Anda di halaman 1dari 13

PENGEMBANGAN PARAGRAF

Oleh Novi Resmini


Universitas Pendidikan Indonesia

1. Pendahuluan

Paragraf atau alinea berlaku pada bahasa tulis, sedangkan pada

bahasa lisan digunakan istilah paraton (Brown dan Yule, 1996). Paragraf

merupakan suatu kesatuan bentuk pemakaian bahasa yang

mengungkapkan pikiran atau topik dan berada di bawah tataran wacana.

Paragraf memiliki potensi terdiri atas beberapa kalimat. Paragraf yang

hanya terdiri atas satu kalimat tidak mengalami pengembangan. Setiap

paragraf berisi kesatuan topik, kesatuan pikiran atau ide. Dengan

demikian, setiap paragraf memiliki potensi adanya satu kalimat topik atau

kalimat utama dan kalimat-kalimat penjelas. Oleh Ramlan, (1993) pikiran

utama atau ide pokok merupakan pengendali suatu paragraf.

Pengidentifikasian secara formal suatu paragraf begitu mudah,

karena secara visual paragraf biasanya ditandai adanya indensasi. Yang

menjadi persoalan, apakah bentuk yang secara visual dikenali sebagai

paragraf tersebut secara otomatis berisi satu satuan pokok pikiran?

Idealnya tentulah ya, bila paragraf telah dikembangkan secara baik.

Namun, kenyataannya belum tentu demikian karena belum tentu paragraf

dikembangkan secara benar. Disinilah pentingnya pengembangan

paragraf.
Pada kesempatan ini akan disajikan secara berturut pembentukan

paragraf, kerangka paragraf, pengembangan paragraf berdasarkan teknik,

dan pengembangan paragraf berdasarkan isi secara serba singkat.

2. Pembentukan Paragraf

Dalam pembentukan paragraf yang baik terdapat tiga syarat yang

harus diperhatikan, yaitu unsur kesatuan, kepaduan, dan kelengkapan.

Unsur kesatuan paragraf mengisyaratkan pada adanya persyaratan

bahwa suatu paragraf hanya memilik,i satu topik, satu pikiran utama.

Fungsi paragraf dalam hal ini adalah mengembangkan topik tersebut.

Oleh karena itu, pengembangan paragraf tidak dapat dilakukan secara

sembarangan, tidak boleh terdapat unsur yang sama seklai tidak

berhubungan dengan topik, dan tidak mendukung topik. Penyimpangan

pengembangan paragraf akan menyulitkan pembaca, akan

mengakibatkan paragraf tidak efektif. Jadi, satu paragraf idealnya hanya

berisi satu gagasan pokok satu topik. Semua kalimat dalam suatu paragraf

harus membicarakan gagasan pokok tersebut.

Berikut ini diberikan contoh paragraf, analisislah apakah memenuhi

unsur kesatuan paragraf. Bila tidak memenuhi unsur kesatuan paragraf,

berikan alasannya!

(1) Dari hasil pengamatan terhadap percobaan yang telah dilakukan,

terdapat dua kelompok fenomena yang mampu menjelaskan

perbedaan antara larutan elektrolit dan larutan non elektrolit.


Pertama, larutan yang menimbulkan gelembung-gelembung gas

pada elektroda dan yang kedua, ada larutan yang tidak

menimbulkan gelembung-gelembung gas. Perbedaan penomena

ini tidak mungkin disebabkan oleh konsentrasi larutan, juga tidak

boleh kekuatan arus, karena konsentrasi larutan dibuat sama begitu

juga kekuatan sumber arus juga sama (konsentrasi larutan dan

kekuatan sumber arus merupakan variabel kontrol). Jenis zat

terlarut diduga merupakan variabel bebas terhadap munculnya

gelembung gas itu. Oleh karena itu,.........

Unsur kepaduan paragraf sering disebut dengan koherensi.

Suatu paragraf bukanlah merupakan kumpulan atau deretan

kalimat yang masing-masing berdiri sendiri atau terlepas,

melainkan dibangun oleh kalimat-kalimat yang memiliki hubungan

timbal balik. Paragraf yang padu akan membuat pembaca mudah

memahami dan mengikuti jalan pikiran penulis. Urutan pikiran yang

teratur dalam paragraf akan memperlihatkan adanya kepaduan.

Bagaimana cara mengembangkan pikiran utama suatu paragraf

dan bagaimana hubungan antara pikiran utama dengan pikiran

penjelas dapat dilihat dari urutan perinciannya. Perincian dapat

dilakukan secara alamiah (kronologis, spasial), dan logis

(kausalitas, dedukasi, induksi) (lihat Akhadiah M.K. dkk, 1991/1992,

Soeparno, Haryadi, dan Suhardi, 2001).


