Anda di halaman 1dari 64

Makalah Gigi Tiruan Kerangka Logam

(GTKL)

Di susun oleh :
Suldima santi
18 3145 124 011

PROGRAM STUDI D III TEKNIK GIGI


FAKULTAS TEKNOLOGI KESEHATAN
UNIVERSITAS MEGAREZKY MAKASSAR
TAHUN AJARAN 2019/2020

1
KATA PENGANTAR

Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Panyayang, Kami panjatkan
puja dan puji syukur atas kehadirat-Nya, yang telah melimpahkan rahmat, hidayah, dan inayah-Nya
kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan makalah gigi turian keangka logam .

Makalah ini telah di susun dengan maksimal dan mendapatkan bantuan dari berbagai pihak
sehingga dapat memperlancar pembuatan laporan ini. Untuk itu kami menyampaikan banyak terima kasih
kepada semua pihak yang telah berkontribusi dalam pembuatan laporan ini. Semoga Tuhan senantiasa
membalas dengan kebaikan yang berlipat ganda.

Terlepas dari semua itu, penulis menyadari sepenuhnya bahwa masih ada kekurangan baik dari
segi susunan kalimat maupun tata bahasanya. oleh karena itu saya mengharapkan saran dan kritik yang
bersifat membangun dari semua pihak guna perbaikan dan kelengkapan penyusunan laporan ini. Harapan
saya semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi kita semua.

Enrekang,28 Juli 2020

Penyusun

2
Daftar Isi

KATA PENGANTAR...............................................................................................................................2
Daftar Isi....................................................................................................................................................3
Bab 1...........................................................................................................................................................5
Pendahuluan..............................................................................................................................................5
1.1 Pendahuluan......................................................................................................................................5
1.2 Rumusan Masalah..............................................................................................................................6
1.3 Tujuan................................................................................................................................................6
1.4 Manfaat..............................................................................................................................................6
Bab 2...........................................................................................................................................................7
Pembahasan.................................................................................................................................................7
2.1 Defenisi GTKL..................................................................................................................................7
2.2 Komponen – komponen dalam gigi tiruankerangka logam................................................................8
a. Retensi.............................................................................................................................................8
b. Retensi gigi tiruan dapat diperoleh dari :.........................................................................................9
2.3 Indikasi dan kontrak indikasi gigi tiruan kerangka logam................................................................13
2.4 kelebihan dan kekukarangan gigi tiruan kerangka logam................................................................13
2.5 Keuntungan dan kerugian penggunaan gigi tiruan kerangka logam.................................................14
2.6 Surveyor..........................................................................................................................................14
2.7 Sprue................................................................................................................................................26
A. Alat dan Bahan..............................................................................................................................26
B. Proses kerja....................................................................................................................................26
C. Pengertian Sprue............................................................................................................................26
D. Kegunaan Sprue Pin......................................................................................................................27
E. Pembuatan Sprue Pin.....................................................................................................................27
F. Diameter Sprue Pin........................................................................................................................28
G. Pemasangan Sprue Pin...................................................................................................................28
2.8 konektor minor................................................................................................................................29
2.9 Konektor Mayor..............................................................................................................................32
2.10 Bentuk Kegagalan Dalam Proses Penuangan Logam.....................................................................39
2.11 Tahap Prosedur Gigi Tiruan Cekat................................................................................................40

3
BAB 3.......................................................................................................................................................62
Penutup....................................................................................................................................................62
3.1 Kesimpulan......................................................................................................................................62
3.2 Saran................................................................................................................................................62
Daftar Pustaka.........................................................................................................................................63

4
Bab 1

Pendahuluan
1.1 Pendahuluan
Kehilangan gigi merupakan salah satu perubahan jaringan rongga mulut. Jika gigi yang
hilang tidak segera diganti dapat menimbulkan kesulitan bagi pasien sendiri, seperti
mengunyah makanan, adanya gigi yang supraerupsi, miring atau bergeser. Penggantian gigi
yang hilang dapat dilakukan dengan pembuatan gigi tiruan lepasan atau gigi tiruan cekat.
Gigi tiruan digunakan untuk menggantikan gigi yang hilang dan mengembalikan estetika
serta kondisi fungsional pasien. (Rahmayani, 2013)
Gigi Tiruan (denture) adalah Suatu bentukan gigi yang menggantikan sebagian atau
seluruh gigi asli yang hilang dan atau jaringan pendukungnya.Gigi tiruan berfungsi untuk
meningkatkan kemampuan dalam mengunyah, berbicara dan memberikan dukungan untuk
otot wajah serta meningkatkan penampilan wajah dan senyum.
Gigi tiruan kerangka logam adalah salah satu jenis gigi tiruan lepasan yang terbuat dari
logam campur. kerangka logam memiliki kualitas mekanik sangat baik dan memberikan
kemungkinan desain denture yang mempertimbangkan kesehatan jaringan periodonsium gigi
abutment, estetis dan kenyamanan pasien. Hasil ini dapat dicapai dengan membuatdesain
kerangka sesederhana mungkin, untuk mengurangi efek negatif dari oral hygiene yang buruk
(Rachman, 2007).
Gigi tiruan kerangka logam terdiri dari landasan gigi tiruan dari logam sedang gigi
buatannya dari akrilik atau porselen. Karena bahan logam cukup kuat,
landasan gigi tiruan kerangka logam dapat dibuat lebih tipis dan lebih kecil, sehingga si
pemakai merasa lebih nyaman. Kontak lidah dengan langit-langit tidak terlalu terganggu.
Logam yang digunakan adalah campuran logam khusus yang memerlukan manipulasi lebih
rumit, sehingga gigi tiruan ini lebih mahal dari gigi tiruan akrilik. Apabila patah pada bagian
logam, tidak dapat disambung seperti akrilik, tetapi harus dibuat ulang. Akan tetapi bila yang
patah hanya gigi akriliknya saja, masih dapat disambung/ diganti akriliknya saja. Karena
landasan logam harus dicoba dulu ketepatannya sebelum dipasangkan gigi-giginya, maka
kunjungan pasien ke dokter gigi lebih banyak dari pemasangan gigi akrilik, karena kekuatan
logam, landasan gigi tiruan tidak terlalu terganggu oleh keadaan cairan/ makanan di dalam
rongga mulut, yang berpengaruh hanya bagian gigi buatannya saja.

5
1.2 Rumusan Masalah
1. Apa itu gigi tiruan kerangka logam ?
2. Apa saja kompoen-komponen gigi tiruan kerangka logam ?
3. Apa sja indikasi dan kontrak indikasi gigi tiruan kerangka logam ?
4. Apa saja kelebihan dan kekurangan dari gigi tiruan Sebagian lepasan ?
5. Bagaimana keuntukan dan kerugian dari penggunaan gigi tiruan kerangka logam ?
6. Apa itu surveyor ?
7. Apa itu sprue ?
8. Apa itu konektor minor ?
9. Apa itu konektor mayor ?
10. Bagaimana kegagalan dalam proses penuangan logam ?
11. Bagaimana prosedur gigi tiruan kerangka logam

1.3 Tujuan
1. Untuk mengetahui apa itu gigi tiruan kerangka logam
2. Untuk mengetahui komponen gigi tiruan kerangka logam
3. Untuk mengetahui indikasi dan kontrakindikasi
4. Untuk mengetahui kelebihan dan kekurangan gigi tiruan kerangka logam
5. Untuk keuntungan dan kerugian dari pengguna gigi tiruan kerangka logam
6. Utnuk mengetahui apa itu surveyor
7. Untuk mengetahui ap aitu sprue
8. Untuk mengetahui ap aitu konektor minor
9. Untuk mengtahui ap aitu konektor mayor
10. Untuk mengetahui bagaimana kegagalan dalam prosese penuangan logam
11. Untuk mengetahui bagaimana prosedur pembuatan gigi tiruan kerangka logam

1.4 Manfaat
1. Dapat memberikan informasi mengenai gigi tiruan kerangka logam
2. Dapat menjadi acuan bagi seseorang yang ingin membuat makalah selanjutnya

6
Bab 2
Pembahasan
2.1 Defenisi GTKL
Gigi tiruan adalah suatu alat yang berfungsi untuk menggantikan sebagian atau seluruh
gigi asli yang hilang dan digunakan pada rahang atasmaupun rahang bawah. Meskipun kemajuan
dalam bidang estetika kedokteran gigi sangat pesat, namun fungsi dari gigi tiruan itu sendiri
didukung oleh kondisi fisik seseorang. Tanpa adanya gigi yang mendukung rahang dan gingiva,
kulit dapat tampak kendur, dan dapat mengakibatkan penurunan kemampuan seseorang untuk
makan dan berbicara. Komplikasikomplikasi tersebut dapat mempengaruhi kualitas hidup dan
kebahagiaan seseorang.

