Anda di halaman 1dari 106

Catatan bebas mengenai :

TEKNIK DIGITAL

By : Budic Utom

Jika anda suka dengan catatan bebas versi NISG


ini jangan lupa kunjungi kami di :

http://nisguru.blogspot.com
Pengertian Dasar

1. Besaran Analog dan Digital


Pengertian “Analog” dan “Digital” berasal dari teknik hitungan yang akhirnya banyak
digunakan pada bidang elektronik khususnya untuk pengukuruan besaran elektronik.

1.1. Besaran Analog


Untuk menyatakan besaran analog kita membutuhkan besaran persamaan (analogi), misal
pada hitungan analog menunjukan bilangan 1 maka pada besaran tegangan menyatakan 1
volt, untuk bilangan 2 menyatakan tegangan 2 volt, untuk bilangan 4 menyatakan tegangan
4 volt dan untuk bilangan 15,75 menyatakan 15,75 volt dan seterusnya.
Pada contoh diatas antara besar bilangan dan besar tegangan yang dinyatakan adalah
mempunyai nilai kesepadanan, perubahan nilai bilangan baik naik maupun turun akan selalu
menunjukan nilai yang sepadan dengan tegangan.
Ketepatan penunjukan besaran analog adalah tergantung pada pengukuran besaran
analog, pada umumnya ketepatan pengukuran tegangan + 1% dan juga tergantung pada
suhu saat itu. Penunjukan skala pengukuran pada analog dapat berupa skala penggaris
lurus, skala lingkar (jam), bar chart atau grafik lengkung.

a. Skala analog pada alat ukur elektronik

b. Grafik analog untuk arus listrik

c. Skala analog untuk pengukuran panjang

Gambar 1. Pengukuran besaran analog.


1.2. Besaran Digital
Untuk menyatakan besaran digital kita gunakan angka-angka, kata digital berasal dari
kata digitus yang artinya menghitung pakai jari. Mesin penghitung digital yang sudah
lama dikenal adalah simpoa dan saat ini dapat kita lihat kalkulator elektronik, komputer
dan alat-alat ukur dengan penampilan data berupa angka-angka.
Besaran digital dapat dinyatakan dengan impul (pulsa), misal bilangan 3 dinyatakan
dengan 3 pulsa, bilangan 48 dinyatakan dengan 48 pulsa.

Volt

0 T/ms
1
Gambar 2 Perjalanan signal digital.

Tampilan nilai besaran tertentu dalam bentuk angka-angka dikenal juga dengan nama
tamplian digital, biasanya digunakan pada alat-alat ukur listrik dan elektronik.

a. Tampilan Digital pada sebuah mesin

c. Alat ukur Digital

b. Tampilan Digital pada LCD


Gambar 3 Tampilan digital.

Dengan tampilan digital kita akan sangat mudah menentukan suatu besaran karena
dapat langsung dibaca dalam bentuk angka (penunjukan lebih pasti), sedangkan pada
tampilan analog kita harus membuat interpretasi lebih dahulu (cenderung pada harga
perkiraan)
1.3. Binari dan Kondisi Logika
Besaran digital biasa dikenal juga dengan istilah binary yang memiliki 2 (dua) kondisi
yaitu on dan off, 1(satu) atau 0(nol). Kondisi logika signal digital dinyatakan dengan
besar tegangan, besar tegangan tersebut tergantung dari peralatan yang digunakan
Transistor-Transistor-Logic (TTL) menggunakan tegangan 5 volt, CMOS menggunakan
tegangan sampai 12 volt untuk menyatakan logika 1(satu) dan 0 volt untuk
menyatakan logika 0(nol).
volt

0 T/ms
Gambar 4 Kondisi signal digital.
Kondisi ini identik dengan:
pintu tertutup pintu terbuka
transistor on transistor off
dioda on dioda off
lampu nyala lampu padam
Pada teknik digital elektronik umumnya menggunakan beberapa alternatif tegangan
untuk menyatakan logika 1(satu) atau 0(nol), sebagi berikut:
+ 2 Volt 0 Volt (Gnd)
+ 5 Volt 0 Volt (Gnd)
+ 5 Volt - 5 Volt
+ 12 Volt 0 Volt
0 Volt - 12 Volt
Kondisi tegangan biner dberikan toleransi, misal untuk logika 1 tegangan antara 4
sampai 5,5 volt dan untuk logika 0 antara 0 volt sampai 0,8 volt.
Volt

5,5
High
4,5

Low
0,8 T/ms

Gambar 5 Toleransi tegangan pada binari.


1.4. Sistem Digital dan Analog
Sistem digital biasanya merupakan kombinasi peralatan elektris, mekanik, photoelektris dll.
yang membentuk dan menampikan fungsi tertentu yang besarannya menampikan besaran
digital. Dalam sistem analog besaran phisik secara prinsip sama dengan sistem analog yang
ada di alam ini, banyak sistem dalam prakteknya campuran (hybrid), yaitu keduanya ada
didalamnya dan terjadi konversi di dalamnya antara kedua besaran tersebut.
Beberapa peralatan digital yang banyak ditemui adalah komputer digital, kalkulator,
voltmeter digital dan kontrol mesin numerik pada sistem ini perubahan besaran elektris dan
mekanik dalam bentuk diskrit. Untuk sistem analog dapat ditemui pada analog komputer,
sistem radio amatir, perekam suara pada sistem ini besaran berabah secara terus menerus.
Berikut merupakan gambaran secara blok suatu sistem digital/analog dimana setiap blok
mempunyai fungsi masing-masing yang satu dengan lainnya dapat saling dikomunikasikan.

Process Variable
(analog)
Measuring Analog/Digital Central
device Conversion Processor
(analog) (digital) (digital)

Adjusts
(analog) Process
Digital/Analog Controller Variable
Conversion

Gambar 6 Blok sistem digital/analog.


Pada blok diagram input proses merupakan variabel dalam besaran analog kemudian diukur
masih merupakan besar analog, masuk ke dalam blok pengubah analog ke digital sebelum
ke central processor output dari processor berupa besaran digital, sebelum digunakan untuk
controller diubah terlebih dahulu ke dalam analog. Dengan demikian terlihat bahwa dalam
sebuah sistem terdapat dua macam besaran analog dan digital yang selalu dikonversi
berdasarkan fungsi dan kegunaannya.
2. Sistem Bilangan Biner
2.1. Struktur Bilangan Biner
Bilangan biner adalah system bilangan yang berbasis 2, artinya hanya mengenal
angka 0 dan 1. Hal ini berbeda dengan bilangan desimal yang merupakan bilangan
berbasis 10 dan menggunakan angka 0 sampai 9 untuk menyatakan besar nilai
bilangannya.
Sebagai pembanding kita lihat struktur bilangan desimal berikut:
Ribuan Ratusan Puluhan Satuan
3 2 1
10 10 10 100

4 5 2 1

4x103 + 5x102 + 2x101 + 1x100


4000 + 500 + 20 + 1
Untuk bilangan biner berlaku hukum yang sama:
16 8 4 2 1
4 3 2 1
2 2 2 2 23

1 0 1 1 0

1x16 + 0x8 + 1x4 + 1x2 + 0x1


16 + 0 + 4 + 2 + 0

Berikut merupakan daftar persamaan nilai biner dan desimal:

Desimal Biner
0 0 0 0 0
1 0 0 0 1
2 0 0 1 0
3 0 0 1 1
4 0 1 0 0
5 0 1 0 1
6 0 1 1 0
7 0 1 1 1
8 1 0 0 0
9 1 0 0 1
10 1 0 1 0
2.2. Konversi Bilangan Biner ke Desimal
Untuk mengkonversi bilangan biner ke desimal adalah sangat mudah, yaitu seperti
yang kita lakukan pada struktur bilangan biner diatas. Setiap tingkatan harga bilangan
biner 1 atau 0 dikalikan dengan pengali dan dijumlahkan, maka akan didapatkan harga
desimalnya.
Berikut merupakan contoh konversi bilangan biner 11110 ke desimal ternyata
didapatkan hasil 30.

16 8 4 2 1 Pengali
24 23 22 21 23 Tingkatan

1 1 1 1 0 Bilangan

1x16 + 1x8 + 1x4 + 1x2 + 0x1 = 30 desimal

Tingkatan dalam biner menunjukan besar pengali dalam konversi dan dituliskan
sebagai berikut:

Bilangan biner x 20 = Bilangan Biner x 1


1
Bilangan biner x 2 = Bilangan Biner x 2
2
Bilangan biner x 2 = Bilangan Biner x 4
Bilangan biner x 23 = Bilangan Biner x 8
4
Bilangan biner x 2 = Bilangan Biner x 16
5
Bilangan biner x 2 = Bilangan Biner x 32
Bilangan biner x 26 = Bilangan Biner x 64
7
Bilangan biner x 2 = Bilangan Biner x 128
8
Bilangan biner x 2 = Bilangan Biner x 256
Bilangan biner x 29 = Bilangan Biner x 512 dst.

2.3. Konversi Bilangan Desimal ke Biner


Kebalikan dari cara diatas untuk konversi dari desimal ke biner kita lakukan dengan
cara mengurangkan bilangan desimal dengan tingkatan bilangan biner bila mencukupi
maka pada tingkatan tersebut diperoleh harga 1 dan bila tidak diperoleh harga 0.
Kemudian sisa dikurangi lagi dengan tingkatan bilangan biner dibawahnya bila
mencukupi maka pada tingkatan tersebut diperoleh harga 1 dan bila tidak diperoleh
harga 0, demikian seterusnya sampai pengurangan dengan tingkatan paling bawah.
Berikut contoh konversi desimal ke biner:
Desimal Biner
4 3
2 2 22 21 20
Bil 10
16 8 4 2 1

15 0 1 1 1 1

23 1 0 0 1 1

31 1 1 1 1 1

15 – 8 = 7 1
7–4=3 1 hasil konversi adalah 11112
3–2=1 1
1–1=0 1

23 – 16 = 7 1
7– 8= 0
7– 4=3 1 hasil konversi adalah 101112
3– 2=1 1
1– 1=0 1

31 – 16 = 15 1
15 – 8 = 7 1
7–4=3 1 hasil konversi adalah 111112
3–2=1 1
1–1=0 1

2.4. Koma Pada Bilangan Biner


Untuk menuliskan koma dalam bilangan biner, angka pertama disebelah kanan tanda
koma bernilai 2 -1 selanjutnya 2 –2, 2 –3, 2 –4 dan seterusnya.
Desimal Biner

24 23 22 21 20 2-1 2-2 2-3 2-4


Bil 10
16 8 4 2 1 0,5 0,25 0,125 0,0625

4,25 1 0 0 0 1

11,5625 1 0 1 1 1 0 0 1

22,6875 1 0 1 1 0 1 0 1 1
22,6875 – 16 = 6,6875 1
6,6875 – 8 = ---- 0
6,6875 – 4 = 2,6875 1
2,6875 – 2 = 0,6875 1
0,6875 – 1 = ---- 0 Hasil konversi 10110,1011
0,6875 – 0,5 = 0,1875 1
0,1875 – 0,25 = ---- 0
0,1875 – 0,125 = 0,0625 1
0,0625 – 0,0625 =0 1

2.5. Penjulahan Bilangan Biner


Bilangan biner juga dapat dijumlahkan sebagaimana dapat kita lakukan untuk bilangan
desimal, adapun aturan penjumlahan bilangan biner sebagai berikut:
0 + 0 = 0
0 + 1 = 1
1 + 0 = 1
1 + 1 = 10
1 + 1 + 1 = 11
Apabila dalam penjumlahan biner terdapat bawaan (carry), maka akan dijumlah
dengan tingkatan diatasnya, lihat contoh berikut:
1 1 bawaan (carry)
1 0 1 1 bilangan pertama (11)
1 0 0 1 1 bilangan kedua (19)
1 1 1 1 0 hasil penjumlahan

2.6. Pengurangan Bilangan Biner


Pengurangan biner pada prinsipnya hampir sama dengan penjumlahan biner, bila
pengurang lebih besar dari bilangan yang dikurangi maka perlu adanya pinjaman
(borrow). Aturan dalam pengurangan bilangan biner adalah sebagai berikut:
0 - 0 = 0
1 - 0 = 1
1 - 1 = 0
Berikut merupakan contoh pengurangan bilangan biner:
1 pinjaman (borrow)
1 1 0 1 1 bilangan pertama (23)
1 0 1 0 1 bilangan kedua (21)
0 0 0 1 0 hasil pengurangan
2.7. Pengurangan Bilangan Biner dengan menjumlah
.Pengurangan biner dapat juga dilakukan melalui penjumlahan, yaitu dengan cara
menjumlahan komplemen dari bilangan pengurangnya. Lihat contoh berikut:
15(10) = 1111(2)
1001(2) + (komplemen dari 7(10) .= 111(2))
8(10). = 1000(2),
Untuk membuat komplemen kita lakukan seperti contoh berikut:
011011 = 27 (bilangan yang dicari komplemennya)
100100 (inverting dari 27)
1 +
100101 (komplemen 27)
2.8. Bilangan Biner Negatif
Bilangan negatif adalah bilangan yang mempunyai bobot dibawah 0. bilangan negatif
tidak dapat dinyatakan dalam besaran listrik, karena digit 0 berarti tidak ada tegangan.
Untuk menyatakan suatu bilangan negatif agar perhitungan logikanya tetap dapat
dilakukan, ada dua cara, yaitu :
2.8.1 Tanda -Modulus (Sign Modulus Notation)
Tanda Modulus merupakan satu digit yang diletakkan dibagian paling kiri dari suatu
bilangan (MSD).
Untuk bilangan biner dipakai digit 1 sebagai tanda bilangan negatif , dan digit 0
sebagai tanda bilangan positif.
Contoh : - 1 0 1 2 = (1) 1 0 1 2
+ 1 0 1 2 = (0) 1 0 1 2
2.8.2 Cara Kerja dengan Bentuk Komplemennya
Pada bilangan biner dikenal dua bentuk komplemen, yaitu : komplemen -2 dan
komplemen -1. Dengan mengganti bilangan negatif menjadi bentuk komplemennya,
suatu pengurangan dapat dilakukan dengan cara penjumlahan
1. Komplemen -2
Cara : Mengubah masing-masing digit bilangan biner tersebut, digit “0” diubah
menjadi “1” dan sebaliknya digit “1” diubah menjadi “0”. Setelah itu digit yang
paling kanan (LSB) ditambah “1”
Contoh : Biner Komplemen -2
(0) 1 0 1 = (1) 0 1 0
1 +
(1) 0 1 1
(1) 0 1 0, 11 = (0) 1 0 1, 00
1+
(0) 1 0 1, 01
Dalam pengurangan, bila tanda modulus menjadi “0” berarti hasilnya benar.
Tetapi bila tanda modulus menjadi “1” berarti masih bentuk komplemen. Bila
ada nilai pindahan (carry) baik “1” maupun “0” diabaikan.

Contoh : kurangkan 1 1 0, 0 12 dari 1 0 0, 0 12

4, 25 (0) 1 0 0, 0 1
6, 25 (1) 0 0 1, 1 1+
-2 (1) 1 1 0, 0 0

hasil ini adalah komplemen -2 dari (0) 0 1 0

2. Komplemen -1
Cara : Dengan mengubah digit “0” menjadi “1” dan sebaliknya digit “1” diubah
menjadi digit “0”. Pada LSB tidak perlu ditambah digit “1”.

Contoh: Kurangkan 1 0 1,0 12 dari 1 0 0 1, 1 02


9, 50 (0) 1 0 0 1, 1 0
5, 25 (1) 1 0 1 0, 1 0 + Komplemen -1 dari 0 1 0 1, 0 12
4, 25 1 (0) 0 1 0 0 , 0 0
1+
(0) 0 1 0 0, 0 1

Kurangkan 1 1 1 02 dari 1 0 1 02

10 (0) 1 0 1 0
14 (1) 0 0 0 1 + Komplemen -1 dari 1 1 1 02
-4 0 (1) 1 0 1 1
0+
(1) 1 0 1 1 Komplemen -1 dari (0) 0 1 0 02
2.9. Binary Code Decimal (BCD)
BCD merupakan cara penulisan bilangan biner dengan bilangan desimal, setiap 4 bit
bilangan biner dikodekan dengan 1 bilangan desimal (tetrade). Sedangkan nilai
bilangan adalah tetap seperti yang ada pada bilangan biner.
Berikut merupakan contoh penulisan biner dengan menggunakan BCD:
0010 0011 1001 Biner
2 3 9 BCD

3. Sistem Bilangan Oktal


3.1. Struktur Bilangan Hexa
Bilangan octal adalah bilangan yang berbasis 8, jadi symbol bilangan yang digunakan
terdiri dari 0 sampai dengan 7. Untuk nilai 8 desimal dituliskan dengan 1 dan 0, untuk 9
desimal dituliskan 11, berikut cara penulisan (struktur bilangan octal:

Des Oktal Des Oktal


0 0 4 4
1 1 5 5
2 2 6 6
3 3 7 7

3.2. Konversi Oktal ke Desimal

4096 512 64 8 1
84 83 82 81 80

3 0 7
3x64 + 0x8 + 7x1
199 192 + 0 + 7
3.2. Konversi Biner ke Oktal
Bilangan biner dikelompokan menjadi tiga-tiga digitnya kemudian dituliskan nilainya,
maka konversi biner ke oktal kita peroleh:
010 011 001 Biner (010 011 001)2
2 3 1 Oktal (231)8

4. Sistem Bilangan Hexa


4.1. Struktur Bilangan Hexa
Bilangan Hexa adalah system bilangan yang berbasis 16, artinya hanya mengenal
angka 0 sampai dengan 15. Hal ini berbeda dengan bilangan desimal yang merupakan
bilangan berbasis 10 dan menggunakan angka 0 sampai 9 untuk nilai bilangan 0
sampai 9 dan A sampai F untuk menyatakan nilai bilangan 10 sampai 15.
Sebagai pembanding antara bilangan Hexa dengan bilangan Desimal, lihat tabel
berikut:
Des Hexa Des Hexa
0 0 8 8
1 1 9 9
2 2 10 A
3 3 11 B
4 4 12 C
5 5 13 D
6 6 14 E
7 7 15 F

Untuk bilangan Hexa berlaku hukum yang sama dengan bilangan desimal berdasarkan
tingkatan pengalinya adalah sebagai berikut:

65536 4096 256 162 1


164 163 162 161 160

3 0 8

3x256 + 0x16 + 8x1


776 768 + 0 + 8
4.2. Konversi Bilangan Desimal ke Hexa
Dalam melaksanakan konversi dari Desimal ke Hexa kita dapat menggunakan daftar
konversi berikut sebagai dasar konversi.

