Anda di halaman 1dari 10

NAMA: Muhammad Fachrezzy Harison

KELAS: 12 MIA 2
KELOMPOK: 02 (SHIFT 2)
MATA PELAJARAN: BAHASA INDONESIA
GURU MAPEL: Drs. Amri

KUMPULAN SOAL BAB KRITIK DAN ESSAY

1. Di bawah ini yang termasuk dalam ciri-ciri kritik sastra yaitu...


A. Singkat
B. Memiliki gaya pembeda
C. Memberikan pertimbangan baik dan buruk (kelebihan dan kekurangan)
D. Selalu tidak utuh
E. Memenuhi keutuhan penulisan

Jawaban : C
Pembahasan : Ciri-ciri kritik sastra yaitu memberikan tanggapan terhadap hasil karya,
memberikan pertimbangan baik dan buruk (kelebihan dan kekurangan), pertimbangan
bersifat obyektif, memaparkan kesan pribadi kritikus terhadap sebuah karya sastra,
memberikan alternatif perbaikan atau penyempurnaan, tidak berprasangka, tidak
terpengaruh siapa penulisnya. Maka pilihan yang tepat yaitu pilihan C. Sedangkan pilihan
A, B, D dan E termasuk dalam ciri-ciri esai.

2. Perhatikan poin-poin berikut!

(1) Memberikan tanggapan terhadap hasil karya sastra


(2) Mempunyai nada pribadi atau bersifat personal
(3) Memberikan pertimbangan baik dan buruk (kelebihan dan kekurangan)
(4) Berbentuk prosa
(5) Pertimbangan bersifat obyektif
(6) Selalu tidak utuh
Berdasarkan poin-poin di atas yang termasuk dalam ciri-ciri esai yaitu...
a. (1), (2), (3)
b. (4), (5), (6)
c. (1), (3), (5)
d. (2), (4), (6)
e. (3), (4), (5)
Jawaban : D
Pembahasan : Poin-poin yang termasuk dalam ciri-ciri esai terdapat pada poin (2),
(4), dan (6). Sedangkan pada poin (1), (3) dan (5) termasuk dalam ciri-ciri kritik
sastra. Pilihan A, B, C dan E terdapat campuran ciri-ciri kritik sastra dan esai. Maka
pilihan yang tepat adalah D.

3. Cermatilah penggalan cerpen berikut!

Aku memberi selamat kepada kedua pengantin. Mereka tersenyum kelihatan agak
sungkan.
“Monggo, Den Yanto, silahkan duduk.”
Den Yanto! Ia memanggilku den, tidak lagi nak.
Aku tertarik pada seorang bocah patah di seblah Sumarni.
Entah mengapa aku ingin menegurnya. Apakah karena matanya mirip dengan Sri?
“Sopo jenengmu, cah ayu?” tanyaku sambil men-jawil pipinya.
“Yanti ...,” jawabnya dengan cukup kenes.

(Perkawinan, I Yudhi Sunarto)

Kalimat kritik yang sesuai dengan isi kutipan adalah...


A. Cerpen “Perkawinan” memiliki cerita yang menarik walaupun bahasanya sangat
sederhana, tetapi tetap segar dan komunikatif.
B. Pembaca cerpen “Perkawinan” dihadapkan pada etika berbahasa yang berlaku di
Jawa, terutama penggunaan kata sapaan “Den”.
C. Penggunaan bahasa Jawa dalam cerpen “Perkawinan” agak mengganggu karena
tidak semua pembaca memahami makna pilihan katanya.
D. Cerpen “Perkawinan” mengisahkan cerita yang kurang menarik karena alur cerita
agak berbelit-belit dan susah dipahami.
E. I. Yudhi Sunarto telah sukses merangkai peristiwa menjadi alur yang menarik
dalam cerpen “Perkawinan”.

