Anda di halaman 1dari 367

iii

Daftar Isi

TINJAUAN MATA KULIAH ........................................................... ix

MODUL 1: SISTEM DAN REFORMASI EKONOMI 1.1


INDONESIA

Kegiatan Belajar 1:
Sistem Ekonomi ................................................................................ 1.2
Latihan …………………………………………............................... 1.18
Rangkuman ………………………………….................................... 1.18
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 1.20

Kegiatan Belajar 2:
Reformasi Ekonomi ............................................................................ 1.22
Latihan …………………………………………............................... 1.28
Rangkuman ………………………………….................................... 1.29
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 1.30

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 1.32


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 1.33

MODUL 2: PERTANIAN DAN INDUSTRIALISASI DI 2.1


INDONESIA

Kegiatan Belajar 1:
Pertanian Indonesia ............................................................................ 2.3
Latihan ............................................................................................... 2.14
Rangkuman ………………………………….................................... 2.15
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 2.16

Kegiatan Belajar 2:
Industrialisasi di Indonesia ................................................................ 2.18
Latihan …………………………………………............................... 2.32
iv

Rangkuman ………………………………….................................... 2.33


Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 2.34

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 2.36


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 2.37

MODUL 3: KEUANGAN DAN PERBANKAN INDONESIA 3.1

Kegiatan Belajar 1:
Keuangan dan Perbankan ................................................................... 3.3
Latihan …………………………………………............................... 3.27
Rangkuman …………………….…………….................................... 3.28
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 3.29

Kegiatan Belajar 2:
Keuangan Negara dan APBN ............................................................. 3.31
Latihan …………………………………………............................... 3.44
Rangkuman ………………………………….................................... 3.45
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 3.46

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 3.48


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 3.49

MODUL 4: INVESTASI DAN PERDAGANGAN 4.1


INTERNASIONAL INDONESIA

Kegiatan Belajar 1:
Investasi .............................................................................................. 4.3
Latihan …………………………………………............................... 4.16
Rangkuman ………………………………….................................... 4.17
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 4.18
v

Kegiatan Belajar 2:
Perdagangan Internasional ................................................................ 4.20
Latihan …………………………………………............................... 4.36
Rangkuman ………………………………….................................... 4.36
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 4.37

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 4.39


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 4.40

MODUL 5: KOPERASI DAN PRIVATISASI DI INDONESIA 5.1

Kegiatan Belajar 1:
Koperasi Indonesia ............................................................................. 5.3
Latihan …………………………………………............................... 5.15
Rangkuman ………………………………….................................... 5.17
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 5.18

Kegiatan Belajar 2:
Privatisasi di Indonesia ...................................................................... 5.20
Latihan …………………………………………............................... 5.35
Rangkuman ………………………………….................................... 5.36
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 5.37

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 5.39


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 5.40

MODUL 6: UTANG LUAR NEGERI DAN KORUPSI DI 6.1


INDONESIA

Kegiatan Belajar 1:
Utang Luar Negeri di Indonesia ......................................................... 6.3
Latihan …………………………………………............................... 6.10
Rangkuman ………………………………….................................... 6.11
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 6.12
vi

Kegiatan Belajar 2:
Korupsi di Indonesia .......................................................................... 6.15
Latihan …………………………………………............................... 6.29
Rangkuman ………………………………….................................... 6.30
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 6.31

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 6.34


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 6.35

MODUL 7: KEMISKINAN DAN PENGANGGURAN 7.1


DI INDONESIA

Kegiatan Belajar 1:
Kemiskinan di Indonesia .................................................................... 7.3
Latihan …………………………………………............................... 7.17
Rangkuman ………………………………….................................... 7.18
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 7.19

Kegiatan Belajar 2:
Pengangguran di Indonesia ................................................................ 7.21
Latihan …………………………………………............................... 7.35
Rangkuman ………………………………….................................... 7.36
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 7.37

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 7.39


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 7.40

MODUL 8: OTONOMI DAERAH DAN PEMBANGUNAN 8.1


MANUSIA INDONESIA
vii

Kegiatan Belajar 1:
Otonomi Daerah ................................................................................ 8.3
Latihan …………………………………………............................... 8.20
Rangkuman ………………………………….................................... 8.22
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 8.23

Kegiatan Belajar 2:
Pembangunan Manusia Indonesia ...................................................... 8.25
Latihan …………………………………………............................... 8.31
Rangkuman ………………………………….................................... 8.33
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 8.33

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 8.36


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 8.37

MODUL 9: GLOBALISASI DAN KRISIS ILMU EKONOMI 9.1

Kegiatan Belajar 1:
Globalisasi Ekonomi di Indonesia ...................................................... 9.3
Latihan …………………………………………............................... 9.16
Rangkuman ………………………………….................................... 9.18
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 9.18

Kegiatan Belajar 2:
Krisis Ilmu Ekonomi .......................................................................... 9.20
Latihan …………………………………………............................... 9.32
Rangkuman ………………………………….................................... 9.34
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 9.35

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 9.37


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 9.38
ix

Tinjauan Mata Kuliah

B uku Materi Pokok (BMP) ini dimaksudkan sebagai bahan rujukan utama
dari materi mata kuliah Perekonomian Indonesia yang ditawarkan oleh
Fakultas Ekonomi Universitas Terbuka. Mata kuliah ini mempunyai bobot
tiga satuan kredit semester (3 SKS) sehingga mahasiswa disarankan
menyediakan waktunya sesuai kaidah SKS dengan membaca dan
mempelajari modul serta materi pendukung secara mandiri, mengikuti
tutorial, serta mengerjakan latihan dan tugas. BMP Perekonomian Indonesia
ini terdiri dari 9 modul dan pada masing-masing modul terdapat 2 kegiatan
belajar.
Perbandingan sistem ekonomi Indonesia dengan dua sistem ekstrem,
yaitu kapitalis dan sosialis mengawali pembahasan yang tertuang pada bagian
awal Buku Materi Pokok Perekonomian Indonesia (ESPA 4314).
Pembahasan tersebut menggunakan pendekatan historis yang dikaitkan
dengan perkembangan ekonomi kontemporer. Lebih lanjut dibahas perlunya
reformasi ekonomi pasca-krisis moneter yang coraknya makin diatur oleh
IMF dan Bank Dunia melalui Program Penyesuaian Struktural.
Menginjak modul dua, kita akan belajar mengenai sistem pertanian dan
industrialisasi di Indonesia. Pembahasan ditekankan pada proses transformasi
pertanian Indonesia ke era industrialisasi yang dewasa ini berkembang pesat
beserta masalah-masalah struktural yang melingkupinya. Modul ini
memfokuskan pada analisis struktur industri di Indonesia yang cenderung
terkonsentrasi dan analisis kebijakan membangun industri nasional untuk
menghadapi tantangan global.
Keterkaitan antara kebijakan keuangan, perbankan, dan kebijakan
anggaran pemerintah secara umum merupakan pokok bahasan yang terdapat
pada modul tiga. Modul ini juga menguraikan sejarah perkembangan
perbankan, kebijakan keuangan-perbankan pemerintah dan masalah-masalah
struktural yang dihadapi perbankan Indonesia, yang berpengaruh besar
terhadap sektor moneter.
Adanya hubungan antara struktur investasi dan peningkatan manfaat
perdagangan internasional bagi pelaku ekonomi Indonesia merupakan pokok
bahasan yang terdapat pada modul empat. Pada bagian awal diuraikan perihal
x

perkembangan investasi di Indonesia, baik investasi dalam negeri maupun


investasi asing, termasuk investasi oleh ekonomi rakyat. Sementara itu, pada
bagian selanjutnya dibahas mengenai perkembangan dan kinerja perdagangan
internasional Indonesia dan masalah-masalah yang dihadapi pelaku ekonomi
dalam negeri dalam meningkatkan manfaat perdagangan mereka. Modul ini
juga menyinggung masalah kebijakan perdagangan internasional pemerintah,
baik dalam konteks liberalisasi maupun proteksi.
Modul kelima membahas permasalahan koperasi sebagai bangun usaha
yang sesuai dengan agenda demokratisasi ekonomi yang dihadapkan pada
agenda-agenda privatisasi yang didasarkan pada kebijakan liberalisasi
ekonomi. Pada bagian awal dijelaskan prinsip dasar dan sejarah
perkembangan koperasi di Indonesia beserta masalah struktural yang
menghambat kemajuannya. Selain koperasi, modul ini juga memaparkan
mengenai privatisasi serta dampak ekonomi-politik dari pelaksanaan
privatisasi dilengkapi dengan contoh kasus pelaksanaan privatisasi terhadap
beberapa BUMN di Indonesia.
Permasalahan utang luar negeri dan korupsi yang merajalela di Indonesia
menjadi pokok bahasan utama pada modul enam. Ketergantungan Indonesia
terhadap utang luar negeri makin diperparah dengan berkembangnya praktik-
praktik korupsi, termasuk dalam pengelolaan utang itu sendiri. Secara khusus
juga dibahas mengenai kebijakan-kebijakan yang telah diambil pemerintah
untuk memecahkan masalah utang luar negeri, seperti halnya penjadwalan
kembali (rescheduling) dan restrukturisasi utang.
Kemiskinan dan pengangguran merupakan beberapa contoh
permasalahan pembangunan yang ada di Indonesia. Permasalahan tersebut
menjadi topik yang menarik untuk dibahas pada modul tujuh. Modul ini juga
membahas struktur ketenagakerjaan dan lapangan kerja formal dan informal
yang ada di Indonesia. Pada bagian akhir dibahas pula kebijakan-kebijakan
yang sudah ditempuh pemerintah untuk mengurangi tingkat pengangguran
beserta cara-cara alternatif untuk mengatasi masalah pengangguran dengan
tidak bertumpu pada pertumbuhan ekonomi tinggi melalui investasi dalam
skala besar.
Penerapan otonomi daerah memungkinkan setiap daerah untuk
membangun sumber daya manusia secara lebih intensif. Topik mengenai
xi

otonomi daerah dan pembangunan sumber daya manusianya merupakan


pokok bahasan yang terdapat pada modul delapan. Berikutnya dibahas
perihal konsep dan penerapan desentralisasi fiskal yang makin mendorong
terwujudnya pembangunan daerah yang berkeadilan.
Globalisasi ekonomi yang berimbas pada berbagai krisis global yang
merefleksikan terjadinya krisis ilmu ekonomi merupakan pokok bahasan
yang terdapat pada modul sembilan. Modul ini juga mengungkap peranan
lembaga-lembaga internasional seperti IMF, Bank Dunia, dan WTO yang
turut mendesain wujud globalisasi ekonomi di atas. Pada bagian berikutnya,
modul ini membahas berbagai krisis global, seperti halnya meningkatnya
ketimpangan sosial-ekonomi, meluasnya degradasi moral, dan makin
parahnya kerusakan lingkungan sebagai ekses globalisasi ekonomi
Untuk memperoleh manfaat yang maksimal dari BMP Perekonomian
Indonesia maka ikutilah petunjuk belajar berikut.
1. Pelajari BMP ini sesuai struktur materi agar Anda mendapat pemahaman
yang runut, jelas, dan komprehensif.
2. Buatlah catatan pinggir pada BMP Anda untuk konsep-konsep yang
Anda anggap perlu diperdalam melalui diskusi dengan kelompok belajar
Anda atau dengan tutor online.
3. Buatlah highlight atau tanda tertentu pada uraian-uraian yang Anda
anggap penting.
4. Buatlah rangkuman kecil secara baik dan benar setiap kali Anda
mempelajari satu kegiatan belajar.
5. Kerjakan tugas dan latihan secara maksimal dan ukur pemahaman Anda
melalui umpan balik.

Apabila Anda mengalami kesulitan dalam mempelajari mata kuliah


Perekonomian Indonesia, Anda dapat menghubungi Jurusan Ilmu Ekonomi
dan Studi Pembangunan Universitas Terbuka melalui nomor telepon (021)
7490941 pesawat 2105, 2106 atau 2109; melalui surat dengan alamat Jl. Cabe
Raya, Pondok Cabe, Ciputat, Tangerang 15418; atau melalui homepage
Universitas Terbuka di http://www.ut.ac.id.

Selamat belajar, sukses selalu!


xii

Pet a Ko m pe ten si
Perekonomian Indonesia/ESPA4314/3 sks

Keterangan:
1. Menjelaskan perbedaan sistem ekonomi dan sejarah perkembangan
Sistem Ekonomi Indonesia.
2. Menjelaskan keterkaitan antara Sistem Ekonomi Pancasila dan Sistem
Ekonomi Kerakyatan.
3. Merumuskan sistem ekonomi yang berlaku di Indonesia saat ini beserta
gagasan-gagasan pengembangannya.
4. Menjelaskan latar belakang perlunya reformasi ekonomi Indonesia pasca
krisis moneter 1997/1998.
xiii

5. Menerangkan daya tahan dan peranan ekonomi rakyat di saat krisis.


6. Menjelaskan sejarah perkembangan pertanian dan industrialisasi
Indonesia.
7. Menjelaskan masalah struktural pertanian dan industrialisasi berdasarkan
kondisi dan struktur yang ada untuk mencari alternatif pemecahannya.
8. Menerangkan nasib dan kesejahteraan petani kecil di Indonesia.
9. Menganalisis kebijakan dan tantangan industrialisasi di Indonesia.
10. Menganalisis kebijakan dan strategi pembangunan pertanian pemerintah
yang terkait dengan pelaksanaan liberalisasi pertanian.
11. Menjelaskan sejarah serta perkembangan kondisi dan kebijakan
perbankan di Indonesia.
12. Menjelaskan masalah-masalah struktural yang dihadapi perbankan dan
sektor keuangan pada umumnya serta merumuskan alternatif
pemecahannya.
13. Menjelaskan struktur keuangan negara (APBN) dan kebijakan anggaran
pemerintah dalam pengelolaannya.
14. Menjelaskan masalah-masalah yang timbul dalam pengelolaan keuangan
negara (APBN) dan merumuskan cara pemecahannya.
15. Menjelaskan perlunya Lembaga Keuangan Mikro dan peranan
perbankan dalam pengembangannya.
16. Menjelaskan konsep, kinerja, dan masalah perdagangan internasional
Indonesia.
17. Menjelaskan perkembangan dan dinamika investasi baik dalam negeri
maupun asing di Indonesia.
18. Menjelaskan kompleksitas masalah struktural pengembangan investasi
yang berorientasi kesejahteraan rakyat banyak.
19. Menjelaskan kebijakan yang seharusnya ditempuh pemerintah untuk
mengembangkan investasi, khususnya investasi oleh ekonomi rakyat
berbasis sumber daya lokal.
20. Menganalisis kebijakan yang seharusnya ditempuh pemerintah dalam
menyikapi agenda perdagangan bebas.
21. Menjelaskan prinsip dan sejarah pengembangan koperasi di Indonesia.
22. Menjelaskan kinerja, peranan, dan masalah-masalah struktural yang
dihadapi koperasi Indonesia.
xiv

23. Menjelaskan konsep, latar belakang, dan tujuan pelaksanaan privatisasi


di Indonesia.
24. Menjelaskan dampak ekonomi-politik privatisasi terhadap ekonomi
rakyat Indonesia berdasarkan studi kasus yang ada.
25. Menjelaskan dampak privatisasi terhadap perwujudan demokratisasi
ekonomi melalui koperasi.
26. Menjelaskan tujuan, jenis-jenis, dan mekanisme perolehan utang luar
negeri Indonesia
27. Menjelaskan kondisi keterjebakan Indonesia pada utang luar negeri.
28. Merumuskan solusi-solusi alternatif untuk mengatasi masalah
keterjebakan pada utang luar negeri.
29. Menjelaskan dampak keterjebakan pada utang luar negeri bagi
perekonomian Indonesia.
30. Menjelaskan kebijakan yang ditempuh pemerintah dalam menangani
masalah utang luar negeri.
31. Menjelaskan modus-modus korupsi dan cara-cara pemberantasan
korupsi di Indonesia.
32. Menjelaskan parahnya kondisi korupsi di Indonesia dan dampak korupsi
terhadap perekonomian nasional.
33. Menjelaskan kemiskinan dan pengangguran di Indonesia.
34. Menjelaskan sebab-sebab struktural terjadinya kemiskinan dan
pengangguran di Indonesia.
35. Menjelaskan struktur ketenagakerjaan, lapangan kerja, dan karakteristik
pengangguran di Indonesia.
36. Menjelaskan kebijakan-kebijakan pemerintah dalam menanggulangi
kemiskinan dan pengangguran di Indonesia.
37. Menganalisis kondisi dan perkembangan tingkat kemiskinan dan
pengangguran di Indonesia.
38. Menjelaskan latar belakang dan tujuan penerapan otonomi daerah dan
perlunya pembangunan manusia Indonesia.
39. Menjelaskan masalah-masalah yang timbul dalam pelaksanaan otonomi
daerah dan peningkatan kualitas sumber daya manusia Indonesia.
40. Menjelaskan landasan konstitusional dan pengukuran hasil
pembangunan manusia di Indonesia.
xv

41. Menjelaskan hasil-hasil penerapan otonomi daerah dalam mendorong


terwujudnya demokratisasi ekonomi di Indonesia.
42. Menganalisis kebijakan yang ditempuh pemerintah dalam meningkatkan
kualitas pembangunan manusia Indonesia.
43. Menjelaskan sejarah dan latar belakang globalisasi ekonomi di
Indonesia.
44. Menjelaskan bentuk-bentuk dan dampak globalisasi terhadap
Perekonomian Indonesia.
45. Menjelaskan resistensi terhadap globalisasi ekonomi yang merugikan
ekonomi rakyat Indonesia.
46. Menjelaskan kritik-kritik terhadap ilmu ekonomi konvensional dan
perlunya pengembangan ilmu ekonomi alternatif di Indonesia.
47. Menjelaskan dominasi ilmu ekonomi konvensional dalam pendidikan
ekonomi Indonesia.
48. Menganalisis filsafat ilmu ekonomi Pancasila dan upaya-upaya
pengembangannya.
Modul 1

Sistem dan Reformasi Ekonomi


Indonesia
Prof. Dr. Edy Suandi Hamid, M.Ec

PEN D A HU L UA N

M odul ini membahas sistem ekonomi Indonesia yang dibandingkan


dengan dua sistem ekstrim, yaitu kapitalis dan sosialis. Pembahasan
menggunakan pendekatan historis yang dikaitkan dengan perkembangan
ekonomi kontemporer. Secara khusus modul ini juga memberi gambaran
umum perihal Sistem Ekonomi Pancasila, sebagai Sistem Ekonomi khas
Indonesia, beserta Sistem Ekonomi Kerakyatan sebagai salah satu sub-
sistemnya. Pembahasan menggunakan pendekatan perbandingan dengan
Sistem Ekonomi Kapitalis-neoliberal yang saat ini telah berkembang di
Indonesia. Modul ini juga menguraikan perlunya reformasi (sistem) ekonomi
pasca krisis moneter 1997/1998 yang coraknya makin diatur oleh IMF dan
Bank Dunia melalui Program Penyesuaian Struktural-nya. Krisis moneter
tersebut telah menjadi bukti kuatnya daya tahan ekonomi rakyat di saat krisis.
Setelah mempelajari modul ini secara umum Anda diharapkan dapat
menjelaskan Sistem Ekonomi Indonesia dan perlunya reformasi ekonomi
Indonesia menuju sistem ekonomi yang lebih demokratis.
Secara khusus setelah mempelajari modul ini Anda diharapkan mampu:
1. Menjelaskan variasi (perbedaan) sistem ekonomi dan sejarah
perkembangan Sistem Ekonomi Indonesia,
2. merumuskan sistem ekonomi yang berlaku di Indonesia saat ini beserta
gagasan-gagasan pengembangannya,
3. menjelaskan keterkaitan antara Sistem Ekonomi Pancasila dan Sistem
Ekonomi Kerakyatan,
4. menjelaskan latar belakang perlunya reformasi ekonomi Indonesia pasca
krisis moneter 1997/1998,
5. menerangkan daya tahan dan peranan ekonomi rakyat di saat krisis.
1.2 Perekonomian Indonesia 

Kegiatan Belajar 1

Sistem Ekonomi

A. PENGERTIAN SISTEM EKONOMI

Setiap kelompok masyarakat (pada tataran yang lebih kompleks


membentuk negara bangsa) pasti memiliki sebuah sistem ekonomi untuk
mengatasi beberapa persoalan, seperti; 1) barang apa yang seharusnya
dihasilkan; 2) bagaimana cara menghasilkan barang itu; dan 3) untuk siapa
barang tersebut dihasilkan atau bagaimana barang tersebut didistribusikan
kepada masyarakat. Jawaban atas ketiga pertanyaan tersebut akan
menentukan sistem ekonomi sebuah negara (Hudiyanto, 2002).
Penentuan sistem ekonomi tidak dapat dilepaskan dari ideologi yang
diyakini oleh negara. Ideologi tertentu akan melahirkan sistem ekonomi
tertentu pula karena pada dasarnya, negara melalui ideologinya telah
memiliki cara pandang tertentu untuk memandang dan menyelesaikan
persoalan yang mereka hadapi. setiap sistem ekonomi membutuhkan
sekumpulan peraturan, ideologi yang mendasarinya, menjelaskan peraturan
tersebut dan keyakinan individu yang akan membuatnya terus dijalankan
(Robinson, 1962:18)
Ada berbagai sistem ekonomi yang berkembang di dunia. Namun, pada
dasarnya kita dapat membaginya menjadi dua titik ekstrim, yaitu Sistem
Ekonomi Kapitalis dan Sistem Ekonomi Sosialis. Pada perkembangannya,
ketika banyak negara merasa kedua sistem tersebut tidak dapat menjawab
persoalan-persoalan mereka, maka muncul Sistem Ekonomi Campuran yang
menggabungkan kedua sistem ekonomi sebelumnya. Pada bagian
selanjutnya, kita akan membahas ketiga sistem ekonomi tersebut satu per
satu.

1. Sistem Ekonomi Kapitalis


Sistem Ekonomi Kapitalis muncul pada abad ke-17 ketika dominasi
gereja di Eropa mulai runtuh. Dominasi gereja, yang mendoktrinkan
kepentingan gereja di atas segala kepentingan, diruntuhkan oleh pandangan
yang menekankan pada liberalisme, individualisme, rasionalisme atau
 ESPA4314/MODUL 1 1.3

intelektulisme, materialisme dan humanisme. Pemikiran-pemikiran tersebut


menjadi dasar Sistem Ekonomi Kapitalis. Pemikiran liberalisme meletakkan
kebebasan individu sebagai hal yang paling utama. Rasionalisme
mengajarkan bahwa peranan rasio (pikiran) lebih penting daripada perasaan.
Materialisme adalah paham yang menyatakan bahwa hakikat kebenaran
adalah sesuatu yang dapat dibuktikan secara empiris, yaitu diraba, didengar,
dan dirasa. Sementara itu humanisme adalah paham yang menyatakan bahwa
bagi manusia yang penting adalah kehidupan di dunia ini, hidup sesudahnya
di luar jangkauan manusia sehingga tidak perlu dipikirkan (Hudiyanto, 2002).
Jika sebelumnya gereja dengan doktrin-doktrinnya menghalang-halangi
umat Kristen untuk mengumpulkan kekayaan karena kekayaan sepenuhnya
milik gereja, maka setelah keruntuhannya masyarakat Eropa pada zaman itu
mulai benar-benar memikirkan penimbunan kekayaan. Pada saat yang sama
terjadi perubahan fokus mendapatkan kekayaan. Jika sebelumnya, mereka
sangat tergantung dengan perdagangan maka setelah kemunculan penemuan
teknologi baru seperti mesin uap, mereka beralih pada industri. Modal yang
semula dialokasikan pada perdagangan dialihkan pada pembangunan industri.
Pada masa itulah muncul Adam Smith (1776) yang menjadi peletak ideologi
kapitalisme.

Ciri-ciri Sistem Ekonomi Kapitalis:


a. Penjaminan atas hak milik perseorangan
Hak milik pribadi adalah hal yang paling penting dalam kapitalisme.
Setiap orang berhak menimbun kekayaan pribadi sebesar-besarnya tanpa
mengindahkan posisi orang lain yang tidak memiliki kemampuan untuk
melakukan hal yang sama.
b. Mementingkan diri sendiri (self interest)
Karena menekankan individualisme, maka dalam Sistem Ekonomi
Kapitalis setiap individu sepenuhnya dibebaskan berorientasi pada diri
sendiri. Segala aktivitas ekonomi dan sosial yang dilakukan sepenuhnya
untuk kepentingan diri sendiri. Para kapitalis mempercayai kehadiran
“tangan-tangan gaib” (invisible hands) yang akan mempertemukan setiap
kepentingan individu tersebut dalam sebuah titik keseimbangan
(equilibrium).
c. Pemberian kebebasan penuh
Paham liberalisme yang menjadi dasar pemikiran kapitalisme
memungkinkan setiap pihak memiliki kebebasan penuh untuk melakukan
1.4 Perekonomian Indonesia 

aktivitas ekonomi. Campur tangan negara dalam aktivitas ekonomi dibatasi


hanya sebagai penyedia fasilitas dan pengatur lalu lintas sehingga semua
orang dapat melakukan aktivitas ekonominya dengan lancar. Para kapitalis
percaya jika setiap individu mendapatkan kepuasan maka akan tercipta
kemakmuran dalam masyarakat (harmony of interest). Pemberian kebebasan
kepada para pelaku ekonomi ini diyakini dapat diikuti dengan ketertiban
dalam kehidupan karena ada “tangan-tangan gaib” yang membawa pada titik
keseimbangan.
d. Persaingan bebas (free competition)
Dalam sistem kapitalis, persaingan antarpelaku ekonomi di masyarakat
dimungkinkan. Persaingan dapat terjadi antarpenjual yang dapat memberikan
kualitas terbaik kepada pembeli. Sebaliknya beberapa pembeli dapat saling
bersaing untuk memberikan harga terbaik. Secara umum pasar diibaratkan
sebagai pasar persaingan sempurna, yaitu situasi ketika posisi tawar masing-
masing produsen dan konsumen seimbang, sehingga pembeli dan penjual
tidak dapat menjadi penentu harga (price setter) tetapi hanya bertindak
sebagai pengambil harga (price taker). Harga yang disepakati adalah harga
keseimbangan antara penawaran dan permintaan.
e. Harga sebagai penentu (price system)
Para kapitalis sangat percaya pada mekanisme pasar yang bekerja
menentukan harga keseimbangan antara penawaran dan permintaan barang
dan jasa. Dalam kondisi apapun negara tidak boleh melakukan intervensi
terhadap pasar. Jika pada satu waktu penawaran berlebihan sehingga
mengakibatkan merosotnya harga, maka negara diminta diam saja karena
mekanisme pasar dengan sendirinya akan menentukan harga keseimbangan
baru.
f. Peran negara minimal
Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, pada Sistem Ekonomi
kapitalis mekanisme pasarlah yang satu-satunya diyakini baik dan boleh
bekerja di pasar. Oleh karena itu negara memiliki peran yang sangat minim.
Negara hanya menjaga keamanan dan ketertiban, menetapkan hak-hak
kekayaan pribadi, menjamin perjanjian kedua belah pihak ditaati, menjaga
persaingan tanpa hambatan, mengeluarkan mata uang, dan menyelesaikan
persengketaan pihak buruh dan pemilik modal.

Sistem Ekonomi Kapitalis memberikan kebebasan individu untuk


berusaha mendapatkan kekayaan sehingga dapat meningkatkan
 ESPA4314/MODUL 1 1.5

kesejahteraannya. Kebebasan tersebut mendorong individu melakukan


berbagai inovasi ekonomi dan teknologi yang mendorong kemajuan. Namun,
kapitalisme membuat pihak yang tidak memiliki posisi tawar (modal) yang
sama dengan pihak lain secara struktural tidak akan dapat bekerja dalam
pasar, sehingga ia tidak dapat mencapai kemakmuran. Padahal posisi tawar
yang tidak seimbang inilah yang banyak terjadi dalam kehidupan nyata.
Akibatnya terjadi monopoli, pasar hanya dikuasai oleh sekelompok orang
saja. Apabila monopoli terjadi maka terjadi ketimpangan kemakmuran.
Pihak yang dapat bekerja di pasar akan mendapatkan kemakmuran yang
besar sedangkan sebaliknya pihak yang “tersingkir” dari pasar tidak akan
sejahtera. Jika semua orang berorientasi pada diri mereka sendiri, maka
kepentingan publik akan terabaikan, misalnya pembangunan jembatan
umum, rumah sakit, dan jalan raya tidak akan dilakukan karena dianggap
tidak menguntungkan secara ekonomi.
Seperti telah dijelaskan bahwa kapitalis murni sebagai sebuah sistem
yang mengatur perekonomian masyarakat atau bahkan negara sudah banyak
ditinggalkan. Ketidakmampuannya dalam memberikan jaminan berupa
kesejahteraan bagi seluruh pihak menjadi alasan utama. Bahkan yang lebih
ekstrem, beberapa produk sistem kapitalis diharamkan diterapkan seperti
monopoli, monopsoni, oligopoli yang merugikan masyarakat dan lain
sebagainya. Negara dengan regulasinya melarang segala praktik-praktik
tersebut diterapkan di pasar.
Namun demikian, pelanggaran atas regulasi yang melarang praktek-
praktek kapitalis seperti yang telah disebutkan tetap ada. Di pasar muncul
pihak-pihak yang mampu mencipkan sistem tersebut tanpa sepengetahuan
publik melalui strategi-strategi yang diterapkan. Bahkan lebih parah lagi
mereka dapat mempengaruhi keputusan pemerintah untuk membuat regulasi
yang menguntungkan bagi mereka. Hal ini dapat dilihat dari kasus-kasus
suap yang marak terjadi di berbagai negara, tidak terkecuali di Indonesia,
untuk menggoalkan ketentuan yang mereka inginkan.
Bukti lain sistem kapitalis murni ditinggalkan adalah pemerintahan yang
banyak mengatur pelaku bisnis melalui kebijakan pajak dan subsidi.
Pemerintah akan mengambil pajak dari pihak-pihak yang disebut wajib pajak
untuk memberikan subsidi kepada pihak yang memang berhak atas subsidi
tersebut. Praktik semacam ini merupakan praktek yang melanggar ciri atau
karakteristik sistem kapitalis murni.
1.6 Perekonomian Indonesia 

2. Sistem Ekonomi Sosialis


Pemikiran Sistem Ekonomi Sosialis sesungguhnya telah muncul sejak
abad ke-16 yang disebut sebagai Sosialisme Utopis. Polarisasi yang tajam
antara si kaya dan si miskin dalam struktur sosial-ekonomi masyarakat
Inggris pada abad ke-16 memunculkan berbagai kritik, yang konsepnya
disebut sebagai “Sosialisme Utopia”. Gagasan ini merupakan tanggapan
langsung pada tahap awal perkembangan kapitalisme, termasuk yang
sebelum dikonsepsikan secara sistematis oleh Adam Smith pada tahun 1776.
Tokoh-tokoh penganjur Sosialisme Utopia di antaranya adalah Thomas More
(1478-1535), Tomasso Campanella (1568-1639), Franscis Bacon (1560-
1626), dan dikembangkan oleh Robert Owen (1771-1858), Charles Fourer
(1772-1837), dan Louis Blanc (1811-1882).
Sistem Ekonomi Kapitalis yang diterapkan di Eropa membawa
kemakmuran bagi masyarakat, walaupun kemakmuran tersebut tidak
bertahan lama. Pada awal abad ke-20, terjadi kondisi kelesuan ekonomi
(malaises). Mekanisme pasar yang diharapkan menyelesaikan depresi
ekonomi tersebut ternyata tidak kunjung terjadi. Maka kemudian muncul
Sistem Ekonomi Sosialis yang pada abad ke-16 telah dipikirkan dan diyakini
dapat menjawab masalah ekonomi saat itu.
Sistem Ekonomi Sosialis dilandasi oleh falsafah kolektivisme dan
organisme. Kolektivisme adalah ajaran yang menyatakan bahwa setiap orang
adalah warga masyarakat. Oleh karena masyarakat adalah sebuah kesatuan
tersendiri maka kepentingan masyarakat harus lebih dahulu diutamakan
daripada kepentingan pribadi. Organisme adalah pandangan bahwa selain
kepentingan dan kebutuhan masyarakat, negara sebagai sebuah kesatuan juga
memiliki kepentingan dan kebutuhan. Oleh karena itu, negara sebaiknya
berperan besar dalam sistem ekonomi untuk menjamin pemenuhan
kepentingan dan kebutuhan setiap warga negara (Hudiyanto, 2002).
Dalam Sistem Ekonomi Sosialis ini, pemerintah sangat berperan untuk
menentukan jalannya perekonomian, atau umum dikenal sebagai perencanaan
terpusat atau centralized planning sehingga hak milik dan inisiatif ekonomis
individu kurang mendapat tempat yang layak (Hamid, 2005).

Ciri-ciri Sistem Ekonomi Sosialis adalah:


a. Negara sangat berkuasa dalam pemilikan bersama (kolektivitas) semua
faktor produksi. Pemilikan bersama ini dimaksudkan agar semua faktor
 ESPA4314/MODUL 1 1.7

produksi diarahkan untuk memenuhi kepentingan dan kebutuhan


bersama bukan berorientasi terhadap keuntungan pribadi.
b. Produksi dilakukan sesuai dengan kebutuhan (production for needs).
Negara akan mengatur semua produksi barang-barang yang dibutuhkan
oleh masyarakat, bukan hanya barang dan jasa yang bernilai ekonomi
saja karena seluruh kegiatan ekonomi tidak diarahkan untuk menimbun
kekayaan individu tetapi kesejahteraan bersama.
c. Perencanaan ekonomi (economic planning). Negara melakukan
perencanaan yang ketat untuk memproduksi dan mendistribusikan
barang dan jasa yang dibutuhkan oleh masyarakat. Dalam sistem ini
mekanisme pasar tidak lagi berlaku karena negara yang menentukan
semua harga (price setter).

Berdasarkan prinsip-prinsip tersebut, sistem ini ingin melindungi semua


pihak, terutama kelompok marjinal yang tidak memiliki faktor produksi.
Perlindungan tersebut dimaksudkan agar semua masyarakat mendapatkan
kesejahteraan yang setara. Namun, secara umum sistem ini menghambat
ekspresi dan mengurangi semangat orang untuk bekerja dan berprestasi, yang
pada akhirnya makin menurunkan kreativitas dan produktivitas masyarakat.
Negara dan perencanaan ekonomi yang sentralistik tidak dapat menjamin
bahwa produksi dan distribusi barang dan jasa sesuai kebutuhan masyarakat
karena pada tingkatan tertentu negara tidak memiliki kemampuan produksi
dan distribusi sebesar kebutuhan masyarakat.
Sosialis murni (sebagaimana kapitalis murni) juga sudah banyak
ditinggalkan oleh masyarakat ataupun negara sebagai dasar tata kelola
ekonominya. Alasan yang sama menjadi latar belakang mengapa sistem
sosialis murni ditinggalkan yaitu ketidakmampuannya dalam memberikan
jaminan berupa kesejahteraan seluruh pihak. Sistem sosialis yang saat ini
berkembang adalah sistem ekonomi yang banyak/cenderung berpihak pada
kepentingan kaum marjinal dan membiarkan kaum elit berusaha sendiri
karena dianggap memiliki kemampuan untuk mencapai kesejahteraan.
Bahkan beberapa negara memberikan tekanan yang berlebihan kepada kaum
elit untuk membantu kepentingan negara terkait kewajibannya untuk
menjamin kesejahteraan masyarakatnya.
Berbagai program pemerintah yang diterapkan dan sesuai dengan
semangat sosialis seperti subsidi, dukungan terhadap organisasi buruh,
maraknya pembangunan fasilitas publik dan lain sebagainya. Pada titik jenuh,
1.8 Perekonomian Indonesia 

kebijakan yang berlebihan terkadang membawa dampak merugikan bagi


kaum elit sehingga banyak diantara mereka kemudian berpindah ke wilayah
lain dalam menjalankan aktivitas ekonominya. Hal ini juga terjadi di banyak
negara termasuk Indonesia.

3. Sistem Ekonomi Campuran


Kemunculan Sistem Ekonomi Sosialis dianggap terlalu ekstrim karena
mengharuskan pengambilalihan kekayaan individu menjadi kekayaan negara.
Oleh karena itu ditempuh jalan tengah yang menyatukan kebaikan Sistem
Ekonomi Kapitalis dan Sistem Ekonomi Sosialis. John Maynard Keynes
memunculkan pemikiran bahwa selain mendatangkan manfaat, Kapitalisme
juga memunculkan ekses yang tidak diinginkan. Oleh karena itu, negara
berfungsi mengatasi ekses berupa pengangguran dan ketidakmerataan
distribusi pendapatan. Sistem ekonomi gagasan Keynes, yang dikenal sebagai
Sistem Ekonomi Campuran, telah melahirkan negara kesejahteraan (Welfare
State) seperti yang dipraktikkan negara-negara Eropa Barat saat ini.
Welfare State adalah suatu negara yang ingin menciptakan demokrasi
seluas-luasnya seperti kesempatan mendapatkan lapangan pekerjaan,
penguasaan teknologi, pendidikan dan sebagainya. Negara memiliki
kewajiban menanggulangi penyebab kemiskinan struktural yang menghalangi
kelompok-kelompok tertentu masuk ke dalam pasar.
Tindakan yang dilakukan negara dapat dikelompokkan menjadi tiga hal:
a. Pengeluaran pemerintah untuk pembelian barang dan jasa yang
digunakan untuk operasional negara. Dalam hal-hal tertentu, tindakan ini
dilakukan untuk mendistribusikan pendapatan.
b. Penarikan pajak, biasanya yang dikenakan pajak progresif sehingga
semakin besar kekayaan seseorang maka semakin besar pula harta yang
diberikan kepada negara. Pajak ini digunakan untuk melakukan tindakan
yang ketiga.
c. Subsidi diberikan kepada para pihak yang membutuhkan sehingga
kemiskinan struktural dapat diselesaikan dan distribusi pendapatan dapat
terjadi.
 ESPA4314/MODUL 1 1.9

B. SEJARAH PERKEMBANGAN SISTEM EKONOMI INDONESIA

Sistem Perekonomian Indonesia sedikit banyak dipengaruhi oleh Sistem


Ekonomi Kolonial Belanda yang selama 350 tahun berkuasa atas ekonomi
Indonesia. Pada awal kedatangannya di Indonesia, kolonial tidak datang
sebagai penjajah fisik namun penjajah ekonomi. Dengan organisasi
perdagangannya bernama VOC, mereka memonopoli pasar rempah-rempah
yang pada masa itu merupakan komoditi andalan Nusantara. Mereka
menggunakan kekerasan senjata untuk menguasai rempah-rempah.
Ketika tahun 1799 VOC bangkrut dan bubar, pemerintah Belanda
melaksanakan sistem tanam paksa (culture stelsel) untuk menutup defisit
anggaran kerajaan akibat perang melawan berbagai perlawanan di Nusantara.
Sistem tanam paksa yang berlangsung selama lebih dari satu abad ini
mendatangkan banyak keuntungan di pihak kerajaan Belanda tetapi
mendatangkan kesengsaraan bagi rakyat Nusantara. Namun, saat mulai
berkembang liberalisme di Eropa, kebijakan tanam paksa ini menuai banyak
kritik, sehingga pemerintah Belanda mengubahnya menjadi Sistem Ekonomi
Kapitalis-Liberal.
Melalui Undang-Undang Agraria tahun 1870, pemerintah Belanda
mengundang sektor swasta untuk menyewa lahan perkebunan dalam jangka
waktu yang lama. Lahan perkebunan yang semula dikendalikan pemerintah
Belanda diambil alih oleh swasta, sedangkan pemerintah mendapatkan
keuntungan dari pajak perseroan dan pajak pendapatan sektor swasta.
Persoalan baru muncul ketika perkebunan swasta dan perkebunan rakyat
menanam jenis tanaman yang sama akibatnya perkebunan rakyat sulit
bersaing karena memiliki modal yang lebih kecil dibandingkan sektor swasta
(Mubyarto, 2002).
Setelah Indonesia merdeka, para pemimpin bangsa berusaha
merumuskan kembali Sistem Ekonomi Indonesia yang dianggap ideal dengan
kondisi bangsa. Muhammad Hatta mengemukakan sebuah konsep tentang
Sistem Ekonomi Indonesia, yaitu Sistem Ekonomi Kerakyatan. Dalam
Sistem Ekonomi Kerakyatan, semua aktivitas ekonomi harus disatukan dalam
organisasi koperasi sebagai bangun usaha yang sesuai dengan asas
kekeluargaan. Hanya dalam asas kekeluargaan dapat diwujudkan prinsip
demokrasi ekonomi, yaitu produksi dikerjakan oleh semua, untuk semua,
sedangkan pengelolaannya dipimpin dan diawasi oleh anggota masyarakat
sendiri (Mubyarto, 2002). Konsep Sistem Ekonomi Kerakyatan inilah yang
1.10 Perekonomian Indonesia 

kemudian dituangkan dalam UUD 1945 sebagai dasar sistem perekonomian


nasional.
Sistem ekonomi seperti yang dikonsepkan oleh Muhammad Hatta
tersebut, ternyata tidak langsung berhasil dijalankan oleh pemerintahan
Indonesia. Beberapa waktu setelah kemerdekaan, Indonesia mengalami
masa-masa sulit hingga pada puncaknya terjadi perpecahan pemimpin
nasional ditandai dengan mundurnya Muhammad Hatta pada tahun 1956.
Sejak saat itu Sukarno memegang kekuasaan yang sangat besar, sehingga
Sistem Ekonomi Etatisme berjalan di Indonesia. Negara mengendalikan
sistem produksi dan distribusi. Hiperinflasi hingga 650 persen yang terjadi
pada tahun 1966 menghentikan sistem tersebut. Kekacauan sosial politik
yang kemudian terjadi membuat Sukarno praktis tidak mampu melakukan
kebijakan apapun untuk memperbaiki keadaan.
Setelah rejim Orde Lama ditumbangkan oleh peristiwa berdarah 1966,
rejim Orde Baru muncul dengan membawa sistem ekonomi yang baru yang
ternyata juga tidak sepenuhnya sesuai dengan dasar sistem ekonomi yang
termuat dalam UUD 1945. Sistem Ekonomi Indonesia pada masa Orde Baru
bersandar pada “Trilogi Pembangunan“, yaitu pertumbuhan ekonomi yang
tinggi, stabilitas ekonomi, dan pemerataan. Meskipun pemerintah selalu
mengklaim dirinya tidak menerapkan Sistem Ekonomi Kapitalis, tetapi pada
praktiknya Indonesia telah melakukan berbagai liberalisasi ekonomi yang
semakin memarjinalisasi peranan ekonomi rakyat.

C. PERANGKAT SISTEM EKONOMI DALAM UUD 1945

Seperti yang telah disebutkan di atas, Muhammad Hatta telah mengagas


Sistem Ekonomi Indonesia yang dituangkan dalam UUD 1945 pasal 33 ayat
1-3, yang kemudian di amandemen oleh MPR dengan menambah ayat 4 dan
5:
1. Perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasarkan atas asas
kekeluargaan.
2. Cabang-cabang produksi yang penting bagi negara dan yang menguasai
hajat hidup orang banyak dikuasai oleh negara.
3. Bumi dan air dan kekayaan yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh
negara dan dipergunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.
4. Perekonomian nasional diselenggarakan berdasar atas demokrasi
ekonomi dengan prinsip kebersamaan, efisiensi berkeadilan,
 ESPA4314/MODUL 1 1.11

berkelanjutan, berwawasan lingkungan, kemandirian, serta dengan


menjaga keseimbangan kemajuan dan kesatuan ekonomi nasional.
5. Ketentuan lebih lanjut mengenai pelaksanaan pasal ini diatur dalam
undang-undang.

Berdasarkan pasal tersebut, tercantum dasar demokrasi ekonomi, di


mana produksi dikerjakan oleh semua, untuk semua di bawah pimpinan atau
penilikan anggota-anggota masyarakat. Kemakmuran masyarakatlah yang
diutamakan bukan kemakmuran perorang. Oleh sebab itu, perekonomian
disusun sebagai usaha bersama berdasarkan atas asas kekeluargaan. Bentuk
usaha yang sesuai dengan prinsip tersebut adalah koperasi. Konsep Sistem
Ekonomi yang berdasarkan pasal tersebut menempatkan negara pada
pelindung dan pembangun perekonomian yang dikuasai dan mampu
dikendalikan oleh rakyat.

D. SISTEM EKONOMI INDONESIA DEWASA INI

Dasar negara Indonesia menyatakan bahwa sistem ekonomi yang


dikonsepkan adalah Ekonomi Kerakyatan (ekonomi yang dikuasai oleh
rakyat), tetapi kenyataannya aktivitas ekonomi yang berlangsung saat ini
mencerminkan Sistem Ekonomi Kapitalis, sehingga saat ini yang terjadi
adalah dualisme ekonomi.
Dualisme ekonomi mengacu pada pemikiran J.H. Boeke yang
menggambarkan adanya dua keadaan yang amat berbeda dalam suatu
masyarakat, yang hidup berkembang secara berdampingan. Keadaan pertama
bersifat “superior”, sedangkan yang lainnya bersifat “inferior”, seperti halnya
adanya cara produksi modern berdampingan dengan cara produksi
tradisional, antara orang kaya dengan orang miskin tak berpendidikan, dan
keadaan lain yang kontras dalam satu masa dan tempat (Hudiyanto, 2002).
Mengacu pada pengertian tersebut, kiranya tidak sulit mengamati
bekerjanya dualisme ekonomi dalam Sistem Ekonomi Indonesia saat ini.
Dualisme ekonomi di Indonesia tidak hanya mewujud sebagai akibat
perbedaan taraf pengembangan teknologi, melainkan tampak sebagai
perbedaan konsep nilai (falsafah), ideologi, dan sosial-budaya, yang
mempengaruhi bekerjanya sistem ekonomi.
Di desa-desa (pedalaman) dan di sebagian masyarakat kota yang masih
menganut kolektivisme banyak dijumpai tradisi yang memunculkan sistem
1.12 Perekonomian Indonesia 

ekonomi tertentu, yang tidak selalu sejalan dengan sistem ekonomi yang
dominan. Ada sistem arisan, “sambatan” (kerja bakti), “nyumbang”, dan
sistem pertukaran lokal (sebagian subsistem), yang masih berkembang
meskipun sistem-sistem produksi dan keuangan modern makin berkembang
pesat. Di sisi lain, perkembangan sektor ekonomi formal di pusat-pusat
perkotaan tetap saja tidak mampu menampung banyaknya tenaga kerja, yang
akhirnya berusaha di sektor informal. Dalam struktur ekonomi nasional pun
perbedaan (konfigurasi) antara pelaku ekonomi konglomerat dan pelaku
ekonomi rakyat masih terlihat jelas. Masing-masing menganut sistem nilai
yang berbeda, yang memunculkan perbedaan sistem ekonomi yang terbentuk.
Derajat hubungan (ketergantungan) antara kedua sistem (pelaku)
umumnya terjadi dalam pola yang tidak seimbang. Dalam hal ini, sistem
(pelaku) ekonomi superior (dominan) cenderung mensubordinasi sistem
(pelaku) ekonomi inferior karena kekuatan ilmu pengetahuan, teknologi,
modal, dan SDM yang dikuasai pelaku ekonomi di sektor modern tersebut.
Namun, tetap saja ada resistensi dari pelaku ekonomi tradisional di pedesaan
yang berupaya mengembangkan tatanan sosial-ekonomi yang sesuai dengan
sistem nilai dan sistem sosial-budaya mereka. Teori dualisme ekonomi dalam
konteks Indonesia saat ini membantu untuk menganalisis dialektik hubungan
ekonomi antarpelaku ekonomi. Dalam perkembangannya, antara dua keadaan
yang kontras tersebut tidak lagi dapat berdampingan secara sejajar,
melainkan satu sistem tersubordinasi oleh sistem yang dominan.
Kenyataan model dualisme ekonomi ini berpengaruh dalam pengambilan
kebijakan ekonomi dan penyusunan strategi pembangunan. Dalam struktur
dualistik yang timpang, pengaruh kebijakan ekonomi dapat berbeda (trade-
off), sehingga dibutuhkan kebijakan afirmatif (pemihakan) kepada pelaku
ekonomi yang kecil, rentan, dan miskin. Jika tidak, kebijakan yang didesain
secara makro-deduktif cenderung selalu menguntungkan (makin
memakmurkan) pelaku ekonomi besar (sektor modern), yang membawa
korban pada kemerosotan kesejahteraan pelaku ekonomi rakyat yang
umumnya bergerak di sektor informal, pertanian, dan di wilayah pedesaan
(Hamid,2005).
Situasi dualisme ekonomi tersebut tidak dapat dibiarkan terjadi terus-
menerus. Bangsa Indonesia harus segera mengambil langkah konkret dengan
mengembangkan sistem ekonomi yang sesuai dengan kondisi sosial dan
kultural bangsa untuk menyelesaikan masalah ekonomi yang saat ini
mendera.
 ESPA4314/MODUL 1 1.13

Dalam sejarah, Indonesia telah beberapa kali mengalami perubahan


sistem ekonominya, yang terkadang cenderung ke kapitalis ataupun sosialis.
Hal ini terjadi karena adanya dinamika politik dalam pemerintahan,
disamping tuntutan normatif untuk menemukan suatu sistem yang benar-
benar sesuai dengan karakteristik bangsa Indonesia dan demi menjamin
tercapainya kesejahteraan rakyat. Sistem ekonomi cenderung ke liberalis,
misalnya, pernah diterapkan di Indonesia pada awal kemerdekaan, dimana
rakyat diberikan wewenang yang cukup luas untuk melakukan kegiatan
ekonomi. Kemudian, Indonesia juga pernah menggunakan sistem ekonomi
cenderung ke sosialis dimana peran pemerintah dalam perekonomian cukup
dominan. Indonesia menggunakan sistem ekonomi yang berbeda dari
sebelum-sebelumnya yaitu menggunakan sistem yang disebut demokrasi
ekonomi ketika kepemimpinan Presiden Soeharto. Tuntutan rakyat yang
merasa sistem demokrasi ekonomi ternyata tidak dijalankan dengan benar
dan tidak berpihak pada kesejahteraan rakyat, sehingga muncul tuntutan
adanya perombakan sistem ekonomi yang dikenal dengan masa reformasi.
Pasca reformasi, muncul pandangan untuk mewujudkan sistem ekonomi
kerakyatan, yang diharapkan bisa melibatkan sebagian besar rakyat dalam
aktivitas ekonomi. Namun, dalam realitasnya ini belum mewujud.

