Anda di halaman 1dari 91

LAPORAN PRAKTIKUM

PRAKTIKUM ANALISIS BIAYA

OLEH:

NURUL SAKINAH AYU

19TIA564

DUAL SYSTEM T.K 1

LABORATORIUM ANALISIS BIAYA KOMPUTASI

JURUSAN TEKNIK INDUSTRI AGRO

POLITEKNIK ATI MAKASSAR

2020
KATA PENGANTAR

Puji syukur saya ucapkan kepada kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas
rahmat dan karunia-Nya sehingga saya dapat menyelesaikan tugas Laporan
Lengkap Analisis Biaya ini.Laporan ini saya susun dengan tujuan untuk lebih
memahami tentang analisis biaya.

Penyusunan Laporan ini telah terselesaikan berkat bantuan banyak pihak,


baik pada saat pelaksanaan praktikum maupun pada saat penyusunan risalah
pratikum. Oleh karena itu, saya mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya
kepada:

1. Kepada bapak Dr. Puadi Haming, SE.MMselaku pembimbing


sekaligus dosen mata kuliah praktek Analisis Biaya
2. Kepada Pranata Laboratorium dan asisten dosen yang telah
mengarahkan dalam menyelesaikan praktikum.
3. Kepada orag tua yang tak pernah putus mendoakan agar kuliah kami
berjalan dengan baik
4. Dan seluruh teman teman yang berkenan membantu dan memberi
dukungan hingga Laporan Lengkap Analisis Biaya ini dapat selesai
Namun, dalam penyusunan laporan ini saya menyadari masih terdapat
banyak kekurangan.Oleh karena itu, saran dan kritik yang membangun sangat
saya harapkan agar laporan ini dapat menjadi lebih baik lagi.
Akhir kata, semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi penyusun selaku praktikan
pada khususnya dan seluruh pihak pada umumnya. Terima Kasih

Makassar, 27 Juli 2020

Penulis

ii
LEMBAR PERSETUJUAN

JUDUL : TUGAS PRAKTEK ANALISIS BIAYA


NAMA : NURUL SAKINAH AYU
NIM : 19TIA564
JURUSAN : TEKNIK INDUSTRI AGRO
KELAS : DUAL SYSTEM T.K 1

Menyetujui:

Dosen Praktikum Asisten Dosen

Dr. Puadi Haming, SE.MM Rizqa Awaliyah A.Md


NIP.19580601 198103 1 013

Mengetahui:
Kepala Laboratorium Komputasi

Dr. Puadi Haming, SE.MM


NIP.19580601 198103 1 013

iii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ...................................................................................... i

KATA PENGANTAR .................................................................................... ii

LEMBAR PERSETUJUAN .......................................................................... iii

DAFTAR ISI ................................................................................................... iv

DAFTAR TABEL........................................................................................... viii

DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... ix

BAB I KODE AKUN ..................................................................................... 1

1.1 PENDAHULUAN .................................................................................... 1


1.1.1 Latar Belakang................................................................................. 1
1.1.2 Tujuan Praktikum ............................................................................ 2
1.1.3 Alat yang Digunakan ....................................................................... 2
1.1.4 Prosedur Praktikum ......................................................................... 2
1.2 LANDASAN TEORI ................................................................................ 4
1.3 HASIL PERCOBAAN DAN PENGOLAHAN DATA ........................... 8
1.4 PEMBAHASAN ....................................................................................... 9

BAB II KODE BANTU .................................................................................. 11

2.1 PENDAHULUAN .................................................................................... 11


2.1.1 Latar Belakang................................................................................. 11
2.1.2 Tujuan Praktikum ............................................................................ 12
2.1.3 Alat yang Digunakan ....................................................................... 12
2.1.4 Prosedur Praktikum ......................................................................... 12
2.2 LANDASAN TEORI ................................................................................ 14

iv
2.3 HASIL PERCOBAAN DAN PENGOLAHAN DATA ........................... 17
2.4 PEMBAHASAN ....................................................................................... 17

BAB III JURNAL UMUM ............................................................................ 19

3.1 PENDAHULUAN .................................................................................... 19


3.1.1 Latar Belakang................................................................................. 19
3.1.2 Tujuan Praktikum ............................................................................ 20
3.1.3 Alat yang Digunakan ....................................................................... 20
3.1.4 Prosedur Praktikum ......................................................................... 20
3.2 LANDASAN TEORI ................................................................................ 22
3.3 HASIL PERCOBAAN DAN PENGOLAHAN DATA ........................... 28
3.4 PEMBAHASAN ....................................................................................... 28

BAB IV BUKU BESAR ................................................................................. 30

4.1 PENDAHULUAN .................................................................................... 30


4.1.1 Latar Belakang................................................................................. 30
4.1.2 Tujuan Praktikum ............................................................................ 31
4.1.3 Alat yang Digunakan ....................................................................... 31
4.1.4 Prosedur Praktikum ......................................................................... 31
4.2 LANDASAN TEORI ................................................................................ 33
4.3 HASIL PERCOBAAN DAN HASIL PENGOLAHAN DATA ............... 36
4.4 PEMBAHASAN ....................................................................................... 42

BAB V NERACA LAJUR ............................................................................. 46

5.1 PENDAHULUAN .................................................................................... 46


5.1.1 Latar Belakang................................................................................. 46
5.1.2 Tujuan Praktikum ............................................................................ 47
5.1.3 Alat yang Digunakan ....................................................................... 47

v
5.1.4 Prosedur Praktikum ......................................................................... 47
5.2 LANDASAN TEORI ................................................................................ 49
5.3 HASIL PERCOBAAN DAN HASIL PENGOLAHAN DATA ............... 53
5.4 PEMBAHASAN ....................................................................................... 54

BAB VI LABA RUGI..................................................................................... 55

6.1 PENDAHULUAN .................................................................................... 55


6.1.1 Latar Belakang................................................................................. 56
6.1.2 Tujuan Praktikum ............................................................................ 56
6.1.3 Alat yang Digunakan ....................................................................... 56
6.1.4 Prosedur Praktikum ......................................................................... 56
6.2 LANDASAN TEORI ................................................................................ 58
6.3 HASIL PERCOBAAN DAN PENGOLAHAN DATA ........................... 62
6.4 PEMBAHASAN ....................................................................................... 62

BAB VII NERACA ........................................................................................ 64

7.1 PENDAHULUAN .................................................................................... 64


7.1.1 Latar Belakang................................................................................. 64
7.1.2 Tujuan Praktikum ............................................................................ 65
7.1.3 Alat yang Digunakan ....................................................................... 65
7.1.4 Prosedur Praktikum ......................................................................... 65
7.2 LANDASAN TEORI ................................................................................ 67
7.3 HASIL PERCOBAAN DAN PENGOLAHAN DATA ........................... 71
7.4 PEMBAHASAN ....................................................................................... 72

BAB VIII KESIMPULAN DAN SARAN .................................................... 73

8.1 Kesimpulan ............................................................................................... 73


8.2 Saran ......................................................................................................... 76

vi
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 77

LAMPIRAN .................................................................................................... 78

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1........................................................................................................... 9
Tabel 2.1........................................................................................................... 17
Tabel 3.1........................................................................................................... 24
Tabel 3.2........................................................................................................... 25
Tebel 3.3........................................................................................................... 27
Tabel 4.1........................................................................................................... 36
Tabel 4.2........................................................................................................... 36
Tabel 4.3........................................................................................................... 37
Tabel 4.4........................................................................................................... 37
Tabel 4.5........................................................................................................... 37
Tabel 4.6........................................................................................................... 38
Tabel 4.7........................................................................................................... 38
Tabel 4.8........................................................................................................... 38
Tabel 4.9........................................................................................................... 38
Tabel 4.10......................................................................................................... 39
Tabel 4.11......................................................................................................... 39
Tabel 4.12......................................................................................................... 39
Tabel 4.13......................................................................................................... 40
Tabel 4.14......................................................................................................... 40
Tabel 4.15......................................................................................................... 40
Tabel 4.16......................................................................................................... 40
Tabel 4.17......................................................................................................... 41
Tabel 4.18......................................................................................................... 41
Tabel 4.19......................................................................................................... 41
Tabel 5.1........................................................................................................... 51
Tabel 5.2........................................................................................................... 42
Tabel 5.3........................................................................................................... 43
Tabel 6.1........................................................................................................... 62
Tabel 7.1........................................................................................................... 71

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 ....................................................................................................... 6


Gambar 1.2 ....................................................................................................... 6
Gambar 1.3 ....................................................................................................... 7
Gambar 1.4 ....................................................................................................... 7
Gambar 5.1 ....................................................................................................... 52

ix
BAB I

KODE AKUN

1.1 PENDAHULUAN
1.1.1 Latar Belakang
Dalam akuntansi tidak lepas dari akun dan kode akun yang digunakan
untuk mencatat dan menggolongkan tiap-tiap transaksi yang mengakibatkan
perubahan-perubahan pada harta, utang, modal, pendapatan,dan biaya. Setiap
perusahaan pasti memiliki kendala dalam pencatatan transaksi, terlebih pemilik
usaha atau perusahaan kecil, jika masalah tersebut dibiarkan berlarut bisa
menimbulkan masalah berkepanjangan.Itulah alasan sebuah perusahaan atau
pemilik usaha harus melakukan pembuatan kode akun.
Kode akun disebut juga daftar perkiraan adalah daftar semua kode akun
yang dapat disajikan dengan angka,huruf, atau panduan angka an huruf yang
memungkinkan akun tersebut dapat ditempatkan kedalam buku besar umum.
Dalam akuntansi, kode kaun adalah suatu penamaan/penomoran yang
dipergunakan untuk mengklasifikasikan pos atau rekening transaksi.
Dengan adanya kode akun sebuah perusahaan dapat mengatur atau
mengubah sendiri alur dan tatanan bagan akuntingnnya.Bagan akun selalu
ditandai sebagai symbol numeric sebagai penanda ada perbedaan disetiap
jenisnya.Umumnya, kode akun terbuat untuk menampilkan laporan keuangan,
mulai dari neraca hingga laba rugi, kemudian bisa dilanjutkan dengan akun
lainnya, seperi modal (ekuitas), biaya atau pengeluaran dan kewajiban atau
hutang.
Ada beberapa jenis metode pemberian nomer perkiraan diantaranya sistem
decimal, sistem numeric, dan sistem kombinasi. Yang sering digunakan adalah
sistem decimal, namun kita boleh memilih metode mana saja yang terpenting
adalahdalam penyusunanya harus sistematis, praktis dan bisa mengantisipasi
perubahan dimasa yang akan datang.

1
1.1.2 Tujuan Praktikum
Adapun tujuan yang ingin dicapai pada praktikum ini yaitu:
a. Untuk mengetahui hal apa saja yang harus diperhatikan dalam
pembuatan kode akun
b. Untuk mengetahui cara pembuatan kode akun
c. Untuk mengetahui kegunaan dari kode akun
d. Mahasiswa diharapkan dapat mengimplementasikan kode akn pada
perusahaan nantinya
e. Untuk mengetahui jenis-jenis kode akun
1.1.3 Alat yang Digunakan
Adapun alat yang digunakan pada praktikum kali ini yaitu:
a. Buku
b. Pulpen
c. Kalkulator
d. HP
e. Laptop + Software Ms. Excel dan Ms. Word
f. Modul
g. POM For Windows
1.1.4 Prosedur Praktikum
Prosedur kode akun dan BEP dalam praktikum kali ini yaitu:
1. Kode Akun (software Excel)
Untuk judul tabel:
a) NAMA PERUSAHAAN akan secara otomatis terisi ketika Anda
memasukkan NAMA PERUSAHAAN pada sheet HOME.
b) TANGGAL akan secara otomatis terisi ketika Anda
memasukkan Tanggal pada sheet HOME.Pada kolom tanggal,
jam dan nama perusahaan akan mucul secara otomatis
Untuk tabel Kode akun:
a) Pada Kolom KODE AKUN memasukkan data-data kode akun
yang akan digunakan

2
b) Pada Kolom NAMA AKUN memasukkan data-data nama akun
yang akan digunakan
c) Pada Kolom POS SALDO tenentukan DEBET atau KREDIT
dari sebuah akun.
d) Pada Kolom POS LAPORAN tentukan NERACA atau LABA
RUGI dari sebuah akun.
e) Pada Kolom SALDO AWAL masukkan data-data saldo awal
bulan lalu dari sebuah akun.
2. BEP (PMO For Windows)
a) Klik 2x POM for Windows Ver.3, pilih menu Modul, klik
Breakeven/ Cost Volume Analysis,
b) Klik File, kemudian pilih New, pilih Breakevent Analysis (Cost
vs Revenue)

c) Arahkan kursor ke title


d) Klik: OK, lalu layar berganti

e) Ketik angka-angka data peerusahaan, menajdi seperti ini

3
f) Priksalah data-data
g) Untuk perhitungan hasil kllik: SOLVE, layar menuju Windows,
pilih Tile

1.2 LANDASAN TEORI


1.2.1 Pengertian Kode Akun
“Akun atau perkiraan adalah suatu formulir yang digunakan sebagai
tempat mencatat transaksi keuangan yang sejenis dan dapat mengubah komposisi
harta, kewajiban, dan modal perusahaan.”Susilowati (2016:17)
Kode akun merupakan kerangka yang menggunakan angka, huruf atau
kombinasi keduanya untuk memberikan tanda atau kode pada akun-akun yang
sudah dirancang sebelumnya.Untuk mempermudah pencatatan, akun umumnya
disusun sedemikian rupa dan diberi kode agar lebih mudah mencarinya dan
mendapatkannya kembali pada kelompoknya masing masing. Ada beberapa hal
yang harus diperhatikan dalam pembeian kode akun, yaitu:
a. Kode akun dibuat secara sederhana dan mudah untuk diingat
b. Kode akun dalam penggunaannya harus konsisten
c. Jika ada penambahan kaun baru usahakan jangan sampai mengubah
kode yang sudah ada.
Kegunaan kode akun antara lain sebagai berikut:

a. Memberikan arti bagi data untuk proses berikutnya


b. Menyediakan identifikasi secara ringkas
c. Memudahkan identifikasi akun-akun pada buku besar
d. Mengurangi pekerjaan yang berkaitan dengan teknik menulis

4
e. Memudahkan dalam peroses pencatatan, pengambilan data,
pengolompokan dan penyimpanan data.
1.2.2 Macam-Macam Kode Akun
Menurut AR Utami (2018) Kode akun dibedakan menjadi 5 (lima) antara
lain sebagai berikut:
a. Kode Numeral
Kode Numeral adalah cara pemberian kode akun dengan menggunakan
nomor (0-9). Dibawah ini merupakan contoh-contoh kode numerial,
antara lain sebagai berikut:

1) Kas (cash)
2) Piutang Usaha
3) Wesel Tagih
4) Efek
5) Pesediaan Barang Dagang
6) Perlengkapan Toko
7) Asuransi Dibayar Dimuka
8) Perlengkapan Kantoor
9) Sewa Dibayar Dimuka
10) Peralatan
11) Akumulasi penyusutan Pelaratan
12) Kendaraan
13) Akuulasi Penyusutan Gedung
14) Gedung
15) Tanah
16) Utang Usaha
17) Biaya Yang Masih Harus Dibayar
18) Utang Sewa
19) Utang Muka Penjualan
20) Utang Pajak
21) Utang Sewa

5
22) Utang Gaji dan Upah
23) Wesel Bayar
24) Modal Ika
25) Pendapatan Sewa
26) Pendapatan Servis
27) Beban Gaji
28) Beban Iklan
29) Beban Sewa
30) Beban Asuransi

b. Kode Kelompok
Kode Kelompok merupakan salah satu jenis kode akun dimana
pemberian kode akun dilakukan dengan cara dikelompokkan masing
masing akun yaitu akun aktiva atau harta, liability atau kewajiban,
equity atau modal, income atau pendapatan dan expense atau beban.
Dibawah ini merupakan contoh kode kelompok:

Gambar 1.1 Kode Kelompok


c. Kode Angka Blok
Kode Angka Blok merupakan salah satu jenis kode akun dimana
pemberian kode akun dilakukan dengan cara mengelompokkan menjadi
beberapa golongan akun dan setiap golongan akun telah tersedia suatu
blok angkasecara urut dalam pemberian kodenya.
Dibawah ini merupakan contoh kode angka blok:

6
Gambar 1.2 Kode Blok
d. Kode Mnemonik
Kode Mnemonik adalah salah satu kode akun dimana berkaitan dengan
penggunaan kelompok, golongan dan jenis akun.
Dibawah ini merupakan contoh penggunaan kode mnemonik:

Gambar 1.3 Kode Mnemonik


e. Kode Kombinasi Huruf dan Angka
Kode Kombinasi Huruf dan Angka merupakan salah satu jenis kode
akun yang dikombinasikn antara huruf dan angka.Disesuaikan dengan
perkiraan yang disesuaikan dengan perkiraan yang digunakan.Dalam
Kode Kombinasi Huruf dan Angka, Huruf diletakkan didepan sebagai
tanda perkiraan.Sedangkan angka diletakkan dibelakang huruf yang
menunjukkan kode akun.
Dibawah ini merupakan contoh penggunaan Kode Kombinasi Huruf
dan Angka:

7
Gambar 1.4 Kode Kombinasi Huruf dan Angka
(AR Utami 2018)

1.2.3 Tujuan Pembuatan Kode Akun


Menurut Vanesya Yulianti (2012) tujuan pembuatan kode akun sebagai
berikut.
a. Memudahkan dalam pengelompokkan akun/transaksi
b. Mengidentifikasi data akuntansi secara unik
c. Meringkas data, memudahkan mengingat dan mempercepat
pencatatan
d. Menyampaikan makna tertentu/mewakili nama-nama akun yang
bersangkutan
e. Memudahkan mencari akun yang diinginkan
f. Mengurangi kekeliruan pencatatan ke dalam buku besar
(anesa

1.2.4 Manfaat Pembuatan Kode Akun


Menurut Arofah Septa (2013) manfaat kode akun antara lain sebagai
berikut:
a. Mempermudah pemrosesan atas hasil-hasil catatan, dengan kode akun
yang efektif, maka seluruh pemrosesan data atau hasil-hasil catatan
akan dapat dilakukan dengan mudah dan jauh lebih terkontrol.
b. Mempermudah penyusunan laporan, kode akun yang baik menjadi
modal bagi pembuatan laporan-laporan yang baik, dan ini artinya
memberikan dasar bagi pengambilan keputusan.

