Anda di halaman 1dari 21

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Dewasa ini masalah lingkungan terasa semakin memburuk. Akibat dan dampak dari
berbagai aktivitas manusia banyak mengakibatkan degradasi lingkungan karena tidak
diimbangi dengan langkah-langkah penyelamatan lingkungan. Dampak buruk ini
rupanya memancing gerakan sosial berupa penyelamatan lingkungan semakin marak.
Dampak negatif terhadap lingkungan yang dimaksud berupa sampah. Masalah sampah
merupakan masalah yang dihadapi manusia dari jaman dahulu hingga sekarang.
Sampah menurut jenisnya dapat dibedakan menjadi dua yakni sampah organik dan
sampah non-organik. Sampah organik adalah sampah yang dapat diuraikan
dekomposer, sehingga jika didiamkan saja akan menimbulkan bau yang tidak sedap,
contohnya adalah sampah dapur dan sampah kebun.
Dekomposisi bahan organik menghasilkan berbagai jenis gas, dan pencemaran air
karena perlakuan yang tidak tepat. Sedangkan sampah anorganik adalah sampah yang
tidak dapat diuraikan oleh mikroba saprofit, sehingga sering mengakibatkan
pencemaran pada lingkungan pada waktu yang lama. Sampah sering di buang begitu
saja, sehingga akan muncul TPA (Tempat Pembuangan Akhir) dimana-mana.
Timbunan sampah akan menimbulkan banyak permasalahan, sampah berdampak
menimbulkan wabah penyakit dan bau tidak sedap yang dapat mengganggu kesehatan
lingkungan. Padahal jika diolah dengan baik sampah dapat memberikan keuntungan
tersendiri. Pengelolaan sampah harus benar-benar direncanakan dan dikelola dengan
baik. Salah satu cara pengolahan sampah organik yang cukup efektif adalah cara
pengomposan.

1
1.2 Tujuan

Tujuan yang hendak diambil dari penulisan analisis ilmiah ini adalah :

1. Memberikan pengertian mengenai mikroorganisme.


2. Mengetahui peranan mikroorganisme seperti dalam pengolahan sampah organik
dengan cara pengomposan.
3. Mengetahui bagaimana proses dekomposisi oleh mikroorganisme terjadi.
4. Mengetahui mengapa proses dekomposisi terjadi.
5. Mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi dekomposisi tersebut.

1.3 Metode Penulisan

Dalam penulisan makalah ini, digunakan teori kajian pustaka yang berasal dari
buku–buku yang menunjang pembahasan di dalamnya. Selain itu juga berasal dari
referensi-referensi di internet yang tentunya memberikan informasi-informasi tambahan
yang terbaru. Sumber–sumber tersebut kemudian dikumpulkan dan menjadi analisis
untuk pembahasan masalah.

2
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Sekilas Tentang Mikroorganisme

Mikroorganisme merupakan jasad hidup yang mempunyai ukuran sangat kecil


(biasanya kurang dari 1 mm) sehingga untuk mengamatinya diperlukan alat bantuan.
(Kusnadi, dkk, 2003). Mikroorganisme biasanya dianggap mencakup semua prokariota,
protista dan alga renik. Fungi (jamur), terutama yang berukuran kecil dan tidak
membentuk hifa, dapat pula dianggap sebagai bagiannya meskipun banyak yang tidak
menyepakatinya. Kebanyakan orang beranggapan bahwa yang dapat dianggap
mikroorganisme adalah semua organisme sangat kecil yang dapat dibiakkan dalam
cawan petri atau inkubator di dalam laboratorium dan mampu memperbanyak diri
secara mitosis.

Setiap sel tunggal mikroorganisme memiliki kemampuan untuk melangsungkan


aktivitas kehidupan antara lain dapat dapat mengalami pertumbuhan, menghasilkan
energi dan bereproduksi dengan sendirinya. Mikroorganisme memiliki fleksibilitas
metabolisme yang tinggi karena mikroorganisme ini harus mempunyai kemampuan
menyesuaikan diri yang besar sehingga apabila ada interaksi yang tinggi dengan
lingkungan menyebabkan terjadinya konversi zat yang tinggi pula. Akan tetapi karena
ukurannya yang kecil, maka tidak ada tempat untuk menyimpan enzim-enzim yang
telah dihasilkan. Dengan demikian enzim yang tidak diperlukan tidak akan disimpan
dalam bentuk persediaan. Enzim-enzim tertentu yang diperlukan untuk pengolahan
bahan makanan akan diproduksi bila bahan makanan tersebut sudah ada.

