Anda di halaman 1dari 130

PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

MESIN PENDINGIN MINUMAN DENGAN DUA


EVAPORATOR RANGKAIAN SERI

SKRIPSI
Untuk memenuhi salah satu persyaratan
mencapai derajat Sarjana Teknik Mesin

Oleh :

MATHEIS EVERDIN MAKATITA


115214015

PROGRAM STUDI TEKNIK MESIN

JURUSAN TEKNIK MESIN

FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI

UNIVERSITAS SANATA DHARMA

YOGYAKARTA

2017

i
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

COOLER DRINKS MACHINE WITH TWO

EVAPORATORSERIES CIRCUIT

FINAL PROJECT
As partial fulfillment of the requirement
to obtain the SarjanainMechanical Engineering

By :

MATHEIS EVERDIN MAKATITA


115214015

MECHANICAL ENGINEERING STUDY PROGRAM

MECHANICAL ENGINEERING DEPARTMENT

SCIENCE AND TECHNOLOGY FACULTY

SANATA DHARMA UNIVERSITY

YOGYAKARTA

2017

ii
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

iii
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

iv
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

v
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

vi
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

ABSTRAK

Seiring berjalannya waktu semakin banyak mesin pendingin yang


dimanfaatkan sesuai dengan kebutuhan manusia. Mesin pendingin ditinjau dari
kegunaanya memiliki fungsi yang berbeda. Adapun fungsi dari mesin pendingin
yaitu untuk mendinginkan, membekukan dan untuk pengkondisian udara. Sebagai
contoh mesin pendingin yang berfungsi untuk mendinginkan yaitu refrigerator,
dan yang untuk membekukan yaitu freezer, sedangkan yang untuk pengkondisian
udara yaitu air conditioner (AC). Tujuan penelitian ini adalah (a) merakit mesin
pendingin dengan dua evaporator yang digunakan untuk mendinginkan minuman,
(b) menghitung kerja kompresor per satuan massa refrigeran, kalor yang dilepas
kondensor per satuan massa refrigeran, kalor yang diserap evaporator per satuan
massa refrigeran, laju aliran massa refrigeran, (c) mengetahui COP aktual mesin
pendingin, COP ideal mesin pendingin dan efisiensi mesin pendingin.
Penelitian ini menggunakan mesin pendingin minuman dengan dua
evaporator rangkaian seri, yang menggunakan siklus kompresi uap dengan
panjang pipa kapiler 150cm, daya kompresor 1/5 Hp, refrigeran134a, kondensor
yang memiliki lekukan sebanyak 8U dan dua evaporator plat datar. Data yang
diambil yaitu (a) suhu refrigeran saat masuk kompresor (T 1 ), (b) suhu refrigeran
saat keluar kondensor (T 3 ), (c) suhu udara di dalamruang pendinginan
(T ruangpendingin ), (d) tekanan rendah refrigeran masuk kompresor (P 1 ), (e) tekanan
tinggi refrigeran keluar kompresor (P2).
Penelitian ini mendapatkan hasil (a) mesin pendingin minuman dengan
dua evaporator rangkaian seri telah berhasil dibuatdan pada penelitian yang
menggunakan kipas pendingin kondensor menghasilkan suhu kerja evaporator T e
= -35,9 oC, suhu kondensor T c = 42,2 oC, dan Suhu ruang pendingin yang dapat
dicapai T ruang pendingin = 0,47 oC, sedangkan pada penelitian yang tidak
menggunakan kipas pendingin kondensor menghasilkan suhu kerja evaporator T e
= -38,4 oC, suhu kondensor T c = 45,8 oC, dan Suhu ruang pendingin yang dapat
dicapai T ruang pendingin = 2,32 oC. (b) kerja kompresor per satuan massa refrigeran
(W in ) yang menggunakan kipas pendingin kondensor pada saat stabil 67 kJ/kg,dan
yang tidak menggunakan kipas pendingin kondensor pada saat stabil 64 kJ/kg.
kalor yang dilepas kondensor per satuan massa refrigeran (Q out ) yang
menggunakan kipas pendingin kondensor pada saat stabil185 kJ/kg, dan yang
tidak menggunakan kipas pendingin kondensor pada saat stabil 184 kJ/kg.kalor
yang diserap evaporator per satuan massa refrigeran (Q in ) yang menggunakan
kipas pendingin kondensor pada saat stabil 118 kJ/kg dan yang tidak
menggunakan kipas pendingin kondensor pada saat stabil 120 kJ/kg. laju aliran
massa refrigeran (ṁ) yang menggunakan kipas pendingin kondensor pada saat
stabil 0,00296 kg/detik dan yang tidak menggunakan kipas pendingin kondensor
pada saat stabil 0,00309 kg/detik. COP aktual yang menggunakan kipas pendingin
kondensor pada saat stabil 1,76 dan yang tidak menggunakan kipas pendingin
kondensor pada saat stabil 1,88. COP ideal yang menggunakan kipas pendingin
kondensor pada saat stabil 2,8 dan yang tidak menggunakan kipas pendingin
kondensor pada saat stabil 2,84. Efisiensi (η) yang menggunakan kipas pendingin

vii
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

kondensor pada saat stabil 59% dan yang tidak menggunakan kipas pendingin
kondensor pada saat stabil 66%.

Kata Kunci : Mesin Pendingin, COP aktual , COP ideal , efisiensi.

viii
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

ABSTRACT

As time goes by more and more cooling machines are utilized in


accordance with human needs. Cooling engine in terms of it is functionality has
different functions. As for the function of the cooling machine is to cool, freeze,
and for air condiioning. For example a cooling machine that serves to cool the
refrigerator, and which to freeze ie freezer, while those for air conditioning are air
conditioner. The purpose of this study is to (a) assemble the cooling machine with
two evaporators used to cool the beverage, (b) calculate the compressor work per
unit mass of thr refrigerant, the heat released by the condenser per unit mass of he
refrigerant, the heat absorbed by evaporator per unit mass of the refrigerant, the
mass flow rate, (c) knowing theCOP actual , COP ideal , and cooling machine
efficiency. The air temperature inside the cooling chamber,
This study used a beverage cooling machine with two evaporators series
circuit, evaporators using a vapor compression cycle with 150 cm, capillary tube
length , 1/5 Hp compressor power, refrigeran 134a, 8U condensor, and two flat
plate evaporator. The data taken is the refrigeran temperature when entering the
comressor, temperature of refrigerant upon exit condenser, low pressure
refrigerant in compressor, high pressure refrigerant out comperssor.
This research gets results (a) a beverage cooling machine with two series
circut evaporators has been successfully manufactured and in research using a
condenser cooling fan produces evaporator work T e = -35,9 oC, condenser
temperature T c = 42,2 oC, and the temperature of the cooling chamber can be
reached T cooling room = 0,47 oC, whereas in the study that did not use condenser
cooling fan to produce the working temperature of evaporator T e = -38,4 oC,
condenser tempereture T c = 45,8 oC, and the temperature of the cooling chamber
can be reached T cooling room = 2,32 oC. (b) the working of a refrigerant mass union
compressor (W in ) using a condenser cooling fan at a stable 67 kJ/kg, and which
does not use a condenser cooling fan at a stable 64 kJ/kg.Headreleased by
condenser per unit mass of refrigerant (Q out ) using codenser cooling fan at stable
185 kJ/kg, and which does not use condenser cooling fan when stable 184
kJ/kg.Heatabsorbed by evaporator per unit mass of refrigerant (Q in ) using
condenser cooling fan at stable 118 kJ/kg, and not using condenser cooling fan at
stable 120 kJ/kg. Refrigerant mass flow rate (ṁ) using condenser cooling fan at
stable 0,00296 kg/sec, and which does not use condenser cooling fan at stable
0,00309 kg/sec.COP actual that uses condenser cooling fans at a stable 1,76, and that
does not use condenser cooling fans at a stable 1,88. COP ideal that uses condenser
cooling fans at a stable 2,8, and that does not use condenser cooling fans at a
stable 2,84. Efficiency using condenser cooling fan at stable 59%, and which did
not use condenser cooling fan when stable 66%.

Keywords :Refrigerator, COP actual , COP ideal , efficiency.

ix
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas
rahmat yang diberikan dalam penyusunan Skripsi ini sehingga semuanya berjalan
dengan baik dan lancar.
Skripsi ini merupakan salah satu syarat wajib mendapatkan gelar sarjana
S-1 pada Jurusan Teknik Mesin, Fakultas Sains dan Teknologi, Universitas Sanata
Dharma Yogyakarta.
Berkat bimbingan dan dukungan dari berbagai pihak, akhirnya skripsi ini
dapat terselesaikan dengan baik. Pada kesempatan ini dengan segenap kerendahan
hati penulis menyampaikan rasa terimakasih yang sebesar-besarnya kepada :
1. Sudi Mungkasi, S.Si., M.Math.Sc., Ph.D., selaku Dekan Fakultas Sains dan
Teknologi,Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta.
2. Ir. Petrus Kanisius Purwadi, M.T., selaku Ketua Program Studi Teknik
Mesin, Fakultas Sains dan Teknologi, Universitas Santa Dharma, Yogyakarta,
sekaligus sebagai Dosen Pembimbing Skripsi, yang telah memberikan
dorongan motivasi dan perhatian sehingga penulis dapat menyelesaikan
Skripsi ini.
3. Budi Setyahandana, S.T., M.T., selaku Dosen Pembimbing Akademik.
4. Kepala Lab Energi Program Studi Teknik Mesin, Fakultas Sains dan
Teknologi, Universitas Santa Dharma, Yogyakarta.
5. Para Dosen dan Tenaga Kependidikan Program Studi Teknik Mesin, Fakultas
Sains dan Teknologi, Universitas Santa Dharma, Yogyakarta.
6. Tenaga Kependidikan Program Studi Teknik Mesin, Fakultas Sains dan
Teknologi, Universitas Santa Dharma, Yogyakarta.
7. Alexius Makatita, dan Maria Makatita selaku orang tua penulis dan keluarga
penulis yang tidak dapat disebutkan satu persatu yang telah mendukung dan
memberi semangat penulis dalam menyelesaikan Skripsi.
8. Teman-teman Teknik Mesin, Universitas Sanata Dharma, Yogyakarta,
Angkatan 2011 dan teman-teman lainnya yang tidak dapat disebutkan satu
persatu, atas segala bantuannya.

x
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

xi
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ... i


TITLE PAGE ... ii
LEMBAR PERSETUJUAN ... iii
LEMBAR PENGESAHAN ... iv
LEMBAR PERNYATAAN KEASLIAN SKRIPSI ... v
LEMBAR PERNYATAAN PUBLIKASI KARYA ... vi
ABSTRAK ... vii
ABSTRACT ... ix
KATA PENGANTAR ... x
DAFTAR ISI ... xii
ISTILAH PENTING ... xiv
DAFTAR GAMBAR ... xv
DAFTAR TABEL .. xvii
DAFTAR LAMPIRAN .. xix
BAB IPENDAHULUAN ... 1
1.1Latar Belakang ... 1
1.2 Rumusan Masalah ... 2
1.3 Tujuan Penelitian ... 2
1.4Batasan-Batasan ... 3
1.5Manfaat Penelitian ... 3
BAB II DASAR TEORI ... 5
2.1 Perpindahan Panas ... 5
2.2 Definisi Mesin Pendingin ... 8
2.3 Komponen Utama Mesin Pendingin ... 10
2.4 Siklus Kompresi Uap ... 15
2.5 Rumus Perhitungan Pada Mesin Pendingin ... 20
2.6 Tinjauan Pustaka ... 23
BAB III PEMBUATAN ALAT ... 26
3.1 Alat Penelitian ... 26
3.2 Komponen-Komponen Alat Penelitian ... 27

xii
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

3.3 Peralatan Pendukung Pembuatan Mesin Pendingin ... 29


3.4 Proses Pembuatan Mesin Pendingin ... 35
3.5 Proses Pemvakuman dan Pemetilan ... 40
3.6 Proses Pengisian Refrigeran 134a ... 42
3.7 Uji Coba ... 43
BAB IVMETODOLIGI PENELITIAN ... 44
4.1 Alur Penelitian ... 44
4.2 Obyek yang Diteliti ... 45
4.3 Skematik Alat Penelitian ... 45
4.4 Variasi Penelitian ... 47
4.5 Alat Bantu Penelitian ... 48
4.6Cara Mendapatkan Data ... 51
4.7 Cara Mengolah Data dan Pembahasan ... 53
4.8 Cara Mendapatkan Kesimpulan & Saran ... 54
BABVHASIL PENELITIAN, PERHITUNGAN DAN PEMBAHASAN ... 55
5.1 Hasil Penelitian ... 55
5.2 Perhitungan ... 58
5.3 Pembahasan ... 74
BABVIKESIMPULAN DAN SARAN ... 80
6.1 Kesimpulan ... 80
6.2 Saran ... 83
DAFTAR PUSTAKA ... 84
LAMPIRAN ... 85
7.1 Nilai Entalpi Menggunakan Kipas ... 85
7.2 Nilai Entalpi Tidak Menggunakan Kipas ... 98

xiii
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

ISTILAH PENTING

Simbol Keterangan
h1 Nilai entalpi refrigeran masuk ke kompresor, (kJ/kg)

h2 Nilai entalpi refrigeran keluar dari kompresor, (kJ/kg)

h2 Nilai entalpi refrigeran masuk ke kondensor, (kJ/kg)

h3 Nilai entalpi refrigeran keluar dari kondensor, (kJ/kg)

W in Kerjakompresorpersatuanmassa refrigeran, (kJ/kg)


Q out Kalor yang dilepas kondensor persatuan massa refrigeran, (kJ/kg)
Q in Kalor yang diserap evaporator persatuan massa refrigeran, (kJ/kg)
ṁ Laju aliran massa refrigeran, (kg/detik)
COP aktual Koefisien prestasi aktual mesin pendingin
COP ideal Koefisienprestasi ideal mesin pendingin
Te Suhu evaporator, (K)
Tc Suhu kondensor, (K)
η Efisiensi mesin pendingin
W Kerja kompresor per satuan waktu, (J/detik)
V Besar tegangan listrik yang digunakan kompresor, (V)
I Besar arus listrik yang digunakan kompresor, (A)

xiv
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Perpindahan panas secara konduksi ... 6