Dalam pembuatannya, gigi tiruan tidak hanya sebatas mengganti gigi yang hilang tetapi
juga memperhatikan kontak dengan gigi dan jaringan lain disekitarnya. Gigi tiruan dibuat
semirip mungkin dengan gigi asli agar dapat meningkatkan rasa nyaman terutama saat
pengunyahan dan bicara serta tidak mengurangi nilai estetika. (Kementrian Kesehatan Republik
Indonesia, 2012)

Gigi tiruan lepasan secara garis besar dibagi dua, gigi tiruan Sebagian lepasan (partial
denture) dan gigi tiruan penuh (full denture atau complete denture). Gigi tiruan sebagian lepasan
diindikasikan untuk menggantikan beberapa gigi, area edentulous, dan untuk estetik yang lebih
baik, sedangkan gigi tiruan penuh diindikasikan untuk pasien edentulous, gigi yang tersisa tidak
dapat dipertahankan dan tidak dapat menyokong g igi tiruan sebagian lepasan (Rahmayani,
2013).

Gigi Tiruan Sebagian Lepasan merupakan protesa yang tidak tetap, mharganya
terjangkau, dan metode perawatannya dapat disesuaikan bagi pasien yang kehilangan gigi
sebagian (Sadig dkk., 2002). Ada 3 jenis gigi tiruan sebagian lepasan yang dapat dibedakan
menurut bahan basis gigi tiruannya

1. gigi tiruan kerangka logam,


2. akrilik
3. gigitiruan dengan bahan nilon termoplastik yang sering disebut dengan Flexi atau
Valplast (Wurangian, 2010).

7
Gigi Tiruan Kerangka Logam adalah adalah salah satu jenis gigi tiruan lepasan yang terbuat
dari logam, kerangka logam memiliki kualitas yang lebih . Keuntungan bahan logam adalah
dapat mencegah bau tak sedap pada rongga mulut, karena gigi tiruan jenis ini tidak memiliki
mikroporus yang dapat menjadi tempat melekatnya plak dan bakteri yang menghasilkan bau
mulut, lebih nyaman dipakai (karena dapat dibuat tipis dan sempit), cukup kaku (rigid)
walaupun tipis dan sempit, semua bagian gigi tiruan merupakan satu kesatuan dan homogen,
disain bagian gigi tiruan dapat dibuat ideal, gaya-gaya yang timbul akibat pengunyahan dapat
disalurkan lebih baik, ginggival sulcus lebih sehat (tidak tertutup/teriritasi landasan),
menyalurkan panas lebih cepat.
Kekurang bahan logam adalah kekurangan estetik bila logam terlihat dan biaya
pembuatan lebih tinggi.

2.2 Komponen – komponen dalam gigi tiruankerangka logam


a. Retensi

Yaitu kemampuan gigi tiruan untuk menahan daya pelepasannya ke arah oklusal.

- Kondisi statis : tidak berfungsi

- Gaya mempengaruhi

- gaya gRafitasi

- Tekanan pengunyahan satu sisi

Retensi didefinisikan dalam the BSI Glossary ( 1983 ) sebagai suatu daya tahan gigi tiruan

terhadap pergerakan menjauhi jaringan pada arah vertikal. Retensi sangat diperlukan pada

pembuatan gigi tiruan sebagian kerangka logam, karena mempunya efek menahan gaya yang

mempengaruhi gigi tiruan sehingga gigi tiruan tersebut tidak keluar atau lepas dari

kedudukannya . gigi tiruan sangat tergantung pada alat mekanis untuk retensinya. Alat ini

disebut retainer dan dapat berupa cengkram, attachment buatan pabrik atau perluasan basis gigi

tiruan ke undercut. Selain retensi mekanis, tekanan fisik yang berperan pada retensi gigi tiruan

dapat dibagi menjadi tiga kelompok yaitu tekanan permukaan yang berhubungan dengan adhesi

saliva terhadap gigi tiruan dan mukosa, tekanan atmosfer dan tekanan cairan seperti tegangan

permukaan saliva, tekanan kohesif dalam lapisan saliva, dan viskositas saliva. Kelompok tekanan

8
ini saling berinteraksi dan berperan dalam berbagai derajat retensi gigi tiruan lepasan. Retensi

biasanya sulit didapat pada model rahang yang mengalami resorbsi tulang alveolar, yang

mengakibatkan desain harus dibuat sesuai kasusnya. Pembuatan desain dilakukan untuk

mengetahui retensi dan stabilisasi gigi tiruan, karena retensi dan stabilisasi sangat penting dalam

mendukung suatu gigi tiruan.

b. Retensi gigi tiruan dapat diperoleh dari :

1. Adhesi dan kohesi

Adhesi adalah gaya tarik menarik fisik antara molekul – molekul yang berlainan satu
sama lain . gaya ini bekerja bila saliva yang membasahi dan molekul pada permukaan basis gigi

tiruan dan juga membran mukosa dari daerah pendukung. Keefektifan adhesi tergantung pada

rapatnya kontak antara basis gigi tiruan dan jaringan pendukung serta pada daya air saliva.

Besarnya retensi yang diberikan oleh adhesi berbanding langsung dngan luas daerah yang

ditutupi oleh basis gigi tiruan.

Kohesi adalah daya tarik menarik fisik antar molekul – molekul satu sama lain. Kohesi

merupakan gaya retentif, karena terjadi dalam lapisan saliva diantara basis gigi tiruan dan

mukosa.

1. Perluasan basis

Retensi gigi tiruan berbanding langsung dengan luas daerah yang ditutup oleh basis gigi

tiruan, basis dibuat seluas mungkin tetapi tetap memperhatikan bagian mukosa bergerak dan

tidak bergerakjuga tidak mengganggu perlekatan otot atau frenulum. Tepi sayap membulat serta

mengisi penuh vestibulum .

2. Peripheral seal

Faktor terpenting yang mempengaruhi suatu gigi tiruan adalah peripheral seal. Efektifitas

peripheral seal mempengaruhi sifat retentif dan tekanan atmosfer. Pentingnya penutupan tepi

yang kedap udara disekeliling tepi gigi tiruan tidak dapat diabaikan .

3. Stabilitas

9
Yaitu kemampuan menahan gaya pemindah yang cenderung mengubah kedudukannya

ketika berfungsi (dinamis)

 Contoh gaya-gaya ini:

- Otot kunyah

- Proses pengucahan

- Bicara

Stabilisasi didefinisikan sebagai daya tahan suatu gigi tiruan terhadap gaya – gaya yang

berusaha untuk merubah posisi gigi tiruan tersebut diatas jaringan tulang pendukungnya.
Stabilisasi dapt diperoleh dengan lengan cengkram kdua yang terletak pada sisi yang lain dari

elemen penyangga. Hal ini akan menjaga, agar setiap gaya yang dibebankan pada elemn oleh

lengan retensi akan dinetralisir oleh gaya yang sama. Berarti bila pada waktu pemasangan atau

mengeluarkan suatu gigi tiruan sebagian lepasan, bagian retentif akan membengkok, maka

lengan penunjang akan menjaga agar jangan sampai gaya horizontal yang terjadi akan

memberikan beban yang merugikan pada elemen tersebut. Lengan pnunjang merupakan suatu

tunjangan untuk menegakkan elemen penyangga sehingga harus benar – benar kaku. Ini berarti

bahwa lengan penunjang tidak boleh mencengkram dibawah garis survei.

Stabilisasi juga dapat diperoleh dengan cara melingkari elemen penyangga dengan lengan

retensi dan lengan penunjang seluruhnya lebih dari 180° . dengan cara ini dapat dicegah elemen

penyangga brmigrasi dari pencengkraman, sehingga stabilisasi dan kedudukan prothesa maupun

sisa gigi – gigi akan hilang. Persyaratan cengkram pada keadaan pasif dari semua bagian susunan

dalam keadaan istirahat. Jika cengkram berada pada tempatnya maka tidak boleh terdapat gaya

yang bekerja pada elemen penyangga. Gaya retentif hanya muncul jika terdapat gaya tarik yang

bekerja pada elemen penyangga. Gaya retentif hanya muncul jika terdpat gaya tarik yang bekerja

pada cengkram.

4. Penahan/Retainer

a. Retainer langsung Direct Retainer

10
1. Merupakan bagian dari cangkolan GTS yang berguna untuk menahan terlepasnya gigi

tiruan secara langsung. Direct retainer ini dapat berupa klamer/cengkeram dan presisi

yang berkontak langsung dengan permukaan gigi pegangan.

2. Fungsi direct retainer adalah untuk mencegah terlepasnya gigi tiruan ke arah oklusal

3. berkontak langsung dengan permukaan gigi penyangga

4. Prinsip desain cangkolan yaitu pemelukan, pengimbangan, retensi, stabilisasi,

dukungan, dan pasifitas

5. Retainer tidak langsung Indirect Retainer.


b. Berupa plat anterior setinggi cingulum

1. Inderect Retainer adalah bagian dari GTS yang berguna untuk menahan terlepasnya

gigi tiruan secara tidak langsung yang diperoleh dengan cara memberikan retensi pada

sisi berlawanan dari garis fulkrum tempat gaya tadi bekerja.

2. memberikan retensi untuk melawan gaya yang cenderung melepas protesa ke arah

oklusal dan bekerja pada basis.

