Anda di halaman 1dari 49

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.

id

PENGAMATAN EFEK ZEEMAN TRANSVERSAL DAN


LONGITUDINAL PADA CADMIUM

Disusun oleh :

DWI LESTIANA
M0206027

SKRIPSI
Diajukan untuk memenuhi sebagian
persyaratan mendapatkan gelar Sarjana Sains Fisika

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM


UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
commit to user
Maret, 2011
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

HALAMAN PENGESAHAN

Skripsi ini dibimbing oleh :

Pembimbing I Pembimbing II

Drs. Suharyana, M.Sc, Ph.D Dra. Riyatun, M.Si

NIP. 19611217 198903 1 003 NIP. 19680226 199402 2 001

Dipertahankan di depan Tim Penguji Skripsi pada :


Hari : Jumat
Tanggal : 15 April 2011

Anggota Tim Penguji :


1. Drs. Usman Santosa, M.Si (..............................)
NIP. 19510407 197503 1 003

2. Dra. Suparmi,M.A.,Ph.D (..............................)


NIP. 19520915 197603 2 001

Disahkan oleh:
Jurusan Fisika
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Sebelas Maret Surakarta

Ketua Jurusan Fisika

Drs. Harjana, M.Si., Ph.D.


NIP. 19590725 198601 1 001
commit to user

ii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

PENGAMATAN EFEK ZEEMAN TRANSVERSAL DAN


LONGITUDINAL PADA CADMIUM

DWI LESTIANA

Jurusan Fisika, Fakultas Mipa, Universitas Sebelas Maret

ABSTRAK

Penelitian ini mendiskripsikan tentang efek Zeeman normal cadmium


dengan variasi medan magnet luar. Efek zeeman normal diselidiki pada panjang
gelombang 643,8 nm (filter merah) dari lampu spektral cadmium. Untuk
mengamati terurainya spektrum pada efek Zeeman transversal dan longitudinal
digunakan interferometer fabry-perot. Penelitian ini dilakukan untuk menentukan
besarnya magneton bohr. Pada efek Zeeman transversal diperoleh magneton Bohr
sebesar (8,8 ± 0,4) ´ 10- 24 J , sedangkan untuk efek Zeeman longitudinal diperoleh
T
magneton Bohr sebesar (7,2 ± 1,2 ) ´ 10 - 24 J .
T

Kata Kunci : Efek Zeeman normal, efek Zeeman transversal dan longitudinal,
lampu spektral cadmium, interferometer fabry-perot, magneton
Bohr.

commit to user

iv
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

THE OBSERVATION of TRANSVERSAL AND LONGITUDINAL


ZEEMAN’S EFFECT at CADMIUM

DWI LESTIANA

Physic Departement, Scient Faculty, University of Sebelas Maret

ABSTRACT

This research discribing about normal cadmium Zeeman’s effect with


various outer magnetic area. The normally Zeeman’s effect have been investigated
on long wave 643,8 nm (red filtering) from spectral cadmium lamp. For seeing the
spitting spectral of transversal and longitudinal Zeeman’s effect using fabry-perrot
interferometer. This research have been done for knowing the Bohr’s magneton.
On transversal Zeeman’s effect the Bohr’s magneton is (8,8 ± 0,4) ´ 10- 24 J , while on
T
longitudinal Zeeman’s effect the Bohr’s magneton is (7,2 ± 1,2 ) ´ 10 - 24 J .
T

Keywords : normal Zeeman’s effect, transversal and longitudinal Zeeman effect,


spectral cadmium lamp, fabry-perot’s interferometer, Bohr’s
magneton.

commit to user

v
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

MOTTO

”Dan Dia-lah ALLOH (yang disembah), baik di langit maupun di bumi; Dia
mengetahui apa yang kamu rahasiakan dan apa yang kamu lahirkan dan mengetahui
(pula) apa yang kamu usahakan.”

(Q.S. Al-An’am:3)

”Banyak kegagalan dalam hidup ini dikarenakan kita tidak tahu betapa dekatnya
keberhasilan disaat kita menyerah.”

commit to user

vi
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

PERSEMBAHAN

Karya ini kupersembahkan dengan rasa syukurku


kepada Allah SWT dan Nabi Muhammad SAW,
serta ucapan terima kasih kepada :

Ayah dan Ibu tercinta


Eko Yudiyanto & Tri Wahyu Wulandari
Amir Triyono
Fisika Angkatan 2006

Para Pembaca

commit to user

vii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

KATA PENGANTAR

Assalamu’alaykum.Wr.Wb.
Alhamdulillah, puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT yang
telah memberikan limpahan berkah, rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis
dapat menyelesaikan penelitian dan penulisan laporan skripsi dengan judul
” PENGAMATAN EFEK ZEEMAN TRANSVERSAL DAN
LONGITUDINAL PADA CADMIUM”
Penulis menyadari bahwa dalam penelitian dan penulisan laporan
penelitian ini mengalami berbagai macam kendala karena adanya keterbatasan
kemampuan penulis. Penulis juga menyadari bahwa dalam penelitian dan
penyusunan laporan skripsi ini tidak lepas dari bantuan berbagai pihak. Dengan
rasa tulus ikhlas penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya
kepada:
1. Drs. Harjana, M.Sc., Ph.D selaku ketua jurusan fisika F MIPA Universitas
Sebelas Maret Surakarta.
2. Dr. Eng. Budi Purnama, S.Si., M.Si selaku pembimbing akademik. Terima
kasih atas perhatian dan pengarahan yang telah diberikan kepada penulis
sampai lulus.
3. Drs. Suharyana, M.Sc selaku dosen pembimbing I dan Dra. Riyatun, M.Si
selaku dosen pembimbing II yang selalu membimbing dan memberikan
motivasi serta mengarahkan penulis dalam mengerjakan skripsi.
4. Keluarga tercinta : Bapak dan Ibu, terima kasih untuk semua doa, kasih
sayang, pengorbanan, semangat yang telah diberikan kepada penulis. Kakak
adik terima kasih atas hal-hal lucu serta doa dan motivasi yang kalian buat
selama ini.
5. Amir triyono dan keluarga Bapak Saman terima kasih atas doa dan kasih
commit to user
sayang serta motivasi yang diberikan.

viii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

6. Mas Husain Haikal & Ari Yuni Ani terima kasih atas batuan yang diberikan
sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan baik.
7. MPC community atas bantuan dan kerjasamanya serta dukungannya selama
ini.
8. Laskar OGE terima kasih atas kebersamaannya.

Semoga Allah SWT memberikan balasan yang lebih baik atas kebaikan
dan bantuan yang telah kalian berikan. Semoga laporan penelitian ini dapat
memberi manfaat bagi penulis khususnya dan pembaca pada umumnya.

Surakarta, Maret 2011

Dwi Lestiana

commit to user

ix
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL............................................................................................................i
LEMBAR PERSETUJUAN................................................................................................ii
HALAMAN PERNYATAAN...........................................................................................iii
ABSTRAK.........................................................................................................................iv
ABSTRACT........................................................................................................................v
MOTTO..............................................................................................................................vi
HALAMAN PERSEMBAHAN........................................................................................vii
KATA PENGANTAR......................................................................................................viii
DAFTAR ISI.......................................................................................................................x
DAFTAR GAMBAR.......................................................................................................xiii
DAFTAR TABEL............................................................................................................xiv
DAFTAR LAMPIRAN.....................................................................................................xv
BAB I. PENDAHULUAN
I.1. Latar Belakang Masalah....................................................................................1
I.2. Rumusan Masalah.............................................................................................3
I.3. Batasan Masalah................................................................................................4
I.4. Tujuan Penelitian...............................................................................................4
I.5. Manfaat Penelitian.............................................................................................4
I.6. Sistematika Penulisan........................................................................................4

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA


II.1. Atom Bohr.......................................................................................................6
II.2. Spektrum Atom...............................................................................................7
II.3. Bilangan Kuantum...........................................................................................9
II.3.1 Bilangan Kuantum Utama........................................................................9
II.3.2 Bilangan Kuantum Orbital.....................................................................10
II.3.3 Bilangan Kuantum Magnetik.................................................................11
commit to user
x
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

II.3.4 Bilangan Kuantum Spin.........................................................................11


