Anda di halaman 1dari 7

TUGAS KE- 1 MATA KULIAH HUKUM ADMINISTRASI NEGARA

DISUSUN OLEH

ASEP SAEPUDIN

NIM : 043245674

UNIVERSITAS TERBUKA JAKARTA TAHUN 2020


1. Jelaskan pengertian Teori Residu yang Anda pahami, Sebutkan dan uraikan Sumber
HAN serta Fungsi HAN!

2. Jelaskan pengertian regeling, beschiking dan freis ermessen!

3. Jelaskan pengertian birokrasi sebagai the fourth branch of goverment!

Selamat mengerjakan, semoga sukses selalu

Jawab :

1. Jelaskan pengertian Teori Residu yang Anda pahami, Sebutkan dan uraikan Sumber
HAN serta Fungsi HAN!

a. Teori Residu :Van Vollenhoven menganjurkan teori Catur Praja (Quarto Politica) yang
terdiri atas penyelenggara pemerintahan (bestuur), kepolisian, peradilan, dan legislatif.
Menyelenggarakan pemerintahan mangandung makna proaktif, dan van Vollenhoven
memperkenalkan prinsip vrijbestuur dalam penyelenggaraan pemerintahan, yaitu
kewajiban dan hak yang melekat pada diri pejabat publik begitu diangkat.

Kewajibannya menganut stelsel residual theory, yaitu melaksanakan tugas apa saja
meskipun tidak dinyatakan secara eksplisit, selain tugas-tugas kepolisian, peradilan, dan
legislatif. Untuk melaksanakan kewajiban ini pemerintah memiliki diskresi atau
kebebasan bertindak dengan prinsip freies ermessen demi menjaga kepentingan rakyat.

Berdasarkan teori residu dari Van Vollenhoven dalam bukunya “Omtrek Van Het
Administratief Recht”, membagi kekuasaan/fungsi pemerintah menjadi empat yang
dikenal dengan teori catur praja yaitu:

1) Fungsi memerintah (bestuur)


negara yang modern fungsi bestuur yaitu mempunyai tugas yang sangat luas, tidak hanya
terbatas pada pelaksaan undang-undang saja. Pemerintah banyak mencampuri urusan
kehidupan masyarakat, baik dalam bidang ekonomi, sosial budaya maupun politik.

2) Fungsi polisi (politie)


Merupakan fungsi untuk melaksanakan pengawasan secara preventif yaikni memaksa
penduduk suatu wilayah untuk mentaati ketertiban hukum serta mengadakan penjagaan
sebelumnya (preventif), agar tata tertib dalam masyarakat tersebut tetap terpelihara.
3) Fungsi mengadili (justitie)
Adalah fungsi pengawasan yang represif sifatnya yang berarti fungsi ini melaksanakan
yang konkret, supaya perselisihan tersebut dapat diselesaikan berdasarkan peraturan
hukum dengan seadil-adilnya.

4) Fungsi mengatur (regelaar)


Yaitu suatu tugas perundangan untuk mendapatkan atau memperoleh seluruh hasil
legislatif dalam arti material. Adapun hasil dari fungsi pengaturan ini tidaklah undang-
undang dalam arti formil (yang dibuat oleh presiden dan DPR), melainkan undang-
undang dalam arti material yaitu setiap peraturan dan ketetapan yang dibuat oleh
pemerintah mempunyai daya ikat terhadap semua atau sebagian penduduk wilayah dari
suatu negara.

b. Sumber-Sumber Hukum Administrasi Negara


Sumber hukum  adalah segala sesuatu yang dapat menimbulkan aturan hukum serta
tempat ditemukannya aturan-aturan hukum.
Sudikno Mertokusumo menyatakan bahwa sumber hukum sering digunakan dalam
beberapa arti yaitu sebagai berikut:
a. Sebagai asas hukum, sebagai sesuatu yang merupakan permulaan hukum, misalnya  
kehendak Tuhan, akal manusia, jiwa bangsa, dan sebagainya
. Menunjukkan hukum terdahulu yang memberi bahan-bahan pada hukum yang sekarang
berlaku, seperti hukum Perancis, hukum Romawi, dan lain-lain
c. Sebagai sumber berlakunya, yang memberi kekuatan berlaku secara formal kepada
peraturan hukum (penguasa, masyarakat)
d. Sebagai sumber dari mana kita dapat mengenal hukum, misalnya dokumen, undang-
    undang, lontar, batu bertulis, dan sebagainya
e. Sebagai sumber terjadinya hukum, sumber yang menimbulkan hukum.
Ada dua sumber hukum dalam Hukum Administrasi Negara yaitu sumber hukum materiil
dan sumber hukum formil.
Sumber hukum materiil adalah faktor-faktor masyarakat yang dapat dengan mudah
pembentukan hukum atau faktor-faktor yang ikut mempengaruhi isi atau materi dari
aturan-aturan hukum. Sedangkan sumber hukum formil adalah sebagai sumber hukum
materiil yang sudah dibentuk melalui proses-proses tertentu sehingga sumber hukum tadi
menjadi berlaku umum dan ditaati berlakunya oleh umum atau dapat dikatakan sudah
mempunyai kekuatan hukum yang tetap.
2. Jelaskan pengertian regeling, beschiking dan freis ermessen

