Anda di halaman 1dari 293

Hak Cipta  dan Hak Penerbitan dilindungi Undang-undang

Cetakan pertama, Agustus 2018

Penulis : Wardiyah, M.Si, Apt


Dra. Tati Suprapti, M.Biomed, Apt

Pengembang Desain Intruksional : Ir. Herwati Dwi Utami, S.IP., M.Hum.

Desain oleh Tim P2M2 :


Kover & Ilustrasi : Faisal Zamil, S.Des.
Tata Letak : Heru Junianto, S.kom.

Jumlah Halaman : 287


DAFTAR ISI

Halaman

BAB I: PARADIGMA, MANFAAT DAN TUJUAN PENULISAN TUGAS AKHIR 1

Topik 1.
Paradigma dalam Penulisan Karya Ilmiah………………………………….. ...................... 3
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 7
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 8
Tes 1 ..……………………………..……................................................................................. 9

Topik 2.
Tujuan dan Manfaat Penyusunan Tugas Akhir ………………………….. ...................... 11
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 13
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 14
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 14

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 16


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 17

BAB II: PERSYARATAN DAN PENGELOLAAN PELAKSANAAN TUGAS AKHIR 18

Topik 1.
Persyaratan Administrasi dan Akademik …………………………………......................... 20
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 23
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 23
Tes 1 ..……………………………..……................................................................................. 24

Topik 2.
Pengelolaan Pelaksanaan Tugas Akhir…………………………………………..................... 25
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 30
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 30
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 31

 Tugas Akhir 1
KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 33
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 34

BAB III: ETIKA DALAM PENULISAN DAN PENELITIAN KARYA ILMIAH 35

Topik 1.
Hakikat dan Etika Penelitian dan Penulisan Karya Tulis Ilmiah……..................... 37
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 41
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 41
Tes 1 ..……………………………..……................................................................................. 42

Topik 2.
Isu Orisinalitas dan Plagiarisme…………………………………………………...................... 44
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 49
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 49
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 50

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 52


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 53

BAB IV: SISTEMATIKA KARYA TULIS ILMIAH 54

Topik 1.
Sistematika Umum……………………………………………………………………....................... 56
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 81
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 82
Tes 1 ..……………………………..……................................................................................. 82

Topik 2.
Format Pengetikan…………………………………………………………………........................ 85
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 90
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 90
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 14
KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 94
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 95

BAB V: BAHASA DAN TATA CARA PENULISAN 96

Topik 1.
Perangkat Kebahasaan dan Pemilihan Kata (Diksi)………………………………………….. 98
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 126
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 128
Tes 1 ..……………………………..……................................................................................. 128

Topik 2.
Paragraf………………………………………………………………………………………………………….. 131
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 135
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 135
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 136

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 138


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 139

BAB VI: ANGKA, BILANGAN, BESARAN, SATUAN, LAMBANG, TATA NAMA 141
ILMIAH, PENOMORAN TABEL DAN GAMBAR

Topik 1.
Angka dan Bilangan, Besaran, Satuan dan Lambang………………………………….. 143
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 154
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 156
Tes 1 ..……………………………..……................................................................................. 156

Topik 2.
Penomoran Tabel dan Gambar……………………………………………………………………... 159
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 165
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 166
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 166
KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 169
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 170

BAB VII: PENGUTIPAN PUSTAKA DAN PENYUSUNAN DAFTAR PUSTAKA 171

Topik 1.
Pengutipan Pustaka …………………………………....................................................... 173
Latihan ....……………………………………………............................................................. 181
Ringkasan ..…………………………………………............................................................. 183
Tes 1 ..……………………………..……........................................................................... 184

Topik 2.
Penulisan Daftar Pustaka…………………………........................................................ 189
Latihan ....……………………………………………............................................................. 206
Ringkasan ..…………………………………………............................................................. 209
Tes 2 ..……………………………..……........................................................................... 210

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 215


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 216

BAB VIII: PRESENTASI ILMIAH 217

Topik 1.
Teknik Presentasi………………………………….......................................................... 219
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 227
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 227
Tes 1 ..……………………………..……................................................................................. 228

Topik 2.
Multimedia…………………………............................................................................ 230
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 247
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 247
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 248
KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 250
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 251

BAB IX: UJIAN AKHIR PROGRAM (UAP) 253

Topik 1.
Persiapan dan Pelaksanaan Ujian Akhir Program (UAP)……………....................... 255
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 264
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 264
Tes 1 ..……………………………..……................................................................................. 265

Topik 2.
Susunan, Tugas dan Wewenang Penguji …………………………................................ 267
Latihan ....…………………………………………….................................................................. 273
Ringkasan ..…………………………………………................................................................... 273
Tes 2 ..……………………………..……................................................................................. 274

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ....................................................................... 276


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 277
Bab 1
PARADIGMA, MANFAAT DAN TUJUAN
PENULISAN TUGAS AKHIR
Wardiyah, M.Si, Apt

Pendahuluan

T
ugas akhir (TA) merupakan karya ilmiah yang dibuat oleh mahasiswa yang akan
menyelesaikan pendidikan jenjang Diploma 3. TA dibuat sebagai salah satu syarat
untuk memperoleh gelar ahli madya farmasi. TA adalah karya yang dihasilkan calon
ahli madya farmasi dengan level sebagai asisten peneliti, dimana melalui TA ini mahasiswa
diharapkan mampu berpikir ilmiah, sistematis, dan terstruktur.
Ruang lingkup penelitian untuk mahasiswa diploma 3 adalah penerapan terhadap suatu
teori yang sudah ada. Sebagai contoh mahasiswa meneliti tentang penerapan suatu teori
pengujian mikrobiologi pada sampel obat, makanan, atau minuman. Pada penelitian jenjang
diploma ini mahasiswa tidak dituntut untuk melakukan suatu hal yang baru. Mahasiswa
boleh melakukan suatu penelitian yang pernah dilakukan tetapi dengan perbedaan objek
penelitian, lokasi, atau waktu pengambilan data.
Mengingat tugas akhir menjadi salah satu penentu kelulusan maka para mahasiswa
wajib mempersiapkan tugas akhir ini dengan sebaik-baiknya. Guna membantu mahasiswa
dalam menyusun tugas akhir maka buku pedoman ini dibuat. Pedoman ini terdiri dari
sembilan bab. Pada bab 1 ini akan dibahas 2 topik yaitu topik 1 tentang paradigma dalam
penyusunan karya ilmiah dan topik 2 tentang tujuan dan manfaat penyusunan tugas akhir.
Untuk program Diploma III Farmasi tugas akhir yang dibuat mahasiswa merupakan suatu
bentuk karya tulis ilmiah (KTI).
Agar dapat memahami materi Bab 1 dengan baik, Anda diharapkan tidak hanya
berpatokan pada modul ini semata, anda harus sudah mempelajari modul seminar proposal
dan juga mempelajari dari sumber-sumber lain yang berhubungan dengan pokok bahasan ini

Agar Anda berhasil menguasai materi-materi di atas, ikutilah petunjuk belajar berikut:
1. Baca pendahuluan dengan cermat sebelum membaca topik 1 dan 2
2. Baca setiap topik dengan cermat

 Tugas Akhir 1
3. Kerjakan latihan sesuai petunjuk yang diberikan. Jika tersedia kunci latihan jangan
melihat kunci sebelum mengerjakan latihan
4. Baca rangkuman kemudian kerjakan tes pada akhir topik.

Selamat belajar!
Topik 1
Paradigma dalam Penulisan Karya Ilmiah
A. PARADIGMA BERPIKIR ILMIAH

Setiap mahasiswa merupakan calon intelektual muda yang tentunya diharapkan dapat
berpikir ilmiah. Pada setiap tingkat akhir dari jenjang pendidikan tinggi para mahasiswa
dituntut untuk dapat membuktikan kemampuan berpikir ilmiahnya melalui karya ilmiah yang
dihasilkannya. Pendidikan Diploma III Farmasi merupakan pendidikan vokasi yang akan
menghasilkan lulusan sebagai Ahli Madya Farmasi. Seorang calon Ahli Madya Farmasi
diharapkan dapat mengembangkan gagasan dan daya nalar, wawasan, pengalaman, serta
pengetahuan ilmiah dan praktis. Sehingga ketika seorang Ahli Madya Farmasi menjalankan
tugas profesionalnya dapat mengambil keputusan dengan tepat, mulai perencanaan,
pelaksanaan, maupun penyelesaian masalah yang ditemui pada bidang pekerjaannya.

Gambar. 1.1 Ilustrasi berpikir ilmiah

Pada saat menyusun Tugas Akhir (TA) ini mahasiswa yang akan menjadi ahli madya
farmasi yang diharapkan setelah lulus mampu mengaplikasikan ilmunya dalam bidang
pelayanan farmasi, produksi farmasi, dan distribusi farmasi. Melalui tugas akhir penyusunan
karya ilmiah ini mahasiswa dapat berlatih untuk menghubungkan serta menerapkan berbagai
konsep bidang farmasi yang telah dipelajari dengan pengalaman dan situasi nyata yang
dihadapi, serta memecahkan masalah dan memperbaiki kualitas dalam bidang kefarmasian.
Lulusan program studi Diploma III Farmasi sebagai Ahli Madya Farmasi wajib
mempunyai pengetahuan tentang konsep dasar, prinsip, dan teori yang berkaitan dengan
kesehatan manusia secara umum dan secara khusus yang berkaitan dengan pelayanan
kefarmasian, produksi sediaan farmasi dan distribusi sediaan farmasi, mempunyai konsep
teoritis tentang sistem kesehatan nasional, legislasi tenaga kefarmasian serta batasan-
batasan kewenangan tenaga teknis kefarmasian. Dengan kemampuan tersebut diharapkan
lulusan Diploma III Farmasi dapat berperan sebagai tenaga kesehatan yang berkaitan dengan
pelayanan kefarmasian, produksi sediaan farmasi dan distribusi sediaan farmasi.
Lulusan Diploma III dalam Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI) menempati
jenjang kualifikasi 5. Berdasarkan kualifikasi ini lulusan Diploma III Farmasi diharapkan dapat;
(1) menyelenggarakan pekerjaan berlingkup luas, memilih metode yang sesuai dari beragam
pilihan yang sudah maupun belum baku dengan menganalisis data, serta mampu
menunjukkan kinerja dengan mutu dan kuantitas yang terukur, (2) menguasai konsep teoritis
bidang pengetahuan tertentu secara umum, serta mampu memformulasikan penyelesaian
masalah prosedural, (3) mampu mengelola kelompok kerja dan menyusun laporan tertulis
secara komprehensif, dan (4) bertanggung jawab pada pekerjaan sendiri dan dapat diberi
tanggung jawab atas pencapaian hasil kerja kelompok. Bila melihat dari paparan jenjang
kualifikasi ini terlihat bahwa keempat poin ini dapat terukur pada saat mahasiswa
menyelesaikan tugas akhir yang akan menghasilkan laporan berupa suatu karya ilmiah.
Melalui tugas akhir mahasiswa akan memilih metode yang sesuai dengan ranah
penelitiannya, dituntut untuk mampu menunjukkan kinerja dengan mutu dan kuantitas yang
terukur, menguasai konsep teoritis, dapat memutuskan suatu metode penyelesaian masalah,
dapat menyusun laporan tertulis secara komprehensif, dan dapat mempertanggungjawabkan
hasil penelitiannya melalui sidang akhir.
Tugas akhir (TA) adalah mata kuliah wajib lulus bagi semua mahasiswa Program
Diploma III Farmasi sebagai salah satu persyaratan untuk memperoleh gelar ahli madya
farmasi. Tugas akhir untuk mahasiswa Diploma III Farmasi dapat berupa Karya Tulis Ilmiah
(KTI) sebagai hasil dari penelitian laboratorium atau penelitian lapangan dan laporan studi
kasus. Tugas Akhir disusun berdasarkan kaidah ilmiah dan ditulis berdasarkan kaidah Bahasa
Indonesia yang baik dan benar. Tugas Akhir dibuat berdasarkan bimbingan dan pengarahan
dari dosen pembimbing sesuai dengan bidang keilmuan masing-masing. Tugas Akhir harus
memenuhi syarat bebas plagiat serta memberikan sumbangan bagi ilmu pengetahuan.
Setiap mahasiswa wajib membuat usulan/proposal penelitian sebelum melakukan
penelitian. Setelah usulan penelitian diujikan dan disetujui oleh dosen pembimbing,
mahasiswa harus melakukan kegiatan penelitian dan hasilnya disusun menjadi tugas akhir.
Penulisan tugas akhir merupakan salah satu mekanisme untuk menyebarkan hasil-hasil
penelitian sehingga dapat diketahui oleh orang lain. Tugas akhir merupakan penulisan dan
pengolahan hasil-hasil penelitian yang disajikan dengan cara yang terstruktur dan obyektif
sehingga memungkinkan proses pengembangan lebih lanjut. Oleh karena itu, penulisan tugas
akhir merupakan suatu kegiatan yang sama pentingnya dengan kegiatan penelitian.
B. JENIS PENELITIAN UNTUK TUGAS AKHIR

Penelitian merupakan suatu upaya untuk menemukan, mengembangkan, dan menguji


pengetahuan yang dikembangkan secara ilmiah. Sehingga dalam penelitian ada suatu hal
baru yang dilakukan. Keluaran dari suatu penelitian dapat berupa suatu penemuan produk
baru, teori baru, ataupun metode baru. Tugas Akhir untuk mahasiswa Program Diploma III
Farmasi dapat berupa hasil penelitian yang dituangkan dalam karya tulis ilmiah (KTI).
Bentuk Karya Tulis Ilmiah untuk tugas akhir untuk program diploma III berbentuk :
1. Hasil penelitian laboratorium atau penelitian lapangan yang mencerminkan
kemampuannya dalam melakukan proses dan pola berpikir ilmiah

Gambar. 1.2 Penelitian di laboratorium

2. Studi Kasus merupakan suatu rancangan penelitian yang mencakup pengkajian suatu
masalah atau peristiwa secara intensif, terinci, dan mendalam. Subyek penelitian pada
studi kasus bisa suatu pasien, keluarga, kelompok, komunitas, atau institusi. Contoh
studi kasus yang bisa diangkat dalam bidang farmasi diantaranya adalah pengkajian
resep, evaluasi penggunaan obat, pengelolaan sediaan farmasi, atau masalah lain yang
terkait bidang farmasi.

Penelitian ilmiah yang dilakukan dalam tugas akhir ini harus memenuhi langkah-langkah
penulisan ilmiah yang meliputi; (1) perumusan masalah; (2) pengajuan hipotesis; (3)
pengumpulan dan analisis data; (4) penarikan kesimpulan; (5) penerimaan atau penolakan
hipotesis. Penelitian yang dapat dipilih untuk memenuhi tugas akhir ini dapat berupa
penelitian dasar atau penelitian murni dan penelitian terapan. Penelitian dasar bertujuan
untuk meningkatkan kemampuan ilmiah atau untuk menemukan bidang penelitian baru
tanpa suatu tujuan praktis tertentu. Hasil dari penelitian dasar ini tidak dapat langsung
dipakai, perlu pengembangan lebih lanjut untuk dapat digunakan dalam jangka panjang.
Penelitian terapan bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan ilmiah dengan suatu tujuan
praktis. Pada penelitian terapan hasilnya diharapkan dapat digunakan untuk keperluan
praktis. Penelitian terapan adalah penelitian yang dilakukan dengan tujuan menerapkan,
menguji dan mengevaluasi kemampuan suatu teori yang diterapkan dalam memecahkan
masalah-masalah praktis.
Berdasarkan metode yang dipilih penelitian yang dapat dilakukan sebagai tugas akhir
dapat berupa penelitian survey, penelitian kepustakaan, dan penelitian laboratorium.
Penelitian survey melibatkan suatu populasi. Data diambil untuk dipelajari adalah data dari
sampel yang diambil dari populasi tersebut. Penelitian survey ini digunakan untuk membuat
generalisasi dari suatu pengamatan. Contoh jenis penelitian ini misalnya tentang pola
pengobatan ISPA pada pasien anak di Rumah Sakit X selama periode tertentu atau tentang
tingkat pengetahuan masyarakat terhadap pemilihan obat analgetik sebagai upaya
swamedikasi. Penelitian jenis ini dapat dilakukan di suatu wilayah, sarana kesehatan, atau
komunitas tertentu.

Gambar 1.3 Angket sebagai alat pengumpulan data penelitian survey

Penelitian kepustakaan atau studi kepustakaan merupakan penelitian yang berupa


review terhadap beberapa hasil penelitian yang sudah ada kemudian dibuat suatu
kesimpulan yang dapat menghasilkan suatu teori baru. Sebagai contoh penelitian tentang
pola peresepan obat diabetes melitus sudah banyak dilakukan dengan mengambil data dari
beberapa rumah sakit di Jakarta, hasil dari beberapa penelitian ini kemudian di review untuk
dapat diambil suatu kesimpulan besar.
Penelitian eksperimen adalah penelitian yang dilakukan terhadap kelompok-kelompok
perlakuan. Kelompok-kelompok ini akan mengalami suatu perlakuan dan kondisi yang
terkontrol. Pada penelitian eksperimen akan ada kelompok perlakuan dan kelompok
pembanding. Data yang berhasil dikumpulkan dalam penelitian ini akan dibandingkan antara
kelompok perlakuan dengan kelompok kontrol atau pembanding. Penelitian ini biasanya
dilakukan di laboratorium. Contoh penelitian eksperimental yang dapat dilakukan oleh
mahasiswa Diploma III Farmasi adalah pengaruh berbagai metode pengeringan terhadap
kualitas simplisia X atau sifat fisik tablet X berdasarkan variasi penggunaan jenis bahan
pengikat.
Berdasarkan uraian metode penelitian di atas, anda dapat menuliskan beberapa contoh
penelitian yang dapat dilakukan oleh mahasiswa Diploma III Farmasi:

Metode Penelitian Judul


Penelitian Survey 1. ...................................................................................................
2. ...................................................................................................
3. ...................................................................................................
Studi Kepustakaan 1. ...................................................................................................
2. ...................................................................................................
3. ...................................................................................................
Penelitian Eksperimen 1. ...................................................................................................
2. ...................................................................................................
3. ...................................................................................................

Berdasarkan jenis data yang diperoleh penelitian dapat dibedakan menjadi penelitian
kualitatif dan penelitian kuantitatif. Penelitian kualitatif adalah penelitian dengan data
berupa data kualitatif sehingga analisnya berupa analisa deskriptif. Penelitian kuantitatif
adalah penelitian dengan data kuantitatif berupa angka. Penelitian kualitatif dapat diubah
menjadi
kuantitatif dengan mengubah data kualitatif menjadi data skoring.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah


Latihan berikut!

1) Jelaskan mengapa calon ahli madya farmasi harus membuat laporan ilmiah tugas akhir?
2) kompetensi apa yang diharapkan dapat dicapai oleh calon lulusan setelah
menyelesaikan tugas akhir ?
3) bagaimana langkah-langkah membuat suatu karya ilmiah?
4) jelaskan perbedaan penelitian dasar dan penelitian terapan!
5) jelaskan contoh penerapan penelitian kualitatif yang dapat dilakukan oleh mahasiswa
Diploma III Farmasi!
Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu Anda dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari kembali
materi tentang:
1) Paradigma berpikir ilmiah
2) Kompetensi ahli madya farmasi
3) Langkah penulisan karya ilmiah
4) Jenis-jenis penelitian

Ringkasan

Seorang calon Ahli Madya Farmasi diharapkan dapat mengembangkan gagasan dan
daya nalar, wawasan, pengalaman, serta pengetahuan ilmiah dan praktis. Sehingga ketika
seorang Ahli Madya Farmasi menjalankan tugas profesionalnya dapat mengambil keputusan
dengan tepat, mulai perencanaan, pelaksanaan, maupun penyelesaian masalah yang ditemui
pada bidang pekerjaannya. Tugas akhir (TA) adalah mata kuliah wajib lulus bagi semua
mahasiswa Program Diploma III Farmasi sebagai salah satu persyaratan untuk memperoleh
gelar ahli madya farmasi.
Bentuk Karya Tulis Ilmiah untuk tugas akhir untuk program diploma III berbentuk hasil
penelitian laboratorium atau penelitian lapangan yang mencerminkan kemampuannya dalam
melakukan proses dan pola berpikir ilmiah. Studi kasus merupakan suatu rancangan
penelitian yang mencakup pengkajian suatu masalah atau peristiwa secara intensif, terinci,
dan mendalam. Langkah-langkah penulisan ilmiah meliputi; (1) perumusan masalah; (2)
pengajuan hipotesis; (3) pengumpulan dan analisis data; (4) penarikan kesimpulan; (5)
penerimaan atau penolakan hipotesis. Penelitian yang dapat dipilih untuk memenuhi tugas
akhir ini dapat berupa penelitian dasar atau penelitian murni dan penelitian terapan.
Berdasarkan metode yang dipilih penelitian yang dapat dilakukan sebagai tugas akhir dapat
berupa penelitian survey, penelitian kepustakaan, dan penelitian laboratorium. Berdasarkan
jenis data yang diperoleh penelitian dapat dibedakan menjadi penelitian kualitatif dan
penelitian kuantitatif.
Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Berdasarkan KKNI kompetensi apa yang diharapkan dari seorang mahasiswa Diploma III
Farmasi setelah menyelesaikan penelitian ilmiah ?
A. Mampu menyelesaikan tugas dengan kasus spesifik
B. Mampu menyelaraskan permasalahan faktual di bidang pekerjaannya
C. Menguasai konsep teoritis bidang pengetahuan tertentu secara umum
D. Dapat bertanggung jawab atas pekerjaan orang lain

2) Langkah pertama dalam pelaksanaan suatu penelitian ilmiah adalah ….


A. Mencari latar belakang
B. Merumuskan masalah
C. Membuat hipotesis
D. Merumuskan tujuan penelitian

3) Apabila anda bekerja di unit pelayanan farmasi dan anda ingin mengetahui tingkat
kepuasan pasien terhadap waktu tunggu pelayanan resep jenis penelitian apa yang
dapat anda lakukan?
A. Survey kualitatif
B. Survey kuantitatif
C. Studi kepustakaan
D. Terapan kuantitatif

4) Untuk membandingkan kualitas suatu produk sediaan tablet dari merek yang berbeda
metode dan jenis penelitian apa yang dapat digunakan?
A. Penelitian survey
B. Penelitian terapan
C. Penelitian eksperimental
D. Penelitian kuantitatif

5) Kasus penyakit hipertensi cukup tinggi di Indonesiua. Sudah banyak hasil penelitian
terkait penggunaan obat hipertensi. Apabila anda ingin membuat penelitian
kepustakaan, menurut anda judul mana yang sesuai ?
A. Efektivitas penggunaan obat hipertensi di RS X selama tahun 2017
B. Pola peresepan obat hipertensi di Indonesia selama tahun 2017
C. Evaluasi obat hipertensi yang digunakan selama tahun 2017
D. Jenis obat hipertensi yang dipilih oleh dokter selama tahun 2017
Topik 2
Tujuan dan Manfaat Penyusunan
Tugas Akhir
Sudah dijelaskan sebelumnya di topik 1, bahwa melalui tugas akhir mahasiswa yang
akan menjadi ahli madya farmasi mampu mengaplikasikan ilmunya dalam bidang pelayanan
farmasi, produksi farmasi, dan distribusi farmasi. Topik 2 ini akan membahas tentang tujuan
dan manfaat yang dapat anda peroleh setelah menyelesaikan tugas akhir. Selain itu
dijabarkan juga manfaat dari pedoman TA ini yang akan menjadi panduan anda
menyelesaikan TA.

A. TUJUAN PENYUSUNAN TUGAS AKHIR

Penyusunan tugas akhir yang merupakan hasil dari penelitian ilmiah bertujuan untuk
melatih mahasiswa untuk dapat :
1. berpikir ilmiah, kritis, sistemastis, dan struktur.
2. berlatih menyelesaikan suatu masalah
3. menarik suatu kesimpulan dari pemecahan masalah yang telah dilakukan
4. melaporkan secara tertulis hasil dari penelitian ilmiah
5. mempertanggungjawabkan hasil pekerjaan/penelitian yang telah dilakukan

Gambar 1.4 Berlatih berpikir kritis dan sistematis

B. MANFAAT TUGAS AKHIR

Penyusunan tugas akhir dilakukan di semester akhir proses pembelajaran program studi
Diploma III Farmasi. Sehingga pada saat melakukan penelitian ilmiah sebagai tugas akhir
mahasiswa telah menyelesaikan semua mata kuliah teori dan praktikum, sehingga pada saat
melakukan penyusunan tugas akhir mahasiswa dianggap telah mendapat bekal ilmu yang
menunjang kompetensinya. Manfaat yang diperoleh mahasiswa pada saat melakukan tugas
akhir ini adalah:
1. Mengetahui tingkat penguasaan kompetensi calon ahli madya farmasi
2. Menerapkan pengetahuan dalam bidang farmasi yang telah diperoleh selama
masa studi
3. Menjadi bahan evaluasi bagi institusi untuk mengetahui tingkat pemahaman
mahasiswa selama menempuh proses pembalajaran
4. Menambah referensi bagi institusi tentang berbagai permasalahan bidang farmasi
dan pemecahan masalahnya

C. TUJUAN DAN MANFAAT PEDOMAN TUGAS AKHIR

Di bagian A dan B topik ini anda sudah mempelajari tujuan dan manfaat penyusunan
tugas akhir. Agar anda dapat melakukan TA dengan baik tentunya anda membutuhkan
panduan. Nah, pada bagian C itu dijelaskan tentang tujuan dan manfaat pedoman TA yang
akan anda lakukan untuk memenuhi syarat menjadi ahli madya farmasi.
Pedoman tugas akhir ini diharapkan dapat :
1. Menjadi panduan bagi mahasiswa tentang pelaksanaan tugas akhir (TA) dari
mulai dataran konsep sampai dengan petunjuk teknis prosedural dalam
pelaksanaan dan pelaporan TA
2. membantu mahasiswa, dosen pembimbing, dosen penguji, penyelenggara
kegiatan akademik dan semua pihak yang terkait dalam memahami prosedur
penyusunan proposal, pembimbingan, pelaksanaan ujian, maupun penilaian
sehingga proses penyelenggaraan TA dapat berjalan dengan efektif.

D. SISTEMATIKA DALAM PEDOMAN PENYUSUNAN TUGAS AKHIR

Pedoman penyusunan TA untuk mahasiswa Program Studi Diploma III Farmasi ini
memuat sistematika dan kaidah yang berlaku dalam penulisan karya ilmiah. Agar anda dapat
mempelajari pedoman ini dengan baik, sebaiknya anda membaca secara rinci dari bab 1
sampai dengan bab 9, pelajari baik-baik, dan kerjakan setiap tugas dan soal latihan yang ada.
Pedoman ini memuat sembilan bab, dengan rincian sebagai berikut :
Bab I : menjelaskan tentang paradigma penulisan karya tulis ilmiah, tujuan dan manfaat
pedoman penyusunan tugas akhir, serta sistematika dalam pedoman penyusunan
tugas akhir
Bab II : dalam bagian ini akan dijelaskan persyaratan administrasi maupun akademik yang
harus dipenuhi mahasiswa yang akan mengambil mata kuliah Tugas Akhir serta
uraian tentang pengelolaan dan prosedur penyelenggaraannya.
Bab III : etika yang harus dipatuhi oleh mahasiswa yang mengambil mata kuliah TA ini
dijelaskan dalam bab III sekaligus tentang sanksi atas pelanggaran yang dilakukan.
Pentingnya orisinalitas dan upaya mencegah plagiarisme juga dijelaskan pada bab
III ini.
Bab IV : pada bagian ini menjelaskan tentang sistematika Umum Format dan tata cara
pengetikan dan uraian setiap bagian naskah karya tugas akhir.
Bab V : menjelaskan tentang pemilihan bahasa dan tata cara penulisan yang mencakup
perangkat kebahasaan dan pemilihan kata (diksi) dan Pengefektifan Paragraf
Bab VI : bagian ini menjelaskan tentang cara penulisan angka bilangan, besaran, satuan,
lambang, dan tata nama ilmiah serta tabel dan gambar, perujukkan, penafsiran
tabel dan gambar
Bab VII : cara membuat kutipan dan penyusunan daftar pustaka dari berbagai sumber
dijelaskan dalam bab ini.
Bab VIII : setelah menyusun TA mahasiswa harus melakukan presentasi hasil TA dalam Ujian
akhir program, teknik presentasi yang baik akan dijelaskan dalam bagian ini
Bab IX : bagian tidak terpisahkan dari penyusunan TA adalah Ujian Akhir Program(UAP)
segala ketentuan pelaksanaan UAP diuraikan dalam bab ini.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah


Latihan berikut!

1) Apa pentingnya melakukan penelitian ilmiah untuk calon ahli madya farmasi?
2) Bagaimana mengukur capaian kompetensi mahasiswa melalui penyusunan tugas akhir?
3) Menurut anda manfaat apa yang bisa anda peroleh setelah melakukan suatu penelitian?
4) Siapa saja yang diharapkan dapat merasakan manfaat dari penelitian yang anda
lakukan?
5) Mengapa diperlukan adanya pedoman penyusunan tugas akhir ?
Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu Anda dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari kembali
materi tentang:
1) Tujuan dan manfaat penelitian
2) Kompetensi ahli madya farmasi
3) Tujuan dan manfaat pedoman pelaksanaan TA

Ringkasan

Penyusunan tugas akhir mempunyai manfaat bagi mahasiswa untuk melatih cara
berpikir ilmiah, kritis, sistematis,dan struktur. Mahasiswa juga berlatih untuk menyelesaikan
suatu masalah, membuat laporan dan mempertanggungjawabkannya. Setelah melakukan
penyusunan tugas akhir manfaat yang dapat diambil oleh mahasiswa diantaranya adalah
untuk mengetahui kemampuannya menerapkan ilmu yang telah diperolehnya. Sedangkan
bagi institusi dapat menjadi alat ukur penguasaan kompetensi calon lulusan. Pedoman
penyusunan tugas akhir diharapkan dapat menjadi panduan bagi mahasiswa dalam
melakukan penelitian sampai dengan membuat laporan ilmiah. Pedoman ini juga bermanfaat
untuk dosen pembimbing, penguji, dan penyelenggara kegiatan akademik dalam memahami
prosedur pelaksanaan tugas akhir.

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

PILIHLAH
A. Jika (1) dan (3) betul
B. Jika (2) dan (4) betul
C. Jika hanya 1 pernyataan yang benar
D. Jika semuanya betul

1) Berikut ini tujuan pentingnya mahasiswa melakukan penyusunan tugas akhir :


1. merumuskan suatu masalah
2. menyusun suatu analisa untuk menarik kesimpulan
3. membuat laporan tertulis
4. Melatih berpikir kritis dan ilmiah

2) Bagaimana mengetahui tingkat kompetensi mahasiswa dalam bidang produksi farmasi


melalui tugas akhir?
1. menyusun suatu formula tablet baru
2. menerapkan teori pengujian kualitas tablet
3. menghasilkan suatu produk tablet baru
4. penemuan tablet dengan zat aktif termodifikasi

3) Siapa saja yang dapat merasakan manfaat hasil karya ilmiah tugas akhir ?
1. mahasiswa
2. institusi
3. pembaca
4. masyarakat

4) Mengapa dalam membuat tugas akhir dibutuhkan buku pedoman penyusunan tugas
akhir ?
1. menjadi petunjuk teknis cara menyusun hasil penelitian
2. menjadi bahan evaluasi pelaksanaan tugas akhir
3. panduan untuk dosen pembimbing
4. panduan untuk pembaca hasil penelitian

5) Apa manfaat pelaksanaan tugas akhir bagi institusi pendidikan?


1. mengevaluasi pencapaian kompetensi mahasiswa
2. evaluasi institusi terhadap proses pembelajaran
3. menambah referensi ilmiah
4. menghasilkan suatu karya atau produk ilmiah
Kunci Jawaban Tes
Test Formatif 1
1) C
2) B
3) A
4) C
5) B

Test Formatif 2
1) D
2) C
3) D
4) A
5) D

 Tugas Akhir 16
Daftar Pustaka
Anonim, 2016, Kurikulum Inti Pendidikan Diploma III Farmasi, Pusat Pendidikan SDM
Kesehatan, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia

Anonim, 2008, Pendekatan, Jenis, dan Metode Penelitian Pendidikan, Direktorat Tenaga
Kependidikan Direktorat Jenderal Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Pendidikan
Departemen Pendidikan Nasional

Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 2012 tentang Kerangka Kualifikasi
Nasional Indonesia

Sugiyono, 2015, Metode Penelitian Pendidikan: Pendekatan Kualitatif, Kuantitatif, dan R&D,
Penerbit Alfabeta, Bandung.

 Tugas Akhir 1
Bab 2
PERSYARATAN DAN PENGELOLAAN
PELAKSANAAN TUGAS AKHIR
Wardiyah, M.Si, Apt

Pendahuluan

T
ugas akhir adalah mata kuliah yang harus ditempuh pada semester akhir masa studi
anda di Program Studi Diploma III Farmasi. Apabila anda sudah dapat mendaftar
untuk mengikuti tugas akhir ini berarti selangkah lagi anda akan menjadi Ahli Madya
Farmasi.
Untuk dapat menyusun tugas akhir ini banyak yang harus anda persiapkan. Dari awal
semester ini anda harus dapat menyusun berbagai persyaratan yang dibutuhkan untuk
mengikuti tugas
akhir.
Anda tentunya sudah mempelajari bab 1 sehingga anda tentunya sudah paham tentang
paradigma tugas akhir, tujuan dan manfaatnya. Mata kuliah tugas akhir ini terkait erat
dengan materi seminar proposal. Kedua mata kuliah ini terkait erat dan berjalan beriringan
dalam semester yang sama.
Anda dapat mengikuti mata kuliah ini setelah memenuhi persyaratan yang ditentukan.
Persyaratan utama yang harus anda persiapkan dalam mengikuti tugas akhir adalah
persyaratan administratif dan persyaratan akademik. Pada bab 2 Pedoman Tugas Akhir ini
dibagi menjadi 2 topik, topik pertama membahas tentang persyaratan yang harus dipenuhi
oleh mahasiswa yang akan mengambil mata kuliah tugas akhir, persyaratan ini meliputi
persyaratan administrasi dan akademik. Topik ke-2 membahas tentang pengelolaan
pelaksanaan tugas akhir.
Tugas anda setelah mempelajari bab ini adalah segera mempersiapkan persyaratan
yang dibutuhkan dan memahami pengelolaan tugas akhir. Secara garis besar setelah
membaca materi dalam bab ini anda diharapkan :
1. Telah paham dan mempersiapkan persyaratan yang dibutuhkan guna mengikuti tugas
akhir
2. Mengetahui pengelolaan tugas akhir dan tanggung jawab dari koordinator tugas akhir,
pembimbing, dan penguji.
Agar dapat tujuan pembelajaran bab ini tercapai, anda harus mengikuti petunjuk
belajar dibawah ini:
1. Bacalah bagian pendahuluan sebelum membaca topik dalam bab ini
2. Bacalah materi topik dengan seksama
3. Kerjakanlah latihan yang terdapat di akhir topik untuk mengukur kemampuan
pemahaman Anda.
4. bacalah ringkasan topik untuk mengetahui tingkat pemahaman anda
5. Bacalah rangkuman dan kerjakan tes formatif, sebaiknya anda kerjakan terlebih dahulu
tanpa melihat kunci jawaban, setelah selesai baru anda bisa melihat kunci jawaban
untuk memastikan jawaban anda.

Nah, sekarang selamat mempelajari bab ini, semoga membantu anda mempersiapkan diri
menghadapi tugas akhir.
Topik 1
Persyaratan Administrasi dan Akademik
Mahasiswa yang menempuh pendidikan program Diploma III Farmasi untuk dapat
memperoleh gelar ahli madya farmasi harus dapat menyelesaikan minimal 108 sks. Tugas
akhir merupakan mata kuliah yang diberikan pada semester akhir. Tugas akhir ini akan
mengukur kemampuan mahasiswa dalam menyusun suatu karya tulis ilmiah. Pelaksanaan
tugas akhir menjadi tanggung jawab bagian akademik, penjaminan mutu dan ketua program
studi yang dalam pelaksanaannya akan dibantu oleh Panitia Penyelenggaraan Tugas Akhir.
Bagian akademik akan bertanggung jawab terhadap pelaksanaan kegiatan tugas akhir,
penjaminan mutu akan memastikan bahwa pelaksanaan tugas akhir berjalan sesuai dengan
standar dan prosedur mutu yang ditetapkan oleh program studi. Panitia Penyelenggaraan
Tugas akhir bertanggung jawab terhadap teknis pelaksanaan tugas akhir ini. Ketua program
studi akan menjadi pengawas pelaksanaan tugas akhir ini agar sesuai dengan pedoman yang
telah ditetapkan.
Kewajiban mahasiswa setiap semester adalah melakukan pembayaran biaya kuliah
tunggal (UKT) yang biayanya sudah ditetapkan oleh institusi. Pembayaran biaya kuliah ini
menjadi persyaratan utama untuk melakukan registrasi akademik. Bukti bahwa mahasiswa
telah teregistrasi adalah telah mengisi kartu rencana studi (KRS). Jadi, selalu pastikan bahwa
anda tidak terlambat melakukan registrasi akademik tiap semesternya.
Kartu rencana studi berisi daftar mata kuliah yang diambil setiap mahasiswa pada
setiap semester berjalan. Setiap mahasiswa yang akan mengambil tugas akhir harus
memasukkan mata kuliah tugas akhir pada kartu rencana studi (KRS). Setelah terdaftar
dalam KRS maka mahasiswa baru dapat mengikuti proses berikutnya dalam pelaksanaan
tugas akhir.
Pelaksanaan tugas akhir dikelola oleh bagian akademik dengan dibantu oleh tim atau
panitia penyelenggaraan tugas akhir. Setiap mahasiswa yang ingin mengambil mata kuliah
tugas akhir harus mendaftarkan diri kepada panitia penyelenggara.

Persyaratan yang harus dipenuhi mahasiswa pada saat akan mengikuti tugas akhir
adalah sebagai berikut:
A. Persyaratan administratif :
1. Telah lunas SPP semester I – V dibuktikan dengan menyerahkan fotokopi slip
pembayaran atau bukti keterangan keuangan lainnya.
2. Terdaftar dalam mata kuliah Tugas Akhir berdasarkan bukti KRS
3. Mendaftar kepada koordinator TA/bagian akademik
B. Persyaratan akademik:
1. Mahasiswa semester akhir yang telah lulus seluruh mata kuliah semester I-V
2. IPK semester I-V lebih dari 2,50 yang dibuktikan dengan surat persetujuan
pembimbing akademik.
3. Nilai minimal C untuk seluruh mata kuliah semester I-V

Pengambilan tugas akhir baru dapat dilakukan setelah lulus seluruh mata kuliah, hal ini
dilakukan untuk mengukur kemampuan komprehensif yang memadukan pemahaman teoritis
bidang ilmu farmasi guna menyelesaikan permasalahan yang ada sehingga dapat ditarik
kesimpulan yang benar.

Berikut ini contoh format surat keterangan telah lulus seluruh mata kuliah semester I-V dan
surat keterangan telah lunas biaya kuliah dari semester I –V.Format surat keterangan telah
lulus mata kuliah semester I-V dan IPK lebih dari 2,50 dari dosen pembimbing akademik.

SURAT KETERANGAN

Dengan ini saya yang bertandatangan di bawah ini:


Nama :
Jabatan : Dosen Pembimbing Akademik
Menerangkan bahwa mahasiswa yang bersangkutan di bawah ini:
Nama :
NIM :
Telah dinyatakan lulus seluruh mata kuliah dari semester I-V dengan IPK semester I-V
sebesar ……
Demikian surat keterangan ini dibuat untuk keperluan mengambil mata kuliah Tugas
Akhir (TA)

Jakarta, ………………………………..
Dosen Pembimbing Akademik

(…………………………………………….)
Format surat keterangan telah bebas biaya kuliah dari semester I-VI

SURAT KETERANGAN

Dengan ini saya yang bertandatangan di bawah ini:


Nama :
Jabatan : Bendahara Jurusan Farmasi
Menerangkan bahwa mahasiswa yang bersangkutan di bawah ini:
Nama :
NIM :
Telah dinyatakan lunas seluruh biaya perkuliahan dari semester I sampai dengan
semster VI.
Demikian surat keterangan ini dibuat untuk keperluan mengambil mata kuliah Tugas
Akhir (TA)

Jakarta, ………………………………..
Bendahara Jurusan Farmasi

(…………………………………………….)
Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah


Latihan berikut!
1) Jelaskan persyaratan yang harus dipenuhi mahasiswa sebelum mengambil Tugas Akhir!
2) Mengapa mahasiswa dipersyaratkan telah lulus seluruh mata kuliah sebelum
mengambil tugas akhir ?
3) Siapa saja yang bertanggung jawab terhadap pelaksanaan tugas akhir di Program
Diploma III Farmasi ?

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu Anda dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari kembali
materi tentang :

1) Persyaratan administrasi
2) Persyaratan Akademik

Ringkasan

Pelaksanaan tugas akhir di Program Studi Diploma III Farmasi menjadi tanggungjawab
bagian akademik, unit penjaminan mutu, panitia penyelenggaraan tugas akhir, dan ketua
jurusan/ketua program studi. Persyaratan yang harus dipenuhi oleh mahasiswa yang akan
mengambil mata kuliah tugas akhir adalah persyaratan administrasi dan akademik.
Persyaratan administratif meliputi; telah lunas SPP semester I – V dibuktikan dengan
menyerahkan fotokopi slip pembayaran atau bukti keterangan keuangan lainnya; dan
mendaftar kepada koordinator TA/bagian akademik. Sedangkan persyaratan akademik
meliputi; Mahasiswa semester akhir yang telah lulus seluruh mata kuliah semester I-V; dan
IPK semester I-V lebih dari 2,50 yang dibuktikan dengan surat persetujuan pembimbing
akademik.
Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Berikut ini pernyataan yang tepat terkait persyaratan tugas akhir:


A. Tugas akhir bisa diambil bila mahasiswa telah menyelesaikan 108 SKS
B. Tugas akhir bisa dilakukan bila mahasiswa telah melaksanakan PKL
C. Batas IPK minimal untuk mengambil tugas akhir adalah 2,75
D. Tugas akhir diambil setelah dinyatakan lulus semua mata kuliah semester I-V

2) Siapakah yang menjadi penanggung jawab pelaksanaan tugas akhir?


A. Kepala sub unit akademik
B. Ketua jurusan/ketua program studi
C. Direktur
D. Ketua panitia

3) Persyaratan akademik yang harus dipenuhi oleh mahasiswa yang mengambil mata
kuliah tugas akhir adalah….
A. Lulus mata kuliah metodologi penelitian
B. Memiliki IPK minimal 2,50 dengan tidak ada nilai D maupun E
C. Sudah membayar biaya kuliah
D. Sudah mendapat persetujuan dari dosen pembimbing akademik

4) Persyaratan administrasi yang harus dipenuhi sebelum mengikuti tugas akhir adalah….
A. Mahasiswa semester akhir yang telah lulus seluruh mata kuliah semester I-V
B. Terdaftar dalam mata kuliah Tugas Akhir berdasarkan bukti KRS
C. IPK semester I-V lebih dari 2,50
D. Nilai minimal C untuk seluruh mata kuliah semester I-V

5) Mengapa tugas akhir yang berupa karya tulis ilmiah menjadi salah satu penentu
kelulusan?
A. Melatih mahasiswa untuk dapat berpikir kritis
B. Melatih menyelesaikan masalah yang timbul sehari-hari
C. mengukur kemampuan menemukan masalah dan menyelesaikan berdasarkan
pemahaman yang komprehensif
D. semua jawaban benar
Topik 2
Pengelolaan Pelaksanaan Tugas Akhir
Tugas akhir (TA) menjadi pekerjaan besar bagi institusi karena TA ini menjadi penentu
kelulusan mahasiswa sekaligus menjadi tolok ukur kinerja bagi institusi tentang kualitas
proses pembelajaran. Selain itu TA melibatkan banyak pihak baik dari dalam institusi sendiri
maupun dari luar karena pada pelaksanaan TA mahasiswa tidak hanya mengambil data di
institusi tetapi seringkali pengambilan data dilakukan di rumah sakit, puskesmas, di lapangan
(komunitas) maupun di industri farmasi. Sehingga dibutuhkan suatu sistem pengelolaan yang
terstruktur agar pelaksanaan TA berjalan dengan lancar.

A. PENGELOLA MATA KULIAH TUGAS AKHIR

Pelaksanaan tugas akhir berbeda dengan pelaksanan mata kuliah lain. Tugas akhir
menjadi tanggung jawab bagian akademik, tugas utama dari bagian akademik adalah
menyusun jadwal pelaksanaan tugas akhir sekaligus memastikan tugas akhir berjalan dengan
baik dan lancar. Pada pelaksanaan tugas akhir banyak pihak terlibat dalam pengelolaannya.
Pengelola tugas akhir ini melibatkan koordinator tugas akhir, pembimbing tugas akhir, dan
penguji.
1. Koordinator Tugas Akhir
Koordinator TA dapat dijabat oleh Kepala Sub Unit Akademik atau dosen lain yang
ditunjuk oleh Ketua Program Studi (Kaprodi). Dalam menjalankan tugasnya Koordinator TA
akan dibantu oleh tim administrasi. Kordinator tugas akhir bertugas mengkoordinasikan
seluruh kegiatan penyusunan tugas akhir oleh mahasiswa.
Tugas dari koordinator TA adalah :
a. Menentukan mahasiswa yang dapat mengambil mata kuliah TA
b. Menyelenggarakan pembekalan penyusunan TA
c. Menentukan dosen pembimbing utama TA
d. Menentukan dosen pembimbing pendamping TA
e. Menyusun jadwal pelaksanaan TA
f. Menentukan jadwal ujian TA
g. Menentukan tim penguji TA
h. Memantau proses penyusunan dan pembimbingan TA
2. Pembimbing Utama
Pemilihan dosen pembimbing utama ini dilakukan dengan sistem random sesuai
dengan kompetensi keahlian yang relevan dengan tema TA mahasiswa. Poses pemilihan
dosen pembimbing utama dilakukan dengan cara sebagai berikut:
a. Mahasiswa mendaftarkan judul/tema TA kepada koordinator TA
b. Koordinator TA akan mengelompokkan tema TA dalam kelompok TA data profil
obat dari rumah sakit dan puskesmas, penelitian survey lapangan, penelitian
eksperimental yang akan dibagi lagi sesuai kelompok keilmuannya yaitu fitokimia,
mikrobiologi, kimia farmasi, farmakologi, dan teknologi farmasi
c. Koordinator TA mengelompokkan para calon pembimbing sesuai bidang
keilmuannya
d. Koordinator TA memberikan pembekalan awal TA sekaligus pemilihan
pembimbing utama
e. Tiap mahasiswa akan memilih secara random pembimbing utama sesuai
pengelompokkan dari koordinator TA
Dosen yang berwenang menjadi pembimbing utama adalah yang memenuhi kualifikasi
sebagai berikut :
1. Dosen tetap yang telah memiliki jabatan fungsional sekurang-kurangnya asisten
ahli dengan kualifikasi pendidikan minimal S2 dalam bidang keahlian yang sesuai
program studi.
2. Memiliki kompetensi keahlian yang relevan dengan tema TA mahasiswa yang
dibimbing.
3. Ditetapkan dengan surat keputusan direktur/pimpinan

3. Pembimbing Pendamping
Berbeda dengan pemilihan dosen pembimbing utama, pemilihan pembimbing
pendamping dapat dilakukan secara langsung oleh para mahasiswa. Pemilihan pembimbing
pendamping dilakukan sebagai berikut:
a. Mahasiswa telah melakukan bimbingan minimal 3 kali dengan pembimbing utama
sehingga tema dan judul TA sudah pasti
b. Mahasiswa akan menghubungi calon pembimbing pendamping untuk meminta
kesediaan menjadi pembimbing pendamping
c. Setelah pembimbing pendamping memberikan persetujuan, mahasiswa akan
melaporkan kepada koordinator TA
d. Koordinator TA akan merekap data pembimbing pendamping
Yang berwenang menjadi pembimbing pendamping adalah :

a. Dosen maupun calon dosen yang telah memiliki kualifikasi pendidikan S2 dalam
bidang keahlian yang sesuai dengan program studi.
b. Memiliki kompetensi keahlian yang relevan dengan tema TA mahasiswa yang
dibimbing.
c. Ditetapkan dengan surat keputusan direktur/pimpinan

4. Penguji
Penguji adalah dosen atau orang dengan keahlian bidang farmasi yang terkait dengan
tema TA mahasiswa yang akan memberikan penilaian terhadap hasil TA dalam bentuk karya
tulis ilmiah (KTI). Penguji ini akan bertugas pada saat Ujian Akhir Program (UAP). Tentang
pembahasan UAP akan dapat anda baca pada bab 9. Penguji TA terdiri dari 3 orang yaitu 2
orang penguji dari institusi sendiri dan 1 penguji dari praktisi farmasi.
Tim penguji harus memenuhi syarat sebagai berikut :
a. Dosen dengan kualifikasi pendidikan S2 yang relevan
b. Praktisi/pakar dalam bidang yang relevan dengan tema TA misalnya dari rumah
sakit, industri, puskesmas, lembaga penelitian, atau bidang lain yang terkait.
c. Memiliki kompetensi keahlian yang relevan dengan tema TA mahasiswa yang
dibimbing.
d. Ditetapkan dengan surat keputusan direktur/pimpinan

B. PROSEDUR PENYELENGGARAAN TUGAS AKHIR

Tahapan yang harus ditempuh mahasiswa dalam penyusunan Tugas Akhir (TA)
meliputi: (1) Penyusunan proposal dan seminar proposal, (2) Pelaksanaan TA, (3)
Penyusunan TA, dan (4) Ujian TA. Tahapan penyusunan proposal TA dan Seminar Proposal TA
akan dibahas lengkap di buku pedoman Seminar Proposal TA. Setelah selesai menyusun
proposal TA dan sudah dinyatakan lulus seminar proposal TA maka mahasiswa dapat
melanjutkan ke tahap berikutnya.

1. Pelaksanaan TA
a. Mahasiswa menghubungi dosen pembimbing untuk melaporkan hasil seminar
proposal.
b. Mahasiswa dan dosen pembimbing menyusun jadwal pelaksanaan TA termasuk
prosedur pengambilan data
c. Apabila mahasiswa mengambil TA berupa eksperimen maka mahasiswa harus
mengajukan permohonan penggunaan laboratorium kepada kepala laboratorium
terkait.
d. Apabila mahasiswa mengambil data di rumah sakit, puskesmas, atau survey,
mahasiswa harus mengajukan surat permohonan kepada instansi terkait.
e. Selama proses pelaksanaan TA mahasiswa wajib berkonsultasi kepada dosen
pembimbing secara berkala dengan jumlah bimbingan minimal 10 kali untuk
pembimbing utama dan 5 kali untuk pembimbing pendamping dibuktikan dengan
kartu bimbingan TA

2. Penyusunan TA
a. Penyusunan TA dapat dilaksanakan setelah selesai proses pengambilan data atau
beriringan dengan proses pengambilan data
b. Mahasiswa wajib melaporkan semua hasil penelitiannya sebelum melakukan
pengolahan data
c. Penyusunan TA mengacu kepada format penulisan laporan TA sesuai dengan jenis
penelitian yang diambil
d. Apabila mahasiswa mengalami kesulitan selama pelaksanaan dan penyusunan TA,
mahasiswa dapat berkonsultasi dengan koordinator TA maupun dengan kaprodi.

3. Ujian TA
Mahasiswa yang telah selesai menyusun TA yang dibuktikan dengan surat persetujuan
dosen pembimbing dapat mendaftarkan diri untuk mengikuti sidang/ujian TA. Prosedur ujian
TA akan dibahas pada bab 9 tentang Ujian Akhir Program (UAP)
Format kartu bimbingan

POLITEKNIK KESEHATAN JAKARTA II


JURUSAN FARMASI

KARTU BIMBINGAN TUGAS AKHIR


TAHUN AKADEMIK 2017/2018

PEMBIMBING UTAMA:
NAMA MAHASISWA :
NIM :

NO TANGGAL POKOK BAHASAN PARAF PARAF


PEMBIMBING MAHASISWA
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah


Latihan berikut!

1) Jelaskan alur pemilihan pembimbing utama dalam pelaksanaan tugas akhir anda!
2) Apa yang menjadi tugas utama dari Koordinator Tugas Akhir?
3) Apa berbedaan kualifikasi pembimbing utama dan pembimbing pendamping?
4) Bagaimana kualifikasi penguji yang dapat i memberikan penilaian terhadap tugas akhir
anda ?
5) Jelaskan secara singkat prosedur pelaksanaan tugas akhir!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu Anda dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari kembali
materi tentang :
1) Proses pemilihan pembimbing TA
2) Tugas masing-masing pengelola TA
3) Kualifikasi pengelola TA
4) Prosedur penyelenggaraan TA

Ringkasan

Pengelola tugas akhir (TA) adalah tim yang melibatkan koordinator akademik,
pembimbing baik pembimbing utama maupun pembimbing pendamping, dan penguji.
Koordinator TA dapat dijabat oleh kepala sub unit akademik atau dosen lain yang ditunjuk
oleh ketua jurusan/ketua program studi. Tugas utama koordinator TA adalah memastikan
pelaksanaana TA berjalan dengan baik dan lancar. Pembimbing TA ada 2 yaitu pembimbing
utama dan pembimbing pendamping. Pemilihan pembimbing utama sesuai dengan
pengaturan oleh koordinator TA, sedangkan pemilihan pembimbing pendamping dapat
dilakukan secara langsung oleh mahasiswa dengan persetujuan dari koordinator TA. Penguji
TA akan bertugas pada saat Ujian Akhir Program (UAP). Penguji terdiri dari 3 orang yaitu 2
orang penguji dari dosen institusi dan 1 orang penguji dari praktisi farmasi. Praktisi bisa
berasal dari rumah sakit, puskesmas, atau industri farmasi. Prosedur pelaksaan tugas akhir
telah diatur dimulai dari saat mahasiswa melaporkan hasil seminar proposal diikuti dengan
proses pengambilan data, pengolahan data, sampai dengan penyusunan tugas akhir. Kegiatan
TA akan diakhiri dengan ujian TA yang berupa UAP.
Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

PILIHLAH
A. Jika (1) dan (3) yang betul
B. Jika (1) dan (3) betul
C. Jika hanya salah satu pernyataan betul
D. Jika semua pernyataan betul

1) Berikut ini yang bertanggung jawab terhadap pelaksanaan TA adalah…


1. Ketua Sub Unit Akademik
2. Koordinator TA
3. Pembimbing TA
4. Penguji

2) Jadwal pelaksanaan TA ditentukan oleh..


1. Ketua Jurusan
2. Ketua Program Studi
3. Pembimbing utama
4. Koordinator TA

3) Persyaratan seorang dosen dapat ditunjuk menjadi pembimbing utama adalah..


1. Dosen dengan pendidikan S2 dengan keahlian bidang farmasi
2. Bekerja di unit pelayanan farmasi rumah sakit
3. Mempunyai jabatan fungsional sebagai dosen
4. Dapat mengoperasikan instrumen penelitian

4) Penguji yang dapat melakukan penilaian TA adalah yang memenuhi kualifikasi berikut
ini:
1. Dosen dengan kualifikasi pendidikan S2 yang relevan
2. Praktisi/pakar dalam bidang yang relevan dengan tema TA
3. Memiliki kompetensi keahlian yang relevan dengan tema TA
4. Ditetapkan dengan surat keputusan direktur/pimpinan
5) Persyaratan yang harus dilengkapi mahasiswa saat mengambil data TA di rumah sakit
adalah
1. Ijin dari direktur
2. Surat permohonan kepada RS untuk mengambil data
3. Penilaian dari praktisi RS
4. Surat ijin dari unit pendidikan dan penelitian RS
Kunci Jawaban Tes
Test Formatif 1
1) D
2) B
3) B
4) B
5) C

Test Formatif 2
1) D
2) C
3) A
4) D
5) B
Daftar Pustaka
Anonim, 2016, Pedoman Akademik Jurusan Farmasi Politeknik Kesehatan Jakarta II

Anonim, 2017, Pedoman Pelaksanaan Ujian Akhir Program Jurusan Farmasi Politeknik
Kesehatan Jakarta II
Bab 3
ETIKA DALAM PENULISAN DAN
PENELITIAN KARYA ILMIAH
Wardiyah, M.Si, Apt

Pendahuluan

K
arya ilmiah sebagai hasil penelitian mahasiswa merupakan karya hasil kerja
intelektual mahasiswa. Karya tulis ilmiah yang dilakukan sesuai prosedur ilmiah harus
memenuhi berbagai persyarakat penulisan karya ilmiah. Selain itu karya ilmiah ini
harus dikerjakan dengan penuh kejujuran dan menaruh hormat pada setiap subjek penelitian.
Penelitian yang baik adalah penelitian yang memegang teguh kode etik penelitian.
Sehingga walaupun penelitian yang dilakukan oleh mahasiswa farmasi masih sebatas
penelitian dasar untuk pemula, tetapi prinsip-prinsip kode etik penelitian harus tetap
dipatuhi.

Pada bab 3 ini akan dijelaskan dalam 2 topik yang meliputi; topik 1 tentang Hakikat
dan Etika Penelitian dan Penulisan Karya Tulis Ilmiah dan topik 2 tentang isu orisinalitas dan
plagiarisme. Sehingga diharapkan setelah mempelajari bab 3 ini mahasiswa diharapkan dapat
bertindak sesuai dengan kode etik penelitian yang telah ditetapkan selama proses
berlangsungnya penelitian sampai dengan pelaporan.
Agar dapat memahami materi Bab 3 dengan baik, Anda diharapkan tidak hanya
berpatokan pada modul ini semata, tetapi juga melengkapi bacaan dari dari sumber-sumber
lain yang berhubungan dengan pokok bahasan ini. Pada bagian akhir modul ini terdaftar
daftar pusataka, silahkan anda melengkapi informasi terkait materi bab ini dari rujukan yang
tercantum dalam daftar pustaka tersebut.
Agar Anda berhasil menguasai materi-materi di atas, ikutilah petunjuk belajar berikut:
1. Baca pendahuluan dengan cermat sebelum membaca topik 1 dan 2
2. Baca setiap topik dengan cermat
3. Kerjakan latihan sesuai petunjuk yang diberikan. Jika tersedia kunci latihan jangan
melihat kunci sebelum mengerjakan latihan
4. Baca rangkuman kemudian kerjakan tes pada akhir topik
Agar kompetensi yang diharapkan setelah anda mempelajari bab ini dapat tercapai,
silahkan anda ikuti seluruh petunjuk yang ada dalam bab ini dengan cermat dan seksama.

Selamat belajar, semoga sukses!


Topik 1
Hakikat dan Etika Penelitian dan Penulisan
Karya Tulis Ilmiah
Menurut peraturan kepala Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Kode Etika
Peneliti dimaksudkan sebagai acuan moral bagi peneliti di unit penelitian dan pengembangan
(litbang) secara nasional dalam melaksanakan penelitian untuk pengembangan ilmu
pengetahuan dan teknologi bagi kemanusiaan. Acuan ini menjadi panduan kerja sesuai baku
etika peneliti sebagai bentuk pengabdian dan tanggung jawab sosial dan ketakwaan kepada
Tuhan Yang Maha Esa.
Etika berasal dari kata ethos yang merupakan bahasa yunani. Etika memiliki makna
kebiasaan dan perilaku yang berlaku dalam masyarakat. Pada bidang penelitian kode etik
wajib dijunjung tinggi. Peneliti wajib memegang teguh prinsip sikap ilmiah dan menggunakan
prinsip-prinsip penelitian.
Dalam hal pelaksanaan penelitian terutama melibatkan subyek manusia harus
memperhatikan aspek etik dan menaruh hormat atas martabat manusia. Setiap penelitian
kesehatan wajib dilakukan dengan memperhatikan kesehatan dan keselamatan jiwa manusia,
keluarga, dan masyarakat yang bersangkutan. Prinsip dasar penerapan etik penelitian
kesehatan adalah:
1. Respect for person
Prinsip ini berarti menghargai hak setiap subyek untuk membuat pilihan, dan bertindak
berdasarkan nilai-nilai yang diyakini
2. Beneficience dan non maleficience
Prinsip penelitian ini adalah harus dapat memberikan manfaat untuk masyarakat dan
melindungi subyek yang diteliti, terhindar dari bahaya atau ketidaknyamanan secara
fisik dan mental.
3. Justice
Penelitian harus dilakukan berdasarkan prinsip persamaan dan keadilan serta
memberikan manfaat yang dapat dirasakan secara secara adil.

Seluruh penelitian/riset yang menggunakan manusia sebagai subyek penelitian harus


mendapatkan Ethical Clearance atau Keterangan Lolos Kaji Etik. Di Indonesia standar etik
penelitian tersebut diatur dalam UU Kesehatan no 23/ 1992 dan lebih lanjut diatur dalam PP
no 39/ 1995 tentang Penelitian dan Pengembangan Kesehatan. Penelitian/riset yang
dimaksud adalah penelitian biomedik yang mencakup riset pada farmasetik, alat kesehatan,
radiasi dan pemotretan, prosedur bedah, rekam medis, sampel biologik, serta penelitian
epidemiologik, sosial dan psikososial. Penelitian dan pengembangan kesehatan terhadap
manusia hanya dapat dilakukan atas dasar persetujuan tertulis dari manusia yang
bersangkutan. Persetujuan tertulis dapat pula dilakukan oleh orang tua atau ahli warisnya
apabila manusia yang dimaksudkan sebagai subjek penelitian; (1) tidak mampu melakukan
tindakan hukum; (2) karena keadaan kesehatan atau jasmaninya sama sekali tidak
memungkinkan dapat menyatakan persetujuan secara tertulis; (3) telah meninggal dunia
dalam hal jasadnya digunakan sebagai obyek penelitian.
Setiap manusia yang terlibat dalam penelitian harus mendapatkan informasi terlebih
dahulu dari penyelenggara penelitian. Informasinya berupa tujuan penelitian, jaminan
kerahasiaan identitas dan data pribadi, metode penelitian, resiko yang mungkin timbul, dan
hal lain yang perlu diketahui oleh yang bersangkutan. Setiap manusia yang terlibat dalam
penelitian dapat sewaktu-waktu mengakhiri atau menghentikan keterlibatannya dalam
penelitian.

Gambar 3.1 ilustrasi perlakuan terhadap hewan percobaan

Seringkali penelitian bidang farmasi menggunakan hewan percobaan. Prinsip dasar


penggunaan hewan percobaan yang dapat dipertanggungjawabkan adalah: (1) digunakan
untuk kemajuan pengetahuan dan cara-cara yang lebih baikn dalam melindungi kesehatan
dan kesejahteraan manusia, (2) hewan yang digunakan harus sesuai spesies dan mutunya
dengan jumlah sekecil mungkin namun memberikan hasil yang sah terhadap penelitian, (3)
hewan percobaan harus diperlakukan dengan baik, diperhatikan pemeliharaannya, dan
dipahami cara mengurangi penderitaannya, (4) hewan percobaan dipelihara dengan baik,
diberikan kandang yang nyaman, makanan, air minum yang memadai serta terpenuhi
kebutuhan biologis setiap hewan, dan (5) pada akhir penelitian hewan yang menderita nyeri
terus menerus atau menjadi cacat harus dimatikan tanpa rasa nyeri.
Mahasiswa yang akan melakukan penelitian dengan menggunakan hewan uji harus
melakukan proses pengajuan persetujuan dengan alur sebagai berikut:
Peneliti mengajukan proposal kepada
pimpinan lembaga kaji etik penelitian

Pemimpin lembaga akan menilai tujuan,


sarana, prasanan dan kemampuan meneliti

Persetujuan ilmiah dan etik penelitian

Ijin pelaksanaan penelitian

Gambar 3.1 alur persetujuan lolos uji etik

Kode etik penelitian ini akan memberikan pedoman kepada peneliti dalam: (1) memilih
tujuan, desain pengukuran, dan subjek atau sampel penelitian, (2) mengumpulkan data, (3)
menganalisa data, (4) mempublikasikan hasil penelitian. Tugas Akhir merupakan hasil karya
mahasiswa yang berkualitas yang memenuhi kaidah ilmiah. Tugas Akhir disusun sesuai
standar kelimuan, administratif, metodologis, dan memenuhi etika penulisan karya ilmiah.
Etika penyusunan tugas akhir yang harus dipenuhi oleh mahasiswa Program Studi
Diploma III Farmasi diantaranya adalah :
1. Semua proses pelaksanaan tugas akhir harus dilaksanakan secara bertanggung jawab
dan seksama, dari mulai penyusunan rencana penelitian, pelaksanaan penelitian,
pengambilan data, pengolahan data, dan penyampaian laporan penelitian.
2. Tugas Akhir yang disusun merupakan karya asli dari mahasiswa yang bersangkutan,
bukan merupakan jiplakan baik sebagian maupun keseluruhan.
3. Semua referensi yang digunakan dalam penulisan tugas akhir harus disebutkan
sumbernya secara jelas dan dikutip sesuai kaidah penulisan ilmiah
4. Harus terbuka dalam melaksanakan penelitian, bersedia menerima kritik, saran, dan
masukan demi menghasilkan karya ilmiah yang berkualitas
5. Setiap keputusan yang diambil dari tiap tahap pelaksanaan tugas akhir harus atas
persetujuan dosen pembimbing
6. Hasil penelitian tugas akhir yang akan disusun dalam laporan tugas akhir harus
mengikuti kaidah penulisan ilmiah sesuai pedoman tugas akhir yang ada
7. Apabila penelitian menggunakan subjek penelitian manusia maka harus dilaksanakan
setelah ada ethical clearance dan inform consent dari subjek penelitian
8. Apabila penelitian menggunakan subjek penelitian hewan uji maka penelitian harus
dilakukan setelah ada ethical clearance dan hewan ujii harus diperlakukan dengan baik
sesuai dengan kaidah perlakukan terhadap hewan uji.
9. Data subjek penelitian harus terjaga kerahasiaan dan keamanannya, dan publikasi
nama dan idenstitas hanya diperkenankan apabila ada persetujuan dari subjek yang
bersangkutan.
10. Tidak boleh memaksakan kehendak dan bersikap merugikan terhadap subjek penelitian

Setiap mahasiswa yang melaksanakan tugas akhir harus memenuhi tugas dan
kewajiban sesuai dengan aturan yang berlaku. Apabila ditemukan pelanggaran maka akan
diberikan sanksi terhadap mahasiswa yang bersangkutan. Pelanggaran yang mungkin terjadi
diantaranya adalah :
1. terbukti melakukan plagiarisme
2. melanggar etika penelitian
3. melewati batas waktu pelaksanaan tugas akhir
4. melanggar ketentuan umum baik administratif maupun akademik dalam pelaksanaan
TA.

