Anda di halaman 1dari 20

LAPORAN PENDAHULUAN

HARGA DIRI RENDAH

1. Masalah Utama
Gangguan konsep diri: Harga diri rendah

B. Proses Terjadinya Masalah


1. Pengertian
Harga diri rendah adalah Adanya perasaan hilang kepercayaan diri, merasa gagal
karena tidak mampu mencapai keinginan sesuai ideal diri, perasaan tidak berharga,
tidak berarti dan rendah diri yang berkepanjangan akibat evaluasi yang negatif
terhadap diri sendiri atau kemampuan diri (Yosep, 2010). Sedangkan menurut
(Depkes RI, 2000 dalam Nurarif & Hardhi, 2015) Harga diri rendah merupakan
perasaan negatif terhadap diri sendiri termasuk kehilangan rasa percaya diri, tidak
berharga, tidak berguna, tidak berdaya, pesimis, tidak ada harapan dan putus asa.
Harga diri rendah situasional merupakan perkembangan persepsi negatif tentang
harga diri sebagai respons seseorang terhadap situasi yang sedang dialami (Wilkinson,
2012). Harga diri rendah merupakan evaluasi diri dan perasaan tentang diri atau
kemampuan diri yang negatif terhadap diri sendiri, hilangnya percaya diri dan harga
diri, merasa gagal dalam mencapai keinginan (Direja, 2011). Gangguan harga diri
dapat dijabarkan sebagai perasaan yang negatif terhadap diri sendiri, yang menjadikan
hilangnya rasa percaya diri seseorang karena merasa tidak mampu dalam mencapai
keinginan (Fitria, 2009).
Menurut CMHN dalam Nurhalimah (2016), harga diri rendah adalah perasaan
tidak berharga, tidak berarti dan rendah diri yang berkepanjangan akibat evaluasi
negatif terhadap diri sendiri dan kemampuan diri. Harga diri rendah adalah suatu
kondisi dimana individu menilai dirinya atau kemampuan dirinya negatif atau suatu
perasaan menganggap dirinya sebagai seseorang yang tidak berharga dan tidak dapat
bertanggung jawab atas kehidupannya sendiri.
Berdasarkan pengertian diatas, dapat kita simpulkan bahwa harga diri rendah
adalah persepsi negatif pada diri sendiri yang dikarenakan penilaian internal (diri
sendiri) maupun penilaian eksternal (seperti orang tua, teman saudara dan lingkungan)
yang negatif.
2. Etiologi Harga Diri Rendah
Proses terjadinya harga diri rendah dijelaskan oleh Stuarat dan Laraia (2008) dalam
Nurhalimah (2016) dan Direja (2011), konsep stress adaptasi yang terdiri dari faktor
predisposisi dan presipitasi, yaitu:
a. Faktor Predisposisi yang menyebabkan timbulnya harga diri rendah meliputi:
1) Biologis
Faktor herediter (keturunan) seperti adanya riwayat anggota keluarga yang
mengalami gangguan jiwa Selain itu adanya riwayat penyakit kronis atau
trauma kepala merupakan merupakan salah satu faktor penyebab gangguan
jiwa.
2) Psikologis
Masalah psikologis yang dapat menyebabkan timbulnya harga diri rendah
adalah pengalaman masa lalu yang tidak menyenangkan, penolakan dari
lingkungan dan orang terdekat serta harapan yang tidak realistis. Kegagalan
berulang, kurang mempunyai tanggung jawab personal dan memiliki
ketergantungan yang tinggi pada orang lain merupakan faktor lain yang
menyebabkan gangguan jiwa. Selain itu pasien dengan harga diri rendah
memiliki penilaian yang negatif terhadap gambaran dirinya, mengalami krisis
identitas, peran yang terganggu, ideal diri yang tidak realistis.
3) Faktor Sosial Budaya
Pengaruh sosial budaya yang dapat menimbulkan harga diri rendah adalah
adanya penilaian negatif dari lingkungan terhadap klien, sosial ekonomi
rendah, pendidikan yang rendah serta adanya riwayat penolakan lingkungan
pada tahap tumbuh kembang anak.
4) Penolakan
5) Kurang penghargaan, pola asuh overprotektif, otoriter, tidak konsisten, terlalu
dituruti, terlalu dituntut
6) Persaingan antar saudara
7) Kesalahan dan kegagalan berulang
8) Tidak mampu mencapai standar.
b. Faktor Presipitasi
Faktor presipitasi yang menimbulkan harga diri rendah antara lain:
1) Riwayat trauma seperti adanya penganiayaan seksual dan pengalaman
psikologis yang tidak menyenangkan, menyaksikan peristiwa yang
