Anda di halaman 1dari 68

LAPORAN KERJA PRAKTEK

IDENTIFIKASI MAKROBENTHOS DI SUNGAI PANJANG


DAN SUNGAI PARAT INLET DANAU RAWA PENING,
AMBARAWA, SEMARANG JAWA TENGAH

Oleh

Tri Sapti Adhyaksari


24020117140050

DEPARTMEN BIOLOGI
FAKULTAS SAINS DAN MATEMATIKA
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
AGUSTUS 2019
HALAMAN PENGESAHAN

LAPORAN KERJA PRAKTIK

IDENTIFIKASI MAKROBENTHOS DI SUNGAI PANJANG


DAN SUNGAI PARAT INLET DANAU RAWA PENING,
AMBARAWA, SEMARANG JAWA TENGAH

Oleh :
Tri Sapti Adhyaksari
24020117140050

Mengetahui Menyetujui
Ketua Laboratorium Ekologi dan Biosistematika Pembimbing

Dr. Mochamad Hadi, M.Si Dr.Jafron Wasiq Hidayat, M.Si


NIP 196001081987031002 NIP 196403251990031001

i
PRAKATA

.Puji syukur penyusun panjatkan kepada Allah SWT atas rahmat-Nya

maka dapat menyelesaikan penyusunan laporan Kerja Praktik yang berjudul

“Identifikasi Makrobenthos di Sungai Panjang dan Sungai Parat Inlet Danau Rawa

Pening, Ambarawa, Semarang Jawa Tengah”. Penelitian ini dilaksanakan selama

dua minggu pada tanggal 27 Juli hingga 9 Agustus 2019

Penyusunan laporan ini merupakan salah satu persyaratan untuk

menyelesaikan mata kuliah Kerja Praktik Semester V(Ganjil) Departemen Biologi

Fakultas Sains dan Matamatika Universitas Diponegoro.

Penyusun merasa masih terdapat kekurangan dalam penyusunan laporan

ini baik pada teknis penulisan maupun materi, mengingat akan kemampuan yang

dimiliki penyusun. Untuk itu kritik dan saran dari semua pihak sangat penyusun

harapkan demi penyempurnaan pembuatan laporan ini

Semarang, 25 November 2019

Penyusun

ii
ABSTRAK

Tri Sapti Adhyaksari. 24020117140050. Identifikasi Makrobenthos di Sungai


Panjang dan Sungai Parat Inlet Danau Rawa Pening, Ambarawa, Semarang Jawa
Tengah. (Dibawah bimbingan Dr. Jafron Wasiq Hidayat, M.Si).
Makrobenthos merupakan hewan yang menetap di dasar perairan sehingga
dapat menjadi keanekaragaman hayati yang penting bagi lingkungan. Sungai Parat
dan Sungai Panjang yang merupakan inlet danau Rawa Pening dijadikan lokasi
penelitian untuk mengetahui jenis-jenis makrobenthos yang ada di sana yang
dapat menjadi bioindikator kondisi perairan di sana. Penelitian ini bertujuan untuk
mengetahui jenis-jenis Makrobenthos yang ada di Sungai Panjang dan Sungai
Parat. Tahapan penelitian ini tediri dari tahap pengambilan sampel di kedua lokasi
dan tahap identifikasi di laboratorium Ekologi dan Biosistematika Departemen
Biologi Fakultas Sains dan Matematika Universitas Diponegoro Semarang.
Identifikasi tersebut menggunakan buku acuan dan jurnal.. Hasil yang diperoleh
dari kedua lokasi tersebut didapatkan makrobenthos dari kelas Gastropod, Insecta,
Decapoda, Crustacea, dan Annelida. Hasil yang diperoleh dari kedua lokasi
tersebut didapatkan ada 16 jenis, dengan jenis yang melimpah (banyak) yaitu
Tarebia granifera, jenis yang memiliki komposisi sedang yaitu Thiara australis,
Brotia sp, dan Penaeus, sisanya memiliki komposisi yang sedikit.

Kata kunci :Identifikasi Makrobenthos, Rawa Pening, Sungai Panjang dan Sungai

Parat.

iii
DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN............................................................................i
PRAKATA........................................................................................................ ii
ABSTRAK....................................................................................................... iii
DAFTAR ISI.................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR.........................................................................................v
DAFTAR TABEL............................................................................................. v
DAFTAR LAMPIRAN................................................................................... vii
I. PENDAHULUAN..........................................................................................1
1.1 Latar Belakang......................................................................................1
1.2 Perumusan Masalah.............................................................................. 4
1.3 Tujuan................................................................................................... 5
1.4 Manfaat................................................................................................. 5
II. TINJAUAN PUSTAKA............................................................................... 6
2.1 Makrobenthos....................................................................................... 6
2.2 Morfologi Gastropoda...........................................................................8
2.3 Rawa Pening......................................................................................... 9
III. METODE PENELITIAN.......................................................................... 15
3.1 Tempat dan Waktu Penelitian.............................................................15
3.2 Alat dan Bahan....................................................................................15
3.3 Cara Kerja Penelitian.......................................................................... 15
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN.................................................................18
4.1 Identifikasi Sampel Makrobenthos..................................................... 19
4.2 Perbandingan makrobenthos di Sungai Panjang dan Sungai Parat.....49
V. PENUTUP.................................................................................................. 51
5.1 Kesimpulan......................................................................................... 51
5.2 Saran................................................................................................... 51
DAFTAR PUSTAKA......................................................................................53
LAMPIRAN.................................................................................................... 59

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Morfologi Gastropoda................................................................... 9


Gambar 2 Pomacea canaliculata................................................................. 21
Gambar 3 Tarebia granifera........................................................................ 22
Gambar 4 Thiara australis........................................................................... 24
Gambar 5 Melanoides tuberculata............................................................... 26
Gambar 6 Brotia sp...................................................................................... 27
Gambar 7 Sermyla riqueti............................................................................ 29
Gambar 8 Tylomelania sp.............................................................................30
Gambar 9 Anentome sp.................................................................................32
Gambar 10 Radix rubiginosa........................................................................34
Gambar 11 Jardinella sp.............................................................................. 35
Gambar 12 Wattebledia sp........................................................................... 37
Gambar 13 Parathelphus sp......................................................................... 39
Gambar 14 Penaeus sp................................................................................. 41
Gambar 15 Lumbricus terrestris.................................................................. 43
Gambar 16 Larva Libellulidae......................................................................45
Gambar 17 Lethocerus sp.............................................................................46
Gambar 18 Larva Chrysops sp..................................................................... 48

v
DAFTAR TABEL

Tabel 1 Data Makrobenthos dan Komposisinya.......................................... 18

vi
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Pengambilan Sampel Makrobenthos.........................................59


Lampiran 2 Data diri.................................................................................... 60

vii
1

I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Rawa pening merupakan salah satu tempat yang ada di Ambarawa

Kabupaten Semarang Jawa Tengah. Rawa pening memiliki beberapa

ekosistem seperti ekosistem Sungai, Sawah , dan yang paling utama adalah

ekosistem Rawa. Sungai merupakan perairan yang mengalir karena kualitas

airnya selalu berubah dari waktu ke waktu atau bersifat dinamis. Soetjipta,

(1999:97) menyatakan “Ekosistem air tawar memiliki kepentingan yang

sangat berarti dalam kehidupan manusia karena ekosistem air tawar

merupakan sumber paling praktis dan murah untuk memenuhi kepentingan

domestik dan industri”. Oleh karena itu sungai merupakan salah satu tipe

ekosistem perairan umum yang berperan bagi kehidupan biota dan juga

kebutuhan manusia untuk berbagai macam kegiatan seperti pertanian dan

industri yang dipengaruhi oleh banyak faktor, baik oleh aktifitas alam

maupun aktifitas manusia di Daerah Aliran Sungai (DAS) (Sutanto dan

Purwasih, 2012).

Sungai berdasarkan lokasinya dapat dibagi menjadi 3 yaitu hilir, hulu,

dan tengah. Penelitian ini mengambil sampel dibagian hilir. Sungai bagian

hilir memiliki arus yang tidak deras, dengan substrat berupa pasir dan lumpur

dan biasanya sudah memebntuk meander atau lekukan lekukan (Fatmawati,


2

2016). Arus yang mengalir di bagian hilir mempengaruhi substrat yang ada,

dikarenakan arusnya yang tidak terlalu deras atau cenderung tenang maka

terjadi sedimentasi, sehingga substrat berbentuk pasir dan lumpur.

Sedimentasi adalah proses pengendapan partikel-partikel hasil erosi tanah

yang tersuspensi di dalam air karena keceptan air menurun (Fatmawati, 2016).

Pengaruh substrat tersebut juga bepengaruh pada jenis jenis makrobenthos

dan biota-biota yang hidup di bagian hilir sungai.

Pengaruh perubahan salah satu faktor yang mempengaruhi faktor lainnya

adalah masuknya berbagai limbah yang dapat dikatakan pula sebagai sampah

yang mempunyai potensi mencemari perairan ke dalam lingkungan sungai

tersebut. Dampak dari terjadinya hal tersebut yang paling utama merasakan

adalah organisme yang berada didalam sungai tersebut . Sebagai parameter

biologi, makroinvertebrata mempunyai peranan penting dalam rantai

makanan di ekosistem aquatik sering dijadikan sebagai indikator kestabilan,

kesuburan dan kualitas perairan (Siti, 2009).

Sawah merupakan ekosistem yang juga terdapat di daerah Rawa pening.

Sawah pada umumnya ditanami padi-padian. Sawah di daerah tersebut dapat

menjadi tempat tinggal bagi biota karena terdapat substrat bagi tempat tinggal

dan kehidupan biota tersebut. Lahan sawah adalah lahan yang dikelola

sedemikian rupa untuk budidaya tanaman padi sawah dan perlu adanya

penggenangan pada masa pertumbuhan padi. Perbedaan dari lahan sawah dan

lahan rawa adalah masa penggenangan airnya, pada lahan sawah


3

penggenangan tidak terjadi terus – menerus tetapi mengalami masa

pengeringan (Musa, dkk, 2006).

Sungai dan sawah memiliki perbedaan pada jumlah volume air dan

substrat nya. Hal tersebut yang menyebabkan terjadinya variasi habitat bagi

benthos. Berdasarkan tempat hidupnya benthos dibedakan menjadi infauna

dan epifauna. Benthos infauna artinya benthos tersebut tinggal di dalam

substrat, sedangkan epifauna artinya hewan tersebut tinggal di permukaan

substrat ( Nybaken, 1998). Sedangkan berdasarkan jenis substratnya, hewan

hewan benthos tersebar ada yang terdapat di substrat lumpur, pasir. Benthos

yang banyak terdapat di substrat lumpur yaitu dari jenis-jenis Polichaeta,

famili Nereidae, famili Capitalidae. Substrat berpasir atau campuran pasir dan

lumpur biasanya didominasi oleh Gastropoda, Bivalvia, Crustacea dan

Echinodermata ( Ardi, 2002 ). Variasi habitat dari makrobenthos tersebut

disebabkan oleh perbedaan tingkat adaptasi hewan tersebut. Hewan ini sangat

peka terhadap perubahan kualitas air tempat hidupnya sehingga akan

berpengaruh terhadap komposisi dan distribusinya. Kelompok hewan tersebut

dapat lebih mencerminkan adanya perubahan faktor-faktor lingkungan dari

waktu ke waktu, karena hewan bentos terus menerus terdedah oleh air yang

kualitasnya berubah-ubah. Quijon (1993) menyebutkan bahwa organisme

bentos dapat digunakan sebagai indikator biologis dalam mempelajari

ekosistem sungai. Hal ini disebabkan adanya respon yang berbeda terhadap

suatu bahan pencemar yang masuk dalam perairan sungai dan bersifat

immobile. Contohnya jika terdapat Tubifex pada suatu perairan, maka


4

perairan atau sungai tersebut dikatakan tercemar oleh bahan organik, Tubifex

juga dapat hidup di ar dengan kadar oksigen terlarut yang rendah dan banyak

partikel partikel tersuspensi didalmnya ( Nangin,dkk, 2015).

