Anda di halaman 1dari 35

June 19, 2019

2019

MODUL EKONOMI SMA/MA


KELAS XI

ANDRIYANI SISKA DEWI


UNIVERSITAS
MUHAMMADIYAH
SURAKARTA
/19/2019
PENGANTAR DAN TUJUAN MODUL

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT,


penyusunan modul Ekonomi kompetensi dasar menganalisis konsep dan
metode perhitungan pendapatan nasional.

Mendesain pengembangan bahan ajar yang baik, salah satu solusi


dalam meningkatkan daya serap siswa dalam pembelajaran Ekonomi yang
menonjolkan kemampuan mengaplikasikan konsep dan metode
perhitungan pendapatan nasional.

Modul yang dikembangkan dalam buku ini adalah modul bebasis


pembelajaran akuntansi pada peserta didik kemampuan aplikatif dan
mencipta siswa dalam proses pembelajaran ekonomi pada peserta didik
SMA program peminatan IPS berisikan kegiatan-kegiatan pembelajaran
yang mengacu pada pendekatan saintifik. Modul dirancang sedemikian
rupa agar peserta didik secara aktif mongkonstruk konsep, hukum atau
prinsip melalui tahapan-tahapan mengamati (untuk mengidentifikasi atau
menemukan masalah), merumuskan masalah, mengajukan atau
merumuskan hipotesis, mengumpulkan data dengan berbagai teknik,
menganalisis data, menarik kesimpulan dan mengkomunikasikan konsep,
hukum atau prinsip yang ditemukan. Modul ini menggiring pembelajaran
yang berpusat pada siswa dan mendorong terjadinya peningkatan
kemampuan berfikir siswa untuk meningkatkan kemampuan aplikatif dan
mencipta siswa dalam proses pembelajaran ekonomi pada peserta didik
SMA program peminatan IPS.

Penyusun mengharapkan dengan tersusunnya dan diterapkannya


modul ini dapat meningkatkan kemampuan aplikatif dan mencipta peserta
didik dalam proses pembelajaran serta dapat dikembangkan lebih lanjut
modul yang memadukan kurikulum 2013 dengan model pembelajaran yang
sesuai dengan kurikulum 2013.

Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

Surakarta, Juni 2019

Penulis

EKONOMI SMA/MA KELAS XI


UCAPAN TERIMA KASIH

Alhamdulillah, segala puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah


melimpahkan rahmat, hidayah, dan inayahnya sehingga penyusunan modul
ini berjalan lancar dan terselesaikan dengan baik.

Banyak hambatan yang menimbulkan kesulitan dalam


menyelesaikan modul ini namun berkat bantuan serta dorongan dari
berbagai pihak akhirnya kesulitan-kesulitan yang timbul dapat teratasi, oleh
karena itu pada kesempatan ini ingin mengucakan terima kasih kepada:

1. Agus Susilo, S.Pd, M.Pd, selaku Dosen Pengampu Mata Kuliah


yang dengan iklas telah meluangkan waktunya untuk memberikan
arahan dalam penyusunan modul ini.
2. Teman-teman kelas D Pendidikan Akuntansi FKIP UMS Angkatan
2016 yang telah membantu dalam mnyelesaikan modul ini.
3. Orang tua yang selalu mendukung langkah saya dalam
menyelesaikan modul ini.
4. Aji Setyo Nugroho yang telah menyemangati, memotivasi dan juga
membantu menyelesikan modul ini.
5. Orang-orang terdekat saya, Laila Khusni, Silvia Dwiyani, Dicky
Muhammad, Vina Septiana, Anjar Fatma.
6. Semua pihak yang telah membantu menyelesaikan modul ini yang
tidak dapat saya sebutkan satu persatu.
DAFTAR ISI

Pengantar dan Tujuan Modul............................................................................................................ii


Ucapan Terima Kasih........................................................................................................................iii
Daftar Isi.............................................................................................................................................iv
Daftar Gambar....................................................................................................................................v
Pertemuan Pertama.............................................................................................................................1
Kompetensi Dasar: Menganalisis Konsep dan Metode Perhitungan Pendapatan Nasional................1
Indikator........................................................................................................................................1
Tujuan Pembelajaran.....................................................................................................................1
Pengertian Pendapatan Nasional....................................................................................................2
Metode Perhitungan Pendapatan Nasional.....................................................................................2
Konsep Pendapatan Nasional.........................................................................................................9
Manfaat Perhitungan Pendapatan Nasional..................................................................................11
Lembar Kerja Kelompok.............................................................................................................12
Rangkuman..................................................................................................................................15
Kesimpulan Proses Pelajaran.......................................................................................................15
Refleksi Pelajaran........................................................................................................................15
Lembar Evaluasi Pelajaran..........................................................................................................16
Pertemuan Kedua..............................................................................................................................18
Kompetensi Dasar: Menyajikan Hasil Perhitungan Pendapatan Nasional.......................................18
Indikator......................................................................................................................................18
Tujuan Pembelajaran...................................................................................................................18
Indikator Tingkat Ketimpangan Distribusi Pendapatan...............................................................19
Pendapatan Per Kapita.................................................................................................................20
Inflasi dan Indeks Harga..............................................................................................................22
Lembar Kerja Kelompok.............................................................................................................26
Rangkuman..................................................................................................................................28
Kesimpulan Proses Pelajaran.......................................................................................................28
Refleksi Pelajaran........................................................................................................................28
Lembar Evaluasi Pelajaran..........................................................................................................29
GLOSARIUM....................................................................................................................................31
DAFTAR PUSTAKA.........................................................................................................................32
INDEKS..............................................................................................................................................33
PROFIL PENULIS............................................................................................................................34
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1..........................................................................................................................................6
Gambar 1.2..........................................................................................................................................7
Gambar 1.3..........................................................................................................................................9
Gambar 1.4..........................................................................................................................................9
Gambar 1.5.........................................................................................................................................10
Gambar 1.6.........................................................................................................................................10
Gambar 2.1.........................................................................................................................................18
Gambar 2.2.........................................................................................................................................19
Gambar 2.3.........................................................................................................................................20
Gambar 2.4.........................................................................................................................................21
Gambar 2.5.........................................................................................................................................24
INFO !

