Anda di halaman 1dari 78

LAPORAN

PENELITIAN TINDAKAN KELAS (PTK)

PENGGUNAAN VIDEO ANIMASI SEBAGAI MEDIA PEMBELAJARAN DALAM


APLIKASI GOOGLE CLASSROOM UNTUK MENINGKATKAN MOTIVASI DAN
HASIL BELAJAR SISWA PADA MATERI POKOK PERLINDUNGAN DAN
PENEGAKAN HUKUM DI INDONESIA DI KELAS XII TKJ 4 SMKN 1
MONDOKAN TAHUN PELAJARAN 2020/2021

OLEH : DIDIK SUBROTO


No Peserta : 20031415410001

PENDIDIKAN PROFESI GURU (PPG) DALAM JABATAN ANGKATAN 2


BIDANG STUDI PENDIDIKAN PANCASILA DAN KEWARGANEGARAAN
UNIVERSITAS WIDYA DHARMA
2020
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ................................................................................................................ ii


HALAMAN PENGESAHAN ..................................................................................... v
KATA PENGANTAR ................................................................................................. vi

BAB 1. PENDAHULUAN .......................................................................................... 1


A. Latar Belakang Masalah ........................................................................... 2
B. Identifikasi Masalah .................................................................................. 3
C. Analisis Masalah ....................................................................................... 3
D. Rumusan Masalah ..................................................................................... 3
E. Tujuan Penelitian ...................................................................................... 4
F. Manfaat Penelitian .................................................................................... 4

BAB 2 KAJIAN PUSTAKA ...................................................................................... 5


A. Penelitian Tindakan Kelas ........................................................................ 5
a. Pengertian Penelitian Tindakan Kelas ................................................ 5
b. Langkah-langkah Penelitian Tindakan Kelas ..................................... 5
B. Definisi Pembelajaran .............................................................................. 6
C. Motivasi Belajar ....................................................................................... 6
a. Konsep Motivasi ................................................................................. 6
b. Pengertian Motivasi ............................................................................ 7
c. Meningkatkan Motivasi Belajar ......................................................... 8
D. Video Animasi .......................................................................................... 9
a. Pengertian Video Animasi .................................................................. 9
b. Manfaat Video Animas ...................................................................... 10
E. Aplikasi Google Classroom ...................................................................... 10
a. Pengertian Aplikasi Google Classroom ............................................. 10
b. Manfaat dan Kegunaan Aplikasi Google Classroom ......................... 11

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN ...................................................................... 13


A. Subjek Penelitian ....................................................................................... 13

ii
B. Tempat dan Waktu Pelaksanaan ................................................................ 13
C. Deskripsi Per Siklus .................................................................................. 13
1. Siklus I ................................................................................................. 13
2. Siklus II ................................................................................................ 14
3. Siklus III ............................................................................................... 14

BAB 4 PEMBAHASAN DAN HASIL ....................................................................... 15


A. Pra Siklus ................................................................................................... 15
B. Siklus I ....................................................................................................... 16
C. Siklus II ...................................................................................................... 18
D. Siklus III .................................................................................................... 21

BAB 5 KESIMPULAN, IMPLIKASI, DAN SARAN ................................................. 25


1. Kesimpulan ......................................................................................................25
2. Implikasi ..........................................................................................................26
3. Saran ................................................................................................................26

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................. 28


Lampiran 1 RPP Siklus I ............................................................................................. 29
Lampiran 2 RPP Siklus II ............................................................................................35
Lampiran 3 RPP Siklus III ..........................................................................................41
Lampiran 4 Soal Formatif Pra Siklus .........................................................................49
Lampiran 5 Soal Formatif Siklus I .............................................................................53
Lampiran 6 Soal Formatif Siklus II .............................................................................56
Lampiran 7 Soal Formatif Siklus III ............................................................................58
Lampiran 8 Hasil Kuesioner Pra Siklus ..................................................................... 60
Lampiran 9 Hasil Tes Formatif Pra Siklus ............................................................... 61
Lampiran 10 Hasil Kuesioner Siklus I ........................................................................ 62
Lampiran 11 Hasil Tes Formatif Siklus I .................................................................... 63
Lampiran 12 Hasil Kuesioner Siklus II ....................................................................... 64
Lampiran 13 Hasil Tes Formatif Siklus II ................................................................... 65
Lampiran 14 Hasil Kuesioner Siklus III ..................................................................... 66

iii
Lampiran 15 Hasil Tes Formatif Siklus III ................................................................. 67
Lampiran 16 Kuesioner Siswa ..................................................................................... 68
Lampiran 17 Formulir Office 365 Instrumen Pengumpulan Data ..............................69
Lampiran 18 Response Kuesioner Siklus I ..................................................................71
Lampiran 19 Response Kuesioner Siklus II ................................................................71
Lampiran 20 Response Kuesioner Siklus III ................................................................72

iv
HALAMAN PENGESAHAN

1. Judul : Penggunaan Video Animasi Sebagai Media Pembelajaran


Dalam Aplikasi Google Classroom Untuk Meningkatkan
Motivasi Dan Hasil Belajar Siswa Pada Materi Pokok
Perlindungan Dan Penegakan Hukum Di Indonesia Di Kelas XII
TKJ 4 SMKN 1 Mondokan Tahun Pelajaran 2020/2021.
2. Peneliti
a. Nama : Didik Subroto, S.Pd
b. Alamat : Genengan RT. 1, Karanganom, Sukodono, Sragen
c. Jabatan : Guru
d. Unit Kerja : SMKN 1 Mondokan
3. Lokasi Penelitian : SMKN 1 Mondokan

Sragen, 5 November 2020


Mengetahui
Kepala SMKN 1 Mondokan Peneliti

Ahmad Dahlan, S.P., M.Pd. Didik Subroto, S.Pd


NIP. 19611006 198503 1 007 NIP. 19740628 200903 1 003

v
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan berkah
dan rahmat-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan tahapan Penelitian Tindakan Kelas
yang diberi judul “Penggunaan Video Animasi Sebagai Media Pembelajaran Dalam Aplikasi
Google Classroom Untuk Meningkatkan Motivasi Dan Hasil Belajar Siswa Pada Materi
Pokok Perlindungan Dan Penegakan Hukum Di Indonesia Di Kelas XII TKJ 4 SMKN 1
Mondokan Tahun Pelajaran 2020/2021”. Tujuan penyusunan laporan PTK ini adalah untuk
mencari pemecahan dari beberapa temuan yang telah diperoleh sehingga dapat dijadikan
bahan kajian rekan-rekan guru dalam menyampaikan bahan pelajaran PPKn, khususnya dalam
materi “Perlindungan dan Penegakan Hukum di Indonesia”.
Penulis mengucapkan terima kasih kepada berbagai pihak yang telah membantu
pembuatan PTK ini. Semoga kebaikannya dapat diterima sebagai amal kebaikan di sisi Allah
SWT. Penulis menyadari bahan proposal PTK ini masih memiliki bebagai kekurangan.
Kiritikan dan masukan yang bersifat membangun penulis sangat mengharapkan demi
tersusunnya sebuah PTK yang baik.

Sragen, November 2020

Peneliti,

vi
BAB. I
PENDAHULUAN

Sekolah adalah lembaga pendidikan yang berperan untuk mendidik,


membimbing serta membentuk karakter peserta didik. Sekolah negeri maupun swasta
sekarang ini saling bekerjasama untuk membangun karakter generasi muda Indonesia agar
mampu bersaing di era global yang semakin berkembang. Melalui pendidikan diharapkan
dapat mencetak manusia yang berkualitas yang akan mendukung tercapainya
pembangunan nasional yang lebih baik. Menurut Undang-Undang No. 20 Tahun 2003
tentang Sistem Pendidikan Nasional Pasal 3:
“Pendidikan Nasional berfungsi mengembangkan kemampuan serta membentuk
karakter yang sesuai dengan peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka
mencerdaskan kehidupan bangsa yang sesuai amanat pembukaan Undang-Undang Dasar
1945, serta bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia
yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat,
berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta
bertanggung jawab.”
Berdasarkan Undang-Undang No.20 Tahun 2003 Pasal 3 tersebut, dapat dipahami
bahwa pendidikan nasional bertujuan untuk mengembangkan potensi peserta didik agar
menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak
mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis
serta bertanggung jawab. Mengembangkan potensi peserta didik dapat dimulai dengan
menggali pengetahuan dan keterampilan dasar anak terlebih dahulu. Baik guru di sekolah
negeri maupun swasta harus bekerja sama untuk membangun generasi penerus bangsa,
dengan mampu menggali dan mengembangkan potensi peserta didik/siswa di masing-
masing sekolahnya.
Menurut Wina Sanjaya (2008:15), “variabel yang dapat mempengaruhi kegiatan
proses sistem pembelajaran diantaranya adalah guru, faktor siswa, sarana, alat dan media
yang tersedia, serta faktor lingkungan”. Faktor guru dan siswa merupakan faktor penting
dalam sebuah proses pembelajaran di sekolah. Pentingnya faktor guru dan siswa tersebut
dapat dilihat melalui pemahaman hakikat pembelajaran, yakni sebagai usaha sadar guru
untuk membantu siswa agar dapat belajar dengan kebutuhan minatnya. Kebutuhan siswa
dalam belajar sangat beragam karena karakteristik setiap individu dengan individu yang

1
lain berbeda. Seorang guru harus pandai dalam memilih media atau metode yang tepat
untuk diterapkan dalam pembelajaran sehingga minat belajar siswa semakin tinggi.
Pendidikan Pancasila & Kewarganegaraan secara kurikuler dirancang sebagai
subjek pembelajaran yang bertujuan untuk mengembangkan potensi individu agar menjadi
warga negara Indonesia yang berakhlak mulia, cerdas, parsitipatif, dan bertanggung jawab
(Sunarso, 2008: 1). Pembelajaran menggunakan video animasi ini ternyata mampu
memberikan pengaruh yang baik terhadap hasil belajar siswa. Permasalahan-permasalahan
yang sebelumnya sering terjadi seperti hasil belajar yang tidak mencapai KKM sudah
dapat dikurangi dengan adanya penggunaan media pembelajaran video animasi.
Penerapan pembelajaran media video animasi ini diharapkan mampu meningkatkan
hasil belajar khususnya Pendidikan Kewarganegaraan dan dapat diterapkan pada mata
pelajaran yang lain sesuai dengan materi yang disampaikan. Munir (2012: 317)
menyatakan bahwa animasi adalah suatu kegiatan menghidupkan atau menggerakan benda
mati (gambar) menjadi seolah-olah hidup, karena animasi mampu menjelaskan suatu
konsep atau proses yang sulit dijelaskan dengan media lain sehingga menimbulkan
motivasi pengguna (siswa) untuk ikut berperan aktif dalam proses pembelajaran. Hal
tersebut sesuai dengan pemaparan Sudjana & Rivai (Azhar Arsyad,2011: 24-25) yang
menyatakan bahwa media pembelajaran dapat menarik perhatian siswa, sehingga
menumbuhkan motivasi belajar dalam diri siswa. Penggunaan media video animasi dapat
membuat siswa mudah dalam memahami materi yang disampaikan oleh guru, sehingga
nilai hasil belajar menjadi lebih baik. Hal tersebut sesuai dengan yang diungkapkan oleh
Azhar Arsyad (2011: 25-27) yang berpendapat bahwa media pembelajaran dapat
memperjelas pesan dan informasi yang disampaikan, sehingga dapat meningkatkan proses
dan hasil belajar.

A. Latar Belakang Masalah


Berdasarkan pemaparan di atas, maka penggunaan media video animasi dalam proses
pembelajaran dapat menarik perhatian siswa, sehingga menumbuhkan motivasi belajar
dalam diri siswa. Penggunaan media video animasi dalam proses pembelajaran juga
membuat pesan atau isi cerita yang disampaikan oleh guru secara lisan menjadi lebih
konkret dan lebih jelas, sehingga mudah dipahami oleh siswa. Berdasarkan observasi di
SMKN 1 Mondokan pada mata pelajaran Pendidikan Pancasila & Kewarganegaraan di
kelas XII TKJ 4 memiliki masalah mengenai motivasi siswa dalam kegiatan pembelajaran

2
yang berimplikasi pada rendahnya hasil belajar . Berdasarkan pengamatan, dalam
pembelajaran PPKn siswa tidak memperhatikan materi yang diberikan oleh guru.
Sehingga proses pembelajaran menjadi tidak efektif.
Melihat permasalahan tersebut peneliti mempunyai keinginan untuk menggunakan
media video animasi dalam pembelajaran seabagi media menyampaikan materi karena
tidak mendapatkan perhatian maksimal dari siswa. Berdasarkan uraian di atas, maka
penulis tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul “Penggunaan Video Animasi
Sebagai Media Pembelajaran Dalam Aplikasi Google Classroom Untuk Meningkatkan
Motivasi Dan Hasil Belajar Siswa Pada Materi Pokok Perlindungan Dan Penegakan
Hukum Di Indonesia Di Kelas XII TKJ 4 SMKN 1 Mondokan Tahun Pelajaran
2020/2021”.

B. Identifikasi Masalah
a. Kurangnya motivasi siswa terhadap pelajaran PPKn
b. Rendahnya tingkat penguasaan siswa terhadap materi pembelajaran Peserta didik
kurang memberi respon terhadap pertanyaan yang diajukan guru.
c. Media pembelajaran yang kurang interaktif

C. Analisis Masalah
Siswa kurang perhatian, mungkin akibat :
a. Kurangnya motivasi guru melalui dalam membuat media Pembelajaran yang menarik
dan iteraktif.
b. Terbatasnya kemampuan untuk membuat media pembelajaran

D. Rumusan Masalah
Bertitik tolak dari latar belakang di atas maka penulis merumuskan permasalahannya
sebagai berikut:
1. Bagaimanakah peningkatan motivasi belajar PPKn dengan penggunaan video animasi
sebagai media pembelajaran dalam aplikasi google classroom untuk meningkatkan
motivasi dan hasil belajar siswa pada materi pokok perlindungan dan penegakan
hukum di Indonesia di kelas XII TKJ 4 SMKN 1 Mondokan tahun pelajaran 2020/2021?
2. Bagaimanakah pengaruh penggunaan video animasi sebagai media pembelajaran
dalam aplikasi google classroom untuk meningkatkan motivasi dan hasil belajar siswa

3
pada materi pokok perlindungan dan penegakan hukum di indonesia di kelas XII TKJ 4
SMKN 1 Mondokan tahun pelajaran 2020/2021 ?
E. Tujuan Penelitian
Tujuan dalam penelitian ini adalah ingin mengetahui apakah metoda yang
digunakan dalam proses belajar mengajar akan dapat mendorong minat dalam mata
pelajaran normatif dibandingkan mata pelajaran produktif di sekolah smk.
Sesuai dengan permasalahan di atas, penelitian ini bertujuan untuk:
1. Mengetahui peningkatan motivasi belajar PPKn pada materi pokok Perlindungan dan
Penegakan Hukum Di Indonesia setelah digunakannya media pembelajaran animasi
pada siswa kelas XII TKJ 4 tahun pelajaran 2020/2021?
2. Mengetahui pengaruh prestasi belajar PPKn pada materi pokok perlindungan dan
penegakan hukum di indonesia setelah digunakannya media pembelajaran animasi
pada siswa kelas XII TKJ 4 tahun pelajaran 2020/2021 ?

F. Manfaat Penelitian
Adapun maksud penulis mengadakan penelitian ini diharapkan dapat berguna
sebagai:
a. Manfaat bagi sekolah
1) Menambah pengetahuan dan wawasan penulis tentang peranan guru PPKn dalam
meningkatkan pemahaman siswa belajar PPKn .
2) Sumbangan pemikiran bagi sesama guru PPKn dalam mengajar dan
meningkatkan pemahaman siswa belajar PPKn .
3) Sebagai bahan pertimbangan dalam menentukan media pembelajaran yang dapat
memberikan manfaat bagi siswa.
4) Akan memberikan masukan kepada guru – guru di SMKN 1 Mondokan, bahwa
memilih media pembelajaran yang tepat murupakan bagian yang sangat penting
dalam menyampaikan materi pelajaran.
5) Sebagai pertimbangan bagi pengambilan polecy, untuk mengadakan penataran
bagi guru – guru smk
b. Bagi siswa
Siswa bisa mengembangkan kemampuannya, sehingga tidak merasa bosan dalam
mempelajari materi pelajaran, karena media ini akan menari perhatian siswa dalam
belajar.