a. Regeling adalah keputusan-keputusan yang bersifat umum dan abstrak (general and abstract)
biasanya bersifat mengatur. Yang dimaksud bersifat general and abstract, yaitu keberlakuannya
ditujukan kepada siapa saja yang dikenai perumusan kaedah umum.

b. beschiking adalah menurut Guru Besar Hukum Tata Negara UGM, Prof. Muchsan adalah
penetapan tertulis yang diproduksi oleh Pejabat Tata Usaha Negara, mendasarkan diri pada peraturan
perundang-undangan yang berlaku, bersifat konkrit, individual dan final. Jika melihat defenisi
tersebut, maka terdapa 4 unsur keputusan tata usaha Negara sebagai berikut :
1. penetapan tertulis
2. dibuat oleh pejabat tata usaha Negara
3. mendasarkan diri kepada peraturan perundang-undangan
4. memiliki tiga sifat tertentu, ( konkrit,individual dan final )

c. freis emerson : Pengertian Freies Ermessen; Freies berasal dari kata frei dan freie yang
berarti bebas, merdeka, tidak terikat, lepas dan orang bebas. Ermessen yang berarti
mempertimbangkan, menilai, menduga, penilaian, pertimbangan dan keputusan. Sedang secara
etimologis, Freies Ermessen artinya orang yang bebas mempertimbangkan, bebas menilai,
bebas menduga, dan bebas mengambil keputusan.

Lalu bagaimana penerapan asas Freies Ermessen? Perwujudan sikap tindak dari administrasi
negara dalam implementasi freies ermessen bisa terdiri dari beberapa hal diantaranya :

1. Membentuk peraturan perundang-undangan di bawah undang-undang yang secara


materiil mengikat umum.
2. Mengeluarkan beschikking yang bersifat konkrit, final dan individual.
3. Melakukan tindak administrasi yang nyata dan aktif.
4. Menjalankan fungsi quasi yudisial, terutama “ keberatan” dan “ banding administrasi”.

Dari perwujudan sikap tindak administrasi negara dapat ditentukan tolak ukur dari asas freies
ermessen secara singkat yaitu :

1. Adanya kebebasan atau keleluasaan administrasi negara untuk bertindak atas inisiatif sendiri.
2. Untuk menyelesaikan persoalan2an yang mendesak yang belum ada aturannya untuk itu
3. Harus dapat dipertanggungjawabkan.
Selanjutnya bagaimana penerapan asas freies ermessen dalam penyelenggaraan fungsi pajak
sehingga bisa kita lihar seberapa jauh pentingnya penerapan asas tersebut khususnya dalam
penyelenggaraan fungsi pajak.

2. Jelaskan pengertian birokrasi sebagai the fourth branch of govermen

The Fourth Branch Of Government” disebut sebagai cabang kekuasaan keempat yang
telah banyak disinggung sebagai sebuah analisis administratif yang baru terhadap cabang-
cabang pemerintahan di era modern. Salah satu ahli yang mengemukakan hal tersebut adalah
Donald S. Dobkin dalam penelitiannnya berjudul The Rise Administrative States : A
Prescription For Lawlessness.