Paragraf yang padu didukung oleh penggunaan unsur

kebahasaan yang baik, yaitu adanya kohesi antar kalimat yang

baik. Meski demikian, tidak berarti bahwa paragraf yang kohesif

secara otomatis merupakan paragraf yang padu. Dalam tulisan

hubung, kata ganti, repetisi.

Berikut ini diberikan contoh paragraf, analisalah unsur

kepaduan paragraf. Tunjukan bagaimana pengorganisasian isi dan

unsur kebahasaan sehingga paragraf ini dapat dinyatakan “status”

kepaduannya.

(2) Kota Jakarta merupakan ibu kota Negara Republik Indonesia.

Presiden dan pusat pemerintahan berada di kota tersebut. Presiden

Republik Indonesia sebagai pemimpin negara dan pemerintahan

dipilih secara langsung oleh rakyat setelah UUD 1945

diamandemen. Masa jabatan presiden selama lima tahun, dan

dapat dipilih lagi, paling banyak dua kali berturut-turut. Presiden

pilihan rakyat secara langsung yang pertama kali akan menjabat

pada periode 2004-2009.

Unsur kelengkapan paragraf mengacu pada adanya pikiran

utama yang berwujud kalimat utama dan pikiran penjelas yang

berwujud kalimat-kalimat penjelas. Kalimat-kalimat penjelas

haruslah menunjang kejellasan kalimat utama. Paragraf dinyatakan

sebagai paragraf tidak lengkap jika tidak dikembangkan secara baik


oleh karena itu, unsur kelengkapan itu sering pula disebut

pengembangan, bahkan ada yang menyebut perkembangan (lihat

Akhadiah M.K. dkk, 1991/1992; Soeparno, Haryadi, dan Suhardi,

2001; Keraf, 1981)

Perhatikan contoh paragraf berikut ini apakah telah memenuhi

unsur kelengkapan?

3. Kerangka Struktur Paragraf

Paragraf diasumsikan berpotensi terdiri atas beberapa kalimat.

Kalimat-kalimat tersebut haruslah dirangkai sedemikian rupa sehingga

menjadi paragraf yang baik, yaitu paragraf yang memenuhi persyaratan

kesatuan, kepaduan, dan kelengkapan. Pendistribusian kalimat utama dan

kalimat-kalimat penjelas haruslah menggunakan cara yang jelas sehingga

dapat dirumuskan strukturnya.

Kalimat-kalimat dalam paragraf dapat dikategorikan menjadi (1)

kalimat utama, dan (2) kalimat penjelas. Ada pula yang menambah satu

lagi yaitu kalimat penegas (lihat Soeparno, 2001). Kalimat penegas pada

hakikatnya sama dengan kalimat topik, hanya saja kalimat penjelas

biasanya merupakan penyimpulan, sehingga tidak pernah terdapat pada

awal paragraf. Struktur paragraf biasanya dikaitkan dengan pengurutan

letak kalimat utama, dan kalimat-kalimat penjelas. Khusus paragraf naratif

dan deskriptif tidak dapat ditemukan kalimat utama dan kalimat penjelas.
Atas dasar kategori kalimat dalam paragraf tersebut, secara garis besar

struktur paragraf (selain paragraf narasi dan deskripsi) dapat

dikategorisasikan menjadi tiga, yaitu:

(1) Kalimat utama pada awal paragraf dan diikuti dengan kalimat-

kalimat penjelas,

(2) Kalimat pada akhir paragraf dan didahului dengan kalimat-kalimat

penjelas, serta

(3) Kaliat utama terdapat pada awal dan akhir paragraf, diselingi

dengan kalimat-kalimat penjelas.

4. Pengembangan paragraf Berdasarkan Teknik

Pengembangna paragraf yang pertama dapat dilihat dari sudut

pandang teknik. Berdasarkan tekniknya pengembangan paragraf dapat

dikelompokkan menjadi dua, yaitu (1) pengembangan secara alamiah,

dan (2) pengembangan secara logis.

Pengembangan Secara Alamiah

Paragraf yang dikembangkan berdasarkan urutan waktu bersifat

kronologis. Hal itu berarti kalimat yang satu mengungkapkan waktu

peristiwa terjadi, atau waktu kegiatan dilakukan, dan diikuti oleh kalimat-

kalimat yang mengungkapkan waktu peristiwa terjadi, atau waktu kegiatan

dilakukan. Paragraf yang dikembangkan dengan cara ini tidak dijumpai


adanya kalimat utama atau kalimat topik. Paragraf seperti ini biasanya

digunakan pada paragraf naratif dan prosedural.

