Anda di halaman 1dari 259

Hak Cipta  dan Hak Penerbitan dilindungi Undang-undang ada pada

Universitas Terbuka - Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi


Jalan Cabe Raya, Pondok Cabe, Pamulang, Tangerang Selatan - 15418
Banten – Indonesia
Telp.: (021) 7490941 (hunting); Fax.: (021) 7490147;
Laman: www.ut.ac.id

Dilarang mengutip sebagian ataupun seluruh buku ini


dalam bentuk apa pun tanpa izin dari penerbit

Edisi Kedua
Cetakan pertama, Agustus 2012 Cetakan keempat, September 2014
Cetakan kedua, Januari 2014 Cetakan kelima, November 2016
Cetakan ketiga, April 2014

Penulis : Dr. Sri Mulyani


Penelaah Materi : Jogiyanto
Pengembang Desain Instruksional: Amalia Kusuma Wandini, S.E., S.Com .

Desain oleh Tim P2M2 :


Kover & Ilustrasi : Sunarty
Tata Letak : Eddy Purnomo
Penyunting Bahasa : Siti Nurhayati

657
MUL MULYANI, Sri
m Materi pokok sistem informasi akuntansi; 1 – 9; EKSI4312/
3 sks/ Sri Mulyani. --Cet.5; Ed.2--. Tangerang Selatan:
Universitas Terbuka, 2016.
262 hal ; ill.; 21 cm
ISBN: 978-979-011-689-4

1. akuntansi
I. Judul
iii

Daftar Isi

TINJAUAN MATA KULIAH ........................................................... xi

MODUL 1: KONSEP-KONSEP DASAR SISTEM INFORMASI


AKUNTANSI 1.1
Kegiatan Belajar 1:
Deskripsi Umum Sistem, Informasi, Akuntansi, dan Sistem
Informasi Akuntansi ........................................................................... 1.3
Latihan …………………………………………............................... 1.8
Rangkuman ………………………………….................................... 1.10
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 1.11

Kegiatan Belajar 2:
Ciri-ciri Sistem ................................................................................... 1.14
Latihan …………………………………………............................... 1.19
Rangkuman ………………………………….................................... 1.20
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 1.21

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 1.23


GLOSARIUM .................................................................................... 1.24
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 1.25

MODUL 2: METODE DAN TEKNIK PENGEMBANGAN


SISTEM 2.1
Kegiatan Belajar 1:
Metode dan Teknik Pengembangan Sistem ....................................... 2.2
Latihan …………………………………………............................... 2.13
Rangkuman ………………………………….................................... 2.15
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 2.16
iv

Kegiatan Belajar 2:
Unified Modeling Language (UML) .................................................. 2.19
Latihan …………………………………………............................... 2.36
Rangkuman ………………………………….................................... 2.38
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 2.38

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 2.40


GLOSARIUM .................................................................................... 2.41
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 2.42

MODUL 3: SISTEM INFORMASI BERBASIS KOMPUTER 3.1


Kegiatan Belajar 1:
Komponen Sistem Informasi .............................................................. 3.2
Latihan …………………………………………............................... 3.11
Rangkuman ………………………………….................................... 3.13
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 3.15

Kegiatan Belajar 2:
Model Sistem Informasi Berbasis Komputer ..................................... 3.18
Latihan …………………………………………............................... 3.22
Rangkuman ………………………………….................................... 3.23
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 3.25

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 3.27


GLOSARIUM .................................................................................... 3.28
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 3.29

MODUL 4: DATABASE MANAGEMENT SYSTEM (DBMS) 4.1


Kegiatan Belajar 1:
Organisasi Data .................................................................................. 4.2
Latihan …………………………………………............................... 4.7
Rangkuman ………………………………….................................... 4.8
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 4.9
v

Kegiatan Belajar 2:
Struktur Database .............................................................................. 4.11
Latihan …………………………………………............................... 4.14
Rangkuman ………………………………….................................... 4.15
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 4.15

Kegiatan Belajar 3:
Relational DBMS .............................................................................. 4.17
Latihan …………………………………………............................... 4.28
Rangkuman ………………………………….................................... 4.29
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 4.30

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 4.32


GLOSARIUM .................................................................................... 4.33
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 4.34

MODUL 5: SIKLUS PENDAPATAN 5.1


Kegiatan Belajar 1:
Gambaran Umum Siklus Pendapatan ................................................. 5.2
Latihan …………………………………………............................... 5.6
Rangkuman ………………………………….................................... 5.7
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 5.8

Kegiatan Belajar 2:
Proses Bisnis Siklus Pendapatan ........................................................ 5.10
Latihan …………………………………………............................... 5.13
Rangkuman ………………………………….................................... 5.14
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 5.15

Kegiatan Belajar 3:
Pengendalian dan Perlakuan Audit terhadap Aktivitas Siklus
Pendapatan .......................................................................................... 5.17
Latihan …………………………………………............................... 5.19
vi

Rangkuman ………………………………….................................... 5.20


Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 5.20

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 5.22


GLOSARIUM .................................................................................... 5.23
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 5.24

MODUL 6: SIKLUS PENGELUARAN 6.1


Kegiatan Belajar 1:
Gambaran Umum Siklus Pengeluaran ............................................... 6.2
Latihan …………………………………………............................... 6.5
Rangkuman ………………………………….................................... 6.7
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 6.7

Kegiatan Belajar 2:
Proses Bisnis Siklus Pengeluaran ...................................................... 6.9
Latihan …………………………………………............................... 6.13
Rangkuman ………………………………….................................... 6.14
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 6.15

Kegiatan Belajar 3:
Pengendalian dan Perlakuan Audit terhadap Aktivitas Siklus
Pengeluaran ....................................................................................... 6.17
Latihan …………………………………………............................... 6.20
Rangkuman ………………………………….................................... 6.21
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 6.21

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 6.24


GLOSARIUM .................................................................................... 6.25
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 6.26
vii

MODUL 7: SIKLUS PRODUKSI 7.1


Kegiatan Belajar 1:
Gambaran Umum Siklus Produksi ..................................................... 7.2
Latihan …………………………………………............................... 7.6
Rangkuman ………………………………….................................... 7.7
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 7.7

Kegiatan Belajar 2:
Proses Bisnis Siklus Produksi ............................................................ 7.9
Latihan …………………………………………............................... 7.12
Rangkuman ………………………………….................................... 7.13
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 7.14

Kegiatan Belajar 3:
Pengendalian dan Perlakuan Audit terhadap Aktivitas Siklus
Produksi .............................................................................................. 7.16
Latihan …………………………………………............................... 7.17
Rangkuman ………………………………….................................... 7.18
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 7.19

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 7.21


GLOSARIUM .................................................................................... 7.22
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 7.23

MODUL 8: SIKLUS PENGGAJIAN 8.1


Kegiatan Belajar 1:
Gambaran Umum Siklus Penggajian ................................................. 8.2
Latihan …………………………………………............................... 8.6
Rangkuman ………………………………….................................... 8.7
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 8.7

Kegiatan Belajar 2:
Proses Bisnis Siklus Penggajian ........................................................ 8.9
Latihan …………………………………………............................... 8.11
viii

Rangkuman ………………………………….................................... 8.12


Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 8.13

Kegiatan Belajar 3:
Pengendalian dan Perlakuan Audit terhadap Aktivitas Siklus
Penggajian .......................................................................................... 8.15
Latihan …………………………………………............................... 8.17
Rangkuman ………………………………….................................... 8.18
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 8.18

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 8.20


GLOSARIUM .................................................................................... 8.21
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 8.22

MODUL 9: SISTEM PELAPORAN 9.1


Kegiatan Belajar 1:
Gambaran Umum Sistem Pelaporan .................................................. 9.2
Latihan …………………………………………............................... 9.5
Rangkuman ………………………………….................................... 9.7
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 9.7

Kegiatan Belajar 2:
Proses Bisnis Sistem Pelaporan .......................................................... 9.9
Latihan …………………………………………............................... 9.11
Rangkuman ………………………………….................................... 9.12
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 9.13

Kegiatan Belajar 3:
Pengendalian dan Perlakuan Audit terhadap Aktivitas Sistem
Pelaporan .......................................................................................... 9.15
Latihan …………………………………………............................... 9.17
Rangkuman ………………………………….................................... 9.18
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 9.18
ix

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 9.20


GLOSARIUM .................................................................................... 9.21
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 9.22
ix

Tinjauan Mata Kuliah

U saha untuk meningkatkan efektivitas, efisiensi, dan ekonomisasi


perusahaan merupakan salah satu tantangan yang selalu dihadapi oleh
perusahaan dalam menyelenggarakan berbagai kegiatan usaha. Tantangan ini
selalu ada karena manajemen perusahaan memerlukan sumber daya untuk
mencapai tujuan perusahaan, tetapi manajemen harus menghadapi situasi
kelangkaan sumber daya (scarce of resources). Salah satu cara untuk
menghadapi tantangan tersebut adalah dengan menggunakan suatu
instrument yang disebut audit.
Terdapat 2 jenis audit yang sering digunakan oleh perusahaan dalam
menjalankan usahanya, yaitu audit keuangan dan audit manajemen. Audit
keuangan merupakan alat untuk memverifikasi laporan keuangan perusahaan
dalam kurun waktu tertentu, sedangkan audit manajemen biasanya
dimaksudkan sebagai alat penelaahan atas suatu bagian mana pun dari
prosedur dan metode operasi dari suatu organisasi untuk menilai efektivitas
dan efisiensinya.
Dalam melakukan audit manajemen, seorang auditor harus memahami
sistem pengendalian manajemen yang ada didalam suatu perusahaan, agar
dapat menilai apakah pengendalian yang ada di dalam perusahaan tersebut
sudah atau belum memadai. Penilaian pengendalian yang ada di perusahaan
tersebut biasanya dilakukan atas setiap fungsi yang ada di perusahaan.
Fungsi-fungsi tersebut umumnya terdiri dari fungsi keuangan, fungsi
pemasaran, fungsi sumber daya manusia, fungsi pembelian, fungsi produksi,
kepastian mutu, dan sistem informasi.
Untuk itulah mata kuliah Audit manajemen ini dirancang untuk
membekali Anda dengan materi bidang audit manajemen yang perlu dikuasai
oleh mahasiswa Program Studi Akuntansi. Setelag mempelajari mata kuliah
ini, diharapkan Anda mampu menerapkankonsep-konsep audit manajemen
dalam aplikasi audit manajemen.
Secara khusus melalui mata kuliah Audit manajemen ini diharapkan
Anda mampu:
1. menjelaskan konsep dasar audit manajemen;
2. menjelaskan pengelolaan tugas-tugas audit manajemen;
x

3. menerapkan konsep audit manajemen fungsi keuangan;


4. menerapkan konsep audit manajemen fungsi pemasaran;
5. menerapkan konsep audit manajemen fungsi sumber daya manusia;
6. menerapkan konsep audit manajemen fungsi pembelian;
7. menerapkan konsep audit manajemen fungsi produksi,
8. menerapkan konsep audit kepastian mutu,
9. menerapkan konsep audit sistem informasi dan tanggung jawab auditor
terhadap terjadinya kecurangan.

Untuk memudahkan Anda mencapai seluruh kemampuan tersebut,


materi mata kuliah Audit Manajemen ini disajikan dalam 9 modul berikut.
Modul 1: Konsep Dasar Audit Manajemen
Modul 2: Pengelolaan Tugas-Tugas Audit Manajemen
Modul 3: Audit Manajemen Fungsi Keuangan
Modul 4: Audit Manajemen Fungsi Pemasaran
Modul 5: Audit Manajemen Fungsi Sumber Daya Manusia
Modul 6: Audit Manajemen Fungsi Pembelian
Modul 7: Audit Manajemen Fungsi Produksi
Modul 8: Audit Kepastian Mutu
Modul 9: Audit Sistem Informasi dan Tanggung Jawab Auditor Terhadap
Terjadinya Kecurangan

Diharapkan Anda mempelajari materi mata kuliah ini dengan cermat


sesuai dengan petunjuk penggunaan yang ada di setiap modul. Anda juga
perlu mengerjakan semua latihan maupun tes formatif yang diberikan dengan
sungguh-sungguh sebagai umpan balik untuk mengetahui sejauh mana
pemahaman Anda terhadap materi yang ada dalam modul. Hanya dengan
upaya yang sungguh-sungguh, Anda akan berhasil mencapai kompetensi
yang diharapkan dalam mata kuliah ini.

Selamat Belajar dan Sukses Selalu!


xi
Modul 1

Konsep-konsep Dasar
Sistem Informasi Akuntansi
Dr. Sri Mulyani

PEN D A HU L UA N

D alam suatu organisasi keberadaan informasi besar manfaatnya bagi


para pengambil keputusan untuk memberikan panduan terbaik tentang
bagaimana sesuatu hal terjadi, dan solusi apa yang dapat diberikan. Semakin
lengkap dan jelas sebuah informasi tentu saja akan lebih memudahkan
penggunanya, di samping kriteria kualitas informasi yang diberikan harus
baik.
Namun, terkadang informasi juga dapat menjerumuskan penggunanya
apabila informasi yang dihasilkan ternyata salah. Oleh karena itu, keandalan
informasi harus dipastikan, dan informasi yang dihasilkan harus
tersistematisasi. Begitu pun dengan informasi yang berguna untuk
pengambilan keputusan keuangan, seperti informasi akuntansi. Akuntansi
selama ini telah dikenal sebagai salah satu sistem informasi yang cukup
sistematis. Apa yang disajikan dalam laporan-laporan dan ikhtisar-ikhtisar
akuntansi sampai saat ini merupakan contoh keluaran sistem informasi yang
cukup memadai bagi kebutuhan manajemen dalam proses pengambilan
keputusan di berbagai lini, khususnya pengambilan keputusan keuangan.
Sistem informasi yang dikelola dapat lebih baik dan bermanfaat apabila
dalam proses pengelolaannya dapat memanfaatkan teknologi informasi, yang
tentu saja akan memberikan banyak nilai tambah karena kelebihan yang
dimiliki teknologi informasi, contohnya adalah membuat proses manual
berubah menjadi otomatis. Sistem informasi manual yang telah ada
sebelumnya mulai dipadukan dan diintegrasikan dengan teknologi-teknologi
pendukung. Hal ini tentu saja akan berpengaruh besar pada standar kinerja
perusahaan secara keseluruhan.
Setelah mempelajari Konsep-konsep Dasar Sistem Informasi Akuntansi,
Anda diharapkan mampu menjelaskan Konsep-konsep Dasar Sistem
1.2 Sistem Informasi Akuntansi 

Informasi Akuntansi tersebut. Secara lebih rinci, setelah mempelajari modul


ini, Anda diharapkan akan dapat menjelaskan:
1. deskripsi umum sistem, informasi, akuntansi, dan sistem informasi
akuntansi;
2. alasan mempelajari sistem informasi akuntansi;
3. ciri-ciri sistem.
 EKSI4312/MODUL 1 1.3

Kegiatan Belajar 1

Deskripsi Umum Sistem, Informasi,


Akuntansi, dan Sistem Informasi Akuntansi

A. SISTEM

Romney (2006) berpendapat bahwa sistem adalah kumpulan dari dua


atau lebih komponen yang saling bekerja dan berhubungan untuk mencapai
tujuan tertentu. Dia juga berpendapat bahwa perusahaan adalah sebuah sistem
yang terdiri dari beberapa departemen yang bertindak sebagai subsistem yang
membentuk sistem perusahaan tersebut. Sedangkan pendapat lain
mengatakan sistem adalah suatu jaringan kerja dari prosedur-prosedur yang
saling berhubungan, berkumpul bersama-sama untuk melakukan suatu
kegiatan atau untuk menyelesaikan suatu sasaran tertentu (Kamus Teknologi
dan Informasi, 2009).
Berdasar kedua pandangan di atas, dapat ditarik kesimpulan bahwa
sistem dapat diartikan sebagai sekumpulan subsistem, komponen ataupun
elemen yang saling bekerja sama dengan tujuan yang sama untuk
menghasilkan output yang sudah di tentukan sebelumnya. Sebagai contoh
sistem komputer, pada umumnya komputer akan bekerja jika ada beberapa
komponen berikut.
1. Processor (sebagai pemroses data).
2. Memory (sebagai tempat penampungan data sementara).
3. Monitor (sebagai media untuk menampilkan output data yang sudah
diproses).
4. Keyboard (sebagai media untuk peng-input-an data/interaksi antara
manusia dengan komputer).

Dari keempat komponen tersebut masing-masing memiliki tugas dan


fungsi masing-masing yang jelas, satu dengan lainnya saling berhubungan.
Jadi, jelas bahwa sistem mempunyai komponen-komponen yang membentuk
sistem dan saling bekerja sama. Salah satu dari komponen ini tidak boleh
hilang ataupun rusak. Jika salah satu dari komponen ini tidak bekerja, kerja
sistem akan terhenti dan tujuan dari sistem tidak pernah akan tercapai.
1.4 Sistem Informasi Akuntansi 

B. INFORMASI

Informasi adalah hasil pengolahan dari data dan fakta yang berhubungan,
yang diolah sedemikian rupa sesuai dengan kebutuhan penggunanya, yang
dapat membantu pengguna dalam pengambilan keputusan.
Sebagai gambaran, seorang calon investor yang berniat untuk membeli
saham PT X, dia berusaha mencari informasi selengkap-lengkapnya dengan
mengumpulkan berbagai data yang berhubungan dengan kinerja perusahaan
tersebut pada masa sebelumnya, dan data-data mengenai rencana
pengembangan PT X ke depannya. Selain itu, calon investor tersebut mencari
juga fakta-fakta yang berhubungan dengan perusahaan tersebut dari informan
yang dia percaya. Setelah informasi yang dimilikinya dirasa cukup, barulah
calon investor tersebut memutuskan apakah akan benar-benar membeli
saham PT X atau tidak, dengan berbekal informasi yang dimilikinya tersebut.

C. AKUNTANSI

Sementara akuntansi sendiri menurut Komite Terminologi dari American


Institute of Certified Public Accountant didefinisikan sebagai suatu seni
pencatatan, pengklasifikasian, dan pengikhtisaran dalam cara yang signifikan
dan satuan mata uang mengenai transaksi-transaksi yang sebagian besar
memiliki sifat keuangan, yang kemudian diinterpretasikan hasilnya.
Menurut Kieso, et al (2010) akuntansi adalah sebuah proses yang terdiri
dari tiga aktivitas, yaitu identifikasi, pencatatan, dan pengomunikasian.
Dalam proses identifikasi ini terjadi proses pengumpulan dan pemilahan
bukti-bukti dari aktivitas ekonomi yang relevan.

D. SISTEM INFORMASI AKUNTANSI

Sistem informasi akuntansi menurut Bodnar dan Hopwood (1998) adalah


kumpulan sumber daya yang didesain untuk mentransformasikan data
keuangan dan data-data lainnya menjadi informasi. Informasi yang dihasilkan
akan digunakan dalam berbagai bentuk untuk kepentingan pengambilan
keputusan.
Sementara menurut Wilkinson (2000), sistem informasi akuntansi adalah
sistem informasi yang mencakup semua fungsi dan aktivitas akuntansi, yang
 EKSI4312/MODUL 1 1.5

memperhatikan akibat yang akan ditimbulkan pada sumber daya ekonomi


dari kejadian eksternal maupun operasi di internal organisasi.
Informasi yang dihasilkan dari Sistem Informasi Akuntansi, akan
digunakan oleh para pengambil keputusan untuk menyusun keputusan, baik
yang bersifat teknis maupun nonteknis. Sistem Informasi Akuntansi
mewujudkan perubahan ini dengan fungsinya secara manual maupun
komputerisasi. Pada dasarnya Sistem Informasi Akuntansi merupakan
subsistem dari Sistem Informasi Manajemen, yang bertugas untuk mengelola
data transaksi seluruh aktivitas yang ada. Dalam Sistem Informasi
Manajemen, seluruh data organisasi, baik itu data keuangan maupun
nonkeuangan, dikelola untuk dijadikan informasi bagi seluruh tingkatan
manajemen (manajemen puncak, menengah, dan bawah) dalam membantu
pengambilan keputusannya. Sedangkan informasi yang disediakan Sistem
Informasi Akuntansi berkisar pada, informasi yang berkaitan dengan hasil
pengolahan transaksi organisasi yang lebih bersifat keuangan.
Pada umumnya Sistem Informasi Akuntansi dibagi menjadi 5 subsistem/
siklus utama, yaitu sebagai berikut.
1. Sistem Informasi Pendapatan.
2. Sistem Informasi Pengeluaran.
3. Sistem Informasi Produksi.
4. Sistem Informasi Penggajian.
5. Sistem Informasi Pelaporan.

E. ALASAN MEMPELAJARI SISTEM INFORMASI AKUNTANSI

Masih banyak mahasiswa atau dosen jurusan Akuntansi bertanya-tanya,


mengapa mahasiswa akuntansi harus belajar Sistem Informasi Akuntansi?
Mereka berpendapat bahwa materi Sistem Informasi Akuntansi, sebagian
besar materinya tentang Sistem Informasi, yang berhubungan dengan
program-program dan coding. Sebaliknya, mahasiswa Sistem Informasi
sendiri sering berkomentar bahwa SIA itu berbau akuntansi, jadi menurut
mereka mahasiswa akuntansi saja yang belajar Sistem Informasi Akuntansi.
Terlepas dari siapa yang seharusnya mempelajari Sistem Informasi
Akuntansi, sebenarnya pengetahuan akuntansi memang sangat besar
pengaruhnya dalam materi ini. Karena sistem informasi yang dikembangkan,
berkaitan dengan materi yang sehari-hari digunakan oleh bagian akuntansi
dalam pekerjaannya. Sehingga orang yang mengerti akuntansi sangat
1.6 Sistem Informasi Akuntansi 

dibutuhkan untuk mengetahui kebutuhan apa saja yang perlu ada dalam
aplikasi Sistem Informasi Akuntansi yang dibangun. Oleh karena itu, seorang
mahasiswa akuntansi yang mengerti konsep sistem informasi, diharapkan
dapat menjadi seorang perancang sistem informasi, yang harus dapat
menjawab permasalahan-permasalahan bisnis dan membuatkan solusi ke
dalam sebuah program aplikasi berbasis komputer. Biasanya permasalahan
utama bukan pada bagaimana cara pemrogramannya, permasalahannya
adalah bagaimana membuat sistem informasi secara utuh sesuai yang
diinginkan?
Secara singkat, Sistem Informasi Akuntansi adalah suatu kumpulan
struktur dan prosedur berbasis teknologi informasi, yang bekerja bersama,
dengan tujuan untuk mengubah data-data keuangan menjadi informasi
keuangan yang berguna bagi stakeholder.
Tentu saja keberadaan Sistem Informasi Akuntansi sebagai sebuah
perangkat sistem informasi,harus menciptakan nilai tambah tersendiri kepada
pemakainya. Keberadaan sistem informasi seharusnya menjadi sebuah
investasi untuk perusahaan, bukan sebagai beban.

Peran sistem informasi dalam menciptakan nilai sebagai berikut.


1. Meningkatkan efisiensi.
2. Meningkatkan keakuratan dan kekinian (up-to-date) catatan perusahaan.
3. Meningkatkan kualitas produk dan jasa.
4. Meningkatkan kualitas perencanaan (penyusunan anggaran) dan
pengendalian.

Tujuan utama dari yang diinginkan setiap perusahaan dari aktivitas


operasinya adalah memperoleh hasil yang semaksimal mungkin dengan
pengorbanan yang seminimal mungkin. Dengan belajar sistem, dapat
diketahui proses-proses dalam suatu perusahaan, dapat dimengerti, dan dapat
dilakukan pemilahan proses mana yang tidak efektif, sehingga keefektifan
sistem dapat tercapai. Apabila kita tidak belajar sistem, maka akan terlihat
sistem perusahaan sebagai sesuatu yang kompleks dan sulit untuk dimengerti,
apalagi untuk diperbaharui menuju ke arah efektivitas perusahaan.
Tujuan pengembangan sistem informasi adalah sebagai berikut.
1. Menyediakan informasi bagi perusahaan.
2. Memperbaiki sistem informasi yang sudah ada, baik mengenai mutu,
ketepatan penyajian, maupun struktur informasi.
 EKSI4312/MODUL 1 1.7

3. Memperbaiki pengendalian akuntansi dan pengecekan intern, yaitu untuk


memperbaiki tingkat keandalan (reliability) informasi akuntansi dan
untuk menyediakan catatan lengkap mengenai pertanggungjawaban dan
perlindungan kekayaan perusahaan.
4. Mengurangi biaya klerikal dan penyelenggaraan catatan akuntansi.

Beberapa manfaat pengaplikasian Sistem Informasi Akuntansi adalah


berikut ini.
1. Menyediakan informasi yang akurat dan tepat waktu, sehingga dapat
melakukan aktivitas utama pada value chain secara efektif dan efisien.
2. Meningkatkan kualitas dan mengurangi biaya produk dan jasa yang
dihasilkan.
3. Meningkatkan efisiensi.
4. Meningkatkan kemampuan dalam pengambilan keputusan.
5. Meningkatkan sharing knowledge.
6. menambah efisiensi kerja pada bagian keuangan.

Beberapa pihak yang dapat memanfaatkan informasi yang disediakan


Sistem Informasi Akuntansi di antaranya sebagai berikut.
1. Pihak eksternal:
a. pelanggan;
b. supplier;
c. pemegang saham;
d. instansi pemerintah;
e. auditor.
2. Pihak internal, di antaranya manajemen dan karyawan. SIA menyiapkan
informasi bagi manajemen dengan melaksanakan operasi-operasi
tertentu atas semua data sumber yang diterimanya, dan juga
mempengaruhi hubungan organisasi perusahaan dengan lingkungan
sekitarnya.

Informasi Akuntansi yang dihasilkan oleh SIA dibedakan menjadi 2,


yaitu sebagai berikut.
1. Informasi akuntansi keuangan, informasi dari data-data transaksi
perusahaan dalam bentuk laporan keuangan yang ditujukan kepada pihak
eksternal.
1.8 Sistem Informasi Akuntansi 

2. Informasi akuntansi manajemen, informasi yang berguna bagi


manajemen dalam pengambilan keputusan akuntansi.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebutkan dan jelaskan definisi sistem menurut Romney!


2) Apakah yang dimaksud dengan informasi, dan apa bedanya dengan data?
3) Sebutkan dan jelaskan definisi akuntansi menurut Komite Terminologi
dari American Institute of Certified Public Accountant!
4) Apakah yang dimaksud dengan Sistem Informasi Akuntansi?
5) Sebutkan perbedaan antara Sistem Informasi Akuntansi dan Sistem
Informasi Manajemen!
6) Mengapa mahasiswa Akuntansi perlu mempelajari Sistem Informasi
Akuntansi?
7) Profesi apakah yang dapat digeluti orang yang mengerti akuntansi pada
bidang Sistem Informasi?
8) Sebutkan tujuan pengembangan Sistem Informasi!
9) Sebutkan manfaat-manfaat pengaplikasian Sistem Informasi Akuntansi!
10) Sebutkan pihak-pihak yang memanfaatkan Sistem Informasi Akuntansi!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Sistem adalah kumpulan dari dua atau lebih komponen yang saling
bekerja dan berhubungan untuk mencapai tujuan tertentu.
2) Informasi adalah hasil pengolahan dari data dan fakta yang berhubungan,
yang diolah sedemikian rupa sesuai dengan kebutuhan penggunanya,
yang dapat membantu pengguna dalam pengambilan keputusan.
3) Akuntansi adalah suatu seni pencatatan, pengklasifikasian, dan
pengikhtisaran dalam cara yang signifikan dan satuan mata uang,
mengenai transaksi-transaksi yang sebagian besar memiliki sifat
keuangan, yang kemudian diinterpretasikan hasilnya.
4) Sistem informasi akuntansi adalah kumpulan sumber daya yang didesain
untuk mentransformasikan data keuangan, dan data-data lainnya menjadi
informasi.
 EKSI4312/MODUL 1 1.9

5) Sistem Informasi Akuntansi merupakan subsistem dari Sistem Informasi


Manajemen yang bertugas untuk mengelola data transaksi seluruh
aktivitas yang ada.
6) Mahasiswa akuntansi perlu mempelajari sistem informasi akuntansi, agar
dapat mengetahui kebutuhan apa saja yang perlu ada dalam aplikasi
sistem informasi akuntansi yang dibangun.
7) Orang yang mengerti akuntansi dapat menjadi perancang sistem
informasi.
8) Tujuan pengembangan sistem informasi adalah:
a) menyediakan informasi bagi perusahaan;
b) memperbaiki sistem informasi yang sudah ada, baik mengenai mutu,
ketepatan penyajian, maupun struktur informasi;
c) memperbaiki pengendalian akuntansi dan pengecekan intern, yaitu
untuk memperbaiki tingkat keandalan (reliability) informasi
akuntansi dan untuk menyediakan catatan lengkap mengenai
pertanggungjawaban dan perlindungan kekayaan perusahaan;
d) mengurangi biaya klerikal dan penyelenggaraan catatan akuntansi.
9) Beberapa manfaat pengaplikasian Sistem Informasi Akuntansi adalah:
a) menyediakan informasi yang akurat dan tepat waktu sehingga dapat
melakukan aktivitas utama pada value chain secara efektif dan
efisien;
b) meningkatkan kualitas dan mengurangi biaya produk dan jasa yang
dihasilkan;
c) meningkatkan efisiensi;
d) meningkatkan kemampuan dalam pengambilan keputusan;
e) meningkatkan sharing knowledge;
f) menambah efisiensi kerja pada bagian keuangan.
10) Beberapa pihak yang dapat memanfaatkan informasi yang disediakan
Sistem Informasi Akuntansi, di antaranya:
a) Pihak eksternal
(1) pelanggan;
(2) supplier;
(3) pemegang saham;
(4) instansi pemerintah;
(5) auditor.
b) Pihak internal, di antaranya manajemen dan karyawan.
1.10 Sistem Informasi Akuntansi 

R A NG KU M AN

Sistem diartikan sebagai sekumpulan subsistem, komponen ataupun


elemen yang saling bekerja sama dengan tujuan yang sama untuk
menghasilkan output yang sudah ditentukan sebelumnya.
Informasi adalah hasil pengolahan dari data dan fakta yang
berhubungan, diolah sedemikian rupa sesuai dengan kebutuhan
penggunanya, yang dapat membantu pengguna dalam pengambilan
keputusan.
Akuntansi adalah seni pencatatan, pengklasifikasian, dan
pengikhtisaran dalam cara yang signifikan dan satuan mata uang,
mengenai transaksi-transaksi yang sebagian besar memiliki sifat
keuangan yang kemudian diinterpretasikan hasilnya.
Sistem Informasi Akuntansi (SIA) merupakan sekumpulan sumber
daya manusia dan sumber daya modal, di dalam suatu organisasi yang
bertanggung jawab dan saling berhubungan, yang dirancang untuk
mengubah data ekonomi.
Orang yang mengerti akuntansi, sangat dibutuhkan untuk
mengetahui kebutuhan apa saja yang perlu ada dalam aplikasi Sistem
Informasi Akuntansi yang dibangun. Sistem Informasi Akuntansi adalah
suatu kumpulan struktur dan prosedur berbasis teknologi informasi yang
bekerja bersama dengan tujuan untuk mengubah data-data keuangan
menjadi informasi keuangan yang berguna bagi stakeholder.
Beberapa manfaat pengaplikasian Sistem Informasi Akuntansi
adalah sebagai berikut.
1. Menyediakan informasi yang akurat dan tepat waktu sehingga dapat
melakukan aktivitas utama pada value chain secara efektif dan
efisien.
2. Meningkatkan kualitas dan mengurangi biaya produk dan jasa yang
dihasilkan.
3. Meningkatkan efisiensi.
4. Meningkatkan kemampuan dalam pengambilan keputusan.
5. Meningkatkan sharing knowledge.
6. menambah efisiensi kerja pada bagian keuangan.

Pihak yang dapat memanfaatkan informasi yang disediakan Sistem


Informasi Akuntansi terdiri dari pihak eksternal dan pihak internal.
 EKSI4312/MODUL 1 1.11

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Komponen lebih kecil yang membentuk sebuah sistem biasa disebut


sebagai .…
A. data
B. subsistem
C. informasi
D. fakta

2) Di bawah ini yang bukan penyebab sebuah sistem tidak dapat mencapai
tujuannya adalah ….
A. komponen pembentuknya terlalu banyak
B. komponen sistem tidak dapat bekerja
C. komponen sistem tidak saling terintegrasi
D. salah satu komponen yang terlibat tidak bekerja dengan seharusnya

3) Fungsi informasi adalah, kecuali .…


A. membantu pengambilan keputusan
B. sebagai alternatif pemecahan masalah
C. bahan evaluasi kinerja masa lalu
D. sebagai arsip catatan historis

4) Tiga proses utama dalam aktivitas akuntansi, kecuali….


A. perencanaan
B. identifikasi
C. pencatatan
D. pengomunikasian

5) Berikut ini yang bukan merupakan subsistem dari Sistem Informasi


Akuntansi adalah .…
A. Sistem Informasi Pendapatan
B. Sistem Informasi Penggajian
C. Sistem Informasi Manajemen
D. Sistem Informasi Produksi

6) Berikut ini yang bukan merupakan tujuan pengembangan sistem


informasi adalah .…
A. memperbaiki sistem informasi yang sudah ada, baik mengenai mutu,
ketepatan penyajian, maupun struktur informasi
1.12 Sistem Informasi Akuntansi 

B. mengurangi biaya klerikal dan penyelenggaraan catatan akuntansi


C. memperbaiki ketepatan data yang di-input-kan ke dalam komputer
D. menyediakan informasi bagi perusahaan

7) Berikut ini yang bukan merupakan manfaat pengaplikasian sistem


informasi akuntansi adalah .…
A. meningkatkan sharing knowledge
B. meningkatkan efisiensi
C. menambah efisiensi kerja
D. meningkatkan laba bersih per tahun

8) Meningkatkan kualitas perencanaan dan pengendalian merupakan peran


sistem informasi dalam .…
A. membedakan antara subsistem satu dengan lainnya
B. menciptakan nilai
C. memberikan informasi kepada pihak internal
D. memberikan informasi kepada pihak eksternal

9) Berikut ini beberapa pihak yang menggunakan informasi yang


disediakan Sistem Informasi Akuntansi, kecuali .…
A. manajemen, bagian akuntansi, perusahaan pesaing
B. manajemen, auditor eksternal, pemegang saham
C. auditor internal, auditor eksternal, karyawan
D. supplier, pelanggan, pemegang saham

10) Berikut poin yang tidak perlu diperhatikan dalam pengendalian


akuntansi dan pengecekan intern adalah .…
A. memperbaiki tingkat keandalan informasi akuntansi
B. menyediakan catatan lengkap mengenai pertanggungjawaban
perusahaan
C. menyediakan catatan lengkap mengenai perlindungan kekayaan
perusahaan
D. menyediakan informasi besaran pendapatan dan pengeluaran
perusahaan
 EKSI4312/MODUL 1 1.13

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.14 Sistem Informasi Akuntansi 

Kegiatan Belajar 2

Ciri-ciri Sistem

A. SISTEM MEMPUNYAI KOMPONEN

Komponen-komponen sistem biasanya berupa subsistem, baik berupa


fisik maupun abstrak. Subsistem sebenarnya adalah sebuah sistem, biasanya
merupakan sebuah sistem yang lebih kecil dari sistem yang menjadi
lingkungannya. Namun, tidak menutup kemungkinan subsistem dapat lebih
kompleks atau lebih besar dari pada sistem yang menjadi lingkungannya,
atau dapat juga disebut supersistem bagi lingkungannya yang lebih kecil.
Pada sebuah sistem komputer, subsistem-subsistemnya adalah processor,
memory, monitor, dan keyboard. Di mana processor juga merupakan sebuah
sistem yang di dalamnya terdapat beberapa subsistem lagi seperti ALU, CU,
dan lain-lain, dengan kata lain processor merupakan supersistem dari ALU,
CU, dan lain-lain. Begitu juga dengan memory, monitor, dan keyboard.

B. KOMPONEN SISTEM HARUS TERINTEGRASI

Dalam melakukan pekerjaannya, komponen-komponen dalam sistem


harus saling terintegrasi satu sama lain. Seperti layaknya sekumpulan pekerja
bangunan yang membangun sebuah gedung, mereka saling terintegrasi satu
sama lain, ada yang bertindak sebagai kuli, mandor, dan arsitek. Contoh
lainnya, dalam sistem komputer pun antarkomponen harus saling terintegrasi.
Antara memory dan processor harus saling terintegrasi, bagaimana data yang
akan diproses oleh processor dikirimkan dari memory, bagaimana data yang
sudah diproses oleh processor dikirimkan lagi ke memory, bagaimana data
yang ada di memory dapat ditampilkan di layar monitor dan lain sebagainya.
Untuk lebih jelas perhatikan ilustrasi berikut.
 EKSI4312/MODUL 1 1.15

SISTEM X

Subsistem 1 Subsistem 2

Subsistem 3

Hubungan
subsistem

Gambar 1.1.
Ilustrasi Hubungan Komponen Sistem (Subsistem)

Dari ilustrasi di atas, dapat dilihat bahwa subsistem 1 saling


berhubungan dengan subsistem 2 dan 3, sedangkan subsistem 2 berhubungan
dengan subsistem 1 dan 3, dan subsistem 3 berhubungan dengan subsistem 1
dan 2.
Untuk lebih mudah memahami ilustrasi ini, bayangkan sebuah
perusahaan yang mempunyai beberapa divisi, seperti misalnya divisi
keuangan dan divisi produksi, di mana divisi keuangan melakukan
pengolahan keuangan untuk biaya operasional, sedangkan divisi produksi
mengerjakan produksi perusahaan tersebut.

C. SISTEM MEMPUNYAI BATASAN SISTEM

Dengan batasan sistem inilah, seseorang dapat menilai kompleksitas


suatu sistem. Semakin sedikit batas sistem maka semakin kompleks sistem
tersebut, dan sebaliknya semakin luas batas sistem maka kompleksitas sistem
tersebut akan semakin sempit. Sebagai contoh, kita ambil ilustrasi komputer,
di mana komputer akan memproses data yang di-input-kan oleh user melalui
keyboard komputer. Pertanyaannya, bagaimana jika user menginput data dari
media inputan seperti scanner, barcode, sensor dan lain-lain. Oleh karena itu,
di sinilah sebuah batasan sistem dibutuhkan, misalnya dengan memberikan
batasan bahwa sistem hanya akan menerima inputan dari keyboard. Untuk
lebih jelas perhatikan ilustrasi berikut.
1.16 Sistem Informasi Akuntansi 

Gambar 1.2.
Ilustrasi Batasan Sistem

Dari ilustrasi di atas dapat dilihat bahwa sistem X mempunyai batasan-


batasan sistem di mana batasan tersebut terlihat dari batas di mana
komponen-komponen (subsistem) di dalamnya saling berintegrasi.

D. SISTEM MEMPUNYAI TUJUAN SISTEM YANG JELAS

Selain mempunya batasan, sistem juga harus mempunyai tujuan. Tujuan


sistem merupakan target atau hasil akhir yang sudah dirancang oleh pembuat
sistem, di mana tujuan ini menjadi titik koordinat komponen-komponen
sistem dalam bekerja sehingga tujuan dari sistem tersebut dapat dicapai.
 EKSI4312/MODUL 1 1.17

Tujuan sistem harus fokus, karena tujuan sistem akan mempengaruhi


batasan, komponen-komponen sistem, dan hubungan kerja dari sistem
tersebut. Sebagai contoh, dari ilustrasi di atas kita dapat menetapkan tujuan
sistem adalah “untuk melakukan penghitungan gaji pegawai”. Pertama kali
user akan meng-input Nomor Induk Kepegawaian (NIK), bulan dan tahun
gaji pegawai. Kemudian NIK, bulan, dan tahun tersebut akan dijadikan
parameter oleh sistem untuk menghitung gaji.
Bagaimana jika tujuan dari sistem tersebut diganti menjadi “untuk
memastikan komputer secara otomatis jika lampu pada ruangan dimatikan”,
di sini sistem akan membutuhkan tambahan media input, yaitu sensor cahaya
untuk mengetahui apakah lampu pada ruangan tersebut dalam keadaan mati
atau menyala.

E. SISTEM MEMPUNYAI LINGKUNGAN

Lingkungan sistem dapat dibagi menjadi dua, yaitu lingkungan luar


sistem (external) dan lingkungan dalam sistem (internal). Di mana
lingkungan luar sistem adalah lingkungan di luar batas-batas sistem,
sedangkan lingkungan dalam sistem adalah lingkungan yang mewadahi
komponen-komponen (subsistem) yang ada dalam sistem. Untuk lebih jelas
perhatikan ilustrasi berikut.

Gambar 1.3.
Ilustrasi Lingkungan Sistem
1.18 Sistem Informasi Akuntansi 

Dari ilustrasi di atas dapat dilihat bahwa sistem mempunyai lingkungan


luar sistem (external), di mana pada lingkungan ini sistem akan berinteraksi
dengan sistem lain yang berada di luar batas sistem, misalnya sistem X dapat
berinteraksi dengan sistem Y atau sistem Z. Sedangkan untuk lingkungan
dalam sistem (internal) adalah lingkungan di mana komponen-komponen
saling berinteraksi.

F. SISTEM MEMPUNYAI INPUT, PROSES, OUTPUT

Untuk mencapai tujuannya, sistem memerlukan inputan dari pengguna


sistem. Inputan tersebut akan dijadikan parameter sebagai bahan baku untuk
pengolahan data. Proses peng-input-an parameter oleh pengguna sistem
biasanya disebut sebagai triggering (pemicu sistem). Tanpa pemicu, sistem
tidak akan berjalan. Pemicu sistem dapat berupa orang (manusia), mesin,
ataupun sistem lain yang tereintegrasi. Sebagai contoh, ilustrasi sistem
komputer yang sudah dibahas sebelumnya, di mana processor tidak akan
bekerja jika data tidak di-input-kan oleh user.
Setelah sistem menerima inputan dari user, maka sistem akan
memproses data tersebut sesuai dengan perintah ataupun program yang sudah
ditanamkan dalam sistem. Kemudian sistem akan memberikan output dari
hasil pengolahan data yang sudah di-input-kan user tersebut. Output dapat
saja hal yang diinginkan oleh user, misalnya user ingin menggunakan
komputer untuk perhitungan gaji karyawan, dan output yang dihasilkan
adalah gaji karyawan, namun dapat juga output yang dihasilkan adalah pesan
error, di mana data yang di-input-kan oleh user adalah data yang tidak benar.
Untuk lebih jelas perhatikan ilustrasi berikut.

Proses
Input Output
(melakukan
Parameter 1 = 10, (menampilkan hasil
penjumlahan paramter 1
parameter 2 = 20 penjumlahan, hasil =30)
dan 2)

Pemicu (trigger)

Gambar 1.4.
Ilustrasi Input, Proses, Output
 EKSI4312/MODUL 1 1.19

Ilustrasi di atas menggambarkan proses penjumlahan dua bilangan, di


mana sistem akan melakukan penjumlahan pada dua parameter yang di-
input-kan oleh user, dan akan memberikan output hasil penjumlahan kedua
parameter tersebut. Pemicu atau trigger dari sistem ini adalah peng-input-an
dua buah parameter oleh user.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebutkan 6 ciri-ciri sistem!