Jawaban : B
Pembahasan : Kalimat krtitik biasanya berisi mengenai kelebihan dan kekurangan
sebuah karya sastra. Pada kutipan cerpen di atas, kalimat kritik yang sesuai adalah
pilihan B. Karena terlihat pada kutipan di atas, pada awal kutipan membahas
mengenai sapaan “Den”. Pada pilihan A kurang tepat karena tidak sesuai dengan
makna komunikati yang artinya dapat dipahami banyak orang, pada kutipan di atas
terlihat menggunakan bahasa Jawa. Pilihan C sebenarnya termasuk dalam kritik
tetapi tidak sesuai dengan isi kutipan. Pilihan D dan E juga tidak sesuai dengan isi
kutipan tersebut.
4. Estetik, Epistemik, dan normatif merupakan bagian dari penentuan nilai dalam penulisan
kritik sastra dan esai, ketiga hal tersebut termasuk dalam aspek penulisan bagian...

A. Aspek penghakiman
B. Aspek rekreatif
C. Aspek historis
D. Aspek bahasa
E. Aspek artistik

Jawaban : A
Pembahasan : Dalam penulisan kritik dan esai, ada tiga aspek yang harus
diperhatikan yaitu aspek historis yaitu aspek yang berkaitan dengan watak dann
orientasi kesejarahan, kemudian aspek rekreatif yaitu aspek yang menghubungkan
apa yang ditangkap/yang telah diungkapkan sastrawan, menuliska kesan-kesan
tentang pengalaman rohani yang diperloeh dari karya sastra yang telah dibaca dan
aspek penghakiman yaiitu berkaitan dengan nilai-nilai dan kadar artistiknya, dalam
nilai-nilai tersebut harus memenuhi tiga kriteria yaitu estetik, epistemik dan normatif.
Maka pilihan yang tepat adalah pilihan A.

5. Prinsip menulis kritik dan esai berkaitan dengan tiga aspek yaitu...

A. Aspek historis, aspek realistis, aspek rekreatif


B. Aspek kreatif, aspek penghakiman, aspek rekreatif
C. Aspek historis, aspek rekreatif, aspek penghakiman
D. Aspek kreatif, aspek realistis, aspek rekreatif
E. Aspek historis, aspek kreatif, aspek penghakiman

Jawaban : C
Pembahasan : Prinsip menuliskan kritik dan esai berkaitan dengan toga aspek, yaitu
aspek historis, aspek rekreatif, dan aspek penghakiman. Maka pilihan yang tepat
adalah pilihan C. Sedangkan pilihan A, B, D dan E tidak termasuk dalam prinsip
menulis kritik dan esai.

6. Bacalah petikan esai berikut !


Pasca maraknya sajak – sajak sosial , sejak awal tahun 2000 hingga kini , perpuisian
Indonesia kembali pada kemerdekaan masing – masing penyair dalam mencipta . Gaya dan
tema sajak – sajak Indonesia mutakhir , seperti dapat kita amati pada rubrik sastra surat
kabar , majalah , jurnal puisi serta sebagai kumpulan antologi puisi kembali beragam .
Heterogenitas tema dan gaya pengucapan kembali mewarnai perpuisian Indonesia Akhir –
akhir ini muncul sajak – sajak naratif yang panjang , seperti banyak dimuat di harian umum
. Tetapi sajak – sajak pendek juga tetap muncul di rubik – rubik sastra . selain itu , masih
ada kesan yang kuat bahwa tradisi perpuisian Indonesia mutakhir kembali terperangkap
dalam orientasi kuantitatif , seperti yang diungkap Budi Darma ketika melihat maraknya
buku – buku antologi puisi yang diterbitkan oleh komunitas sastra di tanah air sejak awal
1990 – an .
Kesimpulan teks esai di atas adalah ...
A. Kebebasan gaya dan keberagaman tema puisi Indonesia mutakhir .
B. Sajak- sajak naratif yang panjang mewarnai dunia perpuisian Indonesia saat ini
C. Antologi puisi semakin marak di Indonesia
D. Awal tahun 2000 hingga kini dunia perpuisian mengalami perubahan tren
E. Heterogenitas tema dan gaya cerita mewarnai perpuisian Indonesia.