II.4. Transisi Elektron............................................................................................12
II.4.1. Aturan Seleksi.......................................................................................12
II.4.2. Transisi Elektron pada Cadmium..........................................................14
II.5. Efek Zeeman..................................................................................................15
II.5.1 Efek Zeeman Normal.............................................................................15
II.5.2 Efek Zeeman Anomali...........................................................................17
II.6. Prinsip-prinsip Eksperimen Efek Zeeman.....................................................18
II.6.1 Sumber Elektromagnet...........................................................................18
II.6.2 Interferometer Fabry-Perot....................................................................18

BAB III. METODE PENELITIAN


III.1. Tempat dan Waktu Penelitian.......................................................................22
III.2. Alat dan Bahan.............................................................................................22
III.2.1. Alat Penelitian.....................................................................................22
III.2.2 Bahan Penelitian...................................................................................22
III.3. Prosedur Penelitian.......................................................................................22
III.3.1. Diagram Alir Penelitian.......................................................................23
III.3.1.1. Persiapan Alat dan Bahan.................................................................24
III.3.1.2. Skema Peralatan................................................................................24
III.3.1.3. Pengambilan Data Medan Magnet (B) dan Arus (I)......................25
III.3.1.4 Set-Up Penelitian Efek Zeeman Transversal dan Longitudinal…..25
III.3.1.5 Pengambilan Data Arus (I) dan Jari-jari Lingkaran (r)...................27
III.3.1.6 Analisa Data....................................................................................27
III.3.1.7 Simpulan dan Saran........................................................................28

BAB IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN


IV.1. Kalibrasi Medan Magnet (B) Dari Elektromagnet Sebagai Fungsi Arus (I)
dari Elektromagnet........................................................................................29
IV.2. Pengukuran µB Dari Pengamatan Efek Zeeman Transversal......................30
IV.3. Pengukuran µB Dari Pengamatan Efek Zeeman Longitudinal…………….31
commit to user
xi
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

BAB V. SIMPULAN DAN SARAN


V.1. Simpulan.......................................................................................................35
V.2. Saran.............................................................................................................35
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................................36
LAMPIRAN-LAMPIRAN

commit to user
xii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Model atom Bohr……………………………………………………………7


Gambar 2.2. Prinsip Spektroskop prisma…………………………………………………8
Gambar 2.3. Tingkat energi dari Cadmium………………………..…………………….14
Gambar 2.4. Sebuah dwikutub magnetik bermomen µ, membentuk sudut θ relatif
terhadap medan magnetik………….………………………………………15
Gambar 2.5. Transisi energi pada efek zeeman normal dengan panjang gelombang
643,8nm Cadmium………………………………………………………...17
Gambar 2.6. Elektromagnetik w/o pole shoes phywe seri 06480.01……………………18
Gambar 2.7. Aberasi sferis lensa………………………………………………………..19
Gambar 2.8. Sinar refleksi dan transmisi pada permukaan parallel (1) dan (2) dari etalon.
Jarak etalon sebesar t………………………………………………………20
Gambar 2.9. Pemfokus dari sumber cahaya menuju fabry-perrot etalon………………..20
Gambar 3.1. Diagram alir tahap-tahap penelitian………………………………………..23
Gambar 3.2. Skema peralatan penelitian………………………………………………...25
Gambar 3.3. Set-up penelitian efek Zeeman transversal...………………………………26
Gambar 3.4. Set-up penelitian efek Zeeman longitudinal……………………………….26
Gambar 3.5. Contoh plot grafik hubungan antara medan magnet B dengan ∆v/2………28
Gambar 4.1. Grafik hubungan antara medan magnet (B) sebagai fungsi arus (I).............29
Gambar 4.2. Pola yang terjadi ketika spektrum tanpa medan magnet (a) dan ketika
diberikan medan magnet (b) pada efek zeeman transversal.........................30
Gambar 4.3. Grafik hubungan antara selisih bilangan gelombang (∆v/2) dan medan
magnet (B) pada efek zeeman transversal ………………………………...31
Gambar 4.4. Pola yang terjadi ketika spektrum tanpa medan magnet (a) dan ketika
diberikan medan magnet (b) pada efek zeeman longitudinal.......................32
Gambar 4.5. Grafik hubungan antara beda bilangan gelombang (∆v/2) dan medan magnet
(B) pada efek zeeman longitudinal............................................................33
Gambar 4.6.(a) Spektrum efek zeeman transversal; (b) Spektrum efek zeeman
longitudinal...................................................................................................34

commit to user
xiii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Klasifikasi dari orbital atomik..........................................................................10

commit to user
xiv
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran I……………………………………………………………………………….37
Lampiran II………………………………………………………………………………38
Lampiran III……………………………………………………………………………...42
Lampiran IV……………………………………………………………………………..46

commit to user
xv
perpustakaan.uns.ac.id 1
digilib.uns.ac.id

BAB I
PENDAHULUAN

I. 1. Latar Belakang Masalah

Ilmu pengetahuan merupakan salah satu aspek penting dalam kehidupan


manusia, khususnya ilmu sains seperti ilmu fisika yang selalu mengalami
perkembangan. Pengetahuan tentang struktur atom digunakan untuk mengetahui
struktur yang lebih kecil yaitu elektron di dalam atom. Salah satu penelitian yang
dapat menjelaskan tentang struktur atom yaitu Efek Zeeman.

Efek Zeeman merupakan peristiwa terpecahnya satu garis spektrum


menjadi tiga garis spectrum karena adanya pengaruh medan magnet eksternal.
Efek ini terprediksi oleh H. A. Lorenz pada tahun 1895 dalam teori klasik dari
elektron dan penelitian selanjutnya oleh P. Zeeman yang menyebutkan adanya
tiga buah garis spektral karena adanya medan magnet eksternal (Schwarz dan
Trappe, 2006). Pada tahun 1896 P. Zeeman mulai mempelajari efek dari medan
magnet eksternal pada sebuah sumber cahaya (Horrocks dan Myles, 2005).

Dalam penelitian efek Zeeman dapat diperoleh besarnya magneton Bohr


(µB). Magneton Bohr (µB) ini dapat diperoleh dari besarnya spektrum yang
terpecah (∆E) spektrum garis yang dikalkulasikan dan diplotkan dengan medan
magnet (B). Manfaat dari magneton Bohr dapat digunakan untuk menentukan
ikatan logam. Ikatan logam dapat dibentuk dengan lebih mudah pada logam 4d
dan 5d daripada di logam 3d. Momen magnet senyawa logam transisi deret
pertama dapat dijelaskan dengan nilai spin saja, tetapi sulit untuk menjelaskan
momen magnet pada deret kedua dan ketiga kecuali bila faktor-faktor lain seperti
interaksi spin-orbital juga dipertimbangkan (www.old.inorg-phys.chem.itb.ac.id).

Besarnya magneton Bohr berdasar teori yaitu 9,273x 10-24 J/T (Milissinos,
commit to user
1966). Sedangkan dalam beberapa penelitian efek Zeeman, diperoleh magneton
perpustakaan.uns.ac.id 2
digilib.uns.ac.id

Bohr sebesar µB= (9,4 ± 0,7)x 10-24 J/T (Horrocks dan Myles, 2005),
µB= 8,6x 10-24J/T (Schwarz dan Trappe, 2006), µB= 4,67x 10-5 cm-1/ Gauss
(Topper, 2007). Dari beberapa penelitian tersebut terdapat beberapa nilai
magneton Bohr yang berbeda.

Terdapat dua macam efek Zeeman yaitu efek Zeeman normal dan efek
Zeeman anomali. Efek Zeeman normal merupakan terpecahnya satu garis
spektrum menjadi tiga garis spektrum yang sering diamati dengan filter merah,
sedangkan efek Zeeman anomali merupakan peristiwa terpecahnya satu garis
spektrum menjadi lebih dari tiga garis spektrum diamati dengan filter hijau.
Secara teori spektrum pada efek Zeeman anomali dengan menggunakan filter
hijau akan diperoleh 9 komponen garis (Topper, 2007).

Dalam penelitian Topper tentang efek Zeeman anomali digunakan spektral


Hg sebagai sumber cahaya, dengan menggunakan interferometer fabry-perot yang
dapat membentuk pola-pola melingkar seperti lintasan elektron yang ditangkap
oleh teleskop. Hal ini dilakukan agar tidak merusak mata. Dan kamera untuk
menangkap pola-pola spektrum yang teramati pada teleskop. Untuk pengamatan
digunakan filter hijau dan violet (Topper, 2007).