2) Apakah yang dimaksud dengan subsistem? Jelaskan!
3) Bagaimanakah yang dimaksud terintegrasi dalam sebuah sistem?
4) Mengapa sistem harus memiliki batasan?
5) Mengapa tujuan sistem harus fokus?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Ciri-ciri sistem adalah sebagai berikut.


a. Sistem mempunyai komponen.
b. Komponen sistem harus terintegrasi.
c. Sistem mempunyai batasan sistem.
d. Sistem mempunyai tujuan sistem yang jelas.
e. Sistem mempunyai lingkungan.
f. Sistem mempunyai input, proses, output.
2) Subsistem sebenarnya adalah sebuah sistem, biasanya merupakan sebuah
sistem yang lebih kecil dari sistem yang menjadi lingkungannya.
3) Dalam sebuah sistem yang dimaksud terintegrasi adalah saling
berhubungan dan menunjang kegiatan yang dilakukan antara subsistem
satu dengan subsistem lainnya.
4) Suatu sistem harus memiliki batasan sistem, untuk menilai kompleksitas
suatu sistem.
5) Tujuan sistem harus fokus karena tujuan sistem akan mempengaruhi
batasan, komponen-komponen sistem, dan hubungan kerja dari sistem
tersebut.
1.20 Sistem Informasi Akuntansi 

R A NG KU M AN

Ciri-ciri sistem adalah sebagai berikut.


1. Sistem mempunyai Komponen
Komponen-komponen sistem biasanya berupa subsistem baik
berupa fisik maupun abstrak.
2. Komponen Sistem harus Terintegrasi
Dalam melakukan pekerjaannya, komponen-komponen dalam
sistem harus saling terintegrasi satu sama lain. Sebagai ilustrasi
sistem X memiliki 3 subsistem, di mana subsistem 1 harus
berhubungan dengan subsistem 2 dan 3, sedangkan subsistem 2
berhubungan dengan subsistem 1 dan 3, dan subsistem 3
berhubungan dengan subsistem 1 dan 2.
3. Sistem mempunyai Batasan Sistem
Batas sistem biasanya digunakan untuk menilai kompleksitas sebuah
sistem. Semakin sedikit batas sistem maka semakin kompleks sistem
tersebut, dan sebaliknya semakin luas batas sistem maka
kompleksitas sistem tersebut akan semakin sempit.
4. Sistem mempunyai Tujuan Sistem yang Jelas
Tujuan sistem harus fokus, karena tujuan sistem akan
mempengaruhi batasan, komponen-komponen sistem, dan hubungan
kerja dari sistem tersebut.
5. Sistem mempunyai Lingkungan
Lingkungan sistem dapat dibagi menjadi dua, yaitu lingkungan luar
sistem (external) dan lingkungan dalam sistem (internal).
6. Sistem mempunyai Input, Proses, Output
Untuk mencapai tujuannya, sistem memerlukan inputan dari
pengguna sistem. Inputan tersebut akan dijadikan parameter sebagai
bahan baku untuk pengolahan data. Setelah sistem menerima
inputan dari user maka sistem akan memproses data tersebut sesuai
dengan perintah ataupun program yang sudah ditanamkan dalam
sistem. Kemudian sistem akan memberikan output dari hasil
pengolahan data yang sudah diinputkan.
 EKSI4312/MODUL 1 1.21

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Berikut ini yang tidak terdapat dalam lingkungan internal sistem


adalah ….
A. subsistem
B. input
C. sistem pembanding
D. output

2) Berikut ini yang merupakan tujuan dari batas sistem adalah .…


A. mengidentifikasi lingkungan internal dan eksternal
B. untuk menentukan apakah sebuah sistem terintegrasi atau tidak
C. menghubungkan antara lingkungan internal dan eksternal
D. untuk mencapai tujuan utama dari sebuah sistem

3) Fungsi proses adalah untuk ….


A. membedakan antara subsistem satu dengan lainnya
B. membedakan antara input satu dengan lainnya
C. mengubah input menjadi output
D. membedakan antara input dan output

4) Alat yang biasanya digunakan untuk menilai kompleksitas dari sebuah


sistem adalah .…
A. input sistem
B. proses sistem
C. lingkungan eksternal sistem
D. batas sistem

5) Apakah yang dijadikan parameter sebagai sumber dalam pengolahan


data?
A. Informasi.
B. Output.
C. Input.
D. Tujuan sistem.
1.22 Sistem Informasi Akuntansi 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKSI4312/MODUL 1 1.23

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) B 1) C
2) A 2) A
3) D 3) C
4) A 4) D
5) C 5) C
6) C
7) D
8) B
9) A
10) D
1.24 Sistem Informasi Akuntansi 

Glosarium

output : yang dihasilkan.


data : keterangan yang benar dan nyata.
pengomunikasian : mengirim lewat saluran komunikasi.
subsistem fisik : bagian dari suatu sistem yang kasat mata.
subsistem abstrak : bagian dari suatu sistem yang tidak kasat
mata.
kompleksitas suatu sistem : tingkat kerumitan pada suatu sistem.
input : yang dimasukkan.
parameter : ukuran seluruh populasi di penelitian yang
harus diperkirakan.
pemicu sistem : bagian dari suatu sistem yang berakibat
pada komponen lainnya.
coding : membuat kode program.
struktur dan prosedur : pola dan tahap kegiatan untuk menyele-
berbasis teknologi saikan suatu aktivitas yang menjadikan
informasi teknologi informasi sebagai metode
pengembangan.
biaya klerikal : biaya pemrosesan pesanan.
value chain : rantai nilai yang menghubungkan alur
seluruh proses yang terjadi.
 EKSI4312/MODUL 1 1.25

Daftar Pustaka

Bentley, Lonnie D. and Whitten, Jefrey L. (2007). System Analysis and


Design for the Global Enterprise. 7th Edition. New York: McGraw-Hill
Companies, Inc.

Bodnar, George and Hopwood, Wilham S. (1998). Accounting Information


Systems. 9th Edition. New Jersey: Prentice-Hall. Inc.

Kieso, Donald E., et al. (2010). Accounting Principles. 10th Edition. Wiley.

Romney. M.B. and Steinbart, P.J. (2006). Accounting Information Systems.


10th Edition. New Jersey: Prentice-Hall. Inc.

Sri Mulyani NS. (2009). Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit: Analisis
dan Perancangan. Bandung: Abdi Sistematika.

Wilkinson, Joseph W. Cerullo, et al. (2000). Accounting Information


Systems: Essential Concepts and Application. John & Sons. Inc. Pender.
Modul 2

Metode dan
Teknik Pengembangan Sistem
Dr. Sri Mulyani

PEN D A HU L UA N

S alah satu cara untuk mengimplementasikan sistem informasi sesuai


keinginan organisasi adalah dengan membangun langsung sistem
informasi sesuai kebutuhan. Sebenarnya selain membangun langsung, sebuah
organisasi dapat membeli paket sistem informasi yang telah ada, akan tetapi
pada materi ini akan difokuskan pada membangun sistem informasi secara
langsung.
Untuk dapat mengimplementasikan sebuah sistem informasi terintegrasi
dan mampu menjadi solusi pemecahan masalah di suatu organisasi, perlu
metode dan teknik pengembangan sistem yang baik. Berdasarkan
pengalaman yang ada, keluaran yang dihasilkan akan lebih sesuai dengan
harapan, apabila dalam pengembangannya segala kebutuhan yang diinginkan
dapat dijabarkan dengan baik pada fase pengembangan, dan metode yang
digunakan dapat menyesuaikan dengan kebutuhan organisasi itu sendiri.
Setelah mempelajari Metode dan Teknik Pengembangan Sistem, Anda
diharapkan mampu menjelaskan Metode dan Teknik Pengembangan Sistem
tersebut. Secara lebih rinci, setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan
akan dapat menjelaskan tentang:
1. metode dan teknik pengembangan sistem;
2. unified modeling system.
2.2 Sistem Informasi Akuntansi 

Kegiatan Belajar 1

Metode dan Teknik Pengembangan Sistem

A. METODE PENGEMBANGAN SISTEM

Sistem yang sedang berjalan atau sedang digunakan oleh organisasi atau
perusahaan, akan terus dikembangkan untuk memperbaiki kekurangan-
kekurangan pada sistem tersebut. Untuk melakukan pengembangan sistem,
metode yang digunakan adalah SDLC.
Metode adalah tahap-tahap ataupun aturan untuk melakukan sesuatu.
McLeod dan Schell (2007) mengatakan metode adalah cara untuk melakukan
sesuatu.
SDLC adalah sebuah proses logika yang digunakan oleh seorang system
analyst untuk mengembangkan sebuah sistem informasi yang melibatkan
kebutuhan, validasi, pelatihan, dan pemilik sistem.
SDLC identik dengan teknik pengembangan sistem waterfall, karena
tahapannya menurun dari atas ke bawah. Berikut tahapan utama dari SDLC
adalah sebagai berikut.
1. Perencanaan sistem (systems planning), perencanaan dan peng-
organisasian awal untuk pengembangan sistem yang akan dilakukan,
termasuk di dalamnya pembuatan jadwal pengerjaan sistem informasi,
dan pembagian tugas dan fungsi pihak-pihak yang terlibat dalam
pengembangan sistem informasi.
2. Analisis sistem (systems analysis), sebuah tahapan penguraian sebuah
sistem menjadi beberapa komponen, dengan tujuan untuk mempelajari
bagaimana komponen-komponen pembentuk sistem tersebut saling
bekerja dan berinteraksi untuk mencapai tujuan sistem.
3. Desain sistem (systems design), tahapan mendesain solusi sistem yang
telah di konsep pada saat analisis sistem, berdasarkan kebutuhan dan
permasalahan sistem sehingga sistem dapat diterapkan dengan teknologi
komputerisasi.
4. Seleksi sistem (systems selection), penyeleksian beberapa alternatif
solusi sistem informasi yang akan dibuat menjadi sebuah alternatif solusi
yang akan benar-benar dikerjakan.
5. Implementasi sistem (systems implementation), tahapan di mana sistem
informasi yang sudah dibangun telah dapat dioperasikan dan dijalankan
 EKSI4312/MODUL 2 2.3

dalam peralatan komputer, dan output dari pengaplikasian sistem


informasi sudah dapat dirasakan manfaatnya.
6. Perawatan sistem (systems maintenance), tahapan merawat sistem
informasi yang sedang berjalan dengan tujuan agar sistem informasi
yang dioperasikan dapat tetap bekerja sesuai dengan fungsi yang
diharapkan.

Namun, seiring perkembangan dunia teknologi dan pemikiran manusia,


kelima tahap pengembangan ini banyak mengalami pengembangan.
Pengembang tidak perlu terpaku pada langkah dan prioritas tahap
pengembangan. Pengembang dapat saja melakukan interupsi di antara tahap-
tahap pengembangan tersebut, misalnya sebelum analisis diselesaikan,
sebagian tim sudah melakukan desain untuk membuat prototype dari sistem,
atau dapat juga sebagian tim sudah melakukan pengembangan sistem baik
dalam bentuk pembuatan program ataupun rancangan sistem baru. Berikut
ini ilustrasi SDLC.

Sumber http://en.wikipedia.org/wiki/Systems_Development_Life_Cycle

Gambar 2.1.
Tahapan Pengembangan Sistem SDLC Waterfall

Jika diperhatikan dan ditelaah lebih dalam, banyak pandangan yang


berbeda dalam tahap pengembangan sistem, seperti penambahan tahapan atau
pemecahan tahapan. Namun, semua itu tergantung pada kondisi dan
kebutuhan pengembangan sistemnya. Jangan pernah terpaku pada
pengembangan tahap tertentu. Anda dapat mengembangkan model untuk
melakukan pengembangan sistem sesuai dengan apa yang dibutuhkan.
Seperti contoh di atas, yang memberikan gambaran sebanyak 10 tahapan
dalam melakukan pengembangan sistem, namun pada kondisi-kondisi
2.4 Sistem Informasi Akuntansi 

tertentu ada tahapan-tahapan yang tidak perlu dilakukan atau ada tahapan
yang harus ditambahkan.
1. Initation/Planning merupakan tahap di mana sistem digambarkan secara
umum, beserta tujuan yang akan direncanakan terhadap sistem yang
akan dikembangkan. Tahap ini identik dengan tahap analisis.
2. Requirement Gathering and Analysis, pada tahap ini analis mencoba
untuk menguraikan permasalahan sistem, dan menggambarkannya ke
dalam beberapa diagram untuk menggambarkan situasi yang sedang
berjalan, kemudian pada tahap ini juga analis mencoba mendesain
sebuah solusi yang akan diberikan kepada user.
3. Design, pada tahap ini solusi-solusi yang sudah digambarkan secara
umum pada tahap requirement gathering and analysis diuraikan secara
detail baik dalam bentuk diagram, layouts, business rules, dan
dokumentasi-dokumentasi lain yang dibutuhkan.
4. Build or Coding, pada tahap ini sistem mulai di bangun atau
dikembangkan. Tahap ini identik dengan pembuatan program aplikasi
untuk mendukung sistem.
5. Testing, pada tahap ini sistem yang sudah dibangun atau dikembangkan
dicoba oleh tim tester ataupun oleh user.

B. TEKNIK PENGEMBANGAN SISTEM

Semakin berkembangnya dunia teknologi, dan semakin rumitnya proses


bisnis suatu perusahaan, sistem yang digunakan pun akan semakin kompleks,
sedangkan waktu yang dibutuhkan untuk pengembangan sistem tersebut
terbatas. Kondisi ini menyebabkan metode pengembangan sistem SDLC
dirasa tidak cukup dapat memberikan solusi dalam pengembangan sistem.
Seiring dengan perkembangan ini, metode pengembangan sistem pun
mengalami pengembangan. Banyak teknik-teknik pengembangan sistem
yang merupakan pengembangan dari metode SDLC, yaitu Prototyping, Rapid
Application Development (RAD), Joint Application Development (JAD),
Unified Modeling Language (UML). Mengenai UML akan dijelaskan dalam
Kegiatan Belajar 2.

1. Prototyping
Prototyping merupakan teknik pengembangan sistem yang
menggunakan prototype untuk menggambarkan sistem, sehingga pengguna
 EKSI4312/MODUL 2 2.5

atau pemilik sistem mempunyai gambaran pengembangan sistem yang akan


dilakukannya. Teknik ini sering digunakan apabila pemilik sistem tidak
terlalu menguasai sistem yang akan dikembangkannya, sehingga dia
memerlukan gambaran dari sistem yang akan dikembangkannya tersebut.
Dengan teknik prototyping, pengembang dapat membuat prototype terlebih
dahulu sebelum mengembangkan sistem yang sebenarnya. Contoh dari
prototype, dalam dunia otomotif, ketika vendor dari suatu mobil ingin
mengembangkan sistem dari mobil yang sudah di produksinya, mereka sering
membuat prototype sebagai gambaran untuk mewakili sistem yang
sebenarnya, dan tak jarang ketika sistem tersebut sudah akan diluncurkan di
pasaran, para calon konsumen pun diberikan prototype tersebut, agar calon
konsumen mempunyai gambaran dari mobil yang akan dibelinya. Prototype
dari sistem mobil ini dapat berupa mobil kecil yang berbentuk seperti
mainan. Dalam pengembanan sistem informasi, prototype sering diwujudkan
dalam bentuk user interface program aplikasi dan contoh-contoh laporan
yang akan dihasilkan, sehingga dengan demikian pengguna sistem akan
mempunyai gambaran tentang sistem yang akan digunakannya nanti.
McLeod dan Schell (2007) mendefinisikan 2 (dua) tipe dari prototype,
yaitu sebagai berikut.
a. Evolutionary Prototype.
b. Requirements Prototype.

Evolutionary prototype, yaitu prototype yang secara terus-menerus


dikembangkan hingga prototype tersebut memenuhi fungsi dan prosedur
yang dibutuhkan oleh sistem. Berikut gambar dari tahapan evolutionary
prototype.
2.6 Sistem Informasi Akuntansi 

Analisa kebutuhan
user

Membuat
tidak
prototype

Menyesuaikan prototype
dengan keinginan user

sesuai

Menggunakan
Prorotye

Gambar 2.2.
Tahapan Langkah Evolutionary Prototype

a. Analisis kebutuhan user, pengembang dan pengguna atau pemilik sistem


melakukan diskusi, di mana pengguna atau pemilik sistem menjelaskan
kepada pengembang tentang kebutuhan sistem yang mereka inginkan.
b. Membuat prototype, pengembang membuat prototype dari sistem yang
telah dijelaskan oleh pengguna atau pemilik sistem.
c. Menyesuaikan prototype dengan keinginan user, pengembang
menanyakan kepada pengguna atau pemilik sistem tentang prototype
yang sudah dibuat, apakah sesuai atau tidak dengan kebutuhan sistem?
d. Menggunakan prototype, sistem mulai dikembangkan dengan prototype
yang sudah dibuat.
 EKSI4312/MODUL 2 2.7

Requirement prototype, merupakan prototype yang dibuat oleh


pengembang dengan mendefinisikan fungsi dan prosedur sistem, di mana
pengguna atau pemilik sistem tidak dapat mendefinisikan sistem tersebut.
Berikut ini langkah-langkah dari requirement prototype.

Gambar 2.3.
Tahapan Langkah Requirement Prototype
2.8 Sistem Informasi Akuntansi 

a. Analisis kebutuhan user, pengembang dan pengguna atau pemilik sistem


melakukan diskusi, di mana pengguna atau pemilik sistem menjelaskan
kepada pengembang tentang kebutuhan sistem yang mereka inginkan.
b. Membuat prototype, pengembang membuat prototype dari sistem yang
telah dijelaskan oleh pengguna atau pemilik sistem.
c. Menyesuaikan prototype dengan keinginan user, pengembang
menanyakan kepada pengguna atau pemilik sistem tentang prototype
yang sudah dibuat, apakah sesuai atau tidak dengan kebutuhan sistem.
d. Membuat sistem baru, pengembang menggunakan prototype yang sudah
dibuat untuk membuat sistem baru.
e. Melakukan testing sistem, pengguna atau pemilik sistem melakukan uji
coba terhadap sistem yang dikembangkan.
f. Menyesuaikan dengan keinginan user, sistem disesuaikan dengan
keinginan user dan kebutuhan sistem, jika sudah sesuai sistem siap
digunakan.
g. Menggunakan sistem.

Kelebihan dari teknik pengembangan prototyping, yaitu sebagai berikut.


a. Menghemat waktu pengembangan.
b. Menghemat biaya pengembangan.
c. Pengguna atau pemilik sistem ikut terlibat dalam pengembangan,
sehingga kemungkinan-kemungkinan terjadinya kesalahpahaman dalam
sistem dapat diminimalisasi.
d. Implementasi akan menjadi mudah, karena pengguna atau pemilik sistem
sudah mempunyai gambaran tentang sistem.
e. Kualitas sistem yang dihasilkan baik.
f. Memungkinkan tim pengembang sistem memprediksi dan memper-
kirakan pengembangan-pengembangan sistem selanjutnya.

Sedangkan kelemahannya adalah pengguna atau pemilik sistem dapat


terus-menerus menambah kompleksitas sistem hingga sistem menjadi sangat
kompleks, hal ini dapat menyebabkan pengembang meninggalkan
pekerjaannya sehingga sistem yang dikerjakan tidak akan pernah
terselesaikan.
 EKSI4312/MODUL 2 2.9

2. Rapid Application Development (RAD)


McLeod dan Schell (2007) berpendapat bahwa RAD merupakan metode
yang memfokuskan pada kecepatan dalam pengembangan sistem, untuk
memenuhi kebutuhan pengguna atau pemilik sistem seperti prototyping,
namun mempunyai cangkupan yang lebih luas.
Nama RAD dikenalkan oleh James Martin pada tahun 1991, yang
mengacu pada life cycle pengembangan sistem. RAD mengadopsi teknik
waterfall dan prototyping yang menggunakan manajemen, metode dan tools
yang cukup kompleks, selain itu pengembang yang menggunakan teknik ini
harus merupakan pengembang yang profesional, sehingga Martin
memberikan istilah SWAT (skilled with advanced tools) Tim untuk
pengembang yang menggunakan sistem ini. Berikut ini ilustrasi RAD.

Sumber: McLeod & Schell (2007)

Gambar 2.3.
Ilustrasi Teknik Pengembangan Sistem RAD

Yang membedakan antara waterfall dengan RAD adalah di mana pada


teknik waterfall pengguna atau pemilik sistem akan ikut berpartisipasi dalam
tahap cutover, sedangkan pada RAD pada tahap construction. Hal ini
menyebabkan tahap cutover akan lebih cepat dibandingkan pada waterfall,
sedangkan urutan tahapan pada RAD sama dengan waterfall.
McLeod dan Schell (2007) mengatakan ada 4 (empat) komponen pada
RAD, yaitu sebagai berikut.
2.10 Sistem Informasi Akuntansi 

a. Manajemen, yaitu orang-orang (dari sisi user) yang berada pada level
manajemen puncak yang dapat beradaptasi dengan cepat untuk
menggunakan metode baru.
b. Pengembang, yaitu tim pengembang sistem yang profesional dalam
menggunakan metode-metode pengembangan sistem dan tools yang
dibutuhkan. Tim ini di sebut oleh Martin sebagai SWAT (skilled with
advanced tools) Team.
c. Metode, yaitu metode RAD yang dikenal dengan RAD Life Cycle.
d. Tools, yaitu Computer-Aided Software Engineering (CASE) dan
4th Generation Language yang dapat memfasilitasi untuk pembuatan
prototype dan pembuatan kode program. Sedangkan CASE tools lebih
kepada dokumentasi dan perancangan database.

3. Joint Application Development (JAD)


JAD pertama kali dikembangkan oleh Chuck Morris (IBM Raliegh) dan
Tony Crawford (IBM Toronto) pada akhir tahun 1970an. Tahun 1980,
Crawford dan Morris mengenalkan JAD dengan mengadakan beberapa
workshop untuk membuktikan kemampuan JAD. Usaha mereka berhasil, dan
JAD diterima di beberapa perusahaan sebagai teknik pengembangan dan
desain sistem.
JAD melibatkan pengguna atau pemilik sistem dalam melakukan
pengembangan sistem, di mana ada tahap-tahap yang dilakukan dengan cara
mendiskusikan sistem dalam bentuk meeting, di antara orang-orang yang
terlibat dalam pengembangan sistem, dalam hal ini seperti misalnya IT
Spesialis (Sistem Analis, Programmer), pengguna atau pemilik sistem,
sponsor dan lain sebagainya. Hasil dari meeting ini akan berupa cara dalam
penyelesaian masalah untuk pengembangan sistem baru, menyatukan
pendapat-pendapat yang berbeda serta agenda-agenda yang terkait lainnya.
Pelaku-pelaku yang terlibat dalam pengembangan sistem, yaitu sebagai
berikut.
a. Executive Sponsor, yaitu orang yang mempunyai project atau
mempunyai sistem yang mendukung dan memfasilitasi segala resource
project yang dibutuhkan. Executive Sponsor harus ada pada setiap
meeting untuk menyelesaikan perbedaan-perbedaan pendapat mengenai
sistem.
 EKSI4312/MODUL 2 2.11

b. Project Leader/Manager, yaitu orang yang menjadi titik koordinat dalam


masa pengembangan sistem, mengatur dan berhubungan dengan
Executive Sponsor untuk pembahasan sistem.
c. Facilitator/Session Leader, yaitu orang yang menjadi penengah pada
saat meeting. Orang ini bertugas mengidentifikasi pemecahan
permasalahan, merangkum hasil meeting yang nantinya akan di
umumkan di akhir meeting.
d. Scrie/Modeller/Recorder/Documentation Expert, yaitu orang yang
mencatat informasi-informasi pada saat meeting.
e. Participants, yaitu konsumen yang akan membeli dan menggunakan
sistem. Orang ini akan menjadi sumber input-an atau masukan dalam
pengembangan sistem.
f. Observers, yaitu tim pengembang sistem.

Berikut ini tahapan-tahapan dalam pengembangan sistem JAD.


a. Menentukan Tujuan Project dan Batasan Sistem, tahap ini
mendefinisikan tujuan proyek dan batasan sistem dari proyek. Segala
perkiraan mengenai sistem akan dibahas pada tahapan ini, seperti:
kompleksitas sistem, perkiraan tingkat keberhasilan, perkiraan
implementasi dan lain-lain.
b. Menentukan faktor-faktor yang akan mendukung kesuksesan dalam
pengembangan sistem.
c. Menentukan resource dan tools yang akan digunakan, seperti:
menentukan jenis diagram yang akan digunakan untuk menggambarkan
sistem, model notasi dan lain sebagainya.
d. Membuat jadwal Meeting, jadwal meeting sebaiknya tidak kurang dari
tiga hari, di mana hari pertama Participants akan mengeluarkan semua
bisnis proses dari sistem yang akan dikembangkan. Hari kedua semua
pelaku membahas mengenai bisnis proses yang telah diberikan oleh
Participants pada hari pertama, semua pelaku harus mengerti dan
memahami bisnis proses yang diberikan oleh Participants. Hari ketiga,
semua pelaku membahas mengenai pemecahan masalah dari sistem yang
akan dikembangkan. Setelah meeting selesai, Observes diharapkan dapat
memberikan prototype-prototype dari sistem yang sudah dibahas. Hari
selanjutnya dapat digunakan untuk meeting dalam membahas
kekurangan-kekurangan dari prototype yang dibangun atau tambahan-
tambahan proses bisnis yang terkait dan sebagainya.
2.12 Sistem Informasi Akuntansi 

e. Menentukan Participants yang merupakan pengguna atau pemilik


sistem. Participants merupakan tulang punggung dari keberhasilan
sistem.
f. Menyiapkan bahan-bahan yang akan digunakan pada saat meeting
seperti: worksheets, diagram dan lain sebagainya yang dapat digunakan
untuk membantu participants dalam memahami sistem yang akan
dikembangkan.
g. Memberikan pengertian-pengertian dasar dari bahan-bahan yang
digunakan pada saat meeting, misalnya pemahaman tentang diagram
yang digunakan, apa itu ERD, Decomposition Diagram, dan
Normalisasi.
h. Mendiskusikan tentang sistem yang akan dikembangkan kepada
Participants, karena semua Participants harus mengetahui dan
memahami gambaran sistem serta batasan-batasannya. Pada tahap ini,
Observers akan mendemonstrasikan mengenai batasan-batasan sistem
serta gambaran sistem yang akan dikembangkan sehingga diharapkan
Participants dapat lebih memahami tentang sistem yang akan
dikembangkan.
i. Menyiapkan material-material logistik meeting seperti: projectors, PCS,
markers, dan masking tape.

Kelebihan dari teknik pengembangan JAD, teknik ini akan menghasilkan


kualitas sistem yang tinggi, karena dalam masa pengembangan pengguna
atau pemilik sistem ikut berpartisipasi, sehingga mereka akan lebih mudah
dalam memahami sistem ketika di implementasikan, selain itu semua bisnis
proses yang dibutuhkan dapat digambarkan dengan baik oleh pengguna atau
pemilik sistem.
Sedangkan kelemahan dari teknik JAD, yaitu memungkinkan terjadinya
berbagai perbedaan pendapat ketika dalam masa pengembangan, karena
teknik ini menggunakan meeting sebagai media diskusi dalam pembahasan
sistem.
 EKSI4312/MODUL 2 2.13

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apakah yang dimaksud dengan metode?


2) Apa itu SDLC, dan sebutkan 6 tahapan utama dari SDLC?
3) Sebutkan 10 tahapan dalam melakukan pengembangan sistem yang
merupakan pengembangan dari SDLC!
4) Apa yang biasanya dilakukan pengembang sistem ketika berada dalam
tahap Requirement Gathering and Analysis?
5) Pada tahap manakah sistem benar-benar mulai dibangun?
6) Sebutkan 4 jenis teknik pengembangan sistem yang merupakan
pengembangan dari SDLC!
7) Bagaimanakah cara pengembangan sistem dengan teknik prototyping?
8) Sebutkan dan jelaskan 2 tipe prototype!
9) Sebutkan dan jelaskan 4 komponen RAD!
10) Sebutkan kelebihan dan kekurangan dari teknik JAD!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Metode adalah tahap-tahap ataupun aturan untuk melakukan sesuatu.


2) SDLC adalah sebuah proses logika yang digunakan oleh seorang system
analist untuk mengembangkan sebuah sistem informasi. Tahapan utama
SDLC terdiri dari:
a. perawatan sistem (systems maintenance);
b. implementasi sistem (systems implementation);
c. seleksi sistem (systems selection);
d. desain sistem (systems design);
e. analisis sistem (systems analysis);
f. perencanaan sistem (systems planning).
3) Tahapan dalam melakukan pengembangan sistem yang merupakan
pengembangan dari SDLC terdiri dari:
a. initation/planning;
b. system concept development;
c. planning;
d. requirement gathering and analysis;
2.14 Sistem Informasi Akuntansi 

e. design;
f. build or coding;
g. testing;
h. implementation;
i. operation and maintenance;
j. disposition.
4) Pada tahap requirement gathering and analysis, analis mencoba untuk
menguraikan permasalahan sistem dan menggambarkannya ke dalam
beberapa diagram untuk menggambarkan situasi yang sedang berjalan,
kemudian pada tahap ini juga analis mencoba mendesain sebuah solusi
yang akan diberikan kepada user.
5) Pada tahap Build or Coding sistem mulai dibangun atau dikembangkan.
6) Empat jenis teknik pengembangan sistem yang merupakan
pengembangan dari metode SDLC adalah Prototyping, Rapid
Application Development (RAD), Joint Application Development (JAD),
Unified Modeling Language (UML).
7) Pengembangan sistem dengan teknik prototyping menggunakan
prototype untuk menggambarkan sistem, sehingga pengguna atau
pemilik sistem mempunyai gambaran pengembangan sistem yang akan
dilakukannya.
8) Dua tipe prototype yang biasa digunakan dalam teknik prototyping
adalah sebagai berikut.
a. Evolutionary Prototype, prototype yang secara terus-menerus
dikembangkan hingga prototype tersebut memenuhi fungsi dan
prosedur yang dibutuhkan oleh sistem.
b. Requirements Prototype, prototype yang dibuat oleh pengembang
dengan mendefinisikan fungsi dan prosedur sistem di mana
pengguna atau pemilik sistem tidak dapat mendefinisikan sistem
tersebut.
9) McLeod dan Schell (2007) mengatakan ada 4 (empat) komponen pada
RAD, yaitu sebagai berikut.
a. Manajemen, yaitu orang-orang (dari sisi user) yang berada pada
level manajemen puncak yang dapat beradaptasi dengan cepat untuk
menggunakan metode baru.
b. Pengembang, yaitu tim pengembang sistem yang profesional dalam
menggunakan metode-metode pengembangan sistem dan tools yang
 EKSI4312/MODUL 2 2.15

dibutuhkan. Tim ini di sebut oleh Martin sebagai SWAT (skilled


with advanced tools) Team.
c. Metode, yaitu metode RAD yang dikenal dengan RAD Life Cycle.
d. Tools, yaitu Computer-Aided Software Engineering (CASE) dan 4th
Generation Language yang dapat memfasilitasi untuk pembuatan
prototype dan pembuatan kode program. Sedangkan CASE tools
lebih kepada dokumentasi dan perancangan database.
10) Kelebihan dari teknik pengembangan JAD, teknik ini akan menghasilkan
kualitas sistem yang tinggi, karena dalam masa pengembangan pengguna
atau pemilik sistem ikut berpartisipasi, sehingga mereka akan lebih
mudah dalam memahami sistem ketika di implementasikan, selain itu
semua bisnis proses yang dibutuhkan dapat digambarkan dengan baik
oleh pengguna atau pemilik sistem. Sedangkan kelemahannya adalah
memungkinkan terjadinya berbagai perbedaan pendapat ketika dalam
masa pengembangan, karena teknik ini menggunakan meeting sebagai
media diskusi dalam pembahasan sistem.

R A NG KU M AN

Metode adalah tahap-tahap ataupun aturan untuk melakukan


sesuatu. SDLC adalah sebuah proses logika yang digunakan oleh
seorang system analist, untuk mengembangkan sebuah sistem informasi
yang melibatkan kebutuhan, validasi dan pelatihan dan pemilik sistem.

Tahapan dari SDLC adalah sebagai berikut.


1. Planning.
2. Analysis.
3. Design.
4. Implementation.
5. Use.

Beberapa teknik pengembangan sistem yang merupakan


pengembangan dari metode SDLC, yaitu Prototyping, Rapid Application
Development (RAD), Joint Application Development (JAD), Unified
Modeling Language (UML).
1. Prototyping, prototyping merupakan teknik pengembangan sistem
yang menggunakan prototype untuk menggambarkan sistem,
2.16 Sistem Informasi Akuntansi 

sehingga pengguna atau pemilik sistem mempunyai gambaran


pengembangan sistem yang akan dilakukannya.
McLeod dan Schell (2007) mendefinisikan 2 (dua) tipe dari
prototype, yaitu sebagai berikut.
a. Evolutionary Prototype.
b. Requirements Prototype.
2. Rapid Application Development, RAD merupakan metode yang
memfokuskan pada kecepatan dalam pengembangan sistem untuk
memenuhi kebutuhan pengguna atau pemilik sistem seperti
prototyping, namun mempunyai cangkupan yang lebih luas.
McLeod dan Schell (2007) mengatakan ada 4 (empat) komponen
pada RAD, yaitu sebagai berikut.
a. Manajemen.
b. Pengembang.
c. Metode.
d. Tools.
3. Joint Application Development, JAD melibatkan pengguna atau
pemilik sistem dalam melakukan pengembangan sistem. Pelaku-
pelaku yang terlibat dalam pengembangan sistem, yaitu sebagai
berikut.
a. Executive Sponsor.
b. Project Leader/Manager.
c. Facilitator/Session Leader.
d. Scrie/Modeller/Recorder/Documentation Expert.
e. Participants.
f. Observers.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Berikut yang bukan tahapan utama dari SDLC adalah ....


A. actuating
B. design
C. planning
D. implementation

2) Tahapan pengerjaan sistem informasi akuntansi yang banyak melibatkan


pihak yang mengerti akuntansi adalah .…
A. analisis
B. integrasi
 EKSI4312/MODUL 2 2.17

C. pengetesan
D. perawatan

3) Tahapan di mana sistem digambarkan secara global beserta tujuan yang


akan direncanakan adalah pada tahap .…
A. testing
B. coding
C. design
D. planning

4) Berikut ini yang bukan merupakan tahapan utama dari SDLC adalah .…
A. maintenance
B. design
C. implementation
D. planning

5) Tahapan di mana proses pembuatan program aplikasi sudah mulai


dikerjakan adalah .…
A. testing
B. coding
C. design
D. planning

6) Teknik pengembangan sistem yang menggunakan prototype untuk


menggambarkan sistem adalah .…
A. unfied modeling language
B. prototyping
C. rapid application development
D. joint application development

7) Prototype yang dibuat oleh pengembang dengan mendefinisikan fungsi


dan prosedur sistem di mana pengguna atau pemilik sistem tidak dapat
mendefinisikan sistem tersebut adalah .…
A. joint prototype
B. evolutionary prototype
C. rapid prototype
D. requirement prototype

8) Berikut yang bukan kelebihan dari teknik pengembangan prototyping


adalah .…
A. menghemat biaya pengembangan
2.18 Sistem Informasi Akuntansi 

B. pengguna atau pemilik sistem tidak ikut terlibat dalam


pengembangan
C. menghemat waktu pengembangan
D. kualitas sistem yang dihasilkan baik

9) Berikut yang bukan komponen pada RAD adalah .…


A. infrastruktur
B. metode
C. manajemen
D. pengembang

10) Tim pengembang sistem dalam teknik JAD adalah .…


A. Participants
B. Project Leader
C. Observer
D. Session Leader

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKSI4312/MODUL 2 2.19

Kegiatan Belajar 2

Unified Modeling Language (UML)

U nified Modeling Language selanjutnya disebut UML, adalah sebuah


teknik pengembangan sistem yang menggunakan bahasa grafis
sebagai alat untuk pendokumentasian, dan melakukan spesifikasi pada
sistem. UML pertama kali dipopulerkan oleh Grady Booch dan James
Rumbaugh pada tahun 1994 untuk mengombinasikan dua metodologi
terkenal, yaitu Booch dan OMT, kemudian Ivar Jacobson, yang menciptakan
Object Oriented Software Engineering (OOSE) ikut bergabung. Standar
UML dikelola oleh Object Management Group (OMG).
UML memiliki banyak diagram yang digunakan untuk melakukan
pemodelan data maupun sistem, namun tidak semua diagram akan dibahas di
sini, hanya empat diagram yang akan digunakan, yaitu Use Case Model
(memiliki 3 diagram) dan Activity Diagram.

A. USE CASE MODEL

Use Case Model, yaitu sekumpulan diagram yang digunakan untuk


menggambarkan sistem ke dalam notasi grafis. Use Case Model lebih
terfokus pada penggambaran tujuan dari suatu sistem. Use Case Model terdiri
dari tiga notasi, yaitu sebagai berikut.

1. Use Case Diagram


Use case diagram, yaitu diagram yang digunakan untuk menggambarkan
hubungan antara sistem dengan aktor. Diagram ini hanya menggambarkan
secara global. Karena use case diagram hanya menggambarkan sistem secara
global maka elemen-elemen yang digunakan pun sangat sedikit, berikut ini
elemen-elemen yang digunakan pada use case diagram.
2.20 Sistem Informasi Akuntansi 

System Use Case Dependency

Sistem X

Aktor Association Generalization


Sumber: Pender (2002)

Gambar 2.4.
Elemen dari Use Case Diagram

Sistem, merupakan batasan-batasan proses yang sudah dideskripsikan dalam


sebuah sistem.
Aktor, elemen yang menjadi pemicu sistem. Aktor dapat berupa orang,
mesin ataupun sistem lain yang berinteraksi dengan use case.
Use case, potongan proses yang merupakan bagian dari sistem.
Association, menggambarkan interaksi antara use case dan aktor.
Depedency, menggambarkan relasi (relationship) antara dua use case. Ada 2
(dua) tipe dari dependency, yaitu include dan extends. Include merupakan
tipe dari dependency yang menghubungkan dua use case di mana, satu use
case membutuhkan use case yang satunya, sedangkan extends adalah tipe
dari dependency yang menghubungkan dua use case di mana satu use case
terkadang akan memanggil use case yang satunya, tergantung pada kondisi.
Generalization, menggambarkan pewarisan antara dua aktor atau use case di
mana salah satu aktor atau use case mewarisi properties ke aktor atau use
case yang satunya.
 EKSI4312/MODUL 2 2.21

Untuk lebih jelas, perhatikan contoh use case diagram berikut.

<< include >>


pembelian barang update stock barang

pembelian barang << extends >>


pengurangan kas
tunai
Staff Gudang

Sumber: Pender (2002)

Gambar 2.5.
Contoh Use Case Diagram

Penjelasan
a. Staf gudang melakukan pembelian barang.
b. Pembelian barang akan selalu meng-update stok barang.
c. Pembelian barang dapat saja dilakukan secara kredit atau tunai, jika
pembelian barang tunai maka akan melakukan pengurangan kas.

2. Use Case Narrative


Use case narrative, yaitu uraian deskripsi dari use case diagram,
sehingga pengguna UML dapat mengetahui detail dari proses yang ada pada
use case diagram. Berikut ini elemen-elemen yang digunakan pada use case
narrative.
a Assumptions, yaitu asumsi-asumsi yang harus bernilai true, agar use case
dapat bekerja. Assumptions identik dengan batasan dari use case.
b. Pre-conditions, yaitu identik dengan assumptions, hanya saja pre-
conditions harus sudah diperiksa sebelum use case melakukan
pekerjaannya agar kondisinya bernilai true. Misalnya seorang
programmer yang membuat sebuah fungsi dengan sebuah parameter,
sebelum fungsi itu memproses parameter yang di-input-kan, parameter
tersebut diperiksa dulu sehingga memungkinkan kondisinya bernilai
true.
2.22 Sistem Informasi Akuntansi 

c. Use case initiation, yaitu trigger (pemicu) sehingga use case mulai
bekerja.
d. Process or dialog, yaitu urutan langkah (step by step) deskripsi dari use
case.
e. Use case termination, yaitu hal yang membuat use case berhenti bekerja.
f. Post-conditions, yaitu asumsi-asumsi yang harus bernilai true, ketika use
case berhenti bekerja.

Agar lebih jelas, berikut ini contoh use case narrative dari use case
diagram yang sudah dibuat di atas.

Tabel 2.1.
Contoh Use Case Narrative

Fields Name Description


Assumptions Aktor mempunyai authority untuk melakukan pembelian barang
Pre-conditions Stok barang di bawah atau sama dengan jumlah minimum
Approve oleh kepala gudang pembelian
Use case initiation Pemeriksaan stok barang
Dialog Input ID barang
Periksa stok barang
Aktor melakukan pengajuan pembelian barang
Menghubungi supplier
Melakukan pembelian barang
Use case termination Aktor membatalkan pembelian barang
Pembelian barang selesai dilakukan
Post-conditions Normal termination:
Stok barang di gudang bertambah
Adanya pengurangan kas untuk pembelian tunai
Cancel termination:
Stok barang tetap
Sumber: Pender (2002)

3. Use Case Scenario


Use Case Scenario, yaitu diagram yang menggambarkan logika-logika
(kemungkinan skenario) dari use case narrative. Di sini akan dipecah
beberapa kemungkinan kejadian (skenario) pada use case narrative menjadi
beberapa skenario. Untuk lebih jelasnya, di bawah ini akan dicoba membuat
use case scenario dengan menggunakan use case diagram dan use case
narrative yang sudah dibahas di atas.
 EKSI4312/MODUL 2 2.23

Gambar 2.6.
Contoh Use Case Scenario Seluruh Kemungkinan
2.24 Sistem Informasi Akuntansi 

Untuk menentukan skenarionya, kita harus menghitung dan mengikuti


titik poin percabangan (logika). Berikut ini skenario-skenario yang ada.

Skenario - 1
a. User menginput id barang.
b. Id barang yang di-input-kan benar.
c. Stok barang di bawah atau sama dengan jumlah minimum.
d. Pengajuan pembelian disetujui.
e. Menghubungi supplier dan melakukan pembelian barang secara tunai.
f. Sistem akan melakukan pengurangan kas dan melakukan penambahan
stok barang.

Berikut ini diagram dari use case skenario-nya.


 EKSI4312/MODUL 2 2.25

Gambar 2.7.
Use Case Scenario-1
2.26 Sistem Informasi Akuntansi 

Skenario - 2
a. User menginput id barang.
b. Id barang yang di-input-kan benar.
c. Stok barang di bawah atau sama dengan jumlah minimum.
d. Pengajuan pembelian barang disetujui.
e. Menghubungi supplier dan melakukan pembelian barang secara kredit.
f. Sistem akan melakukan penambahan utang perusahaan dan penambahan
stok barang.

Berikut ini diagram dari use case scenario-nya.

Gambar 2.8.
Use Case Scenario-2
 EKSI4312/MODUL 2 2.27

Skenario - 3
a. User menginput id barang.
b. Id barang yang di-input-kan benar.
c. Stok barang di bawah atau sama dengan jumlah minimum.
d. Pengajuan pembelian barang di tolak (tidak disetujui).

Berikut ini diagram dari use case scenario-nya.

Gambar 2.9.
Use Case Scenario-3
2.28 Sistem Informasi Akuntansi 

Skenario - 4
a. User meng-input id barang.
b. Id barang yang di-input-kan benar.
c. Stock barang lebih dari jumlah minimum.

Berikut ini diagram dari use case scenario-nya.

Gambar 2.10.
Use Case Scenario-4
 EKSI4312/MODUL 2 2.29

Skenario - 5
1) User menginput id barang.
2) Id barang yang di-input-kan salah.
3) Menampilkan pesan error (kesalahan peng-input-an id barang).

