Anda di halaman 1dari 101

KATA PENGANTAR

Modul Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester ini disusun
untuk pegangan bagi setiap peserta pelatihan sebagai materi pendukung agar
peserta dapat mengevaluasi pemahamannya terhadap materi yang diajarkan di
kelas. Modul ini menggambarkan sistem pengolahan sampah dengan teknologi
Anaerobic Digestion, yang disingkat menjadi AD.

Modul Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis AD ini bertujuan untuk


memberikan pemahaman lebih mendalam tentang salah satu teknologi WTE
dengan proses biologis yaitu dengan proses AD. Modul ini merupakan Modul
ke-4 dari 14 Modul.

Modul ini disusun dalam 8 (delapan) Bab pembahasan inti, meliputi


Pendahuluan, Substrat untuk Teknologi AD, Proses, Teknologi dan
Pengoperasian, Produk Akhir, Desain dan Pemeliharaan, Implementasi
Teknologi AD di negara berkembang serta Aspek non Teknis Pengoperasian AD.
Modul ini disusun secara sistematis agar peserta pelatihan dapat mempelajari
materi dengan lebih mudah.

Ucapan terima kasih dan penghargaan kami sampaikan kepada tim penyusun
dan para narasumber atas tenaga dan pikiran yang dicurahkan untuk
mewujudkan modul ini. Penyempurnaan maupun perubahan modul di masa
mendatang senantiasa terbuka dan dimungkinkan mengingat akan
perkembangan situasi, kebijakan dan peraturan yang terus menerus terjadi.
Semoga modul ini dapat membantu dan bermanfaat bagi peningkatan
kompetensi ASN dalam pengolahan sampah dengan konsep WtE.

Bandung, Oktober 2018

Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan Jalan,


Perumahan, Permukiman, dan Pengembangan
Infrastruktur Wilayah

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR................................................................................................... i
DAFTAR ISI.............................................................................................................. ii
DAFTAR GAMBAR................................................................................................. vii
DAFTAR TABEL ...................................................................................................... vi

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL ....................................................................... xi


A Deskripsi........................................................................................................ xi
B Persyaratan .................................................................................................. xii
C Metode ........................................................................................................ xii
D Alat Bantu/Media ........................................................................................ xii

BAB 1 PENDAHULUAN ........................................................................................... 1


A Latar Belakang ............................................................................................... 2
B Tujuan ............................................................................................................ 2
C Kompetensi Dasar .......................................................................................... 2
D Indikator Hasil Belajar .................................................................................... 3
E Materi Dan Submateri Pokok ......................................................................... 3
F Estimasi Waktu .............................................................................................. 4

BAB 2 PENGANTAR TEKNOLOGI ANAEROBIC DIGESTION ...................................... 7


A Indikator Keberhasilan ................................................................................... 8
B Tujuan ............................................................................................................ 8
C Definisi AD...................................................................................................... 8
D Keuntungan dan Keterbatasan Proses AD ..................................................... 8
E Latihan ......................................................................................................... 10
F Rangkuman .................................................................................................. 10

BAB 3 SUBSTRAT UNTUK TEKNOLOGI ANAEROBIC DIGESTER ............................. 11


A Indikator Keberhasilan ................................................................................. 12
B Tujuan .......................................................................................................... 12
C Jenis substrat ............................................................................................... 12
D Penyiapan substrat ...................................................................................... 12
1. Pemilahan ............................................................................................... 13

ii| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


2. Pencacahan ........................................................................................... 14
3. Pencampuran dengan limbah lain dan/atau air ................................... 14
4. Pemanasan dan penyesuaian pH .......................................................... 15
E Tingkat Keteruraian Substrat ...................................................................... 15
F Latihan......................................................................................................... 16
G Rangkuman ................................................................................................. 16

BAB 4 PROSES, TEKNOLOGI, DAN PENGOPERASIAN ........................................... 19


A Indikator Keberhasilan ................................................................................ 20
B Tujuan ......................................................................................................... 20
C Proses Biokimia dalam Anaerobic Digestion............................................... 20
D Faktor-faktor yang berpengaruh dalam AD ................................................ 22
1. Temperatur .............................................................................................. 22
2. pH ............................................................................................................. 22
3. Rasio karbon-nitrogen (rasio C/N) ........................................................... 23
4. Inokulasi dan start-up .............................................................................. 23
5. Laju beban organik (organik loading rate) ........................................... 24
6. Waktu detensi (hydraulic retention time) ............................................ 25
7. Sistem pengadukan .............................................................................. 25
8. Inhibitor ................................................................................................. 26
E Pengklasifikasian Teknologi Anaerobic Digestion ....................................... 26
1. Pendekatan Total Solids (Sistem basah/kering) ...................................... 26
2. Mode pengumpanan (kontinu/batch) ..................................................... 29
3. Jumlah reaktor ......................................................................................... 29
F Latihan......................................................................................................... 31
G Rangkuman ................................................................................................. 31

BAB 5 PRODUK AKHIR ANAEROBIC DIGESTER..................................................... 32


A Indikator Keberhasilan ................................................................................ 33
B Tujuan ......................................................................................................... 33
C Biogas .......................................................................................................... 33
1. Karakteristik Biogas.................................................................................. 33
2. Kuantitas Biogas....................................................................................... 34
3. Pemurnian dan penggunaan biogas ........................................................ 36
4. Penyimpanan biogas ................................................................................ 40
D Digestate ..................................................................................................... 44

iii
1. Karakteristik dan Kuantitas Digestate ...................................................... 46
2. Penanganan digestate .............................................................................. 49
E Latihan ......................................................................................................... 51
F Rangkuman .................................................................................................. 51

BAB 6 DESAIN DAN PEMELIHARAAN FASILITAS ANAEROBIC DIGESTER .............. 54


A Indikator Keberhasilan ................................................................................. 55
B Tujuan .......................................................................................................... 55
C Dasar Perencanaan Reaktor AD ................................................................... 55
D Studi Kasus Perencanaan AD ....................................................................... 56
E Pemeliharaan fasilitas AD ............................................................................ 58
F Latihan ......................................................................................................... 60
G Rangkuman .................................................................................................. 60

BAB 7 IMPLEMENTASI ANAEROBIC DIGESTER DI NEGARA BERKEMBANG ......... 62


A Indikator Keberhasilan ................................................................................. 63
B Tujuan .......................................................................................................... 63
C Pemilihan Teknologi..................................................................................... 63
D Fixed-dome digester .................................................................................... 64
1. Deskripsi Teknologi .................................................................................. 64
2. Implementasi Teknologi Fixed Dome Digester ......................................... 65
E Floating-drum digester ................................................................................ 67
1. Deskripsi Teknologi ................................................................................. 67
2. Implementasi Teknologi Floating-Drum Digester..................................... 69
F Tubular digester ........................................................................................... 70
G Garage-type digester ................................................................................... 71
H Kendala teknis dan non teknis ..................................................................... 73
I Latihan ......................................................................................................... 74
J Rangkuman .................................................................................................. 74

BAB 8 ASPEK NON TEKNIS .................................................................................... 76


A Indikator Keberhasilan ................................................................................. 77
B Tujuan .......................................................................................................... 77
C Aspek Ekonomi ............................................................................................ 77
D Aspek Lingkungan ........................................................................................ 79
E Aspek Hukum ............................................................................................... 82

iv| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


F Aspek keselamatan dan kesehatan kerja .................................................... 82
1. Operasional secara umum ..................................................................... 82
2. Penanganan biogas .................................................................................. 84
3. Penanganan digestate ............................................................................. 85
G Latihan......................................................................................................... 86
H Rangkuman ................................................................................................. 87
I Daftar Pustaka ............................................................................................. 87

v
DAFTAR TABEL
Tabel 1. Berbagai jenis substrat dari berbagai sumber ........................................... 12
Tabel 2. Total Solids (TS) dan Volatile Solids (VS) di dalam limbah padat organik .. 16
Tabel 3. Kelebihan dan keterbatasan sistem mesofilik dan termofilik .................... 22
Tabel 4. Tipikal parameter proses untuk pengelolaan sampah dengan AD ............ 26
Tabel 5. Perbedaan AD sistem kering dan sistem basah ............................ 27
Tabel 6. Perbedaan AD mode operasi batch dan kontinu ....................................... 29
Tabel 7. Perbedaan AD satu dan dua tahap ............................................................ 31
Tabel 8. Nilai produksi metana hasil proses AD dari berbagai jenis limbah padat.. 33
Tabel 9. Tipikal komposisi biogas............................................................................. 34
Tabel 10. Nilai produksi biogas dan gas metana dari berbagai jenis sampah ......... 35
Tabel 11. Faktor konversi biogas ke panas dan listrik .......................... 35
Tabel 12. Perbandingan nilai kalor beberapa jenis bahan bakar............................. 36
Tabel 13. Tipikal pemanfaatan biogas ..................................................................... 39
Tabel 14. Karakteristik dan Kuantitas Digestate ...................................................... 46
Tabel 15. Contoh Kandungan Nutrien pada Dua Jenis Digestate ............................ 48
Tabel 16. Lembar periksa pengoperasian AD .......................................................... 58
Tabel 17. Permasalahan pada pengoperasian AD dan solusinya ............................ 59
Tabel 18. Kelebihan dan kekurangan AD fixed-dome.............................................. 65
Tabel 19. Kelebihan dan kekurangan AD floating-drum .......................................... 68
Tabel 20. Kelebihan dan kekurangan AD tipe tubular ............................................. 71
Tabel 21. Kelebihan dan kekurangan AD tipe garasi ............................................... 72
Tabel 22. Biaya investasi dan operasional AD ......................................................... 79

vi| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Skema alur materi ............................................................................... 5
Gambar 2. Tahapan penyiapan substrat............................................................. 13
Gambar 3. Komponen penyusun substrat (Vogeli, et al., 2014) ......................... 16
Gambar 4. Proses biokimia dalam anaerobic digestion materi organik
(Environment Canada, 2013) .............................................................................. 21
Gambar 5. Konsep waktu detensi substrat di dalam reaktor ............................. 25
Gambar 6. Skema klasifikasi teknologi AD .......................................................... 27
Gambar 7. Skema AD sistem kering .................................................................... 28
Gambar 8. Tipikal skema sistem basah dengan pengadukan ............................. 28
Gambar 9. AD satu tahap dan dua tahap............................................................ 30
Gambar 10. Konfigurasi pengolahan biogas (Environment Canada, 2013) ........ 37
Gambar 11. Variasi metode penyimpanan biogas.............................................. 41
Gambar 12. Fasilitas penyimpanan biogas dengan metode floating drum (Vogeli,
et al., 2014).......................................................................................................... 41
Gambar 13. Fasilitas penyimpanan biogas dengan metode floating drum
menggunakan water jacket (Vogeli, et al., 2014)................................................ 42
Gambar 14. Fasilitas penyimpanan biogas dengan metode fixed-dome (Vogeli,
et al., 2014).......................................................................................................... 42
Gambar 15. Fasilitas penyimpanan biogas menggunakan balon/kantong
penyimpan gas (Vogeli, et al., 2014) ................................................................... 43
Gambar 16. Fasilitas penyimpanan biogas tekanan sedang di dalam tangki
(Vogeli, et al., 2014) ............................................................................................ 44
Gambar 17. Neraca massa AD (a) sistem kering (b) sistem basah ..................... 47
Gambar 18. Perbandingan nitrogen organik pada digestate dari pengolahan
jenis sampah yang berbeda (WRAP, 2016) ......................................................... 48
Gambar 19. Tahapan penanganan digestate ...................................................... 49
Gambar 20. Peralatan khusus untuk menyebarkan digestate ke lahan pertanian
di negara maju (WRAP, 2016) ............................................................................. 51
Gambar 21. Skematik AD tipe fixed-dome (Vogeli, et al., 2014) ........................ 64
Gambar 22. Diagram Alir Pengolahan Sampah Pasar dengan AD di Malang ..... 66
Gambar 23. Bak Pencampuran ...........................................................................66
Gambar 24. Reaktor AD tipe fixed-dome............................................................ 66

vii
Gambar 25. Kantong biogas ...............................................................................67
Gambar 26. Sludge drying bed ............................................................................ 67
Gambar 27. Pengomposan .................................................................................67
Gambar 28. Trickling filter ................................................................................... 67
Gambar 29. Skematik anaerobic digester tipe floating-drum ............................. 68
Gambar 30. AD tipe floating drum ...................................................................... 69
Gambar 31. Skematik anaerobic digester tipe tubular (Vogeli, et al., 2014) ...... 70
Gambar 32. Skematik anaerobic digester tipe garasi (Vogeli, et al., 2014)......... 72
Gambar 33 Hubungan antara temperatur dan waktu untuk membunuh
mikroorganisme patogen ..................................................................................... 85

viii| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


POSISI MODUL DALAM KURIKULUM PELATIHAN

ix
x| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL

A Deskripsi
Modul Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester (AD) ini
terdiri atas enam materi pokok. Materi pokok pertama membahas mengenai
“Pengantar Teknologi Anaerobic Digester”, menguraikan mengenai definisi AD,
dan keuntungan serta keterbatasan proses pengolahan sampah menggunakan
AD. Materi pokok kedua yaitu “Substrat untuk Teknologi Anaerobic Digestion”,
terdiri atas materi mengenai jenis substrat, penyiapan substrat dan tingkat
keteruraian substrat. Materi pokok ketiga menjelaskan tentang “Proses,
Teknologi dan Pengoperasian AD”, melingkupi proses biokimia, parameter
operasional, dan klasifikasi teknologi. Materi pokok keempat menjelaskan
tentang “Produk Akhir AD”, melingkupi karakteristik, kuantitas, penanganan
dan penggunaan biogas dan digestate.

Materi pokok kelima menjelaskan tentang “Desain dan Pemeliharaaan Fasilitas


AD”, meliputi desain dan pemeliharaan fasilitas AD. Materi pokok keenam
menjelaskan tentang “Implementasi AD di Negara Berkembang”, meliputi
teknologi fixed dome, floating dome, tubular dan garage digester serta kendala
teknis dan non teknis. Materi pokok ketujuh menjelaskan tentang “Aspek non
Teknis AD”, melingkupi aspek ekonomi, lingkungan, hokum, serta keselamatan
dan kesehatan kerja. Modul ini bertujuan untuk memberikan pemahaman lebih
mendalam kepada peserta terkait proses biologis AD.

Peserta pelatihan mempelajari keseluruhan modul ini dengan cara yang


berurutan. Pemahaman setiap materi pada modul ini sangat diperlukan karena
materi ini menjadi dasar pemahaman sebelum mengikuti pembelajaran modul-
modul berikutnya. Hal ini diperlukan karena masing-masing modul saling
berkaitan. Sebagaimana tujuan pembelajaran kegiatan belajar dalam modul ini,
yaitu untuk untuk memberikan pemahaman lebih mendalam tentang salah satu
teknologi WTE dengan proses biologis yaitu dengan proses AD, maka diperlukan
metoda pengajaran interaktif yang mampu menyentuh kesadaran para peserta
pelatihan. Karena itu, modul ini dilengkapi dengan materi berupa tayangan
visual sebagai dasar untuk membangun diskusi interaktif antar peserta.

xi
Untuk menanamkan pemahaman yang lebih kuat, modul ini akan berkaitan erat
dengan kegiatan kunjungan lapangan dan seminar. Kegiatan tersebut
merupakan latihan bagi peserta untuk mengetahui fungsi seluruh prasarana dan
sarana dari teknologi WtE dengan cara melakukan observasi langsung di sebuah
instalasi teknologi WtE. Sebagai evaluasi akan capaian pemahaman peserta,
dilakukan presentasi hasil kunjungan lapangan dengan menugaskan peserta
untuk menganalisa permasalahan yang ditemukan. Evaluasi dilakukan langsung
saat presentasi dan diskusi berlangsung, oleh narasumber terhadap peserta.
Latihan atau evaluasi ini menjadi alat ukur tingkat penguasaan peserta pelatihan
setelah mempelajari materi dalam modul ini.

B Persyaratan
Dalam mempelajari buku ini peserta pelatihan telah mengikuti diklat dasar
tentang pengelolaan sampah.

C Metode
Dalam pelaksanaan pembelajaran modul ini, metode yang dipergunakan adalah
metoda pemaparan di dalam kelas, yang diberikan oleh narasumber yang akan
menjadi bahan bagi diskusi interaktif yang harus terbangun antara diantara
peserta pelatihan. Paparan yang diberikan juga dilengkapi dengan beberapa film
singkat mengenai teknologi WtE.

D Alat Bantu/Media
Untuk menunjang tercapainya tujuan pembelajaran ini, diperlukan alat
bantu/media pembelajaran tertentu, yaitu :
1. LCD/projector
2. Laptop
3. Papan tulis atau whiteboard dengan penghapusnya
4. Flip chart
5. Bahan tayang
6. Modul dan/atau Bahan Ajar
7. Video

xii| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


BAB 1
PENDAHULUAN

1
PENDAHULUAN

A Latar Belakang
Sampah perkotaan di Indonesia didominasi oleh sampah organik, yaitu 57%
(JICA, 2010). Sampah organik memiliki karakteristik cepat membusuk yang
apabila tidak dikelola dengan segera berpotensi sebagai sumber penyakit. Oleh
karena kadar air dalam sampah organik yang tinggi, pengelolaan yang tidak
tepat mengakibatkan air lindi dari sampah menyebar dan dapat menyebabkan
pencemaran air dan tanah. Pengelolaan sampah dengan konsep kumpul-
angkut-buang perlu diubah menjadi pengelolaan dengan sudut pandang
sampah adalah sumber energi. Untuk mendorong perubahan yang positif dalam
sistem pengelolaan sampah di Indonesia, pemerintah telah memiliki target
untuk jumlah timbulan sampah yang terkelola menjadi energi terbarukan di 380
kota sebesar 1,460,000 ton pada tahun 2019 yang tertuang pada Rencana
Strategis Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2015-2019.

AD merupakan teknologi yang sudah diaplikasikan secara luas pada negara-


negara maju untuk mengolah sampah organik. Pengolahan sampah organik
dengan AD memberikan keuntungan berlipat ganda. Selain dapat
menyelesaikan masalah persampahan, sampah yang diolah akan dikonversi
menjadi energi terbarukan dan pupuk organik bernutrisi tinggi. Pengolahan
dengan AD akan mengurangi volume timbulan sampah yang ditimbun di landfill
dan juga berperan dalam mengurangi emisi gas rumah kaca. Praktek
penimbunan pada landfill saat ini mengemisikan gas metana ke atmosfer yang
merupakan salah satu gas rumah kaca, dimana pada proses AD, gas metana ini
ditangkap dan dikonversi menjadi listrik dan panas.

B Tujuan
Mata pelatihan ini bertujuan untuk memberikan pemahaman lebih mendalam
tentang salah satu teknologi WTE dengan proses biologis yaitu dengan proses
AD.

C Kompetensi Dasar
Setelah mengikuti pelatihan mata pelatihan ini peserta pelatihan diharapkan
mampu memahami prinsip dasar proses AD, teknologi, konsep perencanaan
dan aspek non teknis terkait pengoperasian AD.

2| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


D Indikator Hasil Belajar
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta mampu:
a. Memahami dan menjelaskan mengenai teknologi anaerobic digestion
b. Memahami dan menjelaskan jenis-jenis substrat anaerobic digestion
c. Memahami dan menjelaskan proses, teknologi, dan pengoperasian
anaerobic digestion
d. Memahami dan menjelaskan mengenai produk akhir anaerobic digestion
e. Memahami dan menjelaskan mengenai desain dan pemeliharaan fasilitas
anaerobic digestion
f. Memahami dan menjelaskan implementasi teknologi anaerobic digestion
di negara berkembang
g. Memahami dan menjelaskan mengenai aspek non teknis pengoperasian
anaerobic digestion

E Materi Dan Submateri Pokok


a. Materi Pokok
1) Pengantar Teknologi AD
2) Substrat untuk Teknologi AD
3) Proses, Teknologi, dan Pengoperasian
4) Produk Akhir AD
5) Desain dan Pemeliharaan Fasilitas AD
6) Implementasi AD di Negara Berkembang
7) Aspek Non Teknis Pengoperasian AD

b. Sub Materi Pokok


1) Pengantar teknologi AD, meliputi:
 Definisi AD
 Keuntungan dan Keterbatasan Proses AD
2) Substrat untuk Teknologi AD, meliputi:
 Jenis Substrat
 Penyiapan Substrat
 Tingkat Keteruraian Substrat
3) Proses, Teknologi, dan Pengoperasian, meliputi:
 Proses Biokimia dalam AD
 Faktor-faktor Penting dalam AD
 Pengklasifikasian Teknologi AD

3
4) Produk Akhir AD, meliputi:
 Biogas (karakteristik, kuantitas, pemurnian, penyimpanan dan
penggunaan)
Digestate (karakteristik, kuantitas, penanganan dan
penggunaan)
5) Desain dan Pemeliharaan Fasilitas AD, meliputi:
 Dasar Perencanaan AD
 Studi Kasus Perencanaan AD
 Pemeliharaan Fasilitas
6) Implementasi AD di Negara Berkembang, meliputi:
 Pemilihan Teknologi
 Fixed-dome Digester
 Floating-drum Digester
 Tubular Digester
 Garage Type Digester
 Kendala teknis dan non teknis
7) Aspek Non Teknis, meliputi:
 Aspek Ekonomi
 Aspek Lingkungan
 Aspek Hukum
 Aspek Keselamatan dan Kesehatan Kerja

Diagram alir materi pokok yang diuraikan pada modul ini disajikan pada Gambar
1.

F Estimasi Waktu
Untuk mempelajari mata pelatihan Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis
Anaerobic Digester secara umum ini, dialokasikan waktu sebanyak 3 (tiga) jam
pelajaran.

4| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


Gambar 1. Skema alur materi

5
6| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester
BAB 2
PENGANTAR TEKNOLOGI
ANAEROBIC DIGESTION

7
PENGANTAR TEKNOLOGI ANAEROBIC
DIGESTION

A Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta mampu memahami dan
menjelaskan proses, teknologi, dan pengoperasian anaerobic digestion.

B Tujuan
Mata pelatihan ini bertujuan untuk memberikan pemahaman mengenai definisi
AD dan hal-hal yang menjadi keuntungan dan kelemahan dalam pengolahan
sampah organik menggunakan AD.

C Definisi AD
Anaerobic digestion adalah proses dekomposisi zat organik yang mudah terurai
yang berlangsung dalam kondisi yang terkontrol dan melibatkan berbagai jenis
mikroorganisme dalam kondisi tidak ada oksigen (Ricci & Confalonieri, 2016).
Proses AD terjadi secara alami di lingkungan, contohnya di lingkungan rawa atau
di dalam usus besar binatang ternak. Dengan menggunakan rekayasa teknologi,
proses AD ini diaplikasikan untuk membantu proses dekomposisi zat organik di
dalam reaktor/tangki kedap udara, yang umum disebut digester, untuk
memproduksi energi terbarukan, yaitu biogas. Berbagai jenis mikroorganisme
terlibat dalam proses degradasi secara anaerobik, dimana produknya adalah
biogas dan digestate (Ricci & Confalonieri, 2016). Digestate adalah material yang
tersisa dari proses AD, bisa berbentuk padat, cair, maupun campuran keduanya
yang kaya akan kandungan nutrien, sehingga dapat digunakan sebagai pupuk.
Digestate berbeda dengan kompos, walaupun keduanya memiliki karakteristik
yang sama. Kompos adalah sebutan untuk produk dari proses dekomposisi
aerobik, dimana oksigen diperlukan dalam prosesnya (http://www.biogas-
info.co.uk).

D Keuntungan dan Keterbatasan Proses AD


Secara umum, aplikasi pengolahan sampah organik kota dengan AD memiliki
beberapa keuntungan sebagai berikut:
 Mengubah sampah menjadi produk yang bermanfaat dengan potensi
pencemaran yang minim. Semua produk dari penerapan AD dapat
dimanfaatkan.

8| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


 Menghasilkan energi terbarukan, yaitu biogas yang mengandung gas
metana. Biogas dapat dikonversi menjadi panas, listrik, bahan bakar
kompor untuk memasak, maupun bahan bakar kendaraan.
 Mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil. Konversi biogas
menjadi listrik dapat mengurangi konsumsi batu bara yang merupakan
sumber energi tidak terbarukan.
 Upaya mitigasi terhadap pemanasan global. Pembakaran bahan bakar
fosil mengemisikan gas karbondioksida dan metana ke atmosfer, dimana
gas-gas ini termasuk ke dalam gas rumah kaca yang menjadi penyebab
pemanasan global.
 Menghasilkan digestate yang kaya nutrisi dan dapat digunakan sebagai
pupuk organik. Digestate ini dapat menggantikan sebagian peran dari
pupuk kimia, dimana dalam proses produksi pupuk kimia membutuhkan
energi yang sangat banyak.

Selain keuntungan yang telah disebutkan di atas, penerapan fasilitas AD di


wilayah pedesaan atau kota kecil memberikan keuntungan lain seperti:

 Perbaikan kualitas udara di dalam ruangan. Di daerah pedesaan, aktivitas


memasak pada umumnya menggunakan kayu sebagai bahan bakar.
Pembakaran kayu menghasilkan partikulat dalam jumlah yang cukup
banyak dan jika dilakukan pada area dengan ventilasi terbatas dapat
mengakibatkan terganggunya sistem pernapasan, terutama pada anak-
anak, dan penyakit yang berhubungan dengan paru-paru dan jantung,
serta memicu kanker.
 Substitusi kayu oleh biogas sebagai bahan bakar kompor di pedesaan
atau kota kecil akan mengurangi jumlah penebangan kayu di hutan yang
dapat mengakibatkan deforestasi.

Namun, selain banyaknya keuntungan yang dapat diperoleh dari implementasi


proses AD, terdapat pula beberapa keterbatasan atau kekurangan sebagai
berikut:

 Aplikasi AD skala kecil seringkali memerlukan tambahan air. Pada musim


kemarau atau pada daerah-daerah yang memiliki kesulitan untuk
mendapatkan air, hal ini bisa menjadi kendala dalam pengoperasian AD.
 Harus tersedia fasilitas penyimpanan biogas. Pada malam hari ketika
biogas tidak digunakan, proses dekomposisi sampah secara anaerobik

9
akan terus menghasilkan biogas. Volume fasilitas penyimpanan biogas
yang direkomendasikan adalah 1/5 dari total volume sampah padatan
dan cairan yang berada di dalam reaktor (Rowse, 2011). Jika tidak
dipelihara dengan baik, misalnya terjadi kebocoran pada penyimpanan
biogas, bercampurnya gas metana dengan udara dapat memicu ledakan
karena gas metana mudah sekali terbakar.
 Proses pengolahan secara anaerobik berlangsung lebih lambat daripada
proses aerobik karena siklus reproduksi bakteri anaerob lebih panjang.
 Pada proses anaerobik, perubahan kondisi lingkungan sedikit saja dapat
memengaruhi kinerja proses, sehingga pengoperasiannya sangat
kompleks.

E Latihan
1. Apakah pengertian dari anaerobic digestion?
2. Sebutkan beberapa keuntungan dari pengolahan sampah organik kota
menggunakan proses AD?

F Rangkuman
Anaerobic digestion adalah proses dekomposisi zat organik yang mudah terurai
yang berlangsung dalam kondisi yang terkontrol dan melibatkan berbagai jenis
mikroorganisme dalam kondisi tidak ada oksigen. Proses anaerobic digestion
berlangsung secara alami di lingkungan. Seiring berkembangnya teknologi, proses
ini kemudian diadopsi menjadi salah satu metode untuk mengolah berbagai
limbah organik, baik itu limbah cair maupun sampah organik.

Pengolahan sampah organik menggunakan AD memiliki beberapa keuntungan


seperti dihasilkannya biogas yang merupakan energi terbarukan dan digestate
yang dapat dijadikan alternatif substitusi pupuk kimia komersial. Penggunaan
biogas sebagai sumber energi juga merupakan salah satu upaya mitigasi
perubahan iklim, karena perannya dapat menggantikan bahan bakar fosil,
dimana proses eksplorasi, pemrosesan dan pembakaran bahan bakar fosil
mengemisikan banyak karbondioksida yang merupakan gas rumah kaca.

10| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


BAB 3
SUBSTRAT UNTUK TEKNOLOGI
ANAEROBIC DIGESTER

11
SUBSTRAT UNTUK TEKNOLOGI AD

A Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta mampu memahami dan
menjelaskan jenis-jenis substrat anaerobic digestion

B Tujuan
Mata pelatihan ini bertujuan untuk memberikan pemahaman tentang metode
dan tujuan penyiapan substrat sebelum diproses di AD.

C Jenis substrat
AD hanya cocok untuk mengolah materi organik. Dalam modul ini, istilah substrat
digunakan untuk berbagai jenis limbah yang cocok untuk diolah secara anaerobik
di dalam digester. Penggunaan AD sebagai teknologi pengolahan limbah cair
seperti limbah cair domestik, limbah dari peternakan, dan limbah cair industri
sudah dikenal lebih dulu dibandingkan dengan penggunaan AD untuk mengolah
limbah padat yang baru menarik perhatian di tahun 1960-an.

Tabel 1 menyajikan berbagai jenis substrat dari limbah padat perkotaan,


pertanian, dan industri yang dapat diolah dengan proses AD.
Tabel 1. Berbagai jenis substrat dari berbagai sumber (Vogeli, et al., 2014)

Perkotaan Pertanian Industri


 Sampah organik  Kotoran hewan  Limbah dari pemotongan
 Ekskreta ternak hewan
 Alga  Limbah dari industri
 Limbah tanaman pemrosesan makanan
 Limbah pulp dan kertas

D Penyiapan substrat
Penyiapan substrat untuk proses AD terdiri dari pemilahan, pencacahan,
pencampuran dengan jenis substrat lain dan/atau air, dan pengolahan
tambahan lainnya seperti penyesuaian pH awal sampah (jika diperlukan)
Gambar 2.

12| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


Gambar 2. Tahapan penyiapan substrat

1. Pemilahan
Idealnya, sampah perkotaan sebagai substrat tiba di fasilitas AD dalam
kondisi telah terpisah dari sampah anorganik.
Namun, sistem pengelolaan sampah di Indonesia
Material anorganik
masih dihadapkan pada kendala sampah yang dapat mengganggu
tidak terpilah antara organik dan anorganik, kinerja peralatan
sehingga setibanya sampah di fasilitas AD, sampah
mekanis,
perlu dipilah secara manual ataupun mekanis
menyumbat
seperti yang telah diuraikan pada Modul 3 perpipaan,
Penyiapan Bahan Baku. Jika masih ada sampah di mengendap di dasar
dalam tas plastik, tas plastik harus dibuka dan
digester, dan
dipisahkan agar tidak terikut masuk ke dalam
keberadaannya
digester. Keberadaan plastik dan material dalam digestate
anorganik lain seperti logam dan kaca pada tidak diinginkan.
digester akan mengganggu operasional, misalnya
(Deublein &
jika reaktor AD menggunakan sistem pengadukan
Steinhauser, 2011)
dan/atau pompa, material-material ini dapat
menghambat kinerja peralatan mekanis dan juga
mengendap di dasar digester yang jika terakumulasi dapat menyebabkan
kapasitas pengolahan berkurang. Selain bahan-bahan pengotor ini dapat
menyumbat saluran atau pipa penyalur sampah ke reaktor AD,
keberadaannya pada produk AD tidak diinginkan (Deublein &
Steinhauser, 2011). Untuk meminimalkan bau dan mencegah vektor
penyakit, bangunan penerimaan sampah tempat pemilahan sampah
seharusnya didesain tertutup.

13
2. Pencacahan
Setelah semua material yang tidak diinginkan sudah disingkirkan dan
yang tersisa hanya sampah organik, dilakukan pencacahan. Pencacahan
ditujukan untuk meningkatkan luas area permukaan per satuan volume
sampah sehingga akan meningkatkan potensi kontak dengan
mikroorganisme, karena kebanyakan mikroorganisme, khususnya bakteri
hidrolitik cenderung senang melekat pada substrat yang akan diurainya
(Vogeli, et al., 2014). Ukuran sampah yang diinginkan dalam pencacahan
ini bergantung pada sistem AD yang akan digunakan. Untuk AD sistem
basah, sampah dicacah menjadi lebih kecil daripada AD sistem kering,
karena pada sistem basah, sampah yang sudah tercacah kecil akan
dicampur dengan air sebelum diolah dalam digester. Ukuran sampah
yang kecil akan memudahkan proses pengadukan dan pemompaan yang
seringkali diperlukan pada AD sistem basah. Pengadukan dibutuhkan
untuk mendapatkan kualitas substrat yang homogen dan pemompaan
untuk memudahkan pengaliran substrat ke dalam reaktor atau digestate
dari dalam reaktor. Sedangkan pada sistem kering, karena tidak dicampur
dengan air, maka pengadukan dan pemompaan tidak diperlukan,
sehingga ukuran sampah tidak perlu terlalu kecil. Penjelasan lebih rinci
mengenai perbedaan AD sistem basah dan kering serta spesifikasi ukuran
sampah untuk kedua sistem dijelaskan pada bagian pengklasifikasian
teknologi AD.

3. Pencampuran dengan limbah lain dan/atau air


Pada AD sistem basah, setelah sampah dicacah, diperlukan
penambahan air hingga substrat berbentuk seperti slurry (lumpur) dan
pengadukan agar kualitas substrat homogen sebelum dipompakan ke
dalam digester. Material ringan yang terikut dan mengapung seperti
plastik film perlu untuk disingkirkan, begitu juga dengan material seperti
batu, tutup botol, kaca yang mengendap di dasar digester perlu untuk
disingkirkan agar tidak mengganggu kinerja proses. Pada sistem kering,
diperlukan air dalam jumlah yang sangat sedikit, hanya untuk
memberikan kondisi lembab pada sampah sehingga proses biologi
dapat berlangsung dengan optimal.

Seperti yang telah dipaparkan pada Modul 3 Penyiapan Bahan Baku,


untuk pengolahan biologi, perbandingan antara karbon dan nitrogen
pada substrat yang dapat dicerna secara optimal oleh mikroorganisme

14| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


berada dalam kisaran 25-30:1 (Jabeen, 2015). Perbandingan antara
kandungan karbon dan nitrogen ini dinyatakan dalam rasio C/N. Sebagai
contoh, sampah buah dan sayur mengandung banyak serat,
menandakan tingginya kandungan karbon, sehingga memiliki rasio C/N
yang besar, misalnya 36. Untuk mendapatkan rasio C/N yang ideal,
diperlukan pencampuran dengan limbah lain dengan rasio C/N yang
rendah, contohnya limbah kotoran hewan, sehingga pada komposisi
tertentu akan didapatkan rasio C/N yang diinginkan.

4. Pemanasan dan penyesuaian pH


Proses AD merupakan proses yang melibatkan mikroorganisme, dimana
mikroorganisme ini memiliki kondisi optimum untuk tumbuh dan
berkembang biak. Kondisi optimum ini meliputi banyak faktor, dimana
diantaranya adalah pH dan temperatur (dibahas pada bab “Proses,
Teknologi, dan Pengoperasian”). Pada beberapa kasus ditemukan
sampah yang tiba pada fasilitas AD memiliki pH di bawah rentang
optimum, sehingga sebelum masuk ke dalam reaktor, ditambahkan
bahan lain seperti kapur untuk menaikkan pH. Biasanya, pH sampah akan
turun dengan drastis jika mengalami penyimpanan yang terlalu lama. Jika
sampah langsung diangkut dari sumber sampah ke fasilitas pengolahan,
penurunan pH ini sangat jarang terjadi. Pada kasus lain, sampah
dicampur dengan air hangat untuk mencapai temperatur optimum bagi
bakteri anaerob, namun praktek ini sangat jarang ditemukan di negara
berkembang. Di Indonesia, karena iklimnya tropis, penerapan AD untuk
pengolahan sampah di kebanyakan wilayah tidak memerlukan
pemanasan.

E Tingkat Keteruraian Substrat


Pada data karakteristik sampah, seringkali ditemukan parameter Total Solids (TS)
dan Volatile Solids (VS). TS dalam substrat adalah materi yang tersisa (residu)
ketika contoh substrat dikeringkan pada temperatur 103-105oC. TS menyatakan
banyaknya senyawa organik maupun anorganik di dalam sampel substrat. Jika TS
dipanaskan kembali pada temperatur 550-600oC, VS dihitung dengan cara
mengurangi berat TS dengan berat padatan yang tertinggal (residu) setelah
pemanasan tersebut. VS merepresentasikan jumlah fraksi organik yang mudah
terurai di dalam substrat. Banyaknya biogas yang dihasilkan oleh proses
anaerobik suatu substrat ditentukan oleh kandungan VS di dalam substrat
Gambar 3.

15
Gambar 3. Komponen penyusun substrat (Vogeli, et al., 2014)

Pada umumnya, kandungan VS di dalam limbah padat organik berada di kisaran


70% hingga lebih dari 95% dari Total Solids (TS) suatu substrat (Tabel 2).
Substrat dengan kandungan VS kurang dari 60% tidak dikategorikan sebagai
substrat yang potensial untuk AD (Vogeli, et al., 2014). Secara teoritis,
parameter VS ini diperlukan untuk menghitung kebutuhan volume reaktor AD.

Tabel 2. Total Solids (TS) dan Volatile Solids (VS) di dalam limbah padat organik

Jenis substrat TS (%) VS (%) Sumber


Sampah sayuran 5-20 76-90 Deublein dan Steinhauser (2011)
Sampah buah-buahan 15-20 75-85 Gunaseelan (2004)
Sampah pasar 8-20 75-90 Deublein dan Steinhauser (2011)
Sampah dapur 9-37 50-70 Eder dan Schulz (2007)
Sisa makanan (kantin) 9-37 75-98 Deublein dan Steinhauser (2011)

F Latihan
1. Sebutkan beberapa contoh limbah yang dapat diolah menggunakan
teknologi AD.
2. Pengolahan pendahuluan apa saja yang harus dilakukan terhadap
sampah organik kota yang akan diolah menggunakan teknologi AD?

G Rangkuman
Proses AD merupakan teknologi yang cukup menjanjikan untuk pengolahan
sampah organik, mengingat banyaknya keuntungan yang diperoleh dan hampir
tidak menimbulkan residu. Pemilahan merupakan salah satu kunci utama dalam

16| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


penyiapan substrat selain karena proses AD merupakan proses biologis yang
hanya dapat mendekomposisi sampah organik, keberadaan sampah anorganik
seperti plastik dapat menimbulkan masalah pada sistem operasional AD. Selain
pemilahan, terdapat beberapa tahapan yang diperlukan untuk menyiapkan
sampah organik agar menjadi substrat yang siap diolah, diantaranya adalah
pencacahan, pencampuran dengan air atau bulking agent.

