Anda di halaman 1dari 11

Adaptasi Psikologi Dalam Kehamilan

2.1 Adaptasi Psikologi Kehamilan Trimester Pertama


Trimester pertama sering dianggap sebagai periode penyesuaian. Penyesuaian yang
dilakukuan wanita adalah terhadap kenyataan bahwa ia sedang mengandung. Penerimaan
terhadap kenyataan ini dan arti semua ini bagi dirinya merupakan tugas psikologis yang
paling penting pada trimester pertama kehamilan.
Sebagian besar wanita merasa sedih dan ambivalen tentang kenyataan bahwa ia hamil.
Kurang lebih 80% wanita mengalami kekecewaan, penolakan, kecemasan, depresi dan
kesedihan.
Fokus wanita adalah dirinya sendiri. Dari fokus pada diri sendiri ini, timbul ambivalensi
mengenai kehamilannya seiring usahanya menghadapi pengalaman kehamilan yang buruk,
yang pernah ia alami sebelumnya, efek kehamilan terhadap kehidupannya kelak (terutama
jika ia memiliki karier), tanggung jawab yang baru atau tambahan yang akan ditanggungnya,
kecemasan yang berhubungan dengan kemampuannya untuk menjadi seorang ibu, masalah-
masalah keuangan dan rumah tangga dan penerimaan orang terdekat terhadap kehamilannya.
Perasaan ambivalen ini biasanya berakhir dengan sendirinya seiring ia menerima
kehamilannya. Penerimaan ini biasanya terjadi pada akhir trimester pertama dan difasilitasi
oleh perasaannya sendiriyang merasa cukup aman untuk mulai mengungkapkan perasaan-
perasaan yang menimbulkan konflik yang dialami.
Beberapa ketidaknyamanan pada trimester pertama, seperti nausea, kelemahan, perubahan
nafsu makan, kepekaan emosional, semua ini dapat mencerminkan konflik dan depresi yang
ia alami dan pada saat bersamaan hal-hal tersebut menjadi pengingat tentang kehamilannya.
(2)
Perubahan berat badan sangat bermakna bagi wanita hamil selama trimester pertama. Berat
badan dapat menjadi salah satu uji realitas tentang keadaannya karena tubuhnya menjadi
bukti nyata bahwa dirinya hamil. Bagi kebanyakan wanita, peningkatan berat badan dini
dapat dilihat sebagai bukti bahwa janin yang berada di dalam kandungan mengalami
pertumbuhan walaupun buktinya tidak terlihat secara fisik.
Validasi kehamilan dilakukan berulang-ulang saat wanita mulai memeriksa dengan cermat
setiap perubahan tubuh yang merupakan bukti adanya kehamilan.
Hasrat seksual pada trimester pertama sangat bervariasi antara wanita yang satu dan yang
lain. Meski beberapa wanita mengalami peningkatan hasrat seksual, tetapi secara umum
trimester pertama merupakan waktu terjadinya penurunan libido dan hal ini memerlukan
komunikasi yang jujur dan terbuka terhadap pasangan masing-masing.
Banyak wanita merasakan kebutuhan kasih sayang yang besar dan cinta kasih tanpa seks.
Libido secara umum sangat besar dipengaruhi oleh keletihan, nausea, depresi, payudara yang
membesar dan nyeri, kecemasan, kekhawatiran, dan masalah-masalah lain yang merupakan
hal yang normal terjadi pada trimester pertama. (1)
2.2 Adaptasi Psikologi Kehamilan Trimester Kedua
Trimester kedua sering dikenal sebagai periode kesehatan yang baik (radian health), yakni
periode ketika wanita merasa nyaman dan bebas dari segala ketidaknyamanan yang normal
dialami saat hamil. Namun, trimester kedua juga merupakan fase ketika wanita menelusur ke
dalam dan paling banyak mengalami kemunduran. Selama periode ini wanita sudah
mengharapkan bayi. Dengan adanya gerakan janin, rahim yang semakin membesar,
terlihatnya gerakan bayi saat di USG semakin meyakinkan dia bahwa bayinya ada dan dia
sedang hamil. Ibu menyadari bahwa bayinya adalah individu yang terpisah dari dirinya oleh
karena itu sekarang ia lebih fokus memperhatikan bayinya. Ibu sudah menerima
kehamilannya dan mulai dapat menggunakan energi dan pikirannya secara lebih konstruktif.
Sebelum adanya gerakan janin ia berusaha terlihat sebagai ibu yang baik, dan dengan adanya
gerakan janinia menyadari identitasnya sebagai ibu. Trimester kedua sebenarnya terbagi atas
