Anda di halaman 1dari 32

KEJADIAN PENTING

AMERICAN HEART ASSOCIATION tahun 2020

PEDOMAN CPR
DAN ECC
American Heart Association berterima kasih kepada para pihak berikut ini atas kontribusi mereka dalam penyusunan publikasi ini: Eric J.
Lavonas, MD, MS; David J. Magid, MD, MPH; Khalid Aziz, MBBS, BA, MA, MEd(IT); Katherine M. Berg, MD; Adam Cheng, MD;
Amber V. Hoover, RN, MSN; Melissa Mahgoub, PhD; Ashish R. Panchal, MD, PhD; Amber J. Rodriguez, PhD; Alexis A. Topjian,
MD, MSCE; Comilla Sasson, MD, PhD; dan Tim Proyek Fokus Utama Pedoman AHA.

© 2020 American Heart Association JN-1078

2 American Heart Association


Topik

Bantuan Hidup Bantuan Hidup


Dasar dan Dasar dan Bantuan Hidup Ilmu Pendidikan Sistem
Lanjutan Dewasa Lanjutan Pediatri Neonatal Resusitasi Perawatan

Pengantar
Fokus utama ini berisi rangkuman isu dan perubahan penting dalam 2020 American Heart Association (AHA) Pedoman
untuk Resusitasi Kardiopulmoner (Cardiopulmonary Resuscitation/CPR) dan Perawatan Kardiovaskular Darurat (Emergency
Cardiovascular Care/ECC). Pedoman 2020 adalah versi revisi komprehensif pedoman AHA untuk individu dewasa, pediatrik,
neonatal, ilmu pendidikan resusitasi, dan topik mengenai sistem perawatan. Pedoman ini dikembangkan untuk penyedia
pelayanan resusitasi dan instruktur AHA agar dapat fokus pada rekomendasi ilmu dan pedoman resusitasi yang paling
signifikan atau kontroversial, atau yang akan mengakibatkan perubahan dalam pelatihan dan praktik resusitasi, dan untuk
memberikan alasan untuk rekomendasi.
Dokumen ini tidak mereferensikan penelitian pendukung yang dipublikasikan dan tidak mencantumkan Kelas Rekomendasi
(Classes of Recommendation/COR) atau Tingkat Pembuktian (Levels of Evidence/LOE) karena ditujukan sebagai ringkasan.
Untuk informasi dan referensi lebih terperinci, silakan baca 2020 AHA Guidelines for CPR and ECC, termasuk Ringkasan
Informasi,1 yang diterbitkan dalam Circulation pada bulan Oktober 2020, dan ringkasan berisi perincian ilmu resusitasi
dalam 2020 International Consensus on CPR and ECC Science With Treatment Recommendations, yang dikembangkan
oleh International Liaison Committee on Resuscitation (ILCOR) dan diterbitkan secara simultan dalam Circulation2 dan
Resuscitation3 pada bulan Oktober 2020. Metode yang digunakan oleh ILCOR untuk melakukan evaluasi bukti4 dan oleh AHA
untuk menerjemahkan evaluasi bukti ini ke dalam pedoman resusitasi5 telah diterbitkan secara terperinci.
Pedoman 2020 menggunakan versi terbaru dari definisi AHA untuk COR dan LOE (Gambar 1). Secara keseluruhan,
491 rekomendasi khusus dibuat untuk bantuan hidup dewasa, anak, dan neonatal; ilmu pendidikan resusitasi; dan sistem
perawatan. Dari rekomendasi tersebut, 161 adalah rekomendasi kelas 1 dan 293 adalah rekomendasi kelas 2 (Gambar 2).
Selain itu, 37 rekomendasi adalah kelas 3, termasuk 19 untuk bukti tidak adanya manfaat dan 18 untuk bukti bahaya.

eccguidelines.heart.org 3
Gambar 1. Menerapkan Kelas Rekomendasi dan Tingkat Bukti pada Strategi Klinis, Intervensi, Perawatan, atau Pengujian Diagnostik
dalam Perawatan Pasien (Diperbarui Mei 2019)*

4 American Heart Association


Gambar 2. Distribusi COR dan LOE dalam persen dari 491 total rekomendasi pada 2020 AHA Guidelines for CPR and ECC.*

*Hasil adalah persen dari 491 rekomendasi dalam Bantuan Hidup Dasar dan Lanjutan Dewasa, Bantuan Hidup Dasar dan Lanjutan Pediatri,
Bantuan Hidup Neonatal, Ilmu Pendidikan Resusitasi, dan Sistem Perawatan.
Singkatan: COR, Kelas Rekomendasi; EO, pendapat ahli; LD, data terbatas; LOE, Tingkat Bukti; NR, tidak diacak; R, Diacak.

Tentang Rekomendasi
Fakta bahwa hanya 6 dari 491 rekomendasi ini (1,2%) didasarkan pada bukti Tingkat A (setidaknya 1 uji klinis acak berkualitas
tinggi [RCT], yang diperkuat oleh uji coba kualitas tinggi kedua atau studi pendataan) membuktikan tantangan yang sedang
berlangsung dalam melakukan penelitian resusitasi berkualitas tinggi. Upaya nasional dan internasional bersama diperlukan
untuk mendanai dan mendukung penelitian resusitasi.
Proses evaluasi bukti ILCOR dan proses pengembangan pedoman AHA sama-sama diatur oleh kebijakan pengungkapan
AHA yang ketat yang dirancang untuk menciptakan transparansi sepenuhnya dalam hubungan dengan industri dan
konflik kepentingan lainnya dan untuk melindungi proses ini dari pengaruh yang tidak semestinya. Staf AHA memproses
pengungkapan konflik kepentingan dari semua peserta. Seluruh ketua kelompok penulisan pedoman dan setidaknya 50%
anggota kelompok penulisan pedoman tidak boleh terlibat sama sekali dalam semua konflik kepentingan, dan semua hubungan
yang relevan diungkapkan dalam publikasi terkait Konsensus Sains Dengan Rekomendasi Pengobatan dan Pedoman.

eccguidelines.heart.org 5
Bantuan Hidup Dasar dan Lanjutan Dewasa
Ringkasan Masalah Utama dan Perubahan Besar oksigenasi, kontrol tekanan darah, evaluasi untuk
Pada tahun 2015, sekitar 350.000 individu dewasa di intervensi koroner perkutan, manajemen suhu yang
Amerika Serikat mengalami henti jantung di luar rumah sakit ditargetkan, dan neuroprognostikasi multimodal.
(OHCA) nontraumatik dan ditangani oleh personel layanan • Karena pemulihan dari henti jantung berlangsung lama
medis darurat (EMS). Terlepas dari peningkatan baru-baru setelah pasien masuk untuk rawat inap, pasien harus
ini, kurang dari 40% individu dewasa menerima CPR yang mendapatkan penilaian formal dan dukungan untuk
dimulai oleh individu awam, dan kurang dari 12% yang kebutuhan fisik, kognitif, dan psikososial mereka.
menerapkan defibrilator eksternal otomatis (automated
• Setelah resusitasi, pengarahan untuk penyelamat awam,
external defibrillator/AED) sebelum kedatangan EMS. Setelah
penyedia EMS, dan petugas perawatan kesehatan
peningkatan yang signifikan, kelangsungan hidup setelah
berbasis rumah sakit dapat turut mendukung kesehatan
mengalami OHCA telah stabil sejak 2012.
mental dan keselamatan mereka.
Selain itu, sekitar 1,2% individu dewasa yang dirawat di
rumah sakit AS menderita henti jantung di rumah sakit (IHCA). • Penanganan henti jantung pada kehamilan berfokus pada
Manfaat bantuan untuk IHCA jauh lebih baik daripada manfaat resusitasi ibu, dengan persiapan untuk persalinan sesar
bantuan untuk OHCA, dan manfaat bantuan untuk IHCA terus perimortem dini jika perlu untuk menyelamatkan bayi dan
meningkat. meningkatkan peluang keberhasilan resusitasi ibu.
Rekomendasi untuk bantuan hidup dasar (BLS) individu
Algoritma dan Alat Bantu Visual
dewasa dan bantuan hidup kardiovaskular lanjutan (ACLS)
Kelompok penulis meninjau semua algoritme dan membuat
digabungkan dalam Pedoman 2020. Perubahan besar baru
peningkatan terfokus pada alat bantu pelatihan visual untuk
meliputi:
memastikan kegunaannya sebagai alat bantu perawatan
• Peningkatan algoritme dan alat bantu visual memberikan berbasis sains terbaru. Perubahan besar pada algoritme dan
panduan yang mudah diingat untuk skenario resusitasi alat bantu kinerja lainnya meliputi hal berikut:
BLS dan ACLS.
• Tautan keenam, Pemulihan, ditambahkan ke Rantai
• Pentingnya inisiasi CPR dini yang dilakukan oleh Bertahan Hidup IHCA dan OHCA (Gambar 3).
penyelamat awam telah ditekankan kembali.
• Algoritma Henti Jantung Dewasa universal telah
• Rekomendasi sebelumnya tentang pemberian epinefrin dimodifikasi untuk menekankan peran pemberian epinefrin
telah ditegaskan kembali, dengan penekanan pada dini pada pasien dengan ritme tidak dapat didefibrilasi
pemberian epinefrin dini. (Gambar 4).
• Umpan balik audiovisual waktu nyata sebagai cara untuk • Dua Algoritma Darurat Terkait Opioid baru telah
menjaga kualitas CPR sebaiknya digunakan. ditambahkan untuk penyelamat awam dan penyelamat
• Pengukuran tekanan darah arteri dan karbon dioksida terlatih (Gambar 5 dan 6).
end-tidal (ETCO2) secara terus-menerus selama resusitasi • Algoritma Perawatan Pasca-Henti Jantung telah diperbarui
ACLS mungkin berguna untuk meningkatkan kualitas CPR. untuk menekankan perlunya mencegah hiperoksia,
• Berdasarkan bukti terbaru, penggunaan rutin defibrilasi hipoksemia, dan hipotensi (Gambar 7).
sekuensial ganda tidak direkomendasikan. • Diagram baru telah ditambahkan untuk memandu dan
• Akses Intravena (IV) adalah rute pemberian obat yang memberikan informasi tentang neuroprognostikasi
diutamakan selama resusitasi ACLS. Akses Intraosseous (Gambar 8).
(IO) dapat diterima jika akses IV tidak tersedia. • Algoritma Baru Henti Jantung dalam Kehamilan telah
• Perawatan pasien setelah kembalinya sirkulasi spontan ditambahkan untuk menangani kasus-kasus khusus ini
(ROSC) membutuhkan perhatian yang cermat terhadap (Gambar 9).

6 American Heart Association


Bantuan Hidup Dasar dan Lanjutan Dewasa

Terlepas dari peningkatan baru-baru ini,


kurang dari 40% individu dewasa menerima
CPR yang dimulai oleh individu awam, dan
kurang dari 12% yang menerapkan AED
sebelum kedatangan EMS.

Gambar 3. Rantai Bertahan Hidup AHA untuk IHCA dan OHCA dewasa.

eccguidelines.heart.org 7
Gambar 4. Algoritme Henti Jantung Dewasa.

8 American Heart Association


Bantuan Hidup Dasar dan Lanjutan Dewasa

Gambar 5. Darurat Terkait Opioid untuk Algoritma Penyelamat Awam.

eccguidelines.heart.org 9
Gambar 6. Darurat Terkait Opioid untuk Algoritma Penyedia Layanan Kesehatan.

