Anda di halaman 1dari 52

KATALOG BPS: 4101002.

7408

id
.
. go
ps
b
b.
ka
ut
ol
k
s ://
tp
ht

i
ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
b

ii
ps
. go
. id
ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
bps

iii
. go
. id
INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA
KABUPATEN KOLAKA UTARA TAHUN 2018

ISSN : 2654-6345
No. Publikasi : 74080.1705
Katalog BPS : 4101002.7408

Ukuran Buku : 14,8 cm x 21 cm


Jumlah Halaman : xiv+44 halaman

Naskah
Wahyuni

id
Penyunting

.
Seksi Integrasi Pengolahan dan Diseminasi Statistik
. go
Gambar Kulit
ps

Seksi Neraca Wilayah dan Analisis Statistik


b
b.

Infografis
Seksi Neraca Wilayah dan Analisis Statistik
ka
ut

Diterbitkan oleh
© BPS Kabupaten Kolaka Utara
k ol

Dicetak oleh
://

Percetakan Tumaka Grafika Kendari


s
tp
ht

Boleh dikutip dengan menyebutkan sumbernya

iv
KATA PENGANTAR

Publikasi Indeks Pembangunan Manusia (metode baru) Kabupaten Kolaka Utara


Tahun 2018 merupakan publikasi tahunan Badan Pusat Statistik (BPS). Secara garis besar
publikasi ini memberikan gambaran umum mengenai kondisi pembangunan manusia di
Kabupaten Kolaka Utara.

Adapun data dan informasi yang disajikan terdiri dari situasi pembangunan
manusia di Kabupaten Kolaka Utara, hasil penghitungan besaran IPM beserta komponen-
komponen serta perkembangannya. Data yang digunakan dalam penghitungan IPM ini
bersumber dari publikasi buku Statistik Kesejahteraan Rakyat dan Daerah Dalam Angka

id
Kabupaten Kolaka Utara 2018.

.
go
Kepada semua pihak yang telah berpartisipasi hingga terbitnya publikasi ini, kami
.
ps

sampaikan terima kasih. Kritik dan saran yang membangun sangat kami harapkan guna
perbaikan di masa mendatang.
b
b.
ka

Lasusua, Oktober 2018


ut

BADAN PUSAT STATISTIK


ol

KABUPATEN KOLAKA UTARA


KEPALA,
k
s ://
tp
ht

SITTI MASWIAH, SE., M.S


NIP. 196710171988022001

v
DAFTAR ISI

Hal

KATA PENGANTAR .......................................................................................................................................


iii
DAFTAR ISI ....................................................................................................................................................
v
DAFTAR TABEL ............................................................................................................................................
vii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................................................
ix

id
BAB I PENDAHULUAN ..........................................................................................................................

.
go 1
1.1 Latar Belakang .....................................................................................................................
3
.
ps

1.2 Tujuan .................................................................................................................................


5
b
b.

BAB II METODOLOGI ..............................................................................................................................


7
ka

2.1 Penghitungan IPM ................................................................................................................


9
ut

2.2 Sumber Data .........................................................................................................................


13
ol

BAB III TINJAUAN INDIKATOR IPM DI KABUPATEN KOLAKA UTARA .........................................


15
k
://

3.1 Kesehatan .............................................................................................................................


17
s

3.2 Pendidikan ............................................................................................................................


24
tp
ht

3.3 Pengeluaran per Kapita .........................................................................................................


29

BAB IV IPM KABUPATEN KOLAKA UTARA .........................................................................................


33

BAB V PENUTUP ......................................................................................................................................


39

5.2 Kesimpulan ...........................................................................................................................


41

vi
DAFTAR TABEL

No. Tabel Judul Tabel Hal

2.1. 9
Perubahan Metode Lama dan Metode Baru Penghitungan IPM ..........................................................
2.2. 12
Nilai Minimum dan Maksimum untuk Masing-masing Indikator .......................................................
2.3. 13
Klasifikasi Capaian IPM ..........................................................................................................................
3.1. Balita yang Pernah Mendapat Imunisasi Menurut Jenis Imunisasi di
Kabupaten Kolaka Utara, 2016 – 2017 ...................................................................................................
24

3.2. Persentase Penduduk Berumur 15 Tahun ke Atas menurut Jenis Kelamin dan

id
27
Pendidikan Tertinggi di Kabupaten Kolaka Utara, 2017.......................................................................

.
3.3.
go
Persentase Penduduk Usia 7-24 Tahun menurut Kelompok Umur dan Status
28
Pendidikan Kabupaten Kolaka Utara, 2017 ...........................................................................................
.
ps

4.1. 35
Peringkat dan Pertumbuhan IPM Kabupaten Kolaka Utara, 2013-2017 ............................................
b

4.2. Capaian IPM dan Peringkat IPM Menurut Kabupaten/Kota di Sulawesi


b.

37
Tenggara, 2017 .........................................................................................................................................
ka
ut
k ol
s ://
tp
ht

vii
DAFTAR GAMBAR

No. Gambar Judul Gambar Hal

3.1. 18
Angka Harapan Hidup di Kabupaten Kolaka Utara, 2013-2017 ...............................................................
3.2. 19
Angka Harapan Hidup di Sulawesi Tenggara menurut Kabupaten/Kota, 2017.......................................
3.3. 21
Jumlah Fasilitas Kesehatan Kabupaten Kolaka Utara, 2017......................................................................
3.4. 22
Jumlah Tenaga Kesehatan Kabupaten Kolaka Utara, 2017 .......................................................................
3.5. Jumlah Ibu Hamil yang Mendapat Zat Besi (Fe) di Kabupaten Kolaka Utara,
23
2011-2017 .......................................................................................................................................................

id
3.6. 26
Rata-rata Lama Sekolah dan Harapan Lama Sekolah, 2013-2014 ...........................................................

.
go
3.7. Angka Partipasi Murni dan Angka Partisipasi Kasar menurut Jenjang
28
Pendidikan, 2017 ...........................................................................................................................................
.
ps

3.8. 30
Pengeluaran per Kapita Disesuaikan di Kabupaten Kolaka Utara, 2013-2017 ........................................
b

3.9. 31
Pengeluaran per Kapita menurut Kabupaten/Kota di Sulawesi Tenggara, 2017 .....................................
b.
ka

4.1. 35
IPM Kabupaten Kolaka Utara dan Provinsi Sulawesi Tenggara, 2013-2017...........................................
ut
k ol
://
s
tp
ht

viii
ht
tp
s ://
kol
ut
ka
BAB I PENDAHULUAN

b.
bps

1
. go
. id
ht
tp
s ://
kol
ut
BAB I PENDAHULUAN

ka
b.
b

2
ps
. go
. id
BAB I PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG

Konsep pembangunan merupakan konsep mengenai kemajuan pembangunan dan hasil-


hasil dari pembangunan suatu negara. Konsep pembangunan tersebut selalu dikembangkan
dari masa ke masa agar negara atau pemerintah dapat memberikan pelayanan pada
masyarakat. Portes (1976) menjelaskan pembangunan sebagai transformasi ekonomi, sosial
dan budaya. Pembangunan adalah proses perubahan yang direncanakan untuk memperbaiki
berbagai aspek kehidupan masyarakat.

Konsep pembangunan sering dipandang hanya dari sisi ekonomi dimana keberhasilan

id
dalam pembangunan diukur dari tingkat pertumbuhan Produk Nasional Bruto (PNB). Tujuan

.
go
utama pembangunan adalah menciptakan lingkungan yang memungkinkan bagi rakyatnya
untuk menikmati umur panjang, sehat dan menjalankan kehidupan yang produktif sehingga
.
ps

kesejahteraan dapat tercapai. Banyak negara-negara dengan tingkat pertumbuhan PNB yang
b

tinggi ternyata memiliki kualitas manusia yang rendah, padahal manusia merupakan sumber
b.

kekayaan bangsa dan negara yang juga perlu dipertimbangan. Keberhasilan pembangunan
ka

seharusnya tidak hanya diukur dari tingginya pertumbuhan PNB tetapi juga dari peningkatan
ut

kualitas manusianya.
ol

Kebijakan pemerintah dalam mencapai kesejahteraan haruslah dimulai dengan melihat


k
://

manusia sebagai tujuan pembangunan yang berada di tengah lingkaran pembangunan, bukan
s

manusia yang menunggu hasil dari keberhasilan pertumbuhan ekonomi. Kemudian muncullah
tp

konsep pembangunan manusia yang diharapkan dapat memperbaiki kelemahan dari konsep
ht

pertumbuhan ekonomi yang hanya memperhitungkan pendapatan. Berbeda dengan konsep


pertumbuhan ekonomi, konsep pembangunan manusia memperhitungkan tiga aspek yaitu
aspek pendapatan, aspek kesehatan, dan aspek pendidikan. Indikator yang telah diakui
seluruh dunia untuk mengukur tingkat pembangunan manusia adalah Indeks Pembangunan
Manusia (IPM). Sejak tahun 1990, IPM telah digunakan oleh United Nations Developments
Programmes (UNDP) untuk mengukur keberhasilan pembangunan manusia suatu negara.

