Anda di halaman 1dari 72

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)

ANALISIS LAPORAN KEUANGAN UMKM


TOKO SEMBAKO IBU “IDA” BREBES

OLEH :

ANTI FEBRIYANTI
NIM. 18031058

PROGRAM STUDI DIII AKUNTANSI


POLITEKNIK HARAPAN BERSAMA
2020
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL) ANALISIS LAPORAN
KEUANGAN UMKM TOKO SEMBAKO IBU IDA BREBES

Oleh:

Anti Febriyanti
NIM 18031058

Tegal, ............................. 2020

Mengesahkan :

Pembimbing I Pembimbing II

Ida Farida, SE, M.Si, CAAT ............................................


NIPY. 09.011.063 NIPY. ...........................

Mengetahui,
Ketua Program Studi
DIII Akuntansi,

Yeni Priatna Sari, SE, MSi, Ak, CA


NIPY. 009.011.062

ii
iii
KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Syukur Alhamdulilah, penulus ucapkan atas kehadiran Allah Swt. yang


telah melimpahkan rahmat, karunia, dan hidayah-Nya kepada penulis. Shalawat
serta salam tak lupa tercurahkan kepada Nabi Muhammad Saw, tidak lupa penulis
ucapkan kepada kedua orang tua dan keluarga tercinta yang telah memberikan doa
dan dukungan moral kepada penulis, hingga terselesaikan laporan Praktik Kerja
Lapangan ini dengan judul “Analisi Laporan Keuangan UMKM Toko Sembako
Ibu “IDA” Brebes”. Laporan Praktik Kerja Lapangan ini menjadi salah satu syarat
dalam memperoleh gelar Ahli Madya Akuntansi pada Politeknik Harapan
Bersama.
Penulisan menyadari bahwa sejak awal penulisan Laporan Praktik Kerja
Lapangan ini tidak terlepas dari bantuan, dorongan dan bimbingan dari berbagi
pihak. Oleh karna itu, dalam kesempatan ini penulis ucapan terima kasih kepada:
1. Bapak Nizar Suhendra, S.E, M.P, P, selaku Direktur Politeknik Harapan
Bersama.
2. Ibu Yeni Priyatna Sari, SE, M.Si, AK, CA, selaku Ketua Program Studi DIII
Akuntasi Politeknik Harapan Bersama.
3. Ibu Ida Farida, SE, M.Si, CAAT, selaku Dosen Pembimbing I yang telah
banyak memberikan arahan, bimbingan, dan petunjuk hingga terselesaikannya
penyusunan laporan PKL ini.
4. Bapak ......................................., selaku Dosen Pembimbing II yang telah
banyak memberikan banyak bantuan dan bimbingan hingga terselesaikan
penyusunan Laporan PKL ini.
5. Ibu Ida, selaku pemilik UMKM Toko Sembako Ibu “IDA” yang telah
memberikan ijin untuk melakukan Praktek Keja Lapangan (PKL).
6. Sahabat saya Dini Afriyani yang telah memberikan arah serta dorongan
supaya saya tidak malas untuk mengerjakan Laporan PKL ini.
7. Teman-teman kampus yang telah memberikan arahan serta semangat.

iv
8. Semua pihak baik secara langsung maupun tidak langsung yang turut
membantu hingga selesainya Laporan Praktik Kerja Lapangan (PKL) ini.
Penulis menyadari akan segala kekurangan yang terdapat dalam penulisan
Laporan Praktik Kerja Lapangan ini .Oleh karna itu, sgala kritikan maupun yang
saran bersifat membangun sangat penulisan harapan agar dapat lebih baik dalam
menyusun selanjutnya. Semoga Laporan Praktik Kerja Lapangan ini dapat
bermanfaat dan menambah wawasan serta pengetahuan bagi pihak yang
membutuhkan.

Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Tegal, 24 Desember 2020

Anti Febriyanti
NIM. 18031058

v
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ..........................................................................................


............................................................................................................................i
LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................
...........................................................................................................................ii
KATA PENGANTAR .........................................................................................
..........................................................................................................................iii
DAFTAR ISI .......................................................................................................
...........................................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR ..........................................................................................
.........................................................................................................................vii
DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................
........................................................................................................................viii
BAB I PENDAHULUAN ...............................................................................
1
1.1 Latar Belakang .............................................................................
.....................................................................................................1
1.2 Tujuan ...........................................................................................
.....................................................................................................6
1.3 Manfaat .........................................................................................
.....................................................................................................6
BAB II LANDASAN TEORI ...........................................................................
8
2.1 Pengertian Akuntansi ....................................................................
.....................................................................................................8
2.2 Laporan Keuangan .......................................................................
.....................................................................................................9
2.2.1 Pengertian Laporan Keuangan ...........................................
..........................................................................................9

vi
2.2.2 Tujuan Laporan keuangan ..................................................
.........................................................................................11
2.2.3 Jenis-Jenis Laporan Keuangan............................................
........................................................................................12
2.2.4 Proses Penyusunan Laporan Keuangan .............................
........................................................................................16
2.2.5 Karakteristik Lapaoran Keuangan .....................................
........................................................................................19
2.3 Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) ..............................
...................................................................................................23
2.3.1 Pengertian Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) .
........................................................................................23
2.3.2 Kriteria UMKM .................................................................
........................................................................................26
2.3.3 Klasifikasi dan Karakteristik UMKM ................................
........................................................................................28
2.4 Aplikasi Akuntansi UKM .............................................................
...................................................................................................31
BAB III PEMBAHASAN ..................................................................................
36
3.1 Gambaran Umum UMKM Toko Sembako Ibu “IDA” ................
...................................................................................................36
3.1.1 Profil UMKM ....................................................................
........................................................................................36
3.1.2 Visi dan Misi UMKM ........................................................
........................................................................................36
3.1.3 Struktur Organisasi ............................................................
........................................................................................37
3.1.4 Tugas dan Wewenang ........................................................
........................................................................................38

vii
3.1.5 Tempat dan Waktu PKL .....................................................
........................................................................................38
3.1.6 Metode Pengumpulan Data ................................................
........................................................................................39
3.2 Kegiatan Praktik Kerja Lapangan di UMKM Toko Sembako Ibu
“IDA” ...........................................................................................
...................................................................................................41
BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN ...........................................................
51
4.1 Kesimpulan ...................................................................................
...................................................................................................51
4.2 Saran .............................................................................................
...................................................................................................52
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Siklus Akuntansi ...........................................................................


17
Gambar 3.1 Struktur Organisasi UMKM Toko Sembako Ibu “IDA” ..............
37
Gambar 3.2 Tampilan Aplikasi Akuntansi UKM ............................................
42
Gambar 3.3 Tampilan Pengaturan Perusahaan..................................................
43
Gambar 3.4 Fitur Aplikasi Akuntansi UKM ....................................................
43
Gambar 3.5 Tampilan Menu Jurnal untuk Mengisi Transaksi .........................
44
Gambar 3.6 Tampilan Laporan Keuangan Jurnal .............................................
45
Gambar 3.7 Tampilan Laporan Keuangan Buku Besar Kas ............................
46
Gambar 3.8 Tampilan Laporan Keuangan Neraca Saldo .................................
46
Gambar 3.9 Tampilan Laporan Laba Rugi .......................................................
47
Gambar 3.10 Tampilan Laporan Neraca ............................................................
48
Gambar 3.11 Tampilan Laporan Periode ...........................................................
49
Gambar 3.12 Tampilan Laporan Piutang ...........................................................
50

ix
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Dokumentasi Foto ..........................................................................


55
Lampiran 2 Struktur Organisasi UMKM Toko Sembako Ibu “IDA” ...............
57

x
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) merupakan usaha yang

memiliki pemilik sekaligus pengelola yang sama, modal disediakan oleh

seorang pemilik atau sekelompok kecil pemilik modal. Sasaran pasar UMKM

umumnya lokal, meskipun ada yang mengekspor produknya ke luar negeri

dan memiliki jumlah karyawan, total asset, dan sarana prasarana yang sedikit.

UMKM terdiri dari berbagai jenis usaha, seperti perusahaan manufaktur,

perusahaan dagang, dan perusahaan jasa (Wuwungan, 2015).

UMKM memberikan peranan yang penting bagi perkembangan

perekonomian dalam pembangunan dan pertumbuhan ekonomi. Peran

penting tersebut telah mendong banyak negara termasuk Indonesia untuk

terus berupaya mengembangkan UMKM. Hal ini disebabkan karena UMKM

mempunyai fleksibilitas dan kemampuan menyesuaikan diri terhadap kondisi

pasar yang berubah dan cepat di era globalisasi ini dibandingkan dengan

perusahaan skala besar.

Tingginya potensi UMKM dalam memberikan peran penting bagi

perekonomian mengakibatkan UMKM menjadi lebih unggul dibandingkan

dengan usaha besar. Berikut merupakan keunggulan keunggulan Usaha

UMKM dibandingkan dengan usaha besar yaitu:

1. Inovasi dalam teknologi yang telah dengan mudah terjadi dalam

pengembangan produk.

1
2. Berbasis pada sumber daya lokal sehingga dapat memanfaatkan potensi

secara maksimal dan memperkuat kemandirian.

3. Kemampuan menciptakan lapangan kerja cukup banyak atau penyerapan

tenaga kerja.

4. Fleksibilitas dan kemampuan menyesuaikan diri terhadap kondisi pasar

dengan cepat dibandingkan dengan perusahaan dalam skala besar yang

pada umumnya birokratis.

5. Terdapat dinamisme manejerial dan peranan kewirausahaan.

6. Dimilikidan dilaksanakan oleh masyarakat lokal sehingga mampu

mengembangkan sumber daya manusia.

7. Tersebar dalam jumlah yang banyak sehingga merupakan alat pemerataan

pembangunan yang efektif (Azrin, 2004).

Keunggulan UMKM dibandingkan usaha besar memperlihatkan bahwa

peranan UMKM merupakan sentral dalam perekonomian Indonesia. Oleh

karena itu, pemberdayaan dan pengembangan yang berkelanjutan perlu

dilakukan agar UMKM tidak hanya tumbuh dalam jumlah tetapi juga

berkembang dalm kualitas dan daya saing produknya. Namun dibalik

kontribusi UMKM yang cukup baik terhadap perekonomian nasional,

ternyata sektor ini masih memiliki banyak persoalan, UMKM masih lemah

dalam kemampuan menejemen usaha, kualitas sumber daya manusia (SDM)

dan masih banyaknya permasalahan yang dihadapi oleh UMKM membuat

kemampuan UMKM berkiprah dalam perekonomian nasional tidak dapat

maksimal.