mengancam kehidupan, menjadi pelaku, korban maupun saksi dari perilaku
kekerasan.
2) Ketegangan peran: Ketegangan peran dapat disebabkan karena
a) Transisi peran perkembangan: perubahan normatif yang berkaitan dengan
pertumbuhan seperti transisi dari masa kanak-kanak ke remaja.
b) Transisi peran situasi: terjadi dengan bertambah atau berkurangnya anggota
keluarga melalui kelahiran atau kematian.
c) Transisi peran sehat-sakit: merupakan akibat pergeseran dari kondisi sehat
sakit. Transisi ini dapat dicetuskan antara lain karena kehilangan
kebahagian anggota tubuh, perubahan ukuran, bentuk, penampilan atau
fungsi tubuh atau perubahan fisik yang berhubungan dengan tumbuh
kembang normal, prosedur medis dan keperawatan.
3) Perilaku harga diri rendah diantaranya; mengkritik diri atau orang lain,
produktivitas menurun, gangguan berhubungan ketengangan peran, pesimis
menghadapi hidup, keluhan fisik, penolakan kemampuan diri, pandangan
hidup bertentangan, destruktif kepada diri, menarik diri secara sosial, khawatir,
merasa diri paling penting, destruksi pada orang lain, merasa tidak mampu,
merasa bersalah, mudah tersinggung/marah, perasaan negatif terhadap tubuh.
3. Tanda Dan Gejala Harga Diri Rendah
Ungkapan negatif tentang diri sendiri merupakan salah satu tanda dan gejala
harga diri rendah. Selain itu tanda dan gejala harga diri rendah didapatkan dari data
subyektif dan obyektif, seperti tertera dibawah ini
Data Subjektif:Pasien Mengungkapkan tentang:
a. Hal negatif diri sendiri atau orang lain
b. Perasaan tidak mampu
c. Pandangan hidup yang pesimis
d. Penolakan terhadap kemampuan diri
e. Mengevaluasi diri tidak mampu mengatasi situasi
Data Objektif:
a. Penurunan produktivitas
b. Tidak berani menatap lawan bicara
c. Lebih banyak menundukkan kepala saat berinteraksi
d. Bicara lambat dengan nada suara lemah
e. Bimbang, perilaku yang non asertif
f. Mengekspresikan tidak berdaya dan tidak berguna
Menurut CMHN (2006), tanda dan gejala harga diri yang rendah adalah:
a. Mengkritik diri sendiri
b. Perasaan tidak mampu
c. Pandangan hidup yang pesimis
d. Penurunan produktivitas
e. Penolakan terhadap kemampuan diri
f. Kurang memperhatikan perawatan diri, berpakaian tidak rapi, selera makan
kurang, tidak berani menatap lawan bicara, lebih banyak menunduk, bicara
lambat dengan nada suara lemah.
(Nurhalimah, 2016)
4. Jenis Harga Diri Rendah
Harga diri rendah merupakan penilaian individu tentang nilai personal yang
diperoleh dengan menganalisa seberapa baik perilaku seseorang sesuai dengan ideal
diri. Harga diri yang tinggi adalah perasaan yang berakar dalam penerimaan diri
sendiri tanpa syarat, walaupun melakukan kesalahan, kekalahan, dan kegagalan, tetapi
merasa sebagai seseorang yang penting dan berharga.
Gangguan harga diri rendah merupakan masalah bagi banyak orang dan
diekspresikan melalui tingkat kecemasan yang sedang sampai berat. Umumnya
disertai oleh evaluasi diri yang negatif membenci diri sendiri dan menolak diri sendiri.
Gangguan diri atau harga diri rendah dapat terjadi secara :
a. Situasional, yaitu terjadi trauma yang tiba-tiba, misalnya harus dioperasi,
kecelakaan, dicerai suami, putus sekolah, putus hubungan kerja. Pada pasien
yang dirawat dapat terjadi harga diri rendah karena privasi yang kurang
diperhatikan. Pemeriksaan fisik yang sembarangan, pemasangan alat yang tidak
sopan, harapan akan struktur, bentuk dan fungsi tubuh yang tidak tercapai
karena dirawat/ penyakit, perlakuan petugas yang tidak menghargai
(Damaiyanti, 2012).
b. Kronik, yaitu perasaan negatif terhadap diri telah berlangsung lama, yaitu
sebelum sakit/dirawat. Pasien mempunyai cara berfikir yang negatif. Kejadian
sakit dan dirawat akan mengubah persepsi negatif terhadap dirinya. Kondisi ini
mengakibatkan respons yang maladaptive, kondisi ini dapat ditemukan pada
pasien gangguan fisik yang kronis atau pada pasien gangguan jiwa (Damaiyanti,
2012).
5. Rentang Respon