Mikroorganisme ini juga tidak memerlukan tembat yang besar, mudah ditumbuhkan
dalam media buatan, dan tingkat pembiakannya relative cepat (Darkuni, 2001). Oleh

3
karena aktivitasnya tersebut, maka setiap mikroorganisme memiliki peranan dalam
kehidupan, baik yang merugikan maupun yang menguntungkan.

2.2 Peranan Mikroorganisme

Sekilas, makna praktis dari mikroorganisme disadari tertutama karena kerugian


yang ditimbulkannya pada manusia, hewan, dan tumbuh-tumbuhan. Misalnya dalam
bidang mikrobiologi kedokteran dan fitopatologi banyak ditemukan mikroorganisme
yang pathogen yang menyebabkan penyakit dengan sifat-sifat kehidupannya yang khas.
Walaupun di bidang lain mikroorganisme tampil merugikan, tetapi perannya yang
menguntungkan jauh lebih menonjol.

Beberapa peranan merugikan yang dimliki mikroorganisme antara lain seperti


penyebab penyakit baik pada manusia, hewan, maupun tumbuhan, penyebab kebusukan
makanan, penyebab keracunan makanan serta menimbulkan pencemaran.

Adapun peranan menguntungkan dari mikroorganisme antara lain seperti dalam


bidang pertanian, mikroorganisme dapat digunakan untuk peningkatan kesuburan tanah
melalui fiksasi N2, siklus nutrien, dan peternakan hewan. Selain itu, mikroorganisme ini
juga dapat digunakan sebagai agen pembusuk alami, yang akan mendekomposisi
sampah-sampah organik menjadi materi inorganik sehingga dapat mengurangi kuantitas
sampah, menyuburkan tanah dan dapat menjadi sumber nutrisi bagi tumbuhan. Peran
lain mikroba dalam bidang pertanian antara lain dalam teknologi kompos bioaktif dan
dalam hal penyediaan dan penyerapan unsur hara bagi tanaman(biofertilizer). Kompos
bioaktif adalah kompos yang diproduksi dengan bantuan mikroba lignoslulotik unggul
yang tetap bertahan di dalam kompos dan berperan sebagai agensia hayati pengendali
penyakit tanaman. Teknologi kompos bioaktif ini menggunakan mikroba
biodekomposer yang mampu mempercepat proses pengomposan dari beberapa bulan
menjadi beberapa minggu saja. Mikroba akan tetap hidup dan aktif di dalam kompos,

4
dan ketika kompos tersebut diberikan ke tanah, mikroba akan berperan untuk
mengendalikan organisme.

Masih banyak peranan menguntungkan mikroorganisme dalam berbagai bidang


antara lain sebagai berikut :

1. Bidang industri makanan

Mikroorganisme sebagai bahan utama prosesnya, misalnya pembuatan bir dan


minuman anggur dengan menggunakan ragi, pembuatan roti dan produk air susu
dengan bantuana bakteri asam laktat, dan pembuatan cuka dengan bantuan bakteri cuka.

o Produksi bahan kimia farmasi

Produk yang paling terkenal adalah antibiotika, obat-obatan steroid, insulin, dan
interferon yang dihasilkan melalui bakteri hasil rekayasa genetika.

o Produksi bahan kimia bernilai komersial

Produk yang termasuk dalam kelompok ini adalah pelarut dan enzim serta berbagai
senyawa yang digunakan untuk bahan pemula (starting) untuk industri sintesis
senyawa lain.

o Produksi makanan tambahan

Produksi massa ragi, bakteri dan alga dari media murah mengandung garam
nitrogen anorganik , cepat saji, dan menyediakan sumber protein dan senyawa lain
yang sering digunakan sebagai makanan tambahan untuk manusia dan hewan.

o Produksi minuman alkohol

5
Pembuatan beer dan wine dan poduksi minuman alkohol lain yang merupakan
proses bioteknologi berskala besar paling tua.

o Produksi vaksin

Sel mikroorganisme maupun bagiannya atau produknya dihasilkan dalam jumlah


besar dan digunakan untuk produksi vaksin.

o Produksi mikroorganisme untuk digunakan sebagai insektisida (biosida)

Pengendalian hama tanaman dengan menggunakan mikroorganisme yang berperan


sebagai insektisida. Khususnya untuk spesies tertentu, misalnya Bacillus (B.
Larvae, B. Popilliae, dan B. Thurungiensis). Spesies tersebut menghasilkan protein
kristalin yang mematikan larva lepidoptera (ngengat, kupu-kupu, kutu loncat),
misalnya ulat kubis, ngengat gipsy, dan sarang ulat.

o Penggunaanya dalam industri perminyakan dan pertambangan

Sejumlah prosedur mikrobiologi digunakan untuk meningkatkan perolehan kembali


logam dari bijih berkadar rendah dan untuk perbaikan perolehan minyak dari
sumur-sumur bor.