2
Salah satu permasalahan yang dihadapi oleh pelaku UMKM antara lain

banyak para pelaku UMKM di Indonesia belum melakukan pencatatan

akuntansi sesuai dengan setiap transaksi yang terjadi dan berdasarkan standar

akuntansi yang berlaku. Standar akuntansi mempunyai perlakuan akuntansi

mulai pengakuan, pengukuran, penyajian maupun pengungkapan, dan

tentunya dapat menjadi dasar untuk menyusun laporan keuangan yang andal

(Adrianto, Maharani, & Nuraini, 2017). Pada pelakasanaannya karena

keterbatasan pengetahuan terhadap ilmu akuntansi, rumitnya proses akutansi,

dan anggapan bahwa laporan keuangan bukanlah hal yang penting bagi

pengusaha UMKM masih banyak pelaku UMKM yang belum menggunakan

informasi akuntansi secara maksimal (Said, 2007).

Persoalan-persoalan tersebut saling berkaitan sehingga dapat

menghadapkan pada kemajuan UMKM itu sendiri, maka dari itu perlunya

pelaku UMKM mengetahui tentang penyusunan laporan keuangan sesuai

standar akuntansi keuangan yang berlaku di Indonesia. Pentingnya penerapan

akuntansi bagi UMKM, Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) selaku organisasi

profesi sekaligus sebagai badan penyusun Standar Akuntansi Keuangan

(SAK) membuat Standar Akuntansi Keuangan Entitas Mikro, Kecil dan

Menengah (SAK EMKM) yang berlaku efektif per 1 januari 2018, dengan

adanya SAK EMKM diharapkan dapat membantu memudahkan pelaku

UMKM dalam mengaplikasikan akuntansi pada usaha mereka sehingga dapat

dengan mudah menyusun laporan keuangan sesuai dengan standar.

3
Seiring berkembangnya teknologi informasi berdampak signifikan

terhadap proses pencatatan akuntansi dalam suatu perusahaan, dampak yang

secara nyata yang dapat dirasakan ialah pemrosesan data menagalami

perubahan mulai dari sistem manual ke sistim komputer. Berbagai perangkat

lunak akuntansi sudah banyak dikembangkan oleh beberapa ahli untuk

membantu kegiatan oprasional perusahaan. Bahkan saat ini perangkat lunak

(software) akuntansi tidak hanya digunakan di perangkat komputer, namun

dapat juga digunakan di smart phone. Penggunaan smart phone mudah dan

dapat digunakan disegala situasi dan tempat, menjadikan perangkat ini dipilih

pengusaha untuk melakukan kegiatan oprasional perusahaan seperti

pencatatan dan pembukaan akuntansi.

Saat ini smart phone sudah banyak digunakan oleh semua kalangan,

termasuk pelaku bisnis. Salah satu smart phone yang banyak digunakan oleh

masyarakat adalah smart phone berbasis android, selain penggunaan yang

mudah, smart phone berbasis android mempunyai harga yang terjangkau.

Banyak filtur yang dikembangkan oleh pengembang aplikasi berbasis

android untuk memudahkan para pengguna, seperti fitur keuangan dan media

sosial, fitur tersebut dapat digunakan oleh pelaku usaha untuk memudahkan

oprasional perusahaan dalam hal mengelola keuangan dan promosi.

Kementrian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) juga

meluncurkan aplikasi laporan akuntansi usaha mikro (Akuntansi UKM) yang

bisa digunakan melalui smart phone dengan sistem operasi android. Aplikasi

dirancang untuk para pelaku usaha mikro maupun wirausaha pemula agar

4
memiliki laporan keuangan secara baik dan tertib adrministrasi. Akuntasi

merupakan aplikasi laporan keuangan untuk usaha mikro kecil.

Sistem aplikasi akuntansi keuangan sudah sesuai dengan standar

akuntansi keuangan UKM Entitas Mikro Kecil dan Menengah (SAK

EMKM). Kehadiran aplikasi Akuntansi UKM sesuai SAK EMKM

diharapkan dapat membantu pelaku UMKM di Indonesia dalam penyusunan

laporan keuangan sehingga dipermudah pada saat mengajukan akses

pendanaan dari berbagai lembaga keuangan. Hingga saat ini, UMKM

pengguna aplikasi Akuntansi UKM sudah mencapai 3.245 pengguna.

Jumalah ini akan terus bertambah seiring dengan sosialisasi dan pelatihan

yang di lakukan. Ketua Ikatan Akuntansi Indonesia (IAI) Tia Adityasih

menilai, aplikasi Akuntansi UKM sebagai sebuah solusi bagi UMKM yang

selama ini pelaporan keuangan yang transaksinya masih konvensional,

karena aplikasi ini bisa memberikan kemudahan bagi UMKM dalam

melakukan pelaporan keuangan yang transaksinya bersifat cash.

Mengembangkan bisnis dengan menggunakan aplikasi laporan keuangan

akuntansi sudah sangat diharuskan, tujuannya agar para pengguna dalam hal

ini para pelaku UMKM seluruh Indonesia dapat memonitoring aktifitas

keuangan UMKM mereka.

Praktik Kerja Lapangan (PKL) ini mengambil objek pada UMKM di

yaitu Toko Ibu “IDA” yang merupakan salah satu jenis usaha UMKM di

bidang sembako yang dirintis sejak tahun 2015, Bapak Bunco dan Ibu

Rosidah selaku pemilik Toko Sembako Ibu “IDA” memulai usahanya sejak

5
berusia kurang lebih 20 tahun. Saat itu, sebelum memulai bisnis di bidang

sembako beliau membuka warung kopi yang berada di Jl. Pahlawan Brebes.

Pemilik usaha merintis usahanya dari warung kecil-kecilan dan berjualan di

halaman rumah, dan sekarang sudah memiliki took sendiri dan memiliki

kayawan 2 untuk membantu melayani pembeli merapikan barang. Adanya

aplikasi Akuntansi UKM pemilik toko sembako dapat melihat laporan laba

atau rugi dan neraca pada usaha toko sembako yang dijalankan. Sehingga

diharapkan laporan keuangan dapat lebih mudah untuk dipahami, memiliki

relevansi, dan daya banding, agar dapat dijadikan acuan bagi pelaku UMKM.

1.2 Tujuan

Berdasarkan uraian latar belakang di atas, maka tujuan Praktek Kerja

Lapangan yang ingin dicapai penulis, antara lain:

1. Mempelajari dan mengetahui penggunaan aplikasi Akuntansi UKM

dalam proses laporan keuangan.

2. Membuat laporan keuangan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM)

pada Toko Sembako Ibu “IDA” Brebes.

3. Untuk mengetahui laporan keuangan Usaha Mikro Kecil dan Menengah

(UMKM) pada Toko Sembako Ibu “IDA” Brebes.

1.3 Manfaat

Sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai, diharapkan Praktek Kerja

Lapangan (PKL) ini dapat bermanfaat dalam memberikan informasi dan data

6
bagi pihak-pihak yang berkempentingan dan membutuhkan. Manfaat yang

dapat diambil adalah sebagai berikut:

1. Bagi Penulis

a. Menyesuaikan dan menyiapkan diri menghadapi lingkungan kerja.

b. Mendapatkan banyak ilmu dan pengalaman dalam lingkungan kerja

nyata yang sesuai dengan teori yang di dapat pada proses kerkuliahan

dan mempersiapkan dalam menempuh mata kuliah Tugas Akhir.

c. Menambah pengetahuan dan meningingkatkan kemampuan serta

keterampilan mahasiswa di dunia kerja, khususnya tentang masalah

yang diteliti yaitu penggunaan aplikasi Akuntansi UKM bagi pelaku

UMKM serta melihat kesulitan teori yang ada dengan praktik

lapangan.

2. Bagi Politeknik Harapan Bersama Tegal

a. Mengetahui kemampuan dan kentrampilan mahasiswa dalam

pembuatan suatu penulisan karya ilmiah.

b. Dapat digunakan sebagai pembendaraan bacaan di perpustakaan

Politeknik Harapan Bersam Tegal.

3. Bagi UMKM

Bagi UMKM yang belum melakukan pencatatn laporan keuangan dengan

menggunakan Aplikasi Akuntansi UKM dan menunjukan manfaat yang

dapat diperoleh dari proses laporan keuangannya.

7
BAB II

LANDASAN TEORI

2.1 Pengertian Akuntansi

Akuntansi sebagai sumber informasi yang membantu pihak terkait

suatu perusahan, dalam hal ini akuntansi berfungsi sebagai tolak ukur

kualitas perusahaan dalam mengambil keputusan. Seni dalam pencatatan dan

pengklarifikasian bertujuan menyajikan laporan keuangan yang mudah

dipahami dan akurat agar dapat dimanfaatkan bagi pihak berkepentingan.

Akuntansi adalah sistem yang menginformasikan suatu ukuruan aktivitas

bisnis, mengolah data menjadi laporan, dan pengkomunikasian hasil kepada

para pengambil keputusan aktivitas bisnis (Jusup, 2011).

Menurut American Accounting Association, akuntansi adalah suatu

proses pengidentifikasian, pengukuran, dan pelaporan informasi ekonomi

dengan memungkinkan adanya penilaian dan pengambilan keputusan yang

jelas dan tegas bagi mereka yang menggunakan informasi tersebut (Lantip,

2016). Sistem akuntansi bisa dikatakan sebagai prosedur atau standart untuk

mencatat dan memberikan informasi keuangan sebuah perusahaan.

Sistem akuntansi menurut Reeve James, Carl S. Warren, dkk

(2009:223) adalah metode dan prosedur untuk mengumpulkan,

mengelompokan, merangkum, serta melaporkan informasi keuangan dan

operasi perusahaan. Pendapat lain dikatakan Mulyadi (2001:3) bahwa sistem

akuntansi adalah oraganisasi formulir, catatan, dan laporan yang dikoordinasi

8
sedemikian rupa untuk menyediaakan informasi keuangan yang memudahkan

manajemen guna memudahkan manajemen guna memudahkan pengelolaan

perusahaan. Unsur-unsur pokok dalam sistem akuntansi yaitu:

1. Formulir

2. Jurnal

3. Buku Besar

4. Buku Besar Pembantu

5. Laporan Keuangan

Mengacu pada uraian di atas, penulis dapat menyimpulkan bahwa

akuntansi merupakan sebuah proses identifiksi, pengukuran dan mengolah

data untuk dijadikan laporan yang bisa diinformasikan melalui

pengkomunikasian kepada para pengambil keputusan. Akuntansi merupakan

suatu sistem atau teknik untuk mengukur dan pengelola transaksi keuangan

dan memberikan hasil penglolaan tersebut dalam bentuk informasi kepada

pihak-pihak internal dan eksternal yang terdiri dari investor, kreditur

pemerintah, serikat buruh, dan lain-lain. Akuntansi dapat membantu stake

holders dalam mengambil keputusan terkait masa depan perusahaan.

