Anda di halaman 1dari 39

Panduan

PRAKTEK KLINIK MANAJEMEN KEPERAWATAN


MAHASISWA PRODI SARJANA TERAPAN KEPERAWATAN
JURUSAN KEPERAWATAN
POLTEKKES KEMENKES BENGKULU TA. 2020/202
2020/2021

A. Latar Belakang
Saat ini masyarakat sangat kritis terhadap pelayanan kesehatan yang
diberikan rumah sakit. Masyarakat samgat menuntut tenaga kesehatan memberikan
pelayanan sempurna dan bermutu tinggi. Kesalahan kecil yang dibuat oleh petugas
kesehatan membuat mereka akan berurusan dengan hukum dan pengadilan yang
akan menjerat mereka dengan UU perlindungan konsumen dan UU Kesehatan.
Sedikit saja harapan masyarakat sebagai pelanggan tidak terpenuhi maka rumah
sakit akan tinggalkan dan akan berpindah ke rumah sakit lain yang dianggap mutu
pelayanannya lebih baik dan memenuhi keinginan mereka.
Unit rawat inap di rumah sakit merupakan revenue centre/pusat pendapatan,
sehingga di unit tersebut tingkat kepuasan pelanggan (pasien) merupakan salah satu
indikator mutu pelayanan. Sumber daya yang sangat menentukan mutu pelayanan di
rumah sakit adalah tenaga keperawatan karena merupakan sumber daya yang
menempati bagian terbesar di unit rawat inap, sehingga baik buruknya mutu
pelayanan keperawatan dan strategi yang digunakan pelayanan keperawatan sangat
menentukan mutu pelayanan dan keberhasilan rumah sakit memenangkan
persaingan dalam pasar global.
Selain itu pelayanan keperawatan merupakan suatu organisasi yang
mempunyai jangkauan yang luas, dan juga merupakan profesi yang unik, karena
dalam proses manajemen berhubungan berhubungan langsung dengan elemen
manusia atau menangani sumber daya manusia dan untuk mencapai tujuan
organisasi, bekerja melalui proses dinamik dan interaktif. Oleh karena itu dalam
menjalankan fungsinya di pelayanan kesehatan, pelayanan keperawatan mempunyai
dua peran yaitu pemberi asuhan keperawatan dan peran sebagai seorang manajerial.
Sebagai seorang manajerial maka lebih berperan dalam menjalankan fungsi
manajemen keperawatan.
Menajemen keperawatan dilaksanakan oleh pengelola keperawatan untuk
merencanakan, mengorganisasi, mengarahkan serta mengawasi sumber-sumber
yang ada, baik sumber daya maupun sumber dana sehingga dapat memberikan
pelayanan keperawatan yang efektif baik kepada pasien, keluarga dan masyarakat.
Untuk itu pelayanan keperawatan dalam menjalankan fungsi manajemen perlu
mempunyai landasan filosofi keperawatan, memahami visi dan misi keperawatan
dan mampunyai tujuan pelayanan keperawatan, dan mempunyai dasar manajemen
yang baik mengingat kompleksitas pekerjaan yang harus ditangani.

1
Kondisi saat ini, kemampuan kepemimpinan dan menejemen dari sumber
daya manusia keperawatan yang ada di pelayanan keperawatan rumah sakit belum
sesuai dengan yang diinginkan oleh profesi keperawatan, walaupun usaha Direktorat
Keperawatan di Departemen Kesehatan telah maksimal dengan menciptakan
berbagai standar praktek keperawatan untuk pelayanan keperawatan di rumah sakit.
Menyikapi hal tersebut, Prodi Sarjana Terapan Keperawatan Jurusan Keperawatan
Poltekkes Kemenkes Bengkulu mencoba menerapkan Model Praktek Manajemen
bagi Mahasiswa Prodi Sarjana Terapan Keperawatan dengan pendekatan model
praktek keperawatan profesional (tim primer).
Praktek Manajemen keperawatan tersebut memberikan kesempatan kepada
mahasiswa untuk mempraktek ilmu menajamen dan kepemimpinan yang didapatkan
secara teoritis di kelas untuk bekerjasama dengan kepala ruangan dan staf
keperawatan di ruang rawat inap guna menemukan permasalahan manajemen
pengelolaan praktek keperawatan di ruang rawat inap, mencari solusi dari
permasalah tersebut, dan menerapkan model praktek keperawatan profesional
sehingga secara bertahap dapat meningkatkan mutu pelayanan keperawatan di
rumah sakit.
Mahasiswa diberikan kesempatan untuk berperan sebagai kepala ruangan,
ketua tim dan perawat pelaksana sehingga menjadi bekal apabila mahasiswa telah
bekerja di tatanan nyata pelayanan kesehatan. Metode pembelajaran yang digunakan
adalah metode pembelajaran klinik yang meliputi : pre dan post conference, bed
side teaching, nursing round, dan timbang terima pasien di ruang rawat inap.

B. DASAR PELAKSANAAN
Kurikulum Prodi Sarjana Terapan Keperawatan Keperawatan Jurusan Keperawatan
Poltekkes Kemenkes Bengkulu dengan alokasi 3 SKS Praktek Klinik.

C. TUJUAN
1. Umum
Setelah menyelesaikan kegiatan praktik manajemen keperawatan, mahasiswa
mampu menerapkan konsep dan prinsip kepemimpinan serta manajemen
pelayanan keperawatan pada unit pelayanan keperawatan ruang rawat inap di
rumah sakit dalam upaya meningkatkan mutu pelayanan kesehatan di RS
khususnya pelayanan keperawatan.
2. Khusus
Setelah menyelesaikan kegiatan praktik manajemen keperawatan, mahasiswa
mampu :
1. Menerapkan sistem penugasan yang dibutuhkan sesuai dengan kondisi
ruang rawat inap dengan fokus pada metoda penugasan Tim atau Modifikasi
Tim Primer
2. Melakukan peran dan fungsi kepala ruang
3. Melakukan peran dan fungsi ketua tim
4. Melakukan peran dan fungsi perawat pelaksana

2
5. Melakukan supervisi pada kegiatan yang ada di ruangan
6. Melakukan evaluasi pada penerapan standar asuhan keperawatan
7. Melakukan ronde keperawatan
8. Melakukan pre dan post conference
9. Melakukan bed side teaching
10. Melakukan timbang terima (overan) keperawatan.

D. PELAKSANAAN PRAKTEK
1. Bobot SKS
Praktek klinik manajemen keperawatan secara keseluruhan mempunyai bobot 3
SKS dengan metode PBP (Proses Belajar Praktik), maka setiap 1 SKS secara
rinci perhitungan jamnya adalah 170 menit x 3 SKS x 14 minggu = 7140
menit/60 = 119 jam. Praktek 3 SKS ini diselesaikan dalam waktu 3 minggu
dengan perhitungan waktu minimal satu hari 6,5 jam (1 minggu dilakukan secara
online pada semester sebelumnya dimana mahasiswa tidak dapat melaksanakan
praktek di lahan karena pademi covid 19)
2. Waktu dan Tempat
a.Pelaksanaan : 01-13 Februari 2021
b. Tempat : Ruang Edelweis, Seruni, Melati, ICCU dan ICU RSUD M.
Yunus Bengkulu.
3. Pelaksanaan Praktek Klinik
Waktu shift pelaksanaan praktek klinik disesuaikan dengan kepentingan
kompetensi dan kondisi lapangan, karena itu mahasiswa dimungkinkan berada
pada waktu praktek shift Pagi atau Sore, dimana shift pagi : jam 07.30 s.d 14.00
WIB, shift sore : jam 13.30 s.d. 20.00 WIB. Adapun rincian jam praktek adalah
sebagai berikut : 1 jam untuk pre confrence, 1 jam untuk ronde dan overan, 3,5
jam untuk melaksanakan askep kepada pasien, dan 1 jam untuk post confrence.