Respon Adaptif Respon Maladaptif

Aktualisasi diri Konsep diri positif Harga diri rendah Kerancuan identitas Depersonalisasi

Keterangan:
a. Respon Adaptif
Respon adaptif adalah kemampuan individu dalam menyelesaikan masalah
yang dihadapinya.
1) Aktualisasi diri adalah pernyataan diri tentang konsep diri yang positif
dengan latar belakang pengalaman nyata yang sukses dan dapat diterima
2) Konsep diri positif adalah apabila individu mempunyai pengalaman yang
positif dalam beraktualisasi diri dan menyadari hal-hal positif maupun
yang negatif dari dirinya (Prabowo, 2014).
b. Respon Maladaptif
Respon maladaptif adalah respon yang diberikan individu ketika dia tidak
mampu lagi menyelesaikan masalah yang dihadapi.
3) Harga diri rendah adalah individu yang cenderung untuk menilai dirinya
yang negatif dan merasa lebih rendah dari orang lain.
4) Keracunan identitas adalah identitas diri kacau atau tidak jelas sehingga
tidak memberikan kehidupan dalam mencapai tujuan.
5) Depersonalisasi (tidak mengenal diri) tidak mengenal diri yaitu
mempunyai kepribadian yang kurang sehat, tidak mampu berhubungan
dengan orang lain secara intim. Tidak ada rasa percaya diri atau tidak
dapat membina hubungan baik dengan orang lain (Prabowo, 2014).
Mekanisme koping termasuk pertahanan koping jangka panjang pendek atau jangka
panjang serta penggunaan mekanisme pertahanan ego untuk melindungi diri sendiri
dalam menghadapi persepsi diri yang menyakitkan. Mekanisme koping dan
pertahanan ego tersebut mencakup berikut ini (Dermawan, 2013):
a. Jangka pendek :
1) Kegiatan yang dilakukan untuk lari sementara dari krisis : pemakaian obat-
obatan, kerja keras, nonton tv terus menerus.
2) Kegiatan mengganti identitas sementara: ikut kelompok sosial, keagamaan,
politik.
3) Kegiatan yang memberi dukungan sementara : kompetisi olahraga kontes
popularitas.
4) Kegiatan mencoba menghilangkan anti identitas sementara :
penyalahgunaan obat-obatan.
b. Jangka Panjang :
1) Menutup identitas : terlalu cepat mengadopsi identitas yang disenangi dari
orang-orang yang berarti, tanpa mengindahkan hasrat, aspirasi atau potensi
diri sendiri.
2) Identitas negatif : asumsi yang bertentangan dengan nilai dan harapan
masyarakat.
c. Mekanisme Pertahanan Ego
Mekanisme pertahanan ego yang sering digunakan adalah : fantasi, disosiasi,
isolasi, proyeksi, mengalihkan marah berbalik pada diri sendiri dan orang lain.

C. Penatalaksanaan
a. Psikofarmaka
(1) Chlorpromazine (CPZ): 3 x100 mg
(2) Haloperidol (HP): 3 x 5 mg
(3) Trihexyphenidyl (THP) : 3 x 2 mg
b. Psikoterapi
Terapi kerja baik sekali untuk mendorong penderita bergaul lagi dengan orang lain,
penderita lain, perawat dan dokter. Maksudnya supaya ia tidak mengasingkan diri lagi
karena bila ia menarik diri ia dapat membentuk kebiasaan yang kurang baik.
Dianjurkan untuk mengadakan permainan atau latihan bersama. (Maramis,2005)
c. Terapi Kejang Listrik (Electro Convulsive Therapy)
ECT adalah pengobatan untuk menimbulkan kejang grandmall secara artifisial dengan
melewatkan aliran listrik melalui elektrode yang dipasang satu atau dua temples.
Terapi kejang listrik diberikan pada skizofrenia yang tidak mempan dengan terapi
neuroleptika oral atau injeksi, dosis terapi kejang listrik 4-5 joule/detik. (Maramis,
2005)
d. Terapi Modalitas
Terapi modalitas/perilaku merupakan rencana pengobatan untuk skizofrenia yang
ditujukan pada kemampuan dan kekurangan klien. Teknik perilaku menggunakan
latihan keterampilan sosial untuk meningkatkan kemampuan sosial. Kemampuan
memenuhi diri sendiri dan latihan praktis dalam komunikasi interpersonal. Terapi
kelompok bagi skizofrenia biasanya memusatkan pada rencana dan masalah dalam
hubungan kehidupan yang nyata.
Terapi aktivitas kelompok dibagi empat, yaitu terapi aktivitas kelompok stimulasi
kognitif/persepsi, terapi aktivitas kelompok stimulasi sensori, terapi aktivitas
kelompok stimulasi realita dan terapi aktivitas kelompok sosialisasi (Keliat dan
Akemat, 2005). Dari empat jenis terapi aktivitas kelompok diatas yang paling relevan
dilakukan pada individu dengan gangguan konsep diri harga diri rendah adalah terapi
aktivitas kelompok stimulasi persepsi. Terapi aktivitas kelompok (TAK) stimulasi
persepsi adalah terapi yang menggunakan aktivitas sebagai stimulasi dan terkait
dengan pengalaman atau kehidupan untuk didiskusikan dalam kelompok, hasil diskusi
kelompok dapat berupa kesepakatan persepsi atau alternatif penyelesaian masalah
(Keliat dan Akemat, 2005).
(Muslina, 2015)
D. Pohon Masalah