2.2 Laporan Keuangan

2.2.1 Pengertian Laporan Keuangan

Laporan keuangan merupakan hasil akhir dari akuntansi, laporan ini

mengikthisarkan data transaksi dalam bentuk yang berguna. Baridwan

(2004:17) mendefinisikan laporan keuangan merupakan ringkasan dari suatu

proses pencatatan, yaitu suatu ringkasan dari transaksi-transaksi keuangan

9
yang terjadi selama tahun buku yang bersangkutan. Sedangkan Harahap

(2007,19) menyatakan bahwa laporan dalam suatu perusahaan sebenarnya

merupakan output dari pross atau siklus akuntansi dalam suatu akuntansi

usaha, dimana proses akuntansi meliputi kegiatan-kegiatan:

1. Mengumpulkan bukti-bukti transaksi

2. Mencatat transaksi dalam jurnal

3. Memposting dalam buku besar dan membuat kertas kerja

4. Menyusun laporan keuangan

Menurut Raja Adri Satriawan Surya penulis buku Akuntansi Berbasis

IFRS (2013,10), laporan keuangan merupakan hasil akhir dari proses

pembukuan. Laporan keuangan digunakan untuk mengkomunikasikan

informasi ekonomi suatu entitas kepada pihak yang berkepentingan.

Peristiwa ekonomi yang telah dianalisis dengan dicatat persamaan akuntansi

diatas menghasilkan informasi ekonomi yang dapat dikomunikasikan

melalui laporan keuangan, yaitu Income Statement, Retain Earnings

Statement of financial Position, dan Statementof Cash Flow.

Berdasarkan beberapa pendapat ahli di atas, dapat disimpulkan bahwa

laporan keuangan merupakan alat komunikasi kepada pihak yang

berkepentingan, laporan keuangan ini merupakan hasil akhir dari proses

pencatatan yang dilakukan oleh perusahaan, pengambilan keputusan suatu

perusahaan juga berdasarkan laporan keuangan. Akuntansi dimulai dari

bukti transaksi, kemudian dicatat dalam harian yang disebut jurnal,

10
kemudian secara periodik besar sesuai dengan transaksinya, dan tahap

terakhir dari proses akuntasi adalah penyusunan laporan.

2.2.2 Tujuan Laporan Keuangan

Tujuan laporan keuangan menurut Ikatan Akuntansi Indonesia

(2009:3) adalah menyediakan informasi yang menyangkut posisi keuangan

suatu perusahaan yang bermanfaat bagi sejumlah besar pemakai dalam

pengambilan keputusan ekonomi. Sedangkan sebagaimana dikemukakan

Fahmi (2011:28), tujuan utama dari laporan keuangan adalah memberikan

informasi keuangan yang mencangkup peubahan dari unsur-unsur laporan

keuangan yang ditunjukan kepada pihak-pihak lain yang berkempentingan

dalam menilai kinerja keuangan terhadap perusahaan di samping pihak

manajemen perusahaan. Adapun tujuan laporan keuangan:

1. Informasi posisi laporan keuangan yang dihasilkan dari kinerja dan aset

perusahaan sangat dibutuhkan para pemakai laporan keuangan sebagai

bahan evaluasi dan perbandingan untuk melihat dampak keuangan yang

timbul dari keputusan ekonomi yang diambilnya.

2. Informasi keuangan perusahaan diperlakukan juga untuk menila dan

meramaikan apakah perusahaan dimasa sekarang dan masa akan datang

sehingga akan menghasikan keuntungan yang sama atau lebih.

3. Informasi perubahan keuangan perusahaan bermanfaat menilai aktivitas

investasi, pendanaan dan oprasi perusahaan selama periode tertentu.

Tujuan laporan keuangan tentunya untuk menyediakan informasi

mengenai aktivitas dan data-data yang terkait pada perusahaan, dibuatnya

11
laporan keuangan pastinya memiliki tujuan dan manfaat. Berikut tujuan

laporan keuangan menurut Kasmir (2014:10), antara lain:

1. Memberikan informasi tentang jenis dan jumlah aktiva (harta) yang

dimiliki perusahaan pada saat ini.

2. Memberikan informasi tentang jenis dan jumlah kewajiban dan modal

yang dimiliki perusahaan pada saat ini.

3. Memberikan informasi tentang jeis dan jumlah pendapatan yang

diperoleh pada suatu periode tertentu.

4. Memberikan informasi tentang jumlah biaya dan jenis biaya yang

dikeluarkan perusahaan dalam suatu periode tertentu.

5. Memberikan informasi tentang perubahan-perubahan yang terjadi

terhadap aktiva, pasiva, dan modal perusahaan.

6. Memberikan informasi tentang kinerja manajemen perusahaan dalam

suatu periode.

7. Memberikan informasi tentang catatan-catatan atas laporan keuangan.

Berdarkan uraian beberapa pendapat para ahli di atas, dapat dipahami

dari tujuan laporan keuangan adalah memberikan informasi pada pihak yang

bersangkutan dengan laporan keuangan, kinerja perusahaan, dengan adanya

laporan keuangan menjadikan suatu perusahaan juga dapat mengambil

keputusan berdasarkan kondisi laporan keuangan yang ada pada saat ini.

2.2.3 Jenis-Jenis Laporan Keuangan

Laporan keuangan berperan dalam suatu bisnis, termasuk dalam hal

ini yaitu Usaha Kecil dan Menengah (UKM). Data keuangan yang

12
terdapat dalam laporan keuangan akan memungkinkan siapa saja yang

berkepentingan dapat mengetahui kondisi keuangan secara keseluruhan.

Berikut jenis laporan keuangan yang penting diketahui dalam suatu bisnis

beserta penjelasannya.

1. Laporan Laba Rugi

Laoran laba rugi adalah bagian dari laporan keuangan suatu

perusahaan yang dihasilkan pada suatu periode akuntansi yang

menjabarkan unsur-unsur pendapatan dan beban peruhasahaan sehingga

menghasilan suatu laba atau rugi bersih. Berikut unsur-unsurnya:

a. Penghasilan adalah kenaikan manfaat ekonomi selama satu periode

akuntansi, yang menyebabkan kenaikan aset neto (ekuitas), dalam

bentuk penambahan liabilitas, yang tidak berasal dari kotribusi

pemilik. Penghasilan bisa dikelompokan menjadi dua unsur, yaitu

pendapatan (revenua) dan keuntungan (again).

b. Pendapatan merupakan penghasilan yang berasal dari aktivitas opersi

utama perusahaan, misalnya aktivitas penjualan barang bagi

perusahaan dagang atau perusahaan manufaktur dan aktivitas

penyediaan jasa bagi perusahaan jasa.

c. Keuntungan merupakan kenaikan aset neto yang berasal dari

transaksi insidental di luar transaksi penghasilan pendapatan utama.

d. Beban adalah penurunan manfaat ekonomi selama satu periode

akuntansi, yang menyebabkan penurunan aset neto (ekuitas), dalam

13
bentuk arus kluar atau berkurangnya aset atau bertambahnya

liabilitas, yang bukan termasuk distribusi kepada pemilik.

e. Kerugian adalah beban yang berasal dari transaksi insidental.

Penurunan ekuitas (modal) karena adanya transaksi perusahaan yang

dihasilkan dari beban atau pendistribusian ke pemilik perusahaan.

2. Laporan Neraca

Laporan neraca merupakan arsip penting di dalam perusahaan.

Menurut Jumingan (2013;13) neraca merupakan suatu laporan yang

sistematis tentang aktiva (assets), utang (liabilities) dan modal sendiri

(owner’s equity) dari suatu perusahaan pada tanggal tertentu. Neraca

merupakan laporan keuangan yang menggambarkan posisi keuangan

perusahaan dalam suatu waktu tertentu atau moment of time, atau per

tanggal tertentu misalnya pada hari terakhir di tahun tertentu atau

tanggal 31 Desember pada tahun tertentu. Laporan Neraca

menggambarkan posisi harta, utang dan modal.

Laporan neraca merupakan dokumen yang berisi kondisi

keuangan perusahaan dalam periode tertentu, biasanya laporan ditulis

untuk satu tahun dan akan dijadikan rujukan untuk tahun yang

selanjutnya. Namun perusahan termasuk perbankan, laporan neraca

biasanya diterapkan pada keuangan yang berlaku selama satu bulan.

Unsur unsur laporan neraca:

14
a. Aset, adalah hak yang dapat digunakan dalam oprasi perusahaan,

misalnya gedung atau bangunan atau investasi dalam bentuk lain

yang cukup liquid untuk digunakan dalam oprasional perusahaan.

b. Liabilitas, adalah hutang yang harus dilunasi atau pelayanan yang

harus dilakukan pada pihak lain di masa yang akan datang. Sehingga

dapat dikatakan bahwa liabilitas merupakan kebalikan dari aset.

Dimana aset merupakan harta yang kita miliki sedangkan liabilitas

adalah kewajiban.

c. Ekuitas atau modal, adalah hak pemilik atas aktiva perusahaan yang

merupakan kekayaan bersih (jumlah aktiva dikurangi kewajiban).

Ketiga hal tersebut kemudian dapat dihubungkan dengan suatu

persamaan:

Aset = Liabilitas + Ekuitas

3. Laporan Perubahan Modal

Laporan perubahan atau ekuitas merupakan salah satu laporan

keuangan yang dibuat oleh perusahaan yang menunjukan perubahan

peningkatan atau penurunan aktiva bersih ataun kekayan selama periode

tertentu. Unsur-unsur dari laporan perubahan modal yaitu :

a. Modal awal, merupakan keseluruhan dana yang diinvestasikan untuk

perkembangan sebuah perusahaan dari awal terbentuk sampai pada

satu waktu tertentu sebelum terjadi penambahan modal

b. Laba/rugi bersih, merupakan selisih semua penghasilan dengan

jumlah semua beban seperti tercatat di dalam laporan laba/rugi.

15
c. Data prive, merupakan penarikan sejumlah modal oleh direktur atau

pihak penanam modal lain untuk lain keperluan lain di luar kegiatan

usha utama perusahaan.

d. Penambah modal, merupakan selisih atara laba bersih dan prive.

e. Hasil akhir.

4. Laporan Arus Kas

Laporan arus kas (LAK) adalah laporan yang menyajikan

informasi arus masuk dan keluar kas selama periode tertentu yang

diklasifikasikan berdasarkan aktivitas operasi investasi aset non

keuangan, pembayaran, dan non anggaran. LAK menyajikan informasi

kas sehubungan dengan aktivitas operasi, investasi, pendanaan, dan

transitoris yang menggambarkan saldo awal, penemrimaan, pengluaran,

dan saldo akhir kas pemerintah pusat atau daerah selama periode

tertentu. Unsur-unsur laporan arus kas:

a. Penerimaan kas adalah semua aliran kas yang masuk ke bendahara

umum negara atau daerah.

b. Pengeluaran kas adalah semua aliran kas yang keluar dari bendahara

umum negara atau daerah.