Desimal Hexa 164 163 162 161 160


1 1 65 536 4 096 256 16 1
2 2 131 072 8 192 512 32 2
3 3 196 608 12 288 768 48 3
4 4 262 144 16 384 1 024 64 4
5 5 327 680 20 480 1 280 80 5
6 6 393 216 24 576 1 536 96 6
7 7 458 752 28 672 1 792 112 7
8 8 524 288 32 768 2 048 128 8
9 9 589 824 36 864 2 304 144 9
10 A 655 360 40 960 2560 160 10
11 B 720 896 45 056 2 816 176 11
12 C 786 432 49 152 3 072 192 12
13 D 851 968 53 248 3 328 208 13
14 E 917 504 57 344 3 584 224 14
15 F 983 040 61 440 3 840 240 15

Berikut contoh konversi desimal 1982 ke bilangan hexa,


1982 – 1792 sisa 190 (dari daftar 1792 adalah 7 hexa pada tingkat 162)
190 – 176 sisa 14 (dari daftar 176 adalah B hexa pada tingkat 161)
14 – 14 sisa 0 (dari daftar 14 adalah E hexa pada tingkat 160)
Hasil konversi diperoleh 7 B E hexa.
5. KODE ASCII
ASCII adalah kode yang banyak digunakan untuk mengkodekan karakter pada
komunikasi data, kode menggunakan 7 bit dan pada dasarnya terdiri hanya 27 = 128
kemungkinan kombinasi 7 bit binary digit.
Range kombinasi 7 digit biner tersebut dimulai dari 0000000 sampai dengan 1111111
atau dalam bilangan hexadesimal 00 sampai dengan 7F. Setiap satu dari 128 kode
mewujudkan kode kendali khusus atau karakter khusus yang mengikuti standar
internasional, yaitu:

• ANSI-X3.4 (American National Standards Institute)

• ISO-646 (international standards Organization)

• CCITT Alphabet #5 (Consulting Committee for International Telegraphs and


Telephone)

• IEEE (Institute of Electrical and Electronic Engineers)

• IEC (International Electrotechnical Commission)

• EIA (Electronic Industries Association)

• TIA (Telecommunication Industries Association)


Tabel ASCII merupakan table yang digunakan sebagai referensi yang menggunakan
bit untuk setiap karakter dan ditunjukan dalam bentuk kode, terdapat banyak macam
form table akan tetapi bila disimak mempunyai informasi dasar yang sama tentang
standar.
Berikut merupakan contoh kode dengan Hexa dan Biner:

Karakter Hexa Biner

A 41 100 0001

M 4D 100 1101

M 6D 110 1101

@ 40 100 0000

? 3F 011 1111

0 30 011 0000

) 29 010 1001

“ 22 010 0010
Dalam table ASCII biasanya dilengkapi dengan informasi BIN (kode 7 bit biner untuk
ASCCI), DEC (ekuivalen 3 digit desimal 0 s/d 127) dan HEX (ekuivalen 2 digit Hexa 00
s/d 7F).
Most Significant Bit

HEX 0 1 2 3 4 5 6 7

HEX BIN 000 001 010 011 100 101 110 111

0 0000 (NUL) (DLE) Space 0 @ P ` p

1 0001 (SOH) (DC1) ! 1 A Q a q

2 0010 (STX) (DC2) “ 2 B R b r

3 0011 (ETX) (DC3) # 3 C S c s

4 0100 (EOT) (DC4) $ 4 D T d t

5 0101 (ENQ) (NAK) % 5 E U e u

6 0110 (ACK) (SYN) & 6 F V f v

7 0111 (BEL) (ETB) ‘ 7 G W g w

8 1000 (BS) (CAN) ( 8 H X h x

9 1001 (HT) (EM) ) 9 I Y i y

A 1010 (LF) (SUB) * : J Z j z

B 1011 (VT) (ESC) + ; K [ k {

C 1100 (FF) (FS) , < L \ l |

D 1101 (CR) (GS) - = M ] m }

E 1110 (SO) (RS) . > N ^ n ~

F 1111 (SI) (US) / ? O _ o DEL

Least Significant Bit

6. Fungsi Logika Gerbang Dasar


6.1. Gerbang Dasar AND (Kunjungsi)
Ungkapan berikut menunjukan konjungsi AND, bila adik saya datang dan membawa
tiket maka kami akan berangkat ke Jakarta hari ini. Hal ini mengindikasikan bahwa bila
adik saya tidak datang kami tidak pergi walaupun tiket ada, begitu pula bila adik saya
datang tidak membawa tiket maka kami tidak pergi ke Jakarta.
Dengan demikian Adik, Tiket dan ke Jakarta adalah tiga hal yang mempunyai dua
kondisi yaitu ada dan tidak ada, dalam teknik logika ada dan pergi dinyatakan dengan
logika 1 dan tidak ada atau tidak pergi dinyatakan dengan logika 0
Hal yang sama terjadi pada rangkaian listrik yang menggunakan 2 saklar dihubungkan
seri untuk menyalakan atau mematikan lampu, kondisi lampu akan menyala bila

kedua saklar dalam kondisi on dan mati apabila salah satu off. Dalam teknik digital
rangkaian gerbang AND digambarkan sebagai berikut:
A A 0
&
Q 0
Q
0
B B

Standar Amerika Standar IEC


Gambar 7. Simbol Gerbang AND
Tabel kebenaran untuk gerbang AND adalah sebagai berikut:

B A Q

0 0 0

0 1 0

1 0 0

1 1 1

Secara elektronik dibangun dari Dioda dan Resistor seperti pada gambar 2b, dimana
saat semua atau salah satu input terhubung ke 0 volt (logika 0) maka Y = 0. Hal ini
dikarenakan arus mengalir dari Vcc melalui R terus ke dioda dan ke ground, sehingga
tegangan pada dioda 0,6 volt maka tegngan pada Y = 0,6 volt atau logika 0.
Sebaliknya saat semua input dioda diberi logika 1 atau tegangan 5 volt, maka Y akan
berlogika 1 atau bertegangan 5 volt karena tidak ada arus mengalir pada dioda dan
satu-satunya arus hanya dari Vcc melalui R menuju ke Y.

+5V
A

B
Q

a. Rangkaian persamaan listrik b. Rangkaian elektronik


Gambar 8. Rangkaian Listrik Gerbang AND
Secara matematis dengan pertolongan aljabarboole dituliskan sebagai berikut:

Q = A∧ B atau Q = A.B atau Q = A&B

6.2. Gerbang Dasar OR (Disjungsi)


Ungkapan berikut menunjukan disjungsi OR, bila adik atau kakak saya datang kita
akan berangkat ke Jakarta hari ini. Hal ini mengindikasikan bahwa bila salah satu baik
adik atau kakak saya atau keduanya datang kita akan pergi, akan tetapi bila keduanya
tidak datang maka kita tidak pergi ke Jakarta. Dengan demikian Adik, Kakak dan ke
Jakarta adalah tiga hal yang mempunyai dua kondisi yaitu ada dan tidak ada, pergi
atau tidak pergi. Dalam teknik logika ada dan pergi dinyatakan dengan logika 1 dan
tidak ada atau tidak pergi dinyatakan dengan logika 0.
Hal yang sama terjadi pada rangkaian listrik yang menggunakan 2 saklar dihubungkan
paralel untuk menyalakan atau mematikan lampu, kondisi lampu akan menyala bila
salah satu atau kedua saklar dalam kondisi on dan mati apabila kedua saklar off.:

A A 0
>=1
Q Q
0

B B
Standar Amerika Standar IEC 0

Gambar 9. Simbol Gerbang OR


Tabel kebenaran untuk gerbang OR adalah sebagai berikut:

B A Q

0 0 0

0 1 1

1 0 1

1 1 1

Secara elektronik dibangun dari Dioda dan Resistor seperti pada gambar 4b, dimana
saat semua input terhubung ke 0 volt (logika 0) maka Y = 0 atau 0 volt karena tidak
ada tegangan positip yang mengalir pada Y. Sebaliknya saat salah satu input dioda
diberi logika 1 atau tegangan 5 volt, maka Y akan berlogika 1 atau bertegangan 5 volt
hal ini terjadi karena dioda diberi arus maju dan membentuk pembagi tegangan
dengan R.
+5V
A

B
Q

a. Rangkaian persamaan listrik b. Rangakaian elektronik


Gambar 10. Rangkaian Gerbang OR

Secara matematis dengan pertolongan aljabarboole dituliskan sebagai berikut:

Q = A∨ B atau Q = A +B
6.3. Gerbang Dasar NOT (Negasi)
Ungkapan berikut menunjukan negasi NOT, bila adik saya datang kita tidak akan
berangkat ke Jakarta hari ini. Hal ini mengindikasikan bahwa bila adik datang kita tidak
akan pergi, akan tetapi bila adik tidak datang maka kita akan pergi ke Jakarta.
Dengan demikian Adik dan pergi ke Jakarta adalah dua hal yang mempunyai dua
kondisi yaitu ada dan tidak ada, pergi atau tidak pergi dan selalu berkondisi kebalikan.
Dalam teknik logika ada dan pergi dinyatakan dengan logika 1 dan tidak ada atau tidak
pergi dinyatakan dengan logika 0
Hal yang sama terjadi pada rangkaian listrik yang menggunakan 1 saklar untuk
menyalakan atau mematikan lampu, kondisi lampu akan menyala bila saklar dalam
kondisi off dan mati apabila saklar dalam kondisi on. Dalam teknik digital rangkaian
gerbang NOT digambarkan sebagai berikut:

A 1 Q
A Q

Standar Amerika Standar IEC


Gambar 11. Simbol Gerbang NOT
Tabel kebenaran untuk gerbang NOT adalah sebagai berikut:

A Q

0 1

1 0

Rangkaian dasar elektronika gerbang Not dibangun dari sebuah transistor (Q1), dalam
gambar 6b. dibuat dari transistor jenis NPN. Dimana bila A =1 atau 5 volt maka
transistor Q1 akan on yang berarti Y=0 atau 0 volt, begitu pula saat A =0 atau 0 volt
maka Q1 akan off sehingga Y = 1 atau bertegangan = Vcc volt. Dari kondisi
pensaklaran elektronik tersebut merupakan fungsi dari gerbang not.

+5V
A

a. Rangkaian persamaan listrik b. Rangkaian transistor

Gambar 12. Rangkaian Gerbang NOT


Secara matematis dengan pertolongan aljabarboole dituliskan sebagai berikut:

Q=A

6.4. Gerbang Dasar NAND


NAND adalah gerbang yang dibangun dari kombinasi antara gerbang AND dan
gerbang NOT, sehingga hasil dari AND selalu dibalikkan.
Berikut merupakan gambar simbol gerbang NAND:
A A
Q Q Q

B B

A 0
&
Kombinasi gerbang AND dan NOT 0
Q
0
B

Gerbang NAND
Gambar 13. Simbol Gerbang NAND
Tabel kebenaran untuk gerbang NAND adalah sebagai berikut:

B A Q

0 0 1

0 1 1

1 0 1

1 1 0

Secara matematis dengan pertolongan aljabarboole dituliskan sebagai berikut:

Q = A∧ B atau Q = A.B atau Q = A&B

6.4. Gerbang Dasar NOR


NOR adalah gerbang yang dibangun dari kombinasi antara gerbang OR dan gerbang
NOT, sehingga hasil dari OR selalu dibalikkan.
Berikut merupakan gambar simbol gerbang NAND:
A A
Q Q Q

B B

A 0
>=1
0
Q
0

Kombinasi gerbang OR dan NOT B

Gerbang NOR
Gambar 14. Simbol Gerbang NOR
Tabel kebenaran untuk gerbang NOR adalah sebagai berikut:

B A Q

0 0 1

0 1 0

1 0 0

1 1 0

Secara matematis dengan pertolongan aljabarboole dituliskan sebagai berikut:

Q = A∨ B atau Q = A +B

6.4. Gerbang Dasar XOR


NOR adalah gerbang yang dibangun dari kombinasi antara gerbang OR dan gerbang
NOT, sehingga hasil dari OR selalu dibalikkan.
Berikut merupakan gambar simbol gerbang XOR:

A A 0
Q =1
Q
0

B B
0

Standar Amerika Standar IEC

Gambar 15. Simbol Gerbang NOR


Tabel kebenaran untuk gerbang XOR adalah sebagai berikut:

B A Q

0 0 0

0 1 1

1 0 1

1 1 0

Secara matematis dengan pertolongan aljabarboole dituliskan sebagai berikut:

Q = ( A ∧ B) ∨ ( A ∧ B)
7. Rangkaian Elektronik Gerbang
Uraian pada sesi ini hanya secara fungsi dari rangkaian, untuk uraian secara teoritis
perhitungan dalam mencara arus atau tegangan dapat dilakukan pada pembahasan
tentang Transistor
7.1. Transistor-Transistor Logic (TTL)
Pensaklaran pada TTL memanfaatkan proses pembuatan yang murah yaitu dengan
menerapkan rangkaian transistor emitor ganda dalam fabrikasi Icnya. Topologi
rangkaian TTL dapat dilihat pada gambar 10, yaitu emitor Q1 berfungsi sebagai saluran
input dan Q2, Q3 berfungsi sebagai penguat sinyal yang dihasilkan oleh Q1. Emitor –
kolektor Q1 berfungsi sebagai diode, sehingga saat salah satu input diberi logika 0
maka pada kolektor akan berlogika 1. Bila semua input pada emitor Q1 diberi logika 1,
maka kolektor akan berlogika 1 pula dengan demikian fungsi tersebut adalah fungsi
AND.
Fungsi Q2 dan Q3 sebagai fungsi penguat dan sinyal input pada basis Q2 dikuatkan
untuk diumpankan pada Q3 melalui emitor Q2, dengan demikian sinyal diterima oleh Q3
dengan fasa yang sama. Kemudian oleh Q3 dikuatkan dan dikeluarkan melalui kolektor,
dengan demikian sinyal dibalikan dengan demikian merupakan fungsi NOT. Dari
rangkaian secara keseluruhan merupakan fungsi NAND.

Gambar 16. Rangkaian TTL pada gerbang NAND

7.2. Direct Coupled Transistor Logic (DCTL)


Pensaklaran pada TTL berikut menerapkan rangkaian paralel transistor yaitu kolektor
disatukan dihubungkan pada R1 dan menyatukan emitor untuk dihubungkan dengan
ground sedangkan input gerbang diumpankan pada basis.Topologi rangkaian TTL
dapat dilihat pada gambar 11, yaitu basis Q1 dan Q2 berfungsi sebagai saluran input
dan Q3, Q4 berfungsi sebagai penguat sinyal yang dihasilkan oleh Q1dan Q2. Bila
semua atau salah satu input diberi logika 1, maka kolektor Q1 dan Q2 akan berlogika 0
karena antara kolektor dan emitor mempunyai resistansi rendah sehingga tegangan
pada kolektor juga rendah (berlogika 0) dengan demikian fungsi tersebut adalah fungsi
NOR.
Fungsi Q2 dan Q3 sebagai fungsi penguat dan sinyal input pada basis Q2 dikuatkan
untuk diumpankan pada Q3 melalui emitor Q2, dengan demikian sinyal diterima oleh Q3
dengan fasa yang sama. Kemudian oleh Q3 dikuatkan dan dikeluarkan melalui kolektor,
dengan demikian sinyal dibalikan dengan demikian merupakan fungsi NOT. Dari
rangkaian secara keseluruhan merupakan fungsi OR.

Gambar 17. Rangkaian elektronik Gerbang OR

7.3. CMOS Logic


Secara fungsi gerbang sama antara CMOS logic dan TTL, secara rangkaian ditunjukan
pada gambar 12 yang terdiri Q1 , Q2 dari jenis PMOS dan Q3, Q4 dari jenis NMOS.
Dimana rangkaian merupakan fungsi gerbang NAND, saat A=0 maka Q3 akan off dan
Q1 akan on, arus mengalir melalui Q1 dan tegangan drop pada Q1= nol sehingga
tegangan pada Y = Vdd. Begitu juga saat B=0 maka Q2 akan off dan Q4 akan on, arus
mengalir melalui Q4 tegangan drop pada Q4= nol sehingga tegangan pada Y = Vdd.
Bila A=0 dan B=0, maka kondisi Y=Vdd, sebaliknya kalau keduanya yaitu A=1 dan B=1
maka Q2 dan Q3 akan on sedang Q1 dan Q4 akan off sehingga Y akan terhubung
langsung pada ground dengan demikian Y akan berlogika nol.

