Anda di halaman 1dari 41

REFERAT

TANATOLOGI

Diajukan untuk memenuhi syarat Kepaniteraan Klinik Ilmu Kedokteran


Forensik dan Medikolegal Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro

Disusun oleh :
Indra Adhim Karunia Aji 22010119220199
Edsel Abi Yazid Al Busthami 22010119220099
Lia Farhatania 22010119220106
Wulan Widiasmaran 22010119220185
Najla Firda Safira 22010119220164
Maulida Nur Hidayati 22010118220169
Nadila Arisa Andriani 22010118220042
Resqa Alendra 22010118220211

Dosen Penguji :
dr. Julia Ike Haryanto, MH.,Sp.FM

Residen Pembimbing :
dr. Marlion Anthonius Elim

BAGIAN KEDOKTERAN FORENSIK


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2020
LEMBAR PENGESAHAN

REFERAT TANATOLOGI

Disusun oleh :

Indra Adhim Karunia Aji 22010119220199


Edsel Abi Yazid Al Busthami 22010119220099
Lia Farhatania 22010119220106
Wulan Widiasmaran 22010119220185
Najla Firda Safira 22010119220164
Maulida Nur Hidayati 22010118220169
Nadila Arisa Andriani 22010118220042
Resqa Alendra 22010118220211

Telah disetujui

Semarang, Mei 2020

Dosen Penguji Residen Pembimbing

dr. Julia Ike Haryanto, MH.,Sp.FM dr. Marlion Anthonius Elim

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah swt., karena atas rahmat dan
karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan tugas “Referat Thanatologi”. Penulis
ingin mengucapkan banyak terima kasih kepada dokter – dokter pembimbing di
RSUP Dr. Kariadi, Semarang, antara lain :
1. dr. Julia Ike Haryanto, MH.,Sp.FM selaku dosen penguji atas seluruh
bimbingan dan keluangan waktu membantu kami dalam tugas ini.
2. dr. Marlion Anthonius Elim selaku residen pembimbing yang telah
memberikan masukan, petunjuk serta bantuan dalam menyusun tugas
ini.
3. Kedua orang tua kami, atas bantuan dan doanya.
4. Teman-teman yang telah memberikan bantuan baik secara material dan
spiritual kepada penulis dalam menyusun tugas ini.
Penulis sadar pembuatan tugas ini masih jauh dari sempurna. Saran dan kritik yang
membangun sangat penulis harapkan. Akhir kata, kami mengharapkan semoga
tugas ini dapat berguna dan bermanfaat bagi kita semua.

Semarang, Mei 2020

Penulis

iii
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................... ii


KATA PENGANTAR ........................................................................................... iii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. vi
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ..................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah ................................................................................ 1
1.3 Tujuan Penulisan .................................................................................. 2
1.4 Manfaat Penulisan ................................................................................ 2
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................. 3
2.1 Definisi Mati ........................................................................................ 3
2.2 Jenis Kematian ..................................................................................... 3
2.2.1 Mati Somatis ........................................................................................ 4
2.2.2 Mati Suri............................................................................................... 4
2.2.3 Mati Seluler .......................................................................................... 4
2.2.4 Mati Serebral ........................................................................................ 5
2.2.5 Mati Batang Otak ................................................................................. 5
2.3 Diagnosis Kematian ............................................................................. 5
2.4 Perubahan – Perubahan Post-mortem .................................................. 6
2.4.1 Post-mortem Immediate Changes ........................................................ 6
2.4.2 Post-mortem Early Changes ................................................................ 7
2.4.2.1 Perubahan Kulit Muka ......................................................................... 7
2.4.2.2 Perubahan Pada Mata ........................................................................... 8
2.4.2.3 Perubahan Suhu Tubuh ........................................................................ 9
2.4.2.4 Lebam Mayat...................................................................................... 12
2.4.2.5 Kaku Mayat ........................................................................................ 15
2.4.3 Post-mortem Late Changes ................................................................ 19
2.4.3.1 Pembusukan atau Modifikasinya ....................................................... 19
BAB III PENUTUP............................................................................................... 33

iv
3.1 Kesimpulan......................................................................................... 33
3.2 Saran ................................................................................................... 34
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 35

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Perubahan post-mortem di mata, yang disebut ‘tache noire’................ 9


Gambar 2. Grafik perubahan setelah kematian di lingkungan beriklim sedang. .. 11
Gambar 3. Tardieu spot......................................................................................... 13
Gambar 4. Livor mortis pada distribusi posterior ................................................. 14
Gambar 5. Livor mortis di bagian depan............................................................... 14
Gambar 6. Livor mortis pada mayat gantung ........................................................ 14
Gambar 7. Rigor mortis penuh 12 jam post-mortem............................................. 16
Gambar 8. Cadaveric spasm pada mayat yang ditemukan dari air ....................... 18
Gambar 9. Heat stiffening pada korban luka bakar ............................................... 18
Gambar 10. Cold stiffening ................................................................................... 19
Gambar 11. Proses awal pembusukan ................................................................... 21
Gambar 12. Gambaran marbling........................................................................... 21
Gambar 13. Gambaran skin slippage .................................................................... 22
Gambar 14. Distensi skrotum dan abdomen ......................................................... 23
Gambar 15. Blood purge ....................................................................................... 23
Gambar 16. Fresh stage ........................................................................................ 26
Gambar 17. Bloated stage ..................................................................................... 27
Gambar 18. Decay stage ....................................................................................... 27
Gambar 19. Post-decay ......................................................................................... 28
Gambar 20. Skeletal/remains stage ....................................................................... 29
Gambar 21. Mumifikasi ........................................................................................ 31
Gambar 22. Adiposera dari tubuh bayi yang telah dikubur 3 tahun ..................... 32

vi
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Tanatologi merupakan suatu bagian dari Ilmu Kedokteran Forensik.