8
c. Mempermudah pembaca laporan dari berbagai pihak untuk
pengambilan keputusan
Sumber: (laporan analaisis biaya Irna Yulinar 2018)

1.3 HASIL PERCOBAAN DAN PENGOLAHAN DATA


Pada praktek ini kode akun menjadi sekumpulan character yang digunakan
untuk kunci memasukkan data (input data), mengidentifikasi perkiraan,
menggolong-golongkan perkiraan dan menyaring periraan-perkiraan. Bahkan,
kode akun ini menjadi data kunci untuk pembuatan otomatisasi proses akuntansi
ini. Table kode akun harus seimbang antara debet dan kredit

Tabel 1.1 Daftar Kode Akun

9
PT. IC
DAFTAR KODE AKUN
31 JANUARI 2020

KODE POS SALDO AWAL


NAMA AKUN
AKUN LAPORAN DEBET KREDIT
1000 AKTIVA -
1100 AKTIVA LANCAR -
1110 Kas NERACA 450.000.000
1120 Bank Mandiri NERACA 200.000.000
1130 Bank BCA NERACA 20.000.000
1140 Bank BRI NERACA 45.000.000
1150 Bank BNI NERACA 75.000.000
1160 Persediaan Barang Dagangan NERACA 375.000.000
1170 Piutang Dagang NERACA 100.000.000
1180 Piutang Lain-lain NERACA -
1190 Sewa Dibayar Muka NERACA -

1500 AKTIVA TETAP -


1510 Tanah NERACA 150.000.000
1520 Bangunan NERACA 300.000.000
1530 Peralaatan Kantor NERACA 67.450.000
1540 Kendaraan NERACA -
1550 Akumulasi Penyusutan Bangunan NERACA -
1560 Akumulasi Penyusutan Peralatan Kantor NERACA -
1570 Akumulasi Penyusutan Kendaraan NERACA -
1580 Perijinan NERACA -
1590 Penelitian dan Pengkajain NERACA -
1600 Akumulasi Amortisasi NERACA -

2000 Kewajiban -
2100 Hutang Dagang NERACA 130.000.000
2200 Hutang Bank Mandiri NERACA 250.000.000

300 EKUITAS -
3100 Modal NERACA 1.402.450.000
3200 Laba Ditahan NERACA -
3300 Laba Bersih NERACA -
3400 Prive NERACA

4000 PENDAPATAN -
4100 Penjualan Barang Dagangan LABA RUGI
4200 Pendapatan Sewa LABA RUGI
4300 Pendaptan Lain-lain LABA RUGI
4400 Retur Penjualan LABA RUGI
4500 Potongan penjualan LABA RUGI

5000 HPP -
5100 HPP Barang Dagangan LABA RUGI
5200 Potongan pembelian LABA RUGI

6000 BIAYA OPERASIONAL -


6100 Gaji Karyawan LABA RUGI
6200 Biaya Listrik LABA RUGI
6300 Biaya Telepon LABA RUGI
6400 Biaya Air PDAM LABA RUGI
6500 Biaya Pemasaran LABA RUGI
6600 Biaya Transportasi LABA RUGI
6700 Biaya Penyusutan LABA RUGI
6800 Biaya Amortisasi LABA RUGI
6900 Biaya Tempat Usaha LABA RUGI
6910 Biaya Lain-lain LABA RUGI

JUMLAH TOTAL 1.782.450.000 1.782.450.000

1.4 PEMBAHASAN
PT. IC memulai pembuatan kode akun dengan memberi kode pada aktiva
dengan kode 1000, pada aktiva tetap 1500, pada kewajiban 2000, pada ekuitas
3000, pada pendapatan 4000, pada HPP 5000, pada biaya operasional 6000. Pada
kegiatan pengolahan data, praktikan hanya mengisi tabel kode akun dengan akun-

10
akun secara garis besar yang diberikan kode. Kemudian akun-akun yang telah
diberikan kode selanjutnya dimasukkan nominalnya ke debet dan kredit. Pada
table kode akun ini total disisi debet harus sebanding dengan total disisi kredit
karena jika antara kredit dan debet tidak seimbang maka akan terjadi kesalahan
pada saat menginput data.
Jika hal tersebut terjadi maka lakukan pengecekan ulang hingga nilai yang
muncul pada sisi debet dan kredit sama. Dapat dilihat pada tabel diatas di mana
sisi debet jumlahnya Rp.1.782.450.000,- sama dengan sisi kredit yang jumlahnya
Rp.1.782.450.000,-.

11
BAB II

KODE BANTU

2.1 PENDAHULUAN
2.1.1 Latar Belakang
Dalam akuntansi untuk menghitung biaya pemasukan dan pengeluaran,
maka digunakan kode akun untuk pemberian/penggunaan kode untuk setiap akun
agar mudah diingat, dipahami dalam penyusunan laporan keuangan.Umumnya
kode akun disusun dengan angka-angka, huruf, atau gabungan antara angka dan
huruf. Namun di kode akun kita tidak tahu dari mana saja kita memperoleh harta
yang didapat, maka dari itu muncul yang disebut kode bantu untuk memudahkan
dalam perhitungannya.
Buku pembantu atau daftar kode bantu merupakan kumpulan kumpulan
rekening-rekening yang merupakan rincian dari suatu rekening dalam buku
besar.Untuk mempermudah pembukuan,
Pada umumnya kode untuk rekening buku pembantu diletakkan
dibelakang angka kode rekening buku besarnya. Kode buku pembantu inidapat di
buat dengancara yang sama untuk kode blok maupun untukkode kelompok.
Pemberian kode bantu untuk klasifikasi rekening diperlukan karena dapat
memudahkan untuk mencari rekening-rekeningyang diinginkan. Apabila
pembukuan dilakukan dengan mesin maka kode ini tidak dapat dihindarkan
dan menjadi sangat penting. Olehkarena itu, perusahaan memerlukan kode
bantu untuk perincian rekeningnya dan kelayakan ekonomisnya.
Tidak jauh berbeda dengan kode akun, kode bantu juga sangat
berpengaruh atau membantu dalam proses pembukuan suatu keuangan dalam
perusahaan. Hanya saja kode akun hanya pada garis besar saja atau judul akun
saja dan kode bantu lebih spesifik atau lebih mendetail karena memberikan kode
pada setiap sub-sub akun.
Kode pembantu hendaknya dibuat secara khusus dengan menambahkan
identitas akun terkait dengan kode pembantu tersebut didepannya.

12
2.1.2 Tujuan Praktikum
a. Untuk mengetahui hal-hal yang berkaitan dengan kode bantu
b. Untuk mengetahui fungsi dari kode bantu
c. Untuk mengetahui pengertian dari kode bantu
d. Untuk mengetahui cara membuat laporan kode bantu
2.1.3 Alat yang Digunakan
Adapun alat yang digunakan pada praktikum kali ini yaitu:
a. Buku
b. Pulpen
c. Kalkulator
d. HP
e. Laptop + Software Ms. Excel dan Ms. Word
f. Modul
g. POM For Windows
2.1.4 Prosedur Praktikum
Prosedur dalam praktikum Kode Bantu dan BEP kali ini yaitu:

1) Kode bantu (software Excel)


Untuk Judul tabel:
a) NAMA PERUSAHAAN akan secara otomatis terisi ketika
Anda memasukkan NAMA PERUSAHAAN pada sheet
HOME.
b) TANGGAL akan secara otomatis terisi ketika Anda
memasukkan Tanggal pada sheet HOME.
Untuk Tabel kode bantu:

a) Pada Kolom KODE BANTU masukkan data-data kode


bantu hutang dan piutang yang akan digunakan
b) Pada Kolom NAMA masukkan data-data nama konsumen
dan supplier yang akan digunakan
c) Pada Kolom STATUS TENTUKAN status hutang dan
piutang dari sebuah kode bantu.

13
d) Pada Kolom SALDO AWAL masukkan data-data saldo awal
bulan lalu dari sebuah akun bantu.
2) BEP (POM For Windows)
a) Klik 2x POM for Windows Ver.3, pilih menu Modul, klik
Breakeven/ Cost Volume Analysis,
b) Klik File, kemudian pilih New, pilih Breakevent Analysis
(Cost vs Revenue)

c) Arahkan kursor ke title


d) Klik: OK, lalu layar berganti

e) Ketik angka-angka sesuai data perusahaan, menjadi seperti


ini:

f) Periksa data-data,
g) Untuk perhitungan hasil klik: SOLVE, layar menuju
Windows, pilih Tile

14
2.2 LANDASAN TEORI
2.2.1 Pengertian Kode Bantu
“Kode bantu adalah sekumpulan daftar akun pembantu yang akan
digunakan dalam proses pencatatan transaksi keuangan. Tujuan pembuatan kode
akun adalah untuk membantu menstandarkan jenis-jenisakun yang akan
digunakan dalam proses pencatatan keuangan.”Sasongko dkk (2016:28)
Kode bantu merupakan kumpulan-kumpulan rekening-rekening yang
merupakan rincian dari suatu rekening dalam buku besar. Untuk mempermudah
pembukuan, rekening-rekening buku pembantu akan diberi kode. Pada umumnya
koe untuk rekening buku pembantu diletakkan di belakang angka kode rekening
buku besarnya. Kode buku pembantu ini dapat dibuat dengan cara yang sama
untuk kode blok maupun untuk kode kelompok.
Hampir sama dengan kode akun, kode bantu juga berfungsi untuk
memudahkan dalam pembukuan, hanya saja kode akun hanya pada garis besar
saja atau judul akun saja. Sedangkan kode bantu lebih spesifik atau lebih
mendetail karena memberikan kode pada setiap sub-sub akun. Untuk pemberian
kode pada setiap sub akun sama saja dengan pemberian kode pada setiap akun.
Metode yang digunakan pun sama. Intinya kode akun dan kode bantu sama-sama
berfungsi untuk mempermudah pengelompokkan transaksi.
Tidak jauh berbeda dengan kode akun, kode bantu juga sangat
berpengaruh atau membantu dalam proses pembukuan suatu keuangan dalam
perusahaan. hanya saja kode akun hanya pada garis besar saja atau judul akun saja
dan kode bantu lebih spesifik atau lebih mendetail karena memberikan kode pada
setiap sub-sub akun.
Kode bantu yang digunakan adalah kode kombinasi huruf dan angka, kode
kombinasi huruf dan angka adalah pembuatan kode akun dengan menggunakan
kombinasi huruf dan angka. Pada umumnya huruf digunakan sebagai kode
kelompok dan golongan akun, sedangkan angka menunjukkan nama akun.

15
2.2.2 Manfaat Kode Bantu
Adapun manfaat Kode Bantu menurut Novia Widya Utami (2018) sebagai
berikut:
a. Memudahkan penyusunan laporan keuangan, karena kode bantu terdiri
dari akun-akun yang jumlahnya lebih sedikit. Hal ini juga akan
mengurangi kesalahan-kesalahan dalam buku besar umum.
b. Ketelitian dalam pembukuan dapat diuji dengan membanding-kan saldo
dalam kode bantu dengan jumlah saldo-saldo dalam kode bantu
c. Dapat diadakan pembagian tugas dalam pengrjaan akuntansi.
d. Memungkinkan pumbukuan harian dari bukti-bukti pendukung transaksi
kedalam kode bantu.
e. Bisa segera diketahui jumlah macam-macam elemen.
2.2.3 Fungsi Kode Bantu
Analisis biaya-manfaat (cost benefit analysis) adalah suatu teknik yang
digunakan untuk membandingkan berbagai biaya yang terkait dengan investasi
dengan manfaat yang diharapkan untuk didapatkan.Baik faktor berwujud maupun
tidak berwujud harus diperhitungkan dan dipertanggung jawabkan.
Adapun analisis biaya sangat berpengaruh dalam pengelolaan keuangan
suatu perusahaan karena dengan menggunakan metode yang terdapat dalam
analisis biaya, suatu perusahaan dapat mengetahui pengeluaran dan pemasukan
setiap bulannya.
Kode bantu berfungsi untuk mencatat rincian akun tertentu yang ada di
Kode Bantu. Kode Bantu yang rinciannya dicatat dalam Kode Bantu disebut Akun
Pengawas (Controlling Account).Sedangkan akun-akun yang merinci akun
pengawas disebut Akun Pembantu (Subsidiary Account).Untuk entitas sektor
publik, setiap akun bisa atau perlu dibuat buku besar pembantu karena mengingat
luasnya akun-akun dalam setiap entitas. Untuk selanjutnya, akun bantu umum
sering disingkat menjadi kode pembantu.

16
2.2.4 Kelebihan Kode Bantu
a. Memudahkan penyusunan laporan keuangan karena buku besar umum
terdiri dari akun-akun yang jumlahnya lebih sedikit. Hal inijuga akan
mengurangi kesalahan-kesalahan dalam buku besar umum
b. Memungkinkan pumbukuan harian dari bukti-bukti pendukung
transaksi kedalam buku pembantu.
c. Ketelitian dalam pembukuan dapat diuji dengan membanding-kan saldo
dalam akun buku besar umum dengan jumlah saldo-saldo dalam buku
pembantu
Hampir sama dengan kode akun, kode bantu juga berfungsi untuk
memudahkan dalam pembukuan, hanya saja kode akun hanya pada garisbesar saja
atau judul akun saja. Sedangkan kode bantu lebih spesifik atau lebih mendetail
karena memberikan kode pada setiap sub-sub akun. Untukpemberian kode pada
setiap sub akun sama saja dengan pemberian kode pada setiap akun. Metode
yang digunakan pun sama. Intinya kode akun dan kode bantu sama-sama
berfungsi untuk mempermudah pengelompokkan transaksi. Adhitya Anwar
(2018)

17
2.3 HASIL PERCOBAAN DAN PENGOLAHAN DATA
Tabel 2.1 Daftar Kode Bantu

PT. IC
DAFTAR KODE BANTU
31 JANUARI 2020

KODE
NAMA STATUS SALDO AWAL
BANTU
PERSEDIAAN BARANG DAGANGAN
AA-001 Kacamata Biasa - 30.000.000
AA-002 Softlens - 30.000.000
AA-003 Kacamata Ukuran - 250.000.000
AA-004 Kacamata Radiasi - 60.000.000
AA-005 Cairan Pembersih Kacamata - 5.000.000

PIUTANG
AR-01 Jhon, Manado PIUTANG 50.000.000
AR-02 Stave, Gorontalo PIUTANG 30.000.000
AR-03 Loki, Makassar PIUTANG 20.000.000

PERALATAN KANTOR
AB-01 Lemari - 8.000.000
AB-02 Cermin - 450.000
AB-03 Komputer - 36.000.000
AB-04 Meja dan Kursi Kerja - 2.000.000
AB-05 Ac - 9.000.000
AB-06 Sofa - 3.000.000
AB-07 Kursi Tamu - 9.000.000

HUTANG
AR-01 Bank Mandiri HUTANG 250.000.000
AR-02 Toko Sejahtera HUTANG 80.000.000
AR-03 Toko Mundur HUTANG 50.000.000

2.4 PEMBAHASAN
Pemberian kode bantu adalah rincian dari kode akun. Jika sebelumnya
hanya satu akun persediaan barang dagang yang diberikan kode akun, maka pada
kode bantu berisikan kode pada rincian akun. PT. IC memberikan persediaan
barang dagangan kacamata biasa dengan kode AA-001 dan nilai Rp. 30.000.000,-

18
.Soflens dengan kode AA-002 dan nilai Rp. 30.000.000,-, kacamata ukuran
dengan kode AA-003 dan nilai Rp.250.000.000,-, kacamata radiasi dengan kode
AA-004 dan nilai Rp.60.000.000,-, cairan pembersih kacamata dengan kode AA-
005 dan nilai Rp.5.000.000,-.PT.IC memberikan piutang Jhon Manado dengan
kode AR-01dan nilai Rp. 50.000.000,-, Stave Gorontalo dengan kode AR-02dan
nilai Rp. 30.000.000,-, Loki Makassar dengan kode AR-03dan nilai
Rp.20.000.000,-. Selanjutnya PT. IC memberikan peralatan kantor lemari dengan
kode AB-01dan nilai Rp. 8.000.000,-, cermin dengan kode AB-02dan nilai Rp.
450.000,-, computer dengan kode AB-03 dan nilai Rp.36.000.000,-, meja dan
kursi kerja dengan kode AB-042 dan nilai Rp. 2.000.000, Ac dengna kode AB-
04dan nilai Rp. 9.000.000,-, sofa dengan kode AB-06 dan nilai Rp. 3.000.000,-,
kursi tamu dengna kode AB-07 dan nilai Rp. 9.000.000,-. Dan yang terakhir
PT.IC memberikan hutang bank mandiri dengan kode AR-01dan nilai Rp.
250.000.000,-, Toko Sejahtera dengan kode bantu AR-02dan nilai
Rp.80.000.000,-, dan Toko Mundur dengan kode bantu AR-03dan nilai Rp.
50.000.000,-