Berikut ini diagram dari use case scenario-nya.

Gambar 2.11.
Use Case Scenario-5
2.30 Sistem Informasi Akuntansi 

Dari beberapa use case scenario di atas, dapat ditarik kesimpulan bahwa
use case scenario merupakan sebagian kumpulan proses yang diambil dari
kemungkinan-kemungkinan yang terjadi pada use case narrative.

B. ACTIVITY DIAGRAM

Activity Diagram, yaitu diagram yang digunakan untuk menggambarkan


alur kerja (aktivitas) pada use case (proses), logika, proses bisnis dan
hubungan antara aktor dengan alur-alur kerja use case. Jika Anda sudah
terbiasa dengan flowchart, maka Anda tidak akan merasa kesulitan dalam
mempelajari activity diagram, karena activity diagram identik dengan
flowchart, hanya saja ada beberapa notasi tambahan yang digunakan untuk
kasus-kasus tertentu.
Berikut ini di jelaskan elemen-elemen dari activity diagram.
1. Activities, yaitu elemen yang digunakan untuk menggambarkan aktivitas.
2. Transitions, yaitu elemen yang digunakan untuk menggambarkan
transisi dari elemen yang satu ke elemen yang lainnya.

Berikut ini contoh gambar dari activities dan transitions.

Mengirim invoice Menerima pembayaran

Activites Transition

Gambar 2.12.
Contoh Elemen Activities dan Transitions

Decisions, yaitu elemen yang digunakan untuk percabangan logika.


Elemen ini sering dijumpai pada flowchart terutama flowchart yang
digunakan untuk menggambarkan sebuah algoritma. Berikut ini contoh
gambar dari elemen decisions.
 EKSI4312/MODUL 2 2.31

Decisions

false

true

Gambar 2.13.
Contoh Elemen Decisions

Merge Point, yaitu elemen yang digunakan untuk menggabungkan


percabangan proses. Elemen ini merupakan kebalikan dari elemen decisions,
di mana jika decisions digunakan untuk percabangan, sedangkan merge point
digunakan sebagai penggabungan dari percabangan. Berikut ini contoh
gambar dari elemen merge point.

Merge Point

Gambar 2.14.
Contoh Notasi Merge Point

Start Point, yaitu elemen yang digunakan untuk memulai activity diagram.
End Point, yaitu elemen yang digunakan untuk mengakhiri activity diagram.
2.32 Sistem Informasi Akuntansi 

Berikut ini contoh gambar dari start dan end point.

Start Point

End Point

Gambar 2.15.
Contoh Notasi Merge Point

Concurrency, yaitu elemen yang digunakan sebagai percabangan proses


(bukan percabangan logika). Proses yang ada di dalam elemen ini, dapat
dilakukan secara random (tidak berurutan). Berikut ini contoh gambar dari
concurrency.

Gambar 2.16.
Contoh Notasi Concurrency

Synchronization, yaitu elemen yang digunakan untuk menggabungkan proses


yang dipisahkan oleh concurrency.

Gambar 2.17.
Contoh Elemen Synchronization
 EKSI4312/MODUL 2 2.33

Swimlines, yaitu elemen yang digunakan untuk memisahkan antara aktor dan
sistem, ataupun antara aktor yang satu dengan aktor yang lain, atau antara
sistem yang satu dengan sistem yang lain.

System Actor

Swimlines

Gambar 2.18.
Contoh Elemen Swinlines

Sinyal, yaitu acuan waktu yang dapat dijadikan trigger (pemicu) untuk
aktivitas tertentu, misalnya setiap akhir jam kerja seluruh staf wajib
memberikan laporan kepada manajer. Setiap akhir jam kerja dapat
disimbolkan dengan sinyal waktu. Berikut ini contoh gambar elemen dari
sinyal.

Sampai akhir jam kerja

Gambar 2.19.
Contoh Elemen Sinyal

Berikut ini contoh kasus dari penggunaan activity diagram. Kasus yang
diambil seputar pembelian barang yang sudah dibuatkan use case model-nya
di atas.
2.34 Sistem Informasi Akuntansi 

Gambar 2.20.
Contoh Activity Diagram

Activity Diagram ini memberikan informasi tentang prosedur yang dilakukan


oleh seorang staf gudang ketika ingin melakukan pembelian barang. Dimulai
dari pemeriksaan barang hingga barang tersebut dibeli dari supplier. Di sini
 EKSI4312/MODUL 2 2.35

dapat dilihat fungsi dari masing-masing elemen yang sudah dijelaskan di


atas. Berikut ini penjelasan alur dari activity diagram di atas, sekaligus
memberikan gambaran kepada Anda fungsi dari masing-masing elemen.

Penjelasan
1. Activity diagram diawali oleh elemen start point di mana staf gudang
meng-input-kan id barang untuk melakukan pemeriksaan stok barang.
Aktivitas peng-input-an id barang digambarkan dengan menggunakan
elemen activities dan alur dari elemen start point yang menandakan
dimulainya activity diagram ke aktivitas pertama, yaitu peng-input-an id
barang menggunakan elemen transitions. Untuk selanjutnya, elemen
activities dan transition ini akan banyak digunakan.
2. Kemudian setelah id barang di-input-kan, sistem akan melakukan
pemeriksaan terhadap id barang tersebut. Di sini dapat menggunakan
elemen decisions, di mana terjadi percabangan logika untuk memeriksa
id barang tersebut valid atau tidak valid.
3. Jika id barang tidak valid maka activity diagram akan diakhiri dengan
menggunakan elemen end point, namun jika id barang valid maka sistem
akan memberikan informasi stok barang yang dicari kepada staf gudang.
4. Setelah mendapatkan informasi stok barang, staf gudang akan
memutuskan untuk mengajukan pembelian barang atau tidak dengan
membandingkan stok barang yang ada dengan stok barang minimum. Di
sini kembali elemen decisions digunakan.
5. Jika akan dilakukan pembelian barang, maka staf gudang akan
mengajukan pembelian kepada kepala gudang, jika tidak, activity
diagram akan di akhiri.
6. Kepala gudang akan memutuskan untuk menyetujui atau menolak
pengajuan pembelian oleh staf gudang, jika tidak disetujui maka activity
diagram akan diakhiri, namun jika di setujui maka staf gudang akan
membuat Purchase Order (PO) dan menghubungi supplier. Di sini dapat
menggunakan elemen concurrency di mana proses dibagi menjadi dua
yaitu membuat PO dan menghubungi supplier, di sini staf gudang dapat
mendahulukan membuat PO atau menghubungi supplier, namun pada
akhirnya staf gudang akan menuju pada satu proses lagi, yaitu
melakukan pembelian. Di sini digunakan elemen synchronization untuk
menggabungkan proses yang bercabang oleh concurrency menjadi satu
proses lagi.
2.36 Sistem Informasi Akuntansi 

7. Kemudian staf gudang akan memutuskan untuk melakukan pembelian


secara kredit atau tunai. Jika dilakukan secara kredit maka sistem akan
menambah utang perusahaan, namun jika dilakukan secara tunai maka
sistem akan mengurangi kas. Untuk menggabungkan kedua proses ini
digunakan elemen merge point, di mana jika dilakukan pembelian
nantinya sama-sama akan meng-update stok barang.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan apa yang dimaksud dengan UML!
2) Sebutkan 3 notasi yang ada dalam Use Case Model, dan jelaskan apa
perbedaan antara satu dengan lainnya?
3) Sebutkan 6 elemen dari Use Case Diagram!
4) Sebutkan 6 elemen dari Use Case Narrative!
5) Apakah yang dimaksud dengan decisions, merge point, dan start point
dalam notasi Activity Diagram?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Unified Modeling Language adalah sebuah teknik pengembangan sistem,


yang menggunakan bahasa grafis sebagai alat untuk pendokumentasian
dan melakukan spesifikasi pada sistem. Baca Kegiatan Belajar 3
Modul 2 pada bagian use case model.
2) Tiga notasi diagram yang ada dalam Use Case Model adalah sebagai
berikut.
a. Use Case Diagram, yaitu diagram yang digunakan untuk
menggambarkan hubungan antara sistem dengan aktor.
b. Use Case Narative, yaitu uraian deskripsi dari use case diagram
sehingga pengguna UML dapat mengetahui detail dari proses yang
ada pada use case diagram.
c. Use Case Scenario, yaitu diagram yang menggambarkan logika-
logika (kemungkinan skenario) dari use case narrative.
 EKSI4312/MODUL 2 2.37

3) Enam elemen dari Use Case Diagram, adalah sebagai berikut.


a. Sistem, merupakan batasan-batasan proses yang sudah
dideskripsikan dalam sebuah sistem.
b. Aktor, elemen yang menjadi pemicu sistem. Aktor dapat berupa
orang, mesin ataupun sistem lain yang berinteraksi dengan use case.
c. Use case, potongan proses yang merupakan bagian dari sistem.
d. Association, menggambarkan interaksi antara use case dan aktor.
e. Depedency, menggambarkan relasi (relationship) antara dua use
case.
f. Generalization, menggambarkan pewarisan antara dua aktor atau
use case di mana salah satu aktor atau use case mewarisi properties
ke aktor atau use case yang satunya.
4) Enam elemen dari Use Case Narrative adalah berikut ini.
a. Assumptions, yaitu asumsi-asumsi yang harus bernilai true, agar use
case dapat bekerja. Assumptions identik dengan batasan dari use
case.
b. Pre-conditions, yaitu identik dengan assumptions, hanya saja pre-
conditions harus sudah diperiksa sebelum use case melakukan
pekerjaan agar kondisinya bernilai true.
c. Use case initiation, yaitu trigger (pemicu) sehingga use case mulai
bekerja.
d. Process or dialog, yaitu urutan langkah (step by step) deskripsi dari
use case.
e. Use case termination, yaitu hal yang membuat use case berhenti
bekerja.
f. Post-conditions, yaitu asumsi-asumsi yang harus bernilai true,
ketika use case berhenti bekerja.
5) a. Decisions, yaitu elemen yang digunakan untuk percabangan logika.
b. Merge Point, yaitu elemen yang digunakan untuk menggabungkan
percabangan proses.
c. Start Point, yaitu elemen yang digunakan untuk memulai activity
diagram.
2.38 Sistem Informasi Akuntansi 

R A NG KU M AN

Unified Modeling Language adalah sebuah teknik pengembangan


sistem, yang menggunakan bahasa grafis sebagai alat untuk
pendokumentasian, dan melakukan spesifikasi pada sistem. UML
memiliki banyak diagram yang digunakan untuk melakukan pemodelan
data maupun sistem.
1. Use Case Model
a. Use Cae Diagram, yaitu diagram yang digunakan untuk
menggambarkan hubungan antara sistem dengan aktor.
b. Use Case Narrative, yaitu uraian deskripsi dari use case
diagram sehingga pengguna UML dapat mengetahui detail dari
proses yang ada pada use case diagram.
c. Use Case Scenario, yaitu diagram yang menggambarkan logika-
logika (kemungkinan skenario) dari use case narrative.
2. Activity Diagram, yaitu diagram yang digunakan untuk
menggambarkan alur kerja (aktivitas) pada use case (proses), logika,
proses bisnis dan hubungan antara aktor dengan alur-alur kerja use
case.

TES F O R M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Teknik pengembangan sistem yang menggunakan bahasa grafis sebagai


alat untuk pendokumentasian dan melakukan spesifikasi pada sistem
adalah ….
A. unfied modeling language
B. prototyping
C. rapid application development
D. joint application development

2) Diagram yang digunakan untuk menggambarkan hubungan antara sistem


dengan aktor adalah ….
A. activity diagram
B. use case scenario
C. use case narrative
D. use case diagram
 EKSI4312/MODUL 2 2.39

3) Berikut ini yang bukan elemen yang digunakan pada use case diagram
adalah .…
A. concurrency
B. sistem
C. aktor
D. use case

4) Berikut elemen yang tidak digunakan pada use case narrative adalah .…
A. assumptions
B. sistem
C. use case initiation
D. post-conditions

5) Elemen yang digunakan sebagai percabangan proses dalam activity


diagram adalah .…
A. concurrency
B. decisions
C. merge point
D. synchronization

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
2.40 Sistem Informasi Akuntansi 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) A 1) A
2) A 2) D
3) D 3) A
4) A 4) B
5) B 5) A
6) B
7) D
8) B
9) A
10) C
 EKSI4312/MODUL 2 2.41

Glosarium

metode pengembangan : cara yang teratur untuk mencapai tujuan


sistem dalam pengembangan sistem.
system analist : pihak yang terlibat dalam pengembangan
sistem yang bertugas menghubungkan
pengetahuan bisnis proses dengan
pengetahuan teknologi informasi.
prototype : contoh penggambaran dalam bentuk yang
lebih sederhana.
vendor : penyedia jasa/produk tertentu.
kompleksitas sistem : tingkat kerumitan yang ditemui pada sebuah
sistem.
IT Spesialis : tenaga ahli dalam bidang teknologi
informasi yang terlibat dalam
pengembangan sistem.
resource project : sumber daya yang terlibat dalam pengerjaan
sistem.
bahasa grafis : penghubung yang digunakan untuk
menghubungkan seluruh pihak terlibat
dengan memanfaatkan grafik.
2.42 Sistem Informasi Akuntansi 

Daftar Pustaka

Bentley, Lonnie D. and Whitten, Jefrey L. (2007). System Analysis and


Design for the Global Enterprise. 7th Edition. New York: McGraw-Hill
Companies, Inc.

Mc.Leod, R. and Schell, G. (2007). Management Information Systems. 10th


Edition. New Jersey: Prentice-Hall. Inc.

Mc.Leod, Raymond dan Schell, George. (2007). Sistem Informasi


Manajemen. New Jersey: Prentice-Hall. Inc.

Pender, T.A. (2002). UML Weekend Crash Course. Indianapolis: Wiley


Publishing, Inc.

Sri Mulyani NS. (2009). Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit: Analisis
dan Perancangan. Bandung: Abdi Sistematika.

............... Systems Development Life Cycle


Melalui <http://en.wikipedia.org/ wiki/ Systems_
Development_Life_Cycle> [2009]
Modul 3

Sistem Informasi Berbasis Komputer


Dr. Sri Mulyani

PEN D A HU L UA N

S ebenarnya secara konseptual ketika berbicara tentang sistem informasi,


yang dimaksud dengan sistem informasi tersebut dapat saja merupakan
sistem informasi manual ataupun sistem informasi berbasis komputer. Akan
tetapi, pada era modern ini apabila berbicara tentang sistem informasi,
konotasinya selalu mengarah pada sistem informasi berbasis komputer. Pada
saat ini sudah sangat banyak sekali organisasi yang sudah menerapkan sistem
informasi dengan basis komputer, dan mendapatkan manfaat dari
penggunaannya. Beberapa manfaat yang didapat di antaranya adalah
kemudahan, kecepatan, keakuratan, dan kepraktisan menyusun informasi
berdasarkan kebutuhan pemakainya.
Setelah mempelajari Sistem Informasi Berbasis Komputer, Anda
diharapkan mampu menjelaskan Sistem Informasi Berbasis Komputer
tersebut. Secara lebih rinci setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan
akan dapat menjelaskan:
1. komponen sistem informasi;
2. model sistem informasi berbasis komputer.
3.2 Sistem Informasi Akuntansi 

Kegiatan Belajar 1

Komponen Sistem Informasi

A. HARDWARE (PERANGKAT KERAS KOMPUTER)

Apabila berbicara tentang hardware, terutama dalam komputer, kita


akan berpandangan bahwa yang termasuk hardware adalah seperti processor,
memory, storage device, keyboard, cd room, dan lain sebagainya. Pada
intinya, hardware merupakan resource yang digunakan sebagai media yang
menjembatani antara brainware (pengguna) dengan software (perangkat
lunak). Oleh karena itulah, hardware disebutkan sebagai salah satu
komponen sistem informasi.
Perangkat keras komputer (hardware) adalah semua bagian fisik
komputer, dan dibedakan dengan data yang berada di dalamnya atau yang
beroperasi di dalamnya, dan dibedakan dengan perangkat lunak (software)
yang menyediakan instruksi untuk perangkat keras dalam menyelesaikan
tugasnya. Secara umum peralatan hardware dibedakan atas berikut ini.
1. Peralatan Input. Peralatan-peralatan yang termasuk ke dalam kategori
peralatan input ini bertugas untuk menarik data agar siap untuk diproses.
Contoh peralatan input di antaranya adalah keyboard yang bertugas
menginput data-data yang diketikkan oleh pengguna, barcode, scanner,
digitizer, yang bekerja sesuai fungsinya masing-masing.
2. Peralatan Pemroses. Peralatan pemroses menyediakan kemampuan untuk
memanipulasi data-data, dan melakukan proses pengeditan data untuk
dikirimkan ke peralatan output yang bertugas untuk menampilkannya.
Peralatan pemroses (processor) mengontrol sistem operasi dalam
komputer seperti memulai, mengawasi, dan menghentikan eksekusi
program-program yang sedang bekerja.
3. Peralatan Output. Peralatan output bertugas untuk menyampaikan hasil
pemrosesan data kepada penggunaannya. Beberapa contoh peralatan
output di antaranya adalah monitor, printer, dan speaker.
4. Media Penyimpanan. Media penyimpanan pada umumnya dibagi
menjadi dua macam, yaitu primary storage dan secondary storage.
 EKSI4312/MODUL 3 3.3

Primary storage adalah media penyimpanan yang bersifat sementara.


Data yang disimpan di media penyimpanan ini adalah data-data yang siap
diolah oleh processor. Biasanya media penyimpanan ini hanya bekerja pada
saat ada aliran listrik (volatile), sehingga apabila aliran listrik tiba-tiba
terputus maka data yang tersimpan pun akan menghilang.
Secondary storage menyediakan penyimpanan data permanen. Media
penyimpanan ini masih tetap dapat menyimpan data yang telah dimasukkan,
walaupun aliran listrik tidak mengalir (tidak volatile). Contoh media
penyimpanan ini adalah hard disk dan floppy disk.

B. BRAINWARE (SUMBER DAYA PENGOPERASI KOMPUTER)

Brainware merupakan orang (sumber daya manusia) yang


mengoperasikan komputer. Brainware lah yang memanfaatkan dan
mengolaborasikan ketujuh komponen sistem informasi lainnya untuk dapat
menghasilkan sebuah sistem informasi yang sesuai harapan. Romney dan
Steinbart (2006) mengatakan dukungan, keterlibatan, dan kemampuan
sumber daya pengguna sebagai pengoperasi sistem informasi, telah
memberikan dampak kepada manajemen serta ikut menentukan kesuksesan
suatu organisasi dalam mengimplementasikan sistem informasi.
Perkembangan teknologi, khususnya teknologi informasi yang semakin cepat
menuntut para pengguna teknologi informasi tersebut, untuk mampu
memanfaatkannya dalam menunjang kegiatan operasional di perusahaan,
agar dapat dimanfaatkan sebagai media dalam peningkatan kinerja.

C. PROSEDUR

Dalam sebuah perusahaan setiap karyawan bekerja sesuai dengan


tugasnya masing-masing. Perusahaan telah merancang suatu aturan yang
mengatur kegiatan-kegiatan yang harus dilakukan oleh setiap karyawan
setiap harinya. Setiap rangkaian aktivitas yang dilakukan oleh setiap
karyawan secara berulang-ulang disebut prosedur, prosedur dapat juga
disebut sebagai peraturan. Pada perusahaan dengan skala yang cukup besar,
seorang pimpinan akan melakukan pengontrolan kerja berdasarkan prosedur-
prosedur yang sudah dibuat, dia akan kesulitan jika harus mengontrol
karyawannya satu per satu, di sinilah satu kegunaan dari prosedur. Dengan
3.4 Sistem Informasi Akuntansi 

adanya prosedur seorang supervisor dapat dengan mudah mengawasi segala


aktivitas yang perlu dan tidak perlu dilakukan.
Pada perusahaan yang sistem informasinya sudah dapat berjalan dengan
baik, prosedur kerjanya sudah tersusun dengan sangat rapi dan biasanya ada
panduan dalam prosedur pengerjaan segala aktivitasnya baik itu prosedur
manual maupun prosedur otomatis.

D. DATABASE (BASIS DATA)

McLeod dan Schell (2007) mengatakan bahwa database adalah


kumpulan file-file (arti sempit) dan secara umum pengertian database adalah
kumpulan dari data-data pada satu perusahaan. Sedangkan Bentley dan
Whitten (2007) mengatakan bahwa database adalah kumpulan dari file-file
yang saling berhubungan.
Pada awalnya penyimpanan database menggunakan file, namun seiring
perkembangan kebutuhan yang semakin kompleks, media penyimpanan file
tidak dapat memberikan suatu solusi yang efisien, keakuratan dan kebenaran
data sudah tidak terjamin, karena dengan menggunakan file kemungkinan
duplikat data (redundancy data) sangat besar. Oleh karena itu, para ahli
sistem informasi merancang dan mengembangkan berbagai metode sehingga
menghasilkan sebuah software yang digunakan khusus untuk melakukan
pengolahan database yang disebut Database Management (DBMS). Dengan
menggunakan DBMS, pengolahan data jauh lebih cepat dan duplikat data
dapat diminimalisir, sehingga menjamin kebenaran dan keakuratan data.

E. SOFTWARE (PERANGKAT LUNAK KOMPUTER)

Pengertian software sangat beragam sekali, tergantung dari sisi mana


melihatnya. Software adalah istilah umum yang digunakan untuk
mendeskripsikan kumpulan program-program komputer yang terdiri dari
prosedur-prosedur dan dokumentasi untuk melakukan tugas tertentu.
McLeod dan Schell (2007) mengatakan secara umum ada 2 (dua) jenis
software, yaitu
1. system software;
2. application software.
 EKSI4312/MODUL 3 3.5

System Software (Operating System), yaitu software yang menjembatani


antara user dengan hardware komputer melalui software aplikasi. Hardware
hanya mengerti bahasa mesin, oleh karena itu system software adalah sebagai
media agar user mudah berinteraksi dengan hardware komputer. Untuk lebih
jelas, perhatikan skema berikut.

Sumber:
http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/e/e1/Operating_system
placement.svg

Gambar 3.1.
Skema System Software

Dari skema di atas, dapat dilihat bahwa system software (operating


system) berada di lapisan ketiga, yaitu lapisan yang langsung berkomunikasi
dengan hardware komputer. Di atas system software terdapat application
software (application software akan dibahas setelah ini). Contoh system
software adalah sebagai berikut.
1. Microsoft Windows Family (Keluarga Windows).
2. Linu.
3. Unix.
4. Mac OS.

Application Software, yaitu software yang langsung berhubungan dengan


user (lihat gambar skema System Software). Software jenis ini biasanya
dirancang untuk mengolah data yang langsung digunakan oleh pengguna.
3.6 Sistem Informasi Akuntansi 

a. Aplikasi MS. Word yang digunakan untuk mengolah kata.


b. Aplikasi MS. Excel yang digunakan untuk spreadsheet.
c. Aplikasi Bisnis yang digunakan di perkantoran, seperti SAP.
d. Aplikasi Nero yang digunakan untuk melakukan burning data ke dalam
CD.

F. INFRASTRUKTUR TEKNOLOGI INFORMASI

Setelah dipelajari lima komponen sistem informasi pada kegiatan belajar


sebelumnya, yaitu hardware, brainware, prosedur, software, database.
Sekarang saatnya mempelajari komponen selanjutnya, yaitu Infrastruktur
Teknologi Informasi.
Laudon dan Laudon (2008) mendefinisikan Infrastruktur Teknologi
Informasi melalui dua pendekatan yaitu pendekatan Technology dan Service
Cluster. Berdasarkan pendekatan technology, infrastruktur teknologi
informasi adalah sekumpulan hardware dan software yang dibutuhkan untuk
mengoperasikan sistem perusahaan, sedangkan pengertian infrastruktur
teknologi informasi berdasarkan service cluster adalah layanan yang dapat
diberikan oleh hardware ataupun software tersebut. Layanan-layanan yang
termasuk dalam infrastruktur teknologi informasi, yaitu sebagai berikut.
1. Computing Platforms, yaitu resource yang menghubungkan komputer,
karyawan, konsumen, supplier ke dalam lingkungan digital termasuk di
dalamnya mainframe, desktop computer, personal digital assistant
(PDA) dan internet.
2. Telecommunication Services, yaitu resource yang memberikan koneksi
data, video, suara kepada karyawan, konsumen dan supplier.
3. Application Software Services, yaitu program-program komputer yang
mengintegrasikan semua proses bisnis di perusahaan seperti Enterprise
Resource Planning, Customer Relationship Management, dan Supply
Chain Management.
4. Physical Facilities Management Services, yaitu resource yang
melakukan pengembangan dan pemeliharaan tools fisik yang dibutuhkan
oleh komputer, telekomunikasi, dan data management service.
5. IT Management Service, yaitu resource yang melakukan perencanaan
dan pengembangan infrastruktur, memanajemen akuntansi untuk
pengeluaran IT dan menyediakan project management service.
 EKSI4312/MODUL 3 3.7

6. IT Standard Service, yaitu resource yang bergerak dalam level


manajemen seperti pembuat kebijakan dan merencanakan sistem
informasi.
7. IT Education Service, yaitu resource yang memberikan pelatihan-
pelatihan kepada karyawan perusahaan dalam menggunakan sistem
informasi, dan memberikan pelatihan kepada karyawan yang berada
pada level manajemen untuk merencanakan dan pemeliharaan investasi
IT.
8. IT Research And Development Service, yaitu resource yang melakukan
penelitian-penelitian untuk proyek-proyek perusahaan sehingga dapat
meningkatkan market place perusahaan.

Berikut ini ilustrasi yang memberikan gambaran tentang hubungan


antara perusahaan, infrastruktur teknologi informasi dan proses bisnis.

Business
Strategy

IT Services Customer Service


IT
And Supplier Service
Strategy
Infrastructure Enterprise Service

Information
Technology

Sumber: McLeod & Schell (2007)

Gambar 3.2.
Hubungan antara Perusahaan, Infrastruktur Teknologi
Informasi dan Proses Bisnis

G. PENGENDALIAN INTERNAL DAN SECURITY MEASURE

Wilkinson, et al (2000) mengatakan bahwa pengendalian internal adalah


suatu status bahwa manajemen bekerja keras untuk mencapai dan
menyediakan jaminan yang beralasan agar tujuan perusahaan dapat tercapai.
Pengendalian internal dapat dikatakan sebagai rencana, metode dan
prosedur yang di desain oleh manajemen untuk memberikan jaminan yang
3.8 Sistem Informasi Akuntansi 

memadai atas tercapainya efisiensi dan efektivitas operasional, kehandalan


pelaporan keuangan, pengamanan terhadap aset, ketaatan/kepatuhan terhadap
undang-undang kebijakan dan peraturan lainnya.
Tujuan pengendalian internal adalah sebagai berikut.
1. Menjamin manajemen perusahaan agar tujuan perusahaan dapat tercapai.
2. Menjamin manajemen perusahaan agar laporan keuangan yang
dihasilkan perusahaan dapat dipercaya.
3. Menjamin manajemen perusahaan agar kegiatan perusahaan sejalan
dengan hukum dan kegiatan yang berlaku.

Sedangkan sasaran dari pengendalian internal adalah sebagai berikut.


1. Mendukung operasi perusahaan yang efektif dan efisien.
2. Laporan keuangan yang handal dan akuntabel.
3. Perlindungan aset.
4. Memeriksa keakuratan dan kehandalan akuntansi.
5. Membantu dalam kebijakan-kebijakan manajerial.

Komponen-komponen pengendalian internal.


Committee of Sponsoring Organizations of the Treatway Commission
(COSO) memperkenalkan adanya lima komponen pengendalian intern yang
antara lain adalah sebagai berikut.

1. Lingkungan Pengendalian (Control Environment)


Lingkungan pengendalian mencakup manajemen dan seluruh karyawan
yang terlibat dalam pengendalian pada perusahaan. Salah satu faktor yang
mempengaruhi pengendalian pada sebuah perusahaan adalah filosofi dari
manajemen perusahaan tersebut (manajemen tunggal dalam persekutuan atau
manajemen bersama dalam perseroan) dan gaya operasi manajemen
(manajemen yang progresif atau konservatif), struktur organisasi (terpusat
atau terdesentralisasi).

2. Penilaian Risiko (Risk Assesment)


Setiap perusahaan akan mempunyai risiko dari proses bisnis yang
dijalankannya, seperti misalnya perusahaan rental mobil yang mempunyai
risiko bagaimana jika mobil yang direntalkannya mengalami kecelakaan,
kebakaran pool (tempat penyimpanan mobil) dan lain sebagainya. Risiko-
risiko ini harus sudah diprediksikan oleh manajemen perusahaan, sehingga
 EKSI4312/MODUL 3 3.9

dapat dilakukan manajemen untuk membuat kebijakan-kebijakan dalam


operasional untuk meminimalisasi risiko yang terjadi.

3. Prosedur Pengendalian (Control Procedure)


Prosedur pengendalian digunakan untuk melakukan standarisasi kegiatan
operasi perusahaan untuk menjamin tercapainya tujuan perusahaan serta
mencegah atau mendeteksi terjadinya kesalahan atau ketidaksamaan.
Prosedur pengendalian meliputi hal-hal sebagai berikut.
a. Personil yang kompeten, mutasi tugas dan cuti wajib.
b. Pelimpahan tanggung jawab.
c. Pemisahan tanggung jawab untuk kegiatan terkait.
d. Pemisahan fungsi akuntansi dan penyimpanan aset dan operasional.

4. Pemantauan (Monitoring)
Pemantauan terhadap sistem pengendalian intern digunakan untuk
menemukan kekurangan serta meningkatkan pengendalian. Setiap
perusahaan mungkin mempunyai tata cara sendiri untuk melakukan
pemantauan terhadap sistem dan kegiatan operasinya, namun secara umum
perusahaan dapat melakukan monitoring terhadap sistemnya dengan
melakukan penilaian khusus yang sejalan dengan manajemen perusahaan
atau dengan cara memantau dan mengamati prilaku karyawan atau tanda-
tanda peringatan yang diberikan.
Penilaian secara khusus biasanya dilakukan secara berkala saat terjadi
perubahan pokok dalam strategi manajemen senior, struktur korporasi atau
kegiatan usaha. Pada perusahaan besar, auditor internal adalah pihak yang
bertanggung jawab atas pemantauan sistem pengendalian intern. Auditor
independen juga sering melakukan penilaian atas pengendalian intern sebagai
bagian dari auditor atas laporan keuangan.

5. Informasi dan Komunikasi (Information and Communication)


Informasi merupakan tulang punggung dari keberhasilan perusahaan.
Informasi yang tepat akan menghasilkan keputusan atau kebijakan yang
tepat, dan kebijakan atau keputusan yang tepat memungkinkan perbaikan
atau peningkatan terhadap kinerja perusahaan. Informasi yang dihasilkan
oleh sistem pada perusahaan akan berguna apabila informasi tersebut dapat
dikomunikasikan oleh setiap karyawan dalam perusahaan. Oleh karena itu,
informasi dan komunikasi merupakan salah satu komponen yang dapat
digunakan untuk pengendalian internal.
3.10 Sistem Informasi Akuntansi 

H. KINERJA PENGEMBANG SISTEM INFORMASI

Sri Mulyani NS (2007) menambahkan bahwa ada sebuah komponen


sistem informasi yang turut mendukung dan mempengaruhi kelancaran
pengembangan atau pembangunan sistem informasi di sebuah organisasi atau
perusahaan, komponen tersebut adalah kinerja pengembang sistem informasi.
Komponen ini turut mempengaruhi apabila organisasi atau perusahaan
tersebut mengembangkan atau membangun sistem informasi menggunakan
pihak ketiga atau konsultan. Kinerja pengembang sistem informasi ini
(konsultan) dapat dilihat dari 2 (dua) faktor, yaitu sebagai berikut.

1. Kualitas dan Pengalaman Pengembang dalam Mengembangkan


Sistem Informasi
Faktor ini sangat mendukung dan mempengaruhi keberhasilan sistem
yang dibangun. Umumnya semakin banyak pengalaman pengembang, maka
persentase keberhasilan sistem yang dikembangkan akan tinggi dan
sebaliknya jika pengalaman pengembang terbatas, maka persentase
keberhasilan dari sistem yang dikembangkan pun ikut rendah. Sebagai
contoh, “PT. Abdi Sistematika adalah sebuah konsultan teknologi informasi
yang melayani jasa pengembangan sistem informasi. Selama perjalanannya,
perusahaan ini sudah mengembangkan 471 sistem informasi di berbagai
perusahaan skala kecil, menengah ataupun besar baik swasta maupun
pemerintah. Dari 471 sistem yang dikembangkan tersebut 91% mencapai
tingkat keberhasilan dan kualitas sistem yang baik sedangkan 9% terdapat
kekurangan dan bug-bug program yang diakibatkan adanya perubahan sistem
secara mendesak oleh pemilik atau pengguna sistem informasi.” Dari contoh
ini dapat ditarik kesimpulan bahwa jika suatu perusahaan mengembangkan
sistem informasi menggunakan jasa dari perusahaan yang berpengalaman,
maka persentase kelancaran dan keberhasilan sistem sangat tinggi.

2. Tanggung Jawab Pengembang dalam Melakukan Pengembangan


Sistem Informasi
Selain pengalaman, tanggung jawab pengembang sistem informasi juga
turut mempengaruhi keberhasilan pengembangan sistem. Tanggung jawab ini
digambarkan dengan adanya response (tanggapan) yang baik oleh
pengembang ketika terjadinya kesalahan sistem atau program aplikasi
(error), misalnya dengan memberikan garansi atau sumber daya manusia
 EKSI4312/MODUL 3 3.11

yang menangani kesalahan sistem ketika terjadinya kesalahan sistem,


sehingga dapat diperbaiki dengan cepat. Sebagai contoh misalnya,
Perusahaan MWN adalah sebuah perusahaan penyedia jasa hosting yang
melayani jasa web maintenance, web mail, dan data server, perusahaan ini
menyediakan customer service yang online selama 24 jam baik melalui
telepon, internet (messenger) ataupun via e-mail, sehingga salah satu
konsumen mengalami kerusakan pada data server nya, konsumen dapat
dengan cepat memberikan pengaduan sehingga pihak MWN dapat dengan
cepat pula menangani kerusakan tersebut.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Sebutkan 4 (empat) jenis pembagian peralatan hardware!
2) Sebutkan peranan brainware dalam mendukung kinerja sebuah sistem
informasi!
3) Apakah yang dimaksud dengan prosedur?
4) Apakah yang dimaksud dengan database?
5) Sebutkan dan jelaskan pengelompokan software yang dibagi menjadi
dua bagian!
6) Sebutkan delapan jenis komponen sistem informasi!
7) Apa sajakah layanan yang termasuk dalam infrastruktur teknologi
informasi?
8) Apakah yang dimaksud dengan pengendalian internal dan apa
tujuannya?
9) Sebutkan lima komponen pengendalian internal menurut COSO!
10) Sebutkan dan jelaskan dua faktor yang dapat digunakan untuk melihat
kinerja pengembang sistem informasi!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Secara umum peralatan hardware dibedakan menjadi:


a. peralatan input;
b. peralatan pemroses;
c. peralatan output;
d. media Penyimpanan.
3.12 Sistem Informasi Akuntansi 

2) Brainware merupakan sumber daya manusia yang memanfaatkan dan


mengolaborasikan ketujuh komponen sistem informasi lainnya untuk
dapat menghasilkan sebuah sistem informasi yang sesuai harapan.
3) Prosedur adalah setiap rangkaian aktivitas yang dilakukan oleh setiap
karyawan secara berulang-ulang.
4) McLeod dan Schell (2007) mengatakan bahwa database adalah
kumpulan file-file (arti sempit) dan secara umum pengertian database
adalah kumpulan dari data-data pada satu perusahaan.
5) McLeod dan Schell (2007) mengatakan secara umum ada 2 (dua) jenis
software, yaitu
a. system software, yaitu software yang menjembatani antara user
dengan hardware komputer melalui software aplikasi;
b. application software, software yang langsung berhubungan dengan
user (lihat gambar skema System Software).
6) Komponen sistem informasi terdiri dari:
a. Hardware (Perangkat Keras Komputer);
b. Brainware (Sumber Daya Pengoperasi Komputer);
c. Prosedur;
d. Database (Basis Data);
e. Software (Perangkat Lunak Komputer);
f. Infrastruktur Teknologi Informasi;
g. Pengendalian Internal dan Security Measure;
h. Kinerja Pengembang Sistem Informasi;
i. Baca Kegiatan Belajar 2 Modul 3 pada bagian infrastruktur
teknologi informasi.
7) Layanan-layanan yang termasuk dalam infrastruktur teknologi informasi,
yaitu sebagai berikut.
a. Computing Platform;
b. Telecommunication Services;
c. Application Software Services;
d. Physical Facilities Management Services;
e. IT Management Service;
f. IT Standard Service;
g. IT Education Service;
h. IT Research And Development Service.
 EKSI4312/MODUL 3 3.13

8) Wilkinson, et al (2000) mengatakan bahwa pengendalian internal adalah


suatu status bahwa manajemen bekerja keras untuk mencapai dan
menyediakan jaminan yang beralasan agar tujuan perusahaan dapat
tercapai.
9) COSO memperkenalkan adanya lima komponen pengendalian intern
yang meliputi berikut ini.
a. Lingkungan Pengendalian (Control Environment).
b. Penilaian Risiko (Risk Assesment).
c. Prosedur Pengendalian (Control Procedure).
d. Pemantauan (Monitoring).
e. Informasi dan Komunikasi (Information and Communication).
10) Kinerja pengembang sistem informasi ini (konsultan) dapat dilihat dari
2 (dua) faktor, yaitu sebagai berikut.
a. Kualitas dan pengalaman pengembang dalam mengembangkan
sistem informasi.
b. Tanggung jawab pengembang dalam melakukan pengembangan
sistem informasi.

R A NG KU M AN

Komponen sistem informasi dibagi menjadi delapan, lima di


antaranya adalah sebagai berikut.
1. Hardware
Perangkat keras komputer (hardware) adalah semua bagian fisik
komputer, dan dibedakan dengan data yang berada di dalamnya atau
yang beroperasi di dalamnya, dan dibedakan dengan perangkat
lunak (software) yang menyediakan instruksi untuk perangkat keras
dalam menyelesaikan tugasnya. Secara umum peralatan hardware
dibedakan menjadi:
a. peralatan input;
b. peralatan pemroses;
c. peralatan output;
d. media penyimpanan.

2. Brainware
Brainware lah yang memanfaatkan dan mengolaborasikan ketujuh
komponen sistem informasi lainnya untuk dapat menghasilkan
sebuah sistem informasi yang sesuai harapan.
3.14 Sistem Informasi Akuntansi 

3. Prosedur
Setiap rangkaian aktivitas yang dilakukan oleh setiap karyawan
secara berulang-ulang disebut prosedur, prosedur dapat juga disebut
sebagai peraturan.
4. Database
McLeod dan Schell (2007) mengatakan bahwa database adalah
kumpulan file-file (arti sempit) dan secara umum pengertian
database adalah kumpulan dari data-data pada satu perusahaan.
5. Software
McLeod dan Schell (2007) mengatakan secara umum ada 2 jenis
software, yaitu
a. system software, software yang menjembatani antara user
dengan hardware komputer melalui software aplikasi;
b. application software, yaitu software yang langsung
berhubungan dengan user.

Beberapa komponen sistem informasi lainnya adalah sebagai


berikut.
1. Infrastruktur Teknologi Informasi
Laudon dan Laudon (2008) mendefinisikan Infrastruktur Teknologi
Informasi melalui dua pendekatan, yaitu pendekatan Technology dan
Service Cluster. Layanan-layanan yang termasuk dalam infrastruktur
teknologi informasi, yaitu berikut ini.
a. Computing Platforms;
b. Telecommunication Services;
c. Application Software Services;
d. Physical Facilities Management Services;
e. IT Management Service;
f. IT Standard Service;
g. IT Education Service;
h. IT Research and Development Service.

2. Pengendalian Internal dan Security Measure


Wilkinson, et al (2000) mengatakan bahwa pengendalian internal
adalah suatu status bahwa manajemen bekerja keras untuk mencapai dan
menyediakan jaminan yang beralasan agar tujuan perusahaan dapat
tercapai.
Committee of Sponsoring Organizations of the Treatway
Commission (COSO) memperkenalkan adanya lima komponen
pengendalian intern yang meliputi berikut ini.
a. Lingkungan Pengendalian (Control Environment).
b. Penilaian Risiko (Risk Assesment).
 EKSI4312/MODUL 3 3.15

c. Prosedur Pengendalian (Control Procedure).


d. Pemantauan (Monitoring).
e. Informasi dan Komunikasi (Information and Communication).

3. Kinerja Pengembang Sistem Informasi


Sri Mulyani NS (2007) menambahkan bahwa ada sebuah komponen
sistem informasi yang turut mendukung dan mempengaruhi kelancaran
pengembangan atau pembangunan sistem informasi di sebuah organisasi
atau perusahaan, komponen tersebut adalah kinerja pengembang sistem
informasi. Kinerja pengembang sistem informasi ini (konsultan) dapat
dilihat dari 2 (dua) faktor, yaitu sebagai berikut.
a. Kualitas dan pengalaman pengembang dalam mengembangkan
sistem informasi.
b. Tanggung jawab pengembang dalam melakukan pengembangan
sistem informasi.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Berikut ini yang bukan merupakan komponen sistem informasi


adalah .…
A. hardware
B. software
C. prosedur
D. informasi

2) Peralatan hardware yang berfungsi untuk menyampaikan hasil


pemrosesan data kepada pengguna adalah .…
A. peralatan input
B. peralatan pemroses
C. peralatan output
D. media penyimpanan

3) Fungsi informasi adalah, kecuali .…


A. membantu pengambilan keputusan
B. sebagai alternatif pemecahan masalah
C. bahan evaluasi kinerja masa lalu
D. sebagai arsip catatan historis
3.16 Sistem Informasi Akuntansi 

4) Berikut ini yang bukan contoh system software adalah .…


A. spreadsheet processor
B. Mac OS
C. Unix
D. Microsoft Windows

5) Komponen sistem yang bermanfaat sebagai media regulasi adalah .…


A. database
B. prosedur
C. brainware
D. hardware

6) Layanan yang tidak termasuk dalam infrastruktur teknologi informasi


adalah .…
A. Computing Platforms
B. Application Software Services
C. IT Management Service
D. Service Cluster

7) Resource yang bergerak dalam level manajemen seperti pembuat


kebijakan dan merencanakan sistem informasi adalah .…
A. IT Standard Service
B. Computing Platforms
C. Application Software Services
D. IT Research And Development Service

8) Berikut yang bukan tujuan pengendalian internal adalah menjamin .…


A. manajemen perusahaan agar tujuan perusahaan dapat tercapai
B. keuntungan operasional perusahaan tetap tinggi
C. manajemen perusahaan agar kegiatan perusahaan sejalan dengan
hukum dan kegiatan yang berlaku
D. manajemen perusahaan agar laporan keuangan yang dihasilkan
perusahaan dapat dipercaya

9) Berikut ini yang bukan komponen pengendalian internal COSO


adalah.…
A. lingkungan pengendalian
B. pemantauan
C. lingkungan internal dan eksternal
D. penilaian Risiko
 EKSI4312/MODUL 3 3.17

10) Berikut ini yang merupakan bagian dari kualitas dan pengalaman
pengembang dalam mengembangkan sistem informasi, kecuali .…
A. menyediakan jasa maintenance yang siap bekerja 24 jam
B. tenaga pengembang yang disediakan memiliki kemampuan yang
tidak diragukan lagi
C. analis sistem yang sudah berpengalaman berhasil mengembangkan
berbagai proyek
D. persentase keberhasilan pengembangan sistem yang tinggi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
3.18 Sistem Informasi Akuntansi 

Kegiatan Belajar 2

Model Sistem Informasi Berbasis Komputer

A. SISTEM INFORMASI AKUNTANSI

McLeod dan Schell (2007) mengatakan sistem komputer yang pertama


kali dikembangkan adalah Pemrosesan Data Elektronik, kemudian muncullah
Sistem Informasi Akuntansi dan sekarang disebut dengan istilah Sistem
Pemrosesan Transaksi.
Sistem Informasi Akuntansi memiliki tujuan:
1. memenuhi kebutuhan pelaporan yang diatur organisasi;
2. menyediakan informasi akuntansi yang sesuai dengan kebutuhan
organisasi;
3. untuk membantu organisasi dalam meminimalisasi risiko kecurangan
yang mungkin akan ditemui dari penyalahgunaan data akuntansi.

