Anda di halaman 1dari 7

Program Kerja Pengawasan Tahunan

(PKPT)

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 23 Tahun 2007 tentang Pedoman Tata Cara

Pengawasan atas Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah menyatakan bahwa penyusunan

rencana pengawasan tahunan atas penyelenggaraan pemerintahan daerah dikoordinasikan

oleh Inspektur Jenderal. Rencana Pengawasan tahunan disusun dalam bentuk Program

Kerja Pengawasan Tahunan (PKPT) dengan berpedoman pada kebijakan pengawasan dan

ditetapkan dengan Keputusan Menteri Dalam Negeri. Sedangkan penyusunan PKPT atas

penyelenggaraan pemerintahan daerah Kabupaten dan Kota dikoordinasikan oleh

Inspektur Provinsi dan ditetapkan dengan Keputusan Gubernur.

Penyusunan PKPT harus didasarkan atas prinsip keserasian dan keterpaduan, yaitu untuk

menghindari kemungkinan terjadinya tumpang tindih dan pemeriksaan berulang-ulang

serta memperhatikan efisiensi dan efektivitas dalam penggunaan sumber daya


pengawasan. Lebih lanjut, butir-butir penting yang umumnya harus termuat di dalam

PKPT meliputi:

1. Ruang lingkup,

2. Sasaran pemeriksaan,

3. SKPD yang diperiksa,

4. Jadwal pelaksanaan pemeriksaan,

5. Jumlah tenaga,

6. Anggaran pemeriksaan, dan

7. Laporan hasil pemeriksaan yang diterbitkan.

Berkaitan dengan penyusunan Program Kerja Pengawasan Tahunan (PKPT), dalam buku

pedoman Standar Profesi Audit Internal disebutkan bahwa penanggungjawab fungsi audit

internal harus menyusun perencanaan yang berbasis risiko (risk-based plan) untuk

menetapkan prioritas kegiatan audit internal, konsisten dengan tujuan organisasi (butir

2010). Selanjutnya butir 2010.1 menyatakan bahwa rencana penugasan audit internal

harus berdasarkan penilaian risiko, yang dilakukan paling sedikit setahun sekali, dengan

mempertimbangkan masukan dari Pimpinan dan Dewan Pengawas Organisasi serta

perkembangan terkini. Rencana penugasan audit internal juga harus mempertimbangkan


potensi untuk meningkatkan pengelolaan risiko, memberikan nilai tambah dan

meningkatkan kegiatan organisasi.

Proses penyusunan Program Kerja Pengawasan Tahunan (PKPT) meliputi: penentuan

obyek audit, jadwal audit, jumlah tenaga auditor,penetapan tim audit, serta anggaran

waktu dan biaya. Penentuan objek audit dapat dilakukan dengan cara:

1. Melakukan inventarisasi seluruh auditable unit dan menentukan skala prioritas

berdasarkan besarannya.

2. Melakukan pengidentifikasian dan pengukuran risiko yang melekat pada

masing-masing auditable unit sebagai dasar dalam menentukan skala prioritasnya.

Sesuai dengan perkembangan praktik audit internal saat ini, maka untuk penyusunan

rencana audit tahunan lebih banyak menggunakan pendekatan berbasis risiko.

Penentuan obyek audit dalam PKPT, khususnya pada perencanaan audit atas

penyelenggaraan pemerintahan daerah, perlu memperhatikan materi pemeriksaan yang

terdapat dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 23 Tahun 2007, yang secara

ringkas adalah sebagai berikut:

1. Administrasi umum pemerintahan.

a. Kebijakan daerah.

b. Kelembagaan (Tugas dan Fungsi).


c. Pegawai daerah (Pengelolaan Sumber Daya Manusia).

d. Keuangan daerah (Pengelolaan Keuangan Daerah).

e. Barang daerah (Pengelolaan Barang Daerah).

2. Urusan pemerintahan

a. Urusan wajib.

1) Perencanaan dan Pengendalian Pembangunan.

