Anda di halaman 1dari 4

HURIA KRISTEN BATAK PROTESTAN 2 Urupi au mandok na patut dohononhu;

Asa ture hudok, na roa oromonhu;


HKBP TELADAN RESS MEDAN-I TELADAN Tung baen ma au gomos mandok na patut i.
Jl.Sederhana No. 11 Teladan Medan,20218 Margogo ma antong, baen dohot hatangki.
=============================================================
04. PATIK : JOHANNES 7 : 37 - 38
PARTURE NI LITURGI PARMINGGUON KELUARGA
U : Patik ni Debata sihangoluhononta di Minggunta sadarion, i ma na tarsurat di
DI MINGGU-XX DUNG TRINITATIS, TGL.25 OKTOBER 2020 Evangelium ni si Johannes bindu 7, ayat 37 sahat tu ayat 38, on ma didok
Topik Minggu:“JESUS DO AEK HANGOLUAN-YESUS ADALAH AIR KEHIDUPAN“ disi: “Dung i di ari pesta na parpudi na sumangap i, jongjong ma Jesus
----------------------------------------------------------------------------------------------------------- disi, dipagogo ma soarana mandok: Molo adong na mauas, tu Ahu ma
Joujou Parmingguon :Huria na hinaholongan ni Tuhan Jesus Kristus, tapungka ma ibana ro minum! Songon na nidok ni Surat i: Angka batang aek na
parmingguon keluarga di Minggu Paduapuluhon dung Trinitatis sadari on, jala
mangolu do mabaor sian na porsea di Ahu!”
topik Minggu sadari on, i ma: “JESUS DO AEK HANGOLUAN-YESUS ADALAH AIR
KEHIDUPAN”, tapahohom ma rohanta, martangiang dibagasan roha.....Amen, Disi do sahatna: Antong rap mangido gogo ma hita tu adopan ni Debata:
marende ma hita : U+K: Ale Tuhan Debata, sai pargogoi ma hami mangulahon na hombar tu
01. MARENDE, No. 18 : 1 + 3 Bl. 084 patikMi,Amen.
1. Ungkap bahal na ummuli bagas ni Debatangki;
05. MARENDE, No.179 : 1 - 2 Bl.049
Ai tusi do au naeng muli ganup jumpang Minggu i;
1. Adong do sada mual i di na mardosa i;
Hulului do disi bohi ni Debatangki.
Mansai denggan do mual i, pasonang rohangki.
3 Sai pantun pangalahongku maradophon bohiMi;
2 Aek mual na badia i, i ma di Jesus i;
Sai suruhon tu rohangku Tondi Porbadia i;
Disesa do uasta i, dibuat arsak i.
Asa sai tongtong ture tangianghu, ende pe.
06.TANGIANG –BAGABAGA HASESAAN NI DOSA: 70/B.11- 72/ C.11
02. VOTUM INTROITUS: 64/XV.A.17- 84/D.XIII .53
U : Tatopoti ma dosanta tu adopan ni Debata, martangiang ma hita:
U : Di bagasan asi ni roha ni Debata, tapungka ma parmingguonta. Amen.
Ale Tuhan Debata, na badia jala na bonar. Parasi jala Partalup ni roha
Kristus Jesus do naung gabe hapistaran sian Debata tu hita, gabe
jala na basar do Ho! Sai marpangulahi ma rohaM mida hami. Dibahen i sai
hatigoran dohot habadiaon dohot haluaon. Haleluya.
sesa ma sude dosanami! Ndang adong na hupangasahon hami dungkon ni
K : Mangendehon: Haleluya, Haleluya, Haleluya. asi ni rohaM; hatigoran na pinatupa ni AnakMu do na hupangasahon hami
U : Martangiang ma hita : tu joloM. Dibahen i pasonang jala apuli ma hami angka na hinophop ni
Ale Tuhan Debata! Ho do haroroan ni dame dohot holong ni roha. Sai Tuhan Jesus Kristus, Tuhannami. Amen.
lehon jala pahot ma di hami roha sisongon i. Ramoti ma angka naposoM K: Mangendehon : No. 174: 4 Bl. 184
maradophon pangasungi ni sibolis, asa malua nasida sian pangunjunan Haporseai ma hata i, ai i do haluaon;
dohot sian biar ni roha. Ho do tongtong haposan dohot Haposi Tuhan Jesus i, mudarNa i ma golom;
partanobatoannami. Sai togu ma hami di dalan sidalanannami ala ni Ai nang gok dosa rohami, malua ho bahenon ni i;
AnakMu, Tuhan Jesus Kristus, Tuhannami. Amen. Tutu, tutu, malua baenon ni i.