Sebelumnya sistem informasi akuntansi didesain hanya untuk


menghasilkan laporan keuangan dan informasi untuk pihak eksternal saja.
Tapi sekarang selain fungsi tersebut, sistem informasi akuntansi sudah dapat
memproses data untuk keperluan manajemen di segala lini, bahkan untuk
membantu dalam pengambilan keputusan.
Sebagai contoh misalnya sebuah perusahaan yang bergerak dalam
bidang kontraktor telekomunikasi mempunyai banyak proyek yang bertempat
hampir di seluruh Indonesia. Masing-masing proyek mempunyai biaya
operasional yang berbeda tergantung dari besar kecilnya pekerjaan proyek
tersebut. Untuk melakukan perhitungan biaya operasional dari proyek-proyek
tersebut, perusahaan menggunakan Sistem Informasi Akuntansi sebagai
media atau alat untuk menghasilkan informasi agar para manajer proyek
ataupun karyawan yang bergerak dalam level manajemen perusahaan dapat
mengambil keputusan, misalnya berapa uang makan untuk masing-masing
pekerja proyek, berapa uang telekomunikasi, biaya koordinasi, biaya
instalasi, biaya perawatan dan lain-lain. Selain itu dengan sistem informasi
akuntansi perusahaan dapat mengetahui apakah suatu proyek tersebut
dikatakan profit atau rugi, sehingga manajer ataupun pengambil keputusan
dapat mengambil sebuah keputusan yang tepat dan sesuai dengan kondisi
proyek.
 EKSI4312/MODUL 3 3.19

Menurut Romney & Steinbart (2006) ada enam komponen Sistem


Informasi Akuntansi, yaitu sebagai berikut.
a. User, yaitu orang yang menggunakan atau mengoperasikan sistem.
b. Procedure atau Instructions, yaitu pemrosesan dan penyimpanan data
kegiatan organisasi.
c. Data, yaitu representasi dari dunia nyata terkait dengan organisasi.
d. Software, yaitu kumpulan program komputer yang digunakan untuk
memproses data.
e. Information Technology Infrastructure, yaitu struktur yang akan
digunakan oleh sistem seperti misalnya, struktur jaringan komputer.
f. Internal Control and Security Measures.

B. SISTEM INFORMASI MANAJEMEN

McLeod dan Schell (2007) mengatakan Sistem Informasi Manajemen


adalah sebuah sistem yang sudah terkomputerisasi yang melakukan
pengolahan data agar dapat digunakan oleh orang yang membutuhkannya.
Sistem Informasi Manajemen memproses transaksi nonfinansial yang
tidak diolah di AIS, dan cakupannya lebih luas karena data-data yang
digunakan tidak hanya data finansial, tapi juga termasuk data nonfinansial.
Sistem informasi manajemen merupakan sistem informasi yang sudah
terkomputerisasi yang bekerja karena adanya interaksi manusia dan
komputer.
Sistem informasi manajemen mencakup tugas-tugas yang sangat luas
termasuk analisis keputusan dan sebagai alat untuk membuat keputusan.
Beberapa subsistem Sistem Informasi Manajemen adalah sebagai berikut.
1. Sistem Informasi Akuntansi.
2. Sistem Informasi Pemasaran.
3. Sistem Informasi Kepegawaian.
4. Sistem Informasi Produksi.

Untuk mengakses sistem informasi, pengguna sistem informasi


manajemen melakukan pembagian tugas terhadap sumber daya sistem
informasi manajemen tersebut, seperti misalnya Data Base Management
System (DBMS) yang digunakan sebagai media penyimpan data, model-
model sebagai alat pendukung untuk menginterpretasikan data-data yang
tersimpan dalam database dan lain-lain. Sistem informasi manajemen akan
3.20 Sistem Informasi Akuntansi 

menghasilkan output berupa informasi yang dapat dijadikan sebagai


pertimbangan (alat) untuk mengambil atau membuat keputusan.

C. DECISION SUPPORT SYSTEM (DSS)

DSS merupakan suatu sistem informasi yang diharapkan dapat


membantu manajemen dalam proses pengambilan keputusan. Keberadaan
DSS bukan untuk menggantikan tugas-tugas manajer, tetapi untuk menjadi
sarana penunjang (tools) bagi mereka. DSS sebenarnya merupakan
implementasi teori-teori pengambilan keputusan yang telah diperkenalkan
oleh ilmu-ilmu, seperti operation research dan management science.
Sprague dan Carlson (1993) mendefinisikan DSS memiliki 5 (lima)
karakteristik utama sebagai berikut.
1. Sistem yang berbasis komputer.
2. Dipergunakan untuk membantu para pengambil keputusan.
3. Untuk memecahkan masalah-masalah rumit yang mustahil dilakukan
dengan kalkulasi manual.
4. Melalui cara simulasi yang interaktif.
5. Di mana data dan model analisis sebagai komponen utama.

Secara garis besar, DSS dibangun oleh 3 (tiga) komponen besar, yaitu
sebagai berikut.
1. Database.
2. Model Base.
3. Software System.

PT. Telkomsel ingin memberikan hadiah kepada 100 pengguna jasa


operator yang menghabiskan pulsa lebih dari 5 juta per bulan, untuk itu
manajernya harus mencari data-data pengguna tersebut, dan dia
menggunakan program aplikasi untuk melakukan query reporting
(pengambilan data), yang akhirnya menghasilkan 100 pengguna yang
menghabiskan pulsa lebih dari 5 juta per bulan. Proses ini merupakan salah
satu contoh Decision Support System, di mana McLeod dan Schell (2007)
mengatakan bahwa Decision Support System merupakan sebuah sistem yang
membantu seorang manajer atau sekelompok kecil manajer untuk
memecahkan sebuah permasalahan. Apabila sebelumnya kita sudah
mempelajari Acoounting Information System dan Sistem Informasi
 EKSI4312/MODUL 3 3.21

Manajemen dapat dilihat bahwa kedua sistem tersebut melakukan pengolahan


data yang kompleks, sedangkan Decision Support System melakukan
pengolahan data yang spesifik. Contoh lain dari Decision Support System
misalnya pengolahan data 10 Sales terbaik, 10 produk yang paling laku di
pasaran, 10 proyek yang menggunakan biaya operasional terbesar dan lain
sebagainya.

D. VIRTUAL OFFICE SYSTEM

Virtual Office System merupakan pengembangan dari Office Automation


System yaitu mesin komputer (hardware) dan software yang digunakan untuk
membuat, mengumpulkan, menyimpan, memanipulasi dan menyebarkan
informasi untuk kebutuhan perkantoran (perusahaan) secara digital untuk
mengerjakan tugas-tugas perusahaan guna mencapai tujuan yang telah
ditetapkan.
McLeod dan Schell (2007) berpendapat bahwa cikal bakal office
automation, yaitu berawal dari sebuah aplikasi yang disebut word processing
yang menggunakan jaringan-jaringan komunikasi elektronik. Sebagai contoh
aplikasi tersebut misalnya e-mail, voice mail, electronic calendaring, audio
conferring, video conferring, fax (facsimile), namun sekarang office
automation lebih mengarah kepada personal productivity system, di mana
seseorang dapat menggunakan alat-alat elektronik untuk melakukan
manajemen dan membantu mengerjakan tugas-tugas pribadi (bisnis) mereka.
Sebagai contoh, Personal Data Assistant (PDA) adalah alat elektronik yang
digunakan untuk melakukan manajemen e-mail, address book, data-data
bisnis lain dan sebagainya.
Kemampuan office automation application dalam melakukan segala
sesuatu melahirkan sebuah konsep yang disebut office automation system.

E. ENTERPRISE RESOURCE PLANNING (ERP)

McLeod dan Schell (2007) mengatakan bahwa ERP System merupakan


sistem yang terkomputerisasi melibatkan seluruh resource manajemen dalam
sebuah perusahaan. Apabila sebelumnya telah mempelajari Sistem Informasi
Akuntansi (AIS), Sistem Informasi Manajemen dan Transaction Processing
System (TPS), dapat dilihat bahwa ketiga sistem ini merupakan sistem yang
berdiri sendiri, sebagai contoh MIS inventory hanya menangani masalah
3.22 Sistem Informasi Akuntansi 

inventory, MIS Payroll hanya menangani kebutuhan payroll dan lain


sebagainya, begitu pun dengan DSS dan TPS. ERP merupakan integrasi dari
semua subsistem pada sebuah perusahaan, misalnya Human Resource
Management (HRM) akan berhubungan dengan Project Management Sistem,
Payroll, Inventory, hingga Sistem Informasi Akuntansi (AIS) yang akan
menghasilkan suatu reporting yang dibutuhkan oleh semua departemen dan
integrasi di antara departemen tersebut.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Sebutkan 3 (tiga) tujuan Sistem Informasi Akuntansi!
2) Sebutkan 6 (enam) komponen Sistem Informasi Akuntansi!
3) Sebutkan definisi Sistem Informasi Manajemen menurut McLeod dan
Schell!
4) Sebutkan lima karakteristik utama DSS menurut Sprague dan Carlson!
5) Apakah yang dimaksud dengan Enterprise Resource Planning?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Sistem informasi akuntansi memiliki tujuan sebagai berikut.


a. Memenuhi kebutuhan pelaporan yang diatur organisasi.
b. Menyediakan informasi akuntansi yang sesuai dengan kebutuhan
organisasi.
c. Untuk membantu organisasi dalam meminimalisasi risiko
kecurangan yang mungkin akan ditemui dari penyalahgunaan data
akuntansi.
2) Menurut Romney & Steinbart (2006) ada enam komponen Sistem
Informasi Akuntansi, yaitu sebagai berikut.
a. User, yaitu orang yang menggunakan atau mengoperasikan sistem.
b. Procedure atau Instructions, yaitu pemrosesan dan penyimpanan
data kegiatan organisasi.
c. Data, yaitu representasi dari dunia nyata terkait dengan organisasi.
d. Software, yaitu kumpulan program komputer yang digunakan untuk
memproses data.
 EKSI4312/MODUL 3 3.23

e.
Information Technology Infrastructure, yaitu struktur yang akan
digunakan oleh sistem seperti misalnya, struktur jaringan komputer.
f. Internal Control and Security Measures.
3) McLeod dan Schell (2007) mengatakan Sistem Informasi Manajemen
adalah sebuah sistem yang sudah terkomputerisasi, melakukan
pengolahan data agar dapat digunakan oleh orang yang membutuh-
kannya.
4) Sprague dan Carlson (1993) mendefinisikan DSS memiliki 5 (lima)
karakteristik utama sebagai berikut.
a. Sistem yang berbasis komputer.
b. Dipergunakan untuk membantu para pengambil keputusan.
c. Untuk memecahkan masalah-masalah rumit yang mustahil
dilakukan dengan kalkulasi manual.
d. Melalui cara simulasi yang interaktif.
e. Di mana data dan model analisis sebagai komponen utama.
5) McLeod dan Schell (2007) mengatakan bahwa ERP System merupakan
sistem yang terkomputerisasi yang melibatkan seluruh resource
managament dalam sebuah perusahaan.

R A NG KU M AN

Model Sistem Informasi Berbasis Komputer, yaitu sebagai berikut.

1. Sistem Informasi Akuntansi


Sistem Informasi Akuntansi memiliki tujuan:
a. memenuhi kebutuhan pelaporan yang diatur organisasi;
b. menyediakan informasi akuntansi yang sesuai dengan
kebutuhan organisasi;
c. untuk membantu organisasi dalam meminimalisasi risiko
kecurangan yang mungkin akan ditemui dari penyalahgunaan
data akuntansi.

Menurut Romney & Steinbart (2006) ada enam komponen Sistem


Informasi Akuntansi, yaitu sebagai berikut.
a. User.
b. Procedure atau Instructions.
c. Data.
d. Software.
3.24 Sistem Informasi Akuntansi 

e. Information Technology Infrastructure.


f. Internal Control and Security Measures.

2. Sistem Informasi Manajemen


McLeod dan Schell (2007) mengatakan Sistem Informasi
Manajemen adalah sebuah sistem yang sudah terkomputerisasi,
melakukan pengolahan data agar dapat digunakan oleh orang yang
membutuhkannya.

3. Decision Support System


DSS merupakan suatu sistem informasi yang diharapkan dapat
membantu manajemen dalam proses pengambilan keputusan.
Sprague dan Carlson (1993) mendefinisikan DSS memiliki 5 (lima)
karakteristik utama yaitu sebagai berikut.
a. Sistem yang berbasis komputer.
b. Dipergunakan untuk membantu para pengambil keputusan.
c. Untuk memecahkan masalah-masalah rumit yang mustahil
dilakukan dengan kalkulasi manual.
d. Melalui cara simulasi yang interaktif.
e. Di mana data dan model analisis sebagai komponen utama.

Secara garis besar, DSS dibangun oleh 3 (tiga) komponen besar,


yaitu sebagai berikut.
a. Database.
b. Model Base.
c. Software System.

4. Virtual Office System


Virtual Office System merupakan pengembangan dari Office
Automation System, yaitu mesin komputer (hardware) dan software
yang digunakan untuk membuat, mengumpulkan, menyimpan,
memanipulasi dan menyebarkan informasi untuk kebutuhan
perkantoran (perusahaan) secara digital untuk mengerjakan tugas-
tugas perusahaan guna mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

5. Enterprise Resource Planning


McLeod dan Schell (2007) mengatakan bahwa ERP System
merupakan sistem yang terkomputerisasi yang melibatkan seluruh
resource manajemen dalam sebuah perusahaan.
 EKSI4312/MODUL 3 3.25

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Tujuan dari Sistem Informasi Akuntansi adalah ....


A. memenuhi kebutuhan pelaporan yang diatur organisasi
B. untuk membantu organisasi dalam meminimalisasi risiko
kecurangan yang mungkin akan ditemui dari penyalahgunaan data
akuntansi
C. menyediakan alternatif keputusan untuk investasi perusahaan
D. menyediakan informasi akuntansi yang sesuai dengan kebutuhan
organisasi

2) Berikut ini yang bukan merupakan komponen Sistem Informasi


Akuntansi adalah .…
A. User
B. Developer
C. Data
D. Security Measures

3) Berikut yang bukan subsistem dari Sistem Informasi Manajemen


adalah sistem informasi .…
A. eksekutif
B. pemasaran
C. kepegawaian
D. akuntansi

4) Berikut ini yang merupakan komponen dari Decision Support System


adalah ….
A. hardware, brainware, software
B. database, software, prosedur
C. database, model base, hardware
D. software system, database, model base

5) Berikut ini yang bukan contoh aplikasi office automation adalah .…


A. e-mail, voice mail, electronic calendaring
B. e-calendaring, e-mail, e-book
C. voice mail, electronic calendaring, audio conferring
D. electronic calendaring, audio conferring, facsimile
3.26 Sistem Informasi Akuntansi 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKSI4312/MODUL 3 3.27

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) D 1) C
2) C 2) B
3) D 3) A
4) A 4) D
5) B 5) B
6) D
7) A
8) B
9) C
10) A
3.28 Sistem Informasi Akuntansi 

Glosarium

hardware : peralatan fisik komputer.


software : perangkat program komputer.
memanipulasi data : mengubah suatu data untuk mencapai tujuan
yang dikehendaki.
perkembangan : membesarkan pemanfaatan teknologi.
teknologi
sistem informasi : kumpulan komponen yang bertujuan untuk
manual menghasilkan sebuah informasi yang diolah
secara manual.
supervisor : pihak yang bertugas untuk mengawasi kinerja
pihak lainnya.
 EKSI4312/MODUL 3 3.29

Daftar Pustaka

Bentley, Lonnie D. and Whitten, Jefrey L. (2007). System Analysis and


Design for the Global Enterprise. 7th Edition. New York: McGraw-Hill
Companies, Inc.

Laudon, K. and Laudon, J. (2008). Management Information Systems.


11th Edition. New Jersey: Prentice-Hall. Inc.

Mc.Leod, R. and Schell, G. (2007). Management Information Systems.


10th Edition. New Jersey: Prentice-Hall. Inc.

Pender, T. A. (2002). UML Weekend Crash Course. Indianapolis: Wiley


Publishing, Inc.

Romney. M.B. and Steinbart, P.J. (2006). Accounting Informations Systems.


10th Edition. New Jersey: Prentice-Hall. Inc.

Sri Mulyani NS. (2009). Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit: Analisis
dan Perancangan. Bandung: Abdi Sistematika.

Sprague, R. H. and H. J. Watson (1993). Decision Support System: Putting


Theory Into Practice. Englewood Clifts, N.J.: Prentice Hall.

Wilkinson, J.W. Cerullo, M.J. Raval, V. and Wing, B.W. (2000). Accounting
Information System: Essential Concepts and Application. John & Sons.
Inc. Pender.
Modul 4

Database Management System (DBMS)


Dr. Sri Mulyani

PEN D A HU L UA N

S ebuah sistem informasi yang baik pastinya harus ditunjang pula dengan
database yang baik. Fungsi utama database tersebut tentunya untuk
menyimpan data-data yang dibutuhkan dalam proses pengolahan menjadi
informasi. Semakin rumit dan besar sebuah aplikasi sistem informasi, maka
akan lebih rumit dan besar pula struktur databasenya.
Teknologi database management system digunakan untuk
mengolaborasikan dan mengelola struktur database yang rumit tersebut, agar
database yang dimanfaatkan dapat digunakan sesuai yang diharapkan.
Dengan adanya struktur database yang saling berhubungan antara satu data
dengan data lainnya, memungkinkan pemrosesan data dapat terjadi secepat
mungkin. Misalnya, input data pada Bagian A, akan langsung terbaca dan
digunakan pada saat itu pula pada Bagian B. Oleh karena itu, kita sebagai
pengguna, apalagi bila bertindak sebagai pengembang harus mengetahui
teknologi database management system ini agar dapat memanfaatkannya
secara maksimal.
Setelah mempelajari Database Management System, Anda diharapkan
mampu menjelaskan Database Management System tersebut. Secara lebih
rinci setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan dapat menjelaskan:
1. organisasi data;
2. struktur database;
3. relational database.
4.2 Sistem Informasi Akuntansi 

Kegiatan Belajar 1

Organisasi Data

P ernahkah terpikir bagaimana suatu Bank dapat menangani begitu banyak


nasabahnya, sebagai contoh suatu transaksi di mana nasabah “A” yang
bertempat di Sumatra melakukan transfer uang ke nasabah “B” yang
bertempat di Bandung melalui mesin ATM, sistem akan melakukan transaksi
ini dengan sangat cepat, di mana nasabah “B” dalam hitungan detik akan
dapat langsung menerima uang yang di transfer oleh nasabah “A”. Di sinilah
database berperan, di mana data yang begitu banyak diatur dan
diorganisasikan sehingga dapat menghasilkan suatu informasi yang baik.

A. HIERARKI DATA

Hierarki data merupakan pengorganisasian data menjadi hierarki-hierarki


atau tingkatan tertentu. Pengorganisasian ini ditujukan agar data dapat diatur
dengan baik sehingga dapat menghasilkan suatu informasi yang baik pula.
Data dapat diorganisasikan menjadi 6 tingkatan, yaitu:
1. Bit, adalah unit terkecil dari data yang direpresentasikan dengan nilai
0 dan 1, di mana nilai 0 berarti tidak mempunyai arus listrik sedangkan
1 mempunyai arus listrik.
2. Byte, adalah kumpulan dari bit-bit yang membentuk suatu karakter.
3. Field (elemen data), adalah kumpulan karakter yang membentuk
sekelompok data atau angka.
4. Record, adalah sekumpulan field yang saling berhubungan.
5. File, adalah kumpulan record yang berhubungan dengan objek tertentu.
6. Database, adalah kumpulan data yang tersimpan ke dalam file-file.
 EKSI4312/MODUL 4 4.3

Berikut ini ilustrasi dari hierarki data.

Bit

Byte

Field

Record

File

Database

Gambar 4.1.
Ilustrasi Hierarki Data

B. SPREADSHEET

Dari hierarki data di atas, lapisan yang biasanya digunakan adalah field,
record, file dan database, sebagai ilustrasi spreadsheet dapat dikatakan
sebagai database.

Record

Field File
Database

Gambar 4.2.
Spreadsheet sebagai Database
4.4 Sistem Informasi Akuntansi 

Spreadsheet dapat diilustrasikan sebagai database, dan tabel-tabel yang


ada di dalamnya adalah file, sedangkan baris mewakili record dan kolom
mewakili field.

C. FLAT FILES

Selain dalam bentuk spreadsheet, database juga dapat direpresentasikan


dalam bentuk sebuah flat file. McLeod dan Schell (2007) mengatakan flat
files merupakan representasi database dengan syarat sebagai berikut.
1. Tidak adanya pengulangan kolom.
2. Mempunyai urutan pembacaan yang sequential (berurutan).

NRP Nama Alamat Telepon


6304190 Indra Jl. Kopo No. 10 022 - 7319165
6304191 Taufik Hari Jl. Banjaran No. 1
6304192 Ae Uyun Jl.Lengkong No. 15
6304193 Gustrio Jl. Leuwi Panjang No. 11 022 – 91122532
6304194 Agus Zulvani Jl. GBA Barat No. 17

Gambar 4.3.
Ilustrasi Database dalam Bentuk Bukan Flat Files

Dari gambar di atas, dapat dilihat bahwa data di representasikan dengan


pengulangan kolom, hal ini sudah melanggar salah satu ketentuan flat files di
atas. Kemudian komputer akan melakukan pembacaan dimulai dari kolom
“6304190” kemudian ke “Indra”, ”Jl. Kopo No.10”, ”6304191”, ”Taufik
Hari”, ”Jl. Banjaran No.1” kemudian dilanjutkan ke “6304192” dan
seterusnya. Perhatikan pada baris ke-2 di kolom Telepon, komputer akan
melakukan kesalahan dalam pembacaan, karena Taufik Hari tidak
mempunyai nomor telepon, sehingga urutan sequential pembacaan menjadi
tidak teratur. Oleh karena itu, gambar ilustrasi di atas bukan Database yang
direpresentasikan dalam bentuk flat files.

D. KEY FIELDS

Ketika duduk di bangku SMA ataupun SMP, kita mempunyai NIS dan
setiap siswa mempunyai NIS yang direpresentasikan dalam sejumlah karakter
di mana setiap siswa mempunyai bilangan karakter yang berbeda. NIS yang
 EKSI4312/MODUL 4 4.5

Anda miliki itu adalah sebuah Key Fields (Field Kunci), di mana key field ini
berfungsi untuk memberikan identitas yang berbeda (unique) untuk setiap
record pada database. Anda dapat saja berasumsi, mengapa tidak nama saja
yang dijadikan key fields? Jawabannya adalah karena dari sekian banyak
siswa, ada kemungkinan mempunyai nama yang sama. Syarat dari key fields
adalah unique yaitu setiap record tidak boleh memiliki field yang sama.
Sebagai ilustrasi perhatikan contoh gambar berikut.

NIS Nama Jenis Kelamin


1001 Dina Andriyani P
1002 Rika Ramayani P
1003 Badarus Samsi L
1004 Sumantri L
1005 Dina Andriyani L

Key Fields

Gambar 4.4.
Tabel Siswa sebagai Ilustrasi Contoh Key Fields

Dari tabel di atas, dapat dilihat bahwa ada 2 (dua) siswa dengan nama
yang sama, yaitu “Dina Andriyani”, jika tidak menggunakan NIS sebagai key
fields, komputer akan melakukan pembacaan data yang kurang tepat, sebagai
contoh jika ingin menanyakan kepada staf Administrasi, siswa dengan nama
“Dina Andriyani” mempunyai jenis kelamin apa? Ketika komputer
melakukan pencarian maka komputer akan menghasilkan 2 (dua) data siswa
dengan nama “Dina Andriyani,” Staf Administrasi akan bingung dan
memberikan informasi, bahwa ada 2 (dua) siswa dengan nama “Dina
Andriyani” yang mempunyai jenis kelamin laki-laki dan perempuan. Dengan
adanya NIS sebagai key fields kita dapat menggunakan NIS tersebut untuk
parameter pencarian, dan komputer akan memberikan data yang benar.
Key Field dapat terdiri dari lebih dari 1 (satu) fields yang
dikombinasikan, sebagai contoh perhatikan tabel berikut.
4.6 Sistem Informasi Akuntansi 

Key Fields

Gambar 4.5.
Ilustrasi Key Fields dengan Kombinasi Lebih dari 1 Field

Pada tabel nilai terdapat key fields yang terdiri dari 2 (dua) fields yaitu
NIS dan KD.M.Pel, jika dilihat di antara tabel siswa, nilai dan mata pelajaran
mempunyai relasi (relasi tabel dibahas setelah ini), di mana key fields dari
tabel siswa dan mata pelajaran terdapat dalam tabel Nilai dan menjadi key
fields untuk tabel nilai. Hal ini terjadi karena NIS dan KD.M.Pel pada tabel
nilai mempunyai kemungkinan berulang, sehingga mereka tidak dapat
dijadikan sebagai key fields untuk berdiri sendiri. Oleh karena itu, untuk
menjaga konsistensi dan memberikan identitas pada record, key fields untuk
tabel nilai adalah kombinasi antara NIS dan KD.M.Pel, dengan begini tidak
akan ada kemungkinan data berulang untuk masing-masing record pada tabel
nilai.
 EKSI4312/MODUL 4 4.7

E. RELASI TABEL

Relasi tabel merupakan hubungan atau ketergantungan satu tabel dengan


tabel lainnya, sebagai contoh dapat dilihat pada tabel siswa, mata pelajaran
dan nilai pada gambar di atas, di mana tabel nilai mempunyai ketergantungan
terhadap tabel siswa dan mata pelajaran. Key fields dari tabel siswa dan mata
pelajaran terdapat juga pada tabel nilai, key fields untuk tabel siswa dan mata
pelajaran yang ada pada tabel nilai disebut sebagai foreign key. Hubungan
relasi antartabel dihubungkan dengan key fields nya. Perhatikan contoh
ilustrasi berikut.

Gambar 4.6.
Ilustrasi Relasi Tabel

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apakah fungsi dari database?
2) Sebutkan enam tingkatan hierarki data!
4.8 Sistem Informasi Akuntansi 

3) Sebutkan 2 (dua) syarat suatu database dapat dikategorikan sebagai flat


files!
4) Apakah yang dimaksud dengan key fields?
5) Apakah fungsi dari relasi tabel?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Fungsi dari database adalah membuat data yang begitu banyak diatur
dan diorganisasikan sehingga dapat menghasilkan suatu informasi yang
baik.
2) Data dapat diorganisasikan menjadi 6 tingkatan, yaitu:
a. bit;
b. byte;
c. field;
d. record;
e. file;
f. database.
3) McLeod dan Schell (2007) mengatakan flat files merupakan representasi
database dengan syarat, yaitu
a. tidak adanya pengulangan kolom;
b. mempunyai urutan pembacaan yang sequential (berurutan).
4) Key fields adalah identitas yang berbeda (unique) untuk setiap record
pada database.
5) Relasi tabel merupakan hubungan atau ketergantungan satu tabel dengan
tabel lainnya.

R A NG KU M AN

Hierarki data merupakan pengorganisasian data menjadi hierarki-


hierarki atau tingkatan tertentu. Pengorganisasian ini ditujukan agar data
dapat diatur dengan baik, sehingga dapat menghasilkan suatu informasi
yang baik pula.
Spreadsheet dapat diilustrasikan sebagai database, dan tabel-tabel
yang ada di dalamnya adalah file, sedangkan baris mewakili record dan
kolom mewakili field.
 EKSI4312/MODUL 4 4.9

Selain dalam bentuk spreadsheet, database juga dapat direpre-


sentasikan dalam bentuk sebuah flat file. McLeod dan Schell (2007)
mengatakan flat files merupakan representasi database.
Key field berfungsi untuk memberikan identitas yang berbeda
(unique) untuk setiap record pada database.
Relasi tabel merupakan hubungan atau ketergantungan satu tabel
dengan tabel lainnya.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Berikut ini yang tidak termasuk dalam komponen hierarki data
adalah .…
A. database
B. bit
C. input
D. byte

2) Kumpulan karakter yang membentuk sekelompok data adalah .…


A. fields
B. bit
C. byte
D. database

3) Contoh aplikasi spreadsheet adalah .…


A. Ms. Word
B. Ms. Excel
C. Ms. Acces
D. Adobe Photoshop

4) Identitas yang dibuat berbeda untuk setiap record dinamakan .…


A. flat table
B. database
C. key field
D. record

5) Hubungan ketergantungan satu tabel dengan tabel lainnya disebut .…


A. database
B. flat files
C. foreign key
D. relasi tabel
4.10 Sistem Informasi Akuntansi 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKSI4312/MODUL 4 4.11

Kegiatan Belajar 2

Struktur Database

L ayaknya sebuah organisasi yang mempunyai struktur, di mana struktur


tersebut terdiri dari anggota organisasi yang memiliki jabatan dan fungsi
tertentu. Penstrukturan ini dimaksudkan agar setiap anggota mempunyai
keteraturan kerja dan jalur birokrasi yang jelas. Begitu pun dengan database,
penstrukturan digunakan untuk mengorganisasikan elemen-elemen dari
database. Hal ini dimaksudkan untuk memudahkan proses pengolahan data
oleh DBMS (Database Management System).
McLeod dan Schell (2007) mengatakan DBMS adalah software aplikasi
yang digunakan untuk menyimpan struktur database, data, relasi database
dan tabel, form dan report. Sedangkan Romney dan Steinbart (2006)
berpendapat bahwa DBMS merupakan interface yang menghubungkan
database dengan program lainnya. Dari kedua pendapat ini dapat
disimpulkan bahwa DBMS merupakan sebuah software aplikasi yang
digunakan untuk menyimpan, memelihara dan mengolah database serta
sebagai interface (jembatan) antara database dengan program lainnya.
DBMS membagi fields menjadi beberapa struktur seperti nama fields,
type fields, panjang fields, deskripsi dan lain-lain. Hal ini ditujukan untuk
melakukan pengontrolan data oleh DBMS dan sering disebut dengan istilah a
self-describing set of related data (McLeod and Schell, 2007).
McLeod dan Schell (2007) mengatakan ada 3 (tiga) struktur database
yang sering digunakan, yaitu sebagai berikut.
a. Hierarchical Database Structures.
b. Network Database Structures.
c. Relational Database Structures.

A. HIERARCHICAL DATABASE STRUCTURE

Seperti namanya hierarchical database structure, struktur database ini


menggunakan metode parent-children di mana setiap satu parent mempunyai
beberapa children, sebagai contoh sebuah organisasi yang mempunyai
beberapa divisi.
4.12 Sistem Informasi Akuntansi 

McLeod dan Schell (2007) mengatakan bahwa hierarchical database


structure dibentuk dengan data group, subgroup dan terus ke bawah. Jika
diilustrasikan struktur database ini seperti percabangan tree.
Hierarchical database structure pertama kali dikembangkan oleh
Database Management System IDS (Integrated Data Store) pada tahun 1964
yang kemudian menjadi standar di Committee on Data System Language
(CODASYL).
Berikut ini ilustrasi Hierarchical Database Structure.

M.001
MK.001

M.002 MK.002
Mahasiswa Mata Kuliah
MK.003
M.003
MK.004

M.004

Gambar 4.7.
Ilustrasi Hierarchical Database Structure

Hierarchical Database Structure, menggunakan pointer untuk menunjuk


dan mengambil data per baris. Struktur ini tidak menyimpan data secara fisik,
sehingga jika jumlah data besar dan pengguna ingin mengambil satu record
dari sekian banyak data maka struktur ini akan memerlukan waktu yang
lama. Oleh karena itu, struktur ini tidak efisien jika digunakan pada database
dengan jumlah data yang cukup tinggi.

B. NETWORK DATABASE STRUCTURES

Struktur database ini dikembangkan untuk mengambil data pada record


tertentu dari sekian banyak data. Dengan menggunakan Network Database
Structure, sistem dapat langsung menunjuk pada record tertentu. Namun,
pada prakteknya struktur ini masih mempunyai banyak kelemahan dan
kesalahan ketika menunjuk pada satu record tertentu. Para ahli sistem
 EKSI4312/MODUL 4 4.13

informasi telah mencoba untuk melakukan perbaikan terhadap struktur ini,


namun tetap mengalami kesulitan, sehingga semakin hari struktur ini semakin
ditinggalkan.

C. RELATIONAL DATABASE STRUCTURES

Relational Database Structure merupakan penemuan dari C.J Date and


E.F Codd yang melakukan penelitian menggunakan aljabar relasional.
Struktur ini menutup kelemahan dari kedua struktur yang sudah dibahas di
atas. Struktur ini tidak menggunakan pointer ataupun alamat untuk menunjuk
pada record tertentu, melainkan dengan menggunakan relasi yang implisit
antara tabel. Relasi yang implisit secara tidak langsung menunjuk relasi
dengan menggunakan data yang ada pada tabel yang dihubungkan yang
direpresentasikan pada kolom, sehingga jika terdapat 2 (dua) tabel atau lebih
yang mempunyai kolom yang sama pada satu baris maka kedua tabel ini
dapat digabungkan. Untuk lebih jelas perhatikan ilustrasi berikut.

Relasi tabel

Relasi tabel

Gambar 4.8.
Ilustrasi Relational Database Structure

Ilustrasi di atas menggambarkan 3 (tiga) tabel yang saling berhubungan,


di mana tabel Z mempunyai relasi yang implisit terhadap tabel X dan Y.
Relasi implisit ini dinyatakan dengan field pada tabel X dan Y terdapat pada
4.14 Sistem Informasi Akuntansi 

tabel Z, sehingga antara tabel X, Y dan Z dapat digabungkan untuk


mengambil data pada record tertentu.
Relational Database Structure banyak diadopsi oleh perusahaan ataupun
organisasi karena mudah dimengerti dan diimplementasikan.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apakah yang dimaksud dengan DBMS?
2) Sebutkan tiga struktur database yang sering digunakan!
3) Apakah yang dimaksud dengan metode parent-children!
4) Apakah fungsi utama dari pengembangan struktur network database?
5) Apakah kelebihan dari struktur relational database?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) McLeod dan Schell (2007) mengatakan DBMS adalah software aplikasi


yang digunakan untuk menyimpan struktur database, data, relasi
database dan tabel, form dan report.
2) McLeod dan Schell (2007) mengatakan ada 3 (tiga) struktur database
yang sering digunakan, yaitu
a. hierarchical database structures.
b. network database structures.
c. relational database structures.
3) Metode parent-children membagi setiap satu entitas parent mempunyai
beberapa children.
4) Struktur network database dikembangkan untuk mengambil data pada
record tertentu dari sekian banyak data.
5) Relational Database Structure banyak diadopsi karena mudah di
mengerti dan diimplementasikan.
 EKSI4312/MODUL 4 4.15

R A NG KU M AN

DBMS adalah software aplikasi yang digunakan untuk menyimpan


struktur database, data, relasi database dan tabel, form dan report.
DBMS membagi fields menjadi beberapa struktur seperti nama fields,
type fields, panjang fields, deskripsi dan lain-lain.
McLeod dan Schell (2007) mengatakan ada 3 (tiga) struktur
database yang sering digunakan adalah sebagai berikut.
a. Hierarchical Database Structures
Hierarchical database structure dibentuk dengan data group,
subgroup dan terus ke bawah.
b. Network Database Structures
Struktur database ini dikembangkan untuk mengambil data pada
record tertentu dari sekian banyak data.
c. Relational Database Structures
Struktur ini tidak menggunakan pointer ataupun alamat untuk
menunjuk pada record tertentu, melainkan dengan menggunakan
relasi yang implisit antara tabel.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Apa saja yang disimpan di struktur DBMS?


A. Relasi database, form, dan tabel.
B. Form, data, dan informasi.
C. Informasi, report, data.
D. Data, informasi, relasi database.

2) Struktur database yang sering digunakan adalah, kecuali .…


A. hierarchical database structures
B. bus database structure
C. network database structures
D. relational database structures

3) Struktur yang tidak menyimpan data secara fisik adalah .…


A. hierarchical database structures
B. bus database structure
C. network database structures
D. relational database structures
4.16 Sistem Informasi Akuntansi 

4) Struktur yang mengenal istilah parent-children dalam penggunaannya


adalah .…
A. hierarchical database structures
B. bus database structure
C. network database structures
D. relational database structures

5) Struktur yang menggunakan relasi secara implisit antara tabel adalah .…


A. hierarchical database structures
B. bus database structure
C. network database structures
D. relational database structures

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKSI4312/MODUL 4 4.17

Kegiatan Belajar 3

Relational DBMS

A. PENDEKATAN DBMS DAN FILE

Pada awalnya data disimpan dengan menggunakan file, namun metode


ini banyak memberikan kelemahan dan kekurangan, seperti misalnya terjadi
redundansi data sehingga rentan terhadap keakuratan data, selain itu tidak
adanya relasi untuk masing-masing data, membuat pengolahan data untuk
menjadi informasi memakan waktu yang cukup lama. Untuk mengatasi
masalah ini dikembangkanlah Database Management System (DBMS) sebuah
metode yang menggunakan pendekatan Relational Database Structure. Pada
bahasan sebelumnya sudah dibahas sedikit mengenai DBMS.
DBMS merupakan software aplikasi yang digunakan untuk menyimpan,
memelihara dan mengolah database. Selain itu, DBMS juga sebagai interface
antara database dengan program lain. Berikut ini ilustrasi yang
menggambarkan pendekatan DBMS dengan File.

Sumber: Romney & Steinbart (2006)


Gambar 4.9.
Ilustrasi Perbandingan Antara Pendekatan Penyimpanan Data
Menggunakan File dan DBMS
4.18 Sistem Informasi Akuntansi 

Ilustrasi di atas memberikan gambaran dengan menggunakan pendekatan


penyimpanan data menggunakan File, data akan mengalami redundansi,
sebagaimana digambarkan pada ilustrasi di atas bahwa Fact A di setiap
master file akan terus digunakan di setiap aplikasi, hal inilah yang
menyebabkan terjadinya redundansi data, sebagai contoh diilustrasikan Fact
A adalah data yang merepresentasikan data karyawan, ketika staf yang
menggunakan aplikasi inventory mengupdate data karyawan dalam hal ini
misalnya mengganti alamat karyawan maka data karyawan yang digunakan
pada aplikasi payroll dan sales tidak ikut terupdate, sehingga secara tidak
langsung masing-masing aplikasi mempunyai data yang berbeda. Untuk
mengatasi masalah ini dikembangkan pendekatan DBMS di mana data
disimpan dalam satu data server dan setiap program yang ingin berhubungan
dengan database harus melewati DBMS, sehingga dengan demikian
redundansi data dapat diminimalisasi.
Romney dan Steinbart (2006) berpendapat ada 7 (tujuh) keuntungan
menggunakan DBMS, yaitu:
1. Data Integration, di mana dengan menggunakan DBMS semua data
terpusat pada satu titik (database server) sehingga pengolahan akan
relatif lebih mudah.
2. Data Sharing, karena data sudah terintegrasi, maka data akan mudah
untuk di sharing kan dengan menggunakan hak akses untuk tiap level.
3. Reporting Flexibility, yaitu pembuatan reporting akan menjadi lebih
mudah, di mana dapat dilakukan pengambilan data sesuai dengan
kebutuhan dengan cepat dan mudah.
4. Minimal Data Redundancy and Data Inconsistencies, yaitu
meminimalisasi duplikat data dan ketidakkonsistenan data karena dengan
DBMS data disimpan pada satu titik sehingga data akan selalu terupdate.
5. Data Independence, DBMS mampu mengubah struktur data tanpa
mengubah program aplikasi.
6. Central Management of Data, yaitu data disimpan di satu titik (database
server) sehingga Administrator akan lebih mudah dalam melakukan
pengolahan dan maintenance.
7. Cross-functional analysis, dengan konsep relasional database,
pengembang sistem akan lebih mudah dalam melakukan analisis dan
perancangan sistem.

Sedangkan McLeod dan Schell (2007) berpendapat ada 3 (tiga)


kelemahan DBMS, adalah sebagai berikut.
 EKSI4312/MODUL 4 4.19

1. Obtain Expensive Software, yaitu memerlukan dana yang cukup besar


untuk membeli software dalam hal ini DBMS dan software pendukung
lainnya.
2. Obtain Large Hardware Configuration, yaitu selain software DBMS
mahal. Hardware dan infrastruktur untuk menjalankan DBMS pun sangat
mahal dan diperlukan konfigurasi yang cukup rumit.
3. Hire and Maintenance DBA Staff, yaitu memerlukan seorang DBA
(Database Administrator) untuk mengolah dan memelihara DBMS, dan
tentu saja hal ini dapat menambah beban (cost) perusahaan.

B. DATABASE SYSTEM CONCEPT

Database menggunakan konsep pemisahan antara penyimpanan dan


penggunaan elemen data. Romney dan Steinbart (2006) berpendapat bahwa
database menggunakan 2 (dua) pendekatan dalam melakukan pengolahan
data, yaitu:
1. Logical Views.
2. Physical Views.

Logical Views, merupakan konsep yang digunakan agar user atau


programmer dapat mengerti dan memahami struktur dan organisasi data,
sedangkan physical views merupakan konsep dan cara bagaimana suatu data
disimpan dan diubah dalam komputer. Dengan menggunakan kedua konsep
ini, user atau programmer dapat mengolah dan menggunakan data melalui
DBMS tanpa harus mengetahui bagaimana dan di mana data disimpan dalam
komputer. Berikut ini ilustrasi keterkaitan antara logical views, DBMS dan
physical views, sehingga user atau programmer dapat dengan mudah
menggunakan atau mengolah database.
4.20 Sistem Informasi Akuntansi 

Sumber: Romney & Steinbart (2006)

Gambar 4.10.
Ilustrasi Keterkaitan Logical Views, Physical Views, dan DBMS

C. SCHEMA

Romney dan Steinbart (2006) mengatakan Schema merupakan logical


structure dari sebuah database. Ada 3 (tiga) level schema, adalah sebagai
berikut.
1. External Level.
2. Conceptual Level.
3. Internal Level.
 EKSI4312/MODUL 4 4.21

Berikut ini ilustrasi dari ketiga level di atas.

Sumber: Romney & Steinbart (2006)

Gambar 4.11.
Ilustrasi Keterkaitan External Level, Conceptual Level, dan Internal Level

External Level, merupakan skema yang menggambarkan database dalam


bentuk informasi yang dapat dicerna oleh user atau programmers, sedangkan
conceptual database menggambarkan seluruh struktur database yang terdiri
dari elemen database dan relasinya, dan internal level merupakan
pendeskripsian database yang lebih berfungsi pada low level DBMS.
Database akan diambil dari physical storage melalui internal level.