Beberapa negara di dunia melakukan pendistribusian pendapatan yang merata dan


alokasi belanja publik yang memadai di bidang pendidikan dan kesehatan dalam
mempercepat pembangunan manusianya. Bidang pendidikan dan kesehatan penduduk

3
BAB I PENDAHULUAN

merupakan faktor dominan yang perlu mendapat prioritas utama dalam peningkatan kualitas
sumber daya manusia. Dengan tingkat pendidikan dan kesehatan penduduk yang baik, akan
menentukan kemampuan untuk menyerap dan mengelola sumber-sumber pertumbuhan
ekonomi baik dari kemampuan teknologi maupun keahlian lainnya sehingga upaya
meningkatkan kesejahteraan penduduk itu akan tercapai dengan semakin majunya aktivitas
perekonomian suatu negara. Oleh karenanya, untuk memacu pertumbuhan ekonomi perlu
pula dilakukan pembangunan manusia, termasuk dalam konteks ekonomi daerah. Kebijakan
pembangunan tanpa mendorong peningkatan kualitas manusia hanya akan membuat suatu
daerah tertinggal dari daerah yang lebih maju. IPM merupakan wujud dari komitmen tujuan
nasional yang ingin mencerdaskan kehidupan bangsa serta memajukan kesejahteraan bagi

id
seluruh rakyat.

.
go
Pemerintah Indonesia telah banyak melakukan upaya-upaya dalam rangka
.
ps

meningkatkan kualitas manusianya baik dari aspek kesehatan, aspek pendidikan, maupun
b

aspek ekonomi. Saat ini, pembangunan manusia telah ditanggapi serius oleh pemerintah
b.

Indonesia dengan menjadikan IPM sebagai salah satu komponen penghitungan Dana Alokasi
ka

Umum (DAU). DAU merupakan sejumlah dana yang dialokasikan pemerintah pusat kepada
ut

setiap daerah otonom di Indonesia setiap tahunnya sebagai dana pembangunan. Tujuan dari
ol

DAU ini adalah untuk mengatasi kesenjangan keuangan antarwilayah (fiscal gap) dan juga
k

untuk memacu percepatan pembangunan seluruh daerah di Indonesia. Diharapkan dengan


://

adanya DAU tersebut, masing-masing daerah dapat memperbaiki kualitas manusianya baik
s

dari sisi pendidikan maupun kesehatan sehingga daerah bisa meningkatkan lagi pertumbuhan
tp

ekonominya untuk menyejahterakan rakyat.


ht

Pengertian Indeks Pembangunan Manusia (IPM)

Indeks Pembangunan Manusia (IPM) atau biasa disebut dengan Human Development
Index (HDI) merupakan indikator penting dalam melihat sisi lain dari pembangunan. IPM
adalah suatu indeks komposit yang didasarkan pada tiga indikator yakni kesehatan,
pendidikan dan standar hidup layak. Adapun manfaat dari IPM antara lain sebagai berikut:
a. IPM merupakan indikator penting untuk mengukur keberhasilan dalam upaya
membangun kualitas hidup manusia suatu wilayah.

4
BAB I PENDAHULUAN

b. IPM dapat menentukan peringkat atau level pembangunan suatu wilayah.


c. Bagi Indonesia, IPM merupakan data strategis karena selain sebagai ukuran kinerja
pemerintah, IPM juga digunakan sebagai salah satu alokator penentuan DAU.

Sebagai ukuran komposit tunggal, IPM merupakan tingkatan status pembangunan


manusia di suatu wilayah yang kemudian akan berfungsi sebagai patokan dasar perencanaan
jika dibandingkan antarperiode untuk memberikan gambaran kemajuan dari suatu periode ke
periode berikutnya dan juga memberikan gambaran tentang tingkat kemajuan suatu wilayah
relatif terhadap wilayah lain. Untuk lebih memberikan petunjuk tentang status pembangunan
manusia di suatu wilayah sebagai alat ukur kompleks, IPM harus dikaitkan dengan setiap

id
indikator komponennya dan berbagai indikator lain yang relevan.

.
go
Dalam perencanaan, pemanfaatan IPM terbatas hanya sebagai patokan dasar. Oleh
.
ps

karena itu, untuk perumusan kebijakan yang lebih terarah, diperlukannya suatu kajian tentang
b

pembangunan manusia di suatu wilayah agar dapat memberikan petunjuk yang jelas tentang
b.

arah kebijakan pembangunan di masa akan datang. Analisis kondisi pembangunan manusia
ka

dapat dibuat dengan memanfaatkan indikator-indikator pembentukan IPM.


ut

1.2. TUJUAN
k ol

IPM merupakan suatu indikator yang dapat menjelaskan bagaimana penduduk suatu
://

wilayah berkesempatan untuk mengakses hasil dari suatu pembangunan sebagai bagian dari
s
tp

haknya dalam memperoleh pendapatan, kesehatan, pendidikan, dan sebagainya. Tujuan dari
ht

penyusunan publikasi “Indeks Pembangunan Manusia Kabupaten Kolaka Utara Tahun 2018”
adalah untuk menyajikan analisis perkembangan pembangunan manusia secara deskriptif
selama tahun 2013 hingga 2017.

Secara rinci, tujuan publikasi ini adalah:


a. meninjau masing-masing indikator pembangunan manusia di Kabupaten Kolaka Utara
selama tahun 2013 – 2017
b. memberikan gambaran secara umum mengenai IPM Kabupaten Kolaka Utara selama
tahun 2013 – 2017

5
ht
tp
s ://
kol
ut
BAB I PENDAHULUAN

ka
b.
b

6
ps
. go
. id
ht
tp
s ://
kol
ut
ka
BAB II METODOLOGI

b.
bps

7
. go
. id
ht
tp
s ://
kol
ut
BAB II METODOLOGI

ka
b.
b

8
ps
. go
. id
BAB II METODOLOGI

2.1. PENGHITUNGAN IPM

IPM telah diperkenalkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada tahun 1990 dan
mulai dilaksanakan dengan tujuan untuk mengetahui bagaimana perkembangan pembangunan
manusia di 177 negara. Sejak saat itu, IPM telah mengalami beberapa kali perubahan
metodologi hingga sekarang dengan metodologi terbaru pada tahun 2014. IPM merupakan
indeks komposit yang dihitung dari tiga indeks. Tiga indeks tersebut adalah indeks kesehatan
(umur panjang dan hidup sehat), pengetahuan (pendidikan) dan standar hidup layak
(pendapatan). Adapun perubahan indikatornya dapat dilihat pada tabel 1.

id
Tabel 2.1.
Perubahan Metode Lama dan Metode Baru Penghitungan IPM

.
go
Metode Lama Metode Baru
Dimensi
.
UNDP BPS UNDP BPS
ps

Angka Harapan Angka Harapan Angka Harapan Angka Harapan


b

Kesehatan
Hidup Hidup Hidup Hidup
b.

Angka Melek Angka Melek Harapan Lama Harapan Lama


ka

Huruf Huruf Sekolah Sekolah


Pengetahuan
ut

Angka Partisipasi Rata-rata Lama Rata-rata Lama Rata-rata Lama


Kasar Sekolah Sekolah Sekolah
k ol

Standar Pengeluaran per Pengeluaran per


://

PDB per Kapita PNB per Kapita


Hidup Layak Kapita Kapita
s
tp

Rata-rata Hitung Rata-rata Ukur


Agregasi 1 3
𝐼𝑃𝑀 = √𝐼𝑘𝑒𝑠𝑒ℎ𝑎𝑡𝑎𝑛 + 𝐼𝑝𝑒𝑛𝑔𝑒𝑡𝑎ℎ𝑢𝑎𝑛 + 𝐼𝑝𝑒𝑛𝑑𝑎𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛
𝐼𝑃𝑀 = (𝐼𝑘𝑒𝑠𝑒ℎ𝑎𝑡𝑎𝑛 + 𝐼𝑝𝑒𝑛𝑔𝑒𝑡𝑎ℎ𝑢𝑎𝑛 + 𝐼𝑝𝑒𝑛𝑑𝑎𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 )
ht

Penyempurnaan metodologi pada tahun 2014 dengan mengganti indikator Angka Melek
Huruf (AMH) menjadi Harapan Lama Sekolah (HLS), serta mengganti PDB per Kapita
menjadi PNB per Kapita. Selain itu juga mengubah metode agregasi dari rata-rata aritmatika
menjadi rata-rata geometrik. Alasan perubahan metodologi adalah karena beberapa indikator
sudah tidak tepat untuk digunakan dalam penghitungan IPM.