2.2.4 Proses Penyusunan Laporan Keuangan

Di dalam akuntansi proses pengambilan keputusan ekonomi

dihasilkan dari berbagai informasi keuangan yang tersedia, dalam

menyediakan informasi keuangan untuk pengambilan keputusan dibutuhkan

data keuangan yang selanjutnya akan diproses melalui tahap-tahap yang

16
kemudian disebut sebagai siklus akuntansi. Secara berurutan siklus

akuntansi meliputi tahap-tahapsebagai berikut (Sugiri dan Riyono, 2014):

1. Mendokumentasikan transaksi keuangan kedalam Bukti Transaksi dan

melakukan Analisis Transaksi terhadap bukti tersebut.

2. Mencatat transaksi keuangan dalam Buku Jurnal yang selanjutnya

tahapan ini disebut menjurnal.

3. Meringkas dalam Buku Besar terhadap transaksi-transaksi keuangan

yang sudah dijurnal. Tahapan ini disebut posting atau mengakunkan.

4. Menentukan saldo-saldo buku besar diakhir periode dan selanjutnya

menuangkan saldo-saldo tersebut kedalam Neraca Saldo.

5. Menyesuaikan buku besar berdasar pada informasi yang paling upto-

date (Mutakhir).

6. Menentukan saldo-saldo buku besar setelah dilakukan penyesuaian dan

menuangkannya dalam Neraca Saldo Setelah Penyesuaian (NSSP).

7. Menyusun Laporan Keuangan berdasar pada NSSP.

8. Menutup buku besar.

9. Menentukan saldo-saldo buku besar dan menuangkannya dalam Neraca

Saldo Setelah Tutup Buku.

Siklus akuntansi dapat di lihat pada gambar berikut:

Bukti Jurnal Buku Neraca


Transaksi Besar Saldo

Jurnal
Penyesuaian

Jurnal Laporan
Penutup Keuangan
17
Gambar 2.1 Siklus Akuntansi

Langkah langkah yang di lakukan biasanya sebagai berikut :

1. Mengumpulkan dan menganalisasi data transaksi

2. Mencatat transaksi keauangan tersebut ke dalam jurnal sesuai dengan

kategori dalam akuntansi keuangan mengenal adanya dua jurnal yaitu

jurnal umum dan jurnal khusus.

a. Jurnal umumdigunakan untukpencatat seluruh jenis transaksi.

b. Jurna khusus digunakan hanya untuk pencatat transaksi-transaksi

tertentu (khusus) yang terdiri dari jurnal khusus penjualan , jurnal

khusus pembelian, jurnal khusus penerima kas, jurnal khusus

pengluaraan kas

3. Memindahkan data (postingan) dari jurnal kr buku besar sesuai akun

masing-masing.

4. Neraca saldo yaitu sesuai laporan daftar akun besar saldo debit dan

kredit, jumlah saldo debet harus sama dengan jumlah saldo kredit. Jika

ada perbedaan berarti telah terjadi kesalahan.

5. Penyusunan didasarkan pada data dan informasi yang merupakan bukti

internal, jurnal penyesuaian bertujua agar saldo-saldo pada nerca dan

Laporan Laba/rugi menunjukan saldo yang sebenrnya .

6. Laporan keuangan disusun setelah semua jurnal diposting dan neraca

saldonya suda balance antara debit dan kredit. Laporan keuangan yang

wajib ada dalam suatu usaha:

18
a. Laba/rugi yang menggambarkan kinerja perusahaan pada priode

tertentu.

b. Laporan perubahan modal untuk melihat perubahan modal yang

terjadi.

c. Neraca untuk kesehatan keuangan, meramalkan keadaan arus kas di

masa depan, dan berfungsi untuk menganalisis likuiditas serta

fleksibilitas keuangan perusahaan.

d. Laporan arus kas menyediakan informasi yang relevan mengenai kas

kluar dan kas masuk pada periode berjalan.

7. Jurnal penutup, ada 4 tahap yang diperlukan dalam membuat jurnal

penutup, antara lain:

a. Menutup akun pendapatan

b. Menutup akun beban

c. Menutup akun iktisar laba rugi

d. Menutup akun prive/deviden

2.2.5 Karakteristik Lapaoran Keuangan

Laporan keuangan yang berguna bagi penggunanya memiliki ciri khas

karakteritik kualitatif, menurut Mamduh M. Hanafi & Abdul Halim

(2007:34), karakteristik kualitatif adalah:

1. Bisa dipahami. Informasi akuntansi harus dipahami oleh pemakai yang

mempunyai pengetahuan bisnis dan ekonomi yang memadai dan

mempunyai keinginan untuk memperlajari informasi tersebut dengan

tingkat usaha yang memadai pula. Bisa dipahami mengacu kepada

19
pemakai laporan keuangan yang umum, tidak mengacu kepada

sekelompok orang khusus.

2. Bermanfaat untuk pengambilan keputusan. Bermanfaat atau tidaknya

informasi tersebut tergantung dari keputusan yang akan dibuat, cara

pengambilan keputusan, informasi lain yang telah ada, dan kemampuan

meproses penangambilan keputusan.

3. Relevan. Suatu informasi dapt dikatakan relevan apabila adanya

informasi tersebut bisa membuat perbedaan keputusan yang diambil.

Informasi yang relevan bisa membantu pemakai informasi utuk

membentuk harapan atau kesimpulan mengenai hasil-hasil pada masa

lalu, sekarang dan masa yang akan datang.

4. Nilai Prediksi dan umpan balik. Informasi akuntansi mempuyai nilai

prediksi apabila informasi tersebut bisa dipakai untuk memprediksi lebih

akurat berdasarkan informasi masa lalu dan saat sekarang. Informasi

mempunyai kemampuan umpan balik apabila informasi tersebut bisa

dipakai untuk mengkonfirmasi kesimpulan-kesimpulan tertentu

mengenai masa lalu.

5. Tepat waktu. Tepat waktu bisa diartikan sebagai ketersediaan informasi

ke pembuat keputusan sebelum informasi tersebut kehilangan

kapasitasnya untuk mempengaruhi keputusan.

6. Reliabilitas. Informasi yang relaibel dari bias-biasa tertentu dan

mencerminkan apa yang akan diukur (reprensentatif).

20
7. Bisa diverifikasi apabila pengukur (misal akuntan) bisa dipakai pada

kesimpulan bersama bahwa metode yang dipilih bersih dari bias-bias

tertentu, dan dengan demikian metode tersebut diduplikasi.

8. Representatif. Representatif merupakan keterkaitan antara pengukuran

dan apa yang diukur.

9. Kenetralan. Informasi akuntansi aan netral apabila dari bias-bias tertentu

yang akan mempengaruhi hasil ke arah yang tertentu.

10. Konsistensi dan bisa diperbandingkan. Konsistensi berarti kesesuaian

antara periode yang satu dengan periode yang lainnya, dalam hal

prosedur dan kebijakan akuntansi yang tidak berubah. Konsistensi,

sebagaimana bisa dibandingkan, merupakan kualitas yang menyangkut

hubungangan antar angka, bukannya kualitas angka itu sendiri. Kualitas

bisa diperbandingkan membantu pemakai untuk mengidentifikasikan

dan menjelaskan persaman-persamaan dan perbedaan-perbedaan antar

dua atau lebih fenomena ekonomi.

11. Batasan terhadap hiararki informasi. Sama seperti halnya komoditi

ekonomi lainnya, keputusan yang berkaitan dengan komoditi tersebut

harus dilandasi prinsip manfaat biaya.

12. Material. Informasi akuntansi dikatakan material apabila ketiadaan

inromasi tersebut atau penyampaiaan yang salah (misstatement) akan

mempengaruhi pertimbangan seorang pengambil keputusan.

Sedangkan menurut Ikatan Akuntan Indonesia (2010.5-8), ciri khas

karakteritik kualitatif ada 4 karakteritik, antara lain:

21
1. Dapat Dipahami. Kualitatif penting informasi yang ditampung dalam

laporan keuangan adalah kemudahannya untuk segera dapat dipahami

oleh pemakai. Untuk maksud ini, pemakai diasumsikan memiliki

pengetahuan yang memadai tentang aktivitas ekonomi dan bisnis,

akuntansi, serta kemauan untuk mempelajari informasi dengan

ketekunan yang wajar. Namun demikian, informasi kompleks yang

seharusnya dimasukkan dalam laporan keuangan yang tidak dapat

dikeluarkan hanya atas dasar pertimbangan bahwa informasi tersebut

terlalu sulit untuk dipahami oleh pemakai tertentu.

2. Relevan Informasi harus relevan untuk memenuhi kebutuhan pemakai

dalam proses pengambilan keputusan. Informasi memiliki kualitas

relevan kalau dapat mempengaruhi keputusan ekonomi pemakai dengan

membantu mereka mengevaluasi peritiwa masa lalu. Perna informasi

dalam peramalan (predictive) dan penegasan (confirmatory) berkaitan

satu sama lain.

3. Keandalan. Informasi juga harus andal (reliable). Informasi memiliki

kualitas andaljika bebas dari pengertian yang menyesatkan, material, dan

dapet diandalkan pemakaiaanya sebagai penyajian yang tulus atau jujur

dari yang seharusnya disajikan atau yang secara wajar diharapkan dapat

disajaikan.

4. Penyajian jujur. Informasi yang harus digambarkan dengan jujur serta

peristiwa lainnya yang harusnya disajikan atau yang secara wajar dapat

diharapkan atau disajikan. Jadi misalnya, neraca harus menggambrkan

22
dengan jujur transaksi serta peristiwa lainnya dalam bentuk asset,

kewajiban dan ekuitas perusahaan pada tanggal pelaporan yang

memenuhu kriteria pengakuan.

5. Substansi Mengungguli bentuk. Jika informasi dimaksudkan untuk

menyajikan dengan jujur transaksi serta peristiwa lain yang seharusnya

disajikan, maka peristiwa tersebut perlu dicatat dan disajikan sesuai

dengan substansi dan realitas ekonomi dan bukan bentuk hukumnya.

2.3 Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM)

2.3.1 Pengertian Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM)

Definisi UMKM diatur dalam Undang-Undang Republik Indonesia

No. 20 Tahun 2008 tentang UMKM (Tambunan, 2009:16-17). Pasal 1 dari

undang-undang terebut, dinyatakan bahwa Usaha mikro adalah usaha

produktif milik orang perorangandan/atau badan usaha perorangan yang

memiliki kriteria usaha mikro sebagaimana diatur dalam undang-undang

tersebut. Usaha kecil adalah usaha ekonomi produktif yang berdiri sendiri,

yang dilakukan oleh orang perorangan atau badan usaha yang buka

merupakan anak perusahan atau bukan anak cabang yang dimiliki, dikuasai

atau menjadi bagian, baik langsung maupun tidak langsung, dari usaha

menengah atau usaha besar yang memenuhi kriteria usaha kecil

sebagaimana dimaksud dalam undang-undang tersebut.