Tahapan penyiapan substrat ditentukan oleh karakteristik sampah yang akan


diolah, seperti pencampuran dengan limbah lain hanya dibutuhkan jika rasio C/N
substrat terlalu rendah/tinggi. Data karakteristik lain yaitu volatile solids
misalnya, diperlukan untuk mengetahui tingkat keteruraian sampah. Nilai VS
yang besar mengindikasikan bahwa tingkat keteruraian sampah secara biologi
juga tinggi.

17
18| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester
BAB 4
PROSES, TEKNOLOGI, DAN
PENGOPERASIAN

19
PROSES, TEKNOLOGI DAN PENGOPERASIAN

A Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta mampu memahami dan
menjelaskan prinsip kerja AD, parameter operasional penting dan klasifikasi
teknologi AD.

B Tujuan
Mata pelatihan ini bertujuan untuk memberikan pemahaman tentang proses
terbentuknya biogas dari reaksi biokimia yang berlangsung, parameter-
parameter proses yang memengaruhi keberhasilan proses, dan pengklasifikasian
teknologi AD.

C Proses Biokimia dalam Anaerobic Digestion


Proses dekomposisi anaerobik suatu materi organik berlangsung dalam 4
tahapan proses, yaitu tahap hidrolisis, asidogenesis, asetogenesis, dan
metanaogenesis, seperti disajikan pada Gambar 4. Penjelasan untuk masing-
masing tahapan reaksi biokimia dalam AD diuraikan pada paragraph berikut ini.

Hidrolisis
Tahapan pertama adalah tahap yang berjalan paling lambat diantara 4 tahapan
proses AD. Bakteri yang tergolong dalam mikroorganisme hidrolitik akan
melepaskan enzim untuk mengubah materi organik kompleks (karbohidrat,
protein, lemak) menjadi menjadi materi organik yang lebih sederhana atau
disebut monomer dan polimer. Karbohidrat akan dikonversi menjadi gula,
protein menjadi asam amino dan lemak dikonversi menjadi asam lemak. Materi
organik dalam bentuk yang terlalu kompleks tidak dapat langsung diserap atau
dikonsumsi oleh bakteri sebagai sumber makanan atau substrat, oleh karena itu
tahapan pertama adalah pengkonversian ke dalam bentuk yang lebih sederhana.
Hidrolisis berlangsung dalam kondisi asam (pH <5).

Asidogenesis
Pada tahapan proses yang kedua, mikroorganisme asidogenik akan mengubah
materi organik sederhana (monomer) menjadi asam volatil dan alkohol,
contohnya etanol, asam propionat, asam butirat, asetat.. Proses degradasi asam
amino akan menghasilkan ammonia. Pada tahapan ini pH masih akan bersifat
asam.

20| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


Asetogenesis
Pada tahap asetogenesis, asam lemak berantai panjang dan asam-asam volatil
dan alkohol akan dikonversi menjadi hidrogen, karbondioksida dan asam asetat
oleh mikroorganisme asetogenik. Selama reaksi ini, nilai Biochemical Oxygen
Demand (BOD) dan Chemical Oxygen Demand (COD) pada substrat akan
berkurang dan pH juga akan menjadi lebih rendah (Vogeli, et al., 2014). BOD dan
COD adalah parameter yang digunakan untuk mengekspresikan konsentrasi
materi organik di dalam suatu substrat.

Metanogenesis
Selama tahapan proses yang terakhir ini, bakteri metanogen akan mengubah
hidrogen dan asam asetat menjadi gas metana dan karbondioksida.
Pertumbuhan bakteri metanogen di dalam digester sangat bergantung pada
temperatur, komposisi substrat dan laju beban organik. Bakteri metanogen
adalah bakteri yang sangat sensitif, kehadiran sedikit oksigen dapat bersifat
toksik dan menyebabkan kematian populasi bakteri jenis ini. Selain oksigen
bakteri jenis ini juga tidak dapat hidup di pH yang asam. pH optimum untuk
bakteri metanogen berada dalam kisaran 6,5-7.2 (Environment Canada, 2013).

Produk dari tahapan ini, yaitu biogas, didominasi oleh kandungan gas metana dan
karbondioksida, tetapi juga ada gas-gas lain dalam konsentrasi kecil seperti
hidrogen sulfida, nitrogen, oksigen, dan hidrogen. Biogas dengan kandungan gas
metana lebih dari 45% bersifat mudah terbakar. Semakin besar kandungan gas
metana, maka semakin besar juga potensi energi dalam substrat tersebut.

Gambar 4. Proses biokimia dalam anaerobic digestion materi organik


(Environment Canada, 2013)

21
D Faktor-faktor yang berpengaruh dalam AD
Untuk mendapatkan produksi biogas yang optimum, terdapat beberapa
parameter yang harus dikontrol seperti temperatur, pH, rasio C/N, laju beban
organik, dan waktu detensi.

1. Temperatur
Walaupun teknologi AD pada dasarnya dapat berlangsung pada hampir
semua kondisi iklim, temperatur ideal bagi pertumbuhan dan kinerja
mikroorganisme anaerob berada dalam kisaran 30-40oC untuk
mikroorganisme mesofilik (dengan temperatur optimum pada 37oC) dan
pada kisaran 45-60o C bagi mikroorganisme termofilik (dengan
temperatur optimum pada 55oC). Proses digestion dalam temperatur
mesofilik lebih stabil karena pada kondisi ini, mikroorganisme memiliki
toleransi yang lebih besar terhadap perubahan kondisi lingkungan dan
akan mengonsumsi energi lebih sedikit. Pada temperatur termofilik,
proses degradasi berlangsung lebih cepat karena reaksi biokimia akan
lebih cepat dua kali lipat setiap kenaikan temperatur sebesar 10oC
(Environment Canada, 2013).
Tabel 3 menyajikan kelebihan dan kelemahan pengoperasian digester
temperatur mesofilik dan termofilik.

Tabel 3. Kelebihan dan keterbatasan sistem mesofilik dan termofilik


Kelebihan Kelemahan
Mesofilik  Lebih stabil  Kinerja mikroorganisme lebih
 Faktor inhibitor ammonium lambat
tidak terlalu berpengaruh  Waktu detensi lebih lama
Termofilik  Proses degradasi lebih  Kebutuhan energi sangat besar
cepat  Stabilitas proses lebih rendah
 Produksi biogas lebih besar

2. pH
Kondisi pH optimum untuk
Kondisi pH optimum untuk mencapai proses digestion yang
mencapai proses yang stabil dan stabil dan menghasilkan nilai
produksi biogs yang tinggi produksi biogas yang tinggi berada
berada pada kisaran pH 6,5-7,5 dalam kisaran 6,5-7,5. Pada tahap
(Mata-Alvarez, 2003) hidrolisis dan asidogenesis, pH akan
turun dengan drastis dan
menciptakan lingkungan yang asam (pH 5,5-6,5). Sedangkan pada

22| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


tahapan metanogenesis, pH berada dalam kisaran pH netral (6,5-8,2).
Konsentrasi alkalinitas sebesar 3.000 mg/l harus dipertahankan pada
semua tahapan proses untuk menyediakan kapasitas buffer yang cukup.
Saat pH turun dan menjadi asam, kapur atau natrium bikarobonat atau
natrium hidroksida seringkali ditambahkan ke dalam digester untuk
menaikkan pH, karena mikroorganisme metanogen tidak dapat
berkembang dan bekerja dengan baik pada kondisi yang asam.

3. Rasio karbon-nitrogen (rasio C/N)


Rasio C/N merupakan parameter yang penting untuk memperkirakan
kebutuhan nutrisi pada proses AD. Selain itu,
parameter ini juga berguna untuk Rasio C/N yang
mengetahui adanya indikasi konsentrasi ideal dapat dicapai
ammonia berlebih yang merupakan inhibitor dengan
bagi mikroorganisme anaerob. Rasio C/N mencampurkan
yang optimum berkisar pada rentang 25-30 beberapa jenis
(Jabeen, 2015). Rasio C/N yang terlalu tinggi substrat
merupakan indikasi dari konsumsi nitrogen (Vogeli, et al., 2014)
yang sangat cepat oleh bakteri metanogen
dan akibat kekurangan nutrisi makan produksi
biogas pun akan menurun. Di sisi lain, rasio C/N yang rendah
mengindikasikan akumulasi ammonia yang menyebabkan pH akan naik
hingga 8,5. Kondisi seperti itu bersifat toksik bagi bakteri metanogen.
Rasio C/N yang optimum dapat dicapai dengan mencampur beberapa
jenis substrat, misalnya pencampuran antara sampah organik (rasio C/N
tinggi) dengan kotoran hewan (rasio C/N rendah) (Vogeli, et al., 2014).

4. Inokulasi dan start-up


Pada tahap awal
Dalam proses inokulasi, konsentrasi pengoperasian digester,
substrat yang diumpankan dinaikkan dibutuhkan inokulasi
perlahan-lahan. Kenaikan bakteri yang cocok untuk
pengumpanan substrat yang bekerja dalam kondisi
mendadak akan menyebabkan anaerob. Salah satu cara
kegagalan proses untuk menumbuhkan
(Vogeli, et al., 2014) bakteri di dalam digester
adalah dengan
mencampurkan kotoran

23
sapi dan air dengan perbandingan 1:1 atau mengisi digester dengan
kotoran sapi sebanyak 10% dari volume aktif digester tanpa memasukkan
substrat yang akan diolah (Vogeli, et al., 2014). Proses ini dinamakan
sebagai inokulasi bakteri atau proses untuk menumbuhkan bakteri. Gas
yang terbentuk dari proses inokulasi merupakan indikasi bahwa bakteri
sudah berada dalam jumlah yang cukup banyak. Gas karbondioksida
merupakan gas yang pertama kali terbentuk pada minggu pertama
proses start-up. Gas ini tidak mudah terbakar dan dapat diemisikan.
Setelah beberapa hari, biogas baru akan terbentuk.

Dalam fasa start-up ini, populasi bakteri perlu diadaptasikan dengan


substrat yang akan diolah di digester dengan cara menambahkan
proporsi substrat yang akan diolah sedikit demi sedikit terhadap proporsi
kotoran sapi. Keberhasilan proses start-up dalam mengadaptasikan
bakteri terhadap substrat yang akan diolah ditandai dengan
pembentukan gas karbondioksida di awal dan biogas.

5. Laju beban organik (organik loading rate)


Laju beban organik merupakan nilai yang menyatakan banyaknya
substrat yang dapat diumpankan ke digester dengan volume dan waktu
tertentu (Vogeli, et al., 2014). Laju beban organik merupakan parameter
penting dalam sistem kontinu, karena jika beban organik terlalu berat
maka akan terjadi peningkatan konsentrasi asam-asam volatil yang
mengakibatkan kegagalan dalam proses. Menurut studi yang dilakukan
untuk implementasi AD untuk pengolahan sampah organik di negara
maju, beban laju organik berkisar antara 4-8 kg VS/m3 reaktor dalam 1
hari dengan penyisihan VS 50-70%. Laju beban organik sebesar ini ideal
untuk proses dengan sistem pengadukan. Namun, di banyak negara
berkembang, sistem yang digunakan mayoritas tidak menggunakan
pengadukan, sehingga beban laju organik kurang dari 2 kg VS/m3 reaktor
dianggap cocok dan direkomendasikan (Vogeli, et al., 2014). Nilai laju
beban organik dihitungan dengan Persamaan 1.

𝐿𝑎𝑗𝑢 𝑎𝑙𝑖𝑟 𝑠𝑢𝑏𝑠𝑡𝑟𝑎𝑡 𝑥 𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝑠𝑢𝑏𝑠𝑡𝑟𝑎𝑡 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑚𝑎𝑠𝑢𝑘


𝐿𝑎𝑗𝑢 𝑏𝑒𝑏𝑎𝑛 𝑜𝑟𝑔𝑎𝑛𝑖𝑘 = (1)
𝑉𝑜𝑙𝑢𝑚𝑒 𝑑𝑖𝑔𝑒𝑠𝑡𝑒𝑟

24| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


6. Waktu detensi (hydraulic retention time)
Waktu detensi menyatakan jumlah waktu yang dibutuhkan substrat
untuk tinggal di dalam reaktor. Dengan adanya waktu detensi yang
sesuai, akan memungkinkan terjadinya reaksi yang lengkap dalam proses
AD dan ini sangat bergantung pada temperatur proses, jenis teknologi
dan komposisi substrat. Waktu detensi yang ideal untuk terjadinya AD
adalah 15-30 hari (Ricci & Confalonieri, 2016). Konsep waktu detensi
diilustrasikan pada Gambar 5.

Gambar 5. Konsep waktu detensi substrat di dalam reaktor

Penentuan waktu detensi adalah dengan membagi volume reaktor


dengan laju aliran substrat ke dalam digester seperti pada Persamaan 2.

𝑉𝑜𝑙𝑢𝑚𝑒 𝑑𝑖𝑔𝑒𝑠𝑡𝑒𝑟
Waktu detensi = 𝐿𝑎𝑗𝑢 𝑎𝑙𝑖𝑟 𝑠𝑢𝑏𝑠𝑡𝑟𝑎𝑡

7. Sistem pengadukan
Fungsi dari pengadukan di dalam digester adalah untuk mencampur
substrat yang masih segar (baru masuk) dengan substrat yang sudah
terproses di dalam digester sehingga mengalami kontak dengan
mikroorganisme yang ada di dalam digester. Pengadukan juga berfungsi
untuk menghindari terjadinya gradien temperatur dan untuk
menghindari terbentuknya scum. Terbentuknya scum di dalam digester
tidak diinginkan karena scum dapat menyebabkan tersumbatnya sistem
perpipaan atau mengakibatkan terbentuknya busa di permukaan
digester. Jika lapisan scum yang terbentuk di permukaan melebihi 60 cm,
dapat mengakibatkan terhambatnya pelepasan gas dari cairan dan
akhirnya menyebabkan kegagalan sistem (Deublein & Steinhauser, 2011).
Alat pengadukan yang digunakan bervariasi bergantung pada jenis
digester yang digunakan dan kandungan TS di dalam digester. Sistem

25
pengadukan juga dapat dilakukan dengan meresirkulasikan digestate ke
dalam digester dimana hal ini juga dapat meningkatkan ketercampuran
antara substrat dengan mikroorganisme.

8. Inhibitor
Nitrogen ammonia dalam konsentrasi tertentu merupakan inhibitor
dalam proses AD. Beberapa studi yang pernah dilakukan menemukan
bahwa konsentrasi nitrogen ammonia di atas 1.400 mg/L bersifat toksik
bagi mikroorganisme anaerob. Secara umum, tipikal parameter
operasional yang optimum untuk keberhasilan proses AD disajikan pada
Tabel 4.

Tabel 4. Tipikal parameter proses untuk pengelolaan sampah organik


perkotaan dengan AD (Environment Canada, 2013)
Parameter Nilai optimum
pH 6-7
Alkalinitas >100 mg/l
Konsentrasi asam volatil < 4000 mg/l
Temperatur Mesofilik: 30-38oC
Termofilik: 50-60oC
Waktu detensi 14-40 hari
Rasio C/N 25-30
Konsentrasi amonia 200 mg/l
Konsentrasi sulfida < 50 mg/l

E Pengklasifikasian Teknologi Anaerobic Digestion


Jenis teknologi AD dapat diklasifikasikan berdasarkan kandungan total solids dari
substrat yang diproses dalam reaktor, mode pengumpanan, dan jumlah reaktor.
Gambar 6 menyajikan skema klasifikasi teknologi AD.

1. Pendekatan Total Solids (Sistem basah/kering)


Berdasarkan kandungan TS di dalam substrat, teknologi AD dapat
dikategorikan menjadi sistem basah (wet system) dan sistem kering (dry
system). Perbedaan antara kedua sistem ini disajikan pada Tabel 5. Pada
sistem kering, substrat tidak terendam di dalam air melainkan ditumpuk
di dalam digester menggunakan alat berat front-end loaders dan
disemprotkan air dengan sistem perkolasi. Ilustrasi sistem kering
ditunjukkan pada Gambar 7. Deskripsi lebih rinci mengenai prinsip kerja
sistem kering dapat dilihat pada penjelasan berikutnya bagian AD

26| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


garage-type. Terlepas dari keterbatasan yang dimiliki, hingga saat ini,
sistem basah lebih popular diaplikasikan baik di negara maju dan
berkembang. Gambaran proses AD sistem basah ditampilkan pada
Gambar 8.

Gambar 6. Skema klasifikasi teknologi AD

Tabel 5. Perbedaan AD sistem kering dan sistem basah


(Environment Canada, 2013)

Sistem kering Sistem basah


Kandungan TS < 16% Kandungan TS 22-40%
Air lindi dari substrat diresirkulasikan ke dalam Dioperasikan dalam tangki berpengaduk,
digester untuk mencapai kelembaban yang substrat tercampur dengan air
optimum
Ukuran substrat tidak perlu terlalu kecil (<20 Membutuhkan pre-treatment untuk
cm) dan tidak memerlukan pompa untuk memperkecil ukuran substrat hingga < 5 cm
memasukkan substrat ke dalam digester (agar bisa dipompa) sehingga menambah
sehingga kebutuhan energi lebih kecil kebutuhan energi untuk pre-treatment
Kebutuhan air tidak terlalu besar; umumnya Membutuhkan air dalam jumlah besar;
hanya 0,05 m3 per ton sampah bahkan kadang umumnya 0,5 m3 per ton sampah
tidak membutuhkan penambahan air
Membutuhkan pencampuran dengan limbah Substrat yang masuk harus bebas dari
lain misalnya sampah daun, serbuk kayu, dll kontaminasi plastik, logam, dan batu
untuk mendapatkan rasio C:N yang optimum
Dioperasikan secara batch, sistem buka-tutup Dioperasikan dengan mode kontinu,
untuk loading dan unloading lebih sering umumnya dilengkapi sistem pengaduk

27
Sistem kering Sistem basah
Potensi bau saat pintu digester dibuka Merupakan sistem yang selalu tertutup
sehingga kontrol bau lebih baik
Tidak menghasilkan digestate cair sehingga Digestate memerlukan pengeringan
mengurangi biaya penanganan digestate sehingga menambah biaya operasional

Gambar 7. Skema AD sistem kering


(Environment Canada, 2013)

Gambar 8. Tipikal skema sistem basah dengan pengadukan


(Environment Canada, 2013)

28| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


2. Mode pengumpanan (kontinu/batch)
Pengoperasian AD dapat dilakukan secara batch/kontinu. Pada sistem
kontinu, substrat dialirkan masuk ke dalam digester pada interval waktu
tertentu dengan volume substrat tertentu pula. Jumlah debit substrat
yang masuk ke dalam digester akan sama dengan debit substrat yang
keluar dari digester. Sebagian besar AD di negara berkembang
menggunakan sistem kontinu dalam pengoperasiannya.

Berbeda dengan sistem kontinu, pada sistem batch, digester akan diisi
oleh substrat dengan jumlah tertentu, kemudian ditutup dan dibiarkan
selama proses dalam kurun waktu tertentu. Setelah waktu yang
ditentukan, digester akan dibuka dan substrat siap untuk dikeluarkan.
Secara ringkas, kelebihan dan keterbatasan sistem batch dan kontinu
ditampilkan pada Tabel 6.

