Anda di halaman 1dari 536

Hak Cipta  dan Hak Penerbitan dilindungi Undang-undang ada pada

Universitas Terbuka - Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi


Jalan Cabe Raya, Pondok Cabe, Pamulang, Tangerang Selatan - 15418
Banten – Indonesia
Telp.: (021) 7490941 (hunting); Fax.: (021) 7490147;
Laman: www.ut.ac.id

Dilarang mengutip sebagian ataupun seluruh buku ini


dalam bentuk apa pun tanpa izin dari penerbit

Edisi Kedua
Cetakan pertama, Juni 2015

Penulis : Dr. Murti Lestari


Penelaah Materi : Dr. Sri Adiningsih
Pengembang Desain Instruksional: Meilani H., S.E, M.Si.

Desain Cover & Ilustrator : Bangun Asmo Darminto


Lay-outer : Agung BS
Copy Editor : Brillianing Pratiwi

332.1
LES LESTARI, Murti
m Materi pokok bank dan lembaga keuangan nonbank; 1 – 9;
EKSI4205/ 3 sks/ Murti Lestari. --Cet.1; Ed.2--. Tangerang
Selatan: Universitas Terbuka, 2015.
538 hal ; ill.; 21 cm
ISBN: 978-979-011- 924-6

1. bank dan perbankan


I. Judul
iii

Daftar Isi

TINJAUAN MATA KULIAH ........................................................... ix

MODUL 1: ASET KEUANGAN 1.1


Kegiatan Belajar 1:
Aset Keuangan ................................................................................... 1.2
Latihan …………………………………………............................... 1.10
Rangkuman ………………………………….................................... 1.12
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 1.13

Kegiatan Belajar 2:
Pasar Keuangan .................................................................................. 1.16
Latihan …………………………………………............................... 1.23
Rangkuman ………………………………….................................... 1.25
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 1.27

Kegiatan Belajar 3:
Sistem Keuangan (Financial System) ................................................. 1.30
Latihan …………………………………………............................... 1.37
Rangkuman ………………………………….................................... 1.38
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 1.39

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 1.43


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 1.49

MODUL 2: BANK DAN LEMBAGA KEUANGAN 2.1


Kegiatan Belajar 1:
Lembaga Keuangan dan Inovasi Keuangan ....................................... 2.2
Latihan …………………………………………............................... 2.16
Rangkuman ………………………………….................................... 2.19
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 2.20

Kegiatan Belajar 2:
Klasifikasi dan Jenis Lembaga Keuangan Bank dan Bukan Bank .... 2.23
Latihan …………………………………………............................... 2.35
Rangkuman …………………………………..................................... 2.36
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 2.38
iv

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 2.41


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 2.45

MODUL 3: BANK INDONESIA 3.1


Kegiatan Belajar 1:
Bank Sentral dalam Perekonomian .................................................... 3.3
Latihan …………………………………………............................... 3.12
Rangkuman ………………………………….................................... 3.13
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 3.14

Kegiatan Belajar 2:
Bank Indonesia Sebagai Bank Sentral ............................................... 3.17
Latihan …………………………………………............................... 3.37
Rangkuman …………………………………..................................... 3.39
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 3.40

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 3.44


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 3.48

MODUL 4: MANAJEMEN BANK UMUM, MANAJEMEN BANK


SYARIAH, DAN BANK PERKREDITAN RAKYAT 4.1
Kegiatan Belajar 1:
Manajemen Bank Umum .................................................................... 4.3
Latihan …………………………………………............................... 4.19
Rangkuman ………………………………….................................... 4.19
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 4.20

Kegiatan Belajar 2:
Manajemen Bank Syariah .................................................................. 4.23
Latihan …………………………………………............................... 4.42
Rangkuman ………………………………….................................... 4.44
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 4.45

Kegiatan Belajar 3:
Bank Perkreditan Rakyat (BPR) dan Bank Pembiayaan Rakyat
Syariah (BPRS) .................................................................................. 4.48
Latihan …………………………………………............................... 4.55
Rangkuman ………………………………….................................... 4.56
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 4.57
v

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 4.60


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 4.64

MODUL 5: KESEHATAN DAN RAHASIA BANK 5.1


Kegiatan Belajar 1:
Kesehatan Bank .................................................................................. 5.2
Latihan …………………………………………............................... 5.41
Rangkuman ………………………………….................................... 5.42
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 5.43

Kegiatan Belajar 2:
Rahasia Bank ....................................................................................... 5.46
Latihan …………………………………………............................... 5.52
Rangkuman ………………………………….................................... 5.54
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 5.55

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 5.58


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 5.62

MODUL 6: LEMBAGA PEMBIAYAAN 6.1


Kegiatan Belajar 1:
Sewa Guna Usaha (Leasing) .............................................................. 6.3
Latihan …………………………………………............................... 6.20
Rangkuman ………………………………….................................... 6.23
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 6.24

Kegiatan Belajar 2:
Modal Ventura .................................................................................... 6.27
Latihan …………………………………………............................... 6.39
Rangkuman ………………………………….................................... 6.41
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 6.42

Kegiatan Belajar 3:
Kartu Plastik ....................................................................................... 6.45
Latihan …………………………………………............................... 6.54
Rangkuman ………………………………….................................... 6.56
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 6.56
vi

Kegiatan Belajar 4:
Anjak Piutang ..................................................................................... 6.59
Latihan …………………………………………............................... 6.71
Rangkuman ………………………………….................................... 6.74
Tes Formatif 4 ……………………………..…….............................. 6.75

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 6.77


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 6.82

MODUL 7: ASURANSI, DANA PENSIUN, DAN PEGADAIAN 7.1


Kegiatan Belajar 1:
Asuransi .............................................................................................. 7.2
Latihan …………………………………………............................... 7.12
Rangkuman …………………………………..................................... 7.13
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 7.14

Kegiatan Belajar 2:
Dana Pensiun ..................................................................................... 7.18
Latihan …………………………………………............................... 7.32
Rangkuman ………………………………….................................... 7.33
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 7.34

Kegiatan Belajar 3:
Pegadaian ............................................................................................ 7.37
Latihan …………………………………………............................... 7.43
Rangkuman ………………………………….................................... 7.45
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 7.45

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 7.48


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 7.53

MODUL 8: PASAR UANG DAN PASAR MODAL 8.1


Kegiatan Belajar 1:
Pasar Uang .......................................................................................... 8.2
Latihan …………………………………………............................... 8.19
Rangkuman …………………………………..................................... 8.21
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 8.22
vii

Kegiatan Belajar 2:
Pasar Modal .......................................................................................... 8.25
Latihan …………………………………………............................... 8.49
Rangkuman ………………………………….................................... 8.50
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 8.51

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 8.55


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 8.60

MODUL 9: LEMBAGA KEUANGAN INTERNASIONAL 9.1


Kegiatan Belajar 1:
Bank Pembangunan Asia (The Asian Development Bank) ................... 9.3
Latihan …………………………………………............................... 9.14
Rangkuman …………………………………..................................... 9.16
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 9.16

Kegiatan Belajar 2:
Bank Pembangunan Islam (The Islamic Development Bank) ................ 9.19
Latihan …………………………………………............................... 9.28
Rangkuman ………………………………….................................... 9.29
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 9.30

Kegiatan Belajar 3:
Bank Dunia (World Bank) ................................................................. 9.33
Latihan …………………………………………............................... 9.38
Rangkuman ………………………………….................................... 9.40
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 9.40

Kegiatan Belajar 4:
Dana Moneter Internasional (International Monetary Fund) ................ 9.43
Latihan …………………………………………............................... 9.51
Rangkuman ………………………………….................................... 9.52
Tes Formatif 4 ……………………………..…….............................. 9.53

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 9.56


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 9.61
ix

Tinjauan Mata Kuliah

M ata kuliah Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank membahas tentang


aset keuangan, bank dan lembaga keuangan, Bank Indonesia, manajemen
Bank Umum, manajemen Bank Syariah, dan Bank Perkreditan Rakyat (BPR),
kesehatan dan rahasia bank, lembaga pembiayaan, asuransi, dana pensiun, dan
pegadaian, pasar uang dan pasar modal, dan lembaga keuangan internasional.
BMP ini meliputi 9 modul berikut ini.
Modul 1 mengenai aset keuangan. Tujuan pokok bahasan ini adalah agar
Anda mampu memahami dan menjelaskan berbagai aset dalam kegiatan
ekonomi, pengertian dan kegiatan pasar keuangan, serta pengertian dan fungsi
sistem keuangan.
Modul 2 mengenai Bank dan Lembaga Keuangan. Tujuan pokok bahasan
ini adalah agar Anda mampu memahami dan menjelaskan berbagai konsep
tentang bank dan lembaga keuangan.
Modul 3 mengenai Bank Indonesia. Tujuan pokok bahasan ini adalah agar
Anda mampu memahami dan menjelaskan berbagai konsep dan pengertian
tentang Bank Indonesia sebagai Bank Sentral.
Modul 4 mengenai manajemen Bank Umum, manajemen Bank Syariah, dan
Bank Perkreditan Rakyat. Tujuan pokok bahasan ini adalah agar Anda mampu
memahami dan menjelaskan berbagai konsep tentang manajemen Bank Umum,
manajemen Bank Syariah, dan Bank Perkreditan Rakyat.
Modul 5 mengenai kesehatan dan rahasia bank. Tujuan pokok bahasan ini
adalah agar Anda mampu memahami dan menjelaskan berbagai konsep tentang
kesehatan dan rahasia bank.
Modul 6 mengenai lembaga pembiayaan. Tujuan pokok bahasan ini adalah
agar Anda mampu memahami dan menjelaskan berbagai kegiatan dari lembaga
pembiayaan.
Modul 7 mengenai asuransi, dana pensiun dan pegadaian. Tujuan pokok
bahasan ini adalah agar Anda mampu memahami beberapa produk atau layanan
yang disediakan oleh lembaga keuangan di luar bank yang meliputi asuransi,
dana pensiun, dan pegadaian.
Modul 8 mengenai pasar uang dan pasar modal. Tujuan pokok bahasan ini
adalah agar Anda mampu memahami dan menjelaskan berbagai konsep dan
pengertian tentang pasar uang dan pasar modal.
x

Modul 9 mengenai lembaga keuangan internasional. Tujuan pokok bahasan


ini adalah agar Anda mampu memahami dan menjelaskan tentang lembaga
keuangan internasional.
Setelah mempelajari mata kuliah Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank
ini, Anda diharapkan mampu memahami dan menjelaskan aset keuangan, bank
dan lembaga keuangan, Bank Indonesia, manajemen Bank Umum, manajemen
Bank Syariah, dan Bank Perkreditan Rakyat (BPR), kesehatan dan rahasia bank,
lembaga pembiayaan, asuransi, dana pensiun, dan pegadaian, pasar uang dan
pasar modal, dan lembaga keuangan internasional.
Setelah mempelajari setiap modul dengan cermat dan sesuai dengan
petunjuk yang ada serta mengerjakan semua latihan dan tes yang diberikan,
diharapkan Anda menguasai tujuan pembelajaran yang sudah ditetapkan.
Untuk lebih memudahkan dalam memahami Buku Materi Pokok mata
kuliah ini, berikut ini disampaikan desain instruksional yang menggambarkan
tujuan dari instruksional tiap topik bahasan dan kompetensi-kompetensi
pendukung yang harus Anda kuasai untuk mencapai kompetensi utama mata
kuliah ini.
xi
xii
Modul 1

Aset Keuangan
Dr. Murti Lestari

PE NDA HULUA N

P ara Mahasiswa yang berbahagia, kita akan mulai belajar Bank dan
Lembaga Keuangan (BLK), yang diawali dengan topik aset keuangan yang
dibahas dalam Modul 1. Modul 1 terdiri dari 3 kegiatan belajar, yaitu:
Kegiatan Belajar 1 : Aset Keuangan, yang terdiri dari pengertian aset
keuangan dan aset berwujud, hubungan antara aset
keuangan dan aset berwujud, dan klaim atas aset
keuangan
Kegiatan Belajar 2 : Pasar Keuangan yang terdiri dari pengertian pasar
keuangan, peran pasar keuangan dalam perekonomian,
klasifikasi pasar keuangan, pelaku pasar keuangan, dan
pasar keuangan dalam perekonomian global
Kegiatan Belajar 3 : Sistem Keuangan. yang terdiri dari pengertian sistem
keuangan, fungsi sistem keuangan, dan lembaga
keuangan dalam sistem keuangan.

Setelah selesai membaca modul ini, para mahasiswa diharapkan memahami


dan mampu menjelaskan berbagai aset dalam kegiatan ekonomi, pengertian dan
kegiatan pasar keuangan, serta pengertian dan fungsi sistem keuangan. Secara
khusus, Anda diharapkan mampu menjelaskan tentang:
1. berbagai aset;
2. aset keuangan;
3. pengertian dan fungsi pasar keuangan;
4. pengertian dan fungsi sistem keuangan;
5. metode transfer dana dalam sistem keuangan.
1.2 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Kegiatan Belajar 1

Aset Keuangan

P ara mahasiswa yang berbahagia, seiring dengan perkembangan teknologi,


dan perkembangan ekonomi dunia, inovasi transaksi keuangan juga
berkembang dengan pesat. Perkembangan inovasi keuangan ini mengakibatkan
aset ekonomi tidak lagi sebatas aset yang berwujud fisik, seperti mesin, pabrik,
gedung, tanah, dan lain-lain; tetapi ada aset yang bersifat tidak berwujud
(intangible), yang salah satunya adalah aset keuangan.

A. PENGERTIAN ASET KEUANGAN

Dalam pengertian luas, aset merupakan kepemilikan atas suatu barang yang
memiliki nilai tukar. Pada awalnya aset hanya berupa aset berwujud (tangible)
namun dalam perkembangannya, aset juga dapat berupa aset tak berwujud
(intangible). Aset berwujud adalah aset yang nilainya tergantung dari bentuk
fisik tertentu dari aset tersebut. Contoh: tanah, bangunan, mobil, pabrik, mesin,
dan aset-aset fisik lain. Sedangkan aset tak berwujud adalah aset yang nilainya
tidak tergantung dari bentuk fisik aset tersebut. Salah satu jenis aset tak
berwujud adalah aset keuangan. Aset keuangan memiliki nilai karena klaim-
klaim hukum atas sejumlah manfaat yang berupa arus kas di masa mendatang.
Ada beberapa pihak (minimal 2 pihak) yang merupakan pihak penting
dalam aset keuangan. Pihak yang telah setuju untuk melakukan pembayaran kas
di masa datang disebut issuer (emiten). Sementara pemilik atau pemegang aset
keuangan disebut investor. Berikut adalah contoh-contoh aset keuangan dan
peranan dari person dalam aset keuangan tersebut.

Aset kredit
Adalah aset berupa tagihan terhadap pihak yang melakukan kredit. Contoh:
Bank A memberikan kredit kepada nasabah (misalnya Tuan X). Dalam
perjanjian kredit ini telah disepakati bahwa Tuan X akan melakukan
pembayaran kepada Bank A yang telah ditetapkan selama jangka waktu tertentu.
Pembayaran ini berupa pembayaran pokok pinjaman dan bunga yang telah
disepakati. Arus kas dalam aset kredit berupa pembayaran yang harus dilakukan
 EKSI4205/MODUL 1 1.3

oleh Tuan X (peminjam). Dalam kasus ini Tuan X adalah emiten, dan Bank A
adalah investor

Obligasi (Bonds)
Merupakan aset keuangan yang berupa suatu pernyataan utang dari penerbit
obligasi kepada pemegang obligasi, dimana penerbit obligasi (emiten) berjanji
untuk membayar bunga (coupon) tiap periode yang dijanjikan dan membayar
kembali pokok utang, ada saat jatuh tempo. Di Indonesia, obligasi bisa
dikeluarkan oleh pemerintah maupun perusahaan (corporate).

Obligasi yang dikeluarkan pemerintah Indonesia


Pemerintah Indonesia menerbitkan berbagai macam surat utang, yang
disebut surat berharga negara, salah satu diantaranya SUN (Surat Utang
Negara). SUN merupakan aset keuangan, berupa surat pengakuan utang dalam
mata uang rupiah maupun valuta asing yang dijamin pembayaran bunga dan
pokoknya oleh Negara Republik Indonesia, sesuai dengan masa berlakunya.
Dalam kasus SUN ini, pemerintah Indonesia sebagai emiten setuju untuk
membayar bunga (coupon) SUN kepada investor setiap periode secara rutin,
sampai saat jatuh tempo, dan kemudian saat jatuh tempo pemerintah membayar
pokok pinjamannya. Dalam hal ini arus kas dari SUN adalah bunga (coupon)
dan pokok pinjaman yang dibayar saat jatuh tempo. Obligasi lain yang
dikeluarkan pemerintah Indonesia adalah ORI (Obligasi Ritel Indonesia). ORI
pada prinsipnya sama dengan SUN, namun nilai nominal ORI jauh lebih kecil
dari pada SUN. Investor yang dituju ORI adalah masyarakat luas, dan sifatnya
ritel atau eceran. Sementara SUN memiliki nominal besar sehingga yang mampu
melakukan investasi hanya kalangan tertentu.

Obligasi yang dikeluarkan oleh perusahaan (corporate)


Hampir sama dengan obligasi yang dikeluarkan pemerintah, apabila
perusahaan (corporate) menerbitkan obligasi, maka perusahaan merupakan
emiten yang berjanji akan membayar kepada investor bunga obligasi (yield)
secara rutin sesuai periode yang dijanjikan, dan membayar pokok pinjaman pada
saat jatuh tempo.

Obligasi Syariah atau Sukuk


Obligasi yang telah diuraikan di atas adalah obligasi konvensional. Selain
obligasi konvensional, di Indonesia juga berkembang Obligasi Syariah atau
1.4 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Sukuk. Sukuk Indonesia adalah investasi obligasi Indonesia dengan prinsip


syariah, dimana obligasi syariah tidak mengenal bunga, karena dalam Islam
bunga atau riba adalah haram hukumnya. Oleh karena telah memperoleh
pinjaman uang, tentu saja emiten atau penerbit obligasi harus memberikan
imbalan kepada para investor pembeli obligasinya (investor). Imbalan yang
diberikan dapat berupa pembagian hasil, marjin pendapatan ( fee), atau sewa.

Saham biasa
Saham adalah penyertaan modal pada suatu perusahaan. Oleh karena itu
pemegang saham berhak atas keuntungan yang diperoleh perusahaan, dan
berhak atas aset perusahaan bila perusahaan dilikuidasi. Misalnya PT Telkom
menjual saham pada masyarakat luas, maka para pemegang saham biasa
mempunyai hak untuk mendapatkan pembagian deviden (keuntungan yang
diperoleh PT Telkom). Dalam kasus ini para pemegang saham (investor) juga
berhak atas bagian prorata (proporsional) dari nilai bersih aset PT Telkom jika
PT Telkom dilikuidasi.

B. HUBUNGAN ANTARA ASET KEUANGAN DAN ASET


BERWUJUD

Salah satu kesamaan penting antara aset berwujud dan aset keuangan adalah
adanya potensi arus kas di masa datang bagi pemiliknya. Contoh, aset berupa
pabrik diharapkan memberikan arus kas berupa keuntungan bagi pemiliknya di
masa datang. Demikian juga aset berupa obligasi, diharapkan juga memberikan
arus kas berupa kupon bagi pemegang obligasi. Aset mesin diharapkan
memberikan arus kas setelah mesin digunakan untuk menghasilkan produk dan
dijual, sementara aset saham diharapkan memberikan arus kas di masa depan
berupa deviden.
Dalam hal tertentu, aset keuangan berhubungan erat dengan aset berwujud.
Dalam operasional bisnis kadang-kadang untuk membiayai pengadaan aset
berwujud dilakukan dengan menerbitkan aset keuangan. Sering kali untuk
memperbesar skala perusahaan, pemilik perlu menerbitkan saham untuk dijual,
dimana hasil penjualan saham digunakan untuk memperbesar pabrik. Contoh,
suatu perusahaan maskapai penerbangan ingin memperbesar perusahaan
maskapainya dengan membeli beberapa pesawat baru. Untuk itu, maskapai
tersebut menerbitkan saham yang dijual melalui pasar modal. Hasil penjualan itu
kemudian digunakan untuk membeli pesawat baru. Dalam kasus ini, untuk
 EKSI4205/MODUL 1 1.5

pengadaan aset berwujud berupa pesawat dilakukan dengan menerbitkan aset


keuangan berupa saham. Contoh lain, perusahaan ingin memperluas usahanya
dengan memperbesar pabrik. Untuk membangun pabrik, perusahaan
menerbitkan obligasi, dan hasil penjualan obligasi digunakan untuk membangun
pabrik baru. Dalam hal ini pengadaan aset berwujud berupa pabrik dilakukan
dengan menerbitkan aset keuangan berupa obligasi.

C. KLAIM ATAS ASET KEUANGAN

Arus kas bagi aset keuangan sering disebut klaim atas aset keuangan. Klaim
yang dimiliki oleh pemegang aset keuangan dapat berupa klaim tetap, yaitu
sejumlah pendapatan yang tetap atas aset keuangan yang dimiliki. Jika aset
keuangan memiliki klaim pendapatan tetap, maka aset keuangan ini dinamakan
instrumen utang. Contoh: kredit. Aset keuangan kredit akan memberikan arus
kas tetap berupa bunga. Pada umumnya bunga kredit ditentukan pada awal masa
kredit, dan pembayaran bunga bersifat tetap dan pasti. Contoh lain adalah
obligasi. Seperti diuraikan didepan, obligasi dapat diterbitkan baik oleh
pemerintah ataupun oleh swasta. Dalam obligasi, besarnya kupon atau yield
pada umumnya ditentukan didepan dan dibayarkan saat jatuh tempo, atau waktu
tertentu sesuai kesepakatan.
Bentuk klaim aset keuangan yang lain adalah klaim ekuitas atau klaim
residual. Klaim ekuitas mewajibkan emiten untuk membayarkan pada pemegang
aset keuangan sejumlah pendapatan berdasarkan laba yang diperoleh emiten
(jika ada). Jika dalam melakukan usahanya tersebut emiten juga menerbitkan
instrumen utang, pembayaran klaim ekuitas ini pada umumnya dilakukan
setelah pembayaran pada pemegang aset keuangan instrumen utang. Salah satu
contoh klaim ekuitas adalah saham, baik saham biasa maupun saham
kepemilikan (partnership share). Emiten yang menerbitkan saham,
berkewajiban memberikan keuntungan berupa deviden bagi pemegang saham.
Selain kedua bentuk klaim tersebut, beberapa aset keuangan memiliki klaim
kombinasi. Contoh: saham preferen. Saham preferen merupakan suatu klaim
ekuitas yang memberikan hak kepada investor untuk menerima sejumlah uang
tetap, namun dengan berbagai persyaratan tertentu. Salah satu persyaratan
adalah pembayaran baru dilakukan setelah memenuhi kewajiban bagi pemegang
instrumen utang. Contoh lain adalah convertible bond (obligasi yang bisa
dikonversikan). Obligasi ini memberikan ruang bagi investor untuk mengubah
obligasinya menjadi saham atau ekuitas dalam situasi-situasi tertentu. Meskipun
1.6 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

masuk dalam kategori klaim kombinasi, saham preferen maupun utang yang
membayar uang atau pendapatan dalam jumlah tetap, pada prinsipnya masuk
dalam instrumen pendapatan tetap (fixed income instrument).

D. HARGA DAN RISIKO ASET KEUANGAN

Secara ekonomi, prinsip dasar dari harga aset keuangan adalah nilai
sekarang (present value) atas arus kas yang diharapkan dapat dihasilkan oleh
aset keuangan tersebut, walaupun arus kas tersebut belum diketahui secara pasti.
Arus kas merupakan jumlah pembayaran dalam jangka waktu tertentu atas aset
keuangan tersebut. Misalnya obligasi yang diterbitkan pemerintah, memberikan
kupon setiap bulan sebesar Rp. 75.000,- selama lima tahun dan Rp. 10.000.000,-
diakhir tahun ke lima. Angka ini merupakan arus kas. Nilai sekarang dari
akumulasi arus kas inilah yang menjadi prinsip dasar dari harga obligasi
tersebut.
Contoh lain adalah kredit. Misalnya seseorang memiliki kredit di suatu
bank, dan diwajibkan membayar bunga dan cicilan sebesar Rp.5.000.000,- per
bulan selama 3 tahun. Maka angka ini merupakan arus kas dari aset kredit
tersebut. Oleh karena itu harga dari aset kredit tersebut adalah nilai sekarang
dari akumulasi arus kas selama 3 tahun.
Kadang-kadang arus kas dari aset keuangan tidak diketahui persis. Misalnya
saham biasa. Para investor pembeli saham tidak tahu persis berapa deviden yang
akan dibagikan oleh emiten pada setiap periode waktu. Oleh karena itu ada
faktor lain yang berhubungan langsung dengan penentuan harga aset keuangan,
yaitu nilai arus kas yang diharapkan atau (expected return). Berdasarkan arus
kas yang diharapkan dan harga aset keuangan, maka dapat ditentukan
pengembalian yang diharapkan (expected rate of return) dari aset keuangan
tersebut. Contoh, jika harga aset keuangan adalah Rp. 10.000.000,- dan dalam
satu tahun memberikan arus kas Rp. 11.000.000,- ; maka tingkat pendapatan
dari aset keuangan ini adalah 10%, yaitu ((Rp.11.000.000,- - Rp.10.000.000,-
)/Rp.10.000.000,-)  100%
Arus kas yang diharapkan tersebut berhubungan erat dengan risiko yang
melekat dalam aset keuangan. Risiko ini berhubungan erat dengan tingkat
kepastian (degree of certainty) atas arus kas yang diharapkan dari sauatu aset
keuangan. Jenis aset keuangan tertentu memiliki risiko yang tidak sama dengan
jenis aset keuangan yang lain. Contoh, obligasi yang diterbitkan pemerintah
Indonesia, misalnya ORI, memiliki kepastian arus kas yang tinggi dengan
 EKSI4205/MODUL 1 1.7

asumsi bahwa pemerintah Indonesia tidak akan pernah melakukan gagal bayar
atas instrumen-instrumen keuangan yang diterbitkan. Namun demikian daya beli
uang yang dihasilkan dari instrumen keuangan tersebut di masa datang memiliki
ketidakpastian. Bila inflasi tinggi maka daya beli uang yang dihasilkan akan
menurun cepat, begitu sebaliknya bila inflasi rendah.Risiko ini akan menentukan
harga jual ORI apabila dijual sebelum jatuh tempo.
Dalam kasus kredit, kepastian arus kas sudah diketahui sejak kredit
disepakati. Sejauh peminjam tidak mengalami gagal bayar, maka risiko kredit
ini sangat rendah. Namun demikian, kapasitas peminjam untuk membayar
kembali dapat menimbulkan ketidakpastian arus kas. Dalam perjalanan waktu
bisa saja peminjam mengalami masalah dan terjadi gagal bayar atas kredit yang
dilakukan, atau sering disebut kredit macet. Risiko-risiko semacam ini sering
disebut risiko kredit. Apa bila aset kredit ini akan diperdagangkan, maka
semakin tinggi risiko harga aset kredit akan semakin rendah.
Untuk kasus saham, risiko lebih bersifat dinamis. Seperti telah diuraikan
terdahulu, arus kas saham sangat tergantung dari deviden yang dibagikan, dan
deviden sangat tergantung dari keuntungan yang dihasilkan perusahaan.
Keuntungan perusahaan sudah tentu dipengaruhi banyak faktor yang
mempengaruhi iklim bisnis pada umumnya. Aset keuangan saham ini, memiliki
risiko arus kas yang lebih tinggi dibanding aset keuangan yang lain, karena
investor tidak tahu pasti berapa arus kas yang akan diterima. Saat transaksi
membeli saham, investor hanya bisa memperkirakan berapa arus kas yang
mungkin akan diterima di masa datang berdasarkan prospektus perusahaan yang
akan dibeli sahamnya. Bisa saja prakiraan investor ini keliru, namun bisa juga
benar sesuai ekspektasinya. Selain itu, pemegang saham juga tidak tahu pasti
kapan deviden akan dibagikan. Meskipun perusahaan mengalami keuntungan,
bisa saja deviden tidak dibagikan, tergantung dari keputusan pemegang saham
mayoritas. Disinilah unsur gambling dari investor.
Aset keuangan bisa saja dibeli oleh orang asing. atau bisa saja penduduk
Indonesia membeli aset keuangan dari negara lain, misalnya obligasi yang
diterbitkan pemerintah Amerika Serikat. Apa bila hal demikian terjadi, maka
arus kas yang diperoleh dari aset keuangan harus dikonversi menjadi mata uang
domestik, melalui mekanisme pasar valas. Dalam kasus demikian seorang
investor menghadapi ketidakpastian kurs di pasar valas, yang mempengaruhi
nilai arus kas dalam mata uang domestik. Bisa saja arus kas yang diperoleh
dalam mata uang asing cukup tinggi, namun ketika kurs mata uang domestik di
1.8 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

pasar valas menguat, maka nilai arus kas tersebut setelah dikonversi dalam mata
uang domestik bisa menurun (lebih sedikit).
Dari contoh-contoh yang telah diuraikan tersebut, aset keuangan dengan
instrumen utang memiliki risiko 3 macam risiko, yaitu:
1. Risiko daya beli (purchasing power risk), risiko ini berkaitan dengan daya
beli arus kas yang akan didapatkan di kemudian hari. Karena arus kas baru
akan diperoleh investor di waktu yang akan datang, maka daya beli uang
tersebut sangat tergantung dari tingkat inflasi. Risiko ini disebut juga risiko
inflasi (inflation risk).
2. Risiko kredit (credit risk), yaitu risiko yang timbul karena ketidakmampuan
emiten atau peminjam untuk membayar arus kas (baik berupa bunga
maupun pokok pinjaman) sesuai perjanjian. Risiko ini sering disebut
sebagai risiko gagal bayar, atau risiko kelalaian (default risk).
3. Risiko kurs (foreign exchange risk), yaitu risiko yang muncul sebagai
akibat naik turunnya kurs di pasar valuta asing. Risiko ini berkaitan dengan
kepemilikan aset keuangan di luar negara investor. Bila investor membeli
aset keuangan di luar negaranya, maka arus kas akan dibayarkan sesuai
dengan mata uang negara tersebut. Oleh karena itu, bila investor akan
memanfaatkan pendapatan (arus kas) di negaranya, mata uang tersebut
harus dikonversi menjadi mata uang domestiknya melalui pasar valuta
asing. Hasil konversi sangat tergantung pada tingkat kurs yang terjadi di
pasar valas tersebut.

E. PERAN ASET KEUANGAN

Para Mahasiswa yang berbahagia, dari pembelajaran yang telah diuraikan


terdahulu, maka dalam perekonomian aset keuangan memiliki dua fungsi
utama. Yang pertama adalah sebagai media untuk intermediasi antara pihak
yang membutuhkan dana, dan pihak yang kelebihan dana. Kedua, sebagai media
untuk membagi risiko aset.
Sebagai media untuk memindahkan dana, aset keuangan dapat mengalihkan
dana dari pihak yang kelebihan dana kepada pihak yang membutuhkan dana.
Misalnya ada seorang pengusaha membutuhkan tambahan modal untuk
memperbesar usahanya. Untuk itu, dia bisa menerbitkan aset keuangan
(misalnya dalam bentuk saham, ataupun obligasi), dan dijual kepada pemilik
dana dan selanjutnya dana tersebut bisa untuk membiayai perluasan usaha.
 EKSI4205/MODUL 1 1.9

Sebagai media untuk membagi risiko (risk sharing), aset keuangan mampu
membagikan risiko arus kas dari aset fisik yang tak terhindarkan. Bagi seorang
pengusaha, risiko ketidakpastian pendapatan usahanya adalah sesuatu yang pasti
ada (tak terhindarkan). Apa bila usahanya dibiayai dengan menjual saham
kepada beberapa pihak, maka risiko ketidakpastian tersebut tidak akan
ditanggung sendiri, melainkan ditanggung oleh banyak pihak yang memegang
saham tersebut.
Contoh kasus berikut diharapkan dapat memperjelas peranan aset keuangan
dalam perekonomian:
1. Tuan A seorang eksportir mebel, mendapat pesanan mebel dari
langganannya di luar negeri senilai Rp. 500.000.000,-. Tuan A
memperkirakan untuk memenuhi pesanan tersebut memerlukan biaya
sekitar Rp. 350.000.000,-. Bagi Tuan A potensi keuntungan itu sangat
menggiurkan, namun sayangnya dia hanya memiliki uang sebesar
Rp. 200.000.000,-. Dalam pesanan tersebut, Tuan A tidak mungkin
memenuhi pesanan sebagaian, sesuai kekuatannya.
2. Di tempat lain, ada Nn. K yang mendapat warisan sebesar Rp.150.000.000,.
Nn K berpikir bahwa supaya warisannya tidak habis dan bahkan
berkembang, warisan tersebut harus diinvestasikan. Namun sayangnya dia
tidak tahu harus berusaha di bidang apa yang menguntungkan, karena
memang Nn K bukan pengusaha.
3. Ny. X adalah seorang dokter yang sukses. Saat ini memiliki dana
menganggur sebesar Rp. 250.000.000,-. Dia berpikir untuk diinvestasikan
karena bunga tabungan di bank sangat kecil. Sama halnya dengan Nn. K,
Ny. X juga tidak tahu mau berusaha di bidang apa yang menguntungkan. Di
samping itu dia tidak punya waktu untuk menjalankan usaha tersebut.

Misalnya secara kebetulan tiga orang tersebut bertemu dalam acara olah
raga di lapangan golf. Dari pembicaraan yang cukup serius, akhirnya mereka
bertiga menyepakati untuk sharing membiayai produksi mebel tersebut. Nn. K
bersedia sharing dalam bentuk saham, dengan kesepakatan keuntungan dibagi
secara proporsional. Sementara Ny. X tidak mau dalam bentuk saham. Dia
menginginkan dalam bentuk piutang dengan bunga yang pasti. Oleh karena itu
Tuan A menerbitkan dua aset keuangan sekaligus, yaitu saham dan obligasi.
Saham dibeli oleh Nn. K, senilai Rp. 100.000.000,- dan obligasi dibeli Ny X
dengan nilai Rp. 100.000.000,- juga. Setelah transaksi tersebut Tuan A
bertanggung jawab untuk memproduksi mebel dengan tanpa bantuan teknis
1.10 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

ataupun manajerial dari Nn K dan Ny. X. Sekarang Tuan A memiliki dana lebih
dari Rp. 350.000.000,- yang diperkirakan cukup untuk membiayai produksi
mebel tersebut.
Dari cerita tersebut, dua aset keuangan muncul, yaitu saham senilai
Rp. 100.000.000,-; dan obligasi juga senilai Rp. 100.000.000,-. Munculnya dua
aset keuangan ini memindahkan dana dari tangan Nn. K dan Ny. X ke tangan
Tuan A, dan ini berarti aset keuangan berfungsi sebagai media untuk
memindahkan dana dari pihak yang kelebihan dana kepada pihak yang
membutuhkan dana. Pengalihan dana ini merupakan salah satu fungsi utama dari
aset keuangan. Apa bila Tuan A tidak menerbitkan aset keuangan, maka sangat
sulit (bisa jadi tidak mungkin) bagi Nn. K dan Ny. X untuk bersedia
memindahkan dana dari tangan mereka ke Tuan A, sekalipun mereka saling
mengenal.
Selain fungsi memindahkan dana, aset keuangan yang muncul dari transaksi
tersebut juga menunjukkan adanya pembagian risiko (risk sharing). Tuan A
sebetulnya memiliki dana Rp. 200.000.000,-, dan untuk membiayai produksinya
tinggal kurang Rp. 150.000.000,- Kenyataannya, Tuan A menerbitkan aset
keuangan senilai Rp. 200.000.000,- yang berarti tidak bersedia
menginvestasikan semua dana yang dimiliki karena mengandung risiko.
Meskipun mebel tersebut pesanan dari langganannya, namun risiko terjadinya
kegagalan bisnis tetap saja ada meskipun kecil. Tuan A nampaknya tidak mau
menanggung risiko ini sendirian, dan membagi risiko bersama pihak lain dengan
cara menerbitkan aset keuangan. Dalam contoh ini, hal inilah yang dimaksud
dengan fungsi pembagian risiko (risk sharing) dari aset keuangan.

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan pengertian tentang aset berwujud, aset tidak berwujud, dan aset
keuangan!
2) Bagaimana hubungan antara aset keuangan dan aset berwujud?
3) Jelaskan klaim yang dimiliki aset keuangan!
4) Jelaskan bagaimana peran aset keuangan dalam perekonomian!
 EKSI4205/MODUL 1 1.11

5) Mengapa saham memiliki risiko yang lebih dinamis dibanding aset


keuangan yang lain?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Aset berwujud adalah aset yang nilainya tergantung dari bentuk fisik
tertentu atas aset tersebut. Contoh: tanah, bangunan, mobil, pabrik, mesin,
dan aset-aset fisik lain. Sedangkan aset tak berwujud adalah aset yang
nilainya tidak tergantung dari bentuk fisik aset tersebut. Salah satu jenis
aset tak berwujud adalah aset keuangan. Aset keuangan memiliki nilai
karena klaim-klaim hukum atas sejumlah manfaat yang berupa arus kas di
masa mendatang.
2) Aset keuangan berhubungan erat dengan aset berwujud. Dalam operasional
bisnis kadang-kadang untuk membiayai pengadaan aset berwujud dilakukan
dengan menerbitkan aset keuangan. Contoh, untuk memperbesar skala
perusahaan, pemilik perlu menerbitkan saham untuk dijual, dimana hasil
penjualan saham digunakan untuk memperbesar pabrik.
3) Klaim yang dimiliki oleh pemegang aset keuangan dapat berupa klaim
tetap, yaitu sejumlah pendapatan yang tetap atas aset keuangan yang
dimiliki. Aset keuangan yang memiliki klaim pendapatan tetap, dinamakan
instrumen utang. Bentuk klaim aset keuangan yang lain adalah klaim
ekuitas atau klaim residual. Klaim ekuitas mewajibkan emiten untuk
membayarkan pada pemegang aset keuangan sejumlah pendapatan
berdasarkan laba yang diperoleh emiten (jika ada).
4) Dalam perekonomian aset keuangan memiliki dua peran utama, yaitu
sebagai media untuk intermediasi antara pihak yang membutuhkan dana,
dan pihak yang kelebihan dana; dan sebagai media untuk membagi risiko
aset.
5) Saham memiliki risiko lebih dinamis. Arus kas saham sangat tergantung
dari deviden yang dibagikan, dan deviden sangat tergantung dari
keuntungan yang dihasilkan perusahaan. Keuntungan perusahaan sudah
tentu dipengaruhi banyak faktor yang mempengaruhi iklim bisnis pada
umumnya. Aset keuangan saham ini, memiliki risiko arus kas yang lebih
tinggi dibanding aset keuangan yang lain, karena investor tidak tahu pasti
berapa arus kas yang akan diterima. Saat transaksi membeli saham, investor
hanya bisa memperkirakan berapa arus kas yang mungkin akan diterima di
masa datang berdasarkan prospektus perusahaan yang akan dibeli
1.12 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

sahamnya. Bisa saja prakiraan investor ini keliru, namun bisa juga benar
sesuai ekspektasinya. Selain itu, pemegang saham juga tidak tahu pasti
kapan deviden akan dibagikan. Meskipun perusahaan mengalami
keuntungan, bisa saja deviden tidak dibagikan, tergantung dari keputusan
pemegang saham mayoritas. Disinilah unsur gambling dari investor.

RA NG K UMA N

Perkembangan inovasi keuangan mengakibatkan aset ekonomi tidak


lagi sebatas aset yang berwujud fisik, seperti mesin, pabrik, gedung, tanah,
dan lain-lain; tetapi ada aset yang bersifat tidak berwujud (intangible), yang
salah satunya adalah aset keuangan. Aset berwujud adalah aset yang
nilainya tergantung dari bentuk fisik tertentu dari aset tersebut. Sedangkan
aset tak berwujud adalah aset yang nilainya tidak tergantung dari bentuk
fisik aset tersebut. Salah satu jenis aset tak berwujud adalah aset keuangan.
Aset keuangan memiliki nilai karena klaim-klaim hukum atas sejumlah
manfaat yang berupa arus kas di masa mendatang.
Dalam hal tertentu, aset keuangan berhubungan erat dengan aset
berwujud. Dalam operasional bisnis kadang-kadang untuk membiayai
pengadaan aset berwujud dilakukan dengan menerbitkan aset keuangan.
Sering kali untuk memperbesar skala perusahaan, pemilik perlu
menerbitkan saham untuk dijual, dimana hasil penjualan saham digunakan
untuk memperbesar pabrik.
Arus kas bagi aset keuangan sering disebut klaim atas aset keuangan.
Klaim yang dimiliki oleh pemegang aset keuangan dapat berupa klaim
tetap, yaitu sejumlah pendapatan yang tetap atas aset keuangan yang
dimiliki. Aset keuangan yang memiliki klaim pendapatan tetap, dinamakan
instrumen utang. Bentuk klaim aset keuangan yang lain adalah klaim
ekuitas atau klaim residual. Klaim ekuitas mewajibkan emiten untuk
membayarkan pada pemegang aset keuangan sejumlah pendapatan
berdasarkan laba yang diperoleh emiten (jika ada).
Secara ekonomi, prinsip dasar dari harga aset keuangan adalah nilai
sekarang (present value) atas arus kas yang diharapkan dapat dihasilkan
oleh aset keuangan tersebut, walaupun arus kas tersebut belum diketahui
secara pasti. Arus kas yang diharapkan tersebut berhubungan erat dengan
risiko yang melekat dalam aset keuangan. Risiko ini berhubungan erat
dengan tingkat kepastian (degree of certainty) atas arus kas yang
diharapkan dari sauatu aset keuangan. Aset keuangan dengan instrumen
utang memiliki risiko 3 macam risiko, yaitu:
1. risiko daya beli (purchasing power risk)
 EKSI4205/MODUL 1 1.13

2. risiko kredit (credit risk)


3. risiko kurs (foreign exchange risk).

Dalam perekonomian aset keuangan memiliki dua fungsi utama, yaitu


sebagai media untuk intermediasi antara pihak yang membutuhkan dana,
dan pihak yang kelebihan dana; dan sebagai media untuk membagi risiko
aset.

TE S F O RMA TIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Berikut adalah bentuk-bentuk aset tak berwujud, kecuali ….
A. kekayaan intelektual
B. kekayaan properti
C. sertifikat deposito
D. obligasi

2) Berikut adalah bentuk-bentuk aset keuangan, kecuali ….


A. aset kredit
B. aset obligasi
C. hak paten
D. sukuk

3) Klaim aset keuangan terdiri dari ....


A. klaim tetap dan klaim ekuitas
B. klaim progresif dan regresif
C. klaim residual dan klaim progresif
D. klaim tetap dan klaim regresif

4) Berikut adalah aset keuangan yang memiliki klaim residual ....


A. obligasi
B. saham biasa
C. saham preferensi
D. kredit

5) Risiko aset keuangan dengan klaim utang, adalah sebagai berikut,


kecuali ….
A. risiko daya beli
B. risiko kebakaran
1.14 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

C. risiko kurs
D. risiko kredit

6) Pengertian peran intermediasi dari aset keuangan adalah ....


A. memberikan jasa transfer
B. memberikan jasa pengiriman uang
C. sebagai media untuk memindahkan dana dari pihak yang kelebihan
dana kepada pihak yang membutuhkan dana
D. sebagai media untuk mengirimkan dana pada relasi bisnis

7) Harga aset keuangan tergantung pada ....


A. arus kas yang diharapkan dan suku bunga
B. suku bunga dan inflasi
C. risiko dan suku bunga
D. arus kas yang diharapkan dan risiko

8) Berikut adalah macam-macam imbalan dari sukuk, kecuali ….


A. kopon
B. pembagian hasil
C. marjin pendapatan
D. sewa

9) Saham memiliki risiko yang lebih tinggi dari pada aset keuangan yang lain,
karena ....
A. saham bisa rugi
B. saham bisa hilang
C. besarnya deviden belum pasti
D. besarnya deviden terlaku kecil

10) Risiko yang berkaitan dengan tingkat harga di masa datang adalah ....
A. risiko valas
B. risiko daya beli
C. risiko kredit
D. semua salah
 EKSI4205/MODUL 1 1.15

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum
dikuasai.
1.16 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Kegiatan Belajar 2

Pasar Keuangan

P ara Mahasiswa, kita akan memasuki kegiatan belajar II, yaitu Pasar
Keuangan. Secara umum pasar diartikan sebagai tempat bertemunya
penjual dan pembeli untuk melakukan transaksi. Dalam hal pasar keuangan,
bentuk fisik dari pasar itu sendiri tidak begitu diutamakan. Faktor yang lebih
penting dari pasar keuangan adalah terjadinya transaksi untuk
memperdagangkan aset keuangan.
Dalam arti sempit pasar keuangan adalah pasar yang memperjual-belikan
(memperdagangkan) aset-aset keuangan. Dalam arti luas, pasar keuangan adalah
pasar yang didalamnya terdiri dari berbagai macam teknik dan instrumen untuk
mempermudah investasi, utang piutang, dan menabung dalam berbagai bentuk.
Berdasarkan jenis aset keuangan yang diperdagangkan, pasar keuangan terdiri
dari 2 pasar, yaitu pasar modal, dan pasar uang. Pasar modal memperdagangkan
aset-aset keuangan jangka panjang seperti saham, dan obligasi. Aset keuangan
jangka panjang adalah aset keuangan yang jatuh tempo di atas satu tahun. Pasar
ini sering juga disebut bursa efek (stock exchange). Sesuai dengan namanya,
pasar uang memperdagangkan aset-aset keuangan jangka pendek. Aset
keuangan jangka pendek berupa tagihan-tagihan keuangan (instrumen utang)
yang jatuh tempo di bawah satu tahun.

A. PERAN PASAR KEUANGAN

Dari uraian pada kegiatan Belajar 1 sudah dijelaskan tentang peranan aset
keuangan dalam perekonomian. Namun demikian peranan aset keuangan
tersebut akan optimal hanya apa bila didukung oleh infrastruktur yaitu berupa
pasar keuangan.
Sebagai ilustrasi, dari contoh kasus peranan aset keuangan, secara kebetulan
3 orang Tuan A, Nn. K, dan Ny. X, adalah saling kenal dan secara kebetulan
pula mereka saling bertemu. Namun kebetulan-kebetulan ini tentu tidak selalu
bisa kita harapkan agar peranan aset keuangan dalam perekonomian dapat
optimal. Andaikan tiga orang tersebut tidak saling kenal dan tidak saling
bertemu, maka aset keuangan tidak akan berfungsi optimal. Oleh karena itu
harus ada media yang mempertemukan mereka, dan berfungsi sebagai
 EKSI4205/MODUL 1 1.17

penghubung. Media yang paling efektif adalah pasar keuangan. Di pasar


keuangan pihak yang kelebihan dana dapat menawarkan dananya, dan pihak
yang membutuhkan dana bisa mengajukan permintaan dana, meskipun mereka
tidak saling kenal.
Selain sebagai media untuk bertemu, pasar keuangan juga memiliki
beberapa fungsi strategis dalam mendukung transaksi keuangan dari pihak yang
kelebihan dana dengan pihak yang kekurangan dana. Fungsi-fungsi itu meliputi:
1. Fungsi harga
Transaksi aset keuangan seperti yang dicontohkan kasus Tuan A, Nn. K,
dan Ny. X, tidak terdapat persaingan baik dari pihak yang membutuhkan
dana maupun pihak yang menawarkan dana. Dalam interaksi ini harga yang
terjadi merupakan harga hasil negosiasi untuk membentuk kesepakatan
diantara mereka. Secara umum interaksi antara pembeli dan penjual aset
keuangan akan menentukan harga aset keuangan. Dengan kata lain interaksi
ini akan menentukan pendapatan atau arus kas dikemudian hari, dari aset
keuangan yang diperdagangkan. Dalam pasar keuangan yang lebih luas,
penentuan harga ini akan lebih dinamis, karena akan terjadi persaingan
anatar penjual maupun antar pembeli. Ketertarikan investor untuk
menanamkan dananya pada aset keuangan tertentu sangat tergantung dari
arus kas yang ditawarkan pengusaha. Demikian juga ketertarikan pengusaha
untuk menawarkan aset keuangannya sangat tergantung dari arus kas yang
diminta oleh investor. Harga yang tercipta dalam proses interaksi antara
penjual dan pembeli aset keuangan di pasar keuangan mencerminkan sinyal
dalam aset keuangan apa dana-dana yang ada dalam perekonomian tersebut
ditanamkan. Proses ini disebut proses penentuan harga (price discovary
process).

2. Fungsi likuiditas
Salah satu peran dari aset keuangan adalah sebagai media untuk
memindahkan dana dari pihak yang kelebihan ke pihak yang membutuhkan.
Oleh karena itu pasar keuangan menyediakan suatu mekanisme pengusaha
untuk mendapatkan dana dengan cara menjual aset keuangan. Selain itu,
pasar keuangan juga menawarkan likuiditas bagi investor, dengan cara
menjual aset keuangan yang dimiliki. Jika tidak ada pasar keuangan, atau
pasar keuangan tidak likuid, maka para investor harus menunggu obligasi
yang dimiliki sampai jatuh tempo, atau bagi pemegang saham, harus
1.18 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

menunggu likuidasi perusahaan. Dengan demikian pasar keuangan memiliki


fungsi likuiditas baik bagi investor maupun emiten.
Meskipun semua pasar keuangan memiliki likuiditas, namun tingkat
likuiditas antara satu pasar keuangan berbeda dengan pasar keuangan yang
lain. Tingkat likuiditas inilah yang menjadi salah satu poin yang
membedakan kelas pasar keuangan.

3. Fungsi meminimumkan biaya


Seperti yang dicontohkan kasus Tuan A, Nn. K, dan Ny. X, secara
kebetulan mereka bertemu. Jika mereka tidak bertemu dan berkomunikasi,
maka Tuan A harus mencari pihak yang kelebihan dana dan, sebaliknya Nn.
K, dan Ny X, harus mencari pihak yang membutuhkan dana. Proses
pencarian ini tentu memerlukan biaya yang disebut biaya pencarian
(searching cost). Selain biaya pencarian, untuk mendapatkan partner yang
tepat juga diperlukan biaya informasi (information cost). Jika terdapat pasar
keuangan yang baik, maka biaya-biaya tersebut tidak perlu, sehingga pasar
keuangan dapat meminimumkan biaya transaksi. Biaya pencarian secara
eksplisit bisa berbentuk biaya iklan bagi pengusaha untuk mendapatkan
investor, atau biaya iklan bagi investor untuk mendapatkan pihak yang
membutuhkan dana. Sedangkan biaya informasi secara eksplisit bisa
berbentuk pengeluaran untuk memberikan informasi tentang kualitas
investasi dan besarnya arus kas yang ditawarkan. Jika pasar keuangan
cukup baik, maka biaya ini dapat diminimalkan.

B. KLASIFIKASI PASAR KEUANGAN

Pasar keuangan dapat diklasifikasikan dalam berbagai dimensi, misalnya


berdasarkan aset yang diperdagangkan, berdasarkan sifat dari klaim, dan lain-
lain.
1. Klasifikasi berdasarkan sifat dari klaim:
a. Pasar utang (debt market)
Pada dasarnya merupakan pasar yang memperdagangkan aset
keuangan dengan arus kas tetap atau aset keuangan dengan instrumen
utang (debt instrument). Contoh: obligasi (bonds), kredit (credit), surat
utang jangka pendek (commercial peper), dan lain-lain.
 EKSI4205/MODUL 1 1.19

b. Pasar ekuitas (equity market)


Adalah pasar yang memperdagangkan aset keuangan dengan arus kas
tidak tetap atau aset keuangan dengan instrumen ekuitas (equity
instrument). Contoh: saham biasa.
2. Klasifikasi berdasarkan jatuh tempo klaim:
a. Pasar uang (money market)
Merupakan pasar yang memperdagangkan aset keuangan dengan
instrumen utang jangka pendek. Pada umumnya jangka waktu jatuh
tempo surat utang di bawah 12 bulan
b. Pasar modal (capital market)
Adalah pasar bagi aset-aset keuangan jangka panjang, yaitu aset
keuangan yang jatuh temponya di atas 12 bulan. Di pasar ini aset
keuangan yang diperdagangkan bisa dengan instrumen utang, bisa juga
dengan instrumen ekuitas.
3. Klasifikasi berdasarkan penerbitan klaim:
a. Pasar primer (primary market)
Adalah pasar keuangan dimana perusahaan-perusahaan menerbitkan
aset keuangan untuk pertama kalinya dijual atau ditawarkan. Pasar ini
juga disebut pasar perdana atau sering juga disebut initial public
offering (IPO)
b. Pasar sekunder (secundery market)
Merupakan pasar yang memperdagangkan aset keuangan / klaim
keuangan yang sebelumnya sudah dijual di pasar perdana, atau pasar
primer. Kadang-kadang disebut pasar dari aset keuangan yang telah
usang.
4. Klasifikasi berdasarkan waktu pengiriman:
a. Pasar kas (spot market)
Adalah pasar dimana pada saat transaksi langsung dilakukan
penyelesaian pembayaran (settlement) dan penyerahan aset keuangan.
b. Pasar derivatif (derivative market)
Pada dasarnya merupakan pasar dimana transaksi aset keuangan
penyelesaiannya dilakukan beberapa waktu kemudian atau secara
berjangka. Transaksi ini pada umumnya merupakan kontrak berjangka
(forward contracts) dan kontrak opsi (option contracts). Transaksi ini
biasanya dilakukan investor untuk mengendalikan risiko besar.
1.20 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

5. Klasifikasi berdasarkan struktur organisasi:


a. Pasar lelang (auction market)
Adalah pasar di mana pembeli memasukkan tawaran kompetitif dan
penjual memasukkan penawaran yang kompetitif pada saat yang sama.
Harga aset keuangan yang diperdagangkan merupakan harga tertinggi
yang pembeli bersedia membayar dan harga terendah yang penjual
bersedia untuk menjual. Tawar menawar yang cocok kemudian
dipasangkan bersama-sama dan selanjutnya dieksekusi.
b. Pasar paralel atau pasar tidak terdaftar (over-the-counter market / OTC
market)
Merupakan pasar aset keuangan yang tidak tercatat di bursa. Para
peserta perdagangan melakukan transaksi melalui telepon, jaringan
faksimili atau elektronik, bukan di lantai bursa secara fisik.
c. Pasar perantara (intermediated market)
Adalah pasar di mana satu atau lebih lembaga keuangan berdiri di
antara counterparty dalam transaksi.

C. PELAKU PASAR KEUANGAN

Pada prinsipnya pihak-pihak yang terlibat dalam pasar keuangan adalah


investor, yaitu pihak yang menawarkan dana dan peminjam sebagai pihak yang
membutuhkan dana. Kenyataannya sangat sulit untuk memisahkan peranan
mereka secara personal, karena investor bisa saja dengan cepat berubah menjadi
peminjam, dan begitu sebaliknya. Namun demikian, pada dasarnya semua
person dapat menjadi pelaku pasar keuangan. Pihak-pihak yang dapat
melakukan transaksi di pasar keuangan antara lain:
1. rumah tangga/individu;
2. pihak bisnis (perusahaan atau persekutuan);
3. pemerintah;
4. Badan Usaha Milik Negara (BUMN);
5. bank sentral;
6. bank umum;
7. lembaga keuangan;
8. koperasi;
9. badan-badan keuangan internasional (World Bank, ADB);
10. perusahaan multinasional;
11. dan lain-lain.
 EKSI4205/MODUL 1 1.21

Pihak-pihak tersebut merupakan pelaku langsung dalam transaksi


perdagangan aset keuangan. Di luar pihak-pihak tersebut ada pihak penerbit
aturan dalam transaksi di pasar keuangan. Dalam hal ini pemerintah selain bisa
aktif sebagai pelaku pasar (memperjual belikan aset keuangan) juga berperan
sebagai pengatur atau regulator dalam transaksi pasar keuangan. Hal ini
merupakan bagian dari sistem keuangan. Sistem keuangan akan dibahas secara
rinci pada kegiatan belajar selanjutnya dalam modul ini.

D. PASAR KEUANGAN GLOBAL

Seiring dengan kemajuan teknologi, khususnya teknologi informasi, maka


globalisasi ekonomi antar negara juga sangat berkembang. Demikian pula
dengan globalisasi pasar keuangan. Saat ini, bagi suatu pihak yang ingin
mendapatkan dana untuk berbagai keperluan, tidak perlu hanya terpaku pada
ketersediaan dana di pasar keuangan domestiknya. Demikian pula pihak yang
kelebihan dana, mereka mempunyai kesempatan untuk menawarkan dananya ke
pasar keuangan negara lain yang dirasa lebih menguntungkan.
Proses-proses tersebut seakan-akan menunjukkan bahwa pasar keuangan
antar negara sudah terintegrasi. Beberapa faktor yang menyebabkan integrasi
pasar keuangan antar negara adalah:
1. deregulasi atau liberalisasi pasar keuangan di pusat-pusat keuangan dunia.
persaingan global telah mendorong pemerintah di banyak negara untuk
menderegulasi berbagai aspek dari pasar keuangannya. dengan deregulasi
ini maka perusahaan-perusahaan keuangan mereka dapat bersaing secara
efektif di seluruh dunia;
2. kemajuan teknologi, khususnya teknologi informasi. teknologi ini
digunakan untuk memonitor banyak pasar keuangan dunia, melakukan
transaksi, dan menganalisis peluang-peluang keuntungan dari transaksi aset
keuangan;
3. pesatnya kemajuan kelembagaan pasar uang.

Dari ketiga faktor tersebut, kemajuan teknologi merupakan pendorong


(trigger) utama dalam terintegrasinya pasar keuangan dunia. Kemajuan di dalam
sistem telekomunikasi menjadikan para pelaku pasar di seluruh dunia dapat
melakukan transaksi dan memonitor investasinya dalam waktu seketika (real
time). Selain itu perkembangan teknologi informasi, hardware, dan software
komputer memungkinkan informasi tersebar secara aktual, baik informasi harga
1.22 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

aset keuangan maupun informasi-informasi penting lainnya pada seluruh pelaku


pasar di berbagai belahan dunia. Dengan demikian investor dapat memonitor
perkembangan pasar keuangan diberbagai tempat secara bersamaan, dan
memanfaatkan informasi tersebut untuk mengambil keputusan investasinya.
Selain teknologi informasi dan komunikasi, perkembangan komputer
memungkinkan melakukan penghitungan dengan cepat, sehingga informasi
pasar secara cepat dapat diolah diidentifikasi untuk dijadikan pertimbangan
keputusan investasi. Hal ini memungkinkan investor memanfaatkan mekanisme
arbitrase untuk mendapatkan keuntungan portofolio.
Perkembangan teknologi di atas menjadikan pasar keuangan di beberapa
negara mengalami perubahan yang cukup signifikan. Bagi negara yang sudah
sangat terbuka sistem keuangannya, pada umumnya akan banyak perusahaan-
perusahaan keuangan transnasional yang melakukan transaksi di pasar keuangan
mereka. Ini merupakan salah satu indikator mengglobalnya pasar keuangan, di
mana pelaku pasar tidak terbatas pada pelaku domestik saja.
Selain beberapa faktor di atas, terintegrasinya pasar keuangan dunia juga
didorong oleh perilaku pengusaha yang tertarik untuk memanfaatkan pasar-
pasar keuangan diluar pasar keuangan domestik mereka. Motivasi ini didorong
oleh beberapa hal, antara lain, pertama, bagi pengusaha-pengusaha besar
kadang-kadang membutuhkan dana investasi yang cukup besar. Sementara di
pasar domestik di mana perusahaan beroperasi, pasar keuangan masih sangat
terbatas kapasitasnya sehingga pasar keuangan yang ada belum mampu
memenuhi kebutuhan dana dari pengusaha tersebut. Dengan kondisi ini, maka
mau tidak mau pengusaha tersebut mencari investor di pasar keuangan yang
lebih besar dan lebih maju di negara lain. Hal ini tentu saja bisa dilakukan hanya
apa bila pasar keuangan sudah terintegrasi, sehingga tindakan pengusaha
tersebut tidak akan melanggar regulasi yang ada.
Motivasi kedua, ada kemungkinan di pasar keuangan negara lain dana
ditawarkan dengan biaya yang lebih rendah dari pada di pasar domestik.
Akibatnya, dengan asumsi pengusaha rasional, tentu akan mencari sumber
pembiayaan yang paling murah untuk menjalankan bisnisnya. Motivasi ini akan
mendorong banyak pengusaha selalu mencari pasar yang menawarkan bunga
murah. Begitu sebaliknya bagi seorang investor, dengan asumsi investor
rasional, maka mereka akan selalu mencari pasar yang menjual aset keuangan
dengan imbalan yang paling tinggi. Akibatnya investor akan aktif untuk mencari
informasi dan melakukan transaksi di pasar yang paling menguntungkan.
 EKSI4205/MODUL 1 1.23

Motivasi pengusaha dan investor ini akan mendorong terintegrasinya pasar


keuangan dari berbagai negara di seluruh dunia.
Motivasi lain adalah adanya upaya untuk mengatur dan mendistribusikan
risiko oleh para investor. Apabila seorang investor menginvestasikan dananya
hanya di satu negara, maka risiko investasinya akan besar bila negara tersebut
mengalami masalah adalah besar. Sebaliknya, bila investor tersebut
menginvestasikan dananya di berbagai negara, maka risiko ini akan terdistribusi,
sehingga potensi loss-nya akan lebih kecil. Sementara itu, bagi seorang
pengusaha sudah barang tentu akan mencari investor di pasar keuangan yang
biaya transaksinya murah. Seperti kita ketahui, berbagai negara menetapkan
pajak transaksi yang berbeda-beda. Perbedaan ini akan mendorong pengusaha
mencari pasar keuangan dari negara yang memungut pajak paling rendah. Selain
itu biaya-biaya transaksi lain juga akan dipertimbangkan oleh pengusaha, yang
prinsipnya pengusaha akan mencari net benefit yang maksimum dari
pembiayaan investasinya.
Di samping berbagai motivasi di atas, dari berbagai studi menunjukkan
perkembangan strategi investasi di dunia bisnis adalah sangat cepat. Salah satu
yang menarik adalah adanya motivasi, dimana suatu perusahaan sering tidak
mau tergantung pada investor salah satu negara, karena alasan posisi tawar
(bargaining position). Perusahaan-perusahaan transnasional modern sering
menginginkan perubahan investor yang dinamis karena menurut pengalamannya
dominasi investor dari satu negara dalam jangka panjang bisa menjadikan
perusahaan kurang sehat.

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan perbedaan pasar uang dan pasar modal!


2) Jelaskan apa yang dimaksud dengan fungsi likuiditas dari pasar keuangan!
3) Adanya pasar keuangan dapat meminimalkan biaya intermediasi, jelaskan
mengapa!
4) Mengapa terjadi globalisasi pasar keuangan?
5) Mengapa pasar keuangan antar negara seperti terintegrasi?
1.24 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Klasifikasi berdasarkan jatuh tempo klaim:


a. Pasar uang (money market)
Merupakan pasar yang memperdagangkan aset keuangan dengan
instrumen utang jangka pendek. Pada umumnya jangka waktu jatuh
tempo surat utang dibawah 12 bulan
b. Pasar modal (capital market)
Adalah pasar bagi aset-aset keuangan jangka panjang, yaitu aset
keuangan yang jatuh temponya diatas 12 bulan. Di pasar ini aset
keuangan yang diperdagangkan bisa dengan instrumen utang, bisa juga
dengan instrumen ekuitas.
2) Salah satu peran dari aset keuangan adalah sebagai media untuk
memindahkan dana dari pihak yang kelebihan ke pihak yang membutuhkan.
Oleh karena itu pasar keuangan menyediakan suatu mekanisme pengusaha
untuk mendapatkan dana dengan cara menjual aset keuangan. Selain itu,
pasar keuangan juga menawarkan likuiditas bagi investor, dengan cara
menjual aset keuangan yang dimiliki. Jika tidak ada pasar keuangan, atau
pasar keuangan tidak likuid, maka para investor harus menunggu obligasi
yang dimiliki sampai jatuh tempo, atau bagi pemegang saham, harus
menunggu likuidasi perusahaan. Dengan demikian pasar keuangan
memiliki fungsi likuiditas baik bagi investor maupun emiten
3) Proses pencarian partner antara yang kelebihan dana dan membutuhkan
danan tentu memerlukan biaya yang disebut biaya pencarian (searching
cost). Selain biaya pencarian, untuk mendapatkan partner yang tepat juga
diperlukan biaya informasi (information cost). Jika terdapat pasar keuangan
yang baik, maka biaya-biaya tersebut tidak perlu, sehingga pasar keuangan
dapat meminimumkan biaya transaksi. Biaya pencarian secara eksplisit bisa
berbentuk biaya iklan bagi pengusaha untuk mendapatkan investor, atau
biaya iklan bagi investor untuk mendapatkan pihak yang membutuhkan
dana. Sedangkan biaya informasi secara eksplisit bisa berbentuk
pengeluaran untuk memberikan informasi tentang kualitas investasi dan
besarnya arus kas yang ditawarkan. Jika pasar keuangan cukup baik, maka
biaya ini dapat diminimalkan.
4) Seiring dengan kemajuan teknologi informasi, maka globalisasi pasar
keuangan sangat berkembang. Saat ini, bagi suatu pihak yang ingin
mendapatkan dana untuk berbagai keperluan, tidak perlu hanya terpaku
 EKSI4205/MODUL 1 1.25

pada ketersediaan dana di pasar keuangan domestiknya. Demikian pula


pihak yang kelebihan dana, mereka mempunyai kesempatan untuk
menawarkan dananya ke pasar keuangan negara lain yang dirasa lebih
menguntungkan.
5) Beberapa faktor yang menyebabkan integrasi pasar keuangan antar negara
adalah:
a. deregulasi atau liberalisasi pasar keuangan,
b. kemajuan teknologi, khususnya teknologi informasi,
c. pesatnya kemajuan kelembagaan pasar uang, dan
d. perkembangan komputer yang memungkinkan melakukan
penghitungan dengan cepat, sehingga informasi pasar secara cepat
dapat diolah dan diidentifikasi untuk dijadikan pertimbangan
keputusan investasi.

Terintegrasinya pasar keuangan dunia juga didorong oleh:


a. perilaku pengusaha yang tertarik untuk memanfaatkan pasar-pasar
keuangan diluar pasar keuangan domestik mereka,
b. ada kemungkinan di pasar keuangan negara lain dana ditawarkan
dengan biaya yang lebih rendah dari pada di pasar domestik,
c. adanya upaya untuk mengatur dan mendistribusikan risiko oleh para
investor, dan
d. adanya motivasi, dimana suatu perusahaan sering tidak mau tergantung
pada investor salah satu negara, karena alasan posisi tawar (bargaining
position).

RA NG K UMA N

Dalam arti sempit pasar keuangan adalah pasar yang memperjual-


belikan (memperdagangkan) aset-aset keuangan. Dalam arti luas, pasar
keuangan adalah pasar yang didalamnya terdiri dari berbagai macam teknik
dan instrumen untuk mempermudah investasi, utang piutang, dan
menabung dalam berbagai bentuk. Berdasarkan jenis aset keuangan yang
diperdagangkan, pasar keuangan terdiri dari 2 pasar, yaitu pasar modal, dan
pasar uang. Pasar modal memperdagangkan aset-aset keuangan jangka
panjang seperti saham, dan obligasi. Aset keuangan jangka panjang adalah
aset keuangan yang jatuh tempo diatas satu tahun. Pasar ini sering juga
disebut bursa efek (stock exchange). Sementara pasar uang
1.26 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

memperdagangkan aset-aset keuangan jangka pendek, yaitu tagihan-tagihan


keuangan (instrumen utang) yang jatuh tempo dibawah satu tahun.
Peran pasar keuangan adalah sebagai prasarana untuk mempertemukan
pihak yang akan menawarkan aset keuangan dan pihak yang akan membeli
aset keuangan. Selain sebagai media untuk bertemu, pasar keuangan juga
memiliki beberapa fungsi strategis dalam mendukung transaksi keuangan
dari pihak yang kelebihan dana dengan pihak yang kekeurangan dana.
Fungsi-fungsi itu meliputi:
1. fungsi harga;
2. fungsi likuiditas;
3. fungsi meminimumkan biaya.

Seiring dengan kemajuan teknologi informasi, maka globalisasi pasar


keuangan sangat berkembang. Saat ini, bagi suatu pihak yang ingin
mendapatkan dana untuk berbagai keperluan, tidak perlu hanya terpaku
pada ketersediaan dana di pasar keuangan domestiknya. Demikian pula
pihak yang kelebihan dana, mereka mempunyai kesempatan untuk
menawarkan dananya ke pasar keuangan negara lain yang dirasa lebih
menguntungkan. Proses-proses ini seakan-akan menunjukkan bahwa pasar
keuangan antar negara sudah terintegrasi. Beberapa faktor yang
menyebabkan integrasi pasar keuangan antar negara adalah:
1. deregulasi atau liberalisasi pasar keuangan,
2. kemajuan teknologi, khususnya teknologi informasi,
3. pesatnya kemajuan kelembagaan pasar uang, dan
4. perkembangan komputer yang memungkinkan melakukan
penghitungan dengan cepat, sehingga informasi pasar secara cepat
dapat diolah dan diidentifikasi untuk dijadikan pertimbangan
keputusan investasi.

Terintegrasinya pasar keuangan dunia juga didorong oleh:


1. perilaku pengusaha yang tertarik untuk memanfaatkan pasar-pasar
keuangan diluar pasar keuangan domestik mereka,
2. ada kemungkinan di pasar keuangan negara lain dana ditawarkan
dengan biaya yang lebih rendah dari pada di pasar domestik,
3. adanya upaya untuk mengatur dan mendistribusikan risiko oleh para
investor, dan
4. adanya motivasi, dimana suatu perusahaan sering tidak mau tergantung
pada investor salah satu negara, karena alasan posisi tawar (bargaining
position).
 EKSI4205/MODUL 1 1.27

TE S F O RMA TIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Pasar keuangan adalah pasar yang memperdagangkan aset-aset keuangan.
Berikut adalah jenis-jenis pasar keuangan, kecuali ….
A. pasar primer
B. pasar modal
C. pasar ekuitas
D. pasar tabungan

2) Berdasarkan sifat klaimnya, pasar keuangan terdiri dari:


A. pasar utang dan pasar ekuitas
B. pasar uang dan pasar modal
C. pasar primer dan pasar sekunder
D. pasar cash dan pasar forward

3) Pasar keuangan dapat berfungsi meminimumkan biaya intermediasi. Biaya


intermediasi yang dimaksud, terdiri dari:
A. searching cost dan intermediary cost
B. searching cost dan information cost
C. information cost dan intermediary cost
D. tidak ada yang benar

4) Berikut adalah fungsi pasar keuangan, kecuali ….


A. fungsi harga
B. fungsi likuiditas
C. fungsi meminimumkan biaya
D. semua benar

5) Diantara faktor berikut, faktor apa yang paling mendorong terintegrasinya


pasar keuangan?
A. Deregulasi atau liberalisasi pasar keuangan.
B. Kemajuan teknologi, khususnya teknologi informasi.
C. Pesatnya kemajuan kelembagaan pasar uang.
D. Semua benar

6) Berikut adalah pihak yang bisa melakukan transaksi di pasar keuangan ....
A. ibu rumah tangga
B. investor
1.28 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

C. bank sentral
D. semua benar

7) Perbedaan pasar uang dan pasar modal yang utama terletak pada aspek ....
A. waktu jatuh tempo klaim dari aset keuangan
B. penerbitan aset keuangan
C. besarnya klaim
D. sifat dari klaim aset keuangan

8) Pasar perdana atau Initial Public Offering (IPO), juga disebut ....
A. pasar primer
B. pasar tunggal
C. pasar paralel
D. pasar derivative

9) Di pasar keuangan, ketertarikan investor untuk menanamkan dananya pada


aset keuangan tertentu sangat tergantung dari arus kas, dan sebaliknya
pengusaha akan menawarkan aset keuangan dengan imbalan sesuai dan
kemudian mereka berinteraksi, sehingga tercapai kesepakatan imbalan.
Fungsi pasar keuangan yang demikian disebut ....
A. fungsi likuiditas
B. fungsi biaya
C. fungsi harga
D. fungsi meminimalkan biaya

10) Aset keuangan yang bisa dijual di pasar saham adalah ....
A. obligasi
B. saham
C. sukuk
D. semua benar

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
 EKSI4205/MODUL 1 1.29

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum
dikuasai.
1.30 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Kegiatan Belajar 3

Sistem Keuangan (Financial System)

P ara Mahasiswa yang baik, saat ini kita akan memasuki kegiatan belajar 3
dari topik aset keuangan. Kegiatan Belajar 3 ini akan membahas sistem
keuangan. Sistem keuangan tentu tidak terlepas dari peran lembaga keuangan.
Oleh karena itu lebih lanjut akan diuraikan pengertian sistem keuangan, fungsi
sistem keuangan, dan peranan lembaga keuangan dalam sistem keuangan.

A. PENGERTIAN SISTEM KEUANGAN (FINANCIAL SYSTEM)

Dalam Ensiklopedi Investasi, sistem keuangan (financial system) dapat


mencakup tingkat global, regional, dan perusahaan. Sistem keuangan
perusahaan adalah serangkaian prosedur dilaksanakan yang melacak kegiatan
keuangan perusahaan. Pada skala regional, sistem keuangan adalah sistem yang
memungkinkan pemberi pinjaman dan peminjam untuk berinteraksi. Sistem
keuangan global pada dasarnya adalah sebuah sistem regional yang lebih luas
yang mencakup semua lembaga keuangan, peminjam dan pemberi pinjaman
dalam ekonomi global.
Sementara menurut definisi IMF (2004), sistem keuangan merupakan
sebuah sistem yang terdiri dari unit institusional dan pasar yang berinteraksi
dengan cara tertentu, untuk memobilisasi dana guna memenuhi kebutuhan
investasi, dan menyediakan fasilitas, termasuk sistem pembayaran, untuk
pembiayaan aktivitas komersial. Dalam kasus ini, peran lembaga keuangan
adalah menjadi lembaga perantara antara pihak yang kelebihan dana dengan
pihak yang membutuhkan dana. Disamping itu lembaga keuangan juga
berfungsi mengelola dan mengubah risiko.
Dari definisi IMF tersebut, maka suatu sistem keuangan terdiri dari
beberapa komponen, meliputi unit institusional, pasar, fasilitas keuangan, dan
sistem pembayaran. Ini berarti secara praktis, dalam sistem keuangan juga
termasuk peraturan-peraturan, dan perundang-undangan yang mengatur sistem
pembayaran dan transaksi keuangan.
Saat ini sistem keuangan mengalami perkembangan cukup pesat seiring
perkembangan ekonomi dunia. Sistem keuangan merupakan konsekuensi logis
atas tuntutan pemenuhan kebutuhan infrastruktur ekonomi yang maju pesat.
Sistem keuangan ini merupakan bagian dari kreasi manusia yang sangat penting
 EKSI4205/MODUL 1 1.31

dalam masyarakat modern. Tidak bisa dibayangkan bagaimana interaksi antar


pelaku usaha apabila sistem keuangan belum berkembang. Transaksi dengan
cara kuno tentu tidak mampu memenuhi kebutuhan dinamika ekonomi yang
sangat maju. Sistem pembayaran dan intermediasi tidak akan terlaksana dengan
baik bila sistem keuangan tidak berkembang.
Bagi suatu perekonomian, memiliki sistem keuangan yang modern, akan
memberikan beberapa manfaat, antara lain kemudahan untuk melakukan
transaksi pembayaran sehingga produksi dan perekonomian dapat tumbuh
dengan pesat, dan selanjutnya meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Selain
itu, sistem keuangan yang baik juga akan memudahkan pemindahan dana dari
pihak yang kelebihan kepada pihak yang membutuhkan, yang selanjutnya akan
dibelanjakan alat-alat investasi untuk meningkatkan produksi. Dengan kondisi
ini maka tidak akan ada dana menganggur, karena sangat memungkinkan untuk
memobilisasi dana guna memenuhi kebutuhan investasi, yang selanjutnya akan
meningkatkan pendapatan masyarakat.
Selain itu, sistem keuangan yang baik juga akan memberikan keleluasaan
bagi rumah tangga dan institusi-institusi lain untuk melakukan investasi,
meskipun mereka tidak perlu melakukan usaha secara teknis. Kondisi ini
memungkinkan rumah tangga untuk memilih alternatif tabungan guna
mengoptimalkan pendapatannya.
Selanjutnya, sistem keuangan akan menentukan harga aset keuangan
termasuk di dalamnya bunga kredit. Bila sistem keuangan berjalan baik maka
harga aset keuangan dan bunga kredit yang terjadi merupakan sinyal atau
cerminan ke arah mana investasi yang memberi keuntungan bagi investor. Hal
ini akan merefleksikan preferensi masyarakat dalam penggunaan sumber daya
yang ada.
Selain itu, sistem keuangan juga mampu memberikan sinyal perkembangan
ekonomi makro ke depan. Secara teori, pasar keuangan merupakan penghubung
antara masyarakat dengan perkembangan ekonomi makro dan kebijakan
pemerintah secara langsung. Return di pasar finansial juga akan memiliki timbal
balik dengan pasar barang dengan mempengaruhi investasi dan konsumsi.
Hubungan timbal balik ini sangat tergantung pada proses yang disebut arbitrase.
Pernyataan terkenal Paul Samuelson (Mankiw, 2008): “Pasar saham
memprediksi sembilan dari lima krisis yang terjadi” Pernyataan Samuelson
tersebut menandakan betapa akuratnya pasar saham sebagai indikator ekonomi
makro. Tren data makro pada umumnya menunjukkan perubahan dalam pasar
1.32 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

saham sering kali diikuti oleh perubahan Produk Domestik Bruto (PDB) riil. Ini
berarti jika ada penurunan pasar saham, biasanya diikuti dengan resesi.

B. FUNGSI SISTEM KEUANGAN

Menurut Peter S. Rose (Siamat, 2005), sistem keuangan dalam


perekonomian modern menimal memiliki tujuh fungsi utama. Ketujuh fungsi itu
meliputi:
1. Fungsi tabungan (saving function)
Suatu sistem keuangan dapat menyediakan bentuk-bentuk aset keuangan
dengan mekanisme tabungan. Selanjutnya tabungan dalam bentuk aset
keuangan tersebut dapat digunakan untuk membiayai investasi yang
kemudian akan meningkatkan produksi dan meningkatkan kesejahteraan
masyarakat. Bentuk-bentuk aset keuangan tersebut antara lain, obligasi,
saham preferen, dan aset keuangan lain dengan instrumen utang dan risiko
rendah.

2. Fungsi kekayaan (wealth function)


Selain memberikan fungsi tabungan, aset keuangan yang diperdagangkan di
pasar keuangan juga memiliki fungsi kekayaan. Masyarakat dapat memilih
bentuk-bentuk aset keuangan untuk menyimpan kekayaannya, dalam
bentuk yang relatif likuid. Dengan sistem keuangan yang baik masyarakat
dapat mempertahankan nilai kekayaannya sampai dana tersebut dibutuhkan
untuk dibelanjakan. Dengan fungsi ini maka sistem keuangan dikatakan
dapat memberi fungsi kekayaan (wealth function). Karena fungsi ini
masyarakat memiliki pilihan untuk menyimpan kekayaannya, apakah dalam
bentuk fisik, seperti tanah, mobil, emas, dan lain-lain. atau bentuk aset
keuangan seperti saham, obligasi, dan lain-lain. Masing-masing bentuk
memiliki benefit dan risiko sendiri-sendiri. Bentuk kekayaan fisik aman
dari risiko inflasi, namun relatif kurang likuid sehingga bila sewaktu-waktu
kekayaan akan digunakan untuk belanja menjadi kurang fleksibel. Selain
itu kekayaan fisik (misalnya mobil) juga mengandung unsur penyusutan
atau depresiasi, sehingga seiring berjalannya waktu nilainya akan semakin
menurun. Sementara itu aset keuangan memiliki likuiditas yang relatif
tinggi dibanding aset fisik, sehingga bila sewaktu-waktu akan digunakan
untuk belanja relatif mudah diuangkan. Selain itu aset keuangan juga
memberikan penghasilan, baik berupa bunga, yield, ataupun deviden.
 EKSI4205/MODUL 1 1.33

Namun aset keuangan memiliki risiko inflasi, dimana bila inflasi tinggi
nilai riil dari aset keuangan dapat menyusut.

3. Fungsi likuiditas (liquidity function)


Berkaitan dengan fungsi kekayaan tersebut, kekayaan yang disimpan dalam
bentuk aset keuangan akan relatif mudah untuk dikonversikan ke dalam
bentuk tunai atau kas. Dengan demikian sistem keuangan (pasar keuangan)
memberikan likuiditas bagi penabung atau pemilik kekayaan dengan bentuk
aset keuangan yang sedang membutuhkan uang tunai. Dalam masyarakat
modern, masyarakat lebih senang menyimpan uangnya di bank dari pada
uang tunai, dan dengan perkembangan teknologi simpanan di bank
memiliki likuiditas sempurna mendekati uang kas, karena uang dapat
dibelanjakan kapan pun tanpa harus mengkonversi dalam bentuk kas.
Namun demikian simpanan di bank hanya memberikan penghasilan berupa
bunga yang relatif rendah. Sementara aset keuangan dapat memberikan
penghasilan yang lebih tinggi, misalnya dalam bentuk obligasi pemerintah,
surat utang negara, dan lain-lain., sampai dana tersebut dibutuhkan.

4. Fungsi kredit (credit function)


Bagi pengusaha, pasar keuangan merupakan lembaga yang dapat
menyediakan kredit untuk investasi yang mereka butuhkan. Kredit ini tidak
saja terbatas untuk investasi, tetapi pasar keuangan juga bisa memberikan
kredit untuk keperluan konsumsi. Kredit merupakan pinjaman yang harus
dikembalikan beserta bunganya. Seorang pengusaha misalnya akan
memperbesar usahanya, dapat menerbitkan obligasi dan dijual ke pasar
keuangan sehingga dia mendapatkan dana yang diperlukan. Hal semacam
ini bisa juga dilakukan bila akan membeli barang lain, misalnya rumah atau
mobil.

5. Fungsi pembayaran (payment function)


Disamping menyediakan fungsi tabungan, dan fungsi kredit, sistem
keuangan juga menyediakan sistem pembayaran atas transaksi barang dan
jasa yang dilakukan masyarakat. Dalam perekonomian modern, semakin
banyak transaksi yang tidak dilakukan secara tunai atau cash.
Kenyataannya membawa uang tunai, terutama dalam jumlah besar, adalah
tidak aman dan sangat riskan terhadap pencurian, perampokan, dan
tindakan kriminal lainnya. Oleh karena itu, dalam perekonomian modern
1.34 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

transaksi besar pada umumnya dilakukan dengan menggunakan instrumen


perbankan sebagai media pembayaran. Media ini antara lain: cek, transfer,
inkaso, dan lain-lain. Bank umum memiliki peran yang dominan dalam
perkembangan sistem pembayaran non-cash ini, misalnya dengan sistem
kliring, kartu kredit, kartu debet, dan lain-lain. Akhir-akhir ini bahkan
berkembang metode pembayaran yang menggunakan media
telekomunikasi, sehingga pihak-pihak yang bertransaksi tidak usah
mendatangi lembaga keuangan, misalnya, phone-banking, e-banking, dan
beberapa pembayaran dengan cara pembayaran elektronik. Tentu saja hal
demikian tidak akan terjadi tanpa adanya sistem keuangan yang baik.

6. Fungsi risiko (risk function)


Dengan berkembangnya inovasi keuangan, pasar keuangan juga mampu
memberikan fungsi proteksi baik berupa proteksi risiko jiwa, risiko
kesehatan, risiko penghasilan/kerugian, dan risiko-risko lain yang timbul
dari aktivitas manusia. Dewasa ini sistem keuangan menawarkan secara
luas proteksi dari berbagai risiko tersebut, baik dalam bentuk produk
asusransi maupun produk penjaminan. Polis asuransi ditawarkan oleh
lembaga keuangan asuransi untuk memberi perlindungan terhadap
timbulnya berbagai kerugian baik personal ataupun property. Selain
asuransi, terdapat pula produk-produk penjaminan yang sifatnya
melindungi risiko, misalnya penjaminan simpanan, bank garansi (guarantee
bank), dan penjaminan lainnya.

7. Fungsi kebijakan (policy function)


Selain memberikan fungsi bagi para individu dan lembaga yang melakukan
transaksi di pasar uang, sistem keuangan dalam hal ini pasar keuangan, juga
menjadi infrastruktur atau prasaran kebijakan pemerintah, misalnya
kebijakan moneter. Jika pemerintah ingin menambah atau mengurangi
jumlah uang beredar, maka pemerintah bisa menggunakan pasar keuangan
sebagai prasarananya. Contoh, jika pemerintah (dalam hal ini bank sentral)
ingin mengurangi jumlah uang beredar, maka bank sentral dapat menjual
surat berharga di pasar uang. Selain itu, pemerintah juga dapat
menggunakan pasar keuangan sebagai parasarana untuk melakukan
kebijakan fiskal. Misalnya pemerintah ingin menambah dana Anggaran
Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) maka dapat menjual surat
berharga (misalnya surat utang negara / SUN) di pasar keuangan. Dalam
 EKSI4205/MODUL 1 1.35

kaitannya dengan arus keluar masuk uang, pasar keuangan juga dapat
digunakan untuk mengatur keluar masuknya uang dari dan ke dalam negeri.
Jika misalnya pemerintah sedang membutuhkan valuta asing cukup banyak
maka pemerintah bisa menjual surat berharga pada investor asing di pasar
keuangan.

C. LEMBAGA KEUANGAN (FINANCIAL INSTITUTION) DALAM


SISTEM KEUANGAN (FINANCIAL SYSTEM)

Lembaga keuangan merupakan badan usaha yang bisnis utamanya adalah


bidang jasa keuangan. Lembaga keuangan merupakan bagian penting dari
sistem keuangan. Kegiatan utama lembaga keuangan adalah menawarkan kredit
dan menanamkan dananya dalam bentuk aset-aset keuangan. Selain itu, lembaga
keuangan juga menawarkan jasa-jasa keuangan lain penyediaan mekanisme
pembayaran, penyediaan jasa proteksi terhadap risiko, program pensiun,
mekanisme pengiriman uang, dan jasa-jasa keuangan lain.
Dari kegiatan lembaga keuangan tersebut, peranan dari lembaga keuangan
pada sistem keuangan pada prinsipnya adalah menjadi lembaga perantara
(financial intermediary) dari pihak yang kelebihan dana dengan pihak yang
membutuhkan dana. Fungsi pokok dari lembaga keuangan adalah melakukan
intermediasi antara unit kelebihan dana (surplus) dan unit membutuhkan dana
(deficit).
Berdasarkan sistem operasionalnya, lembaga keuangan diklasifikasikan
menjadi dua, yaitu lembaga keuangan depositori (depository financial
institution) dan lembaga keuangan non-depositori (non-depository financial
institution). Perbedaan ini didasarkan pada kegiatan penghimpunan dana secara
langsung, dimana lembaga keuangan depositori menghimpun dari masyarakat
berupa deposit atau tabungan, sementara lembaga keuangan non-depositori jika
menghimpun dana dari masyarakat bukan berupa tabungan atau deposit,
melainkan dalam bentuk lain. Untuk selanjutnya topik lembaga keuangan ini
akan diuraikan secara rinci dalam Modul 2. Silakan para mahasiswa untuk
mempelajari lanjutannya pada Modul 2.
1.36 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

D. MEKANISME TRANSFER DAN ARUS DANA DALAM SISTEM


KEUANGAN

Dari uraian tentang pelaku pasar (peserta) dalam pasar keuangan yang
sudah dijelaskan terdahulu, maka mekanisme transfer dan arus dana dalam
sistem keuangan dapat dijelaskan dengan bagan yang ditunjukkan dalam
Gambar 1.1. Dari Gambar 1.1 dapat dijelaskan bahwa pihak yang kekurangan
dana dapat menerbitkan aset keuangan jangka panjang ataupun jangka pendek,
yang selanjutnya ditawarkan di pasar keuangan. Pasar keuangan terdiri dari
pasar modal dan pasar uang. Pasar modal memperdagangkan aset keuangan
jangka panjang, misalnya saham, obligasi; sementara pasar uang
memperdagangkan aset keuangan jangka pendek, yaitu aset keuangan dengan
jatuh tempo di bawah satu tahun. Pihak yang kelebihan dana dapat menawarkan
dananya ke pasar keuangan. Jika mereka menginginkan aset keuangan panjang,
maka mereka dapat menawarkan ke pasar modal, sementara jika mereka
menginginkan aset keuangan jangka pendek mereka dapat menawarkan di pasar
uang.

Aset keuangan Pasar modal: Aset keuangan


memperdagangkan
aset keuangan jangka
panjang Dana

Pihak yang PASAR Pihak yang


membu- KEUANGAN: terdiri kelebihan
tuhkan dana dari pasar modal dana (pihak
(pihak deficit) dan pasar uang surplus)

Dana Pasar uang:


memperdagangkan
aset keuangan jangka
Aset keuangan pendek Aset keuangan

Gambar 1.1
Bagan Arus Dana dalam Sistem Keuangan
 EKSI4205/MODUL 1 1.37

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan apa yang dimaksud dengan sistem keuangan!


2) Jelaskan peranan lembaga keuangan dalam sistem keuangan!
3) Bila sistem keuangan baik, maka akan memberi banyak manfaat bagi
perekonomian. Jelaskan manfaat sistem keuangan tersebut!
4) Jelaskan makna fungsi kebijakan dari sistem keuangan!
5) Jelaskan bagaimana klasifikasi lembaga keuangan berdasarkan sistem
operasionalnya!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Sistem keuangan merupakan sebuah sistem yang terdiri dari unit


institusional dan pasar yang berinteraksi dengan cara tertentu, untuk
memobilisasi dana guna memenuhi kebutuhan investasi, dan menyediakan
fasilitas, termasuk sistem pembayaran, untuk pembiayaan aktivitas
komersial. Dalam kasus ini, peran lembaga keuangan adalah menjadi
lembaga perantara antara pihak yang kelebihan dana dengan pihak yang
membutuhkan dana. Disamping itu lembaga keuangan juga berfungsi
mengelola dan mengubah risiko.
2) Dalam kasus ini, peran lembaga keuangan adalah menjadi lembaga
perantara antara pihak yang kelebihan dana dengan pihak yang
membutuhkan dana. Disamping itu lembaga keuangan juga berfungsi
mengelola dan mengubah risiko.
3) Bagi suatu perekonomian, memiliki sistem keuangan yang modern, akan
memberikan beberapa manfaat, antara lain:
a. kemudahan untuk melakukan transaksi pembayaran sehingga produksi
dan perekonomian dapat tumbuh dengan pesat;
b. memudahkan pemindahan dana dari pihak yang kelebihan kepada
pihak yang membutuhkan, yang selanjutnya akan dibelanjakan alat-alat
investasi untuk meningkatkan produksi;
1.38 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

c.
memberikan keleluasaan bagi rumah tangga dan institusi-institusi lain
untuk melakukan investasi, meskipun mereka tidak perlu melakukan
usaha secara teknis;
d. menentukan harga aset keuangan termasuk didalamnya bunga kredit;
e. mampu memberikan sinyal perkembangan ekonomi makro ke depan.
4) Sistem keuangan dalam hal ini pasar keuangan, dapat menjadi infrastruktur
atau prasaran kebijakan pemerintah, misalnya kebijakan moneter. Jika
pemerintah ingin menambah atau mengurangi jumlah uang beredar, maka
pemerintah bisa menggunakan pasar keuangan sebagai prasarananya.
Contoh, jika pemerintah (dalam hal ini bank sentral) ingin mengurangi
jumlah uang beredar, maka bank sentral dapat menjual surat berharga di
pasar uang. Selain itu, pemerintah juga dapat menggunakan pasar keuangan
sebagai prasarana untuk melakukan kebijakan fiskal. Misalnya pemerintah
ingin menambah dana Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN)
maka dapat menjual surat berharga (misalnya surat utang negara / SUN) di
pasar keuangan. Dalam kaitannya dengan arus keluar masuk uang, pasar
keuangan juga dapat digunakan untuk mengatur keluar masuknya uang dari
dan ke dalam negeri. Jika misalnya pemerintah sedang membutuhkan valuta
asing cukup banyak maka pemerintah bisa menjual surat berharga pada
investor asing di pasar keuangan.
5) Berdasarkan sistem operasionalnya, lembaga keuangan diklasifikasikan
menjadi dua, yaitu lembaga keuangan depositori (depository financial
institution) dan lembaga keuangan non-depositori (non-depository financial
institution).

RA NG K UMA N

Sistem keuangan merupakan sebuah sistem yang terdiri dari unit


institusional dan pasar yang berinteraksi dengan cara tertentu, untuk
memobilisasi dana guna memenuhi kebutuhan investasi, dan menyediakan
fasilitas, termasuk sistem pembayaran, untuk pembiayaan aktivitas
komersial. Dalam kasus ini, peran lembaga keuangan adalah menjadi
lembaga perantara antara pihak yang kelebihan dana dengan pihak yang
membutuhkan dana. Disamping itu lembaga keuangan juga berfungsi
mengelola dan mengubah risiko.
Bagi suatu perekonomian, memiliki sistem keuangan yang modern,
akan memberikan beberapa manfaat, antara lain:
 EKSI4205/MODUL 1 1.39

1. kemudahan untuk melakukan transaksi pembayaran sehingga produksi


dan perekonomian dapat tumbuh dengan pesat;
2. memudahkan pemindahan dana dari pihak yang kelebihan kepada
pihak yang membutuhkan, yang selanjutnya akan dibelanjakan alat-alat
investasi untuk meningkatkan produksi;
3. memberikan keleluasaan bagi rumah tangga dan institusi-institusi lain
untuk melakukan investasi, meskipun mereka tidak perlu melakukan
usaha secara teknis;
4. menentukan harga aset keuangan termasuk didalamnya bunga kredit;
5. mampu memberikan sinyal perkembangan ekonomi makro ke depan.

Fungsi dari sistem keuangan meliputi:


1. fungsi tabungan (saving function);
2. fungsi kekayaan (wealth function);
3. fungsi likuiditas (liquidity function);
4. fungsi kredit (credit function);
5. fungsi pembayaran (payment function);
6. fungsi risiko (risk function);
7. fungsi kebijakan (policy function).

Kegiatan utama lembaga keuangan adalah menawarkan kredit dan


menanamkan dananya dalam bentuk aset-aset keuangan. Berdasarkan
sistem operasionalnya, lembaga keuangan diklasifikasikan menjadi dua,
yaitu lembaga keuangan depositori (depository financial institution) dan
lembaga keuangan non-depositori (non-depository financial institution).

TE S F O RMA TIF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Berikut adalah komponen dari sistem keuangan, kecuali ….
A. sistem pembayaran
B. peraturan sistem pembayaran
C. sistem ekspor impor
D. pasar keuangan
1.40 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

2) Dalam satu sistem keuangan, kegiatan utama dari lembaga keuangan


adalah ....
A. menawarkan kredit dan menanamkan dananya dalam bentuk aset-aset
keuangan
B. lembaga perantara pihak kelebihan dana dengan pihak yang
membutuhkan dana
C. lembaga penjual benda keuangan
D. lembaga pengelola risiko

3) Berikut adalah fungsi dari sistem keuangan, kecuali ….


A. fungsi transfer (transfer function)
B. fungsi pembayaran (payment function)
C. fungsi risiko (risk function)
D. fungsi kebijakan (policy function)

4) Manfaat dari sistem keuangan dalam perekonomian adalah:


A. memudahkan rumah tangga untuk mendapatkan uang
B. memberikan keleluasaan bagi rumah tangga dan institusi-institusi lain
untuk melakukan investasi
C. memudahkan perusahaan untuk meningkatkan asetnya
D. semua benar

5) Berdasarkan operasionalnya, klasifikasi lembaga keuangan adalah ....


A. lembaga bank dan depository
B. lembaga non-bank dan non depository
C. lembaga depository dan non depository
D. lembaga non-bank dan lembaga keuangan

6) Dasar klasifikasi lembaga keuangan menjadi lembaga depository dan non


depositiry adalah ....
A. menghimpun dana
B. menyalurkan dana
C. menghimpun dan menyalurkan dana
D. semua salah

7) Berkaitan dengan fungsi kekayaan, bila pasar keuangan berkembang baik,


kekayaan yang disimpan dalam bentuk aset keuangan relatif mudah untuk
dikonversikan dalam bentuk tunai atau kas. Fungsi ini merupakan fungsi
pasar keuangan dalam hal ....
A. fungsi tabungan (saving function)
B. fungsi kekayaan (wealth function)
 EKSI4205/MODUL 1 1.41

C. fungsi likuiditas (liquidity function)


D. fungsi kredit (credit function)

8) Sistem keuangan yang baik akan memberikan peningkatan perekonomian


karena beberapa alasan berikut, kecuali ....
A. memberikan kemudahan transaksi
B. memberikan kredit lunak
C. memberikan keleluasaan rumah tangga untuk melakukan investasi
D. memudahkan pemindahan dana

9) Sistem keuangan (pasar keuangan) dikatakan mampu memberikan sinyal


ekonomi makro, karena ....
A. pasar saham menyediakan dana murah
B. pergerakan pasar saham dapat dijadikan salah satu indikator dalam
memprediksi ekonomi makro ke depan
C. pasar saham dapat menimbulkan gejolak ekonomi
D. pasar saham memberikan cara yang mudah untuk meningkatkan
perekonomian, sehingga indikator ekonomi makro bisa meningkat

10) Fungsi kebijakan dari sistem keuangan, adalah fungsi dimana pemerintah
dapat melakukan kebijakan ekonomi dengan menggunakan infrastruktur
pasar keuangan. Kebijakan itu meliputi ....
A. kebijakan fiskal dan ekspor
B. kebijakan moneter dan kebijakan impor
C. kebijakan fiskal dan kebijakan moneter
D. kebijakan ekspor dan impor

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
1.42 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKSI4205/MODUL 1 1.43

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Aset tak berwujud adalah aset yang nilainya tidak tergantung dari
bentuk fisik aset tersebut, misalnya kekayaan intelektual. Salah satu
jenis aset tak berwujud adalah aset keuangan. Aset keuangan memiliki
nilai karena klaim-klaim hukum atas sejumlah manfaat yang berupa
arus kas di masa mendatang, misalnya sertifikat deposito dan obligasi.
2) C. Hak paten merupakan salah satu bentuk aset tak berwujud tetapi tidak
termasuk dalam kategori aset keuangan. Contoh bentuk-bentuk aset
keuangan adalah aset kredit. Aset kredit memberikan klaim berupa
pembayaran bunga dan pokok pinjaman. Contoh lain adalah obligasi,
dan obligasi syariah atau sukuk.
3) A. Klaim yang dimiliki oleh pemegang aset keuangan dapat berupa klaim
tetap, yaitu sejumlah pendapatan yang tetap atas aset keuangan yang
dimiliki. Aset keuangan yang memiliki klaim pendapatan tetap,
dinamakan instrumen utang. Bentuk klaim aset keuangan yang lain
adalah klaim ekuitas atau klaim residual. Klaim ekuitas mewajibkan
emiten untuk membayarkan pada pemegang aset keuangan sejumlah
pendapatan berdasarkan laba yang diperoleh emiten (jika ada).
4) B. Klaim residual sama dengan klaim ekuitas. Klaim ekuitas mewajibkan
emiten untuk membayarkan pada pemegang aset keuangan sejumlah
pendapatan berdasarkan laba yang diperoleh emiten (jika ada). Contoh
adalah saham biasa. Saham preferensi masih memungkinkan untuk
diubah dengan klaim tetap
5) B. Aset keuangan dengan instrumen utang memiliki risiko 3 macam
risiko, yaitu:
a. risiko daya beli (purchasing power risk);
b. risiko kredit (credit risk);
c. risiko kurs (foreign exchange risk).
6) C. Peran utama lembaga keuangan yaitu sebagai media untuk
intermediasi antara pihak yang membutuhkan dana, dan pihak yang
kelebihan dana.
7) D. Secara ekonomi, prinsip dasar dari harga aset keuangan adalah nilai
sekarang (present value) dari arus kas yang diharapkan dapat
dihasilkan oleh aset keuangan tersebut, walaupun arus kas tersebut
1.44 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

belum diketahui secara pasti. Arus kas yang diharapkan tersebut


berhubungan erat dengan risiko yang melekat dalam aset keuangan.
Risiko ini berhubungan erat dengan tingkat kepastian (degree of
certainty) atas arus kas yang diharapkan dari sauatu aset keuangan.
8) A. Imbalan yang diberikan sukuk dapat berupa pembagian hasil, marjin
pendapatan (fee), atau sewa.
9) C. Saham memiliki risiko lebih dinamis. Arus kas saham sangat
tergantung dari deviden yang dibagikan, dan deviden sangat
tergantung dari keuntungan yang dihasilkan perusahaan. Keuntungan
perusahaan sudah tentu dipengaruhi banyak faktor yang
mempengaruhi iklim bisnis pada umumnya. Aset keuangan saham ini,
memiliki risiko arus kas yang lebih tinggi dibanding aset keuangan
yang lain, karena investor tidak tahu pasti berapa arus kas yang akan
diterima. Saat transaksi membeli saham, investor hanya bisa
memperkirakan berapa arus kas yang mungkin akan diterima di masa
datang berdasarkan prospektus perusahaan yang akan dibeli sahamnya.
Bisa saja prakiraan investor ini keliru, namun bisa juga benar sesuai
ekspektasinya. Selain itu, pemegang saham juga tidak tahu pasti kapan
deviden akan dibagikan. Meskipun perusahaan mengalami
keuntungan, bisa saja deviden tidak dibagikan, tergantung dari
keputusan pemegang saham mayoritas. Disinilah unsur gambling dari
investor.
10) B. Risiko daya beli merupakan risiko yang berkaitan dengan daya beli
arus kas yang akan didapatkan di kemudian hari. Karena arus kas baru
akan diperoleh investor di waktu yang akan datang, maka daya beli
tersebut sangat tergantung dari tingkat harga yang akan datang.

