Anda di halaman 1dari 9

ANATOMI MEDULA SPINALIS (selyz)

Susunan saraf pusat terdiri dari otak dan medula spinalis. Medula spinalis terletak di
dalam canalis vertebralis columna vertebra dan dibungkus oleh meningen serta diliputi oleh
cairan serebrospinal. Bagian medula spinalis mulai dari perbatasan dengan medula oblongata
(decussatio pyramidum) sampai setinggi vertebra L1 - 2 yang terdiri dari 31 segmen: 8 servikal,
12 torakal, 5 lumbal, 5 sakral, 1 koksigeal. Pada bagian bawah, medula spinalis menipis men jadi
conus medularis dan berlanjut sebagai filum terminale yang melekat pada os coccygea. Akar
saraf lumbal dan sak ral terkumpul d an disebut dengan cauda equina.

Masing - masing segmen membentuk sepasang radiks saraf spinal yang keluar melalui
foramen intervertebral yaitu bagian dorsal dan ventral . Akar bagian dorsal berisi serabut saraf
sensorik dan memiliki struktur ganglia yang berisi neuron sensoris, sedangkan akar bagian
ventral berisi serabut saraf motorik dengan neuron motoriknya terletak pada co rnu anterior
medula spinalis.

Medula spinalis tersusun oleh substansia alba yang berwarna putih di bagian luar dan
substansia grisea yang berwarna abu - abu di bagian dalam. Substansia grisea membentuk cornu
anterior dan posterior sehingga tampak seperti ga mbaran huruf H atau kupu - kupu pada
potongan melintang. Di dalam substansia alba berisi lintasan - lintasan asenden dan desenden. Di
dalam substansia grisea pada daerah cornu anterior terdapat motor neuron yang bertanggung
jawab dalam penghantaran impuls moto rik somatik. Medula spinalis dilindungi oleh tulang
vertebra dan ligamen.

Medula spinalis diperdarahi oleh satu arteri spinalis anterior dan dua arteri spinalis
posterior yang berasal dari arteri vertebralis dari dalam intrakranial dan berjalan secara lo
ngitudinal di sepanjang medula spinalis dan bergabung dengan arteri segmental dari masing -
masing regio yang mer upakan cabang dari arteri besar yang memperdarahi masing - masing
regio , seperti:

 Arteri vertebralis yang berasal dari arteri subklavia di leher

 A rteri intercostalis posterior yang berasal dari aorta thorakalis

 Arteri lumbalis yang berasal dari aorta abdominalis

 Arteri sacral lateral yang berasal dari arteri iliaka interna pelvis

Aliran pembuluh vena medula spinalis berawal dari vena radikularis yan g bergabung menuju
vena segmentalis kemudian terkumpul di :

 Vena cava superior

 Sistem vena azygos thorakalis

 Vena cava inferior

FISIOLOGI MEDULA SPINALIS

Medula spinalis terdiri dari substansia alba dan grisea. Sama seperti pada otak substansia
grisea medula spinalis mengandung badan sel neuron primer dan dendritnya, interneuron, dan sel
glia. Substansia alba terdiri dari traktus - traktus yang merupakan kumpulan serat saraf (akson)
yang memanjang dari otak ke sepanjang medula spinalis dan mentransmisikan informasi
spesifik. Traktus asending mentransmisikan sinyal input dari aferen ke otak, sedangkan traktus
desending menghantarkan pesan impuls dari otak ke neuron eferen.

Substansia grisea terbagi menjadi cornu anterior (ventral), cornu posterior (dorsal) , dan
cornu lateral. Cornu posterior mengandung badan sel dari interneuron aferen. Cornu anterior
mengandung badan sel dari neuron eferen motorik untuk otot skeletal. Badan sel serat saraf
otonom, baik simpatis maupun parasimpatis, yang mempersarafi jantun g, otot polos, dan
kelenjar eksokrin terdapat di cornu lateral.

Persarafan pada badan disuplai oleh masing - masing regio saraf spinal secara spesifik
yang dikenal dengan istilah dermatom. Beberapa saraf spinal juga mempersarafi organ dalam
sehingga terkada ng penjalaran rasa sakit yang berasal dari organ dalam tersebut dirasakan
sebagai sensasi nyeri yang berlokasi sesuai dengan dermatom persarafan organ tersebut, hal ini
dikenal sebagai referred pain atau nyeri alih. Contohnya, nyeri yang berasal dari jantu ng sering
dirasakan juga pada bahu dan lengan kiri.

Medula spinalis terletak antara otak dan serat aferen dan eferen system saraf perifer
sehingga hal ini menyebabkan medula spinalis memiliki dua fungsi: (1) sebagai jembatan
transmisi informasi antara ota k dan seluruh tubuh, dan (2) sebagai pusat refleks antara input
aferen dan output eferen tanpa melibatkan otak. Refleks ini disebut sebagai refleks spinal.