dua fase, yaitu pra-quickening dan pasca-quickening. Quickening menunjukkan kenyataan
adanya kehidupan yang terpisah, yang menjadi dorongan bagi wanita dalam melaksanakan
tugas psikologis utamanya pada trimester kedua, yakni mengembangkan identitas sebagai ibu
bagi dirinya sendiri, yang bebeda dari ibunya. (1)
Menjelang akhir trimester pertama dan selama porsi pra-quickening trimester kedua
berlangsung, wanita tersebut akan mengalami lagi, sekaligus mengevaluasi kembali, semua
aspek hubungan yang ia jalani dengan ibunya sendiri. Wanita tersebut mencermati semua
perasaan ini dan menghidupkan kembali beberapa hal yang mendasar bagi dirinya. Semua
masalah interpersonal yang dahulu pernah dialami oleh wanita dan ibunya, atau mungkin
masih dirasakan hingga kini, dianalisis. Potensial kemungkinan timbulnya masalah
interpersonal pada hubungan ibu dan anak sebaiknya dikaji. Dengan pengkajian ini, akan
muncul suatu pengertian dan penerimaan terhadap kualitas-kualitas yang dimiliki ibu, yakni
kualitas yang ia hargai dan hormati. Kualitas lain, yakni kualitas yang negative dan tidak
diinginkan atau tidak dihargainya, dapat ia tolak. Penolakan ini dapat menimbulkan perasaan
bersalahdan konflik personal kecuali wanita tersebut memahami bahwa proses ini normaldan
bahwa penolakan terhadap kualitas tertentu yang ada pada ibunya, dalam ia mengembangkan
identitas keibuannya sendiri, tidak berarti ia menolak ibunya sebagai pribadi. (4)
Hal lain yang terdapat dalam proses ini ialah evolusi wanita tersebut mulai dari menjadi
seorang penerima kasih sayang dan perhatian (dari ibunya) kemudian menjadi pemberi kasih
saying dan perhatian (persiapan untuk menjadi seorang ibu). Ia akan mengalami konflik
berupa kompetisi dengan ibunya agar dapat terlihat sebagai ibu yang “baik”. Penyelesaian
aktual dalam konflik ini tidak akan berlarut-larut sampai lama setelah bayi dilahirkan, tetapi
perhatian wanita hamil terhadap ibunya dan proses-proses yang berkaitan dengan hal tersebut
akan berakhir setelah terjadi perubahan identitas dirinya sendiri menjadi pemberi kasih
sayang. Pada saat yang sama ia juga menjadi penerima kasih sayang, menuntut perhatian dan
cinta kasih, yang akibatnya, ia simpan bagi bayinya sesuai dalam perannya sebagai pemberi
kasih sayang. (1)
Dengan timbulnya quickening, muncul sejumlah perubahan karena kehamilan telah menjadi
jelas dalam pikirannya. Kontak sosialnya berubah. Ia lebih banyak bersosialisasi dengan
wanita hamil atau ibu baru lainnya, dan minat serta aktivitasnya berfokus pada kehamilan,
cara membesarkan anak, dan persiapan untuk menerima peran yang baru. Pergeseran nilai
sosial ini menimbulkan kebutuhan akan sejumlah proses duka cita, yang kemudian menjadi
katalis dalam memperkirakan peran barunya. Duka cita tersebut timbul karena ia harus
merelakan hubungan, kedekatan dan peristiwa maupun aspek tertentu yang ia miliki dalam
peran sebelumnya yang akan terpengaruh dengan hadirnya bayi dan peran barunya. Hal ini
tidak berarti bahwa ia harus meninggalkan semua hubungandan ikatan yang ia miliki, tetapi
yang jelas terjadi perubahan pada hubunga dan ikatan tersebut. Terkadang, seorang wanita
hamil berada di lingkungan kerja tanpa seorang pun memahami kehamilannya atau orang-
orang dalam kontak sosialnya tidak sedang mengandung ataupun mereka memiliki anak
remaja sehingga memiliki masalah yang berbeda. Pada situasi seperti ini, wanita tersebut
dapat mengalami kesulitan untuk menemukan wanita hamil lain untuk diajak berbicara dan
membandingkan perubahan-perubahan fisik yang dialaminya. Memanfaatkan kesempatan,
seperti bergabung dengan kelas latihan kehamilan, dapat memberi wanita tersebut kontak
social baru dengan wanita hamil lain seperti yang ia harapkan. Bagi wanita multipara, hal ini