Gambar 2.2 Perpindahan panas secara konveksi ... 6
Gambar 2.3 Perpindahan panas secara radiasi ... 8
Gambar 2.4 Kompresor hermetik ... 11
Gambar 2.5 Kondensor dengan jari-jari penguat ... 12
Gambar 2.6 Filter ... 13
Gambar 2.7 Pipa kapiler ... 13
Gambar 2.8 Evaporator Plat datar ... 14
Gambar 2.9 Refrigerant 134a ... 15
Gambar 2.10 Skematik rangkaian komponen siklus kompresi uap ... 16
Gambar 2.11 P-h diagram siklus kompresi uap ... 16
Gambar 2.12 T-s diagram siklus kompresi uap ... 17
Gambar 2.13 P-h diagram refrigeran 134a ... 19
Gambar 3.1 Mesin yang diteliti ... 26
Gambar 3.2 Rangka atau badan mesin pendingin ... 29
Gambar 3.3 Pemotong pipa ... 30
Gambar 3.4 Pelebar pipa ... 30
Gambar 3.5 Manifold gauge ... 31
Gambar 3.6 Alat las ... 31
Gambar 3.7 Bahan las ... 32
Gambar 3.8 Metil ... 32
Gambar 3.9 Thermostatdan spesifikasinya ... 33
Gambar 3.10 Pompa vakum ... 34
Gambar 3.11 Styrofoam ... 34
Gambar 3.12 Kipas dan kompresor ... 35
Gambar 3.13 Letak styrofoam dalam ruang pendinginan ... 36
Gambar 3.14 Letak thermostat pada bagian bawah ruang pendinginan ... 37

xv
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Gambar3.15 Sambungan ujung pipa keluar kompresor dan ujung


Pipa masuk kondensor serta dudukan manifold gauge ... 37
Gambar 3.16 Sambungan filter dengan ujung pipa keluar kondensor ... 38
Gambar 3.17 Sambungan las pipa kapiler, evaporator 1 dan 2 ... 39
Gambar 3.18 Letak potongan pipa kapiler pada lubang keluar filter ... 39
Gambar 3.19 Letak fan dekat kompresor ... 40
Gambar 4.1 Diagram alur pembuatan dan penelitian mesin pendingin ... 44
Gambar 4.2 Skematik alat penelitian menggunakan kipas pendingin
kondensor ... 46
Gambar 4.3 Skematik alat penelitian tidak menggunakan kipas pendingin
kondensor ... 46
Gambar 4.4 Thermokopel ... 48
Gambar 4.5 Alat penampil suhu digital (APPA) ... 48
Gambar 4.6 Thermokopel dan alat penampil suhu digital ... 49
Gambar 4.7 Pressure gauge ... 50
Gambar 4.8 Stopwatch ... 50
Gambar 5.1 W in dari waktu ke waktu ... 60
Gambar 5.2 Qout dari waktu ke waktu ... 62
Gambar 5.3 Q in dari waktu ke waktu ... 64
Gambar 5.4 ṁ dari waktu ke waktu ... 67
Gambar 5.5 COP aktual mesin pendingin dari waktu ke waktu ... 69
Gambar 5.6 COP ideal mesin pendingin dari waktu ke waktu ... 71
Gambar 5.7 Efisiensi mesin pendingin (%) dari waktu ke waktu ... 73

xvi
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

DAFTAR TABEL
Tabel 4.1 Tebel pengambilan data ... 52
Tabel5.1 Nilai rata-rata data hasil penelitian tekanan (psi) menggunakan
kipas pendingin kondensor ... 55
Tabel 5.2 Nilai rata-rata data hasil penelitian tekanan (MPa) menggunakan
kipas pendingin kondensor ... 56
Tabel 5.3 Nilai rata-rata data hasil penelitian tekanan (psi) tidak
menggunakan kipas pendingin kondensor ... 56
Tabel 5.4 Nilai rata-rata data hasil penelitian tekanan (MPa) tidak
menggunakan kipas pendingin kondensor ... 57
Tabel 5.5 Nilai entalpi, suhu evaporator dan suhu kondensor yang
menggunakan kipas pendingin kondensor ... 58
Tabel 5.6 Nilai entalpi, suhu evaporator dan suhu kondensor yang tidak
menggunakan kipas pendingin kondensor ... 59
Tabel 5.7 Kerja kompresor(W in ) dari waktu ke waktu yang menggunakan
kipas pendingin kondensor ... 60
Tabel5.8 Kerja kompresor(W in ) dari waktu ke waktu yang tidak
menggunakan kipas pendingin kondensor ... 60
Tabel 5.9 Kalor yang dilepas kondensor per satuan massa refrigerant (Q out )
Yangmenggunakan kipas pendingin kondensor ... 62
Tabel 5.10 Kalor yang dilepas kondensor per satuan massa refrigerant (Q out )
tidak menggunakan kipas pendingin kondensor ... 63
Tabel 5.11 Kalor yang diserap evaporator per satuan massa refrigeran (Q in )
yang menggunakan kipas pendingin kondensor ... 64
Tabel 5.12 Kalor yang diserap evaporator per satuan massa refrigeran (Q in )
yang tidak menggunakan kipas pendingin kondensor ... 65
Tabel 5.13 Nilai laju aliran massa refrigeran (ṁ) yang menggunakan
kipas pendingin kondensor ... 66
Tabel 5.14 Nilai laju aliran massa refrigeran (ṁ) yang tidak menggunakan
kipas pendingin kondensor ... 67

xvii
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Tabel 5.15 Nilai COP aktual mesin pendinginyang menggunakan kipas


pendingin kondensor ... 69
Tabel 5.16 Nilai COP aktual mesin pendinginyang tidak menggunakan
kipaspendingin kondensor ... 69
Tabel 5.17 Nilai COP ideal mesin pedingin yang menggunakan kipas
pendingin kondensor ... 71
Tabel 5.18 Nilai COP ideal mesin pedingin yang tidak menggunakan
kipas pendingin kondensor ... 71
Tabel 5.19 Nilai efisiensi mesin pendingin (η) yang menggunakan
kipas pendingin kondensor ... 73
Tabel 5.20 Nilai efisiensi mesin pendingin (η) yang tidak menggunakan
kipas pendingin kondensor ... 74
Table 5.21 Hasil penelitian yang menggunakan kipas pendingin kondensor ... 75
Table 5.22 Hasil penelitian yang tidak menggunakan kipas pendingin
kondensor ... 77

xviii
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data


Menggunakan kipas pendingin kondensor t = 10 menit ... 85
Lampiran 2 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
Menggunakan kipas pendingin kondensor t = 20 menit ... 86
Lampiran 3 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
Menggunakan kipas pendingin kondensor t = 30 menit ... 87
Lampiran 4 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
Menggunakan kipas pendingin kondensor t = 40 menit ... 88
Lampiran 5 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
Menggunakan kipas pendingin kondensor t = 50 menit ... 89
Lampiran 6 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
Menggunakan kipas pendingin kondensor t = 60 menit ... 90
Lampiran 7 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
Menggunakan kipas pendingin kondensor t = 70 menit ... 91
Lampiran 8 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
Menggunakan kipas pendingin kondensor t = 80 menit ... 92
Lampiran 9 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
Menggunakan kipas pendingin kondensor t = 90 menit ... 93
Lampiran 10 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
Menggunakan kipas pendingin kondensor t = 100 menit ... 94
Lampiran 11 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
Menggunakan kipas pendingin kondensor t = 110 menit ... 95
Lampiran 12 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
Menggunakan kipas pendingin kondensor t = 120 menit ... 96
Lampiran 13 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
Menggunakan kipas pendingin kondensor t = 130 menit ... 97
Lampiran 14 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
tidak menggunakan kipas pendingin kondensor t = 10 menit ... 98

xix
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Lampiran 15 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data


tidak menggunakan kipas pendingin kondensor t = 20 menit ... 99
Lampiran 16 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
tidak menggunakan kipas pendingin kondensor t = 30 menit .. 100
Lampiran 17 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
tidak menggunakan kipas pendingin kondensor t = 40 menit .. 101
Lampiran 18 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
tidak menggunakan kipas pendingin kondensor t = 50 menit .. 102
Lampiran 19Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
tidak menggunakan kipas pendingin kondensor t = 60 menit .. 103
Lampiran 20Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
tidak menggunakan kipas pendingin kondensor t = 70 menit .. 104
Lampiran 21 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
tidak menggunakan kipas pendingin kondensor t = 80 menit .. 105
Lampiran 22 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
tidak menggunakan kipas pendingin kondensor t = 90 menit .. 106
Lampiran 23 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
tidak menggunakan kipas pendingin kondensor t = 100 menit .. 107
Lampiran 24 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
tidak menggunakan kipas pendingin kondensor t = 110 menit .. 108
Lampiran 25 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
tidak menggunakan kipas pendingin kondensor t = 120 menit .. 109
Lampiran 26 Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data
tidak menggunakan kipas pendingin kondensor t = 130 menit .. 110

xx
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Pada saat ini semakin banyak mesin pendingin yang dimanfaatkan sesuai

dengan kebutuhan manusia. Mesin pendingin adalah suatu peralatan yang sering

dijumpai di setiap gedung perkantoran, rumah sakit, tempat industri, rumah

tangga, mall/supermarket, hotel dan bahkan pada alat transportasi. Mesin

pendingin dapat berfungsi untuk mendinginkan (refrigerator), membekukan

(freezer), dan mengkondisikan udara (air conditioner/AC).

Refrigerator, jenis ini lebih dikenal dengan sebutan lemasi es atau kulkas.

Pada umumnya berfungsi untuk mengawetkan makanan, mendinginkan minuman,

dan membekukan. Pada Refrigerator perkembangbiakan dan kehidupan bakteri

dalam makanan yang didinginkan atau dibekukan dihentikan sehingga makanan

akan bertahan lebih lama dan dalam keadaan baik. Sedangkan minuman

didinginkan untuk mendapatkan kesegaran saat diminum.

Freezer, jenis ini tidak berbeda jauh dengan kulkas, hanya saja suhu kerja

Freezer lebih rendah dan dapat mencapai suhu -30 sampai -40 . Fungsi

utamanya untuk membekukan air atau bahan makanan seperti daging dan ikan.

Air Conditioner (AC), jenis ini berbeda dengan Refrigerator ataupun Freezer.

AC dipergunakan manusia untuk mengkondisikan udara dalam suatu ruangan,

agar manusia yang berada di dalamnya merasa lebih nyaman. Pengkondisian

udara yang nyaman meliputi suhu, kelembaban, distribusi dan kebersihan udara.

1
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Jika AC digunakan di dalam alat transportasi (pesawat, mobil, bus, kereta api,

kapal laut, dll), diharapkan manusia yang berada didalamnya bisa menikmati

perjalanan dengan rasa nyaman.

Mengingat pentingnya peranan mesin pendingin bagi manusia dalam

kehidupan sehari-hari, maka penulis berkeinginan untuk mengerti, memahami,

dan mengenal cara kerja beserta dengan karakteristik mesin pendingin, dengan

cara membuat mesin pendingin dengan dua evaporator dan melakukan penelitian

terhadap karakteristik mesin pendingin tersebut.

1.2 Rumusan Masalah

Masalah pada mesin pendingin pada umumnya adalah tidak diketahuinya

karakteristik dari mesin pendinginnya, oleh karenanya diperlukan suatu

pengalaman penelitian untuk dapat mengetahui karakteristik dari mesin

pendingin.

1.3 Tujuan Penelitian

Tujuan dari penelitian ini adalah :

a. Merakit mesin pendingin dengan dua evaporator yang digunakan untuk

mendinginkan minuman.

b. Menghitung kerja kompresor per satuan massa refrigeran, kalor yang dilepas

kondensor per satuan massa refrigeran, kalor yang diserap evaporator per

satuan massa refrigeran, laju aliran massa refrigeran.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

c. Mengetahui COPaktual mesin pendingin, COPideal mesin pendingin dan efisiensi

mesin pendingin.

1.4 Batasan-Batasan

Batasan-batasan yang dipergunakan dalam pembuatan mesin pendingin

dengan dua evaporator ini adalah :

a. Mesin pendingin bekerja dengan siklus kompresi uap.

b. Daya kompresor yang dipergunakan sebesar 1/5 HP, komponen utama yang

lain menyesuaikan dengan besarnya daya kompresor.

c. Refrigeran yang digunakan adalah refrigeran 134a (R-134a).

d. Panjang pipa kapiler yang digunakan 150 cm, dengan diameter pipa 0,028

inch, berbahan tembaga.

e. Kondensor yang digunakan memiliki lekukan atau lintasan sebanyak 8U.

f. Dua evaporator plat datar yang digunakan merupakan evaporator standar.

g. Komponen utama yang digunakan adalah komponen standart yang dijual di

pasaran.

1.5 Manfaat Penelitian

Manfaat dari penelitian ini adalah :

a. Bagi penulis, dapat memberikan bekal pemahaman terhadap mesin pendingin

dengan dua evaporator dan memberikan pengalaman dalam pembuatan mesin

pendingin dengan dua evaporator.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

b. Hasil penelitian dapat dipergunakan sebagai referensi bagi peneliti lain yang

ingin membuat mesin pendingin dengan dua evaporator atau lebih.

c. Hasil penelitian dapat di tempatkan di perpustakaan untuk menambah

kasanah ilmu pengetahuan tentang mesin pendingin dengan dua evaporator.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB II

DASAR TEORI

2.1 Perpindahan Panas

Perpindahan panas merupakan perpindahan energi karena adanya perbedaan

temperatur atau suhu. Dimana energi yang berpindah dinamakan kalor (heat).

Panas akan terus mengalir dari temperature tinggi ke temperatur rendah dan akan

terhenti saat mencapai kesetimbangan temperature, ada tiga cara perpindahan

panas yaitu : secara (a) konduksi, (b) konveksi, dan (c) radiasi.

a. Konduksi

Perpindahan panas secara konduksi ialah pemindahan panas yang dihasilkan

dari kontak langsung antara permukaan-permukaan benda yang menghasilkan

panas. Setiap benda mempunyai konduktivitas termal (kemampuan mengalirkan

panas) tertentu yang akan mempengaruhi panas yang dihantarkan dari sisi yang

satu ke sisi yang lain. Semakin tinggi nilai konduktivitas termal suatu benda,

semakin cepat benda tersebut mengalirkan panas yang diterima dari satu sisi ke

sisi yang lain. Contohnya seperti pada Gambar 2.1 batang besi yang dipanaskan

sisi satunya, mengalirkan panas juga pada ke sisi yang satunya.

5
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Gambar 2.1 Perpindahan panas secara konduksi

b. Konveksi

Proses perpindahan panas melalui suatu zat yang disertai deangan

perpindahan bagian-bagian yang dilaluinya disebut konveksi. Konveksi dapat

terjadi pada zat cair dan gas. Syarat terjadinya konveksi pada zat cair adalah

adanya pemanasan. Hal ini disebabkan oleh massa jenis zat cair ikut berpindah

tempat. Contohnya pada Gambar 2.2 air yang dipanaskan dengan panci, massa

jenis air bagian bawah akan berkurang sehingga digantikan dengan air bagian

atas yang memiliki massa jenis lebih berat.