U : Bagabaga ni Debata taringot tu hasesaan ni dosanta:
03. MARENDE, No. 262 : 1 - 2 Bl 149 Ala ni pangalaosionta do umbahen na tartullang Kristus, jala binahen
1. Jahowa Tuhanki Ho mual ni na denggan, ni hajahatonta do Ibana mabugang. Ampe tu Ibana pinsangpinsang
Sitompa sasude, silehon hangoluan; parhitean ni hasonanganta, jala binahen ni bugangNa malum itahilala..
Sai lehon ma di au pamatang na hipas; Hasangapon ma di Debata na di ginjang!
Maringan ma di au baen roha na ias. K: Amen.
1 2
07. MARENDE,,No. 774: 1 + 3 Bl. 774 10. MANGH. HAPORSEAON:
1 Tung mabaor sian Ho mual hangoluan i; U : Tahatindangkon ma haporseaonta i, songon na hinatindangkon ni donganta
Ai torop pe batang aek, angka dolok dohot rura. sahaporseaon di sandok portibi on. Rap ma hita mandok:
Nang pe langit dohot tano, Ho do na manompa i, Ho do na manompa i, Ahu Porsea...du.....Amen.
Ho do na manompa i, Ho do na manompa i. 11. TINGTING:
3 Tung tarapul rohangki, mingot denggan basaMi; 1. Minggunta sadari on, i ma Minggu Paduapuluhon dung Trinitatis-Minggu
Ndang tarasam be argana, marbatas nang godangna; Hasitolu sadaon ni Debata; Topik Minggu i ma:“ “JESUS DO AEK HANGOLUAN-
Disondangi do rohangku, lao mamereng holongMi, Lao mamereng holongMi, YESUS ADALAH AIR KEHIDUPAN”,
Lao mamereng holongMi, Lao mamereng holongMi. 2. Tingting namarragam dohot na masa, taida ma di stensilan tingting na sahat tu
08. EPISTEL : I RAJARAJA 17: 1 - 6 hitabe.
U : Hata ni Debata turpuk Epistel di Minggunta sadari on, i ma na tarsurat di
Buku I Rajaraja bindu 17, ayat 1 sahat tu ayat 6, on ma didok disi, tajaha ma 12. MARENDE,No. 695: 1 - 2 BL 695
marsingkat sorin: 1 Jesus Tuhanhu di Ho ma au on; asa mangihut tu Ho au tongtong;
Dung i ro ma hata ni si Elia, halak Tisbi, sian halak paisolat di Gilead, Gohi rohangku ingan i au on, sonang di Ho tongtong.
mandok tu si Ahab: Songon sintongna mangolu Jahowa, Debata ni Israel, O Tuhan togu ma au, o Tuhan togutogu ma au;
jala ahu marhalado di jolona, ndang jadi ro nambur manang udan, manang Gohi rohangku ingani au on, sonang di Ho tongtong.
piga taon on, molo so jolo ahu mandokkon! 2 Mansai godang do pardangolanhi tagan so Jesus dope tohaphi;
K : Dung i ro ma hata ni Jahowa mandok tu ibana: Disesa Jesus sude dosangki, gok dame rohangki;
U : Laho ma ho sian on jala tondong ma dompak purba, jala martabuni ma ho Asi rohaNa di au, tongtong asi rohaNa di au;
di lambung sunge Kerit na di bariba ni Jordan. Disesa Jesus sude dosangki, gok dame rohangki.
K : Ingkon minum sian sunge i ma ho, jala nunga hudokkon angka pidong
13. EVANGELIUM/JAMITA: JOHANNES 4: 5 - 14
sigak, asa nasida marmudu do disi.
( Dung jolo martangiang na manguluhon, dijaha ma Bibel dohot Alkitab):
U : Dung i laho ma ibana jala dibahen ma hombar tu hata ni Jahowa, laho ma JESUS DO AEK HANGOLUAN
ibana tutu jala hundul di lambung sunge Kerit na di bariba ni Jordan. “YESUS SUMBER AIR KEHIDUPAN”
K : Jadi ro ma angka pidong sigak mamboan tu ibana sagusagu dohot juhut
manogotna i dohot bodarina i, jala sian sunge i ibana minum. Saudara-saudara yang dikasihi Tuhan Yesus Kristus...