Sedangkan usaha mikro adalah usaha ekonomi produktif yang berdiri

sendiri yang dilakukan oleh perorangan atau badan usaha yang bukan

merupakan anak perusahaan atau bukan cabang perusahaan yang dimiliki,

23
dikuasai, atau menjadi bagian baik langsung maupun tidak langsung, dari

usaha mikro, usah kecil atau usaha besar yang memenuhi kriteria usaha

mikro sebagaimana dimaksud dalam UU tersebut (Tambunan, 2009:19). Di

dalam Undang-undang tersebut, kriteria yang digunakan untuk

mendefinisikan UMKM seperti yang tercantum dalam Pasal 6 adalah nilai

kekayaan bersih atau nilai aset tidak termasuk tanah dan bangunan tempat

usaha, atau hasil penjualan tahunan. Dengan kriteria sebagai berikut:

1. Usaha mikro adalah unit usaha yang memiliki aset paling banyak Rp50

juta tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha dengan

hasilpenjualan tahunan paling besar Rp300 juta.

2. Usaha kecil dengan nilai aset lebih dari Rp50 juta sampai dengan paling

banyak Rp500 juta tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha

memiliki hasil penjualan tahunan lebih dari Rp300 juta hingga

maksimum Rp2.500.000, dan.

3. Usaha menengah adalah perusahaan dengan milai kekayaan bersih lebih

dari Rp500 juta hingga paling banyak Rp100 milyar hasil penjualan

tahunan di atas Rp2,5 milyar sampai paling tinggi Rp50 milyar (Undang-

Undang Nomor Tahun 2008 tentang UMKM, Bab IV Pasal 6).

Selain menggunakan nilai moneter sebagai kriteria, sejumlah lembaga

pemerintahan seperti Departemen Perindustrian dan Badan Pusat Statistik

(BPS), selama ini juga menggunakan jumlah pekerja sebagai ukuran untuk

membedakan skala usaha antara usaha mikro,usaha kecil, usaha menengah

dan usaha besar. Misalnya menurut Badan Puat Statistik (BPS), usaha mikro

24
adalah unit usaha dengan jumlah pekerja tetap hingga 4 orang, usaha kecil

antara 5 sampai 19 pekerja, dan usaha menengah dari 20 sampai dengan 99

orang. Perusahaan-perusahaan dengan jumlah pekerja di atas 99 orang

masuk dalam kategori usaha besar.

Secara umum, tujuan atau sasaran yang ingin dicapai adalah

terwujudnya Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) yang tangguh

dan mandiri yang memiliki daya saing tinggi dan berperan utama dalam

produksi dan distribusi kebutuhan pokok, bahan baku, serta dalam

permodalan untuk menghadapi persaingan bebas. UMKM adalah unit usaha

produktif yang berdiri sendiri, yang dilakukan oleh orang perorangan atau

badan usaha di semua sektor ekonomi. Pada prinsipnya, pembedaan antara

Usaha Mikro (UMI), Usaha Kecil (UK), Usaha Menengah (UM), dan Usaha

Besar (UB) umumnya didasarkan pada nilai aset awal (tidak termasuk tanah

dan bangunan), omsetrata-rata per tahun, atau jumlah pekerja tetap. Namun

definisi UMKM berdasarkan tiga alat ukur ini berbeda menurut negara.

Karena itu, memang sulit membandingkan pentingnya atau peran UMKM

antar negara (Tambunan, 2012:11).

Usaha Kecil dan Menengah disingkat UKM adalah sebuah istilah

yang mengacu ke jenis usaha kecil yang memiliki kekayaan bersih paling

banyak Rp200 juta tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha dan

usaha yang berdiri sendiri. Menurut Keputusan Presiden RI no. 99 tahun

1998 pengertian Usaha Kecil adalah: “Kegiatan ekonomi rakyat yang

berskala kecil dengan bidang usaha yang secara mayoritas merupakan

25
kegiatan usaha kecil dan perlu dilindungi untuk mencegah dari persaingan

usaha yang tidak sehat.

Beberapa keunggulan UKM terhadap usaha besar antara lain adalah

sebagai berikut.

1. Inovasi dalam teknologi yang telah dengan mudah terjadi dalam

pengembangan produk.

2. Hubungan kemanusiaan yang akrab di dalam perusahaan kecil.

3. Kemampuan menciptakan kesempatan kerja cukup banyak atau

penyerapannya terhadap tenaga kerja.

4. Fleksibelitas dan kemampuan menyesuaikan diri terhadap kondisi pasar

yang berubah dengan cepat dibanding dengan perusahaan besar yang

pada umumnya birokrasi.

5. Terdapatnya dinamisme manajerial dan peran kewirausahaan (Tiktik

Sartika Partomo & Abd. Rachman Soejoedono. (2004:13).

2.3.2 Kriteria UMKM

Menurut Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2008, UMKM memiliki

kriteria sebagai berikut:

1. Usaha Mikro, yaitu usaha produktif milik`orang perorangan atau badan

usaha milik perorangan yang memenuhi kriteria yakni: a) Memiliki

kekayaan bersih paling banyak Rp50.000.000 (lima puluh juta rupiah)

tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha, b) Memiliki hasil

penjualan tahunan paling banyak Rp300.000.000 (tiga ratus juta rupiah).

26
2. Usaha Kecil, yaitu usaha ekonomi produktif yang berdiri sendiri yang

dilakukan oleh orang perorangan atau badan usaha yang bukan

merupakan anak perusahaan atau bukan cabang perusahaan yang

dimiliki, dikuasai atau menjadi bagian baik langsung maupun tidak

langsung dari usaha menengah atau usaha besar yang memenuhi kriteria

yakni: a) Memiliki kekayaan bersih lebih dari Rp50.000.000,00 (lima

puluh juta rupiah) sampai dengan paling banyak Rp500.000.000,00 (lima

ratus juta rupiah) tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha; atau

b) Memiliki hasil penjualan tahunan lebih dari Rp300.000.000,00 (tiga

ratus juta rupiah) sampai dengan paling banyak Rp2.500.000.000,00

(dua milyar lima ratus juta rupiah).

3. Usaha Menengah, yaitu usaha ekonomi produktif yang berdiri sendiri,

yang dilakukan oleh orang perorangan atau badan usaha yang bukan

merupakan anak perusahaan atau cabang perusahaan yang dimiliki,

dikuasai, atau menjadi bagian baik langsung maupun tidak langsung

dengan usaha kecil atau usaha besar yang memenuhi kriteria: a)

Memiliki kekayaan bersih lebih dari Rp500.000.000,00 (lima ratus

juta`rupiah) sampai dengan paling banyak Rp10.000.000.000,00

(sepuluh milyar rupiah) tidak termasuk tanah dan bangunan tempat

usaha; atau b) Memiliki hasil penjualan tahunan lebih dari

Rp2.500.000.000,00 (dua milyar lima ratus juta rupiah) sampai dengan

paling banyak Rp50.000.000.000,00 (lima puluh milyar rupiah)

(Tambunan, 2012:12).

27
Menurut Badan Pusat Statistik (BPS) memberikan definisi UMKM

berdasarkan kuantitas tenaga kerja. Usaha kecil merupakan usaha yang

memiliki jumlah tenaga kerja 5 orang samapai dengan 19 orang, sedangkan

usaha menengah merupakan usaha yang memiliki jumlah tenaga kerja 20

orang sampai dengan 99 orang. Menurut Kementrian Keuangan,

berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan Nomor 316/KMK 016/1994

tanggal 27 Juni 1994 bahwa Usaha Kecil sebagai perorangan/badan usaha

yang telah melakukan kegiatan/usaha yang mempunyai penjualan/omset per

tahun setinggi-tingginya Rp600.000.000 atau asset (aktiva) setinggi-

tingginya Rp600.000.000 (diluar tanah dan bangunan yang ditempati).

Contohnya Firma, CV, PT, dan Koperasi yakni dalam bentuk badan usaha.

Sedangkan contoh dalam bentuk perorangan antara lain pengrajin industri

rumah tangga, peternak, nelayan, pedagang barang dan jasa dan yang

lainnya.

2.3.3 Klasifikasi dan Karakteristik UMKM

Menurut perspektif perkembangannya, Usaha Mikro Kecil dan

Menengah (UMKM) merupakan kelompok usaha yang memiliki jumlah

paling besar. Selain itu kelompok ini terbukti tahan terhadap berbagai

macam goncangan krisi ekonomi. Maka sudah menjadi keharusan penguatan

kelompok Usaha Mikro Kecil dan Menengah yang melibatkan banyak

kelompok. Berikut ini adalah klasifikasi Usaha Mikro Kecil dan Menengah

(UMKM):

28
1. Livelhood Activities, merupakan Usaha Mikro Kecil dan Menengah

(UMKM) yang digunakan sebagai kesempatan kerja untuk mencari

nafkah, yang labih umum biasa disebut sektor informal. Contohnya

pedagang kaki lima.

2. Micro Enterprise, merupakan Usaha Mikro Kecil dan Menengah

(UMKM) yang memiliki sifat pengrajin tetapi belum memiliki sifat

kewirausahaan.

3. Small Dynamic Enterprise, merupakan Usaha Mikro Kecil dan

Menengah (UMKM) yang telah memiliki jiwa kewirausahaan dan

mampu menerima pekerjaan subkontrak dan ekspor.

4. Fast Moving Enterprise, merupakan Usaha Mikro Kecil dan Menengah

(UMKM) yang telah memilikijiwa kewirausahaan dan akan melakukan

transformasi menjadi usaha besar (UB) (Ade Resalawati, 2011:31).

Diakui, bahwa Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM)

memainkan peran penting di dalam pembangunan dan pertumbuhan

ekonomi, tidak hanya di negara-negara sedang berkembang (NSB), tetapi

juga di negara-negara maju (NM). Di negara maju, UMKM sangat penting,

tidak hanya kelompok usaha tersebut menyerap paling banyak tenaga kerja

dibandingkan usaha besar (UB), seperti halnya di negara sedang

berkembang, tetapi juga kontribusinya terhadap pembentukan atau

pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) paling besar dibandingkan

kontribusi dari usaha besar.

29
Usaha kecil di Indonesia mempunyai potensi yang besar untuk

dikembangkan karena pasar yang luas, bahan baku yang mudah didapat serta

sumber daya manusia yang besar merupakan variabel pendukung

perkembangan dari usaha kecil tersebut akan tetapi perlu dicermati beberapa

hal seiring perkembangan usaha kecil rumahan seperti: perkembangan usaha

harusdiikuti dengan pengelolaan manajemen yang baik, perencanaan yang

baik akan meminimalkan kegagalan, penguasaan ilmu pengetahuaan akan

menunjang keberlanjutan usaha tersebut, mengelola sistem produksi yang

efisien dan efektif, serta melakukan terobosan dan inovasi yang menjadikan

pembeda dari pesaing merupakan langkah menuju keberhasilan dalam

mengelola usaha tersebut.