2) Perencanaan, Pemanfaatan, dan Pengawasan Tata Ruang.

3) Pelayanan Kependudukan dan Catatan Sipil.

4) Pelayanan Administrasi Umum Pemerintahan.

• Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah.

• Penyelenggaraan Pemerintahan Umum.

5) Pemberdayaan Masyarakat dan Desa.

6) Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri.

7) Pekerjaan Umum.
8) Penanganan Bidang Kesehatan.

9) Penanganan Bidang Perhubungan.

10) Penyelenggaraan Pendidikan dan Alokasi SDM Potensial.

11) Ketenagakerjaan dan Ketransmigrasian.

b. Urusan pilihan.

1) Pertanian dan Ketahanan Pangan.

2) Kelautan dan Perikanan.

3) Kehutanan.

4) Tugas Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan.

c. Dana dekonsentrasi.

d. Tugas pembantuan.

e. Kebijakan pinjaman dan hibah luar negeri.

Untuk membuat Program Kerja Pengawasan Tahunan (PKPT) dalam aktivitas fungsi

pengawasan Inspektorat, beberapa hal yang perlu diperhatikan untuk berhasilnya suatu

Program Kerja Pengawasan Tahunan (PKPT) adalah:


1. Rencana kerja yang dibuat harus konsisten dengan strategi dan kebijakan audit

Inspektorat yang telah ditetapkan.

2. Rencana kerja yang dibuat mampu untuk dicapai.

3. Memperhatikan ketersediaan staf dan kebutuhan staf yang diperlukan, termasuk

kompetensi dan latar belakang pendidikan akademis dan profesi yang dibutuhkan.

4. Rencana kerja dibuat dengan memperhatikan pada tingkat risiko material di

lingkungan penyelenggaraan pemerintahan daerah.

5. Rencana kerja harus dibuat sesuai dengan anggaran yang tersedia dari APBD.

Dalam menyusun suatu perencanaan audit tahunan berbasis risiko, perlu dilakukan

analisis risiko. Analisis risiko meliputi suatu proses untuk mengenali, mengidentifikasi,

mengukur dan menentukan prioritas risiko. Analisis risiko harus dilakukan terhadap

lingkungan penyelenggaraan pemerintahan daerah. Oleh karena itu, pelaksanaan analisis

risiko harus melibatkan seluruh pihak yang terkait dengan pelaksanaan berbagai kegiatan

dan/atau program dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah. Staf audit fungsi

pengawasan Inspektorat bersama-sama dengan Pemerintah Daerah dan seluruh Satuan

Kerja Perangkat Daerah (SKPD) melakukan analisis risiko berkaitan dengan

penyelenggaraan pemerintahan daerah. Dari latar belakang risiko yang dianalisis atas

berbagai kegiatan dan program di lingkungan pemerintahan daerah, diharapkan auditor

dapat membuat suatu pemetaan risiko atas seluruh objek audit (auditi) yang berpotensi

untuk diaudit (audit universe).


Meskipun dalam menyusun suatu program audit tahunan auditor meminta bantuan dan

saran dari auditi di jajaran perangkat daerah, hal ini tidak berarti auditor hanya

mendasarkan program kerja pengawasan tahunan dari masukan tersebut, melainkan

auditor juga harus melakukan identifikasi, investigasi, atau penilaian risiko (risk

assessment) atas berbagai area di lingkungan penyelenggaraan dan kegiatan

pemerintahan daerah yang berpotensi untuk diaudit.

Dalam menentukan kemungkinan suatu area berpotensi untuk menjadi target diaudit,

kriteria yang dapat dipertimbangkan, antara lain adalah:

• Temuan audit yang lalu.

• Adanya permintaan dari penyelenggara pemerintahan daerah atau pihakpihak yang

memiliki otoritas dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah.

• Cakupan audit yang lalu.

• Kebutuhan akan perlunya dilakukan audit internal suatu kegiatan atau program.

• Area-area pemerintahan daerah yang sensitif lainnya.