9
BAB II METODOLOGI

Adapun beberapa alasan perubahan metodologi tersebut yaitu:

a. AMH sudah tidak relevan dalam mengukur pendidikan secara utuh karena tidak dapat
menggambarkan kualitas pendidikan. Selain itu juga karena AMH di sebagian besar
daerah sudah tinggi sehingga tidak dapat membedakan tingkat pendidikan antardaerah
dengan baik.
b. PDB per Kapita tidak dapat menggambarkan pendapatan masyarakat pada suatu
wilayah.
c. Penggunaan rumus rata-rata aritmatik dalam penghitungan IPM menggambarkan bahwa
capaian yang rendah di suatu dimensi dapat ditutupi oleh capaian tinggi dari dimensi

id
lain.

.
go
Penghitungan IPM dengan metode baru ini menggunakan indikator yang lebih tepat.
.
ps

Dengan menggunakan rata-rata lama sekolah dan angka harapan lama sekolah maka bisa
didapatkan gambaran yang lebih relevan dalam pendidikan dan perubahan yang terjadi.
b
b.

Kemudian indikator PDB per kapita diganti dengan PNB per kapita karena PNB per kapita
ka

lebih menggambarkan pendapatan masyarakat pada suatu wilayah.


ut

Indikator-Indikator pada metode baru IPM (BPS):


k ol

a. Angka Harapan Hidup


://

AHH didefinisikan sebagai rata-rata perkiraan banyaknya tahun yang dapat ditempuh
s
tp

oleh seseorang sejak lahir. AHH mencerminkan derajat kesehatan suatu masyarakat.
Angka ini dihitung dari hasil proyeksi penduduk hasil Sensus Penduduk tahun 2010
ht

(SP2010).
b. Harapan Lama Sekolah
HLS didefinisikan sebagai lamanya sekolah (dalam tahun) yang diharapkan akan
dirasakan oleh anak pada umur tertentu di masa mendatang. Diasumsikan bahwa
peluang anak tersebut akan tetap bersekolah pada umur-umur berikutnya sama dengan
peluang penduduk yang bersekolah per jumlah penduduk untuk umur yang sama saat
ini.
HLS juga dapat digunakan untuk mengetahui kondisi pembangunan sistem pendidikan
di berbagai jenjang yang ditunjukkan dalam bentuk lamanya pendidikan (dalam tahun)

10
BAB II METODOLOGI

yang diharapkan dapat dicapai oleh setiap anak. HLS dihitung untuk penduduk usia 7
tahun ke atas karena mengikuti kebijakan pemerintah yaitu program wajib belajar.
c. Rata-rata Lama Sekolah
RLS didefinisikan sebagai jumlah tahun yang digunakan oleh penduduk dalam
menjalani pendidikan formal. Diasumsikan bahwa dalam kondisi normal, rata-rata lama
sekolah suatu wilayah tidak akan turun. Cakupan penduduk yang dihitung dalam
penghitungan rata-rata lama sekolah adalah penduduk berusia 25 tahun ke atas. Namun,
perubahan cakupan dari penduduk usia 15 tahun ke atas dengan metode lama menjadi 25
tahun ke atas dengan metode baru menyebabkan penurunan nilai rata-rata lama sekolah.
Perubahan tersebut dikarenakan asumsi bahwa penduduk pada usia 25 tahun tersebut

id
telah mengakhiri proses pendidikan. Usia 25 tahun ke atas juga merupakan standar yang

.
digunakan oleh UNDP.
. go
d. Pengeluaran per Kapita
ps

Indikator pengeluaran per kapita riil yang disesuaikan ini ditentukan dari nilai
b

pengeluaran per kapita dan paritas daya beli. Rata-rata pengeluaran per kapita setahun
b.

diperoleh dari Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS), dihitung dari level provinsi
ka

hingga kabupaten/kota. Rata-rata pengeluaran per kapita dibuat konstan/riil dengan


ut

tahun dasar 2012=100.


k ol

Kemudian penghitungan paritas daya beli pada metode baru menggunakan 96 komoditas
://

dimana 66 komoditas merupakan makanan dan sisanya komoditas non makanan. Metode
s

penghitungan paritas daya beli menggunakan Metode Rao dengan rumus hitung sebagai
tp

berikut:
ht

𝑚 1⁄
𝑃𝑖𝑗 𝑚
𝑃𝑃𝑃𝑗 = ∏ [ ]
𝑃𝑖𝑘
𝑖=1

Dimana: 𝑃𝑖𝑗 = harga komoditas i di kabupaten/kota j


𝑃𝑖𝑘 = harga komoditas i di provinsi ke k
m = jumlah komoditas

11
BAB II METODOLOGI

Menghitung Indeks Komponen IPM

Setiap komponen IPM distandarisasi dengan nilai minimum dan maksimum sebelum
digunakan untuk menghitung IPM. Rumus yang digunakan untuk masing-masing dimensi
adalah:

a. Dimensi Kesehatan
𝐴𝐻𝐻 − 𝐴𝐻𝐻𝑚𝑖𝑛
𝐼𝑘𝑒𝑠𝑒ℎ𝑎𝑡𝑎𝑛 =
𝐴𝐻𝐻𝑚𝑎𝑘𝑠 − 𝐴𝐻𝐻𝑚𝑖𝑛
b. Dimensi Pendidikan

id
𝐻𝐿𝑆 − 𝐻𝐿𝑆𝑚𝑖𝑛
𝐼𝐻𝐿𝑆 =
𝐻𝐿𝑆𝑚𝑎𝑘𝑠 − 𝐻𝐿𝑆𝑚𝑖𝑛

.
go
𝑅𝐿𝑆 − 𝑅𝐿𝑆𝑚𝑖𝑛
𝐼𝑅𝐿𝑆 =
𝑅𝐿𝑆𝑚𝑎𝑘𝑠 − 𝑅𝐿𝑆𝑚𝑖𝑛
.
ps

𝐼𝐻𝐿𝑆 + 𝐼𝑅𝐿𝑆
𝐼𝑝𝑒𝑛𝑑𝑖𝑑𝑖𝑘𝑎𝑛 =
2
b
b.

c. Dimensi Pengeluaran
ka

𝑙𝑛(𝑝𝑒𝑛𝑔𝑒𝑙𝑢𝑎𝑟𝑎𝑛) + 𝑙𝑛(𝑝𝑒𝑛𝑔𝑒𝑙𝑢𝑎𝑟𝑎𝑛𝑚𝑖𝑛 )
𝐼ℎ𝑖𝑑𝑢𝑝 𝑙𝑎𝑦𝑎𝑘 =
𝑙𝑛(𝑝𝑒𝑛𝑔𝑒𝑙𝑢𝑎𝑟𝑎𝑛𝑚𝑎𝑘𝑠 ) − 𝑙𝑛(𝑝𝑒𝑛𝑔𝑒𝑙𝑢𝑎𝑟𝑎𝑛𝑚𝑖𝑛 )
ut
ol

Dalam penghitungan indeks-indeks tersebut, diperlukan nilai maksimum dan minimum


k

dari masing-masing indikator. Nilai-nilai tersebut dapat dilihat pada tabel berikut:
s ://

Tabel 2.2.
tp

Nilai Minimum dan Maksimum untuk Masing-masing Indikator


ht

Minimum Maksimum
Indikator Satuan
UNDP BPS UNDP BPS

Angka Harapan Hidup Tahun 20 20 85 85


Harapan Lama Sekolah Tahun 0 0 18 18
Rata-rata Lama Sekolah Tahun 0 0 15 15
100 1.007.438* 107.721 26.572.352**
Pengeluaran per Kapita (PPP US) (Rp) (PPP US) (Rp)
Keterangan:
*) Daya beli minimum merupakan garis kemiskinan terendah kabupaten tahun 2010 (data
empiris), yaitu di Kabupaten Tolikara, Papua.
**) Daya beli maksimum merupakan nilai tertinggi kabupaten yang diproyeksikan hingga
2025 (akhir RPJPN), yaitu perkiraan pengeluaran per kapita Jakarta Selatan tahun 2025.