Tes Formatif 2
1) D. Pasar keuangan dapat diklasifikasikan dalam berbagai dimensi,
misalnya berdasarkan aset yang diperdagangkan, berdasarkan sifat dari
klaim, dan lain-lain.
a. Klasifikasi berdasarkan sifat dari klaim:
1) pasar utang (debt market);
2) pasar ekuitas (equity market).
b. Klasifikasi berdasarkan jatuh tempo klaim:
1) pasar uang (money market);
2) pasar modal (capital market).
 EKSI4205/MODUL 1 1.45

c. Klasifikasi berdasarkan penerbitan klaim:


1) pasar primer (primary market);
2) pasar sekunder (secundery market).
2) A. Klasifikasi berdasarkan sifat dari klaim:
a. pasar utang (debt market);
b. pasar ekuitas (equity market).
3) B. Proses pencarian partner antara yang kelebihan dana dan
membutuhkan dana tentu memerlukan biaya yang disebut biaya
pencarian (searching cost). Selain biaya pencarian, untuk mendapatkan
partner yang tepat juga diperlukan biaya informasi (information cost).
Jika terdapat pasar keuangan yang baik, maka biaya-biaya tersebut
tidak perlu, sehingga pasar keuangan dapat meminimumkan biaya
transaksi.
4) D. Fungsi-fungsi pasar keuangan meliputi:
a. fungsi harga;
b. fungsi likuiditas;
c. fungsi meminimumkan biaya.
5) D. Dari ketiga faktor tersebut, kemajuan teknologi merupakan pendorong
(trigger) utama dalam terintegrasinya pasar keuangan dunia.
Kemajuan di dalam sistem telekomunikasi menjadikan para pelaku
pasar di seluruh dunia dapat melakukan transaksi dan memonitor
investasinya dalam waktu seketika (real time). Selain itu
perkembangan teknologi informasi, hardware, dan software komputer
memungkinkan informasi tersebar secara aktual, baik informasi harga
aset keuangan maupun informasi-informasi penting lainnya pada
seluruh pelaku pasar di berbagai belahan dunia. Dengan demikian
investor dapat memonitor perkembangan pasar keuangan diberbagai
tempat secara bersamaan, dan memanfaatkan informasi tersebut untuk
mengambil keputusan investasinya.
6) D. Pihak-pihak yang dapat melakukan transaksi di pasar keuangan antara
lain, Rumah tangga/individu, Pihak bisnis (perusahaan atau
persekutuan), Pemerintah, Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Bank
Sentral, Bank Umum, Lembaga Keuangan, Koperasi, Badan-badan
keuangan internasional (World Bank, ADB), Perusahaan
multinasional, dan lain-lain.
7) A. Klasifikasi berdasarkan jatuh tempo klaim:
a. pasar uang (money market);
1.46 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

b. pasar modal (capital market).


8) A.
9) C. Ketertarikan investor untuk menanamkan dananya pada aset keuangan
tertentu sangat tergantung dari arus kas yang ditawarkan pengusaha.
Demikian juga ketertarikan pengusaha untuk menawarkan aset
keuangannya sangat tergantung dari arus kas yang diminta oleh
investor. Harga yang tercipta dalam proses interaksi antara penjual dan
pembeli aset keuangan di pasar keuangan mencerminkan sinyal dalam
aset keuangan apa dana-dana yang ada dalam perekonomian tersebut
ditanamkan. Proses ini disebut proses penentuan harga (price discovary
process).
10) D. Pasar saham adalah pasar keuangan yang memperdagangkan aset
keuangan jangka panjang, seperti saham, obligasi, dan obligasi syariah
(sukuk).

Tes Formatif 3
1) C. Dari definisi IMF tersebut, maka suatu sistem keuangan terdiri dari
beberapa komponen, meliputi unit institusional, pasar, fasilitas
keuangan, dan sistem pembayaran. Ini berarti secara praktis, dalam
sistem keuangan juga termasuk peraturan-peraturan, dan perundang-
undangan yang mengatur sistem pembayaran dan transaksi keuangan.
2) B. Dalam kasus ini, peran lembaga keuangan adalah menjadi lembaga
perantara antara pihak yang kelebihan dana dengan pihak yang
membutuhkan dana. Disamping itu lembaga keuangan juga berfungsi
mengelola dan mengubah risiko. Kegiatan utama lembaga keuangan
adalah menawarkan kredit dan menanamkan dananya dalam bentuk
aset-aset keuangan.
3) A. Fungsi dari sistem keuangan meliputi:
a. fungsi tabungan (saving function);
b. fungsi kekayaan (wealth function);
c. fungsi likuiditas (liquidity function);
d. fungsi kredit (credit function);
e. fungsi pembayaran (payment function);
f. fungsi risiko (risk function);
g. fungsi kebijakan (policy function).
 EKSI4205/MODUL 1 1.47

4) B. Salah satu fungsi dari sistem keuangan dalam perekonomian adalah


memberikan keleluasaan bagi rumah tangga dan institusi-institusi lain
untuk melakukan investasi.
5) C. Berdasarkan sistem operasionalnya, lembaga keuangan
diklasifikasikan menjadi dua, yaitu lembaga keuangan depositori
(depository financial institution) dan lembaga keuangan non-depositori
(non-depository financial institution).
6) A. Berdasarkan sistem operasionalnya, lembaga keuangan
diklasifikasikan menjadi dua, yaitu lembaga keuangan depositori
(depository financial institution) dan lembaga keuangan non-depositori
(non-depository financial institution). Perbedaan ini didasarkan pada
kegiatan penghimpunan dana secara langsung, dimana lembaga
keuangan depositori menghimpun dari masyarakat berupa deposit atau
tabungan, sementara lembaga keuangan non-depositori jika
menghimpun dana dari masyarakat bukan berupa tabungan atau
deposit, melainkan dalam bentuk lain.
7) C. Berkaitan dengan fungsi kekayaan, kekayaan yang disimpan dalam
bentuk aset keuangan akan relatif mudah untuk dikonversikan ke
dalam bentuk tunai atau kas. Dengan demikian sistem keuangan (pasar
keuangan) memberikan likuiditas bagi penabung atau pemilik
kekayaan dengan bentuk aset keuangan yang sedang membutuhkan
uang tunai.
8) B. Bagi suatu perekonomian, memiliki sistem keuangan yang modern,
akan memberikan beberapa manfaat, antara lain kemudahan untuk
melakukan transaksi pembayaran; memudahkan pemindahan dana dari
pihak yang kelebihan kepada pihak yang membutuhkan, yang
selanjutnya akan dibelanjakan alat-alat investasi untuk meningkatkan
produksi; dan memberikan keleluasaan bagi rumah tangga dan
institusi-institusi lain untuk melakukan investasi, meskipun mereka
tidak perlu melakukan usaha secara teknis.
9) B. Secara teori, pasar keuangan merupakan penghubung antara
masyarakat dengan perkembangan ekonomi makro dan kebijakan
pemerintah secara langsung. Return di pasar finansial juga akan
memiliki timbal balik dengan pasar barang dengan mempengaruhi
investasi dan konsumsi. Dengan demikian pergerakan pasar saham
dapat dijadikan salah satu indikator dalam memprediksi ekonomi
makro ke depan.
1.48 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

10) C. Pasar keuangan, dapat menjadi infrastruktur atau prasaran kebijakan


pemerintah, yaitu dalam kebijakan moneter maupun fiskal.
 EKSI4205/MODUL 1 1.49

Daftar Pustaka

Fabozzi, Frank J., Modigliani, Franco, and Ferri, Michael G. 2002. Foundations
of Financial Markets and Institutions. Third Edition. Ferri, Prentice Hall.

Fabozzi, Frank J., Modigliani, Franco, and Ferri, Michael G. 1999. Pasar dan
Lembaga Keuangan. Edisi pertama. Salemba Empat-Prentice Hall.

IMF. 2004. Compilation Guide on Financial Soundness Indicators. IMF.


Washington DC.

Siamat, Dahlan. 2005. Manajemen Lembaga Keuangan: Kebijakan Moneter dan


Perbankan. Edisi Kelima, LPFE-UI.

Sounders, Anthony; dan Cornett, Marcia Millon. 2011. Financial Institution


Management: A Risk Management Approach. Seven Edition. McGraw-Hill
Int. Edition.
Modul 2

Bank dan Lembaga Keuangan


Dr. Murti Lestari

PE NDA HULUA N

P ara Mahasiswa yang berbahagia, sampailah kita pada Modul 2 dengan


topik Bank dan Lembaga Kuangan. Modul 2 terdiri dari 2 kegiatan belajar,
yaitu:
Kegiatan Belajar 1: Lembaga keuangan dan inovasi keuangan, yang terdiri dari
pengertian dan keistimewaan lembaga keuangan, inovasi
keuangan, dan sejarah dan perkembangan lembaga
keuangan.
Kegiatan Belajar 2: Lembaga keuangan bank dan bukan bank, yang terdiri dari
peranan lembaga keuangan bank dan lembaga keuangan
bukan bank, aktivitas lembaga keuangan bank dan lembaga
keuangan bukan bank, serta aset/kewajiban lembaga
keuangan bank dan lembaga keuangan bukan bank.

Setelah selesai membaca modul ini, para mahasiswa diharapkan memahami


dan mampu menjelaskan berbagai konsep tentang bank dan lembaga keuangan.
Secara khusus, Anda diharapkan mampu menjelaskan tentang:
1. klasifikasi lembaga keuangan;
2. inovasi keuangan;
3. sejarah lembaga keuangan bank dan lembaga keuangan bukan bank;
4. pengertian, fungsi, dan peranan lembaga keuangan bank dan lembaga
keuangan bukan bank;
5. menjelaskan jenis-jenis lembaga keuangan bank dan non bank.
2.2 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Kegiatan Belajar 1

Lembaga Keuangan dan Inovasi Keuangan

P ara mahasiswa yang baik, dalam perekonomian modern lembaga keuangan


memegang peranan yang sangat penting, karena salah satu peranannya
adalah menjadi pemasok kebutuhan modal bagi dunia usaha, sehingga
keberadaannya sangat strategis. Jika lembaga keuangan kurang sehat dan
menyebabkan industri keuangan mengalami masalah, maka perekonomian
negara tersebut akan mengalami masalah juga. Seperti telah disinggung dalam
Kegiatan Belajar 3 Modul 1, peranan lembaga keuangan juga menjadi
infrastruktur kebijakan moneter maupun kebijakan fiskal bagi pemerintah. Oleh
karena itu pemahaman terhadap lembaga keuangan dan bank adalah sangat
penting.

A. PENGERTIAN DAN KEISTIMEWAAN (SPECIALNESS)


LEMBAGA KEUANGAN

Dalam suatu perekonomian terdapat banyak kegiatan usaha, antara lain


industri manufaktur dan jasa. Kegiatan usaha industri manufaktur adalah usaha
yang menghasilkan produk, misalnya perusahaan mobil, garmen, elektronik,
makanan, dan perusahaan-perusahaan lain yang prinsip operasinya mengubah
input menjadi output (produk). Sementara itu, industri jasa sifat usahanya tidak
melakukan produksi tetapi memberikan jasa layanan. Jasa layanan itu misalnya
jasa kesehatan, transportasi, perhotelan, dan jasa-jasa lain. Dalam industri jasa,
salah satu layanan yang diperikan adalah jasa layanan keuangan. Industri jasa
yang demikian adalah industri jasa keuangan atau lazim disebut lembaga
keuangan.
Seperti telah disinggung dalam Modul 1, lembaga keuangan adalah
perusahaan yang memberikan jasa layanan utama berupa jasa keuangan. Jasa-
jasa keuangan utama yang diberikan oleh lembaga keuangan adalah sebagai
berikut.
1. Mengubah aset keuangan yang didapatkan dari pasar menjadi bentuk aset
keuangan yang berbeda, untuk tujuan yang berbeda pula. Contoh, lembaga
keuangan memberikan jasa mengubah aset keuangan berupa tabungan
menjadi kredit. Selanjutnya aset berupa tabungan ini menjadi kuwajiban
 EKSI4205/MODUL 2 2.3

mereka, sementara kredit menjadi klaim mereka. Pemberian jasa merubah


bentuk aset keuangan ini, merupakan fungsi dari lembaga keuangan sebagai
lembaga perantara (intermediary) dari pihak yang kelebihan dana dengan
pihak yang membutuhkan dana.
2. Membantu menciptakan berbagai bentuk aset keuangan untuk kepentingan
klien perusahaannya.
3. Memperdagangkan aset keuangan untuk berbagai kepentingan, baik
kepentingan perusahaan keuangan sendiri, maupun kepentingan pihak lain
(klien).
4. Memberikan jasa perlindungan atas risiko yang mungkin dihadapi oleh
kliennya, baik risiko bisnis, maupun risiko yang lain.
5. Memberikan jasa konsultasi untuk para investor dan pelaku pasar keuangan
lainnya.
6. Memberikan jasa pengelolaan portofolio, baik untuk pelaku pasar keuangan
maupun untuk masyarakat umum.

Dari jasa-jasa yang ditawarkan tersebut, maka industri jasa keuangan


memiliki keistimewaan dibandingkan industri jasa yang lain. Beberapa
keistimewaan utama dari lembaga keuangan bank dan bukan bank (Sounders
dan Cornett, 2011: 1-20) antara lain adalah sebagai lembaga intermediary yaitu
menghubungkan pihak yang kelebihan dana dengan pihak yang membutuhkan
dana, seperti yang telah diuraikan pada bagian terdahulu. Peran yang demikian
ini merupakan salah satu keistimewaan (specialness) dari lembaga keuangan.
Jika tidak ada lembaga keuangan, maka dana-dana menganggur (idle funds) di
masyarakat, akan tetap menjadi dana menganggur yang tidak produktif.
Keistimewaan lain dari lembaga keuangan dibanding industri jasa yang lain
adalah:
1. mampu memberikan likuiditas dan berbagi risiko;
2. mampu menjadi perantara atau broker;
3. menjadi transformer aset;
4. meminimkan biaya informasi;
5. memungkinkan untuk diversifikasi;
6. meminimalkan biaya transaksi;
7. menyediakan intermediasi jatuh tempo;
8. mengalokasikan kredit;
9. menjadi prasarana transmisi kebijakan moneter;
10. transfer kemakmuran antar generasi;
2.4 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

11. jasa pembayaran;


12. denominasi intermediasi.

Karena keistimewaan tersebut, maka untuk mengatur lembaga keuangan


diperlukan regulasi khusus.

B. INOVASI KEUANGAN

Perkembangan industri keuangan, baik berupa jasa keuangan, aset


keuangan, maupun lembaga keuangan, tidak terlepas dari perkembangan inovasi
keuangan. Inovasi keuangan merupakan kondisi apabila muncul ide-ide baru,
dalam hal solusi dan instrumen keuangan baru, yang diimplementasikan dalam
rangka mengembangkan entitas bisnis dan memperbaiki iklim usaha. Dalam
perekonomian modern, inovasi keuangan merupakan kreasi yang paling krusial.
Seiring perkembangan teknologi, inovasi keuangan mengalami perkembangan
yang cukup cepat. Perkembangan ini pada umumnya memiliki motivasi atau
tujuan untuk mempermudah transaksi bisnis, mengelola risiko, dan memperluas
model investasi maupun model transaksi (memperluas pasar), atau bahkan untuk
menyiasati suatu regulasi.
Dalam perekonomian, perkembangan inovasi keuangan ini penting karena
dengan asumsi bahwa lembaga keuangan merupakan pemasok utama atas
kebutuhan dana untuk proses produksi dan kegiatan ekonomi lain, maka
semakin berkembang kreasi keuangan akan semakin berkembang pula model
transaksi dan model investasi. Selanjutnya tentu akan meningkatkan
perekonomian yang berarti kesejahteraan masyarakat akan meningkat.
Sebagai gambaran tentang perkembangan inovasi keuangan, dan
perkembangan jasa layanan yang diberikan dapat ditunjukkan pada Tabel 2.1
dan Tabel 2.2. Pada Tabel 2.1, dapat ditunjukkan pelayanan pada tahun 1950
dari tiap-tiap jenis lembaga keuangan adalah sangat terbatas. Misalnya, lembaga
keuangan depository tidak bisa memberikan layanan penjaminan penerbitan dan
penjaminan risiko (asuransi). Sementara perusahaan asuransi, hanya bisa
memberikan jasa asuransi, dan jasa tabungan, dan hanya sedikit yang bisa
memberikan jasa kredit. lembaga pembiayaan hanya memberikan jasa kredit
konsumsi, dan bahkan hanya sedikit yang memberikan jasa kredit usaha.
Lembaga jasa sekuritas tidak bisa memberikan jasa pembayaran, jasa kredit dan
jasa asuransi. Demikian pula lembaga dana pensiun, dan dana reksa hanya bisa
memberikan jasa tabungan tanpa bisa memberikan jasa keuangan yang lain.
 EKSI4205/MODUL 2 2.5
2.6 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Sementara itu, pada tahun 2010, kondisi berubah total. Dari tabel 2.2 dapat
ditunjukkan semua lembaga keuangan di Amerika Serikat mampu memberikan
semua fungsi dan jasa layanan keuangan.
 EKSI4205/MODUL 2 2.7
2.8 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Lembaga dana pensiun dan reksa dana , yang pada tahun 1950 hanya
memberikan jasa tabungan, tahun 2010 mampu memberikan jasa lain, yaitu
untuk lembaga dana pensiun juga mampu memberikan jasa gadai, jasa kredit
dan jasa asuransi; sementara untuk lembaga danareksa juga mampu memberikan
jasa pembayaran, jasa gadai, dan jasa asuransi. Lembaga keuangan lain bahkan
mampu memberikan hampir semua fungsi dan jasa layanan keuangan.
Perubahan fungsi tersebut bisa terjadi karena adanya inovasi keuangan,
yang memunculkan produk-produk keuangan baru sehingga lembaga keuangan
yang tadinya memiliki layanan terbatas, dengan adanya produk baru maka
layanan keuangan bisa berkembang. Demikian juga dengan jasa layanan
tertentu, misalnya asuransi, yang tadinya hanya dilayani oleh lembaga asuransi
dan dana pensiun, dengan berkembangnya inovasi keuangan, maka asuransi
dapat dilayani oleh hampir semua lembaga keuangan.
Perkembangan inovasi keuangan yang meningkatkan jasa layanan ini tidak
saja meningkatkan produk (new product) tetapi juga memperbesar pasar. Selain
itu peningkatan jasa layanan ini juga pasti didukung dengan teknologi dan sitem
transaksi baru, dan manajemen baru dalam pengelolaan lembaga keuangan.

1. Pengelompokan Inovasi Keuangan


Inovasi keuangan dikelompokkan dalam beberapa kategori. Dari pengertian
yang sudah diuraikan di atas, salah satu dimensi inovasi keuangan adalah
munculnya ide-ide baru dalam hal solusi dan instrumen keuangan. Atas dasar
dimensi ini, maka inovasi keuangan dapat diklasifikasikan dalam beberapa
kelompok (Frame dan White, 2002) yaitu inovasi produk (new product),
misalnya berupa hipotik yang disesuaikan, berbagai aset yang diperdagangkan
di bursa dana; inovasi pelayanan (new services), misalnya berupa penjualan
saham secara on-line, sistem perbankan dengan internet (internet banking),
pelayanan dengan telepon (phone banking), dan inovasi-inovasi pelayanan lain;
inovasi metode dan proses “produksi” (new production process), seperti
pencatatan saham elektronik, kredit skoring; dan inovasi bentuk organisasi
lembaga keuangan (new organizational form) misalnya bank yang hanya dengan
sistem internet, metode perdagangan saham yang hanya menggunakan sistem
elektronik. Perkembangan bentuk organisasi perusahaan ini pada umumnya
lebih mengarah pada dominasi sistem elektronik, telepon dan internet.
Ada beberapa pengelompokan inovasi lain, misalnya Economic Council of
Canada menggolongkan inovasi keuangan ke dalam 3 kategori besar (Fabozzi,
Modigliani, dan Ferri,1999; Blatch, 2011), yaitu:
 EKSI4205/MODUL 2 2.9

a. instrumen-instrumen perluasan pasar (market broadening instruments);


b. instrumen-instrumen pengelolaan risiko (risk-management instruments);
c. instrumen-instrumen arbitrase dan prosesnya (arbitraging instruments and
process).

Kategori pertama, inovasi keuangan dapat meningkatkan likuiditas pasar


keuangan, meningkatkan keterjangkauan dana pada unit yang membutuhkan
dana, dan menjamin akses bagi investor atas peluang investasi baru bagi unit
yang kelebihan dana. Kategori kedua, menyangkut realikasi dan redistribusi
risiko keuangan pada pelaku pasar, sehingga risiko bisa ditangani dengan baik.
Sedangkan kategori yang ketiga, inovasi keuangan memberikan peluang pada
pelaku pasar untuk memanfaatkan perbedaan biaya dan perbedaan pendapatan
antar pasar.
Penggolongan lain dilakukan Bank for International Settlement (BIS),
dimana inovasi keuangan digolongkan ke dalam 5 kelompok, yaitu:
a. pemindahan risiko harga (price-risk transferring);
b. pemindahan risiko kredit (credit-risk transferring);
c. peningkatan likuiditas pasar (liquidity-generating);
d. piningkatan kredit (credit-generating);
e. instrumen peningkatan saham (equity-generating instruments).

Kelompok pertama, inovasi keuangan menyediakan cara-cara yang lebih


efisien bagi para pelaku pasar untuk menghadapi risiko harga ataupun risiko
nilai tukar. Kelompok kedua, inovasi keuangan menyediakan instrumen risiko
kredit yang dapat digunakan untuk merealokasi risiko dari gagal bayar.
Kelompok ketiga, inovasi keuangan menyediakan instrumen yang meningkatkan
likuiditas pasar. Instrumen ini tidak saja meningkatkan likuiditas pasar, tetapi
juga meningkatkan kemampuan unit yang membutuhkan dana untuk
menjangkau sumber dana tambahan, dan memberikan kesempatan bagi pelaku
pasar untuk menghindari kendala-kendala modal yang timbul karena berbagai
regulasi. Kelompok keempat, inovasi keuangan meningkatkan instrumen yang
dapat menaikkan sumber dana kredit yang dapat dijangkau unit yang
membutuhkan dana, dan kelompok kelima, inovasi keuangan menyediakan
instrumen yang bisa meningkatkan saham.
2.10 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

2. Pemicu Terjadinya Inovasi Keuangan


Terdapat beberapa faktor yang memacu timbulnya inovasi keuangan. Blatch
(2011) mengklasifikasikan ada dua kelompok besar pemicu munculnya inovasi
keuangan, yaitu dari sisi internal dan dari sisi eksternal. Faktor internal muncul
dari kebutuhan dan tujuan pengelola usaha, baik usaha di bidang keuangan,
maupun entitas bisnis yang lain. Faktor ini sering disebut sebagai faktor
permintaan (demand driven innovation). Sedangkan faktor eksternal muncul
karena adanya pasar yang tidak sempurna, adanya perubahan lingkungan bisnis,
dan adanya tantangan perkembangan ekonomi baru. Faktor eksternal ini sering
disebut faktor suplai (supply driven innovation). Hubungan antara faktor internal
dan eksternal ditunjukkan pada gambar berikut.

Sumber: Blatch, 2011

Gambar 2.1
Hubungan Faktor Internal dan Faktor Eksternal dalam Memicu Inovasi
Keuangan

Pandangan lain ada yang menyatakan bahwa inovasi keuangan muncul


karena adanya pihak-pihak yang ingin mengelak dari peraturan, sehingga
inovasi yang muncul merupakan upaya untuk memanfaatkan celah dalam
ketentuan-ketentuan, misalnya ketentuan pajak. Selain itu ada pandangan yang
menyatakan bahwa inovasi adalah munculnya instrumen-instrumen baru yang
lebih efisien dalam hal penyebaran risiko antar pelaku pasar.
Terlepas dari perbedaan pandangan tersebut, beberapa hal berikut adalah
faktor-faktor utama yang mendorong munculnya inovasi keuangan:
1. Meningkatnya ketidakstabilan tingkat bunga, inflasi, harga ekuitas, dan
nilai tukar. Meningkatnya ketidakstabilan ini mendorong para pelaku pasar
untuk meningkatkan perlindungan, sehingga memacu munculnya inovasi
keuangan, terutama perlindungan risiko.
 EKSI4205/MODUL 2 2.11

2. Kemajuan teknologi informasi, teknologi komunikasi, dan teknologi


komputer. Kemajuan teknologi ini memungkinkan melakukan inovasi
keuangan untuk menciptakan produk-produk keuangan yang hanya bisa
dijalankan dan dipantau dengan bantuan teknologi.
3. Meningkatnya kapasitas pelaku pasar profesional, karena meningkatnya
pendidikan, pelatihan, dan keterampilan. Beberapa produk keuangan sangat
rumit, namun karena pelaku pasar kapasitasnya sudah sangat tinggi, maka
memungkinkan mereka dengan cepat menerima dan menguasai produk
tersebut. Oleh karena itu kapasitas pelaku keuangan memungkinkan
diciptakannya produk-produk canggih, meskipun dengan matematika yang
rumit.
4. Ketatnya persaingan antar lembaga perantara keuangan. Hukum persaingan
menyatakan bahwa semakin ketat persaingan dalam pasar, akan menjadikan
pelaku pasar tersebut semakin inovatif. Demikian juga dalam pasar
keuangan, semakin ketatnya persaingan antar lembaga perantara keuangan
maka inovasi keuangan akan meningkat.
5. Insentif untuk menghadapi peraturan-peraturan dan pajak. Karakter dasar
dari pengusaha adalah mencari peluang untuk mendapatkan keuntungan.
Oleh karena itu dalam menghadapi peraturan pun akan dicari peluang atau
celah dimana mereka masih bisa mendapatkan keuntungan tanpa melanggar
peraturan
6. Perubahan pola global kekayaan keuangan. Perkembangan pendapatan dan
kemakmuran masyarakat, menjadikan diversifikasi permintaan atas produk-
produk keuangan agar mereka memiliki banyak pilihan dalam menyimpan
kekayaannya.

C. SEJARAH PERKEMBANGAN LEMBAGA KEUANGAN

Sejarah lembaga keuangan adalah berbeda dengan sejarah perekonomian


maupun sejarah uang. Lembaga keuangan bermula dari daratan Eropa yang
diawali dengan bursa komoditas pada tahun 1309. Sementara tidak diketahui
persis kapan lembaga keuangan pertama kali berdiri, namun lembaga pemodal
dan bank yang pertama diperkirakan muncul antara abad 15 sampai 17 di Eropa
Barat dan Eropa Tengah. Khusus untuk perbankan, embrio perbankan modern di
wilayah ini diawali dengan munculnya beberapa bank di beberapa kota yang
menjadi pusat perdagangan. Beberapa bank pertama muncul di beberapa kota
2.12 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

misalnya Barcelona (1401), Genoa (1404), Venesia (1587), Milan (1593),


Amsterdam (1609), Hamburg (1619), dan London (1694).
Salah satu tonggak sejarah penting dari perkembangan lembaga keuangan
dunia adalah adanya standar emas yang berlaku antara tahun 1871 – 1932.
Tonggak sejarah penting lainnya adalah berdirinya International Monetary Fund
(IMF) dan World Bank (Bank Dunia) pada konferensi Bretton Wood tahun
1944. Selain itu, ditinggalkannya sistem kurs tetap pada tahun 1973, juga
merupakan tonggak sejarah lain yang memunculkan berbagai inovasi keuangan
dan lembaga keuangan baru yang berkembang pesat sampai sekarang.
Di Indonesia, sejarah dan perkembangan lembaga keuangan cukup dinamis.
Perjalanan sejarah perbankan di Indonesia dimulai sejak masa penjajahan
Belanda. Dari arsip museum Bank Indonesia (Museum Bank Indonesia,
www.bi.go.od), bank yang pertama didirikan adalah Bank Van Leening tahun
1746, kemudian diikuti Nederlandsche Handel Maatschapij yang berdiri tahun
1824. Selanjutnya seiring dengan semakin ramainya perniagaan di wilayah
Nusantara dan Malaka kemudian didirikan De Javasche Bank tahun 1828,
Escomptobank tahun 1857 dan Nederlandsche Indische Handelsbank tahun
1864.
Di samping bank Belanda, di mana Belanda adalah penguasa wilayah
Nusantara waktu itu, juga berdiri bank asing lain seperti, The Chartered Bank of
India, Australia and China tahun 1859, Hongkong and Shanghai Banking
Corporation di tahun 1884, Bank of China tahun 1915, Yokohama Specie Bank
tahun 1919, kemudian Mitsui Bank 1925. Selain itu bermunculan pula bank-
bank lokal di beberapa kota yang menjadi pusat perniagaan di wilayah
Nusantara, antara lain Bank Vereeniging Oey Tiong Ham tahun 1906 di
Semarang, Chung Hwa Shangieh Maatschapij tahun 1913 di Medan, Batavia
Bank tahun 1918 di Batavia dan Spaarbank atau Bank Tabungan di berbagai
kota
Pada masa kemerdekaan, industri perbankan Indonesia mengalami
perubahan yang cukup signifikan seiring dengan perubahan tata pemerintahan
dan tata politik di masa lepasnya Indonesia dari masa penjajahan. Pada awal
kemerdekaan, dijiwai dengan semangat nasionalisme, pemerintah Republik
Indonesia mulai mendirikan bank-bank pemerintah seperti Bank Negara
Indonesia (BNI), Bank Rakyat Indonesia (BRI), Bank Industri Negara (BIN),
dan Bank Tabungan Pos. Bank-bank ini merupakan bank yang keberadaannya
cukup penting (dominan) dalam perekonomian Indonesia.
 EKSI4205/MODUL 2 2.13

Selain bank-bank pemerintah, saat itu telah beroperasi beberapa bank


swasta nasional, bank-bank asing, termasuk De Javasche Bank (DJB), yang
merupakan bank bentukan pemerintah Belanda. Selain bank beroperasi pula
lembaga keuangan misalnya lumbung desa, bank desa, dan yayasan kredit.
Seluruh lembaga keuangan tersebut, terus berkembang, khususnya lembaga
keuangan perbankan, baik bank pemerintah, bank asing maupun bank swasta.
Seiring dengan perkembangan institusi perbankan di Indonesia, maka dirasa
perlu adanya lembaga yang mengatur perbankan Indonesia. Pada masa itulah
tepatnya pada 1 Juli 1953 berdiri Bank Indonesia. Topik khusus tentang sejarah
berdirinya Bank Indonesia sebagai Bank Sentral akan dibahas secara khusus
dalam materi Bank Sentral, untuk itu mohon para mahasiswa membaca topik ini
pada Modul 3.
Munculnya Bank Indonesia ini telah membuka babak baru dalam tatanan
industri perbankan Indonesia, khususnya dalam hal pengawasan bank. Sebelum
masa ini tidak ada lembaga yang melakukan fungsi pengawasan terhadap
operasional bank-bank di Indonesia. Secara legal, pada tahun 1955 diterbitkan
Peraturan Pemerintah No. 1/1955, yang menetapkan bahwa Bank Indonesia atas
nama Dewan Moneter melaksanakan pengawasan terhadap semua bank umum
dan bank tabungan yang beroperasi di Indonesia.
Pada 1962 terjadi perubahan tatanan regulasi perbankan dan Dewan
Moneter Indonesia. Pada saat itu Gubernur Bank Indonesia diangkat
kedudukannya sebagai Menteri Urusan Bank Sentral (MUBS), dan Dewan
Moneter dinonaktifkan dan segala wewenangnya, termasuk pengawasan bank.
Pengawasan bank selanjutnya berada di bawah kewenangan MUBS tersebut.
Selanjutnya sejak tahun 1965, struktur perbankan di Indonesia diarahkan
kepada sistem “Bank Tunggal”. Tujuan Bank Tunggal adalah untuk efisiensi
dan efektivitas kontrol keuangan dan kebijakan moneter. Bank Tunggal ini
diberi nama Bank Negara Indonesia melalui penetapan presiden. Bank tunggal
merupakan peleburan bank-bank pemerintah, termasuk Bank Indonesia, kecuali
Bapindo dan Bank Dagang Negara (BDN). Pada 31 Desember 1968, bank
tunggal dibubarkan, dan bank-bank yang semula tergabung di dalam bank
tunggal Bank Negara Indonesia tersebut masing-masing kembali menjadi bank
pemerintah yang berdiri sendiri.
Tonggak sejarah selanjutnya adalah adanya deregulasi perbankan tahun
1983. Tahun ini merupakan tahun fenomenal karena adanya kebijakan
deregulasi perbankan. Dengan deregulasi ini industri perbankan Indonesia
berkembang cukup pesat karena banyaknya bank-bank swasta yang beroperasi,
2.14 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

dan persaingan bank menjadi cukup ketat. Kondisi ini berlangsung sampai krisis
ekonomi mulai tahun 1997/1998. Pada masa ini, tepatnya 1 November 1997
pemerintah melikuidasi 16 bank bermasalah. Ke 16 bank tersebut masing-
masing adalah Bank Pinaesaan, Bank Anrico, Bank Andromeda, Bank Guna
Internasional, Bank Umum Majapahit, Bank Kosagraha Semesta, Bank SEAB,
Bank Dwipa Semesta, Bank Industri, Bank Astria Raya, Bank Harapan Sentosa,
Sejahtera Bank Umum, Bank Jakarta, Bank Mataram Dhanarta, Bank Pacific
dan Bank Citra Dhanamanunggal (Jiwandono, 2000). Penutupan 16 bank
tersebut nampaknya memicu krisis kepercayaan terhadap perbankan, yang
selanjutnya menjadi krisis ekonomi.
Pada masa paska krisis, industri perbankan Indonesia mengalami babak
baru dan berkembang sampai saat ini. Saat ini industri perbankan Indonesia
merupakan bagian dari sistem keuangan Indonesia yang menjadi bagian dari
tatanan ekonomi global. Selain perkembangan industri perbankan, dinamika
perkembangan lembaga keuangan Indonesia juga diwarnai oleh dinamika
perkembangan pasar modal. Pasar modal di Indonesia mengalami
perkembangan yang cukup pesat dalam satu dekade terakhir.
Sejarah perkembangan pasar modal di Indonesia diawali sejak masa
penjajahan Belanda (www.bappepam.go.id.). Meskipun belum dengan pasar
modal resmi, aktivitas jual beli saham dan obligasi di Indonesia sudah ada sejak
sebelum abad 19, tepatnya tahun 1880. Dalam buku "Effectengids" yang
dikeluarkan Vereneging voor den Effectenhandel pada tahun 1939, diungkapkan
bahwa catatan transaksi awal tersebut tidak lengkap karena dilakukan tanpa
organisasi resmi. Latar belakang dilakukannya transaksi jual beli saham dan
obligasi di Indonesia adalah dimulainya pembangunan perkebunan secara besar-
besaran oleh Belanda di Indonesia Untuk membangun perkebunan itu Belanda
membutuhkan modal yang cukup banyak, dan oleh karena itu mencari sumber
dana yang dapat membiayai pembangunan tersebut. Salah satu sumber yang
diharapkan adalah dari para penabung yang terdiri dari orang-orang Belanda dan
orang Eropa yang memiliki penghasilan jauh di atas pribumi. Pasar penabung
ini dikerahkan seoptimal mungkin, dan untuk tujuan inilah pasar modal
dibangun di Indonesia.
Untuk tujuan tersebut pada tanggal 14 Desember 1912, Amserdamse
Effectenbueurs mendirikan cabang bursa efek di Batavia. Bursa ini
memperdagangkan saham dan obligasi perusahaan (yaitu perusahaan
perkebunan) yang beroperasi di Indonesia, Obligasi yang diterbitkan pemerintah
(provinsi dan kota praja, yang dalam hal ini adalah Belanda), dan beberapa
 EKSI4205/MODUL 2 2.15

saham lain misalnya saham perusahaan Amerika yang diterbitkan di Belanda,


dan saham-saham perusahaan Belanda lainnya.
Pada masa Perang Dunia I bursa Batavia ini sempat ditutup, dan baru
dibuka kembali tahun 1918. Bursa ini mengalami perkembangan cukup pesat,
dan oleh karenanya pada tahun 1925 dibuka bursa saham di Kota Surabaya dan
disusul Kota Semarang pada tahun yang sama. Pada masa Perang Dunia II,
ketiga bursa efek ini ditutup yang diawali dari penutupan bursa efek Semarang
dan Surabaya, dan yang terakhir bursa efek Batavia.
Pada tahun 1950 (setahun setelah pengakuan Belanda terhadap Republik
Indonesia), pasar modal di Indonesia aktif kembali yang ditandai dengan
dikeluarkannya obligasi Pemerintah Republik Indonesia. Secara yuridis aktifnya
kembali pasar modal ini diawali dengan diterbitkannya Undang-Undang Darurat
No. 13 tanggal Tahun 1951 dan selanjutnya ditetapkan dengan Undang-Undang
No. 15 Tahun 1952 tentang Bursa. Dengan undang-undang ini maka secara
resmi pemerintah Republik Indonesia membuka kembali bursa efek Jakarta pada
tahun 1952, setelah ditutup selama 12 tahun.
Meskipun telah aktif kembali, namun pasar modal pada waktu itu
perkembangannya kurang baik karena adanya berbagai masalah politik misalnya
sengketa Irian Barat dengan Belanda. Selain itu, adanya nasionalisasi
perusahaan asing, dan tingginya inflasi pada masa Orde Lama menjadikan
masyarakat kurang percaya terhadap pasar modal. Akibatnya pasar modal
merosot tajam, dan Bursa Efek Jakarta ditutup kembali.
Pada masa Orde Baru pasar modal dibuka kembali. Untuk membuka pasar
modal ini beberapa langkah dilakukan pemerintah antara lain diterbitkannya
Keputusan Presiden No. 52 Tahun 1976 tentang pendirian Pasar Modal, dan
membentuk Badan Pelaksana Pasar Modal (BAPEPAM). Namun demikian,
perkembangan pasar modal ini kurang menggembirakan. Ada beberapa hal yang
diperkirakan menghambat perkembangan, antara lain mengenai prosedur emisi
saham dan obligasi yang terlalu rumit dan ketat, dan adanya batasan fluktuasi
harga saham.
Untuk mendorong perkembangan pasar modal, tahun 1987 pemerintah
melakukan serangkaian kebijakan yang pada intinya melakukan deregulasi
berupa penyederhanaan proses emisi, dan memberikan berbagai kemudahan
pada investor. Beberapa kebijakan adalah Paket Kebijakan Desember 1987,
Paket Kebijakan Oktober 1988, dan Paket Kebijakan Desember 1988.
Dengan kebijakan deregulasi tersebut, pasar modal mengalami
perkembangan cukup pesat. Selanjutnya pemerintah melengkapi legalitas pasar
2.16 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

modal dengan menerbitkan Undang-Undang No. 8 Tahun 1995 tentang pasar


modal. Selain diberlakukannya Undang-Undang Pasar Modal, tahun 1995 juga
mulai diberlakukan sistem JATS (Jakarta Automatic Trading System). JATS
adalah sistem perdagangan di lantai bursa yang secara otomatis mempertemukan
harga jual dan harga beli saham. Sebelumnya sistem yang digunakan adalah
sistem manual. Dengan sistem ini pasar saham Indonesia mengalami
perkembangan yang cukup pesat sampai sekarang. Perkembangan ini tentu
diikuti dengan berbagai dinamika yang dipengaruhi oleh kondisi ekonomi,
politik, baik domestik maupun internasional. Lebih lanjut topik tentang pasar
modal akan dibahas secara rinci pada Modul 8, diharapkan para Mahasiswa
untuk menyimaknya.

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jasa apa sajakah yang dapat ditawarkan oleh lembaga keuangan, jelaskan!
2) Lembaga keuangan memiliki keistimewaan dibanding lembaga jasa
lainnya. Jelaskan keistimewaan tersebut!
3) Perkembangan produk keuangan tidak terlepas dari adanya inovasi
keuangan. Jelaskan dalam hal apa saja inovasi keuangan yang terjadi!
4) Faktor apa saja yang mendorong terjadinya inovasi keuangan?
5) Jelaskan bagaimana sejarah awal mula berkembangnya pasar modal di
Indonesia!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Jasa-jasa keuangan utama yang diberikan oleh lembaga keuangan adalah


sebagai berikut.
a. Mengubah aset keuangan yang didapatkan dari pasar menjadi bentuk
aset keuangan yang berbeda, untuk tujuan yang berbeda pula. Contoh,
lembaga keuangan memberikan jasa mengubah aset keuangan berupa
tabungan menjadi kredit. Selanjutnya aset berupa tabungan ini menjadi
kewajiban mereka, sementara kredit menjadi klaim mereka. Pemberian
jasa merubah bentuk aset keuangan ini, merupakan fungsi dari lembaga
 EKSI4205/MODUL 2 2.17

keuangan sebagai lembaga perantara (intermediary) dari pihak yang


kelebihan dana dengan pihak yang membutuhkan dana.
b. Membantu menciptakan berbagai bentuk aset keuangan untuk
kepentingan klien perusahaannya.
c. Memperdagangkan aset keuangan untuk berbagai kepentingan, baik
kepentingan perusahaan keuangan sendiri, maupun kepentingan pihak
lain (klien).
d. Memberikan jasa perlindungan atas risiko yang mungkin dihadapi oleh
kliennya, baik risiko bisnis, maupun risiko yang lain
e. Memberikan jasa konsultasi untuk para investor dan pelaku pasar
keuangan lainnya
f. Memberikan jasa pengelolaan portofolio, baik untuk pelaku pasar
keuangan maupun untuk masyarakat umum.
2) Dari jasa-jasa yang ditawarkan lembaga keuangan, maka industri jasa
keuangan memiliki keistimewaan dibandingkan industri jasa yang lain.
Beberapa keistimewaan utama dari lembaga keuangan bank dan bukan bank
antara lain adalah sebagai lembaga intermediary yaitu menghubungkan
pihak yang kelebihan dana dengan pihak yang membutuhkan dana, Peran
ini merupakan salah satu keistimewaan (specialness) dari lembaga
keuangan. Jika tidak ada lembaga keuangan, maka dana-dana menganggur
(idle funds) di masyarakat, akan tetap menjadi dana menganggur yang tidak
produktif. Keistimewaan lain dari lembaga keuangan dibanding industri
jasa yang lain adalah, mampu memberikan likuiditas dan berbagi risiko,
mampu menjadi perantara atau broaker, menjadi transformer aset, dan lain-
lain.
3) Inovasi keuangan adalah munculnya ide-ide baru sehingga produk-produk
keuangan semakin berkembang, terutama dalam hal solusi dan instrumen
keuangan. Atas dasar dimensi ini, maka inovasi keuangan dapat
diklasifikasikan: inovasi produk (new product), misalnya berupa hipotik
yang disesuaikan, berbagai aset yang diperdagangkan di bursa dana; inovasi
pelayanan (new services), misalnya berupa penjualan saham secara on-line,
sistem perbankan dengan internet (internet banking), pelayanan dengan
telepon (phone banking), dan inovasi-inovasi pelayanan lain; inovasi
metode dan proses “produksi” (new production process), seperti pencatatan
saham elektronik, kredit skoring; dan inovasi bentuk organisasi lembaga
keuangan (new organizational form) misalnya bank yang hanya dengan
2.18 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

sistem internet, metode perdagangan saham yang hanya menggunakan


sistem elektronik.
4) Terdapat beberapa faktor yang memacu timbulnya inovasi keuangan, yaitu
dari sisi internal dan dari sisi eksternal. Faktor internal muncul dari
kebutuhan dan tujuan pengelola usaha, baik usaha di bidang keuangan,
maupun entitas bisnis yang lain. Faktor ini sering disebut sebagai faktor
permintaan (demand driven innovation). Sedangkan faktor eksternal
muncul karena adanya pasar yang tidak sempurna, adanya perubahan
lingkungan bisnis, dan adanya tantangan perkembangan ekonomi baru.
Faktor eksternal ini sering disebut faktor suplai (supply driven innovation).
Pandangan lain ada yang menyatakan bahwa inovasi keuangan muncul
karena adanya pihak-pihak yang ingin mengelak dari peraturan, sehingga
inovasi yang muncul merupakan upaya untuk memanfaatkan celah dalam
ketentuan-ketentuan, misalnya ketentuan pajak. Selain itu ada pandangan
yang menyatakan bahwa inovasi adalah munculnya instrumen-instrumen
baru yang lebih efisien dalam hal penyebaran risiko antar pelaku pasar.
5) Latar belakang dilakukannya transaksi jual beli saham dan obligasi di
Indonesia adalah dimulainya pembangunan perkebunan secara besar-
besaran oleh Belanda di Indonesia Untuk membangun perkebunan itu
Belanda membutuhkan modal yang cukup banyak, dan oleh karena itu
mencari sumber dana yang dapat membiayai pembangunan tersebut. Salah
satu sumber yang diharapkan adalah dari para penabung yang terdiri dari
orang-orang Belanda dan orang Eropa yang memiliki penghasilan jauh di
atas pribumi. Pasar penabung ini dikerahkan seoptimal mungkin, dan untuk
tujuan inilah pasar modal dibangun di Indonesia. Untuk tujuan tersebut
pada tanggal 14 Desember 1912, Amserdamse Effectenbueurs mendirikan
cabang bursa efek di Batavia. Bursa ini memperdagangkan saham dan
obligasi perusahaan (yaitu perusahaan perkebunan) yang beroperasi di
Indonesia, Obligasi yang diterbitkan pemerintah (provinsi dan kota praja,
yang dalam hal ini adalah Belanda), dan beberapa saham lain misalnya
saham perusahaan Amerika yang diterbitkan di Belanda, dan saham-saham
perusahaan Belanda lainnya.
 EKSI4205/MODUL 2 2.19

RA NG K UMA N

Lembaga keuangan adalah perusahaan yang memberikan jasa layanan


utama berupa jasa keuangan. Jasa-jasa keuangan utama yang diberikan oleh
lembaga keuangan antara lain, mengubah aset keuangan yang didapatkan
dari pasar menjadi bentuk aset keuangan yang berbeda, untuk tujuan yang
berbeda pula; membantu menciptakan berbagai bentuk aset keuangan
untuk kepentingan klien perusahaannya; memperdagangkan aset keuangan
untuk berbagai kepentingan, baik kepentingan perusahaan keuangan
sendiri, maupun kepentingan pihak lain (klien); memberikan jasa
perlindungan atas risiko yang mungkin dihadapi oleh kliennya, baik risiko
bisnis, maupun risiko yang lain; memberikan jasa konsultasi untuk para
investor dan pelaku pasar keuangan lainnya; memberikan jasa pengelolaan
portofolio, baik untuk pelaku pasar keuangan maupun untuk masyarakat
umum.
Dari jasa-jasa yang ditawarkan tersebut, maka industri jasa keuangan
memiliki keistimewaan dibandingkan industri jasa yang lain. Beberapa
keistimewaan utama dari lembaga keuangan bank dan bukan bank antara
lain adalah sebagai lembaga intermediary yaitu menghubungkan pihak yang
kelebihan dana dengan pihak yang membutuhkan dana, Peran ini
merupakan salah satu keistimewaan (specialness) dari lembaga keuangan.
Jika tidak ada lembaga keuangan, maka dana-dana menganggur (idle funds)
di masyarakat, akan tetap menjadi dana menganggur yang tidak produktif.
Keistimewaan lain dari lembaga keuangan dibanding industri jasa pada
umumnya antara lain adalah, mampu memberikan likuiditas dan berbagi
risiko, mampu menjadi perantara atau broaker, menjadi transformer aset.
Inovasi keuangan adalah munculnya ide-ide baru sehingga produk-
produk keuangan semakin berkembang, terutama dalam hal solusi dan
instrumen keuangan. Atas dasar dimensi ini, maka inovasi keuangan dapat
diklasifikasikan: inovasi produk (new product), misalnya berupa hipotik
yang disesuaikan, berbagai aset yang diperdagangkan di bursa dana; inovasi
pelayanan (new services), misalnya berupa penjualan saham secara on-line,
sistem perbankan dengan internet (internet banking), pelayanan dengan
telepon (phone banking), dan inovasi-inovasi pelayanan lain; inovasi
metode dan proses “produksi” (new production process), seperti pencatatan
saham elektronik, kredit skoring; dan inovasi bentuk organisasi lembaga
keuangan (new organizational form) misalnya bank yang hanya dengan
sistem internet, metode perdagangan saham yang hanya menggunakan
sistem elektronik. Perkembangan bentuk organisasi perusahaan ini pada
umumnya lebih mengarah pada dominasi sistem elektronik, telepon, dan
internet.
2.20 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

TE S F O RMA TIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Berikut adalah jasa keuangan yang ditawarkan lembaga keuangan ....
A. memberikan jasa perlindungan atas risiko yang mungkin dihadapi oleh
kliennya, baik risiko bisnis, maupun risiko yang lain
B. memberikan jasa konsultasi untuk para investor dan pelaku pasar
keuangan lainnya
C. memberikan jasa pengelolaan portofolio, baik untuk pelaku pasar
keuangan maupun untuk masyarakat umum.
D. semuanya benar

2) Selain intermediary, berikut adalah keistimewaan lembaga keuangan,


kecuali ....
A. melayani kebutuhan dasar
B. mampu memberikan likuiditas dan berbagi risiko
C. mampu menjadi perantara atau broaker
D. menjadi transformer aset

3) Berikut adalah pemacu terjadinya inovasi keuangan, kecuali ....


A. faktor tekanan global
B. faktor kebutuhan internal dari pengelola usaha
C. faktor teknologi
D. faktor global warming

4) Bank yang pertama kali muncul di Indonesia adalah ....


A. Bank Indonesia
B. Bank Nasional Indonesia
C. Bank Van Leening
D. De Javasche Bank

5) Perkembangan perbankan di Indonesia pada dua dekade terakhir, diawali


dengan dilakukannya deregulasi perbankan. Tahun berapakah deregulasi
perbankan dilakukan di Indonesia ....
A. 1968
B. 1983
C. 1998
D. 2003
 EKSI4205/MODUL 2 2.21

6) Bursa efek di Indonesia muncul pertama kali untuk tujuan ....


A. memenuhi kebutuhan dunia usaha yang berkembang
B. memenuhi kebutuhan Belanda yang akan membangun perkebunan
C. memenuhi kebutuhan masyarakat atas produk investasi
D. memenuhi kebutuhan pribumi untuk melawan Belanda

7) Pajak adalah merupakan salah satu pendorong munculnya inovasi keuangan


karena ....
A. pajak adalah kewajiban bagi pengusaha
B. pajak menimbulkan insentif bagi pengusaha untuk mencari celah atau
peluang
C. pajak memberikan insentif bagi pengusaha untuk bertindak kolusi
D. tidak ada yang benar

8) Bursa efek pertama kali muncul di Indonesia tahun ....


A. 1945
B. 1825
C. 1930
D. 1912

9) Meskipun pasar modal sudah ada di Indonesia sejak sebelum merdeka,


namun perkembangannya cukup lambat, bahkan sempat ditutup beberapa
kali. Untuk mendorong perkembangan pasar modal pemerintah
menerbitkan beberapa paket kebijakan sebagai berikut, kecuali ....
A. Paket kebijakan Juni 1983
B. Paket kebijakan Desember 1987
C. Paket kebijakan Oktober 1988
D. Paket kebijakan Desember 1988

10) Dengan diberlakukannya UU No. 8 Tahun 1995, Pasar Modal di Indonesia


menjadi sangat bergairah. Kegairahan ini juga karena diberlakukannya
sistem baru berupa ....
A. Jakarta Autimetic Teller System
B. Jakarta Automated Trading System
C. Jakarta Atomatic Trading and Teller System
D. Jakarta Autimatic Information System

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 1.
2.22 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKSI4205/MODUL 2 2.23

Kegiatan Belajar 2

Klasifikasi dan Jenis Lembaga Keuangan


Bank dan Bukan Bank

P ara mahasiswa yang berbahagia, seperti telah disinggung pada bagian


terdahulu, industri jasa keuangan mengalami perkembangan sangat pesat.
Karena perkembangan yang pesat ini, sekarang bahkan sulit sekali membedakan
peranan lembaga keuangan berdasarkan klasifikasi produk yang ditawarkan.
Jika pada masa abad XX, industri perbankan hanya akan menawarkan produk-
produk yang ada berkaitan dengan jasa perbankan, saat ini industri bank bisa
menawarkan produk keuangan yang lain dengan membentuk grup perusahaan
dan bernaung dalam suatu holding company. Fenomena ini cukup menarik,
untuk itu mari para Mahasiswa lebih mengenali lembaga keuangan bank dan
bukan bank secara lebih rinci dalam Kegiatan Belajar 2 ini.

A. KLASIFIKASI LEMBAGA KEUANGAN

Sebagai lembaga perantara (intermediary), antara pihak yang kelebihan


dana dengan pihak yang membutuhkan dana, lembaga keuangan diklasifikasikan
menjadi dua, yaitu lembaga keuangan depository dan lembaga keuangan non-
depository. Lembaga keuangan depository sebagian besar dananya diperoleh
dengan cara menghimpun dana dari masyarakat, yang dilakukan dengan
menawarkan jasa tabungan atau simpanan. Simpanan ini bisa berupa giro,
tabungan, deposito, dan simpanan-simpanan lain. Selanjutnya dana ini
ditawarkan pada masyarakat yang membutuhkan dalam bentuk lain misalnya
kredit, atau untuk membeli aset keuangan lain. Contoh lembaga keuangan
depository adalah bank (bank umum, bank perkreditan rakyat, bank syariah,
bank perkreditan rakyat syariah), dan lembaga simpan pinjam (misalnya
koperasi).
Lembaga non-depository, adalah lembaga keuangan dimana penghimpunan
dana masyarakat tidak dilakukan dengan menawarkan produk tabungan atau
simpanan, melainkan dengan cara lain. Contoh lembaga keuangan non-
depository adalah asuransi, lembaga pembiayaan, lembaga dana pensiun,
lembaga reksa dana (mutual funds), dan lembaga-lembaga lain.
2.24 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Dalam lembaga depository, meskipun ada beberapa jenis, namun yang


paling dominan adalah bank. Oleh karena itu, lembaga depository sering
diidentikkan dengan bank. Oleh karena ini pengklasifikasian lembaga keuangan
sering pula dilakukan dengan nama lembaga keuangan bank dan lembaga
keuangan bukan bank.

B. JENIS-JENIS LEMBAGA KEUANGAN BANK

Sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Republik Indonesia No. 7


Tahun 1992, Tentang Perbankan, yang telah diubah dengan Undang-Undang
No. 10 Tahun 1998, pengertian dari perbankan adalah segala sesuatu yang
menyangkut tentang bank, mencakup kelembagaan, kegiatan usaha, serta cara
dan proses dalam melaksanakan kegiatan usahanya. Sedangkan bank adalah
badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan
dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan atau bentuk-
bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak
Berdasarkan UU tersebut, menurut jenis usahanya, bank diklasifikasikan
menjadi dua kelompok, yaitu:
1. Bank Umum, adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara
konvensional dan atau berdasarkan Prinsip Syariah yang dalam kegiatannya
memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran.
2. Bank Perkreditan Rakyat (BPR), adalah bank yang melaksanakan kegiatan
usaha secara konvensional atau berdasarkan Prinsip Syariah yang dalam
kegiatannya tidak memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran.

Sedangkan berdasarkan kepemilikannya, bank diklasifikasikan menjadi:


1. Bank Persero, yaitu bank yang dimiliki oleh Pemerintah.
2. Bank Umum Swasta Nasional, yaitu bank yang dimiliki oleh swasta
domestik (warga negara Indonesia).
3. Bank Asing, yaitu bank yang dimiliki oleh warga negara asing.
4. Bank Campuran, yaitu bank yang dimiliki warga negara Indonesia dan
warga negara asing.
5. Bank Pemerintah Daerah, yaitu bank yang dimiliki oleh Pemerintah
Daerah.
 EKSI4205/MODUL 2 2.25

Berdasarkan sistem pengenaan bunga, bank diklasifikasikan menjadi:


1. Bank Konvensional, adalah bank yang dalam operasionalnya menggunakan
sistem bunga.
2. Bank Syariah, adalah bank yang dalam operasionalnya menggunakan
prinsip Syariah. Prinsip Syariah adalah aturan perjanjian berdasarkan
hukum Islam antara bank dan pihak lain untuk penyimpanan dana dan atau
pembiayaan kegiatan usaha, atau kegiatan lainnya yang dinyatakan sesuai
dengan syariah, antara lain pembiayaan berdasarkan prinsip bagi hasil
(mudharabah), pembiayaan berdasarkan prinsip penyertaan modal
(musharakah), prinsip jual beli barang dengan memperoleh keuntungan
(murabahah), atau pembiayaan barang modal berdasarkan prinsip sewa
murni tanpa pilihan (ijarah), atau dengan adanya pilihan pemindahan
kepemilikan atas barang yang disewa dari pihak bank oleh pihak lain
(ijarah wa iqtina).

Berdasar transaksi devisa, bank diklasifikasikan menjadi:


1. Bank Devisa, adalah bank yang dalam operasionalnya melayani transaksi
valuta asing.
2. Bank Non-devisa, adalah bank yang dalam operasionalnya tidak melayani
transaksi valuta asing.

1. Bank Umum
Sesuai dengan Undang-Undang Republik Indonesia No. 7 Tahun 1992,
Tentang Perbankan, yang telah diubah dengan Undang-Undang No. 10 Tahun
1998, dalam kegiatannya Bank Umum dapat mengkhususkan diri untuk
melaksanakan kegiatan tertentu atau memberikan perhatian yang lebih besar
kepada kegiatan tertentu. Sesuai UU tersebut, usaha Bank Umum meliputi:
a. menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan berupa giro,
deposito berjangka, sertifikat deposito, tabungan, dan/atau bentuk lainnya
yang dipersamakan dengan itu;
b. memberikan kredit;
c. menerbitkan surat pengakuan hutang;
d. membeli, menjual atau menjamin atas risiko sendiri maupun untuk
kepentingan dan atas perintah nasabahnya:
2.26 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

1) surat-surat wesel termasuk wesel yang diakseptasi oleh bank yang


masa berlakunya tidak lebih lama daripada kebiasaan dalam
perdagangan surat-surat dimaksud;
2) surat pengakuan hutang dan kertas dagang lainnya yang masa
berlakunya tidak lebih lama dari kebiasaan dalam perdagangan surat-
surat dimaksud;
3) kertas perbendaharaan negara dan surat jaminan pemerintah;
4) Sertifikat Bank Indonesia (SBI);
5) obligasi;
6) surat dagang berjangka waktu sampai dengan 1 (satu) tahun;
7) instrumen surat berharga lain yang berjangka waktu sampai dengan 1
(satu) tahun;
e. memindahkan uang baik untuk kepentingan sendiri maupun untuk
kepentingan nasabah;
f. menempatkan dana pada, meminjam dana dari, atau meminjamkan dana
kepada bank lain, baik dengan menggunakan surat, sarana telekomunikasi
maupun dengan wesel unjuk, cek atau sarana lainnya;
g. menerima pembayaran dari tagihan atas surat berharga dan melakukan
perhitungan dengan atau antar pihak ketiga;
h. menyediakan tempat untuk menyimpan barang dan surat berharga;
i. melakukan kegiatan penitipan untuk kepentingan pihak lain berdasarkan
suatu kontrak;
j. melakukan penempatan dana dari nasabah kepada nasabah lainnya dalam
bentuk surat berharga yang tidak tercatat di bursa efek;
k. melakukan kegiatan anjak piutang, usaha kartu kredit dan kegiatan wali
amanat;
l. menyediakan pembiayaan dan atau melakukan kegiatan lain berdasarkan
Prinsip Syariah, sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh Bank
Indonesia;
m. melakukan kegiatan lain yang lazim dilakukan oleh bank sepanjang tidak
bertentangan dengan undang-undang ini dan peraturan perundang-undangan
yang berlaku.

Selain melakukan kegiatan usaha tersebut, Bank Umum dapat pula


beberapa kegiatan sebagai berikut.
a. melakukan kegiatan dalam valuta asing dengan memenuhi ketentuan yang
ditetapkan oleh Bank Indonesia;
 EKSI4205/MODUL 2 2.27

b. melakukan kegiatan penyertaan modal pada bank atau perusahaan lain di


bidang keuangan, seperti sewa guna usaha, modal ventura, perusahaan efek,
asuransi, serta lembaga kliring penyelesaian dan penyimpanan, dengan
memenuhi ketentuan yang ditetapkan oleh Bank Indonesia;
c. melakukan kegiatan penyertaan modal sementara untuk mengatasi akibat
kegagalan kredit atau kegagalan pembiayaan berdasarkan Prinsip Syariah,
dengan syarat harus menarik kembali penyertaannya, dengan memenuhi
ketentuan yang ditetapkan oleh Bank Indonesia;
d. bertindak sebagai pendiri dana pensiun dan pengurus dana pensiun sesuai
dengan ketentuan dalam peraturan perundang-undangan dana pensiun yang
berlaku.

Bentuk hukum suatu Bank Umum dapat berupa:


a. Perseroan Terbatas;
b. Koperasi; atau
c. Perusahaan Daerah.

Bank Umum hanya dapat didirikan oleh:


a. Warga negara Indonesia dan atau badan hukum Indonesia; atau
b. Warga negara Indonesia dan atau badan hukum Indonesia dengan warga
negara asing dan atau badan hukum asing secara kemitraan.

Adapun ketentuan mengenai persyaratan pendirian yang wajib dipenuhi,


ditetapkan oleh Bank Indonesia. Bank Umum yang berbentuk hukum koperasi,
kepemilikannya diatur berdasarkan ketentuan dalam undang-undang tentang
perkoperasian yang berlaku. Sementara Bank Umum yang berbentuk hukum
perseroan terbatas, sahamnya hanya dapat diterbitkan dalam bentuk saham atas
nama. Selain itu, Bank Umum dapat melakukan emisi saham melalui bursa
efek. Warga negara Indonesia, warga negara asing, badan hukum Indonesia, dan
atau badan hukum asing dapat membeli saham Bank Umum, secara langsung
dan atau melalui bursa efek.

2. Bank Perkreditan Rakyat


Sama halnya dengan Bank Umum, kegiatan Bank Perkreditan Rakyat juga
diatur dengan Undang-Undang Republik Indonesia No. 7 Tahun 1992, Tentang
Perbankan, yang telah diubah dengan Undang-Undang No. 10 Tahun 1998.
Sesuai dengan UU tersebut, kegiatan usaha Bank Perkreditan Rakyat meliputi:
2.28 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

a. menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan berupa deposito


berjangka, tabungan, dan/atau bentuk lainnya yang dipersamakan dengan
itu;
b. memberikan kredit;
c. menyediakan pembiayaan dan penempatan dana berdasarkan Prinsip
Syariah, sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh Bank Indonesia.
d. menempatkan dananya dalam bentuk Sertifikat Bank Indonesia (SBI),
deposito berjangka, sertifikat deposito, dan/atau tabungan pada bank lain.

Selain itu, Bank Perkreditan Rakyat dilarang:


a. menerima simpanan berupa giro dan ikut serta dalam lalu lintas
pembayaran;
b. melakukan kegiatan usaha dalam valuta asing;
c. melakukan penyertaan modal;
d. melakukan usaha perasuransian;
e. melakukan usaha lain di luar kegiatan usaha sebagaimana dimaksud.

Bentuk hukum suatu Bank Perkreditan Rakyat dapat berupa salah satu dari:
a. Perusahaan Daerah;
b. Koperasi;
c. Perseroan Terbatas;
d. Bentuk lain yang ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah.

Sementara itu, dalam ketentuan pendiriannya, agak berbeda dengan Bank


Umum, Bank Perkreditan Rakyat hanya dapat didirikan dan dimiliki oleh warga
negara Indonesia, badan hukum Indonesia yang seluruh pemiliknya warga
negara Indonesia, pemerintah daerah, atau dapat dimiliki bersama diantara
ketiganya. Jika Bank Perkreditan Rakyat yang berbentuk hukum koperasi,
kepemilikannya diatur berdasarkan ketentuan dalam undang-undang tentang
perkoperasian yang berlaku. Sementara bila berbentuk hukum perseroan
terbatas, sama halnya dengan ketentuan Bank Umum, sahamnya hanya dapat
diterbitkan dalam bentuk saham atas nama.
 EKSI4205/MODUL 2 2.29

C. JENIS-JENIS LEMBAGA KEUANGAN NON-BANK

Berdasarkan beberapa pengamatan, lembaga keuangan non-depository yang


berkembang saat antara lain:
1. Perusahaan asuransi (insurance companies)
2. Lembaga pembiayaan (finance companies)
3. Perusahaan Sekuritas (securities firms)
4. Dana pensiun (pension funds)
5. Reksa dana (mutual funds)
6. Perusahaan lindung nilai (hedge funds).

Sama halnya dengan perbankan, di beberapa negara, lembaga keuangan


non-depository mempunyai model yang kurang lebih sama, namun terdapat
penyesuaian bentuk teknis sesuai dengan peraturan yang berlaku di negara
tersebut.
Di Indonesia, pengertian lembaga keuangan non-depository atau lembaga
keuangan non-bank, tertera dalam Surat Keputusan Menteri Keuangan No KEP-
38/MK/IV/1/1972 Tentang Perobahan dan Tambahan Surat Keputusan Menteri
Keuangan No. KEP-792/MK/IV/12/1970. Dalam Surat Keputusan tersebut yang
dimaksud "lembaga keuangan" ialah semua badan yang melalui kegiatan-
kegiatannya dibidang keuangan, secara langsung atau tidak langsung
menghimpun dana terutama dengan jalan mengeluarkan kertas berharga dan
menyalurkannya kedalam masyarakat, terutama guna membiayai investasi
perusahaan-perusahaan. Kegiatan bidang keuangan meliputi,
1. menghimpun dana-dana dengan djalan mengeluarkan kertas berharga;
2. memberikan kredit terutama kredit jangka menengah dan panjang kepada
perusahaan-perusahaan/projek-projek baik yang dimiliki oleh pemerintah
maupun swasta;
3. mengadakan penyertaan modal didalam perusahaan-perusahaan/ projek-
projek. penyertaan modal tersebut bersifat sementara sampai saham-
sahamnya dapat diperjual belikan dipasar modal;
4. bertindak sebagai perantara dari perusahaan-perusahaan indonesia dan
badan-badan hukum pemerintah untuk mendapatkan sumber permodalan
berupa pinjaman dan penyertaan baik dari dalam maupun dari luar negeri.
5. bertindak sebagai perantara dalam mendapatkan peserta/kompanyon baik
dalam maupun luar negeri untuk mengadakan joint venture.
2.30 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

6. bertindak sebagai perantara dalam mendapatkan tenaga ahli dan memberi


nasehat-nasehat keahlian.
7. melakukan usaha-usaha lain di bidang keuangan setelah mendapat
persetudjuan menteri keuangan.

Selanjutnya, bentuk-bentuk lembaga keuangan non-bank mengalami


perkembangan sesuai dengan perkembangan perekonomian dan industri
lembaga keuangan global. Pada masa sekarang, masing-masing lembaga
keuangan non-bank diatur dengan aturan yang berbeda-beda. Dengan aturan ini,
selanjutnya lembaga keuangan beroperasi sesuai aturan yang berlaku.
Adapun jenis-jenis lembaga keuangan non-bank yang ada (sesuai aturan
yang berlaku) di Indonesia saat ini antara lain: Perusahaan pembiayaan (finance
companies), Lembaga asuransi, Dana pensiun, Pegadaian, Perusahaan
efek/sekuritas (securities company), dan Perusahaan investasi (investment
companies).

1. Perusahaan Pembiayaan (Finance Companies)


Perusahaan pembiayaan merupakan lembaga keuangan yang menawarkan
berbagai macam jasa pembiayaan, baik untuk pembiayaan investasi maupun
untuk pembiayaan konsumen. Operasional perusahaan ini diatur dengan PP No.
1 Tahun 1988. Menurut PP No. 1 Tahun 1988 ini, Lembaga Pembiayaan adalah
badan usaha yang melakukan kegiatan pembiayaan dalam bentuk penyediaan
dana atau barang modal dengan tidak menarik dana secara langsung dari
masyarakat. Selain itu, Perusahaan Pembiayaan adalah badan usaha di luar Bank
maupun Lembaga Keuangan Bukan Bank yang khusus didirikan untuk
melakukan kegiatan yang termasuk dalam bidang usaha Lembaga Pembiayaan.
Dalam PP No. 1 Tahun 1988 tersebut, perusahaan pembiayaan di Indonesia
dapat berupa:
a. Perusahaan Pembiayaan Konsumen (Consumers Finance Company) adalah
badan usaha yang melakukan pembiayaan pengadaan barang untuk
kebutuhan konsumen dengan sistem pembayaran angsuran atau berkala;
b. Perusahaan Kartu Kredit (Credit Card Company) adalah badan usaha yang
melakukan usaha pembiayaan untuk membeli barang dan jasa dengan
menggunakan kartu kredit;
c. Perusahaan Anjak piutang (Factoring Company) adalah badan usaha yang
melakukan usaha pembiayaan dalam bentuk pembelian dan/atau pengalihan
 EKSI4205/MODUL 2 2.31

serta pengurusan piutang atau tagihan jangka pendek suatu perusahaan dari
transaksi perdagangan dalam atau luar negeri;
d. Perusahaan Sewa Guna Usaha (Leasing Company) adalah badan usaha yang
melakukan usaha pembiayaan dalam bentuk penyediaan barang modal baik
secara "Finance Lease" maupun "Operating Lease" untuk digunakan oleh
Penyewa Guna Usaha selama jangka waktu tertentu berdasarkan
pembayaran secara berkala.
e. Perusahaan Perdagangan Surat Berharga (Securities Company) adalah
badan usaha yang melakukan usaha pembiayaan dalam bentuk perdagangan
surat berharga;
f. Perusahaan Modal Ventura (Venture Capital Company) adalah badan usaha
yang melakukan usaha pembiayaan dalam bentuk penyertaan modal ke
dalam suatu Perusahaan yang menerima bantuan pembiayaan (Investee
Company) untuk jangka waktu tertentu.

Topik ini akan dibahas secara rinci pada Modul 6.

2. Lembaga Asuransi (Insurance Companies)


Perusahaan asuransi menawarkan jasa perlindungan atas risiko, baik berupa
risiko jiwa, risiko kesehatan, risiko bisnis, maupun perlindungan lain misalnya
harta. Lembaga ini menawarkan jasa atas dasar sistem kontrak, sehingga
termasuk kategori contractual institution. Dalam operasionalnya, lembaga
keuangan asuransi ini diatur dengan Undang-Undang No. 2 Tahun 1992 Tentang
Usaha Perasuransian. Berdasarkan UU tersebut, pengertian perusahaan asuransi
adalah usaha jasa keuangan yang dengan menghimpun dana masyarakat melalui
pengumpulan premi asuransi, memberikan perlindungan kepada anggota
masyarakat pemakai jasa asuransi terhadap kemungkinan timbulnya kerugian
karena suatu peristiwa yang tidak pasti atau terhadap hidup atau meninggalnya
seseorang; dan usaha penunjang usaha jasa asuransi yang menyelenggarakan
jasa keperantaraan, penilaian kerugian asuransi dan jasa keaktuariaan. Usaha
asuransi terdiri dari:
a. Usaha asuransi kerugian yang memberikan jasa dalam penanggulangan
risiko atas kerugian, kehilangan manfaat dan tanggung jawab hukum
kepada pihak ketiga, yang timbul dari peristiwa yang tidak pasti.
b. Usaha asuransi jiwa yang memberikan jasa dalam penanggulangan risiko
yang dikaitkan dengan hidup atau meninggalnya seseorang yang
dipertanggungkan.
2.32 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

c. Usaha asuransi yang memberikan jasa dalam pertanggungan ulang terhadap


risiko yang dihadapi oleh Perusahaan Asuransi Kerugian dan atau
Perusahaan Asuransi Jiwa.

Sedangkan usaha penunjang asuransi terdiri dari:


a. usaha pialang asuransi yang memberikan jasa keperantaraan dalam
penutupan asuransi dan penanganan penyelesaian ganti rugi asuransi
dengan bertindak untuk kepentingan tertanggung;
b. usaha pialang asuransi yang memberikan jasa keperantaraan dalam
penempatan asuransi dan penanganan penyelesaian ganti rugi asuransi
dengan bertindak untuk kepentingan perusahaan asuransi;
c. usaha penilai kerugian asuransi yang memberikan jasa penilaian terhadap
kerugian pada obyek asuransi yang dipertanggungkan;
d. usaha konsultan aktuaria yang memberikan jasa konsultasi aktuaria;
e. usaha agen asuransi yang memberikan jasa keperantaraan dalam rangka
pemasaran jasa asuransi untuk dan atas nama penanggung.

Selanjutnya topik ini akan dibahas secara rinci pada Modul 7.

3. Dana Pensiun (Pension Funds)


Dana pensiun menawarkan pengelolaan dana pensiun dengan memberikan
jaminan pendapatan di masa pensiun. Lembaga ini juga menawarkan jasa atas
dasar kontrak, sehingga masuk dalam kategori contractual institution. Di
Indonesia, operasional usaha dana pensiun ini diatur dengan Undang-Undang
Nomor 11 tahun 1992 Tentang Dana Pensiun. Berdasarkan UU ini, pengertian
Dana Pensiun adalah badan hukum yang mengelola dan menjalankan program
yang menjanjikan manfaat pensiun. Jenis Dana Pensiun ada dua, yaitu :
a. Dana Pensiun Pemberi Kerja, yang terdiri dari:
1) Dana Pensiun Pemberi Kerja, adalah Dana Pensiun yang dibentuk oleh
orang atau badan yang mempekerjakan karyawan, selaku pendiri,
untuk menyelenggarakan Program Pensiun Manfaat Pasti atau Program
Pensiun Iuran Pasti, bagi kepentingan sebagian atau seluruh
karyawannya sebagai peserta, dan yang menimbulkan kewajiban
terhadap Pemberi Kerja;
2) Dana Pensiun Berdasarkan Keuntungan, adalah Dana Pensiun Pemberi
Kerja yang menyelenggarakan Program Pensiun Iuran Pasti, dengan
 EKSI4205/MODUL 2 2.33

iuran hanya dari pemberi kerja yang didasarkan pada rumus yang
dikaitkan dengan keuntungan pemberi kerja.
b. Dana Pensiun Lembaga Keuangan, adalah Dana Pensiun yang dibentuk
oleh bank atau perusahaan asuransi jiwa untuk menyelenggarakan Program
Pensiun Iuran Pasti bagi perorangan, baik karyawan maupun pekerja
mandiri yang terpisah dari Dana Pensiun pemberi kerja bagi karyawan bank
atau perusahaan asuransi jiwa yang bersangkutan.

Topik ini akan dibahas secara rinci pada Modul 7.

4. Pegadaian
Pegadaian adalah lembaga keuangan yang menawarkan jasa gadai. Jasa
gadai prinsipnya adalah jasa kredit namun dengan sistem gadai yaitu dengan
jaminan barang bergerak. Di Indonesia, perusahaan pegadaian ini merupakan
Badan Usaha Milik Negara (BUMN), yang awalnya berbentuk Perusahaan
Jawatan (Perjan), namun saat ini berbentuk Perusahaan Umum (Perum).
Operasional lembaga ini diatur dengan Peraturan Pemerintah No. 103 Tahun
2000 Tentang Perusahaan Umum (Perum) Pegadaian.
Berdasarkan PP tersebut, Perusahaan Umum Pegadaian menyelenggarakan
usaha sebagai berikut.
a. Penyaluran uang pinjaman atas dasar hukum gadai.
b. Penyaluran uang pinjaman berdasarkan jaminan fidusia, pelayanan jasa
titipan, pelayanan jasa sertifikasi logam mulia dan batu adi, unit toko emas,
dan industri perhiasan emas serta usaha-usaha lainnya yang dapat
menunjang tercapainya maksud dan tujuan Perusahaan, dengan persetujuan
Menteri Keuangan.

Topik ini secara rinci juga akan dibahas secara rinci pada Modul 7.

5. Perusahaan Efek (Securities Companies)


Perusahaan efek atau perusahaan sekuritas adalah lembaga keuangan yang
memberikan jasa penjaminan emisi (underwriting), perantara (brokerage),
pelaku perdagangan efek/saham (dealer), dan pengelola investasi (investment
management). Karena jasa yang ditawarkan lebih dominan pada jasa investasi,
maka perusahaan ini termasuk dalam kategori investment institution.
Di Indonesia operasional perusahaan efek diatur dengan Undang-Undang
Nomor 8 Tahun 1995 Tentang Pasar Modal, karena perusahaan efek merupakan
2.34 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

komponen penting dari pasar modal. Berdasarkan UU tersebut, Perusahaan Efek


adalah Pihak yang melakukan kegiatan usaha sebagai Penjamin Emisi Efek,
Perantara Pedagang Efek, dan atau Manajer Investasi. Sementara Manajer
Investasi adalah Pihak yang kegiatan usahanya mengelola Portofolio Efek untuk
para nasabah atau mengelola portofolio investasi kolektif untuk sekelompok
nasabah, kecuali perusahaan asuransi, dana pensiun, dan bank yang melakukan
sendiri kegiatan usahanya berdasarkan peraturan perundang-undangan yang
berlaku. Topik ini akan dibahas secara rinci dalam topik pasar modal yang akan
diuraikan pada Modul 8.

6. Reksa Dana (Mutual Fund)


Salah satu bentuk perusahaan investasi di Indonesia adalah Reksadana.
Reksadana merupakan lembaga keuangan yang melakukan kegiatan dalam
bentuk reksadana, yaitu mengelola dana dalam berbagai bentuk investasi dengan
prinsip memberikan pendapatan yang maksimum dengan risiko tertentu. Sama
halnya dengan perusahaan sekuritas, karena Reksadana merupakan komponen
penting dari pasar modal, maka pengaturan operasional Reksadana adalah
dengan Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1995 Tentang Pasar Modal.
Menurut Undang-undang tersebut Reksadana adalah wadah yang
dipergunakan untuk menghimpun dana dari masyarakat Pemodal untuk
selanjutnya diinvestasikan dalam portofolio Efek oleh Manajer Investasi. Dari
pengertian tersebut, terdapat tiga unsur penting dalam pengertian Reksadana,
yaitu:
a. adanya kumpulan dana masyarakat, baik individu maupun institusi;
b. investasi bersama dalam bentuk suatu portofolio efek yang telah
terdiversifikasi;
c. manajer investasi dipercaya sebagai pengelola dana milik masyarakat
investor.

Dalam reksadana, manajemen investasi mengelola dana-dana yang


ditempatkannya pada surat berharga dan merealisasikan keuntungan ataupun
kerugian dan menerima deviden atau bunga yang dibukukannya ke dalam "Nilai
Aktiva Bersih" (NAB) reksadana tersebut. Kekayaan reksadana yang dikelola
oleh manajer investasi tersebut wajib untuk disimpan pada bank kustodian yang
tidak terafiliasi dengan manajer investasi, dimana bank kustodian inilah yang
akan bertindak sebagai tempat penitipan kolektif dan administratur.
 EKSI4205/MODUL 2 2.35

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan bagaimana klasifikasi lembaga keuangan!


2) Mengapa koperasi simpan pinjam masuk dalam lembaga keuangan
depository?
3) Jelaskan perbedaan Bank Umum dan BPR!
4) Lembaga pembiayaan apa saja yang berkembang di Indonesia!
5) Apa yang dimaksud dengan lembaga reksa dana?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Sebagai lembaga perantara (intermediary), antara pihak yang kelebihan


dana dengan pihak yang membutuhkan dana, lembaga keuangan
diklasifikasikan menjadi dua, yaitu lembaga keuangan depository dan
lembaga keuangan non-depository. Lembaga keuangan depository sebagian
besar dananya diperoleh dengan cara menghimpun dana dari masyarakat,
yang dilakukan dengan menawarkan jasa tabungan atau simpanan.
Simpanan ini bisa berupa giro, tabungan, deposito, dan simpanan-simpanan
lain. Selanjutnya dana ini ditawarkan pada masyarakat yang membutuhkan
dalam bentuk lain misalnya kredit, atau untuk membeli aset keuangan lain.
Lembaga non-depository, adalah lembaga keuangan dimana penghimpunan
dana masyarakat tidak dilakukan dengan menawarkan produk tabungan
atau simpanan, melainkan dengan cara lain.
2) Karena dalam menghimpun dana, koperasi simpan pinjam melakukan
dengan menawarkan jasa tabungan atau simpanan.
3) Kegiatan Bank Umum adalah jauh lebih luas dari pada BPR. Kegiatan
usaha BPR hanya meliputi:
a) menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan berupa
deposito berjangka, tabungan, dan/atau bentuk lainnya yang
dipersamakan dengan itu;
b) memberikan kredit;
c) menyediakan pembiayaan dan penempatan dana berdasarkan Prinsip
Syariah, sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh Bank Indonesia.
2.36 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

d) menempatkan dananya dalam bentuk Sertifikat Bank Indonesia (SBI),


deposito berjangka, sertifikat deposito, dan/atau tabungan pada bank
lain.

Selain itu, Bank Perkreditan Rakyat dilarang:


a) menerima simpanan berupa giro dan ikut serta dalam lalu lintas
pembayaran;
b) melakukan kegiatan usaha dalam valuta asing;
c) melakukan penyertaan modal;
d) melakukan usaha perasuransian;
e) melakukan usaha lain di luar kegiatan usaha sebagaimana dimaksud.
4) Lembaga pembiayaan yang berkembang di Indonesia meliputi:
a) Perusahaan Pembiayaan Konsumen (Consumers Finance Company);
b) Perusahaan Kartu Kredit (Credit Card Company);
c) Perusahaan Anjak piutang (Factoring Company);
d) Perusahaan Sewa Guna Usaha (Leasing Company);
e) Perusahaan Perdagangan Surat Berharga (Securities Company);
f) Perusahaan Modal Ventura (Venture Capital Company).
5) Reksadana merupakan lembaga keuangan yang melakukan kegiatan dalam
bentuk reksadana, yaitu mengelola dana dalam berbagai bentuk investasi
dengan prinsip memberikan pendapatan yang maksimum dengan risiko
tertentu. Sama halnya dengan perusahaan sekuritas, karena Reksadana
merupakan komponen penting dari pasar modal, maka pengaturan
operasional Reksadana adalah dengan Undang-Undang Nomor 8 Tahun
1995 Tentang Pasar Modal.

RA NG K UMA N

Sebagai lembaga perantara (intermediary), antara pihak yang kelebihan


dana dengan pihak yang membutuhkan dana, lembaga keuangan
diklasifikasikan menjadi dua, yaitu lembaga keuangan depository dan
lembaga keuangan non-depository. Lembaga keuangan depository sebagian
besar dananya diperoleh dengan cara menghimpun dana dari masyarakat,
yang dilakukan dengan menawarkan jasa tabungan atau simpanan.
Simpanan ini bisa berupa giro, tabungan, deposito, dan simpanan-simpanan
lain. Selanjutnya dana ini ditawarkan pada masyarakat yang membutuhkan
dalam bentuk lain misalnya kredit, atau untuk membeli aset keuangan lain.
 EKSI4205/MODUL 2 2.37

Lembaga non-depository, adalah lembaga keuangan dimana penghimpunan


dana masyarakat tidak dilakukan dengan menawarkan produk tabungan
atau simpanan, melainkan dengan cara lain.
Dalam lembaga depository, meskipun ada beberapa jenis, namun yang
paling dominan adalah bank. Oleh karena itu, lembaga depository sering
diidentikkan dengan bank. Oleh karena alasan ini maka pengklasifikasian
lembaga keuangan sering pula dilakukan dengan nama lembaga keuangan
bank dan lembaga keuangan bukan bank.
Menurut jenis usahanya, bank diklasifikasikan menjadi dua kelompok,
yaitu:
1. Bank Umum, adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara
konvensional dan atau berdasarkan Prinsip Syariah yang dalam
kegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran.
2. Bank Perkreditan Rakyat (BPR), adalah bank yang melaksanakan
kegiatan usaha secara konvensional atau berdasarkan Prinsip Syariah
yang dalam kegiatannya tidak memberikan jasa dalam lalu lintas
pembayaran.

Berdasarkan beberapa pengamatan, lembaga keuangan non-depository


yang berkembang saat antara lain:
1. perusahaan asuransi (insurance companies)
2. lembaga pembiayaan (finance companies)
3. perusahaan sekuritas (securities firms)
4. dana pensiun (pension funds)
5. reksa dana (mutual funds)
6. perusahaan lindung nilai (hedge funds).

Sedangkan yang berkembang di Indonesia meliputi:


1. Perusahaan Pembiayaan (Finance Companies)
a. Perusahaan Pembiayaan Konsumen (Consumers Finance
Company).
b. Perusahaan Kartu Kredit (Credit Card Company).
c. Perusahaan Anjak piutang (Factoring Company).
d. Perusahaan Sewa Guna Usaha (Leasing Company).
e. Perusahaan Perdagangan Surat Berharga (Securities Company).
f. Perusahaan Modal Ventura (Venture Capital Company).
2. Lembaga Asuransi (Insurance Companies).
3. Dana Pensiun (Pension Funds).
4. Pegadaian.
5. Perusahaan Efek (Securities Companies).
6. Reksa Dana (Mutual Fund).
2.38 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

TE S F O RMA TIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Berdasarkan klasifikasi jenis usahanya, bank di Indonesia dibedakan
menjadi ....
A. Bank Sentral dan Bank Umum
B. Bank Umum dan Bank Syariah
C. Bank Umum dan BPR
D. BPR dan Bank Syariah

2) Pengertian Bank Syariah adalah ....


A. bank yang dalam operasionalnya tidak mengenakan bunga
B. bank yang dalam operasionalnya menggunakan prinsip syariah
C. bank yang hanya melayani umat muslim
D. bank yang tidak memberikan kredit

3) Berikut adalAh bidang usaha Bank Perkreditan Rakyat, kecuali ....


A. memberikan jasa transfer
B. menyalurkan kredit
C. menghimpun dana dalam bentuk tabungan
D. menempatkan dana di Bank Indonesia

4) Perbedaan gadai dengan kredit terletak pada ....


A. besarnya kredit
B. besarnya bunga
C. jenis agunan
D. besarnya cicilan

5) Berikut adalah jasa yang bisa diberikan oleh perusahaan efek adalah
sebagai berikut, kecuali ....
A. jasa penjaminan emisi (underwriting),
B. perantara (brokerage),
C. pengelola investasi (investment management),
D. pengelolaan kredit (credit management)

6) Koperasi termasuk lembaga keuangan ....


A. depository
B. non depository
C. bank
D. bukan lembaga keuangan
 EKSI4205/MODUL 2 2.39

7) Jasa yang ditawarkan Reksa dana adalah ....


A. mengelola dana dalam bentuk tabungan
B. mengelola dana dalam bentuk kredit
C. mengelola dana dalam bentuk investasi
D. mengelola dana dalam bentuk bagi hasil

8) Jenis usaha asuransi yang ada di Indonesia adalah ....


A. usaha asuransi kerugian
B. usaha asuransi jiwa
C. usaha re-asuransi
D. semua benar

9) Jasa yang ditawarkan dana pensiun adalah ....


A. pengelolaan dana dengan memberikan jaminan pensiun
B. pengelolaan dana dengan memberikan jaminan di hari tua
C. pengelolaan dana dengan memberi jaminan kemakmuran di hari tua
D. pengelolaan dana untuk pensiun dini

10) Penyelenggara usaha kartu kredit, masuk dalam lembaga keuangan


kelompok ....
A. Bank
B. Mutual fund
C. Hedge fund
D. Finance Companies

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
2.40 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKSI4205/MODUL 2 2.41

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) D. Jasa-jasa keuangan utama yang diberikan oleh lembaga keuangan
antara lain, mengubah aset keuangan yang didapatkan dari pasar
menjadi bentuk aset keuangan yang berbeda, untuk tujuan yang
berbeda pula; membantu menciptakan berbagai bentuk aset keuangan
untuk kepentingan klien perusahaannya; memperdagangkan aset
keuangan untuk berbagai kepentingan, baik kepentingan perusahaan
keuangan sendiri, maupun kepentingan pihak lain (klien); memberikan
jasa perlindungan atas risiko yang mungkin dihadapi oleh kliennya,
baik risiko bisnis, maupun risiko yang lain; memberikan jasa
konsusltasi untuk para investor dan pelaku pasar keuangan lainnya;
memberikan jasa pengelolaan portofolio, baik untuk pelaku pasar
keuangan maupun untuk masyarakat umum.
2) A. Industri jasa keuangan memiliki keistimewaan dibandingkan industri
jasa yang lain. Beberapa keistimewaan utama dari lembaga keuangan
bank dan bukan bank antara lain adalah sebagai lembaga intermediary
yaitu menghubungkan pihak yang kelebihan dana dengan pihak yang
membutuhkan dana, peran ini merupakan salah satu keistimewaan
(specialness) dari lembaga keuangan. Jika tidak ada lembaga
keuangan, maka dana-dana menganggur (idle funds) dimasyarakat,
akan tetap menjadi dana menganggur yang tidak produktif.
Keistimewaan lain dari lembaga keuangan dibanding industri jasa yang
lain adalah, mampu memberikan likuiditas dan berbagi risiko, mampu
menjadi perantara atau broaker, menjadi transformer aset.
3) D. Faktor utama yang mendorong menculnya inovasi keuangan:
a. meningkatnya ketidakstabilan tingkat bunga, inflasi, harga ekuitas,
dan nilai tukar;
b. kemajuan teknologi informasi, teknologi komunikasi, dan
teknologi komputer;
c. meningkatnya kapasitas pelaku pasar profesional, karena
meningkatnya pendidikan, pelatihan, dan keterampilan;
d. ketatnya persaingan antar lembaga perantara keuangan;
e. insentif untuk menghadapi peraturan-peraturan dan pajak.
f. Perubahan pola global kekayaan keuangan.
2.42 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

4) C. Bank yang pertama didirikan adalah Bank Van Leening tahun 1746,
kemudian diikuti Nederlandsche Handel Maatschapij yang berdiri
tahun 1824. Selanjutnya seiring dengan semakin ramainya perniagaan
di wilayah Nusantara dan Malaka kemudian didirikan De Javasche
Bank tahun 1828, Escomptobank tahun 1857 dan Nederlandsche
Indische Handelsbank tahun 1864.
5) B. Deregulasi perbankan dilakukan di Indonesia pada tahun 1983.
6) B. Latar belakang dilakukannya transaksi jual beli saham dan obligasi di
Indonesia adalah dimulainya pembangunan perkebunan secara besar-
besaran oleh Belanda di Indonesia. Untuk membangun perkebunan itu
Belanda membutuhkan modal yang cukup banyak, dan oleh karena itu
mencari sumber dana yang dapat membiayai pembangunan tersebut.
Salah satu sumber yang diharapkan adalah dari para penabung yang
terdiri dari orang-orang Belanda dan orang Eropa yang memiliki
penghasilan jauh di atas pribumi. Pasar penabung ini dikerahkan
seoptimal mungkin, dan untuk tujuan inilah pasar modal dibangun di
Indonesia.
7) D. Insentif untuk menghadapi peraturan-peraturan dan pajak, mendorong
pengusaha untuk menciptakan produk keuangan baru. Karakter dasar
dari pengusaha adalah mencari peluang untuk mendapatkan
keuntungan. Oleh karena itu dalam menghadapi peraturan pun akan
dicari peluang atau celah dimana mereka masih bisa mendapatkan
keuntungan tanpa melanggar peraturan
8) D. Pada tanggal 14 Desember 1912, Amserdamse Effectenbueurs
mendirikan cabang bursa efek di Batavia. Bursa ini memperdagangkan
saham dan obligasi perusahaan (yaitu perusahaan perkebunan) yang
beroperasi di Indonesia, Obligasi yang diterbitkan pemerintah
(provinsi dan kota praja, yang dalam hal ini adalah Belanda), dan
beberapa saham lain misalnya saham perusahaan Amerika yang
diterbitkan di Belanda, dan saham-saham perusahaan Belanda lainnya.
9) A. Paket kebijakan Juni 1983 adalah paket deregulasi perbankan,
sementara yang lain adalah paket deregulasi pasar modal.
10) B. Dengan diberlakukannya UU No. 8 Tahun 1995, pasar modal di
Indonesia menjadi sangat bergairah karena diberlakukannya sistem
baru berupa Jakarta Autamated Trading System.
 EKSI4205/MODUL 2 2.43

Tes Formatif 2
1) C. Menurut jenis usahanya, bank diklasifikasikan menjadi dua kelompok,
yaitu:
a. Bank Umum, adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha
secara konvensional dan atau berdasarkan Prinsip Syariah yang
dalam kegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas
pembayaran.
b. Bank Perkreditan Rakyat (BPR), adalah bank yang melaksanakan
kegiatan usaha secara konvensional atau berdasarkan Prinsip
Syariah yang dalam kegiatannya tidak memberikan jasa dalam lalu
lintas pembayaran.
2) B. Bank Syariah, adalah bank yang dalam operasionalnya menggunakan
prinsip Syariah. Prinsip Syariah adalah aturan perjanjian berdasarkan
hukum Islam antara bank dan pihak lain untuk penyimpanan dana dan
atau pembiayaan kegiatan usaha, atau kegiatan lainnya yang
dinyatakan sesuai dengan syariah, antara lain pembiayaan berdasarkan
prinsip bagi hasil (mudharabah), pembiayaan berdasarkan prinsip
penyertaan modal (musharakah), prinsip jual beli barang dengan
memperoleh keuntungan (murabahah), atau pembiayaan barang modal
berdasarkan prinsip sewa murni tanpa pilihan (ijarah), atau dengan
adanya pilihan pemindahan kepemilikan atas barang yang disewa dari
pihak bank oleh pihak lain (ijarah wa iqtina).
3) A. Kegiatan usaha BPR meliputi:
a. menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan berupa
deposito berjangka, tabungan, dan/atau bentuk lainnya yang
dipersamakan dengan itu;
b) memberikan kredit;
c) menyediakan pembiayaan dan penempatan dana berdasarkan
Prinsip Syariah, sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh
Bank Indonesia.
d) menempatkan dananya dalam bentuk Sertifikat Bank Indonesia
(SBI), deposito berjangka, sertifikat deposito, dan/atau tabungan
pada bank lain.
4) C. Sesuai peraturan, prinsip gadai adalah kredit dengan agunan barang
bergerak, sementara agunan kredit adalah barang tidak bergerak.
Namun demikian dalam prakteknya dewasa ini sudah mengalami
2.44 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

perkembangan, sehingga perbedaan agunan antara gadai dan kredit


adalah semakin tipis.
5) D. Perusahaan efek atau perusahaan sekuritas adalah lembaga keuangan
yang memberikan jasa penjaminan emisi (underwriting), perantara
(brokerage), pelaku perdagangan efek/saham (dealer), dan pengelola
investasi (investment management). Karena jasa yang ditawarkan lebih
dominan pada jasa investasi, maka perusahaan ini termasuk dalam
kataegori investment institution.
6) A. Koperasi simpan pinjam merupakan lembaga keuangan depository,
karena dalam menghimpun dana, koperasi simpan pinjam melakukan
dengan menawarkan jasa tabungan atau simpanan.
7) C. Reksadana merupakan lembaga keuangan yang melakukan kegiatan
dalam bentuk reksadana, yaitu mengelola dana dalam berbagai bentuk
investasi dengan prinsip memberikan pendapatan yang maksimum
dengan risiko tertentu.
8) D. Usaha asuransi terdiri dari:
a) Usaha asuransi kerugian yang memberikan jasa dalam
penanggulangan risiko atas kerugian, kehilangan manfaat dan
tanggung jawab hukum kepada pihak ketiga, yang timbul dari
peristiwa yang tidak pasti.
b) Usaha asuransi jiwa yang memberikan jasa dalam penanggulangan
risiko yang dikaitkan dengan hidup atau meninggalnya seseorang
yang dipertanggungkan.
c) Usaha asuransi yang memberikan jasa dalam pertanggungan ulang
terhadap risiko yang dihadapi oleh Perusahaan Asuransi Kerugian
dan atau Perusahaan Asuransi Jiwa.
9) A. Dana pensiun menawarkan pengelolaan dana pensiun dengan
memberikan jaminan pendapatan di masa pensiun.
10) D. Perusahaan kartu kredit masuk dalam kelompok perusahaan
pembiayaan (finance companies).
 EKSI4205/MODUL 2 2.45

Daftar Pustaka

Błach, Joanna. 2011. “Financial Innovation and Their Role in Modern Financial
System-Indentifacation and Systematization of the Problem”, Financial
Internet Quarterly.

Fabozzi, Frank J., Modigliani, Franco, and Ferri, Michael G. 1999. Pasar dan
Lembaga Keuangan. Edisi pertama. Salemba Empat-Prentice Hall.

Frame, W. Scott dan White, Lawrence J. 2002. “Empirical Studies of Financial


Innovation: Lots of Talk, Little Action?” Working Paper, Federal Reserve
of Atlanta.

Musium Bank Indonesia, www.bi.go.od

PP No. 1 Tahun 1988. Menurut PP No. 1 Tahun 1988.

Peraturan Pemerintah No. 103 Tahun 2000 tentang Perusahaan Umum (Perum)
Pegadaian.

Sounders, Anthony; dan Cornett, Marcia Millon. 2011. Financial Institution


Management: A Risk Management Approach. Seven Edition. McGraw-Hill
Int. Edition.

Surat Keputusan Menteri Keuangan No KEP-38/MK/IV/1/1972 tentang


Perubahan dan Tambahan Surat Keputusan Menteri Keuangan No. KEP-
792/MK/IV/12/1970.

Undang-Undang Republik Indonesia No. 7 Tahun 1992 tentang Perbankan.

Undang-Undang No. 10 Tahun 1998 tentang Perubahan Undang-Undang


Republik Indonesia No. 7 Tahun 1992.

Undang-Undang No. 2 Tahun 1992 tentang Usaha Perasuransian.

Undang-Undang Nomor 11 tahun 1992 tentang Dana Pensiun.


2.46 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1995 tentang Pasar Modal.

www.bappepam.go.id.
Modul 3

Bank Indonesia
Dr. Murti Lestari

PE NDA HULUA N

P ara mahasiswa, kita sampai pada Modul 3 dengan topik Bank Indonesia.
Dalam perekonomian Indonesia, Bank Indonesia merupakan bank sentral
yang mempunyai fungsi dan peran jauh berbeda dengan bank komersial yang
sudah kita bahas pada modul sebelumnya. Bank Sentral bukan merupakan
lembaga keuangan yang berperan sebagai financial intermediary, melainkan
sebagai otoritas sistem moneter di Indonesia. Oleh karena itu, sebelum kita
membahas mengenai Bank Indonesia, kita akan membahas terlebih dahulu
bagaimana posisi Bank Sentral dalam perekonomian, dan untuk itu kita akan
mengawali dengan membahas karakter dan peranan uang dalam perekonomian.
Untuk mempermudah dalam mempelajari Bank Indonesia, Modul 3 ini
terdiri dari dua kegiatan belajar, yaitu:
Kegiatan Belajar 1: Bank Sentral Dalam Perekonomian, yang terdiri dari Uang
dalam Perekonomian, dan Peran Bank Sentral dalam
Perekonomian.
Kegiatan belajar 2: Bank Indonesia Sebagai Bank Sentral, yang terdiri dari
Sejarah Bank Indonesia, dan Kelembagaan dan Operasional
Bank Indonesia.

Setelah selesai membaca modul ini, para mahasiswa diharapkan memahami


dan mampu menjelaskan berbagai konsep dan pengertian tentang Bank
Indonesia sebagai Bank Sentral. Secara khusus, Anda diharapkan mampu
menjelaskan tentang:
1. peranan uang dalam perekonomian;
2. peranan bank sentral dalam perekonomian;
3. sejarah Bank Indonesia;
4. tugas Bank Indonesia;
3.2 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

5. kedudukan Bank Indonesia dalam sistem moneter Indonesia;


6. kebijakan keuangan dan moneter Indonesia;
7. hubungan kerja dengan pemerintah dan lembaga keuangan Internasional.
 EKSI4205/MODUL 3 3.3

Kegiatan Belajar 1

Bank Sentral dalam Perekonomian

P ara mahasiswa yang berbahagia, dalam Kegiatan Belajar 1 ini kita akan
membahas tentang posisi dan peranan bank sentral dalam perekonomian.
Namun demikian, untuk mengetahui pentingnya peranan bank sentral dalam
perekonomian, perlu dipahami terlebih dahulu peranan uang dalam
perekonomian, karena salah satu fungsi utama bank sentral adalah mengatur
jumlah uang beredar. Untuk itu dalam Kegiatan Belajar 1 ini akan diawali
dengan pembahasan uang dalam perekonomian.
Kegiatan Belajar 1 ini terdiri dari dua bahasan utama, yaitu uang dalam
perekonomian, yang terdiri dari evolusi dan perkembangan uang, fungsi uang,
dan komponen jumlah uang beredar. Kemudian akan dilanjutkan dengan
pembahasan mengenai bank sentral, yang meliputi peranan bank sentral dalam
perekonomian, dan kerangka kebijakan moneter.

A. UANG DALAM PEREKONOMIAN

Uang adalah segala sesuatu yang berfungsi sebagai alat tukar yang diterima
umum. Dalam perekonomian modern, mengabaikan peranan uang adalah suatu
keniscayaan. Uang merupakan prasarana vital, dan bahkan ada beberapa
pandangan bahwa uang dianggap sebagai darahnya perekonomian. Tidak
mungkin membicarakan perkembangan ekonomi suatu daerah atau suatu negara
tanpa memasukkan besaran uang. Saat ini uang bahkan mengalami
perkembangan yang cukup pesat, baik dari sisi bentuk, fungsi, maupun peranan
dalam perekonomian. Jika tidak ada uang maka sistem pertukaran dalam
perekonomian dilakukan dengan barter. Oleh karena itu, untuk mengetahui
bagaimana peranan uang dalam perekonomian, kita perlu membandingkan
antara sistem ekonomi barter dengan sistem ekonomi uang.
Dalam sistem perekonomian tanpa uang, penduduk berusaha memenuhi
semua kebutuhannya sendiri. Jika kebutuhan manusia untuk hidup adalah
pangan, sandang, dan papan (rumah), maka setiap individu harus memikirkan
bagaimana memenuhi kebutuhannya tersebut, yang berarti harus bisa
menyediakan makan sendiri, menyediakan pakaian sendiri, maupun
menyediakan tempat tinggal sendiri. Apabila seorang individu tidak mau (tidak
mampu) menyediakan semua kebutuhannya sendiri, maka dia harus melakukan
3.4 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

kerja sama dengan individu lain yang dilakukan dengan tukar menukar atau
barter.
Dalam sistem barter, meskipun antar individu sudah bisa saling bertukar,
namun ada beberapa kendala yang cukup signifikan. Beberapa ilustrasi berikut
akan memberi gambaran bagaimana kendala barter:
Ilustrasi I
Tuan A memproduksi padi (beras). produksinya cukup banyak sehingga dia
merasa akan hidup makmur pada musim itu. Tuan A juga membutuhkan
pakaian, namun dia tidak membuatnya karena waktu dan tenaganya habis
untuk memproduksi padi. Untuk itu dia menukarkan padinya pada Tuan B
yang kebetulan menghasilkan pakaian dan membutuhkan padi (beras).
Mereka bertukar (barter), dan semua bahagia.