mencakup terputusnya hubungan yang telah terbina dengan anak-anak lain seiring ia
mempersiapkan kondisi rumah dan keluarganya untuk menyambut perubahan yang
dihadirkan oleh bayi baru mereka nanti. Sebagian besar perubahan peran dan peran baru
wanita tersebut diuji coba, dikembangkan dan dimurnikan dalam fantasi, imajinasi, dan
angan-angan.
Quickening memudahkan wanita mengonseptualisasi bayinya sebagai individu yang terpisah
dari dirinya sendiri. Kesadaran baru ini memulai perubahan dalam fokusnya dari diri sendiri
kepada bayi yang ia kandung. Secara bertahap perubahan ini terlihat dari pengalaman mimpi
bahwa orang lain, biasanya orang yang tidak dikenal, sedang terluka. Mimpi-mimpi ini
umunya diartikan sebagai ekspresi kewaspadaan ibu mengenai ancaman terhadap bayinya.
Pada saat ini jenis kelamin sang bayi bukan hal yang penting. Perhatian ibu adalah pada
kesejahteraan bayi dan menyambutnya menjadi anggota keluarga.
Sebagian besar wanita merasa lebih erotis selama trimester kedua, kurang lebih 80% wanita
mengalami kemajuan yang nyata dalam hubungan seksual mereka disbanding pada trimester
pertama dan sebelum hamil. Trimester kedua relative terbebasdari segala ketidaknyamanan
fisik, dan ukuran perut wanita belum menjadi masalah besar, lubrikasi vagina semakin
banyak pada masa ini, kecemasan, kekhawatiran dan masalah-masalah yang sebelumnya
menimbulkan ambivalensi pada wanita tersebut mereda, dan ia telah mengalami perubahan
dari seorang menuntut kasih sayang dari ibunya menjadi seorang yang mencari kasih sayang
dari pasangannya, dan semua faktor ini turut memengaruhi peningkatan libido dan kepuasan
seksual. (1)
2.3 Adaptasi Psikologi Kehamilan Trimester Ketiga
Periode ini sering disebut periode penantian, menunggu dan waspada sebab pada saat itu ibu
tidak sabar menunggu kelahiran bayinya, menunggu tanda-tanda persalinan. Perhatian ibu
berfokus pada bayinya, gerakan janin dan membesarnya uterus mengingatkan pada bayinya.
Sehingga ibu selalu waspada untuk melindungi bayinya dari bahaya, cedera dan akan
menghindari orang, hal atau pun benda yang dianggapnya membahayakan bagi bayinya.
Persiapan aktif dilakukan untuk menyambut kelahiran bayinya, membuat baju, menata kamar
bayi, membayangkan mengasuh ataupun merawat bayi, menduga-duga akan jenis kelaminnya
dan rupa bayinya.
Pada trimester III biasanya ibu merasa khawatir, takut akan kehidupan dirinya, bayinya,
kelainan pada bayinya, persalinan, nyeri persalinan, dan ibu tidak akan pernah tahu kapan ia
akan melahirkan. Ketidaknyamanan pada trimester ini meningkat, ibu merasa dirinya aneh
dan jelek, menjadi lebih ketergantungan, malas dan mudah tersinggung serta merasa
menyulitkan. Disamping itu ibu merasa sedih akan berpisah dari bayinya dan kehilangan
perhatian khusus yang akan diterimanya selama hamil, disinilah ibu memerlukan keterangan,
dukungan dari suami, bidan dan keluarganya. (1)
Masa ini disebut juga masa krusial atau penuh kemelut untuk beberapa wanita karena ada
krisis identitas, karena mereka mulai berhenti bekerja, kehilangan kontak dengan teman
maupun kolega (Oakley, dalam Sweet,1999). Mereka merasa kesepian dan terisolasi di
rumah. Wanita mempunyai banyak kekhawatiran seperti tindakan medikalisasi saat
persalinan, perubahan body image merasa kehamilannya sangat berat, tidak praktis, kurang
atraktif, takut kehilangan pasangan. Bidan harus mampu mengkaji dengan teliti dan hati-hati.
Sejumlah stres yang dialami ibu hamil, mampu menilai kemampuan coping dan memberikan
dukungan.(2)
2.4 Mengurangi Dampak Psikologis Ibu Hamil Trimester I, II, Dan III
A. Support Keluarga
Dukungan selama masa kehamilan sangat dibutuhkan bagi seorang wanita yang sedang
hamil, terutama dari orang terdekat apalagi bagi ibu yang baru pertama kali hamil. Seorang
wanita akan merasa tenang dan nyaman dengan adanya dukungan dan perhatian dari orang-
orang terdekat.
