Anda di halaman 1dari 13

Pertemuan ke 1

INDUKSI MATEMATIKA
◼ Induksi matematika adalah : Metode
pembuktian untuk pernyataan perihal
bilangan bulat.
◼ Induksi matematik merupakan teknik
pembuktian yang baku di dalam
matematika.
Materi Induksi Matematik
1. Pernyataan perihal bilangan bulat.
2. Prinsip induksi sederhana
3. Prinsip induksi yang dirampatkan
4. Prinsip induksi kuat
5. Prinsip induksi secara umum.
1. Proposisi Perihal Bilangan Bulat.

◼ Pernyataan perihal bilangan bulat


mengkaitkan suatu masalah yang
dihubungkan dengan bilangan bulat.
◼ Untuk memberikan ilustrasi mengenai
pernyataan yang dimaksud, diperlihatkan
dengan memberikan contoh berikut :
Contoh 1 :
Misalkan p(n) adalah pernyataan yang menyatakan :
”Jumlah bilangan bulat positif dari 1 sampai n adalah
n (n+1) / 2.”
Buktikan bahwa p(n) benar!

Jika dicoba dengan beberapa nilai n, memang timbul


dugaan bahwa p(n) benar, misalnya untuk n = 5,
p(5) adalah : “Jumlah bilangan bulat positif dari
1 sampai 5 adalah 5 (5+1)/2.

Terlihat bahwa :
1 + 2 + 3 + 4 + 5 = 15 = 5 (6) / 2
Contoh 2 :

Jika ingin menemukan rumus jumlah dari n buah bilangan ganjil


positif yang pertama. Misalnya untuk n = 1, 2, 3, 4, 5, perhatikan
jumlah n bilangan ganjil positif pertama ,

n=1→1=1
n=2→1+3=4
n=3→1+3+5=9
n = 4 → 1 + 3 + 5 + 7 = 16
n = 5 → 1 + 3 + 5 + 7 + 9 = 25

Dari nilai-nilai penjumlahan, bahwa jumlah n buah bilangan ganjil


yang pertama adalah n2
Contoh-contoh proposisi perihal bilangan bulat yang lainnya :

1. Setiap bilangan bulat positif n (n ≥ 2) dapat dinyatakan sebagai


perkalian dari (satu atau lebih) bilangan prima.

2. Untuk semua n ≥ 1, n3 + 2n adalah kelipatan 3.

3. Untk membayar biaya pos sebesar n sen dolar (n ≥ 8) selalu dapat


digunakan hanya perangko 3 sen dan 5 sen dolar.

4. Di dalam sebuah pesta, setiap tamu berjabat tangan dengan tamu


lainnya hanya sekali. Jika ada n orang tamu maka jumlah
jabat tangan yang terjadi adalah n(n – 1)/2.

5. Banyaknya himpunan bagian yang dapat dibentuk dari sebuah


himpunan yang beranggotakan n elemen adalah 2.
2. Prinsip Induksi Sederhana
◼ Misalkan p(n) adalah pernyataan perihal bilangan
bulat positif dan kita ingin membuktikan bahwa
p(n) benar untuk semua bilangan bulat positif n.
Untuk membuktikan pernyataan ini, kita hanya
perlu menunjukan bahwa :
1. p(1) benar, dan
2. jika p(n) benar, maka p(n+1) juga benar
untuk semua bilangan bulat positif n  1.
Basis Induksi dan Langkah Induksi
◼ Langkah 1 dinamakan Basis Induksi, sedangkan
langkah 2 dinamakan Langkah Induksi.
◼ Langkah induksi berisi asumsi (andaian) yang
menyatakan bahwa p(n) benar.
◼ Asumsi tersebut dinamakan hipotesis induksi.
◼ Bila kedua langkah tsb benar, maka sudah
dibuktikan bahwa p(n) benar untuk semua
bilangan bulat positif n.
◼ Basis induksi digunakan untuk
memperlihatkan bahwa pernyataan
tersebut benar bila n diganti dengan 1,
yang merupakan bilangan bulat positif
terkecil.
◼ Langkah induksi harus
memperlihatkan bahwa p(n) → p(n+1)
benar untuk semua bilangan bulat
positif.
Contoh 4.1 :
Tunjukkan bahwa untuk n  1, 1+2+3+…+n = n(n+1)/2
melalui induksi matematika

(i) Basis induksi : p(1) benar, karena untuk n = 1 kita peroleh


1 = 1(1+1)/2
= 1(2)/2
1=1

(ii) Langkah induksi :


kita harus memperlihatkan bahwa p(n+1) juga benar,

1+2+3+…+n+(n+1) = (n+1) [(n+1) +1] /2


1+2+3+…+n+(n+1) = (n+1) [(n+1) +1] /2

1+2+3+…+n+(n+1) = (1+2+3+…+n) + (n+1)


= [n(n+1)/2] + (n+1)
= [(n2 +n)/2] + (n+1)
[(n2 +n)/2] + [(2n+2)/2]
(n2 + 3n + 2)/2
(n+1)(n+2)/2 sama
(n+1) [(n+1)+1] /2

Karena langkah (i) dan (ii) telah dibuktikan benar, maka untuk
semua bilangan bulat positif n, terbukti bahwa untuk semua n  1,
1+2+3+…+n = n(n+1)/2