19
BAB III

JURNAL UMUM

3.1 PENDAHULUAN
3.1.1 Latar Belakang
Jurnal merupakan buku untuk mencatat transaksi usahaan yang dilakukan
secara kronologis (berdasarkan urutan waktu) dengan menunjukkan akun yang
harus didebet dan dikreditkan beserta jumlahnya masing-masingJurnal ialah
catatan pertama setelah adanya bukti transaksi sebelum dilakukannya pencatatan
dalam buku bsar, sehingga jurnal sering dikatakan sebagai “the book of original
entry".
Dalam akuntansi keuangan dikenal dua jenis buku jurnal yaitu jurnal
umum dan jurnal khusus.Jurnal Umum digunakan sebagai media untuk mencatat
seluruh jenis transaksi keuangan tanpa terkecuali.Jurnal Umum digunakan untuk
mencatat seluruh transaksi perusahaan berdasarkan urutan waktu kejadian, terdiri
dari 2 jalur (debet dan kredit) digunakan oleh semua jenis perusahaan mulai dari
jenis usaha rumahan sampai dengan industri manufaktur yang komplit.Jurnal
umum bersumber dari bukti transaksi yang diterima/diterbitkan perusahaan.
Pada umumnya, jurnal umum dipergunakan dalam akuntansi
perusahaan jasa karena pada prinsipnya segala transaksi dalam perusahaan
jasa dapat dicatat secara kronologis, sedangkan pada akuntansi perusahaan dagang
lebih efektif menggunakan jurnal khusus. Pembuatan jurnal umum atau disebut
juga penjurnalan mempunyai tujuan diantaranya untuk melakukan identifikasi,
melakukan penilaian, dan melakukan pencatatan dampak ekonomi dari sebuah
transaksi atau beberapa transaksi dalam perusahaan. Selain itu, pencatatan ini
juga bertujuan untuk memudahkan proses pemindahan dampak transaksi yang
terjadi ke dalam sebuah akun sesuai transaksi.
Dalam Pembahasan kali ini akan dibahas tentang jurnal umum. Tujuan
penjurnalan adalah untuk mengidentifikasi, menilai, dan mencatat
dampakekonomi dari transaksi terhadap perusahaan secara kronologis, untuk
mempermudah pemindahan ke dalam perkiraan. Menjurnal atau penjurnalan

20
adalah proses pencatatan transaksi keuangan kedalam buku jurnal sesuai urutan
terjadinya.
3.1.2 Tujuan Praktikum
a. Menjelaskan pengertian dan bentuk jurnal umum
b. Untuk mengetahui apa fungsi jurnal umum
c. Untuk mengetahui Bentuk dari jurnal umum
d. Untuk mengetahui prinsip dasar dalam membuat jurnal umum
e. Untuk mengetahui manfaat dari jurnal umum
f. Untuk mengetahui cara membuat jurnal umum
3.1.3 Alat yang Digunakan
Adapun alat yang digunakan pada praktikum kali ini yaitu:
a. Buku
b. Pulpen
c. Kalkulator
d. HP
e. Laptop + Software Ms. Excel dan Ms. Word
f. Modul
g. POM For Windows
3.1.4 Prosedur Praktikum
Prosedur dalam praktikum Jurnal Umum dan BEP kali ini yaitu:
1) Jurnal Umum (Software Excel)
Untuk Judul Tabel:
a) NAMA PERUSAHAAN akan secara otomatis terisi ketika
Anda memasukkan NAMA PERUSAHAAN pada sheet
HOME.
b) TANGGAL akan secara otomatis terisi ketika Anda
memasukkan Tanggal pada sheet HOME.
Untuk tabel Jurnal Umum:
a) Pada Kolom TANGGAL masukkan tanggal transaksi.
Misalnya tanggal “5” maka akan secara otomatis tampilan
tanggal menjadi 5-Jan-2012.

21
b) Pada Kolom BUKTI TRANSAKSI masukkan nomor bukti
dari suatu transaksi.
c) Pada Kolom KETERANGAN masukkan keterangan dari
suatu transaksi.
d) Pada Kolom POS AKUN Terdiri dari kolom NAMA
AKUN dan KODE. Kolom NAMA AKUN isi sesuai
dengan nama-nama akun yang sebelumnya telah diinput
pada tabel KODE AKUN di dalam sheet KODE AKUN.
Sedangkan kolom KODE tidak perlu diisi karena akan terisi
otomatis ketika mengisi NAMA AKUN
e) Pada Kolom KODE BANTU Terdiri dari kolom NAMA
dan KODE. Kolom NAMA isi sesuai dengan nama-nama
kode bantu yang sebelumnya telah diinput pada tabel
KODE BANTU di dalam sheet KODE BANTU. Sedangkan
kolom KODE tidak perlu diisi karena akan terisi otomatis
ketika mengisi NAMA.
f) Pada Kolom DEBET masukkan besarnya transaksi yang
masuk ke kolom debet.
g) Pada Kolom KREDIT masukkan besarnya transaksi yang
masuk ke kolom kredit.
2) BEP (POM For Windows)
a) Klik 2x POM for Windows Ver.3, pilih menu Modul, klik
Breakeven/ Cost Volume Analysis,
b) Klik File, kemudian pilih New, pilih Breakevent Analysis
(Cost vs Revenue)

22
c) Arahkan Kursor ke Title
d) Klik: OK, lalu layar berganti

e) Ketik angka-angka sesuai data perusahaan, menjadi seperti


ini

f) Periksalah data-data,
g) Untuk perhitungan hasil klik: SOLVE, layar menuju
Windows, pilih Tile
3.2 LANDASAN TEORI
3.2.1 Pengertian Jurnal Umum
Pengertian jurnal umummenurut para ahli:
1. Definisi jurnal menurut Mulyadi (2001:101). pada buku Sistem Akuntansi
menerangkanbahwa: “Jurnal merupakan catatan akuntansi pertama yang
digunakan untuk mencatat, mengklasifikasikan dan meringkas data keuangan
dan data lainnya”
2. Definisi jurnal dalam menurut Soemarso(2004:110) dalam buku yang berjudul
Akuntansi Suatu Pengantar, adalah sebagai berikut: “jurnal adalah formulir
khusus yang digunakan untuk mencatat secara kronologis transaksi-transaksi
yang terjadi dalam perusahaan menurut nama perkiraan dan jumlah barang yang
harus didebet dan dikredit“. adalah jurnal yang digunakan untuk mengarsipkan
semua jenis bukti transaksi keuangan secara kronologis dalam periode waktu
tertentu.

23
Secara umum, jurnal umum digunakan dalam akuntansi perusahaan jasa
dikarenakan semua transaksi di perusahaan jasa bisa dicatat menurut urutan
kronologis.Sedangkan dalam perusahaan dagang, lebih efektif menggunakan
jurnal khusus.
Jurnal umum mencatat segala bentuk transaksi secara rinci, mulai dari
nama transaksi, tanggal, jumlah atau nilai nominal, dan informasi-informasi
lainnya. Untuk membuat jurnal umum, ada ketentuan persamaan dasar dan siklus
penagihan yang harus diikuti.Sekalipun hanya memberikan contoh jurnal umum,
penerapkan ketentuan dasar persamaan akuntansi harus dilakukan
3.2.2 Fungsi dari Jurnal Umum
Adapun fungsi dari jurnal umum adalah sebagai berikut.
a. Fungsi Historis, Semua transaksi dalam jurnal umum dicatat
berdasarkan tanggal transaksi. Dalam hal ini, jurnal umum
menggambarkan aktivitas perusahaan setiap hari secara berkala dan
terus-menerus. Dengan kata lain, register harus memiliki fungsi
historis karena disimpan secara kronologis dan sistematis.
b. Fungsi PencatatanSemua transaksi yang terjadi di perusahaan selalu
dicatat dalam jurnal umum. Segala perubahan dalam biaya, modal,
aset, dan pendapatan harus dicatat terlebih dahulu dalam buku besar
sehingga persiapan laporan keuangan tahunan dapat dilakukan dengan
benar.
c. Fungsi Informatif, Fungsi jurnal umum juga sebagai informatif, berisi
banyak informasi dan penjelasan untuk membuktikan perolehan
transaksi yang terjadi.
d. Fungsi Analisis, Semua transaksi yang dicatat dalam jurnal umum
adalah hasil dari analisis transaksi dalam bentuk pinjaman dan hutang.
Dalam proses analisis ini mencakup klasifikasi nama akun, pencatatan
hutang atau kredit dan jumlah transaksi.
e. Fungsi Instruksi, Jurnal umum memiliki fungsi yang dapat menjadi
pelajaran saat memasukkan data ke dalam buku. Dalam proses

24
pendaftaran buku besar ini tidak terbatas pada dokumen transaksi, tapi
pesanan atau kredit langsung.
3.2.3 Bentuk dari Jurnal Umum
a. Berisi akun yang terkait dengan transaksi yang telah didebit atau
dikreditkan.
b. Berisi nomor bukti dokumen dalam transaksi.
c. Berisi nma akun yang dapat dikreditkan.
d. Berisi penjelasan singkat tentang transaksi (opsional).
e. Masukkan nilai nominal dari akun yang didebit.
f. Berisi tanggal, bulan dan tahun acara ketika transaksi dilakukan.
g. Berisi kode akun, jumlah yang telah dipindahkan atau diposting ke
buku besar.
3.2.4 Manfaat Jurnal Umum
Adapun manfaat dari jurnal umum adalah sebagai berikut:
a. Mengetahui jumlah yang didebitkan atau dikreditkan.
b. Mengetahui perkiraan yang benar sesuai dengan jumlah perkiraan di
buku besar.
c. Mengetahui kenaikan atau penurunan estimasi.
d. Mengetahui jumlah yang harus dimasukkan dalam perkiraan biaya.
e. Menemukan perkiraan jumlah yang harus diposting dalam perkiraan
yang benar di buku besar, tinggalkan tanda (referensi).
3.2.5 Bentuk Jurnal Umum
Menurut Luki Syaifullah (2002:26) bentuk jurnal umum antara lain:
Tabel 3.1 Jurnal Umum

25
Tabel 3.2 Jurnal Umum Penjualan

Jurnal umum di atas merupakan penjulan barang dagang, dimana posisi


kas di debit yang merupakan penjualan barang dagang bertambah dimana
penjualan diposisi kredit yang terjadi kas berkurang.
3.2.6 Prinsip Dasar dalam Membuat Jurnal Umum
Menurut Agung Adhitya Anwar dalam laporannya (2018) adalah:
a. Proses identifikasi bukti transaksi keuangan yang terjadi pada suatu
perusahaan. Misalnya, memo, kuitansi, nota, invoice (baca: pengertian
invoice), dan lain-lain.
b. Menentukan akun yang mengalami pengaruh terhadap transaksi yang
terjadi, dan mengklasifikasikannya dalam jenis hutang, harta, atau
modal.
c. Menentukan apakah terjadi pengurangan atau penambahan terhadap
akun yang berhubungan dengan transaksi
d. Menentukan apakah melakukan kredit atau mendebit akun yang
berhubungan dengan transaksi.

26
e. Membuat catatan transaksi ke dalam general ledger berdasarkan bukti
transaksi yang ada.

27
3.3 HASIL PERCOBAAN DAN PENGOLAHAN DATA
Tabel 3.2 Jurnal Umum
PT. IC
JURNAL UMUM
31 JANUARI 2020

BUKTI KODE KODE


TANGGAL KETERANGAN DEBET KREDIT
TRANSAKSI AKUN BANTU
01-01-20 Disetor dana tunai 3100 - 150.000.000
01-01-20 Pada Kas Penyetoran dana tunai 1110 150.000.000 -

02-01-20 Dibeli 50 buah kacamata biasa 1160 AA-001 5.000.000 -


02-01-20 Pada Kas Pembelian Kacamata Biasa 50 bauh 1110 - 5.000.000
02-01-20 Dibeli 80 pasang softlens 1160 AA-002 12.000.000 -
02-01-20 Pada Kas pembelian softlens 80 pasang 1110 - 12.000.000

03-01-20 Dibeli 100 buah kacamata ukuran 1160 AA-003 20.000.000 -


03-01-20 Dengan Biaya angkut 6910 300.000 -
03-01-20 Pada Kas Pembelian barang dagang kacamata ukuran1110 - 300.000
03-01-20 pada pembelian barang dagang kacamata ukuran 2100 - 20.000.000

05-01-20 Dijual softlens 50 pasang 1110 AA-002 10.000.000 -


05-01-20 Penjualan 50 pasang softlens 4100 AA-002 - 10.000.000
05-01-20 Penjualan 50 pasang softlens 5100 AA-002 5.000.000 -
05-01-20 Penjualan 50 pasang softlens 1160 AA-002 - 5.000.000

06-01-20 Dijual kacamata ukuran 80 buah 1110 AA-003 20.000.000 -


06-01-20 Penjualan 80 buah kacamata ukuran 4100 AA-003 - 20.000.000
06-01-20 Penjualan 80 buah kacamata ukuran 5100 AA-003 18.750.000 -
06-01-20 Penjualan 80 buah kacamata ukuran 1160 AA-003 - 18.750.000
06-01-20 Dijual kacamata radiasi 30 buah 1170 AA-004 15.000.000 -
06-01-20 Penjualan 30 buah kacamata radiasi 4100 AA-004 - 14.700.000
06-01-20 Dengan termin 2/8. n/30 4500 - 300.000

07-01-20 Membayar pembelian kacamata ukuran pada 3 januari


2100 20.000.000 -
07-01-20 Pada kas pembelian kacamata ukuran 1110 - 19.700.000
07-01-20 Dengan termin 3/12, n/30 5200 - 300.000

09-01-20 Diterima pembayaran pada 6 januari 1110 15.000.000 -


09-01-20 Pembayaran piutang pada 6 januariii 1170 - 14.700.000
09-01-20 Dengan termin 2/8, n/30 4500 - 300.000
09-01-20 Dibeli bahan bakar 6910 500.000 -
09-01-20 Pada kas pembelian bahan bakar 1110 - 500.000

10-01-20 Dibeli peralatan kantor 1530 10.000.000 -


10-01-20 Pada kas pembelian peralatan kantor 1110 - 10.000.000

11-01-20 Dijual 50 pasang softlens 1110 AA-002 10.000.000 -


11-01-20 Penjualan 50 pasang softlens 4100 AA-002 - 10.000.000
11-01-20 Penjualan 50 pasang softlens 5100 AA-002 9.000.000 -
11-01-20 Penjualan 50 pasang softlens 1160 AA-002 - 9.000.000

13-01-20 Dibayar Listrik kantor 6200 2.000.000 -


13-01-20 Pada kas pembayaran listrik kantor 1110 - 2.000.000
13-01-20 Dibayar biaya administrator 6910 600.000 -
13-01-20 Pada kas pembayaran administrator 1110 - 600.000

28
14-01-20 Dijual 200 buah cairan pembersih kacamata 1170 AA-005 10.000.000 -
14-01-20 Penjualan 200 buah cairan pembersih 4100 AA-005 - 10.000.000
14-01-20 Penjualan 200 buah cairan pembersih 5100 AA-005 5.000.000 -
14-01-20 Penjualan 200 buah cairan pembersih 1160 AA-005 - 5.000.000

15-01-20 Diterima pengembalian barang dari UD. Inayah 4400 AA-005 750.000 -
15-01-20 Pada kas pengembalian barang 1110 AA-005 - 750.000

18-01-20 Dibeli 50 pasang softlens 1160 AA-002 15.000.000 -


18-01-20 Pada kas pembelian softlens 1110 AA-002 - 15.000.000

21-01-20 Dibeli 200 buah cairan pembersih kacamata 1160 AA-005 10.000.000 -
21-01-20 Pada kas pembelian cairan pembersih 1110 AA-005 - 10.000.000

24-01-20 Dijual 80 pasang softlens 1110 AA-002 16.000.000 -


24-01-20 Penjualan 80 pasang softlens 4100 AA-002 - 16.000.000
24-01-20 Penjualan 80 pasang softlens 5100 AA-002 13.000.000 -
24-01-20 Penjualan 80 pasang softlens 1160 AA-002 - 13.000.000

25-01-20 Dijual 40 buah kacamata radiasi 1110 AA-004 20.000.000 -


25-01-20 Pejualan 40 buah Kacamata radiasi 4100 AA-004 - 20.000.000
25-01-20 Pejualan 40 buah Kacamata radiasi 5100 AA-004 17.500.000 -
25-01-20 penjualan 40 buah kacamata radiasi 1160 AA-004 - 17.500.000

27-01-20 Dibeli 200 buah kacamata biasa 1160 AA-001 20.000.000 -


27-01-20 Pada Kas Pembelian Kacamata Biasa 1110 AA-001 - 20.000.000

28-01-20 Dibayar gaji karyawan 6100 30.000.000 -


28-01-20 pada kas pembayaran gaji karyawan 1110 - 30.000.000

31-01-20 pemilik mengambil guna keperlua pribadi 3400 30.000.000 -


31-01-20 pada kas pengambilan guna keperluan pribadi 1110 - 30.000.000

3.4 PEMBAHASAN
Pada taebl jurnal umum diatas terdiri dari beberapa kolom atau bagian
seperti pada kolom pertama terdapat kolom tanggal yang berguna agar kita
mengetahui tanggal dilakukannya transaksi, kolom kedua kode keterangan
berguna sebagai penjelasan tentang transaksi yang dilaksanakan, kolom ketiga
adalah kode akun untuk memudahkan dalam pengelompokan akun atau transaksi,
kolom keempat yaitu kode bantu yang berguna untuk mencatat rincian akun
tertentu yang ada dikode bantu. kolom kelima adalah kolom debet di mana setiap
ada pemasukan ditempatkan pada debet, kolom keenam adalah kolom kredit di
mana setiap pengeluaran ditempatkan pada kolom kredit.
Seluruh transaksi yang dilakukan oleh PT. IC akan dicatat didalam buku
Jurnal Umum dalam periode tertentu. Mulai dari pembelian, penjualan,

29
pembayaran hutang maupun piutang, hingga biaya operasional akan masuk ke
dalam jurnal umum sebagai bukti transaksi. Jurnal umum sangat berpengaruh
terhadap neraca lajur, karena jika salah menginput data atau memasukkan angka-
angka di kolom baik debet maupun kredit, ,maka secara otomatis di neraca lajur
hasilnya akan salah dan tidak seimbang.
Oleh karena itu, pada saat menginput data atau memasukkan angka-angka
di kolom debet dan kredit pada jurnal umum, dikolom debet dan kedit hasilnya
harus sama, karena jika hasil yang diinput tidak sama, maka hasil dineraca lajur
tidak akan seimbang. Jadi, praktikan harus teliti pada saat menginput data pada
jurnal umum. pada PT. IC periode Januari 2020 terjadi 23 kali transaksi yang
dicatat pada jurnal umum.