2. Bidang kesehatan

Salah satu manfaat mikroorganisme dalam bidang kesehatan adalah dalam


menghasilkan antibiotika. Bahan antibiotik dibuat dengan bantuan fungi, aktinomiset,
dan bakteri lain. Antibiotik ini merupakan obat yang paling manjur untuk memerangi
infeksi oleh bakteri. Beberapa mikroba menghasilkan metabolit sekunder, yang sangat
bermanfaat sebagai obat untuk mengendalikan berbagai penyakit infeksi. Sejak dulu
dikenal jamur Penicillium yang pertama kali ditemukan oleh Alexander fleming (1928),
dapat menghasilkan antibiotika penisilin. Sekarang banyak diproduksi berbagai

6
antibiotik dari berbagai jenis mikroba yang sangat berperan penting dalam mengobati
berbagai penyakit. Selain untuk antibiotik, dalam bidang kesehatan mikrorganisme juga
dapat digunakan sebagai agen pembusuk di dalam saluran pencernaan alami, yang turut
membantu mencerna makanan di dalam saluran pencernaan.

3. Bidang lingkungan dan energi

Mikroorganisme ini banyak dimanfaatkan untuk bahan bakar hayati (metanol dan
etanol), bioremediasi, dan pertambangan. Selain itu, mikroorganisme yang ada di
lingkungan berperan dalam perputaran/siklus materi dan energi terutama dalam siklus
biogeokimia dan berperan sebagai pengurai (dekomposer). Mikroorganisme tanah
berfungsi merubah senyawa kimia di dalam tanah, terutama pengubahan senyawa
organik yang mengandung karbon, nitrogen, sulfu, dan fosfor menjadi senyawa
anorganik dan bisa menjadi nutrien bagi tumbuhan. Mikroorganisme pada lingkungan
alami juga dapat digunakan sebagai indikator baik buruknya kualitas lingkungan, baik
perairan ataupun terestrial.

4. Bidang bioteknologi

Kemajuan bioteknologi, tak terlepas dari peran mikroba.Karena materi genetika


mikroba sederhana, sehingga mudah dimanipulasi untuk disisipkan ke gen yang lain.
Disamping itu karena materi genetik mikroba dapat berperan sebagai vektor (plasmid)
yang dapat memindahkan suatu gen dari kromosom oganisme ke gen organisme lainnya
(Anonim b, 2007). Misalnya terapi gen pada penderita gangguan liver. Terapi ini dapat
dilakukan secara ex-vivo maupun in-vivo.

Pemanfaatan mikroorganisme sebagai bahan stimulan bagi pemanfaatan unsur hara


tanaman saat ini telah berkembang dengan pesat. Produk mikroorganisme yang telah
beredar di pasaran sudah banyak dijumpai di toko-toko pertanian dengan berbagai
merek. Peran mikroorganisme dalam meningkatkan pertumbuhan tanaman yaitu

7
mikroorganisme berfungsi sebagai pengurai dari bahan-bahan organik yang berada
dalam tanah sehingga berubah menjadi zat hara (Nitrogen, Phosfat, Kalium, dan unsur
hara makro dan mikro lainya) yang dapat dengan mudah diserap oleh tanaman. Unsur
hara yang dihasilkannya sangat tergantung pada bahan organik yang terdapat dalam
tanah tersebut. Selain itu, beberapa mikroorganisme dalam melakukan proses
penguraian dapat menghasilkan hormon tumbuhan yang dapat dimanfaatkan langsung
oleh tanaman sebagai zat pengatur tumbuhan.

Pada prinsipnya, mikroorganisme tertentu hanya dapat berkembangbiak dengan


baik dalam media tertentu dan kondisi tertentu pula. Jadi, jenis mikroorganisme
tergantung dimana dia tumbuh dan berkembang, sedangkan jenis lainnya yang mungkin
ikut berkembang dalam media tersebut akan "tersaingi" sehingga tidak berkembang
atau mati. Dengan demikian, mikroorganisme dapat dibuat secara sederhana melalui
proses fermentasi biasa. Hanya saja, tanpa penyelidikan laboratorium, tidak diketahui
persis jenis mikroorganisme apa yang berkembang dalam media tertentu. Oleh karena
itu, mengembangkan mirkoorganisme secara sederhana hanya dapat dilakukan sesuai
dengan yang dicontohkan oleh orang lain yang berpengalaman akan hal tersebut.