Squad, kira-kira dalam setahun berapa kali kamu b


Tahu tidak jika setiap kegiatan ekonomi yang kamu

banyak
mempengaruhi pendapatan
nasional lho. Iya,karena
pendapatan nasional atau
disebut juga Produk Domestik Bruto (PDB) itu dihitung dari jumlah pendapatan yang dite
suatu negara dari penyerahan

faktor-faktor dalam satu


periode tertentu.
Kompetensi Dasar: Menganalisis Konsep dan Metode Perhitungan Pendapatan Nasional (1)

Indikator Pertemuan Pertama:

Mendeskripsikan Pengertian Pendapatan Nasional.


Menerapkan Konsep Pendapatan Nasional.
Mendeskripsikan Manfaat Perhitungan Pendapatan Nasional.

Tujuan Pembelajaran Pertemuan Pertama:


Siswa mampu mendiskripsikan pengertian pendapatan nasional.
Siswa mampu menerapkan konsep pendapatan nasional.
Siswa mampu mendeskripsikan manfaat perhitungan pendapatan nasional.
Amatilah paparan materi dibawah ini dan temukan permasalahan yang dapat ditanyakan atau didiskusi

PENDAPATAN NASIONAL
A

1. Pengertian Pendapatan Nasional


Pendapatan nasional merupakan suatu hal yang cukup krusial untuk negara,
khususnya negara Indonesia. Secara terminologi pendapatan merupakan uang atau
penghasilan yang diterima oleh seseorang ataupun badan usaha dalam bentuk sewa,
upah, bunga, laba, tunjangan, deviden, hadiah dan lain sebagainya.
Sementara itu jika dilihat dari analisis ilmu ekonomi mikro pendapatan adalah
aliran penghasilan dari penyedia faktor-faktor produksi. Sedangkan jika dilihat dari
analisis ekonomi makro pendapatan adalah penghasilan nasional suatu negara.
Demikian, pada dasarnya pendapatan merupakan penghasilan yang diperoleh siapapun
dalam berbagai bentuk.
Secara umum pendapatan nasional merupakan seluruh pendapatan yang
diterima oleh seluruh anggota masyarakat atau seluruh rumah tangga keluarga dalam
suatu negara dalam pada kurun waktu tertentu, dimana biasanya satu tahun.
Pendapatan nasional juga bisa diartikan sebagai hasil produksi nasional yang
merupakan hasil produksi yang dihasilkan oleh anggota masyarakat dalam suatu
negara dalam kurun waktu satu tahun.

2. Metode Perhitungan Pendapatan Nasional

n nilai tambah dari setiap barang dan jasa yang dihasilkan oleh suatu negara dalam periode tertentu. Perhitungan pendapa

Y=(P1X Q1)+(P2X Q2)+….(PnX Qn)


Keterangan:

Y= Pendapatan nasional P1= harga barang ke-1 Pn= harga barang ke-n Q1= jenis barang ke-1 Qn= jenis b

Pendekatan pendapatan, pendekatan pendapatan nasional yang menghitung jumlah pendapatan yang

Keterangan:

Y = Pendapatan Nasional
r = Pendapatan dari upah, gaji, dan lainnya w = Pendapatan bersih dari sewa
i = Pendapatan dari bunga
p = Pendapatan dari keuntungan perusahaan dan usaha perorangan

Pendekatan pengeluaran, pendekatan ini menghitung pendapatan nasioanl dari jumlah pengeluaran s

Keterangan:

Y = Pendapatan nasional
C = consumption ( konsumsi rumah tangga ) I = investment ( investasi )
G = government expenditure ( pengeluaran pemerintah ) X = ekspor
M = impor
Untuk belajar menghitung pendapatan nasional, kamu harus kenal beberapa konsep
dalam pendapatan nasional, antara lain:

1. Produk Domestik Bruto (GDP)

Produk Domestik Bruto (Gross


Domestic Product) adalah jumlah total
barang dan jasa yang berhasil
diproduksi oleh unit-unit eknomi di
dalam negeri atau domestik dalam satu
periode, yaitu dalam satu tahun.

Barang dan jasa yang diproduksi oleh


badan usaha asing di dalam negeri juga
termasuk di dalam Gross Domestic
Product (GDP). Sebagai contoh,
perusahan Y milik Jepang memiliki
cabang di Indonesia, maka hasil Gambar 1.3 Gross Domestic Product
produksinya termasuk dalam GDP.