30
BAB IV

BUKU BESAR

4.1 PENDAHULUAN
4.1.1 Latar Belakang
Laporan keuangan berperan sangat penting bagi perkembangan sebuah
bisnis.Dengan adanya lapran keuangan, kondisi keuangan perusahaan dapat
dilihat dan dipantau pada periode tertentu. Dari pantauan kondisi finansial ini
akan dapat dilakukan evaluasi, selanjutnya adalah pengambilan keputusan yang
berhubungan dengan strategis maupun operasional perusahaa. Laporan keuangan
wajib dibuat oleh perusahaan baik skala besar maupun skala kecil.
Salah satu laporan keuangan sederhana yang tidak boleh dilupakan oleh
seorang pemilik bisnis adalah buku besar.Buku besar (ledger) adalah sebuah buku
yang berisi kumpulan akun atau perkiraan (accounts). Akun (rekening) tersebut
digunakan untuk mencatat secara terpisah aktiva, kewajiban, dan ekuitas.Dengan
demikian, akun merupakan kumpulan informasi dalam sebuah sistem
akuntansi.Misalnya, kas dicatat dalam akun kas, piutang dicatat dalam akun
piutang, tanah dicatat dalamakun tanah, dan sebagainya untuk akun-akun yang
termasuk dalam kelompok akun aktiva. Kelompok akun kewajiban akan dijumpai
akun hutang, pinjaman jangka panjang, dan lain-lain sesuai dengan jenis
kewajiban tersebut. Demikian pula, modal dicatat dalam akun ekuitas. Sistem
pemprosesan transaksi dalam perusahaan dapat dilakukan secara manual maupun
komputerisasi.Dua system pemprosesan tersebut akan mempengaruhi
input,proses,output,menejemen data dan pengendaliannya.
Penting diingat bahwa banyaknya jumlah perkiraan buku besar yang
dibutuhkan/dicatat perusahaan berbeda-beda, karena tergantung pada kekayaan
dan keuangan perusahaan, jenis kegiatan, volume transaksi dan informasi yang
diinginkan

31
4.1.2 Tujuan Praktikum
a. Untuk mengetahui pengertian buku besar
b. Mengetahui bentuk-bentuk buku besar
c. Agar mengetahui cara menyusun buku besar
4.1.3 Alat yang Digunakan
Adapun alat yang digunakan pada praktikum kali ini yaitu:
a. Buku
b. Pulpen
c. Kalkulator
d. HP
e. Laptop + Software Ms. Excel dan Ms. Word
f. Modul
g. POM For Windows
4.1.4 Prosedur Praktikum
Prosedur dalam praktikum Buku Besar dan BEP kali ini yaitu:
1) BUKU BESAR (Software Excel)
Untuk Judul Tabel :
a) NAMA PERUSAHAAN akan secara otomatis terisi ketika
Anda memasukkan NAMA PERUSAHAAN pada sheet
HOME.
b) TANGGAL akan secara otomatis terisi ketika Anda
memasukkan Tanggal pada sheet HOME.
c) NAMA AKUN. Isilah Nama Akun sesuai dengan Nama
Akun yang telah diinput pada Tabel KODE AKUN.
d) Secara otomatis muncul Kode Akun dan status DEBET atau
KREDIT dari Nama Akun.
Untuk Tabel Buku Besar :
Seluruh kolom pada tabel BUKU BESAR akan terisi secara
otomatis jika tabel KODE AKUN dan JURNAL UMUM telah
terisi.Yang perlu dimasukkan hanya NAMA AKUN pada kotak

32
NAMA AKUN, maka buku besar dari kode akun tersebut akan
tersedia.
a) NO : Nomor urut pada Buku Besar
b) TANGGAL : Tanggal transaksi pada Buku Besar
c) BUKTI TRANSAKSI : Bukti transaksi pada Buku Besar
d) KETERANGAN : Keterangan suatu transaksi pada Buku
Besar
e) DEBET : Besarnya nominal transaksi yang masuk ke kolom
debet
f) KREDIT : Besarnya nominal transaksi yang masuk ke kolom
kredit
g) SALDO : Besarnya nominal saldo pada sebuah kode akun
2) BEP (POM For Windows)
a) Klik 2x POM for Windows Ver.3, pilih menu Modul, klik
Breakeven/ Cost Volume Analysis,
b) Klik File, kemudian pilih New, pilih Breakevent Analysis
(Cost vs Revenue)

c) Arahkan Kursor ke Title


d) Klik: OK, lalu layar berganti

e) Ketik angka-angka sesuai data perusahaan, menjadi seperti


ini

33
f) Periksalah data-data,
g) Untuk perhitungan hasil klik: SOLVE, layar menuju
Windows, pilih Tile
4.2 LANDASAN TEORI
4.2.1 Pengertian Buku Besar
Menurut Mulyadi (2001:121) dalam bukunya yang berjudul Sistem
Akuntansi penjelasan buku besar (general ledger) adalah sebagai berikut: “buku
besar (general ledger) merupakan kumpulan rekening-rekening yang digunakan
untuk menyortasi dan meringkas informasi yang telah dicatat dalam jurnal”.
Menurut Soemarso (2004:68) dalam bukunya Akuntansi Suatu Pengantar
definisi buku besar adalah: “buku besar merupakan kumpulan dari perkiraan-
perkiraanyang salin berhubungan dan yang merupakan satu kesatuan tersendiri”
Secara umum buku besar adalah alat yang diigunakan untuk mencatat
perubahan-perubahan yang terjadi pada suatu akun yang disebabkan karena
adanya transaksi keuangan. Buku ini berisi tentang perkiraan-perkiraan yang
mengikhtisarka pengaruh adanya transaksi keuangan terhadap perubahan sejumlah
akun seperti aktiva, kewajiban dan modal perusahaan.
Data dalam buku besar beluum terperinci karena akun pada buku besar
terkadang tidak mencerminkan data secara rinci, seperti rekening utang, piutang
dan persediaan barang dagang.Untuk melihat rekening-rekening tersebut
diperlukan rekening lainnya yang dikelompokkan dalam suatu buku atau
kumpulan kartu-kartu yang disebut buku besar pembantu atau subsidiary
ledger.Dengan begitu maka ada buku besar pembantu utang, buku besar pembantu
piutang dan buku besar pembantu barang dagang.

34
4.2.2 Fungsi Buku Besar
Dalam perusahaan harus memiliki buku besar karena fungsinya sangat
penting.Buku besar berfungsi untuk meringkas semua data yang sudah tertulis
didalam jurnal umum.Selain itu digunakan sebgai alat yang menggolongkan data
keuangan dari yang jumlahnya besar sampai kecil . Ada pun fungsi mendasar dari
buku besar yaitu ( Indrayati 2016:49 ) :
a. Sebagai alat untuk meringkas data transaksi yang telah dicatat dalam
buku jurnal umum
b. Sebagai alat dalam menggolongkan data keuangan serta untuk
mengetahui jumlah atau keadaan rekening atau akun yang sebenarnya,
apakah ada perbedaan atau tidak.
c. Sebagai dasar penggolongan transaksi yang pada jurnal sebelumnya
atau jurnal umum.
d. Sebagai bahan kelengkapan dalam penyusunan laporan keuangan
4.2.3 Bentuk-Bentuk Buku Besar
Menurut mulyadi (2018) dalam bukunya yang berjudul sistem akuntansi
bentuk bentuk buku besar adalah sebagai berikut:
a. Bentuk T, adalah buku besar paling sederhana dan hanya berbentuk
huruf T besar
b. Bentuk Skontro, merupakan buku besar yang biasa disebut bentuk 2
kolom
c. Bentuk Staffle Bekolom Saldo Tunggal, adalah bentuk buku yang
digunakan jika diperlukan penjelasan dari transaksi yang relative
banyak
d. Bentuk Staffle Berkolom Saldo Rangkap, adalah bentuk buku yang
hampir sama dengan kolom saldo tunggal. Hanya perbedaannya Dallam
buku ini kolom saldi dibagi dua kolom yakni kolom debit dan kredit.
4.2.4 Langkah-langkah dalam proses posting
Langkah-langkah yang perlu dilakukan dalam proses posting menurut
Indrayati (2016:49) adalah sebagai berikut :

35
a. Pindahkan tanggal kejadiaan yang ada dalam jurnal ke lajur tanggal
pada buku besar yang bersangkutan
b. Pindahkan jumlah debet atau jumlah kredit yang ada dalam jurnal ke
lajur debet atau kredit pada buku besar yang bersangkutan. Jika
menggunakan buku besar yang ada lajur saldonya maka langsung
dihitung saldonya.
c. Catat nomor kode akun kedalam lajur referensi sebagai tanda jumlah
jurnal telah dipindahkan ke buku besar.
d. Catat nomor halaman kedalam lajur referensi buku besar setiap
pemindahbukuan terjadi.
e. Penjelasan singkat dalam lajur “keterangan” dijurnal, dapat dipindahkan
ke lajur yang sama di buku besar. Susilowati (2016:67)
4.2.5 Buku Besar Pembantu
Buku besar pembantu sering disebut juga buku tambahan, yaitu
sekelompok rekening yang khusus mencatat perincian piutang usaha dan utang
usaha yang berfungsi memberi informasi yang lebih mendetail.Pada umumnya,
pembuatan buku pembantu adalah untuk pengendalian akuntansi yang banyak
elemennya, seperti hutang, piutang dan persediaan. Sinaga (2016:63)
Jenis-jenis buku besar pembantu, yaitu:
a. Buku Besar Pembantu Piutang
b. Buku Besar Pembantu Utang
c. Buku Besar Pembantu Persediaan
Sinaga (2016:63)

36
4.3 HASIL PERCOBAAN DAN PENGOLAHAN DATA
4.3.1 Kas
Tabel 4.1 Buku Besar Kas
PT. IC
BUKU BESAR
31 JANUARI 2020

NAMA AKUN Kas KODE AKUN 1110

BUKTI
NO TANGGAL KETERANGAN DEBET KREDIT SALDO
TRANSAKSI
Saldo awal - - 450.000.000
1 01-01-20 0 Pada Kas Penyetoran dana tunai 150.000.000 - 600.000.000
2 02-01-20 0 Pada Kas Pembelian Kacamata Biasa 50 bauh - 5.000.000 595.000.000
3 02-01-20 0 Pada Kas pembelian softlens 80 pasang - 12.000.000 583.000.000
4 03-01-20 0 Pada Kas Pembelian barang dagang kacamata ukuran - 300.000 582.700.000
5 05-01-20 0 Dijual softlens 50 pasang 10.000.000 - 592.700.000
6 06-01-20 0 Dijual kacamata ukuran 80 buah 20.000.000 - 612.700.000
7 07-01-20 0 Pada kas pembelian kacamata ukuran - 19.700.000 593.000.000
8 09-01-20 0 Diterima pembayaran pada 6 januari 15.000.000 - 608.000.000
9 09-01-20 0 Pada kas pembelian bahan bakar - 500.000 607.500.000
10 10-01-20 0 Pada kas pembelian peralatan kantor - 10.000.000 597.500.000
11 11-01-20 0 Dijual 50 pasang softlens 10.000.000 - 607.500.000
12 13-01-20 0 Pada kas pembayaran listrik kantor - 2.000.000 605.500.000
13 13-01-20 0 Pada kas pembayaran administrator - 600.000 604.900.000
14 15-01-20 0 Pada kas pengembalian barang - 750.000 604.150.000
15 18-01-20 0 Pada kas pembelian softlens - 15.000.000 589.150.000
16 21-01-20 0 Pada kas pembelian cairan pembersih - 10.000.000 579.150.000
17 24-01-20 0 Dijual 80 pasang softlens 16.000.000 - 595.150.000
18 25-01-20 0 Dijual 40 buah kacamata radiasi 20.000.000 - 615.150.000
19 27-01-20 0 Pada Kas Pembelian Kacamata Biasa - 20.000.000 595.150.000
20 28-01-20 0 pada kas pembayaran gaji karyawan - 30.000.000 565.150.000
21 31-01-20 0 pada kas pengambilan guna keperluan pribadi - 30.000.000 535.150.000

4.3.2 Bank
Tabel 4.2 Buku Besar Bank
PT. IC
BUKU BESAR
31 JANUARI 2020

NAMA AKUN Bank Mandiri KODE AKUN 1120

BUKTI
NO TANGGAL KETERANGAN DEBET KREDIT SALDO
TRANSAKSI
Saldo awal - - 200.000.000

NAMA AKUN Bank BCA KODE AKUN 1130

BUKTI
NO TANGGAL KETERANGAN DEBET KREDIT SALDO
TRANSAKSI
Saldo awal - - 20.000.000

NAMA AKUN Bank BRI KODE AKUN 1140

BUKTI
NO TANGGAL KETERANGAN DEBET KREDIT SALDO
TRANSAKSI
Saldo awal - - 45.000.000

37
NAMA AKUN Bank BNI KODE AKUN 1150

BUKTI
NO TANGGAL KETERANGAN DEBET KREDIT SALDO
TRANSAKSI
Saldo awal - - 75.000.000

4.3.3 Persediaan Barang Dagangan


Tabel 4.3 Persediaan Barang Dagang
PT. IC
BUKU BESAR
31 JANUARI 2020

NAMA AKUN Persediaan Barang Dagangan KODE AKUN 1160

BUKTI
NO TANGGAL KETERANGAN DEBET KREDIT SALDO
TRANSAKSI
Saldo awal - - 375.000.000
1 02-01-20 0 Dibeli 50 buah kacamata biasa 5.000.000 - 380.000.000
2 02-01-20 0 Dibeli 80 pasang softlens 12.000.000 - 392.000.000
3 03-01-20 0 Dibeli 100 buah kacamata ukuran 20.000.000 - 412.000.000
4 05-01-20 0 Penjualan 50 pasang softlens - 5.000.000 407.000.000
5 06-01-20 0 Penjualan 80 buah kacamata ukuran - 18.750.000 388.250.000
6 11-01-20 0 Penjualan 50 pasang softlens - 9.000.000 379.250.000
7 14-01-20 0 Penjualan 200 buah cairan pembersih - 5.000.000 374.250.000
8 18-01-20 0 Dibeli 50 pasang softlens 15.000.000 - 389.250.000
9 21-01-20 0 Dibeli 200 buah cairan pembersih kacamata 10.000.000 - 399.250.000
10 24-01-20 0 Penjualan 80 pasang softlens - 13.000.000 386.250.000
11 25-01-20 0 penjualan 40 buah kacamata radiasi - 17.500.000 368.750.000
12 27-01-20 0 Dibeli 200 buah kacamata biasa 20.000.000 - 388.750.000

4.3.4 Piutang Dagang


Tabel 4.4 Piutang Dagang
PT. IC
BUKU BESAR
31 JANUARI 2020

NAMA AKUN Piutang Dagang KODE AKUN 1170

BUKTI
NO TANGGAL KETERANGAN DEBET KREDIT SALDO
TRANSAKSI
Saldo awal - - 100.000.000
1 06-01-20 0 Dijual kacamata radiasi 30 buah 15.000.000 - 115.000.000
2 09-01-20 0 Pembayaran piutang pada 6 januariii - 14.700.000 100.300.000
3 14-01-20 0 Dijual 200 buah cairan pembersih kacamata 10.000.000 - 110.300.000

4.3.5 Tanah
Tabel 4.5 Tanah
PT. IC
BUKU BESAR
31 JANUARI 2020

NAMA AKUN Tanah KODE AKUN 1510

BUKTI
NO TANGGAL KETERANGAN DEBET KREDIT SALDO
TRANSAKSI
Saldo awal - - 150.000.000

38
4.3.6 Bangunan
Tabel 4.6 Bangunan
PT. IC
BUKU BESAR
31 JANUARI 2020

NAMA AKUN Bangunan KODE AKUN 1520

BUKTI
NO TANGGAL KETERANGAN DEBET KREDIT SALDO
TRANSAKSI
Saldo awal - - 300.000.000

4.3.7 Peralatan Kantor


Tabel 4.7 Peralatan Kantor
PT. IC
BUKU BESAR
31 JANUARI 2020

NAMA AKUN Peralaatan Kantor KODE AKUN 1530

BUKTI
NO TANGGAL KETERANGAN DEBET KREDIT SALDO
TRANSAKSI
Saldo awal - - 67.450.000
1 10-01-20 0 Dibeli peralatan kantor 10.000.000 - 77.450.000