Makrobenthos merupakan komponen biotik yang penting terkait dengan

peranannya dalam ekosistem perairan sebagai organisme kunci jaring atau

rantai makanan. Selain itu tingkat keanekaragaman makrozoobentos di

lingkungan perairan dapat digunakan sebagai indikator pencemaran karena

cara hidupnya yang menetap (sesile) dan daya adaptasinya yang bervariasi

terhadap kondisi lingkungan sekitarnya. Selain perannya dalam ekologi,

makrobenthos juga berperan dalam bidang ekonomi, terbukti dengan

banyaknya jual-beli kelompok makrobenthos contohnya dari Mollusca

(terutama yang paling banyak Gastropoda dan Bivalvia ), dan lain-lain yang

tentunya dapat meningkatkan ekonomi masyarakat (Rosenberg,1993).

Berdasarkan alasan-alasan yang diulas tersebut, makrobenthos penting

untuk diteliti dan diidentifikasi jenis-jenis dan keanekaragaman hayatinya.

1.2 Perumusan Masalah

1.2.1 Apa saja jenis makrobenthos yang ada dan komposisinya di Sungai

Panjang dan Sungai Parat

1.2.2 Apa peranan Makrobenthos dari sisi ekologis?


5

1.3 Tujuan

1.3.1 Mengidentifikasi jenis-jenis Makrobenthos dan komposisi nya di

Sungai Panjang dan Sungai Parat

1.3.2 Mengetahui peranan Makrobenthos dari sisi ekologis

1.4 Manfaat

Laporan ini diharapkan dapat memberikan informasi tentang komposisi

dan jenis , serta peranan Makrobenthos yang ada di dua lokasi yaitu sungai

parat dan sungai panjang.


6

II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Makrobenthos

Bentos merupakan kelompok organisme yang hidup di dalam atau di

permukaan sedimen dasar perairan. Bentos memiliki sifat kepekaan terhadap

beberapa bahan pencemar, mobilitas yang rendah, mudah ditangkap dan

memiliki kelangsungan hidup yang panjang. Oleh karena itu peran bentos

dalam keseimbangan suatu ekosistem perairan dapat menjadi indikator

kondisi ekologi terkini pada kawasan tertentu (Petrus dan Andi, 2006).

Hewan ini sangat peka terhadap perubahan kualitas air tempat hidupnya

sehingga akan berpengaruh terhadap komposisi dan distribusinya. Kelompok

hewan tersebut dapat lebih mencerminkan adanya perubahan faktor-faktor

lingkungan dari waktu ke waktu, karena hewan bentos terus menerus terdedah

oleh air yang kualitasnya berubah-ubah (Iswanti, 2012 ).

Makrozoobentos terdapat diseluruh badan sungai mulai dari hulu sampai

ke hilir. Makrozoobentos merupakan salah satu organisme akuatik yang

menetap di dasar perairan, yang memiliki pergerakan relatif lambat serta

dapat hidup relatif lama sehingga memiliki kemampuan untuk merespon

kondisi kualitas perairan sungai (Zulkifli dan Setiawan, 2011).

Makrobenthos berdasarkan cara makannya dibagi kedalam 2 kelompok

antara lain;
7

a. Filter feeder, yaitu hewan bentos yang mengambil makanan dengan

menyaring air.

b. Deposit feeder, yaitu hewan bentos yang mengambil makanan dalam

substrat dasar.

Kelompok pemakan bahan tersuspensi (filter feeder) umumnya tedapat

dominan disubstrat berpasir misalnya moluska-bivalva, beberapa jenis

echinodermata dan crustacea. Sedangkan pemakan deposit banyak tedapat

pada substrat berlumpur seperti jenis polychaeta. Berdasarkan keberadaannya

di perairan, makrobentos digolongkan menjadi kelompok epifauna, yaitu

hewan bentos yang hidup melekat pada permukaan dasar perairan, sedangkan

hewan bentos yang hidup didalam dasar perairan disebut infauna. Bentos

dapat dibedakan berdasarkan pergerakannya, yaitu yang hidupnya menetap

(bentos sesile), dan yang hidupnya berpindah-pindah (motile). Hewan bentos

yang hidup sesile seringkali digunakan sebagai indikator kondisi perairan

(Setyobudiandi, 1997).

Sungai sungai di Indonesia yang merupakan negara tropis memiliki

beraneka ragam jenis jenis makrobenthos. Sungai sungai ini memiliki suhu

sekitar 24 ℃ dengan penetrasi cahaya yang maksimal, kondisi seperti itu

yang disukai oleh makrobenthos. Makrobenthos yang umumnya terdapat di

hulu sungai terdapat beberapa kelompok yaitu; Coleoptera, Trichoptera,

Diptera, Ephemeroptera, Plecoptera, Odonata, dan Hemiptera. Jenis - jenis

makrozoobentosnya yaitu: Anthopotamus, Stenonema, Epeorus,

Habrophlebia, Baetis, Dubiraphia, Psephenus, Chimarra, Atherix, Simulium,


8

Acroneuria, Pteronarcys, Rhangovelia, Orthetrum, Libellago, Hydropsyche,

dan Prosopistoma. Makrozoobentos yang ditemukan di hulu sungai termasuk

ke dalam filum Arthropoda, kelas Insekta. Kelimpahan makrozoobentos dari

filum Arthtropoda yang ditemukan di sungai umumnya disebabkan karena

adanya kondisi lingkungan yang mendukung seperti suhu (24°C - 26°C),

kecepatan arus tinggi, pH air (6 - 7), penetrasi cahaya sampai ke dasar sungai

serta substrat dasar perairan berbatu. Makrozoobentos yang ditemukan di

hiilir sungai beberapa kelompok yaitu Coleoptera, Ephemeroptera, Plecoptera,

Hemiptera, Veneroida, Haplotaxida, dan Trichoptera. Masing-masing bangsa

berasal dari tiga kelas yang berbeda yaitu kelas Insekta, Pelecypoda, dan

Oligochaeta. Jenis-jenis makrozoobentos yang ditemukan di hilir yaitu

Dubiraphia, Psephenus, Baetis, Stenonema, Acroneuria, Rhangovelia,

Sphaerium, Tubifex, Luciolla, dan Hydropsyche (Nangin dkk ,2015)

2.2 Morfologi Gastropoda

Salah satu kelompok yang termasuk dalam makrobenthos adalah dari

Mollusca yaitu gastropoda. Gastropoda lebih dikenal dengan sebutan siput

atau keong. Gastropoda memiliki cangkang yang berulir. Perbedaan dari

ulirannya yaitu ada yang dextral (uliran ke kanan) dan ada yang sinistral

( atau menguit ke kiri ). Morfologi gastropoda memiliki struktur yang sama

antara lain aperture, body whorl, uliran, suture, posterior canal, outer lip,

inner lip, kolumela, dan umbilicus. Hal tersebut sesuai dengan Dharma (1988)

yang mengatakan bahwa Cangkang gastropoda yang berputar ke arah


9

belakang searah dengan jam disebut dekstral, sebaliknya bila cangkangnya

berputar berlawanan arah dengan jarum jam disebut sinistral. Gastropoda

yang hidup di laut umumnya berbentuk dekstral dan sedikit sekali ditemukan

dalam bentuk sinistral. Struktur umum morfologi Gastropoda terdiri atas:

suture, posterior canal, aperture, gigi columella, bibir luar, columella,

siphonal, umbilicus

Gambar 1 Morfologi Gastropoda

2.3 Rawa Pening

Rawapening yang merupakan salah satu danau alam yang ada di wilayah

Kabupaten Semarang. Rawapening merupakan waduk tertua di Indonesia,

yang semula merupakan rawa gambut (Polak 1951), tetapi dibendung pada

tahun 1916 dan setelah diperbesar pada tahun 1930 dibendung sekali lagi.
10

Salah satu bagian Rawapening yang paling penting adalah muara sungai.

Banyak jenis binatang dan tumbuhan yang hidup di sungai maupun di danau,

dari adaptasi yang mereka perlukan ternyata sama. Salah satu aspek penting

yang perlu diperhatikan dari sebuah danau adalah keragaman ciri yang

berbeda sesuai dengan tingkat kedalamannya (Whitten, 1999).

Perairan Rawapening mempunyai fungsi hidrologis sebagai kawasan

penyangga untuk menampung air dalam jumlah besar yang berasal dari

curahan hujan lebat agar jangan langsung membanjiri daratan rendah di hilir

rawa. Dalam hal ini rawa berfungsi untuk mengurangi besarnya fluktuasi

aliran air yang mengalir di perairan.sama seperti fungsi hutan di daerah

pegunungan, rawa adalah regulator aliran air tetapi daya tampung rawa jauh

lebih besar. Fungsi regulator kontuinitas aliran air ini sangat penting bagi

makhluk hidup termasuk manusia yang berdiam di hilir rawa ( Darojah,

2005 ).

Organisme di Rawa pening saling terkait. Pertumbuhan ikan misalnya

sangat tergantung pada ketersediaan pakannya khususnya pakan alami. Pakan

alami merupakan pakan hidup bagi larva ikan yang mencakup fitoplankton,

zooplankton, perifiton, dan bentos ( Darojah, 2005).

2.3 Sungai

Sungai juga bisa diartikan sebagai bagian permukaan bumi yang letaknya

lebih rendah dari tanah disekitarnya dan menjadi tempat mengalirnya air

tawar menuju ke laut, danau, rawa atau ke sungai yang lain. Sungai adalah

bagian dari permukaan bumi yang karena sifatnya, menjadi tempat air
11

mengalir . Sungai adalah bagian dari daratan yang menjadi tempat tempat

aliran air yang berasal dari mata air atau curah hujan (Syarifuddin, 2000). Ada

bermacam-macam jenis sungai. Berdasarkan debit airnya, sungai dibedakan

menjadi ;

1. Sungai Permanen, adalah sungai yang debit airnya sepanjang tahun

relatif tetap. Contoh sungai jenis ini adalah sungai Kapuas, Kahayan,

Baritodan Mahakam di Kalimantan. Sungai Musi, Batanghari dan

Indragiri di Sumatera, Sungai Kaligarang di Semarang.