GDP = Pendapatan Masyarakat Dalam Negeri + Pendapatan Asing Dalam Negeri

2. Produk Nasional Bruto (GNP)

Produk Nasional Bruto (Gross National


Product) adalah total jumlah produk, baik
barang maupun jasa, yang diproduksi
oleh masyarakat suatu negara dalam
periode tertentu, umumnya dalam satu
tahun. Produksi tersebut termasuk yang
dihasilkan oleh warga negara tersebut di
luar negeri, misalnya pengusaha Gambar 1.4 Gross National Product
Indonesia yang beroperasi di negara lain.

GDP = Pendapatan Masyarakat Dalam Negeri + Pendapatan Asing Dalam

3. Produk Nasional Netto (NNP)

Produk Nasional Netto (Net National Product) jumlah total Produk Nasional
Bruto dikurangi dengan penyusutan barang modal. Penyusutan merupakan
penggantian barang modal bagi peralatan yang digunakan untuk kegiatan produksi.
Biasanya berupa taksiran sehingga bisa terjadi kekeliruan walaupun relatif kecil.

NNP = GNP – depresiasi (penyusutan barang


modal)
4. Pendapatan Nasional Netto (NNI)

Pendapatan Nasional Netto (Net


National Income) adalah
pendapatan yang dihitung
berdasarkan jumlah balas jasa yang
diperoleh masyarakat pemilik faktor
produksi.

Gambar 1.5 Net National Income

NNI = NNP – Pajak Tidak Langsung

5. Pendapatan Perseorangan (PI)

Pendapatan Transfer Payment adalah


perseorangan semua penerimaan yang bukan dari
(Personal hasil balas jasa produksi, tapi
Income) adalah jumlah total diambil dari pendapatan nasional
pendapatan yang diperoleh oleh tahun sebelumnya. Misalnya dana
masing-masing orang dalam pensiun, tunjangan pengangguran,
masyarakat, termasuk penghasilan dan lain-lain.
yang didapatkan tanpa harus
bekerja, misalnya PNS yang
mendapatkan uang pensiun.

PI = NNI – Pajak Perusahaan – Iuran – Laba Ditahan + Transfer Payment

6. Pendapatan yang Siap Dibelanjakan (DI)

Pendapatan yang Siap


Dibelanjakan (Disposable
Income) adalah penghasilan yang
sudah dikurangi dengan pajak
langsung sehingga dapat dibelanjakan
atau disimpan dalam bentuk investasi.

Pajak langsung adalah yang pajak


yang tidak bisa dialihkan kepada pihak
lain, misalnya pajak penghasilan.

Gambar 1.6 Disposable Income

DI = PI – Pajak Langsung
3. Manfaat Perhitungan Pendapatan Nasional

ndapatan Nasional tentunya memiliki manfaat bagi suatu negara. Adapaun manfaat perhitungan Pendapatan Nasional ada
gkat kemakmuran suatu negara.
kinerja perekonomian dalam skala tertentu.
ubahan perekonomian dari waktu ke waktu
an kinerja ekonomi antar sektor.
or kualitas hidup suatu negara.
or perbandingan kinerja ekonomi antar negara.
or perbandingan kualitas standar hidup satu negara dengan negara lain.
dan perbandingan pertumbuhan ekonomi dari waktu ke waktu.
dan perbandingan pertumbuhan ekonomi dan kekayaan antar negara.

JITU !!!
Manfaat Pendapatan Nasional:
Mengetahui struktur perekonomian.
Mengetahui perkembangan perekonomian dari tahun ke tahun.
Menjadi sumber informasi bagi pemerintah.
Setelah memahami materi diatas diskusikan dengan anggota kelompok
B dengan bimbingan guru contoh soal dibawah ini!

Dari suatu negara diperoleh data sebagai berikut (juta $):


1. Sewa 24
2. Pengeluaran konsumsi rumah tangga 918
3. Keuntungan perusahaan yang tidak dibagikan 18
4. Net eksport 7
5. Dividend 35
6. Depresiasi 180
7. Bunga 82
8. Pajak tak langsung 163
9. Investasi 240
10. Upah/gaji 1028
11. Pengeluaran pemerintah 365

Pertanyaan:

Hitung GDP dari sisi pengeluaran!


Hitung GDP dari sisi pendapatan!

Lembar Jawab:

……………………………………………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………………………………………...
Aji merupakan warga negara Indonesia yang bekerja di dalam negeri dengan pendapatan Rp 2.000.000,
Tahun 2018 GNP Indonesia atas dasar harga berlaku Rp300 triliun dengan depresiasi/penyusutan sebes
Personal Income (PI) suatu negara adalah Rp 80 triliun dengan pajak langsung Rp 8 triliun, maka pendap

LEMBAR KERJA
LEMBAR KERJA

Setelah dikerjakan paparkanlah hasil pengerjaan bersama anggota kelompok ke depan kelas dan komunikasikan has
diatas bersama kelompok lain.
D

an dari setiap anggota kelompok coba dianalisa ketepatan jawaban masing-masing kelompok, jika ada jawaban yang kur
dengan guru.
E

Setelah kita paham materi yang hari ini kita pelajari coba kita buat rangkuman dan kita menyimpulkan jalannya pemb
ini, serta kita tarik refleksi dan manfaat yang kita pelajari hari ini.
F
RANGKUMAN

KESIMPULAN

REFLEKSI
Untuk tambahan pengetahuan dirumah silahkan untuk mendalami
G materi yang hari ini kita pelajari!