1. Suami
Dukungan dan peran serta suami dalam masa kehamilan terbukti meningkatkan kesiapan ibu
hamil dalam menghadapi kehamilan dan proses persalinan, bahkan juga memicu produksi
ASI. Suami sebagai seorang yang paling dekat, dianggap paling tahu kebutuhan istri. Saat
hamil wanita mengalami perubahan baik fisik maupun mental. Tugas penting suami yaitu
memberikan perhatian dan membina hubungan baik dengan istri, sehingga istri
mengkonsultasikan setiap saat dan setiap masalah yang dialaminya dalam menghadapi
kesulitan-kesulitan selama mengalami kehamilan.
Keterlibatan suami sejak awal masa kehamilan, suadah pasti akan mempermudah dan
meringankan pasangan dalam menjalani dan mengatasi brbagai perubahan yang terjadi pada
tubuhnya akibat hadirnya sesosok “manusia mungil” di dalam perutnya.
Bahkan, keikutsertaan suami secara aktif dalam masa kehamilan, menurut sebuah penelitian
yang dimuat dalam artikel berjudul “What Your Partner Might Need From You During
Pregnancy” terbitan Allina Hospitals & Clinics (tahun 2001), Amerika Serikat, keberhasilan
seorang istri dalam mencukupi kebutuhan ASI untuk si bayi kelak sangat ditentukan oleh
seberapa besar peran dan keterlibatan suami dalam masa-masa kehamilannya.
Saat hamil merupakan saat yang sensitif bagi seorang wanita, jadi sebisa mungkin seorang
suami memberikan suasana yang mendukung perasaan istri, misalnya dengan mengajak istri
jalan-jalan ringan, menemahi istri ke dokter untuk memeriksakan kehamilannya serta tidak
membuat masalah dalam komunikasi. Diperoleh tidaknya dukungan suami tergantung dari
keintiman hubungan, ada tidaknya komunikasi yang bermakna, dan ada tidaknya masalah
atau kekhawatiran akan bayinya.
Menurut penelitian di Indonesia, dukungan suami yang diharapkan istri:
1. Suami sangat mendambakan bayi dalam kandungan istri.
2. Suami senang mendapat keturunan.
3. Suami menunjukkan kebahagian pada kehamilan ini.
4. Suami memperhatikan kesehatan istri yakni menanyakan keadaan istri/janin yang
dikandung.
5. Suami tidak menyakiti istri.
6. Suami menghibur atau menenangkan ketika ada masalah yang dihadapi istri.
7. Suami menasihati istri agar istri tidak terlalu lelah bekerja.
8. Suami membantu tugas istri.
9. Suami berdoa untuk kesehatan istrinya dan keselamatannya.
10. Suami menungu ketika istri melahirkan.
11. Suami menunggu ketika istri di operasi. (4)
2. Keluarga
Lingkungan keluarga yang harmonis ataupun lingkungan tempat tinggal yang kondusif sangat
berpengaruh terhadap keadaan emosi ibu hamil. Wanita hamil sering kali mempunyai
ketergantungan terhadap orang lain disekitarnya terutama pada ibu primigravida. Keluarga
harus menjadi bagian dalam mempersiapkan pasangan menjadi orang tua.
Dukungan keluarga dapat berbentuk :
a. Ayah–ibu kandung maupun mertua sangat mendukung kehamilan ini.
b. Ayah–ibu kandung maupun mertua sering berkunjung dalam periode ini.
c. Seluruh keluarga berdoa untuk keselamatan ibu dan bayi.
d. Adanya ritual adat istiadat yang memberikan arti tersendiri yang tidak boleh ditinggalkan.
3. Lingkungan
Dukungan Lingkungan Dapat Berupa :
1. Doa bersama untuk keselamatan ibu dan bayi dari ibu–ibu pengajian, perkumpulan,
kegiatan yang berhubungan dengan sosial ataupun keagamaan.
2. Membicarakan dan menasehati tentang pengalamaan hamil dan melahirkan.
3. Adanya diantara mereka yang bersedia mengantarkan ibu untuk periksa.
4. Menunggui ibu ketika melahirkan.
5. Mereka dapat menjadi seperti saudara ibu hamil. (4)
B. Support Tenaga kesehatan
Tenaga kesehatan dapat memberikan peranannnya melalui dukungan :
o Aktif : melalui kelas antenatal
o Pasif : dengan memberikan kesempatan kepada ibu hamil yang mengalami masalah untuk
berkonsultasi.
Tenaga kesehatan harus mampu mengenali tentang keadaan yang ada disekitar ibu hamil atau
pasca bersalin, yaitu: bapak, kakak, dan pengunjung. (4)