Gambar 2.2 Perpindahan panas secara konveksi


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Ada dua macam perpindahan panas secara konveksi yaitu:

 Perpindahan panas konveksi bebas

Perpindahan panas karena adanya pergerakan fluida atau zat cair pada benda

panas tanpa adanya alat bantu yang menggerakan fluida tersebut, tetapi

pergerakan fluidanya terjadi karena adanya perbedaan massa jenis yang

disebabkan oleh perbedaan suhu.Contoh perpindahan panas konveksi bebas

adalah panas kondensor yang berpindah secara bebas karena adanya perbedaan

suhu.

 Perpindahan panas konveksi paksa

Perpindahan panas yang fluidanya bergerak karena adanya alat yang

digunakan untuk menggerakan fluida tersebut, seperti fan/kipas, blower, pompa

dan sebagainya. Contoh perpindahan panas konveksi paksa adalah panas

kondensor yang dipindahkan secara paksa dengan menggunakan kipas yang

menggerakan udara sekitar melewati kondensor.

c. Radiasi

Perpindahan panas secara radiasi adalah perpindahan panas yang terjadi

karena adanya pancaran gelombang-gelombang elektromagnetik tanpa adanya

media penghalang. Dengan kata lain radiasi panas dapat melalui ruang hampa.

Contoh perpindahan panas radiasi melalui ruang hampa dapat dilihat pada

Gambar 2.3.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Gambar 2.3 Perpindahan panas secara radiasi

Pada Gambar 2.3 menunjukan sinar matahari yang langsung mengenai permukaan

bumi. Maka permukaan bumi yang terkena langsung sinar matahari akan menjadi

panas. Pada kejadian ini terjadi perpindahan panas secara radiasi oleh sinar

matahari yang sampai ke bumi melalui ruang hampa tanpa adanya media

penghalang.

2.2 Definisi Mesin Pendingin

Mesin pendingin atau refrigerator bekerja untuk memindahkan panas dari

suatu ruangan yang memiliki temperatur rendah ke suatu tempat yang memiliki

temperatur yang lebih tinggi. Mesin pendingin yang banyak dipakai manusia

umumnya menggunakan siklus kompresi uap. Siklus ini terdiri dari beberapa

proses yaitu kompresi, kondensasi (pengembunan), penurunan tekanan, dan

evaporasi (penguapan). Proses tersebut berlangsung secara terus menerus dan

berulang-ulang sehingga didapat temperatur yang diinginkan. Adapun proses

kerja mesin pendingin sebagai berikut :


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

a. Proses Kompresi

Proses kerja mesin pendingin dimulai dari kompresor, dengan adanya aliran

listrik, motor kompresor akan bekerja dan menghisap gas refrigeran yang bersuhu

rendah. Kemudian kompresor memampatkan gas refrigeran sehingga menjadi uap

atau gas bertekanan tinggi yang langsung mengalir ke kondensor.

b. Proses Kondensasi (pengembunan)

Gas bertekanan tinggi yang sampai di kondensor akan didinginkan. Proses

pendinginan refrigeran di dalam kondensor dapat terjadi karena suhu refrigeran

lebih tinggi dari suhu udara di luar, maka panas pada refrigeran dapat mengalir ke

udara luar. sehingga suhu refrigeran turun dan wujud refrigeran berubah menjadi

cairan, dan memasuki pipa kapiler.

c. Proses Penurunan Tekanan

Refrigeran kemudian memasuki pipa kapiler, untuk proses penurunan

tekanan. Penurunan tekanan refrigeran diakibatkan karena diameter pipa kapiler

lebih kecil dari diameter pipa lainya, sehingga terjadi hambatan pada tekanan

refrigeran. Dengan adanya penurunan tekanan maka suhu refrigeran menjadi lebih

rendah. Selanjutnya refrigeran memasuki ruang evaporator untuk proses

penguapan.

d. Proses Evaporasi (penguapan)

Saat refrigeran sampai di evapoator, refrigeran tersebut akan menguap atau

berubah fase dari cair menjadi gas. Karena adanya perbedaan suhu dimana suhu

refrigeran lebih rendah dari suhu lingkungan evaporator sehingga panas dari
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

10

lingkungan evaporator dapat mengalir ke refrigeran akibatnya ruangan di dalam

evaporator menjadi dingin.

Ada dua jenis mesin pendingin atau kulkas yaitu nonfreezer dan freezer.

Mesin pendingin minuman digolongkan sebagai kulkas nonfreezer, karena di

dalam kulkas tidak hanya terdapat bagian pembeku (evaporator). Sedangakan

kulkas freezer memiliki evaporator di setiap raknya, jadi freezer mampu

mambekukan sesuatu lebih banyak dibandingkan dengan kulkas nonfreezer.

2.3 Komponen Utama Mesin Pendingin

Pada mesin pendingin terdapat komponen-komponen utama yang mempunyai

peranannya masing-masing, komponen-komponen tersebut yaitu : (a) kompresor,

(b) kondensor, (c) filter, (d) pipa kapiler, (e) evaporator, dan fluida kerjanya

adalah refrigeran.

a. Kompresor

Kompresor adalah alat yang digunakan untuk menaikkan tekanan fluida gas.

Kompresor merupakan inti dari sistem kompresi uap. Kompresor yang sering

digunakan adalah kompresor hermatik (Hermatic Compressor). Kompresor ini

berada dalam satu wadah yang tertutup rapat, dan digerakkan oleh motor listrik

dengan komponen mekanik. Kompresor ini dapat bekerja dengan prinsip

recipocating ataupun rotary dimana posisi poros atau toraknya bisa vertikal

maupun horizontal.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

11

Gambar 2.4 Kompresor hermatik

b. Kondensor

Kondensor berfungsi untuk melepas panas pada refrigeran. Pelepasan panas

dapat terjadi karena adanya perbedaan suhu refrigeran yang tinggi dengan suhu

udara di lingkungan yang rendah. Dimana akan terjadi perpindahan panas secara

alami dari refrigeran ke udara lingkungan. Saat proses pelepasan panas terjadi,

refrigeran akan mengalami proses kondensasi. Proses ini pada mesin pendingin

merupakan perubahan fase refrigeran dari gas menjadi cair.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

12

Gambar 2.5 Kondensor dengan jari-jari penguat

c. Filter

Filter pada mesin pendingin terbuat dari bahan tembaga. Filter berfungsi

untuk menyaring kotoran yang ikut terbawa oleh refrigeran. Kotoran disaring

dengan tujuan agar tidak terjadi penyumbatan di dalam pipa kapiler saat refrigeran

mengalir, karena diameter pipa kapiler lebih kecil dari pipa-pipa yang lain.

Kotoran yang disaring dapat berupa sisa-sisa debu pada saaat proses pengelasan,

uap air yang masih terjebak di dalam sistem, dan korosi pada pipa.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

13

Gambar 2.6 Filter

d. Pipa Kapiler

Pipa kapiler berfungsi untuk menurunkan tekanan refrigeran, dengan tujuan

agar suhu refrigeran menjadi sangat rendah sehingga panas yang akan diserap

oleh evaporator dapat lebih optimal. Penyebab turunnya tekanan pada refrigeran

karena diameter pipa kapiler sangat kecil yang menyebabkan adanya hambatan

yang dapat menurunkan tekanan refrigeran sebelum masuk ke dalam evaporator.

Gambar 2.7 Pipa kapiler

e. Evaporator

Evaporator berasal dari kata evaporasi yang berarti penguapan. Evaporator

adalah ruang atau tempat refrigeran menyerap panas. Ketika refrigeran melewati

evaporator, akan terjadi perubahan fase dari cair menjadi gas. Proses ini terjadi

karena perbedaan suhu refrigeran lebih rendah dari suhu lingkungan sekitar
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

14

evaporator. Evaporator terbuat dari bahan logam tembaga atau aluminium karena

logam berfungsi sebagai konduktor yang baik. Jenis evaporator yang bayak

digunakan pada mesin pendingin adalah jenis pipa berplat pada kulkas 1 pintu dan

pipa bersirip pada kulkas 2 pintu.

Gambar 2.8 Evaporator plat datar

f. Refrigeran

Refrigeran juga sangat penting dalam suatu sistem mesin pendingin, karena

refrigeran berfungsi sebagai fluida yang dapat menyerap panas pada evaporator

dan kemudian melepaskan panas tersebut setelah memasuki kondensor.

Refrigeran dapat berubah wujud zat dari cair ke gas dan juga sebaliknya.

Refrigeran yang digunakan pada penelitian mesin pendingin dengan dua

evaporator ini adalah Refrigeran 134a (R-134a), karena refrigeran 134a ini tidak

beracun, tidak mudah terbakar dan relatif stabil. Berikut adalah spesifikasinya :

 Tidak berwarna.

 Tidak berbau.

 Tidak merusak lapisan ozon.

 Memiliki titik didih -26,1 °C.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

15

 Memiliki suhu kritis 101,1 °C.

 Memiliki tekanan kritis 4,06 Mpa.

Ada beberapa bahan pending sejenis refrigeran 134a yg sering kita temukan

di pasaran antara lain SUVA 134a, HFC 134a, dan KLEA Forane 134a.

Gambar 2.9 Refrigeran134a

2.4 Siklus Kompresi Uap

Dari berbagai jenis system refrigerasi pada mesin pendingin, siklus

kompresi uaplah yang banyak digunakan. Pada siklus ini komponen yang

digunakan adalah kompresor, kondensor, pipa kapiler, dan evaporator. Skema

rangkaian komponen siklus kompresi uap disajikan pada Gambar 2.10. Gambar

2.11 menyajikan siklus kompresi uap pada P-h diagram dan pada Gambar 2.12

menyajikan siklus kompresi uap pada T-s diagram.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

16

Qout

3a Kondensor 2a

3 2

Komp
resor
Win

Evaporator
4 1a

Qin

Gambar 2.10 Skematik rangkaian komponen siklus kompresi uap

P
Pendinginan lanjut Penurunan temperatur

Kondensasi
2a
3 3a Qout
P2 2
Tc
Kompresi

Win
Te
P1 1
4 1a
Qin
Pemanasan lanjut
Proses pendidihan

h
h 3 = h4 h1 h2

Gambar 2.11 P-h diagram siklus kompresi uap


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

17

2
3a Qout 2a

3 Win

1
4 1a
Qin

s
Gambar 2.12 T-s diagram siklus kompresi uap

Proses siklus di atas dijelaskan sebagai berikut :

a. Proses 1-2 (Kompresi)

Sebelum dimulainya proses ini, refrigeran berupa gas panas lanjut bertekanan

rendah masuk ke kompresor. Kemudian kompresor menaikkan tekanan refrigeran

sehingga refrigeran menjadi gas panas lanjut bertekanan tinggi. Proses kompresi

berlangsung secara isentropic. Pada proses ini memerlukan energi listrik (untuk

kompresor hermatic).

b. Proses 2-2a (Penurunan temperatur/desuperheating)

Pada proses ini refrigeran mengalami proses penurunan suhu sampai

mencapai titik gas jenuh yang disertai dengan pelepasan kalor, sebelum refrigeran

memasuki kondensor. Penurunan temperatur disebabkan oleh perbedaan suhu

refrigeran dengan lingkungan sekitar evaporator. Proses ini berlangsung pada

tekanan yang tetap.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

18

c. Proses 2a-3a (Kondensasi)

Proses ini terjadi saat refrigeran sampai di kondensor. Dimana refrigeran

yang bertemperatur tinggi melepas panas ke lingkungan luar, sehingga terjadi

proses perubahan fase dari gas jenuh menjadi cair jenuh. Proses ini berlangsung

pada tekanan tinggi dan temperatur yang tetap. Pelepasan ini terjadi karena

temperatur refrigeran lebih tinggi dari temperatur lingkungan luar.

d. Proses 3a-3 (Pendinginan lanjut)

Proses ini berfungsi untuk memastikan agar refrigeran yang keluar dari

kondensor sudah dalam kondisi cair. Supaya refrigeran yang masuk ke dalam pipa

kapiler tidak bercampur dengan gas, yang dapat menyebabkan masalah pada

sistem pendingin. Pada proses ini terjadi penurunan temperatur refrigeran, dimana

temperature refrigeran lebih rendah dari temperatur refrigeran saat proses

kondensasi.

e. Proses 3-4 (Penurunan tekanan dan temperatur)

Proses ini berlangsung di pipa kapiler yang memiliki diameter sangat kecil

dari pipa yang lainnya. Sehingga terjadi penurunan tekanan yang mengakibatkan

terjadi pula penurunan temperatur. Proses ini berlangsung pada entalpi yang tetap.

f. Proses 4-1a (Evaporasi)

Pada proses ini panas yang berada di dalam eveporator akan diserap oleh

refrigeran. Sehingga terjadi perubahan fase campuran (cairan+gas) menjadi fase

gas jenuh. Proses ini berlangsung pada temperatur dan tekanan yang sama.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

19

g. Proses 1a-1 (Pemanasan lanjut)

Proses ini berfungsi memastikan agar refrigeran yang akan masuk ke

kompresor sudah sepenuhnya berbentuk gas. Proses ini berlanjut pada tekanan

yang tetap.

Gambar 2.13 P-h diagram refrigeran 134a


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

20

2.5 Rumus Perhitungan Pada Mesin Pendingin

Dengan diketahuinya nilai entalpi, suhu kerja kondensor, dan evaporator pada

P-h diagram, dapat dihitung besarnya : (a) kerja kompresor, (b) kalor yang dilepas

kondensor, (c) kalor yang diserap evaporator, (d) laju aliran massa refrigeran, (e)

COP, dan (g) efisiensi mesin pendingin.

a. Kerja kompresor (Win).

Besarnya kerja kompresor per satuan massa refrigeran dapat dihitung dengan

Persamaan (2.1).

Win = h2 – h1 (2.1)

Pada Persamaan (2.1) :

Win : kerja kompresor per satuan massa refrigeran

h1 : nilai entalpi refrigeran saat masuk ke kompresor

h2 : nilai entalpi refrigeran saat keluar dari kompresor

b. Kalor yang dilepas kondensor (Qout)

Besarnya kalor yang dilepas kondensor per satuan massa refrigeran dapat

dihitung dengan Persamaan (2.2).