Bahan-bahan organik yang baik untuk dijadikan media pengembangan


mikroorganisme secara sederhana diantaranya adalah sayuran, limbah buah-buahan,
bonggol pisang, dan banyak lagi. Hasil fermentasi dari bahan-bahan tersebut akan
menghasilkan mikroorganisme yang dapat langsung kita gunakan sebagai stimulator
penguraian bahan organik dalam media tanam atau dalam pembuatan kompos
(pengomposan) atau humus.

8
BAB III
PEMBAHASAN

3.1 Studi Kasus


Sampah merupakan bahan padat sisa proses industri atau sebagai hasil sampingan
kegiatan rumah tangga. Sampah telah banyak menimbulkan masalah, utamanya di
negara berkembang. Masalah yang lazim muncul akibat keberadaan sampah misalnya
dampak pencemaran lingkungan, seperti timbulnya bau yang kurang sedap, sanitasi air
yang berbahaya dan yang dapat menimbulkan masalah kesehatan. Disamping itu dari
sudut pandang estetika, tidak baik (kumuh). Namun apabila dikelola dengan baik dan
benar maka sampah dapat dimanfaatkan sebagai sumber daya alam yang berguna.
Menurut Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Surakarta, bahwa timbunan sampah
yang dapat terangkut ke Tempat Pembuangan Sampah (TPA) rata-rata per hari tercatat
220.930 Ton yang terdiri dari :
1) Sampah domestik : 188.394 kg;
2) Sampah pasar 26.207 kg ;
3) Sampah industri / perdagangan : 5.757 kg.
Timbunan sampah domestik yang terangkut tersebut 83 % dari keseluruhan sampah
dihasilkan penduduk.Rata-rata sampah yang dihasilkan oleh penduduk mencapai 0,4 kg
per orang per hari, dari jumlah penduduk kota Surakarta, maka jumlah sampah yang
dihasilkan mencapai 231.994 kg per hari. Sampah pasar yang dihasilkan 0,4 kg /
meter2 / hari, sampah industri / perdagangan mencapai 0,03 kg / meter 2/ hari dan
sampah jalan 50 kg / km.2/ hari. Di daerah Kota Surakarta, terdapat tempat
penampungan sampah sementara (TPS) sebanyak 71 tempat, yang tersebar pada 5
Kecamatan. Setiap kecamatan 12-14 TPS, sampah diangkut oleh 30 truk, yang
beroperasi dari pagi sampai sore. Setiap harinya kurang labih 150 rit, atau kurang lebih
215 ton (Irma dkk, 1998). Sampah di tempat tersebut umumnya berupa sampah
anorganik dan organik.

9
Pada umumnya sampah dari TPS dikumpulkan di Tempat Pembuangan Akhir
(TPA). Selanjutnya sampah ditimbun tanah, dan sebagian sampah oleh masyarakat
disekitar lokasi TPA ada yang dimanfaatkan untuk pakan ternak (Aminah dkk, 1999).
Tetapi hal tersebut di atas belum menyelesaikan masalah sampah, oleh karena itu perlu
adanya pemikiran mengenai penyelesaiannya. Pada hakekatnya sampah organik dapat
dimanfaatkan sebagai bahan pembuatan pupuk organik yang bernilai ekonomis. Proses
pembuatan pupuk organik secara konservatif membutuhkan waktu 8 - 12 minggu,
sedang apabila menggunakan sistem baru (penambahan inokulan) hanya memerlukan
waktu 4 sampai 8 minggu dan hasilnya lebih baik ( Sumardi, 1997). Menurut Anonim
(1998), perbedaan dari kedua proses pembuatan pupuk organik tersebut ternyata terletak
pada metode dan adanya bahan inokulan (EM-4, kotoran hewan, cacing dan starbio-
plus). Cara ini biasanya memerlukan waktu relatif lebih singkat sehingga lebih efisien.
Pembuatan pupuk organik (kompos) dengan cara baru, telah diuji cobakan pada tanaman
hortikultura, dan hasilnya lebih baik dibanding dengan menggunakan pupuk organik
hasil pemrosesan secara konservatif (Sumardi , 1997). Penanganan sampah menjadi
pupuk organik memberikan banyak keuntungan, misalnya dapat memberdayakan
ekonomi masyarakat,sebagai alternatif pengadaan lapangan kerja, bahannya melimpah
dan mudah diperoleh, serta peluang pasarnya sangat baik.
Dengan adanya cara yang baru, yaitu pemberian inokulan ( EM-4, Kotoran ayam
dan cacing) pada pengolahan pembuatan pupuk organik dapat mempercepat dan
meningkatkan kualitas pupuk organik. Dengan adanya beberapa keuntungan tersebut
maka dapat digunakansebagai salah satu alternatif pemecahan masalah lingkungan, juga
dapat digunakan sebagai bahan penyubur tanah. Pupuk organik sendiri bukanlah pupuk
utama tetapi apabila diberikan pada tanah dapat memperbaiki tekstur tanah, karena
pupuk organik dapat meningkatkan aktivitas biologis dalam tanah, yang menyebabkan
cacing tanah dapat hidup subur dan menyebabkan tanah lebih gembur sehingga tanaman
dapat tumbuh dengan baik. Struktur tanah dapat diperbaiki dengan meningkatnya
porositas tanah, sehingga tanah menjadi gembur.