C. Rasa Aman Nyaman Selama Kehamilan


Peran keluarga khususnya suami, sangat diperlukan bagi seorang wanita hamil. Keterlibatan
dan dukungan yang diberikan suami kepada kehamilan akan mempererat hubungan antara
ayah anak dan suami istri. Dukungan yang diperoleh oleh ibu hamil akan membuatnya lebih
tenang dan nyaman dalam kehamilannya. Hal ini akan memberikan kehamilan yang sehat.
Dukungan yang dapat diberikan oleh suami misalnya dengan mengantar ibu memeriksakan
kehamilan, memenuhi keinginan ibu hamil yang ngidam, mengingatkan minum tablet besi,
maupun membantu ibu melakukan kegiatan rumah tangga selama ibu hamil. Walaupun suami
melakukan hal kecil namun mempunyai makna yang tinggi dalam meningkatkan keadaan
psikologis ibu hamil ke arah yang lebih baik. (4)
D. Persiapan Menjadi Orang Tua
o Kehamilan dan peran sebagai orang tua dapat dianggap sebagai masa transisi atau peralihan
o Terlihat adanya peralihan yang sangat besar akibat kelahiran dan peran yang baru, serta
ketidak pastian yang terjadi sampai peran yang baru ini dapat disatukan dengan anggota
keluarga yang baru.
• Peran orang tua sebagai proses peralihan yang berkelanjutan :
1) Peralihan menjadi orang tua merupakan suatu proses dan bukan suatu keadaan statis
2) Berawal dari kehamilan dan merupakan kewajiban menjadi orang tua dimulai
• Peran orang tua sebagai krisis dibandingkan sebagai masa peralihan :
1) Perubahan ini dianggap suatu krisis apabila sangat hebat, sangat mengganggu dan
merupakan perubahan negative.
2) Perubahan kebiasaan yang mengganggu seperti:
o Perubahan kehidupan seksual
o Pola tidur dan lain - lain
Hal- hal yang perlu diperhatikan terhadap kehadiran dari bayi baru lahir adalah:
Temperamen.♣
Cara pasangan mengartikan stres dan bantuan.♣
Bagaimana mereka berkomunikasi dan mengubah peran sosial mereka.♣
Peralihan menjadi orang tua
Fase Penantian:
1. Berkaitan dampaknya pada kehamilan.
2. Calon orang tua perlu menyelesaikan tugasnya untuk menjadi orang tua, misalnya:
pembagian tugas dalam keluarga.
3. Pasangan dalam fase ini akan mengalami perasaan yang hebat, tantangan, dan tanggung
jawab.
Fase bulan madu
1. Sangat berdampak pada masa puerpurium, perlu mendapat perhatian pada asuhan
kebidanannya.
2. Bersifat psikis dan bukan merupakan saat damai dan gembira.
3. Hubungan antar pasangan memiliki peran penting dalam membina hubungan baru dengan
bayi.
4. Merupakan fase yang beratà adaptasi dengan anggota baru. (4)
2.5 Adaptasi Yang Terjadi Pada Seluruh Anggota Keluarga
Periode antenatal adalah suatu kondisi yang dipersiapkan secara fisik dan psikologis untuk
kelahiran dan menjadi orang tua. Pada periode ini terutama perempuan yang sehat akan
mencari petunjuk dan perawatan secara teratur. Kunjungan antenatal biasanya dimulai segera
setelah tidak mendapat haid (menstruasi), sehingga bisa diidentifikasi diagnosis dan
perawatan terhadap kelainan yang akan muncul pada ibu hamil. Perawatan didesain untuk
memantau pertumbuhan dan perkembangan fetus dan ditemukan keadaan abnormal sebagai
antisipasi kelahirannya. Ibu dan keluarganya membutuhkan dukungan karena stress dan
proses belajar menjadi orang tua baru.
Kehamilan memengaruhi seluruh anggota keluarga dan setiap anggota harus beradaptasi,
yang prosesnya bergantung kepada budaya lingkungan yang sedang menjadi trend
masyarakat.

ADAPTASI MATERNAL

Wanita segala umur selama beberapa bulan kehamilannya beradaptasi untuk berperan sebagai
ibu, suatu proses belajar yang kompleks secara sosial dan kognitif. Pada kehamilan awal
tidak ada yang berbeda. Ketika fetusnya mulai bergerak pada trimester kedua wanita tersebut
mulai menaruh perhatian pada kehamilannya dan menjalin percakapan dengan ibu nya atau
teman–teman lain yang pernah hamil.
Kehamilan adalah suatu krisis yang mematangkan dan dapat menimbulkan stress tetapi
imbalannya adalah wanita tersebut siap memasuki fase baru untuk bertanggung jawab dan
memberi perawatan. Konsep dirinya berubah, siap menjadi orang tua, dan menyiapkan peran
barunya. Secara bertahap ia berubah dari memperhatikan dirinya sendiri, punya kebebasan
menjadi suatu komitmen untuk bertanggung jawab kepada makhluk lain.
Perkembangan ini membutuhkan suatu tugas perkembangan yang pasti dan tuntas yang
mencakup menerima kehamilan, mengidentifikasi peran sebagai ibu, membangun kembali
hubungan dengan ibunya, dengan suaminya, dengan bayi yang dikandungnya serta
mempersiapkan kelahiran anaknya (Wayland&Tate, 1993; Zachariya, 1994). Dukungan
suami secara emosional adalah faktor yang penting untuk keberhasilan tugas perkembangan
ini.

HUBUNGAN INTERPERSONAL

Kedekatan hubungan membuat ibu hamil lebih siap berperan sebagai ibu. Pada saat anggota
keluarga menyadari peran baru mereka, bisa terjadi konflik dan ketegangan. Diperlukan
komunikasi yang efektif antara ibu dengan suami dan keluarganya. Komponen-komponen
yang penting di sekitar ibu hamil adalah ibunya sendiri, reaksinya terhadap kehamilan
anaknya, menghargai kemandirian anaknya, keberadaannya di masa lampau dan sekarang dan
keinginan untuk mengenangnya.
Reaksi ibu terhadap anaknya yang mengandung penting sebagai penerimaanya sebagai
nenek. Bila ibu mendukung anak bisa berdiskusi dengan ibunya tentang kehamilan,
melahirkan, dan perasaanya apakah merasa senang atau ada penolakan sesuai dengan
pengetahuannya. Pemikiran tentang ibu hamil dan nenek dari calon anaknya, membantu anak
perempuan tersebut mengantisipasi dan mempersiapkan persalinannya dengan penuh kasih
sayang. Walaupun hubungan dengan ibunya adalah penting, tetapi yang terpenting adalah
suami atau ayah dari janinnya. Seorang perempuan yang berhubungan harmonis dengan
suaminya akan menpunyai pengaruh emosional dan gejala fisik lebih sedikit termasuk
komplikasi waktu melahirkan dan penyesuaian post partum. Ada 2 kebutuhan ibu selama
hamil, perasan dicintai, nilai-nilai dan mempunyai anak dari suaminya (Richardson, 1983).
HUBUNGAN DENGAN JANIN