E. PEMBIMBING
1. Pembimbing, adalah :
a. Pembimbing Pendidikan, yang ditentukan berdasarkan SK Direktur Poltekkes
Kemenkes Bengkulu, dengan pendidikan minimal Ners/Sarjana Keperawatan
(S.Kp/Ners + S2, daftar nama terlampir). Pembimbing pendidikan melakukan
kegiatan bimbingan wajib adalah sebanyak 2 kali setiap minggu di luar
kegiatan supervisi, meliputi kegiatan:
1) Mengikuti dan mengarahkan kegiatan pre conference di ruangan praktek
masing-masing (di RS).
2) Mengikuti dan mengarahkan kegiatan bed side teaching.
3) Mengikuti dan mengarahkan kegiatan ronde keperawatan.
4) Mengecek dan menandatangani laporan pendahuluan, rencana dan
laporan kegiatan harian yang dibuat oleh mahasiswa.
5) Mengecek dan menandatangani laporan harian ruangan yang dibuat oleh
mahasiswa.

3
6) Melakukan responsi terhadap LP yang di buat mahasiswa.
7) Mengecek dan mengarahkan Pendokumentasian Asuhan Keperawatan
pasien kelolaan perawat pelaksana.
8) Mengecek pembuatan dan pengumpulan Inovasi kepala ruangan
9) Bersama-sama CI melakukan monitoring kehadiran dan penampilan
mahasiswa selama praktik klinik.
10) Memberi sanksi pada mahasiswa yang melanggar peraturan/tata tertib
PKK Manajemen Keperawatan.
11) Melakukan kegiatan supervisi di minggu terakhir PKK.
c. Pembimbing Lahan, yang ditentukan oleh Bidang Keperawatan RSUD Dr. M.
Yunus Bengkulu dengan pendidikan minimal Ners/Sarjana Keperawatan
(S.Kp). Pembimbing lahan melakukan kegiatan bimbingan meliputi;
1) Mengikuti dan mengarahkan kegiatan Post conference di ruangan praktek
masing-masing (di RS).
2) Mengikuti dan mengarahkan kegiatan operan
3) Mengikuti dan mengarahkan kegiatan ronde keperawatan
4) Menentukan pasien kelolaan perawat pelaksana
5) Memonitoring dan mengarahkan pemberian asuhan keperawatan perawat
pelaksana pada pasien
6) Mendiskusikan dengan Karu/perawat ruangan untuk menentukan Inovasi
yang akan dikerjakan oleh mahasiswa yang berperan sebagai kepala
ruangan
7) Mengikuti dan membimbing kegiatan kolaborasi kepala ruangan dengan
tim medis (dokter, fisioterapi, ahli gizi, dan lain-lain).
8) Mengecek, memonitor dan memfasilitasi pencapaian target kompetensi
mahasiswa.
9) Melakukan monitoring kehadiran mahasiswa di ruangan dan melaporkan
ke pihak institusi ketika mahasiswa bermasalah dengan kehadiran.
10) Memberikan izin untuk tidak melaksanakan praktek kepada mahasiswa
setelah berkoordinasi dan mendapat izin dari pembimbing pendidikan.
11) Memberikan persetujuan pergantian dinas kepada mahasiswa setelah
berkoordinasi dengan pembimbing pendidikan.
12) Menandatangani surat keterangan untuk mahasiswa yang telah
melaksanakan pergantian dinas dan diberikan stempel ruangan.
2. Tehnik Pelaksanaan Pembimbingan
Pelaksanaan pembimbingan dilakukan setiap hari praktek dengan alokasi waktu
pembimbingan 3-4 jam dengan metoda ceramah, diskusi, tanya jawab,
pengelolaan klien/keterampilan psikomotor dan manajemen pengelolaan
ruangan/bangsal.
3. Pelaksanaan Praktik
1. Penyerahan mahasiswa ke lahan praktik.
2. Mengadakan orientasi di ruang keperawatan/ lahan
praktik.

4
3. Tiap kelompok mahasiswa melaksanakan kegiatan
praktik keperawatan klinik di ruangan yang ditentukan.
4. Setiap mahasiswa akan melakukan role play di
ruangan. Mahasiswa akan berperan sebagai Kepala ruangan, ketua tim dan
perawat pelaksana dengan tetap dibawah bimbingan pembimbing pendidikan
dan pembimbing lahan.
5. Sebelum melakukan peran, mahasiswa harus
membuat laporan rencana kegiatan harian dan kegiatan inovasi.
6. Permainan peran yang dilakukan mahasiswa juga
melibatkan karu dan perawat ruangan sehingga terjalin komunikasi yang baik
antara mahasiswa dan perawat.

4. Tehnik Evaluasi
a. Evaluasi yang dilakukan terdiri dari:
 Evaluasi proses, yang meliputi : Pelaksanaan tugas kepala ruangan, ketua
tim dan perawat pelaksana, laporan (rencana kegiatan harian dan Lap.
Pelaksanaan Kegiatan harian, laporan pendahuluan dan laporan ruangan)
Pre-Post Conference, Overan, dan Ronde Keperawatan (Bobot 60%)
 Evaluasi Supervisi pelaksanaan tugas sebagai kepala ruangan, ketua tim
dan perawat pelaksana (Bobot 35%).
 Evaluasi sikap dan penampilan (Bobot 5%).
 Apabila mahasiswa gagal dalam evaluasi supervisi, maka supervisi akan
diulang dengan melibatkan seluruh anggota tim yang sama (kegagalan
kepala ruangan dianggap sebagai kegagalan seluruh anggota
tim/kolektif).
b. Batas score yang harus tercapai dalam kategori lulus adalah nilai minimal B
(≥71)
c. Evaluasi dilakukan oleh pembimbing pendidikan dan pembimbing lahan.

F. PESERTA
Peserta praktek manajemen keperawatan adalah seluruh mahasiswa semester VIII
Prodi Sarjana Terapan Keperawatan Jurusan Keperawatan TA. 2020/2021 sejumlah
39 orang mahasiswa (daftar nama terlampir).

G. ANGGARAN BIAYA
Anggaran biaya pelaksanaan Praktek Klinik Manajemen Mahasiswa Sarjana
Terapan Keperawatan Jurusan Keperawatan berasal dari DIPA Poltekkes Kemenkes
Bengkulu tahun anggaran 2021.

H. LAIN-LAIN
Laporan yang diserahkan ke pembimbing HARUS dibuat dengan tulisan tangan,
tidak boleh dalam bentuk fotocopy atau diketik. Setiap mahasiswa harus mentaati
aturan tata tertib yang telah ditetapkan.

5
I. PENUTUP
Demikianlah panduan praktek ini dibuat untuk dapat menjadi pedoman dan bahan
pertimbangan dari pihak RSUD M. Yunus Bengkulu, khususnya dari Ka. Bid
Keperawatan dan Direktur Rumah sakit, agar dapat memberikan izin dan dukungan
terhadap pelaksanaan praktek klinik manajemen keperawatan di RS tersebut
khususnya bagi mahasiswa Prodi Sarjana Terapan Keperawatan Jurusan
Keperawatan Poltekkes Kemenkes Bengkulu. Semoga panduan praktek ini dapat
bermanfaat bagi perkembangan ilmu dan pelayanan keperawatan khususnya
peningkatan mutu pelayanan keperawatan di rumah sakit.

Bengkulu, Januari 2021


Mengetahui
Ketua Jurusan Keperawatan, Ka. Prodi Sarjana Terapan
Keperawatan,

Ns. Septiyanti, S. Kep, M. Pd Ns. Hermansyah, M.Kep


NIP. 197409161997032001 NIP. 197507161997031002

6
Lampiran :
Tata Tertib
PRAKTEK KLINIK MANAJEMEN KEPERAWATAN
MAHASISWA PRODI SARJANA TERAPAN KEPERAWATAN
JURUSAN KEPERAWATAN POLTEKKES KEMENKES BENGKULU
TA. 2020/202
2020/2021

I. KETENTUAN AKADEMIK
1.1 Telah lulus pada mata kuliah manajemen keperawatan

II. KETENTUAN ADMINISTRASI


Telah melunasi SPP pada semester yang bersangkutan.