Qout = h2 – h3 (2.2)

Pada Persamaan (2.2) :

Qout : kalor yang dilepas oleh kondensor per satuan massa refrigeran

h2 : nilai entalpi saat refrigeran keluar dari kompresor

h3 : nilai entalpi saat refrigeran keluar dari kondensor


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

21

c. Kalor yang diserap evaporator (Qin)

Besarnya kalor yang diserap evaporator per satuan massa refrigeran dapat

dihitung dengan Persamaan (2.3)

Qin = h1 – h4 (2.3)

Pada Persamaan (2.3) :

Qin : kalor yang diserap evaporator per satuan massa refrigeran

h1 : nilai entalpi refrigeran saat keluar dari evaporator

h4 : nilai entalpi refrigeran saat masuk ke evaporator

d. Laju aliran massa refrigeran ̇

Laju aliran massa per satuan waktu dapat dihitung dengan Persamaan (2.4)

̇ = W/Win = ( ⁄ ) Win (2.4)

Pada Persamaan (2.4) :

̇ : laju aliran massa refrigeran ⁄

W : kerja kompresor per satuan waktu ⁄

Win : kerja kompresor per satuan massa refrigeran ⁄

V : besar tegangan listrik yang digunakan kompresor (V)

I : besar arus listrik yang digunakan kompresor (A)


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

22

e. COP (Coefficient Of Performance)

COP digunakan untuk mengetahui kerja dari siklus kompresi uap. Semakin

tinggi nilai COP, maka semakin baik juga kerja siklus kompresi uapnya. COP

tidak memiliki satuan karena merupakan hasil perbandingan antara kalor yang

diserap evaporator dengan kerja kompresor. COP dapat dihitung dengan

Persamaan (2.5) dan (2.6) :

COPaktual = Qin / Win (2.5)

COPideal = Te / (Tc - Te) (2.6)

Pada Persamaan (2.5) dan (2.6) :

COPaktual : koefisien prestasi aktual mesin pendingin.

COPideal : koefisien prestasi ideal mesin pendingin.

Te : temperatur mutlak evaporator (K).

Tc : temperatur mutlak kondensor (K).

f. Efisiensi (η)

Efisiensi adalah besarnya tingkat efektifitas pada mesin pendingin, yang

dapat dihitung dengan Persamaan (2.7)

η = (COPaktual / COPideal) (2.7)

Pada Persamaan (2.7) :

η : efisiensi mesin pendingin.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

23

2.6 Tinjauan Pustaka

Anwar, K., melakukan penelitian tentang efek beban pendingin terhadap

performa sistem mesin pendingin. Penelitian ini menggunakan metode

eksperimental dengan variasi beban pendingin yang menempatkan bola lampu 60,

100, 200, 300 dan 400 watt di dalam ruang pendingin. Performa optimum pada

pengujian selama 30 menit diperoleh pada bola lampu 200 watt dengan COP

sebesar 2.64. Sedangkan untuk waktu pendinginan diperoleh paling lama pada

beban pendingin yang paling tinggi (bola lampu 400 watt).

Basri, M. H., melakukan penelitian tentang pengaruh temperatur kondensor

terhadap kinerja mesin refrigerasi Focus 808. Penelitian ini bertujuan untuk

mendapatkan pengaruh perubahan tekanan pada kondensor dan mendapatkan

kondisi kerja yang optimal dalam pengoperasian mesin dengan mensimulasikan

temperatur kondensor. Hasil penelitian menunjukkan kenaikan temperatur

kondensor akan menyebabkan kenaikan daya kompresor, tetapi menurunkan

kapasitas refrigerasi sehingga menurunkan koefisien prestasi sistem refrigerasi.

Dwinanda, D., melakukan penelitian tentang analisis pengaruh bentuk

lekukan pipa kapiler pada refrigerator. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui

pengaruh bentuk lekukan pipa kapiler pada refrigerator. Penelitian ini

menggunakan metode studi pustaka dan studi lapangan. Penelitian ini juga

menyajikan daftar alat serta bahan yang dipergunakan untuk membuat

refrigerator. Hasil dari percobaan ketiga pipa kapiler tersebut yang menghasilkan

suhu dingin terendah dan COP terbesar adalah yang diberi lekukan spiral.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

24

Wilis., melakukan penelitian penggunaan refrigeran 22 dan 134a pada mesin

pendingin. Penelitian tersebut bertujuan : (a) menghitung prestasi kerja refrigeran

22 dibandingkan dengan refrigeran 134a. (b) membahas refrigeran yang lebih

ramah antara refrigeran 22 dengan 134a. Penelitian ini dilakukan dengan batasan-

batasan sebagai berikut : (a) menggunakan refrigeran 22 dan 134a. (b)

menggunakan mesin pengkondisian udara dengan motor penggerak kompresor 2

HP. Dari hasil penelitian didapatkan : (a) refrigeran 22 dari segi prestasi kerjanya

lebih baik dari refrigeran 134a, tetapi tidak ramah lingkungan. (b) refrigeran 134a

lebih ramah lingkungan, tetapi prestasi kerjanya lebih rendah dari refrigeran 22.

Riandri, S. R., melakukan penelitian tentang Mesin pendingin minuman

dengan panjang pipa kapiler 150 cm dan daya kompresor 1/5 HP. Yang bertujuan

: (a) menghitung kerja kompresor kerja kompresor per satuan massa refrigerant,

(b) kalor yang dilepas kondensor per satuan masa refrigerant, (c) kalor yang

diserap evaporator per satuan massa refrigeran, (d) laju aliran massa, (e) COPaktual,

(f) COPideal, (g) efisiensi mesin pendingin. Hasil yang didapatkan dari penelitian :

(a) kerja kompresor terkecil = 47 kJ/kg, terbesar = 53 kJ/kg , rata-rata = 50,28

kJ/kg dan saat stabil besarnya sekitar = 50 kJ/kg. (b) kalor yang di lepas terkecil

= 176 kJ/kg, terbesar = 200 kJ/kg, rata-rata = 184,71 kJ/kg dan saat stabil

besarnya sekitar = 180 kJ/kg. (c) kalor yang diserap terkecil = 128 kJ/kg, terbesar

= 147 kJ/kg, rata-rata = 134,42 kJ/kg dan saat stabil besarnya sekitar 130 kJ/kg.

(d) laju aliran massa terkecil = 0,00371 kg/detik, terbesar = 0,00429 kg/detik, rata-

rata = 0,00392 kg/detik dan saat stabil besarnya sekitar 0,00390 kg/detik. (e)

COPaktual terkecil = 2,47, terbesar = 2,89, rata-rata = 2,67 dan saat stabil besarnya
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

25

sekitar 2,60. (f) COPideal terkecil = 3,69, terbesar = 3,83, rata-rata = 3,77 dan saat

stabil besarnya sekitar 3,70. (g) Efisiensi terbesar = 76 %, terkecil = 64 %, rata-

rata = 70,42 % dan saat stabil besarnya sekitar 70 %.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB III

PEMBUATAN ALAT

3.1 Alat Penelitian

Mesin yang digunakan pada penelitian ini adalah mesin pendingin dengan

daya kompresor 1/5 HP, kondensor dengan jumlah lintasan 8 lekukan U dengan

jari-jari penguat, dua evaporator, filter, pipa kapiler dan refrigeran. Mesin

pendingin minuman yang diteliti dapat dilihat pada Gambar 3.1.

d
2

Gambar 3.1 Mesin yang diteliti

Keterangan :

a. kompresor b. Kondensor c. Pipa kapiler d. Evaporator

26
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

27

3.2 Komponen – Komponen Alat Penelitian

Dalam pembuatan mesin pendingin dengan dua evaporator membutuhkan

komponen komponen : (a) kompresor, (b) kondensor, (c) filter, (d) pipa kapiler,

(e) evaporator, dan (f) refrigeran.

a. Kompresor

Kompresor berfungsi untuk menaikkan tekanan refrigeran dari tekanan

rendah ke tekanan tinggi, dan mengalirkan refrigeran di dalam sistem mesin

pendingin. Mesin pendingin ini menggunakan kompresor hermatik merk

panasonic dengan daya input 1/5 HP. (1 HP = 745,7 watt, dengan arus 0,9

ampere, dan voltage : 220 V).

b. Kondensor

Dalam penelitian ini menggunakan kondensor jenis pipa dengan jumlah

lintasan 8 lekukan U dengan sirip (jari-jari penguat). Kondensor bekerja secara

berkebalikan dengan evaporator, yaitu merubah fase refrigeran dari gas menjadi

cair. Kondensor melepas panas dari refrigeran ke udara disekitarnya karena

adanya perbedaan suhu. Spesifikasi kondensor yang digunakan yaitu : panjang

kondensor 65 cm, lebar kondensor 45 cm. Pipa kondensor berbahan besi, dengan

diameter pipa 4,8 mm, Sirip (jari-jari penguat) kondensor berbahan baja, dengan

diameter sirip 1,2 mm, dan jarak antar sirip 1,6 cm.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

28

c. Filter

Fungsi dari filter ialah untuk menyaring kotoran-kotoran refrigeran agar

kotoran-kotoran tidak masuk ke dalam pipa kapiler di sistem pendingin dan juga

agar tidak menyumbat pipa kapiler. Filter yang digunakan berbahan tembaga

dengan panjang 8,5 cm, dan berdiameter 19 mm.

d. Pipa Kapiler

Pipa kapiler berfungsi menurunkan tekanan refrigeran sebelum masuk

evaporator (atau dari tekanan tinggi ke tekanan rendah). Dalam penelitian ini

menggunakan pipa kapiler berbahan tembaga dengan panjang 150 cm dan

diameter 0,028 inch.

e. Evaporator

Evaporator difungsikan untuk mengubah fase refrigeran dari fase cair

menjadi fase gas. Pada saat terjadi perubahan fase, kalor mengalir dari lingkungan

ke evaporator. Hal ini dikarenakan adanya perbedaan suhu antara refrigeran

dengan suhu lingkungan sekitar. Suhu evaporator lebih rendah dari lingkungan.

Jenis evaporator yang digunakan dalam penelitian adalah evaporator permukaan

datar yang terbuat dari aluminium dan besi dengan ukuran panjang 44 cm, dan

lebar 25 cm yang berjumlah dua evaporator.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

29

f. Refrigeran

Refrigeran digunakan sebagai fluida kerja di dalam sistem pendingin. Dalam

penelitian ini menggunakan refrigeran 134a (R-134a). Sifat-sifat refrigeran 134a

tersaji pada Gambar (2.13).

3.3 Peralatan Pendukung Pembuatan Mesin Pendingin

Adapun peralatan pendukung dalam proses pembuatan mesin pendingin ini

sebagai berikut :

a. Rangka atau badan mesin pendingin

Rangka berfungsi sebagai pendukung wadah dari semua rangkaian mesin

pendingin yang diteliti. Ukuran rangka atau badan : tinggi 121 cm, panjang 95,5

cm, dan lebar 35 cm.

Gambar 3.2 Rangka atau badan mesin pendingin


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

30

b. Pemotong pipa (Tubing cutter)

Sesuai namanya alat ini berfungsi sebagai alat pemotong pipa tembaga lunak.

Pemotong pipa ini mempunyai sebuah pisau yang bulat dan tajam. Pisau tersebut

dapat diputar pada porosnya, dimana sisi yang lain terdapat dua buah roda untuk

menahan pipa yang akan di potong. Dua roda tersebut dapat ikut berputar.

Gambar 3.3 Pemotong pipa

c. Pelebar pipa (Swagging tool)

Fungsinya untuk melebarkan diameter ujung pipa tembaga lunak yang akan

disambung dengan pipa tembaga lunak yang berdiameter sama.

Gambar 3.4 Pelebar pipa


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

31

d. Manifold gauge

Manifold gauge digunakan untuk mengukur tekanan refrigeran dalam sistem

pendinginan. Baik pada saat pengisian refrigeran dalam sistem pendingin maupun

pada saat sistem beroperasi. Tekanan yang diukur adalah tekanan tinggi (keluar

kompresor) dan tekanan rendah (tekanan masuk kompresor).

Gambar 3.5 Manifold gauge

e. Alat las

Alat las merupakan pipa dengan kran dan tabung berisi gas seperti tersaji

pada Gambar 3.6 yang digunakan untuk menambal, menyambung dan melepaskan

sambungan pipa tembaga pada sistem mesin pendingin.

Gambar 3.6 Alat las


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

32

f. Bahan las

Bahan las yang digunakan dalam penyambungan pipa dalam sistem mesin

pendingin menggunakan bahan tembaga dan borak. Bahan borak digunakan jika

penyambungan antara tembaga dan besi.

Gambar 3.7 Bahan las

g. Metil

Metil adalah cairan yang berfungsi untuk membersihkan saluran-saluran pipa

setelah selesai penyambungan dan pemasangan pipa sistem pendingin.

Penggunaan cairan sebanyak satu tutup botol metil.

Gambar 3.8 Metil


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

33

h. Thermostat

Thermostat adalah alat yang digunakan untuk mengatur suhu ruangan

pendingin. Pada penelitian ini menggunakan thermostat dengan pengaturan suhu

12,5-1,5°C. Jika suhu yang diinginkan telah tercapai, maka kompresor akan mati.

Gambar 3.9 Thermostat dan spesifikasinya

i. Pompa vakum

Pompa vakum digunakan untuk mengkondisikan agar sistem mesin pendingin

dalam kondisi vakum, agar uap air yang berada di dalam sistem mesin pendingin

dapat keluar dari sistem. Karena jika uap air tidak dikeluarkan maka ketika sistem

berjalan uap air akan menjadi beku dan menyumbat aliran refrigeran.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

34

Gambar 3.10 Pompa vakum

j. Styrofoam

Styrofoam berfungsi untuk menjaga agar kalor dari luar tidak masuk kedalam

ruang pendinginan. Karena styrofoam memiliki nilai konduktivitas yang rendah

sehingga kalor dari lingkungan luar tidak dapat masuk dengan cepat kedalam

ruangan pendinginan.

Gambar 3.11 Styrofoam


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

35

k. Kipas

Kipas atau fan berfungsi mengalirkan udara untuk membantu menurunkan

suhu casing kompresor agar kompresor tidak mengalami overheating.

Gambar 3.12 Kipas dan kompresor

3.4 Proses Pembuatan Mesin Pendingin

Langkah-langkah yang dilakukan dalam pembuatan mesin pendingin yaitu :

a. Mempersiapkan rangka yang terbuat dari aluminium yang berfungsi sebagai

badan mesin pendingin. Lihat Gambar 3.2.

b. Memasang styrofoam di bagian dalam ruang pendinginan. Tepatnya di bagian

samping kiri, kanan, atas, bawah, depan dan belakang dari ruang pendinginan

yang terbuat dari kaca.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

36

Gambar 3.13 Letak styrofoam dalam ruang pendinginan

c. Memasang kompresor pada dudukan dibagian bawah rangka yang sudah di

siapkan, lihat Gambar 2.4.

d. Memasang kondensor pada bagian samping kiri pada rangka dengan

menggunakan baut, lihat Gambar 2.5.

e. Memasang evaporator di dalam ruang pendinginan yang sudah ditutupi

dengan styrofoam, lihat Gambar 2.8.

f. Memasang thermostat pada salah satu sisi pojok bagian bawah ruang

pendinginan, lalu menghubungkan kabel thermostat dengan kabel kompresor

dan memasukkan sensor thermostat di dalam ruangan pendinginan.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

37

Gambar 3.14 Letak thermostat pada bagian bawah ruang pendinginan

g. Melakukan pengelasan ujung pipa keluar kompresor dengan pipa masuk

kondensor, tetapi sebelum itu, melas (melakukan pengelasan) dan

menyambungkan terlebih dahulu pipa untuk dudukan Manifold gauge. Seperti

tersaji pada Gambar 3.15.