4
BAB II
KAJIAN PUSTAKA

A. Penelitian Tindakan Kelas


a. Pengertian Penelitian Tindakan Kelas
Menurut Wijaya Kusuma (2009:9) penelitian tindakan kelas adalah penelitian
tindakan yang dilakukan oleh guru di dalam kelas. Menurut O’Brien sebagaimana
dikutip oleh Endang Mulyatiningsih (2011:60) penelitian tindakan kelas adalah
penelitian yang dilakukan ketika sekelompok orang (siswa) diidentifikasi
permasalahannya, kemudian peneliti (guru) menetapkan suatu tindakan untuk
mengatasinya. Cohen dan Manion sebagaimana dikutip oleh Padmono (2010)
menyatakan penelitian tindakan adalah intervensi kecil terhadap terhadap
tindakan di dunia nyata dan pemeriksaan cermat terhadap pengaruh intervensi
tersebut. Pandangan ini menunjukkan bahwa penelitian tindakan dapat dilakukan
secara kolaboratif dengan pakar. Pakar memberikan alternatif pemecahan dan
alternatif tersebut perlu diuji sejauh mana efektifitasnya.
Berdasarkan beberapa pendapat di atas maka dapat disimpulkan bahwa penelitian
tindakan kelas merupakan bentuk penelitian yang bersifat reflektif dengan
melakukan tindakan-tindakan tertentu agar dapat dapat memperbaiki atau
meningkatkan praktek pembelajaran di kelas secara professional. Menurut
Endang Mulyatiningsih (2011:60-63) karakteristik penelitian tindakan kelas
antara lain: 1) Tema penelitian bersifat situasional. 2) Tindakan diambil
berdasarkan hasil evaluasi dan refle73ksi diri 3) Dilakukan dalam beberapa
putaran.
4) Penelitian dilakukan untuk memperbaiki kinerja. 5) Dilaksanakan secara
kolaboratif atau parisipatorif 6) Sampel terbatas.
b. Langkah-langkah Penelitian Tindakan Kelas
• Tahap Perencanaan
Pada tahap ini yang dilakukan adalah merencanakan metode pembelajaran
yang akan digunakan, megembangkan skenario model pembelajaran dengan
membuat rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP), menyusun lembar
observasi, dan menyusun tes formatif.
• Tahap Pelaksanaan Tindakan

5
Pada tahap ini yang dilakukan adalah menerapkan media pembelajaran yang
telah dirancang pada tahap sebelumnya
• Tahap Observasi dan Evaluasi
Pada tahap ini yang dilakukan adalah mengamati peserta didik dan
memberikan tes formatif kepada siswa. Kemudian data observasi dan
evaluasi dibandingkan dengan kriteria keberhasilan pembelajaran yang
diperoleh sebelum pemberian tindakan.
• Tahap Refleksi
Pada tahap ini yang dilakukan adalah meneliti hasil tes formatif yang
diberikan dan menganalisis hasil pengamatan untuk membuat kesimpulan
sementara terhadap pelaksanaan pengajaran pada siklus I. Kemudian
mendiskusikan hasil analisis untuk tindakan perbaikan pada pelaksanaan
kegiatan penelitian dalam sikllus II.

B. Definisi Pembelajaran
Pembelajaran adalah proses, cara, menjadikan orang atau makhluk hidup belajar.
Sedangkan belajar adalah berusaha memperoleh kepandaian atau ilmu, berubah
tingkah laku atau tanggapan yang disebabkan oleh pengalaman (KBBI, 1996:14).
Sependapat dengan pernyataan tersebut, Sutomo (1993:68), mengemukakan bahwa
belajar adalah proses pengelolaan lingkungan seseorang dengan sengaja dilakukan
sehingga memungkinkan dia belajar untuk melakukan atau mempertunjukkan tingkah
laku tertentu pula. Sedangkan belajar adalah suatu proses pertumbuhan yang bersifat
fisik, tetapi perubahan dalam kebiasaan , kecakapan, bertambah pengetahuan,
berkembang daya pikir, sikap dan lain-lain (Soetomo, 1993:120). Pasal 1 Undang-
Undang No. 20 tahun 2003 tentang sistem pendidikan nasional menyebutkan bahwa
pembelajaran adalah proses interaksi peserta didik dengan pendidik dan sumber
belajar pada suatu lingkungan belajar.
Jadi, pembelajaran adalah proses yang disengaja yang menyebabkan siswa belajar
pada suatu lingkungan belajar untuk melakaukan kegiatan pada situasi tertentu.

C. Motivasi Belajar
a. Konsep Motivasi
Pengertian tradisional menitik beratkan pada metode imposisi, yakni

6
pengajaran dengan cara menuangkan hal-hal yang dianggap penting oleh guru bagi
murid (Hamalik, Oemar: 2001: 157). Cara ini tidak mempertimbangkan apakah
bahan pelajaran yang diberikan itu sesuai atau tidak dengan kesanggupan,
kebutuhan, minat, dan tingkat kesanggupan, serta pemahaman murid. Tidak pula
diperhatikan apakah bahan-bahan yang diberikan itu didasarkan atas motif-motif
dan tujuan yang ada pada murid. Sejak adanya penemuan-penemuan baru dalam
bidang psikologi tentang kepribadian dan tingkahlaku manusia, serta
perkembangan dalam bidang ilmu pendidikan maka pandangan tersebut kemudin
berubah. Faktor siswa didik justru menjadi unsur yang menentukan berhasil atau
tidaknya pengajaran berdasarkan “Pusat minat” anak makan, pakaian,
permainan/bekerja.
Kemudian menyusul tokoh pendidikan lainnya, seperti Dr. John Dewey, yang
terkenal dengan “pengajaran proyeknya”, yang berdasarkan pada masalahyang
menarik minat siswa, system persekolahan lainnya. Sehingga sejak itu pula para
ahli berpendapat, bahwa tingkah laku manusia didorong oleh motif-motif
tertentu, dan perbuatan belajar akan berhasil apabila didasarkan pada motivasi
yang aa pada murid. Murid dapat dipaksa untuk mengikuti semua perbuatan,
tetapi ia tidak dapat dipaksa untuk menghayati perbuatan itu sebagaimana
mestinya. Seekor kuda dapat digiring ke sungai tetapi tidak dapat dipaksa untuk
minum. Demikian pula halnya dengan murid, guru dapat memaksakan bahan
pelajaran kepaa mereka, akan tetapi guru tidak mungkin dapat memaksanya
untuk belajar dalam arti sesungguhnya. Inilah yang menjadi tugas paling berat
yakni bagaimana caranya berusaha aga murid mau belajar, dan memiliki
keinginan untuk belajar secara kontinyu.
b. Pengertian Motivasi
Motif adalah daya daolam diri seseorang yang mendoronbgnya untuk melakukian
sesuatu, atau keadaan seorang atau organisme yang menyebabkan kesiapannya
untuk memulai serangkaian tingkah laku untuk memenuhi kebuuhan dan
mencapai tujuan., atau keadaan dan kesiapan dalam arti individu yang mendorong
tingkah lakunya untuk berbuat sesuatu dalam mencapai tujuan tertentu (Usman,
2000: 28).
Sedangkan menurut Djamarah (2002: 114) motivasi adalah suatu pendorong yang
mengubah energi dalam diri seseorang ke dalam bentuk aktivitas nyata untuk

7
mencapai tujuan tertentu. Dalam proses belajar, motivasi sangat diperlukan sebab
seseorang yang tidak mempunyai motivasai dalam belajar tidak akan mungkin
melakukan aktivitas belajar. Hal ini sesui dengan yang diungkapkan oleh Nur
(2001: 3) bahwa siswa yang bermotivasi dalam belajar sesuatu akan
menggunakan proses kognitif yang lebih tinggi dalam mempelajari materi itu,
sehingga siswa itu dapat menyerap dan mengendapkan materi itu, sehingga siswa
itu akan menyerap dan mengendapkan materi itu dengan lebih baik. Jadi motivasi
adalah suatu kondisi yang mendorong seseorang untuk berbuat sesuatu dalam
mencapai ujuan tertentu.
c. Meningkatkan Motifasi Belajar
Telah disepakati oleh ahli pendidikan bahwa guru merupakan kunci alam proses
belajar mengajar. Bila al ini dilihat dari segi nilai lebih yang dimiliki oleh guru
dibandingkan dengan siswanya. Nilai lebih ini dimiliki oleh guru terutama dalam
ilmu pengetahuan yang dimiliki oleh guru biang studi pengjarannya. Walau
demikian nilai lebih itu tidak akan dapat diandalkan oleh guru, pabila ia tidak
memiliki teknik-teknik yang tept untuk mentransferkan kepada siswa. Disamping
itu kegiatan mengajar adalah satu aktivitas yang sangan kompleks, karena itu
sangat sukar bagi guru PKn bagaimana caranya mengajar dengan baik agr dapat
meningkatkan motivasi siswa dalam belajar PKn . Untuk merealisasikan
keinginan tersebut, maka aa beberapa prinsip umum yang harus dipegang oleh
guru PKn dalam menjalankan tugasnya. Menurut Prof. Dr. S. Nasution, prinsip-
prinsip umum yang hrus dipegang oleh guru PKn dalam menjalankan tugasnya
adalah sebagai berikut :
1) Guru yang baik memahami dan menghormaati siswa.
2) Guru yang bik harus menghormati bahan pelajaran yang diberikannya.
3) guru hendaknya menyesuikan bahan pelajaran yang diberikan dengan
kemampuan siswa.
4) Guru hendaknya menyesuaikan metode pengajar dengan pelajarannya.
5) Guru yang baik mengaktifkan siswa dalam belajar.
6) Guru yang baik memberikan pengertian, bukan hanya dengan kata-kata
belaka. Hal ini unmtuk menghindari verbalisme pada murid.
7) Guru menghubungkan pelajaran pada kehidupan siswa.
8) Guru terkait dengan teks book.

8
9) Guru yang baik tidak hanya mengjar dalam arti menyampaikan pengetahuan,
melainkan senantiasa membentuk kepribadian siswanya.
Sehubungan dengan upaya meningkatkan motivasi belajar siswa ada dua prinsip
yang harus diperhatikan oleh guru sebagaimana yang dikemukakan oleh Thomas
F. Suton sebagi berikut :
1) Menyelidiki dengan jelas dan tegas apa yang diharapkan dari pelajaran untuk
di pelajari dan mengapa ia diharapkan mempelajarinya.
2) Menciptakan kesadaran yang tinggi pada pelajaran akan pentingnya memiliki
skill dan pengetahuan yang akan diberikan oleh program pendidikn itu.
Dari prinsip-prinsip umum di atas, menunjukkan bahwa perann guru PPKn
dalam mengajar PPKn dapat dikatkan sangat dominan, begitu pula dalam
meningkatkan motivasi belajar siswa tampaknya guru yang mengetahui akan
kemampuan siswa-siswanya baik secara individual maupun secara kelompok,
guru mengetahui persoalan-persoalan belajar dan mengajar, guru pula yang
mengethui kesulitan-kesulitan siswa terhadap pelajaran PPKn dan bagaimana
cara memecahkannya.

D. Video Animasi
a. Pengertian Video Animasi
Video Animasi adalah sebuah gambar bergerak yang berasal dari
kumpulan berbagai objek yang disusun secara khusus sehingga bergerak sesuai
alur yang sudah ditentukan pada setiap hitungan waktu. Objek yang dimaksud
adalah gambar manusia, tulisan teks, gambar hewan, gambar tumbuhan, gedung,
dan lain sebagainya.
Ada juga beberapa orang yang mendefinisikan Video Animasi sebagai
hasil pengolahan gambar tangan menjadi gambar bergerak yang terkomputerisasi.
Dulunya proses membuat konten Animasi memerlukan gambar tangan yang
dibuat hingga berlembar-lembar. Namun, dengan kemajuan di bidang teknologi
komputer animasi tidak lagi dibuat diatas kertas melainkan langsung di komputer.
Manfaat video animasi bagi pendidikan adalah dapat menampilkan secara visual
baik dalam bentuk gambar atau animasi sebuah zat atau objek yang sangat kecil
dan tidak mungkin dilihat dengan mata telanjang seperti bentuk ion, molekul,
mikro organisme, sel dan lain-lain. Dapat menampilkan secara visual dan audio

9
dalam bentuk animasi, gambar atau video sebuah objek yang besar dan jauh
seperti hewan buas, bentuk permukaan bumi (gunung, sungai dan lain-lain) dan
benda luar angkasa (planet, satelit). Dapat menyajikan benda atau peristiwa
yang kompleks, rumit dan berlangsung cepat atau lambat, seperti sistem
tubuh manusia, bekerjanya suatu mesin, beredarnya planet Mars,
berkembangnya bunga dan lain-lain. Dapat menyajikan bentuk animasi dan
simulasi dari benda atau peristiwa yang berbahaya, seperti bencana alam
(gempa, gunung berapi) dan peristiwa perang. Dapat menyajikan berbagai
simulasi yang rumit dalam bidang ilmu pengetahuan dan bidang teknik yang
apabila disimulasikan ke dunia nyata cukup mahal.
b. Manfaat Video Animasi
Dengan animasi , siswa dalam belajar materi yang rumit menjadi lebih
mudah dipahami dan dibayangkan. Animasi biasa berbentuk simulasi,
eksperiment atau prosedur. Dengan animasi , siswa mudah mengerti dan
memahami suatu proses yang sulit diterjemahkan oleh teks dan gambar seperti
proses pembelahan sel, proses kimiawi dan lain-lainnya. Melalui video , siswa
mampu mempelajari keadaan riel dari suatu proses, fenomena atau kejadian.
Siswa dapat melakukan replay pada bagian-bagian tertentu untuk melihat
gambaran yang lebih fokus. Hal ini sulit diwujudkan bila video disampaikan
melalui media seperti televisi. Video mampu menunjukkan dengan jelas suatu
langkah prosedural (misal cara melukis suatu segitiga sama sisi dengan bantuan
jangka).

E. Aplikasi Google Classroom


a. Pengertian Aplikasi Google Classromm
Google Classroom (bahasa Indonesia: Google Kelas) adalah layanan web
gratis, yang dikembangkan oleh Google untuk sekolah, yang bertujuan
untuk menyederhanakan membuat, mendistribusikan, dan menilai tugas tanpa
harus bertatap muka. Tujuan utama Google Classroom adalah untuk
merampingkan proses berbagi file antara guru dan siswa. Google Classroom
menggabungkan Google Drive untuk pembuatan dan pengiriman penugasan,
Google Docs, Sheets, dan Slides untuk penulisan, Gmail untuk komunikasi,
dan Google Calendar untuk penjadwalan. Siswa dapat diundang untuk

10
bergabung dengan kelas melalui kode pribadi, atau secara otomatis diimpor
dari domain sekolah. Setiap kelas membuat folder terpisah di Drive masing-
masing pengguna, di mana siswa dapat mengirimkan pekerjaan untuk dinilai
oleh guru. Aplikasi seluler, tersedia untuk perangkat iOS dan Android.
b. Manfaat dan kegunaan Aplikasi Google Classroom
Ada beberapa fungsi dan keunggulan dari Google Classroom dalam
pemanfaatannya sebagai Learning Management System (LMS), yaitu :
1) Proses setting pembuatan kelas yang cepat dan nyaman
Proses pembuatan kelas pada Google Classroom sangat cepat dan nyaman jika
dibandingkan harus menginstall LMS lokal atau mendaftarkan ke provider
LMS. Guru hanya tinggal mengakses aplikasi Google Classroom dan bisa
memulai membagikan tugas-tugas dan bahan ajar. Pengajar dapat
menambahkan daftar siswa atau berbagi kode unik yang memungkinkan akses
ke kelas pada Google Classroom. Interface Google Classroom lebih sederhana
dan mudah untuk digunakan (user friendly), sehingga akan ideal digunakan
bagi setiap pengajar dengan tingkat pengalaman eLearning yang beragam.
2) Hemat dan efisiensi waktu
Peserta kelas atau siswa tidak lagi harus mendownload tugas yang diberikan
guru. Guru membuat dan mendistribusikan dokumen untuk peserta didik
mereka secara online serta juga dapat menentukan peringkat, memberikan
umpan balik untuk semua tugas dan melakukan penilaian menggunakan
aplikasi Google Classroom. Dengan demikian, ada potensi untuk
penghematan waktu dari kedua belah pihak baik peserta didik maupun
gurunya. Semuanya dilakukan secara paperless (bebas kertas), sehingga tidak
ada waktu yang terbuang untuk mendistribusikan dokumen fisik dan peserta
didik dapat menyelesaikan tugas mereka dengan tepat secara online, sehingga
lebih mudah bagi mereka untuk memenuhi deadline waktu yang diberikan
dan belajar secara online dapat disesuaikan dengan jadwal sehari-hari mereka.
3) Mampu meningkatkan kerjasama dan komunikasi
Salah satu manfaat paling penting dari menggunakan Google Classroom
adalah kolaborasi online yang efisien. Guru dapat mengirimkan
pemberitahuan ke peserta atau siswa mereka untuk memulai diskusi
online atau memberitahu mereka tentang kegiatan pembelajaran online

11
tertentu. Di sisi lain, peserta didik memiliki kesempatan untuk memberikan
umpan balik kepada rekan-rekan mereka dengan mengunggah postingan
langsung ke dalam diskusi di Google Classroom.