Ilustrasi II
Tuan C menghasilkan kayu yang bisa untuk rumah. Hasilnya cukup banyak,
sehingga dia merasa akan hidup makmur. Dia tidak menghasilkan pangan,
karena dia memang tidak bisa bertani ataupun berburu, padahal dia sangat
membutuhkan pangan. Untuk itu dia ingin menukarkan kayunya dengan
beras pada Tuan A. Namun sayangnya Tuan A tidak butuh kayu, sehingga
dia tidak mau melepaskan berasnya. Setelah negosiasi, akhirnya Tuan A
mau memberikan berasnya asal berasnya ditukar dengan kayu yang banyak.
Akibatnya Tuan C tidak jadi makmur, karena hanya ditukar beras sedikit.
Tuan C tidak bahagia, Tuan A pun juga tidak bahagia karena kayunya
membuat sesak.

Ilustrasi III
Nn D, seorang wanita cantik, pandai menyanyi (bisanya hanya menyanyi).
Untuk memenuhi kebutuhan hidupnya dia menghibur orang dengan
nyanyiannya, dan ditukar dengan apa yang dimiliki orang tersebut. Suatu
ketika nyanyiannya sangat disukai, sehingga dia mendapat bayaran buah-
buahan yang cukup banyak. Namun sayangnya dia tidak mampu
menghabiskan buah-buah tersebut dalam waktu singkat. Untuk itu buah-
buah itu justru dijadikan makanan hewan. Nona D sebetulnya merasa
sayang sekali, karena besuk ketika dia membutuhkan buah itu, barangnya
tidak ada lagi. Nona D tidak bahagia.
 EKSI4205/MODUL 3 3.5

Dari ilustrasi tersebut kita dapat menarik beberapa kelemahan dari barter,
antara lain:
1. Sangat sulit untuk menemukan partner barter yang pas, dalam arti satu
pihak membutuhkan apa yang ditawarkan pihak lain, demikian pula
sebaliknya. Dalam ilustrasi I Tuan A secara kebetulan ketemu dengan Tuan
B yang membutuhkan apa yang ditawarkan Tuan A, dan Tuan B
menawarkan apa yang dibutuhkan Tuan A. Dalam kehidupan yang
kompleks tentu sangat sulit untuk menemukan kebetulan-kebetulan yang
demikian.
2. Dalam barter sangat sulit untuk menentukan standar pertukaran (“harga”).
Dari ilustrasi II, jika seandainya Tuan C ketemu pihak lain yang sedang
membutuhkan kayunya dan mempunyai beras yang ingin ditukarkan
dengan kayu, maka tentu kayu Tuan C akan ditukar dengan beras yang
lebih banyak. Dengan barter tidak ada standar perbandingan antara kayu
dengan beras.
3. Dengan barter menjadikan pertukaran tidak praktis. Dalam ilustrasi III Nn.
D begitu kesulitan mengelola penghasilannya sehingga “income” nya
dibuang.

Dari sulitnya barter tersebut, maka dibutuhkan suatu media yang disepakati
sebagai media tukar atau alat tukar, yaitu uang.

1. Evolusi dan Perkembangan Uang


Ketika masyarakat merasa membutuhkan media pertukaran dalam transaksi,
maka kemudian mereka menyepakati sesuatu dijadikan uang. Pada awalnya
suatu komoditas tertentu disepakati sebagai uang. Bermacam-macam barang
pernah menjadi uang, misalnya anggur, minyak zaitun, keping logam, dan
bentuk-bentuk lain.
Uang komoditas tersebut nilainya sesuai dengan nilai komoditasnya (nilai
intrinsik). Misalnya logam dengan nilai uang 10, maka artinya biaya untuk
membuat uang logam (nilai logam) tersebut adalah 10. Seiring berkembangnya
waktu, uang komoditas ini juga mengalami perkembangan. Pada abad 19 uang
komoditas terbatas secara eksklusif pada logam emas dan perak. Saat sekarang
yang mendekati adalah uang koin, namun demikian uang koin saat ini sudah
tidak lagi menganut nilai intrinsik.
Selanjutnya, karena ketidakpraktisan uang logam, uang berkembang
menjadi uang kertas. Uang kertas merupakan alat tukar yang cukup praktis,
3.6 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

mudah dibawa, dan disimpan. Nilai uang kertas ini tidak lagi berdasarkan nilai
intrinsiknya, melainkan berdasarkan jaminan hukum. Oleh karena itu tidak
sembarang orang ataupun lembaga boleh mencetak uang.
Karena berkembangnya sistem transaksi, muncul bentuk uang yang
sebetulnya tidak dicetak sebagai uang. Uang demikian disebut sebagai uang
bank. Uang bank adalah alat pembayaran yang tercipta dari proses perbankan,
misalnya cek. Salah satu pemicu munculnya uang bank adalah faktor
ketidakpraktisan membawa uang tunai apa bila akan melakukan transaksi yang
nilainya cukup besar. Pembayaran uang tunai memiliki risiko ketidakamanan
dari tindakan kriminal, dan risiko-risiko ketidakpraktisan lain. Tentu tidak
semua transaksi bisa dibayar uang bank, sehingga uang demikian tidak
sefleksibel uang kertas. Seiring perkembangan teknologi, uang bank ini
selanjutnya berkembang yang salah satunya berbentuk kartu plastik. Dewasa ini
berkembang berbagai bentuk kartu plastik yang bisa digunakan sebagai alat
pembayaran, misalnya kartu kredit, kartu debet, ATM, dan kartu-kartu sejenis
yang lain.

2. Fungsi Uang
Dari apa yang sudah dibahas terdahulu, sedikit banyak sudah disinggung
peranan dan fungsi uang. Pada umumnya fungsi uang dikelompokkan menjadi
2, yaitu fungsi dasar yang meliputi sebagai media transaksi dan sebagai
penyimpan nilai, dan fungsi tambahan yaitu sebagai satuan hitung, alat
pembayaran baik saat ini maupun yang akan datang, dan sebagai instrumen
untuk spekulasi.
a. Uang sebagai media transaksi
Fungsi ini merupakan fungsi yang amat penting dari uang. Dari ilustrasi di
atas, bila ada uang, maka masyarakat tidak lagi disibukkan untuk mencari
partner barter yang pas. Selain itu, dengan adanya uang, maka harga standar
dari barang bisa ditentukan sehingga pertukaran bisa semakin dinamis.
Dengan pertukaran yang dinamis, masyarakat bisa melakukan
spesialisasinya masing-masing, sehingga produksi akan efisien, dan
ekonomi semakin berkembang.

b. Uang sebagai penyimpan nilai


Dari ilustrasi III, seandainya ada uang, maka apa yang dihasilkan Nn D
tidak terbuang percuma. Fungsi uang sebagai penyimpan nilai ini
menjadikan uang sebagai salah satu bentuk kekayaan. Dengan demikian
 EKSI4205/MODUL 3 3.7

masyarakat dapat menyimpan apa yang dihasilkan dan mengakumulasikan


dalam bentuk uang, yang selanjutnya ditukarkan dengan barang dan jasa
pada saat dibutuhkan.

c. Uang sebagai satuan hitung


Fungsi satuan hitung, menjadikan masyarakat bisa mengukur,
membandingkan, ataupun menjumlahkan barang yang wujudnya berbeda.
Misalnya bila ingin menjumlahkan kursi, beras, mobil, maka diperlukan
satuan hitung yang sama, dan dari berbagai satuan, hanya satuan uang yang
cocok untuk semua barang. Fungsi ini sangat membantu dalam penentuan
nilai produksi, nilai PDB (produk domestik bruto), nilai anggaran, dan
nilai-nilai lain yang menyangkut besaran ekonomi.

d. Uang sebagai alat pembayaran


Dalam kegiatan perekonomian, perkembangan kebutuhan tidak saja
menyangkut kebutuhan produk fisik tetapi juga jasa. Untuk transaksi
demikian uang memiliki fungsi alat pembayaran yang baik. Sebagai alat
pembayaran, uang dapat digunakan untuk pembayaran saat ini maupun
untuk pembayaran yang akan datang, misalnya transaksi kredit.

e. Uang sebagai instrumen untuk spekulasi


Sebagai salah satu bentuk kekayaan, uang dapat digunakan sebagai
instrumen untuk berspekulasi. Dengan semakin berkembangnya pasar
keuangan, maka uang dapat diperdagangkan untuk mendapatkan
penghasilan.

3. Komponen Jumlah Uang Beredar


Dari uraian terdahulu, uang mengalami perkembangan bentuk, seiring
dengan perkembangan model transaksi. Oleh karena itu komponen jumlah uang
beredar tidak terbatas pada uang kertas dan uang logam, namun juga
menyangkut bentuk-bentuk uang yang lain. Komponen jumlah uang beredar
meliputi:
a. Uang dalam arti sempit (nerrow money)
Uang dalam arti sempit terdiri dari uang kertas dan uang logam. Uang jenis
ini juga disebut sebagai uang kartal, yaitu uang yang diciptakan oleh bank
sentral. Uang kartal disebut pula sebagai uang inti. Uang inti ini sering
diberi simbul M1
3.8 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

b. Uang dalam arti luas (broad money)


Uang dalam arti luas, merupakan uang yang muncul karena adanya proses
perbankan. Uang ini meliputi giro (demand deposit), tabungan, deposito
(time deposit), dan alat pembayaran lain yang mendekati uang (quasi
money), sperti kartu kredit. Broad money juga dikenal dengan uang giral.
Sebagai media transaksi broad money tidak bisa digunakan sebagai alat
pembayaran untuk semua jenis transaksi. Misalnya belanja di warung kecil,
tentu tidak bisa menggunakan kartu kredit (broad money) dipakai sebagai
alat pembayaran.

Dari berbagai komponen tersebut, maka jumlah uang beredar terdiri dari
M1 = uang inti
M2 = M1 + giro
M3 = M2 + tabungan dan deposito
M = M3 + uang kuasi
M merupakan jumlah uang beredar.

Contoh, andaikan suatu negara memiliki uang inti sebesar 10 trilyun,


sementara itu dari perbankan tercatat ada giro 2 trilyun, tabungan dan deposito
12 trilyun, dan dari perusahaan kartu kredit tercatat nilai kredit yang tercipta
adalah 5 trilyun. Dari contoh tersebut, maka jumlah uang beredar
M1 = 10 trilyun
M2 = 12 trilyun
M3 = 24 trilyun
M = jumlah uang beredar = 29 trilyun

B. BANK SENTRAL DALAM PEREKONOMIAN

Dari pembahasan sebelumnya, telah diuraikan bahwa peranan uang adalah


sangat penting. Oleh karena itu nilai uang harus stabil, agar dapat memenuhi
fungsi yang diharapkan. Apabila nilai uang tidak stabil, maka uang tidak bisa
dipercaya sebagai alat pembayaran dan alat penyimpan kekayaan. Untuk
menjaga stabilitas uang, maka jumlah uang harus diatur, agar tidak terlalu
banyak dan tidak terlalu sedikit. Pengalaman menunjukkan bila jumlah uang
bertambah di luar kendali dapat menimbulkan konsekuensi atau pengaruh yang
buruk bagi perekonomian secara keseluruhan. Sebaliknya bila peningkatan
 EKSI4205/MODUL 3 3.9

jumlah uang beredar terlalu lamban, maka akan mengakibatkan kelesuan


ekonomi.

1. Peranan Bank Sentral Dalam Perekonomian


Untuk mengatur uang, peranan bank sentral adalah strategis. Peranan yang
paling mendasar adalah sebagai penyedia uang inti, yaitu yang bertugas
mencetak dan mengedarkan uang. Di semua negara, bank sentral merupakan
satu-satunya lembaga yang berwenang untuk menyediakan dan mengedarkan
mata uang yang diperlukan masyarakat sebagai alat pembayaran.
Selain menyediakan dan mengedarkan mata uang yang diperlukan untuk
transaksi, ada tiga fungsi utama lain bank sentral dalam perekonomian. Ketiga
fungsi itu meliputi:
a. Fungsi kebijakan moneter
Untuk menjaga stabilitas nilai uang, bank sentral diberi beberapa
kewenangan, antara lain merumuskan dan melaksanakan kebijakan moneter
untuk mengendalikan jumlah uang beredar. Stabilitas nilai uang dalam hal
ini adalah stabil terhadap barang dan jasa maupun stabil terhadap mata uang
negara lain, yang dari keduanya berarti inflasi rendah. Seperti diketahui,
apa bila jumlah uang beredar bertambah secara tak terkendali, maka akan
mengakibatkan inflasi dari sisi permintaan, sementara jika jumlah uang
beredar terlalu sedikit maka akan mengakibatkan inflasi dari sisi biaya
produksi.

b. Melakukan pengaturan dan pelaksanaan sistem pembayaran


Fungsi terkait dengan pengaturan dan pelaksanaan sistem pembayaran,
mencakup sekumpulan kesepakatan, aturan, standar, dan prosedur
peredaran uang antar pihak dengan menggunakan instrumen pembayaran
yang syah. Pada prinsipnya terdapat dua sistem pembayaran, yaitu
pembayaran tunai dan pembayaran non-tunai. Dalam sistem pembayaran
tunai, tugas bank sentral adalah menyediakan dan menyalurkan alat
pembayaran atau uang kartal. Sementara untuk sistem pembayaran non-
tunai tugas bank sentral adalah mengatur dan mengendalikan peredaran
uang giral, dan produk perbankan lain, misalnya kartu kredit, ATM, dan
produk-produk perbankan lainnya.
3.10 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

c. Bank sentral sebagai banknya para bank (bank’s of the banks)


Selain sebagai otoritas moneter dan pengatur sistem pembayaran, bank
sentral juga berperan sebagai banknya para bank. Artinya, jika perbankan
membutuhkan uang untuk memenuhi kebutuhan likuiditasnya, maka bank
akan meminjam uang dari bank sentral.

d. Mengatur dan mengawasi perbankan


Bank merupakan lembaga yang cukup vital dalam proses intermediasi. Di
beberapa negara, khususnya negara sedang berkembang, proses
intermediasi antara pihak yang kelebihan dana dengan pihak yang
membutuhkan dana lebih banyak menggunakan bank dari pada lembaga
keuangan lain. Hal ini dikarenakan di negara sedang berkembang, lembaga
keuangan non-bank pada umumnya belum berkembang baik. Selain itu,
bank juga merupakan infrastruktur kebijakan moneter dan bank juga
berperan penting dalam proses pembayaran transaksi antar anggota
masyarakat. Oleh karena itu bank sentral perlu mengatur dan mengawasi
perbankan.

Dalam prakteknya, peran bank sentral dari tiap-tiap negara adalah


bervariasi. Di beberapa negara peran dalam mengawasi perbankan sering
dilakukan oleh lembaga tersendiri di luar bank sentral. Argumen yang
dikemukakan untuk alasan ini adalah, bahwa sesama lembaga keuangan, bank
maupun non bank, akan lebih efisien bila diatur dan diawasi oleh satu lembaga
yang sama. Hal ini karena sering terjadinya peran yang saling menggantikan
antara bank dengan non-bank. Di Indonesia, saat ini telah dipersiapkan Otoritas
Jasa Keuangan (OJK) untuk mengawasi lembaga keuangan, baik perbankan,
pasar keuangan, maupun lembaga keuangan lainnya.

2. Kebijakan Moneter
Kebijakan moneter, merupakan kebijakan otoritas moneter atau bank sentral
dalam bentuk pengendalian besaran moneter untuk mencapai perkembangan
kegiatan perekonomian yang diinginkan (Bank Indonesia, 2003). Besaran
moneter yang dimaksud dapat berupa jumlah peredaran uang kartal, uang giral,
atau kredit perbankan. Salah satu kegiatan perekonomian yang diinginkan
tersebut adalah stabilitas ekonomi makro, yang antara lain dicerminkan oleh
stabilitas harga (inflasi rendah).
 EKSI4205/MODUL 3 3.11

Kebijakan moneter, merupakan bagian integral dari kebijakan ekonomi


makro. Secara khusus, kebijakan moneter adalah kebijakan ekonomi dengan
cara menaikkan atau menurunkan jumlah uang beredar di masyarakat. Kebijakan
moneter ekspansif artinya adalah kebijakan menambah jumlah uang beredar,
sementara kebijakan moneter kontraktif adalah kebijakan mengurangi jumlah
uang beredar. Instrumen kebijakan moneter meliputi:
a. Operasi pasar terbuka (open market operation)
Operasi pasar terbuka merupakan kebijakan bank sentral untuk menambah
atau mengurangi jumlah uang beredar dengan cara menjual atau membeli
surat berharga di pasar uang. Selain itu, dalam perekonomian terbuka,
operasi pasar terbuka juga bisa berupa intervensi bank sentral untuk
mengendalikan kurs, dengan cara menjual atau membeli valuta asing.

b. Fasilitas diskonto (discount facility)


Fasilitas diskonto merupakan kebijakan bank sentral untuk menambah atau
mengurangi jumlah uang beredar dengan cara menaikkan atau menurunkan
suku bunga diskonto atau suku bunga kredit bank komersial pada bank
sentral.

c. Cadangan wajib (reserve requirement)


Cadangan wajib pada dasarnya merupakan cadangan minimum yang harus
dimiliki bank komersial untuk menjaga likuiditasnya. Cadangan wajib ini
bisa digunakan sebagai instrumen kebijakan moneter, dimana bila cadangan
wajib dinaikkan maka jumlah uang beredar akan menurun, dan bila
cadangan diturunkan maka jumlah uang beredar akan meningkat.

d. Himbauan moral (moral suasion)


Himbauan moral adalah instrumen kebijakan moneter yang dilakukan
dengan cara bank sentral menghimbau para pelaku bank komersial agar
melakukan sesuai dengan kebijakan yang diambil oleh bank sentral.
3.12 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan mengapa dalam perekonomian uang begitu penting!


2) Jelaskan fungsi dari uang!
3) Mengapa dalam perekonomian diperlukan Bank Sentral?
4) Jelaskan perbedaan bank sentral dengan bank komersial!
5) Bagaimana Bank Sentral melakukan kebijakan moneter?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Uang adalah segala sesuatu yang berfungsi sebagai alat tukar yang diterima
umum. Uang merupakan prasarana vital dalam perekonomian. Jika tidak
ada uang maka sistem pertukaran dalam perekonomian dilakukan dengan
barter, sementara barter memiliki beberapa kelemahan, antara lain:
a) sangat sulit untuk menemukan partner barter yang pas,
b) dalam barter sangat sulit untuk menentukan standard pertukaran
(“harga”), dan
c) dengan barter menjadikan pertukaran tidak praktis.
Karena kelemahan-kelemahan tersebut, maka suatu perekonomian sangat
memerlukan uang.
2) Fungsi uang dikelompokkan menjadi 2, yaitu fungsi dasar yang meliputi
sebagai media transaksi dan sebagai penyimpan nilai; dan fungsi tambahan
yaitu sebagai satuan hitung, alat pembayaran baik saat ini maupun yang
akan datang, dan sebagai instrumen untuk spekulasi.
3) Peranan Bank Sentral yang paling mendasar adalah sebagai penyedia uang
inti, yaitu yang bertugas mencetak dan mengedarkan uang. Selain
mengedarkan uang, fungsi lain Bank Sentral adalah:
a) fungsi kebijakan moneter;
b) melakukan pengaturan dan pelaksanaan sistem pembayaran;
c) bank’s of the banks;
d) mengatur dan mengawasi perbankan.
4) Salah satu perbedaan prinsip antara bank sentral dan bank komersial adalah
bank komersial berperan sebagai lembaga intermediary antara pihak yang
 EKSI4205/MODUL 3 3.13

kelebihan dana dan pihak yang membutuhkan dana; sementara bank sentral
lebih berperan sebagai otoritas moneter.
5) Untuk melakukan kebijakan moneter, instrumen kebijakan moneter
meliputi:
a) operasi pasar terbuka (open market operation);
b) fasilitas diskonto (discount facility);
c) cadangan wajib (reserve requirement);
d) himbauan moral (moral suasion).

RA NG K UMA N

Uang adalah segala sesuatu yang berfungsi sebagai alat tukar yang
diterima umum. Uang merupakan prasarana vital dalam perekonomian. Jika
tidak ada uang maka sistem pertukaran dalam perekonomian dilakukan
dengan barter, sementara barter memiliki beberapa kelemahan, antara lain:
1. sangat sulit untuk menemukan partner barter yang pas,
2. dalam barter sangat sulit untuk menentukan standar pertukaran
(“harga”), dan
3. dengan barter menjadikan pertukaran tidak praktis.

Pada awalnya suatu komoditas tertentu disepakati sebagai uang, yang


salah satunya adalah logam. Selanjutnya, karena ketidakpraktisan uang
logam, uang berkembang menjadi uang kertas. Nilai uang kertas ini tidak
lagi berdasarkan nilai intrinsiknya, melainkan berdasarkan jaminan hukum.
Karena perkembangan sistem transaksi, muncul bentuk uang yang
sebetulnya tidak dicetak sebagai uang. Uang demikian disebut sebagai uang
bank.
Fungsi uang dikelompokkan menjadi 2, yaitu fungsi dasar yang
meliputi sebagai media transaksi dan sebagai penyimpan nilai, dan fungsi
tambahan yaitu sebagai satuan hitung, alat pembayaran baik saat ini
maupun yang akan datang, dan sebagai instrumen untuk spekulasi.
Komponen jumlah uang beredar meliputi (1) uang dalam arti sempit
(nerrow money), yang terdiri dari uang kertas dan uang logam; (2) uang
dalam arti luas (broad money), merupakan uang yang muncul karena
adanya proses perbankan. Uang ini meliputi giro (demand deposit),
tabungan, deposito (time deposit), dan alat pembayaran lain yang mendekati
uang (quasi money), seperti kartu kredit.
Peranan Bank Sentral yang paling mendasar adalah sebagai penyedia
uang inti, yaitu yang bertugas mencetak dan mengedarkan uang. Selain
mengedarkan uang, fungsi lain Bank Sentral adalah:
3.14 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

1. fungsi kebijakan moneter;


2. melakukan pengaturan dan pelaksanaan sistem pembayaran;
3. bank’s of the banks;
4. mengatur dan mengawasi perbankan.

Untuk melakukan kebijakan moneter, instrumen kebijakan moneter


meliputi:
1. operasi pasar terbuka (open market operation);
2. fasilitas diskonto (discount facility);
3. cadangan wajib (reserve requirement);
4. himbauan moral (moral suasion).

TE S F O RMA TIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Berikut adalah fungsi uang dalam perekonomian, kecuali ….


A. media transaksi
B. penyimpan nilai
C. memberikan sumbangan
D. alat spekulasi

2) Dalam perkembangannya, bentuk-bentuk uang mengalami evolusi, yaitu ....


A. uang komoditas  uang logam  uang golden  uang kertas
B. uang komoditas  uang kertas  uang bank
C. uang golden  uang rupiah  uang dollar
D. uang emas  uang rupiah  kartu kredit

3) Berikut adalah fungsi Bank Sentral, kecuali ….


A. mengatur jumlah uang beredar
B. menyediakan alat pembayaran
C. mengawasi bank
D. memberikan kredit pada masyarakat

4) Fasilitas diskonto adalah salah satu instrumen kebijakan moneter berupa ....
A. memberikan diskon untuk kredit likuiditas pada bank umum
B. menetapkan suku bunga untuk kredit likuiditas bagi bank komersial
C. memberikan diskon untuk kredit pada masyarakat
D. menetapkan suku bunga untuk SBI
 EKSI4205/MODUL 3 3.15

5) Komponen jumlah uang beredar adalah ....


A. uang inti, giro, tabungan dan deposito berjangka, dan uang kuasi
B. uang logam, uang kertas, dan valuta asing
C. uang logam, uang kertas, dan kartu kredit
D. uang inti, uang rupiah, dan valuta asing

6) Kebijakan moneter operasi pasar terbuka adalah ....


A. menjual barang mana kala harga naik drastis
B. menambah persediaan barang bila distribusi sedang terganggu
C. menambah atau mengurangi jumlah uang beredar menggunakan
instrumen surat berharga
D. mencetak uang baru bila perekonomian lesu

7) Kebijakan moneter moral suasion berupa ....


A. perintah langsung dari bank sentral pada bank komersial
B. pengawasan bank sentral pada bank komersial
C. himbauan presiden agar bank sentral melakukan seperti yang
diharapkan
D. himbauan bank sentral agar bank komersial melakukan seperti yang
diharapkan

8) Sebagai komponen jumlah uang beredar, uang inti juga disebut sebagai ....
A. uang pokok
B. uang kartal
C. uang giral
D. uang luas

9) Uang giral pada dasarnya merupakan ....


A. uang bank
B. uang inti
C. uang sempit
D. uang pokok

10) Berikut adalah komponen uang giral, kecuali ….


A. giro
B. tabungan
C. uang kas
D. deposito
3.16 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKSI4205/MODUL 3 3.17

Kegiatan Belajar 2

Bank Indonesia Sebagai Bank Sentral

P ara mahasiswa, sampailah kita pada Kegiatan Belajar 2. Dalam Kegiatan


Belajar 2 ini kita akan fokus membahas Bank Indonesia sebagai Bank
Sentral Negara Republik Indonesia. Dalam kegiatan belajar ini kita akan
membahas sejarah Bank Indonesia, yang terdiri dari Bank Indonesia pada masa
pra-kemerdekaan, Bank Indonesia pada masa Orde Lama, Bank Indonesia pada
masa Orde Baru, dan Bank Indonesia pada masa paska krisis 1997/1998. Setelah
itu kita akan membahas materi tentang kelembagaan dan operasional Bank
Indonesia.

A. SEJARAH BANK INDONESIA

Meskipun secara yuridis Bank Indonesia baru lahir tanggal 1 Juli 1953,
namun peran bank sentral sudah ada sejak Jaman Raja-Raja Nusantara.
Meskipun pada waktu itu peran bank sentral belum begitu kompleks, namun
paling tidak ada pihak yang mengatur sirkulasi uang. Pada masa penjajahan
Belanda, tepatnya tanggal 24 Januari 1828 pemerintah Belanda mendirikan De
Javasche Bank (DJB), yang difungsikan sebagai bank sirkulasi. DJB inilah yang
berperan sebagai Bank Sentral, tepatnya Bank Sirkulasi, sampai masa peralihan
pemerintahan Belanda ke pemerintahan Republik Indonesia. Pada masa
kemerdekaan Bank Indonesia belum terbentuk, namun dalam penjelasan UUD
1945 Bab VIII pasal 23 Hal Keuangan menyatakan cita-cita membentuk bank
sentral dengan nama Bank Indonesia untuk memperkuat adanya kesatuan
wilayah dan kesatuan ekonomi moneter.
Pada masa itu wilayah yang dikuasai Belanda sirkulasi uangnya diatur oleh
DJB, sedangkan di wilayah yang dikuasai oleh Republik Indonesia, pada 19
Oktober 1945 dibentuk Jajasan Poesat Bank Indonesia (Yayasan Bank
Indonesia). Tidak lama kemudian Yayasan Bank Indonesia melebur dalam Bank
Negara Indonesia sebagai bank sirkulasi. Namun demikian situasi perang
kemerdekaan dan terbatasnya pengakuan dunia sangat menghambat peran BNI
sebagai bank sirkulasi. Selanjutnya pemerintah mempersiapkan penerbitan mata
uang RI, dan mengumumkan tidak berlakunya uang NICA di wilayah RI, serta
3.18 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

penetapan beberapa jenis uang yang berlaku sebagai alat pembayaran yang sah
di wilayah RI.
Pada 19 Juni 1951 pemerintah membentuk Panitia Nasionalisasi DJB yang
akan mengkaji usulan langkah nasionalisasi, menyusun RUU nasionalisasi dan
sekaligus merancang undang-undang bank sentral. Selanjutnya pada 15
Desember 1951 diumumkan undang-undang No. 24 tahun 1951 tentang
Nasionalisasi DJB. Setelah itu Rancangan Undang-Undang Pokok Bank
Indonesia diajukan ke parlemen pada September 1952. RUU tersebut kemudian
disetujui oleh parlemen pada 10 April 1953, disahkan oleh Presiden pada 29 Mei
1953 dan akhirnya dinyatakan mulai berlaku sejak 1 Juli 1953. Sejak saat itu
bangsa Indonesia telah memiliki sebuah lembaga bank sentral dengan nama
Bank Indonesia.
Dalam Undang-Undang No. 11 tahun 1953 tentang Penetapan Undang-
Undang Pokok Bank Indonesia, dijelaskan bahwa Bank Indonesia (BI) didirikan
untuk menggantikan De Javasche Bank N.V. sekaligus bertindak sebagai bank
sentral Indonesia. Dalam Undang-Undang tersebut tugas Bank Indonesia antara
lain: menjaga stabilitas rupiah, menyelenggarakan peredaran uang di Indonesia,
memajukan perkembangan urusan kredit, dan melakukan pengawasan pada
urusan kredit tersebut. Berkaitan dengan hubungan BI dan pemerintah, Undang-
Undang tersebut mengatur bahwa BI wajib menyelenggarakan kas umum
negara dan bertindak sebagai pemegang kas pemerintah Republik Indonesia
(RI). BI juga memberi uang muka dalam rekening koran kepada pemerintah RI.
Dalam perkembangannya, tahun 1959 muncul gagasan untuk membentuk
Bank Tunggal. Bank Tunggal itu sendiri baru terbentuk tahun 1965.
Pembentukan Bank Tunggal merupakan kebijakan yang paling berpengaruh
bagi dunia perbankan dalam masa Demokrasi Terpimpin. Pembentukan bank
tunggal pada dasarnya merupakan perwujudan dari Doktrin Bank Berjuang pada
1964. Dalam posisi ini Bank Indonesia juga diberi tugas untuk melayani secara
langsung beberapa bidang usaha yang dilaksanakan oleh pemerintah.
Selanjutnya dalam struktur Bank Tunggal, Bank Indonesia beroperasi dengan
nama Bank Negara Indonesia Unit I dan tetap berfungsi sebagai Bank Sentral
sebagaimana Bank Indonesia sebelumnya. Dalam masa Bank Tunggal tersebut,
Bank pemerintah yang ada meliputi:
1. Bank Indonesia (Bank Negara Indonesia Unit I);
2. Bank Koperasi Tani dan Nelayan (Bank Negara Indonesia Unit II);
3. Bank Negara Indonesia (Bank Negara Indonesia Unit III);
4. Bank Umum Negara (Bank Negara Indonesia Unit IV);
 EKSI4205/MODUL 3 3.19

5. Bank Tabungan Negara (Bank Negara Indonesia Unit V);


6. Bank Dagang Negara;
7. Bank Pembangunan Indonesia.

Pada masa Bank Tunggal, tugas Bank Indonesia (Bank Nasional Indonesia
Unit I) adalah melayani secara langsung beberapa bidang usaha dengan kriteria
sebagai berikut.
1. Proyek-proyek Mandataris di luar anggaran pembangunan (APBN).
2. Usaha-usaha penting yang mendapat pembiayaan dari anggaran
pembangunan, tetapi untuk sementara waktu belum mendapatkan
pengesahan.
3. Perusahaan-perusahaan Negara yang memenuhi kebutuhan bagi
kepentingan umum dan mengalami defisit karena tingginya biaya produksi.
Dalam kasus semacam ini pemerintah memberikan subsidi kepada
perusahaan tersebut agar mengurangi biaya yang ditanggung oleh bank.
4. Perusahaan-perusahaan vital dan perusahaan lainnya yang memerlukan
biaya besar tetapi jangka waktu pembayaran kembalinya cukup lama, lebih
dari tiga tahun. Proyek semacam ini khususnya terjadi di perusahaan
pertambangan negara seperti pertambangan timah, minyak, batubara dan
pertambangan umum seperti emas, nikel, bauksit, dan lain-lain.
5. Kredit-kredit yang sifatnya perintisan (pilot project) yang umumnya kurang
memenuhi persyaratan bank-teknis dan kredit-teknis namun penting secara
sosial ekonomi.

Seiring dengan perubahan politik tahun 1965, masa Bank Tunggal dan
doktrin Bank Berjuang berakhir. Pada tanggal 31 Desember 1968, pemerintah
mengeluarkan Undang-Undang No. 13 tahun 1968 tentang Bank Indonesia.
Undang-Undang ini memiliki perbedaan sangat prinsip dibandingkan dengan
Undang-Undang No. 11 Tahun 1953. Dalam Undang-Undang No. 13 Tahun
1968 ini, BI tidak lagi diperkenankan melakukan jenis usaha bank yang bersifat
komersial. Status BI masih sama dengan ketentuan yang ada dalam Undang-
Undang No. 11 Tahun 1953, dimana BI didirikan sebagai bank sentral
Indonesia.
Tugas pokok BI menurut Undang-Undang No. 13 Tahun 1968 Tentang
Bank Indonesia ini adalah membantu pemerintah mengatur, menjaga, dan
memelihara stabilitas rupiah, mendorong kelancaran produksi dan
pembangunan, serta memperluas kesempatan kerja untuk meningkatkan taraf
3.20 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

hidup rakyat. Berkaitan dengan tugas pokoknya sebagai bank sentral, jenis
usaha BI antara lain memindahkan uang, menerima dan membayar kembali
uang dalam rekening, mendiskonto, membeli dan menjual (wesel yang
diakseptasi oleh suatu bank, kertas perbendaharaan atas beban negara, dan surat-
surat utang negara), membeli dan menjual cek, surat wesel, kertas dagang
lainnya, memberi jaminan bank (bank garansi) dengan tanggungan yang cukup,
serta menyediakan tempat penyimpanan barang-barang berharga. Berkaitan
dengan hubungannya dengan pemerintah, menurut UU No. 13 Tahun 1968, BI
menjalankan tugas-tugas pokok berdasarkan kebijakan yang ditetapkan oleh
pemerintah. BI bertindak sebagai pemegang kas pemerintah, memberikan kredit
kepada pemerintah dalam rekening koran, serta BI dapat membeli sendiri surat
surat utang negara.
Perubahan selanjutnya terjadi pada era deregulasi moneter dan perbankan
tahun 1983-1991. Perubahan kebijakan Bank Indonesia (BI) pada era ini
dilakukan untuk menyesuaikan dengan perubahan terhadap tata perbankan di
Indonesia, karena adanya deregulasi moneter dan perbankan. Oleh karena itu,
dilakukan perubahan atas Undang-Undang No. 14 Tahun 1967 dengan Undang-
Undang No. 7 Tahun 1992 tentang Perbankan. Berdasarkan Undang-Undang
No. 7 Tahun 1992 tersebut, BI diberikan wewenang dalam penetapan tingkat
kesehatan bank berdasarkan aspek permodalan, kualitas aset, kekuatan
manajemen, rentabilitas, likuiditas, solvabilitas, dan aspek-aspek lain yang
berhubungan dengan bank. Dalam masa ini tugas pokok Bank Indonesia tidak
mengalami perubahan yang berarti.
Setelah era deregulasi, Indonesia mengalami krisis ekonomi yang diawali
dengan krisis moneter. Pada masa setelah krisis, terjadi perubahan yang
fenomenal terhadap status Bank Indonesia. Pada tanggal 17 Mei 1999, di
undangkan Undang-Undang No. 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia. Dalam
Undang-Undang ini Posisi Bank Indonesia adalah independen. Pada tanggal
yang sama, diundangkan pula Undang-Undang yang terkait cukup dekat dengan
operasional BI, yaitu Undang-Undang No. 24 Tahun 1999 tentang Lalu Lintas
Devisa dan Sistem Nilai Tukar. Dengan Undang-Undang No. 24 Tahun 1999
ini, Undang-Undang No. 32 Tahun 1964 tentang Peraturan Lalu Lintas Devisa
dinyatakan tidak berlaku. Perubahan fenomenal ini menjadikan peranan dan
posisi BI dalam ketatanegaraan mengalami perubahan yang cukup signifikan.
Sejak saat itu tugas BI diarahkan pada satu sasaran (single objective), yaitu
mencapai dan memelihara kestabilan nilai rupiah. Selanjutnya kelembagaan dan
 EKSI4205/MODUL 3 3.21

operasional Bank Indonesia berdasarkan UU No. 23 tahun 1999 akan dibahas


pada bagian berikut.

B. KELEMBAGAAN DAN OPERASIONAL BANK INDONESIA

Sejalan dengan perjalanan sejarah yang sudah dibahas sebelumnya,


kelembagaan Bank Indonesia juga mengalami perkembangan menyesuaikan
dengan Undang-Undang yang berlaku pada masanya. Saat ini, dengan
diberlakukannya Undang-Undang No. 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia
yang telah diubah dengan Undang-Undang No. 3 Tahun 2004, dan Undang-
Undang Nomor 6 Tahun 2009, kedudukan Bank Indonesia selaku Bank Sentral
telah dipertegas kembali. Berdasarkan UU ini maka posisi Bank Indonesia
adalah independen dalam hal menjalankan kebijakan moneter. Dengan
kedudukan yang independen dalam kebijakan moneter ini, maka selaku otoritas
moneter Bank Indonesia dapat melakukan tugasnya dalam merumuskan
kebijakan moneter tanpa campur tangan pihak luar. Selain itu, Bank Indonesia
wajib menolak dan mengabaikan setiap bentuk campur tangan atau intervensi
dari pihak manapun di luar Bank Indonesia.

1. Kedudukan Bank Indonesia Dalam Sistem Ketatanegaraan


Indonesia
Berdasarkan independensi tersebut, maka sebagai lembaga negara, Bank
Indonesia mempunyai kedudukan yang istimewa dalam sistem ketatanegaraan di
Indonesia. Dilihat dari sistem ketatanegaraan Republik Indonesia, kedudukan BI
tidak sejajar dengan lembaga tinggi negara Dewan Perwakilan Rakyat, Badan
Pemeriksa Keuangan, dan Mahkamah Agung. Dalam hubungannya dengan
pemerintah (Presiden), Bank Indonesia berada di luar pemerintahan. Dengan
posisi ini, maka kedudukan Bank Indonesia tidak sama dengan Departemen.
Status dan kedudukan yang khusus ini diperlukan agar BI dapat melaksanakan
peran dan fungsinya sebagai Otoritas Moneter secara lebih efektif dan efisien.
Selanjutnya, posisi dan kedudukan Bank Indonesia dalam sistem ketatanegaraan
di Indonesia dapat dicermati pada bagan yang disajikan dalam gambar 3.1.
Meskipun BI berkedudukan sebagai lembaga negara adalah independen
dalam melaksanakan tugas pokoknya, namun BI mempunyai hubungan kerja
dan koordinasi yang baik dengan DPR, BPK, Pemerintah dan pihak lainnya.
Dalam hubungannya dengan Presiden dan DPR, BI setiap awal tahun anggaran
menyampaikan informasi tertulis mengenai evaluasi pelaksanaan kebijakan
3.22 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

moneter dan rencana kebijakan moneter yang akan datang. Khusus kepada DPR,
pelaksanaan tugas dan wewenang setiap triwulan dan sewaktu-waktu bila
diminta oleh DPR. Selain itu, BI menyampaikan rencana dan realiasasi anggaran
tahunan kepada Pemerintah dan DPR. Dalam hubungannya dengan BPK, BI
wajib menyampaikan laporan keuangan tahunan kepada BPK. Dalam
pengelolaan keuangan negara, bahkan Bank Indonesia berkoordinasi dengan
Menteri Keuangan. Koordinasi ini diatur dengan surat keputusan bersama antara
Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Indonesia yang ditandatangani tahun
2009.

Sumber: Bank Indonesia, 2003

Gambar 3.1
Posisi dan Kedudukan Bank Indonesia dalam Sistem Ketatanegaraan Republik
Indonesia

Dalam Undang-Undang No. 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia yang


telah diubah dengan Undang-Undang No. 3 Tahun 2004, dan Undang-Undang
Nomor 6 Tahun 2009, dinyatakan bahwa Bank Indonesia adalah badan hukum.
Atas dasar ini maka Bank Indonesia mempunyai kewenangan untuk
mengeluarkan peraturan yang mengikat masyarakat luas, sesuai dengan tugas
dan kewenangannya. Selain itu Bank Indonesia juga mempunyai kewenangan
untuk melakukan perbuatan hukum diantaranya mengelola kekayaan sendiri
terlepas dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

2. Tujuan dan Sasaran Bank Indonesia


Selain bersifat independen, dalam Undang-Undang No. 23 Tahun 1999
tentang Bank Indonesia yang telah diubah dengan Undang-Undang No. 3 Tahun
2004, dan Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2009, disebutkan bahwa tujuan
Bank Indonesia adalah mencapai dan memelihara kestabilan nilai rupiah. Atas
dasar tujuan tersebut, maka misi Bank Indonesia saat ini adalah, “mencapai dan
memelihara kestabilan nilai rupiah melalui pemeliharaan kestabilan moneter dan
 EKSI4205/MODUL 3 3.23

pengembangan stabilitas sistem keuangan untuk pembangunan nasional jangka


panjang yang berkesinambungan”. Sementara visinya adalah, “menjadi
lembaga bank sentral yang dapat dipercaya (kredibel) secara nasional maupun
internasional melalui penguatan nilai-nilai strategis yang dimiliki serta
pencapaian inflasi yang rendah dan stabil”.
Tujuan Bank Indonesia dalam mencapai dan memelihara kestabilan nilai
rupiah. tersebut merupakan tujuan tunggal (single objective). Dengan tujuan
tunggal ini, sasaran yang akan dicapai dan batasan tanggung jawab Bank
Indonesia menjadi lebih jelas. Dalam Undang-Undang ini juga disebutkan
bahwa kestabilan nilai rupiah sangat penting untuk mendukung pembangunan
ekonomi yang berkelanjutan dan meningkatkan kesejahteraan rakyat.
Kestabilan nilai rupiah yang dimaksud dalam UU tersebut diukur dengan
dua dimensi, yaitu:
a. Kestabilan nilai rupiah terhadap barang dan jasa serta terhadap mata uang
negara lain. Kestabilan nilai rupiah terhadap barang dan jasa diukur dengan
atau tercermin dari perkembangan laju inflasi.
b. Kestabilan nilai rupiah terhadap mata uang negara lain diukur dengan atau
tercermin dari perkembangan nilai tukar rupiah terhadap mata uang negara
lain.

Dua indikator kestabilan nilai Rupiah tersebut yaitu laju inflasi dan nilai
kurs, pada dasarnya dapat dicerminkan dalam satu indikator yaitu inflasi. Secara
teori, nilai tukar rupiah dengan mata uang negara lain (nilai kurs) berkaitan dan
berpengaruh langsung terhadap laju inflasi (Bank Indonesia, 2003), sehingga
kedua indikator tersebut dapat diwakili dengan indikator laju inflasi. Dengan
demikian maka Bank Indonesia dalam menjalankan tugasnya memiliki target
tunggal (single targeting) yaitu pengendalian laju inflasi.
Selain pertimbangan teori, target tunggal berupa pengendalian laju inflasi
sebagai sasaran akhir dalam setiap kebijakan moneter Bank Indonesia, juga
didasarkan pada beberapa hal, antara lain (Bank Indonesia, 2003):
a. Bukti-bukti empiris menunjukkan, bahwa dalam jangka panjang, kebijakan
moneter hanya dapat mempengaruhi inflasi dan tidak dapat mempengaruhi
variabel riil, seperti pertumbuhan ekonomi, dan kesempatan kerja. pengaruh
kebijakan moneter pada variabel riil, hanya terjadi dalam jangka pendek.
b. Laju inflasi yang rendah merupakan prasyarat bagi terjadinya pertumbuhan
ekonomi berkelanjutan.
3.24 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

c. Dengan ditetapkannya inflasi sebagai sasaran tunggal, maka memperjelas


sasaran yang harus dicapai oleh Bank Indonesia serta batas-batas tanggung
jawabnya. Dengan demikian, tercapai atau tidaknya tujuan Bank Indonesia
ini kelak akan lebih transparan dan dapat diukur dengan mudah.

Selanjutnya implikasi atas tujuan tunggal tersebut, Bank Indonesia perlu


mengarahkan kebijakannya untuk menyeimbangkan kondisi ekonomi internal,
yaitu keseimbangan antara permintaan dan penawaran agregat, dan
menyeimbangkan kondisi ekonomi eksternal, yaitu keseimbangan dalam neraca
pembayaran.

3. Tugas Pokok Bank Indonesia


Dari tujuan tunggal tersebut, maka tugas pokok Bank Indonesia yang
tertuang dalam Undang-Undang No. 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia
yang telah diubah dengan Undang-Undang No. 3 Tahun 2004, dan Undang-
Undang Nomor 6 Tahun 2009 meliputi 3 tugas utama, yaitu:
a. menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter;
b. mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran;
c. mengatur dan mengawasi Bank.

Selain tugas pokok tersebut, Undang-Undang No. 23 Tahun 1999 tentang


Bank Indonesia yang telah diubah dengan Undang-Undang No. 3 Tahun 2004,
dan Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2009 juga mengatur bahwa dalam rangka
menjalankan tugas Bank Indonesia tersebut:
a. pihak lain dilarang melakukan segala bentuk campur tangan terhadap
pelaksanaan tugas Bank Indonesia;
b. Bank Indonesia wajib menolak dan/atau mengabaikan segala bentuk
campur tangan dari pihak mana pun dalam rangka pelaksanaan tugasnya.

a. Tugas menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter


Dalam rangka menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter, sesuai
Undang-Undang No. 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia, Bank Indonesia
berwenang:
1) menetapkan sasaran-sasaran moneter dengan memperhatikan sasaran laju
inflasi yang ditetapkannya;
 EKSI4205/MODUL 3 3.25

2) melakukan pengendalian moneter dengan menggunakan cara-cara antara


lain (yang termasuk tetapi tidak terbatas pada):
a) operasi pasar terbuka di pasar uang baik rupiah maupun valuta asing;
b) penetapan tingkat diskonto;
c) penetapan cadangan wajib minimum;
d) pengaturan kredit atau pembiayaan.

Cara-cara pengendalian moneter sebagaimana dimaksud tersebut dapat


dilaksanakan juga berdasarkan prinsip syariah. Pelaksanaan ketentuan
ditetapkan dengan Peraturan Bank Indonesia. Selain itu, untuk menunjang
kebijakan moneter yang dilakukan, Bank Indonesia dapat memberikan kredit
atau pembiayaan berdasarkan prinsip syariah untuk jangka waktu paling lama 90
(sembilan puluh) hari kepada Bank untuk mengatasi kesulitan pendanaan jangka
pendek Bank yang bersangkutan. Pelaksanaan pemberian kredit atau
pembiayaan berdasarkan prinsip syariah tersebut wajib dijamin oleh Bank
penerima dengan agunan yang berkualitas tinggi dan mudah dicairkan yang
nilainya minimal sebesar jumlah kredit atau pembiayaan yang diterimanya.
Dalam kaitannya dengan valuta asing, Bank Indonesia memiliki
kewenangan untuk melaksanakan kebijakan nilai tukar berdasarkan sistem nilai
tukar yang berlaku. Untuk melaksanakan kebijakan valuta asing tersebut, dalam
Undang-Undang dinyatakan:
1) Bank Indonesia mengelola cadangan devisa;
2) dalam pengelolaan cadangan devisa Bank Indonesia melaksanakan berbagai
jenis transaksi devisa;
3) dalam rangka pengelolaan cadangan devisa, Bank Indonesia dapat
menerima pinjaman luar negeri.

Selain mengelola devisa, untuk mendukung kebijakan moneter, Bank


Indonesia dapat menyelenggarakan survei secara berkala atau sewaktu-waktu
diperlukan yang dapat bersifat makro atau mikro untuk mendukung pelaksanaan
tugas Bank Indonesia. Pelaksanaan survey dapat dilakukan oleh pihak lain
berdasarkan penugasan dari Bank Indonesia. Dalam penyelenggaraan survei,
setiap badan wajib memberikan keterangan dan data yang diperlukan oleh Bank
Indonesia. Bank Indonesia atau pihak lain yang ditunjuk untuk melakukan
survey tersebut wajib merahasiakan sumber dan data individual kecuali yang
secara tegas dinyatakan lain dalam undang-undang.
3.26 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Atas dasar ketentuan dalam UU Bank Indonesia tersebut, Bank Indonesia


melakukan beberapa penyesuaian dalam melaksanakan tugasnya, antara lain:
1) Untuk tujuan menghindari terjadinya ekspansi moneter yang berlebihan,
yang memungkinkan mengakibatkan terjadinya inflasi dan kurang
efektifnya kebijakan moneter, maka Bank Indonesia tidak lagi diizinkan
memberikan kredit pada pemerintah, dan kredit likuiditas yang berupa
kredit program. Kredit-kredit tersebut selanjutnya dialihkan pada beberapa
bank yang ditunjuk. Bank Indonesia hanya dapat melakukan penyertaan
modal pada perusahaan yang sangat diperlukan dalam menunjang
kelancaran pelaksanaan tugasnya.
2) Dalam kaitannya dengan sistem nilai tukar dan sistem devisa, Bank
Indonesia melaksanakan kebijakan berdasarkan sistem nilai tukar yang
berlaku (ditetapkan). Secara teori terdapat tiga sistem nilai tukar, yaitu
sistem nilai tukar tetap, dimana kebijakan yang bisa ditempuh adalah
devaluasi atau revaluasi terhadap mata uang asing; sistem nilai tukar
mengambang, dimana kebijakan yang bisa ditempuh adalah intervensi
pasar; dan sistem nila tukar mengambang terkendali, dimana kebijakan
yang bisa ditempuh adalah penetapan nilai tukar harian, dan penetapan
leber pita intervensi. Indonesia pernah menganut ketiga sistem tersebut, dan
sejak 14 Agustus 1997 Pemerintah menetapkan sistem nilai tukar yang
dianut adalah sistem nilai tukar mengambang.

Selain itu, sistem nilai tukar tersebut tidak terlepas dari sistem devisa yang
dianut. Secara umum terdapat tiga sistem devisa yang dapat berlaku dalam
sistem ekonomi. Ketiga sistem devisa tersebut adalah, sistem devisa kontrol,
sistem devisa semi kontrol, dan sistem devisa bebas. Dalam sistem devisa
kontrol, setiap devisa yang diperoleh masyarakat harus diserahkan pada negara,
dan penggunaannya harus seizin negara. Sedangkan dalam sistem devisa
semikontrol sebagian devisa yang diperoleh masyarakat harus diserahkan pada
negara, dan penggunaannya harus seijin negara, dan sebagaian lain dapat
dipergunakan masyarakat secara bebas. Sementara sistem devisa bebas berarti
semua devisa yang diperoleh masyarakat dapat dipergunakan oleh masyarakat
secara bebas. Saat ini, Indonesia sistem devisa yang dianut Indonesia adalah
sistem devisa bebas.
 EKSI4205/MODUL 3 3.27

b. Tugas mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran


Dalam rangka mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran, sesuai
Undang-Undang No. 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia yang telah diubah
dengan Undang-Undang No. 3 Tahun 2004, dan Undang-Undang Nomor 6
Tahun 2009, Bank Indonesia memiliki kewenangan :
1) melaksanakan dan memberikan persetujuan dan izin atas penyelenggaraan
jasa sistem pembayaran;
2) mewajibkan penyelenggara jasa sistem pembayaran untuk menyampaikan
laporan tentang kegiatannya;
3) menetapkan penggunaan alat pembayaran.

Pelaksanaan kewenangan ditetapkan dengan Peraturan Bank Indonesia.


Selain itu, Bank Indonesia berwenang mengatur sistem kliring antarbank dalam
mata uang rupiah dan/atau valuta asing. Penyelenggaraan kegiatan kliring
antarbank dalam mata uang rupiah dan/atau valuta asing dilakukan oleh Bank
Indonesia atau pihak lain dengan persetujuan Bank Indonesia. Pelaksanaan
ketentuan ditetapkan dengan Peraturan Bank Indonesia.
Selain kliring, Bank Indonesia juga memiliki kewenangan
menyelenggarakan penyelesaian akhir transaksi pembayaran antarbank dalam
mata uang rupiah dan/atau valuta asing. Penyelenggaraan kegiatan penyelesaian
akhir transaksi pembayaran antar bank dapat dilakukan oleh pihak lain dengan
persetujuan Bank Indonesia. Pelaksanaannya dengan Peraturan Bank Indonesia.
Dalam kaitannya dengan alat pembayaran, Bank Indonesia berwenang
menetapkan macam, harga, ciri uang yang akan dikeluarkan, bahan yang
digunakan, dan tanggal mulai berlakunya sebagai alat pembayaran yang syah.
Bank Indonesia merupakan satu-satunya lembaga yang berwenang untuk
mengeluarkan dan mengedarkan uang rupiah serta mencabut, menarik, dan
memusnahkan uang dimaksud dari peredaran. Bank Indonesia juga dapat
mencabut dan menarik uang rupiah dari peredaran dengan memberikan
penggantian dengan nilai yang sama.
Dari ketentuan tersebut, maka dalam hal tugas mengatur dan menjaga
kelancaran sistem pembayaran, memiliki dua kewenangan utama, yaitu
kewenangan mengatur dan menyelenggarakan sistem pembayaran, dan
kewenangan dalam menetapkan penggunaan alat pembayaran. Dalam hal
mengatur dan menyelenggarakan sistem pembayaran, Bank Indonesia
berwenang melaksanakan, memberi persetujuan dan perizinan atas
penyelenggaraan jasa sistem pembayaran seperti sistem transfer dana baik yang
3.28 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

bersifat real time, sistem kliring maupun sistem pembayaran lainnya misalnya
sistem pembayaran berbasis kartu. Selain itu, Bank Indonesia berkewenangan
menyelenggarakan penyelesaian akhir transaksi pembayaran antarbank, baik
dalam mata uang rupiah maupun dalam mata uang asing.
Sementara itu kewenangan Bank Indonesia kewenangan dalam menetapkan
penggunaan alat pembayaran, secara umum terdapat dua jenis alat pembayaran,
yaitu alat pembayaran tunai dan alat pembayaran non-tunai. Dalam kaitannya
dengan alat pembayaran tunai Bank Indonesia merupakan satu-satunya lembaga
yang berwenang untuk mengeluarkan dan mengedarkan uang rupiah serta
mencabut, menarik dan memusnahkan uang dari peredaran.
Sementara, dalam kaitannya dengan alat pembayaran non-tunai saat ini
penyediaan layanan jasa pembayaran di Indonesia sebagian besar dilakukan oleh
perbankan baik melalui rekening bank di Bank Indonesia, hubungan bilateral
antar bank maupun melalui jaringan internal bank yang dimilikinya. Layanan
pembayaran dana antar nasabah tersebut biasanya dilakukan melalui transfer
elektronik, sistem kliring maupun melalui sistem Bank Indonesia Real Time
Gross Settlement (BI-RTGS). Dari sisi piranti pembayaran, secara historis
sistem pembayaran non tunai di Indonesia didominasi oleh piranti pembayaran
berbasis warkat, namun dalam perkembangannya piranti elektronik mulai
banyak berperan terutama sejak dioperasikannya sistem BI-RTGS untuk
penyelesaian transaksi bernilai besar atau urgent.

c. Tugas mengatur dan mengawasi bank


Dalam rangka melaksanakan tugas mengatur dan mengawasi Bank, sesuai
dengan UU Bank Indonesia, Bank Indonesia memiliki kewenangan menetapkan
peraturan, memberikan dan mencabut izin atas kelembagaan dan kegiatan usaha
tertentu dari Bank, melaksanakan pengawasan Bank, dan mengenakan sanksi
terhadap Bank. Dalam rangka melaksanakan tugas tersebut, dan dalam
menetapkan ketentuan-ketentuan perbankan, Bank Indonesia menganut prinsip
kehati-hatian. Pelaksanaan kewenangan ditetapkan dengan Peraturan Bank
Indonesia.
Dalam hal perizinan, sesuai UU tersebut, Bank Indonesia, mempunyai
kewenangan :
1) memberikan dan mencabut izin usaha Bank;
2) memberikan izin pembukaan, penutupan, dan pemindahan kantor Bank;
3) memberikan persetujuan atas kepemilikan dan kepengurusan Bank;
 EKSI4205/MODUL 3 3.29

4) memberikan izin kepada Bank untuk menjalankan kegiatan-kegiatan usaha


tertentu.

Sementara itu, dalam hal pengawasan Bank oleh Bank Indonesia adalah
pengawasan langsung dan tidak langsung. Bentuk-bentuk pengawasan itu
meliputi:
1) Bank Indonesia mewajibkan Bank untuk menyampaikan laporan,
keterangan, dan penjelasan sesuai dengan tata cara yang ditetapkan oleh
Bank Indonesia.
2) Apabila diperlukan, kewajiban pelaporan ini dikenakan pula terhadap
perusahaan induk, perusahaan anak, pihak terkait, dan pihak terafiliasi dari
Bank.
3) Bank Indonesia melakukan pemeriksaan terhadap Bank, baik secara berkala
maupun setiap waktu apabila diperlukan.
4) Apabila diperlukan, pemeriksaan dapat pula dilakukan pada perusahaan
induk, perusahaan anak, pihak terkait, pihak terafiliasi, dan debitur Bank.
Bank dan pihak-pihak wajib memberikan kepada pemeriksa : keterangan
dan data yang diminta; kesempatan untuk melihat semua pembukuan,
dokumen, dan sarana fisik yang berkaitan dengan kegiatan usahanya; dan
hal-hal lain yang diperlukan.
5) Bank Indonesia dapat menugasi pihak lain untuk dan atas nama Bank
Indonesia melaksanakan pemeriksaan.

Dari hasil pemeriksaan tersebut, Bank Indonesia dapat memerintahkan


Bank untuk menghentikan sementara sebagian atau seluruh kegiatan transaksi
tertentu apabila menurut penilaian Bank Indonesia terhadap suatu transaksi patut
diduga merupakan tindak pidana di bidang perbankan. Bila hal demikian terjadi
Bank Indonesia wajib mengirim tim pemeriksa untuk meneliti kebenaran atas
dugaan tersebut. Apabila dari hasil pemeriksaan tidak diperoleh bukti yang
cukup, Bank Indonesia pada hari itu juga mencabut perintah penghentian
transaksi sebagaimana dimaksud
Dalam mengatur hubungan antar bank, Bank Indonesia mengatur dan
mengembangkan sistem informasi antar bank. Sistem informasi tersebut dapat
diperluas dengan menyertakan lembaga lain di bidang keuangan.
Penyelenggaraan sistem informasi dapat dilakukan sendiri oleh Bank Indonesia
dan/atau oleh pihak lain dengan persetujuan Bank Indonesia.
3.30 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Dalam hal keadaan suatu Bank menurut penilaian Bank Indonesia


membahayakan kelangsungan usaha Bank yang bersangkutan dan/atau
membahayakan sistem perbankan atau terjadi kesulitan perbankan yang
membahayakan perekonomian nasional, Bank Indonesia dapat melakukan
tindakan sebagaimana diatur dalam undang-undang tentang perbankan yang
berlaku. Dalam menjalankan tugas pengawasan bank, saat ini BI melaksanakan
sistem pengawasannya dengan menggunakan 2 pendekatan yakni pengawasan
berdasarkan kepatuhan (compliance based supervision) dan pengawasan
berdasarkan risiko (risk based supervision/RBS).
Pendekatan pengawasan berdasarkan kepatuhan pada dasarnya menekankan
pemantauan kepatuhan bank untuk melaksanakan ketentuan-ketentuan yang
terkait dengan operasi dan pengelolaan bank. Pendekatan ini mengacu pada
kondisi bank di masa lalu dengan tujuan untuk memastikan bahwa bank telah
beroperasi dan dikelola secara baik dan benar menurut prinsip-prinsip kehati-
hatian. Sedangkan pendekatan pengawasan berdasarkan risiko merupakan
pendekatan pengawasan yang berorientasi ke depan (forward looking). Dengan
menggunakan pendekatan tersebut pengawasan/pemeriksaan suatu bank
difokuskan pada risiko-risiko yang melekat (inherent risk) pada aktivitas
fungsional bank serta sistem pengendalian risiko (risk control system). Melalui
pendekatan ini akan lebih memungkinkan otoritas pengawasan bank untuk
proaktif dalam melakukan pencegahan terhadap permasalahan yang potensial
timbul di bank (www.bi.go.id ).
Selanjutnya, tugas mengawasi Bank akan dilakukan oleh lembaga
pengawasan sektor jasa keuangan yang independen, dan dibentuk dengan
undang-undang. Dalam Undang-Undang tentang Bank Indonesia, sepanjang
lembaga pengawasan belum dibentuk, tugas pengaturan dan pengawasan Bank
dilaksanakan oleh Bank Indonesia.
Saat ini, lembaga pengawasan sektor jasa keuangan yang independen yang
disebut Otoritas Jasa Keuangan (OJK) masih dalam proses pembentukan.
Namun demikian, Undang-Undang tentang OJK, yaitu Undang-Undang Nomor
21 Tahun 2011 Tentang Otoritas Jasa Keuangan, telah diundangkan pada
tanggal 22 November 2011. Oleh karena itu, tugas mengatur dan mengawasi
Bank oleh Bank Indonesia adalah tinggal beberapa waktu.
Dalam Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2011 Tentang Otoritas Jasa
Keuangan, OJK berfungsi menyelenggarakan sistem pengaturan dan
pengawasan yang terintegrasi terhadap keseluruhan kegiatan di dalam sektor
jasa keuangan. OJK melaksanakan tugas pengaturan dan pengawasan terhadap:
 EKSI4205/MODUL 3 3.31

1) kegiatan jasa keuangan di sektor Perbankan;


2) kegiatan jasa keuangan di sektor pasar modal;
3) kegiatan jasa keuangan di sektor Perasuransian, Dana Pensiun, Lembaga
Pembiayaan, dan Lembaga Jasa Keuangan Lainnya.

Untuk melaksanakan tugas pengaturan dan pengawasan di sektor


Perbankan, OJK mempunyai wewenang:
1) pengaturan dan pengawasan mengenai kelembagaan bank yang meliputi:
a) perizinan untuk pendirian bank, pembukaan kantor bank, anggaran
dasar, rencana kerja, kepemilikan, kepengurusan dan sumber daya
manusia, merger, konsolidasi dan akuisisi bank, serta pencabutan izin
usaha bank;
b) kegiatan usaha bank, antara lain sumber dana, penyediaan dana,
produk hibridasi, dan aktivitas di bidang jasa.
2) pengaturan dan pengawasan mengenai kesehatan bank yang meliputi:
a) likuiditas, rentabilitas, solvabilitas, kualitas aset, rasio kecukupan
modal minimum, batas maksimum pemberian kredit, rasio pinjaman
terhadap simpanan, dan pencadangan bank;
b) laporan bank yang terkait dengan kesehatan dan kinerja bank;
c) sistem informasi debitur;
d) pengujian kredit (credit testing);
e) standar akuntansi bank.
3) pengaturan dan pengawasan mengenai aspek kehati-hatian bank, meliputi:
a) manajemen risiko;
b) tata kelola bank;
c) prinsip mengenal nasabah dan anti pencucian uang;
d) pencegahan pembiayaan terorisme dan kejahatan perbankan;
e) pemeriksaan bank.

Untuk melaksanakan tugas pengaturan, OJK mempunyai wewenang:


1) menetapkan peraturan pelaksanaan Undang-Undang;
2) menetapkan peraturan perundang-undangan di sektor jasa keuangan;
3) menetapkan peraturan dan keputusan OJK;
4) menetapkan peraturan mengenai pengawasan di sektor jasa keuangan;
5) menetapkan kebijakan mengenai pelaksanaan tugas OJK;
6) menetapkan peraturan mengenai tata cara penetapan perintah tertulis
terhadap Lembaga Jasa Keuangan dan pihak tertentu;
3.32 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

7) menetapkan peraturan mengenai tata cara penetapan pengelola statuter pada


Lembaga Jasa Keuangan;
8) menetapkan struktur organisasi dan infrastruktur, serta mengelola,
memelihara, dan menatausahakan kekayaan dan kewajiban; dan
9) menetapkan peraturan mengenai tata cara pengenaan sanksi sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan di sektor jasa keuangan.

Untuk melaksanakan tugas pengawasan, OJK mempunyai wewenang:


1) menetapkan kebijakan operasional pengawasan terhadap kegiatan jasa
keuangan;
2) mengawasi pelaksanaan tugas pengawasan yang dilaksanakan oleh Kepala
Eksekutif;
3) melakukan pengawasan, pemeriksaan, penyidikan, perlindungan
Konsumen, dan tindakan lain terhadap Lembaga Jasa Keuangan, pelaku,
dan/atau penunjang kegiatan jasa keuangan sebagaimana dimaksud dalam
peraturan perundang-undangan di sektor jasa keuangan;
4) memberikan perintah tertulis kepada Lembaga Jasa Keuangan dan/atau
pihak tertentu;
5) melakukan penunjukan pengelola statuter;
6) menetapkan penggunaan pengelola statuter;
7) menetapkan sanksi administratif terhadap pihak yang melakukan
pelanggaran terhadap peraturan perundang-undangan di sektor jasa
keuangan; dan
8) memberikan dan/atau mencabut:
a) izin usaha;
b) izin orang perseorangan;
c) efektifnya pernyataan pendaftaran;
d) surat tanda terdaftar;
e) persetujuan melakukan kegiatan usaha;
f) pengesahan;
g) persetujuan atau penetapan pembubaran;
h) penetapan lain, sebagaimana dimaksud dalam peraturan perundang-
undangan di sektor jasa keuangan.

4. Struktur Organisasi Bank Indonesia


Bank Indonesia dipimpin oleh Dewan Gubernur. Sesuai Undang-Undang
No. 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia yang telah diubah dengan Undang-
 EKSI4205/MODUL 3 3.33

Undang No. 3 Tahun 2004, dan Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2009, Dewan
Gubernur terdiri dari seorang Gubernur, Seorang Deputy Gubernur Senior,
minimal 4 dan maksimal 7 Deputy Gubernur. Dalam menjalankan tugasnya,
Deputy Gubernur Senior bertindak sebagai Wakil Gubernur. Bagan pada
gambar 3.2 menunjukkan susunan Dewan Gubernur Bank Indonesia. Saat ini,
Dewan Gubernur Bank Indonesia terdiri dari Seorang Gubernur, seorang Deputy
Gubernur Senior, dan 7 orang Deputy Gubernur, seperti yang ditunjukkan dalam
bagan pada Gambar 3.2.

Sumber: www.bi.go.id

Gambar 3.2
Dewan Gubernur Bank Indonesia

Pada Gambar 3.2 tersebut Dewan Gubernur tersebut, memimpin Bank


Indonesia baik di pusat, daerah, maupun di kantor perwakilan. Secara
keseluruhan struktur organisasi Bank Indonesia ditunjukkan pada bagan dalam
Gambar 3.3 berikut.
3.34 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

DEWAN
GUBERNUR

KANTOR
KANTOR
KANTOR BANK
PERWAKILAN
PUSAT INDONESIA
(4)
(41)

SEKTOR
SEKTOR SEKTOR MANAJEMEN
SISTEM
MONETER PERBANKAN INTERNAL
PEMBAYARAN

Sumber: www.bi.go.id

Gambar 3.3
Struktur Organisasi Bank Indonesia

5. Kebijakan Keuangan dan Moneter Bank Indonesia


Kerangka operasional kebijakan moneter diawali dengan penyusunan
program moneter (monetery programming), yaitu perencanaan kebijakan
pengendalian jumlah uang beredar untuk mencapai sasaran akhir berupa
pengendalian inflasi. Dalam program moneter ini termasuk di dalamnya adalah
sasaran operasional. Selanjutnya baru ditetapkan langkah-langkah dan instrumen
yang akan digunakan. Kaitan sasaran operasional, sasaran antara, dan sasaran
akhir ini dapat ditunjukkan pada bagan dalam Gambar 3.4.

Sumber: Bank Indonesia, 2003

Gambar 3.4
Mekanisme Kebijakan Moneter di Indonesia
 EKSI4205/MODUL 3 3.35

Sampai saat ini, sasaran operasional Bank Indonesia masih pada uang
primer. Beberapa instrumen yang digunakan, meliputi Operasi Pasar Terbuka
(OPT), Fasilitas diskonto, Giro Wajib Minimum (GWM), maupun himbauan
moral (moral suasion). Operasi pasar terbuka dilakukan dengan cara melakukan
lelang surat-surat berharga dengan target untuk menambah atau mengurangi
jumlah uang beredar. Fasilitas diskonto merupakan fasilitas kredit dari Bank
Indonesia kepada bank-bank komersial, dengan tingkat diskonto (bunga) yang
ditentukan oleh Bank Indonesia. Sedangkan giro wajib minimum merupakan
cadangan wajib yang harus ditetapkan untuk menjaga likuiditas bank.
Sementara moral suasion merupakan himbauan dari Bank Indonesia kepada
bank-bank komersial untuk melakukan sesuai dengan kebijakan yang diambil
Bank Indonesia.
Dari keempat instrumen tersebut, OPT merupakan instrumen utama (Bank
Indonesia, 2003). OPT tersebut dilakukan Bank Indonesia dengan tiga cara,
yaitu:
a. lelang SBI (Sertifikat Bank Indonesia);
b. fasilitas Bank Indonesia (Fasbi);
c. sterilisasi atau intervensi di pasar valuta asing.

6. Hubungan Kerja Bank Indonesia Dengan Pemerintah


Meskipun dalam menjalankan kebijakan Moneter Bank Indonesia memiliki
independensi, namun dalam rangka koordinasi kebijakan moneter dan kebijakan
fiskal, Bank Indonesia selaku Otoritas Moneter perlu menjalin hubungan kerja
dengan Pemerintah selaku otoritas Fiskal. Selain itu cakupan tugas dan
wewenang Bank Indonesia yang diatur dalam Undang-Undang No. 23 Tahun
1999 tentang Bank Indonesia yang telah diubah dengan Undang-Undang No. 3
Tahun 2004, dan Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2009, sedikit banyak terkait
dengan kegiatan kegiatan dan kepentingan Pemerintah. Dalam UU tersebut,
hubungan Bank Indonesia dengan Pemerintah tercakup dalam hal:
a. Bank Indonesia bertindak sebagai pemegang kas Pemerintah.
b. Bank Indonesia untuk dan atas nama Pemerintah dapat menerima pinjaman
luar negeri, menatausahakan, serta menyelesaikan tagihan dan kewajiban
keuangan Pemerintah terhadap pihak luar negeri.
c. Pemerintah wajib meminta pendapat Bank Indonesia dan/atau mengundang
Bank Indonesia dalam sidang kabinet yang membahas masalah ekonomi,
perbankan dan keuangan yang berkaitan dengan tugas Bank Indonesia atau
masalah lain yang termasuk kewenangan Bank Indonesia.
3.36 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

d. Bank Indonesia memberikan pendapat dan pertimbangan kepada


Pemerintah mengenai Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja
Negara serta kebijakan lain yang berkaitan dengan tugas dan wewenang
Bank Indonesia.
e. Dalam hal Pemerintah akan menerbitkan surat-surat utang negara,
Pemerintah wajib terlebih dahulu berkonsultasi dengan Bank Indonesia.
Sebelum menerbitkan surat utang negara Pemerintah wajib berkonsultasi
dengan Dewan Perwakilan Rakyat. Bank Indonesia dapat membantu
penerbitan surat-surat utang negara yang diterbitkan Pemerintah.
f. Bank Indonesia dilarang membeli untuk diri sendiri surat-surat utang negara
kecuali di pasar sekunder. Perbuatan hukum Bank Indonesia membeli surat
utang negara untuk diri sendiri tidak di pasar sekunder dinyatakan batal
demi hukum.
g. Bank Indonesia dilarang memberikan kredit kepada Pemerintah. Dalam hal
Bank Indonesia melanggar perjanjian pemberian kredit kepada Pemerintah
tersebut batal demi hukum.

Dari cakupan hubungan tersebut, maka antara Bank Indonesia dan


pemerintah perlu selalu bersinergi untuk dapat mencapai target kebijakan yang
optimal.

7. Hubungan Kerja Bank Indonesia Dengan Lembaga Keuangan


Internasional
Selain melakukan bekerja sama dan bersinergi dengan Pemerintah, Bank
Indonesia juga melakukan hubungan kerja dengan lembaga keuangan
internasional. Dalam Undang-Undang No. 23 Tahun 1999 tentang Bank
Indonesia yang telah diubah dengan Undang-Undang No. 3 Tahun 2004, dan
Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2009, diatur bahwa Bank Indonesia dapat
melakukan kerja sama dengan bank sentral lainnya, organisasi, dan lembaga
internasional. Dalam hal dipersyaratkan bahwa anggota lembaga internasional
dan/atau lembaga multilateral adalah negara, Bank Indonesia dapat bertindak
untuk dan atas nama negara Republik Indonesia sebagai anggota.
Beberapa hubungan kerja sama internasional yang sudah dijalin Bank
Indonesia selama ini antara lain (Bank Indonesia, 2011):
a. Keanggotaan Bank Sentral di South East Asia Central Bank (SEACEN);
b. SEANZA (South East Asia, New Zealand, Australia);
c. EMEAP (the Executives' Meeting of East Asia-Pacific Central Banks);
 EKSI4205/MODUL 3 3.37

d. ACBF (ASEAN Central Banks Forum);


e. BIS (Bank for International Settlement).

Kerja sama lain yang dijalin atas nama Pemerintah antara lain:
a. ADB (The Asian Development Bank);
b. ASEAN (Association of Southeast Asian Nations);
c. APEC (Asia-Pacific Economic Cooperation);
d. ASEM (Asia–Europe Meeting);
e. IDB (Islamic Development Bank;
f. CGI (Consultative Group on Indonesia);
g. Keanggotaan dalam IMF(International Monetary Fund);
h. World Bank (WB);
i. IDA (International Development Association);
j. IFC (International Finance Corporation);
k. MIGA (Multilateral Investment Guarantee Agency);
l. WTO (World Trade Organizations);
m. G20 (Kelompok 20 ekonomi utama).

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan tugas Bank Indonesia menurut Undang-Undang No. 23 Tahun


1999!
2) Apa yang dimaksud dengan single objective dan single targeting dari Bank
Indonesia?
3) Dalam melaksanakan kebijakan moneter instrumen apa saja yang
digunakan oleh Bank Indonesia?
4) Untuk melakukan OPT instrumen apa yang dipergunakan Bank Indonesia?
5) Jelaskan bagaimana perkembangan peran BI dalam aspek pengawasan
perbankan!
3.38 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Tugas pokok Bank Indonesia Undang-Undang No. 23 Tahun 1999 meliputi


3 tugas utama, yaitu:
a. menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter;
b. mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran;
c. mengatur dan mengawasi Bank.
2) Dalam Undang-Undang No. 23 Tahun 1999 memiliki tujuan tunggal
(single objective) yaitu mencapai dan memelihara kestabilan nilai rupiah.
Kestabilan nilai rupiah yang dimaksud dalam UU tersebut diukur dengan
dua dimensi yaitu, (1) kestabilan nilai rupiah terhadap barang dan jasa serta
terhadap mata uang negara lain. Kestabilan nilai rupiah terhadap barang dan
jasa diukur dengan atau tercermin dari perkembangan laju inflasi; (2)
kestabilan nilai rupiah terhadap mata uang negara lain diukur dengan atau
tercermin dari perkembangan nilai tukar rupiah terhadap mata uang negara
lain. Dua indikator kestabilan nilai Rupiah tersebut yaitu laju inflasi dan
nilai kurs, pada dasarnya dapat dicerminkan dalam satu indikator yaitu
inflasi, sehingga kedua indikator tersebut dapat diwakili dengan indikator
laju inflasi. Dengan demikian maka Bank Indonesia dalam menjalankan
tugasnya memiliki target tunggal (single targeting) yaitu pengendalian laju
inflasi.
3) Dalam rangka menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter, sesuai
Undang-Undang No. 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia, Bank
Indonesia berwenang, (1) menetapkan sasaran-sasaran moneter dengan
memperhatikan sasaran laju inflasi yang ditetapkannya; (2) melakukan
pengendalian moneter dengan menggunakan cara-cara antara lain (yang
termasuk tetapi tidak terbatas pada) :
a) operasi pasar terbuka di pasar uang baik rupiah maupun valuta asing;
b) penetapan tingkat diskonto;
c) penetapan cadangan wajib minimum;
d) pengaturan kredit atau pembiayaan.
4) Dalam melakukan kebijakan moneter Dari keempat instrumen yang ada,
Operasi Pasar Terbuka (OPT) merupakan instrumen utama. OPT tersebut
dilakukan Bank Indonesia dengan tiga cara, yaitu:
a) Lelang SBI (Sertifikat Bank Indonesia);
b) Fasilitas Bank Indonesia (Fasbi);
c) Sterilisasi atau intervensi di pasar valuta asing.
 EKSI4205/MODUL 3 3.39

5) Dalam kaitannya dengan tugas pengawasan terhadap perbankan saat ini,


ada rencana untuk mengalihkan pengawasan pada lembaga pengawasan
sektor jasa keuangan yang independen yang disebut Otoritas Jasa Keuangan
(OJK). Saat ini OJK sudah dalam proses pembentukan, dimana Undang-
Undang tentang OJK, yaitu Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2011
Tentang Otoritas Jasa Keuangan telah diundangkan.

RA NG K UMA N

Meskipun secara yuridis Bank Indonesia baru lahir tanggal 1 Juli 1953,
namun peran bank sentral sudah ada sejak Jaman Raja-Raja Nusantara.
Pada waktu itu peran bank sentral belum begitu kompleks, namun paling
tidak ada pihak yang mengatur sirkulasi uang. Pada masa penjajahan
Belanda, tepatnya tanggal 24 Januari 1828 pemerintah Belanda mendirikan
De Javasche Bank (DJB), yang difungsikan sebagai bank sirkulasi.
Lahirnya Bank Indonesia bermula pada 19 Juni 1951, dimana pemerintah
membentuk Panitia Nasionalisasi DJB. Panitia inilah yang akan mengkaji
usulan langkah nasionalisasi, dan akhirnya proses nasionalisasi selesai pada
1 Juli 1953. Sejak saat itu bangsa Indonesia telah memiliki sebuah lembaga
bank sentral dengan nama Bank Indonesia.
Pada masa itu, sesuai Undang-Undang No. 11 tahun 1953 tugas Bank
Indonesia antara lain: menjaga stabilitas rupiah, menyelenggarakan
peredaran uang di Indonesia, memajukan perkembangan urusan kredit, dan
melakukan pengawasan pada urusan kredit tersebut. Dalam
perkembangannya, tahun 1959 muncul gagasan untuk membentuk Bank
Tunggal. Bank Tunggal itu sendiri baru terbentuk tahun 1965. Pada masa
itu BI melebur menjadi BNI unit I.
Dalam perkembangannya terjadi perubahan politik, termasuk UU
tentang Bank Indonesia berubah menjadi Undang-Undang No. 13 Tahun
1968. Tugas pokok BI menurut Undang-Undang No. 13 Tahun 1968
Tentang Bank Indonesia ini adalah membantu pemerintah mengatur,
menjaga, dan memelihara stabilitas rupiah, mendorong kelancaran produksi
dan pembangunan, serta memperluas kesempatan kerja untuk meningkatkan
taraf hidup rakyat. Setelah era deregulasi, Indonesia mengalami krisis
ekonomi yang diawali dengan krisis moneter. Pada masa setelah krisis,
terjadi perubahan yang fenomenal terhadap status Bank Indonesia. Pada
tanggal 17 Mei 1999, di undangkan Undang-Undang No. 23 Tahun 1999
tentang Bank Indonesia. Dalam Undang-Undang ini posisi Bank Indonesia
adalah independen dan memiliki tujuan tunggal (single objective) yaitu
mencapai dan memelihara kestabilan nilai rupiah.
3.40 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Kestabilan nilai rupiah yang dimaksud dalam UU tersebut diukur


dengan dua dimensi yaitu, (1) Kestabilan nilai rupiah terhadap barang dan
jasa serta terhadap mata uang negara lain. Kestabilan nilai rupiah terhadap
barang dan jasa diukur dengan atau tercermin dari perkembangan laju
inflasi, (2) Kestabilan nilai rupiah terhadap mata uang negara lain diukur
dengan atau tercermin dari perkembangan nilai tukar rupiah terhadap mata
uang negara lain.
Dua indikator kestabilan nilai Rupiah tersebut yaitu laju inflasi dan
nilai kurs, pada dasarnya dapat dicerminkan dalam satu indikator yaitu
inflasi, sehingga kedua indikator tersebut dapat diwakili dengan indikator
laju inflasi. Dengan demikian maka Bank Indonesia dalam menjalankan
tugasnya memiliki target tunggal (single targeting) yaitu pengendalian laju
inflasi. Dari tujuan tunggal tersebut, maka tugas pokok Bank Indonesia
meliputi 3 tugas utama, yaitu:
1. menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter;
2. mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran;
3. mengatur dan mengawasi Bank.

Dalam kaitannya dengan tugas pengawasan terhadap perbankan saat


ini, ada rencana untuk mengalihkan pengawasan pada lembaga pengawasan
sektor jasa keuangan yang independen yang disebut Otoritas Jasa Keuangan
(OJK). Saat ini OJK sudah dalam proses pembentukan, dimana Undang-
Undang tentang OJK, yaitu Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2011
Tentang Otoritas Jasa Keuangan telah diundangkan.
Dalam melakukan kebijakan moneter Dari keempat instrumen yang
ada, Operasi Pasar Terbuka (OPT) merupakan instrumen utama. OPT
tersebut dilakukan Bank Indonesia dengan tiga cara, yaitu:
1. Lelang SBI (Sertifikat Bank Indonesia);
2. Fasilitas Bank Indonesia (Fasbi);
3. Sterilisasi atau intervensi di pasar valuta asing.

TE S F O RMA TIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Berdasarkan Undang-Undang No. 23 Tahun 1999, berikut adalah tugas
utama Bank Indonesia, kecuali ….
A. mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran
B. mengatur dan mengawasi Bank
C. memberikan kredit untuk mengembangkan UMKM
D. menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter
 EKSI4205/MODUL 3 3.41

2) Untuk menentukan alat pembayaran, maka Bank Indonesia mempunyai dua


kewenangan utama dalam hal ....
A. mengatur dan menyelenggarakan sistem pembayaran; dan menetapkan
penggunaan alat pembayaran
B. mengatur bank umum dan bpr dalam proses pembayaran
C. mengatur dan menyelenggarakan sistem pembayaran
D. menetapkan dan menyelenggarakan alat pembayaran

3) Empat instrumen kebijakan moneter yang bisa digunakan Bank Indonesia


meliputi ....
A. operasi pasar terbuka di pasar uang baik rupiah maupun valuta asing;
penetapan tingkat diskonto; penetapan cadangan wajib minimum; dan
pemberian kredit pada UMKM
B. operasi pasar terbuka di pasar uang baik rupiah maupun valuta asing;
penetapan tingkat diskonto; penetapan cadangan wajib minimum; dan
pengaturan kredit atau pembiayaan
C. operasi pasar terbuka di pasar uang baik rupiah maupun valuta asing;
penetapan tingkat diskonto; pemberian kredit pada UMKM; dan
pengaturan kredit atau pembiayaan
D. operasi pasar terbuka di pasar uang baik rupiah maupun valuta asing;
pemberian kredit pada UMKM; penetapan cadangan wajib minimum;
dan pengaturan kredit atau pembiayaan

4) Yang dimaksud single objective Bank Indonesia adalah ....


A. Bank Indonesia harus obyektif dalam mengawasi perbankan
B. Bank Indonesia harus obyektif terhadap pemerintah
C. Bank Indonesia memiliki tujuan tunggal yaitu menjaga stabilitas nilai
Rupiah
D. Bank Indonesia memiliki tujuan yang obyektif dalam pengendalian
moneter

5) Yang dimaksud single targeting Bank Indonesia adalah ....


A. Bank Indonesia mempunyai target tunggal, yaitu mengendalikan inflasi
B. Bank Indonesia mempunyai target tunggal, yaitu mendorong
pertumbuhan ekonomi
C. Bank Indonesia mempunyai target tunggal, yaitu mengendalikan
kesenjangan
D. tidak ada yang benar
3.42 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

6) Sesuai Undang-Undang No. 23 Tahun 1999 kedudukan Bank Indonesia


adalah independen. Apa yang dimaksud independen dalam hal ini?
A. Independen dari sistem pemerintahan.
B. Independen dalam melakukan kebijakan moneter.
C. Tidak ada kerja sama dengan pemerintah.
D. Independen dalam menentukan gaji.

7) Berikut adalah fungsi OJK adalah melakukan pengaturan dan pengawasan


beberapa lembaga keuangan, kecuali ....
A. perbankan
B. pasar modal
C. lembaga keuangan non bank
D. koperasi simpan pinjam

8) Rencana ke depan, tugas pengawasan perbankan akan dilakukan oleh


lembaga pengawas di luar BI. Lembaga itu adalah ....
A. OJK
B. BPK
C. KPK
D. BPKP

9) Diantara instrumen kebijakan moneter, yang paling sering digunakan BI


adalah ....
A. cadangan wajib
B. himbauan moral
C. operasi pasar terbuka
D. diskon faktor

10) Dalam melakukan operasi pasar terbuka adalah sebagai berikut ....
A. lelang SBI (Sertifikat Bank Indonesia)
B. Fasilitas Bank Indonesia (Fasbi)
C. sterilisasi atau intervensi di pasar valuta asing
D. semua benar

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 2.
 EKSI4205/MODUL 3 3.43

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum
dikuasai.
3.44 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) C. Fungsi uang dikelompokkan menjadi 2, yaitu fungsi dasar yang
meliputi sebagai media transaksi dan sebagai penyimpan nilai, dan
fungsi tambahan yaitu sebagai satuan hitung, alat pembayaran baik
saat ini maupun yang akan datang, dan sebagai instrumen untuk
spekulasi.
2) B. Pada awalnya suatu komoditas tertentu disepakati sebagai uang, yang
salah satunya adalah logam. Selanjutnya, karena ketidakpraktisan uang
logam, uang berkembang menjadi uang kertas. Nilai uang kertas ini
tidak lagi berdasarkan nilai intrinsiknya, melainkan berdasarkan
jaminan hukum. Karena berkembang sistem transaksi, muncul bentuk
uang yang sebetulnya tidak dicetak sebagai uang. Uang demikian
disebut sebagai uang bank.
3) D. Peranan Bank Sentral yang paling mendasar adalah sebagai penyedia
uang inti, yaitu yang bertugas mencetak dan mengedarkan uang. Selain
mengedarkan uang, fungsi lain Bank Sentral adalah:
a) fungsi kebijakan moneter (mengatur jumlah uang beredar);
b) melakukan pengaturan dan pelaksanaan sistem pembayaran;
c) bank’s of the banks;
d) mengatur dan mengawasi perbankan.
4) B. Fasilitas diskonto merupakan kebijakan bank sentral untuk menambah
atau mengurangi jumlah uang beredar dengan cara menaikkan atau
menurunkan suku bunga diskonto atau suku bunga kredit bank
komersial pada bank sentral
5) A. Komponen jumlah uang beredar meliputi:
a) Uang dalam arti sempit (nerrow money), yang terdiri dari uang
kertas dan uang logam.
c) Uang dalam arti luas (broad money), merupakan uang yang
muncul karena adanya proses perbankan. Uang ini meliputi giro
(demand deposit), tabungan, deposito (time deposit), dan alat
pembayaran lain yang mendekati uang (quasi money), sperti kartu
kredit.
6) C. Operasi pasar terbuka merupakan kebijakan bank sentral untuk
menambah atau mengurangi jumlah uang beredar dengan cara menjual
 EKSI4205/MODUL 3 3.45

atau membeli surat berharga di pasar uang. Selain itu, dalam


perekonomian terbuka, operasi pasar terbuka juga bisa berupa
intervensi bank sentral untuk mengendalikan kurs, dengan cara
menjual atau membeli valuta asing.
7) D. Himbauan moral adalah instrumen kebijakan moneter yang dilakukan
dengan cara bank sentral menghimbau para pelaku bank komersial agar
melakukan sesuai dengan kebijakan yang diambil oleh bank sentral.
8) B. Uang dalam arti sempit terdiri dari uang kertas dan uang logam. Uang
jenis ini juga disebut sebagai uang kartal, yaitu uang yang diciptakan
oleh bank sentral. Uang kartal disebut pula sebagai uang inti.
9) A. Uang dalam arti luas (broad money), juga disebut sebagai uang giral.
Uang giral merupakan uang yang muncul karena adanya proses
perbankan, atau disebut sebagai uang bank.
10) C. Uang giral meliputi giro (demand deposit), tabungan, deposito (time
deposit), dan alat pembayaran lain yang mendekati uang (quasi
money), sperti kartu kredit.

Tes Formatif 2
1) C. Tugas pokok Bank Indonesia Undang-Undang No. 23 Tahun 1999
meliputi 3 tugas utama, yaitu:
a) menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter;
b) mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran;
c) mengatur dan mengawasi Bank.
2) A. Dalam kaitannya dengan alat pembayaran, Bank Indonesia berwenang
menetapkan macam, harga, ciri uang yang akan dikeluarkan, bahan
yang digunakan, dan tanggal mulai berlakunya sebagai alat
pembayaran yang syah. Bank Indonesia merupakan satu-satunya
lembaga yang berwenang untuk mengeluarkan dan mengedarkan uang
rupiah serta mencabut, menarik, dan memusnahkan uang dimaksud
dari peredaran. Bank Indonesia juga dapat mencabut dan menarik
uang rupiah dari peredaran dengan memberikan penggantian dengan
nilai yang sama. Dari ketentuan tersebut, maka dalam hal tugas
mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran, memiliki dua
kewenangan utama, yaitu kewenangan mengatur dan
menyelenggarakan sistem pembayaran, dan kewenangan dalam
menetapkan penggunaan alat pembayaran.
3.46 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

3) B. Dalam rangka menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter,


pengendalian moneter dengan menggunakan cara-cara:
a) operasi pasar terbuka di pasar uang baik rupiah maupun valuta
asing;
b) penetapan tingkat diskonto;
c) penetapan cadangan wajib minimum;
d) pengaturan kredit atau pembiayaan.
4) C. Dalam Undang-Undang No. 23 Tahun 1999, Bank Indonesia memiliki
tujuan tunggal (single objective) yaitu mencapai dan memelihara
kestabilan nilai rupiah.
5) A. Dua indikator kestabilan nilai Rupiah adalah laju inflasi dan nilai kurs,
pada dasarnya dapat dicerminkan dalam satu indikator yaitu inflasi,
sehingga kedua indikator tersebut dapat diwakili dengan indikator laju
inflasi. Dengan demikian maka Bank Indonesia dalam menjalankan
tugasnya memiliki target tunggal (single targeting) yaitu pengendalian
laju inflasi.
6) B. Berdasarkan Undang-undang No. 23 Tahun 1999, posisi Bank
Indonesia adalah independen dalam hal menjalankan kebijakan
moneter. Dengan kedudukan yang independen dalam kebijakan
moneter ini, maka selaku otoritas moneter Bank Indonesia dapat
melakukan tugasnya dalam merumuskan kebijakan moneter tanpa
campur tangan pihak luar. Selain itu, Bank Indonesia wajib menolak
dan mengabaikan setiap bentuk campur tangan atau intervensi dari
pihak manapun di luar Bank Indonesia.
7) D. Dalam Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2011 Tentang Otoritas Jasa
Keuangan, OJK berfungsi menyelenggarakan sistem pengaturan dan
pengawasan yang terintegrasi terhadap keseluruhan kegiatan di dalam
sektor jasa keuangan. OJK melaksanakan tugas pengaturan dan
pengawasan terhadap:
a) kegiatan jasa keuangan di sektor Perbankan;
b) kegiatan jasa keuangan di sektor Pasar Modal;
c) kegiatan jasa keuangan di sektor Perasuransian, Dana Pensiun,
Lembaga Pembiayaan, dan Lembaga Jasa Keuangan Lainnya.
8) A. Saat ini Indonesia sedang merencanakan untuk membentuk badan
pengawas lembaga keuangan (termasuk perbankan) yaitu Otoritas Jasa
Keuangan (OJK).
 EKSI4205/MODUL 3 3.47

9) C. Dalam melakukan kebijakan moneter dari keempat instrumen yang ada,


Operasi Pasar Terbuka (OPT) merupakan instrumen utama.
10) D. OPT tersebut dilakukan Bank Indonesia dengan tiga cara, yaitu:
a) Lelang SBI (Sertifikat Bank Indonesia);
b) Fasilitas Bank Indonesia (Fasbi);
c) Sterilisasi atau intervensi di pasar valuta asing.
3.48 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Daftar Pustaka

Bank Indonesia. 2003. Bank Indonesia: Bank Sentral Republik Indonesia,


Tinjauan Kelembagaan, Kebijakan, dan Organisasi. Edisi 1. Jakarta: Pusat
Pendidikan dan Studi Kebanksentralan.

Bank Indonesia. 2011. Laporan Tahunan Bank Indonesia. Jakarta.

Insukindro. 1994. Ekonomi Uang dan Bank. Edisi 2. Yogyakarta: BPFE.

Musium Bank Indonesia, www.bi.go.id.

Sounders, Anthony; dan Cornett, Marcia Millon. 2011. Financial Institution


Management: A Risk Management Approach. Seven Edition. McGraw-Hill
Int. Edition.

Struktur organisasi Bank Indonesia, www.bi.go.id

Undang-Undang No. 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia.

Undang-Undang No. 3 Tahun 2004 tentang Perubahan Undang-Undang No. 23


Tahun 1999.

Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2009 tentang Perubahan Undang-Undang No.


23 Tahun 1999.
Modul 4

Manajemen Bank Umum,


Manajemen Bank Syariah,
dan Bank Perkreditan Rakyat
Dr. Murti Lestari

PE NDA HULUA N

P ara mahasiswa yang baik, kita sampai pada Modul 4, yang akan membahas
Manajemen Bank Umum, Manjemen Bank Syariah, dan Bank Perkreditan
Rakyat (BPR). Modul 4 ini terdiri dari tiga kegiatan belajar, yaitu:
Kegiatan Belajar 1: Manajemen Bank Umum, yang terdiri dari Pengertian
Bank Umum, Penghimpunan dana Bank Umum,
Penggunaan dana Bank Umum, Jasa-jasa Bank Umum,
Manajemen aktiva-pasiva, Manajemen likuiditas, dan
Manajemen kredit.
Kegiatan Belajar 2: Manajemen Bank Syariah, yang terdiri dari Konsep dasar
sistem Syariah, Prinsip operasional Bank Syariah, dan
Produk Bank Syariah di Indonesia.
Kegiatan Belajar 3: Bank Perkreditan Rakyat, yang terdiri dari Sejarah
perkembangan BPR di Indonesia, dan Kegiatan operasional
BPR.

Setelah selesai membaca modul ini, para mahasiswa diharapkan memahami


dan mampu menjelaskan berbagai konsep tentang Manajemen Bank Umum,
Manajemen Bank Syariah, dan Bank Perkreditan Rakyat (BPR). Secara khusus,
Anda diharapkan mampu menjelaskan tentang:
1. pengertian Bank Umum;
2. penghimpunan dana Bank Umum;
3. penggunaan dana Bank Umum;
4. jasa-jasa Bank Umum;
5. manajemen aktiva-pasiva;
6. manajemen likuiditas;
4.2 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

7. manajemen kredit;
8. konsep dasar sistem Syariah;
9. prinsip operasional Bank Syariah;
10. produk Bank Syariah di Indonesia;
11. sejarah perkembangan BPR;
12. kegiatan operasional BPR di Indonesia.
 EKSI4205/MODUL 4 4.3

Kegiatan Belajar 1

Manajemen Bank Umum

P ara mahasiswa yang baik, kita akan memulai belajar dengan Kegiatan
Belajar 1 yang membahas tentang manajemen bank umum. Dewasa ini
peranan bank umum dalam perekonomian adalah sangat vital. Beberapa krisis
ekonomi regional maupun global dimulai dari krisis perbankan. Krisis besar
yang melanda Indonesia dan kawasan Asia Tenggara pada tahun 1998 diawali
dengan krisis perbankan, dan diikuti krisis multi dimensi termasuk krisis
ekonomi dan politik. Demikian pula dengan krisis ekonomi yang terjadi di
Amerika Serikat tahun 2008, juga diawali dengan krisis perbankan.
Dari gambaran ini menunjukkan bahwa perbankan bukan sekedar sebagai
badan usaha ataupun lembaga intermediasi dana, tetapi juga sebagai
infrastruktur perekonomian. Oleh karena itu pemahaman tentang manajemen
bank umum adalah sangat penting. Dengan pemahaman manajemen bank yang
baik maka pemerintah akan bisa menerapkan kebijakan yang tepat, dan
masyarakat akan dapat memberikan respon yang tepat atas strategi yg
diterapkan oleh pelaku usaha perbankan.
Kegiatan belajar ini akan fokus membahas operasional dan manajemen
bank umum. Pada dasarnya manajemen bank umum sudah dapat mewakili
konsep menejemen dari semua jenis bank, mengingat cakupan dari bank umum
adalah yang paling luas, sedangkan untuk jenis bank lain cakupannya hanya
sebagian dari cakupan bank umum.
Selamat belajar.

A. PENGERTIAN BANK UMUM

Sesuai Undang-Undang No. 7 Tahun 1992 tentang Perbankan sebagaimana


telah diubah dalam Undang-Undang no. 10 Tahun 1998, pengertian Bank
Umum adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional dan
atau berdasarkan Prinsip Syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa
dalam lalu lintas pembayaran. Dalam Undang-Undang ini diatur pula kegiatan
usaha bank umum yang meliputi:
1. menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan berupa giro,
deposito berjangka, sertifikat deposito, tabungan, dan/atau bentuk lainnya
yang dipersamakan dengan itu;
4.4 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

2. memberikan kredit;
3. menerbitkan surat pengakuan hutang;
4. membeli, menjual atau menjamin atas risiko sendiri maupun untuk
kepentingan dan atas perintah nasabahnya:
a. surat-surat wesel termasuk wesel yang diakseptasi oleh bank yang
masa berlakunya tidak lebih lama daripada kebiasaan dalam
perdagangan surat-surat dimaksud;
b. surat pengakuan hutang dan kertas dagang lainnya yang masa
berlakunya tidak lebih lama dari kebiasaan dalam perdagangan surat-
surat dimaksud;
c. kertas perbendaharaan negara dan surat jaminan pemerintah;
d. Sertifikat Bank Indonesia (SBI) ;
e. obligasi;
f. surat dagang berjangka waktu sampai dengan 1 (satu) tahun;
g. instrumen surat berharga lain yang berjangka waktu sampai dengan 1
(satu) tahun.
5. memindahkan uang baik untuk kepentingan sendiri maupun untuk
kepentingan nasabah;
6. menempatkan dana pada, meminjam dana dari, atau meminjamkan dana
kepada bank lain, baik dengan menggunakan surat, sarana telekomunikasi
maupun dengan wesel unjuk, cek atau sarana lainnya;
7. menerima pembayaran dari tagihan atas surat berharga dan melakukan
perhitungan dengan atau antar pihak ketiga;
8. menyediakan tempat untuk menyimpan barang dan surat berharga;
9. melakukan kegiatan penitipan untuk kepentingan pihak lain berdasarkan
suatu kontrak;
10. melakukan penempatan dana dari nasabah kepada nasabah lainnya dalam
bentuk surat berharga yang tidak tercatat di bursa efek;
11. melakukan kegiatan anjak piutang, usaha kartu kredit dan kegiatan wali
amanat;
12. menyediakan pembiayaan dan atau melakukan kegiatan lain berdasarkan
Prinsip Syariah, sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh Bank
Indonesia;
13. melakukan kegiatan lain yang lazim dilakukan oleh bank sepanjang tidak
bertentangan dengan undang-undang ini dan peraturan perundang-undangan
yang berlaku.
 EKSI4205/MODUL 4 4.5

Selain melakukan kegiatan usaha tersebut, Bank Umum dapat melakukan


kegiatan-kegiatan usaha berikut.
1. Melakukan kegiatan dalam valuta asing dengan memenuhi ketentuan yang
ditetapkan oleh Bank Indonesia.
2. Melakukan kegiatan penyertaan modal pada bank atau perusahaan lain di
bidang keuangan, seperti sewa guna usaha, modal ventura, perusahaan efek,
asuransi, serta lembaga kliring penyelesaian dan penyimpanan, dengan
memenuhi ketentuan yang ditetapkan oleh Bank Indonesia.
3. Melakukan kegiatan penyertaan modal sementara untuk mengatasi akibat
kegagalan kredit atau kegagalan pembiayaan berdasarkan Prinsip Syariah,
dengan syarat harus menarik kembali penyertaannya, dengan memenuhi
ketentuan yang ditetapkan oleh Bank Indonesia.
4. Bertindak sebagai pendiri dana pensiun dan pengurus dana pensiun sesuai
dengan ketentuan dalam peraturan perundang-undangan dana pensiun yang
berlaku.

Selain itu, berdasarkan Undang-Undang No. 7 Tahun 1992 yang diubah


dalam Undang-Undang no. 10 Tahun 1998 tersebut Bank Umum dilarang:
1. melakukan penyertaan modal selain yang disebutkan pada poin b di atas;
2. melakukan usaha perasuransian;
3. melakukan usaha lain di luar kegiatan usaha seperti yang diuraikan di atas.

Dari jenis kegiatan usaha yang diizinkan tersebut, maka Neraca Bank
Umum di Indonesia meliputi butir-butir seperti yang tertuang dalam Tabel 4.1.
Butir-butir dalam neraca tersebut mencerminkan kegiatan usaha yang dilakukan
oleh bank umum di Indonesia. Neraca bank umum di Indonesia saat ini diatur
oleh Bank Indonesia dengan Surat Edaran Bank Indonesia No.12/11/DPNP
tanggal 31 Maret 2010. Pengaturan ini tidak sekedar untuk menyeragamkan
format neraca antar bank sehingga mudah untuk dilakukan pemeriksaan, namun
lebih penting adalah untuk standardisasi pengukuran butir-butir keuangan yang
diungkapkan, sehingga mudah bagi siapapun untuk melihat sekilas apakah bank
termasuk aman atau tidak. Selain itu, dengan standar pelaporan yang sama antar
bank maka akan sulit bagi bank untuk melakukan manipulasi untuk tujuan-
tujuan tertentu. Dengan demikian masyarakat akan terlindungi dari manajemen
bank yang kurang standar.
4.6 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Tabel 4.1
Butir-Butir Neraca Bank Umum Sesuai Peraturan Bank Indonesia

Aset Liabilitas dan Ekuitas


Liabilitas
Kas Giro
Penempatan pada Bank Indonesia Tabungan
Penempatan pada bank lain Simpanan berjangka
Tagihan spot dan derivatif Dana investasi revenue sharing
Surat berharga Pinjaman dari Bank Indonesia
Tagihan akseptasi Pinjaman dari bank lain
Kredit Liabilitas spot dan derivatif
Pembiayaan syariah Utang atas surat berharga repo
Penyertaan Utang akseptasi
Cadangan kerugian penurunan nilai aset keu Surat berharga yang diterbitkan
Aset tidak berwujud Pinjaman yang diterima
Aset tetap dan inventaris Setoran jaminan
Aset Non Produktif Liabilitas antar kantor
Cadangan kerugian penurunan nilai aset non Liabilitas pajak tangguhan
keu
Sewa pembiayaan Liabilitas lainnya
Aset pajak tangguhan Dana investasi profit sharing
Aset Lainnya Ekuitas
Modal disetor
Tambahan modal disetor
Pendapatan (kerugian)
komprehensif lain
Selisih kuasi reorganisasi
Selisih restrukturisasi entitas sepen
gendali
Modal pinjaman
Cadangan
Laba/rugi

Sumber: Lampiran Surat Edaran Bank Indonesia No.12/11/DPNP tanggal 31 Maret


2010, di ringkas

B. PENGHIMPUNAN DANA BANK UMUM

Penghimpunan dana bank, merupakan aspek pokok dalam manajemen bank.