III. KETENTUAN PELAKSANAAN


3.1. Pakaian Seragam dan Penampilan Mahasiswa
1. Mahasiswa diwajibkan menggunakan pakaian seragam yang telah ditentukan
institusi yaitu atas bawah putih, bawah celana panjang atau rok putih
(mahasiswa perempuan), bawah celana putih (mahasiswa laki-laki), dengan
tanda pengenal.
2. Memakai sepatu putih (yang tidak menimbulkan suara) dan berkaos kaki,
3. Wanita memakai Cap dan rambut diikat rapi, bagi yang berjilbab memakai
jilbab putih dengan bis warna coklat.
4. Tidak diperbolehkan memakai perhiasan, kecuali jam tangan.
5. Tidak berkuku panjang, tidak memakai cat kuku, dan tidak ber make-up
berlebihan
6. Setiap mahasiswa harus menjaga kesopanan, sikap, dan perilaku selama praktek.
7. Mematuhi peraturan dan tata tertib rumah sakit.
8. Mahasiswa menerapkan protkol pencegahan covid-19 dan menggunakan Alat
Plindung Diri (APD) untuk zona kuning yaitu : menggunakan masker bedah,
jubbah/gaun, sarung tangan tebal, pelindung mata (goggles) atau Pelindung
wajah (face shield), pelindung kepala dan sepatu pelindung.
3.2. Kehadiran (Presensi)
 Setiap mahasiswa harus menandatangani daftar hadir setiap hari
 Setiap mahasiswa wajib memenuhi kehadiran 100%.
 Setiap mahasiswa tidak diperkenankan meninggalkan ruangan praktek tanpa
seizin penanggung jawab ruangan pada saat praktek.
 Mahasiswa wajib mengikuti pre dan post conference, ronde, dan bedside

3.3. Ijin/Ketidakhadiran
ijin dapat dilakukan mahasiswa jika ada kepentingan yang tidak bisa ditinggal*)
dengan diketahui langsung oleh kedua pembimbing, maksimal 3 hari. Ijin harus
disampaikan kepada pembimbing lahan dan diketahui pembimbing pendidikan.
Bagi mahasiswa yang ijin >3 hari wajib diketahui oleh Ka. Prodi Sarjana
Terapan Keperawatan. Secara keseluruhan ijin maksimal 6 hari dengan
ketentuan penggantian. Ketidakhadiran dengan ijin lebih dari 6 hari atau tanpa
keterangan > 3 hari, mahasiswa dinyatakan dikembalikan ke pendidikan dan di
proses lebih lanjut.

7
3.4. Penggantian praktek/dinas mengganti
Mahasiswa wajib mengganti ijin yang telah dilakukan dengan jumlah hari yang
sama jika ijin diketahui pembimbing pendidikan dan lahan. Mengganti 3x
jumlah hari ijin jika tidak diketahui pembimbing institusi serta lahan dan jika ijin
diluar ijin yang dipertimbangkan. Mahasiswa wajib mengganti hari ijin di luar
jadual praktek yang sedang berlangsung dan diperkenankan dalam sehari 2 shift.
3.5. Keterlambatan,
Mahasiswa wajib datang dan pulang pada jam shift tepat waktu yaitu :
 Pagi : jam 07.30 s.d 14.00, atau
 Sore : jam 13.30 s.d 20.00
Keterlambatan datang 15’-30’ mahasiswa menambah jam praktek sesuai
keterlambatan, jika keterlambatan > 30’ mahasiswa dianggap tidak masuk pada
hari tersebut.
3.6. Penugasan
 Membuat laporan pendahuluan
 Laporan pendahuluan dikumpulkan pada hari Senin saat pre confrence
dengan pembimbing pendidikan.
 Membuat laporan manajemen asuhan keperawatan sesuai dengan peran yang
dijalankan, yaitu : sebagai kepala ruangan, Ka. Tim dan perawat pelaksana,
dikumpulkan setiap hari Senin minggu berikutnya setelah menjalankan peran
tersebut.
 Membuat inovasi untuk ruangan saat supervisi kepala ruangan.
IV. SANKSI
1. Sanksi diberlakukan bagi mahasiswa yang tidak mengikuti baik sengaja/tidak
sengaja ketentuan yang ada, yang terdiri dari :
a. Bagi mahasiswa yang tidak memakai uniform sesuai dengan ketentuan
maka tidak diperkenankan mengikuti praktek dan dianggap tidak hadir
praktek tanpa keterangan (alpa).
b. Bagi mahasiswa yang tidak membuat laporan pendahuluan dan tidak
mengikuti pre conference tidak diperkenankan mengikuti praktek dan
dianggap tidak hadir praktek tanpa keterangan.
c. Bagi mahsiswa yang tidak mengikuti post conference dikenakan sanksi
pengurangan nilai laporan kasus asuhan keperawatan mingguan (15 %).
d. Apabila ketidakhadiran mahasiswa dengan ijin lebih dari 6 hari atau tanpa
keterangan > 3 hari maka mahasiswa dinyatakan gagal mengikuti praktek
dan diwajibkan mengikuti praktek manajamen keperawatan pada tahun
berikutnya.
e. Tidak diperkenankan praktikum lagi di lahan praktek, jika:
 Mahasiswa mencuri barang-barang milik pasien, milik lahan praktek dan
milik siapapun di lahan praktek.
 Mahasiswa berkelahi.
 Melanggar tata tertib rumah sakit
 Mahasiswa membawa minuman keras serta benda-benda berbahaya
lainnya
 Melakukan tindakan asusila baik kepada pesien, teman sejawat, ataupun
yang lainnya.

8
2. Bentuk Sanksi :
Disamping sanksi yang diberikan langsung kepada mahasiswa sesuai dengan
pelanggaran tata tertib, sanksi administratif juga diberikan dengan tingkatan
sanksi sebagai berikut :
 Ringan, berupa teguran lisan dari pembimbing institusi/lahan dengan bukti
teguran tertulis pada buku panduan.
 Sedang, berupa surat pernyataan dari mahasiswa yang diketahui oleh
pembimbing, Ketua Sarjana Terapan Keperawatan.
 Berat, berupa pernyataan tidak lulus pada praktek klinik manajemen
keperarawatan.
 Berat sekali, yaitu diberhentikan sementara berdasarkan SK Direktur
Poltekkes Kemenkes Bengkulu sampai dengan ditemukannya pemecahan
masalah.
3. Kategori Sanksi berdasarkan poin a sampai poin d.
a. Ringan, Jika pelanggaran terhadap tata tertib terjadi 1-2 kali
b. Sedang, Jika pelanggaran terhadap tata tertib terjadi 3-4 kali
c. Berat, Jika pelanggaran terhadap tata tertib terjadi 5-6 kali
d. Berat Sekali, Jika pelanggaran terhadap tata tertib terjadi > 6 kali.
IV. KETENTUAN LAIN
 Mahasiswa wajib mengikuti seluruh ketentuan tata tertib.
 Mahasiswa wajib mengisi buku panduan dan seluruh ketentuan program yang
dijalankan.
 Mahasiswa wajib mengumpulkan seluruh buku yang telah diisi setiap pergantian
siklus dengan diketahui oleh pembimbing.
 Ketentuan lain yang belum termasuk di dalam peraturan ini akan diselesaikan
berdasarkan keputusan yang akan datang.
*) Jenis Ijin yang dipertimbangkan :
1. Keluarga meninggal dunia
2. Keluarga (Orang tua, anak,suami/istri) menderita sakit berat.
3. Sakit (disertai surat keterangan dokter)
4. Adanya surat keterangan administrasi dari instansi pendidikan (bukti
dilampirkan).
Bengkulu, Januari 2021
Mengetahui
Ketua Jurusan Keperawatan, Ka. Prodi Sarjana Terapan
Keperawatan,

Ns. Septiyanti, S. Kep, M. Pd Ns, Hermansyah, M.Kep


NIP. 197409161997032001 NIP. 197507161997031002

9
Lampiran :
DAFTAR NAMA PEMBIMBING DAN MAHASISWA
PRAKTEK KLINIK MANAJEMEN KEPERAWATAN
PRODI SARJANA TERAPAN KEPERAWATAN JURUSAN KEPERAWATAN
POLTEKKES KEMENKES BENGKULU TA. 2020/202
2020/2021