3. Retensi itu dapat berupa lingual bar atau lingual plate bar

c. Cengkeram

Cengkram Gigi Tiruan Sebagian Lepasan Kerangka Logam. Beradasarkan dsain,

cengkeram terbagi menjadi dua yaitu cengkeram oklusal dan cengkeram gingival. Cengkeram

oklusal meupakan cengkeram yang mengaruh kedaerah gerong dari arah oklual. Cengkeram

gingival merupakan cengkeram yang mengarah ke daerah gerong servikal. Kelompok cengkeram

oklusal antara lain:

1. Cengkeram akers, merupakan bentuk dasar dari jrnis sikumferensia yang

terdiri atas lengan bukal, lengan lingual, dan sandaran oklusal. Cengkeram

ini paing umum digunakan karena retentife dan stabil.

2. Cengkeram mengarah belakang, merupakan, merupakan modifikasi dari

cengkeram cicin. Gerong dapat dicpai dengan sedikit bagian gigi yang

tertutupi dan sedikit cengkeram logam yang terlihat.

11
3. Cengkeram kail, lengan cengkolan diputar membalik untuk mencapai

gerong retentif. Lengan cengkeram juga didesain untuk mencapai gerong

proksimal dari oklusal. Indikasi penggunaan cengkeram ini adalah ketika

gerong proksimal akan digunakan pada gigi penyangga posterior, gigi yang

miring, atau perlekatan jaringan yang menghalangi penggunaan cengkeram

gingival .

4. Cengkeram setengah-setengah (half and half clasp), terdiri dari lengan

retentive pada satu sisi dan lengan resiprokal dari sisi yang berlawanan.
Indikasi penggunaan cengkeram ini adalah ketika diperlukan retensi ganda

dan hanya diaplikasikan pada desain GTSL unilateral.

5. Cengkeram ganda, terdiri dari dua cengkeram sirkumferensial yang

bergabung pada bigian akhir dari dua lengan resiprokal. Indikasi

penggunaan cengkeram ini adalah ketika diperlukan retensi dan stabilisasi

tambahan, umumnya pada gigitiruan dukungan gigi.

6. Cengkeram embrasure, terdiri dari dua lengan retentif, dua lengan pemeluk

dan dua sandaran oklusal. Indikasi penggunaannya adalah pada klas II dan

klas III tanpa modifikasi yang tidak memiliki ruang edentulous pada sisi

yang berlawanan untuk menempatkan cengkeram

7. Cengkeram cincin, merupakan cengkeram yang mengeliligi hamir selruh

permukaan gigi penyangga. Indikasi penggunaannya adalah pada gerong

proksimal yang tidak dapat dicapai dengan cara lain Kelompok cengkeram

gingival antara lain:

d. Cengkeram T, daerah luas yang tertutup oleh ujung cengkeram T jarang

diperlukan untuk retensi yang adekuat.Cengkeram I, berkontak dengan gigi

hanya pada bagian ujungnya. Lekukan pada cengkeram I harus

ditempatkan paling sedikit 3mm dari margin gingival

12
e. Cengkolan Y, area luas yang tertutupi oleh ujung cengkolan Y jarang

diperlukan untuk retensi yang adekuat

f. Kontraindikasi penggunaan cengkeram gingival yaitu gigi yang terlalu

miring ke ukal atau lingual, gerong jaringan yang terlalu besar atau

vestibulum bukal.

2.3 Indikasi dan kontrak indikasi gigi tiruan kerangka logam


a. Indikasi

1. . pada kasus single denture


2. Pasien yang memilih untuk tidak menggunakan gigi tiruan cekat
3. Pada kasus yang sulit seperti pasien anak-anak
4. Pasien yang alergi terhadap akrilik
5. Pada pasien yang memiliki riwayat gtsl patah berlubang
6. Orang – orang dengan kebutuhan khusus seperti atlet, polisi pemadam
kebakaran , amggota militer , tahanan dan petugas penjara , ataunorang-
orang yang mungkin terkena cedera fisik .

b.Kontrak Indikasi

1. Over bite dalam (4mm atau lebih ) karena gigi anterior dapat lepas pada
gerakan yang menyimpang.
2. Sedikit gigi yang tersisa dengan dengan gerong yang minimal untuk retensi
3. Jarak inter oklusal pada daerah posterior kurng dari 4mm
4. Bilateral free end perluasan distal dengan linggir tajam atau torus lingual
pada rahang bawah .
5. Bilateral free end perluasan distal pada rahang atas dengan linggir alveolar
yang mengelami atrofi parah
6. Pasien dengan dimensi vetikal yang rendah dan mahkota yang pendek tidak
sesuai

13
2.4 kelebihan dan kekukarangan gigi tiruan kerangka logam
a. Kelebihan

1. Lebih nyaman dipakai ( karena dapat dibuat tipis dan sempit )


2. Cukup kaku (rigid) walaupun tipis dan sempit
3. Semua bagian gigi tiruan merupakan satu kesatuan dan homogeny
4. Desain bagian-bagian gigi tiruan dapat dibuat dibuat maksimal ideal
5. Gaya-gayat yang timbul akibat pengunyahan dapat disalurkan lebih baik
6. Gingival sulcus lebih sehat (tidak tertutup)
7. Menyalurkan panas lebih cepat

b. Kekurangan

1. Kurang estetik bila logam terlihat


2. Biaya pembuatan lebih tinggi

2.5 Keuntungan dan kerugian penggunaan gigi tiruan kerangka logam


a. Keuntungan pengguna gigi tiruan kerangka logam

Keuntungan pemakaian bahan logam baja tahan karat (stainless steel) sebagai rangka gigi
tiruan dibandingkan dengan bahan akrilik (metal metakrilat) adalah karena bahan logam baja
tahan karat lebih kuat sehingga dapat dibuat lebih tipis dan sempit tapi tetap bersifat kaku. 7,14
Bahan logam tahan karat menjadi pilihan sebagai rangka gigi tiruan dibandingkan dengan akrilik,
karena memiliki beberapa keuntungan diantaranya lebih nyaman dipakai (karena dapat dibuat tipis
dan sempit), cukup kaku (rigid) walaupun tipis dan sempit, semua bagian gigi tiruan merupakan
satu kesatuan dan homogen, disain bagian gigi tiruan dapat dibuat maksimal ideal, gaya yang
timbul akibat pengunyahan dapat disalurkan lebih baik, sulkus gingiva lebih sehat (tidak tertutup/
teriritasi landasan) dan bahan logam tentu saja menyalurkan panas lebih cepat.

b. kerugian pengguna gigi tiruan kerangka logam

Bahan logam ini tentu saja juga memiliki kerugian atau kelemahan, diantaranya kurang estetik bila
logam terlihat dan biaya pembuatan yang lebih mahal.

2.6 Surveyor

A. Bagian – bagian Surveyor

14
A. Surveying
B. Platform
C. Sebuah Vertical Column
D. Sebuah Lengan Horizontal
E. Sebuah Surveying Arm
F. Sebuah Mandrel
G. Yang Menahan Berbagai Alat Surveying
H. Dan Sebuah Surveying Table

Sebuah carbon marker


ditempatkan pada
mandrel. Carbon marker
digunakan untuk
menandai kelengkungan
terbesar dari gigi. Garis
yang dihasilkan
dinamakan garis survey

Undercut gauge digunakan


untuk menentukan
undercut retentif pada gigi
penyangga yang diajukan.
Undercut gauge pada
umumnya memiliki ukuran
(kiri ke kanan) 0,010 inci,
0,020 inci, dan 0,030 inci.

15
Sebuah wax knife umum
digunakan selama prosedur
blockout dan pembuatan
restorasi yang disurvei.

Surveying table memiliki


sendi ball and socket yang
memberikan kesempatan
untuk melakukan
reorientasi spasial dari
model.

B. Proses Survey
Sebuah model rahang
1. yang difiksasi pada
surveying table

Tilting model
2 dideskripsikan dari
sudut pandang

16
seseorang yang
melihat bagian
posterior model. Oleh
karena itu, model di
kiri menunjukkan
tilting anterior,
sedangkan model di
kanan menunjukkan
tilting posterior.

Gaya pelepasan (anak


3. panah) selalu
diarahkan tegak lurus
terhadap bidang
oklusal gigi pasien

4.

(a) Silinder taper paralel yang tidak menunjukkan undercut


ketika model diorientasikan secara horizontal.
(b) Penggunaan surveyor dental menegaskan tidak adanya
undercut mekanik.
(c) Melalui tilting model, operator dapat menghasilkan ilusi
undercut yang dapt digunakan.
(d) Sebuah framework gigitiruan sebagian lepasan dapat
dibuat berdasarkan garis survei yang terlihat.
(e) Ketika model dikembali pada orientasi horizontal,
undercut yang dapat terlihat menghilang.
(f) Kekurangan retensi menjadi jelas ketika model
diinversikan seperti yang dapat terjadi pada aplikasi
maksila

5. - Secara ideal, tiap gigi penyangga yang akan digunakan


harus memiliki undercut 0,010 inci di lokasi yang paling

17
memadai.
- Ketika adanya undercut retentif telah dipastikan, tilting
harus diubah untuk mengoptimalisasi undercut pada tiap
gigi
- Secara ideal, ujung cengkeram harus ditempatkan tidak
lebih ke oklusal dari pertemuan gingiva dan sepertiga
tengah gigi
- Torus palatal dapat mengganggu desain dan pembuatan
gigitiruan sebagian lepasan maksila

6 Garis survei gigi


premolar maksila
representatif dapat
diperlihatkan

Ketika gigi tipping ke


fasial, garis survei
bermigrasi ke oklusal
di permukaan bukal
dan apikal permukaan
lingual.