Refleks merupakan suatu respon yang terjadi secara otomatis tanpa usaha secara sadar.
Ada dua tipe refleks: (1) simpel atau dasar, yang merupakan refleks alami tanpa perlu dipelajari
seperti menjauhkan tangan dari api; dan (2) didapat atau terkondisikan, yang merupakan hasil
dari belajar dan latihan berulang - ulang seperti musisi yang membaca partitur se cara otomatis
memainkannya.

Lengkung refleks melibatkan lima komponen dasar:

1. Reseptor sensoris

2. Jalur aferen
3. Pusat integrasi

4. Jalur eferen

5. Efektor

Reseptor menangkap stimulus yang terdeteksi kemudian memberikan respon berupa


potensial aksi yang dihantarkan oleh jalur aferen menuju ke pusat integrasi yaitu sistem saraf
pusat (otak atau medula spinalis). Pusat integrasi ini kemudian mengolah informasi yang didapat
dari reseptor dan kemudian ‘memutuskan’ respon yang akan diberikan. Respon tersebut d
ihantarkan dari pusat integrasi melalui jalur eferen menuju ke efektor (otot atau kelenjar) .
Respon refleks dapat diprediksi karena selalu melalui jalur yang sama.

Cedera Medula Spinalis

Medula spinalis merupakan satu kumpulan saraf-saraf yang terhubung ke susunan saraf
pusat yang berjalan sepanjang kanalis spinalis yang dibentuk oleh tulang vertebra. Ketika terjadi
kerusakan pada medula spinalis, masukan sensoris, gerakan dari bagian tertentu dari tubuh dan
fungsi involunter seperti pernapasan dapat terganggu atau hilang sama sekali. Ketika gangguan
sementara ataupun permanen terjadi akibat dari kerusakan pada medula spinalis, kondisi ini
disebut sebagai cedera medula spinalis.

Cedera medula spinalis dapat dibagi menjadi dua jenis(2):


1. Cedera medula spinalis traumatik, terjadi ketika benturan fisik eksternal seperti
yang

diakibatkan oleh kecelakaan kendaraan bermotor, jatuh atau kekerasan, merusak medula spinalis.
Definisi cedera medula spinalis traumatik sebagai lesi traumatik pada medula spinalis dengan
beragam defisit motorik dan sensorik atau paralisis. Sesuai dengan American Board of Physical
Medicine and Rehabilitation Examination Outline for Spinal Cord Injury Medicine, cedera
medula spinalis traumatik mencakup fraktur, dislokasi dan kontusio dari kolum vertebra.

2. Cedera medula spinalis non traumatik, terjadi ketika kondisi kesehatan seperti
penyakit, infeksi atau tumor mengakibatkan kerusakan pada medula spinalis, atau
kerusakan yang terjadi pada medula spinalis yang bukan disebabkan oleh gaya
fisik eksternal. Faktor penyebab dari cedera medula spinalis mencakup penyakit
motor neuron, myelopati spondilotik, penyakit infeksius dan inflamatori, penyakit
neoplastik, penyakit vaskuler, kondisi toksik dan metabolik dan gangguan
kongenital dan perkembangan.

Ada beberapa manifestasi lesi traumatik pada medulla spinalis, diantaranya :(6)

1. Komosio medulla spinalis

Suatu keadaan dimana fungsi medulla spinalis hilang sementara akibat suatu trauma dengan atau
tanpa disertai dislokasi atau fraktur. Sembuh sempurna tanpa gejala sisa. Kerusakan yang
mendasarinya berupa edema, perdarahan perivascular kecil dan infark di sekitar pembuluh darah.
Pada inspeksi makroskopis tidak ada kelainan.

2. Kontusio medulla spinalis


Merupakan gangguan  fisiologis dengan kerusakan makroskopis dan mikroskopis medulla
spinalis yaitu perdarahan, pembengkakan, perubahan neuron, reaksi peradangan.

3. Laserasio medulla spinalis

Terjadi kerusakan yang berat akibat diskontinuitas medulla spinalis. Biasanya akibat luka
tembak, luka bacok, fraktur/ dislokasi.

4. Perdarahan

Apabila terdapat hematom pada epidural/ subdural gambaran klinisnya adalah adanya trauma
ringan diikuti paralisis flaksid berat akibat penekanan medulla spinalis. Keadaan diatas
memerlukan tindakan bedah segera. Hematomiella adalah perdarahan dalam substansi grisea
medulla spinalis. Dapat terjadi karena fraktur/ trauma whisplash atau trauma tidak langsung.
Gambaran klinisnya adalah hilangnhya fungsi medulla spinalis di bawah lesi, yang sering
menyerupai lesi transversal. Tetapi setelah edema berkurang dan bekuan darah diserap terjadi
perbaikan gejala. Hal ini menimbulkan gejala khas yaitu paralisis flaksid dan atrofi otot setinggi
lesi dan dibawah lesi terdapat paresis otot, dengan utuhnya sensibilitas nyeri dan suhu serta
fungsi funikulus posterior

5. Kompresi medulla spinalis

Dapat terjadi akibat dislokasi vertebrae atau perdarahan epidural subdural. Gambaran klinisnya
nyeri radikuler, dan paralisis flaksid setinggi lesi akibat kompresi pada radiks saraf tepi.