Sebagai lembaga intermediasi dana, dana bank pada dasarnya berasal dari
masyarakat yang kelebihan dana (pihak ke tiga) dan ditambah dengan modal
bank itu sendiri atau ekuitas. Secara teori (Saunders, 2011) sumber-sumber
penghimpunan dana bank meliputi:
 EKSI4205/MODUL 4 4.7

1. giro;
2. tabungan;
3. deposito berjangka;
4. sertifikat deposito;
5. surat berharga yang diterbitkan;
6. pinjaman;
7. modal sendiri.

Sementara itu sesuai peraturan Bank Indonesia, seperti tercermin pada


Tabel 4.1, maka sumber-sumber penghimpunan dana bank umum di Indonesia
meliputi:
1. Giro;
2. Tabungan;
3. Simpanan berjangka;
4. Dana investasi revenue sharing;
5. Pinjaman dari Bank Indonesia;
6. Pinjaman dari bank lain;
7. Utang atas surat berharga;
8. Utang akseptasi;
9. Surat berharga yang diterbitkan;
10. Pinjaman yang diterima;
11. Modal sendiri;
12. Modal pinjaman.

Untuk mengoptimalkan penghimpunan dana tersebut diperlukan beberapa


strategi, antara lain:
1. Pengembangan produk
Untuk melakukan pengembangan produk bank harus tahu apa yang
diinginkan dan yang dibutuhkan konsumen, yang dalam hal ini nasabah
bank. Pengembangan produk ini tidak terbatas pada kelengkapan jenis
produk tabungan, tetapi juga produk-produk tambahan yang bisa
meningkatkan kenyamanan nasabah.

2. Penempatan kantor untuk mudah menjangkau nasabah


Penempatan kantor pada prinsipnya mengoptimalkan keterjangkauan
produk yang ditawarkan pada nasabah maupun calon nasabah. Secara teknis
hal ini bisa terwujud dalam beberapa bentuk, misalnya pelayanan kas
4.8 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

keliling, jemput nasabah, dan bentuk-bentuk lain yang prinsipnya


mempermudah nasabah untuk mengakses produk bank.

3. Segmentasi pasar
Adalah pemisahan kelompok-kelompok konsumen berdasarkan
karakternya, sehingga diberikan pelayanan yang sesuai seleranya. Secara
teori selera konsumen sangat dipengaruhi oleh karakter dan profilnya,
sehingga produk yang mempertimbangkan karakter akan lebih efektif untuk
menjangkau konsumen.

4. Harga kompetitif
Dalam hal mobilisasi dana harga tidak saja berupa bunga, tetapi dapat
dilengkapi dengan benefit-benefit lain sesuai kebutuhan konsumen
berdasarkan karakternya.

5. Promosi
Kreativitas bank sangat mungkin untuk menciptakan produk baru yang
bertujuan merebut pasar. Untuk hal demikian perlu dilakukan promosi, baik
berupa iklan maupun promosi tidak langsung.

Dalam mengembangkan strategi untuk memobilisasi dana, bank perlu


menghitung biaya dana bank (cost of fund). Dalam operasional bank, biaya dana
merupakan komponen yang cukup besar, oleh karena itu bank perlu menghitung
biaya dana secara akurat. Untuk tujuan efisiensi biaya dana, pengembangan
strategi tersebut harus mempertimbangkan beberapa hal, antara lain kombinasi
sumber dana yang menghasilkan biaya terendah, dampak risiko yang
ditimbulkan dari sumber dana yang dihimpun maupun pemakaiannya, dan
potensi keuntungan yang bisa diperoleh. Besarnya biaya dana bank dipengaruhi
oleh beberapa faktor, antara lain kombinasi atau struktur sumber dana, tingkat
bunga yang diberikan, dan ketentuan cadangan wajib.

C. PENGGUNAAN DANA BANK UMUM

Secara teori, garis besar penggunaan dana bank meliputi:


1. Cadangan (reserve)
Cadangan primer (primary reserve), ditujukan untuk memenuhi cadangan
minimum yang diwajibkan oleh bank sentral. Selain itu, cadangan primer
 EKSI4205/MODUL 4 4.9

juga ditujukan untuk memenuhi keperluan operasi bank sehari-hari,


termasuk untuk memenuhi penarikan simpanan dan permintaan kredit.
Cadangan primer dapat berupa kas, saldo rekening giro pada bank sentral
dan pada bank lain, dan warkat-warkat yang siap dicairkan. Aset-aset ini
sering disebut aset likuid atau cash asset.
Cadangan sekunder (secondary reserve), ditujukan untuk memenuhi
keperluan likuiditas dalam jangka kurang dari setahun, dan sebagai
tambahan apa bila cadangan primer tidak mencukupi. Untuk
mengoptimalkan penerimaan, cadangan ini dapat ditanamkan dalam surat-
surat berharga jangka pendek.

2. Kredit yang disalurkan (loan)


Pemberian kredit merupakan aspek utama dalam penggunaan dana bank.
Untuk mengefektifkan fungsi bank dalam intermediasi dana, pemberian
kredit ini diatur oleh Bank Indonesia berupa standar minimum LDR (Loan
Deposit Ratio), yaitu rasio antara kredit dengan dana pihak ketiga.

3. Investasi (investment)
Penggunaan dana untuk investasi adalah berupa penanaman dana dalam
bentuk surat berharga, yang bertujuan untuk mengoptimalkan pendapatan.
Penanaman dana ini bisa menggunakan instrumen saham dan obligasi
dengan berbagai jenisnya, serta bentuk-bentuk penyertaan.

Jika dilihat dari sisi produktivitas aktiva, penggunaan dana bisa dibedakan
menjadi aktiva tidak produktif dan aktiva produktif. Aktiva tidak produktif
berupa alat liquid (cash asset), yaitu aktiva yang dapat digunakan setiap saat
untuk memenuhi likuiditas bank. Bentuk teknis dari cash asset berupa kas, giro
pada bank sentral, dan giro pada bank lain. Sementara aktiva produktif (earning
asset), adalah semua penanaman dana yang ditujukan untuk memperoleh
penghasilan sesuai dengan fungsinya. Bentuk-bentuk aktiva produktif meliputi
kredit, penempatan pada bank lain, surat-surat berharga, dan penyertaan.

D. JASA-JASA BANK UMUM

Selain menghimpun dan menyalurkan dana, kegiatan usaha bank juga


memberikan jasa-jasa lain yang dapat memperlancar lalu-lintas pembayaran.
Sejalan dengan perkembangan ekonomi, jasa-jasa bank ini justru menjadi
4.10 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

prasarana yang vital dalam transaksi ekonomi secara luas. Dalam sistem
perbankan di Indonesia, jasa-jasa ini hanya bisa diberikan bank umum, tidak
bisa diberikan oleh BPR. Jasa-jasa tersebut diantaranya meliputi:
1. Kliring
Kliring adalah suatu cara penyelesaian utang piutang dalam bentuk warkat
atau surat-surat berharga antara bank-bank peserta kliring. Penyelenggara
kliring adalah Bank Indonesia dengan menyediakan tempat pertemuan
bank-bank peserta kliring. Proses kliring dapat dejelaskan dengan bagan
berikut.

Sumber: Siamat,2005
Gambar 4.1
Mekanisme Kliring
Keterangan:
1. Transaksi
2. Cek
3. Cek Bank A
4.1. Kliring masuk : Cek Bank A
 EKSI4205/MODUL 4 4.11

4.2. Kliring keluar : Cek Bank A


5. R/K Nasabah B di Debit
6. R/K Nasabah B di Kredit

2. Inkaso
Merupakan jasa bank untuk penagihan pembayaran atas surat/dokumen
berharga kepada pihak ketiga di tempat atau kota lain di dalam negeri. Surat
atau dokumen berharga yang dapat diproses adalah wesel, cek, bilyet giro,
kuitansi, surat promes/aksep dan hadiah undian.

3. Letter of Credit (L/C)


Adalah sebuah cara pembayaran internasional yang memungkinkan
eksportir menerima pembayaran tanpa menunggu berita dari luar negeri
setelah barang dan berkas dokumen dikirimkan keluar negeri (kepada
pemesan). Dalam proses ini jasa yang bisa diberikan bank adalah berupa
jaminan untuk membayar transaksi tersebut atas permintaan nasabahnya.
Proses L/C dapat dijelaskan dengan bagan berikut:

Sumber: Siamat, 2005

Gambar 4.2
Mekanisme Letter of Credit
4.12 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Keterangan:
1. Penandatanganan kontrak jual beli barang antara importir Indonesia dengan
eksportir Jepang.
2. Permohonan L/C oleh importir disertai dengan setoran jaminan.
3. Permintaan pembukuan L/C oleh issuing bank kepada advising bank.
4. Pemberitahuan advising bank kepada eksportir mengenai L/C importir dan
jaminan pembayaran.
5. Pengiriman barang kepada importir.
6. Penyerahan dokumen ekspor. Selanjutnya advising bank akan melakukan
verifikasi dokumen dan pemerikasaan syarat-syarat lain.
7. Pengiriman dokumen dan permintaan pembayaran L/C kepada issuing
bank.
8. issuing bank memberitahukan kedatangan dokumen kepada importer dan
permintaan pelunasan L/C.

4. Bank Garansi
Jaminan yang diberikan oleh bank atas permintaan nasabah untuk
memenuhi kewajibannya pada pihak lain apabila nasabah tersebut tidak
mampu memenuhi kewajibannya. Dalam mekanisme bank garansi terdapat
tiga pihak yang terlibat yaitu, nasabah, penerima jaminan, dan bank.
Mekanisme bank garansi dapat dijelaskan pada bagan berikut.

Sumber: Siamat, 2005

Gambar 4.3
Mekanisme Bank Garansi
 EKSI4205/MODUL 4 4.13

Keterangan:
1. Kontrak
2. Permohonan:
a. Provisi
b. Jaminan (kontra garansi)
3. Bank Garansi
4. Bank Garansi
5. Klaim bila terjamin melanggar perjanjian

5. Transfer
Merupakan jasa bank berupa pengiriman uang baik di dalam negeri maupun
di luar negeri. Saat ini metode transfer mengalami perkembangan yang
sangat pesat seiring dengan perkembangan teknologi informasi. Dengan
online system nasabah dapat melakukan transfer kemanapun dalam waktu
24 jam.

E. MANAJEMEN AKTIVA - PASIVA

Manajemen aktiva pasiva atau asset-liability management (ALM),


merupakan inti dari manajemen bank umum. ALM pada dasarnya merupakan
proses perencanaan dan pengawasan suatu bank yang dilakukan secara
terkoordinir dengan memperhatikan faktor-faktor yang mempengaruhi
operasional bank, baik faktor eksternal maupun faktor internal. ALM dapat juga
diartikan sebagai koordinasi hubungan timbal balik yang dilakukan secara
terpadu antara kedua sisi neraca bank berdasarkan keputusan dan rencana jangka
pendek (Siamat, 2005). Ini berarti, keputusan pengelolaan aset harus
memperhatikan pula kondisi liabilitas, begitu sebaliknya.
Keputusan pengelolaan aset dan liabilitas harus sinkron dan terpadu dalam
kerangka penyusunan portfolio, guna mencapai pendapatan yang maksimal pada
risiko tertentu. Sebagai contoh, jika terjadi perubahan bunga, akan berdampak
langsung pada biaya dana maupun penerimaan aktiva produktif. Besarnya
pengaruh tergantung sensitivitas masing-masing jenis aset dan liabilitas, dimana
masing-masing butir memiliki tingkat sensitivitas yang berbeda. Oleh karena itu
bank perlu mengatur jenis-jenis aset dan liabilitas, sehingga dengan
memperhitungkan risiko tertentu bank dapat memaksimalkan pendapatan.
Dalam ALM dikenal dua pendekatan, yaitu pendekatan pool of fund
(pengumpulan dana) dan pendekatan asset allocation (alokasi aset). Pendekatan
4.14 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

pengumpulan dana, adalah pendekatan ALM dimana dana dari berbagai sumber,
yaitu giro, tabungan, deposito, pinjaman, dan modal, dikumpulkan dalam satu
pool. Kemudian dana ini dialokasikan untuk cadangan primer, cadangan
sekunder, kredit, investasi, dan aset tetap.
Pendekatan ini banyak digunakan kalangan perbankan pada tahun 1930-
1940an. Metode ini cukup sederhana, sehingga penghitungan biaya dana cukup
mudah, dan pengelolaan tidak kompleks. Namun demikian pendekatan ini cukup
lemah mengingat masing-masing aset memiliki tingkat risiko yang berbeda,
sehingga memerlukan cadangan yang berbeda. Demikian pula masing-masing
bentuk liabilitas juga memiliki risiko yang berbeda, sehingga akan lebih aman
bila dibiayai dengan sumber yang berbeda pula. Atas dasar ini maka muncul
pendekatan yang kedua, yaitu pendekatan asset allocation (alokasi aset).
Pendekatan alokasi aset memperlakukan bahwa alokasi dana bersifat
individu, artinya setiap sumber dana dialokasikan secara terpisah. Contoh,
sumber dana giro memiliki alokasi untuk cadangan, kredit, dan investasi.
Demikian pola sumber dana deposito, juga memiliki alokasi untuk cadangan,
kredit, dan investasi. Proporsi alokasi tentu saja berbeda-beda, mengingat
tingkat risiko, dan sensitivitas terhadap perubahan bunga yang berbeda-beda.
Misalnya untuk sumber dana giro, akan memerlukan cadangan yang lebih besar
dari pada sumber dana deposito.
Untuk mengoptimalkan penerimaan bank, pengelolaan liabilitas (liability
management (LM)) dilakukan secara khusus. LM merupakan suatu usaha untuk
mengembangkan sumber dana non tradisional, misalnya dengan pinjaman di
pasar keuangan, atau menerbitkan instrumen surat berharga di pasar keuangan
untuk memenuhi kebutuhan kredit sehingga pendapatan bank bisa maksimal.
LM ini dilakukan secara fokus, dan terpisah dari ALM. Konsep LM ini lebih
agresif dan sangat tergantung dari kondisi aset bank. Pada awalnya, tujuan dari
konsep LM adalah untuk memenuhi likuiditas bank, namun selanjutnya
berkembang untuk memenuhi kebutuhan kredit dari nasabah.

F. MANAJEMEN LIKUIDITAS

Sebagai lembaga intermediasi dana, kepercayaan nasabah deposan adalah


hal yang sangat penting bagi nasabah. Salah satu aspek untuk menjaga
kepercayaan nasabah deposan adalah tingkat likuiditas bank. Oleh karena itu
manajemen likuiditas bank merupakan faktor penting dalam operasional bank.
 EKSI4205/MODUL 4 4.15

Manajemen likuiditas merupakan hal yang cukup kompleks. Suatu bank


dianggap likuid apabila:
1. memiliki sejumlah likuiditas sesuai (minimal sama) dengan jumlah
kebutuhan likuiditasnya;
2. memiliki likuiditas kurang dari kebutuhannya, tetapi mempunyai surat-surat
berharga yang segera dapat dialihkan menjadi kas;
3. mempunyai kemampuan untuk memperoleh likuiditas dengan cara
menciptakan uang.

Untuk menjaga likuiditas bank terdapat beberapa teori manajemen


likuiditas, antara lain comercial loan theory, doctrine of assets shiftability,
theory of shiftability to the market, dan the anticipated income theory.
Comercial loan theory, mempostulatkan bahwa suatu bank akan dapat
terjamin likuiditasnya apabila sumber dana jangka pendek digunakan untuk
mendanai kredit jangka pendek dan kredit tersebut ditujukan untuk kegiatan
usaha yang berjalan normal. Sementara aktiva produktif jangka panjang harus
didanai dari sumber dana jangka panjang juga.
Berbeda dengan Comercial loan theory, doctrine of assets shiftability
menjelaskan bahwa bank dapat segera memenuhi kebutuhan likuiditasnya
dengan memberikan shiftable loan atau call loan, yaitu pinjaman yang harus
dibayar dengan pemberitahuan satu atau beberapa hari sebelumnya dengan
jaminan surat-surat berharga. Sehingga bila bank membutuhkan likuiditas suatu
waktu, maka kebutuhan tersebut dapat dipenuhi dengan cara menagih debitur,
dan bila tidak tertagih bank dapat segera menjual surat-surat berharga yang
menjadi jaminan. Teori ini hanya bisa berlaku bagi negara-negara dengan pasar
keuangan yang cukup maju. Selain itu, bila teori ini diterapkan akan
mengandung risiko turunnya harga surat berharga apabila ternyata banyak pihak
yang menjual surat berharga di pasar keuangan.
Sementara itu, theory of shiftability to the market, berasumsi bahwa
likuiditas suatu bank akan dapat terjamin apabila bank memiliki portfolio surat-
surat berharga yang dapat segera dialihkan untuk memperoleh uang kas atau
likuiditas. Teori ini muncul saat surat-surat berharga sudah menjadi populer
sebagai instrumen keuangan, yaitu saat pemerintah Amerika Serikat sangat
gencar menerbitkan surat berharga.
Agak berbeda dengan teori yang lain yang lebih menekankan pada aset
likuid surat berharga, the anticipated income theory, lebih menekankan pada
aliran kan (cash flow). Teori ini menyatakan bahwa bank-bank seharusnya dapat
4.16 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

memberikan kredit jangka panjang apabila pelunasan bunga dan cicilan pokok
pinjaman dapat dijadwalkan pembayarannya secara rutin diwaktu yang akan
datang. Pelunasan ini dapat memberikan aliran kas yang teratur yang dapat
untuk memenuhi kebutuhan likuiditas bank. Apabila teori ini diterapkan ada
kemungkinan munculnya risiko manakala ternyata pembayaran tidak rutin atau
tersendat karena faktor-faktor eksternal, ataupun karena faktor mismanagement
dari nasabah debitur.
Untuk mengukur likuiditas, terdapat beberapa rasio yang lazim digunakan,
antara lain sebagai berikut.
1. Rasio alat likuid terhadap dana pihak ketiga.
2. Rasio kredit terhadap dana pihak ketiga.
3. Rasio kewajiban bersih call money terhadap aktiva lancar.
4. Rasio surat-surat berharga jangka pendek terhadap total portfolio surat-surat
berharga.
5. Rasio total kredit terhadap total aset.

G. MANAJEMEN KREDIT

Penyaluran kredit merupakan kegiatan usaha yang mendominasi


pengalokasian dana bank. Oleh karena itu bunga kredit merupakan sumber
penerimaan bank yang utama. Sesuai Undang-Undang No. 7 Tahun 1992
sebagaimana telah diubah dalam Undang-Undang no. 10 Tahun 1998,
pengertian kredit adalah penyediaan uang atau tagihan yang dapat dipersamakan
dengan itu, berdasarkan persetujuan atau kesepakatan pinjam-meminjam antara
bank dengan pihak lain yang mewajibkan pihak peminjam untuk melunasi
utangnya setelah jangka waktu tertentu dengan pemberian bunga.
Dari pengertian diatas, salah satu aspek penting dari kredit adalah bunga
kredit. Oleh karena itu salah satu aspek dalam manajemen kredit adalah
penentuan suku bunga kredit (loan pricing). Beberapa faktor yang menetukan
bunga kredit meliputi:
1. Cost of lonable funds
Merupakan biaya dana yang dikeluarkan bank dengan memperhitungkan
reserve requirement (cadangan wajib). Semakin tinggi cadangan wajib,
maka semakin tinggi cost of lonable funds karena semakin kecil jumlah
yang disalurkan.
 EKSI4205/MODUL 4 4.17

Contoh:
Dana yang berhasil dihimpun adalah 100.000.000 dengan biaya (suku
bunga) rata-rata tertimbang 10%. Jika cadangan wajib adalah 5%, maka
jumlah dana yang bisa disalurkan adalah 95.000.000. Dari contoh ini
cost of lonable funds adalah (10% × 100.000.000) / 95.000.000 = 10/95
atau 10,53%.

2. Spread
Merupakan selisih antara suku bunga kredit dan biaya dana.

3. Biaya overhead
Semua biaya yang dikeluarkan bank dalam kegiatan penghimpunan dan
penyaluran dana yang menjadi beban rugi laba. Biaya ini meliputi biaya
personalia, administrasi, dan biaya umum.

4. Premi risiko
Faktor risiko merupakan salah satu komponen penting yang harus
dipertimbangkan dalam menentukan suku bunga kredit. Premi risiko adalah
dana yang harus dicadangkan (disisihkan) untuk penghapusan kredit terkait
dengan tingkat kolektibilitas kredit. Premi ini ditentukan berdasarkan
pengalaman masa lalu.

5. Base landing rate


Merupakan penjumlahan dari semua komponen di atas.

Contoh:
cost of lonable funds 10%
spread 4%
overhead 3%
premi risiko 5%
--------
Base landing rate 22%

Jika base landing rate lebih tinggi dari suku bunga pasar, maka struktur
biaya harus direvisi, misalnya overhead menjadi 2,5%

Faktor-faktor lain yang ikut mempengaruhi penentuan suku bunga kredit


pada umumnya bersifat tidak langsung. Faktor-faktor ini pada umumnya
4.18 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

mempengaruhi tingginya risiko, dimana semakin tinggi risiko maka suku bunga
kredit yang ditetapkan akan semakin tinggi. Faktor-faktor tersebut antara lain:
1. jangka waktu;
2. jaminan kredit;
3. reputasi perusahaan;
4. hubungan baik;
5. jaminan pihak ketiga.

Dalam prinsip-prinsip perkreditan dikenal adanya konsep 5C, character,


capacity, capital, collateral, dan condition of economy. Prinsip 5C pada
dasarnya mengukur itikat baik dan kemampuan mengangsur dari nasabah
debitur.
Character, adalah karakter atau watak debitur yang berkaitan dengan
tingkat kejujuran, kecerdasan, kesehatan, pola pikir, kebiasaan-kebiasaan.
Karakter ini akan mempengaruhi tingkat pengembalian kredit. Penilaian
karakter adalah sangat sulit dan memerlukan kepekaan, oleh karena itu
diperlukan pengalaman yang tinggi.
Capacity, adalah kapasitas kemampuan debitur dalam mengembalikan
kreditnya. Misalnya jika debitur adalah pengusaha maka capacity adalah
prospek keuntungan yang akan diperoleh dimasa mendatang, dan keuntungan
inilah yang akan digunakan untuk membayar kredit.
Capital, merupakan penilaian modal, apakah debitur memiliki modal yang
cukup untuk mampu menjalankan usahanya sehingga mendapatkan keuntungan
dan mampu membayar kredit. Modal ini berkaitan erat dengan kapasitas, karena
kekuatan modal juga menentukan kemampuan untuk bertahan, jika perusahaan
terkena guncangan.
Collateral, adalah nilai barang jaminan yang diserahkan oleh debitur
sebagai jaminan atas kredit yang dicairkan. Penilaian terhadap kualitas jaminan
ini perlu dilakukan untuk menentukan, jika terjadi masalah pembayaran kredit
dikemudian hari, apakah jaminan yang diberikan mampu menutup semua kredit
yang belum terbayar.
Condition of economy, berkaitan dengan keadaan ekonomi. Jika keadaan
ekonomi baik, maka dimungkinkan bagi nasabah debitur untuk melakukan
usahanya dengan lancar dan mendapatkan keuntungan. Selanjutnya bila debitur
untung maka kemungkinan tidak akan terjadi masalah dalam pembayaran kredit.
Sebaliknya bila kondisi ekonomi buruk.
 EKSI4205/MODUL 4 4.19

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan dari mana sumber-sumber dana yang dapat dihimpun bank umum
untuk selanjutnya disalurkan!
2) Jelaskan dalam bentuk apa saja penggunaan dana bank!
3) Jika dilihat dari produktivitasnya, aktiva bank dibedakan menjadi aktiva
produktif dan aktiva tidak produktif, jelaskan pengertian masing-masing!
4) Jelaskan makna dari asset-liability management!
5) Jelaskan komponen yang digunakan untuk menentukan suku bunga kredit!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Secara teori, sumber-sumber penghimpunan dana bank meliputi: Giro,


Tabungan, Deposito berjangka, Sertifikat deposito, Surat berharga yang
diterbitkan, Pinjaman, dan Modal sendiri.
2) Garis besar penggunaan dana bank untuk mendapatkan penghasilan
(revenue) bank meliputi: Cadangan (reserve); Kredit yang disalurkan
(loan); dan Investasi (investment).
3) Jika dilihat dari sisi produktivitas aktiva, penggunaan dana bisa dibedakan
menjadi aktiva tidak produktif dan aktiva produktif. Aktiva tidak produktif
berupa alat liquid (cash asset), berupa kas, giro pada bank sentral, dan giro
pada bank lain. Sementara aktiva produktif (earning asset), meliputi kredit,
penempatan pada bank lain, surat-surat berharga, dan penyertaan.
4) Asset-liability management (ALM) yang merupakan koordinasi hubungan
timbal balik yang dilakukan secara terpadu antara kedua sisi neraca bank
berdasarkan keputusan dan rencana jangka pendek.
5) Beberapa faktor yang menetukan bunga kredit meliputi: Cost of loanable
funds, Spread, Biaya overhead, Premi risiko, dan Base lending rate.

RA NG K UMA N

Bank Umum adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara


konvensional dan atau berdasarkan Prinsip Syariah yang dalam kegiatannya
4.20 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran. Salah kegiatan usaha bank
adalah menghimpun dana masyarakat. Secara teori, sumber-sumber
penghimpunan dana bank meliputi: Giro, Tabungan, Deposito berjangka,
Sertifikat deposito, Surat berharga yang diterbitkan, Pinjaman, dan Modal
sendiri. Dalam mengembangkan strategi untuk memobilisasi dana, bank
perlu menghitung biaya dana bank (cost of fund).
Garis besar penggunaan dana bank meliputi: Cadangan (reserve);
Kredit yang disalurkan (loan); dan Investasi (investment). Jika dilihat dari
sisi produktivitas aktiva, penggunaan dana bisa dibedakan menjadi aktiva
tidak produktif dan aktiva produktif. Aktiva tidak produktif berupa alat
liquid (cash asset), berupa kas, giro pada bank sentral, dan giro pada bank
lain. Sementara aktiva produktif (earning asset), meliputi kredit,
penempatan pada bank lain, surat-surat berharga, dan penyertaan.
Selain menghimpun dan menyalurkan dana, bank juga memberikan
jasa yang mempermudah transaksi. Jasa-jasa tersebut meliputi, kliring,
inkaso, L/C, bank garansi, dan transfer. Untuk mengoptimalkan pendapatan
bank diperlukan manajemen aktiva pasiva atau asset-liability management
(ALM) yang merupakan koordinasi hubungan timbal balik yang dilakukan
secara terpadu antara kedua sisi neraca bank berdasarkan keputusan dan
rencana jangka pendek.
Salah satu aspek untuk menjaga kepercayaan nasabah deposan adalah
tingkat likuiditas bank. Oleh karena itu manajemen likuiditas bank
merupakan faktor penting dalam operasional bank. Selain likuiditas
kegiatan penting dalam operasonal bank adalah menyalurkan kredit.
Beberapa faktor yang menetukan bunga kredit meliputi: Cost of loanable
funds, Spread, Biaya overhead, Premi risiko, dan Base lending rate. Selain
itu, dalam manajemen kredit terdapat konsep 5C, yaitu character, capacity,
capital, collateral, dan condition of economy.

TE S F O RMA TIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Keistimewaan bank umum dibandingkan dengan BPR adalah ....
A. memberikan kredit murah untuk membantu UMKM
B. memberikan jasa lalu-lintas pembayaran
C. memberikan hadiah tabungan yang fantastis
D. menyalurkan dana masyarakat
 EKSI4205/MODUL 4 4.21

2) Berikut adalah merupakan sumber dana bank, kecuali ....


A. sertifikat deposito
B. surat berharga yang diterbitkan
C. pinjaman
D. subsidi

3) Penggunaan dana bank meliputi ....


A. cadangan, kredit, dan investasi
B. cadangan, biaya operasi, dan investasi
C. cadangan, kredit, dan penyusutan
D. pembukaan cabang, kredit, dan investasi

4) Berikut adalah contoh dari aktiva tidak produktif, kecuali ....


A. kas,
B. SBI
C. giro pada bank sentral
D. giro pada bank lain

5) Selain menghimpun dan menyalurkan dana, bank juga menawarkan jasa


untuk memperlancar transaksi. Berikut adalah jasa-jasa bank kecuali ....
A. bank garansi
B. Inkaso
C. kredit
D. L/C

6) Rasio-rasio pengukur likuiditas antara lain ....


A. rasio alat likuid terhadap dana pihak ketiga
B. rasio kredit terhadap dana pihak ketiga
C. rasio kewajiban bersih call money terhadap aktiva lancar
D. semua benar

7) Faktor-faktor yang menentukan suku bunga kredit adalah ....


A. cost of loanable funds, biaya dana, biaya overhead, premi risiko
B. cost of loanable funds, spread, biaya overhead, premi risiko
C. cost of loanable funds, biaya promosi, biaya overhead, premi risiko
D. cost of loanable funds, spread, biaya dana, premi risiko

8) Konsep 5 C adalah konsep yang penting dalam manajemen kredit. 5 C


terdiri dari ....
A. character, capacity, capital, collateral, dan condition of economy
B. cost, capacity, capital, collateral, dan condition of economy
4.22 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

C. character, capacity, capital, cost, dan condition of economy


D. character, capacity, capital, collateral, dan cost

9) Yang dimaksud Collateral dalam konsep 5C adalah ....


A. pihak penjamin
B. jaminan asuransi
C. jaminan kredit
D. semua salah

10) Faktor berikut ikut memepengaruhi tinggi rendahnya bunga kredit secara
tidak langsung, kecuali ....
A. jangka waktu
B. jaminan kredit
C. tingginya angsuran
D. hubungan baik

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKSI4205/MODUL 4 4.23

Kegiatan Belajar 2

Manajemen Bank Syariah

P ara mahasiswa yang berbahagia, kita akan memasuki Kegiatan Belajar 2


dari modul ini, dengan topik Manajemen Bank Syariah. Bank Syariah
merupakan bank yang mendasarkan operasionalnya pada sistem Syariah, yaitu
sistem ekonomi yang mendasarkan pada hukum Islam. Oleh karena itu dasar
oprasioanl bank Syariah tidak terlepas dari ketentuan Al-Qur’an dan Al-Hadist.
Sistem perbankan Syariah kemungkinan sudah ada di Indonesia sejak lama,
namun secara formal pengaturan dengan undang-undang diterapkan pada saat
diberlakukannya Undang-undang No. 10 Tahun 1998 tentang Perbankan. Sejak
saat itu, sistem perbankan di Indonesia memiliki sistem perbankan konvensional
dan sistem perbankan Syariah. Secara khusus kegiatan belajar ini akan
membahas seluk beluk manajemen bank Syariah. Kegiatan belajar ini terdiri dari
3 bahasan utama, yaitu Konsep dasar sistem Syariah, Prinsip operasional Bank
Syariah, dan Produk Bank Syariah di Indonesia.
Selamat belajar.

A. KONSEP DASAR SISTEM SYARIAH

Perbankan Syariah pada dasarnya adalah sistem perbankan yang dalam


usahanya didasarkan pada prinsip-prinsip hukum atau syariah Islam dengan
mengacu pada Al Qur’an dan Al Hadist. Prinsip dari sistem yang sesuai dengan
syariah Islam, adalah beroperasi mengikuti ketentuan-ketentuan syariah Islam
khususnya yang menyangkut tata cara bermuamalat. Tata cara bermuamalat ini
misalnya dengan menjauhi praktik-praktik yang mengandung unsur riba. Selain
itu kegiatan investasi dilakukan dengan cara atau prinsip bagi hasil. Sedangkan
kegiatan usaha dengan mengacu pada pada Al Qur’an dan Al Hadist adalah
kegiatan usaha yang dalam operasionalnya mengikuti perintah dan menghindari
larangan-larangan yang terdapat dalam Al Qur’an dan Sunnah Rasul
Muhammad SAW (Siamat, 2005).
Meskipun sistem perbankan Syariah dalam operasionalnya mendasarkan
pada prinsip-prinsip hukum Islam, namun produk perbankan Syariah bersifat
universal, sehingga tidak dikhususkan untuk satu kelompok tertentu. Adanya
perbankan Syariah ini dapat memenuhi kebutuhan sebagian masyarakat yang
tidak bersedia memanfaatkan jasa-jasa perbankan konvensional karena prinsip
4.24 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

keyakinan maupun kepercayaannya. Dalam hukum Islam, praktik riba


merupakan sesuatu yang dilarang. Pengertian riba adalah pengenaan bunga oleh
pemilik uang (lender) kepada peminjam uang (borrower) yang berlebihan. Riba
dapat pula diartikan sebagai tambahan atau kelebihan yang dikenakan pada
peminjam (Siamat, 2005).
Berdasarkan konsep dasar sistem Syariah tersebut, selanjutnya muncul
konsep hubungan ekonomi secara Syariah atau aqad. Terdapat lima konsep
dasar aqad, yaitu (Muhammad, 2011):
1. Prinsip simpanan murni (al-wadi’ah)
Prinsip simpanan murni merupakan produk dari bank Syariah untuk
melayani penyimpanan dari pihak yang kelebihan dana. Dalam perbankan
konvensional produk ini identik dengan giro.

2. Prinsip bagi hasil (syirkah)


Prinsip bagi hasil merupakan prinsip tata cara pembagian hasil usaha antara
penyedia dana dengan pengelola dana. Bagi hasil ini bisa antara bank
dengan pemilik dana (nasabah penyimpan), maupun antara bank dengan
pengguna dana (nasabah debitur).

3. Prinsip jual beli (at-Tijarah)


Prinsip ini merupakan pengaturan tentang jual beli, dimana bank akan
membeli terlebih dahulu barang yang dibutuhkan nasabah, kemudian
menjual barang tersebut pada nasabah, dengan harga sejumlah harga beli
ditambah keuntungan (margin).

4. Prinsip sewa (al-Ijarah)


Prinsip sewa dalam operasionalnya dikelompokkan dalam dua jenis, yaitu:
ijarah dan bai al takjiri. Ijarah merupakan prinsip sewa murni, sementara
bai al takjiri merupakan prinsip sewa beli, dimana pada akhir kontrak si
penyewa mempunyai hak untuk membeli barang yang di sewa.

5. Prinsip jasa (al-Ajr walumullah)


Prinsip ini merupakan seluruh layanan jasa non-pembiayaan, seperti bank
garansi, kliring, transfer, dan lain-lain.
 EKSI4205/MODUL 4 4.25

B. PENGATURAN OPERASIONAL BANK SYARIAH DI


INDONESIA

Secara legal, operasional bank Syariah di Indonesia mulai diatur sejak


diberlakukannya Undang-Undang No. 10 Tahun 1998 Tentang Perbankan.
Ketentuan tersebut muncul dalam bentuk definisi bank umum, definisi bank
perkreditan rakyat, dan definisi tentang prinsip Syariah. Dalam Undang-Undang
no. 10 Tahun 1998 tentang Perubahan atas Undang-Undang No. 7 Tahun 1992
tentang perbankan, pengertian Bank Umum adalah bank yang melaksanakan
kegiatan usaha secara konvensional dan atau berdasarkan Prinsip Syariah yang
dalam kegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran. Sementara
pengertian Bank Perkreditan Rakyat adalah bank yang melaksanakan kegiatan
usaha secara konvensional atau berdasarkan Prinsip Syariah yang dalam
kegiatannya tidak memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran. Dari
pengertian ini maka sejak diberlakukannya UU No. 10 Tahun 1998 perbankan di
Indonesia diizinkan untuk melakukan kegiatan perbankan mengikuti Prinsip
Syariah. Adapun Prinsip Syariah dalam Undang-Undang tersebut adalah aturan
perjanjian berdasarkan hukum Islam antara bank dan pihak lain untuk
penyimpanan dana dan atau pembiayaan kegiatan usaha, atau kegiatan lainnya
yang dinyatakan sesuai dengan syariah, antara lain pembiayaan berdasarkan
prinsip bagi hasil (mudharabah), pembiayaan berdasarkan prinsip penyertaan
modal (musharakah), prinsip jual beli barang dengan memperoleh keuntungan
(murabahah), atau pembiayaan barang modal berdasarkan prinsip sewa murni
tanpa pilihan (ijarah), atau dengan adanya pilihan pemindahan kepemilikan atas
barang yang disewa dari pihak bank oleh pihak lain (ijarah wa iqtina).
Sejak diberlakukannya UU No. 10 Tahun 1998, maka terdapat dua
terminologi bank, yaitu bank konvensional (bank non-Syariah) dan bank
Syariah. Mulai saat itu, bank Syariah di Indonesia mengalami perkembangan
cukup pesat. Karena perkembangan yang pesat ini selanjutnya bank Syariah
diatur secara khusus dengan Undang-undang No. 21 tahun 2008 tentang
Perbankan Syariah.
Dalam Undang-undang No. 21 Tahun 2008 tentang Perbankan Syariah
pengertian Perbankan Syariah adalah segala sesuatu yang menyangkut tentang
Bank Syariah dan Unit Usaha Syariah, mencakup kelembagaan, kegiatan usaha,
serta cara dan proses dalam melaksanakan kegiatan usahanya. Sementara
pengertian Bank Syariah adalah Bank yang menjalankan kegiatan usahanya
berdasarkan Prinsip Syariah dan menurut jenisnya terdiri atas Bank Umum
4.26 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Syariah dan Bank Pembiayaan Rakyat Syariah. Bank Umum Syariah adalah
Bank Syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas
pembayaran. Bank Pembiayaan Rakyat Syariah adalah Bank Syariah yang
dalam kegiatannya tidak memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran.
Selain bank Syariah murni, bank konvensional juga dizinkan melakukan
kegiatan usaha Syariah. Kegiatan ini disebut unit usaha Syariah. Dalam Undang-
undang No. 21 tahun 2008 tentang Perbankan Syariah pengertian Unit Usaha
Syariah (UUS), adalah unit kerja dari kantor pusat Bank Umum Konvensional
yang berfungsi sebagai kantor induk dari kantor atau unit yang melaksanakan
kegiatan usaha berdasarkan Prinsip Syariah, atau unit kerja di kantor cabang dari
suatu Bank yang berkedudukan di luar negeri yang melaksanakan kegiatan
usaha secara konvensional yang berfungsi sebagai kantor induk dari kantor
cabang pembantu syariah dan/atau unit syariah.
Dalam Undang-undang No. 21 tahun 2008 tentang Perbankan Syariah,
kegiatan usaha Bank Umum Syariah meliputi:
1. menghimpun dana dalam bentuk Simpanan berupa Giro, Tabungan, atau
bentuk lainnya yang dipersamakan dengan itu berdasarkan Akad wadi’ah
atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah;
2. menghimpun dana dalam bentuk Investasi berupa Deposito, Tabungan, atau
bentuk lainnya yang dipersamakan dengan itu berdasarkan Akad
mudharabah atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip
Syariah;
3. menyalurkan Pembiayaan bagi hasil berdasarkan Akad mudharabah, Akad
musyarakah, atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip
Syariah;
4. menyalurkan Pembiayaan berdasarkan Akad murabahah, Akad salam,
Akad istishna’, atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip
Syariah;
5. menyalurkan Pembiayaan berdasarkan Akad qardh atau Akad lain yang
tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah;
6. menyalurkan Pembiayaan penyewaan barang bergerak atau tidak bergerak
kepada Nasabah berdasarkan Akad ijarah dan/atau sewa beli dalam bentuk
ijarah muntahiya bittamlik atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan
Prinsip Syariah;
7. melakukan pengambilalihan utang berdasarkan Akad hawalah atau Akad
lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah;
 EKSI4205/MODUL 4 4.27

8. melakukan usaha kartu debit dan/atau kartu pembiayaan berdasarkan


Prinsip Syariah;
9. membeli, menjual, atau menjamin atas risiko sendiri surat berharga pihak
ketiga yang diterbitkan atas dasar transaksi nyata berdasarkan Prinsip
Syariah, antara lain, seperti Akad ijarah, musyarakah, mudharabah,
murabahah, kafalah, atau hawalah;
10. membeli surat berharga berdasarkan Prinsip Syariah yang diterbitkan oleh
pemerintah dan/atau Bank Indonesia;
11. menerima pembayaran dari tagihan atas surat berharga dan melakukan
perhitungan dengan pihak ketiga atau antarpihak ketiga berdasarkan Prinsip
Syariah;
12. melakukan Penitipan untuk kepentingan pihak lain berdasarkan suatu Akad
yang berdasarkan Prinsip Syariah;
13. menyediakan tempat untuk menyimpan barang dan surat berharga
berdasarkan Prinsip Syariah;
14. memindahkan uang, baik untuk kepentingan sendiri maupun untuk
kepentingan Nasabah berdasarkan Prinsip Syariah;
15. melakukan fungsi sebagai Wali Amanat berdasarkan Akad wakalah;
16. memberikan fasilitas letter of credit atau bank garansi berdasarkan Prinsip
Syariah; dan
17. melakukan kegiatan lain yang lazim dilakukan di bidang perbankan dan di
bidang sosial sepanjang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah dan
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Kegiatan usaha UUS pada prinsipnya sama dengan kegiatan Bank Umum
Syariah, kecuali dalam poin l. Sehingga berdasarkan ketentuan ini, UUS tidak
diizinkan memberikan jasa Penitipan untuk kepentingan pihak lain berdasarkan
suatu Akad yang berdasarkan Prinsip Syariah.
Selain operasional dasar perbankan tersebut, Bank Umum Syariah juga
diizinkan untuk melakukan kegiatan berikut.
1. Melakukan kegiatan valuta asing berdasarkan Prinsip Syariah.
2. Melakukan kegiatan penyertaan modal pada Bank Umum Syariah atau
lembaga keuangan yang melakukan kegiatan usaha berdasarkan Prinsip
Syariah.
3. Melakukan kegiatan penyertaan modal sementara untuk mengatasi akibat
kegagalan Pembiayaan berdasarkan Prinsip Syariah, dengan syarat harus
menarik kembali penyertaannya.
4.28 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

4. Bertindak sebagai pendiri dan pengurus dana pensiun berdasarkan Prinsip


Syariah.
5. Melakukan kegiatan dalam pasar modal sepanjang tidak bertentangan
dengan Prinsip Syariah dan ketentuan peraturan perundang-undangan di
bidang pasar modal.
6. Menyelenggarakan kegiatan atau produk bank yang berdasarkan Prinsip
Syariah dengan menggunakan sarana elektronik.
7. Menerbitkan, menawarkan, dan memperdagangkan surat berharga jangka
pendek berdasarkan Prinsip Syariah, baik secara langsung maupun tidak
langsung melalui pasar uang.
8. Menerbitkan, menawarkan, dan memperdagangkan surat berharga jangka
panjang berdasarkan Prinsip Syariah, baik secara langsung maupun tidak
langsung melalui pasar modal.
9. Menyediakan produk atau melakukan kegiatan usaha Bank Umum Syariah
lainnya yang berdasarkan Prinsip Syariah.

Untuk UUS pada prinsipnya juga diizinkan untuk melakukan kegiatan


tersebut, kecuali untuk poin 2, 4, 5, dan 8.
Sementara itu, Kegiatan usaha Bank Pembiayaan Rakyat Syariah (BPRS)
meliputi:
1. Menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk:
a. Simpanan berupa Tabungan atau yang dipersamakan dengan itu
berdasarkan Akad wadi’ah atau Akad lain yang tidak bertentangan
dengan Prinsip Syariah; dan
b. Investasi berupa Deposito atau Tabungan atau bentuk lainnya yang
dipersamakan dengan itu berdasarkan Akad mudharabah atau Akad
lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah;
2. Menyalurkan dana kepada masyarakat dalam bentuk:
a. pembiayaan bagi hasil berdasarkan Akad mudharabah atau
musyarakah;
b. pembiayaan berdasarkan Akad murabahah, salam, atau istishna’;
c. pembiayaan berdasarkan Akad qardh;
d. pembiayaan penyewaan barang bergerak atau tidak bergerak kepada
Nasabah berdasarkan Akad ijarah atau sewa beli dalam bentuk ijarah
muntahiya bittamlik;
e. pengambilalihan utang berdasarkan Akad hawalah.
 EKSI4205/MODUL 4 4.29

3. Menempatkan dana pada Bank Syariah lain dalam bentuk titipan


berdasarkan Akad wadi’ah atau Investasi berdasarkan Akad mudharabah
dan/atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah;
4. Memindahkan uang, baik untuk kepentingan sendiri maupun untuk
kepentingan Nasabah melalui rekening Bank Pembiayaan Rakyat Syariah
yang ada di Bank Umum Syariah, Bank Umum Konvensional, dan UUS;
dan
5. Menyediakan produk atau melakukan kegiatan usaha Bank Syariah lainnya
yang sesuai dengan Prinsip Syariah berdasarkan persetujuan Bank
Indonesia.

C. PRODUK BANK SYARIAH DI INDONESIA

Sejak diberlakukannya UU No. 10 Tahun 1998, perbankan Syariah


berkembang pesat di Indonesia. Selain itu, dengan diberlakukannya UU No. 21
Tahun 2008 Tentang Perbankan Syariah, perkembangan produk Syariah menjadi
semakin tertata. Secara garis besar produk bank Syariah dapat dikelompokkan
dalam tiga kelompok, meliputi produk penghimpunan dana, produk penyaluran
dana, dan produk jasa (Siamat, 2005; Mohammad, 2011).

1. Produk Penghimpunan Dana


Bentuk-bentuk simpanan berdasarkan prinsip Syariah dapat berupa:
a. giro berdasarkan prinsip al-wadi’ah;
b. tabungan berdasarkan prinsip al-wadi’ah dan Al-Mudharabah;
c. deposito berjangka dengan prinsip Al-Mudharabah.

a. Prinsip al-wadi’ah
Berdasarkan karakteristiknya, prinsip al-wadi’ah dalam giro dan tabungan
memiliki hukum yang sama dengan qard, dimana nasabah bertindak sebagai
yang meminjamkan uang dan bank bertindak sebagai peminjam. Dengan
karakteristik ini, maka giro maupun tabungan dengan prinsip al-wadi’ah
memiliki ketentuan-ketentuan adalah sebagai berikut.
1) Keuntungan ataupun kerugian, menjadi hak dan tanggung jawab bank.
Pemilik dana tidak mempunyai hak atas keuntungan, namun juga tidak
bertanggung jawab atas kerugian. Bank bisa memberikan suatu insentif
kepada pemilik dana, misalnya berupa bonus.
4.30 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

2) Bank harus membuat akad pembukaan rekening, yang bermakna sebagai


izin penyaluran dana dengan berbagai persyaratan yang disepakati.
3) Manfaat yang dapat diperoleh pemilik dana adalah adanya jaminan
keuntungan berupa bonus, berbagai fasilitas pelayanan misalnya buku cek
dan ATM.
4) Terhadap pembukaan rekening, bank dapat mengenakan biaya tertentu yang
dinyatakan secara nominal secara terbuka.
5) Ketentuan lain yang berkaitan dengan giro dan tabungan tetap berlaku
selama tidak bertentangan dengan prinsip Syariah.

Prinsip wadi’ah dalam produk bank sayari’ah selanjutnya dapat


dikembangkan dalam dua jenis, yaitu wadi’ah yad amanah dan wadi’ah yad
dhomanah. Mekanisme aliran dana pada kedua produk ini dapat dijelaskan pada
gambar berikut.

Sumber: Muhammad, 2011

Gambar 4.4a
Skema Kerja Prinsip al- Wadi’ah yad Amanah

b. Prinsip Al-Mudharabah
Al-Mudharabah adalah perjanjian antara penanam dana dan pengelola dana
untuk melakukan kegiatan usaha tertentu, dengan pembagian keuntungan antara
kedua belah pihak, dengan nisbah keuntungan yang sudah disepakati
sebelumnya (Siamat, 2005). Produk penghimpunan dana dengan prinsip Al-
Mudharabah adalah berupa tabungan dan deposito berjangka. Dalam
operasionalnya, prinsip Al-Mudharabah dekategorikan dalam dua jenis, yaitu
Mudharabah Mutlaqah dan Mudharabah Muqqayadah.
 EKSI4205/MODUL 4 4.31

2. Titipan Dana

Nasabah Bank Syariah

4. Bagi Hasil

3. Pemanfaatan
1. Bagi Hasil dana

Bank Syariah

Sumber: Muhammad, 2011

Gambar 4.4b
Skema Kerja Prinsip al-Wadi’ah yad Dhomanah

Berdasarkan Mudharabah Mutlaqah tidak ada pembatasan bagi bank dalam


menyalurkan dana yang dihimpun. Oleh karena itu ketentuan umum dalam
tabungan dan deposito Mudharabah Mutlaqah adalah sebagai berikut.
1) Bank wajib memberitahukan kepada pemilik dana nisbah dan tata cara
pemberian dana, dan perhitungan pembagian keuntungan dan risiko yang
mungkin timbul dari penyimpanan dana.
2) Untuk tabungan Mudharabah Mutlaqah, bank dapat memberikan bukti
penyimpanan berupa buku tabungan, sedangkan untuk deposito
Mudharabah Mutlaqah bank dapat memberikan bukti penyimpanan berupa
sertifikat deposito kepada deposan.
3) Tabungan Mudharabah Mutlaqah dapat diambil sewaktu-waktu, sementara
deposito Mudharabah Mutlaqah hanya dapat dicairkan sesuai jangka waktu
yang telah disepakati.
4) Ketentuan lain yang berkaitan dengan giro dan tabungan tetap berlaku
selama tidak bertentangan dengan prinsip Syariah.

Secara singkat, mekanisme aliran dana dapat dijelaskan pada Gambar 4.3 di
atas.
Agak berbeda dengan Mudharabah Mutlaqah, simpanan Mudharabah
Muqayyadah merupakan simpanan khusus, dimana pemilik dana menetapkan
syarat-syarat tertentu yang harus disepakati oleh bank. Dengan ketentuan ini
4.32 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

maka bank dalam menyalurkan dananya dibatasi dengan jenis usaha, waktu, dan
tempat usaha, Secara teknis simpanan Mudharabah Muqayyadah
dikelompokkan dalam simpanan Mudharabah Muqayyadah on Balance Sheet
dan simpanan Mudharabah Muqayyadah off Balance Sheet. Adapun
karakteristik operasional dari simpanan Mudharabah Muqayyadah on Balance
Sheet adalah sebagai berikut.
1) Pemilik dana menetapkan syarat yang harus diikuti oeh bank.
2) Bank wajib memberi tahu di depan, tentang nisbah keuntungan dan tata
cara pemberian keuntungan
3) Bank wajib memberikan bukti simpanan khusus sebagai tanda bukti
simpanan. Untuk simpanan berbentuk deposito, bank wajib memberikan
sertifikat deposito.
4) Bank wajib memisahkan dana dari rekening lain.

Secara grafis Mudharabah Muqayyadah on Balance Sheet diuraikan pada


Gambar 4.4. Sementara untuk simpanan Mudharabah Muqayyadah off Balance
Sheet adalah sebagai berikut.
1) Pemilik dana menetapkan syarat yang harus diikuti oeh bank.
2) Bank wajib memberikan bukti simpanan khusus sebagai tanda bukti
simpenanan. Untuk simpanan berbentuk deposito, bank wajib memberikan
sertifikat deposito.
3) Bank wajib memisahkan dana dari rekening lain.
4) Dana simpanan khusus harus disalurkan secara langsung kepada pihak yang
diamanahkan oleh pemilik dana.
5) Bank menerima komisi atas jasa mempertemukan kedua belah pihak
6) Antara pemilik dana dan pelaku usaha berlaku nisbah bagi hasil.
 EKSI4205/MODUL 4 4.33

Sumber: Muhammad, 2011

Gambar 4.5
Skema Kerja Prinsip al-Mudharabah Muqqayadah on Balance Sheet
4.34 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Sumber: Muhammad, 2011

Gambar 4.6
Skema Kerja Prinsip al-Mudharabah Muqqayadah of

2. Produk Penyaluran Dana


Produk penyaluran dana bank Syariah, secara garis besar diklasifikasikan
dalam empat kelompok, yaitu:
a. prinsip jual beli;
b. prinsip sewa;
c. prinsip bagi hasil;
d. prinsip pinjam berdasarkan akad al-qard.

a. Prinsip Jual Beli (Tijarah)


Prinsip jual beli, dutujukan untuk pembiayaan pembelian barang. Prinsip ini
dekembangkan dalam bentuk-bentuk pembiayaan sebagai berikut.
 EKSI4205/MODUL 4 4.35

1) Pembiayaan Murabahah
Metode pembiayaan ini menempatkan bank sebagai penjual dan nasabah
sebagai pembeli. Barang segera diserahkan, namun pembayaran dilakukan
secara tangguh. Adapun mekanisme transaksinya dijelaskan pada gambar
berikut.

Sumber: Muhammad, 2011

Gambar 4.7
Skema Kerja Prinsip al - Murabahah

2) Salam
Adalah jual beli barang, namun barangnya belum ada. Dalam transaksi ini
pembayaran dilakukan tunai, tetapi penyerahan barang dilakukan secara
tangguh. Posisi bank dalam hal ini adalah sebagai pembeli, sementara
nasabah sebagai penjual. Adapun mekanisme operasionalnya dapat
digambarkan sebagai berikut.
4.36 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Sumber: Muhammad, 2011

Gambar 4.8
Skema Kerja Prinsip Bai as - Salam

3) Istishna’
Adalah jual beli dengan akad salam, dimana pembayaran dilakukan oleh
bank, namun tidak dibayar sekaligus tetapi dibayar secara bertahap. Pada
umumnya transaksi model ini adalah untuk transaksi pembuatan barang
(manufaktur) dan konstruksi. Mekanisme transaksi model ini dapat
digambarkan sebagai berikut:

Sumber: Muhammad, 2011

Gambar 4.9
Skema Kerja Prinsip Bai al-Istishna
 EKSI4205/MODUL 4 4.37

b. Prinsip Sewa (Ijarah)


Transaksi Ijarah pada prinsipnya adalah transaksi jual beli, namun untuk
obyek sewa. Pada masa akhir sewa, bank dapat saja menjual obyek sewa kepada
penyewa. Mekanisme transaksi Ijarah ini dapat dijelaskan pada gambar berikut:

Gambar 4.10a
Skema Kerja Prinsip Ijarah

Sumber: Muhammad, 2011

Gambar 4.10b
Skema Kerja Prinsip Ijarah Muntahia Bithamlik
4.38 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

c. Prinsip Bagi Hasil (Syirkah)


Berdasarkan karakter operasionalnya, prinsip bagi hasil bank Syariah dapat
dikelompokkan dalam beberapa golongan, yaitu:
1) Musyarakah
Adalah kerja sama dalam satu usaha antara beberapa pihak untuk
melakukan suatu usaha, dimana masing-masing pihak memberikan
kontribusi dalam usaha tersebut, dan keuntungan dibagi sesuai kesepakatan.
Atas dasar pengertian tersebut, maka dalam transaksi perbankan,
Musyarakah adalah kerja sama pembiayaan suatu proyek antara bank
Syariah dengan nasabah, dimana bank Syariah dan nasabah sama-sama
menyetor modal, dan keuntungan dibagi sesuai nisbah. Alur pembiayaan
berdasarkan Musyarakah ditunjukkan pada gambar berikut:

Sumber: Muhammad, 2011

Gambar 4.11
Skema Kerja Prinsip al –Musyarakah

2) Mudharabah
Agak berbeda dengan Musyarakah, dalam bagi hasil Mudharabah bank
membiayai proyek seluruhnya (100%) sementara nasabah yang
menjalankan usaha. dalam hal ini nasabah dianggap ahli dalam mengelola
 EKSI4205/MODUL 4 4.39

usaha. Selanjutnya keuntungan dibagi hasil sesuai kesepakatan. Dalam hal


ini bank berhak mengawasi pekerjaan, namun tidak berhak mencampuri
pengelolaan. Secara ringkas konsep bagi hasil Mudharabah dijelaskan pada
gambar berikut.

Perjanjian Bagi
Hasil

Bank
Nasabah
Syariah

Sebagian
Keahlian
Modal

Proyek

Pengembalian
Modal Pokok
Keuntungan

Bagi Hasil sesuai


dengan nisbah
Nisbah X % Nisbah Y %

Modal

Sumber: Muhammad, 2011

Gambar 4.12
Skema Kerja Prinsip Mudharabah

3) Mudharabah Muqayyadah
Prinsipnya sama dengan Mudharabah namun ada pembatasan bagi nasabah
(pengguna modal) sesuai permintaan bank (pemilik modal).
4.40 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

d. Prinsip Pinjam Berdasarkan Akad Al-Qard (Pinjaman Kebaikan)


Prinsip pinjam meminjam berdasarkan akad Al-Qard dalam bank Syariah
pada umumnya dilakukan untuk nasabah peminjam yang kurang mampu dan
sangat memerlukan dana. Misalnya pinjaman yang ditujukan untuk pengusaha
kecil. Pada umumnya pinjaman tersebut tidak memberikan imbalan atau
tambahan pada saat mengembalikan, namun bank bisa mengenakan biaya
administrasi yang relatif kecil, dan bank juga bisa meminta jaminan. Oleh
karena penyaluran dana ini bersifat khusus, maka biasanya sumber dananya juga
khusus, seperti sodaqoh, infak, ataupun zakat.

3. Produk Jasa
a. Al-Wakalah
Prinsip dari Al-Wakalah adalah nasabah memberi kuasa pada bank untuk
mewakili dirinya untuk melakukan jasa tertentu, misalnya pembukaan L/C,
inkaso, dan transfer dana. Untuk pelaksanaan pekerjaan ini bank berhak
mengenakan imbalan atau fee. Secara teknis alur kerja dari jasa ini dapat
dijelaskan pada gambar berikut:

Sumber: Muhammad, 2011

Gambar 4.13
Skema Kerja Prinsip al- Wakalah
 EKSI4205/MODUL 4 4.41

b. Al-Hawalah
Jasa Al-Hawalah adalah jasa pengalihan utang piutang. Transaksi ini lazim
digunakan untuk membantu pengusaha untuk mendapatkan dana tunai guna
melanjutkan usahanya. Transaksi ini dalam praktek perbankan bisa diterapkan
dalam rangka anjak piutang atau factoring. Adapun mekanisme transaksinya
secara singkat dapat dijelaskan dengan gambar berikut:

Sumber: Muhammad, 2011

Gambar 4.14
Skema Kerja Prinsip al- Hawalah

c. Al-Kafalah
Jasa Al-Kafalah pada prinsipnya adalah bank garansi. Sebagaimana bank
konvensional, bank Syariah juga dapat memberikan jasa bank garansi, yaitu
garansi bank kepada nasabahnya misalnya jaminan untuk melaksanakan proyek,
jaminan untuk mengikuti tender, dan lain-lain. Mekanisme transaksinya dapat
dijelaskan pada gambar berikut.

Sumber: Muhammad, 2011

Gambar 4.15
Skema Kerja Prinsip al- Kafalah
4.42 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

d. Al-Rahn
Jasa Al-Rahn pada prinsipnya adalah jasa gadai yaitu utang dengan jaminan
harta atau aset. Barang yang diserahkan sebagai jaminan harus memenuhi
beberapa persyaratan, yaitu milik nasabah sendiri; jelas ukuran, sifat, dan
jumlahnya; nilai barang ditentukan berdasarkan nilai pasar; dapat dikuasai
namun tidak dapat dimanfaatkan oleh bank.

Sumber: Muhammad, 2011

Gambar 4.16
Skema Kerja Prinsip ar-Rahn

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan apa yang dimaksud prinsip Syariah sesuai UU perbankan!


2) Jelaskan perbedaan bank Syariah dengan Unit Usaha Syariah!
3) Berdasar prinsip Syariah, bagaimana bentuk-bentuk simpanan yang
digunakan untuk penghimpunan dana?
4) Jelaskan produk-produk penyaluran dana dengan prinsip Syariah!
 EKSI4205/MODUL 4 4.43

5) Selain menyalurkan dana, bank Syariah juga melayani jasa, jelaskan jasa-
jasa yang dilayani oleh bank Syariah!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Prinsip Syariah adalah aturan perjanjian berdasarkan hukum Islam antara


bank dan pihak lain untuk penyimpanan dana dan atau pembiayaan kegiatan
usaha, atau kegiatan lainnya yang dinyatakan sesuai dengan syariah, antara
lain pembiayaan berdasarkan prinsip bagi hasil (mudharabah), pembiayaan
berdasarkan prinsip penyertaan modal (musharakah), prinsip jual beli
barang dengan memperoleh keuntungan (murabahah), atau pembiayaan
barang modal berdasarkan prinsip sewa murni tanpa pilihan (ijarah), atau
dengan adanya pilihan pemindahan kepemilikan atas barang yang disewa
dari pihak bank oleh pihak lain (ijarah wa iqtina).
2) Bank Syariah adalah Bank yang menjalankan kegiatan usahanya
berdasarkan Prinsip Syariah dan menurut jenisnya terdiri atas Bank Umum
Syariah dan Bank Pembiayaan Rakyat Syariah. Bank Umum Syariah adalah
Bank Syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas
pembayaran. Bank Pembiayaan Rakyat Syariah adalah Bank Syariah yang
dalam kegiatannya tidak memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran.
Unit Usaha Syariah (UUS), adalah unit kerja dari kantor pusat Bank Umum
Konvensional yang berfungsi sebagai kantor induk dari kantor atau unit
yang melaksanakan kegiatan usaha berdasarkan Prinsip Syariah, atau unit
kerja di kantor cabang dari suatu Bank yang berkedudukan di luar negeri
yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional yang berfungsi
sebagai kantor induk dari kantor cabang pembantu syariah dan/atau unit
syariah.
3) Bentuk-bentuk simpanan berdasarkan prinsip Syariah dapat berupa:
a) giro berdasarkan prinsip al-wadi’ah;
b) tabungan berdasarkan prinsip al-wadi’ah dan Al-Mudharabah;
c) deposito berjangka dengan prinsip Al-Mudharabah.
4) Produk penyaluran dana bank Syariah, secara garis besar diklasifikasikan
dalam empat kelompok, yaitu:
a) prinsip jual beli;
b) prinsip sewa;
c) prinsip bagi hasil;
d) prinsip pinjam berdasarkan akad al-qard.
4.44 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

5) Selain menyalurkan dana, bank Syariah juga memberikan jasa-jasa yang


mirip dengan perbankan konvensional. Jasa-jasa yang tawarkan bank
Syariah meliputi:
a) Al-Wakalah adalah nasabah memberi kuasa pada bank untuk mewakili
dirinya untuk melakukan jasa tertentu, misalnya pembukaan L/C,
inkaso, dan transfer dana.
b) Jasa Al-Hawalah adalah jasa pengalihan utang piutang.
c) Jasa Al-Kafalah pada prinsipnya adalah bank garansi
d) Jasa Al-Rahn pada prinsipnya adalah jasa gadai yaitu utang dengan
jaminan harta atau aset.

RA NG K UMA N

Sesuai dengan UU Perbankan di Indonesia, Prinsip Syariah adalah


aturan perjanjian berdasarkan hukum Islam antara bank dan pihak lain
untuk penyimpanan dana dan atau pembiayaan kegiatan usaha, atau
kegiatan lainnya yang dinyatakan sesuai dengan syariah, antara lain
pembiayaan berdasarkan prinsip bagi hasil (mudharabah), pembiayaan
berdasarkan prinsip penyertaan modal (musharakah), prinsip jual beli
barang dengan memperoleh keuntungan (murabahah), atau pembiayaan
barang modal berdasarkan prinsip sewa murni tanpa pilihan (ijarah), atau
dengan adanya pilihan pemindahan kepemilikan atas barang yang disewa
dari pihak bank oleh pihak lain (ijarah wa iqtina).
Perbankan Syariah adalah segala sesuatu yang menyangkut tentang
Bank Syariah dan Unit Usaha Syariah, mencakup kelembagaan, kegiatan
usaha, serta cara dan proses dalam melaksanakan kegiatan usahanya.
Sementara pengertian Bank Syariah adalah Bank yang menjalankan
kegiatan usahanya berdasarkan Prinsip Syariah dan menurut jenisnya terdiri
atas Bank Umum Syariah dan Bank Pembiayaan Rakyat Syariah. Bank
Umum Syariah adalah Bank Syariah yang dalam kegiatannya memberikan
jasa dalam lalu lintas pembayaran. Bank Pembiayaan Rakyat Syariah
adalah Bank Syariah yang dalam kegiatannya tidak memberikan jasa dalam
lalu lintas pembayaran.
Unit Usaha Syariah (UUS), adalah unit kerja dari kantor pusat Bank
Umum Konvensional yang berfungsi sebagai kantor induk dari kantor atau
unit yang melaksanakan kegiatan usaha berdasarkan Prinsip Syariah, atau
unit kerja di kantor cabang dari suatu Bank yang berkedudukan di luar
negeri yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional yang
berfungsi sebagai kantor induk dari kantor cabang pembantu syariah
 EKSI4205/MODUL 4 4.45

dan/atau unit syariah. Bentuk-bentuk simpanan berdasarkan prinsip Syariah


dapat berupa:
1. giro berdasarkan prinsip al-wadi’ah;
2. tabungan berdasarkan prinsip al-wadi’ah dan Al-Mudharabah;
3. deposito berjangka dengan prinsip Al-Mudharabah.

Produk penyaluran dana bank Syariah, secara garis besar


diklasifikasikan dalam empat kelompok, yaitu:
1. prinsip jual beli;
2. prinsip sewa;
3. prinsip bagi hasil;
4. prinsip pinjam berdasarkan akad al-qard.

Selain menyalurkan dana, bank Syariah juga memberikan jasa-jasa


yang mirip dengan perbankan konvensional. Jasa-jasa yang tawarkan bank
Syariah meliputi:
1. Al-Wakalah adalah nasabah memberi kuasa pada bank untuk mewakili
dirinya untuk melakukan jasa tertentu, misalnya pembukaan L/C,
inkaso, dan transfer dana.
2. Jasa Al-Hawalah adalah jasa pengalihan utang piutang.
3. Jasa Al-Kafalah pada prinsipnya adalah bank garansi
4. Jasa Al-Rahn pada prinsipnya adalah jasa gadai yaitu utang dengan
jaminan harta atau aset.

TE S F O RMA TIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Secara legal, bank Syariah mulai diatur di Indonesia sejak ....
A. sejak diberlakukannya UU No 21 Tahun 2008
B. sejak diberlakukannya UU No. 7 Tahun 1992
C. sejak diberlakukannya UU No. 10 Tahun 1998
D. sejak dulu kala

2) Perbedaan Bank Umum Syariah dengan Bank Pembiayaan Rakyat Syariah


(BPRS) terletak pada ....
A. pelayanan lalu-lintas pembayaran
B. nisbah bagi hasil
C. tingkat suku bunga
D. semua salah
4.46 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

3) Berikut adalah bentuk-bentuk simpanan berdasarkan prinsip Syariah,


kecuali ....
A. giro berdasarkan prinsip al-wadi’ah
B. tabungan berdasarkan prinsip al-wadi’ah dan Al-Mudharabah
C. deposito berjangka dengan prinsip Al-Mudharabah
D. sertifikat deposito berdasarkan prinsip al-wadi’ah

4) Contoh jasa dengan prinsip Al-Wakalah adalah ....


A. gadai
B. bank garansi
C. L/C
D. pengalihan utang

5) Jasa gadai dalam sistem Syariah disebut ....


A. Al-Wakalah
B. Al-Hawalah
C. Al-Kafalah
D. Al-Rahn

6) Berikut adalah prinsip-prinsip penyaluran dana Syariah, kecuali ....


A. prinsip utang
B. prinsip sewa
C. prinsip bagi hasil
D. prinsip pinjam berdasarkan akad al-qard

7) Jasa pengalihan utang dengan prinsip Syariah disebut ....


A. Al-Wakalah
B. Al-Hawalah
C. Al-Kafalah
D. Al-Rahn

8) Jasa bank garansi dengan prinsip Syariah disebut ....


A. Al-Wakalah
B. Al-Hawalah
C. Al-Kafalah
D. Al-Rahn

9) Unit usaha sayari’ah adalah merupakan bagian dari ....


A. Bank Syariah
B. Bank umum
C. BPRS
D. BPR
 EKSI4205/MODUL 4 4.47

10) Prinsip pinjaman kebaikan dalam sistem Syariah disebut ....


A. Al-Wakalah
B. Al-Hawalah
C. Al-Kafalah
D. Al- Qard

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum
dikuasai.
4.48 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Kegiatan Belajar 3

Bank Perkreditan Rakyat (BPR)


dan Bank Pembiayaan Rakyat Syariah
(BPRS)

P ara mahasiswa yang baik, seperti sudah kita bahas pada modul-modul
terdahulu, dalam sistem perbankan di Indonesia terdapat bank umum dan
Bank Perkreditan Rakyat (BPR), baik yang merupakan bank konvensional
maupun bank Syariah. Pada kegiatan belajar sebelumnya kita sudah membahas
mengenai bank umum dan bank Syariah. Tibalah saatnya kita belajar tentang
BPR yang secara khusus akan dibahas dalam kegiatan belajar III saat ini.
Bagi masyarakat pedesaan BPR merupakan lembaga keuangan yang cukup
strategis. Dari beberapa studi menunjukkan bahwa untuk menuju bankable,
sebagian masyarakat pedesaan tidak langsung menjadi nasabah bank umum,
tetapi mulai dari nasabah BPR. Salah satu faktor penyebab adalah fleksibelitas
BPR sehingga mampu melayani masyarakat yang belum mengenal bank sama
sekali. Kegiatan belajar III ini terdiri dari dua bahasan utama, yaitu sejarah
perkembangan BPR di Indonesia dan kegiatan operasional BPR.
Selamat belajar.

A. SEJARAH PERKEMBANGAN BPR DI INDONESIA

Landasan Hukum BPR adalah UU No.7/1992 tentang Perbankan


sebagaimana telah diubah dengan UU No.10/1998. Dalam UU tersebut secara
tegas disebutkan bahwa BPR adalah Bank yang melaksanakan kegiatan usaha
secara konvensional atau berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya
tidak memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran.
BPR telah ada di Indonesia jauh sebelum Indonesia merdeka tahun 1945.
Keberadaan BPR berawal dari keinginan untuk membantu para petani, pegawai,
dan buruh untuk melepaskan diri dari jerat pelepas uang (rentenir) yang
memberikan kredit dengan bunga tinggi. Pendirian BPR ini sudah dimulai sejak
abad kesembilanbelas. Saat itu sumber pendanaan untuk memperoleh pinjaman
di desa hanyalah rentenir yang menerapkan bunga tinggi bahkan mencapai 100 –
200 persen per tahun. Karena kondisi ini muncul gagasan untuk untuk
 EKSI4205/MODUL 4 4.49

mendirikan Lembaga Perkreditan Rakyat (LPR). Ide mendirikan LPR ini


muncul pada akhir abad ke-19.
Pendiri BPR yang pertama adalah Raden Bei Aria Wiriatmadja, seorang
pribumi yang menjabat patih di Purwokerto (Siamat, 2005). Pada waktu itu
didirikan Bank Bantuan dan Tabungan Pegawai Pemerintah Indonesia, yang
memberikan pinjaman kepada para pegawai negeri bangsa Indonesia, pada para
tukang dan petani agar mereka terbebas dari jeratan rentenir dan sistem ijon.
Pada waktu yang hampir bersamaan, yaitu tahun 1898 didirikan pula lembaga
perkreditan di daerah pedesaan yang memberikan pinjaman berupa padi.
Lembaga ini selanjutnya disebut Lumbung Desa. Selanjutnya, pada 1904
didirikan Bank Desa, dan pada masa berikutnya lembaga-lembaga tersebut
dikenal dengan nama Badan Kredit Desa (BKD).
Pada pasca kemerdekaan didirikan Bank Pasar (www.bi.go.id) , Bank Karya
Produksi Desa (BKPD). Selanjutnya pada awal 1970an didirikan Lembaga Dana
Kredit Pedesaan (LDKP) oleh Pemerintah Daerah.
Tahun 1988, merupakan momentum bagi perkembangan BPR di Indonesia.
Pada tahun 1988 Pemerintah mengeluarkan Paket Kebijakan Oktober 1988
(PAKTO 1988) melalui Keputusan Presiden RI No.38 yang menjadi momentum
awal pendirian BPR-BPR baru. Kebijakan tersebut memberikan kejelasan
mengenai keberadaan dan kegiatan usaha “Bank Perkreditan Rakyat” atau BPR.
Pada tahun 1992, keberadaan BPR tersebut menjadi semakin semakin jelas
dengan diberlakukannya Undang-Undang No.7 tahun 1992 tentang Perbankan.
Dalam Undang-Undang tersebut BPR diberikan landasan hukum yang jelas
sebagai salah satu jenis bank selain Bank Umum. Undang-Undang No.7 tahun
1992 tentang Perbankan sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang No.
10 tahun 1998 secara eksplisit menyatakan bahwa Bank Perkreditan Rakyat
adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional atau
berdasarkan Prinsip Syariah yang dalam kegiatannya tidak memberikan jasa
dalam lalu lintas pembayaran. Bank Perkreditan Rakyat yang kegiatan usahanya
mengikuti Prinsip Syariah selanjutnya disebut Bank Pembiayaan Rakyat Syariah
atau BPRS.
Selain memberi definsi yang jelas, Undang-Undang No.7 tahun 1992
tentang Perbankan sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang No. 10
tahun 1998 juga mengatur bahwa Bank Desa, Lumbung Desa, Bank Pasar, Bank
Pegawai, Lumbung Pitih Nagari (LPN), Lembaga Perkreditan Desa (LPD),
Badan Kredit Desa (BKD), Badan Kredit Kecamatan (BKK), Kredit Usaha
Rakyat Kecil (KURK), Lembaga Perkreditan Kecamatan (LPK), Bank Karya
4.50 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Produksi Desa (BKPD) dan/atau lembaga-lembaga lainnya yang dipersamakan


dengan itu diberikan status sebagai Bank Perkreditan Rakyat berdasarkan
undang-undang ini dengan memenuhi persyaratan tata cara yang ditetapkan
dengan Peraturan Pemerintah.
Dasar pertimbangan pengubahan lembaga-lembaga dimaksud menjadi BPR
adalah bahwa lembaga-lembaga tersebut telah tumbuh dan berkembang dari
lingkungan masyarakat Indonesia, serta masih diperlukan oleh masyarakat,
maka keberadaan lembaga tersebut perlu diakui. Oleh karenanya Undang-
undang perbankan memberikan kejelasan status dari lembaga-lembaga
dimaksud. Selanjutnya untuk menjamin kesatuan dan keseragaman dalam
pembinaan dan pengawasan, maka dengan Peraturan Pemerintah ditetapkan
persyaratan dan tata cara pemberian status lembaga-lembaga dimaksud sebagai
Bank Perkreditan Rakyat.
Dasar pertimbangan lain pengubahan lembaga-lembaga tersebut menjadi
BPR, adalah untuk lebih menunjang pembangunan dan modernisasi di daerah
pedesaan, keberadaan dan kejelasan status serta perkembangan Bank
Perkreditan Rakyat perlu dibina dan diarahkan agar dapat memperluas
jangkauan pelayanannya dan memberi kepastian berusaha bagi Bank
Perkreditan Rakyat di segala pelosok tanah air.
Selanjutnya perubahan lembaga-lembaga keuangan desa menjadi BPR
diatur dengan Peraturan Pemerintah No. 71 tahun 1992. Dalam PP No.71/1992
mengatur bahwa Lembaga Keuangan Bukan Bank yang telah memperoleh izin
usaha dari Menteri Keuangan dan lembaga-lembaga keuangan kecil seperti
Bank Desa, Lumbung Desa, Bank Pasar, Bank Pegawai, LPN, LPD, BKD,
BKK, KURK, LPK, BKPD, dan lembaga lembaga lainnya yang dipersamakan
dengan itu dapat diberikan status sebagai BPR dengan memenuhi persyaratan
dan tata cara yang ditetapkan untuk menjadi BPR dalam jangka waktu sampai
dengan 31 Oktober 1997.
Pengaturan BPR tersebut menjadikan jumlah BPR semakin berkembang.
Saat ini jumlah BPR di Indonesia sebanyak 1669, sedangkan BPRS sejumlah
156. Sementara itu jumlah Bank Umum adalah sebanyak 120. Meskipun jumlah
BPR jauh lebih banyak dari bank umum, namun pangsa BPR dalam
menyalurkan kredit baru sekitar 2% dari total kredit yang disalurkan bank umum
dan BPR.
 EKSI4205/MODUL 4 4.51

B. KEGIATAN OPERASIONAL BPR DAN BPRS

Seperti telah disinggung dalam uraian sejarah BPR, kegiatan operasional


BPR di Indonesia diatur berdasarkan Undang-Undang No.7 tahun 1992 tentang
Perbankan sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang No. 10 tahun
1998. Dalam UU tersebut pengertian Bank Perkreditan Rakyat adalah bank yang
melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional atau berdasarkan Prinsip
Syariah yang dalam kegiatannya tidak memberikan jasa dalam lalu lintas
pembayaran. Dari pengertian ini, maka berdasarkan jenisnya BPR bisa
merupakan BPR konvensional dan BPR Syariah.
BPR yang bersifat Syariah secara khusus diatur dengan Undang-Undang
No. 21 Tahun 2008. Dalam UU tersebut Bank Pembiayaan Rakyat Syariah
(BPRS) adalah Bank Syariah yang dalam kegiatannya tidak memberikan jasa
dalam lalu lintas pembayaran.

1. Kegiatan Usaha BPR dan BPRS


Dari pengertian di atas, maka kegiatan usaha BPR maupun BPRS adalah
terbatas, yaitu tidak memberikan jasa lalu lintas pembayaran. Dalam Undang-
Undang No.7 tahun 1992 tentang Perbankan sebagaimana telah diubah dengan
Undang-Undang No. 10 tahun 1998 tersebut diatur bahwa kegiatan operasional
BPR meliputi:
a. menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan berupa deposito
berjangka, tabungan, dan/atau bentuk lainnya yang dipersamakan dengan
itu;
b. memberikan kredit;
c. menyediakan pembiayaan dan penempatan dana berdasarkan Prinsip
Syariah, sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh Bank Indonesia;
d. menempatkan dananya dalam bentuk Sertifikat Bank Indonesia (SBI),
deposito berjangka, sertifikat deposito, dan/atau tabungan pada bank lain.

Selain itu, Bank Perkreditan Rakyat dilarang:


a. menerima simpanan berupa giro dan ikut serta dalam lalu lintas
pembayaran;
b. melakukan kegiatan usaha dalam valuta asing;
c. melakukan penyertaan modal;
d. melakukan usaha perasuransian;
4.52 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

e. melakukan usaha lain di luar kegiatan usaha sebagaimana dimaksud dalam


poin a s/d d di atas.

Sementara berdasarkan Undang-Undang No. 21 Tahun 2008 kegiatan BPRS


juga diatur bahwa kegiatan BPRS meliputi:
a. menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk:
1) simpanan berupa Tabungan atau yang dipersamakan dengan itu
berdasarkan Akad wadi’ah atau Akad lain yang tidak bertentangan
dengan Prinsip Syariah;
2) investasi berupa Deposito atau Tabungan atau bentuk lainnya yang
dipersamakan dengan itu berdasarkan Akad mudharabah atau Akad
lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah.
b. menyalurkan dana kepada masyarakat dalam bentuk:
1) pembiayaan bagi hasil berdasarkan Akad mudharabah atau
musyarakah;
2) pembiayaan berdasarkan Akad murabahah, salam, atau istishna’;
3) pembiayaan berdasarkan Akad qardh;
4) pembiayaan penyewaan barang bergerak atau tidak bergerak kepada
Nasabah berdasarkan Akad ijarah atau sewa beli dalam bentuk ijarah
muntahiya bittamlik;
5) pengambilalihan utang berdasarkan Akad hawalah.
c. menempatkan dana pada Bank Syariah lain dalam bentuk titipan
berdasarkan Akad wadi’ah atau Investasi berdasarkan Akad mudharabah
dan/atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah;
d. memindahkan uang, baik untuk kepentingan sendiri maupun untuk
kepentingan Nasabah melalui rekening Bank Pembiayaan Rakyat Syariah
yang ada di Bank Umum Syariah, Bank Umum Konvensional, dan UUS;
dan
e. menyediakan produk atau melakukan kegiatan usaha Bank Syariah lainnya
yang sesuai dengan Prinsip Syariah berdasarkan persetujuan Bank
Indonesia.

2. Pengaturan Operasional BPR dan BPRS


Dari UU tersebut, operasional BPR selanjutnya diatur dengan Peraturan
Bank Indonesia No. 8/26/PBI/2006. Berdasarkan PBI tersebut diatur beberapa
hal, antara lain:
 EKSI4205/MODUL 4 4.53

a. Bentuk badan usaha


Bentuk badan hukum BPR dapat berupa:
1) Perseroan Terbatas;
2) Koperasi; atau
3) Perusahaan Daerah.
b. Kepemilikan
BPR hanya dapat didirikan dan dimiliki oleh:
1) warga negara Indonesia;
2) badan hukum Indonesia yang seluruh pemiliknya warga negara
Indonesia;
3) Pemerintah Daerah; atau
4) dua pihak atau lebih sebagaimana dimaksud dalam poin 1), 2), dan 3).
Dari ketentuan ini, maka BPR tidak bisa dimiliki oleh warga negara asing,
dan tidak bisa dimiliki oleh satu orang.
c. Permodalan
Ketentuan permodalan berdasarkan Peraturan Bank Indonesia No.
8/26/PBI/2006 adalah sebagai berikut.
1) Modal disetor untuk mendirikan BPR ditetapkan paling sedikit sebesar:
a) Rp5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah), bagi BPR yang didirikan
di wilayah Daerah Khusus Ibukota Jakarta;
b) Rp2.000.000.000,00 (dua miliar rupiah), bagi BPR yang didirikan
di ibukota Provinsi di pulau Jawa dan Bali dan di wilayah
Kabupaten atau Kota Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi;
c) Rp1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah), bagi BPR yang didirikan
di ibukota Provinsi di luar pulau Jawa dan Bali dan di wilayah
pulau Jawa dan Bali di luar wilayah sebagaimana disebut dalam
huruf a dan huruf b;
d) Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah), bagi BPR yang
didirikan di wilayah lain di luar wilayah sebagaimana disebut
dalam huruf a, huruf b dan huruf c.
2) Modal disetor bagi BPR yang berbentuk hukum Koperasi adalah
simpanan pokok, simpanan wajib, dan hibah sebagaimana diatur dalam
Undang- Undang tentang Perkoperasian.
3) Paling sedikit 50% (lima puluh perseratus) dari modal disetor BPR
wajib digunakan untuk modal kerja.
4.54 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Khusus untuk kepemilikan dan permodalan secara teknis selanjutnya diatur


dengan Surat Edaran Bank Indonesia Nomor 8/31/DPBPR tanggal 12 Desember
2006 yang diubah dengan Surat Edaran Nomor 12/33/DKBU tanggal 1
Desember 2010. Surat Edaran ini pada intinya mengatur sangsi atas pelanggaran
Peraturan Bank Indonesia No. 8/26/PBI/2006 khususnya ketentuan tentang
kepemilikan, dewan dereksi, dan ketentuan permodalan.
Sementara itu, untuk BPRS kegiatan teknis operasional diatur dengan
11/23/PBI/2009. Beberapa hal teknis operasional yang diatur Peraturan Bank
Indonesia tersebut antara lain:
a. Bentuk Badan Usaha
Bentuk badan hukum BPRS adalah Perseroan Terbatas
b. Kepemilikan
BPRS hanya dapat didirikan dan/atau dimiliki oleh:
1) warga negara Indonesia dan/atau badan hukum Indonesia yang seluruh
pemiliknya warga negara Indonesia;
2) pemerintah daerah; atau
3) dua pihak atau lebih sebagaimana dimaksud dalam poin 1) dan poin 2).
Dari ketentuan tersebut maka BPRS dilarang didirikan dan/atau dimiliki
oleh pihak bukan warga negara atau bukan badan hukum Indonesia.
c. Permodalan
Modal disetor BPRS paling kurang sebesar:
1) Rp 2.000.000.000,00 (dua miliar rupiah) untuk BPRS yang didirikan di
wilayah Daerah Khusus Ibukota Jakarta Raya dan Kabupaten/Kota
Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi;
2) Rp 1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah) untuk BPRS yang didirikan
di wilayah ibu kota propinsi di luar wilayah tersebut pada huruf a di
atas;
3) Rp 500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah) untuk BPRS yang didirikan
di luar wilayah tersebut pada huruf a dan huruf b di atas.
 EKSI4205/MODUL 4 4.55

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan latar belakang (semangat) dari awal pengembangan BPR di


Indonesia!
2) Tahun 1988 merupakan momentum bagi berkembangnya BPR, jelaskan
mengapa demikian!
3) Jelaskan perbedaan utama bank umum dan BPR!
4) Jelaskan prinsip kepemilikan BPR!
5) Selain prinsip Syariah, apa perbedaan BPR dengan BPRS?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) BPR telah ada di Indonesia jauh sebelum Indonesia merdeka tahun 1945.
Keberadaan BPR berawal dari keinginan untuk membantu para petani,
pegawai, dan buruh untuk melepaskan diri dari jerat pelepas uang (rentenir)
yang memberikan kredit dengan bunga tinggi.
2) Tahun 1988, merupakan momentum bagi perkembangan BPR di Indonesia.
Pada tahun 1988 Pemerintah mengeluarkan Paket Kebijakan Oktober 1988
(PAKTO 1988) melalui Keputusan Presiden RI No.38 yang menjadi
momentum awal pendirian BPR-BPR baru. Kebijakan tersebut memberikan
kejelasan mengenai keberadaan dan kegiatan usaha “Bank Perkreditan
Rakyat” atau BPR. Pada tahun 1992, keberadaan BPR tersebut menjadi
semakin semakin jelas dengan diberlakukannya Undang-Undang No.7
tahun 1992 tentang Perbankan. Dalam Undang-Undang tersebut BPR
diberikan landasan hukum yang jelas sebagai salah satu jenis bank selain
Bank Umum.
3) Bank Perkreditan Rakyat adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha
secara konvensional atau berdasarkan Prinsip Syariah yang dalam
kegiatannya tidak memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran.
Sementara bank umum dalam kegiatannya diizinkan memberikan jasa
dalam lalu lintas pembayaran
4) BPR hanya dapat didirikan dan dimiliki oleh:
a) warga negara Indonesia;
4.56 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

b) badan hukum Indonesia yang seluruh pemiliknya warga negara


Indonesia;
c) Pemerintah Daerah; atau
d) dua pihak atau lebih sebagaimana dimaksud dalam poin 1), 2), dan 3).
Dari ketentuan ini, maka BPR tidak bisa dimilki oleh warga negara asing,
dan tidak bisa dimiliki oleh satu orang.
5) Bentuk badan hukum BPR dapat berupa :
a) Perseroan Terbatas;
b) Koperasi; atau
c) Perusahaan Daerah.
Sementara bentuk badan hukum BPRS adalah Perseroan Terbatas

RA NG K UMA N

BPR telah ada di Indonesia jauh sebelum Indonesia merdeka tahun


1945. Keberadaan BPR berawal dari keinginan untuk membantu para
petani, pegawai, dan buruh untuk melepaskan diri dari jerat pelepas uang
(rentenir) yang memberikan kredit dengan bunga tinggi. Tahun 1988,
merupakan momentum bagi perkembangan BPR di Indonesia. Pada tahun
1988 Pemerintah mengeluarkan Paket Kebijakan Oktober 1988 (PAKTO
1988) melalui Keputusan Presiden RI No.38 yang menjadi momentum awal
pendirian BPR-BPR baru. Kebijakan tersebut memberikan kejelasan
mengenai keberadaan dan kegiatan usaha “Bank Perkreditan Rakyat” atau
BPR. Pada tahun 1992, keberadaan BPR tersebut menjadi semakin semakin
jelas dengan diberlakukannya Undang-Undang No.7 tahun 1992 tentang
Perbankan. Dalam Undang-Undang tersebut BPR diberikan landasan
hukum yang jelas sebagai salah satu jenis bank selain Bank Umum.
Kegiatan operasional BPR meliputi:
1. menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan berupa
deposito berjangka, tabungan, dan/atau bentuk lainnya yang
dipersamakan dengan itu;
2. memberikan kredit;
3. menyediakan pembiayaan dan penempatan dana berdasarkan Prinsip
Syariah, sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh Bank Indonesia.
4. menempatkan dananya dalam bentuk Sertifikat Bank Indonesia (SBI),
deposito berjangka, sertifikat deposito, dan/atau tabungan pada bank
lain.
 EKSI4205/MODUL 4 4.57

Kegiatan BPRS meliputi:


1. menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk:
a. Simpanan berupa Tabungan atau yang dipersamakan dengan itu
berdasarkan Akad wadi’ah atau Akad lain yang tidak bertentangan
dengan Prinsip Syariah; dan
b. Investasi berupa Deposito atau Tabungan atau bentuk lainnya
yang dipersamakan dengan itu berdasarkan Akad mudharabah
atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan Prinsip Syariah.
2. menyalurkan dana kepada masyarakat dalam bentuk:
a. Pembiayaan bagi hasil berdasarkan Akad mudharabah atau
musyarakah;
b. Pembiayaan berdasarkan Akad murabahah, salam, atau istishna’;
c. Pembiayaan berdasarkan Akad qardh;
d. Pembiayaan penyewaan barang bergerak atau tidak bergerak
kepada Nasabah berdasarkan Akad ijarah atau sewa beli dalam
bentuk ijarah muntahiya bittamlik;
e. pengambilalihan utang berdasarkan Akad hawalah.
3. menempatkan dana pada Bank Syariah lain dalam bentuk titipan
berdasarkan Akad wadi’ah atau Investasi berdasarkan Akad
mudharabah dan/atau Akad lain yang tidak bertentangan dengan
Prinsip Syariah;
4. memindahkan uang, baik untuk kepentingan sendiri maupun untuk
kepentingan Nasabah melalui rekening Bank Pembiayaan Rakyat
Syariah yang ada di Bank Umum Syariah, Bank Umum Konvensional,
dan UUS; dan
5. menyediakan produk atau melakukan kegiatan usaha Bank Syariah
lainnya yang sesuai dengan Prinsip Syariah berdasarkan persetujuan
Bank Indonesia.

TE S F O RMA TIF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) BPR ada di Indonesia sejak ....
A. sebelum abad IXX
B. setelah Indonesia merdeka
C. Pakto 88
D. diberlakukannya UU No 7 Tahun 1992
4.58 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

2) Latar belakang munculnya BPR di Indonesia antara lain ....


A. untuk meningkatkan jumlah uang beredar di pedesaan
B. untuk meningkatkan kinerja perbankan
C. untuk membantu para petani, pegawai, dan buruh untuk melepaskan
diri dari jerat pelepas uang (rentenir)
D. tidak ada yang benar

3) Perbedaan utama dalam hal layanan yang diberikan antara BPR dan bank
umum terletak pada ....
A. suku bunga kredit
B. suku bunga tabungan
C. layanan lalu-lintas pembayaran
D. semua benar

4) Berikut adalah bentuk badan usaha BPR ....


A. perseroan terbatas
B. koperasi
C. perusahaan daerah
D. semua benar

5) Bentuk badan usaha BPRS adalah ....


A. perseroan terbatas
B. koperasi
C. perusahaan daerah
D. semua benar

6) Kejelasan keberadaan dan kegiatan usaha BPR adalah sejak adanya ....
A. Paket Kebijakan Oktober 1988
B. UU No. 7 Tahun 1992
C. UU No. 10 Tahun 1998
D. UU No. 10 Tahun 2008

7) Keberadaan BPR dalam industri perbankan Indonesia, secara legal mulai


diatur sejak diberlakukannya ....
A. Paket Kebijakan Oktober 1988
B. UU No. 7 Tahun 1992
C. UU No. 10 Tahun 1998
D. UU No. 10 Tahun 2008
 EKSI4205/MODUL 4 4.59

8) Berikut adalah kegiatan operasional BPR, kecuali ....


A. menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan berupa
deposito berjangka, tabungan, dan/atau bentuk lainnya yang
dipersamakan dengan itu
B. memberikan kredit
C. menyediakan pembiayaan dan penempatan dana berdasarkan Prinsip
Syariah, sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh Bank Indonesia
D. memberikan jasa kliring

9) Berikut adalah pihak-pihak yang dizinkan memiliki BPR, kecuali ....


A. warga negara Indonesia
B. warga negara asing
C. badan hukum Indonesia yang seluruh pemiliknya warga negara
Indonesia
D. pemerintah daerah

10) Dari pernyataan berikut mana yang benar ....


A. BPR bisa dimiliki WNA
B. BPR bisa dimiliki 1 orang
C. BPR bisa berbentuk PT
D. semua salah

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang belum
dikuasai.
4.60 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Bank Umum adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara
konvensional dan atau berdasarkan Prinsip Syariah yang dalam
kegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran.
2) D. Secara teori, sumber-sumber penghimpunan dana bank meliputi: Giro,
Tabungan, Deposito berjangka, Sertifikat deposito, Surat berharga
yang diterbitkan, Pinjaman, dan Modal sendiri.
3) A. Garis besar penggunaan dana bank untuk mendapatkan penghasilan
(revenue) bank meliputi: Cadangan (reserve); Kredit yang disalurkan
(loan); danInvestasi (investment).
4) B. Aktiva tidak produktif berupa alat liquid (cash asset), berupa kas, giro
pada bank sentral, dan giro pada bank lain.
5) C. Selain menghimpun dan menyalurkan dana, bank juga memberikan
jasa yang mempermudah transaksi. Jasa-jasa tersebut meliputi, kliring,
inkaso, L/C, bank garansi, dan transfer.
6) D. Untuk mengukur likuiditas, terdapat beberapa rasio yang lazim
digunakan, antara lain sebagai berikut.
a) Rasio alat likuid terhadap dana pihak ketiga.
b) Rasio kredit terhadap dana pihak ketiga.
c) Rasio kewajiban bersih call money terhadap aktiva lancar.
d) Rasio surat-surat berharga jangka pendek terhadap total portfolio
surat-surat berharga.
e) Rasio total kredit terhadap total aset.
7) B. Beberapa faktor yang menetukan bunga kredit meliputi: Cost of
loanable funds, Spread, Biaya overhead, Premi risiko, dan Base
lending rate.
8) A. Dalam manajemen kredit terdapat konsep 5C, yaitu character, capacity,
capital, collateral, dan condition of economy.
9) C. Collateral, adalah nilai barang jaminan yang diserahkan oleh debitur
sabagai jaminan atas kredit yang dicairkan. Penilaian terhadap kualitas
jaminan ini perlu dilakukan untuk menentukan, jika terjadi masalah
pembayaran kredit dikemudian hari, apakah jaminan yang diberikan
mampu menutup semua kredit yang belum terbayar.
 EKSI4205/MODUL 4 4.61

10) C. Faktor-faktor lain yang ikut mempengaruhi penentuan suku bunga


kredit pada umumnya bersifat tidak langsung. Faktor-faktor ini pada
umumnya mempengaruhi tingginya risiko, dimana semakin tinggi
risiko maka suku bunga kredit yang ditetapkan akan semakin tiggi.
Faktor-faktor tersebut antara lain:
a) jangka waktu;
b) jaminan kredit;
c) reputasi perusahaan;
d) hubungan baik;
e) jaminan pihak ketiga.

Tes Formatif 2
1) C. Secara legal, operasional bank sayari’ah di Indonesia mulai diatur sejak
diberlakukannya Undang-Undang No. 10 Tahun 1998 Tentang
Perubahan atas UU No. 7 Tahun 1992 Tentang Perbankan. Ketentuan
tersebut muncul dalam bentuk definisi bank umum, definisi bank
perkreditan rakyat, dan definisi tentang prinsip Syariah.
2) A. Bank Umum Syariah adalah Bank Syariah yang dalam kegiatannya
memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran. Bank Pembiayaan
Rakyat Syariah adalah Bank Syariah yang dalam kegiatannya tidak
memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran.
3) D. Bentuk-bentuk simpanan berdasarkan prinsip Syariah dapat berupa:
a) Giro berdasarkan prinsip al-wadi’ah;
b) Tabungan berdasarkan prinsip al-wadi’ah dan Al-Mudharabah;
c) Deposito berjangka dengan prinsip Al-Mudharabah.
4) C. Prinsip dari Al-Wakalah adalah nasabah memberi kuasa pada bank
untuk mewakili dirinya untuk melakukan jasa tertentu, misalnya
pembukaan L/C, inkaso, dan transfer dana.
5) D. Jasa Al-Rahn pada prinsipnya adalah jasa gadai yaitu utang dengan
jaminan harta atau aset.
6) A. Produk penyaluran dana bank Syariah, secara garis besar
diklasifikasikan dalam empat kelompok, yaitu:
a) prinsip jual beli;
b) prinsip sewa;
c) prinsip bagi hasil;
d) prinsip pinjam berdasarkan akad al-qard.
7) B. Jasa Al-Hawalah adalah jasa pengalihan utang piutang.
4.62 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

8) C. Jasa Al-Kafalah pada prinsipnya adalah bank garansi.


9) B. Unit Usaha Syariah (UUS), adalah unit kerja dari kantor pusat Bank
Umum Konvensional yang berfungsi sebagai kantor induk dari kantor
atau unit yang melaksanakan kegiatan usaha berdasarkan Prinsip
Syariah, atau unit kerja di kantor cabang dari suatu Bank yang
berkedudukan di luar negeri yang melaksanakan kegiatan usaha secara
konvensional yang berfungsi sebagai kantor induk dari kantor cabang
pembantu syariah dan/atau unit syariah.
10) D.

Tes Formatif 3
1) A. BPR telah ada di Indonesia jauh sebelum Indonesia merdeka tahun
1945.
2) C. Keberadaan BPR berawal dari keinginan untuk membantu para petani,
pegawai, dan buruh untuk melepaskan diri dari jerat pelepas uang
(rentenir) yang memberikan kredit dengan bunga tinggi.
3) C. Bank Perkreditan Rakyat adalah bank yang melaksanakan kegiatan
usaha secara konvensional atau berdasarkan Prinsip Syariah yang
dalam kegiatannya tidak memberikan jasa dalam lalu lintas
pembayaran. Sementara bank umum dalam kegiatannya diizinkan
memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran
4) D. Bentuk badan hukum BPR dapat berupa:
a) Perseroan Terbatas;
b) Koperasi; atau
c) Perusahaan Daerah.
5) A. Sementara bentuk badan hukum BPRS adalah Perseroan Terbatas.
6) A. Pada tahun 1988 Pemerintah mengeluarkan Paket Kebijakan Oktober
1988 (PAKTO 1988) melalui Keputusan Presiden RI No.38 yang
menjadi momentum awal pendirian BPR-BPR baru. Kebijakan tersebut
memberikan kejelasan mengenai keberadaan dan kegiatan usaha “Bank
Perkreditan Rakyat” atau BPR.
7) B. Pada tahun 1992, keberadaan BPR tersebut menjadi semakin semakin
jelas dengan diberlakukannya Undang-Undang No.7 tahun 1992
tentang Perbankan. Dalam Undang-Undang tersebut BPR diberikan
landasan hukum yang jelas sebagai salah satu jenis bank selain Bank
Umum.
 EKSI4205/MODUL 4 4.63

8) D. Kegiatan operasional BPR meliputi:


a) menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan berupa
deposito berjangka, tabungan, dan/atau bentuk lainnya yang
dipersamakan dengan itu;
b) memberikan kredit;
c) menyediakan pembiayaan dan penempatan dana berdasarkan
Prinsip Syariah, sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh
Bank Indonesia.
d) menempatkan dananya dalam bentuk Sertifikat Bank Indonesia
(SBI), deposito berjangka, sertifikat deposito, dan/atau tabungan
pada bank lain.
9) B. BPR hanya dapat didirikan dan dimiliki oleh:
a) warga negara Indonesia;
b) badan hukum Indonesia yang seluruh pemiliknya warga negara
Indonesia;
c) Pemerintah Daerah; atau
d) dua pihak atau lebih sebagaimana dimaksud dalam poin 1), 2), dan
3).
10) C. BPR hanya dapat didirikan dan dimiliki oleh:
a) warga negara Indonesia;
b) badan hukum Indonesia yang seluruh pemiliknya warga negara
Indonesia;
c) Pemerintah Daerah; atau
d) dua pihak atau lebih sebagaimana dimaksud dalam poin a), b), dan
c).
Dari ketentuan ini, maka BPR tidak bisa dimilki oleh warga negara
asing, dan tidak bisa dimiliki oleh satu orang. Bentuk badan hukum
BPR dapat berupa :
a) Perseroan Terbatas;
b) Koperasi; atau
c) Perusahaan Daerah.
4.64 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Daftar Pustaka

Muhammad. 2011. Manajemen Bank Syariah. Edisi ketiga. Yogyakarta: UPP-


AMP.

Peraturan pemerintah No. 71 Tahun 1992 tentang Bank Perkreditan Rakyat.

Peraturan Bank Indonesia No. 8/26/PBI/2006 tentang Bank Perkreditan Rakyat.

Peraturan Bank Indonesia No. 11/23/PBI/2009 tentang Bank Perkreditan Rakyat


Syariah.

Saunders, Anthony; dan Cornett, Marcia Millon. 2011. Financial Institution


Management: A Risk Management Approach. Seven Edition. McGraw-Hill
Int. Edition.

Siamat, Dahlan. 2005. Manajemen Lembaga Keuangan: Kebijakan Moneter dan


Perbankan. Edisi Kelima. LPFE-UI.

Sejarah perkembangan BPR, www.bi.go.id.

Surat Edaran Bank Indonesia No. 8/31/DPBPR tanggal 12 Desember 2006.

Surat Edaran Bank Indonesia No. 12/11/DPNP tanggal 31 Maret 2010.

Surat Edaran Bank Indonesia No. 12/33/DKBU tanggal I Desember 2010.

Undang-Undang No. 7 Tahun 1992 tentang Perbankan.

Undang-Undang No. 10 Tahun 1998 tentang Perubahan Undang-Undang No. 7


Tahun 1992 Tentang Perbankan.

Undang-Undang No. 21 Tahun 2008 tentang Perbankan Syariah.