Dalam penelitian lain tentang efek Zeeman normal menggunakan filter


merah dan lampu cadmium sebagai sumber cahaya. Disebutkan pula penggunaan
interferometer lummer-gehrcke untuk polarisasi garis-garis spektral. Panjang
gelombang diperoleh dari lampu cadmium dan Hg dengan filter merah
menggunakan sebuah spektrometer CCD (Schwarz dan Trappe, 2006).

Pada penelitian efek Zeeman yang dilakukan oleh Horrocks dan Myles
(2005), mempelajari penggunaan spektral lampu neon yang diberi variasi
kekuatan medan magnet eksternal. Spektrum dari sumber lampu neon ini akan
terpecah secara vertikal dengan menggunakan interferometer lummer-gehrcke
yang ditangkap dengan kamera CCD. Digunakan panjang gelombang 626,6 nm
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 3
digilib.uns.ac.id

untuk menyelidiki efek Zeeman normal, sedangkan untuk efek Zeeman anomali
menggunakan panjang gelombang 597,6 nm; 638,3 nm; 650,7 nm.

Penelitian untuk mengukur magneton Bohr dengan efek Zeeman normal


menggunakan filter merah dengan panjang gelombang 643,8 nm dan efek Zeeman
anomali dengan filter biru dengan panjang gelombang 508,6 nm dari spektral
lampu cadmium. Terpecahnya garis spektral diselidiki dengan menggunakan
piezo-elektrik pada interferometer fabry-perot (Schumscher, 2010).

Berdasarkan arah medan magnet, penelitian efek Zeeman ada dua macam
yaitu efek Zeeman transversal dan efek Zeeman longitudinal. Efek Zeeman
transversal terjadi ketika arah medan magnet tegak lurus dengan arah perambatan
sumber cahaya, sedangkan efek Zeeman longitudinal terjadi ketika arah medan
magnet searah atau sejajar dengan arah perambatan sumber cahaya (Phywe,
1994).

Efek Zeeman transversal sering diteliti oleh para fisikawan, ditandai


dengan banyaknya publikasi penelitian. Masih jarang dipublikasikan efek Zeeman
longitudinal. Sebuah sumber yang meneliti tentang efeek Zeeman longitudinal
untuk menentukan magneton Bohr (Schwarz dan Trappe, 2006). Dari penelitian
tersebut disimpulkan bahwa pecahnya garis spektral pada efek Zeeman tranversal
sama baiknya dengan efek Zeeman longitudinal. Oleh karena sangat sedikitnya
penelitian tentang efek Zeeman longitudinal, maka dalam penelitian ini diangkat
tema tersebut untuk menentukan besarnya magneton Bohr pula.

Selain bertujuan untuk menentukan besarnya magneton Bohr, penelitian


ini juga bertujuan untuk membuat buku petunjuk praktikum yang benar. Hal ini
dilakukan karena pada buku petunjuk praktikum keluaran Phywe terdapat sedikit
kesalahan, yaitu pada penggunaan arus untuk elektromagnet. Pada kenyataannya
arus yang diperbolehkan mengalir pada elektromagnet w/o pole shoes Phywe seri
06480.01 adalah 4 ampere. Hal ini sesuai dengan yang tertera pada alat tersebut.
commit
Pada penelitian efek Zeeman normal to userjari-jari lingkaran ke-1 hingga jari-
ini diukur
perpustakaan.uns.ac.id 4
digilib.uns.ac.id

jari lingkaran ke-4 ketika medan magnet B=0. Hal ini dilakukan karena pecahnya
spektrum yang dapat diukur hanya sampai jari-jari ke-4.

I. 2. Rumusan Masalah
Permasalahan yang akan dibahas dalam penelitian ini adalah:
1. Mengamati bagaimana peristiwa efek Zeeman transversal dan longitudinal?
2. Menentukan berapa besarnya magneton Bohr elektron?

I. 3. Batasan Masalah
Permasalahan pada penelitian ini dibatasi pada:
1. Efek Zeeman transversal dan longitudinal.
2. Jari-jari lingkaran yang digunakan yaitu jari-jari ke-1 sampai dengan jari-jari
ke-4 ketika medan magnet B>0.
3. Arus elektromagnet yang digunakan untuk penelitian ini maksimal 4 ampere.

I. 4. Tujuan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Memahami prinsip peristiwa efek Zeeman transversal dan longitudinal.
2. Menentukan besarnya nilai magneton Bohr elektron.
3. Membuat buku petunjuk praktikum efek Zeeman yang benar.

I. 5. Manfaat Penelitian
Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat antara lain :
1. Menambah wawasan khususnya kepada mahasiswa fisika F.MIPA UNS
tentang penelitian efek Zeeman.
2. Dapat menjadi salah satu acuan untuk penelitian selanjutnya.

I. 6. Sistematika Penulisan
Penulisan laporan Tugas Akhir (TA) ini mengikuti sistematika penulisan
sebagai berikut;
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 5
digilib.uns.ac.id

BAB I . Pendahuluan
Bab I ini berisi latar belakang Tugas Akhir (TA), tujuan, manfaat
pelaksanaan Tugas Akhir (TA), perumusan masalah, dan juga
sistematika penulisan laporan.
BAB II . Tinjauan Pustaka
Bab II ini berisi tentang beberapa teori yang mendukung penelitian efek
Zeeman, antara lain atom Bohr, spektrum atom, bilangan kuantum,
aturan seleksi, efek Zeeman normal, efek Zeeman anomali, sumber
elektromagnet phywe, lampu spektral cadmium.
BAB III. Metodologi Penelitian
Dalam bab III ini membahas tentang metode yang digunakan dalam
penelitian ini yaitu metode eksperimen. Yang meliputi persiapan alat, set
up penelitian efek Zeeman transversal dan longitudinal, pengambilan
data. Dipaparkan juga lokasi dan waktu penelitian serta alat dan bahan
yang digunakan dalam penelitian ini.
BAB IV. Pembahasan
Bab IV ini berisi tentang pembahasan hasil dan analisa dari Tugas Akhir
(TA) yang disesuaikan berdasarkan tujuan dan dasar teori yang berkaitan
dengan penelitian ini.
BAB V . Penutup
Pada bab V ini memuat tentang beberapa kesimpulan dan saran dari
seluruh uraian yang telah dibuat pada bab-bab sebelumnya.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 6
digilib.uns.ac.id

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

II. 1. Atom Bohr


Model atom Bohr dikemukakan oleh Niels Bohr yang berusaha
menjelaskan kestabilan atom dan spektrum garis atom hidrogen yang tidak dapat
dijelaskan oleh model atom Rutherford. Model atom Bohr memuat tiga postulat
sebagai berikut:

1. Di dalam atom hidrogen, elektron hanya dapat mengelilingi lintasan tertentu


yang diijinkan tanpa membebaskan (melepaskan) energi. Lintasan ini disebut
lintasan stasioner dan memiliki energi tertentu yang sesuai.
2. Elektron dapat berpindah dari satu lintasan ke lintasan yang lain. Energi dalam
bentuk foton cahaya akan dilepaskan jika elektron berpindah ke lintasan yang
lebih dalam, sedangkan energi dalam bentuk foton cahaya akan diserapkan
supaya elektron berpindah ke lintasan yang lebih luar. Energi dilepas atau
diserap dalam paket sebesar hv sesuai dengan persamaan Planck. Dimana h
adalah konstanta Planck dan v adalah frekuensi cahaya atau foton yang dilepas
atau diserap.
3. Lintasan-lintasan stasioner yang diijinkan untuk ditempati elektron memiliki
momentum sudut yang merupakan kelipatan bulat dari ħ .

Model atom Bohr berhasil menjelaskan kestabilan elektron dengan


memasukkan konsep lintasan atau orbit stasioner dimana elektron dapat berada di
dalam lintasannya tanpa membebaskan energi. Spektrum garis atomik juga
merupakan efek lain dari model atom Bohr. Spektrum garis adalah hasil
mekanisme elektron di dalam atom yang dapat berpindah lintasan dengan
menyerap atau melepas energi dalam bentuk foton cahaya (Petrucci, 2000).

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 7
digilib.uns.ac.id

Gambar 2. 1. Model atom Bohr ( www.Library.tinkquest.org).