6. Hemiseksi medulla spinalis

Biasanya dijumpai pada luka tembak/ bacok pada medulla spinalis. Gambaran klinisnya
merupakan sindrom brown sequard yaitu setinggi lesi terdapat kelumpuhan LMN ipsilatera pada
otot- otot yang disarafi oleh motorneuron yang terkena hemiseksi.
 Sindrom medulla spinalis anterior
 Sindrom medulla spinalis posterior
 Transeksi medulla spinalis

Bila medulla spinalis secara mendadak rusak total akibat lesi transversal maka akan dijumpai 3
macam gangguan yang muncul serentak, yaitu :

1. Semua gerak otot pada bagian dibawah lesi akan hilang fungsinya secara
mendadak dan menetap
2. Semua sensibilitas daerah dibawah lesi kan menghilang
3. Semua fungsi reflektorik pada semua segmen dibawah lesi akan hilang.

Penilaian neurologis pada cedera medula spinalis meliputi penilaian berikut seperti:(1)

Sensasi pada tusukan (traktus spinotalamikus)

Sensasi pada sentuhan halus dan sensasi posisi sendi (kolum posterior)

Kekuatan kelompok otot (traktus kortikospinal)

Refleks (abdominal, anal dan bulbokavernosus)

Fungsi saraf kranial (bisa dipengaruhi oleh cedera servikal tinggi, seperti disfagia)

Dengan memeriksa dermatom dan miotom dengan cara demikian, level dan completeness dari
cedera medula spinalis dan keberadaan kerusakan neurologis lainnya seperti cedera pleksus
brakialis dapat dinilai. Segmen terakhir dari fungsi saraf spinal yang normal, seperti yang
diketahui dari pemeriksaan klinis, disebut sebagai level neurologis dari lesi tersebut. Hal ini tidak
harus sesuai dengan level fraktur, karena itu diagnosa neurologis dan fraktur harus dicatat.
Cedera inkomplit didefinisikan sebagai cedera yang berkaitan dengan adanya preservasi dari
fungsi motor dan sensorik di bawah level neurologis, termasuk pada segmen sakral yang paling
rendah. Penilaian tingkat dan komplit atau tidaknya suatu cedera medula spinalis memungkinkan
prognosa untuk dibuat. Jika lesi yang terjadi adalah komplit, kemungkinan penyembuhan jauh
lebih kecil dibandingkan dengan lesi inkomplit. Menurut ASIA (American Spinal Injury
Association) klasifikasi dari lesi yaitu :

A :  Complete              : Tidak ada fungsi motorik dan sensorik sampai segmen  S4-S5

B :  Incomplete            : fungsi sensorik normal tapi fungsi motorik terganggu sampai segmen
S4-S5

C :  Incomplete            : fungsi motorik di bawah level terganggu, tapi otot-otot motorik utama
masih punya kekuatan < 3

D :  Incomplete            : fungsi motorik di bawah level terganggu, tapi otot-otot motorik       
utama masih punya kekuatan > 3

E :  Normal                 : fungsi motorik dan sensorik normal

Tabel 1. Klasifikasi trauma medulla spinalis (5)

Menyusul terjadinya cedera medula spinalis, terdapat beberapa pola cedera yang dikenal, antara
lain:(3)(5)

Sindroma korda anterior

Terjadi akibat gaya fleksi dan rotasi pada vertebra menyebabkan dislokasi ke anterior akibat
fraktur kompresi dari corpus vertebra dengan penonjolan tulang ke kanalis vertebra.

Sindroma korda sentralis


Biasanya dijumpai pada orang tua dengan spondilosis servikal. Cedera hiperekstensi
menyebabkan kompresi medula spinalis antara osteofit ireguler dari corpus vertebra anterior
dengan ligamentum flavum yang menebal di posterior.

Sindroma korda posterior

Sindroma ini umumnya dijumpai pada hiperekstensi dengan fraktur pada elemen posterior

dari vertebra.

Sindroma Brown-sequard

Secara klasik terjadi akibat cedera tusukan tetapi juga sering dijumpai pada fraktur lateral dari
vertebra. Tanda dari sindroma ini sesuai dengan hemiseksi dari medula spinalis.

Sindroma konus medularis

Sindroma kauda ekuina