10 American Heart Association


Bantuan Hidup Dasar dan Lanjutan Dewasa

Gambar 7. Algoritma Perawatan Pasca-Henti Jantung Dewasa.

eccguidelines.heart.org 11
Gambar 8. Pendekatan yang direkomendasikan untuk neuroprognostikasi multimodal pada pasien dewasa setelah henti jantung.

12 American Heart Association


Bantuan Hidup Dasar dan Lanjutan Dewasa

Gambar 9. Henti Jantung pada Algoritma ACLS Kehamilan di Rumah Sakit.

eccguidelines.heart.org 13
Rekomendasi Utama yang Baru dan 16 studi observasional terhadap dan saturasi oksigen vena sentral)
periode dalam tinjauan sistematis perlu dilakukan jika pemantauan dan
Telah Diperbarui
baru-baru ini menemukan hubungan pengoptimalan kualitas CPR, panduan
antara epinefrin dini dan ROSC untuk terapi vasopressor, dan deteksi ROSC
Inisiasi Awal CPR Penyelamat Awam dapat diupayakan.
pasien dengan ritme yang tidak dapat
2020 (Terbaru): Kami merekomendasikan didefibrilasi, meskipun peningkatan Alasan: Meskipun penggunaan
agar individu awam memulai CPR untuk kelangsungan hidup secara umum pemantauan fisiologis seperti
dugaan henti jantung karena risiko tidak terlihat. Untuk pasien dengan tekanan darah arteri dan ETCO2
bahaya pada pasien rendah jika pasien ritme yang dapat didefibrilasi, literatur untuk memantau kualitas CPR adalah
tidak mengalami henti jantung. mendukung prioritas defibrilasi dan konsep yang sudah mapan, data baru
CPR di tahap awal dan pemberian mendukung pencantumannya dalam
2010 (Lama): Penyelamat awam tidak
epinefrin jika upaya awal dengan CPR pedoman. Data dari registri Get With
perlu memeriksa denyut nadi dan harus
dan defibrilasi tidak berhasil. The Guidelines®-Resuscitation AHA
berasumsi bahwa henti jantung terjadi
jika individu dewasa tiba-tiba pingsan Setiap obat yang meningkatkan menunjukkan kemungkinan ROSC yang
atau korban yang tidak responsif laju ROSC dan kelangsungan lebih tinggi saat kualitas CPR dipantau
tidak bernapas dengan normal. hidup tetapi diberikan setelah menggunakan ETCO2 atau tekanan
Penyedia layanan kesehatan tidak beberapa menit waktu henti bisa darah diastolik.
boleh memeriksa denyut nadi lebih jadi meningkatkan hasil penilaian Pemantauan ini bergantung pada
dari 10 detik dan, jika penyelamat tidak neurologis yang menguntungkan keberadaan tabung endotrakeal
merasakan denyut nadi dalam jangka dan tidak menguntungkan. Maka, (ETT) atau jalur arteri secara terpisah.
waktu tersebut, penyelamat harus pendekatan yang paling bermanfaat Menargetkan kompresi ke nilai ETCO2
memulai kompresi dada. tampaknya terus menggunakan obat setidaknya 10 mm Hg, dan idealnya 20
yang telah terbukti meningkatkan mm Hg atau lebih, mungkin berguna
Alasan: Bukti baru menunjukkan bahwa
kelangsungan hidup dan terus berfokus sebagai penanda kualitas CPR. Sasaran
kompresi dada pada korban saat tidak
pada upaya yang lebih luas untuk ideal belum teridentifikasi.
mengalami henti jantung berisiko
rendah. Penyelamat awam tidak dapat mempersingkat waktu obat untuk
menilai dengan akurat apakah korban semua pasien; dengan melakukan itu, Defibrilasi Sekuensial Ganda Tidak
memiliki denyut nadi, dan apakah lebih banyak penyintas dapat menerima Didukung
menahan CPR dari korban tanpa denyut hasil penilaian neurologis yang
lebih berisiko daripada kompresi dada menguntungkan. 2020 (Baru): Kegunaan defibrilasi
yang tidak diperlukan. sekuensial ganda untuk ritme yang
Umpan Balik Audiovisual Waktu Nyata dapat didefibrilasi refraktori belum
Administrasi Awal Epinefrin ditentukan.
2020 (Tidak berubah/Ditegaskan kembali):
Alasan: Defibrilasi sekuensial ganda
2020 (Tidak berubah/Ditegaskan kembali): Menggunakan perangkat umpan balik
adalah praktik penerapan kejut
Dengan pertimbangan waktu, audiovisual saat CPR berlangsung
secara hampir bersamaan dengan
pemberian epinefrin untuk henti untuk pengoptimalan performa
menggunakan 2 defibrilator. Meskipun
jantung dengan irama yang tidak dapat CPR secara real-time mungkin perlu
beberapa laporan kasus telah
didefibrilasi diperbolehkan sesegera dilakukan.
menunjukkan hasil yang baik, tinjauan
mungkin. Alasan: Sebuah RCT baru-baru ini sistematis ILCOR tahun 2020 tidak
2020 (Tidak berubah/Ditegaskan kembali): melaporkan peningkatan kelangsungan menemukan bukti yang mendukung
Dengan pertimbangan waktu, hidup sebesar 25% untuk keluar defibrilasi sekuensial ganda dan tidak
pemberian epinefrin untuk henti jantung dari rumah sakit setelah mengalami merekomendasikan penggunaan
dengan irama yang dapat didefibrilasi IHCA dengan umpan balik audio pada rutinnya. Studi yang ada dipengaruhi
diperbolehkan setelah upaya defibrilasi kedalaman kompresi dan kembalinya oleh berbagai macam bias, dan studi
awal gagal. rongga dada. observasional tidak menunjukkan hasil
yang lebih baik.
Alasan: Pemberian epinefrin lebih Pemantauan Fisiologis Kualitas CPR RCT percontohan baru-baru ini
awal didukung oleh rekomendasi
menunjukkan bahwa mengubah arah
berdasarkan tinjauan sistematis dan 2020 (Terbaru): Parameter fisiologis
meta-analisis, yang mencakup hasil arus defibrilasi dengan memposisikan
seperti tekanan darah arteri atau ETCO2 ulang pad mungkin sama efektifnya
dari 2 uji coba acak epinefrin yang perlu digunakan jika pemantauan dan
melibatkan lebih dari 8500 pasien dengan defibrilasi sekuensial ganda
pengoptimalan kualitas CPR dapat sambil menghindari risiko peningkatan
OHCA, yang menunjukkan bahwa dilakukan.
epinefrin meningkatkan ROSC dan energi dan kerusakan pada defibrillator.
kelangsungan hidup. Pada 3 bulan, 2015 (Lama): Meskipun tidak ada studi Berdasarkan bukti saat ini, tidak
periode yang dinilai paling signifikan klinis yang meneliti apakah upaya diketahui apakah defibrilasi sekuensial
untuk pemulihan neurologis, terdapat titrasi resusitasi ke parameter fisiologis ganda bermanfaat.
peningkatan yang tidak signifikan selama CPR meningkatkan manfaat,
pada penyintas dengan hasil penilaian penggunaan parameter fisiologis
neurologis yang menguntungkan dan (kapnografi bentuk gelombang
tidak menguntungkan pada kelompok kuantitatif, tekanan diastolik relaksasi
epinefrin. arteri, pemantauan tekanan arteri,

14 American Heart Association


Bantuan Hidup Dasar dan Lanjutan Dewasa

Akses IV Lebih Diutamakan daripada IO Pedoman 2020 mengevaluasi tim membantu peninjauan kinerja tim
19 modalitas berbeda dan temuan (pendidikan, peningkatan kualitas) serta
2020 (Baru): Penyedia perlu menetapkan spesifik serta menyajikan bukti pengenalan stres alami yang terkait
akses IV sebelum memberikan obat untuk masing-masing. Diagram baru dengan perawatan pasien menjelang
pada kasus henti jantung. menyajikan pendekatan multimodal kematian. Pernyataan ilmiah AHA yang
terhadap neuroprognostikasi ini. diarahkan untuk topik ini diperkirakan
2020 (Terbaru): Akses IO dapat dipilih jika
akan keluar pada awal 2021.
upaya pada akses IV tidak berhasil atau
tidak layak. Perawatan dan Dukungan Selama
Pemulihan Henti Jantung Pada Masa Kehamilan
2010 (Lama): Penyedia layanan perlu
menetapkan akses intraosseous (IO) 2020 (Baru): Karena pasien hamil lebih
2020 (Baru): Kami merekomendasikan
jika akses intravena (IV) tidak tersedia. rentan terhadap hipoksia, oksigenasi
bahwa penyintas henti jantung
dan manajemen saluran napas harus
Alasan: Tinjauan sistematis ILCOR 2020 menjalani penilaian rehabilitasi
diprioritaskan selama resusitasi dari
yang membandingkan pemberian obat multimodal dan pengobatan
henti jantung pada kehamilan.
IV versus IO (terutama penempatan untuk gangguan fisik, neurologis,
pretibial) selama henti jantung kardiopulmoner, dan kognitif sebelum 2020 (Baru): Karena potensi gangguan
menemukan bahwa rute IV dikaitkan keluar dari rumah sakit. pada resusitasi ibu, pemantauan janin
dengan hasil klinis yang lebih baik sebaiknya tidak dilakukan selama henti
2020 (Baru): Penyintas henti jantung
dalam 5 studi retrospektif; analisis jantung pada masa kehamilan.
dan perawatnya sebaiknya menerima
subkelompok RCT yang berfokus pada
perencanaan pemulangan yang 2020 (Baru): Suhu yang ditargetkan
pertanyaan klinis lain menemukan
komprehensif dan multidisiplin, sebaiknya diatur untuk wanita hamil
hasil yang sebanding ketika IV atau
kemudian rekomendasi perawatan yang tetap koma setelah resusitasi dari
IO digunakan untuk pemberian obat.
medis dan rehabilitasi serta kembalinya henti jantung.
Meskipun akses IV lebih diutamakan,
peran sosial pasien dimasukkan ke
untuk situasi ketika akses IV sulit, akses 2020 (Baru): Selama suhu tubuh yang
dalam ekspektasi aktivitas/kerja.
IO adalah pilihan yang masuk akal. ditargetkan pada pasien hamil diatur,
2020 (Baru): Kecemasan, depresi, stres janin sebaiknya terus dipantau untuk
Perawatan Pasca-Henti Jantung dan pasca trauma, dan kelelahan untuk mengamati ada tidaknya komplikasi
Neuroprognostikasi penyintas henti jantung dan perawatnya bradikardia yang mungkin terjadi, dan
sebaiknya dinilai secara terstruktur. konsultasi kebidanan dan neonatal
Pedoman 2020 berisi data klinis baru harus dilakukan.
Alasan: Proses pemulihan dari henti
yang signifikan tentang perawatan jantung berlangsung lama setelah Alasan: Rekomendasi pengelolaan henti
optimal pada masa setelah henti pasien dirawat inap pertama kalinya. jantung pada masa kehamilan ditinjau
jantung. Rekomendasi dari 2015 AHA Dukungan diperlukan selama pemulihan dalam Pembaruan Pedoman 2015 dan
Guidelines Update for CPR and ECC untuk memastikan kesehatan fisik, pernyataan ilmiah AHA 2015.7 Saluran
tentang pengobatan hipotensi, titrasi kognitif, dan emosional yang optimal napas, ventilasi, dan oksigenasi sangat
oksigen untuk menghindari hipoksia dan kembalinya pasien ke fungsi sosial/ penting dalam pengaturan kehamilan
dan hiperoksia, deteksi dan pengobatan peran. Proses ini harus dimulai selama mengingat adanya peningkatan
kejang, dan manajemen suhu yang rawat inap awal dan dilanjutkan apabila metabolisme ibu, penurunan kapasitas
ditargetkan ditegaskan kembali dengan diperlukan. Tema-tema ini dieksplorasi cadangan fungsional akibat rahim
bukti pendukung baru. secara lebih terperinci dalam yang hamil, dan risiko cedera otak janin
Dalam beberapa kasus, LOE pernyataan ilmiah AHA 2020.6 akibat hipoksemia.
ditingkatkan untuk membuktikan Evaluasi jantung janin tidak
ketersediaan data baru dari RCT dan Pengarahan untuk Penyelamat membantu selama henti jantung
studi observasi berkualitas tinggi, ibu, dan dapat mengganggu elemen
2020 (Baru): Pengarahan dan rujukan resusitasi yang diperlukan. Sebaliknya,
dan algoritma perawatan pasca-
yang mendasari tindak lanjut berupa tanpa data, wanita hamil yang selamat
henti jantung telah diperbarui untuk
dukungan emosional untuk penyelamat dari henti jantung harus menerima
menekankan komponen perawatan
awam, penyedia EMS, dan petugas
yang penting ini. Agar andal, manajemen suhu yang ditargetkan
kesehatan berbasis rumah sakit
neuroprognostikasi harus dilakukan seperti yang dilakukan oleh penyintas
setelah peristiwa henti jantung mungkin
tidak lebih dari 72 jam setelah kembali lainnya, dengan mempertimbangkan
bermanfaat.
ke normothermia, dan keputusan status janin yang mungkin tetap berada
prognostik harus didasarkan pada Alasan: Penyelamat mungkin dalam rahim.
beberapa mode penilaian pasien. mengalami kecemasan atau stres
pasca trauma tentang memberikan
atau tidak memberikan BLS. Penyedia
layanan berbasis rumah sakit bisa
jadi mengalami efek emosional atau
psikologis dalam merawat pasien
dengan henti jantung. Pengarahan