JAWABAN
E) Heterogenitas tema dan gaya cerita mewarnai perpuisian Indonesia.

7. Bacalah paragraf esai berikut!


Jika saya katakan penyair membebaskan diri dari kata-kata ialah sikap penyair yang tidak atau
kurang mengacuhkan kata-kata. Berbeda dengan kecermatan dan hiraunya Amir hamzah dan
Chairil Anwar terhadap kata-kata. Bebas dari kata-kata cenderung menyebabkan kata-kata
menjadi kurang penting. Penyair tidak lagi memedulikan apakah kata yang ditampilkannya itu
terlalu denotatif, kurang puitis, kurang imajinatif berlebihan (kurang hemat), dan
semacamnya. Ia bebas terhadap kata-kata...

Kalimat yang tepat untuk melengkapi paragraf esai tersebut adalah....


A. Kata-kata sangat dipentingkan dalam proses kreatif pembuatan puisinya.
B. Kata-kata tidak lagi menjadi taruhan bagi kepenyairannya.
C. Penyair kurang cermat terhadap kata-kata atau daya seleksinya kurang.
D. Penyair cenderung menulis prosa dalam puisinya.
E. Puisi yang dihasilkan penyair disebut puisi kontemporer.

JAWABAN
B) Kata-kata tidak lagi menjadi taruhan bagi kepenyairannya

8. Suatu tulisan yang berisi penilaian suatu karya, disebut ....


A. Resensi
B. Kritik
C. Essai
D. Artikel editorial

JAWABAN
B)Kritik

9. Bacalah teks betikut dengsn saksama !


Cara menutup cerita membuat pembaca mengulang kembali agar dapat mengerti dan
menikmati cerita yang disampaikan. Pembaca bertanya-tanya tentang akhir cerita
selanjutnya. Banyaknya bahasa Melayu yang digunakan membuat pembaca tidak mengerti.
Pemakaian ungkapan dan kiasan dalam kalimat membuat cerita agak terasa berat. Untuk
dapat memahami cerita ini pembaca terpaksa berpikir lebih mendalam

Kalimat resensi yang menyatakan kelemahan novel dalam petikan tersebut adalah ....

A. Cerita ini perlu berkali-kali dibsca untuk dapat memahaminya

B. Ungkspan yang sering digunakan menjenuhkan pembaca

C. Cerita kurang dapat dipahami karena jalan cerita tidak jelas

D. Terdapatnya bahasa yang kurang dipahami pada masa kini

E. Perlu pemikiran dan konsentrasi untuk memahami cerita

10. Tulisan yang objek kajiannya suatu fenomena, adalah ....


A. artikel
B. kritik
C. esai
D. resensi
E. tajuk

JAWAB
C)Essay
11. Cermati kutipan berikut!
Begitulah maka aku pun pernah jadi buah harap mereka. Buah cakap yang manis didengar
dari gadis dan ibu-ibu di kampong. Tiap kali kalau kebetulan aku lewatdi muka rrumah
mereka, dari celah celah kerai menjeling beberapa mata jelita. Dan tak jarang aku dapat
gangguan ibu-ibu yang suka menyindir. Tapi, akuyang masih terlalu muda, tak mungkin
sanggup memikirkan hal-hal yang sulit itu.Lagi pula ayahku (pentolan Serikat Islamnya
Tjokroaminoto yang tergolong progresif) tak suka pada fiil macam itu.
Sumber : Djamil Suherman,
“Jadi Santri”

Kalimat kritik yang sesuai dengan kutipan cerpen tersebut adalah…


A. cerpen sulit dipahami karena bahasanya berbelit-belit dan mementingkankeindahan.
B. Penyajian konflik dalam cerita dilakukan secara tersirat, yaitu melalui pikiran-pikiran
tokoh.
C. Cerpen itu kurang menarik karena menggunakan “akuan‟
yang jarang ditemukandalam cerita lain.
D. Cerpen tersebut sulit dipahami karena memakai kata prog-resif dan banyak kataasing
lainnya.
E. Latar yang tidak jelas membuat cerpen tersebut tidak me-narik si pembaca dantidak
bermakna.