Modul 5

Kesehatan dan Rahasia Bank


Dr. Murti Lestari

PE NDA HULUA N

P ara mahasiswa yang berbahagia, sampailah kita pada modul V dengan


topik Kesehatan dan Rahasia Bank. Kesehatan bank merupakan aspek
penting yang menentukan kepercayaan masyarakat untuk menyimpan dananya
di bank. Selain kesehatan bank, aspek penting lain yang menentukan
kepercayaan nasabah penyimpan untuk menyimpan dananya di bank adalah
aspek rahasia bank.
Untuk mempermudah mempelajari topik dalam Kesehatan dan Rahasia
bank, Modul 5 ini terdiri dari 2 kegiatan belajar, yaitu:
Kegiatan Belajar 1: Kesehatan bank, yang terdiri dari pengertian dan indikator
kesehatan bank, perlunya kesehatan bank, dan pengaturan
kesehatan bank di Indonesia.
Kegiatan Belajar 2: Rahasia bank, yang terdiri dari pengertian rahasia bank,
tujuan penerapan rahasia bank, pengaturan dan dasar
hukum rahasia bank di Indoneaia, sangsi atas pelanggaran
rahasia bank.

Setelah selesai membaca modul ini, para mahasiswa diharapkan memahami


dan mampu menjelaskan berbagai konsep tentang kesehatan dan rahasia bank.
Secara khusus, Anda diharapkan mampu menjelaskan tentang:
1. pengertian dan indikator kesehatan bank;
2. perlunya kesehatan bank;
3. pengaturan kesehatan bank di Indonesia;
4. pengertian rahasia bank dan tujuan penerapan rahasia bank;
6. pengaturan dan dasar hukum rahasia bank di Indonesia;
7. pengecualian rahasia bank.
5.2 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Kegiatan Belajar 1

Kesehatan Bank

P ara mahasiswa yang baik, seiring dengan perkembangan inovasi keuangan


seperti yang telah kita bahas dalam Modul 2, maka jasa-jasa yang
ditawarkan oleh industri perbankan juga mengalami perkembangan. Perbankan
tidak saja memberikan jasa intermediary (menyalurkan dana dari pihak yang
surplus pada pihak defisit) namun juga jasa-jasa lain yang mendukung
perkembangan perekonomian.
Perkembangan jasa yang ditawarkan industri perbankan tersebut dapat
menimbulkan kompleksitas dan miningkatnya risiko perbankan. Secara teori
risiko perbankan yang mungkin timbul meliputi (Saunders, 2011; Siamat, 2005):
1. risiko suku bunga (interest rate risk);
2. risiko pasar (market risk);
3. risiko kredit (credit risk);
4. risiko off-balance-sheet (off-balance-sheet risk);
5. risiko valuta asing (foreign exchange risk);
6. risiko negara (country risk);
7. risiko teknologi (technology risk);
8. risiko operasional (operational risk);
9. risiko likuiditas (liquidity risk);
10. risiko kepailitan (insolvency risk);
11. risiko inevstasi (investment risk);
12. risiko fidusia (fiduciary risk).

Meningkatnya potensi risiko perbankan ini dapat mempengaruhi kesehatan


bank, baik dalam hal likuiditas, rentabilitas, solvabilitas, maupun indikator lain
yang berkaitan dengan kesehatan bank.
Kesehatan bank merupakan salah satu faktor yang menentukan kepercayaan
nasabah pada bank. Meskipun industri perbankan berkembang sedemikian rupa,
fungsi utama bank adalah lembaga intermediary, dan lebih spesifik lagi
merupakan lembaga depository. Sebagai lembaga depository kepercayaan
nasabah (khususnya deposan) adalah hal yang utama. Turunnya kepercayaan
nasabah akan sangat mempengaruhi kualitas operasional perbankan, dan kualitas
operasional perbankan akan mempengaruhi perekonomian secara umum. Oleh
 EKSI4205/MODUL 5 5.3

karena itu penilaian kesehatan bank sangat diperlukan. Kegiatan belajar ini kita
akan fokus untuk mengamati seluk beluk kesehatan bank baik makna,
kepentingan, maupun pengaturannya. Selamat belajar.

A. PENGERTIAN KESEHATAN BANK

Suatu bank dikatakan sehat apabila mampu menjalankan fungsinya dengan


optimal, baik dalam hal intermediary (menghimpun dan menyalurkan dana)
maupun dalam hal pemberian jasa layanan perbankan. Oleh karena itu
berdasarkan UU No. 10 Tahun 1998 tentang perbankan, kesehatan bank
mencakup beberapa aspek antara lain: kecukupan modal, kualitas aset, kualitas
manajemen, likuiditas, rentabilitas, solvabilitas, dan aspek lain yang
berhubungan dengan usaha bank.
Dalam ketentuan Bank Indonesia (PBI No.13/ 1 /PBI/2011), tingkat
Kesehatan Bank adalah hasil penilaian kondisi Bank yang dilakukan terhadap
risiko dan kinerja Bank. Penilaian tersebut menyangkut aspek kuantitatif
maupun kualitatif. Adapun cakupan penilaiannya meliputi:
1. profil risiko (risk profile); merupakan penilaian terhadap risiko inheren dan
kualitas penerapan manajemen risiko dalam operasional bank yang
dilakukan terhadap 8 (delapan) risiko, yaitu:
a. risiko kredit;
b. risiko pasar;
c. risiko likuiditas;
d. risiko operasional;
e. risiko hukum;
f. risiko stratejik;
g. risiko kepatuhan;
h. risiko reputasi.
2. Good Corporate Governance (GCG); merupakan penilaian terhadap
manajemen bank atas pelaksanaan prinsip-prinsip GCG;
3. rentabilitas (earnings); merupakan penilaian terhadap kinerja earnings,
sumber-sumber earnings, dan sustainability earnings bank;
4. permodalan (capital); yang merupakan penilaian terhadap tingkat
kecukupan permodalan dan pengelolaan permodalan.

Sementara itu menurut Budisusanto dan Triandaru (2006) kesehatan bank


dapat diartikan sebagai kemampuan suatu bank untuk melakukan kegiatan
5.4 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

operasional perbankan secara normal dan mampu memenuhi semua kewajiban


dengan baik, dengan cara-cara yang sesuai dengan peraturan perbankan yang
berlaku. Kesehatan bank ini mencakup kesehatan suatu bank untuk
melaksanakan seluruh kegiatan usaha perbankan yang meliputi:
1. kemampuan menghimpun dana dari masyarakat. dari lembaga lain, dan dari
modal sendiri;
2. kemampuan mengelola dana;
3. kemampuan menyalurkan dana ke masyarakat;
4. kemampuan memenuhi kewajiban kepada masyarakat, karyawan, pemilik
modal, dan pihak lain;
5. pemenuhan peraturan perbankan yang berlaku.

Secara teknis tingkat kesehatan bank di Indonesia dinilai oleh Bank


Indonesia selaku Bank Sentral yang bertugas sebagai lembaga pengatur dan
pengawas industri perbankan. Adapun landasan hukum penilaian kesehatan
bank adalah UU No. 10 Tahun 1998 pasal 29 ayat 2. Ketentuan ini selanjutnya
dijabarkan dalam ketentuan teknis, baik berupa Peraturan Bank Indonesia,
maupun bentuk lain misalnya Surat Edaran Bank Indonesia.

B. PERLUNYA KESEHATAN BANK.

Peranan industri perbankan dalam perekonomian adalah cukup strategis.


Secara teori hal ini terkait dengan dua fungsi utama perbankan, yaitu sebagai
lembaga intermediasi dana dan sebagai infrastruktur kebijakan moneter
(Saunders, 2011). Oleh karena itu, secara langsung maupun tidak langsung, baik
buruknya kinerja industri perbankan akan mempengaruhi kinerja perekonomian
secara umum. Karena peran inilah maka industri bank harus sehat baik dari sisi
manajerial maupun, kinerja keuangan, maupun kinerja pelayanan. Untuk
keperluan ini maka pada umumnya negara melakukan kontrol dan pengawasan
atas kesehatan bank.
Selain itu, sebagai lembaga intermediasi dana khususnya lembaga
depository, bank sangat memerlukan kepercayaan nasabah terutama nasabah
penabung atau deposan. Turunnya kepercayaan deposan akan sangat
mempengaruhi kinerja perbankan, dan selanjutnya akan mempengaruhi kinerja
perekonomian secara umum. Tingkat kesehatan bank merupakan faktor penting
(bahkan utama) yang mempengaruhi kepercayaan deposan terhadap bank. Oleh
karena itu kesehatan bank wajib dijaga dan diawasi.
 EKSI4205/MODUL 5 5.5

Di Indonesia, saat ini pengawasan kesehatan bank secara teknis diatur


dengan Peraturan Bank Indonesia yaitu dengan PBI No.13/ 1 /PBI/2011.
Menurut Peraturan Bank Indonesia (PBI No.13/ 1 /PBI/2011) tersebut,
kesehatan bank harus dipelihara dan/atau ditingkatkan agar kepercayaan
masyarakat terhadap bank dapat tetap terjaga. Selain itu, tingkat kesehatan bank
digunakan sebagai salah satu sarana dalam melakukan evaluasi terhadap kondisi
dan permasalahan yang dihadapi bank serta menentukan tindak lanjut untuk
mengatasi kelemahan atau permasalahan bank, baik berupa corrective action
oleh bank maupun supervisory action oleh Bank Indonesia.
Atas dasar konsep Bank Indonesia tersebut maka ada dua kepentingan
mengapa kesehatan bank perlu dijaga, yaitu:
1. menjaga kepercayaan masyarakat terhadap bank;
2. sebagai indikator bagi Bank Indonesia sebagai lembaga pengawas
perbankan di Indonesia untuk melakukan evaluasi terhadap kondisi dan
permasalahan yang dihadapi bank serta menentukan tindak lanjut untuk
mengatasi kelemahan atau permasalahan bank, baik berupa corrective
action oleh Bank maupun supervisory action.

C. PENGATURAN KESEHATAN BANK DI INDONESIA

Dasar pengaturan kesehatan bank adalah UU No. 7 tahun 1992 yang


diperbaharui dengan UU no. 10 tahun 1998 tentang perbankan. Pengaturan
tentang kesehatan perbankan dalam UU ini tertuang dalam pasal 29 ayat 2 yang
berbunyi: Bank wajib memelihara tingkat kesehatan bank sesuai dengan
ketentuan kecukupan modal, kualitas aset, kualitas manajemen, likuiditas,
rentabilitas, solvabilitas, dan aspek lain yang berhubungan dengan usaha bank,
dan wajib melakukan kegiatan usaha sesuai dengan prinsip kehati-hatian.
Selanjutnya peraturan tersebut diturunkan dalam peraturan teknis berupa
Peraturan Bank Indonesia yaitu dengan PBI No.13/ 1 /PBI/2011. PBI No.13/ 1
/PBI/2011 ini mulai berlaku efektif pada Januari 2012. Pada masa sebelumnya
pengawasan kesehatan bank diatur dengan Peraturan Bank Indonesia Nomor
6/10/PBI/2004 tentang Sistem Penilaian Tingkat Kesehatan Bank Umum.
Namun karena adanya perubahan kompleksitas usaha dan profil risiko,
penerapan pengawasan secara konsolidasi, serta perubahan pendekatan penilaian
kondisi bank yang diterapkan secara internasional mempengaruhi pendekatan
penilaian tingkat kesehatan bank. Oleh karena itu maka dilakukan perubahan
penilaian kesehatan bank dengan memperbaharui peraturan tersebut.
5.6 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

1. Pokok-Pokok Penilaian Kesehatan Bank


Pokok-pokok yang diatur dalam pengawasan kesehatan bank sesuai PBI
No.13/ 1 /PBI/2011, meliputi:
a. Bank (termasuk kantor cabang bank asing) wajib melakukan penilaian
tingkat kesehatan bank baik secara individual maupun konsolidasi dengan
menggunakan pendekatan risiko. Penilaian tingkat kesehatan bank secara
konsolidasi dilakukan bagi bank yang melakukan pengendalian terhadap
perusahaan anak.
b. Faktor-faktor penilaian tingkat kesehatan bank terdiri dari: profil risiko (risk
profile), good corporate governance (GCG), rentabilitas (earnings) dan
permodalan (capital).
c. Bank wajib melakukan penilaian sendiri (self assesment) tingkat kesehatan
bank dan hasil self assesment tingkat kesehatan bank yang telah mendapat
persetujuan dari direksi wajib disampaikan kepada dewan komisaris.
Selanjutnya, hasil self assesment dimaksud wajib disampaikan kepada Bank
Indonesia.
d. Periode penilaian tingkat kesehatan bank dilakukan paling kurang setiap
semester (untuk posisi akhir bulan Juni dan Desember) serta dilakukan
pengkinian sewaktu-waktu apabila diperlukan.
e. Apa bila dari hasil identifikasi dan penilaian Bank Indonesia ditemukan
permasalahan atau pelanggaran yang secara signifikan mempengaruhi atau
akan mempengaruhi operasional dan/atau kelangsungan usaha bank, maka
Bank Indonesia berwenang menurunkan peringkat komposit tingkat
kesehatan bank.

Rincian indikator penilaian dari empat variabel yang diuraikan pada butir b.
tersebut, yaitu profil risiko (risk profile), good corporate governance (GCG),
rentabilitas (earnings) dan permodalan (capital), selanjutnya secara rinci diatur
dalam Surat Edaran Bank Indonesia No.13/ 24 /DPNP Tahun 2011. Sesuai surat
edaran tersebut, indikator penilaian dari empat variabel tersebut adalah sebagai
berikut.
a. Penilaian profil risiko (risk profile)
Profil risiko diukur dengan 8 jenis risiko, meliputi:
1) Risiko kredit, yaitu risiko akibat kegagalan debitur dan/atau pihak lain
dalam memenuhi kewajiban kepada bank.
2) Risiko pasar, adalah risiko pada posisi neraca dan rekening
administratif termasuk transaksi derivatif, akibat perubahan dari
 EKSI4205/MODUL 5 5.7

kondisi pasar, termasuk risiko perubahan harga option. Risiko Pasar


meliputi antara lain risiko suku bunga, risiko nilai tukar, risiko ekuitas,
dan risiko komoditas.
3) Risiko operasional, yaitu risiko akibat ketidakcukupan dan/atau tidak
berfungsinya proses internal, kesalahan manusia, kegagalan sistem,
dan/atau adanya kejadian eksternal yang mempengaruhi operasional
Bank. Sumber risiko operasional dapat disebabkan antara lain oleh
sumber daya manusia, proses, sistem, dan kejadian eksternal.
4) Risiko likuiditas, merupakan risiko akibat ketidakmampuan bank untuk
memenuhi kewajiban yang jatuh tempo dari sumber pendanaan arus
kas, dan/atau dari aset likuid berkualitas tinggi yang dapat diagunkan,
tanpa mengganggu aktivitas dan kondisi keuangan bank. Risiko ini
disebut juga risiko likuiditas pendanaan (funding liquidity risk). Risiko
likuiditas juga dapat disebabkan oleh ketidakmampuan bank
melikuidasi aset tanpa terkena diskon yang material karena tidak
adanya pasar aktif atau adanya gangguan pasar (market disruption)
yang parah. Risiko ini disebut sebagai risiko likuiditas pasar (market
liquidity risk).
5) Risiko hukum, adalah risiko yang timbul akibat tuntutan hukum
dan/atau kelemahan aspek yuridis. Risiko ini dapat timbul antara lain
karena ketiadaan peraturan perundang-undangan yang mendasari atau
kelemahan perikatan, seperti tidak dipenuhinya syarat sahnya kontrak
atau agunan yang tidak memadai.
6) Risiko stratejik, adalah risiko akibat ketidaktepatan bank dalam
mengambil keputusan dan/atau pelaksanaan suatu keputusan stratejik
serta kegagalan dalam mengantisipasi perubahan lingkungan bisnis.
Sumber risiko stratejik antara lain ditimbulkan dari kelemahan dalam
proses formulasi strategi dan ketidaktepatan dalam perumusan strategi,
ketidaktepatan dalam implementasi strategi, dan kegagalan
mengantisipasi perubahan lingkungan bisnis.
7) Risiko kepatuhan, merupakan risiko yang timbul akibat Bank tidak
mematuhi dan/atau tidak melaksanakan peraturan perundang-undangan
dan ketentuan yang berlaku. Sumber risiko kepatuhan antara lain
timbul karena kurangnya pemahaman atau kesadaran hukum terhadap
ketentuan maupun standar bisnis yang berlaku umum.
8) Risiko reputasi, adalah risiko akibat menurunnya tingkat kepercayaan
stakeholder yang bersumber dari persepsi negatif terhadap bank.
5.8 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Selanjutnya dalam menilai risiko, cakupan penerapan manajemen risiko


dari ke delapan jenis risiko diatas terdiri dari:
1) Risiko inheren, merupakan penilaian atas risiko yang melekat pada
kegiatan bisnis Bank, baik yang dapat dikuantifikasikan maupun yang
tidak, yang berpotensi mempengaruhi posisi keuangan bank.
Karakteristik risiko inheren bank ditentukan oleh faktor internal
maupun eksternal, antara lain strategi bisnis, karakteristik bisnis,
kompleksitas produk dan aktivitas bank, industri dimana bank
melakukan kegiatan usaha, serta kondisi makro ekonomi. Penilaian
atas risiko inheren diukur dengan indikator kualitatif maupun
kuantitatif yang secara risnci akan dijelaskan pada bagian selanjutnya.
2) Penilaian kualitas penerapan manajemen risiko, meliputi aspek:
a) Tata kelola risiko, yang mencakup evaluasi terhadap: perumusan
tingkat risiko yang akan diambil dan toleransi risiko, kecukupan
pengawasan aktif oleh Dewan Komisaris dan Direksi, termasuk
pelaksanaan kewenangan dan tanggung jawab Komisaris dan
Dewan Direksi;
b) Kerangka manajemen risiko, yang mencakup evaluasi terhadap:
(1) strategi manajemen risiko yang searah dengan tingkat Risiko
yang akan diambil dan toleransi risiko; (2) kecukupan perangkat
organisasi dalam mendukung terlaksananya manajemen risiko
secara efektif termasuk kejelasan wewenang dan tanggung jawab;
dan (3) kecukupan kebijakan, prosedur dan penetapan limit;
c) Proses manajemen risiko, kecukupan sumber daya manusia, dan
kecukupan sistem informasi manajemen, yang mencakup evaluasi
terhadap: (1) proses identifikasi, pengukuran, pemantauan, dan
pengendalian Risiko; (2) kecukupan sistem informasi manajemen
risiko; dan (3) kecukupan kuantitas dan kualitas sumber daya
manusia dalam mendukung efektivitas proses manajemen risiko;
d) Kecukupan sistem pengendalian risiko, yang mencakup evaluasi
terhadap terhadap: (1) kecukupan sistem pengendalian intern dan
(2) kecukupan kaji ulang oleh pihak independen (independent
review) dalam bank baik oleh Satuan Kerja Manajemen Risiko
(SKMR) maupun oleh Satuan Kerja Audit Intern (SKAI). Kaji
ulang oleh SKMR antara lain mencakup metode, asumsi, dan
variabel yang digunakan untuk mengukur dan menetapkan limit
risiko, sedangkan kaji ulang oleh SKAI antara lain mencakup
 EKSI4205/MODUL 5 5.9

keandalan kerangka manajemen risiko dan penerapan manajemen


risiko oleh unit bisnis dan/atau unit pendukung.
b. Good corporate governance (GCG), Penilaian faktor GCG merupakan
penilaian terhadap kualitas manajemen Bank atas pelaksanaan prinsip-
prinsip GCG. Prinsip-prinsip GCG dan fokus penilaian terhadap
pelaksanaan prinsip-prinsip GCG berpedoman pada ketentuan Bank
Indonesia mengenai Pelaksanaan GCG bagi Bank Umum dengan
memperhatikan karakteristik dan kompleksitas usaha Bank. Adapun
parameter indikator penilaian dijelaskan pada bagian selanjutnya.
c. Rentabilitas (earnings), meliputi evaluasi terhadap kinerja rentabilitas,
sumber-sumber rentabilitas, kesinambungan (sustainability) rentabilitas,
dan manajemen rentabilitas. Penilaian dilakukan dengan
mempertimbangkan tingkat, trend, struktur, stabilitas rentabilitas bank, dan
perbandingan kinerja bank dengan kinerja peer group¸ baik melalui analisis
aspek kuantitatif maupun kualitatif. Parameter indikator penilaian
dijelaskan pada bagian selanjutnya.
d. Permodalan (capital), meliputi evaluasi terhadap kecukupan Permodalan
dan kecukupan pengelolaan Permodalan. Dalam melakukan perhitungan
Permodalan, Bank wajib mengacu pada ketentuan Bank Indonesia yang
mengatur mengenai Kewajiban Penyediaan Modal Minimum bagi Bank
Umum. Selain itu, dalam melakukan penilaian kecukupan Permodalan,
Bank juga harus mengaitkan kecukupan modal dengan Profil Risiko Bank.
Semakin tinggi Risiko Bank, semakin besar modal yang harus disediakan
untuk mengantisipasi Risiko tersebut.

2. Parameter dan Indikator Penilaian Kesehatan Bank


Dari empat komponen variabel pengukur kesehatan bank, selanjutnya
disrinci parameter dan indikator pengukuran pada tiap-tiap variabel.
Sesuai lampiran dalam Surat Edaran Bank Indonesia No.13/24/DPNP
Tahun 2011, maka indikator tersebut adalah sebagai berikut.

a. Parameter/Indikator Penilaian Risiko Kredit

1) Risiko Inheren
a) Komposisi Portofolio Aset dan Tingkat Konsentrasi
5.10 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Aset Per Akun Neraca


(1)
Total Aset

Keterangan:
(a) Aset per akun neraca merupakan akun pada neraca sesuai yang
tertera pada laporan Bulanan Bank Umum.
(b) Total aset adalah total aset secara neto (setelah set-off antar
kantor) sesuai yang tertera pada Laporan Bulanan Bank Umum.

Kredit kepada Debitur Inti


(2)
Total Kredit

Keterangan:
(a) Kredit kepada debitur inti meliputi kredit kepada pihak ketiga
bukan Bank baik debitur individual maupun grup diluar pihak
terkait dengan kriteria sebagai berikut.
i. Bagi Bank yang memiliki total aset kurang dari atau sama
dengan Rp1 triliun meliputi kredit kepada 10 debitur besar.
ii. Bagi Bank yang memiliki total aset lebih besar dari Rp1
triliun namun lebih kecil atau sama dengan Rp10 triliun
meliputi kredit kepada 15 debitur/grup besar.
iii. Bagi Bank yang memiliki total aset lebih besar dari Rp10
triliun meliputi kredit kepada 25 debitur/grup besar.
(b) Total kredit adalah kredit kepada pihak ketiga bukan Bank

Kredit per Sektor Ekonomi


(3)
Total Kredit

Keterangan:
(a) Kredit per sektor ekonomi adalah kredit kepada Bank dan pihak
ketiga bukan Bank per kategori sektor ekonomi sebagaimana
diatur dalam ketentuan Bank Indonesia mengenai Laporan
Bulanan Bank Umum.
(b) Total kredit adalah kredit kepada Bank dan pihak ketiga bukan
Bank.
 EKSI4205/MODUL 5 5.11

Kredit per Kategori Portofolio


(4)
Total Kredit

Keterangan:
(a) Kredit per Kategori Portofolio adalah kredit kepada Bank dan
pihak ketiga bukan Bank berdasarkan ketagori portofolio
sebagaimana diatur dalam ketentuan Bank Indonesia mengenai
Laporan Bulanan Bank Umum.
(b) Total kredit adalah kredit kepada Bank dan pihak ketiga bukan
Bank.

b) Kualitas Penyediaan Dana dan Kecukupan Pencadangan

Aset dan TRA Kualitas Rendah


(1)
Total Aset dan TRA

Keterangan:
(a) Aset kualitas rendah adalah seluruh aktiva Bank baik produktif
maupun non produktif yang memiliki kualitas dalam perhatian
khusus, kurang lancar, diragukan, dan macet sesuai ketentuan
Bank Indonesia mengenai Kualitas Aset, termasuk kredit
direstruturisasi kualitas lancar, dan penyertaan modal sementara
kualitas lancar.
(b) Transaksi Rekening Administratif (TRA) kualitas rendah terdiri
dari irrevocable LC, garansi yang diberikan, dan kelonggaran tarik
(komitmen) yang memiliki kualitas dalam perhatian khusus,
kurang lancar, diragukan, dan macet sesuai ketentuan Bank
Indonesia mengenai Kualitas Aset.

Aktiva Produktif dan TRA Bermasalah


(2)
Total Aset dan TRA

Keterangan:
(a) Aset produktif bermasalah adalah aset produkti yang memiliki
kualitas kurang lancar, diragukan, dan macet sesuai ketentuan
Bank Indonesia mengenai Kualitas Aset.
5.12 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

(b) Total Aset dan TRA adalah total aset secara neto (setelah sett-off
antar kantor) sesuai yang tertera pada laporan Bulanan Bank
Umum dan total Transaksi Rekening Administratif (TRA) yang
terdiri dari irrevocable LC, garansi yang diberikan, dan
kelonggaran tarik (komitmen).

Agunan yang Diambil Alih


(3)
Total Aset

Keterangan:
(a) Agunan yang Diambil alih sesuai dengan ketentuan Bank
Indonesia mengenai Kualitas Aset.
(b) Total aset adalah total aset secara neto (setelah set-off antar
kantor) sesuai yang tertera pada Laporan Bulanan Bank Umum.

Kredit Kualitas Rendah


(4)
Total Kredit

Keterangan:
(a) Kredit kualitas rendah adalah seluruh kredit kepada pihak ketiga
bukan Bank yang memiliki kualitas dalam perhatian khusus
kurang lancar, diragukan, dan macet, termasuk kredit
restrukturisasi kualitas lancar.
(b) Total kredit adalah kredit kepada Bank dan pihak ketiga bukan
Bank.

Kredit Bermasalah
(5)
Total Kredit

Keterangan:
(a) Kredit bermasalah adalah kredit kepada pihak ketiga bukan Bank
yang tergolong kurang lancar, diragukan, dan macet.
(b) Total kredit adalah kredit kepada Bank dan pihak ketiga bukan
Bank.
 EKSI4205/MODUL 5 5.13

Kredit Bermasalah Dikurangi CKPN Kredit Bermasalah


(6)
Total Kredit Dikurangi CKPN Kredit Bermasalah

Keterangan:
(a) Kredit bermasalah adalah kredit kepada pihak ketiga bukan Bank
yang tergolong kurang lancar, diragukan, dan macet.
(b) CKPN Kredit Bermasalah adalah Cadangan Kerugian Penurunan
Nilai untuk kredit yang tergolong kurang lancar, diragukan, dan
macet.
(c) Perhitungan CKPN berpedoman pada ketentuan dan standar
akuntansi yang berlaku.
(d) Total kredit adalah kredit kepada Bank dan pihak ketiga bukan
Bank.

CKPN atas Kredit


(7)
Total Kredit

c) Strategi Penyediaan Dana dan Sumber Timbulnya Penyediaan Dana


1) Proses penyediaan dana, tingkat kompetisi, dan tingkat pertumbuhan
asset.
2) Strategi dan produk baru.
Keterangan:
Dalam hal ini yang dimaksud strategi dan produk baru adalah perubahan
strategi penyediaan dana Bank atau pemasaran produk baru yang
berpotensi meningkatkan eksposur Risiko Kredit di Bank.
3) Signifikansi penyediaan dana yang dilakukan oleh Bank secara tidak
langsung.
Keterangan:
Penyediaan dana yang dilakukan oleh Bank secara tidak langsung
meliputi antara lain penyediaan dana bekerjasama dengan pihak ketiga
atau pembelian kredit dari Bank/lembaga keuangan lainnya.

d) Faktor Eksternal
Perubahan kondisi ekonomi, perubahan teknologi, ataupun regulasi yang
mempengaruhi tingkat suku bunga, nilai tukar, siklus usaha debitur, dan
5.14 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

berdampak pada kemampuan debitur untuk membayar kembali


pinjamannya.

b. Kualitas Penerapan Manajemen Risiko


1) Tata Kelola Risiko (Risk Governance) mencangkup evaluasi terhadap : (a)
perumusan tingkat risiko yang akan diambil (risk appetite) dan toleransi
Risiko (risk tolerance) dan (b) kecukupan pengawasan aktif oleh Dewan
Komisaris dan Direksi termasuk pelaksanaan kewenangan dan tanggung
jawab Dewan Komisaris dan Direksi.
2) Kerangka Manajemen Risiko mencangkup evaluasi terhadap: (a) strategi
Manajemen Risiko yang searah dengan tingkat Risiko yang akan diambil
dan toleransi Risiko; (b) kecukupan perangkat organisasi dalam mendukung
terlaksananya Manajeman Risiko secara efektif termasuk kejelasan
wewenang dan tanggung jawab; dan (c) Kecukupan kebijakan, prosedur
dan penetapan limit.
3) Proses Manajeman Risiko, Sistem Informasi, dan Sumber Daya Manusia
mencangkup evaluasi terhadap: (a) proses identifikasi, pengukuran,
pemantauan, dan pengendalian risiko; (b) kecukupan sistem informasi
Manajeman Risiko; dan (c) kecukupan kuantitas dan kualitas sumber daya
manusia dalam mendukung efektifitas proses manajemen Risiko.
4) Sistem Pengendalian Risiko mencangkup evaluasi terhadap: (a) kecukupan
Sistem Pengendalian Intern dan (b) kecukupan kaji ulang oleh pihak
independen (independent review) dalam Bank baik oleh Satuan Kerja
Manajeman Risiko (SKMR) maupun oleh Satuan Kerja Audit Intern
(SKAI).

c. Parameter/Indikator Penilaian Risiko Pasar


1) Risiko Inheren
a) Volume dan Komposisi Portofolio

Aset Trading , Derivatif , dan FVO


(1)
Total Aset

Keterangan:
(1) Aset Trading adalah penempatan pada Bank lain, surat berharga,
surat berharga yang dijual dengan janji dibeli kembali (repo),
 EKSI4205/MODUL 5 5.15

tagihan akseptasi, kredit, dan aset lainnya dengan kategori


pengukuran diperdagangkan (trading).
(2) Aset Derivatif adalah seluruh aset transaksi spot dan derivatif.
(3) Aset Fair Value Option (FVO) adalah penempatan pada Bank lain,
surat berharga, surat berharga yang dijual dengan janji dibeli
kembali (repo), tagihan akseptasi, kredit, dan aset lainnya dengan
kategori pengukuran diukur dengan nilai wajar (fair value option).

Kewajiban Trading , Derivatif , dan FVO


(2)
Total Kewajiban

Keterangan:
(a) Kewajiban Trading adalah kewajiban giro, tabungan, deposito,
kewajiban kepada Bank Indonesia, kewajiban kepada Bank lain,
kewajiban repo, kewajiban akseptasi, surat berharga yang
diterbitkan, dan pinjaman yang diterima dengan kategori trading.
(b) Kewajiban Derivatif adalah seluruh kewajiban transaksi spot dan
derivatif.
(c) Kewajiban Fair Value Option (FVO) adalah kewajiban giro,
tabungan, deposito, kewajiban kepada Bank Indonesia, kewajiban
kepada Bank lain, kewajiban repo, kewajiban akseptasi, surat
berharga yang diterbitkan, dan pinjaman yang diterima dengan
kategori pengukuran diukur dengan nilai wajar (FVO).

Total Structured Product


(3)
Total Aset

Keterangan:
(a) Total Structured Product adalah seluruh nominal structured
product yang dimiliki oleh Bank sesuai dengan ketentuan Bank
Indonesia mengenai structured product.
(b) Total aset adalah total aset secara neto (setelah set-off antar
kantor) sesuai yang tertera pada Laporan Bulanan Bank Umum.
5.16 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Potensi Keuntungan/Kerugian dari Aset Trading, Derivatif, dan FVO


(4)
Pendapatan Operasional

Keterangan:
(a) Potensi Keuntungan/Kerugian dari Aset Trading, Derivatif, dan
FVO adalah total keuntungan/kerugian (net) dari:
(1) peningkatan/penurunan nilai wajar (MTM) surat berharga;
(2) peningkatan/penurunan nilai wajar (MTM) kredit yang
diberikan;
(3) peningkatan/penurunan nilai wajar (MTM) aset keuangan
lain;
(4) kewajiban keuangan penurunan/peningkatan nilai wajar
(MTM);
(5) perubahan nilai wajar (MTM) pada forward, futures, swap,
option, spot, dan lainnya.
(b) Pendapatan oprasional adalah seluruh pendapatan yang diperoleh
Bank dari kegiatan operasionalnya.

Total Derivatif
(5)
Total Aset

Keterangan:
Total derivatif adalah seluruh transaksi spot dan derivatif dalam rupiah
dan valuta asing dengan Bank atau pihak ketiga bukan Bank yakni
iforward, future, swap, option, dan spot.

PDN
(6)
Total Modal

Keterangan:
(a) Posisi Devisa Neto (PDN) adalah angka yang merupakan
penjumlahan dari nilai absolut untuk jumlah dari:
i. Selisih bersih aktiva dan pasiva dalam neraca untuk setiap
valuta asing; ditambah dengan
ii. Selisih bersih tagihan dan kewajiban baik yang merupakan
komitmen maupun kontijensi dalam rekening administratif
 EKSI4205/MODUL 5 5.17

untuk setiap valas yang semuanya dinyatakan dalam rupiah


dan sesuai dengan ketentuan Bank Indonesia mengenai Posisi
Devisa Neto.
(b) Total Modal adalah total modal sebagaimana diatur ketentuan
Bank Indonesia mengenai Posisi Devisa Neto.

Ekuitas Kategori AFS


(7)
Total Modal

Keterangan:
(a) Ekuitas kategori Available for Sale (AFS) adalah penyertaan
dengan kriteria metode penyertaan diukur pada nilai wajar melalui
ekuitas, tujuan penyertaan dalam rangka restrukturisasi dan
lainnya, golongan Emiten selain perusahaan asuransi, dan bagian
penyertaan kurang dari 50%.
(b) Total Modal adalah total modal sebagaimana diatur ketentuan
Bank Indonesia mengenai Kewajiban Penyediaan Modal
Minimum Bank Umum.

Aset Keuangan dengan Sisa Jatuh Tempo Di AtasSatu Tahun


(8)
Kewajiban Keuangan dengan Sisa Jatuh Tempo Di AtasSatu Tahun

Keterangan:
(a) Rasio ini ditujukan untuk mengukur apakah aset atau kewajiban
Bank yang lebih sensitif terhadap perubahan suku bunga (aset
sensitive atau liability sensitive)
(b) Aset keuangan dengan sisa jatuh tempo diatas satu tahun meliputi
penempatan pada Bank, tagihan akseptasi, surat berharga tagihan
reserve repo dan kredit dengan sisa jatuh tempo diatas setahun
dengan kategori suku bunga tetap;
(c) Kewajiban keuangan dengan sisa jatuh tempo diatas satu tahun
meliputi simpanan berjangka, kewajiban repo, kewajiban
akseptasi, kewajiban pada Bank lain, surat berharga yang
diterbitkan dan pinjaman yang diterima dengan kategori suku
bunga tetap.
5.18 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

b) Kerugian Potensial (potential loss) Risiko Suku Bunga dalam Banking


Book (Interest Rate Risk in Banking Book- IRRBB)
(1) Eksposur IRRBB Berdasarkan Gap report (Perspektif Pendapatan dan
Perspektif Nilai Ekonomis)
Keterangan:
Gap report adalah laporan yang menyajikan pos-pos aset, kewajiban,
dan rekening administratif yang bersifat interest rate sensitive untuk
dipetakan kedalam skala waktu tertentu. Pemetaan dilakukan
berdasarkan sisa waktu jatuh tempo untuk instrument dnegan suku
bunga tetap dan berdasarkan sisa waktu hingga penyesuaian suku
bunga berikutnya untuk instrument dengan tingkat suku bunga
mengambang. Adapun format gap report disusun oleh Bank baik
secara kontraktual ataupun dengan memperhitungkan aspek prilaku
(behavioral) dari penyesuaian suku bunga aset maupun kewajiban
Bank.
Gap report dapat digunakan oleh Bank dalam mengukur eksposur
IRRBB baik dari perspektif pendapatan (earning perpective) maupun
perspektif nilai ekonomis (economic value perspective).
Selanjutnya Bank harus memastikan pendapatan bunga serta modal
yang dimilikinya mampu untuk menyerap potensi kerugian akibat
eksposur IRRBB.

Unrealized LossSurat Berharga (AFS)


(2)
Modal

Keterangan:
(a) Unrealized Loss surat Berharga dengan kategori portofolio
(AFS/Available for Sale);
(b) Total Modal adalah total modal sebagaimana diatur ketentuan
Bank Indonesia mengenai Kewajiban Penyediaan Modal
Minimum Bank Umum.

c) Strategi dan Kebijakan Bisnis


(1) Strategi Trading
(a) Karakteristik trading Bank
 EKSI4205/MODUL 5 5.19

Keterangan:
Aktivitas trading Bank pada umumnya dapat dibedakan menjadi
proprietary trading, market making, atau brokering, yang
memiliki tingkat risiko inheren berbeda.
(b) Posisi pasar Bank dalam industri
Keterangan:
Posisi Bank pada pasar dapat dibedakan menjadi pemain besar
atau aktif (market player/market maker), atau pemain kecil (niche
player).
(c) Kompleksitas produk/ Instrumen trading
Keterangan:
Analisis terhadap kompleksitas produk yang dimiliki Bank saat ini
maupun yang direncanakan akan diterbitkan, apakah tergolong
instrumen kompleks seperti derivatif atau structured product, atau
bersifat sederhana (plain vanilla) seperti instrument pendapatan
tetap (fixed income securities).
(d) Karakteristik Nasabah
Keterangan:
Analisis apakah nasabah utama Bank berupa perusahaan besae,
Bank, atau nasabah individual dalam kaitannya dengan sensitivitas
terhadap perubahan faktor pasar.

(2) Strategi Bisnis terkait suku Bunga pada Banking Book


(a) Karakteristik aktivitas bisnis yang berdampak pada risiko suku
bunga Banking book dan karakteristik nasabah utama Bank.
Keterangan:
Analisis bisnis utama, produk dengan fitur opsi. Struktur
pendanaan, dan signifikansi pendapatan bunga yang sensitive
terhadap perubahan suku bunga.
(b) Posisi pasar Bank dalam industri
Keterangan:
Analisis posisi pasar Bank khususnya dalam persaingan dana
murah (tabungan dan giro)
(c) Karakteristik nasabah
Keterangan:
Analisis karakteristik nasabah utama Bank dan sensitivitasnya
terhadap perubahan suku bunga.
5.20 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

2) Kualitas Penerapan Manajemen Risiko


a) Tata Kelola Risiko (Risk Governance) mencangkup evaluasi terhadap:
(1) perumusan tingkat Risiko yang akan diambil (risk appetite) dan
toleransi Risiko (risk tolerance) dan (2) kecukupan pengawasan aktif
oleh Dewan Komisaris dan direksi termasuk pelaksanaan kewenangan
dan tanggung jawab Dewan Komisaris dan Direksi.
b) Kerangka Manajemen Risiko mencangkup evaluasi terhadap:
(1) strategi Manajemen Risiko yang searah dengan tingkat risiko yang
akan diambil dan toleransi Risiko; (2) kecukupan perangkat organisasi
dalam mendukung terlaksananya Manajemen risiko secara efektif
termasuk kejelasan wewenang dan tanggung jawab; dan (3) kecukupan
kebijakan, prosedur, dan penetapan limit.
c) Proses Manajemen Risiko, Sistem Informasi, dan Sumber daya
Manusia mencangkup evaluasi terhadap: (a) proses identifikasi,
pengukuran, pemantauan, dan pengendalian risiko; (2) kecukupan
sistem informasi Manajemen Risiko; dan (3) kecukupan kuantitas dan
kualitas sumber daya manusia dalam mendukung efektivitas proses
manajemen Risiko.
d) Sistem Pengendalian risiko mencangkup evaluasi terhadap: (1)
kecukupan sistem Pengendalian Intern dan (2) kecukupan kaji ulang
oleh pihak independen (independent review) dalam Bank baik oleh
Satuan Kerja Manajemen Risiko (SKMR) maupun oleh Satuan Kerja
Audit Intern (SKAI).

3. Parameter/Indikator Penilaian Risiko Likuiditas


a. Risiko Inheren
1) Komposisi dari Aset, Kewajiban, dan Transaksi Rekening
Administratif

Aset Likuid Primer dan Aset Likuid Sekunder


a)
Total Aset

Keterangan:
(1) Aset Likuid Primer adalah aset yang sangat likuid untuk
memenuhi kebutuhan likuiditas atas penarikan dana pihak
ketiga dan kewajiban jatuh tempo, yang terdiri dari:
(a) Kas;
 EKSI4205/MODUL 5 5.21

(b) Penempatan pada Bank Indonesia berupa Fine tune


Operation (FTO), Fasbi, dan lainnya;
(c) Surat berharga kategori tersedia untuk dijual (Available
for Sale/AFS) atau trading; dan
(d) Seluruh surat berharga pemerintah (government bonds)
kategori trading dan AFS yang memiliki kualitas tinggi,
diperdagangkan pada pasar aktif, dan memiliki sisa jatuh
waktu 1 tahun atau kurang.
(2) Aset Likuid sekunder adalah sejumlah aset likuid dengan
kualitas lebih rendah untuk memenuhi kebutuhan likuiditas
atas penarikan dana pihak ketiga dan kewajiban jatuh tempo,
yang terdiri dari:
(a) Surat berharga pemerintah (government bonds) kategori
trading dan AFS dengan kualitas baik, diperdagangkan
pada pasar aktif, dan memiliki sisa jatuh waktu lebih dari
1 tahun tapi kurang dari 5 tahun;
(b) Surat berharga pemerintah (government bonds) kategori
HTM dan memiliki sisa jatuh waktu sampai dengan 1
tahun; dan
(c) Surat berharga pemerintah (government bonds) kategori
trading dan AFS dan memiliki sisa jatuh waktu lebih dari
5 tahun, dengan nilai haircut 25%.
(3) Total aset

Aset Likuid Primer dan Aset Likuid Sekunder


b)
Pendanaan Jangka Pendek

Keterangan:
Pendanaan jangka pendek adalah seluruh dana dari pihak ketiga
yang tidak memiliki jatuh tempo dan/atau dana pihak ketiga yang
memiliki jatuh tempo 1 tahun atau kurang.

Aset Likuid Primer dan Aset Likuid Sekunder


c)
Pendanaan Non Inti
5.22 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Keterangan:
Pendanaan Non Inti adalah pendanaan yang menurut Bank relatif
tidak stabil atau cenderung tidak mengendap di Bank baik dalam
situasi normal maupun krisis, meliputi:
(1) dana pihak ketiga yang jumlahnya di atas Rp2 milyar;
(2) seluruh transaksi antar bank; dan
(3) seluruh pinjaman (borrowing) tetapi tidak termasuk pinjaman
subordinasi yang termasuk komponen modal.

Aset Likuid Primer


d)
Pendanaan Non Inti Jangka Pendek

Keterangan:
Pendanaan Non Inti jangka pendek adalah sebagaimana dimaksud
pada huruf c tetapi berjangka pendek (kurang dari 1 tahun).

Pendanaan Non Inti


e)
Total Pendanaan

Keterangan:
Total pendanaan adalah seluruh sumber dana yang diperoleh oleh
Bank baik berupa dana pihak ketiga maupun pinjaman yang
diterima.

Pendanaan Non Inti-Aset Likuid


f)
Total Aset Produktif-Aset Likuid

Keterangan:
Rasio ini digunakan untuk menilai ketergantungan Bank pada
pendanaan non inti.

g) Signifikansi Transaksi Rekening Administratif (Kewajiban


komitmen dan kontijensi)
Keterangan:
Kewajiban komitmen dan kontijen merupakan kewajiban
komitmen dan kontikensi yang terdapat dalam Transaksi Rekening
 EKSI4205/MODUL 5 5.23

Administratif sebagaimana diatur dalam ketentuan Bank Indonesia


mengenai Laporan Bulanan Bank Umum.

2) Konsentrasi dari Aset dan Kewajiban


a) Konsentarasi asset
Keterangan:
Konsentrasi pada aset tertentu atau penyediaan dana pada sektor
yang tidak dikuasai Bank dapat menganggu posisi likuiditas
apabila terjadi default.

b) Konsentrasi kewajiban
Keterangan:
Konsentrasi pada penyedia dana besar yang cenderung sensitif
terhadap peringkat kredit (credit sensitive) dan suku bunga
(interest rate sensitive) dapat menimbulkan masalah pada posisi
likuiditas Bank apabila terjadi penarikan dana dalam jumlah besar.

3) Kerentanan pada Kebutuhan Pendanaan


Kerentanan Bank pada kebutuhan pendanaan dan kemampuan Bank
untuk memenuhi kebutuhan pendanaan tersebut.

Keterangan:
Indikator penilaian kebutuhan pendanaan Bank pada situasi normal
maupun krisis dan kemampuan Bank untuk memenuhi kebutuhan
pendanaan tersebut, antara lain melalui analisa laporan maturity
profile, cash flow projection, dan stress test.

4) Akses pada Sumber-Sumber Pendanaan


Kemampuan Bank memperoleh sumber-sumber pendanaan pada
kondisi normal maupun krisis.

Keterangan:
Penilaian antara lain difokuskan pada reputasi Bank untuk
mempertahankan sumber-sumber pendanaan, kondisi lini kredit (credit
lines), kinerja akses kepada sumber-sumber pendanaan, dan dukungan
perusahaan induk atau intra group.
5.24 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

b. Kualitas Penerapan Manajemen Risiko


1) Tata Kelola Risiko (Risk Governance) mencangkup evaluasi terhadap :
(a) perumusan tingkat Risiko yang akan diambil (risk appetite) dan
toleransi Risiko (risk tolerance) dan (b) kecukupan pengawasan aktif
oleh Dewan Komisaris dan direksi termasuk pelaksanaan
2) Kerangka Manajemen Risiko mencangkup evaluasi terhadap: (a)
strategi Manajemen Risiko yang searah dengan tingkat Risiko yang
akan diambil dan Risiko; (b) kecukupan perangkat organisasi dalam
mendukung terlaksananya Manajemen Risiko secara efektif termasuk
kejelasan wewenang dan tanggung jawab; dan (iii) kecukupan
kebijakan, prosedur, dan penetapan limit.
3) Proses Manajemen Risiko, Sistem Risiko, dan sumber Daya Manusia
mencangkup evaluasi terhadap : (a) proses identifikasi, pengukuran,
pemantauan, dan pengendalian risiko; (b) kecukupan sistem informasi
Manajemen Risiko; dan (c) kecukupan kuantitas dan kualitas sumber
daya manusia dalam mendukung efektivitas prosen manajemen Risiko
4) Sistem Pengendalian Risiko mencangkup evaluasi terhadap: (a)
kecukupan Sistem Pengendalian Intern dan (b) kecukupan kaji ulang
oleh pihak independen (independent review) dalam Bank baik oleh
Satuan Kerja Manajemen Risiko (SKMR) maupun oleh Satuan Kerja
Audit Intern (SKAI).

4. Parameter/Indikator Penilaian Risiko Oprasional


a. Risiko Inheren
1) Karakteristik dan Kompleksitas Bisnis
a) skala usaha dan struktur organisasi bank;
b) kompleksitas proses bisnis dan keragaman produk/jasa;
c) corporate action dan pengembangan bisnis baru;
d) outsourcing.

Keterangan:
Tingginya kompleksitas bisnis dan tingkat keragaman produk Bank akan
menimbulkan kerumitan dan variasi proses kerja baik secara manual
maupun otomasi sehingga berpotensi menimbulkan terjadinya gangguan/
kerugian operasional.
 EKSI4205/MODUL 5 5.25

2) Sumber Daya Manusia


a) Penerapan Manajemen Sumber Daya Manusia;
b) Kegegalan karena Faktor Manusia (Human error).

Keterangan:
Manajemen sumber daya manusia yang tidak efektif dapat
mengakibatkan potensi timbulnya gangguan /kerugian operasional
Bank.

3) Teknologi Informasi dan Infrastruktur Pendukung


a) Kompleksitas Teknologi Informasi;
b) Perubahan Sistem TI;
c) Kerentanan Sistem TI terhadap ancaman dan serangan TI;
d) Maturity Sistem TI;
e) Kegagalan Sistem TI;
f) Keandalan Infrastruktur Pendukung.

Keterangan:
Teknologi informasi yang sudah tidak memadai dan atau pengelolaan
yang tidak efektif dan efisien dapat menyebabkan timbulnya kerugian
bagi Bank.

4) Fraud
a) Fraud Internal;
b) Fraud Eksternal;

Keterangan:
Penilaian fraud dilakukan terhadap frekuensi/materialitas fraud yang
telah terjadi pada periode penilaian sebelumnya, termasuk potensi
fraud yang dapat timbul dari kelemahan pada aspek bisnis, SDM,
teknologi informasi dan kejadian eksternal.

5) Kejadian Eksternal
Frekuensi dan materialitas kejadian eksternal yang berdampak terhadap
kegiatan oprasional Bank.
5.26 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Keterangan:
Kejadian eksternal tersebut misalnya terorisme, kriminalitas,
pandemic, dan bencana alam Lokasi dan kondisi geografis Bank.

b. Kualitas Penerapan Manajemen Risiko


1) Tata Kelola Risiko (Risk Governance) mencangkup evaluasi terhadap;
(i) perumusan tingkat Risiko yang akan diambil (risk appetite) dan
toleransi Risiko (risk tolerance) dan (ii) kecukupan pengawasan aktif
oleh Dewan Komisaris dan Direksi termasuk pelaksanaan kewenangan
dan tanggung jawab Dewan Komisaris dan Direksi.
2) Kerangka Manajemen Risiko mencangkup evaluasi terhadap:
(a) strategi Manajemen Risiko yang searah dengan tingkat Risiko yang
akan diambil dan toleransi Risiko; (b) kecukupan perangkat organisasi
dalam mendukung terlaksananya Manajemen Risiko secara efektif
termasuk kejelasan wewenang dan tanggung jawab; dan (c) kecukupan
kebijakan, prosedur dan penetapan limit.
3) Proses Manajemen Risiko, Sistem Informasi, dan Sumber Daya
Manusia mencangkup evaluasi terhadap: (a) proses identifikasi,
pengukuran, pemantauan, dan Pengendalian risiko; (b) kecukupan
informasi Manajemen Risiko; dan (c) kecukupan kuantitas dan kualitas
sumber daya manusia dalam mendukung efektivitas proses manajemen
Risiko.
4) Sistem Pengendalian Risiko mencakup evaluasi terhadap:
(a) kecukupan Sistem Pengendalian Intern dan (b) kecukupan kaji
ulang oleh pihak independen (independent review) dalam Bank baik
oleh satuan Kerja Manajemen Risiko (SKMR) maupun oleh Satuan
Kerja Audit Intern (SKAI).

5. Parameter/Indikator Penilaian Risiko Hukum


a. Risiko Inheren
1) Faktor Litigasi
a) Besarnya nominal gugatan yang diajukan atau estimasi kerugian
yang mungkin dialami oleh Bank akibat dari gugatan tersebut
dibandingkan dengan modal Bank.
b) Besarnya kerugian yang dialami oleh Bank karena suatu putusan
dari pengadilan yang telah memiliki kekuatan hokum tetap
dibandingkan dengan modal Bank.
 EKSI4205/MODUL 5 5.27

c) Dasar dari gugatan yang terjadi dan pihak yang


tergugat/menggugat Bank dalam suatu gugatan yang diajukan
serta tindakan dari manajemen atas suatu gugatan yang diajukan.
d) Kemungkinan timbulnya gugatan yang serupa karena adanya
standar perjanjian yang sama dan estimasi total kerugian yang
mungkin timbul dibandingkan dengan modal Bank.

Keterangan:
Ligitasi dapat terjadi karena adanya gugatan atau tuntutan dari pihak
ketiga kepada Bank maupun gugatan atau tuntutan yang diajukan
kepada pihak ketiga baik melalui pengadilan maupun luar pengadilan.
Gugatan atau tuntutan tersebut pada dasarnya menimbulkan biaya yang
dapat merugikan kondisi Bank.

2) Faktor Kelemahan Perikatan


a) Tidak terpenuhinya syarat sahnya perjanjian.
b) Terdapat kelemahan klausula perjanjian dan/atau tidak
terpenuhinya persyaratan yang telah disepakati.
c) Pemahaman para pihak terkait dengan perjanjian, terutama
mengenai risiko-risiko yang ada dalam suatu transaksi yang
kompleks dan menggunakan istilah-istilah yang sulit dipahami
atau tidak lazim bagi masyarakat umum.
d) Tidak dapat dilaksanakannya suatu perjanjian baik untuk
keseluruhan maupun sebagian.
e) Keberadan dokumen pendukung terkait perjanjian yang dilakukan
oleh Bank dengan pihak ketiga.
f) Pengkinian dan review dari penggunaan standar perjajian oleh
Bank dan/atau pihak independen. Penggunaan pilihan hokum
Indonesia atas perjanjian yang diadakan oleh Bank dan juga
penggunaan forum penyelesaian sengketa.

Keterangan:
Kelemahan perikatan yang dilakukan oleh Bank merupakan sumber
terjadinya permasalahan atau sengketa di kemudian hari dapat
menimbulkan potensi Risiko Hukum bagi Bank.
5.28 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

3) Faktor Ketiadaan/Perubahan Perundang-Undangan


a) Jumlah dan nilai nominal dari total produk Bank yang belum
diatur oleh peraturan perundang-undangan secara jelas dan produk
tersebut cenderung memiliki tingkat kompleksitas yang tinggi,
dibandingkan dengan modal yang dimiliki Bank.
b) Penggunaan best practice atas suatu standar perjanjian yang biasa
digunakan oleh Bank masih mengacu pada perjanjian yang belum
terkini walaupun telah ada perubahan best practice atau peraturan
perundang-undangan maupun hal lainnya.

Keterangan:
Ketiadaan peraturan perundang-undangan terutama atas produk yang
dimiliki Bank atau transaksi yang dilakukan Bank akan mengakibatkan
produk tersebut menjadi sengketa dikemudian harinya sehingga
berpotensi menimbulkan Risiko Hukum.

b. Kualitas Penerapan Manajemen Risiko


1) Tata Kelola Risiko (Risk Governance) mencakup evaluasi terhadap: (a)
perumusan tingkat Risiko yang akan diambil (risk appetite) dan
toleransi Risiko (risk tolerance) dan (b) kecukupan pengawasan aktif
oleh Dewan Komisaris dan Direksi termasuk pelaksanaan kewenangan
dan tanggung jawab Dewan Komisaris dan Direksi.
2) Kerangka Manajemen Risiko mencakup evaluasi terhadap: (a) strategi
Manajemen Risiko yang searah dengan tingkat Risiko yang akan
diambil dan toleransi Risiko;(b) kecukupan perangkat organisasi dalam
mendukung terlaksananya Manajemen Risiko secara efektif termasuk
kejelasan wewenang dan tanggung jawab; dan (c) kecukupan
kebijakan, prosedur dan penetapan limit.
3) Proses Manajemen Risiko, Sistem Informasi, dan Sumber Daya
Manusia mencakup evaluasi terhadap: (a) proses identifikasi,
pengukuran, pemantauan, dan pengendalian risiko; (b) kecukupan
sistem informasi Manajemen Risiko; dan (c) kecukupan kuantitas dan
kualitas sumber daya manusia dalam mendukung efektivitas proses
manajemen Risiko.
4) Sistem Pengendalian Risiko mencakup evaluasi terhadap: (a)
kecukupan Sistem Pengendalian Intern dan (b) kecukupan kaji ulang
oleh pihak independen (independent review) dalam Bank baik oleh
 EKSI4205/MODUL 5 5.29

Satuan Kerja Manajemen Risiko (SKMR) maupun oleh Satuan Kerja


Audit Intern (SKAI).

6. Parameter/Indikator Penilaian Risiko Stratejik


a. Risiko Inheren
1) Kesesuaian Strategi dengan Kondisi Lingkungan Bisnis
Penetapan tujuan stratejik perlu mempertimbangkan faktor internal dan
eksternal bisnis Bank:
a) Faktor internal, antara lain:
(1) visi, misi, dan arah bisnis yang ingin dicapai bank;
(2) kultur organisasi, terutama apabila penetapan tujuan stratejik
mensyaratkan perubahan struktur organisasi dan penyesuaian
proses bisnis;
(3) faktor kemampuan organisasi yang mencakup antara lain
sumber daya manusia, infrastruktur, dan sistem informasi
manajemen;
(4) tingkat toleransi risiko yaitu tingkat kemampuan keuangan
bank menyerap risiko.
b) Faktor eksternal, antara lain:
(1) kondisi makroekonomi;
(2) perkembangan teknologi;
(3) tingkat persaingan usaha.

Keterangan:
Penilaian parameter antara lain untuk mengukur apakah penetapan
sasaran strategis oleh Dewan Direksi didukung dengan kondisi
internal maupun eksternal dari lingkungan bisnis Bank.

2) Strategi Berisiko Tinggi dan Strategi Berisiko Rendah


a) Strategi berisiko rendah adalah strategi di mana Bank melakukan
kegiatan usaha pada pangsa pasar dan nasabah yang telah dikenal
sebelumnya atau menyediakan produk yang bersifat tradisional
sehingga tingkat pertumbuhan usaha cenderung stabil dan dapat
diprediksi.
b) Strategi berisiko tinggi adalah strategi di mana Bank berencana
masuk dalam area bisnis baru, baik pangsa pasar, produk atau jasa,
atau nasabah baru.
5.30 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Keterangan:
Tingkat risiko inheren dapat ditimbulkan pula oleh pilihan strategi
Bank.

3) Posisi Bisnis Bank


Penilaian antara lain didasarkan pada:
a) pasar di mana bank melaksanakan kegiatan usaha;
b) kompetitor dan keunggulan kompetitif;
c) efisiensi dalam melaksanakan kegiatan usaha;
d) diversifikasi kegiatan usaha dan cakupan wilayah operasional;
e) kondisi makro ekonomi dan dampaknya pada kondisi bank.

Keterangan:
Seberapa besar tingkat keberhasilan/kegagalan Bank dalam mencapai
tujuan dapat dinilai berdasarkan posisi Bank di pasar dan keunggulan
kompetitif yang dimiliki, baik terhadap peer group maupun industri
perbankan secara keseluruhan.

4) Pencapaian Rencana Bisnis Bank (RBB)


Realisasi RBB dibandingkan dengan RBB.

Keterangan:
Tujuan penilaian antara lain untuk mengukur seberapa besar deviasi
realisasi RBB dibandingkan dengan perencanaan stratejik Bank.

b. Kualitas Penerapan Manajemen Risiko


1) Tata Kelola Risiko (Risk Governance) mencakup evaluasi terhadap: (a)
perumusan tingkat Risiko yang akan diambil (risk appetite) dan
toleransi Risiko (risk tolerance) dan (b) kecukupan pengawasan aktif
oleh Dewan Komisaris dan Direksi termasuk pelaksanaan kewenangan
dan tanggung jawab Dewan Komisaris dan Direksi.
2) Kerangka Manajemen Risiko mencakup evaluasi terhadap: (a) strategi
Manajemen Risiko yang searah dengan tingkat Risiko yang akan
diambil dan toleransi Risiko; (b) kecukupan perangkat organisasi
dalam mendukung terlaksananya Manajemen Risiko secara efektif
termasuk kejelasan wewenang dan tanggung jawab; dan (c) kecukupan
kebijakan, prosedur dan penetapan limit.
 EKSI4205/MODUL 5 5.31

3) Proses Manajemen Risiko, Sistem Informasi, dan Sumber Daya


Manusia mencakup evaluasi terhadap: (a) proses identifikasi,
pengukuran, pemantauan, dan pengendalian risiko; (b) kecukupan
sistem informasi Manajemen Risiko; dan (c) kecukupan kuantitas dan
kualitas sumber daya manusia dalam mendukung efektivitas proses
manajemen Risiko.
4) Sistem Pengendalian Risiko mencakup evaluasi terhadap: (i)
kecukupan Sistem Pengendalian Intern dan (ii) kecukupan kaji ulang
oleh pihak independen (independent review) dalam Bank baik oleh
Satuan Kerja Manajemen Risiko (SKMR) maupun oleh Satuan Kerja
Audit Intern (SKAI).

7. Parameter/Indikator Penilaian Risiko Kepatuhan


a. Risiko Inheren
1) Jenis dan Signifikansi Pelanggaran yang Dilakukan
a) Jumlah sanksi denda kewajiban membayar yang dikenakan kepada
Bank dari otorita.
b) Jenis pelanggaran atau ketidakpatuhan yang dilakukan oleh Bank.

Keterangan:
Cakupan pelanggaran merupakan pelanggaran terhadap ketentuan yang
berlaku dan komitmen kepada Bank Indonesia termasuk sanksi yang
dikenakan atas pelanggaran yang dilakukan oleh Bank.

2) Frekuensi Pelanggaran yang Dilakukan atau Track Record Kepatuhan


Bank
a) Jenis dan frekuensi pelanggaran yang sama yang ditemukan setiap
tahunnya dalam 3 tahun terakhir.
b) Signifikansi tindak lanjut Bank atas temuan tersebut.

Keterangan:
Frekuensi lebih bersifat historis dengan melihat trend kepatuhan Bank
selama 3 tahun terakhir untuk mengetahui apakah jenis pelanggaran
yang dilakukan berulang ataukah memang atas kesalahan tersebut tidak
dilakukan perbaikan signifikan oleh Bank.
5.32 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

3) Pelanggaran Terhadap Ketentuan atas Transaksi Keuangan Tertentu


Frekuensi pelanggaran atas ketentuan pada transaksi keuangan tertentu
karena tidak sesuai dengan standar yang berlaku umum.

Keterangan:
Sebagai contoh adalah pelanggaran terhadap antara lain UCP, ISDA,
ICC, ataupun standar-standar lainnya yang berlaku secara umum pada
sektor keuangan.

b. Kualitas Penerapan Manajemen Risiko


1) Tata Kelola Risiko (Risk Governance) mencakup evaluasi terhadap: (a)
perumusan tingkat Risiko yang akan diambil (risk appetite) dan
toleransi Risiko (risk tolerance) dan (b) kecukupan pengawasan aktif
oleh Dewan Komisaris dan Direksi termasuk pelaksanaan kewenangan
dan tanggung jawab Dewan Komisaris dan Direksi.
2) Kerangka Manajemen Risiko mencakup evaluasi terhadap: (a) strategi
Manajemen Risiko yang searah dengan tingkat Risiko yang akan
diambil dan toleransi Risiko; (b) kecukupan perangkat organisasi
dalam mendukung terlaksananya Manajemen Risiko secara efektif
termasuk kejelasan wewenang dan tanggung jawab; dan (c) kecukupan
kebijakan, prosedur dan penetapan limit.
3) Proses Manajemen Risiko, Sistem Informasi, dan Sumber Daya
Manusia mencakup evaluasi terhadap: (a) proses identifikasi,
pengukuran, pemantauan, dan pengendalian risiko; (b) kecukupan
sistem informasi Manajemen Risiko; dan (c) kecukupan kuantitas dan
kualitas sumber daya manusia dalam mendukung efektivitas proses
manajemen Risiko.
4) Sistem Pengendalian Risiko mencakup evaluasi terhadap:
(i) kecukupan Sistem Pengendalian Intern dan (ii) kecukupan kaji
ulang oleh pihak independen (independent review) dalam Bank baik
oleh Satuan Kerja Manajemen Risiko (SKMR) maupun oleh Satuan
Kerja Audit Intern (SKAI).
 EKSI4205/MODUL 5 5.33

8. Parameter/Indikator Penilaian Risiko Reputasi


a. Risiko Inheren
1) Pengaruh Reputasi dari Pemilik Bank dan Perusahaan Terkait
a) Kredibilitas pemilik dan perusahaan terkait.
b) Kejadian reputasi (reputational event) pada pemilik dan
perusahaan terkait.

Keterangan:
Pengaruh reputasi/berita negatif dari pemilik Bank dan/atau perusahaan
terkait dengan Bank merupakan salah satu faktor yang dapat
menyebabkan peningkatan Risiko Reputasi pada Bank.

2) Pelanggaran Etika Bisnis


Pelanggaran etika terlihat antara lain melalui:
a) transparansi informasi keuangan;
b) kerja sama bisnis dengan stakeholders lainnya.

Keterangan:
Dalam hal ini yang perlu diperhatikan apabila Bank melakukan
pelanggaran terhadap etika/norma-norma bisnis yang berlaku secara
umum.

3) Kompleksitas Produk dan Kerjasama Bisnis Bank


a) Jumlah dan tingkat penggunaan nasabah atas produk Bank yang
kompleks.
b) Jumlah dan materialitas kerjasama Bank dengan mitra bisnis.

Keterangan:
Produk yang kompleks dan kerjasama dengan mitra bisnis dapat
terekspos pada Risiko Reputasi apabila terdapat kesalahpahaman
penggunaan produk/jasa atau pemberitaan negatif pada mitra bisnis,
antara lain pada produk bancassurance dan reksadana.

4) Frekuensi, Materialitas dan Eksposur Pemberitaan Negatif Bank


a) Frekuensi dan materialitas pemberitaan.
b) Jenis media dan ruang lingkup pemberitaan.
5.34 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Keterangan:
Frekuensi, jenis media, dan materialitas pemberitaan negatif Bank,
meliputi juga pengurus Bank, yang diukur selama periode penilaian.

5) Frekuensi dan Materialitas Keluhan Nasabah


a) Frekuensi keluhan nasabah.
b) Materialitas keluhan nasabah.

Keterangan:
Keluhan nasabah diukur selama periode penilaian.

b. Kualitas Penerapan Manajemen Risiko


1) Tata Kelola Risiko (Risk Governance) mencakup evaluasi terhadap: (a)
perumusan tingkat Risiko yang akan diambil (risk appetite) dan
toleransi Risiko (risk tolerance) dan (b) kecukupan pengawasan aktif
oleh Dewan Komisaris dan Direksi termasuk pelaksanaan kewenangan
dan tanggung jawab Dewan Komisaris dan Direksi.
2) Kerangka Manajemen Risiko mencakup evaluasi terhadap: (a) strategi
Manajemen Risiko yang searah dengan tingkat Risiko yang akan
diambil dan toleransi Risiko; (b) kecukupan perangkat organisasi
dalam mendukung terlaksananya Manajemen Risiko secara efektif
termasuk kejelasan wewenang dan tanggung jawab; dan (c) kecukupan
kebijakan, prosedur dan penetapan limit.
3) Proses Manajemen Risiko, Sistem Informasi, dan Sumber Daya
Manusia mencakup evaluasi terhadap: (a) proses identifikasi,
pengukuran, pemantauan, dan pengendalian risiko; (b) kecukupan
sistem informasi Manajemen Risiko; dan (c) kecukupan kuantitas dan
kualitas sumber daya manusia dalam mendukung efektivitas proses
manajemen Risiko.
4) Sistem Pengendalian Risiko mencakup evaluasi terhadap:
(a) kecukupan Sistem Pengendalian Intern dan (b) kecukupan kaji
ulang oleh pihak independen (independent review) dalam Bank baik
oleh Satuan Kerja Manajemen Risiko (SKMR) maupun oleh Satuan
Kerja Audit Intern (SKAI).
 EKSI4205/MODUL 5 5.35

9. Parameter/Indikator Penilaian Faktor Good Corporate Governance


(GCG)

Penilaian Faktor (GCG):


Parameter/Indikator penilaian faktor GCG yang merupakan penilaian terhadap
manajemen Bank atas pelaksanaan prinsip-prinsip GCG mengacu pada
ketentuan Bank Indonesia mengenai GCG bagi Bank Umum dengan
memperhatikan karakteristik dan kompleksitas usaha Bank.

Keterangan:
Hasil pelaksanaan prinsip-prinsip GCG Bank sebagaimana diatur dalam
ketentuan Bank Indonesia mengenai GCG bagi Bank Umum hanya merupakan
salah satu sumber penilaian peringkat faktor GCG Bank dalam penilaian
Tingkat Kesehatan Bank.

10. Parameter/Indikator Penilaian Faktor Rentabilitas


a. Kinerja Bank dalam Menghasilkan Laba (Rentabilitas)
1) Return on Aset (ROA)

Laba sebelum pajak


Rata  rata Total Aset

Keterangan:
a) Laba sebelum pajak adalah laba sebagaimana tercatat dalam laba
rugi Bank tahun berjalan yang disetahunkan.
Contoh: Untuk posisi bulan Juni akumulasi laba per posisi Juni
dihitung dengan cara dibagi 6 dan dikalikan dengan 12.
b) Rata-rata total aset.
Contoh: Untuk posisi bulan bulan Juni dihitung dengan cara
penjumlahan total aset posisi Januari sampai dengan Juni dibagi
dengan 6.

2) Net Interest Margin (NIM)


Pendapatan Bunga Bersih
Rata-rata Total Aset Produktif
5.36 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Keterangan:
a) Pendapatan bunga bersih adalah pendapatan bunga dikurangi
dengan beban bunga (disetahunkan).
b) Rata-rata aset produktif.
c) Contoh: Untuk posisi bulan Juni dihitung dengan cara
penjumlahan total aset produktif posisi Januari sampai dengan
Juni dibagi dengan 6.
d) Aset produktif yang diperhitungkan adalah aset yang
menghasilkan bunga baik di neraca maupun pada TRA.

3) Kinerja Komponen Laba (Rentabilitas) Aktual terhadap Proyeksi


Anggaran

Keterangan:
Kinerja pada komponen laba (rentabilitas) yang meliputi antara lain
pendapatan operasional, beban operasional, pendapatan non
operasional, beban non operasional, dan laba bersih dibandingkan
dengan proyeksi anggaran.

4) Kemampuan Komponen Laba (Rentabilitas) dalam Meningkatkan


Permodalan

b. Sumber-sumber yang Mendukung Rentabilitas

Pendapatan Bunga Bersih


1)
Rata-rata Total Aset

Pendapatan OperasionalSelain Pendapatan Bunga (net)


2)
Rata-rata Total Aset

Keterangan:
Pendapatan operasional selain pendapatan bunga disetahunkan.

Beban Overhead
3)
Rata-rata Total Aset
 EKSI4205/MODUL 5 5.37

Keterangan:
Beban overhead adalah seluruh biaya-biaya operasional yang bukan
merupakan beban bunga (disetahunkan) meliputi biaya:
1) penyusutan/amortisasi aset;
2) biaya tenaga kerja;
3) pendidikan dan pelatihan;
4) premi asuransi;
5) kerugian karena risiko operasional;
6) penelitian dan pengembangan;
7) sewa;
8) promosi;
9) pajak-pajak (tidak termasuk pajak penghasilan);
10) pemeliharan dan perbaikan;
11) barang dan jasa; dan
12) lainnya.

Beban Pencadangan
4)
Rata-rata Total Aset

Keterangan:
Beban pencadangan adalah seluruh biaya-biaya yang dikeluarkan
untuk pencadangan aktiva (disetahunkan).

Komponen Non - Core Earnings Bersih


5)
Rata-rata Total Aset

Keterangan:
a) Komponen non core earning bersih adalah Non Core Earning
dikurangi dengan Non Core Expense.
b) Non Core Earning adalah pendapatan dari penjualan aktiva tetap
ditambah dengan keuntungan translasi mata uang asing ditambah
dengan klaim asuransi ditambah dengan Unrealized gain on Fair
Value Option Liabilities ditambah dengan Unrealized gain on
Trading and FVO loans and other financial asset ditambah
dengan Realized gain on sale of HTM and loans and receivables
5.38 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

ditambah dengan Realized gain on sale of FVO assets ditambah


dengan Pendapatan sewa ditambah dengan Pendapatan lainnya.
c) Non Core Expense adalah kerugian dari penjualan aktiva tetap
ditambah dengan kerugian translasi mata uang asing ditambah
dengan kerugian klaim asuransi ditambah dengan Unrealized loss
on Fair Value Option liabilities ditambah dengan Unrealized loss
on Trading and FVO loans and other financial asset ditambah
dengan Realized loss on sale of HTM and loans and receivables
ditambah dengan Realized loss on sale of FVO assets ditambah
dengan Beban sewa ditambah dengan Beban lainnya.

c. Stabilitas (sustainability) komponen-komponen yang mendukung


Rentabilitas

1) Core ROA=
Primary Core Net Income - Operating Discreationary Items
Rata-rata Total Aset

Keterangan:
a) Primary core net income adalah primary core Income dikurangi
dengan primary core expense (disetahunkan).
b) Primary core Income adalah pendapatan bunga bersih ditambah
dengan fee based income (disetahunkan).
c) Primary core expense adalah beban overhead yakni beban
operasional selain beban bunga dan kerugian penurunan nilai
(disetahunkan).
d) Operating discretionary Items adalah kerugian penurunan nilai
(disetahunkan).

2) Prospek rentabilitas di masa datang

d. Manajemen Rentabilitas
Kemampuan bank dalam mengelola rentabilitas
 EKSI4205/MODUL 5 5.39

11. Parameter/Indikator Penilaian Faktor Permodalan


a. Kecukupan modal Bank
1) Rasio Kecukupan Modal

Modal
a)
ATMR

Keterangan:
(1) Perhitungan modal dan Aset Tertimbang Menurut Risiko
(ATMR) berpedoman pada ketentuan Bank Indonesia
mengenai Kewajiban Penyediaan Modal Minimum Bank
Umum (KPMM).
(2) Rasio dihitung per posisi penilaian termasuk memperhatikan
trend KPMM.

Modal Inti (Tier 1)


b)
ATMR

Keterangan:
Perhitungan modal inti berpedoman pada ketentuan Bank
Indonesia mengenai Kewajiban Penyediaan Modal Minimum
Bank Umum (KPMM).

c)
Aset Produktif Bermasalah-CKPN untuk Aset Produktif Bermasalah
Modal Inti+Cadangan Umum

Keterangan:
1) Perhitungan Aset Produktif Bermasalah dan CKPN Aset
Produktif Bermasalah berpedoman pada lampiran I.1.a.
2) Perhitungan Modal Inti dan Cadangan Umum berpedoman
pada ketentuan Bank Indonesia mengenai Kewajiban
Penyediaan Modal Minimum Bank Umum (KPMM).
5.40 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Aset Kualitas Rendah-CKPN untuk Aset Kualitas Rendah


d)
Modal Inti+Cadangan Umum

Keterangan:
Perhitungan Aset Produktif Bermasalah dan CKPN Aset Produktif
Bermasalah berpedoman pada lampiran I.1.a.

2) Kecukupan modal Bank untuk mengantisipasi potensi kerugian sesuai


profil risiko.
Keterangan:
Penilaian kecukupan modal Bank untuk mengantisipasi potensi
kerugian sesuai profil risiko dilakukan dengan memperhatikan antara
lain: (i) risiko inheren, (ii) kualitas penerapan manajemen risiko; (iii)
tingkat risiko; dan (iv) peringkat profil risiko Bank baik secara
individual maupun konsolidasi.

b. Pengelolaan permodalan
1) Manajemen permodalan Bank.
Keterangan:
Hal ini meliputi pemahaman Dewan Komisaris dan Direksi; kebijakan
dan prosedur pengelolaan modal; perencanaan modal; penilaian
kecukupan modal; dan kaji ulang independen.

2) Kemampuan akses permodalan yang dilihat dari sumber internal dan


sumber eksternal
Keterangan:
a) Akses modal dari sumber internal antara lain berasal dari kinerja
rentabilitas yang mendukung permodalan.
b) Akses modal dari sumber eksternal antara lain berasal dari pasar
modal (primary market) dan perusahaan induk.
 EKSI4205/MODUL 5 5.41

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan apa yang dimaksud dengan kesehatan bank!


2) Jelaskan apa pentingnya menjaga kesehatan bank bagi bagi suatu
perekonomian!
3) Menurut konsep Bank Indonesia, mengapa kesehatan bank perlu dijaga?
4) Dalam ketentuan UU No. 7 tahun 1992 yang diperbaharui dengan UU no.
10 tahun 1998 tentang perbankan aspek apa saja yang perlu dijaga oleh
suatu bank untuk menjaga kesehataannya?
5) Saat ini variabel apa saja yang digunakan untuk mengukur tingkat
kesehatan bank berdasarkan PBI No.13/ 1 /PBI/2011?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Suatu bank dikatakan sehat apabila mampu menjalankan fungsinya dengan


optimal, baik dalam hal intermediary (menghimpun dan menyalurkan dana)
maupun dalam hal pemberian jasa layanan perbankan.
2) Peranan industri perbankan dalam perekonomian adalah cukup strategis,
karena terkait dengan dua fungsi utama perbankan, yaitu sebagai lembaga
intermediasi dana, dan sebagai infrastruktur kebijakan moneter. Oleh
karena itu, secara langsung maupun tidak langsung, baik buruknya kinerja
industri perbankan akan mempengaruhi kinerja perekonomian secara
umum. Karena peran inilah makan industri bank harus sehat baik dari sisi
manajerial maupun, kinerja keuangan, maupun kinerja pelayanan. Selain
itu, sebagai lembaga intermediasi dana khususnya lembaga depository,
bank sangat memerlukan kepercayaan nasabah terutama nasabah penabung
atau deposan. Tingkat kesehatan bank merupakan faktor penting (bahkan
utama) yang mempengaruhi kepercayaan deposan terhadap bank. Oleh
karena itu kesehatan bank wajib dijaga dan diawasi.
3) Menurut konsep Bank Indonesia ada dua kepentingan mengapa kesehatan
bank di Indonesia perlu dijaga, yaitu:
a) menjaga kepercayaan masyarakat terhadap bank;
5.42 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

b) sebagai indikator bagi Bank Indonesia sebagai lembaga pengawas


perbankan di Indonesia untuk melakukan evaluasi terhadap kondisi dan
permasalahan yang dihadapi bank serta menentukan tindak lanjut untuk
mengatasi kelemahan atau permasalahan bank, baik berupa corrective
action oleh bank maupun supervisory action.
4) Dasar pengaturan kesehatan bank adalah UU No. 7 tahun 1992 yang
diperbaharui dengan UU no. 10 tahun 1998 tentang perbankan. Pengaturan
tentang kesehatan perbankan dalam UU ini tertuang dalam pasal 29 ayat 2
yang berbunyi: Bank wajib memelihara tingkat kesehatan bank sesuai
dengan ketentuan kecukupan modal, kualitas aset, kualitas manajemen,
likuiditas, rentabilitas, solvabilitas, dan aspek lain yang berhubungan
dengan usaha bank, dan wajib melakukan kegiatan usaha sesuai dengan
prinsip kehati-hatian.
5) Dalam ketentuan Bank Indonesia (PBI No.13/ 1 /PBI/2011), tingkat
kesehatan bank adalah hasil penilaian kondisi bank yang dilakukan terhadap
risiko dan kinerja bank. Penilaian tersebut menyangkut empat aspek utama,
yaitu: (1) profil risiko (risk profile); (2) good corporate governance (GCG);
(3) rentabilitas (earnings); dan (4) permodalan (capital).

RA NG K UMA N

Suatu bank dikatakan sehat apabila mampu menjalankan fungsinya


dengan optimal, baik dalam hal intermediasi dana (menghimpun dan
menyalurkan dana) maupun dalam hal pemberian jasa layanan perbankan.
Dalam ketentuan Bank Indonesia (PBI No.13/ 1 /PBI/2011), tingkat
kesehatan bank adalah hasil penilaian kondisi bank yang dilakukan
terhadap risiko dan kinerja bank. Penilaian tersebut menyangkut empat
aspek utama, yaitu: (1) profil risiko (risk profile); (2) good corporate
governance (GCG); (3) rentabilitas (earnings); dan (4) permodalan
(capital).
Menurut konsep Bank Indonesia ada dua kepentingan mengapa
kesehatan bank di Indonesia perlu dijaga, yaitu:
1. menjaga kepercayaan masyarakat terhadap bank;
2. sebagai indikator bagi Bank Indonesia sebagai lembaga pengawas
perbankan di Indonesia untuk melakukan evaluasi terhadap kondisi dan
permasalahan yang dihadapi bank serta menentukan tindak lanjut
untuk mengatasi kelemahan atau permasalahan bank, baik berupa
corrective action oleh bank maupun supervisory action.
 EKSI4205/MODUL 5 5.43

Dasar pengaturan kesehatan bank adalah UU No. 7 tahun 1992 yang


diperbaharui dengan UU no. 10 tahun 1998 tentang perbankan. Pengaturan
tentang kesehatan perbankan dalam UU ini tertuang dalam pasal 29 ayat 2
yang berbunyi: Bank wajib memelihara tingkat kesehatan bank sesuai
dengan ketentuan kecukupan modal, kualitas aset, kualitas manajemen,
likuiditas, rentabilitas, solvabilitas, dan aspek lain yang berhubungan
dengan usaha bank, dan wajib melakukan kegiatan usaha sesuai dengan
prinsip kehati-hatian.

TE S F O RMA TIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Suatu bank dikatakan sehat bila mampu menjalankan fungsinya dalam
hal ....
A. menghimpun dana
B. intermediasi dana
C. pemberian jasa layanan perbankan
D. intermediasi dana dan pemberian jasa layanan perbankan

2) Kesehatan bank adalah penting untuk menjaga kepercayaan nasabah,


khususnya nasabah ....
A. peminjam
B. debitur
C. deposan
D. kredit

3) Berdasarkan ketentuan Bank Indonesia (PBI No.13/ 1 /PBI/2011) aspek


penilaian bank meliputi aspek-aspek berikut, kecuali ....
A. profil risiko (risk profile)
B. kemampuan menghimpun dan menyalurkan dana (intermediary)
C. Good corporate governance (GCG)
D. permodalan (capital)

4) Aspek penting yang digunakan untuk mengukur kesehatan bank sesuai


Peraturan Bank Indonesia (PBI No.13/ 1 /PBI/2011) adalah ....
A. likuiditas (liquidity)
B. rentabilitas (earnings)
C. solvabilitas (solvability)
D. semua benar
5.44 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

5) Secara teori, pentingnya kesehatan bank bagi perekonomian adalah


karena ....
A. bank merupakan infrastruktur kebijakan moneter dan lembaga
intermediary dana bagi perekonomian
B. industri bank merupakan industri jasa yang memberikan keuntungan
tinggi
C. industri bank menyerap banyak tenaga kerja
D. industri bank merupakan industri yang menopang perekonomian

6) Menurut konsep Bank Indonesia ada dua kepentingan mengapa kesehatan


bank di Indonesia perlu dijaga, salah satunya adalah ....
A. menjaga stabilitas ekonomi
B. menjaga agar masyarakat tetap mendapatkan sumber pembiayaan
C. menjaga kepercayaan masyarakat terhadap bank
D. menjaga likuiditas masyarakat

7) Sesuai Undang-Undang Perbankan yang berlaku di Indonesia, bank


diwajibkan memelihara tingkat kesehatannya berdasarkan ketentuan
berikut, kecuali ....
A. ketentuan kecukupan modal
B. ketentuan kualitas aset
C. ketentuan kualitas manajemen
D. ketentuan penghimpunan dana

8) Aspek penilaian profil risiko (risk profile) sesuai Peraturan Bank Indonesia
(PBI No.13/ 1 /PBI/2011) adalah meliputi aspek-aspek berikut, kecuali ....
A. risiko kredit
B. risiko pasar
C. risiko likuiditas
D. risiko valas

9) Penilaian rentabilitas dalam ketentuan Bank Indonesia (PBI No.13/ 1


/PBI/2011) meliputi ....
A. kinerja earnings
B. jenis-jenis earnings
C. sumber-sumber earnings
D. sustainability earnings
 EKSI4205/MODUL 5 5.45

10) Aspek permodalan dalam penentuan kesehatan bank sesuai ketentuan Bank
Indonesia (PBI No.13/ 1 /PBI/2011), adalah penilaian terhadap ....
A. kecukupan dan pengelolaan modal
B. kecukupan dan sumber modal
C. pengelolaan dan sumber modal
D. sumber modal dan jenis modal

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum
dikuasai.
5.46 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Kegiatan Belajar 2

Rahasia Bank

P ara mahasiswa yang baik, selain kesehatan bank, kepercayaan nasabah


deposan terhadap bank juga ditentukan oleh rahasia bank. Dalam hal ini
kepentingan nasabah atas rahasia bank dimaksudkan adalah agar bank
melindungi informasi atas kondisi finansial mereka dari pihak-pihak lain di luar
bank. Bagi nasabah deposan, rahasia informasi finansial atas dirinya ini menjadi
penting karena sangat memungkinkan munculnya pihak-pihak lain yang bisa
merugikan dan mengganggu keamanan maupun kenyamananya.
Dalam perkembangannya nampaknya rahasia bank menjadi variabel
penting, tidak saja bagi nasabah, namun juga bagi perkembangan bank itu
sendiri maupun industri perbankan secara luas. Namun demikian rahasia bank
bisa saja disalahgunakan, untuk kegiatan yang merugikan masyarakat, misalnya
kegiatan pencucian uang (money laundering). Oleh karena itu perlakuannya
perlu diatur sehingga bisa memberikan manfaat bagi kepentingan masyarakat
luas.
Kegiatan belajar ini akan secara fokus membahas tentang rahasia bank. Para
Mahasiswa diharapkan akan mendapat pemahaman yang baik dan proporsional
atas pemberlakukan rahasia bank. Selamat belajar.

A. PENGERTIAN DAN TUJUAN PENERAPAN RAHASIA BANK

Pengertian rahasia bank (bank secrecy) dalam kamus bisnis (business


dictionary) adalah: “One of the conditions of the relationship between a bank
and its customers is that the customers' dealings and financial affairs will be
treated as confidential. This rule, however, does not apply to the customers'
credit information which is shared rather freely among lending institution. Also,
due to certain laws (such as anti-terrorist and anti drug-trade legislation) and
tax treaties between nations, bank must release specific information to help fight
terrorism and illegal drug trade, and prevent tax-evasion and money
laundering. (Salah satu persyaratan hubungan antara bank dan nasabah adalah
bahwa transaksi pelanggan (nasabah) dan urusan keuangan akan diperlakukan
sebagai suatu rahasia. Namun demikian aturan ini tidak berlaku untuk informasi
kredit nasabah yang dibagi secara bebas di antara lembaga keuangan. Demikian
juga, dalam hal hukum-hukum tertentu (seperti undang-undang anti-teroris dan
 EKSI4205/MODUL 5 5.47

undang-undang anti-perdagangan narkoba) dan perjanjian pajak antara negara,


bank harus memberikan informasi yang rinci untuk membantu memerangi
terorisme dan perdagangan narkoba ilegal, dan mencegah penghindaran pajak
dan pencucian uang)”.
Sementara menurut Peraturan Bank Indonesia No.2/19/PBI/2000, rahasia
bank adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan keterangan mengenai
nasabah penyimpan dan simpanan nasabah. Dari pengertian ini, maka rahasia
bank tidak menyangkut rahasia keuangan nasabah secara menyeluruh, tetapi
terbatas pada informasi tentang nasabah penyimpan dan simpanan nasabah.
Sebagai lembaga depository eksistensi bank sangat tergantung pada
kepercayaan nasabah, khususnya nasabah penyimpan atau deposan. Ada
beberapa faktor yang sangat mempengaruhi tingkat kepercayaan nasabah
deposan terhadap suatu bank. Faktor-faktor tersebut adalah (Sjahdeini, 2005):
1. integritas pengurus;
2. pengetahuan dan kemampuan pengurus baik berupa pengetahuan
kemampuan manajerial maupun pengetahuan dan kemampuan teknis
perbankan;
3. kesehatan bank yang bersangkutan;
4. kepatuhan bank terhadap kewajiban rahasia bank.

Dari faktor tersebut, salah satu faktor adalah kepatuhan bank terhadap
kewajiban rahasia bank. Maksud dari faktor ini adalah menyangkut "dapat atau
tidaknya bank dipercaya oleh nasabah yang menyimpan dananya pada bank
tersebut untuk tidak mengungkapkan simpanan nasabah identitas nasabah
tersebut kepada pihak lain". Dengan kata lain, tergantung kepada kemampuan
bank itu untuk menjunjung tinggi dan mematuhi dengan teguh "rahasia bank".
Jika bank tidak mampu menjaga rahasia nasabah maka nasabah tidak akan
bersedia untuk menyalurkan, atau bahkan menarik dana simpanannya pada bank
tersebut. Apa bila satu bank mengalami penarikan dana yang kuat maka akan
menimbulkan efek domino pada bank lain, dan selanjutnya akan menimbulkan
gangguan bagi industri bank secara luas. Oleh karena itu faktor rahasia bank
menjadi sangat penting dalam upaya menjaga stabilitas industri perbankan
maupun mobilisasi dana dari masyarakat.
Sejarah penerapan rahasia bank (Sjahdeini, 2005) timbul dari tujuan untuk
melindungi nasabah bank yang bersangkutan. Hal ini bermula dari keputusan
pengadilan di Inggris pada tahun 1924, yang secara bulat memutuskan
pendiriannya atas ketentuan rahasia bank di Inggris, dalam kasus Tournier vs.
5.48 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

National Provincial and Union Bank of England. Ketentuan ini diikuti oleh
negara-negara lain, khususnya yang menganut common law system. Timbulnya
pemikiran untuk perlunya merahasiakan keadaan keuangan nasabah bank
sehingga melahirkan ketentuan hukum mengenai kewajiban rahasia bank, adalah
semula bertujuan untuk melindungi kepentingan nasabah secara individual.
Ketentuan rahasia bank di Swiss, yaitu suatu negara yang dikenal mempunyai
ketentuan rahasia bank yang dahulunya paling ketat di dunia, adalah juga
semula bertujuan untuk melindungi kepentingan nasabah bank secara individual.
Pada waktu itu ketentuan rahasia bank bersifat mutlak; artinya tidak dapat
dikecualikan karena alasan apapun juga.
Ketentuan rahasia bank di Swiss lahir mula-mula sehubungan dengan
kedudukan Swiss sebagai negara yang netral secara tradisional. Pada abad ke-
17, ribuan kaum Huguenots dari Perancis melarikan diri ke Swiss. Diantara
mereka itu kemudian ada yang menjadi bankir, dan menginginkan agar supaya
rahasia dari nasabah-nasabah mereka untuk urusan-urusan keuangannya di
negara asalnya dirahasiakan. Selain itu, dikejar-kejarnya orang-orang Yahudi di
waktu regime Nazi berkuasa di Jerman di tahun 1930-an dan 1940-an, juga
menginginkan agar hal-hal yang berkaitan dengan urusan keuangan mereka
dirahasiakan.
Di beberapa negara, ketentuan rahasia bank tidak lagi bersifat mutlak. Saat
ini bahkan terjadi beberapa variasi dalam pengaturan rahasia bank, di mana di
beberapa negara hanya membatasi untuk nasabah deposan. Selain itu dalam
menangani pelanggaran rahasia bank, di sebagian negara memperlakukan
sebagai kejahatan pidana, sementara dibeberapa negara lain memperlakukan
sebagai kejahatan perdata.
Perkembangan variasi pengaturan rahasia bank ini tidak terlepas dari
perkembangan politik dan sosial, terutama munculnya berbagai tindak kriminal
berkaitan dengan pencucian uang (money laundering). Selain itu adanya
berbagai pelanggaran lain, misalnya pelanggaran pajak dan korupsi telah
menuntut adanya pelonggaran atas ketatnya rahasia bank. Namun demikian
untuk menjaga stabilitas ekonomi, dan khususnya stabilitas moneter, yang bisa
terganggu karena runtuhnya kepercayaan masyarakat deposan, maka dalam
aspek tertentu rahasia bank tetap merupakan faktor penting.
 EKSI4205/MODUL 5 5.49

B. DASAR HUKUM PENGATURAN DAN PENGECUALIAN


RAHASIA BANK DI INDONESIA

1. Pengaturan Rahasia Bank


Pengaturan dan dasar hukum rahasia bank di Indonesia adalah Undang-
Undang No. 7 Tahun 1992 Tentang perbankan yang telah diubah menjadi
Undang-Undang No. 10 Tahun 1998. Dalam Undang-Undang tersebut, rahasia
bank diatur dalam satu bab, yaitu bab VII dan tertuang beberapa pasal 40 sampai
45.
Dalam pasal 40 diungkapkan bahwa: (1) Bank wajib merahasiakan
keterangan mengenai Nasabah Penyimpan dan simpanannya, kecuali dalam hal
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 41, Pasal 41A, Pasal 42, Pasal 43, Pasal
44, dan Pasal 44A. (2) Ketentuan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1)
berlaku pula bagi Pihak Terafiliasi. Dari pasal 40 terkandung makna bahwa
bank dan pihak terafiliasi wajib merahasiakan keterangan mengenai identitas
nasabah khusus untuk nasabah deposan. Selain itu bank dan pihak terafiliasi
wajib merahasiakan simpanan nasabah tersebut. Ini berarti kewajiban rahasia
bank tidak menyeluruh pada semua nasabah, tetapi hanya yang menyangkut
nasabah penyimpan atau deposan. Pada masa sebelumnya pengaturan rahasia
bank bersifat menyeluruh. Adanya perkembangan sosial ekonomi dan
kemasyarakatan, maka selanjutnya kerahasiaan bank hanya dibatasi pada
nasabah penyimpan dan simpanannya. Dalam penjelasan pasal 40 diungkapkan
bahwa: Apabila nasabah bank adalah Nasabah Penyimpan yang sekaligus juga
sebagai Nasabah Debitur, bank wajib tetap merahasiakan keterangan tentang
nasabah dalam kedudukannya sebagai Nasabah Penyimpan. Keterangan
mengenai nasabah selain sebagai Nasabah Penyimpan, bukan merupakan
keterangan yang wajib dirahasiakan bank. Bagi bank yang melakukan kegiatan
sebagai lembaga penunjang pasar modal, misalnya bank selaku kustodian dan
atau Wali Amanat, tunduk pada ketentuan perundang-undangan di bidang pasar
modal. Dari ketentuan ini maka semakin jelas bahwa yang mutlak dijamin
rahasianya hanyalah nasabah penyimpan. Ini berarti bagi nasabah debitur
(nasabah kredit) atau nasabah peminjam tidak lagi dijamin rahasia secara
mutlak.
Tukar menukar informasi nasabah antar bank tersebut diatur dalam UU No.
10 Tahun 1998 pada pasal 44. Pasal 44 tersebut mengungkapkan bahwa:
(1) Dalam rangka tukar menukar informasi antar bank, direksi bank dapat
memberitahukan keadaan keuangan nasabahnya kepada bank lain.
5.50 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

(2) Ketentuan mengenai tukar menukar informasi sebagaimana dimaksud dalam


ayat (1) diatur lebih lanjut oleh Bank Indonesia. Latar belakang dari
diijinkannya tukar-menukar informasi atas kondisi keuangan nasabah adalah
untuk mendukung kelancaran usaha bank, khususnya guna menghindari adanya
kredit rangkap. Penjelasan pasal 44 mengungkapkan bahwa: Tukar menukar
informasi antar bank dimaksudkan untuk memperlancar dan mengamankan
kegiatan usaha bank, antara lain guna mencegah kredit rangkap serta
mengetahui keadaan dan status dari suatu bank yang lain. Dengan demikian
bank dapat menilai tingkat risiko yang dihadapi, sebelum melakukan suatu
transaksi dengan nasabah atau dengan bank lain. Selanjutnya tukar menukar
informasi ini secara teknis diatur dengan Peraturan Bank Indonesia, yaitu PBI
no. 2/19/PBI/2000. Dalam PBI tersebut pasal 2 ayat 2 menyatakan bahwa:
Keterangan mengenai Nasabah selain Nasabah Penyimpan bukan merupakan
keterangan yang wajib dirahasiakan oleh Bank. Dalam pasal 3 bahkan
dinyatakan bahwa dalam rangka tukar menukar informasi antar bank terkait
nasabah selain nasabah simpanan, pengelola bank bahkan tidak perlu meminta
ijin pada Bank Indonesia.

2. Pengecualian Pengaturan Rahasia Bank


Meskipun dalam Undang-Undang tentang Perbankan yaitu UU No. 10
Tahun 1998 dan dalam Peraturan Bank Indonesia yaitu PBI no. 2/19/PBI/2000
dinyatakan bahwa bank wajib melindungi rahasia nasabah simpanan dan
simpanannya, namun dalam peraturan tersebut ditetapkan beberapa
pengecualian. Pengecualian tersebut meliputi:
a. Kepentingan Perpajakan
Berkaitan dengan perpajakan bank tidak lagi diwajibkan melindungi rahasia
nasabahnya. Untuk hal ini dalam UU No. 10 Tahun 1998 diatur dalam pasal
41 ayat 1 yang berbunyi: Untuk kepentingan perpajakan, Pimpinan Bank
Indonesia atas permintaan Menteri Keuangan berwenang mengeluarkan
perintah tertulis kepada bank agar memberikan keterangan dan
memperlihatkan bukti-bukti tertulis serta surat-surat mengenai keadaan
keuangan Nasabah Penyimpan tertentu kepada pejabat pajak.

b. Penyelesaian piutang bank yang sudah diserahkan kepada Badan Urusan


Piutang dan Lelang Negara/Panitia Urusan Piutang Negara
Dalam hal penyelesaian piutang bank yang sudah diserahkan kepada Badan
Urusan Piutang dan Lelang Negara/Panitia Urusan Piutang Negara UU
 EKSI4205/MODUL 5 5.51

No. 10 Tahun 1998 pasal 41A ayat 1 mengatur bahwa: Untuk penyelesaian
piutang bank yang sudah diserahkan kepada Badan Urusan Piutang dan
Lelang Negara/Panitia Urusan Piutang Negara, Pimpinan Bank Indonesia
memberikan izin kepada pejabat Badan Urusan Piutang dan Lelang
Negara/Panitia Urusan Piutang Negara untuk memperoleh keterangan dari
bank mengenai simpanan Nasabah Debitur. Atas dasar ketentuan ini bank
tidak diwajibkan lagi merahasiakan informasi tentang simpanan nasabah,
apabila bank yang bersangkutan sedang dalam proses penyelesaian piutang
bank yang sudah diserahkan kepada Badan Urusan Piutang dan Lelang
Negara/Panitia Urusan Piutang Negara

c. Untuk kepentingan peradilan


Dalam peradilan perkara pidana bank juga wajib memberi keterangan
tentang simpanan nasabah yang menjadi tersangka. Dalam hal ini UU No.
10 Tahun 1998 pasal 42 ayat 1 mengatur bahwa: Untuk kepentingan
peradilan dalam perkara pidana, Pimpinan Bank Indonesia dapat
memberikan izin kepada polisi, jaksa, atau hakim untuk memperoleh
keterangan dari bank mengenai simpanan tersangka atau terdakwa pada
bank.

d. Perkara perdata antara bank dengan nasabahnya


Apabila antara bank dan nasabahnya terjadi perkara perdata, maka bank
juga bisa memberikan informasi tentang keadaan keuangan nasabah pada
pengadilan. Untuk masalah yang demikan UU No. 10 Tahun 1998 pasal 43
mengatur: Dalam perkara perdata antara bank dengan nasabahnya,
direksi bank yang bersangkutan dapat menginformasikan kepada
Pengadilan tentang keadaan keuangan nasabah yang bersangkutan dan
memberikan keterangan lain yang relevan dengan perkara tersebut.

e. Atas permintaan, persetujuan, atau kuasa dari nasabah penyimpan


Bank dapat membuka informasi tentang simpanan nasabah penyimpan apa
bila ada permintaan, persetujuan, atau kuasa nasabah penyimpan. UU No.
10 Tahun 1998 pasal 44A ayat 1 mengatur: Atas permintaan, persetujuan
atau kuasa dari Nasabah Penyimpan yang dibuat secara tertulis, bank
wajib memberikan keterangan mengenai simpanan Nasabah Penyimpan
pada bank yang bersangkutan kepada pihak yang ditunjuk oleh Nasabah
Penyimpan tersebut.
5.52 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

f. Nasabah penyimpan meninggal dunia


Selain beberapa hal di atas, bank juga diwajibkan membukan informasi
tentang simpanan nasabah, apa bila nasabah penyimpan meninggal dunia.
Informasi ini wajib diberikan pada ahli warisnya yang syah. UU No. 10
Tahun 1998 pasal 4aA ayat 2 mengatur: Dalam hal Nasabah Penyimpan
telah meninggal dunia, ahli waris yang sah dari Nasabah Penyimpan yang
bersangkutan berhak memperoleh keterangan mengenai simpanan Nasabah
Penyimpan tersebut.

Meskipun hal-hal tersebut merupakan pengecualian, namun bila ada pihak


yang dirugikan karena pembukaan rahasia nasabah berhak untuk mengetahui isi
keterangan, dan pembetulan jika terdapat kesalahan dalam keterangan tersebut.
Hala ini diatur dalam UU No. 10 Tahun 1998 pasal 45 yang berbunyi: Pihak
yang merasa dirugikan oleh keterangan yang diberikan oleh bank sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 41, Pasal 42, Pasal 43, dan Pasal 44, berhak untuk
mengetahui isi keterangan tersebut dan meminta pembetulan jika terdapat
kesalahan dalam keterangan yang diberikan.

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apa pengertian dari rahasia bank?


