Anda di halaman 1dari 3

Piche Evaporimeter

Evaporimeter adalah alat yang mengukur laju penguapan air ke atmosfer, kadang-kadang
disebut atmometer. Pich evaporimeter menggunakan ukur terbalik air dengan segel filter- kertas
di mulut. Penguapan berlangsung dari kertas saring basah sehingga menguras air dalam silinder,
sehingga laju penguapan dapat dibaca langsung dari ujung menandai permukaan air. Bola
Livingston, evaporimeter lain dari jenis kedua, menggunakan bola keramik basah sebagai
permukaan, menguap untuk mensimulasikan tingkat penguapan dari vegetasi. Karena tingkat
penguapan sangat sensitif terhadap pasokan air, dan sifat permukaan menguap, data yang
dikumpulkan oleh evaporimeters seringkali tidak mencerminkan proses penguapan yang benar,
maka, evaporimeters memiliki penggunaan yang terbatas. Cara kerja alat ini adalah  air yang
terdapat dalam piche evaporimeter akan menguap (yang terdapat pada tabuing yang berisi air).
Kertas saring dan air dihubungkan dengan pipa kapiler yang menjaga supaya kertas saring selalu
kering dan jenuh. Dari pembacaan berturut-turut volume air yang tinggal ditabung pengukur
dapat diketahui banyaknya air yang hilang karena penguapan setiap saat. Dalam alat Piche
Evaporimeter terdapat piringan kertas filter berbentuk bulat. Kertas ini berpori-pori banyak
sehingga mudah menerap air. Kertas ini dipasang dimulut pipa terbuka. Piche Evaporimeter
dipasang digantung di dalam sangkar meteorologi bersama dengan thermometer bola basah, bola
kering, maksimum, dan minimum
Alat piche ini digantung secara vertikal,dan penempatannya digabungdengan ke ssner
evaporimeter pada sangkar meteorologi dengan posisi ujung tabung yang tertutup kertas filter di
bagian bawah. Setelah kertas filter basah semua baru dibaca skala sebagai skala awal . Jika
terjadi penguapan, air dalam tabung akan berkurang sehingga permukaan air dalam tabung akan
turun, pada waktu pengamatan dibaca skala (misal x) maka penguapan (x– y) cc. Waktu untuk
pengamatan biasanya ada 3, yaitu pengamatan I, II, dan III, dimana pengamatan I pada jam07.30,
pengamatan II pada13.30 dan pengamatan ke III pada pukul 17.30.

Kelebihan Piche evaporimeter ini, yaitu :


 Lebih praktis dalam pengamatan dan pemasangan
 Ketelitian lebih tinggi
 Pengamatan dilakukan setiap hari
Kekurangan Piche evaporimeter ini, yaitu :
 Akan lebih efisien apabila dipasang dalam sangkar meteo
 Tidak bisa diwakili strata permukaan alamiah secara baik karena ukuran sensor sangat
kecil dan mudah terganggu kotoran dan jamur

Thermohygrograph
Gabungan Thermograph dan Hygrograph dinamakan Thermohygrograph. Alat ini memiliki
fungsi untuk mengukur suhu dan kelembaban udara secara otomatis. Dengan menggunakan pias
kertas sebagai hasil yang dilihat, kemudian dibagian kertas tersebut terdapat pengukur suhu
(bagian atas kertas) dan pengukur kelembaban (bagian bawah kertas). Dengan menggunakan
sebuah sensor, maka grafik perubahan suhu bisa diketahui, karena sensor tersebut sangat peka
terhadap suhu sekitar, dimana mengalami pemuaian bila suhu meningkat dan menyusut jika suhu
rendah.
Bagian-bagian dari alat Thermohygrograph:
 Bola gelas
 Lensa cembung mengumpulkan sinar matahari ke suatu titik api
 Tempat menyisipkan kertas pias
 Pengatur kertas pias
 Penunjuk yang menyatakan lintang pada waktu alat di setel
 Tiga buah sekrup menyetel kedudukan horisontal.
Cara Kerja :
Lamanya penyinaran sinar matahari dicatat dengan jalan memusatkan (memfokuskan) sinar
matahari melalui bola gelas hingga fokus sinar matahari tersebut tepat mengenai pias yang
khusus dibuat untuk alat ini dan meninggalkan pada jejak pias. Dipergunakannya bola gelas
dimaksudkan agar alat tersebut dapat dipergunakan untuk memfokuskan sinar matahari secara
terus menerus tanpa terpengaruh oleh posisi matahari.
Pias ditempatkan pada kerangka cekung yang konsentrik dengan bola gelas dan sinar yang
difokuskan tepat mengenai pias. Jika matahari bersinar sepanjang hari dan mengenai alat ini,
maka akan diperoleh jejak pias terbakar yang tak terputus. Tetapi jika matahari bersinar
terputus- putus, maka jejak dipiaspun akan terputus-putus. Dengan menjumlahkan waktu dari
bagian-bagian terbakar yang terputus-putus akan diperoleh lamanya penyinaran matahari

Anda mungkin juga menyukai