E. SISTEM EKONOMI KAPITALIS-NEO LIBERAL

Sistem Ekonomi Kapitalis yang muncul sejak abad ke-17 telah


mengalami perkembangan yang luar biasa. Jika sebelumnya sistem ekonomi
bekerja di bawah lingkup negara (meskipun negara tidak diperbolehkan
campur tangan) maka sekarang kapitalisme telah bergerak melampaui batas-
batas wilayah negara.
Sistem Ekonomi kapitalis-neo liberal sering kali ditandai dengan
globalisasi. Awal tahun 1990-an arus pemikiran tentang globalisasi ekonomi
mewarnai hampir seluruh dunia. Terminologi yang berkaitan dengan
globalisasi ini, seperti negara tanpa batas, liberalisasi ekonomi, perdagangan
bebas, integrasi ekonomi dunia, dan sebagainya menjadi semacam dogma
seolah itulah yang diyakini yang akan membawa dunia pada kemajuan
ekonomi, hapusnya kemiskinan, serta mengecilnya kesenjangan antarnegara.
Upaya ke arah globalisasi ini sangat didukung negara-negara adikuasa
ekonomi, yang memang sudah akrab dengan liberalisasi ekonomi berabad
lebih awal dibanding negara berkembang.
1.14 Perekonomian Indonesia 

Menurut Wyane Ellwood, proses globalisasi sudah mulai sejak lima abad
yang lalu (abad ke-16) dengan dimulainya era kolonialisme Eropa.
Perkembangan mutakhir adalah munculnya integrasi kawasan Asia Pasifik
melalui dibentuknya Asia-Pacific Economic Forum (APEC) yang dimotori
negara-negara seperti Australia, Amerika, dan Kanada. Kemudian General
Agreement on Tariff and Trade (GATT) pada tahun 1995 diperluas menjadi
General Agreement on Trade and Service (GATS) dan dibentuk organisasi
yang kini dikenal dengan World Trade Organization (WTO). WTO didasari
pada asumsi bahwa perdagangan bebas dunia akan meningkatkan
perdagangan dunia. Berbagai perangkat organisasi ekonomi dunia itu
diharapkan akan membantu percepatan perwujudan globalisasi untuk
mengangkat kemakmuran dunia.
Namun di penghujung tahun 1990-an gerakan berlawanan arah dengan
kecenderungan globalisasi justru yang menguat. Globalisasi kini terus
digugat banyak negara. Impian untuk percepatan pembangunan ekonomi dan
penghapusan kemelaratan ternyata tidak mewujud. Situasi yang ada justru
melahirkan keadaan sebaliknya, dan ketimpangan negara kaya-miskin dinilai
makin membesar. Perusahaan besar dan negara kaya mengambil untung lebih
besar dari globalisasi ekonomi tersebut. Diperkirakan 25 persen perdagangan
dunia berlangsung dalam perusahaan global atau intra-company trade. Porsi
yang sama juga terjadi antara negara maju yang tergabung dalam European
Community (EC) dan NAFTA. Hanya sebagian kecil dari perdagangan dunia
ini yang bisa dinikmati negara-negara berkembang. Hal yang sama juga
terjadi dalam liberalisasi finansial, yang dikendalikan oleh lembaga keuangan
internasional serta dikomando negara-negara adikuasa ekonomi dan pemilik
modal di pasar uang dunia (Hamid, 2005).
Indonesia sesungguhnya turut terjerat dalam Sistem Ekonomi Kapitalis-
neo liberal ini. Melalui kerangka peminjaman utang luar negeri untuk
membiayai pembangunan, Indonesia terjebak dalam siklus pembayaran utang
yang tiada habisnya. Di lain pihak, dengan dalih bergabung dengan
Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) untuk mendatangkan keuntungan dari
perdagangan dunia, Indonesia justru dibebani dengan berbagai peraturan
yang justru merugikan kepentingan nasional. Situasi ini memaksa Indonesia
menemukan sistem ekonomi yang mampu menghadapi tantangan penjajahan
ekonomi ini.
 ESPA4314/MODUL 1 1.15

F. SISTEM EKONOMI PANCASILA

Konsep Sistem Ekonomi Pancasila mulai dikembangkan lebih serius


sejak Seminar Nasional di Universitas Gadjah Mada tahun 1980. Pada waktu
itu Ekonomi Pancasila tidak sekadar dimaknai sebagai sebuah Sistem
Ekonomi, seperti konsep Sistem Ekonomi Pancasila-nya Emil Salim (1966),
melainkan mulai digagas sebagai sebuah ilmu ekonomi (alternatif). Ekonomi
Pancasila yang dikembangkan oleh pakar-pakar ekonomi (terutama dari
UGM) pada waktu itu merupakan refleksi kritis terhadap sistem dan ilmu
ekonomi yang “keliru”, serta mulai menyimpang dari jati diri dan realitas
sosial-ekonomi bangsa (rakyat) Indonesia.
Gagasan ini telah memicu polemik terbuka yang melibatkan tokoh-tokoh
ekonomi/politik dalam dan luar negeri (William Liddle, Peter Mc. Cawley,
jurnal BIES (Bulletin of Indonesian Economic Studies), dan FEER (Far
Eastern Economic Review). Namun, perhatian terhadap gagasan Sistem
Ekonomi Pancasila makin melemah karena tidak didukung oleh rezim Orde
Baru, yang ditopang teknokrat ekonomi berhaluan Neo-liberal.
Sistem Ekonomi Pancasila digali berdasar pemikiran bahwa Sistem
Ekonomi sangat terkait dengan ideologi, sistem nilai dan sosial-budaya
(kelembagaan) masyarakat di mana sistem itu dikembangkan. Mubyarto
menyatakan dengan jelas bahwa ekonomi Pancasila merupakan Sistem
Ekonomi yang khas (berjati-diri) Indonesia, yang digali dan dikembangkan
berdasar kehidupan ekonomi riil (real-life economy) rakyat Indonesia.
Ekonomi Pancasila berpijak pada kombinasi antara gagasan-gagasan
normatif dan fakta-fakta empirik yang telah dirumuskan oleh founding
fathers bangsa dalam wujud sila-sila dalam Pancasila, Pembukaan UUD
1945, dan pasal-pasal (ekonomi) UUD 1945 (asli), yaitu pasal 27 (ayat 2), 31,
33, dan 34. Ekonomi Pancasila adalah Sistem Ekonomi yang mengacu pada
sila-sila dalam Pancasila, yang terwujud dalam lima landasan ekonomi, yaitu
ekonomi moralistik (ber-Ketuhanan), ekonomi kemanusiaan, nasionalisme
ekonomi, demokrasi ekonomi (ekonomi kerakyatan), dan diarahkan untuk
mencapai keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.
Secara khusus, terdapat lima prinsip penerapan Sistem Ekonomi
Pancasila, yaitu: Pertama, roda kegiatan ekonomi bangsa digerakkan oleh
rangsangan ekonomi, sosial, dan moral. Kedua, ada kehendak kuat warga
masyarakat untuk mewujudkan kemerataan sosial, yaitu tidak membiarkan
terjadinya dan berkembangnya ketimpangan ekonomi dan kesenjangan sosial.
1.16 Perekonomian Indonesia 

Ketiga, semangat nasionalisme ekonomi; dalam era globalisasi makin jelas


adanya urgensi terwujudnya perekonomian nasional yang kuat, tangguh, dan
mandiri. Keempat, demokrasi ekonomi berdasar kerakyatan dan
kekeluargaan: koperasi dan usaha-usaha kooperatif menjiwai perilaku
ekonomi perorangan dan masyarakat. Kelima, keseimbangan yang harmonis,
efisien, dan adil antara perencanaan nasional dengan desentralisasi ekonomi
dan otonomi yang luas, bebas, dan bertanggung jawab, menuju perwujudan
keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia (Hamid, 2005).

G. SISTEM EKONOMI KERAKYATAN

Bagaimana dengan ekonomi rakyat sendiri? Ekonomi rakyat sering


disebut dengan berbagai istilah lain yang terkait, yaitu perekonomian rakyat
ataupun ekonomi kerakyatan. Ini mengandung makna yang spesifik. Jika
ekonomi rakyat menggambarkan tentang pelaku ekonominya, maka
perekonomian rakyat lebih menunjuk pada obyek atau situasinya. Makna
yang lebih luas ada dalam ekonomi kerakyatan yang mencerminkan suatu
bagian dari sistem perekonomian. Ekonomi kerakyatan ini dapat dikatakan
sebagai subsistem dari Sistem Ekonomi Pancasila.
Jika melihat secara harafiah, kata “rakyat” merujuk pada semua orang
dalam suatu wilayah atau negara. Dengan demikian jika dilihat dari
terminologi ini, maka yang dimaksud dengan ekonomi rakyat adalah
ekonomi seluruh rakyat Indonesia. Namun demikian dalam konteks riil yang
berkembang, istilah ekonomi rakyat muncul sebagai akibat ketidakpuasan
terhadap perekonomian nasional yang bias kepada unit-unit usaha besar. Oleh
karena itu, makna ekonomi rakyat lebih merujuk pada ekonomi sebagian
besar rakyat Indonesia yang umumnya masih tergolong ekonomi lemah,
bercirikan subsistem (tradisional) dengan modal dan tenaga kerja keluarga
serta teknologi sederhana.
Ekonomi rakyat dibedakan dari ekonomi konglomerat dalam sifatnya
yang tidak kapitalistik. Ekonomi konglomerat yang kapitalistik
menomorsatukan pengejaran keuntungan tanpa batas dengan cara bersaing,
kalau perlu saling mematikan (free fight competition). Sebaliknya, dalam
perekonomian rakyat semangat yang lebih menonjol adalah bekerja sama,
karena hanya melalui kerja sama berdasar asas kekeluargaan tujuan usaha
dapat dicapai (Mubyarto, 1998: 40-46).
 ESPA4314/MODUL 1 1.17

Bagaimana dengan pengertian Ekonomi Kerakyatan yang banyak


menjadi wacana dalam pembangunan ekonomi Indonesia satu dasawarsa
terakhir ini? Tidak mudah membuat suatu batasan tentang ekonomi
kerakyatan dengan hanya melihat dari sisi harafiah atau terminologi
bahasanya saja karena kalau dilihat dari pelaku-pelaku ekonomi yang ada,
baik itu unit usaha kecil, menengah, besar ataupun konglomerat, semuanya
adalah "rakyat Indonesia". Artinya aktivitas produksi, konsumsi, dan
distribusi itu juga dilakukan oleh rakyat namun nafas dari ekonomi
kerakyatan belakangan ini tidaklah demikian. Kesan yang kuat adalah adanya
keinginan agar dalam pembangunan ekonomi keterlibatan rakyat banyak
diperbesar atau ditingkatkan. Dengan dasar itu, maka dapat dikatakan bahwa
makna "ekonomi kerakyatan" tersebut adalah suatu perekonomian yang
orientasinya pada keterlibatan orang banyak dalam aktivitas ekonomi, baik
aktivitas produksi, konsumsi, maupun distribusi (Hamid dan Hendrianto,
2000).
Ginandjar Kartasasmita, dalam pidato penerimaan gelar Doctor Honoris
Causa dari UGM (April 1995) menyuratkan bahwa yang dimaksud ekonomi
rakyat adalah: "ekonomi sebagian besar rakyat Indonesia". Dengan
pengertian di atas maka yang diharapkan adalah bahwa aktivitas-aktivitas di
sektor industri, pertanian, pertambangan, jasa-jasa, dan sebagainya,
melibatkan rakyat banyak untuk melakukannya. Ada kebebasan masyarakat
untuk ikut bekerja atau menjadi pengusaha pada sektor-sektor itu, atau di
lapangan-lapangan usaha yang ada.
Tidak ada sektor produksi yang diperuntukkan bagi satu atau segelintir
pengusaha. Mereka yang terlibat dalam aktivitas itu berhak pula untuk
memperoleh penghasilan ataupun upah yang layak untuk membiayai
konsumsinya. Artinya, berbagai penghasilan atau keuntungan dari segala
penerimaan aktivitas ekonomi bisa dinikmati oleh sebagian besar rakyat yang
terlibat dalam produksi itu. Termasuk dalam pengertian ini adalah adanya
suatu pola distribusi yang adil sebagai akibat adanya aktivitas produksi di
atas. Jadi, perkembangan produksi atau output nasional yang terus
meningkat, yang tercermin dari melajunya PDB, selayaknya dinikmati oleh
rakyat banyak tersebut (Hamid, 2005).
1.18 Perekonomian Indonesia 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apakah yang dimaksud dengan sistem ekonomi?
2) Jelaskan perbedaan Sistem Ekonomi Kapitalis, Sosialis dan Campuran!
3) Jelaskan pemahaman Anda tentang Sistem Ekonomi Pancasila!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Sistem ekonomi adalah cara sebuah negara untuk mengatur jenis produk
yang dihasilkan, cara menghasilkan/memproduksi barang, dan cara
mendistribusikan barang tersebut kepada masyarakat.
2) Perbedaan sistem ekonomi kapitalis, sosialis dan campuran adalah:
a) Sistem ekonomi kapitalis
Sistem ini didasari oleh pandangan liberalisme, individualisme,
rasionalisme atau intelektualisme, materialisme, dan humanisme.
b) Sistem ekonomi sosialis
Sistem ini dilandasi oleh falsafah kolektifisme dan organisme.
c) Sistem ekonomi campuran
Sistem ini merupakan penyatuan kebaikan sistem ekonomi kapitalis
dan sistem ekonomi sosialis yang melahirkan negara kesejahteraan
(welfare state).

R A NG KU M AN

Sistem ekonomi adalah cara sebuah negara untuk mengatur jenis


produk yang dihasilkan, menghasilkan barang itu dan bagaimana barang
tersebut didistribusikan kepada masyarakat. Penentuan sistem ekonomi
tidak dapat dilepaskan dari ideologi yang diyakini oleh negara. Pada
dasarnya kita dapat membaginya menjadi dua titik ekstrim, yaitu Sistem
Ekonomi Kapitalis dan Sistem Ekonomi Sosialis.
Sistem Ekonomi Kapitalis didasari oleh pandangan liberalisme,
individualisme, rasionalisme atau intelektualisme, materialisme dan
humanisme. Ciri-ciri Sistem Ekonomi Kapitalis adalah penjaminan atas
hak milik perseorangan, mementingkan diri sendiri (self interest),
 ESPA4314/MODUL 1 1.19

pemberian kebebasan penuh, persaingan bebas (free competition), harga


sebagai penentu (price system), dan peran negara yang minimal.
Sistem Ekonomi Sosialis dilandasi oleh falsafah kolektivisme dan
organisme. Ciri-ciri Sistem Ekonomi sosialis adalah: negara sangat
berkuasa dalam pemilikan bersama (kolektivitas) semua faktor produksi,
produksi dilakukan sesuai dengan kebutuhan (production for needs),
perencanaan ekonomi (economic planning) dilakukan oleh negara.
Sistem Ekonomi Sosialis dan Kapitalis dianggap terlalu ekstrim
sehingga John Maynard Keynes mengajukan Sistem Ekonomi Campuran
yang melahirkan negara kesejahteraan (welfare state) seperti yang
dipraktikkan negara-negara Eropa Barat saat ini. Dalam sistem ini
tindakan yang dilakukan negara dapat dikelompokkan menjadi tiga hal;
melakukan pembelian barang dan jasa untuk operasional negara, penarik
pajak dan pemberi subsidi kepada pihak yang membutuhkan.
Ketika Indonesia merdeka, para pemimpin Indonesia berusaha
merumuskan kembali Sistem Ekonomi Indonesia yang dianggap ideal
dengan kondisi bangsa. Muhammad Hatta mengemukakan sebuah
konsep Sistem Ekonomi Kerakyatan. Tetapi karena gejolak politik yang
membuat Presiden Sukarno sangat berkuasa maka Indonesia
menerapkan Sistem Ekonomi Etatisme (dominasi negara). Setelah rejim
Orde Lama ditumbangkan, pemerintah Orde Baru bersandar pada
“trilogi pembangunan“, yaitu pertumbuhan ekonomi yang tinggi,
stabilitas ekonomi dan pemerataan pemerataan pembangunan. Meskipun
pemerintah selalu mengklaim dirinya tidak menerapkan Sistem Ekonomi
Kapitalis, tetapi pada praktiknya Indonesia telah melakukan berbagai
liberalisasi ekonomi yang tidak berpihak pada ekonomi rakyat.
Saat ini sistem ekonomi yang diterapkan di Indonesia bersifat
dualisme. Pada satu sisi pemerintah mengambil kebijakan ala sistem
kapitalisme tetapi sebagian besar rakyat mempraktikkan Sistem
Ekonomi Kerakyatan. Kenyataan model dualisme ekonomi ini
berpengaruh dalam pengambilan kebijakan ekonomi dan penyusunan
strategi pembangunan. Sudah seharusnya kita menggunakan Sistem
Ekonomi Pancasila. Sistem Ekonomi Pancasila digali berdasar pemikiran
bahwa sistem ekonomi sangat terkait dengan ideologi, sistem nilai dan
sosial-budaya (kelembagaan) masyarakat di mana sistem itu
dikembangkan. Terdapat lima prinsip penerapan Sistem Ekonomi
Pancasila, yaitu: Pertama, roda kegiatan ekonomi bangsa digerakkan
oleh rangsangan ekonomi, sosial, dan moral. Kedua, ada kehendak kuat
warga masyarakat untuk mewujudkan kemerataan sosial, yaitu tidak
membiarkan terjadinya dan berkembangnya ketimpangan ekonomi dan
kesenjangan sosial. Ketiga, semangat nasionalisme ekonomi; dalam era
globalisasi makin jelas adanya urgensi terwujudnya perekonomian
1.20 Perekonomian Indonesia 

nasional yang kuat, tangguh, dan mandiri. Keempat, demokrasi ekonomi


berdasar kerakyatan dan kekeluargaan: koperasi dan usaha-usaha
kooperatif menjiwai perilaku ekonomi perorangan dan masyarakat.
Kelima, keseimbangan yang harmonis, efisien, dan adil antara
perencanaan nasional dengan desentralisasi ekonomi dan otonomi yang
luas, bebas, dan bertanggung jawab, menuju perwujudan keadilan sosial
bagi seluruh rakyat Indonesia (Hamid, 2005).

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Salah satu ciri Sistem Ekonomi Kapitalis adalah....


A. kualitas barang sebagai penentu
B. jaminan hak milik pribadi
C. pembatasan kebebasan berusaha
D. bentuk persaingan diatur pemerintah

2) Falsafah yang dianut baik dalam Sistem Ekonomi Kapitalis maupun


Sistem Ekonomi Sosialis adalah....
A. kolektivisme
B. individualisme
C. liberalisme
D. materialisme

3) Sistem Ekonomi yang demokratis merupakan pengertian dari....


A. Ekonomi Rakyat
B. Ekonomi Kerakyatan
C. Perekonomian Rakyat
D. Ekonomi Pancasila

4) Salah satu landasan penerapan Sistem Ekonomi Pancasila adalah....


A. sentraliasasi ekonomi
B. demokrasi ekonomi
C. pertumbuhan ekonomi
D. tujuan ekonomi

5) Bangun usaha yang berasas kekeluargaan dan sesuai dengan penerapan


demokrasi ekonomi adalah....
A. Koperasi
B. Perseroan Terbatas
 ESPA4314/MODUL 1 1.21

C. Firma
D. BUMN

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.22 Perekonomian Indonesia 

Kegiatan Belajar 2

Reformasi Ekonomi
A. KRISIS MONETER INDONESIA

Pada tahun 1997-1998 yang lalu Indonesia mengalami krisis moneter


yang membawa perubahan drastis pada perekonomian kita. Krisis moneter
tersebut ditandai dengan melemahnya nilai tukar rupiah yang sangat drastis.
Krisis moneter ini tidak hanya terjadi di Indonesia tetapi juga di beberapa
negara tetangga seperti Malaysia dan Thailand. Secara sederhana krisis
moneter yang dialami Indonesia disebabkan oleh meningkatnya permintaan
valuta asing, khususnya dolar AS, yang melebihi penawaran.
Ketidakseimbangan antara penawaran dan permintaan tersebut terjadi
karena beberapa hal, baik berasal dari dalam maupun dari luar negara.
Penyebab internal krisis adalah (Rachbini, 2001): pertama, defisit transaksi
berjalan Indonesia yang cenderung membesar dari tahun ke tahun.
Akibatnya, tekanan terhadap rupiah menjadi semakin kuat manakala beban
pembayaran terhadap impor dan kewajiban terhadap perusahaan jasa-jasa
asing semakin besar. Selama ini, defisit transaksi berjalan ditambal dengan
arus modal masuk yang cukup besar dalam bentuk investasi langsung dan
investasi portofolio. Tetapi setelah krisis kepercayaan terjadi, investor asing
tidak ingin menanggung kerugian maka ia membawa modalnya ke luar.
Kedua, tingkat akumulasi inflasi Indonesia yang sangat tinggi. Selama
kurun waktu empat tahun (1992-1996) inflasi kumulatif sebesar 39,1 persen,
sedangkan inflasi Amerika Serikat hanya 14,3 persen. Tetapi pada saat yang
sama depresiasi kumulatif rupiah senantiasa ditahan oleh otoritas moneter
sebesar 15,57 persen. Oleh karena itu rupiah sebenarnya overvaluasi karena
depresiasi ditahan yakni sekitar 9,2 persen. Pemegang otoritas moneter
merasa sangat yakin fundamental ekonomi Indonesia sangat baik sehingga
mereka tidak perlu melakukan kebijakan devaluasi.
Ketiga, utang luar negeri Indonesia yang terlalu banyak. Kebijakan utang
luar negeri yang dilakukan sejak 1965 telah membuat pemerintah terlena
dengan risiko yang harus ditanggung di masa depan. Pada pertengahan tahun
1980-an sesungguhnya kita telah harus menghentikan utang luar negeri
karena outflow negatif. Utang pokok dan cicilan yang harus dibayarkan
setiap tahun lebih besar daripada utang yang diterima setiap tahun. Kebijakan
 ESPA4314/MODUL 1 1.23

utang pemerintah ini ditiru oleh sektor swasta yang celakanya lagi tidak
dikontrol oleh pemerintah. Mereka berbondong-bondong membuat utang luar
negeri karena banyak modal negara maju yang menganggur. Mereka tidak
membuat perhitungan cara pengembaliannya di kemudian hari.
Selain faktor internal, faktor eksternal juga mendorong terjadinya krisis
moneter. Pertama, pergerakan finansial di tiga kutub dunia (AS, Eropa dan
Jepang). Pada paruh kedua dekade 1990-an terjadi pergerakan finansial dari
Jepang dan Eropa ke AS karena masalah perekonomian yang dialami Jepang
dan proses ekonomi-politik penyatuan mata uang Eropa. Kedua, institusi
finansial berbentuk negara dan lembaga keuangan yang berkembang secara
global mengalami perkembangan luar biasa sehingga memiliki otoritas yang
lebih besar daripada negara berkembang seperti Indonesia. Ketiga, spekulasi
yang mengiringi gejolak finansial global.
Sudah lebih dari 1 dekade sejak krisis ekonomi yang lebih dikenal
dengan krisis moneter tahun 1997-1998, namun demikian sepertinya
Indonesia belum benar-benar mampu bangkit dari keterpurukan, jangankan
untuk mengembalikan kedudukannya sebagai macan Asia, Indonesia
cenderung terlihat semakin tertinggal dibandingkan dengan negara-negara
Asia yang lain. Daya saing Indonesia dilihat dari IPM-nya (Indeks
Pembangunan Manusia), saat ini berada dibawah Malaysia dan Singapura.
Sebagai ilustrasi, Indeks Pembangunan Manusia Indonesia pada tahun 2013
berada pada urutan ke-121, jauh dibawah negara Malaysia dan Singapura
yang masing-masing menempati urutan ke-64 dan ke-18. Industrialisasi yang
sebelumnya berkembang pesat, kemudian mengalami perlambatan. Kondisi
ini menunjukkan bahwa IPM merupakan faktor yang penting dalam
mendukung proses industrialisasi.
Tidak hanya itu di ranah Internasional, Indonesia seperti belum mampu
memperkuat sistem perekonomiannya. Sepertinya, krisis moneter 1997/1998
belum memberikan efek pembelajaran yang memperkuat perekonomian
Indonesia. Krisis Global yang kembali melanda di tahun 2008 (mortgage
subprime) masih memberi shock terhadap perekonomian Indonesia. Hal ini
cukup memberikan bukti bahwa perekonomian Indonesia belum mandiri.
Reformasi ekonomi sebagai upaya perbaikan ekonomi Indonesia masih
berkembang sebagai harapan dan impian yang memerlukan perjuangan lebih
keras untuk mewujudkan kesejahteraan bagi seluruh rakyat Indonesia. Untuk
itu, diperlukan usaha sangat keras untuk mendorong akselerasi pembangunan
ekonomi Indonesia di semua sektor yang ada.
1.24 Perekonomian Indonesia 

B. DAMPAK KRISIS MONETER

Krisis moneter yang berkepanjangan di Indonesia menciptakan


keresahan yang luar biasa di kalangan rakyat jelata. Mereka yang awam
terhadap ekonomi beranggapan bahwa pemerintah Orde Baru telah tidak
mampu mengatasi persoalan yang sulit. Di sisi lain rezim Soeharto memang
telah melakukan berbagai tindakan represi yang menyakitkan. Atas desakan
berbagai pihak, terutama gerakan mahasiswa, rezim Soeharto dijatuhkan.
Pergantian kepemimpinan ini tidak berlangsung mulus. Seperti yang
terjadi di masa lalu, pergantian ini diiringi dengan berbagai konflik politik
dan ketidakstabilan keamanan. Persoalan yang dihadapi bangsa ini juga
ditambah dengan ketidakpastian hukum dan birokrasi yang korup. Di
Indonesia, gejolak politik dapat dengan cepat mengimbas pada gejolak
keamanan. Situasi semacam itu tentu saja menambah sulit usaha pemulihan
ekonomi Indonesia.
Berbeda dengan negara tetangga yang juga mengalami krisis moneter,
Indonesia mengalami krisis yang berkepanjangan karena kerusakan sistemik
yang harus dibenahi terlebih dahulu. Memang saat ini stabilitas keamanan
lebih kondusif daripada lima tahun yang lalu tetapi ini tidak cukup untuk
menyelesaikan masalah ekonomi bangsa. Jika negara lain telah keluar dari
perawatan dan bimbingan IMF, Indonesia masih tetap menggantungkan diri
pada lembaga internasional tersebut. Memang berbagai tanda pemulihan
ekonomi sudah sering muncul, tetapi seakan timbul tenggelam, dan sangat
fluktuatif.
Ada beberapa kemungkinan yang menyebabkan lambannya Indonesia
ke luar dari krisis dibandingkan dengan negara Asia lain. Pertama,
gelombang krisis di Indonesia telah menimbulkan kerusakan sistemik yang
sangat luas dan dalam, bukan hanya di bidang ekonomi tetapi juga di bidang
sosial, politik, hukum, keamanan dan ketertiban umum. Kedua, institusi-
institusi yang menjadi pilar kehidupan ekonomi di Indonesia ternyata rapuh,
sehingga krisis yang awalnya serupa dengan Malaysia dan Thailand berakhir
dengan cara yang berbeda di Indonesia. Ketiga, tekad politik atau
kesungguhan untuk ke luar dari krisis tidak sekuat negara yang lain. Hal ini
tercermin dari tindakan yang dilakukan oleh vested interest group di
kalangan elit kekuasaan untuk mewujudkan kepentingan kelompok dan
kebijakan-kebijakan yang tidak sejalan dengan pemulihan ekonomi. Selain
ketiga alasan tersebut, dukungan publik terhadap kebijakan pemerintah yang
 ESPA4314/MODUL 1 1.25

rendah, persaingan antar elit politik, program restrukturisasi ekonomi yang


belum berjalan baik dan jeratan utang luar negeri membuat kita tidak hanya
harus memperbaiki sistem ekonomi tetapi juga ekonomi politik Indonesia.

C. REFORMASI EKONOMI

Krisis multi dimensi yang dihadapi bangsa Indonesia harus diselesaikan


secara menyeluruh dan berkelanjutan. Ada beberapa hal yang harus
dilakukan dalam reformasi ekonomi guna menyelesaikan krisis ekonomi. Hal
terpenting adalah mengubah paradigma kebijakan ekonomi Indonesia. Jika di
masa-masa yang lalu kita sangat mementingkan pertumbuhan ekonomi,
sehingga menghalalkan segala cara termasuk memberi kemudahan yang
berlebihan terhadap sektor industri besar dan membuat utang yang terlalu
besar, maka saat ini yang perlu diperhatikan adalah membangun fundamental
perekonomian yang kuat. Fundamental ekonomi semacam itu dapat kita
bangun asal kita tidak sepenuhnya tergantung dari bantuan asing tetapi
mengeksplorasi dan mengembangkan kekuatan dalam negeri. Pembangunan
ekonomi tidak dititikberatkan pada pertumbuhan tetapi pada pemerataan
ekonomi. Jika di masa lampau pemerintah hanya memberikan kemudahan
pada industri besar saja maka sudah saatnya pemerintah memberi kemudahan
pada ekonomi rakyat.
Pemerintah dapat mengambil tindakan yang tegas untuk menentukan
sistem kurs. Selama ini pemegang otoritas moneter menerapkan sistem kurs
bebas. Pada satu masa sistem semacam ini mungkin saja menguntungkan
karena memungkinkan suatu sistem ekonomi yang telah matang untuk masuk
ke pasar finansial tingkat global. Tetapi sistem ini sangat riskan untuk negara
kecil dan rentan terhadap perubahan sosial-politik di dalam negeri. Kurs tetap
dapat diterapkan ketika kondisi ekternal yang rentan sudah dapat diatasi oleh
sistem nilai tukar mengambang. Seberapa jauh sistem ini bisa diberlakukan
tergantung perkembangan ekonomi internal dan eksternal. Otoritas moneter
tidak perlu takut mengambil keputusan dalam keadaan krisis. Persoalannya
bukan pada keunggulan sistem tetapi pada ketepatan sistem pada kondisi
tertentu (Rachbini, 2001)
Selain kedua tindakan tersebut, kestabilan politik dan keamanan perlu
diciptakan untuk melakukan reformasi ekonomi. Setelah mengalami berbagai
goncangan, saat ini stabilitas keamanan di tanah air relatif lebih kondusif.
1.26 Perekonomian Indonesia 

Meskipun konflik di beberapa daerah masih belum sepenuhnya dapat


diselesaikan namun secara umum kondisi keamanan telah stabil.
Reformasi institusional juga mutlak diperlukan dalam melakukan
reformasi ekonomi karena perekonomian dapat berjalan dengan baik hanya
jika didukung oleh institusi hukum dan birokrasi yang bersih. Kepastian
hukum mutlak diperlukan dalam berbisnis baik bisnis yang menyangkut
investasi dalam negeri maupun investasi asing. Birokrasi yang bersih, bebas
KKN akan menurunkan ekonomi biaya tinggi, sehingga bisnis dapat berjalan
lebih efisien.
Masalah utang luar negeri harus juga menjadi agenda reformasi ekonomi
Indonesia. Capital Outflow negatif yang saat ini kita alami sangat membebani
perekonomian Indonesia. APBN Indonesia yang seharusnya digunakan untuk
membiayai pembangunan sebagian besar justru digunakan untuk membayar
utang luar negeri. Akibatnya, Indonesia tidak dapat meningkatkan
kesejahteraan rakyat. Pemerintah seharusnya melakukan serangkaian strategi
yang jitu untuk memutihkan utang Indonesia karena dengan cara itulah
bangsa ini dapat terlepas dari krisis ekonomi.
Dari periode ke periode kepemimpinan di Indonesia, utang sepertinya
belum menjadi prioritas untuk segera ditanggulangi. Terbukti pada hampir
setiap periode kepemimpinan utang Indonesia bukan semakin berkurang
namun semakin bertambah. Tercatat hanya pada masa kepemimpinan
Presiden B.J.Habibie dan Presiden Abdurrahman Wahid yang mampu
mengurangi Utang Indonesia masing-masing sebesar US$ 3 milyar dan US$
9 milyar. Meskipun demikian utang Indonesia tetap saja tinggi mencapai US$
269,27 pada Januari 2014 atau sekitar 30,2% jika dibandingkan dengan GDP
Indonesia pada tahun tersebut.

D. MENUJU EKONOMI KERAKYATAN

Berdasarkan agenda reformasi ekonomi di atas, maka sudah seharusnya


kita mengubah paradigma ekonomi yang semula liberal menjadi
berparadigma Pancasila. Sesungguhnya ekonomi kerakyatan yang berdasar
pada Pancasila ini telah kita miliki dan tertuang dalam UUD 1945. Tetapi
hingga saat ini tidak ada komitmen yang jelas dari pemerintah untuk
melaksanakannya. Indonesia justru terjebak dalam sistem ekonomi liberal
yang tidak sesuai dengan keadaan bangsa.
 ESPA4314/MODUL 1 1.27

Melalui paradigma ekonomi kerakyatan, kita tidak lagi mengejar


pertumbuhan ekonomi semata tetapi lebih mengutamakan pemerataan
ekonomi sehingga fundamental perekonomian berdasar pada kekuatan sendiri
bukan mengandalkan bantuan asing. Mengembangkan Sistem Ekonomi
Kerakyatan tidak berarti menghambat proses keikutsertaan Indonesia dalam
globalisasi, yaitu investasi dan perdagangan bebas. Namun jelas keterlibatan
kita dalam perdagangan internasional bukanlah tujuan utama tetapi tujuan
sekunder. Tujuan utama pembangunan ekonomi kerakyatan adalah
meningkatkan kekuatan ekonomi nasional yang bertumpu pada ekonomi
rakyat.
Melalui Ekonomi Kerakyatan diharapkan praktik KKN dapat dihapuskan
karena perekonomian dilakukan, dikuasai dan dikendalikan oleh segenap
rakyat. Oleh karena itu, tidak ada salah satu pihak yang dapat mengekploitasi
kekuasaannya untuk mendapatkan keuntungan pribadi. Di sisi lain karena
berorientasi pada pemerataan ekonomi maka diharapkan semua orang akan
mendapatkan kesejahteraan yang relatif sama.
Ekonomi Kerakyatan tidak mengabaikan sektor formal namun lebih
memperhatikan, melindungi dan memberikan prioritas pada usaha-usaha
ekonomi rakyat yang selama sepuluh tahun terakhir diabaikan. Sektor formal
dapat tumbuh dan berkembang dengan meningkatkan kemampuan mereka
sendiri bukan semata-mata bergantung pada kemudahan yang diberikan
pemerintah seperti yang selama ini mereka nikmati.
Otonomi daerah yang saat ini diterapkan di Indonesia merupakan salah
satu cara yang dapat dilakukan untuk menerapkan Ekonomi Kerakyatan.
Melalui otonomi tersebut diharapkan pembangunan tidak saja berpusat di
Jakarta tetapi di seluruh daerah secara bersamaan. Masing-masing daerah
dapat mengembangkan potensi ekonomi rakyatnya masing-masing.
Meskipun saat ini otonomi daerah masih berjalan terseok-seok akibat
perbedaan persepsi (kepentingan) pemerintah pusat dan daerah dalam
penerapan otonomi daerah namun seiring dengan tingkat partisipasi
masyarakat yang lebih tinggi diharapkan pelaksanaan otonomi berjalan lebih
baik.
Penitikberatan pada pemerataan ekonomi melalui penerapan Sistem
Ekonomi Kerakyatan diharapkan akan dapat menghapuskan kemiskinan. Jika
sebagian dari kekayaan yang biasanya dinikmati oleh pemilik modal dikelola
oleh rakyat banyak maka perekonomian secara umum akan meningkat dan
1.28 Perekonomian Indonesia 

merata. Ekonomi Kerakyatan menitikberatkan pada kesejahteraan sosial


melalui perlindungan terhadap kaum yang kalah dalam persaingan.
Ekonomi Kerakyatan terus dikembangkan dengan berbagai kebijakan
pemerintah. Misalnya melalui regulasi seperti pada masa Presiden
B.J.Habibie yang menetapkan peraturan tentang larangan praktek monopoli
dan persaingan usaha tidak sehat tahun 1999. Kemudian peningkatan
kapasitas modal usaha bagi usaha kecil seperi Kredit Usaha Rakyat (KUR)
pada masa Presiden SBY. Meskipun belum menunjukkan keberhasilan yang
signifikan namun usaha untuk mengembangkan Ekonomi Kerakyatan tetap
ada.
Pada masa pemerintah Presiden Joko Widodo, diharapkan akan muncul
kebijakan-kebijakan yang mampu mendorong ekonomi kerakyatan lebih
maju dan berkembang. Tekad pemerintahan Presiden Jokowi untuk
mewujudkan ekonomi penuh kemandirian yang mensejahterakan melalui
penguatan agribisnis kerakyatan dan penguatan ekonomi dari kawasan
pinggiran dan desa diharapkan menjadi semangat baru bagi berkembangnya
ekonomi kerakyatan ke depan.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Sebutkan dan jelaskan penyebab internal krisis moneter yang dialami
Indonesia?
2) Menurut Anda, prioritas apa yang harus dilakukan untuk melakukan
reformasi ekonomi? Jelaskan!
3) Jelaskan peranan ekonomi rakyat dalam pemulihan ekonomi nasional!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Penyebab internal krisis moneter di Indonesia antara lain:


a) defisit transaksi berjalan yang cenderung membesar,
b) tingkat akumulasi inflasi yang sangat tinggi,
c) tingginya utang luar negeri.
 ESPA4314/MODUL 1 1.29

2) Prioritas yang harus dilakukan dalam reformasi ekonomi adalah:


a) memperbaiki fundamental ekonomi yang bertitik tolak pada
pemerataan,
b) melakukan tindakan yang tegas dalam menentukan sistem kurs,
c) menciptakan kestabilan politik dan keamanan,
d) melakukan reformasi institusi hukum dan birokrasi,
e) melakukan pemutihan utang luar negeri.

3) Ekonomi Kerakyatan memiliki tujuan untuk meningkatkan kekuatan


ekonomi nasional yang bertumpu pada ekonomi rakyat. Dalam
memulihkan perekonomian nasional peranan ekonomi rakyat antara lain:
a) menghapus praktik kolusi, korupsi, dan nepotisme/KKN,
b) memberikan prioritas pada usaha-usaha ekonomi rakyat,
c) mengembangkan potensi rakyat masing-masing daerah pada
pelaksanaan otonomi daerah,
d) menghapuskan kemiskinan.

R A NG KU M AN

Krisis moneter yang dialami oleh Indonesia sejak tahun 1997


disebabkan oleh faktor internal dan eksternal. Faktor internal adalah
defisit transaksi berjalan Indonesia yang cenderung membesar dari tahun
ke tahun, tingkat akumulasi inflasi Indonesia yang sangat tinggi dan
utang luar negeri Indonesia yang terlalu banyak sehingga terjadi outflow
negatif. Faktor eksternal yang mendorong terjadinya krisis moneter
adalah pergerakan finansial di tiga kutub dunia (AS, Eropa dan Jepang),
terdapat institusi finansial berbentuk negara dan lembaga keuangan yang
memiliki otoritas yang lebih besar daripada negara berkembang, dan
spekulasi yang mengiringi gejolak finansial global.
Krisis moneter yang dialami oleh Indonesia ternyata tidak dapat
diselesaikan dengan negara Asia Tenggara lain seperti Malaysia dan
Thailand karena fundamental ekonomi yang lemah dan gejolak politik.
Oleh karena itu, Indonesia harus melakukan reformasi ekonomi antara
lain dengan cara: memperbaiki fundamental ekonomi yang bertitiktolak
pada pemerataan ekonomi, melakukan tindakan yang tegas dalam
menentukan sistem kurs, menciptakan kestabilan politik dan keamanan,
1.30 Perekonomian Indonesia 

melakukan reformasi institusi hukum dan birokrasi, dan melakukan


pemutihan utang luar negeri.
Reformasi ekonomi tersebut hanya dapat dilakukan jika para
pemegang keputusan ekonomi mengubah paradigma liberal menjadi
paradigma ekonomi kerakyatan yang berdasar pada Pancasila dan UUD
1945. Melalui Sistem Ekonomi kerakyatan diharapkan pemerataan
ekonomi dapat berjalan sehingga fundamental ekonomi bertumpu pada
kemampuan sendiri bukan pada bantuan asing. Lebih lanjut kemiskinan
dan praktik KKN dapat ditekan karena semua pihak dilibatkan dalam
perekonomian.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Tanda-tanda krisis moneter yang terjadi pada tahun 1997/1998 antara


lain adalah....
A. apresiasi nilai tukar
B. inflasi rendah
C. suku bunga tinggi
D. kontraksi pertumbuhan ekonomi

2) Kesepakatan yang memaksa pemerintah Indonesia untuk mengikuti


Program Penyesuaian Struktural IMF adalah....
A. Letter of Credit
B. Letter of Intent
C. Memorandum of Intent
D. Memorandum of Structural Program

3) Salah satu upaya pemerintah untuk menyehatkan perbankan pasca krisis


moneter 1997/1998 dengan menerbitkan obligasi (surat utang) kepada
perbankan disebut....
A. rekapitalisasi perbankan
B. restrukturisasi perbankan
C. likuidasi perbankan
D. akuisisi perbankan

4) Salah satu faktor perlunya reformasi ekonomi adalah adanya tatanan


ekonomi di mana hanya segelintir elit dan pengusaha besar yang
menguasai dan mendominasi perekonomian, yang disebut ….
A. demokrasi ekonomi
 ESPA4314/MODUL 1 1.31

B. konglomerasi
C. liberalisasi
D. kapitalisasi

5) Salah satu hal yang mendukung daya tahan ekonomi rakyat dalam
menghadapi krisis adalah....
A. ketidaktergantungan pada utang luar negeri
B. ketergantungan pada bahan baku impor
C. terjadinya capital outflow
D. penggunaan bahan baku luar negeri

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.32 Perekonomian Indonesia 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) C. 1) D.
2) B. 2) B.
3) B. 3) A.
4) B. 4) B.
5) A.
5) A.
 ESPA4314/MODUL 1 1.33

Daftar Pustaka
Deliarnov. (1995). Perkembangan Pemikiran Ekonomi. Jakarta: PT Raja
Grafindo Utama.

Gregory Stuart. (1982). Comparative Economic System. Boston.

Hamid, Edy Suandi. (2005). Ekonomi Indonesia. Yogyakarta: UII Press.

Hamid, Edy Suandi. (2004). Sistem Ekonomi, Utang Luar Negeri, dan
Politik-Ekonomi, Yogyakarta: UII Press.

Hudiyanto. (2004). Ke luar dari Ayun Pendulum Kapitalisme-Sosialisme.


Yogyakarta: UMY Press.

Hudiyanto. (2001). Ekonomi Indonesia: Sistem dan Kebijakan. Yogyakarta:


PPE UMY.

Ma’arif, Syafi’i, Dr Candra Muzaffar dan Kapitalisme 3 K, dalam majalah


Prospek, FIS-UNY, edisi Desember 2004.

Mubyarto. (2000). Membangun Sistem Ekonomi. Yogyakarta: BPFE.

Mubyarto. (2002). Ekonomi Pancasila. Yogyakarta: BPFE.

Mubyarto. (2000). Reformasi Sistem Ekonomi. Yogyakarta: Aditya Media.

Robinson, Joan. (1979). Aspects of Development and Underdevelopment.


Cambridge: Cambridge University Press.