Hubungan ibu dengan anak dimulai selama kehamilan, ketika ibu mengkhayal dan
memimpikan dirinya sebagai ibu. Ibu ingin dekat, hangat, bercerita kepada bayinya dan
mencoba membayangkan adanya tangisan bayi, gangguan terhadap kurangnya kebebasan dan
kegiatan mengasuh anak. Hubungan ibu dan anak berkembang dalam 3 fase selama hamil :

Fase 1
Ia menerima kenyataan biologis tentang kehamilan dengan pernyataan “saya hamil” dan
menyatakan idetentang anak di dalam tubuhnya dan gambaran diri sendiri secabai berikut.
Pikiran terpusat padadirinyaϖ
Menyadari kenyataan dirinya hamilϖ
Fetus adalah bagian dari dirinyaϖ
Fetus seolah-olah tidak nyataϖ

Fase 2
Pada saat ini, ibu merasakan sebagai berikut.
Menerima tumbuhnya fetus yang merupakan makhluk yang berbeda dengan dirinya (pada
bulan kelima).ϖ
Timbul pernyataan ”saya akan mempunya seorang bayi”.ϖ
Tumbuh kesadaran bahwa bayinya adalah makhluk lain yang terpisah dari tubuhnya.ϖ
Terlibatdalam hubungan ibu anak, asuhan dan tanggung jawab.ϖ
ϖ Mengembangkan kelekatan atau attachment. Perempuan yang menyukai kehamilannya
dan direncanakan akan senang dengan kehamilannya, merasa lekat dengan bayinya yang
dimulai lebih awal daripada perempuan lain (Koniak-Griffin, 1988).

Fase 3
Ini adalah proses kelekatan dan ibu merasakan sebagai berikut.
Merasa realistik.ϖ
Mempersiapkan kelahiran.ϖ
Persiapan menjadi orang tua.ϖ
Spekulasi mengenai jenis kelamin anak.ϖ
Keluarga berinteraksi dengan menempelkan telinganya ke perut ibu dan berbicara dengan
fetus.ϖ

Cemas
Cemas adalah suatu emosi yang sejak dulu dihubungkan dengan kehamilan, yang hubungan
ini tidak jelas. Cemas mungkin emosi positif sebagai perlindungan menghadapi stresor, yang
bisa menjadi masalah apabila berlebihan. Bidan perlu memastikan:
1. Apakah cemas pada ibu hamil benar-benar timbul.
2. Apakah cemas bisa menjadi stres.
3. Apakah menurunkan kecemasan pada kehamilan bisa menguntungkan atau bahkan tidak
perlu.

Banyak penelitian terhadap tingkat kecemasan yang telah dilakukan, antara lain perbandingan
tingkat kecemasan pada ibu hamil lebih tinggi pada ibu hamil dan menurun pada ibu
postpartum (Sing & Saxena, 1991). Barclay & Barclay (1976) menemukan bahwa
peningkatan pengetahuan tidak menurunkan kecemasan dan juga ditemukan bahwa
perempuan yang tidak hamil menunjukkan tingkat depresi yang lebih besar pada kehamilan
daripada hasil pemantauan pada ibu hamil itu sendiri.
Penelitian secara umum memperlihatkan bahwa intervensi pada kecemasan mempunyai efek
yang menguntungkan (Ridgeway&Matthews, 1981; Wallace,1984) sebagai berikut:
1. Persiapan untuk kecemasan
Antisipasiϖ
Pendidikanϖ
Pengetahuanϖ
Strategiϖ
2. Penurunan kecemasan
Psikologiϖ
Fisikϖ
Lingkunganϖ
Biologiϖ
3. Pengawasan kecemasan
Strategi kopingϖ
Pendekatanϖ
4. Penghilangan stresor
Menghindariϖ
Memeriksa kembali prosedur dan protokolϖ
5. Penghilangan persepsi
Pengobatanϖ
Relaksasiϖ
Distraksiϖ
Secara individu cemas dapat menggangu, Cohens et al.(1989) menyatakan bahwa seseorang
perempuan yang panik dapat mengalami abrupsio plasenta. Menurut Reading (1983), faktor-
faktor yang dapat mengurangi efek dari kecemasan adalah pengobatan kecemasan, sikap
menghadapi kecemasan, penilaian kecemasan, dukungan psikososial, dan strategi koping.
Intervensi bisa dilakukan untuk faktor-faktor tersebut. Stress yang berkelanjutan dapat
meningkatkan perilaku yang negatif misalnya merokok atau minum alkohol. (6)