Paragraf yang dikembangkan berdasarkan urutan ruang atau tempat

membawa pembaca dari satu titik ke titik berikutnya dalam sebuah

“ruangan”. Hal itu berarti kalimat yang satu mengungkapkan suatu bagian

(gagasan) yang terdapat pada posisi tertentu, dan diikuti oleh kalimat-

kalimat lain yang mengungkapkan gagasan yang berada pada posisi yang

lain. Pengungkapan gagasan dengan urutan ruang ini tidak boleh

sembarangan, sebab cara yang demikian akan mengakibatkan pembaca

mengalami kesulitan memahami pesan. Paragraf seperti ini biasanya

digunakan pada paragraf deskriptif.

Pengembangan Secara Logis

Pengembangan paragraf secara logis maksudnya adalah

pengembangan paragraf menggunakan pola pikir tertentu.

Pengembangan paragraf secara logis dapat dikelompokkan menjadi dua,

yaitu klimaks-antiklimaks, dan umum-khusus.

Paragraf yang dikembangkan klimaks-antiklimaks dibagi menjadi

dua, yang pertama klimaks, dan yang kedua antiklimaks. Pengembangan

paragraf secara klimaks dilakukan dengan cara menyajikan gagasan-

gagasan yang berupa rincian yang dianggap sebagai gagasan bawahan,

kemudian diakhiri dengan gagasan yang paling tinggi/atas/kompleks

kedudukannya atau kepentingannya. Sebaliknya, pengembangan paragraf


secara antiklimaks dilakukan dengan terlebih dulu gagasan yang dianggap

paling tinggi/atas/kompleks kedudukannya atau kepentingannya, baru

diikuti dengan gagasan-gagasan yang berupa rincian yang dianggap

sebagai gagasan bawahan, gagasan yang dianggap kurang penting atau

rendah kedudukannya.

Pengembangan paragraf berdasarkan kriteria umum-khusus, dapat

dikelompokkan menjadi dua, yaitu paragraf yang dikembangkan dengan

cara umum ke khusus, dan khusus ke umum. Paragraf yang

dikembangkan secara umum ke khusus berupa paragraf yang dimulai

dengan gagasan umum yang biasanya merupakan gagasan utama,

kemudian diikuti dengan gagasan khusus sebagai gagasan penjelas atau

rincian. Paragraf yang dikembangkan dengan cara umum ke khusus ini

biasa disebut dengan paragraf deduktif. Paragraf yang dikembangkan

secara khusus ke umum berupa paragraf yang dimulai dengan gagasan

khusus sebagai gagasan penjelas atau rincian, kemudian diikuti dengan

gagasan umum yang biasanya merupakan gagasan utama. Paragraf yang

dikembangkan dengan cara khusus ke umum ini biasa disebut dengan

paragraf induktif. Pengembangan paragraf logis umum-khusus ini, baik

dengan cara umum ke khusus (deduktif) maupun khusus ke umum

(induktif), paling banyak diguankan, lebih-lebih dalam karya ilmiah karena

karya ilmiah pada umumnya merup sintesis antara deduktif dan induktif

(lihat Akhadiah M.K. dkk., 1991/1992; Soeparno, Haryadi, dan Suhardi

2001)
5. Pengembangan paragraf Berdasarkan Isi

Berdasarkan isinya pengembangan paragraf antara lain dapat

dilakukan dengan cara menapilkan perbandingan atau pertentangan,

contoh, sebab-akibat, dan klasifikasi. Berikut disajikan pengertian keempat

cara tersebut secara singkat.

Pertama, pengembangan paragraf dengan cara pembandingan.

Cara pembandingan merupakan sebuah pengembangna paragraf yang

dilakukan dengan membandingkan atau mempertentangkan guna

memperjelas suatu paparan. Kegiatan membandingkan atau

mempertentangkan tersebut berupa penyajian persamaan dan perbedaan

antara dua hal. Sesuatu yang dipertentangkan adalah dua hal yang

memiliki tingkat yang sama. Dan keduanya memiliki persamaan dan

perbedaan.

Kedua, pengembangan paragraf dengna car apemberian. Contoh-

contoh disajikan sebagai gagasan penjelas untuk mendungku atau

memperjelas gagasan umum. Gagasan umum dapat diletakkan pada awal

paragraf atau diakhiri paragraf bergantung pada gaya yang dikehendaki

oleh penulis.