12
BAB II METODOLOGI

Besaran Skala IPM

𝐼𝑃𝑀𝑡 − 𝐼𝑃𝑀𝑡−1
𝑃𝑒𝑟𝑡𝑢𝑚𝑏𝑢ℎ𝑎𝑛 𝐼𝑃𝑀 = × 100
𝐼𝑃𝑀𝑡−1

dimana: 𝐼𝑃𝑀𝑡 = IPM suatu wilayah pada tahun t


𝐼𝑃𝑀𝑡−1 = IPM suatu wilayah pada tahun (t-1)

Kemudian penghitungan pertumbuhan IPM tersebut akan digunakan untuk mengukur


perkembangan IPM dalam suatu kurun waktu tertentu. IPM suatu wilayah akan

id
dikelompokkan ke dalam empat kategori. Dapat dilihat klasifikasi capaian IPM sebagai

.
berikut (UNDP, 2010): go
.
Tabel 2.3. Klasifikasi Capaian IPM
ps

No Klasifikasi Capaian IPM


b
b.

1 Sangat Tinggi IPM ≥ 80


2 Tinggi 70 ≤ IPM < 80
ka

3 Sedang 60 ≤ IPM < 70


ut

4 Rendah IPM < 60


k ol

2.2. SUMBER DATA


s ://

Data-data yang digunakan dalam penghitungan IPM sebagian besar bersumber dari data
tp

SUSENAS, khususnya data untuk menghitung indeks kesehatan dan indeks pendidikan.
ht

Berikut ini adalah data-data yang dibutuhkan:

a. Angka Harapan Hidup saat lahir (Sensus Penduduk 2010, Proyeksi Penduduk)
b. Harapan Lama Sekolah dan Rata-rata Lama Sekolah (SUSENAS)
c. PNB per Kapita tidak tersedia pada tingkat provinsi/kab/kota, sehingga diproksi dengan
pengeluaran per kapita disesuaikan menggunakan data SUSENAS
d. Penentuan nilai maksimum dan minimum menggunakan standar UNDP untuk
keterbandingan global, kecuali standar hidup layak karena menggunakan ukuran rupiah.

13
ht
tp
s ://
kol
ut
BAB II METODOLOGI

ka
b.
b

14
ps
. go
. id
BAB III TINJAUAN INDIKATOR IPM KABUPATEN
KOLAKA UTARA

. id
. go
ps
b
b.
ka
ut
ol
k
s ://
tp
ht

15
BAB III TINJAUAN INDIKATOR IPM KABUPATEN
KOLAKA UTARA

.id
. go
ps
b
b.
ka
ut
ol
k
://
s
tp
ht

16
BAB III TINJAUAN INDIKATOR IPM KABUPATEN
KOLAKA UTARA

Pembangunan manusia mencakup dimensi yang sangat luas sehingga perlu adanya
upaya dalam pengukuran pencapaian pembangunan manusia. IPM merupakan suatu indikator
komposit yang terdiri dari berbagai indikator di bidang kesehatan, pendidikan, dan ekonomi.
Untuk bisa mendalami perkembangan pembangunan manusia di Kabupaten Kolaka Utara,
perlu pendalaman terlebih dahulu dan bagaimana perkembangannya dari tahun ke tahun pada
masing-masing indikator pembentukan IPM di Kabupaten Kolaka Utara. Berikut akan
diuraikan gambaran hasil pembangunan manusia di Kabupaten Kolaka Utara yang mencakup
berbagai bidang pembangunan manusia.

id
3.1. Kesehatan

.
go
Pembangunan manusia di bidang kesehatan bertujuan untuk mencapai umur panjang dan
.
ps

sehat bagi semua lapisan masyarakat. Untuk mencapai tujuan tersebut, tentulah dengan
b

memberikan akses pelayanan kesehatan secara mudah, murah dan merata. Selain itu, ada
b.

faktor lain juga yang dapat meningkatkan derajat kesehatan. Menurut Henrik L Blum, ada
ka

empat faktor penentu dalam meningkatkan derajat kesehatan yaitu lingkungan, perilaku
ut

kesehatan, pelayanan kesehatan dan kependudukan/keturunan. Namun, faktor yang


memungkinkan diintervensi dengan cepat adalah faktor lingkungan dan pelayanan kesehatan
ol

(Henrik L Blum).
k
://

Berbagai upaya yang dilakukan pemerintah Indonesia dalam meningkatkan taraf


s
tp

kesehatan masyarakatnya. Upaya yang dimaksud adalah seperti menjalin kerja sama dengan
ht

World Health Organization (WHO) dalam mengadakan program kesehatan, misalnya


pelaksanaan Pekan Imunisasi Nasional, standarisasi obat dan makanan, serta peningkatan gizi
masyarakat. Kemudian melaksanakan program peningkatan kualitas lingkungan, baik dengan
kemampuan sendiri ataupuu melalui kerja sama dengan luar negeri, misalnya dengan
menjalin kerja sama dengan UNDP yaitu melakukan program peningkatan kualitas
lingkungan Kampoong Improvement Programme (KIP).

Tidak hanya itu, pemerintah juga menggiatkan program pemerataan kesehatan dengan
cara melengkapi sarana dan prasarana kesehatan meliputi tenaga medis, obat-obatan, dan alat-
aat penunjang medis lainnya hingga ke pelosok desa, kemudian mengimbau penggunaan dan

17
BAB III TINJAUAN INDIKATOR IPM KABUPATEN
KOLAKA UTARA

penyediaan obat-obat generik bermutu sehingga dapat terjangkau oleh masyarakat. Untuk
keluarga miskin, pemerintah meningkatkan pelayanan kesehatannya melalui program asuransi
kesehatan keluarga miskin yaitu Askeskin.

Indikator yang menjadi acuan dalam mengukur kemajuan pembangunan manusia di


bidang kesehatan adalah Angka Harapan Hidup saat dilahirkan. Angka harapan hidup
menunjukkan rata-rata umum penduduk mulai lahir sampai dengan akhir hidupnya. Besarnya
nilai AHH berkaitan erat dengan angka kematian bayi, dimana semakin tinggi kematian bayi,
nilai AHH akan semakin rendah. Faktor yang memengaruhi perubahan AHH dapat ditinjau

id
dari beberapa kondisi seperti sarana kesehatan, lingkungan sekitar dan lain-lain. Oleh

.
go
karenanya, AHH dapat digunakan sebagai indikator dalam menilai derajat kesehatan
.
masyarakat. Angka ini dipengaruhi oleh beberapa variabel yang diidentifikasi sangat erat
ps

kaitannya dengan masalah kesehatan masyarakat. Untuk menghasilkan derajat kesehatan


b

yang baik maka beberapa variabel yang memiliki hubungan terhadap AHH perlu lebih
b.

diperhatikan seperti persentase penolong perrsalinan medis, jumlah dokter, persentase angka
ka

kesakitan, keadaan lingkungan perumahan dan penyediaan air bersih.


ut

Gambar 3.1.
ol

Angka Harapan Hidup di Kabupaten Kolaka Utara, 2013 - 2017


k
s ://
tp
ht

Sumber: BPS Provinsi Sulawesi Tenggara

18
BAB III TINJAUAN INDIKATOR IPM KABUPATEN
KOLAKA UTARA

Dapat dilihat pada Gambar 3.1, angka harapan hidup di Kabupaten Kolaka Utara dalam
lima tahun terakhir terus menunjukkan peningkatan yang baik. Pada tahun 2017, angka
harapan hidup Kabupaten Kolaka Utara sebesar 69,74 yang artinya rata-rata jumlah tahun
yang akan dijalani oleh seorang bayi baru lahir di Kabupaten Kolaka Utara pada tahun 2017
adalah 69,74 tahun. Kemudian angka harapan hidup pada tahun 2017 mengalami peningkatan
jika dibandingkan dengan angka harapan hidup tahun 2016 yang sebesar 69,62 tahun.
Peningkatan yang terjadi menunjukkan bahwa adanya peningkatan derajat kesehatan
masyarakat di Kabupaten Kolaka Utara. Derajat kesehatan masyarakat yang semakin tinggi

id
dapat digunakan sebagai indikator keberhasilan program kesehatan dan program

.
pembangunan sosial ekonomi. go
.
Gambar 3.2.
ps

Angka Harapan Hidup di Sulawesi Tenggara menurut Kabupaten/Kota, 2017


b
b.
ka
ut
k ol
s ://
tp
ht

Sumber: BPS Provinsi Sulawesi Tenggara

19
BAB III TINJAUAN INDIKATOR IPM KABUPATEN
KOLAKA UTARA

Angka harapan hidup di suatu wilayah tentunya berbeda dengan wilayah lainnya
tergantung dari kualitas hidup yang mampu dicapai oleh penduduk. Jika dilihat dari masing-
masing kabupaten di Sulawesi Tenggara (Gambar 3.2), angka harapan hidup Kabupaten
Kolaka Utara masih berada di bawah angka harapan hidup Sulawesi Tenggara yang sebesar
70,46 tahun. Angka harapan hidup daerah yang lebih maju seperti Kota Kendari dengan
angka harapan hidup sebesar 72,98 tahun memiliki kecenderung lebih tinggi jika
dibandingkan dengan angka harapan hidup daerah non perkotaan seperti Kabupaten Kolaka
Utara. Hal tersebut disebabkan beberapa hal seperti kecukupan fasilitas kesehatan yang

id
memadai, pemenuhan tenaga kesehatan, kemudahan akses dalam memperoleh obat-obatan,