Gambar 18. Rangkaian elektronik Gerbang NAND


8. Aljabar Boole dan K-maps
8.1. Konstanta dan Variabel
Dalam aljabar boole yang ditemukan oleh seorang ahli matematik Inggris pada tahun
1815 s/d 1864, dikenal istilah konstanta yang terdiri dari dua kondisi yaitu 0 atau1 dan
untuk variable bisa lebih dari dua missal A, B, C dst.
Berikut merupakan contoh variable dan konstanta:

A=0 A=1
0 1

Variabel A dan nilainya Konstanta 0 dan 1


Gambar 19. Variabel dan Konstanta

Dari gambar 19 memperlihatkan bahwa variable A mempunyai dua kemungkinan nilai


yaitu pada saat saklar terbuka variable A bernilai 0 dan saat saklar tertutup variable A
bernilai 1, sedangkan konstanta hanya memiliki satu tetap nilai 0 atau satu nilai tetap 1
8.2. Hukum Dasar Aljabar Boole
Hukum aljabar boole pada dasarnya adalah dari penjalinan logika AND, OR dan NOT,
berikut merupakan gambaran dari hukum tersebut:

0.0=0 0+0=0

0.1=0 0+1=1

1.0=0 1+0=1

1.1=1 1=0
1+1=1
0=1

Jalinan AND Jalinan OR NOT


Gambar 20. Hukum Dasar Aljabar Boole
8.3. Theoreme Aljabar Boole
Aturan main untuk penjalinan sebuah variable dengan konstanta atau sebuah variable
dengan variable itu sendiri atau negasinya disebut dengan Theoreme, untuk itu
berlaku aturan sebagai berikut:

1. A 2. A
A.0=0 0 A.1=A A
0 1

A A
0 A
0 1

3. A 4. A

A.A=A A A.A=0 0

A A

A
A
0
A
A
A
Gambar 21. Hukum Penjalinan AND

6.
5.
A+1=A A 1 1
A+0=A A 0 A

A
A 1
A
1
0

8.
7.
A+A=1 A A 1
A+A=A A A A

A A
A 1

A A

Gambar 22. Hukum Penjalinan OR


A A A=A

Gambar 23. Hukum Penjalinan NOT

8.4. Hukum Komutasi dan Asosiasi


Hukum komutasi pada prisipnya adalah adanya pertukaran posisi variable dalam satu
persamaan aljabar boole, hukum ini berlaku untuk gerbang AND atau gerbang OR.
Berikut merupakan hukum komutasi :

A C

B A
A B C C A B
C B

Komutasi penjalinan AND Komutasi penjalinan OR

Q=A.B.C=C.A.B Q=A+B+C=C+A+B

Gambar 24. Hukum Komutasi

Hukum asosiasi pada prisipnya adalah adanya hubungan keterikatan antara variable
dalam satu persamaan aljabar boole, hukum ini berlaku untuk gerbang AND atau
gerbang OR. Berikut merupakan hukum asosiasi:

A A (A . B)
Q
B
B Q
(B . C)
C C

Q = A . (B . C) = ( A . B) . C

Asosiasi penjalinan AND


A (A + B)
A Q
B
(B + C) Q
B
C
C

Q = A + (B + C) = ( A + B) + C

Asosiasi penjalinan OR

Gambar 25. Hukum Asosiasi

8.5. Hukum Distribusi


Hukum komutasi pada prisipnya adalah adanya pembagian (pengelompokan) variable
dalam satu persamaan aljabar boole, terdapat 2(dua) macam hukum yaitu hukum
distribusi konjungtif dan distribusi disjungtif.
Berikut merupakan hukum distribusi:

A A A A B B
A

B C B C A C C

(A . B)+(A . C) = A . ( B + C) (A + B) . (A + C) = A + ( B . C)

Distribusi konjungsi Distribusi disjungsi

Gambar 26. Hukum Distribusi

8.6. Hukum De Morgan


Hukum De Morgan ( diambil dari nama seorang matematik dari inggris 1806-1871)
merupakan pengembangan dari aljabar boole, yaitu menyelesaikan berbagai masalah
dalam aljabar boole dengan menggunakan negasi NAND atau NOR.
De Morgan yang pertama (NAND) adalah sebagai berikut:

Q = (A . B) = A + B
De Morgan yang kedua (NOR) adalah sebagai berikut:

Q = (A + B) = A . B

Contoh : Q=A.B+A.B
Penyelesaian dari contoh ini dilakukan dengan menggunakan hukum de morgan 1
karena A NAND B dan NOT A NAND B, sehingga kita dapatkan:
Q=A.B+A.B
=A+B+A+B
=A+B+A+B
=A+A+B+B
Hasil terakhir ternyata NOT A dan A dalam jalinan OR dan NOT dengan NOT B dalam
jalinan OR, berdasarkan hukum yang terdahulu dapat disederhanakan sebagai berikut:
Q =A+A+B+B

B+B=B

A+A=1

8.7. Karnaugh Map (K-Map)


8.7.1 K-Map 2 variabel
Kita ambil 2 (dua) variable A dan B, dari kedua variable ini kemungkinan yang terjadi
adalah 4 buah kemungkinan, dalam K-Map penyelesaiannya adalah dengan
menggunakan 4 kotak dan setiap kotak merupakan jalinan antara variable atau antara
negasi dari variable. (lihat table berikut).

A A
B A.B A.B

B A.B A.B
Koordinat antara A dan B merupakan konjungsi, biasanya bernilai 0 atau 1, untuk
menuliskan aljabar boole diambil kotak bernilai 1 saja:
Q A A
B 0 0

1 1
B

Dari tabeldidapatkan: Q = ( A • B) + ( A • B)

Berikut terdapat 3 kotak bernilai 1:

Q A A
B 1 1

0 1
B

Dari tabeldidapatkan: Q = ( A • B) + ( A • B) + ( A • B)
Dalam K-Map dapat pula diterapkan system kelompok mendatar atau kelompok
vertical, berikut menunjukan pengelompokan mendatar dan vertical.
Pengelompokan mendatar:

Q A A
B 1 1

0 0
B

Q = ( A • B) + ( A • B)
Q = B • ( A + A)
Q = B •1= B
Pengelompokan vertikal:

Q A A
B 1 1

1 0
B

Q = ( A • B) + ( A • B)
Q = A • (B + B )
Q = A •1= A
Pengelompokan kombinasi:

Q A A
B 1 1

1 1
B

Q = (A • B) + (A • B) + (A • B) + (A • B)

Q = [ A • (B + B )] + [ A • (B + B )]

Q = ( A • 1) + ( A • 1)
Q = A + A = 1

8.7.2 K-Map 3 variabel


Kita ambil 3 (dua) variable A, B dan C, dari kedua variable ini kemungkinan yang
terjadi adalah 8 buah kemungkinan, dalam K-Map penyelesaiannya adalah dengan
menggunakan 8 kotak dan setiap kotak merupakan jalinan antara variable atau antara
negasi dari variable. (lihat table berikut).

A A
B A.B.C A.B.C A.B.C A.B.C

B A.B.C A.B.C A.B.C A.B.C


C C C
Untuk pengelompokan disamping dilakukan seperti diatas dapat pula dilakukan
dengan system berikuT:

A A
B 1 1 B.C

B
C C C

Atau dengan cara berikut:

A A
B 1 1 C
1 1
B
C C C
Adapun cara berikut tidak diijinkan:

A A
B 1 1 1

1
B
C C C

Berikut adalah contoh K-Map dengan 3 variabel A, B dan C:

Q A A
B 0 0 1 1

1 0 0 1
B
C C C
Persamaan aljabar boole berdasarkan data pada K-Map adalah:

Q = ( A • B • C) + ( A • B • C) + ( A • B • C) + ( A • B • C)

Bila disederhanakan hasilnya adalah:

Q = ( A • B) + (B • C)
Operasi Sistem Sekuensial

1. Pengantar
Elektronik digital tidak dapat dipisahkan dengan kehidupan kita saat ini, hampir semua
sector kehidupan kita sering ditemui elektronik digital mulai dari jam digital, CD digital, VCD,
kontrol digital pada elavator, mesin penjual otomatis dsb.
Permasalahan yang ada untuk rangkaian pengendali sederhana menggunakan logika dasar
seperti gerbang AND, OR, NAND, NOR, EXOR atau kombinasi darinya adalah tidak adanya
memori. Sehingga rangkaian memberikan aksi pada output setiap kali ada signal input, jadi
tidak dapat memegang satu kondisi tertentu untuk melakukan aktivitas yang lebih komplek
sehubungan dengan banyak perubahan input. Dalam sebuah sistem sangat diperlukan
untuk memegang kondisi logika, oleh karena itu diperlukan pencatat logika. Berikut sebuah
contoh rangkaian sistem penghitung:

Gambar 1. Operasi system Penghitung Digital


Adapun cara kerja sistem penghitung adalah sebgai berikut:

• Ketika PB1 ditekan pulsa akan mengaktifkan penghitung dekade 74HCT190,


penghitung menghasilkan bilangan dalam BCD melalui kombinasi output QA, QB, QC
dan QD.

• Output 74HCT190 disambungkan ke Lacth 74HCT75 yang fungsi untuk menyimpan


data (D-FF).

• Output Latch disambungkan ke 74HCT4511 yang berfungsi sebagai pengalih kode


dari BCD ke 7 segmen, sehingga tampilan pada 7 segmen adalah berupa bilangan
desimal.

• Untuk menkondisikan tampilan nol dapat dilakukan dengan menkan tombol reset.
Dari uraian tersebut kita dapat melihat contoh sederhana sebuah sistem digital yang
dilengkapi dengan penyimpanan data yaitu melalui Flip-flop 74HCT75.
2. RS-Flip-Flop
Mikrokontroler, mikroprosesor dan komputer memerlukan tempat penyimpanan data dalam
biner 1 atau 0, untuk itu diperlukan rangkaian digital yang dapat melakukan tugas tersebut.
Sebagai contoh sebuah komputer generasi 486 memerlukan 32 bit dan sebuah komputer
generasi Pentium memerlukan 64 bit, yang berarti diperlukan tempat penyimpanan 64
tempat untuk nilai biner 0 atau 1.
Tempat penyimpanan digital dalam melaksanakan proses digunakan rangkaian digital yang
dikenal dengan nama Flip-flop, saat menerima input akan terjadi Flip yaitu output diset pada
satu kondisi dan saat menerima input berikutnya terjadi Flop yaitu output diset kembali pada
kondisi sebelumnya. Bergulingnya kondisi output diakibatkan oleh adanya perubahan
kondisi kedua input, oleh karena itu kedua input disebut dengan Set dan Reset.
Berikut merupakan rangkaian Flip-flop dengan menggunakan gerbang NAND dan
menggunakan gerbang NOR, perbedaan dari kedua Flip-flop adalah pada NAND tidak
diijinkan adanya Set = 0 dan Reset = 0, pada NOR tidak diijinkan adanya Set = 1 dan Reset
= 1. Pada Flip-flop kondisi yang diinginkan adalah antara kedua output selalu memiliki nilai
biner yang berlawanan, yaitu Q = 1 maka Q = 0 atau sebaliknya Q = 0 maka Q = 1 dengan
demikian nilai biner dapat dipegang.
Bergulingnya nilai 0 ke 1 atau 1 ke 0 pada output Flip-flop adalah berdasar Set dan Reset
yang diberikan pada input (lihat pada table kebenaran).

Gerbang NOR
S R Q Q
0 0 memegang memegang
0 1 0 1
1 0 1 0
1 1 Tidak boleh Tidak boleh

Gambar 2. Flip-flop dengan gerbang NOR

Gerbang NAND
S R Q Q
0 0 Tidak boleh Tidak boleh
0 1 0 1
1 1 0
1 1 memegang memegang

Gambar 3. Flip-flop dengan gerbang NAND


Berikut merupakan diagram pulsa untuk RS-Flip-flop:

Gambar 4. Diagram Pulsa RS-Flip-flop


Dari gambar 33 kita lihat saat t0-t1 R dan S pada kondisi High untuk output kita belum tahu
kondisinya, saat t1 R diberi logika 0 untuk beberapa waktu dan Q akan tereset sedangkan
Q menjadi High. Pada saat t2 input Set = 0 sehingga membuat Q = High yang berarti Flip-
flop di Set.

3. Clocked RS-Flip-flop
Rangkaian logika berikut menggambarkan RS-FF, hanya pada saluran R dan S kita
gunakan sebuah saklar dimana salah satu R atau S selalu terhubung dengan ground dan
padanya dipasang resistor 100K sebagai pull up. Dengan demikian kondisi output akan
selalu pada kondisi diset atau direset, rangkaian ini dikenal dengan standar bistabil
multivibrator karena begitu ada perubahan pada input akan langsung merubah kondisi
output.

Gambar 5. Standar Bistabil Multivibrator

Dalam rangkaian digital elektronik dibutuhkan adanya sinkronisasi antara satu bagian
dengan bagian lainnya, untuk itu digunakan clocked Flip-flop yang mana perubahan pada
input tidak dapat langsung merubah outputnya menunggu sampai adanya clock sinkronisasi.
Clock ini merupakan signal referensi kerja sistem dan disebut clock pulsa.

SET RESET Sebelum Clock Qn + 1


0 0 Qn ??
1 0 Qn 0
0 1 Qn 1
1 1 Qn Qn
Tabel kebenaran Clocked RS-Flip-flop

Gambar 6. Clocked RS-Flip-flop


Pada gambar 35 terlihat dua input terminal R dan S, tetapi ada tambahan yaitu terminal E
sebagai input Clock, proses Set terjadi bila S = High dan R = Low serta diberi pulsa Clock,
bila R = High dan S = Low diberi pulsa Clock maka Flip-flop di reset.

4. D- Clocked Dan D-Latch Flip-flop


Permasalahan RS-FF adanya kondisi input yang tidak diinginkan, untuk itu diperlukan sedikit
modifikasi sehingga dapat digunakan sebagai dasar 1 bit memori yang dikenal dengan
nama D Flip-flop.

a. Simbol Clocked D flip-flop b. Tabel kebenaran D flip- flop

c. Pulsa diagram D flip-flop

Gambar 7. Clocked D flip-flop triger pada transisi ke positip

Input D merupakan input kendali tunggal yang menentukan kondisi output FF sesuai dengan
tabel diatas, dan kondisi ini dicapai bilamana clock input pada transisi positif seperti yang
diilustrasikan pada gambar 7c. Jadi setiap kali terjadi transisi positip pada input clock akan
membuat perubahan pada output sesuai dengan data yang ada pada input dan pada terjadi
transisi negatif pada clock tidak akan memberikan dampak apa-apa pada output. Namun
demikian terdapat pula D flip-flop dengan perubahan input saat terjadi transisi negatif pada
clock.
Pada gambar 7c dapat dilihat perubahan output akibat adanya clock pada transisi positif dan
terlihat bahwa sinyal output sama dengan sinyal data yang dimasukan (D).
Rangkaian D-FF dapat dibangun dari RS-FF atau JK-FF seperti gambar berikut:

Gambar 8. Rangkaian D-FF dari RS dan JK-FF


Untuk aplikasi D-FF dapat dilihat pada gambar berikut:

Gambar 9. Contoh aplikasi D-FF

Berikut ini merupakan D-Latch, yang rangkaiannya dibangun seperti pada gambar 10 dan
cara kerjanya sebagai berikut:
1. Ketika input clock Low pada input D tidak ada efek selama input Clear pada NAND
FF tetap High.
2. Ketika input clock transisi ke High maka input D akan menghasilkan output sesuai
dengan kondisi data pada D.

a. Rangkaian D-FF b. Tabel D-FF


Gambar 10. Rangkaian D-FF dari gerbang dasar
Berikut juga merupakan rangkaian D-FF menggunakan IC 7475:

D Q sebelum clock Q sesudah clock


0 0 0
0 1 0
1 0 1
1 1 1
Tabel kebenaran D-FF
Gambar 11. D-Flip-flop
Pada saat E(enable) = High, input D akan memberikan dampak pada output atau dengan
kata lain data D ditransfer ke output Q. Berdasar table kebenaran diatas berlaku aturan D-
FF sebagai berikut:
• Bila input D = High, maka output Q akan atau tetap High ketika Clock High.
• Bila input D = Low, maka output Q akan atau tetap Low ketika Clock High.
• Bila E(enable) = Low, maka Q akan tetap seperti sebelumnya walaupun D berubah.
• Bila S = Low dan R = High, maka output Q akan High sedangkan E dan D tidak
memberikan dampak pada output.
• Bila S = High dan R = Low, maka output Q akan Low sedangkan E dan D tidak
memberikan dampak pada output.
• E dan D berdampak pada output manakala S = High dan R = High

SET RESET E D Qn Qn + 1
1 1 1 0 0 0
I 1 1 0 1 0
1 1 1 1 0 1
1 1 1 1 1 1
0 1 X X X 1
1 0 X X X 0
0 0 X X X Tak
terdefinisikan
Tabel kebenaran D-Flip-flop
Perbedaan antara clocked D-FF dan Latch D-FF adalah, untuk clocked D-FF kondisi output
berubah saat clock pada posisi pojok transisi dan output tidak berubah pada posisi clock
yang lain. Sedangkan Latch D-FF output berubah sesuai dengan input D manakala input
clock pada kondisi High.
Apabila diinginkan input data langsung ditransfer ke output maka pada saluran E(enable)
dihubungkan langsung ke +5 Volt atau selalu High, rangkaian ini disebut Transparan Latch.

Gambar 12. Transparan Latch

5. Edge Triggering Flip-flop


Sistem Clock dalam digital adalah gelombang kotak (square wave), Flip-flop melakukan
pengujian terhadap clock gelombang kotak bila kondisinya High maka output baru akan
berubah sesuai dengan kondisi input. Flip-flop tipe ini disebut dengan level-triggered flip-
flop.
Pada umumnya output flip-flop berubah ketika terdapat perubahan Clock, flip-flop yang
memiliki sistem ini disebut dengan Edge Triggering Flip-flop. Sistem ini tidak menghiraukan
panjang signal Clock dan output berubah hanya saat clock berada ditepi (edge) pulsa.
a. Positif Edge Triggering
Pada gambar 13 dapat dilihat bahwa setiap kali clock berada pada tepi positif yaitu
perubahan dari negatif ke posistif, maka input D masuk ke Flip-flop dan memberikan
perubahan pada output Q.
Gambar 13. Positif Edge Triggering
b. Negatif Edge Triggering
Pada gambar 14 dapat dilihat bahwa setiap kali clock berada pada tepi negatif yaitu
perubahan dari kondisi positif ke negatif, maka input D masuk ke Flip-flop dan memberikan
perubahan pada output Q.

Gambar 14. Negatif Edge Triggering


Aplikasi D-FF pada sistem digital banyak ditemui untuk itu diperlukan Clock yang disebut
juga dengan clock sinkronisasi karena setiap perubahan output harus menunggu adanya
tepi clock.
Namun demikian ada kalanya rangkaian digital langsung memberikan dampak ke output
begitu terdapat perubahan pada input, sistem demikian ini disebut dengan clock asinkron.