EVALUASI

Beri tanda silang (x) pada salah satu jawaban yang benar!
1. Disposible Income adalah selisih d. Yang Dialokasikan untuk
perhitungan Personal Income di Konsumsi dan Tabungan
kurangi … e. Yang siap di Konsumsikan
a. Transfer Pendapatan 5. Perhatikan data berikut ini (dalam
b. Depresiasi barang modal triliun rupiah):
c. Pajak tidak langsung GDP : 1,500.00
d. Hutang Pajak langsung : 260.00
e. Pajak Langsung Pajak tidak langsung : 60.00
2. Jumlah nilai semua balas jasa yang Laba di tahan : 200.00
diterima faktor-faktor produksi setelah Pembayaran Transfer : 160.00
dikurangi pajak tidak langsung adalah Asuransi sosial : 40.00
merupakan dari … Penyusutan : 150.00
a. Produk Nasional Netto GNP : 1,450.00
b. Pendapatan Nasional Netto Besarnya Disposible Income (DI)
c. Produk Nasional Bruto adalah …
d. Pendapatan Perseorangan a. Rp. 900 triliun
e. Pendapatan bebas b. Rp. 940 triliun
3. Diketahui (dalam rupiah) c. Rp. 950 triliun
GNP : 480.000,00 d. Rp. 1.160 triliun
Penyusutan : 30.000,00 e. Rp. 1.240 triliun
Pajak tak langsung : 25.000,00 6. Pendapatan yang siap di belanjakan
Transfer Payment : 10.000,00 adalah …
Pajak langsung : 20.000,00 a. GNP – Penyusutan
Besarnya Personal Income dari data di b. B. PI – Pajak langsung
atas adalah … c. C. NNP – Pajak Perusahaan
a. 336.000,00 d. D. PI – Pajak tidak langsung
b. 400.000,00 e. E. NNP – Pajak tidak langsung
c. 435.000,00 7. Untuk menghitung Pendapatan
d. 500.000,00 Nasional Bruto (PNB) dapat dilakukan
e. 515.000,00 melalui pendekatan …
4. Disposible Income adalah pendapatan a. Produksi
… b. Pendapatan
a. Yang bebas dari kewajiban pajak c. Pengeluaran
b. Yang siap di belanjakan d. Biaya
c. Perseorangan (-) Pajak e. A, B dan C Benar
Perseoranagan
8. Pendapatan nasional yang a. Besarnya tabungan dan investasi
dihitung berdasarkan balas jasa b. Naik turunnya GNP dan populasi
atas penggunaan faktor-faktor c. Besarnya tingkat konsumsi dan
produksi adalah penjumlahan dari tabungan
… d. Banyaknya penduduk
a. Upah dan gaji serta profit e. Tingginya GNP deflator
perusahaan 10. Berikut ini komponen penerimaan
b. Nilai produksi akhir dari semua dalam ngeri Negara, kecuali …
perusahaan a. Pajak penghasilan
c. Sewa,Upah,Gaji,Bunga,Inventasi b. Bea Masuk
dan Konsumsi c. Cukai
d. Nilai tambah dari pendapatan d. Pinjaman Program
e. Sewa , Upah/Gaji , Bunga dan laba e. Penerimaan negara bukan pajak
usaha
9. Di antara penyebab naik turunnya
pendapatan perkapita yang paling tepat
adalah …

*** Selamat Mengerjakan ***

PETUNJUK PENILAIAN

Setiap jawaban benar bernilai


(1)
Nilai = (Jumlah jawaban benar : 10 x 100)

Tingkat penguasaan:
A > Baik Sekali (80-100) Masukkan Nilaimu
B > Baik (70-79)
C > Cukup (60-69)
D > Kurang < 60
adalah “Adil, Sehat, dan Mandiri”. Sehat artinya APBN memiliki defisit yang semakin rendah dan keseimb

Indikator Pertemuan Kedua:

Mendeskripsikan indikator ketimpangan distribusi pendapatan.


Mendeskripsikan pendapatan per kapita (Income Per Capita/IPC).
Menghitung inflasi dan indek harga.

Tujuan Pembelajaran Pertemuan Kedua:


Siswa mampu mendiskripsikan indikator ketimpangan distribusi pendapatan.
Siswa mampu mendeskripsikan pendapatan per kapita (Income Per Capita/IPC).
Siswa mampu Menghitung inflasi dan indek harga.
Amatilah paparan materi dibawah ini dan temukan permasalahan yang dapat ditanyakan atau didiskusi

INDIKATOR KETIMPANGAN DISTRIBUSI


A PENDAPATAN

1. Indikator untuk Mengukur Tingkat Ketimpangan Distribusi Pendapatan

1. Koefisien Gini (Gini Ratio)


Koefisien Gini biasanya diperlihatkan oleh kurva yang disebut Kurva Lorenz,
seperti yang diperlihatkan kurva di bawah ini.

Gambar 2.2 Gini Ratio

Dalam Kurva Lorenz, Garis Diagonal OE merupakan garis kemerataan


sempurna karena setiap titik pada garis tersebut menunjukkan persentase penduduk
yang sama dengan persentase penerimaan pendapatan. Koefisien Gini adalah
perbandingan antara luas bidang A dan ruas segitiga OPE.
Semakin jauh jarak garis Kurva Lorenz dari garis kemerataan sempurna,
semakin tinggi tingkat ketidakmerataannya, dan sebaliknya. Pada kasus ekstrim,
jika pendapatan didistribusikan secara merata, semua titik akan terletak pada garis
diagonal dan daerah A akan bernilai nol. Sebaliknya pada ekstrem lain, bila hanya
satu pihak saja yang menerima seluruh pendapatan, luas A akan sama dengan luas
segitiga sehingga angka koefisien Gininya adalah satu (1). Jadi suatu distribusi
pendapatan makin merata jika nilai koefisien Gini mendekati nol (0). Sebaliknya,
suatu distribusi pendapatan dikatakan makin tidak merata jika nilai koefisien
Gininya mendekati satu. Tabel berikut ini memperlihatkan patokan yang
mengatagorikan ketimpangan distribusi berdasarkan nilai koefisien Gini.