Gambar 3.15 Sambungan ujung pipa keluar kompresor dan ujung pipa masuk
kondensor serta dudukan Manifold gauge
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

38

h. Melakukan pengelasan dan menyambungkan ujung pipa masuk filter dengan

lubang pipa keluar kondensor.

Gambar 3.16 Sambungan filter dengan ujung pipa keluar kondensor

i. Melakukan pengelasan ujung pipa keluar filter dengan ujung masuk pipa

kapiler, lalu melakukan pengelasan ujung pipa kapiler yang satunya dengan

ujung pipa masuk evaporator 1.

j. Melakukan pengelasan bagian ujung pipa keluar evaporator 1 dengan ujung

pipa masuk evaporator 2 menggunakan sambungan T.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

39

Gambar 3.17 Sambungan las pipa kapiler, evaporator 1 dan 2

k. Melakukan pengelasan ujung pipa masuk kompresor dengan ujung pipa

keluar evaporator 2.

l. Memasangkan dan melakukan pengelasan potongan pipa kapiler dengan

panjang kira-kira 10 cm pada lubang keluar filter.

Gambar 3.18 Letak potongan pipa kapiler pada lubang keluar filter
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

40

m. Memasang fan (kipas) pada bagian bawah rangka bersebelahan dengan

kompresor.

Gambar 3.19 Letak fan dekat kompresor

3.5 Proses Pemvakuman dan Pemetialan

Agar mesin pendingin dapat digunakan, perlu dilakukan proses pemvakuman.

Proses ini merupakan proses untuk menghilangkan udara yang terjebak dalam

sistem mesin pendingin. Setelah proses pemvakuman dilanjutkan dengan proses

pemetilan. Proses ini merupakan proses pemberian cairan metil dengan tujuan

untuk membersihkan sistem pendinginan dari kotoran atau debu-debu yang masuk

kedalam pipa saat pengelasan atau pemasangan komponen mesin pendingin.

Langkah-langkah proses pemvakuman dan pemetilan sebagai berikut :


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

41

a. Pertama menyiapkan pompa vakum, manifold gauge berserta selang merah

dan biru, memasangkan selang merah pada tabung freon dan pipa hisap

pompa vakum, lalu memasangkan selang biru pada pipa tekan pompa vakum

dan pentil kompresor.

b. Menyalakan pompa vakum, secara otomatis udara yang terjebak dalam

rangkaian akan keluar melewati potongan pipa kapiler yang telah dilas

dengan lubang keluar filter.

c. Menaruh korek api yang sudah dinyalakan di depan ujung potongan pipa

kapiler. Untuk memastikan sudah tidak ada udara lagi di dalam sistem.

d. Ketika sistem telah mencapai kondisi vakum, maka pada jarum pressure

gauge akan menunjukkan angka yang negatif (secara maksimal).

e. Memasukkan metil ke dalam sistem sebanyak 1 tutup botol metil dengan cara

menempelkan cairan metil pada potongan pipa kapiler.

f. Mematikan pompa vakum agar metil dapat terhisap dan masuk ke dalam

sistem.

g. Melakukan pengelasan pada ujung potongan pipa kapiler.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

42

3.6 Proses Pengisian Refrigeran 134a

Pengisian refrigeran setelah proses pemvakuman dan pemetilan berhasil

dilakukan. Ketika proses pengisian refrigeran, kompresor harus dalam keadaan

menyala atau bekerja dan tekanannya harus dibawah 0 s/d – 30 psi. Langkah-

langkah proses pengisian refrigeran pada mesin pendingin sebagai berikut :

a. Persiapkan refrigeran 134a, manifold gauge, selang merah dan biru, pentil

kompresor, dan clamp meter.

b. Pasangkan pentil di bagian pipa pengisian refrigeran pada kompresor.

c. Pasang selang manifold berwarna merah pada pentil pengisian refrigeran pada

kompresor dan selang warna biru pada tabung refrigeran 134a.

d. Setelah semua selang terpasang, buka penuh kran pada tabung refrigeran, dan

nyalakan komperesor.

e. Kemudian pasang tang ampere pada salah satu kabel yang menuju overload

kompresor.

f. Buka keran manifold warna biru secara perlahan-lahan jangan sampai

melebihi 10 psi.

g. Setelah angka tekanan sudah menunjukkan 10 psi dan pada clamp metersudah

menunjukan angka yang sesuai pada spesifikasi kompresor tersebut misal

0,9A berarti refrigeran telah selesai diisi dan menutup semua keran pada

manifold. Bila terjadi bunga es pada pipa evaporator, maka refrigeran telah

bekerja dengan baik.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

43

h. Setelah refrigeran telah terisi ke dalam sistem kemudian mematikan

komperesor. Lalu melepaskan selang manifold, dan menutup penutup pentil

kompresor.

3.7 Uji Coba

Mesin pendingin yang telah selesai dibuat perlu diuji untuk mendapatkan

informasi dan spesifikasi apakah mesin pendingin telah benar-benar dapat bekerja

dengan baik atau belum. Bila mesin pendingin dapat bekerja dengan baik berarti

mesin pendingin tidak mengalami kebocoran atau kebuntuan, tetapi bila mesin

pendingin bekerja dengan tidak baik berarti mesin pendingin mengalami

kebocoran atau kebuntuan. Jika mesin pendingin belum dapat bekerja dengan

baik, maka mesin pendingin perlu dibenahi atau dibetulkan dahulu, jika mesin

pendingin sudah dapat bekerja dengan baik maka pengambilan data penelitian

dapat dilakukan.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB IV

METODOLOGI PENELITIAN

4.1 Alur Penelitian

Tahap pembuatan dan penelitian mesin pendingin minuman mengikuti

diagram alur seperti yang tersaji pada Gambar 4.1 :

Mulai

Perancangan Mesin Pendingin

Persiapan Komponen-Komponen Mesin Pendingin

Pemvakuman, Pemetilan, Penyambungan Mesin Pendingin

Pengisian Refrigeran 134a

Tidak Baik
Uji Coba

Baik
Pengambilan Data P1, P2, T1, T3, Truang pendingin

Penggambaran Siklus Kompresi Uap Pada P-h Diagram,


Diperoleh h1, h2, h3, h4, Tc, dan Te

Pengolahan Data Win, Qin, Qout, COPideal, Laju Aliran Massa Refrigeran (ṁ),
COPaktual, Efisiensi (), Pembahasan, Kesimpulan dan saran.

Selesai

Gambar 4.1 Diagram alur pembuatan dan penelitian mesin pendingin.

44
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

45

Dalam penelitian mesin pendingin minuman dengan dua evaporator ini

menggunakan beban pendingin minuman mineral kemasan sebanyak 1 botol

dengan ukuran 600 ml. Proses penelitian berlangsung selama 130 menit dan

dilakukan sebanyak 5 kali pengambilan data, dengan hari dan waktu yang

berbeda.

4.2 Obyek yang Diteliti

Obyek yang diteliti adalah mesin pendingin minuman dengan dua evaporator,

lihat Gambar 3.1.

4.3 Skematik Alat Penelitian

Untuk mengambil data-data pada penelitian diperlukan alat ukur tekanan dan

alat ukur suhu. Posisi-posisi alat ukur untuk pengambilan data dapat dilihat pada

Gambar 4.2 dan Gambar 4.3.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

46

filter P2
Kondensor

T3
Kipas Kondensor
konde
nsor
Pipa Kapiler
Kompresor
Ruang
pendingin

Thermometer
Analog
P1
1 T1
2 Thermokope
l

Gambar 4.2 Skematik alat penelitian menggunakan kipas pendingin kondensor

filter P2
Kondensor

T3

Pipa Kapiler
Kompresor
Ruang pendingin

Thermometer
Analog
P1
1
T1
2 Thermokopel

Gambar 4.3 Skematik alat penelitian tidak menggunakan kipas pendingin


kondensor
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

47

Keterangan alat bantu penelitian pada Gambar 4.2 dan Gambar 4.3 sebagai berikut

a. Thermokopel dan alat penampil suhu digital (T1)

Berfungsi untuk mengukur suhu refrigeran masuk kompresor.

b. Thermokopel dan alat penampil suhu digital (T3)

Berfungsi untuk mengukur suhu refrigeran yang keluar dari kondensor

sebelum masuk ke pipa kapiler.

c. Thermometer Hygrometer Analog (Tbeban)

Berfungsi untuk mengukur suhu beban pendinginan di dalam ruang

pendinginan.

d. Pressure gauge (P1)

Berfungsi untuk mengukur tekanan rendah refrigeran yang masuk ke

kompresor.

e. Pressure gauge (P2)

Berfungsi untuk mengukur tekanan tinggi refrigeran yang keluar dari

kompresor.

4.4 Variasi Penelitian

Penelitian dilakukan dengan membandingkan karakteristik mesin pendingin

yang menggunakan kipas pendingin kondensor dengan mesin pendingin tanpa

kipas pendingin kondensor.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

48

4.5 Alat Bantu Penelitian

Untuk memperoleh data-data dalam penelitian ini, menggunakan beberapa

alat bantu yaitu :

a. Thermokopel dan Penampil Suhu Digital

Kedua alat ini berfungsi untuk mengukur suhu pada saat pengambilan data-

data dalam penelitian. Cara penggunaanya yaitu pertama pasangkan thermokopel

pada penampil suhu digital lalu tempelkan ujung thermokopel pada bagian yang

akan diukur.

Gambar 4.4 Thermokopel


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

49

Gambar 4.5 Alat penampil suhu digital (APPA)

Gambar 4.6 Thermokopel dan alat penampil suhu digital


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

50

b. Pressure Gauge

Pada penelitian ini pressure gauge digunakan untuk mengukur tekanan

refrigeran masuk ke kompresor dan keluar dari kompresor.

Gambar 4.7 Pressure gauge

c. Stopwatch

Stopwatch digunakan untuk mengukur waktu pada saat proses pengambilan

data.

Gambar 4.8 Stopwatch


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

51

4.6 Cara Mendapatkan Data

Data-data didapatkan dari alat-alat ukur yang telah di pasang pada bagian

mesin pendingin yang sudah di tentukan. Langkah-langkah yang dilakukan dalam

pengambilan data adalah sebagai berikut :

a. Menyiapkan peralatan pendukung untuk pengambilan data.

b. Memasukkan thermometer hygrometer analog kedalam ruang pendinginan,

lalu tutup rapat ruang pendinginan agar dapat melihat peningkatan suhu di

dalam ruang pendingin.

c. Menempelkan ujung kabel thermokopel 1 pada pipa masuk kompresor, untuk

mendapatkan data suhu dari refrigeran sebelum masuk ke kompresor.

d. Menempelkan ujung kabel thermokopel 2 pada bagian pipa setelah filter

sebelum refrigeran masuk ke pipa kapiler, untuk mendapatkan data suhu

refrigeran sebelum masuk pipa kapiler.

e. Setelah semua alat ukur terpasang, nyalakanlah mesin pendingin

minumannya untuk melakukan pengambilan data-data.

f. Data-data yang dicatat yaitu :

Tbeban : suhu beban pendinginan, (°C)

T1 : suhu refrigeran sebelum masuk ke kompresor, (°C)

T3 : suhu refrigeran sebelum masuk pipa kapiler, (°C)

P1 : tekanan randah refrigeran sebelum masuk kompresor, (psi)

P2 : tekanan tinggi refrigeran setelah keluar dari kompresor, (psi)


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

52

Pengambilan data dilakukan 5 kali dengan waktu dan hari yang berbeda. Data

diambil setiap 10 menit dengan total waktu selama 130 menit.Tabel

pengisian data disajikan pada Tabel 4.1

Tabel 4.1 Tabel pengambilan data

Waktu Tekanan (psi) Suhu (°C)


(t) Truang
(Menit) P1 P2 T1 T3
pendingin

10

20

30

40

50

60

70

80

90

100
110

120

130
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

53

4.7 Cara Mengolah Data dan Pembahasan

Cara yang digunakan unuk mengolah data dan pembahasan yaitu :

a. Menghitung rata-rata data yang sudah di dapat ( P1, P2, T1, T3,Truang pendingin)

dari hasil penelitian 1, 2, 3, 4, dan 5.

b. Sesudah diperoleh rata-rata dari datanya, selanjutnya menggambar siklus

kompresi uap pada p-h diagram.

c. Dari hasil gambar siklus kompresi uap pada p-h diagram diperoleh nilai

entalpi (h1, h2, h3, h4), suhu kondensor, dan suhu evaporator.

d. Setelah nilai entalpi didapat, lalu digunakan untuk mengetahui karakteristik

dari mesin pendingin minuman yang diteliti dengan cara mengitung kerja

kompresor per satuan massa refrigeran, kalor yang dilepas kondensor per

satuan massa refrigeran, kalor yang diserap evaporator per satuan massa

refrigeran, laju aliran massa refrigeran, COPaktual, COPideal, dan efisiensi dari

mesin pendingin minuman dengan dua evaporator tersebut.

e. Hasil-hasil dari perhitungan untuk karakteristik mesin pendingin minuman

dengan dua evaporator digambarkan dalam bentuk grafik untuk

mempermudah pembahasan. Pembahasan yang dilakukan terhadap grafik

mengacu juga pada tujuan penelitian.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

54

4.7 Cara Mendapatkan Kesimpulan & Saran

Dari hasil perhitungan dan pembahasan yang telah dilakukan, akan diperoleh

suatu kesimpulan pada penelitian ini. Kesimpulan merupakan intisari dari

pembahasan, yang harus sesuai dengan tujuan penelitian yang dilakukan. Saran

ditulis dan diberikan agar pelaksanaan penelitian untuk masa-masa yang akan

datang, dapat berjalan lebih baik. Saran juga berupa masukkan-masukkan

terhadap pelaksanaan penelitian agar diperoleh hasil yang lebih baik.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB V

HASIL PENELITIAN,

PERHITUNGAN DAN PEMBAHASAN

5.1 Hasil Penelitian

Dari penelitian yang telah dilakukan terhadap mesin pendingin minuman

dengan dua evaporator rangkaian seri, diperoleh nilai rata-rata tekanan refrigeran

masuk kompresor (P1), tekanan refrigeran keluar kompresor (P2), suhu refrigeran

masuk kompresor (T1), suhu refrigeran keluar kondensor (T3), dan suhu udara di

dalam ruang pendinginan (Truang pendingin). Data hasil penelitian tersaji di dalam

Tabel 5.1.