A. DAFTAR NAMA PEMBIMBING :

1. Ns. Andra Saferi Wijaya, M.Kep

2. Ns. Hermansyah, S. Kep, M. Kep

3. Ns. Rina Delfina, S. Kep, M. Kep

4. Ns. Mardiani, MM

5. Ns. Kheli Fitria Annuril, M.Kep., Sp.Kep.Mat

B. DAFTAR NAMA MAHASISWA :

NO NAMA NIM
1. ADE ROSITA P05120317001
2. ADELIA PUTRI P05120317002
3. AFIFAH MEIZAYANI P05120317003
4. ANGGRA SAFITRO SALMAN P05120317006
5. ANI ASTRIA P05120317007
6. APRILIANI NUR AISIYAH P05120317008
7. AULIA PUTRI LATIFAH P05120317009
8. BAYU ILHAM GUSTIAN P05120317010
9. DERA APRIANTI P05120317011
10. ELWINA DWI PUTRI P05120317012
11. ERNA FEBRIANA P05120317013
12. HARTIANA P05120317015
13. HARUM MAULIDIA NINGSIH P05120317016
14. HASYYATI AWANIS P05120317017
15. IKWAN RAMADAN P05120317020
16. KARLA RIZKI ADILA P05120317021
17. MARIA MAGDALENA WISNAWATI P05120317022
18. MAYA KUMALA SARI P05120317023
19. MEGA AURORA P05120317024
20. MELLA WULANDARI P05120317025
21. MIA AMELIA P05120317026
22. NETRA JUANSYAH P05120317027
23. OKTAVIA P05120317028
24. REKA OKTADIANA P05120317029

10
25. RICKI ARDIANSYAH P05120317030
26. RIRIS MARDIYANINGSI P05120317031
27. RISKA HASLINDA P05120317032
28. SARWENDI AL GHAZALI P05120317033
29. SHANDI CESAR ANUGRAH P05120317034
30. SHERLI ELSANDI P05120317035
31. SHERLY MELINDA P05120317036
32. TAHRATUL YOVALWAN P05120317037
33. TANIA PUTRI HUMAIRRAH P05120317038
34. TANTRI SULISTIA AFSARI P05120317039
35. TITA TRI PAMELA P05120317040
36. TRIO RONALDO P05120317041
37. WAHYUDI RAHMADANI P05120317042
38. WIKO PLANANDO P05120317043
39. XENNA PUTRI JHODI P05120317044

Bengkulu, Januari 2021


Mengetahui
Ketua Jurusan Keperawatan, Ka. Prodi Sarjana Terapan
Keperawatan,

Ns. Septiyanti, S. Kep, M. Pd Ns, Hermansyah, M.Kep


NIP. 197409161997032001 NIP. 197507161997031002

11
Lampiran :
PENILAIAN LAPORAN HARIAN INDIVIDU
PRAKTEK KLINIK MANAJEMEN KEPERAWATAN
MAHASISWA PRODI SARJANA TERAPAN KEPERAWATAN JURUSAN
KEPERAWATAN POLTEKKES KEMENKES BENGKULU TA. 2021/2020
2021/2020

Ruangan :
MAHASISWA KE
NO RINCIAN TUGAS
T
1 2 3 4

Kepala Ruangan

1. Sistematika Penulisan
2. Isi
 Kelengkapan fungsi manajemen
 Daya analisis
 Memuat teori dan Aplikasi
 Fungsi Perencanaan
 Fungsi Organisasi
 Fungsi Pengarahan
 Fungsi Pengendalian
 Kemampuan mengatasi masalah
3. Keaslian Sifat Laporan
Total Skore

Ketua Tim

1. Sistematika Penulisan
2. Isi
 Materi pendelegasian
 Keberhasilan pelaksanaan tugas
 Pelaksanaan Asuhan Keperawatan
 Kemampuan mengatasi masalah
3. Keaslian Sifat Laporan
Total Skore

Nama Mahasiswa NIM

1. ………………………………………. …………….

2. ………………………………………. …………….

3. ………………………………………. …………….

4. ………………………………………. …………….
Bengkulu, ........................... 2021
Pembimbing,

(..............................................)

12
Lampiran :
FORMAT PENILAIAN KEGIATAN HARIAN KEPALA RUANGAN
PRAKTEK KLINIK MANAJEMEN KEPERAWATAN
MAHASISWA PRODI SARJANA TERAPAN KEPERAWATAN JURUSAN
KEPERAWATAN POLTEKKES KEMENKES BENGKULU TA. 2021/2020
2021/2020

Ruangan :

N MAHASISWA
URAIAN
o 1 2 3 4 5 6
TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB
1 Membuat rencana mingguan, dan harian
(Mahasiswa hanya membuat rencana harian
selama berperan sebagai kepala ruangan).
2 Mengorganisir pembagian tim dan pasien sesuai
dengan jumlah perawat dan kebutuhan pasien
3 Menciptakan iklim komunikasi yang terbuka
dengan semua staf dengan mengadakan pre dan
post conference, pertemuan ruangan dan rutin
memberikan umpan balik tentang prestasi kerja
stafnya.
4 Memberi pengarahan kepada seluruh staf yang
ada diruangannya
5 Melakukan pengawasan terhadap seluruh
kegiatan yang ada diruangannya.
6 Memfasilitasi kolaborasi tim dengan anggota
tim kesehatan lainnya.
7 Melakukan audit asuhan dan pelayanan
keperawatan diruangannya, kemudian menindak
lanjutinya.
SIKAP/PERILAKU
8 Melaksanakan tugas dengan benar dan percaya
diri
9 Mampu mengatasi masalah
10 Mengadakan diskusi untuk mengatasi masalah
klien
11 Keinginan meningkatkan keterampilan terhadap
tugas
12 Mengatur tim
13 Menyiapkan ronde keperawatan (status, data
laboatorium)
14 Bertugas tepat waktu

13
15 Menghindari ketidakhadiran
16 Memegang rahasia akan data-data klien
17 Bersikap etis terhadap orang lain dan
melakukan pendekatan dengan cara yang benar
18 Mau mendengarkan orang lain dan menghargai
ide-ide orang lain
19 Taat terhadap peraturan dan kebijakan
(termasuk tentang penampilan fisik diri)
20 Mempertahankan kesehatan diri
21 Mempertahankan kerapihan baju, rambut, kuku
dan sepatu
Total

Nama Mahasiswa NIM

1. ………………………………………. …………….

2. ………………………………………. …………….

3. ………………………………………. …………….

4. ………………………………………. …………….

5. ………………………………………. …………….

6. ………………………………………. …………….

Bengkulu, ........................... 2021


Pembimbing,

(..............................................)

14
Lampiran :
FORMAT PENILAIAN KEGIATAN HARIAN KETUA TIM
PRAKTEK KLINIK MANAJEMEN KEPERAWATAN
MAHASISWA PRODI SARJANA TERAPAN KEPERAWATAN JURUSAN
KEPERAWATAN POLTEKKES KEMENKES BENGKULU TA. 2021/2020
2021/2020

Ruangan :
No URAIAN MAHASISWA
1 2 3 4 5 6
TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB
1 Membuat rencana harian
2 Mengatur jadwal dinas tim-nya yang dikoordinasikan
dengan kepala ruangan (Mahasiswa hanya dinas
pagi/sore hari).
3 Membagi pasien ke anggota tim sehingga masing-
masing pasien mempunyai perawat yang bertanggung
jawab terhadap kesinambungan asuhan keperawatan
pasien dari sejak pasien masuk sampai pulang secara
komprehenshif
4 Membagi tugas yang harus dilakukan oleh setiap
anggota tim dan memberikan bimbingan melalui pre
dan post conference.
5 Melakukan pengkajian, perencanaan, pelaksanaan,
evaluasi asuhan keperawatan bersama-sama anggota tim
nya.
6 Memberikan pengarahan pada perawat pelaksana
tentang pelaksanaan asuhan keperawatan .
7 Melakukan kolaborasi dengan tim kesehatan lainnya
dalam pelaksanaan asuhan keperawatan.
8 Melakukan audit asuhan keperawatan yang menjadi
tanggung jawab timnya.
9 Melakukan perbaikan pemberian asuhan keperawatan.
10 Membuat laporan kondisi pasien yang dikelola oleh
timnya dalam buku laporan harian ruangan
SIKAP/PERILAKU
11 Selalu mengikuti dan mengevaluasi hasil kerja
12 Melakukan pendidikan kesehatan pada klien dan
keluarga
13 Bertanggung jawab untuk melimpahkan pekerjaan
sebelum selesai berdinas
14 Melaksanakan tugas dengan benar dan penuh tanggung
jawab
15 Memprioritaskan pelayanan kepada klien
16 Kemampuan melakukan HAM terhadap anggota tim,
klien, dan keluarga
17 Berinisiatif