eccguidelines.heart.org 15
Bantuan Hidup Dasar dan Lanjutan Pediatri
Ringkasan Masalah Utama dan Perubahan Besar • Berdasarkan sebagian besar ekstrapolasi dari data individu
Lebih dari 20.000 bayi dan anak-anak mengalami henti dewasa, resusitasi komponen darah seimbang sesuai
jantung setiap tahun di Amerika Serikat. Meskipun untuk bayi dan anak-anak dengan kejut hemoragik.
kelangsungan hidup dan hasil penilaian neurologis yang baik • Manajemen overdosis opioid mencakup CPR dan
meningkat setelah IHCA pediatrik, tingkat kelangsungan pemberian nalokson secara tepat waktu oleh penyelamat
hidup setelah OHCA pediatrik tetap buruk, terutama pada awam atau penyelamat terlatih.
bayi. Rekomendasi untuk bantuan hidup dasar pediatrik
• Anak-anak dengan miokarditis akut yang mengalami
(PBLS) dan CPR pada bayi, anak-anak, dan remaja telah
aritmia, blok jantung, perubahan segmen ST, atau
digabungkan dengan rekomendasi untuk bantuan hidup
curah jantung rendah berisiko tinggi mengalami henti
lanjutan pediatrik (PALS) dalam satu dokumen pada Pedoman
jantung. Pemindahan dini ke unit perawatan intensif perlu
2020. Penyebab henti jantung pada bayi dan anak-anak
dilakukan, dan beberapa pasien mungkin memerlukan
berbeda dengan henti jantung pada individu dewasa, dan
bantuan peredaran darah mekanis atau bantuan hidup
ada semakin banyak bukti khusus pediatrik yang mendukung
ekstrakorporeal (ECLS).
rekomendasi ini. Masalah utama, perubahan besar, dan
penyempurnaan dalam Pedoman 2020 meliputi hal berikut: • Bayi dan anak dengan penyakit jantung bawaan dan
fisiologi ventrikel tunggal yang sedang menjalani
• Algoritme dan alat bantu visual direvisi untuk
rekonstruksi bertahap memerlukan pertimbangan khusus
menggabungkan sains terbaik dan meningkatkan
dalam manajemen PALS.
kejelasan bagi penyedia resusitasi PBLS dan PALS.
• Manajemen hipertensi pulmonal mungkin mencakup
• Berdasarkan data baru yang tersedia dari resusitasi
penggunaan inhalasi oksida nitrat, prostasiklin, analgesia,
pediatrik, laju ventilasi berbantu yang direkomendasikan
sedasi, blokade neuromuskuler, induksi alkalosis, atau
telah ditingkatkan menjadi 1 napas setiap 2 hingga 3 detik
terapi penyelamatan dengan ECLS.
(20-30 napas per menit) untuk semua skenario resusitasi
pediatrik. Algoritma dan Alat Bantu Visual
• ETT Berbalon dirancang untuk mengurangi kebocoran Grup penulis memperbarui semua algoritme agar sejalan
udara dan kebutuhan pertukaran selang untuk pasien dari dengan sains terbaru dan membuat beberapa perubahan
segala usia yang membutuhkan intubasi. besar untuk meningkatkan pelatihan visual dan alat bantu
• Penggunaan tekanan krikoid secara rutin selama intubasi kinerja:
tidak lagi direkomendasikan. • Rantai Kelangsungan Hidup pediatrik baru diciptakan untuk
• Untuk memaksimalkan kemungkinan hasil resusitasi yang IHCA pada bayi, anak-anak, dan remaja (Gambar 10).
baik, epinefrin harus diberikan sedini mungkin, idealnya • Tautan keenam, Pemulihan, ditambahkan ke Rantai
dalam waktu 5 menit sejak dimulainya henti jantung dari Kelangsungan Hidup OHCA pediatrik dan termasuk
ritme yang tidak dapat didefibrilasi (asistol dan aktivitas dalam Rantai Kelangsungan Hidup IHCA pediatrik baru
listrik tanpa denyut). (Gambar 10).
• Pada pasien dengan jalur arteri, penggunaan umpan • Algoritma Henti Jantung Pediatrik dan Bradikardia Pediatrik
balik dari pengukuran tekanan darah arteri secara Dengan Algoritma Denyut telah diperbarui agar sejalan
terus‑menerus dapat meningkatkan kualitas CPR. dengan ilmu sains terbaru (Gambar 11 dan 12).
• Setelah ROSC, evaluasi kondisi pasien apakah ia • Takikardia Pediatrik tunggal Dengan Algoritma Denyut
mengalami kejang; status epileptikus dan kejang konvulsif sekarang mencakup takikardia kompleks sempit dan luas
harus diobati. pada pasien pediatrik (Gambar 13).
• Karena pemulihan dari henti jantung berlangsung lama • Dua Algoritma Darurat Terkait Opioid baru telah
setelah pasien masuk untuk rawat inap, pasien harus ditambahkan untuk penyelamat awam dan penyelamat
mendapatkan penilaian formal dan dukungan untuk terlatih (Gambar 5 dan 6).
kebutuhan fisik, kognitif, dan psikososial mereka.
• Daftar periksa baru disediakan untuk perawatan pasca-
• Pendekatan manajemen cairan yang dititrasi, dengan infus henti jantung pediatrik (Gambar 14).
epinefrin atau norepinefrin jika vasopresor diperlukan,
sesuai untuk resusitasi dari kejut septik.

16 American Heart Association


Bantuan Hidup Dasar dan Lanjutan Pediatri

Penyebab henti jantung pada bayi


dan anak-anak berbeda dengan
henti jantung pada individu dewasa,
dan ada semakin banyak bukti
khusus pediatrik yang mendukung
rekomendasi ini.

Gambar 10. Rantai Bertahan Hidup AHA untuk IHCA dan OHCA pediatrik.

eccguidelines.heart.org 17
Gambar 11. Algoritme Henti Jantung Anak-anak.

18 American Heart Association


Bantuan Hidup Dasar dan Lanjutan Pediatri

Gambar 12.  Bradikardia Pediatrik Dengan Algoritma Denyut.

eccguidelines.heart.org 19
Gambar 13.  Takikardia Pediatrik Dengan Algoritma Denyut.

20 American Heart Association


Bantuan Hidup Dasar dan Lanjutan Pediatri

Gambar 14. Daftar Periksa Perawatan Pasca-Henti Jantung Pediatrik.

eccguidelines.heart.org 21
Rekomendasi Utama yang Baru dan ETT Berbalon Penekanan pada Pemberian
Telah Diperbarui Epinefrin Dini
2020 (Terbaru): Pemilihan ETT berbalon
alih-alih ETT tanpa balon perlu 2020 (Terbaru): Untuk pasien anak-anak
Perubahan terhadap Laju Ventilasi dilakukan saat mengintubasi bayi dalam keadaan apa pun, dosis awal
Berbantu: Napas Penyelamatan dan anak-anak. Ketika ETT berbalon epinefrin perlu diberikan dalam 5 menit
digunakan, perhatikan ukuran ETT, sejak dimulainya kompresi dada.
2020 (Terbaru): (PBLS) Untuk bayi dan posisi, dan tekanan inflasi balon
anak-anak dengan denyut nadi, namun (umumnya <20-25 cm H2O). 2015 (Lama): Epinefrin perlu diberikan
upaya bernapas tidak ditemukan atau pada kasus henti jantung pada anak.
tidak memadai, pemberian 1 napas 2010 (Lama): ETT berbalon dan tidak
berbalon sama-sama dapat digunakan Alasan: Sebuah studi terhadap anak-
setiap 2 sampai 3 detik (20-30 napas/
untuk intubasi bayi dan anak-anak. anak dengan IHCA penerima epinefrin
menit) dapat dilakukan.
Dalam keadaan tertentu (misalnya, untuk ritme awal yang tidak dapat
2010 (Lama): (PBLS) Jika ada denyut nadi kemampuan mengembang paru-paru didefibrilasi (aktivitas listrik asistol
yang teraba 60/menit atau lebih, tetapi yang buruk, hambatan yang tinggi dan tanpa denyut) menunjukkan
tanpa pernapasan yang memadai, pada saluran napas, atau kebocoran bahwa, untuk setiap menit penundaan
berikan napas penyelamatan dengan udara glotis yang besar), ETT pemberian epinefrin, terdapat
laju sekitar 12 hingga 20/menit (1 napas berbalon mungkin lebih diutamakan penurunan yang signifikan dalam ROSC,
setiap 3-5 detik) sampai pernapasan daripada tabung tanpa balon, asalkan kelangsungan hidup selama 24 jam,
spontan dilanjutkan. perhatian diberikan pada [memastikan kelangsungan hidup untuk pemulangan,
kesesuaian] ukuran ETT, posisi, dan dan kelangsungan hidup dengan efek
Perubahan terhadap Laju Ventilasi tekanan inflasi balon. neurologis yang bermanfaat.
Berbantu: Laju Ventilasi Saat CPR Pasien yang menerima epinefrin
Alasan: Beberapa studi dan tinjauan
Berlangsung dengan Saluran Udara dalam 5 menit setelah CPR dimulai
sistematis mendukung keamanan ETT
dibandingkan dengan mereka yang
Lanjutan berbalon dan menunjukkan penurunan
kebutuhan untuk penggantian tabung menerima epinefrin lebih dari 5 menit
2020 (Terbaru): (PALS) Saat melakukan dan reintubasi. Tabung berbalon dapat setelah CPR dimulai lebih berpeluang
CPR pada bayi dan anak-anak dengan menurunkan risiko aspirasi. Stenosis untuk terus hidup setelah pulang. Studi
saluran napas lanjutan, rentang laju subglottic jarang terjadi jika ETT OHCA pediatrik menunjukkan bahwa
pernapasan 1 napas setiap 2 hingga berbalon digunakan pada anak-anak pemberian epinefrin dini meningkatkan
3 detik (20-30/menit) perlu dipilih, dan diikuti dengan teknik yang cermat. laju ROSC, kelangsungan hidup
berdasarkan usia dan kondisi klinis. Laju saat berada dalam unit perawatan
yang melebihi rekomendasi ini dapat Tekanan Krikoid Selama Intubasi intensif, kelangsungan hidup setelah
membahayakan hemodinamik. kepulangan, dan kelangsungan hidup
2020 (Terbaru): Penggunaan rutin 30 hari.
2010 (Lama): (PALS) Jika bayi atau anak
tekanan krikoid tidak dianjurkan selama Dalam Algoritma Henti Jantung Anak-
diintubasi, berikan ventilasi dengan laju
intubasi endotrakeal pada pasien anak. anak versi 2018, pasien dengan ritme
sekitar 1 napas setiap 6 detik (10/menit)
tanpa mengganggu kompresi dada. 2010 (Lama): Tidak ada cukup bukti yang tidak dapat didefibrilasi menerima
untuk merekomendasikan aplikasi epinefrin setiap 3 hingga 5 menit,
Alasan: Data baru menunjukkan tetapi pemberian epinefrin dini tidak
rutin tekanan krikoid guna mencegah
bahwa laju ventilasi yang lebih tinggi ditekankan. Meskipun urutan resusitasi
aspirasi selama intubasi endotrakeal
(setidaknya 30/menit pada bayi tidak berubah, algoritme dan bahasa
pada anak-anak.
[kurang dari 1 tahun] dan setidaknya rekomendasi telah diperbarui untuk
25/menit pada anak-anak) dikaitkan Alasan: Studi baru menunjukkan bahwa menekankan pentingnya pemberian
dengan peningkatan laju ROSC dan penggunaan tekanan krikoid secara
epinefrin sedini mungkin, terutama jika
kelangsungan hidup setelah IHCA rutin mengurangi tingkat keberhasilan
ritme tidak dapat didefibrilasi.
pediatrik. Meskipun tidak ada data intubasi dan tidak mengurangi tingkat
tentang laju ventilasi ideal selama CPR regurgitasi. Kelompok penulis telah
tanpa saluran napas lanjutan, atau menegaskan kembali rekomendasi Pemantauan Tekanan Darah Invasif
untuk anak-anak yang mengalami gagal sebelumnya untuk menghentikan untuk Menilai Kualitas CPR
napas dengan atau tanpa saluran napas tekanan krikoid jika hal tersebut
lanjutan, untuk kemudahan pelatihan, mengganggu ventilasi atau kecepatan 2020 (Terbaru): Untuk pasien dengan
rekomendasi gagal napas distandarkan atau kelancaran intubasi. pemantauan tekanan darah arteri invasif
untuk kedua situasi tersebut. berkelanjutan pada saat henti jantung,
penyedia layanan kesehatan perlu
menggunakan tekanan darah diastolik
untuk menilai kualitas CPR.