2) Mengapa diperlukan adanya rahasia bank?
3) Mengapa dalam perkembangannya rahasia bank tidak diaplikasikan secara
mutlak?
4) Mengapa antar bank diijinkan melakukan tukar menukar informasi?
5) Dalam peraturan yang ada, faktor apa saja yang termasuk dalam
pengecualian penerapan rahasia bank?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Menurut Undang-Undang No. 7 Tahun 1992 Tentang perbankan yang telah


diubah menjadi Undang-Undang No. 10 Tahun 1998 bank wajib
merahasiakan keterangan mengenai Nasabah Penyimpan dan simpanannya,
 EKSI4205/MODUL 5 5.53

dengan beberapa pengecualian. Hal tersebut secara jelas juga tertuang


dalam Peraturan Bank Indonesia No.2/19/PBI/2000, rahasia bank adalah
segala sesuatu yang berhubungan dengan keterangan mengenai nasabah
penyimpan dan simpanan nasabah. Oleh karena itu, di Indonesia rahasia
bank tidak menyangkut rahasia keuangan nasabah secara menyeluruh, tetapi
terbatas pada informasi tentang nasabah penyimpan dan simpanan nasabah.
2) Kepentingan nasabah atas rahasia bank dimaksudkan adalah agar bank
melindungi informasi atas kondisi finansial mereka dari pihak-pihak lain di
luar bank. Bagi nasabah deposan, rahasia informasi finansial atas dirinya ini
menjadi penting karena sangat memungkinkan munculnya pihak-pihak lain
yang bisa merugikan dan mengganggu keamanan maupun kenyamananya.
Oleh karena itu, bagi suatu perekonomian, dalam kerangka memobilisasi
tabungan, penerapan rahasia bank menjadi penting. Selain itu, untuk
menjaga stabilitas ekonomi, dan khususnya stabilitas moneter, yang bisa
terganggu karena runtuhnya kepercayaan masyarakat deposan, rahasia bank
merupakan faktor penting.
3) Perkembangan politik dan sosial, terutama munculnya berbagai tindak
kriminal berkaitan dengan pencucian uang (money laundering), dan
munculnya berbagai pelanggaran lain, misalnya pelanggaran pajak dan
korupsi telah menuntut adanya pelonggaran atas ketatnya rahasia bank yang
semula bersifat mutlak.
4) Latar belakang dari diijinkannya tukar-menukar informasi atas kondisi
keuangan nasabah adalah untuk mendukung kelancaran usaha bank,
khususnya guna menghindari adanya kridit rangkap.
5) Dari peraturan tentang rahasia bank, ditetapkan pula beberapa
pengecualian. Pengecualian tersebut meliputi:
a) kepentingan perpajakan;
b) penyelesaian piutang bank yang sudah diserahkan kepada badan urusan
piutang dan lelang negara/panitia urusan piutang negara;
c) untuk kepentingan peradilan;
d) perkara perdata antara bank dengan nasabahnya;
e) atas permintaan, persetujuan, atau kuasa dari nasabah penyimpan;
f) nasabah penyimpan meninggal dunia.
5.54 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

RA NG K UMA N

Selain kesehatan bank, kepercayaan nasabah deposan terhadap bank


juga ditentukan oleh rahasia bank. Dalam hal ini kepentingan nasabah atas
rahasia bank dimaksudkan adalah agar bank melindungi informasi atas
kondisi finansial mereka dari pihak-pihak lain di luar bank. Bagi nasabah
deposan, rahasia informasi finansial atas dirinya ini menjadi penting karena
sangat memungkinkan munculnya pihak-pihak lain yang bisa merugikan
dan mengganggu keamanan maupun kenyamananya.
Menurut Undang-Undang No. 7 Tahun 1992 Tentang perbankan yang
telah diubah menjadi Undang-Undang No. 10 Tahun 1998 bank wajib
merahasiakan keterangan mengenai Nasabah Penyimpan dan simpanannya,
dengan beberapa pengecualian. Hal tersebut secara jelas juga tertuang
dalam Peraturan Bank Indonesia No.2/19/PBI/2000, rahasia bank adalah
segala sesuatu yang berhubungan dengan keterangan mengenai nasabah
penyimpan dan simpanan nasabah. Oleh karena itu, di Indonesia rahasia
bank tidak menyangkut rahasia keuangan nasabah secara menyeluruh,
tetapi terbatas pada informasi tentang nasabah penyimpan dan simpanan
nasabah.
Salah satu hal penting dalam pengaturan rahasia bank adalah
diijinkannya tukar menukar informasi antar bank tentang kondisi keuangan
nasabah. Latar belakang dari diijinkannya tukar-menukar informasi atas
kondisi keuangan nasabah adalah untuk mendukung kelancaran usaha bank,
khususnya guna menghindari adanya kridit rangkap. Dalam PBI no.
2/19/PBI/2000 diatur bahwa keterangan mengenai nasabah selain nasabah
penyimpan bukan merupakan keterangan yang wajib dirahasiakan oleh
bank.
Dalam pengaturan rahasia bank tersebut ditetapkan beberapa
pengecualian. Pengecualian itu meliputi:
1. kepentingan perpajakan;
2. penyelesaian piutang bank yang sudah diserahkan kepada badan urusan
piutang dan lelang negara/panitia urusan piutang negara;
3. untuk kepentingan peradilan;
4. perkara perdata antara bank dengan nasabahnya;
5. atas permintaan, persetujuan, atau kuasa dari nasabah penyimpan;
6. nasabah penyimpan meninggal dunia.
 EKSI4205/MODUL 5 5.55

TE S F O RMA TIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Sesuai peraturan yang berlaku di Indonesia, rahasia bank menyangkut ....
A. informasi kondisi bank
B. informasi seluruh nasabah
C. informasi nasabah penyimpan dan simpanan nasabah
D. informasi nasabah kredit dan besarnya kredit nasabah

2) Bagi nasabah penyimpan, rahasia bank adalah faktor penting, karena ....
A. ada kemungkinan informasi disalahgunakan oleh pihak lain, sehingga
mengganggu keamanan dan kenyamanan nasabah
B. menyangkut privasi dan harga diri yang bisa mengganggu nasabah
C. menyangkut kerugian nasabah
D. tidak ada yang benar

3) Selain kepatuhan bank terhadap kewajiban rahasia bank, kepercayaan


nasabah penyimpan dipengaruhi beberapa faktor, kecuali ....
A. integritas pengurus
B. pengetahuan dan kemampuan pengurus baik berupa pengetahuan
kemampuan manajerial maupun pengetahuan dan kemampuan teknis
perbankan
C. kesehatan bank yang bersangkutan
D. skala bank

4) Bagi perekonomian, pengaturan rahasia bank adalah penting dalam hal-hal


berikut, kecuali ....
A. mobilisasi tabungan
B. daya saing industri
C. stabilitas moneter
D. kepercayaan masyarakat pada bank

5) Di Indonesia, pertimbangan diijinkannya tukar menukar informasi antar


bank tentang kondisi keuangan nasabah adalah ....
A. stabilitas ekonomi
B. stabilitas rupiah
C. stabilitas moneter
D. timbulnya kredit rangkap
5.56 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

6) Alasan pelonggaran atas ketatnya pengaturan rahasia bank di berbagai


negara adalah munculnya beberapa jenis tindak kriminal berikut, kecuali ....
A. pencucian uang
B. penipuan
C. pelanggaran pajak
D. korupsi

7) Berdasarkan runutan sejarahnya, pengaturan rahasia bank, pada awalnya


bertujuan untuk ....
A. melindungi kepentingan ekonomi nasional
B. stabilitas ekonomi, khususnya moneter
C. menjaga bank dari kemungkinan rush nasbah
D. melindungi kepentingan nasabah secara individu

8) Berikut adalah beberapa hal yang termasuk dalam pengecualian pengaturan


rahasia bank ....
A. kepentingan perpajakan; kepentingan peradilan; perkara perdata antara
bank dengan nasabahnya
B. kepentingan perpajakan; kepentingan peradilan; kondisi likuiditas bank
C. perkara perdata antara bank dengan nasabahnya; kepentingan
peradilan; kondisi likuiditas bank
D. perkara perdata antara bank dengan nasabahnya; kepentingan
perpajakan; kondisi likuiditas bank

9) Bila nasabah penyimpan meninggal dunia, maka hal ini masuk dalam
skema pengecualian pengaturan rahasia bank, ketentuannya adalah ....
A. bank harus membuka informasi simapananya bagi seluruh masyarakat
B. bank harus membuka informasi simapananya bagi seluruh keluarganya
C. bank harus membuka informasi simapananya bagi ahli warisnya yang
syah
D. tidak ada yang benar

10) Meskipun ada pengecualian terhadap pemberlakuan rahasia bank, namun


nasabah penyimpan tetap memiliki hak untuk dilindungi informasinya,
yaitu dalam hal ....
A. kesesuaian informasi simpanannya
B. kesesuaian jumlah simpanannya
C. keseuaian lama simpanannya
D. kesesuaian jenis simpanannya
 EKSI4205/MODUL 5 5.57

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum
dikuasai.
5.58 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) D. Suatu bank dikatakan sehat apabila mampu menjalankan fungsinya
dengan optimal, baik dalam hal intermediasi dana (menghimpun dan
menyalurkan dana) maupun dalam hal pemberian jasa layanan
perbankan.
2) C. Tingkat kesehatan bank merupakan faktor penting (bahkan utama)
yang mempengaruhi kepercayaan deposan terhadap bank. Oleh karena
itu kesehatan bank wajib dijaga dan diawasi.
3) B. Dalam ketentuan Bank Indonesia (PBI No.13/ 1 /PBI/2011), tingkat
kesehatan bank adalah hasil penilaian kondisi bank yang dilakukan
terhadap risiko dan kinerja bank. Penilaian tersebut menyangkut empat
aspek utama, yaitu: (1) profil risiko (risk profile); (2) good corporate
governance (GCG); (3) rentabilitas (earnings); dan (4) permodalan
(capital).
4) B. Dalam ketentuan Bank Indonesia (PBI No.13/ 1 /PBI/2011), tingkat
kesehatan bank adalah hasil penilaian kondisi bank yang dilakukan
terhadap risiko dan kinerja bank. Penilaian tersebut menyangkut empat
aspek utama, yaitu: (1) profil risiko (risk profile); (2) good corporate
governance (GCG); (3) rentabilitas (earnings); dan (4) permodalan
(capital).
5) A. Peranan industri perbankan dalam perekonomian adalah cukup
strategis, karena terkait dengan dua fungsi utama perbankan, yaitu
sebagai lembaga intermediasi dana dan sebagai infrastruktur kebijakan
moneter. Oleh karena itu, secara langsung maupun tidak langsung,
baik buruknya kinerja industri perbankan akan mempengaruhi kinerja
perekonomian secara umum. Karena peran inilah makan industri bank
harus sehat baik dari sisi manajerial maupun, kinerja keuangan,
maupun kinerja pelayanan.
6) C. Menurut konsep Bank Indonesia ada dua kepentingan mengapa
kesehatan bank di Indonesia perlu dijaga, yaitu:
a) menjaga kepercayaan masyarakat terhadap bank;
b) sebagai indikator bagi Bank Indonesia sebagai lembaga pengawas
perbankan di Indonesia untuk melakukan evaluasi terhadap
kondisi dan permasalahan yang dihadapi bank serta menentukan
 EKSI4205/MODUL 5 5.59

tindak lanjut untuk mengatasi kelemahan atau permasalahan bank,


baik berupa corrective action oleh bank maupun supervisory
action.
7) D. Sesuai UU No. 7 tahun 1992 yang diperbaharui dengan UU no. 10
tahun 1998 tentang perbankan, pengaturan tentang kesehatan
perbankan tertuang dalam pasal 29 ayat 2. Pasal tersebut mengatur
bahwa, bank wajib memelihara tingkat kesehatan bank sesuai dengan
ketentuan kecukupan modal, kualitas aset, kualitas manajemen,
likuiditas, rentabilitas, solvabilitas, dan aspek lain yang berhubungan
dengan usaha bank, dan wajib melakukan kegiatan usaha sesuai
dengan prinsip kehati-hatian.
8) D. Dalam ketentuan Bank Indonesia (PBI No.13/ 1 /PBI/2011) profil
risiko (risk profile); merupakan penilaian terhadap risiko inheren dan
kualitas penerapan manajemen risiko dalam operasional Bank yang
dilakukan terhadap 8 (delapan) risiko yaitu:
a) risiko kredit;
b) risiko pasar;
c) risiko likuiditas;
d) risiko operasional;
e) risiko hukum;
f) risiko stratejik;
g) risiko kepatuhan;
h) risiko reputasi.
9) B. Sesuai Peraturan Bank Indonesia (PBI No.13/ 1 /PBI/2011) rentabilitas
(earnings); merupakan penilaian terhadap kinerja earnings, sumber-
sumber earnings, dan sustainability earnings bank.
10) A. Sesuai Peraturan Bank Indonesia (PBI No.13/ 1 /PBI/2011)
permodalan (capital); yang merupakan penilaian terhadap tingkat
kecukupan permodalan dan pengelolaan permodalan.

Tes Formatif 2
1) C. Dalam Peraturan Bank Indonesia No.2/19/PBI/2000, rahasia bank
adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan keterangan mengenai
nasabah penyimpan dan simpanan nasabah.
2) A. Bagi nasabah deposan, rahasia informasi finansial atas dirinya ini
menjadi penting karena sangat memungkinkan munculnya pihak-pihak
5.60 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

lain yang bisa merugikan dan mengganggu keamanan maupun


kenyamananya.
3) D. Faktor penting yang mempengaruhi nasabah deposan meliputi:
a) integritas pengurus;
b) pengetahuan dan kemampuan pengurus baik berupa pengetahuan
kemampuan manajerial maupun pengetahuan dan kemampuan
teknis perbankan;
c) kesehatan bank yang bersangkutan;
d) kepatuhan bank terhadap kewajiban rahasia bank.
4) B. Bagi suatu perekonomian, dalam kerangka memobilisasi tabungan,
penerapan rahasia bank menjadi penting. Selain itu, untuk menjaga
stabilitas ekonomi, dan khususnya stabilitas moneter, yang bisa
terganggu karena runtuhnya kepercayaan masyarakat deposan, rahasia
bank merupakan faktor penting.
5) D. Latar belakang dari diijinkannya tukar-menukar informasi atas kondisi
keuangan nasabah adalah untuk mendukung kelancaran usaha bank,
khususnya guna menghindari adanya kridit rangkap.
6) B. Perkembangan politik dan sosial, terutama munculnya berbagai tindak
kriminal berkaitan dengan pencucian uang (money laundering), dan
munculnya berbagai pelanggaran lain, misalnya pelanggaran pajak dan
korupsi telah menuntut adanya pelonggaran atas ketatnya rahasia bank
yang semula bersifat mutlak.
7) D. Timbulnya pemikiran untuk perlunya merahasiakan keadaan keuangan
nasabah bank sehingga melahirkan ketentuan hukum mengenai
kewajiban rahasia bank, adalah semula bertujuan untuk melindungi
kepentingan nasabah secara individual. Ketentuan rahasia bank di
Swiss, yaitu suatu negara yang dikenal mempunyai ketentuan rahasia
bank yang dahulunya paling ketat di dunia, adalah juga semula
bertujuan untuk melindungi kepentingan nasabah bank secara
individual.
8) A. Dari peraturan tentang rahasia bank, ditetapkan pula beberapa
pengecualian. Pengecualian tersebut meliputi:
a) kepentingan perpajakan;
b) penyelesaian piutang bank yang sudah diserahkan kepada badan
urusan piutang dan lelang negara/panitia urusan piutang negara;
c) untuk kepentingan peradilan;
d) perkara perdata antara bank dengan nasabahnya;
 EKSI4205/MODUL 5 5.61

e) atas permintaan, persetujuan, atau kuasa dari nasabah penyimpan;


f) nasabah penyimpan meninggal dunia.
9) C. UU No. 10 Tahun 1998 pasal 4aA ayat 2 mengatur: Dalam hal
Nasabah Penyimpan telah meninggal dunia, ahli waris yang sah dari
Nasabah Penyimpan yang bersangkutan berhak memperoleh
keterangan mengenai simpanan Nasabah Penyimpan tersebut.
10) A. Meskipun ada beberapa pengecualian, namun bila ada pihak yang
dirugikan karena pembukaan rahasia nasabah berhak untuk mengetahui
isi keterangan, dan pembetulan jika terdapat kesalahan dalam
keterangan tersebut. Hala ini diatur dalam UU No. 10 Tahun 1998
pasal 45 yang berbunyi: Pihak yang merasa dirugikan oleh keterangan
yang diberikan oleh bank sebagaimana dimaksud dalam Pasal 41,
Pasal 42, Pasal 43, dan Pasal 44, berhak untuk mengetahui isi
keterangan tersebut dan meminta pembetulan jika terdapat kesalahan
dalam keterangan yang diberikan.
5.62 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Daftar Pustaka

Budisantoso, Totok, dan Triandaru, Sigit. 2006. Bank dan Lembaga Keuangan
Lain. Edisi Kedua. Jakarta: Salemba Empat.

Peraturan Bank Indonesia No. 2/19/PBI/2000 tentang Persayaratan dan Tata


Cara Pemberian Perintah atau Izin Tertulis Membuka Rahasia Bank.

Peraturan Bank Indonesia No. 6/10/PBI/2004 tentang Penilaian Kesehatan Bank


Umum.

Peraturan Bank Indonesia No. 13/1/PBI/2011 tentang Penilaian Kesehatan Bank


Umum.

Saunders, Anthony; dan Cornett, Marcia Millon. 2011. Financial Institution


Management: A Risk Management Approach. Seven Edition, McGraw-Hill
Int. Edition.

Siamat, Dahlan. 2005. Manajemen Lembaga Keuangan: Kebijakan Moneter dan


Perbankan. Edisi Kelima. LPFE-UI.

Sjahdeini, Sutan Remy. 2005. Rahasia Bank: Berbagai Masalah Disekitarnya,


Diskusi Legal Issues Seputar Pengaturan Rahasia Bank. Bank Indonesia.

Surat Edaran Bank Indonesia No. 13/24/DPNP Tahun 2011 Perihal Penilaian
Kesehatan Bank Umum.

Undang-Undang Republik Indonesia No. 7 Tahun 1992, tentang Perbankan.

Undang-Undang No. 10 Tahun 1998, tentang Perubahan Undang-Undang


Republik Indonesia No. 7 Tahun 1992.
Modul 6

Lembaga Pembiayaan
Dr. Murti Lestari

PE NDA HULUA N

P ara mahasiswa yang berbahagia, dalam Modul 6 ini kita akan belajar
mengenai lembaga pembiayaan. Lembaga pembiayaan merupakan salah
satu bentuk dari lembaga keuangan non bank. Sebagai catatan, padanan kata
lembaga pembiayaan dalam bahasa Inggris adalah financinginstitution,
sementara padanan kata untuk lembaga keuangan adalah financial institution.
Ketentuan mengenai lembaga pembiayaan termuat dalam Peraturan
Presiden (PP) No. 9 Tahun 2009 tentang Lembaga Pembiayaan. PP tersebut
dikeluarkan dengan pertimbangan untuk meningkatkan peran lembaga
pembiayaan dalam proses pembangunan nasional.
Definisi Lembaga Pembiayaan menurut PP No. 9 Tahun 2009 adalah badan
usaha yang melakukan kegiatan pembiayaan dalam bentuk penyediaan dana atau
barang modal. Lembaga pembiayaan meliputi perusahaan pembiayaan,
perusahaan modal ventura, dan perusahaan pembiayaan infrastruktur.
Sementara, perusahaan pembiayaan didefinisikan sebagai badan usaha yang
khusus didirikan untuk melakukan sewa guna usaha (leasing), anjak piutang
(factoring), pembiayaan konsumen, dan/atau usaha kartu kredit.
Fungsi utama dari perusahaan pembiayaan adalah memberikan pinjaman
baik pada sektor perorangan (individu) maupun non-perorangan (korporasi).
Beberapa jenis pinjaman yang diberikan oleh perusahaan pembiayaan mirip
dengan jenis pinjaman yang diberikan oleh bank, contohnya pinjaman untuk
membeli kendaraan; namun perusahaan pembiayaan berbeda dengan bank dalam
hal penghimpunan dana. Perusahaan pembiayaan tidak boleh menghimpun dana
dari masyarakat dalam bentuk giro, deposito, atau tabungan seperti halnya yang
dapat dilakukan bank. Sumber dana perusahaan pembiayaan dapat berasal dari
modal sendiri, pinjaman dari bank dan/atau badan usaha lainnya, maupun
penerbitan obligasi.
Kegiatan belajar dalam modul ini akan meliputi kegiatan usaha perusahaan
pembiayaan yaitu sewa guna usaha (leasing), anjak piutang (factoring), usaha
6.2 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

kartu kredit (credit card), dan salah satu kegiatan dari lembaga pembiayaan
yaitu perusahaan modal ventura. Rinciannya adalah sebagai berikut.
1. Kegiatan Belajar 1:sewa guna usaha (leasing).
2. Kegiatan Belajar 2:modal ventura.
3. Kegiatan Belajar 3:anjak piutang.
4. Kegiatan Belajar 4: kartu plastik.

Dengan demikian, setelah membaca modul ini, secara khusus Anda


diharapkan dapat menjelaskan:
1. pengertian leasing;
2. perkembangan leasing di Indonesia;
3. proses mekanisme transaksi leasing;
4. teknik-teknik pembiayaan leasing;
5. ruang lingkup modal ventura;
6. sumber dana modal ventura;
7. perkembangan dan pengelolaan kartu plastik;
8. mekanisme, transaksi, dan fungsi kartu plastik;
9. ruang lingkup anjak piutang;
10. ruang lingkup operasi, perjanjian, dan risiko anjak piutang.
 EKSI4205/MODUL 6 6.3

Kegiatan Belajar 1

Sewa Guna Usaha (Leasing)

A. PENGERTIAN SEWA GUNA USAHA

Beberapa pengertian tentang sewa guna usaha atau leasing adalah sebagai
berikut.
1. Surat Keputusan Bersama Menteri Keuangan, Menteri Perdagangan, dan
Menteri Perindustrian Nomor: Kep-122/MK/IV/2/1974,
Nomor:32/M/SK/2/1974, dan Nomor: 30/KPB/1974tanggal 7 Februari
1974
Leasing adalah setiap kegiatan pembiayaan perusahaan dalam bentuk
penyediaan barang-barang modal untuk digunakan oleh suatu perusahaan
untuk suatu jangka waktu tertentu berdasarkan pembayaran-pembayaran
secara berkala disertai dengan hak pilih (opsi) bagi yang bersangkutan atau
memperpanjang jangka waktu leasing berdasarkan nilai sisa yang telah
disepakati bersama.
2. Keputusan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor:
1169/KMK.01/1991 tentang Kegiatan Sewa Guna Usaha (Leasing)
Sewa guna usaha adalah kegiatan pembiayaan dalam bentuk penyediaan
barang modal baik secara sewa guna usaha dengan hak opsi (finance lease)
maupun sewa guna usaha tanpa hak opsi (operating leese) untuk digunakan
oleh lessee selama jangka waktu tertentu berdasarkan pembayaran secara
berkala.
3. International Finance Corporation World Bank Group
Perjanjian/kontrak antara dua pihak, satu pihak (lessor) menyediakan aset
untuk dipakai oleh pihak lain (lessee) dalam jangka waktu tertentu sebagai
imbalan atas pembayaran sejumlah tertentu.

B. PERKEMBANGAN LEASING DI INDONESIA

Jenis pembiayaan leasing telah berkembang pesat di banyak negara karena


memberikan keuntungan bagi banyak pihak. Di Amerika Serikat, bentuk
pembiayaan dengan menggunakan leasing telah dilakukan di tahun 1700-an.
Sementara, di Indonesia, jenis pembiayaan ini masih tergolong baru.
6.4 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Industri leasing mulai berkembang di Indonesia sejak tahun 1974 dengan


dikeluarkannya Surat Keputusan Bersama (SKB) Menteri Keuangan, Menteri
Perindustrian, dan Menteri Perdagangan No. Kep. 122/MK/IV/2/1974,
No.32/M/SK/2/1974 dan No. 30/Kpb/I/1974 tanggal 7 Februari 1974 tentang
Perizinan Usaha Leasing. Kemudian pada tanggal 6 Mei 1974, dikeluarkan SK
No. 649/MK/IV/5/1974 tentang tata cara Perijinan dan Kegiatan Usaha Leasing.
Selanjutnya untuk mendukung perkembangan kegiatan usaha leasing, Menteri
Keuangan menetapkan agar setiap transaksi atau kontrak leasing tidak dianggap
sebagai suatu objek pajak sehingga tidak dikenakan pajak penjualan. Ketetapan
tersebut termuat dalam SK No. 650/MK/IV/5/1974 tanggal 6 Mei 1974 tentang
Penegasan Ketentuan Pajak Penjualan dan Besarnya Bea Materai terhadap
Usaha Leasing.
Ketika pemerintah melakukan kebijakan deregulasi sektor keuangan pada
20 Desember 1988 (Pakdes 88), kegiatan usaha leasing digolongkan ke dalam
usaha lembaga pembiayaan. Ketetapan ini termuat dalam Keputusan Presiden
Republik Indonesia Nomor: 61 Tahun 1988 tentang Lembaga Pembiayaan.
Menurut Keppres tersebut, lembaga yang melakukan kegiatan leasing disebut
perusahaan sewa guna usaha (leasing company). Pembinaan dan pengawasan
perusahaan pembiayaan dilakukan oleh Menteri Keuangan baik secara langsung
maupun tidak langsung seperti yang tercantum dalam Peraturan Presiden Nomor
9 Tahun 2009 tentang Lembaga Pembiayaan.
Terkait dengan perkembangan kegiatan usaha leasing, pada tanggal 2 Juli
1982, dibentuk Asosiasi Leasing Indonesia (ALI) sebagai tempat berkomunikasi
bagi perusahaan-perusahaan leasing di Indonesia. ALI yang berkedudukan di
Jakarta bertujuan membantu pengembangan industri usaha leasing di Indonesia
bersama pemerintah. Kemudian, pada tanggal 20 Juli 2000, seiring dengan
pertumbuhan sektor usaha jasa pembiayaan dan guna menampung aspirasi
seluruh anggota, ALI diubah menjadi Asosiasi Perusahaan Pembiayaan
Indonesia (APPI).

C. PIHAK YANG TERKAIT DALAM TRANSAKSI LEASING

Pihak-pihak yang terkait dalam transaksi leasing adalah sebagai berikut.


1. Lessor
Lessor adalah perusahaan pembiayaan atau perusahaan sewa guna usaha
yang telah memperoleh izin usaha dari Menteri Keuangan dan melakukan
kegiatan sewa guna usaha. Perusahaan tersebut dapat berbentuk perseroan
 EKSI4205/MODUL 6 6.5

terbatas atau koperasi. Menurut Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 2009


tentang Lembaga Pembiayaan, saham perusahaan pembiayaan atau
perusahaan sewa guna usaha yang berbentuk perseroan terbatas dapat
dimiliki oleh:
a. Warga Negara Indonesia dan/atau Badan Hukum Indonesia;
b. Badan Usaha Asing dan Warga Negara Indonesia atau Badan Hukum
Indonesia (usaha patungan) dengan ketentuan kepemilikan saham
Badan Usaha Asing paling besar adalah 85 persen dari modal disetor.

2. Lessee
Lessee adalah perusahaan atau perorangan yang menggunakan barang
modal dengan pembiayaan dari lessor.

3. Supplier (pemasok)
Supplier adalah pihak yang menyediakan barang modal yang disewakan
untuk digunakan oleh lessee. Barang modal tersebut dibayar secara tunai
oleh lessor.

4. Bank
Bank tidak terlibat secara langsung dalam perjanjian leasing. Keterlibatan
bank dalam transaksi leasing adalah ketika lessor atau supplier
menggunakan dana yang berasal dari bank dalam penyediaan barang modal.

5. Asuransi
Asuransi dilibatkan untuk menghindari risiko kerugian yang besar dalam
transaksi leasing. Biaya asuransi pada umumnya ditanggung oleh lessee
karena lessee yang memahami seluk-beluk barang modal yang digunakan.

Dalam transaksi leasing, pihak-pihak yang terlibat wajib diikat dalam


perjanjian sewa guna usaha (lease agreement). Pada umumnya barang modal
yang disewakan berupa kendaraaan bermotor, komputer, pabrik, dan mesin-
mesin.

D. PENGGOLONGAN PERUSAHAAN LEASING

Perusahaan leasing dapat dikelompokkan menjadi 3 kelompok, yaitu


sebagai berikut.
6.6 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

1. Independent Leasing Company


Jenis perusahaan leasing ini paling banyak ditemui. Perusahaan leasing ini
berdiri sendiri, terpisah dari supplier (independent). Perusahaan memiliki
kebebasan untuk menggunakan lebih dari satu pemasok (supplier) dalam
memenuhi permintaan lessee.

Pembelian barang
Supplier Independent Lessor
Pembayaran

Kontrak
Angsuran
Leasing

Lessee

Gambar 6.1
Independent Leasing

Keterangan:
a. Pihak lessee membutuhkan barang modal dan menghubungi perusahaan
leasing. Kontrak leasing dibuat untuk mengikat kerja sama antara pihak
lessee dengan lessor.
b. Pihak lessor mencari supplier untuk memenuhi kebutuhan barang modal.
Lessor membeli barang modal dan melakukan pembayaran pada supplier.
c. Sesuai dengan kontrak leasing, pihak lesse akan melakukan pembayaran
angsuran kepada pihak lessor.

2. Captive Lessor
Ketika supplier mendirikan perusahaan leasing maka terjadilah captive
lessor. Pihak supplier melakukan tindakan ini dengan harapan dapat
meningkatkan jumlah penjualan produknya. Captive lessor sering juga disebut
dengan two party lessor dengan pihak pertama adalah supplier dan anak
perusahaannya (perusahaan leasing/subsidiary), dan pihak kedua adalah lessee.
 EKSI4205/MODUL 6 6.7

Gambar 6.2
Captive Lessor

Keterangan:
a. Pihak lessee membutuhkan barang modal dan menghubungi perusahaan
leasing. Kontrak leasing dibuat untuk mengikat kerja sama antara pihak
lessee dengan lessor.
b. Pihak lessor menghubungi perusahaan induk untuk memenuhi kebutuhan
barang modal.
c. Sesuai dengan kontrak leasing, pihak lesse akan melakukan pembayaran
angsuran pada pihak lessor.

3. Lease Broker atau Packager


Lease broker merupakan pihak perantara yang menghubungkan lessor
dengan lessee. Lease broker tidak memiliki barang modal untuk disewakan.
Perusahaan ini menawarkan jasa tertentu dalam usaha leasing sesuai dengan
kebutuhan lessor dan lessee. Lessee menghubungi lease broker ketika
memerlukan jasa perusahaan leasing. Lease broker kemudian akan mencari
perusahaan leasing yang tepat dan menghubungkan antara lessor dengan lessee.
6.8 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Lessee

Lease
Broker

Lessor

Gambar 6.3
Lease Broker

E. PROSES DAN MEKANISME TRANSAKSI LEASING

Setiap transaksi leasing wajib diikat dengan perjanjian (lease agreement).


Perjanjian tersebut setidaknya harus memuat hal-hal sebagai berikut.
1. Jenis transaksi sewa guna usaha.
2. Nama dan alamat masing-masing pihak.
3. Nama, jenis, tipe, dan lokasi penggunaan barang modal.
4. Harga perolehan, nilai pembiayaan, pembayaran sewa guna usaha, angsuran
pokok pembiayaan, imbalan jasa sewa guna usaha, nilai sisa, simpanan
jaminan, dan ketentuan asuransi atas barang modal yang disewa-guna-
usahakan.
5. Masa sewa guna usaha.
6. Ketentuan mengenai pengakhiran transaksi sewa guna usaha yang
dipercepat dan penetapan kerugian yang harus ditanggung lessee dalam hal
barang modal yang disewa-guna-usahakan dengan hak opsi hilang, rusak,
atau tidak berfungsi karena sebab apapun.
7. Opsi bagi penyewa guna usaha dalam hal transaksi sewa guna usaha dengan
hak opsi.
8. Tanggung jawab para pihak atas barang modal yang disewa-guna-usaha.
 EKSI4205/MODUL 6 6.9

Gambar 6.4
Mekanisme Transaksi Leasing

Keterangan:
a. Lessee menghubungi pihak supplier untuk pemilihan dan penentuan jenis
barang, spesifikasi, harga, jangka waktu pengiriman, purna jual atas barang
yang akan disewa-guna-usahakan.
b. Lesse dan lessor melakukan pembicaraan mengenai kebutuhan pembiayaan
barang modal. Dalam tahap awal lessee dapat meminta lease quotation
yaitu syarat-syarat pokok pembiayaan leasing berupa keterangan barang,
harga, asuransi, cash security quotation, biaya administrasi, jaminan uang
sewa, nilai residu. Sifat lease quotation tidak mengikat.
c. Lessor mengirimkan surat penawaran (letter of offer) atau commitment
letter pada lessee, berisi syarat-syarat pokok persetujuan lessor untuk
melakukan pembiayaan barang modal. Jika lessee setuju maka
ditandatangani dan dikembalikan pada pihak lessor.
d. Setelah seluruh persyaratan pihak lessee terpenuhi maka kontrak leasing
ditandatangani
e. Pengiriman order beli kepada supplier disertai instruksi pengiriman barang
kepada lessee sesuai dengan tipe dan spesifikasi barang
f. Pengiriman barang dan pengecekan barang oleh lessee sesuai pesanan
6.10 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

g. Penyerahan dokumen oleh supplier kepada lessor termasuk faktur dan bukti
kepemilikan barang lainnya.
h. Pembayaran oleh lessor kepada supplier
i. Pembayaran angsuran (lease payment) secara berkala oleh lessee kepada
lessor selama masa sewa guna usaha yang besar angsurannya mencakup
pengembalian jumlah yang dibiayai serta bunganya.

F. TEKNIK-TEKNIK PEMBIAYAAN LEASING

Berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan No. 1169 tahun 1991, ada dua
kategori pembiayaan leasing, yaitu:

1. Finance Lease
Dalam teknik pembiayaan ini, lessee terlebih dahulu akan memilih barang
modal yang dibutuhkan termasuk merundingkan harga beli, jaminan purna jual,
dan kondisi-kondisi lainnya. Perusahaan leasing (lessor) adalah pihak yang
melakukan pembiayaan barang modal dan memperoleh keuntungan dari
pembiayaan itu. Jadi, yang dilakukan lessor pada dasarnya adalah membelikan
barang modal atas nama lessee. Kewajiban lessee kemudian adalah membayar
biaya leasing barang modal, termasuk bunga, pajak, asuransi, dan biaya
pemeliharaan selama masa leasing.
Finance lease seringkali juga disebut dengan full pay out leasing yaitu
bentuk pembiayaan dengan cara kontrak antara lessor dan lessee dengan
beberapa ketentuan yang harus dipahami kedua belah pihak, yaitu sebagai
berikut.
a. Lessor adalah pihak pemilik atas barang modal (baik barang bergerak
maupun tidak bergerak). Umur barang maksimum sama dengan masa
kegunaan ekonomis barang tersebut.
b. Lessee berkewajiban membayar kepada lessor secara berkala sesuai dengan
jumlah dan jangka waktu yang telah disetujui. Jumlah tersebut merupakan
angsuran yang terdiri dari biaya perolehan barang ditambah dengan semua
biaya lainnya yang dikeluarkan lessor dan tingkat keuntungan atau spread
yang diinginkan lessor.
c. Kontrak financial lease tidak dapat dibatalkan secara sepihak.
d. Di akhir masa kontrak, lessee memiliki hak opsi untuk membeli barang
tersebut sesuai dengan nilai sisa (residu) yang disepakati atau dapat
 EKSI4205/MODUL 6 6.11

dikembalikan pada pihak lessee dan disewa-guna-usahakan lagi dengan


jangka waktu dan syarat-syarat baru.

Berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan No. 1169 tahun 1991,leasing


digolongkan sebagai finance lease jika memenuhi kriteria sebagai berikut.
a. Jumlah pembayaran sewa guna usaha selama masa sewa guna usaha
pertama ditambah dengan sisa barang modal harus dapat menutup harga
perolehan barang modal dan keuntungan bagi lessor.
b. Masa sewa guna usaha ditetapkan sekurang-kurangnya 2 tahun untuk
barang modal golongan I, 3 tahun untuk golongan II dan III, dan 7 tahun
untuk golongan bangunan
c. perjanjian sewa guna usaha memuat ketentuan mengenai opsi bagi lessee.

Bentuk transaksi dalam finance lease dapat dibedakan menjadi:


a. Direct Finance Lease
Direct finance lease sering kali juga disebut dengan dengan true lease atau
hanya disingkat menjadi direct lease. Dalam transaksi ini, lessor membeli
barang modal yang diperlukan oleh lessee dan kemudian menyewa-guna-
usahakan barang tersebut. Pihak lessee dapat menentukan spesifikasi barang
maupun pihak supplier yang dituju. Mekanisme transaksi ini adalah sebagai
berikut.

Gambar 6.5
Mekanisme Transaksi Direct Finance Lease
6.12 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Keterangan:
1) Penandatanganan kontrak antara pihak lessor dan lessee.
2) Pembayaran pertama dari pihak lessee yang berisi security deposit,
biaya administrasi, premi asuransi tahun pertama, angsuran pertama
jika menggunakan sistem angsuran in advance.
3) Pemesanan barang modal pada pihak supplier.
4) Pengiriman barang modal kepada pihak lessee.
5) Lessor melakukan pembayaran pada pihak supplier.
6) Kontrak penutupan asuransi.
7) Pembayaran premi asuransi.
8) Pembayaran angsuran bulanan dari lessee kepada lessor.

b. Sale and Lease Back


Lessee secara sengaja menjual barang modalnya kepada lessor untuk
kemudian dilakukan kontrak sewa guna usaha atas barang modal tersebut.
Pada umumnya, lesse melakukan transaksi ini dengan tujuan memperoleh
tambahan modal kerja. Jadi, transaksi ini merupakan transaksi refinancing
dan sering kali disebut dengan technical sale and lease back.
Mekanismenya adalah sebagai berikut.

Gambar 6.6
Mekanisme Transaksi Sale and Lease Back
 EKSI4205/MODUL 6 6.13

Keterangan:
1) Barang modal sudah dibeli oleh pihak lessee sehingga lessee sekaligus
bertindak sebagai supplier.
2) Penutupan kontrak asuransi.
3) Lessor melakukan pembayaran pada pihak lessee, sesuai dengan
kontrak jual beli.
4) Penandatanganan kontrak leasing antara lessor dengan lessee.
5) Lessee melakukan pembayaran pertama untuk biaya administrasi,
premi asuransi, security deposit.
6) Pembayaran premi asuransi.
7) Pembayaran angsuran oleh pihak lessee ke pihak lessor.

c. Leveraged Lease
Transaksi leasing ini melibatkan pihak kreditor dalam pembiayaan dan pada
umumnya bersifat jangka panjang. Pihak kreditor dapat berupa bank atau
lembaga keuangan lainnya. Pihak kreditor akan memiliki porsi pembiayaan
terbesar, sementara pihak lessor akan melakukan pembiayaan sekitar 20 –
40 persen dari total yang harus dibayar. Porsi yang dibayar oleh kreditor
merupakan leveraged debt bagi lessor. Debt (utang) tersebut bersifat
without recourse yang artinya bila lesse kesulitan melakukan pembayaran
pada lessor, lessor tidak berkewajiban untuk membayar utang lesse sebesar
sisa porsi pembiayaan oleh kreditor. Jaminan pengembalian pinjaman
tersebut berasal dari pembayaran angsuran oleh lessee, sehingga tingkat
bunga yang dikenakan kreditor sangat dipengaruhi oleh credit rating lessee
yang bersangkutan. Mekanisme transaksi leasing ini adalah sebagai berikut:
6.14 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Gambar 6.7
Mekanisme Transaksi Leveraged Lease

Keterangan:
1) Pihak lessor melakukan pembelian barang modal pada pihak supplier.
2) Setelah terjadi persetujuan maka pihak supplier akan melakukan
penyerahan barang pada pihak lessee.
3) Pihak lessee melakukan pengikatan jaminan pada pihak kreditor.
4) Pihak lessee sekaligus melakukan kontrak pada pihak lessor dan
melakukan pembayaran angsuran berkala.
5) Pihak kreditor akan melakukan penagihan angsuran pada pihak lessor.

d. Syndicated Lease
Pembiayaan akan dilakukan oleh lebih dari satu lessor atas satu barang
modal. Hal ini biasanya dikarenakan oleh risiko yang terlalu besar jika
ditanggung oleh satu lessor atau satu lessor tidak memiliki dana yang
cukup untuk melakukan pembiayaan karena nilai barang modal yang cukup
besar. Satu lessor kemudian akan ditunjuk sebagai koordinator untuk
mewakili perjanjian antara lessor dengan lessee, supplier, maupun pihak
lain.

e. Cross Border Lease


Transaksi leasing ini terjadi bila pihak lessor dan lessee berada pada negara
yang berbeda. Oleh karena itu, cross border lease sering disebut dengan
leasing internasional atau leasing antar negara. Metode ini sangat kompleks
dan berisiko besar karena adanya perbedaan peraturan hukum, pajak, dan
masalah lain antara negara satu dengan negara lainnya. Oleh karena itu,
 EKSI4205/MODUL 6 6.15

pada umumnya transaksi leasing internasional akan dilakukan oleh


perusahaan afiliasi atau subsidiary dari perusahaan leasing yang
bersangkutan. Selain itu, biasanya pada transaksi leasing internasional
dilakukan kontrak penjualan bersyarat dimana pihak lessee wajib untuk
membeli barang modal yang sudah disewa-guna-usahakan pada akhir masa
kontrak.

f. Vendor Program
Vendor program yang disebut juga dengan vendor lease adalah metode
penjualan yang dilakukan oleh pihak vendor kepada konsumen dengan
menyediakan fasilitas leasing. Dengan demikian, pemasaran leasing
dilakukan oleh vendor melalui usaha penjualan barangnya. Lessor akan
membayar kepada pihak vendor sesuai dengan harga barang yang telah
dipilih oleh pihak lessee. Pembayaran sewa atau angsuran oleh lessee dapat
dilakukan secara langsung pada lessor atau melalui vendor yang
bersangkutan.

2. Operating Lease
Dalam operating lease, lessor secara sengaja membeli barang modal yang
kemudian disewakan pada pihak lessee. Berbeda dengan finance lease, dalam
operating lease jumlah pembayaran berkala (angsuran) yang dilakukan lessee
tidak mencakup (menutupi) jumlah biaya yang dikeluarkan lessor untuk
memperoleh barang modal ditambah biaya bunganya. Pada masa akhir kontrak
pihak lessor akan memiliki barang modal yang disewa-guna-usahakan dan
berharap dapat menyewakan kembali barang modal tersebut pada pihak lain.
Keuntungan yang diharapkan lessor adalah dari penjualan barang modal yang
disewa-guna-usahakan atau dari kemungkinan untuk dapat menyewakan barang
modal tersebut pada pihak lain. Oleh karena itu,lessor harus memiliki keahlian
khusus untuk memasarkan kembali barang modal tersebut. Selain itu,lessor
biasanya menanggung seluruh biaya-biaya pelaksanaan sewa guna usaha seperti
asuransi, pajak, maupun pemeliharaan barang modal yang bersangkutan.
Kontrak antara lessor dan lessee dalam transaksi operating leasepada
umumnya menyangkut hal-hal berikut.
a. Lessor sebagai pemilik barang modal akan menyewakan barang modal pada
lessee dalam jangka waktu yang lebih pendek dibandingkan dengan umur
ekonomis barang modal tersebut.
6.16 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

b. Lessee akan membayar sewa secara berkala kepada lessor yang jumlahnya
tidak meliputi keseluruhan biaya perolehan barang modal beserta bunganya
(non full pay out lease).
c. Lessor akan menanggung segala risiko ekonomis dan pemeliharaan atas
barang modal yang disewakan.
d. Lessee pada akhir masa kontrak harus mengembalikan barang modalnya.
e. Lessor dapat membatalkan kontrak sewaktu-waktu (cancellable).

Berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan No. 1169 tahun 1991,leasing


digolongkan sebagai operating lease jika memenuhi kriteria:
a. jumlah pembayaran leasing selama masa leasing pertama tidak dapat
menutupi harga perolehan barang modal yang disewa-guna-usahakan
ditambah dengan keuntungan yang diperhitungkan oleh lessor;
b. perjanjian leasing tidak memuat ketentuan hak opsi bagi lessor.

G. KELEBIHAN LEASING

Kelebihan leasing dibandingkan dengan sumber pembiayaan lainnya adalah


sebagai berikut.
1. Pembiayaan penuh
Leasing dilakukan tanpa harus menyediakan uang muka dan pembiayaan
dilakukan sampai 100 persen (full pay out).
2. Fleksibilitas
Pihak lessee dapat memilih skema pembayaran angsuran yang
menguntungkan baginya.
3. Penghematan modal
Leasing memungkinkan lessee untuk menghemat modal kerja, sehingga
kelebihan modal kerja yang ada dapat dimanfaatkan untuk kebutuhan lain.
4. Off Balance Sheet
Tidak ada ketentuan yang mengharuskan untuk mencantumkan transaksi
leasing dalam neraca perusahaan. Untuk itu, prosedur pembelian aset tidak
perlu dipenuhi secara terperinci.
5. Diversifikasi pembiayaan
Lessee memiliki alternatif sumber pembiayaan selain bank. Walaupun suatu
perusahaan telah memperoleh kredit dari bank, masih dimungkinkan
memperoleh pembiayaan lain dari leasing tanpa mengganggu kredit yang
telah diperoleh.
 EKSI4205/MODUL 6 6.17

6. Lebih murah
Pembiayaan barang modal melalui metode leasing lebih murah
dibandingkan dengan kredit bank berdasarkan perhitungan present value.
Di samping itu, transaksi leasing bebas beban pajak dan biaya penyusutan
(depresiasi)
7. Perlindungan akibat kemajuan teknologi
Dengan memanfaatkan leasing, lessee dapat terhindar dari kerugian akibat
barang yang disewa mengalami ketinggalan model atau sistem sebagai
dampak pesatnya teknologi.
8. Proteksi inflasi
Leasing dapat memberikan proteksi terhadap inflasi khususnya apabila
leasing berdasarkan tarif suku bunga tetap.

H. METODE PEMBAYARAN LEASING

Pembayaran leasing berhubungan dengan jumlah pembayaran angsuran dan


beban bunga pinjaman. Ada 2 metode yang digunakan, yaitu:
1. Payment in advance
Pembayaran dengan metode ini dilakukan di awal masa sewa. Jumlah yang
dibayarkan di awal masa sewa adalah jumlah amortisasi dari saldo pokok
belum termasuk perhitungan bunga.
2. Payment in arrears
Pembayaran yang dilakukan pada akhir masa sewa. Pada model
pembayaran ini, besar angsuran pokok dan bunga langsung dihitung.
Periode pembayaran dapat dilakukan secara bulanan, triwulanan, semester,
tergantung dari aliran kas dan kemampuan lessee. Jumlah pembayaran sewa
guna usaha setiap periode dipengaruhi oleh:
a. Nilai barang modal
Nilai barang modal adalah harga barang modal ditambah dengan nilai
sisa barang modal pada akhir periode sewa
b. Simpanan jaminan
Simpanan jaminan (security depository) yang dibayarkan pihak lessee
pada perusahaan leasing. Fungsinya hampir sama dengan uang jaminan
atau uang muka. Besarnya berkisar antara 10 – 20 persen dari harga
perolehan barang modal. Semakin besar uang simpanan jaminan yang
diberikan maka semakin kecil jumlah pembayaran sewa.
6.18 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

c. Nilai sisa
Nilai sisa (residual value) adalah nilai dari perkiraan wajar nilai barang
modal yang disewakan. Jika masa kontrak leasing lebih pendek dari
umur ekonomis sebuah barang modal maka nilai sisa menjadi besar.
Nilai sisa memiliki arti penting untuk mempertimbangkan harga sewa.
Nilai sisa biasanya menjadi sumber pendapatan bagi perusahaan
leasing. Semakin besar perkiraan nilai sisa semakin kecil pembayaran
sewa.
d. Jangka waktu
Jangka waktu biasanya dikaitkan dengan umur ekonomis barang
modal. Tetapi pihak perusahaan leasing tidak dapat menentukan jangka
waktu karena sangat dipengaruhi oleh kemampuan pihak lessee. Di
Indonesia, jangka waktu biasanya berkisar antara 2 sampai dengan 5
tahun. Di akhir masa sewa, ada beberapa alternatif yang bisa dipilih
oleh pihak lessee, yaitu:
1) mengembalikan barang modal pada pihak perusahaan leasing
tanpa tambahan kewajiban lain kecuali biaya pembongkaran dan
transportasi;
2) membeli barang modal dengan harga pasar pada akhir masa sewa
(fair market value purchase option). selain itu, pihak lessee dapat
membeli barang modal sesuai dengan perjanjian yang telah
disetujui sebelumnya (fixed purchase option).
e. Tingkat bunga
Tingkat bunga efektif ditentukan oleh perusahaan leasing berdasarkan
besarnya biaya dana ditambah dengan tingkat keuntungan yang
diinginkan oleh perusahaan leasing (spread). Biaya dana perusahaan
leasing didasarkan pada tingkat bunga yang ditetapkan oleh pihak
bank.

I. FLEKSIBILITAS DALAM LEASING

Sewa guna usaha memberikan banyak kemudahan dan fleksibilitas bagi


lessee, di antaranya:
1. Step lease
Step lease adalah suatu kontrak leasing yang memungkinkan pihak lessee
melakukan pembayaran baik dalam rangka untuk meningkatkan (step up)
 EKSI4205/MODUL 6 6.19

maupun untuk menurunkan (step down) jangka waktu leasing guna


mengatasi keterbatasan arus kas lessee.

2. Skipped payment lease


Skipped payment lease adalah kontrak leasing yang menghendaki pihak
lessee melakukan pembayaran selama periode atau bulan-bulan tertentu
setiap tahunnya.

3. Swap lease
Swap lease adalah kontrak leasing yang memungkinkan lessee melakukan
penukaran atas barang yang disewa apabila barang tersebut mengalami
kerusakan atau memerlukan perbaikan dan penggantian komponen tertentu.

4. Upgrade lease
Upgrade lease adalah kontrak leasing yang memungkinkan lessee meminta
tambahan barang leasing guna meningkatkan kapasitas atau efisiensi.

5. Master lease
Master lease adalah kontrak leasing yang memungkinkan lessee menambah
barang atau peralatan untuk disewa (sampai dengan maksimum jumlah dan
dengan periode tertentu), dengan persyaratan yang sama dengan kontrak
sebelumnya tanpa perlu negosiasi dan perjanjian kontrak leasing baru.

6. Short term or experimental lease


Short term or experimental lease adalah kontrak leasing yang dilakukan
dengan jangka waktu relatif pendek atau diberikan masa percobaan
penggunaan barang yang disewa. Selama jangka waktu tersebut, lessee
memutuskan apakah barang tersebut akan disewa dalam jangka waktu yang
diinginkan dan apakah barang tersebut dapat meningkatkan keuntungan
bagi lessee sehingga dapat mengurangi risiko spekulasi bagi lessee dalam
usaha memperoleh suatu barang.
6.20 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan pihak-pihak yang terkait dalam transaksi leasing!


2) Jelaskan kelompok Independent Leasing Company!
3) Jelaskan hal-hal yang harus dimuat pada perjanjian leasing (lease
agreement)?
4) Jelaskan kelebihan leasing dibandingkan dengan sumber pembiayaan
lainnya!
5) Jelaskan kemudahan dan fleksibilitas dari sewa guna bagi lessee!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pihak-pihak yang terkait dalam transaksi leasing adalah sebagai berikut:


1. Lessor adalah perusahaan pembiayaan atau perusahaan sewa guna usaha
yang telah memperoleh izin usaha dari Menteri Keuangan dan
melakukan kegiatan sewa guna usaha.
2. Lessee adalah perusahaan atau perorangan yang menggunakan barang
modal dengan pembiayaan dari lessor.
3. Supplier adalah pihak yang menyediakan barang modal yang disewakan
untuk digunakan oleh lessee. Barang modal tersebut dibayar secara tunai
oleh lessor.
4. Bank tidak terlibat secara langsung dalam perjanjian leasing.
Keterlibatan bank dalam transaksi leasing adalah ketika lessor atau
supplier menggunakan dana yang berasal dari bank dalam penyediaan
barang modal.
5. Asuransi dilibatkan untuk menghindari risiko kerugian yang besar
dalam transaksi leasing. Biaya asuransi pada umumnya ditanggung oleh
lessee karena lessee yang memahami seluk-beluk barang modal yang
digunakan.
2) Independent Leasing Company adalah jenis perusahaan leasing ini paling
banyak ditemui. Perusahaan leasing ini berdiri sendiri, terpisah dari
supplier (independent). Perusahaan memiliki kebebasan untuk
menggunakan lebih dari satu pemasok (supplier) dalam memenuhi
 EKSI4205/MODUL 6 6.21

permintaan lessee. Kegiatan Independent Leasing Company dapat


digambarkan sebagai berikut:

Pembelian barang
Supplier Independent Lessor
Pembayaran

Kontrak
Angsuran
Leasing

Lessee

Gambar 6.8
Independent Leasing

Keterangan:
a. Pihak lessee membutuhkan barang modal dan menghubungi perusahaan
leasing. Kontrak leasing dibuat untuk mengikat kerja sama antara pihak
lessee dengan lessor.
b. Pihak lessormencari supplier untuk memenuhi kebutuhan barang modal.
Lessor membeli barang modal dan melakukan pembayaran pada
supplier.
c. Sesuai dengan kontrak leasing, pihak lesse akan melakukan pembayaran
angsuran kepada pihak lessor.
3) Dalam perjanjian leasing (lease agreement), setidaknya harus memuat hal-
hal sebagai berikut : (1) Jenis transaksi sewa guna usaha; (2) Nama dan
alamat masing-masing pihak; (3) Nama, jenis, tipe, dan lokasi penggunaan
barang modal; (4) Harga perolehan, nilai pembiayaan, pembayaran sewa
guna usaha, angsuran pokok pembiayaan, imbalan jasa sewa guna usaha,
nilai sisa, simpanan jaminan, dan ketentuan asuransi atas barang modal
yang disewa-guna-usahakan; (5) Masa sewa guna usaha; (6) Ketentuan
mengenai pengakhiran transaksi sewa guna usaha yang dipercepat dan
penetapan kerugian yang harus ditanggung lessee dalam hal barang modal
yang disewa-guna-usahakan dengan hak opsi hilang, rusak, atau tidak
berfungsi karena sebab apapun; (7) Opsi bagi penyewa guna usaha dalam
hal transaksi sewa guna usaha dengan hak opsi; (8) Tanggung jawab para
pihak atas barang modal yang disewa-guna-usaha.
6.22 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

4) Kelebihan leasing dibandingkan dengan sumber pembiayaan lainnya


adalah sebagai berikut :
1. Pembiayaan penuh
Leasing dilakukan tanpa harus menyediakan uang muka dan
pembiayaan dilakukan sampai 100 persen (full pay out).
2. Fleksibilitas
Pihak lessee dapat memilih skema pembayaran angsuran yang
menguntungkan baginya.
3. Penghematan modal
Leasing memungkinkan lessee untuk menghemat modal kerja, sehingga
kelebihan modal kerja yang ada dapat dimanfaatkan untuk kebutuhan
lain.
4. Off Balance Sheet
Tidak ada ketentuan yang mengharuskan untuk mencantumkan transaksi
leasing dalam neraca perusahaan. Untuk itu, prosedur pembelian aset
tidak perlu dipenuhi secara terperinci.
5. Diversifikasi pembiayaan
Lessee memiliki alternatif sumber pembiayaan selain bank. Walaupun
suatu perusahaan telah memperoleh kredit dari bank, masih
dimungkinkan memperoleh pembiayaan lain dari leasing tanpa
mengganggu kredit yang telah diperoleh.
6. Lebih murah
Pembiayaan barang modal melalui metode leasing lebih murah
dibandingkan dengan kredit bank berdasarkan perhitungan present
value. Di samping itu, transaksi leasing bebas beban pajak dan biaya
penyusutan (depresiasi)
7. Perlindungan akibat kemajuan teknologi
Dengan memanfaatkan leasing, lessee dapat terhindar dari kerugian
akibat barang yang disewa mengalami ketinggalan model atau sistem
sebagai dampak pesatnya teknologi.
8. Proteksi inflasi
Leasing dapat memberikan proteksi terhadap inflasi khususnya apabila
leasing berdasarkan tarif suku bunga tetap.
5) Sewa guna usaha memberikan banyak kemudahan dan fleksibilitas bagi
lessee, di antaranya:
1. Step lease adalah suatu kontrak leasing yang memungkinkan pihak
lessee melakukan pembayaran baik dalam rangka untuk meningkatkan
 EKSI4205/MODUL 6 6.23

(step up) maupun untuk menurunkan (step down) jangka waktu leasing
guna mengatasi keterbatasan arus kas lessee.
2. Skipped payment lease adalah kontrak leasing yang menghendaki
pihak lessee melakukan pembayaran selama periode atau bulan-bulan
tertentu setiap tahunnya.
3. Swap lease adalah kontrak leasing yang memungkinkan lessee
melakukan penukaran atas barang yang disewa apabila barang tersebut
mengalami kerusakan atau memerlukan perbaikan dan penggantian
komponen tertentu.
4. Upgrade lease adalah kontrak leasing yang memungkinkan lessee
meminta tambahan barang leasing guna meningkatkan kapasitas atau
efisiensi.
5. Master lease adalah kontrak leasing yang memungkinkan lessee
menambah barang atau peralatan untuk disewa (sampai dengan
maksimum jumlah dan dengan periode tertentu), dengan persyaratan
yang sama dengan kontrak sebelumnya tanpa perlu negosiasi dan
perjanjian kontrak leasing baru.
6. Short term or experimental lease adalah kontrak leasing yang
dilakukan dengan jangka waktu relatif pendek atau diberikan masa
percobaan penggunaan barang yang disewa. Selama jangka waktu
tersebut, lessee memutuskan apakah barang tersebut akan disewa
dalam jangka waktu yang diinginkan dan apakah barang tersebut dapat
meningkatkan keuntungan bagi lessee sehingga dapat mengurangi
risiko spekulasi bagi lessee dalam usaha memperoleh suatu barang.

RA NG K UMA N

Leasing adalah perjanjian/kontrak antara dua pihak, yaitu pihak lessor


yang menyediakan aset untuk dipakai oleh pihak lain (lessee) dalam jangka
waktu tertentu sebagai imbalan atas pembayaran sejumlah tertentu.
Pihak-pihak yang terkait secara langsung dalam perjanjian leasing
adalah lessor (perusahaan leasing), lessee (penyewa), dan supplier
(pemasok barang modal yang disewa), sedangkan pihak-pihak yang terkait
secara tidak langsung adalah bank dan asuransi.
Perusahaan leasing dapat dikelompokkan menjadi 3, yaitu:
(1) independent leasing companyyaitu perusahaan leasing yang terpisah
dari supplier; (2) captive lessor yaitu supplier yang mendirikan perusahaan
6.24 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

leasing; (3) lease broker atau packager yaitu perantara yang


menghubungkan antara lessor dengan lessee.
Berdasarkan teknik pembayarannya, leasing dapat dibedakan menjadi
2 macam, yaitu finance lease dan operating lease.
Kelebihan leasing dibandingkan dengan sumber pembiayaan lainnya
adalah pembiayaan penuh, fleksibilitas, penghematan modal, merupakan off
balance sheet, diversifikasi pembiayaan, lebih murah, perlindungan sebagai
akibat kemajuan teknologi, dan sebagai proteksi inflasi.
Pembayaran leasing berhubungan dengan jumlah pembayaran
angsuran dan beban bunga pinjaman. Ada 2 metode yang digunakan, yaitu
pembayaran sewa yang dilakukan di awal masa sewa atau pembayaran di
muka (payment in advances) dan pembayaran sewa yang dilakukan pada
akhir masa sewa (payment in arrears).
Leasing juga memberikan banyak kemudahan dan flesibilitas bagi
lessee. Fleksibilitas tersebut dapat dilakukan dengan membuat skema-
skema khusus dalam pembiayaan leasing, antara lain: step lease, skipped
payment lease, swap lease, upgrade lease, master lease, dan short term or
experimental lease.

TE S F O RMA TIF 1

A. Pilihan Ganda
Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Berikut adalah pihak-pihak yang terkait langsung dengan leasing,


kecuali ....
A. perusahaan leasing
B. barang modal yang disewa
C. penyewa barang modal
D. pemasok barang modal

2) Berikut merupakan ciri-ciri dari transaksi leasing, kecuali ....


A. adanya perjanjian antara lessor dan lessee
B. pihak lessor mengalihkan hak penggunaan barang modal pada lessee
C. lesse mengembalikan barang modal kepada lessor ketika umur
ekonomis barang modal tersebut habis.
D. lesse wajib membayar uang sewa secara berkala pada lessor
 EKSI4205/MODUL 6 6.25

3) Leasing finance lease memiliki ciri sebagai berikut ....


A. lessor merupakan pihak yang melakukan pembiayaan barang modal
B. lessor juga merupakan supplier
C. lessor membeli barang modal untuk kemudian disewakan pada lessee
D. lessor akan memiliki barang modal yang disewakan di akhir masa
kontrak

4) Kontrak leasing yang memungkinkan lessee menambah barang atau


peralatan untuk disewa dengan persyaratan yang sama seperti yang termuat
dalam kontrak sebelumnya tanpa perlu negosiasi dan perjanjian kontrak
leasing baru adalah ....
A. upgrade lease
B. master lease
C. step lease
D. swap lease

5) Besarnya angsuran pembayaran lessee ditentukan oleh hal-hal berikut ini,


kecuali ....
A. nilai sisa
B. simpanan jaminan
C. aset yang dimiliki lessee
D. tingkat bunga

B. Uraian
Jawablah pertanyaan berikut ini
6) Jelaskan perbedaan antara finance lease dan operating lease!
7) Jelaskan apa yang dimaksud dengan upgrade lease!
8) Jelaskan mekanisme transaksi leasing dalam independent leasing company!

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
6.26 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKSI4205/MODUL 6 6.27

Kegiatan Belajar 2

Modal Ventura

A. PENGERTIAN MODAL VENTURA

Beberapa pengertian tentang venture capital atau modal ventura adalah


sebagai berikut.
1. Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 61 Tahun 1988 tentang
Lembaga Pembiayaan
Modal ventura adalah badan usaha yang melakukan usaha pembiayaan
dalam bentuk penyertaan modal ke dalam suatu perusahaan yang menerima
bantuan pembiayaan (investee company) untuk jangka waktu tertentu.

2. International Finance Corporation World Bank Group


Modal ventura adalah modal yang disediakan oleh investor luar untuk
membiayai perusahaan baru, perusahaan yang sedang tumbuh, atau
perusahaan yang sedang mengalami kesulitan keuangan.

B. PERKEMBANGAN MODAL VENTURA DI INDONESIA

Modal ventura di Indonesia mulai berkembang sejak tahun 1973 dengan


didirikannya PT Badan Pembinaan Usaha Indonesia (BPUI) dengan kegiatan
utama mengembangkan usaha kecil dan menengah agar dapat memiliki daya
saing. Dengan penyertaan modal dari BPUI, diharapkan perusahaan pasangan
usaha akan mampu memperbaiki kondisi perusahaan sehingga hasil akhirnya
nanti perusahaan pasangan usaha dapat dinilai layak untuk memperoleh
pinjaman dana dari bank.
PT BPUI adalah perusahaan milik negara sehingga penyertaan modalnya
adalah penyertaan modal negara untuk mendirikan perusahaan perseroan yang
usahanya bergerak dalam bidang penyertaan modal. Akan tetapi, perkembangan
perusahaan ini tidak terlalu bagus hingga pada tahun 1988 dikeluarkan
ketentuan tentang pendirian perusahaan modal ventura swasta.
Pembiayaan modal ventura tidak populer di Indonesia kemungkinan
disebabkan oleh karakteristik pembiayaan ini yang mewajibkan pemberi
bantuan untuk terlibat langsung dalam perusahaan penerima bantuan. Hal ini
tentunya memerlukan waktu, dana, dan tenaga yang tidak sedikit. Di Indonesia,
6.28 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

suatu lembaga pembiayaan yang memiliki izin untuk melakukan usaha leasing,
perdagangan surat berharga, anjak piutang, usaha kartu kredit, dan pembiayaan
konsumen pada umumnya juga memiliki izin usaha modal ventura. Namun,
pada kenyataannya, tidak banyak lembaga pembiayaan yang menggunakan
izinnya untuk melakukan usaha modal ventura.

C. KONSEP KELEMBAGAAN DAN MEKANISME MODAL


VENTURA

Risiko adalah karakteristik utama dalam modal ventura. Perusahaan modal


ventura bisa saja tidak hanya terlibat dalam penyertaan pembiayaan pada sebuah
perusahaan pasangan usaha, tetapi juga mungkin pada gagasan tertentu yang
diperkirakan akan terwujud. Jadi pembiayaan bukan selalu dalam bentuk sebuah
usaha yang telah pasti, bahkan mungkin masih berupa gagasan yang belum
diketahui hasil akhirnya pada masa yang akan datang. Sementara itu, masa
depan sebuah usaha adalah tidak pasti. Jika masa depan adalah suatu hal yang
tidak pasti maka berarti ada risiko yang harus ditanggung. Dalam investasi,
risiko berhubungan positif dengan pengembalian. Semakin besar risiko yang
dihadapi maka semakin besar juga pengembalian yang diharapkan. Oleh karena
itu, modal ventura lebih cenderung untuk membiayai usaha yang menjanjikan
keuntungan yang lebih besar. Ciri utama modal ventura adalah pembiayaan
dalam bentuk penyertaan modal saham dalam jangka waktu tertentu.
Dalam mekanisme modal ventura terdapat tiga pihak yang terkait, yaitu
sebagai berikut.
1. Pemilik modal
Modal bisa berasal dari berbagai sumber yang kemudian dihimpun dalam
satu wadah atau lembaga khusus yang disebut dengan venture capital funds.
2. Profesional. Dalam perusahaan modal ventura berkumpul para profesional
yang memiliki keahlian dalam pengelolaan investasi dan mencari investasi
yang potensial. Profesional bisa berupa lembaga yang disebut dengan
perusahaan manajemen atau management venture/capital fund company.
3. Perusahaan yang membutuhkan dana atau modal. Disebut dengan investee
company atau perusahaan pasangan usaha (PPU).

Dalam pengelolaannya, modal ventura di Indonesia tidak mengenal


pemisahan antara venture capital fund dengan management venture capital
 EKSI4205/MODUL 6 6.29

company sehingga perusahaan modal ventura yang telah memperoleh izin usaha
dapat mengelola atau dikelola oleh perusahaan modal ventura lainnya.

D. JENIS MODAL VENTURA

Jenis modal ventura dapat dibedakan berdasarkan cara pemberian bantuan,


berdasarkan cara penghimpunan dana, dan berdasarkan kepemilikan. Bantuan
yang diberikan perusahaan modal ventura kepada perusahaan pasangan usaha
dapat meliputi dua hal, yaitu bantuan finansial dan bantuan manajemen. Atas
dasar cara pemberian kedua jenis bantuan tersebut, modal ventura dapat
dibedakan menjadi:
1. Single tier approach
Pendekatan ini menempatkan sebuah perusahaan modal ventura dalam dua
fungsi sekaligus, yaitu sebagai pemberi bantuan pembiayaan (fund
company) dan juga sebagai pemberi bantuan manajemen atau pengelolaan
dana (management company). Berdasarkan pengertian tersebut, pihak-pihak
utama yang terkait dalam kegiatan modal ventura hanya terdiri dari: 1)
perusahaan modal ventura dan 2) perusahaan pasangan usaha (investee
company).

Perusahaan Modal Ventura

Fund Manajemen

Perusahaan Pasangan Usaha

Gambar 6.9
Mekanisme Single Tier Approach

2. Two tier approach


Pendekatan ini memungkinkan sebuah perusahaan pasangan usaha untuk
menerima bantuan pembiayaan dan bantuan manajemen dari perusahaan
modal ventura yang berbeda. Berdasarkan pengertian tersebut, pihak-pihak
6.30 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

yang terkait meliputi tiga pihak, yaitu: 1) perusahaan modal ventura yang
memberikan bantuan pembiayaan; 2) perusahaan modal ventura yang
memberikan bantuan manajemen; dan 3) perusahaan pasangan usaha.

Gambar 6.10
Mekanisme Two Tier Approach

Perusahaan modal ventura secara umum dapat menghimpun dana dari


pinjaman dan juga dari modal sendiri dalam berbagai bentuk. Sumber
modal sendiri dapat bersumber dari investor perorangan, perusahaan dana
pensiun, perusahaan asuransi, bank, suatu perusahaan besar, atau
pemerintah. Ditinjau dari cara penghimpunan dana yang dilakukan, modal
ventura dapat dibedakan menjadi dua, yaitu:
a. Leverage venture capital
Modal ventura yang bersumber dari suatu perusahaan modal ventura
dengan sebagian besar penghimpunan dananya dalam bentuk pinjaman
dari berbagai macam pihak disebut leverage venture capital.
Perusahaan modal ventura ini tetap mempunyai modal sendiri tetapi
dalam proporsi yang relatif jauh lebih kecil dibandingkan dengan
pinjamannya.

b. Equity venture capital


Modal ventura yang bersumber dari suatu perusahaan modal ventura
dengan sebagian besar penghimpunan dananya dalam bentuk modal
sendiri dalam berbagai bentuk disebut equity venture capital. Pinjaman
dari pihak lain mungkin tetap ada namun dalam proporsi yang relatif
jauh lebih kecil dibandingkan dengan modal milik sendiri.
 EKSI4205/MODUL 6 6.31

Sementara, atas dasar kepemilikannya, perusahaan modal ventura dapat


dibedakan sebagai berikut.
1. Private venture-capital company
Perusahaan modal ventura yang belum go public atau belum menjual
sahamnya melalui bursa efek.

2. Public venture-capital company


Perusahaan modal ventura yang telah go public atau menjual sahamnya
melalui bursa efek.

3. Bank affiliate venture-capital company


Perusahaan modal ventura yang didirikan oleh bank-bank yang mengalami
surplus dana atau memang mempunyai misi khusus dalam hal modal
ventura. Perusahaan modal ventura ini biasanya adalah suatu anak
perusahaan dari bank yang mendirikannya dan memiliki manajemen yang
terpisah dari perusahaan induknya. Alasan bank mendirikan perusahaan
modal ventura selain ingin menambah keuntungan melalui diversifikasi
usaha juga adanya misi sosial dari bank untuk membantu usaha kecil yang
mengalami kesulitan dana dan manajemen.

4. Conglomerate venture-capital company


Perusahaan modal ventura yang didirikan atau dimiliki oleh sejumlah
perusahaan besar. Perusahaan modal ventura jenis ini banyak terdapat di
negara industri dan satu perusahaan modal ventura dapat dimiliki oleh dua
atau lebih perusahaan besar.

E. TUJUAN DAN MANFAAT MODAL VENTURA

Secara umum, modal ventura memiliki beberapa tujuan, antara lain:


1. Memberikan kemudahan dan kemungkinan bagi pendirian suatu perusahaan
baru. Modal ventura memberikan alternatif sumber dana yang dibutuhkan.
2. Membantu pembiayaan bagi perusahaan yang sedang mengalami kesulitan
dana dalam mengembangkan sebuah usaha.
3. Membantu perusahaan ketika perusahaan berada dalam tahap
pengembangan produk dan dalam tahap kemunduran.
6.32 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

4. Membantu penciptaan produk baru. Gagasan pembuatan produk baru tidak


hanya berhenti sampai tahap ide saja, modal ventura juga akan membantu
mewujudkan ide produk menjadi produk yang siap dipasarkan.
5. Memperlancar mekanisme investasi di dalam dan luar negeri.
6. Mendorong pengembangan proyek riset dan pengembangan.
7. Membantu pengembangan teknologi baru dan memperlancar terjadinya alih
teknologi.
8. Membantu dan memperlancar pengalihan kepemilikan suatu perusahaan.

Manfaat modal ventura sebagai sumber pembiayaan bagi perusahaan


pasangan usaha adalah sebagai berikut.
1. Kemungkinan berhasilnya sebuah usaha menjadi lebih besar.
2. Meningkatkan efisiensi pendistribusian produk.
Perusahaan modal ventura memiliki jaringan distribusi yang diharapkan
dapat membantu perusahaan pasangan usaha untuk mendistribusikan
produknya.
3. Meningkatnya kemungkinan untuk memperoleh pinjaman melalui bank
Perusahaan modal ventura dapat membantu memperbaiki struktur modal
perusahaan pasangan usaha juga memperbaiki kemampuan manajerialnya
sehingga meningkatkan kepercayaan bank untuk memberikan pinjaman.
4. Meningkatkan kemampuan memperoleh keuntungan
Penambahan modal yang berasal dari modal ventura akan memperkecil
rasio antara utang dan modal sendiri (debt to equity ratio). Kecilnya beban
bunga yang harus dibayarkan secara rutin diharapkan mampu meningkatkan
perolehan laba operasional.
5. Meningkatkan likuiditas
Oleh karena tidak ada pembayaran bunga maupun pokok secara rutin setiap
bulan maka beban biaya perusahaan menjadi lebih ringan. Likuiditas
perusahaan lebih terjaga dengan berkurangnya beban biaya yang harus
dikeluarkan.

Manfaat pembiayaan modal ventura bagi perusahaan modal ventura adalah


sebagai berikut.
1. Memperoleh balas jasa yang tinggi atas pembiayaan yang telah dilakukan
kepada perusahaan pasangan usaha karena tingkat risiko usaha yang tinggi
pula.
 EKSI4205/MODUL 6 6.33

2. Meningkatkan kemampuan teknis dan pengalaman bagi sumber daya


manusia (SDM) karena keterlibatan aktifnya dalam pengelolaan perusahaan
pasangan usaha.
3. Meningkatkan keberlangsungan usaha melalui peningkatan kepercayaan
masyarakat terutama bila perusahaan modal ventura tersebut sukses dalam
menyertai perusahaan pasangan usaha.

F. KARAKTERISTIK MODAL VENTURA

Beberapa karakteristik yang membedakan modal ventura dengan sumber


pembiayaan lainnya adalah sebagai berikut.
1. Pada dasarnya pembiayaan yang diberikan oleh perusahaan modal ventura
kepada perusahaan pasangan usaha tidak melalui skema kredit tetapi
melalui penyertaan modal. Perusahaan modal ventura ikut memiliki saham
perusahaan pasangan usaha dan setelah jangka waktu tertentu akan dijual
kembali. Selain itu, pembiayaan dapat dalam bentuk obligasi konversi
(convertible bond).
2. Investasi jangka panjang
Perolehan keuntungan melalui modal ventura biasanya berasal dari capital
gain (selisih harga beli saham dengan harga jualnya) pada saat divestasi.
Hal ini akan dapat dicapai dalam jangka panjang sehingga perspektif
pembiayaan modal ventura bersifat jangka panjang.
3. Pembiayaan yang bersifat risk capital
Pembiayaan melalui modal ventura memiliki risiko yang tinggi karena tidak
adanya jaminan/agunan seperti halnya pinjaman melalui bank.
4. Bersifat aktif
Pembiayaan modal ventura bersifat aktif karena perusahaan modal ventura
secara aktif akan terlibat dalam berbagai kegiatan perusahaan pasangan
usaha.
5. Bersifat sementara
Meskipun pembiayaan modal ventura bersifat jangka panjang tetapi
memiliki keterbatasan jangka waktu maksimal 10 tahun (berdasarkan
ketentuan di Indonesia). Perusahaan modal ventura akan menarik diri dari
perusahaan pasangan usaha dengan menjual sahamnya (divestasi) pada
perusahaan pasangan usaha setelah jangka waktu habis.
6.34 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

6. Keuntungan berupa capital gain atau dividen


Perusahaan modal ventura mengharapkan naiknya harga saham perusahaan
pasangan usaha sehingga perusahaan modal ventura akan memperoleh
keuntungan dari selisih harga saham dan dividen yang diperoleh secara
periodik.
7. Tingkat kembalian hasil yang tinggi
Jenis usaha yang dipilih oleh perusahaan modal ventura biasanya jenis
usaha atau produk baru yang memang memiliki risiko tinggi karena produk
belum pernah diproduksi dan kondisi pasar belum diketahui. Tingginya
tingkat risiko yang dihadapi diharapkan akan memberikan tingkat
kembalian hasil yang tinggi pula.

G. SUMBER DANA MODAL VENTURA

Sumber dana modal ventura dapat berasal dari:


1. Investor perorangan
Modal yang berasal dari investor perorangan bisa dikatakan sangat jarang
atau sulit ditemukan karena sulit ditemukan seseorang yang memiliki dana
besar dan mau menanamkan modal pada usaha yang berisiko tinggi dan
bersifat jangka panjang.

2. Investor lembaga/institusi
Di negara-negara maju, terdapat satu divisi dalam perusahaan yang bertugas
untuk menangani modal ventura. Divisi ini akan menilai berbagai ide atau
gagasan baru dan menganalisis apakah ide atau gagasan baru tersebut layak
untuk didanai dan diwujudkan.

3. Perusahaan asuransi dan dana pensiun


Dana yang dimiliki oleh perusahaan asuransi atau dana pensiun pada
umumnya bersifat jangka panjang sehingga dana tersebut dapat dipakai
untuk penyertaan modal.

4. Perbankan
Perbankan dapat menanamkan dananya pada perusahaan modal ventura,
namun karena dana yang dimiliki bank biasanya bersifat jangka pendek,
dana dari bank sebaiknya diinvestasikan pada pembiayaan dengan pola bagi
hasil yang bersifat jangka pendek.
 EKSI4205/MODUL 6 6.35

5. Lembaga keuangan internasional


Terutama adalah lembaga keuangan yang berupaya membantu
pengembangan sektor-sektor tertentu. Kelebihan sumber dana dari lembaga
keuangan internasional adalah jangka waktu yang relatif panjang dengan
masa tenggang waktu pemberian dana.

H. JENIS PEMBIAYAAN MODAL VENTURA

Pembiayaan perusahaan modal ventura dapat dilakukan melalui beberapa


bentuk, yaitu sebagai berikut.
1. Penyertaan langsung
Pembiayaan melalui modal ventura dapat diberikan dalam bentuk
penyertaan modal secara langsung, yaitu ekuitas (equity). Pembiayaan ini
memerlukan syarat perusahaan pasangan usaha sudah berbentuk badan
hukum Perseroan Terbatas (PT). Bagian saham yang diambil adalah saham
yang masih dalam portofolio yang belum diambil atau disetor pada
pemegang saham lainnya. Bentuk yang biasanya digunakan adalah sebagai
berikut.
a. Mendirikan perusahaan bersama
Perusahaan modal ventura dan perusahaan pasangan usaha mendirikan
perusahaan secara bersama sebagai bentuk dari pembiayaan modal
ventura.
b. Penyertaan modal dalam portofolio
Perusahaan modal ventura memberikan penyertaan modalnya dalam
bentuk pengambilan sejumlah portofolio (gabungan) saham yang
dimiliki perusahaan pasangan usaha.

2. Semi equity financing


Pembiayaan ini paling banyak diminati karena bentuknya yang fleksibel.
Perusahaan modal ventura memberikan penyertaan modal dalam bentuk
obligasi konversi yang berarti perusahaan modal ventura akan memperoleh
pendapatan tetap yang berasal dari kupon atau bunga obligasi dan jika
perusahaan pasangan usaha mengalami kemajuan maka perusahaan modal
ventura dapat menggunakan haknya untuk mengganti obligasi dalam bentuk
saham.
6.36 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

3. Pembiayaan bagi hasil


Pembiayaan ini digunakan apabila perusahaan yang akan dibiayai belum
berbadan hukum PT atau ada ketentuan-ketentuan lain yang belum bisa
terpenuhi. Bentuk pembiayaan ditekankan pada aspek bagi hasil dari
keuntungan yang diperoleh dari hasil pembiayaan.

I. TAHAP PEMBIAYAAN MODAL VENTURA

Pada dasarnya, perusahaan pasangan usaha dapat memperoleh bantuan


modal ventura dalam setiap tahapan kegiatan usahanya dan tidak harus pada
tahap awal kegiatan usaha. Secara lebih spesifik, perusahaan pasangan usaha
dapat mendapatkan bantuan modal ventura pada tahap-tahap usaha berikut ini.
1. Pengembangan ide usaha
Ditinjau dari sisi risiko yang ditanggung oleh perusahaan modal ventura,
tahap ini merupakan tahap yang paling berisiko. Pada tahap ini, kegiatan
usaha masih dalam tahap pengembangan ide dasar yang masih belum
ditelaah secara mendalam oleh calon perusahaan pasangan usaha. Tugas
perusahaan modal ventura adalah membantu pembuatan studi kelayakan
bisnis dari kegiatan usaha yang akan dilakukan oleh perusahaan pasangan
usaha.

2. Awal kegiatan usaha


Pada tahap ini, calon perusahaan pasangan usaha sudah yakin akan
kelayakan dan prospek dari kegiatan usaha yang akan dilakukan dan telah
siap untuk memulai kegiatan usahanya. Perusahaan modal ventura
diharapkan memberikan bantuan dana dan manajemen untuk tahap ini.

3. Awal pengembangan usaha


Perusahaan pasangan usaha telah berhasil memulai kegiatan usahanya dan
hasilnya menunjukkan tanda-tanda adanya prospek pengembangan usaha.

4. Ekspansi
Perusahaan pasangan usaha telah berhasil melaksanakan kegiatan usaha
dengan baik dan berniat untuk melakukan pengembangan antara lain berupa
peningkatan omzet, peningkatan pangsa pasar, perluasan target pasar,
diversifikasi usaha,dan pembukaan cabang. Kegiatan usaha yang makin
kompleks memerlukan pendanaan yang lebih lancar, lebih besar, dan juga
 EKSI4205/MODUL 6 6.37

memerlukan kualitas pengelolaan yang lebih tinggi. Dengan kondisi


tersebut, perusahaan modal ventura dapat turut membantu.

5. Kejenuhan atau penurunan


Kegiatan usaha yang pada awalnya menunjukkan tanda-tanda baik dapat
saja berubah menjadi kurang menguntungkan karena berbagai macam
sebab. Seiring dengan penurunan ini maka terjadi pula penurunan
kepercayaan dari pihak kreditor atau terjadi kesulitan pencarian solusi
manajerial untuk mengatasi permasalahan. Dalam hal ini, perusahaan modal
ventura dapat memberikan bantuannya.

J. BENTUK KESEPAKATAN MODAL VENTURA

Kesepakatan antara perusahaan modal ventura dan perusahaan pasangan


usaha dituangkan dalam perjanjian resmi secara tertulis dan berisikan:
1. Jumlah pembiayaan
Jumlah pembiayaan harus disebutkan dengan jelas dengan satuan mata uang
yang telah disepakati bersama.
2. Cara penarikan atau pencairan dana bantuan
Cara penarikan bantuan harus dijelaskan dengan jelas, misalnya tunai,
pemindahbukuan rekening, atau dengan cek.
3. Jadwal penggunaan bantuan dana
Jadwal penarikan atau penggunaan dana harus disesuaikan dengan
kebutuhan dana tersebut dalam kegiatan usaha perusahaan pasangan usaha.
4. Jangka waktu bantuan dana
Jangka waktu bantuan dana harus disebutkan dengan tegas agar perusahaan
pasangan usaha dapat membuat rencana cash flow yang sesuai.
5. Bentuk balas jasa finansial
Bentuk balas jasa yang diberikan perusahaan pasangan usaha dapat berupa
bunga, atau bagi hasil dari keuntungan.
6. Cara, jumlah, dan waktu pembayaran balas jasa finansial
Cara, jumlah, waktu pembayaran balas jasa finansial harus disebutkan
dengan jelas. Balas jasa dalam bentuk bagi hasil harus juga disertai proporsi
bagi hasil atas dasar periode waktu tertentu sesuai dengan kesepakatan.
6.38 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

7. Cara penarikan kembali investasi (divestasi)


Divestasi dapat dilakukan dengan berbagai cara yang rencana
pelaksanaannya harus disepakati dulu pada awal proses modal ventura.
Divestasi dapat dilaksanakan dengan cara-cara berikut ini.
a. Pembelian kembali saham modal ventura oleh perusahaan pasangan
usaha.
b. Penawaran saham melalui pasar modal (go-public)
Cara ini dapat dilakukan bila kondisi perusahaan pasangan usaha betul-
betul sehat dan prospektif sehingga sahamnya dapat dijual melalui
bursa efek dengan harga yang wajar.
c. Pemberian kredit atau pinjaman dari bank
Sebagai pengganti penyertaan yang ditarik, perusahaan modal ventura
berusaha menghubungkan perusahaan pasangan usaha dengan bank
untuk mendapatkan pinjaman.
d. Perusahaan pasangan usaha dijual kepada perusahaan atau pihak lain
Perusahaan pasangan usaha dapat dijual pada perusahaan lain yang
tertarik untuk memiliki baik dengan cara tunai atau dibeli dengan
saham.
e. Perusahaan pasangan usaha dilikuidasi
Cara ini hanya ditempuh bila cara-cara lain seperti yang telah
disebutkan sebelumnya sudah sama sekali tidak bisa ditempuh.
Likuidasi terpaksa dilakukan biasanya karena perusahaan pasangan
usaha tidak dapat berkembang atau mempunyai prospek yang tidak
menentu.
8. Syarat divestasi yang dipercepat
Dalam keadaan tertentu, divestasi dapat saja dilakukan lebih awal daripada
waktu yang telah direncanakan.
9. Perubahan atau perpindahan kepemilikan
Kesepakatan tentang adanya kemungkinan perubahan atau perpindahan
kepemilikan atas perusahaan pasangan usaha antara lain adalah:
a. prioritas kepada pihak tertentu untuk diberikan kesempatan membeli
saham atas perusahaan persaingan usaha;
b. ada atau tidaknya keharusan bagi perusahaan persaingan usaha setelah
jangka waktu tertentu membeli kembali saham yang dimiliki oleh
perusahaan modal ventura dengan harga tertentu;
c. kepastian mengenai boleh tidaknya perusahaan modal ventura
mengalihkan saham miliknya pada pihak ketiga;
 EKSI4205/MODUL 6 6.39

d. kepastian mengenai boleh tidaknya perusahaan pasangan usaha


melibatkan investor lain dalam kegiatan usahanya.

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan pengertian modal ventura menurut International Finance


Corporation World Bank Group!
2) Jelaskan pihak yang terkait dalam mekanisme modal ventura !
3) Jelaskan asal sumber dana modal ventura?
4) Jelaskan bentuk pembiayaan perusahaan modal ventura!
5) Jelaskan manfaat pembiayaan modal ventura bagi perusahaan modal
ventura!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Modal ventura menurut International Finance Corporation World Bank


Group adalah modal yang disediakan oleh investor luar untuk membiayai
perusahaan baru, perusahaan yang sedang tumbuh, atau perusahaan yang
sedang mengalami kesulitan keuangan.
2) Dalam mekanisme modal ventura terdapat tiga pihak yang terkait, yaitu
sebagai berikut :
a. Pemilik modal. Modal bisa berasal dari berbagai sumber yang
kemudian dihimpun dalam satu wadah atau lembaga khusus yang
disebut dengan venture capital funds.
b. Profesional. Dalam perusahaan modal ventura berkumpul para
profesional yang memiliki keahlian dalam pengelolaan investasi dan
mencari investasi yang potensial. Profesional bisa berupa lembaga
yang disebut dengan perusahaan manajemen atau management
venture/capital fund company.
c. Perusahaan yang membutuhkan dana atau modal. Disebut dengan
investee company atau perusahaan pasangan usaha (PPU).
6.40 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

3) Sumber dana modal ventura dapat berasal dari:


a. Investor perorangan
Modal yang berasal dari investor perorangan bisa dikatakan sangat
jarang atau sulit ditemukan karena sulit ditemukan seseorang yang
memiliki dana besar dan mau menanamkan modal pada usaha yang
berisiko tinggi dan bersifat jangka panjang.
b. Investor lembaga/institusi
Di negara-negara maju, terdapat satu divisi dalam perusahaan yang
bertugas untuk menangani modal ventura. Divisi ini akan menilai
berbagai ide atau gagasan baru dan menganalisis apakah ide atau
gagasan baru tersebut layak untuk didanai dan diwujudkan.
c. Perusahaan asuransi dan dana pensiun
Dana yang dimiliki oleh perusahaan asuransi atau dana pensiun pada
umumnya bersifat jangka panjang sehingga dana tersebut dapat dipakai
untuk penyertaan modal.
d. Perbankan
Perbankan dapat menanamkan dananya pada perusahaan modal
ventura, namun karena dana yang dimiliki bank biasanya bersifat
jangka pendek, dana dari bank sebaiknya diinvestasikan pada
pembiayaan dengan pola bagi hasil yang bersifat jangka pendek.
e. Lembaga keuangan internasional
Terutama adalah lembaga keuangan yang berupaya membantu
pengembangan sektor-sektor tertentu. Kelebihan sumber dana dari
lembaga keuangan internasional adalah jangka waktu yang relatif
panjang dengan masa tenggang waktu pemberian dana.
4) Pembiayaan perusahaan modal ventura dapat dilakukan melalui beberapa
bentuk, yaitu sebagai berikut.
1. Penyertaan langsung
Pembiayaan melalui modal ventura dapat diberikan dalam bentuk
penyertaan modal secara langsung, yaitu ekuitas (equity). Pembiayaan
ini memerlukan syarat perusahaan pasangan usaha sudah berbentuk
badan hukum Perseroan Terbatas (PT). Bagian saham yang diambil
adalah saham yang masih dalam portofolio yang belum diambil atau
disetor pada pemegang saham lainnya. Bentuk yang biasanya
digunakan adalah sebagai berikut.
 EKSI4205/MODUL 6 6.41

a. Mendirikan perusahaan bersama


Perusahaan modal ventura dan perusahaan pasangan usaha
mendirikan perusahaan secara bersama sebagai bentuk dari
pembiayaan modal ventura.
b. Penyertaan modal dalam portofolio
Perusahaan modal ventura memberikan penyertaan modalnya
dalam bentuk pengambilan sejumlah portofolio (gabungan) saham
yang dimiliki perusahaan pasangan usaha.
2. Semi equity financing
Pembiayaan ini paling banyak diminati karena bentuknya yang
fleksibel. Perusahaan modal ventura memberikan penyertaan modal
dalam bentuk obligasi konversi yang berarti perusahaan modal ventura
akan memperoleh pendapatan tetap yang berasal dari kupon atau bunga
obligasi dan jika perusahaan pasangan usaha mengalami kemajuan
maka perusahaan modal ventura dapat menggunakan haknya untuk
mengganti obligasi dalam bentuk saham.
3. Pembiayaan bagi hasil
Pembiayaan ini digunakan apabila perusahaan yang akan dibiayai
belum berbadan hukum PT atau ada ketentuan-ketentuan lain yang
belum bisa terpenuhi. Bentuk pembiayaan ditekankan pada aspek bagi
hasil dari keuntungan yang diperoleh dari hasil pembiayaan.
5) Manfaat pembiayaan modal ventura bagi perusahaan modal ventura adalah
sebagai berikut.
1. Memperoleh balas jasa yang tinggi atas pembiayaan yang telah
dilakukan kepada perusahaan pasangan usaha karena tingkat risiko
usaha yang tinggi pula.
2. Meningkatkan kemampuan teknis dan pengalaman bagi sumber daya
manusia (SDM) karena keterlibatan aktifnya dalam pengelolaan
perusahaan pasangan usaha.
3. Meningkatkan keberlangsungan usaha melalui peningkatan
kepercayaan masyarakat terutama bila perusahaan modal ventura
tersebut sukses dalam menyertai perusahaan pasangan usaha.
6.42 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

RA NG K UMA N

Pembiayaan dengan sistem modal ventura dilakukan dengan cara


melakukan penyertaan modal secara langsung ke dalam perusahaan yang
dibiayai. Perusahaan yang memberikan pembiayaan disebut perusahaan
modal ventura sementara perusahaan yang dibiayai disebut perusahaan
pasangan usaha.
Karakteristik yang membedakan modal ventura dari jenis pembiayaan
lainnya adalah: 1) pembiayaan yang diberikan tidak melalui skema kredit
tetapi melalui penyertaan modal; 2) pembiayaan modal ventura bersifat
jangka panjang; 3) memiliki risiko yang tinggi karena tidak adanya
jaminan/agunan seperti halnya pinjaman melalui bank; 4) bersifat aktif
karena perusahaan modal ventura terlibat aktif dalam berbagai kegiatan
perusahaan pasangan usaha; 5) memiliki keterbatasan jangka waktu
maksimal 10 tahun; 6) keuntungan berupa capital gain atau dividen;
7) memiliki tingkat kembalian hasil yang tinggi.
Pembiayaan modal ventura dapat dilakukan melalui pembiayaan
langsung, semi equity financing, dan pembiayaan bagi hasil. Sementara,
sumber dana modal ventura dapat berasal dari investor perorangan, investor
lembaga/institusi, perusahaan asuransi atau dana pensiun, perbankan, dan
lembaga keuangan internasional.

TE S F O RMA TIF 2

A. Pilihan Ganda
Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Ciri-ciri pembiayaan modal ventura adalah sebagai berikut, kecuali ....


A. memiliki risiko tinggi
B. pembiayaan dapat dalam bentuk penyertaan modal saham
C. pemberi bantuan akan terlibat secara langsung pada perusahaan yang
diberi bantuan
D. tidak dibatasi oleh waktu

2) Jika perusahaan pasangan usaha belum berbentuk Perseroan Terbatas (PT),


maka jenis pembiayaan yang dapat dipilih adalah ....
A. bagi hasil
B. semi equity
 EKSI4205/MODUL 6 6.43

C. penyertaaan langsung.
D. equity

3) Bentuk pembiayaan dimana perusahaan modal ventura memberikan


penyertaan modal dalam bentuk obligasi konversi disebut ....
A. semi equity financing
B. penyertaan langsung
C. pembiayaan bagi hasil
D. equity financing

4) Dalam pembiayaan modal ventura dikenal adanya divestasi, yaitu ....


A. evaluasi terhadap permohonan pembayaran modal ventura
B. penarikan kembali penyertaan modal yang telah dilakukan perusahaan
modal ventura
C. pemberian pembiayaan pada perusahaan pasangan usaha
D. keterlibatan secara aktif perusahaan modal ventura pada perusahaan
pasangan usaha

5) Berikut adalah hal-hal yang harus termuat dalam kesepakatan modal


ventura, kecuali ....
A. bentuk balas jasa finansial
B. cara divestasi
C. evaluasi atas perusahaan pasangan usaha
D. perubahan atau perpindahan kepemilikan

B. Uraian
Jawablah pertanyaan berikut ini
6) Mengapa pembiayaan modal ventura disebut dengan pembiayaan yang
berisiko tinggi?
7) Apa yang disebut dengan two tier approach dalam mekanisme pembiayaan
modal ventura?
8) Mengapa perkembangan modal ventura di Indonesia berjalan lambat?
6.44 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKSI4205/MODUL 6 6.45

Kegiatan Belajar 3

Kartu Plastik

S alah satu bentuk produk yang disediakan oleh lembaga pembiayaan adalah
kartu plastik, seperti yang tersebut dalam Keppres No. 61 Tahun 1988.
Kartu plastik dapat berupa kartu kredit, kartu debit, dan kartu penarikan uang
tunai melalui anjungan tunai mandiri (ATM). Perusahaan yang menerbitkan
berbagai bentuk kartu plastik digolongkan sebagai bentuk lembaga keuangan
non bank karena tidak menghimpun dana secara langsung dari masyarakat
melainkan menyalurkan dana dari dan kepada masyarakat. Sekalipun usaha
kartu kredit merupakan salah satu bidang usaha lembaga pembiayaan yang
merupakan lembaga keuangan non bank, penyelenggara atau pemilik dari
perusahaan kartu plastik dapat merupakan lembaga keuangan bank.
Kartu plastik bisa terdiri atas berbagai jenis, namun di Indonesia istilah
kartu plastik nyaris identik dengan kartu kredit. Oleh karena itu, pembahasan
dalam modul ini akan lebih banyak memuat tentang kartu kredit.

A. PENGERTIAN KARTU PLASTIK

Kartu plastik merupakan alat berbentuk kartu yang diterbitkan oleh suatu
lembaga keuangan dan dapat digunakan untuk berbagai macam transaksi
keuangan. Perkembangan penggunaan kartu plastik dalam berbagai bentuknya
menunjukkan bahwa alat ini tidak hanya digunakan sebagai alat pembayaran
tetapi bisa juga untuk tujuan lain seperti penarikan uang tunai. Kemudahan yang
diberikan oleh penggunaan kartu plastik adalah praktis dibawa dan dapat
digunakan sewaktu-waktu.

B. PERKEMBANGAN KARTU PLASTIK DI INDONESIA

Di Indonesia, istilah kartu plastik identik dengan kartu kredit walaupun


kartu plastik tidak selalu merupakan kartu kredit. Kartu kredit pertama kali
diperkenalkan di Indonesia pada tahun 1980-an oleh Bank Duta yang bekerja
sama dengan prinsipal VISA dan Mastercard Internasional. Sasaran konsumen
kartu kredit Bank Duta pada waktu itu adalah orang-orang kaya di Indonesia
yang sering bepergian ke luar negeri. Bisnis kartu kredit mencapai puncaknya
saat pemerintah mengeluarkan regulasi yang berkaitan dengan dunia perbankan
6.46 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

yang dikenal dengan Paket Desember 1988. Perusahaan keuangan baik bank
maupun non-bank yang menerbitkan kartu kredit di Indonesia tumbuh dengan
pesat.
Pada umumnya, kartu plastik dikeluarkan oleh bank umum dan perusahaan
pembiayaan. Di Indonesia, bank umum masih tetap mendominasi sebagian besar
penyaluran pembiayaan kartu kredit. Perusahaan pembiayaan tidak
memfokuskan bisnisnya pada usaha kredit. Hal ini kemungkinan disebabkan
tingkat risiko bisnis kartu kredit yang lebih tinggi dibandingkan pembiayaan
konsumen. Bank Indonesia adalah pihak yang mengatur mekanisme penerbitan
kartu plastik oleh bank umum, sedangkan BAPEPAM-LK adalah pihak yang
mengatur mekanisme penerbitan kartu plastik oleh perusahaan pembiayaan.
Contoh kartu plastik yang dikeluarkan oleh perusahaan pembiayaan adalah
Diners Card dari FIT Diners Jaya Indonesia Internasional dan Kassa Card dari
PT Kassa Multi Finance.
Istilah yang digunakan oleh Bank Indonesia untuk menyebut kartu plastik
adalah Alat Pembayaran Menggunakan Kartu (APMK). Bank Indonesia
mengkategorikan APMK berdasarkan fungsi penggunaan kartu yang umum di
masyarakat, yaitu: 1) kartu kredit, 2) kartu ATM, 3) kartu ATM yang juga
berfungsi sebagai kartu debit. Jumlah ketiga kartu tersebut terus meningkat
seperti yang terlihat dalam gambar berikut:

80000000

60000000

40000000

20000000

0
2008 2009 2010 2011

Kartu Kredit Kartu ATM


Kartu ATM + Debit

Sumber: Bank Indonesia, 2012 (diolah)

Gambar 6.11
Jumlah APMK Beredar 2008 -2011
 EKSI4205/MODUL 6 6.47

Kartu ATM yang juga dapat digunakan sebagai kartu debit merupakan kartu
yang paling banyak penggunaannya di Indonesia. Hal ini karena setiap
pemegang rekening di bank pada umumnya juga memperoleh kartu ATM. Kartu
ATM sekaligus kartu debit menjadi pilihan karena nasabah bank menginginkan
kepraktisan dan kemudahan dalam bertransaksi, sehingga bank pun lebih banyak
menerbitkan jenis kartu ini daripada kartu ATM saja. Sementara, kartu kredit
lebih sedikit jumlahnya karena untuk memiliki kartu kredit diperlukan
persyaratan-persyaratan tertentu yang tidak semua nasabah bank dapat
memenuhinya.
Seiring dengan penambahan jumlah unit APMK, transaksi menggunakan
kartu debit dan kartu kredit juga terus meningkat. Transaksi untuk belanja
dengan menggunakan kartu debit tumbuh sebesar 281,3 persen dalam periode
tahun 2007 – 2011, sementara transaksi dengan kartu kredit tumbuh sebesar
157,1 persen dalam periode tahun yang sama. Walaupun pertumbuhan transaksi
kartu debit lebih tinggi, transaksi belanja dengan kartu kredit mencatat nominal
yang lebih besar. Sebagai contoh di tahun 2011, nominal transaksi dengan kartu
debit adalah sebesar 112.045.544 juta rupiah, sementara transaksi dengan kartu
kredit adalah sebesar 178.160.763 juta rupiah.

Tabel 6.1
Transaksi Kartu Debit dan Kartu Kredit untuk Belanja (dalam jutaan rupiah)

Pertumbuhan
2007 2008 2009 2010 2011 2007 – 2011
(%)
Kartu 29.383.525 42.813.889 56.171.235 65.317.662 112.045.544 281,3
Debit
Kartu 69.304.597 103.468.544 132.651.567 158.687.057 178.160.763 157,1
Kredit

Sumber: Bank Indonesia, 2012 (diolah)

C. JENIS KARTU PLASTIK

Kartu plastik, berdasarkan lingkup geografis penggunaannya, ada yang


berlaku secara domestik dan secara internasional. Secara domestik, kartu yang
diterbitkan di negara A hanya bisa digunakan di negara A saja. Secara
internasional berarti kartu yang diterbitkan di negara A bisa juga digunakan di
negara-negara lainnya di dunia.
6.48 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Sementara, berdasarkan jenis penggunaannya, kartu plastik dapat dibedakan


menjadi berikut.
1. Kartu kredit (credit card)
Kartu kredit merupakan alat berbentuk kartu yang diterbitkan oleh suatu
lembaga keuangan dan dapat digunakan sebagai alat pembayaran transaksi
pembelian barang dan jasa atau untuk menarik uang tunai. Kartu kredit
dapat digunakan untuk melakukan pembelian barang dan jasa pada tempat-
tempat khusus yang menjalin kerja sama dengan perusahaan kartu kredit
yang bersangkutan tanpa harus menggunakan uang tunai. Pengguna kartu
kredit dapat membayar seluruh atau sebagian saja dari total transaksi yang
telah dilakukan (dengan cara kredit). Jumlah yang dibayarkan disebut
cicilan yang dihitung dari nilai saldo tagihan ditambah dengan harga
bulanan.
Contoh cara pembayaran kartu kredit:
Seorang pemegang kartu berbelanja barang elektronik sebesar Rp 2.000.000
dengan menggunakan kartu kredit. Ketika tagihan datang, pemegang kartu
dapat membayar tagihan seluruhnya (Rp 2.000.000) atau dengan cara
mencicil setiap bulan. Pembayaran minimum per bulan yang harus
dilakukan adalah sebesar 10 persen dari total tagihan, yaitu sebesar
Rp 200.000 (10% × Rp 2.000.000).

2. Charge card
Kartu ini merupakan kartu yang dapat digunakan sebagai alat transaksi jual
beli barang atau jasa yang pelunasan pembayarannya harus dilakukan
secara penuh pada akhir bulan atau bulan berikutnya dengan atau tanpa
biaya tambahan. Sebagai contoh, apabila seorang pemegang kartu
melakukan transaksi pembelian sebesar Rp 15.000.000 pada bulan Januari
maka ia harus membayar sebesar Rp 15.000.000 (ditambah biaya-biaya
lainnya jika ada) paling lambat pada bulan Februari atau pada tanggal jatuh
tempo yang telah ditentukan.

3. Debit card
Transaksi menggunakan kartu debit pada prinsipnya hampir sama dengan
transaksi tunai. Pemilik kartu harus memiliki rekening di bank yang jumlah
saldonya melebihi nilai transaksi. Ketika pemegang kartu debit melakukan
transaksi pembelian dengan jumlah tertentu, bank akan langsung mendebit
 EKSI4205/MODUL 6 6.49

(mengurangi) jumlah saldo rekening yang dimiliki oleh pemegang kartu


tersebut sesuai dengan nilai transaksi.

4. Cash Card
Kartu ini dapat digunakan untuk transaksi jual beli tetapi hanya berfungsi
sebagai kartu untuk melakukan penarikan tunai di ATM (automatic teller
machine atau anjungan tunai mandiri).