Menurut Pandji Anoraga diterangkan bahwa secara umum, sektor

usaha memiliki karakteristik sebagai berikut:

1. Sistem pembukuan yang relatif administrasi pembukuan sederhana dan

cenderung tidak mengikuti kaidah admistrasi pembukuan standar.

Kadangkala pembukuan tidak di up to date sehingga sulit untuk menilai

kerja usahanya.

2. Margin usaha cenderung tipis mengingat persaingan yang sangat tinggi.

3. Modal terbatas.

4. Pengalaman menejerial mengelola perusahaan masih sangat terbatas.

5. Skala ekonomi yang terlalu kecil sehingga sulit mengharapkan untuk

mampu menekan biaya mencapai titik efisieni jangka panjang.

30
6. Kemampuan pemasaran dan negosiasi serta diversifikasi pasar sangat

terbatas.

7. Kemampuan untuk sumber dana dari pasar modal terendah, mengingat

keterbatasan salam sistem administrasinya. Untuk mendapatkan dana

dipasar modal, sebuah perusahaan harus mengikuti sistem administrasi

standar dan harus transparan (Pandji Anoraga, 2010:32).

Karakteristik yang dimiliki oleh usaha mikro menyiratkan adanya

kelemahan-kelemahan yang sifatnya potensial terhadap timbulnya masalah.

Hal ini menyebabkan berbagai masalah internal terutama berkaitan dengan

pendanaan yang tampaknya sulit untuk mendapatkan solusi yang jelas.

2.4 Aplikasi Akuntansi UKM

Aplikasi Akuntansi UKM adalah sistem aplikasi keuangan sederhana

yang dapat digunakan oleh Usaha Kecil dan Menengah, serta untuk

Pengelolaan Keuangan Sehari-hari. Akuntansi UKM di gunakan untuk

memenuhi kebutuhan standar pengelolaan sistem informasi keuangan

dalam perusahaan sehingga pencatatan keuangan perusahaan tersistem

dengan baik dan benar untuk meminimalisir resiko kebangkrutan.

Adapun manfaat aplikasi Akuntansi UKM yaitu untuk mencatat semua

transaksi akuntansi akan membuat UKM (usaha kecil menengah) yang anda

jalankan menjadi lebih akuntable. Dengan begitu UKM akan banyak dilirik

oleh investor dan pemberi modal usaha seperti lembaga keuangan bank dan

non bank. Saat ini android adalah teknologi yang paling akrab dengan

masyarakat, sehingga aplikasi akuntansi UKM android akan lebih mudah

31
digunakan daripada menggunakan laptop. Selain itu jika software akuntansi

UKM ada mobile friendly, akan sangat memudahkan anda melakukan

pencatatan.

Pencatatan semua transaksi akuntansi yang berhubungan dengan usaha

Anda, mutlak diperlukan demi kemajuan usaha anda. Melakukan pencatatan

dengan menggunakan software akuntansi UKM akan sangat membantu.

Berikut beberapa alasan mengapa memakai aplikasi akuntansi UKM android,

antara lain:

1. Mudah Digunakan Bagi Semua Orang. Sudah banyak diketahui jika

android adalah sistem yang user friendly atau sangat mudah dijalankan

semua orang. Asalkan sudah terbiasa dengan smartphone, menggunakan

aplikasi akuntansi android bukanlah hal yang sulit. Anda akan sangat

mudah melakukan pencatatan akuntansi di dalam smartphone android,

dengan menggunakan aplikasi tersebut. Software akuntansi UKM-nya

akan membantu anda mengelola keuangan usaha anda dengan sangat

mudah dan praktis.

2. Bisa Melakukan Pencatatan Dimanapun. Dengan aplikasi akuntansi UKM

yang bisa didapatkan di google play, anda akan sangat terbantu. Hal itu

karena dengan menggunakan software akuntansi android anda bisa

melakukan pencatatan dimana pun anda berada asalkan terhubung dengan

internet. Sehingga melakukan pencatatan bisa dilakukan secara langsung

tanpa ditunda-tunda dan menumpuk di akhir bulan. Dengan begitu kapan

32
pun anda membutuhkan hasil pelaporan terkait keadaan keuangan usaha,

anda bisa langsung mendapatkannya.

3. Bisa Melakukan Pencatatan Akuntansi Kapanpun. Melakukan pencatatan

akuntansi bukan lagi hal yang membosankan dan membutuhkan waktu

khusus untuk melakukannya. Anda bisa melakukannya kapan pun anda

memiliki kesempatan untuk mencatatnya. Hal ini karena aplikasi ini

berada dalam genggaman anda, jadi kapan pun anda bisa membukanya.

Lalu kemudian melakukan pencatatan transaksi keuangan yang terjadi

pada hari itu, dengan memasukkan semua data keuangan tersebut.

4. Lebih Hemat Biaya Karena Tidak Membutuhkan PC. Bagi anda yang

memiliki modal pas-pasan dalam memulai Usaha Kecil Menengah

(UKM). Anda tidak perlu khawatir untuk menggunakan software

akuntansi UKM ini, karena bisa didapatkan secara gratis dan mudah.

Pencatatannya pun bisa dilakukan dengan menggunakan perangkat

android yang murah, sehingga tidak membutuhkan perangkat komputer.

Anda cukup melakukan pencatatan dengan HP atau Tab anda yang

memiliki sistem android terbaru.

5. Membuat UKM Anda Lebih Akuntable. Dengan bantuan aplikasi

akuntansi untuk UKM ini akan meningkatkan akuntabilitas usaha kecil

menengah anda. Hal ini karena semua transaksi akan tercatat dengan

benar, lengkap dan rapi untuk dibaca dan dicermati. Semua pencatatan

bisa anda lakukan secara live, karena bisa langsung anda lakukan di

tempat transaksi berlangsung. Jika pencatatan dilakukan langsung maka

33
tidak akan ada data yang terlewati untuk dicatat. Hal itu akan membuat

usaha anda lebih akuntable bagi semua pihak yang membutuhkan

pencatatan dan pelaporan anda.

Demikian lima alasan mengapa anda perlu menggunakan aplikasi

akuntansi UKM android untuk mencatat semua transaksi anda. Pencatatan

yang benar akan berdampak pada akuntabilitas Usaha Kecil Menengah

(UKM) yang anda miliki. Sehingga akan meningkatkan potensi mendapatkan

tambahan modal dan investor untuk mengembangkan usaha anda. Adapun

fungsi dari aplikasi Akuntansi UKM adalah:

1. Bisa menggetahui jumlah keuntungan atau kerugian yang dimiliki

dalam perusahaan.

2. Sebagai alat perencanaan dimana dalam sebuah perusahaan yang sudah

berjalan cukup lama dapat berguna sebagai alat perencana kedepannya.

3. Dapat mengetahui posisi keuangan usaha berapa aset yang dimiliki,

berapa utang yang harus di bayar, berapa kas yang dimiliki oleh usaha

dapat diketahui dengan jelas.

Akuntansi UKM dilengkapi dengan fitur-fitur laporan keuangan

sebagai berikut:

1. Jurnal Harian: Input jurnal harian perusahaan.

2. Quick Jurnal: Input jurnal dengan cepat menggunakan model dual input.

3. Koreksi Jurnal: Jurnal akan berwarna merah jika tidak seimbang.

4. Buku Besar: Laporan jurnal harian yang sudah di input.

5. Neraca Saldo: Laporan keseimbangan nilai jurnal harian yang diinput.

34
6. Laporan Laba Rugi: Laporan Laba atau Rugi perusahaan.

7. Laporan Neraca: Laporan keuangan perusahaan sekaligus tutup buku

otomatis.

8. Laporan Periode: Laporan keuangan dengan pilihan periode berdasarkan

tanggal (hari, bulan, tahun).

9. Laporan Hutang: Rekap Laporan data Hutang serta rincian

pembayarannya.

10. Laporan Piutang: Rekap Laporan data Piutang serta rincian

pembayarannya.

11. Laporan SPT Tahunan

12. Export Excel: Simpan laporan dalam bentuk file excel sehingga dapat di

cetak melalui komputer.

13. Backup & Restore: Membuat cadangan data.

14. Sync Google Dive: Membuat cadangan data ke Google Drive

15. Pengingat: Membuat jadwal pengingat

16. Responsif: Aktifkan auto rotate untuk tampilan landscape.

17. Multi User: Dapat memasukkan beberapa perusahaan.

18. Floating Kalkulator.

19. Keamanan untuk mengunci aplikasi.

35
BAB III

PEMBAHASAN

3.1 Gambaran Umum UMKM Toko Sembako Ibu “IDA”

3.1.1 Profil UMKM

Toko Sembako Ibu “IDA” merupakan salah satu jenis usaha UMKM

di bidang sembako yang dirintis sejak tahun 2015, Bapak Bunco dan Ibu

Rosidah selaku pemilik Toko Sembako Ibu “IDA” memulai usahanya sejak

berusia kurang lebih 20 tahun. Saat itu, sebelum memulai bisnis di bidang

sembako beliau membuka warung kopi yang berada di Jl. Pahlawan Brebes.

Pemilik merintis usahanya dari warung kecil-kecilan dan berjualan di

halaman rumah, dan sekarang sudah memiliki toko sendiri dan memiliki

kayawan dua orang untuk membantu melayani pembeli dan merapikan

barang. Toko buka pukul 07.00 WIB dan tutup jam 21.00 WIB.

3.1.2 Visi dan Misi UMKM

Untuk mengembangkan usahanya Toko Sembako Ibu “IDA”

mempunyai Visi “Berusaha Mengecilkan Tingkat Pengnganguran dan

Mampu Menjamin Kepuasan Konsumen dan Juga Berusaha Memberikan

Pelayana Sebaik-baiknya Kepada Konsumen.” Adapun misinya adalah:

1. Menjadikan toko terbaik dalam memberikan pelayanan kepada konsumen

2. Memberikan pelayanan kepuasan yang lebih bagi pelanggannya.

3. Menjadikan took kelontong ini tidak kalah hebatnya dengan toko-toko

kelontong lainnya.

36
3.1.3 Struktur Organisasi

Badan usaha, maupun instansi membutuhkan adanya struktur

organisasi yang jelas untuk menunjang kegiatan operasional usahanya.

Namun usaha UMKM Toko Sembako Ibu “IDA” Brebes ini belum

mempunyai. Struktur organisasi, maka dari itu untuk menunjang kegiatan

Usaha UMKM ini. Saya membuatkan struktur organisasi agar dapat

mencapai tujuan yang direncanakan dan supaya tahu tugas-tugas dari

masing-masing karyawan. Berikut ini adalah struktur organisasi yang ada di

Usaha UMKM Toko Sembako Ibu “IDA” Brebes.