.
asupan gizi dan makanan, pola hidup dan tingkat pengetahuan masyarakat terhadap
go
kesehatan.
.
ps

Menurut Sugiantari (2013), salah satu faktor yang memberikan pengaruh signifikan
b

terhadap angka harapan hidup adalah angka kematian bayi. Angka kematian bayi
b.

memberikan korelasi negatif terhadap angka harapan hidup, dimana semakin tinggi angka
ka

kematian bayi maka angka harapan hidup semakin rendah. Kemudian menurut Mosley dan
ut

Chen (1988) yang menyatakan bahwa beberapa faktor sosial ekonomi dan budaya seperti
ol

faktor ibu, lingkungan, kekurangan gizi, pelayanan kesehatan dan pengendalian penyakit
k

perorangan dapat meningkatkan angka kematian bayi.


s ://

Peluang meningkatkan masyarakat untuk senantiasa berada dalam kondisi sehat


tp

hingga berpeluang untuk hidup lebih lama dapat ditingkatkan melalui penyediaan sarana
ht

kesehatan yang juga perlu diimbangi dengan pelayanan kesehatan masyarakat. Sarana
kesehatan seperti fasilitas kesehatan dan tenaga kesehatan menjadi salah satu indikator dalam
meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.

Pada Gambar 3.3, dapat dilihat bahwa fasilitas kesehatan yang tersedia di
Kabupaten Kolaka Utara masih sangat minim dengan rumah sakit dan klinik/balai kesehatan
berjumlah satu unit dan hanya tersedia di Kecamatan Lasusua. Untuk rumah bersalin dan
puskesmas plus belum tersedia sama sekali di Kabupaten Kolaka Utara.

20
BAB III TINJAUAN INDIKATOR IPM KABUPATEN
KOLAKA UTARA

Gambar 3.3.
Jumlah Fasilitas Kesehatan Kabupaten Kolaka Utara, 2017

. id
. go
b ps
b.

Sumber: Kabupaten Kolaka Utara Dalam Angka


ka

Selain rumah sakit, rumah bersalin sangatlah penting dalam menyediakan fasilitas
ut

kesehatan khusus bagi ibu hamil untuk melahirkan. Namun, Kabupaten Kolaka Utara belum
ol

terfasilitasi rumah bersalin hingga saat ini. Selain rumah sakit dan klinik yang tersedia di
k

Kecamatan Lasusua, terdapat fasilitas kesehatan lainnya seperti puskesmas, pustu, posyandu
://

dan polindes yang tersedia dan dapat dijangkau di setiap kecamatan di Kabupaten Kolaka
s
tp

Utara.
ht

Jika dilihat menurut tenaga kesehatan pada Gambar 3.4, terdapat cukup banyak bidan
yang tersedia di setiap kecamatan Kabupaten Kolaka Utara yaitu sebanyak 565 tenaga. Bidan
merupakan tenaga kesehatan yang memiliki peran yang sangat sentral dalam pelayanan
kesehatan dasar. Untuk menanggulangi tingginya angka kematian ibu dan angka kematian
bayi, jumlah bidan yang cukup dapat menjadi salah satu solusinya dalam memberi pelayanan
bagi ibu hamil dan bayi.

21
BAB III TINJAUAN INDIKATOR IPM KABUPATEN
KOLAKA UTARA

Gambar 3.4.
Jumlah Tenaga Kesehatan Kabupaten Kolaka Utara, 2017

. id
. go
b ps
b.

Sumber: Kabupaten Kolaka Utara Dalam Angka


ka

Faktor ibu juga menjadi salah satu faktor yang dapat memengaruhi angka kematian bayi.
ut

Ibu hamil haruslah berada dalam kondisi yang kuat sehingga munisasi menjadi penting unutk
ol

dilakukan pada ibu hamil. Imunisasi yang dilakukan sebelum dan selama kehamilan
k
://

merupakan preventif untuk meningkatkan kekebalan tubuh ibu terhadap berbagai infeksi
sehingga kecil risiko yang dihadapi saat melahirkan. Pada tahun 2017, terdapat 1.942 ibu
s
tp

hamil yang diimunisasi dari total 3.655 ibu hamil di Kabupaten Kolaka Utara atau sebesar 53
ht

persen ibu hamil Kabupaten Kolaka Utara yang mendapatkan imunisasi. Ini menunjukkan
masih cukup banyak ibu hamil yang kurang sadar akan pentingnya imunisasi bagi tubuhnya.

Kemudian faktor kekurangan gizi juga menjadi penyebab utama dalam meningkatnya
angka kematian bayi dan juga angka kematian ibu. Pola makan yang sehat untuk memenuhi
kebutuhan gizi menjadi hal yang penting untuk diperhatikan. Pada tahun 2017, terdapat 18
bayi dari total 2.911 bayi lahir yang bergizi buruk di Kabupaten Kolaka Utara. Selain itu,
angka kematian ibu juga masih tinggi yang disebabkan pendarahan karena anemia. Anemia
tersebut terjadi karena kekurangan zat besi dan zat besi yang berasal dari makanan.

22
BAB III TINJAUAN INDIKATOR IPM KABUPATEN
KOLAKA UTARA

Gambar 3.5 menunjukkan jumlah ibu hamil yang mendapat zat besi (Fe) dari tahun 2011
terus meningkat hingga tahun 2016. Terjadi penurunan dalam mendapatkan zat besi (fe)
untuk ibu hamil pada tahun 2017 sebanyak 300 ibu hamil dari tahun 2016. Sedangkan untuk
jumlah ibu hamil dari tahun 2011 hingga 2017 terus mengalami peningkatan meski terjadi
penurunan pada tahun 2016 sebanyak tujuh ibu hamil dari tahun 2015.

Gambar 3.5.
Jumlah Ibu Hamil yang Mendapat Zat Besi (Fe) di Kabupaten Kolaka Utara, 2011-2017

. id
. go
b ps
b.
ka
ut
k ol
s ://
tp

Sumber: Kabupaten Kolaka Utara Dalam Angka


ht

Secara umum, masih banyak ibu hamil yang tidak mendapatkan zat besi (Fe) terutama
pada tahun 2012 yaitu sebesar 1.021 ibu hamil kemudian tahun 2017 sebesar 997 ibu hamil.
Untuk itu, setiap orang terutama ibu hamil perlu menyadari pentingnya menjaga asupan gizi
seimbang. Namun, kebanyakan orang di Indonesia hanya makan untuk mengenyangkan perut
dan bukan untuk mencukupi kebutuhan gizi dan serat. Hal tersebut sering dijumpai pada
masyarakat menengah ke bawah.

Bayi yang telah lahir tentu masih perlu melalui banyak tahapan agar tetap bisa bertahan
hidup dari berbagai penyakit yang rentan menyerang tubuhnya. Untuk itu, penting juga

23
BAB III TINJAUAN INDIKATOR IPM KABUPATEN
KOLAKA UTARA

pemberian imunisasi bagi bayi untuk menjamin kesehatan bayi yang rentan dengan ancaman
penyakit di usia yang masih kecil sehingga perlu diberikan imunisasi agar kekebalan pada
tubuh balita dapat terbentuk. Adapun pemberian jenis-jenis imunisasi bayi yang ditunjukkan
pada Tabel 3.1 adalah vaksin BCG, DPT (I, II, III), Campak, dan Polio (I, II, III, IV).
Pemberian imunisasi adalah salah satu cara pencegahan dari terserangnya penyakit atau
penyebab kematian.

Tabel 3.1.
Balita yang Pernah Mendapat Imunisasi menurut Jenis Imunisasi

id
di Kabupaten Kolaka Utara, 2016 - 2017

.
Jenis Imunisasi go 2016 2017

BCG 2906 2885


.
I 2934 2901
ps

DPT II 2891 2870


III 2843 2878
b

Campak 2837 2936


b.