10
3.2 Pengertian Dekomposisi / Penguraian
Berjuta-juta ton senyawa organik dihasilkan oleh tanaman dari proses fotosintesis,
dan kemudian didegradasi oleh mikroorganisme. Hasil degradasi kemudian disimpan
dalam tanah dalam bentuk humus. Proses degradasi berjalan lambat baik secara aerobik
maupun non aerobik dengan memerlukan persyaratan lingkungan tertentu, dan secara
keseluruhan proses tersebut dinamakan dekomposisi. Bisa dikatakan dekomposisi atau
pembusukan adalah proses ketika makhluk-makhluk pembusuk seperti jamur dan
mikroorganisme mengurai tumbuhan dan hewan yang mati dan mendaur ulang material-
material serta nutrisi-nutrisi yang berguna.
Teknik baru dalam penanganan sampah dengan menggunakan inokulan berkaitan
dengan adanya faktor-faktor yang mempengaruhi proses penguraian (dekomposisi)
bahan - bahan sampah, yaitu pengaturan aerasi, suhu, kelembaban, jenis jasad pengurai
(dekomposer), jenis sampahnya, kondisi sampah (utuh atau dipotong terlebih dahulu dan
ukuran potongan) serta adanya bahan - bahan tambahan seperti abu dan kapur. Untuk
jenis jasad pengurai dan metode pembuatan pupuk organik perlu dikaji lebih lanjut,
mengingat kedua hal tersebut cukup relevan dengan kualitas pupuk organik, yang pada
akhirnya akan berpengaruh pada peranan pupuk organic (Yanti dkk, 1995).

3.3 Pengomposan
Sampah dapat dijumpai dalam bentuk sampah anorganik dan organik. Sampah
anorganik merupakan sampah yang sulit diuraikan oleh mikroorganisme seperti kaleng,
plastik, besi dan kaca. Sampah ini masih dapat didaur ulang menjadi barang yang
bermanfaat lagi sehingga masyarakat masih memulungnya. Sampah organik merupakan
sampah yang mengandung senyawa-senyawa organik tersusun oleh unsur-unsur karbon,
hidrogen dan oksigen. Bahan-bahan ini mudah didegradasi oleh mikrobia misalnya
daun, kayu, kertas, dan sisa makanan.
Sampah merupakan permasalahan serius. Penanganan sampah yang tidak dikelola
dengan baik akan menimbulkan masalah bagi masyarakat, terutama yang bermukim di
sekitar penimbunan dan pembuangan sampah akhir, karena secara langsung dan tidak

11
langsung (setelah mengalami dekomposisi) sampah dapat mencemari air, tanah maupun
udara. Selain itu timbulnya gas metan akan memperbesar kemungkinan terjadinya
kebakaran. Oleh karena itu perlu adanya pengolahan sampah yang tepat terutama
sampah organik. Salah satu pemanfaatan sampah-sampah organik adalah dengan cara
pengomposan., baik secara aerobik maupun secara non aerobik. Kedua cara tersebut
akan berjalan saling menunjang dengan menghasilkan pupuk organik yang disebut
kompos.
Proses pengomposan (composting) adalah proses dekomposisi yang dilakukan oleh
mikroorganisme terhadap buangan organik yang biodegradable. Pengomposan dapat
dipercepat dengan mengatur faktor-faktor yang mempengaruhinya sehingga berada
dalam kondisi yang optimum.
Kompos adalah pupuk alami (organik) yang terbuat dari bahan - bahan hijauan dan
bahan organik lain yang sengaja ditambahkan untuk mempercepat proses pembusukan,
misalnya kotoran ternak atau bila dipandang perlu, bisa ditambahkan pupuk buatan
pabrik, seperti urea (Wied, 2004). Kompos merupakan salah satu bahan organik yang
mengalami degradasi atau penguraian oleh mikroorganisme sehingga berubah bentuk
dan sudah tidak dikenal bentuk aslinya, berwarna kehitam-hitaman dan tidak berbau
(Indriana dkk, 2000). Manfaat dari pengelolaan sampah organik ini sangat banyak,
diantaranya memperbaiki sifat-sifat tanah baik sifat fisik, khemis, maupun biologis,
mempercepat dan mempermudah penyerapan unsur-unsur kimia oleh tanaman.
Berdasarkan studi kasus di atas, penanganan sampah perkotaan dengan
pengomposan atau menjadikannya pupuk organik (kompos) menggunakan cara baru
sangat menguntungkan, pemberian inokulan ( EM-4, Kotoran ayam dan cacing) pada
pengolahan pembuatan pupuk organik dapat mempercepat dan meningkatkan kualitas
pupuk organik. Hasil uji organoleptik dan analisis deskriptif kwalitatif menyimpulkan
bahwa pembuatan pupuk organik dengan menggunakan inokulan EM-4 menghasilkan
pupuk organik yang baik dan efisien bila dibanding dengan menggunakan inokulan
cacing dan kotoran ayam. Metode pengomposan yang paling baik dan efisien dengan
permukaan diberi tabung aerasi. Kualitas pengomposan yang terbaik adalah dengan