12
BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

A. Subjek Penelitian
Subyek penelitian adalah Kelas XII TKJ 4 SMKN 1 Mondokan yang berjumlah 35
siswa pada tahun pelajaran 2020/2021.
B. Tempat dan Waktu Pelaksanaan
Tempat penelitian yang digunakan dalam melakukan penelitian untuk memperoleh
data menggunakan Google Classroom Kelas XII TKJ 4 dalam pembelajaran daring
dengan strategi Sinkron dan Asinkron. Waktu Pelaksanaan Pelaksanaan pada saat
jadwal kegiatan PPL
C. Deskripsi Per Siklus
1. Siklus I
Pada siklus I tahapan pelaksanaannya sebagai berikut :
a. Tahap Perencanaan (Planning)
Pada tahap ini, peneliti menjelaskan tentang apa (what), mengapa (why),
dimana (where), kapan (when), dan bagaimana (how) penelitian dilakukan. Di
dalam penelitian tindakan kelas, ada kegiatan pengamatan terhadap diri
sendiri, yaitu pada saat peneliti menerapkan pendekatan, model, atau metode
pembelajaran sebagai upaya menyelesaikan masalah pada saat praktik
penelitian. Di dalam tahap perencanaan, peneliti juga perlu menjelaskan
persiapan-persiapan pelaksanaan penelitian, seperti rencana pelaksanaan
pembelajaran dan instrumen pengamatan (observasi).
b. Tahap Pelaksanaan (Acting)
Pada tahap pelaksanaan, dilakukan kegiatan implementasi atau penerapan
perencanaan tindakan. Di dalam kegiatan implementasi ini, maka guru
(peneliti) harus mentaati perencanaan yang telah disusun. Hal yang perlu
diperhatikan pada tahap ini adalah pembelajaran harus berjalan seperti
biasanya, tidak boleh kaku dan terkesan dibuat-buat. Kolaborator disarankan
untuk melakukan pengamatan secara objektif sesuai kondisi pembelajaran
yang dilakukan peneliti. Kegiatan ini penting karena tujuan penelitian
tindakan kelas adalah untuk memperbaiki proses pembelajaran.
c. Tahap Pengamatan (Observing)

13
Pada tahap pengamatan terdapat dua kegiatan yang akan diamati, yaitu
kegiatan belajar peserta didk dan kegiatan pembelajaran. Pengamatan
terhadap proses belajar peserta didik dapat dilakukan sendiri oleh guru
pelaksana (peneliti) sambil melaksanakan pembelajaran, sedangkan
pengamatan terhadap proses pembelajaran, guru pelaksana (peneliti) dapat
meminta bantuan kepada teman sejawat yang bertindak sebagai kolaborator
untuk melakukan pengamatan. Kolaborator melakukan pengamatan
pembelajaran berdasarkan instrumen yang telah disusun oleh peneliti. Hasil
pengamatan dari kolaborator nantinya akan bermanfaat atau akan digunakan
peneliti sebagai bahan refleksi untuk perbaikan pembelajaran berikutnya.
d. Tahap Refleksi (Reflecting)
Kegiatan refleksi dilaksanakan ketika kolaborator sudah selesai melakukan
pengamatan terhadap peneliti dalam melaksanakan pembelajaran. Kegiatan ini
dapat berupa diskusi hasil pengamatan yang dilakukan oleh kolaborator
dengan guru pelaksana (peneliti). Tahap ini merupakan inti dari penelitian
tindakan kelas, yaitu ketika kolaborator mengungkapkan hal-hal yang
dirasakan sudah berjalan baik dan bagian yang belum berjalan dengan
baik pada saat peneliti mengelola proses pembelajaran. Hasil refleksi dapat
digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam merancang siklus berikutnya.
Sehingga pada intinya, refleksi merupakan kegiatan evaluasi, analisis,
pemaknaan, penjelasan, penyimpulan, dan identifikasi tindak lanjut dalam
perencanaan siklua berikutnya.
2. Siklus II
Pada siklus II, tahapan yang dilakukan adalah sama dengan tahapan di siklus I
yaitu perencanaan, tindakan, observasi, dan refleksi. Di dalam tahapan refleksi
pada siklus II ini kita melihat apakah masih terdapat permasalahan terkait ketidak
tercapainya kriteria keberhasilan pembelajaran. Jika kriteria keberhasilan
pembelajaran tidak tercapai, maka penilitian tindakan kelas harus dilanjutkan ke
siklus III, dan jika tidak maka penelitian diakhiri sampai di siklus II.
3. Siklus III
Pada siklus III ini merupakan tindakan dari refleksi pada siklus II untuk
mengadakan tindakan terkait tujuan penelitian hasil yang belum berhasil.

14
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Pra Siklus
Penelitian dilakukan dengan kegiatan pra penelitian pada PPL Siklus 1, diskusi
tentang pembelajaran PPKn telah dilakukan dengan teman kolaborator untuk
menentukan rencana pembelajaran PPKn berikutnya dengan memilih model,
metode dan media yang efektif untuk pembelajaran di kelas. Kelas XII TKJ 4
merupakan salah satu kelas dari empat kelas XII TKJ yang ada di SMKN 1
Mondokan Sragen, dengan jumlah siswa 35 siswa yang terdiri dari 6 siswa putra dan
29 siswa putri. Apabila dilihat dari prestasi akademiknya dapat disimpulkan
prestasi siswa kelas XII TKJ 4 termasuk kategori cukup dan bersifat heterogen,
artinya hanya beberapa siswa yang mempunyai prestasi baik. Sedangkan apabila
dilihat dari minat belajar Pendidikan Pancasila & Kewarganegaraan masih sangat
kurang, hal ini diduga pembelajaran PPKn yang belum menggunakan media
yang lebih variatif dan pembelajaran yang masih terpusat pada guru sehingga
pembelajaran PPKn cenderung membosankan dan tidak menarik bagi siswa.
Prosentase minat sedang/tinggi siswa pada kondisi awal bisa dilihat dari tabel
dimana belum mencapai 75 % sesuai dengan yang diharapkan.
Tabel 1.1 Minat Belajar Siswa Pada Kondisi Awal
Interval Jumlah Siswa Kategori Prosentase
46 - 54 0 Sangat Tinggi 0 %
37 - 45 1 Tinggi 2,86 %
28 - 36 12 Sedang 34,3 %
18 - 27 11 Rendah 31,4 %
10 - 18 11 Sangat Rendah 31,4 %
Jumlah 35 100 %
Hasil belajar siswa pada pra siklus secara klasikal banyak yang belum tuntas,
Gambaran tentang hasil belajar kondisi awal dapat dilihat pada tabel di bawah ini.
Tabel 1.2 Nilai tes formatif Kondisi Awal.
Nilai tertinggi : 84
Nilai terendah : 54
Rata-rata : 72,63
Siswa Tidak Tuntas 20 (57 %)
Siswa Tuntas 15 (43 %)

15
Terdapat 20 siswa belum mencapai standar ketuntasan minimal, sedangkan terdapat 15
siswa sudah mencapai standar ketuntasan minimal sehingga dapat disajikan dalam
bentuk diagram seperti gambar 1 berikut ini :

Gambar 1 : Hasil tes formatif

43%
Tuntas
57%
Tidak Tuntas

B. Siklus I
Penerapan/Implementasi Sintak Pembelajaran
1) Perencanaan (Planning)
Dalam perencanaan kegiatan pembelajaran ini peneliti mempersiapkan
perangkat pembelajaran. Kegiatan pembelajaran di kelas XII TKJ 4 ini akan
dilaksanakan secara daring dengan menggunakan zoom meeting oleh peneliti
dengan teman kolaborator sebagai observer.
2) Pelaksanaan (Action)
Untuk siklus I pelaksanaan kegiatan pembelajaran di kelas XII TKJ 4
dilaksanakan secara daring dengan waktu sesuai jadwal PPL Siklus I.
Pelaksanaan kegiatan pembelajaran ini sesuai dengan apa yang sudah
direncakan dalam RPP terkait langkah-langkah dalam pembelajaran di RPP
yaitu pendahuluan, kegiatan inti dan penutup. Pendahuluan, pembelajaran
tahap ini didahului dengan apersepsi yaitu berdoa, dilanjutkan salam serta
menanyakan kehadiran siswa dan diberikan tautan presensi online. Guru juga
menyampaikan tentang kompetensi dasar dan tujuan pembelajaran. Kegiatan
inti dibagi menjadi tahap eksplorasi, elaborasi dan konfirmasi. Tahap
Eksplorasi, memasuki tahap eksplorasi ini guru mengajak siswa dengan
tanya jawab tentang konsep perlindungan dan penegakan hukum di Indonesia.
Selanjutnya guru memberi pengantar mengenai materi pembelajaran
kemudian menayangkan materi video pembelajaran yang memuat juga
pertanyaan di akhir video. Tahap Elaborasi, guru memberikan kesempatan
kepada siswa untuk mencari jawaban.. Tahap Konfirmasi, Sebagai tahap
ketiga kegiatan inti, dilakukan menilai bersama hasil dari diskusi dengan
16
pasanganya, guru memberikan umpan balik positif dan memberikan reward
(pujian). Penutup, kegiatan ini dengan membuat kesimpulan materi
pembelajaran. Selain itu guru juga menyampaikan tugas yang harus
dikerjakan secara individu yaitu mengerjakan soal-soal yang ada di tautan Tugas
mandiri, kemudian pembelajaran ditutup dengan salam.
3) Pengamatan (Observasi)
Hasil pengamatan pada proses pembelajaran siklus I yang meliputi tindakan
guru selama proses pembelajaran berlangsung, minat siswa dan hasil belajar
siswa menunjukkan hasil sebagai berikut:
a. Tindakan Guru Dalam Proses Pembelajaran Siklus I
Hasil pengamatan yang dilakukan peneliti menunjukkan bahwa rata-rata
siswa dalam mengikuti pembelajaran daring dengan media pembelajaran
video animasi belum membuat perhatian mereka meningkat. Peningkatan
perhatian ini akan diuji keberhasilan pemahaman akan materi untuk
melakukan tes formatif.
b. Minat Siswa Dalam Proses Pembelajaran Siklus I
Hasil angket yang disebarkan secara online oleh peneliti mengenai minat
belajar siswa .
Tabel 1.3. Hasil observasi minat siswa
Jumlah
Interval Kategori Prosentase
Siswa
46 - 54 0 Sangat Tinggi 0 %
37 - 45 2 Tinggi 6 %
28 - 36 10 Sedang 29 %
18 - 27 18 Rendah 51 %
10 - 18 5 Sangat Rendah 14 %
Jumlah 35 100 %
Sedangkan hasil Tes Formatif Siklus I dalam bentuk pilihan ganda juga
belum menunjukkan hasil yang secara klasikal mengarah ke arah Kriteria
Ketuntasan Minimal (KKM).
Tabel 1.4 Hasil tes formatif siklus I
Nilai tertinggi 84
Nilai terendah 72
Rata-rata 78,4
Siswa tidak tuntas 8 (23%)
Siswa tuntas 27 (77%)
17
Terdapat 8 siswa belum mencapai standar ketuntasan minimal, sedangkan terdapat 27
siswa sudah mencapai standar ketuntasan minimal sehingga dapat disajikan dalam
bentuk diagram seperti gambar. 2 berikut ini :

Gambar 2 : Hasil tes formatif

8%
Tuntas
27% Tidak Tuntas

4) Refleksi
Refleksi dilaksanakan setelah tindakan pembelajaran siklus I selesai. Kegiatan
refleksi dilaksanakan oleh 2 orang guru PPKn secara kolaboratif yaitu Didik
Subroto, S.Pd. sebagai guru yang melakukan tindakan atau peneliti, dan
Purwadi Eko Setyawan, S.Pd. sebagai observer. Hasil dari refleksi pembelajaran
siklus I adalah secara umum penggunaan media pembelajaran video animasi
pada siklus I belum begitu memberikan hasil peningkatan hasil belajar siswa
dengan mengacu pada Kriteria Ketuntasan Minimal. Hasil lain dari refleksi
pembelajaran siklus I antara lain sebagai berikut:
1) Secara umum perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran pada siklus I
sudah memenuhi kaidah pembelajaran tetapi perlu perlu adanya tambahan
yaitu pengelolaan waktu, materi yang ada di LKPD perlu diperluas dan
diperdalam, selain itu referensi juga masih sedikit.
2) Minat belajar siswa dari masing-masing indikator masih belum mencapai
syarat yang ditentukan yaitu nilai diatas 75
3) Untuk hasil belajar siswa pada siklus I ini belum menunjukkan ketuntasan
belajar secara klasikal.
Berdasarkan hasil refleksi diatas maka perlu diadakan tindakan selanjutnya
yaitu siklus II.
C. Siklus II
1) Perencanaan (planning)
Dalam perencanaan kegiatan pembelajaran ini peneliti mempersiapkan perangkat
pembelajaran, Tautan observasi, LKPD dan Tes formatif. Kegiatan pembelajaran
18
di kelas XII TKJ 4 ini akan dilaksanakan oleh peneliti dan teman kolaborator
sebagai observer sesuai jadwal PPL Siklus II.
2) Pelaksanaan (action)
Untuk siklus II pelaksanaan kegiatan pembelajaran di kelas XII TKJ 4
dilaksanakan secara daring pada hari senin tanggal 2 Oktober 2020. Dalam
penelitian ini peneliti bertindak sebagai guru, dan didampingi teman kolaborator
sebagai observer. Materi pembelajaran yaitu Sub materi bab 2 yaitu tentanng
peran lembaga kehakiman, peran jaksa dan peran advokat yang sudah direncakan
dalam. Langkah-langkah dalam pembelajaran di RPP yaitu pendahuluan, kegiatan
inti dan penutup. Pendahuluan, pembelajaran tahap ini didahului dengan
apersepsi yaitu berdoa, dilanjutkan salam serta menanyakan kehadiran siswa
kegiatan ini juga berguna untuk menanamkan karakter religius, peduli dan
disiplin. Melalui penjelasan dengan power point guru menyampaikan tentang
kompetensi dasar. Kemuadian disampaikan tujuan pembelajaran yang akan
dicapa. Kegiatan inti dilaksanakan tahap eksplorasi, elaborasi dan konfirmasi.
Tahap Eksplorasi, memasuki tahap eksplorasi ini guru mengajak siswa
dengan tanya jawab tentang materi yang sudah dijelaskan. Tahap Elaborasi,
guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk memikirkan jawaban atas
pertanyaan yang diberikan melaui tautan di office 365 ,selanjutnya setelah siswa
menemukan jawaban, guru meminta kepada siswa untuk mengirimkan tugas.
Secara mandiri siswa diminta mengkonfirmasikan hasil jawabanya masing-
masing, Dalam penelitian ini guru membimbing pelaksanaan konfirmasi dan
sedangkan teman kolaborator mencatat hasilnya. Penutup, kegiatan ini
dilakukan membuat kesimpulan materi pembelajaran. Selain itu guru juga
menyampaikan tugas yang harus dikerjakan secara individu yaitu mengerjakan
soal-soal dengan tautan yang dibagikan melalui WA group, kemudian
pembelajaran ditutup dengan salam.
3) Pengamatan (observasi)
Hasil pengamatan pada proses pembelajaran siklus II yang meliputi tindakan
guru selama proses pembelajaran berlangsung, minat siswa dan hasil belajar
siswa menunjukkan hasil sebagai berikut:
a. Tindakan Guru Dalam Proses Pembelajaran Siklus II
Hasil pengamatan yang dilakukan oleh bapak Purwadi Eko Setyawan,

19
S.Pd terhadap peneliti yang menunjukkan bahwa penggunaan media
pembelajaran dengan animasi akan merangsang siswa untuk lebih perhatian.
b. Minat Siswa Dalam Proses Pembelajaran siklus II
Hasil angket yang disebarkan oleh peneliti melaui link/tautan mengenai
minat belajar siswa dapat dilihat pada tabel di bawah ini.
Tabel 1.5. Minat belajar siswa pada siklus II
Interval Jml. Siswa Kategori Prosentase
46 - 54 0 Sangat Tinggi 0 %
37 - 45 6 Tinggi 17 %
28 - 36 14 Sedang 40 %
18 - 27 15 Rendah 43 %
10 - 18 0 Sangat Rendah 0 %
Jumlah 35 100 %

c. Hasil Belajar Siswa Pada Pembelajaran Siklus II


Tes tertulis dalam bentuk pilihan ganda dilakukan untuk mengukur hasil
belajar siswa. Hasil belajar siswa setelah digunakan media pembelajaran
video animasi dalam pembelajaran dapat dilihat pada tabel berikut ini.
Tabel 1.6. Hasil Tes formatif siklus II
Nilai tertinggi : 82
Nilai terendah : 62
Rata-rata : 73,43
Tidak Tuntas 9 (26 %)
Tuntas 26 (74 %)

Dari tabel di atas menunjukkan hasil rata-rata nilai 73,43. Hasil tersebut
menunjukkan bahwa pada siklus II secara klasikal siswa belum tuntas
belajar karena siswa yang memperoleh nilai 75 keatas baru 74% dan belum
mencapai kriteria 75% lebih. Pada siklus II masih banyak siswa yang belum
tuntas belajar karena siswa belum terbiasa dengan model pembelajaran
yang diterapkan. Mereka hanya sekedar menonton video saja, pemahaman
isi video yang berkaitan dengan materi belum optimal sehingga hasil
belajarnya belum tuntas. Berikut adalah histogram perolehan nilai hasil
belajar siswa pada siklus II.