Tabel 6. Perbedaan AD mode operasi batch dan kontinu (Vogeli, et al., 2014)

Batch Kontinu
Lebih mudah untuk dioperasikan Menghasilkan biogas lebih banyak
Investasi lebih murah Investasi lebih tinggi tetapi lebih
ekonomis
Potensi kehilangan biogas besar Produksi biogas stabil
karena sistem sering dibuka dan
ditutup
Adanya resiko ledakan karena Lebih banyak digunakan baik di negara
pelepasan biogas ke udara maju dan negara berkembang
Produksi biogas tidak stabil Pertumbuhan mikroorganisme lebih
stabil
Pertumbuhan mikroorganisme
tidak stabil karena adanya gradien
temperatur

3. Jumlah reaktor
Pada bab sebelumnya sudah dibahas mengenai tahapan reaksi biokimia
pada proses dekomposisi bahan organik secara anaerobik, dimana
terdapat tahapan hidrolisis, asidogenesis, asetogenesis, dan
metanogenesis. Teknologi AD diklasifikasikan juga berdasarkan jumlah
reaktor yang digunakan, yaitu AD satu tahap (menggunakan satu reaktor)
dan AD 2 tahap (menggunakan 2 reaktor) seperti pada Gambar 9.

29
Gambar 9. AD satu tahap dan dua tahap

Pada AD satu tahap, keseluruhan tahapan reaksi biokimia pada proses AD


berlangsung pada reaktor yang sama. Namun, karena tahapan
asetogenesis dan metanogenesis mensyaratkan kondisi lingkungan yang
sangat berbeda dengan tahapan hidrolisis dan asidogenesis, maka untuk
mengoptimalkan proses, teknologi satu tahap ini dikembangkan menjadi
2 tahap. Pada AD 2 tahap, substrat diumpankan ke reaktor pertama
dimana tahapan hidrolisis dan asidogenesis berlangsung, kemudian
efluennya dialirkan ke reaktor berikutnya untuk menjalani proses
asetogenesis dan metanogenesis. Salah satu produk yang dominan
dihasilkan dari AD satu tahap adalah etanol yang juga dapat
dimanfaatkan. Namun modul ini lebih memfokuskan pada produksi dan
pemanfaatan biogas dari proses AD.

Pada prakteknya, kebanyakan implementasi AD menggunakan satu


reaktor, walaupun dari segi keberhasilan proses, AD 2 tahap lebih unggul.
Namun, teknologi AD pada 1 reaktor lebih mudah dan ekonomis dalam
pengoperasiannya. Tabel 7 merincikan kelebihan dan keterbatasan dari
AD satu dan dua tahap.

30| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


Tabel 7. Perbedaan AD satu dan dua tahap (The Andersons Centre, 2010)

Satu tahap Dua tahap


Produksi gas lebih rendah Proses berlangsung lebih stabil, sehingga
produksi biogas lebih tinggi
Kebutuhan investasi dan biaya Investasi yang dibutuhkan dan biaya
operasional lebih kecil karena hanya operasional lebih tinggi dan tidak
diperlukan pembangunan dan seimbang dengan keuntungan yang
pemeliharaan 1 reaktor didapat dari penjualan gas
Lahan yang dibutuhkan lebih kecil Lahan yang dibutuhkan lebih besar
Pemeliharaan lebih sederhana Pemeliharaan lebih rumit

F Latihan
1. Sebutkan beberapa parameter utama yang harus dikontrol dalam
pengoperasian AD untuk mendapatkan hasil yang optimum?
2. Jelaskan perbedaan proses AD sistem basah dan sistem kering?
3. Jelaskan kondisi yang ditandai dengan rasio C:N yang terlalu tinggi dan
terlalu rendah
4. Jelaskan apa yang dimaksud dengan waktu detensi substrat di dalam
reaktor.

G Rangkuman
Nilai produksi biogas merupakan salah satu indikator keberhasilan proses AD.
Biogas dari proses AD dihasilkan pada tahap metanogenesis yang didahului oleh
serangkaian proses dekomposisi lainnya yaitu hidrolisis, asidogenesis, dan
asetogenesis. Untuk mendapatkan hasil yang optimum, dalam hal ini produksi
biogas, terdapat beberapa parameter operasional yang perlu dikendalikan,
seperti temperatur, pH, rasio C/N, laju beban organik, waktu detensi, dan lain-
lain.

Penentuan teknologi AD disesuaikan dengan kondisi wilayah setempat,


ketersediaan teknologi, material, dan tenaga ahli. Beberapa pilihan teknologi AD
adalah sistem basah dan kering, mode batch dan kontinu, sistem satu tahap dan
dua tahap, dimana masing-masing teknologi memiliki kelebihan dan kekurangan
yang dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam pemilihan teknologi.

31
a.

BAB 5
PRODUK AKHIR
ANAEROBIC DIGESTION

32| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


PRODUK AKHIR ANAEROBIC DIGESTION

A Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta mampu memahami dan menjelaskan
mengenai produk akhir anaerobic digestion

B Tujuan
Mata pelatihan ini bertujuan untuk memberikan pemahaman tentang produk akhir
dari proses AD, meliputi karakteristik, kuantitas, metode penanganan yang sudah
banyak diimplementasikan, termasuk potensi pemanfaatan dari produk akhir AD.
Selain itu, materi ajar ini juga bertujuan untuk memberikan cara perhitungan untuk
mengestimasi jumlah biogas yang terbentuk.

C Biogas
1. Karakteristik Biogas
Produksi biogas ditentukan oleh berbagai faktor, diantaranya jenis
substrat, komposisi substrat, temperatur operasi dan sistem pengadukan.
Indikator yang paling sering digunakan untuk menilai performa proses di
dalam digester adalah biological methane potential (BMP) yang
mendeskripsikan potensi volume maksimum gas metana yang dapat
diproduksi per unit berat substrat atau per berat VS dalam substrat.
Beberapa nilai produksi metana dari AD disajikan pada Tabel 8.

Terdapat beberapa macam satuan yang biasa digunakan untuk


mengekspresikan nilai produksi metana, seperti:
1. m3 biogas/ ton substrat (berat basah)
2. m3 biogas/kg TS
3. m3 biogas/kg VS
4. m3 CH4/kg VS
5. Nm3 CH4/kg VS

Tabel 8. Nilai produksi metana hasil proses anaerobic digestion dari


berbagai jenis limbah padat (Vogeli, et al., 2014)
Jenis limbah padat Nilai produksi metana (L/kg
VS)
Limbah pemrosesan minyak kelapa sawit 610
Sampah perkotaan 360-530

33
Jenis limbah padat Nilai produksi metana (L/kg
VS)
Sampah buah dan sayur 420
Sampah domestik rumah tangga 350
Jerami 350
Kotoran hewan 337
Sampah makanan 396

Biogas terbentuk sebagai hasil dari degradasi substrat pada kondisi


anaerobik. Biogas yang dihasilkan dari proses AD umumnya terdiri dari
60% CH4 dan 40% CO2 (The Andersons Centre, 2010). Walaupun
demikian, konsentrasi metana dalam biogas sangat dipengaruhi oleh
komposisi substrat, konsorsium mikroorganisme dan kondisi operasional
di dalam digester. Hidrogen sulfida, nitrogen, ammonia dan hidrogen
juga terkandung di dalam biogas dalam jumlah yang sedikit. Walaupun
hidrogen sulfida bukanlah gas utama pembentuk biogas, gas ini dapat
hadir dalam konsentrasi yang memiliki resiko kesehatan dan keselamatan
bagi pekerja yang bekerja di fasilitas AD. Pada umumnya, konsentrasi
hidrogen sulfida di dalam biogas berada dalam kisaran 200-4.000 ppm,
dimana konsentrasi 100 ppm sudah dapat membahayakan kesehatan
manusia ( Occupational Safety and Health Administration, 2005). Secara
rinci, tipikal komposisi biogas disajikan pada Tabel 9.

Tabel 9. Tipikal komposisi biogas (Vogeli, et al., 2014)


Komponen penyusun Simbol Konsentrasi (% vol)
Metana CH4 50-70
Karbondioksida CO2 35-40
Air H2O 2(20oC)-7(40oC)
Hidrogen sulfida H2S 20-20000 ppm (2%)
Nitrogen N2 <2
Oksigen O2 <2
Hidrogen H2 <1
Amonia NH3 <0,05

2. Kuantitas Biogas
Kuantitas biogas yang dihasilkan dari 1 ton substrat mengacu pada nilai
produksi biogas, yang dipengaruhi oleh jenis substrat tersebut. Tabel 10
menyajikan beberapa nilai produksi biogas dari berbagai komposisi yang
biasanya terdapat pada sampah perkotaan.

34| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


Tabel 10. Nilai produksi biogas dan gas metana dari berbagai jenis sampah
(Environment Canada, 2013)
Jenis sampah Nilai produksi Kandungan gas Nilai produksi
biogas (m3/ ton metana metana (m3/
sampah) ton sampah)
Sampah kebun 23 60 14
(daun-daunan)
Rumput 34 60 20
Sampah kertas 112 60 67
Sampah 144 60 86
makanan
Lemak dan 390 60 234
minyak

Laju degradasi dari suatu materi organik sangat dipengaruhi oleh


komposisi substrat. Seperti ditampilkan pada Tabel 10, sampah makanan
berpotensi menghasilkan biogas lebih banyak daripada sampah lain
dengan kandungan selulosa yang tinggi seperti sampah kebun, rumput,
dan sampah kertas. Sampah lemak dan minyak menurut studi memiliki
potensi produksi biogas tertinggi, namun karena ketersediaannya yang
terbatas, pemrosesan material ini akan membutuhkan waktu detensi
terlama dibandingkan sampah jenis lainnya.

Angka-angka yang disajikan pada Tabel 10 merupakan nilai yang didapat


dari studi sebelumnya yang dapat digunakan untuk memperkirakan
jumlah produksi biogas. Namun, untuk mengetahui nilai aktual potensi
pembentukan biogas dari suatu substrat yang akan diolah dengan
metode AD, harus melalui uji di laboratorium.

Tabel 11 menampilkan nilai konversi biogas ke dalam bentuk panas dan


listrik yang dapat digunakan untuk memperkirakan jumlah listrik atau
panas yang dapat dikonversi dari pemrosesan 1 ton sampah organik.

Tabel 11. Faktor konversi biogas ke panas dan listrik (Environment


Canada, 2013)
1 ton sampah organik 100-150 m3 = 60-90 m3 gas metana
(dipilah di sumber) biogas
Energi = 2.200 – 3300 MJ
Asumsi : efisiensi mesin 35% =200-300 kWh listrik
1 kWh =3,6 MJ

35
Biasanya perhitungan ini diperlukan ketika sedang menentukan
kelayakan ekonomi sistem AD. Nilai kalor biogas ini dapat bersaing
dengan nilai kalor bahan bakar lainnya seperti kayu dan batu bara. Tabel
12 menampilkan perbandingan nilai kalor antara biogas dan bahan bakar
lain.
Tabel 12. Perbandingan nilai kalor beberapa jenis bahan bakar
(Vogeli, et al., 2014)
Jenis bahan bakar Kisaran nilai kalor
Biogas 6-6,5 kWh/m3
Diesel 12 kWh/kg
Kayu 4,5 kWh/kg
Batu bara 8,5 kWh/kg
Gas alam 10,6 kWh/m3
LPG 26,1 kWh/m3

Sebagai rule of thumb, 10 kg sampah organik kota dapat menghasilkan 1m3


biogas yang setara dengan 6 kWh listrik
(Environment Canada, 2013)

3. Pemurnian dan penggunaan biogas


Biogas yang terbentuk dapat digunakan untuk berbagai keperluan
setelah melalui proses lanjutan, misalnya untuk substitusi bahan bakar
fosil untuk pemanas ruangan, boiler, mesin-mesin, kendaraan bermotor
atau dikonversi ke listrik. Penggunaan biogas sangat berpengaruh
terhadap tahapan pengolahan lanjutan yang dibutuhkan. Terdapat 3
tingkatan penggunaan biogas dari penggunaan yang paling sederhana
(low-grade uses), penggunaan yang sedikit rumit (medium-grade uses),
dan penggunaan yang lebih advance (high-grade uses).

Semakin mutakhir penggunaannya, teknologi yang digunakan untuk


pengolahan biogas pun semakin kompleks dan sebaliknya, semakin
sederhana penggunaannya, teknologi pengolahannya semakin mudah.
Gambar 10 menampilkan tingkatan pengolahan lanjutan yang diperlukan
untuk menghasilkan biogas sesuai dengan tingkatan teknologi
penggunaannya.

36| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


Gambar 10. Konfigurasi pengolahan biogas (Environment Canada, 2013)

Deskripsi untuk masing-masing tingkatan penggunaan biogas yaitu low-


grade uses, medium-grade uses, dan high-grade uses dan penjelasan
mengenai pengolahan lanjutan yang diperlukan diuraikan di bawah ini.

a) Low-grade uses
Pemanfaatan biogas yang paling sederhana yaitu sebagai sumber
energi untuk pemanasan air dalam skala industri dan pemanasan
gedung. Untuk aplikasi ini, biogas dapat dicampur dengan gas alam
atau tanpa dicampur dengan bahan bakar lain. Pengolahan yang
diperlukan sebelum biogas dapat digunakan adalah penyisihan
partikulat dan menurunkan kadar air dalam biogas. Pada kasus
tertentu, misalnya kadar sulfur biogas cukup tinggi dan beresiko
menyebabkan korosi pada peralatan, diperlukan pengolahan
tambahan untuk menyisihkan sulfur. Oleh karena nilai kalor biogas
hanya 60-70% nilai kalor gas alam, maka peralatan pembakaran

37
memerlukan modifikasi agar dapat menangani laju alir yang lebih
besar untuk mendapatkan derajat pemanasan yang sama dengan jika
menggunakan gas alam.

Implementasi AD pada daerah-daerah beriklim sejuk membutuhkan


pemanasan untuk menjaga operasional AD berada pada temperatur
optimal. Pada AD sistem basah, kondisi ini bisa dicapai dengan
memanaskan digestate yang keluar untuk diresirkulasikan ke dalam
reaktor. Sedangkan pada sistem kering, pemanasan dilakukan
terhadap air yang akan diperkolasikan ke tumpukan substrat. Untuk
kebutuhan pemanasan ini, AD yang dioperasikan pada temperatur
mesofilik membutuhkan 10-20% biogas terproduksi, sedangkan AD
termofilik membutuhkan 20-40% biogas terproduksi (Environment
Canada, 2013).

b) Medium-grade uses
Konversi biogas menjadi listrik merupakan contoh dari penggunaan
biogas di tingkat medium-grade uses. Untuk kebutuhan ini, selain
partikulat dan kadar air, senyawa sulfur juga perlu untuk disisihkan
agar tidak merusak mesin dan turbin yang digunakan untuk
mengubah biogas menjadi listrik. Beberapa mesin pembakaran yang
didesain untuk biogas dapat memiliki tingkat toleransi terhadap
konsentrasi hidrogen sulfida sampai level tertentu, tetapi banyak
juga produk yang mensyaratkan pengolahan pendahuluan untuk
menyisihkan H2S sebelum biogas dipakai.

Pada dasarnya, terdapat beberapa metode penyisihan H2S yang


umum digunakan seperti proses absorpsi, adsorpsi secara fisika
maupun kimiawi, biofiltrasi, membrane filtrasi, dll. Salah satu
metode yang efektif adalah adsorpsi kimiawi menggunakan
adsorben berbasiskan besi oksida. Salah satu material yang pernah
diujikan menjadi adsorben ini adalah sabut kelapa. Sabut kelapa
dijenuhkan dengan larutan Fe2O3 (menggunakan pelarut air)
kemudian disaring dan dikeringkan. Selain sabut kelapa, zeolit alam
juga teruji untuk menyisihkan gas H2S dari biogas. Dari hasil
penelitian didapatkan zeolit alam dengan ukuran 12 mesh dapat
menyisihkan sekitar 65% H2S (Listyowati, 2013). Salah satu
keunggulan dari metode adsorpsi kimia, bisa dilakukan regenerasi

38| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


terhadap adsorben jika sudah mencapai kondisi jenuh. Kejenuhan
adsorben ditandai dengan tidak berubahnya konsentrasi gas
pengotor pada input dan output proses adsorpsi. Terdapat banyak
metode untuk proses regenerasi adsorben, dimana metode dengan
pemanasan pada suhu tinggi (thermal swing) dapat dijadikan
alternatif karena tidak menimbulkan limbah baru (Harihastuti, et al.,
2014).

c) High-grade uses
Selain pemakaian yang telah disebutkan sebelumnya, biogas juga
dapat diubah menjadi bahan bakar kendaraan berkualitas tinggi
yang memiliki nilai kalor pembakaran setara dengan gas alam.
Untuk mendapatkan kualitas ini, CO2 dan oksigen yang tersisa pada
biogas harus disisihkan, karena gas CO2 dalam biogas dapat
mengurangi nilai kalor biogas. Biogas yang sudah mengalami
perlakuan penyisihan CO2 disebut biometan. Metode yang umum
digunakan untuk menyisihkan gas CO2 adalah dengan adsorpsi.
Adsorben yang umum digunakan untuk menyerap CO2 pada biogas
adalah karbon aktif. Sebagai alternatif adsorben yang lebih
ekonomis adalah cangkang sawit yang telah dikarbonisasi. Caranya
adalah dengan memanaskan cangkang sawit pada suhu 600oC
selama 1,5 jam hingga diperoleh karbon. Setelah itu, cangkang sawit
diaktivasi secara kimia dengan cara perendaman dalam H3PO4 10%
selama 24 jam. Setelah ditiriskan, karbon kemudian dimasukkan ke
dalam oven bertemperatur 110oC selama 2 jam (Widyastuti, et al.,
2013). Ringkasan potensi penggunaan biogas dalam 3 tingkatan
disajikan pada Tabel 13.

Tabel 13. Tipikal pemanfaatan biogas (Environment Canada, 2013)


Penggunaan biogas
Sederhana Sedang Tinggi (advance)
 Konversi ke dalam  Konversi ke dalam  Bahan bakar
bentuk panas untuk bentuk listrik kendaraan bermotor
pemanas digester, menggunakan  Konversi menjadi
ruangan, air generator berbahan Compressed Natural
 Bahan bakar boiler dan bakar gas Gas atau Liquefied
furnace Natural Gas

39
4. Penyimpanan biogas
Produksi harian biogas sangat bervariasi, dipengaruhi oleh pola
pengumpanan substrat dan perubahan temperatur. Selain itu, proses
digestion di dalam reaktor berlangsung selama 24 jam, sehingga pada
malam hari pun biogas akan tetap dihasilkan. Hal ini mengindikasikan
bahwa produksi dan konsumsi biogas tidak selalu berlangsung pada
waktu yang sama, sehingga diperlukan fasilitas penyimpanan biogas.
Biogas dapat disimpan pada kontainer yang kedap gas untuk durasi
waktu yang lama tanpa kehilangan kandungan energinya. Hal ini
merupakan salah satu keunggulan dari biogas dibandingkan dengan
energi terbarukan lain seperti energi angin atau matahari. Salah satu
kelemahan biogas adalah densitasnya yang rendah, sehingga jika tidak
dikompresi, penyimpanan biogas membutuhkan volume yang besar.