Bohr berhasil menurunkan persamaan untuk tingkat energi dari atom


hidrogen pada tahun 1913 dengan memperkenalkan suatu ide baru dalam sistem
fisis dari sebuah elektron yang bergerak di sekitar proton pada jarak yang konstan
dengan radius r. Massa proton jauh lebih besar dari pada massa elektron. Karena
proton di anggap diam, maka energi kinetiknya sebagai berikut:
p2 (2.1)
Ek =
2me

Sedangkan energi potensialnya:


e2 1 (2.2)
V( r ) = -
4pe 0 r

( Beiser, 1987).

II. 2. Spektrum Atom

Bohr mempelajari spektrum yang dihasilkan ketika atom-atom tereksitasi


dalam suatu tabung gas bermuatan. Beliau mengamati ternyata tiap unsur
menghasilkan serangkaian garis-garis spektrum tersendiri. Bohr menyimpulkan
bahwa energi elektron terkuantisasi, hanya merupakan tingkat-tingkat energi
tertentu.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 8
digilib.uns.ac.id

Gambar 2. 2. Prinsip spektroskop prisma (www.spectroscopy.com).

Dalam fisika kuantum dijelaskan bahwa energi dari sebuah partikel


hanya bisa diasumsikan sebagai nilai-nilai tertentu. Sebuah elektron dari suatu
atom karena memiliki tingkat energi tertentu maka elektron tersebut akan
menempati pada tingkat energi tertentu pula, selanjutnya tidak ada dua elektron
dapat menempati keadaan yang sama persis secara bersamaan, sesuai dengan
prinsip pengecualian Pauli. Sebuah tingkat energi elektron dapat berubah jika
sumber eksternal mengganggu dalam beberapa cara, untuk interaksi misalnya
dengan cahaya atau perubahan suhu.
Jika elektron melompat ke keadaan energi yang lebih tinggi, maka
elektron tersebut membutuhkan energi yang lebih besar. Jika elektron melompat
ke keadaan energi yang lebih rendah, maka elektron ini akan memancarkan
energi. Hal ini terjadi melalui radiasi elektromagnetik. Pada contoh ini suatu
elektron akan terus-menerus melakukan transisi ke lintasan elektron yang lain,
dan tentunya pada tingkatan energi yang berbeda. Karena keadaan inilah, maka
setiap elektron selalu menyerap dan memancarkan energi.
Dari kebanyakkan elektron yang melakukan transisi dari tingkat energi
tinggi ke tingkat energi yang lebih rendah, maka elektron tersebut akan
memancarkan energi dalam bentuk cahaya tampak, dengan kata lain akan
terbentuk spektrum-spektrum cahaya. Energi dari foton yang dipancarkan sama
commit to user
dengan perbedaan energi antara lintasan elektron awal dikurangi akhir. Rumus
perpustakaan.uns.ac.id 9
digilib.uns.ac.id

Planck terkait dengan energi sebuah foton (Eγ) dengan frekuensi (ν) serta
konstanta Planck (h= 6,626x 10-34 Js). Dapat dituliskan sebagai berikut:
Eg = hv (2.3)

Dimana ;
c
l= (2.4)
v
Dengan demikian dapat dibuat hubungan antara perbedaan energi dari
keadaan awal ke keadaan akhir dari sebuah elektron dan frekuensi dari cahaya
yang dipancarkan ketika terjadi transisi elektron adalah sebesar:
hc
DE = Ei - E f = (2.5)
l
Jadi, dengan analisis spektrum dari sebuah sampel memungkinkan untuk elektron
dari suatu tingkat energi tertentu untuk berpindah ke tingkat energi lain, sehingga
suatu atom mempunyai spektrum yang unik ( Horrocks dan Myles, 2005).

II. 3. Bilangan Kuantum


II. 3. 1. Bilangan Kuantum Utama
Dalam model atom Bohr, elektron dikatakan berada di dalam lintasan
stasioner dengan tingkat energi tertentu. Tingkat energi ini berkaitan dengan
bilangan kuantum utama dari elektron. Bilangan kuantum utama dinyatakan
dengan lambang n sebagaimana tingkat energi elektron pada lintasan atau kulit
ke-n untuk atom hidrogen. Dalam model atom Bohr, elektron pada kulit ke-n
memiliki energi sebesar:

- 13,6
En = eV (2.6)
n2

Adapun untuk atom berelektron banyak (terdiri atas lebih dari satu
elektron), energi elektron pada kulit ke-n adalah

- 13,6 Z 2
En = eV (2.7)
n2
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 10
digilib.uns.ac.id

Dimana Z adalah nomor atom. Nilai-nilai bilangan kuantum utama n


adalah bilangan bulat mulai dari 1. n = 1, 2, 3, 4, ….Bilangan kuantum utama
membatasi jumlah elektron yang dapat menempati satu lintasan atau kulit
berdasarkan persamaan berikut. Jumlah maksimum elektron pada kulit ke-n
adalah 2n2 (Sapta, 2009).

II. 3. 2. Bilangan Kuantum Orbital

Orbital atomik adalah fungsi gelombang yang menyatakan gerakan


elektron dalam sebuah atom dan orbital atomik diklasifikasikan ke dalam
beberapa jenis terhadap bilangan kuantum utama dan bilangan kuantum azimut l
sebagaimana dituliskan pada Tabel 2.1.

Bilangan kuantum azimut berkaitan dengan sifat dari deret spektral dalam
spektra atomik. Ini akan memberikan keadaan bahwa huruf pertama dalam
penamaan deret spektral seperti pada ketajaman, keutamaan difusi dan hal yang
mendasar telah digunakan sebagai s untuk l = 0, p untuk l = 1 dan f untuk l = 3.

Tabel 2.1. Klasifikasi dari orbital atomik ( Prijamboedi dan Ohno, 2004).

Elektron yang bergerak mengelilingi inti atom memiliki momentum sudut.


Efek Zeeman yang teramati ketika atom berada di dalam medan magnet berkaitan
dengan arah momentum sudut dari gerak elektron mengelilingi inti atom.
Terpecahnya garis spektum atomik menandakan arah momentum sudut elektron
yang berbeda ketika elektron commit
berada todiuser
dalam medan magnet. Tiap arah
perpustakaan.uns.ac.id 11
digilib.uns.ac.id

momentum sudut elektron memiliki tingkat energi yang berbeda. Meskipun kecil
perbedaan tingkat energi akan teramati apabila atom berada di dalam medan
magnet. Momentum sudut elektron dapat dinyatakan sebagai:

L = l (l + 1)h (2.8)

Dimana

h
h= (2.9)
2p

Bilangan l disebut bilangan kuantum orbital. Jadi, bilangan kuantum


orbital l menentukan besar momentum sudut elektron. Nilai bilangan kuantum
orbital l adalah l = 0, 1, 2, 3, … (n – 1). misalnya, untuk n = 2, nilai l yang
diperbolehkan adalah l = 0 dan l = 1 (Beiser, 1987).

II. 3. 3. Bilangan Kuantum Magnetik

Bilangan kuantum orbital l menentukan besar momentum sudut elektron.


Namun momentum sudut, seperti juga momentum linear, merupakan kuantitas
vektor, jadi untuk memeriksannya secara lengkap memerlukan arahnya selain
besarnya. Momentum sudut elektron L merupakan sebuah vektor. Jika vektor
momentum sudut L diproyeksikan ke arah sumbu yang tegak atau sumbu-z secara
tiga dimensi akan didapatkan besar komponen momentum sudut arah sumbu-z
dinyatakan sebagai Lz. Bilangan bulat yang berkaitan dengan besar Lz adalah m.
bilangan ini disebut bilangan kuantum magnetik. Karena besar Lz bergantung pada
besar momentum sudut elektron L, maka nilai m juga berkaitan dengan nilai l.
ml = −l, … , 0, … , +l misalnya, untuk nilai l = 1, nilai ml yang diperbolehkan
adalah −1, 0, +1 (Beiser, 1987).

II. 3. 4. Bilangan Kuantum Spin


Rotasi atau Bilangan kuantum spin diperlukan untuk menjelaskan efek
commit
Zeeman anomali. Anomali ini berupa to user
terpecahnya garis spektrum menjadi lebih
perpustakaan.uns.ac.id 12
digilib.uns.ac.id

banyak garis dibanding yang diperkirakan. Jika efek Zeeman disebabkan oleh
adanya medan magnet eksternal, maka efek Zeeman anomali disebabkan oleh
rotasi dari spin elektron menghasilkan momentum sudut intrinsik elektron.
Momentum sudut spin juga mempunyai dua orientasi yang berbeda, yaitu spin
atas dan spin bawah. Tiap orientasi spin elektron memiliki energi yang berbeda
tipis sehingga terlihat sebagai garis spektrum yang terpisah.