D. DATA DICTIONARY

Hoffer (2008) berpendapat Data Dictionary merupakan deskripsi dari


elemen sebuah database yang berisi informasi mengenai struktur dari
database. Berikut ini contoh dari data dictionary.
4.22 Sistem Informasi Akuntansi 

Tabel 4.1.
Contoh Data Dictionary

Nama Type Length Description


NIS CHAR 7 PRIMARY KEY
Nama VARCHAR 50 NOT NULL
Alamat VARCHAR 255

Contoh Data Dictionary di atas menggambarkan deskripsi dari elemen-


elemen database, misalnya field “NRP” mempunyai tipe CHAR dengan
panjang 7, field ini merupakan key fields (primary key) dan begitu pun
dengan nama, jenis kelamin, dan alamat.
Pada umumnya DBMS mengolah database dengan menggunakan data
dictionary, misalnya untuk melakukan perubahan tipe data, mengubah
panjang data, dan lain sebagainya.

E. TYPE OF ATTRIBUTES

Tabel dalam relational database mempunyai beberapa type attributes,


yaitu sebagai berikut.
1. Primary key.
2. Foreign key.

Primary key merupakan key fields (key fields ada pada pembahasan
organisasi data), yang menjadi kunci (identitas) untuk setiap baris (record)
pada suatu tabel. Primary key dapat terdiri dari 1 (satu) atau lebih fields yang
dikombinasikan, sehingga dapat membedakan setiap record pada tabel.
Sebagai contoh NIS adalah primary key untuk tabel siswa, Kode Mata
Pelajaran adalah primary key untuk tabel mata pelajaran dan NIS dan Kode
Mata pelajaran adalah primary key untuk tabel nilai.
Foreign key, merupakan field kunci pada suatu tabel yang digunakan
pada tabel yang lain sebagai penghubung (relasi) antartabel. Sebagai contoh,
field NIS merupakan foreign key pada tabel nilai, di mana field NIS adalah
primary key dari tabel siswa.
 EKSI4312/MODUL 4 4.23

F. MERANCANG RELATIONAL DATABASE

Terdapat 4 (empat) kriteria dasar untuk membangun sebuah relational


database. Setiap kolom pada sebuah baris tidak boleh duplikat, sebagai
contoh jika sudah menggunakan field nama pada tabel siswa, maka field
nama tidak boleh digunakan kembali pada tabel nilai. Untuk mengambil data
nama pada tabel siswa, tabel nilai harus menggunakan primary key dari tabel
siswa yang menjadi foreign key pada tabel nilai. Sebagai contoh, perhatikan
gambar berikut.

Duplikat field nama

Gambar 4.12.
Contoh Duplicate Field Pada Tabel

Field nama sudah digunakan pada tabel siswa, kemudian digunakan lagi
oleh tabel nilai. Hal ini akan menyebabkan terjadinya redundancy data dan
relational tidak memperbolehkan hal ini terjadi. Jika user atau programmer
ingin mengombinasikan tabel nilai dengan tabel nama maka field yang
digunakan adalah field NIS yang berfungsi sebagai foreign key (relasi) untuk
masing-masing tabel.
Primary Key tidak boleh NULL (kosong), setiap field yang menjadi
primary key, tidak boleh kosong artinya field harus diisi dengan data yang
berbeda (unique) di setiap baris pada tabel.
Jika foreign key tidak NULL, maka harus mempunyai isi sesuai dengan
tabel yang dirujuk. Misalnya pada gambar di atas foreign key NIS pada tabel
nilai harus mempunyai nilai yang juga terdapat pada tabel siswa. NIS pada
tabel siswa harus bernilai 1001,1002, atau 1003 tidak boleh 1004 karena
1004 tidak terdapat pada tabel siswa.
4.24 Sistem Informasi Akuntansi 

Semua attribute yang bukan key pada suatu tabel harus memberikan
gambaran tentang primary key, sebagai contoh field nama pada tabel siswa
merupakan field yang menjelaskan bahwa siswa dengan NIS 1001
mempunyai nama Dina Andriyani dan seterusnya.

G. DUA PENDEKATAN DALAM PERANCANGAN DATABASE

Hoffer (2008) mengatakan ada 2 pendekatan yang digunakan dalam


melakukan perancangan database, yaitu
1. normalization;
2. semantic data modeling.

Normalization merupakan teknik perancangan database dengan


menempatkan semua field pada sebuah tabel, kemudian beberapa aturan-
aturan normalisasi memecah tabel tersebut untuk menjadi beberapa tabel,
proses pemecahan tabel disebut dengan istilah third normal form (3NF).
Semantic Data Modeling menggunakan beberapa diagram untuk
menggambarkan model-model dari struktur database dan bisnis proses. Hasil
dari pendekatan ini dapat digunakan untuk melakukan normalization.

H. MEMBUAT RELATIONAL DATABASE

Terdapat 3 (tiga) langkah utama dalam membuat database, yaitu


1. menentukan kebutuhan data;
2. mendeskripsikan data;
3. memasukan data ke dalam database (menggunakan DBMS).

Untuk menentukan kebutuhan data, ada 2 (dua) pendekatan yang


digunakan, yaitu
1. process oriented;
2. enterprise modeling.

Process oriented menggunakan pendekatan pada pendefinisian


permasalahan serta mencoba untuk mencari solusi untuk pemecahan
permasalahan tersebut. Ada beberapa langkah yang biasa digunakan untuk
menggunakan pendekatan process oriented.
 EKSI4312/MODUL 4 4.25

1. Mendefinisikan permasalahan.
2. Mengidentifikasikan kebutuhan keputusan.
3. Mendefinisikan informasi yang dibutuhkan.
4. Menentukan proses untuk yang akan digunakan.
5. Menspesifikasikan kebutuhan data.

Enterprise Modeling, menggunakan model-model untuk


mendeskripsikan dan menggambarkan data serta proses dari permasalahan.
Konsep yang digunakan oleh pendekatan ini adalah dengan menentukan
semua permasalahan dan menyimpannya ke dalam database.
Modeling data merupakan proses atau cara bagaimana permasalahan-
permasalahan dikumpulkan dan disimpan dalam sebuah tabel beserta relasi
dari tabel-tabel tersebut. Ada beberapa teknik untuk melakukan modeling
data, namun yang akan dibahas di sini adalah sebagai berikut.

1. Entity-Relationship Diagram (ERD)


ERD merupakan pemodelan data menggunakan entity dan relasi di antara
entity tersebut. Bentley dan Whitten (2007) mengatakan entity adalah segala
sesuatu baik yang bersifat abstrak maupun yang riil yang ingin disimpan.
Entity tidak sama dengan tabel, di mana tabel merupakan hasil
pendeskripsian dari entity. Satu entity dapat saja dideskripsikan menjadi lebih
dari satu tabel. Sebagai contoh entity adalah siswa, mata pelajaran, nilai dan
sebagainya. Entity digambarkan dalam bentuk persegi dan di dalamnya
tertulis nama entity tersebut, berikut ini contoh entity.

siswa

Gambar 4.13.
Contoh Entity

Setelah menentukan entity, selanjutnya adalah menentukan relasi antara


entity tersebut, relasi merupakan hubungan keterkaitan antara satu entity
dengan entity lainnya. Umumnya relasi digambarkan dengan aktivitas yang
menghubungkan dua atau lebih entity, namun tidak semuanya harus
digambarkan dengan aktivitas. Sebagai contoh misalnya ada 2 (dua) entity
4.26 Sistem Informasi Akuntansi 

yaitu siswa dan mata pelajaran, relasi di antara kedua entity ini misalnya
belajar, sehingga akan menjadi siswa - mempelajari – mata pelajaran, atau
mata pelajaran - dipelajari - siswa. Untuk lebih jelas, perhatikan gambar
berikut.

belajar Mata
Siswa
Pelajaran
Gambar 4.14.
Contoh Relationship

Selanjutnya, yaitu menentukan jumlah record pada satu entity akan


berhubungan dengan entity lain, misalnya berapa siswa yang akan
mempelajari mata pelajaran atau berapa mata pelajaran yang akan dipelajari
oleh siswa. Sebagai contoh perhatikan gambar berikut.

m belajar m Mata
Siswa
Pelajaran
Gambar 4.15.
Contoh Jumlah Record pada Dua Entity yang Saling Berelasi

Dari gambar di atas, menggambarkan bahwa banyak mahasiswa akan


mempelajari banyak mata pelajaran, jika direalisasikan dengan kehidupan
nyata, dapat dilihat di setiap sekolah mempunyai banyak siswa dan setiap
siswa tersebut mempelajari banyak mata pelajaran, misalnya Agama, PPKn,
Matematika, dan Bahasa Inggris.

2. Class Diagram
Class diagram merupakan salah satu diagram yang digunakan
pengembangan berorientasi object (OOP). Dengan menggunakan ERD sudah
dapat digambarkan entity dan relasi dari entity tersebut, tapi tidak dapat
menggambarkan perilaku dari entity tersebut. Untuk menggambarkan prilaku
dari entity digunakan class diagram.
 EKSI4312/MODUL 4 4.27

Class diagram merupakan kumpulan dari beberapa class dan relasinya.


Class identik dengan entity yang direpresentasikan dalam bentuk persegi di
mana pada bagian atas ditulis nama class, kemudian ke bawah ditulis
attribute yang terdapat pada class, kemudian ke bawah lagi ditulis method-
method yang ada pada class. Berikut contoh class.

clsSiswa

NIS
Nama

tambahSiswa
hapusSiswa

Gambar 4.15.
Contoh Class

Setelah menentukan class, akan ditentukan relasi antarclass, tidak jauh


berbeda dengan ERD relasi antarclass, akan menghubungkan antara satu
class dengan satu class lainnya, dan ditambah dengan hubungan jumlah
record untuk masing-masing class yang biasa disebut dengan istilah
multiplicity. Berikut contoh relasi dari diagram class.

clsSiswa clsMata pelajaran


1..* belajar 1..*
NIS
Kode Mata Pelajaran
Nama

Tambah Siswa Tambah Mata pelajaran


Hapus Siswa Hapus Mata pelajaran

Gambar 4.16.
Contoh Relasi AntarClass
4.28 Sistem Informasi Akuntansi 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebutkan masing-masing tiga keuntungan dan kelemahan menggunakan


DBMS!
2) Apakah yang dimaksud dengan logical views dan physical views?
3) Apakah yang dimaksud dengan data dictionary?
4) Apakah yang dimaksud dengan primary key dan foreign key?
5) Sebutkan 3 (tiga) langkah dalam membuat database!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Keuntungan menggunakan DBMS


a. Data Integration, di mana dengan menggunakan DBMS semua data
terpusat pada satu titik (database server) sehingga pengolahan akan
relatif lebih mudah.
b. Data Sharing, karena data sudah terintegrasi maka data akan mudah
untuk di-sharing-kan dengan menggunakan hak akses untuk tiap
level.
c. Reporting Flexibility, yaitu pembuatan reporting akan menjadi lebih
mudah, di mana dapat dilakukan pengambilan data sesuai dengan
kebutuhan dengan cepat dan mudah.

Kelemahan menggunakan DBMS


a. Obtain Expensive Software, yaitu memerlukan dana yang cukup
besar untuk membeli software dalam hal ini DBMS dan software
pendukung lainnya.
b. Obtain Large Hardware Configuration, yaitu selain software DBMS
mahal. Hardware dan infrastruktur untuk menjalankan DBMS pun
sangat mahal dan diperlukan konfigurasi yang cukup rumit.
c. Hire and Maintenance DBA Staff, yaitu memerlukan seorang DBA
(Database Administrator) untuk mengolah dan memelihara DBMS.
2) Logical Views merupakan konsep yang digunakan agar user atau
programmer dapat mengerti dan memahami struktur dan organisasi data,
 EKSI4312/MODUL 4 4.29

sedangkan physical views merupakan konsep dan cara bagaimana suatu


data disimpan dan di ubah dalam komputer.
3) Hoffer (2008) berpendapat Data Dictionary merupakan deskripsi dari
elemen sebuah database yang berisi informasi mengenai struktur dari
database.
4) Primary key merupakan key fields (key fields ada pada pembahasan
organisasi data) yang menjadi kunci (identitas) untuk setiap baris
(record) pada suatu tabel. Sedangkan foreign key merupakan field kunci
pada suatu tabel yang digunakan pada tabel yang lain sebagai
penghubung (relasi) antartabel.
5) Terdapat 3 (tiga) langkah utama dalam membuat database, yaitu
a. menentukan kebutuhan data;
b. mendeskripsikan data;
c. memasukan data ke dalam database (menggunakan DBMS).

R A NG KU M AN

Romney dan Steinbart (2006) berpendapat bahwa database


menggunakan 2 (dua) pendekatan dalam melakukan pengolahan data,
yaitu
1. logical views;
2. physical views.

Data Dictionary merupakan deskripsi dari elemen sebuah database


yang berisi informasi mengenai struktur dari database.
Tabel dalam relational database mempunyai beberapa type
attributes, yaitu
1. primary key;
2. foreign key.

Hoffer (2008) mengatakan ada 2 pendekatan yang digunakan dalam


melakukan perancangan database, yaitu
1. normalization;
2. semantic data modeling.

Terdapat 3 (tiga) langkah utama dalam membuat database, yaitu


1. menentukan kebutuhan data;
2. mendeskripsikan data;
3. memasukan data ke dalam database (menggunakan DBMS).
4.30 Sistem Informasi Akuntansi 

Untuk menentukan kebutuhan data, ada 2 (dua) pendekatan yang


digunakan, yaitu
1. process oriented;
2. enterprise modeling.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Berikut ini yang bukan merupakan keuntungan penggunaan DBMS
adalah .…
A. obtain cheap software
B. data independence
C. data integration
D. cross-functional analysis

2) Konsep yang digunakan agar user dapat memahami struktur dan


organisasi data adalah .…
A. key fields
B. physical views
C. normalizations
D. logical views

3) Komponen yang identitas untuk setiap baris pada suatu tabel adalah .…
A. primary key
B. normalizations
C. semantic data modelling
D. logical views

4) Berikut ini yang bukan merupakan langkah dalam membuat database


adalah .…
A. menentukan kebutuhan data
B. merencanakan pemasukan data
C. memasukan data ke dalam database
D. mendeskripsikan data

5) Segala sesuatu baik yang bersifat abstrak maupun yang riil yang ingin
disimpan adalah .…
A. model
B. class diagram
C. key field
D. entity
 EKSI4312/MODUL 4 4.31

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
4.32 Sistem Informasi Akuntansi 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2 Tes Formatif 3


1) C 1) A 1) A
2) A 2) B 2) D
3) B 3) A 3) A
4) C 4) A 4) B
5) D 5) D 5) D
 EKSI4312/MODUL 4 4.33

Glosarium

hierarki data : tingkatan data.


spreadsheet : tabel informasi/data berbentuk kotak dengan baris
dan kolom yang berisi penghitungan-penghitungan
yang digunakan untuk melakukan analisa
komparatif.
sequential : urutan pengerjaan secara berurutan.
relasi tabel : hubungan yang dimiliki antar tabel.
struktur database : susunan database.
form : lembar isian.
report : bentuk pelaporan yang digunakan.
pointer : alat yang digunakan untuk menunjuk sesuatu.
4.34 Sistem Informasi Akuntansi 

Daftar Pustaka

Bentley, Lonnie D. and Whitten, Jefrey L. (2007). System Analysis and


Design for the Global Enterprise. 7th Edition. New York: McGraw-Hill
Companies, Inc.

Hoffer, J.A. Prescott, M.B. and Topi, Heikki. (2008). Modern Database
Management. 9th Edition. New Jersey: Prentice-Hall. Inc.

Mc.Leod, R. and Schell, G. (2007). Management Information Systems. New


Jersey: Prentice-Hall. Inc.

Pender, T. A. (2002). UML Weekend Crash Course. Indianapolis: Wiley


Publishing, Inc.

Romney, M.B. & Steinbart, P.J. (2006). Accounting Information Systems.


10th Edition. New Jersey: Prentice-Hall. Inc.

Sri Mulyani NS. (2009). Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit: Analisis
dan Perancangan. Bandung: Abdi Sistematika.
Modul 5

Siklus Pendapatan
Dr. Sri Mulyani

PEN D A HU L UA N

P ada pengaplikasiannya, konsep sistem informasi akuntansi dibagi


menjadi lima siklus utama, yaitu siklus pendapatan, siklus pengeluaran,
siklus produksi, siklus penggajian, dan sistem pelaporan. Pembagian menjadi
lima subsistem tersebut berdasarkan pemisahan fungsi aktivitas bisnis yang
biasanya dilakukan oleh organisasi. Pada modul ini akan diberikan gambaran
umum pada aplikasi-aplikasi pemrosesan transaksi dalam siklus pendapatan.
Untuk memberikan gambaran pada siklus pendapatan aktivitas-aktivitasnya
dibagi menjadi beberapa fungsi, di antaranya adalah entri pesanan penjualan,
pengiriman, penagihan piutang usaha, dan penerimaan pembayaran. Aplikasi-
aplikasi yang disajikan tidak dimaksudkan sebagai pedoman yang diduplikasi
tanpa melihat situasi spesifik yang dimiliki setiap organisasi, yang biasanya
berbeda antara organisasi yang satu dengan organisasi lainnya. Melainkan
baru sekedar panduan dasar yang biasanya ada dalam siklus tersebut.
Setelah mempelajari Siklus Pendapatan, Anda diharapkan mampu
menjelaskan Siklus Pendapatan tersebut. Secara lebih rinci setelah
mempelajari modul ini, Anda diharapkan akan dapat:
1. menjelaskan gambaran umum siklus pendapatan;
2. menjelaskan proses bisnis siklus pendapatan;
3. menunjukkan pengendalian dan perlakuan audit terhadap aktivitas siklus
pendapatan.
5.2 Sistem Informasi Akuntansi 

Kegiatan Belajar 1

Gambaran Umum Siklus Pendapatan

Gambar 5.1.
Contoh Use Case Diagram Siklus Pendapatan
 EKSI4312/MODUL 5 5.3

Gambar 5.2.
Contoh Use Case Scenario Siklus Pendapatan
5.4 Sistem Informasi Akuntansi 

Gambar 5.3.
Contoh Activity Diagram Siklus Pendapatan

Dalam ilmu akuntansi secara umum pendapatan dibagi menjadi dua


bagian, yaitu pendapatan operasional dan pendapatan nonoperasional. Dalam
siklus pendapatan ini contoh yang digunakan adalah pendapatan operasional.
Yang dimaksud dengan pendapatan operasional adalah pendapatan hasil
usaha yang diperoleh dari aktivitas operasi utama/bidang utama yang
dijalankan sebuah perusahaan. Tahapan proses yang terjadi pada ketiga
diagram tersebut secara umum dapat dijelaskan dalam tahapan-tahapan
berikut ini.
 EKSI4312/MODUL 5 5.5

1. Aktivitas dalam siklus pendapatan dimulai ketika perusahaan


mendapatkan pesanan barang dari pelanggan. Pesanan pelanggan dapat
diperoleh dari berbagai cara, misalnya pesanan langsung pelanggan
dengan mendatangi kantor perusahaan, pesanan melalui pihak ketiga,
pesanan dengan memanfaatkan teknologi informasi seperti internet, dan
berbagai cara lainnya.
2. Setelah pesanan pelanggan diterima oleh petugas di departemen
penjualan yang bertugas menerima pesanan, kemudian fungsi
selanjutnya adalah aktivitas verifikasi pesanan yang diminta oleh
pelanggan. Beberapa hal yang diverifikasi di antaranya adalah kuantitas
barang, data-data pelanggan, dan metode pembayaran pesanan
pelanggan. Khusus untuk verifikasi metode pembayaran kredit yang
diajukan pelanggan, terlebih dahulu pegawai penerimaan pesanan harus
mengecek dulu data kredit pelanggan di catatan yang dimiliki sistem
komputer, baru kemudian memutuskan apakah permintaan kredit akan
diberikan atau tidak.
3. Apabila permintaan kredit pelanggan dikabulkan, baru kemudian
pegawai yang berwenang mengentri pesanan pelanggan ke sistem
komputer, sambil memeriksa ketersediaan barang yang diminta.
4. Setelah semua persyaratan prosedur formal dan ketersediaan barang
terpenuhi, baru kemudian petugas departemen penjualan yang bertugas
mempersiapkan barang yang akan dikirimkan. Biasanya tahapan
persiapan ini mencakup dua aktivitas pokok, yaitu mengambil barang
dari gudang dan membungkus barang agar tidak mengalami kerusakan
pada saat pengiriman.
5. Setelah selesai tahap persiapan pengiriman, aktivitas terakhir sebelum
dilakukan pengiriman adalah verifikasi akhir terhadap barang yang akan
dikirimkan. Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa tidak terjadi
kesalahan pada barang yang akan dikirimkan.
6. Setelah ada konfirmasi dari pelanggan bahwa barang sudah diterima,
baru kemudian dilakukan penagihan atas pesanan yang sudah
dikirimkan.
7. Biasanya perusahaan memiliki kebijakan untuk meminta pelanggan
untuk mentransfer pembayaran ke bank yang sudah ditunjuk, terutama
untuk pembayaran dalam jumlah besar. Atau dapat juga pelanggan
menyetorkannya langsung ke kasir yang bertugas menerima pembayaran
dari pelanggan.
5.6 Sistem Informasi Akuntansi 

8. Setelah pembayaran dilakukan, bank akan melaporkan bahwa sudah


diterima uang pembayaran dari pelanggan. Kemudian bank akan meng-
update saldo rekening perusahaan di bank tersebut. Apabila pelanggan
menyetorkan langsung pembayaran ke kasir perusahaan, kasir
tersebutlah yang akan menyetorkan pembayaran pelanggan ke bank.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Gambarkan secara singkat tahapan aktivitas yang dilakukan dalam siklus


pendapatan!
2) Sebutkan beberapa cara pemesanan yang dapat dilakukan pelanggan
kepada perusahaan!
3) Hal-hal apa saja yang perlu diverifikasi terhadap pesanan pelanggan?
4) Sebutkan interaksi yang dapat dilakukan antara departemen penjualan
dengan sistem komputer dalam aktivitas persiapan penjualan!
5) Sebutkan peranan bank dalam aktivitas siklus pendapatan!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Tahapan aktivitas yang terjadi pada secara umum dapat dijelaskan


berikut ini.
a. Aktivitas dalam siklus pendapatan dimulai ketika perusahaan
mendapatkan pesanan barang dari pelanggan.
b. Kemudian fungsi selanjutnya adalah aktivitas verifikasi pesanan
yang diminta oleh pelanggan.
c. Apabila permintaan kredit pelanggan dikabulkan, pegawai yang
berwenang mengentri pesanan pelanggan ke sistem komputer,
sambil memeriksa ketersediaan barang yang diminta.
d. Setelah semua persyaratan prosedur formal dan ketersediaan barang
terpenuhi, petugas departemen penjualan yang bertugas
mempersiapkan barang yang akan dikirimkan.
e. Setelah selesai tahap persiapan pengiriman, aktivitas terakhir
sebelum dilakukan pengiriman adalah verifikasi akhir terhadap
barang yang akan dikirimkan.
 EKSI4312/MODUL 5 5.7

f. Setelah ada konfirmasi dari pelanggan bahwa barang sudah


diterima, baru kemudian dilakukan penagihan atas pesanan yang
sudah dikirimkan.
g. Biasanya perusahaan memiliki kebijakan untuk meminta pelanggan
untuk mentransfer pembayaran ke bank yang sudah ditunjuk.
h. Setelah pembayaran dilakukan, bank akan melaporkan bahwa sudah
diterima uang pembayaran dari pelanggan.
2) Pesanan pelanggan dapat diperoleh dari berbagai cara, misalnya pesanan
langsung pelanggan dengan mendatangi kantor perusahaan, pesanan
melalui pihak ketiga, pesanan dengan memanfaatkan teknologi informasi
seperti internet, dan berbagai cara lainnya.
3) Beberapa hal yang diverifikasi dari pesanan pelanggan di antaranya
adalah kuantitas barang, data-data pelanggan, dan metode pembayaran
pesanan pelanggan.
4) Kegiatan yang dapat dikerjakan departemen penjualan dengan
memanfaatkan sistem komputer di antaranya adalah untuk melihat
catatan kredit pelanggan dan data pesanan pelanggan untuk
dipergunakan dalam memperlancar aktivitas yang ada di siklus
pendapatan.
5) Peran bank dalam aktivitas siklus pendapatan adalah sebagai media
perantara pembayaran.

R A NG KU M AN

Pihak-pihak yang terlibat dalam siklus pendapatan di antaranya


adalah sebagai berikut.
1. Departemen penjualan sebagai entitas internal perusahaan utama
yang memproses siklus pendapatan.
2. Pelanggan sebagai entitas eksternal yang menjadi trigger terjadinya
seluruh proses dalam siklus pendapatan.
3. Departemen Produksi sebagai fungsi yang menyediakan kebutuhan
barang untuk dijual.
4. Gudang sebagai media menyimpan dan yang akan mengotorisasi
perpindahan barang di internal perusahaan.
5. Bank sebagai media perantara dalam melakukan transaksi antara
perusahaan dengan pelanggan.
6. Sistem terkomputerisasi untuk mempermudah berbagai aktivitas
siklus pendapatan.
5.8 Sistem Informasi Akuntansi 

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Berikut ini aktivitas yang tidak dilakukan oleh departemen penjualan
adalah .…
A. menerima pesanan dari pelanggan
B. entri pesanan pelanggan
C. memeriksa ketersediaan barang
D. mengirimkan barang pesanan pelanggan

2) Pihak yang berfungsi sebagai perantara perusahaan dalam transaksi


dengan pelanggan adalah .…
A. pelanggan
B. bank
C. pemasok
D. gudang

3) Catatan kredit pelanggan didapatkan dari .…


A. sistem komputer
B. gudang
C. bank
D. kepala departemen penjualan

4) Pihak yang terlibat dalam aktivitas siklus pendapatan, kecuali…


A. departemen produksi
B. pelanggan
C. pemasok
D. bank

5) Apakah keterkaitan antara siklus pengeluaran dengan siklus produksi


yang diwakili oleh departemen produksi?
A. Akan menentukan harga jual produk.
B. Menyediakan barang yang dibutuhkan.
C. Menentukan apakah permintaan pelanggan dipenuhi atau tidak.
D. Menyediakan data kredit pelanggan.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.
 EKSI4312/MODUL 5 5.9

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.10 Sistem Informasi Akuntansi 

Kegiatan Belajar 2

Proses Bisnis Siklus Pendapatan

A. ENTRI PESANAN PENJUALAN

Siklus pendapatan dimulai dengan penerimaan pesanan penjualan dari


para pelanggan. Fungsi penerimaan penjualan melakukan proses entri
pesanan penjualan (sales order entry), yang dibuat berdasarkan permintaan
dari para pelanggan. Proses entri pesanan penjualan mencakup tiga tahap
utama, yaitu mengambil pesanan dari pelanggan, memeriksa dan menyetujui
permintaan pembayaran kredit dari pelanggan, serta memeriksa ketersediaan
persediaan.
1. Mengambil pesanan dari pelanggan. Pesanan pelanggan diterima dapat
dari beberapa cara tergantung dari kebijakan yang dikeluarkan
perusahaan, berbagai cara yang biasa dilakukan di antaranya adalah
melalui toko, surat, telepon, website, atau melalui tenaga penjualan di
lapangan. Belakangan pemanfaatan teknologi informasi telah banyak
diimplementasikan perusahaan, terutama perusahaan besar untuk
meningkatkan efisiensi dan efektivitas proses entri pesanan penjualan.
Penggunaan website membantu untuk mengotomatisasi pengentrian
pesanan penjualan. Manfaatnya tidak hanya untuk mengurangi biaya
yang terkait dengan pesanan pelanggan, tetapi juga dapat memberi
peluang untuk menjangkau pelanggan yang terlalu jauh dan yang
menginginkan proses pemesanan berjalan dengan lebih cepat.
Penggunaan teknologi informasi lebih canggih dapat diimplementasikan
sampai kepada akses pelanggan secara langsung terhadap data
pemesanan, hal ini juga dapat mempermudah perusahaan untuk
mengawasi tingkat persediaan untuk penjualan.
2. Memeriksa dan menyetujui permintaan pembayaran kredit dari
pelanggan. Sebagian besar transaksi penjualan antarperusahaan
dilakukan secara kredit. Oleh karena itu, penjualan secara kredit harus
disetujui sebelum diproses ke tahap selanjutnya. Untuk memastikan
bahwa tidak terjadi konflik kepentingan dalam persetujuan kredit, maka
pemisahan tugas perlu dilakukan. Upaya pemisahan yang dapat
dilakukan contohnya adalah, pemisahan fungsi antara bagian kredit
dengan bagian pemrosesan transaksi penjualan. Bagi pelanggan lama
 EKSI4312/MODUL 5 5.11

yang memiliki catatan pembayaran baik, pemeriksaan kredit secara


formal untuk setiap penjualan biasanya sudah tidak perlu dilakukan.
Perusahaan biasanya membuat batas kredit (saldo kredit maksimal)
untuk pelanggan, berdasarkan pada catatan kredit terdahulu milik
pelanggan dan kemampuannya untuk membayar. Untuk menyetujui
kredit dengan cara tersebut, proses yang terjadi melibatkan pemeriksaan
file induk pelanggan untuk memverifikasi saldo kredit yang ada,
mengidentifikasi batas kredit pelanggan, dan memverifikasi apabila
ditambah dengan pesanan yang baru saldo kredit tidak melebihi batas
yang sudah ditentukan.
Otorisasi khusus untuk menyetujui kredit digunakan untuk pelanggan
baru, untuk mengantisipasi agar saldo kredit pelanggan tidak melewati
batas jatuh tempo, atau malah sampai tidak tertagih.
3. Memeriksa ketersediaan persediaan. Pemeriksaan ketersediaan
persediaan salah satu alasannya adalah untuk memberikan informasi
kepada pelanggan mengenai perkiraan tanggal pengiriman. Akurasi
proses ini penting karena apabila catatan persediaan tidak akurat dan
sesuai dengan kondisi terakhir, hal ini dapat membuat pelanggan kecewa
apabila terjadi penundaan yang tidak terduga dalam pemenuhan pesanan
mereka. Ketika ketersediaan barang telah dipastikan, sistem kemudian
akan membuatkan otorisasi untuk melepaskan barang dagangan ke
bagian pengiriman untuk kemudian diteruskan ke pelanggan.

B. PENGIRIMAN

Aktivitas utama dalam proses pengiriman ini juga dibagi menjadi


2 (dua) bagian, yaitu sebagai berikut.
1. Mengambil dan mengepak pesanan. Barang-barang yang diambil dari
gudang berdasarkan data pesanan penjualan yang diterima dari
pelanggan, kemudian dilakukan proses pengepakan barang. Kemudian
petugas bagian gudang akan mengidentifikasi produk apa saja, dan
jumlah masing-masing produk untuk mengeluarkannya dari data
persediaan barang di gudang. Barang persediaan yang sudah siap
dikirimkan baru kemudian dipindahkan ke bagian pengiriman.
2. Pengiriman pesanan. Sebelum barang benar-benar dikirim bagian
pengiriman, akan membandingkan perhitungan fisik secara langsung
dengan jumlah yang ditujukan dalam data pengambilan barang dari
5.12 Sistem Informasi Akuntansi 

gudang, fungsinya adalah meminimalisasi kemungkinan kesalahan


dalam pengambilan barang dari gudang. Dalam siklus pendapatan ini
harus juga mempertimbangkan adanya kemungkinan terjadi retur
penjualan. Hal ini biasanya dapat diakibatkan oleh beberapa faktor, di
antaranya adalah sebagai berikut.
a. Kesalahan pengiriman barang yang dikirimkan kepada pelanggan.
b. Ada kecacatan pada barang yang dikirimkan.
c. Terjadi kerusakan pada saat pengiriman barang.
d. Pengiriman barang terlambat dari yang sudah disepakati.

Masalah-masalah tersebut tentu saja harus menjadi perhatian perusahaan,


karena apabila sampai terjadi akan sangat besar sekali dampak negatifnya
bagi perusahaan.
Salah satu keputusan utama yang perlu dibuat ketika mengirimkan
pesanan pelanggan berkaitan dengan pilihan metode pengiriman, apakah
pengiriman akan dilakukan sendiri oleh perusahaan atau menggunakan jasa
outsource dari kurir komersial.

C. PENAGIHAN PIUTANG USAHA

Biasanya ada pemisahan antara fungsi penagihan dan pencatatan piutang


usaha. Pemisahan ini dilakukan untuk meminimalisasi upaya penyalah-
gunaan, seperti uang hasil tagihan kepada pelanggan hanya dicatat sebagian,
karena tidak ada pihak lain yang dapat mengontrol apabila kedua fungsi ini
dilakukan oleh pihak yang sama.
Aktivitas penagihan adalah aktivitas pemrosesan informasi yang
mengemas ulang, serta meringkas informasi dari entri pesanan penjualan dan
aktivitas pengiriman. Aktivitas ini memerlukan informasi dari bagian
pengiriman yang mengidentifikasi barang dan jumlah yang dikirim, serta
informasi mengenai harga dan syarat khusus penjualan dari bagian penjualan.
Teknologi informasi dapat memberikan peluang untuk mengurangi biaya
yang berhubungan dengan penagihan. Mengirimkan faktur tagihan ke
pelanggan memanfaatkan teknologi informasi dapat mempercepat dan lebih
murah dibandingkan penagihan dengan penggunaan dokumen kertas. SIA
yang didesain dengan baik dapat meniadakan keperluan untuk membuat dan
menyimpan faktur penjualan secara menyeluruh, paling tidak dengan para
pelanggan yang juga memiliki sistem yang canggih.
 EKSI4312/MODUL 5 5.13

D. PENERIMAAN PEMBAYARAN

Aktivitas penerimaan pembayaran dengan kas ataupun cek merupakan


salah satu aktivitas yang paling berisiko, risiko yang paling besar adalah
risiko pencurian. Salah satu solusinya adalah dengan mengirimkan salinan
faktur pelanggan, dan memintanya untuk mengembalikan salinan tersebut
bersamaan dengan waktu pembayaran. Pengiriman pembayaran ini kemudian
diserahkan ke bagian piutang usaha dan pembayarannya dikirim ke kasir.
Alternatif lain yang sering digunakan adalah memanfaatkan media bank
sebagai perantara pembayaran. Pelanggan tinggal mentransfer sejumlah uang
ke rekening penjualan perusahaan, kemudian bukti transfer yang sudah
dilakukan dikirimkan ke bagian penerimaan pembayaran, baru kemudian
bagian penerimaan pembayaran meneruskannya ke petugas kasir untuk
mengambil dan menyimpan uang yang sudah disetorkan pelanggan.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Sebutkan 4 (empat) aktivitas utama dalam siklus pendapatan!
2) Sebutkan tiga tahap utama dalam proses entri pesanan penjualan!
3) Apa saja yang dilakukan dalam aktivitas mengambil dan mengepak
pesanan?
4) Sebutkan pemanfaatan teknologi informasi yang dapat diaplikasikan
pada aktivitas penagihan piutang usaha!
5) Sebutkan media penerimaan pembayaran yang dapat dimanfaatkan!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Empat aktivitas utama dalam siklus pendapatan adalah:


a. entri pesanan penjualan;
b. pengiriman;
c. penagihan piutang usaha;
d. penerimaan pembayaran.
2) Proses entri pesanan penjualan mencakup tiga tahap utama, yaitu
a. mengambil pesanan dari pelanggan;
b. memeriksa dan menyetujui permintaan pembayaran kredit dari
pelanggan;
c. memeriksa ketersediaan persediaan.
5.14 Sistem Informasi Akuntansi 

3) Barang-barang yang diambil dari gudang berdasarkan data pesanan


penjualan yang diterima dari pelanggan, dilakukan proses pengepakan
barang. Kemudian petugas bagian gudang akan mengidentifikasi produk
apa saja dan jumlah masing-masing produk untuk mengeluarkannya dari
data persediaan barang di gudang. Barang persediaan yang sudah siap
dikirimkan baru kemudian dipindahkan ke bagian pengiriman.
4) Mengirimkan faktur tagihan ke pelanggan memanfaatkan teknologi
informasi, dapat mempercepat dan lebih murah dibandingkan penagihan
dengan penggunaan dokumen kertas.
5) Media penerimaan pembayaran dapat dilakukan dengan mengirimkan
salinan faktur pelanggan, dan memintanya untuk mengembalikan salinan
tersebut bersamaan dengan waktu pembayaran, atau dengan
memanfaatkan media bank sebagai perantara pembayaran.

R A NG KU M AN

Empat aktivitas utama dalam siklus pendapatan adalah sebagai


berikut.
1. Entri pesanan penjualan
Proses entri pesanan penjualan mencakup tiga tahap utama, yaitu
mengambil pesanan dari pelanggan, memeriksa dan menyetujui
permintaan pembayaran kredit dari pelanggan, serta memeriksa
ketersediaan persediaan.

2. Pengiriman
Aktivitas utama dalam proses pengiriman dibagi menjadi 2 bagian,
yaitu mengambil dan mengepak pesanan, kemudian pengiriman
pesanan.

3. Penagihan piutang usaha


Aktivitas penagihan adalah aktivitas pemrosesan informasi yang
mengemas ulang serta meringkas informasi dari entri pesanan
penjualan dan aktivitas pengiriman.

4. Penerimaan pembayaran
Aktivitas penerimaan pembayaran dengan kas ataupun cek
merupakan salah satu aktivitas yang paling berisiko, risiko yang
paling besar adalah risiko pencurian.
 EKSI4312/MODUL 5 5.15

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Fungsi untuk mengolah data pesanan penjualan dilakukan pada


bagian….
A. entri pesanan penjualan
B. pengiriman
C. penagihan
D. penerimaan pembayaran

2) Berikut ini yang tidak termasuk dalam tiga tahap utama dalam entri
pesanan penjualan, yaitu .…
A. mengambil pesanan dari pelanggan
B. persetujuan permintaan kredit pelanggan
C. mengambil barang dari gudang
D. memeriksa ketersediaan persediaan

3) Berikut ini hal yang bukan menjadi penyebab terjadinya retur penjualan
adalah .…
A. pengiriman barang terlambat dari yang sudah disepakati
B. terjadi kerusakan pada saat pengiriman barang
C. kesalahan pengiriman barang yang dikirimkan kepada pelanggan
D. terjadi kerusakan setelah barang digunakan beberapa kali

4) Informasi apa saja yang dibutuhkan untuk menagih piutang penjualan


kepada pelanggan?
A. Informasi pesanan pelanggan.
B. Informasi pengiriman barang.
C. Bukti penerimaan barang oleh pelanggan.
D. Bukti setoran pembayaran dari pelanggan.

5) Manfaat penggunaan teknologi informasi pada aktivitas penagihan


piutang, kecuali .…
A. mengurangi biaya penagihan
B. mempercepat penagihan
C. meningkatkan pendapatan
D. petugas penagihan tidak perlu datang langsung ke pelanggan
5.16 Sistem Informasi Akuntansi 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKSI4312/MODUL 5 5.17

Kegiatan Belajar 3

Pengendalian dan Perlakuan Audit


terhadap Aktivitas Siklus Pendapatan

B erikut beberapa risiko yang biasanya dihadapi dalam siklus pendapatan,


beserta upaya pengendalian untuk menghindari terjadinya praktek error
atau fraud, maupun perlakuan audit untuk mendeteksi apakah praktek error
atau fraud terjadi dalam siklus tersebut.
1. Pesanan pelanggan yang tidak lengkap atau tidak akurat. Masalah ini
bukan hanya menimbulkan inefisiensi karena perlunya mendata kembali
data pesanan, tetapi juga dapat menimbulkan persepsi negatif dari
pelanggan, dan pengaruh jangka panjangnya mungkin dapat
mempengaruhi penjualan di masa mendatang.
Beberapa pengendalian yang dapat dilakukan di antaranya adalah,
pemeriksaan kelengkapan untuk memastikan bahwa semua data yang
dibutuhkan telah dimasukkan. Uji kewajaran pesanan juga dapat
dilakukan untuk membandingkan jumlah yang dipesan dengan catatan
penjualan terdahulu.
2. Penjualan kredit ke pelanggan yang catatan kreditnya buruk. Otorisasi
yang benar untuk semua penjualan secara kredit akan mengurangi
ancaman ini. Hal yang dapat dilakukan di antaranya dengan menetapkan
batas kredit untuk setiap pelanggan dan memberikan wewenang kepada
pegawai bagian penjualan untuk melakukan otorisasi secara manual
untuk menyetujui penjualan kredit tambahan ke pelanggan lama dengan
syarat tidak melebihi batas kredit yang ditetapkan. Merupakan hal yang
penting juga untuk memelihara catatan yang akurat dan terbaru
mengenai saldo rekening pelanggan dan batas kredit.
3. Kehabisan persediaan. Untuk mengatasi masalah ini, perusahaan perlu
membuat sistem pengendalian persediaan dan perkiraan penjualan yang
akurat. Perhitungan fisik persediaan secara periodik juga membantu
dalam memverifikasi akurasi dengan jumlah persediaan dalam catatan.
4. Kesalahan pengiriman. Mengirimkan barang yang salah, atau jumlah
barang dagangan yang salah, serta mengirimkan ke lokasi yang salah
adalah kesalahan serius. Karena kesalahan-kesalahan tersebut dapat
secara signifikan mengurangi kepuasan pelanggan.
5.18 Sistem Informasi Akuntansi 

Cara pengendalian yang dapat dilakukan di antaranya adalah


pendeteksian awal agar kesalahan dapat terdeteksi sebelum barang
dikirimkan, caranya dengan membandingkan data pengiriman dengan
pesanan penjualan. Uji kelengkapan data pengiriman juga dapat
dilakukan untuk menghindari kesalahan ini.
5. Pencurian persediaan. Selain menderita akibat kerugian aset yang hilang,
pencurian juga dapat mengakibatkan catatan persediaan menjadi tidak
akurat.
Beberapa prosedur pengendalian yang dapat dilakukan di antaranya
adalah penyimpanan persediaan di lokasi yang aman dan dilengkapi
pembatasan akses secara fisik. Cara lainnya adalah semua perpindahan
persediaan harus didokumentasikan secara lengkap dan jelas. Sebagai
tambahan, pegawai gudang maupun pegawai pengiriman harus
menandatangani dokumen lampiran yang menyertai pengiriman barang.
6. Kegagalan menagih piutang. Penyebab faktor ini pada dasarnya
diakibatkan karena dua masalah utama, yaitu karena kredibilitas
pelanggan atau karena kesalahan petugas penagihan.
Pemisahan fungsi pengiriman dan penagihan dapat mengurangi ancaman
ini. Penggabungan kedua fungsi tersebut dapat saja mengakibatkan
petugas pengiriman dan penagihan tersebut melakukan kecurangan,
contohnya dengan cara mengirimkan barang dagangan ke temannya
tanpa melakukan penagihan. Penggunaan nomor dokumen secara
berurutan untuk dokumen-dokumen yang digunakan dalam fungsi
penagihan, dan kemudian dilakukan pengecekan secara periodik dapat
dijadikan sebagai upaya untuk meminimalisasi potensi kecurangan.
7. Kesalahan dalam penagihan. Kesalahan penagihan contohnya dapat
kesalahan dalam memberikan harga, atau menagih pelanggan untuk
barang yang tidak dikirim.
Kesalahan memberikan harga dapat dihindari dengan cara,
memanfaatkan komputer untuk menampilkan data harga secara langsung
terhadap barang yang dipesan. Kesalahan menyangkut kuantitas barang
yang dikirim dapat diketahui dengan merekonsiliasi jumlah yang
tercantum di slip pengepakan dengan jumlah dalam pesanan penjualan.
Apabila memungkinkan penggunaan pemindai kode garis (barcode)
dapat mengurangi kemungkinan kesalahan penagihan.
8. Pencurian kas. Pencurian atau penyalahgunaan kas maupun cek
merupakan risiko yang dapat mengganggu kelangsungan usaha, karena
 EKSI4312/MODUL 5 5.19

uang hasil dari penjualan sangat dibutuhkan untuk keberlangsungan


kegiatan operasi selanjutnya maupun untuk rencana pengembangan
usaha.