12
menggunakan inokulan EM-4, dengan permukaan diberi tabung aerasi, dibanding
dengan menggunakan cacing dan kotoran ayam.
EM-4 adalah kultur campuran dari mikroorganisme bermanfaat dan hidup secara
alami serta digunakan sebagai inokulan sehingga terdapat keragaman mikroorganisme
tanah. Hal ini dapat meningkatkan kualitas tanah, kesehatan tanah, pertumbuhan serta
kualitas tanaman (Higa, 1983). EM-4 sangat efektif untuk menginokulasi sampah
seperti sampah organik, untuk mempercepat penguraian sampah organik.
Mikroorganisme yang terdapat dalam EM-4 adalah bakteri asam laktat, ragi,
Actinomycetes (aktinomisetes), dan bakteri fotosintesis, mampu bersimbiosis satu
dengan yang lain sehingga efektif dalam menguraikan sampah.

3.4 Manfaat dan Tujuan Pengomposan


Pengomposan mempunyai beberapa tujuan dan manfaat antara lain :
1. Membantu menghilangkan beban permasalahan sampah perkotaan (sampah pasar)
2. Mengurangi pencemaran lingkungan
3. Kompos matang bisa menyuburkan tanah
4. Untuk masyarakat tertentu bisa dijadikan sumber alternatif penghasilan keluarga
5. Mengurangi beban TPA

Manfaat
Aspek Ekonomi :
1. Menghemat biaya untuk transportasi dan penimbunan limbah
2. Mengurangi volume/ukuran limbah
3. Memiliki nilai jual yang lebih tinggi dari pada bahan asalnya

Aspek Lingkungan :
1. Mengurangi polusi udara karena pembakaran limbah dan bau yang tidak sedap
2. Mengurangi kebutuhan lahan untuk penimbunan

13
Aspek bagi tanah/tanaman:
1. Meningkatkan kesuburan tanah
2. Memperbaiki struktur dan karakteristik tanah
3. Meningkatkan kapasitas serap air tanah
4. Meningkatkan aktivitas mikroba tanah
5. Meningkatkan kualitas hasil panen (rasa, nilai gizi, dan jumlah panen)
6. Menyediakan hormon dan vitamin bagi tanaman
7. Menekan pertumbuhan/serangan penyakit tanaman
8. Meningkatkan retensi/ketersediaan hara di dalam tanah

Kompos yang baik memiliki beberapa ciri sebagai berikut :


• Berwarna coklat tua hingga hitam mirip dengan warna tanah,
• Tidak larut dalam air, meski sebagian kompos dapat membentuk suspensi,
• Nisbah C/N sebesar 10 – 20, tergantung dari bahan baku dan derajat
humifikasinya,
• Berefek baik jika diaplikasikan pada tanah,
• Suhunya kurang lebih sama dengan suhu lingkungan, dan
• Tidak berbau

3.5 Proses Pengomposan


a. Proses Dasar Pengomposan

Proses dekomposisi senyawa organik oleh mikroorganisme merupakan proses


berantai. Senyawa organik yang bersifat heterogen bercampur dengan kumpulan
jasad renik yang berasal dari udara, tanah, air, dan sumber lainnya dalam proses
pengomposan proses yang terjadi adalah proses-proses mikrobiologis.
Proses dekomposisi senyawa organik berlangsung pada temperature di atas
37°C, serta perubahan pH yang berbeda, maka kandungan mikrobe di dalamnya
akan terdiri dari bakteri, aktinomycetes, protozoa, nematode, virus, dan sebagainya.