U: Disi do sahatna: Martua do angka na tumangihon Hata ni Debata jala na Minggu ini kita memasuki Minggu ke Dua puluh setelah Trinitatis. Dalam
umpeopsa, Amen. memasuki dan menjalani minggu ini kita akan dikuatkan dan diarahkan
Firman Tuhan dengan tema “Yesus sumber air kehidupan”. Sebagaimana kita
09.MARENDE, No. 673: 1 + 4 Bl.673 ketahui air adalah kebutuhan pokok manusia di dunia ini. Tubuh kita sendiri
1 Adong do sada mual i na sian Tuhan i; hampir 80% terdiri dari air. Tubuh tanpa air akan segera mengalami sakit
Durus sian bugangNa i, di hau parsilang i; penyakit. Jika tubuh diisi dengan banyak air maka tubuh kita pun akan sehat.
Di hau parsilang i, di hau parsilang i; Pembentuk sel dan cairan tubuh. Komponen utama sel adalah air, sebesar 70-
Durus sian bugangNa i, di hau parsilang i. 85%. Sedangkan dalam sel lemak, kurang dari 10%. Air berperan besar dalam
4 Dung na hutatap Tuhan i manaon na bernit i; darah (mengandung 83% air), cairan lambung, hormon, enzim, otot, dan juga
Sai pujionhu holongMi saleleng ngolungki, berguna dalam menjaga tonus otot sehingga otot mampu berkontraksi.
Saleleng ngolungki, saleleng ngolungki;
Sai pujionhu holongMi saleleng ngolungki.
3 4
Rasa haus merupakan sinyal fisiologis bahwa tubuh membutuhkan Pertama, kita harus membangun hubungan yang baik dan tidak terputus
air, sehingga apabila tidak dipenuhi dapat menyebabkan dehidrasi, yaitu dengan sumber itu. Jika hubungan kita terputus dengan Tuhan, maka kita
kehilangan cairan tubuh yang berlebihan. Setiap mahluk hidup membutuhkan akan menjadi, seperti “mata air yang kering” (2 Ptr. 2:17). Usahakanlah
air dalam jumlah yang cukup. Bila tidak terpenuhi, maka kehidupan tidak hubungan kita dengan TUHAN tidak pernah putus walau banyak rintangan
akan bertahan. Demikian pula kehausan spiritual (rohani). Kehausan spiritual dan permasalahan hidup yang kita hadapi.
akan menyebabkan kita mengalami kekeringan rohani, kekosongan batin, Kedua, kita harus meminum Air Kehidupan yang ditawarkan TUHAN kepada
perasaan gelisah dan jauh dari damai-sejahtera. Di tengah-tengah situasi umat kita. Jika kita mau meminum air kehidupan itu maka ada janji Tuhan
yang sedang “kehausan” itu, Tuhan Yesus berkata: “Barangsiapa haus, baiklah berlimpah dengan hal-hal yang kekal, terus-menerus, tidak berkesudahan.
ia datang kepada-Ku dan minum” (Yoh. 7:37). Salah satunya janji Yesus dalam percakapan-Nya dengan perempuan Samaria
adalah memberikan air kehidupan. Yesus tidak menawarkan air sumur biasa,
Saudara-saudara yang dikasihi Tuhan Yesus Kristus... tetapi air “yang terus-menerus memancar sampai kepada hidup yang kekal”
Kebutuhan utama manusia modern pada masa kini adalah rasa haus yang (ay. 14). Air ini tersedia bagi siapa saja yang haus dan menyambutnya dengan
cenderung untuk “memiliki.” Karena itu tidak mengherankan jikalau banyak iman (bnd. Yoh. 7:38). Air ini bakal memuaskan dahaga yang lebih dalam:
orang menghalalkan cara untuk “memiliki lebih banyak.” Namun setelah dahaga akan persekutuan dengan Allah yang tidak dibatasi oleh tempat, tetapi
memiliki lebih banyak, ternyata mereka tetap haus seperti seorang yang mengalir di dalam roh dan kebenaran (ay. 21-24). Persekutuan yang tidak
minum air laut. Rasa haus tersebut tidak dapat dihilangkan. Perempuan akan mengering, melainkan semakin kuat memancar dari hari ke hari.