5. Check guaranteed card


Kartu ini biasanya digunakan sebagai jaminan dalam penarikan cek oleh
pemilik kartu. Kartu ini mungkin belum populer di Indonesia, tetapi sangat
sering dipakai di negara Eropa terutama Inggris. Kartu ini dapat juga
berfungsi sebagai kartu ATM.

D. KARTU KREDIT

Konsep dasar kartu kredit adalah penundaan pembayaran (kredit) dalam


transaksi pembelian barang atau jasa. Selain itu, kartu kredit juga dapat
digunakan untuk penarikan tunai dengan jumlah tertentu.
Agar kartu kredit tidak mudah dipalsukan, sistem keamanan berupa chip
dan informasi penting dicantumkan dalam kartu oleh lembaga keuangan
penerbit. Penampakan kartu kredit adalah sebagai berikut:
6.50 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Sumber: Bank Indonesia, 2012

Gambar 6.12
Kartu Kredit Tampak Depan

Bagian depan kartu kredit akan memuat hal-hal sebagai berikut.


1. Chip pada kartu kredit yang selalu diletakkan di bagian depan sisi kartu,
chip ini telah ditambahkan berbagai aplikasi yang dapat mengenkripsi data
sehingga data dapat tersimpan lebih aman.
2. Nomor kartu yang terdiri atas 16 digit.
3. Nama pemegang kartu.
4. Nama penerbit kartu kredit.
5. Masa berlaku kartu kredit.
6. Logo Jaringan Kartu kredit.
 EKSI4205/MODUL 6 6.51

Sumber: Bank Indonesia, 2012

Gambar 6.13
Kartu Kredit Tampak Belakang

Sementara, bagian belakang kartu kredit akan memuat hal-hal sebagai


berikut.
1. Magnetic stripe yang masih dapat digunakan jika kartu kredit tersebut
digunakan untuk bertransaksi di luar negeri.
2. Signature panel adalah tempat pembubuhan tanda tangan pemilik kartu
pada kartu kredit yang dimiliki.
3. Nomor verifikasi yang terdiri atas tiga digit.
4. Alamat bank penerbit kartu kredit.
5. Nama/logo penerbit kartu kredit.

E. MEKANISME TRANSAKSI KARTU KREDIT

Untuk dapat memiliki kartu kredit, ada beberapa persyaratan umum yang
harus dipenuhi oleh calon pemegang kartu, antara lain:
1. memenuhi ketentuan jumlah penghasilan minimum tiap tahun;
2. membayar uang pokok;
3. membayar iuran tahunan;
4. menandatangani perjanjian dengan bank mengenai hak dan kewajiban
masing-masing pihak.
6.52 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Bila bank menyetujui aplikasi permohonan kartu kredit calon pemegang


kartu, kartu kredit kemudian akan dikirimkan pihak bank ke alamat pemegang
kartu untuk dapat digunakan bertransaksi setelah kartu diaktifkan oleh bank.
Mekanisme penggunaan kartu kredit dengan menggunakan chip adalah
sebagai berikut.
1. Pemegang kartu menyerahkan kartu kredit ke kasir. Kasir akan memproses
kartu dengan cara memasukkan kartu ke dalam mesin EDC yang telah
dilengkapi chip atau dikenal dengan istilah di-dip. Pada saat di-dip, kartu
mengalami proses enkripsi terlebih dahulu sebelum akhirnya secara online
di-link-an (dihubungkan) dan diverifikasi dengan penerbit kartu kredit yang
dipakai.
2. Setelah proses verifikasi selesai, mesin EDC yang telah dilengkapi chip
akan mengeluarkan bukti transaksi yang akan ditandatangani oleh
pemegang kartu yang melakukan transaksi.
3. Transaksi selesai.

Dengan melakukan transaksi dengan kartu kredit, pemegang kartu memilih


untuk menunda pembayaran transaksinya. Ketika tagihan dari penerbit kartu
kredit tiba, pemegang kartu dapat memilih untuk melunasi tagihannya atau
melakukan pembayaran dengan cara mencicil hingga kemudian nominal cicilan
yang dibayarkan telah menutupi nominal transaksi pembeliannya ditambah
bunga. Penerbit kartu akan mengirimkan tagihan kepada pemegang kartu pada
tanggal tertentu setiap bulannya. Surat pernyataan tagihan pada umumnya akan
memuat hal-hal sebagai berikut.
1. Nomor kartu yang menunjukkan identitas pemegang kartu.
2. Tanggal tagihan yang menunjukkan kapan surat pernyataan tagihan dicetak.
3. Tanggal jatuh tempo yang merupakan tanggal terakhir pembayaran cicilan.
Pada umumnya tanggal jatuh tempo akan berkisar 7 – 15 hari setelah
tanggal penagihan.
4. Jumlah pembayaran minimum yang menunjukkan jumlah pembayaran
minimum yang harus dibayar oleh pemegang kartu.
5. Jumlah tagihan yang menunjukkan jumlah seluruh transaksi yang sudah
dilakukan dengan menggunakan kartu.
6. Batas kredit yang menunjukkan jumlah maksimum kredit bagi pemegang
kartu.
 EKSI4205/MODUL 6 6.53

7. Batas penarikan uang tunai yaitu jumlah uang tunai yang boleh diambil
pada tanggal penagihan. Jumlahnya berkisar 40 – 50 persen dari jumlah
maksimum kredit.
8. Tunggakan yang merupakan jumlah tagihan bulan lalu yang belum dibayar.

Tagihan kartu kredit tidak hanya mencakup jumlah total nominal transaksi
yang telah dilakukan, tetapi juga ditambah dengan bunga yang dikenakan.
Tagihan bulan ini akan mencakup sisa tagihan bulan lalu ditambah bunga bulan
lalu dan masih ditambah dengan bunga bulan ini. Perhitungan tagihan kartu
kredit dapat dilakukan berdasarkan tanggal transaksi, yaitu sebagai berikut.

Rumus perhitungan tagihan berdasarkan tanggal transaksi adalah:

Nilai transaksi  jumlah hari dari tanggal transaksi sampai dengan tanggal
lembar tagihan dicetak  jumlah bulan dalam setahun  1/365 hari

Contoh transaksi dalam 1 bulan:

Tanggal Transaksi Uraian Transaksi Jumlah (Rp)


Tagihan bulan lalu 5.000.000
1-11-2012 Pembelian tiket pesawat 750.000
10-11-2012 Transaksi hotel 1.750.000
15-11-2012 Transaksi restoran 500.000
16-11-2012 Pembayaran 500.000

Perhitungan bunga dengan rumus:


Catatan: tanggal pencetakan tagihan adalah 29 November

Tanggal Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah


1/365
Transaksi (Rp) Hari Bunga Bulan (Rp)
5.000.000 29 3% 12 1/365 5.000.000
1-11-2012 750.000 28 3% 12 1/365 750.000
10-11-2012 1.750.000 19 3% 12 1/365 1.750.000
15-11-2012 500.000 14 3% 12 1/365 500.000
Jumlah Bunga 203.425
6.54 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Pembayaran pada tanggal 16 November:


Rp 500.000  13  12  3%  1/365 = Rp 6.410,96
Total bunga: Rp 203.425 – 6.410,95 = Rp 197.014
Total tagihan bulan Desember:
Rp 5.000.000 + Rp 3.500.000 + Rp 197.014 = Rp 8.697.014

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan pengertian kartu plastik!


2) Jelaskan jenis kartu plastic berdasarkan penggunaannya!
3) Jelaskan persyaratan umum yang harus dipenuhi oleh calon pemegang
kartu agar dapat memiliki kartu kredit!
4) Jelaskan mekanisme penggunaan kartu kredit dengan menggunakan chip!
5) Jelaskan konsep dasar dari kartu kredit!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Kartu plastik merupakan alat berbentuk kartu yang diterbitkan oleh suatu
lembaga keuangan dan dapat digunakan untuk berbagai macam transaksi
keuangan.
2) Berdasarkan jenis penggunaannya, kartu plastik dapat dibedakan menjadi
berikut :
1. Kartu kredit (credit card). Kartu kredit merupakan alat berbentuk kartu
yang diterbitkan oleh suatu lembaga keuangan dan dapat digunakan
sebagai alat pembayaran transaksi pembelian barang dan jasa atau untuk
menarik uang tunai.
2. Charge card. Kartu ini merupakan kartu yang dapat digunakan sebagai
alat transaksi jual beli barang atau jasa yang pelunasan pembayarannya
harus dilakukan secara penuh pada akhir bulan atau bulan berikutnya
dengan atau tanpa biaya tambahan.
3. Debit card. Transaksi menggunakan kartu debit pada prinsipnya hampir
sama dengan transaksi tunai. Pemilik kartu harus memiliki rekening di
bank yang jumlah saldonya melebihi nilai transaksi. Ketika pemegang
 EKSI4205/MODUL 6 6.55

kartu debit melakukan transaksi pembelian dengan jumlah tertentu,


bank akan langsung mendebit (mengurangi) jumlah saldo rekening yang
dimiliki oleh pemegang kartu tersebut sesuai dengan nilai transaksi.
4. Cash Card. Kartu ini dapat digunakan untuk transaksi jual beli tetapi
hanya berfungsi sebagai kartu untuk melakukan penarikan tunai di ATM
(automatic teller machine atau anjungan tunai mandiri).
5. Check guaranteed card. Kartu ini biasanya digunakan sebagai jaminan
dalam penarikan cek oleh pemilik kartu. Kartu ini mungkin belum
populer di Indonesia, tetapi sangat sering dipakai di negara Eropa
terutama Inggris. Kartu ini dapat juga berfungsi sebagai kartu ATM.
3) Untuk dapat memiliki kartu kredit, ada beberapa persyaratan umum yang
harus dipenuhi oleh calon pemegang kartu, antara lain:
1. memenuhi ketentuan jumlah penghasilan minimum tiap tahun;
2. membayar uang pokok;
3. membayar iuran tahunan;
4. menandatangani perjanjian dengan bank mengenai hak dan kewajiban
masing-masing pihak.
4) Mekanisme penggunaan kartu kredit dengan menggunakan chip adalah
sebagai berikut.
1. Pemegang kartu menyerahkan kartu kredit ke kasir. Kasir akan
memproses kartu dengan cara memasukkan kartu ke dalam mesin EDC
yang telah dilengkapi chip atau dikenal dengan istilah di-dip. Pada saat
di-dip, kartu mengalami proses enkripsi terlebih dahulu sebelum
akhirnya secara online di-link-an (dihubungkan) dan diverifikasi
dengan penerbit kartu kredit yang dipakai.
2. Setelah proses verifikasi selesai, mesin EDC yang telah dilengkapi
chip akan mengeluarkan bukti transaksi yang akan ditandatangani oleh
pemegang kartu yang melakukan transaksi.
3. Transaksi selesai.
5) Konsep dasar kartu kredit adalah penundaan pembayaran (kredit) dalam
transaksi pembelian barang atau jasa. Selain itu, kartu kredit juga dapat
digunakan untuk penarikan tunai dengan jumlah tertentu.
6.56 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

RA NG K UMA N

Kartu plastik merupakan alat pembayaran non tunai yang diterbitkan


oleh bank umum atau perusahaan pembiayaan. Di Indonesia, kartu plastik
identik dengan kartu kredit. Walaupun perusahaan pembiayaan dapat
menerbitkan kartu kredit, penerbit kartu ini masih didominasi oleh bank
umum.
Bank Indonesia menggunakan istilah Alat Pembayaran Menggunakan
Kartu (APMK) untuk menamakan kartu plastik. Bank Indonesia
mengkategorikan APMK berdasarkan fungsi penggunaan kartu yang umum
di masyarakat, yaitu: 1) kartu kredit, 2) kartu ATM, 3) kartu ATM yang
juga berfungsi sebagai kartu debit.
Secara umum, kartu plastik dapat dibedakan menjadi berikut: (1) credit
card, (2) charge card, (3) debit card, (4) cash card, dan (5) cash
guaranteed card. Menurut lingkup geografisnya, kartu plastik ada yang
hanya dapat digunakan di negara asal penerbit dan ada yang dapat
digunakan secara internasional.
Konsep dasar kartu kredit adalah penundaan pembayaran (kredit)
dalam transaksi pembelian barang atau jasa. Pembayaran tagihan kartu
kredit dilakukan setiap bulan. Jumlah tagihan yang harus dibayar
merupakan nilai total nominal transaksi ditambah dengan bunga yang
dihitung menurut perhitungan tersendiri.

TE S F O RMA TIF 3

A. Pilihan Ganda
Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Berikut merupakan pengkategorian kartu plastik menurut Bank Indonesia


yaitu berdasarkan fungsi penggunaan kartu yang umum di masyarakat,
kecuali ....
A. kartu kredit
B. kartu ATM
C. kartu ATM + Debit
D. Charge Card

2) Konsep dasar dari penggunaan kartu plastik adalah ....


A. merupakan gaya hidup baru
B. agar pembayaran lebih mudah
 EKSI4205/MODUL 6 6.57

C. tidak perlu membawa uang tunai


D. dapat menunda pembayaran

3) Jenis kartu plastik yang pelunasan pembayarannya harus dilakukan secara


penuh pada akhir bulan atau bulan berikutnya dengan atau tanpa biaya
tambahan adalah ....
A. Charge card
B. Cash card
C. Credit card
D. Debit card

4) Surat pernyataan tagihan kartu kredit pada umumnya akan memuat hal-hal
sebagai berikut, kecuali ....
A. batas kredit
B. batas penarikan uang tunai yang dapat diambil
C. lokasi tempat kartu dapat digunakan
D. jumlah pembayaran minimum

5) Konsep dasar transaksi dengan kartu kredit adalah ....


A. sebagai sumber uang tunai
B. dapat digunakan di mana saja
C. menunda pembayaran
D. dapat dipakai untuk menarik dana di ATM

B. Uraian
Jawablah pertanyaan berikut ini

6) Mengapa penerbitan kartu kredit oleh perusahaan pembiayaan di Indonesia


tidak berkembang?
7) Jelaskan mekanisme transaksi dengan menggunakan kartu kredit
8) Apa yang dimaksud dengan check guaranteed card?

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
6.58 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 4. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKSI4205/MODUL 6 6.59

Kegiatan Belajar 4

Anjak Piutang

A. PENGERTIAN ANJAK PIUTANG

Dalam bahasa Inggris, anjak piutang disebut dengan factoring. Menurut


Keputusan Menteri Keuangan No. 1251/KMK.013/1988 tanggal 20 Desember
1988, pengertian perusahaan anjak piutang adalah badan usaha yang melakukan
kegiatan pembiayaan dalam bentuk pembelian dan atau pengalihan serta
pengurusan piutang atau tagihan jangka pendek suatu perusahaan dari transaksi
perdagangan di dalam atau di luar negeri.

B. PERKEMBANGAN ANJAK PIUTANG DI INDONESIA

Pembiayaan anjak piutang di Indonesia merupakan kegitan yang relatif


baru. Anjak piutang secara kelembagaan mulai diberlakukan sejak
diluncurkannya Paket Kebijakan 20 Desember 1988.
Pembiayaan anjak piutang relatif tidak berkembang di Indonesia. Hal ini
kemungkinan disebabkan oleh karakteristik bisnis anjak piutang yang memang
memiliki risiko kredit lebih tinggi dibandingkan kegiatan pembiayaan lainnya.
Di samping itu juga, banyak perusahaan pembiayaan yang memang tidak
menjadikan kegiatan anjak piutang dalam lini bisnisnya.
Bank pada prinsipnya dapat memberikan jasa anjak piutang sebagai bagian
dari produknya tanpa perlu membentuk badan usaha baru. Namun karena
kegiatan anjak piutang ini memiliki ciri tersendiri dan juga karena volume usaha
anjak piutang ini biasanya relatif besar, maka umumnya bank cenderung
memisahkan kegiatan anjak piutang ini dari operasional sehari-hari dengan
membentuk suatu badan hukum terpisah baik dalam bentuk perusahaan murni
anjak piutang dalam bentuk perusahaan pembiayaan. Beberapa bank yang
melakukan kegiatan anjak piutang dengan membentuk badan hukum tersendiri
misalnya adalah Bank Niaga yang mendirikan PT Niaga Factoring dan Bank
Internasional Indonesia yang mendirikan BII Finance Center.
6.60 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

C. PIHAK YANG TERKAIT DAN MEKANISME ANJAK PIUTANG

Pembiayaan anjak piutang melibatkan 3 pihak, yaitu:


1. Perusahaan anjak piutang (factor). Factor adalah pihak yang memberikan
jasa anjak piutang.
2. Perusahaan klien (supplier). Klien adalah pihak yang menerima jasa anjak
piutang dan menjual barang atau jasa secara kredit kepada nasabah.
3. Nasabah/debitor (customer). Nasabah adalah pihak yang membeli barang
atau jasa dari klien dan mempunyai kewajiban berupa utang jangka pendek
kepada klien.

Mekanisme transaksi dengan anjak piutang adalah sebagai berikut.


1. Transaksi penjualan secara kredit antara penjual (klien) dengan pembeli
(nasabah). Hal ini sama dengan proses penjualan secara tradisional. Dari
transaksi ini akan muncul faktur.
2. Pihak penjual kemudian mengalihkan piutang pada perusahaan anjak
piutang. Pada saat pengalihan ini penjual (klien) dapat memberitahukan
pada pihak pembeli (nasabah) bahwa telah terjadi pengalihan piutang dari
pihak penjual kepada perusahaan anjak piutang. Perusahaan anjak piutang
kemudian menilai besar faktur yang diserahkan dan membayar kepada
pihak klien sebesar nilai tertentu setelah dilakukan penilaian.
3. Pada saat jatuh tempo, pihak perusahaan anjak piutang akan melakukan
penagihan piutang pada pihak nasabah sebesar nilai faktur, dan pihak
nasabah membayar kepada perusahaan anjak piutang sesuai dengan nilai
yang tertera pada faktur.

Gambar 6.14
Mekanisme Pembiayaan Anjak Piutang
 EKSI4205/MODUL 6 6.61

D. JENIS-JENIS ANJAK PIUTANG

Fasilitas yang ditawarkan oleh perusahaan anjak piutang dapat


dikelompokkan sebagai berikut.
1. Berdasarkan pemberitahuan
a. Disclosed/notification
Dalam disclosed factoring atau notification factoring, pihak debitor
akan diberi tahu terlebih dahulu bahwa piutang akan dialihkan dari
perusahaan kepada perusahaan anjak piutang, sehingga dalam faktur
yang diberikan kepada pihak pembeli/debitor telah dicantumkan bahwa
piutang tersebut telah dipindahkan kepada perusahaan anjak piutang.
Pada saat jatuh tempo, perusahaan anjak piutang memiliki hak untuk
menagih pihak debitor. Tujuan pemberitahuan bahwa piutang telah
dipindahkan ke perusahaan anjak piutang adalah:
1) menjamin kepastian pembayaran perusahaan anjak piutang;
2) mengurangi kemungkinan pihak debitor melakukan perbuatan
yang merugikan perusahaan
3) mencegah perubahan-perubahan yang mungkin terjadi;
4) memberikan hak kepada perusahaan anjak piutang untuk menuntut
jika terjadi perselisihan.

b. Undisclosed/non-notification
Dalam mekanisme anjak piutang ini, piutang dialihkan dari pihak
supplier ke perusahaan anjak piutang tanpa memberitahukan pihak
debitor terlebih dahulu. Pemberitahuan kepada pihak debitor hanya
dilakukan jika terjadi pelanggaran kesepakatan dengan pihak supplier
atau jika dianggap akan muncul risiko kerugian bagi perusahaan anjak
piutang.

2. Berdasarkan penanggungan risiko


a. Recourse factoring
Perjanjian anjak piutang ini menyebutkan bahwa klien (supplier) akan
menanggung risiko kredit yang diserahkan kepada perusahaan anjak
piutang. Risiko yang dimaksud adalah risiko jika pihak debitor tidak
memenuhi kewajibannya untuk membayar piutang sehingga menjadi
kredit bermasalah. Dalam keadaan demikian, pihak perusahaan anjak
6.62 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

piutang dapat mengembalikan tanggung jawab pembayaran piutang


kepada pihak klien (supplier).

b. Without recourse factoring


Dalam perjanjian ini, seluruh risiko ditanggung oleh perusahaan anjak
piutang atas seluruh piutang yang telah dialihkan termasuk di
antaranya piutang yang tidak tertagih. Perjanjian recourse berlaku jika
ternyata masalah yang timbul bukan karena debitor tidak memenuhi
kewajibannya, tetapi karena masalah lain.

3. Berdasarkan pelayanan
a. Full service factoring
Perjanjian anjak piutang yang mencakup seluruh jasa anjak piutang,
baik dalam hal pembiayaan maupun non pembiayaan, seperti
administrasi penjualan, penagihan piutang, termasuk menanggung
risiko kredit macet.

b. Finance factoring
Pelayanan yang disediakan oleh perusahaan anjak piutang hanya
mencakup pembiayaan saja. Biasanya perusahaan anjak piutang tidak
menanggung risiko atas piutang yang tidak tertagih. Masalah
penagihan, administrasi, risiko piutang tidak tertagih menjadi tanggung
jawab klien. Perusahaan anjak piutang hanya menyediakan dana tunai
sebesar 80 persen dari nilai seluruh faktur sesuai dengan besar batas
kredit.

c. Bulk factoring
Bulk factoring disebut juga dengan agency factoring. Perusahaan anjak
piutang menyediakan layanan seperti full service factoring namun
masalah penagihan piutang dan risiko tidak tertagihnya piutang
menjadi tanggung jawab klien.

d. Maturity factoring
Pemberian dana pada jenis maturity factoring ditentukan berdasarkan
waktu jatuh tempo piutang, jadi pembayarannya dilakukan saat piutang
jatuh tempo. Pembayaran atas piutang yang dialihkan dapat dilakukan
 EKSI4205/MODUL 6 6.63

berdasarkan periode waktu tertentu yang didasarkan atas perkiraan


rata-rata jatuh tempo faktur atas penyerahan kopi faktur.

4. Berdasarkan pembayaran pada klien


a. Advanced payment
Pengalihan piutang yang pembayarannya diberikan di muka oleh
perusahaan anjak piutang pada klien sebesar 80 persen dari nilai faktur.

b. Maturity
Pengalihan piutang yang pembayarannya dilakukan oleh perusahaan
anjak piutang pada saat piutang tersebut jatuh tempo. Pembayaran
tagihan tersebut biasanya dilakukan berdasarkan rata-rata jatuh tempo
tagihan (faktur).

c. Collection
Pengalihan piutang yang pembayarannya akan dilakukan jika
perusahaan anjak piutang berhasil melakukan penagihan kepada
debitor.

5. Berdasarkan lingkup operasi


a. Domestic factoring
Domestic factoring adalah kegiatan transaksi anjak piutang dengan
melibatkan perusahaan anjak piutang, klien, debitor yang berdomisili
di dalam negeri.

b. International factoring
International factoring atau export factoring adalah kegiatan anjak
piutang untuk transaksi ekspor dan impor barang yang melibatkan dua
perusahaan factoring di masing-masing negara sebagai export factor
dan import factor.

E. JASA-JASA ANJAK PIUTANG

Jasa-jasa anjak piutang dapat dibedakan dalam 2 jenis, yaitu jasa


pembiayaan (financing services) dan jasa non pembiayaan (non financing
services).
6.64 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

1. Jasa pembiayaan
Jasa layanan utama yang diberikan oleh perusahaan anjak piutang adalah
jasa pembiayaan berupa pengalihan piutang dari pihak penjual/klien, baik
itu diketahui oleh pihak pembeli atau tidak. Perusahaan anjak piutang akan
memberikan pembayaran sebesar kurang lebih 80 persen dari nilai faktur
yang diserahkan.

2. Jasa non pembiayaan


a. Analisis kredit yaitu melakukan penilaian kelayakan atas kredit yang
diminta oleh pihak pembeli.
b. Bidang administrasi atau sales ledger administration/sales accounting
yaitu berkaitan dengan pengelolaan administrasi piutang seperti surat
penagihan, waktu jatuh tempo yang benar.
c. Pengawasan kredit dan penagihannya. Pengawasan dan penagihan
piutang merupakan hal penting untuk menghindari timbulnya utang
bermasalah. Perusahaan anjak piutang akan membantu klien untuk
menentukan persentase penjualan yang menguntungkan, syarat kredit
yang tepat, dan melakukan penagihan pada saat jatuh tempo.
d. Perlindungan terhadap risiko. Khususnya untuk export financing yang
risiko terbesarnya adalah fluktuasi kurs. Fluktuasi kurs dapat
menyebabkan perubahan besar terhadap nilai pembelian.

Dengan meminta jasa layanan non pembiayaan dari perusahaan anjak


piutang, maka perusahaan anjak piutang akan melakukan pelaporan pada
pihak klien hal-hal berikut.
a. Credit standing yang dimiliki masing-masing nasabah.
b. Posisi piutang dan waktu jatuh tempo.
c. Rekening piutang sehingga masing-masing pihak mengetahui posisi
piutang, pembayaran-pembayaran yang telah dilakukan dan waktu
jatuh tempo.
d. Kegiatan penagihan yang dilakukan telah sesuai prosedur sehingga
hubungan antara klien sebagai penjual dan nasabah/debitor sebagai
pembeli tetap terjaga dengan baik.
 EKSI4205/MODUL 6 6.65

F. BIAYA ANJAK PIUTANG

Besarnya biaya anjak piutang sangat dipengaruhi oleh beban kerja dan
risiko yang harus ditanggung oleh perusahaan. Pembayaran biasanya dilakukan
dengan memotong pembayaran pre-financing yang diberikan oleh perusahaan
anjak piutang. Biaya yang timbul dari penggunaan fasilitas anjak piutang paling
tidak terdiri atas dua jenis biaya, yaitu:
1. Service charge
Biaya yang timbul dari kegiatan administrasi atau pembukuan penjualan
dari transaksi penjualan. Besar biaya tergantung dari perjanjian dan
persetujuan kedua belah pihak dan biasanya dinyatakan dalam bentuk
persentase dari jumlah faktur yang diserahkan. Biaya service charge
berkisar 0,5 persen sampai dengan 1,5 persen dari jumlah tagihan untuk
transaksi domestik dan 1 persen sampai dengan 2,5 persen untuk transaksi
internasional.

2. Discount charge
Biaya yang berkaitan dengan pembayaran di muka yang diberikan oleh
perusahaan anjak piutang kepada klien setelah penyerahan faktur disebut
juga dengan initial payment charge. Besarnya biaya dinyatakan dalam
bentuk persentase secara tahunan. Biayanya juga ditetapkan berdasarkan
perjanjian dan kesepakatan bersama. Biasanya sebesar 2 persen sampai
dengan 3 persen per tahun di atas prime rate yaitu tingkat bunga minimal
yang telah ditetapkan oleh perusahaan anjak piutang.

G. MANFAAT ANJAK PIUTANG

Penggunaan jasa perusahaan anjak piutang sangat membantu klien dalam


kondisi antara lain sebagai berikut.
1. Perusahaan yang sedang melakukan pemasaran
2. Perusahaan anjak piutang dapat memberikan informasi mengenai keadaan
pasar yang akan dimasuki oleh perusahaan yang bersangkutan (klien).
3. Perusahaan baru yang berkembang pesat, sementara bagian kreditnya
kurang mampu mengimbangi ekspansi perusahaan.
4. Dengan jasa factoring, pihak klien diharapkan dapat menyusun rencana
ekspansi secara lebih leluasa, dan fungsi pengelolaan kredit diambil alih
oleh perusahaan anjak piutang.
6.66 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

5. Perusahaan klien akan beroperasi lebih efisien dengan menyerahkan


pengelolaan kreditnya kepada perusahaan anjak piutang karena tidak perlu
lagi membentuk unit organisasi yang berfungsi sebagai bagian kredit yang
tentunya akan menambah biaya operasi.
6. Perusahaan dapat memperoleh pembiayaan siap pakai (stand by facility)
yang disediakan oleh perusahaan anjak piutang.

Beberapa manfaat anjak piutang bagi klien antara lain adalah sebagai
berikut.
1. Membantu administrasi penjualan dan penagihan (sales ledgering and
collection services)
Perusahaan anjak piutang memperoleh fee atau komisi sebesar persentase
tertentu dari jumlah piutang yang di-anjak piutang-kan atas jasa-jasa
administrasi yang diberikan sebagai bagian dari perjanjian anjak piutang.
Jasa-jasa tersebut meliputi administrasi piutang yang di-anjak piutang-kan
dan membantu penagihannya. Dengan mengalihkan tugas pembukuan
kepada perusahaan anjak piutang akan timbul beban biaya atas klien.

2. Membantu beban risiko (credit insurance)


Risiko menerima nasabah kredit baru dapat dibagi dengan perusahaan anjak
piutang.

3. Memperbaiki sistem penagihan


Apabila suatu perusahaan anjak piutang membeli suatu tagihan tentu
perusahaan tersebut akan mengharapkan untuk dibayar pada saat jatuh
temponya. Hal tersebut berarti perusahaan anjak piutang akan memantau
pembayarannya dan memberitahukan kepada klien tagihan-tagihan yang
telah jatuh tempo. Klien biasanya melakukan revisi posisi tagihan yang di-
anjak piutang-kan. Dalam melakukan penagihan, perusahaan anjak piutang
sedapat mungkin tidak memperburuk hubungan antara kliennya dengan
nasabah atau customer.

4. Membantu memperlancar modal kerja


Bagi perusahaan kecil menengah yang memiliki sumber-sumber
pembiayaan terbatas, anjak piutang merupakan sarana untuk segera
mengatasi kesulitan modal kerja karena proses factoring dapat lebih cepat
untuk memperoleh pembiayaan. Dari sisi klien, manfaat anjak piutang
 EKSI4205/MODUL 6 6.67

dalam siklus manufaktur pada prinsipnya dapat mempercepat proses untuk


mendapatkan uang tunai dengan cara memanfaatkan jasa anjak piutang.
Oleh karena itu, peran anjak piutang di sini adalah memperpendek siklus
produksi.

5. Meningkatkan kepercayaan
Karena arus dana bukan lagi suatu masalah maka setiap tagihan dapat
dibayar tepat waktu yang pada gilirannya akan meningkatkan kepercayaan
pihak klien. Reputasi yang baik akan mengakibatkan mudahnya melakukan
pembelian misalnya barang-barang mentah secara kredit dengan harga yang
lebih baik. Sedangkan dalam hal penjual tunai klien dapat memberikan
discount yang lebih menarik.

6. Kesempatan untuk mengembangkan usaha


Manfaat lain anjak piutang yang cukup menarik adalah kesempatan untuk
tumbuh dan berkembang khususnya bagi usaha kecil. Sekiranya ada
permintaan atas produk dan jasa-jasa dan apabila mereka menjual keapda
nasabah besar dengan reputasi baik, anjak piutang memungkinkan usaha ini
untuk dapat merealisasi potensi pasarnya secara penuh.

H. PERBEDAAN ANJAK PIUTANG DENGAN KREDIT BANK

Kegiatan anjak piutang pada prinsipnya merupakan proses pemberian kredit


kepada supplier dengan cara membeli piutang atau tagihan kepada nasabah.
Selanjutnya, pemberian kredit tersebut diberikan oleh supplier kepada pembeli.
Hanya proses penagihan piutang tersebut dilimpahkan kepada perusahaan anjak
piutang yang sebelumnya telah mengambil alih hak penagihan dari supplier.
Berbeda dengan kredit bank ketika proses kredit pada dasarnya hanya
melibatkan dua pihak yaitu bank dan debitor. Di samping itu penekanan dalam
proses penilaian atau analisis kredit adalah agunan dan prospek usaha debitor di
samping prinsip-prinsip kredit lainnya. Perbedaan anjak piutang dengan kredit
bank adalah sebagai berikut:
6.68 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Kredit Bank Anjak Piutang


Melibatkan praktik-praktik dalam Merupakan transaksi jual beli
perkreditan umum termasuk piutang
mengenai jaminan.
Kredit bank dimulai dari timbulnya Berkaitan dengan pengalihan dari
utang melalui mobilisasi dana suatu aktiva produktif, yaitu tagihan
kemudian dialihkan menjadi aktiva menjadi kas pada saat jatuh tempo.
produktif.
Kredit bank memberikan tambahan Anjak piutang tidak memberikan
aktiva dalam bentuk kas pada tambahan kas tetapi hanya
debitor. memperlancar arus kas dengan
menggunakan piutang yang belum
jatuh tempo.
Kredit bank biasanya dalam jumlah Fasilitas anjak piutang mengubah
tetap dan memiliki syarat penjualan kredit menjadi uang tunai.
pelunasan tetap.
Kredit bank hampir selalu Bagi anjak piutang, agunan bukan
dikaitkan dengan agunan. merupakan hal mutlak.

I. PERJANJIAN ANJAK PIUTANG

Perjanjian pokok anjak piutang baik recourse maupun without recourse


factoring selalu dilakukan sebelum dimulainya kegiatan anjak piutang. Beberapa
standar jaminan dan penggantian kerugian yang dimasukkan dalam perjanjian
anjak piutang dimaksudkan untuk melindungi pihak klien, akan tetapi ketentuan
tersebut terutama dibuat untuk melindungi perusahaan anjak piutang terhadap
kemungkinan pengurangan nilai piutang yang dibeli.
Perjanjian factoring antara perusahaan factoring dengan klien minimal
memuat hal-hal sebagai berikut.
1. Ketentuan umum
a. Ketentuan mengenai penawaran penjualan piutang dari perusahaan
klien kepada perusahaan factoring, terutama cara dan persyaratannya.
b. Ketentuan mengenai penawaran yang memuat hak perusahaan
factoring untuk menerima atau menolak piutang-piutang yang
ditawarkan berdasarkan ketentuan-ketentuan yang telah disepakati.
c. Ketentuan mengenai harga penjualan piutang, termasuk kalkulasinya,
waktu pembayaran, dan uang muka (advanced payment)
 EKSI4205/MODUL 6 6.69

d. Ketentuan mengenai jaminan yang diberikan oleh perusahaan klien


atas piutang-piutang yang ditawarkan untuk dijual kepada perusahaan
factoring, dan risiko-risiko akibat jaminan yang tidak benar
e. Ketentuan mengenai ruang lingkup administrasi piutang yang
dilakukan oleh perusahaan factoring, kewajiban pelaporan kepada
klien, dan ketentuan biaya administrasi yang diperhitungkan
f. Ketentuan pembelian kembali piutang dalam hal terjadinya keadaan
tertentu dan penetapan harga penjualan kembali piutang tersebut.

2. Keabsahan piutang (validity of receivable)


Perusahaan factoring akan meminta pihak klien untuk memberikan jaminan
bahwa piutang yang dijual tersebut benar-benar ada dan barangnya telah
diserahkan oleh klien kepada customer. Apabila piutang tersebut dalam
bentuk pemberian jasa, maka klien harus menjamin bahwa pemberian jasa
tersebut telah dilakukan klien. Di samping itu, klien harus pula menjamin
bahwa nilai jumlah piutang oleh klien benar-benar telah dihitung dengan
tepat dan piutang tersebut bebas dari perselisihan dan tidak dilakukan
contra trading oleh pihak customer atau kemungkinan akan dituntut pihak
ketiga.

3. Pengalihan risiko
Perjanjian anjak piutang perlu menetapkan apakah dalam pengalihan risiko
dilakukan dengan syarat:
a. without recourse, yaitu risiko tidak terbayarnya faktur atau piutang
oleh pelanggan berada pada perusahaan factoring;
b. with recourse yaitu risiko tidak terbayarnya piutang berada pada klien.

4. Pengalihan piutang (cessie)


Dalam pelaksanaan pengalihan piutang (cessie) perlu diatur ketentuan
antara lain sebagai berikut.
a. Pengalihan piutang harus dibuat dalam suatu akta di bawah tangan atau
akta otentik dengan melampirkan dokumen-dokumen yang
mendukung.
b. Setiap faktur yang dialihkan sebaiknya mencantumkan keterangan di
dalamnya yang menerangkan bahwa faktur tersebut sudah dialihkan
kepada pembeli (perusahaan factoring).
6.70 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

5. Notifikasi
Pemberitahuan (notification) atas pengalihan piutang meliputi hal-hal
sebagai berikut.
a. Pengalihan piutang oleh klien kepada perusahaan factoring harus
diberitahukan kepada pelanggan dan disetujui atau diakui oleh pejabat
yang berwenang dari pihak pelanggan.
b. Pemberitahuan ini merupakan tanggung jawab klien.
c. Pemberitahuan oleh klien ini hanya diperlukan sekali untuk setiap
pelanggan pada waktu pengalihan pertama.
d. Persetujuan atau pengakuan terhadap pemberitahuan ini oleh
pelanggan dapat pula dilakukan dengan persetujuan terhadap instruksi
pembayaran.
e. Pemberitahuan ini tidak diharuskan untuk kegiatan anjak piutang
semacam invoice discounting factoring maupun undiclosed factoring.

6. Syarat pembayaran
Klien diminta untuk menjamin bahwa setiap piutang yang dijual harus
memiliki persyaratan pembayaran yang sama dengan persyaratan penjualan
yang disetujui oleh perusahaan factoring sebelumnya. Pembayaran oleh
customer (debitor) dilakukan langsung kepada perusahaan factoring dari
waktu ke waktu.

7. Perubahan persyaratan
Klien diwajibkan memberitahukan perusahaan factoring secara tertulis
setiap ada rencana perubahan atas ketentuan-ketentuan dan persyaratan
kredit yang diberikan kepada debitor sepanjang yang berkaitan dengan
piutang atau tagihan yang dijual tersebut.

8. Tanggung jawab klien atas debitor


Klien harus membayar kepada perusahaan factoring nilai piutang yang
dijual klien apabila terdapat hal-hal berikut.
a. Debitor tidak mengakui kebenaran piutang atau jumlah piutang yang
harus dibayar debitor.
b. Debitor tidak membayar sebagian atau tidak sepenuhnya melunasi
tagihan yang telah jatuh tempo.
c. Debitor mengalami kebangkrutan.
 EKSI4205/MODUL 6 6.71

d. Klien melakukan wanprestasi atau melanggar ketentuan kontrak


dengan debitor yang menimbulkan adanya tagihan tersebut.

9. Jaminan Klien
a. Klien harus menjamin bahwa hak perusahaan factoring atas piutang
yang dibelinya tersebut tidak menjadi hapus.
b. Klien tidak diperbolehkan membuat pernyataan lunas atas suatu
piutang yang telah dijual tanpa persetujuan tertulis dari perusahaan
factoring.
c. Klien harus selalu memenuhi kesepakatan atau ketentuan-ketentuan
perjanjian dengan debitor yang berkaitan dengan piutang yang dijual
kepada perusahaan factoring.
d. Perusahaan factoring dapat melakukan pemeriksaan dan mengopi
dokumen yang ada di kantor klien yang berkaitan dengan tagihan-
tagihan dimaksud.
e. Klien harus menyerahkan laporan keuangan tahunan atau pertengahan
tahun buku kepada perusahaan factoring.

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan mekanisme transaksi dengan anjak piutang!


2) Jelaskan jenis jasa-jasa anjak piutang!
3) Jelaskan jenis biaya yang timbul dari penggunaan fasilitas anjak piutang!
4) Jelaskan perbedaan anjak piutang dengan kredit bank!
5) Jelaskan mengapa di Indonesia pembiayaan anjak piutang relatif tidak
berkembang!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Mekanisme transaksi dengan anjak piutang adalah sebagai berikut.


1. Transaksi penjualan secara kredit antara penjual (klien) dengan
pembeli (nasabah). Hal ini sama dengan proses penjualan secara
tradisional. Dari transaksi ini akan muncul faktur.
6.72 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

2. Pihak penjual kemudian mengalihkan piutang pada perusahaan anjak


piutang. Pada saat pengalihan ini penjual (klien) dapat
memberitahukan pada pihak pembeli (nasabah) bahwa telah terjadi
pengalihan piutang dari pihak penjual kepada perusahaan anjak
piutang. Perusahaan anjak piutang kemudian menilai besar faktur yang
diserahkan dan membayar kepada pihak klien sebesar nilai tertentu
setelah dilakukan penilaian.
3. Pada saat jatuh tempo, pihak perusahaan anjak piutang akan
melakukan penagihan piutang pada pihak nasabah sebesar nilai faktur,
dan pihak nasabah membayar kepada perusahaan anjak piutang sesuai
dengan nilai yang tertera pada faktur.
Mekanisme pembiayaan anjak piutang dapat digambarkan seperti
dibawah ini.

Gambar 6.15
Mekanisme Pembiayaan Anjak Piutang

2) Jasa-jasa anjak piutang dapat dibedakan dalam 2 jenis, yaitu:


1. Jasa pembiayaan
Jasa layanan utama yang diberikan oleh perusahaan anjak piutang
adalah jasa pembiayaan berupa pengalihan piutang dari pihak
penjual/klien, baik itu diketahui oleh pihak pembeli atau tidak.
Perusahaan anjak piutang akan memberikan pembayaran sebesar
kurang lebih 80 persen dari nilai faktur yang diserahkan.
2. Jasa non pembiayaan
a. Analisis kredit yaitu melakukan penilaian kelayakan atas kredit
yang diminta oleh pihak pembeli.
 EKSI4205/MODUL 6 6.73

b. Bidang administrasi atau sales ledger administration/sales


accounting yaitu berkaitan dengan pengelolaan administrasi
piutang seperti surat penagihan, waktu jatuh tempo yang benar.
c. Pengawasan kredit dan penagihannya. Pengawasan dan penagihan
piutang merupakan hal penting untuk menghindari timbulnya
utang bermasalah. Perusahaan anjak piutang akan membantu klien
untuk menentukan persentase penjualan yang menguntungkan,
syarat kredit yang tepat, dan melakukan penagihan pada saat jatuh
tempo.
d. Perlindungan terhadap risiko. Khususnya untuk export financing
yang risiko terbesarnya adalah fluktuasi kurs. Fluktuasi kurs dapat
menyebabkan perubahan besar terhadap nilai pembelian.
3) Biaya yang timbul dari penggunaan fasilitas anjak piutang paling tidak
terdiri atas dua jenis biaya, yaitu:
1. Service charge
Biaya yang timbul dari kegiatan administrasi atau pembukuan
penjualan dari transaksi penjualan. Besar biaya tergantung dari
perjanjian dan persetujuan kedua belah pihak dan biasanya dinyatakan
dalam bentuk persentase dari jumlah faktur yang diserahkan. Biaya
service charge berkisar 0,5 persen sampai dengan 1,5 persen dari
jumlah tagihan untuk transaksi domestik dan 1 persen sampai dengan
2,5 persen untuk transaksi internasional.
2. Discount charge
Biaya yang berkaitan dengan pembayaran di muka yang diberikan oleh
perusahaan anjak piutang kepada klien setelah penyerahan faktur
disebut juga dengan initial payment charge. Besarnya biaya dinyatakan
dalam bentuk persentase secara tahunan. Biayanya juga ditetapkan
berdasarkan perjanjian dan kesepakatan bersama. Biasanya sebesar 2
persen sampai dengan 3 persen per tahun di atas prime rate yaitu
tingkat bunga minimal yang telah ditetapkan oleh perusahaan anjak
piutang.
6.74 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

4) Perbedaan anjak piutang dengan kredit bank adalah sebagai berikut:

Kredit Bank Anjak Piutang


Melibatkan praktik-praktik dalam Merupakan transaksi jual beli
perkreditan umum termasuk piutang
mengenai jaminan.
Kredit bank dimulai dari Berkaitan dengan pengalihan dari
timbulnya utang melalui suatu aktiva produktif, yaitu
mobilisasi dana kemudian tagihan menjadi kas pada saat
dialihkan menjadi aktiva jatuh tempo.
produktif.
Kredit bank memberikan Anjak piutang tidak memberikan
tambahan aktiva dalam bentuk tambahan kas tetapi hanya
kas pada debitor. memperlancar arus kas dengan
menggunakan piutang yang
belum jatuh tempo.
Kredit bank biasanya dalam Fasilitas anjak piutang mengubah
jumlah tetap dan memiliki syarat penjualan kredit menjadi uang
pelunasan tetap. tunai.
Kredit bank hampir selalu Bagi anjak piutang, agunan
dikaitkan dengan agunan. bukan merupakan hal mutlak.

5) Pembiayaan anjak piutang relatif tidak berkembang di Indonesia, karena


hal ini kemungkinan disebabkan oleh karakteristik bisnis anjak piutang
yang memang memiliki risiko kredit lebih tinggi dibandingkan kegiatan
pembiayaan lainnya. Di samping itu juga, banyak perusahaan pembiayaan
yang memang tidak menjadikan kegiatan anjak piutang dalam lini
bisnisnya.

RA NG K UMA N

Perusahaan anjak piutang adalah badan usaha yang melakukan


kegiatan pembiayaan dalam bentuk pembelian dan atau pengalihan serta
pengurusan piutang atau tagihan jangka pendek suatu perusahaan dari
transaksi perdagangan di dalam atau di luar negeri.
Pihak yang terkait dalam mekanisme anjak piutang adalah perusahaan
anjak piutang, perusahaan klien dan nasabah. Jasa yang diberikan oleh
 EKSI4205/MODUL 6 6.75

perusahaan anjak piutang adalah jasa pembiayaan yang berkaitan dengan


pengalihan piutang dan non pembiayaan yang berkaitan dengan
pengelolaan kredit.
Meskipun perusahaan anjak piutang dengan bank memiliki kesamaan
berkaitan dengan pemberian kredit, tetapi ada beberapa hal mendasar yang
membedakan keduanya yaitu pihak yang terkait, penilaian jaminan,
pengaruhnya terhadap neraca, cara pelunasan, lama jangka waktu, dan pola
partnership.

TE S F O RMA TIF 4

A. Pilihan Ganda
Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Berikut merupakan pihak-pihak yang secara langsung terkait dengan


kegiatan anjak piutang, kecuali ....
A. perusahaan anjak piutang
B. perusahaan klien
C. nasabah
D. perantara

2) Jenis perjanjian anjak piutang yang memuat ketentuan bahwa risiko tidak
tertagihnya piutang dialihkan pada perusahaan anjak piutang adalah ....
A. without recourse factoring
B. bulk factoring
C. recourse factoring
D. maturity factoring

3) Berikut merupakan manfaat dari anjak piutang, kecuali ....


A. meningkatkan jumlah utang
B. meningkatkan jumlah modal kerja
C. mengurangi risiko
D. membantu administrasi

4) Biaya yang timbul dari penggunaan fasilitas anjak piutang dapat berupa ....
A. biaya bunga
B. biaya transaksi
C. discount charge
D. additional charge
6.76 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

5) Jenis anjak piutang yang pemberian dananya berdasarkan kapan waktu


jatuh tempo piutang adalah ...
A. full service factoring
B. maturity factoring
C. finance factoring
D. domestic factoring

B. Uraian
Jawablah pertanyaan berikut ini!

6) Jelaskan manfaat yang diperoleh bila perusahaan/klien menggunakan jasa


perusahaan anjak piutang.
7) Jelaskan mekanisme transaksi dengan menggunakan anjak piutang
8) Apakah inti dari pembiayaan melalui anjak piutang?

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 4 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 4.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 4, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKSI4205/MODUL 6 6.77

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
A. Pilihan Ganda
1) B. Pihak-pihak yang terkait secara langsung dalam perjanjian leasing
adalah lessor (perusahaan leasing), lessee (penyewa), dan supplier
(pemasok barang modal yang disewa).
2) C. Salah satu ciri dari transaksi leasing adalah lessee mengembalikan
barang modal kepada lessor pada akhir masa periode yang ditetapkan
terlebih dahulu dan jangka waktunya kurang dari umur ekonomis
barang modal tersebut.
3) A. Dalam teknik pembiayaan finance lease, perusahaan leasing adalah
pihak yang melakukan pembiayaan barang modal dan lessee akan
memilih barang modal yang dibutuhkan, melakukan pemesanan,
pemeriksaan, dan pemeliharaan barang modal atas nama perusahaan
leasing.
4) B. Master lease adalah kontrak leasing yang memungkinkan lessee
menambah barang atau peralatan untuk disewa (sampai dengan
maksimum jumlah dan dengan periode tertentu) dengan persyaratan
yang sama seperti yang termuat dalam kontrak sebelumnya tanpa perlu
negosiasi dan perjanjian kontrak leasing baru.
5) C. Jumlah pembayaran leasing yang harus dibayar lessee di setiap periode
ditentukan oleh nilai barang modal, simpanan jaminan, nilai sisa,
jangka waktu, dan tingkat bunga.

B. Uraian
6) Dalam finance lease, jumlah pembayaran sewa guna usaha selama masa
leasing pertama ditambah dengan sisa barang modal harus dapat menutup
harga perolehan barang modal dan keuntungan bagi lessor, sedangkan
dalam operating lease jumlah pembayaran berkala (angsuran) yang
dilakukan lessee tidak mencakup (menutupi) jumlah biaya yang dikeluarkan
lessor untuk memperoleh barang modal ditambah biaya bunganya.
7) Upgrade lease adalah kontrak leasing yang memungkinkan lessee meminta
tambahan barang leasing guna meningkatkan kapasitas atau efisiensi
kinerja lessee.
6.78 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

8) Independent leasing company adalah perusahaan leasing yang berdiri


sendiri, terpisah dari supplier. Ketika lessee membutuhkan barang modal,
lessee akan menghubungi lessor dan membuat perjanjian kerja sama.
Lessor kemudian akan mencari supplier untuk memenuhi kebutuhan barang
modal yang dibutuhkan lessee. Setelah supplier ditemukan, lessor akan
membeli barang modal dari supplier. Lesseeakan melakukan pembayaran
angsuran secara berkala pada lessor atas barang modal yang disewakan
lessor.

Tes Formatif 2
A. Pilihan Ganda
1) D. Jangka waktu penyertaan modal ventura bersifat sementara, yaitu
antara 3 – 10 tahun.
2) A. Pembiayaan bagi hasil diterapkan apabila perusahaan yang akan
dibiayai belum berbadan hukum PT atau ada ketentuan-ketentuan lain
yang belum bisa terpenuhi. Bentuk pembiayaan ditekankan pada aspek
bagi hasil dari keuntungan yang diperoleh.
3) A. Bentuk pembiayaan semi equity financing adalah bentuk pembiayaan
dimana perusahaan modal ventura memberikan penyertaan modal
dalam bentuk obligasi konversi. Dalam Pendapatan perusahaan modal
ventura berasal dari pendapatan kupon/bunga obligasi.
4) B. Perusahaan modal ventura dapat melakukan divestasi yaitu penarikan
kembali penyertaan modal yang telah dilakukan.
5) C. Kesepakatan antara perusahaan modal ventura dan perusahaan
pasangan usaha dituangkan dalam perjanjian resmi secara tertulis dan
berisikan: jumlah pembiayaan, cara penarikan bantuan dana, jadwal
penggunaan bantuan dana, jangka waktu bantuan dana, bentuk balas
jasa finansial, cara, jumlah, dan waktu pembayaran balas jasa finansial,
cara divestasi, syarat divestasi yang dipercepat, perubahan atau
perpindahan kepemilikan.

B. Uraian
6) Pembiayaan modal ventura adalah pembiayaan yang berisiko tinggi karena
modal ventura dilakukan dengan cara melakukan penyertaan modal secara
langsung ke dalam perusahaan yang dibiayai. Keterlibatan ini bukan hanya
dalam bentuk pemberian modal, tetapi juga dalam bentuk pengelolaan
perusahaan. Jadi, secara langsung, perusahaan modal ventura akan terlibat
 EKSI4205/MODUL 6 6.79

secara aktif pada perusahaan yang dibiayai. Risiko tinggi juga disebabkan
oleh ketidakpastian keberhasilan usaha di masa yang akan datang.
7) Mekanisme two tier approach memungkinkan sebuah perusahaan pasangan
usaha untuk menerima bantuan pembiayaan dan bantuan manajemen dari
perusahaan modal ventura yang berbeda. Pihak-pihak yang terkait meliputi
tiga pihak, yaitu: a) perusahaan modal ventura yang memberikan bantuan
pembiayaan; b) perusahaan modal ventura yang memberikan bantuan
manajemen; dan c) perusahaan pasangan usaha.
8) Ketidakpopuleran jenis pembiayaan modal ventura kemungkinan
disebabkan oleh karakteristik pembiayaan ini yang mengharuskan
perusahaan pemberi bantuan untuk terlibat secara aktif pada perusahaan
yang dibantu. Selain itu, terdapat faktor ketidakpastian bahwa perusahaan
yang dibantu akan sukses di masa mendatang. Oleh karena itu, pembiayaan
modal ventura termasuk pembiayaan yang memiliki risiko tinggi.

Tes Formatif 3
A. Pilihan Ganda
1) D. Bank Indonesia mengkategorikan kartu plastik berdasarkan fungsi
penggunaan kartu yang umum di masyarakat, yaitu: a) kartu kredit, b)
kartu ATM, c) kartu ATM yang juga berfungsi sebagai kartu debit.
2) C. Konsep dasar dari penggunaan kartu plastik adalah tidak perlu
membawa uang tunai.
3) A. Charge card merupakan kartu yang dapat digunakan sebagai alat
transaksi jual beli barang atau jasa yang pelunasan pembayarannya
harus dilakukan secara penuh pada akhir bulan atau bulan berikutnya
dengan atau tanpa biaya tambahan.
4) C. Surat pernyataan tagihan kartu kredit pada umumnya akan memuat hal-
hal:nomor kartu, tanggal tagihan, tanggal jatuh tempo, jumlah
pembayaran minimum, jumlah tagihan, batas kredit, batas penarikan
uang tunai, dan jumlah tagihan bulan lalu yang belum dibayar.
5) C. Konsep dasar kartu kredit adalah penundaan pembayaran (kredit)
dalam transaksi pembelian barang atau jasa.

B. Uraian
6) Perusahaan pembiayaan tidak memfokuskan bisnisnya pada usaha kredit
kemungkinan disebabkan oleh tingkat risiko bisnis kartu kredit yang lebih
tinggi dibandingkan pembiayaan konsumen.
6.80 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

7) Pemegang kartu menyerahkan kartu kredit ke kasir. Kasir akan memproses


kartu dengan cara memasukkan kartu ke dalam alat tertentu. Alat tersebut
akan menghubungkan dan memverifikasi kartu pada penerbitnya. Setelah
proses verifikasi selesai, alat akan mengeluarkan bukti transaksi yang akan
ditandatangani oleh pemegang kartu yang melakukan transaksi. Transaksi
selesai.
8) Check guaranteed card merupakan kartu yang digunakan sebagai jaminan
dalam penarikan cek oleh pemilik kartu.

Tes Formatif 4
A. Pilihan Ganda
1) D. Pihak yang terkait dalam mekanisme anjak piutang adalah perusahaan
anjak piutang, perusahaan klien dan nasabah.
2) C. Dalam perjanjian without recourse factoring, seluruh risiko ditanggung
oleh perusahaan anjak piutang atas seluruh piutang yang telah
dialihkan, termasuk di antaranya piutang yang tidak tertagih.
3) A. Beberapa manfaat anjak piutang bagi klien antara lain adalah: a)
membantu administrasi penjualan dan penagihan, b) membantu beban
risiko, c) memperbaiki sistem penagihan, d) membantu memperlancar
modal kerja, e) meningkatkan kepercayaan, f) kesempatan
mengembangkan usaha.
4) C. Discount charge adalah biaya yang berkaitan dengan pembayaran di
muka yang diberikan oleh perusahaan anjak piutang kepada klien.
5) B. Maturity factoring adalah pengalihan piutang yang pembayarannya
dilakukan oleh perusahaan anjak piutang pada saat piutang tersebut
jatuh tempo.

B. Uraian
6) Manfaat yang diperoleh apabila perusahaan/klien melakukan anjak piutang
adalah sebagai berikut: a) membantu administrasi penjualan dan penagihan,
b) mengurangi risiko, c) memperbaiki sistem penagihan, d) meningkatkan
jumlah modal kerja, e) meningkatkan kepercayaan.
 EKSI4205/MODUL 6 6.81

7)

Transaksi penjualan secara kredit antara penjual (klien) dengan pembeli


(nasabah). Dari transaksi ini akan muncul faktur. Klien kemudian
mengalihkan piutang pada perusahaan anjak piutang. Pada saat pengalihan
ini klien dapat memberitahukan pada pihak pembeli bahwa telah terjadi
pengalihan piutang dari klien kepada perusahaan anjak piutang. Perusahaan
anjak piutang kemudian menilai besar faktur yang diserahkan dan
membayar kepada klien sebesar nilai tertentu setelah dilakukan penilaian.
Pada saat jatuh tempo, pihak perusahaan anjak piutang akan melakukan
penagihan piutang pada pihak nasabah sebesar nilai faktur, dan pihak
nasabah membayar kepada perusahaan anjak piutang sesuai dengan nilai
yang tertera pada faktur.
8) Prinsip pembiayaan dengan anjak piutang adalah bagaimana perusahaan
mengalihkan piutang yang dimiliki pada perusahaan anjak piutang. Hal ini
disebut sebagai sumber dana karena pada saat dilakukan penyerahan
piutang, perusahaan akan memperoleh 80 persen dari nilai faktur yang
diserahkan. Hal ini akan membantu perusahaan-perusahaan kecil atau
menengah untuk menjaga tingkat cash flow dan jumlah modal kerjanya
karena jumlah modal tidak akan terikat dalam waktu yang lama pada
penjualan secara kredit, tetapi dapat segera berubah menjadi kas.
6.82 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Daftar Pustaka

Bank Indonesia. (2012). Statistik Sistem Pembayaran.


http://www.bi.go.id/web/id/Statistik/Statistik+Sistem+Pembayaran/APMK/

BAPEPAM-LK. (2011). 2010 Annual Report. Jakarta: BAPEPAM-LK.

Budisantoso, Totok dan Triandaru, Sigit. (2011). Bank dan Lembaga Keuangan
Lain. Jakarta: Salemba Empat.

Latumaerissa, Julius R. (2011). Bank dan Lembaga Keuangan Lain. Jakarta:


Salemba Empat.

Manurung, Mandala dan Rahardja, Prathama. (2004). Uang, Perbankan, dan


Ekonomi Moneter (Kajian Kontekstual Indonesia). Jakarta: Penerbitan
Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia.

Partina, Ana dan Rahmawati, Alni. (2009). Bank dan Lembaga Keuangan Non
Bank. Jakarta: Universitas Terbuka.

Saunders, Anthony dan Cornett, Marcia Millon. (2011). Financial Institution


Management: A Risk Management Approach. 7th Edition. McGraw Hills.

Siamat, Dahlan. (2005). Manajemen Lembaga Keuangan Kebijakan Moneter


dan Perbankan. Jakarta: Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi Universitas
Indonesia.
Modul 7

Asuransi, Dana Pensiun,


dan Pegadaian
Dr. Murti Lestari

PE NDA HULUA N

P ara mahasiswa, tibalah kita pada Modul 7. Dalam Modul 7 ini, kita akan
bersama-sama mempelajari 3 kegiatan belajar yang meliputi pembahasan
tentang:
1. asuransi,
2. dana pensiun, dan
3. pegadaian.

Setelah membaca modul ini, Anda diharapkan mampu memahami beberapa


produk atau layanan yang disediakan oleh lembaga keuangan di luar bank yang
meliputi asuransi, dana pensiun, dan pegadaian. Secara khusus, Anda
diharapkan mampu menjelaskan:
1. asuransi;
2. dana pensiun;
3. pegadaian.
7.2 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Kegiatan Belajar 1

Asuransi

P ara mahasiswa yang berbahagia, mari kita mulai dengan kegiatan belajar
pertama yang membahas tentang asuransi. Semakin kompleksnya
perekonomian memunculkan berbagai macam risiko yang perlu di tanggulangi.
Seperti diuraikan dalam Modul 1, salah satu fungsi sistem dan lembaga
keuangan adalah untuk membagi risiko. Asuransi merupakan salah satu lembaga
keuangan bukan bank yang beroperasi untuk memberikan perlindungan risiko,
baik risiko jiwa, risiko kesehatan, risiko usaha. maupun risiko yang lain.

A. PENGERTIAN

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, arti asuransi adalah:


pertanggungan (perjanjian antara dua pihak, pihak yang satu berkewajiban
membayar iuran dan pihak yang lain berkewajiban memberikan jaminan
sepenuhnya kepada pembayar iuran apabila terjadi sesuatu yang menimpa
pihak pertama atau barang miliknya sesuai dengan perjanjian yang dibuat

Sementara, menurut UU No. 2 Tahun 1992 tentang Usaha Perasuransian


pengertian asuransi atau pertanggungan adalah sebagai berikut.
Asuransi atau Pertanggungan adalah perjanjian antara dua pihak atau
lebih, dengan mana pihak penanggung mengikatkan diri kepada
tertanggung, dengan menerima premi asuransi, untuk memberikan
penggantian kepada tertanggung karena kerugian, kerusakan atau
kehilangan keuntungan yang diharapkan, atau tanggung jawab hukum
kepada pihak ketiga yang mungkin akan diderita tertanggung, yang timbul
dari suatu peristiwa yang tidak pasti, atau untuk memberikan suatu
pembayaran yang didasarkan atas meninggal atau hidupnya seseorang yang
dipertanggungkan.

B. PERKEMBANGAN ASURANSI DI INDONESIA

Asuransi mulai diperkenalkan di Indonesia pada masa penjajahan Belanda.


Berkembangnya usaha Belanda di bidang perkebunan dan perdagangan menjadi
latar belakang diperlukannya usaha asuransi yang tentunya untuk meminimalkan
risiko terkait dengan usaha mereka. Perusahaan asuransi kerugian nasional yang
pertama baru berdiri pada tahun 1950, yaitu Maskapai Asuransi Indonesia.
 EKSI4205/MODUL 7 7.3

Untuk selanjutnya, seiring dengan perkembangan ekonomi Indonesia,


jumlah perusahaan asuransi di Indonesia pun turut berkembang. Pada tahun
2005, jumlah perusahaan asuransi telah mencapai 157 unit (Tabel 7.1).
Sekalipun jumlah perusahaan asuransi berkurang di tahun 2010, total asetnya
terus meningkat, mencapai 399.600 miliar Rp di tahun yang sama (BAPEPAM-
LK, 2010). Nilai total aset tersebut merupakan 6,22 persen dari Produk
Domestik Bruto (PDB) Indonesia. Industri asuransi menyumbangkan total aset
terbesar pada PDB dibandingkan lembaga keuangan non bank lainnya.

Tabel 7.1
Perkembangan Industri Asuransi di Indonesia

Deskripsi 2005 2006 2007 2008 2009 2010


Jumlah 157 157 149 144 140 142
perusahaan
asuransi (Unit)
Total Aset 139,414.6 174,934.2 228,928.6 243,579.37 321,092.4 399,600
(miliar Rp)
Total Investasi 119,597.10 152,938.6 202,227.6 211,466.87 283,219.7 356,300
(miliar Rp)

Sumber: BAPEPAM-LK, 2005-2011

C. RISIKO DAN KETIDAKPASTIAN

Asuransi tidak dapat terlepas dari dua faktor utama, yaitu risiko dan
ketidakpastian. Risiko dapat diartikan sebagai adanya ketidakpastian.
Ketidakpastian adalah kemungkinan terjadinya kerugian. Ketidakpastian dapat
dibedakan menjadi:
1. ketidakpastian ekonomis, yaitu ketidakpastian yang disebabkan oleh
kebijakan ekonomi pemerintah ataupun kondisi ekonomi global;
2. ketidakpastian kondisi alam, yaitu ketidakpastian karena perubahan kondisi
alam;
3. ketidakpastian manusiawi, yaitu ketidakpastian yang ditimbulkan oleh ulah
manusia, seperti perang, huru-hara, pencurian, pembunuhan.

Sementara, risiko yang terkait dengan asuransi meliputi:


1. Risiko murni (pure risk)
Risiko murni berarti hanya ada peluang untuk mengalami kerugian. Sebagai
contoh, seseorang yang memiliki mobil dan kemudian mengasuransikan
7.4 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

mobilnya. Pemilik mobil akan memperoleh asuransi bila mobilnya


mengalami kecelakaan, namun ia mengalami kerugian karena mobilnya
rusak. Di sisi lain, bila mobilnya tidak mengalami kecelakaan, ia akan
“rugi” mengikuti asuransi.

2. Risiko spekulatif (speculative risk)


Risiko spekulatif berarti ada dua kemungkinan yang dihadapi, yaitu
kemungkinan mengalami kerugian dan peluang memperoleh keuntungan.

3. Risiko individu (individual risk)


Risiko ini timbul dari kegiatan sehari-hari yang dapat dikelompokkan
sebagai berikut.
a. Risiko pribadi (personal risk)
Risiko yang terkait dengan masing-masing pribadi, seperti kehilangan
pekerjaan, sakit kronis, cacat fisik
b. Risiko harta (property risk)
Risiko terjadinya kerugian secara finansial karena kehilangan atau
kerusakan harta yang dimiliki. Jenis risiko ini masih dapat dibedakan
menjadi:
1) Kerugian langsung (direct loss), yaitu kerugian yang timbul
karena hilang atau rusaknya harta yang dimiliki.
2) Kerugian tidak langsung (indirect loss), yaitu kerugian yang tidak
langsung terkait dengan hilang atau rusaknya harta yang dimiliki.
Misal, suatu keluarga yang rumahnya terbakar harus menyewa
rumah sebagai tempat tinggal sementara. Biaya yang dikeluarkan
untuk menyewa rumah merupakan kerugian tidak langsung.
3) Risiko tanggung gugat (liability risk)
Risiko yang timbul sebagai suatu tanggung jawab karena
menyebabkan kerugian atau sakit pada pihak lain. Misal, pohon di
halaman suatu rumah yang tumbang dan menimpa kendaraan
milik orang lain. Risiko tanggung gugat adalah ketika pemilik
rumah harus membayar biaya kerusakan kendaraan tersebut.

Dalam kaitannya dengan risiko-risiko tersebut, terdapat 5 cara yang dapat


dilakukan untuk menanganinya, yaitu:
a. Menghindari risiko (risk avoidance), yaitu dengan tidak melakukan
kegiatan apa pun yang dapat menyebabkan terjadinya peluang rugi.
 EKSI4205/MODUL 7 7.5

b. Mengurangi risiko (risk reduction), yaitu tindakan yang dilakukan


untuk mengurangi kerugian yang mungkin timbul. Misal, menyediakan
alat pemadam kebakaran di rumah untuk mengurangi kerugian akibat
kerugian.
c. Menahan risiko (risk retention), yaitu ketika seseorang mengetahui
adanya kemungkinan terjadi risiko tetapi ia tidak melakukan apa pun
untuk menghindari risiko tersebut. Dalam hal ini, secara finansial, nilai
risiko tersebut sangat kecil.
d. Membagi risiko (risk sharing), yaitu membagi risiko yang
kemungkinan akan terjadi dengan pihak lain. Misal, seseorang
mengajak partner untuk melakukan usaha karena adanya kekhawatiran
terjadinya kegagalan usaha.
e. Mentransfer risiko (risk transfer), yaitu memindahkan risiko yang
mungkin timbul pada pihak lain. Kegiatan usaha asuransi pada
prinsipnya adalah usaha transfer risiko. Risiko yang dapat ditanggung
oleh pihak asuransi pada umumnya memiliki ciri-ciri sebagai berikut.
1) Dapat dinilai dengan uang.
2) Jumlahnya secara finansial memadai.
3) Bersifat murni.
4) Kerugian yang muncul bukan hal yang telah direncanakan
sebelumnya tetapi merupakan kebetulan.
5) Tidak bertentangan dengan kepentingan umum.
6) Premi asuransi yang dikenakan cukup wajar.
7) Pihak yang mengasuransikan harus memiliki insurable interest.

D. PRINSIP DASAR ASURANSI

Prinsip dasar dalam asuransi meliputi hal-hal berikut ini:


1. Insurable Interest
Insurable interest adalah hak mempertanggungkan risiko yang terkait
dengan keuangan yang diakui sah secara hukum antara tertanggung dan
sesuatu yang dipertanggungkan (dapat berupa harta, benda, atau kejadian
yang menimbulkan hak dan kewajiban keuangan secara hukum).

2. Utmost good faith


Kontrak/perjanjian dilakukan dengan itikad baik; penanggung dan
tertanggung memberikan informasi dan fakta secara benar.
7.6 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

3. Indemnity
Indemnity artinya mengembalikan posisi keuangan tertanggung setelah
terjadinya kerugian seperti pada posisi sebelum terjadi kerugian. Prinsip ini
merupakan prinsip ganti rugi oleh penanggung kepada pihak tertanggung.

4. Proximate cause
Proximate cause adalah suatu sebab aktif yang mengakibatkan peristiwa
berantai tanpa intervensi kekuatan lain. Jika terjadi rentetan kejadian dalam
suatu peristiwa, maka perlu diidentifikasi apakah kejadian tersebut murni
merupakan akibat rentetan peristiwa yang terjadi atau ada intervensi dari
pihak lain. Misal, sebuah rumah terbakar sebagai akibat dari gempa bumi.
Proximate cause dari peristiwa itu adalah gempa bumi, jadi bila asuransi
rumah tersebut tidak menanggung kerugian akibat gempa bumi, pemilik
rumah tidak akan mendapat asuransi.

5. Subrogation and contribution


Subrogation adalah hak perusahaan asuransi untuk menuntut pihak lain
yang mengakibatkan terjadinya kerugian pada pemegang asuransi. Misal,
bila mobil pemegang asuransi tertabrak, maka perusahaan asuransi akan
membayar kerugian akibat tabrakan tersebut. Perusahaan asuransi juga
dapat menuntut pembayaran ganti rugi dari penabrak. Dalam hal ini,
pemegang asuransi tidak boleh lagi meminta ganti rugi dari penabrak.
Sementara, contribution adalah hak perusahaan asuransi untuk mengajak
perusahaan asuransi lain untuk ikut membayar kerugian pemegang asuransi,
meskipun jumlah yang ditanggung tiap perusahaan tidak sama besar. Hal
ini dapat terjadi ketika pemegang asuransi mengasuransikan benda yang
sama pada lebih dari satu perusahaan asuransi.

E. MANFAAT DAN TUJUAN ASURANSI

Tujuan utama seseorang mengikuti asuransi pada dasarnya adalah untuk


mentransfer risiko, yaitu memindahkan risiko yang mungkin timbul pada pihak
lain. Untuk itu, manfaat yang dapat diperoleh oleh pemegang asuransi adalah:
1. Rasa aman. Pemegang asuransi akan memiliki perasaan aman dan
terlindungi karena bila terjadi kerugian akibat peristiwa tertentu sudah ada
pihak yang menanggung kerugian tersebut.
 EKSI4205/MODUL 7 7.7

2. Pembagian biaya dan manfaat. Dengan mengikuti asuransi, ada pembagian


biaya dan manfaat secara adil antara pemegang asuransi dan perusahaan
asuransi. Nilai pertanggungan dan besarnya premi akan dihitung dengan
akurat. Semakin besar nilai pertanggungan maka akan semakin besar premi
yang harus dibayar oleh pemegang asuransi.
3. Polis asuransi dapat digunakan sebagai jaminan untuk memperoleh
pinjaman dari lembaga keuangan yang lain.
4. Asuransi dapat berfungsi sebagai tabungan. Premi yang dibayarkan setiap
periode memiliki substansi yang sama dengan tabungan.
5. Alat penyebaran risiko. Pemegang asuransi dapat menyebarkan risiko suatu
kejadian pada perusahaan asuransi.
6. Membantu meningkatkan kegiatan usaha. Pada umumnya investor akan
menyukai jenis bidang usaha yang memiliki risiko minimal. Salah satu cara
meminimalkan risiko adalah melalui asuransi.

F. JENIS USAHA PERASURANSIAN

Menurut UU No. 2 Tahun 1992 yang mengatur tentang Usaha


Perasuransian di Indonesia, kegiatan usaha asuransi dapat dibedakan menjadi
dua, yaitu:
1. Usaha asuransi
Yaitu usaha jasa keuangan yang dengan menghimpun dana masyarakat
melalui pengumpulan premi asuransi memberikan perlindungan kepada
anggota masyarakat pemakai jasa asuransi terhadap kemungkinan
timbulnya kerugian karena suatu peristiwa yang tidak pasti atau terhadap
hidup atau meninggalnya seseorang.

2. Usaha penunjang usaha asuransi


Yaitu usaha yang menyelenggarakan jasa keperantaraan, penilaian kerugian
asuransi dan jasa akturia.

Secara garis besar, usaha asuransi dapat dibedakan menjadi 3 kegiatan


usaha yang terpisah penyelenggaraannya, yaitu:
1. Usaha Asuransi Kerugian (General Insurance)
Menurut UU No. 2 Tahun 1992, usaha asuransi kerugian adalah usaha yang
memberikan jasa-jasa dalam penanggulangan risiko atas kerugian,
kehilangan manfaat, dan tanggung jawab hukum kepada pihak ketiga yang
7.8 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

timbul dari peristiwa yang tidak pasti. Perusahaan asuransi kerugian adalah
perusahaan yang hanya dapat menyelenggarakan usaha dalam bidang usaha
asuransi kerugian termasuk reasuransi. Asuransi kerugian juga sering
disebut dengan general insurance yang terdiri atas asuransi kebakaran,
pengangkutan laut dan udara, kendaraan bermotor, kompensasi bagi
pegawai, profesi, jaminan, dan sebagainya.

2. Usaha Asuransi Jiwa (Life Insurance)


Usaha ini memberikan jasa dalam penanggulangan risiko yang dikaitkan
dengan hidup atau meninggalnya seseorang yang dipertanggungkan.
Asuransi jiwa, menurut pemasarannya, dapat dibedakan menjadi:
a. Ordinary Life
Polis asuransi dipasarkan pada individu dengan pembayaran premi
secara periodik. Menurut tipe kontraknya, ada 5 tipe ordinary life:
1) Term Life
Jenis ini merupakan asuransi jiwa murni, yaitu individu akan
menerima klaim jika meninggal dalam periode waktu tertentu (1-40
tahun atau lebih).

2) Whole Life
Jenis ini memberikan proteksi pada individu selama masa
hidupnya.

3) Endowment Life
Merupakan kombinasi dari asuransi jiwa murni dan tabungan.
Pemegang polis akan mendapatkan nilai nominal yang tercantum
dalam kontrak asuransinya (face value) jika masih hidup pada
jangka waktu pertanggungan (endowment date).

4) Variable Life
Pemegang polis asuransi jiwa jenis ini turut berinvestasi pada
reksa dana (mutual funds) seperti saham, obligasi, dan instrumen
pasar uang lainnya. Nilai nominal asuransi pemegang polis ini bisa
naik atau turun tergantung pada Nilai Aktiva Bersih (net value
asset) dari reksa dana yang dipilih.
 EKSI4205/MODUL 7 7.9

5) Universal Life dan Variable Universal Life


Universal Life adalah jenis asuransi jiwa dengan premi dan jangka
waktu pertanggungan yang dapat diubah, sementara dalam
Variable Universal Life, keuntungan dari Universal Life ditambah
dengan nilai nominal asuransi yang tergantung pada Nilai Aktiva
Bersih dari reksa dana yang diikuti.

b. Group Life
Merupakan jenis pertanggungan renteng dalam satu polis. Contohnya
adalah asuransi bagi karyawan perusahaan.

c. Industrial Life
Asuransi jiwa dengan lingkup yang sempit, misalnya mingguan.

d. Credit Life
Jenis asuransi ini dimaksudkan untuk melindungi pemberi hutang
terhadap kemungkinan peminjam tidak dapat membayar hutangnya
(bunga plus prinsipalnya)

3. Usaha Reasuransi
Usaha ini memberikan jasa dalam pertanggungan ulang terhadap risiko
yang dihadapi oleh Perusahaan Asuransi Kerugian dan atau Perusahaan
Asuransi Jiwa. Ketika menjalankan usahanya, terdapat kemungkinan
perusahaan asuransi menanggung risiko yang lebih besar daripada
kemampuan finansialnya. Oleh karena itu, perusahaan dapat membagi atau
menyebarkan risiko kepada pihak lain.

Sedangkan usaha penunjang usaha asuransi terdiri dari:


1. Usaha pialang asuransi
Pialang asuransi memberikan jasa keperantaraan dalam penutupan asuransi
dan penanganan penyelesaian ganti rugi asuransi dengan bertindak untuk
kepentingan tertanggung.
2. Usaha pialang reasuransi
Pialang reasuransi memberikan jasa keperantaraan dalam penempatan
reasuransi dan penanganan penyelesaian ganti rugi reasuransi dengan
bertindak untuk kepentingan perusahaan asuransi;
7.10 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

3. Usaha penilai kerugian asuransi (reasuransi)


Usaha ini memberikan jasa penilaian terhadap kerugian pada obyek
asuransi yang dipertanggungkan.
4. Usaha konsultan akturia
Perusahaan yang memberikan jasa konsultasi aktuaria.
5. Usaha agen asuransi
Perusahaan yang memberikan jasa keperantaraan dalam rangka pemasaran
jasa asuransi untuk dan atas nama perusahaan asuransi.

Usaha asuransi dan usaha penunjang usaha asuransi hanya dapat dilakukan
oleh perusahaan asuransi. Perusahaan asuransi hanya dapat dilakukan oleh
badan hukum yang berbentuk: a) Perusahaan Perseroan (PERSERO); b)
Koperasi; dan c) Usaha Bersama (Mutual), sedangkan usaha konsultan akturia
dan usaha agen asuransi dapat dilakukan oleh perusahaan perorangan.
Perusahaan asuransi hanya dapat didirikan oleh:
1. warga negara Indonesia dan atau badan hukum Indonesia yang sepenuhnya
dimiliki warga negara Indonesia dan atau badan hukum Indonesia;
2. perusahaan asuransi yang pemiliknya warga negara Indonesia dan atau
badan hukum Indonesia dengan perusahaan perasuransian yang tunduk
pada hukum asing.

Setiap pihak yang melakukan usaha perasuransian wajib mendapat izin


usaha dari Menteri Keuangan, kecuali bagi perusahaan yang menyelenggarakan
Program Asuransi Sosial. Untuk mendapatkan izin usaha tersebut, persyaratan
yang harus dipenuhi perusahaan asuransi adalah mencantumkan:
1. anggaran dasar;
2. susunan organisasi;
3. permodalan;
4. kepemilikan;
5. keahlian di bidang perasuransian;
6. kelayakan rencana kerja;
7. hal-hal lain yang diperlukan untuk mendukung pertumbuhan usaha
perasuransian secara sehat.

Pendirian perusahaan asuransi harus mendapatkan izin dari menteri, dan


oleh karenanya pembinaan dan pengawasan perusahaan asuransi juga dilakukan
oleh menteri.
 EKSI4205/MODUL 7 7.11

G. POLIS ASURANSI DAN PREMI ASURANSI

Polis asuransi adalah bukti tertulis atau surat perjanjian antara pihak-pihak
yang terikat dalam perjanjian asuransi. Polis asuransi memuat hal-hal sebagai
berikut.
1. Nomor polis.
2. Nama dan alamat pemegang asuransi (tertanggung).
3. Uraian risiko.
4. Jumlah pertanggungan.
5. Jangka waktu pertanggungan.
6. Besar premi, bea materai.
7. Risiko-risiko yang dijaminkan.
8. Polis pertanggungan kendaraan bermotor juga memuat nomor rangka
kendaraan dan nomor mesin kendaraan.

Premi asuransi adalah kewajiban pemegang asuransi kepada perusahaan


asuransi yang berupa pembayaran uang dalam jumlah tertentu secara berkala.
Jumlah premi tergantung pada faktor-faktor yang menyebabkan tinggi
rendahnya tingkat risiko dan jumlah nilai pertanggungan.

H. PENGELOLAAN DANA ASURANSI

Perusahaan asuransi adalah sebuah lembaga keuangan yang kegiatannya


menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk premi yang dibayarkan oleh
pihak tertanggung dan memberikan perlindungan kepada pihak tertanggung
terhadap kemungkinan terjadinya kerugian. Dana yang berhasil dihimpun
tersebut sebagian akan disimpan dalam bentuk tunai untuk memberikan ganti
rugi jika terjadi kerugian pada pihak tertanggung, sedangkan sebagian lagi dapat
ditanam dalam bentuk investasi.
Pemilihan jenis investasi tergantung pada kebutuhan perusahaan asuransi
itu sendiri, apakah investasi dengan kembalian tinggi tapi berisiko besar atau
sebaliknya investasi berisiko kecil tetapi memiliki kembalian rendah. Menurut
Laporan Tahunan BAPEPAM-LK Tahun 2010, sampai dengan akhir Desember
2010, investasi industri asuransi di Indonesia masih didominasi oleh surat utang
negara, deposito, reksadana, dan saham. Dengan demikian, pada umumnya,
perusahaan asuransi lebih memilih untuk menyimpan dananya dalam investasi
berisiko rendah walaupun hasil yang diperoleh dari investasi itu relatif kecil.
7.12 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan arti pentingnya asuransi bagi masyarakat!


2) Jelaskan mekanisme reasuransi!
3) Mengapa pemilik polis asuransi variable life, nilai nominal asuransinya
dapat naik atau turun?
4) Jelaskan apa yang dimaksud dengan asuransi kerugian!
5) Salah satu prinsip dasar dalam asuransi adalah insurable interest. Jelaskan
apa yang dimaksud dengan insurable interest!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Dalam kehidupan sehari-hari, selalu ada risiko yang dihadapi oleh


masyarakat. Untuk menangani risiko, salah satu caranya adalah dengan
mentransfer risiko yaitu memindahkan risiko kerugian kepada pihak lain,
dalam hal ini kepada perusahaan asuransi. Dengan memindahkan risiko
pada perusahaan asuransi, masyarakat dapat merasa aman karena
mengetahui bahwa kerugian yang dapat ditimbulkan oleh risiko akan
ditanggung oleh asuransi.
2) Ketika menjalankan usahanya, terdapat kemungkinan perusahaan asuransi
menanggung risiko yang lebih besar daripada kemampuan finansialnya.
Oleh karena itu, perusahaan dapat membagi atau menyebarkan risiko
kepada pihak lain (perusahaan asuransi lain). Dalam gambar, terdapat
sekian jumlah tertanggung yang memiliki polis asuransi perusahaan A.
Perusahaan A memiliki batas kemampuan finansial yang lebih kecil dari
nilai pertanggungan yang harus dibayarkan sehingga perusahaan A
membagi risiko yang harus ditanggungnya kepada perusahaan asuransi X,
Y, dan Z.
 EKSI4205/MODUL 7 7.13

3) Pemegang polis asuransi jiwa jenis ini turut berinvestasi pada reksa dana
(mutual funds) seperti saham, obligasi, dan instrumen pasar uang lainnya.
Oleh karenanya, nilai nominal asuransi pemegang polis ini bisa naik atau
turun tergantung pada Nilai Aktiva Bersih (net value asset) dari reksa dana
yang dipilih.
4) Perusahaan asuransi kerugian adalah perusahaan yang hanya dapat
menyelenggarakan usaha dalam bidang usaha asuransi kerugian termasuk
reasuransi. Asuransi kerugian juga sering disebut dengan general insurance
yang terdiri atas asuransi kebakaran, pengangkutan laut dan udara,
kendaraan bermotor, kompensasi bagi pegawai, profesi, jaminan, dan
sebagainya.
5) Insurable interest adalah hak mempertanggungkan risiko yang terkait
dengan keuangan yang diakui sah secara hukum antara tertanggung dan
sesuatu yang dipertanggungkan (dapat berupa harta, benda, atau kejadian
yang menimbulkan hak dan kewajiban keuangan secara hukum).

RA NG K UMA N

Asuransi tidak dapat terlepas dari dua faktor utama, yaitu risiko dan
ketidakpastian. Pada dasarnya, tujuan seseorang mengikuti asuransi adalah
untuk mentransfer risiko, yaitu memindahkan risiko yang mungkin timbul
pada pihak lain.
Manfaat asuransi bagi masyarakat adalah memberikan rasa aman
karena mengetahui bahwa akan ada yang menanggung pembiayaan bila
7.14 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

terjadi kerugian serta bisa memperkirakan besarnya risiko yang mungkin


terjadi dan besar kerugian yang dapat dialami.
Secara garis besar, industri asuransi dapat dibedakan menjadi dua,
yaitu usaha asuransi dan usaha penunjang asuransi. Usaha asuransi dapat
dibedakan menjadi asuransi kerugian, asuransi jiwa, dan usaha reasuransi;
sedangkan usaha penunjang asuransi dapat dibedakan menjadi usaha
pialang asuransi, usaha pialang reasuransi, usaha penilaian kerugian
asuransi, usaha konsultan aktuaria, dan usaha agen asuransi.

TE S F O RMA TIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Berikut ini adalah bentuk usaha penunjang asuransi, kecuali ...
A. pialang asuransi
B. asuransi kerugian
C. penilaian kerugian asuransi
D. agen asuransi

2) Pada dasarnya, usaha asuransi merupakan salah satu dari 5 cara menangani
risiko, yaitu ....
A. mengurangi risiko
B. membagi risiko
C. mentransfer risiko
D. menahan risiko

3) Jenis asuransi jiwa (life insurance) yang nilai nominalnya bisa naik atau
turun tergantung pada nilai aktiva bersih dari reksa dana yang diikuti
adalah ....
A. variable life
B. endowment life
C. universal life
D. industrial life
 EKSI4205/MODUL 7 7.15

4) Ketika terjadi gempa bumi di Yogyakarta pada tahun 2006, rumah Bapak A
terbakar karena tiang listrik di depan rumah Bapak A jatuh dan
menimbulkan percikan api. Walaupun Bapak A mengasuransikan
rumahnya, perusahaan asuransi tidak mau membayar kerugian yang diderita
Bapak A karena gempa bumi tidak termasuk risiko yang ditanggung oleh
perusahaan asuransi. Dalam hal ini, perusahaan asuransi menerapkan
prinsip dasar asuransi, yaitu ....
A. indemnity
B. proximate cause
C. subrogation
D. insurable interest

5) Seorang pemegang asuransi (pihak tertanggung) ditabrak mobilnya oleh


mobil lain di jalan raya. Dalam penerapan prinsip asuransi subrogation,
manakah dari pernyataan di bawah ini yang salah?
A. Pemegang asuransi akan mendapatkan uang pertanggungan dari
perusahaan asuransi.
B. Perusahaan asuransi akan mengganti kerugian yang dialami pemegang
asuransi.
C. Pemegang asuransi dapat menuntut ganti rugi pada penabrak.
D. Perusahaan asuransi dapat menuntut pembayaran ganti rugi dari
penabrak.

6) Berikut ini merupakan hal-hal yang biasanya tercantum dalam suatu polis
asuransi, kecuali ....
A. uraian risiko
B. jenis asuransi lain yang diikuti pemegang polis
C. jumlah pertanggungan
D. jangka waktu pertanggungan

7) Jenis asuransi jiwa yang merupakan gabungan dari asuransi jiwa dan
tabungan adalah ....
A. variable life
B. term life
C. endowment life
D. whole life
7.16 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

8) Asuransi dapat juga berfungsi sebagai tabungan. Penjelasan yang benar


mengenai hal ini adalah sebagai berikut ...
A. perusahaan asuransi dapat menarik dana dari masyarakat dalam bentuk
tabungan atau deposito
B. bank diperkenankan menawarkan produk asuransi murni pada
nasabahnya
C. premi yang dikumpulkan dari nasabah akan disimpan oleh perusahaan
asuransi dalam bentuk tabungan di bank
D. dengan membayar premi secara berkala, pemegang polis asuransi pada
prinsipnya “dipaksa” untuk menabung

9) Dalam prinsip dasar asuransi, perusahaan asuransi mengembalikan posisi


keuangan tertanggung setelah terjadinya kerugian seperti pada posisi
sebelum terjadi kerugian. Hal ini disebut dengan ...
A. subrogation
B. utmost good faith
C. proximate cause
D. indemnity

10) Berikut merupakan ciri-ciri risiko yang dapat ditanggung oleh perusahaan
asuransi, kecuali ....
A. bersifat murni
B. kerugian yang muncul bukan hal yang telah direncanakan sebelumnya
tetapi merupakan kebetulan
C. kerugian yang muncul diakibatkan oleh kelalaian pemegang polis
asuransi
D. pihak yang mengasuransikan harus memiliki insurable interest

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
 EKSI4205/MODUL 7 7.17

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum
dikuasai.
7.18 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Kegiatan Belajar 2

Dana Pensiun

P ara mahasiswa yang berbahagia, kita akan memasuki Kegiatan Belajar 2


yang membahas tentang lembaga keuangan non bank yang lain yaitu Dana
Pensiun. Seiring dengan peningkatan kesejahteraan masyarakat, maka
kebutuhan untuk mempersiapkan kesejahteraan pada hari tua semakin
meningkat. Salah satu lembaga keuangan yang mengelola dana tabungan hari
tua adalah lembaga Dana Pensiun.

A. PENGERTIAN DAN PERKEMBANGAN DANA PENSIUN DI


INDONESIA

Menurut UU No. 11 Tahun 1992 tentang Dana Pensiun, pengertian dana


pensiun adalah sebagai berikut.
Dana Pensiun adalah badan hukum yang mengelola dan menjalankan
program yang menjanjikan manfaat pensiun.

Dari pengertian tersebut di atas, maka lembaga keuangan Dana Pensiun


merupakan lembaga keuangan non bank yang mengelola dana masyarakat
(nasabah) sedemikian rupa sehingga memberikan manfaat pensiun bagi nasabah
di hari tua.
Dana pensiun diselenggarakan dengan tujuan memberikan kesejahteraan
kepada para karyawan dalam bentuk manfaat (dana) ketika karyawan memasuki
masa pensiun atau mengalami kecelakaan. Dengan demikian, karyawan akan
merasa tenang bekerja karena mengetahui bahwa mereka memiliki jaminan
masa depan ketika memasuki masa pensiun.
Perhatian pemerintah pada dana pensiun telah termuat dalam Undang-
undang No. 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan. Undang-undang tersebut
menyatakan bahwa iuran yang diterima oleh dana pensiun yang
pembentukannya telah mendapat persetujuan dari Menteri Keuangan tidak
termasuk penghasilan yang dikenakan pajak. Dinyatakan bahwa dana pensiun
merupakan salah satu upaya dalam mengembangkan minat swasta untuk
penyelenggaraan program pensiun guna memberikan kesejahteraan dan jaminan
hidup hari tua kepada karyawannya. Selain itu diharapkan bahwa dana pensiun
sebagai salah satu alternatif pembiayaan akan ikut menyemarakkan sektor
 EKSI4205/MODUL 7 7.19

keuangan dalam upaya mendorong kehidupan ekonomi dan pembangunan yang


lebih dinamis di Indonesia.
Penyelenggaraan Dana Pensiun di Indonesia mulai diatur dalam undang-
undang pada tahun 1992, yaitu melalui UU No. 11 Tahun 1992 tentang Dana
Pensiun. Undang-undang tersebut didukung oleh Peraturan Pemerintah (PP) No.
76 Tahun 1992 tentang Dana Pensiun Pemberi Kerja dan PP No. 77 Tahun
1992 tentang Dana Pensiun Lembaga Keuangan.
Laporan tahunan BAPEPAM-LK 2010 mencatat bahwa cakupan
kepesertaan Dana Pensiun telah mencapai lebih dari 2,6 juta jiwa, baik sebagai
peserta aktif maupun peserta pasif (pensiunan/janda/duda/anak, pensiunan
ditunda). Peningkatan kesadaran masyarakat Indonesia akan pentingnya
menyimpan dana untuk jaminan pada masa pensiun pun tercermin dari
peningkatan total aset dan total investasi dana pensiun sepanjang tahun 2005 –
2010 Untuk memberikan gambaran tentang perkembangan Dana Pensiun di
Indonesia, perkembangan selama beberapa tahun terakhir dapat ditunjukkan
pada Tabel 7.2 berikut.

Tabel 7.2
Perkembangan Dana Pensiun di Indonesia

Deskripsi 2005 2006 2007 2008 2009 2010


Jumlah Dana 312 297 288 281 276 271
Pensiun (Unit)
Total Aset 64.77 79.45 93.20 90.35 112.5 130.06
(bilyun Rp)
Total Investasi 60.89 74.97 87.90 86.55 108 125.43
(bilyun Rp)
Sumber: BAPEPAM-LK 2010 - 2011

Dari Tabel 7.2 tersebut, walaupun jumlah unit dana pensiun cenderung
menurun, total aset dan total investasinya cenderung meningkat, menandakan
bahwa makin banyak masyarakat Indonesia yang menyimpan uangnya untuk
kebutuhan di masa mendatang. Sumbangan aset Dana Pensiun pada Pendapatan
Domestik Bruto (PDB) Indonesia adalah sebesar 2,02 persen, lebih besar bila
dibandingkan dengan sumbangan aset Bank Perkreditan Rakyat pada tahun yang
sama.
7.20 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

B. TUJUAN PENYELENGGARAAN DANA PENSIUN

Tujuan penyelenggaraan dana pensiun berbeda antara pemberi kerja dan


karyawan peserta dana pensiun. Dari sisi pemberi kerja, tujuan yang ingin
dicapai dalam penyelenggaraan dana pensiun adalah sebagai berikut.
1. Kewajiban moral
Perusahaan memiliki kewajiban moral untuk memberikan rasa aman bagi
karyawannya dalam menghadapi masa pensiun. Hal ini merupakan
“imbalan” atas jasa karyawan selama mengabdi di perusahaan tersebut.

2. Loyalitas
Perusahaan menyelenggarakan dana pensiun dengan harapan memperoleh
loyalitas dan dedikasi yang tinggi dari karyawannya. Dengan adanya dana
pensiun, karyawan merasa dihargai dan merasa aman untuk masa depannya.

3. Kompetisi pasar tenaga kerja


Karyawan akan lebih memilih untuk bekerja di perusahaan yang
menyelenggarakan dana pensiun daripada perusahaan yang tidak memiliki
jaminan masa pensiun bagi karyawannya.

Dari sisi karyawan peserta dana pensiun, tujuan untuk mengikuti dana
pensiun adalah sebagai berikut.
1. Memiliki rasa aman
Peserta dana pensiun memiliki rasa aman karena mengetahui bahwa di
masa depan saat mereka memasuki masa pensiun, mereka masih memiliki
penghasilan. Rasa aman ini dapat menimbulkan loyalitas dan komitmen
yang tinggi pada perusahaan tempat mereka bekerja.

2. Memiliki tambahan kompensasi


Peserta dana pensiun memiliki tambahan kompensasi walaupun baru dapat
dinikmati saat mereka memasuki masa pensiun.

C. ASAS, FUNGSI, DAN NORMA DANA PENSIUN

Berdasarkan UU No. 11 Tahun 1992, asas, fungsi, dan norma dana pensiun
adalah sebagai berikut.
 EKSI4205/MODUL 7 7.21

1. Asas
Asas merupakan arah untuk mencapai tujuan. Asas yang dianut pemerintah
dalam penyelenggaraan dana pensiun adalah:
a. Penyelenggaraan dilakukan dengan sistem pendanaan
Penyelenggaraan dana pensiun dilakukan dengan cara pengumpulan dana
secara berkala sehingga dana yang terkumpul akan cukup untuk memenuhi
pembayaran yang menjadi hak peserta. Pengumpulan dana dilakukan dalam
bentuk iuran yang biasanya berasal dari pemotongan persentase tertentu
dari gaji peserta.

b. Pemisahan kekayaan dana pensiun dari kekayaan pendiri


Kekayaan dana pensiun harus dipisahkan dari kekayaan pendiri
(perusahaan). Dengan demikian tidak diperkenankan adanya pembentukan
cadangan pensiun dalam pembukuan pendiri perusahaan. Pemisahan
pengelolaan ini didasarkan pada ketentuan undang-undang. Pemisahan
kekayaan juga akan memberikan kepastian tentang pengumpulan dana
pensiun tanpa terganggu oleh aktivitas pendiri.

c. Kesempatan untuk mendirikan dana pensiun


Setiap perusahaan atau pemberi kerja memperoleh kesempatan untuk
mendirikan dana pensiun bagi karyawannya. Pembentukan dana pensiun
memberikan konsekuensi dari sisi pendanaan bagi pihak perusahaan untuk
membayar iuran. Jadi, keputusan untuk melakukan program dana pensiun
merupakan sebuah komitmen perusahaan dengan konsekuensi pembiayaan.

d. Penundaan manfaat
Pembayaran dana pensiun hanya dapat dilakukan setelah peserta memasuki
masa pensiun. Hal ini didasarkan pada pertimbangan bahwa penghimpunan
dana dalam penyelenggaraan program ini dimaksudkan untuk memenuhi
kewajiban pembayaran hak peserta yang telah pensiun.

e. Pembinaan dan pengawasan


Pengelolaan dan penggunaan kekayaan yang berasal dari dana pensiun
harus dihindarkan dari pengaruh kepentingan-kepentingan yang dapat
mengakibatkan tidak tercapainya tujuan utama dari pemupukan dana, yaitu
memenuhi kewajiban pembayaran hak peserta. Oleh karena itu, diperlukan
pengawasan yang ketat. Pengawasan dilakukan oleh Direktorat Dana
7.22 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Pensiun Kementerian Keuangan dan pelaksanaan sistem pelaporan,


pengawasan dilakukan pula melalui kewajiban para pengelola dana pensiun
untuk memberikan informasi kepada para pesertanya.

2. Fungsi
Dana pensiun, terutama bagi para pesertanya, memiliki fungsi antara lain
sebagai berikut.
a. Asuransi
Dana pensiun dapat berfungsi sebagai asuransi apabila peserta meninggal
atau cacat sebelum mencapai usia pensiun. Peserta dapat memperoleh uang
pertanggungan atas beban bersama dari dana pensiun.

b. Tabungan
Iuran dana yang berasal dari para peserta dan iuran yang berasal dari
pemberi kerja/perusahaan merupakan tabungan untuk dan atas nama peserta
sendiri.

c. Pensiun
Seluruh dana yang terkumpul melalui iuran baik karyawan maupun
perusahaan serta hasil pengelolaannya akan diberikan dalam bentuk
manfaat pensiun sejak bulan pertama karyawan tersebut memasuki usia
pensiun sampai seumur hidup karyawan. Bahkan apabila karyawan telah
meninggal, dana akan tetap diberikan kepada pasangan (suami atau istri)
karyawan seumur hidup.

3. Norma
Norma adalah aturan-aturan yang ditentukan dalam pelaksanaan program
dana pensiun. Norma perhitungan manfaat pensiun, uang pertanggungan, dan
nilai tunai serta tata cara pembayarannya ditetapkan sebagai berikut.
a. Manfaat pensiun
Manfaat dana pensiun bagi karyawan dan keluarganya didasarkan atas
kumpulan iuran dalam cadangan wajib dari masa kepesertaan, ditambahkan
dengan bonus yang berasal dari cadangan bonus untuk dan atas nama
peserta.
 EKSI4205/MODUL 7 7.23

b. Uang pertanggungan
Uang pertanggungan diberikan kepada keluarga karyawan atau peserta yang
meninggal dunia atau cacat sebelum memasuki usia pensiun. Dihitung
dengan asumsi jumlah iuran yang seharusnya dikumpulkan
karyawan/peserta sampai memasuki usia pensiun dan sejumlah bonus dari
cadangan bonus atas nama peserta. Pembayarannya dapat dilakukan secara
berkala setiap bulan.

c. Nilai tunai
Nilai tunai akan diberikan kepada karyawan yang memutuskan untuk
berhenti bekerja sebelum masa pensiun. Untuk karyawan yang berhenti
sebelum memasuki masa kepesertaan selama 3 tahun, mereka memperoleh
himpunan iuran sendiri ditambah dengan bonus dari cadangan bonus. Bagi
peserta yang berhenti setelah masa kepesertaan lebih dari 3 tahun, maka
perhitungan nilai tunai dihitung atas dasar himpunan iuran sendiri ditambah
dengan iuran dari pemberi kerja/perusahaan serta tambahan bonus.
Pembayaran manfaat pensiun, uang pertanggungan, dan nilai tunai
ditujukan kepada peserta ataupun ahli warisnya ditunjukkan dalam sertifikat
dana pensiun.

D. PESERTA DAN USIA PENSIUN

Menurut UU No. 11 Tahun 1992, peserta dana pensiun adalah setiap


karyawan yang memenuhi syarat kepesertaan dalam Dana Pensiun yang
didirikan oleh pemberi kerja dan telah berusia setidak-tidaknya 18 tahun atau
telah kawin, dan telah memiliki masa kerja sekurang-kurangnya 1 tahun.
Usia pensiun adalah usia saat peserta berhak untuk mengajukan pensiun dan
memanfaatkan dana pensiun. Usia pensiun dapat dibedakan dalam 4 kategori,
yaitu:
1. Pensiun normal (normal retirement)
Usia paling rendah saat seorang karyawan berhak untuk pensiun tanpa perlu
persetujuan dari pemberi kerja/perusahaan dan memperoleh manfaat
pensiun penuh. Sebagai contoh, bila usia paling rendah untuk pensiun
adalah 55 tahun, maka saat karyawan memasuki usia tersebut dapat
memperoleh haknya untuk pensiun dan memperoleh dana pensiun.
7.24 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

2. Pensiun dipercepat (early retirement)


Seorang karyawan dapat dikategorikan untuk memperoleh pensiun
dipercepat bila memenuhi persyaratan sebagai berikut.
a. Telah mencapai usia 50 tahun atau 10 tahun sebelum usia pensiun
normal.
b. Memiliki masa kerja minimum 10, 15, atau 20 tahun.
c. Mendapat persetujuan dari pemberi kerja/perusahaan.
d. Karyawan mengalami cacat tetap.

3. Pensiun ditunda (deferred retirement)


Karyawan yang secara mental maupun fisik masih sehat dan dapat terus
bekerja meskipun mereka telah melampaui masa pensiun normal. Ketentuan
yang berlaku adalah pembayaran pensiun dimulai pada tanggal pensiun
normal atau seharusnya meskipun yang bersangkutan masih tetap bekerja
dan memperoleh gaji dari perusahaan.

4. Pensiun cacat
Seorang karyawan yang mengalami cacat tetap dan dianggap tidak mampu
lagi untuk melaksanakan pekerjaannya berhak untuk memperoleh manfaat
pensiun. Manfaat pensiun akan dihitung dari manfaat yang akan diperoleh
karyawan jika karyawan pensiun normal dan penghasilan dasar pensiun
ditentukan pada saat yang bersangkutan dinyatakan mengalami cacat tetap

Penerima manfaat pensiun sebagian besar adalah pekerja yang pensiun


normal artinya mereka telah memasuki masa pensiun, sedangkan yang berhak
menerima pensiun sebagian besar adalah peserta pensiun itu sendiri atau
pasangan suami/istri.

E. JENIS KELEMBAGAAN DANA PENSIUN

Jenis kelembagaan dana pensiun, menurut Pasal 2 UU No. 11 Tahun 1992,


dapat dibedakan menjadi 2 jenis.