Segala jenis pelanggaran tersebut akan mendapatkan sanksi, dan sanksi yang akan
diterima oleh mahasiswa yang melanggar di antaranya adalah :
1. Peringatan tertulis
2. Penundaan sidang /ujian akhir tugas akhir
3. Penyusunan ulang tugas akhir
4. Skorsing akademik
5. Pemberhentian sebagai mahasiswa
Apabila terjadi pelanggaran terhadap etika penyusunan tugas akhir keputusan
terhadap pemberian sanksi dilakukan oleh Ketua Jurusan yang disetujui oleh Pembantu
Direktur I dan diketahui oleh Direktur.
Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah


Latihan berikut!

1) Apa yang dimaksud dengan kode etik penelitian?


2) Jelaskan prinsip dasar penerapan etik penelitian!
3) Jelaskan hak yang harus diperoleh oleh setiap manusia yang menjadi subyek penelitian!
4) Bagaimana perlakuan terhadap hewan percobaan yang memenuhi syarat etik
penelitian?
5) Sanksi apa yang dapat diterima oleh mahasiswa yang melanggar etik penelitian?

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu Anda dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari kembali
materi tentang :
1) Etika penelitian
2) Manusia sebagai subyek penelitian
3) Perlakuan terhewan percobaan

Ringkasan

Kode Etika Peneliti dimaksudkan sebagai acuan moral bagi peneliti di unit penelitian
dan pengembangan (litbang) secara nasional dalam melaksanakan penelitian untuk
pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi bagi kemanusiaan. Acuan ini menjadi
panduan kerja sesuai baku etika peneliti sebagai bentuk pengabdian dan tanggung jawab
sosial dan ketakwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa. Prinsip dasar penerapan etik penelitian
kesehatan adalah respect for person, beneficience dan non maleficience dan Justice.
Seluruh penelitian/riset yang menggunakan manusia sebagai subyek penelitian harus
mendapatkan Ethical Clearance atau Keterangan Lolos Kaji Etik. Penelitian dan
pengembangan kesehatan terhadap manusia hanya dapat dilakukan atas dasar persetujuan
tertulis dari manusia yang bersangkutan. Persetujuan tertulis dapat pula dilakukan oleh
orang tua atau ahli warisnya. Setiap manusia yang terlibat dalam penelitian harus
mendapatkan informasi terlebih dahulu dari penyelenggara penelitian. Informasinya berupa
tujuan penelitian, jaminan kerahasiaan identitas dan data pribadi, metode penelitian, resiko
yang mungkin timbul, dan hal lain yang perlu diketahui oleh yang bersangkutan. Setiap
manusia
yang terlibat dalam penelitian dapat sewaktu-waktu mengakhiri atau menghentikan
keterlibatannya dalam penelitian.
Prinsip dasar penggunaan hewan percobaan yang dapat dipertanggungjawabkan
adalah: (1) digunakan untuk kemajuan pengetahuan dan cara-cara yang lebih baik dalam
melindungi kesehatan dan kesejahteraan manusia, (2) hewan yang digunakan harus sesuai
spesies dan mutunya dengan jumlah sekecil mungkin namun memberikan hasil yang sah
terhadap penelitian, (3) hewan percobaan harus diperlakukan dengan baik, diperhatikan
pemeliharaannya, dan dipahami cara mengurangi penderitaannya, (4) hewan percobaan
dipelihara dengan baik, diberikan kandang yang nyaman, makanan, air minum yang memadai
serta terpenuhi kebutuhan biologis setiap hewan, dan (5) pada akhir penelitian hewan yang
menderita nyeri terus menerus atau menjadi cacat harus dimatikan tanpa rasa nyeri. Setiap
mahasiswa yang melakukan penelitian harus memenuhi syarat etika penelitian. Setiap
pelanggaran terhadap etika penelitian akan mendapatkan sanksi.

Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Prinsip yang menghargai hak setiap subyek penelitian untuk membuat pilihan
berdasarkan nilai yang diyakini adalah..
A. Respect for person
B. Beneficience
C. Maleficience
D. Justice

2) Setiap subyek yang terlibat dalam penelitian harus memberikan persetujuan tertulis.
Manakah dari kondisi di bawah ini yang dapat menjadi subyek penelitian dengan
persetujuan dari wali atau ahli waris ?
A. tidak mampu melakukan tindakan hukun
B. karena keadaan kesehatan atau jasmaninya sama sekali tidak memungkinkan dapat
menyatakan persetujuan secara tertulis
C. telah meninggal dunia dalam hal jasadnya digunakan sebagai obyek penelitian
D. semua benar
3) Hewan percobaan yang terlibat dalam penelitian juga harus mendapatkan perlakuan
yang baik, berikut ini perlakuan yang tidak boleh dilakukan terhadap hewan percobaan
adalah..
A. Dipelihara dengan baik
B. Diberikan makanan, air minum, dan kandang yang nyaman
C. Sepsies yang digunakan tidak harus sama
D. Cara mematikan hewan percobaan tidak boleh yang memberikan rasa sakit

4) Kode etik penelitian akan memberikan pedoman kepada peneliti dalam hal berikut ini
kecuali…
A. Memilih tujuan, desain, subjek atau sampel penelitian
B. Memilih pustaka yang sesuai
C. Pengumpulan data
D. Analisa data

5) Pelanggaran kode etik tugas akhir yang mungkin terjadi adalah sebagai berikut, kecuali…
A. Tidak membuat informed consent pada subyek penelitian manusia
B. Tidak ada bukti lolos kaji etik pada penelitian hewan uji
C. Tidak memenuhi syarat administrasi
D. Penelitiannya hanya melibatkan 1 variabel saja
Topik 2
Isu Orisinalitas dan Plagiarisme
A. ORISINALITAS

Setiap perguruan tinggi berkewajiban untuk menjunjung tinggi kebenaran dan


kejujuran dalam setiap kegiatan akademik. Dalam hal penulisan karya ilmiah setiap dosen
dan mahasiswa juga wajib menjunjung tinggi kejujuran dan etika akademik. Sehingga
orisinalitas dan menghindari plagiarisme dalam penyusunan karya ilmiah menjadi hal utama
yang harus diketahui oleh para mahasiswa. Orisinalitas bermakna keaslian, ini artinya
penelitian dalam rangka tugas akhir yang akan dikerjakan mahasiswa merupakan karya asli
dari mahasiswa. Pada suatu penelitian objek penelitian bisa sama tetapi substansi kajian dari
penelitian tersebut harus berbeda. ini berarti penelitian yang dilakukan belum pernah
dilakukan oleh orang lain. Suatu penelitian orisinil bukan berarti selalu penelitian baru
(novelty) yang belum pernah dilakukan sama sekali. Tetapi bisa jadi penelitian lanjutan atau
pengembangan dari suatu ide yang sudah ada.
Menurut Murray (2011, edisi ke-3, halaman 70-71, lihat juga dalam Philips and Pugh,
2000, halaman 63-64) beberapa kriteria orisinalitas suatu penelitian adalah :
1. Penulis menyampaikan sesuatu yang belum pernah disampaikan orang lain
2. Penulis melakukan penelitian empirik yang belum pernah dilakukan sebelumnya
3. Penulis melakukan sintesis terhadap suatu hal yang belum pernah dilakukan
sebelumnya
4. Penulis melakukan interpretasi baru terhadap hasil penelitian orang lain
5. Penulis mengambil suatu teknik yang sudah ada dan mengaplikasikannya dalam hal baru
6. Penulis bekerja pada berbagai disiplin ilmu dengan menggunakan metodologi yang
berbeda
7. Penulis melakukan penelitian dengan topik yang belum pernah dilakukan orang lain
dalam bidang ilmu yang sama
8. Penulis menguji suatu pengetahuan dengan cara yang orisinal
9. Penulis menambahkan pengetahuan baru yang belum pernah dilakukan sebelumnya
10. Penulis menuliskan suatu informasi baru untuk pertama kali
11. Penulis memberikan eksposisi terhadap ide orang lain
12. Penulis melanjutkan kerja penelitian yang sudah ada
B. PLAGIARISME

Menurut kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) plagiat diartikan sebagai pengambilan
karangan (pendapat dan sebagainya) orang lain dan menjadikannya seolah-olah karangan
(pendapat) sendiri. Sedangkan berdasarkan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional nomor
17 tahun 2010 plagiat adalah perbuatan sengaja atau tidak sengaja dalam memperoleh
atau mencoba memperoleh kredit atau nilai untuk suatu karya ilmiah, dengan mengutip
sebagian atau seluruh karya dan atau karya ilmiah pihak lain yang diakui sebagai karya
ilmiahnya, tanpa menyatakan sumber secara tepat dan memadai. Pelaku yang melakukan
plagiat ini disebut plagiator. Plagiarisme dapat terjadi karena beberapa hal, di antaranya
adalah kurangnya minat membaca sehingga mengakibatnya rendahnya sumber referensi
yang diketahui, kurangnya waktu dalam melakukan penulisan karya ilmiah sehingga banyak
yang mengambil jalan pintas untuk plagiat, kurangnya pemahaman tentang pentingnya
menghindari plagiarisme oleh dosen pembimbing maupun mahasiswa, dan kurangnya
pemahaman tentang bagaimana mengutip karya orang lain dengan tepat agar terhindar dari
plagiarisme.
Yang termasuk dalam kategori plagiat adalah:
a. Mengacu dan/atau mengutip secara acak istilah, kata-kata dan/atau kalimat, data
dan/atau informasi dari suatu sumber tanpa menyebutkan sumber dalam catatan
kutipan dan/atau menyatakan sumber secara memadai.
b. Menggunakan sumber gagasan, pendapat, pandangan, atau teori tanpa menyatakan
sumber secara memadai
c. Merumuskan dengan kata-kata dan/atau kalimat sendiri dari sumber kata-kata
dan/atau kalimat gagasan, pendapat, pandangan, atau teori tanpa menyatakan sumber
secara memadai
d. Menyerahkan suatu karya ilmiah yang dihasilkan dan/atau telah dipublikasikan oleh
pihak lain sebagai karya ilmiahnya tanpa menyatakan sumber secara memadai.

Anda telah mengetahui tentang kategori plagiat, sehingga tidak ada alasan lagi bagi
anda untuk melakukan plagiarisme. Silahkan kembangkan gagasan anda sendiri bukan hanya
menyalin tulisan atau ide orang lain.
Gambar 3.2 hindari plagiarisme saat menyusun karya ilmiah
Tipe-tipe plagiarisme menurut Soelistyo (2011) adalah :
1. Word for Word Plagiarisme atau plagiarisme Kata demi Kata (Word for word Plagiarism)
ini artinya penulis menggunakan kata-kata penulis lain yang sama persis tanpa
menyebutkan sumbernya.
2. Plagiarism of Source atau Plagiarisme atas sumber
plagiarisme jenis ini berarti penulis menggunakan gagasan orang lain tanpa
memberikan pengakuan yang cukup (tanpa menyebutkan sumbernya secara jelas).
3. Plagiarism of Authorship atau Plagiarisme Kepengarangan
Penulis mengakui sebagai pengarang karya tulis karya orang lain.
4. Self Plagiarism
Termasuk dalam tipe ini adalah penulis mempublikasikan satu artikel pada lebih dari
satu redaksi publikasi, dan mendaur ulang karya tulis/ karya ilmiah. Yang penting dalam
self plagiarism adalah bahwa ketika mengambil karya sendiri, maka ciptaan karya baru
yang dihasilkan harus memiliki perubahan yang berarti. Artinya karya lama merupakan
bagian kecil dari karya baru yang dihasilkan. Sehingga pembaca akan memperoleh hal
baru, yang benar-benar penulis tuangkan pada karya tulis yang menggunakan karya
lama.

Bagaimana mencegah atau menghindari plagiarisme? Menurut


https://cmsw.mit.edu/writing-and-communication-center/avoiding-plagiarism/ ada tiga hal
yang perlu diperhatikan yaitu kutipan, parafrase, dan kesimpulan.
1. Kutipan
Kutipan harus menggunakan kata-kata yang sama dari sumbernya. Apabila kutipan
relatif pendek (misalnya kurang dari tiga baris atau 40 kata) maka, kalimat tersebut
ditulis dalam tanda petik dan menuliskan rujukannya. Selanjutnya sumber rujukan ini
harus dituliskan dalam daftar pustaka di akhir karya ilmiah dengan format sesuai
panduan masing-masing institusi.
2. Parafrase
Parafrase adalah menyampaikan gagasan orang lain dengan kalimat kita sendiri dengan
menyertakan gagasan utamanya dan menyebutkan sumber aslinya. Parafrase dilakukan
untuk menyampaikan suatu ide atau gagasan dengan bahasa yang lebih sederhana
sehingga lebih mudah dipahami.
3. Kesimpulan
Ketika membuat kesimpulan dari hasil karya orang lain gagasan atau ide utama
disampaikan dengan lebih ringkas tetapi tetap mencakup keseluruhan ide dan sumber
aslinya tetap harus disampaikan.

Plagiarisme bisa dilakukan oleh dosen dan mahasiswa, mengingat bahwa perguruan
tinggi mengemban misi untuk mencari, menemukan, mempertahankan, dan menjunjung
tinggi kebenaran, maka upaya pencegahan plagiarisme ini wajib dilakukan. Pengawasan
terhadap pelaksanaan kode etik mahasiswa/dosen/peneliti/tenaga kependidikan menjadi
salah satu cara pencegahan. Upaya lain adalah mewajibkan setiap karya ilmiah yang
dihasilkan di lingkungan perguruan tinggi harus melampirkan pernyataan yang ditanda
tangani oleh penyusunnya bahwa karya ilmia tersebut bebas plagiat dan apabila di kemudian
hari terbukti terdapat plagiat dalam karya ilmiah tersebut, maka penyusunnya bersedia
menerima sanksi sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan. Berikut ini contoh
lembar pernyataan bebas plagiat:
SURAT PERNYATAAN BEBAS PLAGIARISME

Saya yang bertanda tangan di bawah ini :


Nama :
NIM :
Program Studi :

dengan ini menyatakan bahwa karya tulis ilmiah yang berjudul :

Saya susun tanpa tindakan plagiarisme, apabila di kemudian hari ternyata saya terbukti
melakukan plagiarisme, maka saya akan bertanggung jawab sepenuhnya dan menerima
sanksi yang diberikan.

Jakarta, tanggal/bulan/tahun

(Nama)

Setiap karya ilmiah yang dihasilkan oleh suatu perguruan tinggi hendaknya juga
dipublikasikan secara online untuk mencegah plagiat. Untuk memeriksa ada tidaknya
plagiarisme dapat menggunakan piranti lunak seperti Turnitin dan Wordchecksystem.
Turnitin ini merupakan website bebas biaya untuk pendeteksian plagiarisme.
Apabila terbukti melakukan plagiat maka mahasiswa dapat diberikan sanksi sesuai
dengan pasal 12 Permendiknas no 17 tahun 2010 secara berurutan dari yang paling ringan
sampai dengan paling berat, sebagai berikut:
a. Teguran
b. Peringatan tertulis
c. Penundaan pemberian sebagian hak mahasiswa
d. Pembatalan nilai satu atau beberapa mata kuliah yang diperoleh mahasiswa
e. Pemberhentian dengan hormat dari status mahasiswa
f. Pemberhentian tidak dengan hormat dari status sebagai mahasiswa
g. Pembatalan ijazah apabila mahasiswa telah lulus dari suatu program

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah


Latihan berikut!

1) Apa yang dimaksud dengan orisinalitas?


2) Jelaskan kriteria orisinalitas suatu penelitian !
3) Apa yang dimaksud dengan plagiarisme?
4) Jelaskan kategori yang termasuk plagiat ?
5) Bagaimana mneghindari plagiarisme?

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu Anda dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari kembali
materi tentang :
1) Definisi dan kriteria orisinalitas
2) Definisi dan kategori plagiarisme
3) Upaya menghindari plagiarisme

Ringkasan

Orisinalitas artinya penelitian dalam rangka tugas akhir yang akan dikerjakan
mahasiswa merupakan karya asli dari mahasiswa. Suatu penelitian orisinil bukan berarti
selalu penelitian baru (novelty) yang belum pernah dilakukan sama sekali. Tetapi bisa jadi
penelitian lanjutan atau pengembangan dari suatu ide yang sudah ada.
plagiat adalah perbuatan sengaja atau tidak sengaja dalam memperoleh atau mencoba
memperoleh kredit atau nilai untuk suatu karya ilmiah, dengan mengutip sebagian atau
seluruh karya dan atau karya ilmiah pihak lain yang diakui sebagai karya ilmiahnya, tanpa
menyatakan sumber secara tepat dan memadai. Yang termasuk dalam kategori plagiat
adalah: Mengacu dan/atau mengutip tanpa menyebutkan sumber dalam catatan kutipan
dan/atau menyatakan sumber secara memadai, menggunakan sumber gagasan, pendapat,
pandangan, atau teori tanpa menyatakan sumber secara memadai, merumuskan dengan
kata-kata dan/atau kalimat sendiri dari sumber kata-kata dan/atau kalimat gagasan,
pendapat, pandangan, atau teori
tanpa menyatakan sumber secara memadai, dan menyerahkan suatu karya ilmiah yang
dihasilkan dan/atau telah dipublikasikan oleh pihak lain sebagai karya ilmiahnya tanpa
menyatakan sumber secara memadai.
Tipe-tipe plagiarisme menurut Soelistyo (2011) adalah Word for Word Plagiarisme atau
plagiarisme Kata demi Kata (Word for word Plagiarism), plagiarism of Source atau plagiarisme
atas sumber, plagiarism of Authorship atau Plagiarisme Kepengarangan, dan self plagiarism.
Untuk mencegah atau menghindari plagiarisme ada tiga hal yang perlu diperhatikan yaitu
kutipan, parafrase, dan kesimpulan. Setiap plagiarisme yang terbukti akan mendapatkan
sanksi sesuai aturan yang berlaku.

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

PILIHLAH
A. Jika (1) dan (3) betul
B. Jika (2) dan (4) betul
C. Jika hanya 1 pernyataan yang benar
D. Jika semuanya betul

1) Manakah pernyataan yang tepat tentang orisinalitas


1. Keaslian
2. Karya asli mahasiswa
3. Penelitian pengembangan dari yang sudah ada
4. Memberikan hasil yang baru

2) Berikut ini kriteria orisinalitas, pernyataan yang tepat adalah...


1. Peneliti menyampaikan kembali pendapat peneliti sebelumnya
2. Peneliti melakukan sintesis terhadap suatu materi baru
3. Peneliti menguji suatu pengetahuan dengan cara yang sudah pernah dilakukan
peneliti lain
4. Peneliti menambahkan pengetahuan baru yang belum ada

3) Beberapa hal berikut ini dapat menyebabkan timbulnya plagiarisme, kecuali


1. Kurangnya minat membaca
2. Rendahnya sumber referensi
3. Kurangnya pemahanan tentang cara mengutip karya orang lain
4. Melakukan kajian terhadap penelitian orang lain

4) Termasuk katergori plagiat adalah sebagai berikut, kecuali...


1. Mengutip kalimat tanpa menyebutkan sumber
2. Menggunakan sumber gagasan orang lain tanpa menyebutkan sumber
3. Menyatakan hasil penelitian orang lain tanpa ada sumber kutipan
4. Menguji teori yang dirumuskan peneliti lain untuk membuktikan kebenarannya

5) Upaya mencegah plagiarisme diantaranya adalah


1. Menggunakan kutipan dari peneliti lain dan menuliskan rujukannya
2. mempublikasi hasil penelitian sendiri pada lebih dari redaksi publikasi
3. menyampaikan gagasan orang lain dengan kalimat sendiri dan menyebutkan
rujukannya
4. menggunakan gagasan orang lain tanpa memberikan pengakuan yang cukup
Kunci Jawaban Tes
Test Formatif 1
1) A
2) D
3) C
4) B
5) D

Test Formatif 2
1) D
2) B
3) C
4) C
5) A
Daftar Pustaka
Avoiding Plagiarism. https://cmsw.mit.edu/writing-and-communication-center/avoiding-
plagiarism/, diakses tanggal 20 Januari 2018

Murray, R, (2011), How to Write a Thesis, 3rd ed, Buckingham: Open University Press, p.70-71

Peraturan Kepala Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia Nomor 06/E/2013 Tentang Kode
Etika Peneliti

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia (PP) Nomor 39 Tahun 1995 Tentang Penelitian dan
Pengembangan Kesehatan

Peraturan Menteri pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2010 tentang
Pencegahan dan Penanggulangan Plagiat di Perguruan Tinggi

Philips, E.M, and Pugh, D.S. (2000) How to Get a PhD: A Handbook for Students and their
Supervision, 3rd ed, Buckingham: Open University Press, p.63-64

Soelistyo, H. (2011). Plagiarisme: Pelanggaran Hak Cipta dan Etika. Yogyakarta: Penerbit
Kanisius
Bab 4
SISTEMATIKA KARYA TULIS ILMIAH
Dra. Tati Suprapti, M.Biomed, Apt.

Pendahuluan

K
arya tulis ilmiah merupakan bacaan yang sangat akrab dengan mahasiswa. Sebagai
mahasiswa, kita sudah sering membaca berbagai artikel, baik berupa tulisan populer,
ilmiah populer seperti dalam majalah kedokteran/farmasi, maupun tulisan yang
merupakan karya tulis ilmiah seperti yang dihasilkan oleh mahasiswa tingkat III program D-III
Farmasi.
Secara Umum dalam Bab 4, akan mengkaji tentang proposal penelitian, sistematika
penyusunan proposal penelitian, karya tulis ilmiah dan sistematikanya. Dengan menguasai
hakikat dan karakteristik karya ilmiah, Anda akan dengan mudah dapat mengidentifikasi
apakah sebuah tulisan termasuk karya ilmiah atau bukan. Di samping itu, bekal penguasaan
ini juga akan memandu mahasiswa dalam menulis karya ilmiah, yang merupakan tujuan akhir
mata kuliah ini.
Sementara itu, secara khusus setelah mempelajari Bab 4 ini, Anda diharapkan dapat :

1. mendefinisikan proposal penelitian;


2. menjelaskan tujuan penulisan proposal penelitian;
3. menjelaskan sistematika proposal penelitian;
4. mendefinisikan karya tulis ilmiah;
5. menjelaskan sistematika karya ilmiah;
6. menjelaskan proposal penelitian dengan karya tulis ilmiah;
7. memberi contoh substansi karya ilmiah;
8. mengenal sikap penulis dalam karya ilmiah;
9. membedakan bahasa karya ilmiah dengan bahasa yang digunakan dalam karya lain.
Untuk memudahkan Anda mempelajarinya , Bab 4 ini terbagi menjadi 2 (dua) Topik,
yaitu :
Topik 1, membahas tentang sistematika umum, format dan tata cara pengetikan
Topik 2, membahas tentang format dan tata cara pengetikan.
Agar Anda dapat menguasai materi-materi tersebut, ikutilah petunjuk belajar dibawah
ini:
1. Bacalah pendahuluan dengan cermat sebelum membaca Topik yang akan diberikan!
2. Bacalah materi Topik dengan seksama termasuk tabel, grafik, dan gambar (bila ada)!
3. Kerjakanlah latihan sesuai petunjuk yang diberikan. Bila terdapat kunci jawaban latihan,
janganlah anda melihatnya terlebih dahulu untuk mengukur kemampuan pemahaman
Anda.
4. Bacalah rangkuman dan kerjakan tes secara jujur tanpa melihat kunci jawaban!

Bila Anda mengikuti seluruh petunjuk yang ada dalam bab ini dengan seksama, maka
Anda akan mencapai kompetensi yang diharapkan dalam bab ini.

Selamat belajar!
Topik 1
Sistematika Umum
A. SISTEMATIKA UMUM

Setelah menyelesaikan semua mata kuliah teori dan praktek di Jurusan Farmasi
Poltekkes Kemenkes mahasiswa harus mengikuti Ujian Akhir Program (UAP), materi yang
diujikan dalam UAP berupa Karya Tulis Ilmiah (KTI) dari hasil penelitian yang telah dilakukan
oleh mahasiswa yang bersangkutan. Penelitian adalah suatu proses sistematis dalam
pengumpulan data, analisis, dan interpretasi hasil analisis untuk menjawab pertanyaan
penelitian atau menyelesaikan suatu masalah. Hasil penelitian akan dituangkan dalam Karya
Tulis Ilmiah
(KTI).
Sebelum mahasiswa melaksanakan penelitiannya, mereka harus menyusun proposal
penelitian terlebih dahulu. Proposal penelitian menurut Sugiyono (2015) adalah pedoman
yang berisikan berbagai kegiatan serta langkah-langkah sistematis yang akan diikuti oleh
seorang peneliti dalam melaksanakan suatu penelitian. Sedangkan menurut Triweko RW
(2017) proposal penelitian adalah rencana kerja yang terdiri dari semua unsur-unsur pokok
dalam proses penelitian dan juga informasi secukupnya bagi pembaca untuk mengevaluasi
penelitian yang diajukan. Proposal Penelitian dimaksudkan untuk menyajikan gagasan
mengenai rencana kegiatan penelitian dengan argumentasi yang nalar. Aspek penting yang
harus ditonjolkan untuk memperkenalkan kekhasan rencana kegiatan dan hasil yang akan
dicapai. Usulan penelitian dibuat selengkap mungkin, yang terdiri dari bagian awal atau
pembuka, bagian utama yang merupakan isi tulisan dan bagian akhir.
Sistematika penyusunan proposal penelitian pada dasarnya sama dengan sistematika
penyusunan KTI, kecuali pada bagian (bab) hasil, pembahasan dan kesimpulan. Sistematika
proposal penelitian terdiri dari:
1. Judul penelitian
2. Latar belakang masalah
3. Perumusan masalah
4. Tujuan penelitian
5. Manfaat penelitian
6. Tinjauan pustaka
7. Kerangka konsep
8. Definisi operasional
9. Hipotesis (untuk penelitian kuantitatif)
10. Metodologi
11. Dummy table (jika perlu)
12. Daftar pustaka
13. Rencana kegiatan

Penelitian dapat dilaksanakan setelah proposal penelitian diseminarkan dan mendapat


persetujuan dari penguji proposal penelitian.
Seminar proposal penelitian adalah proses dialog untuk memastikan mahasiswa siap dalam
melakukan penelitian. Tujuan utama seminar proposal penelitian adalah untuk membantu
mahasiswa dalam menyiapkan penelitiannya jadi mahasiswa tidak perlu tegang tapi perlu
mempersiap diri dengan baik. Pada dialog saat seminar kemungkinan mahasiswa akan
mendapat koreksi maupun masukkan untuk menyempurnakan penelitian.

A1 Bagian Awal Proposal Karya Tulis Ilmiah


Bagian Awal proposal KTI terdiri dari halaman sampul dan halaman persetujuan.

1. Halaman Sampul KTI


Sebagai halaman terdepan yang pertama terbaca dari suatu proposal penelitian,
halaman sampul harus dapat memberikan informasi singkat, jelas dan tidak bermakna ganda
(ambigu) kepada pembaca tentang KTI tersebut, yang berupa judul penelitian, logo Poltekkes
Kemenkes Jakarta II, penulis, nama institusi, dan tahun usulan.
Gambar 1. Halaman Sampul Proposal KTI

2. Halaman Persetujuan
Pada lembar persetujuan proposal penelitian dibuat apabila proposal telah memenuhi
syarat untuk diujikan. Pada lembar ini tercantum nama mahasiswa, nomor induk mahasiswa
(NIM) dan nama jurusan serta judul proposal penelitian yang telah disetujui oleh dosen
pembimbing I, pembimbing II yang dibuktikan dengan adanya tandatangan dari kedua
pembimbing.
Gambar 2: Lembar tanda persetujuan proposal penelitian

A.2 . Bagian Utama


Bagian utama merupakan bagian pembahasan tentang pokok tulisan dan
permasalahannya dengan sistematika yang didasarkan pada kompleksitas suatu masalah
yang disajikan. Bagian utama terdiri dari Pendahuluan, Metode Penelitian, dan Jadwal
kegiatan penelitian.
1. Pendahuluan
Bagian pendahuluan merupakan penjelasan secara umum, ringkas, dan padat yang
meliputi latar belakang, tujuan dan manfaat, dan hipotesis (pada penelitian eksperimental).
Bagian ini mengungkapkan informasi dan deskripsi tentang permasalahan penelitian atau
kajian yang biasanya terdiri atas latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan dan
manfaat, hipotesis dan kerangka pikir.

a. Latar Belakang
Latar Belakang mencakup alasan pemilihan judul dan permasalahan yang akan diteliti.
Masalah dalam penelitian dapat bersumber dari hasil penelitian terdahulu, penemuan yang
ada, fakta yang dijumpai sehari-hari, teori atau hipotesis, dan status ilmiah terkini. Dengan
menguraikan rumusan masalah dan tujuan penelitian, penulis dapat mengemukakan
hipotesisnya pada bagian pendahuluan ini. Latar belakang merupakan argumentasi yang
menunjukan permasalahan serta situasi yang melatarbelakangi penulisan. Penyajian pada
bagian latar belakang dilakukan dengan cara membandingkan antara teori dengan hasil yang
diperoleh. Bagian rumusan masalah merupakan bagian yang menjelaskan permasalahan yang
akan dikaji atau diteliti. Rumusan masalah biasanya disajikan dalam bentuk kalimat
pertanyaan. Pertanyaan dalam rumusan masalah harus dapat terukur oleh aktivitas kajian
atau penelitian yang dilakukan.

b. Tujuan Penelitian.
Bagian ini menunjukkan luaran yang hendak dicapai dan pengetahuan yang ingin
diperoleh dengan kajian tersebut. Tujuan dan manfaat penelitian harus terkait dengan
masalah yang akan ditulis, dan merujuk pada hasil yang akan dicapai, serta mengungkapkan
secara spesifik manfaat yang akan diperoleh. Tujuan diarahkan pada pemecahan masalah
yang menjadi permasalahan. Manfaat dibagi menjadi manfaat teoritis dan manfaat praktis.
Manfaat teoritis diarahkan dalam pengembangan ilmu pengetahuan, sedangkan manfaat
praktis dtujukan untuk memecahkan masalah yang dihadapi.

c. Hipotesis (jika ada).


Suatu pernyataan yang merupakan jawaban sementara terhadap permasalahan yang
dikaji, berdasarkan pengetahuan yang ada, sehingga masih harus diuji kebenarannya melalui
penelitian yang akan dilakukan. Bagian hipotesis dalam penulisan karya tulis ilmiah
bergantung pada pendekatan yang digunakan. Hipotesis diungkapkan secara lugas,
singkat, dan padat dengan pernyataan mendorong pembuktian dalam pengolahan data.
Pembuktian hipotesis menjadi dasar bagi pembahasan yang menghubungkan antara variabel
penelitian atau kajian dengan indikator dari setiap variabel tersebut.
d. Kegunaan Penelitian.
Kegunaan penelitian atau biasa disebut sebagai manfaat penelitian merupakan dampak
dari tujuan yang ingin dicapai dalam sebuah penelitian. Kegunaan penelitian adalah
penggunaan hasil penelitian yang berupa informasi, model/ alat/ teori/ konsep/ faktor-faktor
yang berpengaruh, evaluasi, dan peramalan kejadian yang dapat digunakan oleh bagi
mahasiswa yang bersangkutan, bagi institusi pendidikan, bagi peneliti lainnya dan bagi
masyarakat.

e. Tinjauan Pustaka.
Tinjauan pustaka memuat secara singkat teori-teori dan hasil-hasil penelitian terdahulu
yang digunakan dan dirangkai sebagai argumen keilmuan yang dilandasi dengan serangkaian
teori. Tinjauan pustaka yang digunakan adalah untuk menjawab dan membahas
permasalahan. Tinjauan Pustaka merupakan dasar pijak penelitian atau kajian secara teoritis.
Pijakan ini berdasarkan referensi atau temuan penelitian atau kajian lain sejenis yang akan
digunakan untuk membahas permasalahan yang akan diteliti atau dikaji. Kerangka pikir
merupakan dasar teoritis yang menjadi dasar berfikir dari penulis dalam melakukan
penelitian atau kajian serta disajikan dalam bentuk deskripsi setiap teori yang digunakan.

2. Metode Penelitian
Penelitian adalah suatu proses sistematis dalam pengumpulan data, analisis, dan
interpretasi hasil analisis untuk menjawab pertanyaan penelitian atau menyelesaikan
suatu masalah. Bagian metode penelitian diberi tingkat kepentingan tertinggi karena bagian
ini menjadi inti usulan penelitian dan dapat menggambarkan pencapaian tujuan yang
diharapkan. Bagian ini juga memperlihatkan kegiatan yang akan dilaksanakan dan ketepatan
persepsi pengusul tentang persoalan yang akan dikaji. Cara penulisan bagian ini harus
dilakukan secara lengkap dan rinci, sehingga memungkinkan untuk mencapai tujuan
penelitian. Bila dalam penelitian digunakan beberapa metode, maka penyampaian metode-
metode tersebut dilakukan secara kronologis.
Pada penelitian dengan percobaan, metode penelitian ditulis sebagai Bahan dan
Metode Penelitian, yang mengandung uraian mengenai:
a. Bahan atau materi kajian. Bahan atau materi harus dikemukakan secara jelas serta
disebutkan sifat-sifat atau spesifikasinya.
b. Alat khusus yang digunakan.
c. Rancangan percobaan
d. Tata laksana penelitian.
e. Variabel (parameter) yang akan dikaji dan cara pengamatannya.
f. Analisis data
Pada penelitian tanpa percobaan/non eksperimental, Metode Penelitian mengandung uraian
mengenai:
a. Metode dasar.
b. Rancangan sampling (sampling design).
c. Konseptualisasi variabel dan pengukurannya.
d. Model dan cara analisis data.
e. Pengujian hipotesis.

3. Jadwal Kegiatan
Jadwal kegiatan disajikan dalam bentuk tabel yang mengungkapkan:
a. Tahap dan rincian kegiatan.
b. Waktu yang diperlukan untuk melaksanakan setiap tahap.

Gambar 3: Tabel kegiatan penelitian

A.3 Bagian Akhir


Bagian akhir merupakan bagian simpulan yang harus mencakup gagasan utama yang
dituangkan dalam isi tulisan. Bagian akhir atau simpulan merupakan jawaban atas masalah
yang disertai saran atau rekomendasi dari hasil pembahasan. Ketiga bagian tersebut
merupakan bagian yang tidak terpisahkandalam penulisan karya tulis ilmiah. Bagian Akhir
terdiri atas Daftar Pustaka dan Lampiran (bila ada).
Daftar Pustaka
Daftar Pustaka hanya memuat semua pustaka yang dibaca dan diacu dalam
teks/gambar/tabel. Pustaka yang diacu berupa pustaka yang diterbitkan dalam kurun waktu
sepuluh tahun terakhir (misal dari tahun 2007-2017) dan diutamakan dari jurnal ilmiah atau
buku teks terbaru.

B. Sistematika Umum Format Karya Tulis Ilmiah


Karya tulis ilmiah (KTI) adalah suatu karya ilmiah hasil penelitian yang ditulis dengan
menerapkan metode penulisan ilmiah yang baku. Karya Tulis Ilmiah terdiri dari: Bagian Awal,
Bagian Isi, dan Bagian Akhir.

B.1 Bagian Awal


Bagian Awal KTI terdiri atas:
1. Halaman Sampul
2. Halaman Punggung
3. Halaman Judul
4. Halaman Pernyataan bebas plagiat
5. Halaman Pengesahan
6. Kata Pengantar/Ucapan Terima Kasih
7. Halaman Pernyataan Persetujuan Publikasi KTI untuk Kepentingan Akademis
8. Abstrak (dalam bahasa Indonesia dan dalam bahasa Inggris)
9. Daftar Isi
10. Daftar Tabel (jika diperlukan)
11. Daftar Gambar (jika diperlukan)
12. Daftar Rumus (jika diperlukan)
13. Daftar Notasi/singkatan (jika diperlukan)
14. Daftar Lain (jika diperlukan)
15. Daftar Lampiran (jika diperlukan)

1. Halaman Sampul
Sebagai halaman terdepan yang pertama terbaca adalah Judul KTI, halaman sampul
harus dapat memberikan informasi singkat, jelas dan tidak bermakna ganda (ambigu) kepada
pembaca tentang KTI tersebut, yang berupa judul KTI identitas penulis, institusi, dan tahun
pengesahan.
a. Judul Karya Tulis Ilmiah (KTI)
Judul KTI ditulis dengan menggunakan Capitalize each word, yaitu dengan
menggunakan huruf besar di setiap awal kata kecuali kata penghubung, dengan ukuran font
14, bold, 1 spasi, bentuk huruf Times New Romans.

b. Lambang
Lambang/logo Politeknik Kesehatan Kementerian Kesehatan Jakarta II (ukuran 5 cm x 5
cm)
c. Nama mahasiswa
Nama mahasiswa ditulis lengkap Capitalize each word, sesuai dengan nama yang
tercantum pada ijazah, bold, dan di bawah nama dicantumkan NPM.
d. Nama Jurusan Farmasi
Nama Jurusan Farmasi dituliskan JURUSAN FARMASI (upper case), diikuti dengan nama
tulisan POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES JAKARTA II (upper case).
e. Tahun pengesahan KTI
Tahun pengesahan KTI adalah tahun ujian sidang KTI, dan diketik di bawah nama
POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES JAKARTA II.

Penulisan point c), d) dan e) ditulis dengan huruf Times New Romans, bold, ukuran font 12,
dengan jarak spasi 1,5.
Gambar 4: Halaman Sampul

2. Halaman Punggung
Halaman Punggung memuat lambang Politeknik Kesehatan Kementerian Kesehatan
Jakarta II, judul KTI, nama mahasiswa, nomor pokok mahasiswa (NPM) dan tahun
pengesahan. Contoh Halaman Punggung dapat dilihat di bawah ini.
Gambar 5: Halaman Punggung

3. Halaman Judul
Secara umum informasi yang diberikan pada Halaman Judul sama dengan Halaman
Sampul, tetapi pada Halaman Judul, dicantumkan informasi tujuan penyusunan KTI dituliskan
dengan menggunakan sentence case: Diajukan sebagai salah satu syarat memperoleh gelar
Ahli Madya Kesehatan bidang Farmasi Contoh Halaman Judul dapat dilihat:
Gambar 6: Halaman Judul

4. Halaman Pernyataan Bebas Plagiat


Halaman ini berisi pernyataan tertulis dari penulis bahwa tugas akhir yang disusun
adalah hasil karyanya sendiri dan ditulis dengan mengikuti kaidah penulisan ilmiah. Contoh
Halaman Pernyataan bebas plagiat dapat dilihat di bawah ini.
Gambar 7: Halaman Pernyataan Bebas Plagiat

5. Halaman Persetujuan/Halaman Pengesahan


Halaman Persetujuan berfungsi untuk menjamin keabsahan KTI atau pernyataan
tentang penerimaannya, oleh institusi penulis. Pada halaman ini memuat tanda tangan
pembimbing I dan pembimbing II. Lembar persetujuan KTI sudah harus ditandatangani
sebelum mahasiswa mengikuti Ujian Akhir Program, sebagai suatu bukti bahwa KTI siap
untuk diujikan. Bagi KTI yang ditulis berdasarkan hasil penelitian dengan menggunakan
subjek penelitian makhluk hidup (hewan coba) yang harus dijaga hak asasinya atau
dihormati, perlu ditambahkan pernyataan ”lolos uji etik penelitian”. Contoh Pernyataan Lolos
Uji Etik penelitian dapat dilihat di bawah ini.
Gambar 8: Keterangan Lolos Kaji Etik

Halaman Pengesahan berfungsi untuk menjamin keabsahan KTI setelah lulus sidang Ujian
Akhir Program, dan KTI sudah direvisi berdasarkan masukan-masukan dari penguji. Pada
halaman ini memuat tanda tangan pembimbing I, pembimbing II, Ketua Jurusan dan Dewan
Penguji. Contoh Halaman Pengesahan dapat dilihat dibawah ini.
Gambar 9: Lembar Pengesahan KTI

6. Kata Pengantar
Kata Pengantar memuat uraian singkat tentang maksud dan tujuan penelitian,
penjelasan tentang waktu dan pelaksanaan penelitian, serta ucapan terima kasih terutama
kepada pihak-pihak yang berkaitan langsung dengan pelaksanaan penelitian. Halaman
Ucapan Terima Kasih memuat ucapan terima kasih atau penghargaan kepada berbagai pihak
yang telah membantu dalam penyusunan tugas akhir. Sebaiknya, ucapan terima kasih atau
penghargaan tersebut juga mencantumkan bantuan yang mereka berikan, misalnya bantuan
dalam memperoleh masukan, data, sumber informasi, serta bantuan dalam menyelesaikan
tugas akhir. Contoh Kata Pengantar dapat dilihat di bawah ini.
Gambar 10: Lembar Kata Pengantar

7. Halaman Pernyataan Persetujuan Publikasi Karya Tulis Ilmiah untuk


Kepentingan Akademis

Halaman ini berisi pernyataan dari mahasiswa penyusun tugas akhir yang memberikan
kewenangan kepada Jurusan Farmasi Poltekkes Kemenkes Jakarta II untuk menyimpan,
mengalih-media/format-kan, merawat, dan memublikasikan KTI-nya untuk kepentingan
akademis. Artinya, Jurusan Farmasi Poltekkes Kemenkes Jakarta II berwenang untuk
memublikasikan suatu tugas akhir hanya untuk kepentingan pengembangan ilmu
pengetahuan, sedangkan hak cipta tetap pada penulis. Contoh Lembar Pernyataan
Persetujuan Publikasi KTI dapat dilihat dibawah ini.
Gambar 11: Lembar Pernyataan Persetujuan Publikasi KTI
8. Abstrak
Abstrak merupakan uraian singkat dalam bahasa Indonesia dan dalam bahasa Inggris,
tentang tujuan, metode, hasil, dan kesimpulan penelitian. Panjang abstrak maksimum 250
kata, ditulis dengan jarak satu spasi. Abstrak harus dilengkapi dengan kata kunci maksimal
lima kata yang ditulis sesuai urutan abjad huruf pertama setiap kata kunci. Contoh Abstrak
dapat dilihat di bawah ini.
Gambar 12: Lembar Pernyataan Persetujuan Publikasi KTI

9. Daftar Isi
Daftar Isi memuat semua bagian tulisan beserta nomor halaman masing-masing, yang
ditulis sama dengan isi yang bersangkutan. Biasanya, agar daftar isi ringkas dan jelas, subbab
derajat ke dua dan ke tiga boleh tidak ditulis. Contoh Daftar Isi dapat dilihat di bawah ini.
Gambar 12: Daftar Isi KTI

10. Daftar Tabel, Daftar Gambar, dan Daftar Lampiran


Jika dalam KTI terdapat tiga tabel/gambar/ lampiran maka harus dibuat Daftar
Tabel/Daftar Gambar/Daftar Lampiran. Penulisan nama tabel, gambar, dan sebagainya
menggunakan huruf kapital di awal kata (title case). Contoh Daftar Tabel, Daftar Gambar, dan
Daftar Lampiran dapat dilihat di bawah ini.
Gambar 13: Daftar Tabel
Gambar 14: Daftar Gambar

Gambar 15: Daftar Lampiran KTI

76 Tugas Akhir 
B.2 Bagian Utama
Bagian Utama Karya Tulis Ilmiah terdiri dari: Pendahuluan; Tinjauan Pustaka; Hipotesis;
Metode Penelitian; Hasil dan Pembahasan; Kesimpulan (dan Saran).

1. Pendahuluan
Pendahuluan berisi:
a. Latar Belakang, mencakup alasan pemilihan judul, masalah, dan dasar teori secara
singkat.
b. Tujuan Penelitian. Bagian ini menunjukkan luaran yang hendak dicapai dan
c. pengetahuan yang ingin diperoleh dengan kajian tersebut.
d. Kegunaan. Bagian ini memuat manfaat atau faedah yang dapat diperoleh dari hasil
kajian bagi mahasiswa yang bersangkutan, bagi institusi pendidikan, dan bagi
masyarakat.

2. Tinjauan Pustaka
Tinjauan Pustaka berisi uraian sistematis tentang hasil - hasil penelitian terdahulu yang
berkaitan dengan penelitian yang akan dilakukan. Uraian tersebut hendaknya menunjukkan
bahwa permasalahan yang diteliti belum terjawab atau terpecahkan secara memuaskan.
Fakta - fakta yang dikemukakan sejauh mungkin harus mengacu pada sumber aslinya, dengan
mengikuti cara sitasi (nama, tahun). Apabila diperlukan, dapat disajikan uraian spesifik
tentang teori dan konsep yang mapan, metode analisis yang baku dan teknik pengolahan
data. Pada bagian ini, dapat diketahui apakah peneliti memiliki kemampuan dan
pengetahuan yang cukup sehingga dapat menguraikan secara mendalam latar belakang
masalah yang disajikan (dalam Pendahuluan) dalam bentuk fakta eksperimental yang
dilaporkan oleh peneliti terdahulu. Sistematika penulisan dapat dilakukan secara
kronologis (berdasarkan urutan tahun penemuan fakta yang diacu) atau secara partisi
(dibagi menjadi bagian- bagian fakta sesuai dengan permasalahan yang diteliti).

Hal yang harus diperhatikan adalah:


a. Sesuai dengan tingkat pengetahuan yang dimiliki, penulis harus menyatakan sikap
terhadap pendapat peneliti lain, terutama apabila terdapat pertentangan pendapat
antar peneliti yang dijumpai pada sejumlah pustaka.
b. Penulis harus mampu mengarahkan setiap informasi hasil penelitian yang
disajikan dalam pustaka dan menghubungkannya dengan masalah penelitian yang
sedang diteliti.
Beberapa kesalahan yang biasa dijumpai dalam penulisan KTI yang seharusnya dihindari:
a. Tinjauan Pustaka hanya dituliskan sebagai daftar hasil penelitian terdahulu, tanpa
dikaitkan dengan penelitian yang sedang dilakukan.
b. Penulis sama sekali tidak bersikap terhadap pendapat peneliti terdahulu dalam
pustaka, walaupun berbagai pendapat telah dikemukakan para peneliti.
c. Penulis menyajikan tanpa seleksi semua informasi hasil penelitian terdahulu dalam
berbagai pustaka yang terkait dengan penelitiannya.
d. Penulis menguraikan tinjauan pustaka seperti menulis diktat.

3. Hipotesis (jika ada)


Hipotesis adalah jawaban sementara terhadap masalah yang dikaji, dengan didasarkan
atas kajian pustaka dan hasil-hasil penelitian sebelumnya sehingga masih harus diuji
kebenarannya.

4. Metode Penelitian
Pada penelitian dengan percobaan, metode penelitian dituliskan: Bahan dan Metode
Penelitian, sedangkan pada penelitian yang tidak menggunakan percobaan ditulis: Metode
Penelitian. Pada metode penelitian juga memuat perubahan metode atau cara pengumpulan
data yang terjadi selama penelitian. Metode penelitian harus dapat menggambarkan
metode/cara agar Tujuan Penelitian dapat tercapai.

5. Hasil dan Pembahasan


Bagian ini memuat hasil kajian dan pembahasan atas berbagai parameter yang diamati
dan ditulis secara padat, jelas, dan logis. Hasil penelitian dapat disajikan dalam salah satu
bentuk: tabel, gambar, grafik, foto atau bentuk lain dan diletakkan sedekat mungkin dengan
uraian pembahasan dalam teks. Penunjukan tabel atau gambar dengan pernyataan “menurut
tabel atau gambar di atas atau di bawah….”tidak dibenarkan. Pernyataan harus langsung
menunjuk nomor tabel atau gambar.

6. Kesimpulan (dan Saran)


Bagian ini terdiri atas Kesimpulan (dan Saran) atau Kesimpulan (dan Implikasi) yang
masing-masing ditulis secara terpisah.
a. Kesimpulan merupakan “jawaban” dari Tujuan Penelitian yang sudah ditetapkan
sebelumnya. Kesimpulan harus singkat dan tepat yang disarikan dari hasil penelitian
dan pembahasan. Kesimpulan dapat ditulis dengan format penomoran atau dalam
bentuk narasi singkat yang mencakup hal-hal utama hasil penelitian.
b. Saran atau Implikasi dibuat berdasarkan kesimpulan penelitian dan ditujukan kepada
para pembaca yang ingin melanjutkan, mengembangkan, atau menggunakan hasil

 Tugas Akhir 1
penelitian. Meskipun demikian, bagian Saran atau Implikasi tidak harus ada sehingga
dapat memberikan ruang lebih terbuka untuk menafsirkan kesimpulan yang diambil
dalam kegiatan penelitian.

C.3 Bagian Akhir


Bagian Akhir memuat Daftar Pustaka dan Lampiran (bila ada).

1. Daftar Pustaka
Oleh karena daftar pustaka bukanlah bab tersendiri sebagaimana dinyatakan dalam
awal bab ini, maka penulisannya tidak diberi nomor bab. Sumber rujukan ditulis pada
halaman baru dengan judul DAFTAR PUSTAKA dicetak 3 cm di bawah tepi atas halaman dan
ditulis dengan huruf kapital (ukuran 14) dan tebal, serta tanpa titik di belakang huruf terakhir.
Daftar pustaka merupakan daftar bacaan yang menjadi sumber, atau pustaka atau
acuan dan dasar penulisan tugas akhir. Daftar pustaka ini dapat berisi buku, artikel jurnal,
majalah, atau surat kabar, wawancara, dan sebagainya. Dianjurkan agar 70% daftar referensi
yang digunakan merupakan terbitan terbaru (minimal terbitan 2 tahun terakhir) dari jurnal
ilmiah nasional/internasional, sedangkan untuk buku maksimal terbitan10 tahun terakhir.
Penulisan daftar pustaka diurutkan berdasarkan gaya Vancouver. Contoh penulisan Daftar
Pustaka sebagai berikut:
Gambar 16: DaftarPustaka

2. Lampiran
Lampiran berisi informasi yang bersifat melengkapi serta menunjang uraian dalam
Bagian Utama Karya tulis ilmiah. Lampiran tidak dicantumkan di dalam isi tugas akhir, karena
akan mengganggu kesinambungan pembacaan. Setiap lampiran harus diacu dalam uraian
yang terkait. Lampiran yang perlu disertakan dikelompokkan menurut jenisnya, antara lain
jadwal, tabel, daftar pertanyaan, gambar, grafik, desain. Dalam satu halaman hanya dimuat
satu lampiran. Daftar Lampiran harus dibuat apabila terdapat tiga lampiran atau lebih.
Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah


Latihan berikut!

1) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan proposal penelitian dan penelitian.


2) Jelaskan kesalahan yang biasa dijumpai dalam penulisan KTI dan yang seharusnya
dihindari.
3) Jelaskan bagaimana sistematika penyusunan proposal penelitian.
4) Jelaskan persamaan dan perbedaan antara proposal penelitian dengan Karya tulis
ilmiah.
5) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan seminar proposal, tujuan dan manfaatnya.
6) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan hipotesis.
7) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan abstrak, bagaimana cara penulisannya..
8) Jelaskan perbedaan antara halaman sampul dengan halaman judul.
9) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan kesimpulan dan saran.
10) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan daftar pustaka, meliputi bahan apa saja dan
persyaratan jurnal serta buku yang digunakan

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu Anda dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari kembali
materi tentang:

1) Definisi proposal penelitian dan definisi penelitian.


2) Kesalahan-kesalahan yang biasa dijumpai dalam penulisan KTI dan yang seharusnya
dihindari.
3) Sistematika penyusunan proposal penelitian.
4) Perbedaan antara proposal penelitian dengan Karya tulis ilmiah.
5) Tujuan seminar proposal dan manfaatnya.
6) Definisi hipotesis.
7) Cara penulisan abstrak
8) Perbedaan antara halaman sampul dengan halaman judul.
9) Definisi kesimpulan dan saran.
10) Definisi daftar pustaka, meliputi bahan apa saja dan persyaratannya.
Ringkasan

Sebelum mahasiswa melaksanakan penelitiannya, mereka harus menyusun proposal


penelitian terlebih dahulu sebelum menulis Karya Tulis Ilmiah (KTI). Proposal Penelitian
dimaksudkan untuk menyajikan gagasan mengenai rencana kegiatan penelitian dengan
argumentasi yang nalar. Sistematika penyusunan proposal penelitian pada dasarnya sama
dengan sistematika penyusunan KTI, kecuali pada bagian (bab) hasil, pembahasan dan
kesimpulan. Sistematika proposal KTI terdiri dari: Judul penelitian; Latar belakang masalah;
Perumusan masalah; Tujuan penelitian; Manfaat penelitian; Tinjauan pustaka; Kerangka
konsep; Definisi operasional; Hipotesis; Metodologi; Dummy table (jika perlu); Daftar
pustaka; Rencana kegiatan. Karya tulis ilmiah (KTI) adalah suatu karya ilmiah hasil penelitian
yang ditulis dengan menerapkan metode penulisan ilmiah yang baku. Karya Tulis Ilmiah
terdiri dari: Bagian Awal, Bagian Isi, dan Bagian Akhir. Bagian Awal KTI terdiri atas: Halaman
Sampul; Halaman Punggung; Halaman Judul; Halaman Pernyataan bebas plagiat; Halaman
Pengesahan; Kata Pengantar/Ucapan Terima Kasih; Halaman Pernyataan Persetujuan
Publikasi KTI untuk Kepentingan Akademis; Abstrak (dalam bahasa Indonesia dan bahasa
Inggris); Daftar Isi; Daftar Tabel (jika diperlukan); Daftar Gambar (jika diperlukan); Daftar
Rumus (jika diperlukan); Daftar Notasi/singkatan (jika diperlukan); Daftar Lain (jika
diperlukan); Daftar Lampiran (jika
diperlukan)

Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Rencana kerja yang terdiri dari semua unsur-unsur pokok dalam proses penelitian dan
juga informasi secukupnya bagi pembaca untuk mengevaluasi penelitian yang diajukan
disebut…
A. penelitian.
B. tujuan penelitian.
C. rencana penelitian.
D. proposal penelitian.
2) Salah satu aspek yang dapat digunakan untuk membedakan karya tulis ilmiah dengan
bukan karya tulis ilmiah adalah…
A. nama penulis.
B. panjang tulisan.
C. sistematika tulisan.
D. banyaknya istilah asing yang digunakan.

3) Seorang Mahasiswa Jurusan Farmasi Poltekkes Kemenkes semester Akhir akan


menyusun proposal penelitian, dia banyak menghabiskan waktunya di perpustakaan
untuk membaca buku dan jurnal penelitian yang terkait dengan topic penelitian yang
akan ditulisnya. Setelah membaca berbagai topik tersebut, dia merasa lebih mantap
untuk mulai menyusun proposal penelitiannya, pada kasus ini membaca buku dan
jurnal penelitian berfungsi sebagai….
A. rujukan.
B. bahan bacaan.
C. sarana penunjang.
D. pemacu semangat.

4) Menulis karya ilmiah juga dapat meningkatkan kemampuan membaca karena ....
A. karya tulis ilmiah harus dibaca berkali – kali.
B. tanpa membaca, wawasan seseorang tidak akan berkembang.
C. kemampuan menulis erat kaitannya dengan kemampuan membaca.
D. sebelum menulis, penulis harus banyak membaca berbagai sumber.

5) Karya Tulis Ilmiah terdiri dari: Bagian Awal, Bagian Isi, dan Bagian Akhir, yang termasuk
Bagian Awal KTI adalah…
A. abstrak.
B. daftar pustaka.
C. metodelogi penelitian.
D. hasil dan pembahasan.

6) Karya tulis ilmiah (KTI) adalah suatu karya ilmiah hasil penelitian yang ditulis dengan
menerapkan metode penulisan ilmiah yang baku. Karya Tulis Ilmiah terdiri dari: Bagian
Awal, Bagian Isi, dan Bagian Akhir, yang bukan merupakan bagian isi KTI adalah
A. daftar pustaka.
B. tinjauan pustaka.
C. metode penelitian.
D. hasil dan pembahasan.

7) Suatu pernyataan yang merupakan jawaban sementara terhadap permasalahan yang


dikaji, berdasarkan pengetahuan yang ada, sehingga masih harus diuji kebenarannya
melalui penelitian yang akan dilakukan disebut...
A. hipotesis.
B. kesimpulan.
C. argumentasi.
D. kerangka berfikir.

8) Penelitian dapat dilaksanakan setelah proposal penelitian diseminarkan dan mendapat


persetujuan dari penguji proposal penelitian. Seminar proposal penelitian adalah….
A. pemaparan hasil penelitian mahasiswa.
B. pemberian koreksi maupun masukkan pada penelitiannya.
C. untuk membantu mahasiswa dalam menyiapkan penelitiannya.
D. proses dialog untuk memastikan mahasiswa siap dalam melakukan penelitian.

9) Perbedaan proposal penelitian dengan karya tulis ilmiah adalah adanya …pada karya
tulis ilmiah.
A. hasil dan pembahasan, kesimpulan dan saran
B. hipotesis, Metodologi, Dummy table, Daftar pustaka
C. manfaat penelitian, Tinjauan pustaka, Kerangka konsep
D. judul penelitian, Perumusan masalah, Tujuan penelitian

10) Selain judul karya tulis ilmiah juga dicantumkan informasi tujuan penyusunan KTI
dituliskan dengan menggunakan sentence case: Diajukan sebagai salah satu syarat
memperoleh gelar Ahli Madya Kesehatan bidang Farmasi terdapat pada halaman…
A. judul.
B. sampul.
C. punggung.
D. lembar buku KTI.
Topik 2
Format Pengetikan
A. FORMAT PENGETIKAN

Penampilan merupakan faktor penting untuk mewujudkan karya tulis ilmiah yang rapih
dan seragam. Naskah karya tulis ilmiah dibuat dengan bantuan komputer menggunakan
pencetak (printer) dengan tinta berwarna hitam (bukan dot matrix). Penulisan KTI harus
mengikuti ketentuan teknik penulisan sebagai berikut:

1. Bahan dan Ukuran


a. Kertas
Bahan dan ukuran kertas yang dipakai dalam Proposal penelitian dan karya tulis ilmiah
adalah sebagai berikut kertas HVS 80 gram, ukuran A4, warna kertas putih, tidak bolak-
balik.
b. Sampul
Sampul dibuat dari kertas buffalo warna biru dongker diperkuat dengan karton dan
dilaminasi (laminated).

2. Pengetikan
Ruangan yang terdapat pada halaman naskah harus diisi penuh dan rata kiri kanan,
kecuali jika akan dikuti dengan gambar yang tidak dapat dimuat dalam halaman yang sama.
a. Macam Huruf
Bentuk huruf: Times New Roman.
Ukuran huruf (font size): 12 point.
Nama ilmiah ditulis sesuai dengan aturan baku.
Bahasa asing (termasuk bahasa daerah) yang ejaannya bertahan atau tidak disesuaikan
dengan bahasa Indonesia ditulis dalam huruf miring (italic).
b. Batas Tepi Halaman
Naskah ditulis dengan batas (margin) sebagai berikut:
1) Tepi atas (top margin): 3 cm.
2) Tepi bawah (bottom margin): 3 cm.
3) Tepi kanan(right margin): 3 cm.
4) Tepi kiri(left margin): 4 cm.
Setiap halaman pada naskah KTI, mulai Abstrak sampai Daftar Pustaka harus
diberi “auto text” pada footer dengan tulisan: nama institusi misalnya Poltekkes
Kemenkes Jakarta II (Times New Romans 12 poin), ditulis pada posisi rata kanan
(align right). Naskah KTI diketik dengan menggunakan huruf menggunakan jenis
huruf Times New Roman 12 poin (ukuran sebenarnya) dan diketik rapi (rata kiri
kanan- justify).
5) Huruf yang tercetak dari printer harus berwarna hitam pekat dan seragam.
c. Jarak Antarbaris
1) Jarak antara dua baris uraian dalam naskah satu setengah (1,5) spasi.
2) Judul Tabel, Keterangan Gambar, Keterangan Tabel, Abstrak dan Daftar Pustaka
diketik dengan jarak satu (1) spasi.
3) Jarak antara judul bab atau judul sub-bab dengan baris pertama paragraf yang
mengikutinya, antara sub-bab dengan sub-bab berikutnya, antara baris terakhir
teks dengan judul tabel atau judul gambar, dan jarak antara tabel dengan baris
pertama teks yang menyusulnya adalah satu setengah spasi (1,5) spasi.
4) Jarak antara judul tabel dengan tabel, tabel dengan keterangan tabel (Lihat
Lampiran 18), judul gambar dengan gambar, gambar dengan keterangan gambar
(Lihat Lampiran 19), dan pustaka satu dengan yang berikutnya pada daftar
pustaka (lihat Halaman 28) adalah satu setengah (1,5) spasi.
5) Jarak barisan tulisan dalam tabel 1 spasi.

d. Judul
Judul usulan penelitian dan KTI ditulis dengan menggunakan Capitalize each word atau
dengan menggunakan huruf besar di setiap awal kata kecuali kata penghubung, nama ilmiah
yang ditulis sesuai dengan aturan baku, diatur simetris kiri kanan. Bentuk huruf Times New
Romans, dengan ukuran font 14, bold, tanpa diakhiri titik. Jika judul terdiri atas lebih dari satu
baris, maka susunan baris judul disusun seperti piramida terbalik dengan jarak 1 spasi. Judul
yang memuat istilah asing (termasuk bahasa ilmiah), yang belum dibakukan ditulis dengan
cetak miring (italic).

e. Teks Utama
Uraian di dalam bagian teks utama memuat butir-butir sebagai berikut:
1) Baris pertama suatu paragraf diketik menjorok ke dalam, satu setengah
2) sentimeter atau delapan (8) ketukan dari tepi kiri.
3) Perpindahan antarbab tidak perlu sisipan halaman khusus (misalnya tidak perlu
4) adanya halaman kosong atau adanya kertas yang berwarna).
5) Bab dan judul bab seluruhnya diketik dengan huruf kapital (UPPERCASE) dan
diatur simetris kiri kanan, tanpa diakhiri titik. Bab ditulis dengan huruf tebal pada
halaman baru. Nomor bab ditulis dengan angka romawi dengan ukuran huruf
font
12.
6) Sub-bab/sub judul bab ditulis dari tepi kiri, diketik dengan huruf tebal, semua
kata dimulai dengan huruf kapital (capitalize each word) kecuali kata penghubung
dan kata depan, dicetak tebal, ukuran huruf font 12 dan tanpa diakhiri titik.
Kalimat pertama sesudah sub-bab dimulai dengan paragraf baru. Sub-bab yang
terdiri atas lebih dari satu (1) baris ditulis dengan jarak satu (1) spasi.
Kalimat pertama sesudah sub judul dimulai dengan alinea baru.
7) Contoh kata sambung yang terletak di tengah penulisan judul bab, anak bab, dan
anak pada anak bab tidak ditulis dengan huruf kapital, seperti: yang,karena,
sebab,antara, padahal, dalam, bahwa, dan, untuk, sebagai, atau, tetapi, bila,
apabila, juga, walau, walaupun, meski, meskipun, dengan, biarpun, jika, jikalau,
kalau, maka, sehingga, oleh, serta, bagi, akan, kalaupun.
8) Contoh kata depan yang terletak di tengah penulisan judul, seperti: dari,
daripada, terhadap, di, ke, pada, kepada, maka huruf pertamanya tidak ditulis
dengan huruf kapital.
9) Anak sub-bab/anak sub judul diketik mulai dari tepi kiri dengan huruf tebal
ukuran huruf 12 point, tanpa diakhiri titik, hanya huruf pertama pada kata
pertama ditulis dengan huruf kapital (sentence case). Kalimat pertama sesudah
anak sub-bab dimulai dengan paragraf baru. Anak subbab yang terdiri atas lebih
dari satu (1) baris ditulis dengan jarak satu (1) spasi.

f. Cara Penomoran Bab dan Sub-Bab


Cara penomoran Bab dan Sub-Bab dalam KTI sebagai berikut:

BAB I
PENDAHULUAN (judul bab)
1.1 Subbab Derajat Kesatu

1.1.1 Subbab Derajat kedua Butir yang Pertama (dicetak tebal/dibold)


1.1.2 Subbab Derajat kedua Butir yang Kedua (dicetak tebal/dibold)
1. Subbab Derajat ketiga butir yang pertama (dicetak tebal/dibold)
2. Subbab Derajat ketiga butir yang pertama (dicetak tebal/dibold)
a. Subbab Derajat keempat butir yang pertama (dicetak tebal/dibold)
b. Subbab Derajat keempat butir yang pertama (dicetak tebal/dibold)
1) Subbab Derajat kelima butir yang pertama (dicetak tebal/dibold)
2) Subbab Derajat kelima butir yang kedua (dicetak tebal/dibold)
a) Subbab Derajat keenam butir yang pertama (dicetak tebal/dibold)
b) Subbab Derajat kelima butir yang kedua (dicetak tebal/dibold)
Tingkatan subbab maksimal 3
Setelah subanak subbab tidak ada lagi penomoran yang lebih rinci, kecuali untuk
menjelaskan suatu rincian. Penomoran bukan bab dan bukan subbab menggunakan angka
Arab dengan tanda kurung, (1), (2), dst.

g. Contoh penomoran Bab, Sub Bab derajat ke satu, Sub Bab derajat ke dua, Sub Bab
derajat ke tiga.
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang

Kanker merupakan penyakit penyebab kematian terbesar kedua atau penyebab satu
dari setiap empat kematian di Amerika. Dalam laporan yang dikeluarkan oleh The American
Cancer Society pada tahun 2013, diperkirakan terdapat kasus baru 1.660.290 dan jumlah
kematian 580.350 orang atau 1.600
dst……………….
1.2 Rumusan Masalah
Belum diketahui apakah ekstrak etanol daun mahkota dewa dapat menghambat
karsinogenesis kolon...........
1.3 Tujuan Penelitian
1.3.1 Tujuan Umum
Tujuan umum penelitian ini adalah..........
1.3.2 Tujuan Khusus
Tujuan khusus penelitian ini adalah untuk menganalisis:
1. efek ekstrak etanol daun mahkota terhadap ...
2. menganalisis efek antiinflamasi ekstrak etanol daun mahkota dewa …..
1.4 Hipotesis Penelitian
1.4.1 Ekstrak etanol mahkota dewa dapat menghambat inflamasi pada karsinogenesis kolon
mencit yang diinduksi oleh AOM+DSS.
1.4.2 Ekstrak etanol mahkota dewa mempunyai efek antiinflamasi yang ditandai …..
1.5 Manfaat Penelitian
Hasil dari penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi berbagai pihak
diantaranya:
1.5.1 Untuk masyarakat umum hasil penelitian ini dapat memberikan informasi
….....................
1.5.2 Untuk institusi keilmuan hasil penelitian ini diharapkan dapat ……………………..
1.5.3 Untuk peneliti lain, hasil penelitian ini dapat membuka kesempatan ……………
1.5.4 Untuk peneliti, penelitian ini merupakan sarana untuk meningkatkan pengetahuan dan
ketrampilan peneliti.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah


Latihan berikut!
1) Jelaskan bagaimana cara mewujudkan karya tulis ilmiah yang rapih dan seragam, bahan
apa saja yang dibutuhkan?
2) Jelaskan batas (margin) kertas untuk pengetikan naskah.
3) Jelaskan halaman naskah KTI yang harus diberi autotex nama instusi Poltekkes
Kemenkes.
4) Jelaskan bagaimana cara menuliskan judul karya tulis ilmiah.
5) Bagaimana cara menuliskan judul penelitian sebagai berikut: Profil peresepan obat
hiperurisemia dan gout di farmasi rawat jalan rumah sakit islam Jakarta Cempaka Putih
periode Januari-Maret 2017.
a. Formulasi tablet ekstrak herba ciplukan (physalis angulata l.) menggunakan pvp
(polivinilpirolidon) sebagai pengikat dengan metode granulasi basah.
b. Profil peresepan obat di luar formularium nasional pada pasien jaminan
kesehatan nasional (jkn) rawat jalan di instalasi farmasi rumah sakit haji Jakarta
periode Januari-Maret 2014

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu Anda dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari kembali
materi tentang:
1) Hal yang harus diperhatikan pada saat mengetik KTI yang rapih dan seragam dengan
komputer dicetak dengan printer, warna tinta, bentuk dan ukuran huruf, ukuran kertas
dan berat kertas.
2) Batas pengetikan naskah (margin).
3) Halaman naskah KTI yang harus diberi auto text pada footer dengan tulisan nama
institusi pendidikan dan posisi pengetikannya.
4) Cara menuliskan judul KTI menggunakan Capital each word, ukuran huruf dan spasinya
dan bila ada istilah asing dan bila ada bahasa ilmiahnya.