22 American Heart Association


Bantuan Hidup Dasar dan Lanjutan Pediatri

2015 (Lama): Untuk pasien dengan Evaluasi dan Dukungan untuk Korban Pemberian Kortikosteroid
pemantauan hemodinamik invasif pada Henti Jantung
saat henti jantung, penyelamat mungkin 2020 (Baru): Untuk bayi dan anak-
menggunakan tekanan darah untuk 2020 (Baru): Penderita henti jantung anak dengan kejut septik yang
memandu kualitas CPR. pediatrik sebaiknya dievaluasi untuk tidak responsif terhadap cairan dan
mendapatkan layanan rehabilitasi. membutuhkan dukungan vasoaktif,
Alasan: Memberikan kompresi dada
pemberian kortikosteroid dosis stres
berkualitas tinggi sangat penting untuk 2020 (Baru): Penyintas henti jantung mungkin diperlukan.
keberhasilan resusitasi. Sebuah studi pediatrik perlu diarahkan ke evaluasi
baru menunjukkan bahwa, di antara neurologis yang berkelanjutan Alasan: Meskipun cairan tetap menjadi
pasien pediatrik yang menerima setidaknya selama tahun pertama andalan pada terapi awal untuk bayi
CPR dengan jalur arteri terpasang, setelah serangan jantung. dan anak yang mengalami kejut,
tingkat kelangsungan hidup dengan terutama pada kejut hipovolemik dan
hasil penilaian neurologis yang Alasan: Semakin banyak yang setuju septik, kelebihan cairan dapat turut
menguntungkan meningkat jika tekanan bahwa pemulihan dari henti jantung meningkatkan morbiditas. Dalam
darah diastolik setidaknya 25 mm Hg berlangsung lama setelah rawat inap uji coba baru-baru ini pada pasien
pada bayi dan setidaknya 30 mm Hg pertama kali. Para penyintas mungkin dengan kejut septik, mereka yang
pada anak-anak.8 memerlukan dukungan medis, menerima volume cairan lebih tinggi
rehabilitasi, pengasuh, dan komunitas atau resusitasi cairan lebih cepat, lebih
Mendeteksi dan Mengobati Kejang terintegrasi yang berkelanjutan selama rentan untuk mengalami kelebihan
beberapa bulan atau tahun, setelah cairan yang signifikan secara klinis
Setelah ROSC mengalami henti jantung. Pernyataan dan memerlukan ventilasi mekanis.
ilmiah AHA baru-baru ini menyoroti Kelompok penulis menegaskan kembali
2020 (Terbaru): Jika sumber
pentingnya mendukung pasien dan rekomendasi sebelumnya, yaitu untuk
daya tersedia, pemantauan
keluarga selama waktu ini untuk menilai kembali pasien setelah setiap
elektroensefalografi terus-menerus
mencapai hasil jangka panjang terbaik.6 bolus cairan dan menggunakan cairan
direkomendasikan untuk mendeteksi
kejang setelah henti jantung pada kristaloid atau cairan koloid untuk
Kejut Septik resusitasi kejut septik.
pasien dengan ensefalopati persisten.
Versi Pedoman sebelumnya tidak
2020 (Terbaru): Setelah henti jantung, Bolus Cairan memberikan rekomendasi tentang
sebaiknya obati kejang klinis pada
2020 (Terbaru): Pasien dengan kejut pilihan vasopressor atau penggunaan
pasien.
septik perlu diberi cairan dalam alikuot kortikosteroid pada kejut septik. Dua
2020 (Terbaru): Status epileptikus RCT menunjukkan bahwa epinefrin
10 mL/kg atau 20 mL/kg dan sering
nonkonvulsif perlu diobati setelah lebih unggul daripada dopamin sebagai
dinilai ulang.
serangan jantung berdasarkan vasopresor awal pada kejut septik
rekomendasi dari para ahli. 2015 (Lama): Pemberian bolus cairan pediatrik, dan norepinefrin juga sesuai.
awal 20 mL/kg kepada bayi dan anak- Uji klinis baru-baru ini menunjukkan
2015 (Lama): Elektroensefalografi
anak dengan kejut diperlukan, termasuk manfaat pemberian kortikosteroid pada
untuk diagnosis kejang harus segera
pasien dengan kondisi seperti sepsis beberapa pasien pediatrik dengan kejut
dilakukan dan diinterpretasikan,
parah, malaria berat, dan demam septik refrakter.
kemudian harus sering atau terus-
berdarah.
menerus dipantau pada pasien yang
hilang kesadaran setelah ROSC. Kejut Hemoragik
Pilihan Vasopressor
2015 (Lama): Regimen antikonvulsan 2020 (Baru): Di antara bayi dan anak-
yang sama untuk pengobatan status 2020 (Baru): Pada bayi dan anak-anak anak dengan kejut hemoragik hipotensif
epileptikus yang disebabkan oleh dengan kejut septik refraktori cairan, setelah trauma, produk darah perlu
etiologi lain dapat dipertimbangkan epinefrin atau norepinefrin perlu diberikan, jika tersedia, daripada
setelah henti jantung. digunakan sebagai infus vasoaktif awal. kristaloid untuk resusitasi volume yang
Alasan: Untuk pertama kalinya, 2020 (Baru): Pada bayi dan anak- berkelanjutan.
Pedoman ini memberikan rekomendasi anak dengan kejut septik refrakter Alasan: Pedoman versi sebelumnya
khusus pediatrik untuk menangani cairan, jika epinefrin atau norepinefrin tidak membedakan pengobatan
kejang setelah henti jantung. Kejang tidak tersedia, dopamin dapat kejut hemoragik dari penyebab kejut
nonkonvulsif, termasuk status dipertimbangkan. hipovolemik lainnya. Semakin banyak
epileptikus nonkonvulsif, sering terjadi bukti (sebagian besar dari individu
dan tidak dapat dideteksi tanpa dewasa tetapi dengan beberapa
elektroensefalografi. Meskipun data data pediatrik) menunjukkan manfaat
yang dihasilkan dari populasi pasca- resusitasi awal dan seimbang
henti jantung tidak mencukupi, status menggunakan sel darah merah
epileptikus konvulsif dan nonkonvulsif yang dikemas, plasma beku segar,
dikaitkan dengan hasil yang buruk, dan trombosit. Resusitasi seimbang
dan pengobatan status epileptikus didukung oleh rekomendasi dari
secara umum bermanfaat pada beberapa komunitas trauma AS dan
pasien pediatrik. internasional.

