Anda di halaman 1dari 3

Petikan Monolog olahan dari naskah Hamletmaschine karya Heiner Muller

HAMLET:

Aku dulu Hamlet. Aku berdiri di pantai dan berucap di depan gelombang di belakangku
reruntuhan Eropah. AKU HAMLET YANG BAIK BERI AKU ALASAN UNTUK BERDUKA CITA. AH
SELURUH PETA BUMI UNTUK SEBUAH PENDERITAAN YANG NYATA. RICHARD KE‐III, AKULAH
PUTERA PEMBUNUH RAJA. SEPERTI ORANG BONGKOK KUSERET OTAKKU YANG BERAT.
SESUATU BERKARAT DALAM HARAPAN USIA INI.

Ophellia Polonius. Itulah dia syaitan yang membuatku. Aku tau kamu ada satu lubang lebih
banyak. Perempuan‐perempuan sepatutnya dijahit: sebuah dunia tanpa ibu. Kita akan dapat
saling membunuh dengan tenang dan dengan penuh keyakinan, jika untuk hidup kita menjadi
terlalu panjang atau batang leher menjadi terlalu sempit untuk teriakan‐teriakan kita. Apa yang
kau inginkan dariku? Apakah sebuah majlis diraja tidak cukup untukmu? Kau katakan... BENALU!
Apakah tidak ada darah pada jejakmu? Apa ertinya mayatmu untukku? Berbahagialah... algojo
terlambat mungkin kau akan masuk syurga. Telah disembelih para ibu. Tunggu apa kamu?
MESTIKAH AKU SEBAB ADAT ADALAH SEPOTONG BESI BERSEMBUNYI DALAM DAGING
TERDEKAT ATAU KE DALAM YANG LEBIH DEKAT. MENANCAPKAN KEJAP DIRIKU KERANA
PUTARAN DUNIA LEHERKU TUAN PATAH BERGULING DARI DEWAN UTAMA.

Horatio, Orang tempat berkongsi fikiranku yang penuh darah, sejak pagi ditutupi langit kosong.
KAU DATANG TERLAMBAT UNTUK PEMBAYARANMU KAWANKU / TIDAK ADA TEMPAT
UNTUKMU DALAM TRAGEDIKU

Horatio kamu kenal aku? Apakah kamu sahabatku? Kalau kamu kenal aku, bagaimana kamu
menjadi sahabatku? Inginkah kau memainkan Polonius, orang yang ingin meniduri anak
perempuannya. Ophelia yang jelita, dia datang tepat pada waktunya, lihat bagaimana dia
menggoyangkan punggungnya – sebuah peran tragis. Horatio Polonius. Aku tahu kau seorang
pelakon. Aku juga, aku berperan sebagai Hamlet. Denmark adalah penjara, di antara kita
tumbuh dinding.
HAMLET perapian berasap dalam Oktober yang gelisah. DEMAM PARAH YANG
DIDERITAKANNYA HANYALAH SAAT YANG PALING BURUK / SAAT YANG PALING BURUK DARI
TAHUN UNTUK SEBUAH PERJUANGAN Menyusuri simen daerah pinggiran kota diantara
kumpulan bunga, berjalan Dr. Zhivago menangisi serigala‐serigalanya. KADANG‐KADANG
MEREKA DATANG DI MUSIM SEJUK KE KAMPUNG / MENCABIK‐CABIK SEORANG PETANI
Membuka topeng dan kostum.

Aku ingin jadi perempuan.