20
Gambar 3 : Hasil tes formatif

9%
Tuntas
26%
Tidak Tuntas

Dengan melihat histogram di atas, kita juga bisa mengetahui bahwa siswa
yang nilainya di bawah KKM atau di bawah angka 75, sebanyak 9 siswa,
yang mencapai nilai sama dengan atau lebih dari 75 sebanyak 26 siswa. Dengan
demikian hasil belajarnya pada siklus II dinyatakan belum tuntas secara
klasikal, sehingga perlu diadakan pengulangan pada siklus III.
4) Refleksi
Refleksi dilaksanakan setelah tindakan pembelajaran siklus II selesai. Hasil dari
refleksi pembelajaran siklus II antara lain sebagai berikut:
a) Secara umum perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran pada siklus II
sudah sangat baik, namun guru perlu memberikan tugas tidak terstruktur
kepada siswa.
b) Minat belajar siswa dari masing-masing indikator pada siklus II ini masih
belum mencapai syarat yang ditentukan yaitu 75%.
c) Untuk hasil belajar siswa pada siklus II ini belum menunjukkan ketuntasan
belajar secara klasikal yaitu 75%.
Berdasarkan hasil refleksi yaitu mengenai analisis tindakan siklus II maka perlu
diadakan tindakan selanjutnya yaitu siklus III.
D. Siklus III
5) Perencanaan (planning)
Dalam perencanaan kegiatan pembelajaran ini peneliti mempersiapkan perangkat
pembelajaran, Tautan observasi, LKPD dan Tes formatif. Kegiatan pembelajaran
di kelas XII TKJ 4 ini akan dilaksanakan oleh peneliti dan teman kolaborator
sebagai observer sesuai jadwal PPL Siklus III.
6) Pelaksanaan (action)
Pelaksanaan kegiatan praktik pembelajaran siklus III di kelas XII TKJ 4
dilaksanakan secara daring dengan masih menggunakan video conference zoom
meetings pada hari Jum’at tanggal 13 November 2020. Dalam penelitian ini
21
peneliti bertindak sebagai guru, dan didampingi teman kolaborator sebagai
observer. Materi pembelajaran yaitu Sub materi bab 2 yaitu tentang Dinamika
Pelanggaran Hukum yang sudah direncakan dalam. Langkah-langkah dalam
pembelajaran di RPP yaitu pendahuluan, kegiatan inti dan penutup. Pendahuluan,
pembelajaran tahap ini didahului dengan salam, berdoa, apersepsi dengan
menanyakan kabar anak didik dan kualitas koneksi internet serta menanyakan
kehadiran siswa. Melalui penjelasan dengan power point guru menyampaikan
tentang kompetensi dasar. Kemuadian disampaikan tujuan pembelajaran yang
akan dicapai. Kegiatan inti dilaksanakan tahap eksplorasi, elaborasi dan
verifikasii. Tahap Eksplorasi, memasuki tahap eksplorasi ini guru mengajak
siswa dengan tanya jawab tentang materi yang sudah dijelaskan. Tahap
Elaborasi, guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk memikirkan
jawaban dari LKPD 3.2 dalam kegiatan diskusi kelompok, selanjutnya siswa
diberi kesempatan untuk mencari data dan informasi untuk menyelesaikan
permasalah dalam LKPD 3.2. Perwakilan kelompok diminta memaparkan hasil
jawabanya.
7) Pengamatan (observasi)
Hasil pengamatan pada proses praktik pembelajaran siklus III yang meliputi
tindakan guru selama proses pembelajaran berlangsung, minat siswa dan hasil
belajar siswa menunjukkan hasil sebagai berikut:
d. Tindakan Guru Dalam Proses Pembelajaran Siklus III
Hasil pengamatan yang dilakukan oleh bapak Purwadi Eko Setyawan,
S.Pd terhadap peneliti menunjukkan bahwa penggunaan media
pembelajaran dengan animasi telah menunjukan perhatian siswa yang
meningkat yang diimbangi dengan kenaikan nilai belajar dan juga adanya
reaksi siswa yang responsif dalam menjawab pertanyaan dari guru dan juga
kemampuan bertanya sesuai dengan materi pembelajaran.
e. Minat Siswa Dalam Proses Pembelajaran siklus III
Dalam pelaksanaan pembeajaran siklus III hasil angket yang disebarkan
oleh peneliti melaui link/tautan mengenai
minat belajar siswa yang dilakukan peneliti bersama teman kolaborator
mengenai minat belajar dapat dilihat pada tabel di bawah ini.

22
Tabel 1.7. Minat belajar siswa pada siklus III
Interval Jml. Siswa Kategori Prosentase
46 - 54 4 Sangat Tinggi 11 %
37 - 45 30 Tinggi 86 %
28 - 36 1 Sedang 3 %
18 - 27 0 Rendah 0 %
10 - 18 0 Sangat Rendah 0 %
Jumlah 35 100 %

f. Hasil Belajar Siswa Pada Pembelajaran Siklus III


Tes tertulis dalam bentuk pilihan ganda dilakukan untuk mengukur hasil
belajar siswa. Hasil belajar siswa dalam pembelajaran dapat dilihat pada
tabel berikut ini.
Tabel 1.8. Hasil Tes formatif siklus III
Nilai tertinggi : 84
Nilai terendah : 78
Rata-rata : 80,23
Tidak Tuntas 0
Tuntas 35

Dari tabel di atas menunjukkan hasil rata-rata nilai 80,23. Hasil tersebut
menunjukkan bahwa pada siklus III secara klasikal siswa sudah tuntas
karena semua siswa sudah memperoleh nilai di atas 75. Pada siklus III
dengan media pembelajaran video animisai telah membawa perubahan kearah
yang diinginkan dengan pencapaian nilai diatas KKM semua. Berikut adalah
histogram perolehan nilai hasil belajar siswa pada siklus II.

Gambar 4 : Hasil tes formatif


0%

Tuntas
35% Tidak Tuntas

Dengan melihat histogram di atas, bisa mengetahui bahwa semua siswa sudah
memperoleh nilai di atas Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) yaitu 75.
8) Refleksi
23
Refleksi dilaksanakan setelah tindakan pembelajaran siklus III selesai. Hasil dari
refleksi pembelajaran siklus III terkait minat dan hasil belajar siswa pada sudah
menunjukkan ketuntasan belajar secara klasikal yaitu 75%. Berdasarkan hasil
refleksi ini maka tidak perlu diadakan tindakan selanjutnya.

24
BAB V
KESIMPULAN, IMPLIKASI, DAN SARAN

A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan tentang penggunaan media pembelajaran
video animasi pada mata pelajaran PPKn dapat disimpulkan sebagai berikut:
1. Analisis pelaksanaan proses pembelajaran di kelas XII TKJ 4 SMK Negeri 1
Mondokan tahun pelajaran 2020/2021 dapat dirinci sebagai berikut:
a. Berdasarkan hasil kuesioner dan tes formatif dalam tahap pra siklus minat dan
nilai hasil belajar siswa masih rendah dibawah standar Kriteria Ketuntasan
Minimal yaitu 75.
b. Penggunaan media pembelajarn yang kurang tepat akhirnya pembelajaran PPKn
membuat siswa lebih cepat bosan dan kurang tertarik dengan materi yang
diajarkan yang akan secara otomatis tingkat pencapaian hasil belajar siswa rendah
pula.
2. Penyusunan media pembelajaran berupa video animasi, validasi media dengan materi
pembelajaran, uji prasyarat sebagai video pembelajaran. Prosedur pengembangannya
dapat dijabarkan sebagai berikut:
a. Penyusunan media pembelajaran dibagi menjadi tiga tahap yaitu: 1) pra produksi.
Pada tahap ini dilakukan telaah kurikulum yang berkaitan dengan silabus dan RPP
yang digunakan. Setelah itu menentukan materi, standar kompetensi, kompetensi
dasar, indikator pembelajaran dan tujuan pembelajaran. 2) produksi. Pada tahap
ini, media disusun berdasarkan telaah kurikulum, dan 3) pasca produksi. Pada
tahap ini, media awal yang sudah disusun kemudian di review untuk kemudian
dilakukan validasi media.
b. Validasi media pembelajaran bertujuan untuk menentukan kelayakan media yang
sudah disusun. Validasi media pembelajaran dilakukan oleh ahli materi dan ahli
media. Hasil penilaian ahli materi dan ahli media menunjukkan rata-rata skor
yang diperoleh dengan kategori baikc.
3. Media video animasi pembelajaran yang dikembangkan berdurasi ± 20 menit. Video
pembelajaran berisi tiga video pokok, yaitu: 1) berisi informasi mengenai kompetensi
dasar dan indikator pencapaian kompetensi, 2) video inti berisi materi tentang

25
Perlindungan dan Penegakan Hukum di Indonesia dan 3) video penutup berisi refleksi
berupa pertanyaan yang harus dikerjakan siswa secara berkelompok dalam diskusi.
4. Hasil uji keefektifan media pembelajaran yang dikemas dalam video animasi ditinjau
dari faktor hasil belajar diperoleh nilai rata-rata post-test secara klasikal telah
menunjukan ketuntasan belajar dengan skor diatas 75.

B. Implikasi
Berdasarkan simpulan dari penelitian dan pengembangan diatas, maka diketahui bahwa
media pembelajaran video animasi yang dikembangkan dinyatakan layak dan efektif
digunakan dalam proses pembelajaran mata pelajaran PPKn kelas XII TKJ 4 tahun
pelajaran 2020/2021 pada materi Perlindungan dan Penegakan Hukum di Indonesia.
Implikasi dari penelitian dan pengembangan ini adalah:
1. Implikasi Teoritis
Hasil penelitian menunjukkan bahwa media pembelajaran video animasi dapat
meningkatkan motivasi belajar dan hasil belajar sehingga proses pembelajaran
menjadi lebih efektif dan efisien.
2. Implikasi Praktis
Hasil belajar siswa pada kelas eksperimen yang menggunakan media pembelajaran
video animasi lebih tinggi dibandingkan dengan hasil belajar pada kelas kontrol yang
menggunakan buku cetak dalam proses pembelajaran. Keefektifan media video
animasi dapat dijadikan sebagai alternatif media yang digunakan dalam proses
pembelajaran.

C. Saran
Berdasarkan kesimpulan pada penelitian penggunaan media pembelajaran video animasi
pada mata pelajaran PPKn dengan materi pokok Perlindungan dan Penegakan Hukum di
Indonesia di kelas XII TKJ 4 SMKN 1 Mondokan tahun pelajaran 2020/2021, peneliti
mengajukan beberapa saran sebagai berikut:
1. Bagi guru mata pelajaran serumpun.
Penggunaan media media pembelajaran berupa video animasi dapat digunakan dalam
pembelajaran sebagai alternatif yang inovatif sebagai pendamping buku paket yang
digunakan oleh siswa, karena dengan media pembelajaran video animasi akan lebih
optimal dalam mempengaruhi motivasi siswa untuk belajar sehingga pencapaian hasil

26
belajar dapat meningkat.
2. Bagi guru tak serumpun
Penggunaan video animasi sebagai media pembelajaran ini tidak hanya sebatas pada
mata pelajaran PPKn saja, sehingga tidak ada salahnya digunakan juga pada mata
pelajaran lain.

3. Bagi Sekolah
Sekolah melalui kebijakan kepala sekolah diharapkan menjembatani guru dalam
pengembangan menyusun media pembelajaran khususnya pembuatan video animasi
pembelajaran melalui In House Training atau sejenisnya agar kemampuan guru dapat
meningkat dalam membuat media pembelajaran..

27
DAFTAR PUSTAKA

Aunurrahman. 2009. Belajar dan Pembelajaran. Bandung: Alfabeta.


Arsyat, 2014. Media Pembelajaran. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada
Asyhar, Rayandra. 2010. Kreatif Mengembangkan Media Pembelajaran. Jambi: Referensi
Jakarta
Depdiknas. 2003. Undang-undang RI No.20 tahun 2003 tentang sistem pendidikan nasional.
Diemas P.P Dan Rina Harimurti. 2017. “Pengaruh Penerapan Tools Google Clasroom
Pada Model Pembelajaran Project Based Learning Terhadap Hasil Belajar
Siswa.” Jurnal IT-Edu 2(1), 59-67.

28
LAMPIRAN 1 .

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


SIKLUS I

Sekolah : SMKN 1 Mondokan


Mata Pelajaran : Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn)
Kelas/Semester : XII / Ganjil
Kompetensi Inti :
1 Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
2 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif sebagai bagian dari solusi
atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial
dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam pergaulan
dunia.
3 Memahami, menerapkan, menganalisis dan mengevaluasi pengetahuan faktual,
konseptual, prosedural, dan metakognitif berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu
pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan,
kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan
bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah.
4 Mengolah, menalar, menyaji, dan mencipta dalam ranah konkret dan ranah abstrak
terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri serta
bertindak secara efektif dan kreatif, dan mampu menggunakan metoda sesuai kaidah
keilmuan
Kompetensi Dasar :
3.2 Mengevaluasi praktik perlindungan dan penegakan hukum untuk menjamin keadilan
dan kedamaian.
4.2 Mendemonstrasikan hasil evaluasi praktik perlindungan dan penegakan hukum untuk
menjamin keadilan dan kedamaian.
Materi Pokok :
1. Perlindungan dan Penegakkan Hukum di Indonesia
Sub Materi pokok :
a. Pertemuan 1 :
29
1. Konsep perlindungan dan penegakan hukum
2. Pentingnya perlindungan dan penegakan hukum
3. Peran kepolisian dalam menjamin keadilan dan kedamaian
Alokasi Waktu : 1 x pertemuan daring
Sumber dan media Belajar :
1. Buku siswa PPKn Kelas XII
2. Google Classroom,
3. Video Pembelajaran dari Yuoutube - https://youtu.be/kquNRRhMMz4
4. Zoom Meetigs
5. Microsoft Form (Office 365)
6. WhatsApp
A. Tujuan Pembelajaran
Melalui pendekatan saintifik dengan model pembelajaran Discovery Learning peserta
didik mampu untuk :
1. Berfikir secara kritis, kreatif, dalam menganalisis, menyaji dan mengkomunikasikan
perlindungan dan penegakan hukum di Indonesia.
2. Memiliki perilaku jujur dan adil dalam berpartisipasi untuk mendukung perlindungan
dan penegakan hukum di tengah masyarakat
B. Kegiatan Pembelajaran
Pertemuan 1

Kegiatan Deskripsi Aplikasi &

Guru Siswa Fitur

Pendahuluan • Guru memberi salam kepada • Siswa membalas salam (Zoom,


peserta didik (PPK: Nilai yang diberikan oleh WhatsApp,
Kesopanan) guru Group,
• Guru menanyakan kondisi • Bersama guru Google
kesehatan kepada peserta mengawali Classroom)
didik secara umum (PPK: pembelajaran dengan
Nilai kepedulian) doa.
• Siswa dan guru berdoa .
bersama-sama (PPK: Nilai
Relegius)

30
Kegiatan Deskripsi Aplikasi &

Guru Siswa Fitur

• Guru mengabsen siswa


dengan memberikan link
(http://bit.ly/Daftar-Hadir_1)
absen melalui Group WA
• Guru menyampaikan IPK dan
Tujuan pembelajaran .

Inti Kegiatan Inti Siswa mengamati


1. Mengamati stimulus mengikuti video
Peserta didik diarahkan untuk pembelajaran untuk
mengamati stimulus berupa menganalisa isi video.
tayangan Materi pembelajaran
https://youtu.be/kquNRRhM
Mz4 yang dikirim melalui
WA Group.
2. Mengidentifikasi masalah
Peserta didik diminta untuk
mencermati video tersebut
sebagai sumber belajar untuk
menjawab pertanyaan diakhir
video.

3. Mengumpulkan data. Mencari informasi dari


Guru memberikan kesempatan inertnet atau buku.
kepada siswa untuk mencari
informasi baik dari buku paket
maupun internet untuk
mencari acuan untuk
menjawab pertanyaan.

4. Mengolah data Melalui WhatsApp Group


Peserta didik melakukan secara klasikal siswa

31
Kegiatan Deskripsi Aplikasi &

Guru Siswa Fitur

diskusi untuk mengolah melakukan diskusi.


informasi/data yang diperoleh

5. Memverifikasi Berdiskusi dan mengirim


 Secara kelompok peserta hasil diskusi ke guru (
didik melakukan verifikasi http://bit.ly/Tugas-Diskusi-
hasil pengolahan 1-1)
informasi/data untuk
menjawab pertanyaan.
 Guru mengarahakan
peserta didik untuk
menyusun kesimpulan dan
membuat laporan hasil
diskusi untuk dikirim ke
guru.