2. Sungai Periodik, adalah sungai yang pada waktu musim hujan airnya

banyak, sedangkan pada musim kemarau airnya kecil. Contoh sungai

jenis ini banyak terdapat di pulau Jawa misalnya sungai Bengawan

Solo, dan sungai Opak di Jawa Tengah. Sungai Progo dan sungai

Code di Daerah Istimewa Yogyakarta serta sungai Brantas di Jawa

Timur.

3. Sungai Episodik, adalah sungai yang pada musim kemarau airnya

kering dan pada musim hujan airnya banyak. Contoh sungai jenis ini

adalah sungai Kalada di pulau Sumba.

4. Sungai Ephemeral, adalah sungai yang ada airnya hanya pada saat

musim hujan. Pada hakekatnya sungai jenis ini hampir sama dengan

jenis episodik, hanya saja pada musim hujan sungai jenis ini airnya

belum tentu banyak

Selain itu adapula yang disebut dengan DAS ( Daerah Aliran Sungai ).

Daerah aliran sungai (DAS) merupakan suatu wilayah daratan yang terpisah
12

dari wilayah lain di sekitarnya karena adanya pemisah alam berupa topografi

yaitu punggung bukit atau gunung, yang menerima air hujan, menampung

dan mengalirkannya melalui sungai utama menuju laut atau danau (Paimin et

al. 2006). Dalam wilayah DAS, sungai merupakan ekosistem yang

mempunyai peranan penting bagi kehidupan makhluk hidup. Daerah Aliran

Sungai (DAS) mempunyai karakteristik sendiri-sendiri yang mempengaruhi

proses pengaliran air hujan atau siklus air. Secara umum sebuah sungai bisa

dibagi menjadi tiga bagian yaitu bagian hulu, tengah dan hilir. Kita bisa

menentukan mana sungai bagian hilir, sungai bagian tengah dan bagian hulu.

Sungai bagian hulu merupakan bagian awal dari sebuah sungai biasanya

bagian ini terletak di pegunungan, lembah sungai berbentuh huruf V yang

memiliki ciri-ciri memiliki aliran air yang sangat deras dan sungainya

lumayan dalam, pada sungai inilah proses erosi terjadi. Sungai bagian tengah

adalah lanjutan dari sungai bagian hulu sungai bagian tengah memiliki ciri

lembah sungai berbentuk huruf U karena kondisi lokasinya yang sudah tidak

curam lagi melainkan landai. Hal ini mengakibatkan aliran air tidak begitu

deras sehingga proses erosi di sini tidak begitu dominan. Proses yang

dominan terjadi di daerah ini adalah transportasi maksudnya adalah hasil

erosi yang terjadi di bagian hulu dibawa oleh air menuju daerah bawahnya, ke

arah hilir. Sungai bagian hilir adalah bagian sungai terakhir yang mengantar

sungai kelaut (muara) ciri-ciri sungai bagian hilir ini memiliki lembah

menyerupai huruf U yang lebar dan sungai bagian hilir ini biasanya sudah

memiliki meander-meander (berliku-liku), proses yang lebih dominan di sini


13

adalah sedimentasi karena hasil transportasi sedimen di bagian tengah akan

diendapkan dibagian hilir ( Fatmawati, 2016 )

2.3 Faktor-Faktor Lingkungan yang Berpengaruh

Penetrasi cahaya seringkali dihalangi oleh zat yang terlarut dalam air,

membatasi zona fotosintesis dimana habitat akuatik dibatasi oleh kedalaman.

Kekeruhan, terutama disebabkan oleh lumpur dan partikel yang mengendap,

seringkali penting sebagai faktor pembatas. Kekeruhan dan kedalaman air

pempunyai pengaruh terhadap jumlah dan jenis hewan bentos. (Darojah,

2005).

Tipe substrat dasar ikut menentukan jumlah dan jenis hewan bentos

disuatu perairan (Susanto, 2000). Tipe-tipe substrat sangat penting dalam

perkembangan komunitas hewan bentos. Tipe substrat pasir cenderung

memudahkan bentos maupun organisme lain untuk bergeser dan bergerak ke

tempat lain. Tipe substrat seperti rawa memiliki tanah dasar yang kebanyakan

berupa lumpur. Substrat berupa lumpur biasanya mengandung sedikit oksigen

dan karena itu organisme yang hidup didalamnya harus dapat beradaptasi

pada keadaan ini (Susanto,2000)

Faktor lainnya adalah suhu, seperti yang dikatakan oleh James dan

Evison (1979) temperatur merupakan faktor pembatas bagi pertumbuhan

hewan benthos. Batas toleransi terhadap temperatur tergantung oleh

spesiesnya. Suhu 24℃ merupakan suhu yang baik bagi pertumbuhan benthos

( Nangin, 2015).
14

Arus juga mempengaruhi distribusi makrobenthos. Makrobenthos

menyukai habitat dengan arus yang deras. Sehingga pada sungai yang deras

dapat banyak ditemukan jenis jenis makrobenthos yang beragam ( Nangin,

2015). Makrobenthos juga memerlukan nutrisi untuk pertumbuhannya,

nutrient yang mempengaruhi keberadaan makrobenthos contohnya adalah

Tubifex yang memanfaatkan bahan organik sebagai nutrientnya. Sehingga

apabila suatu sungai tercemar oleh bahan organik maka akan terdapat banyak

Tubifex ( Nangin, 2015).


15

III. METODE PENELITIAN

3.1 Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian atau pengambilan sampel makrobenthos ini dilakukan di

wilayah Banyubiru yang ada di Rawa Pening Ambarawa. Lokasi rincinya

yaitu di sungai yang ada di kampung wisata Rawa Pening dan sawah dan

sungai yang ada di Banyubiru ,Ambarawa. Penelitian atau pengambilan

sampel ini dilakukan pada hari Sabtu tanggal 27 Juli 2019 pukul 09.00-16.00

WIB. Pengidentifikasian dilakukan mulai dari tanggal 30 juli hingga 9

Agustus 2019.

3.2 Alat dan Bahan

Alat yang digunakan pada penelitian ini antara lain saringan benthos,

sekop, plastik 1 kg, dredger, spidol permanen, paperbowl untuk tempat

pengidentifikasian makrobenthos, Ekman grab, dan kamera untuk

dokumentasi. Bahan yang digunakan pada praktikum ini antara lain sample

benthos yang telah diperoleh, alkohol 70%, formalin 4%, dan Rose Bengal.

3.3 Cara Kerja Penelitian

3.3.1 Penentuan Lokasi Sampel

Pengambilan sampel dilakukan di sungai inlet Danau Rawa Pening

dan dipilih dua lokasi yaitu di Sungai Panjang dan Sungai Parat. Sungai
16

ini merupakan bagian hilir. Sungai Panjang dikelilingi sawah, rumah

penduduk, dan peternakan warga. Sungai Parat bersebelahan dengan

sawah. Lokasi Sungai Panjang dipilih empat titik yang mewakili daerah

dekat pemukiman, dekat persawahan, dekat rawa, dekat peternakan

warga. Lokasi Sungai Parat dipilih yang mewakili daerah dekat sawah.

3.3.2 Pengambilan Sampel Makrobenthos

Pengambilan sampel makrobenthos dilakukan menggunakan Ekman

Grab. Ekman Grab dipilih karena lokasi sungai yang dipilih memiliki

jenis substrat yang berlumpur. Sampling dilakukan dengan cara ;

1. Dengan keadaan terbuka Ekman Grab dibenamkan kedalam dasar

perairan.

2. Bandul dijatuhkan sehingga bagian -bagian dasar alat tertutup

rapat.

3. Alat ditarik keatas dan sampel dimasukan kedalam penampungan ,

diayak menggunakan saringan benthos untuk mengurangi

substrat yang terikut

4. Setelah bersih, sampel dimasukan dalam wadah plastik berlabel

dan diberi formalin 4%, Rose Bengal dan Alkohol

3.3.3 Analisis Sampel

Analisis sampel makrobenthos dilakukan secara ex-situ di

Laboratorium Ekologi dan Bisistematika, Departemen Biologi Fakultas

Sains dan Matematika UNDIP. Analisis sampel ini merupakan analisis

deskriptif. Langkah untuk analisis sampel sebagai berikut ;


17

1. Sampel makrobenthos, gelas plastik, dan buku identifikasi

disiapkan

2. Sampel makrobenthos setiap stasiun diamati dan diidentifikasi

dengan acuan buku identifikasi makrobenthos dan juga acuan

dari E-Book yang berujudul “Collecting Shells”, “Identification

Guide To Freshwater macroinvertebrates”, “WVSOS Field Guide

to Aquatic Invertebrates”, “Identifying Freshwater Molluscs”,

“Identification of Freshwater Invertebrates MEKCONG”,

“Freshwater Invertebrates in Central Europe”, “Siput dan Kerang

Indonesia 1”, “Freshwater Snails of Florida ID Guide”,

“Australian Freshwater Mollusc”.

3. Identifikasi dilakukan dengan melihat ciri ciri dari makrobenthos

tersebut mulai dari arah uliran cangkang, mulut cangkang, warna,

bentuk, dan disamakan dengan sumber acuan identifikasi

4. Makrobenthos yang telah diidentifikasi kemudian didata

jumlahnya dan nama spesiesnya

5. Hasil pendataan kemudian dijadikan bahan untuk tabulasi.


18

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

Berdasarkan hasil identifikasi, didapatkan data jenis-jenis makrobenthos yang

ada di Sungai Panjang dan Sungai Parat inlet Danau Rawa Pening. Pada lokasi

Sungai Panjang didapatkan dari kelompok Gastropoda antara lain Pomacea

canaliculata, Tarebia granifera, Thiara Australis, Melanoides tuberculata, Brotia

sp, Sermyla requeti, Anentome sp, Radix sp, Jardinella sp, Wattebledia sp . Kelas

Decapoda terdapat Parathelpus sp. Crustacea yaitu Penaeus sp. Kelompok

Annelida didapatkan Lumbricus terrestris. Insecta didapatkan antara lain

Lethocerus sp, larva Chrysops (Tabanidae ). Pada lokasi Sungai Parat didapatkan

dari kelompok Gastropoda dengan jenisnya yaitu Tylomelania sp, Tarebia

granifera. Kelompok Decapoda didapatkan Parathelpus sp. Kelompok Insecta

didapatkan larva Libellulidae

Tabel 1 Data Makrobenthos dan Komposisinya

Kelas Nama Spesies Sungai Panjang Sungai Parat


Pomacea canaliculata + -
Tarebia granifera +++ +
Thiara australis ++ -
Melanoides tuberculata + -
Brotia sp ++ -
Gastropoda Sermyla requeti + -
Tylomelania sp - +
Radix rubiginosa + -
Jardinella sp + -
Wattebledia sp + -
19

Anentome sp + -
Parathelphus sp + +
Decapoda
Panaeus sp ++ -
Larva Libellulidae - +
Insecta Lethocerus sp + -
Larva Chrysops (Tabanidae) + -
Annelida Lumbricus terrestris + -
Keterangan ;
+ : Sedikit
++ : Sedang
+++ : Banyak
- : Tidak terdapat

4.1 Identifikasi Sampel Makrobenthos

4.1.1 Gastropoda

Gastropoda termasuk hewan mollusca yang memiliki ciri bertubuh lunak,

dan beregerak menggunakan perutnya. Gastropoda memiliki cangkang

keras yang berfungsi untuk melindungi tubuhnya yang lunak dari gangguan

fisik maupun predator. Gastropoda merupakan salah satu mollusca yang

paling banyak tersebar diperairan tawar karena sifat mobile nya yang aktif

dibandingkan dengan mollusca lain. Selain itu Gastropoda juga dapat

beradptasi dengan baik di lingkungan dengan substrat apapun, namun akan

lebih cenderung menyukai substrat yang berpasir. Hal tersebut sesuai dengan

Dewiyanti (2017) yang menyebutkan bahwa Komposisi makrozoobentos

yang tertinggi ditemukan dilokasi penelitian terdapat pada kelas Gastropoda

yaitu 85%, hal ini disebabkan karena gastropoda mempunyai sifat mobile

yang lebih aktif dibandingkan dengan kelas pelecypoda. Menurut Yeanny


20

(2007) Gastropoda merupakan hewan yang dapat hidup dan berkembang

dengan baik pada berbagai jenis substrat yang memiliki kesediaan makanan.