Fasilitas penyimpanan biogas harus menggunakan material yang kedap


gas dan tahan terhadap tekanan. Untuk penyimpanan biogas yang tidak
berada di dalam gedung, material penyimpan biogas haruslah tahan
terhadap cuaca misalnya perubahan temperatur dan tahan terhadap
penyinaran matahari. Ukuran kontainer penyimpanan biogas ditentukan
dari laju produsi gas dan konsumsi biogas. Selain itu, fasilitas
penyimpanan biogas harus dijauhkan dari sumber api karena gas metana
bersifat mudah meledak pada temperatur tinggi. Oleh karena itu, pada
fasilitas AD harus diberi rambu larangan untuk merokok, menyalakan
korek api, maupun sumber api lainnya. Pada kasus dimana biogas
dimanfaatkan sebagai bahan bakar kompor gas, fasilitas AD harus
memiliki jarak yang cukup dengan kompor gas untuk meminimasi potensi
terjadinya ledakan.

Cara termudah untuk penyimpanan biogas dan paling banyak


diaplikasikan pada negara berkembang adalah menggunakan sistem
tekanan rendah (low-pressure systems) seperti floating drum, fixed-
dome, atau balon penyimpan gas. Namun, aplikasi penyimpanan biogas
dapat juga dilakukan menggunakan sistem tekanan sedang dan sistem
tekanan tinggi yang akan dirincikan pada Gambar 11.

40| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


Gambar 11. Variasi metode penyimpanan biogas

a) Sistem tekanan rendah


Seperti telah dijelaskan di awal, penyimpanan biogas dengan tekanan
rendah dapat dilakukan dengan mekanisme floating drum, fixed-
dome dan balon penyimpan gas. Pada AD dengan jenis floating drum,
drum berfungsi sebagai fasilitas penyimpan biogas yang diproduksi
dari proses. Gas terproduksi akan mengisi drum dan mengangkat
drum. Semakin banyak gas yang terkumpul pada drum, semakin
tinggi drum terangkat (Gambar 12).

Gambar 12. Fasilitas penyimpanan biogas dengan metode floating


drum (Vogeli, et al., 2014)

Saat gas akan digunakan, katup yang terhubung dengan drum dibuka
dan volume gas di dalam drum akan berkurang dan drum akan
kembali ke posisi awal saat belum terisi oleh biogas. Berat drum akan
memberikan tekanan pada gas di dalamnya, dimana tekanan ini
diperkirakan cukup untuk mengoperasikan kompor gas. Jika tekanan
yang dibutuhkan lebih tinggi, drum dibebani dengan benda lain yang

41
berat, misalnya ban bekas, batu bata untuk memberikan tekanan
lebih pada gas di dalam drum. Keterbatasan dari penyimpanan
biogas dengan sistem floating drum ini adalah adanya potensi
pelepasan gas dalam jumlah besar jika penempatan drum langsung di
atas substrat di dalam digester dan penempatan drum di atas reaktor
kurang tepat. Kekurangan sistem ini dapat diperbaiki dengan
penambahan konstruksi water jacket, sehingga drum tidak lagi
ditempatkan langsung di atas substrat, tetapi di atas air pada water
jacket (Gambar 13).

Gambar 13. Fasilitas penyimpanan biogas dengan metode floating


drum menggunakan water jacket (Vogeli, et al., 2014)

Sedangkan pada sistem fixed-dome, fasilitas penyimpan gas haruslah


terbuat dari material yang kedap gas untuk menghindari kebocoran
gas. Saat katup outlet gas ditutup dan gas terakumulasi di dalam
dome (misalnya pada malam hari), tekanan gas akan meningkat dan
menekan slurry (substrat yang telah diencerkan dengan air) di dalam
digester sehingga slurry akan terdorong ke penampungan (slurry
reservoir). Saat katup outlet dibuka dan gas digunakan, sejumlah
slurry akan mengalir balik ke dalam digester (Gambar 14).

Gambar 14. Fasilitas penyimpanan biogas dengan metode fixed-


dome (Vogeli, et al., 2014)

42| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


Mekanisme penyimpanan gas yang terakhir untuk sistem tekanan
rendah adalah dengan balon/kantong penyimpanan gas (Gambar
15). Kantong ini sangat rentan terhadap perubahan cuaca, maka
material yang digunakan pun harus memenuhi syarat kedap udara,
tahan panas matahari, fleksibel dan kuat. Kelemahan utama dari
penggunaan sistem ini adalah sambungan antara kantong dengan
pipa sangat rentan terhadap kebocoran gas. Selain itu, penempatan
balon penyimpan biogas pun harus dihindarkan dari hewan pengerat.
Tekanan gas harus tetap terkendali disesuaikan dengan tekanan yang
diizinkan yang dapat disimpan dalam balon tersebut. Penggunaan
material yang berbeda akan mensyaratkan tekanan maksimum yang
berbeda pula. Hal ini dapat diantisipasi dengan pemasangan katup
pengaman.

Gambar 15. Fasilitas penyimpanan biogas menggunakan balon/kantong


penyimpan gas (Vogeli, et al., 2014)

b) Sistem tekanan sedang


Fasilitas penyimpanan biogas berbentuk tangki cocok digunakan
untuk menyimpan biogas dengan tekanan sedang, yaitu 5-20 bar.
Kelebihan dari sistem penyimpanan ini yaitu area yang dibutuhkan
untuk penyimpanan lebih kecil dibandingkan untuk penyimpanan
biogas dengan tekanan rendah, karena pada gas yang bertekanan,
densitas gas bertambah besar. Pemberian tekanan pada biogas ini
dapat dilakukan menggunakan kompresor. Volume biogas yang
disimpan bertambah 10 kali lipat dengan pemberian tekanan hingga
10 bar dibandingkan dengan penyimpanan pada tekanan normal.
Gambar 16 menyajikan tangki biogas di India dengan tekanan 10 bar.

43
Gambar 16. Fasilitas penyimpanan biogas tekanan sedang di dalam
tangki (Vogeli, et al., 2014)

c) Sistem tekanan tinggi


Penyimpanan biogas dengan tekanan tinggi (pengompresan hingga
lebih dari 200 bar) dapat dilakukan menggunakan botol gas khusus.
Pemurnian gas dan penyisihan hidrokarbon dan gas H2S sangat
penting untuk menghindari korosi terjadi pada botol gas. Mesin
mobil dapat dioperasikan menggunakan biogas tekanan tinggi.
Sistem seperti ini hanya cocok diterapkan untuk fasilitas AD skala
besar karena tingginya biaya operasional untuk pengompresan dan
penyimpanan gas. Sekitar 20% dari jumlah biogas terproduksi
dibutuhkan untuk mengoperasikan kompresor.

D Digestate
Digestate adalah produk akhir dari proses AD selain biogas, bentuknya bisa
berupa campuran padatan dan cairan/semi-solid (contohnya digestate dari
sistem basah) dan padatan (digestate dari sistem kering) (Environment Canada,
2013). Digestate dari AD sistem basah memiliki kandungan air yang tinggi
dikarenakan penggunaan air untuk melarutkan substrat saat pemrosesan di
reaktor AD. Sedangkan digestate dari AD sistem kering memiliki kadar air yang
lebih rendah. Digestate dari sistem basah secara utuh dapat langsung digunakan
sebagai pupuk tanpa memisahkan fraksi padatan dan cairannya, namun

44| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


penanganan dan penyebaran digestate dalam bentuk utuh seperti ini ke tanah
pertanian lebih kompleks.
Pengeringan digestate untuk memisahkan fraksi padat dan cair seringkali menjadi
alternatif, dimana fraksi padat kemudian dikomposkan dan fraksi cair dapat
langsung dimanfaatkan sebagai pupuk cair.

Penggunaan digestate sebagai alternatif pupuk kimia memiliki keuntungan


sebagai berikut: (a) menciptakan sistem pertanian yang lebih ramah lingkungan
dengan mengembalikan nutrisi dari sampah organik ke tanah dan (b) menghemat
biaya pembelian pupuk buatan. Hasil estimasi dari studi terdahulu menyatakan
bahwa penggunaan satu meter kubik digestate (yang belum melalui proses
pengeringan) dapat mengurangi 20-30 kg CO2 ekuivalen dibandingkan
penggunaan pupuk kimia. Untuk mencapai sistem pertanian yang ramah
lingkungan dan berkelanjutan, hal ini penting karena dapat mengurangi jejak
karbon yang dihasilkan selama aktivitas berlangsung.

Dalam konteks aplikasi AD di wilayah


pedesaan yang berdekatan dengan
lahan pertanian, baik digestate utuh Pemanfaatan 1m3 digestate utuh
maupun fraksi cair dari hasil dapat mengurangi 20-30 kg CO2
pengeringan digestate adalah pupuk ekuivalen dibandingkan dengan
organik yang dengan mudah dapat penggunaan pupuk kimia
dimanfaatkan di lahan pertanian. (Environment Canada, 2013)
Namun, dalam konteks aplikasi AD di
area urban, pengangkutan digestate
dari perkotaan ke lahan pertanian seringkali kurang efisien (digestate dari sistem
basah membutuhkan penyimpanan dengan kapasitas yang besar, pengangkutan
membutuhkan dana yang tidak sedikit, dll), sehingga digestate lebih cocok untuk
dimanfaatkan di taman-taman kota.

Walaupun digestate dari AD dengan substrat sampah organik aman untuk


diaplikasikan langsung ke tanah, perlu untuk diperhatikan bahwa jika pemrosesan
di AD ditambahkan limbah cair domestik, maka digestate tidak dapat
diaplikasikan langsung ke tanah, melainkan harus melalui pengolahan terlebih
dahulu.

45
1. Karakteristik dan Kuantitas Digestate
Digestate yang berasal dari AD sistem basah perlu dilakukan pengeringan
(dewatering) untuk mengurangi kadar airnya hingga 50%. Sedangkan
digestate yang berasal dari AD sistem kering, tidak perlu dikeringkan, tetapi
langsung dikomposkan. Karakteristik digestate dari sistem basah dan
sistem kering disajikan pada Tabel 14.

Tabel 14. Karakteristik dan Kuantitas Digestate


(Environment Canada, 2013)
Parameter Sistem kering Sistem basah
Densitas 900-1.000 kg/m3 1.200 kg/m3
Kadar air 60% 80%
Kadar padatan (TS) 40% 20%
BOD 2.000-5.000 mg/l 1.500-15.000 mg/l
Suspended solids 50-5.000 mg/l 50-5.000 mg/l
Amonia-N 1.000-3.000 mg/l 1.000-3.000 mg/l

Digestate yang terbentuk merupakan residu dari penyisihan materi


organik dan air selama proses AD, oleh karena itu, jumlahnya dapat
diestimasi jika penyisihan materi organik dan air diketahui. Menurut
beberapa studi yang pernah dilakukan untuk AD sampah organik
perkotaan, persen penyisihan materi organik sebesar 67-77%. Tipikal
neraca massa untuk AD sistem kering dan basah diilustrasikan pada
Gambar 17.

Kandungan nutrien pada digestate sangat spesifik, tergantung dari


substrat yang diolah di AD dan sistem pengolahan yang digunakan.
Tetapi, jumlah nutrisi pada digestate akan sama dengan yang terdapat
dalam substrat yang belum diolah karena proses AD dalam menghasilkan
gas metana tidak banyak merubah komponen penyusun maupun jumlah
nutrien pada substrat.

46| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


(a)

(b)
Gambar 17. Neraca massa AD (a) sistem kering (b) sistem basah
(Environment Canada, 2013)

Selama proses, reaksi biokimia akan mengubah komponen organik pada


substrat menjadi bentuk lain yang lebih mudah terserap oleh tumbuhan,
misalnya nitrogen organik pada substrat akan diubah menjadi
ammonium, walaupun begitu, jumlah total nitrogen pada digestate tetap
sama dengan yang ada di substrat. Tabel 15 menyajikan contoh data

47
kandungan nutrien pada digestate yang belum dipisahkan antara fraksi
basah dan kering dari dua jenis substrat yang berbeda. Jumlah nutrien
pada digestate dapat berkurang selama penyimpanan.

Tabel 15. Contoh Kandungan Nutrien pada Dua Jenis Digestate (WRAP,
2016)
Parameter Unit Digestate dari Digestate dari
sampah makanan kotoran hewan
Total N Kg/m3 7.35 4,4
Total N yang siap diserap Kg/m3 5.94 2,55
tumbuhan
Total fosfat (P2O5) Kg/m3 0,48 1,35
Total kalium oksida (K2O) Kg/m3 1,81 3,49
Total magnesium (MgO) Kg/m3 0,06 0,74
Total sulphur (SO3) Kg/m3 0,44 1,28
pH Kg/m3 8,41 8,22

Dari Tabel 15 dapat disimpulkan bahwa nutrien pada digestate


didominasi oleh nitrogen dengan bentuk yang siap diserap oleh
tumbuhan, contohnya adalah ammonia nitrogen. Dibandingkan dengan
proses AD dengan substrat berupa kotoran hewan ternak, digestate
dengan substrat sampah makanan mengandung nitrogen siap pakai lebih
banyak. Gambar 18 mengilustrasikan perbandingan komponen N organik
dan N siap pakai (RAN) pada digestate dengan substrat sampah makanan
dan kotoran hewan ternak.

Gambar 18. Perbandingan nitrogen organik pada digestate dari


pengolahan jenis sampah yang berbeda (WRAP, 2016)

48| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


2. Penanganan digestate
Seperti telah dipaparkan sebelumnya bahwa digestate dari sistem basah
dan kering memiliki kadar air yang berbeda. Digestate dari sistem basah
berbentuk seperti slurry, sedangkan digestate dari sistem kering lebih
menyerupai kompos basah. Oleh karena perbedaan wujudnya ini,
penanganan digestate dari sistem basah dan kering pun berbeda.
Gambar 19 menunjukkan tahapan penanganan digestate yang dihasilkan
dari sistem basah dan sistem kering dari pengolahan sampah organik
kota.

Gambar 19. Tahapan penanganan digestate

a) Pengeringan (dewatering)
Terdapat perbedaan penanganan
digestate antara AD sistem basah Digestate dari sistem
dan kering. Pada sistem kering, kering dapat langsung
karena kadar air digestate dikomposkan, digestate
berkisar 50-60%, maka dapat dari sistem basah
dikeluarkan dari digester dengan membutuhkan
menggunakan alat berat, pengeringan sebelum
misalnya frond-end loaders. dikomposkan
Tetapi untuk sistem basah, (Environment Canada,
digestate akan mengalir keluar 2013)
dari reaktor AD secara kontinu
(overflow). Pada saat digester

49
membutuhkan pemeliharaan, digestate dari AD sistem basah
dikeluarkan dengan cara dipompa, karena kadar air yang cukup
tinggi, yaitu antara 70-90%.

Untuk sistem kering, digestate dapat langsung diproses dengan


pengomposan, sedangkan untuk digestate dari sistem basah, pada
umumnya melalui proses pengeringan (dewatering) untuk
mengurangi kadar air sebelum dikomposkan. Pengeringan digestate
sistem basah ini ditujukan untuk mempermudah tahapan
penanganan selanjutnya, yaitu penyimpanan dan pengangkutan,
walaupun sebenarnya, digestate utuh yang belum melalui
pengeringan dapat juga langsung dimanfaatkan sebagai pupuk cair.
Proses pengeringan dapat dilakukan menggunakan sludge drying
bed, filter belt press, centrifuges, atau screw press.

Proses pengeringan digestate akan menghasilkan fraksi cair yang


dapat dimanfaatkan sebagai pupuk cair karena kadar organik dan sisa
padatan pada digestate fraksi cair ini masih relatif tinggi. Jika tidak
dimanfaatkan sebagai pupuk cair, digestate fraksi cair ini dapat
diresirkulasikan ke digester untuk mengurangi pemakaian air bersih,
atau diolah (Lukehurst, et al., n.d.) di pengolahan air limbah sebelum
dibuang ke badan air.

b) Penyebaran digestate ke tanah pertanian


Digestate dari AD sistem kering dapat disebarkan ke tanah pertanian
dengan mudah, namun digestate utuh dari AD sistem basah yang
belum mengalami proses pengeringan memerlukan peralatan atau
metode khusus untuk penyebarannya ke tanah. Di negara maju yang
sudah banyak menggunakan digestate untuk menggantikan peran
pupuk kimia, penyebaran digestate fraksi cair menggunakan
peralatan khusus seperti trailing hose, trailing shoe, atau shallow
injector. Penggunaan peralatan ini ditujukan untuk meminimasi emisi
ammonia dan memaksimalkan penyerapan nitrogen oleh tumbuhan .
Gambar 20 menampilkan contoh peralatan yang digunakan untuk
menyebarkan digestate ke tanah.

50| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


Gambar 20. Peralatan khusus untuk menyebarkan digestate ke lahan
pertanian di negara maju (WRAP, 2016)

E Latihan
1. Jelaskan potensi pemanfaatan produk dari proses AD sampah organik
kota.
2. Sebutkan 2 gas utama penyusun biogas.
3. Sebuah pasar menghasilkan sampah buah dan sayuran sebanyak 5
ton/hari. Jika sampah pasar itu dikelola menggunakan teknologi AD,
berapakah potensi listrik yang dihasilkan?
4. Adakah perbedaan penanganan untuk digestate yang dihasilkan dari AD
sistem basah dan sistem kering? Jelaskan.

F Rangkuman
Komponen utama penyusun biogas adalah gas metana dan karbondioksida. Gas
metana memiliki nilai kalor yang tinggi, oleh karena itu gas ini banyak digunakan
sebagai energi terbarukan. Penggunaan biogas yang paling populer di negara
maju yaitu dengan mengubahnya menjadi energi listrik. Dari 1 ton sampah sisa
makanan, dapat dihasilkan sebanyak kurang lebih 80-90 m3 gas metana yang
setara dengan 600 kWh listrik.

Selain biogas, produk lain dari proses AD adalah digestate. Digestate dari proses
pengolahan sampah organik kaya akan kandungan nutrisi yang dibutuhkan oleh
tumbuhan. Digestate dapat berbentuk padatan maupun cairan, bergantung pada
sistem AD yang digunakan, namun di negara berkembang, AD sistem basah lebih
banyak digunakan. Oleh karena kandungan nutrisinya yang tinggi, digestate

51
seringkali diaplikasikan ke tanah untuk menggantikan peran pupuk kimia. Pada
banyak kasus, digestate dari AD sistem basah dikeringkan terlebih dulu,
kemudian padatannya dikomposkan sedangkan cairannya digunakan sebagai
pupuk cair. Karakteristik digestate yang tinggi BOD, suspended solids dan
ammonia tidak bisa dibuang langsung ke badan air jika tidak dimanfaatkan
sebagai pupuk cair karena berpotensi untuk memicu terjadinya eutrofikasi pada
badan air dan bentuk pencemaran air lainnya.

52| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


53
BAB 6
DESAIN DAN PEMELIHARAAN
FASILITAS ANAEROBIC DIGESTER

54| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


DESAIN DAN PEMELIHARAAN FASILITAS AD

A Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta mampu memahami dan
menjelaskan mengenai desain dan pemeliharaan fasilitas anaerobic digestion

B Tujuan
Mata pelatihan ini bertujuan untuk memberikan pemahaman tentang cara
perhitungan untuk mengestimasi kebutuhan reaktor AD dengan menggunakan
data-data kondisi eksisting seperti jumlah timbulan sampah dan karakteristik
sampah yang akan diolah serta memberikan gambaran teknis pemeliharaan yang
perlu dilakukan dan beberapa permasalahan yang sering terjadi pada
pengoperasian AD.