Terminologi Tanatologi berasal dari Bahasa Yunani yang terdiri dari kata

thanatos (yang berhubungan dengan kematian) dan logos (ilmu). Segala

aspek yang berkaitan dengan kematian manusia meliputi definisi, cara-cara

melakukan diagnosis, perubahan-perubahan yang terjadi setelah seseorang

mati, faktor yang mempengaruhinya serta kegunaannya dipelajari dalam

Tanatologi.1

Tanatologi dalam ilmu kedokteran memiliki kegunaan untuk

mendiagnosis kematian pada seseorang sebagai individu melalui tanda-

tanda pasti kematian, memperkirakan lama kematian korban dan

menentukan sebab kematian korban.2

Mengingat pentingnya mempelajari Tanatologi dan segala aspeknya

termasuk perubahan-perubahan post mortem dan parameter yang digunakan

untuk menentukan diagnosis kematian atau membantu mencari barang bukti

pengadilan dalam kedokteran forensik, maka kami mengangkat topik ini

sebagai topik referat kelompok kami.

1.2 Rumusan Masalah

1. Bagaimana perubahan-perubahan yang terjadi setelah kematian dan

peran tanatologi dalam bidang forensik?

1
2

1.3 Tujuan Penulisan

1. Untuk mengetahui definisi tanatologi dan kegunaannya dalam dunia

kedokteran kehakiman.

2. Untuk mengetahui definisi kematian dan parameter yang digunakan

untuk mendiagnosis kematian.

3. Untuk mengetahui perubahan yang terjadi setelah kematian.

1.4 Manfaat Penulisan

1. Bagi penulis, penulisan referat ini berguna untuk menambah

pengetahuan terkait tanatologi dan aplikasinya pada praktik klinik.

2. Bagi ilmu kedokteran forensik, dapat menjadi salah satu referensi

mengenai tanatologi dan penerapannya.

3. Bagi pembaca, dapat menjadi referensi dan menambah pengetahuan

terkait ilmu tanatologi.


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Mati

Mati menurut ilmu kedokteran didefinisikan sebagai berhentinya

fungsi sirkulasi dan respirasi secara permanen (mati klinis). Saat ini,

instrumentasi dapat menjaga jantung berdetak dan seorang individu

bernapas meskipun fakta bahwa jika mesin ini dimatikan, aktivitas jantung

dan pernapasan akan berhenti. Oleh karena itu definisi kematian

berkembang menjadi kematian batang otak “Brain death is death” mati

adalah kematian batang otak. Ada banyak literatur tentang hal ini, dan

definisi kematian otak pada orang dewasa dan anak-anak belum tentu

sama.1,3

Menurut Pasal 117 Undang-Undang No. 36 Tahun 2009 tentang

Kesehatan menyebutkan bahwa seseorang dinyatakan mati apabila fungsi

sistem jantung sirkulasi dan sistem pernafasan terbukti telah berhenti secara

permanen, atau apabila kematian batang otak telah dapat dibuktikan.

Definisi mati ini merupakan definisi yang berlaku di Indonesia. 4,5

2.2 Jenis Kematian

Agar suatu kehidupan seseorang dapat berlangsung, terdapat tiga

sistem yang mempengaruhinya. Ketiga sistem utama tersebut antara lain

sistem persarafan, sistem kardiovaskuler dan sistem pernapasan. Ketiga

sistem itu sangat mempengaruhi satu sama lainnya, ketika terjadi gangguan

3
4

pada satu sistem, maka sistem-sistem yang lainnya juga akan ikut

berpengaruh.1

Dalam tanatologi dikenal beberapa istilah tentang mati, yaitu mati

somatis (mati klinis), mati suri, mati seluler, mati serebral dan mati otak

(mati batang otak).