ADAPTASI AYAH
Ayah seringkali kelihatan ”standar” sebagai pengamat istrinya hamil. Ia diperlukan waktu
konsepsi, membayar biaya, dan menyiapkan penuntun untuk matangnya anak. Sekarang
pandangan tersebut telah berubah dan seorang ayah sekarang diharapkan berperan secara
penuh merawat, terlibat sebagai ayah, dan pemberi nafkah sebagai respons tekanan
masyarakat. Pengaruh dari perubahan feminisme dan tekanan ekonomi menyebabkan lebih
banyak perempuan bekerja di luar rumah dan berbagi peran sebagai orang tua. Pada pria
terjadi perasaan menolak. Perasaan ini yang tergantung dari banyak faktor, misalnya apakah
kehamilan itu direncanakan, bagaimana hubungan laki-laki tersebut dengan
istrinya/pasangannya, pengalaman sebelumnya dengan kehamilan, umur, dan kestabilan
ekonominya.
Sumber Stres Ayah
Seorang ayah mengalami stres dalam transisi menjadi orang tua, yang disebabkan oleh:
1. Masalah keuangan.
2. Kondisi yang tidak diinginkan selama hamil.
3. Cemas bayinya tidak sehat atau normal.
4. Khawatir tentang nyeri istrinya melahirkan.
5. Peran selama melahirkan
Sumber stres yang lain adalah:
1. Perubahan hubungan dengan istri/ pasangan.
2. Hilangnya respon seksual.
3. Perubahan hubungan dengan keluarga atau teman-teman laki-lakinya.
4. Kemampuan sebagai orang tua.
Peran ayah berkembang sejalan dengan peran ibu. Secara umum, ayah yang stres menyukai
anak-anak, senang berperan sebagai ayah, dan senang mengasuh anak, percaya diri dan
mampu menjadi ayah, membagi pengalaman tentang kehamilan dan melahirkan dengan
pasangannya (Jordan, 1990).
Perkembangan pengalaman ayah dibagi sesuai fase-fase dalam kehamilan istrinya.

Trimester I
1. Setelah mengetahui istrinya hamil, ia akan memberi tahu teman-teman dan relasinya kabar
gembira tersebut.
2. Sering bingung terhadap perubahan perasaan istrinya, termasuk perubahan tubuhnya. Ia
memperhatikan kebutuhan istrinya yang mudah lelah dan menurunnya keinginan hubungan
seksual istrinya.
3. Saat ini, anaknya adalah bayi yang ”potensial”. Ayah sering dibayangkan berinteraksi
dengan anaknya yang dibayangkan berumur 5 atau 6 tahun, walaupun kehamilan istrinya
belum kelihatan (Jordan, 1990).
Trimester II
1. Peran ayah pada saat ini masih samar-samar, tetapi keterbatasannya meningkat dengan
melihat dan merasakan gerakan fetus.
2. Ayah menjadi lebih nyaman dengan peran barunya. Dengan melihat anaknya pada USG
adalah pengalaman yang penting dalam menerima kenyataan istrinya hamil.
3. Seorang ayah ingin meniru atau membuang perilaku sebagai ayah sesuai keinginannya.
Bisa juga timbul konflik pda pasangan tentang bagaimana menjadi ayah. Dalam peran ayah
sebagai pencari nafkah yang oleh istrinya ditambah dengan terlibat secara aktif dalam
mempersiapkan perawatan anak, maka stresnya akan meningkat. Untuk itu perlu persetujuan
bersama pembagian peran (Diemer, 1997). Di satu sisi ibu ingin dominan, di sisi lain ayah
ingin lebih banyak menghabiskan waktunya bekerja, melakukan hobinya atau dengan teman-
temannya.

Trimester III
Bila pasangan mampu berkomunikasi dengan baik trimester III ini adalah waktu yang khusus
dengan gambaran yang jelas tentang perannya, dan mempersiapkan bersama kondisi ke
depan.
1. Terlibat dalam kelas bersama, pendidikan kesehatan tentang melahirkan.
2. Persiapan yang nyata untuk kelahiran bayi.
3. Perannya menjadi jelas.
4. Timbul rasa takut.
5. Timbul pertanyaan, menjadi orang tua seperti apa.
6. Dapatkah ia membantu istrinya melahirkan.
7. Apakah mereka akan mempunyai bayi.