Ringkasan

Naskah karya tulis ilmiah dibuat dengan bantuan komputer menggunakan pencetak
(printer) dengan tinta berwarna hitam (bukan dot matrix). Kertas yang digunakan HVS 80
gram, ukuran A4, warna kertas putih, tidak bolak-balik. Kertas diketik dalam bentuk huruf
Times New Roman, ukuran huruf (font size): 12 point. Nama ilmiah ditulis sesuai dengan
aturan baku. Bahasa asing (termasuk bahasa daerah) yang ejaannya bertahan atau tidak
disesuaikan dengan bahasa Indonesia ditulis dalam huruf miring (italic). Naskah ditulis
dengan batas (margin) sebagai berikut: Tepi atas 3 cm; tepi bawah 3 cm; tepi kanan 3 cm;
tepi kiri 4 cm. Setiap halaman pada naskah KTI, mulai Abstrak sampai Daftar Pustaka harus
diberi “auto text” pada footer dengan tulisan nama institusi. Jarak antara dua baris uraian
dalam naskah satu setengah (1,5) spasi. Judul usulan penelitian dan KTI ditulis dengan
menggunakan Capitalize each word atau dengan menggunakan huruf besar di setiap awal
kata kecuali kata penghubung, nama ilmiah yang ditulis sesuai dengan aturan baku, diatur
simetris kiri kanan. Bentuk huruf Times New Romans, dengan ukuran font 14, bold, tanpa
diakhiri titik. Ruangan yang terdapat pada halaman naskah harus diisi penuh dan rata kiri
kanan, kecuali jika akan
dikuti dengan gambar yang tidak dapat dimuat dalam halaman yang sama.

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Bahan dan ukuran kertas yang dipakai dalam Proposal penelitian dan karya tulis ilmiah
adalah sebagai berikut ….
A. kertas HVS 80 gram, ukuran A4, warna kertas putih, tidak bolak-balik.
B. kertas HVS 70 gram, ukuran A4, warna kertas putih, diketik bolak-balik.
C. kertas HVS 70 gram, ukuran folio, warna kertas putih, tidak bolak-balik.
D. kertas HVS 80 gram, ukuran kuarto, warna kertas putih, tidak bolak-balik.

2) Naskah KTI ditulis dengan batas (margin) yang ukurannya sebagai berikut….
A. tepi bawah 4 cm; tepi kanan 3 cm; tepi kiri 4 cm; tepi atas 3 cm
B. tepi atas 3 cm; tepi bawah 3 cm; tepi kanan 3 cm; tepi kiri 4 cm
C. tepi kiri 4 cm; tepi atas 3 cm; tepi bawah 4 cm; tepi kanan 3 cm
D. tepi kanan 4 cm; tepi kiri 3 cm; tepi atas 3 cm; tepi bawah 3 cm

3) Pemberian diberi “auto text” pada footer dengan tulisan: nama institusi (Times New
Romans 12 poin), ditulis pada posisi rata kanan (align right). Halaman KTI yang harus
diberi “auto text”adalah dimulai dari halaman….
A. Abstrak sampai halaman Daftar Pustaka.
B. Kata pengantar hingga halaman Lampiran
C. Persetujuan hingga Kesimpulan dan Saran
D. Pernyataan Persetujuan Publikasi Karya Tulis Ilmiah sampai Daftar Pustaka

4) Pada pengetikan dalam KTI Jarak Antarbaris berikut satu (1) spasi , kecuali….
A. Judul Tabel
B. Daftar Pustaka
C. Keterangan Gambar
D. Pustaka satu dengan yang berikutnya pada daftar pustaka

5) Jarak Antarbaris berikut pada naskah KTI satu setengah (1,5) spasi, adalah
A. Abstrak
B. daftar Pustaka
C. keterangan Tabel
D. Jarak antara dua baris uraian dalam naskah

6) Cara penulisan judul KTI “profil peresepan obat hiperurisemia dan gout di Rumah Sakit
Islam Jakarta Cempaka Putih Periode Januari-Maret 2017” yang benar adalah….
A. Profil peresepan obat hiperurisemia dan gout Di Rumah Sakit Islam Jakarta
Cempaka Putih Periode Januari-Maret 2017
B. Profil peresepan obat hiperurisemia dan gout di Rumah Sakit Islam Jakarta
Cempaka Putih Periode Januari-Maret 2017.
C. “Profil Peresepan Obat Hiperurisemia dan Gout di Rumah Sakit Islam Jakarta
Cempaka Putih Periode Januari-Maret 2017 ”
D. Profil Peresepan Obat Hiperurisemia dan Gout di Rumah Sakit Islam Jakarta
Cempaka Putih Periode Januari-Maret 2017
7) Cara penulisan judul KTI berikut yang dianggap paling tepat adalah….
A. Profil Peresepan obat Hiperurisemia dan Gout Di Instalasi Farmasi Rawat Jalan
Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih periode Januari-Maret 2017
B. Formulasi Tablet Effervescent Temulawak (Curcuma xantorrhiza Roxb) dengan
Variasi Konsentrasi Asam Sitrat dan Asam Tartrat Menggunakan Metode Granulasi
Basah
C. Profil peresepan obat di luar formularium nasional pada pasien jaminan
Kesehatan Nasional (JKN) Rawat Jalan di Instalasi Farmasi Rumah Sakit Haji
Jakarta Periode Januari - Maret 2014
D. Uji Most Probable Number (MPN) Coliform pada makanan Jelly Motif yang
beredar di Pasar Warakas Tanjung Priok Jakarta Utara periode Januari – Maret
2016

8) Judul usulan penelitian dan KTI ditulis dengan menggunakan …


A. Capitalize each word kecuali kata penghubung, huruf Times New Romans, ukuran
font 14, bold, tanpa diakhiri titik, bila lebih dari satu baris, susunan baris judul
disusun seperti piramida dengan jarak 1 spasi, istilah asing ditulis italic.
B. UPPERCASE kecuali kata penghubung, huruf Times New Romans, ukuran font 14,
bold, tanpa diakhiri titik, bila lebih dari satu baris, susunan baris judul disusun
seperti piramida terbalik dengan jarak 1 spasi, istilah asing ditulis italic.
C. Sentence case kecuali kata penghubung, huruf Times New Romans, ukuran font
14, bold, tanpa diakhiri titik, bila lebih dari satu baris, susunan baris judul disusun
seperti piramida terbalik dengan jarak 1,5 spasi, istilah asing ditulis italic.
D. Capitalize each word kecuali kata penghubung, huruf Times New Romans, ukuran
font 14, bold, tanpa diakhiri titik, bila lebih dari satu baris, susunan baris judul
disusun seperti piramida terbalik dengan jarak 1 spasi, istilah asing ditulis italic.

9) Penulisan judul Subbab “ Penggolongan antibiotika berdasarkan mekanisme kerja”


adalah
A. “ Penggolongan antibiotika berdasarkan mekanisme kerja”
B. Penggolongan antibiotika berdasarkan mekanisme kerja
C. Penggolongan Antibiotika Berdasarkan Mekanisme Kerja
D. Penggolongan Antibiotika berdasarkan mekanisme kerja.
10) Uraian di dalam bagian teks utama KTI memuat butir-butir sebagai berikut, kecuali…
A. Baris pertama suatu paragraf diketik menjorok ke dalam, satu setengah
sentimeter atau delapan (8) ketukan dari tepi kiri.
B. Perpindahan antarbab tidak perlu sisipan halaman khusus (misalnya tidak perlu
adanya halaman kosong atau adanya kertas yang berwarna).
C. Bab dan judul bab seluruhnya diketik dengan huruf kapital (UPPERCASE) dan
diatur simetris kiri kanan, tanpa diakhiri titik. Bab ditulis dengan huruf tebal pada
halaman baru. Nomor bab ditulis dengan angka romawi dengan ukuran huruf font
12.
D. Sub-bab/sub judul bab ditulis dari tepi kiri, diketik dengan huruf tebal, semua
kata dimulai dengan huruf kapital (UPPERCASE) kecuali kata penghubung dan
kata depan.
Kunci Jawaban Tes
Test Formatif 1
1) D
2) C
3) D
4) D
5) A
6) D
7) A
8) D
9) A
10) A

Test Formatif 2
1. A
2. B
3. A
4. D
5. D
6. D
7. B
8. D
9. C
10. D
Daftar Pustaka
Sugiyono. Metode Penelitian Manajemen. Bandung : Alfabeta; 2015..h.545

Mmuya M, Developing and Writing a Research Proposal, December 2007

Triweko RW. Menyusun proposal penelitian, data diperoleh melalui situs internet:
www.academia.edu/.../MENYUSUN_PROPOSAL_PENELITIAN_.. Diunduh pada tanggal
17 Desember 2017.

Departemen Kimia FMIPA UGM. Pedoman Penulisan Skripsi. Yogyakarta: Departemen Kimia
FMIPA UGM ; 2015

Pedoman Penulisan Tesis Magister. Institut Teknologi Bandung Sekolah


Pascasarjana April 2016 data diperoleh melalui situs internet:
http://www.sps.itb.ac.i Diunduh pada tanggal 17 Desember 2017.

Penulisan Sumber Kutipan dan Daftar Pustaka Harvard ...,data dtersedia dari
situs internet: siat.ung.ac.id/.../2014-2-1-84205-431409014-abstraksi-
200120150, diunduh pada tanggal 20 November 2017.

Penulisan Sumber Kutipan Dan Daftar Pustaka, data diperoleh melalui situs
internet:
library.petra.ac.id/files/APA%20dan%20MLA%20edisi%20baru.pdf, diunduh
pada tanggal 24 November 2017.
Bab 5
BAHASA DAN TATA CARA PENULISAN
Dra. Tati Suprapti, M.Biomed, Apt.

Pendahuluan

K
arya tulis ilmiah menuntut kecermatan bahasa karena karya tersebut harus
disebarluaskan kepada pihak yang tidak secara langsung berhadapan dengan penulis
baik pada saat tulisan diterbitkan atau pada beberapa tahun sesudah itu.
Kecermatan
bahasa menjamin bahwa makna yang ingin disampaikan penulis akan sama persis seperti
makna yang ditangkap pembaca tanpa terikat oleh waktu. Kesamaan interpretasi terhadap
makna akan tercapai kalau penulis dan pembaca mempunyai pemahaman yang sama
terhadap kaidah kebahasaan yang digunakan. Lebih dari itu, komunikasi ilmiah juga akan
menjadi lebih efektif kalau kedua pihak mempunyai kekayaan yang sama dalam hal kosakata
teknis (leksikon). Ciri bahasa keilmuan adalah kemampuan bahasa tersebut untuk
mengungkapkan gagasan dan pikiran yang kompleks dan abstrak secara cermat. Kecermatan
gagasan dan buah pikiran hanya dapat dilakukan kalau struktur bahasa (termasuk kaidah
pembentukan istilah) sudah canggih dan mantap.
Arti penting kemampuan berbahasa untuk tujuan ilmiah dinyatakan Suriasumantri
(1999) seperti berikut: Kemampuan berbahasa yang baik dan benar merupakan persyaratan
mutlak untuk melakukan kegiatan ilmiah sebab bahasa merupakan sarana komunikasi ilmiah
yang pokok. Tanpa penguasaan tata bahasa dan kosakata yang baik akan sukar bagi seorang
ilmuan untuk mengkomunikasikan gagasannya kepada pihak lain. Dengan bahasa selaku alat
komunikasi, kita bukan saja menyampaikan informasi tetapi juga argumentasi, di mana
kejelasan kosakata dan logika tata bahasa merupakan persyaratan utama.
Suriasumantri selanjutnya mengemukakan bahwa bahasa merupakan sarana untuk
mengungkapkan perasaan, sikap, dan pikiraan. Aspek pikiran dan penalaran merupakan
aspek yang membedakan bahasa manusia dan makluk lainnya. Selanjutnya disimpulkan
bahwa aspek penalaran bahasa Indonesia belum berkembang sepesat aspek kultural.
Demikian juga, kemampuan berbahasa Indonesia untuk komunikasi ilmiah dirasakan sangat
kurang apalagi dalam komunikasi tulisan.
Pada bab 5 ini terdapat dua Topik yang akan dipelajari yaitu Topik 1 tentang Perangkat
kebahasaan dan pemilihan kata (diksi), dan Topik 2 tentang paragraf.
Dalam Topik 1, kita akan membahas tentang perangkat kebahasaan dan pemilihan kata
(diksi), Lalu Pada Topik 2, kita akan membahas tentang pengefektifan paragraf.
Agar dapat memahami materi dengan baik, Anda perlu mempelajari bab ini secara
lengkap mulai dari teks bacaan, contoh yang ada, menjawab latihan dan mencoba tes yang
diberikan tanpa melihat kunci jawaban lebih dahulu, sehingga dapat mengetahui tingkat
pemahaman terhadap materi yang disajikan. Anda juga dapat mempelajarinya materi dari
sumber referensi lain seperti yang ada di daftar pustaka atau buku lain yang berhubungan
dengan bahasan ini.

Agar Anda dapat menguasai materi-materi tersebut, ikutilah petunjuk belajar dibawah
ini:
1. Bacalah pendahuluan dengan cermat sebelum membaca topik yang akan diberikan!
2. Bacalah materi topik dengan seksama termasuk tabel, grafik, dan gambar (bila ada)!
3. Kerjakanlah latihan sesuai petunjuk yang diberikan. Bila terdapat kunci jawaban latihan,
janganlah anda melihatnya terlebih dahulu untuk mengukur kemampuan pemahaman
Anda.
4. Bacalah rangkuman dan kerjakan tes formatif secara jujur tanpa melihat kunci jawaban!

Bila Anda mengikuti seluruh petunjuk yang ada dalam bab ini dengan seksama, maka
Anda akan mencapai kompetensi yang diharapkan dalam bab ini.

Selamat belajar!
Topik 1
Perangkat Kebahasaan dan Pemilihan Kata
(Diksi)
A. PENGERTIAN RAGAM ILMIAH

Proposal penelitian dan karya tulis ilmiah ditulis dengan menggunakan bahasa
Indonesia dengan ragam bahasa ilmiah. Ilmiah merupakan kualitas dari tulisan yang
membahas persoalan-persoalan dalam bahasa Indonesia bidang ilmu tertentu. Kualitas
keilmuan itu didukung juga oleh pemakaian bahasa dalam ragam ilmiah. Jadi, ragam bahasa
ilmiah itu mempunyai sumbangan yang tidak kecil terhadap kualitas tulisan ilmiah. Ragam
ilmiah merupakan pemakaian bahasa yang mewadahi dan mencerminkan sifat keilmuan dari
karya ilmiah. Sebagai wadah, ragam ilmiah harus menjadi ungkapan yang tepat bagi
kerumitan (sofistifikasi) pemikiran dalam karya ilmiah. Dari pemakaian ragam itu juga bukan
saja tercermin sikap ilmiah, melainkan juga kehati-hatian,
kecendekiaan, kecermatan, ke bijaksanaan (wisdom), dan kecerdasan dari penulisnya.

Karakteristik ragam bahasa ilmiah ialah:


a. mencerminkan sikap ilmiah
b. transparan
c. lugas
d. menggunakan paparan (eksposisi) sebagai bentuk karangan yang utama
e. membatasi pemakaian majas/kata kiasan (figures of speech)
f. penulis menyebut diri sendiri sebagai orang ketiga (penulis, peneliti)
g. sering menggunakan definisi, klasifikasi, dan analisis
h. bahasanya ringkas tetapi padat
i. menggunakan tata cara penulisan, dan format karya ilmiah secara konsisten (misalnya
dalam merujuk sumber dan menyusun daftar pustaka)
j. dan menggunakan bahasa Indonesia baku.

Ragam ilmiah bersifat transparan dalam arti kata-kata itu membawa pembaca langsung ke
maknanya; kata-kata yang digunakan hendaknya tidak bermakna ganda (ambigu). Kata-kata
yang dipilih hendaknya kata-kata yang denotatif bukan konotatif. Bahasa ragam ilmiah
bersifat lugas, dalam arti menggambarkan keadaan atau fakta sebagaimana adanya. Ragam
ilmiah tidak berbunga-bunga penuh ornamen seperti ragam bahasa sastra. Ragam ilmiah
tidak
berputar-putar dalam menuju ke satu tujuan, bahasa ragam ilmiah langsung menuju ke
sasaran, langsung ke pokok masalah. Dalam ragam ilmiah, penyebutan penulis bukan aku
atau saya melainkan penulis atau dalam hal laporan hasil penelitian, peneliti, atau kalimat-
kalimatnya menggunakan bentuk pasif, sehingga penyebutan penulis dapat
dilesapkan/dihilangkan. Ragam bahasa ilmiah bersifat ringkas berpusat pada pokok
permasalahan. Kalimat-kalimatnya harus hemat, tidak terdapat kata-kata yang mubazir.
Namun kalimat-kalimatnya harus lengkap, bukan penggalan kalimat.

A1 Ejaan Bahasa Indonesia (EBI)


Pada 26 November 2015, ditetapkan suatu ejaan baru di Indonesia. Hal ini tercantum dalam
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI Nomor 50 Tahun 2015 Tentang Pedoman
Umum Ejaan Bahasa Indonesia. Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia dipergunakan bagi
instansi pemerintah, swasta dan masyarakat dalam penggunaan bahasa Indonesia secara baik
dan benar.
Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia terdapat pembahasan lengkap yang meliputi: (1)
pemakaian huruf; (2) penulisan kata; (3) pemakaian tanda baca dan penulisan unsur serapan.

1. Huruf Kapital
a. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama awal kalimat.
Misalnya:
Diare adalah meningkatnya frekuensi buang air besar dan konsistensi feces menjadi
cair. Terapi obat yang efektif untuk nyeri seharusnya memiliki risiko relative rendah,
tidak mahal dan omsetnya cepat.
b. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama unsur nama orang, termasuk julukan
Misalnya:
Nama orang: Peter Kabo, Rianto Setiabudy, Trinugroho Heri Fadjari.
Nama julukan: Putra Fajar, Jenderal Kancil, Mutiara dari Selatan, Ayam Jantan dari
Timur.
Nama penemu: Alessandro Volta (penemu baterai), André-Marie Ampère (penemu
electromagnet), Mujair (penemu ikan mujair), Rudolf Diesel (penemu mesin diesel).
Catatan:
1) Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama orang yang
merupakan nama jenis atau satuan ukuran.
Misalnya: ikan mujair, mesin diesel 5 ampere 10 volt.
2) Huruf kapital tidak dipakai untuk menuliskan huruf pertama kata yang
3) bermakna ‘anak dari’, seperti bin,binti, boru, dan van, atau huruf pertama kata
tugas.
Misalnya:
Abdul Rahman bin Zaini, Siti Fatimah binti Salim Indani, Anita boru Sitanggang, Charles
Adriaan van Ophuijsen.
c. Huruf kapital dipakai pada awal kalimat dalam petikan langsung.
Misalnya: Pasien bertanya, “ Obat mana yang harus saya minum sebelum makan?”
d. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama geografi.
Misalnya: Jakarta, Asia Tenggara, Pulau Mentawai; Amerika Serikat, Pekalongan,
Dataran Tinggi Dieng, Danau Toba. Kelurahan Rawamangun Kecamatan Cicadas
Catatan:
1) Huruf pertama nama geografi yang bukan nama diri tidak ditulis dengan huruf
capital.
Misalnya: berlayar ke teluk mandi di sungai menyeberangi selat berenang di
danau
2) Huruf pertama nama diri geografi yang dipakai sebagai nama jenis tidak
ditulis dengan huruf kapital.
Misalnya: jeruk bali (Citrus maxima), kacang bogor (Voandzeia subterranea)
nangka belanda (Anona muricata), petai cina (Leucaena glauca), daun jati belanda
(Guazuma ulmifolia), bawang dayak {Eleutherine bulbosa (Mill.) Urb}, garam
inggris (magnesium sulfat).
Nama yang disertai nama geografi dan merupakan nama jenis dapat dikontraskan atau
disejajarkan dengan nama jenis lain dalam kelompoknya.
Misalnya:
Kita mengenal berbagai macam gula, seperti gula jawa, gula pasir, gula tebu, gula aren, dan
gula anggur.
Kunci inggris, kunci tolak, dan kunci ring mempunyai fungsi yang berbeda.
Contoh berikut bukan nama jenis.
Dia mengoleksi batik Cirebon, batik Pekalongan, batik Solo, batik Yogyakarta, dan batik
Madura.
Contoh penulisan dalam kalimat:
Konsumsi daun nangka belanda (Anona muricata), sebagai pengobatan herbal untuk kanker
memang sudah dikenal di masyarakat. Namun di dunia kedokteran, belum ada penelitian
ilmiah yang menyebutkan daun nangka belanda dapat digunakan sebagai obat kanker.

Efek daun afrika (Vernonia amygdalina), mampu menurunkan kadar gula darah pada
penderita diabetes sebanding dengan klorpropamid, obat standar yang digunakan untuk
pengelolaan diabetes.
Bawang bombai (Allium cepa L.) adalah jenis bawang yang paling banyak dan luas
dibudidayakan, dipakai sebagai bumbu maupun bahan masakan, berbentuk bulat besar dan
berdaging tebal.

2. Kata Depan
Kata depan, seperti di, ke, dan dari, ditulis terpisah dari kata yang mengikutinya.

Contoh penggunaan kata depan di, ke, dan dari


a. Prevalensi infeksi Helicobacter pylori di negara berkembang lebih tinggi dibandingkan
dengan negara maju.
b. Sukralfat bekerja dengan cara meningkatkan pertahanan mukosa esophagus, sebagai
buffer terhadap HCl di esophagus.
c. Dopamin ditranspor aktif ke dalam vesikel dan di situ diubah menjadi norepinefrin.
d. Inflamasi pada mukosa yang terjadi pada infeksi Helicobacter pylori akan memudahkan
difusi balik asam/pepsin ke dalam mukosa/jaringan sehingga memperberat kerusakan
jaringan.
e. Neurotransmiter diambil kembali (re-uptake) masuk ke ujung saraf presinaptik dengan
bantuan pompa tertentu pada membrane plasma.
f. Enzim-enzim yang berperan disintesis dalam badan sel neuron adrenergic dan
ditranspor sepanjang akson hingga ke ujung saraf.
g. Sotatol diabsorbsi dengan baik dari saluran cerna, dan tidak mengalami metabolism
lintas pertama yang berarti, sehingga diperoleh bioavailabilitas yang tinggi.
h. Insomnia jangka panjang berlangsung lebih dari 3 minggu.
i. Chlorpromazine pada dosis yang lebih rendah dari dosis untuk antipsikosis dapat
mengurangi atau mencegah muntah yang disebakan oleh rangsangan pada chemo-
receptor trigger zone.

Contoh penggunaan di, ke, dan dari yang bukan sebagai kata depan
a. Klozapin merupakan antipsikotik golongan atipikal pertama yang dipasarkan.
b. Obat antiinflamasi non steroid (AINS) merupakan salah satu kelompok obat yang
banyak
diresepkan dan juga digunakan tanpa resep.
c. Histamin juga ditemukan pada berbagai jaringan tubuh, oleh karena itu diberi nama
histamin.
d. Kekurangan atau tidak adanya ADH akan menyebabkan diabetes insipidus, suatu
kelainan yang ditandai dengan adanya poliuri yang hebat.
e. Terapi eradikasi Helicobacter pylori lini kedua dilakukan jika terdapat kegagalan pada
lini pertama.
f. Faktor-faktor risiko hipertensi diantaranya adalah kebiasaan merokok, kegemukan,
intensitas olah raga dan kepribadian.
g. Sifat kardioselektif artinya mempunyai afinitas yang lebih tinggi terhadap reseptor β1
daripada reseptor β2.
h. Bentuk sediaan obat cair seperti suspense, emulsi , lebih mudah diabsorpsi daripada
bentuk tablet atau kapsul.
i. Waktu paruh diazepam lebih pendek daripada waktu paruh lorazepam.
j. Minum jus buah segar lebih baik daripada minum minuman berenergi.

3. Partikel
a. Partikel -lah, -kah, dan -tah ditulis serangkai dengan kata yang mendahuluinya.
Misalnya:
Bacalah buku itu baik-baik!
Apakah yang tersirat dalam surat itu?
Siapakah gerangan dia?
b. Partikel pun ditulis terpisah dari kata yang mendahuluinya.
Misalnya:
Apa pun permasalahan yang muncul, dia dapat mengatasinya dengan bijaksana.
Jika kita hendak pulang tengah malam pun, kendaraan masih tersedia.
Jangankan dua kali, satu kali pun engkau belum pernah berkunjung ke rumahku.
Catatan: Partikel pun yang merupakan unsur kata penghubung ditulis serangkai.
Misalnya:
Meskipun sibuk, dia dapat menyelesaikan tugas tepat pada waktunya.
Dia tetap bersemangat walaupun lelah.
Adapun penyebab kemacetan itu belum diketahui.
Bagaimanapun pekerjaan itu harus selesai minggu depan.
c. Partikel per yang berarti ‘demi’, ‘tiap’,atau‘mulai’ditulis terpisah dari kata yang
mengikutinya.
Misalnya:
Mereka masuk ke dalam ruang rapat satu per satu.
Injeksi vitamin B1 mengandung 100 mg thiamini HCl per mL larutan.
Kadar kloramfenikol dalam salep 10 mg per gram salep.
Karyawan itu mendapat kenaikan gaji per 1 Januari.

4. Singkatan dan Akronim


a. Singkatan nama orang, gelar, sapaan, jabatan, atau pangkat diikuti dengan tanda titik
pada setiap unsur singkatan itu.
Misalnya:
A.H.Nasution Abdul Haris Nasution
H. Junaedi Haji Junaedi
W.R. Supratman Wage Rudolf Supratman
Kol. Darmawati Kolonel Darmawa
M.B.A. master of business administration
M.Biomed Master biomedik
M.Hum. magister humaniora
S.Kom. sarjana komunikasi
Sdr. Saudara

b. Singkatan yang terdiri atas huruf awal setiap kata nama lembaga pemerintah dan
ketatanegaraan, lembaga pendidikan, badan atau organisasi, serta nama dokumen
resmi ditulis dengan huruf kapital tanpa tanda titik.
Misalnya:

NKRI Negara Kesatuan Republik Indonesia


BPOM Badan Pengawas Obat dan Makanan
WHO World Health Organization
KUHP Kitab Undang-Undang Hukum Pidana
PGRI Persatuan Guru Republik Indonesia
PBB Perserikatan Bangsa-Bangsa
UU Undang-Undang

c. Singkatan yang terdiri atas huruf awal setiap kata yang bukan nama diri ditulis dengan
huruf capital tanpa tanda titik.
Misalnya:
PT perseroan terbatas
MAN madrasah aliah negeri
SD sekolah dasar
KTP kartu tanda penduduk
SIM surat izin mengemudi
NIP nomor induk pegawai
d. Singkatan yang terdiri atas tiga huruf atau lebih diikuti dengan tanda titik.
Misalnya:
hlm. halaman
dll. dan lain-lain
dsb. dan sebagainya
dst. dan seterusnya
sda. sama dengan di atas
ybs. yang bersangkutan
yth. yang terhormat
ttd. tertanda
dkk. dan kawan-kawan

e. Akronim nama diri yang terdiri atas huruf awal setiap kata ditulis dengan huruf capital
tanpa tanda titik.
Misalnya:
BIG Badan Informasi Geospasial
BIN Badan Intelijen Negara
LIPI Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia
LAN Lembaga Administrasi Negara
PASI Persatuan Atletik Seluruh Indonesia
f. Akronim nama diri yang berupa gabungan suku kata atau gabungan huruf dan suku kata
dari deret kata ditulis dengan huruf awal kapital.
Misalnya:
Bulog Badan Urusan Logistik
Dirjen Binfar Alkes Direktorat Jenderal Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan
Kowani Kongres Wanita Indonesia
Kalteng Kalimantan Tengah
Mabbim Majelis Bahasa Brunei Darussalam-Indonesia-Malaysia
Suramadu Surabaya-Madura

g. Akronim bukan nama diri yang berupa gabungan huruf awal dan suku kata atau
gabungan suku kata ditulis dengan huruf kecil.
Misalnya:
iptek ilmu pengetahuan dan teknologi
puskesmas pusat kesehatan masyarakat
pemilu pemilihan umum
rapim rapat pimpinan
rudal peluru kendali
tilang bukti pelanggaran

5. Pemakaian Tanda Baca


a. Tanda Titik (.)
1) Tanda titik dipakai pada akhir kalimat pernyataan.
Misalnya:
Aspirin dan natrium salisilat merupakan sediaan yang paling banyak digunakan.
Penggunaan nitrat organik untuk gagal jantung kongestif biasanya dalam bentuk
kombinasi.
2) Tanda titik dipakai di belakang angka atau huruf dalam suatu bagan, ikhtisar, atau
daftar.
Catatan:
(1) Tanda titik tidak dipakai pada angka atau huruf yang sudah bertanda kurung dalam suatu
perincian.
Misalnya:
Bahasa Indonesia berkedudukan sebagai
1) bahasa nasional yang berfungsi, antara lain,
a) lambang kebanggaan nasional,
b) identitas nasional, dan
c) alat pemersatu bangsa;
2) bahasa negara ....

(2) Tanda titik tidak dipakai pada akhir penomoran digital yang lebih dari satu angka
(seperti pada 2b).
(3) Tanda titik tidak dipakai di belakang angka atau angka terakhir dalam enomoran
deret digital yang lebih dari satu angka dalam judul tabel, bagan, grafik, atau gambar.
Misalnya:

1. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ………. ………………………………………………………… 1
1.2 Rumusan Masalah ……………………………………………………………. 4
1.3 Tujuan Penelitian ……………………………………………………………… 4
1.4 Manfaat Penelitian …………………………………………………………… 5
1.5 Hipotesis Penelitian............................................................... 5
1.6 Kerangka Teori…………………………………………………………………… 6
Misalnya:
Tabel 1 Kondisi Kebahasaan di Indonesia
Tabel 1.1 Kondisi Bahasa Daerah di Indonesia
Bagan 2 Struktur Organisasi
Bagan 2.1 Bagian Umum
Grafik 4 Sikap Masyarakat Perkotaan terhadap Bahasa Indonesia
Grafik 4.1 Sikap Masyarakat Berdasarkan Usia
Gambar 1 Gedung Cakrawala
Gambar 1.1 Ruang Rapat 2.

(4) Tanda titik dipakai untuk memisahkan angka jam, menit, dan detik yang menunjukkan
waktu atau jangka waktu.
Misalnya:
Pukul 01.35.20 (pukul 1 lewat 35 menit 20 detik atau pukul 1, 35 menit,
20 detik)
01.35.20 jam (1 jam, 35 menit, 20 detik)
0.20.30 jam (20 menit, 30 detik)
00.00.30 jam (30 detik)
(5) Tanda titik dipakai dalam daftar pustaka di antara nama penulis, tahun, judul tulisan
(yang tidak berakhir dengan tanda tanya atau tanda seru), dan tempat terbit.
Misalnya:
Pusat Bahasa, Departemen Pendidikan Nasional. 2008. Peta Bahasa di
Negara Kesatuan Republik Indonesia. Jakarta.
Moeliono, Anton M. 1989. Kembara Bahasa. Jakarta: Gramedia.

(6) Tanda titik dipakai untuk memisahkan bilangan ribuan atau kelipatannya yang
menunjukkan jumlah.
Misalnya:
Indonesia memiliki lebih dari 13.000 pulau.
Penduduk kota itu lebih dari 7.000.000 orang.
Anggaran lembaga itu mencapai Rp 225.000.000.000,00
Catatan:
(1) Tanda titik tidak dipakai untuk memisahkan bilangan ribuan atau kelipatannya
yang tidak menunjukkan jumlah.
Misalnya:
Dia lahir pada tahun 1956 di Bandung.
Kata sila terdapat dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia Pusat Bahasa
halaman 1305.
Nomor rekening panitia seminar adalah 0015645678.
(2) Tanda titik tidak dipakai pada akhir judul yang merupakan kepala karangan,
ilustrasi, atau table.
Misalnya:
Acara Kunjungan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan
Bentuk dan Kedaulatan (Bab I UUD 1945)
Gambar 3 Alat Ucap Manusia
Tabel 5 Sikap Bahasa Generasi Muda Berdasarkan Pendidikand
b. Tanda Koma (,)
1) Tanda koma dipakai di antara unsur-unsur dalam suatu pemerincian atau
pembilangan.
Misalnya:
Telepon seluler, komputer, atau internet bukan barang asing lagi.
Buku, majalah, dan jurnal termasuk sumber kepustakaan.
Satu, dua, ... tiga!
2) Tanda koma dipakai sebelum kata penghubung, seperti tetapi, melainkan, dan
sedangkan, dalam kalimat majemuk (setara).
Misalnya:
Saya ingin membeli kamera, tetapi uang saya belum cukup.
Ini bukan milik saya, melainkan milik ayah saya.
Dia membaca cerita pendek, sedangkan adiknya melukis panorama.
3) Tanda koma dipakai untuk memisahkan anak kalimat yang mendahului induk
kalimatnya.
Misalnya:
Kalau diundang, saya akan datang.
Karena baik hati, dia mempunyai banyak teman.
Agar memiliki wawasan yang luas, kita harus banyak membaca buku.
Catatan:
Tanda koma tidak dipakai jika induk kalimat mendahului anak kalimat.
Misalnya:
Saya akan datang kalau diundang.
Dia mempunyai banyak teman karena baik hati.
Kita harus banyak membaca buku agar memiliki wawasan yang luas.
4) Tanda koma dipakai di belakang kata atau ungkapan penghubung antarkalimat, seperti
oleh karena itu, jadi, dengan demikian, sehubungan dengan itu, dan meskipun
demikian. Misalnya:
Mahasiswa itu rajin dan pandai.
Oleh karena itu, dia memperoleh beasiswa belajar di luar negeri.
Anak itu memang rajin membaca sejak kecil.
Jadi, wajar kalau dia menjadi bintang pelajar
Orang tuanya kurang mampu.
Meskipun demikian, anak-anaknya berhasil menjadi sarjana.
5) Tanda koma dipakai sebelum dan/atau sesudah kata seru, seperti o, ya, wah, aduh,
atau hai, dan kata yang dipakai sebagai sapaan, seperti Bu, Dik,atau Nak.
Misalnya: O,
begitu?
Wah,bukan main!
Hati-hati, ya, jalannya licin!
Nak,kapan selesai kuliahmu?
Siapa namamu, Dik?
Dia baik sekali, Bu.
6) Tanda koma dipakai untuk memisahkan petikan langsung dari bagian lain dalam
kalimat.
Misalnya:
Kata nenek saya, “Kita harus berbagi dalam hidup ini.”
“Kita harus berbagi dalam hidup ini,” kata nenek saya,
“karena manusia adalah makhluk sosial.”
Catatan:
Tanda koma tidak dipakai untuk memisahkan petikan langsung yang berupa kalimat
tanya, kalimat perintah, atau kalimat seru dari bagian lain yang mengikutinya.
Misalnya:
“Di mana Saudara tinggal?” tanya Pak Lurah.
“Masuk ke dalam kelas sekarang!” perintahnya.
“Wow, indahnya pantai ini!” seru wisatawan itu.
7) Tanda koma dipakai di antara (a) nama dan alamat , (b) bagian-bagian alamat, (c)
tempat dan tanggal, serta (d) nama tempat dan wilayah atau negeri yang ditulis
berurutan. Misalnya:
Sdr. Abdullah, Jalan Kayumanis III/18, Kelurahan Kayumanis, Kecamatan
Matraman, Jakarta 13130
Dekan Fakultas Kedokteran, Universitas Indonesia, Jalan Salemba Raya 6, Jakarta
8) Tanda koma dipakai untuk memisahkan bagian nama yang dibalik susunannya dalam
daftar pustaka.
Misalnya: pada penulisan daftar pustaka dengan metode Harvard.
Owens DK, Sanders GD, Harris RA, McDonald KM, Heidenreich PA, Dembitzer AD, et al.
Cost-effectiveness of implantable cardioverter defibrillators relative to amiodarone for
prevention of sudden cardiac death. Ann Intern Med 1997;126:1-12.9. Tanda koma
dipakai di antara bagian-bagian dalam catatan kaki atau catatan akhir
Soeroso J, Isbagio H, Kalim H, Broto R, Pramudiyo R. Osteoartritis. Dalam: Setiani S, Alwi
I, Sudoyo AW, Simadibrata M, Setyohadi B, Syam AF. Editor. Ilmu penyakit dalam. Jilid
III Edisi VI. Jakarta: InternaPublishing; 2014. h. 3197-208.
9) Tanda koma dipakai di antara nama orang dan singkatan gelar akademis yang
mengikutinya untuk membedakannya dari singkatan nama diri, keluarga, atau marga.
Misalnya:
Dra. Sujati Woro Indijah, M.Si.Apt.
Siti Aminah, S.H., M.H.
Bambang Irawan, M.Hum.
c. Tanda Titik Koma (;)
1) Tanda titik koma dapat dipakai sebagai pengganti kata penghubung untuk memisahkan
kalimat setara yang satu dari kalimat setara yang lain di dalam kalimat majemuk.
Misalnya:
Hari sudah malam; anak-anak masih membaca buku.
Ayah menyelesaikan pekerjaan; Ibu menulis makalah; Adik membaca cerita pendek.

2) Tanda titik koma dipakai pada akhir perincian yang berupa klausa.
Misalnya:
Syarat penerimaan pegawai di lembaga ini adalah
(1) berkewarganegaraan Indonesia;
(2) berijazah sarjana S-1;
(3) berbadan sehat; dan
(4) bersedia ditempatkan di seluruh wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.
3) Tanda titik koma dipakai untuk memisahkan bagian-bagian pemerincian dalam kalimat
yang sudah menggunakan tanda koma.
Misalnya:
Ibu membeli buku, pensil, dan tinta; baju, celana, dan kaus; pisang, apel, dan jeruk.
Agenda rapat ini meliputi
a. pemilihan ketua, sekretaris, dan bendahara;
b. penyusunan anggaran dasar, anggaran rumah tangga, dan program
kerja; dan
c. pendataan anggota, dokumentasi, dan aset organisasi.
e. Tanda Titik Dua (:)
Penulisan kata setelah tanda baca dipisahkan dengan satu ketukan (spasi).
1) Tanda titik dua dipakai pada akhir suatu pernyataan lengkap yang diikuti pemerincian
atau penjelasan.
Misalnya:
Mereka memerlukan perabot rumah tangga: kursi, meja, dan lemari.
Hanya ada dua pilihan bagi para pejuang kemerdekaan: hidup atau mati.
2) Tanda titik dua tidak dipakai jika perincian atau penjelasan itu merupakan pelengkap
yang mengakhiri pernyataan.
Misalnya:
Kita memerlukan kursi, meja, dan lemari.
Tahap penelitian yang harus dilakukan meliputi
a) persiapan,
b) pengumpulan data,
c) pengolahan data, dan
d) pelaporan.
3) Tanda titik dua dipakai sesudah kata atau ungkapan yang memerlukan pemerian.
Misalnya:
a) Ketua : Ahmad Wijaya
Sekretaris : Siti Aryani
Bendahara : Aulia Arimbi
b) Narasumber : Prof. Dr. Rahmat Effendi
Pemandu : Abdul Gani, M.Hum.
Pencatat : Sri Astuti Amelia, S.Pd.
4) Tanda titik dua dipakai dalam naskah drama sesudah kata yang menunjukkan pelaku
dalam percakapan.
Misalnya:
Ibu : “Bawa koper ini, Nak!”
Amir : “Baik, Bu.”
Ibu : “Jangan lupa, letakkan baik-baik!”
5) Tanda titik dua (:) dipakai di antara (a) jilid atau nomor dan halaman, (b) surah dan ayat
dalam kitab suci, (c) judul dan anak judul suatu karangan, serta (d) nama kota dan
penerbit dalam daftar pustaka.
Misalnya:
Horison, XLIII, No. 8/2008: 8
Surah Albaqarah: 2—5
Matius 2: 1—3
Dari Pemburu ke Terapeutik: Antologi Cerpen Nusantara Pedoman Umum Pembentukan
Istilah. Jakarta: Pusat Bahasa.

f. Tanda Hubung (-)


1) Tanda hubung dipakai untuk menandai bagian kata yang terpenggal oleh pergantian
baris.
Misalnya:
Dari hasil penelitian terhadap ekstrak etanol daun mahkota dewa, zat aktif yang terkan-
dung di dalam daun mahkota dewa berupa polifenol, vitamin, alkaloid dll.
2) Tanda hubung dipakai untuk menyambung unsur kata ulang.
Misalnya:
anak-anak tunggang-langgang
berulang-ulang sayur-mayur
kemerah-merahan terus-menerus
mengorek-ngorek porak-poranda

Catatan:
Bentuk ulang gabungan kata ditulis dengan mengulang unsur
pertama.
Misalnya:
surat kabar  surat-surat kabar
obat psikotropik  obat-obat psikotropika

g. Tanda Tanya (?)


Siapa pencipta lagu “Indonesia Raya”?
1) Tanda tanya dipakai pada akhir kalimat tanya.
Misalnya: Kapan Hari Pendidikan Nasional diperingati?

2) Tanda tanya dipakai di dalam tanda kurung untuk menyatakan bagian kalimat yang
disangsikan atau yang kurang dapat dibuktikan kebenarannya.
Misalnya:
Aspirin adalah obat pertama yang dipasarkan dalam bentuk tablet tahun 1995 (?)
Sebelumnya, obat diperdagangkan dalam bentuk bubuk (puyer).
h. Tanda Seru (!)
Tanda seru dipakai untuk mengakhiri ungkapan atau pernyataan yang berupa seruan
atau perintah yang menggambarkan kesungguhan, ketidakpercayaan, atau emosi yang
kuat.
Misalnya:
Alangkah indahnya taman laut di Bunaken!
Mari kita dukung Gerakan Cinta Bahasa Indonesia!
Bayarlah pajak tepat pada waktunya!
Masa! Dia bersikap seperti itu?
Merdeka!

i. Tanda Elipsis (...)


1) Tanda ellipsis dipakai untuk menunjukkan bahwa dalam suatu kalimat atau kutipan ada
bagian yang dihilangkan.
Misalnya:
Penyebab kemerosotan ... akan diteliti lebih lanjut.
Dalam Undang-Undang Dasar 1945 disebutkan bahwa bahasa negara ialah ......., lain
lubuk lain ikannya.
Catatan:
(1) Tanda ellipsis itu didahului dan diikuti dengan spasi.
(2) Tanda ellipsis pada akhir kalimat diikuti oleh tanda titik (jumlah titik
empat buah).

2) Tanda ellipsis dipakai untuk menulis ujaran yang tidak selesai dalam dialog.
Misalnya:
“Menurut saya ... seperti ... bagaimana, Bu?”
“Jadi, simpulannya ... oh, sudah saatnya istirahat.”
Catatan:
(1) Tanda ellipsis itu didahului dan diikuti dengan spasi.
(2) Tanda ellipsis pada akhir kalimat diikuti oleh tanda titik (jumlah titik empat buah).

j. Tanda Petik (“...”)


1) Tanda petik dipakai untuk mengapit petikan langsung yang berasal dari pembicaraan,
naskah, atau bahan tertulis lain.
Misalnya:
“ Merdeka atau mati!”seru Bung Tomo dalam pidatonya.“
Kerjakan tugas ini sekarang! ” perintah atasannya.“
Besok akan dibahas dalam rapat.”
Menurut Pasal 31 Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945,
“Setiap warga negara berhak memperoleh pendidikan.”
2) Tanda petik dipakai untuk mengapit judul sajak, lagu, film, sinetron, artikel, naskah,
atau bab buku yang dipakai dalam kalimat.
Misalnya:
Sajak “Pahlawanku” terdapat pada halaman 125 buku itu.
Marilah kita menyanyikan lagu “ Maju Tak Gentar ” !
Film “Ainun dan Habibie” merupakan kisah nyata yang diangkat dari sebuah novel.
Saya sedang membaca “Peningkatan Mutu Daya Ungkap Bahasa Indonesia” dalam buku
Bahasa Indonesia.
3) Tanda petik dipakai untuk mengapit istilah ilmiah yang kurang dikenal atau
kata yang mempunyai arti khusus.
Misalnya:
“Tetikus” komputer ini sudah tidak berfungsi.
Dilarang memberikan “ amplop”kepada petugas!

k. Tanda Petik Tunggal (‘...’)


1) Tanda petik tunggal dipakai untuk mengapit petikan yang terdapat dalam petikan lain.
Misalnya:
Tanya dia, “Kaudengar bunyi ‘kring-kring’ tadi?”
“Kudengar teriak anakku, ‘Ibu, Bapak pulang!’, dan rasa letihku lenyap
seketika,” ujar Pak Hamdan.
“Kita bangga karena lagu ‘Indonesia Raya’ berkumandang di arena olimpiade itu,” kata
Ketua KONI.
2) Tanda petik tunggal dipakai untuk mengapit makna, terjemahan, atau penjelasan kata
atau ungkapan.
Misalnya:
Tergugat ‘yang digugat’
Retina ‘dinding mata sebelah dalam’
Noken ‘tas khas Papua’
tadulako ‘panglima’
marsiadap ari ‘saling bantu’
tuah sakato ‘sepakat demi manfaat bersama’
policy ‘kebijakan’
wisdom ‘kebijaksanaan’
money politics ‘politik uang’
l. Tanda Kurung ((...))
1) Tanda kurung dipakai untuk mengapit tambahan keterangan atau penjelasan.
Misalnya:
Dia memperpanjang surat izin mengemudi (SIM).
Warga baru itu belum memiliki KTP (kartu tanda penduduk).
Lokakarya (workshop) itu diadakan di Manado.
2) Tanda kurung dipakai untuk mengapit keterangan atau penjelasan yang bukan bagian
utama kalimat.
Misalnya:
Sajak Tranggono yang berjudul “Ubud” (nama tempat yang terkenal di Bali) ditulis pada
tahun 1962.
Keterangan itu (lihat Tabel 10) menunjukkan arus perkembangan baru pasar dalam
negeri.
3) Tanda kurung dipakai untuk mengapit huruf atau kata yang keberadaannya di dalam
teks dapat dimunculkan atau dihilangkan.
Misalnya:
Dia berangkat ke kantor selalu menaiki (bus) Transjakarta.
Pesepak bola kenamaan itu berasal dari (kota) Padang.
4) Tanda kurung dipakai untuk mengapit huruf atau angka yang digunakan sebagai
penanda pemerincian.
Misalnya:
Faktor produksi menyangkut (a) bahan baku, (b) biaya produksi, dan (c) tenaga kerja.
Dia harus melengkapi berkas lamarannya dengan melampirkan:
(1) akta kelahiran,
(2) ijazah terakhir, dan
(3) surat keterangan kesehatan.

m. Tanda Kurung Siku ([...])


1) Tanda kurung siku dipakai untuk mengapit huruf, kata, atau kelompok kata sebagai
koreksi atau tambahan atas kesalahan atau kekurangan di dalam naskah asli yang ditulis
orang lain.
Misalnya:
Sang Sapurba men[d]engar bunyi gemerisik.
Penggunaan bahasa dalam karya ilmiah harus sesuai
[dengan] kaidah bahasa Indonesia.
Ulang tahun [Proklamasi Kemerdekaan] Republik Indonesia dirayakan
secara khidmat.
2) Tanda kurung siku dipakai untuk mengapit keterangan dalam kalimat penjelas yang
terdapat dalam tanda kurung.
Misalnya:
Persamaan kedua proses itu (perbedaannya dibicarakan di dalam Bab II
[lihat halaman 35─38]) perlu dibentang kan di sini.
Hierarki tanda kurung dalam buku pedoman ini ditentukan sebagai
berikut:
[{( )}]
Misalnya: pada penulisan nama latin tanaman mahkota dewa
{Phaleria Macrocarpa (Scheff) Boerl}

n. Tanda Garis Miring (/)


1) Tanda garis miring dipakai dalam nomor surat, nomor pada alamat, dan penandaan
masa satu tahun yang terbagi dalam dua tahun takwim.
Misalnya:
Nomor: 7/PK/II/2013
Jalan Kramat III/10
tahun ajaran 2012/2013
2) Tanda garis miring dipakai sebagai pengganti kata dan, atau, serta setiap.
Misalnya:
mahasiswa/mahasiswi ‘mahasiswa dan mahasiswi’
dikirimkan lewat darat/laut ‘dikirimkan lewat darat atau lewat laut’
buku dan/atau majalah ‘buku dan majalah atau buku atau majalah’
harganya Rp 1.500,00/lembar ‘harganya Rp 1.500,00 setiap lembar’
3) Tanda garis miring dipakai untuk mengapit huruf, kata, atau kelompok kata sebagai
koreksi atau pengurangan atas kesalahan atau kelebihan di dalam naskah asli yang
ditulis orang lain.
Misalnya:
Buku Pengantar Ling/g/uistik karya Verhaar dicetak beberapa kali.
Asmara/n/dana merupakan salah satu tembang macapat budaya Jawa.
Dia sedang menyelesaikan /h/utangnya di bank.
o. Tanda Penyingkat atau Apostrof (‘)
Tanda penyingkat dipakai untuk menunjukkan penghilangan bagian kata
atau bagian angka tahun dalam konteks tertentu.
Misalnya:
Dia ‘kan kusurati. (‘kan = akan)
Mereka sudah datang, ‘kan? (‘kan = bukan)
Malam ‘lah tiba. (‘lah = telah)
5-2-‘13 (’13 = 2013)

5.1.2 Kata Baku


Kata baku adalah kata yang mengikuti kaidah-kaidah yang telah ditentukan atau
dilazimkan, sedangkan kata tidak baku sebaliknya. Prinsip umumnya, kata-kata baku lebih
diutamakan di dalam membuat sebuah karangan, bahkan untuk karangan fiksi sekalipun.
Kata-kata nonbaku kadang juga bisa dipilih untuk mencari efek tertentu, misalnya untuk
menghidupkan dialog (di dalam cerpen, skenario, atau kutipan langsung), menyindir
(pemakaian bahasa seorang pejabat), menyesuaikan dengan ragam bahasa kalangan tertentu
(misalnya kalangan remaja, waria, atau kelas sosial tertentu).

Daftar kata baku dan tidak baku yang sering digunakan dalam kehidupan
sehari-hari dan sering tertukar, sesuai dengan EBI dan KBBI
No. Kata Baku Kata Tidak Baku No. Kata Baku Kata Tidak Baku
1 abjad abjat 33 bertanggung bertanggungjawab
jawab
2 adhesi adesi 34 bolpoin bolpen
3 afdal afdol 35 brankas berankas
4 aktif aktip 36 bujet budget
5 aktivitas aktifitas 37 boling bowling
6 akuatik aquatik 38 boraks borax
7 alarm alaram 39 bus bis
8 ambulans ambulan 40 cabai cabe
9 amendemen amandemen 41 capai capek
10 amfibi ampibi 42 cecak cicak
11 amonia amoniak 43 cedera cidera
12 analisis analisa 44 cendekia cendikia
13 andal handal 45 cendekiawan cendikiawan
14 antre antri 46 cendera mata cenderamata
15 apotek apotik 47 cengkerama cengkrama
16 artefak artifak 48 cengkih cengkeh
17 asas azas 49 cokelat coklat
18 astronout astronot 50 daftar daptar
19 asyik asik 51 dahsyat dasyat
20 ateis atheis 52 dahulu dulu
21 ateisme atheisme 53 darmasiswa darma siswa
22 atlet atlit 54 darmawisata darma wisata
23 atmosfer atmosfir 55 dasbor dasbord
24 autentik otentik 56 debitur debitor
25 azan adzan 57 detail detil
26 balig baligh 58 detergen deterjen
27 balsam balsem 59 digit dijit
28 baterai baterei 60 diagnosis diagnosa
29 berandal brandal 61 diferensial differensial
30 berantas brantas 62 dolar dollar
31 berengsek brengsek 63 doping dopping
32 berpikir berfikir 64 dram / drum drem
No. Kata Baku Kata Tidak Baku No. Kata Baku Kata Tidak Baku
65 durian duren 111 idiil idil
66 efektif efektip 112 ihram ikhram
67 eksplisit explisit 113 ijazah ijasah
68 eksponen eksponent 114 ikhlas iklas / ihlas
69 ekspor eksport 115 imbau himbau
70 ekspres expres 116 impor import
71 ekstra extra 117 indra indera
72 ekstrem ekstrim 118 insaf insyaf
73 ekuivalen ekuifalen 119 intens inten
74 elite elit 120 inti sari intisari
75 embus hembus 121 isap hisap
76 esai esei 122 isra isra'
77 faksimile faksimili 123 istigfar istighfar
78 februari pebruari 124 istri isteri
79 figur figure 125 intermeso intemezo
80 fondasi pondasi 126 izin ijin
81 formal formil 127 jadwal jadual
82 fosfor pospor 128 jagat jagat
83 foto photo 129 jaiz jais
84 fotokopi photokopi 130 jasad jasat
85 fotosintesis fotosintesa 131 jemaah jamaah
86 fotomodel foto-model 132 jenazah jenasah
87 fraksinasi fraksinase 133 jenderal jendral
88 frasa frase 134 judo yudo
89 frekuensi frekwensi 135 jumat jum'at
90 gaib ghaib / ghoib 136 junior yunior
91 gangster gengster 137 juri yuri
92 ganjal ganjel 138 kaidah kaedah
93 gatal gatel 139 kakbah kaabah / ka'bah
94 gelora glora 140 kanker kangker
95 geladi gladi 141 karena karna
96 genius jenius 142 karier karir
97 gereget greget 143 karisma kharisma
98 gizi giji 144 karnaval karnafal
99 gua goa 145 kasrah kasroh
100 gubuk gubug 146 katalisis katalisa
101 gudeg gudek 147 katapel ketapel
102 hadis hadist 148 kategori katagori
103 hafal hapal 149 kebun kebon
104 hakikat hakekat 150 kedaluwarsa kadaluarsa /
kadaluwarsa
105 hangus angus 151 kedelai kedelei
106 hektare hektar 152 kelengkeng klengkeng
107 herpes herves 153 kendur kendor
108 heterografi hetrografi 154 khatam katam / hatam
109 hipotesis hipotesa 155 khawatir kuatir
No. Kata Baku Kata Tidak Baku No. Kata Baku Kata Tidak Baku
156 khotbah khutbah 202 miliar miliyar
157 kiai kyai 203 mulia mulya
158 klien client 204 nakhoda nahkoda
159 kliping keliping 205 napas nafas
160 kloter keloter 206 narasumber nara sumber
161 koboi koboy 207 nasihat nasehat
162 komersial komersil 208 negeri negri
163 kompleks komplek 209 neto netto
164 komplet komplit 210 nomor nomer
165 kongres konggres 211 nonblok non-blok
166 konsumtif konsumtip 212 nonmiliter non militer
167 koordinasi koordinir 213 notula notulen
168 korsleting konsleting 214 november nopember
169 kosa kata kosakata 215 objek obyek
170 kreatif kreatip 216 objektif obyektif
171 kreativitas kreatifitas 217 oke ok
172 kreditur kreditor 218 omzet omset
173 kualifikasi kwalifikasi 219 organisasi organisir
174 kualitas kwalitas 220 orisinal orisinil
175 kuantitatif kwantitatif 221 paham faham
176 kuitansi kwitansi 222 pahit pait
177 label lebel 223 palem palm
178 lafal lapal 224 pancuran pancoran
179 legalisasi legalisir 225 paradoks paradox
180 lembab lembap 226 pascapanen pasca panen
181 litosfer litosfir 227 pascaperang pasca perang
182 lubang lobang 228 pascasarjana pasca sarjana
183 maaf maap 229 paspor pasport
184 macam macem 230 pedas pedes
185 magrib maghrib 231 permak vermak
186 maksimum maximum 232 pensil pinsil
187 mangkuk mangkok 233 persepsi presepsi
188 mantra mantera 234 perspektif perespektif
189 massal masal 235 pikir fikir
190 masjid mesjid 236 prancis perancis
191 memengaruhi mempengaruhi 237 presidensial presidental
192 mengonsumsi mengkonsumsi 238 produktif produktip
193 mengubah merubah 239 produktivitas produktifitas
194 menteri mentri 240 proyek projek
195 menyontek mencontek 241 provinsi propinsi
196 merek merk 242 putra putera
197 mesosfer mesosfir 243 putri puteri
198 meterai materai 244 quran qur'an
199 metode metoda 245 ramai rame
200 mikraj mi'raj 246 rapi rapih
201 misi missi 247 rapor raport
No. Kata Baku Kata Tidak Baku No. Kata Baku Kata Tidak Baku
248 reaumur reamur 275 swiss swis
249 respons respon 276 syahid sahid
250 resistans resistan 277 syawal sawal
251 reumatik rematik 278 teknik tehnik
252 rezeki rejeki 279 teladan tauladan
253 rezim resim 280 telepon telpon
254 risiko resiko 281 tenteram tentram
255 roboh rubuh 282 termosfer termosfir
256 roh ruh 283 tobat taubat
257 sahih sohih 284 transpor transport
258 saksama seksama 285 triliun triliyun
259 sambal sambel 286 tripleks triplek
260 sanksi sangsi 287 trofi tropi
261 satra sastera 288 umrah umroh
262 satai sate 289 unta onta
263 saus saos 290 urgen urgent
264 sekadar sekedar 291 urine urin
265 sekretaris sekertaris 292 ustaz ustadz
266 seprai seprei 293 utang hutang
267 setrika seterika / strika 294 varietas varietes / varitas
268 sintesis sintesa 295 wali kota walikota
269 sopir supir 296 yogyakarta jogjakarta
270 standardisasi standarisasi 297 yudikatif judikatif
271 statosfer statosfir 298 zaman jaman
272 subjek subyek 299 zamrud jamrud
273 survei survey 300 zamzam zam-zam
274 sutra sutera

Mencari kata baku pada Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) https://kbbi.web.id/

B. DIKSI

1. Pengertian Diksi
Diksi merupakan pemilihan kata yang paling tepat dan selaras untuk menyatakan atau
mengekspresikan suatu gagasan sehingga diperoleh efek tertentu yang diharapkan (KBBI
2005). Pemilihan kata yang layak dan pantas penting sekali dalam semua bentuk komunikasi,
terutama dalam bahasa Indonesia tulis yang harus membawakan ide atau gagasan dan sikap
tanpa peragaan, ekspresi, intonasi, atau syarat berupa gerakan tubuh. Diksi sangat berguna
dalam penulisan karya tulis ilmiah, penulisan laporan, puisi, novel, dan sebagainya.
2. Fungsi Diksi
Adapun untuk fungsi diksi sendiri yaitu:
a. Membuat orang yang membaca ataupun mendengar karya sastra menjadi lebih faham
mengenai apa yang ingin disampaikan oleh pengarang.
b. Mencegah salah pemahaman.
c. Membuat komunikasi menjadi lebih efektif.
d. Melambangkan ekspresi yang ada dalam gagasan secara verbal “tertulis ataupun
terucap”.
e. Membentuk ekspresi ataupun gagasan yang tepat sehingga dapat menyenangkan
pendengar ataupun pembacanya.

3. Jenis Diksi
Menurut Chaer makna kata dapat dibedakan menjadi: makna denotasi dan makna konotasi.

a. Makna Denotasi
Makna denotasi ialah makna kata yang sebenarnya, makna kata secara wajar, secara
apa adanya, atau disebut juga makna lesikal, yaitu makna seperti yang terdapat dalam kamus.
Dengan kata lain makna denotasi itu adalah makna yang lebih dekat dengan bendanya atau
makna arfiahnya. Sebagai contoh kata gigi misalnya, bermakna”tulang keras dan kecil-kecil
berwarna putih yang tumbuh tersusun berakar di dalam gusi dan kegunaannya untuk
mengunyah atau menggigit”. Makna kata seperti itu adalah makna sebenarnya. Agar lebih
jelas hal itu dapat dicermati pada kalimat berikut:

Contoh kalimat dengan makna denotatif


Penyakit ini mengubah struktur hati dari jaringan hati normal menjadi bejolan-benjolan keras
yang abnormal, mengubah pembuluh darah dan hati menjadi keras.
Tekanan darah ibu saya rendah, dokter menganjurkan ibu agar banyak makan hati sapi atau
hati ayam.
Buah pepaya dan mangga banyak mengandung vitamin A dan C.

b. Makna Konotasi
Makna konotasi adalah makna asosiasi, yaitu makna yang timbul sebagai akibat dari
sikap sosial sikap pribadi, serta kriteria tambahan yang diberikan pada sebuah makna leksikal
yaitu makna kata yang berdasarkan kamus,.
Jadi makna konotasi adalah makna tambahan, yaitu makna yang di luar makna yang
sebenarnya atau makna kiasan. Dengan kata lain makna konotasi adalah makna yang
bertautan dengan nilai rasa. Kata gigi misalnya selain bermakna,”tulang keras dan kecil-kecil
berwarna putih yang tumbuh tersusun berakar di dalam gusi dan kegunaannya untuk
mengunyah atau menggigit” juga bermakna menunjukkan ‘kemampuan atau kebolehan’.
Makna yang terakhir itu adalah makna tambahan, makna kiasan dan atau makna yang
bertautan dengan nilai rasa (konotatif).
Untuk jelasnya, perhatikan makna kata dalam kalimat berikut:
(1) Hatinya keras, ibu itu tetap ingin melanjutkan pengobatan anaknya di Singapura.
(2) Tingkah laku anak itu sering makan hati ibunya.
(3) Kelakuan anak itu menjadi buah bibir di kampungnya.