PEMILIK

KARYAWAN 1 KARYAWAN 2

Gambar 3.1 Struktur Organisasi UMKM Toko Sembako Ibu “IDA”

Struktur organisasi adalah salah satu sarana yang digunakan

manajemen untuk mencapai sasarannya. Struktur organisasi adalah

bagaimana pekerja dibagi, dikelompokkan, dan dikoordinasikan secara

formal. Struktur organisasi menggambarkan dengan jelas pemisahan

kegiatan pekerjaan antara yang satu dengan yang lain dan bagaimana

hubungan aktivitas dan fungsi dibatasi.

37
3.1.4 Tugas dan Wewenang

Struktur organisasi UMKM menjadikan bahwa pemilik usaha sebagai

pemegang kekuasaan atau yang paling berpengaruh di UMKM. Adapun

penjelasan mengenai tugas-tugas dan wewenang dari masing-masing jabatan

dalam struktur organisasi adalah sebagai berikut.

1. Pemilik Usaha. Merupakan kekuasaan tertinggi di UMKM Toko

Sembako Ibu “IDA” atau pemilik yang mengurusi semua pengeluaran

dan pemasukan yang ada di usaha UMKM Toko Sembako Ibu “IDA”.

Pemilik usaha bertugas memberikan perintah kepada karyawan dan

memiliki tanggung jawab penuh terhadap kelangsungan usaha yang

didirikan dan juga bertanggung jawab kepada karyawannya, serta

sebagai seorang pemilik usaha harus memberikan gaji kepada karyawan

dengan tepat.

2. Karyawan 1. Adalah pekerja yang membantu pemilik usaha dan untuk

membantu melayani pembeli. Karyawan 1 bertugas melayani pembeli

ketika ada yang mau membeli keperluan lain.

3. Karyawan 2. Bertugas sebagai kasir dan mencatat data penjualan

sehingga bertanggung jawab atas laporan keuangan kepada pemilik.

3.1.5 Tempat dan Waktu PKL

Laporan Praktek Kerja Lapangan ini penulis memilih lokasi

di UMKM Toko Sembako Ibu “IDA” berlokasi di Jl. Pahlawan Kabupaten

Brebes, Jawa Tengah dan waktu untuk Praktik Kerja Lapangan pukul 08.00

sampai 16.00 WIB.

38
3.1.6 Metode Pengumpulan Data

Laporan Praktik Kerja Lapangan (PKL) ini, menggunakan beberapa

metode dalam pengumpulan data, yakni wawancara dan observasi.

1. Wawancara.

Wawancara adalah metode pengambilan data dengan cara

menanyakan sesuatu kepada seseorang yang menjadi informan atau

responden. Teknik wawancara yang digunakan dalam PKL ini adalah

wawancara bebas terpimpin, dimana pertanyaan yang diberikan tidak

terpaku pada pedoman wawancara dan dapat diperdalam maupun

dikembangkan sesuai dengan situasi dan kondisi lapangan (Gulo, W,

2003:135).

Penulis lebih dahulu menentukan individu-individu yang akan

dijadikan sebagai informan. Informan penulis ini adalah pemilik usaha

UMKM Toko Sembako Ibu “IDA” dengan mewawancarai tentang

pembukuan data toko supaya tertata rapih. Dalam melakukan wawancara

bebas terpimpin membutuhkan kreatifitas, karena penulis harus benar-

benar mempunyai dasar yang kuat melakukan wawancara tersebut.

Kebebasan ini akan menggali kejujuran informan, terutama yang

berhubungan dengan sikap, sehingga penulis tidak merasa asing dan

dicurigai. Oleh karena itu dalam pelaksanaan wawancara harus memilih

waktu yang tepat, tujuannya agar informan yang diwawancarai dalam

hal ini berada pada waktu senggang (tidak sibuk) dan dalam kondisi

yang santai, sehingga keterangan yang diberikan adalah benar adanya.

39
2. Observasi

Observasi merupakan metode pengumpulan data dimana peneliti

mencatat informasi selama observasi (Gulo, W, 2003:116). Data

observasi berupa deskripsi yang factual, cermat, dan terperinci mengenai

lapangan, kegiatan kemanusiaan, dan situasi sosial serta dimana

kegiatan-kegiatan itu terjadi. Observasi dilakukan untuk mengetahui

kegiatan pelaku usaha UMKM Toko Sembako Ibu “IDA” selama

observasi berlangsung.

Praktikan berada di luar subyek (non partisipan), praktikan hanya

sekedar mengamati tanpa ikut terjun ke aktivitas atau kegiatan yang

dikerjakan oleh usaha UMKM Toko Sembako Ibu “IDA” dan pembeli

sebagai objek yang akan diamati. Praktikan melakukan pengamatan

secara terbuka, sehingga diketahui usaha UMKM Toko Sembako Ibu

“IDA” dan masyarakat yang menjadi pembeli sehingga mereka secara

sukarela memberikan kesempatan kepada praktikan untuk mengamati

peristiwa yang terjadi.

Selama observasi ini praktikan mencoba memperkenalkan dirinya

pada subyek yang diamati yaitu usaha UMKM Toko Sembako Ibu

“IDA” Brebes dan masyarakat yang menjadi pembelinya, sebab posisi

seorang praktikan merupakan orang luar di dalam lingkungan objek

observasi PKL. Oleh karena itu, pengalaman memperlihatkan bahwa

sebaiknya praktikan memperkenalkan dirinya kepada kelompok objek

yaitu usaha UMKM Toko Sembako Ibu “IDA”. Hal tersebut sangat

40
bermanfaat karena dengan memperkenalkan diri kepada Usaha UMKM

Toko Sembako Ibu “IDA” akan memperoleh data sesuai yang

diharapkan. Observasi yang dilakukan oleh praktikan bertujuan untuk

bisa memperoleh hal-hal yang diinginkan oleh pembeli dan menarik

minat pembeli supaya tertarik membeli di usaha UMKM Toko Sembako

Ibu “IDA”.

3.2 Kegiatan Praktik Kerja Lapangan di UMKM Toko Sembako Ibu “IDA”

Kegiatan PKL di UMKM Toko Sembako Ibu “IDA” dilakukan selama

2 minggu dimana dilakukan pada semester 5, yaitu tanggal Tanggal 1

Desember 2020 sampai dengan tanggal Tanggal 15 Desember 2020 Pada

pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan di Toko Sembako Ibu “IDA” penulis

melakukan observasi dan wawancara kepada pemilik usaha. Penulis mencari

kekurangan yang ada di UMKM tersebut, pada kenyataanya Toko Sembako

Ibu “IDA” masih mencatat pendapatan yang diperoleh dan berbagai transaksi

yang mada dengan manual. Penulis memberikan saran kepada pemilik untuk

menggunakan aplikasi agar lebih efektik dan dapat mengetahui Laba/Rugi

yang diperoleh, piutang, utang usaha dengan mudah.

Penulis berusaha menjelaskan penggunaan aplikasi Akuntansi UKM.

Setelah pemilik usaha mendengar penjelasan dari penulis mengenai aplikasi

Akuntansi UKM, sedikit-demi sedikit memahami dan dapat menyusun

laporan keuangan. Tanggapan pemilik mengenai aplikasi ini sangat positif

dan merasa tertarik untuk menggunakan dan mempelajari aplikasi Akuntansi

UKM. Penulis mengajarkan pemilik UMKM Toko Sembako Ibu “IDA”

41
menggunakan aplikasi Akuntansi UKM tersebut sampai pemilik usaha bisa.

Setelah menggunakan aplikasi Akuntansi UKM usaha tersebut mengetahui

Laba/Rugi pada usaha sebako yang dijalankan.

Berikut langkah-langkah penggunaan aplikasi Akuntansi UKM yang

diterapkan pada UMKM Toko Sembako Ibu “IDA”:

1. Download aplikasi Akuntansi UKM pada Google Play Store

melalui

smartphone, buka aplikasinya. Berikut tampilan aplikasi Akuntansi

UKM.

Gambar 3.2 Tampilan Aplikasi Akuntansi UKM

2. Langkah selanjutnya klik instal, setelah selesai penginstalan

kemudian buka aplikasi dan masuk ke menur maka fitur-fitur yang

akan dipilih, lalu pilih Pengaturan, lalu klik Pengaturan

Perusahaan. Isi pengaturan perusahaan dengan mencantumkan

42
nama usaha, alamat, nomor telepon, dan email pemilik toko lalu

klik simpan.

Gambar 3.3 Tampilan Pengaturan Perusahaan

3. Setelah Pengaturan Perusahaan selesai, maka aplikasi Akuntansi

UKM dapat digunakan untuk mencatat semua transaksi yang

terjadi di Toko Sembako Ibu “IDA”. Adapun fitur-fitur yang dapat

dijalankan pada aplikasi ini antara lain: Jurnal, Laporan,

Pengaturan, Kalkulator, Bantuan, Tentang dan Donasi.

43
Gambar 3.4 Fitur Aplikasi Akuntansi UKM

Praktik Kerja Lapangan (PKL) ini, penulis hanya akan menjelaskan

tentang permasalahan yang dibahas yaitu laporan keuangan. Semua data yang

diperlukan pada aplikasi Akuntansi UKM yaitu semua transaksi yang terjadi

di Toko Sembako Ibu “IDA”. Adapun untuk mencatat semua transaksi

tersebut dapat dilakukan dengan klik Jurnal

44
Ket:
1. Untuk mengisi bulan sedang
berjalan, klik kolom bulan.
2. Untuk mengisi tahun sedang
berjalan, klik kolom tahun.
3. Untuk mengisi transaksi yang
terjadi klik tanda (+)

Gambar 3.5 Tampilan Menu Jurnal untuk Mengisi Transaksi

Pemilik Toko Sembako Ibu “IDA” setelah mendapatkan penjelasan

dari penulis dapat memahami dan mencatat transaksi-transaksi diperlukan

pada aplikasi Akuntansi UKM. Penggunaan aplikasi Akuntansi UKM dapat

memudahkan pemilik UMKM untuk mencatat berbagai transaksi yang

diperlukan untuk menyusun laporan keuangan sesuai dengan bulan dan tahun

transaksi tersebut. Dengan demikian UMKM dapat mengetahui laporan

keuangan usahanya dari bulan ke bulan. Adapun laporan keuangan yang

terdapat di aplikasi Akuntansi UKM, antara lain:

1. Jurnal

Untuk melihat Jurnal yang telah diisi pada transaksi, klik laporan

kemudian pilih Jurnal. Pilih bulan dan tahun yang ingin dilihat. Berikut

Jurnal Toko Sembako Ibu “IDA” bulan Desember 2020.