6. J-K Flip-flop
JK Flip-flop juga merupakan rangkaian edge triggering seperti halnya D-FF, akan tetapi
output JK-FF akan berubah jika ada clock pada rangkaian.
Berikut merupakan rangkaian JK-FF yang dibangun dari sebuah RS-FF dengan
menambahkan 2 gerbang AND didepannya. Adapun fungsi rangkaian adalah untuk
memperbaiki kondisi RS-FF, yaitu saat S=1 dan R=1 pada SR-FF yang dibuat dari NOR
tidak diperkenankan maka pada JK-FF dibuat NOT Q.
Sehingga fungsi rangkaian saat J=0 dan K=0 maka Q akan memegang kondisi sebelumnya,
saat J=1 dan K=0 maka Q=1, saat J=0 dan K=1 maka Q=0 dan saat J=1 dan K=1 maka Q
sama dengan NOT Q. Berikut merupakan table kebenaran JK-FF dari NOR SR-FF:

K J Qn+1 J K CLK Q Q
0 0 Qn 0 0 Tetap Tetap
0 1 1 0 1 0 1
1 0 0 1 0 1 0
1 1 Qn 1 1 toggle toggle

a. Tabel kebenaran

b. Rangkaian dasar JK-FF dari SR-FF


Gambar 15. Diagram JK-Flip-flop
Dari gambar 15 b terlihat adanya feedback ke input, hal jelek terjadi adalah saat clock = 1
dimana output kondisinya berubah sudah merubah kondisi input AND. Sebagai contoh J=1
dan K=1 dimana Q=0, ketika Clock diberikan Q berubah dari 0 ke 1 untuk ini memerlukan
waktu sama dengan propagasi delay. Melalui 2 gerbang AND kondisi Filp-Flop adalah J=1,
K=1 dan Q=1, karena Clock masih 1 maka akan terjadi Q kembali 0 dengan demikian akan
terjadi osilasi Q berubah-ubah 0 – 1. Kondisi ini disebut dengan race around condition.
Untuk menghidari adanya kondisi tersebut harus diperhitungkan propagasi delay gerbang
yang digunakan dan panjang clock saat =1.
Berdasarkan table kebenaran JK-FF memiliki 4 (empat) kondisi, yaitu:

Kondisi Memegang Ketika J = 0 dan K = 0, walaupun ada clock output akan tetap

Kondisi Reset Ketika J =0 dan K = 1, dengan adanya clock maka output = 0

Kondisi Set Ketika J =1 dan K = 0, dengan adanya clock maka output = 1

Kondisi Toggle Ketika J =1 dan K = 1, dengan adanya clock maka output toggle
Dengan memberikan logika J = 1 dan K = 1, maka setiap kali diberikan clock pada output
akan berguling (toggle) sehingga output JK-FF merupakan pembagi 2 (dua) dari clock yang
masuk. Rangkain JK-FF dengan kondisi J=1 dan K=1 sering disebut dengan rangkaian T-
FF. Dalam aplikasinya bila T-FF diinginkan sebagai pembagi 4 (empat) maka diperlukan 2
JK-FF yang diseri, atau dengan menserikan 3 JK-FF akan diperoleh pembagi 8(delapan).

Berikut merupakan gambar pulsa dari pembagi frekuensi:

Gambar 16. T-FF dari JK-Flip-flop sebagai pembagi frekuensi


Untuk lebih jelasnya proses perubahan pada output JK-FF, berikut disajikan diagram waktu
dari JK-FF.

Gambar 17. Diagram waktu JK-Flip-flop .

IC TTL yang berisi JK-FF adalah 7473 atau 74HCT73, dimana satu IC berisi 2 JK-FF yang
dilengkapi dengan saluran Reset atau sering juga disebut dengan Clear. Bila IC ini
digunakan sebagai pembagi frekuensi, maka pin J-K diberi High dan CP1 disambung ke
Clock sedangkan pin 12 disambung ke pin 5. Dengan demikian pada pin 12 Clock terbagi 2
dan pada kaki 9 Clock terbagi 4.

Hubungan signal input JK dengan Clock


Gambar 18. IC-JK-Flip-flop

Gambar 19. Master-Slave JK-FF


Mater-Slave terdiri dari dua JK-FF yang dihubungkan seperti gambar 44, diamana input JK
pada Flip-flop pertama sebagai input Master dan output Q Flip-flop kedua sebagai Output
Slave. Sedangkan Clock pada Master disambung langsung ke input Clock dan Clock pada
Slave dipasangkan gerbang NOT.
Data input sebelum masuk ke Slave terlebih dahulu masuk ke Master baru kemudian
ditransfer ke output Slave. Saat Clock naik 0 ke 1 output master ditentukan oleh kondisi
input JK pada kondisi ini Slave belum berubah kondisinya, saat Clock turun 1 ke 0 kondisi
logika output master ditransfer ke output slave.
Register- Counter

1. Register
Register merupakan rangkaian flip-flop yang berfungsi sebagai memori untuk menyimpan
data sementara dalam system digital, dan untuk membantu proses transmisi data dari satu
lokasi ke lokasi lain. Beberapa tipe register sudah banyak dikemas dalam sebuah IC,
sehingga dengan cepat dapat diaplikasikan.
Gambar 45 merupakan Data Latching Register yang menggunakan D-FF (D Latching Flip-
flop), berikut memberikan ilustrasi register 4-bit latching dimana clock disambungkan sacara
parallel untuk setiap D-FF, dengan demikian saat clock pada kondisi High maka output
mengikuti logika input dan saat clock berubah dari High ke Low output D-FF memegang
kondisi logika input tersebut. Pada kondisi clock Low walaupun input datanya berubah-ubah
tetap tidak berpengaruh terhadap output.

Gambar 20. Data Latch Register


Dari gambar diatas dapat kita lihat bahwa input D0 ….D3 berisi data 0101, setelah clock
maka pada Q0….Q3 berisi data yang sama dengan input yaitu 0101.
Sebagai contoh IC dengan tipe 74HCT373 merupakan register latch yang dilengkapi dengan
buffer input, rangkaian D latch dan tristate buffer output.
Pada IC ini juga dilengkapi dengan LE (Latch Enable) yang fungsinya untuk melakukan
proses transfer dari input D0 ….D3 ke Q0….Q3 dan QE untuk mengeluarkan data dari
Q0….Q3 ke output IC melalui tristate buffer.

Gambar 21. IC 74HCT373

Mode Operasi INPUT INTERNAL OUTPUTS


LATCH Q0 to Q7
QE LE Dn

Enable dan baca L H L L L


register
L H H H H
Latch dan baca L L L L L
register
L L H H H
Latch register dan H X X X Z
disable outputs
H X X X Z

Tabel kebenaran IC 74HCT373

2. Shift Register
Jika kita perhatikan register pada IC 74HCT373 dimana sistem input parallel dan output juga
parallel (PIPO), sedangkan konstruksi dalam Shift register merupakan register dimana D-FF
sebagai penyimpan data dihubungkan secara seri yaitu output D-FF1 dihubung ke input D-
FF2 dan output D-FF2 dihubungkan ke D-FF3 dst. Bila dibandingkan dengan gambar 47
juga memberikan ilustrasi shiftregister dan merupakan gambar rangkaian internal IC
74HCT164 yang dilengkapi dengan buffer output Q parallel, saluran clock, reset, dan data
input Da serta Db secara serial (SIPO).

Gambar 22. IC 74HCT164


Dari gambar diatas pada saat ada clock input, maka data akan digeser secara seri pada
register yaitu dari Q0 ke Q1, dari Q1 ke Q2 dst. Jadi register ini merupakan 8 bit register, bila
dimasukan data melalui Da atau Db secara berturutan 8 kali clock secara serial digeser
sampai bit data pertama menempati posisi Q7 (MSB) dan bit data terakhir menempati Q0
(LSB). Berdasar tabel dibawah fungsi MR adalah untuk inisialisasi agar semua output
berlogika 0 (Reset). Tabel berikut menampilkan fungsi dari shift register (SIPO 8 bit), dimana
data secara serial diberikan dan merupakan hasil logika kombinasi AND 11, 11, 11, 11, 01,
10, 11 dan 11 ternyata data baru bisa dibaca secara parallel pada output register saat clock
yang ke 8 yaitu data terbaca Q7……….Q0 = (1111 0011)

Waktu MR Dsa Dsb, Qo Q1 Q2 Q3 Q4 Q5 Q6 Q7


Inisialisasi L X X 0 0 0 0 0 0 0 0
Setelah Clock 1. H H H 1 0 0 0 0 0 0 0
Setelah Clock 2. H H H 1 1 0 0 0 0 0 0
Setelah Clock 3. H H H 1 1 1 0 0 0 0 0
Setelah Clock 4. H H H 1 1 1 1 0 0 0 0
Setelah Clock 5. H L H 0 1 1 1 1 0 0 0
Setelah Clock 6. H H L 0 0 1 1 1 1 0 0
Setelah Clock 7. H H H 1 0 0 1 1 1 1 0
Setelah Clock 8. H H H 1 1 0 0 1 1 1 1
Bila output diambil pada Q7 maka data dapat dibaca secara serial, disini data mulai
dikeluarkan saat data secara serial sudah direkam oleh register jadi jatuh pada clock ke 9.
Operasi ini sering disebut dengan (SISO) yaitu serial In dan Serial Out.
Tipe IC 74HCT194 merupakan register dengan kemampuan geser kiri, geser kanan, transfer
data serial dan parallel sinkron, master reset asinkron, mode hold. Dengan demikian IC ini
dapat berfungsi sebagai (SISO), (PIPO), (SIPO) atau (PISO).
Berikut merupakan gambar pin IC 74HCT194 dan table kebenarannya:

Gambar 23. IC 74HCT194A


Mode Operasi Input Output

CP MR S1 S0 DSR DSL Dn Q0 Q1 Q2 Q3

Reset X L X X X X X L L L L

Holding data X H L L X X X Q0 Q1 Q2 Q3

Geser kiri H H L X L X L
H H L X H X H

Geser kanan H L H L X X L
H L H H X X H

Input paralel H H H X X

Tabel kebenaran IC 74HCT194A


Berikut merupakan gambaran tentang mode operasi shift register pad IC 74HCT194:

Gambar 24. Mode Operasi Shift Register


(IC 74HCT194)
3. Penghitung (Counter) Asinkron
Penghitung dalam rangkaian elektronika sering digunakan untuk menghitung pulsa digital,
penghitung uang logam, penghitung jumlah butiran tablet obat dlsb. Salah satu aplikasi
penghitung dapat dilihat pada gambar 50, dimana pulsa dibangkitkan oleh arus listrik 240 V
diturunkan + menjadi 6 volt dan disearahkan melalui dioda untuk digunakan sebagai input
pulsa penghitung ripple (pembagi 50), sehingga pulsa yang dihasilkan memiliki waktu
perioda 1 detik untuk diumpankan pada Modulo 10 counter dst. Dengan demikian
penghitung dapat memberikan penampilan system kerja sebuah Jam elektronik.

Gambar 25 Aplikasi Penghitung pada sebuah jam digital


Dari gambar dapat dilihat bahwa titik S sebagai penghasil tegangan rendah untuk rangkaian,
titik T menhasilkan tegangan searah maksimum 5,1 volt, titik U pembagi frekuensi 50 HZ
menjadi 1 Hz, titik V merupakan pembagi 10 untuk memberikan clock pada counter
sehingga menghitung sampai 0 s/d 9 dan diumpankan ke pembagi 6, titik W merupakan
hasil satu pulsa dari pembagi 6 yang berarti selama 60 detik dihasilkan 1 pulsa, titik X
merupakan pulsa yang dihasilkan dari hitungan pembagi 10, titik Y hasil satu pulsa setelah 1
jam (60 menit) dan selanjutnya adalah untuk Jam.

Dari gambar diatas merupakan jam digital yang terdiri dari penampil BCD dan dilengkapi
dengan Ripple counter yang terdiri dari flipflop pembagi frekuensi, penghitung naik,
penghitung turun dan Modulus.
a. Pembagi Frekuensi
Penghitung digital merupakan rangkaian yang menghasilkan output dalam biner secara
sekuensial sebagai aksi karena adanya clock, gambar berikut memberikan ilustrasi D-FF
sebagai pembagi 2 (dua).

a. Rangkaian pembagi 2 b. Timing diagram pembagi 2


Gambar 26. D-FF sebagai Pembagi 2(dua)

Pada saat sumber listrik dihidupkan Q dalam kondisi logika 0 dan Q = 1, D =1 dengan
adanya clock pertama Q akan sama dengan D sehingga Q = D = 0. Demikian seterusnya
sehingga setiap dua kali clock diberikan maka output Q terjadi satu ----kali clock, jadi
rangkaian berfungsi sebagai pembagi 2 (dua).

b. Penghitung Biner Ripple


Jika kita sambungkan pembagi dua diatas dimana clock D-FF kedua disambungkan dengan
Q D-FF pertama, clock D-FF ketiga disambungkan dengan Q D-FF kedua dst. Seperti
pada gambar 52 maka akan terangkai sebuah Penghitung Biner yang juga merupakan
pembagi 2, pembagi 4, pembagi 8 dan pembagi 16.

Gambar 27. Penghitung Biner menggunakan D-FF

c. Penghitung Naik Ripple


Penghitung ini dapat dibangun dari JK-FF, dimana semua input Jk-FF disambungkan ke
logika High, Clock memanfaatkan transisi High ke Low.dan output Q dari JK-FF pertama
disambungkan ke Clock JK-FF kedua, dan Q dari JK-FF kedua disambungkan ke Clock JK-
FF ketiga dst. Gambar 53 merupakan penghitung naik 3 tingkat, batas hitungan diawali 000
dan diakhiri 111 kemudian kembali lai ke 000.

a. Rangkaian penghitung naik

b. Timing diagram penghitung naik


Gambar 28. Penghitung naik

CLK Qc Qb Qa Count
Reset(O) 0 0 0 0
1 0 0 1 1
2 0 1 0 2
3 0 1 1 3
4 1 0 0 4
5 1 0 1 5
6 1 1 0 6
7 1 1 1 7
8 0 0 0 0
9 0 0 1 1
Tabel kebenaran penghitung naik 3-bit

Dari tabel kebenaran dapat kita lihat bahwa penghitung mulai hitungan dari 000, 001 ….,111
dan kembali lagi 000, 001 dst. Bila ditambahkan flip-flop lagi maka penghitung menjadi 4
tingkat yang berarti peningkatan 2 kali yaitu memiliki modulus 16.
Untuk penghitung 2 tingkat memiliki modulus 4, 3 tingkat memiliki modulus 8, 4 tingkat
memiliki modulus 16, 5 tingkat memiliki modulus 32 dst.
dinyatakan dalam rumus : Modulus = 2n

d. Penghitung turun ripple


Penghitung ini dibangun dari JK-FF, dimana semua input Jk-FF disambungkan ke logika
High, Clock memanfaatkan transisi Low ke High dan output Q dari JK-FF pertama
disambungkan ke Clock JK-FF kedua, dan Q dari JK-FF kedua disambungkan ke Clock JK-
FF ketiga dst. Gambar 54 merupakan penghitung turun 4 tingkat, batas hitungan diawali
1111 dan diakhiri 0000 kemudian kembali lai ke 1111.

a. Rangkaian Penghitung turun

b. Timing Diagram Penghitung turun


Gambar 29 Penghitung Turun Ripple
Tabel kebenaran penghitung turun

• Dari timing diagram kita dapat lihat bahwa saat diberi Reset maka semua output
berlogika 0, dan bila Reset diberi logika High hitungan siap dimulai.

• Awal clock sisi positif akan membuat QA = High yang berarti berubah dari Low ke
High, hal ini memberikan clock pada JK-FF kedua sehingga QB = High. Berlaku hal
yang sama untuk QC dan QD, data output terbaca 1111 (15 desimal).

• Clock berikutnya akan membuat toggle pada QA = 0 oleh karena perubahan QA dari
High ke Low maka pada QB tidak ada perubahan, begitu pula untuk QC dan QD.
Dengan demikian pada output akan terbaca 1110 (14 desimal), hal ini menunjukan
proses hitungan turun.

• Clock ketiga dan seterusnya akan mengaktifkan rangkaian sebagai penghitung turun.

e. Penghitung Naik/Turun
Penghitung turun memanfaatkan Clock transisi Low ke High dan output Q dari JK-FF
pertama disambungkan ke Clock JK-FF berikutnya, untuk penghitung naik Clock di inverting
sehingga didapat hitungan 0000 s/d 1111. Melalui prinsip ini kita dapat membangun
kombinasi dari keduanya yaitu penghitung naik dan turun, adapun rangkaian dapat dilihat
pada gambar 55.

Gambar 30. Rangkaian Penghitung Naik/Turun


Untuk memilih agar rangkaian berfungsi sebagai penghitung naik kita berikan logika Low
pada input UP / DOWN, sedangkan untuk penghitung turun kita berikan logika High. Dalam
praktek kita bias pilih IC 74HCT190 yang merupakan penghitung naik/turun sinkron
dilengkapi dengan preset yang juga merupakan IC-MSI (Medium scale integration).
Gambar 56 merupakan rangkaian penghitung dengan preset, dimana kita bias menentukan
berapa awal hitungan dimulai, misal mulai dari biner 0110 maka kita lakukan hal sebagai
berikut:

Kita beri logika Low pada saluranLOAD , berikan logika pada D1 = High, D2 = High dan D0 =
Low, D3 = Low dengan demikian maka data 0110 ditempatkan pada output Q.