15
18 Keinginan meningkatkan keterampilan terhadap tugas
19 Menunjuk anggota tim untuk mendapatkan data dalam
perencanaan keperawatan
20 Menyiapkan ronde keperawatan bersama Karu
21 Mensupervisi anggota tim dalam rangka memberikan
asuhan keperawatan yang aman
22 Bertugas tepat waktu
23 Menghindari ketidakhadiran
24 Memegang rahasia akan data-data klien
25 Bersikap etis terhadap orang lain dan melakukan
pendekatan dengan cara yang benar
26 Mau mendengarkan orang lain dan menghargai ide-ide
orang lain
27 Taat terhadap peraturan dan kebijakan (termasuk
tentang penampilan fisik diri)
28 Mempertahankan kesehatan diri
29 Mempertahankan kerapihan baju, rambut, kuku dan
sepatu
Total

Nama Mahasiswa NIM

1. ………………………………………. …………….

2. ………………………………………. …………….

3. ………………………………………. …………….

4. ………………………………………. …………….

5. ………………………………………. …………….

6. ………………………………………. …………….

Bengkulu, ........................... 2021


Pembimbing,

(..............................................)

16
Lampiran :
FORMAT PENILAIAN KEGIATAN HARIAN PERAWAT
PELAKSANA
PRAKTEK KLINIK MANAJEMEN KEPERAWATAN
MAHASISWA PRODI SARJANA TERAPAN KEPERAWATAN JURUSAN
KEPERAWATAN POLTEKKES KEMENKES BENGKULU TA. 2021/2020
2021/2020

Ruangan :
MAHASISWA
No URAIAN
1 2 3 4 5 6
TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB
1 Membuat rencana harian asuhan keperawatan yang
menjadi tanggung jawabnya .
2 Melaksanakan asuhan keperawatan dengan melakukan
interaksi dengan pasien dan keluarga berdasarkan
rencana asuhan keperawatan yang telah disusun.
3 Mencatat dengan tepat dan jelas hasil asuhan
keperawatan yang telah diberikan berdasarkan respon
pasien
4 Melaporkan perkembangan kondisi pasien kepada ketua
tim.
SIKAP/PERILAKU
5 Berpartisipasi dalam diskusi kasus/presentasi/konrensi
6 Kemampuan melakukan HAM terhadap anggota tim,
klien, dan keluarga
7 Berinisiatif
8 Keinginan meningkatkan keterampilan terhadap tugas
9 Bekerja secara sistematis menurut waktu dan peralatan
yang tersedia
10 Menyiapkan ronde keperawatan
11 Mengevaluasi asuhan keperawatan pada klien
12 Bertugas tepat waktu
13 Menghindari ketidakhadiran
14 Memegang rahasia akan data-data klien
15 Bersikap etis terhadap orang lain dan melakukan
pendekatan dengan cara yang benar
16 Mau mendengarkan orang lain dan menghargai ide-ide
orang lain
17 Taat terhadap peraturan dan kebijakan (termasuk
tentang penampilan fisik diri)
18 Mempertahankan kesehatan diri
19 Mempertahankan kerapihan baju, rambut, kuku dan
sepatu
Total

Nama Mahasiswa NIM


1. ………………………………………. …………….
2. ………………………………………. …………….
3. ………………………………………. …………….

Bengkulu, ........................... 2021


Pembimbing,

17
(..............................................)

18
Lampiran :
FORMAT EVALUASI SUPERVISI
PRE – POST CONFERENCE

Nama : Hari/tanggal :
Ruangan : Jabatan :

No. Aspek Yang dinilai Dilakukan Tidak


A. KONFERENSI AWAL
1 Semua anggota tim hadir dalam diskusi awal (konferensi awal)
2 Memberi pengarahan kepada anggota tim tentang rencana asuhan
pasien pada hari tersebut
3 Memberi penugasan kepada anggota tim bila ada pasien baru
4 Memberi kesempatan kepada anggota tim untuk bertanya
5 Memberi penekanan pada hal-hal yang perlu diperhatikan
6 Memberi pengarahan tentang rencana penyuluhan pada pasien
7 Membahas pasien-pasien yang menjadi prioritas pada shift tersebut
8 Menanyakan kesiapan fisik, mental anggota dalam melakukan
asuhan
9 Semua anggota tim menyepakati pertemuan diskusi akhir
10 Mengucapkan selamat bekerja kepada anggota tim
B. KONFERENSI AKHIR
11 Semua anggota tim hadir dalam konferensi akhir
12 Menanyakan hasil dari kegiatan yang sudah dilaksanakan anggota
tim terkait dengan asuhan keperawatan
13 Mengevaluasi tentang kelengkapan dokumentasi ASKEP,
pelaksanaan program dan administrasi pasien
14 Memberikan pujian akan apa yang telah dilaksanakan dengan baik
15 Mengevaluasi hambatan yang dialami setiap anggota tim
16 Memberi umpan balik kepada anggota tentang pelaksanaan yang
telah dilakukan
17 Mengucap terima kasih atas kerjasama anggota tim
18 Semua anggota tim menyepakati pertemuan konferensi selanjutnya.
TOTAL NILAI

Nilai = jumlah total nilai / 18 x 100%


Keterangan :
Dilakukan = 1 Tidak dilakukan = 0

Bengkulu, ............................. 2021


Pembimbing,

(..............................................)

19
Lampiran :
FORMAT EVALUASI SUPERVISI
OVERAN PELAKSANAAN ASUHAN KEPERAWATAN

Nama : Hari/tanggal :
Ruangan : Jabatan :

No. Aspek Yang dinilai Dilakukan Tidak


1 Kedua kelompok dinas sudah siap
2 Shift yang mau menyerahkan/mengoperkan mempersiapkan hal-hal
yang akan disampaikan
4 Kepala ruangan membuka acara overan
5 PP menyampaikan overan pada PP berikutnva, hal yang perlu di sampaikan
dalam timbang terima:
1. Jumlah pasien
2. Identitas klien dan diagnosis medis.
3. Data (keluhan/subjektif dan objektit).
4. Masalah keperawatan yang masih muncul.
5. Intervensi keperawatan yang sudah dan belum, dilaksanakan (secara
umum).
6. Intervensi kolaboratif dan dependen
7. Rencana umum dan persiapan yang perlu dilakukan (persiapan
operasi, pemeriksaan penunjang, dan lain-lain.
6 Kepala ruangan/PP menanyakan kebutuhan dasar pasien.
7 Perawat yang melaksanakan timbang terima mengkaji secara penuh
terhadap masalah keperawatan, kebutuhan dan tindakan yang telah/belum
dilaksanakan serta hal-hal penting lainnya selama masa perawatan
8 Hal-hal yang sifatnya khusus dan memerlukan perincian yang matang
sebaiknya dicatat secara khusus untuk kemudian diserahterimakan kepada
petugas berikutnya
9 Penyampaian overan dilakukan dengan jelas, singkat, akurat dan tidak
terburu-buru
10 timbang terima untuk tiap pasien tidak lebih dari 5 menit kecuali pada
kondisi khusus dan memerlukan keterangan yang rumit.

11 Ketua tim dan semua anggota tim bersama-sama langsung melihat


keadaan klien
12 Tim yang mengoperkan tugas memberi kesempatan kepada tim yang
akan menjalankan tugas untuk bertanya
13 Tim yang mengoperkan tugas menyerahkan semua berkas catatan
perawatan kepada tim yang akan menjalankan tugas untuk menerima
operan alat
14 Kepala Ruang Menutup kegiatan Overan
TOTAL NILAI

Nilai = jumlah total nilai / 20 x 100%


Keterangan :
Dilakukan = 1 Tidak dilakukan = 0

Bengkulu, ............................. 2021


Pembimbing,

(..............................................)