Tabel 5.1 Nilai rata-rata data hasil penelitian tekanan (psi) menggunakan kipas
pendingin kondensor

waktu Tekanan Suhu


No (t) (psi) °C
Menit P1 P2 T1 T3 Truang pendingin
1 0 0 0 0 0 0
2 10 7,8 168,2 17,16 40,78 8,8
3 20 8,6 169 17,18 41,24 2,1
4 30 9,4 172,4 15,48 41,56 0,7
5 40 9,2 172 15,74 41,02 0,4
6 50 9,8 178,4 13,6 42,26 0
7 60 9,6 182,6 14,08 43,22 0
8 70 10 182 15,68 44,22 -0,3
9 80 9,2 176,4 15,74 42,7 -0,5
10 90 9,6 180 15,14 42,76 -0,7
11 100 9,6 180 15,78 42,82 -0,8
12 110 9,2 173 13,38 41,32 -1,2
13 120 9,4 178,8 16,68 43,4 -1,2
14 130 9,6 176,8 14,82 43,26 -1,2

55
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

56

Tabel 5.2 Nilai rata-rata data hasil penelitian tekanan (MPa) menggunakan kipas
pendingin kondensor

waktu Tekanan Suhu


No (t) (MPa) °C
Menit P1 P2 T1 T3 Truang pendingin
1 0 0 0 0 0 0
2 10 0,05 1,2 17,16 40,78 8,8
3 20 0,06 1,2 17,18 41,24 2,1
4 30 0,06 1,2 15,48 41,56 0,7
5 40 0,06 1,2 15,74 41,02 0,4
6 50 0,07 1,2 13,6 42,26 0
7 60 0,07 1,3 14,08 43,22 0
8 70 0,07 1,3 15,68 44,22 -0,3
9 80 0,06 1,2 15,74 42,7 -0,5
10 90 0,07 1,2 15,14 42,76 -0,7
11 100 0,07 1,2 15,78 42,82 -0,8
12 110 0,06 1,2 13,38 41,32 -1,2
13 120 0,06 1,2 16,68 43,4 -1,2
14 130 0,07 1,2 14,82 43,26 -1,2

Tabel 5.3 Nilai rata-rata data hasil penelitian tekanan (psi) tidak menggunakan
kipas pendingin kondensor.

waktu
Tekanan (psi) Suhu °C
No (t)
Menit P1 P2 T1 T3 Truang pendingin
1 0 0 0 0 0 0
2 10 5,2 160 1,36 22,56 8,5
3 20 5,8 180 -0,54 15,1 3,8
4 30 7,6 181 -9,44 20,68 2,5
5 40 7,4 185 -7,7 20,96 2,5
6 50 8,2 191 -8,66 19,78 2,1
7 60 8,4 195 -6,08 19,92 1,7
8 70 9 194 -7,72 19,42 1,7
9 80 9,2 195 -7,28 19,36 1,7
10 90 9 190 -5,9 19,8 1,7
11 100 9,4 194 -6,5 18,78 1,4
12 110 9,4 196 -5,2 18,02 1,2
13 120 9,6 198 -4,86 18,64 0,7
14 130 9,6 201 -2,5 18,46 0,7
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

57

Tabel 5.4 Nilai rata-rata data hasil penelitian tekanan (MPa) tidak menggunakan
kipas pendingin kondensor.
waktu
Tekanan (MPa) Suhu °C
No (t)
Menit P1 P2 T1 T3 Truang pendingin
1 0 0 0 0 0 0
2 10 0,04 1,1 1,36 22,56 8,5
3 20 0,04 1,2 -0,54 15,1 3,8
4 30 0,05 1,3 -9,44 20,68 2,5
5 40 0,05 1,3 -7,7 20,96 2,5
6 50 0,06 1,3 -8,66 19,78 2,1
7 60 0,06 1,3 -6,08 19,92 1,7
8 70 0,06 1,3 -7,72 19,42 1,7
9 80 0,06 1,3 -7,28 19,36 1,7
10 90 0,06 1,3 -5,9 19,8 1,7
11 100 0,06 1,3 -6,5 18,78 1,4
12 110 0,06 1,4 -5,2 18,02 1,2
13 120 0,07 1,4 -4,86 18,64 0,7
14 130 0,07 1,4 -2,5 18,46 0,7

Keterangan Tabel 5.2 dan Tabel 5.4 :

P1 = Tekanan refrigeran masuk kompresor (MPa).

P2 = Tekanan refrigeran keluar kompresor (MPa).

T1 = Suhu refrigeran masuk kompresor (C).

T3 = Suhu refrigeran keluar kondensor (C).

Truang pendingin = Suhu udara di dalam ruang pendinginan (C).

Tekanan yang dicantumkan dalam Tabel 5.2 dan Tabel 5.4 adalah tekanan

absolut.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

58

Dari hasil menggambar siklus kompresi uap pada P-h diagram, diperoleh nilai

entalpi (h1, h2, h3, h4), suhu evaporator (Te) dan suhu kondensor (Tc), yang datanya

disajikan pada Tabel 5.5 yang menggunakan kipas pendingin kondesor dan Tabel

5.6 yang tidak menggunakan kipas pendingin kondensor.

Tabel 5.5 Nilai entalpi, suhu evaporator dan suhu kondensor yang menggunakan
kipas pendingin kondensor

Waktu
No t Entalpi (kJ/kg) Suhu (°C)
(menit) h1 h2 h3 h4 Te Tc
1 10 387 458 261 261 -41 42
2 20 382 449 264 264 -37 42
3 30 382 449 264 264 -37 42
4 40 382 449 264 264 -37 42
5 50 388 450 264 264 -34 42
6 60 388 448 265 265 -34 43
7 70 388 448 265 265 -34 43
8 80 382 449 264 264 -37 42
9 90 388 450 264 264 -34 42
10 100 388 450 264 264 -34 42
11 110 382 449 264 264 -37 42
12 120 382 449 264 264 -37 42
13 130 388 450 264 264 -34 42
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

59

Tabel 5.6 Nilai entalpi, suhu evaporator dan suhu kondensor yang tidak
menggunakan kipas pendingin kondensor

Waktu
No t Entalpi (kJ/kg) Suhu (°C)
(menit) h1 h2 h3 h4 Te Tc
1 10 379 449 259 259 -45 41
2 20 378 450 261 261 -45 42
3 30 382 452 266 266 -41 46
4 40 382 452 266 266 -41 46
5 50 385 449 265 265 -37 46
6 60 385 449 265 265 -37 46
7 70 385 449 265 265 -37 46
8 80 385 449 285 265 -37 46
9 90 385 449 265 265 -37 46
10 100 385 449 265 265 -37 46
11 110 386 450 264 269 -37 48
12 120 387 451 270 270 -34 48
13 130 387 451 270 270 -34 48

5.2 Perhitungan

a. Kerja kompresor per satuan massa refrigeran (Win).

Kerja kompresor per satuan massa refrigeran (Win) dapat dihitung dengan

menggunakan Persamaan (5.1). Sebagai contoh perhitungan untuk mencari nilai

Win diambil pada menit ke 40 yang disajikan pada Tabel 5.5.

Win = h2 – h1 (kJ/kg) ... (5.1)

= (449-382) kJ/kg

= 67 kJ/kg
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

60

Tabel 5.7 Kerja kompresor (Win) dari waktu ke waktu yang menggunakan kipas
pendingin kondensor

Waktu Win
No t Entalpi (kJ/kg) Menggunakan
(menit) h2 h1 Kipas
1 10 458 387 71
2 20 449 382 67
3 30 449 382 67
4 40 449 382 67
5 50 450 388 62
6 60 448 388 60
7 70 448 388 60
8 80 449 382 67
9 90 450 388 62
10 100 450 388 62
11 110 449 382 67
12 120 449 382 67
13 130 450 388 62

Tabel 5.8 Kerja kompresor (Win) dari waktu ke waktu yang tidak menggunakan
kipas pendingin kondensor

Waktu Win
t Entalpi (kJ/kg) Tidak
No
Menggunakan
(menit) h2 h1 kipas
1 10 449 379 70
2 20 450 378 72
3 30 452 382 70
4 40 452 382 70
5 50 449 385 64
6 60 449 385 64
7 70 449 385 64
8 80 449 385 64
9 90 449 385 64
10 100 449 385 64
11 110 450 386 64
12 120 451 387 64
13 130 451 387 64
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

61

Dari Tabel 5.7 Win dari waktu ke waktu yang menggunakan kipas pendingin

kondensor, dan Tabel 5.8 yang tidak menggunakan kipas pendingin kondensor

dapat disajikan dalam bentuk grafik seperti tersaji pada Gambar 5.2.

75

70
Win (kJ/kg)

65

60
Menggunakan Kipas

55 Tidak Menggunakan
Kipas

50
0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 110 120 130
Menit (t)

Gambar 5.1 Win dari waktu ke waktu

Pada Gambar 5.1 Win yang menggunakan kipas dan yang tidak meggunakan kipas

dari waktu ke waktu telihat tidak jauh berbeda namun yang tidak menggunakan

kipas lebih terlihat stabil dari yang menggunakan kipas.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

62

b. Kalor yang dilepas kondensor per satuan massa refrigeran (Qout).

Kalor yang dilepas kondensor per satuan massa refrigeran (Qout) dapat

dihitung dengan menggunakan persamaan (5.2). Sebagai contoh perhitungan

untuk mencari nilai Qout diambil pada menit ke 40 yang disajikan pada Tabel 5.7.

Qout = h2 – h3 (kJ/kg) ... (5.2)

= (449-264) kJ/kg

= 185 kJ/kg

Tabel 5.9 Kalor yang dilepas kondensor per satuan massa refrigerant (Qout) yang
menggunakan kipas pendingin kondensor

Waktu
No t Entalpi (kJ/kg) Qout
(menit) h2 h3
1 10 458 261 197
2 20 449 264 185
3 30 449 264 185
4 40 449 264 185
5 50 450 264 186
6 60 448 265 183
7 70 448 265 183
8 80 449 264 185
9 90 450 264 186
10 100 450 264 186
11 110 449 264 185
12 120 449 264 185
13 130 450 264 186
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

63

Tabel 5.10 Kalor yang dilepas kondensor per satuan massa refrigerant (Qout) tidak
menggunakan kipas pendingin kondensor

Waktu
No t Entalpi (kJ/kg) Qout
(menit) h2 h3
1 10 449 259 190
2 20 450 261 189
3 30 452 266 186
4 40 452 266 186
5 50 449 265 184
6 60 449 265 184
7 70 449 265 184
8 80 449 265 184
9 90 449 265 184
10 100 449 265 184
11 110 450 264 186
12 120 451 270 181
13 130 451 270 181

Dari Tabel 5.9 nilai Qout dari waktu ke waktu yang menggunakan kipas

pendingin kondensor, dan Tabel 5.10 nilai Qout dari waktu ke waktu yang

tidak menggunakan kipas pendingin kondensor dapat disajikan dalam bentuk

grafik seperti tersaji pada Gambar 5.2.

200

195
Menggunakan
Qout (kJ/kg)

Kipas
190
Tidak
Menggunakan
185 Kipas

180
0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 110 120 130
Menit (t)

Gambar 5.2 Qout dari waktu ke waktu


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

64

Pada Gambar 5.2 Qout yang menggunakan kipas dan yang tidak meggunakan

kipas dari waktu ke waktu telihat sama sama stabil.

c. Kalor yang diserap evaporator per satuan massa refrigeran (Qin).

Kalor yang diserap evaporator per satuan massa refrigeran (Qin) dapat

dihitung dengan menggunakan Persamaan (5.3). Sebagai contoh perhitungan

untuk mencari nilai Qin diambil pada menit ke 40 yang disajikan pada Tabel 5.9.

Qin = h1 – h4 (kJ/kg) ... (5.3)

= (382-264) kJ/kg

= 118 kJ/kg

Tabel 5.11 Kalor yang diserap evaporator per satuan massa refrigeran (Qin) yang
menggunakan kipas pendingin kondensor

Waktu
No t Entalpi (kJ/kg) Qin
(menit) h1 h4
1 10 387 261 126
2 20 382 264 118
3 30 382 264 118
4 40 382 264 118
5 50 388 264 124
6 60 388 265 123
7 70 388 265 123
8 80 382 264 118
9 90 388 264 124
10 100 388 264 124
11 110 382 264 118
12 120 382 264 118
13 130 388 264 124
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

65

Tabel 5.12 Kalor yang diserap evaporator per satuan massa refrigeran (Qin) yang
tidak menggunakan kipas pendingin kondensor

Waktu
No t Entalpi (kJ/kg) Qin
(menit) h1 h4
1 10 379 259 120
2 20 378 261 117
3 30 382 266 116
4 40 382 266 116
5 50 385 265 120
6 60 385 265 120
7 70 385 265 120
8 80 385 265 120
9 90 385 265 120
10 100 385 265 120
11 110 386 269 117
12 120 387 270 117
13 130 387 270 117

Dari Tabel 5.11 nilai Qin dari waktu ke waktu yang menggunakan kipas

pendingin kondensor, dan Tabel 5.12 nilai Qin dari waktu ke waktu yang tidak

menggunakan kipas pendingin kondensor dapat disajikan dalam bentuk grafik

seperti pada Gambar 5.3.

130

125
Qin (kJ/kg)

Menggunakan
120 Kipas

115 Tidak
Menggunakan
110 Kipas
0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 110 120 130
Menit (t)

Gambar 5.3 Qin dari waktu ke waktu


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

66

Pada Gambar 5.3 Qin yang menggunakan kipas dan yang tidak meggunakan kipas

dari waktu ke waktu telihat tidak jauh berbeda dan stabil.

d. Laju aliran massa refrigeran (ṁ).

Laju aliran massa refrigeran (ṁ) dapat dihitung dengan menggunakan

Persamaan (5.4). Sebagai contoh perhitungan untuk mencari nilai laju aliran

massa refrigeran (ṁ) diambil pada menit ke 40 yang disajikan pada Tabel 5.11.