Pemisahan tugas merupakan prosedur pengendalian yang paling efektif


untuk mengurangi pencurian. Petugas yang memiliki akses fisik terhadap kas
tidak boleh memiliki tanggung jawab untuk mencatat atau mengotorisasi
transaksi apa pun yang melibatkan penerimaan kas. Kemudian semua kiriman
uang dari pelanggan harus disimpan secara utuh ke bank secara periodik,
kalau diperlukan penyimpanan dilakukan setiap hari. Penyimpanan harian
mengurangi jumlah kas dan cek yang berisiko dicuri. Terakhir, petugas yang
merekonsiliasi laporan bank harus independen dari semua aktivitas yang
melibatkan penanganan atas pencatatan penerimaan kas.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebutkan tiga risiko kelemahan yang biasanya terjadi dalam siklus


pendapatan!
2) Sebutkan upaya pengendalian yang dapat dilakukan untuk menghindari
risiko kesalahan pengiriman!
3) Apakah yang dimaksud dengan otorisasi catatan kredit?
4) Upaya pengendalian apakah yang dapat dilakukan untuk menghindari
risiko kegagalan menagih piutang?
5) Upaya pengendalian apakah yang dapat dilakukan untuk menghindari
risiko pencurian kas!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Tiga risiko kelemahan yang biasanya terjadi dalam siklus pendapatan


adalah sebagai berikut.
a. Pesanan pelanggan yang tidak lengkap atau tidak akurat.
b. Penjualan kredit ke pelanggan yang catatan kreditnya buruk.
c. Kehabisan persediaan.
5.20 Sistem Informasi Akuntansi 

2) Upaya pengendalian yang dapat dilakukan untuk menghindari risiko


kesalahan pengiriman adalah, pendeteksian awal agar kesalahan dapat
terdeteksi sebelum barang dikirimkan, caranya dengan membandingkan
data pengiriman dengan pesanan penjualan.
3) otorisasi catatan kredit adalah sebuah upaya untuk menyetujui penjualan
kredit tambahan ke pelanggan lama, dengan syarat tidak melebihi batas
kredit yang ditetapkan.
4) Pemisahan fungsi pengiriman dan penagihan dapat mengurangi risiko
kegagalan menagih piutang.
5) Pemisahan tugas merupakan prosedur pengendalian yang paling efektif
untuk mengurangi pencurian kas.

R A NG KU M AN

Beberapa risiko kelemahan yang biasanya ada dalam siklus


pendapatan seperti berikut ini.
1. Pesanan pelanggan yang tidak lengkap atau tidak akurat.
2. Penjualan kredit ke pelanggan yang catatan kreditnya buruk.
3. Kehabisan persediaan.
4. Kesalahan dalam penagihan.
5. Kegagalan menagih piutang.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Masalah apakah yang dapat ditimbulkan karena pesanan pelanggan yang


tidak lengkap .…
A. persepsi negatif dari pelanggan
B. mempengaruhi penjualan di masa mendatang
C. proses produksi yang tidak ekonomis
D. inefisiensi waktu

2) Pengendalian yang dapat digunakan untuk menghindari risiko penjualan


ke pelanggan yang catatan kreditnya buruk adalah .…
A. meniadakan penjualan secara kredit
B. membagi tugas approval kredit dan pencatatan kredit
C. pembatasan akses fisik terhadap kas
D. menetapkan batas kredit untuk setiap pelanggan
 EKSI4312/MODUL 5 5.21

3) Pemisahan fungsi pengiriman dan penagihan merupakan cara


pengendalian terhadap risiko .…
A. kesalahan dalam penagihan
B. penjualan ke pelanggan yang catatan kreditnya buruk
C. pencurian kas
D. kegagalan menagih piutang

4) Upaya apakah yang dapat dilakukan untuk menghindari risiko kehabisan


persediaan .…
A. pemisahan tugas antara bagian pembelian dan penjualan
B. pemeriksaan kelengkapan persediaan
C. perhitungan fisik persediaan secara periodik
D. penggabungan tugas antara bagian pembelian dan penjualan

5) Berikut ini yang bukan merupakan risiko yang dapat terjadi dalam
aktivitas siklus pendapatan adalah .…
A. proses produksi yang terlambat
B. kehabisan persediaan
C. kesalahan pengiriman
D. pencurian kas

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat
meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.22 Sistem Informasi Akuntansi 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2 Tes Formatif 3


1) C 1) A 1) C
2) B 2) C 2) D
3) A 3) D 3) D
4) C 4) D 4) C
5) B 5) C 5) A
 EKSI4312/MODUL 5 5.23

Glosarium

verifikasi pesanan : tahapan pengecekan terhadap pesanan yang


dimiliki.
website : situs internet resmi yang dimiliki.
jasa outsource : jasa pegawai lepas yang tidak terikat kontrak
permanen dengan perusahaan.
teknologi informasi : hasil rekayasa manusia terhadap proses
penyampaian informasi dari bagian pengirim ke
penerima sehingga pengiriman informasi
tersebut akan lebih cepat, lebih luas penyebaran-
nya, dan lebih lama penyimpanannya.
error : penyelewengan yang terjadi karena faktor
ketidaksengajaan.
fraud : penyelewengan yang terjadi karena faktor
kesengajaan.
otorisasi transaksi : proses persetujuan transaksi yang akan
dilakukan.
slip pengepakan : kertas yang mendokumentasikan proses
pengepakan.
kode garis : kode yang berbentuk kumpulan garis yang dapat
diinterpretasikan menjadi bahasa tertentu.
cek pembayaran : kertas otorisasi untuk persetujuan pembayaran.
5.24 Sistem Informasi Akuntansi 

Daftar Pustaka

George H. Bodnar and William S. Hopward. Sistem Informasi Akuntansi.


Edisi 9. Yogyakarta: Andi.

James A. Hall. Accounting Information Systems. 6th Edition. South-Western


Educational Publishing.

Pender, T. A. (2002). UML Weekend Crash Course. Indianapolis: Wiley


Publishing, Inc.

Romney, M.B. and Steinbart, P.J. (2006). Accounting Information Systems.


10th Edition. New Jersey: Prentice Hall Inc.

Sri Mulyani NS dan Adhi Prapaskah H. (2006). Sistem Informasi Akuntansi.


Jakarta: Universitas Terbuka.
Modul 6

Siklus Pengeluaran
Dr. Sri Mulyani

PEN D A HU L UA N

P ada pengaplikasiannya, konsep sistem informasi akuntansi dibagi


menjadi lima siklus utama, yaitu siklus pendapatan, siklus pengeluaran,
siklus produksi, siklus penggajian, dan sistem pelaporan. Pembagian menjadi
lima subsistem tersebut berdasarkan pemisahan fungsi aktivitas bisnis yang
biasanya dilakukan oleh organisasi. Pada modul ini akan diberikan gambaran
umum pada aplikasi-aplikasi pemrosesan transaksi dalam siklus pengeluaran.
Untuk memberikan gambaran pada siklus pengeluaran aktivitas-aktivitasnya
dibagi menjadi beberapa fungsi, di antaranya adalah pemesanan barang,
penerimaan dan penyimpanan barang, dan pembayaran. Aplikasi-aplikasi
yang disajikan tidak dimaksudkan sebagai pedoman yang diduplikasi tanpa
melihat situasi spesifik yang dimiliki setiap organisasi, yang biasanya
berbeda antara organisasi yang satu dengan organisasi lainnya. Melainkan
baru sekedar panduan dasar yang biasanya ada dalam siklus tersebut.
Setelah mempelajari Siklus Pengeluaran, Anda diharapkan mampu
menjelaskan Siklus Pengeluaran tersebut. Secara lebih rinci setelah
mempelajari modul ini, Anda diharapkan akan dapat:
1. menjelaskan gambaran umum siklus pengeluaran;
2. menjelaskan proses bisnis siklus pengeluaran;
3. menunjukkan pengendalian dan perlakuan audit terhadap aktivitas siklus
pengeluaran.
6.2 Sistem Informasi Akuntansi 

Kegiatan Belajar 1

Gambaran Umum Siklus Pengeluaran

Gambar 6.1.
Contoh Use Case Diagram Siklus Pengeluaran
 EKSI4312/MODUL 6 6.3

Gambar 6.2.
Contoh Use Case Scenario Siklus Pengeluaran
6.4 Sistem Informasi Akuntansi 

Gambar 6.3.
Contoh Activity Diagram Siklus Pengeluaran

Dari contoh penggambaran diagram pada siklus pengeluaran, secara


umum tahapan aktivitas yang biasanya terjadi dalam siklus pengeluaran
adalah sebagai berikut.
1. Dimulai dari permintaan pembelian barang dari seluruh fungsi bisnis
perusahaan, permintaan pembelian ini termasuk barang-barang untuk
kebutuhan operasional produksi perusahaan, untuk kebutuhan penunjang
operasional perusahaan, dan kebutuhan lainnya. Proses pembelian
barang ini dikumpulkan pada fungsi departemen pembelian untuk
memudahkan proses pengadaan barang, dan juga sebagai upaya
pengendalian dari risiko penyimpangan.
 EKSI4312/MODUL 6 6.5

2. Namun, sebelum ada persetujuan pembelian, departemen pembelian


harus memastikan dulu bahwa ketersediaan barang yang diinginkan
memang tidak mencukupi.
3. Setelah dilakukan pengecekan ketersediaan barang, baru selanjutnya
dilakukan pemilihan ke pemasok mana barang akan dipesan, bersamaan
dengan proses identifikasi kebutuhan barang yang diinginkan. Kedua
aktivitas ini biasanya dilakukan secara bersamaan.
4. Setelah menemukan pemasok yang akan dipercaya untuk mendatangkan
barang dan barang yang akan dipesan pun sudah diidentifikasikan, baru
kemudian perusahaan akan memesankan barang kepada pemasok.
5. Pada waktu yang sudah disetujui bersama perusahaan akan mendapatkan
barang yang diinginkan, beserta tagihannya. Namun, pengiriman barang
dan tagihan terkadang diterima secara terpisah, bergantung pada
kebijakan pemasok maupun persetujuan perusahaan dengan pemasok.
6. Setelah menerima barang, untuk memastikan barang yang dikirimkan
sesuai dengan yang dipesan, dan untuk memastikan juga bahwa tidak
terjadi kerusakan terhadap barang yang dikirimkan, dilakukanlah proses
verifikasi terhadap barang yang diterima. Pada prosedur yang berbeda,
dilakukan juga aktivitas pengecekan tagihan dari pemasok.
7. Setelah barang diterima dan menerima tagihan, pembelian baru diakui
sebagai utang. Ketika dilakukan pembayaran baru dilakukan
penghapusan utang. Pembayaran tergantung permintaan pemasok, dapat
dengan cara pembayaran langsung atau melalui transfer ke rekening
pemasok.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Gambarkan secara singkat tahapan aktivitas yang dilakukan dalam siklus
pengeluaran!
2) Apa saja yang biasa dilakukan dalam mengidentifikasi pemasok?
3) Sebutkan hubungan apa saja yang terjadi antara departemen pembelian
dengan gudang dalam siklus pengeluaran!
4) Dari use case diagram yang sudah digambarkan sebutkan aktor-aktor
yang terlibat di siklus ini!
5) Sebutkan peranan pemasok dalam aktivitas siklus pengeluaran!
6.6 Sistem Informasi Akuntansi 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Gambaran aktivitas yang dilakukan dalam siklus pengeluaran adalah:


a. permintaan pembelian barang dari seluruh fungsi bisnis perusahaan;
b. departemen pembelian harus memastikan dulu bahwa ketersediaan
barang yang diinginkan memang tidak mencukupi;
c. selanjutnya, dilakukan pemilihan ke pemasok mana barang akan
dipesan, bersamaan dengan proses identifikasi kebutuhan barang
yang diinginkan;
d. setelah menemukan pemasok yang akan dipercaya untuk
mendatangkan barang, dan barang yang akan dipesan pun sudah
diidentifikasikan, baru kemudian perusahaan akan memesankan
barang kepada pemasok;
e. pada waktu yang sudah disetujui bersama, perusahaan akan
mendapatkan barang yang diinginkan beserta tagihannya;
f. setelah menerima barang, untuk memastikan barang yang
dikirimkan sesuai dengan yang dipesan, dan untuk memastikan juga
bahwa tidak terjadi kerusakan terhadap barang yang dikirimkan,
dilakukanlah proses verifikasi terhadap barang yang diterima;
g. setelah barang diterima dan menerima tagihan, pembelian baru
diakui sebagai utang.
2) Yang biasa dilakukan dalam mengidentifikasi pemasok adalah:
a. memeriksa catatan historis kinerja pemasok;
b. mengonfirmasikan ketersediaan barang yang diinginkan;
c. memastikan metode pengiriman, waktu pengiriman, metode
pembayaran, dan kesepakatan pengadaan barang yang akan
dilakukan.
3) Departemen pembelian wajib memeriksa terlebih dahulu ketersediaan
barang di gudang terhadap barang yang diminta.
4) Aktor-aktor yang terlibat dalam siklus pengeluaran adalah:
a. departemen pembelian;
b. pemasok;
c. departemen lainnya;
d. pegawai gudang;
e. bank;
f. sistem terkomputerisasi.
 EKSI4312/MODUL 6 6.7

5) Peran pemasok dalam aktivitas siklus pengeluaran yang utama, adalah


sebagai penyedia barang yang dibutuhkan seluruh unit bisnis di
perusahaan.

R A NG KU M AN

Pihak-pihak yang terlibat dalam siklus pengeluaran di antaranya


adalah sebagai berikut.
1. Departemen pembelian sebagai entitas internal perusahaan utama
yang memproses siklus pengeluaran.
2. Departemen lainnya yang akan meminta pada departemen
pembelian untuk menyediakan kebutuhan barang untuk menjalankan
aktivitas di departemennya masing-masing.
3. Pemasok bertugas untuk menyediakan barang yang dipesan oleh
departemen pembelian.
4. Petugas gudang bertugas untuk menyimpan barang hasil pembelian
dari pemasok.
5. Sistem terkomputerisasi untuk mempermudah berbagai aktivitas
siklus pengeluaran.
6. Bank sebagai media perantara dalam melakukan transaksi antara
perusahaan dengan pemasok.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Apa saja yang biasanya diminta departemen lainnya kepada departemen


pembelian dalam permintaan pembelian kebutuhan?
A. Barang yang dipesan pelanggan.
B. Kebutuhan operasional produksi perusahaan.
C. Kebutuhan penunjang operasional perusahaan.
D. Kebutuhan lainnya, seperti alat tulis kantor.

2) Siapakah yang melakukan persetujuan pembelian?


A. Departemen pembelian.
B. Departemen penjualan.
C. Departemen lainnya.
D. Pemasok.
6.8 Sistem Informasi Akuntansi 

3) Tugas dari petugas gudang sebelum dilakukan pemesanan ke pemasok di


antaranya adalah .…
A. menyimpan barang ke gudang
B. mengajukan permintaan barang
C. membayar pesanan
D. memeriksa ketersediaan barang yang akan dipesan

4) Data saldo rekening perusahaan didapatkan dari .…


A. departemen pembelian
B. bank
C. gudang
D. pemasok

5) Apakah yang sebaiknya dilakukan setelah menerima barang dari


pemasok?
A. Membayar barang.
B. Mengajukan retur pembelian.
C. Memverifikasi barang.
D. Menyimpan barang di gudang.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKSI4312/MODUL 6 6.9

Kegiatan Belajar 2

Proses Bisnis Siklus Pengeluaran

A. PEMESANAN BARANG

Pemesanan barang merupakan aktivitas pertama dalam siklus


pengeluaran. Aktivitas pemesanan barang di sini tidak hanya terpaku pada
pemesanan barang pada perusahaan manufacturing yang melakukan
pemesanan barang untuk diproduksi, akan tetapi juga dapat berlaku pada
perusahaan jasa, ataupun bidang lainnya. Pada perusahaan jasa, aktivitas
pemesanan barang juga tetap terjadi contohnya ketika perusahaan membeli
alat tulis kantor untuk kegiatan operasionalnya sehari-hari. Namun, agar lebih
terbayang segala aktivitas dalam proses bisnisnya maka penggambaran siklus
yang digunakan menggunakan gambaran dalam perusahaan manufacturing.
Keputusan penting yang dibuat dalam aktivitas pemesanan barang ini
adalah untuk mengidentifikasi apa, kapan, dan berapa banyak barang yang
dibeli, termasuk juga mengidentifikasi dari pemasok mana barang akan
dibeli.
Kelemahan dalam fungsi pengendalian persediaan dapat menimbulkan
permasalahan, karena dapat terjadi penumpukan atau kekurangan barang
persediaan, yang tentu saja akan menimbulkan ketidakefisienan. Oleh karena
itu, metode pengendalian persediaan yang baik akan membantu perusahaan,
agar pemesanan barang yang dilakukan dapat terjadi dengan tepat. Berikut ini
beberapa metode pengendalian persediaan yang sudah banyak dikenal
sebagai berikut.

1. Economic Order Quantity (EOQ). Metode ini didasarkan dari


perhitungan jumlah optimal pesanan, untuk efisiensi jumlah biaya
pemesanan, biaya pergudangan, dan biaya karena kekurangan
persediaan.
Biaya pemesanan meliputi semua biaya yang berhubungan dengan
pemrosesan transaksi pembelian. Biaya pergudangan adalah biaya yang
berhubungan dengan aktivitas menyimpan persediaan. Biaya karena
kekurangan persediaan adalah biaya yang ditimbulkan dari kekurangan
persediaan, seperti hilangnya peluang penjualan atau penundaan
produksi.
6.10 Sistem Informasi Akuntansi 

Formula perhitungan EOQ digunakan untuk menghitung seberapa


banyak barang yang harus dipesan. Titik pemesanan ulang (reorder
point) menspesifikasikan saat yang tepat untuk memesan. Perusahaan
biasanya menetapkan titik reorder point berdasarkan waktu pengiriman
dan tingkat persediaan aman yang diinginkan untuk mengatasi fluktuasi
tidak terduga dari permintaan.

2. Material Requirements Planning (MRP). MRP bertujuan mengurangi


tingkat persediaan yang dibutuhkan dengan cara menjadwalkan
produksi, bukan memperkirakan kebutuhan. Dengan menggunakan
jadwal ini dan spesifikasi pembuatan untuk setiap produk, perusahaan
dapat menetapkan jumlah bahan baku, suku cadang, dan perlengkapan
produksi lainnya, serta titik waktu pembelian barang-barang yang
dibutuhkan. Jadi dengan menggunakan sistem MRP dapat mengurangi
ketidakpastian mengenai waktu yang tepat untuk membeli bahan baku.

3. Just In Time (JIT). JIT berusaha untuk meminimalkan biaya


pergudangan maupun biaya karena kekurangan persediaan. Sistem JIT
ditandai dengan pengiriman bahan baku, perlengkapan, dan barang-
barang lainnya langsung ke lokasi yang membutuhkan pengiriman
barang tersebut, bukan pengiriman dalam jumlah besar yang sesekali
dilakukan ke pusat penerimaan dan fasilitas penyimpanan seperti
gudang. jadi sebuah perusahaan yang menggunakan sistem JIT akan
memiliki beberapa tempat penerimaan yang masing-masing ditugaskan
untuk menerima pengiriman barang yang dibutuhkan pusat pengerjaan di
dekatnya.

Pemanfaatan teknologi informasi dapat dioptimalkan dalam


mengidentifikasi kebutuhan persediaan dan untuk memverifikasi kebutuhan
persediaan sebelum dilakukan pemesanan barang tersebut. Misalnya sistem
komputer secara otomatis akan langsung memberikan informasi kepada
departemen pembelian apabila ketersediaan barang di gudang sudah
mencapai batas minimal tertentu. Berikut dijelaskan tiga alternatif yang dapat
dilakukan untuk proses otorisasi pemesanan barang.
a. Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, sistem informasi didesain
untuk menganalisis langsung ketersediaan barang di gudang, dan
menginformasikan langsung kepada departemen pembelian apabila
diperlukan pembelian barang baru.
 EKSI4312/MODUL 6 6.11

b. Apabila sistem informasi perusahaan dengan pemasok sudah terintegrasi


secara langsung, informasi ketersediaan barang dapat langsung diketahui
oleh departemen pembelian maupun kepada pemasok. Akan tetapi,
transaksi pembelian masih dilakukan secara manual.
c. Pada alternatif ini sudah dilakukan pengembangan dari alternatif
sebelumnya. Di mana transaksi pemesanan barang sudah dilakukan
secara virtual. Dengan data persediaan barang yang langsung dikirimkan
ke pemasok, pemasok akan langsung mengirimkan barang yang diminta.

Keputusan penting dalam aktivitas pembelian adalah memilih pemasok


untuk menyediakan berbagai barang persediaan. Beberapa faktor yang harus
dipertimbangkan dalam membuat keputusan ini adalah:
a. harga barang;
b. kualitas barang;
c. pengiriman barang.

Keandalan pemasok merupakan hal yang penting terutama dalam sistem


JIT, karena keterlambatan pengiriman atau pengiriman yang dapat merusak
barang, akan membuat keseluruhan aktivitas terhenti. Untuk memastikan
keandalan pemasok, merupakan hal yang penting untuk menelusuri dan
secara periodik mengevaluasi kinerja pemasok. Mengevaluasi pemasok
dengan baik membutuhkan lebih dari hanya data mengenai harga. SIA dapat
didesain untuk memperoleh dan menelusuri informasi ini.

B. PENERIMAAN DAN PENYIMPANAN BARANG

Dalam aktivitas penerimaan barang, pemasok mengirimkan barang


kepada fungsi bisnis di perusahaan yang bertugas menerima pasokan barang
yang dikirimkan. Di samping itu, biasanya juga ada bagian penyimpanan
barang yang bertanggung jawab atas penyimpanan barang-barang tersebut.
Informasi penerimaan barang harus dikomunikasikan ke fungsi pengendalian
persediaan agar dapat memperbaharui catatan persediaan.
Bagian penerimaan barang mempunyai dua tanggung jawab utama, yaitu
1. memutuskan apakah akan menerima barang. Keputusan ini dibuat
berdasarkan informasi yang diberikan oleh fungsi pembelian. Keputusan
ini penting karena penerimaan barang yang tidak dipesan akan
mengakibatkan terbuangnya waktu dan ruang dalam menangani serta
menyimpan barang-barang tersebut;
6.12 Sistem Informasi Akuntansi 

2. memverifikasi jumlah serta kualitas barang yang dikirim. Verifikasi ini


penting untuk memastikan bahwa perusahaan hanya akan membayar
barang yang benar-benar diterima.

Tiga hal yang harus dihindari dalam proses penerimaan barang adalah
sebagai berikut.
1. Menerima jumlah barang yang berbeda dari jumlah yang dipesan.
2. Menerima barang rusak.
3. Menerima barang dengan kualitas rendah.

Menghitung dan mencatat kiriman persediaan adalah tugas yang


memerlukan banyak tenaga kerja. Pemberian kode garis memungkinkan
pegawai bagian penerimaan barang memindai nomor produk, deskripsi, dan
jumlah barang yang diterima.

C. PEMBAYARAN

Dalam aktivitas pembayaran ini ada dua pekerjaan utama, yaitu:


1. Mengecek tagihan dari pemasok. Dalam ilmu akuntansi kewajiban
pembayaran sebuah transaksi muncul pada saat barang sudah diterima.
Akan tetapi untuk tujuan praktis sebagian besar perusahaan mencatat
utang usaha setelah penerimaan barang dan persetujuan tagihan dari
pemasok. Keberadaan pesanan pembelian yang valid menunjukkan
bahwa barang yang tercantum dalam tagihan pemasok tersebut benar-
benar dipesan, untuk memastikannya maka dibutuhkan pengecekan
tagihan dari pemasok. Terdapat dua cara untuk memproses faktur
penjualan, yaitu dengan menggunakan voucher atau tanpa voucher.
Dalam sistem voucher digunakan sebuah dokumen untuk
mengidentifikasi pemasok, daftar tagihan yang belum dibayar, dan
menunjukkan jumlah bersih yang harus dibayar.
2. Membayar tagihan kepada pemasok. Fungsi pembayaran tagihan ini
biasanya dipisahkan dari fungsi pengecekan tagihan, hal ini dilakukan
untuk memperkecil risiko penyelewengan, yang mungkin dapat saja
dilakukan oleh pegawai bagian pembelian ini. Fungsi pembayaran
biasanya dilakukan oleh petugas kasir. Fungsi pembayaran ini sering
juga dikenal dengan istilah aktivitas pengeluaran kas. Keputusan penting
dalam proses pengeluaran kas adalah menetapkan apakah akan
 EKSI4312/MODUL 6 6.13

memanfaatkan diskon dengan melakukan pembayaran di awal, atau


tidak. Anggaran arus kas jangka pendek berguna untuk membuat
keputusan ini. Apabila anggaran arus kas menunjukkan bahwa tersedia
kas yang cukup, diskon untuk pembayaran awal harus dimanfaatkan
karena dapat memberikan penghematan yang berarti.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebutkan tiga aktivitas utama dalam siklus pengeluaran!


2) Sebutkan dan jelaskan metode pengendalian persediaan yang biasanya
dipraktekkan!
3) Faktor apa saja yang harus dipertimbangkan dalam membuat keputusan
pembelian!
4) Proses apa jasa yang biasanya dilakukan dalam aktivitas penerimaan dan
penyimpanan barang!
5) Sebutkan dan jelaskan pekerjaan utama dalam aktivitas pembayaran!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Tiga aktivitas utama dalam siklus pengeluaran adalah sebagai berikut.


a. Pemesanan barang.
b. Penerimaan dan penyimpanan barang.
c. Pembayaran.
2) Beberapa metode pengendalian persediaan yang sudah banyak dikenal
adalah sebagai berikut.
a. Economic Order Quantity (EOQ). Metode ini didasarkan dari
perhitungan jumlah optimal pesanan, untuk efisiensi jumlah biaya
pemesanan, biaya pergudangan, dan biaya karena kekurangan
persediaan.
b. Material Requirements Planning (MRP). MRP bertujuan
mengurangi tingkat persediaan yang dibutuhkan dengan cara
menjadwalkan produksi, bukan memperkirakan kebutuhan.
c. Just In Time (JIT). JIT berusaha untuk meminimalkan biaya
pergudangan maupun biaya karena kekurangan persediaan.
6.14 Sistem Informasi Akuntansi 

3) Beberapa faktor yang harus dipertimbangkan dalam membuat keputusan


ini adalah sebagai berikut.
a. Harga barang.
b. Pengiriman barang.
c. Kualitas barang.
4) Bagian penerimaan barang mempunyai dua tanggung jawab utama, yaitu
sebagai berikut.
a. Memutuskan apakah akan menerima barang.
b. Memverifikasi jumlah serta kualitas barang yang dikirim.
5) Dalam aktivitas pembayaran ini ada dua pekerjaan utama, yaitu sebagai
berikut.
a. Mengecek tagihan dari pemasok.
b. Membayar tagihan kepada pemasok.

R A NG KU M AN

Tiga aktivitas utama dalam siklus pengeluaran adalah sebagai


berikut.
1. Pemesanan Barang
Keputusan penting yang dibuat dalam aktivitas pemesanan barang
ini adalah untuk mengidentifikasi apa, kapan, dan berapa banyak
barang yang dibeli, termasuk juga mengidentifikasi dari pemasok
mana barang akan dibeli.
Metode pengendalian persediaan:
a. Economic Order Quantity (EOQ).
b. Material Requirements Planning (MRP).
c. Just In Time (JIT).
2. Penerimaan dan Penyimpanan Barang
Dalam aktivitas penerimaan barang, pemasok mengirimkan barang
kepada fungsi bisnis di perusahaan yang bertugas menerima pasokan
barang yang dikirimkan. Di samping itu, biasanya juga ada bagian
penyimpanan barang yang bertanggung jawab atas penyimpanan
barang-barang tersebut.
3. Pembayaran
Dalam aktivitas pembayaran ini ada dua pekerjaan utama, yaitu
sebagai berikut.
a. Mengecek tagihan dari pemasok.
b. Membayar tagihan kepada pemasok.
 EKSI4312/MODUL 6 6.15

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Aktivitas yang bertanggung jawab untuk menyimpan barang-barang


hasil pembelian adalah .…
A. pemesanan barang
B. penerimaan barang
C. penyimpanan barang
D. pembayaran barang

2) Metode pengendalian persediaan dengan cara mengurangi tingkat


persediaan yang dibutuhkan dengan cara menjadwalkan produksi
adalah .…
A. EOQ
B. MRP
C. ERP
D. JIT

3) Berikut ini hal yang harus dihindari dalam proses penerimaan barang,
kecuali menerima .…
A. jumlah barang yang berbeda
B. barang rusak
C. barang siap pakai
D. barang dengan kualitas rendah

4) Proses untuk memastikan barang yang diterima sebelum perusahaan


akan melakukan pembayaran terjadi pada tahap .…
A. verifikasi jumlah serta kualitas barang yang dikirim
B. pengecekan tagihan dari pemasok
C. membayar tagihan kepada pemasok
D. pemesanan barang

5) harga barang, kualitas barang, dan pengiriman barang adalah hal yang
perlu dipertimbangkan sebelum .…
A. menentukan jumlah pembelian
B. mengevaluasi pembelian
C. membayar barang
D. memilih pemasok
6.16 Sistem Informasi Akuntansi 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKSI4312/MODUL 6 6.17

Kegiatan Belajar 3

Pengendalian dan Perlakuan Audit


terhadap Aktivitas Siklus Pengeluaran

U ntuk mempelajari sebuah siklus secara menyeluruh, tentunya kita tidak


hanya terpaku pada proses bisnis yang terjadi dalam siklus tersebut.
Karena sekuat apapun sistem yang dibangun, pasti akan tetap ada saja
kelemahan yang membuat orang-orang di sekitar sistem tersebut memiliki
kemungkinan melakukan kesalahan, baik karena kesengajaan maupun tidak
(error atau fraud). Oleh karena itu, perlu mengetahui beberapa risiko
kelemahan yang biasanya ada dalam siklus pengeluaran ini. Untuk kemudian
dicarikan upaya pengendalian untuk menghindari terjadinya praktek error
atau fraud, maupun perlakuan audit untuk mendeteksi apakah praktek error
atau fraud terjadi dalam siklus tersebut.
Berikut beberapa risiko kelemahan yang biasanya ada dalam siklus
pengeluaran dan upaya untuk mengatasinya adalah sebagai berikut.
1. Kehabisan dan/atau kelebihan persediaan. Pengelolaan persediaan yang
kurang baik dapat mengakibatkan kehabisan atau kelebihan persediaan.
Perusahaan yang sudah dapat mengelola persediaannya dengan baik,
seharusnya benar-benar dapat menentukan waktu yang tepat untuk
membeli barang, agar tidak terjadi kehabisan atau kekurangan.
Kehabisan persediaan dapat menimbulkan hilangnya potensi penjualan.
Sementara kelebihan persediaan dapat meningkatkan biaya penyimpanan
barang.
Dari gambaran tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa titik
pengendalian utama yang harus dilakukan adalah pengendalian terhadap
persediaan barang. Untuk perusahaan yang sudah mengaplikasikan
sistem informasi berbasis komputer, tentunya data persediaan ini juga
tersedia dalam data elektronik. Ketersediaan data elektronik ini sangat
membantu untuk mengetahui ketersediaan barang di gudang, namun
harus tetap diimbangi dengan pengecekan fisik secara langsung.
2. Membeli barang dengan harga yang terlalu tinggi. Untuk mendatangkan
barang-barang persediaan dari pemasok, biasanya perusahaan sudah
mengadakan perjanjian di awal tentang harga jual barang dengan
pemasok. Namun, pada prakteknya tidak tertutup kemungkinan terjadi
6.18 Sistem Informasi Akuntansi 

perubahan harga karena beberapa hal. Perubahan harga ini


mengakibatkan perusahaan salah mengidentifikasi biaya produksi, yang
dampak selanjutnya dapat mengurangi potensi pendapatan perusahaan
dari penjualan produknya.
Untuk itu, perusahaan harus memiliki daftar harga barang yang update
dari pemasok. Sehingga pesanan pembelian harus ditinjau ulang secara
periodik untuk memastikan bahwa pembelian barang benar-benar dapat
dikendalikan. Pengendalian pembelian juga berguna untuk
mengendalikan biaya. Biaya yang sesungguhnya harus dibandingkan
secara rutin dengan nilai pembelian yang diperbolehkan dalam anggaran.
3. Membeli barang berkualitas rendah. Dalam prinsip ekonomi, seseorang
akan berusaha mengejar kualitas barang tertinggi dengan harga yang
rendah. Namun, dalam prakteknya semakin murah harga, mengakibatkan
kualitas yang lebih rendah pula. Biaya pembuangan dan pengerjaan
ulang akibat kualitas barang yang rendah, sering kali mengakibatkan
total biaya produksi yang lebih tinggi, daripada jika membeli bahan baku
yang berkualitas lebih tinggi dan lebih mahal dari semula.
Membuat daftar pemasok yang disetujui karena dikenal dapat
memberikan barang dengan kualitas yang dapat diterima akan dapat
membantu mencapai tujuan ini. Pesanan pembelian harus ditinjau ulang
secara periodik untuk memastikan bahwa hanya para pemasok yang
disetujui inilah yang digunakan.
4. Pembelian dari pemasok yang tidak diotorisasi. Terkadang untuk
membeli barang tertentu yang jarang dan nilainya tidak terlalu besar,
perusahaan terpaksa untuk mendatangkan barang dari pemasok yang
belum diotorisasi. Akibatnya mungkin ada beberapa permasalahan yang
dapat terjadi seperti misalnya kualitas dan harga tidak sesuai yang
diharapkan, terjadi masalah hukum, dan masalah lainnya.
5. Kickback. Kickback adalah pemberian hadiah dari pemasok untuk
petugas bagian pembelian dengan tujuan mempengaruhi pilihan.
Kickback dapat mengakibatkan pembelian barang dengan harga yang
dinaikkan untuk barang yang kualitasnya rendah.
Guna mencegah terjadinya kickback, perusahaan harus melarang para
petugas bagian pembelian untuk menerima hadiah dari pemasok yang
ada. Pada prakteknya kickback sulit dicegah, peran audit dalam
mengendalikan risiko ini sangat besar untuk memastikan risiko ini tidak
terjadi di perusahaan.
 EKSI4312/MODUL 6 6.19

6. Menerima dan/atau membayar barang yang tidak dipesan. Sebenarnya


pada perusahaan yang sudah mengelola siklus pembeliannya dengan
baik, kemungkinan praktek ini kecil sekali untuk terjadi, namun mungkin
saja dapat terjadi. Menerima kiriman barang yang tidak dipesan
mengakibatkan kenaikan biaya pembelian maupun penyimpanan.
Untuk menghindari risiko ini bagian penerimaan dan pembayaran barang
harus mendapatkan akses terhadap data pemesanan barang, agar
pengecekan dapat dilakukan secara langsung.
7. Kesalahan menghitung barang yang diterima. Untuk mendorong petugas
penerimaan untuk secara akurat menghitung kiriman, beberapa
perusahaan mendesain sistem pemrosesan permintaan agar para petugas
bagian penerimaan tidak mengetahui jumlah barang yang dipesan. Akan
tetapi, petugas penerimaan masih dapat mengetahui jumlah barang yang
seharusnya dari slip pengepakan setiap pesanan. Akibatnya terdapat
godaan untuk hanya melakukan perbandingan cepat atas jumlah yang
diterima dengan jumlah yang ditunjukkan dalam slip pengepakan. Oleh
karena itu, perusahaan harus dengan jelas mengomunikasikan kepada
petugas penerimaan atas pentingnya perhitungan yang hati-hati dan
akurat atas semua kiriman. Beberapa perusahaan juga memberikan bonus
bagi petugas penerimaan untuk menangkap penyimpangan antara slip
pengepakan dengan jumlah yang sebenarnya diterima.
8. Pencurian persediaan. Beberapa prosedur pengendalian dapat digunakan
untuk menjaga persediaan dari kehilangan, di antaranya adalah:
a. persediaan disimpan di tempat yang aman dengan akses yang
terbatas;
b. semua perpindahan barang yang terjadi harus didokumentasikan;
c. perhitungan fisik secara periodik terhadap persediaan di gudang.
9. Kesalahan mencatat dan memasukkan data utang. Kesalahan dalam
pencatatan dan memasukkan pembayaran ke pemasok dapat
mengakibatkan kesalahan tambahan dalam laporan keuangan serta
kinerja, dan kemudian dapat mengakibatkan kesalahan pengambilan
keputusan yang kurang baik.
Pengendalian yang dapat dilakukan adalah membandingkan perbedaan
dalam saldo rekening pemasok sebelum dan setelah pemrosesan cek
dengan jumlah total faktur yang diproses. Total semua saldo rekening
pemasok juga harus direkonsiliasikan secara periodik dengan jumlah
akun pengendali utang usaha dalam buku besar.
6.20 Sistem Informasi Akuntansi 

10. Penyalahgunaan kas atau cek. Pengeluaran yang merupakan penipuan,


terutama dikeluarkannya cek ke pemasok fiktif adalah jenis umum
penipuan dalam proses ini.

Oleh karena kas adalah aset yang paling mudah untuk dicuri, akses ke
kas dan cek kosong harus dibatasi. Cek harus diberi nomor urut dan secara
periodik dihitung oleh petugas kasir. Pemisahan tugas yang memadai dapat
secara signifikan mengurangi risiko ancaman ini. Guna memastikan cek
dikirim ke penerima yang dimaksud, kasir harus mengirim cek-cek yang
sudah ditandatangani, bukan menyerahkannya ke bagian utang usaha. Cara
lain yang dapat dilakukan adalah orang-orang yang tidak terlibat dalam
pemrosesan bak baik penagihan kas maupun pengeluaran harus
merekonsiliasi semua rekening bank.

L AT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebutkan tiga risiko kelemahan yang biasanya terjadi dalam siklus


pengeluaran!
2) Sebutkan upaya pengendalian yang dapat dilakukan untuk menghindari
risiko kekurangan persediaan!
3) Apakah yang dimaksud dengan kickback?
4) Upaya pengendalian apakah yang dapat dilakukan untuk menghindari
risiko menerima atau membayar barang yang tidak dipesan?
5) Risiko apa saja dalam siklus pengeluaran yang berhubungan langsung
dengan kualitas pemasok?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) 3 (tiga) risiko kelemahan yang dapat terjadi dalam siklus pengeluaran


adalah sebagai berikut.
a. Kehabisan dan/atau kelebihan persediaan.
b. Membeli barang berkualitas rendah.
c. Pembelian dari pemasok yang tidak diotorisasi.
 EKSI4312/MODUL 6 6.21

2) Upaya pengendalian yang dapat dilakukan untuk menghindari risiko


kekurangan persediaan adalah dengan memeriksa data yang dimiliki
untuk mengetahui ketersediaan barang di gudang, namun harus tetap
diimbangi dengan pengecekan fisik secara langsung.
3) Kickback adalah pemberian hadiah dari pemasok untuk petugas bagian
pembelian dengan tujuan mempengaruhi pilihan.
4) Untuk menghindari risiko menerima atau membayar barang yang tidak
dipesan, bagian penerimaan dan pembayaran barang harus mendapatkan
akses terhadap data pemesanan barang, agar pengecekan dapat dilakukan
secara langsung.
5) Risiko yang berhubungan langsung dengan kualitas pemasok adalah:
a. membeli barang dengan harga yang terlalu tinggi;
b. membeli barang berkualitas rendah;
c. pencurian persediaan.

R A NG KU M AN

Beberapa risiko kelemahan yang biasanya ada dalam siklus


pengeluaran:
a. kehabisan dan/atau kelebihan persediaan;
b. membeli barang berkualitas rendah;
c. pembelian dari pemasok yang tidak diotorisasi;
d. kickback;
e. pencurian persediaan.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Risiko apakah dalam siklus pengeluaran yang tidak berhubungan dengan


pemasok .…
A. kickback
B. membeli barang berkualitas rendah
C. membeli barang terlalu mahal
D. pencurian persediaan
6.22 Sistem Informasi Akuntansi 

2) Pengendalian yang dapat digunakan untuk menjaga persediaan dari


kehilangan, kecuali .…
A. persediaan disimpan dengan akses yang terbatas
B. membagi tugas penjagaan gudang menjadi 3 shift
C. semua perpindahan barang yang terjadi harus didokumentasikan
D. perhitungan fisik secara periodik

3) Membuat daftar pemasok merupakan cara pengendalian terhadap


risiko .…
A. membeli barang berkualitas rendah
B. kehabisan atau kelebihan persediaan
C. kickback
D. kesalahan menghitung barang yang diterima

4) Upaya apakah yang dapat dilakukan untuk menghindari risiko


penyalahgunaan kas atau cek .…
A. melarang para petugas untuk menerima hadiah
B. menentukan waktu pembayaran yang tepat
C. pembatasan akses
D. pemesanan barang periodik

5) Berikut ini yang bukan merupakan risiko yang dapat terjadi dalam
aktivitas siklus pengeluaran adalah .…
A. kehabisan persediaan
B. kesalahan menghitung barang yang diterima
C. bad debt expense
D. membayar barang yang tidak dipesan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
 EKSI4312/MODUL 6 6.23

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.24 Sistem Informasi Akuntansi 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2 Tes Formatif 3


1) A 1) C 1) D
2) A 2) B 2) B
3) D 3) C 3) A
4) B 4) A 4) C
5) C 5) D 5) C
 EKSI4312/MODUL 6 6.25

Glosarium

prosedur pengendalian : metode yang digunakan untuk mengen-


dalikan suatu risiko penyimpangan.
manufacturing : tahapan memproduksi suatu barang.
virtual : implementasi perangkat lunak dari sebuah
mesin komputer yang dapat menjalankan
program sama seperti layaknya sebuah
komputer asli.
voucher penjualan : dokumen untuk mengotorisasikan penjualan.
kickback : pemberian hadiah dari pemasok untuk
petugas bagian pembelian dengan tujuan
mempengaruhi pilihan.
economic order : kuantitas order optimal untuk memini-
quantity malisasi biaya inventor.
material requirements : teknik yang digunakan untuk mengatur
planning bahan-bahan material yang dibutuhkan
dalam proses produksi.
just in time : sistem produksi yang dirancang untuk
menghasilkan barang seefisien mungkin
dengan mengurangi pemborosan dalam
proses produksi.
6.26 Sistem Informasi Akuntansi 

Daftar Pustaka

George H. Bodnar and William S. Hopward. Sistem Informasi Akuntansi.


Edisi 9. Yogyakarta: Andi.

James A. Hall. Accounting Information Systems. 6th Edition. South-Western


Educational Publishing.

Pender, T. A. (2002). UML Weekend Crash Course. Indianapolis: Wiley


Publishing, Inc.

Romney, M.B. and Steinbart, P.J. (2006). Accounting Information Systems.


10th Edition. New Jersey: Prentice Hall Inc.

Sri Mulyani NS dan Adhi Prapaskah H. (2006). Sistem Informasi Akuntansi.