Spin elektron diwakili oleh bilangan kuantum tersendiri yang disebut


bilangan kuantum magnetik spin (atau biasa disebut spin saja). Nilai bilangan
kuantum spin hanya boleh satu dari dua nilai +½ atau −½. Jika ms adalah bilangan
kuantum spin, komponen momentum sudut arah sumbu-z dituliskan sebagai

Lz = ms h (2.10)

( Beiser, 1987)

II. 4. Transisi Elektron


II. 4. 1. Aturan Seleksi
Berikut ini merupakan persamaan schrödinger untuk atom hidrogen dalam
koordinat bola:
h 2 1 ì ¶ æ 2 ¶y ö 1 ¶ æ ¶y ö 1 ¶ 2y ü æ e 2 1 ö (2.11)
- í ç r ÷ + ç sin q ÷ + ý-ç y ÷ = Ey
2me r 2 î ¶r è ¶r ø sin q ¶q è ¶q ø sin 2 q ¶j 2 þ çè 4pe 0 r ÷ø

Dari persamaan 2.12 di atas diperoleh penyelesaian sebagai berikut:


y (r ) º y nlm (r ,q , j ) = Rnl (r )Q lm (q )F m (j ) (2.12)
Dimana,
R ( r)= jari-jari inti
Θ(θ)= sudut zenit θ
Φ (φ)=sudut azimut φ

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 13
digilib.uns.ac.id

Sehingga dapat diperoleh penyelesaian sebagai berikut:


1 d æ dQ ö é m2 ù
ç sin q ÷ + êl (l + 1) - 2l úQ = 0 (2.13)
sin q dq è dq ø ë sin q û

1 d æ 2 dR ö é 2m æ e2 ö l (l + 1)ù
çr ÷ + ê 2 çç + E ÷÷ - úR = 0 (2.14)
r dr è dr ø êë h è 4pe 0r
2
ø r 2 úû

me4 æ 1 ö
En = - ç ÷ (2.15)
32p 2e 0 h 2 è n 2 ø

Dari persamaan 2.13 diperoleh penyelesaian akhir nilai ml=0,±1,±2,±3,…,±l.


Untuk persamaan 2.14 diperoleh penyelesaian akhir nilai l=0,1,2,3,…,n-1.
Sedangkan dari persamaan 2.15 diperoleh nilai n=1,2,3,….
Kondisi dari tiga bilangan kuantum tersebut, yang diperlukan untuk
menentukan keadaan awal dan akhir dari peristiwa transisi radiatif. Jika bilangan
kuantum utama, orbital, dan magnetik untuk keadaan awal adalah n', l', m'l dan
untuk keadaan akhir adalah n, l,ml, serta koordinat u menyatakan salah satu
koordinat dari x,y, z. Maka persyaratan transisi elektron yang diperbolehkan
adalah:
x

ò uy
-x
n , l , ml y *n ', l ', m'l du ¹ 0 (2.16)

Jika u sama dengan x , misalkan radiasi yang timbul sesuai dengan radiasi yang
dipancarkan oleh dwi-kutub biasa yang terletak pada sumbu-x. Dari persamaan
2.16 dapat dicari untuk u=x, u=y, dan u=z untuk setiap keadaan bilangan
kuantum yang berbeda satu atau lebih. Maka transisi yang dapat terjadi adalah
yang mempunyai perubahan bilangan kuantum +1 atau -1 dan bilangan kuantum
magnetik ml berubah dengan +1 atau -1, atau persyaratan transisi elektron yang di
perbolehkan adalah:
Dl = ±1 (2.17)
Dml = 0,±1
Hal ini sering disebut dengan aturan seleksi untuk transisi yang diperbolehkan.
Syarat jika Dl = ±1 maka atom tersebut meradiasi dengan memancarkan
foton dengan perubahan momentum sudut awal dan momentum sudut akhir yang
commit to user
sama. Harga ekspektasi ketika electron berosilasi atau berpindah dari keadaan
perpustakaan.uns.ac.id 14
digilib.uns.ac.id

awal le keadaan akhir yang mempunyai energi lebih rendah. Secara teori klasik,
muatan yang berosilasi tersebut dapat menimbulkan gelombang elektromagnetik.
Dan secara kuantum mekanisme yang menimbulkan transisi spontan dari sebuah
atom menuju ke keadaan energi yang lebih rendah.
( Beiser, 1987)
II. 4. 2. Transisi Elektron Pada Cadmium
Sumber cahaya yang digunakan untuk penelitian efek Zeeman antara lain
lampu spektral cadmium, lampu spektral Hg, lampu spektral mercury. Lampu
cadmium dipilih karena didesain sedemikian rupa sehingga dapat menempati gap
antara kutub-kutub elektromagnet . Dapat pula digunakan dalam pengamatan efek
Zeeman normal dengan panjang gelombang 643,8 nm (Phywe, 1994) dan anomali
dengan panjang gelombang 508,6 nm (Schumacher, 2010).
Isotop dari unsur cadmium antara lain cadmium-109, cadmium-113.
Konfigurasi elektron untuk unsur cadmium yang memiliki massa atom 48 adalah
sebagai berikut:
48Cd 1s2, 2s2, 2p6, 3s2, 3p6, 4s2 , 3d10, 4p6, 5s2 , 4d10.
(Beiser, 2000).
Gambar 2.3 berikut ini menunjukkan tingkatan energi dari unsur cadmium.

commit to user
Gambar 2.3. Tingkat energi dari Cadmium.
perpustakaan.uns.ac.id 15
digilib.uns.ac.id

II.5. Efek Zeeman


II. 5. 1. Efek Zeeman Normal

Efek Zeeman adalah peristiwa terpisahnya sebuah garis spektrum dari


tingkatan energi tertentu menjadi beberapa komponen yang disebabkan oleh
adanya medan magnet eksternal. Efek ini terprediksi oleh H. A. Lorenz pada
tahun 1895 dalam teori klasik dari elektron dan eksperimen selanjutnya oleh
P. Zeeman yang menyebutkan bahwa tiga buah garis dari sebuah spektral karena
medan magnet (Schwarz dan Trappe, 2006).

Efek zeeman terbentuk dari degenerasi level energi pada atom untuk
berinteraksi dengan momen magnetik dari atom dan medan magnet eksternal.
Kekuatan dari interaksi dalam setiap tingkatan energi di tunjukkan dengan
momentum angular dari atom, sebagai berikut:

J =L+S (2.18)

Dimana L dan S merupakan orbital dan spin momentum angular, dan J dapat
diperoleh dari (L-S) hingga (L+S). Komponen-z dari J diberi nama bilangan
kuantum mj, dan bernilai diskrit pada rentang –J ≤ mj ≤ J. Dimana 2J+1
merupakan orientasi dari J. Ketika medan magnet B=0 maka tidak ada energi
yang berorientasi pada J. Ketika diberikan medan magnet B>0 maka terjadi
terjadi perbedaan energi yang berorientasi pada J (Schumacher, 2010).

Dalam medan magnetik eksternal B, sebuah dwikutub magnetik


mempunyai energi potensial Vm yang tergantung pada besarnya momen magnetik
µ dan orientasi momen magnetik terhadap medan magnetik (Gambar 2.4).