C Dasar Perencanaan Reaktor AD


Untuk menghitung kebutuhan volume reaktor AD dan biogas yang dihasilkan
secara teoritis, terdapat beberapa data perencanaan yang digunakan, yaitu
sebagai berikut:
a. Data timbulan sampah
b. Karakteristik sampah
c. Waktu detensi
d. Laju beban organik

Namun pada prakteknya, terdapat nilai yang dapat digunakan sebagai


pendekatan untuk menghitung luas area yang dibutuhkan untuk aplikasi AD,
dimana nilai ini didapat dari contoh implementasi AD sistem basah di Pasar
Mantung, Malang. Luas area fasilitas AD untuk mengolah sampah pasar ini
adalah 900 m2 dengan kapasitas pengolahan 2 ton/hari, sehingga didapat nilai
2,2 kg/m2 hari. Selain itu, terdapat pula nilai yang didapat dari implementasi AD
di lokasi lain di Indonesia, dimana luas lahan yang dibutuhkan kapasitas
pengolahan maksimum sebesar 15 ton sampah/hari yaitu 4000 m 2,
menghasilkan nilai 3,75 kg/m2 hari. Nilai ini cukup kecil jika dibandingkan
dengan best practices implementasi AD di negara lain, yang berdasarkan
literatur didapat nilai 13,6 kg/m2 hari (lahan seluas 40.000 m2 untuk mengolah
150.000-200.000 ton/tahun), menandakan bahwa kontruksi fasilitas AD di
negara lain lebih compact (Environment Canada, 2013).

55
D Studi Kasus Perencanaan AD
Sebuah sekolah asrama yang dihuni 250 murid dan 50 staf (total 300 orang)
berencana untuk mengimplementasikan AD tipe fixed-dome sistem basah untuk
mengolah sampah organik yang biasanya hanya dibuang ke landfill. Air yang
ditambahkan sejumlah dua kali lipat dari jumlah sampah yang akan diolah. Dari
hasil pengukuran timbulan diperoleh bahwa masing-masing orang menghasilkan
sampah organik rata-rata 0,2 kg sampah per hari. Sampah organik ini terdiri dari
kulit buah, sayuran dan sisa makanan dari kantin. Berdasarkan uji laboratorium,
sampah memiliki kandungan TS 20% dan VS 80%.

Jika waktu detensi yang digunakan adalah 30 hari, hitung volume reaktor yang
dibutuhkan dan jumlah biogas yang dihasilkan. Jika biogas terproduksi digunakan
untuk memasak, berapa buah kompor yang bisa menggunakan biogas ini dengan
asumsi waktu memasak adalah 4 jam untuk tiap kompor.

Untuk menghitung volume reaktor yang digunakan, langkah perhitungan adalah


sebagai berikut:

1. Jumlah timbulan sampah


Timbulan sampah = jumlah penghuni x timbulan sampah per orang
= 300 orang x 0,2 kg/orang/hari = 60 kg/hari

2. Konsentrasi substrat yang masuk


20
TS dalam 60 kg sampah = 100 𝑥 60 𝑘𝑔 = 12 𝑘𝑔
80
VS dalam 12 kg TS = 𝑥 12 𝑘𝑔 = 9,6 𝑘𝑔
100

Air yang digunakan adalah air bersih, maka dianggap tidak mengandung VS.

3. Volume digester
Volume digester dihitung menggunakan Persamaan 2, maka:
𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟
Volume digester = 180 𝑥 30 ℎ𝑎𝑟𝑖 = 5.400 𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟
ℎ𝑎𝑟𝑖

4. Laju beban organik (OLR)


OLR yang didapat dari perhitungan menggunakan Persamaan 1 akan
dibandingkan dengan OLR kriteria desain sistem tanpa pengadukan yaitu <2
kg VS/m3 hari.

56| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


 Laju alir substrat = volume sampah yang diolah + volume air yang
ditambahkan
= 60 liter/hari + 120 liter/hari = 180 liter/hari
(Asumsi 1 kg=1 liter)

 Konsentrasi substrat yang masuk dinyatakan oleh banyaknya VS dalam 1


m3 substrat, sehingga:
9,6 𝑘𝑔 𝑉𝑆
Konsentrasi substrat yang masuk = 180 𝑙
𝑥 1000𝑙 = 53,3 𝑘𝑔 𝑉𝑆/m3

𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟 𝑉𝑆
180 𝑥 53,3 𝑘𝑔
 Maka, OLR = ℎ𝑎𝑟𝑖
5400 𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟
𝑚3
= 1,78 kg VS/m3 hari

Oleh karena OLR perhitungan < OLR kriteria desain, maka volume reaktor AD
sebesar 5,4m3 dapat diterima.

5. Dimensi pengumpul gas


Digester tipe fixed-dome didesain dengan perbandingan ukuran 75% dari
total volume digester digunakan untuk pemrosesan substrat dan 25 % dari
total volume digester digunakan untuk menampung gas yang terbentuk.
Dalam kasus ini, volume digester yang dibutuhkan untuk pemrosesan
substrat adalah 5,4 m3, maka ruang penampung gas yang diperlukan sebesar
1,8 m3, sehingga total volume digester adalah 7,2m3.

6. Produksi biogas dan gas metana


Diasumsikan nilai produksi biogas dari sampah organik adalah 0,67 m3/kg VS.
Jika kandungan metana pada biogas sebesar 60%, maka jumlah gas metana
yang diproduksi dalam 1 hari:
60 𝑚3 𝑚3
Produksi gas metana = 𝑥 0,67 = 0,4
100 𝑘𝑔 𝑉𝑆 𝑘𝑔 𝑉𝑆
𝑚3
Volume gas metana = 0,4 𝑘𝑔 𝑉𝑆 𝑥 9,6 𝑘𝑔 𝑉𝑆 = 3,84 𝑚3
𝑚3
Volume biogas = 0,67 𝑘𝑔 𝑉𝑆 𝑥 9,6 𝑘𝑔 𝑉𝑆 = 6,4 𝑚3

7. Penggunaan biogas
Diasumsikan bahwa biogas digunakan sebagai bahan bakar kompor untuk
memasak. Menurut literatur, rata-rata konsumsi biogas oleh kompor
sebanyak 0,4 m3 biogas per jam. Jika produksi biogas dalam sehari adalah 6,4

57
m3, maka jumlah sebanyak itu dapat digunakan untuk menyalakan satu buah
kompor selama 16 jam atau 4 buah kompor selama 4 jam.

E Pemeliharaan fasilitas AD
Pengoperasian dan pemeliharaan seluruh komponen yang terdapat pada fasilitas
AD harus dilakukan dengan baik untuk mempertahankan tingkat produksi biogas
tetap maksimum dan untuk menjamin kinerja proses yang efisien dan
berkelanjutan. Fasilitas AD yang didesain dengan baik seharusnya akan mudah
dalam pengoperasain dan membutuhkan pemeliharaan harian yang minim.
Personil dan manajer yang bertanggung jawab dalam pengoperasian dan
pemeliharaan fasilitas AD harus sudah mendapatkan pelatihan yang sesuai dan
instruksi yang jelas agar memahami pentingnya pemeliharaan rutin fasilitas.
Pemeliharaan yang terjadwal sangat penting karena berhubungan dengan aspek
kesehatan manusia yang bekerja di fasilitas AD. Salah satu komponen terbesar
penyusun biogas yaitu metana adalah gas yang tidak berbau. Jika pemeliharaan
fasilitas seperti pengecekan kebocoran tidak dilakukan secara rutin dan hati-hati,
kebocoran perpipaan biogas tidak mudah terdeteksi, sedangkan biogas dalam
konsentrasi yang tinggi berpotensi menyebabka penyakit asphyxiation atau sesak
napas.

Pengoperasian dan pemeliharaan harian


Tabel 16 menyajikan beberapa hal yang penting untuk diperhatikan dalam
pengoperasian fasilitas AD, khususnya AD sistem basah dan pendukungnya agar
proses berjalan dengan optimum. Sedangkan Tabel 17 menampilkan beberapa
masalah yang sering ditemukan pada pengoperasian AD dan solusi perbaikannya.

Tabel 16. Lembar periksa pengoperasian AD


Pengoperasian harian Check list

Pencacahan substrat sebelum diumpankan ke dalam reaktor √


hingga ukuran 3-5 cm
Pencampuran dan pengadukan dengan air atau digestate hasil √
pengolahan (untuk sistem basah)
Penyisihan material inert seperti gelas, logam, plastik sebelum √
pencacahan
Pengumpanan substrat secara rutin ke dalam reaktor dengan √
jumlah yang tetap setelah proses inokulasi bakteri selesai
Pengoperasian mingguan
Membersihkan kompor dari kotoran atau debu yang tertinggal √
(jika biogas digunakan sebagai bahan bakar kompor)

58| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


Mengecek perpipaan gas, katup-katup, dan sambungan- √
sambungan antara fasilitas penyimpan biogas dan kompor
(kebocoran dapat terdeteksi dengan mudah karena biogas
mengandung H2S yang berbau seperti bau telur busuk atau
mengolesi sambungan-sambungan dengan sabun)
Memperbaiki bagian-bagian yang terindikasi mengalami √
kebocoran
Memastikan digestate tidak berbau asam (digestate yang berbau √
asam mengindikasikan proses AD tidak berjalan dengan baik)
Mengecek pH digestate (bisa dilakukan menggunakan kertas √
lakmus). Jika pH di bawah 5,5, proses pengumpanan substrat
dihentikan dan proses diulang dengan aklimatisasi bakteri dan
laju pengumpanan bertingkat dimulai dengan volume yang
sedikit.

Pengoperasian tahunan
Membersihkan akumulasi lumpur di dalam reaktor AD. Akumulasi lumpur di √
dalam akan mengurangi volume aktif reaktor sehingga produkasi biogas
pun berkurang. Jika reaktor didesain dengan baik, akumulasi lumpur ini
hanya perlu dibersihkan dalam kurun waktu 5-10 tahun. Sebelum kegiatan
ini dimulai, pastikan pekerja telah memahami prosedur keselamatan dan
kesehatan kerja yang harus dilakukan.

Tabel 17. Permasalahan pada pengoperasian AD dan solusinya


Masalah Kemungkinan Penyebab Solusi
Produksi gas Jumlah substrat yang Tambahkan substrat
rendah diumpankan kurang menyesuaikan dengan laju
beban organik terhitung
Tekanan gas  Adanya penyumbatan pipa  Lepaskan sambungan pipa
rendah atau terus gas oleh cairan dari dalam gas dengan reaktor.
berkurang reaktor Bersihkan sumber
walaupun tidak  Kebocoran pipa gas atau penyumbatan
dipakai fasilitas penyimpanan gas  Lakukan tes tekanan
(pressure test) dan
gunakan air sabun untuk
mendeteksi letak
kebocoran
Gas berbau tidak  Jika pH digestate <6, terjadi  Hentikan pengumpanan
enak dan bersifat akumulasi asam di dalam substrat selama 2-3 hari
tidak terbakar sistem dan dan cek gas terproduksi
ketidakseimbangan populasi apakah sudah dapat
bakteri terbakar

59
 Adanya material yang bersifat  Tambahkan kapur (lime)
toksik terikut bersama ke dalam reaktor melalui
substrat ke dalam reaktor pipa inlet untuk
menaikkan pH dan cek
kembali pH cairan di
dalam reaktor

F Latihan
1. Sebuah kelurahan dengan jumlah penduduk 3000 orang berencana untuk
membangun AD tipe fixed dome. Timbulan sampah per hari adalah 0,6
kg/orang. Komposisi sampah organik dari keseluruhan sampah yang
dihasilkan sebesar 65%. AD ini akan dioperasikan dengan sistem basah,
yang berarti akan ada penambahan air dengan perbandingan 1:2
(sampah:air). Jika AD direncanakan beroperasi dengan waktu detensi 20
hari, hitung volume reaktor AD yang dibutuhkan. Sampah memiliki TS
20% dan VS 90%.

G Rangkuman
Untuk memperkirakan kebutuhan reaktor AD, diperlukan data-data seperti
timbulan sampah dan karakteristik sampah. Kebutuhan reaktor AD kemudian
dapat dihitung menggunakan kriteria desain yang tercantum di modul ini, seperti
waktu detensi. Hasil perhitungan berupa volume reaktor kemudian dicek ulang
menggunakan kriteria desain laju beban organik. Jika hasil perhitungan laju
beban organik yang dihitung menggunakan volume desain sudah sesuai dengan
laju beban organik dari kriteria desain, berarti desain sudah sesuai.

60| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


61
BAB 7
IMPLEMENTASI
ANAEROBIC DIGESTER
DI NEGARA BERKEMBANG

62| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


IMPLEMENTASI AD DI NEGARA BERKEMBANG

A Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta mampu memahami dan
menjelaskan implementasi teknologi anaerobic digestion di negara berkembang.

B Tujuan
Mata pelatihan ini bertujuan untuk memberikan pemahaman tentang jenis-jenis
teknologi AD yang implementasinya telah banyak dijumpai di negara-negara
berkembang lain, serta kelebihan dan kekurangan dari masing-masing teknologi.
Selain itu bertujuan pula untuk memberikan wawasan kepada para peserta
mengenai contoh kendala teknis dan non teknis.

C Pemilihan Teknologi
Pemilihan teknologi AD, terutama untuk diimplementasikan pada negara
berkembang didasari oleh beberapa faktor, yaitu:

 Kesesuaian teknologi/desain dengan kondisi wilayah


Salah satu faktor yang penting untuk dipertimbangkan dalam penilaian
kelayakan teknis adalah ketersediaan air dan listrik. Jika tidak tersedia atau
tidak memungkinkan untuk menggunakan kotoran hewan atau bahkan air
limbah domestik dari kamar mandi (misalnya karena terbentuk
aspek/norma sosial), serta ketersediaan air menjadi suatu masalah,
pembangunan AD di wilayah seperti ini perlu untuk ditinjau ulang. Selain
itu, desain yang dipilih haruslah yang pengoperasiannya mudah. Teknologi
yang tidak menggunakan sistem perpompaan dan pengadukan akan lebih
mudah untuk dioperasikan karena tidak membutuhkan operasi mekanis
dan sumber listrik, terlebih jika suplai listrik menjadi masalah pada daerah
yang ditinjau.
 Ketersediaan tenaga ahli dan material.
Material yang digunakan haruslah mudah didapatkan di daerah dimana
fasiitas AD ini dibangun.

Mengacu pada beberapa pertimbangan yang telah disebutkan di atas, maka jenis
teknologi AD yang dibahas pada bab ini adalah teknologi dengan desain yang
mudah dalam pengoperasiannya dan sudah banyak diimplementasikan pada
negara berkembang, termasuk di Indonesia yaitu tipe fixed-dome, floating drum

63
dan tubular, dimana keduanya dioperasikan dengan sistem basah. Sedangkan
tipe garage digester adalah contoh desain AD untuk sistem kering.

D Fixed-dome digester
1. Deskripsi Teknologi
Digester tipe fixed-dome terdiri dari digester berbentuk kubah tertutup
dengan penampung gas yang tetap (tidak dapat dipindahkan), inlet untuk
memasukkan substrat dan tangki untuk menampung digestate (Gambar
21).

Gambar 21. Skematik AD tipe fixed-dome (Vogeli, et al., 2014)

Biogas yang dihasilkan ditampung di bagian atas reaktor, dimana bagian


ini dilengkapi dengan katup untuk gas keluar. Pada umumnya, digester
tipe ini dibangun di bawah permukaan tanah dengan tujuan untuk
menjaga digester dari temperatur yang cenderung menurun di malam
hari. Selain itu, pengoperasian AD tipe ini pada negara berkembang pada
umumnya berlangsung dalam kondisi semi batch dan tanpa pengadukan.
Digester tipe fixed-dome direkomendasikan untuk diimplementasikan
hanya jika tersedia teknisi yang berpengalaman dalam membangun
konstruksi yang kedap terhadap gas. Secara ringkas, kelebihan dan
keterbatasan AD tipe fixed-dome disajikan pada Tabel 18.

64| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


Tabel 18. Kelebihan dan kekurangan AD fixed-dome (Vogeli, et al., 2014)
Kelebihan Keterbatasan
 Biaya konstruksi relatif rendah  Diperlukan tenaga ahli untuk
memastikan bahwa konstruksi
kedap gas
 Memiliki life-span yang panjang jika  Tekanan gas berfluktuasi
dikonstruksi dan dipelihara dengan baik, bergantung pada volume gas
yaitu sekitar 20 tahun yang tersimpan
 Konstruksi bawah tanah menghemat  Adanya potensi kebocoran gas
area yang digunakan dan menjaga dari
fluktuasi temperatur
 Jenis teknologi sangat sedehana, tidak
menggunakan peralatan mekanis yang
bergerak
 Potensi timbulnya bau sangat kecil

2. Implementasi Teknologi Fixed Dome Digester


Teknologi AD tipe fixed dome adalah tipe yang digunakan untuk
mengolah sampah di Pasar Mantung di Malang, Jawa Timur. Jumlah
reaktor AD yang digunakan sebanyak 5 buah dengan volume 30m3.
Total kapasitas pengolahan yaitu 2 ton per hari dan menempati lahan
seluas 900m2. Gambar 22 menyajikan alur penanganan sejak sampah
tiba di lokasi.

Setibanya sampah dari Pasar Mantung di lokasi AD, sampah dicacah dan
dicampur dengan kotoran sapi pada bak pencampuran (Gambar 23).
Kemudian sampah diproses di reaktor AD yang konstruksinya berada di
bawah permukaan tanah (Gambar 24). Biogas yang tertangkap di
masing-masing pengumpul gas kemudian dikumpulkan pada
kantong/balon penyimpan gas (Gambar 25). Biogas terproduksi
dikonversikan ke listrik dan dijual ke PLN seharga Rp 1.385,00/kWh.
Digestate hasil proses dikeringkan pada sludge drying bed (Gambar 26),
dimana fraksi padatnya kemudian dikomposkan di fasilitas
pengomposan (Gambar 27) dan fraksi cairnya diolah di instalasi
pengolahan air limbah menggunakan proses biologis dengan trickling
filter (Gambar 28). Biaya operasional yang dikeluarkan yaitu Rp
13.800.000,00/bulan (1 USD = Rp 15.188,00 pada September 2018).

65
Gambar 22. Diagram Alir Pengolahan Sampah Pasar dengan AD di Malang

Gambar 23. Bak Pencampuran Gambar 24. Reaktor AD tipe fixed-dome

66| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


Gambar 25. Kantong biogas Gambar 26. Sludge drying bed

Gambar 27. Pengomposan Gambar 28. Trickling filter

E Floating-drum digester
1. Deskripsi Teknologi
Digester tipe ini terdiri dari digester berbentuk silinder dengan bagian
atas untuk menyimpan gas yang dapat mengapung mengikuti volume gas
yang tertampung (Gambar 25). Jenis digester ini biasanya dikonstruksi di
bawah tanah, dengan bagian penampung gas yang dapat bergerak
fleksibel ditempatkan di atas permukaan tanah. Hasil produksi biogas
akan terkumpul di dalam drum gas yang dapat naik dan turun
bergantung pada volume gas yang terbentuk. Oleh karena itu, ketinggian
drum gas ini berfungsi sebagai indikator visual untuk memperkirakan
volume gas di dalam drum. Desain ukuran digester tipe floating drum
bervariasi di kisaran 1-50 m3.