Berikut ini jenis-jenis gastropoda yang ada di Sungai Panjang ;

a. Pomacea canaliculata

Menurut Cazzaniga (2002) klasifikasinya sebagai berikut;

Kingdom : Animalia

Filum : Moluska

Kelas : Gastropoda

Ordo : Mesogastropoda

Famili : Ampullariidae

Genus : Pomacea

Spesies : Pomacea canaliculata

Pomacea maculata memiliki tipe cangkang sub globose, memiliki

permukaan cangkang yang halus dengan garis-garis axial. Ulirannya

keseluruhan rendah, namun jelas terangkat atau naik, dan ulirannya ke

arah kanan. Apikal whorl atau uliran ujung membulat, suture nya

cekung( masuk ke dalam ). Body whorl atau uliran akhir nya membulat

dengan peristome yang berkelanjutan yang disambungkan dengan

kalus(penebalan). Margin basal sedikit melebar. Warna cangkang

kecoklatan, kehitaman, dan kekuningan dengan garis spiral berwarna

lebih gelap dan tebal., yang terlhat di dalam mulut/aperture.


21

Gambar 2 Pomacea canaliculata

Menurut Lestariyanti (2014) spesies Pomacea canaliculata ini

memiliki panjang berkisar antara 3-6 cm, bagian atas cangkangnya

pendek sedangkan bagian bawahnya membesar dengan warna cangkang

coklat tua, memiliki garis-garis horizontal pada cangkangnya, memiliki

lekuk ulir yang menjorok ke bagian dalam cangkang, tipe apeks runcing,

memiliki celah mulut yang lebar.

Sebagai anggota dari Gastropoda, menurut Putra (2015) hewan ini

berperan dalam perairan yaitu peranan yang sangat dalam rantai makanan

di perairan gastropoda merupakan hewan dasar pemakan detritus dan

serasah yang jatuh dan mensirkulasi zat-zat yang jatuh ke air guna untuk

mendapatkan makanan. Menurut Soegianto (1994) secara ekologis

Gastropoda memiliki peranan penting dalam mekanisme daur hidup dan

perputaran hara dalam kandungan hayati perairan. Menurut Yusa et al

(2014) Keong P. canaliculata dapat ditemukan di suatu perairan yang

tercemar, mampu bertahan dalam jangka waktu lama tanpa ketersediaan

air dan memiliki kemampuan reproduksi yang tinggi.


22

b. Tarebia granifera

Menurut MolluscaBase(2019d), klasifikasinya sebagai berikut;

Kingdom : Animalia

Filum : Mollusca

Kelas : Gastropoda

Ordo : Cerithiomorpha

Family : Thiaridae

Genus : Tarebia

Species : Tarebia granifera

Gastropoda jenis ini tersebar luas di perairan tawar. Jenis ini

memiliki cangkang berbentuk kerucut memanjang dan agak tebal.

Permukaan cangkangnya kasar karena memiliki bintik atau granula pada

spiral line nya yang menonjol. Memiliki uliran cangkang ke kanan, dan

jarak antar ulirannya tinggi, dengan apex whorl yang berbentuk kerucut.

Body whorl nya agak membulat. Axial line nya tidak nampak jelas.

Gambar 3 Tarebia granifera


23

Memiliki suture yang dangkal atau tidak cekung kedalam.

Aperturenya sorong atau miring dengan bibir aperture yang tidak

berkelanjutan ( uncontinuously ). Kolumelanya terbuka. Outer lip dari

aperturenya memiliki gelombang-gelombang / tidak halus.

Menurut Lestariyanti (2014) spesies ini memiliki panjang berkisar

antara 1-4 cm, tipe cangkang memanjang dengan bagian ulir utama

membesar, permukaan cangkang bergelombang membentuk garis-garis

horizontal yang terputus-putus, membentuk nodul nodul atau bintik

bintik, memiliki apeks runcing dengan lekuk sifon sempit dan runcing

Menurut Latupapua (2011) spesies ini memakan alga, diatom, dan

detritus yang ada disekelilingnya. Hewan ini hidup dengan

membenamkan dirinya dalam substratnya yang berumpur atau

percampuran antara pasir dan lumpur.

c. Thiara australis

Menurut MolluscaBase (2019e), klasifikasinya sebagai berikut;

Kingdom : Animalia

Filum : Mollusca

Kelas : Gastropoda

Ordo : Cerithiomorpha

Family : Thiaridae

Genus : Thiara

Species : Thiara australis


24

Gastropoda jenis ini memiliki cangkang yang agak memanjang

dan berduri sepanjang axial line dan spiral line. Permukaan cangkangnya

kasar dengan adanya ornamen menonjol tersebut. Memiliki arah uliran

dekstral. Body whorl nya agak membulat. Memiliki aperture yang

menyorong dengan bibir yang tidak berlanjut ( uncontinuously ). Outer lip

nya halus . Cangkangnya berwarna kecoklatan atau kekuningan dan ada

yang putih.

Gambar 4 Thiara australis

Menurut Viza (2018) spesies ini memiliki panjang berkisar antara

1,5 cm – 3 cm. Cangkang memanjang dengan ulir utama agak membesar,

cangkang bewarna coklat kehitaman dengan permukaan memiliki

tonjolan tumpul atau runcing berupa garis, memiliki apeks tumpul

dengan lekuk sifon sempit dan meruncing.

Menurut Lestariyani (2014) Spesies ini memiliki panjang berkisar

antara 1-3 cm, tipe cangkang memanjang dan berduri, cangkang

berwarna kekuning-kuningan dengan garis-garis coklat pada bagian ulir

utama, memiliki apeks runcing, lekuk sifon meruncing.


25

Sebagai anggota dari Gastropoda, sebagaimana yang dijelaskan

terdahulu oleh Putra (2015) hewan ini berperan dalam perairan yaitu

peranan yang sangat dalam rantai makanan di perairan gastropoda

merupakan hewan dasar pemakan detritus dan serasah yang jatuh dan

mensirkulasi zat-zat yang jatuh ke air guna untuk mendapatkan makanan.

Hewan ini hidup dengan membenamkan tubuhnya dalam substrat

berlumpur maupun perpaduan antara pasir dan lumpur.

d. Melanoides tuberculata

Menurut MolluscaBase (2018a), klasifikasinya sebagai berikut;

Kingdom : Animalia

Filum : Mollusca

Kelas : Gastropoda

Ordo : Cerithiomorpha

Family : Thiaridae

Genus : Melanoides

Species : Melanoides tuberculata

Gastropoda ini memiliki cangkang berbentuk agak memanjang.

Suture nya cekung dalam. Uliran (Whorl) berbentuk membulat terdapat

apical line yang terlihat menonjol, dengan spiral line pada bagian bawah

body whorl dekat dengan aperture. Aperture memliki bibir yang

mengalami penebalan. Aperture memanjang dengan bagian anterior

tumpul atau tidak meruncing. Permukaan cangkang kasar dengan adanya

penonjolan apical line.


26

Gambar 5 Melanoides tuberculata

Menurut Lestariyanti (2014) spesies ini memiliki panjang

berkisar antara 1-2,5 cm, tipe cangkang memanjang dengan bagian ulir

utama agak membesar, cangkang memiliki warna putih, coklat,,

permukaan cangkang bergelombang membentuk garis-garis vertikal,

memiliki apeks runcing dengan lekuk sifon lebar dan tumpul.

Menurut Fadilah dkk (2013) organisme ini berperan sebagai

perombak serasah yang jatuh ke dasar perairan dan juga memainkan

peranan penting dalam aliran energi. Organisme ini dapat beradaptasi di

wilayah lumpur dan pasir maupun keduanya dengan cara membenamkan

diri.

e. Brotia sp

Menurut MolluscaBase (2019b) klasifikasi Brotia sp sebagai berikut;

Kingdom : Animalia

Filum : Mollusca

Kelas : Gastropoda

Ordo : Caenogastropoda
27

Famili : Pachychilidae

Genus : Brotia

Spesies : Brotia sp

Spesies ini memiliki bentuk cangkang kerucut memanjang.

Sutura nya agak dalam dan cenderung dangkal. Whorlsnya tidak terlalu

menonjol. Terdapat garis garis spiral yang agak menonjol disepanjang

whorls. Aperture berbentuk memanjang elips dengan bagian anterior

meruncing. Outer lip agak bergerigi atau bergelombang dan inner lip

halus. Bibir uncontinuously pada aperture. Uliran destral (ke kanan).

Permukaan cangkang tidak halus dikarenakan penebalan dari spiral line

atau garis spiral di sepanjang whorls. Body whorls (yang dekat dengan

aperture ) agak membulat dan melebar. Apex whorl tumpul dan tidak

terlalu runcing.

Gambar 6 Brotia sp

Menurut Lestariyanti (2014) Spesies ini memiliki panjang

berkisar antara 3-4 cm, tipe cangkang memanjang, bagian ulir utama
28

membesar, memiliki apeks tumpul, cangkang berwarna hitam dan halus,

memiliki lekuk sifon yang agak lebar dan tumpul.

Sebagai anggota dari Gastropoda, sebagaimana yang telah dijelaskan

terdahulu oleh Putra (2015) hewan ini berperan dalam perairan yaitu

peranan yang sangat dalam rantai makanan di perairan gastropoda

merupakan hewan dasar pemakan detritus dan serasah yang jatuh dan

mensirkulasi zat-zat yang jatuh ke air guna untuk mendapatkan makanan.

Hewan ini hidup dengan membenamkan tubuhnya dalam substrat

berlumpur maupun perpaduan antara pasir dan lumpur.

f. Sermyla riqueti

Menurut MolluscaBase (2018c), klasifikasinya sebagai berikut;

Kingdom : Animalia

Filum : Mollusca

Kelas : Gastropoda

Ordo : Cerithiomorpha

Family : Thiaridae

Genus : Sermyla

Species : Sermyla riqueti

Spesies ini memiliki apex whorl yang tumpul. Memiliki garis axial

atau axial line yang jelas terlihat dan menonjol pada bagian whorls.