20
Lampiran :
FORMAT EVALUASI SUPERVISI
ASUHAN KEPERAWATAN SECARA LANGSUNG

Nama : Hari/tanggal :
Ruangan : Jabatan :

Tidak
No Aspek Yang Dinilai Dilakukan
Dilakukan
1 Memelihara kebersihan ruangan & lingkungan
2 Menerima pasien baru sesuai SOP
3 Memberi salam kepada pasien pada setiap operan
4 Membuat jadwal kerja harian
5 Mengikuti pre conference & post conference
6 Mengikuti overan
7 Melakukan tindakan keperawatan sesuai rencana
asuhan
8 Mengobservasi respon pasien terhadap tindakan
keperawatan yang dilakukan
9 Melakukan evaluasi mengacu pada tujuan
10 Mendokumentasikan semua tindakan/
penyuluhan/ evaluasi yang dilakukan
11 Bekerjasama secara kooperatif dengan anggota
tim lainnya dalam memberikan pelayanan kepada
12 pasien
13 Melaksanakan tugas shif secara bergiliran
Meningkatkan pengetahuan dan keterampilan
14 dalam bidang keperawatan
Membersihkan dan menyimpan alat yang telah
15 digunakan
Menyiapkan alat secara lengkap dalam keadaan
siap pakai
Total Nilai
Nilai = jumlah total nilai / 15 x 100%
Keterangan :
Dilakukan = 1 Tidak dilakukan = 0

Bengkulu, ............................. 2021


Pembimbing,

(..............................................)

21
Lampiran :
FORMAT EVALUASI SUPERVISI
ASUHAN KEPERAWATAN SECARA TIDAK LANGSUNG

Nama : Hari/tanggal :
Ruangan : Jabatan :

No. Aspek Yang dinilai Dilakukan Tidak


A. PENGKAJIAN
1 Mencatat data yang dikaji dengan pedoman pengkajian
2 Data dikaji sejak pasien masuk sampai sekarang
3 Masalah dirumuskan berdasarkan kesenjangan antara status
kesehatan dengan norma dan pola fungsi kehidupan
B. DIAGNOSA KEPERAWATAN
4 Diagnosa keperawatan berdasarkan masalah yang telah
dirumuskan
5 Diagnosa keperawatan actual/potensial
6 Merumuskan diagnosa keperawatan actual/potensial
C. RENCANA TINDAKAN
7 Berdasarkan diagnosa keperawatan
8 Disusun menurut urutan prioritas
9 Rumusan tujuan mengandung komponen pasien/ subjek
perubahan, perilaku, kondisi pasien dan atau kriteria
10 Rencana tindakan mengacu pada tujuan dengan kalimat
perintah, terinci dan jelas dan atau melibatkan pasien/keluarga
11 Rencana tindakan menggambarkan kerjasama tim kesehatan
lain
D. TINDAKAN
12 Tindakan dilaksanakan sesuai rencana
13 Perawat mengobservasi respon pasien terhadap tindakan
keperawatan
14 Revisi tindakan berdasarkan hasil evaluasi
15 Semua tindakan yang telah dilaksanakan dicatat ringkas dan
jelas
E. EVALUASI
16 Evaluasi mengacu pada tujuan
17 Hasil evaluasi dicatat
F. CATATAN ASUHAN KEPERAWATAN
18 Menulis pada format yang baku
19 Pencatatan dilakukan sesuai dengan tindakan yang
dilaksanakan
20 Setiap melakukan tindakan perawat mencantumkan
paraf/nama jelas dan tanggal jam dilakukan tindakan
21 Berkas catatan keperawatan disimpan sesuai dengan ketentuan
yang berlaku
TOTAL NILAI
Nilai = jumlah total nilai / 21 x 100%
Keterangan :
Dilakukan = 1 Tidak dilakukan = 0

Bengkulu, ............................. 2021


Pembimbing,

(..............................................)

22
Lampiran :
FORMAT PERENCANAAN HARIAN KEPALA RUANGAN
RUANG :
WAKTU KEGIATAN KETERANGAN

Nama Perawat :

FORMAT PERENCANAAN HARIAN KETUA TIM


RUANG :
WAKTU KEGIATAN KETERANGAN

FORMAT PERENCANAAN HARIAN PERAWAT PELAKSANA


RUANG :
WAKTU NAMA PASIEN RENCANA INTERVENSI KETERANGAN

Nama Perawat

23
Lampiran :
KETERANGAN PENGGANTIAN IJIN MAHASISWA

NO. HARI/TANGGAL KETERANGAN TTD PEMBIMBING


PENGGANTIAN INSTITUSI & LAHAN

24
Lampiran :
KETERANGAN IJIN MAHASISWA

NO. HARI/TANGGAL KETERANGAN IJIN TTD PEMBIMBING

25
Lampiran :
PENGUMPULAN LAPORAN

NO RUANGAN TTD PENERIMA


RUANGAN PENDIDIKAN

26
Lampiran :
OUTLINE LAPORAN KEGIATAN KEPALA RUANGAN

1. PENJELASAN FUNGSI
a. Menentukan standar pelaksanaan kerja
b. Menentukan target pencapaian kerja
c. Mengevaluasi pelaksanaan/pengimplementasian diagnosa keperawatan dan pemecahannya.
d. Memberikan pengarahan kepada ketua tim

2. URAIAN TUGAS
a. Perencanaan
1. Menunjuk ketua tim
2. Mengidentifikasi jumlah perawat yang dibutuhkan tiap ruangan sesuai dengan tingkat
ketergantungan pasien
3. Merencanakan strategi pelaksanaan
b. Pengorganisasian
1. Merumuskan sistem/metode penugasan
2. Membuat rincian tugas ketua tim dan anggota, serta rentang kendali
3. Mengendalikan sitauasi ruangan dengan supervisi
4. Mendelegasikan tugas kepada ketua tim
c. Pengarahan
1. Memberikan pengarahan kepada ketua tim untuk mengontrol pendokumentasian askep
2. Memberikan reinforcement positif pada anggota tim
3. Meningkatkan kolaborasi dengan tim kesehatan lain
d. Pengawasan
1. Melakukan penagawasan langsung terhadap pelaksanaan askep klien
2. Pengawasan pada saat Ronde
3. Melaksanakan Evaluasi

LAMPIRAN :
OUTLINE LAPORAN KEGIATAN KETUA TIM

II. Perencanaan
a. Mengikuti Operan
b. Pembagian pasien untuk setiap perawat pelaksana
c. Menyusun rencana asuhan keperawatan, implementasi dan evaluasi, serta mendiskusikan dengan
kepala ruangan
III. Pengorganisasian
a. Tujuan pengorganisasian
b. Melakukan pembagian tugas dan rentang kendali bersama karu (terhadap tim yang dipimpin)
c. Membagikan askep yang telah direncanakan
d. Memberikan arahan kepada perawat pelaksana yang akan mengadakan kolaborasi dengan tim
kesehatan lain
e. Membagi waktu istirahat
f. Mendelegasikan proses askep pada anggota tim
g. Membuat perincian tugas anggota tim
IV.Pengarahan
V. Pengawasan
a. Melalui komunikasi
b. Melalui supervisi
c. Mengevaluasi kegiatan
d. Memantau pelaksanaan legal aspek

27
Lampiran :
RINGKASAN PENUGASAN
PRAKTEK KLINIK MANAJEMEN KEPERAWATAN
MAHASISWA PRODI SARJANA TERAPAN KEPERAWATAN JURUSAN
KEPERAWATAN POLTEKKES KEMENKES BENGKULU TA. 2021/2020
2021/2020

NO. PERAN URAIAN TUGAS KET


1. Kepala Ruangan a. Perencanaan harian Dikumpulkan
b. Laporan kepala ruangan hari senin
c. Inovasi untuk peningkatan mutu pelayanan minggu
keperawatan di ruangan (pada saat ujian berikutnya jam
supervisi) 16.00
2. Ketua Tim a. Perencanaan harian - Dikumpulkan
b. Laporan ketua tim setiap hari
senin minggu
berikutnya jam
16.00
c. Laporan tentang kondisi pasien yang dikelola - Langsung diisi
tim (pada laporan ruangan mahasiswa) pada saat dinas/
praktek