Isolasi sosial : menarik diri

Gangguan konsep diri : Harga diri rendah

Koping internal (individu)dan eksternal


(keluarga atau lingkungan) tidak efektif

Gambar: Pohon Masalah Pada Harga Diri Rendah


(Sumber: Nurhalimah, 2016)
E. Masalah Keperawatan dan Data yang Perlu Dikaji
1. Masalah keperawatan :
a. Isolasi sosial: menarik diri
b. Gangguan konsep diri : harga diri rendah.
2. Data yang perlu dikaji
a. Isolasi sosial : menarik diri
1) Data Obyektif
Apatis, ekspresi sedih, afek tumpul, menyendiri, berdiam diri di kamar, banyak
diam.
2) Data Subyektif
Ekspresi wajah kosong, tidak ada kontak mata, suara pelan dan tidak jelas.
b. Gangguan konsep diri : harga diri rendah
1) Data Subyektif
Klien mengatakan saya tidak mampu, tidak bisa, tidak tahu apa-apa, bodoh,
mengkritik diri sendiri, mengungkapkan perasaan malu terhadap diri sendiri
2) Data Obyektif
Klien terlihat lebih suka sendiri, bingung bila disuruh memilih alternatif
tindakan, ingin mencederai diri/ingin mengakhiri hidup.
c. Koping individu tidak efektif
1) Data subyektif
Mengungkapkan tidak ingin hidup lagi, mengungkapkan sedih karena keadaan
tubuhnya, klien malu bertemu dan berhadapan dengan orang lain karena
keadaan tubuhnya.
2) Data obyektif
Ekspresi wajah sedih, tidak ada kontak mata ketika diajak bicara, suara pelan
dan tidak jelas, tampak menangis.

F. Diagnosa Keperawatan
1. Isolasi sosial: menarik diri
2. Gangguan konsep diri: harga diri rendah
G. Intervensi Keperawatan
Diagnosa 1: Isolasi Sosial: Menarik Diri
Tujuan Umum :
Klien dapat berinteraksi dengan orang lain sehingga tidak terjadi halusinasi
Tujuan Khusus :
1. Klien dapat membina hubungan saling percaya
Tindakan :
Bina hubungan saling percaya dengan menggunakan prinsip komunikasi terapeutik
dengan cara :
a. Sapa klien dengan ramah baik verbal maupun non verbal
b. Perkenalkan diri dengan sopan
c. Tanyakan nama lengkap klien dan nama panggilan yang disukai
d. Jelaskan tujuan pertemuan
e. Jujur dan menepati janji
f. Tunjukkan sikap empati dan menerima klien apa adanya
g. Berikan perhatian kepada klien dan perhatian kebutuhan dasar klien
2. Klien dapat menyebutkan penyebab menarik diri
Tindakan:
a. Kaji pengetahuan klien tentang perilaku menarik diri dan tanda-tandanya
b. Beri kesempatan kepada klien untuk mengungkapkan perasaan penyebab
menarik diri atau mau bergaul
c. Diskusikan bersama klien tentang perilaku menarik diri, tanda-tanda serta
penyebab yang muncul
d. Berikan pujian terhadap kemampuan klien mengungkapkan perasaannya.
3. Klien dapat menyebutkan keuntungan berhubungan dengan orang lain dan kerugian
tidak berhubungan dengan orang lain
Tindakan :
a. Identifikasi bersama klien cara tindakan yang dilakukan jika terjadi halusinasi
( tidur, marah, menyibukkan diri dll)
b. Kaji pengetahuan klien tentang manfaat dan keuntungan berhubungan dengan
orang lain
c. Beri kesempatan kepada klien untuk mengungkapkan perasaan tentang
keuntungan berhubungan dengan orang lain
d. Diskusikan bersama klien tentang manfaat berhubungan dengan orang lain
e. Beri reinforcement positif terhadap kemampuan mengungkapkan perasaan
tentang keuntungan berhubungan dengan orang lain
f. Kaji pengetahuan klien tentang kerugian bila tidak berhubungan dengan orang
lain
g. Beri kesempatan kepada klien untuk mengungkapkan perasaan dengan orang
lain
h. Diskusikan bersama klien tentang kerugian tidak berhubungan dengan orang
lain
i. Beri reinforcement positif terhadap kemampuan mengungkapkan perasaan
tentang kerugian tidak berhubungan dengan orang lain.
4. Klien dapat melaksanakan hubungan sosial
Tindakan:
a. Kaji kemampuan klien membina hubungan dengan orang lain
b. Dorong dan bantu klien untuk berhubungan dengan orang lain melalui tahap :
- Klien – Perawat
- Klien – Perawat – Perawat lain
- Klien – Perawat – Perawat lain – Klien lain
- K – Keluarga atau kelompok masyarakat
c. Beri reinforcement positif terhadap keberhasilan yang telah dicapai.
d. Bantu klien untuk mengevaluasi manfaat berhubungan
e. Diskusikan jadwal harian yang dilakukan bersama klien dalam mengisi waktu
f. Motivasi klien untuk mengikuti kegiatan ruangan
g. Beri reinforcement positif atas kegiatan klien dalam kegiatan ruangan.
5. Klien dapat mengungkapkan perasaannya setelah berhubungan dengan orang lain
Tindakan:
a. Dorong klien untuk mengungkapkan perasaannya bila berhubungan dengan
orang lain
b. Diskusikan dengan klien tentang perasaan manfaat berhubungan dengan orang
lain.
c. Beri reinforcement positif atas kemampuan klien mengungkapkan perasaan
manfaat berhubungan dengan orang lain.
6. Klien dapat memberdayakan sistem pendukung atau keluarga
Tindakan:
a. Bina hubungan saling percaya dengan keluarga :
- Salam, perkenalan diri
- Jelaskan tujuan
- Buat kontrak
- Eksplorasi perasaan klien
b. Diskusikan dengan anggota keluarga tentang :
- Perilaku menarik diri
- Penyebab perilaku menarik diri
- Akibat yang terjadi jika perilaku menarik diri tidak ditanggapi
- Cara keluarga menghadapi klien menarik diri
- Dorong anggota keluarga untuk memberikan dukungan kepada klien
untuk berkomunikasi dengan orang lain.
- Anjurkan anggota keluarga secara rutin dan bergantian menjenguk klien
minimal satu kali seminggu
- Beri reinforcement positif positif atas hal-hal yang telah dicapai oleh
keluarga
Diagnosa II : Harga Diri Rendah.
Tujuan umum:
Klien dapat berhubungan dengan orang lain secara optimal.
Tujuan khusus:
1. Klien dapat membina hubungan saling percaya.
Bina hubungan saling percaya dengan menerapkan prinsip komunikasi terapeutik:
a. Sapa klien dengan ramah secara verbal dan nonverbal
b. Perkenalkan diri dengan sopan
c. Tanyakan nama lengkap klien dan nama panggilan yang disukai klien
d. Jelaskan tujuan pertemuan
e. Jujur dan menepati janji
f. Tunjukkan sikap empati dan menerima klien apa adanya
g. Beri perhatian kepada klien dan perhatikan kebutuhan dasar klien
2. Klien dapat mengidentifikasi kemampuan dan aspek positif yang dimiliki.
a. Diskusikan kemampuan dan aspek positif yang dimiliki klien.
b. Hindarkan memberi penilaian negatif setiap bertemu klien.
c. Utamakan memberi pujian yang realistik.
3. Klien dapat menilai kemampuan yang digunakan.
a. Diskusikan kemampuan yang masih dapat dilakukan.
b. Diskusikan kemampuan yang dapat dilanjutkan penggunaannya.
4. Klien dapat merencanakan kegiatan sesuai dengan kemampuan yang dimiliki.
a. Rencanakan bersama klien aktivitas yang dapat dilakukan setiap hari.
b. Tingkatkan kegiatan sesuai dengan toleransi kondisi klien.
c. Beri contoh cara pelaksanaan kegiatan yang dapat klien lakukan.
5. Klien dapat melakukan kegiatan sesuai kemampuannya.
a. Beri kesempatan pada klien untuk mencoba kegiatan yang telah
direncanakan.
b. Diskusikan pelaksanaan kegiatan di rumah
6. Klien dapat memanfaatkan sistem pendukung yang ada.
a. Beri pendidikan kesehatan pada keluarga tentang cara merawat klien
dengan harga diri rendah.
b. Bantu keluarga memberikan dukungan selama klien dirawat.
c. Bantu keluarga menyiapkan lingkungan rumah
DAFTAR PUSTAKA