I 2867 2936
ka

II 2885 2869
Polio
III 2832 2894
ut

IV 2774 2861
ol

Sumber: Kabupaten Kolaka Utara Dalam Angka


k
://

Tabel 3.1 menunjukkan bahwa pada tahun 2016 dan 2017, jumlah balita yang pernah
s

mendapat imunisasi cukup tinggi. Tingkat imunisasi yang tertinggi yaitu imunisasi DPT I
tp

pada tahun 2016 sebanyak 2.934 balita, sedangkan imunisasi tertinggi pada tahun 2017 yaitu
ht

Campak dan Polio I sebanyak 2.936 balita. Tingkat pemberian imunisasi yang tinggi ini
belum menjamin setiap balita telah menerima imunisasi secara lengkap sehingga tetap perlu
adanya penggalakan akan imunisasi dasar secara lengkap. Dengan pemberian imunisasi dasar
secara lengkap tersebut, diharapkan bayi dapat bertahan hidup lebih lama sehingga angka
kematian bayi semakin rendah.

3.2. Pendidikan

Pendidikan merupakan usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar
dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya

24
BAB III TINJAUAN INDIKATOR IPM KABUPATEN
KOLAKA UTARA

untuk memiliki kekuatan secara spiritual keagamaan, pengendalian dirinya, kepribadian,


kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa
dan negara (UU No. 29 Tahun 2003). Kemudian undang-undang tersebut dituangkan dalam
PP No. 15 Tahun 2005 dimana beberapa program yang diprioritaskan dalam rencana kerja
tahunan bidang pendidikan adalah wajib belajar dan peningkatan angka partisipasi pendidikan
untuk jenjang pendidikan menengah dan tinggi.

Sistem pendidikan nasional yang diupayakan oleh pemerintah selama ini adalah untuk
mencapai tujuan pendidikan nasional sebagai arah dan strategi pembangunan nasional di

id
bidang pendidikan. Peningkatan sumber daya manusia di bidang pendidikan perlu dilakukan

.
go
karena sumber daya manusia diharapkan mampu bersaing dengan sumber daya manusia
.
negara lain. Oleh karena itu, pemerintah daerah perlu mengedepankan upaya peningkatan
ps

kualitas sumber daya manusia melalui program-program pembangunan yang lebih


b

berorientasi pada pemenuhan kebutuhan pendidikan baik formal maupun non formal.
b.

Masyarakat perlu menyadari bahwa pendidikan merupakan kebutuhan yang penting dan
ka

pemerintah sebagai fasilitator harus mempersiapkan segala hal dalam meningkatkan mutu
ut

sumber daya manusia.


ol

Salah satu upaya peningkatan mutu dasar penduduk di bidang pendidikan adalah dengan
k
://

memperluas cakupan pendidikan formal. Pemerintah telah mengupayakan berbagai program


s

di bidang pendidikan dalam rangka meningkatkan kualitas pendidikan penduduk Indonesia.


tp

Diantaranya yaitu program untuk memberantas buta aksara, menekan angka putus sekolah
ht

melalui pemberian bantuan operasional sekolah (BOS), serta menjamin kesempatan untuk
mempeoleh pendidikan melalui program penuntasan wajib belajar sembilan tahun. Dalam
pengukuran kualitas manusia di bidang pendidikan, indikator rata-rata lama sekolah (RLS)
dapat digunakan sebagai ukuran mutu sumber daya manusia dalam aspek pendidikan.
Semakin tinggi angka rata-rata lama sekolah maka semakin tinggi mutu sumber daya
manusia. Cakupan usia pada penghitungan rata-rata lama sekolah adalah penduduk dengan
usia 25 tahun ke atas dengan asumsi bahwa penduduk tersebut telah menyelesaikan proses
pendidikan.

25
BAB III TINJAUAN INDIKATOR IPM KABUPATEN
KOLAKA UTARA

Selain rata-rata lama sekolah, indikator pendidikan lainnya adalah angka harapan lama
sekolah. Indikator ini menggambarkan lamanya sekolah yang diharapkan seorang anak
menempuh pendidikan formal hingga tamat. Angka harapan lama sekolah dihitung untuk
penduduk usia 7 tahun ke atas. Dapat dilihat pada Gambar 3.6 bahwa harapan lama sekolah
dan rata-rata lama sekolah memiliki kesamaan pola dimana keduanya mengalami tren yang
sama-sama terus meningkat. Harapan dan realita adalah hal yang ingin dilihat pada angka
rata-rata lama sekolah dan harapan lama sekolah. Angka dari rata-rata lama sekolah
merupakan cerminan atau hasil dari pola pendidikan yang telah diterapkan. Sedangkan angka

id
dari harapan lama sekolah menggambarkan harapan capaian yang akan diraih penduduk yang

.
baru menginjakkan kaki pada jenjang sekolah dasar (SD).
go
.
Gambar 3.6.
ps

Rata-rata Lama Sekolah dan Harapan Lama Sekolah tahun 2013-2017


b
b.
ka
ut
k ol
s ://
tp
ht

Sumber: BPS Provinsi Sulawesi Tenggara

Pada tahun 2017, angka harapan lama sekolah tercatat 11,93 tahun yang menjelaskan
bahwa anak-anak Kabupaten Kolaka Utara usia 7 tahun yang baru menginjakkan kaki di
bangku SD pada tahun 2017 diharapkan akan mampu meneruskan pendidikan di sekolah
hingga jenjang SMA kelas 11. Sedangkan untuk angka rata-rata lama sekolah Kabupaten
Kolaka Utara tercatat 7,70 tahun yang artinya secara rata-rata, penduduk Kabupaten Kolaka

26
BAB III TINJAUAN INDIKATOR IPM KABUPATEN
KOLAKA UTARA

Utara usia 25 tahun ke atas hanya mampu bersekolah hingga kelas 7 SMP (Sekolah
Menengah Atas).

Program nasional wajib belajar 9 tahun yang dicanangkan pemerintah nampaknya belum
memperlihatkan hasil yang nyata di Kabupaten Kolaka Utara. Hal ini mungkin berkaitan erat
dengan tingkat kesadaran penduduk Kabupaten Kolaka Utara yang masih rendah untuk
menempuhkan pendidikan setinggi-tingginya serta kondisi sosial ekonomi yang juga masih
rendah sehingga tidak mampu menyekolahkan anak-anaknya sampai 9 tahun.

id
Jika dilihat berdasarkan tingkat pendidikan tertinggi untuk penduduk berumur 5 tahun

.
go
ke atas (Tabel 3.2), tercatat sebanyak 7,05 persen penduduk laki-laki dan 9,05 persen
penduduk perempuan yang tidak ataupun belum pernah sekolah sekali pun. Pada Tabel 3.2
.
ps

berikut, dapat dilihat jenjang pendidikan dari Sekolah Dasar (SD) hingga Sekolah Menengah
b

Atas (SMA) dimana semakin tinggi pendidikan maka semakin kecil persentase penduduk
b.

yang masih bersekolah hingga SMA. Dapat diartikan juga bahwa banyak penduduk umur 5
ka

tahun ke atas tidak melanjutkan pendidikan lagi atau putus sekolah yaitu sebesar 65,52
ut

persen.
ol

Tabel 3.2.
k

Persentase Penduduk Berumur 5 Tahun ke Atas menurut Jenis Kelamin


://

dan Pendidikan Tertinggi di Kabupaten Kolaka Utara, 2017


s

Laki-laki &
tp

Pendidikan Tertinggi Laki-laki Perempuan


Perempuan
ht

Tidak/belum pernah Sekolah 7,05 9,05 8,05


Sekolah Dasar 14,60 15,43 15,01
Sekolah Menengah Pertama 6,89 4,77 5,83
Sekolah Menengah Atas 5,28 5,90 5,59
Tidak Sekolah Lagi 66,18 64,85 65,52
Jumlah 100,00 100,00 100,00

Sumber: Statistik Kesejahteraan Rakyat 2017

Kemudian jika dilihat dari penduduk usia 7 hingga 24 tahun pada tahun 2017 (Tabel
3.3), tercatat sebesar 22,82 persen penduduk laki-laki dan 30,42 persen penduduk perempuan
yang tidak sekolah lagi. Ini menunjukkan masih banyak penduduk usia 7 hingga 24 tahun
yang tidak sekolah lagi atau melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi lagi baik

27
BAB III TINJAUAN INDIKATOR IPM KABUPATEN
KOLAKA UTARA

dengan alasan tidak mampu secara ekonomi, menikah, ataupun berkeinginan untuk kerja.
Semakin tinggi kelompok umur, semakin jarang penduduk Kabupaten Kolaka Utara
melanjutkan pendidikannya. Selain itu, tercatat juga sebesar 1,56 persen penduduk laki-laki
dan 0,31 persen penduduk perempuan yang tidak ataupun belum pernah sekolah. Hal ini
menunjukkan masih ada penduduk Kabupaten Kolaka Utara yang masih kurang sadar akan
pentingnya pendidikan. Hal ini tentu saja menjadi tugas pemerintah dalam menyosialiasikan
seberapa pentingnya pendidikan baik bagi pemerintah maupun individu penduduk sendiri
dalam meningkatkan kualitas manusia demi kemajuan pembangunan suatu wilayah.

id
Tabel 3.3

.
go
Persentase Penduduk Usia 7-24 Tahun menurut Jenis Kelamin dan Status Pendidikan
di Kabupaten Kolaka Utara, 2017
.
ps

Jenis Tidak/Belum Pernah Masih Sekolah Tidak Sekolah


Jumlah
Kelamin Sekolah SD SMP SMA Lagi
b

Laki-laki 1,56 38,93 20,76 15,93 22,82 100,00


b.