2.2.1 Mati Somatis

Mati somatis (mati klinis) ialah suatu keadaan dimana oleh karena

sesuatu sebab terjadi gangguan pada ketiga sistem utama tersebut yang

bersifat menetap. Kematian somatis berarti bahwa individu itu tidak akan

pernah kembali berinteraksi dengan lingkungan Hidup. Pada kejadian mati

somatis ini secara klinis tidak ditemukan adanya refleks, elektro

ensefalografi (EEG) mendatar, nadi tidak teraba, denyut jantung tidak

terdengar, tidak ada gerak pernapasan dan suara napas tidak terdengar saat

auskultasi.1,6

2.2.2 Mati Suri

Mati suri (apparent death) ialah suatu keadaan yang mirip dengan

kematian somatis, akan tetapi gangguan yang terdapat pada ketiga sistem

bersifat sementara. Kasus seperti ini sering ditemukan pada kasus keracunan

obat tidur, tersengat aliran listrik dan tenggelam.1

2.2.3 Mati Seluler

Mati seluler (mati molekuler) ialah suatu kematian organ atau

jaringan tubuh yang timbul beberapa saat setelah kematian somatik

sehingga terjadi penghentian respirasi (pemanfaatan oksigen) dan


5

metabolisme normal aktivitas dalam jaringan dan sel-sel tubuh. Daya tahan

hidup masing-masing organ atau jaringan berbeda-beda, sehingga

terjadinya kematian seluler pada tiap organ tidak bersamaan.6,7

2.2.4 Mati Serebral

Mati serebral ialah suatu kematian akibat kerusakan kedua hemisfer

otak yang ireversibel kecuali batang otak dan serebelum, sedangkan kedua

system lainnya yaitu sistem pernapasan dan kardiovaskuler masih berfungsi

dengan bantuan alat.7

2.2.5 Mati Batang Otak

Mati batang otak ialah kematian dimana telah terjadi kerusakan

batang otak dan serebelum yang ireversibel. Dengan diketahuinya mati

batang otak maka dapat dikatakan seseorang secara keseluruhan tidak dapat

dinyatakan hidup lagi, sehingga alat bantu dapat dihentikan.7

2.3 Diagnosis Kematian

Berdasarkan Permenkes No 37 Tahun 2014 tentang Penentuan

Kematian dan Pemanfaatan Organ Donor dijelaskan bahwa penentuan

kematian seseorang dapat dilakukan dengan menggunakan kriteria

diagnosis kematian klinis/konvensional atau kriteria diagnosis kematian

mati batang otak. Kematian klinis dapat ditegakkan apabila ditemukan tanda

berhentinya fungsi sistem jantung, sirkulasi, dan sistem pernafasan terbukti

secara permanen.8

Penentuan kematian di fasilitas pelayanan kesehatan harus

dilakukan oleh tenaga medis dan di utamakan dilakukan oleh seorang


6

dokter. Pada kasus seseorang mati batang otak hanya dapat ditegakkan oleh

tim dokter yang terdiri atas 3 (tiga) orang dokter yang kompeten yang

diantaranya harus melibatkan dokter spesialis anestesi dan dokter spesialis

saraf.8

2.4 Perubahan – Perubahan Post-mortem

Perubahan yang terjadi pada tubuh setelah kematian adalah hasil dari

proses fisikokimia dan lingkungan yang kompleks. Berdasarkan pada

penampakan/penampilannya perubahan post-mortem dapat terbagi menjadi

tiga kelompok utama yaitu perubahan langsung (immediate changes),

perubahan awal (early changes), dan perubahan akhir (late changes).

Banyak faktor-faktor baik eksternal maupun internal yang dapat

mempengaruhi proses perubahan post-mortem pada jenazah. Faktor-faktor

tersebut dapat mempengaruhi onset dan meningkatkan laju perubahan post-

mortem atau memperlambatnya.9

2.4.1 Post-mortem Immediate Changes

2.4.1.1 Relaksasi Otot

2.4.1.1.1 Relaksasi Primer

Relaksasi otot terjadi segera setelah terjadi kegagalan fungsi serebral

dan serebelar paska kematian. Akibat tidak adanya impuls listrik dari sistem

saraf pusat maka tidak ada lagi koordinasi otot-otot tubuh. Semua tonus otot

hilang, meskipun otot secara fisik mampu berkontraksi selama berjam-jam.

Hilangnya kesadaran dan hilangnya semua refleks terjadi, serta tidak ada

reaksi terhadap rangsangan. Pada beberapa kasus dapat ditemukan masih


7

terdapatnya aktivitas kelompok otot post-mortem terkoordinasi selama satu

jam setelah kematian, yang kemungkinan diakibatkan masih adanya sel-sel

di sumsum tulang belakang yang selamat.2

Relaksasi yang terjadi pada seluruh otot tubuh akan memberi

gambaran yang nyata pada beberapa bagian. Rahang bawah akan melorot

menyebabkan mulut terbuka, dada kolap dan bila tidak ada yang

menyangga anggota tubuh akan jatuh ke bawah. Relaksasi yang terjadi

pada otot-otot muka akan mengesankan lebih muda dari umur yang

sebenarnya, sedang relaksasi pada otot polos akan mengakibatkan iris dan

spingter ani mengalami dilatasi.10

2.4.1.1.2 Relaksasi Sekunder

Rigor mortis menghilang secara bertahap sesuai urutan timbulnya.

Relaksasi sekunder ini terjadi karena mulai terjadi lisis dari sel-sel otot

akibat proses pembusukan. Hancurnya sel otot, jaringan otot membuat

tulang-tulang tidak lagi dipertahankan posisinya, kecuali akan dijatuhkan

posisinya karena adanya gaya berat otot dan tulang akibat daya tarik

gravitasi.10

2.4.2 Post-mortem Early Changes

2.4.2.1 Perubahan Kulit Muka

Perubahan paska kematian yang dapat terlihat adalah perubahan

yang terjadi pada kulit muka yang menjadi pucat. Penurunan tekanan darah

dan terhentinya sirkulasi darah setelah terjadinya kematian biasanya

membuat kulit, konjungtiva, dan selaput lendir pucat. Kulit wajah dan bibir
8

dapat tetap berwarna merah atau biru pada kematian hipoksia atau kongestif.

Folikel rambut juga mati pada saat yang sama dengan sisa kulitnya.6

2.4.2.2 Perubahan Pada Mata

Salah satu perubahan yang terjadi paska kematian adalah adanya

perubahan pada mata. Tanda yang dapat diamati pada perubahan mata di

antaranya adalah hilangnya refleks cahaya dan refleks kornea yang

menyebabkan kornea dalam keadaan insensitif dan pupil menjadi terfiksir

serta tidak reaktif. Iris masih dapat merespon stimulasi bahan kimia untuk

beberapa jam setelah kematian somatik. Sedangkan refleks cahaya sudah

menghilang segera saat nuklei batang otak mengalami kegagalan akibat

iskemik.2

Pupil biasanya berada dalam posisi mid-dilatasi yang merupakan

posisi netral otot pupil saat relaksasi, meskipun kemudian dapat berubah

akibat kekakuan. Dapat terdapat adanya perbedaan yang nyata pada dilatasi

setiap pupil, tetapi hal tersebut tidak dapat digunakan sebagai tanda

diagnostik yang membedakan lesi otak atau keracunan obat. Dalam kondisi

seperti keracunan morfin, pupil dapat berkontraksi selama masih dalam

keadaan hidup dan berlanjut hingga saat kematian yaitu pupil melebar

menjadi 'cadaveric position'. Selain ukurannya yang tidak beraturan, pupil

dapat kehilangan bentuk melingkar setelah mati karena relaksasi yang tidak

merata.2

Ketegangan bola mata berkurang dengan cepat karena ketegangan

tersebut bergantung pada tekanan arteri. Bola mata terasa semakin lunak
9

dalam beberapa menit dan kornea dengan segera kehilangan reflektivitas

yang normal karena hilangnya fungsi pelembaban dari lakrimal. 2

Kelopak mata biasanya tertutup, namun tidak secara lengkap. Otot-

otot yang flaksid mengakibatkan penutupan yang dihasilkan tidak penuh.