Wayne, Ellwood. (2001). No-Nonse Guide to Globalization. Oxford: New


International Publication
Modul 2

Pertanian dan Industrialisasi


Di Indonesia
Prof. Dr. Edy Suandi Hamid, M.Ec

PEN D A HU L UA N

M odul ini membahas proses transformasi pertanian Indonesia ke era


industrialisasi yang berkembang pesat dewasa ini beserta masalah-
masalah struktural yang melingkupinya. Pada awalnya akan dipaparkan
sejarah perkembangan pertanian Indonesia sejak era kolonialisme hingga era
liberalisasi (globalisasi ekonomi). Secara khusus ditelaah masalah struktural
yang menghambat kemajuan pertanian Indonesia beserta kebijakan-kebijakan
dan strategi pembangunan pertanian yang diharapkan mampu mengangkat
kesejahteraan petani. Pada bagian selanjutnya diuraikan sejarah
perkembangan industrialisasi di Indonesia beserta masalah-masalah struktural
yang menyertainya. Modul memfokuskan pada analisis struktur industri di
Indonesia yang cenderung terkonsentrasi dan analisis kebijakan membangun
industri nasional untuk menghadapi tantangan global. Modul ini menekankan
pada analisis ekonomi-politik yang dipadukan dengan pendekatan struktural
dan kelembagaan.
Dengan mempelajari modul ini secara umum Anda diharapkan dapat
menganalisis kondisi dan masalah dalam pembangunan pertanian dan industri
di Indonesia, sekaligus mampu mencari alternative cara pemecahan
masalahnya.
Setelah mempelajari modul ini, secara khusus Anda diharapkan mampu:
1. menjelaskan sejarah perkembangan pertanian dan industrialisasi
Indonesia,
2. menjelaskan masalah struktural pertanian dan industrialisasi berdasarkan
kondisi dan struktur yang ada untuk mencari alternatif pemecahannya,
3. menganalisis kebijakan dan strategi pembangunan pertanian pemerintah
yang terkait dengan pelaksanaan liberalisasi pertanian,
2.2 Perekonomian Indonesia 

4. menganalisis kebijakan dan tantangan industrialisasi di Indonesia,


5. menerangkan nasib dan kesejahteraan petani kecil di Indonesia
 ESPA4314/MODUL 2 2.3

Kegiatan Belajar 1

Pertanian Indonesia

A. PERKEMBANGAN PERTANIAN INDONESIA

Dinamika perkembangan pertanian Indonesia menunjukkan


kecenderungan yang cukup memprihatinkan. Dalam kurun waktu tahun
2001-2003 sebanyak 610.596 ha sawah (termasuk yang produktif) berganti
menjadi kawasan pemukiman dan kegiatan lain. Meski lahan pertanian
menyempit, jumlah petani justru meningkat dari 20,8 juta (tahun 1993)
menjadi 25,4 juta (Sensus Pertanian 2003). Rata-rata kepemilikan lahan
petani mengalami penurunan drastis, yaitu tinggal kurang dari 0,25 ha per
jiwa (Bambang Ismawan, 2005). Hasil Sensus Pertanian 10 tahun kemudian,
tercatat bahwa jumlah petani kembali meningkat mencapai 31,70 juta orang
(Sensus Pertanian 2013). Sementara jumlah lahan sawah pertanian menyusut
hingga mencapai angka 8,1 juta ha. Penyusutan bertambah cepat dengan
semakit cepatnya pertumbuhan kota yang membutuhkan lahan pertanian baik
untuk permukiman maupun untuk industri.
Kondisi makin mengkhawatirkan karena tingkat pendapatan petani yang
tidak berubah secara signifikan. Pendapatan semusim (padi) hanyalah antara
Rp325.000,00- Rp543.000,00 atau hanya Rp81.250,00 – Rp135.000,00 per
bulan. Dalam suatu studi ditemukan bahwa 80 persen pendapatan rumah
tangga petani kecil berasal dari kegiatan di luar sektor pertanian (non-farm),
misalnya kuli bangunan, ojek, tukang becak, membuka warung, sektor
informal, dan lain-lainnya. Dalam kategori ini, sebenarnya dapat dikatakan
tidak ada lagi “masyarakat petani”, yakni mereka yang bekerja di sektor
pertanian dan kebutuhan hidupnya dicukupi dari kegiatan itu.
Situasi diperburuk dengan terancamnya ekologis (lingkungan) yang
menjadi basis produksi pertanian. Rusaknya sistem ekologis itu ditandai
dengan merosotnya tingkat kesuburan tanah antara lain karena massifnya
penggunaan bahan an-organik dalam pupuk dan obat pembasmi hama.
Departemen Kimpraswil menyatakan bahwa 1,5 juta ha lahan irigasi yang
menjadi tumpuan penyediaan air bagi tanaman pertanian telah rusak. Hal ini
mengakibatkan kekeringan yang meluas di beberapa wilayah pertanian. Pada
saat yang sama, hewan-hewan alami seperti burung, ikan, dan berbagai jenis
2.4 Perekonomian Indonesia 

binatang lain, jumlahnya makin menurun dan banyak yang mendekati


kepunahan. Hal ini sebagian disebabkan kegiatan eksplorasi dan
industrialisasi yang merambah di wilayah-wilayah perhutanan. Sementara,
jumlah dan jenis tanaman, baik tanaman pangan, hias, maupun pelindung pun
makin merosot.
Fenomena di atas tidak terlepas dari konteks historis sejarah transformasi
ekonomi-politik pertanian di Indonesia sejak era kolonial hingga era
liberalisasi dewasa ini. Secara garis besar fase-fase penting perkembangan
kondisi, sistem, dan struktur pertanian Indonesia adalah sebagai berikut.

1. Struktur pertanian Indonesia tidak lepas dari bentukan proses


kolonialisme bangsa asing yang berlangsung sangat lama. Struktur
pertanian yang menempatkan mayoritas petani kecil tetap miskin di lapis
paling bawah disubordinasi oleh pelaku ekonomi besar pun merupakan
warisan sistem dan struktur ekonomi kolonial. Pasca kemerdekaan belum
terjadi reformasi sosial yang mampu mengubah pola hubungan ekonomi
yang timpang tersebut. Petani dan pertanian rakyat kita begitu terpuruk
pasca monopoli kongsi dagang VOC yang kemudian makin dihisap lagi
setelah pemerintah kolonial menerapkan sistem tanam paksa (culture
stelsel). Petani dipaksa menanam komoditi yang dibutuhkan pasaran
Eropa.
2. Sistem kapitalis-liberal yang berlaku sesudahnya pun hanya menjadikan
Indonesia sebagai ondernaming besar sekaligus sumber buruh murah
bagi perusahaan-perusahaan swasta Belanda. Perkebunan-perkebunan
besar mereka kuasai dan lagi-lagi produksinya ditujukan untuk
memenuhi pasar luar negeri. Pertanian rakyat tetap saja diperas dan
makin kehilangan dayanya untuk memenuhi kebutuhan hidup dan
memakmurkan petani.
3. Reformasi agraria melalui UU Pokok Agraria 1960 yang mengatur
redistribusi tanah dan UU Perjanjian bagi Hasil (1964) yang mengubah
pola bagi hasil untuk mengoreksi struktur pertanian kolonial justru
makin kehilangan vitalitasnya, terlebih di era Orde Baru yang
berorientasi mengejar pertumbuhan ekonomi tinggi (dan menganut
developmentalisme).
4. Revolusi Hijau yang mengimbas ke Indonesia ditandai dengan
pengunaan bibit-bibit baru dan teknologi (biologis dan kimiawi)
pemberantasan hama dari luar negeri Indonesia memang mampu
 ESPA4314/MODUL 2 2.5

melakukan swasembada beras pada tahun 1984. Namun, revolusi hijau


ternyata lebih menguntungkan petani bertanah luas. Produksi naik, tetapi
pendapatan turun akibat mahalnya input pertanian, misalnya pupuk.
Term of Trade petani pun turun dan distribusi pendapatan makin
timpang.
5. Liberalisasi pertanian yang disyaratkan IMF dan WTO kini ditandai oleh
bebas masuknya produk-produk pertanian (pangan) seperti beras, gula,
daging, ayam, jagung, dan buah-buahan yang memukul petani dalam
negeri. Liberalisasi ini menguntungkan korporat besar yang menguasai
input pertanian (benih, pupuk, dan obat-obatan) dan perdagangan (pasar)
internasional. Kesejahteraan petani dalam negeri tidak meningkat secara
signifikan.

B. MASALAH STRUKTURAL PERTANIAN INDONESIA

Pembangunan pertanian yang belum mampu mengangkat kesejahteraan


petani, bahkan terjadi bencana kelaparan dan gizi buruk di berbagai daerah,
merupakan indikasi belum dipecahkannya masalah-masalah struktural yang
membelit pertanian Indonesia. Masalah ini berat karena menyangkut
keseluruhan aspek struktur, sistem (aturan main), dan kebijakan pertanian,
bukan sekadar masalah yang terkait dengan usaha pertanian. Setiawan (2003)
merumuskan bahwa masalah struktural itu adalah bagaimana
mentransformasikan puluhan juta kaum tani miskin marjinal ke dalam dunia
pertanian yang lebih modern dan yang memungkinkan mereka hidup layak.
Prof Mubyarto pada tahun 1989 sudah menguraikan berbagai persoalan
mendasar ekonomi pertanian di Indonesia, di antaranya adalah:

1. Jarak Waktu yang Lebar antara Pengeluaran dan Penerimaan


Pendapatan dalam Pertanian
Pendapatan petani hanya diterima setiap musim panen, sedangkan
pengeluaran harus diadakan setiap hari, setiap minggu, atau bahkan kadang-
kadang dalam waktu yang sangat mendesak sebelum panen. Pada musim
panen (dalam keadaan pasar yang normal) terdapat harga yang rendah dan
pada musim paceklik harganya tinggi. Karena itu petani dua kali terpukul,
pertama harga produksinya rendah dan kedua petani harus menjual lebih
banyak untuk mencapai keperluannya. Yang sering merugikan petani adalah
pengeluaran-pengeluaran yang kadang-kadang tidak dapat diatur dan tidak
2.6 Perekonomian Indonesia 

dapat ditunggu sampai panen tiba. Dalam hal demikian petani sering menjual
tanamannya pada saat masih hijau di sawah baik dengan harga penuh atau
berupa pinjaman sebagian (dikenal dengan sistem ijon).

2. Pembiayaan Pertanian
Dengan titik tolak adanya kemelaratan yang luas di kalangan petani,
keterlibatan mereka pada utang, baik utang biasa maupun dengan sistem ijon,
maka sering dapat disimpulkan bahwa persoalan yang paling sulit dalam
ekonomi pertanian Indonesia adalah persoalan pembiayaan pertanian.
Jatuhnya petani dalam sistem ijon karena tidak adanya kredit alternatif kredit
yang lebih baik bagi petani, padahal mereka memerlukan kredit murah agar
mampu meningkatkan produksi dan pendapatannya.

3. Tekanan Penduduk
Persoalan penduduk di Indonesian begitu kompleks yaitu tidak hanya
penduduk sangat padat dan pertambahan tiap tahun yang tinggi, tetapi juga
persebarannya yang tidak merata antardaerah. Adanya persoalan penduduk
dalam konteks ekonomi pertanian dapat dilihat dari tanda-tanda bahwa:
a. persediaan tanah pertanian yang makin kecil,
b. produksi bahan makanan per jiwa yang terus menurun,
c. bertambahnya pengangguran,
d. memburuknya hubungan-hubungan pemilik tanah dan bertambahnya
utang-utang pertanian.
Dengan demikian, masalah penduduk tidak lagi semata-mata merupakan
perbandingan jumlah kelahiran dan produksi makanan, persebaran (geografi
sosial), demografi (KB) atau masalah kesehatan dan gizi, melainkan
gabungan keseluruhan persoalan kehidupan petani sehari-hari.

4. Pertanian Subsistem
Pertanian subsistem diartikan sebagai suatu sistem bertani di mana
tujuan utama dari si petani adalah untuk memenuhi kebutuhan hidupnya
beserta keluarganya. Produksi subsistem murni ditandai tidak adanya aspek-
aspek komersial dan penggunaan uang. hubungan antara usaha tani dan
rumah tangga petani sangatlah erat, kegiatan produksi menyatu dengan
kegiatan konsumsi. Karena teori ekonomi menganalisis dua kegiatan itu
secara terpisah sehingga teori ini tidak dapat dipakai. Kebijakan pemerintah
yang tidak berpijak pada kondisi ini sering kali berakibat yang sebaliknya,
 ESPA4314/MODUL 2 2.7

tidak sesuai sasaran dan tujuan yang diinginkan. Persoalan menjadi makin
berat seiring bertambahnya jumlah buruh tani dan petani subsistem yang
hidupnya serba miskin, yang merupakan warisan struktur dan sistem
ekonomi kolonial.
Kepemilikan lahan yang sempit dan makin menurun (rata-rata 0,5 ha per
jiwa) merupakan masalah struktural pertanian Indonesia yang krusial. Hal ini
terjadi karena tanah (lahan) merupakan aset produktif yang turut menentukan
corak (cara) produksi dalam pertanian Indonesia. Konsentrasi pemilikan
lahan cenderung mengakibatkan cara-cara produksi yang tidak demokratis,
dalam arti tidak dapat melibatkan partisipasi petani kecil secara luas dalam
proses produksi. Demokratisasi dalam proses produksi tidak akan efektif
tanpa ada upaya melakukan redistribusi aset produktif tersebut.
Di sisi lain, masalah yang cukup pelik adalah belum meratanya distribusi
modal dalam sektor pertanian, baik modal dalam bentuk material, intelektual,
maupun institusional. Modal material berupa kredit murah tanpa agunan
masih sulit diperoleh petani kecil karena minimnya ketersediaan dana dan
prosedur yang cenderung konvensional. Modal intelektual berupa
peningkatan wawasan dan keahlian petani dan akses pendidikan yang murah
dan berkualitas bagi keluarga (anak-anak) mereka pun masih sulit
ditingkatkan. Di sisi lain, modal institusional berupa pemberdayaan
organisasi-organisasi tani sebagai kekuatan kolektif untuk meningkatkan
daya tawar mereka pun sulit diwujudkan. Demokratisasi modal perlu
dilakukan untuk memecahkan masalah-masalah tersebut.
Harga komoditi pertanian (terutama beras) yang rendah pun menjadi
masalah tersendiri dalam upaya meningkatkan kesejahteraan petani. Dalam
hal ini berlaku sistem yang merugikan petani, di mana mereka harus
menyangga kebutuhan pokok masyarakat perkotaan dengan kontraprestasi
yang sangat minimal. Harga rendah tersebut merupakan paksaan dari situasi
di mana upah buruh di perkotaan cenderung ditekan serendah mungkin,
padahal mereka harus tetap memenuhi kebutuhan hidup minimal seperti
halnya pangan. Para petanilah yang menyediakan kebutuhan mereka dengan
harga yang rendah, sesuai dengan daya beli mereka. Jadi di sini berlaku
sistem di mana petani mensubsidi korporat (bergaji tinggi) dan ekonomi
pedesaan mensubsidi ekonomi perkotaan. Sebuah pola hubungan ekonomi
yang subordinatif dan eksploitatif yang menjadi masalah struktural stagnasi
kesejahteraan petani kecil.
2.8 Perekonomian Indonesia 

Mengacu pada kerangka pemikiran John Madeley (2005), masalah


struktural pertanian adalah berupa kerawanan pangan, yang terkait dengan
kedaulatan dan ketahanan pangan. Dalam konteks pertanian Indonesia,
berbagai aspek internal-eksternal yang menjadi faktor penyebab (langsung
dan tidak langsung) kerawanan pangan di Indonesia di antaranya adalah:
a. Tanah tandus dan bencana alam yang menurunkan produktivitas dan
menghancurkan tanaman pangan.
b. Terbatasnya sumber-sumber pendanaan yang dapat diakses petani secara
mudah, murah, dan terarah kepada petani kecil (miskin).
c. Banyaknya utang negeri yang membebani anggaran negara dan penuh
persyaratan (misalnya harus melakukan liberalisasi impor), sehingga
membatasi kemampuan negara dalam mengembangkan komoditas
pangan.
d. Pengabaian peran perempuan sebagai pelaku sektor pertanian yang
produktif.
e. Konflik kepentingan dalam penguasaan dan penggunaan lahan yang
sering berakhir dengan penggusuran lahan pertanian pangan berganti
bisnis lain.
f. Perubahan iklim akibat pemanasan global yang disebabkan
industrialisasi yang tidak berwawasan (bahkan merusak) konservasi
sumber daya alam.
g. Pertambahan jumlah penduduk yang makin pesat, yang diikuti dengan
makin mengecilnya luas pemilikan lahan karena konversi (misal
perumahan).
h. Merosotnya ketersediaan air untuk usaha pertanian dengan makin
tumbuhnya bisnis-bisnis baru, termasuk usaha air minum, yang
berdekatan dengan areal tanaman pangan.
i. Tidak dikembangkannya diversifikasi pangan secara serius padahal
potensi biodiversifikasi Indonesia sangatlah luar biasa.
j. Pemangkasan dana kesehatan yang meningkatkan pengeluaran petani
kecil sehingga berpotensi memperburuk kondisi gizi pangan mereka.

C. KEBIJAKAN-KEBIJAKAN PEMBANGUNAN PERTANIAN

Peranan pemerintah dalam pembangunan pertanian Indonesia adalah


berupa pembuatan kebijakan-kebijakan yang ditujukan untuk memperbaiki
kesejahteraan petani. Meskipun kadang kebijakan yang dibuat pemerintah
 ESPA4314/MODUL 2 2.9

pun dapat merugikan bahkan memperburuk kesejahteraan petani. Bidang-


bidang kebijakan pertanian yang spesifik meliputi kebijakan harga, kebijakan
pemasaran, dan kebijakan struktural. Bidang kebijakan yang lebih khusus
lainnya menyangkut pengaturan-pengaturan kelembagaan baik yang langsung
terdapat di sektor pertanian maupun di sektor-sektor lain yang ada
hubungannya dengan sektor pertanian, misalnya landreform, penyuluhan
pertanian, dan lain-lain (Mubyarto, 1989).

1. Kebijakan Harga: Kebijakan Pangan Murah


Secara teoretis kebijakan harga dapat dipakai mencapai tiga tujuan, yaitu
a. Stabilisasi harga-harga hasil pertanian terutama pada tingkat petani,
b. Meningkatkan pendapatan petani melalui perbaikan dasar tukar (term of
trade),
c. Memberikan arah dan petunjuk pada jumlah produksi.
Kebijakan harga yang diterapkan di Indonesia misalnya kebijakan harga
beras minimum dan harga beras maksimum. Kebijakan ini ditekankan untuk
mencapai tujuan yang pertama, yaitu stabilisasi harga hasil pertanian.
Kebijakan umum yang ditempuh pemerintah adalah kebijakan pangan murah.
Hal ini dikaitkan dengan strategi pembangunan ekonomi yang berorientasi
untuk mengejar pertumbuhan ekonomi tinggi. Strategi ini dijalankan dengan
mendorong industrialisasi yang berbasis di wilayah perkotaan. Kebijakan ini
justru menghambat perbaikan kesejahteraan petani, selain juga tidak
mendorong perkembangan ekonomi pedesaan.

2. Kebijakan Pemasaran
Kebijakan pemasaran dilakukan untuk memasarkan hasil-hasil pertanian
yang bertujuan ekspor, selain pengaturan distribusi sarana produksi bagi
petani. Pemerintah berusaha menciptakan persaingan yang sehat di antara
pedagang dengan melayani kebutuhan petani seperti pupuk, insektisida,
pestisida, dan lain-lain, sehingga petani dapat membeli sarana produksi
tersebut dengan harga yang tidak terlalu tinggi. Perubahan peranan
pemerintah karena liberalisasi pertanian telah mengecilkan kemampuan
pemerintah dalam mengatur pasar, sehingga petani kesulitan untuk
mendapatkan sarana produksi tersebut dengan harga yang terjangkau. Hal ini
misalnya diindikasikan dengan makin mahalnya harga pupuk, yang sering
disebabkan karena langkanya persediaan di pasaran padahal pemerintah
2.10 Perekonomian Indonesia 

menjelaskan bahwa pasokan sarana produksi tersebut cukup memadai,


bahkan berlebih.

3. Kebijakan Struktural
Kebijakan struktural dalam pertanian dimaksudkan untuk memperbaiki
struktur produksi misalnya luas pemilikan lahan, pengenalan dan
pengusahaan alat-alat pertanian yang baru, dan perbaikan sarana pertanian
yang umumnya baik prasarana fisik maupun sosial ekonomi. Penguasaan aset
produktif berupa lahan yang terlalu kecil dan tidak merata mengakibatkan
rendahnya produktivitas yang berimbas pada sulitnya upaya peningkatan
kesejahteraan petani kecil. Kebijakan pemerintah dalam hal ini adalah dengan
mengatur kembali distribusi pemilikan lahan (land reform) yang diupayakan
secara adil dan demokratis. Kebijakan lain yang dilakukan pemerintah adalah
dengan mengembangkan teknologi lokal dan mengenalkan teknologi baru
yang sesuai dengan kebutuhan petani melalui pelatihan-pelatihan dan
penyuluhan yang intensif.
Di samping itu, kebijakan yang terkait dengan upaya pemberdayaan
petani adalah kebijakan penanggulangan kemiskinan. Kebijakan ini ditempuh
melalui pembuatan program-program yang ditujukan untuk meningkatkan
pendapatan petani, memperkuat kelembagaan kelompok tani, dan
mempermudah akses petani miskin terhadap sarana produksi, pasar, dan
pembiayaan usaha tani. Pola yang lazim digunakan adalah pola kredit
bergulir (revolving grant) yang diarahkan sebagai basis pengembangan
lembaga keuangan mikro.

D. PERTANIAN INDONESIA DI ERA LIBERALISASI

Liberalisasi sektor pertanian diawali dengan masuknya Indonesia ke


dalam Perjanjian Pertanian (Agriculture on Agreement/AoA) di tahun 1995
dan diterimanya Letter of Intent (loI) IMF di tahun 1997. Liberalisasi
pertanian secara sederhana diwujudkan dengan menyerahkan sistem
pertanian (dan nasib petani) kepada mekanisme pasar (bebas), yang
kemudian berlaku liberalisme pertarungan bebas (free-fight liberalism).
Beberapa ketentuan yang diatur dalam AoA adalah sebagai berikut
(Setiawan, 2003: 73):
 ESPA4314/MODUL 2 2.11

1. Pengurangan dukungan domestik; pengurangan total atas subsidi


domestik yang dianggap “mendistorsi perdagangan” berkisar pada 20
persen dari ukuran dukungan agregat dari acuan tahun 1986-1988.
2. Pengurangan subsidi ekspor; jumlah subsidi ekspor akan dikurangi
sebesar 21 persen dari tiap produk sesuai rata-rata tahun 1986-1990,
pengeluaran anggaran subsidi ekspor dikurangi 36 persen selama 6
tahun.
3. Perluasan akses pasar; seluruh hambatan impor akan dikonversikan ke
tarif dan dikurangi hingga 36 persen selama 6 tahun (negara maju) dan
24 persen selama 10 tahun (negara berkembang).

Liberalisasi pertanian telah merugikan pertanian Indonesia. Misalnya,


liberalisasi perberasan yang dilakukan IMF telah berdampak buruk pada
kebijakan perberasan, yaitu (Setiawan: 69):
1. Subsidi pupuk dicabut pada tanggal 2 Desember 1998, diikuti dengan
liberalisasi pupuk yang sebelumnya dimonopoli PUSRI. Akibatnya biaya
produksi melonjak, sehingga harga dasar gabah dinaikkan dari
Rp1000/kg menjadi Rp1400-Rp 1500/kg tergantung wilayahnya.
2. Monopoli impor beras oleh Bulog dicabut akhir tahun 1999, sehingga
kini impor terbuka bagi siapa saja dan tidak terkontrol lagi.
3. Bea masuk komoditas pangan dipatok maksimum 5 persen. Bagi beras,
walaupun monopoli impor oleh Bulog dicabut, bea masuk tetap 0 persen.
Akibatnya arus impor beras, gula, bahkan bawang merah yang deras
makin memukul petani Indonesia.

Liberalisasi pertanian merupakan ekses penerapan pasar (perdagangan)


bebas. Pasar bebas pertanian sendiri sebenarnya mempunyai “cacat” baik
dalam tataran filosofi-teoretis, maupun tataran empiris-aplikatifnya. Secara
teoretis, pasar bebas pertanian hanya akan menguntungkan
(menyejahterakan) kedua belah pihak apabila dua asumsi utamanya
terpenuhi, yaitu tingkat kemajuan ekonomi dan teknologi antar kedua negara
seimbang, dan modal tidak dapat bergerak lintas negara.
Kenyataannya, asumsi ini tidak terpenuhi karena kekuatan ekonomi
antarnegara sangatlah timpang dan modal bebas bergerak ke manapun.
Sepintas mungkin terjadi perdagangan antarnegara, tetapi bisa jadi yang
berdagang sebenarnya adalah korporat asing (di dalam negeri) dengan
korporat di luar negeri, sehingga kesejahteraan masyarakat tidak berubah
2.12 Perekonomian Indonesia 

secara signifikan. Hal ini makin meyakinkan bahwa liberalisasi (pasar bebas)
pertanian adalah kepentingan korporat dan negara maju. Liberalisasi
pertanian digunakan untuk memperluas dan menguasai pasar komoditi
pertanian di negara sedang berkembang termasuk Indonesia.
Secara empiris, terbukti AS dan Eropa yang paling gencar
mempropagandakan perdagangan bebas justru adalah negara-negara yang
protektif terhadap pertanian mereka. Setiap petani di negara maju tersebut
(termasuk Jepang) mendapat subsidi dari pemerintah setempat agar
produknya mampu bersaing dan menguasai pasar luar negeri. Bahkan seekor
sapi di Inggris memperoleh subsidi sebesar 2 US$ per hari agar mempunyai
daya saing yang tinggi karena dapat dijual dengan harga yang relatif murah.
Total dukungan Uni Eropa terhadap pertanian mereka adalah senilai US$
35,5 milyar per tahun, sedangkan dukungan AS berjumlah sekitar US$ 85
milyar per tahunnya. Proteksi yang dilakukan negara maju tidak lagi berupa
tarif dan kebijakan sejenisnya, melainkan sudah mengarah pada proteksi yang
terkait dengan kemajuan teknologi. Biasanya mereka mensyaratkan kriteria-
kriteria tertentu bagi masuknya komoditi dari negara sedang berkembang
yang sulit mereka penuhi, seperti halnya standar lingkungan, pekerja, dan
standar mutu lainnya.

E. PEMBANGUAN PERTANIAN YANG MENYEJAHTERAKAN


PETANI

Mubyarto (2000) menegaskan bahwa kebijakan pembangunan pertanian


yang berorientasi pada kesejahteraan petani harus berisi kebijakan-kebijakan
tentang penanggulangan kemiskinan, karena dalam kenyataan petani yang
lahan garapannya sangat sempit (petani gurem) selalu berpola nafkah ganda,
yaitu tidak mungkin menggantungkan pendapatannya hanya dari usaha tani
saja tetapi juga dari usaha-usaha lain (off-farm) di luar usaha tani. Program
P4K (Program Peningkatan Pendapatan Petani Kecil dan Nelayan) di seluruh
Indonesia dilaporkan telah berhasil mengembangkan pola usaha dan pola
nafkah ganda usaha tani. Program-program semacam ini harus ditingkatkan
oleh pemerintah atau departemen pertanian agar senantiasa dapat
meningkatkan kesejahteraan petani. Secara spesifik Mubyarto menguraikan
beberapa kebijakan komoditi pertanian yang berorientasi pada kesejahteraan
petani sebagai berikut.
 ESPA4314/MODUL 2 2.13

1. Indonesia patut kembali mewujudkan swasembada beras. Keterbatasan


produksi dalam negeri dapat menyebabkan Indonesia mengimpor beras
di pasar dunia. Untuk itu Indonesia harus terus-menerus memberikan
perangsang pada petani produsen beras dalam negeri agar terus bergairah
meningkatkan produksi, jika perlu melalui berbagai subsidi sarana
produksi termasuk subsidi kredit usaha tani. Subsidi pertanian seperti
yang diterapkan di negara-negara maju tidak boleh dianggap merupakan
kebijakan yang keliru di Indonesia.
2. Tidak hanya beras tetapi juga komoditi jagung dan kedelai kini diimpor
dalam jumlah besar untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri. Sub-
sektor peternakan Indonesia kini membutuhkan jagung dan kedelai serta
kacang tanah yang merupakan sumber protein nabati yang diperlukan
Indonesia setelah kebutuhan akan karbohidrat terpenuhi. Kebijakan
peningkatan produksi komoditi-komoditi pertanian palawija yang selama
ini relatif terlantar sangat dianjurkan sehingga Indonesia tidak “terpaksa”
lagi mengimpor komoditi pertanian tersebut dalam jumlah besar,
khususnya dalam mendukung perkembangan industri peternakan.
3. Jika kini Indonesia mengimpor gula hampir sama besar dengan volume
produksi dalam negeri menimbulkan pertanyaan kebijakan pertanian, apa
yang salah di masa lalu? Inpres No. 9/1975 tentang TRI (Tebu Rakyat
Intensifikasi) melarang pabrik-pabrik gula (BUMN maupun pabrik-
pabrik swasta) menyewa tanah rakyat untuk menanam tebu dengan
alasan naif “tebu harus ditanam oleh petani sendiri”. Keluarnya Inpres
ini membuktikan betapa pemerintah membuat kebijakan tanpa
memahami kondisi riil usaha tani tebu. Inpres No. 9/1975 telah
“merusak” atau “menghancurkan” sistem produksi dan hubungan-
hubungan produksi dan perdagangan tebu dan gula dalam negeri, yang
mengakibatkan produksi gula Indonesia merosot padahal konsideran
Inpres TRI sesungguhnya adalah untuk menaikkan produksi dan
produktivitas gula di dalam negeri. Kita memerlukan pembaruan
kebijakan usaha tani tebu dan industri gula yang bersifat menyeluruh dan
“nasionalistik” yang tidak dapat dipisahkan dari kebijakan harga dasar
padi/beras.
4. Untuk mempertahankan perangsang berproduksi bagi petani dalam
berbagai komoditi yang dihasilkannya, pemerintah harus merevitalisasi
kebijakan harga dasar padi sekaligus dalam kaitannya dengan harga-
harga gula, jagung, kedelai, dan harga tertinggi bagi sarana produksi
2.14 Perekonomian Indonesia 

pupuk dan obat-obatan (pestisida dan insektisida). Hubungan-hubungan


harga-harga yang menarik antara komoditi pertanian dengan sarana
produksi yang diperlukan petani (nilai tukar atau Term of Trade) tidak
pernah secara serius digarap oleh pemerintah dan departemen pertanian.
Pendekatan dan pengembangan sistem agribisnis yang terkesan semakin
“agresif” berakibat pada penekanan berlebihan pada aspek bisnis atau
aspek keuntungan dan “efisiensi” berusaha tani, tetapi dengan
mengabaikan kenyataan masih besarnya peran usaha tani subsistem
dalam pertanian kita yang tidak harus menomorsatukan asas efisiensi.
Petani miskin dalam pertanian subsistem harus diberdayakan bukan
justru dianggap “tidak ada”, atau “perlu dihilangkan”, karena harus
mengikuti hukum-hukum bisnis pertanian komersial. Tuntutan yang
keliru agar pertanian Indonesia meningkatkan daya saing dengan
mengikuti hukum-hukum persaingan internasional, yang
“mengharamkan subsidi”, harus dilawan dengan segala kekuatan oleh
pakar-pakar kita

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan dampak Revolusi Hijau bagi pembangunan pertanian di
Indonesia!
2) Apa pengaruh liberalisasi pertanian terhadap kondisi kesejahteraan
petani Indonesia?
3) Apa kebijakan yang seharusnya ditempuh pemerintah untuk
memberdayakan petani kecil di Indonesia?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Dampak Revolusi Hijau di Indonesia adalah:


a) peningkatan produksi pertanian,
b) penurunan tingkat pendapatan akibat mahalnya input pertanian,
c) nilai tukar/Term of Trade petani menurun,
d) ketimpangan dalam distribusi pendapatan.
 ESPA4314/MODUL 2 2.15

2) Liberalisasi pertanian cenderung merugikan petani dalam negeri karena


kurang memiliki daya saing yang kuat akibat keterbatasan kemampuan
penggunaan teknologi pertanian, kualitas produksi pertanian yang
kurang bagus dan keterbatasan input. Kesejahteraan petani tidak
meningkat secara signifikan. Liberalisasi pertanian justru
menguntungkan korporat besar yang menguasai input pertanian dan
perdagangan internasional.

3) Kebijakan yang harus ditempuh pemerintah untuk memberdayakan


petani kecil di Indonesia antara lain:
a) kebijakan harga untuk produk pertanian dengan tujuan untuk
meningkatkan pendapatan petani, stabilitas harga di sektor
pertanian, dan perbaikan dasar tukar petani,
b) Kebijakan pemasaran yang dilakukan untuk membantu petani dalam
memasarkan produk pertanian untuk tujuan ekspor,
c) Kebijakan struktural dimaksudkan untuk memperbaiki struktur
produksi misalnya luas pemilikan lahan, pengenalan alat-alat
pertanian modern, dan perbaikan sarana pertanian.

R A NG KU M AN

Modernisasi pertanian belum mengubah struktur dan pola hubungan


ekonomi warisan sistem kolonial yang menempatkan petani kecil
sebagai mayoritas di stratum terbawah dengan kepemilikan aset dan
pendapatan yang minim. Rendahnya taraf kesejahteraan petani terkait
dengan masalah struktural pertanian yaitu jarak yang lebar antara
pengeluaran dan pendapatan petani, tekanan penduduk, pembiayaan, dan
pertanian subsistem.
Kebijakan pemerintah dalam membangun pertanian bertumpu
pada tiga pilar utama, yaitu kebijakan harga (harga pangan murah),
kebijakan pemasaran, kebijakan struktural, dan kebijakan yang terkait
dengan upaya penanggulangan kemiskinan. Kebijakan ini belum
sepenuhnya mampu memecahkan masalah struktural pertanian yang
terkait intensifnya liberalisasi pertanian yang merugikan petani dalam
negeri. Liberalisasi pertanian meliputi pengurangan dukungan domestik,
pengurangan subsidi ekspor, dan perluasan akses pasar.
2.16 Perekonomian Indonesia 

Upaya untuk menyejahterakan petani dilakukan dengan


mewujudkan kebijakan swasembada beras, meningkatkan produksi
komoditi pertanian palawija, pembaruan kebijakan usaha tani tebu dan
industri gula yang bersifat menyeluruh dan “nasionalistik”, dan
pemerintah harus merevitalisasi kebijakan harga dasar padi sekaligus
dalam kaitannya dengan harga-harga gula, jagung, kedelai, dan harga
tertinggi bagi sarana produksi pupuk dan obat-obatan (pestisida dan
insektisida).

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Salah satu akibat berkembangnya Revolusi Hijau di Indonesia adalah....


A. penggunaan pestisida
B. penggunaan pupuk organik
C. penggunaan pupuk kandang
D. pencabutan subsidi di sektor pertanian

2) Suatu sistem usaha tani di mana petani hanya bertujuan untuk memenuhi
kebutuhannya sendiri disebu....
A. sistem ijon
B. pertanian komersial
C. pertanian subsistem
D. pertanian semi-tradisional

3) Salah satu wujud penerapan liberalisasi pertanian yang merugikan petani


Indonesia adalah....
A. bea masuk beras 0 persen
B. peningkatan subsidi ekspor 10 persen
C. kuota impor tekstil dari AS
D. subsidi pupuk naik 5 persen

4) Kebijakan untuk menata ulang kepemilikan lahan yang disertai upaya


untuk melakukan redistribusi aset-aset produktif (tanah) pertanian
dikenal dengan istilah....
A. land-cultivation
B. land-reform
C. green revolution
D. intensifikasi pertanian
 ESPA4314/MODUL 2 2.17

5) Upaya yang perlu dilakukan untuk menyejahterakan petani adalah....


A. menetapkan harga tertinggi bagi pupuk
B. harga terendah bagi produk pertanian
C. menurunkan harga beras dan gula
D. diversifikasi produk komoditi palawija

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
2.18 Perekonomian Indonesia 

Kegiata n Belajar 2

Industrialisasi di Indonesia

A. SEJARAH PERKEMBANGAN INDUSTRIALISASI DI


INDONESIA

Industrialisasi mulai berkembang di Indonesia pada pemerintahan rejim


Orde Baru. Melalui UU No.1 Tahun 1967 tentang Penanaman Modal Asing
(PMA), pemerintah melakukan liberalisasi untuk menarik modal asing
dengan tujuan menggairahkan perekonomian yang lesu. Pada saat itu
pemerintah harus mengambil keputusan yang dilematis, di satu sisi masuknya
modal asing akan menggairahkan perekonomian dengan aliran modal,
teknologi dan penyerapan tenaga kerja, sedangkan di sisi lain terdapat
ancaman kemungkinan dominasi perekonomian oleh PMA (Pangestu,
1995:1-3).
Sejak awal dekade 1970-an hingga pertengahan dekade 1980-an
pemerintah mengembangkan strategi Industri Substitusi Impor (ISI). Strategi
ini bertujuan untuk menghemat devisa dengan cara mengembangkan industri
yang menghasilkan barang pengganti barang impor. Didasarkan pada strategi
tersebut pemerintah membatasi masuknya investor asing dengan berbagai
ketentuan antara lain pembatasan pemberian lisensi, penetapan pangsa modal
PMA relatif terhadap modal domestik, dan pelarangan PMA bergerak di
sektor pertahanan-keamanan, sektor strategis (telekomunikasi), dan sektor
publik (listrik dan air minum) (Pangestu, 1995:1-3).
Meski strategi ISI diharapkan mampu menghemat devisa, namun yang
terjadi justru sebaliknya karena pemerintah justru menekankan pada produksi
barang mewah yang berteknologi tinggi dan padat modal serta sangat
tergantung pada pasokan input dari negara maju. Akibatnya, industri yang
ada justru menguras devisa karena harus membeli barang modal dan input
antara yang sebagian besar harus diimpor (Kuncoro, 2003:360).
Didorong oleh keadaan tersebut dan jatuhnya harga minyak pada awal
tahun 1980-an, pemerintah mengubah strategi industrialisasi dari Industri
Substitusi Impor (ISI) menjadi Industri Promosi Ekspor (IPE). Sejak saat itu,
pemerintah berusaha memacu pertumbuhan industri berorientasi ekspor
dengan memberi kemudahan permodalan dan izin investasi untuk PMA dan
PMDN.
 ESPA4314/MODUL 2 2.19

Deregulasi pada tahun 1984 menggairahkan industri terutama bidang


manufaktur. Pada tahun 1986, pemerintah meringankan syarat PMA dengan
memperbolehkan kepemilikan modal sampai 20 persen dan berkembang
hingga 51 persen setelah 10 tahun beroperasi. Kebijakan paling ekpansif
terjadi pada tahun 1999 dengan PP No. 20/1999 yang memungkinkan
kepemilikan modal PMA hingga 95 persen.
Di sisi lain, pemerintah menetapkan kebijakan harga pada beberapa
industri penghasil produk strategis seperti cengkeh, baja, dan kertas koran.
Restrukturisasi, penyesuaian eksternal, peningkatan daya saing, efisiensi dan
deregulasi merupakan alasan yang sering dijargonkan pemerintah untuk
menetapkan kebijakan industri. Namun sesungguhnya ada tarik menarik
antara pro-nasionalis dan pro-efisiensi.

B. STRUKTUR INDUSTRI DI INDONESIA

Struktur industri di Indonesia masih belum dalam (shallow) dan belum


seimbang (unbalanced). Berbagai penelitian yang memanfaatkan tabel input-
output menunjukkan bahwa kaitan ekonomis antara industri skala besar,
menengah, dan kecil masih sangat minim, kecuali untuk sub sektor makanan,
produk kayu, dan kulit. Ini diperparah dengan struktur industri yang masih
kuasi-monopolistik dan oligopolistik. Struktur industri dapat dilihat dari rasio
konsentrasinya seperti Tabel 2.1. berikut.

Tabel 2.1.
Rasio Konsentrasi dalam Sektor Manufaktur
(pangsa 4 perusahaan terbesar, dalam persen)

Klasifikasi Periode Tahun

Kode ISI Subsektor 1985-an 2000-an


31 Makanan, minuman, tembakau 59,1 61,5
32 Tekstil, pakaian jadi, kulit 24,9 24,0
33 Produk kayu 13,4 15,9
34 Kertas 43,8 50,2
35 Kimia 46,4 44,6
36 Bahan galian bukan logam 75,7 58,1
37 Logam dasar 82,0 71,8
2.20 Perekonomian Indonesia 

Barang dari logam, mesin dan


38 peralatannya 49,7 57,4
39 Pengolahan lain 71,9 49,0
Rata-rata tertimbang 49,5 47,1
Sumber: BKPM

Berdasarkan Tabel 2.1. rata-rata tingkat konsentrasi untuk sektor


manufaktur sebesar 47 persen, lebih tinggi dibandingkan konsentrasi industri
di negara maju (Inggris 22 persen dan AS 36 persen). Struktur pasar industri
manufaktur Indonesia berciri oligopolis karena empat perusahaan terbesar
dalam industri yang sama mempunyai konsentrasi industri di atas 40 persen.
Padahal mayoritas 7 dari 9 subsektor industri manufaktur memiliki rasio
konsentrasi di atas 40 persen.
Penyebab turunnya konsentrasi industri setidaknya karena efek intensitas
dan efek struktural (penurunan pangsa industri dengan tingkat konsentrasi
tinggi). Pada periode tahun 1975-1981 efek intensitas lebih kuat
dibandingkan dengan efek struktural; antara periode tahun 1981-1992 kedua
efek tersebut saling memperkuat; dan pada periode tahun 1992 sampai
dengan 2000 -an efek struktural lebih dominan dibanding efek intensitas.
Struktur semacam itu menyebabkan tiadanya tekanan persaingan untuk
melakukan minimisasi biaya. Hal itu semakin sulit diatasi karena masih
mendapatkan proteksi tarif dan non–tarif yang tinggi dari pemerintah.
Akibatnya harga domestik produk jauh lebih tinggi daripada harga
internasional.
Berdasarkan paparan di atas, industri besar di Indonesia dikuasai oleh
perusahaan-perusahaan besar yang dimiliki oleh sedikit orang. Mereka
mendapatkan berbagai fasilitas yang menguntungkan dari pemerintah.
Sebaliknya industri rakyat yang dikerjakan oleh lebih banyak orang tidak
mendapatkan fasilitas yang memadai. Padahal tidak ada kaitan ekonomis
yang berarti antara industri besar dan industri rakyat tersebut.

C. MASALAH STRUKTURAL INDUSTRI DI INDONESIA

Apabila kita mencermati pertumbuhan industrialisasi di Indonesia dapat


disimpulkan relatif masih rendah dibanding beberapa negara di ASEAN.
Hasil penelitian UNIDO (United Nation Industrial Development
Organization), badan khusus PBB yang berfungsi meningkatkan proses
industrialisasi di negara-negara berkembang dan untuk pemberian country
 ESPA4314/MODUL 2 2.21

service framework for Indonesia (CSFI), menunjukkan adanya peningkatan


Industrialisasi di Indonesia, meskipun masih tertinggal bila dibandingkan
dengan negara di ASEAN. Penelitian tersebut menunjukkan bahwa
Indonesia sejak tahun 1980-an di peringkat 75 menjadi 54 tahun 1990-an dan
naik lagi menjadi 38 pada tahun 2000-an.
Dibandingkan dengan negara tetangga seperti Malaysia, Indonesia cukup
tertinggal. Malaysia pada tahun 1980-an berada di peringkat 50 dan menjadi
peringkat 15 pada tahun 2000-an. Thailand dari peringkat 47 tahun 1980-an
menjadi 23 pada tahun 2000-an, sementara Philipina dari peringkat 42 tahun
1980-an menjadi 25 pada tahun 2000-an. Berdasar peringkat ini tampak
sekali bahwa kondisi pertumbuhan industrialisasi di Indonesia memang
lambat. Peringkat tersebut didasarkan pada kemampuan ekspor di pasar
internasional, nilai tambah industri, dan penggunaan teknologi dalam
kegiatan industri. Peningkatan industri dalam negeri yang masih lemah dapat
menyebabkan kelesuan sektor industri dan sektor lain karena sulitnya
investasi baik dari dalam negeri maupun luar negeri. Padahal, keseimbangan
antara human capital dengan capital investment sangat diperlukan untuk
kondisi Indonesia.
Kurang berkembangnya industri di Indonesia disebabkan kebijakan yang
kurang tepat dan kurang mendukung perkembangan industri. Ada lima faktor
yang dapat mendorong terjadinya pertumbuhan industri. Pertama yaitu
peningkatan kemampuan sumber daya manusia (SDM). Pembangunan SDM
mutlak diperlukan untuk menyiapkan pelaku industri yang berpendidikan dan
berkeahlian. Investasi pengembangan sumber daya manusia merupakan
investasi jangka panjang berkelanjutan yang hasilnya tidak dapat dilihat
secara cepat.
Pada era 80-an, di saat negara berkembang di ASEAN masih disibukkan
dengan konflik dalam negeri, Indonesia sudah memulai terobosan awal dalam
pengembangan SDM. Terobosan ini berupa pengiriman karya siswa berbakat
dalam perjanjian tugas belajar ke luar negeri. Di antaranya adalah program
OFP (Overseas Fellowship Program), STMDP (Science and Technology for
Man Power Development Program), maupun STAID (Science and
Technology Advance for Industrial Development), yang telah dilakukan
dalam rentang waktu lebih dari 15 tahun.
Kedua adalah pembangunan infrastruktur yang memadai. Untuk memacu
perkembangan industri diperlukan infrastruktur yang mencukupi kebutuhan
industri. Infrastruktur yang memadai dapat meningkatkan perkembangan
2.22 Perekonomian Indonesia 

investasi di wilayah tersebut. Di Indonesia industri lebih terkonsentrasi di


Pulau Jawa. Padahal di luar Pulau Jawa memiliki areal yang lebih luas,
namun kurangnya infrastruktur yang memadai menyebabkan investor kurang
berminat menjalankan usahanya di luar Jawa, selain industri pertambangan
yang memang sangat menguntungkan bagi mereka.
Faktor ketiga yang mempengaruhi perkembangan industri adalah adanya
investasi asing langsung atau Foreign Direct Investment (FDI). Investasi
asing langsung dapat meningkatkan pertumbuhan industri, bahkan
pertumbuhan ekonominya. Kenapa harus investasi secara langsung? Investasi
asing yang langsung akan ditandai adanya pembangunan pabrik-pabrik baru.
Adanya modal asing yang masuk berupa pabrik akan ada perubahan pola
industri yang semula tradisional ke arah modernisasi dan adanya alih
teknologi. Hal ini tentu saja dengan asumsi keberadaan pabrik tersebut tidak
merusak lingkungan, tidak meminggirkan aktivitas ekonomi rakyat, dan tidak
merusak tatanan sosial-budaya masyarakat setempat.
Faktor keempat yaitu pembayaran yang dihasilkan dari investasi
menarik. Return yang tinggi dari hasil investasi akan menarik investor lebih
meningkatkan modalnya di Indonesia. Modal yang berbentuk uang akan
selalu mencari bentuk usaha yang memberikan hasil investasi yang lebih
tinggi. Dengan demikian tingkat return yang tinggi akan meningkatkan
pertumbuhan industri di Indonesia. Selain itu proses berinvestasi di
Indonesia, hendaknya dipermudah dan tidak banyak birokrasi yang berbelit-
belit. Adanya proses yang lama juga dapat menyebabkan investasi menurun.
Lama proses investasi di Indonesia yang mencapai 151 hari lebih tidak
diminati apabila dibandingkan dengan Malaysia yang hanya 30 hari
sedangkan di Singapura lebih pendek lagi yakni 8 hari.
Faktor yang kelima adalah peningkatan riset dan pengembangan ilmu
pengetahuan dan teknologi yang memadai. Adanya riset dan pengembangan
iptek dapat meningkatkan daya saing produk di pasar internasional baik dari
segi harga-harga maupun segi kualitasnya. Untuk dapat bersaing dengan
produk negara lain perusahaan harus efisien, yang dapat dicapai melalui
kegiatan-kegiatan riset dan pengembangan iptek tersebut. Alokasi perusahaan
industri di Indonesia untuk melakukan riset dan pengembangan masih
tergolong rendah dan jarang dilakukan.
Pengalaman beberapa negara dalam kegiatan alih teknologi ini adalah
dengan memberikan keleluasaan kepada warganya untuk beraktivitas penuh
di industri dan teknologi hulu untuk kemudian di bawa pulang ke negara asal.
 ESPA4314/MODUL 2 2.23

Taiwan, sebuah negara kecil dengan penduduk tidak lebih dari 22 juta bisa
membangun industri dalam negeri berbasis high-tech. Bahkan Amerika dan
Jepang harus mengakui keunggulan microchip dan memory buatan Taiwan.
Termasuk juga Korea, yang memulai industri mobil jauh setelah Jepang
menanamkan saham untuk memproduksi (body assembly) mobil di
Indonesia. Ternyata sekarang justru mobil produk Korea turut menghiasi
jalan-jalan di Ibukota. Dan juga contoh lain seperti Pakistan, yang berhasil
mengembangkan teknologi nuklir pertama dan terkuat di negara Islam
sampai saat ini.
Pengembangan hitech nasional, berbalikan dengan kegiatan alih
teknologi seperti di atas, yaitu berupa alih teknologi dengan mendatangkan
teknologi dari sumbernya. Caranya adalah memberi peluang dan suasana
yang kondusif bagi PMA untuk investasi industri di Indonesia. Kegiatan
seperti ini sudah dilakukan, bahkan pemerintah sudah menyediakan kluster
industri seperti di kawasan Cibitung, Kaligawe atau daerah lainnya. Hanya
saja, semua industri tersebut di atas hanya sebagai industri berbasis produksi
(production based industry), yang lebih menguntungkan PMA industri,
karena bisa leluasa memakai tenaga kerja produktif lokal dengan gaji murah
dibanding standar Upah Minimum Regional (UMR) internasional. Indonesia
akan menjadi tempat pembuangan sampah limbah industri berupa logam
berat dan zat kimia berbahaya, yang sebenarnya di negara asal PMA
pemakaiannya dilarang. Kasus Newmont, PTFI, adalah contohnya. Di sisi
lain tidak ada sumbangan teknologi dari PMA industri untuk pengembangan
teknologi nasional.
Beberapa kendala yang bisa ditengarai terkait dengan alih teknologi ini
adalah seperti keterbatasan kemampuan pemerintah dalam memberikan
arahan kepada tiga lembaga KMNRT, Deperindag, dan Perguruan Tinggi
dalam pengembangan ristek nasional. Arahan ini agar ketiga lembaga
tersebut memiliki visi yang sama dalam pengembangan teknologi nasional.
Di samping itu juga kemampuan pemerintah dalam menghasilkan peraturan
pemerintah dan regulasi yang bijak sebagai political will yang mengarahkan
dan mendukung misi R&D teknologi nasional yang dibuat oleh tiga lembaga
tersebut. Terbatasnya kemampuan pemerintah untuk memberikan fasilitas
baik berupa fasilitas untuk meningkatkan kekuatan kluster industri maupun
inkubator dengan penelitian terkini juga menjadi hambatan tersendiri.
Political will pemerintah akan terlihat dari seberapa besar alokasi APBN
untuk ristek nasional. Paling tidak diperlukan sekitar 8 persen dari APBN
2.24 Perekonomian Indonesia 

untuk kegiatan pengembangan industri dan teknologi nasional di luar dana


APBN untuk pendidikan. Seperti Jepang misalnya, menyisihkan budget lebih
dari US $ 7 M atau setara dengan Rp64 trilyun, dan 13.4 persen darinya
untuk riset unggulan bersaing.