Perempuan 0,31 39,94 13,24 16,08 30,42 100,00


ka

Sumber: Statistik Kesejahteraan Rakyat 2017


ut

Partisipasi penduduk usia sekolah dapat menggambarkan tingkat ketersediaan kualitas


ol

sumber daya manusia dan aktivitas pendidikan suatu wilayah. Untuk melihat proporsi
k

penduduk yang bersekolah pada jenjang pendidikan dan berusia sesuai dengan usia sekolah
://

jenjang pendidikannya dapat melihat indikator angka partisipasi murni (APM), sedangkan
s

untuk melihat gambaran secara umum tentang banyaknya anak yang menerima pendidikan
tp

pada jenjang tertentu dapat melihat indikator angka partisipasi kasar (APK).
ht

Berdasarkan Gambar 3.7, dapat diketahui bahwa angka partisipasi kasar SD tahun 2017
menunjukkan angka 111,31 persen, sedangkan angka partisipasi murni SD sebesar 100
persen. Selisih antara angka tersebut sebesar 11,31 persen yang disebabkan adanya penduduk
sebesar 11,31 persen yang seharusnya tidak bersekolah di SD tetapi sudah atau masih
bersekolah di SD. Penduduk tersebut terdiri dari penduduk yang seharusnya belum
bersekolah di SD atau usianya kurang dari 7 tahun dan penduduk yang seharusnya sudah
menyelesaikan pendidikannya di SD atau penduduk yang berusia di atas 12 tahun. Besarnya
selisih tersebut dimungkinkan karena adanya kecenderungan orang tua untuk menyekolahkan

28
BAB III TINJAUAN INDIKATOR IPM KABUPATEN
KOLAKA UTARA

anaknya lebih dini atau sebaliknya yaitu terdapat pula orang tua yang terlambat
menyekolahkan anaknya.

Gambar 3.7.
Angka Partisipasi Murni dan Angka Partisipasi Kasar menurut Jenjang Pendidikan, 2017

. id
. go
b ps
b.
ka
ut

Sumber: Statistik Kesejahteraan Rakyat 2017


ol

Kemudian pada jenjang pendidikan SMP/MTs, angka partisipasi kasar mencapai angka
k

79,66 persen dan angka partisipasi murni mencapai angka 72,82 persen. Dengan selisih
://

sebesar 6,84 persen yang disebabkan oleh banyaknya penduduk usia kurang dari 13 tahun dan
s
tp

penduduk usia di atas 15 tahun yang bersekolah di jenjang SMP/Mts. Uraian tersebut perlu
dikaji lebih dalam lagi untuk melihat ketersediaan fasilitas pendidikan lanjutan denggan jarak
ht

dari lokasi SD, serta melihat motivasi dan dukungan dari orang tua. Sementara itu, angka
partisipasi kasar dan murni pada jenjang SMA/SMK/MA masing-masing sebesar 48,94
persen dan 63,88 persen. Selisih ini disebabkan oleh banyaknya penduduk dengan usia
kurang dari 16 tahun dan di atas 18 tahun yang bersekolah di jenjang SMA/SMK/MA.

3.3. Pengeluaran per Kapita

Pengeluaran atau pendapatan penduduk di suatu wilayah dapat memberikan gambaran


tentang ukuran pembangunan wilayah yang bersangkutan. Untuk melakukan pengeluaran

29
BAB III TINJAUAN INDIKATOR IPM KABUPATEN
KOLAKA UTARA

atau pendapatan, tentunya dibutuhkan yang namanya uang. Uang dapat digunakan seseorang
dalam memperluas piihan-pilihan yang dikehendakinya.

Parameter yang dapat digunakan untuk melihat keberhasilan pembangunan suatu


wilayah adalah dengan melihat daya beli masyarakatnya. Daya beli merupakan kemampuan
masyarakat dalam membelanjakan uang untuk memperoleh barang dan jasa. Kemampuan
tersebut sangat dipengaruhi oleh harga-harga riil antarwilayah karena nilai tukar yang
digunakan dapat menaikkan atau menurunkan daya beli masyarakat.

id
Kemudian pendekatan yang digunakan untuk melihat daya beli masyarakat yaitu dengan

.
go
melihat pendapatan yang diterima oleh masyarakatnya. Penghitungan IPM metode lama
UNDP menggunakan PDB per kapita dan untuk penghitungan IPM metode barunya
.
ps

menggunakan PNB per kapita. PNB per kapita lebih menggambarkan pendapatan masyarakat
b

suatu wilayah dibandingkan PDB per kapita. Pengeluaran per kapita yang disesuaikan
b.

ditentukan dari nilai pengeluaran per kapita dan paritas daya beli. Rata-rata pengeluaran per
ka

kapita setahun dihitung dari level provinsi hingga level kabupaten/kota. Kemudian rata-rata
ut

pengeluaran per kapita dibuat konstan/rill dengan tahun dasar 2012=100. Penghitungan
paritas daya beli pada metode baru menggunakan 96 komoditas yang terdiri dari 66
ol

komoditas makanan dan 30 komoditas non makanan.


k
://

Gambar 3.8.
s

Pengeluaran Per Kapita Disesuaikan di Kabupaten Kolaka Utara, 2013-2017


tp
ht

Sumber: BPS Provinsi Sulawesi Tenggara

30
BAB III TINJAUAN INDIKATOR IPM KABUPATEN
KOLAKA UTARA

Pengeluaran per kapita yang disesuaikan per tahun di Kabupaten Kolaka Utara pada
tahun 2017 adalah sebesar Rp. 9.941.000,- (Gambar 3.8). Angka tersebut meningkat dari
tahun 2016 yang sebesar Rp. 9.846.000,-. Pengeluaran per kapita terus meningkat hingga
tahun 2017. Hal tersebut menunjukkan kondisi ekonomi penduduk yang semakin membaik
dan juga menunjukkan semakin banyak serta beragamnya barang dan jasa yang mampu dibeli
oleh masyakarat. Dengan demikian, masyarakat akan semakin mampu dalam mengakses
pendidikan dan fasilitas kesehatan.

Gambar 3.9.

id
Pengeluaran Per Kapita menurut Kabupaten/Kota di Sulawesi Tenggara, 2017

.
go
.
b ps
b.
ka
ut
k ol
s ://
tp
ht

Sumber: BPS Provinsi Sulawesi Tenggara

31
BAB III TINJAUAN INDIKATOR IPM KABUPATEN
KOLAKA UTARA

Jika dilihat antar kabupaten/kota di Sulawesi Tenggara (Gambar 3.9), Kabupaten Kolaka
Utara berada di peringkat keempat pada tahun 2017 setelah Kota Kendari, Kabupaten Kolaka
dan Kota Bau-bau dengan pengeluaran per kapita yang tercatat masing-masing sebesar Rp.
13.995,-, Rp. 12.243,- dan Rp. 10.223,-. Pengeluaran per kapita Kabupaten Kolaka Utara
masih berada di atas rata-rata kabupaten di Sulawesi Tenggara atau di atas pengeluaran per
kapita Provinsi Sulawesi Tenggara yang artinya kemampuan daya beli penduduk Kabupaten
Kolaka Utara berada di atas rata-rata kabupaten yang ada di Sulawesi Tenggara. Hal tersebut
memberikan capaian yang positif serta rencana pembangunan manusia lanjutan yang

id
strategis.