Kelompok kata keras, makan hati, buah bibir mengandung makna konotatif, yaitu
makna tambahan, kiasan, atau makna baru yang bukan makna sebenarnya. Kata yang sarat
dengan konotasi (makna tambahan, kiasan, dan makna gambaran) adalah kata pantang,
khususnya yang berupa makian yang bersifat cabul. Jadi, dalam diksi harus diperhatikan
makna sebuah kata, baik makna denotasi maupun konotasinya.
Diksi yang baik sangat bergantung pada pemilihan kata untuk menjamin tujuan penulis.
Pemilihan kata yang semacam itu tentulah merupakan kata-kata yang teliti, tepat, seksama,
layak dalam denotasi dan kekhususan, serta berkesesuaian dengan konteks. Kata-kata itu
secara halus bervariasi untuk menghindari pengulangan yang monoton sehingga
membosankan. Kemampuan memahami makna kata secara cermat dan tepat akan
meningkatkan kualitas diksi seseorang.
Ketepatan dan ketelitian dalam denotasi merupakan syarat utama agar satu kata
menjadi efektif. Denotasi dan arti yang khusus harus mengena atau tepat dengan tujuan
penulis pada satu titik ekspresi. Atas dasar pertimbangan itu, penulis harus dapat
membedakan antara sinonim-sinonim yang sekurang-kurangnya mendekati arti yang ingin
dibawakan oleh penulis.
Namun, hanya satu di antara kata itu, yang mengekspresikan suatu arti yang tepat. Kata mati,
misalnya, bersinonim dengan padam, meninggal, atau wafat. Pemilihan kata tersebut harus
hati-hati dan menimbang-nimbang dalam pemakaiannya agar tepat untuk satu konteks yang
dimaksudkan, seperti dalam contoh berikut.
(a). Beliau meninggal tepat pada hari purnama.
Beliau mati tepat pada hari purnama.
(b). Listrik Jawa-Bali padam hampir setiap minggu.
Listrik Jawa-Bali meninggal hampir setiap minggu.
(c). Anjing saya mati karena sakit.
Anjing saya wafat karena sakit.

Dalam Bahasa Indonesia, kata mati memiliki makna ‘sudah hilang nyawanya’, akan tetapi
pemakaiannya juga tidak untuk semua hal yang kehilangan nyawa. Misalnya, pada kalimat (a)
pemakaian kata mati untuk konteks itu kurang tepat karena sebutan beliau, umumnya adalah
untuk orang yang dihormati, sedangkan kata mati digunakan untuk hal yang umum.
Pada kalimat (b) kata padam lebih tepat digunakan karena kata itu bermakna ‘mati atau tidak
menyala’. Kata mati tepat digunakan pada kalimat (c) karena yang kehilangan nyawa adalah
seekor hewan sehingga wafat tidak tepat untuk konteks itu. Kata wafat, umumnya digunakan
untuk orang yang memiliki kedudukan, seperti raja-raja atau orang-orang ternama.
Makna denotasi atau konotasi, satu kata perlu diketahui agar kita dapat menggunakan kata
tersebut dengan cermat sesuai dengan konteks dan gagasan yang ingin diungkapkan. Tanpa
pengetahuan itu, pemakaian diksi akan dapat menimbulkan penolakan karena
ketidakefektifan pemakaian kata.
Persyaratan lain untuk keefektifan satu kata adalah pemakaian konotasinya harus
terkontrol dengan baik. Hubungan kata-kata yang disarankan atau makna tambahan di luar
makna pokoknya harus memiliki kesesuaian dengan konteks dan tujuan pemakaian bahasa,
jangan sampai berlebihan. Dalam karya tulis tertentu, kontrol konotasi tidak lain adalah
penghapusan konotasi sejauh mungkin. Pada jenis karya tulis yang objektif, yang bersifat
pribadi dan faktual kata yang bernuansa asosiatif sugestif atau nada imajinatif yang
berlebihan harus kata-kata yang sedikit atau tanpa konotasi. Pada karangan ilmiah yang
objektifitasnya merupakan hal yang esensial dan berciri penanda harus digunakan istilah-
istilah khusus, mempunyai ketepatan denotasi (makna lugas), dan tanpa denotasi.
Seorang penyair, misalnya, akan lebih suka menggunakan kata puspa atau kesuma
dalam puisinya (makna asosiatif). Akan tetapi, seorang ahli biologi tidak akan menggunakan
kata puspa atau kesuma dalam karya tulisnya, tetapi ia akan menggunakan kata bunga
(makna denotatif) , bahkan mungkin akan menggunakan istilah khusus yang lebih teknis
dalam komunikasi ilmiah. Pemakaian konotasi tentulah merupakan suatu prinsip yang positif.
Hal itu berarti bahwa sesuatu yang berasosiasi dengan satu kata harus benar-benar diteliti
kesesuaiannya dengan effek yang dimaksud pengarang. Dengan demikian, kata bunga,
misalnya, secara relatif lebih netral dalam konotasi sebab kata ini lebih sesuai dengan setiap
konteks dan tidak pula mengandung sikap atau perasaan yang istimewa, misalnya: Di taman
itu tumbuh bermacam-macam bunga.
Kata puspa dan kesuma tampaknya berkonotasi lebih tinggi daripada bunga. Kata puspa
dan kesuma yang juga berbeda satu sama lain dalam konotasinya, namun keduanya
merupakan kata-kata romantik. Konotasinya akan sesuai untuk satu efek kerinduan dan
kegairahan dan keluhuran kepahlawanan. Namun, semua itu bergantung pada pemakaian
bahasa. Jadi, makna denotatif dan konotatif berhubungan erat dengan kebutuhan pemakaian
bahasa.
Uraian tentang makna denotatif dan konotatif berkaitan erat dengan pemakaian sebuah kata
yang efektif dalam sebuah konteks. Dengan diketahuinya makna satu kata secara cermat,
baik
makna denotative maupun konotatifnya, penggunaan sebuah kata akan lebih cermat untuk
mengungkapkan gagasan atau ide.

c. Ungkapan Idiomatik
Ungkapan idiomatik adalah konstruksi yang khas pada suatu bahasa yang salah satu unsurnya
tidak dapat dihilangkan atau diganti.
Ungkapan idiomatik adalah kata-kata yang mempunyai sifat idiom yang tidak terkena kaidah
ekonomi bahasa. Ungkapan yang bersifat idiomatik terdiri atas dua atau tiga kata yang dapat
memperkuat diksi di dalam tulisan.

Ungkapan idiomatik lain yang perlu diperhatikan ialah

Salah Benar
terdiri terjadi atas terdiri atas/dari
disebabkan karena terjadi dari
membicarakan tentang disebabkan oleh
tergantung kepada berbicara tentang
baik…ataupun antara… bergantung pada
dengan tidak… baik…maupun
melainkan menemui antara…dan
kesalah menjalankan tidak…tetapi
sehubungan menemukan kesalahan
berhubungan menjalani
sesuai sehubungan dengan
bertepatan berhubungan dengan
sejalan sesuai dengan
bertemu bertepatan dengan
sejalan dengan
bertemu dengan

Contoh penggunaan idiom dalam kalimat

Idiom Contoh kalimat


terdiri atas/dari Golongan obat terdiri dari: golongan obat bebas, obat
bebas terbatas, obat keras, obat wajib apotek,
psikotropik dan narkotika.
disebabkan oleh Diare merupakan salah satu penyakit saluran
pencernaan yang disebabkan oleh infeksi bakteri,
parasit, dan virus.
terjadi dari Banyak campuran warna yang terjadi dari campuran
empat warna bila disediakan enam warna dasar yang
berlainan.
Berbicara tentang Para dosen berbicara tentang pendidikan anti korupsi
di lingkungan kampus.
bergantung pada Produksi obat di Indonesia sangat bergantung pada
impor bahan baku obat dari luar negeri.
baik…maupun Baik narkotika maupun psikotropika dapat menimbulkan
ketergantungan fisik maupun psikis.
antara…dan Aksi bela Palestina, antara solidaritas kemanusiaan dan
politik identitas.
tidak…tetapi Meskipun hamil ibu itu tidak mengalami mual-muntah
tetapi tubuhnya tetap kurus.
menemukan Dalam proses pembuatan obat peneliti menemukan
kesalahan kesalahan dalam seleksi bahan awal.
menjalani Selama dua tahun dia telah menjalani tugasnya dengan
baik.
sehubungan dengan Sehubungan dengan akan diadakannya kegiatan
pengabdian masyarakat, mahasiswa diminta
keikutsertaannya.
berhubungan Penyakit HIV-AIDS, hepatitis, TBC merupakan ancaman
dengan bagi orang yang berhubungan dengan narkoba.
sesuai dengan PBF telah melaksanaan pengadaan dan distribusi
obatnya sesuai dengan peraturan perundang-undangan
yang berlaku.
bertepatan dengan Gedung sekolah itu diresmikan bertepatan dengan Hari
Pendidikan Nasional.
sejalan dengan Penyuluhan tentang narkoba dan bahayanya kepada
remaja sejalan dengan program pemerintah saat ini.
bertemu dengan Keluarga itu telah bertemu dengan anaknya yang hilang
saat bencana Tsunami akhir tahun 2006.
Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah


Latihan berikut!

1) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan karakteristik ragam bahasa ilmiah.


2) Jelaskan apakah yang dimaksud dalam EBI bahwa huruf pertama nama diri geografi
yang dipakai sebagai nama jenis tidak ditulis dengan huruf kapital, berikan 5 contoh
berikut nama Latinnya
3) Jelaskan mengapa berdasarkan kaedah Ejaan Bahasa Indonesia kalimat berikut, salah
dan bagaimana yang seharusnya?
a. Pasien angina pektoris perlu perawatan dirumahsakit, sebaiknya diunit intensif
koroner, pasien perlu diistirahatkan, diberi penenang dan oksigen.
b. Heartburn adalah sensasi rasa panas dibalik tulang dada, dapat dimulai dari
epigastrik dan menjalar keproksimal/dada bahkan sampai keleher.
c. Untuk kebanyakan kasus infeksi, pemberian antimikroba tunggal sudah
mencukupi untuk kebanyakan infeksi yang dijumpai diklinik.

4) Bagaimana penggunaan tanda titik pada Daftar Isi berikut:


BAB I PENDAHULUAN ............................................................................. 1
1.1. Latar Belakang .............................................................................. 1
1.2. Rumusan Masalah......................................................................... 3
1.3. Tujuan Penelitian ......................................................................... 3
1.3.1 Tujuan Umum ...................................................................... 3
1.3.2 Tujuan Khusus...................................................................... 4
1.4.1 Manfaat Penelitian ....................................................................... 4
1.4.1. Bagi Penulis 4
..........................................................................
1.4.2. Bagi Akademik ..................................................................... 4
1.4.3. Bagi Rumah Sakit ................................................................. 5

5) Bagaimana cara penulisan yang benar dengan menggunakan penomoran dan tanda titik
koma (;) pada kalimat peraturan berikut: Pengaturan Apotek ini bertujuan untuk
meningkatkan kualitas pelayanan kefarmasian di Apotek, memberikan perlindungan
pasien dan masyarakat dalam memperoleh pelayanan kefarmasian di Apotek dan
menjamin kepastian hukum bagi tenaga kefarmasian dalam memberikan pelayanan
kefarmasian di Apotek.
6) Jelaskan cara penulisan kata baku yang benar untuk kalimat berikut
a. Hasil diagnosa dokter berdasarkan uji laboratorium ibu Amir menderita diabetes
mellitus dan hipertensi.
b. Data pada Tabel 5.1 menunjukan bahwa penderita hipertensi terbanyak laki-laki
sebanyak 125 orang (9)%) pada rentang usia 50 hingga 65 tahun.
c. Tenaga Teknis Kefarmasian lulusan dari Jurusan Analisa Farmasi dan Makanan
banyak bekerja di laboratorium Pengawasan Obat dan Makanan.
7) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan diksi dan jelaskan fungsinya.
8) Jelaskan perbedaan penggunaan kata tujuh keliling pada dua kalimat dibawah ini.
a. Penyakit vertigo disebabkan gangguan alat keseimbangan tubuh oleh berbagai
keadaan atau penyakit. Orang biasa menyebutnya pusing tujuh keliling. karena
semuanya terasa berputar-putar meskipun dalam posisi tubuh keadaan diam.
b. Pusing tujuh keliling, uang tabungannya habis dalam sekejap.
9) Jelaskan apakah yang dimaksud Ungkapan idiomatic dan berikan contohnya.
10) Berikan contoh kalimat yang menggunakan idiom: bergantung pada, terdiri dari, dan
sehubungan dengan!

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu Anda dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari kembali
materi tentang:
1) Karakteristik ragam bahasa ilmiah.
2) Huruf pertama nama diri geografi yang dipakai sebagai nama jenis tidak ditulis dengan
huruf kapital.
3) Penulisan kata depan, kata depan, seperti di, ke, dan dari, ditulis terpisah dari kata yang
mengikutinya.
4) Tanda titik tidak dipakai di belakang angka atau angka terakhir dalam Penomoran deret
digital yang lebih dari satu angka dalam judul tabel, bagan, grafik, atau gambar.
5) Pemakaian Tanda Baca Titik Koma (;)
6) Daftar kata baku dan tidak baku yang sering digunakan dalam kehidupan sehari-hari
dan sering tertukar, sesuai dengan EBI dan KBBI.
7) Definisi diksi dan fungsi diksi.
8) Makna konotasi adalah makna tambahan
9) Ungkapan idiomatik.
10) Contoh kalimat yang menggunakan idiom
Ringkasan

Kemampuan berbahasa yang baik dan benar merupakan persyaratan mutlak untuk
melakukan kegiatan ilmiah sebab bahasa merupakan sarana komunikasi ilmiah yang pokok.
Proposal penelitian dan karya tulis ilmiah ditulis dengan menggunakan bahasa Indonesia
dengan ragam bahasa ilmiah yang mempunyai karakteristik: mencerminkan sikap ilmiah,
transparan, lugas, menggunakan paparan (eksposisi) sebagai bentuk karangan yang utama,
membatasi pemakaian majas/kata kiasan (figures of speech), penulis menyebut diri sendiri
sebagai orang ketiga (penulis, peneliti), sering menggunakan definisi, klasifikasi, dan analisis,
bahasanya ringkas tetapi padat, menggunakan tata cara penulisan, dan format karya ilmiah
secara konsisten (misalnya dalam merujuk sumber dan menyusun daftar pustaka), dan
menggunakan bahasa Indonesia baku. Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia terdapat
pembahasan lengkap yang meliputi: (1) pemakaian huruf; (2) penulisan kata; (3) pemakaian
tanda baca dan penulisan unsur serapan. Kata baku adalah kata yang mengikuti kaidah-
kaidah yang telah ditentukan atau dilazimkan, sedangkan kata tidak baku sebaliknya. Diksi
merupakan pemilihan kata yang paling tepat dan selaras untuk menyatakan atau
mengekspresikan suatu gagasan sehingga diperoleh efek tertentu yang diharapkan. Makna
kata dapat dibedakan menjadi: makna denotasi dan makna konotasi.

Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Berikut ini merupakan karakteristik ragam bahasa ilmiah, kecuali….


A. sering menggunakan definisi, klasifikasi, dan analisis.
B. pemakaian majas/kata kiasan (figures of speech) tidak dibatasi.
C. menggunakan paparan (eksposisi) sebagai bentuk karangan yang utama.
D. penulis menyebut diri sendiri sebagai orang ketiga (penulis, peneliti).

2) Penulisan huruf kapital yang benar adalah…


A. Bawang Bombay
B. Helicobacter Pylori
C. Kelurahan Palmeriam
D. Anita Boru Sitanggang
3) Penggunaan tanda titik yang tidak tepat terdapat pada …
A. Penduduk kota itu lebih dari 7.000.000 orang.
B. Nomor rekening panitia seminar adalah 0015645678.
C. Tabel 5. Sikap Bahasa Generasi Muda Berdasarkan Pendidikan
D. Rapat dimulai pukul 01.35.20

4) Penggunaan tanda koma yang paling tepat terdapat pada…


A. Prof. Dr. Siska Widiastuti, Sp.An
B. Oleh karena itu dia, memperoleh beasiswa belajar di luar negeri.
C. Dekan, Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Jalan, Salemba Raya 6 Jakarta.
D. Mahasiswa itu rajin dan pandai, oleh karena itu dia memperoleh beasiswa belajar di luar
negeri.

5) Penggunaan Tanda petik (“...”) yang tidak tepat terdapat pada…


A. Dilarang memberikan “ uang”kepada petugas!
B. “Tetikus” komputer ini sudah tidak berfungsi.
C. “ Merdeka atau mati!”seru Bung Tomo dalam pidatonya.“
D. Makalah “Pembentukan Insan Cerdas Kompetitif” menarik perhatian peserta seminar.

6) Penggunaan kata baku yang tidak tepat terdapat pada kalimat…


A. Baju rancangannya diperagakan oleh fotomodel terkenal.
B. Ibu Dini adalah sekertaris Direktur Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan.
C. Pelamar pekerja harus menunjukkan ijazah asli dan fotokopi ijazah yang sudah dilegalisasi.
D. Penanganan pascapanen mencakup pengeringan, pendinginan, pembersihan, penyortiran,
penyimpanan, dan pengemasan.

7) Penggunaan kata baku yang paling benar terdapat pada kalimat…


A. Penyakitnya sudah tidak respon terhadap obat yang diminum selama ini.
B. Banyak kuman yang sudah resistan terhadap antibiotick sefalosporin generasi II.
C. Faktor resiko penyakit diabetic mellitus diantaranya kurang olah raga, obesitas dan factor
genetic.
D. Penyakit reumatik ibu Salmah sudah dapat diatasi setelah dokter memberikan obat natrium
diklofenak.

8) Penulisan yang paling benar terdapat pada…


A. Waktu paruh diazepam lebih pendek dari pada waktu paruh lorazepam.
B. Kekurangan atau tidak adanya ADH akan menyebabkan diabetes insipidus, suatu kelainan
yang di tandai dengan adanya poliuri yang hebat.
C. Neurotransmiter di ambil kembali (re-uptake) masuk ke ujung saraf presinaptik dengan
bantuan pompa tertentu pada membrane plasma.
D. Dopamin ditranspor aktif ke dalam vesikel dan di situ diubah menjadi norepinefrin.

9) Penulisan partikel dalam kalimat yang paling benar adalah..


A. Dia tetap bersemangat walau pun lelah.
B. Injeksi vitamin B1 mengandung 100 mg thiamini HCl permL larutan.
C. Meski pun sibuk, dia dapat menyelesaikan tugas tepat pada waktunya.
D. Apa pun permasalahan yang muncul, dia dapat mengatasinya dengan bijaksana.

10) Kata baku adalah kata yang mengikuti kaidah-kaidah yang telah ditentukan atau
dilazimkan, sedangkan kata tidak baku sebaliknya, contoh kata baku adalah…
A. diagnosa
B. kedaluarsa
C. cenderamata
D. bertanggungjawab
Topik 2
Paragraf
A. PENDAHULUAN

Sebuah paragraf atau alinea adalah sebuah satuan pikiran yang membahas satu
gagasan melalui sebuah rangkaian kalimat yang saling berhubungan. Gagasan yang terdapat
dalam paragraf diuraikan pula oleh uraian-uraian tambahan untuk memperjelas gagasan
utama.
Panjang sebuah paragraf tidak pasti karena panjang pendeknya sebuah paragraf
ditentukan oleh kejelasan dan ketuntasan uraian yang berhubungan dengan gagasan utama
paragraf. Manfaat sebuah paragraf pertama-tama adalah untuk memudahkan orang
mengerti dan memahami sebuah tema. Selain itu, sebuah paragraf bermanfaat untuk
memisahkan sebuah tema dari tema yang lain dan untuk memberikan penekanan pada satu
tema.
Dalam sebuah karya tulis dapat kita bedakan tiga jenis paragraf, yakni paragraf
pembuka, paragraf isi, dan paragraf penutup. Paragraf pembuka adalah paragraf yang
terdapat di awal karya tulis dan merupakan bagian yang mengantar pokok pikiran yang
terdapat dalam karya tulis tersebut. Paragraf isi merupakan paragraf yang menguraikan inti
permasalahan dalam sebuah karya tulis; paragraf penutup merupakan bagian dari sebuah
karya tulis yang menyimpulkan atau mengakhiri sebuah karya tulis.
Paragraf adalah seperangkat atau sekelompok kalimat yang tersusun dari satu kalimat
pokok dan beberapa kalimat penjelas. Kalimat pokok adalah suatu kalimat yang berisikan
masalah atau kesimpulan dari paragraf itu sendiri, sedangkan Kalimat penjelas merupakan
suatu kalimat yang berisikan penjelasan masalah yang terdapat di kalimat pokok.

B. JENIS-JENIS PARAGRAF DI LIHAT DARI LETAKNYA

1. Paragraf deduktif
Paragraf deduktif adalah paragraf yang kalimat topiknya ada di bagian awal paragraf.
Contohnya:
Kanker adalah penyakit akibat pertumbuhan tidak normal dari sel-sel jaringan tubuh
yang berubah menjadi sel kanker. Dalam perkembangannya, sel-sel kanker ini dapat
menyebar ke bagian tubuh lainnya sehingga dapat menyebabkan kematian. Kanker sering
dikenal oleh masyarakat sebagai tumor, padahal tidak semua tumor adalah kanker. Tumor
adalah segala benjolan tidak normal atau abnormal. Tumor dibagi dalam 2 golongan, yaitu
tumor jinak dan tumor ganas. Kanker adalah istilah umum untuk semua jenis tumor ganas.
Kanker dapat menimpa semua orang, pada setiap bagian tubuh, dan pada semua gologan
umur, namun lebih sering menimpa orang yang berusia 40 tahun. Umumnya sebelum kanker
meluas atau merusak jaringan di sekitarnya, penderita tidak merasakan adanya keluhan
ataupun gejala. Bila sudah ada keluhan atau gejala, biasanya penyakitnya sudah lanjut.

2. Paragraf Induktif
Paragraf Induktif adalah paragraf yang kalimat topiknya ada di bagian akhir.
Contohnya
Jika seseorang belum menderita obesitas, maka dapat memperkecil resiko obesitas
dengan mengatur pola makan dan gaya hidup sehat. Namun, jika sudah menderita obesitas,
maka yang paling penting dilakukan adalah pengurangan porsi asupan makanan, baik itu
karbohidrat maupun lemak. Pembakaran lemak dapat dioptimalkan dengan rutin
berolahraga. Pengurangan porsi makan bukan berarti mengurangi porsi makanan secara
drastis, akan tetapi penekanan diet dengan cara menggantikan asupan nutrisi menjadi lebih
berkualitas dalam aspek gizi. Obesitas adalah suatu kelainan pada tubuh yang ditandai
dengan terjadinya penimbunan lemak berlebih pada jaringan tubuh.

3. Paragraf Campuran
Paragraf campuran adalah paragraf yang dimulai dengan mengemukakan kalimat
utama dan diakhiri pula dengan kalimat utama.
Diet yang benar bagi penderita diabetes adalah diet benar, bukan diet ketat. Diet ketat
hanya membuat asupan gizi mereka menjadi tidak seimbang, akhirnya menjadi hipoglikemi,
Secara konkrit, sarapan jam tujuh pagi bisa makan dengan porsi normal. Penderita diabetes
lebih baik mengganti nasi putih menjadi nasi merah, dan roti tawar menjadi roti gandum.
Makanan tersebut mengandung kalori yang lebih kecil. Sehingga tidak memperberat kerja
pankreas. Makan siang bisa dilakukan pukul satu siang, dengan porsi yang sama dengan
sarapan. Saat siang, kebutuhan asupan masih tinggi seiring dengan padatnya kegiatan.
Makan malam bisa dilakukan pukul 18.00 dengan porsi yang didominasi sayur. Konsumsi gula
bisa diganti dengan pemanis buatan, kalau lapar sebelum jam makan bisa makan buah.
pepaya atau pir. Kesimpulannya penderita diabetes memang harus disilin dan diet dengan
benar.

4. Paragraf Narasi
Paragraf narasi adalah suatu paragraf yang tidak mempunyai ide kalimat pokok yang
artinya di dalam paragraf itu semua kalimatnya di anggap penting, sehingga tidak ada kalimat
penjelasnya. Contohnya
Hipertensi didefinisikan sebagai tekanan darah sistolik ≥ 140 mmHg dan tekanan darah
diastolik ≥ 90 mmHg. Istilah hipertensi digunakan untuk kenaikan tekanan darah yang
melebihi normal dan kenaikan ini bertahan. Berdasarkan etiologinya hipertensi dibedakan
menjadi
hipertensi esensial atau primer dan hipertensi sekunder. Hipertensi primer atau hipertensi
essensial, atau idiopatik adalah hipertensi yang tidak diketahui penyebabnya. Hipertensi
sekunder adalah hipertensi yang penyebab spesifiknya telah diketahui seperti kelainan ginjal,
kelainan sistem saraf pusat, penyakit endokrin dan penyakit vaskular.

C. JENIS-JENIS PARAGRAF BERDASARKAN ISINYA

1. Paragraf Eksposisi
Paragraf eksposisi adalah paragraf yang isinya merupakan paparan dari suatu masalah atau
peristiwa.
Contohnya

Salah satu kegiatan Tri Darma Perguruan Tinggi yang dilakanakan oleh dosen Politeknik
Kesehatan Jakarta II adalah pengabdian kepada masyarakat. Kegiatan pengabdian masyarakat
diadakan di aula Kantor Kepala Desa Sindangjaya. Warga yang hadir sangat antusias mengikuti
kegiatan mengolah bahan hasil pertanian di daerah tersebut. Selain kegiatan mengolah
makanan, kegiatan lainnya berupa penyuluhan cara menggosok gigi yang benar pada murid
SD di daerah tersebut dan penyuluhan kesehatan.

2. Paragraf deskripsi
Paragraf deskripsi adalah paragraf yang isinya merupakan penggambaran dari suatu
keadaan atau peristiwa menggunakan kata-kata sehingga pembacanya seolah-olah ikut
merasakan, melihat, dan juga mengalami langsung kejadian atau keadaan tersebut.
Contohnya

Tablet adalah sediaan padat mengandung bahan obat dengan atau tanpa bahan
pengisi. Berdasarkan metode pembuatan, tablet digolongkan menjadi tablet cetak dan tablet
kempa. Tablet terdiri dari zat aktif dan bahan pembantu. Bahan pembantu dapat dibagi
menjadi dua kelompok besar. Pertama bahan pembantu yang mempengaruhi karakter
kompresibilitas tablet, termasuk di dalamnya adalah pengisi, pengikat, lubrikan, antiadheren,
dan glidan. Tablet dibuat dengan tiga cara umum yaitu teknik kempa langsung, teknik
granulasi kering, dan teknik granulasi basah. Teknik kempa langsung adalah pembuatan
tablet tanpa adanya granulasi dan diperlukan eksipien yang memugkinkan pengempaan
langsung. Granulasi kering dilakukan dengan cara menekan massa serbuk pada tekanan
rendah sehingga menjadi tablet yang rapuh kemudian digiling/dihancurkan dan diayak hingga
diperoleh granul dengan ukuran partikel yang diinginkan. Granulasi kering biasanya dilakukan
bila bahan obatnya mempunyai bentuk kristal yang mudah untuk dicetak tidak stabil bila
dipanaskan, atau bila adanya air.
Granulasi basah adalah metode yang dilakukan dengan cara membasahi massa tablet
menggunakan larutan pengikat sampai terdapat tingkat kebasahan tertentu, lalu digranulasi.
Granulasi basah dilakukan untuk bahan-bahan yang stabil bila ada air, maupun pemanasan.

3. Paragraf Argumentasi
Paragraf argumentasi adalah paragraf yang isinya merupakan cara meyakinkan
pembaca hingga si pembaca dapat menerima gagasan dari penulis.
Contohnya

Berkerja dengan giat merupakan kunci dari sebuah kesuksesan. Seseorang yang
mempunyai niat yang besar dalam berkerja akan dapat menghadapi masalah yang di
timbulkannya. Dengan niat yang besar dan tekat yang kuat pastilah seseorang itu akan sukses
dalam berkerja. Janganlah takut gagal dan jadikanlah kegagalan itu menjadi jalan menuju
kesuksesan.

4. Paragraf Persuasi
Paragraf persuasi adalah paragraf yang isinya merupakan bujukan untuk mempengaruhi
si pembaca agar mengikuti pendapat dari si penulis. Paragraf ini hampir menyerupai paragraf
argumen yang di awal penulisan memberi pendapat dahulu baru kemudian di beri
pernyataan alasannya.
Bedanya paragraf argumentasi alasannya berupa fakta sedangkan paragraf persuasi
alasannya berupa kalimat himbauan dan harapan dari penulis.
Contohnya
Setiap orang mengetahui bahwa merokok akan berakibat buruk bagi kesehatan. Rokok
bisa menyebabkan berbagai penyakit seperti kanker, penyakit jantung, stroke, impotensi, dan
banyak gangguan kesehatan lainnya. Semua orang yang pernah mencoba untuk berhenti
merokok sangat tahu bahwa itu adalah hal sangat sulit untuk dilakukan. Hal itu karena rokok
mengandung zat adiktif yang dapat menyebabkan kecanduan. Penyebabnya adalah nikotin
yang terkandung dalam tembakau rokok. Nikotin mempengaruhi keseimbangan
neurotransmiter otak, khususnya dopamine dan norepinephrine, yang mengendalikan rasa
bahagia dan rileks. Ketika efek nikotin mulai bekerja, maka level mood dan konsentrasi pun
akan berubah. Para perokok merasakan bahwa efek tersebut terasa nikmat dan
menyenangkan. Itulah mengapa perokok sangat menikmati efek dari nikotin dan menjadi
ketergantungan terhadap efek tersebut. Karena efek ketergantungan orang akan sulit
menghentikan kebiasaan merokoknya, hingga suatu saat dia mengalami sakit akibat rokok.
Oleh karena itu agar tubuh sehat, jangan merokok dan harus menghindari asap rokok.
Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah


Latihan berikut!

1) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan paragraph.


2) Jelaskan manfaat paragraph.
3) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan paragraf deduktif
4) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan paragraf induktif
5) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan paragraf campuran
6) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan paragraf narasi.
7) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan paragraf eksposisi.
8) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan paragraf deskripsi.
9) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan paragraf deskripsi.
10) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan paragraf persuasi.

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu Anda dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari kembali
materi tentang:
1) Definisi paragraf atau alinea.
2) Manfaat paragraf.
3) Definisi paragraf deduktif, induktif, paragraf campuran, Paragraf narasi, Paragraf
eksposisi, Paragraf deskripsi, Paragraf argumentasi, Paragraf persuasi.

Ringkasan

Sebuah paragraf atau alinea adalah sebuah satuan pikiran yang membahas satu
gagasan melalui sebuah rangkaian kalimat yang saling berhubungan. Gagasan yang terdapat
dalam paragraph diuraikan pula oleh uraian-uraian tambahan untuk memperjelas gagasan
utama. Panjang sebuah paragraf tidak pasti karena panjang pendeknya sebuah paragraf
ditentukan oleh kejelasan dan ketuntasan uraian yang berhubungan dengan gagasan utama
paragraf. Manfaat sebuah paragraf untuk 1) memudahkan orang mengerti dan memahami
sebuah tema, 2) untuk memisahkan sebuah tema dari tema yang lain dan untuk memberikan
penekanan pada satu tema.
Terdapat tiga jenis paragraf, yakni paragraf pembuka, paragraf isi, dan paragraf
penutup. Jenis-jenis paragraf di lihat dari letaknya terdiri dari: paragraf deduktif, paragraf
induktif, paragraf campuran, paragraf narasi. Jenis-jenis paragraf berdasarkan isinya terdiri
dari: Paragraf eksposisi, Paragraf deskripsi, Paragraf persuasi.

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Paragraf yang isinya merupakan penggambaran dari suatu keadaan atau peristiwa
menggunakan kata-kata sehingga pembacanya seolah-olah ikut merasakan, melihat,
dan juga mengalami langsung kejadian atau keadaannya, disebut paragraf …
A. persuasi
B. deskripsi
C. eksposisi
D. argumentasi

2) Paragraf yang isinya merupakan bujukan untuk mempengaruhi si pembaca agar


mengikuti pendapat dari si penulis, disebut paragraph…
A. eksposisi
B. deskripsi
C. argumentasi
D. persuasi

3) Paragraf deduktif adalah…


A. paragraf yang kalimat topiknya ada di bagian awal paragraph.
B. paragraf yang isinya merupakan paparan dari suatu masalah atau peristiwa.
C. paragraf yang isinya merupakan bujukan untuk mempengaruhi si pembaca agar
mengikuti pendapat si penulis.
D. paragraf yang isinya merupakan cara meyakinkan pembaca hingga sipembaca dapat
menerima gagasan dari penulis.

4) Sebuah satuan pikiran yang membahas satu gagasan melalui sebuah rangkaian kalimat
yang saling berhubungan disebut…
A. diksi
B. paragraf
C. denotasi
D. kalimat baku

5) Paragraf persuasi adalah…


A. paragraf yang isinya merupakan paparan dari suatu masalah atau peristiwa.
B. suatu paragraf yang tidak mempunyai ide kalimat pokok yang artinya di dalam
paragraf itu semua kalimatnya di anggap penting, sehingga tidak ada kalimat
penjelasnya. Contohnya
C. paragraf yang isinya merupakan cara meyakinkan pembaca hingga si pembaca
dapat menerima gagasan dari penulis.
D. paragraf yang isinya merupakan bujukan untuk mempengaruhi si pembaca agar
mengikuti pendapat dari si penulis. Paragraf ini hampir menyerupai paragraf
argumen yang di awal penulisan memberi pendapat dahulu baru kemudian di beri
pernyataan alasannya.
Kunci Jawaban Tes
Test Formatif 1
1) B
2) C
3) C
4) A
5) A
6) B
7) D
8) D
9) D
10) B

Test Formatif 2
1) B
2) D
3) A
4) C
5) C
Daftar Pustaka
Aturan Diet Penderita Diabetes Jawa Pos. https://www.jawapos.com/read/.../aturan-diet-
penderita-diabetes. Diunduh pada tanggal 21 Desember 2017.

Arifin EZ, Amran Tasai AS, Cermat berbahasa Indonesia untuk perguruan tinggi Jakarta :
Akapress, 2010.

Aspek Kebahasaan Indonesia Dalam Karya Tulis Akademik/Ilmiah/Kesarjanaan. Suwardjono.


Data diperoleh melalui situs internet:
https://diblokdcma.files.wordpress.com/2010/01/bahasa1w.pdf. Diunduh pada
tanggal 22 Desember 2017.

Bagaimana diet bagi penderita obasitas? Data diperoleh dari situs internet:
https://dietcepatalami.com › Diet Sehat. Diunduh pada tanggal 21 Desember 2017.

DIKSI (PILIHAN KATA) Data diperoleh melalui situs internet:


http://teorikux.blogspot.co.id/2013/10/diksi-pilihan-kata.html Diunduh pada tanggal
22 Desember 2017.

Makna denotatif dan konotatif Purwiati IAM Balai Bahasa Denpasar. Diabetes Data diperoleh
melalui situs internet:
https://www.ialf.edu/bipa/april2010/MaknaDenotatifdanKonotatif.pdf. Diunduh pada
tanggal 22 Desember 2017.

Khasiat Dan Manfaat Daun Afrika Untuk Diabetes Data diperoleh melalui situs internet:
http://plazaherbal.id/manfaat-daun-afrika-untuk-diabetes/. Diunduh pada tanggal 22
Desember 2017.

Kata baku pada Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), data berasal dari situs internet:
https://kbbi.web.id/, diunduh pada bulan 18 Desember 2017.

300 Contoh Kata Baku dan Tidak Baku Sesuai KBBI (Lengkap) | INF ...
Data diambil dari situs internet: https://infindonesia.blogspot.com › Informasi, diunduh pada
tanggal 2 Januari 2018.
Rani AZ, Fauzi A, Infeksi Helicobacter pylori dan penyakit gastroduodenal. Dalam: Setiani S,
Alwi I, Sudoyo AW, Simadibrata M, Setyohadi B, Syam AF. Editor. Ilmu penyakit dalam.
Jilid III Edisi VI. Jakarta: InternaPublishing; 2014. h. 1608 -1624.

Rahmani D. Pedoman umum Ejaan Bahasa Indonesia kesalahan berbahasa. Solo; Genta Smart
Publisher, 2017.

Suriasumantri, Jujun S. Hakikat Dasar Keilmuan. Dalam M. Thoyibi (editor), Filsafat Ilmu dan
Perkembangannya.Surakarta: Muhammadiyah University Press; 1999.

Prihantini A. Master bahasa Indonesia. Yogyakarta: B first; 2015.

Tentang Kanker Yayasan Kanker Indonesia, data diperoleh melalui situs internet: yayasan
kanker indonesia.org/tentang-kanker. Diunduh pada tanggal 21 Desember 2017.
Bab 6
ANGKA, BILANGAN, BESARAN,
SATUAN, LAMBANG, TATA NAMA
ILMIAH, PENOMORAN TABEL DAN
GAMBAR
Dra. Tati Suprapti, M.Biomed, Apt.

Pendahuluan

P
enulisan angka, lambang, istilah, dan tata nama ilmiah yang benar turut menentukan
penulisan karya tulis ilmiah yang baik. Penulisan tersebut tidak hanya memperjelas
makna yang akan disampaikan, tetapi juga menunjukkan kemampuan penulis dalam
menyampaikan sebuah informasi. Penulisan angka banyak digunakan untuk penomoran dan
penggunaan tabel yang dalam karya tulis ilmiah merupakan salah satu cara yang sistematis
untuk menyajikan hasil data penelitian. Dengan menggunakan angka dalam tabel, pembaca
dapat memahami dan menafsirkan data secara cepat, dan mencari hubungan-hubungannya,
sedangkan lambang digunakan dalam berkomunikasi karena mampu mewakili dan sebagai
alat penghubung antarpelaku komunikasi agar terjadi proses komunikasi yang efektif.
Penggunaan lambang-lambang akan efektif apabila lambang tersebut saling dipahami satu
sama lain. Demikian pula dalam menerapkan tatanama ilmiah (binomial nomenklatur) di
dalam penulisan KTI bertujuan agar semua orang di seluruh dunia tahu mengenai makhluk
hidup yang dimaksud, sehingga tidak menimbulkan kebingungan.
Pada bab 6 ini terdapat dua Topik yang akan dipelajari yaitu Topik pertama tentang
penulisan angka, lambang, istilah, dan Topik kedua tentang tata nama ilmiah. Dalam Topik 1,
kita akan membahas tentang angka bilangan, besaran, satuan, lambang, dan tata nama
ilmiah, lalu Pada Topik 2, kita akan membahas tentang penomoran, tabel dan gambar.
Agar dapat memahami materi dengan baik, Anda perlu mempelajari bab ini secara
lengkap mulai dari teks bacaan, contoh yang ada, menjawab latihan dan mencoba tes yang
diberikan tanpa melihat kunci jawaban lebih dahulu, sehingga dapat mengetahui tingkat
pemahaman terhadap materi yang disajikan. Anda juga dapat mempelajarinya materi dari
sumber referensi lain seperti yang ada di daftar pustaka atau buku lain yang berhubungan
dengan bahasan ini.
Agar Anda dapat menguasai materi-materi tersebut, ikutilah petunjuk belajar dibawah
ini:
1. Bacalah pendahuluan dengan cermat sebelum membaca topik yang akan diberikan!
2. Bacalah materi topik dengan seksama termasuk tabel, grafik, dan gambar (bila ada)!
3. Kerjakanlah latihan sesuai petunjuk yang diberikan. Bila terdapat kunci jawaban latihan,
janganlah anda melihatnya terlebih dahulu untuk mengukur kemampuan pemahaman
Anda.
4. Bacalah rangkuman dan kerjakan tes formatif secara jujur tanpa melihat kunci jawaban!

Bila Anda mengikuti seluruh petunjuk yang ada dalam bab ini dengan seksama, maka
Anda akan mencapai kompetensi yang diharapkan dalam bab ini.

Selamat belajar!
Topik 1
Angka dan Bilangan, Besaran, Satuan
dan Lambang
A. ANGKA DAN BILANGAN

Penulisan angka bilangan seringkali menimbulkan keraguan pada penulis. Meski sering
menemukan angka, penulis tetap saja masih banyak salah dalam menuliskannya. Keraguan
dalam menuliskan angka bilangan dalam kalimat umumnya terjadi saat penulis harus
menuliskan dalam bentuk kata atau dalam bentuk angka.
Angka Arab atau angka Romawi lazim dipakai sebagai lambang bilangan atau nomor.
Angka Arab : 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10
Angka Romawi : I, II, III, IV, V, VI, VII, VIII, IX, X, XI, XIV, XVI, XIX, L, XL, C (100), D (500),
M (1.000).
1. Bilangan dalam teks yang dapat dinyatakan dengan satu atau dua kata ditulis dengan
huruf, kecuali jika dipakai secara berurutan seperti dalam perincian.
Mahasiswa farmasi tingkat I melaksanakan praktikum farmasetika dasar, dua kali
dalam seminggu.
Penanggung jawab praktikum kimia farmasi harus menyiapkan bahan-bahan seperti
kalium iodide sepuluh gram, natrium tiosulfat delapan gram dan 325 gram amylum.
Jumlah mencit yang dibutuhkan untuk kegiatan praktikum farmakologi sebagai berikut:
5 ekor untuk uji efek analgetika, 40 ekor untuk uji efek diuretika, 200 ekor untuk uji
toksisitas dan 10 ekor kelinci untuk uji efek eritema krim tabir surya.
2. Bilangan pada awal kalimat ditulis dengan huruf. Misalnya:

Lima puluh gram kalium permanganate dilarutkan dalam 100 milliliter aqua destillata.
Sepuluh orang tenaga kesehatan teladan dari Indonesia bagian timur diundang ke
Istana Negara.
Catatan: kalimat berikut harus dihindari.
50 gram kalium permanganate dilarutkan dalam 100 mililiter aqua destilata.
10 orang tenaga kesehatan teladan dari Indonesia bagian timur diundang ke Istana
Negara.
3. Apabila bilangan pada awal kalimat tidak dapat dinyatakan dengan satu atau dua kata,
susunan kalimatnya diubah.

 Pedoman Penulisan Karya Tulis Ilmiah 1


Panitia wisuda Politeknik Kesehatan Semarang mengundang 1200 orang undangan
pada wisuda tahun ini.
Diperpustakaan tersedia 1200 buku terkait bidang farmasi dan 500 buku lainnya.
Cataan: penulisan berikut harus dihindari.
1200 orang diundang panitia wisuda Politeknik Kesehatan Semarang pada wisuda tahun
ini.
1300 judul buku terkait bidang farmasi dan 500 buku lainnya tersedia di perpustakaan
tersedia 1300 judul buku.
4. Angka yang menunjukkan bilangan besar dapat ditulis sebagian dengan huruf supaya
lebih mudah dibaca.
Poltekkes Kemenkes Jakarta V mendapat dana bantuan 500 juta untuk pengembangan
laboratorium bahasa.
Perusahaan obat tradisional itu mendapatkan keuntungan bersih sebanyak 30 milyar
selama tahun 2017.
5. Angka dipakai untuk menyatakan 1) ukuran panjang, berat, luas, isi, dan waktu serta 2)
nilai uang. Misalnya: 0,5 meter, 8
kilogram, 7 hektar, 10 liter, 3 tahun 2 bulan 10 hari, 1 jam 30 menit, Rp 50.000, US 120.
6. Angka dipakai untuk menomori alamat seperti jalan, rumah, apartemen, atau kamar.
Misalnya:
Jalan Hang Jebat III Blok F3 No.15
Hotel Ambarukmo lantai III No.327
7. Angka dipakai untuk menomori bagian karangan atau ayat kitab suci.
Misalnya:
Bab XI, Pasal 7, halaman 52
Surah Yasin: 9
Markus 16: 15-16
8. Bilangan Pecahan
Misalnya: Setengah atau separuh (½), tiga per enam belas (3/16), dua persepuluh (0,2)
atau 2/10, satu persen (1%), dua permil (2 %o).
Bilangan pecahan yang berdiri sendiri ditulis dengan huruf, sedangkan pecahan yang
bergabung dengan bilangan bulat ditulis dengan angka.
Misalnya: 3/4 ditulis: tiga perempat, 7 ¼ ditulis: 7¼ (tidak ada jarak antara angka 7
dengan angka 1/4).
Angka desimal ditulis sesuai dengan aturan bahasa yang digunakan. Angka pecahan
desimal dalam bahasa Indonesia dipisahkan dengan tanda baca koma (misal 2,50),
sedangkan dalam bahasa Inggris menggunakan titik (2.50). Jika angka tersebut
merupakan bagian kalimat kutipan dari bahasa Inggris yang sudah diserap ke dalam
bahasa Indonesia, maka angka pecahan desimal dipisahkan dengan tanda koma.
9. Penulisan bilangan tingkat dapat dilakukan dengan cara berikut.
Misalnya: abad ke- 20 Perang Dunia II abad
kedua puluh, Perang Dunia ke-2
abad XX Perang Dunia Kedua
10. Penulisan angka yang mendapat akhiran –an dilakukan dengan cara berikut.
Misalnya:
lima lembar uang 1.000-an (lima lembar uang seribuan)
tahun 1970-an (tahun seribu Sembilan ratus tujuh puluhan)
uang 5.000-an (uang lima- ribuan)

11. Penulisan bilangan dengan angka dan huruf sekaligus, dilakukan dalam peraturan
perundang-undangan, akta dan kuitansi.
Misalnya:
Setiap orang yang tanpa hak atau melawan hukum menawarkan untuk dijual, menjual,
membeli, menerima, menjadi perantara dalam jual beli, menukar, atau menyerahkan
Narkotika Golongan I, dipidana dengan pidana penjara seumur hidup atau pidana
penjara paling singkat 5 (lima) tahun dan paling lama 20 (dua puluh) tahun dan pidana
denda paling sedikit Rp1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah) dan paling banyak
Rp10.000.000.000,00 (sepuluh miliar rupiah).
12. Penulisan angka yang dilambangkan dengan angka dan diikuti huruf dilakukan
seperti berikut.
Misalnya:
Saya lampirkan tanda terima uang sebesar Rp 900.500,50 (Sembilan ratus ribu lima
ratus rupiah limapuluh sen).
Bukti pembelian barang seharga Rp 5.000.000,00 (lima juta rupiah) ke atas harus
dilampirkan pada laporan pertanggungjawaban.
13. Bilangan yang digunakan sebagai unsur nama geografi ditulis dengan huruf. Misalnya:
Kelapadua, Kotonanampek, Manggadua, Rajaampat, Simpanglima, Tigaraksa

A2. Penulisan Lambang, Dimensi dan Satuan


Untuk mempermudah penulisan variabel dalam rumus/reaksi kimia dan aljabar
digunakan lambang-lambang variabel. Sebagai lambang variabel dapat digunakan semua
huruf latin dan huruf Yunani, huruf kapital maupun huruf kecil. Lambang variable dapat di
cetak bawah (subskrip), cetak atas (superskrip) atau keduanya. Subskrip dapat berupa huruf
atau angka atau kedua- duanya, begitu pula dengan superskrip. Penggunaan lambang dipilih

 Tugas Akhir 1
yang sudah lazim digunakan pada bidang disiplin ilmu masing-masing. Penulisan lambang
variable di awal kalimat tidak dibenarkan, sehingga kalimat disusun sedemikian rupa agar
lambang variable tidak berada di awal kalimat. Satuan dan singkatan satuan yang digunakan
dalam karya tulis ilmiah adalah sistem Satuan Internasional (SI). Singkatan satuan yang
digunakan sesuai dengan yang dianjurkan oleh sistem SI dan ditulis tanpa titik di belakangnya
atau dengan lambang. Singkatan satuan tidak dituliskan dengan huruf dicetak miring (italic).
Singkatan satuan dapat terdiri atas satu, dua, atau sebanyak-banyaknya empat huruf Latin.
Singkatan satuan dapat dibubuhi huruf awal atau lambang seperti µ (mikro), m (mili), c
(senti), d (desi), h (hekto), k (kilo). Satuan sebagai kata benda ditulis lengkap. Demikian juga
satuan yang terdapat pada awal kalimat ditulis lengkap. Satuan yang menunjukkan jumlah
dan ditulis di belakang, ditulis dengan singkatannya.

1. Penulisan Lambang Kimia:


Nama kimia Lambang Nama kimia Lambang
Plumbum Pb Kalium permanganat KMnO4
Hydrargyrum Hg Barium sulfat BaSO4
Natrium Na Natrium thiosulfat Na2S2O3
Kalium K Natrium chloridum NaCl
Amoniak NH3 Magnesium sulfat MgSO4
Calsium Ca Hydrogen peroxide H2O2
Mangan Mn Kalium aluminium sulfat KAl(SO4)2
Ferrum Fe Etanol/etilalkohol CH3-CH2-OH
Selenium Se Kalium iodat KIO3
Iodium I2 Kalium kromat KCrO4
2. Penulisan Lambang Dimensi/Satuan
L : liter mililiter g : gram
mL : mikroliter cal : kalori
µL : centimeter cubic Rp : rupiah
cc : microgram g : indeks gravitasi
µg : unit internasional M : molar
UI : kilogram kVa : kilovolt- amper
kg ha hekto are (hektar)
3. Persamaan Reaksi Kimia
Persamaan matematika, reaksi kimia dan lain-lainnya, lebih baik ditulis dalam bentuk
yang lazim dalam matematika/kimia walaupun dalam satu baris. Semua persamaan
matematika ditulis dengan tabulasi 1,5 cm dari kiri dan harus mempunyai nomor yang
diletakkan di sebelahnya dan rata kanan terhadap batas kanan pengetikan.
Contoh: reaksi kimia
CaSO4 + K2CO3 CaCO3 + K2SO4 (5.1)

Keterangan: 5 artinya persamaan itu ditulis pada bab 5, sedangkan 1 artinya persamaan itu
adalah persamaan reaksi kimia pertama yang ditulis pada bab tersebut.

4. Penulisan nama obat


Obat dengan nama generik ditulis dengan huruf kecil, kecuali pada awal kalimat,
sedangkan obat dengan nama dagang ditulis dengan huruf besar, baik pada awal maupun di
dalam kalimat.
Obat generik adalah obat dengan nama resmi International Non Propietary Names (INN)
yang ditetapkan dalam Farmakope Indonesia atau buku standar lainnya untuk zat berkhasiat
yang dikandungnya.
Obat generik bermerek/bernama dagang adalah obat generik dengan nama dagang yang
menggunakan nama milik produsen obat yang bersangkutan.
Nama generik Nama dagang Amoksisilin
Kalmoksilin, Amoxil
Mefenemic acid Postan, Benostan, Mefinal
Cotrimoxazol Bactrim, Septrim, Trimoxul
Methampyron Novalgin, Cornalgin, Defamidon, Duralgin
Chlorheniramini maleas CTM, Pehachlor, Chlorphenon
Omeprazol Losec, Etagastrin, Promezol, Gastrazol, Protop.
Cefadroxil Duricef, Bidicef, Biodroxil, Cefat, Longcef.
Ciprofloxacin Baquinor Forte, Bestypro, Cifloxan, Lapilfox,
Coroflox, Floksid, Wiaflox, Phaproxin.
Citerizine Cerini, Cetinal, Cetrixal, Estin, Falergi.
Loratadin Alernitis, Alloris, Lesidas,, Clarihis, Claritin,
Cronitin, Folerin, Hislorex, Histaritin, Imunex.
Contoh:

Obat yang paling banyak diresepkan di luar Formularium Nasional pada poliklinik
Penyakit Dalam adalah Mefinal, sebanyak 32 lembar resep dan yang paling sedikit adalah
Bactrim sebanyak 4 lembar resep. Amoksisilin paling sedikit diresepkan dibandingkan
cefadroxil dan ciprofloxacin, karena telah banyak kuman yang resisten terhadap amoksisilin.

A3. Tata Nama Ilmiah


Nama ilmiah adalah nama latin atau nama yang dilatinkan untuk menyebut suatu spesies.
Nama ini berlaku secara internasional yang biasa dikenal dengan istilah Binomial
Nomenklatur dan pemakaiannya diatur oleh suatu ketentuan atau kode internasional.

1. Tatanama Binomial Nomenklatur


Binomial nomenklatur atau penamaan dengan dua kata atau pemberian nama
terhadap semua makhluk hidup diberi nama yang terdiri atas 2 kata yang berasal dari
Bahasa Latin atau yang dilatinkan. Binomial nomenkalttur pertama kali diperkenalkan oleh
seorang ahli botani dan dokter dari Swedia Carl von Linné, yang lebih dikenal dengan nama
latinnya Carl Linnaeus (1707-1778). Dengan menerapkan tatanama binomial nomenklatur
tersebut bertujuan agar semua orang di seluruh dunia tahu mengenai makhluk hidup yang
dimaksud, sehingga tidak menimbulkan kebingungan. Contohnya untuk nama daerah pisang,
orang Jawa Tengah menyebutnya gedang, padahal kalau orang Jawa Barat gedang berarti
pepaya. Digunakannya bahasa Latin dalam tatanama binomial nomenklatur karena
bahasa ini dianggap sudah baku dan tidak berkembang lagi, sehingga dengan menggunakan
Bahasa Latin penamaan makhluk hidup menjadi tetap dan tidak akan berubah lagi.
Contoh: Padi binomial nomenklaturnya Oryza sativa, demikian pula dengan Jagung (Zea
mays).
Beberapa peraturan yang harus diperhatikan dalam pemberian nama makhluk hidup:
a. Kata pertama menunjukkan tingkat genus, dan kata kedua menunjukkan tingkat
spesies.
b. Nama tingkat genus ditulis dengan huruf awal kapital (huruf) besar, dan nama tingkat
spesies ditulis dengan huruf awal huruf kecil
c. Binomial nomenklatur ditulis jika ditulis miring/italic (misalnya Oryza sativa) dan bila
ditulis dengan huruf tegak kedua kata harus digarisbawahi (misalnya Oryza sativa).
d. Apabila nama terdiri atas lebih dari dua kata, maka kata kedua dan berikutnya harus
digabung atau diberi tanda penghubung. Misalnya: Hibiscus rosasinensis atau Hibiscus
rosa-sinensis.
e. Jika memiliki subspesies, nama tersebut ditambahkan pada kata ketiga. Jadi, pada
subspesies terdiri atas tiga kata. Sistem penamaan yang terdiri atas tiga suku kata
disebut Trinomial nomenklatur, contohnya, Felix maniculata domestica (kucing
rumah/piaraan )
f. Nama species juga mencantumkan inisial pemberi nama species tersebut, contohnya
Zea mays L. (L singkatan nama orang yang memberi nama jagung adalah Linnaeus)

2. Penulisan nama bakteri


Tingkat Genus Tingkat Spesies Nama Bakteri
Chlamydia trachomatis Chlamydia trachomatis
Neisseria gonorrhoeae Neisseria gonorrhoeae
Treponema pallidum Treponema pallidum
Escherichia coli Escherichia coli
Salmonella typhi Salmonella typhi
Helicobacter pylori Helicobacter pylori
Neisseria gonorrhoeae Neisseria gonorrhoeae
Neisseria meningitidis Neisseria meningitidis
Staphylococcus aureus Staphylococcus aureus
Streptococcal bacteria Streptococcal bacteria
Campylobacter jejuni Campylobacter jejuni
Clostridium tetani Clostridium tetani
Clostridium botulinum Clostridium botulinum
Bacillus anthracis Bacillus anthracis
Corynebacterium diphtheria Corynebacterium diphtheria
Mycobacterium tuberculosis Mycobacterium tuberculosis
Streptococcus pyogenes Streptococcus pyogenes
Diplococcus pneumonia Diplococcus pneumonia
Bordetella pertussis Bordetella pertussis
Mycoplasma pneumonia Mycoplasma pneumonia
Haemophilus influenza Haemophilus influenza
Streptococcus pneumonia Streptococcus pneumonia
Mycobacterium leprae Mycobacterium leprae
Acinetobacter baumannii Acinetobacter baumannii
Enterococcus faecalis Enterococcus faecalis
Streptococcus Anginosus Streptococcus anginosus
3. Penulisan Nama Tumbuhan
Tingkat Genus Tingkat Spesies Nama Tumbuhan Abri
Abri Digitalis precartorius precartorius L. Digitalis
Adonidis purpurea purpurea Adonidis
Colchicum vernalis vernalis L. Colchicum
Croton altumnale altumnale L. Croton
Datura tiglium tiglium L.
Ephedra strammonii Datura strammonii
Hydrastis sinica Ephedra sinica
Hypericum canadensis Hydrastis canadensis. L.
Hyoscyamus perforatum Hypericum perforatum L.
Lantana niger Hyoscyamus niger. L.
Lobelia camara Lantana camara L.
Piper Merremia chinensis Lobelia chinensis Lour.
Mitragyna methysticum Piper methysticum Forst.
Nerium oleander mammosa Merremia mammosa Hal filius
Catharanthus specoisa Mitragyna specoisa. Korthals.
Podophyllum oleander Nerium oleander. L
Scilla roseus Catharanthus roseus,
Delphinium emyodi Podophyllum emyodi.Wall ex Hook.
Strychnos sinensis Scilla sinensis. Lour.
Justicia staphisagria Delphinium staphisagria L.
Atropa nux-vomica Strychnos nux-vomica.L.
Cymbopogon gendarossa Justicia gendarossa Burm. f.
belladonna Atropa belladonna
citratus Cymbopogon citratus

Phyllanthus niruri Phyllanthus niruri


Cannabis indicae Cannabis indicae
Erythroxylon coca Erythroxylon coca
Papaver somniferum Papaver somniferum

4. Penulisan Nama Simplisia


Simplisia adalah bahan alami yang digunakan untuk obat dan belum mengalami perubahan
proses apa pun, dan kecuali dinyatakan lain umumnya berupa bahan yang telah
dikeringkan. Simplisia terbagi menjadi 3 golongan yaitu simplisia nabati, simplisia hewani,
dan simplisia mineral.
Simplisia nabati yaitu simplisia yang dapat berupa tanaman utuh, bagian tanaman (daun,
akar, umbi, kulit batang, bunga, biji, daging buah), eksudat tanaman (misalnya getah buah),
atau gabungan antara ketiganya.

Istilah-istilah bagian tanaman terdiri dari:


Cortex : kulit kayu dari tanaman bagian kulit terluar
tanaman tingkat tinggi yang berkayu.
Herba: : bagian tumbuhan di atas tanah (aerial parts)
terdiri dari batang, daun, bunga, dan buah.
Folium : daun
Bulbus : umbi lapis
Lignum : batang
Rhizoma : umbi akar
Flos : bunga
Semen : Semen
Tuber : bagian tumbuhan yang menebal, utamanya terdiri
dari parenkim tempat menyimpan makanan.
Fructus : buah

Contoh - contoh Nama latin simplisia


Nama tanaman Nama latin simplisia Nama Indonesia
Cinchona succirubra Cinchona Cortex Kulit kina
Cinnamomum zeylanicum Cinnamomi Cortex Kulit kayu manis
Phyllanthi niruri Phyllanthi Herba Herba meniran
Atropa belladonna Belladonna Herba Herba beladon
Digitalis purpurea Digitalis Folium Daun digitalis
Piper betle Piperis Folium Daun sirih
Allium cefa Allium cefa bulbus Bawang merah
Allium sativum Allium sativum bulbus Bawang putih
Curcuma domestica Curcuma Rhizoma Kunyit
Kaemferia galanga Kaemferia Rizhoma Kencur
Caryophyllus aromaticus L. Caryophylli Flos Bunga cengkeh
Myristica fragrans Myristica Semen Biji pala Piperis
nigrum Piperis nigri Fructus Lada hitam
Tinospora crispa (L.) Tinospora Lignum Batang brotowali
5. Penamaan Virus

Klasifikasi dan Penamaan Virus Menurut International Commitee on Taxonomy of Viruses


ICTV
Virus selain memiliki struktur, bentuk dan ciri-ciri khusus, virus juga mempunyai berbagai
macam spesies.
Klasifikasi dan penamaan virus telah dimulai sejak 1966 oleh International Commitee on
Taxonomy of Viruses (ICTV) dan berbeda dari klasifikasi makhluk hidup lainnya. Menurut
sistem ICTV terdapat tiga tingkatan takson dalam klasifikasi virus, yaitu famili, genus, dan
species. Pemberian nama pada famili menggunakan akhiran –viridae, nama genus dengan
akhiran –virus, dan nama spesies menggunakan bahasa inggris dan diakhiri dengan –virus.
Contoh klasifikasi virus :
Famili : Poxviridae
Genus : Orthopoxvirus
Spesies : Variola virus (virus penyebab cacar)

Klasifikasi dan Penamaan Virus Menurut taksonomi ICTV

a. Klasifikasi virus berdasarkan asam nukleatnya


Virus DNA
Contoh : Poxvirus, Hepesvirus, Adenovirus, Papovavirus, Parvovirus.
Virus RNA
Contoh : Orthomyxovirus, Paramyxovirus, Rhabdovirus, Picornavirus, Togavirus,
Reovirus, Retrovirus.
b. Klasifikasi virus berdasarkan bentuk dasarnya
1) Ikosahedral bentuk tata ruang yang dibatasi oleh 20 segitiga sama sisi, dengan
sumbu rotasi ganda. Contoh : virus polio dan adenovirus.
2) Heliks bentuk menyerupai batang panjang, nukleokapsid merupakan suatu
struktur yang tidak kaku dalam selaput pembungkus lipoprotein yang berumbai
dan berbentuk heliks, memiliki satu sumbu rotasi.
3) Contoh : virus influenza dan Tobacco mosaic virus (TMV).
4) Kompleks - struktur yang amat kompleks dan pada umumnya lebih lengkap
dibanding dengan virus lainnya. Contoh : virus pox (virus cacar) yang mempunyai
selubung yang menyelubungi asam nukelat.
c. Klasifikasi Virus berdasarkan ada-tidaknya selubung yang melapisi nukleokapsid
Berdasarkan ada tidaknya selubung virus dibagi menjadi:
1) Virus berselubung - mempunyai selubung yang tersusun atas lipoprotein atau
glikoprotein. Contoh : Poxvirus, Herpesvirus, Orthomyxovirus, Paramyxovirus,
Rhabdovirus, Togavirus, Retrovirus.
2) Virus tidak berselubung - Nukleokapsid tidak diselubungi oleh lapisan yang lain
hanya memiliki kapsid (protein) dan asam nukleat. Contoh : Adenovirus,
Papovavirus, Parvovirus, Picornavirus, Reovirus.
d. Klasifikasi Virus berdasarkan jumlah kapsomer (protein-protein penyusun selubung
virus)
1) Virus dengan 252 kapsomer. Contoh : adenovirus
2) Virus dengan 162 kapsomer. Contoh : herpesvirus
3) Virus dengan 72 kapsomer. Contoh : papovavirus
4) Virus dengan 60 kapsomer. Contoh : picornavirus
5) Virus dengan 32 kapsomer. Contoh : parvovirus
Klasifikasi Virus Berdasarkan sel Inangnya
1) Virus yang menyerang manusia. Contoh : HIV
2) Virus yang menyerang hewan. Contoh : Rabies virus.
3) Virus yang menyerang tumbuhan. Contoh : TMV
4) Virus yang menyerang bakteri. Contoh : Virus bentuk T

Nama virus Penyebab penyakit


Avian influenza flu burung
Human papillomavirus tumbuhnya kutil di berbagai bagian tubuh.
Herpes simplex virus yang menyerang bagian kulit, mulut, dan
alat kelamin.
Human immunodeficiency virus HIV-AIDS
Polio virus polio
Paramyxovirus gondongan
Orthomyxovirus Influenza
Aedes aegypti Demam berdarah

6. Penulisan Nama Ilmiah Tumbuhan Dalam Naskah


Nama ilmiah pada judul harus disertai dengan nama author (jika ada). Nama ilmiah
dalam judul ditulis sesuai dengan aturan baku penulisan nama ilmiah. Contoh: Phaleria
macrocarpa (Scheff.) Boerl. Dalam karangan ilmiah, nama ilmiah untuk genus dan spesies
tumbuhan atau hewan dalam bahasa Latin dicetak dengan huruf miring. Huruf pertama nama
genus selalu huruf kapital, sedangkan huruf spesies selalu huruf kecil, meskipun nama ini
berasal dari nama orang, tempat, atau lainnya. Pada waktu nama ilmiah untuk pertama kali
ditulis dalam teks, nama author-nya perlu ditulis dengan singkatan yang lazim (tidak
digarisbawahi atau tidak dicetak miring). Misalnya Phaleria macrocarpa (Scheff.) Boerl., Oryza
sativa L., Corticium salmonicolor B. et Br., Pseudomonas citri Risso. Penulisan nama
organisme untuk pertama kali harus diikuti nama ilmiahnya dalam kurung, selanjutnya cukup
ditulis nama umumnya saja. Contoh pada paragraf berikut:
Salah satu tumbuhan obat Indonesia yang sangat populer saat ini adalah mahkota dewa
(Phaleria macrocarpa [Scheff.] Boerl). Bertahun-tahun yang lalu, tidak banyak orang yang
mengenal tanaman mahkota dewa sebagai tanaman yang berkhasiat. Habitat asli tanaman
mahkota dewa di Papua sehingga disebut juga Phaleria papuana. Tanaman mahkota dewa
telah digunakan untuk pengobatan di keraton Mangkunegara Solo dan keraton Yogyakarta.
Menurut Soekmanto, Hapsari dan Simanjuntak tanaman mahkota dewa mempunyai 1200
spesies yang tersebar dalam 67 negara. Daun mahkota dewa, sering direbus untuk
menyembuhkan disentri, alergi dan tumor. Mahkota dewa bisa ditemukan ditanam di
pekarangan sebagai tanaman hias atau dikebun-kebun sebagai tanaman peneduh.