Gambar 31. Penghitung dengan Preset


f. Pembagi N Counter
Penghitung ini melaksanakan hitungan sampai nilai tertentu (N) kemudian secara otomatis
mereset semua output menjadi nol. Besar N tergantung dari kebutuhan, missal kita inginkan
N=6, maka penghitung akan direset saat outputnya = 0110 yang berarti bit ke 2 dan ke 3
yang dijalin dalam gerbang NAND kemudian outputnya digunakan untuk mereset Flip-Flop.

a. Rangkaian Pembagi N=6


Sebagai contoh pada gambar berikut terlihat bahwa penghitung akan direset secara
otomatis apabila hitungan telah mencapai 1010 (10 desimal) yang berarti N=10, yaitu nilai 1
pada QB dan pada QD sebagai input NAND akan menghasilkan 0 untuk diumpankan pada
reset.

b. Rangkaian Pembagi N=10

c. Timing Diagram
Gambar 32. Pembagi N=10
MSB LSB

CLK QD Qc QB QA
0 0 0 0
1 0 0 0 1
2 0 0 1 0 QB = 1, QD = 0
3 0 0 1 1
4 0 1 0 0
5 0 1 0 1
6 0 1 1 0 QB = 1, QD = 0
7 0 1 1 1
8 1 0 0 0 QD = 1 , QB = 0
9 1 0 0 1
10 1 0 1 0 QD = 1 , QB = 1 (Reset)
0 0 0 0

Tabel kebenaran Pembagi N=10


Dari table dapat dilihat bahwa saat QB = 1, QD = 0 penghitung belum direset, begitu pula
saat QB = 1, QD = 0 penghitung juga belum direset baru setelah QD = 1 , QB = 1 penghitung
direset.

g. Waktu Propagasi
Problem yang muncul dengan penghitung asinkron diatas adalah adanya propagation delay
pada setiap Flip-flop, sebagai contoh pada pembagi 50 dibutuhkan 6 buah JK-FF atau D-FF.
Berdasarkan data book untuk IC jenis ini memerlukan 15 atau 16 ns untuk setiap flip-flop,
oleh karena itu didapatkan perlambatan penghitung sebesar 6x16 = 96 ns.
Hal ini berarti output terakhir akan berubah setelah beberapa saat dari clock atau setelah
tingkat pertama berubah, dengan demikian ada kondisi dimana data pada output parallel
tidak benar. Oleh karena itu pada penghitung ripple kecepatan clock terbatas, dan periode
clock harus lebih panjang dibanding jumlah keseluruhan waktu propagasi. Dengan kondisi
ini penghitung disebut dengan Penghitung Asinkron.
Pada gambar 58 menunjukan dengan jelas efek dari propagasi delay antara pulsa clock dan
perubahan ke High pada output QD. Skew merupakan offset antara tepi pulsa clock dengan
awal perubahan output QD.
Jika kita perhatikan pada timing diagram untuk output QD dan pada timing berikutnya selalu
terdapat penundaan waktu, sehingga pada waktu pulsa clock pertama seharusnya
didapatkan data 1111 akan tetapi ditampilkan data 0111, hal ini disebabkan flip-flop terakhir
tidak memiliki waktu untuk berubah akibat penundaan waktu tersebut.
Gambar 33. Penundaaan Waktu Propagasi Pada Penghitung
Berikut merupakan tabel beberapa IC Penghitung Ripple
74HCT93 4-bit binary ripple counter, untuk pembagi 2, 8 atau 16

74HCT390 dual decade ripple counter, untuk pembagi 2, 5 atau 10

74HCT393 dual 4-bit binary ripple counter, untuk pembagi 16 atau 32

74HCT4020 14-stage binary ripple counter

74HCT4024 7-stage binary ripple counter

74HCT4040 12-stage binary ripple counter

74HCT4060 14-stage binary ripple counter dengan osilator

4. Penghitung (Counter) Sinkron


Dalam aplikasi penghitung asinkron kita mendapat masalah dengan penundaan waktu
propagasi, yang disebabkan system serial atau ripple. Untuk perlu penyempurnaan system
clock yaitu dengan menerapkan system clock secara serempak pada setiap Flip-flop,
system ini sering disebut dengan Penghitung Sinkron.
Secara prinsip kerja antara sinkron dan asinkron adalah sama, hanya pada sinkron clock
secara bersama dan propagasi delay hanya terjadi pada satu flip-flop. Dengan demikian
pada penghitung sinkron tidak ditemui permasalahan skew.
Sebagai contoh IC 74HCT161 adalah penghitung sinkron, dimana saluran clock pada setiap
flip-flop dilakukan secara serentak sehingga output berubah dalam waktu yang sama
dibawah pengendalian clock.
Gambar 59 memperlihatkan sebuah penghitung sinkron 4 tingkat, bila input J dan K
berlogika High maka penghitung akan toggle bilamana diberikan clock.
Sedangkan fungsi dari gerbang AND pada rangkaian adalah menset-up kondisi toggle
dalam satu siklus clock menjadi clock aktif edge.
a. Rangkaian Penghitung Sinkron

b. Timing Diagram Penghitung sinkron.


Gambar 34. Penghitung Sinkron

a. Penghitung Lingkar (Ring Counter)


Penghitung sinkron ini menggunakan D-FF, dimana clock disambungkan jadi satu, output
dari D-FF pertama disambungkan ke input D-FF kedua, Output D-FF kedua disambungkan
ke input D-FF ketiga, output D-FF ketiga disambungkan ke input D-FF keempat dan output
dari D-FF keempat disambungkan balik ke input D-FF pertama.
Kalau kita lihat system penyambungannya maka terlihat adanya lingkaran data (ring) yaitu
mulai dari D-FF pertama kembali lagi ke D-FF pertama, sedangkan clock diumpankan pada
seluruh D-FF secara serentak sehingga perubahan pada masing-masing output serentak
pula.

a. Rangkaian Ring counter


A B C D Count
1 0 0 0 0
0 1 0 0 1
0 0 1 0 2
0 0 0 1 3
1 0 0 0 4
0 1 0 0 5
0 0 1 0 6
0 0 0 1 7
. . .
.
. . . .
.
. . . .
.
. . . . .
b. Timing Diagram c. Tabel
Gambar 35. Penghitung Lingkar (Ring Counter)
Penghitung ini berfungsi sebagai MODULO 4, yang memiliki 4 macam kondisi sebelum
mengulang sekuensial berikutnya.

b. Penghitung Johnson (Johnson Counter)


Penghitung sinkron ini menggunakan D-FF, dimana clock disambungkan jadi satu, output
dari D-FF pertama disambungkan ke input D-FF kedua, Output D-FF kedua disambungkan
ke input D-FF ketiga, output inverting D-FF ketiga disambungkan ke input D-FF pertama.
Dari D-FF pertama kembali lagi ke D-FF pertama hampir sama dengan penghitung lingkar,
perbedaannya pada output inverting D-FF ketiga disambungkan ke input D-FF pertama.
Sedangkan clock diumpankan pada seluruh D-FF secara serentak sehingga perubahan
pada masing-masing output serentak pula.

a. Rangkaian Penghitung Johnson


A B C Count
0 0 0 0
1 0 0 1
1 1 0 2
1 1 1 3
0 1 1 4
0 0 1 5
0 0 0 6
1 0 0 7
1. 1 0 8
. .
. .
. .
. .
. .
. .
b. Timing Diagram Penghitung Johnson c. Tabel kebenaran
Gambar 36. Penghitung Johnson
Pada penghitung ini diperoleh 6 kondisi output yaitu 000, 100, 110, 111, 011 dan 001
sebelum pengulangan sekuensial berikutnya. Sehingga penghitung Johnson lebih
merupakan MODULO 6, dan terlihat tidak menghitung seperti layaknya penghitung biner
normal.

c, Aplikasi Counter
c.1. Penghitung langsung
Contoh aplikasi penghitung langsung ditunjukan pada gambar 37, dimana counter
digunakan untuk menghitung jumlah kapsul yang melewati sensor infrared. Setiap ada
kapsul yang memotong sinar infrared sensor akan mengubahnya menjadi sinyal (clock),
karena clock ini diumpankan pada clock sebuah counter maka counter akan menghitung
atau naik satu. Jadi bila ada 10 kapsul yang memotong sinar maka ada 10 clock yang
diberikan oleh sensor dan counter akan menghitung 1 sampai 10.

Gambar 37. Penghitung langsung


c.2. Pengukur Frekuensi
Pada system ini input dalam bentuk sinus diubah menjadi pulsa kotak melalui rangkaian
Zero crossing detector, untuk menentukan frekuensi adalah dengan cara membuat
rangkaian gerbang AND antara input sinyal (setelah diubah) dengan gelombang kotak dari
sebuah osilator presisi 1 MHZ dibagi 106 oleh sebuah pembagi. Dari pembagi akan keluar
gelombang kotak dengan frekuensi 1Hz untuk diumpankan pada JK-FF yang difungsikan
sebagai T-FF (toggle), sehingga akan memberikan waktu untuk gerbang AND selama 1
detik. Dengan demikian sejumlah pulsa akan keluar dari gerbang selama waktu 1 detik dan
diumpankan pada clock dari penghitung, tampilan pada display adalah jumlah pulsa per
detik (frekuensi) yang berarti dalam satuan Hz.

Gambar 38. Pengukur frekuensi.

c.3. Pengukur Waktu


Hampir sama dengan pengukur frekuensi, hanya pada rangkaian ini menerapkan reset pada
penghitung untuk memulai penghitungan. Kita ketahui bahwa output JK-FF merupakan clock
dengan waktu 1 det (frekuensi 1Hz), sehingga penghitung akan memulai dari 0 dan
seterusnya dimana setiap kenaikan hitungan berselisih 1 det.

Gambar 39. Pengukur waktu


c.4. Pengukur Jarak
Dalam system sonar pulsa ditransmisikan dan dibalikan oleh obyek kemudian diterima oleh
penerima, dalam hal ini waktu yang digunakan oleh sebuah sinyal mulai ditransmisikan
sampai diterima kembali merupakan waktu pengukuran (t detik). Sedangkan sinyal yang
dikirimkan bisa berupa cahaya atau suara dimana kecepatan suara atau cahaya sudah kita
ketahui (V km/det), maka jarak dapat diukur adalah S = (Vxt) / 2 km.
Pada system ini juga menerapkan pengukuran waktu, untuk start penghitung mulai dari 0
(dengan mereset) penghitung kemudian mulai menghitung naik sampai penghitung distop
saat penerima memberikan sinyal 0 setelah menerima sinyal balik. Dan hasil hitungan
merupakan pengukuran lintasan sinyal.

Gambar 40. Pengukuran Jarak


c.5. Pengukur Kecepatan
Pada pengukuran ini prinsipnya juga pengukuran waktu, hanya saja obyek yang diukur
kecepatannya disensor pada dua tempat yang jaraknya sudah tertentu. Kemudian start
dimulai saat obyek meninggal titik pertama, saat ini penghitung mulkai menghitung dari 0
sampai obyek sampai dititik kedua dan sensor akan menghentikan penghitung. Kecepatan
akhirnya dapat ditentukan dengan rumus V = S / t m/det.

Gambar 41. Pengukuran Kecepatan


1. Pengenalan ESD
Dekade sembilan puluhan merupakan dekade Kualitas dalam industri elektronika.
Peningkatan kompetisi, six-sigma quality, dan ISO 9000 menekankan kesepakatan pada
kualitas sehingga perusahaan diharuskan untuk tidak semaunya sendiri-sendiri.
Sebagaimana telah diuji lingkungan kita untuk meningkatkan kualitas, maka electrostatic
discharge (ESD) merupakan sasaran kunci.
Elektro statik telah menjadi permasalahan di industri sudah berabad-abad, diawali sekitar
tahun 1400 dimana Eropa dan Karibia mnerapkan prosedur pengendalian statik dan
perlindungan terhadap bahaya elektrostatik pada sistem penyimpanan tepung hitam (black
powder). Di tahun 1860, pabrik kertas menerapkan di US karyawan dengan basic
pentanahan, teknik ionisasi bahan mudah terbakar dan drum uap untuk menyalurkan listrik
statis dari jaringan kertas selama proses kering. Umur barang elektronik dengan problem
baru adalah bertalian dengan listrik statis dan pemuatan elektrosatatis. Dan sebagai
peralatan elektronik menjadi cepat dan kecil sensitifitasnya terhadap ESD meningkat.
Dewasa ini, ESD berpengaruh pada produksi dan kenyataan produk dalam setiap aspek
lingkungan elektronik. Banyak aspek pengendali elektrostatis dalam industri elektronik juga
diaplikasikan dalam industri lain seperti aplikasi dlam ruang bersih dan seni grafik.
Meskipun perjanjian besar sebagai upaya beberapa dekade, ESD tetap berpengaruh pada
hasil produksi, biaya produksi, kualitas produksi, ketahanan produksi dan keuntungan. Para
ahli di industri memperkirakan kerugian rata-rata produk karena statis berkisar antara
(tabel). Perkiraan lain aktual biaya kerusakan karena ESD setiap tahunnya mencapai bilion
dolar US. Biaya kerusakan komponen itu sendiri berkisar hanya beberapa sen untuk dioda
samapai beberapa ratus dolar untuk hibrid yang lebih komplek. Bila diperhitungkan berkaitan
dengan perbaikan dan pengulangan pekerjaan, pengapalan, laboratorium dan termasuk
over head, jelas terlihat suatu peningkatan.

Laporan Kerugian akibat Statik

Diskripsi Min. Maks. Rata-rata

Pabrik Komponen 4% 97% 16-22%

Subkontraktor 3% 70% 9-15%

Kontraktor 2% 35% 8-14%

Pemakai 5% 70% 27-33%

Sumber: Stephen Halperin, "Guidelines for Static Control Management," Eurostat, 1990.
2. Terjadinya muatan Listrik Statis
Listrik statis timbul sebagai muatan listrik yang disebabkan oleh adanya tidak sesuainya
jumlah elektron pada permukaan bahan. Ketidak sesuain jumlah elektron yang dihasilkan
oleh suatu medan listrik dapat diukur dan dapat mempengaruhi obyek pada jarak tertentu.
Pemuatan elektrostatis merupakan perpindahan muatan antara badan pada perbedaan
potensial listrik.
Muatan elektrostatis dapat mengubah karakteristik kelistrikan dari suatu peralatan
semikonduktor, penurunan atau perusakan. Muatan elektrostatis juga membuat gangguan
saat operasi normal pada sebuah sistem elektronik, sehingga menyebabkan gangguan
fungsi pada peralatan atau kegagalan operasi. Permasalahan lain yang disebabkan
elektrostatis muncul dalam ruang bersih, muatan pada permukaan dapat menarik dan
menahan kontaminan, melepas dari likungan sulit. Bila mencemari pada permukaan lapisan
silikon atau rangkaian listrik dalam suatu peralatan, menyebabkan kerusakan pada lapisan
secara random dan menurunkan hasil produksi.
Untuk pengendalian elektrostatis harus diawali dari pengertian bagaimana proses timbulnya
muatan elektrostatis pada tempat yang pertamakali. Muatan elektrostatis timbul umumnya
karena adanya kontak dan terpisahnya dua bahan yang sama atau bahan yang tidak sama.
Sebagai contoh seseorang berjalan melintasi lantai yang dapat menimbulkan eletrostatis,
oleh karena sol sepatu kontak dan terpisah dari permukaan lantai. Berikut merupakan
gambar proses terjadi muatan elektrostatis.

Gambar 1: Muatan Triboelectris akibat kontak dan pemisahan bahan.


Timbulnya muatan elektrostatis sebagai akibat kontak dan terpisahnya bahan dikenal
dengan sebutan “muatan Triboelektris” yaitu adanya perpindahan elektron anatara bahan.
Atom dari bahan tidak mengandung muatan statis memiliki jumlah proton (+) dan elektron (-)
yang sama. Dalam gambar 1 bahan A memiliki atom dengan jumlah proton dan elektron
yang sama, bahan B juga memiliki atom dengan jumlah proton dan elektron yang sama
sehingga dapat dikatakan keduanya merupakan bahan dengan elektris netral.

Bila kedua bahan diletakan dalam posisi kontak dan kemudian dilepaskan, muatan negatip
elektronperpindah dari permukaan satu bahan ke permukaan bahan lainnya. Bahan satu
kehilangan elektron dan yang lainya terjadi penambahan elektron tergantung dari kondisi
alami kedua bahan. Bahan yang kehilangan elektron akan menjadi bermuatan positip dan
bahan yang bertamabah elektron menjadi bermuatan negatip sperti ditunjukan pada
gambar.
Tingkatan muatan diukur dalam satuan coulomb, umumnya bila kita berbicara tentang
potensial elektrostatis pada obyek, hal itu memberikan ekspresi sebagai tegangan.
Besar kecil muatan yang timbul tergantung pada kecepatan kontak dan terpisahnya bahan,
relatif pada humiditas udara dan faktor lain. Sekali muatan timbul pada bahan, akan
membuatan muatan elektrostatis dan muatan ini memungkinkan berpindah ke bahan lain,
timbulnya pemuatan eletrostatis pada bahan lain atau lebih populer dengan istilah ESD.

Tabel 2
Contoh pembangkitan statis dengan level tegangannya

Prosesi pembangkitan 10-25% RH 65-90% RH

Berjalan melewati karpet 35,000V 1,500V

Berjalan melewati vinil 12,000V 250V

Bekerja di bangku kerja 6,000V 100V

Poly bag diambil dari bangku 20,000V 1,200V

Kursi dengan dudukan busa 18,000V 1,500V

3. Karakteristik Bahan dan Proses Pencemaran Muatan Statis


Semua bahan termasuk air dan partikel kotor di udara bisa jadi bermuatan triboelektris,
berapa banyak muatan dihasilkan, kemana muatan tersebut pergi dan seberapa cepat
merupakan fungsi karakteristik elektrik bahan.
Insulator
Bahan yang menahan atau membatasi aliran elektron yang melewati permukaan atau melalui volume
disebut dengan insulator. Insulator secara ekstrim memiliki resitanasi tinggi terhadap listrik,
walaupun permukaan dapat menghasilkan sejumlah muatan tetapi tidak memiliki
kemampuan untuk mengalirkan elektron. Oleh karena bahan isolasi tidak siap mengalirkan
elektron baik muatan positip atau muatan negatip akan tetap tinggal di permukaan. Dengan
demikian kedua muatan baik positip maupun negatip akan menempati temtap atau lokasi
dalam waktu yang lama.

Bahan Konduktor
Bahan konduktor merupakan bahan yang memiliki resitansi kecil terhadap listrik dan mudah
bagi elektron untuk mengalir di permukaan atai didalamnya. Apabila bahan konduktor
mendapat muatan akan langsung didistribusikan pada seluruh permukaan bahan. Jika
bahan kondustor tersebut terjadi kontak dengan bahan konduktor lain akan mudah muatan
melintas diantara bahan tersebut, dan apabila bahan tersebut tersambung ke tanah (ground)
maka elektron akan mengalir ke ground dan kondukter akan menjadi netral kembali.
Muatan elektrosatatis dan membangkitkan triboelectris pada konduktor sebagaimana terjadi
pada bahan insulator, sejauh bahan terisolasi dari konduktor lain atau terhadap ground.
Bahan Disipasi Statis
Bahan disipasi statis memiliki resitansi elektris antara bahan insulasi dan bahan konduksi,
dimana elektron dapat mengalir melalui bahan ini, tetapi untuk itu diperlukan pengendalian
resistansi permukaan atau volume dari bahan tersebut.
Pada bahan ini juga berlaku sama, yaitu muatan dapat membangkitkan triboelektris pada
bahan disipasi statis. Sebagaimana bahan konduksi bahan ini juga dapat memindahkan
muatan ke ground atau bahan konduksi lainnya. Perpindahan muatan memerlukan waktu
lebih lama dibanding bahan konduksi untuk ukuran yang sama. Akan tetapi relatif lebih
cepat dibanding bahan insulator.
Seri Triboelectris
Bila dua bahan kontak dan terpisah, polaritas dan besar muatan dindikasikan melalui posisi
bahan dalam seri triboelektris. Berikut menunjukan secara sederhana seri triboelektris,

Table
Seri Triboelectris

Asetat
Kaca
Nilon
+ Wool
Positip Timah hitam
Aluminum
Kertau
Katun
Kayu
Baja
Nikel-Tembaga
Negatip Karet
- Polister
PVC
Silikon
Teflon

Kerusakan Akibat ESD


Kerusakan akibat ESD pada peralatan elektronik dapat terjadi pada berbagai sebab dari
pabrik sampai ke layanan lapangan. Kerusakan diakibatkan penanganan peralatan dalam
ketidak baikan layanan atau kurangnya kendali praktek ESD yang dikatagorikan kerusakan
besar atau kerusakan laten. Kerusakan umumnya terjadi pada tiga daerah pemuatan
elektrostatis langsung, elektrostatis dari peralatan dan induksi muatan dari lapangan.
Kerusakan Besar
Bila peralatan elektronik akibat ESD tidak lagi dapat berfungsi, baik karena logam melelel,
putusnya sambungan atau kerusakan akibat oxida. Peralatan permanen rusak karena
peralatan tidak bekerja dengan semestinya, biasanya dapat dideteksi ketika peralatan diuji
sebelum dikirimkan, jika ESD terlihat setelah diuji maka kerusakan tidak dapat terdeteksi
sampai peralatan tersebut dioperasikan.
Kerusakan Laten
Kerusakan laten ini sangat sukar dideteksi, karena peralatan tercemari ESD sebagian kecil
maka masih akan menampilkan fungsi. Pada saatnya umur operasi peralatan akan
terkurangi secara dramatis, dan peralatan rusak saat perlu perbaikan sehingga perlu biaya
cukup besar saat perbaikan.