Jika dalam beberapa jam sklera tetap terekspos, dapat muncul perubahan

warna berupa dua segitiga kuning di sisi-sisi kornea. Perubahan warna

tersebut kemudian berlanjut menjadi cokelat dan kadang-kadang hampir

hitam yang disebut 'tache noire'.2

Gambar 1. Perubahan post-mortem di mata, yang disebut


‘tache noire’

Dalam waktu 10 sampai 12 jam sesudah kematian, baik dalam

keadaan terbuka atau tertutup, kelopak mata akan berubah menjadi keruh

dan putih. Perubahan lain yang terjadi adalah vena-vena pada retina

mengalami kerusakan dalam waktu 10 menit setelah kematian. Penurunan

tekanan bola mata dan naiknya kadar Potasium pada cairan mata juga

terjadi.11

2.4.2.3 Perubahan Suhu Tubuh

Perubahan suhu yang terjadi paska kematian adalah terjadinya

penurunun suhu tubuh mayat. Sesudah mati, metabolisme yang


10

menghasilkan panas tubuh terhenti mengakibatkan tidak adanya sumber

panas tubuh yang masih dihasilkan.2 Pendinginan tubuh setelah kematian

merupakan sifat fisika sederhana dari benda dengan suhu lebih tinggi di

lingkungan yang memiliki suhu lebih rendah melalui konduksi, radiasi, dan

konveksi.2,6 Panas akan beralih dari tubuh yang lebih hangat ke lingkungan

yang lebih dingin sehingga menyebabkan suhu tubuh turun. Struktur tubuh

yang tidak seragam menyebabkan suhunya tidak turun secara merata.

Penurunan suhu tubuh juga tergantung faktor lingkungan. Setiap tubuh akan

mendingin pada kecepatan yang berbeda, tergantung pada banyak faktor di

sekitarnya.6

Pada jam-jam pertama kematian, perubahan suhu yang terjadi

berjalan sangat lambat karena masih terdapat produksi panas dari proses

glikogenolisis. Setelah itu penurunan menjadi lebih cepat kemudian

dilanjutkan kembali dengan penurunan suhu yang kembali lambat. Rata-rata

penurunan suhu tersebut antara 0,9-1 derajat Celsius setiap jam, dengan

catatan penurunan suhu dimulai dari 37 derajat Celsius dan pengukuran

dilakukan melalui pengukuran suhu rektal.11


11

Gambar 2. Grafik perubahan setelah kematian di lingkungan


beriklim sedang.

Ada tiga asumsi yang perlu dibuat untuk menggunakan suhu tubuh

sebagai indikator waktu kematian, yaitu:

1. Suhu tubuh awal adalah 37°C pada saat kematian. Banyak faktor yang

dapat mempengaruhi suhu tubuh selama kehidupan, termasuk variasi

selama periode 24 jam (variasi diurnal), olahraga, adanya infeksi, atau

siklus menstruasi.6

2. Menggunakan rumus untuk memperkirakan waktu kematian dari satu

atau beberapa pengukuran suhu paska kematian. Hal tersebut

menghasilkan estimasi waktu yang dibutuhkan tubuh untuk

memberikan suhu saat ini6. Banyak rumus yang telah dirumuskan dan

beberapa di antaranya cukup rumit. Dua rumus yang paling mudah

untuk digunakan antara lain:3

a. Waktu kematian = 37°C – temperature rectal (C) + 3

98,6°F − 𝑅𝑒𝑐𝑡𝑎𝑙 𝑇𝑒𝑚𝑝𝑒𝑟𝑎𝑡𝑢𝑟𝑒 (F)


b. Waktu kematian = 1,5
12

3. Tubuh berada dalam lingkungan yang secara termal statis.

Kenyataannya dapat terdapat perbedaan suhu lingkungan misalkan oleh

karena pemanas atau pendingin ruangan. Tubuh yang berbaring di

bawah sinar matahari akan menahan panas lebih lama daripada di

tempat teduh. Faktor pergerakan matahari juga dapat mengubah kondisi

paparan sinar matahari. Tubuh basah mengkonduksi panas lebih cepat.3

Beberapa contoh variabel dan faktor lain yang juga mempengaruhi

laju pendinginan tubuh adalah sebagai berikut:6

 Massa tubuh mayat.

 Luas permukaan tubuh mayat.

 Suhu tubuh saat kematian.

 Tempat pengukuran suhu tubuh mayat.

 Pakaian yang dikenakan oleh mayat.

 Obesitas.

 Suhu lingkungan.

 Keadaan lingkungan seperti angin, hujan, dan kelembaban.

2.4.2.4 Lebam Mayat

Lebam mayat atau dapat disebut dengan livor mortis terjadi karena

berhentinya sirkulasi dan relaksasi tonus otot vaskular setelah kematian

mengakibatkan darah mengalir sesuai arah gaya gravitasi dan

menyebabkan darah mengumpul pada bagian-bagian tubuh terendah.6,11

Mula-mula darah mengumpul pada vena-vena besar dan kemudian pada

cabang-cabangnya sehingga terjadi perubahan warna pada kulit berupa


13

warna merah kebiruan. Perubahan warna tersebut bermula dari bercak

setempat yang melebar dan merata pada bagian tubuh terendah. Cabang

dari vena dapat pecah mengakibatkan bintik-bintik perdarahan yang

disebut Tardieu spot.11

Gambar 3. Tardieu spot

Lebam mayat dapat timbul 1 sampai 2 jam setelah kematian. Pada

orang yang anemia atau perdarahan, lebam mayat timbul dalam waktu yang

lebih lama. Pada orang dengan sakit lama timbulnya lebam mayat menjadi

lebih cepat.11

Pada daerah-daerah yang tertekan, meskipun merupakan bagian

terendah dari tubuh mayat tidak menimbulkan lebam. Misalkan pada posisi

telentang lebam mayat dapat ditemukan pada leher bagian belakang,

punggung, bokong, dan bagian fleksor dari anggota gerak bawah. Pada

posisi tengkurap lebam mayat ditemukan pada dahi,pipi, dagu, dada, perut,

dan bagian ekstensor dari anggota gerak bawah. Pada posisi menggantung,

lebam mayat ditemukan pada ujung-ujung dari anggota badan dan alat

kelamin laki-laki.11
14

Gambar 4. Livor mortis pada distribusi posterior


Area pucat merupakan area yang tertekan pada permukaan, sedangkan bagian-
bagian tubuh yang tidak bersentuhan langsung dengan permukaan berwarna
ungu/merah muda. Tubuh ini dalam posisi terlentang sejak kematian. 6