4.3.8 Hutang Dagang


Tabel 4.8 Hutang Dagang
PT. IC
BUKU BESAR
31 JANUARI 2020

NAMA AKUN Hutang Dagang KODE AKUN 2100

BUKTI
NO TANGGAL KETERANGAN DEBET KREDIT SALDO
TRANSAKSI
Saldo awal - - 130.000.000
1 03-01-20 0 pada pembelian barang dagang kacamata ukuran - 20.000.000 150.000.000
2 07-01-20 0 Membayar pembelian kacamata ukuran pada 3 januari 20.000.000 - 130.000.000

4.3.9 Hutang Bank Mandiri


Tabel 4.9 Hutang Bank Mandiri
PT. IC
BUKU BESAR
31 JANUARI 2020

NAMA AKUN Hutang Bank Mandiri KODE AKUN 2200

BUKTI
NO TANGGAL KETERANGAN DEBET KREDIT SALDO
TRANSAKSI
Saldo awal - - 250.000.000

39
4.3.10 Modal
Tabel 4.10 Modal
PT. IC
BUKU BESAR
31 JANUARI 2020

NAMA AKUN Modal KODE AKUN 3100

BUKTI
NO TANGGAL KETERANGAN DEBET KREDIT SALDO
TRANSAKSI
Saldo awal - - 1.402.450.000
1 01-01-20 0 Disetor dana tunai - 150.000.000 1.552.450.000

4.3.11 Prive
Tabel 4.11 Prive
PT. IC
BUKU BESAR
31 JANUARI 2020

NAMA AKUN Prive KODE AKUN 3400

BUKTI
NO TANGGAL KETERANGAN DEBET KREDIT SALDO
TRANSAKSI
Saldo awal - - -
1 31-01-20 0 pemilik mengambil guna keperlua pribadi 30.000.000 - (30.000.000)

4.3.12 Penjulan Barang Dagangan


Tabel 4.12 Penjualan Barang Dagangan
PT. IC
BUKU BESAR
31 JANUARI 2020

NAMA AKUN Penjualan Barang Dagangan KODE AKUN 4100

BUKTI
NO TANGGAL KETERANGAN DEBET KREDIT SALDO
TRANSAKSI
Saldo awal - - -
1 05-01-20 0 Penjualan 50 pasang softlens - 10.000.000 10.000.000
2 06-01-20 0 Penjualan 80 buah kacamata ukuran - 20.000.000 30.000.000
3 06-01-20 0 Penjualan 30 buah kacamata radiasi - 14.700.000 44.700.000
4 11-01-20 0 Penjualan 50 pasang softlens - 10.000.000 54.700.000
5 14-01-20 0 Penjualan 200 buah cairan pembersih - 10.000.000 64.700.000
6 24-01-20 0 Penjualan 80 pasang softlens - 16.000.000 80.700.000
7 25-01-20 0 Pejualan 40 buah Kacamata radiasi - 20.000.000 100.700.000

40
4.3.13 Retur Penjualan
Tabel 4.13 Retur Penjualan
BUKU BESAR
31 JANUARI 2020

NAMA AKUN Retur Penjualan KODE AKUN 4400

BUKTI
NO TANGGAL KETERANGAN DEBET KREDIT SALDO
TRANSAKSI
Saldo awal - - -
1 15-01-20 0 Diterima pengembalian barang dari UD. Inayah 750.000 - (750.000)

4.3.14 Potongan Penjualan


Tabel 4.14 Potongan Penjualan
PT. IC
BUKU BESAR
31 JANUARI 2020

NAMA AKUN Potongan penjualan KODE AKUN 4500

BUKTI
NO TANGGAL KETERANGAN DEBET KREDIT SALDO
TRANSAKSI
Saldo awal - - -
1 06-01-20 0 Dengan termin 2/8. n/30 - 300.000 300.000
2 09-01-20 0 Dengan termin 2/8, n/30 - 300.000 600.000

4.3.15 HPP Barang Dagangan


Tabel 4.15 HPP Barang Dagangan
PT. IC
BUKU BESAR
31 JANUARI 2020

NAMA AKUN HPP Barang Dagangan KODE AKUN 5100

BUKTI
NO TANGGAL KETERANGAN DEBET KREDIT SALDO
TRANSAKSI
Saldo awal - - -
1 05-01-20 0 Penjualan 50 pasang softlens 5.000.000 - 5.000.000
2 06-01-20 0 Penjualan 80 buah kacamata ukuran 18.750.000 - 23.750.000
3 11-01-20 0 Penjualan 50 pasang softlens 9.000.000 - 32.750.000
4 14-01-20 0 Penjualan 200 buah cairan pembersih 5.000.000 - 37.750.000
5 24-01-20 0 Penjualan 80 pasang softlens 13.000.000 - 50.750.000
6 25-01-20 0 Pejualan 40 buah Kacamata radiasi 17.500.000 - 68.250.000

4.3.16 Potongan Pembelian


Tabel 4.16 Potongan Pembelian

41
PT. IC
BUKU BESAR
31 JANUARI 2020

NAMA AKUN Potongan pembelian KODE AKUN 5200

BUKTI
NO TANGGAL KETERANGAN DEBET KREDIT SALDO
TRANSAKSI
Saldo awal - - -
1 07-01-20 0 Dengan termin 3/12, n/30 - 300.000 (300.000)

4.3.17 Gaji Karyawan


Tabel 4.17 Gaji Karyawan
PT. IC
BUKU BESAR
31 JANUARI 2020

NAMA AKUN Gaji Karyawan KODE AKUN 6100

BUKTI
NO TANGGAL KETERANGAN DEBET KREDIT SALDO
TRANSAKSI
Saldo awal - - -
1 28-01-20 0 Dibayar gaji karyawan 30.000.000 - 30.000.000

4.3.18 Biaya Listrik


Tabel 4.18 Biaya Listrik
PT. IC
BUKU BESAR
31 JANUARI 2020

NAMA AKUN Biaya Listrik KODE AKUN 6200

BUKTI
NO TANGGAL KETERANGAN DEBET KREDIT SALDO
TRANSAKSI
Saldo awal - - -
1 13-01-20 0 Dibayar Listrik kantor 2.000.000 - 2.000.000

4.3.19 Biaya Lain-Lain


Tabel 4.19 Biaya Lain-Lain
PT. IC
BUKU BESAR
31 JANUARI 2020

NAMA AKUN Biaya Lain-lain KODE AKUN 6910

BUKTI
NO TANGGAL KETERANGAN DEBET KREDIT SALDO
TRANSAKSI
Saldo awal - - -
1 03-01-20 0 Dengan Biaya angkut 300.000 - 300.000
2 09-01-20 0 Dibeli bahan bakar 500.000 - 800.000
3 13-01-20 0 Dibayar biaya administrator 600.000 - 1.400.000

42
4.4 PEMBAHASAN
a) Kas
Pada tabel 4.1 terjadi transaksi pada periode bulan januari baik yang
menambah kas maupun mengurangi kas, transaksi awal periode Januari tannggal 1
Januari dengan saldo awal Rp. 450.000.000,-. Jumlah transaksi terhitung sebanyak
21 kali.Yaitu, akun pertama pada kolom debet terdapat penyetoran dana tunai
senilai Rp. 150.000.000,-, akun kedua yaitu pada kolom kredit pembelian
kacamata biasa 50 buah senilai Rp. 5.000.000,-akun ketiga yaitu pada kolom
kredit pembelian softlens 80 pasang dengan nilai Rp. 12.000.000,- akun keempat
terdapat pada kolom kredit pembelian barang dagang kacamata ukuran 100 buah
dengan nilai Rp. 300.000,- akun kelima terdapat pada kolom debet gijual soflens
50 pasang dengan nilai Rp. 10.000.000,- , akun keenam terdapat pada kolom debet
dijual kacamata ukuran 80 buah dengan nilai Rp. 20.000.000,- , pada akun ketujuh
terdapat pada kolom kredit pembelian kacamata ukuran dengan nilai Rp.
19.700.000,- , pada akun kedelapan terdapat pada kolom debet diterima
pembayaran pada 6 januari dengan nilai Rp. 15.000.000,- , pada akun kesembilan
terdapat pada kolom kredit pembelian bahan bakar dengan nilai Rp. 500.000.000,-
, pada akun kesepuluh terdapat pada kolom kredit pembelian peralatan kantor
dengan nilai Rp. 10.000.000,- pada akun kesebelas terdapat pada kolom debet
dijual 50 pasang softlens dengan nilai Rp. 10.000.000,- , pada akun kedua belas
terdapat pada kolom kredit pembayaran listrik kantor dengan nilai Rp. 2.000.000,-
, pada akun ketiga belas terdapat pada kolom kredit pembayaran administrator
dengan nilai Rp. 600.000,- , pada akun keempat belas terdapat pada kolom kredit
pengembalian barang dengan nilai Rp. 750.000,- , pada akun kelima belas terdapat
pada kolom kredit pembelian softlens dengan nilai Rp. 15.000.000,- pada akun
keenam belas terdapat pada kolom kredit pembelian cairan pembersih kacamata
dengan nilai Rp. 10.000.000,- , pada akun ketujuh belas terdapat pada kolom debit
dijual 80 pasang softlens dengan nilai Rp. 16.000.000,- , pada akun kedelapan
belas terdapat pada kolom debit dijual 40 buah kacamata radiasi dengan nilai Rp.
20.000.000,-, pada akun kesembilan belas terdapat pada kolom kredit pembelian
kacamata biasa dengan nilai Rp. 20.000.000,- , pada akun keduapuluh terdapat

43
pada kolom kredit pembayaran gaji karyawan dengan nilai Rp. 30.000.000,- ,
pada akun keduapuluh satu terdapat pada kolom kredit pengambilan guna
keperluan pribadi dengan nilai Rp. 30.000.000,-sehingga saldo akhir yang
diperoleh pada buku kas adalah Rp. 535.150.000,

b) Bank
Pada tabel 4.2 saldo awal berjumlah Rp. 350.000.000 yang dimana saldo
awal bank Mandiri Rp.200.000.000,- ,bank BCA Rp.20.000.000,-.bank BNI
Rp.75.000.000,-. bank BRI Rp.45.000.0000,-
c) Persediaan Barang Dagangan
Pada tabel 4.3persediaan barang dagangan semua yang mempengaruhi
jumlah persediaan barang dagangan akan dicatat pada kolom debet ataupun kredit.
Apabila terjadi penjualan, maka akan di tulis disisi kredit, sedangkan jika terjadi
pembelian, maka akan dicatat di sisi debet. Saldo awal persedian barang dagangan
adalah Rp.375.000.000,- dan mengalami perubahan pada akhir periode bulan
Januaridimana saldo akhirnya adalah Rp.388.750.000,-
d) Pitang
Pada tabel 4.4 besar piutang dagang dengan saldo awalnya adalah Rp.
100.000.000,- dan saldo akhir dari buku besar piutang adalah Rp.110.300.000,-
e) Tanah
Pada tabel 4.5 Tanah yangtercatat pada buku besar yaitu saldo awal
berjumlah Rp. 150.000.000,-
f) Bagunan
Pada tabel 4.6Bangunan yang tercatat pada buku besar yatu saldo awal
berjumlah Rp. 300.000.000,-
g) Peralatan Kantor
Pada tabel 4.7Peralatankantor yang tercatat pada buku besar yaitu saldo
awal senilai Rp. 67.450.000,-
h) Utang Dagang

44
Pada tabel 4.8 dibayar utang dagang sebesar Rp.20.000.000,- pada tanggal 3
Januari 2020 sehingga utang dagang PT.IC
i) Hutang Bank Mandir
Pada 4.9 terdapat hutang bank mandiri dengan besar saldo awal pada akun
ini adalah Rp.250.000.000,-
j) Modal
Pada tabel 4.10 modal awal yang tercatat pada buku besar akun modal
adalah Rp. 1.403.450.000
k) Prive
Pada tabel 4.11 tercatat Prive pada tanggal 31 januari pemilik mengambil
Rp. 30.000.000,- untuk keperluan pribadi
l) Penjualan Barang Dagang
Pada tabel 4.12 terjadi transaksi sebanyak 7 kali yang tertulis disisi
kredit.Sehingga saldo akhir penjualan barang dagangan adalah Rp.100.700.000,-
m) Return Penjualan
Pada tabel 4.13 tercatat pada tanggal 15 Januari diterima pengebalian dari
UD. Inayah Rp. 750.000,-
n) Potongan Penjualan
Pada tabel 4.14 terdapat transaksi potongan penjualan dengan termin n/8,
n/30 dengan saldo akhir sebanyak Rp.600.000,-
o) HPP
Pada tabel 4.15 saldo akhir yang tercatat setelah terjadi transaksi pada
tanggal 25 Januari 2020 adalah Rp. 68.250.000,- karena banyaknya transaksi yang
terjadi mempengaruhi jumlah saldo pada buku besar HPP barang dagangan.
p) Potongan Pembelian
Pada tabel 4.16 tercatat potongan pembelian dengan termin 3/12, n/30
adalah Rp.300.000,-
q) Gaji Karyawan
Pada tabel 4.17 Gaji karyawan yang tercatat pada buku besar yaitu telah
terjadi transaksi pada tanggal 28 Januari 2020 sehingga saldo akhir berjumlah
Rp.30.000.000,-

45
r) Biaya Listri
Pada tabel 4.18 tercatat pada tanggal 13 Januari 2020 dibayar listrik
Rp.2.000.000,-
s) Biaya Lain-Lainnya
Pada tabel 4.19 tercatat biaya lain-lain yaitu, biaya admin, biaya angkut,
biaya bahan bakar dengan saldo akhir Rp.1.400.000,-

46
BAB V

NERACA LAJUR

5.1 PENDAHULUAN
5.1.1 Latar Belakang
Pada dasarnya, neraca lajur atau disebut juga kertas kerja (worksheet )
merupakan sebuah lembaran kertas dengan lajur-lajur atau kolom-kolom yang
direncanakan secara khusus untuk menghimpun semua data-data akuntansi yang
dibutuhkan pada saat perusahaan akan menyusun laporan keuangan dengan cara
sistematis. Neraca lajur adalah kertas kerja akuntansi yang terdiri dari beberapa
kolom dalam proses penyusunan Laporan Keuangan.
Dalam menyusun laporan keuangan, seorang akuntan harus menghimpun
data yang relevan untuk menentukan mana yang perlu dimasukkan.Sebagai
contoh, akuntan perlu memeriksa polis asuransi untuk melihat seberapa banyak
asuransi dibayar dimuka yang sudah menjadi beban asuransi, meneliti catatan
perlengkapan dan aktiva tetap guna menentukan besarnya penyusutan, memeriksa
persediaan yang dimiliki perusahaan, atau menghitung banyaknya gaji yang
terutang (terhimpun). Perhitungan tersebut, dan juga disertai dengan komputasi,
analisis, dan konsep pendahuluan laporan, akan membentuk kertas kerja (working
paper).
Kertas kerja ini sangat penting bagi akuntan.Salah satu jenis kertas kerja
adalah neraca lajur.Neraca lajur merupakan kertas kerja berkolom-kolom (lajur)
yang digunakan untuk memudahkan dalam membuat penyesuaian dan laporan
keuangan perusahaan.
Neraca lajur atau kertas kerja difungsikan sebagai alat bantu (tools) untuk
membuat laporan keuangan.Dari jenis bidang usahanya, kita mengenal neraca
lajur perusahaan dagang, neraca lajur perusahaan jasa, neraca lajur perusahaan
manufaktur.Neraca lajur atau kerja akuntansi biasanya digunakan dalam proses
pembukuan yang dilakukan secara manual dan semi manual.Misalnya pembukuan
yang menggunakan Microsoft Excel dengan worksheet neraca lajur.