Tabel
Tingkat kemudahan Komponen tercemar ESD

Tingkat kemudahan ESD


Tipe peralatan
(Volts)

VMOS 30 - 1,200

Mosfet, GaAsfet, EPROM 100 - 300

JFET 150 - 7,000

OP-AMP 190 - 2,500

Schottky Diodes 300 - 2,500

Film Resistors 300 - 3,000

Schottky TTL 1,000 - 2,500

2. Prinsip Pengendali ESD


Dengan memperhatikan permasalahan pada bab terdahulu, maka berikut ini akan dijelaskan
prinsip pengendalian Statis. Tugas membuat dan mengimplementasikan prinsip pengendali
ESD dapat kita simak sebagai berikut:
Menentukan Ketahanan
Prinsip pertama adalah membuat rencana produksi dan perakitan memiliki ketahanan
terhadao ESD. Langkah disini meliputi menggunakan sedikit mungkin bahan dengan
sesitivitas kecil atau layanan proteksi input, board, perakitan dan peralatan yang digunakan
dari pengaruh ESD.
Menghilangkan Dan Mereduksi Muatan
Prinsip kedua adalah pengendalian untuk menhilangkan atau mereduksi pembangkitan dan
akumulasi muatan elektrostatis pada tempat pertama. Secara prinsip tidak terjadi pemuatan
dan penghilangan muatan, yang diawali dengan menurunkan sebanyak mungkin proses
pembangkitan muatan atau bahan. Seperti kontak dan pemisahan bahan yang sejenis dan
plastik umumnya sangat mungkin menimbulkan muatan statis dalam lingkungan pekerjaan.
Kita gunakan proses dan material pada potensial elektrostatis yang sama, karena untuk
bahan dengan potensial yang sama atau potensial nol tidak akan menimbulkan muatan
elektrostatis. Untuk itu kita sedian ground path, seperti wrist straps, flooring dan
worksurface, agar terjadi reduksi pembangkitan muatan dan akumulasinya.
Dissipasi dan Netralisasi
Karena secara sederhana kita tak dapat menghilangkan semuapembangkitan statis di
lingkungan kerja, maka cara ketiga adalah dengan cara mendisipasi dan mentralisasi semua
muatan yang timbul secara aman. Grounding yang baik dan penggunaan konduksi atau
bahan disipasi merupakan alternatif yang baik, sebagai contoh seorang pekerja membawa
muatan ke lingkungan tempat kerja akan memberihkan muatan dengan sendirinya mana
kala mereka menggunakan gelang pengikat atau berjalan melewati lantai ESD karena
menggunakan alas kaki pengendali. Dengan demikian muatan cenderung dibuang ke
ground dibanding ke komponen yang sensitif, untuk menjaga kerusakan peralatan karena
muatan dapat dikendalikan dengan bahan disipasi statis.
Untuk beberap obyek seperti plastik dan bahan insulator lainya, grounding tidak dapat
menghilangkan muatan elektrostatis karena disitu tidak ditemui konduksi. Untuk itu
digunakan ionisasi untuk menetralisir muatan pada bahan insulator. Mengapa demikian
karena proses ionisas dapat membangkitkan ion positip dan ion positip yang ditarik ke
permukaan obyek muatan.
Proteksi Produksi
Prinsip pengendali ESD terakhir adalah untuk menjaga pemuatan yang timbul dari
jangkauan mudah kena dan perakitan, satu cara yaitu memberikan komponen dan perakitan
dengan grounding yang baik atau melalukannya pemuatan lepas dari produksi. Cara lain
adalah dengan mengemas produksi dengan bahan khusus untuk melindungi komponen dari
pengaruh ESD saat pengiriman.

3. Elemen Program Kendali ESD


Mengingat betapa pentingnya pengendalian pengaruh ESD terhadap proses produksi, maka
berikut merupakan langkah-langkah yang dapat membantu dalam rangka proteksi produksi
terhadap ESD, yaitu:

• Membentuk Koordinator dan Team ESD

• Mengidentifikasi kemungkinan kerugian terbanyak


• Mengevaluasi fasilitas, proses dan kebutuhan

• Mengidentifikasi item snsitif ESD

• Membentuk justifikasi untuk program

• Mencari dukungan dari Top Manajemen

• Mewujutkan dan mengimplementasikan prosedur dan spesifikasi

• Melatih Personel

• Review, audit, analisis, Laporan, Umpan balik dan peningkatan

Informasi tambahan:
Dangelmayer, Theodore, ESD Program Management: A Realistic Approach to
Continuous, Measurable Improvement in Static Control, Van Nostrand Reinhold,
1999.
ESD ADV-2.0-1994, ESD Control Handbook, ESD Association, Rome, NY.
Halperin, Stephen A., "Facility Evaluation: Isolating Environmental ESD Issues,"
EOS/ESD Symposium Proceedings, 1980, ESD Association, Rome, NY
Karakteristik Logika TTL dan CMOS

1. Parameter Arus dan Tegangan


Famili logik dapat dibagi menjadi dua katagori berdasar pada proses pembuatannya yaitu
TTL merupakan rangkaian gerbang logika yang dibangun dari Transistor-Transistor yang
memerlukan tegangan kerja 5 Volt yang diregulasi 5% (+/-250mV), dengan demikian variasi
tegangan berkisar anatara 4,75 Volt sampai 5,25 Volt, dan MOS merupakan rangkaian
gerbang logika yang dibangun dari Metal Oxide Semiconductor atau bekerja atas dasar
transistor efek medan (MOSFET). Pada keluarga MOS sangat sesuai untuk MSI dan LSI
karena rangkaian MOS membutuhkan bidang yang kecil dan pemakai daya listrik lebih kecil
dibanding bipolar. Dibanding dengan bipolar maka MOS operasinya lebih lambat dan
membutuhkan penanganan khusus dan penyimpanan yang hati-hati. Berikut merupakan
parameter arus dan tegangan yang biasanya digunakan untuk menentukan karakteristik
keluarga logik:

• VIH(Vin(1)) high level input voltage yaitu level tegangan yang dibutuhkan untuk
mewakili logika 1 pada input, dan semua tegangan yang berada dibawah level ini
tidak akan diterima sebagai logika 1 (high).

• VIL(Vin(0)) low level input voltage yaitu dibutuhkan untuk mewakili logika 0 pada
input, dan semua tegangan yang berada diatas level ini tidak akan diterima
sebagai logika 0 (low).

• VOH(Vout(1)) high level output voltage yaitu level tegangan yang dibutuhkan untuk
mewakili logika 1 pada output, dan semua tegangan yang berada dibawah level
ini tidak akan diterima sebagai logika 1 (high).

• VOL(Vout(0)) low level output voltage yaitu dibutuhkan untuk mewakili logika 0 pada
output, dan semua tegangan yang berada diatas level ini tidak akan diterima
sebagai logika 0 (low).

• IIH(Iin(1)) high level input current yaitu arus yang masuk ke input bilamana pada
input diberikan tegangan untuk mewakili logika 1 (high).

• IIL(Iin(0)) low level input current yaitu arus yang masuk ke input bilamana pada
input diberikan tegangan untuk mewakili logika 0 (low).

• IOH(Iout(1)) high level output current yaitu arus yang keluar dari output bilamana
pada input diberikan tegangan untuk mewakili logika 1 (high).

• IOL(Iout(0)) low level output current yaitu arus yang keluar dari output bilamana
pada input diberikan tegangan untuk mewakili logika 0 (low).
Beirkut merupakan contoh tegangan operasional dari TTL.

Tegangan sumber yang diijinkan 7V (8V untuk seri 74LXX)


Daerah batas tegangan operasi 4.75 sampai 525V
Tegangan input maksimum 5.5V
Tegangan maksimum untuk Kolektor 7V (8V for 74LXX series)
terbuka
Sedangkan untuk CMOS merupakan keluarga logic yang mengkonsumsi tenaga listrik
sangat rendah disbanding TTL, dan bekerja pada tegangan 2 Volt sampai 15 Volt serta
mempunyai toleransi cukup terhadap regulasi tegangan dan ripple. Penampilan kerja bagus
berkaitan dengan kecepatan dan resiko kecil terhadap noise biasanya digunakan tegangan
kerja anatara 9 sampai dengan 12 Volt. Agar dapat bekerja bersama dengan TTL (seri 74)
tegangan kerja biasanya diambil 5 Volt +10% (4,5 Volt sampai 5,5 Volt).

Gambar 1. Tegangan sumber untuk TTL-LS dan HC, HCT

2. Faktor pembebanan, Waktu Transisi dan Tunda Propagasi


a. Faktu Pembebanan (Fanout)
Pada umumnya keluaran rangkaian logika diumpankan pada beberapa input logika,
seberapa banyak kemampuan sebuah output untuk mengendalikan input logika yang
disambungkan kepadanya disebut dengan istilah faktor pembebanan (fanout). Sebagai
contoh sebuah gerbang logika disepesifikasikan mampu mengendalikan 10 saluran input
gerbang logika, maka faktor pembebanan dari gerbang tersebut adalah 10 (fanout=10).
Output
Input

Gambar 2. Pembebanan pada sebuah gerbang AND

b. Waktu Transisi (Transition Times)


Waktu transisi (transition times) adalah waktu perubahan dari logika 0 ke logika 1 atau
sebaliknya dari logika 1 ke logika 0, untuk itu beberapa rangkaian digital memberikan respon
pada level logika yang ada pada input, akan tetapi beberapa yang lain memberikan respon
pada saat terjadi perubahan dalam tegangan. Pada rangkaian terakhir ini merupakan hal
yang esensial bahwa sinyal input memiliki kecepatan transisi yang kurang sehingga
rangkaian tidak memberikan respon dengan benar dari perubahan ini. Untuk alasan ini
waktu naik tR dan waktu turun tF sering dipesifikasikan terlebih dahulu. Nilai tR dan tF tidak
selamanya harus sama hal ini tergantung pada besar beban yang dipasangkan pada output
gerbang.
Secara ideal pulsa yang diinginkan dalam teknik digital adalah seperti yang digambarkan
pada gambar 3, akan tetapi dalam prakteknya hal ini sangat sulit dicapai. Sebagai contoh
pulsa yang diinginkan untuk IC 74HCT04 pada input seperti gambar 3a. dan output seperti
gambar 3b, sedangkan gambar 3c menunjukan saat peralihan dari logika 0 ke logika 1 yang
dikenal dengan istilah sisi naik (rising edge) dan peralihan dari logika 1 ke logika 0 yang
disebut dengan sisi turun (falling edge). Untuk setiap peralihan sampai didapatkan logika
tertentu sesuai yang diinginkan diperlukan waktu,biasanya diukur mulai dari 10% sampai
90% (tr) atau sebaliknya dari 90% ke 10% (tf).
Gambar 3. Diagram waktu transisi pada rangkaian logika

c. Tunda Propagasi (Propagation Delays)


Semua peralatan elektronik secara phisik dibangun dari komponen kapsitansi, induktansi
dan resistansi disamping komponen aktif lainnya. Pada kenyataannya komponen diaktifkan
oleh arus listrik dan arus listrik yang mengalir memerlukan waktu, sehingga saat peralihan
dari kondisi on ke kondisi off atau dari kondisi off ke kondisi on terdapat penundaan waktu
antara input dan output.
Semua IC logika memiliki parasitik kapasitansi yang disebabkan adanya junction dioda,
MOS transistor dan adanya interkoneksi aluminium dan polisilikon pada subtrat IC. Hal ini
memberikan pengaruh yang sama seperti halnya pada pengisian dan pengosongan
kapasitansi normal.
Penundaan waktu tersebut di dalam teknik digital disebut dengan tunda propagasi
(propagation delay), dalam data sheet setiap IC digital biasanya dilengkapi dengan data ini.
Pada gambar 4 menggambarkan tunda propagasi dari famili 74HCT dimana waktu peralihan
pada output dari High ke Low adalah TPHL yaitu waktu yang dibutuhkan ketika input berubah
dari Low ke High dan menyebabkan output berubah dari High ke Low. Dan terjadi hal yang
sama dibutuhkan waktu TPLH saat perubahan input dari High ke Low dan menyebabkan
output berubah dari Low ke High.
Gambar 4. Tunda propagasi pada gerbang NOT
Contoh berikut memberikan ilustrasi komulasi tunda propagasi dari rangkaian 2 gerbang
NOT (74HCT04) dan sebuah gerbang NOT (74HCT14), jika masing masing gerbang
membutuhkan (tpHL + tpLH) 8ns untuk 74HCT04 dan 17 ns untuk 74HCT14, maka tunda
propagasi untuk seluruh rangkaian adalah 8 ns + 8 ns + 17 ns = 32 ns

Gambar 5. Komulasi tunda propagasi


3. Disipasi Daya untuk TTL dan CMOS
Dewasa ini semua rangkaian selalu memperhitungkan paket yang sekecil-kecilnya,
kecepatan tinggi, portable dan penggunaan listrik, yang paling diperhitungkan adalah:

• Penggunaan tenaga listrik sekecil mungkin.

• Kecepatan tinggi dengan propagasi yang sekecil-kecilnya


Tabel berikut menunjukan disipasi tenaga listrik yang dikonsumsi oleh TTL dan CMOS:

Tabel disipasi listrik pada TTL dan CMOS

Gambar 5. Diagram disipasi TTL dan CMOS


4. Noise Pada Input TTL dan CMOS
Pengaruh frekuensi atau signal dari luar selalu ada dan ini bila tidak diantisipasi akan
mengacaukan signal pada sistem rangkaian, berikut merupakan contoh pengaruh yang
didapat dari gangguan induksi dari sebuah motor. Pada gambar terlihat bahwa bentuk pulsa
keluar dari gerbang pertama masih bersih dan ditengah terinduksi dengan gangguan yang
datangnya dari motor listrik, sehingga saat masuk ke gerbang kedua pulsa tersebut sudah
berubah.

Gambar 6. Gangguan pulsa karena adanya induksi motor

Gambar 7. Diagram gangguan pulsa AC

Pabrik pembuat biasanya menyertakan diagram seperti pada gambar 7, dimana pada
diagram terlihat bahwa noise margin selalu konstan untuk lebar pulsa lebih dari 10 ns tetapi
naik secara cepat bilamana lebar pulsa menjadi kecil. Untuk DC noise margin biasanya
terjadi pada daerah logik takdefinisikan sehingga saat logik 1 terjadi perbedaan antara
tegangan output dengan level tegangan input, sehingga besar noise margin untuk logika 1
dapat dituliskan sebagai berikut:
VNH= VOH(min) – VIH(min)

Sedangkan untuk noise margin pada logika 0 dapat dituliskan sebagai berikut:
VNL=VIL(maks) – VOL(maks)

Berikut merupakan gambar diagram pulsa untuk noise margin DC:

Gambar 8. DC noise margin

5. Schmitt Trigger
Dalam praktik disamping noise pada sinyal yang sering terjadi juga jarang ditemui logik 1
bertegangan 5 volt atau logik 0 bertegangan 0 volt, hal ini disebabkan adanya perubahan
logika yang sangat cepat, terutama pada rangkaian sistem mikroprosessor atau komputer.
Berikut memberikan gambaran besar tegangan input pada gerbang logika yaitu untuk logika
0 berkisar antara 0 volt sampai dengan 0,8 volt dan logika 1 berkisar antara 2,0 volt sampai
5 volt, pertanyaan yang muncul adalah bagaimana kondisi logika antara 0,8 volt sampai 2
volt?.
Logika 1

Tak bisa ditentukan

Logika 0

Gambar 9. Batas logika

Dalam suatu system rangkaian hal tidak dapat ditentukan, karena bukan Low dan bukan
High, para perancang system menghidari kondisi ini walaupun dalam waktu yang singkat
(nano detik). Salah satu cara agar diperoleh peralihan atau kondisi benar-benar Low atau
High adalah penggunaan Schmitt trigger, gambar 10 merupakan contoh pulsa yang
dilewatkan sebuah Schmitt trigger agar diperoleh pulsa yang lebih baik.

Gambar 10. Perbaikan pulsa melalui Schmitt trigger


UTP (Upper Threshold Point) pada gambar pulsa diatas adalah titik dimana Schmitt trigger
merubah kondisi Low ke High dan LTP (Lower Threshold Point) Schmitt trigger merubah
kondisi High ke Low. Disini terlihat bahwa keluaran dari Schmitt trigger merupakan pulsa
yang lebih baik, terlebih lagi bila pada pulsa input terdapat gangguan (noise) akan diperoleh
signal yang berbeda dengan yang diinginkan seperti yang ditunjukan dalam gambar 11
berikut.

Gambar 11. Komparasi penggunaan gerbang normal dengan Schmitt trigger


Secara rinci proses pembentukan pulsa melalui Schmitt trigger adalah diawali adanya
tegangan masukan sebesar LTP (0,8 volt = logika 0) pada saat ini terdapat perubahan
secara drastis (dari 5 ke 0,8 volt) pada output sehingga dapat dilihat sebagai garis lurus
vertical, kemudian kondisi ini akan dipertahankan sampai adanya perubahan tegangan
masukan. Bila tegangan masukan berubah menjadi UTP (1,6 volt = logika 1) maka dengan
drastis pada output akan berubah dari Low ke High secara garis vertical.