14
Pada umumnya baik pengurai atau pun microbe penghuni kompos, jasad-jasad renik
di dalamnya banyak yang bersifat termofilik, yakni kadang-kadang masih dapat
hidup pada suhu sampai 85°C.
Bila sampah disebarkan di atas permukaan tanah, maka selain proses
dekomposisi akan berjalan lambat, maka kelompok mikroorganisme yang aktif di
dalamnya hanya kelompok mikrobe psikrofil dan mikrobe mesofilik saja. Berbeda
kalau sampah tersebut dimasukkan ke dalam lubang, maka kelompok
mikroorganisme yang aktif dalam proses pengomposan termasuk mikrobe
termofilik, dan mikrobe mesofilik, sehingga dengan cepat terjadi perubahan pH
dan temperature. Indikator jelas pada proses dekomposisi senyawa organic berjalan
lancer ditandai dengan adanya perubahan pH dan temperature.
b. Proses Selanjutnya Pengomposan
Proses pengomposan terjadi melalui 4 fase, yakni fase mesofilik, fase termofilik,
fase pendinginan, dan fase masak. Hubungan diantara keempat proses atau fase
biokimia yang terjadi adalah:
▪Proses Permulaan
Proses ini media mempunyai pH dan temperature sesuai dengan bahan dan
lingkungan yang ada, yakni pH ± 6 dan temperature antara 18 - 22 °C.
Sejalan dengan aktivitas mikroorganisme (khususnya bakteri indigenous/asli) di
dalam bahan, maka temperatut mulai naik, dan akhirnya dihasilkan asam organic.
Hal ini akan mengakibatkan nilai pH menurun atau menjadi asam.
▪Aktivitas Bakteri Termofilik
Pada kenaikan temperature di atas 40°C, aktivitas bakteri mesofilik terhenti, dan
kemudian diganti oleh kelompok bakteri termofilik. Bersamaan dengan pergantian
ini, maka amoniak dan gas nitrogen akan dihasilkan, sehingga pH akan berubah
basah lagi.
▪Aktivitas Mikrobe Termofilik (Aktinomisetes dan Bakteri)
Kelompok jamur termofilik yang terdapat dalam sampah akan mati akibat kenaikan
temperature di atas 60°C, dan selanjutnya diganti oleh kelompok aktinomisetes dan

15
bakteri termofilik sampai batas temperature sampai 85°C.
▪Fase Pendinginan
Kalau temperature maksimum telah tercapai, serta hamper seluruh kehidupan di
dalamnya mengalami kematian, maka temperature akan turun kembali hingga
akhirnya berkisar seperti temperature awal. Pada fase ini hasil kompos siap untuk
digunakan

3.6 Populasi Mikroba dalam Kompos


Proses pengomposan atau membuat kompos adalah proses mikrobiologis. Selama
proses berlangsung, sejumlah jasad hidup yang dinamakan mikroba, seperti bakteri dan
jamur berperan aktif. Beberapa mikroba yang berperan aktif dalam proses pengomposan
adalah mikroorganisme dan mikrofauna. Mikroba dalam kompos bakteri, aktinomisetes,
jamur, microalgae, dan virus. Sedangkan mikrofaunanya terdiri dari protozoa, nematode,
cacing, dan serangga.

3.7 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pengomposan


Proses pengomposan dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu :
1. Kelembaban / kadar air
Kadar air yang diperbolehkan tumpukan limbah padat yang sedang dalam proses
pengkomposan adalah 50-60% sedangkan nilai optimalnya adalah 55% (Wahyono
dkk, 2003). Sedangkan menurut Murbandono (1993) kadar air yang dibutuhkan
untuk proses pengomposan awal adalah 40-60%.
2. Konsentrasi oksigen
Kadar oksigen yang ideal adalah 10 – 18% sedangkan kisaran yang dapat diterima
adalah 5 – 20% (Wahyono dkk, 2003). Konsentrasi oksigen yang diperlukan pada
saat proses pengomposan berlangsung adalah minimum 50% dan harus mencapai
seluruh bagian material yang dikomposkan (Tchobanoglous et al, 1993).
3. Temperatur