eccguidelines.heart.org 23
Overdosis Opioid Rekomendasi untuk individu dewasa Ventrikel Tunggal: Rekomendasi untuk
tidak berbeda dengan anak-anak, Perawatan Pasien Paliasi Pra Operasi
2020 (Terbaru): Untuk pasien dengan kecuali bahwa CPR ventilasi kompresi
gangguan pernapasan, pernapasan direkomendasikan untuk semua korban
dan Pasca Operasi Tahap I (Norwood/
penyelamat atau ventilasi bag- pediatrik yang diduga mengalami henti Blalock-Tausig Shunt)
mask harus dipertahankan sampai jantung. Nalokson dapat diberikan
pernapasan spontan kembali, dan oleh penyedia terlatih, individu awam 2020 (Baru): Pemantauan saturasi
tindakan PBLS atau PALS standar harus oksigen langsung (kateter vena kava
dengan pelatihan terfokus, dan individu
dilanjutkan jika kembalinya pernapasan superior) dan/atau tidak langsung
awam yang tidak terlatih. Algoritme
spontan tidak terjadi. (spektroskopi inframerah dekat) dapat
pengobatan terpisah disediakan
bermanfaat untuk memandu dan
2020 (Terbaru): Untuk pasien dengan untuk mengelola keadaan darurat
mengarahkan penanganan neonatus
dugaan overdosis opioid yang memiliki resusitasi terkait opioid yang dilakukan yang sakit kritis setelah paliasi Norwood
denyut pasti tetapi tidak bernapas oleh individu awam, yang tidak dapat tahap I atau operasi pemasangan shunt.
normal atau hanya terengah-engah memeriksa denyut nadi secara akurat
(yaitu, gagal napas), selain memberikan (Gambar 5), dan oleh penyelamat terlatih 2020 (Baru): Pada pasien dengan
PBLS atau PALS standar, tenaga medis (Gambar 6). OHCA terkait opioid adalah shunt restriktif yang tepat, manipulasi
darurat profesional perlu memberikan pokok bahasan dari pernyataan ilmiah resistensi vaskular paru mungkin sedikit
nalokson intramuskular atau intranasal. AHA 2020.10 berpengaruh, sedangkan penurunan
resistensi vaskular sistemik dengan
2020 (Terbaru): Untuk pasien yang penggunaan vasodilator sistemik
diketahui atau diduga mengalami henti Miokarditis
(antagonis alfa-adrenergik dan/atau
jantung, tanpa manfaat yang telah penghambat fosfodiesterase tipe
terbukti dari penggunaan nalokson, 2020 (Baru): Mengingat risiko tinggi dari
henti jantung pada anak-anak dengan III), dengan atau tanpa penggunaan
tindakan resusitasi standar harus oksigen, dapat bermanfaat untuk
diprioritaskan daripada pemberian miokarditis akut yang menunjukkan
aritmia, blok jantung, perubahan meningkatkan pengiriman oksigen
nalokson, dengan fokus pada CPR secara sistemik (DO2.)
berkualitas tinggi (kompresi ditambah segmen ST, dan/atau curah jantung
ventilasi). rendah, pilihan awal untuk pindah ke 2020 (Baru): ECLS setelah tahap I
pemantauan dan terapi ICU dianjurkan. paliasi Norwood dapat berguna untuk
2015 (Lama): Pemberian nalokson mengobati sistemik rendah DO2.
intramuskular atau intranasal secara 2020 (Baru): Untuk anak-anak dengan
empiris kepada semua pasien yang miokarditis atau kardiomiopati dan 2020 (Baru): Dalam situasi obstruksi
tidak bereaksi dalam kondisi darurat curah jantung rendah yang sulit shunt yang diketahui atau dicurigai,
berisiko fatal terkait opioid mungkin disembuhkan, penggunaan ECLS oksigen, agen vasoaktif perlu diberikan
perlu dilakukan sebagai tambahan atau dukungan peredaran darah untuk meningkatkan tekanan perfusi
terhadap tindakan pertolongan pertama mekanis sebelum henti jantung dapat shunt, dan heparin (50-100 unit/kg
standar dan selain protokol BLS bermanfaat untuk membantu kerja bolus) sambil mempersiapkan intervensi
petugas kesehatan. organ utama dan mencegah henti berbasis kateter atau bedah.
jantung.
2015 (Lama): Penyedia ACLS harus 2020 (Terbaru): Untuk neonatus sebelum
mendukung ventilasi dan memberikan 2020 (Baru): Mengingat tantangan perbaikan tahap I dengan sirkulasi paru
nalokson kepada pasien dengan ritme keberhasilan resusitasi anak-anak berlebih dan curah jantung sistemik
jantung perfusi dan henti napas terkait dengan miokarditis dan kardiomiopati, rendah bergejala dan DO2, target
opioid atau depresi pernapasan berat. begitu terjadi henti jantung, pilihan Paco2 sebesar 50 hingga 60 mm
Ventilasi bag-mask harus dipertahankan awal CPR ekstrakorporeal mungkin Hg perlu dibuat. Hal ini dapat dicapai
sampai pernapasan spontan kembali, bermanfaat. selama ventilasi mekanis dengan
dan tindakan ACLS standar harus Alasan: Meskipun miokarditis mengurangi ventilasi menit atau dengan
dilanjutkan jika kembalinya pernapasan menyumbang sekitar 2% dari kematian memberikan analgesia/sedasi dengan
spontan tidak terjadi. kardiovaskular mendadak pada bayi,11 atau tanpa blokade neuromuskuler.
2015 (Lama): Kami tidak dapat membuat 5% dari kematian kardiovaskular 2010 (Lama): Neonatus, pada kondisi
rekomendasi mengenai pemberian mendadak pada anak-anak,11dan sebelum henti jantung akibat
nalokson pada henti jantung terkait 6% sampai 20% kematian jantung peningkatan rasio aliran paru-terhadap-
opioid yang dikonfirmasi. mendadak pada atlet, Pedoman sistemik sebelum perbaikan Tahap I,
PALS sebelumnya12,13 tidak memuat mungkin mendapat manfaat dari Paco2
Alasan: Epidemi opioid tidak rekomendasi khusus untuk pengelolaan. sebanyak 50 hingga 60 mm Hg, yang
menyelamatkan anak-anak. Di Amerika Rekomendasi ini sejalan dengan dapat dicapai selama ventilasi mekanis
Serikat pada 2018, overdosis opioid pernyataan ilmiah AHA 2018 tentang dengan mengurangi ventilasi menit,
menyebabkan 65 kematian pada CPR pada bayi dan anak dengan sehingga meningkatkan inspirasi fraksi
anak-anak di bawah 15 tahun dan 3618 penyakit jantung.14 CO2, atau dengan memberikan opioid
kematian pada individu berusia 15 dengan atau tanpa kelumpuhan kimiawi.
hingga 24 tahun,9 dan masih banyak
lagi anak yang membutuhkan resusitasi.
Pedoman 2020 berisi rekomendasi baru
untuk menangani anak-anak dengan
gagal napas atau henti jantung akibat
overdosis opioid.

24 American Heart Association


Bantuan Hidup Neonatal

Ventrikel Tunggal: Rekomendasi untuk bayi dan anak-anak ini rumit dan dalam oksigen dan induksi alkalosis melalui
Perawatan Pasien Paliasi Tahap II beberapa hal penting berbeda dengan hiperventilasi atau pemberian alkali
perawatan PALS standar. Pedoman dapat berguna sementara vasodilator
Pasca Operasi (Glenn/Hemi-Fontan PALS sebelumnya tidak mencantumkan khusus paru diberikan.
Dua arah) dan Tahap III (Fontan) rekomendasi untuk populasi pasien
2020 (Baru): Untuk anak-anak yang
khusus ini. Rekomendasi ini sejalan
2020 (Baru): Untuk pasien pada kondisi mengembangkan hipertensi pulmonal
dengan pernyataan ilmiah AHA 2018
sebelum henti jantung dengan refrakter, termasuk tanda-tanda curah
tentang CPR pada bayi dan anak
fisiologi anastomosis kavopulmoner jantung rendah atau gagal napas berat
dengan penyakit jantung.14
superior dan hipoksemia berat karena meskipun sudah mendapat terapi
aliran darah paru (Qp) yang tidak medis yang optimal, ECLS dapat dipilih.
Hipertensi paru
memadai, strategi ventilasi yang 2010 (Lama): Tinjaulah pemberian
menargetkan asidosis pernapasan 2020 (Terbaru): Inhalasi oksida nitrat inhalasi oksida nitrat atau prostasiklin
ringan dan tekanan saluran napas atau prostasiklin harus digunakan aerosol atau analog untuk mengurangi
rata-rata minimum tanpa atelektasis sebagai terapi awal untuk mengobati resistensi vaskular paru.
dapat berguna untuk meningkatkan krisis hipertensi paru atau henti jantung
oksigenasi arteri serebral dan sistemik. Alasan: Hipertensi pulmonal, penyakit
sisi kanan akut akibat peningkatan
langka pada bayi dan anak-anak,
2020 (Baru): ECLS pada pasien dengan resistensi vaskular paru.
dikaitkan dengan morbiditas dan
anastomosis kavopulmoner superior 2020 (Baru): Berikan manajemen mortalitas yang signifikan dan
atau sirkulasi Fontan dapat dipilih pernapasan yang cermat dan memerlukan penanganan khusus.
untuk mengobati DO2 rendah dengan pemantauan untuk menghindari Pedoman PALS sebelumnya tidak
penyebab reversibel atau sebagai hipoksia dan asidosis dalam perawatan memberikan rekomendasi untuk
jembatan ke alat bantu ventrikel atau pasca operasi anak dengan hipertensi mengelola hipertensi paru pada bayi
revisi bedah. pulmonal. dan anak. Rekomendasi ini sesuai
Alasan: Sekitar 1 dari 600 bayi dengan pedoman hipertensi paru
2020 (Baru): Untuk pasien anak-anak
dan anak-anak dilahirkan dengan pediatrik yang diterbitkan oleh AHA dan
yang berisiko tinggi mengalami krisis
penyakit jantung bawaan yang kritis. Masyarakat Toraks Amerika pada tahun
hipertensi paru, berikan analgesik,
Pembedahan bertahap untuk anak yang 2015,16 dan dengan rekomendasi yang
sedatif, dan agen penghambat
lahir dengan fisiologi ventrikel tunggal, tercantum dalam pernyataan ilmiah
neuromuskuler yang memadai.
seperti sindrom jantung kiri hipoplastik, AHA 2020 tentang CPR pada bayi dan
berlangsung selama beberapa tahun 2020 (Baru): Untuk pengobatan awal anak-anak dengan penyakit jantung.14
pertama kehidupan.15 Resusitasi pada krisis hipertensi paru, pemberian

Bantuan Hidup Neonatal


Ada lebih dari 4 juta kelahiran setiap Proses transisi fasilitasi dijelaskan Ringkasan Masalah Utama dan
tahun di Amerika Serikat dan Kanada. dalam Algoritma Resusitasi Neonatal
Perubahan Besar
1 dari setiap 10 bayi yang baru lahir yang dimulai dengan kebutuhan
ini akan membutuhkan bantuan untuk setiap bayi baru lahir dan dilanjutkan • Penyedia yang terlatih secara
beralih dari lingkungan rahim yang berisi ke langkah-langkah yang menangani individu dan berkelompok perlu
cairan ke ruang berisi udara. Setiap bayi kebutuhan bayi baru lahir yang mengantisipasi dan menyiapkan
baru lahir perlu memiliki pengasuh yang berisiko. Dalam Pedoman 2020, kami resusitasi bayi baru lahir.
berdedikasi untuk memfasilitasi transisi memberikan rekomendasi tentang • Sebagian besar bayi baru lahir tidak
itu dan agar pengasuh tersebut dilatih cara mengikuti algoritme, termasuk segera memerlukan penjepitan
dan diperlengkapi untuk peran tersebut. antisipasi dan persiapan, penanganan atau resusitasi tali pusat dan dapat
Selain itu, sebagian besar bayi baru lahir tali pusat saat proses melahirkan, dievaluasi serta dipantau selama
yang membutuhkan transisi terfasilitasi tindakan awal, pemantauan detak kontak kulit ke kulit dengan ibunya
berisiko mengalami komplikasi jantung, bantuan pernapasan, kompresi setelah lahir.
yang memerlukan personel terlatih dada, akses dan terapi intravaskular,
tambahan. Semua pengaturan perinatal menahan dan menghentikan resusitasi, • Pencegahan hipotermia merupakan
harus siap untuk skenario ini. perawatan pasca resusitasi, dan fokus penting untuk resusitasi
faktor manusia dan kinerja. Di sini, neonatal. Pentingnya kontak kulit ke
kami menyoroti rekomendasi baru dan kulit pada bayi sehat sebagai sarana
yang diperbarui yang kami yakini akan untuk mendukung ikatan batin
berdampak signifikan pada curah akibat dengan orang tua, pemberian ASI,
serangan jantung. dan normotermia perlu ditekankan.