Damaiyanti, Mukhripah dan Iskandar. 2012. Asuhan Keperawatan Jiwa. Bandung : Refika
Aditama.

Dermawan, Deden dan Rusdi. 2013. Keperawatan Jiwa; Konsep Dan Kerangka Kerja
Asuhan Keperawatan Jiwa. Yogyakarta: Gosyen Publishing

Direja, Ade Herman S. 2011. Buku Ajar Asuhan Keperawatan Jiwa.


Yogyakarta: Nuha Medika.

Fitria Nita. 2009. Prinsip Dasar dan Aplikasi Laporan Pendahuluan dan Strategi
Pelaksanaan Tindakan Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika.

Muslina. 2015. Diakses dari


https://www.academia.edu/9926714/LAPORAN_PENDAHULUAN_PASIEN_DENG
AN_GANGGUAN_HARGA_DIRI_RENDAH_DI_RSJ_MENUR_SURABAYA

Nurarif, A.H. & Hardhi, K. 2015. Aplikasi Asuhan Keperawatan Berdasarkan Diagnosa
Medis & NANDA NIC NOC Jilid 2. Jakarta: EGC.

Nurhalimah. 2016. Modul Bahan Ajar Cetak Keperawatan Jiwa. Jakarta: Kementrian


Kesehatan Republik Indonesia

Prabowo, Eko. 2014. Konsep & Aplikasi Asuhan Keperawatan Jiwa. Yogyakarta :
Nuha Medika.

Wilkinson A. 2012. Buku Saku Diagnosis Keperawatan. Buku Kedokteran : EGC

Yosep, Iyus. 2010. Keperawatan Jiwa. Bandung : Refika Aditama.