Gambar 2. 4. Sebuah dwikutub magnetik bermomen µ, membentuk sudut θ relatif


commit to user
terhadap medan magnetik B (Beiser, 1987).
perpustakaan.uns.ac.id 16
digilib.uns.ac.id

Torka τ pada sebuah dwikutub magnetik dalam sebuah medan magnetik


berkerapatan fluks B adalah:
t = mB sin q (2.19)
dengan θ menyatakan sudut antara µ dan B. Torka ini bernilai maksimum jika
dwikutubnya tegak-lurus medan magnet, dan nol jika sejajar (Beiser, 1987).
Jika B medan magnet eksternal homogen diterapkan pada elektron, torka
akan diberikan sebagai momen magnetik orbital dengan energi potensial paling
rendah, berlawanan dan sejajar dengan garis medan magnet. Jadi energi potensial
magnetiknya adalah:
V B = m B .B (2.20)
Jika merambat pada arah z positif disejajarkan dengan B, maka energi potensial
magnet dapat ditulis ulang sebagai berikut:
- e
VB = LzB (2.21)
2me

Jika Lz terkuantisasi oleh energi potensial magnet, maka notasi dari VB diubah
menjadi ΔE (Horrocks dan Myles, 2005). Perubahan ∆E energi adalah sebanding
dengan kerapatan fluks magnetik B. Energi dari interaksi antara momen magnet µ
dan medan magnet B adalah:
E = mB (2.22)
Untuk komponen-z dari sistem koordinat maka energi tersebut dapat dituliskan
sebagai berikut (Schumacher, 2010):
E = mz B (2.23)

Pada efek Zeeman normal menunjukkan pecahnya garis spektral menjadi


tiga komponen. Efek ini diselidiki pada garis spektral untuk mengetahui energi
awal dan energi akhir mempunyai angular momentum spin S=0 (Schumacher,
2010). Gambar 2. 5 adalah gambar transisi energi pada efek Zeeman normal.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 17
digilib.uns.ac.id

B=0 B>0
Gambar 2. 5. Transisi energi pada efek Zeeman normal dengan panjang gelombang
643,8 nm Cadmium (Yang dan Hamilton, 1996).

II. 5. 2. Efek Zeeman Anomali


Efek Zeeman anomali dapat diselidiki dengan spektral lampu cadmium
hijau. Efek Zeeman anomali menggambarkan pola spektral aneh yang muncul
ketika diberikan medan magnet eksternal, dimana garis-garis yang muncul akibat
medan magnet eksternal lebih dari tiga garis (Horrocks dan Myles, 2005).
Untuk beberapa atom memiliki spektrum garis yang terpecah menjadi
lebih dari tiga garis, hal ini tidak sesuai dengan teori yang ada sehingga sering
disebut dengan efek Zeeman anomali. Digunakan filter hijau dengan panjang
gelombang 5461 Angstrom dari mercury untuk mempelajari efek Zeeman
anomali. Spektrum anomali ini terpecah menjadi 9 komponen yaitu 6 komponen
untuk ∆ml= ±1 dan 3 komponen untuk ∆ml= 0. Dapat menggunakan polarizer
hanya untuk melihat 3 komponen garis ∆ml= 0 (yang tidak dapat digunakan untuk
polarisasi dari 6 komponen garis yang lain) (Topper, 2007).
Faktor pembanding antara ∆E dan B adalah µB, yang disebut dengan
magneton Bohr. Besarnya magneton Bohr berdasarkan literatur adalah
9,273 x 10-24J/T (Milissinos, 1966). Atau dalam komponen-z dari momentum
angular adalah:
E = gm B ml B commit to user (2.24)
perpustakaan.uns.ac.id 18
digilib.uns.ac.id

Dimana g adalah rasio pembanding momen magnetik dari atom sebagai dasar
untuk menentukan konstanta magneton Bohr (Schumacher, 2010).
2S+1
Faktor g untuk atom bebas diberikan LJ sehingga dapat dituliskan
untuk,
J ( J + 1) + S (S + 1) - L(L + 1)
g = 1+ (2.25)
2 J ( J + 1)
digunakan untuk mempelajari perbedaan efek Zeeman normal dan efek Zeeman
anomali (Melissinos, 1966)

II. 6. Prinsip-prinsip Eksperimen Efek Zeeman


II. 6. 1. Sumber Elektromagnet
Elektromagnet merupakan sumber yang dapat menghasilkan medan
magnet ketika dialiri arus. Ada bermacam-macam jenis elektromagnet yang dapat
digunakan untuk menghasilkan medan magnet pada penelitian efek Zeeman.
Salah satunya yaitu elektromagnet w/o pole shoes Phywe seri 06480.01
merupakan elektromagnet dengan arus yang diperbolehkan mengalir adalah
maksimal 4 ampere ( Phywe, 1994).

Gambar 2. 6. Elektromagnetik w/o pole shoes Phywe seri 06480.01.

II. 6. 2. Interferometer Fabry-Perot


Lensa merupakan suatu medium transparan yang kedua permukaannya
berbentuk sferis, walaupun salah satu permukaan tersebut dapat berupa suatu
bidang datar. Sehinnga suatu gelombang dating dapat mengalami dua kali
commit to user
pembiasan ketika melewati lensa tersebut. Sebuah lensa memiliki titik fokus, jika
perpustakaan.uns.ac.id 19
digilib.uns.ac.id

fokus bernilai positif maka lensa tersebut disebut lensa konvergen, tetapi jika
fokus bernilai negatif maka lensa tersebut divergen.
Dalam pembiasan sinar, sebuah lensa tipis dapat digambarkan sebagai
bidang datar yang tegak lurus terhadap sumbu utama. Sebuah teori menyebutkan
bahwa sinar-sinar memiliki inklinasi yang sangat kecil, maka aberasi sferisnya
dapat diabaikan. Sedangkan untuk lensa yang mempunyai garis tengah yang
besar, maka bayangan dari sebuah titik tidak lagi merupakan sebuah titik
melainkansebuah segmen garis sumbu utama. Khususnya jika sinar dating sejajar
dengan sumbu utama berpotongan di titik-titik yang berbeda, tergantung pada
jarak sumbu. Aberasi sferis diukur pada selisih antara F'-F antara jarak focus
untuk sinar marginal dan sinar aksial. Sinar yang terbias akan berpotongan di
seluruh permukaan kerucut yang sering disebut dengan pembiasan kaustik.

Gambar 2.7. Aberasi sferis lensa (Alonso, 1987).


Interferometer fabry-perot digunakan untuk memfokuskan energi dari
sumber. Hal ini dapat dengan mudah dilakukan oleh interferometer, secara umum
dapat digunakan dalam proses interferensi suatu cahaya untuk mengukur energi
setiap foton dari cahaya. Interferometer fabry-perot merupakan tipe khusus dari
interferometer yang memiliki dua lempeng lensa dalam ruang hampa. Kedua lensa
terkontak dengan layar yang dapat menaikkan aktifitas kedua lensa (Povilus,
2003).

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 20
digilib.uns.ac.id

Gambar 2. 8. Sinar refleksi dan transmisi pada permukaan paralel (1) dan (2) dari
étalon. Jarak etalon sebesar t (Melissinos, 1966).
Perbedaan lintasan gelombang antara kedua lensa (misal, AB dan CD) adalah
d = BC + CK (2.26)
Dimana BK tegak lurus dengan CD. Sehingga CK = BC cos 2q dan BC cos q = t ,
Sehingga
d = BCK = 2t cos q (2.27)
Untuk interferensi konstruktif, dapat dituliskan
nl = 2t cos q (2.28)
Dimana n adalah integer. Jika refraktif indeks medium kedua lensa μ≠1 maka
persamaan (2.28) dapat dituliskan menjadi
nl = 2 mt cos q (2.29)

Gambar 2.9. Pemfokus dari sumber cahaya menuju fabry-perot etalon


(Melissinos, 1966).

Dimana r1 dan r2 menyatakan hubungan antara θ1 dan θ2 dengan f. Radius r


dapat dituliskan sebagai berikut:
rn = f tan Q n = fQ n commit to user (2.30)
perpustakaan.uns.ac.id 21
digilib.uns.ac.id

Maka persamaan (2.28) dapat ditulis kembali menjadi:


2 mt (2.31)
n= cos Q n
l
Sedangkan selisih jari-jari sebesar:
2f 2 (2.32)
r22 - r12 =
n0

dimana 2 mt
n0 =
l

Secara umum, besarnya interval bilangan gelombang yaitu:


d ab
Dv ab = (2.33)
2tD
Dimana,

D=
4 n
S Da
=1
(
1 2 2, 2 n -1
+ D2b, 2 n -1 ) (2.34)

1 n i
d = å d a,b
4 i =1
(2.35)

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 22
digilib.uns.ac.id

BAB III
METODE PENELITIAN

III. 1. Tempat dan Waktu Penelitian


Penelitian ini dilakukan di Sub Laboratorium Fisika UPT Lab. MIPA
Pusat Universitas Sebelas Maret mulai dari bulan Nopember 2010 sampai dengan
bulan Desember 2010.

III. 2. Alat dan Bahan


III. 2. 1. Alat Penelitian
Peralatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah power supply,
kapasitor, teslameter, multimeter digital, power supply untuk lampu spektral,
elektromagnet, fabry-perot interferometer, lensa (dengan fokus +50 mm,
+300 mm, +150 mm), filter merah dengan panjang gelombang 643,8 nm,
analyser, layar berskala 1/10 mm, meja putar, kabel penghubung.