Samaria di Yohanes 4 tetap merasa haus secara seksual walau dia telah
memiliki 5 orang pria untuk memenuhi kebutuhan biologisnya. Realitanya ia Mari kita datang kepada Tuhan Yesus. Dan jika kita mau meminum Air
telah memiliki banyak, namun masih kekurangan dan haus. Penyebabnya Kehidupan yang diberikan oleh-Nya, maka kita tidak akan haus lagi, kita akan
karena hawa-nafsu telah “menipu” kita, sehingga kita tidak mampu mengalami dipuaskan dan beroleh kelegaan, bahkan Air Kehidupan itu akan menjadi
makna hidup yang sesungguhnya. Sumber hawa-nafsu adalah kuasa dosa. mata air di dalam diri kita yang terus menerus memancar.
Karya penebusan dan kasih Kristus adalah mematahkan belenggu kuasa dosa. Untuk memperoleh air hidup ini, seseorang harus "meminumnya". Tindakan
Tuhan Yesus berkata: “Air yang akan Kuberikan kepadanya, akan menjadi minum ini bukanlah suatu tindakan sesaat yang satu kali saja, namun suatu
mata air di dalam dirinya, yang terus-menerus memancar sampai kepada tindakan minum yang bertahap-tahap dan berkali-kali. Kata "minum" ditulis
hidup yang kekal” (Yoh. 4:14). Dalam Kristus tersedia mata-air yang tidak dalam bahasa Yunani pineto, dalam betuk imperatif masa kini yang berarti
pernah kering dan memuaskan dahaga. suatu tindakan yang berkesinambungan atau berulang-ulang yang
Jika demikian, mengapa kita selaku umat percaya juga masih merasa haus menyatakan bahwa: meminum air hidup, menuntut persekutuan terus-
secara rohani? menerus dengan sumbernya, yaitu Yesus Kristus sendiri. Tidak seorang pun
1. Karena kita masih lekat dengan dosa dan keinginan duniawi. bisa meminum air hidup apabila hubungannya terputus dengan sumber itu.
2. Karena hati kita sesungguhnya tidak memuliakan Kristus. Kita cenderung Ketiga, berhentilah mencari dan mengejar kepuasan duniawi, tinggalkan
memuliakan diri sendiri dan kuasa dunia melalui semua “harta milik” yaitu: kenajisan dan kecemaran! Dalam kasus perempuan Samaria ini, ia telah
kekayaan, status, kepandaian, keahlian, dan kenikmatan. menerima stigma buruk sebagai perempuan yang nggak bener sehingga iapun
3. Kita lebih melekat erat dengan semua milik tersebut, dan tidak melekat tidak memiliki teman sesama perempuan untuk mengambil air, ke-6 laki-laki
erat dengan Kristus, Sang Air Hidup. Karena itulah kita sering bersungut- yang telah bersamanya mungkin juga belum memberikannya kepuasan. Air
sungut dan mudah bertengkar seperti umat Israel. Sumur adalah simbol dari hal-hal duniawi, yang hanya akan memberi
kesegaran sementara. Namun Air Hidup akan menyegarkan secara terus-
Saudara-saudara yang dikasihi Tuhan Yesus Kristus... menerus yaitu Roh Kudus di dalam orang-orang percaya. Perempuan ini
Bagaimanakah cara kita memperoleh Air Hidup itu? mengalami perubahan segera setelah Yesus berbicara tentang masalah
kehidupan pribadinya. Perubahan sejati adalah tahu akan dosa, sadar akan

5 6
dosa dan meninggalkan dosa. Respon perubahan dari diri perempuan ini Hasilnya adalah seorang wanita yang diubahkan. Ia menjadi penginjil pertama
memberikannya keberanian untuk memberitakan berita baik pada orang- untuk tanah Samaria. Orang-orang diberkati lewat kesaksiannya. Keselamatan
orang banyak yang ditulis pada ayat-ayat selanjutnya. itu datang bagi orang-orang Samaria. Dan itu terjadi ketika seorang wanita
berdosa diubahkan hidupnya lewat perjumpaan dengan Yesus secara pribadi.