Penutup • Guru bersama peserta didik • Bersama guru Zoom,


menyimpulkan pelajaran menyimpulkan WhatsApp
• Guru memberikan informasi pelajaran Group,
materi untuk pertemuan Google
berikutnya. Classroom
• Guru menutup pembelajaran
dengan mengucap salam.

C. PENILAIAN HASIL BELAJAR


Guru memberikan penilaian melalui media daring:
1. Penilaian Sikap

Indikator Penilaian :
• Tanggung Jawab
• Jujur
• Peduli

32
• Kerjasama
• Santun
• Percaya Diri
• Disiplin
Rubrik:
Indikator sikap aktif dalam pembelajaran:
1. Kurang baik jika menunjukkan sama sekali tidak ambil bagian dalam
pembelajaran
2. Cukup jika menunjukkan ada sedikit usaha ambil bagian dalam pembelajaran
tetapi belum ajeg/konsisten
3. Baik jika menunjukkan sudah ada usaha ambil bagian dalam pembelajaran tetapi
belum ajeg/konsisten
4. Sangat baik jika menunjukkan sudah ambil bagian dalam menyelesaikan tugas
kelompok secara terus menerus dan ajeg/konsisten
Indikator sikap bekerjasama dalam kegiatan kelompok.
1. Kurang baik jika sama sekali tidak berusaha untuk bekerjasama dalam kegiatan
kelompok.
2. Cukupjika menunjukkan ada sedikit usaha untuk bekerjasama dalam kegiatan
kelompok tetapi masih belum ajeg/konsisten.
3. Baik jika menunjukkan sudah ada usaha untuk bekerjasama dalam kegiatan
kelompok tetapi masih belum ajeg/konsisten.
4. Sangat baik jika menunjukkan adanya usaha bekerjasama dalam kegiatan
kelompok secara terus menerus dan ajeg/konsisten.
Indikator sikap toleran terhadap proses pemecahan masalah yang berbeda dan
kreatif.
1. Kurang baik jika sama sekali tidak bersikap toleran terhadap proses pemecahan
masalah yang berbeda dan kreatif.
2. Cukup jika menunjukkan ada sedikit usaha untuk bersikap toleran terhadap
proses pemecahan masalah yang berbeda dan kreatif tetapi masuih belum
ajeg/konsisten
3. Baik jika menunjukkan sudah ada usaha untuk bersikap toleran terhadap proses
pemecahan masalah yang berbeda dan kreatif tetapi masuih belum konsisten.

33
4. Sangat baik jika menunjukkan sudah ada usaha untuk bersikap toleran terhadap
proses pemecahan masalah yang berbeda dan kreatif secara terus menerus dan
konsisten.
2. Penilaian pengetahuan:

Kelompok
No. Kriteria
9 8 7 6 5 4 3 2 1
1 Kesesuaian dengan konsep dan prinsip
2 Ketepatan memilih bahan
3 Kreativitas
4 Ketepatan waktu pengumpulan tugas
5 Kerapihan hasil
Jumlah skor

Keterangan:
100 = sangat baik, 50 = cukup baik,
75 = baik, 25 = kurang baik
Nilai Perolehan = Jumlah Skor / 20

Sragen, 25 September 2020


Mengetahui, Guru Mata Pelajaran PPKn
Kepala SMKN 1 MondokanGuru

Ahmad Dahlan, S.P., M.Pd. Didik Subroto, S.Pd.


NIP. 19611006 198503 1 006 NIP. 19740628 200903 1 003

34
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
SIKLUS II

Sekolah : SMKN 1 Mondokan


Mata Pelajaran : Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn)
Kelas/Semester : XII / Ganjil
Alokasi Waktu : 1 x pertemuan daring
A. Kompetensi Inti :
1 Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
2 Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, tanggungjawab, peduli (gotong royong,
kerjasama, toleran, damai), santun, responsif dan pro-aktif sebagai bagian dari
solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara efektif dengan
lingkungan sosial dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa
dalam pergaulan dunia.
3 Memahami, menerapkan, menganalisis dan mengevaluasi pengetahuan faktual,
konseptual, prosedural, dan metakognitif berdasarkan rasa ingin tahunya tentang
ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan
kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena
dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang
spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah.
4 Mengolah, menalar, menyaji, dan mencipta dalam ranah konkret dan ranah abstrak
terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri
serta bertindak secara efektif dan kreatif, dan mampu menggunakan metoda sesuai
kaidah keilmuan.
B. Kompetensi Dasar dan Indikator Pencapaian Kompetensi:
Kompetensi Dasar Indikator Pencapaian Kompetensi
4.2 Mengevaluasi praktek perlindungan 4.2.1 Menyimpulkan peran hakim dalam
dan penegakan hukum untuk menjamin keadilan dan kedamaian
menjamin keadilan dan kedamaian. 4.2.2 Menafsirkan peran kejaksaan dalam
4.3 Mendemonstrasikan hasil evaluasi menjamin keadilan dan kedamaian
praktik perlindungan dan penegakan 4.3.1 Mendukung peran advokat dalam
hukum untuk menjamin keadilan dan menjamin keadilan dan kedamaian
kedamaian

35
C. Tujuan Pembelajaran
Melalui pendekatan saintifik dengan model pembelajaran Discovery Learning atau
Problem Based Learning atau Jigsaw siswa mampu berpikir kritis dan kreatif dalam
menganalisis, menyaji dan mengkomunikasikan perlindungan dan penegakan hukum di
Indonesia dengan menunjukkan perilaku orang beriman dalam praktik perlindungan dan
penegakan hukum untuk menjamin keadilan. Memiliki perilaku jujur dalam praktik
perlindungan dan penegakan hukum di tengah masyarakat
D. Materi Pembelajaran :
Materi pokok : Perlindungan dan Penegakkan Hukum di Indonesia
Sub Materi pokok :
b. Pertemuan 2 :
1. Peran hakim dalam menjamin keadilan dan kedamaian
2. Peran kejaksaan dalam menjamin keadilan dan kedamaian
3. Peran advokat dalam menjamin keadilan dan kedamaian.
E. Metode Pembelajaran :
a. Pendekatan pembelajaran : Saintifik
b. Model pembelajaran : Discovery learning, Problem Based Learning, Jigsaw
c. Metode pembelajaran : Inquiry
F. Media, Alat dan Sumber Pembelajaran :
a. Media Pembelajaran :
Zoom Meeting, Google Classrom, Microsotf Office 365, WhatsApp
b. Alat Pembelajaran :
1. Laptop / PC
2. Handphone
c. Sumber Pembelajaran :
7. Buku siswa PPKn Kelas XII
8. Internet http://bit.ly/Materi-Pert-2, , https://youtu.be/BWZG1fuxQDg )
G. Langkah-Langkah Kegiatan Pembelajaran
Pertemuan 2
Deskripsi Aplikasi &
Kegiatan Fitur
Guru Siswa

Pendahuluan • Guru memberi salam kepada • Siswa membalas salam Zoom

36
Kegiatan Deskripsi Aplikasi &
Guru Siswa Fitur

peserta didik melalui Zoom yang diberikan oleh Meetings,


Meetings/Group WA dan guru WhatsApp
Video Pembelajaran (PPK: • Bersama guru Group,
Nilai Kesopanan) mengawali Google
• Siswa dan guru berdoa pembelajaran dengan Classroom
bersama-sama (PPK: Nilai doa.
Relegius) • Siswa mengisi presensi
• Guru menanyakan kondisi keikutsertaan dalam
kesehatan kepada peserta pembelajaran pada link
didik secara umum (PPK: yang dikirimkan oleh
Nilai kepedulian) guru di WA Grup
• Guru mengabsen siswa .
dengan memberikan link
http://bit.ly/Daftar-Hadir_2
absen melalui Group WA
• Guru menyampaikan
apersepsi mengenai
keterkaitan materi pada
pertemuan yang lalu dengan
pertemuan sekarang.
• Guru menyampaikan IPK dan
Tujuan pembelajaran yang
harus dikuasai

Inti Kegiatan Inti • Siswa mengamati


1. Mengamati stimulus tayangan slide materi
Peserta didik diarahkan untuk pembelajaran.
mengamati stimulus berupa
tayangan materi pelajaran
slide http://bit.ly/Slide-Pert-2
melaui zoom meeting.

37
Deskripsi Aplikasi &
Kegiatan
Guru Siswa Fitur

2. Mengidentifikasi masalah • Setelah selesai siswa


Peserta didik diberikan mengikuti link tugas
pertanyaan- pertanyaan mandiri
http://bit.ly/Tugas-Mandiri-1- http://bit.ly/Tugas-
2 terkait hasil pengamatan Mandiri-1-2 untuk
stimulus tentang : menjawab pertanyan
a. P eran hakim dalam seara individu.
menjamin keadilan dan
kedamaian
b. Peran kejaksaan dalam
menjamin keadilan dan
kedamaian
c. Peran advokat dalam
menjamin keadilan dan
kedamaian.

3. Mengumpulkan data Mencari informasi dari


Peserta didik melakukan inertnet atau buku.
kegiatan pengumpulan
informasi/data terkait materi
perlindungan dan penegakan
hukum secara
individu/kelompok dibawah
bimbingan guru

4. Mengolah data Siswa menjawab


Peserta didik mengolah pertanyaan dengan
informasi/data terkait materi didasarkan pada informasi/
untuk menjawab pertanyaan. data yang diperoleh .

38
Kegiatan Deskripsi Aplikasi &
Guru Siswa Fitur

5. Memverifikasi Siswa membacakan hasil


Secara individu siswa diberi jawaban.
waktu untuk melakukan
verifikasi hasil dengan
membaca tugas yang telah
dikerjakan

Penutup  Guru bersama peserta didik  Bersama guru


menyimpulkan pelajaran menyimpulkan pelajaran
 Guru memberikan tugas  Menyimak informasi
rumah kepada peserta didik yang disampaikan oleh
melalui Google Classroom guru terkait Pelajaran
(http://gg.gg/Tugas_Mandiri_ hari ini.
1-2-1 )
 Guru menutup pembelajaran
dengan mengucap salam.

H. Penilaian
Guru memberikan penilaian melalui media daring:
3. Penilaian Sikap

Rubrik:
Indikator sikap aktif dalam pembelajaran:
5. Kurang baik jika menunjukkan sama sekali tidak ambil bagian dalam
pembelajaran daring.
6. Cukup jika menunjukkan ada sedikit usaha ambil bagian dalam pembelajaran
daring tetapi belum konsisten
7. Baik jika menunjukkan sudah ada usaha ambil bagian dalam pembelajaran daring
tetapi belum konsisten
8. Sangat baik jika menunjukkan sudah ambil bagian dalam menyelesaikan tugas
kelompok secara konsisten
4. Penilaian pengetahuan:
39
No. Kriteria Skor

1 Kesesuaian dengan konsep dan prinsip


2 Ketepatan memilih bahan untuk menjawab pertanyaan
3 Kreativitas
4 Ketepatan waktu pengumpulan tugas
5 Kerapihan hasil
Jumlah skor

Keterangan:
100 = sangat baik, 50 = cukup baik,
75 = baik, 25 = kurang baik
Nilai Perolehan = Jumlah Skor / 20

Sragen, 27 Oktober 2020


Mengetahui,
Kepala SMKN 1 MondokanGuru Guru Mata Pelajaran PPKn

Ahmad Dahlan, S.P., M.Pd. Didik Subroto, S.Pd.


NIP. 19611006 198503 1 006 NIP. 19740628 200903 1003

40
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)
SIKLUS III

Sekolah : SMKN 1 Mondokan


Mata Pelajaran : Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan
Kelas / Semester : XII / Gasal
Materi Pokok : Perlindungan dan Penegakan Hukum di Indonesia
Sub Materi Pokok : Dinamika Pelanggaran Hukum
Alokasi Waktu : 1 x pertemuan daring

A. Kompetensi Inti
Kompetensi Inti Deskripsi Kompetensi
Sikap Spritual 1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
Sikap Sosial 2. Menghayati dan mengamalkan perilaku
a. jujur,
b. disiplin,
c. santun,
d. peduli (gotong royong, kerjasama, toleran, damai),
e. bertanggung jawab,
f. responsif, dan
g. pro-aktif,
Dalam berinteraksi secara efektif sesuai dengan perkembangan
anak di lingkungan, keluarga, sekolah, masyarakat dan
lingkungan alam sekitar, bangsa, negara, kawasan regional, dan
kawasan internasional.
Pengetahuan 3. Memahami, menerapkan, menganalisis dan engevaluasi
pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, dan metakognitif
pada tingkat teknis, spesifik, detil, dan kompleks berdasarkan
rasa ingin tahunya tentang
a. ilmu pengetahuan,
b. teknologi,
c. seni,
d. budaya, dan

41
e. humaniora
Dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan
peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan pada bidang kajian yang spesifik
sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah.
4. Menunjukkan keterampilan menalar, mengolah, dan menyaji
Ketrampilan secara:
a. efektif,
b. kreatif,
c. produktif,
d. kritis,
e. mandiri,
f. kolaboratif,
g. komunikatif, dan
h. solutif,
Dalam ranah konkret dan abstrak terkait dengan pengembangan
dari yang dipelajarinya di sekolah, serta mampu menggunakan
metoda sesuai dengan kaidah keilmuan.

B. Kompetensi Dasar dan Indikator Pencapaian Kompetensi


Kompetensi Dasar (KD) Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK)
3.2 Mengevaluasi praktek 3.2.1 Menganalisis kasus pelanggaran hukum.
perlindungan dan 3.2.2 Memberi contoh perilaku yang bertentangan dengan
penegakan hukum untuk hukum.
menjamin keadilan dan 3.2.3 Membandingkan macam-macam sanksi atas
kedamaian pelanggaran hukum
3.2.4 Menganalisis dinamika penanggulangan kasus-
kasus pelanggaran hukum yang terjadi di Indonesia.

C. Tujuan Pembelajaran
Melalui pendekatan saintifik dengan model pembelajaran Discovery Learning atau
Problem Based Learning atau Jigsaw peserta didik mampu berfikir secara kritis,
kreatif, dalam menganalisis dan menyaji dalam menganalisis, menyaji dan
42
mengkomunikasikan dinamika pelanggaran hukum dengan menunjukkan perilaku orang
beriman dalam praktik perlindungan dan penegakan hukum untuk menjamin keadilan.
Memiliki perilaku jujur dalam praktik perlindungan dan penegakan hukum di tengah
masyarakat
D. Materi Pembelajaran
1. Berbagai Kasus Pelanggaran Hukum
2. Macam Macam Sanksi Pelanggaran Hukum
E. Media Pembelajaran
1. Power Point:
2. Lembar Keja Peserta Didik
3. Aplikasi zoom meetings dan WhatsApp
F. Sumber Belajar
1. Buku siswa PPKn Kelas XII
2. Internet
3. Materi (Slide Presentasi)
G. Kegiatan Pembelajaran

Kegiatan Pendahuluan
Kegiatan Belajar Aplikasi / Fitur
a. Guru memberi salam kepada peserta didik (PPK: Nilai Video conference
Kesopanan) (zoom meetings)
b. Guru menyapa dan menanyakan kondisi kesehatan kepada peserta
didik. (PPK: Nilai kepedulian)
c. Siswa dan guru berdoa bersama-sama (PPK: Nilai Relegius)
d. Guru mengecek kehadiran siswa (http://bit.ly/presensi-xiitkj4)
serta menanyakan kondisi koneksi internet siswa, kejernihan
suara serta menginformasikan aturan dalam pembelajaran daring.
e. Guru memberikan motivasi.
“Kebaikan masyarakat adalah hukum tertinggi.” ( Cicero, De
Legibus Pengarang, Orator, dan Politikus Romawi
f. Guru memberikan pertanyaan pada peserta didik tentang materi
sebelumnya, yaitu terkait materi peran lembaga penegak hukum.
Strategi:
Pertanyaan: Apakah peran kepolisian, advokat, kejaksaan dan
lembaga kehakiman?
Arah jawaban:
Semuanya merupakan lembaga yang berperan menegakan hukum
di Indonesia agar keberadaan hukum dipatuhi dan ditaati seluruh
masyarakat.
g. Guru menjelaskan pentingnya memahami materi yang akan
dibahas dan menyampaikan tujuan pembelajaran.
Strategi:
43
Kegiatan Pendahuluan
Kegiatan Belajar Aplikasi / Fitur
Tujuan pembelajaran:
Menemukan, menerapkan, dan menganalisis materi tentang:
1) Membandingkan macam-macam sanksi atas pelanggaran
hukum
2) Mendukung bentuk partisipasi masyarakat dalam
perlindungan dan penegakan hukum
3) Mengevaluasi berbagai kasus pelanggaran hukum di
masyarakat.
h. Guru menyampaikan garis besar cakupan kegiatan dan teknik
penilaian yang akan dilakukan.
Strategi:
Kegiatan belajar secara berkelompok-diskusi, dipandu: Tugas
Diskusi Kelompok 3.1.
Agenda:
- Penjelasan umum (mengamati dan identifikasi pertanyaan)
- Mencari berbagai informasi untuk menemukan materi yang
dipelajari.
- Pendampingan oleh guru dalam mengolah informasi dan
konfirmasi/presentasi hasil temuannya.
- Menyimpulkan
- Ada pretes dan postes singkat
- Penilaian berupa penugasan.