1. Dana Pensiun Pemberi Kerja (DPPK)


Lembaga ini dibentuk oleh orang atau badan yang mempekerjakan
karyawan selaku pendiri dan untuk menyelenggarakan program pensiun manfaat
pasti atau program pensiun iuran pasti, bagi kepentingan sebagian atau seluruh
 EKSI4205/MODUL 7 7.25

karyawan sebagai peserta. DPPK menimbulkan kewajiban terhadap pemberi


kerja untuk mendanai program pensiun yang dikelola oleh Dana Pensiun.
Pendiri Dana Pensiun umumnya adalah perusahaan, lembaga pendidikan, atau
yayasan sosial seperti gereja dan rumah sakit.
Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam prosedur Dana Pensiun
Pemberi Kerja, yaitu:
a. PP No. 76 Tahun 1992 tentang Peraturan Dana Pensiun Pemberi Kerja
Peraturan ini mencakup ketentuan-ketentuan sebagai berikut.
1) Nama dana pensiun yang bersangkutan.
2) Nama pendiri.
3) Karyawan yang berhak menjadi peserta dan persyaratan untuk menjadi
peserta.
4) Nama mitra pendiri.
5) Tanggal pembentukan dana pensiun.
6) Pembentukan kekayaan dana pensiun yang terpisah dari kekayaan
pemberi kerja.
7) Maksud dan tujuan pembentukan dana pensiun.
8) Masa jabatan pengurus dan dewan pengawas, hak, kewajiban, dan
tanggung jawab pengurus, dewan pengawas, peserta, dan pemberi
kerja.
9) Besarnya iuran untuk program pensiun dan rumus manfaat pensiun
serta faktor-faktor yang mempengaruhi perhitungan.
10) Tata cara pembayaran manfaat pensiun dan manfaat lainnya.
11) Tata cara penunjukan dan penggantian pihak yang berhak atas manfaat
pensiun apabila peserta meninggal dunia.
12) Tata cara perubahan peraturan dana pensiun dan tata cara pembubaran
dan penyelesaian dana pensiun.

b. Pasal 5 UU No. 11 Tahun 1992 Ayat 1 dari sudut pembentukannya:


1) peraturan dana pensiun;
2) pernyataan tertulis pendiri yang menyatakan keputusannya untuk
mendirikan dana pensiun dan memberlakukan peraturan dana pensiun;
3) peraturan dana pensiun yang ditetapkan oleh pendiri;
4) arahan investasi;
5) laporan aktuaris;
6) penunjukan pengurus, dewan pengawas, dan penerima titipan.
7.26 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

c. Kepengurusan dan pelaporan


Pengurus dana pensiun ditunjuk oleh pendiri dan bertanggung jawab
kepada pendiri atas kepengurusan dana pensiun. Penunjukan tersebut
berlaku hanya sampai 5 tahun dan dapat ditunjuk kembali. Pengurus dana
pensiun diwajibkan menyampaikan keterangan kepada peserta terutama
mengenai neraca dan perhitungan hasil usaha menurut bentuk, susunan, dan
waktu yang ditetapkan Menteri Keuangan.

d. Penggabungan atau pemisahan dana pensiun


Penggabungan dana pensiun pada prinsipnya dapat dilakukan dengan
ketentuan sebagai berikut.
1) Dana pensiun yang melakukan penggabungan memiliki program
pensiun yang sama.
2) Harus ada pemberi kerja yang bertanggung jawab atas kewajiban
berkaitan dengan masa kerja peserta.
3) Penggabungan suatu DPPK dengan DPPK lainnya harus seizin menteri
keuangan.

e. Pengalihan kepesertaan
Pengalihan peserta dari satu dana pensiun ke dana pensiun lain yang
merupakan kebijakan dari DPPK dapat dilakukan dengan ketentuan:
1) kedua program dana pensiun adalah sama;
2) harus ada pemberi kerja yang bertanggung jawab atas kewajiban yang
berkaitan dengan masa kerja kelompok karyawan yang dialihkan
sebagaimana ditetapkan dalam peraturan dana pensiun sebelum
berlakunya pengalihan.

2. Dana Pensiun Lembaga Keuangan


Menurut UU No. 11 Tahun 1992, Dana Pensiun Lembaga Keuangan adalah
dana pensiun yang dibentuk oleh bank atau perusahaan asuransi jiwa untuk
menyelenggarakan program pensiun iuran pasti bagi perorangan. Yang
diperkenankan untuk mendirikan dana pensiun hanyalah bank umum dan
perusahaan asuransi jiwa. Oleh karena itu, bank umum dan perusahaan asuransi
dapat menyelenggarakan dua jenis dana pensiun yaitu Dana Pensiun Pemberi
Kerja (DPPK) dan Dana Pensiun Lembaga Keuangan (DPLK). Persyaratan yang
harus dimiliki agar dapat menyelenggarakan dana pensiun adalah sebagai
berikut.
 EKSI4205/MODUL 7 7.27

a. Perusahaan Asuransi Jiwa


1) Memenuhi tingkat solvabilitas sebagaimana ditetapkan dalam
peraturan perundangan di bidang asuransi sekurangnya 8 bulan
terakhir.
2) Memiliki kesiapan untuk menyelenggarakan DPLK yang dibuktikan
dengan kesiapan di bidang organisasi dan personel serta kesiapan
sistem administrasi.
3) Memiliki kerja investasi yang sehat dalam arti memiliki hasil yang
memadai dari portfolio investasi dan penempatan investasi tidak
menyimpang dari ketentuan tentang investasi yang berlaku di bidang
asuransi
4) Memiliki tingkat kesinambungan pertanggungan yang sehat sekurang-
kurangnya dalam 2 tahun terakhir. Tolok ukurnya adalah pembatalan
pertanggungan yang mempunyai nilai tunai kurang dari 20 persen.
5) Sanggup untuk menyampaikan laporan hasil penilaian solvabilitas dan
laporan investasi perusahaan.
6) Telah menjalankan usaha sekurang-kurangnya 5 tahun.

b. Bank Umum
1) Memenuhi tingkat kesehatan bank.
2) Memiliki kesiapan untuk menyelenggarakan dana pensiun.
3) Menyanggupi untuk menyampaikan laporan terakhir tingkat kesehatan
bank, baik secara keseluruhan maupun aspek permodalan, kualitas
aktiva produktif, dan pemenuhan batas minimum pemberian kredit
(BMPK) setiap triwulan.

F. PROGRAM PENSIUN

Program pensiun adalah program yang mengupayakan manfaat pensiun


bagi peserta. Menurut UU No. 11 Tahun 1992, program pensiun dapat
dibedakan menjadi tiga jenis:
1. Program pensiun iuran pasti (defined contribution plan)
Program pensiun iuran pasti adalah program pensiun yang iurannya
ditetapkan. Manfaat pensiun yang akan diterima oleh karyawan dihitung
berdasarkan hasil akumulasi iuran ditambah dengan hasil pengembangan
atau investasi yang jumlahnya dibukukan pada rekening masing-masing
7.28 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

peserta. Formula yang umum digunakan untuk menentukan jumlah iuran


yang dibayarkan adalah:
a. Money purchase plan
Program ini menetapkan jumlah iuran yang harus dibayarkan oleh
karyawan dan pemberi kerja. Iuran dan akumulasi pengembangannya
dibukukan pada masing-masing rekening peserta (individual account).
Manfaat pensiun yang akan dibayarkan diambilkan dari jumlah
tersebut. Bagi pemberi kerja, program pensiun ini menguntungkan
karena iuran untuk masing-masing karyawan diambil dari gaji masing-
masing.

b. Saving plan
Hampir sama dengan money purchase plan, hanya berbeda dalam hal
iuran. Jumlah iuran yang harus dibayarkan ditentukan oleh karyawan.
Penetapan jumlah iuran dilakukan dengan mempertimbangkan
beberapa faktor:
1) besarnya nilai manfaat atau imbalan (benefit);
2) usia rata-rata karyawan;
3) skala gaji perusahaan yang bersangkutan;
4) jumlah masa kerja.

2. Program pensiun manfaat atau imbalan pasti (defined benefit plan)


Program pensiun manfaat pasti adalah program pensiun yang manfaatnya
ditetapkan dalam peraturan dana pensiun atau program pensiun lain yang
bukan merupakan program pensiun manfaat pasti. Untuk menentukan
besarnya manfaat yang diterima, beberapa formula perhitungan yang
digunakan adalah:
a. Final earning pension plan
Manfaat pensiun dihitung berdasarkan persentase tertentu dari gaji
terakhir peserta pada saat mencapai usia pensiun, biasanya berdasarkan
masa kerja maksimal (past service). Formula perhitungannya adalah:

2,5%  masa kerja maksimal  besar gaji terakhir

Dengan formula tersebut, seseorang karyawan yang telah bekerja


selama 10 tahun dengan gaji terakhir sebesar Rp 5.000.000 per bulan
 EKSI4205/MODUL 7 7.29

akan memperoleh manfaat pensiun sebesar Rp 1.250.000 per bulan


berdasarkan perhitungan: 2,5%  10  5.000.000.

b. Final average earning


Perhitungan manfaat didasarkan pada rata-rata gaji pada beberapa
tahun terakhir saja, misalnya 3 atau 5 tahun terakhir. Formula
perhitungannya adalah:

2,5%  masa kerja maksimal  besar rata-rata gaji beberapa tahun terakhir

Dengan formula tersebut, seseorang karyawan yang telah bekerja


selama 10 tahun dengan rata-rata gaji selama 5 tahun terakhir sebesar
Rp 2.000.000 per bulan akan memperoleh manfaat pensiun sebesar Rp
500.000 per bulan berdasarkan perhitungan: 2,5%  10  2.000.000.

c. Career average earning


Formula ini jarang digunakan terutama pada industri menengah dan
lembaga-lembaga keuangan besar karena memberikan hasil akhir yang
kurang memuaskan. Biasanya jumlah akhir manfaat pensiun menjadi
lebih kecil karena di awal masa kerja karyawan memiliki jumlah gaji
yang kecil. Formula perhitungannya didasarkan pada persentase masa
kerja dan gaji rata-rata selama masa kerja:

2,5%  masa kerja maksimal  besar rata-rata selama masa kerja

d. Flat benefit
Dengan formula ini, manfaat pensiun dihitung berdasarkan atas jumlah
uang tertentu untuk setiap tahun masa kerja atau telah memenuhi masa
kerja minimum.

jumlah uang tertentu untuk setiap tahun masa kerja  masa kerja

Dengan formula tersebut, jika besar pensiun per bulan untuk setiap
karyawan adalah Rp 30.000.000 untuk setiap tahun masa kerja dengan
ketentuan minimum memiliki masa kerja selama 10 tahun, maka
seorang karyawan yang memiliki masa kerja 30 tahun akan
7.30 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

memperoleh manfaat pensiun sebesar Rp 900.000 per bulan


berdasarkan perhitungan 30.000 x 30.

3. Program pensiun berdasarkan keuntungan (profit sharing pension plan)


Jumlah iuran untuk program pensiun ini berasal dari persentase tertentu dari
jumlah keuntungan yang diperoleh perusahaan sebelum pajak (earning
before tax). Oleh karena iuran yang dibayar pemberi kerja diambil dari laba
perusahaan maka jumlahnya akan berubah-ubah sesuai laba perusahaan.

G. METODE PEMBIAYAAN PROGRAM PENSIUN

Penentuan jumlah iuran bulanan peserta adalah hal utama yang harus
diperhitungkan dalam penyelenggaraan dana pensiun. Perhitungan iuran peserta
perlu memperhatikan besarnya nilai manfaat yang akan diterima oleh karyawan,
usia rata-rata karyawan, skala gaji perusahaan, dan jumlah masa kerja. Pada
umumnya, berdasarkan pengalaman, beberapa perusahaan menentukan besar
total biaya untuk program dana pensiun sekitar 10 – 15 persen dari total biaya
penggajian.
Semua pengeluaran pada umumnya dinyatakan dalam bentuk persentase
tertentu dari iuran. Persentase tersebut dinamakan beban biaya penyelenggaraan
yang akan dikenakan pada setiap peserta program. Terdapat dua cara dalam
pelaksanaan pembiayaan program dana pensiun, yaitu:
1. Pay as you go (current cost method)
Dengan metode ini, pemberi kerja hanya akan membiayai manfaat pensiun
seorang karyawan begitu diperlukan, di luar gaji terakhir. Jadi, apabila
seorang karyawan pada bulan depan akan pensiun maka perusahaan
membayarkan sejumlah manfaat tertentu. Tidak ada pengumpulan dana
terlebih dahulu yang berasal dari sejumlah iuran tertentu. Metode ini kurang
populer dan bahkan di Indonesia tidak diperkenankan untuk menggunakan
metode ini.

2. Funding system
Metode pemupukan dana untuk program dana pensiun dilakukan dengan
mengumpulkan iuran baik oleh peserta maupun pemberi kerja.
Penghimpunan dana dilakukan agar dapat digunakan untuk pembayaran
manfaat pada masa yang akan datang. Metode pelaksanaannya dapat
dilakukan dengan 2 cara, yaitu:
 EKSI4205/MODUL 7 7.31

a. Single premium funding


Dalam metode ini, biaya setiap peserta program untuk tahun tertentu
ditentukan dengan menggunakan faktor anuitas, dengan cara
menghitung terlebih dahulu nilai sekarang (present value) dari pensiun
tahunan peserta setelah memperhitungkan masa kerja. Jadi, jika
seseorang diperkirakan akan bekerja sampai dengan umur pensiun 30
tahun, maka perusahaan menghitung besar iuran berdasarkan nilai
sekarang dari pensiun yang akan diterima 30 tahun kemudian.

b. Level premium funding


Metode ini dirancang untuk menghindari kenaikan biaya pensiun jika
ada kenaikan gaji atau karena masa kerja yang telah lama maka jumlah
gaji yang dibayar biasanya semakin tinggi. Untuk itu, penetapan premi
tahunan (biasanya dinyatakan dalam rupiah per karyawan atau dalam
persentase tertentu) jika dibayarkan setiap tahun maka nantinya akan
memberikan sejumlah manfaat tertentu pada masa yang akan datang.
Oleh karenanya, karyawan dengan masa kerja yang lebih baru (usia
muda) akan membayar lebih banyak daripada karyawan yang memiliki
masa kerja lebih lama.

H. PENGELOLAAN DANA PENSIUN

Penyelenggaraan dana pensiun akan menimbulkan akumulasi dana yang


berasal dari iuran peserta program. Sebelum dana tersebut digunakan untuk
membayar manfaat pensiun peserta program, pengelola dana pensiun dapat
mengelola dana tersebut dengan menempatkannya dalam investasi. Lembaga
dana pensiun yang besar biasanya mengembangkan kebijakan investasi secara
tertulis dalam melakukan pengelolaan keuangannya. Secara periodik, kebijakan
investasi tersebut akan dievaluasi bersama antara manajer investasi dan pemilik
dana pensiun. Ketika menempatkan dananya dalam investasi, pengelola dana
pensiun akan mempertimbangkan tingkat keuntungan, risiko, kebutuhan
likuiditas, dan diversifikasi.
Laporan Tahunan BAPEPAM-LK tahun 2010 menyatakan bahwa di tahun
2010 Dana Pensiun cenderung untuk menempatkan investasi pada instrumen
berisiko rendah hingga sedang. Investasi pada Surat Berharga Negara (SBN)
masih menjadi pilihan utama dengan proporsi sebesar 24,25 persen. Pilihan
7.32 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

selanjutnya adalah obligasi sebesar 23,31 persen, deposito sebesar 21,76 persen,
dan saham sebesar 17,38 persen.

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan pentingnya program Dana Pensiun bagi karyawan!


2) Jelaskan mekanisme Dana Pensiun!
3) Bagaimana kekayaan Dana Pensiun yang bersumber dari iuran peserta
dikelola?
4) Jelaskan fungsi dana pensiun bagi pesertanya!
5) Jelaskan apa yang dimaksud dengan Dana Pensiun Lembaga Keuangan!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Dana pensiun diselenggarakan dengan tujuan memberikan kesejahteraan


kepada para karyawan dalam bentuk manfaat (dana) ketika karyawan
memasuki masa pensiun atau mengalami kecelakaan. Dengan demikian,
karyawan akan merasa tenang bekerja karena mengetahui bahwa mereka
memiliki jaminan masa depan ketika memasuki masa pensiun.
2) Pada dasarnya, peserta program diharuskan untuk membayar iuran secara
berkala kepada Dana Pensiun. Penetapan iuran dilakukan dengan
memperhatikan besarnya nilai manfaat yang akan diterima oleh karyawan,
usia rata-rata karyawan, skala gaji perusahaan, dan jumlah masa kerja. Dana
yang diperoleh dari iuran peserta akan diputar dalam bentuk investasi
selama peserta belum membutuhkan (belum memasuki usia pensiun).
Peserta akan memperoleh manfaat pensiun saat dia telah memasuki usia
pensiun yang besarnya sesuai dengan program pensiun yang dia ikuti.
3) Selama peserta Dana Pensiun belum bisa memperoleh manfaat pensiun
(belum memasuki masa pensiun), pengelola akan memutar dana dengan
menaruhnya dalam investasi. Jenis investasi yang dipilih bisa bermacam-
macam tergantung pada risiko yang bisa ditanggung oleh pengelola dan
jangka waktu yang diinginkan.
 EKSI4205/MODUL 7 7.33

4) Dana pensiun, terutama bagi para pesertanya, memiliki fungsi antara lain
sebagai berikut.
a) Asuransi
Dana pensiun dapat berfungsi sebagai asuransi apabila peserta
meninggal atau cacat sebelum mencapai usia pensiun. Peserta dapat
memperoleh uang pertanggungan atas beban bersama dari dana
pensiun.
b) Tabungan
Iuran dana yang berasal dari para peserta dan iuran yang berasal dari
pemberi kerja/perusahaan merupakan tabungan untuk dan atas nama
peserta sendiri.
c) Pensiun
Seluruh dana yang terkumpul melalui iuran baik karyawan maupun
perusahaan serta hasil pengelolaannya akan diberikan dalam bentuk
manfaat pensiun sejak bulan pertama karyawan tersebut memasuki usia
pensiun sampai seumur hidup karyawan. Bahkan apabila karyawan
telah meninggal, dana akan tetap diberikan kepada pasangan (suami
atau istri) karyawan seumur hidup.
5) Menurut UU No. 11 Tahun 1992, Dana Pensiun Lembaga Keuangan adalah
dana pensiun yang dibentuk oleh bank atau perusahaan asuransi jiwa untuk
menyelenggarakan program pensiun iuran pasti bagi perorangan. Yang
diperkenankan untuk mendirikan dana pensiun hanyalah bank umum dan
perusahaan asuransi jiwa.

RA NG K UMA N

Dana pensiun diselenggarakan dengan tujuan memberikan


kesejahteraan kepada para karyawan dalam bentuk imbalan (dana) ketika
karyawan memasuki masa pensiun atau mengalami kecelakaan.
Peserta dana pensiun adalah setiap karyawan yang memenuhi syarat
kepesertaan dalam Dana Pensiun yang didirikan oleh pemberi kerja dan
telah berusia setidak-tidaknya 18 tahun atau telah kawin, dan telah memiliki
masa kerja sekurang-kurangnya 1 tahun. Sementara, usia pensiun adalah
usia saat peserta berhak untuk mengajukan pensiun dan memanfaatkan dana
pensiun.
Jenis kelembagaan dana pensiun, menurut Pasal 2 UU No. 11 Tahun
1992, dapat dibedakan menjadi 2 jenis, yaitu Dana Pensiun Pemberi Kerja
dan Dana Pensiun Lembaga Keuangan. Program pensiun dapat dibedakan
7.34 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

menjadi 3 macam: yaitu program pensiun manfaat pasti, program pensiun


iuran pasti, dan program pensiun berdasarkan keuntungan.

TE S F O RMA TIF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Berikut ini adalah syarat-syarat menjadi peserta Dana Pensiun, kecuali ....
A. berusia paling tidak 25 tahun
B. berusia paling tidak 18 tahun
C. telah kawin
D. masa kerja sekurang-kurangnya 1 tahun

2) Tujuan penyelenggaraan Dana Pensiun berbeda bagi pemberi kerja dan


peserta program. Berikut yang bukan merupakan tujuan dari
penyelenggaraan Dana Pensiun adalah ....
A. meningkatkan loyalitas karyawan pada perusahaan
B. memberikan rasa aman bagi karyawan
C. memberikan alternatif sumber pembiayaan bagi karyawan
D. memberikan nilai tambah pada perusahaan

3) Program pensiun manfaat pasti adalah ....


A. program pensiun yang iurannya ditetapkan dalam peraturan dana
pensiun dan seluruh iuran serta hasil pengembangannya dibukukan
pada rekening masing-masing peserta
B. program pensiun yang menetapkan besar iuran karyawan dan
perusahaan (pemberi kerja), sedangkan manfaat pensiun yang diterima
oleh karyawan berdasarkan hasil akumulasi iuran ditambah dengan
hasil pengembangan atau investasi
C. program pensiun yang manfaatnya ditetapkan dalam peraturan dana
pensiun
D. program pensiun yang dikelola oleh lembaga keuangan

4) Lembaga yang diperkenankan untuk mendirikan Dana Pensiun Lembaga


Keuangan adalah ....
A. perusahaan pembiayaan
B. perusahaan keuangan
C. bank perkreditan rakyat
D. bank umum
 EKSI4205/MODUL 7 7.35

5) Berikut ini adalah hal-hal yang perlu diperhitungkan dalam perhitungan


iuran peserta program Dana Pensiun, kecuali ....
A. usia rata-rata karyawan.
B. prestasi karyawan
C. skala gaji perusahaan
D. jumlah masa kerja

6) Menurut UU No. 11 Tahun 1992, program pensiun dapat dibedakan


menjadi berikut, kecuali ....
A. program pensiun karyawan perusahaan
B. program pensiun manfaat pasti
C. program pensiun iuran pasti
D. program pensiun berdasarkan keuntungan

7) Penetapan jumlah iuran dana pensiun yang harus dibayar oleh karyawan
berdasarkan metode saving plan dilakukan dengan mempertimbangkan hal-
hal sebagai berikut, kecuali ....
A. besarnya nilai manfaat
B. usia rata-rata karyawan
C. skala gaji perusahaan yang bersangkutan
D. jumlah anggota keluarga karyawan

8) Formula perhitungan manfaat pensiun yang jarang digunakan karena


memberikan hasil akhir yang kurang memuaskan bagi penerima manfaat
adalah ...
A. Final earning pension plan
B. Career average earning
C. Final average earning
D. Flat benefit

9) Usia pensiun adalah usia saat peserta berhak untuk mengajukan pensiun dan
memanfaatkan dana pensiun. Usia pensiun dapat dibedakan sebagai berikut,
kecuali ....
A. pensiun normal
B. pensiun ditunda
C. pensiun dini dengan tidak memenuhi masa kerja minimum
D. pensiun cacat
7.36 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

10) Apa perbedaan bank umum dan perusahaan dalam penyelenggaraan dana
pensiun dibandingkan dengan perusahaan lainnya?
A. Bank umum dan perusahaan asuransi dapat menyelenggarakan dua
jenis dana pensiun yaitu Dana Pensiun Pemberi Kerja (DPPK) dan
Dana Pensiun Lembaga Keuangan (DPLK).
B. Program pensiun yang diselenggarakan oleh kedua lembaga tersebut
adalah program pensiun berdasarkan keuntungan (profit sharing
pension plan) yang menguntungkan pesertanya.
C. Peserta program pensiun dari kedua lembaga tersebut dapat
mengajukan pensiun lebih awal (early retirement).
D. Dana pensiun yang terkumpul di kedua lembaga tersebut ditempatkan
dalam investasi yang memberikan imbal hasil tinggi sehingga
menguntungkan pesertanya.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKSI4205/MODUL 7 7.37

Kegiatan Belajar 3

Pegadaian

A. PENGERTIAN DAN PERKEMBANGAN PEGADAIAN DI


INDONESIA

Kata dasar dari pegadaian adalah gadai. Menurut Kamus Besar Bahasa
Indonesia (KBBI), arti kata gadai adalah:
meminjam uang dalam batas waktu tertentu dengan menyerahkan barang
sebagai tanggungan, jika telah sampai pada waktunya tidak ditebus, barang
itu menjadi hak yang memberi pinjaman

Sementara, menurut Kitab Undang-Undang Hukum Perdata Pasal 1150, arti


kata gadai adalah:
Hak yang diperoleh seseorang yang berpiutang atas suatu barang bergerak,
yang diserahkan kepadanya oleh seorang berutang atau oleh seorang lain
atas namanya, dan yang memberikan kekuasaan kepada orang berpiutang
itu untuk mengambil pelunasan dari barang tersebut daripada orang yang
berpiutang lainnya; dengan pengecualian biaya untuk melelang barang
tersebut dan biaya yang telah dikeluarkan untuk menyelamatkannya
setelah barang itu digadaikan, biaya-biaya mana harus didahulukan

Dari pengertian di atas, maka dapat dikatakan bahwa pegadaian adalah


tempat dilakukannya kegiatan gadai atau tempat bergadai.
Pegadaian mulai ada di Indonesia sejak Pemerintah Penjajahan Belanda
(VOC) mendirikan Bank Van Leening yaitu lembaga keuangan yang
memberikan kredit dengan sistem gadai pada tanggal 20 Agustus 1746. Ketika
Inggris mengambil alih kekuasaan Indonesia dari tangan Belanda, Bank Van
Leening dibubarkan. Masyarakat kemudian diberi keleluasaan untuk mendirikan
usaha pegadaian asal mendapat lisensi dari Pemerintah Daerah setempat
(liecentie stelsel).Namun metode tersebut berdampak buruk. Pemegang lisensi
menjalankan praktek rentenir atau lintah darat yang dirasakan kurang
menguntungkan pemerintah berkuasa (Inggris). Oleh karena itu, metode
liecentie stelsel diganti menjadi pacth stelselyang memungkinkan umum untuk
mendirikan pegadaian asal mampu membayar pajak yang tinggi kepada
pemerintah.
7.38 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Ketika Belanda berkuasa kembali, metode pacth stelsel tetap dipertahankan.


Namun, pemegang hak ternyata banyak melakukan penyelewengan dalam
menjalankan bisnisnya. Setelah dilakukan kajian mengenai pegadaian,
disarankan bahwa sebaiknya kegiatan pegadaian ditangani sendiri oleh
pemerintah agar dapat memberikan perlindungan dan manfaat yang lebih besar
bagi masyarakat. Berdasarkan kajian itu, Belanda kemudian mengeluarkan
Staatsblad (Stbl) No. 131 tanggal 12 Maret 1901 yang mengatur bahwa usaha
Pegadaian merupakan monopoli Pemerintah dan tanggal 1 April 1901 didirikan
Pegadaian Negara pertama di Sukabumi (Jawa Barat).
Setelah masa kemerdekaan, Pegadaian kembali dikelola oleh Pemerintah
Republik Indonesia. Dalam perkembangannya, Pegadaian sudah beberapa kali
berubah status, yaitu sebagai Perusahaan Negara (PN) sejak 1 Januari 1961,
kemudian berdasarkan PP.No.7/1969 menjadi Perusahaan Jawatan (PERJAN),
selanjutnya berdasarkan PP.No.10/1990 (yang diperbaharui dengan
PP.No.103/2000) berubah lagi menjadi Perusahaan Umum (PERUM) hingga
sekarang.
Dalam perkembangannya, Perum Pegadaian telah menjadi salah satu
andalan masyarakat Indonesia yang ingin memperoleh dana segar dengan cepat
dan mudah. Keunggulan Perum Pegadaian adalah biaya dana yang murah,
prosedur yang cepat dan sistem penyaluran kredit yang sangat sederhana. Di
tahun 2010, besaran omzet (kredit yang disalurkan seluruh produk) Perum
Pegadaian mencapai Rp 62,27 triliun dengan jumlah nasabah sebanyak 32,10
juta nasabah (Laporan Tahunan Perum Pegadaian 2010)

B. TUGAS POKOK DAN TUJUAN PEGADAIAN

Berdasarkan keputusan Menteri Keuangan No.Kep-39/MK/6/1/1971


tanggal 20 Januari 1970, tugas pokok Perum Pegadaian adalah sebagai berikut.
1. Membina perekonomian rakyat kecil dengan menyalurkan kredit atas dasar
hukum gadai kepada para petani, nelayan, pedagang kecil, industri kecil,
yang bersifat produktif, kaum buruh/pegawai negeri dengan ekonomi lemah
dan bersifat konsumtif.
2. Ikut serta mencegah adanya pemberian pinjaman yang tidak wajar, ijon,
pegadaian gelap, dan praktek riba lainnya.
3. Menyalurkan kredit maupun usaha-usaha lainnya yang bermanfaat terutama
bagi pemerintah dan masyarakat.
4. Membina pola perkreditan supaya benar-benar terarah dan bermanfaat.
 EKSI4205/MODUL 7 7.39

Sementara, tujuan Perum Pegadaian adalah:


1. turut melaksanakan dan menunjang pelaksanaan kebijaksanaan dan
program pemerintah di bidang ekonomi dan pembangunan nasional pada
umumnya melalui penyaluran uang pinjaman atas dasar hukum gadai; dan
2. mencegah timbulnya praktik ijon, pegadaian gelap, riba, dan pinjaman tidak
wajar lainnya.

C. KEGIATAN USAHA

Kegiatan operasional Perum Pegadaian yang telah dilakukan saat ini, antara
lain meliputi:
1. Layanan gadai
Menyalurkan uang pinjaman kepada masyarakat berdasarkan hukum gadai.
Gadai merupakan kredit jangka pendek guna memenuhi kebutuhan dana
yang harus dipenuhi saat itu juga. Kredit jangka pendek ini dinamakan
Kredit Cepat Aman (KCA). Untuk dapat memperolehnya, masyarakat
hanya perlu membawa agunan berupa perhiasan atau barang berharga
lainnya.

2. Layanan syariah
a. Rahn, yaitu jasa gadai berprinsip syariah.
b. Arrum, yaitu pembiayaan mikro kecil berprinsip syariah.
c. Amanah, yaitu pembiayaan kepemilikan kendaraan bermotor bagi
karyawan.

3. Layanan emas
a. Mulia, memfasilitasi kepemilikan emas batangan melalui penjualan
logam mulia oleh pegadaian kepada masyarakat secara tunai atau
angsuran dengan prinsip syariah.
b. Galeri 24, layanan penjualan logam mulia kepada masyarakat secara
tunai dan angsuran dengan proses cepat dan dalam jangka waktu yang
fleksibel.

4. Layanan fidusia
a. Kreasi, yaitu kredit (pinjaman) angsuran bulanan yang diberikan
kepada Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) untuk pengembangan
usaha dengan sistem fidusia. Sistem fidusia berarti agunan untuk
7.40 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

pinjaman cukup dengan BPKB sehingga kendaraan masih dapat


digunakan untuk usaha.
b. Krasida, yaitu kredit (pinjaman) angsuran bulanan yang diberikan
kepada Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) untuk pengembangan
usaha dengan sistem gadai.
c. Krista, yaitu kredit yang diberikan kepada wanita wirausaha yang
tergabung dalam kelompok untuk pengembangan usaha dengan sistem
tanggung renteng.

5. Layanan jasa lainnya


a. Jasa titipan, yaitu pelayanan kepada masyarakat yang akan menitipkan
barang-barangnya.
b. Jasa taksiran, yaitu pelayanan kepada masyarakat yang ingin
mengetahui berapa besar nilai riil barang yang dimilikinya, misalnya
emas, berlian, intan, dan barang-barang bernilai lainnya. Tarif biaya
penaksiran yang berlaku sejak tahun 1993 adalah sebesar 0,1 persen
dari taksiran harga barang.
c. Kresna, yaitu pinjaman sistem angsuran untuk karyawan pegadaian
d. Kucica, yaitu jasa pengiriman dan penerimaan uang dari dalam dan
luar negeri bekerja sama dengan Western Union
e. Langen Palikrama, yaitu jasa penyewaan gedung yang dikelola oleh
pegadaian untuk disewakan pada masyarakat guna keperluan berbagai
acara dan kegiatan
f. Investa, yaitu pinjaman dengan sistem gadai yang diberikan pada
perseorangan maupun institusi dalam jangka waktu tertentu dengan
jaminan berbentuk saham yang tercatat dan diperdagangkan di Bursa
Efek Indonesia serta obligasi (ORI)
g. Kremada, yaitu pinjaman (kredit) lunak yang diberikan kepada
masyarakat berpenghasilan rendah untuk kebutuhan renovasi atau
pembangunan rumah. Masyarakat berpenghasilan rendah adalah
mereka yang berpenghasilan kurang dari 2 juta rupiah per bulan dan
harus tergabung dalam suatu kelompok usaha.
h. Kagum, yaitu yaitu kredit (pinjaman) angsuran bulanan dengan sistem
fidusia yang diperuntukkan bagi pegawai atau karyawan suatu instansi
(lembaga) yang telah memiliki penghasilan.
i. G-Lab, yaitu layanan untuk mengetahui keaslian dan kualitas batu
permata serta sertifikasi atas batu permata tersebut.
 EKSI4205/MODUL 7 7.41

D. BARANG JAMINAN

Jenis barang yang dapat diterima sebagai barang jaminan pada prinsipnya
adalah barang bergerak antara lain:
1. Barang-barang perhiasan: semua perhiasan yang dibuat dari emas,
perhiasan perak, platina, baik yang berhiaskan intan, mutiara, batu maupun
tidak.
2. Barang-barang elektronik: TV, kulkas, radio, tape recorder, video.
3. Kendaraan: sepeda, sepeda motor, mobil.
4. Barang-barang rumah tangga: barang-barang pecah-belah.
5. Mesin: mesin jahit dan mesin motor kapal.
6. Tekstil: kain batik, permadani.
7. Barang-barang lain yang dianggap bernilai.

E. SUMBER PENDANAAN

Pegadaian, sebagai lembaga keuangan tidak diperkenankan menghimpun


dana secara langsung dari masyarakat dalam bentuk simpanan, misalnya: giro,
deposito, dan tabungan, sebagaimana halnya dengan lembaga perbankan. Untuk
memenuhi kebutuhan dananya, Perum Pegadaian memiliki sumber-sumber dana
sebagai berikut.
1. Modal sendiri.
2. Penyertaan modal pemerintah.
3. Pinjaman jangka pendek dari Bank Indonesia.
4. Pinjaman jangka panjang yang berasal dari KLBI (Kredit Likuiditas Bank
Indonesia).
5. Dari masyarakat melalui penerbitan obligasi.

F. PROSEDUR PEMBERIAN DAN PELUNASAN PINJAMAN

Prosedur untuk memperoleh uang pinjaman dari Perum Pegadaian bagi


masyarakat yang membutuhkan dana diproses secara sederhana, mudah, dan
cepat. Prosedur pinjaman adalah sebagai berikut:
7.42 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Gambar 7.1
Prosedur Memperoleh Pinjaman dari Pegadaian

Keterangan:
a. Calon datang langsung ke loket penaksir dan menyerahkan barang yang
akan dijaminkan dengan menunjukkan KTP atau surat kuasa apabila
pemilik barang tidak bisa datang sendiri.
b. Barang jaminan diteliti kualitasnya untuk menaksir dan menetapkan
harganya. Berdasarkan taksiran ditetapkan jumlah uang pinjaman.
c. Pembayaran uang pinjaman dilakukan oleh kasir, tanpa adanya potongan
biaya apa pun kecuali potongan premi asuransi.

Uang pinjaman dari pegadaian dapat dilunasi kapan saja tanpa harus
menunggu selesainya jangka waktu. Prosedur pelunasan peminjaman dapat
dilihat pada gambar berikut.
 EKSI4205/MODUL 7 7.43

Gambar 7.2
Prosedur Pelunasan Pinjaman pada Pegadaian

Keterangan:
a. Nasabah membayar kembali uang pinjaman dan sewa modal (bunga)
langsung kepada kasir disertai dengan bukti surat gadai.
b. Barang dikeluarkan dari gudang oleh petugas penyimpan barang jaminan.
c. Barang yang digadaikan dikembalikan kepada nasabah.

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan prosedur peminjaman dana di pegadaian!


2) Sebutkan tujuan dari Perum Pegadaian!
3) Mengapa pegadaian akhir-akhir ini bisa berkembang dengan pesat di
Indonesia?
4) Dari mana sumber dana Perum Pegadaian berasal? Jelaskan!
5) Sebutkan contoh barang-barang yang dapat diterima sebagai barang
jaminan di Perum Pegadaian!
7.44 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Nasabah datang langsung ke pegadaian dengan menyerahkan barang yang


akan dijaminkan. Barang jaminan tersebut diteliti kualitasnya untuk dapat
ditentukan kualitas dan ditetapkan harganya. Berdasarkan hasil taksiran,
ditetapkan jumlah uang pinjaman yang dapat diberikan.
2) Tujuan dari Perum Pegadaian adalah (a) ikut melaksanakan dan menunjang
pelaksanaan kebijaksanaan dan program pemerintah di bidang ekonomi dan
pembangunan nasional pada umumnya; dan (b) mencegah adanya praktik
ijon, pegadaian gelap, riba, dan pinjaman tidak wajar lainnya.
3) Prosedur untuk memperoleh uang pinjaman dari Perum Pegadaian bagi
masyarakat yang membutuhkan dana diproses secara sederhana, mudah,
dan cepat. Calon nasabah hanya perlu membawa barang berharga yang
hendak diagunkan ke kantor cabang Perum Pegadaian yang tersebar di
seluruh wilayah Indonesia. Proses kredit hanya memerlukan waktu 15
menit dan nasabah bisa langsung membawa uang tunai.
4) Untuk memenuhi kebutuhan dananya, Perum Pegadaian memiliki sumber-
sumber dana sebagai berikut.
a) Modal sendiri.
b) Penyertaan modal pemerintah.
c) Pinjaman jangka pendek dari Bank Indonesia.
d) Pinjaman jangka panjang yang berasal dari KLBI (Kredit Likuiditas
Bank Indonesia).
e) Dari masyarakat melalui penerbitan obligasi.
5) Jenis barang yang dapat diterima sebagai barang jaminan pada prinsipnya
adalah barang bergerak antara lain:
a) barang-barang perhiasan: semua perhiasan yang dibuat dari emas,
perhiasan perak, platina, baik yang berhiaskan intan, mutiara, batu
maupun tidak;
b) barang-barang elektronik: tv, kulkas, radio, tape recorder, video;
c) kendaraan: sepeda, sepeda motor, mobil;
d) barang-barang rumah tangga: barang-barang pecah-belah;
e) mesin: mesin jahit dan mesin motor kapal;
f) tekstil: kain batik, permadani;
g) barang-barang lain yang dianggap bernilai.
 EKSI4205/MODUL 7 7.45

RA NG K UMA N

Pegadaian merupakan salah satu alternatif sumber pembiayaan bagi


masyarakat yang memerlukan dana mendesak. Pegadaian menyalurkan
uang pinjaman kepada masyarakat berdasarkan hukum gadai. Untuk dapat
memperolehnya, masyarakat hanya perlu membawa agunan berupa
perhiasan atau barang berharga lainnya.
Pegadaian memiliki berbagai kegiatan usaha, seperti penyaluran uang
pinjaman, kredit pegawai, jasa penyimpanan barang, jasa penaksiran barang
berharga, jasa pengiriman uang, dan layanan syariah.
Dalam menjalankan usahanya, pegadaian tidak boleh menghimpun
dana dari masyarakat. Sumber dana pegadaian diperoleh dari: modal
sendiri, penyertaan modal pemerintah, pinjaman jangka pendek dari
perbankan dan jangka panjang dari KLBI, serta penerbitan obligasi.

TE S F O RMA TIF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Sumber dana Perum Pegadaian dapat berasal dari ....
A. penerbitan obligasi
B. iuran peserta
C. penjualan saham
D. pinjaman dari bank swasta

2) Pegadaian adalah lembaga keuangan non bank yang berfungsi ....


A. menerima tabungan
B. menerima deposito
C. menerima giro
D. memberikan pinjaman uang tunai

3) Kelebihan pegadaian dibandingkan lembaga keuangan lainnya dalam


menyalurkan pinjaman bagi masyarakat adalah ....
A. bunga pinjaman yang rendah
B. prosedur sederhana, mudah, dan cepat
C. tidak memerlukan agunan
D. tidak dikenai bunga
7.46 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

4) Ciri-ciri sistem gadai adalah sebagai berikut, kecuali ....


A. agunan berupa barang berharga
B. barang yang menjadi agunan menjadi miliki pemberi pinjaman bila
peminjam tidak dapat menebusnya
C. pinjaman dikenai jangka waktu tertentu
D. tidak diperlukan agunan

5) Yang bukan merupakan layanan Perum Pegadaian adalah ....


A. pengiriman dan penerimaan uang dari dalam dan luar negeri
B. pengujian keaslian dan kualitas batu permata
C. penjualan logam mulia
D. tabungan bagi masyarakat

6) Berdasarkan keputusan Menteri Keuangan No.Kep-39/MK/6/1/1971


tanggal 20 Januari 1970, tugas pokok Perum Pegadaian adalah sebagai
berikut, kecuali ....
A. membina perekonomian rakyat kecil dengan menyalurkan kredit atas
dasar hukum gadai
B. memberikan pinjaman berdasarkan prinsip syariah
C. mencegah adanya pemberian pinjaman yang tidak wajar, ijon,
pegadaian gelap, dan praktek riba lainnya
D. menyalurkan kredit maupun usaha-usaha lainnya yang bermanfaat
terutama bagi pemerintah dan masyarakat

7) Di samping layanan gadai, Perum Pegadaian juga memberikan layanan ....


A. penyimpanan dana
B. penjualan logam mulia (emas)
C. penguangan cek
D. pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan (PBB)

8) Tarif biaya penaksiran yang berlaku sejak tahun 1993 di Perum Pegadaian
adalah sebesar ....
A. 0,1 persen dari taksiran harga barang
B. 0,25 persen dari taksiran harga barang
C. 0.5 persen dari taksiran harga barang
D. 1 persen dari taksiran harga barang
 EKSI4205/MODUL 7 7.47

9) Apa yang dimaksud dengan sistem fidusia dalam prosedur pemberian


pinjaman di Perum Pegadaian?
A. Penaksiran barang agunan oleh petugas Perum Pegadaian.
B. Agunan untuk memperoleh pinjaman cukup dengan BPKB.
C. Penebusan barang agunan tidak perlu menunggu selesainya jangka
waktu.
D. Agunan berupa perhiasan.

10) Berikut contoh jenis barang yang dapat diterima sebagai agunan, kecuali ....
A. telepon seluler
B. rumah
C. sepeda
D. mesin jahit

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang belum
dikuasai.
7.48 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Asuransi kerugian adalah bentuk dari usaha asuransi, bukan usaha
penunjang asuransi.
2) C. Mentransfer risiko adalah memindahkan risiko yang mungkin timbul
pada pihak lain. Asuransi pada dasarnya bekerja dengan konsep
tersebut.
3) A. Pemegang polis asuransi jiwa jenis ini turut berinvestasi pada reksa
dana (mutual funds) seperti saham, obligasi, dan instrumen pasar uang
lainnya, sehingganilai nominal asuransinya bisa naik atau turun
tergantung pada Nilai Aktiva Bersih (net value asset) dari reksa dana
yang dipilih.
4) B. Proximate cause adalah suatu sebab aktif yang mengakibatkan
peristiwa berantai tanpa intervensi kekuatan lain. Jika terjadi rentetan
kejadian dalam suatu peristiwa, maka perlu diidentifikasi apakah
kejadian tersebut murni merupakan akibat rentetan peristiwa yang
terjadi atau ada intervensi dari pihak lain.
5) C. Subrogation adalah hak perusahaan asuransi untuk menuntut pihak lain
yang mengakibatkan terjadinya kerugian pada pemegang asuransi.
6) B. Polis asuransi memuat hal-hal sebagai berikut.
a) Nomor polis.
b) Nama dan alamat pemegang asuransi (tertanggung).
c) Uraian risiko.
d) Jumlah pertanggungan.
e) Jangka waktu pertanggungan.
f) Besar premi, bea materai.
g) Risiko-risiko yang dijaminkan.
h) Polis pertanggungan kendaraan bermotor juga memuat nomor
rangka kendaraan dan nomor mesin kendaraan.
7) C. Endowment Life merupakan kombinasi dari asuransi jiwa murni dan
tabungan. Pemegang polis akan mendapatkan nilai nominal yang
tercantum dalam kontrak asuransinya (face value) jika masih hidup
pada jangka waktu pertanggungan (endowment date).
8) D. Asuransi dapat berfungsi sebagai tabungan. Premi yang dibayarkan
setiap periode memiliki substansi yang sama dengan tabungan.
 EKSI4205/MODUL 7 7.49

9) D. Indemnity artinya mengembalikan posisi keuangan tertanggung setelah


terjadinya kerugian seperti pada posisi sebelum terjadi kerugian.
Prinsip ini merupakan prinsip ganti rugi oleh penanggung kepada pihak
tertanggung.
10) C. Risiko yang dapat ditanggung oleh pihak asuransi pada umumnya
memiliki ciri-ciri sebagai berikut.
a) Dapat dinilai dengan uang.
b) Jumlahnya secara finansial memadai.
c) Bersifat murni.
d) Kerugian yang muncul bukan hal yang telah direncanakan
sebelumnya tetapi merupakan kebetulan.
e) Tidak bertentangan dengan kepentingan umum.
f) Premi asuransi yang dikenakan cukup wajar.
g) Pihak yang mengasuransikan harus memiliki insurable interest.

Tes Formatif 2
1) A. Peserta dana pensiun adalah setiap karyawan yang memenuhi syarat
kepesertaan dalam Dana Pensiun yang didirikan oleh pemberi kerja
dan telah berusia setidak-tidaknya 18 tahun atau telah kawin, dan telah
memiliki masa kerja sekurang-kurangnya 1 tahun.
2) C. Dari sisi pemberi kerja, tujuan yang ingin dicapai dalam
penyelenggaraan dana pensiun adalah memenuhi kewajibannya pada
karyawan, membangun loyalitas, dan meningkatkan daya saing
perusahaan dalam kompetisi pasar tenaga kerja. Dari sisi karyawan,
tujuan yang ingin dicapai dengan menjadi peserta dana pensiun adalah
memiliki rasa aman dan memiliki tambahan kompensasi.
3) C. Program pensiun manfaat pasti adalah program pensiun yang
manfaatnya ditetapkan dalam peraturan dana pensiun.
4) D. Menurut UU No. 11 Tahun 1992, yang diperkenankan mendirikan
Dana Pensiun Lembaga Keuangan adalah bank umum dan perusahaan
asuransi jiwa.
5) B. Perhitungan iuran peserta perlu memperhatikan besarnya nilai manfaat
yang akan diterima oleh karyawan, usia rata-rata karyawan, skala gaji
perusahaan, dan jumlah masa kerja.
6) A. Menurut UU No. 11 Tahun 1992, program pensiun dapat dibedakan
menjadi 3 macam, yaitu program pensiun manfaat pasti, program
pensiun iuran pasti, dan program pensiun berdasarkan keuntungan.
7.50 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

7) D. Dalam metode saving plan, penetapan jumlah iuran dilakukan dengan


mempertimbangkan faktor-faktor berikut.
a) Besarnya nilai manfaat atau imbalan (benefit).
b) Usia rata-rata karyawan.
c) Skala gaji perusahaan yang bersangkutan.
d) Jumlah masa kerja.
8) B. Formula career average earning jarang digunakan terutama pada
industri menengah dan lembaga-lembaga keuangan besar karena
memberikan hasil akhir yang kurang memuaskan. Biasanya jumlah
akhir manfaat pensiun menjadi lebih kecil karena di awal masa kerja
karyawan memiliki jumlah gaji yang kecil.
9) C. Usia pensiun adalah usia saat peserta berhak untuk mengajukan
pensiun dan memanfaatkan dana pensiun. Usia pensiun dapat
dibedakan menjadi pensiun normal (normal retirement), pensiun
dipercepat (early retirement), pensiun ditunda (deferred retirement),
dan pensiun cacat.
10) A. Menurut UU No. 11 Tahun 1992, Dana Pensiun Lembaga Keuangan
adalah dana pensiun yang dibentuk oleh bank atau perusahaan asuransi
jiwa untuk menyelenggarakan program pensiun iuran pasti bagi
perorangan. Yang diperkenankan untuk mendirikan dana pensiun
hanyalah bank umum dan perusahaan asuransi jiwa. Oleh karena itu,
bank umum dan perusahaan asuransi dapat menyelenggarakan dua
jenis dana pensiun yaitu Dana Pensiun Pemberi Kerja (DPPK) dan
Dana Pensiun Lembaga Keuangan (DPLK).

Tes Formatif 3
1) A. Perum Pegadaian memiliki sumber-sumber dana sebagai berikut:
a) modal sendiri; b) penyertaan modal pemerintah; c) pinjaman jangka
pendek dari Bank Indonesia; d) pinjaman jangka panjang yang berasal
dari KLBI (Kredit Likuiditas Bank Indonesia); dan e) penerbitan
obligasi.
2) D. Pegadaian menyalurkan uang pinjaman kepada masyarakat
berdasarkan hukum gadai. Pegadaian tidak boleh menghimpun dana
dari masyarakat dalam bentuk tabungan, deposito, ataupun giro.
3) B. Prosedur untuk memperoleh uang pinjaman dari Perum Pegadaian bagi
masyarakat yang membutuhkan dana diproses secara sederhana,
mudah, dan cepat.
 EKSI4205/MODUL 7 7.51

4) D. Sistem gadai adalah sistem peminjaman uang dalam batas waktu


tertentu dengan menyerahkan barang sebagai tanggungan dan jika
telah sampai pada waktunya tidak ditebus, barang itu menjadi hak
yang memberi pinjaman.
5) D. Pegadaian tidak boleh menghimpun dana dari masyarakat dalam
bentuk tabungan, deposito, ataupun giro.
6) B. Berdasarkan keputusan Menteri Keuangan No.Kep-39/MK/6/1/1971
tanggal 20 Januari 1970, tugas pokok Perum Pegadaian adalah sebagai
berikut.
a) Membina perekonomian rakyat kecil dengan menyalurkan kredit
atas dasar hukum gadai kepada para petani, nelayan, pedagang
kecil, industri kecil, yang bersifat produktif, kaum buruh/pegawai
negeri dengan ekonomi lemah dan bersifat konsumtif.
b) Ikut serta mencegah adanya pemberian pinjaman yang tidak
wajar, ijon, pegadaian gelap, dan praktek riba lainnya.
c) Menyalurkan kredit maupun usaha-usaha lainnya yang
bermanfaat terutama bagi pemerintah dan masyarakat
d) Membina pola perkreditan supaya benar-benar terarah dan
bermanfaat.
7) B. Di samping memberikan layanan gadai, Perum Pegadaian juga
memberikan layanan emas yang dinamakan:
a) mulia, memfasilitasi kepemilikan emas batangan melalui
penjualan logam mulia oleh pegadaian kepada masyarakat secara
tunai atau angsuran dengan prinsip syariah;
b) galeri 24, layanan penjualan logam mulia kepada masyarakat
secara tunai dan angsuran dengan proses cepat dan dalam jangka
waktu yang fleksibel.
8) A. Tarif biaya penaksiran yang berlaku sejak tahun 1993 di Perum
Pegadaian adalah sebesar 0,1 persen dari taksiran harga barang.
9) B. Sistem fidusia berarti agunan untuk pinjaman cukup dengan BPKB
sehingga kendaraan masih dapat digunakan untuk usaha.
10) B. Jenis barang yang dapat diterima sebagai barang jaminan pada
prinsipnya adalah barang bergerak antara lain:
a) barang-barang perhiasan: semua perhiasan yang dibuat dari emas,
perhiasan perak, platina, baik yang berhiaskan intan, mutiara, batu
maupun tidak;
b) barang-barang elektronik: tv, kulkas, radio, tape recorder, video;
7.52 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

c) kendaraan: sepeda, sepeda motor, mobil;


d) barang-barang rumah tangga: barang-barang pecah-belah
e) mesin: mesin jahit dan mesin motor kapal;
f) tekstil: kain batik, permadani;
g) barang-barang lain yang dianggap bernilai.
 EKSI4205/MODUL 7 7.53

Daftar Pustaka

Budi Santoso, Totok dan Triandaru, Sigit. 2011. Bank dan Lembaga Keuangan
Lain. Jakarta: Salemba Empat.

Latumaerissa, Julius R. 2011. Bank dan Lembaga Keuangan Lain. Jakarta:


Salemba Empat.

Manurung, Mandala dan Rahardja, Prathama. 2004. Uang, Perbankan, dan


Ekonomi Moneter (Kajian Kontekstual Indonesia). Jakarta: Penerbitan
Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia.

Partina, Ana dan Rahmawati, Alni. 2009. Bank dan Lembaga Keuangan Non
Bank. Jakarta: Universitas Terbuka.

Saunders, Anthony dan Cornett, Marcia Millon. 2011. Financial Institution


Management: A Risk Management Approach. 7th Edition. McGraw Hills.
BAPEPAM-LK. 2011. 2010 AnnualReport. Jakarta: BAPEPAM-LK.

Siamat, Dahlan. 2005. Manajemen Lembaga Keuangan Kebijakan Moneter dan


Perbankan. Jakarta: Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi Universitas
Indonesia.

http://pusatbahasa.kemdiknas.go.id/kbbi/

www.pegadaian.co.id
Modul 8

Pasar Uang dan Pasar Modal


Dr. Murti Lestari

PE NDA HULUA N

P ara mahasiswa, kita sampai pada Modul 8 dengan topik Pasar Uang dan
Pasar Modal. Perbedaan mendasar antara pasar uang dan pasar modal
adalah bahwa pasar uang memperjualbelikan surat-surat berharga jangka
pendek, sementara pasar modal memperjualbelikan surat-surat berharga
jangka panjang. Perbedaan lainnya adalah bahwa di Indonesia, pasar uang
tidak berada di bawah pengawasan khusus oleh suatu lembaga tertentu
sementara pasar modal berada di bawah pengawasan Badan Pengawas Pasar
Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam-LK).
Lebih lanjut, untuk mempermudah dalam mempelajari Pasar Uang dan
Pasar Modal, Modul 8 ini terdiri dari dua kegiatan belajar, yaitu:
Kegiatan Belajar 1: Pasar Uang, yang terdiri dari Pengertian Pasar Uang,
Fungsi Pasar Uang, Instrumen Pasar Uang, dan Pasar
Valuta Asing.
Kegiatan Belajar 2: Pasar Modal, yang terdiri dari Pengertian Pasar Modal,
Fungsi Pasar Modal, Struktur Pasar Modal, dan
Instrumen Pasar Modal.

Setelah selesai membaca modul ini, Anda diharapkan memahami dan


mampu menjelaskan berbagai konsep dan pengertian tentang Pasar Uang dan
Pasar Modal. Secara khusus, Anda diharapkan mampu menjelaskan tentang:
1. pengertian pasar uang dan pasar modal;
2. fungsi pasar uang dan pasar modal;
3. instrumen pasar uang dan pasar modal;
4. lembaga yang terlibat dalam pasar modal.
8.2 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Kegiatan Belajar 1

Pasar Uang

A. PENGERTIAN PASAR UANG

Para mahasiswa yang berbahagia, yang dimaksud dengan pasar uang


adalah keseluruhan permintaan dan penawaran dana-dana atau surat-surat
berharga yang mempunyai jangka waktu satu tahun atau kurang dari satu
tahun. Pasar uang disebut juga sebagai pasar likuiditas primer karena
perputaran uang dalam pasar tersebut amat cepat. Namun, tidak seperti pasar
modal yang memperjualbelikan instrumen-instrumen pasar modal dalam
sebuah bursa, pasar uang merupakan pasar abstrak karena tidak memiliki
tempat transaksi tertentu.
Lembaga keuangan, lembaga pemerintah, perusahaan dapat meminjam
di pasar uang untuk memenuhi kebutuhan dana jangka pendeknya. Di lain
pihak, lembaga-lembaga yang memiliki kelebihan dana dapat menempatkan
dananya di pasar uang untuk dapat dipinjamkan pada yang membutuhkan
dengan imbalan dalam bentuk bunga.

B. FUNGSI PASAR UANG

Pasar uang pada prinsipnya merupakan sarana alternatif bagi lembaga-


lembaga keuangan, perusahaan-perusahaan non keuangan, dan peserta-
peserta lainnya dalam memenuhi kebutuhan dana jangka pendek maupun
dalam melakukan penempatan dana bila memiliki kelebihan likuiditas.
Di Indonesia, pasar uang erat kaitannya dengan Bank Indonesia (BI). BI
sebagai otoritas moneter di Indonesia mempunyai tujuan mencapai dan
memelihara kestabilan nilai Rupiah (pengendalian moneter). Tujuan ini
dicapai salah satunya dengan melakukan Operasi Pasar Terbuka (OPT). OPT
adalah kegiatan transaksi di pasar uang yang dilakukan oleh BI dengan bank
dan pihak lain dalam rangka pengendalian moneter.
Dalam OPT, dikenal dua istilah penting, yaitu BI rate (suku bunga BI)
dan suku bunga Pasar Uang Antar Bank (PUAB). BI rate adalah suku bunga
kebijakan yang mencerminkan sikap atau stance kebijakan moneter yang
ditetapkan oleh BI dan diumumkan kepada publik. PUAB adalah kegiatan
pinjam-meminjam dana antara satu bank dengan bank lainnya. Suku bunga
 EKSI4205/MODUL 8 8.3

PUAB adalah harga yang terbentuk dari kesepakatan pihak yang meminjam
dan meminjamkan dana. Kegiatan di PUAB dilakukan melalui mekanisme
over the counter (OTC) yaitu terciptanya kesepakatan antara peminjam dan
pemilik dana yang dilakukan tidak melalui lantai bursa. Transaksi PUAB
dapat berjangka waktu dari 1 hari kerja (overnight) sampai dengan 1 tahun,
namun pada prakteknya mayoritas transaksi PUAB berjangka waktu kurang
dari 3 bulan.
Sejak 9 Juni 2008, BI menggunakan suku bunga PUAB overnight (o/n)
sebagai sasaran operasional kebijakan moneter. Dalam OPT, BI berusaha
agar pergerakan suku bunga PUAB o/n tidak terlalu melebar dari suku bunga
acuan (BI rate). Pergerakan di suku bunga PUAB ini diharapkan akan diikuti
oleh perkembangan di suku bunga deposito, dan pada gilirannya suku bunga
kredit perbankan.
Walaupun erat kaitannya dengan BI, instrumen pasar uang di Indonesia
tidak hanya diterbitkan oleh BI. Kementerian Keuangan Republik Indonesia,
bank-bank umum, dan perusahaan-perusahaan lainnya juga menerbitkan
instrumen pasar uang seperti yang akan dibahas berikut ini.

C. INSTRUMEN PASAR UANG

Instrumen-instrumen pasar uang yang dijual di suatu negara dapat


berbeda antara satu dengan yang lain. Atau terdapat instrumen yang pada
prinsipnya sama namun penamaannya berbeda di negara satu dengan lainnya.
Berikut ini merupakan instrumen-instrumen pasar uang yang diperjualbelikan
di pasar uang Amerika Serikat dan pasar uang Indonesia:

Tabel 8.1
Instrumen Pasar Uang

Pasar Uang Internasional


No. Pasar Uang Indonesia
(Amerika Serikat)
1 Treasury Bills Surat Perbendaharaan Negara
(SPN)
2 - Sertifikat Bank Indonesia (SBI)
3 Commercial Paper Surat Berharga Komersial
4 Negotiable Certificates of Sertifikat Deposito
Deposit (CDs)
8.4 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Pasar Uang Internasional


No. Pasar Uang Indonesia
(Amerika Serikat)
5 Banker’s Acceptances Wesel Ekspor Berjangka
6 Federal Funds Jakarta Interbank Offered Rate
(JIBOR)
7 Repurchase Agreements (Repo) Repurchase Agreements (Repo)

Definisi dan pengertian dari masing-masing instrumen lebih lanjut


adalah sebagai berikut.
1. Treasury Bills (T-Bills) dan Surat Perbendaharaan Negara (SPN)
T-Bills adalah surat hutang yang diterbitkan oleh pemerintah pusat atau
bank sentral dan memiliki jangka waktu pendek (< 1 tahun). Instrumen ini
dianggap instrumen pasar uang yang sangat aman karena diterbitkan oleh
pemerintah atau bank sentral dan karenanya sangat mudah diperjualbelikan.
Di Amerika Serikat, T-Bills diterbitkan oleh bank sentral dengan jangka
waktu 91 hari (3 bulan), 182 hari (6 bulan), dan 364 hari (1 tahun). T-Bills
dijual dengan nominal mulai dari US$ 1000 hingga maksimum US$ 5 juta.
Penjualan instrumen keuangan ini dilakukan melalui lelang dengan sistem
diskonto yang artinya T-Bills dijual dengan harga lebih murah dari harga
nominal (face/par value). Ketika jatuh tempo, pemerintah membayar
pemegang T-Bills senilai harga nominal T-Bills tersebut. Jadi, keuntungan
yang diperoleh pemegang T-Bills adalah selisih harga beli dan harga yang
diperoleh saat jatuh tempo. Sebagai contoh, T-Bills senilai US$ 10.000 yang
dijual seharga US$ 9.800. Ketika jatuh tempo, keuntungan yang diperoleh
adalah sebesar US$ 200. Dengan menggunakan perhitungan bunga, bunga
yang diperoleh dari T-Bills tersebut adalah sebesar:
200
US$ 100%  2, 04%.
9800
Sementara di Indonesia, instrumen T-Bills adalah Surat Perbendaharaan
Negara (SPN). SPN adalah Surat Utang Negara (SUN) berjangka waktu
sampai dengan 12 bulan dengan pembayaran bunga secara diskonto. SUN
adalah surat berharga yang berupa surat pengakuan utang dalam mata uang
Rupiah maupun valuta asing yang dijamin pembayaran bunga dan pokoknya
oleh Negara Republik Indonesia, sesuai dengan masa berlakunya. Seperti
halnya T-Bills di Amerika Serikat, penjualan SPN juga dilakukan melalui
lelang.
 EKSI4205/MODUL 8 8.5

SUN dan pengelolaannya diatur dalam Undang-Undang Nomor 24


Tahun 2002 tentang Surat Utang Negara. SUN diterbitkan dengan tujuan
untuk: (1) membiayai defisit APBN, (2) menutup kekurangan kas jangka
pendek, dan (3) mengelola portofolio utang negara. Pemerintah pusat
berwenang menerbitkan SUN setelah mendapat persetujuan DPR yang
disahkan dalam kerangka pengesahan APBN dan setelah berkonsultasi
dengan BI. Atas penerbitan tersebut, pemerintah berkewajiban membayar
bunga dan pokok pada saat jatuh tempo. Dana untuk pembayaran bunga dan
pokok SUN disediakan di dalam APBN.
Berdasarkan UU Nomor 24 Tahun 2002, pengelolaan SUN
diselenggarakan oleh Menteri Keuangan. Kemudian, pemerintah menunjuk
BI sebagai agen untuk melaksanakan lelang SUN di pasar perdana. Terkait
dengan perannya ini, BI menerbitkan Peraturan Bank Indonesia No.
5/4/PBI/2003 tentang Penerbitan, Penjualan, dan Pembelian serta
Penatausahaan Surat Utang Negara. Hal-hal penting yang termuat dalam
peraturan tersebut adalah sebagai berikut.
a. SUN diterbitkan dalam bentuk warkat atau tanpa warkat (scripless).
Scripless artinya adalah bukti kepemilikan SUN hanya berupa
pencatatan elektronis.
b. Pasar Perdana adalah kegiatan penawaran dan penjualan SUN untuk
pertama kali.
c. Pasar sekunder adalah kegiatan perdagangan SUN yang telah dijual di
Pasar Perdana.
d. Peserta lelang adalah Bank, Perusahaan Pialang Pasar Uang dan
Perusahaan Efek yang ditunjuk oleh Menteri Keuangan Republik
Indonesia untuk dapat ikut serta dalam Lelang Surat Utang Negara.
e. Lelang Surat Utang Negara adalah penjualan Surat Utang Negara dengan
cara Peserta Lelang mengajukan Penawaran Pembelian Kompetitif dan
atau Penawaran Pembelian Non-kompetitif dalam suatu periode waktu
penawaran yang telah ditentukan dan diumumkan sebelumnya.
f. Penawaran Pembelian Kompetitif (competitive bidding) adalah
pengajuan penawaran pembelian dengan mencantumkan volume dan
tingkat diskonto atau tingkat imbal hasil (yield) yang diinginkan
penawar.
g. Penawaran Pembelian Non-kompetitif (non-competitive bidding) adalah
pengajuan penawaran pembelian dengan mencantumkan volume tanpa
8.6 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

tingkat diskonto atau tingkat imbal hasil (yield) yang diinginkan


penawar.

BI merupakan central registry dari SUN yang berarti BI melakukan hal-


hal sebagai berikut.
a. Memberikan masukan dalam rangka menetapkan ketentuan dan
persyaratan penerbitan SUN.
b. Bertindak sebagai agen lelang dalam penjualan SUN di Pasar Perdana
yang antara lain mengusulkan kriteria dan persyaratan Peserta Lelang.
c. Melakukan seleksi calon Peserta Lelang, mengumumkan Peserta Lelang
yang ditunjuk Menteri Keuangan Republik Indonesia, mengumumkan
rencana Lelang Surat Utang Negara, melaksanakan Lelang Surat Utang
Negara, dan mengumumkan keputusan hasil Lelang Surat Utang Negara.
d. Dapat bertindak sebagai agen dalam pembelian dan penjualan Surat
Utang Negara di Pasar Sekunder untuk kepentingan dan atas permintaan
Pemerintah.
e. Menatausahakan Surat Utang Negara yang mencakup pencatatan
penerbitan dan kepemilikan, kliring dan setelmen, serta agen pembayar
bunga (kupon) dan pokok Surat Utang Negara.

BI juga dapat menunjuk sub-registry, yaitu bank dan lembaga yang


melakukan fungsi pencatatan kepemilikan SUN untuk kepentingan nasabah.
Sampai saat ini BI telah menunjuk 15 sub registry yaitu: Bank Central Asia –
Sub Registry, Bank Danamon – Custodial Services, Bank Internasional
Indonesia – Agent Sub Registry, Bank Mandiri, Bank Negara Indonesia, Bank
CIMB Niaga, Bank Rakyat Indonesia, Bank Permata, Citibank NA – Client
Account, Deutsche Bank AG, HSBC – Securities Services, Kustodian Sentral
Efek Indonesia (KSEI), Standard Chartered – Custodial Services, Bank Panin
– Custodian, Bank Mega – Custodial Services. Sistem pencatatan
kepemilikan dengan pembagian menjadi central registry dan sub-registry ini
dikenal dengan istilah two-tier system.

2. Sertifikat Bank Indonesia (SBI)


SBI adalah surat berharga sebagai pengakuan utang berjangka waktu
pendek dalam mata uang Rupiah yang diterbitkan oleh BI dengan sistem
diskonto. Karakteristik SBI adalah sebagai berikut.
a. SBI memiliki satuan unit sebesar Rp 1.000.000,- (satu juta rupiah).
 EKSI4205/MODUL 8 8.7

b. Jangka waktu SBI sekurang-kurangnya 1 (satu) bulan dan paling lama 12


(dua belas) bulan yang dinyatakan dalam jumlah hari dan dihitung dari
tanggal penyelesaian transaksi sampai dengan tanggal jatuh tempo.
c. SBI diterbitkan dan diperdagangkan dengan sistem diskonto.
d. Nilai tunai transaksi dihitung berdasarkan diskonto murni (true discount)
sebagai berikut.

Nilai Nominal  360


Nilai Tunai =
360 + {(Tingkat Diskonto)  (Jangka Waktu)}

e. Nilai diskonto dihitung sebagai berikut:


Nilai Diskonto = Nilai Nominal – Nilai Tunai
f. SBI diterbitkan tanpa warkat (scripless).
g. SBI dapat diperdagangkan di pasar sekunder.

Transaksi SBI dilakukan melalui lelang. Lelang SBI dilakukan


berdasarkan target kuantitas dengan memperhatikan tingkat suku
bunga/diskonto yang terjadi. Peserta Lelang SBI dapat dibedakan menjadi:
a. peserta langsung yaitu bank dan pialang yang melakukan transaksi lelang
SBI secara langsung dengan BI;
b. peserta tidak langsung yaitu bank yang mengajukan penawaran lelang
SBI melalui pialang.

Pada dasarnya, penggunaan SBI sama dengan penggunaan T-Bills di


Amerika Serikat. Melalui SBI, BI secara tidak langsung dapat mempengaruhi
tingkat bunga di pasar uang. Dalam lelang SBI, akan dihasilkan Stop-Out
Rate (SOR), yaitu tingkat diskonto tertinggi yang diterima BI atas penawaran
dari peserta lelang. SOR inilah yang kemudian sering kali dipakai sebagai
indikator bagi tingkat bunga transaksi instrumen keuangan lainnya di pasar
uang.
Faktor-faktor yang mempengaruhi harga SBI adalah besarnya diskonto
dan jumlah hari jatuh tempo SBI yang bersangkutan. Contoh perhitungan
diskonto SBI berdasar rumus diskonto murni adalah sebagai berikut.
Tanggal lelang : 3 April 2012
Nilai nominal SBI : Rp 500 juta
Tingkat diskonto : 15%
8.8 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Tanggal jatuh tempo : 2 Mei 2012


Jangka waktu SBI : 1 bulan (28 hari)

Perhitungan nilai tunai SBI tersebut adalah:


 Nilai no min al   360
Nilai tunai =
360   tingkat diskonto  jangka waktu 
Rp500.000.000  360
=
360  15%  28 
= Rp 494.233.937,40

Nilai diskonto = nilai nominal – nilai tunai


= Rp 500.000.000 – Rp 494.233.937,40
= Rp 5.766.062,60

3. Commercial Paper (CP)


CP adalah surat hutang jangka pendek yang diterbitkan oleh lembaga
keuangan atau bukan lembaga keuangan namun tidak disertai dengan
jaminan (unsecured), oleh karena itu biasanya hanya dikeluarkan oleh
perusahaan yang memiliki kredibilitas tinggi. Jangka waktu CP berkisar
antara 2 sampai 270 hari.
Penjualan CP pada prinsipnya dapat dilakukan langsung oleh penerbit
kepada investor. Namun, sering kali penerbit menggunakan jasa arranger
dalam transaksi CP. Arranger adalah perantara antara penerbit CP dengan
investor. Arranger pada umumnya merupakan bank-bank umum. Arranger
sama sekali tidak bertanggung jawab atas tidak terjualnya CP yang
diterbitkan. Tugas utama yang harus dilakukan adalah menawarkan CP
kepada investor yang biasanya adalah nasabah-nasabah bank yang
bersangkutan. Mekanisme penerbitan CP pada umumnya adalah sebagai
berikut.
1. Perusahaan yang membutuhkan dana menghubungi bank yang biasa
bertindak sebagai arranger dan menyebutkan jumlah dana yang
dibutuhkan.
2. Arranger kemudian berusaha mencari investor
3. Perusahaan yang bersangkutan menerbitkan CP sesuai dengan jumlah
yang dibutuhkan.
 EKSI4205/MODUL 8 8.9

Arranger tidak memiliki tanggung jawab apa pun terhadap investor.


Seluruh risiko yang terjadi atas penerbitan CP, misalnya penerbit mengalami
default atau risiko tidak mampunya penerbit memenuhi kewajibannya tepat
pada waktunya merupakan risiko yang harus ditanggung oleh investor
sendiri. Selain sebagai arranger, bank dapat berfungsi juga sebagai agen
pembayar (paying agent). Dalam menjalankan fungsinya, baik sebagai
arranger atau paying agent, bank akan mendapat imbalan (fee) yang disebut
arranger fee atau paying agent fee.
Di Indonesia, BI mengeluarkan ketentuan bahwa CP yang dapat
diterbitkan dan diperdagangkan melalui perbankan hanya yang diterbitkan
oleh perusahaan Indonesia bukan bank, dengan jangka waktu maksimal 270
hari dan telah memperoleh peringkat kualitas investasi dari lembaga
peringkat efek dalam negeri (saat ini Pefindo), yaitu CP dengan tingkat
kesanggupan membayar kembali minimal secara memadai. Bank yang
bertindak sebagai pengatur penerbitan, agen penerbit, agen pembayar,
pedagang efek atau pemodal dalam kegiatan CP adalah bank yang tingkat
kesehatan dan permodalannya dalam 12 bulan terakhir tergolong sehat. Lebih
lanjut, BI melarang bank untuk:
a. bertindak sebagai pengatur penerbitan, agen penerbit, agen pembayar
atau pemodal atas penerbitan CP dari:
1) perusahaan yang merupakan anggota grup/kelompok bank yang
bersangkutan;
2) perusahaan yang mempunyai pinjaman yang digolongkan diragukan
dan macet.
b. menjadi penjamin penerbitan CP.

Penerbitan CP memiliki kelebihan dan kelemahan baik bagi penerbit


maupun bagi investor. Kelebihan CP bagi penerbit dan investor antara lain
sebagai berikut.
a. Penerbit
1) CP memiliki tingkat bunga lebih rendah dari tingkat bunga kredit
yang dikenakan perbankan kepada nasabah utamanya
2) Penerbit CP tidak perlu menyediakan jaminan.
3) Penerbitan CP relatif lebih mudah karena pada prinsipnya hanya
melibatkan penerbit dan investor.
4) Jangka waktu jatuh tempo CP lebih fleksibel karena dapat
diperpanjang atas persetujuan investor.
8.10 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

b. Investor
1) CP menawarkan tingkat kembalian (return) yang lebih tinggi
dibandingkan instrumen pasar uang lainnya, misalnya Sertifikat
Deposito, Deposito Berjangka, atau T- Bills.
2) CP dapat dijual kembali (didiskontokan) tanpa perlu menunggu
jatuh tempo.
3) Tingkat keamanan CP relatif tinggi karena penerbit CP pada
umumnya adalah perusahaan dengan kredibilitas tinggi.

Kelemahan CP dilihat dari kepentingan investor dan penerbit antara lain:


a. bagi investor, CP merupakan instrumen yang tidak disertai dengan
jaminan (unsecured promissory note);
b. ada kemungkinan penerbit CP melakukan rekayasa laporan keuangan
untuk memperlihatkan keadaan likuiditas dan kemampuan perolehan
laba;
c. bagi perusahaan penerbit, CP merupakan sumber dana jangka pendek
sehingga perusahaan kurang leluasa untuk menggunakan dana dari CP
sebagai modal investasi.

4. Sertifikat Deposito
Sertifikat deposito merupakan produk dari bank umum, seperti halnya
deposito dan deposito berjangka. Namun, terdapat perbedaan mendasar
antara sertifikat deposito dengan deposito berjangka, seperti yang terangkum
dalam tabel berikut.

Tabel 8.2
Perbedaan antara Deposito Berjangka dan Sertifikat Deposito

No. Deposito Berjangka Sertifikat Deposito


1 Umumnya mempunyai jangka Merupakan simpanan yang
waktu mulai dari 1, 3, 6, dan 12 diterbitkan dengan jangka
sampai dengan 24 bulan. waktu 1, 3, 6 dan 12 bulan
2 Diterbitkan dengan Diterbitkan atas unjuk dalam
mencantumkan nama pemilik bentuk sertifikat, tanpa
deposito baik perorangan maupun mencantumkan nama pemilik
lembaga deposito
3 Pembayaran bunga dapat Pembayaran bunga dapat
 EKSI4205/MODUL 8 8.11

No. Deposito Berjangka Sertifikat Deposito


dilakukan setiap bulan atau pada dilakukan di muka, tiap bulan,
saat jatuh tempo atau saat jatuh tempo
4 Tidak bisa dipindahtangankan Bisa dipindahtangankan atau
atau diperjualbelikan diperjualbelikan sebelum jatuh
tempo

Transaksi sertifikat deposito juga menggunakan dasar diskonto.


Perhitungan diskonto sertifikat deposito oleh bank-bank di Indonesia sesuai
dengan ketentuan BI menggunakan rumus true discount, seperti halnya
perhitungan diskonto dalam transaksi SBI.
Pemegang sertifikat deposito memiliki keuntungan sebagai berikut: (1)
sertifikat deposito dapat digunakan sebagai jaminan kredit; (2) memperoleh
hasil bunga yang umumnya lebih tinggi dari bentuk simpanan lainnya; dan
(3) dapat mengelola keuangan secara lebih terencana sesuai dengan
kebutuhan dan jangka waktu deposito. Walaupun memiliki keunggulan, di
Indonesia, sertifikat deposito bukan merupakan produk investasi yang
populer. Pembeli utama sertifikat deposito masih terbatas pada lembaga non
keuangan yang umumnya menggunakan instrumen ini sebagai cadangan
sekunder.

5. Wesel Ekspor Berjangka (WEB)


WEB adalah wesel ekspor yang diterbitkan oleh eksportir, yang
memiliki jangka waktu tertentu dan telah diakseptasi oleh bank pengaksep di
luar negeri. Akseptasi adalah pernyataan kesanggupan bank pengaksep untuk
melakukan pembayaran atas suatu wesel berjangka yang diterbitkan
eksportir, pada saat jatuh tempo wesel dimaksud.
WEB pada umumnya digunakan dalam perdagangan ekspor dengan
sarana letter of credit (L/C). Proses terciptanya WEB dengan dasar L/C
adalah sebagai berikut.
a. Suatu importir di Indonesia meminta fasilitas kredit pada bank untuk
membayar barang yang diimpor dari luar negeri.
b. Ketika permohonan kredit importir tersebut disetujui, bank akan
menerbitkan L/C. L/C adalah suatu surat yang dikeluarkan oleh suatu
bank atas permintaan importir yang ditujukan kepada eksportir di luar
negeri yang menjadi relasi importir tersebut, yang memberi hak kepada
eksportir untuk menarik wesel-wesel atas importir bersangkutan untuk
8.12 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

sejumlah uang yang disebutkan dalam wesel itu. Selanjutnya bank


bersangkutan menjamin untuk mengakseptasi atau membayar wesel
tersebut sepanjang eksportir memenuhi semua syarat yang tercantum
dalam L/C. Dengan mengakseptasi wesel tersebut maka bank memiliki
suatu janji atau jaminan untuk membayar sebesar nilai nominal wesel
pada saat jatuh tempo. Jangka waktu akseptasi biasanya berkisar dari 30
hingga 270 hari dengan jangka waktu umum adalah 90 hari.
c. Karena L/C memberikan hak pada eksportir untuk menarik wesel
berjangka, maka wesel tersebut tidak dapat langsung diuangkan oleh
eksportir karena eksportir harus menunggu dulu hingga wesel jatuh
tempo. Ketika eksportir harus segera membayar kewajiban-
kewajibannya sebelum wesel jatuh tempo, maka eksportir tersebut
kemudian menjual wesel miliknya pada bank yang menerima penjualan
wesel tersebut.

WEB merupakan instrumen investasi yang berkualitas tinggi dan sangat


mudah diuangkan. Kelebihan WEB adalah mengurangi risiko perdagangan
bagi importir karena importir menerima garansi dari bank untuk pembayaran
atas barang yang diimpornya. Selain itu, eksportir dapat segera mendapatkan
dana dengan cara mendiskontokan WEB sebelum jatuh temponya. Bank yang
memegang WEB juga memiliki keuntungan karena WEB merupakan
instrumen keuangan yang sangat likuid yang dapat dijual sebelum jatuh
tempo bila membutuhkan likuiditas.
Di Indonesia, WEB juga dapat dijual ke BI selain ke bank-bank umum.
Berkaitan dengan hal itu, di tahun 2008, BI menerbitkan PBI
No.10/34/PBI/2008 tentang Transaksi Pembelian Wesel Ekspor Berjangka
(WEB) oleh Bank Indonesia. WEB yang dapat dibeli oleh BI memiliki
syarat-syarat sebagai berikut.
a. Wesel ekspor yang diterbitkan oleh eksportir yang memiliki jangka
waktu tertentu dan telah diakseptasi oleh bank pengaksep di luar negeri.
b. Memiliki basis transaksi (underlying) ekspor yang menggunakan letter
of credit berjangka yang tidak dapat dibatalkan (irrevocable usance
L/C) dengan nilai minimal US$ 10.000 atau setara dengan nilai itu, dan
memiliki sisa jangka waktu paling singkat 30 hari dan paling lama 90
hari.
 EKSI4205/MODUL 8 8.13

c. Valuta wesel ekspor berjangka yang dapat dibeli meliputi United States
Dollar (USD), Japanese Yen (JPY), Great Britain Pound (GBP), Euro
(EUR), Australian Dollar (AUD), dan/atau Swiss Franc (CHF).

6. Jakarta Interbank Offered Rate (JIBOR)


JIBOR adalah suku bunga indikasi penawaran dalam transaksi PUAB di
Indonesia. Seperti telah dijelaskan sebelumnya, PUAB adalah kegiatan
pinjam-meminjam dalam rupiah dan/atau valuta asing antar bank
konvensional dengan jangka waktu sampai dengan 1 (satu) tahun. Yang
dimaksud dengan suku bunga indikasi penawaran adalah suku bunga pada
transaksi tanpa jaminan (unsecured loan) antar bank, yang mencerminkan:
a. suku bunga pinjaman yang ditawarkan suatu bank kepada bank lain;
b. suku bunga pinjaman yang bersedia diterima suatu bank dari bank lain.

Dengan penetapan JIBOR, pasar uang antar bank yang lebih transparan
dapat tercipta sebab selama ini suku bunga transaksi antar bank tidak
diketahui.
JIBOR ditetapkan berdasarkan tingkat deposito berjangka rata-rata dari
sejumlah bank (bank pemerintah, bank swasta nasional, dan bank asing) yang
dianggap sebagai refleksi tingkat bunga pasar di pasar uang. BI telah
menunjuk sejumlah bank tertentu serta beberapa pialang pasar uang yang
akan menjadi peserta aktif dalam mekanisme penentuan JIBOR.
JIBOR terdiri atas 2 mata uang yakni IDR dan USD, dengan masing-
masing terdiri dari 6 tenor yakni 1 hari, 1 minggu, 1 bulan, 3 bulan, 6 bulan
dan 12 bulan. JIBOR diharapkan dapat menjadi suku bunga acuan yang
kredibel dan digunakan pada banyak transaksi keuangan di Indonesia,
sehingga mendorong pendalaman pasar keuangan domestik karena akan:
a. mendorong pengembangan PUAB terutama untuk transaksi dengan tenor
di atas 1 bulan yang saat ini transaksinya sangat kecil dan tidak memiliki
acuan (benchmark) suku bunga;
b. mendorong pelaku pasar untuk menciptakan instrumen pasar uang lain
yang berbasis suku bunga;
c. menciptakan acuan suku bunga bagi transaksi derivatif dan transaksi
yang berbasis suku bunga mengambang (floating rates);
d. membantu bank dalam menentukan suku bunga pinjaman dan deposito
bagi nasabah;
e. membantu pembentukan acuan untuk pasar obligasi.
8.14 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

7. Repurchase Agreement (Repo)


Repo adalah transaksi jual beli surat-surat berharga disertai dengan
perjanjian bahwa penjual akan membeli kembali surat-surat berharga yang
dijual tersebut pada tanggal dan dengan harga yang telah ditetapkan lebih
dahulu. Surat-surat berharga yang biasanya dijadikan sebagai instrumen
dalam transaksi Repo adalah surat-surat berharga yang dapat diperjualbelikan
secara diskonto, misalnya SBI, SPN, Sertifikat Deposito, CP, atau T-Bills.
BI secara khusus mengatur ketentuan mengenai transaksi Repo dalam
Surat Edaran Bank Indonesia No.10/2/DPM tentang Transaksi Repurchase
Agreement Dengan Bank Indonesia di Pasar Sekunder. Dalam surat edaran
tersebut disebutkan bahwa ketentuan umum transaksi Repo dengan BI adalah
sebagai berikut.
a. Transaksi Repo dengan BI diperuntukkan bagi Bank Umum yang
melakukan kegiatan usaha secara konvensional.
b. Surat berharga yang dapat direpokan adalah surat berharga yang
diterbitkan oleh BI, pemerintah dan/atau lembaga lainnya, yang
ditatausahakan dalam Bank Indonesia - Scripless Securities Settlement
System. Yang termasuk dalam surat berharga ini adalah SBI dan SUN.
c. Transaksi surat berharga secara Repo adalah transaksi penjualan
bersyarat surat berharga oleh bank kepada BI dengan kewajiban
pembelian kembali sesuai dengan harga dan jangka waktu yang
disepakati.
d. Bank Indonesia menerapkan hair cut sebagai faktor pengurang harga
Surat Berharga. Hair cut adalah marjin yang ditetapkan BI sebagai
faktor pengurang harga surat berharga.

Agar lebih jelas, contoh transaksi Repo antara satu bank dengan bank
lain adalah sebagai berikut.
a. Bank A pada tanggal 22 Agustus 2011 memiliki SBI dengan nilai
nominal Rp 1 miliar dengan jatuh tempo tersisa 91 hari.
b. Bank A akan meminjam dana sebesar Rp 950 juta untuk memenuhi
kebutuhan likuiditasnya. Pinjaman tersebut untuk jangka waktu 30 hari
dengan tingkat bunga 19 persen.
c. Bank B pada saat yang sama memiliki kelebihan dana yang akan
ditempatkan untuk jangka waktu 30 hari dan bersedia meminjamkan
dana tersebut pada bank A dengan tingkat bunga 19 persen.
 EKSI4205/MODUL 8 8.15

d. Bank A dan Bank B melakukan negosiasi dan menyetujui bahwa tingkat


diskonto SBI yang dimiliki oleh Bank A akan dijaminkan sebesar 20,5
persen. Sehingga nilai tunai dari SBI milik Bank A adalah sebesar:
Rp 1.000.000  360
Nilai tunai =  Rp 950.720.963.
360   91  20, 5% 

Dari hasil negosiasi tersebut, kedua bank tersebut bersepakat untuk


melakukan transaksi Repo pada tanggal 22 Agustus 2011 dengan kondisi
sebagai berikut.
a. Bank B meminjamkan dana sebesar Rp 950.720.963 kepada Bank A
yang merupakan nilai tunai dari SBI milik Bank A dengan tingkat
diskonto 20,5 persen.
b. Bank A menyerahkan SBI miliknya kepada Bank B sebagai jaminan.
c. Bank A menyetujui untuk membayar kembali pinjamannya pada tanggal
21 September 2011 (30 hari) dengan tingkat bunga Repo sebesar 19
persen sesuai kesepakatan. Perhitungan jumlah pinjaman yang harus
dibayar kembali dalam transaksi Repo adalah sebagai berikut:
 Repo rate×Jumlah hari jatuh tempo 
Jumlah pokok× 1+ 
 360 

Dengan menggunakan perhitungan tersebut dan dengan kesepakatan


yang telah dibuat, jumlah yang harus dibayar kembali oleh Bank A
kepada Bank Badalah sebesar:
 19%  30 
Rp 950.720.963  1   Rp 965.774.045
 360 
d. Bank B menyerahkan kembali SBI milik Bank A ketika pinjaman telah
dibayar kembali.

D. PASAR VALUTA ASING

Pasar valuta asing adalah suatu transaksi yang memperdagangkan mata


uang suatu negara terhadap mata uang negara lainnya yang melibatkan pasar-
pasar uang utama di dunia selama 24 jam secara berkesinambungan. Fungsi
pasar valuta asing adalah:
8.16 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

1. Transfer daya beli


Misalnya importir Indonesia membeli mobil dari eksportir Jepang. Jika
transaksi jual beli mobil tersebut dilakukan dalam mata uang Jepang,
Yen, maka importir Indonesia harus menukar Rupiah terlebih dahulu
dengan Yen untuk melakukan pembayaran. Pasar valuta asing dalam hal
ini menyediakan mekanisme untuk melakukan transfer daya beli
tersebut.

2. Penyediaan kredit
Pasar valuta asing menyediakan instrumen-instrumen pembayaran
seperti Banker’s Acceptance dan L/C yang dapat mempermudah
pembayaran dalam transaksi perdagangan internasional.

3. Mengurangi risiko valuta asing


Risiko valuta asing yang dimaksud misalnya adalah terjadi perubahan
kurs yang tiba-tiba sehingga mempengaruhi besarnya keuntungan yang
diperkirakan dalam transaksi perdagangan internasional.

Transaksi yang dilakukan oleh bank yang berkaitan dengan valuta asing,
misalnya adalah jual beli mata uang asing, transfer ke luar negeri, dan
penerbitan sertifikat deposito dalam valuta asing. Dalam melakukan transaksi
valuta asing ini, bank harus memperhitungkan kurs jual beli. Kurs jual beli
adalah harga suatu mata uang terhadap mata uang lainnya atau nilai dari
suatu mata uang terhadap nilai mata uang lainnya. Kurs tersebut senantiasa
mengalami perubahan mengikuti mekanisme pasar. Dollar Amerika Serikat
merupakan mata uang yang paling banyak digunakan dalam transaksi di
pasar valuta asing.
Dengan semakin mengglobalnya perekonomian dunia, pasar valuta asing
pun semakin berkembang dan mencakup transaksi yang semakin canggih,
seperti: 1) transaksi spot, 2) transaksi forward, dan 3) transaksi swap.

1. Transaksi Spot
Kontrak spot adalah perjanjian antara penjual dan pembeli pada waktu 0
saat penjual valuta asing menyetujui untuk memberikan valas segera dan
pembeli valas tersebut menyetujui untuk melakukan pembayaran segera (lihat
gambar). Oleh karena itu, ciri khusus dari kontrak spot adalah pertukaran
segera dan secara bersamaan antara uang dan barang yang dibeli.
 EKSI4205/MODUL 8 8.17

Sebagai contoh, Bank A di Indonesia hendak membeli mata uang


Poundsterling sebesar GBP 10.000.000 di Bank B Singapura dengan
menggunakan mata uang Dollar Amerika Serikat. Kurs spot pada hari
transaksi adalah US$ 1,4984/GBP. Dengan transaksi spot, Bank B akan
mentransfer Bank A uang sejumlah GBP 10.000.000 dan pada waktu yang
sama Bank A akan melakukan pembayaran ke Bank B sebesar US$
14.984.000.

2. Transaksi Forward
Kontrak forward adalah perjanjian antara penjual dan pembeli pada
waktu 0, namun pertukaran antara uang dengan valas yang dijual dilakukan
di waktu yang akan datang (lihat gambar).

Dalam transaksi forward, kurs ditentukan pada saat kontrak dibuat, tetapi
pembayaran dan penyerahan valuta asing dilakukan pada saat kontrak jatuh
tempo.
Transaksi forward biasanya sering digunakan untuk tujuan hedging dan
spekulasi. Hedging adalah tindakan untuk menghindari kerugian akibat
terjadinya perubahan kurs. Contoh transaksi forward untuk tujuan hedging
adalah sebagai berikut: seorang pengusaha memiliki utang dalam mata uang
Dollar Amerika Serikat yang harus dilunasi 6 bulan yang akan datang.
Pengusaha tersebut melakukan kontrak forward dengan pemberi utang yang
menyatakan bahwa utang akan dibayar 6 bulan yang akan datang dengan kurs
pada saat kontrak dibuat yaitu sebesar Rp 7.800/US$. Pengusaha tersebut
berusaha melakukan hedging karena diperkirakan 6 bulan yang akan datang,
8.18 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

nilai Rupiah akan melemah terhadap Dollar sehingga nilai utangnya dalam
Rupiah bisa naik mengikuti kenaikan Dollar. Oleh karena itu, kontrak
forward biasanya cenderung dilakukan bila diperkirakan nilai Dollar akan
menguat (apresiasi) terhadap Rupiah atau Rupiah melemah terhadap Dollar.
Transaksi forward juga dapat dilakukan untuk spekulasi. Spekulator
dapat mengalami keuntungan atau kerugian dari fluktuasi kurs mata uang
yang ditransaksikan. Kerugian akan dialami, misalnya, bila perubahan kurs
Dollar terhadap Rupiah tidak setinggi yang diperkirakan atau lebih rendah
daripada kurs kontrak forward. Sebaliknya, bila perubahan kurs Dollar jauh
lebih tinggi daripada kurs kontrak forward, tentunya spekulator akan
memperoleh keuntungan.

3. Transaksi Swap
Transaksi swap adalah transaksi/kontrak untuk membeli atau menjual
valuta asing pada tanggal valuta tertentu sekaligus dengan perjanjian untuk
menjual atau membeli kembali pada tanggal valuta berbeda di masa yang
akan datang, dengan harga yang ditentukan pada tanggal kontrak. Kedua
transaksi tersebut dilaksanakan sekaligus dan dengan pihak yang sama.
Transaksi swap dapat dilakukan untuk jangka waktu 1 minggu sampai
dengan 1 tahun.
Contoh transaksi swap buy/sell adalah sebagai berikut: seorang
pengusaha menerima pinjaman dalam mata uang Dollar dan menjual Dollar
nya untuk memperoleh Rupiah pada valuta spot (pada saat menerima
pinjaman), kemudian pengusaha tersebut membeli kembali Dollar dengan
kurs Dollar terhadap Rupiah di masa yang akan datang (pada saat pelunasan
pinjaman dalam Dollar). Ilustrasi mekanisme transaksi swap kontrak 2 bulan
senilai US$ 1 juta adalah sebagai berikut:
 EKSI4205/MODUL 8 8.19

LA TIHA N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan apa yang dimaksud dengan pasar uang!


2) Jelaskan bagaimana menghitung nilai nominal Sertifikat Bank Indonesia
(SBI)!
3) Sebutkan kelebihan commercial paper bagi penerbit!
4) Jelaskan proses terciptanya Wesel Ekspor Berjangka dengan dasar L/C!
5) Sebutkan perbedaan antara transaksi spot dan forward dalam pasar
valuta asing!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pasar uang adalah keseluruhan permintaan dan penawaran dana-dana


atau surat-surat berharga yang mempunyai jangka waktu satu tahun atau
kurang dari satu tahun.
2) Sebagai contoh adalah SBI dengan keterangan sebagai berikut:
Tanggal lelang : 3 April 2012
Nilai nominal SBI : Rp 500 juta
Tingkat diskonto : 15%
Tanggal jatuh tempo : 2 Mei 2012
Jangka waktu SBI : 1 bulan (28 hari)
8.20 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

Perhitungan nilai tunai SBI tersebut adalah:


 Nilai nominal  ×360
Nilai tunai =
360+  tingkat diskonto×jangka waktu 
Rp500.000.000  360
=
360  15%  28 
= Rp 494.233.937,40
3) Kelebihan commercial paper bagi penerbit adalah:
a) CP memiliki tingkat bunga lebih rendah dari tingkat bunga kredit
yang dikenakan perbankan kepada nasabah utamanya;
b) Penerbit CP tidak perlu menyediakan jaminan;
c) Penerbitan CP relatif lebih mudah karena pada prinsipnya hanya
melibatkan penerbit dan investor;
d) Jangka waktu jatuh tempo CP lebih fleksibel karena dapat
diperpanjang atas persetujuan investor.
4) Proses terciptanya WEB dengan dasar L/C adalah sebagai berikut.
a) Suatu importir di Indonesia meminta fasilitas kredit pada bank untuk
membayar barang yang diimpor dari luar negeri.
b) Ketika permohonan kredit importir tersebut disetujui, bank akan
menerbitkan L/C. L/C adalah suatu surat yang dikeluarkan oleh
suatu bank atas permintaan importir yang ditujukan kepada eksportir
di luar negeri yang menjadi relasi importir tersebut, yang memberi
hak kepada eksportir untuk menarik wesel-wesel atas importir
bersangkutan untuk sejumlah uang yang disebutkan dalam wesel itu.
Selanjutnya bank bersangkutan menjamin untuk mengakseptasi atau
membayar wesel tersebut sepanjang eksportir memenuhi semua
syarat yang tercantum dalam L/C. Dengan mengakseptasi wesel
tersebut maka bank memiliki suatu janji atau jaminan untuk
membayar sebesar nilai nominal wesel pada saat jatuh tempo.
Jangka waktu akseptasi biasanya berkisar dari 30 hingga 270 hari
dengan jangka waktu umum adalah 90 hari.
c) Karena L/C memberikan hak pada eksportir untuk menarik wesel
berjangka, maka wesel tersebut tidak dapat langsung diuangkan oleh
eksportir karena eksportir harus menunggu dulu hingga wesel jatuh
tempo. Ketika eksportir harus segera membayar kewajiban-
kewajibannya sebelum wesel jatuh tempo, maka eksportir tersebut
 EKSI4205/MODUL 8 8.21

kemudian menjual wesel miliknya pada bank yang menerima


penjualan wesel tersebut.
5) Kontrak spot adalah perjanjian antara penjual dan pembeli pada waktu 0
saat penjual valuta asing menyetujui untuk memberikan valas segera dan
pembeli valas tersebut menyetujui untuk melakukan pembayaran segera.
Sementara, kontrak forward adalah perjanjian antara penjual dan
pembeli pada waktu 0, namun pertukaran antara uang dengan valas yang
dijual dilakukan di waktu yang akan datang.

RA NG K UMA N

Pasar uang adalah keseluruhan permintaan dan penawaran dana-


dana atau surat-surat berharga yang mempunyai jangka waktu satu tahun
atau kurang dari satu tahun. Pasar uang pada prinsipnya merupakan
sarana alternatif bagi lembaga-lembaga keuangan, perusahaan-
perusahaan non keuangan, dan peserta-peserta lainnya dalam memenuhi
kebutuhan dana jangka pendek maupun dalam melakukan penempatan
dana bila memiliki kelebihan likuiditas.
Instrumen-instrumen pasar uang yang dijual di suatu negara dapat
berbeda antara satu dengan yang lain. Atau terdapat instrumen yang pada
prinsipnya sama namun penamaannya berbeda di negara satu dengan
lainnya. Instrumen-instrumen pasar uang yang diperjualbelikan di pasar
uang Amerika Serikat dan pasar uang Indonesia adalah: Treasury Bills di
Amerika Serikat atau Surat Perbendaharaan Negara di Indonesia,
Sertifikat Bank Indonesia, Commercial Paper, Sertifikat Deposito,
Banker’s Acceptance atau Wesel Ekspor Berjangka, Jakarta Interbank
Offered Rate (JIBOR), dan Repurchase Agreement (Repo).
Pasar valuta asing juga merupakan bagian dari pasar uang. Pasar
valuta asing adalah suatu transaksi yang memperdagangkan mata uang
suatu negara terhadap mata uang negara lainnya yang melibatkan pasar-
pasar uang utama di dunia selama 24 jam secara berkesinambungan.
Dalam perkembangannya, pasar valuta asing tidak hanya melakukan
transaksi valuta asing tradisional, seperti transfer ke luar negeri atau
penerbitan sertifikat deposito dalam valuta asing, tetapi juga transaksi
derivatif seperti transaksi spot, forward, dan swap.
8.22 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

TE S F O RMA TIF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Instrumen T-Bills di Indonesia adalah ....
A. Surat Perbendaharaan Negara
B. Obligasi Negara
C. Sertifikat Deposito
D. JIBOR

2) Yang dimaksud dengan transaksi atas dasar diskonto adalah ....


A. bukti kepemilikan instrumen keuangan hanya berupa pencatatan
elektronis
B. transaksi dilakukan tanpa jaminan
C. selisih antara harga pasar dengan nilai nominal
D. pertukaran segera dan secara bersamaan antara uang dan barang
yang dibeli

3) Suku bunga yang dijadikan acuan oleh bank sebagai dasar penetapan
suku bunga pinjaman dan deposito bagi nasabah adalah ....
A. JIBOR
B. BI rate
C. suku bunga SBI
D. suku bunga Pasar Uang Antar Bank

4) Berikut ini merupakan perbedaan antara deposito berjangka dengan


sertifikat deposito, kecuali ....
A. deposito berjangka diterbitkan dengan mencantumkan nama pemilik
deposito baik perorangan maupun lembaga
B. pembayaran bunga sertifikat deposito tidak dapat dilakukan di muka
C. deposito berjangka tidak bisa dipindahtangankan atau
diperjualbelikan
D. sertifikat deposito bisa dipindahtangankan atau diperjualbelikan
sebelum jatuh tempo

5) Transaksi jual beli surat-surat berharga disertai dengan perjanjian bahwa


penjual akan membeli kembali surat-surat berharga yang dijual tersebut
pada tanggal dan dengan harga yang telah ditetapkan lebih dahulu
disebut ....
A. Commercial paper
B. Sertifikat deposito
 EKSI4205/MODUL 8 8.23

C. Repurchase Agreement (Repo)


D. Banker’s Acceptance

6) Berikut ini merupakan karakteristik dari SBI, kecuali ....


A. diterbitkan dan diperdagangkan dengan sistem diskonto
B. tidak dapat diperdagangkan di pasar sekunder
C. memiliki satuan unit sebesar Rp. 1.000.000,-
D. berjangka waktu sekurang-kurangnya 1 bulan dan paling lama 12
bulan

7) Berikut merupakan fungsi dari pasar valuta asing, kecuali ....


A. transfer daya beli
B. penyediaan kredit
C. mengurangi risiko valuta asing
D. spekulasi

8) Seorang pengusaha memiliki utang dalam mata uang Dollar Amerika


Serikat yang harus dilunasi 6 bulan yang akan datang. Pengusaha
tersebut melakukan kontrak dengan pemberi utang yang menyatakan
bahwa utang akan dibayar 6 bulan yang akan datang dengan kurs pada
saat kontrak dibuat yaitu sebesar Rp 7.800/US$. Dengan demikian,
pengusaha tersebut melakukan transaksi dengan dasar ....
A. spot
B. swap
C. future
D. forward

9) Suatu transaksi swap berjangka waktu kontrak 2 bulan sebesar US$ 1


juta dilakukan oleh Bank A dengan seorang pengusaha. Bank A
menyetujui untuk melakukan transaksi buy/sell US$ 1 juta terhadap
Rupiah dengan kurs beli Rp 7.025 dan kurs jual Rp 7.117. Sesuai dengan
kontrak tersebut, manakah pernyataan di bawah ini yang benar ....
A. bank A menerima US$ 1 juta dari nasabah pada waktu kontrak jatuh
tempo
B. bank A menyerahkan US$ 1 juta dari nasabah di hari pembuatan
kontrak
C. pada waktu kontrak jatuh tempo, Bank A menerima Rp
7.025.000.000 dari nasabah
D. pada waktu kontrak jatuh tempo, Bank A menerima Rp
7.117.000.000 dari nasabah
8.24 Bank dan Lembaga Keuangan Nonbank 

10) Berikut ini merupakan kelebihan dari penggunaan Wesel Ekspor


Berjangka (WEB), kecuali ....
A. mengurangi risiko perdagangan bagi importir
B. eksportir tidak perlu menunggu wesel jatuh tempo untuk bisa
memperoleh dana
C. semua bank bisa menjadi pengaksep dari WEB
D. WEB merupakan instrumen keuangan yang sangat likuid

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

<