D. BIROKRASI YANG BELUM EFISIEN

Tingkat efisiensi waktu dan biaya yang harus dikeluarkan oleh investor
untuk melaksanakan suatu investasi di suatu negara harus diwujudkan.
Perkembangan negara-negara di wilayah ASEAN yang memiliki percepatan
industri yang baik ditandai dengan kemudahan birokrasi dalam pelaksanaan
izin pendirian dan sebagainya. Birokrasi perizinan di Indonesia tergolong
memakan waktu lama bila dibandingkan dengan negara tetangga di ASEAN.
Faktor birokrasi dan waktu tunggu tersebut dapat menyebabkan investasi
di Indonesia menjadi tidak menarik lagi, sehingga banyak modal yang akan
mengalir ke negara yang lebih menjanjikan. Selain itu kondisi perekonomian
memang berpengaruh terhadap iklim berinvestasi. Bayangkan saja apabila
kita ingin berinvestasi ke Indonesia harus melewati 12 prosedural dengan 151
hari. Mestinya Cina dan Korea Selatan memiliki jumlah prosedur yang sama
dengan Indonesia, akan tetapi lama waktu untuk mengurusnya lebih pendek
dan bahkan Korea Selatan hanya 22 hari. Apabila kita sebagai investor, maka
kita tidak akan memilih Indonesia sebagai tujuan investasi. Negara lain yang
birokrasinya lebih mudah lebih banyak dan mungkin dengan tingkat return
yang lebih tinggi pula.

Tabel 2.2.
Perbandingan biaya bisnis (birokrasi) di beberapa negara

Jumlah
Negara Lama/durasi
prosedur
Cina 12 41
Hongkong 5 11
India 11 89
Indonesia 12 151
Korea selatan 12 22
Malaysia 9 30
Filipina 11 50
Singapura 7 8
 ESPA4314/MODUL 2 2.25

Taiwan 8 48
Thailand 8 33
Vietnam 11 56
Amerika 5 5
serikat
Sumber: Global Markets Standard Chartered Bank, diolah

E. KLASIFIKASI DAN KONSENTRASI INDUSTRI DI INDONESIA

Sektor industri saat ini merupakan sektor utama dalam perekonomian


Indonesia. Hal itu karena sektor ini merupakan penyumbang terbesar dalam
pembentukan PDB Indonesia selama sepuluh tahun terakhir. Misalnya pada
tahun 2002, sektor industri pengolahan diperkirakan mencapai lebih dari
seperempat atau 25,01 persen komponen pembentukan Produk Domestik
Bruto (PDB), sementara sektor pertanian hanya menyumbang sekitar 17,47
persen. Setelah 1 dasawarsa lebih ternyata relatif tidak ada perubahan
terhadap proporsi ini, karena tahun 2014 tercatat bahwa industri pengolahan
menyumbang 25,50 persen PDB Indonesia sementara pertanian turun
menjadi 12,06 persen.
Penggolongan industri di Indonesia dibagi menjadi empat kategori, yaitu
industri besar, industri sedang, industri kecil, dan industri kerajinan rumah
tangga. Dasar pengelompokan ini adalah pada banyaknya jumlah tenaga kerja
yang ada di dalamnya, tanpa memperhatikan penggunaan mesin produksi
yang digunakan. Industri besar yaitu perusahaan yang mempunyai pekerja
100 orang atau lebih. Industri sedang adalah perusahaan yang pekerjanya
antara 20-99 orang, industri kecil memiliki pekerja antara 5-19 orang,
sedangkan industri rumah tangga adalah usaha industri yang mempunyai
tenaga kerja antara 1-4 orang.
Dari sisi hasil, industri dapat dikelompokkan menjadi tiga yaitu sektor
primer, sekunder, dan tersier. Sektor primer meliputi, tanaman pangan,
peternakan, kehutanan, perikanan, pertambangan. Sektor sekunder meliputi;
industri makanan, tekstil, barang dari kulit, industri kayu, kertas dan
percetakan, kimia dan farmasi, karet dan plastik, mineral non logam, logam,
mesin dan elektronika, alat kedokteran dan kendaraan bermotor. Sektor
industri tersier meliputi; listrik, gas dan air, konstruksi, perdagangan dan
reparasi, hotel dan restoran, transportasi, gudang dan komunikasi,
perumahan, kawasan industri, serta perkantoran.
2.26 Perekonomian Indonesia 

Nilai investasi asing yang merupakan cerminan pertumbuhan industri di


dalam negeri dari tahun ke tahun mengalami pasang surut. Terlebih setelah
krisis ekonomi melanda Indonesia sejak tahun 1997/1998. Dari tiga sektor
industri yang paling banyak mendapat investasi asing dari mulai tahun 1997
sampai tahun 2005 adalah sektor industri sekunder. Hal itu terlihat dari
2,629.8 juta US dollar tahun 1997 meningkat menjadi 4,028.5 juta dollar.
Masuknya investasi sektor industri sekunder mulai menurun semenjak tahun
2001 menjadi 2,172.0 juta dollar. Tahun 2004 mulai naik kembali menjadi
2,820.9 juta dollar.
Industri primer dari tahun ke tahun sejak 1997 tidak mengalami
pertumbuhan yang signifikan. Padahal jumlahnya banyak, karena merupakan
industri rumah tangga dengan modal yang kecil. Akan tetapi ketika investasi
industri sekunder turun, sektor primer tidak mengalami penurunan yang
drastis pula. Pada industri tersier cukup besar karena menempati urutan
kedua setelah sektor sekunder. Pada tahun 2012 saat industri sekunder
mengalami penurunan, justru industri tersier mengalami peningkatan yang
tajam dari 3,316.4 juta dollar menjadi 1,413.2 juta dollar tahun 2014.

Tabel 2.3.
Nilai investasi modal asing di Indonesia tahun 2000 - 2014
(dalam juta dollar AS)

Sektor 2000 2002 2004 2006 2008 2010 2012 2014


Industri 31,4 62,5 126,0 115,4 156.3 102.5 270.6 339.8
Primer
Industri 2,629.8 4,028.5 5,637.0 4,759.9 2,172.0 1,569.6 1,838.9 2,820.9
Sekunder
Industri 812,2 774,7 2,466.9 5,002.1 1,153.9 1,413.2 3,316.4 1,408.6
Tersier
Total 3,473.4 4,865.7 8,229.9 9,877.4 3,482.2 3,085.3 5,425.9 4,569.3
Sumber: BKPM, diolah

Tabel 2.4.
Nilai investasi domestik dalam negeri tahun 2000-2014(Dalam juta dollar)

Sektor 2000 2002 2004 2006 2008 2010 2012 2014


Industri 1,618.8 1,302.3 2,366.0 2,417.3 1,163.8 1,025.2 610.0 927.2
Primer
Industri 12,823.8 9,937.6 10,271.1 17,664.2 5,856.1 9,370.4 6,125.0 10,756.0
Sekunder
Industri 4,186.2 5,272.6 3,649.6 1,956.5 2,860.9 1,633.7 4,809.8 3,544.4
 ESPA4314/MODUL 2 2.27

Tersier
Total 18,628.8 16,512.5 16,286.7 22,038.0 9,880.8 12,029.3 11,544.8 15,227.6
Sumber: BKPM, diolah

Tabel 2.5.
Perkembangan penanaman modal di Indonesia tahun 1990-2014

PMDN
PMA (juta US $)
(miliar rupiah)
Tahun
Proyek Nilai proyek nilai

1990 253 2,398.6 100 706.0


1991 265 3,666.1 149 1,059.7
1992 225 5,067.4 155 1,940.9
1993 304 8,286.0 183 5,653.1
1994 582 12,786.9 392 3,771.2
1995 375 11,312.5 287 6,698.4
1996 450 18,609.7 357 4,628.2
1997 345 18,628.8 331 3,473.4
1998 296 16,512.5 412 4,865.7
1999 248 16,286.7 504 8,229.9
2010 300 22,038.0 638 9,877.4
2011 158 9,880.8 452 3,482.2
2012 103 12,029.3 435 3,085.3
2013 111 11,544.8 545 5,425.9
2014 125 15,227.6 524 4,569.3
Sumber: BKPM

Data investasi pada 5 tahun terakhir (2010-2014) menunjukkan relatif


tidak ada perubahan dalam struktur investasi di Indonsia. Alokasi total
investasi asing (PMA) yang terbesar tetap pada sektor skunder yang
mencapai porsi 64,6% sedangkan sektor primer hanya mendapatkan 24,0%
dan tersier sebesar 11,4%. Tahun 2010-2011 terdapat fenomena menarik
dimana investasi asing pada sektor tersier menjadi yang terbesar. Tahun
2010-2011 mengalami pertumbuhan ekonomi yang sangat baik, namun pada
tahun selanjutnya kondisi perekonomian kembali menunjukkan kondisi
standar bahkan cenderung stagnan seiring kembalinya struktur alokasi
investasi di Indonesia.
2.28 Perekonomian Indonesia 

F. KEPEMILIKAN DAN PENGEMBANGAN INDUSTRI

Dalam hal aturan kepemilikan terhadap suatu perusahaan, di Indonesia


tidak ada aturan yang tegas. Sampai tahun 1980-an perusahaan milik
pemerintah menyumbang banyak terhadap penerimaan negara, kira-kira 30
persen dari GDP. Perusahaan pemerintah merupakan aktor yang utama
hampir semua faktor dari manufaktur, finansial sampai pada pertanian. Saat
itu belum ada investasi asing yang besar di Indonesia, karena masih adanya
pembatasan terhadap masuknya modal asing. Apabila ada swasta yang
mampu berkembang, maka harus mendekati keluarga presiden.
Kepemilikan manufaktur menunjukkan adanya kebijakan-kebijakan yang
saling mempengaruhi dan faktor ekonomi industrial. Apabila investasi asing
diizinkan di Indonesia tahun 1980-an, maka eksploitasi besar besaran akan
terjadi karena keunggulan mereka dalam teknologi dan sumber daya manusia.
Sektor keuanganlah yang mampu bersaing dalam proses liberalisasi tahun
1988, padahal masih menunjukkan minimnya kepemilikan asing dalam
perusahaan manufaktur di Indonesia.
Sebelum krisis ekonomi melanda Indonesia masih banyak perusahaan
dalam negeri yang dimiliki oleh pemerintah. Pemerintah mengendalikan
perusahaan sesuai dengan keinginan rezim yang berkuasa. Adanya hambatan
tarif dan non tarif terhadap produk asing semakin membuat perusahaan dalam
negeri terutama milik negara tidak melakukan pembenahan dirinya. Krisis
ekonomi dan keuangan yang terjadi menyebabkan perusahaan banyak yang
kolaps. Sektor yang paling banyak terkena dampaknya adalah perbankan.
Perbankan di Indonesia hampir sebagian besar mengalami kesulitan likuiditas
keuangan, sehingga pemerintah melalui bank Indonesia memberikan bantuan
dengan dana Badan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI).
Ketidakjelasan tentang kepemilikan dan aturan yang memadai
menyebabkan kerugian yang dialami oleh negara dan swasta akibat krisis
sangat besar. Bank-bank yang tidak sehat keuangannya diserahkan kepada
BPPN untuk dilakukan restrukturisasi dan disehatkan. Saat krisis inilah
International Monetary Fund (IMF) masuk dan memberikan berbagai
persyaratan untuk memberikan pinjaman di Indonesia. Salah satu syaratnya
adalah penjualan aset-aset negara kepada swasta, atau dalam kata lain
mengurangi kepemilikan pemerintah dalam perusahaan.
 ESPA4314/MODUL 2 2.29

Tabel 2.6.
Estimasi pembagian kepemilikan di Indonesia akhir 2000-an

Sektor
Keterangan sektor Asing Pemerintah Negara
domestik
Pertanian
Hasil Pangan, Pertanian, Peternakan 100 0 0 18
Perikanan, Perkebunan, Kehutanan 80 5 15 3
Pertambangan
Migas 0 50 50 15
Lain-Lain 30 30 40 1
Manufaktur
Migas 0 0 100 4
Lain-Lain 59 17 24 14
Konstruksi 90 5 5 5
Utilitas 0 0 100 1
Transportasi dan Komunikasi 50 0 50 5
Perdagangan dan Pariwisata 90 5 5 16
Perbankan dan Keuangan 30 5 65 4
Pemerintah 0 0 100 8
Akomodasi 90 0 10 3
Jasa Lain-Lain 100 0 0 4
Total (Tidak Termasuk Migas) 57 12 32 -
71 5 25 -
Sumber: Hill, 2000

Kepemilikan pemerintah pada berbagai sektor tahun 2000-an masih


mendominasi, bila dibandingkan dengan kepemilikan asing maupun swasta.
Sektor migas, alat transportasi, perbankan dan lainnya masih dimiliki oleh
pemerintah. Perubahan secara signifikan setelah terjadi krisis ekonomi tahun
1997. Saat setelah krisis, pemerintah mulai menjual sebagian perusahaan-
perusahaan BUMN sebagai konsekuensi dari kesepakatan dengan IMF.
Penjualan banyak terjadi pada bank-bank milik pemerintah atau
sebelumnya sahamnya dikuasai oleh pemerintah. Penjualan aset-aset negara
ini dilakukan agar beban pemerintah tidak terlalu berat. Dengan berubahnya
sifat kepemilikannya, pemerintah berharap perusahaan akan lebih efisien dan
profitable. Selain itu penjualan perusahaan negara ditujukan untuk
mendapatkan tambahan penerimaan untuk menopang defisit anggaran negara
(APBN). Ini adalah bagian dari agenda besar liberalisasi perekonomian yang
ditandai dominasi korporat (asing) dalam perekonomian Indonesia.
2.30 Perekonomian Indonesia 

Saat ini siapa pun boleh untuk memiliki perusahaan dan melakukan
investasi di Indonesia tanpa batasan yang ketat, kecuali untuk perusahaan
yang vital dan sangat penting untuk masyarakat seharusnya tidak ikut dijual
kepada publik apalagi asing. Apabila perusahaan yang penting dikuasai
bukan oleh pemerintah akan menyebabkan sulitnya pengendalian harga yang
dapat terjangkau oleh masyarakat, terutama untuk barang-barang kebutuhan
pokok.
Upaya untuk mengembangkan investasi berbasis lokal merupakan
langkah untuk meningkatkan pertumbuhan industri di Indonesia. Dengan
demikian harus ada kebijakan yang mendorong peningkatan pertumbuhan
industri di dalam negeri. Banyak hal yang bisa dilakukan oleh pemerintah
dengan membantu kebutuhan bagi para pelaku industri. Usaha mikro dan
kecil sangat membutuhkan modal dan keterampilan untuk mengembangkan
usahanya. Penciptaan iklim yang kondusif dalam berinvestasi dan
mengembangkan ekonomi akan menumbuhkan pertumbuhan industri
domestik.

G. KEBIJAKAN INDUSTRI INDONESIA

Beberapa hal yang bisa ditawarkan sebagai solusi terhadap permasalahan


industrialisasi tersebut adalah sebagai berikut: Pertama, membuat regulasi
yang jelas terkait kebijakan industri dan teknologi di Indonesia. Misalnya,
setiap industri yang beroperasi di samping memiliki kewajiban membayar
pajak yang sudah berjalan baik, tetapi juga harus memenuhi standardisasi
lingkungan, operasional dan manajerial dengan ISO14001 atau Det Norske
Veritas, dan standar mutu produk dengan UL, JIS, MILL atau sejenisnya.
Kedua, membuat regulasi baru agar setiap industri memberikan sharing
minimal 15 persen dari asetnya baik berupa SDM maupun dana untuk
kegiatan new development dan design produk dengan keharusan menyertakan
tenaga kerja lokal. Sehingga ketika ada perusahaan asing yang mendirikan
pabrik di Indonesia, harus memiliki komitmen paling tidak menggunakan 15
persen staf lokal untuk kegiatan R&D dan design, baik ditempatkan di dalam
negeri maupun di luar negeri tempat PMA berasal. Dengan kebijakan ini,
PMA industri tidak lagi berorientasi industri untuk produksi asing, tetapi
terjadi transformasi menuju industri berbasis teknologi (technology based
industry), sehingga proses alih teknologi juga berjalan efektif di dalam
negeri.
 ESPA4314/MODUL 2 2.31

Beberapa keuntungan yang bisa didapat dari kebijakan industri berbasis


teknologi dengan sharing SDM untuk HRD tersebut adalah pertama adanya
penyerapan tenaga kerja sarjana maupun pasca sarjana baik lulusan dalam
dan luar negeri, yang bisa memiliki pengalaman untuk melakukan R&D
teknologi lokal sesuai kebutuhan nasional. Keuntungan kedua adalah
terealisasikannya alih teknologi dari perusahaan pusat di luar negeri baik dari
Jepang, Eropa, maupun Amerika ke Indonesia. Sebagai contoh, perusahaan
sepeda motor vespa Piagio yang akan melakukan investasi dan produksi
untuk memenuhi pasar China harus menerima konsekuensi untuk
membagikan 30 persen saham teknologinya kepada perusahaan lokal. Ini
berarti diberlakukan kebijakan alih teknologi dengan dukungan regulasi yang
jelas dari pemerintah China.
Ketiga, secara umum menaikkan iklim penelitian baik di instansi
pemerintah seperti LIPI dan BPPT, juga di berbagai perguruan tinggi dalam
koridor kerja sama R&D pada teknologi terapan (applied technology) yang
dibiayai oleh industri. Dengan demikian, di satu sisi lembaga penelitian dan
perguruan tinggi yang telah menjadi BHMN tidak kesulitan dana ketika
melakukan penelitian dan di sisi lain industri tetap menerima teknologi yang
tepat guna dan terbaru.

H. TANTANGAN INDUSTRI NASIONAL DI ERA GLOBALISASI

Selama ini industri besar yang dianggap sebagai pelaku industri di


Indonesia mendapatkan banyak proteksi yang membuat mereka bekerja tidak
efisien. Proteksi yang selama ini dilakukan terhadap industri besar terbukti
membuat mereka rentan terhadap gejolak eksternal. Industri besar Indonesia
memiliki karakter yang negatif seperti rendahnya kandungan teknologi,
ketergantungan yang tinggi pada industri modal dan input luar negeri.
Di era globalisasi ketika ada tekanan dari luar untuk menghilangkan
berbagai proteksi industri besar di tanah air sedang diuji ketangguhannya.
Penghapusan proteksi yang menimbulkan ekonomi biaya tinggi, harus
dibarengi dengan berbagai persiapan kelembagaan, infrastruktur dan
suprastruktur dalam upaya meningkatkan daya saing di pasar global.
Industri rakyat yang selama ini tidak mendapatkan fasilitas berarti dari
pemerintah terbukti tangguh menghadapi gejolak eksternal. Industri rakyat
yang berbasis koperasi merupakan pengembangan strategik industri
Indonesia. Melalui industri rakyat tersebut Indonesia akan memiliki
2.32 Perekonomian Indonesia 

keunggulan yang spesifik karena berbasis pada kekuatan diri sendiri dan
tidak tergantung pada bantuan modal asing dan pemerintah. Di masa
mendatang untuk menghadapi era globalisasi pemerintah perlu memberikan
berbagai fasilitas yang dapat mendorong pertumbuhan dan perkembangan
industri rakyat.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Sejak kapan Indonesia melakukan industrialisasi? Jelaskan!
2) Masalah struktural apa yang dihadapi industri di Indonesia? Menurut
Anda bagaimana cara menyelesaikan masalah tersebut?
3) Menurut Anda, apa yang harus dilakukan Indonesia untuk menghadapi
globalisasi hubungannya dengan pembangunan dan pengembangan
industri?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Indonesia mulai melakukan industrialisasi sejak disyahkannya UU No. 1


Tahun 1967 tentang investasi asing. Selanjutnya pada awal dekade 1970-
an sampai pertengahan dekade 1980-an pemerintah mengembangkan
strategi Industri Substitusi Impor (ISI), namun pasca jatuhnya harga
minyak tahun 1980 pemerintah merubah strategi tersebut menjadi
Industri Promosi Ekspor (IPE).

2) Masalah struktural yang dihadapi oleh industri di Indonesia, yaitu:


a) struktur industri di Indonesia masih belum dalam (shallow) dan
belum seimbang (unbalanced),
b) tidak ada hubungan ekonomis antara industri besar, menengah, dan
kecil,
c) fasilitas yang diberikan pemerintah hanya diperuntukkan bagi
industri berskala besar.
Pemecahan masalah tersebut antara lain:
a) meningkatkan kemampuan sumber daya manusia,
 ESPA4314/MODUL 2 2.33

b) melakukan pembangunan infrastruktur yang memadai,


c) meningkatkan penelitian, mengembangkan ilmu pengetahuan, dan
meningkatkan kemampuan teknologi,
d) melakukan efisiensi birokrasi karena birokrasi yang berbelit-belit
justru akan menjauhkan investasi asing langsung (foreign Direct
Investment).
3) Strategi untuk menghadapi globalisasi antara lain:
a) pemerintah mulai mengurangi proteksi dalam industri agar mereka
belajar mandiri dan mampu menghadapi gejolak eksternal,
b) mengurangi ketergantungan input luar negeri dan mulai
memberdayakan input domestik,
c) mempersiapkan infrastruktur dan suprastruktur untuk meningkatkan
daya saing dipasar global,
d) mengembangkan industri rakyat karena terbukti industri rakyat lebih
mampu bertahan menghadapi gejolak eksternal.

R A NG KU M AN

Industrialisasi di Indonesia mulai berkembang pada pemerintahan


rejim Orde Baru yaitu setelah UU No.1 Tahun 1967 tentang investasi
asing ditetapkan. Sejak awal dekade 1970-an hingga pertengahan dekade
1980-an pemerintah mengembangkan strategi Industri Substitusi Impor
(ISI). Meski strategi ISI diharapkan mampu menghemat devisa, namun
yang terjadi justru sebaliknya karena pemerintah justru menekankan
pada produksi barang mewah yang berteknologi tinggi dan padat modal
serta sangat tergantung pada pasokan input dari negara maju.
Didorong oleh keadaan tersebut dan jatuhnya harga minyak pada
awal tahun 1980-an, pemerintah mengubah strategi industrialisasi dari
Industri Substitusi Impor (ISI) menjadi Industri Promosi Ekspor (IOE).
Struktur industri di Indonesia masih belum dalam (shallow) dan
belum seimbang (unbalanced). Kaitan ekonomis antara industri skala
besar, menengah dan kecil masih sangat minim, kecuali untuk sub sektor
makanan, produk kayu dan kulit. Industri besar di Indonesia dikuasai
oleh perusahaan-perusahaan besar yang dimiliki oleh sedikit orang.
Mereka mendapatkan berbagai fasilitas yang menguntungkan dari
pemerintah. Sebaliknya industri rakyat yang dikerjakan oleh lebih
banyak orang tidak mendapatkan fasilitas yang memadai. Padahal tidak
2.34 Perekonomian Indonesia 

ada kaitan ekonomis yang berarti antara industri besar dan industri
rakyat tersebut.
Pertumbuhan industrialisasi di Indonesia relatif masih rendah
dibanding beberapa negara di ASEAN. Perhitungan tersebut didasarkan
pada kemampuan ekspor di pasar internasional, nilai tambah industri,
dan penggunaan teknologi dalam kegiatan industri. Hal ini menyebabkan
kelesuan sektor industri dan sektor lain pun akan terhambat karena
sulitnya investasi baik dari dalam negeri maupun luar negeri.
Ada lima hal yang dapat dilakukan untuk meningkatkan
pertumbuhan industri yaitu peningkatan kemampuan sumber daya
manusia (SDM), pembangunan infrastruktur yang memadai, investasi
asing langsung atau Foreign Direct Investment (FDI), pembayaran yang
dihasilkan dari investasi menarik dan peningkatan riset dan
pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang memadai. Efisiensi
birokrasi menjadi faktor penting untuk meningkatkan pertumbuhan
ekonomi.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Faktor-faktor yang mendorong terjadinya konsentrasi industri antara


lain....
A. adanya perlindungan dari pemerintah
B. sistem perdagangan bebas
C. pajak industri yang sangat tinggi
D. persamaan kemajuan teknologi

2) Suatu unit bisnis yang bergerak dalam berbagai bidang usaha dengan
sejumlah perusahaan atau afiliasi bisnisnya disebut....
A. konglomerasi
B. konsentrasi industri
C. monopoli
D. kartel

3) Untuk menghemat devisa pemerintah mengintensifkan pengembangan


industri yang membuat produk-produk untuk dijual ke luar negeri yang
disebut industri ....
A. substitusi impor
B. promosi ekspor
 ESPA4314/MODUL 2 2.35

C. substitusi ekspor
D. promosi impor

4) Salah satu dampak negatif liberalisasi investasi yang dilakukan untuk


mempercepat proses industrialisasi di Indonesia adalah ....
A. ekonomi biaya tinggi
B. pertumbuhan ekonomi tinggi
C. dominasi pemodal asing
D. penguatan peranan pemerintah

5) Industri-industri yang selalu diproteksi dan difasilitasi oleh pemerintah


adalah industri yang termasuk dalam kategori ....
A. infant-industries
B. high level-industries
C. old-major industries
D. mass-capital industries

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
2.36 Perekonomian Indonesia 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) A. 1) A.
2) C. 2) A.
3) C. 3) B.
4) B. 4) C.
5) D.
5) A.
 ESPA4314/MODUL 2 2.37

Daftar Pustaka
Hamid, Edy Suandi. (2005). Ekonomi Indonesia. Yogyakarta: UII Press.

Hamid, Edy Suandi. (2004). Sistem Ekonomi, Utang Luar Negeri, dan
Politik-Ekonomi. Yogyakarta: UII Press.

Kuncoro, Mudrajad. (2003). Ekonomi Pembangunan: Teori, Masalah, dan


Kebijakan. Yogyakarta: UPP AMP-YKPN.

Madeley, John. (2005). Loba, Keranjingan Berdagang. Yogyakarta:


Cindelaras.

Mubyarto. (2000). Membangun Sistem Ekonomi. Yogyakarta: BPFE.

Pangestu, Mari dan Iwan Jaya Azis, (1994), Survey of Recent Development,
BIES, Vol. 30 No. 2 Agustus, Canberra, ANU

Pangestu, Mari (Ed), (1993), Pacific Initiatives for Regional Trade


Liberalization and Investment Cooperation – Role and Implication for
Private Sector, Jakarta, PECC-CSIS.

Setiawan, Bonnie. (2003). Globalisasi Pertanian. Jakarta: The Institute for


Global Justice.

Thee Kian Wie. Ed. (1992), Dialog Kemitraan dan Keterkaitan Usaha Besar
dan Kecil dalam Sektor Industri Pengolahan. Jakarta: Gramedia.
Modul 3

Keuangan dan Perbankan Indonesia


Prof. Dr. Edy Suandi Hamid, M.Ec

PEN D A HU L UA N

M odul ini membahas keterkaitan antara kebijakan keuangan, perbankan,


dan kebijakan anggaran pemerintah secara umum. Lebih lanjut modul
ini menguraikan sejarah perkembangan perbankan dan kebijakan keuangan-
perbankan pemerintah yang melingkupinya hingga pasca krisis moneter
1997/1998. Modul ini juga membahas masalah-masalah struktural yang
dihadapi perbankan Indonesia, yang berpengaruh besar terhadap sektor
moneter (keuangan) dan peranan perbankan secara umum. Secara khusus
akan diperkenalkan perihal Arsitektur Perbankan Indonesia (API) dan konsep
lembaga keuangan non-bank dalam bentuk Lembaga Keuangan Mikro
(LKM) sebagai alternatif pembiayaan pelaku usaha mikro, beserta peranan
perbankan dalam mendorong pengembangannya. Pada bagian selanjutnya,
modul ini memfokuskan bahasan pada keuangan negara beserta kebijakan
pengelolaannya yang tercermin dalam kebijakan fiskal/kebijakan anggaran
(APBN). Pada bagian ini diuraikan struktur keuangan negara, baik dari sisi
penerimaan maupun sisi pengeluaran dan masalah-masalah struktural yang
dihadapi pemerintah dalam pengelolaan keuangan negara dan APBN.
Dengan mempelajari modul ini secara umum Anda diharapkan mampu
menjelaskan sejarah, kondisi, dan masalah struktural yang timbul dalam
pengelolaan perbankan dan keuangan negara dan pembuatan kebijakan
pemerintah di kedua bidang tersebut.
Secara khusus setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan mampu:
1. menjelaskan sejarah serta perkembangan kondisi dan kebijakan
perbankan di Indonesia.
2. menjelaskan masalah-masalah struktural yang dihadapi perbankan dan
sektor keuangan pada umumnya serta merumuskan alternatif
pemecahannya.
3.2 Perekonomian Indonesia 

3. menjelaskan perlunya Lembaga Keuangan Mikro dan peranan perbankan


dalam pengembangannya.
4. menjelaskan struktur keuangan negara (APBN) dan kebijakan anggaran
pemerintah dalam pengelolaannya.
5. menjelaskan masalah-masalah yang timbul dalam pengelolaan keuangan
negara (APBN) dan merumuskan cara pemecahannya.
 ESPA4314/MODUL 3 3.3

Kegiatan Belajar 1

Keuangan dan Perbankan

A. SEJARAH PERKEMBANGAN DAN KEBIJAKAN PERBANKAN

Pada akhir pemerintahan Orde Lama (tahun 1959-1965) dikeluarkannya


kebijakan yang berdampak terhadap kinerja perbankan sampai awal tahun
1960-an, yaitu dikeluarkannya peraturan pemerintah dalam pengendalian
moneter tanggal 24 Agustus 1959 yang isinya:
1. Adanya kebijakan pemotongan nilai uang kertas atau sanering.
Kebijakan ini memotong uang Rp500,00 dan Rp1000,00 menjadi tinggal
sepersepuluhnya (10 persennya).
2. Pembekuan simpanan di bank-bank sebesar 90 persen untuk jumlah
simpanan di atas Rp25.000,00.
3. Penghapusan sistem bukti ekspor menjadi pungutan ekspor dan pungutan
impor.

Kebijakan tersebut merugikan banyak bank dan masyarakat yang


menyimpan uangnya di bank. Sebagai contoh kasus yang dialami oleh Bank
Rakyat Indonesia yang menderita kerugian sebesar Rp230 juta akibat
penurunan nilai uang.
Pada tahun 1960 pemerintah mengeluarkan Peraturan Pusat Nomor 41
tentang Pembentukan Bank Koperasi Tani dan Nelayan (BKTN). BKTN
merupakan penggabungan dari tiga bank antara lain BRI, Bank Tani dan
Nelayan, serta Nederlandsche Handels Maatschappij (NHM). Pembentukan
bank ini untuk mendukung revolusi agraria yang dicetuskan tanggal 24
September 1960. Tugas BKTN adalah menyediakan kredit bagi petani dan
nelayan yang disertai dengan pendidikan, pelatihan, bimbingan dan
pengawasan (supervised credit). Pada tahun 1965 terjadi perubahan pada
bank-bank milik pemerintah. Peraturan Presiden No. 8 tahun 1965
memutuskan untuk mengintegrasikan BTN ke dalam Bank Indonesia.
Sementara Penpres No. 9 tahun 1965 mengintegrasikan BKTN ke dalam
Bank Indonesia dengan nama Bank Indonesia Urusan Koperasi, Tani dan
Nelayan (BIUKTN).
3.4 Perekonomian Indonesia 

Masa represi keuangan terjadi antara periode tahun 1966-1983, yakni


pada saat peralihan dari masa Orde Lama ke Orde Baru. Kebijakan represi
keuangan pemerintah Orde Baru meliputi program stabilisasi dan rehabilitasi,
sedangkan dalam jangka panjang diarahkan dalam bentuk program
pembangunan. Untuk menunjang program tersebut, pada tanggal 3 Oktober
1966 pemerintah mengeluarkan peraturan yang berisi antara lain:
1. Peninjauan kembali kredit perbankan dengan memberikan batasan dalam
jumlah kredit, agunan, dan tingkat suku bunga.
2. Diberlakukan prinsip anggaran pendapatan dan belanja negara
berimbang sebagai salah satu upaya pengendalian inflasi.
3. Adanya kebijakan debirokratisasi yang ditujukan untuk mengurangi
intervensi pemerintah dalam perekonomian agar tercipta sistem ekonomi
yang demokratis.
4. Kebijakan di bidang perdagangan luar negeri yang bertujuan
memberikan porsi yang lebih besar bagi eksportir dan mengurangi
intervensi pemerintah dalam tata niaga ekspor dengan sistem insentif
ekspor.
5. Kebijakan penundaan pembayaran utang luar negeri dan penarikan
utang-utang luar negeri baru yang tujuannya untuk mengurangi tekanan
neraca pembayaran.

Setelah periode tersebut mulailah terjadi perubahan sistem perbankan di


antaranya melalui pembentukan BRI unit desa dan kredit program
(subsidized credit). Dalam penyaluran kredit program Bimbingan Massal
(BIMAS), BRI menjadi bank pelaksana yang ditunjuk oleh pemerintah. Salah
satu tugas dari bank pelaksana program ini adalah menyediakan kebutuhan
dana bagi pembiayaan sarana produksi seperti bibit, pupuk, dan pestisida.
Koperasi juga berperan dalam program BIMAS melalui pembentukan Badan
Usaha Unit Desa (BUUD).
Permasalahan yang terjadi pada program BIMAS adalah tingkat
pengembalian kredit yang cenderung menurun. Sebelum tahun 1973, jumlah
kredit macet hanya sekitar 5 persen, sepuluh tahun kemudian naik menjadi
sebesar 35 persen. Kredit macet tersebut sepenuhnya ditanggung oleh Bank
Indonesia dan Departemen Keuangan. Tabel 3.1. menunjukkan besarnya
tunggakan debitor terhadap bank dari tahun 1971-1984.
 ESPA4314/MODUL 3 3.5

Tabel 3.1.
Kredit Macet di BRI tahun 1971-1984

Tunggakan Jumlah
Tahun Tunggakan %
(ribuan rupiah)

1971 40.412 5,61


1972 147.185 5,75
1973 316.840 6,42
1974 1.301.147 10,38
1975 2.429.445 14,12
1976 3.331.956 14,85
1977 3.970.724 22,65
1978 3.578.834 20,17
1979 1.962.683 15,13
1980 2.500.526 17,59
1981 3.760.876 24,14
1982 4.352.019 33,93
1983 3.408.632 36,20
1984 430.028 26,93
Sumber: Bank BRI (1995)

Dengan kondisi ini maka bank pelaksana akan kurang terpacu untuk
bekerja keras dalam program BIMAS yang dicanangkan pemerintah padahal
kredit ini bersumber dari Kredit Likuiditas Bank Indonesia (KLBI).
Kebijakan pemerintah saat itu untuk jangka panjang mungkin kurang tepat,
sehingga perlu diadakan perubahan yang mendasar. Beberapa indikator
ketidakberhasilan program BIMAS ini dipengaruhi berbagai faktor antara
lain:
1. Pencapaian target dengan luas areal sawah yang ditetapkan. Penyaluran
kredit hanya rata rata 61 persen dari total luas areal sawah yang
ditetapkan selama program BIMAS.
2. Realisasi kredit yang disalurkan rata-rata hanya 44 persen dari target.
3. Rata-rata besarnya pembayaran kembali kredit BIMAS selama 15 tahun
hanya mencapai Rp531,8 miliar dari target Rp1,446 triliun atau 36,8
persennya saja.
3.6 Perekonomian Indonesia 

B. DEREGULASI PERBANKAN

Pada periode sebelum krisis yakni tahun 1983 sampai 1997 terdapat
beberapa kebijakan perbankan yang berpengaruh luas terhadap
perekonomian. Paket kebijakan yang pertama adalah Paket Kebijakan Juni
1983 (Pakjun’83) dan yang kedua adalah Paket Kebijakan Oktober 1988
(Pakto’88). Paket Kebijakan Juni 1983 ditujukan untuk mendorong ekspor
non-migas sebagai antisipasi atas merosotnya penerimaan devisa dari
minyak. Kebijakan ini diharapkan dapat mendorong perbankan untuk
menerapkan prinsip prinsip manajemen yang berorientasi pada pasar.
Bentuk-bentuk subsidi bunga dibatasi dan hanya diberikan untuk skala
prioritas tertentu, sedangkan penentuan suku bunga kredit non prioritas
diserahkan pada pasar. Isi Paket Kebijakan Juni 1983 adalah:
1. Penghapusan pagu kredit sehingga perbankan dapat memberikan kredit
secara lebih fleksibel sesuai dengan kemampuan.
2. Bank diberi kebebasan dalam menentukan suku bunga, baik deposito,
tabungan maupun kredit dalam meningkatkan mobilisasi dana dari dan
kepada masyarakat.
3. Pengaturan volume kredit likuiditas dapat mengurangi ketergantungan
bank-bank kepada bank sentral dengan memperkenalkan alat kebijakan
moneter berupa Sertifikat Bank Indonesia (SBI) dan fasilitas diskonto.

Dengan kebijakan tersebut, pada bulan Mei 1983 tingkat suku bunga
deposito jangka waktu 6 bulan untuk bank-bank milik pemerintah
dibebaskan. Pada bulan Juni 1983 pengendalian atas suku bunga dihilangkan.
Sementara itu paket kebijakan yang kedua (Pakto’88) dilakukan untuk:
pertama meningkatkan pengerahan dana masyarakat, kedua memperluas
jangkauan layanan bagi masyarakat terutama pelaku ekspor, ketiga
mendorong tercapainya efisiensi dan profesionalisme dalam pengelolaan
bank dengan kompetisi yang sehat.

Isi Paket Kebijakan Oktober 1988 adalah:


1. Pembukaan pasar bagi industri perbankan nasional dengan cara memberi
kemudahan perijinan bagi bank devisa dan kemudahan untuk membuka
kantor cabang.
2. Penetapan pajak atas bunga deposito sebesar 15 persen, sama halnya
dengan pajak keuntungan dari sekuritas dan obligasi.
 ESPA4314/MODUL 3 3.7

3. Penurunan Giro Wajib Minimum (GWM) dari 15 persen utang lancar


menjadi 2 persen dari DPK (Dana Pihak Ketiga).
4. Penentuan BMPK (Batas Maksimum Pemberian Kredit) dengan batasan
sampai dengan 20 persen dari total modal kepada peminjam tunggal atau
50 persen kepada peminjam grup.
5. Penempatan dana BUMN di bank-bank pemerintah sampai 50 persen
dan 20 persen pada setiap bank lainnya.
6. Diperbolehkannya bank-bank untuk melakukan diferensiasi produk DPK
baik dalam tabungan maupun deposito.
7. Adanya kelonggaran persyaratan untuk memperoleh ijin perdagangan
valuta asing.

Dengan demikian cakupan paket deregulasi ini tidak terbatas pada sektor
perbankan saja, akan tetapi juga pada sektor keuangan pada umumnya seperti
perusahaan asuransi dan pasar modal. Dengan kebijakan ini pula pendirian
dan perluasan cabang sangat mudah, sehingga saat itu berdiri ratusan bank
baru di Indonesia, bahkan oleh pengusaha besar yang tidak menguasai dunia
perbankan sekalipun. Bank-bank didirikan hanya untuk memudahkan
pembiayaan perusahaan mereka sendiri.

Tabel 3.2.
Pertumbuhan Mobilisasi Simpanan Menurut Kelompok Bank Periode
1983-1997
Total Bank
Bank Bank
simpanan asing BPD
Periode pemerintah umum
(miliar campuran (%)
(%) (%)
Rp.) (%)
1983 12.297 35,8 78,5 44,1 20,9
1984 15.363 19,7 42,4 24,3 40,8
1985 20.032 28,8 50,6 8,5 17,9
1986 23.276 17,6 18,6 9,0 -3,4
1987 29.096 19,2 48,3 7,5 19,7
1988 37.458 24,4 39,5 21,7 36,3
1989 54.034 31,6 74,9 30,2 28,8
1990 81.587 36,9 69,9 65,7 52,3
1991 95.118 3,1 30,4 27,9 26,6
1992 111.429 25,8 10,5 7,7 14,5
1993 142.454 17,3 41,2 16,3 29,4
1994 170.406 4,2 32,1 26,9 29,3
3.8 Perekonomian Indonesia 

Total Bank
Bank Bank
simpanan asing BPD
Periode pemerintah umum
(miliar campuran (%)
(%) (%)
Rp.) (%)
1995 214.764 18,1 32,1 23,3 26,3
1996 281.718 19,1 40,5 30,9 9,1
1997 357.613 47,1 7,4 117,0 3,2
Sumber: Statistik Ekonomi Keuangan Indonesia, Bank Indonesia, diolah

Sebelum krisis ekonomi dan finansial melanda Indonesia, perbankan


Indonesia mengalami pertumbuhan yang cukup pesat. Perkembangan ini
ditandai dengan meningkatnya jumlah bank di wilayah Indonesia. Akan
tetapi perkembangan ini diikuti dengan pertumbuhan tingkat suku bunga riil
yang negatif. Hal itu karena tingkat bunga nominal yang dikoreksi dengan
inflasi. Peristiwa booming minyak merupakan salah satu sebab kebijakan
moneter yang diambil oleh pemerintah berfungsi ganda yakni sebagai alat
untuk pengendalian tekanan inflasi dan juga sebagai alat mempengaruhi
alokasi dana.
Kebijakan pemerintah yang diterapkan pada tahun 1974 dan 1983
mendorong diterapkannya plafon kredit bagi setiap bank, tingkat reserve
requirement yang tinggi, dan kredit yang selektif. Kebijakan tersebut
menyebabkan lembaga keuangan menjadi terfokus pada bank-bank milik
pemerintah yang bertugas melayani BUMN.

Tabel 3.3.
Kredit Perbankan Menurut Kelompok Bank Tahun 1984-1996
(dalam miliar rupiah)

Bank Bank
Bank
Tahun (%) swasta BPD asing Total
pemerintah
nasional campuran
1984 14215 75.6 3042 510 1046 18813
1985 16338 74.7 4106 640 1073 22157
1986 18926 71.7 5506 766 1204 26402
1987 23023 70.1 7462 961 1406 32852
1988 30178 68.6 10714 1196 1913 44001
1989 40275 63.3 18591 1625 3115 63606
1990 54242 55.5 34975 2302 6177 97696
 ESPA4314/MODUL 3 3.9

Bank Bank
Bank
Tahun (%) swasta BPD asing Total
pemerintah
nasional campuran
1991 60644 53.4 41836 2616 8512 113608
1992 69007 55.8 42337 3015 9330 123689
1993 71543 47,6 60441 3554 14733 150271
1994 80010 42,4 74654 4201 18366 188880
1995 93480 39,8 111644 5242 24245 234611
1996 98121 39,4 119919 5275 25681 248996
Sumber: Statistik Indonesia BPS:1989 dan 1993 diolah

Peran bank pemerintah mulai mengalami penurunan dari tahun 1984


sampai dengan tahun 1992, walaupun masih mendominasi jumlah pemberian
kredit yaitu dari 75,6 persen tahun 1984 dan mulai menurun pada tahun 1992
menjadi hanya 55,8 persen. Penurunan persentase peranan bank pemerintah
memberikan peluang bagi swasta untuk berkembang, mengingat pangsa pasar
perbankan Indonesia yang besar dengan jumlah penduduk yang banyak.

C. PERBANKAN PADA PERIODE KRISIS MONETER 1997/1998

Krisis moneter yang terjadi di Indonesia merupakan dampak dari krisis


moneter yang melanda Asia pada tahun 1997. Krisis perekonomian Indonesia
yang mencapai puncaknya pada tahun 1997-1998 itu, telah melahirkan
perdebatan publik, khususnya mengenai pilihan kebijakan (policy response)
yang diambil Pemerintah pada waktu itu. Penyaluran Bantuan Likuiditas
Bank Indonesia (BLBI) merupakan pilihan kebijakan yang paling banyak
disorot karena menyangkut aliran dana yang sangat besar dan sangat
berpengaruh bagi pengelolaan keuangan negara pasca krisis.
Krisis moneter tersebut berdampak luas dan lama terhadap
perekonomian dan khususnya perbankan di Indonesia. Sebenarnya sejak
digulirkannya Pakto’88 sudah dapat terindikasi lemahnya perbankan
Indonesia. Ciri-ciri yang memperkuat indikasi tersebut antara lain: pertama,
rendahnya rasio modal terhadap aktiva produktif, kedua rendahnya
persyaratan modal minimum untuk mendirikan suatu bank di Indonesia
(merupakan yang terendah di Asia saat itu), dan faktor ketiga adalah
tingginya jumlah kredit yang bermasalah.
Banyaknya jumlah bank sejak kebijakan Pakto’88 menyebabkan
terjadinya persaingan antar bank yang lebih tinggi. Dengan demikian bank
3.10 Perekonomian Indonesia 

cenderung melakukan ekspansi kredit yang berisiko tinggi. Padahal saat itu
analisis kredit dan penanggulangan resiko belum begitu dipahami. Di bank-
bank swasta banyak kredit yang tersedot hanya kepada beberapa kelompok
usaha saja atau individu yang terkait dengan pihak bank. Di bank milik
pemerintah terjadi campur tangan berlebihan sehingga sangat rentan terhadap
penyalahgunaan wewenang oleh oknum pejabat.
Kredit macet yang terjadi pada tahun 1997 mencapai 7,7 persen atau
sebesar Rp.10,2 triliun. Tingginya kredit bermasalah tersebut terutama
disebabkan oleh pelanggaran BMPK bagi bank-bank swasta yang bermodal
kecil pasca deregulasi. Besarnya kredit yang kurang terkontrol, lemahnya
pengawasan dan sistem internal, serta rendahnya kemampuan dalam
mendeteksi resiko membuat kondisi ini semakin parah saat krisis ekonomi
terjadi.
Mengingat kondisi perbankan saat itu yang kurang kondusif, maka
pemerintah melakukan penjaminan terselubung (implicit guarantee) dari
Bank Sentral agar bank yang tidak sehat tetap dipertahankan dengan alasan
mencegah kegagalan sistemik perbankan. Pengawasan bank sentral saat itu
belum dapat mengimbangi perkembangan perbankan yang begitu pesat dan
makin kompleks. Hal itu membuat potensi krisis menjadi terakumulasi, yang
makin membuat perbankan nasional sangat sensitif terhadap krisis. Banyak
bank mengalami kesulitan likuiditas dan akibatnya fungsi intermediasinya
terganggu. Kondisi perbankan yang demikian menyebabkan dampak yang
negatif bagi perekonomian secara keseluruhan.

