Anda di halaman 1dari 2

Nama : Hafiizh Ha Razzaag

NIM : 042086296

Jawaban Diskusi 5 Sistem Informasi Akuntansi

Soal diskusi 5:

1. Jelaskan secara singkat tahapan aktivitas yang dilakukan dalam siklus pendapatan!

2. Jelaskan siapa saja pihak yang terlibat dalam siklus pendapatan !

3. Apa saja yang biasa dilakukan dalam mengidentifikasi pemasok?

4. Jelaskan secara singkat tahapan aktivitas yang dilakukan dalam siklus pengeluaran!

5. Jelaskan tiga alternatif yang dapat dilakukan untuk proses otorisasi pemesanan barang!

Jawaban :

1. Tahapan aktivitas yang dilakukan dalam siklus pendapatan adalah sebagai berikut:
1) Aktifitas dalam siklus pendapatan dimulai ketika perusahaan mendapatkan pesanan
barang dari pelanggan.
2) Setelah itu fungsi selanjutnya adalah aktifitas verifikasi pesanan yang diminta oleh
pelanggan.
3) Dan apabila permintaan kredit pelanggan dikabulkan, pegawai yang berwenang
mengentri pesanan pelanggan ke sistem computer, sambil memeriksa ketersediaan
barang yang diminta.
4) Setelah semua persyaratan prosedur formal dan ketersediaan barang terpenuhi,
petugas departemen penjualan yang bertugas mempersiapkan barang yang akan
dikirimkan.
5) Setelah selesai tahap persiapan pengiriman, aktifitas terakhir sebelum dilakukan
pengiriman adalah verifikasi akhir terhadap barang yang akan dikirmkan.
6) Setelah ada konfirmasi dari pelanggan bahwa barang sudah diterima, baru kemudian
dilakukan penagihan atas pesanan yang sudah dikirmkan.
7) Biasanya perusahaan memiliki kebijakan untuk meminta pelanggan untuk mentransfer
pemabyaran ke bank yang sudah ditunjuk.
8) Setelah pembayaran dilakukan, bank akan melaporkan bahwa sudah diterima uang
pembayaran dari pelanggan.
2. Pihak-pihak yang terlibat dalam siklus pendapatan diantaranya adalah sebagai berikut:
a. Departemen penjualan sebagai entitas internal perusahaan utama yang memproses
siklus pendapatan.
b. Pelanggan sebagai entitas eksternal yang menjadi trigger terjadinya seluruh proses
dalam siklus pendapatan.
c. Departemen Produksi sebagai fungsi yang menyediakan kebutuhan barang yang dijual.
d. Gudang sebagai media menyimpan dan yang akan mengotorisasi perpindahan barang di
internal perusahaan.
e. Bank sebagai media perantara dalam melakukan transaksi antara perusahaan dengan
pelanggan.
f. Sistem terkomputerisasi untuk mempermudah berbagai aktifitas siklus pendapatan.:
3. Yang biasa dilakukan dalam mengidentifikasi pemasok adalah sebagai berikut:
1) Memeriksa catatan historis kinerja pemasok.
2) Mengonfirmasikan ketersediaan barang yang diinginkan
3) Memastikan metode pengiriman, waktu pengiriman, metode pembayaran, dan
kesepakatan pengadaan barang yang akan dilakukan.
4. Tahapan aktivitas yang dilakukan dalam siklus pengeluaran adalah;
1) Permintaan pembelian barang dari seluruh fungsi bisnis perusahaan.
2) Departemen pembelian harus memastikan dulu bahwa ketersediaan barang yang
diinginkan memang tidak mencukupi.
3) Selanjutnya, dilakukan pemilihan ke pemasok mana barang akan dipesan, bersamaan
dengan proses identifikasi kebutuhan barang yang diinginkan.
4) Setelah menemukan pemasok yang akan dipercaya untuk mendatangkan barang, dan
barang yang akan dipesan pun sudah diidentifiaksikan, baru kemudian perusahaan akan
memesankan barang kepada pemasok.
5) Pada waktu yang sudah disetujui bersama, perusahaan akan mendapatkan barang yang
diinginkan beserta tagihannya.
6) Setelah menerima barang, untuk memastikan barang yang dikirimkan sesuai dengan
yang dipesan, dan untuk memastikan juga bahwa tidak terjadi kerusakan terhadap
barang yang dikirimkan, dilakukanlah proses verifikasi terhadap barang yang diterima.
7) Setelah barang yang diterima dan menerima tagihan, pembelian baru diakui sebagai
utang.
5. Tiga alternatif yang dapat dilakukan untuk proses otorisasi pemesanan barang yaitu;
a. Sistem informasi didesain untuk menganalisis langsung ketersediaan barang di gudang,
dan menginformasikan langsung kepada departemen pembelian apabila diperlukan
pembelian yang baru.
b. Apabila sistem informasi perusahaan dengan pemasok sudah terintegrasi secara
langsung, informasi ketersediaan barang dapat langsung diketahui oleh departemen
pembelian maupun kepada pemasok. Akan tetapi transaksi pembelian masih dilakukan
secara manual.
c. Pada alternatif ini sudah dilakukan pengembangan dari alternatif sebelumnya. Di mana
transaksi pemesanan barang sudah dilakukan secara virtual. Dengan data persediaan
barang yang langsung dikirimkan ke pemasok, pemasok akan langsung mengirimkan
barang yang diminta.

Sumber :
- BMP EKSI4312/ Modul 6 Sistem Informasi Akuntansi.