Sebaliknya marilah kita selidiki hati kita sendiri seberapa rohani hati kita?, Dari hidup yang sia-sia, sekarang wanita itu telah memiliki hidup yang
dapatkah kita mampu memiliki segala sesuatu yang sifatnya duniawi namun bermakna.
tidak menjadi duniawi?. Jika diri kita dikuasai oleh daging, maka akan Bagaimana dengan anda? Apakah anda membutuhkan pemulihan dan
menimbulkan keinginan-keinginan daging. Sebaliknya jika hidup kita dikuasai kesembuhan untuk hidup anda? Apakah anda rindu melihat kehidupan yang
Roh Allah, maka akan menghasilkan buah-buah Roh (Gal. 5:22-23). Air hidup diubahkan, dari yang sia-sia menjadi hidup yang sejati dan bermakna? Ingat,
memberikan keselamatan dan kesegaran (kepuasan) rohani. Konsep Yesus sudah terlebih dahulu rindu agar anda dan saya memiliki hidup yang
kekekalan ini mengokohkan kita sebagai umat percaya. Karena itu, jagalah berarti. Datang pada-Nya dan alami perubahan hidup!
hubungan baik dengan sumber Air Kehidupan itu agar hidup kita menjadi Hidup yang bermakna akan kita miliki karena Allah sendiri tertarik dengan
berkat bagi sesama manusia. kehidupan kita, Ia rindu ada perubahan dalam hidup kita, dan Ia sendiri yang
akan membereskan hidup kita menurut cara dan waktu-Nya.
Saudara-saudara yang dikasihi Tuhan Yesus Kristus...
Injil Yohanes penuh dengan kisah orang-orang yang hidupnya Selamat berkarya dan nikmatilah lawatan Tuhan. Amin
diubahkan ketika bertemu Yesus. Tidak terkecuali perempuan Samaria ini,
yang datang ke sumur itu dengan membawa masalah dan kesakitannya, 14. MARENDE, No. 697 :1---( Papungu Pelean I-II) Bl.697
namun justru mendapatkan satu wawasan baru melalui dialog teologis 1 Molo Ho do huihuthon dame sonang rohangki;
dengan Yesus sendiri yang memulikan dirinya. Dan kita bisa melihat beberapa Sai horas jala martua nasa na hinophopMi;
prinsip penting yang Ia lakukan terhadap wanita Samaria tersebut. Ho tongtong ihuthononhu, Jesus na palua au;
 Yesus tertarik dengan masalah kita, dengan sengaja Ia melewati daerah Ho sambing do oloanhu alani i martua au.
Samaria (ay 4), berhenti di sebuah sumur (ay 6), menyuruh murid-murid-Nya 3 Hupelehon ma diringku mangihuthon lomoMi;
pergi agar Ia bisa sendirian (ay 8), agar Ia bisa membangun hubungan dengan Ndada be na olo salpu na manggohi rohangki;
seorang wanita yang sedang bermasalah (ay 7). Memang wanita ini Ho tongtong ihuthononhu, Jesus na palua au;
bermasalah dengan seksualitas, namun ia juga bermasalah dengan emosi- Ho sambing do oloanhu alani i martua au.
emosi negatif. Sebagai wanita yang telah diceraikan 5 kali (karena pada jaman
15.TANGIANG PANUTUP–TANGIANG ALE AMANAMI :mangendehon : BE.No.36: 1 + 3.
itu seorang wanita tidak bisa meminta cerai), dan sekarang sedang tinggal
1. Pasupasu hami o Debatanami,Sai sondangkon bohiMi tu na pungu on sude.
dengan seseorang yang bukan suaminya, jelas ia memiliki masalah emosi dan
sosial dengan orang di sekelilingnya. 3 Amen hudok hami, ale Tuhannami,Na marasi roha i, sangap ma di GoarMi.
 Inisiatif kesembuhan datang dari Yesus, bukan saja Ia tahu masalah kita,
Sunggulsunggul: Sian ias dohot las ni rohanta, tapasahat ma Pelean Parmingguon
namun Ia juga yang empunya solusi akan masalah itu, dan solusi itu Ia
keluarhga keluarganta on tu Huria.
tawarkan dengan cuma-cuma! (ay 10, 13-14)
 Ketika kita minta, Ia akan memberikan penyelesaian untuk masalah kita –
Yesus sendiri memberi solusi buat masalah kita dengan memberi diri-Nya
sendiri bagi kita (ay 26). Yang Ia minta adalah agar kita percaya kepada janji-
Nya.

7 8