1. Penyaluran BLBI
Dimensi krisis nilai tukar pada bulan Agustus 1997 sangatlah besar dan
implikasinya sangat luas. Pengetatan likuiditas yang dilakukan Pemerintah
untuk mengatasi depresiasi Rupiah memberikan dampak buruk bagi
perbankan dan sektor riil. Terlebih lagi, penutupan 16 bank pada tanggal 1
November 1997 yang dimaksudkan untuk mengembalikan kepercayaan
masyarakat terhadap perbankan, ternyata mengakibatkan keadaan yang
sebaliknya.
Kepercayaan masyarakat pada bank-bank nasional runtuh. Kekhawatiran
akan terjadinya pencabutan ijin usaha berikutnya dan tidak adanya program
penjaminan simpanan telah menyebabkan kepanikan masyarakat atas
keamanan dananya di perbankan. Hal ini mendorong masyarakat melakukan
penarikan simpanan dari perbankan secara besar-besaran dan perpindahan
 ESPA4314/MODUL 3 3.11

simpanan dari satu bank yang dipandang kurang sehat ke bank lain yang
dianggap lebih sehat. Sebagai gambaran, uang kartal yang dipegang
masyarakat melonjak tajam dari Rp24,9 triliun pada akhir Oktober 1997
menjadi Rp37,5 triliun pada akhir Januari 1998 dan jumlah ini terus
meningkat hingga mencapai puncaknya pada bulan Juli 1998 yang mencapai
Rp45,4 triliun.
Sementara itu, berbagai isu tentang kelangkaan pasokan barang-barang
kebutuhan pokok yang sangat mengkhawatirkan karena menyangkut pula
kelangkaan kebutuhan medis/obat-obatan seperti infus yang menyebabkan
ekspektasi masyarakat terhadap inflasi semakin tinggi. Hal ini mendorong
pembelian barang-barang secara berlebihan dan peningkatan kegiatan
spekulasi di pasar valas. Akibatnya bukan saja inflasi melonjak mencapai
6,88 persen pada bulan Januari 1998 (sekitar 89,8 persen year to year pada
bulan Maret 1998) dan nilai tukar merosot tajam hingga Rp16.000,00 pada
tanggal 22 Januari 1998, melainkan juga menyebabkan penarikan simpanan
di bank-bank.
Istilah BLBI dikenal sejak tanggal 15 Januari 1998 sebagaimana
ditegaskan Pemerintah dalam Letter of Intent kepada International Monetary
Fund (IMF). Dalam surat yang ditandatangani oleh Menko Ekuin itu,
pemerintah menyatakan pentingnya bantuan likuiditas (liquidity support) BI
kepada perbankan sehingga secara jelas dapat disimpulkan BLBI merupakan
program pemerintah yang di-acknowledge oleh IMF bahkan menjadi
conditionality yang ditetapkan oleh IMF. Meskipun dalam pengertian luas
liquidity support itu meliputi juga kredit subordinasi, kredit likuiditas darurat,
dan fasilitas diskonto I dan II, BLBI yang diberikan dalam masa krisis itu
hanya mencakup bantuan likuiditas kepada bank untuk menutup kekurangan
likuiditas terutama yang berupa saldo debet, fasilitas diskonto dan SBPU
khusus, serta dana talangan dalam rangka kewajiban pembayaran luar negeri.

D. DAMPAK KRISIS TERHADAP PERBANKAN

Dampak terbesar krisis moneter bagi perbankan adalah menurunya


kepercayaan masyarakat terhadap bank. Dilikuidasinya 16 bank pada tahun
1997 merupakan bukti perbankan Indonesia sangat rapuh. Lumpuhnya sektor
perbankan saat itu sangat berpengaruh dalam kegiatan ekonomi masyarakat,
terutama yang menggunakan fasilitas bank.
3.12 Perekonomian Indonesia 

Dalam kondisi yang demikian pemerintah melakukan langkah


pengetatan moneter sebagai reaksi merosotnya nilai rupiah terhadap valuta
asing. Bank Indonesia juga melakukan penghentian transaksi Surat Berharga
Pasar Uang (SBPU), menarik dana BUMN, dan menaikan suku bunga
Sertifikat Bank Indonesia (SBI). Terhentinya dana dari Bank Indonesia
mengakibatkan tingkat suku bunga kredit antar bank meningkat. Untuk
menarik dana dari masyarakat, setiap bank bersaing meningkatkan suku
bunga simpanannya. Pada saat itu bunga deposito dapat mencapai 30-40
persen.
Meningkatnya pasokan dana masyarakat dari tabungan, deposito,
maupun produk bank lainnya menghadapi resiko yang tinggi. Tingginya
bunga pinjaman sebagai konsekuensi dari bunga simpanan bank yang tinggi
menyebabkan peminjam dapat mengalami kesulitan pengembalian kreditnya.
Kesulitan likuiditas perusahaan mengakibatkan pengembalian kredit
terhambat dan bank akan menghadapi kredit macet.
Upaya untuk menyehatkan bank dimulai tahun 1998 dengan proses due
diligence oleh BPPN terhadap 176 bank nasional dalam rangka rekapitalisasi
perbankan. Ada 99 bank yang masuk dalam kategori A, 49 dalam kategori B,
dan 28 masuk kategori C. Dasar dari pengkategorian tersebut pada Rasio
Kecukupan Modal/CAR (Capital Adequacy Ratio) yang syaratnya sebagai
berikut:
1. Kategori A untuk bank yang memiliki CAR di atas 4 persen.
2. Kategori B untuk bank yang memiliki CAR antara 4 persen sampai
25 persen.
3. Kategori C untuk bank yang CARnya dibawah 25 persen.

Pada bulan Maret tahun 1999 pemerintah mengambil alih tujuh bank,
menutup 38 bank, dan merekapitalisasi 9 bank kategori B, 12 bank BTO, 12
BPD, dan seluruh bank BUMN. Bulan Desember 1998 defisit modal
perbankan mencapai Rp80 triliun sampai dengan Rp90 triliun.
Di beberapa negara umumnya digunakan dua tahap untuk mengatasi
krisis perbankan. Tahap pertama, dengan menentukan tujuan yang jelas,
yaitu memulihkan kepercayaan nasabah dan menjamin dananya, mencegah
likuidasi aset, menghindari fluktuasi moneter, dan melindungi bank bank
yang solvent. Tahap kedua, membuat blue print yang jelas, perbaikan
pengaturan regulasi perbankan, restrukturisasi perbankan, dan dukungan
pendanaan dari pemerintah.
 ESPA4314/MODUL 3 3.13

Ada beberapa cara yang telah ditempuh pemerintah untuk menyehatkan


perbankan Indonesia, yaitu:
1. Likuidasi Bank
Kebijakan pemerintah untuk melikuidasi 16 bank pada bulan November
1997 menimbulkan biaya sosial yang besar, yaitu anjloknya kepercayaan
masyarakat terhadap perbankan. Tidak berjalannya mekanisme intermediasi
bank berdampak buruk bagi perekonomian. Adanya kontraksi penawaran
agregat dan sisi lain terjadi pula ekspansi permintaan agregat mengakibatkan
angka inflasi yang tinggi.
Kondisi krisis keuangan dan ekonomi yang pernah terjadi di Amerika
Latin menunjukkan beberapa hal:
a. Panic buying terhadap barang-barang tahan lama karena uang tunai
memiliki time value of money yang negatif.
b. Melebarnya defisit neraca perdagangan.
c. Capital flight yang mendorong masyarakat tidak percaya terhadap
lembaga intermediasi finansial domestik.
d. Nilai mata uang akan mengalami depresiasi yang besar dan fluktuasinya
sangat sulit dikendalikan.

2. Penggabungan Bank (Merger)


Salah satu cara menyehatkan bank adalah dengan menggabungkan
beberapa bank yang dinilai efektif untuk menghasilkan bank yang kuat dan
tahan terhadap goncangan ekonomi. Merger akan meningkatkan efisiensi
yang berasal dari penghematan biaya operasional bank. Pemerintah melalui
Peraturan Pemerintah No. 40 tahun 1997 dapat memberikan kewenangan
kepada Bank Indonesia untuk melaksanakan segala kewenangan pemegang
saham untuk melakukan penggabungan, peleburan, atau pengambilalihan
bank tanpa melalui Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS).
Bagi perbankan, merger kadang sulit dilakukan karena tidak setiap bank
cocok dan sesuai. Selain itu merger juga memerlukan biaya yang cukup
besar. Dengan merger, maka karyawan bank dapat di PHK dengan alasan
terlalu banyaknya jumlah karyawan sehingga kurang efisien. Oleh karena itu
merger atau konsolidasi lebih sesuai bila dilakukan pada bank yang memiliki
jenis usaha sama.
3.14 Perekonomian Indonesia 

3. Restrukturisasi Perbankan
Restrukturisasi perbankan bertujuan untuk mengubah perbankan dari
yang tidak sehat menjadi sehat dengan berbagai strategi. Untuk jangka
pendek restrukturisasi ditujukan untuk; memulihkan kepercayaan pasar
terhadap sistem keuangan, penggunaan sumber daya secara efisien, dan
memiliki investor dan pengelola yang profesional. Dalam jangka panjang,
restrukturisasi ditujukan untuk menciptakan stabilitas sistem keuangan
jangka panjang dan menciptakan pelaku ekonomi dan keuangan yang handal.
Restrukturisasi harus dilakukan pada level makro maupun mikro. Pada
level makro berkaitan dengan peran pemerintah pada kebijakan, khususnya
rekapitalisasi perbankan. Sedangkan pada level mikro dengan upaya bank-
bank menata dan melakukan perbaikan pada perusahaannya. Hal itu karena
program restrukturisasi terkait dengan kondisi makro ekonomi yang stabil
dan langkah penyehatan seta pemberdayaan sektor riil.
Selain membutuhkan dana yang cukup besar, restrukturisasi perbankan
membutuhkan waktu yang tidak cepat dalam pemulihannya. Negara seperti
Swedia membutuhkan waktu 4-5 tahun, Chili 5-6 tahun, Meksiko 2-3 tahun,
dan Korea Selatan 2-3 tahun. Selain itu pola yang digunakan juga berbeda. Di
Chili dilakukan dengan melikuidasi, merger dan konsolidasi bank, sedangkan
di Swedia pola yang dilakukan dengan mengklasifikasikan bank dalam dua
kategori yaitu good banks dan bad banks.

4. Rekapitalisasi Perbankan
Untuk mengikuti skema rekapitalisasi, bank diwajibkan dapat mencapai
CAR tidak kurang dari 25 persen. Target adanya rekapitalisasi adalah
menjadikan bank domestik mencapai CAR sampai 4 persen pada saat setelah
krisis. Besarnya CAR ini setengahnya dari standar yang ditetapkan oleh BIS
(Bank for International Settlement), yakni 8 persen.
Untuk bank yang telah memenuhi syarat CAR antara 25 sampai 4
persendapat mengikuti program rekapitalisasi atau ditutup. Modal baru yang
disetor untuk rekapitalisasi oleh pemilik 20 persen, sedangkan pemerintah
sebanyak 80 persen. Dengan demikian besarnya dana yang dikeluarkan oleh
pemerintah untuk rekapitalisasi sangatlah besar. Sampai September tahun
1998 besarnya dana yang dikeluarkan oleh pemerintah adalah sebanyak
Rp233, 3 triliun berdasarkan hasil due diligence.
 ESPA4314/MODUL 3 3.15

Tabel 3.4.
Tingkat Kecukupan Modal Dan Kebutuhan Dana Rekap Perbankan

Kebutuhan Dana Rekap


Grup bank Kategori(CAR) Jumlah CAR
total pemerintah pemilik
Persero C (<25%) 6 -6349 136.443 -
BPD A (>4%) 12 14,42 - -
B2 (0-(-25%) 11 -646 587 147
C (<25%) 4 -4115 459 115
Swasta A (>4%) 42 15,74 - -
B1 (0-4%) 5 2,08 35 9
B2 (0-(-25%) 40 -1571 18.675 4.669
C (<25%) 30 -11167 77.122 19.28
Jumlah 150 233.321 24.22
Sumber: Ary Suta dan Musa, 2003

Rekapitalisasi menyebabkan beban yang berat bagi pemerintah. Total


obligasi yang diterbitkan oleh pemerintah tercatat sekitar Rp644 triliun yang
berupa obligasi rekap Rp425 triliun, obligasi BLBI Rp145 triliun, dan
obligasi yang berasal dari dana penjaminan deposan mencapai Rp74 triliun.
Selain itu bunga yang harus dibayarkan sampai tahun 2002 mencapai Rp155
triliun.

E. PERBANKAN PASCA KRISIS

Sampai dengan periode tahun 2003-an, perbankan Indonesia boleh


dikatakan disibukkan oleh kegiatan konsolidasi, melakukan berbagai efisiensi
dari soal operasional, jaringan, kantor cabang, serta efisiensi biaya modal
dengan membuang beban. Yang paling terlihat adalah pergeseran sumber
dana dari dana mahal berupa deposito ke dana murah berupa tabungan dan
giro.
Pada Juni 2003 posisi deposito berjangka masih 52 persen dari total dana
pihak ketiga, dan terus turun sehingga pada Desember 2003 menjadi
48 persen. Saat ini, total deposito berjangka Rp405 triliun, atau 45 persen
dari total dana pihak ketiga yang Rp897 triliun. Jadi, 55 persen dana pihak
ketiga telah berbentuk dana murah berupa tabungan dan giro. Struktur
pendanaan ini lebih baik daripada masa sebelum krisis, di mana porsi
deposito di atas 50 persen bahkan bisa mencapai 54 persen dari dana pihak
ketiga.
3.16 Perekonomian Indonesia 

Tahun 2004, perbankan nasional memasuki pertumbuhan tinggi. Ini


adalah tahun milik sektor perbankan. Emiten perbankan memimpin
pergerakan saham di pasar modal. Penyelenggaraan pemilu memang sedikit
menghambat laju penyaluran kredit di kuartal pertama, tetapi fundamental
yang kuat menghasilkan optimisme besar dalam memandang perbankan.
Konsolidasi perbankan dapat dikatakan telah usai di tahun 2004.
Pembubaran Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN) dan divestasi
Bank Permata menjadi pertanda telah berakhirnya masa itu. Semua bank
yang tadinya di bawah BPPN telah menyelesaikan program restrukturisasi,
terutama sekali restrukturisasi kredit bermasalah (NPL). Konsolidasi lain,
yaitu konsolidasi secara akuntansi, seperti halnya kuasi reorganisasi juga
telah selesai. Kuasi reorganisasi adalah prosedur akuntansi yang ditetapkan
perusahaan dan disetujui pemegang saham untuk menghapus saldo negatif
laba ditahan dengan menurunkan saldo akun (pos) paid-up capital (modal
disetor). Dalam proses ini, aktiva yang dinilai terlalu tinggi juga harus
diturunkan.
Sekalipun Loan to Deposit Ratio (LDR) belum kembali ke masa sebelum
krisis, tetapi fungsi intermediasi perbankan nasional secara bertahap terus
menunjukkan perbaikan. Hal ini terutama pada pertumbuhan kredit di sektor
usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) dan konsumen. Posisi kredit
perbankan pada bulan Juni tahun 2004 meningkat Rp15,3 triliun menjadi
Rp528,7 triliun. Sekalipun pada kuartal pertama penyaluran kredit sempat
seret, hanya tumbuh Rp6,8 triliun, tetapi kondisi itu pada kuartal kedua
membaik. Dalam bulan Juni 2004 saja, kredit baru yang dikucurkan
mencapai Rp. 11,8 trilyun di mana 44,4 persen di antaranya disalurkan untuk
usaha mikro kecil menengah (UMKM). Secara kumulatif, sampai Juni 2004,
total kredit baru perbankan mencapai Rp31,9 triliun.
Peningkatan kredit tersebut di sisi penawaran antara lain disebabkan oleh
peningkatan Dana Pihak Ketiga (DPK) sebesar Rp17,7 triliun atau sekitar 2
persen dari total DPK yang Rp897 triliun. Di sisi permintaan, kenaikan kredit
didorong oleh relatif rendahnya tingkat suku bunga kredit perbankan.
Meskipun demikian, dalam bulan Juni 2004 terdapat tambahan undisbursed
loan, kredit yang sudah disetujui tetapi belum dicairkan, yakni Rp1,7 triliun.
Secara keseluruhan, kredit yang sudah disetujui tetapi belum dicairkan pada
tengah tahun 2004 mencapai Rp127,6 triliun.
Tingginya jumlah kredit yang telah disetujui bank tetapi belum ditarik
tersebut menunjukkan betapa sektor riil masih menghadapi banyak kendala,
 ESPA4314/MODUL 3 3.17

sehingga hanya memiliki sedikit ruang gerak. Tidak heran kalau porsi kredit
terbesar masih dari kredit konsumsi, sementara kredit investasi nilainya
paling rendah. Per Mei 2004, dari total kredit baru sebesar Rp24,4 triliun,
kredit investasi hanya sebesar Rp5,1 triliun atau 20,1 persen, kredit konsumsi
Rp7,8 triliun atau 32 persen, dan kredit modal kerja Rp11,5 triliun atau 47
persen.
Dari sudut kualitas kredit, pada bulan Juni terjadi peningkatan kualitas
yang terlihat pada penurunan rasio NPL kotor maupun bersih yang masing-
masing menurun menjadi 7,6 persen dan 2,4 persen. Aspek permodalan
industri perbankan masih memadai, yakni tercatat sebesar 20,9 persen.
Meskipun demikian, harus diperhatikan pengaruh faktor besarnya aset
berbentuk obligasi pemerintah terhadap CAR dan LDR tersebut.

Tabel 3.5.
Perkembangan Jumlah Bank Tahun 1998-2004

Tahun
Kelompok Bank
1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004
Bank Umum 208 164 151 145 142 138 134
Bank BUMN 7 5 5 5 5 5 5
BPD 27 27 26 26 26 26 26
Bank asing dan campuran 44 40 39 34 34 31 31
BPR 7607 7772 7764 9320 9106 9106 9122

Jumlah 7893 8008 7985 9530 9313 9306 9318


Sumber: Bank Indonesia

Tabel 3.6.
Indikator Perbankan Tahun 1998-2004 (dalam triliun rupiah)

Keterangan 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004


Total aset 895,5 1,006,7 1,030,5 1,099.70 1,112.20 1,068.40 1,218.40
Dana pihak 625,4 617,6 699,1 797.40 835.80 888.60 928.10
ketiga
Kredit 545,5 277.3 320,4 358.60 410.30 477.20 567.30
NPLs gross 48,6 32,8 18,8 33.20 39.10 38.20
%
Modal - -41,2 53,5 62,30 93.00 110.90 115.10
129,8
Laba(rugi) 178,6 -38,6 10,5 -1,50 -0.10 2.70 2.40
Sumber: Bank Indonesia
3.18 Perekonomian Indonesia 

Tabel 3.7.
Perkembangan Kolektibilitas Kredit Perbankan Desember 1998-2000
(Dalam Triliun Rupiah)
Klasifikasi 1998 1999 2000
Lancar 408,2 607,2 591,2
Dalam perhatian khusus 48,2 25,2 21,3

Kurang lancar 57,5 28,1 32,3


Diragukan 83,7 35,4 16,9
Macet 135,5 28,5 29,3
Sumber: Bank Indonesia

F. ARSITEKTUR PERBANKAN INDONESIA (API)

Arsitektur Perbankan Indonesia (API) merupakan suatu kerangka dasar


sistem perbankan Indonesia yang bersifat menyeluruh dan memberikan arah,
bentuk, dan tatanan industri perbankan untuk rentang waktu lima sampai
sepuluh tahun ke depan. Arah kebijakan pengembangan industri perbankan di
masa datang oleh API dilandasi oleh visi mencapai suatu sistem perbankan
yang sehat, kuat, dan efisien guna menciptakan kestabilan sistem keuangan
dalam rangka membantu mendorong pertumbuhan ekonomi nasional.
Mengingat API merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari program
restrukturisasi perbankan maupun white paper penyehatan perbankan
nasional pasca IMF, maka Bank Indonesia akan mulai mengimplementasikan
API pada tahun 2004.
Ada enam pilar sistem perbankan nasional dalam API yaitu:
1. struktur perbankan yang sehat,
2. sistem pengaturan yang efektif,
3. sistem pengawasan yang independen dan efektif,
4. industri perbankan yang kuat,
5. infrastruktur pendukung yang mencukupi,
6. perlindungan konsumen.

Pada tahun 2013 Bank Indonesia akan mengklasifikasikan bank-bank di


Indonesia menjadi empat kelas, yaitu:
1. Bank internasional dengan jumlah modal Rp.50 triliun ke atas,
2. Bank nasional dengan jumlah modal antara Rp.10 triliun-Rp.50 triliun,
3. Bank dengan fokus, yaitu yang memiliki modal Rp.0,1 triliun-Rp.10
triliun,
 ESPA4314/MODUL 3 3.19

4. Bank dengan kegiatan usaha terbatas yang meliputi BPR dan bank bank
kecil yang modalnya di bawah Rp.100 miliar.

Mencermati rancangan blue print API dengan strategi jangka panjangnya


dan syarat bagi perbankan pada tahun 2013 kemungkinan bank-bank akan
kesulitan untuk mencapainya. Hal itu mengingat pertumbuhan dan
kemampuan dari bank-bank di Indonesia masih belum mencukupi untuk
ditarget sedemikian besarnya.

G. PERBANKAN DAN PEMBERDAYAAN EKONOMI RAKYAT

Pengembangan ekonomi rakyat merupakan cara untuk menanggulangi


kemiskinan ini. Menanggulangi kemiskinan berarti memberikan akses pada si
miskin untuk bisa terlibat dalam produksi dan distribusi tersebut. Namun
demikian, keterbatasan aset produktif yang dimiliki dan keterbataan
pendidikan serta ketrampilan telah membatasi si miskin untuk terlibat dalam
aktivitas ekonomi ini.
Salah satu upaya tersebut misalnya memberikan akses dalam
mendapatkan fasilitas finansial, seperti kredit mikro dari sektor perbankan.
Sejauh ini alokasi kredit yang diberikan kepada bank-bank lebih banyak
masuk ke sektor modern, yang secara relatif hanya sebagian kecil masyarakat
menggelutinya. Tabel 3.8. menunjukkan tentang distribusi secara sektoral
kredit perbankan.

Tabel 3.8.
Kredit Perbankan Berdasarkan Sektor 1995-2002 (dalam milyar Rp)

Sektor 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002

Jumlah kredit 196.149 242.423 306.125 384.551 225.133 269.000 307.594 365.410

Pertanian 14.291 15.820 18.845 23.499 23.777 19.503 20.863 22.332


Pertambangan 954 1.224 2.736 4.066 3.697 6.680 7.440 6.095
Perindustrian 62.987 73.023 81.234 108.023 84.259 106.782 116.525 121.035
Perdagangan 45.364 56.232 73.462 85.918 43.288 44.099 48.450 65.978
Jasa-jasa 52.378 69.454 96.503 124.039 43.161 44.316 49.061 60.983
Lainnya 20.195 26.661 33.343 39.006 26.951 47.620 65.255 88.987
Sumber: Bank Indonesia
3.20 Perekonomian Indonesia 

Tabel 3.8. mencerminkan "wajah" distribusi perkreditan yang dilakukan


perbankan di tanah air yang hanya dinikmati sebagian kecil rakyat.
Perkembangan tersebut menunjukkan bahwa sektor ekonomi rakyat banyak,
yakni pertanian hanya menikmati sebagian kecil dari porsi kredit yang ada.
Sektor industri, perdagangan dan jasa-jasa, walaupun hanya menampung
relatif sedikit tenaga kerja, merupakan penyerap terbanyak dari kredit
perbankan nasional. Dan dapat diduga bahwa nilai terbesar dari kredit
tersebut juga tidak merata di kalangan usaha industri/perdagangan/jasa
tersebut, karena hanya sebagian kecil saja yang memanfaatkan kredit bernilai
besar dari bank-bank yang ada.
Gambaran demikian sebenarnya tidaklah menjadi terlalu jelek apabila
memang sektor-sektor kecil itu tidak membutuhkan dana untuk
pengembangan usaha atau peningkatan produksinya. Namun kenyataannya
adalah tidak selalu demikian. Persoalan yang masih sering dihadapi adalah
masalah akses untuk mendapatkan kredit itu sendiri, yang memang tidak
gampang bagi usaha-usaha kecil atau mereka yang bekerja di sektor-sektor
informal. Akibatnya, mereka terpaksa meminjam kepada lembaga keuangan
informal, atau kepada lembaga keuangan formal semacam BPR, yang tingkat
bunganya lebih tinggi dari tingkat bank umum tersebut. Hal ini menjadi
sangat ironis, karena unit-unit usaha kecil dan miskin tersebut terpaksa
menanggung biaya produksi yang tinggi, sementara unit-unit usaha besar
yang telah banyak memperoleh berbagai fasilitas dan perlindungan, bisa
memperoleh tingkat bunga yang rendah, yang berarti pula bisa berproduksi
dengan biaya relatif rendah tersebut.
Jika dilihat para pelaku ekonomi di tanah air, maka alokasi kedit yang
demikian secara nyata menunjukkan ketidakmerataan dan ketidakadilannya
karena pelaku ekonomi di tanah air sebagian besar bukanlah unit-unit usaha
besar ataupun kelas konglomerat, melainkan adalah unit-unit usaha kecil
yang jumlahnya lebih dari 90 persen dari total pelaku ekonomi nasional. Hal
inilah yang mengarahkan kita pada pentingnya alokasi kredit berskala mikro
dan kecil untuk memberdayakan para pelaku ekonomi tersebut. Dengan
adanya bantuan kredit tersebut diharapkan akses mereka menjadi semakin
terbuka dalam aktivitas ekonomi, dan mengangkat mereka yang masuk
kategori miskin ke jenjang pendapatan yang lebih wajar dan manusiawi.
Artinya, mereka bisa diangkat dari lembah kemisknan absolut tersebut
melalui kebijakan yang mengarahkan mereka terlibat aktif dalam kegiatan
ekonomi tersebut.
 ESPA4314/MODUL 3 3.21

Peran penting lain dari ekonomi rakyat adalah dalam penyerapan tenaga
kerja, yang sangat terkait dengan permasalahan kemiskinan. Masalah
kekurangan kapital (investasi) yang dihadapi Indonesia dipecahkan dengan
pola investasi yang padat tenaga kerja. Data empirik menunjukkan dengan
investasi terbatas unit usaha ekonomi rakyat bisa menciptakan lebih banyak
unit usaha dan juga kesempatan kerja.
Ekonomi (sebagian besar) rakyat Indonesia sejauh ini masih memberikan
sumbangan relatif kecil dalam output nasional, demikian pula pangsa pasar
yang dikuasainya. Namun demikian dari sisi jumlah pelakunya atau unit
usaha serta penyerapan tenaga kerjanya ternyata sangat dominan dibanding
ekonomi usaha besar dan konglomerat (UBK).
Tabel 3.9.
Rata-rata Investasi Kegiatan Ekonomi (2000-2003)

Investasi per
Investasi
Skala Usaha Unit Usaha Unit
(miliar rph)
(juta Rph)
Kecil 58.884 40.138.823 1,5
Menengah 73.191 56.709 1.290,6
Besar 185.043 2.024 91.424,2
Total 17.118 40.197.556 7,9
Sumber: Berita Statistik No. 21/VII/24 Maret 2004 yang dikutip oleh Bappenas
2004.

Tabel 3.9. menyiratkan bahwa dengan investasi relatif sedikit, usaha-


usaha kecil yang merupakan usaha sebagian besar rakyat Indonesia, bisa
membantu memecahkan masalah pengangguran. Sebagaimana ditunjukkan
tabel 3.9. unit usaha kecil rata-rata hanya membutuhkan investasi Rp1,5 juta
per unit usaha per tahun, dan untuk usaha menengah adalah Rp1,3 miliar per
usaha per tahun. Jadi, jika unit usaha besar dengan investasi Rp91,4 miliar
hanya bisa menciptakan satu unit usaha, maka dengan investasi yang sama
bisa diciptakan 61 ribu unit usaha baru pada di usaha kecil. Oleh karena itu,
tidak mengherankan jika dari sisi pelakunya sebagian besar pelaku ekonomi
Indonesia tergolong usaha menengah dan kecil, termasuk usaha mikro.
Banyaknya unit usaha yang bisa diciptakan dengan investasi terbatas di
usaha kecil, mencerminkan juga banyaknya kesempatan kerja baru yang
dapat diciptakannya jika unit usaha tersebut didorong untuk tumbuh dan
berkembang. Dengan data di atas dapat dikemukakan bahwa unit usaha kecil
dan menengah bisa lebih diharapkan untuk mengatasi masalah kemiskinan
3.22 Perekonomian Indonesia 

dan pengangguran. Oleh karena itu pengurangan pengangguran


membutuhkan perubahan paradigma pembangunan yang tidak bias pada
skala usaha besar (padat modal), melainkan sebaliknya untuk lebih memberi
kesempatan lebih banyak pada unit usaha ekonomi rakyat, yakni unit usaha
kecil, termasuk usaha mikro, dan menengah.

Tabel 3.10.
Struktur Ekonomi Indonesia (dalam persen)

Parameter UKMK UBK


Jumlah 99,8 (99,9) 0,2 (0,1)
Sumbangan terhadap PDB 39,8 (59,36) 60,2 (40,6)
Pangsa pasar 20 80
Pertumbuhan ekonomi 16,4 83,6
Sumber : BPS yang diolah Bambang Ismawan (2004)

UKMK : Usaha Kecil, Menengah dan Koperasi


UBK : Usaha Besar dan Konglomerasi
Tanda kurung menunjukkan situasi setelah krisis

Dari tabel 3.10. terlihat, unit usaha besar yang jumlahnya hanya 0,2
persen menguasai lebih dari 60 persen PDB. Pangsa pasarnya lebih besar
lagi, yakni mencapai 80 persen, yang berarti hanya menyisakan 20 persen
untuk 99,8 persen pelaku ekonomi di tanah air. Ketimpangan lain
ditunjukkan dalam sumbangannya untuk mendukung pertumbuhan ekonomi.
Segelintir unit usaha besar tersebut merupakan “mesin” pertumbuhan yang
memberi andil 83,6 persen atas laju perekonomian Indonesia.
Ketimpangan yang demikian tinggi berpotensi untuk munculnya
kecemburuan sosial, yang bukan saja mengancam semua pelaku ekonomi
tersebut, melainkan juga stabilitas dalam masyarakat. Unit usaha besar juga
tidak bisa bertahan lama apabila potensi pasar dari UKMK (termasuk usaha
mikro) tidak berkembang. Apalagi jika dilihat karakteristik UBK di tanah air
yang sangat tinggi konsentrasinya, namun orientasi ekspornya sangat rendah,
atau dikenal dengan istilah “jago kandang”.
Dapat dikatakan bahwa fondasi ekonomi Indonesia sejak lama
sebenarnya adalah berbasiskan perekonomian rakyat. Dilihat secara absolut,
dari 39,72 juta unit usaha (1972), sebanyak 39,71 juta merupakan sektor
ekonomi rakyat. Ekonomi rakyat ini juga yang mampu bertahan pada saat
 ESPA4314/MODUL 3 3.23

krisis ekonomi terjadi. Angka yang ada menunjukkan pada saat krisis jumlah
UKMK ini justru bertambah dari 99,8 persen menjadi 99,9 persen, dan
sumbangannya terhadap PBD juga naik dari 39,8 persen menjadi 59,36
persen. Oleh karena itu, tidak mengherankan kalau ekonomi rakyat sering
diberi predikat sebagai “katup pengaman perkonomian nasional”. Namun
demikian dalam realitas kebijakan publik, ekonomi rakyat ini pula yang
seolah selalu tersia-sia, kurang mendapat perhatian/perlindungan, dan juga
tidak dipercaya. Fasiltas yang diberikan pada usaha kecil sangat terbatas.

H. KEUANGAN MIKRO

Menurut Krisnamurti (2013), keuangan mikro dapat menjadi faktor


kritikal dalam usaha penanggulangan kemiskinan yang efektif. Peningkatan
akses dan pengadaan sarana penyimpanan, pembiayaan dan asuransi yang
efisien dapat membangun keberdayaan kelompok miskin dan peluang mereka
untuk ke luar dari kemiskinan, melalui:
1. tingkat konsumsi yang lebih pasti dan tidak befluktuasi,
2. mengelola resiko dengan lebih baik,
3. secara bertahap memiliki kesempatan untuk membangun aset,
4. mengembangkan kegiatan usaha mikronya,
5. menguatkan kapasitas perolehan pendapatannya, dan
6. dapat merasakan tingkat hidup yang lebih baik.

Dari berbagai studi yang dilakukan ADB menunjukkan kegiatan


keuangan mikro sangat berperan untuk mengurangi kemiskinan. Hasil
lengkapnya disajikan pada Tabel 3.11.

Tabel 3.11.
Kegiatan Keuangan Mikro dan Dampaknya terhadap
Penanggulangan Kemiskinan

Kegiatan
Hasil Yang Diperoleh Dampak pada Kemiskinan
Keuangan Mikro
Tabungan/ 1. Peningkatan simpanan 1. Mengurangi kerentanan
Simpanan 2. Pendapatan dari rumah tangga terhadap
simpanan resiko dan goncangan
3. Peningkatan kapasitas eksternal
investasi 2. Penurunan kerawanan
4. Kapasitas menggunakan konsumsi keluarga
teknologi lebih baik 3. Peningkatan pendapatan
3.24 Perekonomian Indonesia 

Kegiatan
Hasil Yang Diperoleh Dampak pada Kemiskinan
Keuangan Mikro
5. Memungkinkan pola 4. Pengurangan keparahan
konsumsi yang lebih (severity) kemiskinan
pasti 5. Pemberdayaan
6. Meningkatkan 6. Pengurangan pengucilan
kemampuan sosial
menghadapi gejolak
eksternal
7. Mengurangi kebutuhan
meminjam dari rentenir
dengan bunga tinggi
8. Kemampuan membeli
aset produktif
9. Mengurangi tekanan
untuk menjual aset
Pinjaman 1. Dapat memanfaatkan 1. Peningkatan pendapatan
peluang investasi yang 2. Meningkatan keragaman
lebih menguntungkan sumber pendapatan
2. Memungkinkan adopsi 3. Mengurangi kerawanan
teknologi yang lebih baik pendapatan
3. Kemungkinan perluasan 4. Mengurangi kerawanan
kegiatan usaha mikro konsumsi
4. Diversifikasi kegiatan 5. Meningkatkan konsumsi
ekonomi rumah tangga
5. Memungkinkan pola 6. Peningkatan
konsumsi yang lebih kemungkinan untuk
pasti mendapat pendidikan
6. Menyediakan ruang bagi bagi anak-anak
pengambilan resiko 7. Keparahan kemiskinan
7. Mengurangi dikurangi
ketergantungan pada 8. Pemberdayaan
sumber dana eksternal 9. Mengurangi pengucilan
yang mahal sosial
8. Meningkatkan
ketahanan terhadap
goncangan eksternal
9. Memperbaiki tingkat
keuntungan investasi
10. Mengurangi tekanan
untuk menjual aset
Dirangkum dari beberapa publikasi ADB oleh Krisnamurti (2013).

Sebagaimana disinggung di muka, salah satu masalah yang banyak


dihadapi oleh usaha mikro, kecil, dan menengah adalah berkaitan dengan
permodalan. Sumber dana yang digunakan umumnya adalah dari modal
 ESPA4314/MODUL 3 3.25

sendiri, atau modal keluarga. Sumber dana dari pihak luar umumnya berasal
dari lembaga keuangan informal, yang biasanya mengenakan bunga yang
tinggi. Hal ini dilakukan karena para pelaku UKMK sulit memenuhi
persyaratan yang diminta oleh lembaga keuangan formal. Di samping
persyaratan dan prosedur yang dipandang sukar, usaha ekonomi rakyat ini
mayoritas dianggap tidak bankable, walaupun dilihat dari kelaikan usaha unit
usaha tersebut banyak yang feasible.
Oleh karena itu, dalam konteks dukungan pada ekonomi rakyat ini perlu
kebijakan yang tegas untuk membuka akses seluas-luasnya pada unit-unit
usaha ekonomi rakyat yang kecil dan mikro. Sebagaimana dikemukakan di
atas, hambatan utama bagi unit usaha ini adalah ketiadaan jaminan
(collateral). Di sisi lain, perbankan secara ketat menerapkan prinsip
prudential banking yang mengharuskan adanya jaminan tersebut. Akibatnya
mereka hanya mengandalkan modal sendiri atau dengan meminjam dari
pelepas uang dengan tingkat bunga yang sangat tinggi sehingga menyulitkan
perkembangan usaha lebih lanjut. Kebijakan yang membuka akses pada
lembaga keuangan formal tersebut seharusnya dilakukan secara menyeluruh
di tanah air dengan cara (a) menyediakan lembaga keuangan nonbank yang
memberi peluang usaha ekonomi rakyat untuk meminjam tanpa jaminan; (b)
pemerintah (Pusat/Daerah) membeli premi risiko lembaga keuangan bank;
dan dalam jangka panjang kemungkinan mengkaji untuk mengamandemen
UU Perbankan yang membuka peluang memberikan pinjaman tanpa jaminan.
Penyediaan kredit tanpa agunan dengan premi risiko yang ditanggung
Pemerintah atau Pemkab menyediakan dana kredit untuk UKMK tanpa
agunan, sudah mulai disadari dan dilakukan oleh beberapa pemerintahan di
daerah. Sejak tahun 2004, misalnya, Pemerintahan di Kabupaten Kutai Barat
yang hampir separo penduduknya (2002) miskin, telah mengalokasikan dana
kredit tanpa agunan sebanyak Rp.5 miliar untuk UKMK. Ini dapat dikatakan
sebagai suatu perubahan paradigma dalam perkreditan UKMK di Kutai
Barat. Pemerintah Kabupaten Kutai Barat menyadari bahwa sebagian unit
usaha kecil-menengah ini memiliki keterbatasan modal, tidak mempunyai
harta-benda untuk jaminan, atau karena ketiadaan surat-surat formal yang
berkaitan dengan kepemilikan harta atau izin usahanya. Pinjaman tertinggi
yang diberikan untuk UKMK tersebut mencapai Rp50 juta. Sedangkan pola
pembayaran pinjaman ini juga disesuaikan dengan pola
pendapatan/penerimaan masyarakatnya. (Hamid, 2004).
3.26 Perekonomian Indonesia 

I. OTORITAS JASA KEUANGAN

Otoritas Jasa Keuangan atau OJK dibentuk pada tahun 2011 berdasarkan
Undang-undang Nomor 21 Tahun 2011 tentang Otoritas Jasa Keuangan.
Dalam undang-undang tersebut disebutkan bahwa OJK adalah lembaga yang
independen dan bebas dari campur tangan pihak lain, yang mempunyai
fungsi, tugas, dan wewenang pengaturan, pengawasan, pemeriksaan, dan
penyidikan. OJK pada dasarnya didirikan untuk menggantikan tugas dan
fungsi dari Bapepam - LK terkait dengan perannya dalam pengaturan dan
pengawasan pasar modal dan lembaga keuangan, serta menggantikan peranan
Bank Indonesia mengatur dan mengawasi operasional perbank Indonesia.
Selain itu OJK juga melakukan peran untuk melindungi melindungi
konsumen pada industri jasa keuangan.
Visi OJK adalah menjadi lembaga pengawas industri jasa keuangan yang
terpercaya, melindungi kepentingan konsumen dan masyarakat, dan mampu
mewujudkan industri jasa keuangan menjadi pilar perekonomian nasional
yang berdaya saing global serta dapat memajukan kesejahteraan umum.
Sedangkan Misi OJK adalah:
1. Mewujudkan terselenggaranya seluruh kegiatan di dalam sektor jasa
keuangan secara teratur, adil, transparan, dan akuntabel;
2. Mewujudkan sistem keuangan yang tumbuh secara berkelanjutan dan
stabil;
3. Melindungi kepentingan konsumen dan masyarakat.

Otoritas Jasa Keuangan dibentuk dengan tujuan agar keseluruhan


kegiatan di dalam sektor jasa keuangan:
1. Terselenggara secara teratur, adil, transparan, dan akuntabel,
2. Mampu mewujudkan sistem keuangan yang tumbuh secara berkelanjutan
dan stabil, dan
3. Mampu melindungi kepentingan konsumen dan masyarakat.

OJK mempunyai fungsi menyelenggarakan sistem pengaturan dan


pengawasan yang terintegrasi terhadap keseluruhan kegiatan di sektor jasa
keuangan. OJK mempunyai tugas melakukan pengaturan dan pengawasan
terhadap kegiatan jasa keuangan di sektor Perbankan, sektor Pasar Modal,
dan sektor IKNB.
 ESPA4314/MODUL 3 3.27

Adapun mengenai pembentukan OJK, salah satunya dilatarbelakangi


oleh peran Bank Indonesia sebagai bank sentral dalam pengaturan dan
pengawasan industri perbankan, yang dinilai belum dapat berjalan secara
efektif. Berbagai kebijakan dan regulasi yang dibentuk oleh BI dianggap
belum mampu membawa aktor utama khususnya pejabat pemerintah yang
terlibat dalam kejahatan di industri perbankan untuk mempertanggung
jawabkan perbuatannya. Prinsip BI dalam melakukan pengawasan dan
pengaturan seperti prinsip independensi, transparansi, dan akuntabilitas
belum dapat berjalan optimal. Berdasarkan hal tersebut maka dibentuklah
OJK yang diharapkan mampu menjalankan peran pengaturan dan
pengawasan perbankan yang optimal.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apakah dampak diberlakukannya liberalisasi perbankan melalui
keluarnya Paket Oktober (Pakto) 1988?
2) Apa latar belakang dan tujuan Bank Indonesia merancang Arsitektur
Perbankan Indonesia?
3) Faktor-faktor apakah yang mendorong perlunya pengembangan
Lembaga Keuangan Mikro di Indonesia?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Dampak diberlakukannya Liberalisasi perbankan melalui Pakto 1988


adalah:
a) meningkatnya jumlah bank dan kantor cabang bank di Indonesia
sebagai reaksi atas pemberian kemudahan dalam pendirian bank.
b) Meningkatnya perkembangan sektor lembaga keuangan bukan
bank/LKBB seperti asuransi dan pasar modal.
c) Meningkatnya persaingan antarbank.
2) Tujuan Bank Indonesia merancang Arsitektur Perbankan Indonesia
adalah memberikan arah, bentuk, dan tatanan industri perbankan dalam
rentang waktu tertentu sehingga tercapai sistem perbankan yang sehat,
3.28 Perekonomian Indonesia 

kuat, dan efisien dalam rangka membantu mendorong pertumbuhan


ekonomi.
3) Faktor-faktor yang mendorong perlunya pengembangan lembaga
keuangan mikro di Indonesia antara lain:
a) Banyaknya masalah yang dihadapi oleh usaha mikro, kecil, dan
menengah terutama yang berkaitan dengan permodalan.
b) Usaha ekonomi rakyat dianggap tidak layak menerima kredit bank
(bankable).
c) Tidak adanya jaminan (collateral) pada usaha kecil sehingga bank
tidak bersedia memberikan pinjaman. Akibatnya mereka sering
meminjam uang kepada BPR atau lintah darat dengan konsekuensi
harus membayar bunga yang lebih tinggi.

R A NG KU M AN

Pada periode sebelum krisis yakni 1983 sampai 1997 terdapat


beberapa kebijakan deregulasi perbankan. Paket kebijakan yang pertama
adalah Paket Kebijakan Juni 1983 atau disebut Pakjun 1983 dan yang
kedua adalah Paket Kebijakan Oktober 1988 atau Pakto 1988. Paket
Kebijakan Juni 1983 ditujukan untuk mendorong ekspor non-migas
sebagai antisipasi atas penerimaan devisa dari minyak. Pakto 1988
ditujukan untuk membuka pasar industri perbankan nasional.
Krisis moneter 1997/1998 yang menghantam perbankan nasional
mendorong pemerintah dan BI mengeluarkan serangkaian kebijakan
penyelamatan di antaranya dengan melakukan restrukturisasi,
rekapitalisasi, penggabungan, penjaminan, penerbitan BLBI, setelah
kebijakan likuidasi bank berdampak negatif bagi merosotnya tingkat
kepercayaan masyarakat terhadap perbankan nasional.
Guna meningkatkan kinerja perbankan nasional BI menyusun enam
pilar Arsitektur Perbankan Indonesia (API) yang meliputi struktur
perbankan yang sehat, sistem pengaturan yang efektif, sistem
pengawasan yang independen dan efektif, industri perbankan yang kuat,
infrastruktur pendukung yang mencukupi, dan perlindungan konsumen.
Pengembangan keuangan mikro bagi pelaku ekonomi rakyat
berperanan penting dalam hal mengatur tingkat konsumsi yang lebih
pasti dan tidak berfluktuasi, mengelola risiko dengan lebih baik, secara
bertahap memiliki kesempatan untuk membangun aset, mengembangkan
kegiatan usaha mikronya, menguatkan kapasitas perolehan
pendapatannya, dan dapat merasakan tingkat hidup yang lebih baik.
 ESPA4314/MODUL 3 3.29

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Tujuan deregulasi perbankan pada tahun 1988 antara lain ….


A. membuka pasar industri perbankan
B. mengisolasi pasar valuta asing
C. membatasi pendirian bank
D. menyeleksi kesehatan perbankan

2) Surat utang pemerintah Indonesia yang diterbitkan untuk bank-bank


yang menerima program rekapitalisasi perbankan disebut ....
A. obligasi
B. emisi
C. hibah
D. letter of credit

3) Sistem nilai tukar (kurs) yang digunakan Bank Indonesia pasca krisis
moneter 1997/1998 hingga saat ini adalah ....
A. mengambang terkendali
B. mengambang bebas
C. mengambang tetap
D. kurs tetap

4) Peranan perbankan yang optimal sebagai lembaga perantara keuangan


(financial intermediary) ditunjukkan dengan ....
A. tingginya suku bunga pinjaman
B. sifat prudential perbankan
C. rendahnya NonPerforming Loan
D. tingginya Loan to Deposit ratio
5) Salah satu pilar dalam Arsitektur Perbankan Indonesia (API) yang
dirumuskan BI adalah ....
A. pemberian subsidi pada bank
B. industri perbankan yang kuat
C. pengawasan dependen
D. perluasan skala usaha perbankan
3.30 Perekonomian Indonesia 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ESPA4314/MODUL 3 3.31

Kegiatan Belajar 2

Keuangan Negara dan APBN

A. KONSEP DASAR KEUANGAN NEGARA

Dalam Pembukaan UUD 1945 dijelaskan bahwa tujuan negara atau


tujuan nasional bangsa adalah:
1. Melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia,
2. Memajukan kesejahteraan umum,
3. Mencerdaskan kehidupan bangsa, dan
4. Ikut menjaga ketertiban dunia berdasar kemerdekaan, perdamaian abadi,
dan keadilan sosial.