Pembentukan kelompok:
Guru membentuk kelompok diskusi dengan membagi kelas
menjadi 4 (empat) kelompok berdasarkan nomor urut presensi.
Kemudian mengarahkan untuk saling sapa, salam, dan senyum
dan selanjutnya memberikan informasi untuk menggunakan WA
group sebagai aplikasi untuk bersiskusi.

Pretes awal :
(1) Apa yangdimaksud dengan pelanggaran hukum ?
(2) Apa yang dimaksud dengan sanksi hukum ?

Kegiatan Inti
Kegiatan Aplikasi / Fitur
1. Mengamati stimulus
Peserta didik diarahkan untuk mengamati stimulus berupa Video conference
gambar-gambar terkait pelanggaran hukum. (zoom meetings)
Strategi:
Peserta didik mengamati yang ditunjukkan oleh guru:

44
Kegiatan Inti
Kegiatan Aplikasi / Fitur

2. Mengidentifikasi masalah
Peserta didik diarahkan untuk merumuskan pertanyaan/rumusan
masalah terkait hasil pengamatan dan tujuan pembelajaran di
dalam kelompoknya.
Strategi:
Pertanyaan yang muncul diarahkan ke dalam tindakan yang
melanggar hukum sehingga pertanyaan menjadi:
a. Maraknya tawuran pelajar.
b. Geng motor yang meresahkan masyarakat.
c. Makin meningkatnya kasus tindak pidana korupsi oleh para
pejabat.
3. Mengumpulkan data
Peserta didik melakukan kegiatan tentang pengumpulan
inforamasi/data terkait materi Dinamika Pelanggaran Hukum
dan rumusan pertanyaan di dalam kelompoknya dengan
bimbingan guru.
Strategi:
Peserta didik melakukan komunikasi dan berkolaborasi dalam
kelompoknya dan mampu bekerja dengan teliti, jujur, dan
objektif.
Dengan langkah-langkah:
 Mencermati panduan pada Tugas Diskusi Kelompok 3.1.
http://bit.ly/diskusi_kelompok_3-1
 Mencari informasi dari bahan ajar
https://online.fliphtml5.com/dncfj/jlxx/
Pencarian informasi dapat dikembangkan dari sumber-
sumber belajar lain seperti youtube dan Web lain.
 Mencatat informasi yang diperoleh langsung pada buku
Tugas.
Guru melakukan pendampingan/bimbingan dalam kelompok
secara bergantian.
4. Mengolah data
Peserta didik melakukan diskusi untuk mengolah informasi/data
terkait materi Dinamika Pelanggaran Hukum di dalam
kelompoknya dengan bimbingan guru.
Strategi:
 Peserta didik menjawab rumusan pertanyaan sesuai
pembagian tugas tiapkelompok (berdiskusi).
Peserta didik diharapkan dapat memperoleh dan mengajukan
ide-ide baru untuk mengolah informasi/data tersebut.
45
Kegiatan Inti
Kegiatan Aplikasi / Fitur
 Peserta didik membuat catatan sebagai hasil pengolahan data
tentang Dinamika Pelanggaran Hukum.
5. Memverifikasi
Secara berkelompok, peserta didik melakukan verifikasi hasil
pengolahan data terkait materi Dinamika Pelanggaran Hukum
kepada guru.
Strategi:
Verifikasi dilakukan dengan satu/dua kelompok presentasi
dengan membacakan hasil diskusi kelompok dan dilakukan
pembahasan oleh guru.
6. Menggeneralisasi
Peserta didik membuat simpulan dari hasil pengolahan data dan
verifikasi terkait materi dinamika pelanggaran hukum.
Strategi:
Siswa menuliskan simpulan dengan menuliskan hasil pengolahan
data yang telah diverifikasi oleh guru pengajar.
Guru memberikan pembahasan contoh soal untuk menambah
pemahaman peserta didik.

Kegiatan Penutup
Kegiatan Belajar Aplikasi / Fitur

1. Guru membuat kesimpulan bersama peserta didik tentang materi Video conference
Dinamika Pelanggaran Hukum. (zoom meetings)
Strategi:
Simpulan yang disusun meliputi:
(1) Adanya kasus pelanggaran hukum di masyarakat yang
mengakibatkan adanya sanksi hukum.
(2) Bentuk partisipasi masyarakat untuk ikut menegakan hukum
2. Memberikan refleksi dan/atau umpan balik pada peserta didik.
PosTes:
Memberikan pertanyaan berikut :
Apa yang bisa kalian lakukan selaku pelajar yang hidup dalam
masyarakat untuk mendukung penegakan hukum ?
3. Mendiskusikan tugas peserta didik.
Strategi:
 Penerapan:
Peserta didik diharapkan dapat mengevaluasi adanya
berbagai macam bentuk pelanggaran hukum dalam
masyarakat
 Penugasan:
Mengerjakan soal pada Tugas Mandiri 3.2.(
http://bit.ly/tugas_mandiri_3-2)
4. Menjelaskan rencana pertemuan berikutnya.

46
Kegiatan Penutup
Kegiatan Belajar Aplikasi / Fitur
Strategi:
 Materi selanjutnya: Pengaruh Kemajuan Iptek terhadap
Negara Kesatuan Republik Indonesia
 Pelajari kembali Dinamika pelanggaran hukum.

H. Penilaian Proses dan Hasil Belajar

a. Penilaian sikap.
Dilakukan guru selama proses pembelajaran dan dicatat dalam jurnal sikap.
Rubrik:
Indikator sikap aktif dalam pembelajaran:
9. Kurang baik jika menunjukkan sama sekali tidak ambil bagian dalam
pembelajaran
10. Cukup jika menunjukkan ada sedikit usaha ambil bagian dalam pembelajaran
tetapi belum konsisten
11. Baik jika menunjukkan sudah ada usaha ambil bagian dalam pembelajaran tetapi
belum konsisten
12. Sangat baik jika menunjukkan sudah ambil bagian dalam menyelesaikan tugas
kelompok secara terus menerus dan konsisten
b. Penilaian pengetahuan.
Pert. Instrumen
Jenis Penilaian Teknik Penilaian
ke- Penilaian
3 Tugas Mandiri 3.2 Penugasan Terlampir
Penilaian Harian (tes
Tes Tulis Terlampir
Formatif 3.3)

c. Penilaian keterampilan
Dilakukan guru dengan melihat kemampuan siswa dalam presentasi, kemampuan
bertanya, kemampuan menjawab pertanyaan atau mempertahankan argumentasi
kelompok, kemampuan dalam memberikan masukan/saran pada saat menyampaikan
hasil analisis tentang nilai-nilai Pancasila terkait dinamika pelanggaran hukum dan
membuat portopolio.

47
Program remedial dan pengayaan
1. Program Remidial
- Untuk peserta didik yang memperoleh hasil Tes Formatif kurang dari KKM,
peserta didik tersebut harus mempelajari ulang materi dari indikator yang belum
tuntas.
- Setelah belajar ulang, peserta didik dapat melakukan tes remidial untuk indikator
yang belum tuntas.
2. Program Pengayaan
 Pengayaan diberikan kepada peserta didik yang memperoleh hasil Tes Formatif
minimal sesuai KKM .
 Pengayaan berupa pengembangan materi yang telah dipelajari peserta didik.

Sragen, 10 November 2020


Mengetahui, Guru Mata Pelajaran PPKn
Kepala SMKN 1 MondokanGuru

Ahmad Dahlan, S.P., M.Pd. Didik Subroto, S.Pd.


NIP. 19611006 198503 1 006 NIP. 19740628 200903 1003

48
LAMPIRAN 4.

SOAL TES FORMATIF PRA SIKLUS


Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling benar!
1. Produk hukum dapat disebut sebagai peraturan yang baik jika memenuhi empat hal berikut
yakni berlaku secara yuridis, secara sosiologis, secara filosofis, dan secara futuristik. Yang
dimaksud hukum berlaku secara filosofi artinya adalah ….
a. isi hukum tersebut sesuai dengan keinginan masyarakat
b. aturan hukum tersebut sesuai dengan kaidah hukum yang lebih tinggi
c. masayarkat tempat hukum itu berlaku mau mengakui dan menerima hukum tersebut
d. produk hukum tersebut dapat mewujudkan cita-cita hukum sebagai nilai positif
tertinggi
e. substansi produk hukum bisa berlaku lama/mampu menjangkau kepentingan
masyarakat di masa datang
Jawaban : D
2. Sistem hukum Indonesia merupakan perbaduan beberapa sistem yaitu hukum agama,
hukum adat, dan hukum negara Belanda. Adapun tujuan dari sistem hukum itu sendirir
adalah ….
a. menakut-nakuti warga masyarakat
b. meningkatkan kesadaran budaya masyarakat
c. mengakomodir aspirasi kelompok masyarakat
d. menindas kelompok yang kuat untuk melindungi yang lemah
e. mempertahankan, memelihara, dan melaksanakan tertib hukum
Jawaban : E
3. Pernyataan, (1) Menangkap, menahan, menggeledah, dan menyita, (2) Melarang setiap
orang meninggalkan atau memasuki TKP untuk kepentingan penyidikan, (3) Membawa
dan menghadapkan seseorang kepada penyidik dalam rangka penyidikan, (4) Memanggil
seseorang untuk didengar dan diperiksa sebagai calon anggota penyidik, (5) Menyerahkan
dan menghilangkan berkas perkara kepada penuntut umum.
Dari pernyatan-pernyataan tersebut di atas, yang termasuk kewenangan kepolisian
menurut UU No 2 Tahun 2002 adalah nomor ….
a. (1), (2), dan (3) d. (2), (4), dan (5)
b. (2), (3), dan (4) e. (1), (2), dan (4)
c. (3), (4), dan (5)
49
Jawaban : A
4. Kepolisian Negara RI (POLRI) merupakan lembaga negara yang berperan dalam
memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat, menegakkan hukum, serta memberikan
perlindungan, pengayoman, dan pelayanan kepada masyarakat dalam rangka ….
a. terpeliharanya keamanan dalam negeri
b. menangani setiap kejahatan secara umum
c. menangkap, menahan, menggeledah, dan menyita
d. memberikan hukuman sesuai tingkat kesalahannya
e. menyerahkan berkas perkara kepada penuntut umum
Jawaban : A
5. Pernyataan, (1) Tidak bertentangan dengan suatu aturan hukum, (2) Harus patut, masuk
akal, dan termasuk dalam lingkungan jabatannya, (3) Pertimbangan yang layak
berdasarkan keadaan yang memaksa, (4) Menyerahkan berkas perkara yang telah lengkap
kepada penuntut umum, (5) Berkoordinasi dengan aparat penegak hukum terkait untuk
menentukan keputusan. Dari data-data tersebut di atas, yang termasuk syarat-syarat
kepolisian RI untuk dapat mengadakan tindakan lain menurut hukum yang bertanggung
jawab berupa penyelidikan dan penyidikan adalah ….
a. (1), (2), dan (3) d. (2), (4), dan (5)
b. (2), (3), dan (4) e. (1), (2), dan (4)
c. (3), (4), dan (5)
Jawaban : E
6. Pernyataan, (1) Melaksanakan penetapan hakim dan putusan pengadilan yang teleh
memperoleh kekuatan hukum tetap, (2) Melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan
putusan pidana bersyarat, putusan pidana pengawasan, dan keputusan bersyarat, (3)
Melaksanakan penyidikan terhadap tindak pidana tertentu berdasarkan undang-undang, (4)
Memberikan keputusan hukum kepada terdakwa setelah mendengarkan keterangan saksi,
(5) Menolak keputusan hukum pengadilan terhadap terdakwa karena tidak sesuai dengan
tuntutannya. Dari data-data tersebut di atas, yang termasuk tugas dan kewenangan
Kejaksanaan RI berdasarkan pasal 30 hingga 34 UU No 16 Tahun 2004 tentang
Kejaksaan RI adalah pada nomor ….
a. (1), (2), dan (3) d. (2), (4), dan (5)
b. (2), (3), dan (4) e. (1), (2), dan (4)
c. (3), (4), dan (5)
Jawaban : A
57
7. Kejaksaan sebagai salah satu institusi penegak hukum merupakan komponen dari salah
satu elemen sistem hukum. Kejaksaan mempunyai posisi sentral dan strategis dalam
penegakan hukum karena berada di poros dan menjadi filter antara proses penyidikan dan
pemeriksaan di persidangan, disamping juga sebagai pelaksana ….
a. penetapan keputusan pengadilan
b. keputusan kejaksaan dalam pengadilan
c. penetapan keputusan kejaksaan pengadilan
d. penetapan keputusan para hakim dalam persidangan
e. keputusan dan penetapan hakim dalam setiap persidangan
Jawaban : E
8. Indonesia sebagai negara hukum, dalam membangun sistem dan kelembagaan secara
konstitusional harus selalu memperhatikan prinsip-prinsip negara hukum modern.
Menurut Prof. Dr. Jimly Asshiddiqie, S.H. menyatakan prinsip-prnsip negara hukum dapat
dielaborasi menjadi 12, salah satunya adalah asas legalitas. Yang dimaksud dengan asas
legalitas adalah ….
a. pengakuan normative dan empirik terhadap prinsip supremasi hukum
b. adanya pembatasan kekuasaan negara dan organ-oragan negara secara baik
c. segala tindakan pemerinah dan rakyat harus didasarkan pada undang-undang yang
berlaku
d. upaya membatasi kekuasaan pemerintahan negara agar tidak bertindak sewenang-
wenang
e. adanya perlakuan yang sama terhadap semua orang di depan aturan dan proses hukum
Jawaban : A
9. Berikut ini yang bukan merupakan salah satu contoh cara meningkatkan kesadaran hukum
warga negara adalah …
a. Polisi menggunakan jalur busway
b. Membayar pajak tepat pada waktunya
c. Membuang sampah pada tempatnya
d. Mentaati rambu-rambu lalu lintas di jalan raya
e. Menyebrang jalan pada zebra cross
Jawaban : A
10. Apabila seorang warga negara Indonesia melakukan tindak pidana di luar negeri maka
pengadilan Indonesia yang berwenang mengadili ialah...