.
. go
b ps
b.
ka
ut
kol
s ://
tp
ht

32
BAB IV IPM KABUPATEN KOLAKA UTARA

. id
. go
ps
b
b.
ka
ut
ol
k
s ://
tp
ht

33
BAB IV IPM KABUPATEN KOLAKA UTARA

.id
. go
ps
b
b.
ka
ut
ol
k
://
s
tp
ht

34
BAB IV IPM KABUPATEN KOLAKA UTARA

Beberapa tahun belakangan, Kabupaten Kolaka Utara mampu menjadi salah satu
wilayah yang berkembang pesat dari sisi ekonominya. Hal tersebut dilihat dari pengeluaran
per kapita yang dicapai dimana Kabupaten Kolaka Utara menempati peringkat keempat dari
total 17 kabupaten/kota yang ada di Sulawesi Tenggara. Namun, jika dilihat dari hasil capaian
IPM pada tahun 2017, Kabupaten Kolaka Utara menempati peringkat keenam (Tabel 4.1).
Turun satu peringkat dari tahun 2016. Dilihat dari tingkat pertumbuhan IPM Kabupaten
Kolaka Utara, menurun dratis sebesar 0,79 angka dari tahun 2016.

Disamping itu, ada daerah lain yang mengalami peningkatan yang lebih tinggi
dibandingkan Kolaka Utara sehingga kabupaten Kolaka Utara turun satu peringkat. Hal ini

id
menunjukkan tingkat pembangunan manusia di Kabupaten Kolaka Utara meningkat namun

.
go
masih kurang stabil sehingga kebijakan yang dilakukan oleh pemerintah daerah perlu
dievaluasi terus-menerus.
.
ps

Tabel 4.1.
b

Peringkat dan Pertumbuhan IPM Kabupaten Kolaka Utar, 2013 - 2017


b.

Indikator 2013 2014 2015 2016 2017


ka
ut

Peringkat IPM 8 8 7 5 6
ol

Pertumbuhan IPM 1,32 0,62 1,70 1,04 0,25


k

Sumber: BPS Provinsi Sulawesi Tenggara


s ://

Berdasarkan Gambar 4.1, perkembangan IPM Kabupaten Kolaka Utara selama kurun
tp

waktu 2013 hingga 2017 mengalami peningkatan yang cukup baik. Pertumbuhan tertinggi
ht

terjadi pada tahun 2015 dengan pertumbuhan sebesar 1,70 persen dan angka IPM yang
tercatat sebesar 66,90. Jika dibandingkan dengan rata-rata IPM kabupaten-kabupaten di
Sulawesi Tenggara, angka IPM Kabupaten Kolaka Utara masih berada di bawah rata-rata tapi
gap yang terjadi diantaranya pun makin kecil hingga tahun 2016. Gap yang terjadi pada tahun
2017 kembali membesar disebabkan pertumbuhan IPM Kabupaten Kolaka Utara yang turun
drastis. Hal ini tentu menjadi bahan evaluasi bagi pemerintah daerah untuk meninjau menurut
masing-masing dimensi IPM agar tahun selanjutnya pembangunan manusia bisa lebih baik.

35
BAB IV IPM KABUPATEN KOLAKA UTARA

Gambar 4.1.
IPM Kabupaten Kolaka Utara dan Provinsi Sulawesi Tenggara, 2013 - 2017

. id
. go
b ps
b.

Sumber: BPS Provinsi Sulawesi Tenggara


ka

Kemudian secara spasial (Tabel 4.2), peringkat IPM kabupaten/kota tertinggi di


ut

Sulawesi Tenggara adalah Kota Kendari pada tahun 2016 dan 2017 yang kemudian disusul
ol

peringkat kedua yaitu Kota Bau-bau pada tahun yang sama. Sedangkan peringkat terbawah
k

pada tahun 2016 dari Kabupaten Buton Selatan dan pada tahun 2017 dari Kabupaten Buton
://

Tengah. Kedua kabupaten tersebut dikategorikan sebagai kabupaten dengan IPM yang
s
tp

sedang.
ht

Kabupaten Kolaka Utara sendiri berada pada peringkat 5 pada tahun 2016 dengan IPM
sebesar 67,60 dan peringkat 6 pada tahun 2017 dengan IPM sebesar 67,77. Secara umum,
besar capaian IPM yang dihasilkan Kabupaten Kolaka Utara selalu mengalami peningkatan
dari tahun ke tahun dan secara peringkat pun masih tergolong bagus. Perkembangan capaian
tersebut menandakan bahwa upaya-upaya pemerintah dalam meningkatkan pembangunan
manusia di Kabupaten Kolaka Utara terus berjalan dengan baik hingga saat ini. Fokus
pemerintah yang perlu dilakukan saat ini adalah upaya mempercepat pembangunan manusia
agar kualitas manusia dalam memacu perekonomian manusia semakin maju.

36
BAB IV IPM KABUPATEN KOLAKA UTARA

Tabel 4.2.
Capaian IPM dan Peringkat IPM Menurut Kabupaten/Kota di Sulawesi Tenggara, 2017
2016 2017
Kabupaten/Kota Peringkat Peringkat
IPM IPM
IPM IPM

Sulawesi Tenggara 69,31 - 69,86 -


Buton 63,69 12 64,47 13
Muna 66,96 9 67,61 8
Konawe 69,84 4 70,24 4
Kolaka 71,12 3 71,46 3

id
Konawe Selatan 66,97 8 67,23 9

.
Bombana 64,02
. go 11 64,49 12
Wakatobi 67,50 6 67,99 5
ps

Kolaka Utara 67,60 5 67,77 6


b

Buton Utara 65,95 10 66,40 10


b.

Konawe Utara 67,20 7 67,71 7


ka

Kolaka Timur 63,60 13 64,55 11


ut

Konawe Kepulauan 62,56 15 63,44 14


ol

Muna Barat 62,57 14 63,43 15


k

Buton Tengah 62,56 15 62,82 17


://

Buton Selatan 62,55 17 63,20 16


s
tp

Kendari 81,66 1 81,83 1


ht

Bau-bau 73,99 2 74,14 2

Sumber: BPS Provinsi Sulawesi Tenggara

37
BAB IV IPM KABUPATEN KOLAKA UTARA

.id
. go
ps
b
b.
ka
ut
ol
k
://
s
tp
ht

38
ht
tp
s ://
kol
BAB V PENUTUP

ut
ka
b.
bps

39
. go
. id
ht
tp
s ://
k
BAB V PENUTUP

ol
ut
ka
b.
b

40
ps
. go
. id
BAB V PENUTUP

5.1. Kesimpulan

Secara umum, pembangunan manusia Kabupaten Kolaka Utara terus mengalami


peningkatan selama periode 2013 hingga 2017. Angka indeks pembangunan manusia
Kabupaten Kolaka Utara telah mencapai 67,77 pada tahun 2017 dari angka 67,60 pada tahun
2016. Dilihat pada masing-masing dimensi juga mengalami peningkatan dari tahun 2013
hingga 2017.

Pembangunan manusia Kabupaten Kolaka Utara di antara seluruh kabupaten/kota di


Provinsi Sulawesi Tenggara berada pada peringkat 6 dengan kategori capaian IPM yang

id
sedang pada tahun 2017. Tahun 2017, hanya Kota Kendari yang berada dalam kategori sangat

.
tinggi dan tiga kabupaten/kota berada kategori tinggi yaitu Kota Bau-bau, Kabupaten Kolaka
go
dan Kabupaten Konawe. Sisanya berada pada kategori sedang.
.
ps

Peningkatan kapabilitas dasar manusia mejadi upaya penting dalam meningkatkan


b

pembangunan manusia. Dengan melihat kecenderungan dan upaya yang dilakukan,


b.

pencapaian IPM Kabupaten Kolaka Utara selama kurun waktu lima tahun terakhir,
ka

realisasinya belum mencapai level yang tinggi sebagaimana yang ada dalam capaian kategori
ut

(nilai 70 ≤ IPM < 80). Jika kecenderungan realisasi pencapaian IPM tersebut terus berlanjut
ol

tanpa ada upaya-upaya yang sinergitas maka sasaran untuk mencapai IPM ke level tinggi
k

akan sulit terpenuhi. Oleh karenanya, diharapkan pemerintah daerah Kabupaten Kolaka Utara
://

bisa secara sungguh-sungguh berupaya meraih peluang guna mencapai nilai IPM dengan
s

kriteria tinggi (70 ≤ IPM < 80).


tp
ht

41
ht
tp
s ://
k
BAB V PENUTUP

ol
ut
ka
b.
b

42
ps
. go
. id
ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
bps

43
. go
. id
ht
tp
s ://
kol
ut
ka
b.
b

44
ps
. go
. id

NOMOR ISSN