Nilai Koefisien Gini Distribusi Pendapatan


.... < 0,4 Tingkat ketimpangan rendah
0,4 < 0,5 Tingkat ketimpangan sedang
.... > 0,5 Tingkat ketimpangan tinggi
timpangan distribusi pendapatan suatu negara dengan melihat besarnya kontribusi 40% penduduk termiskin. Kriterianya da

Distribusi Pendapatan Tingkat Ketimpangan


Kelompok 40% termiskin pengeluarannya
Tinggi
< 12% dari keseluruhan pengeluaran
Kelompok 40% termiskin pengeluarannya
Sedang
12%–17% dari keseluruhan pengeluaran
Kelompok 40% termiskin pengeluarannya
Rendah
> 17% dari keseluruhan pengeluaran

2. Pendapatan Per Kapita

a. Pengertian Pendapatan Per Kapita


Yang dimaksud dengan pendapatan perkapita adalah pendapatan rata-rata
penduduk dalam suatu negara pada masa periode tertentu. Pendapatan perkapitan
ini menjadi sala satu tolak ukur akan kemakmuran dari suatu negara. Negara
dengan pendapatan nasional yang tinggi belum tentu lebih makmur bila
dibandingkan dengan negara yang memiliki pendapatan rendah dikarenakan
jumlah penduduk juga menentukan tingkat kemakmuran dari negara tersebut.
Oleh karena itu, meskipun suatu negara memiliki pendaptan nasional yang
tinggi tetapi jumlah penduduknya sangat banyak, maka belumtentu negara tersebut
masuk dalam golongan negara yang bersandang status negara yang makmur.
Begitupun sebaliknya, apabila pendapatan nasional suatu negara kecil tapi jumlah
penduduknya sedikit maka belum tentu negara tersebut tergolong miskin, bisa jadi
malah negara tersebut masuk dalam golongan negara yang makmur.
Meskipun pendapatan perkapita dapat digunakan untuk mengukur sebuah
kemajuan ekonomi suatu negara, namun pada dasarnya pendapatan perkapita tidak
dapat digunakan untuk mengukur tingkat kemakmuran suatu negara.
b. Rumus Pendapatan Per Kapita
Rumus pendapatan perkapita adalah sebagai berikut:

Gambar 2.4 Rumus Pendapatan Per Kapita

Terdapat dua cara untuk mengetahui atau menghitung pendapatan perkapita,


kedua cara itu yakni:

1. Berdasarkan harga yang sedang berlaku


Jika kita melakukan perhitungan pendapatan perkapita berdasarkan
harga yang berlaku, maka hasi yang kita peroleh adalah pendapatan perkapita
nominal. Pendapatan perkapita nominal adalah sebuah pendapatan perkapita
yang tidak memperhitungkan tingkat kenaikan harga atau inflasi.
2. Berdasarkan harga tetap
Jika perhitungan pendapatan perkapita menggunakan berdasarkan
pendapatan tetap, maka hasilnya disebut dengan pendapatan perkapita riil.
Adapun pengertian dari pendapatan perkapita itu adalah pendaptan yang sudah
memperhitungkan tingkat kenaikan harga atau inflasi.

c. Fungsi Pendapatan Per Kapita


Fungsi atau kegunaan dari adanya perhitungan pendapatan perkapita antaralain
adalah sebagai berikut:
 Sebagai sebuah perbandingan kesejahteraan penduduk suatu negara dari tahun
ke tahun.
 Sebagai alat perbandingan kesejahteraan suatu negara dengan negara lainnya,
dengan demikian dapat dilihat tingkat kesejahteraan pada tiap-tiap negara.
 Sebagai sebuah perbandingkan tingkat standar hidup masing-masing negara
dari tahun ketahun.
 Sebagai sebuah data dalam pengambilan kebijakan ekonomi. Hasil dari
pendapatan perkapita akan digunakan sebagai acuan para pengambil keputusan
dalam mengambil kebijakan dalam bidang ekonomi di negara tersebut.
3. Inflasi dan Indeks Harga