JAWABAN
E) Latar yang tidak jelas membuat cerpen tersebut tidak me-narik si pembaca dantidak
bermakna.

12. Berikut ini yang tidak termasuk prinsip yang perlu diperhatikan oleh kritikus adalah ....
A. nemenguasai teknik menulis

B. membsca karya secara serius

C. mempunyai data penunjang

D. mengungkapkan kelemahan

E. menggunakan kajian teori

JAWABAN
A)

13. Cermati paragraf berikut!


Akulah Jibril, yang angin adalah aku, yang embun adalah aku, yang asap adalah aku, yang
gemersik adalah aku, yang menghantarkan panas dan dingin. Aku mengirimkan kesejukan,
pikiran segar yang mengajak giat belajar. Aku adalah yang menyodorkan keheranan dan
sekaligus jawaban. Aku di kebun rimbun, aku di padang pasir, aku di laut, aku di gunung,
aku di udara, kukirimkan layang-layangku kepadamu, kepada kalian.

(Mereka Toh Tidak Mungkin Menjaring Malaikat: Danarto)

Kalimat kritik yang sesuai dengan isi kutipan tersebut adalah ...

A. Danarto dikenal sebagai penulis cerpen yang religius, tercermin dalam tokoh cerpen
yang telah ditulisnya.

B. Menuntut pembaca harus lebih cermat untuk memahami isi cerita karena banyak
menggunakan kata-kata lambang.

C. Penggunaan kalimat-kalimat yang unik membuat cerpen ini diminati pembacanya.

D. Cerpen Danarto pada umumnya beraliran religius sesuai dengan latar belakang
pendidikan beliau.

E. Penggunaan kalimat yang sederhana memudahkan pembaca untuk memahami isi cerita

JAWABAN
B)

14. Bacalah petikan esai berikut !


Pasca maraknya sajak – sajak sosial , sejak awal tahun 2000 hingga kini , perpuisian
Indonesia kembali pada kemerdekaan masing – masing penyair dalam mencipta . Gaya dan
tema sajak – sajak Indonesia mutakhir , seperti dapat kita amati pada rubrik sastra surat
kabar , majalah , jurnal puisi serta sebagai kumpulan antologi puisi kembali beragam .
Heterogenitas tema dan gaya pengucapan kembali mewarnai perpuisian Indonesia Akhir –
akhir ini muncul sajak – sajak naratif yang panjang , seperti banyak dimuat di harian umum .
Tetapi sajak – sajak pendek juga tetap muncul di rubik – rubik sastra . selain itu , masih ada
kesan yang kuat bahwa tradisi perpuisian Indonesia mutakhir kembali terperangkap dalam
orientasi kuantitatif , seperti yang diungkap Budi Darma ketika melihat maraknya buku –
buku antologi puisi yang diterbitkan oleh komunitas sastra di tanah air sejak awal 1990 – an .
Kesimpulan teks esai di atas adalah ...
A. Kebebasan gaya dan keberagaman tema puisi Indonesia mutakhir .
B. Sajak- sajak naratif yang panjang mewarnai dunia perpuisian Indonesia saat ini
C. Antologi puisi semakin marak di Indonesia
D. Awal tahun 2000 hingga kini dunia perpuisian mengalami perubahan tren
E. Heterogenitas tema dan gaya cerita mewarnai perpuisian Indonesia.