STRATEGI PELAKSANAAN
HARGA DIRI RENDAH

A. Kondisi Klien
Data subjektif :
1. Klien mengatakan dirinya jelek
2. Klien mengatakan lebih senang sendiri
Data objektif :
1. Klien terlihat menyendiri
2. Klien terlihat murung dan tidak berinteraksi dengan orang lain.
B. Diagnosa Keperawatan
Gangguan konsep diri: Harga diri rendah
C. Strategi Pelaksanaan
1. Tindakan keperawatan pada pasien
a. Pasien dapat mengidentifikasi kemampuan dan aspek positif yang dimiliki.
b. Pasien dapat menilai kemampuan yang dapat digunakan.
c. Pasien dapat menetapkan/memilih kegiatan yang sesuai kemampuan.
d. Pasien dapat melatih kegiatan yang sudah dipilih, sesuai kemampuan.
e. Pasien dapat merencanakan kegiatan yang sudah dilatihnya.
SP 1 Klien : Mendiskusikan kemampuan dan aspek positif yang dimiliki klien,
membantu klien menilai kemampuan yang masih dapat digunakan,
membantu klien memilih/menetapkan kemampuan yang akan dilatih,
melatih kemampuan yang sudah dipilih dan menyusun jadwal
pelaksanaan kemampuan yang telah dilatih dalam rencana harian

Orientasi :
“Selamat pagi, perkenalkan nama saya Safarotul Hidayah mahasiswa STIKES , saya
biasa dipanggil Safa. Nama mbak siapa? Biasanya dipanggil siapa?Bagaimana
keadaan mbak hari ini?”
”Bagaimana kalau kita bercakap-cakap tentang kemampuan dan kegiatan yang pernah
mbak lakukan? Setelah itu kita akan nilai kegiatan mana yang masih dapat mbak
dilakukan. Setelah kita nilai, kita akan pilih satu kegiatan untuk kita latih”
”Dimana kita latihan? bagaimana kalau di ruang tamu? Berapa lama? Bagaimana
kalau 20 menit?”
Fase Kerja :
”Apa saja kemampuan yang mbak miliki? Bagus, apa lagi? Saya buat daftarnya ya!
Apa pula kegiatan rumah tangga yang bias mbak lakukan? Bagaimana dengan
merapikan kamar? Menyapu? Mencuci piring, dan sebagainya. Wah, bagus sekali ada
lima kemampuan dan kegiatan yang mbak miliki.”
“Mbak, dari lima kegiatan/ kemampuan ini, yang mana yang masih dapat dikerjakan
di rumah sakit? Coba kita lihat, yang pertama bisakah? (yang kedua sampai yang
kelima juga disebutkan, misalnya ada 3 yang bisa dilakukan). Bagus sekali ada 3
kegiatan yang bisa dikerjakan di rumah sakit ini.”
”Sekarang coba mbak pilih satu kegiatan yang masih bisa dikerjakan di rumah sakit
ini. Yang nomor satu, merapikan tempat tidur? Kalau begitu, bagaimana kalau
sekarang kita latihan merapikan tempat tidur mbak.”
“Kalau kita mau merapikan tempat tidur, mari kita pindahkan dulu bantal dan
selimutnya. Bagus! Sekarang kita angkat sepreinya. Nah, sekarang kita pasang lagi
sepreinya, kita mulai dari arah atas, ya bagus! Sekarang sebelah kaki, tarik dan
masukkan, lalu sebelah pinggir masukkan. Sekarang ambil bantal, rapikan, dan
letakkan di sebelah atas/kepala. Mari kita melipat selimut, nah letakkan sebelah
bawah/kaki. Bagus !”
”Mbak sudah bisa merapikan tempat tidur dengan baik sekali. Coba perhatikan
bedakah dengan sebelum dirapikan? Bagus ”
“Coba mbak lakukan dan jangan lupa memberi tanda M (mandiri) kalau mbak lakukan
tanpa disuruh, tulis B (bantuan) jika diingatkan bisa melakukan, dan mbak (tidak)
melakukan.”
Terminasi :
“Bagaimana perasaan mbak setelah kita bercakap-cakap dan latihan merapikan
tempat tidur ? Mbak ternyata banyak memiliki kemampuan yang dapat dilakukan di
rumah sakit ini. Salah satunya, merapikan tempat tidur, yang sudah mbak praktikkan
dengan baik sekali. Kemampuan ini dapat dilakukan juga di rumah setelah pulang.”
”Sekarang, mari kita masukkan pada jadwal harian. Mbak mau berapa kali sehari
merapikan tempat tidur. Bagus, dua kali yaitu pagi jam berapa? Lalu sehabis istirahat,
jam 16.00”
”Besok pagi kita latihan lagi kemampuan yang kedua. mbak masih ingat kegiatan apa
lagi yang mampu dilakukan di rumah selain merapikan tempat tidur? Ya bagus, cuci
piring.. kalau begitu kita akan latihan mencuci piring besok jam 8 pagi di dapur
ruangan ini sehabis makan pagi Sampai jumpa ya”

SP 2 Pasien : Melatih pasien melakukan kegiatan lain yang sesuai dengan


kemampuan pasien.