Gambar 5. Livor mortis di bagian depan


Mayat ditemukan menghadap ke bawah di tempat tidur.6

Gambar 6. Livor mortis pada mayat gantung


15

Lebam mayat akan menetap dan tidak hilang dengan penekanan

setelah 4 jam setelah kematian. Kapiler-kapiler dan sel-sel darah mengalami

kerusakan dan pigmennya mewarnai jaringan di sekitarnya sehingga dengan

penekanan atau perubahan posisi mayat, lebam tidak menghilang. Setelah

12 jam, jika mayat berubah posisi lebam mayat tidak akan timbul pada posisi

terendah karena darah telah mengalami koagulasi. 11

Warna lebam mayat pada umunya berupa merah kebiruan namun

dapat bervariasi pada kondisi tententu. Beberapa perubahan warna yang

dapat digunakan sebagai indikator kemungkinan penyebab kematian antara

lain warna merah ceri dapat menunjukkan keracunan karbon monoksida

(CO), warna merah tua atau merah bata terkait dengan keracunan sianida,

warna coklat pada keracunan Potassium chlorate, infeksi oleh Clostridium

perfringens dikatakan dapat menyebabkan lebam mayat berwarna

perunggu, dan pada kematian karena asfiksia berwarna lebih gelap. Mayat

yang disimpan dalam lemari pendingin seringnya memiliki lebam berwarna

merah muda.6,11

2.4.2.5 Kaku Mayat

Kaku mayat atau disebut juga rigor mortis terjadi karena perubahan

biokimia pada sel-sel otot dan muncul sebagai hasil dari kurangnya

oksigen.6 Terjadinya kekurangan oksigen tersebut menyebabkan energi

tidak dapat dibentuk dari glikogen melalui fosfolirasi oksidatif sehingga

produksi adenosin trifosfat (ATP) terhenti. Selama masih ada P berenergi

tinggi, dari pemecahan glikogen otot maka ADP dapat diresintase menjadi
16

ATP. Pada kadar ATP yang rendah, akan terjadi perubahan pada aktin dan

miyosin. Hasil dari perubahan metabolisme seluler yang kompleks ini

adalah otot menjadi kaku.6,11

Kaku mayat yang terjadi tidak secara bersamaan seluruh tubuh

dalam satu waktu. Otot-otot dengan persediaan glikogen sedikit yaitu otot-

otot kecil terlebih dahulu kemudian diikuti oleh otot-otot yang lain. Otot-

otot kecil tersebut antara lain otot-otot pada muka, otot palpebra, otot

rahang, dan sebagainya. Kaku mayat mulai muncul pada 2-4 jam setelah

kematian dan 6-12 jam kemudian seluruh tubuh dapat mengalami

kekakuan. Kaku mayat dapat terjadi selama 36-48 jam dan setelahnya

menghilang akibat degenerasi dan pembusukan. Kembalinya mayat dari

kekakuan tersebut disebut relaksasi sekunder.3,11

Gambar 7. Rigor mortis penuh 12 jam post-mortem

Faktor-Faktor yang mempengaruhi kaku mayat:11

a. Persediaan glikogen

Pada mayat dengan persediaan glikogen lebih banyak, misalnya seperti

orang yang sebelum kematiannya banyak makan makanan


17

berkarbohidrat maka kaku mayat timbul lebih lambat. Begitu pula

sebaliknya, pada orang gizi buruk kekauan yang timbul akan lebih

cepat.

b. Kegiatan otot

Pada orang yang melakukan kegiatan otot sebelum meninggal maka

kaku mayat akan terajadi lebih cepat.

c. Usia

Pada anak-anak kekakuan lebih cepat dan tidak berlangsung lama.

d. Keadaan lingkunan

- Pada udara suhu tinggi, kaku mayat akan terjadi lebih cepat dan

singkat, tetapi pada suhu rendah kaku mayat lebih lambat dan lama.

- Kaku mayat tidak terjadi pada suhu dibawah 10 derajat celcius

kekakuan yang terjadi pembekuan atau cold stiffening.

Terdapat kekakuan pada mayat yang menyerupai kaku mayat:

- Cadaveric spasm (instantaneous rigor), adalah bentuk kekakuan otot

yang terjadi pada saat kematian dengan onset segera setelah kematian

dan berlangsung menetap. Cadaveric spasm muncul tanpa didahului

oleh relaksasi primer. Keadaan seperti ini sering ditemukan pada

orang dengan kecemasan atau pada stres emosional yang tinggi seperti

misalnya korban tenggelam, kecelakaan, atau bunuh diri.6,11


18

Gambar 8. Cadaveric spasm pada mayat yang ditemukan dari air

- Heat stiffening, yaitu kekakuan otot akibat panas. Panas dapat

menyebabkan denaturasi dan koagulasi protein yang menyebabkan

kekakuan otot. Pemendekan akibat heat stiffening menyebabkan

postur mayat yang disebut sebagai 'sikap pugulistik'. Hal tersebut

terjadi karena massa otot fleksor yang lebih besar dibandingkan

dengan ekstensor memaksa anggota gerak menjadi fleksi dan tulang

belakang menjadi opisthotonus. Perubahan-perubahan ini murni post-

mortem dan tidak ada indikasi terbakar selama hidup.2

Gambar 9. Heat stiffening pada korban luka bakar


19

- Cold stiffening/Freezing, yaitu kekakuan tubuh akibat lingkungan

dingin sehingga terjadi pembekuan cairan di sendi atau di dalam sel-

sel otot maupun jaringan interstitial. Mayat yang mengalami cold

stiffening akan terasa dingin pada perabaan dan terdapat krepitasi saat

digerakkan.11

Gambar 10. Cold stiffening

2.4.3 Post-mortem Late Changes

2.4.3.1 Pembusukan atau Modifikasinya

Pembusukan adalah suatu proses degenerasi jaringan pada tubuh

mayat yang terjadi akibat proses autolisa dan aktivitas mikroorganisme.