a. Pengertian Inflasi
Inflasi adalah suatu keadaan perekonomian di suatu negara dimana terjadi
kecenderungan kenaikan harga-harga barang dan jasa secara umum dalam waktu
yang panjang (kontinu) disebabkan karena tidak seimbangnya arus uang dan
barang. Kenaikan harga yang sifatnya sementara tidak termasuk dalam inflasi,
misalnya kenaikan harga-harga menjelang hari raya Idul Fitri. Pada umumnya
inflasi terjadi ketika jumlah uang yang beredar di masyarakat lebih banyak
daripada yang dibutuhkan.
Inflasi adalah gejala ekonomi yang tidak mungkin dihilangkan secara tuntas.
Berbagai upaya yang dilakukan biasanya hanya sebatas pengendalian inflasi saja.
b. Penyebab Inflasi
 Meningkatnya Permintaan (Demand Pull Inflation)
Inflasi yang terjadi disebabkan karena peningkatan permintaan untuk jenis
barang/ jasa tertentu. Dalam hal ini, peningkata permintaan jenis barang/ jasa
tersebut terjadi secara agregat (agregat demand).
Hal ini terjadi bisa disebabkan oleh beberapa faktor, diantaranya:
1. Meningkatnya belanja pemerintah
2. Meningkatnya permintaan barang untuk diekspor
3. Meningkatnya permintaan barang untuk swasta
 Meningkatnya Biaya Produksi (Cost Pull Inflation)
Inflasi yang terjadi karena meningkatnya biaya produksi. Adapun
peningkatan biaya produksi disebabkan oleh kenaikan harga bahan-bahan baku,
misalnya:
1. Harga bahan bakar naik
2. Upah buruh naik
 Tingginya Peredaran Uang
Inflasi yang terjadi karena uang yang beredar di masyarakat lebih banyak
dibanding yang dibutuhkan. Ketika jumlah barang tetap sedangkan uang yang
beredar meningkat dua kali lipat, maka bisa terjadi kenaikan harga-harga
hingga 100%.
Hal ini bisa terjadi ketika pemerintah menerapkan sistem anggaran defisit,
dimana kekurangan anggaran tersebut diatasi dengan mencetak uang baru.
Namun hal tersebut membuat jumlah uang yang beredar di masyarakat semakin
bertambah dan mengakibatkan inflasi.
c. Jenis-Jenis Inflasi
Inflasi dapat dibedakan menjadi 3 jenis, yaitu berdasarkan tingkat keparahan,
penyebab, dan sumbernya. Berikut penjelasan selengkapnya:
1. Jenis Inflasi Berdasarkan Tingkat Keparahannya.
Berdasarkan tingkat keparahannya, inflasi dibagi menjadi 4 yaitu:
a. Inflasi Ringan, yaitu inflasi yang mudah untuk dikendalikan dan belum
begitu menganggu perekonomian suatu negara. Terjadi kenaikan harga
barang/ jasa secara umum, yaitu di bawah 10% per tahun dan dapat
dikendalikan.
b. Inflasi Sedang, yaitu inflasi yang dapat menurunkan tingkat kesejahteraan
masyarakat berpengahsilan tetap, namun belum membahayakan aktivitas
perekonomian suatu negara. Inflasi ini berada di kisaran 10% – 30% per
tahun.
c. Inflasi Berat, yaitu inflasi yang mengakibatkan kekacauan perekonomian di
suatu negara. Pada kondisi ini umumnya masyarakat lebih memilih
menyimpan barang dan tidak mau menabung karena bunganya jauh lebih
rendah ketimbang nilai inflasi. Inflasi ini berada di kisaran 30% – 100% per
tahun.
d. Inflasi Sangat Berat (Hyperinflation), yaitu inflasi yang telah mengacaukan
perekonomian suatu negara dan sangat sulit untuk dikendalikan meskipun
dilakukan kebijakan moneter dan fiskal. Inflasi ini berada di kisaran 100%
ke atas per tahun.
2. Jenis Inflasi Berdasarkan Penyebabnya
Berdasarkan penyebabnya, inflasi dapat dibedakan menjadi 2, yaitu:
a. Demand pull inflation, yaitu inflasi yang terjadi karena permintaan akan
barang/ jasa lebih tinggi dari yang bisa dipenuhi oleh produsen.
b. Cost push inflation, yaitu inflasi yang terjadi karena terjadi kenaikan biaya
produksi sehingga harga penawaran barang naik.
c. Bottle neck inflation, yaitu inflasi campuran yang disebabkan oleh faktor
penawaran atau faktor permintaan.
3. Jenis Inflasi Berdasarkan Sumbernya
Berdasarkan sumbernya, inflasi dapat dibedakan menjadi 2, yaitu:
a. Domestic inflation, yaitu inflasi yang bersumber dari dalam negeri. Inflasi
ini terjadi karena jumlah uang di masyarakat lebih banyak daripada yang
dibutuhkan. Inflasi jenis ini juga dapat terjadi ketika jumlah barang/ jasa
tertentu berkurang sedangkan permintaan tetap sehingga harga-harga naik.
b. Imported inflation, yaitu inflasi yang bersumber dari luar negeri. Inflasi ini
terjadi pada negara yang melakukan perdagangan bebas dimana ada
kenaikan harga di luar negeri. Contoh, Indonesia melakukan impor barang
modal dari negara lain. Ternyata harga barang-barang modal di negara
tersebut naik, kenaikan harga tersebut berdampak bagi Indonesia sehingga
mengakibatkan inflasi.
d. Dampak Inflasi
Mengacu pada pengertian inflasi di atas, kondisi ekonomi ini memiliki dampak
positif dan negatif bagi suatu negara. Berikut ini adalah beberapa dampak inflasi
secara umum:
1. Dampak Inflasi Terhadap Pendapatan
Inflasi dapat memberikan dampak positif dan negatif terhadap pendapatan
masyarakat. Pada kondisi tertentu, misalnya inflasi lunak, justru akan
mendorong para pengusaha untuk memperluas produksi sehingga
meningkatkan perekonomian. Namun, inflasi akan berdampak buruk bagi
mereka yang berpenghasilan tetap karena nilai uangnya tetap sedangkan harga
barang/ jasa naik.
2. Dampak Inflasi Terhadap Ekspor
Kemampuan ekspor suatu negara akan berkurang ketika mengalami inflasi,
karena biaya ekspor akan lebih mahal. Selain itu, daya saing barang ekspor
juga mengalami penurunan, yang pada akhirnya pendapatan dari devisa pun
berkurang.
3. Dampak Inflasi Terhadap Minat Menabung
Seperti yang telah disebutkan pada pengertian inflasi di atas, pada kondisi
inflasi minat menabung sebagian besar orang akan berkurang. Alasannya,
karena pendapatan dari bunga tabungan jauh lebih kecil sedangkan penabung
harus membayar biaya administrasi tabungannya.
4. Dampak Inflasi Terhadap Kalkulasi Harga Pokok
Kondisi inflasi akan mengakibatkan perhitungan penetapan harga pokok
menjadi sulit karena bisa menjadi terlalu kecil atau terlalu besar. Persentase
inflasi yang terjadi di masa depan seringkali tidak dapat diprediksi dengan
akurat. Hal ini kemudian akan membuat proses penetapan harga pokok dan
harga jual menjadi tidak akurat. Pada kondisi tertentu, inflasi akan membuat
para produsen kesulitan dan mengakibatkan kekacauan perekonomian.