67
Gambar 29. Skematik anaerobic digester tipe floating-drum (Vogeli, et
al., 2014)

Jenis digester ini biasanya dikonstruksi di bawah tanah, dengan bagian


penampung gas yang dapat bergerak fleksibel ditempatkan di atas
permukaan tanah. Hasil produksi biogas akan terkumpul di dalam drum
gas yang dapat naik dan turun bergantung pada volume gas yang
terbentuk. Oleh karena itu, ketinggian drum gas ini berfungsi sebagai
indikator visual untuk memperkirakan volume gas di dalam drum. Desain
ukuran digester tipe floating drum bervariasi di kisaran 1-50 m3. Tabel 19
menampilkan keuntungan dan keterbatasan dari penggunaan digester
tipe floating drum.

Tabel 19. Kelebihan dan kekurangan AD floating-drum (Vogeli, et al.,


2014)
Kelebihan Keterbatasan
 Operasional sederhana dan mudah  Biaya material tinggi jika
konstruksi terbuat dari drum baja
 Volume gas yang tertampung terlihat  Memiliki life-span lebih pendek
dengan jelas dari fixed-dome karena adanya
potensi korosi, yaitu 5-15 tahun
 Tekanan gas konstan
 Konstruksi mudah karena desain yang
sederhana
 Kesalahan konstruksi tidak menyebabkan
masalah besar terhadap operasional dan
produksi biogas

68| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


2. Implementasi Teknologi Floating-Drum Digester
Salah satu contoh implementasi AD tipe floating drum untuk mengolah
limbah organik yaitu di Gobernador Crespo, Argentina. Tidak hanya
sampah organik yang menjadi substrat untuk AD, tetapi juga sampah
daun-daunan dengan jumlah total 550 kg/hari. Deskripsi penyiapan
substrat dan teknologi AD yang dipakai diuraikan sebagai berikut:

 Limbah organik yang menjadi substrat AD sudah dalam kondisi


terpilah ketika tiba di lokasi AD
 Limbah organik dikeluarkan dari plastik pembungkusnya ke conveyor
belt untuk ditransportasikan ke mesin pencacah (hammer mill)
 Limbah organik yang sudah dicacah dicampurkan dengan digestate
hasil pengolahan sebelumnya dan diaduk untuk mendapatkan
kualitas substrat yang homogen.
 Limbah organik siap untuk diolah di AD dengan volume 150 m3
(diameter 5,75 m dan tinggi 6 m) dan volume penyimpanan gas
sebesar 70 m3 (Gambar 30).

Gambar 30. AD tipe floating drum

 Temperatur AD dijaga pada 35oC, sehingga pada musim dingin,


reaktor dipanaskan menggunakan produk biogas yang dikonversi
menjadi panas. Peralatan seperti pemanas air, alat penukar panas,
sistem control dan pompa ditempatkan pada bangunan beratap
untuk mencegah kerusakan.

69
 Digestate dari AD dikeringkan di sludge drying bed yang kemudian
digunakan pada lahan pertanian.
 Waktu detensi yang digunakan adalah 20 hari dengan produksi
biogas 55m3/hari.
 Investasi yang dikeluarkan untuk pengadaan fasilitas AD sebesar 1,8
M (1 USD= Rp 15.188,00 pada September 2018).

F Tubular digester
Digester jenis ini berbentuk oval dan terbuat dari plastik atau karet yang tahan
terhadap cuaca dan sinar matahari (Gambar 31) yang berfungsi baik sebagai
digester dan penyimpan biogas terproduksi. Material plastik yang biasa
digunakan adalah jenis polyethylene dengan 2 lapisan. AD jenis tubular hanya
cocok dioperasikan dengan sistem basah dan kontinu, sehingga dalam penyiapan
substrat dibutuhkan penambahan air. Bentuknya yang membujur (longitudinal),
tidak memungkinkan terjadinya short circuit, yaitu kondisi dimana substrat yang
masuk ke dalam reaktor langsung keluar melalui outlet tanpa sempat diproses.
Kondisi seperti ini mungkin terjadi pada AD jenis fixed dome dan floating drum,
dimana jarak antara inlet dan outlet tidak terlalu jauh. Selain itu, bentuknya yang
membujur juga membuat aliran substrat bergerak secara plug flow, sehingga
proses homogenisasi dalam digester sangat minim. Kondisi ini dapat diantisipasi
dengan meresirkulasi digestate yang keluar dari outlet digester ke inlet untuk
mendapatkan kualitas digestate yang lebih homogen. Pada saat konstruksi,
digester tubular ditanam di dalam tanah dengan kemiringan 2-5% untuk
memungkinkan substrat mengalir dari inlet ke outlet secara gravitasi.

(a) (b)
Gambar 31. Skematik anaerobic digester tipe tubular (Vogeli, et al., 2014)

70| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


Tekanan gas dalam digester pada umumnya dinaikkan dengan cara
menempatkan suatu barang yang berat di atas digester tubular tanpa merusak
material dari digester itu sendiri. Karena terbuat dari material yang cukup rapuh
(plastik atau karet), fasilitas digester ini perlu dilindungi oleh konstruksi atap
untuk mencegah paparan sinar matahari secara langsung. Selain itu, pagar kawat
di sekeliling fasilitas digester juga diperlukan guna melindungi digester dari
hewan. Tabel 20 merangkum kelebihan dan keterbatasan AD jenis tubular.

Tabel 20. Kelebihan dan kekurangan AD tipe tubular (Vogeli, et al., 2014)
Kelebihan Kekurangan
 Biaya kontruksi rendah  Life span yang rendah, hanyak 2-5
tahun
 Mudah ditransportasikan  Sangat rentan terhadap kerusakan
 Konstruksi sangat mudah  Material digester seringkali tidak dapat
dibuat dari bahan-bahan lokal
 Pada iklim tropis, temperatur mesofilik  Tekanan gas rendah, sehingga
dengan mudah dapat tercapai membutuhkan tambahan berat
 Pengosongan dan pemeliharaan  Scum yang terbentuk di permukaan
digester sederhana digester selama proses tidak dapat
disisihkan
 Konstruksi bawah tanah hanya sedikit,  Akumulasi lumpur di dalam digester
sehingga cocok untuk diterapkan pada tidak dapat dibersihkan secara periodik
daerah dengan muka air tanah yang
cukup tinggi

G Garage-type digester
Tipe ini berbeda dengan ketiga jenis digester yang telah dideskripsikan
sebelumya. Digester tipe garasi ini dioperasikan dengan mode batch dan sistem
kering. Sampah domestik dimasukkan ke dalam suatu reaktor sederhana seperti
garasi dengan pintu yang kedap udara (Gambar 32).

Istilah sistem kering tidak berarti bahwa material di dalam digester harus kering,
karena air mempunyai peranan penting dalam setiap proses biologi. Semua
bakteri yang terlibat dalam proses AD membutuhkan kondisi lingkungan yang
lembab karena bakteri hanya akan aktif dalam fase cair di dalam substrat. Seperti
telah disebutkan di awal bahwa istilah sistem kering mengacu pada kandungan
TS lebih dari 15%.

Setelah pintu digester ditutup, sistem perkolasi air akan dioperasikan. Sistem
perkolasi ini diilustrasikan seperti instalasi shower yang dipasang pada bagian

71
atas digester. Sistem ini akan menyemprotkan larutan air dan mikroorganisme ke
seluruh permukaan substrat. Cairan ini kemudian akan membasahi substrat dan
kelebihannya kemudian akan terkumpul di bagian bawah digester. Air yang
terkumpul kemudian akan dikumpulkan di tangki penyimpanan untuk
disemprotkan kembali ke dalam digester selama selang waktu tertentu.

Gambar 32. Skematik anaerobic digester tipe garasi (Vogeli, et al., 2014)

Beberapa hari sebelum waktu detensi proses dicapai, sistem perkolasi tidak
dioperasikan untuk memungkinkan terjadinya pengeringan substrat secara alami.
Sebelum pintu digester dibuka, digester akan disemprotkan dengan gas keluaran
(CO2) untuk menghindari terbentuknya gas yang bersifat mudah meledak
(eksplosif) selama proses pembukaan dan pengosongan digester berlangsung.

Digester dengan mode batch perlu untuk dioperasikan secara paralel untuk
memastikan produksi biogas berlangsung kontinu dengan jumlah yang stabil.
Tabel 21 menampilkan keuntungan dan keterbatasan dari penggunaan digester
garage-type.

Tabel 21. Kelebihan dan kekurangan AD tipe garasi


Kelebihan Keterbatasan
 Desain sangat sederhana  Memerlukan inokulasi bakteri setiap
batch
 Kebutuhan air sangat sedikit  Sulit untuk mengontrol kekedapan gas
 Penanganan digestate lebih
mudah

72| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


H Kendala teknis dan non teknis
Kendala teknis dan non teknis yang dibahas pada bab ini merupakan
kendala/permasalahan yang paling sering dijumpai pada pengoperasian AD
berdasarkan pengalaman implementasi AD di negara berkembang lain (Vogeli, et
al., 2014).

Kendala teknis:
 Banyak dijumpai kebocoran gas baik dari sambungan perpipaan gas
maupun dari fasilitas penyimpanan biogas, sehingga angka produksi
biogas yang bisa dimanfaatkan tidak sebanding dengan input substrat
yag diolah. Pemeliharaan secara rutin seperti pengecekan kebocoran
harus dilakukan dan perbaikan harus segera dilakukan saat ditemukan
kebocoran.
 Kebocoran reaktor AD yang cukup serius dan tidak diperbaiki
mengakibatkan air hujan ikut masuk ke dalam reaktor, akibatnya
sampah di dalam reaktor tidak terolah sesuai dengan waktu detensi
yang direncanakan. Karena reaktor penuh dengan air hujan, terjadi
limpahan substrat dari dalam reaktor yang baunya mengganggu
masyarakat sekitar.
 Terjadinya akumulasi substrat berbentuk padatan (lumpur)di dalam
reaktor AD sistem basah, menyebabkan kapasitas pengolahan tidak
sesuai dengan kapasitas yang direncanakan. Akumulasi yang sudah
terlalu banyak menyebabkan volume sampah yang bisa diolah semakin
berkurang dan proses digestion pun terganggu. Pada AD sistem basah,
pemeliharaan rutin untuk menguras lumpur dari dalam reaktor penting
untuk dilakukan, minimal sebulan sekali dilakukan pengecekan.
 Personil yang diberi tanggung jawab dalam pengoperasian AD harus
sudah mendapatkan pelatihan dan memahami bahwa AD hanya dapat
mengolah sampah organik, sehingga pemilahan di awal antara sampah
organik dan anorganik sangat penting.

Kendala non teknis:


 Pada beberapa kasus dimana substrat yang diolah dengan AD sistem
basah merupakan campuran antara sampah organik dengan air limbah
domestik dan biogas yang dihasilkan digunakan untuk bahan bakar
kompor, persepsi publik atau masyarakat yang direncanakan akan

73
menerima manfaat kurang dapat menerima penggunaan biogas dari
kotoran manusia menjadi bahan bakar untuk memasak. Butuh
pendekatan dan edukasi yang terus menerus untuk mengubah persepsi
publik.
 Penggunaan biogas sebagai bahan bakar untuk memasak dirasakan
menghasilkan rasa makanan yang berbeda dibandingkan jika digunakan
arang dan waktu memasak dengan bahan bakar biogas pun dirasa lebih
lama dibandingkan menggunakan bahan bakar lain seperti arang.

I Latihan
1. Apakah yang menjadi perbedaan mendasar antara AD tipe garasi dengan
tipe fixed dome ataupun floating drum?
2. Apakah keuntungan dari konstruksi digester yang ditanam di bawah
permukaan tanah?
3. Mengapa pengoperasian teknologi AD di negara berkembang sebagian
besar tidak menggunakan sistem pengadukan?

J Rangkuman
Teknologi AD yang sering diimplementasikan di negara berkembang berupa
sistem kering satu tahap dengan mode kontinu, contohnya adalah tipe fixed-
dome, floating dome dan tubular digester. Pengoperasian fasilitas AD di negara
berkembang sebagian besar tidak menggunakan sistem pemompaan dan
pengadukan, dengan tujuan untuk memudahkan pengoperasian dan
pemeliharaan.

Pengoperasian AD di negara berkembang tidak lepas dari permasalahan-


permasalahan seperti banyaknya kebocoran pada fasilitas penyimpanan biogas,
berkurangnya kapasitas pengolahan dari yang direncanakan karena masuknya
air hujan atau akumulasi lumpur pada dasar reaktor. Kendala lainnya berkaitan
dengan personil yang bertanggung jawab terhadap operasional AD, seringkali
tidak memiliki pemahaman yang memadai.

74| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


75
BAB 8
ASPEK NON TEKNIS

76| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


ASPEK NON TEKNIS

A Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta mampu memahami dan
menjelaskan mengenai aspek non teknis pengoperasian anaerobic digestion

B Tujuan
Mata pelatihan ini bertujuan untuk memberikan pemahaman tentang
komponen-komponen yang menyerap biaya dari pengoperasian AD, estimasi
biaya operasional per ton sampah yang diolah, potensi keuntungan, serta
dampak lingkungan penting dari pengoperasian AD secara umum, termasuk
aspek hukum dan aspek keselamatan yang perlu diperhatikan untuk mencegah
kecelakaan kerja dari kegiatan operasional AD.

C Aspek Ekonomi
Pengoperasian fasilitas AD akan berkelanjutan hanya jika ada permintaan untuk
produknya (biogas dan digestate). Pada skala komersial, aplikasi AD untuk
pengolahan sampah organik tidak hanya ditujukan untuk mengurangi dan
mengolah jumlah sampah yang dibuang ke landfill, tetapi juga didasarkan oleh
kebutuhan untuk menggantikan bahan bakar dengan pemanfaatan biogas dan
juga dengan menggunakan digestate sebagai pupuk organik. Dalam kasus ini,
keseluruhan produk telah dapat dimanfaatkan untuk kebutuhan internal. Namun
untuk skala perkotaan, analisis permintaan pasar yang komprehensif perlu
dilakukan sebelum memutuskan untuk mengaplikasikan AD untuk mengolah
sampah organik perkotaan. Beberapa pertanyaan yang penting dalam analisis ini
diantaranya:

a) Apakah ada pasar yang ditargetkan sebagai pengguna produk AD, baik
biogas dan digestate?
b) Seberapa besar permintaan untuk produk dan bagaimana kemampuan
membayar dari target pengguna ini?
c) Bagaimana cara yang ditempuh untuk memasarkan produk
AD?(Misalnya apa yang menjadi objek promosi dari produk, dll)

Salah satu cara untuk menilai kelayakan ekonomi fasilitas AD adalah dengan
melakukan analisa biaya dan keuntungan. Dari analisis ini dapat diketahui apakah
total keuntungan yang diperoleh dari penjualan produk dapat menutupi biaya

77
operasional. Untuk itu, analisis ini membutuhkan semua aspek biaya terkait
pengadaan, operasional dan pemeliharaan instalasi anaerobic digestion serta
keuntungan yang diharapkan dari pemasaran produk.

Investasi/capital expenditure (CAPEX)


Meliputi biaya terkait:
 Lahan yang dibutuhkan
 Kajian perencanaan dan survey
 Pekerjaan sipil untuk bangunan dan fasilitas penunjang lainnya
 Konstruksi digester
 Sistem perpipaan air
 Sistem perpipaan biogas
 Peralatan mekanis untuk pengolahan pendahuluan seperti pencacah
 Pengangkutan peralatan
 Pajak, dll.

Biaya operasional dan pemeliharaan/operational expenditures (OPEX)


Biaya yang termasuk dalam aspek ini yaitu terkait pengoperasian dan
pemeliharaan fasilitas misalnya biaya listrik, air, transportasi sampah dari sumber
ke fasilitas, transportasi digestate ke lahan pertanian atau ke instalasi
pengolahan air limbah, pembelian suku cadang dan gaji pegawai. Selain itu, jika
pembiayaan fasilitas AD berasal dari sistem peminjaman, maka depresiasi dari
biaya investasi (interest rate) juga terhitung sebagai biaya operasional.

Keuntungan dari penjualan produk


Dalam pengoperasian AD, mayoritas keuntungan berasal dari penjualan biogas.
Besarnya keuntungan sangat dipengaruhi oleh kualitas substrat yang diolah.
Kontaminasi substrat oleh materi anorganik akan meningkatkan biaya
operasional untuk pemilahan tambahan di fasilitas dan akan menurunkan
kualitas digestate yang dihasilkan dimana hal ini akan mengurangi potensi
pemasaran produk atau mengurangi harga jual. Pada Tabel 22 disajikan perkiraan
biaya pengolahan sampah organik perkotaan (dipilah di sumber) oleh AD dengan
kapasitas 50.000 – 150.000 ton sampah organik per tahun. Angka yang tertera
pada Tabel 22 telah mengalami penyesuaian dengan kondisi di negara
berkembang. Perkiraan biaya operasional sebesar 14-18 EUR/ton sampah
memiliki peluang tertutupi oleh hasil penjualan biogas, tipping fee, dan subsidi
atau insentif (jika ada).

78| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


Tabel 22. Biaya investasi dan operasional AD (Mutz, et al., 2017)

Perkiraan biaya operasional AD di negara berkembang untuk kapasitas 50.000-


150.000 ton sampah organik/tahun adalah Rp 250.000 – Rp 320.000/ton sampah
organik (1 EURO = Rp 17.580,00 pada Spetember 2018)

Biaya ini dapat tertutupi oleh tipping fee, hasil penjualan biogas, dan
subsidi/insentif dari pemerintah (jika ada).
(Mutz, et al., 2017)

D Aspek Lingkungan
Aspek lingkungan meliputi dampak positif dan negatif dari pengoperasian AD
terhadap lingkungan.

1. Mengurangi ketergantungan terhadap bahan bakar fosil


Pengolahan sampah organik perkotaan dengan sistem AD memiliki
peranan penting dalam upaya mitigasi pemanasan global. Penggunaan
biogas sebagai pengganti bahan bakar fosil akan mengurangi emisi CO2
hasil dari pembakaran bahan bakar fosil. Selain itu, dengan penggunaan
digestate sebagai pupuk organik, akan mengurangi konsumsi pupuk kimia
yang berarti mengurangi emisi CO2 dari proses produksi pupuk kimia.

2. Mengurangi efek rumah kaca


Gas metana termasuk dalam gas yang menyebabkan efek rumah kaca,
dimana daya rusaknya memiliki kekuatan 21 kali dari daya rusak CO2
terhadap atmosfer. Pengkonversian CH4 ke dalam bentuk CO2 dan air
melalui proses pembakaran sempurna adalah cara lain teknologi AD
berkontribusi terhadap upaya mitigasi emisi gas rumah kaca. Sebetulnya,

79
pembakaran biogas juga melepaskan gas CO2, tetapi ini hanya
mengembalikan CO2 yang telah diasimilasikan oleh tumbuhan dari
atmosfer. Maka dari itu, tidak ada penambahan emisi CO2 sebagai akibat
dari pembakaran biogas untuk substitusi bahan bakar fosil, berbeda
dengan pembakaran bahan bakar fosil itu sendiri. Namun, perlu menjadi
pertimbangan juga bahwa dalam pengoperasian AD ada kebutuhan
pengangkutan sampah dari sumber ke fasilitas AD dan pendistribusian
digestate ke lahan pertanian yang berdampak pada kesetimbangan CO2.