Autolisis adalah kerusakan jaringan dan organ melalui proses kimiawi yang

disebabkan oleh enzim intraseluler. Proses autolisis terjadi akibat dari

pengaruh enzim yang dilepaskan oleh sel-sel yang sudah mati. Awal mula

yang terkena yaitu nukleoprotein yang terdapat pada kromatin kemudian

sitoplasmanya. Kemudian dinding sel akan mengalami kehancuran

akibatnya jaringan menjadi lunak atau mencair. Pada mayat yang dibekukan
20

pelepasan enzim akan terhambat oleh pengaruh suhu yang rendah maka

proses autolisis ini akan dihambat demikian juga pada suhu tinggi enzim-

enzim yang terdapat pada sel akan mengalami kerusakan sehingga proses

ini akan terhambat.11

Proses pembusukan yang kedua disebabkan oleh aktivitas

mikroorganisme. Setelah seseorang meninggal, flora normal traktus

gastrointestinal menyebar keseluruh tubuh menyebabkan pembusukan.

Sebagian besar oksigen dalam tubuh menurun, menyebabkan lingkungan

menjadi anaerob sehingga mudah dirusak oleh bakteri yang berperan dalam

pembusukan.3 Mikroorganisme penyebab utama pembusukan adalah

Clostridium welchii yang biasanya terdapat pada usus besar. Pada orang

yang sudah meninggal, semua sistem pertahanan tubuh akan hilang. Karena

sistem pertahanan tubuh sudah hilang, maka bakteri dengan mudahnya

masuk ke jaringan tubuh melalui pembuluh darah dan menggunakan darah

sebagai media untuk berkembang biak. Bakteri tersebut menyebabkan

hemolisa, pencairan bekuan-bekuan darah yang terjadi sebelum dan sesudah

mati, pencairan trombus atau emboli, perusakan jaringan-jaringan dan

pembentukan gas pembusukan.11

Tanda awal pembusukan akan tampak warna kehijauan didaerah

dinding abdomen bawah, lebih banyak terlihat pada fossa illiaca kanan

tepatnya didaerah caecum, karena daerah tersebut banyak mengandung

cairan dan bakteri serta letaknya dekat dengan dinding perut. Pada daerah

dengan iklim sedang, biasanya akan terjadi pada 3-4 hari setelah kematian.6
21

Perubahan warna ini disebabkan adanya reaksi antara hidrogen sufida

dengan hemoglobin menjadi Sulf-Met-Hb. Perubahan warna ini akan

menyebar ke seluruh tubuh.11

Gambar 11. Proses awal pembusukan

Terjadi pula pelebaran pembuluh darah superfisial disebabkan

karena desakan gas pembusukan yang ada didalamnya sehingga pembuluh

darah serta cabang-cabangnya tampak lebih jelas, seperti “pohon gundul”

(arborescent pattern atau arborescent mark).2

Gambar 12. Gambaran marbling


22

Pada atau bahkan sebelum pembentukan marbling, lepuh kulit

mungkin akan muncul, pada awalnya pada permukaan bawah dada dan paha

di mana edema hipostatik telah mengisi jaringan dengan cairan. Epidermis

menjadi kendur, yang disebut 'skin slippage’ sehingga menimbulkan

kantung besar yang rapuh berisi cairan serosa bening, merah muda atau

merah.2

Gambar 13. Gambaran skin slippage

Kemudian terjadinya pembentukan gas dalam tubuh yang dimulai

dari lambung dan usus. Pembentukan gas ini menyebabkan naiknya

tegangan abdomen dan perut akan tampak menggelembung. Sebagian besar

cairan berasal dari saluran pernafasan dan lambung. Pada daerah scrotum,

penis dan buah dada gelembung pembusukan biasanya akan tampak jelas.2
23

Gambar 14. Distensi skrotum dan abdomen

Kemudian kuku, rambut kepala, aksila dan pubis mudah dicabut dan

dilepaskan karena adanya disintegrasi pada akarnya. Wajah akan tampak

menggembung, lidah dan bola mata menonjol akibat desakan gas

pembusukan. Tekanan pada rongga dada meningkat karena adanya gas

pembusukan didalam rongga abdomen, sehingga menyebabkan udara dan

cairan pembusukan yang berasal dari trakea dan bronkus terdorong keluar,

bersama dengan keluarnya cairan melalui mulut dan hidung.2,11

Gambar 15. Blood purge


24

Kemudian organ-organ dalam membusuk kemudian hancur.