eccguidelines.heart.org 25
• Inflasi dan ventilasi paru merupakan Rekomendasi Utama yang Baru dan Membersihkan Saluran Napas Jika
prioritas pada bayi baru lahir yang Telah Diperbarui Terdapat Mekonium
membutuhkan bantuan setelah lahir.
• Peningkatan detak jantung Antisipasi Kebutuhan Resusitasi 2020 (Terbaru): Bayi baru lahir dengan
merupakan indikator terpenting kondisi lemah (dengan gejala apnea
dari ventilasi efektif dan respons 2020 (Baru): Setiap persalinan harus atau upaya pernapasan yang tidak
terhadap intervensi resusitasi. ditangani oleh minimal 1 orang efektif) yang dilahirkan melalui MSAF,
yang dapat melakukan langkah awal sebaiknya tidak menjalani prosedur
• Oksimetri nadi digunakan untuk resusitasi bayi baru lahir dan memulai laringoskopi rutin dengan atau tanpa
memandu terapi oksigen dan PPV dan yang bertanggung jawab untuk penyedotan trakea.
memenuhi tujuan saturasi oksigen. merawat bayi baru lahir saja. 2020 (Terbaru): Bayi baru lahir dengan
• Penyedotan endotrakeal rutin Alasan: Untuk mendukung transisi bayi kondisi lemah dan dilahirkan melalui
untuk bayi kuat dan lemah yang baru lahir yang lancar dan aman dari MSAF yang memperlihatkan obstruksi
lahir dengan cairan ketuban dalam kandungan hingga ia menghirup saluran napas selama PPV perlu
bernoda mekonium (MSAF) tidak udara, setiap kelahiran harus ditangani menjalani prosedur intubasi dan
dianjurkan. Pengisapan endotrakeal oleh setidaknya 1 orang dengan penyedotan trakea.
diindikasikan hanya jika diduga ada kewajiban utama untuk mengurus bayi 2015 (Lama): Jika terdapat mekonium,
obstruksi saluran napas setelah yang baru lahir dan telah dilatih serta Intubasi rutin untuk penyedotan trakea
memberikan ventilasi tekanan positif diperlengkapi untuk memulai PPV dalam konteks ini tidak disarankan
(PPV). tanpa penundaan. Studi observasi dan karena tidak ada cukup bukti untuk
• Kompresi dada diberikan jika ada peningkatan kualitas menunjukkan terus merekomendasikan praktik ini.
bahwa pendekatan ini membantu
respons detak jantung yang buruk Alasan: Pada bayi baru lahir dengan
identifikasi bayi baru lahir yang berisiko,
terhadap ventilasi setelah langkah- MSAF yang lemah saat lahir, langkah
mendorong penggunaan daftar periksa
langkah ventilasi-korektif yang tepat, awal dan PPV dapat diberikan.
untuk menyiapkan peralatan, dan
yang sebaiknya mencakup intubasi Pengisapan endotrakeal diindikasikan
memfasilitasi pengarahan tim. Sebuah
endotrakeal. tinjauan sistematis pada pelatihan hanya jika diduga ada obstruksi saluran
• Respons detak jantung terhadap resusitasi neonatal dengan sumber napas setelah memberikan PPV. Bukti
kompresi dada dan pengobatan daya terbatas menunjukkan penurunan dari RCT menunjukkan bahwa bayi baru
harus dipantau secara pada kelahiran mati dan kematian 7 hari. lahir berkondisi lemah yang dilahirkan
elektrokardiografik. melalui MSAF memiliki hasil yang
Pengaturan Suhu untuk Bayi Baru Lahir sama (kelangsungan hidup, kebutuhan
• Jika akses vaskular diperlukan bantuan pernapasan) tidak soal apakah
pada bayi yang baru lahir, rute vena 2020 (Baru): Menempatkan bayi baru mereka disedot sebelum atau setelah
umbilikalis lebih diutamakan. Jika lahir sehat yang tidak memerlukan mulai PPV. Laringoskopi langsung dan
akses IV tidak memungkinkan, rute IO resusitasi kulit ke kulit setelah lahir pengisapan endotrakeal tidak secara
dapat dipilih. dapat efektif dalam meningkatkan rutin diperlukan untuk bayi baru lahir
• Jika respons terhadap kompresi proses pemberian ASI, mengontrol yang dilahirkan melalui MSAF, tetapi
dada buruk, epinefrin perlu diberikan suhu, dan stabilitas glukosa darah. dapat bermanfaat pada bayi baru lahir
dan diutamakan melalui jalur yang memiliki bukti obstruksi saluran
Alasan: Bukti dari tinjauan sistematis napas saat menerima PPV.
intravaskular. Cochrane menunjukkan bahwa kontak
• Bayi baru lahir yang gagal merespons kulit-ke-kulit sejak dini meningkatkan
Akses Vaskular
epinefrin dan memiliki riwayat normotermia pada bayi baru lahir yang
atau pemeriksaan yang konsisten sehat. Selain itu, 2 meta-analisis RCT 2020 (Baru): Untuk bayi yang
dengan kehilangan darah mungkin dan studi observasi metode kulit- membutuhkan akses vaskular pada
memerlukan peningkatan volume. ke-kulit yang diperpanjang setelah saat persalinan, vena umbilikalis adalah
resusitasi awal dan/atau stabilisasi rute yang direkomendasikan. Jika akses
• Jika semua langkah resusitasi menunjukkan penurunan mortalitas, IV tidak memungkinkan, rute IO perlu
ini diselesaikan secara efektif meningkatnya pemberian ASI, masa digunakan.
dan respons detak jantung tidak rawat inap yang lebih singkat, dan
ditemukan dalam 20 menit, peningkatan berat badan pada bayi Alasan: Bayi baru lahir yang gagal
pengalihan perawatan harus prematur dan berat badan rendah merespons PPV dan kompresi dada
didiskusikan bersama tim dan saat lahir. memerlukan akses vaskular untuk
keluarga. memasukkan epinefrin melalui infus
dan/atau pengembang volume.
Kateterisasi vena umbilikalis adalah
teknik yang disukai di ruang bersalin.
Akses IO merupakan alternatif
jika akses vena umbilikalis tidak
memungkinkan atau perawatan
disediakan di luar ruang bersalin.
Beberapa laporan kasus telah
menjelaskan komplikasi lokal yang
terkait dengan penempatan jarum IO.

26 American Heart Association


Ilmu Pendidikan Resusitasi

Penghentian Resusitasi alasan ini, kerangka waktu untuk pasien tetapi mampu meningkatkan
keputusan tentang penghentian kinerja, pengetahuan psikomotorik dan
2020 (Terbaru): Pada bayi baru lahir upaya resusitasi disarankan, dengan kepercayaan diri jika pelatihan terfokus
yang menerima resusitasi, jika menekankan keterlibatan orang tua dan dilakukan setiap 6 bulan atau lebih
tidak ada detak jantung dan semua tim resusitasi sebelum mengalihkan sering. Dengan demikian, pelatihan
langkah resusitasi sudah dilakukan, perawatan. tugas resusitasi neonatal sebaiknya
upaya penghentian resusitasi harus dilakukan lebih sering dibanding interval
didiskusikan dengan tim kesehatan Kinerja Manusia dan Sistem 2 tahun baru-baru ini.
dan keluarga. Waktu yang diperlukan
Alasan: Studi pendidikan menunjukkan
untuk mengalihkan target perawatan 2020 (Terbaru): Untuk peserta yang
bahwa pengetahuan dan keterampilan
ini adalah sekitar 20 menit setelah telah dilatih dalam resusitasi neonatal,
resusitasi kardiopulmoner akan
kelahiran. pelatihan penguatan individu atau tim
berkurang dalam waktu 3 sampai 12
harus dilakukan lebih sering daripada
2010 (Lama): Pada bayi yang baru lahir bulan setelah pelatihan. Pelatihan
setiap 2 tahun dengan frekuensi yang
tanpa detak jantung yang terdeteksi, penguatan yang singkat dan sering
mendukung retensi pengetahuan,
penghentian resusitasi sebaiknya dipilih telah terbukti meningkatkan kinerja
keterampilan, dan perilaku.
jika detak jantung tetap tidak terdeteksi dalam studi simulasi dan mengurangi
selama 10 menit. 2015 (Lama): Studi yang meneliti kematian neonatal dengan sumber
seberapa sering penyedia layanan daya terbatas. Untuk mengantisipasi
Alasan: Bayi baru lahir yang gagal
kesehatan atau pelajar layanan dan mempersiapkan secara efektif,
merespons upaya resusitasi setelah
kesehatan harus berlatih tidak penyedia dan tim dapat meningkatkan
sekitar 20 menit memiliki kemungkinan
menunjukkan perbedaan manfaat bagi kinerja mereka dengan sering berlatih.
bertahan hidup yang rendah. Untuk

Ilmu Pendidikan Resusitasi


Pendidikan yang efektif adalah • Pelatihan penguatan (yaitu, sesi • Individu awam harus mendapatkan
variabel utama dalam meningkatkan pelatihan ulang singkat) harus pelatihan tentang caranya
peluang kelangsungan hidup dari henti ditambahkan ke pembelajaran menanggapi korban overdosis opioid,
jantung. Tanpa pendidikan yang efektif, massal (yaitu, berbasis kursus termasuk pemberian nalokson.
penyelamat awam dan penyedia layanan konvensional) untuk membantu
retensi keterampilan CPR. Asalkan • Pelatihan CPR bagi pengamat
kesehatan akan berjuang untuk secara harus menargetkan populasi sosial
konsisten menerapkan ilmu yang setiap siswa dapat menghadiri
semua sesi, pembagian pelatihan ekonomi, ras, dan etnis tertentu yang
mendukung pengobatan henti jantung secara historis menunjukkan tingkat
berbasis bukti. Desain instruksional menjadi beberapa sesi (yaitu,
pembelajaran berjeda) lebih dipilih CPR pengamat yang lebih rendah.
berbasis bukti sangat penting untuk Pelatihan CPR harus mengatasi
meningkatkan kinerja penyedia dan daripada pembelajaran massal.
hambatan terkait gender untuk
manfaat terkait pasien dari henti jantung. • Untuk individu awam, pelatihan
meningkatkan tingkat CPR pengamat
Fitur dari desain instruksional terdiri atas mandiri, baik sendiri atau
yang dilakukan pada wanita.
bahan aktif, elemen utama dari program dikombinasikan dengan pelatihan di
pelatihan resusitasi yang menentukan bawah arahan instruktur, disarankan • Sistem EMS harus memantau
bagaimana dan kapan konten untuk meningkatkan kemauan dan seberapa banyak paparan yang
disampaikan kepada siswa. kemampuan untuk melakukan CPR. diterima penyedia mereka dalam
Dalam Panduan 2020, kami Penerapan pelatihan mandiri yang merawat korban henti jantung.
lebih intensif dapat menghilangkan Variabilitas dalam paparan di
memberikan rekomendasi tentang
hambatan bagi pelatihan CPR bagi antara penyedia dalam sistem EMS
berbagai fitur desain instruksional
individu awam yang lebih ekstensif. tertentu mungkin didukung dengan
dalam pelatihan resusitasi dan
menjelaskan bagaimana pertimbangan • Anak-anak usia sekolah menengah menerapkan strategi pelatihan
penyedia tertentu memengaruhi pertama dan atas harus dilatih untuk tambahan dan/atau penyesuaian staf
pendidikan resusitasi. Di sini, kami memberikan CPR berkualitas tinggi. yang ditargetkan.
menyoroti rekomendasi baru dan yang • Pelatihan in situ (yaitu, pendidikan • Semua penyedia layanan kesehatan
diperbarui di bidang pendidikan yang resusitasi di ruang klinis aktual) dapat harus menyelesaikan kursus ACLS
kami yakini akan berdampak signifikan digunakan untuk meningkatkan hasil dewasa atau yang setara.
pada curah akibat serangan jantung. pembelajaran dan meningkatkan • Penggunaan pelatihan CPR,
kinerja resusitasi. pelatihan massal, kampanye
Ringkasan Masalah Utama dan • Realitas maya, yang merupakan kesadaran CPR, dan promosi CPR
Perubahan Besar penggunaan antarmuka komputer hanya tangan harus dilanjutkan
• Praktik terencana dan pembelajaran untuk menciptakan lingkungan yang secara luas untuk meningkatkan
penguasaan selama pelatihan imersif, dan pembelajaran berbasis kesediaan memberikan CPR
bantuan hidup, ditambah permainan, yang merupakan kepada korban serangan jantung,
pengulangan dengan umpan balik permainan dan kompetisi dengan meningkatkan prevalensi CPR
dan standar kelulusan minimum, siswa lain, dapat dimasukkan ke individu sekitar, dan meningkatkan
dapat meningkatkan perolehan dalam pelatihan resusitasi untuk manfaat setelah peristiwa OHCA.
keterampilan. individu awam dan penyedia layanan
kesehatan.