APBN sering diartikan sebagai daftar terinci mengenai penerimaan dan


pengeluaran suatu negara selama periode satu tahun. Untuk membiayai
pencapaian tujuan nasional, pemerintah yang memperoleh amanat dari
rakyat, menggali sumber-sumber penerimaan seperti halnya pajak,
penggalian sumber daya alam, dan laba Badan Usaha Milik Negara (BUMN).
Pemerintah juga menggunakan sumber penerimaan dari luar negeri seperti
utang dan hibah. Dipandu adanya tujuan nasional, pemerintah menentukan
macam-macam pengeluaran (belanja) negara seperti gaji pegawai, subsidi
(pendidikan, kesehatan, dan BBM), membiayai program pembangunan,
belanja daerah, termasuk untuk membayar utang dalam dan luar negeri.
Dapat dipahami bahwa tujuan penyusunan APBN adalah untuk
mendorong terwujudnya tujuan-tujuan nasional di atas. Dalam arti lain,
APBN berfungsi sebagai sarana (alat) untuk membiayai pencapaian tujuan
untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat. Hal ini ditunjukkan dengan rakyat
Indonesia yang terlindungi dari berbagai bahaya yang mengancam
kehidupannya, rakyat Indonesia yang tidak lagi miskin, rakyat Indonesia
yang makin cerdas (terdidik), dan rakyat Indonesia yang peduli dengan nasib
rakyat di belahan dunia lainnya. Patut dicatat bahwa tujuan itu diberlakukan
untuk semua (seluruh) rakyat Indonesia, tanpa terkecuali.
3.32 Perekonomian Indonesia 

B. KEBIJAKAN ANGGARAN

Guna memastikan bahwa alokasi APBN disesuaikan dengan tujuan-


tujuan tersebut, diperlukan kebijakan anggaran. Jadi, kebijakan anggaran
dapat diartikan sebagai kebijakan untuk mengatur penerimaan dan
pengeluaran negara agar sesuai dengan tujuan untuk meningkatkan
kesejahteraan rakyat banyak. Tidak benar bahwa APBN dan kebijakan
anggaran diatur untuk memenuhi target dan meningkatkan pertumbuhan
ekonomi. Pertumbuhan ekonomi dapat saja tinggi, seperti halnya pada era
Orde Baru, namun hal itu dihasilkan dari kebijakan anggaran yang tidak
ditujukan untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat banyak, melainkan hanya
untuk kepentingan segelintir elit pemerintah.
Kebijakan anggaran yang berpijak pada pencapaian tujuan nasional di
atas perlu diterapkan dengan penuh kesadaran, komitmen, dan tanggung
jawab. Misalnya saja, perlu kebijakan untuk menaikkan anggaran pendidikan,
kesehatan, pemberdayaan penduduk miskin, modal bagi ekonomi rakyat,
pertahanan dan keamanan, dan bidang-bidang yang menyangkut hajat hidup
rakyat banyak lainnya. Pertumbuhan ekonomi hanya akan bermakna jika
ditopang oleh kebijakan anggaran yang berorientasi rakyat banyak tersebut.
Di sisi lain, pertumbuhan ekonomi tanpa adanya kemandirian anggaran tidak
akan berkelanjutan.
Patut disadari bahwa APBN selalu menjadi tarik-menarik berbagai pihak
yang ingin agar kepentingannya dibiayai. Hal inilah yang mendorong
maraknya berbagai praktek kebijakan anggaran yang tidak sesuai dengan
tujuan nasional dan aspirasi rakyat. Beratnya beban anggaran pemerintah
seringkali bukan karena digunakan sebesar-besar bagi kemakmuran rakyat,
melainkan karena tidak efektifnya penggalian sumber-sumber penerimaan
negara (termasuk adanya kebocoran anggaran melalui KKN), dan alokasi
karena kesalahan kebijakan masa lalu seperti utang dalam dan luar negeri.
Mubyarto (2005) menyarankan agar dalam perencanaan APBN
pemerintah tidak berlaku “lebih besar pasak daripada tiang”. Artinya, sedapat
mungkin dihindari pengeluaran yang lebih besar dibanding penerimaan
negara, atau yang disebut sebagai kebijakan anggaran defisit, apalagi jika
pemerintah belum mampu mengelola anggaran secara efektif dan efisien.
Akan lebih baik apabila perencanaan anggaran didasarkan pada skala
prioritas pemenuhan kebutuhan publik (rakyat banyak) sesuai kemampuan
keuangan yang ada. Pada era Orde Lama defisit APBN ditutup dengan utang
 ESPA4314/MODUL 3 3.33

pada Bank Sentral melalui pencetakan uang baru, sedangkan pada era Orde
Baru defisit ditutup dengan meminta utang luar negeri. Kini, defisit APBN
dibiayai dengan tetap berutang pada luar negeri, utang dari dalam negeri, dan
menjual saham pemerintah di BUMN (privatisasi).

C. MASALAH PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA

Kekeliruan kebijakan pemerintah yang memaksakan diri membuat


pengeluaran-pengeluaran yang melebihi pendapatan pajak pernah pula secara
sangat lugas diingatkan oleh Bung Hatta menjelang diterapkannya Ekonomi
Terpimpin pada tahun 1959:

Anggaran belanja harus seimbang. Kalau tidak apa yang dibangun


dengan tangan kanan, dilemahkan lagi atau diruntuhkan dengan tangan
kiri .... Di atas dasar anggaran belanja yang senantiasa defisit, tidak
dapat disusun rencana berkala seperti rencana lima tahun ... anggaran
belanja yang seimbang adalah syarat mutlak untuk melaksanakan
ekonomi terpimpin yang sebenarnya. (M. Hatta, 1977: 78).

Anggaran yang senantiasa defisit dapat terjadi karena pengelolaan


sumber-sumber keuangan negara yang tidak optimal. Kwik Kian Gie, mantan
Menteri Negara PPN dan Kepala Bappenas, memperkirakan bahwa ikan,
pasir dan kayu yang dicuri adalah sebanyak Rp90 trilyun/tahun, pajak yang
dibayar oleh pembayar pajak tetapi tidak masuk ke kas negara sebesar Rp240
trilyun/tahun, subsidi kepada perbankan yang tidak pernah akan sehat
minimal Rp40 trilyun/tahun, dan kebocoran dalam APBN sebesar Rp74
trilyun/tahun. Jumlah uang yang kita sia-siakan setiap tahunnya kurang lebih
Rp444 trilyun! Hal ini dapat terjadi karena penyakit korupsi yang sudah
sedemikian lama menggerogoti perekonomian Indonesia. Sangat
memprihatinkan ketika negara kita dikenal sebagai salah satu negara terkorup
di dunia.
Riset tentang indek korupsi dunia yang dilakukan oleh lembaga
Transparansi International pada tahun 1999 di 99 negara menempatkan
Indonesia sebagai negara paling korup di Asia, dan nomor tiga teratas di
dunia (di bawah Kamerun dan Nigeria). Pada tahun 2001, survei yang sama
masih menunjukkan bahwa dari 91 negara yang disurvei, Indonesia
menempati posisi keempat paling korup setelah Bangladesh, Nigeria, dan
Uganda. Pada tahun 2003, dengan sampel negara lebih banyak, yakni 133
3.34 Perekonomian Indonesia 

negara, Indonesia menempati peringkat keenam sebagai negara terkorup di


dunia (Hamid, 2005).
Penggalian sumber-sumber penerimaan yang tidak optimal berimbas
(diperkuat) pada alokasi APBN yang belum sepenuhnya berorientasi pada
pemenuhan kebutuhan dasar rakyat banyak. Kondisi ini diperberat dengan
kewajiban pembayaran utang dalam dan luar negeri yang membebani APBN
kita sampai sekarang. Melihat kenyataan seperti ini, pemahaman terhadap
kondisi riil keuangan negara kita tentunya menjadi makin penting.
Bagaimana memahami APBN dan kebijakan anggaran kita secara sederhana?
Mari kita simak ilustrasi kondisi keuangan negara yang tercermin dalam
APBN 2004, yang oleh penulisnya Kwik Kian Gie disebut sebagai “APBN
versi orang awam dengan nalarnya sendiri” disertai penjelasan yang
dimaksudkan untuk memudahkan pemahaman.

Tabel 3.12.
APBN 2004 Versi Orang Awam Dengan Nalarnya Sendiri
(Dalam Trilyun Rupiah)

PENERIMAAN PEMERINTAH
Pemerintah menerima pajak dll dari 349,30
dalam negeri
Pemerintah menerima hibah dari luar 0. 60
negeri
Jumlah Penerimaan 349,90

PENGELUARAN PEMERINTAH

Pengeluaran rutin Pusat 118,70


Pengeluaran Daerah 119,00
Pengeluaran pembangunan 70,90
Membayar bunga utang dalam negeri 41,30
Membayar bunga utang luar negeri 24,40
Membayar pokok utang dalam negeri 21,10
Membayar pokok utang luar negeri 44,40

Jumlah Pengeluaran 439,80

PEMERINTAH KEKURANGAN DANA (89,90)


SEBESAR
TERPAKSA HARUS MELAKUKAN HAL-HAL
SBB:
Menguras simpanan pemerintah 19,20
 ESPA4314/MODUL 3 3.35

Menjual BUMN 5,0


Menjual aset BPPN 5,0
Utang baru dari rakyat Indonesia 32,5
Utang dari luar negeri untuk program 8.5
Utang dari luar negeri untuk proyek 19,7

DENGAN SUSAH PAYAH PEMERINTAH (89,90)


BERHASIL MENUTUP

“... Kita lihat dalam tabel bahwa beban pembayaran bunga untuk utang
dalam negeri sebesar Rp 42,3 trilyun dan bunga untuk utang luar negeri
sebesar Rp 24,4 trilyun. Untuk bunga saja sebesar Rp 65,7 trilyun.
Pembayaran cicilan utang pokok dalam negeriyang jatuh tempo sebesar
Rp 21,2 trilyun dan luar negeri sebesar Rp 44,4 trilyun. Pembayaran
cicilan utang pokok seluruhnya sebesar Rp 65,5 trilyun. Beban utang
seluruhnya sebesar Rp 131,2 trilyun.
Kita lihat bahwa pembayaran bunga utang saja sudah sebesar 92,67
persen dari seluruh anggaran pembangunan yang sebesar Rp 70,9
trilyun. Kalau seluruh beban utang dihitung, beban utang sebesar 185
persen dari seluruh anggaran pembangunan. Kiranya jelas bahwa kita
mesti berutang lagi dan nampaknya masih akan terus menerus di tahun-
tahun mendatang, kecuali ada kemauan sangat keras untuk
menguranginya secara drastis.
Dengan beban utang sebesar ini, kecuali harus berutang terus, apa
saja yang harus kita korbankan? Mari kita tengok sektor-sektor penting
dari pengeluran pemerintah. Sektor pendidikan memperoleh alokasi
tertinggi dari anggaran pembangunan yaitu sebesar Rp 15,34 trilyun. Ini
hanya 23,35 persen saja dari bunga utang yang harus dibayar. Kalau
cicilan pokoknya ditambahkan hanya 11,7 persen saja.
Kondisi TNI/POLRI kita sangat mengenaskan, baik dalam
persenjataan maupun dalam mempertahankan kondisi fisik para
anggotanya. Belum lama ini kita diejek dan dilecehkan di atas bumi kita
sendiri oleh 5 buah pesawat Hornet AS yang mengepung dan me-lock 2
pesawat F-16 kita. Kita punyanya hanya 2 buah ini. Ketika berupaya
membeli lagi yang jauh lebih murah dari Russia, yaitu pesawat Sukhoi,
tak ada uangnya sehingga harus main akrobat melalui imbal beli yang
menimbulkan masalah lagi. Dalam mempertahankan NKRI dan
memerangi terorisme, anggaran pembangunan dinaikkan sampai yang
terbesar kedua setelah sektor pendidikan. Anggaran pembangunan
untuk sektor pertahanan dan keamanan menjadi Rp 10,72 trilyun.
Alangkah kontrasnya kalau kita nyatakan dalam persen dari pembayaran
bunga utang saja. Jatuhnya hanya 16,3 persen saja.
Infrastruktur kita rusak berat. Tiada hari tanpa rel kereta api yang
patah. Tetapi alokasi anggaran pembangunan untuk subsektor
transportasi darat sebesar Rp 1,83 trilyun atau hanya 2,79 persen saja
dari kewajiban pembayaran bunga utang. Kalau cicilan utang pokok
3.36 Perekonomian Indonesia 

ditambahkan, subsektor perhubungan darat hanya 1,39 persen saja dari


semua pengeluaran yang berhubungan dengan utang. Ini keseluruhan
sektor perhubungan darat yang di dalamnya macam-macam, antara lain
rel kereta api yang rusak berat.
Kalau kita menengok uang yang tersedia untuk perbantuan kepada
sekitar 40 juta sesama warga negara yang miskin supaya tidak sakit
parah atau meninggal dibandingkan dengan jumlah pengeluaran yang
harus dilakukan untuk membayar bunga dan cicilan pokoknya, lebih-
lebih lagi menyedihkan. Pemerintah mengembangkan sekitar 54
program yang dilakukan oleh berbagai kementrian ke dalam 15 sektor.
Jumlah seluruhnya sekitar Rp 12 trilyun. Ini hanya 16,93 persen dari
anggaran pembangunan. Pengeluaran untuk membayar cicilan utang dan
bunga sebesar 185 persen dari anggaran pembangunan.
Beban Obligasi Rekap Perbankan (OR) yang selalu sangat
merisaukan banyak orang sekarang mulai menampakkan diri dengan
angka-angka yang sangat mengerikan. Akankah keuangan negara
bertahan untuk tahun 2005 ke atas kalau kita bersikap konvensional?
Apakah ini yang dikatakan bahwa fiskal kita sustainable walaupun ada
beban OR yang demikian dahsyatnya?

(dikutip dari sebagian isi Pidato Menteri Negara Perencanaan


Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas dalam Pre-CGI Meeting 10
Desember 2003, yang terdapat di dalam buku HMT Opposunggu,
Mengatasi Bencana Ekonomi Indonesia: Kualat Bila Tidak Menyadari dan
Mengakui Kesalahan, Lembaga Studi kapasitas Nasional, 2004).

Terbatasnya dana APBN untuk pembangunan sektor-sektor publik


karena berbagai faktor di atas menunjukkan bahwa APBN belum sepenuhnya
dikelola untuk mewujudkan tujuan nasional. Sebagai ilustrasi contoh,
meskipun ada komitmen untuk menaikkan anggaran pendidikan, tetap saja
nilai Rp16,8 trilyun (3,9 persen dari APBN 2004) dianggap belum memadai
untuk memperbaiki sekolah-sekolah rusak, mencegah anak putus sekolah,
dan meningkatkan kesejahteraan guru, yang kesemuanya merupakan bagian
dari tujuan mencerdaskan kehidupan bangsa. Akibatnya, tercatat angka putus
sekolah (data PGRI dan Depdiknas) yang mencapai 11 juta orang, bahkan
angka putus sekolah siswa SD mencapai 600-700 ribu setiap tahunnya
(Detikcom, 2 Mei 2005). Di sisi lain, dari total 816.834 ruang kelas SD
negeri, sebanyak 471.050 (57,67 persen ) rusak (Media Indonesia, 2 Mei
2005). Perhatikan Tabel 3.13 berikut untuk menggambarkan penjabaran
belanja pemerintah pada periode tahun 2004-2005.
 ESPA4314/MODUL 3 3.37

Tabel 3.13.
Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis Belanja 2004-2005
(miliar rupiah)

2004 2005
Uraian % thd % thd
APBN RAPBN
PDB PDB
(1) (2) (3) (4) (5)
1. Belanja Pegawai 57,235,2 2,9 62,238,1 2,8
a. Gaji danTunjangan 34,264,5 1,7 34,598,0 1,6
b. Honorarium dan 4,444,7 0,2 7,211,7 0,3
Vakansi
c. Konstribusi Sosial 18,526,0 0,9 20,428,4 0,9
2. Belanja Barang 35,639,8 1,8 30,971,8 1,4
a. Belanja Barang 13,320,1 0,7 12,461,3 0,6
b. Belanja Jasa 18,103,1 0,9 14,428,9 0,7
c. Belanja 2,526,5 0,1 2,544,3 0,1
Pemeliharaan
d. Belanja Perjalanan 1,690,1 0,1 1,537,4 0,1
3. Belanja Modal 39,775,1 2,0 42,970,0 2,0
4. Pembayaran Bunga 65,651,0 3,3 63,986,8 2,9
Utang
a. Dalam Negeri 41,275,9 2,1 38,844,5 1,8
b. Luar Negeri 24,375,1 1,2 25,142,4 1,1
5. Subsidi 26,638,2 1,3 33,645,2 1,5
a. Perusahaan Negara 26,589,6 1,3 33,603,0 1,5
i. Lembaga 653,4 0,0 1,153,0 0,1
Keuangan
ii.Lembaga Non- 25,736,1 1,3 32,450,0 1,5
keuangan
b. Perusahaan Swasta 48,6 0,0 42,2 0,0
6. Belanja Hibah - - - -
7. Bantuan Sosial 14,293,3 0,7 16,268,6 0,7
a. Penanggulangan 2,000,0 0,1 2,000,0 0,1
Bencana
b. Bantuan yang 12,293,3 0,6 14,268,6 0,7
diberikan oleh K/L
8. Belanja Lain-lain 16,076,5 0,8 14,796,8 0,7

Jumlah 255,309,0 12,8 264,877,3 12,1

Contoh rincian tersebut hanyalah ilustrasi bahwa APBN belum


sepenuhnya dikelola untuk mewujudkan tujuan nasional, tentunya pada
3.38 Perekonomian Indonesia 

periode tahun 2016 rincian tersebut akan berubah. Aliran anggaran


pemerintah kadang tidak peka terhadap nasib penduduk miskin. Mereka yang
juga membayar pajak ini sering diabaikan hak-hak dasarnya, termasuk untuk
mengenyam sekolah. Betapa memilukan ketika beberapa anak siswa SD di
Garut dan Bekasi, berusaha bunuh diri karena tidak mampu membayar ujian
akhir (Rp150.000,-), uang ekstrakurikuler (Rp2.500), dan uang prakarya yang
ditagih pihak sekolah (Rp2.500). Kepiluan ini terjadi manakala korupsi
dilakukan banyak petinggi negara dan gaya hidup mewah dipertunjukkan di
mana-mana.
Di sisi lain, mekanisme efisiensi anggaran dapat dilakukan dengan
berbagai cara, antara lain misalnya mengurangi berbagai dana taktis dan
mark up anggaran. Namun untuk melakukan hal ini, perlu dipikirkan
kebijakan yang tepat yang dapat dilakukan untuk menghilangkan dana-dana
yang sifatnya taktis dan mark up anggaran atau dengan kata lain efisiensi
anggaran dilakukan melalui pemberantasan penyalahgunaan anggaran. Mark
up anggaran sering terjadi karena struktur biaya pemerintah yang tidak masuk
akal yang terlihat dari alokasi budget yang terlalu rendah untuk pekerjaan-
pekerjaan dari pemerintah, termasuk juga perjalanan dinas. Hal ini
menyebabkan PNS yang bersangkutan melakukan mark up untuk menutup
kekurangan biaya.
Dana komisi yang berasal dari pekerjaan proyek pemerintah ini disebut
kick back. Biasanya dana tersebut akan menimbulkan penyelewangan apabila
pengelolaannya dilakukan sendiri. Untuk menghindari penyalahgunaan,
seharusnya dana kick back terlebih dahulu dikembalikan ke kas negara untuk
dibagikan kembali kepada pegawai terkait dalam wujud insentif. Mekanisme
seperti ini sudah dilakukan pemerintah Filipina dan Thailand.
Penyelewengan dan mark up anggaran yang banyak terjadi di lingkungan
instansi pemerintah dipandang sebagai akibat dari struktur biaya pekerjaan-
pekerjaan dari pemerintah yang kurang masuk akal dan terlalu rendah. Hal
seperti ini dipandang sebagai faktor yang berperan mendorong pegawai atau
pihak terkait melakukan mark up anggaran. Dengan demikian, pemerintah
perlu merancang struktur biaya yang baik untuk setiap pekerjaan/proyek-
proyek yang didanai pemerintah agar mark up dapat dihindari. Upaya
mempertahankan kesinambungan fiskal dengan cara mengurangi kebocoran
anggaran ini merupakan solusi yang tepat dilakukan dan dapat meningkatkan
disiplin anggaran (sisi pengeluaran).
 ESPA4314/MODUL 3 3.39

APBN yang berfungsi sebagai sarana peningkatan kesejahteraan rakyat


seharusnya dapat menekankan pada fungsi turunannya sebagai instrumen
pemerataan (redistribusi) pendapatan dan kekayaan. Dalam hal ini, kebijakan
anggaran mengatur dan memastikan terjadinya aliran dana (anggaran) dari
kelompok masyarakat mampu ke kelompok rakyat kecil yang miskin, bukan
sebaliknya. Kedua instrumen yang terkait secara spesifik dengan fungsi ini
adalah pajak di sisi penerimaan dan subsidi di sisi pengeluaran pemerintah.

1. Pajak
Pajak selain mempunyai fungsi budgeter juga berfungsi sebagai alat
untuk melakukan redistribusi pendapatan. Penerimaan pajak pemerintah
hingga saat ini masih relatif lebih rendah. Hal ini disebabkan banyak faktor,
di antaranya adalah (1) pemegang NPWP masih sedikit dibandingkan
populasi total; (2) tarif pajak masih relatif tinggi dan kurang kompetitif untuk
investor; (3) administrasi pajak masih kompleks dan belum optimal; dan (4)
banyaknya kasus penyelewengan pajak (tax evasion) karena sistem
pengawasan perpajakan belum bekerja optimal. Dengan menggunakan tahun
2000 sebagai tahun dasar, maka besarnya tax ratio tahun ini sebesar 12,7
persen, di mana angka ini hampir tidak berbeda dengan tax ratio tahun lalu,
bahkan lebih rendah dari tax ratio dua tahun lalu. Hal ini tentunya tidak
masuk akal, di mana kondisi perekonomian sudah membaik namun tax ratio
dengan tahun dasar 2000 sama besarnya dengan tax ratio dua tahun lalu.
Tax ratio tahun 2005 sebesar 13,5 persen, dan di akhir tahun 2009 tax
ratio diharapkan sudah menjadi 15,5 persen dan diharapkan akan terus
bernilai positif sampai tahun 2016 an yang pada akhirnya akan membantu
tercapainya kesinambungan fiskal. Penetapan besarnya tax ratio tersebut
masih mungkin untuk dicapai karena informasi yang berkembang selama ini
mengatakan bahwa pendapatan pajak yang masuk ke kas negara hanya
sekitar 10 persen. Jika kantor pajak dapat bekerja lebih efisien, maka target
penerimaan pajak sebenarnya tidak sulit untuk dicapai. Tax ratio sebesar 15,5
persen dengan basis tahun 2000 sama dengan sekitar 17 persen sampai 18
persen dengan basis tahun 1999. Angka ini masih di bawah angka yang
diharapkan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono yakni 19 persen. Oleh
karena itu, untuk meningkatkan penerimaan pajak tax ratio perlu dinaikkan
dan bukan menaikkan tax rate (Rahmawati, 2005). Sedangkan menurut Sri
Mulyani penerimaan perpajakan terkumpul sebesar Rp1.283.5 triliun
sepanjang 2016, sementara target dalam anggaran pendapatan dan belanja
3.40 Perekonomian Indonesia 

perubahan (APBN-P) 2016 yakni Rp1539, 2 triliun, atau dibawah 11 persen.


Kondisi ini membuat periode pemerintahan Joko Widodo melakukan
pengampunan pajak, atau Tax Amnesty sehingga mampu memberikan
tambahan pemasukan pajak sebesar 4,6 persen atau senilai Rp107 triliun.
Insentif pajak berupa penurunan tarif pajak dapat menjadi salah satu
alternatif untuk meningkatkan penerimaan pajak. Secara teoretis, insentif
pajak ini memungkinkan untuk dilakukan. Salah satu teori insentif pajak ini
mengemukakan bahwa pemotongan pajak (tax cuts) akan dapat
meningkatkan penerimaan pajak pemerintah. Logikanya, jika pajak sudah
terlalu tinggi, orang malas untuk berproduksi, melaksanakan aktivitas
ekonomi ataupun investasi karena keuntungan atau pendapatannya akan
ditarik ke kas pemerintah melalui pajak yang tinggi tersebut. Dalam kondisi
demikian, penurunan tarif pajak bisa menjadi pendorong untuk
menggairahkan produksi. Dengan bergairahnya pelaku ekonomi berproduksi,
walaupun tarif pajak menurun, secara absolut penerimaan pajak akan
meningkat.
Penerapan insentif pajak memang harus berhati-hati dan melalui kajian
yang mendalam. Penurunan jenis pajak tidak harus menyeluruh, melainkan
untuk jenis-jenis yang tingkat tarifnya sudah terlalu tinggi. Dengan demikian,
jika pemerintah berencana memberikan insentif pajak, maka pemerintah
perlu memperbanyak kajian mengenai insentif pajak

2. Subsidi
Dana subsidi diambil dari APBN yang sumber penerimaan utamanya
berupa pajak yang dibayar oleh masyarakat. Dengan begitu, subsidi berfungsi
sebagai salah satu alat untuk melakukan redistribusi (pemerataan)
pendapatan, terutama dari si kaya kepada si miskin. Subsidi bertujuan untuk
memenuhi hak-hak, memberdayakan, dan memberi kesempatan kepada
rakyat banyak (terutama penduduk miskin) di Indonesia untuk
mengembangkan diri dan ekonomi mereka. Subsidi diharapkan dapat
memperkecil kesenjangan (ketimpangan) ekonomi antargolongan ekonomi
dalam masyarakat. Di negara Eropa dan Amerika, subsidi di antaranya
diberikan dalam bentuk jaminan sosial kepada penganggur dan penduduk
miskin.
Di samping itu, subsidi memiliki fungsi strategis dalam memperkuat
ketahanan ekonomi nasional. Misalnya saja subsidi kepada petani Indonesia
bernilai strategis karena sektor pertanian merupakan sektor penyangga
 ESPA4314/MODUL 3 3.41

ekonomi Indonesia, di mana jutaan rakyat berkecimpung di dalamnya.


Subsidi diperlukan untuk melindungi petani dan pelaku ekonomi rakyat yang
lain dari persaingan yang tidak seimbang, terutama dengan pelaku ekonomi
di negara maju yang menguasai modal dan teknologi. Kita tentu tidak ingin
pasar kita dikuasai oleh pelaku ekonomi asing yang mudah berbuat sesuai
kepentingan mereka. Namun, subsidi perlu diimbangi dengan kemauan dan
kerja keras untuk meningkatkan kinerja ekonomi nasional.
Pemerintah negara-negara maju seperti AS, Eropa, dan Jepang adalah
pemerintahan yang paling protektif terhadap petani mereka. Misalnya saja,
pemerintah di Eropa mensubsidi seekor ternak sapi sebanyak 2 US$ (sekitar
Rp18.000) per hari. Bayangkan, masih banyak penduduk miskin di Indonesia
yang pendapatannya pun di bawah nilai itu! Pemerintah negara maju bahkan
mau membayar petani untuk tidak berproduksi karena stok produksi masih
melimpah. Semua itu dilakukan agar petani mereka menang bersaing di
dalam dan di luar negeri, karena mereka dapat menjual produk mereka
dengan harga murah. Hal ini tentu bertentangan dengan nasehat mereka agar
negara berkembang seperti Indonesia menghapuskan subsidi dan berbagai
bentuk kebijakan yang melindungi petani dalam negeri lainnya.
Sayangnya, pemerintah Indonesia sering mengabaikan fakta-fakta
tersebut. Kita terlalu tunduk pada nasehat-nasehat keliru yang bersumber
pada anggapan bahwa pasar bebas adalah segala-galanya bagi kemajuan
ekonomi bangsa manapun. Kasus rencana penghapusan subsidi pupuk ZA
dan SP-36 pada tahun 2005 dapat memberi gambaran bagaimana subsidi
yang bernilai strategis dan merupakan hak dan kebutuhan petani yang hidup
dalam kemiskinan seringkali diabaikan.
Subsidi kepada rakyat banyak sebesar Rp31,3 trilyun dalam APBN 2005
kurang dari separuh subsidi serupa di APBN-Perubahan 2004 yang sebesar
Rp69,8 trilyun. Subsidi sering dituding salah sasaran, seperti halnya subsidi
BBM, sehingga pemerintah dan pakar-pakar ekonominya bersikukuh akan
menghapuskan subsidi yang dianggap tidak adil tersebut. Ironisnya, dalam
APBN kita sekarang ada pos pengeluaran sekitar Rp60 trilyun per tahun yang
merupakan pos pembayaran bunga kepada bank-bank rekap sekaligus kepada
sekitar 14.000 orang terkaya di Indonesia yang memiliki deposito di atas 5
milyar rupiah. Subsidi bunga kepada pemilik modal yang harus ditanggung
rakyat termasuk penduduk miskin dianggap “adil” karena kalau tidak dibayar
maka orang-orang kaya dikhawatirkan akan melarikan dananya ke luar negeri
khususnya ke Singapura. Jika pemerintah dan banyak pakar ekonomi
3.42 Perekonomian Indonesia 

menganggap subsidi pada orang-orang kaya ini adalah “wajar”, sebaliknya


rupanya mereka berpendapat subsidi kepada BBM “keliru”.
Subsidi yang diprioritaskan kepada pelaku ekonomi rakyat dan
penduduk miskin memiliki peranan yang strategis dalam kerangka
pengembangan Sistem Ekonomi Nasional Indonesia (SENI). Dasar kebijakan
subsidi sebagai bagian dari penerapan SENI adalah sebagai berikut:
a. Subsidi merupakan wujud pemenuhan hak-hak penduduk miskin yang
terkandung dalam ajaran setiap agama (nilai Ketuhanan) di Indonesia,
yang sudah dimanifestasikan dalam wujud tujuan nasional untuk
melindungi segenap bangsa dan tumpah darah Indonesia, memajukan
kesejahteraan umum, dan mencerdaskan kehidupan bangsa (di
Pembukaan UUD 1945) dan tanggung jawab negara, khususnya untuk
menjamin pekerjaan, penghidupan yang layak, dan pendidikan (dalam
batang tubuh UUD 1945).
b. Subsidi merupakan salah satu sarana (instrumen) untuk mengurangi
ketimpangan sosial-ekonomi dan melakukan redistribusi kekayaan
(pendapatan) dari si kaya kepada si miskin. Hal ini didasarkan pada nilai
kemanusiaan bahwa rakyat kecil (penduduk miskin) juga berhak sekolah,
berhak sehat, dan berhak mengembangkan ekonomi mereka.
c. Subsidi merupakan sarana untuk membangun kekuatan dan kemandirian
ekonomi nasional yang didasarkan pada kebijakan pembangunan
berbasis sumber daya domestik (nasionalisme ekonomi). Subsidi
mendorong terwujudkan pola hubungan ekonomi antara pelaku dalam
negeri (seperti halnya petani) dengan pelaku ekonomi luar negeri yang
sejajar dan seimbang, tidak dalam posisi ekonomi asing mendominasi
(mengakibatkan ketergantungan) kekuatan ekonomi nasional.
d. Subsidi merupakan salah satu sarana untuk memberdayakan pelaku
ekonomi rakyat sehingga dapat keluar dari jerat kemiskinan. Subsidi
kepada produk-produk ekonomi rakyat (seperti halnya petani) diperlukan
agar pelaku ekonomi rakyat Indonesia tidak terpinggirkan atau bahkan
dalam posisi tersub-ordinasi dan tereksploitasi dengan makin banyaknya
produk pemodal besar.
e. Subsidi merupakan salah satu sarana untuk memberikan kesempatan
yang sama (bukan memberi perlakuan yang sama) kepada pelaku
ekonomi lemah untuk berkiprah dalam aktivitas perekonomian nasional.
Dengan begitu diharapkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia
dapat terwujud.
 ESPA4314/MODUL 3 3.43

3. Asumsi dalam APBN


Selama ini, penetapan asumsi APBN seperti asumsi nilai tukar rupiah,
pertumbuhan ekonomi, inflasi, dan harga minyak internasional selalu
didahului dengan pertemuan antara pemerintah dan DPR, di mana pertemuan
ini berisi negosiasi penetapan besaran asumsi APBN. Ke depan perlu
dipikirkan, apakah mungkin agar DPR tidak lagi perlu terlibat untuk
menentukan asumsi APBN. Artinya, asumsi APBN sudah bersifat given
ketika dibahas bersama dengan DPR. Penetapan asumsi APBN juga perlu
melibatkan Bank Indonesia, karena selama ini inflation targeting yang
ditetapkan Bank Indonesia belum tentu menjadi acuan pemerintah dalam
menetapkan besarnya inflasi.
Penetapan asumsi APBN dipandang masih belum terencana dengan baik,
hal ini dapat dilihat dari besarnya frekuensi perubahan asumsi APBN.
Tingginya frekuensi perubahan asumsi APBN ini dapat menimbulkan
pertanyaan terhadap pemerintah mengenai mekanisme/cara pemerintah
menetapkan asumsi APBN. Apakah pemerintah melakukan perhitungan
secara modeling, atau berdasar informasi masa lalu atau dengan memprediksi
masa depan untuk menetapkan asumsi APBN. Frekuensi perubahan asumsi
APBN yang tinggi akan berdampak besar terhadap perubahan anggaran dan
pada akhirnya akan menggangu fleksibilitas anggaran. Hal lain yang juga
perlu dicermati terkait dengan tingginya frekuensi perubahan asumsi APBN
adalah perubahan penerimaan negara, apakah penerimaan pemerintah
mengalami perubahan untuk mengimbangi perubahan pengeluaran.
Pengendalian inflasi yang dilakukan Bank Indonesia lebih pada inflasi
inti, bukan pada inflasi umum. Inflasi inti ini tidak secara terbuka
diumumkan kepada masyarakat. Di lain pihak, Bank Indonesia dalam
melakukan monitoring SBI dan kegiatan moneter dalam perekonomian
menggunakan inflasi inti, bukan inflasi umum. Kondisi ini tentunya akan
memunculkan ekspektasi yang berbeda antara pelaku pasar yang membaca
perkembangan pasar dengan mengacu pada inflasi umum sementara Bank
Indonesia melakukan pengendalian moneter dengan menggunakan inflasi
inti. Oleh karena itu, pemerintah dalam menyampaikan asumsi ekonomi
makro dan inflasi inti dalam APBN perlu lebih berhati-hati agar dalam
operasionalisasinya, APBN tidak terlalu sering mengalami perubahan.
Penetapan asumsi APBN, misalnya penentuan inflasi antara Departemen
Keuangan dan Bank Indonesia dilakukan secara berbeda karena input yang
digunakan juga berbeda. Di Bank Indonesia terdapat MOBI (Manual Bank
3.44 Perekonomian Indonesia 

Indonesia) dan Departemen Keuangan juga memiliki manual. Di samping itu,


Bank Indonesia dan Departemen Keuangan juga menggunakan model yang
berbeda dalam penghitungan inflasi, oleh karenanya output perhitungan yang
dihasilkan oleh Bank Indonesia dan Departemen Keuangan perlu
disesuaikan, sehingga dalam proses penyesuaian juga memasukkan
perubahan-perubahan yang bersifat policy message. Meskipun terdapat
perbedaan asumsi APBN (inflasi) antara Departemen Keuangan dengan Bank
Indonesia, namun sebenarnya bukan menunjukkan perbedaan asumsi, hanya
saja pada saat pembahasan mengenai perubahan asumsi APBN, ada kalanya
terdapat perbedaan antara Bank Indonesia dan Departemen Keuangan dalam
konteks time frame.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apakah pemerintah sekarang sudah mampu mengelola keuangan negara


secara efektif dan efisien? Jelaskan jawaban Anda!
2) Apa yang seharusnya dilakukan pemerintah untuk meningkatkan
penerimaan dan menghemat pengeluaran APBN?
3) Mengapa pemerintah perlu mengeluarkan subsidi untuk masyarakat?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pemerintah sekarang dinilai belum mampu mengelola keuangan negara.


Hal ini antara lain disebabkan oleh:
a) tidak efektifnya penggalian sumber-sumber penerimaan negara yang
ditandai oleh adanya kebocoran anggaran melalui KKN.
b) APBN seringkali defisit. Penyebabnya antara lain karena beban
pembayaran utang luar negeri sangat tinggi. Kondisi ini terjadi
karena pada masa orde baru defisit APBN ditutup dengan utang luar
negeri sehingga ketika jatuh tempo terjadi kesulitan pembayaran.
c) Keterbatasan dana APBN untuk membayar sektor publik.
 ESPA4314/MODUL 3 3.45

2) Tingginya tingkat kebocoran anggaran di Indonesia banyak disebabkan


oleh moral hazard dari pihak-pihak tertentu untuk kepentingan pribadi.
Bentuknya antara lain dengan me-mark up dana proyek dan
menyelewengkan dana proyek atau pajak. Solusinya adalah:
a) melakukan efisiensi anggaran dengan cara mengurangi dana taktis
dan mark up anggaran.
b) Pengembalian dana kick back pada kas negara.
c) Pemerintah perlu merancang struktur biaya yang baik untuk setiap
proyek sehingga kegiatan mark up dapat dihindari.

3) Subsidi dipergunakan sebagai salah satu alat untuk melakukan


redistribusi (pemerataan) pendapatan. Subsidi sendiri bertujuan untuk
memenuhi hak-hak, memberdayakan dan memberikan kesempatan
kepada rakyat banyak untuk mengembangkan diri dan ekonomi mereka.

R A NG KU M AN

Untuk membiayai pencapaian tujuan nasional, pemerintah yang


memperoleh amanat dari rakyat menggali sumber-sumber penerimaan
seperti halnya pajak, penggalian sumber daya alam, dan laba Badan
Usaha Milik Negara (BUMN). Pemerintah juga menggunakan sumber
penerimaan dari luar negeri seperti utang dan hibah. Dipandu adanya
tujuan nasional, pemerintah menentukan macam-macam pengeluaran
(belanja) negara seperti gaji pegawai, subsidi (pendidikan, kesehatan,
dan BBM), membiayai program pembangunan, belanja daerah, termasuk
untuk membayar utang dalam dan luar negeri.
APBN yang berfungsi sebagai sarana peningkatan kesejahteraan
rakyat seharusnya dapat menekankan pada fungsi turunannya sebagai
instrumen pemerataan (redistribusi) pendapatan dan kekayaan. Dalam
hal ini, kebijakan anggaran mengatur dan memastikan terjadinya aliran
dana (anggaran) dari kelompok masyarakat mampu ke kelompok rakyat
kecil yang miskin, bukan sebaliknya. Kedua instrumen yang terkait
secara spesifik dengan fungsi ini adalah pajak di sisi penerimaan dan
subsidi di sisi pengeluaran pemerintah.
3.46 Perekonomian Indonesia 

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Kebijakan anggaran di mana terjadi kelebihan pada sisi pengeluaran


dibanding sisi penerimaan disebut kebijakan anggaran ....
A. surplus
B. defisit
C. berimbang
D. rasional

2) Dalam upaya menutup defisit anggaran, pemerintah Megawati


menggunakan cara berikut ini ....
A. menjual BUMN
B. menjual obligasi
C. menutup utang luar negeri
D. pencetakan uang baru

3) Dalam penyusunan APBN pemerintah menetapkan asumsi-asumsi


indikator makro ekonomi di bawah ini, antara lain ....
A. kuantitas produksi
B. nilai investasi
C. pertumbuhan ekonomi
D. indek harga saham

4) Pengeluaran pemerintah yang paling berat membebani APBN tahun


2004 karena persentase terhadap PDB-nya paling besar adalah ….
A. subsidi
B. utang
C. belanja pegawai
D. belanja modal

5) Faktor-faktor yang menyebabkan masih rendahnya penerimaan pajak


pemerintah Indonesia adalah ....
A. pemegang NPWP masih sedikit
B. tarif pajak masih relatif rendah
C. rendahnya kasus tax evasion
D. masih rendahnya tax ratio
 ESPA4314/MODUL 3 3.47

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
3.48 Perekonomian Indonesia 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) A. 1) B.
2) A. 2) B.
3) B. 3) C.
4) D. 4) B.
5) B. 5) A.
 ESPA4314/MODUL 3 3.49

Daftar Pustaka
Bank Indonesia. Statistik Ekonomi dan Keuangan Indonesia (SEKI). Jakarta:
BI.

Hamid, Edy Suandi. (2005). Ekonomi Indonesia. Yogyakarta: UII Press.

Hamid, Edy Suandi. (2004). “Perubahan Paradigma Kredit UKM Kutai


Barat” Draft Laporan Penelitian, Pemkab Kutai Barat dan Pusat Studi
Ekonomi Pancasila (PUSTEP). Yogyakarta: UGM.

Gema PKM Indonesia. (2004). Kemiskinan dan Keuangan Mikro. Jakarta:


Gema PKM.

Gie, Kwik Kian. (2004). dalam HMT Opposunggu, “Mengatasi Bencana


Ekonomi Nasional”. Jakarta: LKSN.

Ismawan, Bambang, “Sektor Ekonomi Rakyat dan Peran Keuangan Mikro”


Makalah pada Forum Dialog Kebangsaan Program Aksi Meluruskan
Reformasi yang diadakan Universitas Gadja Mada 11-14 Maret 2004,
Yogyakarta.

Mubyarto (ed). (2004). Keuangan Mikro Kulon Progo. Yogyakarta: Aditya


Media.

Mubyarto. (2004). Teknokrat dan Ekonomi Pancasila. Yogyakarta: PUSTEP


UGM.

Osborne, David dan Plastrik, Peter. (2000). Memangkas Birokrasi. Jakarta:


PPM.

Warjiyo, Perry. (2004). Bank Indonesia: Bank Sentral Republik Indonesia.


Jakarta: PPSK-BI.
Modul 4

Investasi dan Perdagangan


Internasional Indonesia
Prof. Dr. Edy Suandi Hamid, M.Ec

PEN D A HU L UA N

M odul ini membahas keterkaitan antara struktur investasi dan


peningkatan manfaat perdagangan internasional bagi pelaku ekonomi
Indonesia. Perdagangan internasional dalam kondisi investasi yang terlalu
didominasi investasi asing tentu tidak banyak membawa manfaat bagi
ekonomi rakyat Indonesia. Pada bagian awal diuraikan perihal perkembangan
investasi di Indonesia, baik investasi dalam negeri maupun investasi asing,
termasuk investasi oleh ekonomi rakyat. Secara khusus dibahas masalah-
masalah struktural yang menghambat upaya peningkatan investasi berbasis
sumber daya dan pelaku ekonomi lokal dan kebijakan yang perlu diambil
pemerintah untuk mengembangkan investasi yang berorientasi kesejahteraan
rakyat banyak. Pada bagian selanjutnya dibahas perkembangan dan kinerja
perdagangan internasional Indonesia dan masalah-masalah yang dihadapi
pelaku ekonomi dalam negeri dalam meningkatkan manfaat perdagangan
mereka. Secara khusus diuraikan dampak globalisasi ekonomi bagi
perdagangan internasional Indonesia yang cenderung lebih banyak
merugikannya. Perdagangan bebas sarat dengan cacat baik dalam tataran
filosofis-teoretik maupun tataran empiris-operasionalnya yang menimbulkan
masalah struktural dalam perdagangan antarnegara. Modul ini juga
membahas kebijakan perdagangan internasional pemerintah, baik dalam
konteks liberalisasi maupun proteksi.
Dengan mempelajari modul ini Anda diharapkan mampu menganalisis
dan menjelaskan perkembangan dan masalah struktural pengembangan
investasi dan perdagangan internasional yang menyejahterakan rakyat dan
merumuskan alternatif cara pemecahan masalahnya.
4.2 Perekonomian Indonesia 

Setelah mempelajari modul ini Anda diharapkan mampu:


1. Menganalisis dan menjelaskan perkembangan dan dinamika investasi
baik dalam negeri maupun asing di Indonesia.
2. Menganalisis dan menjelaskan kompleksitas masalah struktural
pengembangan investasi yang berorientasi kesejahteraan rakyat banyak.
3. Menganalisis dan menjelaskan kebijakan yang (seharusnya) ditempuh
pemerintah untuk mengembangkan investasi, khususnya investasi oleh
ekonomi rakyat berbasis sumber daya lokal.
4. Menganalisis dan menjelaskan konsep, kinerja, dan masalah
perdagangan internasional Indonesia.
5. Menganalisis kebijakan yang (seharusnya) ditempuh pemerintah dalam
menyikapi agenda perdagangan bebas.
 ESPA4314/MODUL 4 4.3

Kegiatan Belajar 1

Investasi
A. PENGERTIAN DASAR

Investasi sering juga disebut penanaman modal atau pembentukan


modal. Investasi dapat diartikan sebagai pengeluaran penanam-penanam
modal atau perusahaan untuk membeli barang-barang modal atau
perlengkapan-perlengkapan produksi untuk menambah kemampuan
memproduksi barang-barang dan jasa-jasa yang tersedia dalam perekonomian
(Sukirno, 2004:121). Jadi sebuah pengeluaran dapat dikatakan sebagai
investasi jika ditujukan untuk meningkatkan kemampuan produksi. Investasi
merupakan hal yang penting dalam perekonomian.
Dalam ekonomi ada terminologi “there is no (economic) growth without
investment”. Pernyataan ini mengandung makna bahwa investasi mempunyai
peranan yang sangat penting dalam pembangunan ekonomi, walaupun
investasi bukan satu-satunya komponen pertumbuhan ekonomi. Dalam
pembangunan ekonomi, investasi mempunyai dua peran penting. Pertama,
peran dalam jangka pendek berupa pengaruhnya terhadap permintaan agregat
yang akan mendorong meningkatnya output dan kesempatan kerja. Kedua,
efeknya terhadap pembentukan kapital. Investasi akan menambah berbagai
peralatan, mesin, bangunan dan sebagainya. Dalam jangka panjang, tindakan
ini akan meningkatkan potensi output dan mendorong pertumbuhan ekonomi
secara berkelanjutan.
Secara teoretik paling tidak ada tiga faktor utama yang mempengaruhi
keputusan seseorang untuk melakukan investasi. Pertama, revenues
(pendapatan), yaitu sejauh mana ia akan memperoleh pendapatan yang
memadai dari modal yang ditanamkannya. Kedua, cost (biaya), yang
terutama ditentukan oleh tingkat suku bunga dan pajak, walaupun dalam
operasionalnya ditentukan juga oleh berbagai biaya lain yang ditemui di
lapangan. Ketiga, expectations (harapan-harapan), yaitu bagaimana harapan
di masa datang dari investasinya. Jadi, investor yang serius dalam penanaman
modal langsung (direct investment) tidak hanya “hit and run”, tetapi
berhitung jauh ke depan. Ia memperhitungkan situasi-situasi pada masa
mendatang yang dapat mempengaruhi investasinya, termasuk perubahan
situasi politik.
4.4 Perekonomian Indonesia 

Dari berbagai faktor tersebut pertimbangan utama investor untuk


melakukan investasi atau tidak adalah keuntungan atau dengan istilah firms
invest to earn profits. Kemungkinan memperoleh keuntungan itulah yang
dikaitkan dengan setiap variabel yang ada di suatu lokasi sebelum melakukan
investasi. Dengan memasukkan semua variabel yang ada, investor bisa
memperkirakan keuntungan dengan berbagai model pendekatan, seperti
pendekatan present value, marginal efficiency of capital, atau untuk
perekonomian nasional biasanya dengan pendekatan capital-output ratio dari
Harrod-Domar. Betapa pun gawatnya suatu daerah, jika dalam perhitungan
dimungkinkan memperoleh laba, maka sangat mungkin investor masih
bersedia datang. Investor akan mengkalkulasi expected risk dan expected
profit-nya. Seaman-aman suatu wilayah, jika tidak ada peluang ekonomi
yang bisa diharapkan untuk memperoleh keuntungan maka investor tidak
akan masuk. Namun demikian, investor tentu akan memilih lokasi yang
menguntungkan dan aman, yaitu yang country/region risk-nya rendah.
Nilai peluang ekonomi ini adalah relatif bagi investor. Artinya, investor
yang bergerak di industri pertambangan atau kehutanan akan melihat
Yogyakarta sebagai daerah tidak menarik, walaupun Yogyakarta menjanjikan
keamanan, peraturan yang kondusif, dan sebagainya. Sebaliknya, investor di
bidang pariwisata atau perhotelan, melihat peluang investasi ini tinggi.
Namun apakah mereka akan menanamkan modal atau tidak, terlebih dahulu
akan dibandingkan dengan berbagai tempat agar dapat mengkalkulasi tempat
mana yang akan memberikan return on investment yang paling tinggi.