Pembusukan organ dalam akan terjadi dengan kecepatan yang berbeda,

salah satu faktor yang berperan dalam kecepatan pembusukan adalah

banyak sedikitnya darah yang terdapat pada organ dalam tersebut. Organ

dalam yang paling cepat membusuk ialah otak, hati, lambung, usus halus,

limpa, rahim wanita hamil atau nifas. Difusi cairan dari kandung empedu

kejaringan sekitarnya, menyebabkan perubahan warna pada jaringan

sekitarnya menjadi coklat kehijauan. Organ yang lambat membusuk ialah

esofagus, jantung, paru-paru, difragma, ginjal dan kandung kemih. Organ

yang paling lambat mengalami pembusukan adalah prostat pada laki-laki

dan rahim pada wanita yang tidak dalam keadaan hamil atau nifas.11

Disamping bakteri pembusukan serangga juga memegang peranan

penting dalam proses pembusukan sesudah mati.10 Aktivitas serangga

berguna dalam menentukan waktu kematian. Beberapa jenis serangga

tertarik pada berbagai tahap pembusukan tubuh. Serangga-serangga ini

mengikuti pola perkembangan dalam atau pada tubuh. Identifikasi jenis

serangga yang ada dan tahap perkembangannya, bersama dengan

pengetahuan tentang laju perkembangannya, dapat digunakan untuk

menentukan kira-kira berapa lama tubuh telah mati. Selain itu, identifikasi

ini mungkin mengindikasikan bahwa tubuh telah dipindahkan dari satu area

ke area lain.3 Serangga yang paling sering ditemui adalah lalat. Lalat sangat

berguna bagi penyelidik karena mereka paling sering ditemukan sebagai

penjajah pertama dari bahan-bahan pengurai.6 Beberapa jam setelah


25

kematian lalat akan hinggap di badan dan meletakan telur-telurnya pada

lubang-lubang mata, mulut dan telinga. Biasanya jarang pada daerah

genitoanal. Bila ada luka ditubuh mayat lalat lebih sering meletakan telur-

telurnya pada luka tersebut, sehingga bila ada telur atau larva lalat didaerah

genitoanal ini maka dapat dicurigai adanya kekerasan seksual sebelum

kematian. Telur-telur lalat ini akan berubah menjadi larva dalam waktu 24

jam. Larva ini mengeluarkan enzim proteolitik yang dapat mempercepat

penghancuran jaringan pada tubuh. Larva lalat dapat kita temukan pada

mayat kira-kira 36-48 jam pasca kematian. Berguna untuk memperkirakan

saat kematian dan penyebab kematian karena keracunan. Saat kematian

dapat kita perkirakan dengan cara mengukur panjang larva lalat. Penyebab

kematian karena racun dapat kita ketahui dengan cara mengidentifikasi

racun dalam larva lalat.10

Menurut penelitian yang dilakukan oleh K. Tullies dan M. L Goff

pada mayat yang terpapar di hutan hujan tropis, ditemukan bahwa proses

pembusukan terbaik dibagi menjadi lima tahap berdasarkan penampilan

fisik mayat, suhu internal dan populasi serangga yang khas :12

I. Fresh stage (Hari 1-2): yang dimulai pada saat kematian dan

berakhir ketika pembengkakan mayat diamati. Meskipun autolisis

terjadi pada tahap ini, perubahan morfologis tidak terjadi pada saat

ini. Estimasi waktu kematian oleh data entomologis setelah 24 jam

lebih akurat daripada estimasi pemeriksa medis berdasarkan

pemeriksaan jaringan lunak. Serangga terlihat tertarik dalam 10


26

menit pertama kematian mayat tetapi tidak ada bertelur (oviposisi)

ditemukan selama keadaan ini. Kerusakan seluler terjadi selama

tahap ini tanpa perubahan morfologis. Meskipun perubahan

morfologis dan bau tidak jelas bagi manusia, bahan kimia yang

dilepaskan dari kerusakan seluler menarik serangga bahkan pada

tahap awal ini.

Gambar 16. Fresh stage

II. Bloated stage (Hari 2-7): Pembusukan dimulai pada tahap ini. Gas

yang dihasilkan oleh aktivitas metabolisme bakteri anaerob

menyebabkan inflasi perut dan mayat membentuk balloon-like

appeareance pada bagian selanjutnya. Aktivitas Arthropoda yang

dikombinasikan dengan proses pembusukan menyebabkan suhu

internal mayat naik. Jumlah terbesar dewasa Diptera tertarik pada

mayat selama tahap ini. Pada hari keempat, Diptera tahap pertama

dan awal kedua instar atau larva. Pada awal Hari 2, beberapa

predator larva Diptera juga pulih dari mayat.


27

Gambar 17. Bloated stage

III. Decay stage atau Tahap pembusukan (Hari 5-13): Dinding perut

ditembus, mengakibatkan deflasi mayat dan mengakhiri bloated

stage, suhu internal naik hingga 14 derajat di atas suhu kamar diikuti

oleh penurunan yang menandakan akhir tahap peluruhan. Bau busuk

tinggi selama peningkatan suhu dan turun dengan turunnya suhu.

Ada penurunan yang stabil dalam berat mayat pada hari ke 10. Ada

konversi biomassa mayat ke biomassa larva Diptera. Larva

kemudian berpindah dari mayat untuk menjadi kepompong.

Gambar 18. Decay stage


28

IV. Post-decay stage atau Tahap pasca peluruhan (Hari 10-23): Tahap

pasca peluruhan dimulai ketika sebagian besar larva Diptera

meninggalkan mayat, meninggalkan tulang, tulang rawan, rambut,

sebagian kecil jaringan, dan sejumlah besar bahan kental basah yang

diketahui sebagai produk sampingan dari pembusukan (byproducts

of decay atau BOD). BOD adalah tempat utama aktivitas Arthropoda

selama tahap ini.

Gambar 19. Post-decay

V. Remains stage (Hari 18-90 +): Tahap ini ditandai oleh tulang dengan

tulang rawan yang sedikit dan BOD telah mengering. Transisi dari

tahap pasca peluruhan ke tahap tetap adalah bertahap, dengan

populasi Diptera dewasa dan larva yang menurun.


29

Gambar 20. Skeletal/remains stage

Faktor yang dapat mempengaruhi waktu proses terjadinya

pembusukan mayat dibedakan menjadi dua, yaitu faktor eksternal dan faktor

internal.11

a. Faktor eksternal

- Mikroorganisme

Pembusukan akan terlambat pada mayat bayi yang baru dilahirkan

atau yang tidak menggunakan pakaian. Proses pembusukan lambat

juga terjadi pada mayat yang dikuburkan dalam tanah yang sangat

padat.

- Suhu di sekitar mayat

Pada suhu dibawah 50°F atau diatas 100°F proses pembusukan

menjadi lebih lambat akibat terhambatnya pertumbuhan

mikroorganisme.

- Kelembaban udara

Proses pembusukan diperlukan kelembaban udara. Semakin tinggi

kelembaban maka semakin cepat proses pembusukannya.


30

- Medium dimana mayat berada

Pembusukan pada medium udara terjadi lebih cepat daripada

medium air dan pembusukan pada air lebih cepat daripada medium

tanah.

b. Faktor internal

- Usia

Mayat dari orang lansia lebih lambat proses pembusukkannya

dikarenakan lemak tubuhnya relatif sedikit.