Memiliki sutura yang agak dalam cekungannya. Permukaan cangkangnya

kasar dengan adanya penonjolan dari axial line. Aperture elips

memanjang dengan bibir yang uncontinuously. Outer lip tebal dan halus.
29

Garis axial dapat dilihat dari dalam aperture. Tidak memiliki sifon canal.

Ujung aperture agak meruncing. Body whorl membulat dan melebar.

Menurut Nasution (2016) spesies ini bercangkang satu dengan

cangkang yang berukuran sedang dan berwarna cokelat tua serta putaran

cangkang kearah kanan (dextral). Cangkang berbentuk kerucut

memanjang dengan dengan garis taut (sutura) jelas. Hiasan cangkang

berupa garis spiral dan garis vertikal tebal berlekuk di sepanjang

cangkang pada bagian sulur (spire) dan garis tumbuh serta garis spiral

pada bagian seluk (body whorl). Bagian tepi cangkang membulat. Mulut

cangkang berbentuk lonjong dan ditutupi oleh operkulum dengan bentuk

paucispiral. Memiliki jenis pusat cangkang (umbilicus) celah dengan

bentuk yang agak lebar.

Gambar 7 Sermyla riqueti

Sebagai anggota dari Gastropoda, Menurut Putra (2015) hewan ini

berperan dalam perairan yaitu peranan yang sangat dalam rantai makanan

di perairan gastropoda merupakan hewan dasar pemakan detritus dan

serasah yang jatuh dan mensirkulasi zat-zat yang jatuh ke air guna untuk

mendapatkan makanan. Hewan ini hidup dengan membenamkan


30

tubuhnya dalam substrat berlumpur maupun perpaduan antara pasir dan

lumpur.

g. Tylomelania sp

Menurut MolluscaBase (2019f) klasifikasi nya sebagai berikut;

Kingdom : Animalia

Filum : Mollusca

Kelas : Gastropoda

Ordo : Caenogastropoda

Famili : Pachychilidae

Genus : Tylomelania

Spesies : Tylomelania sp

Tylomelania sp merupakan gastrpoda yang termasuk dalam

famili Pachylidae dengan morfologi cangkang yang tinggi dan ramping.

Terdapat spiral line yang terlihat dengan jelas namun tidak terlalu

menonjol. Cangkangnya berwarna hitam kecoklatan. Memiliki suture

yang agak dalam. Ulirannya dextral. Permukaan cangkangnya halus.

Aperturenya berbentk lonjong dengan bibir yang uncontinuously.

Gambar 8 Tylomelania sp
31

Hal tersebut sesuai dengan Takdim dan Annawaty (2019) pada

jurnalnya menuliskan bahwa Tylomelania termasuk ke dalam keong yang

memiliki cangkang besar, tinggi cangkang lebih dari 20 mm , terdiri dari

beberapa seluk dan sulurnya tinggi, warna hitam atau coklat, garis ulir

agak dalam, rusuk tegak dan rusuk lingkarannya terlihat jelas diseluruh

seluk dan aperture (mulut cangkang) berbentuk lonjong

Takdim dan Annawaty (2019) Tylomelania termasuk ke dalam

keong yang memiliki cangkang besar, tinggi cangkang lebih dari 20 mm

(Tabel 3), terdiri dari beberapa seluk dan sulurnya tinggi, warna hitam

atau coklat, garis ulir agak dalam, rusuk tegak dan rusuk lingkarannya

terlihat jelas diseluruh seluk dan aperture (mulut cangkang) berbentuk

lonjong. Hewan ini hidup pada sungai dengan arus lambat sehingga

substratnya berupa lumpur yang kaya akan bahan organik. Hewan ini

mendaur ulang bahan organik yang berguna bagi perairan.

h. Anentome sp

Menurut MolluscaBase (2019a) klasifikasinya sebagai berikut;

Kingdom : Animalia

Filum : Mollusca

Kelas : Gastropoda

Ordo : Neogastropoda

Famili : Nassariidae

Genus : Anentome

Spesies : Anentome sp
32

Anentome sp memiliki ciri khas pada corak di cangkangnya yaitu

garis spiral berwarna coklat tua dan coklat muda/kuning secara berselang

seling. Axial line juga terlihat menonjol bersamaan dengan spiral line.

Apex whorl nya berbentuk tumpl. Memiliki sutura yang dangkal

sehingga whorlnya tidak terlalu jelas nampak membulat. Memiliki

aperture dengan bibir yang uncontinuously. Umbilical nya tertutup.

Terdapat siphon canal yang meruncing dan agak sempit.

Gambar 9 Anentome sp

Menurut Lestariyanti (2014) spesies ini memiliki panjang tubuh

berkisar antara 1-3 cm, tipe cangkang memanjang, permukaan cangkang

bergelombang membentuk garis – garis vertikal, cangkang memiliki

warna coklat muda dan coklat tua berselang-seling, memiliki apeks

tumpul dan lekuk sifon yang sempit.

Anentome sp., atau dikenal juga sebagai Clea sp., merupakan

gastropoda yang hidup di semua habitat air tawar yang merupakan

spesies asli di daerah tropis IndoPasifik Barat seperti Cina, Thailand, dan

Indonesia. Sebagian besar spesies ini hidup di air bersih dan sungai
33

berarus sedang dengan substrat berpasir atau berlumpur. Spesies ini juga

dapat ditemukan di kolam, saluran air, dan memiliki rentang toleransi

yang lebar (Coelho et al. 2013). Menurut Oktarina dan Syamsyudin

(2017) Anentome sp merupakan gastropoda yang herbivora yaitu

memakan alga dan makrofita akuatik yang menempel di substrat dasar.

Organisme autotrof ini merupakan sumber makanan bagi Anentome sp.

yang memiliki kebiasaan makan (feeding habit) bersifat grazer yaitu

mengikis permukaan substrat dasar. Makanan yang tersedia dimanfaatkan

secara optimal oleh Anentome sp Keberadaan makrozoobentos yang

memiliki sifat grazer sangat penting dalam rantai makanan, karena

makrozoobentos Anentome sp. ini dapat membantu makrozoobentos lain

yang bersifat collector (pengumpul) dalam mencari makan.

i. Radix rubiginosa

Menurut MolluscaBase (2018b) klasifikasinya sebagai berikut;

Kingdom : Animalia

Filum ; Mollusca

Kelas ; Gastropoda

Subordo ; Hygrophila

Family : Lymnaeidae

Genus : Lymnaea (Radix)

Species : Lymnaea(Radix) rubiginosa

Radix rubiginosa memiliki nama lain Lymnaea rubiginosa.

Gastropoda ini memiliki bentuk cangkang yang bulat memanjang dengan


34

body whorl yang terakhir atau yang utama berbentuk bulat melebar dan

besar. Apeks whorl nya meruncing. Memiliki sutura yang dalam,

sehingga antara whorl satu dengan yang lainnya jelas terlihat. Axial line

nya terlihat memanjang.

Gambar 10 Radix rubiginosa

Aperture nya elips melebar atau lebar dengan lekukan sifon yang

tumpul. Permukaan cangkang halus. Warna cangkang bervariasi mulai

dari coklat terang hingga coklat tua dan kehitaman.

Menurut Nasution (2016) spesies ini bercangkang satu dengan

cangkang yang berukuran sedang dan berwarna emas-kecoklatan serta

putaran cangkang kearah kanan (dextral). Cangkang berbentuk silinder

dengan garis taut (sutura) jelas. Hiasan cangkang berupa garis axial pada

bagian sulur(spire) dan garis tumbuh pada bagian seluk (body whorl).

Seluk berukurun lebih besar dan lebar dibandingkan sulur. Bagian tepi

cangkang membulat. Mulut cangkang berbentuk lonjong, bukaan

cangkang (aperture) lebar dan tidak ditutupi oleh operkulum. Memiliki

jenis pusat cangkang (umbilicus) tertutup atau tanpa pusat cangkang.


35

Menurut Munarto (2010), R. rubiginosa merupakan Gastropoda yang

membutuhkan tanaman air untuk pernafasannya. Hewan ini dapat

menjadi host atau inang bagi hewan lainnya.

j. Jardinella sp

Menurut MolluscaBase (2019c) klasifikasinya sebagai berikut;

Kingdom : Animalia

Filum : Mollusca

Kelas : Gastropoda

Ordo : Littorinimorpha

Famii : Tateidae

Genus : Jardinella

Spesies : Jardinella sp

Gastropoda jenis ini memliki cangkang berwarna putih transparan.

Bentuknya kerucut melebar. Body Whorl bagian utama bulat melebar.

Memliki ujung ataua apex yang tumpul Permukaan cangkangnya halus. Tidak

nampak garis garis spiral maupun axial. Memiliki sutura yang dalam sehingga

whorls nya jelas terlihat.

Gambar 11 Jardinella sp
36

Memiliki tipe aperture yang bulat dan bibir yang continuously.

Outerlip nya halus tanpa ada gerigi. Uliran tubuhnya hanya sekitar 3-4

uliran. Arah ulirannya dextral atau ke kanan.

Menurut Ponder dan Clark (1990) bentuk cangkang nya trochoid

sampai bulat agak memanjang,dengan whorl utama yang seluruhnya

bulat, garis garis whorl nya tidak terlalu nampak atau terlihat. Cangkang

berwarna putih dengan suture yang agak dalam. Spesies ini ditemukan di

Eropa, Asia.

Sama seperti Gastropoda lainnya, hewan ini berperan sebagai

pemakan detritus. Sebagaimana dijelaskan terdahulu oleh Putra (2015)

Gastropoda berperan dalam perairan yaitu peranan yang sangat dalam

rantai makanan di perairan gastropoda merupakan hewan dasar pemakan

detritus dan serasah yang jatuh dan mensirkulasi zat-zat yang jatuh ke air

guna untuk mendapatkan makanan. Hewan ini hidup dengan

membenamkan tubuhnya dalam substrat berlumpur maupun perpaduan

antara pasir dan lumpur.

k. Wattebledia sp

Menurut MolluscaBase (2019g) klasifikasinya sebagai berikut;

Kingdom : Animalia

Filum : Mollusca

Kelas : Gastropoda

Ordo : Littorinimorpha

Famili : Bithyniidae
37

Genus : Wattebladia

Spesies : Wattebladia sp

Gastropoda jenis ini termasuk dalam Bythiniidae. Memiliki

bentuk cangkang kerucut membulat dan melebar. Aperture membulat

namun pada bagian interiornya berlekuk. Memiliki body whorl yang

bulat membesar. Memiliki apex yang tumpul. Ulirannya berjumlah 3

whorl. Memiliki sutura yang dalam. Arah uliran dextral.

Gambar 12 Wattebledia sp

Menurut Nasution (2016) spesies ini bercangkang satu dengan

cangkang yang berukuran sedang dan berwarna emas kecoklatan

serta putaran cangkang kearah kanan (dextral). Cangkang berbentuk

kerucut seperti telur (ovately conic) dengan garis taut (sutura) jelas.

Hiasan cangkang berupa garis spiral pada bagian sulur (spire) serta

garis tumbuh pada bagian seluk (body whorl). Bagian tepi cangkang

membulat. Mulut cangkang berbentuk lonjong-segitiga dan ditutupi

oleh operkulum dengan bentuk consentric. Memiliki jenis pusat

cangkang (umbilicus) tertutup atau tanpa pusat cangkang.