B. INVESTASI DALAM NEGERI DAN LUAR NEGERI

Guna mendorong pertumbuhan ekonomi yang diharapkan akan


berdampak pada penciptaan lapangan kerja dan secara langsung akan
meningkatkan kesejahteraan (berarti mengurangi kemiskinan), maka salah
satu kebijakan yang penting adalah meningkatkan nilai investasi, baik
melalui Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) maupun Penanaman
Modal Asing (PMA).
Sejak awal Orde Baru hingga tahun 2004, tampak terjadi fluktuasi nilai
investasi. Secara umum, mulai era Orde Baru, nilai investasi di Indonesia
menunjukkan tren yang terus meningkat. Nilai investasi ini naik drastis
selama periode 1988-1997, namun kemudian menurun setelah krisis ekonomi
 ESPA4314/MODUL 4 4.5

tahun 1997. Nilai investasi cenderung mengalami penurunan selama periode


tahun 2001 hingga 2004.
Berdasarkan data Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), nilai
PMDN pada tahun 1997 tercatat Rp. 119 trilyun dengan jumlah proyek 723
unit. Sementara itu, pada tahun 2003, nilai ini menurun menjadi Rp. 50
trilyun dengan 196 proyek, sedangkan hingga akhir 2004, nilai PMDN
tercatat hanya sebesar Rp. 33,4 trilyun dengan 158 proyek. Kemudian kondisi
realisasi investasi Triwulan IV (Oktober-Desember) 2016 mencapai Rp159,4
triliun atau meningkat 9,6% dibandingkan periode yang sama Tahun 2015.
Dari jumlah tersebut, realisasi PMDN (Penanaman Modal Dalam Negeri)
mencapai Rp 58,1 triliun atau meningkat 25,8% dibandingkan capaian
periode yang sama tahun 2015, sedangkan PMA (Penanaman Modal Asing)
mencapai Rp 101,3 triliun atau tumbuh 2,1% dibandingkan tahun 2015
(Kemenkeu, 2017).
Antara PMDN dan PMA memiliki dinamika yang sama. Hal tersebut
menunjukkan bahwa investor asing dan domestik mempunyai ekspektasi
yang sama. Yang menarik adalah aliran investasi asing langsung yang negatif
yang masih terus berlanjut bahkan setelah tahun 2000. Dibandingkan dengan
negara-negara ASEAN lainnya, Indonesia adalah negara yang paling terpukul
akibat krisis ekonomi dan satu-satunya negara yang mengalami pertumbuhan
FDI yang negatif (LPEM, 2003).
Gambar berikut ini menunjukkan ilustrasi awal tren persetujuan PMDN
dan PMA menurut sektor (primer, sekunder, dan tersier) yang cenderung
menurun selama tahun 1997-November 2004 sebagai imbas dari adanya
krisis moneter tahun 1997. Untuk PMDN, sektor sekunder merupakan sektor
favorit yang sumbangannya sebesar 60% dari total PMDN. Sub-sektor yang
menjadi favorit investor dalam negeri untuk sektor sekunder adalah industri
kimia dan farmasi; industri makanan; dan industri kertas dan percetakan.
Sumbangan sektor tersier dan primer relatif tetap rendah yaitu masing-
masing di bawah 30 persen dan 15 persen.
4.6 Perekonomian Indonesia 

180,000.0

160,000.0

140,000.0

120,000.0
(Milyar Rupiah)

100,000.0

80,000.0

60,000.0

40,000.0

20,000.0

-
68

70

72

74

76

78

80

82

84

86

88

90

92

94

96

98

00

02

04
19

19

19

19

19

19

19

19

19

19

19

19

19

19

19

19

20

20

20
Tahun

PMDN PMA

Sumber: BKPM (2004)


Gambar 4.1.
Perkembangan Investasi Asing (PMA) dan Domestik (PMDN), 1967 – 2004

Sementara itu, sumbangan sektor primer, sekunder, dan tersier untuk


PMA menunjukkan perubahan pola. Sebelum 2001, sektor sekunder
mendominasi investasi asing langsung yang sebesar 60-70% dari total. Mulai
tahun 2001, sumbangan sektor tersier meningkat baik untuk PMDN dan
PMA. Sub-sektor dominan untuk sektor tersier adalah transportasi,
penyimpanan dan komunikasi; real estate dan kegiatan bisnis; hotel dan
restoran; dan konstruksi.

PMDN PMA

80.00
100.0
70.00
80.0 60.00
Persentase
Persentase

50.00
60.0
40.00
40.0 30.00
20.00
20.0
10.00
0.0 0.00
1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004

Tahun Tahun

SEKTOR PRIMER SEKTOR SEKUNDER SEKTOR TERSIER SEKTOR PRIMER SEKTOR SEKUNDER SEKTOR TERSIER

Gambar 4.2.
Tren Persetujuan PMDN dan PMA Menurut Sektor
(dalam persen)1997-November 2004
 ESPA4314/MODUL 4 4.7

Perkembangan investasi antardaerah dapat diamati dari pertumbuhan


jumlah perusahaan antardaerah. Gambar di bawah ini menunjukkan tren
sumbangan PMDN dan PMA menurut lokasi selama tahun 1997-Nopember
2004. Untuk PMDN dan PMA, Jawa-Bali dan Sumatra mendominasi sebagai
pilihan lokasi investasi, baik sebelum dan setelah penerapan otonomi daerah
(desentralisasi) yang digulirkan sejak awal tahun 2001
PMDN PMA

Sumber: BKPM (2004)


Gambar 4.3.
Tren Persetujuan PMDN dan PMA Menurut Lokasi
(dalam persen)1997-November 2004

Guna menarik para investor, baik dari dalam dan luar negeri diperlukan
perbaikan lingkungan bisnis. Berbagai survei membuktikan bahwa faktor
utama yang mempengaruhi lingkungan bisnis adalah: produktivitas tenaga
kerja, perekonomian daerah, infrastruktur fisik, kondisi sosial-politik, dan
institusi. Survei yang dilakukan oleh Komite Pertimbangan Pelaksanaan
Otonomi Daerah (KPPOD) menunjukkan bahwa institusi merupakan faktor
utama yang menentukan daya tarik investasi di suatu daerah, diikuti oleh
kondisi sosial-politik, infrastruktur fisik, kondisi ekonomi daerah dan
produktivitas tenaga kerja.
Dalam keadaan normal, potensi ekonomi merupakan faktor utama
pertimbangan investasi. Studi terhadap lebih dari 2.000 perusahaan di lebih
dari 60 kabupaten/kota yang dilakukan oleh LPEM UI menemukan bahwa
alasan utama di balik peningkatan ketidakpastian usaha yang signifikan
berhubungan dengan masih kurangnya kemampuan pemerintah daerah dalam
menciptakan dan mempertahankan iklim bisnis yang menarik
4.8 Perekonomian Indonesia 

Banyak studi menemukan bahwa pelaksanaan otonomi daerah sejak


tahun 2001 telah memperburuk iklim investasi di Indonesia. Masih
rendahnya pelayanan publik, kurangnya kepastian hukum, dan berbagai
Peraturan Daerah (Perda) yang tidak peka terhadap keadaan dan kebutuhan
dunia usaha diidentifikasi sebagai bukti iklim bisnis yang tidak kondusif.
Pelayanan publik yang dikeluhkan terutama terkait dengan
ketidakpastian biaya dan lamanya waktu berurusan dengan perijinan dan
birokrasi. Ini diperparah dengan masih berlanjutnya berbagai pungutan, baik
resmi maupun liar, yang harus dibayar perusahaan kepada para petugas,
pejabat, dan preman. Alasan utama mengapa investor masih khawatir untuk
melakukan bisnis di Indonesia adalah ketidakstabilan ekonomi makro,
ketidakpastian kebijakan, korupsi (oleh pemda maupun pemerintah pusat),
perijinan usaha, dan regulasi pasar tenaga kerja (World Bank, 2004).
Kondisi ini tentu saja tidak kondusif bagi pengusaha lokal yang
modalnya terbatas, sehingga selalu kalah bersaing dalam kondisi ekonomi
biaya tinggi. Niat pemerintah daerah untuk menumbuhkan wirausahawan dan
industriawan daerah dapat terbentur karena kurangnya pemahaman struktural
mereka dalam pemberdayaan ekonomi daerah.
Masyarakat harus selalu dirangsang untuk melakukan investasi melalui
kebijakan-kebijakan dan peraturan yang pro-ekonomi rakyat, bukan justru
melahirkan peraturan-peraturan yang kontraproduktif dan membebani usaha
mereka. Patut dipahami benar bahwa PAD hanyalah derivat dari
perkembangan ekonomi masyarakat daerah, yang salah satu unsur
penggeraknya adalah investasi, terutama yang berbasis sumber daya
domestik. Dengan paradigma ini kegiatan investasi di daerah akan
berkembang dinamis dan makin memberi nilai tambah sosial-ekonomi bagi
masyarakat daerah.
Keterbukaan Indonesia terhadap investasi asing memungkinkan
meningkatnya foreign direct investment (investasi asing langsung) yang
sebagian besar dilakukan oleh Trans National Company (TNC). Mereka
adalah perusahaan yang beroperasi di banyak negara (operasi bisnisnya
mendunia) serta cenderung dikontrol sentralistik oleh perusahaan induknya.
TNC merupakan kekuatan ekonomi dunia yang sangat besar, di mana volume
penjualan sebuah TNC seringkali melebihi Produk Domestik Bruto (PDB)
sebuah negara berkembang termasuk Indonesia.
Kehadiran TNC di Indonesia tidak selalu dapat dianggap sebagai angin
segar untuk perekonomian Indonesia. Kehadiran mereka di tanah air pada
 ESPA4314/MODUL 4 4.9

titik tertentu justru makin mengancam kepentingan nasional. TNC sangat jeli
memanfaatkan celah hukum dan peraturan yang ada di Indonesia sehingga
berdasarkan hal itu mereka dapat mengambil tindakan yang merugikan
kepentingan nasional. Kehadiran TNC dapat mengancam kelangsungan
industri nasional yang kalah bersaing dalam hal penguasaan modal dan
teknologi. Kehadiran perusahaan asing juga ditunding sebagai biang dari
kerusakan lingkungan seperti kasus perusakan lingkungan di Papua yang
dilakukan oleh Freeport dan mewabahnya penyakit kulit di Teluk Buyat yang
dilakukan oleh PT Minahasa Raya. Lebih dari itu, jika posisi mereka terlalu
kuat dalam ekonomi nasional maka mereka akan mulai bergerak ke arah
dominasi ekonomi-politik yang dapat mengancam kedaulatan bangsa.

C. INVESTASI OLEH EKONOMI RAKYAT

Pemerintah Indonesia cenderung menerapkan dualisme kebijakan


ekonomi. Pada satu sisi pemerintah mendorong terjadinya investasi asing
yang bermodal besar sedangkan pada pernyataannya yang lain pemerintah
mendorong investasi ekonomi rakyat yang bermodal relatif lebih kecil.
Meskipun sejak tahun 1983 pemerintah menyatakan akan melakukan
restrukturisasi ekonomi namun kenyataannya pemerintah lebih berpihak pada
investasi besar dan tidak memberi kesempatan yang memadai pada investasi
ekonomi rakyat. Studi empiris membuktikan bahwa pertumbuhan nilai
tambah ternyata tidak dinikmati oleh perusahaan skala kecil, sedang dan
besar, namun justru perusahaan konglomerat, dengan tenaga kerja lebih dari
1000 orang, yang menikmati kenaikan nilai tambah secara absolut maupun
per rata-rata perusahaan (Kuncoro & Abimanyu, 1995).
Investasi ekonomi rakyat perlu mendapatkan fasilitas yang memadai dari
dari pemerintah karena beberapa alasan. Pertama, ekonomi rakyat menyerap
banyak tenaga kerja dan menggunakan sumber daya alam lokal. Berdasarkan
catatan Badan Pusat Statistik (BPS) ekonomi rakyat menyerap tenaga kerja
sebanyak 6,2 juta sedangkan industri rakyat hanya menyerap 4,2 juta orang
saja (Jurnal, 2003:12). Selain itu karena seringkali bertempat di pedesaan,
ekonomi rakyat menimbulkan implikasi positif seperti meningkatkan serapan
tenaga kerja, mengurangi jumlah kemiskinan, pemerataan distribusi
pendapatan dan pembangunan ekonomi di perdesaan (Kuncoro, 1994; Sandee
et al. 1994; Weiljland, 1999).
4.10 Perekonomian Indonesia 

Kedua, ekonomi rakyat memegang peranan penting dalam ekspor


nonmigas yang pada tahun 1990 mencapai US$ 1.031 juta atau menempati
ranking kedua setelah ekspor dari kelompok aneka industri. Berdasarkan
posisi tersebut kita dapat menyimpulkan bahwa ekonomi rakyat menyimpan
potensi yang belum serius dikembangkan mengingat minimnya perhatian
pemerintah terhadap perkembangan mereka selama ini.
Ketiga, ekonomi rakyat perlu dikembangkan dengan serius karena
berdasarkan hasil perhitungan pada PJPT I puncak piramida perekonomian
masih diduduki oleh perusahaan skala besar yang memiliki karakteristik
beroperasi pada struktur pasar quasi-monopoli, oligopolistik, hambatan
masuk tinggi, menikmati margin keuntungan yang besar, dan akumulasi
modal cepat. Posisi puncak tersebut dikuasai tidak lebih dari 200
konglomerat. Sedangkan pada posisi tengah dan bawah piramida ditempati
oleh perusahaan rakyat yang beroperasi dalam iklim yang sangat kompetitif,
hambatan masuk rendah, margin keuntungan rendah, dan tingkat drop-out
tinggi. Perusahaan rakyat tersebut digeluti oleh sebagian pengusaha di
Indonesia. Perusahaan semacam itu tidak membebani negara karena negara
tidak perlu membiayai kerugian yang mereka derita seperti halnya ketika
pemerintah membiayai kerugian perusahaan besar. Ketangguhan ekonomi
rakyat juga tidak perlu dipertanyakan lagi ketika mereka berhasil bertahan
saat krisis moneter di mana justru perusahaan besar mengalami
kebangkrutan.
Hingga saat ini investasi untuk mendukung ekonomi rakyat tidaklah
besar. Berdasarkan catatan BPS, hanya 47% usaha kecil yang pernah
mendapatkan kucuran dana dari bank. Sebanyak 84% industri rumah tangga
tidak pernah meminjam dana dari bank dengan alasan ketiadaan agunan dan
prosedur yang berbelit-belit.

D. MASALAH STRUKTURAL PENINGKATAN INVESTASI DI


INDONESIA

Jika dilihat penyebaran investasi di tanah air, angka yang ada


menunjukkan suatu ketimpangan yang tinggi, yang menggambarkan
konsentrasi investasi pada daerah-daerah tertentu. Hal in tidak bisa
dilepaskan dari adanya sentralisasi kebijakan pada masa lalu. Mengubah
konsentrasi investasi menjadi lebih terdiversifikasi secara regional, memang
tidak bisa dalam waktu singkat. Ini terkait dengan daya tarik (atau juga
 ESPA4314/MODUL 4 4.11

“kekuatan”) dari daerah tertentu yang tercipta sejak lama, yang antara lain
terjadi sebagai akibat kebijakan yang sentralistik.
Adanya sentralisasi kebijakan dan kuatnya dominasi pusat atas daerah
telah menimbulkan ketergantungan yang tinggi dari daerah-daerah kepada
Pusat. Dalam bidang keuangan atau anggaran, ketergantungan ini antara lain
dapat dilihat pada anggaran pemerintah daerah yang komponen sumbangan
dan bantuan pusatnya sangat tinggi, melampaui Pendapatan Asli Daerah-nya
(PAD). Berkembangnya struktur dominasi pusat atas daerah ini, di samping
melahirkan ketergantungan, juga berakibat pada munculnya pola hubungan
“eksploitatif”, di mana pusat memegang hegemoni, memompakan sistem dan
mekanisme pemerintahan serta pengelolaan pembangunan sentralistik,
sektoral, departemental, secara “pukul rata” pada setiap daerah. Pendekatan
seperti ini tidak saja mematikan prakarsa-prakarsa daerah, tetapi juga
memunculkan persoalan-persoalan ekonomi politik yang kian kompleks yang
berpotensi memicu disintegrasi (INDEF, ibid, h. 2).
Otoritas pusat untuk mengalokasikan sumber-sumber ekonomi yang ada
memunculkan isu ketidakseimbangan dan ketidakpuasan dalam alokasi
perimbangan antardaerah, serta melahirkan tuntutan agar perhatian lebih
banyak dicurahkan pada daerah luar Jawa, terlebih bagian Indonesia Timur.
Tuntutan-tuntutan demikian secara ekonomi bukanlah tanpa dasar. Ini
mengingat bahwa pembangunan selama ini banyak mengabaikan aspek-aspek
yang berkaitan dengan ruang. Hal demikian terjadi karena ilmu ekonomi
sendiri dengan berbagai teorinya terlalu mengabaikan unsur “ruang” sehingga
segala proses dan mekanisme yang dipostulasikan seolah-olah di alam “tanpa
ruang” atau spaceless (Azis, 1987, h. 152).
Alokasi dana pembangunan banyak terkonsentrasi pada daerah-daerah
yang berpenduduk padat dengan mengabaikan pembangunan di daerah yang
berpenduduk jarang. Dalam hal-hal tertentu, dilihat dari sudut optimalisasi
produksi dan keuntungan makro ekonominya, pola yang demikian mungkin
dapat dibenarkan. Namun polarisasi pembangunan seperti itu melahirkan
berbagai masalah yang berkaitan dengan pembangunan daerah (ruang) yang
masih tertinggal atau terbelakang tersebut.
Alokasi dana yang lebih besar untuk daerah-daerah tertentu, khususnya
di Pulau Jawa, telah menyebabkan pesatnya pembangunan berbagai sektor di
daerah ini. Berbagai prasarana yang dibangun telah memberikan daya tarik
bagi para penanam modal, baik investor domestik maupun asing, untuk
menanamkan modalnya di daerah yang daya beli penduduknya relatif tinggi
4.12 Perekonomian Indonesia 

dan prasarananya relatif lengkap. Investasi domestik kumulatif (tidak


termasuk minyak, asuransi, dan perbankan) sejak 1967 sampai dengan 31
Agustus 1998 mencapai Rp639.309,9 milyar, yang Rp368.224,8 milyar
(57,6%) di antaranya berada di Pulau Jawa. Sedangkan investasi asing dari
total nilai PMA sebesar US$ 217.041,8 juta, sebanyak US$ 140.228,7 juta
(64,61%) berada di Pulau Jawa (BPS, Indikator Ekonomi, Mei 1999, h. 53).
Dari sudut pandang investor hal ini memang relatif menguntungkan,
karena dengan menanamkan modal di Jawa mereka mendapatkan banyak
eksternalitas ekonomis. Namun demikian, keadaan ini berakibat pada
semakin terkonsentrasinya kegiatan ekonomi pada daerah yang banyak
memperoleh alokasi proyek dan bantuan pusat tersebut.
Dilihat dari aspek pemerataan pembangunan antardaerah, hal yang
demikian tidak menguntungkan bagi rakyat Indonesia secara keseluruhan.
Kondisi ketidakmerataan yang dirasakan sebagai ketidakadilan oleh sebagian
masyarakat di daerah yang kaya sumber daya alam juga berpotensi
menimbulkan disintegrasi bangsa. Dalam jangka panjang hal ini tidak
semata-mata dilihat dari aspek pemerataan saja yang kurang menguntungkan,
melainkan juga dari sisi efisiensi. Pemerintah tidak bisa terus menerus
mengembangkan suatu daerah tertentu yang sudah relatif maju
perekonomiannya, kecuali dengan biaya ekonomi yang mahal. Dalam batas-
batas tertentu, daya serap daerah tersebut akan mengalami kejenuhan,
investasi menjadi mahal, dan return on investments menurun. Misalkan, terus
menerus mengkonsentrasikan pembangunan sektor industri di DKI Jakarta
dan Jawa Barat tidak akan menguntungkan lagi bagi pelaku ekonomi, dan
tingkat efisiensi relatif akan semakin menurun.
Mahalnya harga tanah dan tingginya tingkat upah serta kebutuhan hidup
lainnya, menyebabkan biaya produksi yang makin tinggi (high cost
production), sehingga berakibat tidak kompetitifnya produk yang dihasilkan.
Kenyataan seperti ini memperkuat argumentasi akan pentingnya
pembangunan daerah-daerah di luar wilayah konsentrasi pembangunan
selama ini, lewat alokasi dana pusat yang besar ke daerah-daerah yang masih
relatif tertinggal, baik dilihat dari sudut pandang pemerataan pembangunan
maupun sudut pandang efisiensi.
Situasi demikian hendak diubah dengan mulai dilaksanakannya otonomi
daerah sejak 2001. Sebagaimana diketahui, dengan dikeluarkannya UU No.
22/1999 dan UU No. 25/1999, otoritas daerah untuk mengurus daerahnya
semakin luas. Pemerintah Pusat telah menyerahkan sebagian kewenangannya
 ESPA4314/MODUL 4 4.13

kepada daerah, termasuk juga dalam urusan investasi-investasi tertentu.


Investasi ini dapat dilakukan oleh pemerintah maupun swasta, atau
masyarakat luas.
Investasi pemerintah dilakukan umumnya dimaksudkan untuk
mendukung kegiatan ekonomi masyarakat, di samping juga yang bisa
memperoleh pendapatan langsung dari investasi tersebut. Investasi ini
misalnya berupa pembangunan sarana dan prasarana ekonomi, atau juga yang
terkait dengan human investment guna meningkatkan produktivitas sumber
daya manusianya. Untuk mendukung peningkatan penerimaan PAD
pemerintah daerah juga bisa membentuk unit-unit ekonomi yang berorientasi
keuntungan melalui BUMD yang didirikan, atau penyertaan modal pada unit-
unit ekonomi swasta, khususnya yang ada di daerahnya.
Bagi daerah, mengembangkan investasi menjadi penting karena
kebutuhan dampak langsung dan tak langsung bagi masyarakat daerah
tersebut. Adanya investasi akan membuka peluang kerja di daerah, yang
selanjutnya menambah daya beli masyarakat dan mendorong permintaan.
Mata rantai seperti inilah yang akan mendorong pertumbuhan ekonomi
daerah. Oleh karena itu, seharusnya unsur pemerintahan di daerah berlomba
di samping juga bekerja sama untuk mengembangkan investasi ini, baik itu
swasta asing maupun domestik. Jadi, peluang untuk mengundang investor ini
perlu ditangkap oleh daerah. Dan ini memang bukan program yang singkat,
melainkan membutuhkan waktu lama untuk memetik hasilnya.
Kebijakan investasi yang digariskan oleh pemerintah hingga saat ini
masih menafikan kehadiran investasi yang ditujukan untuk ekonomi rakyat.
Pemerintah belum menyusun peraturan yang mendorong terjadinya investasi
ekonomi rakyat. Hingga saat ini pelaku ekonomi rakyat masih kesulitan
mendapatkan bantuan modal dari bank dan pemerintah. Kebijakan kemitraan
yang didengung-dengungkan pemerintah sejak tahun 1993 terbukti belum
membuat perubahan yang berarti. Berdasarkan hasil survey BPS hanya 6%
pelaku ekonomi rakyat yang mendapatkan Bapak Angkat.

E. KEBIJAKAN PENGEMBANGAN INVESTASI UNTUK


KESEJAHTERAAN RAKYAT

Dalam era otonomi daerah ini, untuk menarik investasi ke daerah Pemda
mempunyai kewajiban untuk menggali segala potensi yang ada di daerahnya.
Pemda harus mempertemukan “keinginan daerah dan keinginan investor”.
4.14 Perekonomian Indonesia 

Bagi investor, daya tarik ini tidak hanya berupa endowment resources, tetapi
juga variabel-variabel yang mendukungnya, seperti regulasi daerah, sumber
daya manusia, dan sebagainya.
Sebagaimana dikemukakan di atas, seorang investor pertama-tama akan
melihat kemungkinan memperoleh keuntungan dari usahanya. Artinya, yang
dilihat pertama adalah bagaimana potensi ekonomi daerah tersebut yang
memberi peluang untuk memperoleh keuntungan. Jika ia akan bergerak
dalam bidang ekstraktif, ia akan mencari data tentang potensi SDA yang ada
di daerah tersebut. Sektor ekstraktif (pertambangan, perkebunan, perikanan,
dan kehutanan) menjanjikan peluang pendapatan yang tinggi, namun juga
risiko yang besar. Daerah-daerah yang kaya SDA, termasuk daerah-daerah di
luar Jawa, sebagian besar menarik bagi investor asing karena adanya
“endowment resources” tersebut.
Namun bagi pengusaha di sektor hilir potensi ekonomi ini lebih dilihat
dari seberapa besar luas pasarnya, yang tercermin dari jumlah penduduk dan
daya belinya. Indikator lain yang dilihat adalah bagaimana struktur
perekonomiannya. Semakin tinggi kontribusi sektor industri dan jasa,
mencerminkan kemajuan ekonomi masyarakat daerah tersebut, yang berarti
ada potensi peluang pasar yang menjanjikan bagi industri hilir tersebut.
Namun peluang (keuntungan) ekonomi hanyalah satu faktor saja yang
menjadi pertimbangan untuk menanamkan modal atau tidak. Ini baru berupa
necessary condition (syarat keharusan). Masih banyak faktor lain yang
dipertimbangkan oleh investor. Dengan mengasumsikan faktor-faktor yang
berkaitan dengan cost of fund sudah given, maka pertimbangan pengambilan
keputusan bagi investor banyak ditentukan oleh situasi lokal yang ada di
daerah. Faktor tersebut berkaitan dengan bagaimana aturan-aturan yang
ditetapkan Pemda, sikap masyarakat, keamanan, dan sebagainya, yang terkait
dengan risiko suatu investasi di suatu daerah (regional investment risk). Ini
menjadi suatu sufficient conditions (syarat kecukupan).
Suatu kajian yang dilakukan KPPOD (2002), yang telah mengelaborasi
berbagai variabel yang mempengaruhi investasi, dapat dijadikan acuan untuk
menilai daya tarik suatu wilayah, termasuk membuat analisis SWOT-nya.
KPPOD menggunakan tujuh variabel yang dijadikan tolok ukur daya tarik
investasi regional, yaitu: (a) keamanan; (b) potensi ekonomi; (c) budaya
daerah; (d) sumber daya manusia; (e) keuangan daerah; (f) infrastruktur; dan
(g) peraturan daerah.
 ESPA4314/MODUL 4 4.15

Variabel tersebut dielaborasi lagi menjadi sub-variabel. Misalnya saja,


yang berkaitan dengan keamanan, dipecah menjadi sub-variabel kepastian
hukum dan gangguan keamanan. Potensi ekonomi dilihat dari peran sektor
primer dan sekunder, serta PDRB per kapita. Variabel ini bisa ditambah atau
dikurangi, atau dimodifikasi sesuai dengan kondisi yang ada.
Variabel-variabel ini sudah mencukupi sebagai indikator daya tarik
investasi ke daerah-daerah di Indonesia. Sebagai misal, kondisi riel saat ini
menunjukkan bahwa investasi sektor industri paling besar di tanah air adalah
berada di Jawa, khususnya Jawa Barat dan DKI Jakarta. Mengapa hal
demikian terjadi? Dilihat dari indikator-indikator di atas, Jawa lebih banyak
memiliki “kekuatan” (strenghtness) atau keunggulan dibandingkan Luar
Jawa. Dari sisi pasar (penduduk Jawa lebih banyak sebagai konsumen), infra
dan suprastruktur (jalan, jembatan, listrik, perbankan), keamanan, dan
sebagainya, Jawa lebih unggul. Peluang untuk ekspor juga besar karena
sarana pelabuhan relatif dekat. Namun demikian, dalam jangka panjang pasar
ini bisa juga jenuh, harga input naik, pencemaran tinggi, sehingga ini
merupakan unsur “kelemahan” (weakness) yang bisa terjadi.
Namun tidak semua sektor Jawa unggul. Dalam sektor ekstraktif, seperti
kehutanan dan pertambangan, investasi terbesar justru di luar Jawa. Ini
dikarenakan sumber-sumber daya alam yang banyak memang berada di luar
Jawa. Jadi pada hakikatnya setiap daerah mempunyai sesuatu yang bisa digali
untuk mengembangkan investasi. Hanya saja besar-kecilnya peluang
pengembangan investasi tersebut tidak sama.
Yang menjadi tugas unsur-unsur pemerintahan daerah adalah bagaimana
mengoptimalkan berbagai indikator non-natural atau buatan manusia yang
ada di daerah masing-masing. Untuk sumber daya alam, tentu sudah given,
tak bisa diubah-ubah. Namun yang berkaitan dengan infrastruktur, aturan-
aturan, budaya masyarakat, kualitas sumber daya manusia, merupakan unsur
yang bisa direkayasa atau digarap oleh pemerintahan daerah. Oleh karena itu,
fokus dari pemerintahan daerah untuk mengembangkan investasi adalah pada
unsur-unsur non-natural tersebut. Lebih dari itu, SDA pun akan habis,
sehingga tidak bisa suatu daerah selamanya mengandalkan SDA tersebut.
Karena itu, perlu dipikirkan sejak jauh hari tentang pola atau bidang investasi
jangka panjangnya. Inilah sebenarnya yang menjadi tugas pokok bagi aparat
di daerah (legislatif, eksekutif, dan yudikatif) dalam menstimulasi agar
investor mengembangkan investasi ke daerahnya.
4.16 Perekonomian Indonesia 

Investasi yang menguntungkan rakyat tidak hanya dilakukan melalui


mekanisme otonomi daerah yang digawangi oleh Pemda. Pemerintah perlu
melakukan strategi-strategi investasi yang menguntungkan rakyat seperti
peraturan yang mendorong investasi pada ekonomi rakyat. Pemerintah harus
menyusun dan mengimplementasikan suatu mekanisme agar perbankan
percaya dan berpihak pada investasi ekonomi rakyat. Mekanisme investasi ini
harus dilengkapi dengan berbagai pelatihan dan pengembangan manajemen,
sehingga pelaku ekonomi rakyat tidak saja memiliki kemampuan produksi
tetapi juga mencari peluang pasar dan memasarkan produk mereka.
Program kemitraan pemerintah yang telah dilaksanakan sejak tahun 1993
sesungguhnya merupakan program investasi yang patut ditindak lanjuti. Perlu
dilakukan reorientasi kemitraan dengan memperbaiki persepsi kedua belah
pihak dan memperbaiki mekanisme kemitraan sehingga program kemitraan
tidak lagi dianggap sebagai program amal perusahaan berskala besar tetapi
program kerja sama yang saling menguntungkan, seperti halnya yang telah
berhasil dilakukan beberapa perusahaan seperti Astra Group dan Bukaka.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apa dampak liberalisasi investasi melalui UU No 12 tahun 1967 tentang
Penanaman Modal Asing terhadap perekonomian Indonesia dan
kesejahteraan rakyat banyak?
2) Mengapa pemerintah perlu mengembangkan investasi oleh ekonomi
rakyat?
3) Apa yang dimaksud dengan investasi sumber daya manusia (human
investment)? Bagaimana caranya?
4) Apa permasalahan yang menjadi hambatan dalam pengembangan
investasi dalam negeri di Indonesia?
5) Jelaskan kaitan antara liberalisasi investasi dengan terjadinya krisis
moneter 1997/1998!
 ESPA4314/MODUL 4 4.17

Petunjuk Jawaban Latihan

Dalam menjawab latihan ini, bacalah kembali dengan teliti materi-materi


yang terkait dengan pertanyaan tersebut dan galilah dari bacaan-bacaan
utama yang menjadi referensi kegiatan belajar ini.

R A NG KU M AN

Investasi adalah pengeluaran penanam-penanam modal atau


perusahaan untuk membeli barang-barang modal atau perlengkapan-
perlengkapan produksi untuk menambah kemampuan memproduksi
barang-barang dan jasa-jasa yang tersedia dalam perekonomian.
Investasi adalah salah satu komponen pertumbuhan ekonomi.
Investasi mempunyai dua peran penting dalam makro ekonomi.
Pertama, pengaruhnya terhadap permintaan agregat yang akan
mendorong meningkatnya output dan kesempatan kerja. Kedua, efeknya
terhadap pembentukan kapital. Ada tiga faktor utama yang
mempengaruhi keputusan seseorang untuk melakukan investasi yaitu
revenues (pendapatan), cost (biaya), dan expectations (harapan-harapan).
Pertimbangan utama dari investor untuk melakukan investasi atau tidak
adalah: keuntungan (return).

Sejak awal Orde Baru hingga tahun 2004, terjadi fluktuasi nilai
investasi. Secara umum, mulai Orde Baru, nilai investasi di Indonesia
terjadi tren yang meningkat. Tetapi sejak terjadinya krisis moneter nilai
investasi Indonesia menurun.
Banyak studi menemukan bahwa pelaksanaan otonomi daerah
sejak 2001 telah memperburuk iklim investasi di Indonesia. Masalah lain
berkaitan dengan dualisme kebijakan ekonomi. Selama ini pemerintah
lebih memberi kemudahan pada industri besar. Akibatnya ekonomi
rakyat tidak berkembang dengan baik. Investasi ekonomi rakyat perlu
mendapatkan fasilitas yang memadai dari pemerintah karena ekonomi
rakyat menyerap banyak tenaga kerja dan menggunakan sumber daya
alam lokal, memegang peranan penting dalam ekspor non migas, dan
beroperasi dalam iklim yang sangat kompetitif yang dinikmati oleh
sebagian besar rakyat.
Investasi di Indonesia menghadapi masalah struktural seperti
sentralisasi kekuasaan. Hal ini menyebabkan pembangunan hanya
dinikmati oleh sebagian bangsa saja. Selain itu rendahnya investasi pada
4.18 Perekonomian Indonesia 

sumber daya manusia sehingga tidak dapat mendukung pembangunan


ekonomi.
TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Pelarian modal ke luar negeri yang makin memperparah terjadinya krisis


moneter 1997/1998 dikenal dengan istilah ....
A. capital inflow
B. capital outflow
C. capital flight
D. capital injection

2) Faktor-faktor yang menjadi pertimbangan investor untuk melakukan


investasi adalah tersebut di bawah ini, kecuali ....
A. pendapatan (revenue)
B. biaya (cost)
C. harapan (expectation)
D. percobaan (trial)

3) KPPOD mengembangkan variabel-variabel yang menjadi tolok ukur


daya tarik investasi regional Indonesia di bawah ini, kecuali ....
A. pendapatan asli daerah
B. budaya daerah
C. peraturan daerah
D. infrastruktur

4) Mudrajad Kuncoro mengungkapkan implikasi positif pengembangan


investasi yang berbasis pada ekonomi rakyat di perdesaan Indonesia
tersebut di bawah ini, kecuali ....
A. mengurangi kemiskinan
B. pemerataan pendapatan
C. menyerap tenaga kerja
D. meningkatkan konsentrasi modal

5) Perbandingan antara nilai konsumsi per kapita dengan Produk Domestik


Bruto Indonesia yang dirumuskan oleh Mubyarto disebut ....
A. derajat ketergantungan
B. derajat penghisapan
C. indeks kesejahteraan minimum
D. indeks pengeluaran minimum
 ESPA4314/MODUL 4 4.19

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
4.20 Perekonomian Indonesia 

Kegiatan Belajar 2

Perdagangan Internasional

A. KONSEP DAN KRITIK PERDAGANGAN BEBAS

John Madeley (2005: 67-71) menyatakan bahwa para penganjur


perdagangan bebas (liberalisasi perdagangan), yang mayoritas berasal dari
pemerintah dan perusahaan besar di negara maju, beranggapan bahwa
perdagangan bebas dapat meningkatkan kesejahteraan penduduk dunia.
Perdagangan bebas dipercaya dapat memberikan peluang bagi pemanfaatan
terbaik atas berbagai sumber daya yang ada atas dasar teori keuntungan
komparatif David Ricardo. Seluruh pihak akan mendapat manfaat manakala
negara-negara mengkhususkan diri memproduksi pangan dan jasa secara
efisien, yang bisa mereka produksi dengan biaya yang lebih rendah
ketimbang negara lain. Para penganut teori ini meyakini bahwa perdagangan
bebas akan mendatangkan keuntungan dan kemakmuran bagi kaum kaya dan
miskin, dan negara-negara miskin akan mendapatkan keuntungan lebih besar
ketimbang negara yang tidak melakukan perdagangan.
Perdagangan bebas juga dipercaya akan memberikan peluang-peluang
bagi peningkatan akses pasar, dan praktis akan memperbaiki pendapatan
ekspor bagi negara sedang berkembang, termasuk Indonesia, yang pada
akhirnya akan memberi makan penduduk miskin dan orang-orang yang
kekurangan pangan. Orientasi pasar yang sebelumnya hanya untuk pasar
dalam negeri (domestik) dengan keuntungan yang terbatas akan mendapat
perluasan dengan dibukanya perdagangan bebas. Mebel, buah-buahan,
kerajinan, dan komodoti lain dari Indonesia dapat diekspor kemana saja
(tanpa bea masuk) di mana ada permintaan terhadap komoditi tersebut.
Sebaliknya, Indonesia juga akan menjadi pasar bagi produk-produk impor
dari negara lain. Persaingan bebas dipercaya akan mendorong peningkatan
produktivitas pelaku usaha di tiap-tiap negara, yang pada akhirnya mampu
menciptakan pertumbuhan ekonomi tinggi.
Dihilangkannya hambatan-hambatan perdagangan dipercaya dapat
meningkatkan efisiensi ekonomi, yang selanjutnya akan meningkatkan
pendapatan produsen, menambah kepuasan konsumen, sehingga
kesejahteraan semua pihak pun meningkat. Kebijakan proteksi seperti tarif
(bea masuk) dianggap mendistorsi pasar karena telah menimbulkan ekonomi
 ESPA4314/MODUL 4 4.21

biaya tinggi. Mekanisme pasar diyakini mampu melakukan fungsi alokasi


secara optimal untuk memenuhi kebutuhan masyarakat, ketimbang harus
melakukan intervensi negara yang justru mendistorsi pasar. Para penganjur
perdagangan bebas percaya bahwa dana yang diperoleh dari kegiatan ekspor-
impor pangan memungkinkan masyarakat membeli lebih banyak lagi pangan
ketimbang yang mereka produksi sendiri.
Argumentasi para penganjur perdagangan bebas ini mendapat kritik
(tantangan) dari banyak pihak yang risau mencermati fakta-fakta ekonomi
global. Pada kenyataannya, perdagangan bebas telah mengakibatkan
terjadinya dominasi ekonomi oleh perusahaan-perusahaan (korporat-
korporat) besar multi/trans-nasional (MNC’s atau TNC’s) yang menguasai
modal dan teknologi. Mereka lah yang mampu memanfaatkan kebebasan
perdagangan karena kemampuan dan keleluasaannya untuk melakukan
mobilisasi modal, barang, dan jasa di banyak negara. Pasar bebas makin
menguntungkan negara-negara maju dengan korban di negara-negara
terbelakang atau sedang berkembang, yang telah dihisap kekayaan alamnya.
Perdagangan bebas telah berubah menjadi perdagangan yang tidak adil
karena diberlakukan pada negara-negara yang tingkat kemajuan ekonominya
tidak berimbang. Pelaku ekonomi kecil yang dipaksa bersaing bebas dengan
pelaku ekonomi raksasa tentu akan kewalahan. Pasar bebas telah mengancam
kesejahteraan pelaku ekonomi rakyat, terutama petani di negara sedang
berkembang, termasuk Indonesia. Alih-alih mengurangi kemiskinan,
perdagangan bebas dianggap hanya mewujudkan tatanan ekonomi yang
makin timpang dan meminggirkan kaum miskin. Pasar bebas efektif ketika
menggusur orang miskin, dan tampak tidak berdaya untuk menggusur
kemiskinan itu sendiri. Pasar bebas adalah milik mereka yang kuat (kaya),
yaitu mereka yang memiliki uang (modal) untuk bersaing dalam pergulatan
ekonomi.
Fakta-fakta global yang dihimpun International Forum on Globalization
dapat dijadikan ilustrasi betapa pasar bebas (globalisasi ekonomi) yang
berlangsung sejak era 90-an telah mengakibatkan meluasnya kemiskinan,
ketimpangan, kelaparan, ketergantungan kepada negara maju, mengikis
sistem ekonomi dan budaya lokal, serta mendorong terjadinya pemusatan
kekuasaan pada korporasi global. Globalisasi ekonomi juga mendorong
meningkatnya polarisasi sosial-ekonomi antarpenduduk di negara-negara
maju, seperti halnya Amerika Serikat. Hal ini terwujud dalam makin
4.22 Perekonomian Indonesia 

tingginya tingkat ketimpangan pendapatan antarpenduduk kaya-miskin di


negara tersebut.

B. PERKEMBANGAN DAN KINERJA PERDAGANGAN


INTERNASIONAL

Pada beberapa tahun terakhir, perekonomian dunia telah tumbuh dengan


pesat sekaligus memainkan peranan yang besar dalam perekonomian global.
Meningkatnya rasio ekspor terhadap produk domestik bruto (PDB) suatu
negara, merupakan salah satu indikator keterbukaan negara tersebut dalam
perdagangan internasionalnya.
Terkait dengan masalah perdagangan luar negeri Indonesia (dalam hal
ini masalah ekspor) maka perlu dicermati beberapa indikator seperti “Unit
Value Index” yang menggambarkan harga barang ekspor dan impor serta
Term of Trade. Selain itu, perlu dicermati pula daya saing ekspor Indonesia
di lingkungan Asean dan Cina.
Peran perdagangan internasional cukup penting, sehingga mendorong
sejumlah negara khususnya negara-negara eksportir, termasuk Indonesia
untuk berusaha mencari seluas-luasnya pasar yang potensial untuk
dikembangkan menjadi negara tujuan ekspor. Rasio ekspor dan impor
terhadap PDB Indonesia tahun 1996 sebesar 52,26 persen, kemudian pada
tahun 2002 sudah menjadi 63,95 persen. Namun dilihat dari harga konstan,
persentasenya justru menurun dari 56,61 persen menjadi 50,36 persen.
Artinya, secara riil volume perdagangan luar negeri Indonesia mengalami
penurunan. Sementara itu Singapura memiliki rasio di atas 202,5 persen.
Indikator “Unit Value Index” ekspor Indonesia selama dua tahun terakhir
menunjukkan penurunan sebesar 10 persen. Dengan kata lain, relatif harga
barang yang diekspor turun 10 persen. Pada sisi lain, nilai indeks impornya
turun hampir 20 persen. Hal ini menunjukkan bahwa harga barang impor di
pasar domestik lebih kompetitif dibanding dengan harga barang ekspor.
Tabel di bawah ini menunjukkan perkembangan “Unit Value Index” ekspor
dan impor sampai pertengahan tahun 2003.
 ESPA4314/MODUL 4 4.23

Gambar 1. Indikator "Unit Value Index" Ekspor dan Impor


Indonesia, Periode Tahun 2001-an – 2010-an
110

100

90

80

70

60
1 3 5 7 9 11 1 3 5 7 9 11 1 3 5
2005 2010
2001

TOTAL IMPOR TOTAL EKSPOR

Kinerja ekspor Indonesia juga sangat dipengaruhi oleh daya saing


produk Indonesia secara relatif terhadap produk negara lain. Negara tujuan
ekspor Indonesia mempunyai pertumbuhan permintaan yang sama baiknya
dengan negara Asean lainnya. Demikian juga daya saing beberapa produk
unggulan Indonesia sangat positif dan cenderung semakin kuat dari tahun ke
tahun. Tabel berikut ini menunjukkan tingkat persaingan beberapa komoditi
pilihan di antara negara-negara Asean.

Tabel 4.1.
Revealed Comparative Advantage Produk Indonesia
terhadap Negara Asean Tahun 2000-2010

Indonesia Malaysia Thailand Filipina Singapura


Kel. Komoditi
2000 2010 2000 2010 2000 2010 2000 2010 2000 2010
Barang listrik 0,1 0,2 0,5 0,6 0,5 0,5 0,3 0,4 0,7 0,9
Pakaian Jadi 1,5 1,6 0,3 0,3 1,2 1,2 2,3 1,5 0,2 0,2
Tekstil 1,1 1,4 0,3 0,3 0,6 0,6 0,3 0,2 0,2 0,1
Pulp & Paper 0,5 0,9 0,1 0,1 0,1 0,3 0,1 0,1 0,2 0,2
Kayu Lapis 1,3 1,3 1,3 0,9 0,2 0,4 0,1 0,1 0,1 0,0
Sumber: PC-TAS (diolah)

Negara yang memiliki daya saing paling tinggi untuk kelompok


komoditi barang elektronik adalah Singapura disusul kemudian Malaysia.
4.24 Perekonomian Indonesia 

Sedangkan Indonesia merupakan negara dengan tingkat daya saing yang


paling rendah. Walaupun kontribusi ekspor barang elektronik Indonesia
cukup besar (lebih dari 6 milyar dolar Amerika), namun daya saingnya sangat
rentan terhadap persaingan di Asean.
Kondisi tersebut berbeda dengan produk pakaian jadi. Indonesia bersama
dengan Filipina menempati posisi pada urutan tertinggi, disusul Thailand.
Demikian juga halnya dengan tekstil, di mana Indonesia memiliki daya saing
yang tertinggi. Dari komoditi ini, Indonesia akan banyak mengambil manfaat
terbesar dibanding negara Asean lainnya setelah diberlakukannya
pembebasan kuota pada tahun 2005. Akan tetapi Asosiasi Pertekstilan
Indonesia sangat khawatir dengan pembebasan kuota ini, melihat derasnya
persaingan dengan Cina yang sangat kompetitif (RCA Cina hampir dua kali
lipat dibanding Indonesia) yang diduga akan mengalahkan industri sejenis
dari negara kita. Dapat dibayangkan besarnya ekspor pakaian jadi Cina
hampir delapan kali lipat (36,1 milyar dolar Amerika pada tahun 2000)
dibanding ekspor Indonesia. Sementara itu struktur ekspor TPT Indonesia ke
negara-negara kuota pada tahun 2002 adalah 74,63 persen dari seluruh ekspor
TPT.
Komoditi pulp dan kertas Indonesia menduduki peringkat pertama.
Thailand yang meningkat daya saingnya pun masih tetap di bawah urutan
Indonesia karena Indonesia juga mengalami peningkatan daya saing.
Mengenai daya saing kayu lapis, walaupun Indonesia mengalami penurunan
ekspor kayu lapis selama lima tahun terakhir ini, namun dibandingkan
dengan negara-negara Asean, daya saing Indonesia masih tetap lebih tinggi
dan masih merupakan leading sector di bidang ekspor, dan seharusnya juga
mempunyai posisi tawar yang kuat.
Barang konsumsi dari Asean ke Amerika dan Eropa relatif lebih rendah
dibandingkan ke Jepang dan Korea Selatan, sedangkan dari Cina ke Jepang,
EU dan Korsel relatif lebih rendah dibanding dari Asean. Baik dari Asean
maupun dari Cina memiliki kecenderungan ekspor yang meningkat ke
negara-negara tersebut. Demikian juga halnya impor dari US, EU dan Jepang
baik ke Asean maupun ke Cina memiliki peran yang cukup signifikan.
Sementara itu impor bahan baku/penolong dari US, EU dan Jepang ke
ASEAN relatif lebih tinggi daripada Cina. Dilihat dari sisi perdagangan antar
kedua negara/kelompok negara, perdagangan antara Asean dan Cina,
walaupun secara persentase masih sangat rendah, namun Cina lebih ekspansif
dengan pertumbuhan sekitar 60 persen selama lima tahun terakhir.
 ESPA4314/MODUL 4 4.25

Belum tercapainya kesepakatan Konferensi Tingkat menteri WTO di


Cancun karena perbedaan pandangan antara negara maju dan negara
berkembang menyebabkan negara maju dengan mudah dapat
mengeksploitasi pasar produk pertanian di negara berkembang dengan harga
yang murah. Sementara itu, negara berkembang tidak cukup dana untuk
mensubsidi para petani seperti di negara maju. Sehingga sulit sekali petani
kita mampu bersaing dengan petani negara maju. Impor komoditi pertanian
pun cukup besar. Tabel berikut ini menunjukkan ketergantungan impor kita
pada komoditi Beras, Kedelai dan Gula yang cukup besar.