Orientasi :
“Selamat pagi, bagaimana perasaan mbak pagi ini? Wah, tampak cerah”
“Bagaimana mbak, sudah dicoba merapikan tempat tidur kemarin sore atau tadi pagi?
Bagus (kalau sudah dilakukan, kalau belum dilakukan, sekarang latihan kemampuan
yang pertama sebelum kemampuan kedua) Masih ingat apa kegiatan kita yang
kedua?”
“Ya benar, kita akan latihan mencuci piring di dapur”
“Waktunya sekitar 15 menit, gimana? Baik, mari kita ke dapur!”
Fase Kerja :
“Mbak, sebelum kita mencuci piring kita perlu siapkan dulu perlengkapannya, yaitu
sabut/ tapes untuk membersihkan piring, sabun khusus untuk mencuci piring, dan air
untuk membilas. Mbak bisa menggunakan air yang mengalir dari kran ini. Oh ya
jangan lupa sediakan tempat sampah untuk membuang sisa-makanan.”
“Sekarang saya perlihatkan dulu ya caranya”
“Setelah semuanya perlengkapan tersedia, mbak ambil satu piring kotor, lalu buang
dulu sisa kotoran yang ada di piring tersebut ke tempat sampah. Kemudian mbak
bersihkan piring tersebut dengan menggunakan sabut/tapes yang sudah diberikan
sabun pencuci piring. Setelah selesai disabuni, bilas dengan air bersih sampai tidak
ada busa sabun sedikitpun di piring tersebut. Setelah itu mbak T bisa mengeringkan
piring yang sudah bersih tadi di rak yang sudah tersedia di dapur. Nah selesai”
“Sekarang coba mbak yang melakukannya”
“Bagus sekali, mbak dapat mempraktikkan cuci piring dengan baik. Sekarang di lap
tangannya”
Terminasi :
”Bagaimana perasaan mbak setelah latihan cuci piring?”
“Bagaimana jika kegiatan cuci piring ini dimasukkan menjadi kegiatan sehari-hari
mbak. Mau berapa kali mbak mencuci piring? Bagus sekali mbak mencuci piring tiga
kali setelah makan.”
”Besok kita akan latihan untuk kemampuan ketiga, setelah merapikan tempat tidur
dan cuci piring. Masih ingat kegiatan apakah itu? Ya benar kita akan latihan
mengepel”
”Mau jam berapa? Sama dengan sekarang? Sampai jumpa ”

Latihan dapat dilanjutkan untuk kemampuan lain sampai semua kemampuan


dilatih. Setiap kemampuan yang dimiliki akan menambah harga diri pasien.

2. Tindakan keperawatan pada keluarga


Keluarga diharapkan dapat merawat pasien dengan harga diri rendah di rumah dan
menjadi sistem pendukung yang efektif bagi pasien. Tujuannya adalah:
a. Keluarga membantu pasien mengidentifikasi kemampuan yang dimiliki pasien
b. Keluarga memfasilitasi pelaksanaan kemampuan yang masih dimiliki pasien
c. Keluarga memotivasi pasien untuk melakukan kegiatan yang sudah dilatih dan
memberikan pujian atas keberhasilan pasien
d. Keluarga mampu menilai perkembangan perubahan kemampuan pasien

SP 1 Keluarga : Mendiskusikan masalah yang dihadapi keluarga dalam merawat


pasien di rumah, menjelaskan tentang pengertian, tanda dan
gejala harga diri rendah, menjelaskan cara merawat pasien
dengan harga diri rendah, mendemonstrasikan cara merawat
pasien dengan harga diri rendah, dan memberi kesempatan
kepada keluarga untuk mempraktekkan cara merawat
Orientasi :
“Selamat pagi bapak/ibu. Perkenalkan nama saya Safarotul Hidayah yang merawat
pasien mbak S.”
“Bagaimana keadaan Bapak/Ibu pagi ini ?”
“Bagaimana kalau pagi ini kita bercakap-cakap tentang cara merawat mbak S?
Berapa lama waktu Bp/Ibu? 30 menit? Baik, mari duduk di ruangan!”
Fase Kerja :
“Apa yang bapak/Ibu ketahui tentang masalah mbak S?”
“Ya memang benar sekali Pak/Bu, mbak S itu memang terlihat tidak percaya diri dan
sering menyalahkan dirinya sendiri. Misalnya pada mbak S, sering menyalahkan
dirinya dan mengatakan dirinya adalah orang paling bodoh sedunia. Dengan kata
lain, anak Bapak/Ibu memiliki masalah harga diri rendah yang ditandai dengan
munculnya pikiran-pikiran yang selalu negatif terhadap diri sendiri. Bila keadaan
mbak S ini terus menerus seperti itu, mbak S bisa mengalami masalah yang lebih berat
lagi, misalnya mbak S jadi malu bertemu dengan orang lain dan memilih mengurung
diri”
“Sampai disini, bapak/Ibu mengerti apa yang dimaksud harga diri rendah?”
“Bagus sekali bapak/Ibu sudah mengerti”
“Setelah kita mengerti bahwa masalah mbak S dapat menjadi masalah serius, maka
kita perlu memberikan perawatan yang baik untuk mbak S”
”Bpk/Ibu, apa saja kemampuan yang dimiliki mbak S? Ya benar, dia juga mengatakan
hal yang sama (kalau sama dengan kemampuan yang dikatakan mbak S).”
”Mbak S itu telah berlatih dua kegiatan yaitu merapikan tempat tidur dan cuci piring
serta telah dibuat jadual untuk melakukannya. Untuk itu, Bapak/Ibu dapat mengingat-
kan mbak S untuk melakukan kegiatan tersebut sesuai jadwal. Tolong bantu
menyiapkan alat-alatnya, ya Pak/Bu. Dan jangan lupa memberikan pujian agar harga
dirinya meningkat. Ajak pula memberi tanda ceklist pada jadwal kegiatannya.”
”Selain itu, bila mbak S sudah tidak lagi dirawat di Rumah sakit, bapak/Ibu tetap
perlu memantau perkembangan T. Jika masalah harga dirinya kembali muncul dan
tidak tertangani lagi, bapak/Ibu dapat membawa mbak S ke puskesmas”
”Nah bagaimana kalau sekarang kita praktikkan cara memberikan pujian kepada
mbak S”
”Temui mbak S dan tanyakan kegiatan yang sudah dia lakukan lalu berikan pujian
dengan mengatakan: “Bagus sekali mbak S, kamu sudah semakin terampil mencuci
piring” Coba Bapak/Ibu praktikkan sekarang. Bagus, pak/bu.”
Terminasi :
”Bagaimana perasaan Bapak/ibu setelah percakapan kita hari ini?”
“Dapatkah Bapak/Ibu jelaskan kembali masalah yang dihadapi mbak S dan
bagaimana cara merawatnya?”
“Bagus sekali bapak/Ibu dapat menjelaskan dengan baik. Nah setiap kali Bapak/Ibu
kemari lakukan seperti itu. Nanti di rumah juga demikian.”
“Bagaimana kalau kita bertemu lagi dua hari mendatang untuk latihan cara memberi
pujian langsung kepada mbak S”
“Jam berapa Bp/Ibu datang? Baik saya tunggu. Sampai jumpa.”