47
5.1.2 Tujuan Praktikum
a. Untuk memahami pengertian neraca lajur
b. Mengetahui fungsi dari neraca lajur
c. Untuk mengetahui cara membuat neraca lajur
5.1.3 Alat yang Digunakan
Adapun alat yang digunakan pada praktikum kali ini yaitu:
a. Buku
b. Pulpen
c. Kalkulator
d. HP
e. Laptop + Software Ms. Excel dan Ms. Word
f. Modul
g. POM For Windows
5.1.4 Prosedur Praktikum
Prosedur dalam praktikum Neraca Lajur dan BEP kali ini yaitu:
1) Neraca Lajur
Untuk Judul Tabel:
a) NAMA PERUSAHAAN akan secara otomatis terisi ketika
Anda memasukkan NAMA PERUSAHAAN pada sheet
HOME.
b) TANGGAL akan secara otomatis terisi ketika Anda
memasukkan Tanggal pada sheet HOME.
Untuk Tabel Neraca Lajur
Seluruh kolom pada tabel NERACA LAJUR akan terisi secara
otomatis jika KODE AKUN dan JURNAL UMUM telah terisi.
a) KODE AKUN : Berisi kode akun yang telah dinput ke
dalam tabel KODE AKUN.
b) NAMA AKUN : Berisi nama akun dari sebuah kode akun.
c) POS SALDO : Berisi DEBET atau KREDIT.
d) NERACA SALDO : Berisi nominal besarnya saldo dari
sebuah akun DEBET atau KREDIT

48
e) POS LAPORAN : Berisi kelompok LABA RUGI atau
NERACA.
f) LABA RUGI : Berisi kelompok akun DEBET atau
KREDIT yang masuk ke dalam Laporan Laba Rugi.
g) NERACA : Berisi kelompok akun DEBET atau KREDIT
yang masuk ke dalam Laporan Neraca.
2) BEP (POM For Windows)
a) Klik 2x POM for Windows Ver.3, pilih menu Modul, klik
Breakeven/ Cost Volume Analysis,
b) Klik File, kemudian pilih New, pilih Breakevent Analysis
(Cost vs Revenue)

c) Arahkan Kursor ke Title


d) Klik: OK, lalu layar berganti

e) Ketik angka-angka sesuai data perusahaan, menjadi seperti


ini

f) Periksalah data-data,

49
g) Untuk perhitungan hasil klik: SOLVE, layar menuju
Windows, pilih Tile
5.2 LANDASAN
5.2.1 Pengertian Neraca Lajur
Neraca lajur atau kertas kerja adalah ringkasan, rangkuman, atau
summary dari tahapan proses penyusunan Laporan Keuangan. Neraca
Lajur adalahsuatu kertas berkolom-kolom (berlajur-lajur) yang dirancang
untuk menghimpun semua data akuntansi yang dibutuhkan pada saat
perusahaan akan menyusun laporan keuangandengan cara yang
sistematis. Neraca lajur bukan catatan akuntansi maupun laporan
keuangan, tetapi kertas kerja untuk membantumenyusun laporan
keuangan. Defini neraca menurut Soemarso dalam bukunya yang berjudul
Akuntansi Suatu Pengantar adalah sebagai berikut: “neraca adalah daftar
aktiva, kewajiban dan modal perusahaan pada suatu saat
tertentu”(2004:55). Definisi neraca menurut Al Haryono dalam bukunya
yang berjudul Dasar-dasar Akuntansi, menyebutkan bahwa:” Neraca
adalah daftar aktiva, kewajiban dan modal perusahaan pada suatu saat
tertentu, misalnya pada akhir bulan”. (2001.129)
Berdasarkan definisi di atas penulis dapat menyimpulkan bahwa
neraca merupakan daftar atau posisi keuangan yang meliputi aktiva,
kewajiban dan modal perusahaan pada suatu akhir periode.
5.2.2 Proses Penyusunan Neraca Lajur
Menurut Agung Adhitya Anwar (2018) dalam laporannya yang dikutip
dalam buku Mulyadi (2001) sistem akuntansi berikut penyusunan Neraca
Lajur:

a. Masukkan saldo-saldo rekening buku besar ke dalam kolom neraca


saldo pada formulir neraca lajur.
b. ayat-ayat jurnal penyesuaian ke dalam kolom penyesuaian.
c. Mengisi kolom neraca saldo setelah disesuaikan.
d. Memindahkan jumlah-jumlah di dalam kolom neraca saldo setelah
disesuaikan ke dalam kolom rugi-laba atau kolom neraca.

50
e. Menjumlahkan kolom rugi laba dan kolom neraca, memasukkan angka
laba bersih atau rugi bersih sebagai angka pengimbang ke dalam kedua
pasang kolom di atas dan menjumlahkan kembalikolom-kolom tersebut.
5.2.3 Fungsi Neraca Lajur
Menurut Novia Widya Utami dalam blognya Panduan Akuntansi (2019)
fungsi Necara Lajur adalah sebgai berikut:
a. Meringkas Data dalam Pencatatan Keuangan
Fungsi neraca lajur yang pertama adalah menggolongkan dan
meringkas data yang berisi akun keuangan pada perusahaan. Dengan
adanya neraca lajur, data keuangan akan lebih mudah untuk dilihat dan
digunakan untuk keperluan selanjutnya. Data yang ringkas akan
membantu menunjukkan informasi yang dibutuhkan tanpa proses yang
panjang.
b. Memeriksa Kembali Data yang Dicatat
Adanya pencatatan dengan menggunakan neraca lajur akan membantu
memeriksa kembali data pada pencatatan sebelumnya, terutama dalam
neraca saldo dan jurnal penyesuaian. Dalam pencatatan keuangan
sangat mungkin terjadi kesalahan, baik oleh human error maupun
kesalahan software yang digunakan.Karena itu, proses pencatatan yang
dilakukan dalam neraca lajur akandapat memperbaiki dan menghindari
kesalahan pencatatan keuangan secara keseluruhan.
c. Membantu Penyusunan Laporan Keuangan
Seperti yang telah diulas pada bagian sebelumnya, pencatatan dalam
neraca lajur akan membantu dalam proses pembuatan laporan
keuangan. Hal ini karena dalam neraca lajur sudah mencakup dan
merangkum data-data yang dibutuhkan dalam menyusun laporan
keuangan. Tentunya ini akan sangat memudahkan dan menghemat
waktu pembuatan laporan keuangan, tanpa perlu mencari data dari
sumber yang terlalu banyak
d. Menunjukkan Perusahaan Telah Menjalankan Prosedur

51
Fungsi terakhir dari neraca lajur adalah untuk menunjukkan bahwa
perusahaan telah menjalankan prosedur pencatatan keuangan yang
seharusnya dilakukan.Ini juga menunjukkan bahwa perusahaan
memiliki kredibilitas dalam mencatat dan mengelola keuangan dengan
benar.Sehingga laporan keuangan yang dibuat pun memiliki kredibilitas
karena disusun berdasarkan neraca lajur, yang merupakan bagian dari
prosedur pencatatan keuangan.
5.2.4 Tujuan Pemakaian Neraca Lajur
Menurut Novia Widya Utami dalam blognya Panduan Akuntansi (2019)
tujuan pemakaian Necara Lajur adalah sebgai berikut:
1. Untuk memudahkan penyusunan laporan keuangan.
2. Untuk menggolongkan dan meringkas informasi dari neraca saldo dan
data penyesuaian, sehingga merupakan persiapan sebelum disusun
laporan keuangan yang formal.
3. Untuk mempermudah menemukan kesalahan yang mungkindilakukan
dalam membuat jurnal penyesuaian.
5.2.5 Bentuk Nerca Lajur
Menurut Retno Ayu Kusuma Bentuk neraca lajur ada 2, yaitu:

a. Neraca Lajur 10 kolom


Tabel 5.1 Neraca Lajur 10 Kolom

b. Neraca lajur 12 kolom

52
Gambar 5.1 neraca lajur 12 kolom
5.2.6 Cara Menyusun Neraca Lajur
Menurut Susilowati (2016:69) cara menyusun Neraca Lajur adalah sebagai
berikut:

1. Lajur nomor akun disi dengan nomor-nomor akun yang dicatat


saldonya
2. Lajur nama akun diisi dengan nama-nama akun yang terjadi pada
periode tersebut
3. Lajur debet dan kredit diisi dengan saldo-saldo akun
4. Jumlahkan kolom debet dan juga kolom kredit

53
5.3 HASIL PERCOBAAN DAN PENGOLAHAN DATA
Tabel 5.3 Neraca Lajur
PT. IC
NERACA LAJUR
31 JANUARI 2020

KODE NERACA SALDO LABA RUGI NERACA


NAMA AKUN
AKUN DEBET KREDIT DEBET KREDIT DEBET KREDIT
1000 AKTIVA - - - - - -
1100 AKTIVA LANCAR - - - - - -
1110 Kas 535.150.000 - - - 535.150.000 -
1120 Bank Mandiri 200.000.000 - - - 200.000.000 -
1130 Bank BCA 20.000.000 - - - 20.000.000 -
1140 Bank BRI 45.000.000 - - - 45.000.000 -
1150 Bank BNI 75.000.000 - - - 75.000.000 -
1160 Persediaan Barang Dagangan 388.750.000 - - - 388.750.000 -
1170 Piutang Dagang 110.300.000 - - - 110.300.000 -
1180 Piutang Lain-lain - - - - - -
1190 Sewa Dibayar Muka - - - - - -

1500 AKTIVA TETAP - - - - - -


1510 Tanah 150.000.000 - - - 150.000.000 -
1520 Bangunan 300.000.000 - - - 300.000.000 -
1530 Peralaatan Kantor 77.450.000 - - - 77.450.000 -
1540 Kendaraan - - - - - -
1550 Akumulasi Penyusutan Bangunan - - - - - -
1560 Akumulasi Penyusutan Peralatan Kantor - - - - - -
1570 Akumulasi Penyusutan Kendaraan - - - - - -
1580 Perijinan - - - - - -
1590 Penelitian dan Pengkajain - - - - - -
1600 Akumulasi Amortisasi - - - - - -

2000 Kewajiban - - - - - -
2100 Hutang Dagang - 130.000.000 - - - 130.000.000
2200 Hutang Bank Mandiri - 250.000.000 - - - 250.000.000

300 EKUITAS - - - - - -
3100 Modal - 1.552.450.000 - - - 1.552.450.000
3200 Laba Ditahan - - - - - -
3300 Laba Bersih - - - - - -
3400 Prive - (30.000.000) - - - (30.000.000)

4000 PENDAPATAN - - - - - -
4100 Penjualan Barang Dagangan - 100.700.000 - 100.700.000 - -
4200 Pendapatan Sewa - - - - - -
4300 Pendaptan Lain-lain - - - - - -
4400 Retur Penjualan - (750.000) - (750.000) - -
4500 Potongan penjualan - 600.000 - 600.000 - -

5000 HPP - - - - - -
5100 HPP Barang Dagangan 68.250.000 - 68.250.000 - - -
5200 Potongan pembelian (300.000) - (300.000) - - -
6000 BIAYA OPERASIONAL - - - - - -
6100 Gaji Karyawan 30.000.000 - 30.000.000 - - -
6200 Biaya Listrik 2.000.000 - 2.000.000 - - -
6300 Biaya Telepon - - - - - -
6400 Biaya Air PDAM - - - - - -
6500 Biaya Pemasaran - - - - - -
6600 Biaya Transportasi - - - - - -
6700 Biaya Penyusutan - - - - - -
6800 Biaya Amortisasi - - - - - -
6900 Biaya Tempat Usaha - - - - - -
6910 Biaya Lain-lain 1.400.000 - 1.400.000 - - -

JUMLAH 2.003.000.000 2.003.000.000 101.350.000 100.550.000 1.901.650.000 1.902.450.000


RUGI BERSIH (800.000) (800.000)
BALANCE 1.901.650.000 1.901.650.000

54
5.4 PEMBAHASAN
Neraca lajur merupakan suatu landasan untuk memeriksa dimana rekening
buku besar disesuaikan, diseimbangkan dan disusun menurut cara yang sesuai
dengan penyusunan rekening dalam laporan keuangan. Pemakaian neraca lajur
juga dapat menunjukkan prosedur yang perlu dilakukan untuk menyusun laporan
keuangan telah dilaksanakan seluruhnya.Dengan neraca lajur kita dapat pula
melihat keuntungan dan ker ugian yang diderita oleh suatu perusahaan. Dari tabel
diatas dapat dilihat bahwa PT. IC pada periode 31 Januari 2020 neraca saldo yang
terdapat pada debet maupun kredit memiliki jumlah sebesar Rp. 2.003.000.000,-
adapun nilai balance yang tertera pada neraca lajur yaitu Rp.1.901.650.000,- dan
mengalami kerugian sebesar Rp.800.000,- dikarenakan lebih banyak pengeluaran
dibandingkan dengan penjualan atau pendapatan

55
BAB VI

LABA RUGI
6.1 PENDAHULUAN
6.1.1 Latar Belakang
Laporan laba rugi atau income statement ada disebut juga profit and loss
statement merupakan salah satu bagian dari laporan keuangan pada suatu
perusahaan tertentu yang mana akan dihasilkan dalam satu periode akuntansi
Laporan laba rugi tersebut akan menjabarkan terkait dengan unsur-unsur
pendapatan serta beban perusahaan tersebut sehingga nantinya akan menghasilkan
suatu laba maupun rugi bersih.
Kebutuhan akan suatu informasi keuangan dalam sebuah perusahaan
adalah suatuhal yang sangat penting. Informasi keuangan akan memberikan
keputusan perusahaanuntuk dapat melakukan tindakan atas kemajuan perusahaan.
Beberapa informasikeuangan tersebut juga akan memberikan peluang perusahaan
untuk mengantisipasikerugian yang timbul akibat produksi, sehingga laporan
keuangan sangat dibutuhkanoleh perusahaan dan beberapa orang yang di luar
perusahaan.Di suatu akhir periode akuntansi perusahaan ada dua hasil yang sering
terjadi,yaitu laba atau rugi. Laporan Laba-Rugi adalah suatu bentuk laporan
keuangan yangmenyajikan informasi hasil usaha perusahaan yang isinya terdiri
dari pendapatan usahadan beban usaha untuk satu periode akuntansi tertentu.
Laba atau rugi seringdimanfaatkan sebagai ukuran untuk menilai prestasi
perusahaan.Unsur-unsur yangmenjadi bagian pembentuk laba adalah pendapatan
dan biaya. Dengan mengelompokkanunsur-unsur pendapatan dan biaya, akan
dapat diperoleh hasil pengukuran laba yangberbeda antara lain: laba kotor, laba
operasional, laba sebelum pajak, dan laba bersih.Pengukuran laba bukan saja
penting untuk menentukan prestasi perusahaan tetapipenting juga penting sebagai
informasi bagi pembagian laba dan penentuan kebijakaninvestasi. Oleh karena itu,
laba menjadi informasi yang dilihat oleh banyak sepertiprofesi akuntansi,
pengusaha, analis keuangan, pemegang saham, ekonom, fiskus, dansebagainya.

56
Laba atau rugi berisi informasi yang bermanfaat bagi pemakai informasi
laporan keuangan untuk mengetahui kemampuan dan kinerja keuangan
perusahaan. Laba atau rugi tersebut memberikan informasi yang dibutuhkan oleh
pemegang saham dan calon investor untuk mengambil keputusan dalam
menginvestasikan dana mereka. Informasi laba yang terdapat di laporan keuangan
merupakan informasi utama dalam pengambilan keputusan berinvestasi tersebut.
Laporan laba rugi yang akan di susun oleh suatu perusahaan tertentu harus
terdiri dari struktur pendapatan di dalam periode berjalan dan juga semua beban
yang ada baik itu bahan usaha atau juga beban diluar usaha.
6.1.2 Tujuan Praktikum
a. Untuk mengetahui pengertian laba rugi
b. Untuk mengetahui tujuan pembuatan laporan laba rugi
c. Untuk mengetahui akun-akun dalam laba rugi
d. Unruk mengetahui cara membuat laporan laba rugi
6.1.3 Alat yang Digunakan
Adapun alat yang digunakan pada praktikum kali ini yaitu:
a. Buku
b. Pulpen
c. Kalkulator
d. HP
e. Laptop + Software Ms. Excel dan Ms. Word
f. Modul
g. POM For Windows
6.1.4 Prosedur Praktikum
Prosedur dalam praktikum Laba Rugi dan BEP kali ini yaitu:
1) LABA RUGI (Software Excel)
Untuk Judul Tabel:
a) NAMA PERUSAHAAN akan secara otomatis terisi ketika
Anda memasukkan NAMA PERUSAHAAN pada sheet
HOME.

57
b) TANGGAL akan secara otomatis terisi ketika Anda
memasukkan Tanggal pada sheet HOME.

Untuk tabel Laba Rugi:


Seluruh kolom pada tabel LABA RUGI akan terisi secara otomatis
jika KODE AKUN dan JURNAL UMUM telah terisi. Yang perlu
dimasukkan hanya data kode akun yang masuk ke pada kelompok
laporan LABA RUGI ini ke dalam kolom KODE AKUN

a) KODE AKUN : Kolom untuk memasukkan nama akun


(penjualan, HPP, biaya).
b) NAMA AKUN : Kolom yang otomatis terisi nama akun
dari sebuah kode akun.
c) JUMLAH : Kolom yang otomatis terisi nominal dari sebuah
nama akun.
d) TOTAL : Kolom yang menampilkan sub total dari
penjualan, HPP dan biaya. Serta menampilkan total Laba
atau Rugi dari sebuah laporan Keuangan.
2) BEP (POM For Windows)
a) Klik 2x POM for Windows Ver.3, pilih menu Modul, klik
Breakeven/ Cost Volume Analysis,
b) Klik File, kemudian pilih New, pilih Breakevent Analysis
(Cost vs Revenue)

c) Arahkan Kursor ke Title


d) Klik: OK, lalu layar berganti

58
e) Ketik angka-angka sesuai data perusahaan, menjadi seperti
ini

f) Periksalah data-data,
g) Untuk perhitungan hasil klik: SOLVE, layar menuju
Windows, pilih Tile
6.2 LANDASAN TEORI
6.2.1 Pengertian Laba Rugi
Laba rugi merupakan selisih positif antara pendapatan dalam suatu periode
dan biaya yang dikeluarkan untuk mendatangkan keuntungan. Chariri dan
Ghozali (2007) dalam Widhi (2011) mengungkapkan pengertian laba yang
dianut oleh struktur akuntansi sekarang ini adalah laba akuntansi yang
merupakan selisih pengukuran pendapatan dan biaya.
Laporan laba rugi adalah salah satu laporan keuangan yang menunjukkan
pendapatan, pengeluaran, dan laba atau kerugian yang dihasilkan perusahaan
selama periode waktu tertentu dan termasuk hal penting yang penting Anda
ketahui jika ingin belajar akuntansi dari dasar.
Laporan laba rugi adalah laporan keuangan pertama yang biasanya
dihasilkan selama siklus akuntansi.Karena laba atau rugi bersih harus dihitung dan
dilaporkan kepada pemilik modal sebelum laporan keuangan lainnya dapat
dilaksanakan.