eccguidelines.heart.org 27
Rekomendasi Utama yang Baru dan Frekuensi sesi penguatan harus Pendidikan In Situ
Telah Diperbarui diimbangi dengan ketersediaan siswa
dan penyediaan sumber daya yang 2020 (Baru): Pelatihan resusitasi berbasis
mendukung pelaksanaan pelatihan simulasi in situ perlu dilakukan sebagai
Latihan Terencana dan Penguasaan tambahan untuk pelatihan tradisional.
penguatan. Studi menunjukkan bahwa
Pembelajaran kursus pembelajaran berjeda, atau 2020 (Baru): Pelatihan resusitasi berbasis
pelatihan yang dibagi menjadi beberapa simulasi in situ mungkin perlu dilakukan
2020 (Baru): Praktik terencana dan
sesi, memiliki keefektifan yang sama untuk menggantikan pelatihan
model pembelajaran penguasaan
dapat dimasukkan ke dalam kursus atau lebih besar bila dibandingkan tradisional.
bantuan hidup dasar atau lanjutan untuk dengan kursus yang disampaikan
sebagai acara pelatihan tunggal. Alasan: Simulasi in situ memaksudkan
meningkatkan perolehan keterampilan aktivitas pelatihan di area perawatan
dan kinerja. Siswa perlu menghadiri seluruh sesi
pasien yang sebenarnya dan dengan
untuk memastikan penyelesaian
Alasan: Praktik terencana adalah ini peserta mendapatkan lingkungan
kursus karena konten baru disajikan di
pendekatan pelatihan yang mengatur pelatihan nyata yang lebih baik. Bukti
setiap sesi.
agar siswa diberi tujuan terpisah untuk baru menunjukkan bahwa pelatihan di
dicapai, umpan balik langsung atas lingkungan in situ, baik secara terpisah
Pelatihan Penyelamat Awam atau dikombinasikan dengan pelatihan
kinerja mereka, dan waktu yang cukup
untuk pengulangan guna meningkatkan konvensional, dapat berdampak
2020 (Terbaru): Kombinasi petunjuk
kinerja. Pembelajaran penguasaan positif pada hasil pembelajaran
mandiri dan pengajaran yang
merupakan pelatihan dan pengujian (misalnya, waktu yang lebih cepat untuk
dipandu instruktur dengan pelatihan
praktik terencana yang mencakup melakukan tugas-tugas penting dan
praktik langsung dianjurkan sebagai
seperangkat kriteria untuk menentukan kinerja tim) dan manfaat bagi pasien
alternatif untuk kursus yang dipandu
standar kelulusan tertentu, yang (misalnya, peningkatan kelangsungan
instruktur bagi penyelamat awam. Jika
menyiratkan penguasaan tugas yang hidup, efek neurologis).
pelatihan di bawah arahan instruktur
sedang dipelajari. tidak tersedia, pelatihan mandiri Saat melakukan simulasi in
Bukti menunjukkan bahwa direkomendasikan untuk penyelamat situ, instruktur harus mewaspadai
penggabungan model praktik terencana awam. risikonya, misalnya saat memadukan
dan pembelajaran penguasaan dan ke perlengkapan pelatihan dengan
2020 (Baru): Pelatihan CPR berkualitas perlengkapan medis yang sebenarnya.
dalam kursus bantuan hidup dasar atau
tinggi sebaiknya diberikan untuk anak
lanjutan meningkatkan berbagai hasil
usia sekolah menengah pertama dan Pembelajaran Berbasis Permainan dan
pembelajaran. atas.
Realitas Maya
Pelatihan Penguatan dan Pembelajaran 2015 (Lama): Kombinasi petunjuk
mandiri dan pengajaran yang dipandu 2020 (Baru): Penggunaan pembelajaran
Terbagi
instruktur dengan pelatihan praktik berbasis permainan dan realitas maya
2020 (Baru): Sesi penguatan sebaiknya langsung dapat dipertimbangkan dapat dipilih untuk pelatihan bantuan
diterapkan bersama pendekatan sebagai alternatif untuk kursus yang hidup dasar atau lanjutan untuk
pembelajaran massal untuk pelatihan dipandu instruktur konvensional bagi penyelamat awam dan/atau penyedia
resusitasi. individu awam. Jika pelatihan yang layanan kesehatan.
dipandu instruktur tidak tersedia, maka
2020 (Baru): Pendekatan pembelajaran pelatihan yang dilakukan sendiri dapat Alasan: Pembelajaran berbasis
berjeda perlu diterapkan alih-alih dipertimbangkan untuk individu awam permainan menggabungkan
pendekatan pembelajaran massal untuk yang mempelajari keterampilan AED. kompetisi atau permainan dengan
pelatihan resusitasi. topik resusitasi, dan realitas maya
Alasan: Studi telah menunjukkan menggunakan antarmuka komputer
Alasan: Penambahan sesi pelatihan bahwa instruksi mandiri atau instruksi yang memfasilitasi pengguna untuk
penguatan, yang merupakan sesi berbasis video sama efektifnya dengan berinteraksi dalam lingkungan virtual.
singkat dan sering berfokus pada pelatihan di bawah arahan instruktur Beberapa penelitian telah menunjukkan
pengulangan konten sebelumnya, untuk pelatihan CPR penyelamat manfaat positif pada hasil pembelajaran
hingga kursus resusitasi meningkatkan awam. Peralihan ke pelatihan yang (misalnya, peningkatan perolehan
retensi keterampilan CPR. lebih mandiri dapat meningkatkan pengetahuan, retensi pengetahuan,
porsi penyelamat awam terlatih, dan keterampilan CPR) dengan
sehingga meningkatkan kemungkinan modalitas ini. Program yang bermaksud
bahwa penyelamat awam terlatih menerapkan pembelajaran berbasis
akan siap untuk memberikan CPR permainan atau realitas maya harus
apabila diperlukan. Melatih anak usia mempertimbangkan biaya awal yang
sekolah untuk melakukan CPR akan tinggi terkait dengan pembelian
menanamkan kepercayaan diri dan peralatan dan perangkat lunak.
sikap positif dalam memberikan
CPR. Penargetan populasi ini dengan
pelatihan CPR turut membangun kader
penyelamat awam masa depan yang
terlatih dan berbasis komunitas.

28 American Heart Association


Ilmu Pendidikan Resusitasi

Pelatihan CPR bagi pengamat


harus menargetkan populasi sosial
ekonomi, ras, dan etnis tertentu yang
secara historis menunjukkan tingkat
CPR pengamat yang lebih rendah.
Pelatihan CPR harus mengatasi
hambatan terkait gender untuk
meningkatkan tingkat CPR pengamat
yang dilakukan pada wanita.

Pelatihan Overdosis Opioid untuk CPR pengamat, mungkin karena Partisipasi Kursus ACLS
Penyelamat Awam pengamat khawatir ia akan melukai
korban wanita tersebut atau dituduh 2020 (Baru): Petugas kesehatan perlu
2020 (Baru): Penyelamat awam perlu melakukan sentuhan yang tidak pantas. mengambil kursus ACLS dewasa atau
menerima pelatihan dalam menanggapi Dengan menargetkan populasi pelatihan yang setara.
overdosis opioid, termasuk pemberian ras, etnis, dan sosial ekonomi rendah Alasan: Selama lebih dari 3 dekade,
nalokson. tertentu untuk pendidikan CPR dan kursus ACLS telah diakui sebagai
memodifikasi pendidikan mengatasi komponen penting dari pelatihan
Alasan: Kematian akibat overdosis
opioid di Amerika Serikat meningkat perbedaan gender, perbedaan dalam resusitasi untuk penyedia perawatan
lebih dari dua kali lipat dalam dekade pelatihan CPR dan CPR pengamat akut. Studi menunjukkan bahwa tim
terakhir. Berbagai penelitian telah dapat dihilangkan, dan hasil yang resusitasi dengan 1 anggota tim
menemukan bahwa pelatihan resusitasi dicapai dari henti jantung pada populasi atau lebih yang terlatih dalam ACLS
yang ditargetkan untuk pengguna ini dapat ditingkatkan. menunjukkan manfaat yang lebih baik
opioid dan keluarga serta teman bagi pasien.
mereka dikaitkan dengan tingkat Pengalaman Praktisi EMS dan Paparan
pemberian nalokson yang lebih tinggi Henti Jantung di Luar Rumah Sakit Kesediaan untuk Melakukan CPR
pada overdosis yang disaksikan. Pengamat
2020 (Baru): Sistem EMS perlu
Disparitas dalam Pendidikan memantau paparan personel klinis 2020 (Baru): Kesediaan pengamat untuk
terhadap resusitasi untuk memastikan melakukan CPR perlu ditingkatkan
2020 (Baru): Penargetan dan tim yang merawat memiliki anggota melalui pelatihan CPR, pelatihan CPR
penyesuaian pelatihan CPR untuk yang kompeten dalam menangani massal, inisiatif kesadaran CPR, dan
individu awam sebaiknya dilakukan kasus henti jantung. Kompetensi promosi CPR Hanya Tangan.
pada populasi dan lingkungan ras dan tim dapat didukung melalui strategi
Alasan: Penerapan CPR pengamat
etnis tertentu di Amerika Serikat. penempatan staf atau pelatihan.
yang cepat menggandakan peluang
2020 (Baru): Hambatan pada CPR Alasan: Tinjauan sistematis baru- korban untuk selamat dari henti jantung.
pengamat untuk korban perempuan baru ini menemukan bahwa paparan Pelatihan CPR, pelatihan CPR massal,
perlu diatasi melalui pelatihan penyedia EMS terhadap kasus henti inisiatif kesadaran CPR, dan promosi
pendidikan dan upaya penyadaran jantung dikaitkan dengan peningkatan CPR Hanya Tangan sama-sama terkait
publik. manfaat bagi pasien, termasuk dengan peningkatan kualitas CPR
tingkat ROSC dan kelangsungan pengamat.
Alasan: Komunitas dengan status sosial
hidup. Karena risiko bisa bervariasi,
ekonomi rendah dan mereka yang
kami merekomendasikan agar sistem
didominasi oleh populasi kulit hitam dan
EMS memantau risiko penyedia dan
Hispanik memiliki tingkat pelatihan CPR
mengembangkan strategi untuk
pengamat dan CPR yang lebih rendah.
mengatasi risiko rendah.
Wanita juga cenderung tidak menerima