7.

Tipping fasial dapat menyebabkan jaringan lunak berada di


area undercut.
(a) Kondisi tersebut dibuktikan oleh ruang antara analyzing
rod dan aspek fasial ridge alveolar.

18
(b) Lengan pendekatan sebuah cengkeram infrabulge akan
bergerak menjauhi jaringan lunak ridge. Sebuah
cengkeram infrabulge tidak boleh digunakan ketika
terdapat hubungan tersebut

8. Undercut yang terlihat


seringkali ditemukan
di area edentulous
anterior. Walaupun
undercut tersebut
memberikan
tantangan teretntu,
intervensi bedah
jarang diindikasikan.
Kebanyakan undercut
anterior dapat
9. dikendalikan dengan
memberikan inklinasi
pada model sedikit ke
posterior

Gigi posterior
10 mandibula seringkali
. menunjukkan tipping
lingual signifikan.
Akibatnya, gigi
tersebut mungkin
tidak menunjukkan
undercut pada
permukaan fasial gigi
dan undercut yang
besar di permukaan
lingual.
Area dekat pear
11 shaped pad dapat
. menunjukkan
undercut signifikan.
Jika kondisi tersebut
bersifat unilateral,
maka tilting lateral
ringan dari surveying

19
table dapat
mengeliminasi
undercut.
Tonjolan tulang (anak
panah) seringkali
diamati di permukaan
12 fasial gigi kaninus dan
. premolar mandibula.
Tonjolan tersebut
dapat menghasilkan
undercut
Undercut besar (anak
13 panah) permukaan
. proksimal gigi
anterior dapat
menghasilkan
kesulitan signifikan.
Undercut tersebut
menghasilkan ruang
triangular yang dapat
berfungsi sebagai
perangkap makanan.

Undercut yang tidak


diinginkan dapat
diminimalisasi atau
14 dieliminasi (anak
. panah) melalui
modifikasi tilting
model.

C. Arah Insersi

20
1. Arah insersi (anak
panah) merupakan
rute penempatan dan
pelepasan gigitiruan
sebagian lepasan.
Arah ini ditentukan
selama prosedur
survei dan desain, dan
paralel dengan lengan
vertikal surveyor

Gigitiruan Klas I
2. Kennedy dapat masuk
atau keluar pada
posisi yang diinginkan
dalam berbagai sudut
(anak panah).

Arah insersi gigitiruan


Klas II Kennedy
dengan ruang
modifikasi ditentukan
oleh ruang modifikasi

Pada rahang Klas III


Kennedy, ruang
edentulous yang ada
bersifat tooth borne.
Bidang penuntun di
permukaan proksimal
gigi penyangga
menentukan arah
insersi tunggal (anak
panah).

Gigitiruan Klas IV
Kennedy pada
umumnya
menunjukkan sebuah
arah insersi tunggal
(anak panah). Arah ini

21
ditentukan oleh
bidang penuntun di
permukaan proksimal
gigi penyangga

D. Tripodisasi Model
Ketika arah insersi
1. yang diajukan telah
dipastikan, tilting
model harus dicatat.
Metode ini dilakukan
dengan memberikan
tiga titik di bidang
horizontal yang sama.
Ketika titik tersebut
kembali disejajarkan
dalam bidang
horizontal, model
akan menunjukkan
orientasi yang
diinginkan.

Setelah memastikan
tilting telah dipilih,
2. surveying table
difiksasi

22
3. Untuk tripodisasi,
undercut gauge 0,030
inci ditempatkan pada
mandrel.

Lengan vertikal
4 surveyor disesuaikan
untuk memberikan
kontak antara kepala
undercut gauge dan
model. Praktisi harus
memastikan undercut
gauge berkontak
dengan model pada
tiga lokasi yang
mudah teridentifikassi
di bagian lingual
model.

5. Lengan vertical
surveyor difiksasi.
Metode ini
memastikan ujung
undercut gauge
menentukan bidang
horizontal tunggal.

Surveying table
6. digerakkan untuk
menempatkan model
berkontak dengan
undercut gauge di tiga
titik berbeeda. Di tiap
lokasi, kontak antara
undercut gauge dan
model harus
menghasilkan sebuah

23
groove dangkal

7. Sebuah pensil merah


digunakan untuk
mengindikasikan
posisi tiap groove
horizontal. Tiap garis
merah harus memiliki
panjang 4 mm, dan
relatif sempit.

8. Tiap garis horizontal


diberikan silang, lalu
dilingkari, sehingga
menghasilkan
konfigurasi crosshair.

9. Ketika tripodisasi
diselesaikan, tanda
tripod harus
ditempatkan di tiga
area anatomi model,
dan harus mudah
diidentifikasi

E. Garis Survey

Untuk menempatkan
1. garis survei, carbon
marker ditempatkan di
mandrel surveyor, dan
mandrel
dikencangkan.

Surveying table
2. digerakkan di
sepanjang permukaan
24
platform sampai
model berkontak
ringan dengan carbon
marker. Metode ini
dilakukan melalui
pengendalian lengan
vertikal surveyor
dengan satu tangan,
sedangkan pergerakan
penuntun surveying
table dengan tangan
yang satunya

Garis survei (anak


panah) dipindahkan
3. pada area jaringan
lunak yang dapat
berkontak dengan
komponen gigitiruan
sebagian lepasan.
Daerah tersebut
umumnya berupa area
jaringan lunak yang
mungkin

Klinisi harus
4. memastikan garis
survei telah
dipindahkan pada
seluruh aspek fasial
dan lingual model

25
F. Penentuan Letak Dan Penandaan Undercut

1. Undercut gauge yang


tepat ditempatkan
pada mandrel. Untuk
kebanyakan
cengkeram,
diindikasikan
undercut gauge 0,010
inci

2. Model ditempatkan
berkontak ringan
dengan shank
undercut gauge

3. Batas apikal kontak


ini ditandai secara
jelas menggunakan
pensil merah. Tanda
pensil harus terlihat
sebagai sebuah garis
horizontal tipis.

2.7 Sprue
A. Alat dan Bahan
1) Bunsen
2) Pisau malam
3) Chip blower/pus-pus
4) Wax sediaan/wax lembaran
5) Klamer secukupnya
6) Bahan separator (vaseline)

26
B. Proses kerja
1) Olesi model dengan bahan separator
2) Panaskan wax di atas Bunsen sampai mudah di bentuk di atas model kerja
3) Setelah sprue jadi, haluskan modeler malam tersebut dengan chip blower/pus-pus
4) Perhatikan diameter sprue yang akan digunakan
5) Pada saat proses meletakkan sprue penempatan/posisi harus sesuai dengan model
yang akan di casting

C. Pengertian Sprue
Spruing atau sprue adalah saluran yang mana akan dilalui logam cair yang
mengalir ke cetakan (mould) yang ada pada bumbung tuang (cincin cor / casting ring)
setelah model malamnya dibuang. Sprue merupakan salah satu unsur yang sangat
penting dalam keberhasilan pembuatan gigi tiruan kerangka logam. Desain dan teknik
pemasangan sprue perlu diperhatikan agar hasil tuangan yang dihasilkan maksimal dan
mengurangi kemungkinan terjadinya kecacatan. Spruing juga disebut proses pembuatan
sprue pin.

27
D. Kegunaan Sprue Pin
Kegunaan sprue pin untuk :

1) Pembentukan Sprue di dalam investmen.

2) Pegangan pola malam pada waktu investing.

E. Pembuatan Sprue Pin


Pembuatan Sprue Pin dapat dibuat dari bahan :

1) Logam
Sprue pin yang terbuat dari logam, maka sebelum dilakukan preheating sprue pin
diambil lebih dahulu. Untuk memudahkan pengambilan, sprue pin logam dilapisi
dengan malam.
Keuntungan : Sprue pin yang terbuat dari logam apabila dilekatkan pada pola malam,
maka pegangannya lebih erat dan kuat.
Kerugian : Sprue pin dari logam apabila tidak dilapisi malam, maka akan sukar
dikeluarkan atau dilepaskan dan pola malam sesudah investing.
2) Inlay casting wax seluruhnya

28
Sprue pin yang terbuat seluruhnya dan malam inlai (inlay casting wax) maka pada
wax elimination tidak perlu diambil karena sprue pin akan hilang bersama - sama
dengan pola malamnya.

F. Diameter Sprue Pin


Diameter sprue pin tidak ada ketentuan yang pasti, tergantung dari; pertama, besarnya
pola malam yang dibuat dan yang kedua, jenis casting machine yang digunakan untuk
casting.