III. 2. 2. Bahan Penelitian


Bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah lampu spektral
cadmium.

III. 3. Prosedur Penelitian


III. 3. 1. Diagram Alir penelitian

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 23
digilib.uns.ac.id

Penelitian ini dilakukan dalam beberapa tahap: (Gambar 3.1)

Mulai

Persiapan alat dan bahan

Set-up peralatan untuk Pengambilan data medan magnet


(B) dan arus (I)

Pengambilan data medan magnet (B) dan arus (I)

Set up alat penelitian efek zeeman transversal dan


longitudinal

Pengambilan data arus (I) dan jari-jari lingkaran (r)

Analisa data

Simpulan dan Saran

Selesai

commit
Gambar 3.1. Diagram alirtotahap-tahap
user penelitian.
perpustakaan.uns.ac.id 24
digilib.uns.ac.id

Keterangan lebih mendetail dari diagram alir tahap-tahap penelitian ini


adalah sebagai berikut:

III. 3. 1. 1. Persiapan Alat dan Bahan


Persiapan alat dan bahan ini meliputi power supply sebagai sumber
tegangan dan juga power supply yang digunakan untuk lampu spektral kadmium.
Kapasitor yang berfungsi sebagai penyimpan muatan ini memiliki kutub positif
yang dihubungkan dengan kutub positif pada power supply, sedangkan kutub
negatif kapasitor dihubungkan dengan kutub negatif power supply. Elektromagnet
dengan dua kutub yang dihubungkan dengan power supply, keluaran arus dari
elektromagnet ini diukur dengan amperemeter, selanjutnya ground dari
amperemeter dihubungkan dengan ground power supply.

III. 3. 1. 2. Skema Peralatan


Pada tahap ini semua komponen peralatan penelitian efek zeeman di set
sedemikian rupa agar diperoleh hasil spektrum sesuai yang diinginkan. Berikut
merupakan perkiraan posisi dari masing-masing peralatan: Lensa dengan fokus
+50 mm dipasang sejauh 63 cm dari kaki meja putar, layar berskala dipasang
sejauh 57,5 cm, sedangkan analyser sejauh 38,5 cm, lensa dengan fokus +300 mm
dipasang sejauh 24,5 cm, Fabry-Perot Etalon diatur pada jarak 16,5 cm, lensa
dengan fokus +50 mm dipasang sejauh 9 cm, iris diafragma yang digunakan
dalam penelitian ini yaitu lensa dengan fokus +150 mm yang dipasang sejauh 4
cm, sedangkan meja putar dipasang pada jarak 0 cm, untuk sementara gap antara
kedua kutub tidak diisi dengan lampu cadmium melainkan teslameter yang
diletakkan tepat ditengah-tengah gap tersebut. Berikut ini merupakan skema
peralatan yang digunakan:

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 25
digilib.uns.ac.id

Gambar 3. 2. Skema peralatan penelitian.

III. 3. 1. 3. Pengambilan Data Medan Magnet (B) dan Arus (I)


Pada pengambilan data medan magnet digunakan teslameter. Untuk
menggunakan alat teslameter ini diawali dengan mengkalibrasi terlebih dahulu,
kemudian turner diputar pada probe ”zero” yang berfungsi untuk meng-nol-kan
teslameter, selanjutnya turner diputar pada ”measurement” untuk memulai
pengukuran. Pengukuran medan magnet dengan cara meletakkan ujung teslameter
tepat di tengah-tengah gap dari kedua kutub, rentang gap minimum adalah 1 cm,
sehingga ujung teslameter diletakkan pada jarak 0,5 cm. Dimulai dari arus 0
Ampere hingga 3,8 Ampere, dengan variasi arus sebesar 0,2 Ampere. Setiap satu
variasi arus, jari-jari lingkaran diukur sebanyak lima kali, hal ini dimaksudkan
untuk memperkecil ralat yang terjadi.

III. 3. 1. 4. Set-Up Penelitian Efek Zeeman Transversal dan Longitudinal


1. Set-Up Penelitian Efek Zeeman Transversal
Untuk set-up penelitian efek zeeman transversal adalah sama dengan
ketika set awal, hanya saja gap antara dua kutub elektromagnet dipasang
sebuah lampu spektral cadmium, yang dihubungkan dengan power supply
untuk spektral. Dimana arah medan magnet tegak lurus dengan arah rambat
cahaya dari lampu spektral cadmium. Gambar 3.3 berikut merupakan set-up
commit
yang digunakan untuk penelitian efek to user transversal:
zeeman
perpustakaan.uns.ac.id 26
digilib.uns.ac.id

Gambar 3. 3. Set-up penelitian efek Zeeman transversal.

2. Set-Up Penelitian Efek Zeeman Longitudinal


Untuk penelitian efek zeeman longitudinal adalah dengan cara
memutar posisi elektromagnet sedemikian rupa sehingga antara arah rambat
cahaya dari lampu spektral cadmium dan arah medan magnet (B) menjadi
searah.

Gambar 3. 4. Set-up penelitian efek Zeeman longitudinal.

III. 3. 1. 5. Pengambilan Data Arus (I) dan Jari-jari Lingkaran (r)


Untuk menentukan spektrum garis yang terjadi dapat dilakukan dengan
cara menggeser-geser fabry-perot etalon ke kanan maupun ke kiri. Di sisi bagian
belakang fabry-perot etalon dipasang sebuah filter berwarna merah, sehingga
spektrum garis yang teramati berwarna merah. Pengambilan data jari-jari
dilakukan dengan cara mengamati perubahan spektrum yang terjadi akibat adanya
pengaruh medan magnet. Dengan bantuan layar berskala, maka dapat diukur
besarnya jari-jari dalam dan jari-jari luar dari lintasan elektron yang terbentuk.
Pengambilan data dimulai dari arus 2,0 Ampere hingga 3,8 Ampere,
dengan variasi arus sebesar 0,2 Ampere. Pengukuran arus dilakukan dengan
menggunakan multimeter yang di set pada probe amperemeter. Dalam penelitian
ini jari-jari lintasan elektron yang diukur dari lintasan ke-1 hingga pada lintasan
ke-4. Dari sini diperoleh variabel arus dan jari-jari lintasan elektron. Semakin
besar arus yang mengalir pada kumparan, maka medan magnet juga semakin
besar. Dengan bertambah besarnya medan magnet maka pecahan spektrum dari
pola lintasan akan semakin terlihat jelas.

III. 3. 1. 6. Analisa Data

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 27
digilib.uns.ac.id

Dari data-data medan magnet (B) dan arus (I) dapat diplot grafik hubungan
antara keduanya untuk memperoleh persamaan y= mx + c, dimana y adalah
medan magnet (B) dan x adalah arus (I).
Jari-jari menyatakan hubungan antara sudut θ dan jarak antara fokus
dengan lensa (f) pada fabry-perot etalon. Dari arus (I) dan jari-jari (r) lingkaran
yang diperoleh, maka dapat ditentukan besarnya rataan bilangan gelombang
sebagai berikut:
1 4 n
d= å d a,b
4 n =1
(3.1)

Dan selisih dari kuadrat dari jari-jari:

D = å Da
4 n =1
(
1 2 2, 2 n -1
+ D2b, 2 n -1 ) (3.2)

Dari persamaan (3.1) dan (3.2) dapat diperoleh hubungan dari beda bilangan
gelombang antara jari-jari dalam dan jari-jari luar adalah sebagai berikut:
d ab
Dvab = (3.3)
2tD
Dengan t adalah jarak antara kedua lensa pada fabry-perot etalon
-3
(t=3x10 meter). Setelah diperoleh kompon-komponen dari persamaan (3.1),
(3.2), (3.3) di atas, maka dapat ditentukan ∆v/2. Dengan besar medan magnet (B)
dapat dihitung melalui persaman garis linier yang diperoleh dari hubungan medan
magnet (B) dan arus (I). Kemudian diplot grafik hubungan antara ∆v/2 sebagai
sumbu-y dan medan magnet (B) sebagai sumbu-x (lihat gambar 3.5).

