Anda di halaman 1dari 5

FARMASI KOMUNITAS

TUGAS KELOMPOK

PERTEMUAN KE-3

Dosen : apt. Elvina Triana Putri, M.Farm

KELOMPOK 2
Disusun Oleh:

Ratna Juwita (20344056)


Delpi Sari (20344057)
Winda Eka Ratna Andesta (20344058)
Hoctaviani Pratiwi (20344059)
Billy Danibrodus Sendra (20344060)

FAKULTAS FARMASI

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER


INSTITUT SAINS DAN TEKNOLOGI NASIONAL
JAKARTA

2020
Soal

 Suatu apotek yang baru berdiri bermodal kerja 100 juta,(pinjaman) di lahan sendiri,
beromzet satu bulan sebesar Rp.25.000.000,
 Harga penjualan atas resep 1,25 x harga beli, dan penjualan bebas (OTC) 1,1 X harga
beli.
 Perbandingan hasil resep dan penjualan bebas 8 : 2, dan biaya total (sewa rumah, gaji dan
biaya operasional) Rp.3.500.000,- perbulan
 Bunga kredit pinjaman bank per tahun 14% sedangkan bunga deposito per tahun 6%
Pertanyaan, Menurut saudara apakah apotek tersebut bisa hidup dan berkembang, Jelaskan
berikut apa yang harus dilakukan oleh Apoteker tsb ?

Jawaban
Diketahui

 Omset 1 bulan = 25.000.000/bulan


 Biaya total (sewa rumah, gaji, dan biaya operasional) = 3.500.000/bulan
 Bunga kredit pinjaman bank/tahun = 14%
 Bunga deposito per tahun = 6%
Ditanya : Pertanyaan, Menurut saudara apakah apotek tersebut bisa hidup dan berkembang,
Jelaskan berikut apa yang harus dilakukan oleh Apoteker tsb ?

Jawab :
1. Total Pendapatan (TR)
Perbandingan ( 8 : 2 )
8
a. Penjualan atas Resep = 10 𝑋 25.000.000
= Rp. 20.000.000,- per Bulan→ Rp. 240.000.000/ tahun
2
b. Penjualan Bebas (OTC) = 10 𝑋 25.000.000
= Rp. 5.000.000,- per Bulan→ Rp. 60.000.000/ tahun

Jadi, Total Pendapatan (TR) = Rp. 25.000.000/ bulan → Rp. 300.000.000 / tahun
2. Total Biaya (TC)
Biaya Variabel (VC)
Harga Beli
a. Harga penjualan atas Resep = 1,25 x harga Beli
Rp.20.000.000 = 1, 25 x Harga Beli
Rp.20.000.000
Harga Beli atas Resep = 1,25
= Rp.16.000.000 per Bulan
→ 𝑹𝒑. 𝟏𝟗𝟐. 𝟎𝟎𝟎. 𝟎𝟎𝟎/tahun

b. Harga Penjualan Bebas (OTC) = 1,1 x Harga Beli


Rp.5000.000 = 1,1 x Harga Beli
Rp.5.000.000
Harga Beli Bebas (OTC) = 1,1
= Rp. 4.545.454 per Bulan
→ 𝑹𝒑. 𝟓𝟒. 𝟓𝟒𝟓. 𝟒𝟒𝟖 per Tahun

Total VC = Rp.16.000.000 + Rp.4.545.454

= Rp. 20.545.454/Bulan → 𝑹𝒑. 𝟐𝟒𝟔. 𝟓𝟒𝟓. 𝟒𝟒𝟖/tahun

Biaya Tetap (FC)


a. Gaji Pegawai, Sewa Rumah, Biaya Operasional
= Rp.3.500.000 / bulan → Rp. 42.000.000 / tahun

b. Bunga Pinjaman 14% = 14% x Rp.100.000.000


= Rp. 14.000.000 / tahun → Rp.1.166.666 / bulan

Total FC = Rp.3.500.000 + Rp.1.166.666

= Rp. 4.666.000 / bulan→ Rp. 55.992.000 / tahun

Total Biaya (TC)


TC = Biaya Variabel (VC) + Biaya Tetap (FC)
= Rp 20.545.454 + Rp. 4.666.000

= Rp. 25.211.454 / bulan


3. Laba Bersih
Laba = TR – TC

= Rp. 25.000.000 - Rp. 25.211.454


= Rp - 212.120 / bulan (minus)

= Rp - 2.545.440 / tahun (minus)

Jadi, Laba Bersih = Rp - 212.120 / bulan (minus) → Rp - 2.545.440 / tahun (minus)

4. Perhitungan ROI sebagai indicator efektifitas usaha


(𝐿𝑎𝑏𝑎 𝑏𝑒𝑟𝑠𝑖ℎ−𝑚𝑜𝑑𝑎𝑙)
ROI = 𝑥 100%
𝑚𝑜𝑑𝑎𝑙

𝐑𝐩− 𝟐.𝟓𝟒𝟓.𝟒𝟒𝟎 −100.000.000


= 𝑥100%
100.000.000

𝑅𝑝.−102.545.440
= 𝑥 100%
100.000.000

= - 1,02 %

Jadi, ROI sebesar -1,02%

Kesimpulan
 Bahan keuntungan/laba investasi yg akan dilakukan sebersar -1,02% dari modal
 Nilai ROI sebesar -1,02% dari modal, berarti laba keuntungan/ laba investasai memiliki
tingkat yang buruk, tidak bisa hidup dan berkembang.
 Usaha yang dijalankan mengalami kerugian sebesar Rp. -212.120 / bulan atau
Rp. -2.545.440 selama setahun.
 Hal ini dapat dijadikan bahan evaluasi kedepannya.
 Kami menyarankan uang modal Rp.100.000.000 tidak usah dibelanjakan semua, cukup
Rp.50.000.000 saja yang dipakai dan Rp.50.000.000 di depositokan ke Bank, maka akan
mendapatkan keuntungan deposito sebesar :

Deposito 6% dari Bank per tahun


= 6% x Rp.50.000.000
= Rp. 3.000.000 / tahun
Atau
Rp.250.000 / bulan
 Tingkatkan nilai harga jual :
- Penjualan resep = 1,4 x Harga Beli
- Penjualan OTC = 1,2 x Harga Beli
 Lakukan promosi, kerjasama dengan klinik atau dokter
 Dan mencari supplier yang lebih murah

Anda mungkin juga menyukai