- Sebab kematian

Mayat pada orang dengan penyakit kronis akan lebih cepat proses

pembusukannya dibandingkan mayat pada orang mati mendadak.

- Keadaan mayat

Proses pembusukan yang cepat terjadi pada tubuh mayat yang

gemuk, edematous, luka-luka atau mayat wanita yang mati sesudah

melahirkan.

Pada keadaan tertentu tanda-tanda pembusukan tersebut tidak

dijumpai, namun yang ditemui adalah modifikasi pembusukan. Jenis-jenis

modifikasi pembusukan antara lain :

a. Mumifikasi

Proses mumifikasi terjadi bila keadaan disekitar mayat kering,

kelembaban rendah, suhunya tinggi dan tidak ada kontaminasi dengan

bakteri. Mumifikasi dapat terjadi setelah beberapa bulan kematian yang

ditandai dengan mayat menjadi kecil, kering, mengkerut atau melisut,


31

warna coklat kehitaman, kadang disertai bercak warna putih, hijau atau

hitam, dengan kulit yang tampak tertarik terutama pada tonjolan tulang,

seperti pada pipi, dagu, tepi iga, dan panggul., tidak berbau, dan

keadaan anatominya masih utuh.2,11

Gambar 21. Mumifikasi

b. Adiposera

Pembusukan pada mayat terkadang dapat mengalami proses

saponifikasi menjadi adiposera. Adiposera tersebut merupakan mayat

yang sudah berupa bahan keras berwarna putih keabu-abuan sampai

coklat yang terdiri dari asam oleat, palmitat, dan stearat. Hal tersebut

terjadi karena proses hidrolisis dari lemak menjadi asam lemak oleh

karena enzim lipase endogen dan enzim dari bakteri. Enzim bakteri,

terutama dari Clostridium perfringens, mengubah asam lemak bebas ini

menjadi asam lemak hidroksi. Selanjutnya asam lemak yang tak jenuh

akan mengalami dehidrogenisasi menjadi asam lemak jenuh dan

kemudian bereaksi dengan alkali menjadi sabun yang tak larut.


32

Pembentukan adiposera membutuhkan kondisi lingkungan

tertentu. Mayat yang dibiarkan dalam kondisi terbuka di udara, apabila

kondisinya tidak kondusif untuk mumifikasi, dapat mengalami

pembusukan lembab jika suhu tetap sekitar 5-8°C. Dalam penguburan,

pencelupan ke dalam air, dan dalam penahanan di ruang bawah tanah

adiposera sering ditemukan.2,3

Gambar 22. Adiposera dari tubuh bayi yang telah


dikubur 3 tahun
BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

1. Tanatologi adalah bagian dari Ilmu Kedokteran Forensik yang

mempelajari hal-hal yang berkaitan dengan kematian yaitu definisi atau

batasan mati, perubahan yang terjadi pada tubuh setelah terjadi

kematian dan faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan tersebut.

2. Terdapat tiga manfaat dari tanatologi, antara lain untuk dapat

menetapkan hidup atau matinya korban, memperkirakan lama kematian

korban, dan memperkirakan sebab kematian korban.

3. Setelah terjadinya kematian, tubuh akan mengalami perubahan dapat

terbagi menjadi tiga kelompok utama yaitu :

a. Immediate changes :

 Hilangnya sensitivitas terhadap rangsang

 Hilangannya gerakan volunter

 Berhentinya pernafasan dan sirkulasi

 Berhentinya fungsi sistem saraf

 Terjadinya relaksasi otot primer

b. Early changes :

 Perubahan pada kulit mata

 Algor mortis

 Rigor mortis

33
34

 Livor mortis

c. Late changes : pembusukan dan modifikasinya

3.2 Saran

Tanatologi merupakan suatu hal yang sengat penting bagi

kedokteran forensik untuk membantu menentukan cara kematian, sebab

kematian, saat kematian, dan diagnosis kematian. Oleh karena itu ilmu

thanatologi ini sebaiknya dipelajari secara mendalam agar dapat melengkapi

dengan ilmu-ilmu yang sudah ada sebelumnya.


DAFTAR PUSTAKA

1. Idries A. Pedoman Ilmu Kedokteran Forensik. In: 1st ed. Jakarta: Bina Rupa
Aksara; 1997.
2. Saukko P, Knight B. Knight’s Forensic Pathology. Third. Hodder Arnold.
London: Hodder Arnold; 2004.
3. DiMaio VJ, DiMaoio D. Forensic Pathology. Second. Geberth VJ, editor.
Boca Raton, London, New York, Washington, D.C.: CRC Press; 2001.
4. Indar, Arifin MA. Hukum dan Bioetik dalam Perspektif Etika dan Hukum
Kesehatan. In Makassar: Unhas; 2019.
5. Indonesia R. Undang-undang Republik Indonesia nomor 36 tahun 2009
tentang Kesehatan. Jakarta Republik Indones. 2009;
6. Payne-James J, Jones R, Karch S, Manlove J. Simpson’s Forensic Medicine.
Thirteenth. Hodder Arnold. London: Hodder Arnold; 2011.
7. Budiyanto A. Ilmu Kedokteran Forensik. In Jakarta: UI; 1997.
8. Menkes RI. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 37
Tahun 2014 Tentang Penentuan Kematian dan Pemanfaatan Organ Donor.
2014.
9. Shedge R, Krishan K, Warrier V, Kanchan T. Postmortem Changes. Treasure
Island: StatPearls Publishing; 2020.
10. Purwanti SH. Ilmu Kedokteran Forensik Untuk Kepentingan Penyidikan. In
Jakarta: Rayyana Komunikasindo; 2014.
11. Dahlan S. Ilmu Kedokteran Forensik. Semarang: Badan Penerbit Universitas
Diponegoro; 2000.
12. Amendt J, Goff ML, Campobasso CP, Grassberger M. Current concepts in
forensic entomology. Curr Concepts Forensic Entomol. 2010;1–376.

35