59
Laporan laba rugi dibuat untuk menghitung laba bersih perusahaan dengan
mengurangi seluruh total pengeluaran dari total pendapatan tentunya sesuai pata
yang ada pada jurnal umum.
Perhitungan ini juga untuk menunjukkan profitabilitas kepada investor dan
kreditor yang memiliki kepentingan pada perusahaan, serta mengetahui seberapa
efisien perusahaan dalam menghasilkan laba dari total pendapatan. Hal ini
menjadi pertimbangan untuk mengambil sebuah keputusan terkait laporan tersebut
yang akan ditetapkan kedepannya
6.2.2 Tujuan Pembuatan Laporan Laba Rugi
Penting untuk dicatat bahwa ada beberapa jenis laporan pendapatan yang
dibuat dengan alasan yang berbeda. Sebagai contoh, laporan akhir tahun yang
disiapkan setiap tahun untuk pemegang saham dan calon investor, laporan ini
tidak memberikan banyak manfaat bagi manajemen yang sedang mencoba
menjalankan rencana kerja tahun depan.
Lain halnya, laporan keuangan internal perusahaan yang disiapkan
manajemen untuk memeriksa status operasi selama 1 tahun. Manajemen biasanya
mempersiapkan departemen lebih terstruktur untuk membuat transparasi
pendapatan dan pengeluaran menurut segmen bisnis masing masing departemen.
Pada akhirnya, tujuan utama dari semua laporan laba rugi adalah untuk
mengkomunikasikan profitabilitas dan aktivitas bisnis perusahaan dengan
pengguna akhir dan para pemangku kepentingan.Masing-masing pengguna akhir
ini memiliki ikhtiar dan rencana tersendiri dalam mengolah laporan ini. (Indrayati
2018:32)
6.2.3 Akun-Akun dalam Laporan Laba Rugi
Beberapa akun yang sering dilaporkan di dalam laporan laba rugi,
diantarnya:
a. Laba (Profit)
Laba adalah tambahan modal dan aktiva bersih (setelah dikurangi
biaya) yang merupakan hasil dari seluruh kegiatan usaha perusahaan,
baik usaha utama atau dari anak perusahaan, dan kerjasama.
b. Rugi (Loss)

60
Jika laba adalah peningkatan modal.
Maka Rugi sebaliknya, rugi adalah penurunan modal atau aktiva bersih
akibat dalam satu periode, total biaya lebih besar daripada total
pendapatan perusahaan.Contoh penurunan modal ini bisa disebabkan
oleh kerugian dari penjualan surat berharga.
c. Pendapatan (Revenue)
Pendapatan adalah aliran aktiva yang masuk yang merupakan hasil dari
kegiatan usaha perusahaan seperti, produksi suatu barang, peluanasan
utang dari debitur, pemberian jasa dan lainnya.
d. Biaya (Expense)
Biaya adalah aliran aktiva yang keluar disebabkan oleh kegiatan usaha
perusahaan seperti utang perusahaan, penyerahan jasa, produksi barang
dan lainnya.
e. Penghasilan (Income)
Penghasilan adalah total dari pendapatan dikurangi biaya-biaya
operasional seperti beban usaha, biaya pajak, biaya angkut, biaya
administrasi dan lainnya.
f. Harga Perolehan (cost)
Harga perolehan adalah kas yang keluar disebabkan oleh kegiatan
pembelian barang atau jasa.Harga perolehan ini dalam bahasa akuntansi
yang lain disebut biaya produksi.Sebab, pada saat pembelian barang
atau jasa, jumlahnya dicatat dalam akun aktiva.Contohnya pembelian
mesin, pembayaran sewa gedung, sewa kendaraan.Yang itu semua
terlibat dalam proses pembuatan barang.
(Widya Utami Kusuma 2019)
6.2.4 Urutan klasifikasi akun nominal dalam laporan laba/rugi
Secara umum, urutan klasifikasi akun nominal dalam laporan laba/rugi
dapat dikelompokkan menjadi :
a. Pendapatan (income,revenue)

61
Pendapatan adalah peningkatan jumlah aktiva atau penurunan kewajiban
perusahaan, yang berasal dari penjualan barang atau jasa pada satu periode
akuntansi.Pendapatan dikelompokkan menjadi 2 yaitu:
1) Pendapatan usaha (operating income) yaitu pendapatan yang diperoleh
dari hasil usaha pokok atau utama perusahaan. Contoh: pendapatan
jasa/usaha, penjualan barang dagangan/hasil produksi
2) Pendapatan di luar usaha/pendapatan lain-lain (The other income),yaitu
pendapatan yang diperoleh dari hasil bukan usaha pokok atau utama
perusahaan. Contoh : pendapatan bunga, pendapatan sewa, penjualan
aktiva tetap.
b. Beban usaha (Expense)
Beban adalah biaya yang dimanfaatkan untuk menghasilkan pendapatan satu
periode. Beban dapat dikelompokkan menjadi 2 yaitu:
1) Beban usaha/operasional (operating expense) adalah biaya yang
digunakan untuk mendapatkan pendapatan utama. Contoh : beban gaji,
beban listrik, beban penyusutan.
2) Beban di luar usaha (operating expense) biaya yang digunakan untuk
mendapatkan pendapatan selain utama. Contoh: rugi penjualan aktiva
tetap, beban bunga. Sujarweni (2016:31)

62
6.3 HASIL PERCOBAAN DAN PENGOLAHAN DATA
Tabel 6.1 Laba Rugi
PT. IC
LABA RUGI
31 JANUARI 2020

KODE
NAMA AKUN JUMLAH TOTAL
AKUN
4100 Penjualan Barang Dagangan 100.700.000
4400 Retur Penjualan (750.000)
4500 Potongan penjualan 600.000

JUMLAH PENDAPATAN 100.550.000


5100 HPP Barang Dagangan 68.250.000
5200 Potongan pembelian (300.000)

JUMLAH HPP 67.950.000


6100 Gaji Karyawan 30.000.000
6200 Biaya Listrik 2.000.000
6300 Biaya Telepon -
6400 Biaya Air PDAM -
6500 Biaya Pemasaran -
6600 Biaya Transportasi -
6700 Biaya Penyusutan -
6800 Biaya Amortisasi -
6900 Biaya Tempat Usaha -
6910 Biaya Lain-lain 1.400.000
JUMLAH BIAYA OPERASIONAL 33.400.000
RUGI BERSIH (800.000)

6.4 PEMBAHASAN
Laba rugi mencatat berapa pendapatan selama 1 periode yaitu
sebesar Rp.100.550.000,- selain itu juga di tercatat jumlah HPP selama
satu periode yaitu sebesar Rp. 67.950.000,- serta berapa biaya operasional
yang harus dibayar yaitu sebesar Rp. 33.400.000,- sehingga di dapatkan
hasil laba bersih sebesar mines Rp.800.000,- tambahkan contoh “ Pada
tabel di atas, dapat kita lihat bahwa tabel laba rugi terdiri dari 4 kolom.

63
kolom 1 yaitu kode akun. Kode akun merupakan suatu
penamaan/penomoran yang dipergunakan untuk mengklasifikasikan pos
atau rekening transaksi.kolom kedua yaitu nama akun yang dimana nama
akun merupakan nama dari penomoran kode akun yang
mengklasifikasikan pos atau rekening transaks

64
BAB VII

NERACA

7.1 PENDAHULUAN
7.1.1 Latar Belakang
Dalam akuntansi keuangan, Neraca atau laporan posisi keuangan ( balance
sheet atau statement of financial position ) merupakan bagian dari laporan
keuangan suatu entitas yang dihasilkan pada suatu periode akuntasi yang
menunjukkan posisi keuangan entitastersebut pada akhir periode tersebut.
Neraca merupakan salah satu dari laporan keuangan yang paling penting,
hal ini karena neraca berisi mengenai harta kekayaan yang dimiliki perusahaan
pada suatu periode tertentu. Selain itu, neraca juga berisi tentang uatnng serta
modal perusahaan pada saat yang bersamaan. Dengna neraca maka para kreditur
atau penanam modal dan pihak pihak lain yang berpentingan dapat mempelajari
antara lain kemampuan dari perusahaan tersebut didalam melunasi kewajiban-
kewajibannya baik jangka pendek maupun jangka panjang. Serta kecenderungan
perusahaan pada masa yang akan dating
Neraca memiliki bagian-bagian yang seimbang.Sisi kirimemuat aktiva
yang mencerminkan sumber daya perusahaan, sedangkan sisi kanan memuat
kewajiban dan ekuitas pemilik yang mencerminkan klaim terhadap sumber daya
yang dimiliki oleh perusahaan.Keseimbangan antara sisi sisi kiri dan kanan pada
neraca tidak dapat diubah oleh transaksi apapun, sorang akuntan dalam
penyususnannya pada sebuah neraca yang tidak seimbang mengetahui bahwa
telah terjadi sebuah keslahan klerikal. Oleh karena itu diperlukan suatu
kematangan bagi seorang akuntan dalam memahami neraca laporan yang isinya
berupa keadaan keuangan perusahaan pada tanggal tertentu. Keadaan keuangan
ini menampilkan data seperti: jumlah harta yang dimiliki (aktiva) dan jumlah
kewajiban perusahaan (pasiva).
Dengan kata lain, yang dimaksud aktiva adalah kumpulan aset perusahaan
atau investasi, dan pasiva adalah sumber-sumber yang digunakan perusahaan
untuk memiliki aset atau investasi tersebut.

65
7.1.2 Tujuan Praktikum
a. Untuk memahami definisi dari Neraca
b. Untuk mengetahui akun-akun yang terdapat dalam neraca
c. Dan untuk mengetahui bentu bentuk neraca
d. Untuk mengetahui cara menyusun laporan neraca
7.1.3 Alat yang Digunakan
Adapun alat yang digunakan pada praktikum kali ini yaitu:
a. Buku
b. Pulpen
c. Kalkulator
d. HP
e. Laptop + Software Ms. Excel dan Ms. Word
f. Modul
g. POM For Windows
7.1.4 Prosedur praktikum
Prosedur dalam praktikum Neraca dan BEP kali ini yaitu:
1) Neraca (Software Excel)
Untuk judul tabel:
a) NAMA PERUSAHAAN akan secara otomatis terisi ketika
Anda memasukkan NAMA PERUSAHAAN pada sheet
HOME.
b) TANGGAL akan secara otomatis terisi ketika Anda
memasukkan Tanggal pada sheet HOME.
Untuk tabel Neraca
Seluruh kolom pada tabel NERACA akan terisi secara otomatis jika
KODE AKUN dan JURNAL UMUM telah terisi. Yang perlu
dimasukkan hanya data kode akun yang masuk ke pada kelompok
laporan NERACA ini ke dalam kolom KODE AKUN
a) KODE AKUN : Kolom untuk memasukkan nama akun
(aktiva, kewajiban dan equitas).

66
b) NAMA AKUN : Kolom yang otomatis terisi nama akun dari
sebuah kode akun.
c) JUMLAH : Kolom yang otomatis terisi nominal dari sebuah
nama akun.
d) TOTAL : Kolom yang menampilkan sub total dari aktiva,
kewajiban dan equitas. Serta menampilkan laporan Neraca
dari sebuah laporan Keuangan.
2) BEP (POM Fo Windows)
a) Klik 2x POM for Windows Ver.3, pilih menu Modul, klik
Breakeven/ Cost Volume Analysis,
b) Klik File, kemudian pilih New, pilih Breakevent Analysis
(Cost vs Revenue)

c) Arahkan Kursor ke Title


d) Klik: OK, lalu layar berganti

e) Ketik angka-angka sesuai data perusahaan, menjadi seperti


ini

67
f) Periksalah data-data,
g) Untuk perhitungan hasil klik: SOLVE, layar menuju
Windows, pilih Tile
7.2 LANDASAN TEORI
7.2.1 Definisi Neraca
Neraca atau balance sheet adalah laporan yang menyajikan sumber-sumber
ekonomis dari suatu perusahaan atau aktiva, kewajiban-kewajibannya atau utang,
dan hak para pemilik perusahaan yang tertanam dalam perusahaan tersebut atau
modal pemilik pada suatu saat tertentu. Menurut James C Van Harne, dalam
Kasmir (2012:30) neraca adalah ringkasan posisi keuangan perusahaan pada
tanggal tertentu yang menunjukkan total aktiva dengan total kewajiban ditambah
total ekuitas pemilik.
Neraca merupakan dasar untuk menghitung tingkat pengembalian dan
mengevaluasi struktur modal perusahaan.Hal ini karena neraca menyediakan
informasi mengenai aktiva, kewajiban, dan ekuitas pemegang saham.Oleh karena
itu, neraca dapat dimanfaatkan untuk menganalisis likuiditas, solvabilitas, dan
fleksibilitas keuangan perusahaan.
a. Likuiditas : menunjukkan jumlah waktu yang diperkirakan akan
dibutuhkan perusahaan sampai suatu aktiva terealisasi.
b. Solvabilitas : kemampuan perusahaan untuk membayar seluruh
hutangnya pada saat jatuh tempo.
c. Fleksibilitas keuangan : kemampuan perusahaan mengambil tindakan
yang efektif untuk mengubah jumlah dan penetapan waktu arus kas
sehingga bisa bereaksi terhadap kebutuhan dan peluang yang tak
terduga.
Fungsi Neraca

Kegunaan neraca pada intinya untuk menaksir kesehatan keuangan,


meramalkan keadaan arus kas di masa depan dan berfungsi untuk menganalisis
likuiditas serta fleksibilitas keuangan perusahaan.
7.2.2 Proses Membuat Neraca Lajur

68
Dalam membuat neraca lajur sebenarnya tidak banyak proses pencatatan
dan penghitungan yang dilakukan, karena tinggal memindahkan beberapa data
dari pencatatan lain yang sudah ada. Namun dalam proses memindahkan data
tersebut perlu diperhatikan untuk mengecek kembali apakah data yang tertera
sudah benar. Hal ini sesuai dengan salah satu fungsi neraca lajur yaitu untuk
memeriksa kembali data dan menghindari kesalahan pencatatan keuangan.
Untuk gambaran lebih jelasnya mengenai pencatatan neraca lajur, berikut
adalah proses yang perlu dilakukan dalam membuat neraca lajur:
a. Membuat Format dan Kolom Neraca Lajur
Hal pertama yang harus dilakukan adalah membuat format dan kolom
yang dibutuhkan dalam neraca lajur. Untuk format neraca, di bagian atas
harus ditulis nama perusahaan, judul “Neraca Lajur”, dan periode
pencatatan.
Sedangkan kolom yang harus dibuat berjumlah total 7 kolom, satu
untuk Nama Akun dan 6 untuk golongan lajur (Neraca Saldo,
Penyesuaian, Neraca Saldo Setelah Penyesuaian, Neraca, dan Laba
Rugi).Enam golongan kolom ini harus dibuat dua sisi yang menunjukkan
Debet (D) dan Kredit (K).
b. Memasukkan Data dari Neraca Saldo dan Jurnal Penyesuaian
Hal yang selanjutnya harus dilakukan adalah mengisi kolom-kolom
yang telah dibuat, mulai dari Nama Akun dan Neraca Saldo.Kolom ini
diisi dengan memasukkan data dari neraca saldo yang memuat data saldo
akhir setiap akun berdasarkan pencatatan buku besar perusahaan.
Untuk kolom Penyesuaian, data dimasukkan dari jurnal penyesuaian
yang telah dibuat sebelumnya secara terpisah.Jurnal penyesuaian dibuat
untuk menyesuaikan pendapatan dan pengeluaran yang benar-benar terjadi
agar dapat menunjukkan keadaan perusahaan yang sebenarnya.
c. Menghitung Saldo yang Telah Disesuaikan
Setelah data pada kolom Neraca Saldo dan Penyesuaian terisi,
selanjutnya kita perlu menghitung saldo pada akun yang mengalami
penyesuaian.Perhitungan ini dilakukan dengan menambah atau

69
mengurangi saldo dalam kolom Neraca Saldo dengan saldo dalam kolom
Penyesuaian.
Saldo yang telah dihitung dan disesuaikan kemudian diletakkan
dalam kolom Neraca Saldo Setelah Penyesuaian. Isi saldo dalam kolom ini
juga yang akan dipindahkan untuk mengisi kolom Neraca tanpa
melakukan perubahan apapun
d. Mengisi dan Menghitung Kolom Laba Rugi
Untuk mengisi kolom Laba Rugi, data yang dimasukkan berasal
dari kolom sebelumnya yaitu Neraca.Namun tidak semua data
dipindahkan, hanya dari akun pendapatan dan beban-beban saja.Data ini
yang kemudian dihitung untuk mendapatkan saldo laba atau rugi
perusahaan.Setelah itu, neraca lajur pun telah selesai dibuat dan siap
digunakan untuk keperluan selanjutnya. Wadiyo, SE (2020)

7.2.3 Akun-akun yang Terdapat dalam neraca


Elemen dan akun-akun dalam neraca disusun sesuai dengan kelompoknya,
hal ini untuk memudahkan analisa.Contohnya, aktiva dan utang dalam golongan
lancar dan tidak lancar, jangka panjang atau jangka pendek. Novia Widya Utami
(2019)
Dengan demikian, kita akan mudah menghitung modal kerja perusahaan
yaitu dari selisih aktiva lancar dan utang lancar. Berikut ini adadalah susunan
aktiva dan pasiva di dalam neraca:
a. Golongan Harta-harta/Aktiva
1) Aktiva lancar
2) Investasi jangka panjang
3) Aktiva tetap berwujud
4) Aktiva tidak berwujud
5) Aktiva/harta lainnya
b. Golongan Utang-utang dan Modal Sendiri
a. Utang-utang:
b. Utang-utang lancar