JAWABAN
E)

15. Esai yang dapat melukiskan subjek atau objek apa saja yang dapat menarik
perhatian pengarang.
Tipe esai jenis ini yaitu…
A. Esai deskriptif
B. Esai tajuk
C. Esai cukilan watak
D. Esai kritik
E. Esai pribadi
JAWABAN
A)Essay Deskriptif

16. Bacalah paragraf esai berikut!


Jika saya katakan penyair membebaskan diri dari kata-kata ialah sikap penyair yang
tidak atau kurang mengacuhkan kata-kata. Berbeda dengan kecermatan dan hiraunya
Amir hamzah dan Chairil Anwar terhadap kata-kata. Bebas dari kata-kata cenderung
menyebabkan kata-kata menjadi kurang penting. Penyair tidak lagi memedulikan
apakah kata yang ditampilkannya itu terlalu denotatif, kurang puitis, kurang imajinatif
berlebihan (kurang hemat), dan semacamnya. Ia bebas terhadap kata-kata....

Kalimat yang tepat untuk melengkapi paragraf esai tersebut adalah....


A. Kata-kata sangat dipentingkan dalam proses kreatif pembuatan puisinya.
B. Kata-kata tidak lagi menjadi taruhan bagi kepenyairannya.
C. Penyair kurang cermat terhadap kata-kata atau daya seleksinya kurang.
D. Penyair cenderung menulis prosa dalam puisinya.
E. Puisi yang dihasilkan penyair disebut puisi kontemporer.

JAWABAN
B)

17. Cermati kutipan berikut!


Begitulah maka aku pun pernah jadi buah harap mereka. Buah cakap yang manis
didengar dari gadis dan ibu-ibu di kampong. Tiap kali kalau kebetulan aku lewatdi
muka rrumah mereka, dari celah celah kerai menjeling beberapa mata jelita. Dan
tak jarang aku dapat gangguan ibu-ibu yang suka menyindir. Tapi, akuyang masih
terlalu muda, tak mungkin sanggup memikirkan hal-hal yang sulit itu.Lagi pula
ayahku (pentolan Serikat Islamnya Tjokroaminoto yang tergolong progresif) tak
suka pada fiil macam itu.
Sumber : Djamil Suherman,
“Jadi Santri”
Kalimat kritik yang sesuai dengan kutipan cerpen tersebut adalah…
A. cerpen sulit dipahami karena bahasanya berbelit-belit dan mementingkankeindahan.
B. Penyajian konflik dalam cerita dilakukan secara tersirat, yaitu melalui pikiran-pikiran
tokoh.
C. Cerpen itu kurang menarik karena menggunakan “akuan‟
yang jarang ditemukandalam cerita lain.
D. Cerpen tersebut sulit dipahami karena memakai kata prog-resif dan banyak kataasing
lainnya.
E. Latar yang tidak jelas membuat cerpen tersebut tidak me-narik si pembaca dantidak
bermakna.

JAWABAN
E)

18. Suatu tulisan yang berisi penilaian suatu karya, disebut ....


A. resensi
B. kritik
C. esai
D. artikel
E. editorial

JAWABAN
B)

19. yang tidak termasuk unsur kritik adalah ..


A. membahas karya sastra
B. sinopsis
C. kelebihan dan kekurangan karya
D. objektif
E. subjektif

JAWABAN
E)
20. Cermati puisi berikut !
Dalam Kerereta
Hujan menebal jendela
Semarang Solo makin dekat saja
Menangkap senja
Menguak purnama
......
Menjelang kereta
Menjengking jua
Sayatan terus kedada
Karya Chairil Anwar

Larik bermajas personifikasi yang tepat melengkapi puisi tersebut adalah ....
A. Engkau menahan rasa sakit
B. Tak kuasa diri menahan tangis
C. Cahaya menyayat mulut dan mata
D. Menatap wajahmu yang cantik
E. Sesak napas karena debu

JAWABAN
C)