Sebagai standar diameter sprue pin sebagai berikut :

1) untuk inlai yang kecil ± 1,3 mm


2) untuk inlai yang besar ± 1,6 mm
3) untuk mahkota penuh ± 1,6 mm
4) untuk inlai yang paling besar ± 2,6 mm

Menurut Skinner (1960) dan Peyton and Craig Menurut Skinner (1960) dan F’eyton
and Craig (1971) menyatakan bahwa diameter sprue pin, menurut Brown adalah gauge
no. 10 atau 0,259 cm, sedangkan menurut Sharpe adalah gauge no. 16 atau 0,129 cm.

G. Pemasangan Sprue Pin


Pemasangan Sprue pin pada pola malam hendaknya pada daerah yang tebal dan jauh
dan pinggiran pola malam. Sedangkan posisinya pada pola malam dapat tegak (90%) atau
miring (45°) terhadap permukaan pola malam.
Penempatan sprue pin pada pola malam dengan posisi tegak lurus apabila daerah
yang ditempati cukup ketebalannya. Penempatan sprue pin pada pola malam dengan
posisi miring, apabila daerah yang ditempati sprue pin pada pola malam tidak cukup
ketebalannya atau tipis. Hal ini ada hubungannya dengan gerakan turbolensi yang
diakibatkan adanya back presser / tekanan baik.

2.8 konektor minor


A. Defenisi Konektor Minor

29
Konektor Minor merupakan komponen yang berfungsi sebagai penghubung antara
konektor mayor atau dasar dari gigi tiruan sebagian lepasan dan komponen lain dari
prosthesis , seperti pemasangan claps, indirect retainer, oklusal rest, atau cingulum rest
Konektor minor adalah bagian protesa yang menghubungkan konektor utama dengan
bagian lain, misalnya penahan langsung atau sandaran oklusal.

Konektor dapat diklasifikasikan sebagai kecil atau besar. Konektor minor


(berwarna merah) bergabung dengan komponen kecil, seperti beristirahat dan gesper,
untuk pelana atau ke konektor utama. Selain itu, mereka dapat berkontribusi untuk fungsi
menguatkan. Posisi konektor minor bergabung sisanya untuk pelana akan bervariasi
menurut apakah desain 'terbuka' atau 'tertutup' yang akan. Jumlah konektor minor harus
disimpan ke minimum agar sesuai dengan prinsip desain utama dari kesederhanaan.

B. Fungsi Konektor Minor

Ada beberapa fungsi konektor minor itu sendiri diantarnya :

1. Menghubungkan bagian protesa dengan konektor utama

2. Menyalurkan tekanan kunyah ke gigi penyangga

3. Menyalurkan efek penahan, sandaran, dan bagian


pengimbangan ke sandaran. Efek ini disalurkan ke sandaran kekonektor minor dan kemudian ke
seluruh lengkung gigi.

C. Tipe-Tipe Konektor Minor

Ada empat jenis konektor minor berdasarkan lokasi dan fungsinya:

30
1. Proximal minor connectors.

Konektor minor proksimal kontak gigi penyangga yang berdekatan dengan ruang
edentulous. Konektor minor proksimal biasanya disebut PELAT PROXIMAL tetapi
kadang-kadang disebut GUIDING PLAT, STRUT, dan FINISHING PLATES.

 Pelat proksimal memanjang dari sudut garis wajah proksimal gigi ke, atau sedikit
masa lalu, sudut garis lingual proksimal gigi. Mereka kurus dan mesiodistally
lancip sedikit ke arah oklusal (insisal).

 Mereka meluas dari oklusal / insisal gigi ke konektor utama. Itu persimpangan
sandaran tangan dan jepitan dengan konektor minor proksimal, dan minor
proksimal konektor ke konektor utama adalah sudut siku-siku.

 Pelat proksimal memanjang ke arah serviks dan kontak dengan mukosa puncak
ridge selama 2-3 mm. Bagian dari konektor minor proksimal yang menghubungi
puncak ridge disebut KAKI dari pelat proksimal.

Proximal Plate

Foot of the
Proximal Minor

Fungsi pelat proksimal :


1. Sebagai penghubung sandaran tangan dan jepit ke konektor utama.
2. Sebagai penghubung bidang penuntun proksimal pada gigi, sehingga membantu
untuk menentukan jalur penempatan RPD.
3. Cegah impaksi makanan antara permukaan proksimal gigi dan RPD.
4. Memberikan garis akhir yang pasti untuk persimpangan basis gigitiruan dan
mayor dan minor konektor.
5. Berikan retensi gesekan melalui kontak dengan pesawat penuntun.

2. Embrasure minor connector.

Konektor minor embrasure terletak di antara dua gigi. Hubungkan konektor minor
meluas dari permukaan oklusal, insisal, atau cingulum gigi ke konektor utama.

31
Mereka bergabung dengan konektor utama dalam sudut kanan membulat dan mereka
sedikit meruncing ke arah oklusal (insisal). Fungsi embrasure mino konektor :

1. Menghubungkan sandaran tangan dan genggam ke konektor utama .


2. Menghubungkan pesawat penuntun interproksimal sehingga membantu untuk
menentukan jalur penempatan RPD,

3. Memberikan retensi gesekan melalui kontak dengan bidang pemandu pada


gigi.

4. Menyatukan lengkung gigi dengan mengganti kontak gigi proksimal yang


hilang.

5. Mendistribusikan kekuatan (menguatkan).


Slight tapper
Rounded right
oklusal
angels

3. Surface minor connector


Konektor minor permukaan terletak di permukaan lingual gigi seri dan
kaninus. Mereka hubungkan lingual rest ke konektor utama. Persimpangan mereka
dengan konektor utama adalah sudut kanan membulat dan mereka meruncing ke arah
oklusal (insisal). Perbatasan lateral memanjang ke dalam lubang proksimal untuk
menyembunyikan tepi ini dari lidah.

32
4. Denture base retention minor connector
Adalah sarana yang digunakan oleh basis gigi tiruan plastik melekat secara
mekanis pada kerangka kerja. Ada beberapa jenis retensi basis gigi tiruan konektor
minor:
1. Retentive mesh
2. Retentive lattice
3. Loops
4. Beads
5. Posts

2.9 Konektor Mayor


Merupakan bagian dari GTSL yang menghubungkan komponen-komponen yang terdapat
pada satu sisi rahang dengan sisi yang lain atau bagian yang menghubungkan basis dengan
retainer. Fungsi konektor utama adalah menyalurkan daya kunyah yang diterima dari satu sisi
kepada sisi yang lain. Syarat konektor utama adalah rigid, tidak mengganggu gerak jaringan,
tidak menyebabkan tergeseknya mukosa dan gingiva, tepi konektor utama cukup jauh dari
margin gingiva, tepi dibentuk membulat dan tidak tajam supaya tidak menganggu lidah dan pipi.
Konektor utama dapat berupa bar atau plate tergantung lokasi, jumlah gigi yang hilang, dan
rahang mana yang dibuatkan. Pada GTSL dengan basis akrilik digunakan perluasan plat akrilik
sebagai konektor mayor. Pada penggunaan GTSL dengan metal frame dapat menggunakan bar
atau plate. Pada rahang atas dapat berupa single palatal bar, U-shaped palatal connector, antero-
posterior palatal bar dan palatal palate. Pada rahang bawah dapat berupa lingual bar dan lingual
plate (Applegate, 1960).

Syarat- syarat yang harus dipenuhi sebagai konekktor mayor (Haryanto, 1995) :

33
a. Harus rigid : distribusi beban merata pada dental alveolar dan mucco-osseus
b. Terletak baik dalam hubungannya dengan gingival dan jaringan lunak yang bergerak
c. Dukungan tidak boleh mengenai/bergeseran dgn  marginal gingival, bila mungkin tidak
boleh menutup jaringan gingival

KONEKTOR RAHANG ATAS (Haryanto, 1995)

Dasar pemilihan:

a. Jumlah gigi yang masih ada


b. Letak diastema 
c. Ada atau tidak ada torus palatinus   
d. Comfort
e. fonetik  

Macam-macam konektor rahang atas :

-          Apabila lebar anteroposterior konektor 8-12 mm : STRAP

-          < 8 mm : BAR

-          > 12 mm : PLATE

1.      POSTERIOR PALATAL STRAP = TRANSVERSAL BAND = PALATINAL BAND =


MID PALATAL STRAP

Indikasi : Kehilangan gigi bagian posterior (I,II,III kennedy)

Catatan :

   - Lebih Comfort dari type bar

   - Distribusi beban kepalatum lebih luas

   - Tidak menutupi rugae palatina

   - Konektor bagian tengah bisa dibuat lebih tebal (1,5 mm) 

34
2. ANTERIOR PALATAL STRAP/BAR

Indikasi :

- Kehilangan gigi anterior

- Kehilangan gigi anterior dan posterior

- Torus palatinus yang tidak bisa ditutup

Catatan :

- Pasien dengan Torus Palatinus yang tidak bisa ditutup


- Konektor kurang kaku karena gerakan kearah bukolingual terjadi pada daerah posterior

3. ANTEROPOSTERIOR PALATAL STRAP/BAR = DOUBLE PALATAL BAR

Indikasi :