Gambar 3. 5. Contoh plot grafik hubungan antara medan magnet B dengan ∆v/2 (Phywe, 1994).
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 28
digilib.uns.ac.id

Gradien (m) dari grafik (gambar 3.5) ini akan digunakan untuk
menghitung besarnya magneton bohr elektron, dapat dituliskan sebagai berikut:
mB
m= (3.4)
hc
Dengan h adalah konstanta Planck (h=6,626x 10-34 Js) dan c adalah kecepatan
cahaya (c=3x 108 m/s). Sedangkan ralat pengukuran magneton bohr (∆µB) dapat
ditentukan persamaan berikut:
Dm B
Dm = (3.5)
hc
III. 3. 1. 7. Simpulan dan Saran
Simpulan diambil dari hasil analisa yang disesuaikan dengan teori dan
tujuan penelitian serta dibandingkan dengan penelitian-penelitian sebelumnya.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 29
digilib.uns.ac.id

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

IV.1. Kalibrasi Medan Magnet (B) Sebagai Fungsi Arus (I) Dari
Elektromagnet

Gambar 4. 1. Grafik hubungan antara medan magnet (B) sebagai fungsi arus (I).

Dari gambar 4.1di atas tampak dengan jelas karakter linier medan magnet
(B) terhadap arus (I). Semakin besar arus yang diberikan maka semakin besar pula
medan magnet terukur yang dihasilkan. Hal ini sesuai dengan hukum Ampere-
Laplace yang menyatakan kesebandingan antara medan magnet dengan arus
adalah berbanding lurus.
Dari grafik pada gambar 4.1 diperoleh persamaan sebagai berikut:
B = (0,153I - 0,001)Tesla commit to user (4.1)
perpustakaan.uns.ac.id 30
digilib.uns.ac.id

Dengan adanya grafik tersebut maka dapat diketahui besarnya medan


magnet (B) pada arus (I) tertentu yang diberikan pada elektromagnet. Hal ini
dilakukan karena ketika spektral lampu cadmium diletakkan antara gap kedua
kutub elektromagnet, maka tidak ada tempat lagi untuk meletakkan teslameter
ketika mengukur medan magnet. Besarnya medan magnet (B) ketika arus (I)
mencapai 3,8 Ampere adalah (0,569 ± 0,081) Tesla.

IV. 2. Pengukuran µB Dari Pengamatan Efek Zeeman Transversal


Pada pengamatan efek zeeman transversal didapatkan pola gelap terang
sebagai berikut:

(a) B=0 (b) B>0


Gambar 4. 2. Pola yang terjadi ketika spektrum tanpa medan magnet (a) dan ketika
diberikan medan magnet (b) pada efek zeeman transversal.

Dari gambar 4. 2 (b) tampak bahwa spektrum lingkaran pecah menjadi dua
yaitu lingkaran dalam dan lingkaran luar. Semakin besar arus (I) yang diberikan
pada lampu spektral cadmium maka lingkaran yang dihasilkan juga semakin
terang. Dari peristiwa pecahnya spektrum ini akan dihasilkan adanya unit
magnetik terkecil dari suatu unsur yang sering disebut dengan magneton Bohr.
Magneton Bohr merupakan kesebandingan antara perubahan energi dengan
medan magnet. Untuk menentukan besarnya magneton Bohr dapat diperoleh dari
grafik hubungan antara ∆v/2 dengan medan magnet (B).
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 31
digilib.uns.ac.id

Gambar 4. 3. Grafik hubugan antara selisih bilangan gelombang (∆v/2) dan medan
magnet (B) pada efek zeeman transversal.

Dari grafik pada gambar 4.3 di atas diperoleh gradien sebesar 44,11
J
sehingga diperoleh nilai µB sebesar 8,8 ´ 10 - 24 , sedangkan besarnya ralat
T
J
pengukuran ∆µB adalah 0,4 ´ 10 - 24 . Jadi besarnya magneton Bohr adalah
T
J
(8,8 ± 0,4)´10 - 24 .
T

IV. 3. Pengukuran µB Dari Pengamatan Efek Zeeman Longitudinal


Pada pengamatan efek Zeeman longitudinal didapatkan pola spektrum
sebagai berikut:
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 32
digilib.uns.ac.id

(a) B=0 (b) B>0


Gambar 4. 4. Pola yang terjadi ketika spektrum tanpa medan magnet (a) dan ketika
diberikan medan magnet (b) pada efek zeeman longitudinal.

Dari gambar 4.4 tampak bahwa pola spektrum yang dihasilkan memiliki
tingkat ketajaman yang berbeda jika dibandingkan dibandingkan dengan pola
spektrum yang terjadi pada efek Zeeman transversal. Dari pengukuran jari-jari
dalam dan jari-jari luar terhadap perubahan medan magnet yang diberikan,
sehingga dapat diplotkan grafik hubungan antara ∆v/2 dengan medan magnet (B).
dari grafik yang terbentuk akan diperoleh besarnya magneton Bohr.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 33
digilib.uns.ac.id

Gambar 4. 5. Grafik hubugan antara beda bilangan gelombang (∆v/2) dan medan magnet
(B) pada efek zeeman longitudinal.

Dari grafik pada gambar 4.5 di atas diperoleh gradien sebesar 36,17
J
sehingga diperoleh nilai µB sebesar 7,2 ´ 10 - 24 , sedangkan besarnya ralat
T
J
pengukuran ∆µB adalah 1,2 ´ 10 - 24 . Jadi besarnya magneton Bohr adalah
T

(7,2 ± 1,2)´ 10 - 24 J
.
T
Dari penelitian efek Zeeman transversal dan longitudinal diperoleh nilai
magneton bohr yang berbeda. Tingkat ketajaman antara spektrum lingkaran yang
dihasilkan pada efek Zeeman transversal dan longitudinal juga berbeda. Kedua hal
ini terjadi karena luas penampang yang dilewati oleh cahaya dari spektral lampu
cadmium adalah berbeda, dimana untuk efek Zeeman transversal memiliki luas
penampang yang lebih besar dibandingkan
commit toefek
userZeeman longitudinal. Gambar 4.6
perpustakaan.uns.ac.id 34
digilib.uns.ac.id

menunjukkan perbedaan ketajaman spektrum efek Zeeman transversal dan


longitudinal.

(a) Spektrum efek Zeeman transversal (b) Spektrum efek Zeeman


longitudinal
Gambar 4. 6. (a) Spektrum efek Zeeman transversal; (b) Spektrum efek Zeeman
longitudinal.

Tingkat ketajaman yang berbeda inilah yang menyebabkan mata harus


berakomodasi maksimum untuk mendapatkan informasi jari-jari lingkaran yang
terbentuk. Secara pola spektrum efek Zeeman longitudinal lebih bagus jika
dibandingkan dengan pola pada spektrum efek Zeeman transversal. Pola spektrum
yang terjadi pada efek Zeeman transversal ini tampak terang karena intensitas dari
sumber cahaya juga besar, sedangkan pada efek Zeeman longitudinal mempunyai
intensitas dari sumber cahaya yang lebih kecil dari pada efek Zeeman transversal.
Pada penelitian ini, besarnya magneton Bohr µB masih di bawah konstanta
magneton Bohr yang tertera pada literatur yaitu 9,273x 10-24 J/T, tetapi sudah
memasuki rentang dari penelitian-penelitian yang ditemukan (lihat Bab 1).
Adanya hasil-hasil yang berbeda sangat mungkin disebabkan oleh kesalahan
paralaks dari pengamat, karena intensitas cahaya dan skala pada layar yang sangat
kecil.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 35
digilib.uns.ac.id

BAB V
SIMPULAN DAN SARAN
V. 1. Simpulan
Berdasarkan hasil penelitian efek Zeeman yang telah dilakukan maka
dapat disimpulkan:
1. Prinsip peristiwa efek Zeeman transversal dan longitudinal adalah sama,
hanya saja lubang yang dilewati cahaya mempunyai ukuran yang berbeda,
sehingga intensitas cahaya yang sampai ke layar juga berbeda.
2. Besarnya magneton Bohr pada efek Zeeman transversal adalah

(8,8 ± 0,4 ) ´ 10- 24 J , sedangkan pada efek Zeeman longitudinal adalah


T

(7,2 ± 1,2) ´ 10- 24 J .


T
3. Buku petunjuk praktikum terlampir.
V. 2. Saran
Hal-hal yang perlu disarankan untuk penelitian selanjutnya adalah:
1. Harus benar-benar teliti ketika membaca skala pada layar.
2. Mata harus benar-benar berakomodasi maksimum.
3. Dilakukan penelitian efek Zeeman dengan menggunakan rangkaian
parallel.

commit to user