38

Sebagai anggota dari Gastropoda, menurut Putra (2015) hewan

ini berperan dalam perairan yaitu peranan yang sangat dalam rantai

makanan di perairan gastropoda merupakan hewan dasar pemakan

detritus dan serasah yang jatuh dan mensirkulasi zat-zat yang jatuh

ke air guna untuk mendapatkan makanan. Hewan ini hidup dengan

membenamkan tubuhnya dalam substrat berlumpur maupun

perpaduan antara pasir dan lumpur.

4.1.2 Decapoda

Menurut Asian dkk (2015) kata Decapoda berasal dari kata

Yunani Deca berarti‗ Sepuluh‘ dan pous artinya Kaki digunakan

untuk mengelompokkan berbagai akrab hewan laut seperti udang,

lobster, udang, udang karang kepiting. Decapoda mempunyai

morfologi yang tampak jelas, Mereka mempunyai 3 pasang apendik

thorax yang termodifikasi menjadi maksiliped dan 5 pasang apendik

thorax berikutnya sebagai kaki jalan atau periopod, sehingga

Decapoda disebut juga dengan kaki sepuluh. Spesies yang

didapatkan antara lain;

a. Parathelphus sp

Menurut Rahman dkk (2015) Parathelphusa sp memiliki

karakteristik mata relatif kecil dibandingkan dengan ukuran

tubuhnya dan tidak sampai pada bagian tepi samping karapas.


39

Gambar 13 Parathelphus sp

Menurut WoRMS (2019a) klasifikasinya sebagai berikut ;

Kingdom : Animalia

Filum : Arthropoda

Kelas : Malacostraca

Ordo : Decapoda

Famili : Parathelidae

Genus : Parathephus

Spesies : Parathephus sp

Karapas Parathelphus sp berbentuk trapesium berwarna merah

kecoklatan dan terdapat tiga gigi antero-lateral pada bagian tepinya.

Maksiliped ketiganya tertutup rapat tanpa ada celah. Abdomen (perut)

pada individu jantan berbentuk seperti huruf T. dijumpai pada siang

hari, hal ini dikarenakan predator alami Parathelphus sp hampir

dapat dikatakan tidak ada sehingga Parathelphus sp telah beradaptasi

untuk mencari makanan pada siang dan malam hari.

Kepiting ini berperan penting dalam ekosistem perairan, karena

kepiting sebagai pemakan detritus yang melayang, selain itu kepiting

ini juga daat menjadi makanan bagi hewan-hewan yang lebih besar,
40

sehingga rantai makanan terjaga. Hal itu sesuai dengan Rahman dkk

(2015) bahwa kepiting berperan sebagai pemakan detritus atau

termasuk dalam organisme pengurai. Kepiting juga berperan sebagai

mangsa/sumber makanan bagi hewan akuatik lainnya termasuk

beberapa jenis burung yang beraktivitas di wilayah perairan.

b. Penaeus sp

Menurut WoRMS (2019b) klasifikasinya sebagai berikut ;

Kingdom : Animalia

Filum : Arthropoda

Kelas : Malacostraca

Ordo : Decapoda

Famili : Penaeidae

Genus : Penaeus

Spesies : Penaeus sp

Menurut Syarifudin (2016) Penaeus sp memiliki ciri-ciriantara

lain: kulitnya tipis dan licin, warna putih kekuningan dengan bintik

hijau dan ada yang berwarna kuning. Memiliki mata, dan rostrum

yang panjang. Terdapat 8 kaki renang. Hewan ini termasuk dalam

insecta karena tubuhnya beruas ruas dan termasuk Decapoda karena

memiliki 5 pasang kaki.


41

Gambar 14 Penaeus sp

Crustacea ini termasuk dalam makrobenthos yang cara

makannya adalah filter feeder, artinya menyaring bahan bahan atau

partikel makanan yang melayang di dalam air. Hal tersebut sesuai

dengan pernyataan Odum (1998) bahwa Filter-feeder yaitu hewan

yang menyaring partikel-partikel detritus yang masih

melayang-layang dalam perairan misalnya Balanus (Crustacea),

Chaetopterus (polychaeta) dan Crepudila (Gastropoda).Udang ini

dapat merombak bahan organik dan bakteri yang ada di perairan.

Meskipun memiliki tubuh yang kecil atau tidak terlalu besar, namun

uanutk nilai ekonomisnya tinggi, karena disukai oleh masyarakat.

Udang ini biasanya memilih sungai yang memiliki arus agak

kencang, ataupun substrat yang agak berpasir, biasanya hidup dibalik

bebatuan.

4.1.3 Annelida

Filum Annelida atau cacing beruas terdiri dari tiga kelas yaitu, 1.

kelas Oligochaeta atau kelompok cacing tanah; 2. kelas Hirudinea atau

kelompok lintah; dan 3. kelas Polychaeta. Kelas Oligochaeta dan

Hirudinea ini hidup di darat dan air tawar, sedangkan kelas Polychaeta
42

terutama hidup di laut. Filum Annelida ini terdiri dari 8700 spesies dan

kelas Polychaeta sendiri diperkirakan sekitar 5300 spesies Oligochaeta

sendiri mampu hidup dan bertahan di sungai yang tersemar oleh bahan

organik. Sehingga biasanya spesies seperti Lumbricus terrestris yang

terdapat pada suatu sungai mengindikasikan sungai tersebut tercemar

( Barnes, 1987).

a. Lumbricus terrestris

Menurut WoRMS (2019c) klasifikasinya sebagai berikut;

Kingdom : Animalia

Filum : Annelida

Kelas : Clitellata

Subkelas : Oligochaeta

Famili : Lumbricidae

Genus : Lumbricus

Spesies : Lumbricus terrestris

Lumbricus terrestris memiliki tubuh yang memanjang dann lonjong

serta ramping. Memiliki ruas-ruas di sepanjang tubuhnya.Memiliki

penebalan pada sebagian ruas (citellum) Tubuhnya berwarna coklat

kemerahan. Cacing ini biasanya berada pada sungai dengan subsrat

berlumpur dan di arus yang tenang. Hewan ini menjadi indikator suatu

perairan tercemar limbah organik.


43

Gambar 15 Lumbricus terrestris

Menurut Hale et al (2005) ciri-ciri dari Lumbricus sp. yaitu

reproduksi seksual, bentuk setae meruncing, berwarna merah kecoklatan

dengan panjang kurang dari 8 cm, Setae di bagian posterior dari clitellum

bifurcate, mempunyai beberapa rambut/setae. Hewan ini berperan

sebagai detritus bahan bahan organik diperairan, sehingga dapat

dijadikan indikator suatu perairan tercemar bahan-bahan organik atau

limbah organik.

4.1.4 Insecta

Di dalam filum arthropoda kelas insecta memiliki anggota

terbesar dan bahkan menjadi bagian terbesar dari filum animalia.

Ciri-ciri insecta menurut Wilhm (1975) tubuhnya terdiri dari 3 bagian

yaitu kepala, dada dan perut, terdapat mata tunggal dan mata majemuk

di kepalanya , pada bagian dada terbagi menjadi 3 ruas yaitu

protoraks, mesotorak, dan metatoraks , kaki dan sayap terletak di bagian

dada - kelas ini memiliki 3 pasang kaki , memiliki sayap sepasang atau 2

pasang, beberapa insecta ditemukan tidak bersayap , ada yang hidup di

darat, air tawar dan di laut. Ukuran tubuhnya beragam mulai dari paling
44

kecil beberapa mm dan sampai yang besar berukuran beberapa cm ,tipe

mulutnya beragam ada yang menghisap, menusuk mengisap serta ada

yang mengunyah. Insecta dibagi menjadi beberapa kelas antara lain

Odonata, Hemiptera, Diptera, Lepidoptera. Insecta yang ditemukan antara

lain;

a. Larva Libellulidae

Menurut BugGuide (2017a) klasifikasinya sebagai berikut;

Kingdom : Animalia

Filum : Arthropoda

Kelas : Insecta

Ordo : Odonata

Famili : Libellulidae

Larva Libellulidae ini memiliki ciri tubuhnya terdiri atas kepala,

dada, dan perut. Tubuhnya beruas ruas, memilki 3 pasang kaki. Larva

ini tergolong dalam insecta. Sama halnya seperti menurut Borror dkk

(1992) yang mengatakan bahwa hewan digolongkan dalam Arthropoda

apabila tubuhnya terdiri dari kepala, dada, dan perut, memiliki tiga

pasang kaki pada dadanya sehingga tergolong dalam insecta. Fase

nimfa/larva pada Odonata merupakan setengah dari fase hidupnya

sebelum dewasa.
45

Gambar 16 Larva Libellulidae

Larva Libellulidae ini termasuk dalam Odonata, karena memiliki

sepasang spina di bagian ujung labium (bibir bawah) ,memiliki

sepasang antena yang pendek diantara kedua matanya. dan termasuk

dalam Anisoptera karena memiliki sepasang mata majemuk yang

menyatu, tubuh yang membulat dan lebar.Tubuhnya berwarna coklat

kehitaman. Memiliki embelan berupa tonjolan seperti spina pada bagian

belakang abdomennya. Menurut Neldawati (2011) Odonata artinya

rahang bergigi di bagian ujung labium terdapat tonjolan tonjolan (spina)

tajam menyerupai gig, memiliki embelan atau tambahan pada ujung

abdomen bawah yang dapat berupa spina. Menurut Rahadi dkk (2013)

Odonata dibagi menjadi dua yairu Anisopter dan Zygoptera. Zygoptera

merupakan kelompok capung jarum. Anisoptera merupakan kelompok

capung dengan tubuh membulat dan lebar, dan memiliki sepasang mata

majemuk yang menyatu..

Peran dari kelompok Odonata sediri adalah sebagai predator

bagi serangga atau hama lain sehingga dapat menjaga keseimbangan

rantai makanan. Seperti halnya dengan yang dikatakan Rizal (2014)

pada ekosistem yang ditempatinya capung dan capung jarum berperan


46

menjaga keseimbangan rantai makanan dimana capung jarum berperan

sebagai serangga predator yang bertindak sebagai musuh alami yang

dapat mengurangi populasi hama.

b. Lethocerus sp

Menurut BugGuide (2017b) klasifikasinya sebagai berikut ;

Kingdom : Animalia

Filum : Arthropoda

Kelas : Insecta

Ordo : Hemiptera

Famili : Belostomatidae

Genus : Lethocerus

Spesies : Lethocerus sp

Lethocerus sp termasuk dalam ordo Hemiptera karena memiliki

kaki depan yang berfungsi untuk memangsa. Memiliki empat mata

yaitu 2 dibagain atas samping dan 2 di bawah. Bagian tubuhnya terdiri

dari kepala, thorax, dan abdomen. Memiliki 3 pasang kaki sehingga

termasuk dalam Insecta.

Gambar 17 Lethocerus sp
47

Hewan ini memiliki tubuh yang panjang, membulat dan pipih.