Cauvade
Secara tradisional, cauvade adalah ritual atau tabu oleh laki-laki dalam transisi menjadi ayah.
Ini berhubungan secara biofisik dan psikososial dengan istri dan anak. Misalnya, dilarang
makan makanan tertentu, dilarang membawa senjata sebelum anaknya lahir, timbul gejala-
gejala fisik berupa lelah, nafsu makan meningkat, susah tidur, depresi, sakit kepala, sakit
punggung. Penelitian menunjukkan bahwa laki-laki yang memperlihatkan sindrom cauvade,
ingin mempersiapkan peran sebagai ayah yang lebih tinggi dan terlihat lebih aktif dalam
persiapan mempunyai anak (Longobucco & Freston, 1989).
Saudara kandung
Saudara kandung perlu dipersiapkan terhadap kedatangan adiknya, karena bisa menimbulkan
perasaan bersaing (sibling rivalry). Sibling rivalry timbul karena anak-anak takut perhatian
orang tuanya berubah. Pencegahan kondisi ini dapat dilakukan dengan cara:
1. Anak diberi tahu sejak awal kehamilan.
2. Anak todler diberi kesempatan merasakan bayinya bergerak dalam rahim dan dijelaskan
bahwa rahim adalah tempat khusus bayi tumbuh.
3. Anak dapat membantu mengatur baju bayi di laci atau menyiapkan tempat tidur bayi dan
kamar bayi.
4. Bantu anak menyesuaikan diri pada perubahan ini.
5. Kenalkan anak dengan bayi, sehingga anak tidak membayangkan adiknya akan cukup
besar untuk diajak bermain.
6. Mengajak anak ke tempat periksa hamil, diberi kesempatan mendengarkan denyut jantung
janin.(6)
2.6 Peran dan Keterampilan Bidan Dalam Dukungan Psikologis
Bidan harus memahami berbagai perubahan psikologis yang terjadi pada ibu hamil untuk
setiap trimester agar asuhan yang diberikan tepat sesuai kebutuhan ibu. Hal ini diperlukan
ketelitian dan kehati-hatian bidan untuk mengkaji atau menilai kondisi psikologi seorang
wanita hamil tidak hanya aspek fisik saja. Memfasilitasi wanita agar mau terbuka
berkomunikasi baik dengan suami, keluarga ataupun bidan.
Dukungan psikososial selama kehamilan telah menunjukkan secara signifikan dapat
meningkatkan kesejahteraan emosi. Dukungan psikososial dalam hal ini, (Cobb, 1976)
mendefinisikan dukungan psikososial sebagai informasi yang membawa seseorang untuk
mempercayai bahwa dirinya diperhatikan, dicintai dan dihargai. Menurut Schumaker dan
Brownell (1984) dukungan psikososial adalah pertukaran sumber informasi antara minimal 2
individu, yang terdiri dari provider dan resipien dengan tujuan untuk meningkatkan
kesejahteraan resipien.
Dukungan psikososial ini akan melingdungi atau mengurangi efek negatif dari faktor resiko
psikososial, Clupepper, Jack (1993) membagi resiko psikososial menjadi 3 yaitu:
1. Karakteristik sosial atau demografi: usia tua, muda, kurang pendidikan, rumah yang tidak
layak huni,
2. Faktor psikoligis: stress. Gelisah dengan riwayat atau sedang mengalami gangguan
psikologis, dan
3. Kebiasaan hidup yang merugikan kesehatan: merokok, suka mabuk, pemakaian obat-
obatan, obesitas, terlalu kurus.
Adapun jenis dukungan psikososial yang dapat diberikan berupa esteem support (dukungan
untuk meningkatkan kepercayaan diri), informational support, tangible support (sarana fisik)
dan perkumpulan sosial. Power et al (1988) membagi dukungan sosial menjadi 2 :
1. Emotional support: semua yang dapat meyakinkan atau menjamin kedekatan dan
pengetahuan bahwa dia dicintai, diperhatikan dan diterima serta nasihat, saran yang diberikan
dapat dapat menimbulkan kepercayaan diri.
2. Practical support: meliputi semua aspek bantuan yang bertujuan membentuk individu dari
sebuah masalah berupa kegiatan fisik (action) seperti meminjamkan uang, membantu
tugasnya yang tidak bisa dikerjakan sendiri.(4)
Rogers (1980) mengidentifikasi 3 unsur dasar untuk melakukan pendekatan konseling yang
berpusat pada individu, yakni kehangatan, ketulusan, dan pemahaman yang bersifat empati:
1. Kehangatan melibatkan sikap yang dapat didekati dan terbuka, memperlakukan individu
lain dengan penghargaan yang sama, tidak menghakimi.
2. Ketulusan adalah tentang menunjukkan rasa ketertarikan yang tulus pada individu lain.
3. Empati adalah suatu respons yang memperlihatkan bahwa konselor (atau bidan) telah
mempersepsikan perasaan-perasaan individu lain secara akurat dan mengomunikasikan
pemahaman ini kepada mereka. (2)
Bidan harus mampu mengidentifikasi sumber dukungan yang ada disekitar ibu, mempelajari
keadaan lingkungan ibu, keluarga, ekonomi, pekerjaan sehari-hari. Perlu dipahami bahwa
sumber dukungan psikososial yang paling besar pengaruhnya pada individu adalah orang
yang terdekat bagi mereka seperti pasangan, teman baik, kerabat.(4)

Daftar Pustaka
1. Varney, Helen. 2006. Buku Ajar Asuhan Kebidanan Volume I. Jakarta: EGC.
2. Henderson, Christine. 2005. Buku Ajar Konsep Kebidanan. Jakarta: EGC.
3. Purwandari, Atik. 2008. Konsep Kebidanan Sejarah dan Profesionalisme. Jakarta: EGC.
4. http://the2w.blogspot.com/2009/05/kebutuhan-psikologi-ibu-hamil-trimester.html.
Kebutuhan Psikologi Ibu Hamil Trimester I, II, III. Ditulis oleh Dwi diposkan Sabtu, 23 Mei
2009.