7. Penulisan Nama Ilmiah Dalam Naskah Berulang-ulang dan Nama Genusnya Sama
Jika nama ilmiah yang sama ditulis berulang-ulang maka nama genusnya boleh disingkat
dengan singkatan yang berlaku untuk genus tersebut, misalnya P. macrocarpa, C.
salmonicolor, P. citri. Tetapi apabila dua nama dengan singkatan genusnya sama disebut
berurutan maka nama-nama marga tidak boleh disingkat: misalnya Phaleria macrocarpa
diikuti Pseudomonas citri maka tidak boleh ditulis P. macrocarpa diikuti P. citri.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah


Latihan berikut!

1) Jelaskan bila mana angka dalam teks harus dituliskan dengan huruf, dan bila mana
dikecualikan?
2) Jelaskan bila mana penulisan bilangan dengan angka dan huruf sekaligus.
3) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan Binomial nomenklatur.
4) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan simplia, dan istilah-istilah bagian tanaman
yang digunakan sebagai simplisia.
5) Tuliskan kembali nama ilmiah tanaman opium, ganja, digitalis, daun saga, meniran, pala.
6) Tuliskan kembali nama ilimiah bakteri penyebab gastritis dan ulkus duodenum,
penyebab tifus, luka bernanah, sifilis, tetanus, difteri.
7) Tuliskan nama simplisia: bawang merah, biji pala, kencur, kulit kayu manis, cengkeh,
brotowali.
8) Jelaskan bagaimana cara penulisan nama obat generik dan nama obat dengan nama
dagang dalam teks, berikan contoh penulisan dalam teks.
9) Tuliskan kembali nama ilimiah virus penyebab HIV-AIDS, kutil yang menyerang bagian
kulit, mulut, dan alat, polio, gondongan, influenza, flu burung, demam berdarah.
10) Jelaskan bagaiman penulisan yang benar untuk teks berikut sesuai dengan Ejaan Bahasa
Indonesia.
Pemanfaatan tanaman obat oleh masyarakat Indonesia sampai saat ini telah banyak
digunakan untuk menanggulangi berbagai penyakit meliputi pencegahan, pengobatan
maupun pemeliharaan kesehatan. Salah satu tanaman yang dapat digunakan untuk
pengobatan adalah daun Afrika Selatan (Vernonia Amygdalina) yang memiliki
kandungan senyawa saponin, seskuiterpen lakton, flavonoid, glikosida, tanin dan
triterpenoid/steroid. Tanaman daun Afrika Selatan (Vernonia Amygdalina) berasal dari
Benua Afrika bagian barat yaitu Nigeria.

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu Anda dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari kembali
materi tentang:
1) Bilangan dalam teks yang dapat dinyatakan dengan satu atau dua kata.
2) Bila mana penulisan bilangan dengan angka dan huruf sekaligus.
3) Binomial nomenklatur.
4) Definisi simplisia dan istilah bagian-bagian dari tanaman.
5) Penulisan nama ilmiah tanaman.
6) Penulisan nama ilmiah bakteri.
7) Penulisan nama latin simplisia.
8) Penulisan nama obat dengan nama dagang dan nama generik di dalam teks.
9) Penulisan nama ilmiah virus.
10) Cara penulisan nama ilmiah tanaman dalam teks.
Ringkasan

Penulisan Angka Arab atau angka Romawi lazim dipakai sebagai lambang bilangan atau
nomor. Bilangan dalam teks yang dapat dinyatakan dengan satu atau dua kata ditulis dengan
huruf, kecuali jika dipakai secara berurutan seperti dalam perincian. Bilangan pada awal
kalimat ditulis dengan huruf. Apabila bilangan pada awal kalimat tidak dapat dinyatakan
dengan satu atau dua kata, susunan kalimatnya diubah. Angka yang menunjukkan bilangan
besar dapat ditulis sebagian dengan huruf supaya lebih mudah dibaca. Bilangan pecahan
yang berdiri sendiri ditulis dengan huruf, sedangkan pecahan yang bergabung dengan
bilangan bulat ditulis dengan angka. Penulisan bilangan dengan angka dan huruf sekaligus,
dilakukan dalam peraturan perundang-undangan, akta dan kuitansi. Bilangan yang digunakan
sebagai unsur nama geografi ditulis dengan huruf. Lambang/simbol kimia, satuan ukuran,
takaran, timbangan dan mata uang mengikuti sistem internasional, dan ditulis dengan
lambang atau singkatan yang resmi, tidak diikuti dengan titik, misalnya: Binomial
nomenklatur atau penamaan dengan dua kata atau pemberian nama terhadap semua
makhluk hidup diberi nama yang terdiri atas dua kata yang berasal dari Bahasa Latin atau
yang dilatinkan. Beberapa peraturan yang harus diperhatikan dalam pemberian nama
makhluk hidup: Kata pertama menunjukkan tingkat Genus, dan kata kedua menunjukkan
tingkat Spesies. Nama tingkat genus ditulis dengan huruf awal kapital (huruf) besar, dan
nama tingkat spesies ditulis dengan huruf awal huruf kecil. Penulisan Nama ilmiah tumbuhan
pada karya tulis ilmiah harus disertai dengan nama author (jika ada). Nama ilmiah dalam
judul ditulis sesuai dengan aturan baku penulisan nama ilmiah. Penulisan nama organisme
untuk pertama kali harus diikuti nama ilmiahnya dalam kurung, untuk penulisan selanjutnya
cukup ditulis nama umumnya saja dengan huruf kecil, kecuali di awal kalimat nama umum
huruf pertamanya ditulis dengan
huruf besar.

Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Penulisan kalimat yang tepat sesuai ejaan Bahasa Indonesia adalah…


A. Ibu membeli komputer di Manggadua.
B. Pemandangan di Raja ampat sangat indah.
C. 250 mg kalium iodat dilarutkan kedalam dua puluh mL aqua bebas CO2.
D. Kepala laboratorium Kimia Farmasi menyiapkan bahan praktek iodimetri yang
terdiri dari: 10 tablet vitamin C, 8 tablet methampyron, dua puluh lima gram
iodium.
2) Penulisan kalimat yang paling tepat adalah…
A. Obat yang paling banyak diresepkan di luar Formularium Nasional pada poliklinik
Penyakit Dalam adalah longsef dan yang paling sedikit adalah clarihis.
B. B. Obat yang paling banyak diresepkan di luar Formularium Nasional pada
poliklinik Penyakit Dalam adalah Loratadin dan yang paling sedikit adalah
Pehachlor.
C. C. Obat yang paling banyak diresepkan di luar Formularium Nasional pada
poliklinik Penyakit Dalam adalah cotrimoxazol dan yang paling sedikit adalah
ciprofloxacin.
D. D. Obat yang paling banyak diresepkan di luar Formularium Nasional pada
poliklinik Penyakit Dalam adalah asam menamat dan yang paling sedikit adalah
novalgin.

3) Besi (II) sulfat ditimbang sebanyak 6 gram, dilarutkan dalam 100 mililiter air suling,
penulisan dengan istilah latin dan ejaan bahasa Indonesia yang tepat adalah…
A. Ferro sulfas ditimbang sebanyak enam g , dilarutkan dalam seratus mL aqua
destillata.
B. Fe (II) sulfas ditimbang sebanyak enam g , dilarutkan dalam seratus mL aqua
destillata.
C. Ferro sulfas ditimbang sebanyak enam gram, dilarutkan dalam seratus mililiter
aqua destillata.
D. Ferri sulfas ditimbang sebanyak 6 gram, dilarutkan dalam 100 mL mililiter aqua
destillata.

4) Pasien tersebut mengalami infeksi tifus dan gastritis/tukak ulcus yang disebabkan oleh…
A. Salmonella typhi dan Helicobacter pylori
B. Mycobacterium leprae dan Bordetella pertussis
C. Neisseria gonorrhoeae dan Staphylococcus aureus
D. Bacillus anthracis dan Corynebacterium diphtheria

5) Nama tanaman yang simplisia dalam bentuk umbi lapis adalah…


A. Alium cefa, Alium sitivum
B. Phyllanthi niruri, Atropa belladonna
C. Digitalis purpurea, Nerium oleander
D. Curcuma domestica, Kaemferia galanga
6) Salah satu tumbuhan obat Indonesia yang sangat populer saat ini adalah temulawak
(Curcuma xanthorrhiza Roxb.). Sejak zaman nenek moyang dulu temulawak (Curcuma
xanthorrhiza Roxb.) telah banyak digunakan sebagai obat. Temulawak (Curcuma
xanthorrhiza Roxb.) termasuk ke dalam famili Zingiberaceae (suku jahe-jahean) dan
merupakan tanaman yang tumbuh merumpun. Penulisan awal temulawak (Curcuma
xanthorrhiza Roxb.) ditulis lengkap, selanjutnya cukup ditulis…
A. Temulawak
B. C. xanthorrhiza Roxb.
C. Curcuma xanthorrhiza Roxb.
D. Temulawak di awal kalimat, temulawak di dalam kalimat.

7) Rumus molekul dari bahan kimia Natrium thiosulfas, Kalium permanganate, Kalium
iodat adalah…
A. Na2SO4, K2MnO4, KIO4
B. MgSO4, KIO2, Na2S2O3
C. Na2S2O3, K2MnO4, KIO3
D. Fe2SO4, K2CrO4, Na2SO3

8) Contoh tanaman yang simplisianya dalam bentuk batang adalah…


A. Tinospora crispa (L.)
B. Kaemferia galanga
C. Atropa belladonna
D. Cinnamomum zeylanicum

9) Contoh virus yang dapat menyerang manusia, adalah…


A. Rabies virus.
B. Virus bentuk T
C. Aedes aegypti
D. Tobacco mosaic virus

10) Nama latin tanaman kencur adalah…


A. Piper betle
B. Myristica fragrans
C. Kaemferia galanga
D. Caryophyllus aromaticus L.
Topik 2
Penomoran Tabel dan Gambar
Penomoran dan penggunaan tabel dalam karya tulis ilmiah merupakan salah satu cara
yang sistematis untuk menyajikan hasil data penelitian. Dengan menggunakan tabel,
pembaca dapat memahami dan menafsirkan data secara cepat, dan mencari hubungan-
hubungannya. Tabel yang baik seharusnya sederhana dan dipusatkan pada beberapa ide.
Memasukkan terlalu banyak data dalam suatu tabel dapat mengurangi nilai penyajian tabel.
Lebih baik menggunakan banyak tabel dengan sedikit ide, karena tabel yang baik harus dapat
menyampaikan ide dan hubungan-hubungannya dalam tulisan secara efektif. Jika suatu tabel
cukup besar (lebih dari setengah halaman), maka tabel harus ditempatkan pada halaman
tersendiri; dan jika tabel cukup pendek (kurang dari setengah halaman) sebaiknya
diintegrasikan dengan teks.

A. PENOMORAN

1. Penomoran Bab
Penomoran BAB menggunakan huruf Romawi misalkan: BAB I, BAB II,
BAB III, BAB IV
2. Penomoran halaman

1) Penomoran dengan menggunakan Angka Romawi Kecil


Penomoran dengan menggunakan Angka Romawi Kecil (i, ii, iii, iv, v, vii dst)
a) Digunakan untuk bagian awal Karya tulis ilmiah, kecuali Halaman Sampul
b). Khusus untuk Halaman Judul, penomorannya tidak ditulis tetapi tetap
diperhitungkan.

Bagian Awal Karya tulis ilmiah, mulai dari halaman pengesahan sampai intisari diberi
nomor halaman dengan angka Romawi kecil, mulai dengan (i) yang diletakkan di bagian
tengah bawah. Penomoran dari mulai hal Halaman Judul (i) tidak dituliskan, Halaman
Pernyatan Orsinalitas (ii), Lembar Pengesahan (iii), Kata Pengantar (iv), Lembar Persetujuan
Publikasi (v), Abstraksi (vi), Abstract (vii), Daftar Isi (vii), Daftar Gambar (viii), Daftar Tabel
(ix), Daftar Lampiran (x), Daftar Singkatan (xi).
2) Penomoran dengan menggunakan Angka Arab
Penomoran dengan menggunakan Angka Arab (1, 2, 3, 4, 5 dst)
a) Digunakan untuk bagian isi karya tulis ilmiah dan bagian akhir tugas akhir (dari Bab
Pendahuluan sampai dengan halaman akhir Bab Kesimpulan dan Saran)
b) Letak: sudut kanan atas; 15 mm dari tepi atas kertas dan 30 mm dari tepi kanan
kertas.
c) Khusus untuk halaman pertama setiap Bab/halaman yang ada judul BAB nya,
penomorannya diletakkan di tengah, 15 mm dari tepi bawah kertas.
3) Penomoran Bagian Akhir
Penomoran halaman pada bagian akhir karya tulis ilmiah ditetapkan sebagai berikut:
a) Penomoran pada bagian akhir karya tulis ilmiah, mulai dari halaman DAFTAR
PUSTAKA sampai dengan RIWAYAT HIDUP, Menggunakan angka Arab yang diketik
pada pias (marjin) atas sebelah kanan dengan jarak tiga spasi dari marjin atas
(baris pertama teks pada halaman itu) lurus dengan marjin kanan teks.
b) Penomoran pada tiap halaman yang bertajuk/berjudul, DAFTAR PUSTAKA dan
RIWAYAT HIDUP, diketik pada pias (marjin) bawah persis di tengah-tengah dengan
jarak tiga spasi dari marjin bawah teks.
c) Nomor halaman bagian akhir ini merupakan kelanjutan nomor halaman bagian inti
KTI.
3. Penomoran Butir (item) dalam Kalimat
Penomoran butir dilakukan dengan menggunakan angka dalam tanda kurung. Contoh:
1) Berdasarkan triad of Virchow’s terdapat tiga faktor yang berperan dalam
patofisiologi trombosis, yaitu : (1) kelainan dinding pembuluh darah, (2)
perubahan aliran darah, dan (3) perubahan daya beku darah.
2) Evaluasi tablet berdasarkan standar quality control (QC) meliputi: (1) kemampuan
alir dan sudut istirahat , (2) kompresibilitas, (3) kadar air (loss on drying), (4)
kompresibilitas, (5) waktu hancur, (7) kekerasan, dan (8) friabilitas.

B. TABEL DAN GAMBAR

Semua tabel dan gambar (grafik, diagram, bagan, bagan alir, dan lainnya) yang ada
diberi penomoran yang terdiri atas dua kelompok angka yang dipisahkan dengan titik. Angka
pertama menunjukkan nomor bab, angka kedua menunjukkan nomor urut tabel/gambar
dalam bab yang bersangkutan. Contoh penomoran tabel dan gambar dapat dilihat pada
gambar berikut.
Gambar : Tabel terbuka dan penomorannya Keterangan:
Tabel 5.1 artinya Tabel yang pertama (nomor 1) yang
terdapat pada BAB 5
Gambar : Gambar dan penomorannya
Keterangan: Gambar 2.3 artinya, Gambar yang ketiga (nomor
3) yang terdapat pada BAB 2

Semua tabel dan gambar harus ditunjukkan (disebut) di dalam uraian.


Semua keterangan pada tabel dan gambar harus jelas.
Ketentuan pembuatan tabel dan gambar sebagai berikut:
a. Tabel, gambar, grafik dan diagram diberi nama.
b. Tipe tabel yang digunakan adalah Open Table, tidak ada garis pembatas vertikal pada
tepi kiri dan kanan. Masing-masing kolom tidak perlu dipisahkan dengan garis verikal,
demikian juga masing-masing baris tidak perlu dipisahkan oleh garis horizontal. Garis
horizontal hanya digunakan untuk memisahkan judul kolom dan sebagai batas bawah
tabel.
c. Penulisan nama tabel, gambar dan lainnya menggunakan huruf besar di awal kata
(title case), atau setiap huruf pertama nama tabel ditulis kapital kecuali kata hubung.
Judul tabel tidak diakhiri dengan titik (.)
d. Tabel dan gambar ditempatkan diantara bagian teks yang paling banyak membahasnya.
Tabel dan gambar harus dibuat sedemikian rupa sehingga dapat berdiri sendiri, agar
dapat dimengerti oleh pembaca tanpa membaca keterangan dalam teks.
e. Sedapat mungkin tabel dapat ditulis dalam posisi portrait, kecuali jika jumlah kolomnya
tidak memungkinkan ditulis dalam posisi seperti ini maka tabel dapat ditulis dalam
posisi landscape. Tata letak untuk penulisan tabel dalam posisi portrait maupun
landscape adalah sama. Jika tabel ditulis dalam posisi landscape sisi atas tabel adalah
sisi yang dijilid.
f. Tabel dan gambar selalu simetris di tengah (centered) terhadap batas kertas yang boleh
dicetak, Sisi terpanjang dari garis batas gambar dapat diletakkan sejajar batas kertas
atau sejajar panjang kertas, pada kondisi seperti ini grafik atau gambar sebaiknya
dibuat pada halaman tersendiri tanpa teks naskah untuk memudahkan pembacaan.
g. Jika di dalam KTI hanya terdapat 1 (satu) buah tabel atau gambar, maka tidak perlu
diberi nomor.
h. Daftar notasi dan daftar singkatan ditulis dengan huruf aslinya (tidak dibuat kapital
ataupun lowercase) dan disusun berdasarkan abjad. Penulisannya diurutkan dari huruf
kecil, besar, dan simbol (contoh: a, B, β). Daftar notasi dan daftar singkatan dapat
dilihat dibagian akhir dari bagian ketentuan pembuatan tabel dan gambar.
i. Tampilan tabel sederhana dan jelas.
j. Penulisan judul tabel dan gambar.
Tabel: judul ditulis di atas tabel, rata kiri atau simetris di tengah (centered) berjarak 1,5
spasi terhadap tabel yang bersangkutan. Judul tabel ditulis langsung mengikuti nomor
tabelnya.
Gambar: judul ditulis di bawah gambar berjarak 1,5 spasi, simetris (center) terhadap
gambar yang bersangkutan. Judul gambar ditulis langsung mengikuti nomor gambarnya.
Judul gambar harus sama dengan judul gambar yang tercantum pada halaman daftar
gambar.
k. Penulisan sumber gambar dan tabel.
Tabel: sumber tabel (jika bukan olahan sendiri) ditulis di bagian bawah tabel berjarak
1,5 spasi dari tabel, huruf tegak tipe Times New Roman 10 point. Sumber yang sudah
diolah lebih lanjut perlu diberi catatan ”telah diolah kembali”. Gambar: sumber gambar
(jika bukan olahan sendiri) harus ditulis di bagian bawah judul gambar berjarak 1,5 spasi
dari judul gambar, huruf tegak tipe Times New Roman 10 point.. Sumber yang sudah
diolah lebih lanjut perlu diberi catatan ”telah diolah kembali”.
l. Sumber Gambar yang dikutip dari sumber lain dijelaskan dengan mencantumkan nama
penulis dan tahunnya di bagian akhir dari judul gambar dan selanjutnya sumber
tersebut juga harus dicantumkan di daftar pustaka sesuai dengan tata cara penulisan
referensi. Jika sumber tidak dicantumkan pada bagian akhir dari judul gambar dan
dalam daftar pustaka, maka masuk dalam kategori plagiarisme.
m. Peletakan tabel atau gambar, jarak dua spasi antara teks sebelum dan sesudah table.
Apabila judul gambar atau tabel melebihi satu baris, penulisannya simetris di tengah
(center) dan diketik dengan satu spasi. Jika nama lebih dari satu baris, baris kedua dst.
dimulai sejajar dengan huruf awal baru.
n. Jika tabel dan gambar terlalu lebar, terdapat beberapa ketentuan sebagai berikut:
ditempatkan secara memanjang di halaman tersendiri; ditempatkan pada kertas lebar
kemudian dilipat agar tidak melebihi format kertas; diperkecil ukurannya sesuai format
KTI, tetapi ukuran huruf yang tercantum di dalamnya tidak boleh lebih kecil dari 10 poin
(ukuran sebenarnya).
o. Jarak baris dalam tabel satu spasi. Apabila diperlukan pengelompokan baris, maka antar
baris harus dipisahkan dengan spasi yang lebih lebar (1,5 spasi).
p. Tanda untuk signifikansi adalah bintang (*) atau huruf, dengan penjelasan pada
keterangan tabel yang bersangkutan.
q. Semua keterangan/penjelasan tabel ditempatkan di bawah garis penutup tabel dan
masih pada halaman yang sama.
r. Ukuran tabel harus disesuaikan sehingga tidak melebihi batas halaman dan tabel boleh
dipenggal apabila tidak mungkin diketik dalam satu halaman. Pada halaman lanjutan
tabel dicantumkan kata Lanjutan Tabel diikuti nomor tabel tanpa judul. Contoh
Halaman Tabel Terpenggal terdapat pada Lampiran.
Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah


Latihan berikut!
1) Jelaskan bilamana penomoran menggunakan huruf Romawi besar dan bila mana
menggunakan huruf Romawi kecil.
2) Jelaskan bilamana digunakan penomoran dengan Angka Arab dan bagaimana cara
pengaturannya.
3) Jelaskan bagaimana cara penomoran halaman pada bagian akhir karya tulis ilmiah
4) Jelaskan bagaiman cara penomoran butir (item) dalam kalimat.
5) Jelaskan apakah yang dimaksud open table.
6) Jelaskan bagaimana cara penulisan judul tabel dan gambar.
7) Jelaskan bagaimana cara penulisan sumber gambar dan tabel.
8) Jelaskan bagaimana cara penulisan nama tabel, dan penempatannya.
9) Jelaskan berapa jarak baris dalam tabel dan bilamana ukuran spasinya menjadi 1,5 .
10) Jelaskan tentang ukuran tabel dan bagaimana bila ukuran table melebihi batas halaman
bagaimana cara mengatasinya.

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu Anda dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari kembali
materi tentang:
1) Penomoran menggunakan huruf Romawi besar dan penomoran huruf Romawi kecil.
Bila mana penulisan bilangan dengan angka dan huruf sekaligus.
2) Penomoran dengan Angka Arab dan bagaimana cara pengaturannya.
3) Penomoran halaman pada bagian akhir karya tulis ilmiah
4) Penomoran butir (item) dalam kalimat.
5) Definisi open table.
6) Cara penulisan judul tabel dan gambar.
7) Cara penulisan sumber gambar dan tabel.
8) Cara penulisan nama tabel, dan penempatannya.
9) Jarak baris dalam tabel dan bilamana ukuran spasinya menjadi 1,5 .
10) Ukuran tabel dan bila ukuran table melebihi batas halaman bagaimana cara
mengatasinya.
Ringkasan

Penomoran BAB menggunakan huruf Romawi. penomoran halaman menggunakan


angka Romawi Kecil untuk bagian awal KTI, kecuali halaman sampul. Halaman judul,
penomorannya tidak ditulis tetapi tetap diperhitungkan. Penomoran dengan menggunakan
angka Arab untuk bagian isi karya tulis ilmiah dan bagian akhir tugas akhir. Letak nomor:
sudut kanan atas; 15 mm dari tepi atas kertas dan 30 mm dari tepi kanan kertas. Halaman
pertama yang ada judul BAB nya, penomorannya diletakkan di tengah, 15 mm dari tepi
bawah kertas. Penomoran halaman pada bagian akhir Karya Tulis Ilmiah mulai dari halaman
DAFTAR PUSTAKA sampai dengan RIWAYAT HIDUP, diketik di tengah-tengah dengan jarak
tiga spasi dari marjin bawah teks. Nomor halaman bagian akhir ini merupakan kelanjutan
nomor halaman bagian inti KTI. Tabel, gambar, grafik dan diagram diberi nama. Tipe tabel
yang digunakan adalah Open Table. Penulisan nama tabel, gambar menggunakan huruf
besar di awal kata (title case), tidak diakhiri dengan titik (.). Tabel dan gambar ditempatkan
diantara bagian teks yang paling banyak membahasnya. Tabel dan gambar harus dibuat
sedemikian rupa agar dapat dimengerti oleh pembaca tanpa membaca keterangan dalam
teks. Jika di dalam KTI hanya terdapat 1 (satu) buah tabel atau gambar, maka tidak perlu
diberi nomor. Daftar notasi dan daftar singkatan ditulis dengan huruf aslinya dan disusun
berdasarkan abjad, diurutkan dari huruf kecil, besar, dan simbol. Tampilan tabel
sederhana dan jelas. Sumber Gambar yang dikutip dari sumber lain dijelaskan dengan
mencantumkan nama penulis dan tahunnya di bagian akhir dari judul gambar dan harus
dicantumkan di daftar pustaka. Peletakan tabel atau gambar, jarak dua spasi antara teks
sebelum dan sesudah table. Apabila judul gambar atau tabel melebihi satu baris,
penulisannya simetris di tengah (center) dan diketik dengan satu spasi. Jika nama lebih dari
satu baris, baris kedua dan seterusnya dimulai sejajar dengan huruf awal baru. Jarak baris
dalam tabel satu spasi. Semua keterangan/penjelasan tabel ditempatkan di bawah garis
penutup tabel dan masih pada halaman yang sama. Ukuran tabel harus disesuaikan sehingga
tidak melebihi batas halaman
dan tabel boleh dipenggal apabila tidak mungkin diketik dalam satu halaman.

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Bagaimana cara meletakan nomor halaman teks, jika terdapat judul BAB ?...
A. penomoran dengan menggunakan Angka Arab (1, 2, 3, 4, 5 dst).
B. penomoran dengan menggunakan Romawi kecil I, ii, iii, iv, v dst.
C. penomorannya diletakkan di tengah, 15 mm dari tepi bawah kertas.
D. di sudut kanan atas; 15 mm dari tepi atas kertas dan 30 mm dari tepi kanan
kertas.

2) Penomoran dengan Angka Arab (1, 2, 3, 4, 5, dst) digunakan untuk…


A. penomoran Halaman Judul.
B. bagian isi karya tulis ilmiah dan bagian akhir tugas akhir.
C. bagian awal karya tulis ilmiah, kecuali Halaman Sampul.
D. halaman DAFTAR PUSTAKA sampai dengan RIWAYAT HIDUP.

3) Berikut ini merupakan prinsip dalam penyajian tabel, kecuali…


A. tampilan tabel sederhana dan jelas.
B. jika di dalam KTI hanya terdapat 1 (satu) buah tabel atau gambar, maka tetap
harus diberi nomor.
C. setiap huruf pertama nama tabel ditulis kapital kecuali kata hubung. judul tabel
tidak diakhiri dengan titik (.)
D. tabel dan gambar harus dibuat sedemikian rupa sehingga dapat berdiri sendiri,
agar dapat dimengerti oleh pembaca tanpa membaca keterangan dalam teks.

4) Penulisan nama tabel, gambar dan lainnya secara title case adalah…
A. setiap huruf pertama nama tabel ditulis kapital.
B. seluruh huruf ditulis kapital kecuali kata hubung.
C. awal huruf pertama judul tabel ditulis kapital kecuali kata hubung.
D. setiap huruf pertama nama tabel ditulis kapital kecuali kata hubung.

5) Berikut ini merupakan aturan penulisan daftar notasi dan daftar singkatan singkatan,
kecuali…
A. disusun berdasarkan abjad.
B. diberi penomoran dengan huruf Arab.
C. ditulis dengan huruf aslinya (tidak dibuat kapital ataupun lowercase)
D. penulisannya diurutkan dari huruf kecil, besar, dan simbol (contoh: a, B, β).

6) Jarak baris dalam tabel …


A. 1 spasi.
B. 2 spasi.
C. 10 poin.
D. 1,5 spasi.
7) Cara peletakan tabel atau gambar dalam teks sebagai berikut , kecuali…
A. jarak dua spasi antara teks sebelum dan sesudah tabel.
B. jika nama lebih dari satu baris, baris kedua dst. dimulai sejajar dengan huruf awal
baru.
C. apabila judul gambar atau tabel melebihi satu baris, penulisannya simetris di
tengah (center) dan diketik dengan satu spasi.
D. jika tabel dan gambar terlalu lebar, diperkecil ukurannya sesuai format KTI, tetapi
ukuran huruf yang tercantum di dalamnya boleh lebih kecil dari 10 poin (ukuran
sebenarnya).

8) Karya tulis ilmiah masuk kategori plagiarism jika…


A. mencantumkan nama penulis dan tahunnya di bagian akhir dari judul gambar.
B. sumber dicantumkan pada bagian akhir dari judul gambar dan dalam daftar
pustaka.
C. sumber tidak dicantumkan pada bagian akhir dari judul gambar dan dalam daftar
pustaka.
D. sumber gambar harus dicantumkan di daftar pustaka sesuai dengan tata cara
penulisan referensi.

9) Apabila tabel tidak mungkin diketik dalam satu halaman yang harus dilakukan…
A. tabel dibuat landscape sesuai dengan ukuran table yang diinginkan.
B. table dipotong sesuai halaman yang tersedia.
C. table dilanjutkan pada halaman lanjutan tabel dicantumkan kata Lanjutan Tabel
diikuti nomor tabel dan judul.
D. table dilanjutkan pada halaman lanjutan tabel dicantumkan kata Lanjutan Tabel
diikuti nomor tabel tanpa judul.

10) Tata cara penulisan judul gambar sebagai berikut, kecuali…


A. simetris (center) terhadap gambar yang bersangkutan.
B. judul gambar ditulis di bawah gambar berjarak 1,5 spasi.
C. judul gambar ditulis langsung mengikuti nomor halamannya.
D. judul gambar harus sama dengan judul gambar yang tercantum pada halaman
daftar gambar.
Kunci Jawaban Tes
Test Formatif 1 Test Formatif 2
1. A 1. C
2. C 2. B
3. C 3. B
4. A 4. D
5. C 5. B
6. D 6. A
7. C 7. D
8. A 8. C
9. C 9. D
10. C 10. C
Daftar Pustaka
Badan POM RI. Keputusan Kepala Badan Pengawas Obat Dan Makanan Republik Indonesia
Nomor Hk.00.05.23.3644 Tentang Ketentuan Pokok : Pengawasan Suplemen Makanan.
Jakarta: Badan POM RI; 2004.

Departemen Kesehatan RI. Kodifikasi Peraturan Perundang-undangan Obat Tradisional.


Jakarta: Ditwas Obat Tradisional; 1985.

Departemen Kesehatan RI. Materia Medika Indonesia, Jilid I, II, III, IV, V. Jakarta: Dirjen
Pengawasan Obat dan Makanan, Jakarta: 1976,1985, 1995,

Departemen Kesehatan RI. Cara Pembuatan Simplisia. Jakarta: Ditwas Obat Tradisional; 1985.

Fenner F. The Classification and Nomenclature of Viruses Summary of Results of Meetings of


the International Committee on Taxonomy of Viruses in Madrid, September 1975 J.
gen. Viral. (I976), 3I, 463-470 Printed in Great Britain.

Fauquet CM, Mayo MA, Maniloff J, Desselbelger O, Ball LA. Virus taxonomy. California USA:
Elsevier Academic Press; 2005.

Hardy J. Nomenclature of Microorganisms http://www. hardydiagnostics.com/wp-


content/uploads/2016/05/nomenclature-of-microorganisms.pdf

List of Bacterial diseases in Human: Causative Agent, Transmission, Symptoms, Prevention &
Treatment http://www. bankofbiology.com/2014/05/list-of-bacterial-diseases-in-
human.html
Bab 7
PENGUTIPAN PUSTAKA DAN
PENYUSUNAN DAFTAR PUSTAKA
Dra. Tati Suprapti, M.Biomed, Apt.

Pendahuluan

P
engelolaan referensi atau daftar pustaka dalam penulisan karya tulis ilmiah adalah
suatu kemampuan yang dibutuhkan oleh mahasiswa. Permasalahan umum yang sering
terjadi saat menulis karya tulis ilmiah adalah bagaimana mendapatkan ide. Salah satu
cara mudah untuk memperoleh ide yaitu dengan cara memulai penulisan dengan cara
menelusuri daftar pustaka. Daftar pustaka bisa berasal dari buku text book, jurnal-urnal hasil
penelitian, majalah ilmiah, prosiding dll. Referensi-referensi tersebut dapat diperoleh dari
berbagai sumber, baik dari perputakaan konvensional maupun perpustakaan daring (online).
Tinjauan pustaka dalam sebuah penelitian berguna sebagai landasan atau dasar teori
yang dipergunakan dalam penelitian. Landasan teori tersebut dapat berupa tinjauan pustaka
berisi uraian tentang alur pikir dan perkembangan keilmuan dalam topik kajian yang
dilengkapi dengan hasil penelitian sebelumnya yang memiliki topik serupa atau pendapat
para pakar yang ahli dalam subyek yang sedang kita teliti. Uraian tersebut hendaknya
menunjukkan bahwa permasalahan yang diteliti belum terjawab atau terpecahkan secara
memuaskan.yang harus mengacu pada sumber aslinya. Pada Modul ini saudara dapat
mempelajari model-model cara pengutipan dan penulisan daftar pustaka, yang nantinya
dapat dipergunakan dalam menuliskan karya tulis ilmiah yang akan saudara susun.
Sementara itu, secara khusus setelah mempelajari Bab 7 ini, Anda diharapkan dapat :
1. Membuat pengutipan pustaka dengan metode Vancouver;
2. Membuat pengutipan pustaka dengan metode Harvard;
3. Menyusun daftar pustaka dengan metode Vancouver;
4. Menyusun daftar pustaka dengan metode Harvard.

Untuk memudahkan Anda mempelajarinya , Bab 1 ini terbagi menjadi 2 (dua) Topik,
yaitu :

Topik 1, membahas tentang pengutipan pustaka metode Vancouver dan Harvard;


Topik 2, membahas tentang daftar pustaka metode Vancouver dan Harvard.

Agar Anda dapat menguasai materi-materi tersebut, ikutilah petunjuk belajar dibawah
ini:
1. Bacalah pendahuluan dengan cermat sebelum membaca Topik yang akan diberikan!
2. Bacalah materi Topik dengan seksama termasuk tabel, grafik, dan gambar (bila ada)!
3. Kerjakanlah latihan sesuai petunjuk yang diberikan. Bila terdapat kunci jawaban latihan,
janganlah anda melihatnya terlebih dahulu untuk mengukur kemampuan pemahaman
Anda.
4. Bacalah rangkuman dan kerjakan tes secara jujur tanpa melihat kunci jawaban!

Bila Anda mengikuti seluruh petunjuk yang ada dalam bab ini dengan seksama, maka
Anda akan mencapai kompetensi yang diharapkan dalam bab ini.

Selamat belajar!
Topik 1
Pengutipan Pustaka
A. PENGUTIPAN PUSTAKA

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, Kutipan adalah pengambilan satu kalimat atau
lebih dari karya tulisan lain untuk tujuan ilustrasi atau memperkokoh argument ditulisan
sendiri.

1. Daftar Referensi/Pustaka
Semua pustaka yang diacu dalam Karya tulis ilmiah harus ditulis dalam Daftar Pustaka.
Pustaka yang ditulis dalam Daftar Pustaka dapat bersumber dari:
a. Buku ajar (textbook) yang diterbitkan dan lazimnya dapat ditemukan di perpustakaan
dan diusahakan terbitan yang paling mutakhir.
b. Majalah ilmiah, jurnal, prosiding, atau kumpulan tulisan.
c. Internet (web/website) lembaga pemerintah atau organisasi yang kredibel.
d. Disertasi, tesis, dan skripsi termasuk dalam daftar pustaka, karena meskipun tidak
diterbitkan pada umumnya dapat ditemukan di perpustakaan.
Daftar Pustaka hanya memuat semua sumber tulisan yang dibaca dan diacu penulis di dalam
Karya tulis ilmiah.
Ada beberapa metode atau gaya (style) penulisan sumber kutipan dan penulisan daftar
pustaka yang dapat dipilih dan dianut, antara lain: (a) Vancouver Style; (b) Harvard Style; (c)
American Psychological Association (APA) Style; (d) Turabian Style; (e) Chicago Style; atau (f)
Kombinasi dari berbagai style. Dalam buku ini hanya akan memaparkan Vancouver Style; (b)
Harvard Style. Masing-masing style penulisan sumber kutipan tersebut memiliki keunggulan
dan kelemahan, tetapi suatu style yang dipilih dan dianut harus diterapkan secara konsisten.

2. Tujuan penulisan sumber kutipan dan daftar pustaka


a. Untuk menghindari dari tuduhan penjiplakan (plagiarism), karena salah satu fungsi
kutipan adalah untuk menguatkan atau mendukung tulisan ilmiah yang disusun. Oleh
karena itu, kita harus mencantumkan sumber kutipan secara singkat pada bagian akhir
setelah kalimat kutipan atau tepat sebelum kalimat kutipan (paling dekat dengan
kalimat kutipan) dan menuliskan sumbernya secara lengkap pada daftar pustaka.
Dengan melakukan hal tersebut sebenarnya kita sedang menghindarkan dari masalah di
kemudian hari terkait dengan mengambil hak cipta karya tulis seseorang tanpa ijin.
b. Menghargai penulis sebelumnya Ketika kita menuliskan secara lengkap sumber kutipan
dan daftar pustaka, sebenarnya kita sedang menghargai orang yang mempunyai ide
tersebut. Selain itu, juga pengakuan bahwa teks yang kita kutip merupakan ide,
argumen, dan atau analisa orang lain.
c. Membantu pembaca yang ingin tahu lebih dalam mengenai sumber kutipan Salah satu
manfaat dari menuliskan sumber kutipan dan daftar pustaka secara lengkap adalah
membantu pembaca yang ingin mengetahui lebih dalam tentang kutipan tersebut.
Kadang-kadang pembaca tertarik untuk membaca lebih dalam tulisan yang kita kutip.
Dengan demikian, pembaca dapat menelusuri informasi dari sumber kutipan dan
kemudian mendapatkan rincian lengkapnya pada daftar pustaka.

3. Penulisan Sumber Kutipan Metode Vancouver


Metode Vancouver disebut juga dengan sistem nomor. Sistem penulisannya adalah
setiap kali mengutip, kutipan diberi nomor dengan memakai angka Arab superscript setelah
tanda titik kalimat yang dikutip selesai.
Setelah selesai kalimat kutipan diberi titik dan angka superscript, yang menunjukkan nomor
urut daftar pustaka.
Metode vancouver lebih populer digunakan di jurnal kedokteran karena tidak terlalu banyak
memakan tempat (karena hanya perlu menuliskan angka tanpa nama dan tahun) sehingga
mengurangi jumlah halaman. Selain itu, Metode vancouver juga memungkinkan
penggunanya merujuk lebih dari satu sumber untuk sebuah pernyataan (kalimat) tanpa perlu
merusak estetika penulisan.

Sistem penulisan Metode vancouver dapat dilihat pada contoh berikut:

a. Contoh kutipan metode Vancouver:


1) Tukak peptik adalah keadaan terputusnya kontinuitas mukosa yang meluas di
bawah epitel atau kerusakan pada jaringan mukosa, sub mukosa hingga lapisan
otot dari suatu daerah saluran cerna yang berhubungan dengan cairan asam
lambung/pepsin.1
2) Hasil penelitian yang dilakukan oleh Marshall pada tahun 1983, menemukan
bahwa Helicobacter pylori dapat menyebabkan gastritis kronis aktif dan tukak
peptik.1 Sebaliknya di Negara-negara Asia khususnya di Indonesia penyebab
terbanyak tukak lambung adalah OAINS.1
3) Gangguan skizofrenia adalah gangguan jiwa yang ditandai dengan adanya distorsi
realita, disorganisasi, dan kemiskinan psikomotor.2
4) Gejala psikotik ditandai oleh abnormalitas dalam bentuk dan isi pikiran, persepsi,
emosi, motivasi, neurokognitif, serta aktivitas motorik yang seringkali dikenal
sebagai gejala positif dan gejala negative.2 Gejala positif meliputi waham,
halusinasi, dan gangguan pikiran normal, sedangkan gangguan negative
merefleksikan tidak adanya fungsi yang pada kebanyakan orang ada.2
5) Prostaglandin, penting untuk fungsi fisiologis seperti vasodilatasi (PGD2, PGE2,
PGI2), untuk sitoproteksi lambung (PGI2), pemeliharaan homeostasis ginjal, dan
agregasi trombosit. Selain itu, prostaglandin berperan dalam memediasi demam
(PGE2), sensitivitas nyeri, dan peradangan.3,4

b. Cara menuliskan Daftar pustaka metode Vancouver dari kutipan diatas adalah:
1) Sanusi IA. Tukak lambung. Dalam: Rani A, Simadibrata M, Syam AF, Editor.
Gastroenterologi. Edisi I. Jakarta: InternalPublishing; 2011. h. 325-54.
2) Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Indonesia. Konsensus
penatalaksanaan gangguan skizofrenia. Jakarta: PDSKJI; 2011.
3) Sobolewski C, Cerella C, Dicato M, Ghibelli L, Diederich M. The role of
cyclooxygenase-2 in cell proliferation and cell death in human
malignancies. Int J Cell Biol. 2010;(2010):1-21.
4) Sonawane CS, Jagdale DM, Kadam VJ. Role of cyclooygenase-2 in cancer.
IJRPC. 2011; 1(3):385-96.

4. Penulisan Sumber Kutipan Metode Harvard


Dalam sistem penulisan referensi Harvard, kutipan singkat terhadap sumber ditulis
dalam kurung di dalam teks dari suatu artikel, dan kutipan lengkapnya dikumpulkan dalam
urutan abjad

Aturan penulisan sumber kutipan Metode Harvard


a. Sumber kutipan dapat ditulis pada awal atau akhir kutipan.
b. Penempatan sumber kutipan (pada awal atau akhir kutipan) tidak boleh mengaburkan
bagian yang dikutip.
c. Nama penulis suatu sumber kutipan hanya ditulis nama belakang, diikuti tahun dan
halaman sumber kutipan, dilanjutkan dengan isi teks yang dikutip. (Pencantuman
halaman setelah tahun dipisahkan oleh tanda titik dua)
d. Jika penulis terdiri atas dua atau tiga orang, kata penghubung penulis pertama dan
kedua menggunakan simbol ”&”; demikian pula jika terdapat tiga orang penulis antara
penulis pertama dan kedua dipisahkan dengan tanda koma sedangkan antara penulis
kedua dengan ketiga dibatasi dengan simbol ”&”.
e. Jika penulis ada empat orang atau lebih, hanya nama belakang penulis pertama yang
ditulis sebagai sumber kutipan, diikuti et al., kemudian tahun dan halaman sumber
kutipan. (Catatan: et al. dalam bahasa Latin adalah singkatan dari et alia atau et alii, jika
naskah ditulis dalam bahasa Inggris yang berarti and others, dan dalam bahasa
Indonesia berarti dan kawan-kawan/dkk).
f. Jika sumber kutipan merupakan literatur terjemahan (buku, artikel, dll), maka yang
disebut sebagai sumber adalah nama penulis asli (bukan penerjemah), diikuti tahun
penerbitan literatur asli (bukan tahun penerbitan hasil terjemahan). [Catatan: nama
penerjemah hanya dinyatakan dalam daftar pustaka]
g. Pencantuman halaman sumber kutipan setelah tahun bersifat wajib jika isi teks yang
dikutip jelas letak halamannya.
h. Sumber kutipan dari penulis yang sama dan tahun pubilkasinya berbeda : (Adriani,
2016; Adriani, 2017); tetapi bila tahun publikasinya sama (Hermawan, 2016a;
Hermawan,
2016b).
i. Jika mengutip dari buku yang terdiri dari banyak bab yang ditulis oleh penulis yang
berbeda-beda. Pencantuman nama penulis hanya penulis yang bagian babnya dikutip.
j. Jika mengutip dari referensi sekunder, karena referensi utamanya tidak tersedia, maka
nama penulis, baik penulis referensi primer maupun sekunder harus dituliskan.
(Catatan: nama editor hanya dinyatakan dalam daftar pustaka).

5. Cara Penulisan Sumber Kutipan metode Harvard


a. Sumber kutipan ditulis di awal kalimat atau awal teks.
1) Sumber kutipan ditulis oleh satu penulis, contoh:
Laragh (2014) menemukan bahwa renin adalah hormon ginjal yang paling banyak
dilupakan, menyebabkan hipertensi esensial dan komplikasinya.
Yogiantara (2014) mengatakan bahwa pada pasien hipertensi usia muda (younger
hypertension) obatnya adalah A (ACE-1 dan ARB) dan B (beta bloker), sedangkan pada
pasien tua dengan hipertensi (erderly hypertension) obatnya adalah C (calcium channel
blocker) dan D (diuretic).
2) Sumber kutipan ditulis oleh dua penulis, contoh:
Nama penulis Arini Setiawati dan Sulistia Gan.
Setiawati dan Gan (2016) mengatakan bahwa propranolol menghambat glikogenolisis di
sel hati dan otot rangka, sehingga mengurangi efek hiperglikemia dari epinefrin
eksogen maupun epinefrin endogen yang dilepaskan oleh adanya hipoglikemia.
3) Sumber kutipan ditulis oleh tiga penulis
Nama penulis Rizka Humardewayanti Asdie Nugroho, Harakati Wangi, Soebagjo
Loehoeri.
Penulisan kutipan:
Nugroho, Wangi dan Loehoeri (2014) mengatakan bahwa Shigellosis adalah infeksi akut
usus yang disebabkan oleh salah satu dari empat spesies bakteri gram negative genus
Shigella.
4) Sumber kutipan ditulis oleh empat atau lebih penulis
Nama penulis: 1) Suhendro, 2) Leonard Nainggolan, 3) Khie Chen, 4) Herdiman T Pohan.
Penulisan kutipan:
Suhendro dkk. (2014) mengatakan bahwa demam dengue (DF) dan demam berdarah
dengue (DBD) (dengue hemorrhagic fever (DHF) adalah penyakit infeksi yang
disebabkan oleh virus dengan manifestasi klinis demam, nyeri otot dan/atau nyeri
sendi yang disertai leukopenia, ruam, limfadenopati, trombositopenia dan diathesis
hemoragik.
5) Sumber kutipan ditulis oleh lima atau lebih penulis
Nama penulis: 1) Bambang Setiyohadi, 2) Sumaryono, 3) Yoga I. Kasjmir, 4) Harry
Isbagio,
5) Handono Kalim.
Penulisan kutipan:
Setyohadi dkk. (2014) mengatakan bahwa menurut The International Association for
the study of pain (ASP) nyeri didefinisikan sebagai pengalaman sensoris dan emosional
yang tidak menyenangkan yang berhubungan dengan kerusakan jaringan atau potensial
akan meyebabkan kerusakan jaringan.
b. Sumber kutipan ditulis di akhir kalimat atau akhir teks
1) Sumber kutipan ditulis oleh satu penulis, contoh:
Renin adalah hormon ginjal yang paling banyak dilupakan, menyebabkan hipertensi
esensial dan komplikasinya (Laragh, 2014).
Pada pasien hipertensi usia muda (younger hypertension) obatnya adalah A (ACE-1 dan
ARB) dan B (beta bloker), sedangkan pada pasien tua dengan hipertensi (erderly
hypertension) obatnya adalah C (calcium channel blocker) dan D (diuretic) (Yogiantara,
2014).
2) Sumber kutipan ditulis oleh dua penulis, contoh:
Nama penulis Arini Setiawati dan Sulistia Gan.
Propranolol menghambat glikogenolisis di sel hati dan otot rangka, sehingga
mengurangi efek hiperglikemia dari epinefrin eksogen maupun epinefrin endogen yang
dilepaskan oleh adanya hipoglikemia (Setiawati dan Gan, 2016)
3) Sumber kutipan ditulis oleh tiga penulis
Nama penulis Rizka Humardewayanti Asdie Nugroho, Harakati Wangi, Soebagjo
Loehoeri.
Penulisan kutipan:
Shigellosis adalah infeksi akut usus yang disebabkan oleh salah satu dari empat spesies
bakteri gram negative genus Shigella (Nugroho, Wangi dan Loehoeri, 2014).
4) Sumber kutipan ditulis oleh empat atau lebih penulis
Nama penulis: 1) Suhendro, 2) Leonard Nainggolan, 3) Khie Chen, 4) Herdiman T Pohan.
Penulisan kutipan:
Demam dengue (DF) dan demam berdarah dengue (DBD) (dengue hemorrhagic fever
(DHF) adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh virus dengan manifestasi klinis
demam, nyeri otot dan/atau nyeri sendi yang disertai leukopenia, ruam, limfadenopati,
trombositopenia dan diathesis hemoragik (Suhendro dkk.,2014).
5) Sumber kutipan ditulis oleh lima atau lebih penulis
Nama penulis: 1) Bambang Setiyohadi, 2) Sumaryono, 3) Yoga I. Kasjmir, 4) Harry
Isbagio,
5) Handono Kalim.
Penulisan kutipan:
Menurut The International Association for the study of pain (ASP) nyeri didefinisikan
sebagai pengalaman sensoris dan emosional yang tidak menyenangkan yang
berhubungan dengan kerusakan jaringan atau potensial akan meyebabkan kerusakan
jaringan (Setyohadi dkk., 2014).

c. Sumber kutipan ditulis di akhir kalimat dan disertai halaman teks


Pencantuman halaman sumber kutipan setelah tahun bersifat wajib jika isi teks yang
dikutip jelas letak halamannya. Contoh:
Pada pasien hipertensi usia muda (younger hypertension) obatnya adalah A (ACE-1 dan
ARB) dan B (beta bloker), sedangkan pada pasien tua dengan hipertensi (erderly
hypertension) obatnya adalah C (calcium channel blocker) dan D (diuretic) (Yogiantara,
2014:h.2267).
Atau sumber kutipan dapat ditulis (Yogiantara, 2014: 2267).
Hipertensi primer adalah tekanan darah 140/90 mmHg atau lebih pada usia 18 tahun
keatas dengan penyebab yang tidak diketahui (Mohani, 2014:h.2284).
Propranolol menghambat glikogenolisis di sel hati dan otot rangka, sehingga
mengurangi efek hiperglikemia dari epinefrin eksogen maupun epinefrin endogen yang
dilepaskan oleh adanya hipoglikemia (Setiawati & Gan, 2016:h.87).

d. Sumber kutipan merupakan referensi sekunder


Referensi sumber kutipan sekunder adalah ketika seorang penulis merujuk kepada
karya tulis dari penulis lain, yang sumber kutipan utamanya tidak tersedia, maka ketika kita
mengutip referensi tersebut baik penulis sumber primer maupun sekunder keduanya harus
disebutkan. Contoh:
Sesuai dengan Marshall (1983) yang kutip oleh Rani, Fauzi (2014), Helicobacter pylori
dapat menyebabkan gastritis kronis aktif dan tukak peptik.
Atau
Helicobacter pylori dapat menyebabkan gastritis kronis aktif dan tukak peptik
(Marshall,1983; Rani, Fauzi, 2014).

e. Sumber kutipan tidak ada nama pengarangnya


Kutipan dari referensi yang tidak ada nama pengarangnya, maka kita harus merujuk
pada instansi/organisasi yang menerbitkan referensi tersebut.
Contoh:
Menurut Kemenkes RI (2010) obat generik adalah obat dengan nama resmi International Non
Propietary Names (INN) yang ditetapkan dalam Farmakope Indonesia atau buku standar
lainnya untuk zat berkhasiat yang dikandungnya.
Atau
Obat generik adalah obat dengan nama resmi International Non Propietary Names (INN) yang
ditetapkan dalam Farmakope Indonesia atau buku standar lainnya untuk zat berkhasiat yang
dikandungnya (Kemenkes RI, 2010).
Menurut Badan POM RI (2016) Obat-obat tertentu yang sering disalahgunakan (Obat-Obat
Tertentu) adalah obat-obat yang bekerja di sistem susunan syaraf pusat selain Narkotika dan
Psikotropika, yang pada penggunaan di atas dosis terapi dapat menyebabkan ketergantungan
dan perubahan khas pada aktivitas mental dan perilaku, terdiri atas obat-obat yang
mengandung Tramadol, Triheksifenidil, Klorpromazin, Amitriptilin dan/atau Haloperidol.
atau
Obat-obat tertentu yang sering disalahgunakan (Obat-Obat Tertentu) adalah obat-obat yang
bekerja di sistem susunan syaraf pusat selain Narkotika dan Psikotropika, yang pada
penggunaan di atas dosis terapi dapat menyebabkan ketergantungan dan perubahan khas
pada aktivitas mental dan perilaku, terdiri atas obat-obat yang mengandung Tramadol,
Triheksifenidil, Klorpromazin, Amitriptilin dan/atau Haloperidol (Badan POM RI, 2016).

f. Sumber kutipan merupakan referensi sekunder


Referensi sumber kutipan sekunder adalah ketika seorang penulis merujuk kepada
karya tulis dari penulis lain, yang sumber kutipan utamanya tidak tersedia, maka ketika kita
mengutip referensi tersebut baik penulis sumber primer maupun sekunder keduanya harus
disebutkan. Contoh:
Sesuai dengan Marshall (1983) yang kutip oleh Rani, Fauzi (2014), Helicobacter pylori dapat
menyebabkan gastritis kronis aktif dan tukak peptik.
atau
Helicobacter pylori dapat menyebabkan gastritis kronis aktif dan tukak peptik (Marshall,
1983; Rani, Fauzi, 2014).

g. Sumber kutipan dari penulis yang sama dan tahun pubilkasinya berbeda
Contoh:
Menurut The International Association for the study of pain (ASP) nyeri didefinisikan
sebagai pengalaman sensoris dan emosional yang tidak menyenangkan yang berhubungan
dengan kerusakan jaringan atau potensial akan meyebabkan kerusakan jaringan (Setyohadi
dkk., 2009; Setyohadi dkk., 2014).

h. Sumber kutipan dari buku yang terdiri dari banyak bab yang ditulis oleh penulis yang
berbeda-beda.
Contoh pada kutipan berikut:
1) Pada pasien hipertensi usia muda (younger hypertension) obatnya adalah A (ACE-
1 dan ARB) dan B (beta bloker), sedangkan pada pasien tua dengan hipertensi
(erderly hypertension) obatnya adalah C (calcium channel blocker) dan D
(diuretic) (Yogiantara, 2014).
2) Menurut The International Association for the study of pain (ASP) nyeri
didefinisikan sebagai pengalaman sensoris dan emosional yang tidak
menyenangkan yang berhubungan dengan kerusakan jaringan atau potensial
akan meyebabkan kerusakan jaringan (Setyohadi dkk., 2014).
3) Hipertensi primer adalah tekanan darah 140/90 mmHg atau lebih pada usia 18
tahun keatas dengan penyebab yang tidak diketahui (Mohani, 2014: 2284).
Sumber buku Ilmu Penyakit Dalam, Editor buku Siti Setiani, Idrus Alwi, Aru W. Sudoyo,
Marcellus Simadibrata K, Bambang Setyohadi, Ari Fahrial Syam buku terdiri dari Jilid I, II dan
III Edisi VI, diterbitkan di Jakarta oleh penerbit InternaPublishing. Kutipan nomor:
1) dikutip dari BAB 26 Judul bab: Pendekatan klinis hipertensi, penulis Mohammad
Yogiantoro, halaman buku 2259-2282.
2) dikutip dari BAB 35 Judul: Nyeri, penulis Bambang Setyohadi, Sumariyono, Yoga I,
Kasjmir, Harry Isbagiao, Handono Kalim.
3) dikutip dari BAB 26 Judul bab: Hipertensi primer, penulis Irwanadi Mohani, halaman
buku 2284-2293.
Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah


Latihan berikut!

1) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan kutipan.


2) Jelaskan sumber pustaka yang dapat dipergunakan dalam penyusuanan KTI.
3) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan tujuan penulisan sumber kutipan dan daftar
pustaka.
4) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan Metode Penulisan Sumber Kutipan Vancouver.
5) Jelaskan bagaimana cara menulis kutipan dengan metode Vancouver.
Teks yang akan dikutip:
Kutipan 1:
Mekanisme kerja antibiotic betalaktam sebagai berikut: (1) Obat bergabung dengan
penicillin-binding protein (PBPs) pada kuman. (2) Terjadi hambatan sintesis dinding sel
kuman karena proses transpeptidase antar rantai peptidoglikan terganggu. (3)
Kemudian terjadi aktivasi enzim proteolitik pada dinding sel.
Kutipan tersebut terdapat pada bab 42 judul bab Penisilin, sefalosporin dan antibiotic
betalaktam lainnya, ditulis oleh Rianto Setiabudy dalam buku Farmaklogi dan terapi
pada halaman 669-698, editor buku Sulistia gan Gunawan, Rianto Setiabudy, Nafrialdi,
Instiaty, Edisi 6 tahun 2016, diterbitkan di Jakarta, penerbit Badan Penerbit FKUI.

Kutipan 2: Pada beberapa penelitian penghambat reseptor angiotensin (Angiotensin


receptor blocker/ARB) dapat menurunkan tekanan darah antara 14-30 mmHg. ARB
tidak menyebabkan batuk dan hyperkalemia, sehingga ARB menjadi obat pilihan yang
cukup efektif untuk mengontrol hipertensi pada pasien penyakit ginjal menahun.
Kutipan tersebut terdapat pada bab 26 Judul bab: Hipertensi pada penyakit ginjal
menahun, penulis M. Rachmat Soelaeman, halaman buku 2294-2299. Nama buku Ilmu
Penyakit Dalam, Editor buku Siti Setiani, Idrus Alwi, Aru W. Sudoyo, Marcellus
Simadibrata K, Bambang Setyohadi, Ari Fahrial Syam buku terdiri dari Jilid I, II dan III
Edisi VI, diterbitkan di Jakarta oleh penerbit InternaPublishing.
6) Jelaskan bagaimana aturan penulisan sumber kutipan berdasarkan metode Harvard.
7) Jelaskan bagaimana cara-cara menuliskan kutipan metode Hardvard, yang penulisnya
diletakkan di awal dan yang diletakkan di akhir
Kutipan 1:
Mekanisme kerja pompa proton inhibitor (PPI) memblokir kerja enzim K+H+-ATPase
yang akan memecah K+H+-ATP menghasilkan energy yang digunakan untuk
mengeluarkan asam HCl dari kanalikuli sel parietal ke dalam lambung.
Artikel tersebut ditulis oleh Pengarapen Tarigan pada bab Tukak Gaster halaman 1789
buku Ilmu Penyakit Dalam, Editor buku Siti Setiani, Idrus Alwi, Aru W. Sudoyo,
Marcellus Simadibrata K, Bambang Setyohadi, Ari Fahrial Syam buku terdiri dari Jilid I, II
dan III Edisi VI, diterbitkan di Jakarta oleh penerbit InternaPublishing.
8) Jelaskan bagaimana cara menuliskan kutipan yang merupakan dokumen negara,
dengan menggunakan metode Harvard dan Vancouver. Golongan obat adalah
penggolongan yang dimaksudkan untuk peningkatan keamanan dan ketetapan
penggunaan serta pengamanan distribusi yang terdiri dari: 1. obat bebas, 2. obat bebas
terbatas, 3. obat wajib apotik, 4. obat keras, 5. psikotropika dan 6. narkotika. Kutipan
tersebut berdasarkan Permenkes No. 917/MENKES/PER/X/1993 tentang Wajib Daftar
Obat Jadi.
9) Jelaskan bagaimana cara menuliskan kutipan dengan metode Harvard contoh kutipan
dengan a) nama penulis dituliskan diawal kalimat; nama penulis dituliskan diakhir
kalimat sebagai berikut:
Pemeriksaan Urea breath test (UBT) merupakan baku emas untuk deteksi infeksi
Helicobacter pylori (HP) secara non invasive yang pertama kali dikemukakan oleh
Graham dan Bell. Cara kerjanya adalah dengan menyuruh pasien menelan urea yang
mengandung isotope Carbon, baik 13C maupun 14C. Bila ada aktivase urease dari
kuman HP akan dihaslkan isotope karbon dioksida yang diserap dan dikeluarkan melalui
pernapasan. Kutipan diambil dari judul bab Infeksi Helicobacter pylori dan penyakit
gastroduodenal yang ditulis oleh A. Azis Rani dan Achmad Fauzi hal 1778 dalam buku
buku Ilmu Penyakit Dalam, Editor buku Siti Setiani, Idrus Alwi, Aru W. Sudoyo,
Marcellus Simadibrata K, Bambang Setyohadi, Ari Fahrial Syam buku terdiri dari Jilid I, II
dan III Edisi VI, diterbitkan di Jakarta tahun 2014 oleh penerbit InternaPublishing.
10) Jelaskan bagaimana cara penulisan kutipan yang sama tetapi dari dua buku dengan
penulis yang berbeda dengan metode Vancouver, contoh kutipan:
Antagonis reseptor H2/ARH2 (simetidin, ranitidine, famotidine, nizatidin) struktur
homolog dengan histamine. Mekanisme kerjanya memblokir efek histamine pada sel
parietal sehingga sel parietal tidak dapat dirangsang untuk mengeluarkan asam
lambung. kutipan tersebut merupakan buku ke 3 ditulis oleh Pengarapen Tarigan pada
bab Tukak Gaster halaman 1789 buku Ilmu Penyakit Dalam, Editor buku Siti Setiani,
Idrus Alwi, Aru W. Sudoyo, Marcellus Simadibrata K, Bambang Setyohadi, Ari Fahrial
Syam buku terdiri dari Jilid I, II dan III Edisi VI, diterbitkan di Jakarta tahun 2014 oleh
penerbit InternaPublishing.
Selain itu kutipan tersebut terdapat pada buku ke 4 juga yaitu buku Gastroenterologi dalam
bab Tukak Lambung yang ditulis oleh Iswan A Sanusi halaman 331 penerbit InternaPublishing
tahun 2011.