3. Terlepasnya gas metana ke lingkungan


Pengoperasian AD tidak terlepas dari resiko terlepasnya gas metana ke
atmosfer, dimana hal ini tidak saja berbahaya bagi keselamatan dan
kesehatan manusia, tetapi juga untuk lingkungan. Namun, selama
pengoperasian dan pemeliharaan AD dilakukan dengan baik dan
terjadwal, resiko terlepasnya metana ke atmosfer baik saat penyimpanan
maupun saat proses pembakaran/konversi dapat dicegah. Beberapa cara
yang dapat dilakukan adalah mengecek sambungan-sambungan
perpipaan biogas dan tangki penyimpanan biogas secara terjadwal agar
jika ada kebocoran dapat tertangani sedini mungkin. Selain itu,
pemasangan alat pengukur tekanan gas juga dapat membantu
menginformasikan banyaknya biogas yang sidah tertampung di dalam
penyimpanan. Jika biogas yang diproduksi lebih besar dari pemakaian,
ditambah dengan kondisi tangki penyimpanan yang kurang baik, biogs
dapat terlepas ke atmosfer dengan cepat.

4. Pencemaran air tanah


Survey lokasi fasilitas AD harus mempertimbangkan banyak hal, termasuk
jarak fasilitas dengan sumber air bersih. Pengoperasian AD memiliki
potensi pencemaran air tanah jika ada kebocoran dari digester atau
tangki penampung digestate, karena digestate mengandung BOD,
senyawa nitrogen dan fosfor dalam konsentrasi yang tinggi.

Selain itu, pemanfaatan digestate dari sistem basah secara langsung di


lahan pertanian mempunyai potensi melindikan ammonia ke tanah. Oleh
karena hal ini menjadi isu yang penting di negara-negara maju,
penyebaran digestate dilakukan pada waktu-waktu tertentu, yaitu waktu
dimana tingkat penyerapan nutrisi oleh tumbuhan berlangsung
maksimum dan ketika curah hujan sedang tidak tinggi, sehingga sebagian

80| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


besar ammonia sudah terserap oleh tumbuhan sebelum sempat
terlindikan. Untuk menunggu waktu yang tepat ini, digestate
memerlukan penyimpanan tertutup untuk menghindari terlepasnya
ammonia dan sisa gas metana ke udara. Lepasnya amonia dan gas
metana ke udara, selain berkontribusi terhadap emisi udara, juga
berpengaruh terhadap kandungan nutrisi pada digestate. Kondisi ini juga
terjadi saat digestate disebarkan di tanah, khususnya gas amonia
memiliki peluang yang sangat besar untuk terlepas ke udara. Untuk
menghindari hal ini, penyebaran digestate di negara maju menggunakan
peralatan dan metode khusus, contohnya adalah dengan metode injeksi
dan menggunakan peralatan trailing shoe. Dengan menggunakan
peralatan khusus ini, digestate dapat langsung disuntikkan ke dalam
tanah.

5. Pencemaran air
COD adalah parameter utama untuk mengukur kandungan polutan
organik. Konsentrasi COD tinggi yang dibuang ke badan air akan
mengonsumsi oksigen di air yang pada akhirnya dapat menyebabkan
defisiensi jumlah oksigen di air. Menurut Keputusan Menteri Lingkungan
Hidup dan Kehutanan No 68 Tahun 2016, konsentrasi COD yang
diperbolehkan masuk ke badan air sebesar 100 mg/l. Pengolahan sampah
organik dengan AD akan menurunkan konsentrasi COD cukup signifikan,
namun angkanya masih di atas 1000 mg/l. Digestate juga mengandung
nitrogen dan fosfor dalam konsentrasi tinggi. Jika digestate dari sistem
basah baik dalam bentuk utuh ataupun fraksi cairnya tidak digunakan
sebagai pupuk melainkan dibuang ke badan air tanpa pengolahan lebih
lanjut, kandungan COD yang masih tinggi serta nitrogen dan fosfor pada
digestate akan berdampak pada pencemaran air. Konsentrasi nitrogen
dan fosfor dalam jumlah yang cukup akan mendorong pertumbuhan alga
dengan sangat pesat yang akan mengonsumsi oksigen dalam air,
mengakibatkan penurunan konsentrasi oksigen di air dan dapat
mematikan kehidupan akuatik.

Sebetulnya, penurunan beban organik merupakan fungsi dari waktu,


yang berarti, semakin lama substrat berada di dalam digester, semakin
banyak materi organik yang terdegradasi sehingga dapat dicapai
perolehan biogas dalam jumlah maksimum. Namun dalam prakteknya,
proses di dalam reaktor AD yang terlalu lama tidak diinginkan, karena

81
kebutuhan sarana dan prasarana untuk proses AD akan tidak
proporsional dengan keuntungan yang diperoleh dengan bertambahnya
jumlah perolehan biogas.

6. Potensi bau
Pada dasarnya, bau yang timbul berasal dari lepasnya ammonia, senyawa
mengandung sulfur, atau asam-asam volatil saat digestate diaplikasikan
di lahan pertanian. Tetapi, potensi bau ini dapat diminimasi dengan cara
penggunaan peralatan yang benar dan penyebaran digestate di tanah
dilakukan pada cuaca yang cocok. Berikut beberapa hal yang perlu
dipertimbangkan saat aplikasi digestate ke tanah untuk meminimasi bau:
a. Mengecek arah angin dan hanya menyebarkan digestate saat angin
bertiup ke arah yang berlawanan dengan arah pemukiman
b. Hindari penyebaran digestate pada hari libur
c. Tidak menyebarkan digestate berulang kali di tempat yang sama
d. Diperlukan pembajakan sesaat setelah penyebaran digestate ke
tanah.
E Aspek Hukum
AD sebagai teknologi pengolahan sampah organik sudah banyak diaplikasikan di
banyak negara berkembang, walaupun sebagian besar masih dalam skala kecil.
Pengoperasian AD untuk skala perkotaan memerlukan kerangka hukum yang
jelas, terutama untuk mengatur aspek keselamatan dan isu bau yang dapat
mengganggu komunitas sekitar. Selain itu juga perlu diatur mengenai kualitas
digestate yang dapat diaplikasikan ke lahan pertanian untuk menghindari resiko
kesehatan sebagai efek dari paparan digestate terhadap tanaman yang
ditumbuhkan di lahan tersebut. Pengadaan regulasi mengenai pemberian subsidi
atau insentif dari pemerintah bagi yang melakukan proses pengolahan sampah
menjadi biogas juga dapat mendorong bertambahnya pemrosesan sampah
menggunakan AD.

F Aspek keselamatan dan kesehatan kerja


1. Operasional secara umum
Dalam pengoperasian AD untuk mengolah sampah organik kota, terdapat
beberapa hal terkait keselamatan dan kesehatan kerja yang harus
diperhatikan untuk meminimasi resiko kecelakaan kerja. Para pekerja
dan manajer yang bertanggung jawab dalam pengoperasian fasilitas AD
harus memahami resiko bahaya yang mungkin timbul dari pengoperasian
AD, diantaranya sebagai berikut:

82| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


 Benda bergerak
Operasional di lokasi AD tidak terlepas dari pekerjaan yang
bersinggungan dengan benda bergerak, contohnya penggunaan
mesin pencacah dan adanya aktifitas lalu lalang kendaraan
pengangkut sampah yang menurunkan sampah di lokasi. Untuk
mengendalikan resiko yang diakibatkan tumbukan dengan kendaraan
harus ada prosedur yang jelas untuk pekerjaan menurunkan sampah
dari kendaraan dan rambu-rambu pada area pembongkaran sampah
agar pekerja tidak sembarangan melintas di area lalu lalang
kendaraan. Sedangkan untuk menurunkan potensi resiko terkenanya
anggota tubuh oleh mata pisau pencacah, saat pembelian mesin
pencacah harus lebih selektif.

 Konsentrasi gas-gas berbahaya


Dari proses AD dihasilkan gas yang memiliki karakteristik mudah
terbakar, yaitu metana. Jika metana terlepas dan bercampur dengan
udara, pada temperatur tertentu dapat terbakar. Oleh karena itu,
fasilitas AD harus dilengkapi dengan rambu-rambu dilarang merokok,
menyalakan api dan kegiatan lain yang dapat memicu timbulnya api.
Gas metana tidak berbau, sehingga kebocoran gas metana tidak
dapat terdeteksi oleh hidung. Fasilitas AD juga harus memiliki
ventilasi yang cukup banyak, agar tidak terjadi akumulasi gas-gas
yang dihasilkan dari proses seperti ammonia, H2S, karbondioksida,
dll.

Pemeliharaan reaktor AD terkadang membutuhkan pengecekan ke


dalam reaktor. Sebelum pengecekan dilakukan, harus dipastikan
bahwa konsentrasi gas di dalam reaktor berada dalam konsentrasi
yang aman. Prosedur yang dapat ditempuh yaitu dengan membuka
katup gas untuk mengeluarkan gas dari reaktor ke kontainer
penyimpanan dan memastikan konsentrasi gas menggunakan alat
pendeteksi gas. Pekerjaan ini harus dilengkapi dengan prosedur kerja
dan sosialisasi prosedur kepada semua pekerja yang terlibat.

 Pencegahan kebakaran
Oleh karena adanya potensi terlepasnya gas metana ke udara dan
dapat menimbulkan ledakan bahkan kebakaran, fasilitas AD harus

83
dilengkapi dengan alat pemadam api dan pekerja juga harus sudah
mendapatkan pelatihan pemadaman api.
Selain memberikan pemahaman
mengenai resiko kecelakaan kerja Fasilitas AD harus
kepada para pekerja, fasilitas AD harus dilengkapi dengan
dilengkapi dengan peralatan-peralatan rambu-rambu
darurat yang mudah diakses ketika pelarangan
terjadi kecelakaan dan para pekerja di menyalakan api dan
lingkungan fasilitas AD diwajibkan untuk merokok
memakai alat pelindung diri saat
bekerja, seperti dijelaskan pada poin
berikut:

(a) Beberapa alat pelindung diri yang harus disediakan: sepatu


keselamatan/safety boots, masker, sarung tangan, dan kacamata
pelindung. Pada proses penyiapan substrat, sampah organik harus
dicacah. Pada beberapa kasus ditemukan sampah yang masuk masih
berukuran besar dan seringkali ketika masuk ke mesin pencacah,
terdapat material sampah yang terlempar dan dapat mencederai
mata. Kacamata pelindung digunakan untuk melindungi mata dari
lontaran potongan-potongan sampah dan debu. Masker diperlukan
untuk meminimasi potensi terpaparnya pekerja oleh gas yang
berbahaya dan melindungi saluran pernapasan dari debu.

(b) Peralatan darurat seperti keran air harus tersedia dan mudah diakses
di dalam fasilitas AD.

2. Penanganan biogas
Untuk mengantisipasi jumlah biogas yang dihasilkan lebih banyak dari
penggunaannya, maka
disarankan fasilitas AD dilengkapi
juga dengan fasilitas flare. Biogas bersifat mudah terbakar,
Membakar biogas di flare adalah sedangkan gas metana bersifat
cara mitigasi resiko teraman mudah meledak pada konsentrasi
untuk menghindari pelepasan 5-15% (volume di udara)
biogas yang tidak terkontrol ke
lingkungan yang dapat
menyebabkan polusi.

84| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


Biogas memiliki sifat mudah terbakar, sedangkan gas metana, salah satu
gas penyusun biogas bersifat mudah meledak dalam konsentrasi 5-15%
(volume di udara). Oleh karena itu, fasilitas AD sebaiknya dilengkapi
dengan peralatan pendeteksi gas yang mudah meledak. Personel yang
bekerja di fasilitas AD juga harus diberikan pelatihan yang memadai
mengenai potensi bahaya dari biogas dan cara memonitornya.

3. Penanganan digestate
Aspek keselamatan dan kesehatan kerja yang ditekankan pada bagian ini
adalah untuk penanganan digestate, terutama dari sisi higienisnya,
karena seringkali proses pengolahan sampah organik dengan AD
melibatkan kotoran hewan atau air limbah domestik. Sebagian besar AD
pada negara berkembang dioperasikan pada temperatur mesofilik.
Pengoperasian pada temperatur ini tidak menjamin tereliminasinya virus,
bakteri, maupun parasit, yang terkandung pada air limbah domestik atau
kotoran hewan. Oleh karena itu, digestate yang dihasilkan pun belum
higienis. Tingkatan higienis bergantung pada dua parameter: temperatur
dan waktu detensi. Semakin tinggi temperatur, semakin banyak
mikroorganisme dalam digestate yang menjadi tidak aktif. Diagram pada
Gambar 33 menunjukkan hubungan antara temperatur dan waktu yang
diperlukan untuk menjadikan mikoorganisme patogen menjadi tidak
aktif.

Gambar 33 Hubungan antara temperatur dan waktu untuk membunuh


mikroorganisme patogen

85
Dari Gambar 33 dapat dilihat bahwa AD termofilik mampu melakukan
fungsi desinfeksi setelah proses selama 1-2 minggu. Walaupun pada AD
mesofilik terjadi penurunan jumlah bakteri patogen yang cukup
signifikan, waktu yang dibutuhkan lebih lama dibandingkan pada AD
termofilik dan tidak dapat mengeliminasi secara keseluruhan. Cacing dan
telur cacing helminth atau Taenia dan protozoa (Entamoeba histolytica)
terakumulasi pada lumpur yang terkumpul di dasar digester pada jumlah
yang banyak dan akan terus hidup dan berkembang biak untuk beberapa
minggu. Sedangkan bakteri pathogen seperti Shigella, Salmonella, dan
Vibrio cholerae tidak mengendap tetapi tersuspensi di dalam digestate
akan keluar bersama digestate.

Pengomposan digestate dari sistem kering atau fraksi padat dari


digestate sistem basah dapat menghasilkan produk yang higienis, karena
temperatur pada proses pengomposan bisa mencapai 50oC yang dapat
mematikan mikroorganisme pathogen dan telur cacing helmin yang
terkandung pada digestate. Jika digestate berasal dari pengolahan AD
yang melibatkan air limbah domestik dari toilet, menurut Gambar 33,
pengolahan pada temperatur 50oC selama satu minggu sudah cukup
untuk membuat semua bakteri patogen non aktif (lihat garis merah).

Oleh karena adanya potensi digestate yang terkontaminasi oleh bakteri


patogen dan telur cacing, maka penanganan digestate harus dilengkapi
dengan prosedur keselamatan dan kesehatan yang jelas. Pekerja yang
bersinggungan dengan penanganan digestate seperti pengomposan,
penyebaran digestate ke tanah pertanian, harus selalu memakai APD
seperti masker, sepatu keselamatan dan sarung tangan karet. Pekerja
diharuskan untuk mencuci tangan dan mengganti baju setelah selesai
melakukan pekerjaan.

G Latihan
1. Sebutkan 2 contoh dampak negatif lingkungan jika pemeliharaan
fasilitas AD tidak dilakukan dengan benar.
2. Mengapa di fasilitas AD harus ada rambu-rambu untuk larangan
merokok atau menyalakan api?
3. Tahapan apa yang harus dilakukan sebelum pengecekan reaktor bagian
dalam AD dilakukan terkait prosedur keselamatan dan kesehatan kerja?

86| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


H Rangkuman
Aspek non teknis seperti aspek ekonomi, lingkungan, hukum, serta keselamatan
dan kesehatan kerja sangat penting untuk diikutkan dalan studi kelayakan
pengadaan AD. Dalam pengoperasian AD, mayoritas keuntungan berasal dari
penjualan biogas, karena di Indonesia belum ada regulasi yang mengatur
pemberian insentif untuk sektor-sektor yang dapat menghasilkan energi
terbarukan dari sampah. Secara ekonomi, idealnya, fasilitas AD hanya layak
dibangun jika keuntungan dari biogas dan tipping fee dapat menutupi biaya
operasional.

Pengoperasian AD juga memiliki potensi dampak negatif lingkungan jika


pemeliharaan tidak dilakukan dengan benar. Terlepasnya emisi gas metan ke
atmosfer akibat kebocoran atau pencemaran air tanah oleh digestate yang
merembes karena kebocoran reaktor merupakan beberapa contoh potensi
pencemaran lingkungan yang disebabkan oleh pengoperasian AD.

Dalam aspek keselamatan dan kesehatan kerja, personil yang bertanggung jawab
dalam pengoperasian AD harus mendapatkan pelatihan yang memadai tidak
hanya mengenai teknis pengoperasian dan pemeliharaan tetapi juga mengenai
prosedur keselamatan dan kesehatan kerja, karena fasilitas AD juga memiliki
beberapa potensi bahaya.

I Daftar Pustaka
Occupational Safety and Health Administration, 2005. Hydrogen Sulfide (H2S),
s.l.: OSHA Fact Sheet.

Deublein, D. & Steinhauser, A., 2011. Biogas from waste and renewable
resources: an introduction. Second ed. s.l.:Wiley-VCH.

Environment Canada, 2013. Technical Document on Municipal Solid Waste


Organics Processing, 2013: Public Works and Government Services of Canada.

Harihastuti, N., Purwanto & Istadi, 2014. Kajian Penggunaan Karbon Aktif dan
Zeolit secara Terintegrasi dalam Pembuatan Biomethane Berbasis Biogas,
Semarang: Universitas Diponegoro.

Jabeen, M., 2015. High-solids anaerobic co-digestion of food waste and rice
husk at different organic loading rates. International Biodeteroration &
Biodegradation, Volume 102, pp. 149-153.

87
Listyowati, A. F. P., 2013. Penurunan Kadar H2S dan CO2 pada Biogas dengan
Metode Adsorpsi Menggunakan Zeolit Alam, Surabaya: Insititut Teknologi
Sepuluh November.

Mata-Alvarez, J., 2003. Biomethanization of the organic fraction of municipal


solid wastes. London: IWA Publishing.

Mutz, D., Hengevoss, D. & Gross, T., 2017. Waste-to-Energy Options in


Municipal Solid Waste Management, Bonn: Deutsche Gesellschaft fur
Internationale Zusammenarbeitu (GIZ) GmbH.

Ricci, M. & Confalonieri, A., 2016. Technical Guidance on the Operation of


Organic Waste Treatment Plants, s.l.: International Solid Waste Association.

Rowse, L. E., 2011. Design of Small Scale Anaerobic Digesters for, Florida:
University of South Florida.

The Andersons Centre, 2010. A Detailed Economic Assessment of Anaerobic


Digestion Technology and Its Suitability to UK Farming adn Waste Systems,
Leicester: The Andersons Centre.

Vogeli, Y. et al., 2014. Anaerobic Digestion of Biowaste in Developing Countries,


2014: Eawag-Swiss Federal Institute of Aquatic Science and Technology.

Widyastuti, A., Sitorus, B. & Jayuska, A., 2013. Karbon Aktif dari Limbah
Cangkang Sawit sebagai Adsorben Gas dalam Biogas Hasil Fermentasi
Anaerobik Sampah Organik, Pontianak: Universitas Tanjungpura.

WRAP, 2016. Digestate and compost use in agriculture, United Kingdom: WRAP.

88| Modul 04 - Teknologi WtE Berbasis Proses Biologis Anaerobic Digester


89