51
a. Mahkamah Agung
b. Pengadilan negeri yang ditempatkan di kedutaan besar di negara yang bersangkutan
c. Pengadilan Negeri Jakarta Pusat
d. Pengadilan negeri asal tempat tinggal pelaku tindak pidana
e. Pengadilan Tinggi Jakarta Pusat
Jawaban : C

52
LAMPIRAN 5.

SOAL TES FORMATIF SIKLUS I


Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling benar!
1. Perhatian pernyataan-pernyataan berikut!
1) hukum dikatakan memaksa karena memang harus ditaati dan dijalankan oleh setiap
warga negara tanpa terkecuali.
2) Hukum dikatakan memikat karena bagi siapa saja yang melanggar akan dikenal sanksi
yang tegas.
3) Hukum dikatakan memaksa karena bagi siapa saja yang melanggar akan dikenai
sanksi tegas.
4) Hukum dikatakan mengikat karena harus ditaati dan dijalankan oleh setiap warga
tanpa kecuali.
Pernyataan yang benar ditunjukan pada nomor…
a. 1) dan 2) c. 2) dan 3) e. Semua benar
b. 1) dan 4) d. 3) dan 4)
Jawaban: B
2. Perhatian teori tujuan hukum berikut!
1) Tujuan hukum adalah untuk mencapai keadilan.
2) Tujuan hukum adalah untuk mengatur pergaulan hidup secara damai.
3) Tujuan hukum adalah untuk menjaga ketertiban dan untuk mencapai keadilan dalam
masyarakat.
4) Tujuan hukum adalah mewujudkan kebahagiaan yang sebesar-besarnya bagi sebanyak
mungkin orang.
5) Tujuan hukum adalah untuk memberikan faedah sebanyak-banyaknya bagi
masyarakat, yaitu dengan memberikan kebahagiaan dan kenikmatan.
Tujuan hukum berdasarkan teori utilitas ditunjukan pada nomor….
a. 1) c. 3) e. 5)
b. 2) d. 4)
Jawaban: E
3. Hukum yang mengatur hubungan hukum antara orang satu dan orang lain dengan
menitikberatkan kepada kepentingan perseorangan disebut hukum…
a. Pidana c. Dagang e. Material
b. Perdata d. Formal
53
Jawaban: B
4. Perhatian macam-macam hukum berikut!
1) Hukum tertulis
2) Hukum tidak tertulis
Macam-macam hukum diatas digolongkan berdasarkan…
a. Sifatnya c. Wilayah berlakunya e. Bentuknya
b. Fungsinya d. Masalahnya
Jawaban: E
5. Pada umumnya hakim melakukan penapsiran-penapsiran pada saat hendak membuat
yurisprudensi. Adapun metode penafsiran dengan jalan mempelajari hakikat tujuan
undang-undang yang disesuaikan dengan perkembangan masyarakat saat ini disebut
penafsiran.
a. Historis c. Sistematis e. Gramatikal
b. Autentik d. Teleologis
Jawaban: D
6. Pengadilan tertinggi dari badan peradilan yang ada di Indonesia adalah..
a. Mahkamah Agung d. Pengadilan Tinggi
b. Mahkamah Konstitusi e. Pengadilan Negeri
c. Komisi Yudisial
Jawaban: D
7. Perhatian ciri-ciri berikut!
1) Alat negara yang berperan sebagai pemelihara keamanan dan ketertiban, penegak
hukum, pelindung, pengayom, serta pelayanan masyarakat.
2) melaksanakan penyelidikan dan penyidikan dalam prosedur peradilan.
Alat kelengkapan peradilan yang dimaksud berdasarkan ciri-ciri di atas adalah…
a. Jaksa c. Polisi e. Panitera
b. Hakim d. Pengacara
Jawaban: C
8. Perhatian macam-macam pengadilan Berikut!
1) pengadilan militer.
2) pengadilan militer negeri.
3) pengadilan militer tinggi.
4) pengadilan militer utama.
5) pengadilan militer pertemuan.
57
Diantara pengadilan-pengadilan di atas, yang bukan pengadilan dalam lingkungan
peradilan militer ditunjukkan pada nomor…
a. 1) c. 3) e. 5)
b. 2) d. 4)
Jawaban: B
9. Dalam rangka mewujudkan lembaga peradilan dan lemabaga penegak hukum lainya yang
mandiri dan bebas dari pengaruh penguasa maupun pihak lain, maka dibentuklah….
a. Mahkamah Agung d. Pengadilan ad hoc
b. Mahkamah konstitus e. Komisi pemberantasan korupsi
c. Komisi yudisial
Jawaban: D
10. Perhatian ciri-ciri berikut!
1) Diatur dalam UUD 1945 pasal 24c
2) Diatur dalam UU No. 8 Tahun 2011tentang perubahan atas UU No. 24 tahun 2003.
3) Merupakan salah satu lembaga negara yang melakukan kekuasaan kehakiman yang
merdeka untuk menyelenggarakan peradilan guna menegakkan hukum dan keadilan.
Lembaga negara yang dimaksud berdasarkan ciri-ciri di atas adalah…
a. Mahkamah Agung d. DPR
b. Mahkamah Konstitusi e. MPR
c. Komisi Yudisial
Jawaban: C

55
LAMPIRAN 6.

SOAL TES FORMATIF SIKLUS II


Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling benar!
1. Lembaga kekuasaan kehakiman yang berwenang melakukan uji materiil terhadap
peraturan perundang-undangan di bawah undang-undang adalah…
a. DPR d. Mahkamah Agung
b. Mahkamah Konstitusi e. Presiden
c. Komisi Yudisial
Jawaban : D
2. Upaya yang tegas dan bersifat represif yang dapat dilakukan untuk memberantas korupsi
di Indonesia antara lain adalah…
a. Menanamkan kesadaran bahwa korupsi merupakan perbuatan yang tercela
b. Mengucilkan para pelaku korupsi
c. Mengawasi para penegak hukum
d. Menindak sesuai dengan prosedur yang berlaku
e. Membentuk lembaga yang dapat mencegah korupsi
Jawaban : E
3. Lembaga yang berperan menjaga kehormatan dan keluhuran hakim dan penegak kode etik
peradilan adalah…
a. Komisi Yudisial d. Hakim Agung
b. Mahkamah Agung e. Kejaksaan Agung
c. Mahkamah Konstitusi
Jawaban : A
4. Rita dan Agung menikah lebih dari 10 tahun, tetapi belum memperoleh keturunan. Mereka
kemudian melakukan adopsi. Tindakan mereka temasuk dalam hukum…
a. Perdata c. Dagang e. tata negara
b. Pidana d. Intergentil
Jawaban : A
5. Yang bukan termasuk faktor-faktor di luar sistem hukum yang sangat berpengaruh dalam
penegakan hukum adalah…
a. sarana dan prasarana d. politik
b. kesadaran hukum masyarakat e. kebijakan penguasa negara
c. perkembangan masyarakat
56
Jawaban : A
6. Hukum sebagai aturan tingkah laku para anggota masyarakat yang daya pengunaanya
pada saat tertentu diindahkan oleh sustu masyarakat sebagai jaminan dari kepentingan
bersama dan yang jika dilanggar menimbulkan reaksi bersama terhadap orang yang
melakukannya, pengertian hukum tersebut diungkapkan oleh....
a. Prof Mr, E.M. Meyer d. Utrech
b. Leon Duguit e. Prof, Dr.Notonegoro, SH
c. S.M.Amin, SH
Jawaban : E
7. Penggolongan hukum menurut sumbernya antara lain adalah...
a. Traktat dan Yurisprodensi d. Objektif dan subjektif
b. Tertulis dan tidak tertulis e. Publik dan Privat
c. Lokal dan internasional
Jawaban : B
8. Hukum yang memuat peraturan dan mengatur bagaimana cara melakukan dan
mempertahankan hukum material adalah hukum....
a. Lokal c. Objektif e. Formal
b. Subjektif d. Material
Jawaban : D
9. Pernyataan Indonesia sebagai negara hukum terdapat dalam UUD 1945 bagian...
a. pembukaan c. aturan tambahan e. alinea 4
b. batang tubuh d. aturan peralihan pembukaan
Jawaban : B
10. Salah satu pelaksanaan kekuasaan kehakiman bagi rakyat pencari keadilan pada
umumnya, berdasarkan pasal 2 UU nomor 2 tahun 1986 adalah peradilan....
a. militer c. tata usaha negara e. mahkamah militer
b. agama d. umum
Jawaban : D

57
LAMPIRAN 7.

SOAL TES FORMATIF SIKLUS III


Pilihlah salah satu jawaban yang dianggap paling benar!
1. Berusaha membiasakan diri bertanggung jawab dalam melaksanakan tugas-tugas sehari-
hari , menunjukkan contoh bersikap positif...
a. Terhadap negara d. Terhadap aturan
b. dan solider e. dan tanggung jawab
c. Terhadap Pancasila
Jawaban E
2. Peraturan yang mengatur tata pergaulan dalam hidup bermasyarakat dinamakan.....
a. moral . c. value e. kebiasaan
b. nilai d. norma
Jawaban D
3. Sikap dan perilaku mentaati atura-aturan hukum yang berlaku tanpa paksaan dari pihak
manapun merupakan pengertian...
a. kesadaran hukum d. penegakkan hukum
b. toleransi e. aturan hukum
c. sosialisasi hukum
Jawaban A
4. Perhatikan pemyataan berikut ini!
1) Memberikan kepastian hukum bagi warga negara
2) Melindungi dan mengayomi hak-hak warga negara
3) Melindungi hak-hak golongan tertentu
4) Memberikan rasa keadilan bagi warga negara
5) Melindungi secara khusus kepada pejabat negara
6) Menciptakan ketertiban dan ketenteraman
Dari pemyataan tersebut yang merupakan arti penting hukum bagi warga negara
ditunjukkan nomor....
a. 1 2, 3 dan 4 . c. 1, 2, 4 dan 6 e. 1, 2, 3 dan 5
b. 1, 3, 4 dan 5 d. 3, 4, 5 dan 6
Jawaban C
5. Peratura yang bersumber dari pergaulan hidup manusia adalah norma....
a. Hukum b. Kesusilaan
58
c. Kesopanan e. Agama
d. Religius
Jawaban C
6. Hukum tata negara mengatur tentang...
a. Jual beli c. Tugas~tugas d. Politik luar negeri
b. Perdagangan negara e. sewa menyewa
Jawaban C
7. Suatu hubungan keadilan antara warga satu dengan yang Iainnya adalah ...
a. Keadilan distributif d. Keadilan aktif
b. Keadilan legal e. Keadilan subyektif
c. Keadilan komutatif
Jawaban C
8. Salah satu ciri kesadaran hukum yang tinggi dalam masyarakat yaitu..
a. banyaknya tindakan main hakim sendiri
b. timgginya pengetahuan masyarakat tentang hukum
c. tidak terjadinya pelanggaran hukum
d. kepatuhan pada hukum
e. membayar denda
Jawaban D
9. Sifat memaksa dalam penerapan norma hukum berarti...
a. hukum berlaku bagi seluruh warga negara
b. dikenakan hukuman bagi setiap orang
c. hukum hanya berlaku bagi sekelompok orang
d. kedudukan setiap orang di mata hukum sama
e. menang sendiri
Jawaban A
10. Contoh pelaksanaan norma kesopanan pada masyarakat, yaitu...
a. menggunakan tangan kanan saat menerima sesuatu
b. membawa STNK saat di jalan raya
c. menggunakan helm saat berkendaraan roda dua
d. melaksanakan ibadah tepat waktu
e. selalu berkata jujur dalam setiap tindakan
Jawaban A

59
LAMPIRAN 8.
Hasil Kuesioner Pra Siklus

Jumlah Butir
NO NAMA Skore Prosentase Indikator
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
1 Rifqoh Nur Ayudyah 3 4 2 5 3 3 2 2 4 3 31 64,58 Sedang
2 Rindi Puput Ariani 1 1 2 1 2 1 2 1 1 4 16 33,33 Sangat Rendah
3 Rio Dhaneswara 4 1 3 2 2 4 3 2 4 2 27 56,25 Rendah
4 Risma Windiana 1 1 2 1 2 1 2 1 1 4 16 33,33 Sangat Rendah
5 Risqi Dwi Amalia 2 3 2 4 4 3 3 4 5 4 34 70,83 Sedang
6 Riyan Nur Setyawan 4 1 3 2 2 4 3 2 4 2 27 56,25 Rendah
7 Rizka Intan H 4 1 3 2 2 4 3 2 4 2 27 56,25 Rendah
8 Rizki Alifiya Ca 4 1 3 2 2 4 3 2 4 2 27 56,25 Rendah
9 Savitri 4 5 3 5 2 4 3 5 4 2 37 77,08 Tinggi
10 Septi Tri Maryani 1 1 2 1 2 1 2 1 1 4 16 33,33 Sangat Rendah
11 Septiana Eka Nur K 4 1 3 2 2 4 3 2 4 2 27 56,25 Rendah
12 Silvia Aulia Sari 4 3 4 4 2 4 3 4 4 2 34 70,83 Sedang
13 Sintia Sari 4 1 3 2 2 4 3 2 4 2 27 56,25 Rendah
14 Sri Murtini 4 3 2 2 3 4 3 3 5 4 33 68,75 Sedang
15 Sriyana 4 1 3 2 2 4 3 2 4 2 27 56,25 Rendah
16 Sriyatun 1 1 2 1 2 1 2 1 1 4 16 33,33 Sangat Rendah
17 Sujianti 2 2 4 4 4 1 3 2 4 4 30 62,50 Sedang
18 Sulistyo Rini 2 2 4 4 4 1 3 2 4 4 30 62,50 Sedang
19 Syifa Aprilia 1 2 1 1 1 1 3 2 1 1 14 29,17 Sangat Rendah
20 Teguh Eka Bagus S 2 2 4 4 4 1 3 2 4 4 30 62,50 Sedang
21 Tia Nofitasari 4 1 3 2 2 1 3 2 4 2 24 50,00 Rendah
22 Tri Ana Handayani 1 1 2 1 2 1 2 1 1 4 16 33,33 Sangat Rendah
23 Tri Lestari 2 2 4 4 4 5 3 2 4 4 34 70,83 Sedang
24 Ulfi Nur Anita 1 1 1 2 2 1 3 2 1 2 16 33,33 Sangat Rendah
25 Veranika Lufiana D 2 2 4 4 4 1 3 2 4 4 30 62,50 Sedang
26 Wahidatul Mustainah 2 1 1 2 2 1 1 2 2 2 16 33,33 Sangat Rendah
27 Windhi Diah Setia R 4 1 3 2 2 4 3 2 4 2 27 56,25 Rendah
28 Wiwik Subekti W 2 2 4 4 4 1 3 2 4 4 30 62,50 Sedang
29 Yeni Anjani 2 1 1 2 2 1 1 2 2 2 16 33,33 Sangat Rendah
30 Yhudha Yhubaydhah 2 3 2 4 4 1 3 2 4 4 29 60,42 Sedang
31 Yuan Anggoro Putro 4 1 3 2 2 1 3 2 4 2 24 50,00 Rendah
32 Yuli Puspita Sari 2 1 1 2 2 1 1 2 2 2 16 33,33 Sangat Rendah
33 Yuliyana 4 1 1 4 4 1 1 4 4 4 28 58,33 Sedang
34 Zahwa Amida K. 2 1 1 2 2 1 1 2 2 2 16 33,33 Sangat Rendah
35 Zun Ziani 5 5 5 2 2 1 1 2 2 2 27 56,25 Rendah

Interval Jml. Siswa Kategori Prosentase


46 - 54 0 Sangat Tinggi 0 %
37 - 45 1 Tinggi 2,86 %
28 - 36 12 Sedang 34,3 %
18 - 27 11 Rendah 31,4 %
10 - 18 11 Sangat Rendah 31,4 %
Jumlah 35 100 %

60
LAMPIRAN 9 .
Hasil Tes Formatif Pra Siklus
No Nama Score
1 Rifqoh Nur Ayudyah 72
2 Rindi Puput Ariani 80
3 Rio Dhaneswara 76
4 Risma Windiana 82
5 Risqi Dwi Amalia 74
6 Riyan Nur Setyawan 78
7 Rizka Intan Handayani 82
8 Rizki Alifiya Cahyani 74
9 Savitri 76
10 Septi Tri Maryani 72
11 Septiana Eka Nur Khasanah 70
12 Silvia Aulia Sari 78
13 Sintia Sari 72
14 Sri Murtini 73
15 Sriyana 64
16 Sriyatun 56
17 Sujianti 72
18 Sulistyo Rini 74
19 Syifa Aprilia 78
20 Teguh Eka Bagus Satriyo 78
21 Tia Nofitasari 66
22 Tri Ana Handayani 76
23 Tri Lestari 82
24 Ulfi Nur Anita 68
25 Veranika Lufiana Dewi 64
26 Wahidatul Mustainah 84
27 Windhi Diah Setia Rahayu 68
28 Wiwik Subekti Widyawati 60
29 Yeni Anjani 78
30 Yhudha Yhubaydhah 66
31 Yuan Anggoro Putro 78
32 Yuli Puspita Sari 78
33 Yuliyana 65
34 Zahwa Amida Khumala 54
35 Zun Zaini 74
Nilai tertinggi : 84
Nilai terendah : 54
Rata-rata : 72,63
Tidak Tuntas 20
Tuntas 15