Teg. Output

Teg. Input

Gambar 12. Karakteristik Input/Output Schmitt Trigger


5. Perilaku Arus Pada Rangkaian Logika
Keluarga logika dapat dikatagorikan berdasar bagaimana arus mengalir dari ouput suatu
gerbang logika ke input gerbang logika yang lain, gambar 13a memberikan ilustrasi arus
listrik mengalir dari positip battery melalui kolektor-emitor dan ke ground. Aliran arus ini
disebut dengan sebutan sinking current, dan gambar 13b aliran arus diawali dari positip
battery melalui input gerbang berikutnya menuju ke ground, aliran ini disebut dengan
sourcing current.

Gambar 13. Perilaku arus pada rangkaian logika


Keluarga Logika TTL dan CMOS

1. Level Logika
Hanya terdapat dua logika dalam teknik digital yaitu dua keadaan 5 Volt atau 0 Volt, High
atau Low, True atau False. Pada kondisi Low tegangan pada output TTL (VOLmax) kira-kira
0,4 Volt atau 0,5 untuk 74 LS dan pada kondisi High (VOHmax) diatas 2,4 Volt dan 2,7 Volt
untuk 74 LS bahkan biasanya 3,4 Volt. Sedangkan untuk input 0,8 Volt atau kurang untuk
VILmax dan diatas 2 Volt sebagai kondisi High.
Berikut merupakan gambar level logika untuk TTL dan LSTTL:

a. Level tegangan logika untuk LSTTL

b. Level tegangan logika untuk TTL


Gambar 14. Level tegangan Logika TTL dan LSTTL
Untuk CMOS kondisi logika output Low kira-kira 0,1 Volt, Output High kira-kira VDD minus
0,1 Volt, dan untuk input 30% dari VDD serta 70% VDD untuk input High.

Gambar 15. Level tegangan Logika CMOS

2. Operasi Rangkaian Logika TTL


a. TTL dengan multi input emitor

a. Rangkaian dasar TTL gerbang NAND b. Rangkaian ekivalen untuk Q1


Gambar 16. Keluarga TTL (gerbang NAND)
Pada gambar terlihat bila salah satu input Low, maka basis Q2 akan OFF dengan demikian
tidak ada arus mengalir pada kolektor dan emitor Q2 yang mengakibatkan Q4 OFF
sedangkan Q3 ON karena ada arus mengalir melalui R2 ke basis Q3 sehingga ada arus
mengalir dari R3 ke kolektor-emitor Q3 terus ke D1 dan ke output. Begitu sebaliknya bila Q2
ON maka Q4 akan ON akibatnya output terhubung dengan ground melalui kolektor-emitor Q4
yang berarti output berlogika 0.
Dari sistem operasi rangkaian TTL diatas terlihat bahwa komponen aktif transistor adalah
memegang peranan dalam menentukan kondisi output, untuk input diterapkan sistem multi
emitor (input bisa lebih dari 2) dimana bila salah satu input terhubung dengan ground maka
arus akan melaluinya dan ini ekivalen dengan dipasangkannya sebuah dioda (gambar 16b).

Gambar 17. Hubungan output dan input dua gerbang yang saling dihubungkan
Berkaitan dengan emiter sebagai input, kita bisa melihat hubungan antara input dan output
dua gerbang yang saling dihubungkan, sebagai contoh kita lihat gambar 17 yang
mengilustrasikan adanya arus sinking yaitu kondisi gerbang pertama Q3 OFF dan Q4 ON
sehingga arus mengalir dari +5 V nelalui R1 ke basis-emitor Q1 dan menuju kolektor emitor
Q4 oleh karena Q4 ON maka arus diteruskan ke ground.

b. Standar karakteristik TTL


Texas instruments sejak tahun 1964 memperkenalkan produk TTL dengan seri 5400/7400
yang saat ini lebih dikenal dengan keluarga IC logik, dimana perbedaan kedua seri nomor
adalah 5400 diperuntukan bagi militer dan seri 7400 untuk komersial. Fairchild memproduksi
dengan seri 9N00, 9300, 9600 yang pada intinya ekivalen terhadap seri 7400.
Seri 7400 dibuat untuk mampu bekerja pada suhu 0-70oC dengan tegangan kerja Vcc dari
4,75 s/d 5,25 volt, sedangkan untuk seri 5400 dapat bekerja pada suhu –55 s/d +125oC dan
pada tegangan kerja 4,5 s/d 5,5 volt. Kedua seri ini memiliki faktor pembebanan (fanout) 10
yang artinya dapat mengendalikan sejumlah 10 buah input gerbang IC TTL.
Level tegangan untuk seri 7400 bila diberikan pada batas minimum atau pada level
maksimum akan didapati kondisi logika yang sangat jelek baik dari sisi tegangan
sumbernya, suhu kerja dan faktor pembebanan, berdasarkan pengalaman dilapangan
tegangan untuk logika 0 maksimum VOL = 0,4 volt untuk output dan VIL = 0,8 untuk input dan
untuk logika 1 minimum VOH = 2,4 volt, normal VOH = 3,6 volt untuk output dan VIH = 2,0 volt
minimum untuk input. Disipasi daya untuk TTL rata-rata arus dibutuhkan ICC = 2mA,
sehingga disipasi daya pada gerbang TTL adalah 2 mA x 5V = 10 mW, tunda propagasi
untuk tPLH = 11ns dan tPHL = 7 ns, fanout =10 dan noise margin VNL = VNH = 400 mV.
Untuk memenuhi berbagai kebutuhan bagi pemakai, maka dibuat TTL diluar seri 7400 yang
meliputi:

• Seri 74L00 (Low power), secara umum dasar rangkaian sama dan perbedaannya
terletak pada penggunaan resistor di dalam IC diperbesar sehingga menurunkan
disipasi daya pada IC, sebagai contoh untuk gerbang NAND disipasi daya rata-rata 1
mW dengan tunda propagasi 33 ns. Tipe ini sangat ideal untuk aplikasi dimana
dibutuhkan perhitungan daya lebih kecil dibanding kebutuhan kecepatan, frekuensi
rendah (misal untuk kalkulator).

• Seri 74H00 (High speed), secara umum dasar rangkaian sama dan perbedaannya
digunakan resistor kecil dan emittor follower transistor serta diterapkannya sistem
darlington pada output. Tunda propagasi 6 ns, hal ini menyebabkan naiknya disipasi
daya yaitu untuk gerbang NAND mencapai 23 mW.

• Seri 74S00 (Schottky), merupakan IC yang dibuat untuk melayani kecepatan tinggi
untuk TTL yaitu dengan menerapkan schottky barrier diode (SBD) disambungkan
antara basis dan kolektor dari rangkaian transistor. Dengan demikian diode berfungsi
sebagai pencegah bias maju transistor lebih dari 0,25 volt ketika kondisi saturasi
dicapai, sebagai hasil transistor tidak pernah mencapai terlalu dalam ke dalam
kondisi saturasi sehingga berubah OFF sangat cepat dan menurunkan tunda
propagasi sampai 3 ns, menggunakan resistor kecil dan disipasi daya naik sampai
23 mW.

Gambar 18. Koneksi diode antara basis dan kolektor (Schottky).


Seri 74LS00 (Low Power Schottky) merupakan pengembangan kombinasi dari tipe L dan S
sehingga menjadi LS yaitu dengan cara menggunakan resistan cukup besar sehingga
disipasi daya hanya 2 mW dan sebagai akibat tunda propagasi naik sampai 9,5 ns yang
sama dengan seri 7400. Secara teknis disipasi daya turun dan tunda propagasi menyamai
seri 7400 dimana biaya untuk itu turun dan hal ini menjadi produk unggulan untuk TTL.
Tabel berikut merupakan nilai perbandingan karakteristik seri TTL.

c. Pembebanan pada TTL


Dalam pembebanan sistem digital harus diperhatikan bagaimana menentukan dan
menggunakan faktor pembebanan (fanout) atau kemampuan mengendalikan suatu
rangkaian. Dari gambar 19 memperlihatkan gambaran tentang pembebanan sebuah output
TTL berlogika 0 dibebani beberapa input TTL, dengan Q4 ON maka rangkaian aktif sebagai
arus sinking untuk semua arus balik (IIL) dari setiap input. Oleh karena Q4 pada kondisi
saturasi maka resistansi kolektor-emitor adalah 0 sehingga tegangan pada output VOL = 0 V
untuk lebih sederhana dalam perencanaan rangkaian TTL, perusahaan manufaktur
menjalankan standar faktor pembebanan input dan output sehubungan dengan arus. Arus
yang mengalir secara keseluruhan berhubungan dengan faktor pembebanan disebut
dengan unit beban (unit Load) (UL) dan ditentukan sebagai berikut:
1 UL = 40 uA pada kondisi High
1 UL = 1,6 mA pada kondisi Low
Sesuai dengan gambar 19 maka dapat kita tentukan besar arus output adalah:
IOL = IIL + IIL

IOL
faktor pembebanan =
1,6mA
Gambar 19. Pembebanan pada output TTL

d. Operasi Rangkaian Output Logika


Pada prakteknya rangkaian digital selalu muncul pertanyaan utnuk menghubungkannya
dengan output LED atau rangkaian lain. Permasalahan yang muncul bahwa permintaan arus
listrik untuk output tersebut cukup besar misalnya LED memerlukan arus antara 10 mA s/d
15 mA, sedangkan pada IC 74HC umumnya hanya mampu memberikan arus 4 MA.
Untuk itu diperlukan pemasangan buffer yang fungsinya untuk meningkatkan kemampuan
memberikan arus pada beban output, contoh berikut kita gunakan buffer dari IC 7407 yang
memiliki kemampuan VOH(maks)= 30 Volt dan IOL(maks) = 40 MA.`

Gambar 20. Bufer menggunakan 7404


e. Output Kolektor terbuka
Beberapa decoder seperti TTL 7445 memiliki output kolektor terbuka (Open-Collector-
Output), untuk tipe ini setiap saluran outputnya pada kondisi normal adalah Off yaitu antara
ground dan output memiliki resistansi yang tinggi, resistansi tersebut akan berubah rendah
artinya ON bilamana ada signal input dari dekoder.
Output kolektor terbuka dibuat dengan tujuan untuk operasi dengan arus dan tegangan yang
lebih besar dari operasi TTL. Sebagai contoh 7445 dapat melewatkan arus sampai dengan
80 mA pada kondisi Low dan sampai 30 volt pada kondisi High, sehingga sangat cocok
untuk lasung digunakan sebagai pengendali beban seperti relay, lampu indicator.
Pada gambar 21. memberikan ilustrasi penyambungan output pada relay 12 volt – 500 ohm
dengan tegangan catu 12 volt, bila transistor Off maka tidak ada aliran listrik pada relay dan
tegangan pada kolektor 12 volt. Bila output transistor ON maka arus sebesar 24 mA
mengalir dari +12 volt ke ground melalui kolektor dan tegangannya mendekati 0 volt.

Gambar 21. Kolektor terbuka pada TTL


Pada TTL sering juga kita kenal buffer dengan Open Kolektor, pada gambar berikut dapat
kita lihat bahwa emitor disambungkan pada ground dan kolektor dibiarkan tetap terbuka.
Kita lihat sekarang pada rangkaian gerbang AND yang menggunakan TTL dan CMOS,
secara prinsip keduanya sama yaitu fungsi AND. Secara rangkaian ada perbedaan dalam
penggunaan bahan TTL dengan transistor bipolar dan CMOS dengan transistorCMOS.

a. Simbol dan tabel kebenaran b. Arus output Gerbang AND TTL


Gambar 22. Gerbang AND TTL
f. Operasi rangkaian Tristate
Dalam rangkain digital yang lebih komplek, misalnya untuk komputer, video, kamera dan
peralatan elektronika lainnya banyak dijumpai system yang dikenal dengan system data bus.
Sistem tersebut memiliki trafik signal begitu rumitnya dan antara satu signal dengan signal
lainya tidak boleh saling tabrakan yang menyebabkan rangkaian tidak bekerja sebagaimana
mestinya, untuk itu diperlukan rangkaian pengendali signal yang sering disebut dengan
Trisatate.

Gambar 23. Kondisi logika Tristate


Dari tabel terlihat bahwa input akan diteruskan ke output artinya X = A bilamana enable
berlogika 0 dan apabila enable berlogika 1 maka output x akan pada kondisi High. Berikut
merupakan table kebenaran trisate dan juga sebuah IC yang didalamnya terdapat 4(empat)
tristate buffer.

Gambar 24. Tristate buffer IC- 74LS126.


Berikut juga merupakan contoh koneksi dua signal A dan signal B yang harus diumpankan
pada saluran bus melalui Tristate bufer, untuk itu diperlukan pengendali C dan inverting dari
C agar kedua signal tidak terjadi tabrakan pada saluran bus.

Gambar 25. Aplikasi Tristate.


g. Emitter Coupled Logic (ECL).
Pada ECL menerapkan rangkaian differensial Amplifier yang dibangun dari TTL, dimana
harga output proporsional terhadap perbedaan kedua inputnya (v1 dan V2). Pada gambar
berikut menunjukan konstruksi ECL, dan dari konfigurasi ini saat V1=V2 maka terjadi
kondisi simetri yaitu arus Ic adalah sama. Jika V1 > V2 misal beda 0,1 volt, maka Q1 akan
on dan Q2 akan off, sedangkan saat V1<V2 misal 0,1 volt akan terjadi Q1 menjadi off dan
Q2 akan on.
Transfer karakteristik rangkaian ditunjukan pada gambar 26 b., dimana dianggap secara
esensial Ie tetap dan arus ini dihasilkan dari pergantian pensaklaran Q1 ke Q2 atau
sebaliknya yaitu saat V1-V2 sama dengan 0,1 volt ke atas. V2 merupakan tegangan
referensi (Vref) yaitu diberikan mulai 0,1 volt ke bawah. Dua keadaan logika dapat kita temui
yaitu saat Q2 off maka Vo = Vcc, dan saat Q2 on besar Vo = Vcc – Ic. Rc = 0 volt. Pada
gambar 26 c. menunjukan ECL dengan 2 input dan 2 output dimana Y merupakan output
OR dan X merupakan output dari NOR.

a. Penguat differensial b. Karakteristik transfer

c. ECL dengan 2 input.


Gambar 26. Rangkaian ECL.
3. Operasi Rangkaian Logika MOSFET
a. Dasar Pensaklaran Pada MOSFET
Gambar 26 mengilustrasikan simbol MOSFET tipe N dan tipe P, prinsip kerjanya sebagai
transistor adalah dengan memanfaatkan efek medan antara dua keping bahan MOS (Metal
Oxide Semiconductor). Alasan penggunaan MOSFET dalam IC digital adalah relatif
sederhana dibanding TTL, tidak mahal dalam fabrikasi dan dalam fabrikasi kompleksitasnya
sepertiga dari TTL , ukuran yang relatif kecil dan disipasi daya listrik sangat kecil.
IC digital MOS normalnya tidak membutuhkan resistor seperti yang terjadi pada bipolar
transistor dan perbandingan penggunaan ruang dalam chip adalah 1 mil persegi untuk
setiap chip dan pada bipolar transistor memerlukan ruang kira-kira 50 mil persegi. Dengan
demikian dalam satu IC akan dapat berisi chip lebih banyak MOS dibanding IC yang dibuat
dari bipolar transistor, kelemahan MOS dibanding Bipolar adalah dalam kecepatan operasi
yaitu MOS relatif lebih lambat dari bipolar transistor.

a. Proses pembentukan MOS depletion b. enhancement

c. Karakteristik N-Kanal
Gambar 27. Pembentukan Depletion dan Karakteristik N-Kanal MOS
Gambar 28. Simbol MOSFET kanal N dan kanal P

Terdapat dua katagori MOS secara umum yaitu tipe depletion dan tipe enhancement (lihat
pada pengenalan komponen elektronika). Pada gambar 28 memberikan gambaran
pensaklaran pada MOSFET kanal N saluran drain selalu dihubung lebih positip dibanding
source dan substrate juga dihubung ke source, gate diberikan tegangan VGS sebagai
saluran input dari MOSFET yang mengendalikan besar-kecil arus yang mengalir dari drain
ke source sehingga dapat menentukan apakah MOSFET dalam kondisi ON atau dalam
kondisi OFF. Disini berlaku bila VGS = 0 volt atau negatip maka MOSFET dalam kondisi OFF
dan resistansi antara drain dan source 1010Ω, dan bila VGS bernilai relatif positip terhadap
source misal +5volt maka MOSFET akan ON dan terjadi konduksi antara drain dengan
source dengan nilai resistansi 1000 Ω.

Gambar 29. Kondisi pensaklaran pada MOSFET-kanal N (b) OFF dan (c) ON
b. NMOS logika

a. NMOS gerbang NOR

b. NMOS gerbang NAND


Gambar 30. NMOS pada gerbang dasar
Gambar 30 menampilkan penggunaan NMOS pada gerbang dasar, pada rangkaian terdapat
dua input A dan B dimana saat input berlogika 0 maka Q akan OFF dan saat input berlogika
1 Q akan ON. Untuk NAND saat A dan B berlogika 0 berarti Q2 dan Q3 dalam kondisi OFF,
oleh karena Q1 selalu ON maka pada kondisi ini Q1 berfungsi sebagai beban resistor
sehingga arus listrik mengalir dari sumber melalui FET Q1 lalu ke output X dan akan
berlogika 1. Kebalikan dari hal tersebut bila FET Q2 dan Q3 dalam kondisi ON maka output X
akan berlogika 0.
Untuk gerbang NOR secara prinsip sama dengan gerbang NAND hanya FET Q2 dan Q3
dihubungkan secara paralel sehingga membentuk perilaku gerbang NOR.

c. PMOS Logika
Secara prinsip cara kerja sama dengan NMOS perbedaan hanya pada pemberian VGS, yaitu
untuk tipe P tegangan diberikan 0 volt agar tidak ada konduksi (OFF) dan diberikan lebih
negatip misal –5 volt agar terjadi konduksi antara drain dan source (ON).