ṁ = Daya / Win = (V.I/1000) / Win ... (5.4)

= (220 V. 0,9 A / 1000) / (67 kJ/kg)

= (198 Watt /1000) / (67 kJ/kg)

= (0,198 kJ/detik) / (67 kJ/kg)

= 0,00296 kg/detik = 2,96 gr/detik

Tabel 5.13 Nilai laju aliran massa refrigeran (ṁ) yang menggunakan kipas
pendingin kondensor

Waktu
Daya Win
No t ṁ
(menit) (kJ/detik) (kJ/kg)
1 10 0,198 71 0,00279
2 20 0,198 67 0,00296
3 30 0,198 67 0,00296
4 40 0,198 67 0,00296
5 50 0,198 62 0,00319
6 60 0,198 60 0,00330
7 70 0,198 60 0,00330
8 80 0,198 67 0,00296
9 90 0,198 62 0,00319
10 100 0,198 62 0,00319
11 110 0,198 67 0,00296
12 120 0,198 67 0,00296
13 130 0,198 62 0,00319
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

67

Tabel 5.14 Nilai laju aliran massa refrigeran (ṁ) yang tidak menggunakan kipas
pendingin kondensor

Waktu
Daya Win ṁ
No t
(menit) (kJ/detik) (kJ/kg) (kg/detik)
1 10 0,198 70 0,00283
2 20 0,198 72 0,00275
3 30 0,198 70 0,00283
4 40 0,198 70 0,00283
5 50 0,198 64 0,00309
6 60 0,198 64 0,00309
7 70 0,198 64 0,00309
8 80 0,198 64 0,00309
9 90 0,198 64 0,00309
10 100 0,198 64 0,00309
11 110 0,198 64 0,00309
12 120 0,198 64 0,00309
13 130 0,198 64 0,00309

Dari Tabel 5.13 nilai laju aliran massa refrigeran (ṁ) dari waktu ke waktu

yang menggunakan kipas pendingin kondensor dan Tabel 5.14 nilai laju aliran

massa refrigeran (ṁ) dari waktu ke waktu yang tidak menggunakan kipas

pendingin kondensor dapat disajikan dalam bentuk grafik seperti tersaji pada

Gambar 5.4.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

68

0,0035

0,0033 Menggunakan
Kipas
ṁ (kg/detik)

0,0031
Tidak
Menggunakan
0,0029
Kipas

0,0027

0,0025
0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 110 120 130
Menit (t)

Gambar 5.4 ṁ dari waktu ke waktu

Pada Gambar 5.4 ṁ yang menggunakan kipas dan yang tidak menggunakan kipas

dari waktu ke waktu telihat tidak jauh berbeda namun yang tidak menggunakan

kipas lebih terlihat stabil dari yang menggunakan kipas.

e. Koefisien prestasi aktual (COPaktual)mesin pendingin.

Koefisien prestasi aktual (COPaktual) mesin pendingin dapat dihitung dengan

menggunakan Persamaan (5.5). Sebagai contoh perhitungan untuk mencari nilai

COPaktual diambil pada menit ke 40 yang disajikan pada Tabel 5.13.

COPaktual = Qin/Win = (h1-h4)/(h2-h1) ... (5.5)

= (118/67) = (382-264)/(449-382) kJ/kg

= 1,76 kJ/kg
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

69

Tabel 5.15 Nilai COPaktual mesin pendingin yang menggunakan kipas pendingin
kondensor

Waktu
Qin Win
No t COPaktual
(menit) (kJ/kg) (kJ/kg)
1 10 126 71 1,77
2 20 118 67 1,76
3 30 118 67 1,76
4 40 118 67 1,76
5 50 124 62 2,00
6 60 123 60 2,05
7 70 123 60 2,05
8 80 118 67 1,76
9 90 124 62 2,00
10 100 124 62 2,00
11 110 118 67 1,76
12 120 118 67 1,76
13 130 124 62 2,00

Tabel 5.16 Nilai COPaktual mesin pendingin yang tidak menggunakan kipas
pendingin kondensor

Waktu
Qin Win
No t COPaktual
(menit) (kJ/kg) (kJ/kg)
1 10 120 70 1,71
2 20 117 72 1,63
3 30 116 70 1,66
4 40 116 70 1,66
5 50 120 64 1,88
6 60 120 64 1,88
7 70 120 64 1,88
8 80 120 64 1,88
9 90 120 64 1,88
10 100 120 64 1,88
11 110 117 64 1,83
12 120 117 64 1,83
13 130 117 64 1,83
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

70

Dari Tabel 5.15 nilai COPaktual mesin pendingin dari waktu ke waktu yang

menggunakan kipas pendingin kondensor dan Tabel 5.16 nilai COPaktual mesin

pendingin dari waktu ke waktu yang tidak menggunakan kipas pendingin

kondensor dapat disajikan dalam bentuk grafik seperti pada Gambar 5.5.

2,5
2,4
2,3 Menggunakan
2,2 Kipas
COPaktual

2,1
2 Tidak
1,9
1,8 Menggunakan
1,7 Kipas
1,6
1,5
0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 110 120 130
Menit (t)

Gambar 5.5 COPaktual mesin pendingin dari waktu ke waktu

Pada Gambar 5.5 COPaktual yang menggunakan kipas dan yang tidak meggunakan

kipas dari waktu ke waktu telihat tidak jauh berbeda namun yang tidak

menggunakan kipas lebih terlihat stabil dari yang menggunakan kipas.

f. Koefisien prestasi ideal (COPideal) mesin pendingin.

Koefisien prestasi ideal (COPideal) mesin pendingin dapat dihitung dengan

menggunakan Persamaan (5.6). Sebagai contoh perhitungan untuk mencari nilai

COPideal diambil pada menit ke 40 yang disajikan pada Tabel 5.15.

COPideal = (Te )/(Tc- Te) ... (5.6)

= (236)/(315-236)

= 236/79

= 2,99
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

71

Tabel 5.17 Nilai COPideal mesin pedingin yang menggunakan kipas


pendingin kondensor

Waktu
No t Suhu (K) COPideal
(menit) Te Tc
1 10 232 315 2,80
2 20 236 315 2,99
3 30 232 315 2,80
4 40 236 315 2,99
5 50 232 315 2,80
6 60 236 316 2,95
7 70 232 316 2,76
8 80 236 315 2,99
9 90 232 315 2,80
10 100 236 315 2,99
11 110 232 315 2,80
12 120 236 315 2,99
13 130 232 315 2,80

Tabel 5.18 Nilai COPideal mesin pedingin yang tidak menggunakan kipas
pendingin kondensor

Waktu
No t Suhu (K) COPideal
(menit) Te Tc
1 10 228 314 2,65
2 20 228 315 2,62
3 30 232 319 2,67
4 40 232 319 2,67
5 50 236 319 2,84
6 60 236 319 2,84
7 70 236 319 2,84
8 80 236 319 2,84
9 90 236 319 2,84
10 100 236 319 2,84
11 110 236 321 2,78
12 120 239 321 2,91
13 130 239 321 2,91
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

72

Dari Tabel 5.17 nilai COPideal mesin pendingin dari waktu ke waktu yang

menggunakan kipas pendingin kondensor dan Tabel 5.18 nilai COPideal mesin

pendingin dari waktu ke waktu yang tidak menggunakan kipas pendingin

kondensor dapat disajikan dalam bentuk grafik seperti tersaji pada Gambar 5.6

3
2,95
2,9
2,85
2,8 Menggunakan
COPideal

2,75 Kipas
2,7
2,65
2,6 Tidak
2,55 Menggunakan
2,5 Kipas
0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 110 120 130
Menit (t)

Gambar 5.6 COPideal mesin pendingin dari waktu ke waktu

Pada Gambar 5.6 COPideal yang menggunakan kipas dan yang tidak meggunakan

kipas dari waktu ke waktu telihat tidak jauh berbeda namun yang tidak

menggunakan kipas lebih terlihat stabil dari yang menggunakan kipas.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

73

g. Efisiensi mesin pendingin ()

Efisiensi mesin pendingin () dapat dihitung dengan menggunakan

persamaan (5.7). Sebagai contoh perhitungan untuk efisiensi mesin pendingin ()

diambil pada menit ke 40 yang disajikan pada Tabel 5.17.

 = (COPaktual/ COPideal) x 100 % ... (5.7)

= (1,76/2,99) x 100%

= 0,59 x 100%

= 59 %

Tabel 5.19 Nilai efisiensi mesin pendingin () yang menggunakan kipas
pendingin kondensor

Waktu
No t COPaktual COPideal η (%)
(menit)
1 10 1,77 2,8 63%
2 20 1,76 2,99 59%
3 30 1,76 2,8 63%
4 40 1,76 2,99 59%
5 50 2,00 2,8 71%
6 60 2,05 2,99 69%
7 70 2,05 2,8 73%
8 80 1,76 2,99 59%
9 90 2,00 2,8 71%
10 100 2,00 2,99 67%
11 110 1,76 2,8 63%
12 120 1,76 2,99 59%
13 130 2,00 2,8 71%
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

74

Tabel 5.20 Nilai efisiensi mesin pendingin () yang tidak menggunakan kipas
pendingin kondensor

Waktu
No t COPaktual COPideal η (%)
(menit)
1 10 1,71 2,65 65%
2 20 1,63 2,62 62%
3 30 1,66 2,67 62%
4 40 1,66 2,67 62%
5 50 1,88 2,84 66%
6 60 1,88 2,84 66%
7 70 1,88 2,84 66%
8 80 1,88 2,84 66%
9 90 1,88 2,84 66%
10 100 1,88 2,84 66%
11 110 1,83 2,78 66%
12 120 1,83 2,91 63%
13 130 1,83 2,91 63%

Dari Tabel 5.19 nilai efisiensi mesin pendingin () dari waktu ke waktu yang

menggunakan kipas pendingin kondensor dan Tabel 5.20 nilai efisiensi mesin

pendingin () dari waktu ke waktu yang tidak menggunakan kipas pendingin

kondensor dapat disajikan dalam bentuk grafik seperti tersaji pada Gambar 5.7.

70

65
Efisiensi

Menggunakan
60 Kipas

55 Tidak
Menggunakan
50 Kipas
0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 110 120 130
Menit (t)

Gambar 5.7 Efisiensi mesin pendingin (%) dari waktu ke waktu


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

75

Pada Gambar 5.7 Efisiensi mesin pendingin (%) yang menggunakan kipas dan

yang tidak meggunakan kipas dari waktu ke waktu telihat berbeda namun yang

tidak menggunakan kipas lebih terlihat stabil dari yang menggunakan kipas.

5.3 Pembahasan

Pada penelitian ini, mesin pendingin minuman dengan dua evaporator

rangkaian seri telah berhasil dibuat. Pada penelitian yang menggunakan kipas

pendingin kondensor menghasilkan suhu kerja evaporator Te = -35,9 oC, suhu

kondensor Tc = 42,2 oC, dan Suhu ruang pendingin yang dapat dicapai sebesar

Truang pendingin = 0,47 oC selama 130 menit atau 2 jam 10 menit. Sedangkan pada

penelitian yang tidak menggunakan kipas pendingin kondensor menghasilkan Te =

-38,4 oC, suhu kondensor Tc = 45,8 oC, dan Suhu ruang pendingin yang dapat

dicapai sebesar Truang pendingin = 2,32 oC selama 130 menit atau 2 jam 10 menit.

Table 5.21 Hasil Penelitian Yang Menggunakan Kipas Pendingin Kondensor

Hasil data dari Terkecil Terbesar Rata-rata Stabil


Win 60 71 64,7 67
Qout 185 197 185,9 185
Qin 118 126 121,2 118
m 0,00279 0,0033 0,003069 0.00296
COPaktual 1,76 2,05 1,88 1,76
COPideal 2,76 2,99 2,88 2,8
efisiensi 59% 73% 65% 59%

Hasil penelitian disajikan dalam Table 5.21. Untuk kerja kompresor persatuan

massa refrigeran (Win) dari t = 0 s/d t = 130 menit disajikan pada Tabel 5.5 dan
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

76

dalam bentuk grafik disajikan pada Gambar 5.1. Diperoleh (a) Win terkecil = 60

kJ/kg, (b) Win terbesar = 71 kJ/kg, (c) Win rata-rata = 64,7 kJ/kg, (d) Win pada saat

stabil besarnya sekitar = 67 kJ/kg.

Hasil penelitian untuk kalor yang dilepas kondensor per satuan massa

refrigeran (Qout) dari t = 0 s/d t = 130 menit disajikan pada Tabel 5.7 dan dalam

bentuk grafik disajikan pada Gambar 5.3. Data yang diperoleh (a) Qout terkecil =

185 kJ/kg, (b) Qout terbesar = 197 kJ/kg, (c) Qout rata-rata = 185,9 kJ/kg, (d) Qout

pada saat stabil besarnya sekitar = 185 kJ/kg.

Hasil penelitian untuk kalor yang diserap evaporator persatuan massa

refrigeran (Qin) dari t = 0 s/d t = 130 menit disajikan pada Tabel 5.9 dan dalam

bentuk Grafik pada Gambar 5.5. Data yang diperoleh (a) Qin terkecil = 118 kJ/kg,

(b) Qin terbesar = 126 kJ/kg, (c) Qin rata-rata = 121,2 kJ/kg, (d) Qin pada saat stabil

besarnya sekitar 118 kJ/kg

Hasil penelitian untuk laju aliran massa refrigeran (ṁ) dari t = 0 s/d t = 130

menit disajikan pada Tabel 5.11 dan dalam bentuk grafik disajikan pada Gambar

5.7. Data yang diperoleh (a) ṁ terkecil = 0,00279 kg/detik, (b) ṁ terbesar =

0,0033 kg/detik, (c) ṁ rata-rata = 0,003069 kg/detik, (d) ṁ pada saat stabil

besarnya sekitar 0,00296 kg/detik.

Hasil penelitian untuk koefisien prestasi aktual (COPaktual) mesin pendingin

dari t = 0 s/d t = 130 menit disajikan pada Tabel 5.13 dan dalam bentuk grafik

disajikan pada Gambar 5.9. Data yang diperoleh (a) COPaktual terkecil = 1,76, (b)

COPaktual terbesar = 2,05, (c) COPaktual rata-rata = 1,88, (d) COPaktual pada saat

stabil besarnya sekitar 1,76.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

77

Hasil penelitian untuk koefisien prestasi ideal (COPideal) mesin pendingin dari

t = 0 s/d t = 130 menit disajikan pada Tabel 5.15 dan dalam bentuk grafik

disajikan pada Gambar 5.11. Data yang diperoleh (a) COPideal terkecil = 2,76, (b)

COPideal terbesar = 2,99, (c) COPideal rata-rata = 2,88, (d) COPideal pada saat stabil

besarnya sekitar 2,8.

Hasil penelitian untuk efisiensi mesin pendingin () dari t = 0 s/d t = 130

menit disajikan pada Tabel 5.17 dan dalam bentuk grafik disajikan pada Gambar

5.13. Data yang diperoleh (a)  terbesar = 73 %, (b)  terkecil = 59 %, (c)  rata-

rata = 65 %, (d)  pada saat stabil besarnya sekitar 59 %.