SP 2 Keluarga : Melatih keluarga mempraktekkan cara merawat pasien dengan


masalah harga diri rendah langsung kepada pasien

Orientasi:
“Selamat pagi Pak/Bu”
” Bagaimana perasaan Bapak/Ibu hari ini?”
”Bapak/IBu masih ingat latihan merawat anak Bapak/Ibu seperti yang kita pelajari
dua hari yang lalu? Baik, hari ini kita akan mampraktikkannya langsung kepada mbak
S. Waktunya 20 menit. Sekarang mari kita temui mbak S”
Fase Kerja:
”Selamat pagi mbak. Bagaimana perasaan mbak hari ini?”
”Hari ini saya datang bersama orang tua mbak S. Seperti yang sudah saya katakan
sebelumnya, orang tua mbak S juga ingin merawat mbak S agar segera cepat pulih.”
(kemudian perawat berbicara kepada keluarga sebagai berikut)
”Nah Pak/Bu, sekarang Bapak/Ibu bisa mempraktikkan apa yang sudah kita latih
beberapa hari lalu, yaitu memberikan pujian terhadap perkembangan anak
Bapak/Ibu”
(Perawat mengobservasi keluarga mempraktikkan cara merawat pasien seperti yang
telah dilatihkan pada pertemuan sebelumnya).
”Bagaimana perasaan mbak S setelah berbicara dengan orang tua mbak S?”
”Baiklah, sekarang saya dan orang tua mbak S ke ruang perawat dulu”
(Perawat dan keluarga meninggalkan pasien untuk melakukan terminasi dengan
keluarga)
Terminasi:
“Bagaimana perasaan Bapak/Ibu setelah kita latihan tadi?”
“Mulai sekarang Bapak/Ibu sudah bisa melakukan cara merawat tadi kepada mbak S”
“Tiga hari lagi kita akan bertemu untuk mendiskusikan pengalaman Bapak/Ibu
melakukan cara merawat yang sudah kita pelajari. Waktu dan tempatnya sama seperti
sekarang Pak/Bu”
“Sampai jumpa.”
SP 3 Keluarga : Membuat perencanaan pulang bersama keluarga

Orientasi:
“Selamat pagi Pak/Bu”
”Karena hari ini hari terakhir kunjungan saya, maka kita membicarakan jadwal mbak
S selama di rumah nanti”
”Berapa lama Bpk/Ibu ada waktu? Baik, 15 menit ya. Mari berbincang-bincang di
tempat seperti sebelumnya”
Fase Kerja:
”Pak/Bu ini jadwal kegiatan mbak S selama di rumah sakit. Coba diperhatikan,
apakah semua dapat dilaksanakan di rumah? Pak/Bu, jadwal yang telah dibuat selama
mbak S dirawat di rumah sakit tolong dilanjutkan di rumah, baik jadwal kegiatan
maupun jadwal minum obatnya”
”Hal-hal yang perlu diperhatikan lebih lanjut adalah perilaku yang ditampilkan oleh
mbak S selama di rumah. Misalnya kalau mbak S terus menerus menyalahkan diri
sendiri dan berpikiran negatif terhadap diri sendiri, menolak minum obat atau
memperlihatkan perilaku membahayakan orang lain. Jika hal ini terjadi lagi maka
bawa segera ke RS untuk pengobatan lanjut”
”Selanjutnya perawat K tersebut yang akan memantau perkembangan mbak S selama
di rumah”
Terminasi:
”Bagaimana Pak/Bu? Ada yang belum jelas? Ini jadwal kegiatan harian . Ini surat
rujukan untuk perawat K di PKM. Jangan lupa kontrol ke PKM sebelum obat habis
atau jika ada gejala yang tampak. Silahkan selesaikan administrasinya pak/bu.”
“Terima kasih. Hati-hati dijalan pak/bu”

Anda mungkin juga menyukai