eccguidelines.heart.org 29
Sistem Perawatan
Bertahan hidup setelah henti jantung • Sistem penilaian peringatan dini Tinjauan sistematis ILCOR baru-baru
membutuhkan sistem yang terintegrasi dan tim respons cepat dapat ini menemukan bahwa pemberitahuan
untuk individu, pelatihan, peralatan, mencegah kasus henti jantung di penyelamat awam melalui aplikasi
dan organisasi. Para pengamat rumah sakit pada anak dan dewasa, ponsel cerdas atau peringatan pesan
yang bersedia, pemilik properti yang tetapi literatur untuk memahami teks dikaitkan dengan kesigapan
menyimpan AED, telekomunikasi jenis komponen sistem yang terkait pengamat, tingkat CPR pengamat yang
layanan darurat, dan penyedia BLS dengan manfaat terlalu beragam. lebih tinggi, waktu defibrilasi yang lebih
dan ALS yang bekerja dalam sistem singkat, dan tingkat kelangsungan
• Alat bantu kognitif dapat hidup yang lebih tinggi setelah
EMS sama-sama berkontribusi meningkatkan kinerja resusitasi
pada keberhasilan resusitasi setelah kepulangan dari rumah sakit untuk
yang diberikan oleh individu awam penderita OHCA. Perbedaan hasil klinis
peristiwa OHCA. Di dalam rumah sakit, tak terlatih, tetapi dalam pengaturan hanya terlihat pada data observasi.
pekerjaan dokter, perawat, terapis simulasi, penggunaannya menunda Penggunaan teknologi telepon seluler
pernapasan, apoteker, dan profesional dimulainya CPR. Pengembangan perlu dipelajari di lingkungan Amerika
lainnya mendukung manfaat dari dan studi lain semakin diperlukan Utara, tetapi rekomendasi manfaat di
resusitasi. sebelum sistem ini dapat disetujui negara lain menjadikannya prioritas
Keberhasilan resusitasi juga sepenuhnya. tinggi untuk penelitian di masa
bergantung pada kontribusi produsen mendatang, termasuk dampak dari
peralatan, perusahaan farmasi, • Ternyata, efek alat bantu kognitif
peringatan ini pada efek henti jantung
instruktur resusitasi, pengembang pada kinerja EMS atau tim resusitasi
pada pasien, komunitas, dan konteks
pedoman, dan hal lainnya. Daya tahan berbasis rumah sakit sangat
geografis yang beragam.
hidup jangka panjang membutuhkan terbatas.
dukungan dari keluarga dan pengasuh • Meskipun pusat spesialisasi henti Pendataan untuk Meningkatkan
profesional, termasuk ahli dalam jantung menawarkan protokol Kinerja Sistem
rehabilitasi dan pemulihan kognitif, fisik, dan teknologi yang tidak tersedia
dan psikologis. Komitmen dari seluruh di semua rumah sakit, literatur Baru (2020): Organisasi yang
pihak yang terlibat untuk meningkatkan yang tersedia tentang dampaknya merawat pasien henti jantung perlu
kualitas di setiap jenis perawatan terhadap manfaat resusitasi mengumpulkan data dan hasil yang
sangat penting untuk mencapai hasil beragam. dicapai dari proses perawatan.
yang sukses.
• Umpan balik tim besar pengaruhnya. Alasan: Banyak industri, termasuk
Protokol pengarahan terstruktur perawatan kesehatan, mengumpulkan
Ringkasan Masalah Utama dan
meningkatkan kinerja tim resusitasi dan menilai data kinerja untuk
Perubahan Besar dalam resusitasi berikutnya. mengukur kualitas dan mengidentifikasi
• Pemulihan berlanjut lama setelah peluang peningkatan kualitas. Hal ini
• Umpan balik untuk seluruh sistem
rawat inap pertama kali dan dapat dilakukan di tingkat lokal, regional,
besar pengaruhnya. Penerapan
merupakan komponen penting atau nasional melalui partisipasi dalam
pengumpulan dan tinjauan data
dari Rantai Kelangsungan Hidup pendataan informasi tentang proses
terstruktur meningkatkan proses
resusitasi. perawatan (misalnya, data kinerja CPR,
resusitasi dan kelangsungan waktu defibrilasi, kepatuhan terhadap
• Upaya mendukung kemampuan hidup baik di dalam maupun di luar pedoman) dan hasil perawatan
dan kemauan masyarakat untuk rumah sakit. (misalnya, ROSC, kelangsungan hidup)
melakukan RJP dan menggunakan yang terkait dengan henti jantung.
AED meningkatkan manfaat Rekomendasi Utama yang Baru dan
Tiga inisiatif tersebut adalah
resusitasi di masyarakat. Telah Diperbarui pendataan Get With The Guidelines-
• Metode baru yang melibatkan Resuscitation dari AHA (untuk IHCA),
teknologi ponsel guna mengingatkan Menggunakan Perangkat Seluler untuk pendataan AHA Cardiac Arrest
penyelamat awam terlatih pada Memanggil Penyelamat Registry to Enhance Survival (untuk
peristiwa yang memerlukan CPR OHCA), dan Resuscitation Outcomes
cukup menjanjikan dan perlu diteliti Baru (2020): Teknologi ponsel dengan Consortium Cardiac Epistry (untuk
lebih lanjut. sistem pengiriman darurat untuk OHCA), dan banyak basis data regional
memperingatkan pengamat sekitar yang tersedia. Berdasarkan tinjauan
• Telekomunikasi sistem darurat dapat yang bersedia membantu pada kejadian
menginstruksikan para pengamat sistematis ILCOR 2020, sebagian besar
yang mungkin memerlukan CPR atau studi yang menilai dampak pendataan,
untuk melakukan CPR hanya dengan AED perlu digunakan.
tangan untuk individu dewasa dan dengan atau tanpa pelaporan untuk
Alasan: Meskipun peran penyelamat umum, menunjukkan peningkatan
anak-anak. Kerangka No-No-Go
awam pertama diakui dalam kelangsungan hidup setelah henti
membawa hasil yang baik.
meningkatkan manfaat bantuan untuk jantung pada perusahaan dan
OHCA, sebagian besar komunitas masyarakat yang berpartisipasi dalam
tidak banyak dibantu dengan CPR pendataan henti jantung.
pengamat dan penggunaan AED.

30 American Heart Association


Referensi
1. Merchant RM, Topjian AA, Panchal AR, et al. Part 1: executive summary: 2020 American Heart Association Guidelines for Cardiopulmonary
Resuscitation and Emergency Cardiovascular Care. Circulation. 2020;142(suppl 2):In press.
2. International Liaison Committee on Resuscitation. 2020 International Consensus on Cardiopulmonary Resuscitation and Emergency Cardiovascular
Care Science With Treatment Recommendations. Circulation. 2020;142(suppl 1):In press.
3. International Liaison Committee on Resuscitation. 2020 International Consensus on Cardiopulmonary Resuscitation and Emergency Cardiovascular
Care Science with Treatment Recommendations. Resuscitation. 2020:In press.
4. Morley P, Atkins D, Finn JM, et al. 2: Evidence-evaluation process and management of potential conflicts of interest: 2020 International Consensus on
Cardiopulmonary Resuscitation Science With Treatment Recommendations. Circulation. 2020;142(suppl 1):In press.
5. Magid DJ, Aziz K, Cheng A, et al. Part 2: evidence evaluation and guidelines development: 2020 American Heart Association Guidelines for
Cardiopulmonary Resuscitation and Emergency Cardiovascular Care. Circulation. 2020;142(suppl 2):In press.
6. Sawyer KN, Camp-Rogers TR, Kotini-Shah P, et al; for the American Heart Association Emergency Cardiovascular Care Committee; Council on
Cardiovascular and Stroke Nursing; Council on Genomic and Precision Medicine; Council on Quality of Care and Outcomes Research; and Stroke
Council. Sudden cardiac arrest survivorship: a scientific statement from the American Heart Association. Circulation. 2020;141:e654-e685. doi:
10.1161/CIR.0000000000000747
7. Jeejeebhoy FM, Zelop CM, Lipman S, et al; for the American Heart Association Emergency Cardiovascular Care Committee, Council on
Cardiopulmonary, Critical Care, Perioperative and Resuscitation, Council on Cardiovascular Diseases in the Young, and Council on Clinical
Cardiology. Cardiac arrest in pregnancy: a scientific statement from the American Heart Association. Circulation. 2015;132(18):1747-1773. doi:
10.1161/CIR.0000000000000300
8. Berg RA, Sutton RM, Reeder RW, et al; for the Eunice Kennedy Shriver National Institute of Child Health and Human Development Collaborative
Pediatric Intensive Care Quality of Cardio-Pulmonary Resuscitation Investigators. Association between diastolic blood pressure during pediatric
in‑hospital cardiopulmonary resuscitation and survival. Circulation. 2018;137(17):1784-1795. doi: 10.1161/CIRCULATIONAHA.117.032270
9. Wilson N, Kariisa M, Seth P, Smith H IV, Davis NL. Drug and opioid-involved overdose deaths—United States, 2017-2018. MMWR Morb Mortal Wkly
Rep. 2020;69(11):290-297. doi: 10.15585/mmwr.mm6911a4
10. Dezfulian, et al. Opioid-associated out-of-hospital cardiac arrest: distinctive clinical features and implications for healthcare and public responses: a
scientific statement from the American Heart Association. Circulation. 2020:In press.
11. Maron BJ, Udelson JE, Bonow RO, et al. Eligibility and disqualification recommendations for competitive athletes with cardiovascular abnormalities:
task force 3: hypertrophic cardiomyopathy, arrhythmogenic right ventricular cardiomyopathy and other cardiomyopathies, and myocarditis: a
scientific statement from the American Heart Association and American College of Cardiology. Circulation. 2015;132(22):e273-e280. doi: 10.1161/
cir.0000000000000239
12. Maron BJ, Doerer JJ, Haas TS, Tierney DM, Mueller FO. Sudden deaths in young competitive athletes: analysis of 1866 deaths in the United States,
1980-2006. Circulation. 2009;119(8):1085-1092. doi: 10.1161/CIRCULATIONAHA.108.804617
13. Fung G, Luo H, Qiu Y, Yang D, McManus B. Myocarditis. Circ Res. 2016;118(3):496-514. doi: 10.1161/CIRCRESAHA.115.306573
14. Marino BS, Tabbutt S, MacLaren G, et al; for the American Heart Association Congenital Cardiac Defects Committee of the Council on Cardiovascular
Disease in the Young; Council on Clinical Cardiology; Council on Cardiovascular and Stroke Nursing; Council on Cardiovascular Surgery and
Anesthesia; and Emergency Cardiovascular Care Committee. Cardiopulmonary resuscitation in infants and children with cardiac disease: a scientific
statement from the American Heart Association. Circulation. 2018;137(22):e691-e782. doi: 10.1161/CIR.0000000000000524
15. Oster ME, Lee KA, Honein MA, Riehle-Colarusso T, Shin M, Correa A. Temporal trends in survival among infants with critical congenital heart defects.
Pediatrics. 2013;131(5):e1502-e1508. doi: 10.1542/peds.2012-3435
16. Abman SH, Hansmann G, Archer SL, et al; for the American Heart Association Council on Cardiopulmonary, Critical Care, Perioperative and
Resuscitation; Council on Clinical Cardiology; Council on Cardiovascular Disease in the Young; Council on Cardiovascular Radiology and Intervention;
Council on Cardiovascular Surgery and Anesthesia; and the American Thoracic Society. Pediatric pulmonary hypertension: guidelines from the
American Heart Association and American Thoracic Society. Circulation. 2015;132(21):2037-2099. doi: 10.1161/CIR.0000000000000329

eccguidelines.heart.org 31
Untuk informasi selengkapnya tentang kursus dan program penyelamatan
jiwa American Heart Association, hubungi kami di:
international.heart.org

2020
CPR & ECC
CPR
GUIDELINES

7272 Greenville Avenue


Dallas, Texas 75231-4596, USA
www.heart.org

JN-1078 10/20