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu Anda dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari kembali
materi tentang:
1) Definisi kutipan.
2) Sumber pustaka yang dapat dipergunakan dalam penyusuanan KTI.
3) Tujuan penulisan sumber kutipan dan daftar pustaka.
4) Metode penulisan sumber kutipan Vancouver.
5) Cara menulis kutipan dengan metode Vancouver.
6) Aturan penulisan sumber kutipan berdasarkan metode Harvard.
7) cara menuliskan kutipan metode Hardvard, yang penulisnya diletakkan di awal dan yang
diletakkan di akhir.
8) Cara menuliskan kutipan yang merupakan dokumen negara, dengan menggunakan metode
Harvard dan Vancouver.
9) cara menuliskan kutipan dengan metode Harvard dengan nama penulis dituliskan
diawal kalimat dan nama penulis dituliskan diakhir kalimat
10) Cara penulisan kutipan yang sama tetapi dari dua buku dengan penulis yang berbeda
dengan metode Vancouver

Ringkasan

Tinjauan pustaka dalam sebuah penelitian berguna sebagai landasan atau dasar teori
yang dipergunakan dalam penelitian. Landasan teori tersebut dapat berupa tinjauan pustaka
berisi uraian tentang alur pikir dan perkembangan keilmuan dalam topik kajian yang
dilengkapi dengan hasil penelitian sebelumnya yang memiliki topik serupa atau pendapat
para pakar yang ahli dalam subyek yang sedang kita teliti. Pengutipan menurut Kamus Besar
Bahasa Indonesia, Kutipan adalah pengambilan satu kalimat atau lebih dari karya tulisan lain
untuk tujuan ilustrasi atau memperkokoh argument ditulisan sendiri. Semua pustaka yang
diacu dalam Karya tulis ilmiah harus ditulis dalam Daftar Pustaka. Pustaka yang ditulis dalam
Daftar Pustaka dapat bersumber dari: Buku ajar (textbook) yang diterbitkan dan lazimnya
dapat ditemukan di perpustakaan dan diusahakan terbitan yang paling mutakhir, majalah
ilmiah, jurnal, prosiding, atau kumpulan tulisan, internet (web/website) lembaga pemerintah
atau organisasi yang kredibel, Disertasi, tesis, dan skripsi termasuk dalam daftar pustaka,
karena
meskipun tidak diterbitkan pada umumnya dapat ditemukan di perpustakaan. Daftar Pustaka
hanya memuat semua sumber tulisan yang dibaca dan diacu penulis di dalam Karya tulis
ilmiah. Ada beberapa metode atau gaya (style) penulisan sumber kutipan dan penulisan
daftar pustaka yang dapat dipilih dan dianut, antara lain: (a) Vancouver Style; (b) Harvard
Style; (c) American Psychological Association (APA) Style; (d) Turabian Style; (e) Chicago Style;
atau (f) Kombinasi dari berbagai style. Dalam buku ini hanya akan memaparkan Vancouver
Style; (b) Harvard Style. Tujuan penulisan sumber kutipan dan daftar pustaka a) Untuk
menghindari dari tuduhan penjiplakan (plagiarism), b) menghargai penulis sebelumnya, c)
Membantu pembaca
yang ingin tahu lebih dalam mengenai sumber kutipan

Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Nama buku naskah lengkap pelatihan penatalaksanaan penyakit-penyakit tiroid bagi


dokter, yang dikeluarkan oleh PERKENI JAYA, diterbitkan di Jakarta tahun 2008 oleh
Pusat Penerbitan Departemen Ilmu Penyaki Dalam FKUI, di dalamnya terdapat bab
Pendekatan klinis dan pengelolaan tirotoksikosis yang ditulis oleh Sarwono Waspadji,
kutipan yang diambil dari bab ini terdapat pada halaman 23. Isi kutipan: Obat antitiroid
berkhasiat menurunkan kadar hormone tiroid melalui berbagai mekanisme:
1. Mekanisme intratiroidal, dengan menghambat proses oksidasi dan organifikasi
iodium, menghambat proses coupling iodotirosin, dan mengubah struktur dan
biosintesis tiroglobulin.
2. Mekanisme ekstratiroidal dengan menghambat perubahan T4 menjadi
T3 di jaringan perifer.
Cara penulisan kutipan diatas dengan metoda Harvard adalah…
A. Obat antitiroid berkhasiat menurunkan kadar hormone tiroid melalui berbagai
mekanisme: (1) Mekanisme intratiroidal, dengan menghambat proses oksidasi
dan organifikasi iodium, menghambat proses coupling iodotirosin, dan mengubah
struktur dan biosintesis tiroglobulin. (2) Mekanisme ekstratiroidal dengan
menghambat perubahan T4 menjadi T3 di jaringan perifer (Sarwono W, 2008).
B. Obat antitiroid berkhasiat menurunkan kadar hormone tiroid melalui berbagai
mekanisme: (1) Mekanisme intratiroidal, dengan menghambat proses oksidasi
dan organifikasi iodium, menghambat proses coupling iodotirosin, dan mengubah
struktur dan biosintesis tiroglobulin. (2) Mekanisme ekstratiroidal dengan
menghambat perubahan T4 menjadi T3 di jaringan perifer (Sarwono W, 2008; 23).
C. Obat antitiroid berkhasiat menurunkan kadar hormone tiroid melalui berbagai
mekanisme: (1) Mekanisme intratiroidal, dengan menghambat proses oksidasi
dan organifikasi iodium, menghambat proses coupling iodotirosin, dan mengubah
struktur dan biosintesis tiroglobulin. (2) Mekanisme ekstratiroidal dengan
menghambat perubahan T4 menjadi T3 di jaringan perifer (Perkeni, 2008; 23).
D. Obat antitiroid berkhasiat menurunkan kadar hormone tiroid melalui berbagai
mekanisme: (1) Mekanisme intratiroidal, dengan menghambat proses oksidasi
dan organifikasi iodium, menghambat proses coupling iodotirosin, dan mengubah
struktur dan biosintesis tiroglobulin. (2) Mekanisme ekstratiroidal dengan
menghambat perubahan T4 menjadi T3 di jaringan perifer (Waspaji, 2008;h.23).

2) Seorang mahasiswa DIII farmasi sedang menulis KTI untuk kutipan kedua dia mengutip
tulisan dari buku Biofarmasetika dan farmakokinetika terapan, karangan Leon Shargel
dan Andrew B.C.Yu, yang diterbitkan di Surabaya penerbit Airlangga University Press,
tahun 2005, kalimat yang dikutip terdapat pada halaman 120, kalimat kutipannya:
Pemberian sediaan rektal lebih disukai untuk untuk obat-obat yang menyebabkan rasa
mual atau dalam keadaan tidak memungkinkan memberi obat secara oral. Kutipan tsb.
merupakan kutipan pertama pada naskah KTI-nya. Bila menggunakan metode
Vancouver, maka kutipan yang tepat adalah…
A. Pemberian sediaan rektal lebih disukai untuk obat-obat yang menyebabkan rasa
mual atau dalam keadaan tidak memungkinkan memberi obat secara oral.1
B. Menurut Shargel dan Yu (2005) pemberian sediaan rektal lebih disukai untuk
obat-obat yang menyebabkan rasa mual atau dalam keadaan tidak
memungkinkan memberi obat secara oral.1
C. Pemberian sediaan rektal lebih disukai untuk obat-obat yang menyebabkan rasa
mual atau dalam keadaan tidak memungkinkan memberi obat secara oral
(Shargel dan Yu, 2005; 120).
D. Menurut Shargel dan Yu (2005) pemberian sediaan rektal lebih disukai untuk
obat-obat yang menyebabkan rasa mual atau atau dalam keadaan tidak
memungkinkan memberi obat secara oral.
3) Di dalam buku Biofarmasetika dan farmakokinetika terapan, karangan Leon Shargel dan
Andrew B.C.Yu, yang diterbitkan di Surabaya penerbit Airlangga University Press, tahun
2005, pada halaman 180 terdapat naskah yang akan dikutip sebagai berikut: Feldmann
dan kawan-kawan melaporkan bahwa penderita dengan diet karbohidrat mempunyai
waktu paruh teofilin yang lebih panjang oleh karena terjadi penurunan klirens
metabolic obat (t ½, 18,1 jam) dibandingkan dengan penderita diet normal (t ½, 6,76
jam). Bila kutipan tersebut dibuat dengan metode Harvard maka penulisan kutipannya
adalah…
A. Sesuai dengan Feldmann dkk. yang dikutip oleh Shargel dan Yu (2005), penderita
dengan diet karbohidrat mempunyai waktu paruh teofilin yang lebih panjang oleh
karena terjadi penurunan klirens metabolic obat (t ½, 18,1 jam) dibandingkan dengan
penderita diet normal (t ½, 6,76 jam).
B. Penderita dengan diet karbohidrat mempunyai waktu paruh teofilin yang lebih panjang
oleh karena terjadi penurunan klirens metabolic obat (t ½, 18,1 jam) dibandingkan
dengan penderita diet normal (t ½, 6,76 jam).2
C. Penderita dengan diet karbohidrat mempunyai waktu paruh teofilin yang lebih panjang
oleh karena terjadi penurunan klirens metabolic obat (t ½, 18,1 jam) dibandingkan
dengan penderita diet normal (t ½, 6,76 jam) (Feldmann, Shargel).
D. Sesuai dengan Feldmann dkk., yang dikutip oleh Shargel dan Yu, penderita dengan diet
karbohidrat mempunyai waktu paruh teofilin yang lebih panjang oleh karena terjadi
penurunan klirens metabolic obat (t ½, 18,1 jam) dibandingkan dengan penderita diet
normal (t ½, 6,76 jam).

4) Dalam BAB I Pengantar farmakologi yang ditulis oleh Arini Setiawati, FG Suyatna dan
Anggi Gayatri, yang terdapat pada buku Farmakologi dan terapi. Edisi 6, editor Sulistia
Gan Gunawan, Rianto Setiabudy, Nafrialdi, dan Instiaty, diterbitkan di Jakarta oleh
Badan Penerbit FKUI tahun 2016 pada halaman 2 tulisan yang akan dikutip: Pemberian
obat di bawah lidah hanya untuk obat yang sangat larut dalam lemak, karena luas
permukaan absorpsinya kecil, sehingga obat harus melarut dan diabsorsi dengan cepat,
misalnya nitrogliserin. Kutipan ini merupakan kutipan ke tiga yang akan digunakan
dalam penulisan KTI. Cara penulisan kutipan yang benar dengan metode Vancouver, jika
kalimat tersebut merupakan kutipan yang ke tiga adalah…
A. Pemberian obat di bawah lidah hanya untuk obat yang sangat larut dalam lemak,
karena luas permukaan absorpsinya kecil, sehingga obat harus melarut dan
diabsorsi dengan cepat, misalnya nitrogliserin (Setiawati dkk., 2016).
B. Menurut Setiawati dkk., (2016) pemberian obat di bawah lidah hanya untuk obat
yang sangat larut dalam lemak, karena luas permukaan absorpsinya kecil,
sehingga obat harus melarut dan diabsorsi dengan cepat, misalnya nitrogliserin.1
C. Menurut Setiawati, Suyatna, Gayatri (2016) pemberian obat di bawah lidah hanya
untuk obat yang sangat larut dalam lemak, karena luas permukaan absorpsinya
kecil, sehingga obat harus melarut dan diabsorsi dengan cepat, misalnya
nitrogliserin.
D. Pemberian obat di bawah lidah hanya untuk obat yang sangat larut dalam lemak,
karena luas permukaan absorpsinya kecil, sehingga obat harus melarut dan
diabsorsi dengan cepat, misalnya nitrogliserin.3

5) Tujuan metabolisme obat adalah mengubah obat yang nonpolar (larut lemak) menjadi
polar (larut air) agar dapat diekskresi melalui ginjal atau empedu. Dengan perubahan ini
obat aktif dirubah menjadi inaktif, tetapi sebagian berubah menjadi lebih aktif (jika
asalnya prodrug), kurang aktif, atau menjadi toksik.8 Kutipan tersebut menggunakan
metode …
A. Harvard
B. Turabian
C. Vancouver
D. American Psychological Association (APA)

6) Kadar epinefrin yang yang sangat meningkat sewaktu sters misalnya infark miokard
dapat menimbulkan hypokalemia yang mudah menimbulkan aritmia jantung (Setiawati
& Gan, 2016:h.93). Kutipan tersebut menggunakan metode …
A. Harvard.
B. Turabian.
C. Vancouver.
D. American Psychological Association (APA)).

7) Di dalam buku Biofarmasetika dan farmakokinetika terapan, karangan Leon Shargel dan
Andrew B.C.Yu, yang diterbitkan di Surabaya penerbit Airlangga University Press, tahun
2005, pada halaman 445, terdapat naskah yang akan dikutip yaitu: Tablet salut enterik
merupakan suatu contoh dari bentuk sediaan yang dimodifikasi, yang dirancang untuk
melepaskan obat dalam usus halus. Bila kutipan tersebut dibuat dengan metode
Harvard maka penulisan kutipannya adalah…
A. Tablet salut enterik merupakan suatu contoh dari bentuk sediaan tablet yang
dimodifikasi, yang dirancang untuk melepaskan zat aktifnya dalam usus halus.4
B. Tablet salut enterik merupakan suatu contoh dari bentuk sediaan tablet yang
dimodifikasi, yang dirancang untuk melepaskan zat aktifnya dalam usus halus
(Leon dan Andrew, 2005).
C. Tablet salut enterik merupakan suatu contoh dari bentuk sediaan tablet yang
dimodifikasi, yang dirancang untuk melepaskan zat aktifnya dalam usus halus
(Shargel dan Yu, 2005: 454).
D. Tablet salut enterik merupakan suatu contoh dari bentuk sediaan tablet yang
dimodifikasi, yang dirancang untuk melepaskan zat aktifnya dalam usus halus
(Shargel dan Yu, 2005:h. 445).

8) Golongan calcium channel blocker (CCB) dihidroperidin seperti amlodipine, felodipin,


dan nicardipin sangat selektif menghambat calcium channel otot polos vascular,
sehingga sangat efektif menurunkan resistensi vaskular sistemik (Soelaeman, 2014:
2298). Kutipan tersebut menggunakan metode …
A. Harvard
B. Turabian
C. Vancouver
D. American Psychological Association (APA)

9) Menurut Nafrialdi (2016) penelitian-peelitian besar membuktikan bahwa efek proteksi


kardiovaskular diuretik belum terkalahkan oleh obat lain, sehingga diuretik dianjurkan
untuk sebagian besar kasus hipertensi ringan sampai sedang. Kutipan tersebut
menggunakan metode …
A. Harvard
B. Turabian
C. Vancouver
D. American Psychological Association (APA)

10) Pemakaian β-bloker pada pasien diabetes mellitus yang mendapat insulin atau obat
hipoglikemik oral, sebaiknya dihindari. Sebab dapat menutupi gejala hipoglikemia.5
Kutipan tersebut menggunakan metode …
A. Harvard
B. Turabian
C. Vancouver
D. American Psychological Association (APA)
Topik 2
Penulisan Daftar Pustaka
A. PENULISAN DAFTAR PUSTAKA

Daftar Pustaka adalah tulisan yang disusun pada bagian akhir sebuah karya tulis ilmiah
yang merupakan bagian penting dalam menyusun suatu karya tulis ilmiah. Hal ini berkaitan
pada tingkat keaslian suatu tulisan dengan mencantumkan sumber dari tulisan yang diambil.
Selain itu, cara penulisan daftar pustaka yang benar juga sangatlah penting guna menghindari
kesalahan dalam perujukan. Daftar pustaka berisi nama penulis, judul tulisan/buku, tempat
buku diterbitkan, nama penerbit dan tahun terbit sebagai sumber/rujukan seorang penulis.
Ada beberapa metode atau gaya (style) penulisan sumber daftar pustaka yang dapat
dipilih dan dianut, antara lain: (a) Vancouver Style; (b) Harvard Style; (c) American
Psychological Association (APA) Style; (d) Turabian Style; (e) Chicago Style; atau (f) Kombinasi
dari berbagai style. Dalam buku ini hanya akan memaparkan penulisan daftar pustaka
Vancouver Style; (b) Harvard Style. Masing-masing style penulisan sumber kutipan tersebut
memiliki keunggulan dan kelemahan, tetapi suatu style yang dipilih dan dianut harus
diterapkan secara konsisten.

A1. Penulisan Daftar Pustaka dengan menggunakan gaya Vancouver


1. Cara Penulisan Daftar Pustaka Menurut Gaya Vancouver
a. Rujukan diberi nomor sesuai dengan pemunculannya untuk pertama kali dalam
naskah. Sumber rujukan ditulis dalam naskah memakai angka Arab superscript
setelah tanda titik. Nomor rujukan pada keterangan gambar atau tabel urutannya
sesuai dengan pemunculannya dalam naskah. Judul jurnal disingkat sesuai
dengan singkatan menurut Index Medicus. Daftar singkatan ini dapat juga diakses
pada Medline Journal Abbreviations - Department of Library
b. Hindarkan memakai abstrak sebagai rujukan. Naskah yang telah diterima oleh
suatu majalah, tetapi belum diterbitkan diberi tanda "in press" atau
"forthcoming". Penulis harus mendapat izin tertulis untuk dapat melakukan
kutipan serta kepastian tentang penerbitannya. Naskah yang sudah dikirim ke
suatu majalah, tetapi belum mendapat kepastian tentang diterima atau tidak,
disebutkan sebagai "unpublished observations". Naskah ini jika sangat penting
dapat dipakai sebagai bahan rujukan dengan izin tertulis dari penulis naskah
tersebut.
c. Hindari memakai sumber "personal communication" atau "hubungan pribadi"
kecuali jika merupakan informasi esensial. Harus didapatkan keterangan/izin
tertulis dari sumber tentang akurasi isi komunikasi tersebut.
d. Semua rujukan harus diverifikasi oleh penulis dari dokumen asli.

2. Pengetikan daftar pustaka gaya Vancouver


a. Pengetikan nomor dengan angka Arab untuk menunjukkan pemunculannya
untuk pertama kali dalam naskah.
b. Jarak spasi yang digunakan untuk pengetikan daftar pustaka adalah satu spasi
c. Jarak spasi baris akhir suatu buku dengan baris pertama buku berikutnya adalah
satu setengah spasi.
3. Cara penulisan daftar rujukan gaya Vancouver
a. Buku
1) Nama penulis buku. Nama penulis dimulai dengan nama belakang, diikuti
singkatan nama depan, kecuali nama Cina, Jepang, Korea, karena nama keluarga
sudah di awal, diakhiri dengan tanda titik (.) Contoh : Kwik Kian Gie, Tan Hoan
Tjay. Penulisan dalam daftar pustaka Kwik KG, Tan HT.
2) Jika jumlah nama pengarang 6, nama pengarang ditulis semuanya.
3) Jika jumlah nama pengarang > 6, hanya ditulis 6, dan sisanya ditulis dengan dkk,
atau et al (untuk buku dalam bahasa Inggris).
4) Judul buku/artikel. Judul buku diketik biasa, tanpa diketik miring dan tidak digaris
bawah.
5) Judul semua diketik dengan huruf kecil, kecuali huruf pertama, diakhiri dengan
tanda titik (.)
6) Kota tempat penerbit. Penulisan kota penerbit diakhiri dengan tanda titik dua (:)
7) Nama penerbit. Penulisan nama penerbit diakhiri dengan tanda titik koma (;)
8) Tahun terbit. Penulisan tahun terbit diakhiri dengan tanda titik (.)
9) Halaman buku. Penulisan halaman buku untuk buku terbitan Indonesia disingkat
(h.). Untuk terbitan luar negeri disingkat (p.) Contoh: h. 25-7 artinya halaman 25–
27.
b. Penulisan Daftar Pustaka Buku
1) Penulis buku satu sampai 6 orang
Tan HT, Rahardja K. Obat-obat penting. Edisi 6. Jakarta: PT. Gramedia; 2007.
h. 196-206.
Kusumastuti K, Gunadharma S, Kustiowati E. Pedoman Tatalaksana Epilepsi. Edisi
Kelima. Surabaya: Airlangga University Press; 2014.
Sukandar EY, Andrajati R, Sigit YI, Adnyana IK, Setiadi AAP, Kusnandar. ISO
Farmakoterapi. Jakarta: PT. ISFI Penerbitan-Jakarta; 2008.h. 469-87.
2) Penulis buku terdiri dari lebih dari enam
Hofmeyr GJ, Neilson JP, Alfirevic Z, Crowther CA, Gulmezoglu AM, Hodnett ED
et al. A Cochrane pocketbook: Pregnancy and childbirth. Chichester, West
Sussex, England: John Wiley & Sons Ltd; 2008.

c. Penulisan Bab dalam buku


Cara penulisan:

1) Nama penulis buku. Nama penulis dimulai dengan nama belakang, diikuti
singkatan nama depan, kecuali nama Cina, Jepang, Korea, karena nama
keluarga sudah di awal, diakhiri dengan tanda titik (.) Contoh : Kwik Kian
Gie, Tan Hoan Tjay. Penulisan dalam daftar pustaka Kwik KG, Tan HT.
2) Jika jumlah nama pengarang 6, nama pengarang ditulis semuanya.
3) Jika jumlah nama pengarang > 6, hanya ditulis 6, dan sisanya ditulis
dengan dkk, atau et al (untuk buku dalam bahasa Inggris).
4) Judul bab diketik diketik dengan huruf kecil, kecuali huruf pertama,
diakhiri dengan tanda titik (.), tanpa diketik miring dan tidak digaris
bawah.
5) Ketik kata Dalam atau In (untuk buku dalam bahasa Inggris) diawali huruf
besar dan tanda titik dua (:) Tuliskan nama pengarang buku diakhiri
dengan titik (.), kemudian tuliskan kata Editor diakhiri dengan tanda titik
(.) lalu dituliskan judul buku semua diketik dengan huruf kecil, kecuali
huruf pertama, diakhiri dengan tanda titik (.), diketik nomor jilid buku
kalau ada, nomor edis buku.
6) Kota tempat penerbit. Penulisan kota penerbit diakhiri dengan tanda titik
dua (:)
7) Nama penerbit. Penulisan nama penerbit diakhiri dengan tanda titik koma
(;)
8) Tahun terbit. Penulisan tahun terbit diakhiri dengan tanda titik (.)
9) Halaman buku. Penulisan halaman buku untuk buku terbitan Indonesia
disingkat (h.). Untuk terbitan luar negeri disingkat (p.) Contoh: h. 25-7
artinya halaman 25 – 27.

Sebagai contoh:
a) Bahan kutipan diambil dari bab tentang Osteoartritis, ditulis oleh Juwono
Soeroso, Harry Isbagio, Handono Kalim, Rawan Broto, Riardi Pramudiyo. Bab ini
terdapat didalam buku Ilmu Penyakit Dalam, halaman bab awal s/d akhir bab
3197-3208, jilid III edisi VI tahun terbit 2014, editor Siti Setiani, Idrus Alwi, Aru
W. Sudoyo, Maecellus Simadibrata, Bambang Setyohadi, Ari Fahrial Syam.

Penulisan daftar pustakanya:


Soeroso J, Isbagio H, Kalim H, Broto R, Pramudiyo R. Osteoartritis. Dalam:
Setiani, Alwi I, Sudoyo AW, Simadibrata M, Setyohadi B, Syam AF. Editor. Ilmu
penyakit dalam. Jilid III Edisi VI. Jakarta: InternaPublishing; 2014. h. 3197-208.
b) Bahan kutipan diambil dari bab I tentang Pengantar farmakologi yang ditulis
oleh Arini Setiawati, FG Suyatna dan Anggi Gayatri, dalam buku Farmakologi
dan terapi. Edisi 6, editor Sulistia Gan Gunawan, Rianto Setiabudy, Nafrialdi, dan
Instiaty, diterbitkan di Jakarta oleh Badan Penerbit FKUI tahun 2016 pada
halaman 2 s/d 28.
Penulisan daftar pustakanya:
Setiawati A, Suyatna FG, Gayatri A. Pengantar farmakologi. Dalam Gunawan SG,
Setiabudy R, Nafrialdi, Isstiaty. Editor. Farmakologi dan terapi. Edisi 6. Jakarta:
Badan Penerbit FKUI; 2016.h.2-28.
c) Bahan kutipan diambil dari bab XXIX tentang Estrogen dan progestin, agonis dan
antagonisnya yang ditulis oleh Suharti K. Suherman, dalam buku Farmakologi
dan terapi. Edisi 6, editor Sulistia Gan Gunawan, Rianto Setiabudy, Nafrialdi, dan
Instiaty, diterbitkan di Jakarta oleh Badan Gaya Baru tahun 2007 pada halaman
455 s/d 467.
Penulisan daftar pustakanya:
Suherman SK. Estrogen dan progestin, agonis dan antagonisnya. Dalam:
Gunawan SG, Setiabudy R, Nafrialdi, Elysabeth. Editor. Farmakologi dan terapi.
Edisi 5. Jakarta: Gaya Baru; 2007. h. 455-67.
d) Bahan kutipan diambil dari Chapter 67 tentang Environmental Toxicology:
Carcinogens and Heavy Metals, yang ditulis oleh Anita K Patlolla, Dwayne J
Sutton, Adefris Adal, Sage W Wiener, dalam buku Goodman & Gilman’s The
Pharmacological Basis of Therapeutics. 12th Edition., editor Randa Hilal Dandan,
Laurence L. Brunton, diterbitkan di Jakarta oleh McGraw Hill tahun 2013 pada
halaman 1855 s/d 1867.
Penulisan daftar pustakanya:
Patlolla AK, Sutton DJ, Adal A, Wiener SW. Environmental toxicology:
Carcinogens and heavy metals. In: Dandan RH, Brunton LL. Editors. Goodman &
Gilman’s The Pharmacological Basis of Therapeutics. 12th Edition. New York:
McGraw Hill; 2011.p. 1855-67.
e) Bahan kutipan diambil dari Chapter 25: tentang Kanker kolon, yang ditulis oleh
Mohammad Abdullah. Dalam buku Gastroenterology, Edisi I, editor Azis Rani,
Marcellus Simadibrata, Ari Fahrial Syam, diterbitkan di Jakarta penerbit
InternalPublishing, tahun 2011 pada halaman 460 s/d 474.
Penulisan daftar pustakanya:
Abdullah M. Kanker kolon. Dalam: Rani A, Simadibrata M, Syam AF, Editor.
Gastroenterologi. Edisi I. Jakarta: InternalPublishing; 2011. h. 460-74.

d. Buku yang tidak ada pengarangnya


Scott’s Canadian dental directory 2008. 9th ed. Toronto: Scott’s Directories; 2007.
Merriam-Webster’s collegiate dictionary. 10th ed. Springfield, MA: Merriam
Webster; 1993.

e. Organisasi sebagai penulis dan penerbit buku.


Depkes RI. Farmakope Indonesia. Edisi IV. Jakarta: Depkes RI;1995..h. 105-9.
Ikatan Bidan Indonesia. Kompetensi bidan Indonesia. Jakarta: IBI; 1999.
Ikatan Sarjana Farmasi Indonesia. Informasi spesialite obat Indonesia. Volume
39-2004. Jakarta; PT. Anem Kosong Anem; 2004. h.168-73.

Perhimpunan Endokrinologi Indonesia. Konsensus pengelolaan dan pencegahan


diabetes mellitus tipe 2 di Indonesia. Jakarta: Perkeni; 2011.

Perhimpunan Nefrologi Indonesia. Drugs and kidney polyuria and its problems
and perioperative Management in hypertension. Jakarta: Pernefri; 2008.

Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Indonesia. Konsensus


penatalaksanaan gangguan skizofrenia. Jakarta: PDSKJI; 2011.

f. Dokumen negara

Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan. Riset Kesehatan Dasar


(Riskesdas) 2013. Jakarta: Balitbangkes; 2013.

NKRI. Undang- Undang RI Nomor 36 Tahun 2014 Tentang Tenaga Kesehatan.


Jakarta: Kemhum dan Hak Azasi Manusia RI; 2014.
Badan POM RI. Peraturan Kepala Badan POM RI Nomor 40 Tahun 2013 Tentang
Pedoman Pengelolaan Prekursor Farmasi dan Obat mengandung Prekursor
Farmasi. Jakarta: Badan POM RI; 2013.

Kemenkes RI. Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 7 Tahun 2017 Tentang


Penggunaan Logo Kementerian Kesehatan. Jakarta: Kemenkes RI; 2017.

g. Buku Terjemahan
Aturan penulisan:
Pengarang buku asli (nama belakang penulis asli, singkatan (inisial) nama depan
dan nama tengah (jika ada). Tahun penerbitan buku terjemahan. Judul Buku
Terjemahan. Edisi buku. Nama penerjemah, penerjemah. Tempat penerbitan:
Nama penerbit. Terjemahan dari: Judul Buku Asli.

Contoh 1: Buku Biofarmasetika dan Farmakokinetika terapan.


Pengarang : Leon Shargel dan Andrew B.C. Yu
Tahun terbit buku asli : 1985
Judul buku asli : Applied Biopharmaceutics and Pharmacokinetic
Edisi : Kedua
Nama penerbit : Appleton & Lange
Kota penerbitan : New York
Nama penerjemah : Nanizar Zaman Joenoes
Tahun terbit buku : 1988
terjemahan
Judul buku : Biofarmasetika dan farmakokinetika terapan
terjemahan
Edisi : Kesatu
Nama penerbit : Airlangga University Press
Kota penerbitan : Surabaya

Penulisan daftar pustaka


Shargel L, Yu ABC.1988. Biofarmasetika dan farmakokinetika terapan. Edisi
kesatu. Joenoes NZ, penerjemah. Surabaya: Airlangga University Press.
Terjemahan dari: Introduction to Pharmaceutical Dosage Forms.
Contoh 2: Buku Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi

Pengarang : Howard C. Ansel


Tahun terbit buku asli : 1988
Judul buku asli : Introduction to Pharmaceutical Dosage Forms
Edisi : ketiga
Nama penerbit : Lippincott Williams and Wilkins
Kota penerbitan : Washington
Nama penerjemah : Farida Ibrahim
Tahun terbit : 1989
terjemahan
Judul buku terjemahan : Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi
Edisi : Kedua
Nama penerbit : Penerbit Universitas Indonesia
Kota penerbitan : Jakarta

Penulisan daftar pustaka:


Ansel HC. 1989. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi. Edisi kedua. Ibrahim F,
penerjemah. Jakarta: Penerbit Universitas Indonesia. Terjemahan dari: Introduction
to Pharmaceutical Dosage Forms.

b. Penulisan daftar pustaka Jurnal


1) Nama penulis jurnal. Nama penulis dimulai dengan nama belakang, diikuti
singkatan nama depan, diakhiri dengan tanda titik (.)
2) Jika jumlah nama pengarang 6, nama pengarang ditulis semuanya.
3) Jika jumlah nama pengarang > 6, hanya ditulis 6, dan sisanya ditulis dengan
dkk, atau et al.
4) Judul jurnal. Judul jurnal diketik biasa, tanpa diketik miring dan tidak digaris
bawah. Judul semua diketik dengan huruf kecil, kecuali huruf pertama, diakhiri
dengan tanda titik (.)
5) Nama jurnal. Judul jurnal disingkat sesuai dengan singkatan menurut index
Medicus atau dapat diakses pada library’s web site (Journal Titles and
Abbreviations) yang diakhiri dengan tanda titik (.)
6) Tahun terbit. Penulisan tahun terbit diakhiri dengan tanda titik koma (;)
7) Volume jurnal atau volume dengan bagian (part) atau volume dengan isu.
Penulisan nomor volume jurnal kemudian (nomor isu) atau volume jurnal
kemudian (part number) kemudian diakhiri dengan titik dua (:)
8) Halaman jurnal. Contoh: 209–38. artinya halaman 209–238.
1) Artikel jurnal baku (standard journal article) dengan jumlah pengarang 6
atau kurang dari 6
Russell FD, Coppell AL, Davenport AP. In vitro enzymatic processing of
radiolabelled big ET-1 in human kidney as a food ingredient. Biochem
Pharmacol 1998;55:697-701.
Hartati SM, Mubarika IG, Gandjar MT, Haman KV, Wahyuono S. Phalerin, a
new benzophenoic glucoside isolated from methanolic extract of mahkota
dewa [Phaleria macrocarpa (Scheff). Boerl.] leaves. Majalah Farmasi
Indonesia 2005;16:51-7.
Rahmawati E, Dewoto HR, Wuyung PE. Anticancer activity study of ethanol
extract of mahkota dewa fruit pulp (Phaleria macrocarpa (Scheff.) Boerl.) in
C3H mouse mammary tumor induced by transplantation. Med J Indon.
2006;15:217-22.
Winarno H, Katrin WE. Benzophenone glucoside isolated from the ethyl
acetate extract of the bark of the mahkota dewa [Phaleria macrocarpa
(Scheff) Boerl.] and its inhibitory activity on leukemia L1210 cell line.
Indonesian J. Chem 2009; 9:142-5.
Araujo JR, Goncalves P, Martel F. Chemopreventive effect of dietary
polyphenols in colorectal cancer cell lines. Nutr Res. 2011;31(2):77-87.
Skalsky K, Yahav D, Bishara J, Pitlik S, Leibovici L, Paul M. Treatment of
human brucellosis: systematic review and meta-analysis of randomised
controlled trials. BMJ. 2008 Mar 29;336(7646):701-4.
2) Artikel jurnal baku (standard journal article) dengan jumlah pengarang
lebih dari 6

Damery S, Gratus C, Grieve R, Warmington S, Jones J, Steven NM, et al. The use
of herbal medicines by people with cancer: a cross-sectional survey. Br J Cancer.
2011;104:927–33.
Owens DK, Sanders GD, Harris RA, McDonald KM, Heidenreich PA, Dembitzer AD,
et al. Cost-effectiveness of implantable cardioverter defibrillators relative to
amiodarone for prevention of sudden cardiac death. Ann Intern Med
1997;126:1-
12.
3) Organisasi sebagai penulis Artikel jurnal
The Cardiac Society of Australia and New Zealand. Clinical exercise stress
testing. Safety and performance guidelines. Med J Aust 1996;164:282-4.
4) Pengarang jurnal tidak disebutkan
Cancer in South Africa [editorial]. S Afr Med J 1994;84:15.
5) Jurnal ada Volume dengan suplemen
Aulitzky WE, Despres D, Rudolf G, Aman C, Peschel C, Huber C.
Recombinant interferon beta in chronic myelogenous leukemia. Semin
Hematol 1993;30
Suppl 3:14-6.
McInnes D, Bollen J. Learning on the job: metaphors of choreography and
the practice of sex in sex-on-premises venues. Venereology 2000; 13(1):27-
36.
6) Jurnal ada Volume dengan bagian (part)
Ozben T, Nacitarhan S, Tuncer N. Plasma and urine sialic acid in non-insulin
dependent diabetes mellitus. Ann Clin Biochem 1995;32(Pt 3):303-6.
7) Jurnal dengan nomor penerbitan majalah (issue) tanpa nomor volume
Turan I, Wredmark T, Fellander-Tsai L. Arthroscopic ankle arthrodesis in
rheumatoid arthritis. Clin Orthop 1995;(320):110-4.
9) Tipe artikel yang perlu disebutkan
Enzensberger W, Fisher PA. Metronome in Parkinson's disease [letter].
Lancet 1996;347:1337.
Clement C, De Bock R. Hematological complications of hantavirus
nephropathy (HVN) [abstract]. Kidney Int 1992:42:1285.
10) Prosiding pertemuan ilmiah
Kimura J, International Congress of EMG and Clinical Neurophysiology:
1995
Oct 15-19; Kyoto, Japan. Amsterdam:Elsevier; 1996. Shibasaki H, editors.
Recent advances in clinical neurophysiology. Proceedings of the 10th

Prosiding yang tidak diterbitkan oleh penerbit resmi


Bakta IM. Aspek Imunologi anemia aplastik. Naskah Lengkap Kongres
Nasional Ke-VIII Perhimpunan Hematologi dan Transfusi Darah Indonesia;
11 - 13 Oktober 1997; Surabaya, Indonesia.

11) Makalah dalam suatu pertemuan ilmiah


Bengstsson S, Solheim BG, Enforcement of data protection, privacy and
security in medical informatics. In: Lun KC, Degoulet P, Piemme TE, Rienhoff
O, editors. MEDINFO 92. Proceedings of the 7th World Congress on
Medical Informatics; 1992 Sep 6-10; Geneva, Switzerland. Amsterdam:
North- Holland; 1992. p.1561-5.
12) Laporan teknis atau laporan ilmiah
Smith P, Golladay K. Payment for durable medical equiptment billed during
skilled nursing facility stays. Final report. Dallas (TX): Dept. of Health and
Human Services (US). Office of Evaluation and Inspections; 1994 Oct.
Report No.: HHSI GOEI69200860.

WHO ScientificGroup. Intestinal protozoan and helminthic infection.


Geneva: World Health Organization; 1981. Technical Report Series No. 666.

13) Disertasi dan tesis


Suprapti T. Efek antiinflamasi ekstrak daun mahkota dewa [Phaleria
macrocarpa (Scheff.) Boerl.]pada kolon mencit yang diinduksi karsinogen
kimia azoksimetan dan dekstran sodium sulfat: tinjauan khusus pada
ekspresi iNOS, β-catenin dan COX-2. [tesis]. Jakarta: Universitas Indonesia;
2013
Indrajjati EF. Pemetaan peran apoteker dalam pelayanan kefarmasian
terkait frekuensi kehadiran di apotek di wilayah Jakarta Pusat. [skripsi].
Jakarta: Universitas Nusantara; 2012.
Febriyanie C. Profil peresepan antidiabetik oral di depo farmasi rawat inap
dan rawat jalan Rumah Sakit Anak dan Bunda Harapan Kita periode
Januari- Maret tahun 2014. [KTI]. Jakarta: Poltekkes Kemenkes Jakarta II;
2002.
14) Bahan publikasi lain

a) Artikel surat kabar


Cara penulisan daftar pustaka:
Pengarang. Judul. Nama surat kabar. Tahun bulan tanggal terbit. Informasi
seksi (jika ada): nomor halaman awal dari artikel tsb (nomor kolom).
Contoh
Maryoto A. Kebijakan pertanian di tengah arus perdagangan dunia.
Kompas. 2005 Mar 19. Rubrik Opini:43 (kolom 1-9).
Mullery S. Doctors must figth child labor.Asian Medical News September
1996; Sect. A:1 (col.1-3).
b) Artikel jurnal dalam format elektronik (internet)
Morse SS. Factors in the emergence of infectious diseases. Emerg Infect Dis
[serial online] 1995 Jan-Mar [cited 1996 Jun 5];1(1):[24 secreens]. Data
diperoleh melalui situs internet:: URL:
http://www.cdc.gov/ncidod/EID/eid.htm. Diunduh pada tanggal 5 Mei
2006.
William H. Beta-Adrenergic Blockers. Circulation. 2003;107:e117-e119.) © 2003
American Heart Association, Inc. Data diperoleh melalui situs internet:
http://www.circulationaha.org. Diunduh pada tanggal 5 Mei 2011.
c) Monograf dalam format elektronik
CDI, clinical dermatology illustrated [monograph on CD-ROM]. Reeves JRT,
Mailbach H. CMEA Multimedia Group, producers. 2nd ed. Version 2.0 San
Diego: CMEA; 1995.
d) File computer
Hemodynamics III. The ups and downs of hemodynamics [computer
program]. Version 2.2. Orlando (FL): Compuiterized Educational Systems;
1993.

1. Penulisan Daftar Pustaka dengan menggunakan gaya Harvard


a. Aturan penulisan daftar pustaka
1) Sumber kutipan yang dinyatakan dalam karya ilmiah harus ada dalam Daftar
Pustaka, dan sebaliknya.
2) Literatur yang dicantumkan dalam Daftar Pustaka hanya literatur yang menjadi
rujukan dan dikutip dalam karya ilmiah.
3) Daftar pustaka ditulis/diketik satu spasi,berurutan secara alfabetis tanpa nomor.
4) Jika literatur ditulis oleh satu orang, nama penulis ditulis nama belakangnya lebih
dulu, kemudian diikuti singkatan (inisial) nama depan dan nama tengah,
dilanjutkan penulisan tahun, judul dan identitas lain dari literatur/pustaka yang
dirujuk.
5) Penulisan daftar pustaka tidak boleh menggunakan et al. sebagai pengganti nama
penulis kedua dan seterusnya (berbeda dengan penulisan sumber kutipan seperti
dijelaskan pada aturan 2.1 huruf e)
6) Kata penghubung seorang/beberapa penulis dengan penulis terakhir
menggunakan kata “dan” (tidak menggunakan simbol “&”; serta tidak
menggunakan kata penghubung “and” walaupun literaturnya berbahasa Inggris,
kecuali seluruh naskah ditulis menggunakan bahasa Inggris).

b. Buku Teks.
Aturan penulisan buku teks sebagai berikut:
1) Jika rujukan yang terkutip dalam teks KTI, terdiri atas penulis tunggal, maka yang
ditulis dalam Daftar Pustaka adalah nama keluarga penulis yang ditulis di depan
dan diakhiri dengan sebuah koma, kemudian disusul dengan inisial/singkatan
nama kecilnya yang diakhiri dengan sebuah titik.
2) Jika penulis terdiri atas dua penulis, untuk penulis pertama ditulis seperti pada
butir (1) kemudian diikuti kata dan (tidak dengan kata and atau tanda &), disusul
nama keluarga penulis kedua sesudah penulis pertama dan disusul dengan inisial
nama kecilnya.
3) Jika rujukan terkutip dalam teks KTI terdiri lebih dari dua orang penulis atau lebih,
atau yang dituliskan dengan dkk., maka dalam daftar pustaka seluruh nama
pengarang harus dituliskan semua, diawali oleh nama keluarga dari penulis
pertama, lalu penulis-penulis berikutnya sebagaimana pada butir (2), sebelum
nama penulis terakhir diikuti kata “dan” (tidak dengan kata and atau tanda &).
4) Nama penulis buku: dimulai dengan nama belakang diakhiri tanda koma (,)
singkatan (inisial) nama depan dan nama tengah (jika ada) diakhri tanda titik dan
koma (.,) dan nama yang terakhir cukup diakhiri dengan titik (.)
5) Tahun penerbitan (ditulis dalam tanda kurung) tidak diakhiri dengan titik (.)
6) Judul buku ditulis apa adanya (cetak miring/Italic) dan diakhiri dengan titik (.)
a) Nomor seri (misal Jilid I, II, III) diakhiri dengan (.)
b) Edisi buku (kalau bukan terbitan pertama) diakhiri dengan (.)
7) Kota penerbit diakhiri dengan koma (,)
8) Nama penerbit diakhiri dengan titik (.)
9) Halaman buku. Penulisan halaman buku untuk buku terbitan Indonesia disingkat
(h.). Untuk terbitan luar negeri disingkat (p.) kalau halamannya banyak pp.
Contoh: h. 25-27.

Contoh penulisan daftar pustaka buku metode Harvard.


Lim, H. (2009) Farmakologi kardiovaskuler. Jakarta, Sofmedia.
Deegan, C. (2007) Australian financial accounting, 4th edn, Sydney, McGraw-Hill.

Mun’im A. dan Hanani, W. (2011) Fitoterapi dasar. Depok, Dian Rakyat.

Simons, N. E., Menzies, B. & Matthews, M. (2001) A Short Course in Soil and Rock Slope
Engineering. London, Thomas Telford Publishing.

Rani, A., Simadibrata, M. dan Syam, A. F. (2011) Buku Ajar Gastroenterologi. Edisi I. Jakarta,
InternalPublishinng.

Merna, T. dan Al-Thani F.F. (2008) Corporate Risk Management. 2nd ed. England, John Welly
and Sons Ltd.

Yaya, R., Martawireja, A. E. dan Abdurahim, A. (2009) Akuntansi Perbankan Syariah: Teori dan
Praktik Kontemporer. Edisi Pertama. Cetakan Pertama. Salemba. Jakarta, Empat.
Sukandar, E.Y., Andrajati, R., Sigit, J.I., Adnyana, I.K., Setiadi, A.P. dan Kusnandar. (2008)
ISO Farmakoterapi. Jakarta: PT. ISFI Penerbitan Jakarta.h. 469-487.

c. Buku: online/electronic (ebook)


Aturan penulisan buku teks sebagai berikut:
1) Jika rujukan yang terkutip dalam teks KTI, terdiri atas penulis tunggal, maka
yang ditulis dalam Daftar Pustaka adalah nama keluarga penulis yang ditulis di
depan dan diakhiri dengan sebuah koma, kemudian disusul dengan
inisial/singkatan nama kecilnya yang diakhiri dengan sebuah titik.
2) Jika penulis terdiri atas dua penulis, untuk penulis pertama ditulis seperti pada
butir (1) kemudian diikuti kata dan (tidak dengan kata and atau tanda &),
disusul nama keluarga penulis kedua sesudah penulis pertama dan disusul
dengan inisial nama kecilnya.
3) Jika rujukan terkutip dalam teks KTI terdiri lebih dari dua orang penulis atau
lebih, atau yang dituliskan dengan dkk., maka dalam daftar pustaka seluruh
nama pengarang harus dituliskan semua, diawali oleh nama keluarga dari
penulis pertama, lalu penulis-penulis berikutnya sebagaimana pada butir (2),
sebelum nama penulis terakhir diikuti kata “dan” (tidak dengan kata and atau
tanda &).
4) Nama penulis buku: dimulai dengan nama belakang diakhiri tanda koma (,)
singkatan (inisial) nama depan dan nama tengah (jika ada) diakhri tanda titik
dan koma (.,) dan nama yang terakhir cukup diakhiri dengan titik (.)
5) Tahun penerbitan (ditulis dalam tanda kurung) tidak diakhiri dengan titik (.)
6) Judul buku ditulis apa adanya (cetak miring/Italic) dan diakhiri dengan titik (.)
7) Nomor seri (misal Jilid I, II, III) diakhiri dengan (.)
8) Edisi buku (kalau bukan terbitan pertama) diakhiri dengan (.)
9) Kota penerbit diakhiri dengan koma (,)
10) Nama penerbit diakhiri dengan titik (.)
11) Available from: situs tempat diperolehnya data dari internet/URL. URL adalah
rangkaian karakter menurut suatu format standar tertentu, yang digunakan
untuk menunjukkan alamat suatu sumber seperti dokumen dan gambar di
Internet. Contoh: http://www.myilibrary. com?ID=93941
12) [Date of access] adalah tanggal pengunduhan/diaksesnya data.
Contoh penulisan daftar pustaka ebook:
Simons, N. E., Menzies, B. & Matthews, M. (2001) A Short Course in Soil and Rock
Slope Engineering. London, Thomas Telford Publishing. Available from:
http://www.myilibrary. com?ID=93941 [Accessed 18th June 2015].
d. Penulisan daftar pustaka bab dalam buku
1) Jika rujukan yang terkutip dalam teks KTI, terdiri atas penulis tunggal, maka
yang ditulis dalam Daftar Pustaka adalah nama keluarga penulis yang ditulis di
depan dan diakhiri dengan sebuah koma, kemudian disusul dengan
inisial/singkatan nama kecilnya yang diakhiri dengan sebuah titik.
2) Jika penulis terdiri atas dua penulis, untuk penulis pertama ditulis seperti pada
butir (1) kemudian diikuti kata dan (tidak dengan kata and atau tanda &),
disusul nama keluarga penulis kedua sesudah penulis pertama dan disusul
dengan inisial nama kecilnya.
3) Jika rujukan terkutip dalam teks KTI terdiri lebih dari dua orang penulis atau
lebih, atau yang dituliskan dengan dkk., maka dalam daftar pustaka seluruh
nama pengarang samapai dengan enam orang harus dituliskan semua, diawali
oleh nama keluarga dari penulis pertama, lalu penulis-penulis berikutnya
sebagaimana pada butir (2), penulis ketujuh cukup dituliskan dkk.
Nama penulis buku: dimulai dengan nama belakang diakhiri tanda koma (,)
singkatan (inisial) nama depan dan nama tengah (jika ada) diakhri tanda titik
dan koma (.,) dan nama yang terakhir cukup diakhiri dengan titik (.)
4) Tahun publikasi dalam tanda kurung, contoh (2017).
5) Judul bab diketik dengan huruf kecil, kecuali huruf pertama, diakhiri dengan
tanda titik (.), tidak diketik miring dan tidak digaris bawah.
6) Ketik kata “Dalam” diawali huruf besar dan tanda titik dua (:) Tuliskan nama
pengarang buku diakhiri dengan titik (.), kemudian tuliskan kata Editor atau
(eds.) bila buku teks dalam bahas Inggris diakhiri dengan tanda titik (.) lalu
dituliskan judul buku semua diketik miring (Italic) dengan huruf kecil, kecuali
huruf pertama, diakhiri dengan tanda titik (.), diketik nomor jilid buku kalau
ada, nomor edisi buku.
7) Kota tempat penerbit. Penulisan kota penerbit diakhiri dengan tanda titik dua
(:)
8) Nama penerbit. Penulisan nama penerbit diakhiri dengan tanda titik koma (;)
9) Tahun terbit. Penulisan tahun terbit diakhiri dengan tanda titik (.)
10) Halaman buku. Penulisan halaman buku untuk buku terbitan Indonesia
disingkat (h.). Untuk terbitan luar negeri disingkat p. bila 1 satu halaman, dan
bila banyak halaman ditulis pp. Contoh: h. 25-27. artinya halaman 25 – 27.
Contoh penulisan daftar pustaka bab dalam buku.
Partridge, H. & Hallam, G. (2007) Evidence-based practice and information literacy. In:
Lipu, S., Williamson, K. & Lloyd, A. (eds.) Exploring methods in information literacy
research. Wagga Wagga, Australia, Centre for Information Studies, pp. 149-170.

Soeroso, J., Isbagio, H., Kalim, H., Broto, R. dan Pramudiyo, R. (2014) Osteoartritis.
Dalam: Setiani, S., Alwi, I., Sudoyo, A.W., Simadibrata, M., Setyohadi, B. dan
Syam, A.F. Editor. Ilmu penyakit dalam. Jilid III. Edisi VI. Jakarta:
InternaPublishing; h. 3197-
3208.

Suherman, S.K. (2007) Estrogen dan progestin, agonis dan antagonisnya. Dalam:
Gunawan, S.G., Setiabudy, R., Nafrialdi, dan Elysabeth. Editor. Farmakologi dan
terapi. Edisi 5. Jakarta: Gaya Baru; h. 455-467.

Patlolla, A.K., Sutton, D.J., Adal, A. dan Wiener, S.W. (2011) Environmental toxicology:
Carcinogens and heavy metals. In: Dandan, R.H., Brunton, L.L. Editors. Goodman
& Gilman’s The Pharmacological Basis of Therapeutics. 12th Edition. New York:
McGraw Hill; p. 1855-1867.

7) Buku terjemahan
Aturan penulisan: nama belakang penulis asli, singkatan (inisial) nama depan dan
nama tengah (jika ada), tahun penerbitan, judul buku asli (cetak miring), edisi/cetakan,
nama penerbit, kota penerbitan, nama penerjemah, tahun, judul buku (cetak miring),
edisi/cetakan, nama penerbit, kota penerbit.

Contoh 1: Buku Biofarmasetika dan Farmakokinetika terapan.


Pengarang : Leon Shargel dan Andrew B.C. Yu
Tahun terbit buku asli : 1985
Judul buku asli : Applied Biopharmaceutics and Pharmacokinetic
Edisi : Kedua
Nama penerbit : Appleton & Lange
Kota penerbitan : New York
Nama penerjemah : Nanizar Zaman Joenoes
Tahun terbit buku : 1988
terjemahan
Judul buku terjemahan : Biofarmasetika dan farmakokinetika terapan
Edisi : Kesatu
Nama penerbit : Airlangga University Press
Kota penerbitan : Surabaya
Penulisan daftar pustaka
Shargel, L., Yu, A.B.C.(1988). Applied Biopharmaceutics and Pharmacokinetic. Second
Edition. Appleton & Lange. New York. Terjemahan Joenoes NZ. (1988) : Biofarmasetika
dan farmakokinetika terapan. Airlangga University Press. Surabaya.

Contoh 2: Buku Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi

Pengarang : Howard C. Ansel


Tahun terbit buku asli : 1988
Judul buku asli : Introduction to Pharmaceutical Dosage Forms
Edisi : ketiga
Nama penerbit : Lippincott Williams and Wilkins
Kota penerbitan : Washington
Nama penerjemah : Farida Ibrahim
Tahun terbit : 1989
terjemahan
Judul buku terjemahan : Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi
Edisi : Kedua
Nama penerbit : Penerbit Universitas Indonesia
Kota penerbitan : Jakarta

Penulisan daftar pustaka:


Ansel, H.C. (1988). Introduction to Pharmaceutical Dosage. Third Edition. Lippincot
Williams and Wilkins. Washington. Terjemahan Ibrahim F. (1989) Pengantar Bentuk
Sediaan Farmasi. Edisi kedua. Penerbit Universitas Indonesia. Jakarta.

e. Artikel Jurnal
1) Jika rujukan yang terkutip dalam teks KTI, terdiri atas penulis tunggal, maka
yang ditulis dalam Daftar Pustaka adalah nama keluarga penulis yang ditulis di
depan dan diakhiri dengan sebuah koma, kemudian disusul dengan
inisial/singkatan nama kecilnya yang diakhiri dengan sebuah titik.
2) Jika penulis terdiri atas dua penulis, untuk penulis pertama ditulis seperti pada
butir (1) kemudian diikuti kata dan (tidak dengan kata and atau tanda &),
disusul nama keluarga penulis kedua sesudah penulis pertama dan disusul
dengan inisial nama kecilnya.
3) Jika rujukan terkutip dalam teks KTI terdiri lebih dari dua orang penulis atau
lebih, atau yang dituliskan dengan dkk., maka dalam daftar pustaka seluruh
nama pengarang harus dituliskan semua, diawali oleh nama keluarga dari
penulis pertama, lalu penulis-penulis berikutnya sebagaimana pada butir (2).
Nama penulis jurnal: dimulai dengan nama belakang diakhiri tanda koma (,)
singkatan (inisial) nama depan dan nama tengah (jika ada) diakhri tanda titik
dan koma (.,) dan nama yang terakhir cukup diakhiri dengan titik (.)
4) Tahun publikasi dalam tanda kurung, contoh (2017).
5) Judul artikel jurnal bab diketik dengan huruf kecil, kecuali huruf pertama,
diakhiri dengan tanda titik (.), tidak diketik miring dan tidak digaris bawah.
6) Nama jurnal diketik miring (Italic).
7) Volume jurnal
8) Nomor isu ditulis dalam kurung, misalnya nomor isu 7177 ditulis (7177)
9) Halaman artikel jurnal, tidak menggunakan p sebelum nomor halaman jurnal,
misalnya 379-399 (dari halaman 379 s/d 399).
10) Tersedia pada: URL (yang meliputi tanggal data diakses atau DOI (kalau tersedia)

Contoh daftar pustaka jurnal:

Chhibber, P. K. & Majumdar, S. K. (1999) Foreign ownership and profitability: Property


rights, control, and the performance of firms in Indian industry. Journal of Law &
Economics, 42 (1), 209-238.

Williams, B., Lacy, P.S., Thom, S.M., Cruickshank, K., Stanton, A., Collier, D., Hughes, A.D.,
Thurston, H., and O'Rourke, M. Differential impact of blood pressure-lowering drugs on
central aortic pressure and clinical outcomes: principal results of the Conduit Artery
Function Evaluation (CAFE) study. Circulation. 2006; 113: 1213–1225. Data diperoleh
melalui situs internet: http://www.ajconline.org/article/S0002-9149(10)01631-
0/fulltext Diunduh pada tanggal 5 Mei 2013 diperoleh melalui situs internet:
http://www.ajconline.org/article/S0002-9149(10)01631-0/fulltext Diunduh pada
tanggal 5 Mei 2013

Davies, J., Carr, E., Band, M., Morris, A., and Struthers, A. Do losartan and atenolol have
differential effects on BNP and central haemodynamic parameters?. J Renin
Angiotensin Aldosterone Syst. 2005; 6: 151–153. Data diperoleh melalui situs internet:
https://www.ncbi.nlm.nih.gov /pubmed/ 16525946 Diunduh pada tanggal 5 Oktober
2008.
f. Penulisan daftar pustaka Tesis, Skripsi dan Karya Tulis Ilmiah

Salim, S. (1995) Pengaruh humiditas dan waktu penyimpanan serta cara curing terhadap
sifat fisik, kimia dan mekanik akrilik basis gigi tiruan. Disertasi. Program Pascasarjana,
Universitas Airlangga. Surabaya.

Indrajjati, E., F., (2012) Pemetaan peran apoteker dalam pelayanan kefarmasian terkait
frekuensi kehadiran di apotek di wilayah Jakarta Pusat. Skripsi. Program Sarjana,
Universitas Nusantara. Jakarta.
Williams, J.,W. (2002) Playing the Corporate Shell Game: The Forensic Accounting and
Investigation Industry, Law, and the Management of Organizational Appearance.
Dissertation. Graduate Programme in Sociology. York University. Ontario

Febriyanie, C. (2014) Profil peresepan antidiabetik oral di depo farmasi rawat inap dan
rawat jalan Rumah Sakit Anak dan Bunda Harapan Kita periode Januari-Maret tahun
2014. Karya Tulis Ilmiah Program DIII, Poltekkes Kemenkes Jakarta II. Jakarta.

g. Penulisan Nama Jurnal


Nama jurnal dalam penulisan daftar pustaka harus disingkat sesuai dengan aturan
internasianl. Untuk mengetahuibagaimana cara menuliskan singkatan nama jurna
internasional kita dapat mengunjungi situs:
NLM Catalog: Journals referenced in the NCBI Databases, dengan alamat web:
https://www.ncbi.nlm.nih.gov › NCBI › Literature
Dalam situs tersebut kita tinggal menuliskan judul jurnal kemudian tinggal di search, maka
singkatan nama jurnal bila sudah terdaftar di situs tersebut akan muncul.

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah


Latihan berikut!

1) Jelaskan bagaimana cara penulisan daftar pustaka buku dengan menggunakan


metode Vancouver.
2) Jelaskan bagaimana cara penulisan daftar pustaka buku dengan menggunakan
metode Harvard.
3) Jelaskan bagaimana cara penulisan daftar pustaka jurnal dengan menggunakan
metode Vancouver.
4) Jelaskan bagaimana cara penulisan daftar rujukan jurnal dengan menggunakan
metode Harvard.
5) Jelaskan bagaimana membuat daftar pustaka dengan a) metode Vancouver dan b)
metode Harvard untuk buku berikut.
Judul buku : Text Book of Psychopharmacology
Edisi : 2nd
Penulis : Alan F.Schatzberg, Charles B. Nemereff
Penerbit : Pearson Education (US)
Kota penerbit : Boston
Tahun tebit : 2011
Halaman awal hingga akhir bab yang : 242-275
dikutip

6) Jelaskan bagaimana membuat daftar pustaka bab dalam buku dengan a) metode
Harvard, b) metode Vancouver. Dengan data buku sebagai berikut:
Judul bab : BAB 5 Epilepsi pada perempuan
Penulis bab : Diah Kurnia Mirawati, Karema Winifred, Meiti
Frida
Judul buku : Pedoman Tata Laksana Epilepsi
Edisi : Kelima
Editor/penulis : Kurnia Kusumastuti, Suryani Gunadharma,
buku Endang Kustiowati.
Penerbit : Airlangga University Press
Kota penerbit : Surabaya
Tahun terbit : 2014
Halaman awal hingga akhir bab yang dikutip : 32-55

7) Jelaskan bagaimana cara membuat daftar pustaka (cara Vancouver dan Harvard)
buku terjemahan berikut.
Pengarang : Robert K. Murray, Daryl K. Granner, Victor W. Rodwell,
Tahun terbit buku asli : 2006
Judul buku asli : Harper’s Illustrated Biochemistry
Edisi : 27th
Nama penerbit : McGraw-Hill Companies Inc.
Kota penerbitan : New York
Nama penerjemah : Nanda Wulandari, Leo Rendy, Linda Dwijayanthi, Liena,
Frans Dany, Luqman Yanuar Rachman.
Tahun terbit : 2009
terjemahan
Judul buku : Biokimia Harper
terjemahan
Edisi : 27
Nama penerbit : EGC
Kota penerbitan : Jakarta

8. Jelaskan bagaimana cara membuat daftar pustaka (cara Vancouver dan Harvard)
buku terjemahan berikut.
Pengarang : Sherwood Lauralee
Tahun terbit buku asli : 1996
Judul buku asli : Human physiology: from cells to systems
Edisi : Kedua
Nama penerbit : Brooks Cole
Kota penerbitan : Washington
Nama penerjemah : Beatrice I. Santoso
Tahun terbit buku : 1996
terjemahan
Judul buku : Fisiologi Manusia: dari sel ke sistem
terjemahan
Edisi : Kedua
Nama penerbit : EGC
Kota penerbitan : Jakarta
9. Jelaskan bagaimana cara penulisan dengan metode Vancouver dan Harvard daftar
pustaka jurnal berikut ini:
Judul Jurnal: Anxiolytic (Benzodiazepine-Like) Properties of Mimosa pudicain Mice
Penulis jurnal: Rigobert-Espoir Ayissi Mbomo1, Jean Pierre Omam 1, Antoine
Kandeda Kavaye2, Stephanie Jacqueline Njapdounke Kameni3, Elisabeth Ngo Bum3

Nama jurnal:
International Journal of Brain and Cognitive Sciences 2015, 4(3): 41-49

Nama jurnal jika disingkat menjadi: Int J Brain Cogn Sci

Alamat web: article.sapub.org/10.5923.j.ijbcs.20150403.01.html

Diakses pada tanggal 22 Januari 2018


10. Jelaskan bagaimana menyusun daftar pustaka yang sumber kutipannya terdapat
pada Tesis, sesuai metode Vancouver dan Harvard.
Judul tesis: Pemberian ekstrak etanol daun afrika selatan (Vernonia amygdalina)
oral meningkatkan kadar insulin puasa dan menurunkan kadar glukosa darah post
prandial pada tikus putih (Rattus Norvegicus) jantan diabetes mellitus.
Penulis: Ivonne Andriani Santoso
Asal penulis: Universitas Udayana, Denpasar. Tahun tesis: 2015

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu Anda dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari kembali
materi tentang:
1) Cara penulisan daftar rujukan buku dengan menggunakan metode Vancouver.
2) Cara penulisan daftar pustaka buku dengan menggunakan metode Harvard.
3) Cara penulisan daftar pustaka jurnal dengan menggunakan metode Vancouver.
4) Cara penulisan daftar pustaka jurnal dengan menggunakan metode Harvard.
5) daftar pustaka bab dalam buku dengan a) metode Harvard, b) metode Vancouver.
6) daftar pustaka (cara Vancouver dan Harvard) buku terjemahan.
7) Daftar pustaka jurnal dengan metode Vancouver dan Harvard.
8) daftar pustaka yang sumber kutipannya terdapat pada Tesis dengan metode Vancouver
dan Harvard.

Ringkasan

Daftar Pustaka adalah tulisan yang disusun pada bagian akhir sebuah karya tulis ilmiah
yang merupakan bagian penting dalam menyusun suatu karya tulis ilmiah. Ada beberapa
metode atau gaya (style) penulisan sumber daftar pustaka yang dapat dipilih dan dianut,
antara lain: (a) Vancouver Style; (b) Harvard Style; (c) American Psychological Association
(APA) Style; (d) Turabian Style; (e) Chicago Style; atau (f) Kombinasi dari berbagai style. Dalam
buku ini hanya akan memaparkan penulisan daftar pustaka Vancouver Style; (b) Harvard
Style. Gaya Vancouver (Vancouver style) disusun berdasarkan sistem nomor, dalam daftar
rujukan nama pengarang disusun menurut urutan pemunculannya dalam naskah. Gaya
Vancouver lebih populer digunakan di jurnal kedokteran karena tidak terlalu banyak
memakan tempat (karena hanya perlu menuliskan angka tanpa nama dan tahun) sehingga
mengurangi jumlah halaman. Selain itu, vancouver juga memungkinkan penggunanya
merujuk lebih dari satu sumber untuk sebuah pernyataan (kalimat) tanpa perlu merusak
estetika penulisan. Penulisan Daftar Pustaka dengan menggunakan gaya Harvard
Sumber kutipan yang
dinyatakan dalam karya ilmiah harus ada dalam Daftar Pustaka, dan sebaliknya. Literatur
yang dicantumkan dalam Daftar Pustaka hanya literatur yang menjadi rujukan dan dikutip
dalam karya ilmiah. Daftar pustaka ditulis/diketik satu spasi,berurutan secara alfabetis tanpa
nomor. Jika literatur ditulis oleh satu orang, nama penulis ditulis nama belakangnya lebih
dulu, kemudian diikuti singkatan (inisial) nama depan dan nama tengah, dilanjutkan
penulisan tahun, judul dan identitas lain dari literatur/pustaka yang dirujuk. Penulisan daftar
pustaka tidak boleh menggunakan et al. sebagai pengganti nama penulis kedua dan
seterusnya (berbeda dengan penulisan sumber kutipan seperti dijelaskan pada aturan 2.1
huruf Kata penghubung seorang/beberapa penulis dengan penulis terakhir menggunakan
kata “dan” (tidak menggunakan simbol “&”; serta tidak menggunakan kata penghubung
“and” walaupun
literaturnya berbahasa Inggris, kecuali seluruh naskah ditulis menggunakan bahasa Inggris).

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Seorang calon tenaga teknis kefarmasian sedang menyusun daftar pustaka untuk karya
tulis ilmiah dengan metode Vancouver, salah satu buku yang digunakan adalah
Farmakope Indonesia Edisi V, Tahun 2014, kutipan yang dia ambil tentang Tablet pada
halaman 57-55, maka bentuk daftar pustakanya adalah…
A. Kemenkes RI. Farmakope Indonesia. Edisi V. Jakarta: Kemenkes RI; 2014.h.55-7.
B. Depkes RI. Farmakope Indonesia. Edisi V. Jakarta: Kemenkes RI; 2014.h.55-57.
C. Kemenkes RI. (2014) Farmakope Indonesia. Edisi V. Jakarta: Kemenkes RI;.h.55-7.
D. Kemenkes, R.,I. Farmakope Indonesia. Edisi V. Jakarta: Kemenkes RI; 2014.h.55-7.

2) Saudara diminta untuk membuat daftar pustaka dengan metode Harvard, tentang
vaksin pada halaman 34-36 diambil dari buku Farmakope Indonesia edisi IV yang
diterbitkan Oleh Departemen Kesehatan RI pada tahun 1995
A. Depkes, R.,I. (1995) Farmakope Indonesia. Edisi V. Jakarta: Depkes RI; 34-6.
B. Kemenkes, R.,I. (1995) Farmakope Indonesia. Edisi V. Jakarta: Kemenkes RI; 34-6.
C. Depkes, R.,I. (1995) Farmakope Indonesia. Edisi IV. Jakarta: Depkes RI;.h. 34-36.
D. Depkes RI. Farmakope Indonesia. Edisi IV. Jakarta: Kemenkes RI; 1995.h. 34-36.