16
Temperatur ideal yang diperlukan pada saat awal proses pengomposan adalah 55-
60°C dan temperatur yang masih diperbolehkan untuk proses pengomposan adalah
40-70°C (Hadiwijaya, 1999).
4. Perbandingan C/N
Perbandingan C/N yang optimum untuk proses pengomposan adalah berkisar antara
25-50. Perbandingan ini masih optimum untuk sistem aerobik. Pada rasio yang lebih
rendah akan terbentuk amonia dan aktivitas biologi akan terhalang. Sedangkan pada
rasio yang lebih tinggi nitrogen menjadi faktor yang terbatas sehingga pengomposan
menjadi lebih lambat (Tchobanoglous et al, 1993).
5. Derajat Keasaman (pH)
Untuk mencapai dekomposisi secara aerobik yang optimal pada proses
pengomposan maka pH yang dibutuhkan adalah 7-7,5 (Tchobanoglous et al, 1993).
Rentang maksimum pH untuk kebanyakan bakteri adalah 6-7,5 sedangkan untuk
jamur 5-8. Berdasarkan uraian tersebut maka kondisi optimum pH adalah 7 atau
mulai dari 5 sampai 8 (Wahyono dkk, 2003) Kompos yang telah matang
mempunyai cirri-ciri: suhu tumpukan ±30 °C, rasio C/N 10-20, berbau tanah,
berwarna coklat tua sampai kehitaman dan berstruktur remah dan berkonsentrasi
gembur.

17
BAB IV
KESIMPULAN

Seiring dengan dampak negatif yang ditimbulkan oleh sampah dan sudah menjadi
permasalahan di seluruh dunia sejak lama. Sampah mengakibatkan degradasi lingkungan
tanpa diimbangi dengan usaha penyelamatan lingkungan. Maka salah satu usaha
penyelamatan lingkungan adalah dengan menangani sampah organik dan anorganik. Salah
satu cara mengelola sampah organik adalah dengan cara pengomposan. Proses
pengomposan (composting) adalah proses dekomposisi yang dilakukan oleh
mikroorganisme terhadap buangan organik yang biodegradable. Faktor-faktor yang
mempengaruhi pengomposan antara lain kelembaban / kadar air, konsentrasi oksigen,
temperature, perbandingan C/N, & derajat keasaman (pH).
Bisa dikatakan dekomposisi atau pembusukan adalah proses ketika makhluk-makhluk
pembusuk seperti jamur dan mikroorganisme mengurai tumbuhan dan hewan yang mati
dan mendaur ulang material-material serta nutrisi-nutrisi yang berguna.
Kompos adalah pupuk alami (organik) yang terbuat dari bahan - bahan hijauan dan
bahan organik lain yang sengaja ditambahkan untuk mempercepat proses pembusukan,
misalnya kotoran ternak atau bila dipandang perlu, bisa ditambahkan pupuk buatan pabrik,
seperti urea.
Beberapa mikroba yang berperan aktif dalam proses pengomposan adalah
mikroorganisme dan mikrofauna. Mikroba dalam kompos bakteri, aktinomisetes, jamur,
microalgae, dan virus. Sedangkan mikrofaunanya terdiri dari protozoa, nematode, cacing,
dan serangga. Mikroorganisme sendiri merupakan jasad hidup yang mempunyai ukuran
sangat kecil (biasanya kurang dari 1 mm) sehingga untuk mengamatinya diperlukan alat
bantuan.

18
DAFTAR PUSTAKA

Anonim1. 2009. Mikroorganisme Cair Sederhana.


(http://sukatani-banguntani.blogspot.com/2009/11/mikro-organisme-cair-
sederhana.html), diakses tanggal 25 Februari 2010.

Anonim2. 2009. Pembuatan Kompos Organik.


(http://tugala.blogspot.com/2009/09/pembuatan-kompos-organik.html), diakses
tanggal 25 Februari 2010.

Anonim3. 2007. Mikrobiologi Umum. Universitas Atma Jaya Yogya, Yogyakarta.

Anonim4. 2008. Dekomposisi.


(http://id.wikipedia.org/wiki/Dekomposisi), diakses tanggal 25 Februari 2010.

Asngad, Aminah. 2005. Model Pengembangan


(http://eprints.ums.ac.id/499/1/2._2._AMINAH_ASNGAD.pdf), diakses tanggal 25
Februari 2010.

Dwidjoseputro, D. 1998. Dasar-Dasar Mikrobiologi. Penerbit Djambatan, Jakarta.

Iqbal. 2008. Peran Mikroorganisme.


(http://iqbalali.com/2008/02/18/peran-mikroorganisme-dlm-kehidupan/), diakses
tanggal 25 Februari 2010.

Setyowati, Erva. 2008. Uji Mikrobiologis Kompos Organik dari Sampah Organik dengan
Penambahan Limbah Tomat dan Em-4.
(http://etd.eprints.ums.ac.id/2141/1/A420040080.pdf), diakses tanggal 25 Februari
2010.

19
Suharmi, Theresia Tri. dkk. 2005. Mikrobiologi Lingkungan. Penerbit Universitas
Muhammadiyah Malang, Malang.

Sutedjo, Mulyani. dkk. 1991. Mikrobiologi Tanah. Penerbit Rineka Cipta, Jakarta.

20
LAMPIRAN

21