Ketiga, pengembangan paragraf dengan sebab akibat. Cara sebab

akibat sering disebut dengan kausalitas. Pengembangna paragraf cara ini

dapat dilakukan dengan menyajikan sebab sebagai gagasan pokok/utama

baru diikuti akibatnya sebagai gagasan penjelas, atau sebaliknya disajikan


akbiat sebagai gagasan pokok utama diikuti dengan penyebabnya

sebagai gagasan penjelas.

Keempat, pengembangan paragraf dengan cara klaisifikasi. Cara

klasifikasi biasanya dilakukan dengan penyajian gagasan pokok/utama

kemudian diikuti dengan gagasan penjelas secara rinci. Gagasan penjelas

merupakan kalsifikasi dari gagasan utamanya. Misalnya, gagasan utama

A, memiliki gagasan penjelas yang dapat diklasifikasikan menjadi X dan Z.

Berikut ini diberikan contoh paragraf, cobalah dianalisis bagaimana

pengembangannya dilihat dari isi. Sudahkan merupakan paragraf yang

baik?

Sastra anak sebagai sumber belajar bahasa di SD mencakup

semua genre sastra anak. Pengertian sastra anak-anak sebenarnya

tidak terlalu berbeda dengan sastra orang dewasa. Keduanya sama-

sama berada pada wilayah sastra yang mencakup kehidupan, yang

berbeda hanya fokusnya saja. Sastra anak-anak menempatkan

anak-anak sebagai fokusnya. Ada yang mengartikan bahwa, sastra

anak-anak itu adalah semua buku yang dibaca dan dinikmati oleh

anak-anak. Pernyataan ini kurang disepakati oleh Sutherland dan

Arthburnot (1991:6), karena sastra anak-anak bukan hanya buku

yang dibaca dan dinikmati anak, namun juga ditulis khusus untuk

anak-anak dan yang memenuhi standar artisitik dan syarat

kesastraan. Norton (1988) mengungkapkan pendapatnya bahwa

sastra anak-anak adalah sastra yang mencerminkan perasaan


pengalaman anak-anak yang dapat dilihat dan dipahami melalui

mata anak-anak (thought the eyes of a child)

Contoh buku cerita bergambar Miki Tikus Piknik (1990) karya

Werner, Beruang yang Malas (1994) karya Imam R., Singa dan

Serangga (1992) karya La Fontaine, Dalam Perang Jagaraga (1980)

karya Karmaputra, Cenderawasih yang Sombong (1993) karya

Rahayu Intarti, Tiga Sekawan (1993) Rahayu intarti, Musim Kemarau

(1991) karya Opih Zainal, Gajah yang Usil (1992) karya Haryanto

Hermawan.

6. Penutup

Paragraf berpotensi terdiri atas beberapa kalimat yang secara visual

ditandai dengan indensasi. Pembentukkan paragraf yang baik harus

memenuhi persyaratan kesatuan, kepaduan, dan kelengkapan. Untuk itu,

diperlukan pengembangan paragraf yang baik. Kerangka struktur paragraf

dikembangkan berdasarkan peletakan kalimat utama dan kalimat-kalimat

penjelas. Pengembangan paragraf berdasarkan tekniknya dapat

dikelompokkan menjadi alamiah dan logis. Pengembnagna paragraf

berdasarkan isinya, antara lain dapat dilakukan dengan perbandingan,

contoh, sebab-akibat dan klasifikasi.


DAFTAR PUSTAKA

Akhadiah M.K., Sabarti dkk. 1991/1992. Bahasa Indonesia I. Jakarta:


Ditjen Dikti Depdikbud.

Brown, G. dan Yule, G. 1986. Discourse Analysis.Cambridge: Cambridge


University Press.

Hallyday, M.A.K dan Hasan, R. 1980. Cohenssion in English. London:


Longman

Hastuti PH, Sri dkk. 1991. Buku Pegangan Kuliah Bahasa Indonesia.
Yogyakarta: UPP IKIP Yogyakarta.

Keraf, Gorys. 1982. Komposisi. Ende, Flores: Nusa Indah

Ramlan, M. 1993. Paragraf: Alur Pikiran dan Kepaduannya dalam Bahasa


Indonesia. Yogyakarta: Andi Offset.

Sarwadi dkk. 192. Langkah Maju Bahasa Indonesia. Yogyakarta: Lukman.

Soeparno, Haryadi, dan Suhardi. 2001. Bahasa Indonesia untuk Ekonomi.


Yogyakarta: Ekonesia.