3) Seorang mahasiswa DIII Farmasi semester akhir Tahun akademik 2007-2008 sedang
menyusun karya tulis ilmiah tetang Propil peresepan obat pada pasien Thalasemia.
Salah satu kutipannya diambil dari jurnal Sari Pediatri, Vol. 5, No. 1, Juni 2017 dengan
judul: Thalassemia dan Permasalahannya Di Indonesia, penulis jurnal Iskandar
Wahidiyat,
halaman 1-2. Alamat web: https://saripediatri.org/index.php/sari-
pediatri/article/.../934/866 diakses pada tanggal 17 januari 2018..Bila daftar pustaka
disusun dengan metode vancouver, maka bentuk daftar pustakanya adalah…
A. Wahidayat, I. (2017) Thalassemia dan permasalahannya permasalahannya di
Indonesia. Sari Pediatri; 5 (1),h. 1-2. Data diperoleh melalui situs internet:
https://saripediatri.org/index.php/sari-pediatri/article/.../934/866. Diunduh pada
tanggal 17 Januari 2018.
B. Wahidayat I. Thalassemia dan permasalahannya permasalahannya di Indonesia.
Sari Pediatri 2017; 5 (1):1-2. Data diperoleh melalui situs internet:
https://saripediatri.org/index.php/sari-pediatri/article/.../934/866. Diunduh pada
tanggal 17 Januari 2018.
C. Wahidayat, I. (2017) Thalassemia dan permasalahannya permasalahannya di
Indonesia. Sari Pediatri; 5 (1):1-2. Data diperoleh melalui situs internet:
https://saripediatri.org/index.php/sari-pediatri/article/.../934/866. Diunduh pada
tanggal 17 Januari 2018.
D. Wahidayat I. Thalassemia dan permasalahannya permasalahannya di Indonesia.
Sari Pediatri 2017; 5 (1):1-2. Data diperoleh melalui situs internet:
https://saripediatri.org/index.php/sari-pediatri/article/.../934/866. Diunduh pada
tanggal 17 Januari 2018.

4) Bagaimana cara membuat daftar pustaka metode Harvard bila sumber kutipan dari
jurnal Sari Pediatri, Vol. 8, No. 2, September 2006: 100 - 106 dengan judul tulisan
“Infeksi Respiratorik Bawah Akut pada Anak” dengan penulis Bambang Supriyatno.
Bentuk daftar pustakanya adalah…
A. Bambang, S. (2006) Infeksi Respiratorik Bawah Akut pada Anak. Sari Pediatri; 8
(2):
100-106.
B. Supriyatno, B. (2006) Infeksi Respiratorik Bawah Akut pada Anak. Sari Pediatri; 8
(2): 100-106.
C. Supriyatno B. Infeksi Respiratorik Bawah Akut pada Anak. Sari Pediatri 2006; 8 (2):
100-6.
D. Supriyatno, B. (2006) Infeksi Respiratorik Bawah Akut pada Anak. Sari Pediatri; 8
(2): 100-106.

5) Untuk membandingkan penggunaan obat antidiabetik oral pada Poli Penyakit Dalam RS
Persahabatan,tahun 2016 dengan tahun 2017, seorang mahasiswa harus mengetahui
penggunaan obat-obat tersebut dari KTI sebelumnya, yaitu Profil Peresepapan obat
Antidiabetik oral periode Januari- Desember 2016 di Poli penyakit Dalam RS
Persahabatan, KTI tersebut disususn oleh Danis Hermawan mahasiwa program DIII
Farmasi Poltekkes Kemenkes Jakarta II. Bila daftar pustaka disusun dengan metode
Vancouver, maka bentuk daftar pustakanya adalah…
A. Hermawan, D. (2016) Profil peresepapan obat antidiabetik oral di poli penyakit
dalam RS Persahabatan periode Januari-Desember 2016. Karya Tulis Ilmiah
Program DIII, Poltekkes Kemenkes Jakarta II. Jakarta.
B. Hermawan, D,. Profil peresepapan obat antidiabetik oral di poli penyakit dalam RS
Persahabatan periode Januari-Desember 2016.[KTI]. Program DIII Farmasi.
Jakarta: Poltekkes Kemenkes Jakarta II; 2016.
C. Hermawan D. Profil peresepapan obat antidiabetik oral di poli penyakit dalam RS
Persahabatan periode Januari-Desember 2016.[KTI]. Jakarta: Poltekkes Kemenkes
Jakarta II; 2016.
D. Hermawan, D., (2016) Profil peresepapan obat antidiabetik oral di poli penyakit
dalam RS Persahabatan periode Januari-Desember 2016. [KTI]. Jakarta: Poltekkes
Kemenkes Jakarta II; 2016.

6) Bahan kutipan diambil dari bab XV tentang “Perangsang Susunan Saraf Pusat” oleh
Melva Louisa dan Hedi R Dewoto, dalam buku Farmakologi dan terapi. Edisi keenam,
editor Sulistia Gan Gunawan, Rianto Setiabudy, Nafrialdi, dan Instiaty, diterbitkan tahun
2016 di Jakarta oleh Badan Penerbit FKUI pada halaman 252 s/d 263. Bila daftar
pustaka
disusun dengan metode Vancouver, maka bentuk daftar pustakanya adalah…
A. Louisa M, Dewoto HR. (2016) Perangsang Susunan Saraf Pusat. Dalam: Gunawan,
S.G., Setiabudy, R., Nafrialdi, dan Elysabeth. Editor. Farmakologi dan terapi. Edisi
5. Jakarta: Badan Penerbit FKUI; h. 455-467.
B. Louisa M, Dewoto HR. Perangsang Susunan Saraf Pusat. Dalam: Gunawan SG,
Setiabudy R, Nafrialdi, Elysabeth. Editor. Farmakologi dan terapi. Edisi Keenam.
Jakarta: Badan Penerbit FKUI; 2016. h. 455-67.
C. Louisa M, Dewoto HR. (2016) Perangsang Susunan Saraf Pusat. Dalam: Gunawan,
S.G., Setiabudy, R., Nafrialdi, dan Elysabeth. Editor. Farmakologi dan terapi. Edisi
5. Jakarta: Badan Penerbit FKUI; h. 455-467.
D. Louisa, M. dan Dewoto HR. (2016) Perangsang Susunan Saraf Pusat. Dalam:
Gunawan, S.G., Setiabudy, R., Nafrialdi, dan Elysabeth. Editor. Farmakologi dan
terapi. Edisi Kenam. Jakarta: Badan Penerbit FKUI; h. 455-67.

7) Bahan kutipan diambil dari bab IV tentang “Obat Adrenergik”yang ditulis oleh Arini
Setiawati dan Sulistia Gan Gunawan, dalam buku Farmakologi dan terapi. Edisi 7, editor
Sulistia Gan Gunawan, Rianto Setiabudy, Nafrialdi, dan Instiaty, diterbitkan di Jakarta
oleh Badan Penerbit FKUI tahun 2016 pada halaman 63 s/d 104. Bila daftar pustaka
disusun dengan metode Harvard maka bentuk daftar pustakanya adalah…
A. Setiawati, A. dan Gunawan, S.,G. (2016) Obat Adrenergik. Dalam: Gunawan, S.G.,
Setiabudy, R., Nafrialdi, dan Elysabeth. Editor. Farmakologi dan terapi. Edisi 7.
Jakarta: Badan Penerbit FKUI; h. 455-467.
B. Setiawati, A. dan Gunawan, S.,G. (2016) Obat Adrenergik. Dalam: Gunawan, S.G.,
Setiabudy, R., Nafrialdi, dan Elysabeth. Editor. Farmakologi dan terapi. Edisi 7.
Jakarta: Badan Penerbit FKUI. 455-467.
C. Setiawati A, Gunawan SG. Obat Adrenergik. Dalam: Gunawan SG, Setiabudy R,
Nafrialdi, Elysabeth. Editor. Farmakologi dan terapi. Edisi 7. Jakarta: Badan
Penerbit FKUI; 2016 h. 455-67.
D. Setiawati A, Gunawan SG. Obat Adrenergik. Dalam: Gunawan SG, Setiabudy R,
Nafrialdi, Elysabeth. Editor. Farmakologi dan terapi. Edisi 7. Jakarta: Badan
Penerbit FKUI; 2016 h. 455-467.

8) Bahan kutipan diambil dari bab tentang Osteoartritis, ditulis oleh Juwono Soeroso,
Harry Isbagio, Handono Kalim, Rawan Broto, Riardi Pramudiyo. Bab ini terdapat didalam
buku Ilmu Penyakit Dalam, halaman bab awal s/d akhir bab 3197-3208, jilid III edisi VI
tahun terbit 2014, editor Siti Setiani, Idrus Alwi, Aru W. Sudoyo, Maecellus
Simadibrata, Bambang Setyohadi, Ari Fahrial Syam. Bila daftar pustaka disusun
dengan metode Vancouver, maka bentuk daftar pustakanya adalah…
A. Soeroso, J., Isbagio, H., Kalim, H., Broto, R. dan Pramudiyo, R. (2014) Osteoartritis.
Dalam: Setiani, S., Alwi, I., Sudoyo, A.W., Simadibrata, M., Setyohadi, B. dan
Syam, A.F. Editor. Ilmu penyakit dalam. Jilid III. Edisi VI. Jakarta:
InternaPublishing; h.
3197-3208.
B. Soeroso, J., Isbagio, H., Kalim, H., Broto, R. dan Pramudiyo, R. Osteoartritis.
Dalam: Setiani, S., Alwi, I., Sudoyo, A.W., Simadibrata, M., Setyohadi, B. dan
Syam, A.F. Editor. Ilmu penyakit dalam. Jilid III. Edisi VI. Jakarta:
InternaPublishing; 2014. h.
3197-3208.

C. Soeroso J, Isbagio H, Kalim H, Broto R. dan Pramudiyo R. (2014) Osteoartritis.


Dalam: Setiani S, Alwi I, Sudoyo AW, Simadibrata M, Setyohadi B, Syam AF.
Editor. Ilmu penyakit dalam. Jilid III. Edisi VI. Jakarta: InternaPublishing; h. 3197-
3208.
D. Soeroso J, Isbagio H, Kalim H, Broto R. dan Pramudiyo R. Osteoartritis. Dalam:
Setiani S, Alwi I, Sudoyo AW, Simadibrata M, Setyohadi B, Syam AF. Editor. Ilmu
penyakit dalam. Jilid III. Edisi VI. Jakarta: InternaPublishing; 2014. h. 3197-208.
9) Bagaimana cara membuat daftar pustaka yang materinya dikutip dari Buku Ajar
Fisiologi Kedokteran, editor dr. Luqman Yanuar Rachman, dr. Huriawati Hartanta, dr.
Andita Novrianti, dr. Nanda Wulandari, diterbitkan di Jakarta, penerbit EGC tahun
2008 Edisi
11, buku tersebut merupakan terjemahan dari buku Textbook of Medical Physiology,
pengarang buku Arthur C Guyton, MD dan John E. Hall Ph.D, 11th edition, penerbit
McGraw Hill, di Washington, tahun 2006. Bila daftar pustaka disusun dengan metode
Vancouver, maka bentuk daftar pustakanya buku terjemahan tersebut adalah…
A. Guyton AC, Hall JE. 2008. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Edisi ke-11. Rachman LY,
Hartanta H, Novrianti A, Wulandari N. Penerjemah. Jakarta: EGC. Terjemahan
dari: Textbook of Medical Physiology.
B. Guyton AC, Hall JE. (2006). Textbook of Medical Physiology. Edisi 11. McGraw
Hill.
Washington. Rachman LY, Hartanta H, Novrianti A, Wulandari N. (2008) Buku Ajar
Fisiologi Kedokteran. Edisi ke-11. EGC, Jakarta.
C. Guyton, A.,C. dan Hall, J.,E. 2008. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Edisi ke-11.
Rachman, L.,Y. Hartanta, H., Novrianti, A. dan Wulandari, N. Penerjemah. Jakarta:
EGC. Terjemahan dari: Textbook of Medical Physiology.
D. Guyton, A.,C. dan Hall, J.,E. 2008. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Edisi ke-11.
Rachman, L.,Y. Hartanta, H., Novrianti, A. dan Wulandari, N. Penerjemah. Jakarta:
EGC. Terjemahan dari: Textbook of Medical Physiology.

10) Bahan kutipan berupa definisi narkotika yang terdapat dalam Undang-undang Nomor
35 Tahun 2009 Tentang Narkotika, Undang-Undang Narkotika diterbitkan di Jakarta
oleh Sekretariat Negara RI pada tahun 2009 Bila daftar pustaka disusun dengan metode
Vancouver, maka bentuk daftar pustakanya adalah…
A. NKRI. Undang- Undang RI Nomor 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika. Jakarta:
Sekretariat Negara RI; 2009.
B. NKRI (2009). Undang- Undang RI Nomor 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika.
Jakarta: Sekretariat Negara RI; 2009.

C. NKRI. Undang- Undang RI Nomor 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika. Jakarta;


Sekretariat Negara RI: 2009.
D. Kemenkes RI. Undang- Undang RI Nomor 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika.
Jakarta: Sekretariat Negara RI; 2009.
Kunci Jawaban Tes
Formatif 1 Formatif 2
1 D 1 A
2 A 2 C
3 A 3 C
4 D 4 D
5 C 5 C
6 A 6 B
7 D 7 A
8 A 8 D
9 A 9 A
10 C 10 A
Daftar Pustaka
Citing & Referencing: Harvard Style - Imperial College London, data diperoleh melalui situs
internet:
www.imperial.ac.uk/media/imperial-college/administration-and.../Harvard.pdf Diunduh
pada tanggal 5 Januari 2018
Imperial College London. Citing and referencing: Vancouver style data diperoleh melalui situs
internet: https://www.imperial.ac.uk/media/imperial-college/administration-and-
support-services/library/public/vancouver.pdf, Diunduh pada tanggal 5 Januari 2017.

Pedoman Tesis Magister - (SPs) ITB - Institut Teknologi Bandung, data diperoleh melalui situs
internet: www.sps.itb.ac.id/.../Revisi_IK_nsn_SPs_29_APR_2016_Pedoman.. Diunduh
pada tanggal 5 Januari 2018

Proposal Penelitian Tesis dan Disertasi - Faperta UGM, data , data diperoleh melalui situs
internet: faperta.ugm.ac.id/.../PEDOMAN%20penulisan%20TESIS%20&%2... Diunduh
pada tanggal 12 Januari 2018.

Soeroso J, Isbagio H, Kalim H, Broto R, Pramudiyo R. Osteoartritis. Dalam: Setiani, Alwi I,


Sudoyo AW, Simadibrata M, Setyohadi B, Syam AF. Editor. Ilmu penyakit dalam. Jilid III
Edisi VI. Jakarta: InternaPublishing; 2014. h. 3197-208.

Setiawati A, Suyatna FG, Gayatri A. Pengantar farmakologi. Dalam Gunawan SG, Setiabudy R,
Nafrialdi, Isstiaty. Editor. Farmakologi dan terapi. Edisi 6. Jakarta: Badan Penerbit FKUI;
2016.h.2-28.
Bab 8
PRESENTASI ILMIAH
Dra. Tati Suprapti, M.Biomed, Apt.

Pendahuluan

T
iap mahasiswa pastinya tidak asing lagi dengan istilah presentasi. Perkembangan
zaman menuntut konsep presentasi yang harus selalu menyesuaikan dengan
perkembangan teknologi, sehingga setiap mahasiswa harus menguasai teknik-teknik
presentasi di era teknologi dan komunikasi.
Presentasi ilmiah merupakan kegiatan yang lazim dilakukan dalam dunia ilmiah yang
merupakan salah satu bagian tak terpisahkan dari kegiatan ilmiah di Politeknik Kesehatan
Kemenkes, seperti kegiatan pengajaran, penelitian, pengabdian kepada masyarakat,
penulisan karya tulis ilmiah, dan lain-lain. Tujuan presentasi adalah untuk edukasi atau
pendidikan, memberikan informasi dan persuasi atau mempengaruhi. Dalam kegiatan
penelitian, presentasi bertujuan untuk memaparkan kepada orang lain, mengenai penelitian
yang telah dilakukan dan mempertanggunjawabkan hasil penelitian. Oleh karena itu
memberikan sebuah presentasi yang baik merupakan modal yang sangat penting.
Poster ilmiah seringkali digunakan sebagai media untuk menyampaikan hasil penelitian
dalam pertemuan dan konferensi ilmiah. Terkadang penyajian dalam poster lebih baik
dibandingkan dengan presentasi oral. Mengapa demikian? Karena penyajian dalam bentuk
poster lebih efisien; presentasi oral terkadang membombardir audiens dengan banyak hal
yang tentunya dapat menjadi membosankan. Sedangkan poster, dapat dilihat kapan saja,
ditempel dalam waktu yang cukup lama sehingga dapat sering dibaca, dan dapat dilihat oleh
orang-orang dengan bidang penelitian yang berbeda. Oleh karena itu, poster ilmiah yang
dibuat harus dapat menarik perhatian atau menciptakan suatu interest terhadap hasil
penelitian kita. Poster ilmiah harus menyediakan suatu summary yang ringkas dan menarik
dari hasil penelitian kita, mudah dibaca, desain sederhana, serta menggunakan gambar-
gambar atau diagram yang tepat dan atraktif. Presentasi dan poster yang menarik merupakan
salah satu dari pemanfaatan multimedia.
Untuk memudahkan Anda mempelajarinya , Bab 1 ini terbagi menjadi 2 (dua) Topik,
yaitu :

Topik 1, membahas tentang teknik presntasi.


Topik 2, membahas Teknik penyajian dengan multimedi

Agar Anda dapat menguasai materi-materi tersebut, ikutilah petunjuk belajar dibawah
ini:
1. Bacalah pendahuluan dengan cermat sebelum membaca Topik yang akan diberikan!
2. Bacalah materi Topik dengan seksama termasuk tabel, grafik, dan gambar (bila ada)!
3. Kerjakanlah latihan sesuai petunjuk yang diberikan. Bila terdapat kunci jawaban latihan,
janganlah anda melihatnya terlebih dahulu untuk mengukur kemampuan pemahaman
Anda.
4. Bacalah rangkuman dan kerjakan tes secara jujur tanpa melihat kunci jawaban!

Bila Anda mengikuti seluruh petunjuk yang ada dalam bab ini dengan seksama, maka
Anda akan mencapai kompetensi yang diharapkan dalam bab ini.
Selamat belajar!
Topik 1
Teknik Presentasi
A. TEKNIK PRESENTASI (CARA MELAKUKAN PRESENTASI)

Dalam pengertian sehari-hari, presentasi adalah menyajikan sesuatu, seperti ide,


pemikiran, atau usulan kepada sekelompok orang secara lisan. Misalnya, mahasiswa
mempresentasikan proposal penelitian, sales mempresentasikan produk, guru menyajikan
pelajaran, dosen menyampaikan materi kuliah, dan sejenisnya.

Teknik Presentasi
Teknik Presentasi adalah segala cara/teknik yang dilakukan pembicara dalam
presentasi untuk mencapai tujuan presentasi. Presentasi adalah proses menjual pesan.
Terjual tidaknya pesan tersebut banyak tergantung pada cara/teknik menjualnya. Oleh
karena itu, pembicara yang ingin berhasil selalu berusaha untuk menggunakan berbagai
macam teknik presentasi.

A1. Macam - Macam Teknik Prsentasi


Berbagai macam atau teknik untuk menyampaikan pesan pada presentasi. Ada empat
macam teknik presentasi yang utama, ialah teknik berbicara dengan menggunakan bahasa
lisan (oral language), teknik gerakan tubuh dengan menggunakan bahasa tubuh (body
language), teknik peragaan dengan melakukan memperagakan/ demonstrasi
(demonstration) dan teknik menggunakan alat-bantu-visual dengan memanfaatkan bahasa
visual (visual language) dalam bentuk tampilan slide.

1. Teknik Berbicara
Salah satu teknik presentasi yang utama adalah teknik berbicara, bagaimana
menyampaikan pesan yang menarik dengan menggunakan bahasa lisan (oral
language). Bahasa yang digunakan tentunya harus dalam bahasa yang dapat dimengerti oleh
peserta, sesuai dengan lapangan pengalaman (field of experience) dan kerangka
referensinya (frame of reference).Pesan disampaikan secara sistematis dengan ucapan yang
jelas. Di samping itu, makna dari suatu kata atau kalimat sering kali tergantung pada cara
mengucapkannya.
Makna suatu perkataan akan berbeda karena ada unsur non verbal, misalnya intonasi suara
saat mengucapkannya, terlebih lagi bila ekspresi wajah pembicara tampak. Jadi sebenarnya
dapat dibedakan antara pesan verbal vocal dengan pesan vocal. Pesan verbal berkaitan
dengan apa yang kita katakan, sedangkan pesan vocal berkaitan dengan bagaimana kita
mengatakan. Mehrabian (1968) mengatakan pesan vocal sebagai sesuatu yang hilang saat
perkataan dituliskan. Dengan demikian , dapat disimpulkan bahwa kata-kata yang sama dapat
memiliki makna yan berbeda bila parabahasanya berbeda.
Parabahasa adalah suatu studi tentang fenomena vocal, menunjuk pada sesuatu diluar
atau sebagai tambahan pada bahasa itu sendiri (berkaitan dengan aspek-aspek suara selain
ucapan/kata-kata yang dapat dipahami).
Parabahasa memiliki dua komponen (Trager 1958), yaitu:

a. Kualitas suara, seperti pitch/nada (tinggi/rendahnya suara), kecepatan berbicara,


intensitas/volume suara, intonasi/naik turunya suara, keras lunaknya suara, dialek,
kelancaran (lancar atau terputus-putus), suara gemetar atau mantap
(artikulasi/kejelasan pengucapan).
b. Vokalisasi (suara tanpa struktur bahasa), seperti siulan, tawa, erangan, tangisan,
gerutuan, gumaman, desahan dan lain sebagainya.
Setiap karakter suara ini mngkomunikasikan emosi dan pikiran kita. Menurut Mehrabian dan
Ferris (Mulyana, 2005) parabahasa adalah merupakan hal terpenting kedua setelah ekspresi
wajah dalam menyampaikan emosi atau perasaan.

2. Teknik Gerakan Tubuh


Gerakan tubuh menurut (DeVito, 1997) adalah alat yang sangat ampuh dalam
menyertai suatu pembicaraan. Selain dengan bahasa lisan kita juga berbicara dengan bahasa
tubuh (body language). Lima aspek gerakan tubuh yang khususnya penting dalam
pembicaraan di muka umum adalah kontak mata, ekspresi wajah, postur (posture), gestur
(gesture), dan gerakan (movement).
Kontak mata dengan peserta berdampak mengikutsertakan peserta dalam pembicaraan.
Dengan kontak mata kita juga dapat melihat umpan balik dari peserta. Ekspresi wajah,
mengomunikasikan perasaan menyertai isi pembicaraan. Ketika membicarakan suasana
gembira, ekspresi wajah yang menyertainya ekspresi wajah ceria, sebaliknya ketika
menggambarkan suasana yang mengharukan ekspresi wajah yang menyertainya ekspresi
wajah sedih.
Postur tubuh adalah sikap tubuh ketika berbicara, sikap tegak, condong ke depan,
membungkuk dan sebagainya, semuanya dilakukan untuk memperkuat uraian lisan. Gestur
ialah gerak isyarat, dilakukan untuk mengilutrasikan uraian lisan, misalnya menggambarkan
gelombang laut dengan gerakan tangan naik turun.
Gambar 1. Gestur dilakukan untuk mengilustrasikan uraian lisan
(rumah publicspeaker-WordPress.com)

Gesture biasanya dilakukan dengan sendirinya, secara otomatis menyertai pembicaraan.


Gerakan atau mevement, adalah gerakan tubuh yang sifatnya besar (DeVito, 1997:421),
gerakan berjalan maju mendekati peserta, pindah tempat dan sebagainya, semuanya
dilakukan untuk tujuan-tujuan tertentu.

3. Teknik Peragaan
Teknik peragaan ialah gerakan menirukan suatu kegiatan atau mendemonstrasikan (to
demonstrate = memeragakan), misalnya memperagakan presentasi, memperagakan
perekaman film, memperagakan senam kesehatan dan sebagainya.
Teknik peragaan biasanya dilakukan dalam pelatihan. Untuk memudahkan jalannya
pelatihan biasanya dilengkapi alat-alat peraga (visual aids). Alat peraga ini dapat berupa
benda aslinya atau benda tiruan, seperti model (model mesin, model senjata, model
pesawat terbang dsb.) dummy (boneka pakaian, contoh barang cetakan: buku, brosur dsb),
maket (tiruan bangunan/ ruangan dalam bentuk kecil), mock up (tiruan dalam bentuk
sesungguhnya: mock up ruangan mengemudi mobil/ pesawat terbang, mock up badan
pesawat untuk latihan terjun dsb.). Teknik peragaan secara langsung disertai teknik gerakan
tubuh juga (bahasa tubuh), seperti gerakan melempar, gerakan tangan memutar, gerakan jari
memijat tombol, gerakan loncat, semuanya merupakan bahasa tubuh, mengomunikasikan
suatu pesan.
4. Teknik Menggunakan Alat Bantu Visual (ABV)
Ada banyak macam alat-bantu-visual, seperti lembar bergambar, poster, flipchart,
Overhead Projector, slide, Light Cristal Display (LCD/In focus, power point), epidiascope (mesin
yang memproyeksikan gambar ke layar ) dan sebagainya, akan tetapi tidak semua alat-bantu-
visual cocok untuk semua presentasi. Masing-masing alat bantu visual mempunyai
karakternya sendiri, misalnya slide dan epidiascope harus dioperasikan dalam ruangan yang
gelap, peserta tidak dapat mencatat. Lembar bergambar, poster dan flipchart tidak cocok
untuk presentasi kelompok besar dan sebagainya.

Gambar 2. Fungsi Alat Bantu Visual (Mikrofon, Pointer, LCD, Layar, amflifier) membantu
memperjelas uraian lisan (http://infopenerbangan.com).

Alat bantu visual adalah alat bantu, fungsinya untuk membantu memperjelas uraian lisan,
isinya mengacu pada naskah presentasi dan hanya memuat pokok-pokok penting saja.
Tampilannya harus menarik, sedernana, jelas dan ada kaitannya dengan yang sedang
dibicarakan.
A2. Cara Menyampaikan Pesan
Cara-cara menyampaikan pesan baik secara lisan maupun menggunakan alat bantu
visual terdiri dari: membaca, menggunakan catatan, menggunakan ABV sebagai catatan dan
cara campuran.

1. Membaca
Presentasi dilakukan dengan membaca seluruh naskah. Sering terjadi apabila
pembicara yang bseharusnya berhalangan hadir, misalnya pejabat yang seharusnya
presentasi tidak dapat hadir, sehingga naskah harus dibacakan oleh orang lain yang ditunjuk
mewakilinya. Kelebihannya cara ini, pesan disampaikan secara utuh, persis seperti teks yang
tertulis dalam naskah, tidak kurang tidak lebih. Ketepatan waktu juga sangat
dimungkinkan. Untuk mengurangi kekakuan, gaya membaca dapat diatur semenarik
mungkin. Kekurangannya, dengan membaca, pembicara terikat pada teks yang berbentuk
bahasa tulisan , bukan bahasa percakapan, presentasi menjadi kaku, tidak wajar, gerakan
tubuh juga nampak kaku, tidak spontan.
Karena harus membaca, pembicara kehilangan kontak mata dengan peserta yang sangat
diperlukan dalam presentasi. Dapat menghilangkan kepercayaan peserta, bahwa pembicara
tidak atau kurang menguasai topik yang dibicarakan. Selain itu, pembicara juga terpaku pada
podium, tempat naskah diletakkan.

2. Menggunakan Catatan
Presentasi dilakukan dengan catatan sebagai pemandu pembicaraan. Catatan dibuat
pada secarik kertas berukuran kecil yang dapat digenggam telapak tangan. Catatan berisi
poin- poin penting yang disusun sesuai urutan pada naskah sebagai panduan apa yang
harus dibicarakan. Kelebihannya cara ini, Pembicaran wajar, menarik, gerakan tubuh lancar
menyertai paparan lisan. Pembicara dapat leluasa mengurangi atau menambah pembicaraan
sesuai keadaan. Kekurangannya, bila pembicara terlalu asyik berbicara dapat melupakan
waktu yang disediakan.

3. Menggunakan ABV Sebagai Catatan


Presentasi yang menggunakan ABV sebagai catatan sama dengan presentasi yang
menggunakan catatan tertulis pada secarik kertas, bedanya yang digunakan sebagai panduan
adalah tampilan yang diproyeksikan pada layar atau dinding. Kelebihannya juga sama dengan
presentasi yng menggunakan catatan kertas. Kekurangannya, pembicara sering terpancing
untuk melihat ke layar, padahal pembicara dapat melihatnya pada kaca OHP atau pada layar
laptop.
4. Campuran
Presentasi cara ini merupakan campuran dari kelima atau sebagian cara presentasi.
Misalnya, menggunakan catatan, menghafal bagian pembukaan, membaca teks yang harus
diucapkan secara utuh; misalnya teks definisi, teks peraturan atau teks kutipan dsb.

A3. Etika Presentasi


Etika dalam menyajikan presentasi harus ditaati
a. Penyajian informasi secara memadai
Penyaji/presentan perlu memberikan informasi kepada peserta secara memadai.
Informasi tersebut akan dipahami dengan baik jika peserta memperoleh bahan tertulis,
baik bahan lengkap maupun dalam bentuk power point. Jika diperlukan bahan dapat
dilengkapi dengan ilustrasi yang relevan. Apabila bahan ditayangkan, harus dipastikan
bahwa semua peserta dapat melihat layar dan dapat membaca tulisan yang disajikan.
b. Penyajian sesuai waktu yang disediakan
Penguasaan waktu merupakan hal yang perlu diperhatikan oleh penyaji. Penyaji perlu
merencanakan penggunaan waktu dan mentaati panduan yang diberikan oleh
moderator. Kepandaian seorang penyaji adalah menempatkan diri dengan waktu yang
diberikan. Kemampuan menjelaskan sesuatu dalam waktu yang singkat dan padat
merupakan bukti kepandaian dan penguasaan materi oleh penyaji. Bagi mahasiswa,
dalam melakukan presentasi karya tulis ilmiah, ada batasan waktu, misalnya: waktu
yang diberikan kepada mahasiswa untuk memaparkan hasil penelitiannya selama 15
menit, kepada setiap dosen penguji masing 10 menit untuk memberikan pertanyaan,
koreksi dan saran bila ada.
c. Mentaati aturan forum ilmiah
Forum ilmiah merupakan wahana bagi ilmuwan dan akdemisi dari berbagai disiplin ilmu
saling asah otak dan hati seta bertukar berbagai informasi akademik, baik sebagai hasil
pemikiran maupun hasil penelitian.
Dalam forum tersebut ada beberapa peran yang dimainkan oleh actor yang berbeda,
yaitu penyaji, pemandu (moderator), notulis, peserta dan teknisi. Semua pihak wajib
melakukan tugasnya dan menjaga agar jalannya presentasi ilmiah dapat berjalan
dengan lancar sesuai dengan aturan main yang telah ditetapkan. Semua aturan forum
ilmiah harus dijaga agar tujuan forum dapat tercapai dengan baik. Etika berkaitan
dengan keyakinan dan prinsip mengenai mana yang benar dan mana yang salah, serta
mana yang patut dan mana yang tidak patut. Satu nilai yang harus dipegang dalam
menjaga etika adalah “ menjaga perilaku agar tidak merugikan orang lain”. Kerugian
mencakup hak atau kesempatan, kehilangan muka, dan tersinggung perasaannya.
Hak dalam
forum ilmiah meliputi hak berbicara, hak membela dan mempertahankan pendapatnya,
serta hak untuk mendapatkan pengkuan. Poin terpenting lainnya adalah kejujuran.
Dalam dunia ilmiah, kejujuran merupakan butir etis terpenting. Setiap orang wajib
bersikap sangat terbuka dalam segala hal mencakup informasi yang disajikan.

A4. Kewajiban Penyaji Presentasi


Seorang penyaji presentasi memegang tanggung jawab untuk menyampaikan kepada
para peserta sesuai etika dan aturan forum. Selama pelaksanaan presentasi, penyaji
wajib mematuhi sejumlah poin penting berikut ini:
a. Usahakan datang lebih awal dari waktu yang ditentukan, jangan terlambat.
b. Menggunakan waktu seefisien mungkin.
c. Menggunakan pakaian yang sopan.
d. Mengenali audien atau peserta yang hadir, sehingga kita menjadi lebih akrab
dengan menyebutkan namanya dan tau jabatannya.
e. Bagi pandangan kita ke semua audien dan perbanyak komposisi pandangan kita
kepada orang yang paling berpengaruh atau pengambil keputusan, seperti dosen.
f. Sedapat mungkin untuk tidak membicarakan hal yang tidak penting dan yang
audien tidak mau dengar.
g. Bicaralah dengan lugas dan sopan.
h. Atur intonasi suara, jangan kebesaran dan juga jangan kekecilan.
i. Jangan banyak bergerak, karena akan mengganggu konsentrasi peserta.
j. Anggap saja audien tidak mengerti mengenai materi yang akan disampaikan, jadi
bersikaplah dengan mengundang simpati dan rasa kagum para audien karena
pengetahuan kita, tapi hindari kesan menggurui.
Seorang penyaji presentasi sangat disarankan untuk selalu mencatat pertanyaan yang
disampaikan peseta di sesi Tanya jawab. Saat menjawab pun harus dengan lugas dan
tegas.

A5. Hal-hal yang harus dipersiapkan sebelum melakukan presentasi:


1. Menguasai isi materi
Pada saat presentasi, sebaiknya diminimalkan melihat kertas/catatan, karena hal
tersebut membuat orang lain berfikir presenter tidak terlalu menguasai materi. Untuk
menghindari keadaan tersebut, presenter harus belajar untuk dapat menguasai materi
yang akan dipresentasikan.
2. Menggunakan kalimat sederhana
Aplikasi power point bukanlah aplikasi pengolah kata seperti halnya Microsoft word,
sehingga pergunakanlah kalimat yang jelas dan seperlunya saja. Janganlah menjejalkan
terlalu banyak informasi dalam satu slide power point, karena audiens mungkin akan
kebingungan.
3. Menggunakan gambar dan ilustrasi menarik
Menggunakan gambar atau ilustrasi yang benar-benar menarik di power point untuk
memperjelas presentasi, sehingga audien mau menyimak dan mudah memahaminya.
Namun jangan sampai pula resolusi gambar pecah sehingga tampak mengganggu.
4. Konten berkualitas
Memastikan konten yang dimasukkan dalam presentasi memang berguna bagi audiens.
Jangan pula terlalu banyak menggunakan animasi atau efek-efek khusus, karena selain
bisa membosankan, hal ini bahkan dapat mengakibatkan presentasi dianggap tidak
serius.
5. Latihan sebelum presentasi
Semalam atau beberapa hari menjelang presentasi, ada baiknya berlatih di depan
teman-teman atau di depan cermin. Cara tersebut dapat menaikan rasa percaya diri
dan juga dapat menghilangkan rasa canggung berbicara di depan banyak orang.
6. Menguasai peralatan presentasi
Menguasai peralatan presentasi, karena kalau sampai kita terlihat canggung dan grogi
saat menggunakan peralatan presentasi, kita harus siap mendapatkan pandangan
pertama yang buruk dari peserta presentasi. Kuasailah cara menyalakan LCD,
menggunakan laptop, tetikus (mouse) dan pointer yang akan digunakan.
7. Teknik bercerita
Kita jangan hanya membacakan poin presentasi secara monoton. Berceritalah,
ilustrasikan konten yang ada di powerpoint, misalnya dengan pengalaman hidup sehari-
hari, sehingga audiens dapat mencerna maksudnya dengan baik.
8. Menjaga kontak mata
Hal ini jangan dilupakan, sebaiknya tidak terus menerus melihat kearah slide. Dengan
terus melihat ke arah penonton, diharapkan presenter seperti berbicara dua arah.
Selingi dengan lelucon, pertanyaan spontan ke arah penonton. Lakukan hal tersebut
agar peserta tidak bosan. Selain itu selingi slide dengan music, video, atau animasi
secukupnya.
9. Selalu menyimpan materi
Hal ini penting karena apabila kita lupa untuk menyimpan materi presentasi,
kemungkinan besar kita akan merasa tegang saat itu juga dan semua materi di kepala
akan hilang, oleh karena itu, simpanlah materi presentasi di media penyimpanan yang
mudah diingat.
Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah


Latihan berikut!

1) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan teknik presentasi, dan sebutkan macam-macam
teknik presentasi.
2) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan parabahasa, dan jelaskan komponen-
komponennya.
3) Jelaskan perbedaan antara postur tubuh dengan gestur misalnya pada saat presentasi.
4) Jelaskan apakah yang dimaksud Alat Bantu Visual (ABV), berikan contoh-contohnya.
5) Jelaskan Etika yang harus ditaati oleh presentan dalam menyajikan presentasi.
6) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan kewajiban presentan pada saat akan

Presentasi. Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu Anda dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari kembali
materi tentang:
1) Teknik presentasi, dan macam-macam teknik presentasi.
2) Parabahasa, dan komponen-komponennya.
3) Perbedaan antara postur tubuh dengan gestur.
4) Alat Bantu Visual (ABV), dan contoh-contohnya.
5) Etika yang harus ditaati oleh presentan dalam menyajikan presentasi.
6) Kewajiban presentan pada saat akan Presentasi.

Ringkasan

Presentasi adalah menyajikan sesuatu, seperti ide, pemikiran, atau usulan kepada
sekelompok orang secara lisan. Teknik Presentasi adalah segala cara/teknik yang dilakukan
pembicara dalam presentasi untuk mencapai tujuan presentasi. Macam- Macam Teknik
Prsentasi 1) teknik berbicara dengan menggunakan bahasa lisan (oral language), 2) teknik
gerakan tubuh dengan menggunakan bahasa tubuh (body language), 3) teknik
peragaan dengan melakukan memperagakan/ demonstrasi (demonstration) dan 4) teknik
menggunakan alat-bantu-visual dengan memanfaatkan bahasa visual (visual language) dalam
bentuk tampilan slide. Cara-cara menyampaikan pesan baik secara lisan maupun
menggunakan alat bantu visual dengan cara: Membaca, Menggunakan Catatan,
Menggunakan ABV dan campuran. Etika dalam menyajikan presentasi harus ditaati: 1)
Penyajian informasi secara memadai, 2) Penyajian sesuai waktu yang disediakan, 3)
Mentaati aturan forum ilmiah. Kewajiban Penyaji Presentasi 1) Usahakan datang lebih awal
dari waktu yang ditentukan, jangan terlambat; 2) Menggunakan waktu seefisien mungkin; 3)
Menggunakan pakaian yang sopan, 4) Mengenali audien atau peserta yang hadir, sehingga
kita menjadi lebih akrab dengan menyebutkan namanya dan tau jabatannya; 5) Bagi
pandangan kita ke semua audien dan perbanyak komposisi pandangan kita kepada orang
yang paling berpengaruh atau pengambil keputusan, seperti dosen; 6) Sedapat mungkin
untuk tidak membicarakan hal yang tidak penting dan yang audien tidak mau dengar; 7)
Bicaralah dengan lugas dan sopan; 8) Atur intonasi suara, jangan kebesaran dan juga jangan
kekecilan; 9) Jangan banyak bergerak, karena akan mengganggu konsentrasi peserta; 10)
Anggap saja audien tidak mengerti mengenai materi yang akan disampaikan, jadi bersikaplah
dengan mengundang simpati dan rasa kagum para audien karena pengetahuan kita, tapi
hindari kesan menggurui;
11) Seorang penyaji presentasi sangat disarankan untuk selalu mencatat pertanyaan yang
disampaikan peseta di sesi tanya jawab. Saat menjawab pun harus dengan lugas dan tegas.
Hal-hal yang harus dipersiapkan sebelum melakukan presentasi: 1) Menguasai isi materi; 2)
Menggunakan kalimat sederhana; 3) Menggunakan gambar dan ilustrasi menarik; 3) Konten
berkualitas; 4) Latihan sebelum presentasi; 4) Menguasai peralatan presentasi; 5) Teknik
bercerita; 6) Menjaga kontak mata; 7) Selalu menyimpan materi.

Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Suatu studi tentang fenomena vocal, menunjuk pada sesuatu diluar atau sebagai
tambahan pada bahasa itu sendiri (berkaitan dengan aspek-aspek suara selain
ucapan/kata-kata yang dapat dipahami, disebut…
A. peribahasa.
B. parabahasa.
C. tatabahasa.
D. tatakrama.

2) Seorang presentan harus mempersiapkan peralatan presentasi, yang tidak termasuk


peralatan presentasi adalah…
A. Light Cristal Display
B. tetikus
C. laptop
D. whiteboard

3) Kewajiban yang harus dipenuhi oleh seorang penyaji presentasi diantaranya adalah…
A. datang tepat waktu, pakaian rapih, bicara santun, membicarakan hal yang sedang
menjadi pembicaraan hangat di masyarakat, berbagi pandangan ke audiens yang
kita kenal.
B. datang lebih awal, berpakaian sopan, berbicara lugas dan sopan, mengatur
intonasi suara, mengenali audien atau peserta yang hadir, berbagi pandangan ke
seluruh audiens.
C. datang sesuai waktu yang ditetapkan, berpakaian rapih, intonasi suara besar,
berbagi pandangan dan gerakan diarahkan ke audien yang bertanya.
D. kalau memungkinkan datang tepat waktu, berpakaian modis agar audiens fokus,
berbicara santun, dan bersuara keras.

4) Etika yang harus ditaati pada saat menyajikan presentasi adalah…


A. Waktu disesuaikan dengan materi yang disampaikan, informasi menarik dan
padat.
B. Penyajian materi padat, menarik waktu dapat disesuaikan dengan forum ilmiah.
C. Penyajian informasi menarik, waktu disesuaikan dengan materi tidak melanggar
forum ilmiah.
D. Penyajian informasi secara memadai, sesuai waktu yang disediakan
dan mentaati aturan forum ilmiah.

5) Cara menyampaikan pesan baik secara lisan maupun menggunakan alat bantu visual
dapat dilakukan dengan cara membaca, menggunakan catatan, menggunakan ABV
sebagai catatan dan cara campuran. Kekurangan bila menggunakan cara baca adalah…
A. bila pembicara terlalu asyik berbicara dapat melupakan waktu yang disediakan.
B. terlihat seperti menghafal bagian pembukaan, membaca teks yang
harus diucapkan secara utuh.
C. pembicara sering terpancing untuk melihat ke layar, padahal pembicara dapat
melihatnya pada kaca OHP atau pada layar laptop.
D. dapat menghilangkan kepercayaan peserta, bahwa pembicara tidak atau kurang
menguasai topik yang dibicarakan, pembicara juga terpaku pada podium, tempat
naskah diletakkan.
Topik 2
Multimedia
A. MULTIMEDIA

Pengertian multimedia dapat berbeda dari sudut pandang orang yang berbeda. Secara
umum, multimedia berhubungan dengan penggunaan lebih dari satu macam media untuk
menyajikan informasi. Misalnya, video musik adalah bentuk multimedia karena informasi
menggunakan audio/suara dan video. Berbeda dengan rekaman musik yang hanya
menggunakan audio/suara sehingga disebut monomedia.
Multimedia berasal dari kata multi dan media. Multi berasal dari bahasa Latin, yaitu
nouns yang berarti banyak atau bermacam-macam. Sedangkan kata media berasal dari
bahasa Latin, yaitu medium yang berarti perantara atau sesuatu yang dipakai untuk
menghantarkan, menyampaikan, atau membawa sesuatu. Kata medium dalam American
Heritage Electronic Dictionary (1991) diartikan sebagai alat untuk mendistribusikan dan
mempresentasikan informasi. Berdasarkan itu multimedia merupakan perpaduan antara
berbagai media (format file) yang berupa teks, gambar (vektor atau bitmap), grafik, sound,
animasi, video, interaksi, dan lain-lain yang telah dikemas menjadi file digital (komputerisasi),
digunakan untuk menyampaikan atau menghantarkan pesan kepada publik.

1. Definisi Multimedia
Pengertian multimedia dapat berbeda dari sudut pandang orang yang berbeda, menurut:
a. Gayeski (1993) mendefinisikan multimedia sebagai kumpulan media berbasis komputer
dan sistem komunikasi yang memiliki peran untuk membangun, menyimpan,
menghantarkan dan menerima informasi dalam bentuk teks, grafik, audio, video, dan
sebagainya.
b. Oblinger (1993) mendefinisikan multimedia merupakan penyatuan dua atau lebih
media komunikasi seperti teks, grafik, animasi, audio dan video dengan ciri-ciri
interaktivitas komputer untuk menghasilkan satu presentasi menarik.
c. Munir dan Halimah Badioze Zaman (1999) mendefinisikan multimedia sebagai
keterpaduan diantara berbagai media teks, gambar, video dan animasi dalam satu
media digital yang mempunyai kemampuan untuk interaktif, umpan balik dan informasi
diperoleh dengan cara yang non-linear.
d. Elsom-Cook (2001) multimedia adalah kombinasi berbagai saluran komunikasi menjadi
sebuah pengalaman komunikatif yang terkoordinasi dimana interpretasi saluran lintas
bahasa terintegrasi tidak ada.
e. Reddi (2003) mengartikan multimedia sebagai suatu integrasi elemen beberapa media
(audio, video, grafik, teks, animasi, dan sebagainya) menjadi sebuah kesatuan yang
sinergis dan simbiosis yang memberikan hasil lebih menguntungkan bagi pengguna
ketimbang elemen media secara individual.
f. American Heritage Dictionary mendefinisikan multimedia sebagai sebuah sistem yang
terdiri dari pengontrolan berkomputer, integrasi, manipulasi, perwakilan, penyimpanan
dan komunikasi berbagi informasi yang dikodekan melalui media time-dependent dan
media time-independent.
Multimedia dalam konteks komputer menurut Hofstetter (2001) adalah penggunaan
komputer untuk menyajikan dan menggabungkan teks, suara, gambar, animasi dan video
dengan alat bantu (tool) dan koneksi (link) sehingga pengguna dapat melakukan navigasi,
berinteraksi, berkarya dan berkomunikasi.

2. Faktor-Faktor Dalam Multimedia


Berdasarkan pengertian diatas multimedia terdiri dari empat faktor, yaitu:
a. ada komputer yang mengkoordinasikan apa yang dilihat dan didengar,
b. ada link yang menghubungkan pengguna dengan informasi,
c. ada alat navigasi yang membantu pengguna menjelajah jaringan informasi yang saling
terhubung, dan
d. multimedia menyediakan tempat kepada pengguna untuk mengumpulkan, memproses,
dan mengkomunikasikan informasi dengan ide secara interaktif.
Jika salah satu komponen tidak ada, bukan multimedia dalam arti luas namanya. Misalnya,
jika tidak ada komputer untuk berinteraksi, maka itu namanya media campuran, bukan
multimedia. Kalau tidak ada alat navigasi yang memungkinkan untuk memilih jalannya suatu
tindakan maka itu namanya film, bukan multimedia. Demikian juga jika tidak mempunyai
ruang untuk berkreasi dan menyumbangkan ide sendiri, maka namanya televisi, bukan
multimedia.

3. Kategori Sistem Multimedia


Dari beberapa definisi multimedia di atas, maka multimedia dapat dibagi menjadi beberapa
kategori, yaitu:
a. Sistem multimedia stand alone merupakan sistem komputer multimedia yang memiliki
minimal penyimpanan/storage (harddisk, CD-ROM/DVD-ROM/CDRW/DVD-RW), alat
input (keyboard, mouse, scanner, mic), dan alat output (speaker, monitor, LCD
Proyektor), VGA dan Soundcard.
b. Sistem multimedia berbasis network-online (internet), terhubung dengan jaringan
telekomunikasi (network-online) seperti internet. Jaringan ini harus terhubung melalui
jaringan yang mempunyai bandwidth besar. Perbedaannya adalah adanya sharing
sistem dan pengaksesan terhadap sumber daya yang sama.
Contohnya video conference dan video broadcast. Jika bandwidth kecil maka akan
menimbulkan masalah yaitu terjadi kemacetan jaringan, penundaan (delay) dan
masalah infrastruktur yang belum siap.

4. Penggolongan Multimedia Berdasarkan Ada Tidaknya Alat Pengontrol


Berdasarkan ada tidaknya alat pengontrol multimedia dibagi menjadi dua kategori,
yaitu multimedia linier dan multimedia interaktif.
a. Multimedia linier adalah multimedia yang tidak dilengkapi dengan alat pengontrol yang
dapat dioperasikan oleh pengguna. Multimedia ini berjalan sekuensial (berurutan).
Contoh multimedia linier seperti TV dan film.
b. Multimedia interaktif adalah multimedia yang dilengkapi dengan alat pengontrol yang
dapat dioperasikan oleh pengguna, sehingga pengguna dapat memilih apa yang
dikehendaki untuk proses selanjutnya.
Contoh multimedia interaktif adalah multimedia pembelajaran interaktif, aplikasi game,
dan lain-lain. Multimedia pembelajaran dapat diartikan sebagai aplikasi multimedia
yang digunakan dalam proses pembelajaran. Multimedia itu untuk menyalurkan pesan
(pengetahuan, sikap dan keterampilan) serta dapat merangsang pikiran, perasaan,
perhatian dan kemauan yang belajar sehingga secara sengaja proses belajar terjadi,
bertujuan, terarah, dan terkendali.

5. Penggolongan Multimedia Berdasarkan Elemen-Elemen Multimedia dan Operasi yang


Bisa Dilakukan
Berdasarkan elemen-elemen multimedia dan operasi yang bisa dilakukan multimedia
dapat dikategorikan menjadi:
a. Multimedia bukan temporal (non-temporal multimedia) terdiri dari teks, grafik, dan
gambar. Merupakan jenis multimedia ini tidak bergantung pada waktu.
b. Multimedia temporal (temporal multimedia) terdiri dari audio, video dan animasi.
Jenis multimedia ini bergantung pada waktu.
Istilah multimedia yang digunakan dalam pembahasan ini berarti sebuah program untuk
penyampaian konten digital secara keseluruhan dengan menggunakan kombinasi terpadu
antara teks, audio, gambar dua dimensi (2D) dan tiga dimensi (3D), video dan animasi.
Dalam bentuk yang paling sederhana, multimedia kadang-kadang didefinisikan sebagai
presentasi konten yang menggunakan kombinasi media [teks, suara, gambar (statis, bergerak,
animasi, video)]. Secara umum konsep multimedia dapat didefinisikan gabungan dari
berbagai
media teks, gambar, video dan animasi dalam satu program berbasis komputer yang dapat
memfasilitasi komunikasi interaktif, seperti yang dapat dilihat dalam gambar 1.1 di bawah ini.

Gambar 1 Konsep Multimedia: menggunakan kombinasi


media [teks, suara, gambar (statis, bergerak, animasi,
video)].

6. Multimedia Dapat Mengembangkan Kemampuan Indra


Multimedia dapat mengembangkan kemampuan indera dan menarik perhatian serta
minat. Berdasarkan hasil penelitian Computer Technology Research (CTR), menyatakan
bahwa: orang hanya mampu mengingat 20 % dari yang dilihat dan 30 % dari yang didengar.
Tetapi orang dapat mengingat 50 % dari yang dilihat dan didengar dan 80 % dari yang dilihat,
didengar dan dilakukan sekaligus. Multimedia dapat menyajikan informasi yang dapat dilihat,
didengar dan dilakukan, sehingga multimedia sangatlah efektif untuk menjadi alat (tools)
yang lengkap dalam proses pengajaran dan pembelajaran.

7. Efektivitas Multimedia
Efektivitas multimedia dapat dilihat dalam beberapa kelebihan multimedia antara lain:
a. Penggunaan beberapa media untuk menyajikan informasi.
b. Kemampuan untuk mengakses informasi secara up-todate dan memberikan informasi
lebih dalam dan lebih banyak.
c. Bersifat multi-sensorik karena banyak merangsang indra, sehingga dapat mengarah ke
perhatian dan tingkat retensi yang baik.
d. Menarik perhatian dan minat, karena merupakan gabungan antara pandangan, suara
dan gerakan. Apalagi manusia memiliki keterbatasan daya ingat.
e. Media alternatif dalam penyampaian pesan dengan diperkuat teks, suara, gambar,
video, dan animasi.
f. Meningkatkan kualitas penyampaian informasi.
g. Bersifat interaktif menciptakan hubungan dua arah di antara pengguna multimedia.
Interaktivitas yang memungkinkan pengembang dan pengguna untuk membuat,
memanipulasi, dan mengakses informasi.

8. Manfaat Multimedia
Manfaat multimedia dalam penyampaian dan penerimaan informasi , antara lain:
a. Lebih komunikatif
Informasi yang menggunakan gambar dan animasi lebih mudah dipahami oleh
pengguna dibandingkan informasi yang dibuat dengan cara lain. Informasi yang
diperoleh dengan membaca kadang-kadang sulit dimengerti, sehingga harus
membacanya berulang-ulang. Selain itu, untuk membaca harus menyediakan waktu
khusus yang sulit diperoleh karena kesibukan.
b. Mudah dilakukan perubahan
Perkembangan organisasi, lingkungan, ilmu pengetahuan teknologi, dan lain-lain
berpengaruh terhadap informasi. Informasi menjadi tidak relevan lagi dengan keadaan
yang ada, sehingga perlu diperbaharui sesuai dengan kebutuhan yang ada. Dalam
multimedia, semua informasi disimpan dalam komputer. Informasi itu bisa diubah
ditambahkan, dikembangkan, atau digunakan sesuai dengan kebutuhan.
c. Interaktif
Penggunaan aplikasi interaktif diantaranya untuk presentasi, perekonomian, pendidikan
dan lain-lain. Pengguna dapat interaktif sehingga keinginannya langsung bisa terpenuhi.
Hal ini tidak bisa dilakukan pada informasi yang disajikan dengan cara lain seperti media
cetak.
d. Lebih leluasa menuangkan kreatifitas
Pengembang multimedia atau multimedia designer atau author dapat menuangkan
kreatifitasnya supaya informasi dapat lebih komunikatif, estetis dan ekonomis sesuai
kebutuhan. Hal ini bisa dilakukan karena perangkat lunak multimedia menyediakan
tools serta programming language sehingga memungkinkan pembuatan aplikasi yang
kreatif.

9. Pemanfaatan Multimedia Untuk Memperoleh Informasi


Multimedia memberi nuansa baru dalam pemerolehan informasi melalui aktivitas
membaca. Membaca berbantukan multimedia dapat memberikan beberapa manfaat, yaitu
a. menjadikan kegiatan membaca lebih dinamis dengan memberi dimensi baru pada kata-
kata.
b. penyampaian makna, kata-kata dalam aplikasi multimedia bisa menjadi pemicu yang
dapat digunakan memperluas cakupan teks untuk memeriksa suatu topik tertentu
secara lebih luas.
c. Multimedia dapat menghidupkan teks dengan menyertakan bunyi, gambar, musik,
animasi dan video.

10. Fungsi dokumen dalam bentuk multimedia


Dokumen dalam bentuk multimedia dapat berguna untuk:
a. Mengatasi keadaan kesulitan ketika tidak menemukan kembali topik dari buku yang
sudah dibaca sebelumnya.
b. mencari seluruh teks yang menggunakan kata kunci tentang satu atau beberapa topik.
c. menunjukkan acuan bukan hanya ke topik yang tercantum di dalam dokumen itu
sendiri,
tetapi juga ke dokumen-dokumen lain yang terhubung dengan dokumen tersebut, serta
ke semua dokumen yang terhubung dengan dokumen-dokumen ini, dan seterusnya.
d. menggunakan link yang memungkinkan menelusuri jagad informasi yang saling
terhubung dengan sangat cepat, setara dengan kecepatan cahaya, karena
menggunakan gelombang elektromagnetik. Jaringan global multimedia ini sering
dinamakan Superhighway Informasi.

11. Manfaat multimedia dalam berbagai bidang


Pemanfaatan multimedia dapat dilakukan dalam berbagai bidang, antara lain:
a. Kegiatan kerja, dengan adanya teleworking, para pekerja dapat melakukan
pekerjaannya tidak harus dari kantor. Contoh software yang mendukung
teleworking/telecommuting adalah Netmeeting.
b. Cara belanja, homeshopping/teleshopping yaitu belanja dilakukan dengan
menggunakan internet, kemudian barang datang diantar ke rumah.
c. Jual beli, menggunakan sistem jual beli online, atau bank menggunakan cara online-
banking.
d. Cara memperoleh informasi, menggunakan internet dan berbagai software untuk
mencari informasi. Misalnya: membaca koran online, belajar musik dari software dan
sebagainya. e. Cara belajar, proses pembelajaran menggunakan komputer multimedia
dengan adanya mengajar atau belajar online, ataupun menggunakan e-book (electronic
book).
12. Peran Multimedia Dalam Berbagai Bidang
Multimedia juga memiliki peran yang penting dalam berbagai bidang, seperti: ekonomi,
pendidikan, teknologi informasi, dan bidang lainnya.
a. Ekonomi/bisnis
Penyajian multimedia secara visual dapat membantu menjelaskan bidang ekonomi atau
bisnis yang ditawarkan, seperti tentang profil, produk, jasa, maupun hal lain mengenai
perusahaan. Penyajian bisnis bisa merupakan multimedia linier atau multimedia interaktif
yang diperlukan untuk menjelaskan sesuatu lebih terperinci dan akurat. Informasi dibuat bisa
dalam bentuk CD atau DVD, sehingga dapat digunakan untuk presentasi di manapun.
Informasi itu dapat dibuat dengan durasi yang terbatas bila akan digunakan untuk media TV.

b. Informasi dan Komunikasi


Penyajian informasi dapat dikomunikasikan menggunakan alat bantu seperti hardcopy,
CD/DVD, atau komputer. Pembuatan dan penyajian informasi dengan komputer berbasis
multimedia dilengkapi dengan kemampuan menyajikan animasi, suara dan interactive link,
sehingga lebih komunikatif. Bidang informasi dan komunikasi diantaranya berkaitan dengan
jaringan dan internet yang membantu dalam pembuatan website yang menarik, informatif,
dan interaktif. Alat ini dapat bekerja sepanjang waktu, bahkan saat tengah malam, dimana
tenaga konvensional tidak tersedia dikarenakan waktu yang terbatas. Di tempat-tempat
umum seperti di pusat perbelanjaan dapat memberikan informasi tentang peta kota, jadwal
transportasi, tempat wisata, keadaan pusat perbelanjaan dan sebagainya. Pemasangan
printer biasanya disertakan agar pengguna dapat membawa informasi tertulis.

c. Iklan
Bidang periklanan yang efektif dan interaktif. Iklan digunakan untuk menawarkan
produk kepada konsumen. Iklan bisa berbentuk teks atau audio yang dilengkapi video. Iklan
tersebut dapat dilengkapi animasi seperti gambar kartun dua dimensi atau tiga dimensi
dengan perangkat lunak yang tersedia. Pembuatan iklan berbasis multimedia dapat dilakukan
dengan komputer melalui cara pemodelan, pembuatan animasi teks dan gambar serta suara.
Iklan akan lebih komunikatif bila konsumen dapat interaktif melakukan pemrosesan dan
hasilnya dapat dilihat langsung. Iklan dibuat agar bisa disajikan melalui televisi ataudibuat
dalam bentuk CD ROM, sehingga dapat digunakan di manapun pemasar dan konsumen
berada.

d. Pendidikan
Bidang pendidikan dalam penyampaian bahan ajar secara interaktif dan dapat
mempermudah pembelajaran karena didukung oleh berbagai aspek seperti suara/audio,
video, animasi, teks, dan grafik. Pendidikan sangat membutuhkan teknologi multimedia.
Peserta didik dapat langsung melihat dan mendengar tentang hal-hal yang dipelajarinya.
Dalam aplikasi pembelajaran peserta didik dapat memilih materi atau subjek yang akan
dipelajari. Di layar monitor akan muncul teks materi/subjek disertai gambar, suara, atau
gambar hidup dari subjek yang dipelajari. Perhatian peserta didik akan lebih terpusat dan
rasa ingin tahunya akan lebih tinggi untuk mempelajari hal-hal lain karena merasa tertarik
akan media penyajiannya.
Proses belajar mengajar biasanya hanya menggunakan alat bantu papan tulis, white board,
buku-buku, diktat, dan lain-lain. Penggunaan alat bantu konvensional ini belum dapat
mencapai tujuan secara optimal. Untuk meningkatkan kualitas hasil pembelajaran, diperlukan
perangkat lunak aplikasi pendidikan dengan bantuan komputer berbasis multimedia yang
lebih komunikatif dan interaktif. Hasil belajar peserta didik dapat disimpan dalam basis data
dan dapat diakses setiap saat bila diperlukan.

e. Film
Film animasi dua dimensi (2D) atau tiga dimensi (3D) dapat digunakan sebagai sarana
informasi, pendidikan, dokumentasi maupun hiburan. Film animasi dapat ditayangkan melalui
televisi, internet, maupun hiburan di rumah.Film animasi dapat digunakan untuk presentasi,
modelling, dokumenter dan lain-lain. Khusus untuk anak-anak biasanya dibuat film animasi
kartun.

f. Game
Sama halnya dengan film, game 2D atau 3D juga dapat digunakan sebagai sarana
informasi, pendidikan, dokumentasi maupun hiburan. Game dapat digunakan sebagai alat
bantu belajar untuk suatu mata pelajaran yang sulit dipahami. Game merupakan multimedia
interaktif yang sangat digemari anak-anak. Game dibuat untuk keperluan penggunaan
melalui televisi atau internet sehingga dapat digunakan dimana pun.

g. Hiburan
Multimedia dapat ditempatkan dimana saja selama masyarakat membutuhkan akses ke
sumber informasi. Multimedia mengubah sajian tradisional komputer yang berupa teks,
menjadi suatu media yang menarik perhatian dan keingintahuan. Penerimaan informasi
menjadi semakin baik jika disusun secara baik, sehingga multimedia bisa menjadi sangat
menghibur. Banyak produk multimedia masuk ke rumah tangga. Kebanyakan produk
multimedia sampai ke rumah-rumah melalui televisi atau melalui jaringan komputer pribadi
(PC) contohnya adalah alat-alat permainan (game).
h. Virtual Reality
Virtual reality merupakan penggunaan multimedia untuk penjelasan secara langsung. Virtual
reality (realitas maya) adalah sebuah teknologi yang membuat pengguna atau user dapat
berinteraksi dengan lingkungan yang ada dalam dunia maya yang disimulasikan oleh
komputer, sehingga pengguna merasa berada di dalam lingkungan tersebut. Kelebihan utama
dari virtual reality adalah pengalaman yang membuat user merasakan sensasi dunia nyata
dalam dunia maya. Pemanfaatan virtual reality juga sangat membantu dalam bidang
penerbangan. Dengan menggunakan virtual reality, para pilot bisa berlatih untuk
menerbangkan pesawat secara virtual. Para pilot bisa merasakan sensasi menerbangkan
pesawat tanpa harus benar-benar menerbangkan pesawat sungguhan.

13. Sistem Multimedia


Sistem multimedia mempunyai pengertian suatu integrasi atau gabungan dari
komponen-komponen multimedia seperti teks, gambar, suara audio, animasi dan video.
Secara tidak langsung dalam kehidupan sehari-hari multimedia menjadi kebutuhan yang
penting. Komputer, film, video, TV, radio dan sebagainya merupakan bagian-bagian dari
multimedia.
Sistem adalah setiap sesuatu yang terdiri atas objek, unsur atau komponen yang
berhubungan atau berkaitan satu sama lain sehingga menjadi satu kesatuan pemrosesan dan
pengolahan. Untuk mencapai tujuannya, sebuah sistem membutuhkan sistem pendukung
atau alat bantu seperti hardware (perangkat keras), software (perangkat lunak) dan
brainware (manusia). Diperlukan kerjasama yang baik antara ketiga sistem ini sehingga akan
menghasilkan informasi berguna sesuai dengan yang diharapkan.
Sistem harus dapat melakukan pemrosesan yang dikontrol oleh komputer. Sistem dapat
diprogram oleh sistem programmer/user. Disebut sistem multimedia jika kedua jenis media,
yaitu media continuous dan media discrete dipakai dan jika tingkat
ketergantungan/keterkaitan antar media tersebut rendah. Aspek utama dari jenis media yang
berbeda adalah keterkaitan antar media tersebut. Contoh media diskrit (discrete) adalah teks
dan gambar, dan media kontinu (continuous) adalah audio dan video.
Perangkat lunak sistem terdiri dari sistem operasi (Operating System) dan Program Utility
(Utility Program). Sistem Operasi adalah suatu sistem yang terdiri dari komponen-komponen
software yang berfungsi untuk mengontrol seluruh kegiatan di dalam komputer multimedia.
Sistem Operasi merupakan bagian software yang sangat penting. Sistem Operasi disimpan di
dalam Auxilary Storage Unit yang disebut System Residence Device (SYSRES), dipanggil
melalui Initial Program Loader (IPL) dan dimasukkan ke memory.
Sebagai sebuah sistem, multimedia terdiri dari komponenkomponen pendukung, seperti
perangkat keras, perangkat lunak, dan ide/gagasan atau kreativitas, serta organisasi sebagai
wadahnya.`
14. Perangkat Keras
Perangkat keras secara umum adalah komputer. Komputer yang dipakai sebaiknya
menggunakan satu platform saja. Penggunaan banyak platform perangkat keras untuk
mengerjakan satu proyek multimedia dapat memunculkan banyak kendala, terutama pada
tahap assembly. Alat pendukung lainnya pemindai (scanner), kamera digital dan handycam.
Perangkat keras multimedia yang digunakan hendaknya mudah didapatkan.