45
Gambar 3.6 Tampilan Laporan Keuangan Jurnal

2. Buku Besar

Untuk melihat Buku Besar sesuai dengan transaksi yang telah diisi, klik

laporan kemudian pilih Buku Besar. Pilih pada Perkiraan (Kas, Bank,

Perlengkapan, Persediaan Bahan Baku, Persediaan Barang Dadangan, dan

Piutang Usaha), jangan lupa pilih bulan dan tahun buku besar yang ingin

dilihat. Berikut contoh Buku Besar Kas Toko Sembako Ibu “IDA” bulan

Desember 2020.

Gambar 3.7 Tampilan Laporan Keuangan Buku Besar Kas

3. Neraca Saldo

46
Untuk melihat Neraca Saldo, klik laporan kemudian pilih Neraca Saldo.

pilih bulan dan tahun neraca saldo yang ingin dilihat. Berikut contoh

Neraca Saldo Toko Sembako Ibu “IDA” bulan Desember 2020.

Gambar 3.8 Tampilan Laporan Keuangan Neraca Saldo

4. Laba Rugi

Untuk melihat laporan Laba Rugi yang diperoleh dari usaha, klik laporan

kemudian pilih Laba Rugi. Pilih bulan dan tahun laba rugi yang ingin

diketahui. Berikut Laporan Laba Rugi Toko Sembako Ibu “IDA” bulan

Desember 2020.

47
Gambar 3.9 Tampilan Laporan Laba Rugi

5. Neraca

Untuk melihat laporan Neraca, klik laporan kemudian pilih Neraca. Pilih

bulan dan tahun neraca yang ingin diketahui. Jika hasil yang keluar secara

otomatis seimbang (balance), maka laporan keuangan sudah baik, artinya

tidak ada masalah pada laporan keuangan usaha yang dijalankan. Berikut

Laporan Neraca Toko Sembako Ibu “IDA” bulan Desember 2020.

48
Gambar 3.10 Tampilan Laporan Neraca

6. Periode

Periode berguna untuk mengetahui aktiva lancar, aktiva tetap, akumulasi

penyusutan, utang jangka pendek dan lain-lain sesuai periode yang

diinginkan. Untuk melihat laporan keuangan berdasarkan periode yang

kita inginkan, klik Laporan, lalu pilih Periode. Ketik tanggal bulan tahun

dari awal sampai akhir periode yang kita ingin ketahui. Berikut Laporan

Periode Toko Sembako Ibu “IDA” Periode 1-12-2020/26-12-2020.

49
Gambar 3.11 Tampilan Laporan Periode

7. Utang

Untuk melihat laporan data utang, klik Laporan kemudian pilih Piutang,

kemudian klik tahun, maka akan muncul laporan utang yang tersedia. Jika

tidak ada utang maka tampilan akan kosong, seperti yang terjadi pada

Toko Sembako Ibu “IDA” bulan Desember tidak ada transaksi utang,

sehingga tidak ada laporan utang.

8. Piutang

Untuk melihat laporan data piutang, klik Laporan kemudian pilih Piutang,

kemudian klik tahun, maka akan muncul laporan piutang yang tersedia.

50
Jika tidak ada piutang selama periode tersebut, maka tampilan kosong.

Berikut Laporan Piutang Toko Sembako Ibu “IDA” Tahun 2020.

Gambar 3.12 Tampilan Laporan Piutang

Aplikasi Akuntansi UKM merupakan salah satu aplikasi pembukuan

yang bisa digunakan secara gratis bagi para pelaku UMKM di Indonesia.

Untuk menggunakannya cukup mudah, dengan penggunaan aplikasi tersebut,

pemilik UMKM dapat mencatat semua transaksi yang diinginkan pada menu

Jurnal sehingga data tersimpan aman dan rapi serta dapat sewaktu-waktu

melihat laporan keuangan sesuai dengan bulan dan tahun serta periode

tertentu yang kita inginkan.

Laporan keuangan dari aplikasi Akuntansi UKM juga dapat di ekport

ke dalam file format excel dengan cara klik laporan pilih export excel, maka

akan tersimpan pada manager file pada telepon. Jika ingin di print buka file

yang telah tersimpan pada manager file lalu buka maka akan muncul laporan

keuagan sesuai dengan yang ada pada aplikasi. Selain itu juga aplikasi

Akuntansi UKM ini berguna untuk membuat laporan SPT Tahunan PPh OP

dengan cara klik laporan pilih SPT PPh OP pilih tahun kemudian akan

tersimpan pada manager file yang ada pada telepon.

51
BAB IV

KESIMPULAN DAN SARAN

4.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil kegiatan Praktik Kerja Lakangan (PKL) yang telah

dilaksanakan penulis yang telah dibahas pada bab sebelumnya, maka dapat

penulis simpulkan:

1. UMKM Toko Sembako Ibu “IDA” merupakan jenis usaha UMKM di

bidang sembako yang dirintis sejak tahun 2015. Toko Sembako Ibu

“IDA” masih mencatat pendapatan yang diperoleh dan berbagai transaksi

yang mada dengan manual.

2. Penggunaan aplikasi Akuntansi UKM cukup mudah dipahami dan sangat

bermanfaat bagi pemilik UMKM untuk mencatat berbagai transaksi yang

dilakukan dan secara otomatis dapat melihat laporan keuangan yang

diinginkan yang terdapat pada aplikasi tersebut, antara lain: Jurnal, Buku

Besar, Neraca Saldo, Laba Rugi, Neraca, Laporan Periode, Utang, dan

Piutang. Dengan demikian pemilik UMKM dapat melihat perkembangan

usaha yang dijalankannya.

3. Laporan keuangan aplikasi Akuntansi UKM dapat di ekport ke dalam file

format excel yang akan tersimpan pada manager file pada telepon

sehingga pemilik UMKM dapat sewaktu-waktu mencetak laporan

keuangan dan berguna untuk membuat laporan SPT PPh OP saat

dibutuhkan.

52
4.2 Saran

Berdasarkan dari kesimpulan di atas dan pengalaman yang diperoleh

selama Praktik Kerja Lapangan (PKL), penulis memberikan saran yang

diharapkan dapat berguna sebagai berikut:

1. Untuk lebih mempermudah pemilik UMKM dalam melakukan

penyusunan laporan keuangan penulis memberikan saran kepada pemilik

Toko Sembako Ibu “IDA” untuk terus menggunakan aplikasi Akuntansi

UKM agar dapat mempermudah dalam proses penyusunan laporan

keuangan.

2. Pemilik UMKM khususnya Toko Sembako Ibu “IDA” disarankan untuk

melakukan pencatatan semua transaksi setiap adanya pendapatan secara

berkala dan pengeluaran seperti membeli perlengkapan toko, gaji

karyawan dan pengeluaran lainnya sehingga laporan keuangan sesuai

dengan keadaan yang sebenarnya.

53
DAFTAR PUSTAKA

Ade Resalawati. (2011). Pengaruh Perkembangan Usaha Kecil Menengah


terhadap Pertumbuhan Ekonomi pada Sektor UKM Indonesia, (Skripsi:
Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Islam Negeri Syarif
Hidayatullah Jakarta.

Adrianto, A, Maharani, R, & Nuraini, F. (2017). Pencatatan Akuntansi Pada


Usaha Pertenakan Ayam Petelur. Majalah Ekonomi, XXII (1411), pp. 1-7.

Azrin, M. (2004). Dampak Ekonomi Pengembangan Usaha Kecil dan Menengah


Sektor Perdagangan terhadap Perekonomian Kota Bogor. Tesis tidak
dipublikasikan. Sekolah Pasca Sarjana Institut Pertanian Bogor (IPB).
Bogor.

Baridwan, Zaki. (2004). Intermediate Accounting. BPFE. Yogyakarta.

Fahmi, Irham. (2011). Analisis Laporan Akuntansi. Alfabeta. Bandung

Harahap, Sofyan Syafri. (2007). Analisis Kritis Atas Laporan Keuangan. Raja
Grafindo Persada. Jakarta.

Ikatan Akuntan Indonesia (IAI). (2009). Standar Akuntansi Keuangan revisi


2009. Salemba Empat. Jakarta.

James M. Reeve, Carl S. Warren & Philip E. Fess. (2009). Pengantar Akuntansi.
Penerbit Salemba Empat. Jakarta.

Jumingan. (2013). Analisis Laporan Keuangan.Bumi Aksara. Jakarta.

Jusup, Al Haryono. (2011). Dasar-Dasar Akuntansi. Bagian Penerbitan Sekolah


Tinggi Ilmu Ekonomi YKPN. Yogyakarta.

Kasmir. (2014). Analisis Laporan Keuangan. Rajagrafindo Persada. Jakarta.

Lantip, Susilowati. (2016). Mahir Akuntansi Perusahaan Jasa dan Dagang.


Kalimedia. Yogyakarta

Mamduh M. Hanafi & Abdul Halim. (2007). Analisa Laporan Keuangan. UPP
STIM YKPN. Yogyakarta.

Mulyadi. (2001). Sistem Akuntansi. Salemba Empat. Jakarta.

Pandji Anoraga. (2010). Ekonomi Islam Kajian Makro dan Mikro. Dwi Chandra
Wacana, Yogyakarta.

54
Raja Adri Satriawan Surya. (2013). Pengantar Akuntansi Berbasis IFRS. Graha
Ilmu. Yogyakarta.

Said, A. & N. I. W. (2007). Buku Panduan untuk Membangun Akses Pembiayaan


bagi Usaha Menengah, Kecil dan Mikro dalam Konteks Pembangunan
Daerah. Konrad Adenauer Stiftung.

Sodikin Slamet Sugiri & Riyono Bogat Agus. (2014). Akuntansi Pengantar 1.
UPP STIM YKPN. Yogyakarta.

Tiktik Sartika Partomo & Abd. Rachman Soejoedono. (2004). Ekonomi Skala
Kecil/Menengah dan Koperasi. Ghalia Indonesia, Jakarta.

Tulus Tambunan. (2009). UMKM di Indonesia, Ghalia Indonesia, Bogor.

Tulus Tambunan. (2012). Usaha Mikro Kecil dan Menengah di Indonesia: Isu-Isu
Penting.LP3ES, Jakarta.

Wuwungan, J.Y.S. (2015). Analisis Penerapan Standar Akuntansi Keuangan


Entitas Tanpa Akuntabilitas Publik Atas Persediaan Pada Apotik Uno
Medika. Jurnal EMBA, Vol. 3, No. 4, pp. 498–507.

55
Lampiran 1

DOKUMENTASI FOTO

UMKM TOKO SEMBAKO IBU “IDA” BREBES

56
57
Lampiran 2

LAPORAN KEUANGAN DENGAN APLIKASI AKUNTANSI UKM

UMKM TOKO SEMBAKO IBU “IDA” BREBES

58
59
60
61
62