Gambar 2.5 Dampak Inflasi


e. Indek Harga
Yang dimaksud dengan indeks harga adalah angka yang berguna untuk
menunjukan mengenai perubahan harga, baik itu harga satu barang maupun harga
dari berbagai macam barang dalam waktu dan tempat yang sama ataupun waktu
dan tempat yang berlainan. Atau pengertian indeks harga yaitu sebagai suatu
ukuran yang menunjukan terjadinya perubahan pada harga barang atau jasa dari
waktu ke waktu.
Tentunya indeks harga sangat penting sekali bagi beberapa pihak, terutama
pihak perusahaan dan pemerintahan karena indeks harga memiliki perang penting
bagi perekonomian, misalnya digunakan untuk pertimbangan dalam membeli suatu
barang.

KAMU HARUS TAU!!!

Squad, Indeks harga ini sangat penting


ho karenanya kita bisa tahu maju mundurnya suatu usaha, naik turunnya pendapatan, harga, dan sebaga
Setelah memahami materi diatas diskusikan dengan anggota kelompok
B dengan bimbingan guru pengelompokan jenis-jenis inflasi!

Berdasarkan Tingkat Keparahannya Berdasarkan Penyebabnya

………………………………………… …………………………………………
………………………………………… …………………………………………
………………………………………… …………………………………………
………………………………………… …………………………………………
………………………………………… …………………………………………
………………………………………… …………………………………………
………………………………………… …………………………………………

Berdasarkan

Sumbernya
…………………………………………
…………………………………………
…………………………………………
…………………………………………
…………………………………………
…………………………………………
…………………………………………

Coba kerjakan soal berikut ini bersama anggota kelompok


C anda!

Kerjakan Soal Berikut Ini!

Jelaskan indikator yang digunakan untuk menghitung ketimpangan distribusi pendapatan!


Jelaskan apa yang dimaksud dengan pendapatan per kapita!
Sebutkan fungsi dari pendapatan perkapita!
Sebutkan beberapa dampak dari terjadinya inflasi!
Jelaskan apa yang dimaksud dengan indek harga!
LEMBAR KERJA

Setelah dikerjakan paparkanlah hasil pengerjaan bersama kelompok ke depan kelas dan komunikasikan h
anDggota
pengerjaan diatas bersama kelompok lain.

rjaan dari setiap anggota kelompok dianalisa ketepatan jawaban masing-masing kelompok, jika ada jawaban yang kuran
cobaE
si dengan guru.

ah kita paham materi yang hari ini kita pelajari coba kita buaFtrangkuman dan kita menyimpulkan jalannya pembelajar
rta kita tarik refleksi dan manfaat yang kita pelajari hari ini.
RANGKUMAN

KESIMPULAN

REFLEKSI
Untuk tambahan pengetahuan dirumah silahkan untuk mendalami
G materi yang hari ini kita pelajari!