Jakarta: Universitas Terbuka.
Modul 7

Siklus Produksi
Dr. Sri Mulyani

PEN D A HU L UA N

P ada pengaplikasiannya, konsep sistem informasi akuntansi dibagi


menjadi lima siklus utama, yaitu siklus pendapatan, siklus pengeluaran,
siklus produksi, siklus penggajian, dan sistem pelaporan. Pembagian menjadi
lima subsistem tersebut, berdasarkan pemisahan fungsi aktivitas bisnis yang
biasanya dilakukan oleh organisasi. Pada modul ini akan diberikan gambaran
umum pada aplikasi-aplikasi pemrosesan transaksi dalam siklus produksi.
Untuk memberikan gambaran pada siklus produksi aktivitas-aktivitasnya
dibagi menjadi beberapa fungsi, di antaranya adalah desain produk,
perencanaan dan penjadwalan, operasi produksi, dan akuntansi biaya.
Aplikasi-aplikasi yang disajikan, tidak dimaksudkan sebagai pedoman yang
diduplikasi tanpa melihat situasi spesifik yang dimiliki setiap organisasi,
yang biasanya berbeda antara organisasi yang satu dengan organisasi lainnya.
Melainkan baru sekedar panduan dasar yang biasanya ada dalam siklus
tersebut.
Setelah mempelajari Siklus Produksi, Anda diharapkan mampu
menjelaskan Siklus Produksi tersebut. Secara lebih rinci setelah mempelajari
modul ini, Anda diharapkan akan dapat:
1. menjelaskan gambaran umum siklus produksi;
2. menjelaskan proses bisnis siklus produksi;
3. menunjukkan pengendalian dan perlakuan audit terhadap aktivitas siklus
produksi.
7.2 Sistem Informasi Akuntansi 

Kegiatan Belajar 1

Gambaran Umum Siklus Produksi

Gambar 7.1.
Contoh Use Case Diagram Siklus Produksi
 EKSI4312/MODUL 7 7.3

Gambar 7.2.
Contoh Use Case Scenario Siklus Produksi
7.4 Sistem Informasi Akuntansi 

Gambar 7.3.
Contoh Activity Diagram Siklus Produksi

Secara khusus aktivitas dalam siklus produksi, biasanya sangat spesifik


dan pasti akan ditemukan perbedaan antara satu perusahaan dengan lainnya.
Namun, secara umum fungsi dan tahapan yang dilakukan pada dasarnya
memiliki urut-urutan tujuan yang sama. Dari penggambaran ketiga diagram
di atas dapat dijelaskan bahwa urut-urutan fungsi yang dilakukan adalah
sebagai berikut.
1. Aktivitas dalam siklus produksi dimulai dari mendesain produk yang
nantinya akan diproduksi. Mendesain produk diperlukan untuk
memastikan proses produksi dilakukan dengan tujuan menghasilkan
sebuah produk yang benar-benar sesuai spesifikasi teknis yang
diinginkan dari berbagai aspek, seperti kualitas, bahan baku yang
digunakan, efektivitas proses produksi, dan aspek-aspek lainnya. Pada
beberapa perusahaan unit desain produk ditugaskan pada bagian
penelitian dan pengembangan (research and development).
2. Setelah spesifikasi teknis sudah jelas ditentukan, tahapan selanjutnya
adalah mengecek ketersediaan bahan baku yang diperlukan untuk proses
 EKSI4312/MODUL 7 7.5

produksi. Apabila bahan baku belum tersedia maka departemen


pembelian akan diminta untuk mendatangkan barang yang diinginkan.
Namun, apabila bahan baku yang diinginkan sudah tersedia, maka
departemen produksi dapat langsung meneruskan ke tahapan
selanjutnya.
3. Tahapan selanjutnya adalah memperhitungkan anggaran produksi.
Anggaran produksi diperlukan untuk memperkirakan besar biaya
produksi yang mungkin akan dikeluarkan selama proses produksi.
Departemen keuangan dan anggaran, sangat berkepentingan dengan
adanya anggaran produksi ini, untuk upaya pengendalian awal agar
proses produksi dapat berjalan seefisien mungkin. Anggaran produksi
juga digunakan untuk membandingkan besar anggaran yang
diestimasikan dengan total biaya produksi sebenarnya pada saat proses
produksi selesai dilakukan.
4. Tahap selanjutnya adalah persiapan produksi. Pada tahapan ini biasanya
sudah membicarakan aspek teknis yang akan dilakukan dalam proses
produksi. Beberapa hal yang dibicarakan misalnya menyangkut siapa
saja yang akan terlibat dalam proses produksi, tahapan proses produksi
yang akan dilakukan, dan bagaimana kerja sama yang akan dilakukan
antarsetiap subunit produksi.
5. Setelah tahapan proses produksi sudah terbayang, hal berikutnya yang
dilakukan adalah penjadwalan proses produksi. Beberapa hal yang
dibahas dalam tahap penjadwalan proses produksi ini menyangkut kapan
produksi akan dimulai, kapan proses produksi akan berakhir, apakah
diperlukan jam kerja tambahan (jam kerja lembur), dan beberapa aspek
lainnya yang berhubungan dengan waktu pengerjaan sebuah produk.
6. Setelah perencanaan produksi sudah direncanakan dengan matang,
barulah kemudian bahan baku dipindahkan dari gudang ke tempat
produksi, dengan sebelumnya sistem komputer akan membuatkan
spesifikasi bahan baku apa saja yang dibutuhkan dalam proses produksi.
7. Selama proses produksi, semua pengeluaran produksi dihitung, dan
setelah proses produksi selesai dilakukan, semua komponen biaya itu
dikalkulasikan. Komponen biaya produksi mencakup biaya tenaga kerja
langsung, biaya jam kerja mesin, dan biaya overhead lainnya.
8. Setelah proses produksi selesai dilakukan dan besar biaya produksi
sudah selesai dihitung, tahapan selanjutnya adalah menyerahkan barang
hasil produksi ke departemen penjualan. Biasanya harga jual produksi
ditentukan oleh departemen penjualan dengan mempertimbangkan
seluruh aspek biaya yang telah dikeluarkan, termasuk total biaya
produksi.
7.6 Sistem Informasi Akuntansi 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Gambarkan secara singkat tahapan aktivitas yang dilakukan dalam siklus


produksi!
2) Sebutkan aktor-aktor yang terlibat dalam siklus produksi!
3) Aspek apa sajakah yang perlu diperhatikan dalam mendesain sebuah
produk?
4) Apakah fungsi dari anggaran produksi?
5) Sebutkan 3 (tiga) macam komponen biaya produksi!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Tahapan aktivitas yang dilakukan dalam siklus produksi adalah sebagai


berikut.
a. Aktivitas dalam siklus produksi dimulai dari mendesain produk
yang nantinya akan diproduksi.
b. Pengecekan ketersediaan bahan baku yang diperlukan untuk proses
produksi.
c. Memperhitungkan anggaran produksi.
d. Persiapan produksi.
e. Penjadwalan proses produksi.
f. Pemindahan bahan baku dari gudang ke tempat produksi.
g. Selama proses produksi, semua pengeluaran produksi dihitung, dan
setelah proses produksi selesai dilakukan, semua komponen biaya
itu dikalkulasikan.
h. Setelah proses produksi selesai dilakukan dan besar biaya produksi
sudah selesai dihitung, tahapan selanjutnya adalah menyerahkan
barang hasil produksi ke departemen penjualan.
2) Aktor-aktor yang terlibat dalam siklus produksi adalah sebagai berikut.
a. Departemen produksi.
b. Departemen pembelian.
c. Pegawai gudang.
d. Departemen penjualan.
e. Sistem terkomputerisasi.
 EKSI4312/MODUL 7 7.7

3) Beberapa hal yang perlu dipertimbangkan ketika akan mendesain suatu


produk adalah aspek kualitas, bahan baku yang digunakan, efektivitas
proses produksi, dan aspek-aspek lainnya.
4) Anggaran produksi diperlukan untuk memperkirakan besar biaya
produksi yang mungkin akan dikeluarkan selama proses produksi.
5) Komponen biaya produksi mencakup biaya tenaga kerja langsung, biaya
jam kerja mesin, dan biaya overhead lainnya.

R A NG KU M AN

Pihak-pihak yang terlibat dalam siklus pendapatan di antaranya


adalah sebagai berikut.
1. Departemen produksi sebagai entitas internal perusahaan utama
yang memproses siklus produksi.
2. Departemen pembelian bertugas untuk menyediakan kebutuhan
barang yang diperlukan untuk memproduksi barang pada
departemen produksi.
3. Departemen penjualan bertugas untuk menjual barang hasil produksi
pada departemen produksi.
4. Pegawai gudang bertugas untuk mencatat dan mengotorisasi arus
keluar dan masuk barang untuk kepentingan proses produksi.
5. Sistem terkomputerisasi untuk mempermudah berbagai aktivitas
siklus produksi.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Berikut ini aktivitas yang tidak dilakukan oleh departemen produksi
adalah .…
A. mendesain produk
B. membuat anggaran produksi
C. memproduksi barang
D. menjual barang produksi

2) Fungsi penelitian dan pengembangan biasanya digunakan untuk .…


A. mendesain produk
B. membuat anggaran produksi
C. memproduksi barang
D. menjual barang produksi
7.8 Sistem Informasi Akuntansi 

3) Apakah yang dipertimbangkan dalam membuat jadwal produksi?


A. Berapa harga jual produk?
B. Kapan produksi akan dimulai?
C. Apakah diperlukan jam kerja tambahan?
D. Kapan proses produksi akan berakhir?

4) Aktivitas apakah yang dilakukan setelah membuat anggaran produksi?


A. Mendesain produk.
B. Membuat produk.
C. Menjual produk.
D. Merencanakan produksi.

5) Pihak yang berfungsi sebagai perantara departemen produksi dalam


transaksi dengan pemasok barang kebutuhan produksi adalah ....
A. pelanggan
B. departemen pembelian
C. departemen penjualan
D. gudang

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKSI4312/MODUL 7 7.9

Kegiatan Belajar 2

Proses Bisnis Siklus Produksi

A. DESAIN PRODUK

Tujuan aktivitas ini adalah mendesain sebuah produk yang memenuhi


permintaan dalam hal kualitas, ketahanan, dan fungsi dari produk yang akan
dihasilkan, juga secara simultan untuk meminimalisasi biaya produksi.
Beberapa kriteria ini saling bertentangan satu sama lain, hingga membuat
desain produk merupakan tugas yang menantang.
Peran akuntan dalam aktivitas ini, diperlukan untuk memberikan
informasi, yang menunjukkan bagaimana berbagai desain dapat
mempengaruhi biaya produksi dan tingkat laba. Informasi lainnya yang juga
bisa dihasilkan adalah tentang penggunaan bahan baku dalam berbagai
produk dan proyeksi biaya penggunaan komponen alternatif. Dengan cara
pengolahan data yang hampir sama, berbagai aspek kompleksitas produk,
seperti jumlah komponen yang berbeda dan cara perakitan, dapat secara
signifikan mempengaruhi waktu dan biaya produksi.

B. PERENCANAAN DAN PENJADWALAN

Tujuan aktivitas perencanaan dan penjadwalan adalah agar


pengembangan rencana produksi yang cukup efisien untuk memenuhi
pesanan yang ada dan mengantisipasi permintaan jangka pendek tanpa
menimbulkan kelebihan persediaan barang jadi.
2 (dua) metode perencanaan produksi yang biasanya digunakan adalah
perencanaan sumber daya produksi (MRP) dan metode produksi Just In Time
(JIT).
Dalam metode MRP dicari pola keseimbangan antara kapasitas produksi
yang ada dan kebutuhan bahan baku untuk memenuhi perkiraan permintaan
penjualan. Pada metode ini barang diproduksi sesuai ekspektasi atas
permintaan pelanggan.
Dalam metode JIT tujuan yang ingin didapatkan adalah meminimalkan
atau meniadakan persediaan bahan baku (raw material), barang dalam proses
(work in process), dan barang jadi (finished goods). Pada metode JIT, barang
diproduksi sebagai tanggapan atas permintaan pelanggan. Artinya, dalam
7.10 Sistem Informasi Akuntansi 

metode JIT ini, kegiatan produksi terjadi sebagai tindak lanjut dari pesanan
pelanggan. Strategi ini memungkinkan pemasok merencanakan pengiriman
produk mereka pada waktu yang tepat saat dibutuhkan.
Dalam penjadwalan produksi akan dispesifikasi seberapa produk akan
diproduksi selama periode yang sudah direncanakan dan kapan proses
produksi tersebut harus dilakukan. Informasi mengenai pesanan pelanggan,
prediksi penjualan, dan tingkat persediaan barang jadi digunakan untuk
menetapkan tingkat produksi. Namun pada prakteknya, penjadwalan
produksi ini dapat saja diubah berdasarkan beberapa pertimbangan seperti
misalnya perubahan kondisi pasar.
Peran akuntan dalam aktivitas ini dapat membantu perusahaan untuk
memilih antara metode MRP atau JIT untuk melihat metode manakah yang
lebih tepat untuk perencanaan dan penjadwalan produksi perusahaan. Apabila
permintaan produk perusahaan dapat diprediksi dan produk yang diproduksi
memiliki siklus produksi yang panjang, maka pendekatan MRP dapat
digunakan. Sebaliknya apabila produk perusahaan dikarakterisasikan dengan
siklus hidup yang pendek, tingkat permintaan dari pelanggan yang tidak
dapat diprediksi, serta berdasarkan pengalaman sering terjadi kelebihan
persediaan maka metode JIT yang sebaiknya digunakan.

C. OPERASI PRODUKSI

Aktivitas operasi produksi ini biasanya sangat spesifik, karena satu


perusahaan dengan perusahaan lainnya pasti akan berbeda. Hal ini
diakibatkan oleh beberapa faktor seperti budaya kerja perusahaan,
penggunaan teknologi dalam proses produksi, kemampuan tenaga kerja,
maupun faktor lainnya. Pemanfaatan teknologi informasi dalam proses
produksi, seperti mesin dan robot yang dikendalikan oleh komputer dapat
secara signifikan mengurangi proses maupun biaya produksi. Akuntan yang
terlibat dalam aktivitas operasi produksi dengan memanfaatkan teknologi
informasi ini diharapkan dapat memahami bagaimana aktivitas operasi
produksi tersebut dapat mempengaruhi sistem informasi akuntansi, salah satu
pengaruhnya adalah pergeseran dari produksi, misalnya menjadi produksi
sesuai pesanan pelanggan. Jadi sistem informasi akuntansi perusahaan harus
dapat secara penuh mengintegrasikan informasi dari siklus pendapatan,
pengeluaran, dan produksi. Empat segi yang harus menjadi pertimbangan
dari aktivitas operasi produksi adalah:
 EKSI4312/MODUL 7 7.11

1. bahan baku yang digunakan;


2. jam tenaga kerja yang digunakan;
3. lama operasi mesin yang dilakukan;
4. serta biaya overhead produksi lainnya yang terjadi.

Keempat komponen ini akan lebih banyak dijelaskan dalam bagian


akuntansi biaya.

D. AKUNTANSI BIAYA

Tiga tujuan utama dari sistem akuntansi biaya adalah sebagai berikut.
1. Memberikan informasi biaya yang berkaitan dengan proses perencanaan,
pengendalian, dan evaluasi kinerja operasi produksi. Untuk mencapai
tujuan ini, sistem informasi akuntansi harus didesain untuk
mengumpulkan data real time mengenai kinerja aktivitas produksi, agar
pihak manajemen dapat membuat keputusan yang tepat pada waktunya.
2. Memberikan data biaya yang akurat mengenai produk untuk digunakan
dalam menetapkan harga serta keputusan bauran produk.
3. Mengumpulkan dan memproses informasi yang digunakan untuk
menghitung persediaan serta harga pokok penjualan yang muncul di
laporan keuangan perusahaan. Untuk mencapai tujuan kedua dan ketiga,
sistem informasi akuntansi harus dapat mengumpulkan biaya
berdasarkan berbagai kategori dan kemudian membebankan biaya-biaya
tersebut ke produk tertentu dan unit organisasional tertentu.

Sebagian besar perusahaan menggunakan perhitungan biaya pesanan dan


biaya proses untuk membebankan biaya produksi. Biaya pesanan
membebankan biaya ke pekerjaan tertentu, dan digunakan ketika produk
yang dijual terdiri dari bagian-bagian yang dapat diidentifikasi secara
terpisah. Sebaliknya, biaya proses membebankan biaya ke setiap proses yang
dilakukan kemudian menghitung biaya rata-rata untuk semua unit yang
diproduksi. Perhitungan biaya proses digunakan ketika produk yang
diproduksi dapat dengan mudah diidentifikasikan.
Pilihan perhitungan biaya berdasarkan pesanan atau proses hanya akan
mempengaruhi metode yang digunakan untuk membebankan biaya-biaya
tersebut ke produk, bukan pada metode pengumpulan data. Empat kategori
biaya yang digunakan dalam menghitung biaya produksi adalah:
7.12 Sistem Informasi Akuntansi 

1. bahan baku;
2. tenaga kerja langsung;
3. mesin dan peralatan;
4. overhead pabrik.

Dalam subsistem akuntansi biaya ini, akan dilakukan monitoring


terhadap arus informasi biaya yang berhubungan dengan aktivitas produksi.

L AT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Sebutkan 4 (empat) aktivitas utama dalam siklus produksi!
2) Sebutkan tujuan dari aktivitas desain produk!
3) Apakah perbedaan metode perencanaan produksi dengan menggunakan
MRP dan JIT?
4) Sebutkan 3 (tiga) tujuan utama dari sistem akuntansi biaya!
5) Sebutkan 4 (empat) kategori biaya yang digunakan dalam menghitung
biaya produksi!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Empat aktivitas utama dalam siklus produksi adalah sebagai berikut.


a. Desain produk.
b. Perencanaan dan penjadwalan produksi.
c. Operasi produksi.
d. Akuntansi biaya.
2) Tujuan aktivitas desain produk adalah untuk mendesainkan sebuah
produk yang memenuhi permintaan dalam hal kualitas, ketahanan, dan
fungsi dari produk yang akan dihasilkan, juga secara simultan untuk
meminimalisasi biaya produksi.
3) Dalam metode MRP dicari pola keseimbangan, antara kapasitas produksi
yang ada dan kebutuhan bahan baku, untuk memenuhi perkiraan
permintaan penjualan. Sementara dalam metode JIT tujuan yang ingin
didapatkan adalah meminimalkan atau meniadakan persediaan bahan
 EKSI4312/MODUL 7 7.13

baku (raw material), barang dalam proses (work in process), dan barang
jadi (finished goods).
4) 3 (tiga) tujuan utama dari sistem akuntansi biaya adalah sebagai berikut.
a. Memberikan informasi biaya yang berkaitan dengan proses
perencanaan, pengendalian, dan evaluasi kinerja operasi produksi.
b. Memberikan data biaya yang akurat mengenai produk untuk
digunakan dalam menetapkan harga serta keputusan bauran produk.
c. Mengumpulkan dan memproses informasi yang digunakan untuk
menghitung persediaan serta harga pokok penjualan yang muncul di
laporan keuangan perusahaan.
5) Empat kategori biaya yang digunakan dalam menghitung biaya produksi
adalah sebagai berikut.
a. Bahan baku.
b. Tenaga kerja langsung.
c. Mesin dan peralatan.
d. Overhead pabrik.

R A NG KU M AN

Empat aktivitas utama dalam siklus produksi adalah sebagai berikut.


1. Desain produk
Tujuan aktivitas ini adalah mendesain sebuah produk yang
memenuhi permintaan dalam hal kualitas, ketahanan, dan fungsi dari
produk yang akan dihasilkan, juga secara simultan untuk
meminimalisasi biaya produksi.
2. Perencanaan dan penjadwalan produksi
Tujuan aktivitas perencanaan dan penjadwalan adalah agar
pengembangan rencana produksi yang cukup efisien untuk
memenuhi pesanan yang ada dan mengantisipasi permintaan jangka
pendek tanpa menimbulkan kelebihan persediaan barang jadi.
3. Operasi produksi
Empat segi yang harus menjadi pertimbangan dari aktivitas operasi
produksi adalah:
a. bahan baku yang digunakan;
b. jam tenaga kerja yang digunakan;
c. lama operasi mesin yang dilakukan;
d. serta biaya overhead produksi lainnya yang terjadi.
4. Akuntansi biaya. Ada tiga tujuan utama dari sistem akuntansi biaya.
7.14 Sistem Informasi Akuntansi 

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Berikut ini yang tidak termasuk dalam aktivitas dalam siklus produksi
adalah .…
A. desain produk
B. akuntansi biaya
C. pemesanan bahan baku
D. perencanaan produksi

2) Proses produksi yang dilakukan hanya setelah menerima pesanan dari


pelanggan adalah dengan menggunakan metode .…
A. material requirement planning
B. just in time
C. economic order quantity
D. reorder point

3) Berikut ini yang tidak termasuk dalam hal yang harus menjadi
pertimbangan dari aktivitas operasi produksi adalah .…
A. harga bahan baku yang digunakan
B. jam tenaga kerja yang digunakan
C. lama operasi mesin yang dilakukan
D. biaya overhead produksi yang terjadi

4) Memberikan informasi biaya yang berkaitan dengan proses perencanaan


merupakan tujuan dari aktivitas .…
A. perencanaan produksi
B. penjadwalan produksi
C. akuntansi biaya
D. operasi produksi

5) Berikut ini yang merupakan wewenang dari departemen produksi


adalah .…
A. menghitung harga jual produk
B. menghitung harga pokok produksi
C. mencari pelanggan
D. mendatangkan bahan baku
 EKSI4312/MODUL 7 7.15

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
7.16 Sistem Informasi Akuntansi 

Kegiatan Belajar 3

Pengendalian dan Perlakuan Audit


terhadap Aktivitas Siklus Produksi

B
1.
eberapa risiko kelemahan yang biasanya ada dalam siklus produksi dan
upaya untuk mengatasinya sebagai berikut.
Desain produk yang kurang baik. Risiko ini dapat mengakibatkan
peningkatan biaya di beberapa lini. Misalnya biaya kerugian karena
sudah terlanjur dibeli, ternyata baru diketahui kemudian bahwa desain
produknya masih belum sempurna. Atau misalnya karena kerumitan
dalam perubahan proses produksi dari satu desain ke desain lainnya.
Desain produk dapat disempurnakan melalui pengumpulan data yang
akurat tentang hubungan antara komponen dengan barang jadi. Analisis
atas jaminan dan biaya perbaikan dapat mengidentifikasi penyebab
utama kegagalan produk.
2. Kelebihan atau kekurangan produksi. Kelebihan produksi dapat
mengakibatkan kelebihan pasokan barang atas permintaan jangka
pendek, hingga menciptakan potensi masalah arus kas karena sumber
daya terikat dalam persediaan. Sedangkan kekurangan produksi dapat
mengakibatkan kehilangan peluang penjualan dan ketidakpuasan
pelanggan.
Perencanaan produksi yang akurat seharusnya dapat mencegah risiko
kelebihan dan kekurangan produksi. Dibutuhkan prediksi penjualan yang
akurat disertai dengan data persediaan yang memadai untuk
merencanakan proses produksi yang baik. Biasanya risiko kelebihan atau
kekurangan produksi lebih sering terjadi pada produk yang baru
diproduksi. Persetujuan dan otorisasi yang memadai atas pemroduksian
produk adalah pengendalian lainnya untuk mencegah risiko ini.
3. Pencurian persediaan dan aktiva tetap juga menjadi risiko yang bisa
terjadi pada risiko ini. Efek jangka panjang dapat juga mengakibatkan
kesalahan dalam menganalisis kinerja keuangan dan dalam kasus
persediaan, dapat mengakibatkan kekurangan produksi.
Untuk menghindari risiko ini akses fisik harus dibatasi dan setiap
perpindahan produk harus didokumentasikan. Jadi, permintaan bahan
baku digunakan untuk mensahkan pelepasan bahan baku ke bagian
 EKSI4312/MODUL 7 7.17

produksi. Apabila ada permintaan tambahan bahan baku di luar jumlah


yang sudah disebutkan dalam daftar bahan baku, juga harus
didokumentasikan dan disahkan oleh pegawai setingkat supervisor.
Dokumentasi perpindahan harus digunakan untuk mendokumentasikan
perpindahan persediaan, selanjutnya di berbagai tahap proses produksi.
Di samping itu, pengendalian akses yang baik dan uji kesesuaian adalah
hal penting untuk memastikan bahwa hanya personel yang berhak
sajalah yang memiliki akses secara langsung. Terakhir, pegawai yang
tidak merangkap dengan fungsi penyimpanan barang harus secara
periodik menghitung persediaan yang dimiliki, apabila ditemukan
perbedaan antara perhitungan fisik dan jumlah dalam pencatatan harus
diselidiki.
4. Pencatatan dan pemrosesan data aktivitas produksi yang tidak tepat dapat
menurunkan efektivitas penjadwalan produksi, dan mengganggu
kemampuan manajemen untuk mengawasi dan mengendalikan operasi
produksi. Misalnya ketidakakuratan dalam analisis data biaya dapat
mengakibatkan keputusan yang tidak tepat tentang produk mana yang
akan diproduksi dan bagaimana cara untuk menetapkan harga jual.
Prosedur pengendalian terbaik yang dapat dilakukan adalah dengan
mengotomatisasikan pengumpulan data dengan memanfaatkan teknologi
informasi yang sekarang sudah banyak digunakan, seperti penggunaan
pemindai kode garis, pembaca kartu, dan media lainnya. Akan tetapi
untuk menghindari agar tidak sembarang orang bisa mengakses data-data
penting tersebut, pembatasan akses melalui username dan password
merupakan upaya pengawasan yang paling baik.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebutkan tiga risiko kelemahan yang biasanya terjadi dalam siklus


produksi!
2) Apakah permasalahan yang dapat ditimbulkan karena desain produk
yang kurang baik?
3) Upaya pengendalian apakah yang dapat dilakukan untuk menghindari
risiko pencurian persediaan?
7.18 Sistem Informasi Akuntansi 

4) Prosedur pengendalian apakah yang dapat dilakukan untuk menghindari


pencatatan aktivitas produksi yang tidak tepat?
5) Efek jangka panjang apakah yang dapat terjadi akibat pencurian
persediaan?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Beberapa risiko kelemahan yang biasanya ada dalam siklus produksi


adalah sebagai berikut.
a. Desain produk yang kurang baik.
b. Kelebihan atau kekurangan produksi.
c. Pencurian persediaan.
2) Risiko desain produk yang kurang baik dapat mengakibatkan
peningkatan biaya di beberapa lini.
3) Untuk menghindari risiko pencurian persediaan, akses fisik harus
dibatasi dan setiap perpindahan produk harus didokumentasikan.
4) Prosedur pengendalian terbaik untuk menghindari risiko pencatatan
aktivitas produksi yang tidak tepat adalah dengan mengotomatisasikan
pengumpulan data dengan memanfaatkan teknologi informasi yang
sekarang sudah banyak digunakan.
5) Efek jangka panjang akibat pencurian persediaan dapat mengakibatkan
kesalahan dalam menganalisis kinerja keuangan dan dalam kasus
persediaan, dapat mengakibatkan kekurangan produksi.

R A NG KU M AN

Beberapa risiko kelemahan yang biasanya ada dalam siklus produksi


adalah sebagai berikut.
1. Desain produk yang kurang baik.
2. Kelebihan atau kekurangan produksi.
3. Pencurian persediaan.
4. Pencatatan dan pemrosesan data aktivitas produksi yang tidak tepat.
 EKSI4312/MODUL 7 7.19

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Apakah fungsi supervisor dalam permintaan bahan baku?


A. Mengesahkan permintaan bahan baku.
B. Membantu proses produksi.
C. Mengeluarkan uang pembayaran.
D. Memilihkan pemasok.

2) Risiko yang biasanya terjadi sebelum dilakukan proses produksi


adalah .…
A. desain produk yang kurang baik
B. kekurangan barang hasil produksi
C. pencurian barang hasil produksi
D. perhitungan harga pokok produksi yang salah

3) Prediksi penjualan yang akurat merupakan upaya untuk menghindari


risiko .…
A. desain produk yang kurang baik
B. kekurangan barang hasil produksi
C. pencurian barang hasil produksi
D. perhitungan harga pokok produksi yang salah

4) Dokumentasi perpindahan barang dari gudang ke pabrik produksi


dilakukan oleh pegawai .…
A. departemen pembelian
B. departemen produksi
C. departemen penjualan
D. gudang

5) Masalah yang ditimbulkan karena pemrosesan data aktivitas produksi


yang tidak tepat adalah .…
A. pengendalian operasional produksi akan terganggu
B. kehilangan bahan baku produksi
C. kekecewaan pada pelanggan
D. proses produksi menjadi lebih cepat
7.20 Sistem Informasi Akuntansi 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKSI4312/MODUL 7 7.21

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2 Tes Formatif 3


1) D 1) C 1) A
2) A 2) B 2) A
3) A 3) A 3) B
4) D 4) C 4) D
5) B 5) B 5) A
7.22 Sistem Informasi Akuntansi 

Glosarium

penelitian dan : kegiatan pengumpulan data dan mengem-


pengembangan bangkannya.
biaya overhead : biaya-biaya bahan tak langsung, buruh tak
langsung dan biaya-biaya pabrik lainnya
yang tidak secara mudah dapat diidentifi-
kasikan atau dibebankan langsung pada
suatu pekerjaan.
perhitungan periodik : perhitungan berdasarkan periode yang telah
ditetapkan.
bahan baku (raw : segala macam bahan yang akan digabungkan
material) untuk digunakan dalam proses produksi.
barang dalam proses : fase selanjutnya dari pengolahan bahan baku
(work in process) namun belum dapat dikategorikan ke dalam
barang jadi karena proses produksinya
belum selesai.
barang jadi (finished : hasil pengolahan dari bahan baku setelah
goods) melalui seluruh tahap produksi dan sudah
siap untuk dimanfaatkan.
material requirements : teknik yang digunakan untuk mengatur
planning bahan-bahan material yang dibutuhkan
dalam proses produksi.
just in time : sistem produksi yang dirancang untuk
menghasilkan barang seefisien mungkin
dengan mengurangi pemborosan dalam
proses produksi.
 EKSI4312/MODUL 7 7.23

Daftar Pustaka

George H. Bodnar and William S. Hopward. Sistem Informasi Akuntansi.


Edisi 9. Yogyakarta: Andi.

James A. Hall. Accounting Information Systems. 6th Edition. South-Western


Educational Publishing.

Pender, T. A. (2002). UML Weekend Crash Course. Indianapolis: Wiley


Publishing, Inc.

Romney, M.B. and Steinbart, P.J. (2006). Accounting Information Systems.


10th Edition. New Jersey: Prentice Hall Inc.

Sri Mulyani NS dan Adhi Prapaskah H. (2006). Sistem Informasi Akuntansi.


Jakarta: Universitas Terbuka.
Modul 8

Siklus Penggajian
Dr. Sri Mulyani

PEN D A HU L UA N

P ada pengaplikasiannya, konsep sistem informasi akuntansi dibagi


menjadi 5 (lima) siklus utama, yaitu siklus pendapatan, siklus
pengeluaran, siklus produksi, siklus penggajian, dan sistem pelaporan.
Pembagian menjadi lima subsistem tersebut berdasarkan pemisahan fungsi
aktivitas bisnis yang biasanya dilakukan oleh organisasi. Pada modul ini akan
diberikan gambaran umum pada aplikasi-aplikasi pemrosesan transaksi
dalam siklus penggajian. Untuk memberikan gambaran pada siklus
penggajian aktivitas-aktivitasnya dibagi menjadi beberapa fungsi, di
antaranya adalah update file induk penggajian, update tarif berbagai
potongan, validasi data waktu dan kehadiran, penyiapan penggajian,
pembayaran penggajian, perhitungan tunjangan pegawai dan pajak oleh
perusahaan, dan pengeluaran pajak penghasilan dan potongan lain-lain.
Aplikasi-aplikasi yang disajikan tidak dimaksudkan sebagai pedoman yang
diduplikasi tanpa melihat situasi spesifik yang dimiliki setiap organisasi,
yang biasanya berbeda antara organisasi yang satu dengan organisasi lainnya.
Melainkan baru sekedar panduan dasar yang biasanya ada dalam siklus
tersebut.
Setelah mempelajari Siklus Penggajian, Anda diharapkan mampu
menjelaskan Siklus Penggajian tersebut. Secara lebih rinci setelah
mempelajari modul ini, Anda diharapkan akan dapat:
1. menjelaskan gambaran umum siklus penggajian.
2. menjelaskan proses bisnis siklus penggajian.
3. menunjukkan pengendalian dan perlakuan audit terhadap aktivitas siklus
penggajian.
8.2 Sistem Informasi Akuntansi 

Kegiatan Belajar 1

Gambaran Umum Siklus Penggajian

Gambar 8.1.
Contoh Use Case Diagram Siklus Penggajian
 EKSI4312/MODUL 8 8.3

Gambar 8.2.
Contoh Use Case Scenario Siklus Penggajian
8.4 Sistem Informasi Akuntansi 

Gambar 8.3.
Contoh Activity Diagram Siklus Penggajian

Fungsi penggajian sebenarnya berada di bawah fungsi departemen


manajemen SDM. Namun, dalam siklus ini hanya dijelaskan fungsi
penggajiannya saja, karena biasanya peran sistem informasi akuntansi juga
penting keterlibatannya dalam siklus penggajian. Tahapan proses yang terjadi
pada ketiga diagram tersebut secara umum dapat dijelaskan dalam tahapan-
tahapan berikut ini.
1. Setiap perusahaan akan memisahkan data induk penggajian dengan data-
data lainnya. Data induk penggajian ini digunakan sebagai data awal
untuk perhitungan penggajian masing-masing pegawai. Bentuk data
induk penggajian dapat dipisahkan berdasarkan golongan, departemen
tempat pegawai bekerja, berdasarkan waktu masuk kerja, dan lain
 EKSI4312/MODUL 8 8.5

sebagainya. Tugas departemen penggajianlah untuk meng-update data


induk penggajian ini.
2. Sesuai peraturan yang berlaku di Indonesia, setiap pegawai berkewajiban
dan berhak menyisihkan penghasilannya untuk berbagai komponen.
Institusi lainnya yang dimaksud di sini, misalnya institusi pajak yang
berhubungan dengan potongan pajak penghasilan yang wajib
dikeluarkan dari setiap penghasilan pegawai yang dikeluarkan, atau
institusi asuransi yang berhubungan dengan hak pegawai untuk
mendapatkan perlindungan asuransi yang premi asuransinya akan
dikeluarkan secara periodik pada waktu yang sudah ditentukan.
3. Tahap selanjutnya adalah pengumpulan data aktivitas kerja pegawai
yang didapatkan dari unit-unit kerja masing-masing pegawai. Tahap
pengumpulan data aktivitas kerja ini dilakukan secara sekuensial dengan
aktivitas mencetak data waktu kerja dari sistem komputer. Data waktu
kerja didapatkan dari sistem komputer karena hampir setiap perusahaan
sudah memanfaatkan sistem komputer untuk mencatat waktu kerja setiap
pegawai.
4. Kemudian semua komponen yang akan menambah dan mengurangi
pendapatan gaji setiap pegawai dikumpulkan, dan memanfaatkan sistem
komputer yang diotomatisasi untuk menghitung jumlah hak pendapatan
setiap pegawai.
5. Baru kemudian departemen penggajian akan membayarkan gaji ke
masing-masing pegawai. Biasanya perusahaan sudah bekerja sama
dengan bank untuk mentransfer gaji setiap pegawai ke rekening masing-
masing. Sudah jarang sekali ditemukan pembayaran gaji dilakukan
langsung dengan menyerahkan sejumlah uang kepada pegawai.
6. Aktivitas siklus penggajian yang berhubungan langsung dengan pegawai
akan berakhir sampai pegawai menerima gajinya masing-masing. Akan
tetapi, untuk proses penggajian yang berhubungan dengan institusi
lainnya belum berakhir, karena perusahaan masih berkewajiban untuk
menyetorkan setoran pajak maupun premi asuransi ke masing-masing
institusi. Aktivitas pembayaran pajak dan premi asuransi selesai
dilakukan ketika sudah dinyatakan besaran pembayaran sesuai dengan
yang seharusnya, terutama hal ini berhubungan dengan pembayaran
pajak penghasilan pegawai kepada institusi pajak.
8.6 Sistem Informasi Akuntansi 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Gambarkan secara singkat tahapan aktivitas yang dilakukan dalam siklus


penggajian!
2) Apakah fungsi dari data induk penggajian?
3) Apa sajakah fungsi dari sistem terkomputerisasi dalam siklus
penggajian?
4) Komponen apa sajakah yang menjadi dasar perhitungan gaji pegawai?
5) Sebutkan pembagian tugas antara departemen penggajian dengan bank
ketika proses pembayaran gaji pegawai!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Tahapan proses yang terjadi pada siklus penggajian adalah sebagai


berikut.
a. Pemisahan data induk penggajian dengan data-data lainnya.
b. Perhitungan penyisihan penghasilan pegawai untuk berbagai
komponen.
c. Pengumpulan data aktivitas kerja pegawai yang didapatkan dari
unit-unit kerja masing-masing pegawai.
d. Kemudian semua komponen yang akan menambah dan mengurangi
pendapatan gaji setiap pegawai dikumpulkan dan dihitung.
e. Pembayaran gaji ke masing-masing pegawai.
2) Data induk penggajian ini yang digunakan sebagai data awal untuk
perhitungan penggajian masing-masing pegawai.
3) Dalam siklus penggajian sistem terkomputerisasi digunakan untuk:
a. mencetak data induk pegawai;
b. mencetak data waktu kerja pegawai;
c. menghitung besaran gaji pegawai.
4) Komponen yang menjadi dasar perhitungan gaji pegawai secara umum
dibagi menjadi gaji pokok pegawai, variabel-variabel penambah, dan
pengurang besaran gaji.
 EKSI4312/MODUL 8 8.7

5) Pembagian tugas yang dilakukan, yaitu departemen penggajian


membayarkan dan mengotorisasi pengeluaran gaji, sedangkan bank
menyalurkan gaji kepada para pegawai.

R A NG KU M AN

Pihak-pihak yang terlibat dalam siklus penggajian di antaranya


adalah sebagai berikut.
1. Departemen penggajian sebagai entitas internal perusahaan utama
yang memproses siklus penggajian.
2. Pegawai sebagai entitas internal perusahaan yang menjadi trigger
terjadinya seluruh proses dalam siklus penggajian.
3. Departemen lainnya berfungsi untuk mengumpulkan data aktivitas
kerja pegawai.
4. Institusi lainnya berhubungan dengan berbagai potongan rutin yang
harus dikeluarkan yang berkaitan dengan siklus penggajian.
5. Sistem terkomputerisasi untuk mempermudah berbagai aktivitas
siklus penggajian.
6. Bank membantu dalam menyalurkan gaji pegawai ke rekeningnya
masing-masing.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Dari manakah data aktivitas kerja pegawai didapatkan?


A. Pegawai.
B. Departemen penggajian.
C. Departemen lainnya.
D. Institusi lainnya.

2) Apakah yang dimaksud dengan institusi lainnya pada siklus penggajian?


A. Institusi yang memesan barang ke perusahaan.
B. Institusi yang berkaitan dengan potongan penggajian.
C. Institusi yang memasarkan barang hasil produksi.
D. Institusi yang menyalurkan gaji pegawai.
8.8 Sistem Informasi Akuntansi 

3) Entitas yang tidak terlibat dalam siklus penggajian berdasarkan use case
diagram adalah .…
A. pelanggan
B. departemen produksi
C. departemen penggajian
D. bank

4) Pengeluaran apakah yang tidak dikelola oleh instansi lainnya?


A. Pajak.
B. Asuransi keselamatan kerja.
C. Bonus pegawai.
D. Tunjangan kesehatan.

5) Besaran pajak penghasilan tiap pegawai dihitung oleh .…


A. instansi pajak
B. departemen penggajian
C. pegawai
D. bank

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKSI4312/MODUL 8 8.9

Kegiatan Belajar 2

Proses Bisnis Siklus Penggajian

A. UPDATE FILE INDUK PENGGAJIAN

Prosedur updating file pegawai dimaksudkan untuk menyesuaikan


perubahan yang terjadi, seperti bertambahnya atau berkurangnya pegawai
dan perubahan tingkat gaji. Proses updating file induk penggajian dilakukan
secara periodik setiap ada perubahan kebijakan penggajian ataupun
perubahan kebijakan kepegawaian. Keberadaan teknologi informasi akan
sangat besar manfaatnya dalam aktivitas ini, karena sudah memungkinkan
untuk tidak menggunakan data cetak lagi. Apalagi teknologi yang digunakan
sudah lebih maju, proses updating dapat dilakukan secara otomatis.

B. UPDATE TARIF BERBAGAI POTONGAN

Data yang diupdate, misalnya tarif dari potongan pajak maupun tarif
asuransi untuk pegawai. Perubahan tersebut terjadi ketika bagian penggajian
menerima perubahan mengenai tarif pajak, maupun potongan gaji lainnya
seperti dari perusahaan asuransi. Karakteristik updating potongan ini serupa
dengan updating data induk penggajian, yaitu perubahan tarif potongan akan
mempengaruhi rate perhitungan gaji untuk masing-masing pegawai.

C. VALIDASI DATA WAKTU DAN KEHADIRAN

Validasi dilakukan pada data waktu dan kehadiran pegawai yang


didapatkan dari tiap divisi tempat para pegawai bekerja. Informasi ini datang
dalam berbagai bentuk, bergantung pada status pembayaran gaji pegawai.
Perbedaan status pembayaran biasanya diakibatkan karena perbedaan
perhitungan skema pembayaran kompensasi, contohnya adalah pegawai yang
pembayaran jam kerjanya dihitung per jam, ada pegawai yang dibayar
dengan tingkat pembayaran yang tetap (tidak bergantung jam kerja), dan ada
juga pegawai yang dibayar berdasarkan target tertentu seperti misalnya
pegawai bagian pemasaran. Untuk skema pembayaran yang terakhir
disebutkan, perlu ada hubungan antara sistem informasi penggajian dengan
8.10 Sistem Informasi Akuntansi 

sistem informasi penjualan dan siklus lainnya guna mengumpulkan data yang
akan digunakan untuk menghitung besaran penghasilan para pegawainya.

D. PENYIAPAN PENGGAJIAN

Aktivitas penyiapan penggajian ini merupakan tahapan sekuensial dari


tiga aktivitas sebelumnya. Lebih tepatnya dalam aktivitas ini dilakukan
perhitungan terhadap besaran gaji yang akan diterima setiap pegawai
berdasarkan data-data yang telah dimiliki dari tiga aktivitas sebelumnya.
Departemen tempat pegawai bekerja pada waktu yang telah ditentukan
akan memberikan data mengenai jam kerja yang dihabiskan untuk setiap
pegawai, kemudian supervisor akan mengonfirmasi data tersebut. Informasi
tingkat gaji masing-masing pegawai didapat dari file induk penggajian. Bagi
pegawai yang dibayar per jam, jumlah jam kerja masing-masing pegawai
akan dikalikan dengan tingkat upah dan kemudian tambahan untuk lembur
atau bonus akan ditambahkan. Untuk pegawai yang menerima gaji bulanan,
gaji kotor adalah pecahan dari gaji tahunan, yang mencerminkan lamanya
periode pembayaran. Selanjutnya semua potongan penggajian akan
dijumlahkan, dan totalnya dikurangkan dari gaji kotor untuk mendapatkan
gaji bersih. Terakhir daftar penggajian dan slip gaji pegawai dicetak.