Table 5.22 Hasil Penelitian Yang Tidak Menggunakan Kipas Pendingin Kondensor

hasil data dari Terkecil Terbesar Rata-rata Stabil


Win 64 72 66 64
Qout 181 190 184,846 184
Qin 116 120 118,462 120
m 0,00275 0,00309 0,00301 0,00309
COPaktual 1,63 1,88 1,8 1,88
COPideal 2,62 2,91 2,79 2,84
Efisiensi 62% 66% 65% 66%

Hasil penelitian disajikan dalam Table 5.22. Untuk kerja kompresor persatuan

massa refrigeran (Win) yang tidak menggunakan kipas pendingin kondensor dari t = 0

s/d t = 130 menit disajikan pada Tabel 5.6 dan dalam bentuk grafik disajikan pada

Gambar 5.2. Data yang diperoleh (a) Win terkecil = 64 kJ/kg, (b) Win terbesar = 72

kJ/kg, (c) Win rata-rata = 66 kJ/kg, (d) Win pada saat stabil besarnya sekitar = 64

kJ/kg.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

78

Hasil penelitian untuk kalor yang dilepas kondensor per satuan massa

refrigeran (Qout) yang tidak menggunakan kipas pendingin kondensor dari t = 0 s/d t =

130 menit disajikan pada Tabel 5.8 dan dalam bentuk grafik disajikan pada

Gambar 5.4. Data yang diperoleh (a) Qout terkecil = 181 kJ/kg, (b) Qout terbesar =

190 kJ/kg, (c) Qout rata-rata = 184,849 kJ/kg, (d) Qout pada saat stabil besarnya

sekitar = 184 kJ/kg.

Hasil penelitian untuk kalor yang diserap evaporator persatuan massa

refrigeran (Qin) yang tidak menggunakan kipas pendingin kondensor dari t = 0 s/d t =

130 menit disajikan pada Tabel 5.10 dan dalam bentuk Grafik pada Gambar 5.6.

Data yang diperoleh (a) Qin terkecil = 116 kJ/kg, (b) Qin terbesar = 120 kJ/kg, (c)

Qin rata-rata = 118,462 kJ/kg, (d) Qin pada saat stabil besarnya sekitar 120 kJ/kg

Hasil penelitian untuk laju aliran massa refrigeran (ṁ) yang tidak menggunakan

kipas pendingin kondensor dari t = 0 s/d t = 130 menit disajikan pada Tabel 5.12 dan

dalam bentuk grafik disajikan pada Gambar 5.8. Data yang diperoleh (a) ṁ

terkecil = 0,00279 kg/detik, (b) ṁ terbesar = 0,00309 kg/detik, (c) ṁ rata-rata =

0,00301 kg/detik, (d) ṁ pada saat stabil besarnya sekitar 0,00309 kg/detik.

Hasil penelitian untuk koefisien prestasi aktual (COPaktual) yang tidak

menggunakan kipas pendingin kondensor mesin pendingin dari t = 0 s/d t = 130 menit

disajikan pada Tabel 5.14 dan dalam bentuk grafik disajikan pada Gambar 5.10.

Data yang diperoleh (a) COPaktual terkecil = 1,63, (b) COPaktual terbesar = 1,88, (c)

COPaktual rata-rata = 1,8, (d) COPaktual pada saat stabil besarnya sekitar 1,88.

Hasil penelitian untuk koefisien prestasi ideal (COPideal) yang tidak

menggunakan kipas pendingin kondensor mesin pendingin dari t = 0 s/d t = 130 menit
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

79

disajikan pada Tabel 5.16 dan dalam bentuk grafik disajikan pada Gambar 5.12.

Data yang diperoleh (a) COPideal terkecil = 2,62, (b) COPideal terbesar = 2,91, (c)

COPideal rata-rata = 2,79, (d) COPideal pada saat stabil besarnya sekitar 2,84.

Hasil penelitian untuk efisiensi mesin pendingin () yang tidak menggunakan

kipas pendingin kondensor dari t = 0 s/d t = 130 menit disajikan pada Tabel 5.18 dan

dalam bentuk grafik disajikan pada Gambar 5.14. Data yang diperoleh (a) 

terbesar = 66 %, (b)  terkecil = 62 %, (c)  rata-rata = 65 %, (d)  pada saat

stabil besarnya sekitar 66 %.

Besar kerja kompresor per satuan massa refrigeran, kalor yang dilepas

kondensor per satuan massa refrigeran, kalor yang diserap evaporator per satuan

massa refrigeran, laju aliran massa refrigeran, COPaktual mesin pendingin, COPideal

mesin pendingin dan efisiensi mesin pendingin tidak konstan atau berubah dari

waktu ke waktu. Kemungkinan hal ini disebabkan karena suhu minuman yang

didinginkan berubah-ubah setiap waktu. Demikian juga suhu udara luar yang tidak

konstan. Kecepatan aliran udara di sekitar kondensor tidak konstan. Kompresor

juga memiliki suhu yang tidak tetap. Kompresor cenderung panas, hal ini berarti

ada energi panas yang hilang dari kompresor ke udara sekitar kompresor. Proses

kompresi yang terjadi pada kompresor tidak berlangsung secara adiabatis.

Idealnya proses kompresi yang berlangsung di dalam kompresor secara isentropis

adiabatis. Efisiensi mesin pendingin tidak dapat mencapai 100%, hal ini

kemungkinan disebabkan misalnya karena :(a) proses-proses pada siklus kompresi

uap tidak berlangsung secara ideal. (b) terjadi kebocoran-kebocoran kalor pada

kompresor dan pada pipa-pipa saluran mesin pendingin ke luar sistem.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan

Dari hasil penelitian diperoleh beberapa kesimpulan :

a. Mesin pendingin minuman telah berhasil dibuat dan bekerja dengan baik.

b. Kerja kompresor per satuan massa refrigeran yang menggunakan kipas

pendingin kondensor (Win) terkecil = 60 kJ/kg, Win terbesar = 71 kJ/kg, Win

rata-rata = 64,7 kJ/kg dan Win pada saat stabil besarnya sekitar = 67 kJ/kg.

c. Kerja kompresor per satuan massa refrigeran yang tidak menggunakan kipas

pendingin kondensor (Win) terkecil = 64 kJ/kg, Win terbesar = 72 kJ/kg, Win

rata-rata = 66 kJ/kg dan Win pada saat stabil besarnya sekitar = 64 kJ/kg.

d. Kalor yang dilepas kondensor per satuan massa refrigeran yang menggunakan

kipas pendingin kondensor (Qout) terkecil = 185 kJ/kg, Qout terbesar = 197

kJ/kg, Qout rata-rata = 185,9 kJ/kg dan Qout pada saat stabil besarnya sekitar =

185 kJ/kg.

e. Kalor yang dilepas kondensor per satuan massa refrigeran yang tidak

menggunakan kipas pendingin kondensor (Qout) terkecil = 181 kJ/kg, Qout

terbesar = 190 kJ/kg, Qout rata-rata = 184,846 kJ/kg dan Qout pada saat stabil

besarnya sekitar = 120 kJ/kg.

80
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

81

f. Kalor yang diserap evaporator per satuan massa refrigeran yang

menggunakan kipas pendingin kondensor (Qin) terkecil = 118 kJ/kg, Qin

terbesar= 126 kJ/kg, Qin rata-rata = 121,2 kJ/kg dan Qin pada saat stabil

besarnya sekitar 118 kJ/kg.

g. Kalor yang diserap evaporator per satuan massa refrigeran yang tidak

menggunakan kipas pendingin kondensor (Qin) terkecil = 116 kJ/kg, Qin

terbesar = 120 kJ/kg, Qin rata-rata = 118,462 kJ/kg dan Qin pada saat stabil

besarnya sekitar 120 kJ/kg.

h. Laju aliran massa refrigeran yang menggunakan kipas pendingin kondensor

(ṁ) terkecil = 0,00279 kg/detik, ṁ terbesar = 0,0033 kg/detik, ṁ rata-rata =

0,003069 kg/detik dan ṁ pada saat stabil besarnya sekitar 0,00296 kg/detik.

i. Laju aliran massa refrigeran yang tidak menggunakan kipas pendingin

kondensor (ṁ) terkecil = 0,00275 kg/detik, ṁ terbesa r= 0,00309 kg/detik, ṁ

rata-rata = 0,00301 kg/detik dan ṁ pada saat stabil besarnya sekitar 0,00309

kg/detik.

j. Koefisien prestasi aktual yang menggunakan kipas pendingin kondensor

(COPaktual) mesin pendingin terkecil = 1,76, COPaktual mesin pendingin

terbesar = 2,05, COPaktual mesin pendingin rata-rata = 1,88, dan COPaktual

mesin pendingin pada saat stabil besarnya sekitar 1,76.

k. Koefisien prestasi aktual yang tidak menggunakan kipas pendingin kondensor

(COPaktual) mesin pendingin terkecil = 1,63, COPaktual mesin pendingin

terbesar = 1,88, COPaktual mesin pendingin rata-rata = 1,8, dan COPaktual mesin

pendingin pada saat stabil besarnya sekitar 1,88.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

82

l. Koefisien prestasi ideal yang menggunakan kipas pendingin kondensor

(COPideal) mesin pendingin terkecil = 2,76, COPideal mesin pendingin terbesar

= 2,99, COPideal mesin pendingin rata-rata = 2,88, dan COPideal mesin

pendingin pada saat stabil besarnya sekitar 2,8.

m. Koefisien prestasi ideal yang tidak menggunakan kipas pendingin kondensor

(COPideal) mesin pendingin terkecil = 2,62, COPideal mesin pendingin terbesar

= 2,91, COPideal mesin pendingin rata-rata = 2,79, dan COPideal mesin

pendingin pada saat stabil besarnya sekitar 2,84.

n. Efisiensi mesin pendingin yang menggunakan kipas pendingin kondensor ()

terbesar = 73 %,  terkecil = 59 %,  rata-rata sebesar = 65 % dan  pada saat

stabil besarnya sekitar 59 %.

o. Efisiensi mesin pendingin yang tidak menggunakan kipas pendingin

kondensor () terbesar = 66 %,  terkecil = 62 %,  rata-rata sebesar = 65 %

dan  pada saat stabil besarnya sekitar 66 %.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

83

6.2 Saran

Dari proses perakitan dan penelitian mesin pendingin minuman yang telah

dilakukan, adapun beberapa saran yang dapat diberikan yaitu :

a. Gunakan bahan yang kuat dan tahan lama untuk rangka mesin pendingin

minuman, jangan gunakan bahan yang cepat rusak contohnya bahan kau atau

besi.

b. Pada saat pengambila data ada baiknya dilakukan di luar ruangan dan di saat

cuaca yang normal, sehingga data-data yang dihasilkan benar-benar baik.

c. Gunakan material yang memiliki sifat isolator lebih baik agar proses

pendinginan berjalan dengan sempurna.


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

DAFTAR PUSTAKA

Anwar, K., 2010, Efek Beban Pendingin Terhadap Performa Sistem Mesin

Pendingin, Universitas Tadulako, Palu.

Dirja, 2004, Dasar Mesin Pendingin, Departemen Pendidikan Nasional, Diakses :

Tanggal 02 November 2014.

Frank, K., 1986, Principle of Heat Transfer (Prinsip-prinsip Perpindahan Panas),

Erlangga, Jakarta.

Panggalih, L., L., 2013, Mesin Pendingin Air dengan Siklus Kompresi Uap,

Yogyakarta.

Perdana, H., 2012, Mesin Pendingin untuk Membekukan Air pada Lapisan Bidang

Datar, Yogyakarta.

Riandri, S. R., 2014 Mesin pendingin minuman dengan panjang pipa kapiler 150

cm dan daya kompresor 1/5 H, Yogyakarta

Sumanto, 2004, Dasar-dasar Mesin Pendingin, Andi Offset, Yogyakarta.

Stoecker, W., F., 1986, Refrigeran dan Pengkondisian Udara, Erlangga, Jakarta.

Wilis., 2013, Penggunaan refrigeran 22 dan 134a pada mesin pendingin, Jurnal

Teknik Mesin, 8, hal 97-100.

84
85
LAMPIRAN

1. Data-Data Menggunakan Kipas Pendingin Kondensor


PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

Lampiran 1.1. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data menggunakan kipas
pendingin kondensor t = 10 menit.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

86

Lampiran 1.2. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data menggunakan kipas
pendingin kondensor t = 20 menit.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

87

Lampiran 1.3. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data menggunakan kipas
pendingin kondensor t = 30 menit
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

88

Lampiran 1.4. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data menggunakan kipas
pendingin kondensor t = 40 menit
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

89

Lampiran 1.5. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data menggunakan kipas
pendingin kondensor t = 50 menit
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

90

Lampiran 1.6. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data menggunakan kipas
pendingin kondensor t = 60 menit
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

91

Lampiran 1.7. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data menggunakan kipas
pendingin kondensor t = 70 menit
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

92

Lampiran 1.8. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data menggunakan kipas
pendingin kondensor t = 80 menit
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

93

Lampiran 1.9. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data menggunakan kipas
pendingin kondensor t = 90 menit
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

94

Lampiran 1.10. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data menggunakan kipas
pendingin kondensor t = 100 menit
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

95

Lampiran 1.11. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data menggunakan kipas
pendingin kondensor t = 110 menit
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

96

Lampiran 1.12. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data menggunakan kipas
pendingin kondensor t = 120 menit
2. Data-Data Tidak Menggunakan Kipas Pendingin Kondensor
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

97

Lampiran 1.13. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data menggunakan kipas
pendingin kondensor t = 130 menit
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

98

Lampiran 2.1. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data tidak menggunakan
kipas pendingin kondensor t = 10 menit
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

99

Lampiran 2.2. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data tidak
menggunakan kipas pendingin kondensor t = 20 menit
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

100

Lampiran 2.3. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data tidak menggunakan
kipas pendingin kondensor t = 30 menit
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

101

Lampiran 2.4. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data tidak menggunakan
kipas pendingin kondensor t = 40 menit
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

102

Lampiran 2.5. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data tidak menggunakan
kipas pendingin kondensor t = 50 menit
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

103

Lampiran 2.6. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data tidak menggunakan
kipas pendingin kondensor t = 60 menit
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

104

Lampiran 2.7. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data tidak menggunakan
kipas pendingin kondensor t = 70 menit
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

105

Lampiran 2.8. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data tidak menggunakan
kipas pendingin kondensor t = 80 menit
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

106

Lampiran 2.9. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data tidak menggunakan
kipas pendingin kondensor t = 90 menit
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

107

Lampiran 2.10. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data tidak menggunakan
kipas pendingin kondensor t = 100 menit
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

108

Lampiran 2.11. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data tidak menggunakan
kipas pendingin kondensor t = 110 menit.
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

109

Lampiran 2.12. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data tidak menggunakan
kipas pendingin kondensor t = 120 menit
PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

110

Lampiran 2.13. Cara menentukan nilai entalpi (h) dari rata-rata data tidak menggunakan
kipas pendingin kondensor t = 130 menit