70
c. Pendapatan yang diterima di muka
d. Utang-utang jangka panjang
e. Utang-utang lain
c. Modal Sendiri
a. Modal saham yang disetor
b. Agio/disagio saham
c. Cadangan-cadangan
d. Laba tidak dibagi
7.2.4 Bentuk Neraca
Bentuk neraca dalam laporan keuangan perusahaan umumnya
menggunakan bentuk memanjang kebawah (bentuk stafel), namun tak jarang juga
yang menggunakan bentuk neraca kesamping (bentuk skontro).Keduanya boleh
saja diterapkan.
Perlu diperhatikan, penerapannya dalam bentuk suatu neraca keuangan
agar disesuaikan dengan jumlah pos akun yang digunakan perusahaan, apabila
akun dalam suatu perusahaan banyak, bentuk neraca kebawah (stafel) lebih efektif
untuk digunakan.Bentuk neraca yang menyamping (skontro) akan mudah
diterapkan pada perusahaan yang memiliki akun dan jumlah nominal yang sedikit.
(Zahir 2017)

71
7.3 HASIL PERCOBAAN DAN PENGOLAHAN DATA
Tabel 7.1 Neraca

PT. IC
NERACA
31 JANUARI 2020

KODE
NAMA AKUN JUMLAH TOTAL
AKUN
1000 AKTIVA -
1100 AKTIVA LANCAR -
1110 Kas 535.150.000
1120 Bank Mandiri 200.000.000
1130 Bank BCA 20.000.000
1140 Bank BRI 45.000.000
1150 Bank BNI 75.000.000
1160 Persediaan Barang Dagangan 388.750.000
1170 Piutang Dagang 110.300.000
1180 Piutang Lain-lain -
1190 Sewa Dibayar Muka -

Jumlah Aktiva Lancar 1.374.200.000

72
1510 Tanah 150.000.000
1520 Bangunan 300.000.000
1530 Peralaatan Kantor 77.450.000
1540 Kendaraan -
1550 Akumulasi Penyusutan Bangunan -
1560 Akumulasi Penyusutan Peralatan Kantor -
1570 Akumulasi Penyusutan Kendaraan -
1580 Perijinan -
1590 Penelitian dan Pengkajain -
1600 Akumulasi Amortisasi -

Jumlah Aktiva Tetap 527.450.000


TOTAL AKTIVA 1.901.650.000
2100 Hutang Dagang 130.000.000
2200 Hutang Bank Mandiri 250.000.000

Jumlah Kewajiban 380.000.000


3100 Modal 1.552.450.000
3200 Laba Ditahan -
3300 Laba Bersih (800.000)
3400 Prive (30.000.000)

Jumlah Ekuitas 1.521.650.000


TOTAL KEWAJIBAN DAN EKUITAS 1.901.650.000

7.4 PEMBAHASAN
Pada tabel neraca PT. IC diatas, dapat diketahui jumlah aktiva lancar
sebesar Rp.1.374.200.000,- dan jumlah aktiva tetap sebesar Rp. 527.450.000,- jadi
hasil penjumlahan antara aktiva lancar dan aktiva tetap yaitu sebesar
Rp.1.901.250.000,-. Jumlah kewajiban sebesar Rp. 380.000.000,- dan jumlah
ekuitas sebesar Rp.1.521.650.000,-. Jadi, jumlah total dari jumlah kewajiban dan
jumlah ekuitas adalah Rp.1.901.650.000,-. Pada tabel neraca tersebut, dapat
diketahui bahwa hasil dari penjumlahan total aktiva sama dengan jumlah total
kewajiban dan ekuitas yaitu Rp. 1.901.650.000,-

73
BAB VIII

KESIMPULAN DAN SARAN

8.1 Kesimpulan
8.1.1 Kode Akun
Berdasarkan pembahasan diatas, dapat disimpulkan bahwa pada daftar
kode akun PT. IC periode januari 2020, total yang diperoleh di debit sebanding
dengan di kredit sebesar Rp. 1.782.450.000. Hal ini terjadi karena penempatan
akun-akun yang tepat di daftar kode akun sehingga menghasilkan jumlah total
yang seimbang.
8.1.2 Kode Bantu
Kesimpulan dari hasil pembahasan kode bantu, yaitu pada tabel kode
bantu tidak terdapat sisi debet dan sisi kredit dan hanya mencantumkan saldo awal
yang diisi dengan nilai atau harga dari barang atau harta yang dimiliki seperti
persediaan barang dagangan, piutang, peralatan-peralatan kantor dan lain-lain.
8.1.3 Jurnal Umum
Kesimpulan dari hasil pembahasan jurnal umum, yaitu pada tabel diatas
terjadi 23 kali transaksi pada periode Januari 2020 yang tercatat terurut sesuai
dengan tanggal terjadinya transaksi
8.1.4 Buku Besar
Berdasarkan pembahasan diatas, dapat disimpulkan bahwa pada buku
besar PT. IC, terdapat 19 akun yang terdiri dari kas, persediaan barang dagang,
bank, peralatan, bangunan/gedung, tanah, utang usaha, modal, penjualan, beban,
piutang, peralatan kantor, hutang bank mandiri, HPP Barang dagangan, potongan
pembelian, potongan penjualan, biaya listri, biaya lain-lain. Dengan nilai nilai
sebagai berikut:
Pada tabel 4.1 terjadi transaksi pada periode bulan januari baik yang
menambah kas maupun mengurangi kas, transaksi awal periode Januari tannggal 1
Januari dengan saldo awal Rp. 450.000.000,-. Jumlah transaksi terhitung sebanyak
21 kali sehingga saldo akhir yang diperoleh pada buku kas adalah Rp.
535.150.000,-

74
Pada tabel 4.2 saldo awal berjumlah Rp. 350.000.000 yang dimana saldo
awal bank Mandiri Rp.200.000.000,- ,bank BCA Rp.20.000.000,-.bank BNI
Rp.75.000.000,-. bank BRI Rp.45.000.0000,-
Pada tabel 4.3 persediaan barang dagangan semua yang mempengaruhi
jumlah persediaan barang dagangan akan dicatat pada kolom debet ataupun kredit.
Apabila terjadi penjualan, maka akan di tulis disisi kredit, sedangkan jika terjadi
pembelian, maka akan dicatat di sisi debet. Saldo awal persedian barang dagangan
adalah Rp.375.000.000,- dan mengalami perubahan pada akhir periode bulan
Januaridimana saldo akhirnya adalah Rp.388.750.000,-
Pada tabel 4.4 besar piutang dagang dengan saldo awalnya adalah Rp.
100.000.000,- dan saldo akhir dari buku besar piutang adalah Rp.110.300.000,-
Pada tabel 4.5 Tanah yangtercatat pada buku besar yaitu saldo awal
berjumlah Rp. 150.000.000,-
Pada tabel 4.6 Bangunan yang tercatat pada buku besar yatu saldo awal
berjumlah Rp. 300.000.000,-
Pada tabel 4.7 Peralatankantor yang tercatat pada buku besar yaitu saldo
awal senilai Rp. 67.450.000,-
Pada tabel 4.8 dibayar utang dagang sebesar Rp.20.000.000,- pada tanggal
3 Januari 2020 sehingga utang dagang PT.IC
Pada 4.9 terdapat hutang bank mandiri dengan besar saldo awal pada akun
ini adalah Rp.250.000.000,-
Pada tabel 4.10 modal awal yang tercatat pada buku besar akun modal
adalah Rp. 1.403.450.000
Pada tabel 4.11 tercatat Prive pada tanggal 31 januari pemilik mengambil
Rp. 30.000.000,- untuk keperluan pribadi
Pada tabel 4.12 terjadi transaksi sebanyak 7 kali yang tertulis disisi
kredit.Sehingga saldo akhir penjualan barang dagangan adalah Rp.100.700.000,-
Pada tabel 4.13 tercatat pada tanggal 15 Januari diterima pengebalian dari
UD. Inayah Rp. 750.000,-
Pada tabel 4.14 terdapat transaksi potongan penjualan dengan termin n/8,
n/30 dengan saldo akhir sebanyak Rp.600.000,-

75
Pada tabel 4.15 saldo akhir yang tercatat setelah terjadi transaksi pada
tanggal 25 Januari 2020 adalah Rp. 68.250.000,- karena banyaknya transaksi yang
terjadi mempengaruhi jumlah saldo pada buku besar HPP barang dagangan.
Pada tabel 4.16 tercatat potongan pembelian dengan termin 3/12, n/30
adalah Rp.300.000,-
Pada tabel 4.17 Gaji karyawan yang tercatat pada buku besar yaitu telah
terjadi transaksi pada tanggal 28 Januari 2020 sehingga saldo akhir berjumlah
Rp.30.000.000,-
Pada tabel 4.18 tercatat pada tanggal 13 Januari 2020 dibayar listrik
Rp.2.000.000,-
Pada tabel 4.19 tercatat biaya lain-lain yaitu, biaya admin, biaya angkut,
biaya bahan bakar dengan saldo akhir Rp.1.400.000,-
8.1.5 Neraca Lajur
Kesimpulan dari hasil pembahasan diatas bahwa pada tabel neraca lajur
terlihat berapa jumlah transaksi yang terjadi, dan jumlah yang sama dari sisi debet
dan sisi kredit. Selain itu tampak juga berapa laba bersih dari satu periode yaitu
periode bulan Januari 2020 sebesar min Rp. 800.000,- yang berarti terdapat
kerugian dikarenakan dngginya biaya pengeluaran dibanding dengan dengan
pendapatan atau pemasukan
8.1.6 Laba Rugi
Kesimpulan dari hasil pembahasan diatas bahwa laba rugi merupakan
sebuah jurnal yang digunakan untuk mencatat pendapatan, HPP barang dagangan,
dan juga biaya operasional. Jadi jumlah biaya operasional yang dikeluarkan yaitu
sebesar Rp. 67.950.000 dan laba bersih yang diperoleh yaitu min Rp.800.000,-
8.1.7 Neraca
Berdasarkan pembahasan diatas, dapat disimpulkan bahwa pada laporan
neraca PT. IC tercatat jumlah aktiva lancar yaitu sebesar Rp.1.374.200.000,-
kemudian aktiva tetap sebesar Rp. 527.450.000.,- dan selanjutnya yaitu kewajiban
sebesar Rp. 380.000.000,- dan yang terakhir adalah ekuitas sebesar Rp.
1.521.650.000,- hingga di peroleh total kewajiban dan ekuitas sebesar Rp.
1.901.650.000,-

76
8.2 SARAN
8.2.1 Saran Laboratorium
Disarankan agar computer yang ada pada laboratorium sesering mungkin
dipantau keadaannya agar jika ada yang rusak bisa langsung diperbaiki sehingga
mahasiswa mampu menggunakan semua komputer
8.2.2 Mahasiswa
Disarankan untuk mahasiswa saat ingin memulai atau melakukan
praktikum agar supaya belajar terlebih dahulu tentang materi apa yang akan
dipraktikumkan sehingga saat melakukan praktikum dapat mudah untuk
menyelesaikan praktikum dan tidak terjadi kesalahan

77
DAFTAR PUSTAKA
1. Pendidikan, Dosen 2. 2020. Neraca Adalah. Diakses pada 2 Juli 2020
2. Sastrawacana. 2020. Jurnal Umum: Pengertian, Fungsi, Bentuk, dan
Manfaat. Diakses pada 2 Juli 2020
3. Ma’ruf. 2019. Pengertian dan Contoh Laporan Laba Rugi+Bentuk dan
Format Penyusunannya. Diakses pada 2 Juli 2020
4. Sumber, Informasi. 2017. Pengertian dan Macam-Macam Kode Akun
Lengkap. Diakses pada 2 Juli 2020
5. Yulinar, Irna. 2019. Laporan Analisis Biaya. Politeknik ATI Makassar.
6. Adithya, Agung. 2018. Laporan Praktikum Analisis Biaya. Politeknik ATI
Makassar
7. Pudin, Yayan. 2016. Kuasai Detail Akuntansi Laba dan Rugi. Pustaka Ilmu.
Diakses pada 2 Juli 2020
8. Wikipedia. 2020. Daftar Perkiraan. Diakses pada 4 Juli 2020
9. Unknown. 2013. Buku besar. Diakses pada 5 Juli 2020
10. Mulyadi, Ahmad. 2019. Akuntansi Perusahaan Jasa “Neraca Lajur”.
Universitas Bina Sarana Informatika. Diakses pada 5 Juli 2020
11. Magistrate. 2018. Makalah Lporan Laba Rugi. Sekolah Menengah
Kebangsaan Bukit. Diakses pada 5 Juli 2020

78
LAMPIRAN
Tabel Penyusutan
BEBAN
NILAI UMUR EKONOMIS
JENIS HARTA TETAP PENYUSUTAN
(Rp) (TH)
(Rp)
1 2 3 4=2:3
Tanah xxxxxx xxxxxxx xxxxxxx
Bangunan pabrik dan gudang 64.000.000 10 6.400.000
Bangunan kantor 20.000.000 10 2.000.000
Mesin dan Peralatan produksi 4.500.000 5 900.000
Kendaraan 15.000.000 5 3.000.000
Inventaris Kantor 2.000.000 5 400.000
JUMLAH 12.700.000

Tabel biaya hubungan dengan fungsi pokok dalam perusahaan


BIAYA PRODUKSI BIAYA PEMASARAN BIAYA ADM DAN UMUM
URAIAN NILAI (Rp) URAIAN NILAI (Rp) URAIAN NILAI (Rp)
a. Biaya Bahan Baku Biaya Pemasaran 6.000.000 Gaji Tetap 30.000.000
Pisang 46.080.000 Penyusutan bangunan kantor 2.000.000
Minyak Goreng 40.320.000 penyusutan kendaraan 3.000.000
Coklat Batang 28.800.000 Penyusutan inventaris Kantor 400.000
Listrik dan telpon kantor 1.000.000
Suplais kantor 275.000
Biaya Umum lainnya 660.000
b. Biaya TK Langsung
Upah tenaga kerja produksi 23.040.000

c. Biaya overhead pabrik


Tepung terigu 10.800.000
Bambu stik 11.520.000
Kemasan dan label 21.600.000
Pemeliharaan bangunan pabrik 300.000
Pemeliharaan mesin dan peralatan produksi 300.000
LPG 6.048.000
Listrik dan telpon yang digunakan untuk produksi 2.000.000

Mesin dan peralatan kurang dari 1 tahun 100.000
Penyusutan bangunan pabrik 6.400.000
Penyusutan Mesin dan Peralatan produksi 900.000

JUMLAH 198.208.000 JUMLAH 6.000.000 JUMLAH 37.335.000


TOTAL BIAYA (BIAYA PRODUKSI + BIAYA PEMASARAN + BIAYA ADM&UMUM) 241.543.000
Harga Pokok Produksi = Total Biaya Produksi/Jumlah Produksi 23.286
HARGA POKOK PENJUALAN = TOTAL BIAYA/TOTAL PRODUKSI 28.377

79
Tabel klasifikasi biaya menurut biaya variabel dna biaya tetap

Biaya Tetap Biaya Variabel


No Uraian
(Rp) (Rp)
1 Pisang 46.080.000
2 Minyak Goreng 40.320.000
3 Tenaga Kerja Langsung 23.040.000
4 Cokelat Batang 28.800.000
5 Tepung Terigu 10.800.000
6 Bambu Stick 11.520.000
7 Kemasan dan Label 21.600.000
8 LPG 6.048.000
9 Pemeliharaan Bangunan Pabrik 300.000
10 Pemeliharaan mesin dan peralatan 300.000
11 Peralatan kurang dari 1 tahun 100.000
12 Penyusutan Gedung Produksi 6.400.000
13 Penyusutan Mesin Produksi 900.000
14 Listrik dan Tlpon untuk Produksi 2.000.000
15 Suplais Kantor 275.000
16 Biaya Umum lainnya 660.000
17 Biaya Pemasaran 6.000.000
18 Gaji Tetap 30.000.000
19 Penyusutan G.Kntr 2.000.000
20 Penyusutan Kendaraan 3.000.000
21 Penyusutan Prlt.Kantor 400.000
22 Listrik dan Tlpon Kantor 1.000.000
JUMLAH 51.335.000 190.208.000
241.543.000

80
Tabel perhitungan harga pokok prosuksi
No Uraian Full Costing (Rp) Variable Costing (Rp)

1 Bahan Baku 115.200.000 115.200.000


2 Tenaga kerja langsung 23.040.000 23.040.000
3 Overhead variable 51.968.000 51.968.000
4 Overhead tetap 8.000.000 -
Harga Pokok Produksi 198.208.000 190.208.000

Laporan Laba Rugi


1. Full Costing
a. Penjualan 544.768.000
b. Harga Pokok Produksi 198.208.000 (-)
c. Laba Kotor (a-b) 346.560.000

d Biaya Periode
- Biaya Pemasaran 6.000.000
- Biaya Adm dan Umum 37.335.000
Total Biaya Periode 43.335.000 (-)
e. Laba periode (c-d) 303.225.000

2. Variable Costing
a. Penjualan 544.768.000
b. Harga Pokok Produksi 190.208.000
c. Biaya Variabel lainnya 0
d. Total Biaya Variabel 190.208.000 (-)
e. Laba Kontribusi (a-d) 354.560.000

f. Biaya Tetap
- Overhead tetap 8.000.000
- Biaya Pemasaran tetap 6.000.000
- Biaya adm dan umum 37.335.000
Total Biaya Tetap 51.335.000 (-)
Laba periode (e-f) 303.225.000

81
Tabel Perhitungan BEP

Grafk BEP

82