Cabang pemerintahan keempat (The Fourth Branch of Government) yang dimaksud


dalam hal ini adalah lembaga, komisi, instansi atau organ yang sifatnya independen, dalam arti
tidak di bawah cabang kekuasaan lainnya. Beberapa hal yang membuat lembaga negara ini
disebut sebagai cabang pemerintahan keempat (The Fourth Branch of Government) adalah
fakta bahwa lembaga, atau komisi atau badan negara tersebut menjalankan lebih dari satu
bahkan ketiga fungsi pemerintahan sekaligus. Eksistensi cabang pemerintahan keempat (The
Fourth Branch of Government) dengan karakteristik lembaga negara yang kewenangannya
yang bersifat kuasi, kombinasi, maupun akumulasi dari tiga fungsi pemerintahan yang ada dan
menjadikan lembaga ini untuk sulit diidentifikasi dalam pemikiran Trias Politica. Fenomena
munculnya sebuah lembaga dengan konsep baru tersebut telah ikut mempengaruhi sistem
ketatanegaraan dibanyak negara.Pada konteks ketatanegaraan Indonesia, ada kecendrungan
dalam teori dan praktek administrasi untuk mengalihkan tugas-tugas yang bersifat regulatif dan
administratif menjadi bagian dari tugas dari tugas cabang kekuasaan yang baru. Misalnya,
kewenangan penindakan (penyelidikan, penyidikan, penuntutan, dan penyitaan) dan
pencegahan atas tindak pidana korupsi dilaksanakan pula oleh Komisi Pemberantasan Korupsi
(KPK). Selain itu, kewenangan menyelenggarakan pemilihan umum yang tadinya berada
dibawah kendali menteri dalam negeri, saat ini dilaksanakan sepenuhnya oleh Komisi
Pemilihan Umum (KPU) secara independen,

Sumber referensi :

1. Pengantar Ilmu Administrasi Negara, universitas terbuka modul1


2. Moh.MahfudMD, 2010,Perdebatan Hukum Tata Negara Pasca Amandemen
Konstitusi,Rajawali Pers, Jakarta, p. xi.2Ibid., p. xiii.
3. rizki Ramadani, 2015, Hukum dalam Bunga Rampai Pemikiran, Genta
Press, Yogyakarta, p. 84.6
4. Jimly Asshiddiqie, 2010, Perkembangan dan Konsolidasi Lembaga
Negara Pasca Reformasi, Sinar Grafika, Jakarta. p.8

Demikian jawabab saya, sekian terima kasih.

elihat definisi tersebut, maka terdapat 4 (empat) unsur Keputusan Tata Usaha Negara, yaitu:
1. Penetapan tertulis;
2. Dibuat oleh Pejabat Tata Usaha Negara;
3. Mendasarkan diri kepada peraturan perundang-undangan;
4. Memiliki 3 (tiga) sifat tertentu (konkrit, individual dan final).
Jika kita melihat definisi tersebut, maka terdapat 4 (empat) unsur Keputusan Tata Usaha
Negara, yaitu:
1. Penetapan tertulis;
2. Dibuat oleh Pejabat Tata Usaha Negara;
3. Mendasarkan diri kepada peraturan perundang-undangan;
4. Memiliki 3 (tiga) sifat tertentu (konkrit, individual dan final).

PPerPPerbuatan/tindakan hukum yang bersifat hukum publik khususnya dalam hukum


administrasi yang dilakukan oleh badan/pejabat tata usaha negara dapat dikategorikan dalam tiga
bagian, yaitu sebagai berikut.

1. Beschikking(mengeluarkan keputsan)
2. Regeling (mengeluarkan peraturan)
3. Materiele Daad (melakukan perbuatan materiil)
erbuatan/tindakan hukum yang bersifat hukum publik khususnya dalam hukum administrasi
yang dilakukan oleh badan/pejabat tata usaha negara dapat dikategorikan dalam tiga bagian,
yaitu sebagai berikut.

1. Beschikking(mengeluarkan keputsan)
2. Regeling (mengeluarkan peraturan)
3. Materiele Daad (melakukan perbuatan materiil)
buatan/tindakan hukum yang bersifat hukum publik khususnya dalam hukum administrasi
yang dilakukan oleh badan/pejabat tata usaha negara dapat dikategorikan dalam tiga bagian,
yaitu sebagai berikut.

1. Beschikking(mengeluarkan keputsan)
2. Regeling (mengeluarkan peraturan)
3. Materiele Daad (melakukan perbuatan materiil)
erbuatan/tindakan hukum yang bersifat hukum publik khususnya dalam hukum
adPerbuatan/tindakan hukum yang bersifat hukum publik khususnya dalam hukum administrasi
yang dilakukan oleh badan/pejabat tata usaha negara dapat dikategorikan dalam tiga bagian,
yaitu sebagai berikut.

1. Beschikking(mengeluarkan keputsan)
2. Regeling (mengeluarkan peraturan)
3. Materiele Daad (melakukan perbuatan materiil)
ministrasi yang dilakukan oleh badan/pejabat tata usaha negara dapat dikategorikan dalam
tiga bagian, yaitu sebagai berikut.
1. Beschikking(mengeluarkan keputsan)
2. Regeling (mengeluarkan peraturan)
3. Materiele Daad (melakukan perbuatan materiil)

Anda mungkin juga menyukai