EVALUASI

Beri tanda silang (x) pada salah satu jawaban yang benar!
1. Alat ukur yang paling tepat digunakan e. Membeli obligasi dan SBI di
untuk melihat tingkat kesejahteraan Masyarakat
penduduk suatu negara disebut … 5. Manfaat indeks harga dalam kegiatan
a. Pemungutan pajak ekonomi, kecuali …
b. Pendapatan perseorangan a. Sebagai alat penentuan nilai suatu
c. Pendapatan per kapita barang dengan barang lain.
d. Kebijakan anggaran b. Alat bagi pemerintah untuk
e. APBN dan APBD kebijaksanaan dan harga dimasa
2. Pendapatan daerah meliputi sumber- yang akan datang.
sumber berikut ini, kecuali … c. Dijadikan dasar untuk mengetahui
a. Pendapatan asli daerah yang faktor-faktor yang menyebabkan
kemajuan dan kemunduran
berasal dari hasil pajak dari
ekonomi
retribusi daerah
d. Dijadikan dasar perbandingann
b. Penerimaan sumber daya alam
untuk mengukur tingkat kemajuan
c. Hasil perusahaan milik daerah ekonomi sekarang dan sebelumnya.
d. Dana perimbangan e. Sebagai dasar untuk menetapkan
e. Pinjaman daerah pola dan kebijaksanaan ekonomi
3. Di antara pajak-pajak di bawah ini, secara keseluruhan dan moneter.
yang tergolong sebagai pajak tak 6. Laju inflasi antara 10% hingga 30%
langsung adalah … pertahun merupakan inflasi …
a. Pajak penghasilan a. Ringan
b. Pajak penjualan b. Sedang
c. Pajak kendaraan bermotor c. Berat
d. Pajak bumi dan bangunan d. hiper inflasi
e. Bea balik nama e. super inflasi
kendaraan bermotor 7. Penyebab terjadinya inflasi Cost push
4. Ketika inflasi tinggi, kebijakan yang inflation, kecuali …
harus diambil adalah …
a. kenaikan BBM
b. kenaikan harga bahan baku
a. Menurunkan tingkat suku bunga
c. kenaikan pajak
bank
d. kenaikan upah atau gaji pegawai
b. Menaikkan pungutan pajak
e. permintaan masyarakat pada
c. Menambah pengeluaran barang terlalu besar
pemerintah 8. Angka indeks harga agregat tertimbang
d. Menaikkan tingkat upah
dengan menggunakan tahun dasar
sebagai timbangannya merupakan cara b. konsumen
perhitungan angka indeks yang c. pedagang
ditemukan oleh ... d. pensiunan
a. Drobish e. kreditur
b. Irving Fisher 10.Salah satu cara mengatasi inflasi
c. Paasche dengan kebijakan fiskal yaitu ...
d. Marshall a. menetapkan harga eceran tertinggi
e. Laspeyress b. mengurangi jumlah uang yang
9. Golongan masyarakat yang beredar
diuntungkan dengan terjadinya inflasi c. menjual berbagai surat berharga
yaitu ... d. menaikkan tarif pajak
a. karyawan bergaji tetap e. menaikkan tingkat suku bunga

*** Selamat Mengerjakan ***

PETUNJUK PENILAIAN

Setiap jawaban benar bernilai


(1)
Nilai = (Jumlah jawaban benar : 10 x 100)

Tingkat penguasaan: Masukkan Nilaimu


A > Baik Sekali (80-100)
B > Baik (70-79)
C > Cukup (60-69)
D > Kurang < 60
GLOSARIUM

Bagian dari ilmu ekonomi yang


mengkhususkan mempelajari
Ekonomi Makro
mekanisme bekerjanya perekonomian
secara keseluruhan.

Proses kenaikan harga-harga umum


Inflasi yang berlangsung secara terus-
menerus dalam suatu perekonomian.

Kebijakan mengarahkan
perekonomian makro pada kondisi
Kebijakan Fiskal yang lebih baik dengan menggunakan
penerimaan dan pengeluaran
pemerintah melalui pajak dan subsidi.

Kebijakan yang mengarahkan


perekonomian makro pada kondisi
Kebijakan Moneter
yang lebih baik dengan cara mengubah
jumlah uang beredar.

Seluruh penerimaan baik berupa uang


Pendapatan atau barang yang berasal dari pihak
lain maupun hasil industri.

Jumlah pendapatan yang diterima oleh


Pendapatan Nasional faktor-faktor produksi yang digunakan
untuk menghasilkan barang dan jasa.

Pendapatan rata-rata penduduk suatu


Pendapatan Per Kapita
negara pada periode tertentu.

Penerimaan yang bukan merupakan


balas jasa produksi tahun ini,
Transfer Payment
melainkan diambil dari sebagian
pendapatan nasional tahun lalu.
DAFTAR PUSTAKA

Alihamdan. 2018. https://alihamdan.id/inflasi/. diakses Senin, 24 Juni 2019 pukul


20.00

Annaisabiru, Aulia. 2018. https://blog.ruangguru.com/pengertian-manfaat-dan-cara-


menghitung-pendapatan-nasional. diakses Sabtu, 15 Juni 2019 pukul 19.45

Heryansyah, Tedy. 2018. https://blog.ruangguru.com/ekonomi-kelas-11-macam-


macam- metode-penghitungan-indeks-harga. diakses Selasa 17 Juni 2019 pukul
18.30

Mulyani, Sri Nur. 2009. Ekonomi. Jakarta : Pusat Perbukuan Departement Pendidikan
Nasional.

Siswandani, Putri Devi. 2016. Modul Akuntansi SMA Kelas X. Surakarta : Kementrian
Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.

Susilo, Agus. 2014. Modul Ekonomi. Surakarta : Berbagi Ilmu untuk Semua.

Wardayani. 2012. https://wardayadi.wordpress.com/materi-ajar/kelas-x/pendapatan-


nasional-2/. diakses Kamis 20 Juni 2019 pukul 20.00
INDEKS

A
M

Agregat 27 Makro 31

D N

Disposible Income 14 NNP 7, 11, 14

E P

Ekonomi 27 Pajak 8, 14, 15, 27


Pendapatan 5, 8, 9, 14, 15, 17, 18, 27
G Personal Income 8, 11, 14
PI 8, 11, 14
Gaji 15 PNB 11, 14
GNP 7, 11, 14, 15
T
I
Transfer 8, 14
Indeks harga 27
Inflasi 27, 28 U

K Upah 15

Kesejahteraan 27
PROFIL PENULIS

lah dasar di SDN 1 Tumang, sekolah menengah pertama di SMPN 1 Cepogo, sekolah menengah atas di SMKN 1 Boyolali, da

andriyani_siskadevie@yahoo.co.id

@devie_siska

Siska Devie

@siiska_deviie