Tubuhnya berwarna hitam dan kecoklatan. Menurut Borror (1992)

Hemiptera adalah kelompok serangga yang tersebar luas, memiliki tubuh

yang melebar, panjang dan ramping. Memiliki kaki depan untuk

menangkap mangsa, kaki tengah untuk mengayun dan kaki belakang untuk

kemudi. Memiliki bulu bulu halus di kakinya. Menurut Hasan (2014)

Lethocerus sp yang ditemukan seperti pada jurnalnya menyebutkan bahwa

ciri ciri genus ini yaitu berbentuk bulat memanjang dan agak gepeng

dengan tungkai-tungkai depan sebagai perenggut dan panjangnya 65 mm.

Hewan ini umumnya terdapat di kolam-kolam dan danau-danau, atau di

perairan dengan substrat campuran antara lumur dan pasir,di tempat itu

mereka makan serangga serangga air, siput-siput, kecebong, dan bahkan

ikan yang kecil, sehingga dapat dikatakan genus ini dalam perairan

berperan sebagai predator alami, sehingga dapat menjaga keseimbangan

rantai makanan di perairan.

c. Larva Chrysops sp

Menurut Arnett (2000), klasifikasinya sebagai berikut ;

Kingdom : Animalia

Filum : Arthropoda

Kelas : Insecta

Ordo : Diptera

Famili : Tabanidae

Genus : Chrysops
48

Spesies : Chrysops sp

Larva ini berbentuk silinder dengan ujung runcing. Tubuhnya

berwarna kuning agak kemerahan dengan ruas ruas. Memiliki kaki semu

yang berbentuk tonjolan tonjolan di tubuhnya.

Gambar 18 Larva Chrysops sp

Menurut Adhisty (2016) ciri ciri dari larva ini yaitu berada dalam air

yang berlumpur, bentuk silindris, kedua ujung runcing. Kepala kecil

warna hitam, mempunyai abdomen yang terbagi dalam 11-12 segmen.

Tiap segmen abdomen terdapat bagian seperti cincin yang melingkar dan

terdapat tonjolan seperti kaki palsu / pseudopoda.

Larva ini bersifat predator, juga memakan bahan bahan organik yang

sudah membusuk. Hal ini dapat menjadi indikasi adanya pencemaran

dalam suatu perairan. Seperti halnya menurut Sudarso et al (2009),

peningkatan dominansi ordo Diptera di perairan dapat dijadikan sinyal

awal dari adanya peningkatan masukan limbah antropogenik ke perairan..


49

4.2 Komposisi makrobenthos di Sungai Panjang dan Sungai Parat

Komposisi makrobenthos di Sungai Panjang lebih banyak daripada di

Sungai Parat. Mulai dari Gastropoda yang ada di Sungai Panjang terdapat 11

spesies antara lain Pomacea canaliculata, Tarebia granifera, Thiara Australis,

Melanoides tuberculata, Brotia sp, Sermyla requeti, Anentome sp, Radix sp,

Jardinella sp, Wattebledia sp. Sedangkan di Sungai Parat, hanya terdapat 2

spesies yaitu Tarebia granifera dan Tylomelania sp. Adanya spesies yang

mempunyai komposisi banyak di Sungai Panjang dan juga terdapat di Sungai

Parat mengindikasikan bahwa spesies tersebut dapat beradaptasi dengan

bermacam-macam jenis lingkungan. Namun ada pula spesies yang hanya ada

di Sungai Panjang namun di Sungai Parat tidak ada, dan begitupun sebaliknya.

Spesies yang hanya ditemukan di Sungai Parat yaitu Tylomelania sp yang

hidup pada substrat lumpur yang kaya akan bahan organik seperti yang telah

dijelaskan sebelumnya oleh Takdim dan Annawaty (2017).

Begitu pula dengan spesies yang keberadaannya merupakan suatu

indikasi bahwa perairan tersebut tercemar bahan organik seperti Lumbricus

terrrestris yang merupakan anggota dari Oligochaeta yang mampu hidup di

kondisi peraian tercemar bahan organik ( berkaitan dengan perannya yang

memakan bahan bahan organik di sekitarnya ). Larva Chrysops yang

merupakan larva dari anggota Diptera, dalam penelitian Sudarso et al (2009)

menyatakan bahwa peningkatan dominansi ordo Diptera di perairan dapat

dijadikan sinyal awal dari adanya peningkatan masukan limbah antropogenik

ke perairan. Artinya adalah, apabila terdapat jenis dari anggota Diptera


50

tersebut di perairan, maka perairan tersebut dapat dikatakan tercemar oleh

limbah organik. Selain itu terdapat juga Lethocerus sp dari kelompok

Hemiptera, yang berperan memakan biota-biota kecil (predator alami).

Sementara terdapat juga Parathelpus sp dan Penaeus sp yang berperan

sebagai detritus limbah organik. Spesies spesies tersebut hanya ada di Sungai

Panjang dan tidak terdapat di Sungai Parat. Artinya substrat yang ada di

Sungai Panjang lebih dominan berupa lumpur, karena semakin banyak

sedimentasi maka semakin banyak bahan organik di dalamnya, sehingga

banyak hidup spesies spesies yang telah disebutkan sebelumnya. Sementara

itu di lokasi Sungai Parat terdapat larva Libellulidae yang merupakan

kelompok dari Odonata. Namun ditemukan dalam komposisi yang sedikit .

Adanya larva capung ini sebenarnya dapat menjadi indikasi bahwa perairan

tersebut tidak terlalu tercemar, namun karena komposisinya yang sedikit

menurut penelitian Drozd (2011) bahwa penurunan jumlah nimfa dari

Odonata atau sedikitnya jumlah nimfa capung dalam suatu perairan

mengindikasikan bahwa perairan tersebut tercemar. Hal itu terjadi karena

kondisi perairan tercemar tersebut tidak dapat mendukung pertumbuhan dari

nimfa capung tersebut. Nimfa atau larva dari Odonata lebih suka substrat

yang agak berpasir dibanding berlumpur. Hal itu yang menyebabkan larva

tersebut tidak terdapat di Sungai Panjang karena dominasi substratnya adalah

lumpur, tidak seperti di Sungai Parat yang substratnya masih banyak berupa

pasir.

.
51

V. PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa;

5.1.1 Jenis-jenis dan komposisi Makrobenthos yang didapatkan di lokasi

Sungai Panjang dan Sungai Parat terdapat 17 spesies yaitu Tarebia

granifera dengan komposisi banyak, Thiara australis dan Brotia sp

dengan komosisi sedang, Pomacea canaliculata,Melanoides turricula,

Melanoides tuberculata, Sermyla requeti, Radix rubiginosa,

Tylomelania sp, Jardinella sp, Wattebladia sp, Anentome sp,

Parathelpus sp, Penaeus sp, Lumbricus terrrestris, Lethocerus sp, larva

Chrysops, larva Libellulidae dengan komposisi sedikit.

5.1.2 Peranan Makrobenthos secara ekologis yaitu sebagai kunci utama

dalam rantai makanan, berhubungan dengan sifatnya sebagai detritus

yang merombak bahan-bahan organik.

5.2 Saran

Berdasarkan hasil pengamatan identifikasi makrobenthos di Sungai

Panjang dan Sungai Parat inlet Danau Rawa Pening Semarang, diharapkan

bahwa pembaca akan mendapatkan wawasan atau ilmu pengetahuan tentang

makrobenthos, dan jenis-jenis apa saja yang ada di sana, dan disarankan agar

pembaca dan masyarakat senantiasa menjaga lingkungan terutama perairan


52

agar lingkungan tersebut tidak tercemar dan mengganggu ekosistem perairan

yang ada.
53

DAFTAR PUSTAKA

Adhisty,I.D.2016. Lalat sebagai Vektor Loiasis. Bali : STIK Wira Med


Ardi, 2002. Pemanfaatan Makrozoobentos sebagai Indikator Kualitas Perairan
Pesisir. Tesis. Program Pasca Sarjana, Institut Pertanian Bogor. 166 hlm

Arnett, R.H. American Insects : A Handbook of the Insects of America North of


Mexico. CRC Press

Barnes, R. D. 1987. Invertebrate Zoology, 5th Edition. W. B. Saunder Company.


Philadelphia. London.

Borror .1992. Pengenalan Pelajaran Serangga. Buku edisi iv. Yogyakarta: Gajah
Mada university press. 183 hlm

Bug Guide. 2017a. https://bugguide.net/node/view/288124/tree. Identification


Diakses pada 27 November 2019

__________.2017b.https://bugguide.net/node/view/598/tree.Identification.Diakses
pada 27 November 2019

Cazzaniga NJ.2002. Old species and new concepts in the taxonomy of Pamocea
(Gastropoda: Ampullariidae). Biocell

Coelho AR, Dinis MT, Reis J .2013. Effect of diet and stocking densities on life
history traits of Clea helena (Philippi 1847) reared in captivity. Journal of
Aquaculture Research and Development 4: 5

Darojah, Y. 2005. Keanekaragaman Jenis Makrobenthos di Ekosistem Perairan


Rawapening Kabupaten Ssemarang. Skripsi. UNNES

Dewiyanti, I. 2017. Identifikasi Makrozoobenthos di Perairan Krueng Sabee,


Krueng Panga, Krueng Teunom Aceh Jaya. Prosiding Seminar Nasional
Biotik

Dharma, B. 1988. Siput dan Kerang Indonesia Indonesian Shell. Jakarta: PT.
Sarana Graha

Drozd, P. 2011. Dragonflies (Odonata) In The Borneo Rain Forest as Indicators of


Change in Biodiversity Resulting From Forest Modofication and Destruction.
Tropical Zoology, 24(1): 63-86.
54

Fadilah N, Masriani, dan Sutrianawati (2013) . Keanekaragaman Gastropoda


Air tawar di berbagai macam habitat di kecamatan tanambulava kabupaten
sigi. E-Jipbiol : 13-19

Fatmawati, Salwiyah, Irawati, N. 2016. Produktivitas Primer Perifiton di Perairan


Air Terjun Tinoggoli (Nanga-Nanga) Kota Kendari Sulawesi Tenggara.
Jurusan Manajemen Sumberdaaya Perairan Fakultas Perikanan dan Ilmu
Kelautan Universitas Halu Oleo. Junal Managemen Sumberdaya Perairan
2(1):1-7

Hale CM, Reich PB, Frelich LE .2005. Exotic earthworm invasion dynamics in
northern hardwood forests of Minnesota, USA. Ecol Appl 15: 848-860

Hasan,E. 2014 . Kelimpahan dan DominansiI Arthropoda Tanah di Kawasan


Hutan Lindung Jailolo. Jurnal Bioedukasi Vol 2 No (2).