3. Perawat a. Laporan Pendahuluan (dibawa setiap hari saat Dikumpulkan


Pelaksana pre confrence senin-sabtu) setiap hari senin
b. Perencanaan harian minggu
c. Laporan Askep (resume) berikutnya jam
16.00

28
Lampiran :
TANGGUNG JAWAB KEPALA RUANGAN

- Membuat jadwal dinas


- Mengatur pembagian anggota tim
- Mengikuti ronde tim medis
- Mengikuti ronde keperawatan
- Mengatur dan mengendalikan kebersihan serta ketertiban ruangan
- Menjadi nara sumber bagi Katim
- Memberikan umpan balik tentang prestasi kerja anggota tim
- Mengadakan diskusi dengan staf untuk memecahkan masalah
- Mengatur dan mengendalikan logistik/administrasi ruangan
- Membimbing mahasiswa dalam proses keperawatan di ruang rawat
- Menilai kinerja staf ruangan, membuat usulan kenaikan pangkat/promosi jabatan
- Memberikan orientasi pada pegawai baru, termasuk kepada residen, mahasiswa
keperawatan yang akan melakukan praktek di ruangan
- Melakukan pembinaan tenaga keperawatan yang berada di bawah tanggung
jawabnya
- Membentuk tim yang sesuai dengan jumlah perawat dan tingkat ketergantungan
pasien
- Menciptakan dan memelihara kerja yang harmonis dengan pasien, keluarga dan tim
kesehatan lain
- Memberikan kesempatan kepada Katim untuk mengembangkan kepemimpinan
- Menciptakan iklim komunikasi yang terbuka dengan semua staf dengan
mengadakan pre dan post conference
- Melakukan supervisi terhadap kinerja Katim dan anggotanya
- Memberikan pengarahan kepada Katim bila anggota timnya belum menunjukkan
kinerja yang baik

29
Lampiran :
TANGGUNG JAWAB KETUA TIM

- Bertanggung jawab terhadap pengelolaan asuhan keperawatan pasien sejak masuk


sampai pulang
- Serah terima pasien setiap pergantian dinas malam ke pagi, pagi ke sore dilanjutkan
dengan keliling ke kamar pasien
- Membagi tugas yang harus dilakukan oleh setiap perawat pelaksana/anggota tim dan
memberikan bimbingan melalui pre dan post conference
- Menerima pasien baru dan memberikan informasi tentang tata tertib rumah sakit dan
ruangan, tenaga keperawatan/medis yang merawat
- Mengkaji kondisi kesehatan pasien
- Membuat diagnosa dan rencana keperawatan
- Mengkomunikasikan rencana keperawatan kepada anggota tim (PP)
- Mengarahkan dan membimbing PP dalam melakukan tindakan keperawatan
- Memeriksa kelengkapan dokumentasi keperawatan dari mulai pengkajian sampai
catatan perkembangan serta evaluasi dari masing-masing pasien
- Mengkoordinasikan rencana keperawatan/melakukan kolaborasi dengan
tindakan/instruksi medis
- Membuat perencanaan pulang
- Melakukan penyuluhan/pendidikan kesehatan kepada pasien dan keluarga
- Mengevaluasi kinerja anggota tim dan memberi laporan kepada Karu
- Mengikuti ronde keperawatan bersama dengan Karu, dan PP
- Mengikuti kegiatan ilmiah
- Katim hanya dinas pagi saja, dan bila Katim tidak hadir pada dinas pagi tugasnya
diwakilkan kepada Karu
- Katim dapat merangkap sebagai anggota tim

30
Lampiran :
TANGGUNG JAWAB ANGGOTA TIM/PERAWAT PELAKSANA (PP)

- Mengikuti serah terima pasien dari dinas malam kedinas pagi, pagi ke sore bersama
Katim
- Mengikuti pre dan post conference dengan Katim
- Melakukan pengkajian awal pada pasien baru jika Katim tidak ada ditempat
- Melakukan implementasi pada pasien berdasarkan rencana asuhan keperawatan
yang telah dibuat oleh Katim
- Mencatat dengan tepat dan benar asuhan keperawatan yang telah diberikan
berdasarkan respons pasien sesuai dengan format dokumentasi yang ada diruangan
- Memberikan asuhan keperawatan yang komprehensif dan berkesinambungan
kepada pasien yang menjadi tanggung jawab
- Menyiapkan pasien untuk pemeriksaan diagnostik/laboratorium, pengobatan dan
tindakan
- Memberikan penjelasan atas pertanyaan pasien/keluarga dengan bahasa yang mudah
dimengerti
- Berperan serta dalam melakukan pendidikan kesehatan kepada pasien/keluarga
- Menjadi perawat pelaksana bagi perawat lain
- Berkonsultasi dengan Katim tentang asuhan keperawatan menghargai bantuan dan
bimbingan dari Katim

31
LAMPIRAN :
CONTOH JADWAL KEGIATAN DINAS PAGI

JAM KETUA TIM (KATIM) JAM ANGGOTA TIM/PERAWAT PELAKSANA (PP)


07.30 - 09.00  Melihat jadwal dinas siapa PP dalam tim 07.30 - 09.00  Pre conference antara katim & PP
 Pre conference antara katim & PP
09.00 - 10.00  Operan (hanya pasien yang dirawat oleh tim) 09.00 - 10.00  Operan (hanya pasien yang dirawat oleh tim)

10.00 - 11.30  Merapikan tempat tidur pasien tertentu 10.00 - 11.30  Merapikan tempat tidur
 Mengidentifikasi pemeriksaan diagnostik/  Implementasi sesuai renpra antara lain
laboratorium - Melakukan personal hygiene
 Mengidentifikasi/mengatur konsul pasien - Monitor tanda-tanda vital
 Mengevaluasi/membuat rencana keperawatan/ - Membantu pemenuhan nutrisi pasien
membaca status - Memberi obat
 Melaksanakan intervensi keperawatan tertentu - Mengambil pemeriksaan laboratorium
 Diskusi dengan dokter tentang perkembangan pasien - Perawatan infus
 Diskusi hasil tindakan dengan PP - Mengganti balutan
- Latihan balutan
- Latihan mobilisasi
- DLL
11.30-12.00 11.30-12.00  Diskusi hasil tindakan dengan Katim
 Monitoring pelaksanaan tindakan dan membimbing
PP
 Pendidikan kesehatan bagi pasien/keluarganya  Implementasi (lanjutan)
 Melatih pasien eliminasi
 Berpartisipasi dalam pendidikan kesehatan pasien
12.00-13.00  Istirahat (sholat & makan siang) bergantian dengan 12.00-13.00  Istirahat (sholat & makan siang) secara bergantian
PP
13.00 - 14.00  Membuat laporan perkembangan pasien (SOAP) 13.00 - 14.00  Implementasi (lanjutan), termasuk merapikan pasien
 Membuat laporan pasien
14.00 - 15.00  Post Confrence 14.00 - 15.00  Post Confrence

32
LAMPIRAN :
CONTOH JADWAL KEGIATAN DINAS SORE

JAM KETUA TIM (KATIM) JAM ANGGOTA TIM/PERAWAT PELAKSANA (PP)


13.30 - 15.00  Membaca laporan pagi 13.30 - 15.00  Membaca laporan sore
 Pre conference antara katim & PP  Pre conference antara katim & PP
15.00 - 16.00  Operan dengan dinas pagi 15.00 - 16.00  Operan dengan dinas pagi