Aku bukan Hamlet, aku tidak ikut bermain lagi, kata‐kataku sudah tidak bermakna bagiku,
fikiran‐fikiranku menghisap darah imajinasi‐imajinasi. Dramaku tidak berlangsung. Di
belakangku dekorasi dibongkar. Oleh orang‐orang yang tidak tertarik pada dramaku, untuk
orang‐orang yang juga tidak peduli dengannya. Aku juga tidak tertarik lagi. Aku tidak ikut
bermain lagi. Monumen itu adalah sebuah dekorasi. Dekorasi menggambarkan seorang pelakar
sejarah dengan pembesaran seratus kali ganda. Proses membatu sebuah harapan. Namanya
dapat
ditukar‐tukar. Harapan tidak terpenuhi. Monumen tergeletak di tanah. Diratakan tiga tahun
setelah setelah majlis pengebumian orang‐orang yang paling diBenci dan diHormati oleh para
penerus kekuasaan mereka. Dalam lubang‐lubang hidung dan telinga yang luas, pada lipatan‐
lipatan kulit dan seragam patung yang telah dihancurkan itu, orang‐orang miskin kota
metropolis bertempat tinggal. Setelah runtuhnya monumen, menyusul huru‐hara. Huru‐hara
yang berawal dari jalan‐jalan. Di sana‐sini kereta dijungkirbalikkan. Pihak polis sedang
mengawal pinggiran jalan ketika para demonstran mendekati kompleks pentadbiran. Mereka
dihentikan oleh barisan polis. Para jurucakap muncul dari kumpulan‐kumpulan itu. Di atas
anjung sebuah pejabat seorang lelaki dengan sut yang tidak rapi muncul dan mula berucap
seperti selalunya. Ketika batu pertama mengenainya dia terus lari ke balik pintu kaca yang kalis
peluru. Seruan menuntut kebebasan, muncul dari teriakan untuk menggulingkan pemerintahan.
Orang ramai mula melucuti senjata polis, menggempur dua tiga bangunan, penjara, pejabat
polis, sebuah post rahsia yang menggantungkan konspirasi‐konspirasi pada kakinya. Pemerintah
menurunkan pasukan kereta kebal dan tentera. Tempatku, jika saja dramaku masih
berlangsung, akan berada di kedua belah pasukan, di antara barisan, di atas mereka. Aku berdiri
di tengah bau keringat kerumunan dan melemparkan batu kepada tentera, polis, kereta kebal.
Aku menatap dari balik pintu kaca kalis peluru, kerumunan itu mendesak ke depan dan aku
mencium keringat‐keringat ketakutanku. Gemetar dengan takut dan jijik aku melihat diriku
dalam kumpulan yang mendesak ke depan, mulut berbuih, mengacukan tinju pada diriku, aku
menggantungkan daging berseragamku pada kakiku. Akulah tentera dalam muncung tank
meriam yang dapat berputar. Kepalaku kosong di bawah beret, teriakanku tercekik di bawah
belenggu, aku adalah mesin taip. Aku mengikat simpul, ketika para pembelot digantung. Aku
tarik bangku kecil dari kaki menara. Aku mematahkan leherku. Aku adalah tawananku sendiri.
Aku masukkan data‐dataku ke dalam komputer‐komputer. Peranku adalah air ludah dan
tembolong, leher dan tali, taring dan tekak, pisau dan luka. Akulah bank data. Berdarah dalam
kerumunan. Bernafas di sebalik pintu kaca. Meludahkan dahak kata‐kata di dalam pujian kedap
suaraku atas peperangan. Dramaku tidak berlangsung. Naskahnya telah hilang. Para pelakon
menggantungkan wajah mereka di gantungan baju bilik persalinan. Di dalam kotaknya, para
pembisik membusuk. Mayat‐mayat yang dijejali kapas di tempat duduk penonton tidak
menggerakkan tangan. Aku pulang dan membunuh waktu, bersatu dengan diriku yang utuh.
Hidup COCA COLA Sebuah kerajaan untuk seorang pembunuh!
Aku tidak ingin lagi makan, minum, bernafas, menyintai seorang perempuan, seorang lelaki,
seorang anak, seekor binatang. Aku tidak ingin lagi mati. Aku tidak ingin lagi membunuh. Aku
membuka cantuman dedagingku. Aku ingin menghuni pembuluh darahku, sumsum tulangku,
labirin tengkorakku. Aku menarik diri ke dalam ususku. Aku bersemayam dalam tahiku, dalam
darahku. Di suatu tempat tubuh‐tubuh dibuka sehingga aku dapat sendiri dalam darahku.
Fikiranku adalah luka‐luka dalam otakku. Otakku adalah bekas luka. Aku ingin jadi mesin.
Tangan untuk meraih, kaki untuk berjalan, tanpa rasa, tanpa fikiran.