15. Komponen yang Dibutuhkan oleh Suatu Sistem Multimedia


Mandell (2001) menyatakan komponen yang diperlukan suatu sistem multimedia,
yaitu: a. Perangkat capture, yaitu kamera video, video recorder, mikrofon audio,
keyboard, graphics tablet, perangkat 3D input, sensor sentuh, perangkat VR, perangkat keras
untuk
digitising/sampling
b. Perangkat penyimpanan, yaitu hard disk, CD ROM, Jaz/Zip drive, DVD, dan lain-lain
c. Jaringan komunikasi,seperti FDDI, ATM, intranet, internet
d. Sistem komputer, seperti komputer PC desktop, komputer workstation, perangkat
keras
MPEG/VIDEO/DSP
e. Perangkat penampil, seperti speaker dengan kualitas CD, HDTV, SVGA, monitor Hi-Res,
printer warna, dan lain-lain

16. Perangkat Keras Multimedia


Menurut Linda Tway (1992), perangkat keras multimedia terdiri dari perangkat keras
penggunaan dan perangkat keras pengembangan. Perangkat keras untuk pengembangan
seperti perangkat keras penggunaan, dengan tambahan beberapa komponen.
Dalam perangkat keras penggunaan untuk dapat menjalankan multimedia, minimum
diperlukan beberapa perangkat keras, yaitu VGA, monitor komputer, keyboard, CD ROM
driver, atau speaker.
Dalam perangkat keras pengembangan sama dengan perangkat keras penggunaan dengan
tambahan beberapa komponen, yaitu microphone, video monitor, VCR camera, eksternal
modem, printer, dan scanner.

17. Perangkat Lunak


Perangkat lunak multimedia adalah komponen-komponen dalam data processing
system, berupa program-program untuk mengontrol bekerjanya sistem komputer
multimedia. Pada umumnya, istilah perangkat lunak multimedia menyatakan cara-cara yang
menghasilkan hubungan yang lebih efisien antara manusia dan mesin komputer multimedia.
Fungsi perangkat lunak multimedia antara lain, mengidentifikasikan program multimedia dan
menyiapkan aplikasi program multimedia sehingga tata kerja seluruh peralatan komputer
multimedia terkontrol serta mengatur dan membuat pekerjaan agar yang berkaitan dengan
multimedia lebih efisien.

18. Penggolongan Perangkat multimedia


Perangkat multimedia dapat digolongkan menjadi tiga, yaitu
a. Bahasa pemrograman multimedia,
b. Perangkat lunak sistem multimedia
c. Perangkat lunak aplikasi multimedia.
Menurut Luther (1994), perangkat lunak multimedia terdiri dari perangkat lunak utama dan
perangkat lunak pendukung. Perangkat lunak utama digunakan untuk membuat aplikasi
multimedia dilengkapi dengan auhtoring language yang mempunyai perintah spesifik
terhadap obyek dan struktur. Contohnya dalam authoring language terdapat perintah untuk
menggunakan suara, tanpa perlu memperhatikan bagaimana membuka arsip suara dan
menggunakan data yang ada di dalamnya. Perangkat lunak pendukung digunakan untuk
menyiapkan komponen multimedia yang diperlukan, misalnya grafik, animasi, suara dan lain-
lain.

19. Perangkat Lunak Sistem Multimedia


Perangkat lunak yang dibutuhkan sistem multimedia adalah sistem operasi. Ada tiga
sistem operasi yang umum digunakan untuk membuat multimedia, yaitu Mac OS X, Linux,
dan Microsoft Windows.

Macam- macam perangkat lunak


a. OCR (Optical Character Recog-nition) diperlukan untuk menerjemahkan hasil pindaian
tulisan menjadi teks yang dapat diedit (pengeditan teks); baik untuk mengedit gambar,
seperti gambar 2D ataupun 3D, ataupun untuk mengedit audio dan video atau animasi.
Perangkat OCR bisa didapatkan secara gratis karena merupakan perangkat bawaan
pemindai.
b. Adobe Photoshop, GIMP, dan Inkscape adalah perangkat lunak untuk untuk mengedit
gambar 2D atau foto.
c. 3Ds MAX, Maya, dan Blender adalah perangkat lunak untuk mengedit/membuat
gambar 3D.
d. Adobe Premiere, ULEAD, dan Kino adalah perangkat lunak untuk mengedit video.
e. ACID Pro dan Audacity adalah perangkat lunak untuk mengedit audio.
f. Macromedia/Adobe Flash, Macromedia/ Adobe Authorware, dan Sophie adalah
perangkat lunak untuk pengeditan, perangkat lunak authoring.
Perangkat lunak tersebut digunakan sesuai dengan kebutuhan dan karakteristik yang
dimilikinya. Perangkat lunak untuk menciptakan program multimedia.
Perangkat lunak yang secara khusus ditujukan untuk membuat aplikasi multimedia disebut
multimedia authoring system (atau sering disebut authoring software).
Beberapa contoh yang tergolong sebagai authoring software yaitu Authorware, Quest, Icon
Author, dan Multimedia Director, Perangkat lunak itu adalah:

a. Adobe Director
Macromedia Director adalah authoring tool untuk multimedia dengan standard industri
dan internet. Macromedia Director menghasilkan animasi seperti teknik pembuatannya yang
dilakukan oleh animator dengan cara konvensional. Animasi dilakukan dengan menempatkan
layer tersendiri dari setiap gambar digerakkan frame demi frame. Director tidak saja
menggabungkan komponen multimedia menjadi film yang merupakan gambar bergerak,
tetapi dilengkapi dengan Linggo Language untuk pemrograman yang diperlukan dalam
pengembangan multimedia interaktif. Dengan Lingo Language dapat dibuat suatu multimedia
dimana pengguna dapat memasukkan data, evaluasi dan memberikan jawaban yang sesuai
dengan perhitungan. Dalam multimedia teks, gambar, animasi dan digital video dapat dilihat
bersama-sama tampil pada satu waktu. Banyak halaman web, presentasi dalam CD ROM
menggunakan button sebagai alat interaktif.
Perkembangan multimedia dapat dilihat dengan makin diperlukannya presentasi
menampilkan newsletter dalam internet dan menambahkan suara, teks dan lain-lain.
Menurut Lee Allis (1997), Director adalah salah satu dari authoring tool untuk produksi
multimedia dan internet. Director tidak hanya menggabungkan elemen multimedia ke dalam
portable movie, tetapi dengan Lingo Director mempunyai kemampuan dalam membuat
interactive scripting.

b. Adobe Freehand
Macromedia Freehand, CorelDraw, atau Adobe Illustrator digunakan untuk membuat
gambar vektor. Gambar tesebut dapat dibuat secara rinci, kemudian diekspor ke format arsip
bitmap sebelum digunakan pada Macromedia Director.

c. Adobe Photoshop
Photoshop adalah perangkat lunak aplikasi untuk desain/perancangan foto/gambar,
atau disebut photo design and production tools. Dengan Photoshop, beberapa macam
manipulasi, diantaranya mengedit gambar, memperkecil, memperbesar, menggabungkan dan
lain-lain dapat dilakukan dengan mudah. Adobe Photoshop diperlukan dalam pengolahan
foto dan pembuatan gambar untuk background dari suatu tampilan. Gambar hasil dari
Photoshop
dapat diubah ke dalam format lain untuk digunakan pada pembuatan desain grafis, desain
web dan lain-lain.

c. Sound Forge
Sound Forge merupakan software recording berbayar dengan kemampuan handal dan
efisien dalam memproduksi serta mengedit audio melalui kontrol penuh di setiap aspek
audio editing dan pembuatan master audio.
Sound Forge dikembangkan dengan input dari musikus, sound editors, multimedia designers,
game designers, studio engineers, serta bermacam-macam profesi dari musik dan sound
industries. Penyajian yang dilakukan untuk berbagai keperluan yang berbedabeda.
Contohnya, looping pada SoundForge tidak diperlukan oleh orang yang mengembangkan
suatu presentasi, tetapi diperlukan untuk membuat background suatu game.

e. Macromedia Flash
Macromedia Flash adalah perangkat lunak aplikasi animasi yang digunakan untuk Web.
Dengan Macromedia Flash, aplikasi web dapat dilengkapi dengan beberapa macam animasi,
sound, interaktif animasi dan lain-lain. Animasi hasil dari Macromedia Flash dapat diubah ke
dalam format lain untuk digunakan pada pembuatan desain web yang tidak langsung
mengadaptasi Flash. Animasi tersebut juga dapat digunakan pada pengembangan multimedia
dengan Macromedia Director.

f. 3D Studio Max
Perangkat lunak seperti 3D Studio Max digunakan untuk membuat animasi tiga dimensi.
Hasil animasi tersebut diekspor ke dalam format arsip AVI atau MOV dapat digunakan pada
Macromedia Director. 3D Studio Max juga digunakan untuk pemodelan objek maupun
animasi yang digunakan untuk pengembangan virtual reality dan film layar lebar. Pemodelan
diperlukan untuk simulasi. Pemahaman gerakan pada simulasi diperlukan bagi sutradara,
aktor/aktris, cameraman dan semua crew film yang terkait sebelum dilakukan shooting film.

g. Maya
Maya merupakan perangkat lunak yang mempunyai artistic tools sangat baik sehingga
membantu model menjadi lebih hidup. Maya dapat digunakan sebagai pemodelan real time.
Untuk film kartun Maya mempunyai kemampuan lebih baik sehingga film kelihatan seperti
kehidupan nyata. Contohnya pembuatan pakaian dengan Maya menghasilkan gambar
lekukan kain seperti material yang digunakan. Maya menyediakan tools yang dapat
menampilkan hal tersebut.
h. Kreativitas
Ide/gagasan dan rancangan multimedia membutuhkan kreativitas untuk membuat dan
mengembangkan multimedia yang menarik. Kreativitas dapat muncul dan berkembang, jika
mengetahui, mengenal, dan terampil menggunakan perangkat keras dan perangkat lunak.

i. Organisasi
Organisasi sebagai wadah multimedia. Organisasi diperlukan untuk membuat dan
mengorganisasikan garis besar serta rencana rasional yang memerinci keterampilan, waktu,
biaya, peranti, dan sumber daya yang diperlukan. Organisasi ini akan memudahkan
pengarsipan dan pelaksanaan protokol-protokol yang sudah dibuat.

B. KOMPONEN MULTIMEDIA

Multimedia adalah sebuah perubahan cara berkomunikasi satu sama lain. Misalkan
dalam hal mengirim dan menerima informasi, kini lebih efektif dilakukan dan lebih mudah
dipahami. Dengan hadirnya elemen-elemen multimedia kini telah memperkuat informasi
yang akan didapatkan.
Berikut ini penjelasan elemen atau komponen multimedia yaitu:

1) Teks
Teks adalah suatu kombinasi huruf yang membentuk satu kata atau kalimat yang
menjelaskan suatu maksud atau materi pembelajaran yang dapat dipahami oleh orang yang
membacanya. Teks tidak bisa dipisahkan dalam penggunaan komputer. Teks merupakan
dasar dari pengolahan kata dan informasi berbasis multimedia. Multimedia menyajikan
informasi kepada pengguna dengan cepat, karena tidak diperlukan membaca secara rinci dan
teliti. Teks adalah bentuk data multimedia yang paling mudah disimpan dan dikendalikan.
Teks dapat membentuk kata atau narasi dalam multimedia yang menyajikan bahasa.
Kebutuhan teks bergantung kepada penggunaan aplikasi multimedia. Teks digunakan
untuk menjelaskan gambar. Penggunaan teks pada multimedia perlu memperhatikan
penggunaan jenis huruf, ukuran huruf, dan style hurufnya (warna, bold, italic).

2) Grafik
Grafik merupakan komponen penting dalam multimedia. Grafik berarti juga gambar
(image, picture, atau drawing). Gambar merupakan sarana yang tepat untuk menyajikan
informasi, apalagi pengguna sangat berorientasi pada gambar yang bentuknya visual (visual
oriented). Manusia berorientasi pada visual, sehingga informasi yang menggunakan gambar,
animasi dan video lebih mudah dicerna dibandingkan dengan informasi dalam bentuk teks.
Namun informasi dalam bentuk teks seperti buku, brosur dan lain-lain tidak akan ditinggalkan
karena diperlukan untuk melengkapinya, yaitu bila ingin memahami dan mempelajari dengan
rinci dan teliti.

3) Gambar (Images Atau Visual Diam)


Gambar merupakan penyampaian informasi dalam bentuk visual. Gambar menurut
Agnew dan Kellerman (1996) adalah gambar dalam bentuk garis (line drawing), bulatan,
kotak, bayangan, warna dan sebagainya yang dikembangkan dengan menggunakan perangkat
lunak agar multimedia dapat disajikan lebih menarik dan efektif. Gambar atau images berarti
pula gambar raster (halftone drawing), seperti foto. Elemen gambar digunakan untuk
mendeskripsikan sesuatu dengan lebih jelas. Gambar digunakan dalam presentasi atau
penyajian multimedia karena lebih menarik perhatian dan dapat mengurangi kebosanan
dibandingkan dengan teks.
Gambar dapat meringkas data yang kompleks dengan cara yang baru dan lebih
berguna. Gambar juga dapat berfungsi sebagai ikon, yang bila dipadukan dengan teks,
merupakan opsi/pilihan yang bisa dilakukan. Gambar dimanfaatkan antara lain untuk
membuat basis data yang efektif dan mudah ditampilkan. Untuk itu sangat memerlukan
ruang penyimpanan yang besar. Itulah sebabnya aplikasi multimedia disimpan dalam media
penyimpanan yang cukup besar kapasitasnya seperti DVD ROM.

4) Video (Visual Gerak)


Video pada dasarnya adalah alat atau media yang dapat menunjukkan simulasi benda
nyata. Agnew dan Kellerman (1996) mendefinisikan video sebagai media digital yang
menunjukkan susunan atau urutan gambar-gambar bergerak dan dapat memberikan
ilusi/fantasi. Video juga sebagai sarana untuk menyampaikan informasi yang menarik,
langsung dan efektif. Video pada multimedia digunakan untuk menggambarkan suatu
kegiatan atau aksi. Video menyediakan sumberdaya yang kaya dan hidup bagi aplikasi
multimedia.

5) Animasi
Animasi adalah suatu tampilan yang menggabungkan antara media teks, grafik dan
suara dalam suatu aktivitas pergerakan. Neo & Neo (1997) mendefinisikan animasi sebagai
satu teknologi yang dapat menjadikan gambar yang diam menjadi bergerak kelihatan seolah-
olah gambar tersebut hidup, dapat bergerak, beraksi dan berkata. Dalam multimedia, animasi
merupakan penggunaan komputer untuk menciptakan gerak pada layer. Animasi digunakan
untuk menjelaskan dan mensimulasikan sesuatu yang sulit dilakukan dengan video.
6) Audio (Suara, Bunyi)
Audio didefinisikan sebagai macam-macam bunyi dalam bentuk digital seperti suara,
musik, narasi dan sebagainya yang bisa didengar untuk keperluan suara latar, penyampaian
pesan duka, sedih, semangat dan macam-macam disesuaikan dengan situasi dan kondisi.
Disisi lain audio juga dapat meningkatkan daya ingat serta bisa membantu bagi pengguna
yang memiliki kelemahan dalam penglihatan.
Penggunaan suara pada multimedia dapat berupa narasi, lagu, dan sound effect.
Biasanya narasi ditampilkan bersama-sama dengan foto atau teks untuk lebih memperjelas
informasi yang akan disampaikan. Jika personal komputer (PC) multimedia tanpa bunyi, maka
bukan multimedia namanya melainkan hanya disebut unimedia. Bunyi dapat ditambahkan
dalam multimedia melalui suara, musik, atau efek-efek suara.

7) Interaktivitas
Elemen ini sangat penting dalam multimedia interaktif. Elemen lain seperti teks, suara,
video dan foto dapat disampaikan dimedia lain seperti TV dan VCD player, tetapi elemen
interaktif hanya dapat ditampilkan di komputer. Elemen ini sangat memanfaatkan
kemampuan komputer sepenuhnya. Aspek interaktif pada multimedia dapat berupa navigasi,
simulasi, permainan dan latihan. Apabila dalam suatu aplikasi multimedia, pengguna
multimedia diberikan suatu kemampuan untuk mengontrol elemen-elemen yang ada, maka
multimedia itu disebut dengan Interactive Multimedia. Apabila dalam aplikasi multimedia
disediakan struktur dari elemen terhubung yang dapat dikendalikan oleh pengguna, maka
Interactive Multimedia tersebut menjadi Hypermedia.

C. APLIKASIMULTIMEDIA DALAM PENDIDIKAN

Istilah multimedia yang digunakan dalam pendidikan sekarang ini memberi gambaran
terhadap suatu sistem komputer dimana semua media; teks, grafik, audio/suara, animasi dan
video berada dalam satu model perangkat lunak yang menjelaskan atau menggambarkan
satu program pendidikan. Program multimedia yang dirancang khusus untuk keperluan
pendidikan perlu mendapat perhatian yang serius agar program tersebut dapat memenuhi
keperluan pendidikan.

1. Karakteristik Multimedia Untuk Keperluan Pendidikan


Penggunaan multimedia dalam pendidikan mempunyai beberapa keistimewaan yang
tidak dimiliki oleh media lain. Diantara keistimewaan itu adalah:
a. Multimedia dalam pendidikan berbasis komputer;
b. Multimedia mengintegrasikan berbagai media (teks, gambar, suara, video dan animasi)
dalam satu program secara secara digital;
c. Multimedia menyediakan proses interaktif dan memberikan kemudahan umpan balik;
d. Multimedia memberikan kebebasan kepada peserta didik dalam menentukan materi
pelajaran;
e. Multimedia memberikan kemudahan mengontrol yang sistematis dalam pembelajaran.

2. Multimedia Dalam Pendidikan Berbasis Komputer (PBK)


Criswell (1989) mendefinisikan CAL (computer aided learning) atau PBK sebagai
penggunaan komputer dalam menyampaikan bahan pengajaran (untuk mengajar) dengan
melibatkan peserta didik secara aktif serta memberikan umpan balik. Mengajar bermakna
menyampaikan pengajaran dengan menggunakan program komputer.

3. Keuntungan Mengajar Menggunakan Komputer


Menurut Gagne dan Briggs (Wang dan Sleeman 1994) komputer menjadi popular
sebagai media proses belajar karena komputer memiliki keuntungan yang tidak dimiliki oleh
media proses belajar yang lain sebelum zaman komputer.
Keuntungannya adalah:
a. Hubungan interaktif: Komputer menyebabkan terwujudnya hubungan diantara
stimulus dengan respon. Bahkan menurut Dublin (1984, 1996) komputer dapat
menumbuhkan inspirasi dan meningkatkan minat.
b. Pengulangan: Komputer memberi fasilitas bagi pengguna untuk mengulang apabila
diperlukan. Untuk memperkuat proses belajar dan memperbaiki ingatan. Dalam
pengulangan amat diperlukan kebebasan dan kreativitas dari para peserta didik
(Clements, 1994).
c. Umpan balik dan penguatan: Media komputer membantu peserta didik memperoleh
umpan balik (feed back) terhadap pelajaran secara leluasa dan bisa memacu motivasi
peserta didik dengan penguatan positif yang diberi apabila peserta didik memberikan
jawaban.
Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah


Latihan berikut!
1) Jelaskan mengapa Video musik disebut multimedia sedangkan rekaman musik disebut
monomedia.
2) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan multimedia menurut Gayestik (1993) dan
menurut Oblinger (1993).
3) Jelaskan empat faktor yang harus ada dalam multimedia.
4) Jelaskan perbedaan antara Sistem multimedia stand alone dengan Sistem multimedia
berbasis network-online (internet).
5) Jelaskan fungsi dokumen dalam bentuk multimedia.

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu Anda dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari kembali
materi tentang:
1) Video musik disebut multimedia, rekaman musik disebut monomedia.
2) Multimedia menurut Gayestik (1993) dan menurut Oblinger (1993).
3) Empat faktor yang harus ada dalam multimedia.
4) Sistem multimedia stand alone dengan Sistem multimedia berbasis network-online
(internet).
5) Fungsi dokumen dalam bentuk multimedia.

Ringkasan

Multimedia merupakan perpaduan antara berbagai media (format file) yang berupa
teks, gambar (vektor atau bitmap), grafik, sound, animasi, video, interaksi, dan lain-lain yang
telah dikemas menjadi file digital (komputerisasi), digunakan untuk menyampaikan atau
menghantarkan pesan kepada publik. Multimedia dalam konteks komputer menurut
Hofstetter (2001) adalah penggunaan komputer untuk menyajikan dan menggabungkan teks,
suara, gambar, animasi dan video dengan alat bantu (tool) dan koneksi (link) sehingga
pengguna dapat melakukan navigasi, berinteraksi, berkarya dan berkomunikasi. Multimedia
terdiri dari empat faktor, yaitu: komputer, ada link, alat navigasi menyediakan tempat
kepada pengguna untuk mengumpulkan, memproses, dan mengkomunikasikan informasi
dengan ide secara interaktif. Kategori Sistem Multimedia terdiri dari stand alone dan
network-online
(internet). Penggolongan Multimedia Berdasarkan Ada Tidaknya Alat Pengontrol. Manfaat
Multimedia antara lain: Lebih komunikatif , Mudah dilakukan perubahan, Interaktif, lebih
leluasa menuangkan kreatifitas. Manfaat multimedia dalam berbagai bidang untuk Kegiatan
kerja, dengan adanya teleworking, Cara belanja, homeshopping/teleshopping, Jual beli, Cara
memperoleh informasi, Cara belajar, proses pembelajaran menggunakan komputer
multimedia dengan adanya mengajar atau belajar online, ataupun menggunakan e-book
(electronic book). Multimedia juga memiliki peran yang penting dalam berbagai bidang,
seperti: ekonomi, pendidikan, teknologi informasi, dan bidang lainnya. Perangkat lunak itu
adalah: a. Adobe Director, b. Adobe Freehand, c. Adobe Photoshop, dSound Forge, e.
Macromedia Flash, f. 3D Studio Max, g. Maya, h.Kreativitas, i. Organisasi. Komponen
Multimedia terdiri dari: Teks, Grafik, Gambar (Images Atau Visual Diam), Video (Visual Gerak),
Animasi, Audio (Suara, Bunyi), Interaktivitas.

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

1) Definisi multimedia menurut Munir dan Halimah Badioze Zaman (1999) adalah…
A. merupakan penyatuan dua atau lebih media komunikasi seperti teks, grafik,
animasi, audio dan video dengan ciri-ciri interaktivitas komputer untuk
menghasilkan satu presentasi menarik.
B. multimedia sebagai keterpaduan diantara berbagai media teks, gambar, video dan
animasi dalam satu media digital yang mempunyai kemampuan untuk interaktif,
umpan balik dan informasi diperoleh dengan cara yang non-linear.
C. kombinasi berbagai saluran komunikasi menjadi sebuah pengalaman komunikatif
yang terkoordinasi dimana interpretasi saluran lintas bahasa terintegrasi tidak
ada.
D. sebagai suatu integrasi elemen beberapa media (audio, video, grafik, teks,
animasi, dan sebagainya) menjadi sebuah kesatuan yang sinergis dan simbiosis
yang memberikan hasil lebih menguntungkan bagi pengguna ketimbang elemen
media secara individual.

2) Contoh sistem multimedia berbasis network-online adalah …


A. VGA dan Soundcard.
B. video conference dan video broadcast.
C. alat output (speaker, monitor, LCD Proyektor)
D. harddisk, CD-ROM/DVD-ROM/CDRW/DVD-RW), alat input (keyboard, mouse,
scanner, mic).

3) Perangkat lunak aplikasi yang digunakan untuk desain/perancangan foto/gambar, atau


disebut photo design and production tools. Dengan Photoshop, beberapa macam
manipulasi, diantaranya mengedit gambar, memperkecil, memperbesar,
menggabungkan gambar dan lain-lain, adalah…
A. Adobe Director B.
Adobe Freehand
C. Adobe Photoshop
D. Macromedia Flash

4) Multimedia authoring software seperti Maya merupakan aplikasi multimedia yang


berfungsi untuk …
A. membuat animasi tiga dimensi.
B. aplikasi animasi yang digunakan untuk Web.
C. membantu model menjadi lebih hidup, dapat digunakan sebagai pemodelan real
time.
D. memproduksi serta mengedit audio melalui kontrol penuh di setiap aspek audio
editing dan pembuatan master audio.

5) Manfaat multimedia dalam penyampaian dan penerimaan informasi lebih komunikatif,


karena…
A. menjadikan kegiatan membaca lebih dinamis dengan memberi dimensi baru pada
kata-kata.
B. penyampaian makna, kata-kata dalam aplikasi multimedia bisa menjadi pemicu
yang dapat digunakan memperluas cakupan teks untuk memeriksa suatu topik
tertentu secara lebih luas.
C. Multimedia dapat menghidupkan teks dengan menyertakan bunyi, gambar,
musik, animasi dan video.
D. informasi yang menggunakan gambar dan animasi lebih mudah dipahami oleh
pengguna dibandingkan informasi yang dibuat dengan cara lain.
Kunci Jawaban Tes
Test Formatif 1 Test Formatif 2

1. B 1. B
2. D 2. B
3. B 3. C
4. D 4. C
5. D 5. D
Daftar Pustaka
Arsyad A. Media Pembelajaran. Jakarta: PT RajaGrafindo Persada; 2010.

Erik MA. Efektivitas Peningkatan Hasil Belajar Dengan Menggunakan Multimedia Interaktif
Model Drill And Practice Dalam Pembelajaran TIK. Skripsi Jurusan Pendidikan Ilmu
Komputer UPI: Tidak diterbitkan. 2009.

Hojanto O, Thovids M. Presentation masterymengupas rahasia presentasi yang memukau.


Jakarta: Gramedia; 2017.

Kuasai Enam Bahasa Tubuh Ini Agar Pede Saat Presentasi , data tersedia dari situs internet:
http://www.qerja.com/journal/view/6980-kuasai-enam-bahasa-tubuh-ini-agar-pede-saat-
presentasi/ ,diakses pada tanggal 12 Januari 2018.

Munir. Pembelajaran Jarak Jauh Berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi. Bandung:
Alfabeta; 2009.

Munir (2010). Prospek Komputer Sebagai Media Pembelajaran Interaktif Dalam Sistem
Pendidikan Jarak Jauh di Indonesia [online]. Data tersedia dari situs
internet: http://file.upi.edu/Direktori/ [29 Juli 2010], diakses pada tanggal 12 Januari
2018.

Munir. Multimedia konsep dan aplikasi dalam pendidikan. Bandung: Alfabeta; 2012.

Nugraha YB, Teknik Kilat menulis makalah seminar, presentasii, proposal skripsi, tesis dan
desertasi. Yogyakarta: Araska; 2018.

Parabahasa dan sentuhan parabahasa - Direktori File UPI, data tersedia dari situs internet:
file.upi.edu/.../IP-TM10_PARABAHASA_DAN_SENTUHAN.pdf, diakses pada tanggal 12 Januari
2018.

Pengertian Multimedia Interaktif , data tersedia dari situs internet:


https://yogapermanawijaya.wordpress.com/.../pengertian-multimedi...diunduh pada
tanggal 28 Februari 2018.
Padmanthara S. Pembelajaran Berbantuan Komputer Dan Manfaat Sebagai Media
Pembelajaran. Jurnal TEKNODIK Vol. 22. (2007). h. 130-44.

Teknik Presentasi | Materi Ajar Ap304's Blog. Data tersedia dari situs
internet:https://ap304.wordpress.com/2011/11/11/teknik-presentasi. diakses pada
tanggal 12 Januari 2018.
Bab 9
UJIAN AKHIR PROGRAM (UAP)
Wardiyah, M.Si, Apt

Pendahuluan

U
jian Akhir Program (UAP) merupakan tahapan akhir dan merupakan salah satu
syarat yang harus dilalui oleh mahasiswa farmasi sebelum menyelesaikan
pendidikan Diploma III Farmasi untuk mewujudkan tenaga farmasi yang
bermutu guna
mengukur kwalitas peserta didik dalam menyelesaikan pendidikannya. Tujuan ujian akhir
program adalah untuk menghasilkan peserta didik yang berkualitas sesuai dengan
kemampuan yang dipersyaratkan dalam kurikulum, sehingga dapat menjadi seorang Ahli
Madya yang handal di bidang Farmasi.
Penyusunan karya tulis ilmiah yang telah dilakukan selama satu semester harus
dipertanggungjawabkan hasilnya di depan tim penguji. Pada program diploma III Farmasi
pertanggungjawaban terhadap hasil karya tulis ilmiah yang telah disusun ini dilakukan dalam
ujian akhir program.
Pada bab – bab sebelumnya anda telah mempelajari cara penyusunan tugas akhir
tentunya anda sudah paham tentang persyaratan karya tulis ilmiah yang baik. Pada tahap ini
anda tentunya sudah menyelesaikan penyusunan karya tulis ilmiah anda. Nah, sekarang
waktunya untuk mempersiapkan diri menghadapi ujian akhir program (UAP). Bagian akhir
dari Pedoman Tugas Akhir ini membahas tentang pelaksanaan UAP yang terbagi dalam dua
topik yang meliputi bahasan tentang (1) Persiapan dan Pelaksanaan Ujian Akhir Program, dan
(2) Susunan, Tugas, dan Wewenang Tim Penguji.
Agar dapat memahami materi Bab 9 dengan baik, Anda diharapkan juga melengkapi
bacaan dengan membaca kembali pedoman akademik maupun pedoman pelaksaan KTI yang
dikeluarkan oleh jurusan. Agar Anda berhasil menguasai materi-materi di atas, ikutilah
petunjuk belajar berikut:
1. Baca pendahuluan dengan cermat sebelum membaca topik 1 dan 2
2. Baca setiap topik dengan cermat
3. Kerjakan latihan sesuai petunjuk yang diberikan. Jika tersedia kunci latihan jangan
melihat kunci sebelum mengerjakan latihan
4. Baca rangkuman kemudian kerjakan tes pada akhir topik
Agar kompetensi yang diharapkan setelah anda mempelajari bab ini dapat tercapai,
silahkan anda ikuti seluruh petunjuk yang ada dalam bab ini dengan cermat dan seksama.

Selamat belajar, semoga sukses!


Topik 1
Persiapan dan Pelaksanaan Ujian Akhir
Program (UAP)
A. KETENTUAN PELAKSANAAN UJIAN

Hampir satu semester telah terlewati, tentunya saat ini mahasiswa telah selesai
menyusun karya tulis ilmiah (KTI)-nya. Berikutnya setelah KTInya sudah disetujui oleh para
pembimbing mahasiswa akan menghadapi tahapan berikutnya yang merupakan tahap akhir
dari proses penyusunan tugas akhir yaitu Ujian Akhir Program. UAP dilakukan di akhir
semester 6, mahasiswa yang akan mengikuti UAP harus mendaftarkan diri kepada panitia
UAP. Untuk dapat mengikuti UAP ini ada persyaratan-persyaratan yang harus dipenuhi oleh
mahasiswa. Seperti halnya saat akan mendaftar tugas akhir, pendaftaran UAP
mempersyaratkan dua hal yaitu administratif dan akademik. Dibandingkan persyaratan
mengikuti Tugas Akhir, persyaratan mengikuti UAP tentu lebih banyak. Mahasiswa yang tidak
dapat memenuhi semua persyaratan ini tidak akan dapat mengikuti UAP. Mengingat
pentingnya UAP ini maka mohon kepada para mahasiswa untuk dapat mencermati hal ini.
Karena UAP umumnya hanya dijadwalkan satu tahun sekali. Bila anda tertunda mengikuti
UAP pada tahun ini tentunya anda akan tertunda kelulusannya sampai anda bisa mengikuti
UAP berikutnya.
a) Persyaratan Administratif
Berikut ini persyaratan administratif yang harus dipenuhi oleh calon peserta UAP:
1) Terdaftar sebagai mahasiswa Program Diploma III Farmasi yang mengambil mata
kuliah TA dibuktikan dengan Kartu Rencana Studi (KRS).
2) Disetujui oleh pembimbing utama dan pembimbing pendamping yang dibuktikan
dengan adanya surat persetujuan mengikuti UAP. Pembimbing menjadi penentu
selesai atau tidaknya tugas akhir. Jadi, menjadi hal yang sangat penting bagi anda
untuk memastikan bahwa KTI yang anda susun sudah sesuai dengan kaidah
penulisan KTI dan siap untuk diujikan sesuai dengan persetujuan dari kedua
pembimbing.
3) Melampirkan bukti lunas pembayaran SPP
Pada saat anda mendaftarkan UAP maka anda harus sudah melunasi biaya kuliah
dari semester 1 sampai dengan semester 6. Bila tanpa adanya bukti pelunasan
maka anda tidak dapat mengikuti UAP. Bukti pelunasan ini dikeluarkan oleh
bendahara jurusan berdasarkan data yang dikirimkan oleh bagian keuangan
Direktorat.
4) Menyerahkan formulir pendaftaran UAP
Setelah naskah KTI selesai disusun dan disetujui pembimbing, silahkan anda
mengambil formulir pendaftaran UAP di Panitia Penyelenggaraan UAP. Isi formulir
secara lengkap dan serahkan kembali kepada Panitia Penyelenggaraan UAP.
5) Menyerahkan kartu bimbingan TA yang telah diisi dan ditandatangani
pembimbing utama dan pembimbing pendamping.
Selama anda menyelesaikan tugas akhir, anda akan dibimbing oleh pembimbing
baik utama maupun pendamping. Sebagai bukti bahwa anda telah melakukan
bimbingan dengan baik maka anda wajib mengisi kartu bimbingan setiap kali
mendapat bimbingan dari dosen pembimbing. Karena bimbingan yang intensif
dari pembimbing akan membantu anda menghasilkan KTI yang berkualitas.
6) Menyerahkan tanda bebas pinjaman alat laboratorium
Selama mengikuti perkuliahan pada Program Diploma III Farmasi mahasiswa
menerima proses pembelajaran di laboratorium dan di kelas. Karena itu untuk
membuktikan bahwa anda tidak lagi mempunyai tanggungan terhadap alat
laboratorium maka surat keterangan bebas peminjaman alat ini menjadi syarat
mutlak. Pinjaman alat laboratorium ini bisa berasal dari masa anda praktikum
maupun selama anda melakukan penelitian tugas akhir bila anda mengambil
metode penelitian eksperimen.
7) Menyerahkan bukti bebas pinjaman buku perpustakaan
Selain bebas alat laboratorium anda juga harus menyerahkan bukti bebas
peminjaman buku perpustakaan. Karena UAP merupakan proses terakhir sebelum
anda lulus maka penting untuk memastikan anda bebas dari segala bentuk
pinjaman fasilitas kampus. Agar fasilitas kampus tidak menjadi hilang atau
berkurang yang dapat menganggu proses pembelajaran berikutnya.
Berikut alur yang dapat anda ikuti untuk memenuhi persyaratan administrasi mengikuti
UAP:

Terdaftar sebagai mahasiswa Program


Diploma III Farmasi

Disetujui oleh pembimbing utama dan


pembimbing pendamping

Melampirkan bukti lunas pembayaran SPP

Menyerahkan formulir pendaftaran UAP

Menyerahkan kartu bimbingan TA

Menyerahkan tanda bebas pinjaman alat


laboratorium

Menyerahkan bukti bebas pinjaman buku


perpustakaan

Gambar 9.1 persyaratan administrasi UAP


Contoh Formulir pendaftaran UAP :

FORMULIR PENDAFTARAN
UJIAN AKHIR PROGRAM
PROGRAM STUDI DIPLOMA III FARMASI
TAHUN AKADEMIK 2017 – 2018

Nama : ...................................................................................................................
NIM : ..................................................................................................................
. Judul KTI :
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
...................................................................................................................
Jakarta ,..................................................2017
Mahasiswa Ybs,

( )

Mengetahui
Dosen Pembimbing I Dosen Pembimbing II

( ) ( )
b) Persyaratan Akademis
Ujian Akhir Program merupakan mata kuliah terakhir yang ditempuh oleh mahassiswa
Program Diploma III Farmasi karena itu perlu memastikan bahwa sebelum UAP dijalani
mahasiswa tersebut sudah harus dinyatakan memenuhi syarat akademik. Persyaratan
akademik yang harus dipenuhi oleh mahasiswa sebelum UAP terkait dengan prestasi
akademik mahasiswa. Semua mata kuliah Program Diploma III Farmasi sudah berhasil
ditempuh sebelum UAP. Berikut ini persyaratan akademis yang harus dipenuhi oleh
mahasiswa calon peserta UAP:
1) Telah lulus semua mata kuliah dengan nilai minimal C dan Indeks Prestasi
Kumulatif (IPK) minimal 2,50 dibuktikan dengan bukti transkrip nilai sementara.
Jumlah SKS untuk TA adalah 4 SKS, jumlah SKS yang harus diselesaikan oleh
mahasiswa program diploma III Farmasi minimal 108 SKS dan maksimal 120 SKS.
Jadi sebelum pelaksanaan UAP minimal mahasiswa telah menyelesaikan 104 SKS
apabila jumlah SKS di institusinya 108 SKS. Semua mata kuliah tidak boleh ada
nilai di bawah C. Karena belum semua mata kuliah ditempuh maka sebagai
bahan verifikasi digunakan transkrip sementara. Transkrip sementara ini berisi
uraian semua nilai mata kuliah kecuali tugas akhir.
2) Naskah TA sudah disetujui dan ditandatangani oleh pembimbing utama dan
pembimbing pendamping.
Naskah TA atau KTI yang telah disusun sudah diserahkan ke Panitia
Penyelenggaraan UAP berjumlah 3 eksemplar dengan jilid soft cove, sudah
ditanda tangani pembimbing utama dan pembimbing pendamping dan dilengkapi
dengan lembar persetujuan KTI.

 Pedoman Penulisan Karya Tulis Ilmiah 1


Contoh Lembar Persetujuan UAP :

PERSETUJUAN KARYA TULIS ILMIAH

JUDUL PENELITIAN

OLEH
-----------------------------------------

Disetujui untuk dapat diajukan pada Ujian Akhir Program (UAP)


Program Studi Diploma III Farmasi Politeknik Kesehatan Jakarta II
Pada Tanggal : ..............

Jakarta, ............
Dosen Pembimbing I Dosen Pembimbing II

( ) ( )
B. PERSIAPAN DAN PELAKSANAAN UJIAN

Setelah para calon peserta UAP mendaftarkan diri berikutnya menjadi tugas Panitia
Penyelenggaraan UAP. Berikut ini urutan pelaksanaan UAP dari mulai tahap persiapan sampai
dengan tahap pelaksanaan UAP:
a) Koordinator TA mengumumkan daftar nama mahasiswa yang akan mengikuti UAP
Daftar peserta UAP tentunya yang memenuhi syarat administratif maupun akademik.
b) Koordinator TA menyusun nama-nama tim penguji
Penguji ditentukan berdasarkan kompetensi masing-masing dan didistribusikan sesuai
bidang ilmu peminatan penelitian mahasiswa. Penguji berasal dari dalam institusi
(dosen tetap) maupun dari luar institusi (dosen tidak tetap atau praktisi)
c) Koordnator TA menyusun jadwal pelaksanaan UAP
Jadwal UAP disusun sedemikian rupa sehingga pelaksanaan UAP dilaksanakan
berkesinambungan selama beberapa hari yang biasanya menjadi pekan UAP.
d) Ketua Jurusan/Kaprodi mengusulkan kepada direktur tentang penetapan Tim Penguji
dan waktu pelaksanaan UAP.
Setelah daftar peserta, penguji, dan jadwal UAP disusun maka Ketua Jurusan/Kaprodi
akan mengusulkan kepada direktur agar diterbitkan Surat Keputusan (SK) UAP.
e) Direktur menerbitkan Surat Keputusan tentang pelaksanaan UAP
SK yang dikeluarkan oleh direktur menjadi landasan hukum pelaksanaan UAP.
f) Koordinator TA mendistribusikan naskah KTI kepada tim penguji paling lambat 3 (tiga)
hari sebelum pelaksanaan UAP.
Naskah KTI yang sudah diserahkan mahasiswa akan didistribusikan kepada para penguji
paling lambat 3 hari sebelumnya agar para penguji mempunyai kesempatan untuk
mempelajari materi KTI tersebut.
g) Mahasiswa harus mempersiapkan diri untuk menghadapi UAP dengan membuat materi
yang akan dipresentasikan dalam format power point.
Semua persyaratan UAP sudah dipenuhi sekarang saatnya mahasiswa untuk
mempersiapkan diri menghadapi UAP. Pada UAP ini mahasiswa akan menyampaikan
hasil penelitiannya di depan tim penguji, untuk itu mahasiswa harus mempersiapkan
diri sebaik-baiknya. Agar presentasi hasil KTI berjalan baik dan lancar sebaiknya anda
mengulang kembali mempelajari bab VIII dari Pedoman Tugas Akhir ini.
h) Pelaksanaan ujian.
Sekarang saatnya ujian, tiap mahasiswa diberikan waktu maksimum 60 menit selama
UAP dengan rincian 15 menit untuk pemaparan hasil penelitian dalam bentuk
presentasi dan 45 menit untuk tanya jawab dengan tim penguji.

 Tugas Akhir 1
Gambar 9.2 ilustrasi pelaksanaan sidang UAP

i) Masing-masing penguji membuat penilaian sesuai dengan formulir penilaian UAP dan
membuat catatan perbaikan atas hasil TA mahasiswa.
Selama anda mempresentasikan hasil penelitian dan menjawab pertanyaan tim
penguji, timpenguji akan menilai tingkat pemahaman anda terhadap hasil penelitian
yang disampaikan. Jadi, kuasai dengan baik hasil penelitian anda danm KTI yang sudah
anda susun.
j) Tim penguji menentukan nilai hasil ujian mahasiswa
Selesai menguji, para penguji akan memberikan penilaian masing-masing kemudian
nilai dari tiap penguji ini akan dijumlahkan dirata-rata menjadi nilai UAP mahasiswa
peserta ujian.
k) Keputusan hasil ujian adalah lulus tanpa revisi, lulus dengan revisi, dan tidak lulus.
Untuk mahasiswa yang lulus dengan revisi harus menyelesaikan revisi hasil TA paling
lambat 2 (dua) minggu sejak pelaksanaan ujian dan hasil revisi harus sudah disetujui
secara tertulis oleh pembimbing dan penguji. Untuk mahasiswa yang tidak lulus akan
diberikan kesempatan ujian ulang dengan jadwal yang akan ditentukan kemudian.
l) Ujian ulang atau perbaikan diberikan kepada mahasiswa dengan kasus tidak lulus pada
ujian utama atau mahasiswa yang pada saat pelaksanaan ujian utama berhalangan
karena sakit atau alasan penting lainnya.
m) Mahasiswa yang telah dinyatakan lulus maka wajib menggandakan hasil TA dan
disahkan oleh tim penguji, pembimbing, dan ketua jurusan/kaprodi.
n) Laporan TA digandakan sebanyak tiga eksemplar dan tiga salinan laporan TA dalam
bentuk compact disc (CD) dengan rincian: satu eksemplar dan satu salinan CD untuk
mahasiswa yang bersangkutan, atu eksemplar dan satu salinan CD untuk dosen
pembimbing, dan satu eksemplar dan satu salinan CD untuk perpustakaan Jurusan atau
Prodi.
Prosedur pelaksanaan UAP dapat dilihat pada alur skema berikut ini:

Mahasiswa mendaftarkan diri mengikuti UAP

Koordinator TA mengumumkan peserta UAP

Koordinator TA menyusun nama-nama tim


penguji

Koordinator TA menyusun jadwal pelaksanaan


UAP

Kajur/Kaprodi mengusulkan kepada direktur


penetapan tim penguji dan pelaksanaan UAP

Direktur menerbitkan Surat Keputusan


Pelaksanaan UAP

Mahasiswa mempersiapkan diri menghadapi


UAP

Pelaksanaan UAP

Penetapan nilai TA oleh tim penguji

Keputusan hasil UAP

Gambar 9.3 Skema pelaksanaan UAP


Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah


Latihan berikut!

1) Jelaskan persyaratan administrasi yang harus dipenuhi mahasiswa sebelum mengikuti


UAP!
2) Bagaimana syarat akademik mengikuti UAP?
3) Apa tugas dari koordinator TA dalam pelaksanaan UAP?
4) Siapa saja yang dapat menjadi penguji pada UAP?

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu Anda dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari kembali
materi tentang :
1) Persyaratan UAP
2) Tugas masing-masing pengelola UAP
3) Kualifikasi penguji

Ringkasan

Persyaratan mengikuti UAP meliputi dua hal yaitu syarat administratif dan akademik.
Syarat administrasi bertujuan untuk memverifikasi bahwa peserta UAP sudah bebas dari
segala persyaratan administasi perkuliahan seperti bebas pembayaran uang kuliah, pinjaman
alat labarotorium, buku perpustakaan, mengisi formulir pendaftaran, dan menyerahkan kartu
bimbingan. Persyaratan akademik terkait dengan status nilai mahasiswa yang harus sudah
lulus semua mata kuliah dengan nilai minimal C dan IPK minimal 2,50. Mahasiswa juga sudah
menyerahkan naskah KTI kepada panitia UAP. Pelaksanaan UAP menjadi tanggung jawab
Panitia Penyelenggaraan UAP dengan pengawasan dari ketua Jurusan/Ketua Program Studi.
Tes 1
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!
A. Jika (1) dan (3) benar
B. jika (2) dan (4) benar
C. jika hanya satu pernyataan yang benar
D. jika semua pernyataan benar

1) Berikut ini merupakan persyaratan administratif yang harus dipenuhi oleh calon peserta
UAP
1) Lunas pembayaran kuliah
2) Sudah mendapat persetujuan dari pembimbing
3) Memenuhi syarat bimbingan dibuktikan dengan kartu bimbingan
4) Bebas pinjaman alat laboratorium dan buku perpustakaan

2) Persyaratan akademik yang harus dipenuhi oleh semua mahasiswa calon peserta UAP
adalah
1) Terdaftar sebagai mahasiswa Program Diploma III Farmasi
2) Semua mata kuliah telah lulus dengan nilai C
3) IPK minimal 2,00
4) Naskah tugas akhir sudah mendapat persetujuan pembimbing

3) Berikut ini tugas koordinator tugas akhir, kecuali…


1) Menyusun daftar nama peserta UAP
2) Menentukan tim penguji
3) Membuat jadwal UAP
4) Membuat surat ketetapan pelaksanaan UAP

4) Berikut ini ujian ulang yang dapat diberikan kepada mahasiswa dengan persyaratan
sebagai berikut :
1) Mendapat nilai kurang dari 68
2) Terbukti plagiat
3) Sakit pada saat pelaksanaan UAP
4) Hasilnya karya ilmiahnya tidak orisinil
5) Hasil UAP dinyatakan dalam bentuk
1) Lulus
2) Lulus tanpa revisi
3) Lulus dengan revisi
4) Tidak lulus
Topik 2
Susunan, Tugas dan Wewenang Penguji
Ujian Akhir Program (UAP) merupakan tahap akhir dari pelaksanaan TA. Pada UAP ini
hasil karya mahasiswa dalam penelitian akan diuji. Penilaian KTI akan dilakukan oleh penguji
yang terdiri dari tiga orang. Ketiga orang penguji ini mempunyai wewenang yang sama dalam
hal memberikan penilaian. Hasil penilaian dari penguji ini yang menjadi penentu kelulusan
mahasiswa dalam mata kuliah tugas akhir.
1. Susunan Tim Penguji
Tim penguji TA berjumlah tiga orang, yang terdiri dari:
a. Ketua penguji
Ketua penguji adalah dosen pembimbing mahasiswa yang bersangkutan.
b. Anggota penguji yang terdiri dari 1 orang dosen prodi yang sesuai dengan bidang
ilmu topik penelitian mahasiswa yang akan diuji dan 1 orang praktisi bidang
kefarmasian dari rumah sakit, puskesmas, lembaga penelitian, atau industri
farmasi. Praktisi yang dipilih disesuaikan dengan keahlian dalam bidang yang
sama dengan topik penelitian mahasiswa tersebut. Penguji dari praktisi ini
diharapkan dapat memberikan pendapat dan masukan terhadap penelitian yang
dilakukan disesuaikan dengan perkembangan bidang farmasi.

2. Tugas dan Wewenang Tim Penguji


1) Ketua Tim Penguji
a) Ketua tim penguji bertugas memimpin dan mengarahkan proses UAP
b) Memberi arahan dan petunjuk sesuai tata tertib UAP guna kelancaran dan
ketepatan waktu UAP
c) Mengajukan pertanyaan terkait dengan substansi hasil TA
d) Memberikan penilaian atas penyajian, substansi, dan kualitas hasil TA
peserta ujian
e) Memberikan tanggapan dan/atau koreksi atas naskah TA yang diuji
f) Bersama-sama anggota penguji memberikan peringatan dan sanksi
akademik yang bersifat mendidik apabila ditemukan pelanggaran dari
pelaksanaan TA maupun UAP
g) Mengadministrasikan proses pelaksanaan UAP
2) Anggota Penguji

Anggota penguji bertugas membantu Ketua Tim Penguji dalam hal :


a) Mengajukan pertanyaan terkait dengan substansi hasil TA
b) Memberikan penilaian atas penyajian, substansi, dan kualitas hasil TA
peserta ujian
c) Memberikan tanggapan dan/atau koreksi atas naskah TA yang diuji
d) Memberikan bimbingan atas hasil TA mahasiswa yang telah diberikan
tanggapan/koreksi/perbaikan.

3. Penilaian Tugas Akhir


Penilaian Tugas Akhir (TA) ditentukan berdasarkan hasil TA yang disusun dalam bentuk
KTI dan kemampuan mahasiswa mempresentasikan KTI serta menjawab pertanyaan tim
penguji terkait dengan KTI yang telah disusun.
1. Format Penilaian Tugas Akhir
Penilaian UAP meliputi empat poin besar yang masing-masing masih ditentukan oleh
berbagai aspek. Bobot tiap poin penilaian berbeda – beda tergantung tingkat
kedalamannya. Berikut ini pokok penilaian KTI dalam UAP:
a. Sistematika penulisan (nilai maksimum 16), yang terdiri dari aspek :
1) Kesinambungan antar alenia Poin yang dinilai pada bagian ini adalah apakah
terdapat kesinambungan antar kalimat dalam tiap alenia sehingga dapat
membentuk suatu ide yang utuh
2) Ada tidaknya pengulangan yang tidak perlu
Penilaian pada poin ini dengan melihat ada tidaknya pengulangan kata,
yaitu apakah tidak ada kata yang diulang-ulang dalam tiap kalimat, apakah
tidak ada pengulangan materi pada tiap bab, bila ada pengulangan berupa
kupasan.
3) Susunan kalimat
Kalimat dalam penulisan KTI mengacu pada penggunaan bahasa indonesia
yang baik dan benar, menggunakan kalimat efektif, tanda baca yang tepat,
dan tidak ada kata sambung pada tiap alenia.
4) Penggunaan kepustakaan
Penilaian pada poin ini dilihat dari jenis dan jumlah buku atau rujukan
ilmiah yang digunakan. Rujukan ilmiah yang digunakan harus memenuhi
persyaratan minimal.
b. Isi tulisan (nilai maksimum 24), yang terdiri dari aspek:
1) Penulisan pendahuluan
Latar belakang menyajikan latar belakang yang sesuai dengan masalah yang
diamati, identifikasi masalah relevan dengan ruang lingkup penelitian,
tujuan yang dapat terukur, dan ruang lingkup bahasan yang substansial.
2) Ketajaman analisa pembahasan
Pada bagian ini ada 3 indikator penilaian yang meliputi pembahasan
menggambarkan antara konsep, teoritis dan fakta; analisis data
menggunakan pendekatan konsep; memberikan pendapat dalam
permasalahan yang dibahas dengan jelas berdasarkan konsep dan analisis
yang tepat.
3) Kesimpulan dan saran
Bagian ini menilai bagaimana cara penyampaian kesimpulan dan saran. Bila
ada saran, maka saran yang disampaikan bersifat operasional, kesimpulan
merupakan intisari dari keseluruhan KTI dengan formulasi yang padat,
ringkas, dan jelas. Lampiran juga harus memuat data yang cukup dan
relevan dengan pengolahan/pembahasan.

c. Penyajian Lisan (nilai maksimum 24), yang terdiri dari aspek:


1) Ketepatan waktu penyajian
Penilaian aspek ini adalah apakah presentasi hasil penelitian tepat 15 menit,
atau waktu yang digunakan kurang atau lebih dari yang diberikan
2) Kejelasan mengungkapkan tulisan
Apakah materi yang disajikan cukup jelas, lengkap, dan runut menampilkan
seluruh materi yang ditulis dalam KTI.
3) Kelancaran dalam penyajian
Bagaimana kelancaran penyampaian hasil penelitian, apakah cukup terarah,
pembicaraan jelas, dan tidak kaku.
4) Penampilan
Aspek ini menilai apakah mahasiswa menggunakan pakaian yang bersih,
rapi, dan sopan, serta bersikap ramah.
d. Tanya Jawab (nilai maksimum 36), yang terdiri dari aspek:
1) Ketepatan menjawab
Aspek ini menilai apakah jawaban yang diberikan tepat sesuai pertanyaan,
didasari oleh landasan ilmiah, berpikir analitik, dan dapat menyelesaikan
masalah/pertanyaan.
2) Kecepatan menjawab
Aspek ini menilai apakah mahasiswa dapat segera menjawab pengarahan
dari penguji.
3) Sikap dan penampilan
Aspek ini menilai bagaimana penampilan mahasiswa ketika menjawab atau
merespon pertanyaan penguji, apakah mahasiswa mau menerima saran
yang perlu ditambahkan dengan sikap tegas tanpa ragu-ragu.

Format penilaian yang lebih lengkap seperti berikut ini:


POLTEKKES KEMENKES JAKARTA II
JURUSAN FARMASI

PENILAIAN UJIAN
NAM A M AHASISWA : ………………………………… HARI / TANGGAL : JUDUL KTI : ………………………………………………………………………………
NIM : ………………………………… WAKTU : 60 MENIT ……………………………………………………………………………..
NAM A PENGUJI . ……………………………….. ………………………………………………………………………………

NILAI NILAI
N0 ASPEK YANG DINILAI INDIKATOR PENILAIAN X KETERANGAN N0 ASPEK YANG DINILAI INDIKATOR PENILAIAN X KETERANGAN
1 2
A SISTEMATIKA PENULISAN 1. Hubungan tiap alinea dalam Nilai ; B ISI TULISAN (Bobot 2 )
(BOBOT 1) tiap bab jelas dan 4 : 4 kriteria terpenuhi 1. Pendahuluan 1. Latar belakang penulis an Nilai ;
1. Kes inam bungan antar berkes inam bungan 3 : 3 kriteria terpenuhi s es uai dengan m as alah 4 : 4 kriteria terpenuhi
alinea 2. Tujuan s es uai dengan judul 2 : 2 kriteria terpenuhi yang diam ati 3 : 3 kriteria terpenuhi
KTA 1 : 1 kriteria terpenuhi 2. Identifikas i m as alah relevan 2 : 2 kriteria terpenuhi
3. Is i tiap bab m engacu pada dengan ruang lingkup KTI 1 : 1 kriteria terpenuhi
judul dan tujuan 3. Tujuan penulis an yang dapat
4. Pem bahas an dan kes im pulan diukur
s es uai dengan tujuan 4. Ruang lingkup bahas an
2. Ada tidaknya pengulangan 1. Tidak ada kata yang diulang - Nilai ; s ubs tans ial
yang tidak perlu ulang dalam tiap kalim at 4 : 3 kriteria terpenuhi 2. Ketajam an analis a 1. Pem bahas an m enggam barkan Nilai ;
2. Materi tidak diulang-ulang 3 : 2 kriteria terpenuhi pem bahas an antara kons ep, teoritis , fakta 4 : 3 kriteria terpenuhi
pada tiap bab 2 : 1 kriteria terpenuhi 2. Analis is data m enggunakan 3 : 2 kriteria terpenuhi
3. Bila ada pengulangan tetapi 1 : tidak ada kriteria pendekatan kons ep 2 : 1 kriteria terpenuhi
berupa kupas an yang terpenuhi 3. Mem berikan pendapat 1 : tidak ada kriteria
3. Sus unan kalim at 1. Menggunakan bahas a Ind. Nilai ; dalam perm as alahan yang yang terpenuhi
yang baik dan benar 4 : 4 kriteria terpenuhi dibahas dengan jelas
2. Menggunakan kalim at 3 : 3 kriteria terpenuhi berdas arkan kons ep dan
efektif 2 : 2 kriteria terpenuhi analis is yang tepat.
3. Menggunakan tanda baca 1 : 1 kriteria terpenuhi 3. Kes im pulan dan s aran 1. Bila ada s aran, m aka s aran Nilai ;
yang tepat yang dis am paikan bers ifat 4 : 3 kriteria terpenuhi
4. Tiap alinea tidak diawali operas ional 3 : 2 kriteria terpenuhi
dengan kata s am bung 2. Kes im pulan m erupakan 2 : 1 kriteria terpenuhi
4. Penggunaan 1. Buku yang berhubungan Nilai ; intis ari dari kes eluruhan KTA 1 : tidak ada kriteria
kepus takaan dengan kefarm as iaan 4 : 3 kriteria terpenuhi dengan form ulas i yang padat, yang terpenuhi
m inim al 8 buku 3 : 2 kriteria terpenuhi ringkas , dan jelas .
2. Penulis an dan kutipan pus taka 2 : hanya 1 kriteria 3. Lam piran m em uat data yang
berdas arkan m etode 1 : tidak ada kriteria yang cukup dan relevan dengan
Vancouver terpenuhi pengolahan / pem bahas an
3. Pus taka dari webs ite diam bil
dari s um ber res m i dan terpercaya

Jumlah Jumlah

 Tugas Akhir 271


NILAI NILAI
N0 ASPEK YANG DINILAI INDIKATOR PENILAIAN X KETERANGAN N0 ASPEK YANG DINILAI INDIKATOR PENILAIAN X KETERANGAN
1,5 3
C. PENYAJIAN LISAN D TANYA JAWAB
( Bobot 1,5 ) (Bobot 3 )
1. Ketepatan waktu 1. Waktu penyajian tepat 15 Nilai ;
m enit 4 : tepat 15 m enit 1. Ketepatan Menjawab 1. Jawaban tepat s es uai Nilai ;
3 : 15 ± 3 menit pertanyaan 4 : s em ua kriteria terpenuhi
2 : 15 ± 4 m enit 2. Didas ari oleh landas an 3 : 3 kriteria terpenuhi
1 : < 10 atau > 20 m enit ilm iah/ teori 2 : 2 kriteria terpenuhi
3. Berfikir s ecara analitik 1 : 1 kriteria terpenuhi
2. Kejelas an m engungkap- 1. Lengkap, rapi, m enam pilkan Nilai ; 4. Dapat m em ecahkan
kan tulis an ringkas an kes eluruhan is i 4 : indikator lengkap perm as alahan
KTA, tulis an terbaca dengan 3 : lengkap, rapi, m enam pil- 2. Kecepatan Menjawab 1. Mam pu s egera m enjawab Nilai ;
jelas kan s eluruh is i, tapi tanpa pengarahan dari 4 : indikator terpenuhi
tulis an kurang jelas . penguji atau m oderator 3 : m enjawab tepat s etelah
2 : tulis an rapi dan jelas , diarahkan.
hanya m engem ukakan 2 : m enjawab s ebagian
s ebagian is i KTI dan diarahkan.
1 : m enam pilkan hanya 1 : tidak m am pu m enjawab
s ebagian kecil is i KTI m es kipun diarahkan.
3. Kelancaran dalam Alur penyajian terarah, Nilai ; 3. Sikap dan penam pilan 1. Mau m enerim a s aran yg Nilai ;
penyajian pem bicaraan jelas dan 4 : indikator lengkap perlu ditam bahkan, s ikap 4 : indikator terpenuhi
tidak kaku 3 : alur penyajian terarah, tegas / tidak ragu-ragu. 3 : m enerim a s aran dengan
pem bicaraan jelas tapi s ikap baik
kurang lancar & kaku 2 : m au m enerim a s aran
2 : penyajian kurang terarah dengan s ikap kurang baik
pem bicaraan jelas , 1 : tidak ada res pon dan
lancar dan tidak kaku penam pilan kurang baik
1 : alur & bicara tidak jelas
JUMLAH

4. Penam pilan Pakaian dan penam pilan Nilai ;


rapi dan bers ih, s erta 4 : indikator terpenuhi
bers ikap ram ah. 3 : pakaian kurang rapi dan TOTAL NILAI
bers ih.
2 : pakaian tidak rapi
1 : pakaian kotor Mengetahui Jakarta, …………… 2017
Ketua Jurusan Penguji

JUMLAH
Junaedi, S.Si, M.Farm, Apt
NIP. 196512.31.198802.1.001 ( ……………………………)

272 Tugas Akhir 


2. Kriteria Penilaian Tugas Akhir
Mahasiswa dinyatakan lulus ujian TA jika mendapatkan nilai rerata dari tim penguji
minimal B (68). Hasil ujian dinyatakan dengan :
1. Lulus tanpa perbaikan TA
2. Lulus dengan perbaikan TA
3. Tidak lulus dan mengulang ujian dengan perbaikan TA
4. Tidak lulus dan harus membuat TA baru

Latihan

Untuk dapat memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, kerjakanlah


Latihan berikut!

1) Apa yang menjadi kewenangan ketua penguji?


2) Apa tujuan penunjukkan pengujin UAP dari praktisi bidang kefarmasian?
3) Apa yang membedakan tugas ketua penguji dan anggota penguji?
4) Bagaimana sistematika penilaian UAP?

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk membantu Anda dalam mengerjakan soal latihan tersebut silakan pelajari kembali
materi tentang :
1) Tugas dan kewenangan penguji
2) Kualifikasi penguji
3) Sistematika penilaian UAP

Ringkasan

Tim penguji UAP terdiri dari 3 orang yaitu ketua penguji yang merupakan dosen
pembimbing mahasiswa yang bersangkutan. Anggota penguji yang terdiri dari 2 orang, yaitu
dosen dari program studi dan praktisi bidang kefarmasian dari rumah sakit, puskesmas,
industri farmasi, atau lembaga penelitian terkait.
Ketua penguji dan anggota penguji mempunyai tugas dan wewenang utama dalam hal
menilai hasil penelitian mahasiswa berdasarkan hasil penulisannya maupun kemampuannya
mempertanggungjawabkan hasil penelitiannya. Ketua penguji yang bertugas memimpin dan
mengarahkan UAP dan mengambil keputusan terkait hasil UAP. Hal-hal yang dinilai dari

 Tugas Akhir 273


penyajian KTI mahasiswa dalam UAP antara lain yaitu sistematika penulisan, isi tulisan,
penyajian lisan dan tanya jawab.

Tes 2
Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar!

A. Jika (1) dan (3) benar


B. jika (2) dan (4) benar
C. jika hanya satu pernyataan yang benar
D. jika semua pernyataan benar

1. Aspek yang menjadi bagian penilaian dari sistematika penulisan adalah…


1) Kesinambungan antar alenia
2) Penulisan pendahuluan
3) Cara penyusunan kalimat
4) Penulisan kesimpulan dan saran

2. Tanya jawab menjadi poin pokok penilaian dengan bobot paling tinggi, aspek apa saja
yang dinilai dalam tanya jawab?
1) Ketepatan menjawab
2) Kejelasan mengungkapkan ide
3) Kecepatan menjawab
4) Kelancaran dalam penyajian

3. Berikut ini adalah alasan dipilihnya penguji dari kalangan praktisi bidang farmasi:
1) Memberikan wawasan baru pengetahuan farmasi
2) Memberikan masukan terhadap hasil penelitian untuk pengembangan
3) Menjalin kerjasama antar institusi
4) Menilai ketepatan analisa hasil penelitian mahasiswa

4. Berikut ini indikator penilaian terhadap ketajaman analisa dalam pembahasan


1) Menggambarkan antara konsep, teoritis dan fakta
2) Ruang lingkup bahasan yang meliputi substansi penelitian
3) Memberikan pendapat dalam permasalahan yang dibahas
4) Ketepatan cara analisa data

 Tugas Akhir 1
5. Apabila terjadi perbedaan pendapat dalam memberikan penilaian UAP, siapa yang
berhak membuat keputusan?
1) Semua penguji
2) Ketua penguji
3) Koordinator UAP
4) Ketua program studi
Kunci Jawaban Tes
Test Formatif 1
1) D
2) B
3) C
4) A
5) D

Test Formatif 2
1) A
2) A
3) D
4) A
5) B
Daftar Pustaka
Anonim, 2016, Pedoman Akademik Jurusan Farmasi Politeknik Kesehatan Jakarta II

Anonim, 2017, Pedoman Pelaksanaan Ujian Akhir Program Jurusan Farmasi Politeknik
Kesehatan Jakarta II

Anonim, 2016, Kurikulum Inti Pendidikan Diploma III Farmasi, Pusat Pendidikan SDM
Kesehatan, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia

Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 2012 tentang Kerangka Kualifikasi
Nasional Indonesia

Anda mungkin juga menyukai