Gambar 31. Proses pembentukan kanal P MOS dan karakteristiknya

d. CMOS Logika
Merupakan gabungan kanal P dan kanal N yang membentuk seperti rangkaian pada gambar
32 berikut ini:
Gambar 32. (a) internal phisik CMOS, (b) simbol CMOS
Operasi logika adalah tergantung dari kondisi input, bila Input bertegangan 0 volt maka
kanal P akan konduksi dan kanal N tidak konduksi sehingga output akan berlogika 1.
Sedangan saat input bertegangan +5 volt maka kanal P akan tidak konduksi dan kanal N
akan terjadi konduksi sehingga output akan berlogika 0.
Disipasi daya untuk CMOS antara 10-20 nW untuk setiap gerbang dengan VDD = 10 volt
atau untuk VDD = 5 volt, level tegangan logik 0 adalah 0 volt dan untuk logika 1 sebesar VDD .
Dimana tegangan VDD berkisar antara 3 volt sampai dengan 15 volt, tegangan input low
maksimum VIL = 30%xVDD dan tegangan input high minimum VIH = 70%xVDD. Disipasi daya
pada MOS selalu berhubungan dengan frekuensi, misal pada frekuensi 100Hz disipasi
0,1mW dan pada 1MHz disipasi naik menjadi 1mW. Faktor pembebanan (fanout) untuk
MOS sangat dibatasi oleh nilai kapasitansi input yang dikendalikan oleh output MOS.
Sebagai ilustrasi gerbang CMOS memiliki tunda propagasi (tPD) = 30 ns, tunda propagasi ini
akan bertambah 3 ns disebabkan setiap input memiliki 5 pf yang harus dikendalikan oleh
output gerbang didepannya. Jadi bila diijinkan tunda propagasi sampai dengan 180 ns maka
besar faktor pembebanan (fanout) kemungkinan adalah 50. Oleh karena resistansi output
CMOS kecil, maka faktor pembebanan lebih besar dibanding kanal P atau kanal N.
Noise margin untuk CMOS baik kondisi high atau kondisi low adalah sama yaitu 30% dari
VDD dan nilai ini relatif besar dibanding yang dimiliki oleh jenis TTL. Semua input harus
dihubung dengan level tegangan tertentu, hal ini bisa disambungkan ke ground untuk level 0
dan VDD untuk level 1.
Seperti halnya pada kolektor terbuka maka pada MOS juga terdapat Output Drain terbuka
hal ini dilakukan dengan tujuan untuk operasi dengan arus dan tegangan yang lebih besar
yaitu dapat melewatkan arus sampai dengan 80 mA pada kondisi Low dan sampai 30 volt
pada kondisi High, sehingga sangat cocok untuk lasung digunakan sebagai pengendali
beban seperti relay, lampu indicator.

e. Gerbang AND CMOS


Berikut merupakan gambar internal gerbang AND dengan CMOS, dimana didalamnya
terdapat kombinasi kanl PMOS dan Kanal N MOS yang membentuk suatu gerbang logika
AND.
a. Simbol dan level tegangan b. Arus output Gerbang AND dengan CMOS
Gambar 33. Gerbang AND CMOS

4. Interface CMOS Dengan TTL


Banyak sistem digital mengabungkan kedua keluarga tersebut yaitu TTL dan CMOS untuk
mencapai penampilan kinerja yang optimum, misal dalam sistem dibutuhkan kinerja
rangkaian berkecepatan rendah dan untuk mereduksi disipasi daya, sedangkan pada bagian
lain dari sistem diperlukan suatu kecepatan yang tinggi dalam operasinya maka
dipasangkan padanya TTL. Untuk itu uraian berikut menjelaskan bagaimana sistem
interface diantara TTL dan CMOS atau sebaliknya.

a. CMOS mengendalikan TTL


Gambar 34 menampilkan ilustrasi gerbang CMOS yang mengendalikan input TTL, pada
kondisi dimana output CMOS High mungkin tidak ada masalah sepanjang VOH~ VDD =
+5V karena masih dapat diterima oleh input TTL. Arus input TTL pada kondisi High
maksimum 40 uA sehingga masih memungkinkan untuk diberikan oleh output CMOS
melalui RON pada kanal P. Akan tetapi pada saat output CMOS Low permasalahan muncul
karena IIL TTL besarnya 1,6 mA yang harus balik ke output CMOS, dengan kata lain ouput
CMOS harus menerima arus singk ke ground melalui RON pada kanal N. Beberapa N kanal
CMOS memiliki RON variasi nilai yaitu antara 100 Ω - 5kΩ dan dengan mengalirnya arus 1,6
mA akan membuat tegangan pada output terlalu tinggi untuk dapat memberikan tegangan
VIL (logika 0) pada input TTL.
Taruhlah tegangan tersebut 0,8 volt sedangkan untuk TTL logika 0 adalah 0,4 volt yang
masih dalam daerah noise margin, oleh karena itu logika 0 pada input TTL harus pada 0,4
volt atau dibawah 0,4 volt hal ini disebabkan arus singking 1,6 mA. Pada kenyataannya
beberapa output CMOS dirancang untuk arus singking diatas 6 mA yaitu dapat
mengendalikan input 3 atau 4 gerbang TTL, untuk jenis ini rangkaian CMOS disebut sebagai
buffer dan dapat digunakan antara CMOS konvensional dan beberapa TTL. CMOS dapat
digunakan untuk mengendalikan input TTL seri 7400 dan 74LS00 yang pada dasarnya IC ini
memerlukan arus input rendah.

Gambar 34. CMOS mengendalikan TTL

Dalam data karakteristik IDN yaitu arus output N-kanal besarnya sama dengan arus singking
pada kondisi Low pada VDD = 5 V dan V0 = 0,4 V pada suhu 25oC, terlihat bahwa besar arus
adalah 1,5 mA yang berarti mampu mengendalikan standar beban TTL (1,6 mA). Nilai
minimum IDN ditentukan 0,4 mA oleh beberapa industri pembuat CMOS, kalau demikian
halnya maka CMOS tidak dapat mengendalikan TTL sama sekali. Kita lihat sebuah 7400
memiliki faktor pembebanan 0,25 UL pada kondisi Low, hal ini mengindikasikan IIL adalah
0,25 x 1,6 = 0,4 mA dengan demikian 4001 hanya dapat mengendalikan 1 input gerbang.

b. TTL Mengendalikan CMOS


Ketika TTL digunakan untuk mengendalikan CMOS pada kondisi output TTL Low tidak
terjadi masalah selama tegangan output VOL = 0,4 volt dan input CMOS dapat menerima itu
sebagai input Low karena batas tertinggi adalah 1,5 volt untuk Low. Akan tetapi saat kondisi
output berlogika High terjadi masalah karena tegangan output TTL bukan +5 volt melainkan
3,6 volt yang nilai ini terlalu kecil untuk input CMOS karena masih harus diperhitungkan
noise margin sebesar 0,1 volt. Untuk mengatasi hal tersebut biasanya dipasang sebuah
resistor pull-up sehingga dapat memberikan dampak meningkatkan tegangan output TTL
mendekati +5 volt sehingga mampu memberikan logik High pada CMOS.
Berikut merupakan gambar TTL mengendalikan input gerbang CMOS dengan
memasangkan resistor pull-up pada input gerbang CMOS.
Gambar 35. Pemasangan resistor pull-up pada rangkaian TTL ->CMOS

c. Gerbang Transmisi CMOS


Rangkaian khusus CMOS dimana di dalamnya tidak dipasangkan TTL, rangkaian ini disebut
dengan Gerbang Transmisi atau saklar bilateral yang operasinya secara esensial sebagai
single pole, single throw yang pensaklaran dikendalikan oleh sebuah input logik. Sinyal
dapat dilalukan pada dua arah baik maju atau mundur dan sangat baik untuk sinyal analog
maupun sinyal digital.
Pada gambar berikut mengilustrasikan sebuah saklar bilateral yang berisi sebuah P-
MOSFET dan N-MOSFET yang disambung paralel sehingga kedua polaritas tegangan
dapat dilalukan yang dikendalikan melalui sebuah input yang dibalikan.

Gambar 36. Saklar bilateral CMOS.


Operasi Multivibrator

1. Multivibrator Astabil
Multivibrator ini berosilasi antara kondisi semi stabil yang ditentukan oleh nilai kapasitor dan
resistor, oleh karena itu tidak pernah pada kondisi stabil. Rangkaian ini akan flip pada satu
kondisi tertentu ke kondisi lain dan akan flop lagi kekondisi semula tanpa adanya pulsa triger
luar, hal ini akan berlangsung terus sepanjang waktu diberikan catu daya padanya.

Gambar 37. Rangkaian Multivibrator Astabil

Periode pulsa yang dihasilkan rangkaian ini tergantung pada besar-kecilnya resistor dan
kapasitor yang dipasangkan, berikut merupakan rumus untuk menghitung frekuensi yang
dihasilkan rangkaian menggunakan Ic-LM555:
1,49
f =
C1( RA + 2RB)

Contoh: Rangkaian dilengkapi dengan RA = 10K, RB= 50K dan C1 = 0,01 µF. Hitung f?
Jawab:
1,49
f =
C1( RA + 2RB)

1,49
f =
0,01uFx (10 K + 100 K )

f = 1,35KHz
2. Multivibrator Monostabil
Multivibrator ini mempunyai hanya satu kondisi stabil, pada rangkaian ini diperlukan adanya
pulsa trigger dan konstanta waktu pulsa output ditentukan oleh resistor Rx dan kapasitor Cx:

Gambar 38. Multivibrator Monostabil


Berdasar gambar diatas pulsa 5 volt berfungsi sebagai inisialisasi monostabil, dengan
adanya pulsa tersebut output Q berubah kondisi dari Low menjadi High. Pada saat kondisi
output Q = High, maka proses pengisian kapasitor dilakukan melalui Rx dan saat kapasitor
penuh output Q kembali ke Low.
Untuk menghitung kondisi High output Q dapat dilakukan dengan menggunakan rumus:
tw = 0,45 . Rx . Cx
tw = 0,45 . 100K . 10uF (misal Rx=100K dan Cx=10uF)
tw = 0,45 detik
Nilai factor konstanta 0,45 tergantung pada tipe IC yang dipakai untuk itu perlu melihat data
book IC misal untuk SN 74121 harga konstantanya adalah 0,70, untuk Multivibrator
Monostabil sering disebut dengan istilah penangkap pulse (pulse cather) atau sering juga
disebut dengan One Shot.

3. Multivibrator Bistabil
Multivibrator ini memiliki 2 output yang masing-masing memiliki kondisi stabil, satu dalam
kondisi Low maka output lainnya berlogika High. Kedua output tersebut dalam teknik digital
sering ditandai dengan notasi Q dan Q , berikut merupakan tabel kebenaran dari
multivibrator ini:

Kondisi Q Q

1 1 0

2 0 1
Rangkaian dapat dibangun dari RS-FF, JK-FF, T-FF, untuk saat sebagai contoh digunakan
bistabil dari RS flip-flop yang diaplikasikan pada saklar debounce, yang berfungsi untuk
menghilangkan dampak jelek pada pensaklaran mekanik.
Bila kita perhatikan kontak mekanik pada saat ON dan OFF masih terjadi getaran yang akan
berhenti setelah beberapa saat, oleh karena itu bentuk timing diagram antara yang
seharusnya dan kenyataan yang diperoleh selalu tidak sama (lihat gambar 39).

a. Kontak mekanik b. Timing diagram


Gambar 39. Debounce pada kontak mekanik

Untuk menghilangkan pengaruh kontak mekanik dalam rangkaian digital sering digunakan
rangkaian debouncing, pada rangkaian ini hanya sekali ON/OFF kontak mekanik yang
direspon oleh rangkaian sehingga pulsa yang dihasilkan sesuai dengan yang dibutuhkan.

a. Rangkaian debouncing b. Timing diagram debouncing


Gambar 40. Saklar debouncing
Pencarian Gangguan Dengan Perangkat Uji

1. Logic Probe
Dalam sistem logika modern, sinyal dalam rangkaian biasanya ditentukan dalam dua kondisi
yaitu logika 0 atau logika 1 dan seperti pada level tegangan logika maka logika 0
bertegangan hampir mendekati 0 volt serta untuk kondisi logika 1 bertegangan antara +4
volt sampai dengan +5 volt. Sebenarnya dapat kita gunakan untuk menyatakan kondisi
sebuah sinyal berlogika 0 atau logika 1 yaitu melalui pengukuran tegangannya, akan tetapi
sinyal dalam sistem logika dideteksi atau diidentifikasi hanya berdasar pada kondisi logika 0
atau 1 sehingga pada umumnya digunakan sebuah alat yang disebut dengan Logic probe.
Peralatan ini sangat membantu dalam kegiatan pencarian sumber gangguan pada sistem
rangkaian logika, karena dapat digunakan untuk mendeteksi sinyal pada tempat-tempat
yang sulit dilakukan dengan multimeter atau CRO dan alat ini sangat sederhana. Pada
gambar berikut digambarkan rangkaian logic probe dimana input diumpankan pada tahanan
depan sebesar 22k dan diteruskan pada basis transistor BC 108, melalui basis inilah
transistor BC 108 dikendalikan yaitu pada saat input menerima sinyal dengan logika 1 maka
transistor akan ON. Dengan ON nya transistor terdapat arus yang mengalir dari + 5 volt
melalui resistor 180 ohm ke LED, kemudian ke ground melalui kolektor-emitor BC 108 yang
saat itu sedang ON sehingga lampu LED akan terlihat menyala.
Dengan menyalanya LED tersebut mengindikasikan bahwa sinyal yang sedang diuji dalam
rangkaian berlogika 1, hal sebaliknya terjadi saat sinyal berlogika 0 maka tidak ada arus
yang mengalir ke basis BC 108 sehingga transistor pada kondisi OFF. Pada kondisi tersebut
resistansi antara emitor-kolektor BC 108 sangat tinggi oleh karena itu tidak ada arus yang
mengalir pada LED dan akibatnya LED mati yang berarti sinyal berlogika 0.

a. Logic probe b. Gambar rangkaian sederhana logic probe

Gambar 41. Logic probe

Untuk menggunakan logic probe adalah dengan menghubungkan konektor +5volt dan
ground dan ujung pensil ditempelkan pada jalur dimana sinyal melaluinya, sehingga dapat
dipastikan ada tidaknya sinyal atau kondisi logika dari sinyal apakah logika 0 atau 1.
Berikut adalah gambar rangkaian penempatan ujung pensil logic probe pada titik
pendeteksian sinyal dalam suatu sistem rangkaian. Pada rangkaian ini dibagi menjadi 3 blok
yaitu meliputi multivibrator, penghitung, peyimpan D-FF dan pengalih dari biner ke desimal.
Untuk mendeteksi sinyal pada rangkaian logic probe dapat diletakan antara setiap blok, hal
ini dimaksudkan untuk mendeteksi ada tidaknya sinyal.

Gambar 42. Penempatan Logic probe untuk mendeteksi sinyal pada sistem rangkaian.

2. Penggunaan Logic Pulser


Kebalikan dari logic probe adalah logic pulser yaitu bukan mendeteksi sinyal pada sistem
rangkaian tetapi berfungsi sebagai pemberi sinyal, misal dalam rangkaian diatas terjadi
gangguan sistem kerjanya maka cara yang paling tepat adalah mendeteksi dimana sinyal
tersebut mulai tidak bekerja. Kita ambil contoh dalam sistem ternyata tidak ada sinyal clock
yang masuk pada penghitung 74HC190, untuk itu kita lepas sambungan ke saluran clock
utama dan kita suntikan logic pulser pada clock input penghitung 74HC190. Ternyata
dengan pemberian pulsa sistem rangkaian dapat bekerja lagi dengan baik, maka
kesimpulan kita kerusakan adalah pada clock input.
Berikut contoh gambar logic pulser yang banyak dipasarkan untuk memenuhi kebutuhan
teknisi dalam mencari gangguan pada suatu sistem rangkaian.

Gambar 43. TTL/C-MOS Logic Pulser.


3. Penggunaan Multimeter
Pada prinsipnya penggunaan multimeter baik analog maupun digital adalah sama dengan
saat kita mengukur tegangan atau arus pada rangkaian listrik atau elektronika dasar, dalam
sistem rangkaian digital penggunaan multimeter ditujuan untuk mengukur tegangan dan
arus. Disamping itu juga dapat dimanfaatkan untuk menguji resistor atau kapasitor, dioda,
LED atau transistor yang terpasang pada sistem rangkaian.
Yang perlu diingat terdapat 3 hal yang dapat digunakan sebagai acuan dalam
megoperasikan multimeter untuk mencari gangguan dalam sistem rangkaian digital, yaitu:

• Mengukur menggunakan Ohmmeter, pada saat pengukuran ini semua sumber


tegangan listrik baik dari sumber DC atau sumber AC harus dimatikan, gunakan
skala dengan pembacaan yang paling mendekati nilai sebenarnya.

• Mengukur menggunakan Ampermeter, meter dihubungkan secara seri dengan


beban yang dilewati arus, gunakan skala yang aman seperti pada pengukuran besar
listrik pada modul sebelumnya.

• Menggunakan Voltmeter, meter dihubungkan secara paralel dengan beban atau


obyek yang diukur pada pengukuran ini juga gunakan kaidah pengukuran tegangan
yang telah dipelajari sebelumnya.
Gambar berikut menunjukan tiga dasar pengukuran menggunakan multimeter.

a. Pengukuran Ohm (sumber harus diputus dari rangkaian)


b. Pengukuran arus

c. Pengukuran tegangan
Gambar 44. Rangkaian dasar pengukuran dengan multimeter

4. Osiloskop (CRO)
Untuk mengukur dan mengidentifikasi sinyal yang bekerja pada sebuah sistem rangkaian
digital khususnya berhubungan dengan frekuensi, besar tegangan, sistem clock dan
membandingkan perilaku dua sinyal maka dibutuhkan sebuah osiloskop. Gambar berikut
mengilustrasikan tampak depan sebuah osiloskop, adapun penggunaannya seperti yang
telah dipelajari pada penggunaan alat ukur listrik/elektronik. Yang terpenting disini adalah
pemanfaatan CRO untuk mencari gangguan pada sebuah sistem rangkaian.
Gambar 45. Tampak depan CRO
Misal terjadi permasalahan pada gambar sistem rangkaian diatas (gambar 42) yaitu
pengalih biner ke desimal tidak dapat bekerja dengan baik, maka CRO dapat kita gunakan
untuk mengukur sinyal input clock pada kanal 1 dan kanal 2 dari CRO kita gunakan untuk
mengukur setiap output penghitung. Dari hasil tampilan kita buat gambar hasil pengukuran
dan bisa kita gunakan untuk mendiagnosis bahwa rangkaian berfungsi dengan baik, bila
pada blok ini dapat bekerja dengan baik maka langkah berikutnya kita uji pada input dan
output pengalih biner ke BCD dan tampilan 7 segmen. Dengan demikian kita dapat
menemukan gangguan yang mungki ada pada setiap blok rangkaian, oleh karena itu perlu
pengetahuan tentang prinsip kerja setiap blok pada sistem rangkaian.