Anda di halaman 1dari 3

NAMA : ALDO ALL AKBAR

NIM : P21130219004
KELAS : D4 2A TRO
MATKUL : TEKNIK IMEJING MRI DASAR
TUGAS : RESUME (GRADIENT ECHO SSFP)

A. Steady State
Steady State adalah kondisi dimana TR lebih pendek dari waktu T1 dan T2 tissue,dengan
TR yang pendek tersebut tiada waktu untuk magnetisasi transversal decay sebelum pengulagan
sequence berikutnya.Jadi NMV dari filp angle yang di gunakan adalah sebesar 30-45 dan TR nya
20-50 ms dapat diperoleh keadaan steady state.

Pada steady state,Komponen magnetisasi transversal tidak memiliki waktu untuk decay
pada saat pulse sekuens dan tentu saja akan berakibat pada image kontras.jadi ketika komponen
kembali ke magnetisasi transversal untuk decay tetapi tidak kembali decay di karenakan setiap
ingin decay diberikan radio frekuensi terus.Magnetisasi transversal yang di hasilkan dari ektitasi
sebelumnya di sebut Residual Transverse Magnetisation,dengan konsekuensi jaringan pada t2
panjang akan tampak terang pada gambar.

Hampir Semua Gradient Echo menggunakan steady state karena TR bisa pendek dan
waktu Scannya juga singkat.Gradient Echo di klasifikasikan menjadi 2 yaitu in phase (coherent)
dan out of phase (in coherent).

In phase Residual Transverse akan menghasilkan jaringan dengan T2 panjang akan


tampak terang pada gambar.Ini terjadi karena gradient echonya Steady State sebelum dia decay
magnetisasi transversal maka T2 nya menjadi panjang dan terang pada gambar.
Penjelasannya :
o Ketika Steady State digunakan dua RF pulse antara RF pulse 1 dan RF pulse 2 maka akan
menghasilkan spin echo sendiri
o RF pertama akan mengeksitasi nuclei dengan amplitude neto
o RF kedua akan merephase FID yang dihasilkan dari RF pertama (terjadi FID dan spin
echo pada tiap-tiap pulse
o Akan menghasilkan spin echo yang dikenal dengan Stimulated Echo.

B. Coherent Residual Transverse Magnetisation

Flip angle akan merephase gradient yang kemudian di hasilkan gradient echo.Kemudian
Steady State hanya bisa dicapai jika TR nya Pendek dari T1 dan T2,Sehingga aka nada residual
magnetisasi yang tersisa ketika aplikasi RF berikutnya dilakukan agar residual trasverse
magnetisasi bisa coherent dilakukan proses rewinding atau pengulangan,dengan cara
membalikan slope gradient phase encoding setelah read out.Hal ini akan menghasilkan residual
magnetisasi rephrasing sehingga akan coherent atau In phase tepat pada awal repetition
berikutnya.

C. Gradient Echo
 Coherent Residual Transverse Magnetisation (In phase)
o Menghasilkan T2*
o Cairan Tampak terang
o TR singkat bisa slice per slice atau 3D dan slice dengan single breath hold
o Flip angles 30-45, TR 20-50ms, Long TE 13-25
o Kelemahan : SNR kurang,magnet susceptibility meningkat,dan gradient noise
meningkat

 Incoherent (spoiled) residual transverse Magnetisation (out phase)

 Residual Transverse Magnetisation di ganggu dengan menggunakan RF dan Gradient.


o Menghasilkan T1 atau PD (RF spoiled)
o Menghasilkan T2* bila parameter sama dengan konvensional Gradient Echo
D. Steady State Free Precession (SSFP)
Bertujuan untuk menghasilkan Image dengan waktu TE yang lama dan T2* yang sedikit
sehingga akan dihasilkan gambaran yang mendekati true T2 atau T2 sebenarnya.

Pada SSFP di tempuh dengan cara :


o TE lebih panjang dari TR biasanya ada dua TE pada SSFP,jadi dalam satu kali dikasih
TR diberikan dua echo.
o TE pertama adalah waktu antara echo dan eksitasi berikutnya dan TE efektif adalah
waktu dari echo hingga eksitasi yang akan menghasilkan FID,jadi jika di beri TR satu
kali maka akan diberikan TE dua kali.
o Rephasing yang dilakukan oleh RF pulse untuk mendapatkan informasi dari T2 dari pada
T2*.Pengulangan Gradient tadi dibalik hanya berfungsi untuk mereposisi echo pada saat
echo tersebut dapat diterima
o Kegunaan SSFP yaitu menghasilkan T2 weighting

Parameter

o Untuk maintain Steady State Flip 30-45 TR 20-50


o Aktual TE berpengaruh terhadap TE efektif kecuali system tersebut menggunakan fixed
TE.Semakin panjang akrual TE, Semakin rendah TE efektifnya.
o Scan time berkisar 4-15 menit.
o Disarankan untuk mengurangi efektif TE untuk menekan Magnetic suscepbility dan
meningkatkan flip angle agar diperoleh lebih banyak transverse magnetisation sehingga
SNR bisa lebih baik.
o Keuntungannya dapat dilakukan Volume dan 2D serta diperoleh true T2
o Kekurangannya suscepbility artefak,image poor,dan bising