61
LAMPIRAN 10 .
Hasil Kuesioner Siklus I
N Skore
NAMA Skore Prosentase Indikator
O 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
1 Rifqoh Nur Ayudyah 4 4 2 4 4 4 2 4 5 3 36 75,00 Sedang
2 Rindi Puput Ariani 4 1 3 2 2 4 3 2 4 2 27 56,25 Rendah
3 Rio Dhaneswara 4 1 3 2 2 4 3 2 4 2 27 56,25 Rendah
4 Risma Windiana 1 1 2 1 2 1 2 1 1 4 16 33,33 Sangat Rendah
5 Risqi Dwi Amalia 2 3 2 4 4 3 3 4 5 4 34 70,83 Sedang
6 Riyan Nur Setyawan 4 1 3 2 2 4 3 2 4 2 27 56,25 Rendah
7 Rizka Intan H 4 1 3 2 2 4 3 2 4 2 27 56,25 Rendah
8 Rizki Alifiya C 4 1 3 2 2 4 3 2 4 2 27 56,25 Rendah
9 Savitri 4 5 3 5 2 4 3 5 4 2 37 77,08 Tinggi
10 Septi Tri Maryani 1 1 2 1 2 1 2 1 1 4 16 33,33 Sangat Rendah
11 Septiana Eka Nur K 4 1 3 2 2 4 3 2 4 2 27 56,25 Rendah
12 Silvia Aulia Sari 4 3 4 4 2 4 3 4 4 2 34 70,83 Sedang
13 Sintia Sari 4 1 3 2 2 4 3 2 4 2 27 56,25 Rendah
14 Sri Murtini 4 3 2 2 3 4 3 3 5 4 33 68,75 Sedang
15 Sriyana 4 1 3 2 2 4 3 2 4 2 27 56,25 Rendah
16 Sriyatun 1 1 2 1 2 1 2 1 1 4 16 33,33 Sangat Rendah
17 Sujianti 2 2 4 4 4 1 3 2 4 4 30 62,50 Sedang
18 Sulistyo Rini 2 2 4 4 4 1 3 2 4 4 30 62,50 Sedang
19 Syifa Aprilia 1 2 1 1 1 1 3 2 1 1 14 29,17 Sangat Rendah
20 Teguh Eka Bagus S 1 2 4 4 4 1 3 2 2 4 27 56,25 Rendah
21 Tia Nofitasari 4 1 3 2 2 1 3 2 4 2 24 50,00 Rendah
22 Tri Ana Handayani 4 1 3 1 2 4 1 2 4 2 24 50,00 Rendah
23 Tri Lestari 2 2 4 4 4 5 3 2 2 4 32 66,67 Sedang
24 Ulfi Nur Anita 1 1 1 2 2 1 3 2 1 2 16 33,33 Sangat Rendah
25 Veranika Lufiana D 2 2 4 4 4 1 1 2 4 4 28 58,33 Sedang
26 Wahidatul Mustainah 2 1 2 2 2 2 1 3 4 2 21 43,75 Rendah
27 Windhi Diah Setia R 4 1 3 2 2 4 3 2 4 2 27 56,25 Rendah
28 Wiwik Subekti W 2 2 4 4 4 1 1 2 1 4 25 52,08 Rendah
29 Yeni Anjani 2 3 2 2 4 4 4 2 1 5 29 60,42 Sedang
30 Yhudha Yhubaydhah 2 4 4 2 1 4 1 2 4 5 29 60,42 Sedang
31 Yuan Anggoro Putro 2 1 3 2 2 1 3 2 2 2 20 41,67 Rendah
32 Yuli Puspita Sari 2 1 3 2 2 4 1 2 1 2 20 41,67 Rendah
33 Yuliyana 3 1 2 2 2 4 3 2 4 2 25 52,08 Rendah
34 Zahwa Amida K. 5 4 4 2 4 4 4 2 4 5 38 79,17 Tinggi
35 Zun Ziani 5 5 5 2 2 1 1 2 2 2 27 56,25 Rendah

Interval Jml. Siswa Kategori Prosentase


46 - 54 0 Sangat Tinggi 0 %
37 - 45 2 Tinggi 6 %
28 - 36 10 Sedang 29 %
18 - 27 18 Rendah 51 %
10 - 18 5 Sangat Rendah 14 %
Jumlah 35 100 %

62
LAMPIRAN 11 .
Hasil Tes Formatif Siklus I
No Nama Score
1 Rifqoh Nur Ayudyah 82
2 Rindi Puput Ariani 80
3 Rio Dhaneswara 76
4 Risma Windiana 82
5 Risqi Dwi Amalia 74
6 Riyan Nur Setyawan 78
7 Rizka Intan Handayani 82
8 Rizki Alifiya Cahyani 74
9 Savitri 76
10 Septi Tri Maryani 72
11 Septiana Eka Nur Khasanah 80
12 Silvia Aulia Sari 78
13 Sintia Sari 80
14 Sri Murtini 80
15 Sriyana 80
16 Sriyatun 80
17 Sujianti 72
18 Sulistyo Rini 74
19 Syifa Aprilia 78
20 Teguh Eka Bagus Satriyo 82
21 Tia Nofitasari 82
22 Tri Ana Handayani 72
23 Tri Lestari 82
24 Ulfi Nur Anita 72
25 Veranika Lufiana Dewi 82
26 Wahidatul Mustainah 84
27 Windhi Diah Setia Rahayu 72
28 Wiwik Subekti Widyawati 82
29 Yeni Anjani 78
30 Yhudha Yhubaydhah 80
31 Yuan Anggoro Putro 78
32 Yuli Puspita Sari 82
33 Yuliyana 80
34 Zahwa Amida Khumala 78
35 Zun Ziani 76

Nilai tertinggi : 84
Nilai terendah : 72
Rata-rata : 78,29
Tidak Tuntas 8
Tuntas 27

63
LAMPIRAN 12.
Hasil Kuesioner Siklus II
Jumlah Butir
NO NAMA Skore Prosentase Indikator
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
1 Rifqoh Nur Ayudyah 1 2 2 2 2 2 3 2 4 2 22 45,83 Rendah
2 Rindi Puput Ariani 5 5 3 5 2 4 3 3 4 4 38 79,17 Tinggi
3 Rio Dhaneswara 4 5 3 5 2 3 3 5 4 2 36 75,00 Sedang
4 Risma Windiana 4 5 5 5 2 4 3 3 4 2 37 77,08 Tinggi
5 Risqi Dwi Amalia 1 2 2 2 2 2 3 2 4 2 22 45,83 Rendah
6 Riyan Nur Setyawan 4 5 3 5 5 3 3 5 3 2 38 79,17 Tinggi
7 Rizka Intan H 4 3 3 5 2 4 3 4 4 2 34 70,83 Sedang
8 Rizki Alifiya Ca 4 5 3 5 2 4 3 5 3 2 36 75,00 Sedang
9 Savitri 4 5 3 3 2 4 3 5 4 2 35 72,92 Sedang
10 Septi Tri Maryani 4 5 3 5 2 4 3 5 4 2 37 77,08 Tinggi
11 Septiana Eka Nur K 4 5 3 5 2 4 3 5 4 2 37 77,08 Tinggi
12 Silvia Aulia Sari 4 5 3 5 2 3 3 5 4 2 36 75,00 Sedang
13 Sintia Sari 4 5 3 5 2 4 3 3 4 2 35 72,92 Sedang
14 Sri Murtini 4 3 3 5 2 4 3 5 4 2 35 72,92 Sedang
15 Sriyana 4 5 3 3 2 3 3 5 4 2 34 70,83 Sedang
16 Sriyatun 4 5 3 5 3 4 3 3 4 2 36 75,00 Sedang
17 Sujianti 1 2 2 2 2 2 3 2 4 2 22 45,83 Rendah
18 Sulistyo Rini 4 5 3 5 2 3 3 5 4 2 36 75,00 Sedang
19 Syifa Aprilia 2 2 2 1 1 2 3 5 4 2 24 50,00 Rendah
20 Teguh Eka Bagus S 1 2 2 2 2 2 3 2 4 2 22 45,83 Rendah
21 Tia Nofitasari 1 2 2 2 2 2 3 2 4 2 22 45,83 Rendah
22 Tri Ana Handayani 1 2 2 2 2 2 3 2 4 2 22 45,83 Rendah
23 Tri Lestari 1 2 2 2 1 2 3 2 4 2 21 43,75 Rendah
24 Ulfi Nur Anita 4 5 3 5 2 4 3 5 4 2 37 77,08 Tinggi
25 Veranika Lufiana D 3 5 3 5 2 4 3 5 4 2 36 75,00 Sedang
26 Wahidatul Mustainah 1 2 2 2 2 2 3 2 4 2 22 45,83 Rendah
27 Windhi Diah Setia R 2 5 3 5 1 4 3 5 4 2 34 70,83 Sedang
28 Wiwik Subekti W 1 2 2 2 2 2 3 2 4 2 22 45,83 Rendah
29 Yeni Anjani 1 2 2 2 1 2 3 2 4 2 21 43,75 Rendah
30 Yhudha Yhubaydhah 4 2 2 5 2 4 3 4 4 2 32 66,67 Sedang
31 Yuan Anggoro Putro 1 2 2 2 2 2 3 2 4 2 22 45,83 Rendah
32 Yuli Puspita Sari 1 2 2 2 2 2 3 2 4 2 22 45,83 Rendah
33 Yuliyana 4 3 3 5 2 4 3 5 4 2 35 72,92 Sedang
34 Zahwa Amida K. 1 2 2 2 2 2 3 2 4 2 22 45,83 Rendah
35 Zun Ziani 1 2 2 2 2 2 1 2 4 2 20 41,67 Rendah

Interval Jml. Siswa Kategori Prosentase


46 - 54 0 Sangat Tinggi 0 %
37 - 45 6 Tinggi 17 %
28 - 36 14 Sedang 40 %
18 - 27 15 Rendah 43 %
10 - 18 0 Sangat Rendah 0 %
Jumlah 35 100 %

64
LAMPIRAN 13 .
Hasil Tes Formatif Siklus II
KKM : 75
No Nama Score
1 Rifqoh Nur Ayudyah 82
2 Rindi Puput Ariani 64
3 Rio Dhaneswara 76
4 Risma Windiana 82
5 Risqi Dwi Amalia 74
6 Riyan Nur Setyawan 78
7 Rizka Intan Handayani 60
8 Rizki Alifiya Cahyani 82
9 Savitri 80
10 Septi Tri Maryani 76
11 Septiana Eka Nur Khasanah 60
12 Silvia Aulia Sari 74
13 Sintia Sari 78
14 Sri Murtini 82
15 Sriyana 64
16 Sriyatun 76
17 Sujianti 62
18 Sulistyo Rini 80
19 Syifa Aprilia 78
20 Teguh Eka Bagus Satriyo 70
21 Tia Nofitasari 76
22 Tri Ana Handayani 78
23 Tri Lestari 80
24 Ulfi Nur Anita 78
25 Veranika Lufiana Dewi 82
26 Wahidatul Mustainah 78
27 Windhi Diah Setia Rahayu 76
28 Wiwik Subekti Widyawati 70
29 Yeni Anjani 80
30 Yhudha Yhubaydhah 78
31 Yuan Anggoro Putro 76
32 Yuli Puspita Sari 78
33 Yuliyana 78
34 Zahwa Amida Khumala 80
35 Zun Ziani 78

Nilai tertinggi : 82
Nilai terendah : 60
Rata-rata : 75,54
Tidak Tuntas 9
Tuntas 26

65
LAMPIRAN 14.
Hasil Kuesioner Siklus III
Jumlah Butir
NO NAMA Skore Prosentase Indikator
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
1 Rifqoh Nur Ayudyah 3 5 5 5 3 4 3 3 4 2 37 77,08 Tinggi
2 Rindi Puput Ariani 4 5 5 5 2 4 3 3 4 2 37 77,08 Tinggi
3 Rio Dhaneswara 4 5 5 5 2 4 3 3 4 2 37 77,08 Tinggi
4 Risma Windiana 5 5 5 5 2 4 3 2 4 2 37 77,08 Tinggi
5 Risqi Dwi Amalia 1 5 5 4 2 4 3 5 4 4 37 77,08 Tinggi
6 Riyan Nur Setyawan 4 5 3 5 5 3 3 5 3 2 38 79,17 Tinggi
7 Rizka Intan H 4 4 5 5 5 4 5 5 4 5 46 95,83 Sangat Tinggi
8 Rizki Alifiya Ca 4 5 3 5 2 4 3 5 3 3 37 77,08 Tinggi
9 Savitri 4 5 5 5 5 4 5 5 4 5 47 97,92 Sangat Tinggi
10 Septi Tri Maryani 4 5 3 5 2 4 3 5 4 2 37 77,08 Tinggi
11 Septiana Eka Nur K 4 5 3 5 2 4 3 5 4 2 37 77,08 Tinggi
12 Silvia Aulia Sari 4 5 3 5 2 3 3 5 4 2 36 75,00 Sedang
13 Sintia Sari 4 5 5 5 5 4 5 5 4 5 47 97,92 Sangat Tinggi
14 Sri Murtini 4 5 5 5 5 4 3 5 4 5 45 93,75 Tinggi
15 Sriyana 4 5 3 3 2 3 3 5 4 5 37 77,08 Tinggi
16 Sriyatun 4 5 3 5 5 5 5 5 4 5 46 95,83 Sangat Tinggi
17 Sujianti 4 5 5 5 2 4 3 3 4 2 37 77,08 Tinggi
18 Sulistyo Rini 4 5 5 5 2 4 3 3 4 2 37 77,08 Tinggi
19 Syifa Aprilia 4 5 5 5 2 4 3 3 4 2 37 77,08 Tinggi
20 Teguh Eka Bagus S 4 5 5 5 2 4 3 3 4 2 37 77,08 Tinggi
21 Tia Nofitasari 4 5 5 5 2 4 3 3 4 2 37 77,08 Tinggi
22 Tri Ana Handayani 4 5 5 5 2 4 3 3 4 2 37 77,08 Tinggi
23 Tri Lestari 4 5 5 5 2 4 3 3 4 2 37 77,08 Tinggi
24 Ulfi Nur Anita 4 5 3 5 2 4 3 5 4 2 37 77,08 Tinggi
25 Veranika Lufiana D 4 5 5 5 2 4 3 3 4 2 37 77,08 Tinggi
26 Wahidatul Mustainah 4 5 5 5 2 4 3 3 4 2 37 77,08 Tinggi
27 Windhi Diah Setia R 4 5 5 5 2 4 3 3 4 2 37 77,08 Tinggi
28 Wiwik Subekti W 4 5 5 5 2 4 3 3 4 2 37 77,08 Tinggi
29 Yeni Anjani 4 5 5 5 2 4 3 3 4 2 37 77,08 Tinggi
30 Yhudha Yhubaydhah 4 2 2 5 5 4 3 4 4 5 38 79,17 Tinggi
31 Yuan Anggoro Putro 4 5 5 5 2 4 3 3 4 2 37 77,08 Tinggi
32 Yuli Puspita Sari 4 5 5 5 2 4 3 3 4 2 37 77,08 Tinggi
33 Yuliyana 5 3 3 5 5 4 3 5 4 2 39 81,25 Tinggi
34 Zahwa Amida K. 4 5 5 5 2 4 3 3 4 2 37 77,08 Tinggi
35 Zun Ziani 4 5 5 5 2 4 3 3 4 2 37 77,08 Tinggi

Interval Jml. Siswa Kategori Prosentase


46 - 54 4 Sangat Tinggi 11 %
37 - 45 30 Tinggi 86 %
28 - 36 1 Sedang 3 %
18 - 27 0 Rendah 0 %
10 - 18 0 Sangat Rendah 0 %
Jumlah 35 100 %

66
LAMPIRAN 15.
Tes Formatif Siklus III
KKM : 75
No Nama Score
1 Rifqoh Nur Ayudyah 82
2 Rindi Puput Ariani 84
3 Rio Dhaneswara 80
4 Risma Windiana 82
5 Risqi Dwi Amalia 80
6 Riyan Nur Setyawan 78
7 Rizka Intan Handayani 80
8 Rizki Alifiya Cahyani 82
9 Savitri 80
10 Septi Tri Maryani 80
11 Septiana Eka Nur Khasanah 82
12 Silvia Aulia Sari 82
13 Sintia Sari 78
14 Sri Murtini 82
15 Sriyana 82
16 Sriyatun 80
17 Sujianti 80
18 Sulistyo Rini 80
19 Syifa Aprilia 80
20 Teguh Eka Bagus Satriyo 80
21 Tia Nofitasari 80
22 Tri Ana Handayani 78
23 Tri Lestari 80
24 Ulfi Nur Anita 80
25 Veranika Lufiana Dewi 82
26 Wahidatul Mustainah 78
27 Windhi Diah Setia Rahayu 80
28 Wiwik Subekti Widyawati 80
29 Yeni Anjani 80
30 Yhudha Yhubaydhah 78
31 Yuan Anggoro Putro 78
32 Yuli Puspita Sari 78
33 Yuliyana 82
34 Zahwa Amida Khumala 80
35 Zun Ziani 80

Nilai tertinggi : 84
Nilai terendah : 78
Rata-rata : 80,23
Tidak Tuntas 0
Tuntas 35

67
LAMPIRAN 16 .
Kuesioner Siswa
Jawaban
No Pernyataan
1 2 3 4 5
Rasa Tertarik
1 Saya tertarik dengan Mata Pelajaran PPKn
2 Saya memiliki catatan lengkap tentang materi PPKn
3 Saya merasa kecewa apabila guru PPKn tidak mengajar
Perhatian
3 Saya selalu bersungguh-sungguh mengikuti pelajaran PPKn
4 Saya memperhatikan pembelajaran yang sedang berlangsung
(tida mengantuk dan berbicara dengan teman saat
pembelajaran berlangsung)
Perasaan senang
6 Saya mengulang kembali apa yang telah saya pelajari
melalui pembelajaran daring di malam hari.
7 Saya juga mencari referensi laintentang materi yang saya
dapat dari sumber lain (internet dan buku-buku).
Keinginan/Kesadaran
8 Saya bersemanagat saat pembelajaran daring
9 Saya sadar bahwa pembelajaran PPKn sangat penting untuk
kehidupan sehari-hari
10 Ketika ketinggalan/tidak ikut pembelajaran daring PPKn
saya akan langsung bertanya pada teman yang ikut
pembelajaran daring tentang materi yang diberikan oleh
guru.

68
LAMPIRAN 17 .

69
70
LAMPIRAN 18 .
Responses Kuesioner Pra siklus.

LAMPIRAN 19 .
Responses Kuesioner Siklus I.

71
LAMPIRAN 20 .
Responses Kuesioner Siklus II.

LAMPIRAN 21 .
Responses Kuesioner Siklus III.

72