16.00 – 16.30  Istirahat sholat bergantian dengan PP 16.00 – 16.30  Istirahat sholat bergantian dengan PP yang lain
16.30 - 17.30  Merapikan tempat tidur pasien tertentu 16.30 - 17.30  Melakukan tindakan keperawatan berdasarkan
 Mengidentifikasi pemeriksaan diagnostik/ rencana Keperawatan antara lain:
laboratorium - Observasi keadaan umum + monitor tanda-tanda
 Mengidentifikasi/mengatur konsul pasien vital
 Mengevaluasi/membuat rencana keperawatan/ - Mempersiapkan/mengingatkan pasien untuk
membaca status tindakan yang akan dilakukan keesokan harinya
 Melaksanakan intervensi keperawatan tertentu  Memonitor tetesan infus
 Diskusi hasil tindakan dengan PP  Memberikan terapi injeksi
 Dll  Memperbaiki posisi tidur pasien
17.30 – 18.30  Istirahat (Sholat dan makan malam)
18.30 – 19.30  Monitoring pelaksanaan tindakan dan membimbing 17.30 – 18.30  Istirahat (Sholat dan makan malam)
PP 18.30 – 19.30  Melanjutkan intervensi sesuai rencana keperawatan
 Pendidikan kesehatan bagi pasien/keluarganya  Diskusi hasil tindakan dengan Katim
 Melatih pasien eliminasi
 Membuat laporan perkembangan pasien (SOAP)  Melakukan personal/oral hygiene pada pasien
 Menghitung keseimbangan cairan
 Memberikan terapi injeksi/oral
 dll
 Membuat laporan pasien
19.30 – 20.30  Post Confrence 19.30 – 20.30  Post Confrence

33
PANDUAN BAGI PEMBIMBING

PRAKTEK KLINIK MANAJEMEN KEPERAWATAN


MAHASISWA PRODI SARJANA TERAPAN KEPERAWATAN JURUSAN
KEPERAWATAN POLTEKKES KEMENKES BENGKULU TA. 2021/2020
2021/2020

1. Mengecek kehadiran mahasiswa setiap hari. Keterlambatan > dari 30 menit


dianggap tidak hadir dan mengganti dinas selama 3 hari pada kelompok dengan
jadwal dinas yang berbeda dengan peran sebagai perawat pelaksana. Tidak boleh
mengganti dinas pada jadwal kelompok yang sama.
2. Bagi mahasiswa yang pulang dari dinas sebelum jadwal yang ditentukan
dianggap tidak hadir dan mengganti dinas selama 3 hari.
3. Bagi mahasiswa yang meninggalkan dinas lebih dari 1 jam tanpa izin dari
perawat ruangan praktek atau pembimbing dianggap tidak tidak dinas pada hari
itu dan mengganti selama 3 hari.
4. Tugas Individu Mahasiswa
a) Harian
1) Mengoreksi laporan pendahuluan (LP) perawat pelaksana (PP) setiap
minggu. Tidak membuat LP pada saat menjadi PP dianggap tidak hadir
dan mengganti dinas selama 3 hari.
2) Mengoreksi perencanaan harian mahasiswa sesuai peran yang dijalankan
(karu, katim, dan PP).
3) Mengoreksi laporan ruangan yang menjadi tugas karu pada hari
sebelumnya. Tidak membuat laporan ruangan, maka kepala ruangan akan
mengganti dinas selama 1 hari.
4) Mengecek kelengkapan askep setiap perawat pelaksana yang di letakkan
di status pasien kelolaan masing-masing.
5) Menghadiri dan mengarahkan pre dan post conference
6) Memberikan masukan dan pertanyaan pada saat kegiatan pembahasan
kasus, ronde, dan operan
7) Menghadiri dan memberikan penilaian ronde pada setiap mahasiswa yang
melaksanakan ronde pada pasien yang menjadi tanggung jawabnya
b) Supervisi
1) Menilai Inovasi kepala ruangan

34
(a) Inovasi harus dikonsulkan kepada pembimbing dan perawat/kepala
ruangan sebelum kegiatan supervisi dilaksanakan.
(b) Pada saat supervisi draf inovasi sudah ada.
(c) Setiap mahasiswa harus meminta bukti bahwa inovasi telah
dikumpulkan diruangan atau berfoto disamping inovasi yang telah
dikumpulkan.
2) Mengobservasi dan memberi nilai mahasiswa yang berperan sebagai karu,
katim dan PP.
3) Mengobservasi pemberian askep langsung dan tidak langsung.
4) Mengobservasi pemberian penkes
5) Mengobservasi pelaksanaan kolaborasi oleh karu dengan tim kesehatan
lain.
5. Seluruh laporan individu dikumpul pada hari senin minggu berikutnya pada
pembimbing yang melakukan supervisi paling lambat pukul 16.00 WIB
6. Laporan individu ditulis tangan, tidak boleh diketik.

Bengkulu, Januari 2021

Koordinator PKK Manajemen Keperawatan


Prodi Sarjana Terapan Keperawatan,

Ns. Kheli Fitria A. M.Kep., Sp.Kep.Mat


NIP. 198307132010012008

35
lampiran :
OUTLINE LAPORAN PENDAHULUAN

1. Konsep dasar Penyakit


a. Pengertian
b. Etiologi
c. Klasifikasi
d. Patofisiologi (WOC)
e. Manifestasi klinis (tanda dan gejala)
f. Pemeriksaan penunjang (laboratorium, rontgen, dll)
g. Penatalaksanaan

2. Konsep dasar Asuhan Keperawatan


a. Pengkajian
b. Diagnosa keperawatan
c. Perencanaan (minimal 3 diagnosa)
d. Daftar Pustaka : harus ada buku keperawatan sebagai sumber dalam
mengangkat diagnosa keperawatan

36
Lampiran :
OUTLINE LAPORAN HARIAN RUANGAN

1. NAMA PASIEN, UMUR, LAMA DIRAWAT


2. DIAGNOSA DAN TINDAKAN MEDIK
3. DIAGNOSA KEPERAWATAN
4. INTERVENSI KEPERAWATAN
5. IMPLEMANTASI KEPERAWATAN YANG TELAH DILAKUKAN
6. IMPLEMENTASI KEPERAWATAN YANG BELUM DILAKUKAN
7. DATA SENJANG BARU
8. MASALAH BARU YANG TIMBUL
9. PEMECAHAN MASALAH
10. PEMERIKSAAN PENUNJANG TELAH DILAKUKAN
11. PEMERIKSAAN LABORATORIUM YANG TELAH DILAKUKAN
12. RENCANA PEMERIKSAAN PENUNJANG DAN LABORATORIUM PADA
SHIFT BERIKUTNYA

37
Lampiran :
REKAPITULASI PENILAIAN PRAKTEK KLINIK MANAJEMEN KEPERAWATAN
PRAKTEK KLINIK MANAJEMEN KEPERAWATAN
MAHASISWA PRODI SARJANA TERAPAN KEPERAWATAN JURUSAN KEPERAWATAN
POLTEKKES KEMENKES BENGKULU TA. 2020/202
2020/2021

RUANGAN :

NILAI MAHASISWA (SKORE 0-100)


No JENIS EVALUASI URAIAN PENILAIAN
1 2 3 4 5
a. Evaluasi Proses (60%)
1. Kepala Ruangan a. ) Perencanaan harian
b.) Laporan kepala ruangan
c. ) Kegiatan harian kepala ruangan
2. Ketua Tim a. ) Perencanaan harian
b. ) Laporan ketua tim
c. ) Kegiatan Harian Ketua Tim
3. Perawat Pelaksana a. ) Perencanaan harian
b. ) Laporan Pendahuluan
c. ) Kegiatan Harian Perawat Pelaksana
Rata-rata Nilai a =
b. Evaluasi Akhir (35%)
Supervisi Peran Kepala a. ) Perencanaan harian
Ruangan, Ka. Tim dan Perawat b. ) Laporan kepala ruangan, Ka. Tim dan PP
Pelaksana c. ) Inovasi
d. ) Pre-Post Confrence
e. ) Overan
f. ) Asuhan keperawatan langsung perawat
pelaksana

38
g. ) Asuhan keperawatan tidak langsung
h. ) Ronde
i. ) Bed side teaching
Rata-rata Nilai b :
c. Evaluasi Perilaku a. ) sikap dan penampilan (Bobot 5%)
Total Nilai (a x 60%)+(b x 35%)+(cx5%) =

Catatan : Nilai Batas Lulus : 71 (B) Bengkulu, ……………………….

Pembimbing Klinik/Pendidikan

Nama Mahasiswa NIM 1. ……………………………….

1. ………………………… ……………. 2. ……………………………….

2. …...…….……………… …………….

3. ………………………… …………….

4. ………………………… …………….

5. ………………………… …………….

39