- Kehilangan gigi anterior dan posterior

- Torus palatinus besar

- Pasien tidak mau dibuatkan full connector

Catatan :

- Palatum tidak terlalu banyak ditutup


- Torus palatinus bebas 

35
- < comfort krn banyak border
- Distribusi beban kurang
- Support mucco-osseus lebih sedikit daripada desain plate

4. FULL PLATE CONNECTOR = COMPLETE PALATAL PLATE

Indikasi :

- long span bilateral tooth mucosa borne, dengan atau tanpa kehilangan gigi anterior

- Dukungan maksimum dari mucco osseus

- Os cacat palatum

Catatan :

- Beban pengunyahan baik


- Daerah yang ditutup luas
- Relatir berat

4. MODIFIED PALATAL PLATE 

Kombinasi dari konektor mayor 

36
KONEKTOR MAYOR RAHANG BAWAH (Haryanto, 1995)

Dasar :

- Kebutuhan Retensinya
- Mengurangi beban yang jatuh pada gigi penjangkaran
- Pertimbangan anatomi dari mandibula dan inklinasi dari gigi sisa
- Estetik
- Kebiasaan pasien

Macam-macam Konektor Mayor Rahang Bawah :

1.      LINGUAL BAR

Indikasi :

Bila ruang dasar mulut sama atu lebih besar dari 7 mm

Catatan :

- Penampang berbentuk buah pear, dimensi superior-inferior 4mm dan anteroposterior


2mm
- Jarak minimal tepi atas dengan gingival margin konektor 3mm
- Tepi bawah konektor tidak boleh melebihi batas fungsional dasar mulut

2.      LINGUAL PLATE

37
Indikasi:

-          Tinggi dasar mulut < 5mm

-          Antisipasi jika gigi depan harus dicabut

-          Torus lingualis

Catatan :

1.      Konektor menutupi gigi dan jaringan gingival lebih banyak

2.      Bagian konektor atas harus berkontak dengan permukaan lingual gigi

3.      Tepi konektor harus dibuat setipis mungkin

4.      Batas bawah harus dibuat lebih tebal untuk rigiditas konektor

3.      DOUBLE LINGUAL BAR

Indikasi :

Gigi depan yang mengalami kelainan periodontal karena dapat difungsikan sebagai splint

Catatan :

1.      Tidak menutupi marginal gingival

2.      Lingual bar dan continous claps berjarak cukup, aelf cleansing

3.      Rigiditas <

38
4. Diastema  interrupted double lingual bar

5. LABIAL BAR

Indikasi :

-          Inklinasi gigi anterior RB sangat miring kelingual

-          Dasar mulut sempit

-          Terdapat torus lingualis besar dan tidak dapat dibedah

Catatan :

1.      Ruang vestibulum harus cukup dalam, agar tepi batas atas dapat diletakkan ± 3mm dari
margin gingival

2.      Kurang rigid dibanding lingual bar

3.      Estetik kurang

2.10 Bentuk Kegagalan Dalam Proses Penuangan Logam


a. Macam-macam Kegagalan

1. Distrsion (distorsi atau pengoletan)

Distorsi ini dapat terjadi pada waktu pembuatan pola malam atau padawaktu

pengambilan hasil casting dan dalam invesmen.Menurut Phillips, (1982), penyebab

terjadinya distorsi adalah sebagaiberikut :

39
2. terjadinya perubahan temperatur yang besar.

3. manipulasi bahan tidak benar.

4. teknik pembuatan malam tidak benar.Penyebab ini terjadi pada pembuatan pola malam.

Adapun penyebab terjadinya distorsi pada hasil cor, karena pengambilan hasil casting

dandalam invesmen. Misalnya masih dalam keadaan panas Iangsungdiambil, sehingga pada

waktu logam dingin akan mengkerut danpengkerutan ini tidak ada yang menahan, akibatnya

terjadi distorsi.

2. Surface roughness (permukaan kasar)

a. Air bubbler gelembung - gelembung udara). Hal ini terjadi akibat pada waktu

investing masih terdapat gelembung-gelembung udara yang terperangkap di dalam

adonan invesmen danmenempel pada permukaan pola malam. Pada waktu casting,

makabekas-bekas gelembung udara ini akan diisi oleh lelehan logam.

b. Too rapid heating (pemasanan yang terlalu cepat)

c. W / p ratio (perbandingan antara air dan bahan invesmen)W / p ratio ini adalah

sangat penting. Apabila w/p ratio tidak tepatmisalnya terlalu kecil atau terlalu besar

dapat menimbulkanpermukaan kasar dan flash casting.

d. Prolonged healing (pemanasan yang terlalu lama)

e. Casting pressure (tekanan pada waktu casting yang kurang benar)

f. Composition of the invesment (komposisi bahan invesmen)Misalnya bahan invesmen

yang sudah lama atau sudah kadaluwarsa,sehingga terjadi kerusakan dan salah satu

komponen bahaninvesmennya.

g. Foreign body (benda-benda asing) Adanya benda- benda asing yangmasuk ke dalam

mould space, misalnya pasir atau debu, dapatmenimbulkan surface roughness pada

permukaan hasil casting.

h. Porosity (poros).

40
Penyebab porositas pada hasil casting, karena adanya pengaruh dari faktor-faktor teknis.

Ada 3 macam porositas, yaitu :

1. Localized shrinkage porosityPorositas ini akibat adanya pengerutan setempat / lokal.

2. Sub surface porosityPorositas yang terjadi pada permukaan dalam dari hasil casting.

3. Micro-porosity.

 Penyebabnya antara lain :

1. Besar kecilnya sprue

2. Panjang pendeknya sprue


3. Temperature melting yang terlalu besarTemperatur pada waktu pemanasan mould

space terlalu besar.

4. Incomplete casting (hasil casting yang tidak lengkap)

 Penyebabnya antara lain :

1. Wax elimination yang tidak sempurna sehingga masih terdapat sisamalam di dalam

mould space. Hal ini terjadi apabila waktu waxelimination tergesa-gesa atau terlalu

cepat.

2. Benda asing yang menyumbat sprue, misalnya sprue kemasukkandebu atau pasir atau

terjadi kerontokan dan bahan invesmen yangmembatasi mould space.

3. Pemutaran casting machine yang lambat, sehingga gaya centri fugalkecil, lelehan

logam tidak dapat memasuki seluruh permukaan mouldspais.

2.11 Tahap Prosedur Gigi Tiruan Cekat


A. Pembuatan Model Kerja
1. Cuci cetakan selama 30 detik di bawah aliran kran. Tindakan ini dilakukan untuk
menghindarkan dari sisa-sisa mukus. Kibaskan hasil cetakan untuk
menghilangkan sisa air dari daerah gigi-gigi. Bila perlu hilangkan sisa air dengan
kompressor udara.
2. Aduk dental stone dengan menggunakan rasio 50 ml air dan 200 gram bubuk
(rasio bubuk/air adalah 4:1), lakukan pengadukan selama 1 menit.

41
3. Aplikasi dental stone kedalam cetakan sambil digetar-getarkan. Bila cetakan
sudah terisi penuh dengan stone, kemudian di atas sebuah glass slab tuangkan sisa
campuran gips tadi untuk membuat basis landasan dengan perlahan-lahan sendok
cetak bersama-sama dengan gips mas dibalik sehingga gips berada di bawah, lalu
tempelkan gips ini pada gips mass yang terdapat pada bagian atas glass slab tadi.
4. Biarkan stone mengeras selama 1 jam.
5. Setalah mengeras maka lepas model kerja dari cetakan kemudian dengam hati -
hati rapikan model tadi.

B. Penanaman model pada rubber base

Proses penanaman model kerja di kuvet menggunakan gips type 3 dan gan gips type 1 (di
campur ) yang pbertujuan untuk mendapatkan basis agar mudah di tempatkan pada model kerja
surveyor

C. Survey Model dan Desain

Didefinisikan sebagai sebuah alat yang digunakan untuk menentukan parallelisme relatif
dari dua atau lebih permukaan gigi atau bagian-bagian lain membuang dari kesehatan gigi arah.

42
Survey adalah prosedur penentuan lokasi dan garis luar (out line dari kontur dan posisi
geligi dan jaringan sekitar pada model rahang sebelum kita membuat desain gigitiruan.

Tujuan dari survey yaitu:

- Menentukam arah pemasangan dan bidang-bidang pengarah gigitiruan.


- Untuk menentukan undercut-undercut yang dapat digunakan unruk menahan gigitiruan.
- Tida menjadi tempat sisa makanan, enak dilihat dan mudah dipasang dan dilepas oleh
pemakainya.
-
Prosedur yang harus diikuti selama survei diagnostik
1. Diletakkan pendukungnya pada tabel perbandingan dengan permukaan occlusal paralel
dengan pesawat horizontal.
2. Dalam tabel menganalisis pada awalnya adalah diberikan sebuah anteroposterior
miringkan, kemudian ke kiri dan ke kanan tie rod lateral miringkan dan dianalisa dalam
posisi masing-masing.