E. PEMBAYARAN PENGGAJIAN

Sebagian besar gaji pegawai dibayar dengan menyerahkan langsung


uang tunai sebesar gaji bersih pegawai beserta slip gajinya atau dengan
penyimpanan langsung gaji bersih ke rekening bank pribadi mereka. Untuk
tujuan pengendalian, biasanya rekening bank untuk penggajian dipisahkan
dari rekening pengeluaran lainnya. Daftar penggajian dan dokumentasi
pengeluaran kemudian dikirimkan ke kasir. Kemudian kasir akan meninjau,
menandatangani, dan menyebarkan cek gaji.

F. PERHITUNGAN TUNJANGAN PEGAWAI DAN PAJAK OLEH


PERUSAHAAN

Biasanya perusahaan membayar pajak penghasilan dan kompensasi


pegawai secara langsung. Kadang kala perusahaan sering juga memberikan
kontribusi atau menanggung keseluruhan pembayaran premi asuransi
 EKSI4312/MODUL 8 8.11

kesehatan, jiwa, maupun kecelakaan kerja untuk para pegawai. Beberapa


perusahaan juga menawarkan pada pegawainya rencana kompensasi
fleksibel, yang memungkinkan setiap pegawai menerima jaminan minimum
asuransi untuk pengobatan dan kontribusi pensiun. Ada juga perusahaan yang
menawarkan dan memberikan kontribusi atas pilihan rencana tabungan hari
tua.
Menyediakan layanan dan kompensasi tambahan seperti yang disebutkan
akan meningkatkan permintaan atas sistem manajemen sumber daya manusia
dan penggajian yang baik.

G. PENGELUARAN PAJAK PENGHASILAN DAN POTONGAN


LAIN-LAIN

Perusahaan akan membayar pajak penghasilan pegawai dan potongan


lainnya secara periodik. Biasanya mitra dari lembaga terkait yang sudah
menentukan waktu pembayaran untuk pembayaran ini.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebutkan tujuh aktivitas utama dalam siklus penggajian!


2) Apakah yang akan dilakukan dalam tahap update file induk penggajian?
3) Sebutkan beberapa skema pembayaran kompensasi yang banyak
digunakan!
4) Sebutkan pemanfaatan teknologi informasi yang dapat diaplikasikan
pada siklus penggajian!
5) Bagaimanakah skema pembayaran potongan penggajian?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) 7 (tujuh) aktivitas utama dalam siklus penggajian adalah sebagai berikut.


a. Update File Induk Penggajian.
b. Update Tarif Berbagai Potongan.
c. Validasi Data Waktu dan Kehadiran.
d. Penyiapan Penggajian.
8.12 Sistem Informasi Akuntansi 

e. Pembayaran Penggajian.
f. Perhitungan Tunjangan Pegawai dan Pajak oleh Perusahaan.
g. Pengeluaran Pajak Penghasilan dan Potongan Lain-lain.
2) Prosedur updating file pegawai dimaksudkan untuk menyesuaikan
perubahan yang terjadi, seperti bertambahnya atau berkurangnya
pegawai dan perubahan tingkat gaji.
3) Sebagian besar gaji pegawai dibayar dengan menyerahkan langsung
uang tunai sebesar gaji bersih pegawai beserta slip gajinya atau dengan
penyimpanan langsung gaji bersih ke rekening bank pribadi mereka.
4) Pemanfaatan teknologi informasi pada siklus penggajian dilakukan untuk
menyimpan, mengolah, menghasilkan data-data yang berguna dalam
pengambilan keputusan penggajian pegawai.
5) Biasanya mitra dari lembaga terkait yang sudah menentukan waktu
pembayaran untuk pembayaran potongan penggajian.

R A NG KU M AN

7 (tujuh) aktivitas utama dalam siklus penggajian adalah sebagai


berikut.
1. Update File Induk Penggajian
Prosedur updating file pegawai dimaksudkan untuk menyesuaikan
perubahan yang terjadi, seperti bertambahnya atau berkurangnya
pegawai dan perubahan tingkat gaji.
2. Update Tarif Berbagai Potongan
Data yang di-update seperti misalnya tarif dari potongan pajak
maupun tarif asuransi untuk pegawai.
3. Validasi Data Waktu dan Kehadiran
Validasi dilakukan pada data waktu dan kehadiran pegawai yang
didapatkan dari tiap divisi tempat para pegawai bekerja.
4. Penyiapan Penggajian
Dalam aktivitas ini dilakukan perhitungan terhadap besaran gaji
yang akan diterima setiap pegawai berdasarkan data-data yang telah
dimiliki dari tiga aktivitas sebelumnya.
5. Pembayaran Penggajian
Sebagian besar gaji pegawai dibayar dengan menyerahkan langsung
uang tunai sebesar gaji bersih pegawai beserta slip gajinya atau
dengan penyimpanan langsung gaji bersih ke rekening bank pribadi
mereka.
 EKSI4312/MODUL 8 8.13

6. Perhitungan Tunjangan Pegawai dan Pajak oleh Perusahaan


Biasanya perusahaan membayar pajak penghasilan dan kompensasi
pegawai secara langsung.
7. Pengeluaran Pajak Penghasilan dan Potongan Lain-lain
Perusahaan akan membayar pajak penghasilan pegawai dan
potongan lainnya secara periodik.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Berikut ini data yang tidak terdapat dalam file induk penggajian adalah
data ….
A. induk pegawai
B. rate penggajian
C. jabatan pegawai
D. aktivitas kerja pegawai

2) Aktivitas yang merupakan tahapan sekuensial yang mengolah data dari


tiga aktivitas sebelumnya adalah .…
A. update tarif berbagai potongan
B. validasi data waktu dan kehadiran
C. penyiapan penggajian
D. pembayaran penggajian

3) Berikut ini yang tidak termasuk dalam skema pembayaran kompensasi


adalah .…
A. berdasarkan jam kerja lembur
B. berdasarkan jam kerja
C. tingkat pembayaran yang tetap
D. berdasarkan target tertentu

4) Fungsi untuk menghitung besaran asuransi keselamatan kerja dapat


dilakukan pada aktivitas .…
A. update tarif berbagai potongan
B. penyiapan penggajian
C. pembayaran penggajian
D. perhitungan tunjangan pegawai dan pajak
8.14 Sistem Informasi Akuntansi 

5) Berikut ini informasi yang dibutuhkan untuk menghitung besaran gaji


setiap pegawai, kecuali informasi .…
A. data induk penggajian
B. divisi tempat kerja pegawai
C. potongan penggajian
D. aktivitas kerja pegawai

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKSI4312/MODUL 8 8.15

Kegiatan Belajar 3

Pengendalian dan Perlakuan Audit


terhadap Aktivitas Siklus Penggajian

B erikut beberapa risiko yang biasanya dihadapi dalam siklus penggajian,


beserta upaya pengendalian untuk menghindari terjadinya praktek error
atau fraud, maupun perlakuan audit untuk mendeteksi apakah praktek error
atau fraud terjadi dalam siklus tersebut.
1. Perubahan tanpa otorisasi atas file induk penggajian. Risiko ini dapat
mengakibatkan kenaikan biaya jika gaji atau tarif dasar lainnya yang
digunakan untuk menetapkan kompensasi pegawai ternyata dipalsukan.
Masalah ini dapat juga menimbulkan laporan yang tidak akurat atas
biaya tenaga kerja yang kemudian akan mempengaruhi pada keputusan
yang akan dibuat.
Pemisahan tugas yang tepat adalah prosedur pengendalian utama untuk
mengatasi ancaman ini, yaitu pemisahan antara fungsi update data
pegawai dengan fungsi yang memiliki akses langsung ke cek
pembayaran gaji. Sebagai tambahan, semua perubahan dari file induk
penggajian harus ditinjau dan disetujui oleh orang lain selain pegawai
yang merekomendasikan perubahan tersebut. Mengendalikan akses ke
sistem penggajian juga merupakan hal yang penting. Contohnya, staf
administrasi bagian penggajian tidak boleh mendapat izin untuk
mengubah tingkat gaji pegawai.
2. Data waktu kerja yang tidak akurat. Ketidakakuratan dalam catatan
waktu kehadiran dapat menghasilkan peningkatan biaya tenaga kerja dan
laporan biaya tenaga kerja yang salah. Di sisi lain, ketidakakuratan dapat
merusak moral pegawai.
Otomatisasi dapat mengurangi risiko ketidakakuratan dalam input data
waktu. Data mesin pencatat waktu dapat juga langsung digunakan untuk
memperkirakan, atau bahkan langsung menghitung penggajian. Serta
dapat juga digunakan untuk merekonsiliasi data waktu kerja.
3. Pemrosesan penggajian yang tidak akurat. Kompleksitas pemrosesan
penggajian, misalnya berbagai syarat peraturan perpajakan dapat
memperbesar kemungkinan terjadinya kesalahan pada pemrosesan
penggajian. Selain mengakibatkan kesalahan dalam catatan dan laporan
8.16 Sistem Informasi Akuntansi 

biaya penggajian, kesalahan pemrosesan dapat mengakibatkan penalti,


apabila kesalahan tersebut mengakibatkan keterlambatan dalam
mengirimkan pembayaran pajak penghasilan kepada pemerintah. Begitu
pula kegagalan, karena ketidakakuratan dalam menilai potongan upah
pegawai dan pengirimannya ke pihak terkait juga dapat mengakibatkan
penalti.
Pemeriksaan silang terhadap daftar penggajian dapat dilakukan untuk
memastikan bahwa perhitungan penggajian sudah akurat. Cara lain
adalah dengan penggunaan rekening kliring untuk penggajian. Yang
dimaksud dengan rekening kliring penggajian adalah akun buku besar
yang digunakan untuk memeriksa akurasi dan kelengkapan biaya gaji
dan alokasi ke pusat biaya yang terkait. Status pajak pekerja juga harus
diklasifikasikan dengan tepat, karena apabila terdapat kesalahan dalam
klasifikasi dapat mengakibatkan perusahaan berhutang pajak, bunga,
bahkan mendapatkan penalti.
4. Pencurian cek gaji atau distribusi cek gaji palsu. Hal ini dapat
mengakibatkan peningkatan biaya dan hilangnya sejumlah kas.
Upaya yang dapat dilakukan di antaranya adalah pembatasan akses
terhadap cek penggajian kosong dan penandatanganan cek, penggunaan
nomor cetak untuk semua cek penggajian dan perhitungan cek
penggajian secara periodik, penggunaan pegawai independen untuk
merekonsiliasi rekening bank untuk penggajian. Penggunaan rekening
penggajian yang dipisahkan dari rekening untuk pengeluaran lainnya
dapat memberikan perlindungan tambahan atas pemalsuan dan
perubahan yang terjadi, karena perubahan yang terjadi menjadi lebih
mudah untuk ditelusuri.
5. Kehilangan atau pengungkapan data tanpa otorisasi. Pengungkapan
tanpa otorisasi dapat mengakibatkan penuntutan oleh pegawai, karena
telah lalai sehingga data pribadinya dapat tersebar.

Prosedur pengendalian terbaik yang dapat dilakukan adalah


menggunakan sandi dan pengamanan secara fisik atas akses terhadap
database yang berhubungan dengan pegawai. Pembuatan data cadangan atau
pemulihan dari risiko kehilangan atau kerusakan, merupakan upaya
pengendalian yang biasa dilakukan untuk mengurangi risiko hilangnya data
penggajian.
 EKSI4312/MODUL 8 8.17

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebutkan tiga risiko kelemahan yang biasanya terjadi dalam siklus


penggajian!
2) Sebutkan contoh upaya untuk mengendalikan akses ke sistem
penggajian!
3) Sebutkan upaya pengendalian yang dapat dilakukan untuk menghindari
risiko catatan waktu kerja yang tidak akurat!
4) Apakah yang dimaksud dengan rekening kliring?
5) Apakah prosedur pengendalian terbaik untuk mengatasi risiko
pengungkapan data kepegawaian tanpa otorisasi?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Beberapa risiko kelemahan yang biasanya ada dalam siklus penggajian.


a. Perubahan tanpa otorisasi atas file induk penggajian.
b. Data waktu kerja yang tidak akurat.
c. Pemrosesan penggajian yang tidak akurat.
2) Pemisahan tugas dan fungsi yang tepat adalah prosedur pengendalian
utama mengendalikan akses ke sistem penggajian.
3) Otomatisasi dapat mengurangi risiko ketidakakuratan dalam input data
waktu, terutama untuk menghindari risiko catatan waktu kerja yang tidak
akurat.
4) Rekening kliring penggajian adalah akun buku besar yang digunakan
untuk memeriksa akurasi dan kelengkapan biaya gaji dan alokasi ke
pusat biaya yang terkait.
5) Prosedur pengendalian terbaik yang dapat dilakukan untuk mengatasi
risiko pengungkapan data kepegawaian tanpa otorisasi adalah
menggunakan sandi dan pengamanan secara fisik atas akses terhadap
database yang berhubungan dengan pegawai.
8.18 Sistem Informasi Akuntansi 

R A NG KU M AN

Beberapa risiko kelemahan yang biasanya ada dalam siklus


penggajian adalah sebagai berikut.
1. Perubahan tanpa otorisasi atas file induk penggajian.
2. Data waktu kerja yang tidak akurat.
3. Pemrosesan penggajian yang tidak akurat.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Masalah apakah yang dapat ditimbulkan karena pemrosesan penggajian


yang tidak akurat?
A. Kesalahan dalam catatan penggajian.
B. Hilangnya sejumlah aset.
C. Pencurian cek gaji.
D. Penuntutan oleh pegawai.

2) Pembatasan akses terhadap cek penggajian merupakan upaya


pengendalian untuk risiko .…
A. distribusi cek gaji palsu
B. perubahan tanpa otorisasi atas file induk penggajian
C. data waktu kerja yang tidak akurat
D. pengungkapan data kepegawaian tanpa otorisasi

3) Berikut ini yang bukan merupakan risiko yang dapat terjadi dalam
aktivitas siklus penggajian adalah .…
A. distribusi cek gaji palsu
B. perubahan tanpa otorisasi atas file induk penggajian
C. pemrosesan penggajian yang tidak akurat
D. kehabisan persediaan

4) Apakah fungsi dari mesin pencatat waktu dalam siklus penggajian?


A. Untuk mengetahui rate pajak penghasilan.
B. Mencatat waktu masuk kerja pegawai.
C. Mencatat data tingkat gaji pegawai.
D. Membayarkan gaji pegawai.
 EKSI4312/MODUL 8 8.19

5) Risiko apakah yang dapat terjadi dalam proses pembayaran gaji


pegawai?
A. Pengungkapan data tanpa otorisasi.
B. Data waktu kerja yang tidak akurat.
C. Pencurian cek gaji.
D. Perubahan tanpa otorisasi atas file induk penggajian.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
8.20 Sistem Informasi Akuntansi 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2 Tes Formatif 3


1) C 1) D 1) A
2) B 2) C 2) A
3) A 3) A 3) D
4) C 4) D 4) B
5) B 5) B 5) C
 EKSI4312/MODUL 8 8.21

Glosarium

rate penggajian : nilai satuan hitung penggajian.


validasi data : pengecekan dengan cara membandingkan
dengan cara yang seharusnya.
file induk penggajian : kumpulan data yang berisi tentang data
penggajian dalam suatu perusahaan.
kasir : pemegang kas.
8.22 Sistem Informasi Akuntansi 

Daftar Pustaka

George H. Bodnar and William S. Hopward. Sistem Informasi Akuntansi.


Edisi 9. Yogyakarta: Andi.

James A. Hall. Accounting Information Systems. 6th Edition. South-Western


Educational Publishing.

Pender, T. A. (2002). UML Weekend Crash Course. Indianapolis: Wiley


Publishing, Inc.

Romney, M.B. and Steinbart, P.J. (2006). Accounting Information Systems.


10th Edition. New Jersey: Prentice Hall Inc.

Sri Mulyani NS dan Adhi Prapaskah H. (2006). Sistem Informasi Akuntansi.


Jakarta: Universitas Terbuka.
Modul 9

Sistem Pelaporan
Dr. Sri Mulyani

PEN D A HU L UA N

P ada pengaplikasiannya, konsep sistem informasi akuntansi dibagi


menjadi lima siklus utama, yaitu siklus pendapatan, siklus pengeluaran,
siklus produksi, siklus penggajian, dan sistem pelaporan. Pembagian menjadi
lima subsistem tersebut berdasarkan pemisahan fungsi aktivitas bisnis yang
biasanya dilakukan oleh organisasi. Pada modul ini akan diberikan gambaran
umum pada aplikasi-aplikasi pemrosesan transaksi dalam sistem pelaporan.
Untuk memberikan gambaran pada siklus pelaporan aktivitas-aktivitasnya
dibagi menjadi beberapa fungsi, di antaranya adalah update buku besar,
memasukkan ayat jurnal penyesuaian, membuat laporan keuangan, dan
membuat laporan manajerial. Aplikasi-aplikasi yang disajikan tidak
dimaksudkan sebagai pedoman yang diduplikasi tanpa melihat situasi
spesifik yang dimiliki setiap organisasi, yang biasanya berbeda antara
organisasi yang satu dengan organisasi lainnya. Melainkan baru sekedar
panduan dasar yang biasanya ada dalam siklus tersebut.
Setelah mempelajari Sistem Pelaporan, Anda diharapkan mampu
menjelaskan Sistem Pelaporan tersebut. Secara lebih rinci setelah
mempelajari modul ini, Anda diharapkan akan dapat:
1. menjelaskan gambaran umum sistem pelaporan;
2. menjelaskan proses bisnis sistem pelaporan;
3. menunjukkan pengendalian dan perlakuan audit terhadap aktivitas sistem
pelaporan.
9.2 Sistem Informasi Akuntansi 

Kegiatan Belajar 1

Gambaran Umum Sistem Pelaporan

Gambar 9.1.
Contoh Use Case Diagram Sistem Pelaporan
 EKSI4312/MODUL 9 9.3

Gambar 9.2.
Contoh Use Case Scenario Sistem Pelaporan
9.4 Sistem Informasi Akuntansi 

Gambar 9.3.
Contoh Activity Diagram Sistem Pelaporan

Dalam sistem pelaporan ini akan dikompilasikan berbagai aspek yang


telah dilakukan perusahaan untuk dibuatkan format pelaporannya, terutama
pelaporan yang berhubungan dengan pelaporan keuangan. Secara umum
penggambaran aktivitas dari sistem pelaporan ini dapat digambarkan sebagai
berikut.
1. Dimulai dari pengumpulan bukti transaksi yang sudah dilakukan masing-
masing unit bisnis. Kemudian disesuaikan dengan otorisasi yang telah
dilakukan oleh bendahara. Fungsi bendahara di sini bertugas untuk
mengumpulkan dan mengeluarkan uang perusahaan, harus dipisahkan
dengan fungsi pencatatan arus keluar dan masuk uang perusahaan.
Fungsi pencatatan akan dilakukan oleh departemen akuntansi.
 EKSI4312/MODUL 9 9.5

2. Kemudian bukti-bukti transaksi tersebut dikumpulkan oleh departemen


akuntansi, untuk mencocokkan dengan catatan yang dibuat. Departemen
akuntansi akan membuatkan catatan dalam bentuk jurnal per transaksi,
yang kemudian akan dikumpulkan dalam buku besar pencatatan
akuntansi.
3. Apabila diperlukan jurnal penyesuaian, langkah selanjutnya adalah
dilakukan penyesuaian terhadap transaksi tertentu. Contoh penyesuaian,
misalnya berkaitan dengan penyusutan nilai guna bangunan yang
digunakan perusahaan, yang harus disesuaikan nilainya pada periode
tertentu.
4. Kemudian saldo akhir setiap akun pada suatu periode akuntansi akan
diupdate untuk kemudian digunakan dalam penyusunan laporan
keuangan.
5. Baru kemudian departemen akuntansi dapat menyusun laporan keuangan
sesuai kebutuhan dan sesuai dengan aturan akuntansi yang berlaku.
Seperti yang diketahui laporan keuangan pada sebuah perusahaan terbagi
menjadi laporan laba rugi, laporan neraca, laporan arus kas, laporan
perubahan ekuitas, dan catatan atas laporan keuangan.
6. Setelah laporan keuangan selesai dibuat, kemudian departemen
akuntansi dapat membuatkan laporan manajerial untuk kebutuhan
pengambilan keputusan manajemen pada berbagai tingkatan. Biasanya
laporan manajerial disusun berdasarkan informasi apa yang dibutuhkan
manajemen untuk disediakan. Laporan manajerial dapat menyangkut
laporan penjualan, laporan biaya pengeluaran, laporan untuk kepentingan
ekspansi usaha, maupun laporan lainnya.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Gambarkan secara singkat tahapan aktivitas yang dilakukan dalam


sistem pelaporan!
2) Apakah fungsi utama dari departemen akuntansi dan bendahara dalam
sistem pelaporan?
3) Sebutkan satu contoh penggunaan jurnal penyesuaian!
4) Apakah perbedaan antara laporan keuangan dengan laporan manajerial?
5) Sebutkan 5 (lima) jenis laporan keuangan pada perusahaan!
9.6 Sistem Informasi Akuntansi 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Secara umum penggambaran aktivitas dari sistem pelaporan ini dapat


digambarkan sebagai berikut.
a) Dimulai dari pengumpulan bukti transaksi yang sudah dilakukan
masing-masing unit bisnis.
b) Kemudian bukti-bukti transaksi tersebut dikumpulkan oleh
departemen akuntansi, untuk mencocokkan dengan catatan yang
dibuat.
c) Apabila diperlukan jurnal penyesuaian, langkah selanjutnya adalah
dilakukan penyesuaian terhadap transaksi tertentu.
d) Kemudian saldo akhir setiap akun pada suatu periode akuntansi
akan diupdate untuk kemudian digunakan dalam penyusunan
laporan keuangan.
e) Baru kemudian departemen akuntansi dapat menyusun laporan
keuangan sesuai kebutuhan dan sesuai dengan aturan akuntansi yang
berlaku.
f) Setelah laporan keuangan selesai dibuat, kemudian departemen
akuntansi dapat membuatkan laporan manajerial untuk kebutuhan
pengambilan keputusan manajemen pada berbagai tingkatan.
2) Fungsi utama dari departemen akuntansi adalah untuk mencatat dan
melaporkan transaksi, sedangkan bendahara mengotorisasi dan
melakukan transaksi.
3) Contoh penggunaan penyesuaian misalnya berkaitan dengan penyusutan
nilai guna bangunan yang digunakan perusahaan, yang harus disesuaikan
nilainya pada periode tertentu.
4) Laporan keuangan digunakan untuk menginformasikan performa
keuangan perusahaan, sementara laporan manajerial digunakan untuk
memberikan informasi kepada manajemen mengenai performa
perusahaan secara keseluruhan.
5) Laporan keuangan pada sebuah perusahaan terbagi menjadi laporan laba
rugi, laporan neraca, laporan arus kas, laporan perubahan ekuitas, dan
catatan atas laporan keuangan.
 EKSI4312/MODUL 9 9.7

R A NG KU M AN

Pihak-pihak yang terlibat dalam sistem pelaporan di antaranya


adalah sebagai berikut.
1. Departemen akuntansi. Pada sistem pelaporan ini departemen
akuntansi berbagi tugas dengan bendahara. Departemen akuntansi
bertugas mencatat seluruh pengeluaran dan pemasukan kas yang
dilakukan bendahara, kemudian membuatkan laporan
penggunaannya.
2. Bendahara. Pada sistem pelaporan ini bendahara berbagi tugas
dengan departemen akuntansi. Bendahara bertugas mengeluarkan
dan menampung arus kas, kemudian membuatkan laporan
penggunaannya.
3. Departemen lainnya berfungsi untuk melaporkan pemasukan dan
pengeluaran kas di departemennya masing-masing.
4. Manajemen akan menerima dan mempelajari laporan yang
dihasilkan dari sistem pelaporan untuk pengambilan keputusan.
5. Sistem terkomputerisasi untuk mempermudah berbagai aktivitas
sistem pelaporan.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Aktor yang tidak terlibat dalam sistem pelaporan adalah .…


A. departemen akuntansi
B. bendahara
C. pegawai
D. manajemen

2) Fungsi departemen lainnya dalam sistem pelaporan adalah .…


A. pengumpulan bukti transaksi
B. membuatkan laporan pemasukan
C. membuatkan laporan keuangan
D. membuatkan laporan manajerial

3) Aktor yang menyusun laporan manajerial adalah .…


A. bendahara
B. departemen akuntansi
C. manajemen
D. departemen lainnya
9.8 Sistem Informasi Akuntansi 

4) Apakah tahap selanjutnya yang harus dilakukan terhadap akun yang


tidak perlu dibuatkan jurnal penyesuaian?
A. Membuat laporan keuangan.
B. Membuat laporan manajerial.
C. Mencetak saldo akun.
D. Update data buku besar.

5) Aktor yang berfungsi melakukan pencatatan terhadap seluruh transaksi


di perusahaan adalah .…
A. bendahara
B. departemen akuntansi
C. manajemen
D. departemen lainnya

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKSI4312/MODUL 9 9.9

Kegiatan Belajar 2

Proses Bisnis Sistem Pelaporan

A. UPDATE BUKU BESAR

Aktivitas update buku besar terdiri dari memasukkan jurnal yang berasal
dari dua sumber sebagai berikut.
1. Subsistem akuntansi. Secara teori buku besar dapat diperbaharui pada
setiap terjadinya transaksi. Namun, pada praktiknya setiap subsistem
biasanya memperbaharui buku besar dengan membuat jurnal ringkasan
yang menyajikan hasil dari semua transaksi yang terjadi selama suatu
periode waktu tertentu (harian, mingguan, dan bulanan). Contohnya pada
siklus pendapatan akan menghasilkan ringkasan yang mendebet piutang
usaha dan kas, serta mengkreditkan penjualan untuk semua penjualan
yang dilakukan selama periode pembaruan, misalnya per hari.
2. Bendahara. Bagian bendahara membuat jurnal satu persatu untuk
memperbaharui buku besar atas transaksi nonrutin seperti penerbitan
atau pengeluaran utang, pembelian atau penjualan saham investasi, atau
perolehan saham perbendaharaan.

Setiap jurnal yang dibuat tersebut digunakan untuk memperbaharui buku


besar dan disimpan dalam file khusus. File khusus tersebut nantinya akan
berisi informasi pendukung yang digunakan untuk membantu dalam jurnal
umum di sistem informasi akuntansi manual.

B. MEMASUKKAN AYAT JURNAL PENYESUAIAN

Ayat jurnal penyesuaian ini berasal dari pengawas, setelah neraca saldo
awal dibuat. Neraca saldo adalah laporan yang mencantumkan saldo-saldo
dari semua akun buku besar. Ayat jurnal penyesuaian terbagi dalam lima
kategori dasar sebagai berikut.
1. Akrual. Mencerminkan jurnal yang dibuat pada akhir periode akuntansi
untuk mencerminkan berbagai kegiatan yang terjadi tetapi arus kas
belum diterima atau dikeluarkan.
9.10 Sistem Informasi Akuntansi 

2. Pembayaran di muka. Mencerminkan jurnal yang dibuat pada akhir


periode akuntansi untuk mencerminkan pertukaran kas sebelum kinerja
kegiatan terkait.
3. Perkiraan. Mewakili jurnal yang mencerminkan sebagian dari biaya yang
terjadi selama beberapa periode akuntansi.
4. Penilaian ulang. Mewakili jurnal yang dibuat untuk mencerminkan
perbedaan nilai yang sesungguhnya dengan yang dicatat atas suatu aset,
atau perubahan dalam prinsip akuntansi.
5. Perbaikan. Mewakili jurnal yang dibuat untuk meniadakan pengaruh
kesalahan yang ditemukan dalam buku besar.

Setelah semua ayat jurnal penyesuaian dibuat, neraca saldo disesuaikan


akan dibuat. Neraca saldo disesuaikan bertindak sebagai input ke langkah
berikutnya dalam siklus pelaporan, yaitu pembuatan laporan keuangan.

C. MEMBUAT LAPORAN KEUANGAN

Laporan laba rugi adalah laporan keuangan yang pertama dibuat, data
yang digunakan untuk membuat laporan ini menggunakan data dari saldo
akun pendapatan dan biaya di neraca saldo disesuaikan. Setelah itu, dibuat
neraca, laporan ini membutuhkan ayat jurnal penutupan yang akan menolkan
semua akun pendapatan dan pengeluaran, serta memindahkan laba bersih
atau kerugian ke laba ditahan. Biasanya perusahaan akan melakukan
penutupan secara periodik setiap bulan atau setiap tahun. Penutupan bulanan
akan menolkan saldo akun pendapatan dan pengeluaran bulan bersangkutan,
tetapi membiarkan total awal tahun hingga periode saat itu tetap utuh.
Laporan penting ketiga adalah laporan arus kas. Laporan ini menggunakan
data dari laporan laba rugi dan neraca untuk memberikan rincian mengenai
aktivitas operasi, investasi, dan keuangan.

D. MEMBUAT LAPORAN MANAJERIAL

Beberapa anggaran dibuat untuk perencanaan dan pengevaluasian


kinerja. Anggaran operasional memperlihatkan pendataan dan pengeluaran
yang direncanakan untuk setiap unit organisasi. Anggaran pengeluaran modal
memperlihatkan perkiraan aliran masuk dan keluar kas untuk setiap proyek.
Anggaran arus kas membandingkan perkiraan arus kas masuk dari kegiatan
 EKSI4312/MODUL 9 9.11

operasi dengan perkiraan pengeluaran, dan digunakan untuk menetapkan


kebutuhan peminjaman.
Laporan anggaran dan kinerja harus dikembangkan atas dasar akuntansi
pertanggungjawaban. Hasilnya adalah serangkaian laporan berkaitan, yang
merinci kinerja keseluruhan organisasi berdasarkan bidang tertentu. Isi
laporan kinerja berdasarkan anggaran harus dibentuk berdasarkan sifat
bidang yang dievaluasi. Contohnya, departemen produksi, jasa, dan
administratif diperlakukan sebagai pusat biaya. Oleh karena itu, laporan
kinerja mereka harus menekankan kinerja aktual dan yang dianggarkan.
Sebaliknya, departemen penjualan sering kali dievaluasi sebagai pusat
pendapatan. Akibatnya, laporan kinerja mereka harus membandingkan
penjualan aktual dengan prediksi penjualan, dirinci berdasarkan kategori
produk dan kriteria lainnya yang sesuai.
Apapun dasar yang digunakan untuk membuat laporan kinerja anggaran,
metode yang digunakan untuk menghitung standar anggaran adalah hal yang
penting untuk diperhitungkan. Pendekatan yang paling mudah adalah
membuat target tetap untuk setiap unit, menyimpan target tersebut ke dalam
database, dan membandingkan kinerja aktual dengan nilai yang ditetapkan.
Salah satu kekurangan dari pendekatan ini adalah angka anggaran statis dan
tidak mencerminkan perubahan tidak terduga dalam lingkungan operasi.
Solusi atas masalah semacam ini adalah mengembangkan anggaran fleksibel,
yang jumlah anggarannya berbeda sehubungan dengan beberapa pengukuran
aktivitas perusahaan. Dengan cara ini, standar anggaran akan secara otomatis
disesuaikan untuk peningkatan atau penurunan apapun dalam aktivitas
operasional masing-masing.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebutkan empat aktivitas utama dalam sistem pelaporan!


2) Jelaskan pembagian tugas antara bendahara dengan bagian akuntansi!
3) Sebutkan lima kategori dasar jurnal penyesuaian!
4) Rincian apa sajakah yang ada dalam laporan arus kas!
5) Apakah fungsi dari laporan manajerial?
9.12 Sistem Informasi Akuntansi 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) 4 (empat) aktivitas utama dalam sistem pelaporan adalah sebagai berikut.


a. Update buku besar.
b. Memasukkan ayat jurnal penyesuaian.
c. Membuat laporan keuangan.
d. Membuat laporan manajerial.
2) Fungsi utama dari bagian akuntansi adalah untuk mencatat dan
melaporkan transaksi, sedangkan bendahara mengotorisasi dan
melakukan transaksi.
3) Ayat jurnal penyesuaian terbagi dalam lima kategori dasar, adalah
sebagai berikut.
a. Akrual.
b. Pembayaran di muka.
c. Perkiraan.
d. Penilaian ulang.
e. Perbaikan.
4) Laporan arus kas menggunakan data dari laporan laba rugi dan neraca
untuk memberikan rincian mengenai aktivitas operasi, investasi, dan
keuangan.
5) Laporan manajerial digunakan untuk memberikan informasi kepada
manajemen mengenai performa perusahaan secara keseluruhan.

R A NG KU M AN

Empat aktivitas utama dalam sistem pelaporan adalah berikut ini.


1. Update buku besar
Aktivitas update buku besar terdiri dari memasukkan jurnal yang
berasal dari dua sumber, yaitu subsistem akuntansi dan bendahara.
2. Memasukkan ayat jurnal penyesuaian
Ayat jurnal penyesuaian berasal dari pengawas, setelah neraca saldo
awal dibuat.
3. Membuat laporan keuangan
Tiga laporan keuangan utama yang wajib dibuat adalah laporan laba
rugi, neraca, laporan arus kas.
4. Membuat laporan manajerial
Laporan anggaran dan kinerja harus dikembangkan atas dasar
akuntansi pertanggungjawaban. Hasilnya adalah serangkaian
laporan berkaitan, yang merinci kinerja keseluruhan organisasi
berdasarkan bidang tertentu.
 EKSI4312/MODUL 9 9.13

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Fungsi utama dari aktivitas update buku besar adalah .…


A. membuat jurnal penyesuaian
B. membuat laporan keuangan
C. membuat laporan manajerial
D. memperbaharui catatan transaksi yang ada pada buku besar

2) Berikut ini yang bukan kategori dasar pada jurnal penyesuaian adalah .…
A. akrual
B. perkiraan
C. penilaian ulang
D. penyetoran

3) Berikut ini yang bukan fungsi dari anggaran .…


A. untuk dibandingkan dengan kinerja aktual
B. pengambilan keputusan pengeluaran yang diutamakan
C. untuk membuat jurnal penyesuaian
D. sebagai perkiraan besar pengeluaran setiap periode

4) Anggaran yang memperlihatkan perkiraan aliran masuk dan keluar kas


adalah anggaran .…
A. arus kas
B. anggaran pengeluaran modal
C. anggaran neraca
D. anggaran kinerja

5) laporan kinerja yang membandingkan penjualan aktual dengan prediksi


penjualan adalah tipikal dari laporan kinerja berdasarkan pusat .…
A. biaya
B. pengeluaran
C. anggaran
D. pendapatan
9.14 Sistem Informasi Akuntansi 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 EKSI4312/MODUL 9 9.15

Kegiatan Belajar 3

Pengendalian dan Perlakuan Audit


terhadap Aktivitas Sistem Pelaporan

B erikut beberapa risiko yang biasanya dihadapi dalam sistem pelaporan,


beserta upaya pengendalian untuk menghindari terjadinya praktek error
atau fraud, maupun perlakuan audit untuk mendeteksi apakah praktek error
atau fraud terjadi dalam siklus tersebut.

1. Kesalahan dalam proses update buku besar. Kesalahan dalam


memperbarui buku besar dapat mengarah pada pembuatan keputusan
yang tidak benar berdasarkan informasi keliru yang terdapat dalam
laporan kinerja keuangan.
Prosedur pengendalian untuk mengatasi ancaman ini terbagi menjadi tiga
kategori, yaitu sebagai berikut.
a. Pengendalian edit input dan pemrosesan. Pengendalian edit input
dan pemrosesan dilakukan misalnya melalui pemeriksaan validitas,
yaitu untuk memastikan bahwa akun buku besar ada untuk setiap
kode akun yang direferensikan dalam jurnal. Contoh lain adalah
pada pemeriksaan saldo nol untuk memverifikasi total debit sama
dengan total kredit untuk sebuah jurnal. Dapat juga menggunakan
uji kelengkapan, untuk memastikan bahwa semua data terkait telah
dimasukkan, terutama sumber jurnal yang digunakan.
b. Laporan rekonsiliasi dan pengendalian. Laporan ini dapat digunakan
untuk mendeteksi apabila kesalahan dibuat selama proses
pembaruan buku besar. Salah satu bentuk rekonsiliasi adalah
pembuatan neraca saldo. Neraca saldo menunjukkan apakah saldo
debit dalam buku besar sama dengan total saldo kredit. Rekonsiliasi
penting lainnya adalah membandingkan saldo akun pengendali buku
besar dengan saldo total buku besar pembantu terkait. Apabila total
keduanya tidak sama, perbedaannya harus diselidiki dan diperbaiki.
Laporan pengendalian dapat membantu mengidentifikasi sumber
kesalahan apapun yang terjadi dalam proses memperbaharui buku
besar.
9.16 Sistem Informasi Akuntansi 

c. Pemeliharaan jejak audit. Jejak audit memperlihatkan jejak setiap


transaksi di sepanjang sistem akuntansi. Secara khusus, jejak audit
memberikan informasi yang dibutuhkan untuk menelusuri semua
perubahan yang dibuat atas buku besar.

2. Akses tanpa otorisasi ke buku besar. Akses tanpa otorisasi ke buku besar
dapat mengakibatkan kebocoran data rahasia ke pihak lain atau
kerusakan buku besar.
Penggunaan username dan password pengguna harus digunakan untuk
mengendalikan akses ke buku besar dan untuk mendorong pemisahan
tugas yang benar dengan cara membatasi fungsi yang dapat dilakukan
setiap pengguna yang sah. Contohnya, adalah pegawai yang diberi
wewenang untuk menyimpan dan melepaskan aset, harus dicegah untuk
memperbaharui buku besar, sementara manajemen hanya diberikan
akses untuk membaca saja karena apabila dapat mengubah
dikhawatirkan dapat terjadi masalah lain.

3. Kehilangan data buku besar. Kehilangan data buku besar akan


mengakibatkan hilangnya data aktivitas keuangan secara umum, yang
akibatnya akan merambat ke berbagai aspek aktivitas di perusahaan.
Kehilangan ini dapat diakibatkan gangguan yang dapat diprediksi
maupun yang tidak dapat diprediksi, contoh gangguan yang tidak dapat
diprediksi adalah bencana alam.

Oleh karena itu, merupakan hal yang mendesak untuk menyediakan data
cadangan/back up dan prosedur pemulihan apabila terjadi bencana.
Pengendalian cadangan mencakup membuat data cadangan buku besar secara
rutin. Perencanaan pemulihan dari bencana juga merupakan hal yang sangat
penting. Oleh karenanya perusahaan perlu membuat dan secara periodik
menjalankan sebuah rencana untuk menangani bencana besar yang berpotensi
mengubah sistem komputer mereka.
 EKSI4312/MODUL 9 9.17

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebutkan tiga risiko kelemahan yang biasanya terjadi dalam sistem


pelaporan!
2) Sebutkan tiga prosedur pengendalian untuk mengatasi ancaman
kesalahan dalam proses update buku besar!
3) Apakah yang dimaksud dengan jejak audit?
4) Sebutkan upaya pengendalian untuk meminimalisasi risiko akses tanpa
otorisasi ke buku besar!
5) Apakah risiko yang dapat terjadi karena masalah kehilangan data buku
besar?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Beberapa risiko kelemahan yang biasanya ada dalam sistem pelaporan


adalah sebagai berikut.
a. Kesalahan dalam proses update buku besar.
b. Akses tanpa otorisasi ke buku besar.
c. Kehilangan data buku besar.
2) Prosedur pengendalian untuk mengatasi ancaman kesalahan dalam
proses update buku besar terbagi menjadi tiga kategori, yaitu sebagai
berikut.
a. Pengendalian edit input dan pemrosesan.
b. Laporan rekonsiliasi dan pengendalian. Laporan ini dapat digunakan
untuk mendeteksi apabila kesalahan dibuat selama proses
pembaruan buku besar.
c. Pemeliharaan jejak audit.
3) Jejak audit memperlihatkan jejak setiap transaksi di sepanjang sistem
akuntansi.
4) Penggunaan username dan password pengguna harus digunakan untuk
mengendalikan akses ke buku besar dan untuk mendorong pemisahan
tugas yang benar dengan cara membatasi fungsi yang dapat dilakukan
setiap pengguna yang sah.
9.18 Sistem Informasi Akuntansi 

5) Kehilangan data buku besar akan mengakibatkan hilangnya data


aktivitas keuangan secara umum, yang akibatnya akan merambat ke
berbagai aspek aktivitas di perusahaan.

R A NG KU M AN

Beberapa risiko kelemahan yang biasanya ada dalam sistem


pelaporan sebagai berikut.
1. Kesalahan dalam proses update buku besar.
2. Akses tanpa otorisasi ke buku besar.
3. Kehilangan data buku besar.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Pemeriksaan validitas merupakan upaya pengendalian untuk mengatasi


risiko .…
A. kesalahan dalam proses update buku besar
B. akses tanpa otorisasi ke buku besar
C. kehilangan data buku besar
D. pesanan pelanggan yang tidak lengkap

2) Apakah risiko yang dapat timbul karena masalah akses tanpa otorisasi ke
buku besar?
A. Pembuatan keputusan yang tidak benar.
B. Kebocoran data rahasia ke pihak lain.
C. Hilangnya data aktivitas keuangan.
D. Hilangnya data buku besar.

3) Upaya pengendalian yang dapat dilakukan untuk menghindari risiko


kehilangan data buku besar adalah .…
A. laporan rekonsiliasi dan pengendalian
B. pemeliharaan jejak audit
C. penggunaan username dan password
D. menyediakan data cadangan/back up
 EKSI4312/MODUL 9 9.19

4) Laporan yang dapat digunakan untuk mendeteksi kesalahan selama


proses pembaruan buku besar adalah laporan .…
A. keuangan
B. manajerial
C. realisasi anggaran
D. rekonsiliasi

5) Berikut ini yang bukan termasuk kelompok gangguan yang tidak dapat
diprediksi terhadap risiko kehilangan data buku besar, yaitu .…
A. banjir
B. kebakaran
C. pencurian
D. gempa bumi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


mengikuti Ujian Akhir Semester (UAS). Selamat! Jika masih di bawah
80%, Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian
yang belum dikuasai.
9.20 Sistem Informasi Akuntansi 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2 Tes Formatif 3


1) C 1) D 1) A
2) A 2) D 2) B
3) B 3) C 3) D
4) C 4) B 4) D
5) B 5) D 5) C
 EKSI4312/MODUL 9 9.21

Glosarium

jurnal penyesuaian : jurnal yang dibuat untuk menyesuaikan saldo


perkiraan-perkiraan ke saldo yang sebenarnya
sampai akhir periode akuntansi, atau untuk
memisahkan penghasilan atau biaya dari suatu
periode dengan periode yang lain.
ekspansi usaha : pengembangan kegiatan usaha.
akrual : penyandingan pendapatan dan biaya pada periode
di saat terjadinya.
9.22 Sistem Informasi Akuntansi 

Daftar Pustaka
George H. Bodnar and William S. Hopward. Sistem Informasi Akuntansi.
Edisi 9. Yogyakarta: Andi.

James A. Hall. Accounting Information Systems. 6th Edition. South-Western


Educational Publishing.

Pender, T. A. (2002). UML Weekend Crash Course. Indianapolis: Wiley


Publishing, Inc.

Romney, M.B. and Steinbart, P.J. (2006). Accounting Information Systems.


10th Edition. New Jersey: Prentice Hall Inc.

Sri Mulyani NS dan Adhi Prapaskah H. (2006). Sistem Informasi Akuntansi.


Jakarta: Universitas Terbuka.

Anda mungkin juga menyukai