Iswanti,S. 2012. Distribusi dan Keanekaragaman Jenis Makrobenthos di Sungai


Damar kabupaten Weleri Kendal. Unnes Journal of Life Science 1(2)

James,A. dan Evison. 1979. Biological Indication of Water Quality. John


Wiley&Sons.Chrichester.New York

Latupapua, M.,J., J. 2011. Keanekaragaman Jenis Nekton di Mangrove Kawasan


Segoro Anak Taman Nasional Alas Purwo. Jurnal Agroforestri. ISSN:
1907-7556. Vol. VI, No.2 : 15-21. Politeknik Perdamaian Halmahera: Tobelo

Lestariyanti,E. 2014. Studi Komparasi Diversitas Makrozoobenthos pada Sungai


Dengan Pola Pendekatan Ekohidrolik dan Hidrolik Murni di Perairan Sungai
Kabupaten Kendal Jawa Tengah. Skripsi. Semarang : Walisongo

MolluscaBase. 2018a . Melanoides (Melanoides) tuberculata (Müller, 1774).


http://www.molluscabase.org/aphia.php?p=taxdetails&id=825648. Diakses
pada 7 Desember 2019

__________. 2018b. Radix (Radix) rubiginosa (Michelin, 1831).


http://molluscabase.org/aphia.php?p=taxdetails&id=1255464. Diakses pada 7
Desember 2019

__________. 2018c. Sermyla riqueti (Grateloup, 1840).


http://www.molluscabase.org/aphia.php?p=taxdetails&id=757054. Diakses
pada 7 Desember 2019

__________. 2019a. Anentome Cossmann, 1901.


http://www.marinespecies.org/aphia.php?p=taxdetails&id=724651. Diakses
pada
55

__________. 2019b. MolluscaBase. Brotia (Brotia) H. Adams, 1866.


http://molluscabase.org/aphia.php?p=taxdetails&id=1325931. Diakses pada 7
Desember 2019
__________. 2019c. MolluscaBase. Jardinella Ponder & G. A. Clark, 1990.
http://www.molluscabase.org/aphia.php?p=taxdetails&id=1057331.Diakses
pada 7 Desember 2019

__________. 2019d. MolluscaBase. Tarebia granifera (Lamarck, 1816).


http://www.molluscabase.org/aphia.php?p=taxdetails&id=397189. Diakses
pada 7 Desember 2019

__________ . 2019e. MolluscaBase. Thiara australis (I. Lea & H. C. Lea, 1851).
http://www.molluscabase.org/aphia.php?p=taxdetails&id=874668. Diakses
pada 7 Desember 2019

__________. 2019f. MolluscaBase. Tylomelania P. Sarasin & F. Sarasin, 1897.


http://molluscabase.org/aphia.php?p=taxdetails&id=738540. Diakses pada
7 Desember 2019

__________. 2019g. MolluscaBase. Wattebledia Crosse, 1886


http://www.molluscabase.org/aphia.php?p=taxdetails&id=850517.Diakses
pada 7 Desember 2019

Munarto. 2010. Studi Komunitas Gastropoda di Situ Salam Kampus Universitas


Indonesia Depok. Fakultas MIPA, Universitas Indonesia. [Skripsi]

Musa, L., Mukhlis., A. Rauf. 2006. Dasar Ilmu Tanah (Fundamentals of Soil
Science). Departemen Ilmu Tanah Fakultas Pertanian. USU, Medan.

Nangin, S. R., Langoy, M. L., & Katili, D. Y. (2015). Makrozoobentos Sebagai


Indikator Biologis dalam Menentukan Kualitas Air Sungai Suhuyon Sulawesi
Utara. Jurnal MIPA UNSRAT Online, 4(2), 165-168.

Nasution J.D. 2016. Perbandingan Keanekaragaman Moluska Air Tawar di


Empat Situ Sekitar Kawasan Kampus IPB Darmaga, Bogor. Bogor : IPB.
Tidak dipublikasikan

Neldawati. 2011. Jenis-jenis Capung (Odonata) Dikawasan Resort Gunung Tujuh


Taman Nasional Kerinci Kabupaten Kerinci Propinsi Jambi. Skripsi. FMIPA
Universitas Andalas Padang.

Nybakken, J.W. 1998. Biologi laut – suatu pendekatan ekologis. Diterjemahkan


oleh H.M. Eidman Koesbiono, D.G. Bengen, M. Hutomo dan S. Sukadjo. P.T.
Gramedia. Jakarta. 443h.
56

Odum, E. P. 1998. Dasar-dasar Ekologi. Gadjah Mada University Press.


Yogyakarta. Indonesia.

Oktarina, A. dan Syamsudin. 2017. Komunitas makrozoobentos di ekosistem lotik


kawasan kampus Institut Teknologi Bandung, Jatinangor, Sumedang, Jawa
Barat. PROS SEM NAS MASY BIODIV INDON Volume 3, Nomor 2

Paimin, Sukresno, Purwanto. 2006. Sidik Cepat Degradasi Sub-DAS. Bogor (ID):
Badan Penelitian dan Pengembangan Kehutanan Departemen Kehutanan

Petrus R dan Andi M. 2006. Komunitas Makrozoobentos pada Kawasan Budidaya


Tambak di Pesisir Malakosa Parigi-Moutong, Sulawesi Tengah. Biodiversitas.
Vol. 7 No. 4 hal. 354-360

Polak, B. 1951. Construction and origin of floating islands in Rawa Pening.


Contrib. Gen. Agric. Res. Sta. no. 121.

Ponder,W. and Clark. 1990. A Radiation of Hydrobiid Snail in Threatened


Artesian Spring in Western Qeensland. Records of the Australian Museum 42 :
306-363

Putra. 2015. Keanekaragaman Gastropoda di Perairan Litoral Pulau Pengujan


Kabuaten Bintan. UMRAH.

Quijon P. and E. Jaramillo. 1993. Temporal 93 variability in the intertidal


macroinfauna in the Queule Rever Estuary, South-Central Chilie. Estuarin
Coastal and Shelf Science.

Rahadi, W.S., Feriwibisono, B., Nugrahani, M.P., Dahlia, B.P.I dan Makitan, T.
2013. Naga Terbang Wendit. Keanekaragaman Capung Perairan Wendit,
Malang, Jawa Timur. Jawa Timur: Indonesia Dragonfly Society.

Rahman ,R.E.2015. Keanekaragaman Jenis Kepiting (Decapoda: Brachyura) di


Sungai Opak,Daerah Istimewa Yogyakarta. Biogenesis vol 3 no 2 : 100-108

Rahmawati,A.2013. Keanekaragaman Makrozoobenthos di Daerah Aliran Sungai


(DAS) Unus Kota Mataram. J. Pijar MIPA, Vol. XII No.2.86-90

Rizal, S dan Hadi, M. 2014. Inventarisasi Jenis Capung (Odonata) Pada Areal
Persawahan di Desa Pundenarum Kecamatan Karangawen Kabupaten Demak.
Jurnal Bioma, 17(1): 16-20.

Rosenberg, D. M. and V. H. Resh. 1993. Fresh Water Biomonitoring and Bentic


Macroinvertebrates. Chapman and Hall. New York. London

Setyobudiandi, I. 1997. Makrobenthos. Bogor


57

Siti, R. 2009. Kualitas Perairan Sungai Bange Pekalongan Berdasarkan Indikator


Biologis. Jurnal Saintek Perikanan vol 4 no 2 :46-52
Soegianto, A. 1994. Ekologi Kwantitatif Metode Analisis Populasi Komunitas.
Surabaya :Usaha Nasional.

Soetjipta. 1999. Dasar-dasar Ekologi Hewan. Jakarta: DEPDIKBUD.

Sudarso Y, Yoga GP, Suryono T, Syawal MS, Yustiawati. 2009. Pengaruh


aktifitas antropogenik di Sungai Cikaniki (Jawa Barat) terhadap komunitas
fauna makrobenthik. Limnotek 16(2):153-166

Susanto, P.2000.Pengantar Ekologi Hewan, Jakarta: Proyek Pembangunan Guru


Sekolah Menengah,

Sutanto, A dan Purwasih .2012. Analisis Kualitas Perairan Sungai Raman Desa
Purjodadi Trimurjo Sebagai Sumber Belajar Biologi SMA pada Materi
Ekosistem. Bioedukasi Volume 3 Nomor 2

Syarifuddin, dkk. 2000. Sains Geografi. Jakarta: Bumi Aksara.

Syarifudin, T. 2016. Pentongkolan Udang Windu (Penaeus monodon)


denganKepadatan Berbeda dalam Keramba Jaring Apung. Jurnal Riset
Akuakultur 1(1) :55-60

Takdim ,R., Annawaty,A.2017. Keanekaragaman Dan Kelimpahan Keong Air


Tawar (Mollusca: Gastropoda) Di Sungai Pomua Palandu Dan Sungai
Toinasa, Poso, Sulawesi, Indonesia. Journal of Science Technology . vol 5 no
2 : 144-152

Viza R V.2018. Eksplorasi dan Visualisasi Morfologis Jenis Moluska


(Gastropoda dan Bivalvia) di Sungai Batang Merangin. BIOCOLONY Vol. 1
No. 1, Juni 2018. Hal: 1-6

Whitten, T. R.E. Soeriaatmadja dan S. A. Afiff. 1999. Ekologi Jawa dan Bali.
Jakarta: Prehalindo.

Wilhm, JF, 1975. Biological Indicators of Pollution, Dalam Whitton, BA, River
Ecology. Blackwell Scient Publ, Oxford.

WoRMS 2019a. Paratelphusa convexa de Man, 1879.


http://www.marinespecies.org/aphia.php?p=taxdetails&id=1368688. Diakses
pada tanggal 7 Desember 2019
58

__________. 2019b. Penaeus Fabricius,1798.


http://www.marinespecies.org/aphia.php?p=taxdetails&id=106822 . Diakses
pada tanggal 7 Desember 2019

__________. 2019c. Lumbricus Linnaeus, 1758.


http://www.marinespecies.org/aphia.php?p=taxdetails&id=154885. Diakses
pada tanggal 7 Desember 2019

Yeanny, M.S. 2007. Keanekaragaman Makrozoobentos di Muara Sungai


Belawan. Fakultas MIPA, USU.

Yusa Y.T, Wada, and S Takahashi. 2006. Effects of Dormant Duration, Body Size,
Self-burial and Water Condition on the Long-term Survival of the Apple
Snail, Pomacea canaliculata (Gastropoda: Ampullariidae). Applied
Entomology and Zoology 41(4), 627–632.

Zulkifli, H dan Setiawan, D. 2011. Struktur dan Fungsi Komunitas


Makrozoobentos di perairan Sungai Musi Kawasan Pulokerto sebagai
Instrumen Biomonitoring. Jurnal Natur Indonesia. 14(1): 95-99.
59

LAMPIRAN

Lampiran 1 Pengambilan Sampel Makrobenthos


60

Lampiran 2 Data diri


DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama : Tri Sapti Adhyaksari


NIM : 24020117140050
TTL : Jakarta, 2 Juli 1999
Jenis Kelamin : Perempuan
Fakultas/ Departemen : Fakultas Sains dan Matematika/ Biologi
Angkatan : 2017
Alamat : Jl. Tembalang Selatan III No 67 A, Tembalang
No. HP/ Telepon : 089524077010
Email : trisari47@gmail.com
Agama : Islam

Riwayat Pendidikan
Nama Sekolah Tahun
SD N SOOKO 1 MOJOKERTO 2004-2010
SMP N 9 YOGYAKARTA 2010-2013
SMAN 8 YOGYAKARTA 2013-2016
UNIVERSITAS DIPONEGORO 2017-sekarang

Pengalaman Organisasi
Nama Organisasi Jabatan Tahun
BEM FSM UNDIP 2018
Staff Muda

Undip Biology Competition Volunteer 2018