3. Tingkat miringkan tersebut diubah sementara operator tampak untuk jumlah maksimal
dari permukaan paralel yang dapat bertindak sebagai memandu selama memasukkan
denture, namun pada saat yang sama memberikan perlawanan untuk penggantian fungsi
denture selama.
4. Setelah selesai, sebuah analisis catatan ini terbuat dari hasil dari berbagai kemungkinan
dapat dimiringkan dan menganalisis adalah dipertukarkan untuk sebuah tongkat pengukur
memperlemah.
5. Gigi dan adalah jaringan dianalisis ulang menggunakan memperlemah mengukur.

43
6. Analisis akhir dilakukan mengingat prinsip desain denture. Sekali jalan memasukkan
telah memutuskan pemantauan yang terkunci pada posisinya tabel.
7. Akhirnya tripoding dilakukan pada dibuang diagnostik.

Tilt (Kemiringan) :

dirujuk sebagai 'mengubah sumbu panjang dari masing-masing gigi relatif ke pesawat
horizontal'.
Memiringkan digunakan untuk memperoleh jalan yang paling menguntungkan
memasukkan. Memiringkan mungkin digunakan untuk meningkatkan diinginkan memangkas
dan untuk mengurangi memangkas daya yang tak diinginkan.

Tripoding:

Setelah kecondongan terakhir membuang telah dipilih, ia harus dicatat agar membuang
mungkin nantinya akan memindah dengan tepat. Prosedur ini disebutkan sebagai Tripoding.

Blockout

Dalam pengertian yang lebih luas istilah blockout mencakup area yang tidak hanya
melintasi oleh kerangka kerja denture selama tempat duduk dan penghapusan, tetapi juga orang-
orang yang terlibat wilayah keluar diblokir untuk kenyamanan

Garis Survey :

garis yang ditandai pada gigi abutment oleh surveyor memegang pemintal untuk
menunjukkan lingkar yang terbesar dalam diberikan pesawat horizontal. Signifikans baris survei

44
adalah bahwa semua komponen-komponen yang kaku denture parsial harus dipelihara occlusal
untuk itu. Biasanya hanya terminal dari ketiga retentive braket lengan yang diletakkan gingival
ke baris survey.

Memsurvey Model Kerja

Setelah survei dari mulut dibuang diagnostik dilakukan persiapan dan membuang adalah
diperoleh model. Model diletakkan di atas surveyor tabel. 3 poin dipilih harus dibuang
diagnostik dikenal pasti dengan tongkat yang menganalisis fixed posisi vertikal; membuang
dimiringkan dalam berbagai cara sampai ujung tongkat menganalisis kontak dengan poin pada
posisi horizontal yang sama. Pada kemiringan dan dibuang diagnostik.

D. Duplikat Model
Prosedur duplikasi :
1. Siapkan kuvet dan model kerja. Model kerja di simpan di bawah kuvet duplikasi
selanjutna kuvet di tutup.
2. Siapkan agar hidrocoloid
3. Panaskan agar hidrocoloid baik menggunkan mesin duplikasi aupun menggunakan
kompor menjdi cair.
4. Alirkan agar hidrocoloid yang mencair ke adalam kuvet duplikasi.
5. Setela kuvet terisi dengan agar hidrocoloi segera rendam di dalam air dingin
6. Setelah dingin, balik kuvet duplikasi dan buka alasnya.
7. Setelah alasnya terlepas, balik dan tekan kedua lubang masuk agar dengan perlahan
hingga cetakan agar dapat lepas dari cuvet.
8. Setelah han cetak agar hidrocoloid lepas dari kuvet, keluarkan model kerja dengan
perlahan serta hati-hati jangn sampai merusaknya.
9. Siapakan bahan untuk membuat model kerja untuk kerangka logam (refractory cast)
10. Gunakan phospate bonded investmet sebgai bahan untuk model kerja (refractory
cast). Pengadukan dengan alat acum, Pengadukan tanpa alat acum
11. Setelah adoan siap, masukan dalam cetakan agar hidrocoloid
12. Setelah mengering, lepaskan model kerja dari cetakan
13. Lanjutkan dengan memberikan bahan hardener pada refractory cast

45
E. Desain Model

Setelah model kerja diduplikasi untuk dibuat refractory cast, dibutuhkan untuk memindahkan
design ke refractory cast yang selanjutnya untuk menyelesaikan waxing up. Garis pada kerangka
logam dipindahkan dari model kerja ke model refraktory dan posisinya cukup akurat tanpa
menggunakan surveyor.

46
Relief dan block out dan manik-manik dapat di lihat dengan mudah pada model refraktory.
Ketika menggambar pada refraktory cast gunakan pensil malam.ikuti garis konektor utama
Rahang atas. Ketika menggaris lingual plate,apakah itu pada anterior atau posterior, sangat
penting mengikuti garis pada master cast.

. Desain Cengkram
a. cengkeram suferior
Adalah Cangkolan yang mencapai daerah gerong dari oklusal, lengan retensi
cangkolan ini berasal dari sandaran oklusal.Semua cangkolan superior memiliki bentuk
yang sederhana, cangkolan tersusun dari satu atau dua sandaran oklusal dan dari sisi
keluar dua lengan cangkolan, satu dari lengan cangkolan itu bersifat retentif dengan cara
berakhir di daerah gerong.supra garis survei antara lain cangkolan; akers, cincin terbuka,
cincin terbuka untuk kaninus, back action, halfand half.
 akers

 cincin terbuka

 terbuka untuk kaninus

47
 back action

 half and half

 roach-c

b. cengkram inferior
Adalah cangkolan yang lengannya berasal dari rangka atau basis gigi tiruan dan
mencapai daerah gerong dari arah gingiva Cangkolan ini terdiri dari satu sandaran oklusal
dan dua lengan cangkolan, tetapi dengan retensinya yang mendekati gerong pada arah

48
vertikal.infra garis survei antara lain cangkolan; roach-C, roach-L, roach-I, mesiodistal
untuk gigi kaninus dan gigi posterior, lWl (Rest, Proximal, I Bar).
 Roch-l

 Roach-L

 mesio-distal untuk gigi kaninus dan gigi posterior

 Rest,proximal-plate, I Bar

49
 Bagian – bagian cengkram

F. Waxing Up (Pembuatan Pola Malam)


Pada tahap waxing up pada kerangka logam dibutuhkan malam plastik yang dapat
dibeli dengan berbagai macam bentuk, ukuran dan ketebalan. Jika digunakan
komium kobalt malam harus lebih berat.

50
 Pasang lembaran malam plastik pada model
mengikuti garis konektor utama dan jangan
biarkan malam menutup garis, rapikan menggunakan
pisau malam.
 Sebelum malam di pasang kembali,malam biru di lelehkan ke dalam
manik-manik baik anterior maupun posterior
perbatasan konektor utama.
 Malam ini harus tipis tidak lebih dari 1 mm ketebalannya.
 Sebelum malam di pasang kembali,malam biru
di lelehkan ke dalam manik-manik baik anterior
maupun posterior perbatasan konektor utama.
 Malam ini harus tipis tidak lebih dari 1 mm ketebalannya.

 Lelehkan malam dengan menggunakan


pisau malam dengan menyilang
 Lapisan malam yang cair mengisi palatal
untuk memperkuat retensi

 Sepanjang pinggiran malam di haluskan


dengan pisau malam yang di panaskan

51
 Malam dipasang pada daerah strut
luar dgn ukuran 12-14 gauge.
 Rapikan atau Haluskan malam
dengan pisau malam

 Pasang malam dengan ukuran 16 atau 18.


 Setelah itu rapikan dan haluskan pinggir malam

 Gunakan 16- atau 18- gauge putaran


lilin untuk lintas strut.
 Pasang malam mengikuti garis
pada daerah edentolous

52
 Pilih bentuk cangkolam malam plastik
yang tepat dari tempatnya malam sediaan.
 Panaskan malam pada api bunsen

 Pasang cangkolan mengikuti garis,


 Setelah itu rapikan dan haluskan malam
dengan pisau malam yang di panaskan.

 Potong kelebihan panjang di daerah konektor


minor dengan pemanasan ujung pisau malam
dan sangat hati-hati dalam memotong malam plastik.
 Bar gesper harus ditebalkan di mana strut lintas
melekat pada strut luar.
 Ini akan membantu dalam memberikan ruang untuk
aliran logam ke bar gesper selama prosedur pengecoran

 Malam pada oklusal dengan ketebalan 1 sampai

53
1,5 mm. Permukaan harus sedikit cekung,

 Arus pengecoran lembut malam antara 12 gauge


setengah putaran malam dan lembar membentuk
pada konektor utama untuk membuat permukaan halus.
 Sisi setengah putaran malam menghadapi ridge
edentulous yang mengilap sedikit untuk menonjolkan
bentuk V dari garis finish undercut

 Haluskan semua permukaan pada model rahang atas.


 Alasan utama untuk menggunakan malam pengecoran
lunak untuk mengembangkan kerangka bukannya malam
inlay keras adalah sebelah timur yang dengannya dapat
dihaluskan, Menghindari menipisnya malam selama prosedur ini
 Bangunan Wax selesai.

G. Spruing (Pemasangan sprue)

 Pembukaan untuk menghilangkan lilin


dan memasukkan logam cair di dalam mould
Juga sebagai reservior

54
 Bur Vulcanite . Berada di tengah. Lubang lebih
besar di bagian bawah . Gunakan pisau bp

 Sprue kerucut ticonium Sekitar 10 mm


di luar segel mereka

 10 ukuran untuk sprue memimpin Auxilllary


memimpin 16 ukuran

55
 Pohon , melingkar dan bola. Hasil penelitian
ini menunjukkan bahwa desain sprue bola
diproduksi coran yang lebih baik daripada sprue
pohon dan melingkar.

 Tegangan permukaan reduing agen


diterapkan sebelum investing

56
H. Investing (Penanaman Dalam Muvel)
Setelah proses pemasangan sprue lakukan proses investing dengan
menggunakan bahan investment phospate bonded. Masukkan powder 100gr ke
dalam tabung mixing dan masukkan 11 ml air dan 17 liquid ke dalam gelas ukur.
Perbandingan antara powder dan liquid yaitu 3:1.
Campurkan powder dan liquid ke dalam tabung vaccum mixing machine
dan aduk dengan menggunakan spatula. Selanjutnya lakukan pengadukan dengan
menggunakan vaccum mixing machine agar investment dapat tercampur secara
merata, lalu tunggu hingga mesin berhenti.
Tuangkan bahan investment ke dalam ring silikon di atas vibrator.
Selanjutnya tunggu hingga investment mengeras, lalu keluarkan investment dari
ring silikon.

57
I. Preheating (Pembuangan Pola Malam)
Tahap selanjutnya yaitu preheating dengan burn out furnace. Nyalakan
terlebih dahulu burn out furnace hingga suhu mencapai 60℃. Masukkan
investment ke dalam burn out furnace menggunakan tang penjepit, letakkan posisi
lubang crusible menghadap ke bawah dengan suhu mencapai 900℃ dan keluarkan
investment pada suhu 30℃ .

J. Casting
Casting adalah proses memasukkan logam cair ke dalam mol chumber bekas
malam dengan cara pemanasan hingga mencair.

K. Pressing (Pengepresan Ingot Lithium Disilicate)


Sebelum melakukan proses pressing nyalakan mesin heat press furnace dan atur
sesuai program yang akan digunakan. Tunggu hingga suhu mencapai 700℃,
dengan waktu sekitar 1 jam. Ulasi plunger dengan separator alox plunger terlebih
dahulu agar bahan ingot tidak menempel pada plunger pada saat pressing.
Kemudian investment dikeluarkan dari burn out furnace dengan menggunakan
tang penjepit, lalu masukkan ingot lithium disilicate dan plunger yang sudah
diberi sparator ke dalam lubang crusible (Gambar 3.15.a dan 3.15.b).

58
Tahap selanjutnya yaitu masukkan investment ke dalam mesin heat press
furnace dengan tang penjepit (Gambar 3.16). Tunggu hingga suhu mecapai 900℃
untuk melakukan proses pressing dengan waktu kurang lebih 15 menit.
Selanjutnya tunggu hingga suhu turun mencapai 300℃, lalu keluarkan investment
dari mesin heat press furnace dengan tang penjepit dan biarkan investment hingga
dingin.

L. Divisting (Pembongkaran Investment)


Pada tahap divisting, Plunger yang berada dalam investment disejajarkan
dengan plunger yang lain kemudian beri tanda untuk mengetahui perbatasan
antara plunger dengan restorasi sekaligus menjadi tempat untuk pemotongan
investment (Gambar 3.17.a). Potong investment pada daerah yang sudah ditandai
dengan menggunakan mata bur disk (Gambar 3.17.b). Selanjutnya lakukan proses
sand blasting untuk menghilangkan sisa bahan investment dan cuci dengan
menggunakan steam jet cleaner (Gambar 3.17.c).

59
M. Cutting Sprue (Pemotongan sprue)
Potong sprue menggunakan mikromotor dengan matabur diamond disk
(Gambar 3.18.a). Hindari tekanan yang berlebihan dan terlalu panas agar tidak
terjadi kerusakan pada restorasi, kemudian rapikan dengan menggunakan matabur
stone (Gambar 3.18.b).

N. Correcting dan Contouring


Pasangkan restorasi onlay ke model kerja, lalu koreksi bagian oklusal
menggunakan articulating paper dengan cara mengoklusikan gigi untuk menandai
daerah yang masih berkontak dengan gigi antagonis (Gambar 3.19.a). Kurangi
bagian gigi yang terdapat warna merah dari articulating paper menggunakan
diamond bur sedikit demi sedikit dengan membentuk kontur gigi agar sesuai
dengan gigi asi tanpa mengubah kontak gigi (Gambar 3.19.b). Selanjutnya

60
bersihkan restorasi onlay dari sisa bahan investment menggunakan sand blast dan
cuci bersih dengan steam jet cleaner (Gambar 3.19.c).

O. Staining dan Glazing


Tahap pertama yang dilakukan yaitu mengulasi restorasi gigi dengan
sedikit liquid. Selanjutnya sejajarkan restorasi dengan warna shade guide
permintaan dokter gigi, kemudian lakukan proses staining dengan menggunakan
kuas kecil. Aplikasikan warna putih pada bagian 1/3 oklusal, tambahkan sedikit
warna kuning pada daerah oklusal lalu beri warna coklat pada fissure, selanjutnya
tambahkan warna biru pada bagian cusp, groove, mesio bukal dan disto bukal
agar kontur tampak lebih nyata. Setelah itu aplikasikan glazing dengan
mencampurkan glaze paste dan glaze liquid dengan menggunakan kuas cat.
Aplikasikan secara tipis dan merata pada restorasi onlay (Gambar 3.20.a). Tahap
selanjutnya yaitu proses pembakaran dengan menggunakan porcelain furnace.
Letakkan restorasi onlay di atas pin tray, lalu masukkan restorasi onlay ke dalam
porcelain furnace dengan bantuan arteri clamp.
Atur program yang akan digunakan, kemudian tekan tombol start. Suhu
pembakaran awal 403℃ hingga 750℃ dengan waktu kurang lebih 8 menit dan

61
tunggu hingga suhu turun mencapai 450℃ dengan waktu kurang lebih 6 menit
(Gambar 3.20.b).
Tahap terakhir keluarkan restorasi onlay dari porcelain furnace. Setelah itu
cuci bersih restorasi onlay dengan menggunakan steam jetcleaner, lalu pasang
restorasi onlay ke model kerja (Gambar 3.20.c).

BAB III

62
BAB 3
Penutup
3.1 Kesimpulan
Gigi tiruan adalah suatu alat yang berfungsi untuk menggantikan sebagian atau
seluruh gigi asli yang hilang dan digunakan pada rahang atas maupun rahang bawah. Gigi
tiruan sebagian lepasan adalah gigitiruan yang menggantikan satu atau beberapa gigi
yang hilang pada rahang atas atau rahang bawah dan dapat dibuka pasang oleh pasien.

Bahan basis gigi tiruan sebagian lepasan terdiri atas logam atau akrilik. Gigi tiruan
kerangka logam adalah yg designnya melibatkan cengkeram dan kerangka logam tuang
serta diberi basis akrilik pink diatasnya untuk menyangga gigi tiruan. Gigi tiruan
kerangka logam ini memberikan hasil yg lebih stabil serta pemakaiannya tahan lama,
walaupun warna metal dari kerangka dan cengkeramnya secara estetis kurang baik

Gambar 1. Gigi

Memelihara gigitiruan kerangka logam pada dasarnya sama dengan memelihara


gigitiruan sebagian lepasan resin akrilik. Gigitiruan kerangka logam memiliki keuntungan
dimana gigitiruan sebagian lepasan jenis ini lebih mudah dibersihkan daripada gigitiruan
sebagian lepasan resin akrilik.

3.2 Saran
Penulis menyadari bahaya laporan ini jauh dari kata sempurna karna masi banyak
kekurangan yang perlu di perbaiki oleh karena itu penulis sangat mengharapkan
untuk diberikan saran dan kritik yang membangun dari para pembaca, karna dapat
digunakan sebagai bahan evaluasi untuk kedepannya.

63
Daftar Pustaka

gigi tiruan kerangka logam. (2015). jurnal kesehatan perintis.


Gigi tiruan kerangka logam. (2015). jurnal UGM.
gigi, l. t. (2017). Modul Gigi Tiruan Kerangka Logam. Makassar.
Gigi, L. T. (2017). Modul Gigi Tiruan Kerangka Logam 2. Makassar.
keuntungan dan kerugian gigi tiruan kerangka logam . (2007). artikel kerangka logam .
Lenggogeny, P., & dll. (n.d.). GIgi tiruan sebagian kerangka logam penunjang kesehatan
jaringan periodontal.

Applegate, 1960, Essentials of Removable Partial Denture Prothesis, 2nd edition, W.B.
Saunders Co. Philadelphia

Haryanto, A.G., 1995, Buku Ajar Ilmu Gigi Tiruan Sebagian Lepasan, Jilid II, Cetakan I,
Hipokrates, Jakarta

64

Anda mungkin juga menyukai