Tabel 4.2.
Impor Beberapa Komoditi Pertanian Indonesia (Juta Kg, Juta US$)

BERAS KEDELAI GULA


Tahun Berat Nilai Berat Nilai Berat Nilai
1996 2 150 766 746 252 1 108 468
1997 350 109 616 207 1 187 431
2000 2 882 857 343 99 973 349
2003 4 751 1 327 1 302 302 2 186 528
2005 1 355 319 1 278 275 1 557 283
2010 644 135 1 136 239 1 285 238
2014 1 804 342 1 365 299 971 196
Sumber: BPS

1. Kinerja Ekspor Migas


Harga minyak tahun 2004 cenderung menurun dari tahun sebelumnya
karena pemulihan kembali ekspor Irak dan peningkatan kapasitas produksi
anggota OPEC maupun non-anggota. Kedua faktor tersebut diduga akan
membuat harga minyak dunia menjadi lebih rendah. Peningkatan kompetisi
suplai dari negara anggota OPEC dan non-anggota akan membawa harga
minyak bergerak turun. Namun hingga akhir tahun ini harga minyak
diperkirakan masih akan berada di level yang sama dengan saat ini. Kuatnya
disiplin OPEC dalam mematok tingkat produksi, rendahnya persediaan, dan
masuknya musim dingin yang akan meningkatkan permintaan serta
terganggunya suplai Venezuela, Irak, dan Nigeria.
Sementara itu dengan produksi minyak sebesar 1,150 juta barel per hari
dan harga minyak US$ 21 per barel diharapkan nilai produksi minyak mentah
Indonesia sebesar US$ 24,15 milyar, sedangkan ekspornya sebesar US$
4.26 Perekonomian Indonesia 

4,620 juta dolar atau menurun 28,65 persen dari pendapatan ekspor 2003.
Asumsi harga US$ 21,- per barel tahun 2004 ini masih lebih rendah satu
dolar Amerika dibanding asumsi harga tahun 2003 yang pada kenyataannya
sampai dengan Agustus 2003, harga minyak mentah Indonesia di pasar
internasional sebesar US$ 28,43 per barel.

Tabel 4.3.
Ekspor Migas Indonesia Tahun 2000 - 2004

HARGA KUANTITAS NILAI EKSPOR


TAHUN
US $ /BAREL EKSPOR (juta brl) (juta US$)
2000 28.39 216,8 6 090,1
2001 23.75 243,7 5 714,7
2002 24.57 215,5 5 227,6
2003 28.68 225,8 6 475,9
2004 21,00 220,0 4 620,0
Sumber: BPS

2. Harga Barang Ekspor Non Migas


Harga komoditas pertanian diperkirakan akan naik karena meningkatnya
penawaran dan gagalnya kesepakatan WTO di Cancun. Sementara itu
penurunan nilai dolar sejak tahun 2002 menyebabkan kenaikan pada harga
komoditas pertanian. Peningkatan produk pertanian sebagian besar
disebabkan oleh menurunnya suplai dan harga yang sebelumnya terlalu
rendah. Sementara itu suplai kakao akan meningkat, sedangkan karet, kopi
robusta, kapas, dan minyak sayur lebih disebabkan oleh harga yang terlalu
rendah. Demikian juga harga pupuk secara umum mengalami kenaikan.
Harga komoditas logam dan barang tambang diperkirakan turun seiring
dengan membaiknya perekonomian dunia, dan pertumbuhan permintaan yang
melemah sedangkan persediaan logam meningkat. Nikel merupakan produk
yang mengalami penguatan permintaan untuk baja tahan karat. Rendahnya
persediaan dan suplai yang terbatas menyebabkan harga akan naik. Perbaikan
permintaan logam diharapkan dapat membawa perbaikan harga di tahun
depan. Bila akselerasi pertumbuhan ekonomi global lebih cepat dalam waktu
dekat maka harga logam dan mineral akan naik lebih cepat.

3. Perkembangan Ekspor
Ekspor semester I tahun 2003 yang meningkat cukup baik membuat
semua orang lega dan berandai-andai dengan perekonomian negara ini
 ESPA4314/MODUL 4 4.27

sampai akhir tahun 2003. Pengalaman membuktikan bahwa biasanya Ekspor


Semester II selalu lebih besar dari semester I. Kalau seandainya pun sama,
kita bisa melewati tahun 2003 ini dengan angka pertumbuhan ekspor sekitar
7 persen. Dibandingkan dengan semester I tahun-tahun sebelumnya, tahun
2001 pada posisi negatif 0,02 persen, tahun 2002 juga negatif 6,44 persen,
walaupun pada akhirnya sampai tahun 2002 ekspor tetap berada di posisi
positif 1,49 persen.

Tabel 4.4.
Perkembangan Ekspor 1996 dan 2002. Dalam ton dan ribu US$

Periode Tahun 1996-an Periode Tahun 2002-an


Kelompok Komoditi
Berat Bersih Nilai (Fob) Berat Bersih (Ton) Nilai (Ribu Us$)
Gas Alam 29 343 571 4 493 915 27 617 678 5 577 624
Minyak Mentah 38 254 855 5 711 811 29 054 356 5 227 594
Hasil Minyak 10 689 281 1 516 090 7 573 967 1 307 487
Total Migas 78 287 707 11 721 816 64 246 001 12 112 705

Sektor Industri 26 367 031 32 124 656 45 479 782 38 729 570
Sektor Pertambangan 107 678 088 3 054 216 111 662 028 3 743 703
Sektor Pertanian 1 850 809 2 912 762 1 880 017 2 568 263
Alat Listrik 274 545 3 541 657 679 407 6 271 219
Industri Lainnya 4 327 199 7 008 751 6 180 272 8 947 817
Minyak Nabati 2 527 060 1 395 447 7 621 269 2 548 675
Kertas, Barang Dari Kertas 2 093 370 955 307 3 411 504 2 097 516
Bahan Kimia 1 236 753 552 346 3 749 234 1 272 221
Batu Bara 31 955 095 1 120 829 73 124 941 1 762 368
Mebel 380 412 946 472 837 594 1 501 896
Tekstil 973 866 6 551 747 1 759 163 6 963 087
Biji Coklat 274 336 262 882 367 664 521 257
Pupuk 1 270 933 271 337 1 198 170 134 646
Udang Segar/Beku 99 916 1 015 620 122 050 840 353
Kopi 362 883 588 831 322 543 218 771
Karet Alam Olahan 1 554 667 2 226 569 1 760 000 1 560 629
Kayu Olahan 6 688 590 5 130 677 6 290 698 3 251 631
Total Non Migas 135 896 628 38 092 938 159 024 073 45 046 067
Sumber: BPS

Meskipun pada keadaan bulan Agustus 2003, ekspor Indonesia


mengalami penurunan yang tajam, namun secara kumulatif kinerja ekspor
tahun 2003 menunjukkan perbaikan yang positif sampai 8,75 persen. Hal ini
4.28 Perekonomian Indonesia 

menunjukkan bahwa ekonomi Indonesia makin menggeliat. Demikian juga


halnya dengan impor. Impor bergerak lebih cepat, naik 16,76 persen,
terutama oleh karena masuknya bahan baku dan penolong yang meningkat
hampir 20 persen.
Akan tetapi bagaimana dengan pertanyaan “who get’s what?”. Kalau kita
tinjau peningkatan ekspor non migas yang sebesar 7,30 persen selama
semester pertama ini, kenaikan ekspor non migas sebesar US$ 1 592,6 juta
itu, lebih banyak dipengaruhi oleh kenaikan Tembaga, Batubara, Karet dan
Produk Karet dan CPO yang sedang ramai ditenderkan untuk pembelian
Sukhoi. Ketiga kelompok komoditi ini memberikan kontribusi peningkatan
sebesar US$ 1 370,1 juta atau naik hampir 40 persen. Ini berarti bahwa
kenaikan ekspor sisanya sebesar US$ 222,5 juta diperoleh dari komoditi
selain dari ketiga kelompok komoditi di atas.

Tabel 4.5.
Ekspor Komoditi Tertentu Semester I 2002-2003

Jan – Jun Jan – Jun


Uraian % Perubahan
2002 2003
Total Ekspor 27 461.0 30 352.1 10.53
Non Migas 21 817,2 23 409,8 7,30
TPT 3 489,3 3 582,7 2,68
Produk elektronika 3 101,1 3 055,1 - 1,48
Tembaga dan Batubara 1 789,9 2 410,4 34,67
Karet Alam & Barang 689,0 999,5 45,06
dari karet
CPO 1 012,4 1 451,5 43,37
Sumber: BPS

Keterlibatan komunitas ekonomi tembaga, batubara, karet, dan CPO


tidak terlalu besar dibanding dengan populasi pelaku industri dan ekspor
komoditi yang lain. Bagian yang terbesar inilah yang hanya menikmati
kenaikan ekspor US$ 222, 5 juta atau naik 1,2 persen. Siapakah mereka yang
disebut bagian terbesar ini? Komunitas TPT (Tekstil dan Produk Tekstil)
mengalami peningkatan 2,7 persen. Lumayan dibandingkan tahun lalu yang
merosot sampai 10,7 persen. Industri kulit dan alas kaki turun sampai 7,3
persen. Perusahaan industri makanan dan minuman mampu bertahan dengan
kenaikan di bawah 1 persen. Komunitas petani dan industri coklat menerima
kemerosotan nilai ekspor sampai 6,6 persen. Namun petani teh, kopi, dan
 ESPA4314/MODUL 4 4.29

rempah cukup puas dengan kenaikan 4,6 persen. Industri mebel dan perabot
rumah membukukan realisasi kontrak ekspor sebesar US$ 844,9 juta atau
naik 0,6 persen. Kenyataan ini menunjukkan bisnis ekspor yang makin
kompetitif.
Keunggulan komparatif produk Indonesia terutama berasal dari komoditi
yang berbahan baku lokal seperti hasil hutan, karet, coklat, kelapa sawit, dan
rempah-rempah. Kalau dibandingkan dengan China, mereka memiliki
keunggulan komparatif pada komoditi-komoditi industri manufaktur dan
industri kimia.

Tabel 4.6.
Perkembangan Ekspor dan Impor Indonesia (2002-2004) (Juta US$)

2002 2003 2004* 2005**


EKSPOR
Hasil Pertanian 2 568,2 2 480,5 2 219,6 1 922,7
Hasil Industri 39 269,0 41 465,7 41 440,3 41 803,4
Hasil 4 671,5
Pertambangan 3 748,3 4 170,4 4 420,9
Non Migas 45 046,1 48 116,6 48 080,8 48 397,6
Migas 12 112,7 13 263,7 12,881,1 13 788,1
TOTAL EKSPOR 57 158,8 61 380,3 60 961,9 62 185,7
% Kenaikan Ekspor -- 7,38 -0,68 2,01

IMPOR
Barang Konsumsi 2 650,5 2 758,2 2 909,5 3 023,5
Bahan 33 613,1
Baku/Penolong 24 227,5 27 762,5 29 646,6
Barang Modal 4 410,9 3 640,4 3 151,6 2 710,3
TOTAL IMPOR 31 288,9 34 161,1 35 707,7 39 346,9
% Kenaikan Impor -- 9,18 4,53 10,19
Sumber: BPS, diolah

Ket.:
* angka sementara,
** angka perkiraan
4.30 Perekonomian Indonesia 

C. PERDAGANGAN INTERNASIONAL DI ERA GLOBALISASI

Sejalan dengan teori-teori yang berkaitan dengan integrasi ekonomi,


liberalisasi perdagangan menjadi ujung tombak globalisasi ekonomi.
Sepanjang yang dapat dilihat saat ini, perkembangan perdagangan dunia
memang sangat pesat sejak dibentuknya General Agreement on Trade and
Tariff (GATT). Namun secara absolut, perkembangan menjadi sangat cepat
selama dua dasawarsa terakhir ini. Dilaksanakannya keputusan-keputusan
dari Putaran Uruguay semakin mempercepat perdagangan dunia tersebut.
Globalisasi, yang dalam perdagangan internasional menjadi liberalisasi
perdagangan, telah menghapuskan berbagai hambatan perdagangan secara
signifikan, baik hambatan yang berwujud tarif bea masuk maupun hambatan-
hambatan bukan tarif seperti pelarangan impor, kuota, lisensi impor, dan
sebagainya. Dimasukkannya sektor jasa dalam liberalisasi ekonomi dunia itu,
sebagai implementasi General Agreement on Trade and Services (GATS),
semakin menyudutkan posisi banyak negara sedang berkembang, termasuk
Indonesia yang umumnya sangat lemah dalam sektor jasa.
Kesepakatan GATS sangat menguntungkan negara maju, terutama yang
sektor jasanya sudah mumpuni, tetapi sebaliknya bagi negara berkembang
seperti Indonesia. Kita tidak lagi bisa menutup diri dari pembukaan kantor-
kantor konsultan dagang asing, konsultan hukum, ataupun kantor akuntan,
bahkan pada lembaga pendidikan asing. Lewat GATS pula kini
“pengetahuan” dianggap sebagai suatu komoditi sehingga pendirian lembaga
pendidikan juga tunduk pada ketentuan WTO. Hal ini sedang digugat oleh
pimpinan perguruan tinggi di tanah air. Ahli-ahli asing pun akan lebih banyak
memberikan training-training untuk pihak-pihak yang membutuhkan di
Indonesia. Dengan kata lain, lalu lintas antarnegara bagi manusia yang masuk
dalam kategori tenaga profesional semakin deras. Bagi Indonesia hal ini
sangat mengkhawatirkan karena sebelumnya banyak pembatasan dalam lalu
lintas jasa internasional ini.
Persaingan yang lebih bebas tanpa antisipasi yang memadai berpotensi
meningkatkan defisit perdagangan sektor jasa. Dalam GATS Indonesia sudah
memberikan cukup banyak komitmen, mencakup lima sektor yang
melingkupi 68 kegiatan/transaksi. Memang komitmen tersebut tidak
sepenuhnya bersifat liberal. Berbagai pembatasan masih bisa diberlakukan
seperti kewajiban untuk patungan pada sektor jasa tertentu, pembatasan
saham, batasan masa tinggal, dan sebagainya. Kalau dalam kondisi penuh
 ESPA4314/MODUL 4 4.31

pembatasan saja sektor jasa nasional sudah mengalami kesulitan, maka


pengenduran pembatasan membuat posisi sektor jasa semakin sulit.
Secara makro-global dapat dikatakan peningkatan perdagangan bebas
tersebut merefleksikan peningkatan kesejahteraan masyarakat dunia. Namun
kesimpulan tersebut dipertanyakan manakala dilihat siapa atau negara-negara
mana sebenarnya yang perekonomiannya mengalami peningkatan pesat
tersebut. Data menunjukkan bahwa ekspansi perdagangan terutama terjadi di
negara-negara maju. Konsentrasi perdagangan dunia masih berpusat di
negara-negara Utara seperti Amerika Utara dan Eropa barat, sementara untuk
Asia hanya terkonsentrasi pada Jepang dan Cina. Fakta tersebut bukanlah
sesuatu yang mengejutkan dan sudah diperkirakan jauh sebelum Putaran
Uruguay dilaksanakan.
Dengan kian terbukanya perekonomian kita, maka sektor jasa seperti
angkutan, asuransi, dan keuangan, akan semakin terancam. Hal yang sama
juga terjadi pada beberapa sektor pertanian kita. Sektor pertanian, terutama
pertanian pangan, masih diproteksi cukup kuat. Jika sektor ini nantinya juga
ikut dibebaskan, maka petani-petani kita yang masih belum efisien menurut
standar dunia akan mengalami nasib yang merugikan. Contoh aktual adalah
masuknya gula impor pada akhir tahun 1999 hingga awal tahun 2000 yang
kemudian membuat pertanian dan petani tebu kita terpukul dan tak berdaya.
Beberapa negara berkembang lainnya pun menghadapi masalah yang
sama seperti Indonesia. Perdagangan bebas nampaknya memberikan harapan
dan janji untuk mendapatkan pasar yang lebih luas maupun investasi asing
yang lebih banyak, namun di sisi lain juga memberikan ancaman dan
tantangan akan dominasi asing di dalam perekonomian Indonesia. Pengusaha
nasional bisa saja hanya menjadi pengusaha marjinal, menjadi pelayan unit
usaha negara lain, sementara pasar kita menjadi ajang rebutan usaha asing.
Perdagangan bebas bisa menjadi bentuk baru kolonisasi ekonomi (neo-
kolonialisme) yang menempatkan Indonesia sebagai negara terjajah dan
negara-negara maju sebagai penjajahnya.
Banyak pakar ekonomi yang telah “menggugat” perdagangan bebas.
Khor (2003:3) melukiskan dengan cermat pandangannya tentang konsekuensi
perdagangan bebas sebagai berikut:

“Pemikiran bahwa semua pihak akan diuntungkan dan tidak akan


ada yang dirugikan dalam perdagangan bebas terbukti sangat
menyederhanakan masalah. Sejumlah negara memperoleh keuntungan
lebih banyak disbanding yang lain; dan beberapa di antaranya (terutama
4.32 Perekonomian Indonesia 

negara-negara miskin) tidak memperoleh apapun, kecuali menderita


kerugian yang sedemikian besar bagi perekonomian mereka. Hanya
sedikit negara yang menikmati pertumbuhan sedang atau tinggi dalam
dua dekade terakhir, sementara sejumlah besar negara mengalami
penurunan standar hidup….”

Pandangan lain yang tidak kalah keras dalam menolak pola perdagangan
dunia yang dikomandani oleh WTO ini juga datang dari Walden Bello (2004)
dalam bukunya yang judulnya sangat provokatif: “De-globalisasi”
(deglobalization). Bello melihat sudah terjadi kekacauan dalam sistem
multilateral yang terjadi saat ini. WTO dinilai sudah menjadi perpanjangan
tangan perusahaan-perusahaan transnasional (TNC) yang menjadikannya
sebagai monopolis dunia. Ini misalnya dapat dilihat dilegitimasikannya
perjanjian yang terkait dengan hak milik intelektual (TRIPS = Trade Related
with Intelectual Property Rights) yang mengukuhkan pengambilalihan
inovasi teknologi oleh perusahaan transnasional seperti Intel, Microsoft, dan
Monsanto.
Secara khusus dikemukakannya bahwa “ekspansi perdagangan bebas dan
ekspansi kekuasaan dan yurisdiksi WTO, yang saat ini merupakan instrumen
multilateral dari perusahaan global yang sangat kuat, merupakan ancaman
yang mematikan terhadap pembangunan, keadilan sosial dan persamaan hak,
dan lingkungan” (154). Oleh karena itu, menurut Bello, hal itu harus
ditentang apabila kita tidak menginginkan “perpisahan” dengan cita-cita
mewujudkan pembangunan yang berkelanjutan, keadilan sosial, persamaan
hak, dan pelestarian lingkungan.
Tentu saja perdagangan internasional juga memberikan manfaat bagi
penduduk dunia ini, seperti meningkatnya output dunia, dan semakin
banyaknya tawaran komoditi yang berkualitas dengan harga yang relatif
murah. Perkembangan peradaban manusia juga mencapai titik yang tidak
terbayangkan selama ini. Namun, menurut Gelinas (sebagaimana dikutip
Sofian Effendi, 2004: 13) kemajuan tersebut diiringi pula dengan tragedi
kemanusiaan seperti: (1) 4 sampai 6 miliar penduduk berada di 127 negara
terbelakang di dalam kondisi kemiskinan yang berat; (2) 49 negara paling
terbelakang secara teknologis mengalami kebangkrutan; (3) pendapatan per
kapita per tahun dari 100 negara di Dunia Ketiga mengalami penurunan dari
keadaan 10, 15, 20, dan bahkan 30 tahun yang lalu; (4) 2,8 miliar penduduk
di Negara-negara Dunia Ketiga hidup dengan pendapatan kurang dari 2 dollar
AS per hari; (5) 1,3 miliar penduduk di negara-negara yang sama bahkan
 ESPA4314/MODUL 4 4.33

hidup dengan tingkat konsumsi kurang dari 1 dollar AS; (6) 2,6 miliar
penduduk dunia tidak memiliki infrastruktur yang memadai; dan 6) 1,4
penduduk dunia tidak memiliki akses terhadap air minum yang bersih.

D. MASALAH STRUKTURAL PERDAGANGAN INTERNASIONAL

Secara makro-global dapat dikatakan peningkatan perdagangan bebas


tersebut merefleksikan peningkatan kesejahteraan masyarakat dunia. Namun
kesimpulan tersebut menjadi dipertanyakan manakala dilihat siapa atau
negara-negara mana yang perekonomiannya mengalami peningkatan pesat
tersebut. Data menunjukkan ekspansi perdagangan terutama terjadi di negara-
negara maju. Konsentrasi perdagangan dunia masih berpusat di negara-
negara Utara seperti Amerika Utara dan Eropa Barat, sementara untuk negara
Asia hanya dinikmati oleh Jepang dan Cina. Negara-negara yang meningkat
pesat perdagangannya tersebut, kecuali Cina yang memiliki karakteristik
perdagangan khusus, adalah negara-negara yang secara historis sudah
berabad-abad melaksanakan perdagangan bebas. Liberalisasi perdagangan
yang merupakan turunan dari globalisasi ekonomi, lebih banyak
menimbulkan kerugian bagi negara-negara berkembang. Nilai
perdagangannya, walaupun meningkat, tertinggal jauh dibandingkan dengan
negara-negara pelopor liberalisasi ekonomi tersebut.
Keadaan demikian bukanlah sesuatu yang mengejutkan. Hal tersebut
sudah diperkirakan jauh sebelum hasil Putaran Uruguai dilaksanakan. Ketika
Putaran Uruguay sedang berlangsung, dua lembaga-lembaga ekonomi
internasional, OECD dan Bank Dunia (1992), yang meneliti dampak
liberalisasi perdagangan dunia terhadap beberapa negara di dunia
menunjukkan bahwa manfaat terbesar dari liberalisasi akan dinikmati oleh
negara-negara anggota Masyarakat Eropa (EC), Cina, Jepang, USA, dan
negara-negara yang tergabung dalam EFTA. Kecuali RR Cina, yang memang
skala ekonominya sangat besar dan berdaya tinggi, semua negara yang
mengalami ekspansi perdagangan yang besar adalah negara-negara maju,
yang gencar memperjuangkan globalisasi ekonomi.
Dengan mengasumsikan terjadi pengurangan tarif dan subsidi sebesar
30%, liberalisasi perdagangan dunia tahun 2020 akan memberikan manfaat
ekonomi sebesar 213 milyar dollar AS. Dari nilai itu, US$ 80,7 milyar
dinikmati negara-negara anggota Masyarakat Eropa, diikuti RRC (US$37
miliar), Jepang (US$ 25,9 miliar), Amerika Serikat (US 18,8 miliar), dan
4.34 Perekonomian Indonesia 

negara-negara anggota EFTA (US$ 12,3 miliar). Indonesia sendiri


diperkirakan waktu itu mengalami kerugian US$1,9 miliar (OECD dan IBRD
dalam Hamid dan Hendrie Anto, 2000: 102-103). Perkiraan tersebut memang
dengan basis situasi ekonomi waktu itu. Namun dengan sedikitnya
pergeseran kekuatan ekonomi yang ada, secara kualitatif kesimpulan tersebut
telah menunjukkan realitasnya.
Gambaran tersebut menunjukkan bahwa dilihat dari aspek perdagangan
internasional, perdagangan bebas lebih berpihak dan menguntungkan negara-
negara maju, yang tingkat industrialisasinya sudah mapan, dan menghasilkan
berbagai barang manufaktur yang diekspor ke negara sedang berkembang.
Dengan terbukanya pasar di negara-negara lain, semakin mudah barang-
barang manufaktur dari negara industri tersebut masuk ke pasar global, yang
mengalirkan kembali devisa yang diperoleh negara-negara berkembang dari
ekspornya yang umumnya barang primer atau manufaktur yang sederhana.
Dalam transaksi demikian, tidak mengherankan jika nilai tukar produk
yang diekspor negara sedang berkembang terus merosot. Perdagangan bebas
bagi negara sedang berkembang telah memerosotkan nilai tukar ekspornya
terhadap impor barang-barang manufaktur yang dibutuhkannya. Bahkan,
kemerosotan nilai tukar ini cenderung makin parah dan menyebabkan
perpindahan sumber daya riil yang diakibatkan oleh hilangnya potensi
pendapatan atas ekspornya sebagai akibat kemerosotan nilai tukar.
Berdasarkan kenyataan demikian Stiglitz (2002: x) meminta agar pelaksanaan
globalisasi, termasuk berbagai agreement mengenai perdagangan dikaji ulang
dan dipertimbangkan kembali secara radikal.
Demikianlah, era globalisasi ekonomi dan perdagangan bebas yang
terjadi saat ini adalah grand design dari negara-negara kaya, yang
menggunakan kekuatannya sendiri atau melalui lembaga-lembaga ekonomi-
keuangan global yang berada di bawah pengaruhnya. Atau, dengan bahasa
yang “keras’ Swasono (2005: 1) melukiskan globalisasi yang terjadi saat ini
sebagai “faham liberalisme baru untuk menjadi topengnya pasar bebas, yang
justru mengabaikan cita-cita globalisme ramah untuk mewujudkan keadilan,
kesetaraan dan kesejahteraan mondial”.

E. MENYIKAPI PERDAGANGAN BEBAS

Beragam upaya dilakukan oleh elemen-elemen ekonomi rakyat


Indonesia untuk membendung meluasnya liberalisasi perdagangan yang
 ESPA4314/MODUL 4 4.35

merugikan kepentingan mereka. Sebagai ilustrasi beberapa aksi yang


dilakukan untuk menyikapi perdagangan bebas di antaranya adalah:
1. Demonstrasi dilakukan Indonesia People’s Forum di arena PrepCom
World Summit for Sustainable Development di Bali pada bulan Juni
2002. Dalam arena itu, 300 organisasi lingkungan melakukan aksi
menentang WTO, IMF, dan Bank Dunia (3 Juni 2002), 100 aktivis
perempuan dan pemuda, puluhan Ornop, serikat buruh, serikat tani,
demo menentang globalisasi (4-5 Juni 2002). Puncaknya 6 Juni 2002,
1000 massa dari berbagai elemen tersebut demo menentang globalisasi
sekaligus mengecam acara tersebut yang dinilai hanya sebagai alat
negara dunia pertama untuk mengeksploitasi negera dunia ketiga.
(jakarta.indymedia.org)
2. 3000 Petani dari Jatim, Jateng, Jabar, dan Lampung unjuk rasa di
Depkeu, Depperindag, dan Bundaran HI tanggal 10 April 2003, di
pimpin Ketua HKTI Siswono Yudohusodo. Mereka menolak produk
impor pertanian yang akan mematikan petani dalam negeri. Mereka juga
meminta pemerintah menaikkan bea masuk komoditi beras, kedelai, gula
putih, dan bawang merah, serta mendesak pemerintah untuk memerangi
penyelundupan secara serius.
3. Puluhan aktivis dan petani yang tergabung dalam Koalisi Rakyat untuk
Kedaulatan Pangan berunjuk rasa di Bundaran Hotel Indonesia (HI),
Jakarta, Senin (11/4/2005). Selain menentang globalisasi, aksi yang
bertajuk "Global Week of Action on Trade" juga menentang liberalisasi
dan privatisasi yang merugikan kaum miskin.
4. Pekan Aksi Pangan untuk menggalang solidaritas bagi petani dan
pertanian digelar di areal parkir Taman Ismail Marzuki, Cikini, Jakarta
Pusat, Jumat (16/4/2005). Kegiatan ini adalah rangkaian aksi global yang
dilakukan di seluruh dunia untuk menentang perdagangan bebas dan
neoliberalisme. Pekan aksi yang diselengarakan Koalisi Rakyat untuk
Kedaulatan Pangan ini menampilkan berbagai kegiatan. Acara di
antaranya dimeriahkan lomba memasak dengan bahan organik, pentas
musik dan kesenian tradisional serta pameran foto kegiatan para petani.
4.36 Perekonomian Indonesia 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Komoditi apa yang potensial dikembangkan untuk menunjang


perdagangan internasional di Indonesia? Jelaskan jawaban Anda!
2) Apa maksud dan tujuan diberlakukannya perdagangan bebas?
3) Apa dampak liberalisasi perdagangan internasional terhadap
kesejahteraan pelaku ekonomi rakyat?
4) Mengapa pemerintah perlu melakukan proteksi terhadap petani dan
komoditi pertanian mereka?
5) Jelaskan peranan World Trade Organization (WTO) dalam perdagangan
bebas!

Petunjuk Jawaban Latihan

Dalam menjawab latihan ini, bacalah kembali dengan teliti materi-materi


yang terkait dengan pertanyaan tersebut dan galilah dari bacaan-bacaan
utama yang menjadi referensi kegiatan belajar ini.

\
R A NG KU M AN

Peran perdagangan internasional cukup penting, sehingga


mendorong sejumlah negara khususnya negara-negara eksportir,
termasuk Indonesia untuk berusaha mencari seluas-luasnya pasar yang
potensial untuk dikembangkan menjadi negara tujuan ekspor. Rasio
ekspor dan impor terhadap PDB Indonesia tahun 1996 sebesar 52,26
persen, kemudian pada tahun 2002 sudah menjadi 63,95 persen. Namun
dilihat dari harga konstan, persentasenya justru menurun dari 56,61
persen menjadi 50,36 persen. Artinya, secara riil volume perdagangan
luar negeri Indonesia mengalami penurunan.
Dengan kian terbukanya perekonomian kita, maka sektor jasa
seperti angkutan, asuransi, dan keuangan, akan semakin terancam. Hal
yang sama juga terjadi pada beberapa sektor pertanian kita. Sektor
pertanian, terutama pertanian pangan, masih diproteksi cukup kuota. Jika
sektor ini nantinya juga ikut yang dibebaskan, maka petani-petani kita
 ESPA4314/MODUL 4 4.37

yang masih belum efisien menurut standar dunia akan mengalami nasib
yang merugikan.
Perdagangan bebas lebih berpihak dan menguntungkan negara-
negara maju, yang tingkat industrialisasinya sudah mapan, dan
menghasilkan berbagai barang manufaktur yang diekspor ke negara
sedang berkembang. Dengan terbukanya pasar di negara-negara lain,
semakin mudah barang-barang manufaktur dari negara industri tersebut
masuk ke pasar global, yang mengalirkan kembali devisa yang diperoleh
negara-negara berkembang dari ekspornya yang umumnya barang primer
atau manufaktur yang sederhana.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Indikator perdagangan internasional yang menunjukkan harga barang


ekspor dan impor serta term of trade-nya disebut ....
A. comparative advantage
B. competitiveness index
C. unit value index
D. trade ratio

2) Komoditi Indonesia yang memiliki daya saing lebih tinggi dibanding


negara Asean yang lain adalah ....
A. elektronik dan tekstil
B. tekstil dan pulp
C. pulp dan elektronik
D. elektronik dan pakaian jadi

3) Lembaga internasional yang mengikat negara-negara anggotanya untuk


melaksanakan agenda-agenda perdagangan bebas adalah....
A. International Monetary Fund
B. World Bank
C. World Trade Organization
D. World Economic Forum

4) Perundingan dalam forum WTO yang gagal mencapai kesepakatan


antara kepentingan negara maju dan negara berkembang dalam
merealisasikan perdagangan bebas pada tahun 2003 bertempat di....
A. Cancun, Meksiko
B. Havana, Kuba
4.38 Perekonomian Indonesia 

C. Porto Allegre, Brasil


D. Seattle, New York

5) Kebijakan untuk menjual produk di luar negeri jauh lebih murah


dibanding harga di dalam negeri disebut ....
A. proteksi harga
B. dumping
C. subsidi harga
D. non-tarif barrier

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ESPA4314/MODUL 4 4.39

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) C 1) C
2) D 2) B
3) A 3) C
4) D 4) A
5) B 5) B
4.40 Perekonomian Indonesia 

Daftar Pustaka
Ananta, Aris, (1995). “Prospect of Labor Market in Indonesia”, makalah
seminar Building on Succes: Maximizing the Gains from Deregulation,
Jakarta

Badan Pusat Statistik. Indikator Ekonomi. Mei 1999, h. 53.

Callinicos, Alex. (2003). An Anti Capitalist Manifesto. Cambridge: Polity


Press.

Djiwandono, Sudrajad, Integrasi Pasar Keuangan dan Globalisasi serta


Dampaknya terhadap Kebijakan Moneter Indonesia. Kuliah Umum di
FE-UGM, Yogyakarta.

Effendi, Sofyan. (2005). Revitalisasi Jati Diri UGM dalam Menghadapi


Perubahan Global, Orasi Dies-UGM ke-55, UGM, Yogyakarta.

Gilpin, Robert. (2002). The Challenge of Global Capitalis: The World


Economy in 21 Century. Princeton: Princeton University Press.

Hamid, Edy Suandi. (2005). Globalisasi, Neoliberalisme, dan Perekonomian


Indonesia, Pidato Guru Besar, UII, Yogyakarta.

________________, (2005). Ekonomi Indonesia. Yogyakarta: UII Press.

________________, (2000). Ekonomi Indonesia memasuki Millenium III.


Yogyakarta: UII Press.

INDEF, (1996), Prospek Ekonomi Indonesia 1997, Institute for Development


of Economic and Finance (INDEF), Jakarta

Khor, Martin. (2003). Globalisasi Perangkap Negara-negara Selatan.


Yogyakarta: Cindelaras.

KPPOD. (2002). Peringkat Daya Tarik Investasi Kabupaten/Kota: Studi


Kasus di 90 Kabupaten/Kota di Indonesia, Laporan Penelitian.
 ESPA4314/MODUL 4 4.41

Kuncoro, Mudrajad. (2003). Ekonomi Pembangunan: Teori, Masalah, dan


Kebijakan. Yogyakarta: UPP AMP-YKPN.

Mubyarto. (2005). Ekonomi Terjajah. Yogyakarta: Aditya Media.

________, (ed). (2004). Ekonomi Rakyat Nganjuk. Yogyakarta: Aditya


Media.

Rodrik, Dani. (1997). The Globalization Gone Too Far? Washington DC:
Institute For International Economics.

Shpman, Alan. (2002). The Globalization Myth. Cambridge: Icon Books


LTD.

Swasono, Sri-Edi. (2005). Daulat Rakyat vs Daulat Pasar. Yogyakarta:


PUSTEP-UGM.

______________, (2005). Ekspose Ekonomika: Mewaspadai Globalisme dan


Pasar Bebas. Yogyakarta: Pustep-UGM.

Stiglitz, Joseph. (2002). Globalization and Its Discontents. London: Penguin


Books.

Wayne, Ellwood. (2001). No-Nonse Guide to Globalization. Oxford: New


International Publication.

Wolf, Martin. (2004). Why Globalization Works? New Heaven and London:
Yale University Press.

World Bank, (1991), The East Asian Miracle, New York


Modul 5

Koperasi dan Privatisasi di Indonesia


Prof. Dr. Edy Suandi Hamid, M.Ec

PEN D A HU L UA N

M odul ini membahas perihal koperasi sebagai bangun usaha yang sesuai
dengan agenda demokratisasi ekonomi dihadapkan pada agenda-
agenda privatisasi yang didasarkan pada kebijakan liberalisasi ekonomi.
Privatisasi akan mengubah struktur kepemilikan asset (cabang produksi) yang
makin tidak lagi mengarah pada cita-cita ekonomi kekeluargaan yang
menjadi ide dasar koperasi. Tampuk produksi akan jatuh ke tangan orang-
seorang (korporat-asing), sehingga tidak lagi sejalan dengan perjuangan
koperasi sebagai bangun sistem ekonomi yang demokratis. Pada awalnya
modul ini membahas prinsip dasar dan sejarah perkembangan koperasi di
Indonesia beserta masalah struktural yang menghambat kemajuannya. Secara
khusus diuraikan kinerja dan peranan aktual koperasi dalam perekonomian
Indonesia, serta tantangan pengembangannya di era korporatokrasi
(globalisasi ekonomi) yang menjadikan liberalisasi ekonomi dan privatisasi
sebagai medianya. Pada bagian selanjutnya dibahas perihal pengertian,
hakekat, latar belakang dan tujuan pelaksanaan privatisasi di Indonesia.
Modul ini juga memaparkan dampak ekonomi-politik dari pelaksanaan
privatisasi tersebut, disertai dengan contoh-contoh kasus pelaksanaan
privatisasi terhadap beberapa BUMN di Indonesia. Pada bagian akhir diulas
perihal perlunya demokratisasi ekonomi melalui pengembangan koperasi
sebagai antitesis privatisasi. Modul ini menekankan pada analisis ekonomi-
politik yang dipadukan dengan pendekatan struktural dan kelembagaan.
Dengan mempelajari modul ini secara umum Anda diharapkan mampu
menjelaskan perkembangan kondisi dan masalah yang dihadapi koperasi,
serta mengaitkannya dengan tantangan yang datang dari pelaksanaan
privatisasi di Indonesia.
5.2 Perekonomian Indonesia 

Secara khusus setelah mempelajari modul ini Anda diharapkan mampu:


1. menjelaskan prinsip dan sejarah pengembangan koperasi di Indonesia,
2. menjelaskan kinerja, peranan, dan masalah-masalah struktural yang
dihadapi koperasi Indonesia,
3. menjelaskan konsep, latar belakang, dan tujuan pelaksanaan privatisasi
di Indonesia,
4. menjelaskan dampak ekonomi-politik privatisasi terhadap ekonomi
rakyat Indonesia berdasarkan studi kasus yang ada,
5. menjelaskan dampak privatisasi terhadap perwujudan demokratisasi
ekonomi melalui koperasi.
 ESPA4314/MODUL 5 5.3

Kegiatan Belajar 1

Koperasi Indonesia

A. PRINSIP DASAR KOPERASI INDONESIA

Sebagian besar dari kita pasti telah akrab dengan bentuk badan sosial-
ekonomi yang bernama koperasi. Bahkan sebagian besar dari Anda mungkin
pernah menjadi anggota koperasi. Koperasi memang bukan hal baru di
Indonesia karena mulai digagas jauh sebelum Indonesia merdeka. Menurut
Muhammad Hatta, Bapak Koperasi Indonesia, koperasi dikonsepsikan
sebagai:

“persekutuan kaum lemah untuk membela kepentingan hidupnya.


Mencapai keperluan hidupnya dengan ongkos yang semurah-murahnya,
itulah yang dituju. Pada koperasi didahulukan kepentingan bersama
bukan keuntungan (Hatta, 1954)”.

Pengertian yang lain diungkapkan oleh Edilius dan Sudarsono:

“Koperasi adalah perkumpulan orang, biasanya yang memiliki


kemampuan ekonomi terbatas, yang melalui suatu bentuk organisasi
perusahaan yang diawasi secara demokratis, masing-masing
memberikan sumbangan yang setara terhadap modal yang diperlukan,
dan bersedia menanggung resiko serta menerima imbalan yang sesuai
dengan usaha yang mereka lakukan (ILO, 1993)”.

Berdasarkan dua pengertian koperasi tersebut, kita dapat merumuskan


unsur-unsur utama dalam koperasi, yaitu (disarikan dari Swasono, 2004:114-
116):
1. Adanya sekelompok anggota masyarakat yang memiliki “kepentingan
bersama”.
2. Mereka bertemu secara sukarela dan terbuka.
3. Mereka bersepakat bekerjasama menolong diri sendiri secara bersama-
sama.
4. Pembentukan koperasi bersifat bottom up.
5. Koperasi adalah wadah bersama yang dimiliki secara bersama (koperasi
adalah kumpulan orang yang sama harkat dan martabatnya, satu orang
satu suara).
5.4 Perekonomian Indonesia 

6. Anggota koperasi merupakan pemilik sekaligus pelanggan.


7. Koperasi tidak bertujuan mencari laba tetapi mencari keuntungan untuk
para anggotanya.
8. Kesadaran pribadi dan kesetiakawanan merupakan landasan mental
koperasi.
9. Koperasi bertujuan untuk menyatukan kekuatan-kekuatan kecil menjadi
kekuatan bersama yang bersifat mandiri.

Jadi sebuah koperasi hendaknya dibentuk dengan latar belakang


keadaan-keadaan tersebut. Koperasi adalah upaya bersama yang ditujukan
untuk kepentingan bersama tanpa menghilangkan peranan pribadi karena
masing-masing anggota memiliki hak untuk berperan serta.
Koperasi memiliki prinsip-prinsip dasar yang menjadi pedoman pokok
dalam menjalankan koperasi. Di Indonesia, prinsip dasar koperasi dituangkan
dalam UU No. 25/1992, yaitu:

1. Keanggotaan bersifat suka rela dan terbuka


Setiap warga negara Indonesia yang telah mampu melaksanakan
tindakan hukum serta mampu memenuhi syarat-syarat keanggotaan koperasi
tertentu berhak menjadi anggota koperasi. Keanggotaan koperasi harus
dilandasi dengan kesadaran memperbaiki nasibnya dengan berpartisipasi
secara aktif.

2. Pengelolaan dilakukan secara demokratis


Setiap pengambilan keputusan dalam koperasi sebisa mungkin
melibatkan sebanyak mungkin anggota. Prinsip kebersamaan dan kesamaan
merupakan hal yang penting dalam koperasi. Prinsip demokrasi ini berkaitan
dengan pendirian yang dilakukan oleh semua anggota, dijalankan oleh
anggota yang cakap dan diawasi oleh anggota yang mampu.

3. Pembagian Sisa Hasil Usaha dilakukan dengan adil


Sisa Hasil Usaha (SHU) merupakan hal yang istimewa dalam koperasi.
Setiap anggota berhak mendapatkan SHU sesuai dengan jasa usahanya
masing-masing. Semakin besar partisipasinya dalam koperasi maka semakin
besar pula SHU yang berhak ia terima.
 ESPA4314/MODUL 5 5.5

4. Pemberian balas jasa yang terbatas pada modal


Dalam koperasi terdapat pembatasan bunga pada modal sehingga
anggota yang lemah tidak semakin lemah tetapi tertolong oleh anggota yang
kuat. Semua itu didasarkan pada semangat kesetiakawanan dan tolong
menolong.

5. Kemandirian
Koperasi harus memiliki usaha dan akar yang kuat dalam masyarakat.
Koperasi harus menjadi bagian dari masyarakat, untuk itu koperasi harus
ditujukan untuk memperjuangkan kepentingan masyarakat dan peningkatan
kesejahteraan ekonomi masyarakat.

Prinsip-prinsip tersebut di atas selalu ada di seluruh koperasi di dunia.


Beberapa koperasi menambahkan prinsip-prinsip tertentu seperti pendidikan,
netralitas, cara pembayaran dan sebagainya karena disesuaikan dengan tujuan
koperasi yang akan mereka dirikan. Namun tidak ada prinsip tambahan yang
bertentangan dengan prinsip dasar di atas.

B. SEJARAH KOPERASI DI INDONESIA

Koperasi pertama di dunia didirikan oleh para buruh di Rochdale. Inggris


pada awal abad 19, sementara koperasi pertama di Indonesia didirikan pada
tahun 1895 oleh seorang patih dari Purwokerto bernama R. Aria Wiriaatmaja
untuk menolong para pegawai pamong praja rendah agar tidak terjerat oleh
lintah darat. Koperasi berbentuk bank tersebut diberi nama Bank Penolong
dan Tabungan (Hulp en Spaarbank). Koperasi ini kemudian melayani sektor
pertanian (Hulp-Spaar en Lanbouwcrediet Bank) dengan meniru koperasi
pertanian yang dikembangkan di Jerman. Namun koperasi tersebut tidak
dapat berkembang lebih lanjut karena masih rendahnya kesadaran masyarakat
tentang koperasi. Selain itu pemerintah Belanda juga menghalangi
perkembangan koperasi tersebut dengan mendirikan Algemente Volkscrediet
Bank.
Perjuangan mendirikan koperasi tidak berhenti sampai di situ. Ketika
semangat kebangsaan mulai menggelora, Budi Utomo (1908) juga
mendirikan koperasi rumah tangga, walaupun belum juga berhasil. Pada
tahun 1913, Sarikat Dagang Islam (SDI) yang berubah menjadi Sarikat Islam
(SI) juga mendirikan koperasi industri kecil dan kerajinan. Usaha tersebut
5.6 Perekonomian Indonesia 

tidak juga berkembang dengan baik karena minimnya pengetahuan


masyarakat tentang koperasi dan tentangan dari pemerintah Hindia Belanda
dengan peraturan Koperasi No. 431 tahun 1915.
Pada tahun 1927 atas prakarsa Dr. H.J Boeke peraturan tersebut diubah
menjadi peraturan No. 91 tahun 1927. Peraturan pendirian koperasi menjadi
lebih mudah sehingga mendorong masyarakat mendirikan koperasi. The Studi
Club 1928, sebuah organisasi kaum intelektual, turut mendorong berdirinya
koperasi di Indonesia. Hingga akhir tahun 1939 jumlah koperasi di Indonesia
menjadi sebanyak 1.712 buah dengan jumlah anggota 14.134 orang (Baswir,
1997:32)
Kedatangan penjajahan Jepang membawa perubahan struktural yang
sangat mempengaruhi perkembangan koperasi. Peraturan Pemerintah Militer
Jepang No.23 pasal 2 menyatakan bahwa pendirian perkumpulan (termasuk
koperasi), dan persidangan harus mendapat persetujuan dari pemerintah
setempat. Akibatnya semua koperasi yang telah berdiri harus mendapatkan
persetujuan ulang dari Suchokan. Pemerintah Jepang mengharuskan koperasi
menjadi kumikai. Kumikai diharuskan mengumpulkan bahan-bahan
kebutuhan pokok guna kepentingan Jepang melawan Sekutu. Keadaan
tersebut membuat masyarakat kecewa karena koperasi tidak lagi dapat
digunakan sebagai alat perjuangan ekonomi sehingga semangat berkoperasi
masyarakat Indonesia kembali melemah.
Setelah kemerdekaan, pemerintah Indonesia mulai merumuskan
kebijakan ekonomi yang sesuai. Berdasarkan pasal 33 UUD 1945, koperasi
merupakan bangun perusahaan yang sesuai dengan sistem perekonomian
yang hendak dikembangkan. Pemerintah kemudian melakukan reorganisasi
pada Jawatan Koperasi dan Perdagangan Dalam Negeri menjadi jawatan
yang terpisah. Urusan pengembangan koperasi diserahkan sepenuhnya
kepada Jawatan Koperasi. Hingga tahun 1959 koperasi mengalami
perkembangan yang cukup pesat. Namun sejak diterapkannya sistem
demokrasi liberal, koperasi kembali terombang-ambing karena dianggap
tidak sesuai dengan liberalisme. Koperasi kembali dimanfaatkan untuk
kepentingan politik. Partai-partai menggunakan koperasi menjadi alat untuk
meluaskan pengaruhnya. Menyusul Dekrit Presiden 5 Juli 1959, dikeluarkan
PP No.60/1959 yang antara lain menyatakan bahwa “Koperasi adalah sistem
perekonomian Indonesia sebagai alat untuk melaksanakan praktik ekonomi
terpimpin”. Karena bantuan presiden yang cukup besar, koperasi mengalami
perkembangan yang cukup pesat. Namun begitu, akibat kekacauan politik di
 ESPA4314/MODUL 5 5.7

sekitar tahun 1960-an koperasi kembali digunakan untuk kepentingan


kelompok politik sehingga mengalami stagnasi.
Selama rezim Orde Baru, pemerintah memberlakukan berbagai undang-
undang yang mempengaruhi perkembangan koperasi. UU No.12/1967
mengakibatkan rasionalisasi besar-besaran terhadap koperasi, sehingga
sebagian besar koperasi dibubarkan atau membubarkan diri. Namun
pemerintah Orde Baru membuat program koperasi yang diberi nama
Koperasi Unit Desa (KUD) yang membuat koperasi kembali berkembang.
Pembentukan KUD merupakan bentuk penyatuan beberapa koperasi
pertanian yang kecil. Pada masa itu program pengembangan KUD
diintegrasikan dengan program pengembangan pertanian lain. Walaupun
KUD berjumlah banyak dan diikuti oleh ribuan anggota namun tidak semua
KUD berjalan dengan baik. Berbagai masalah timbul dalam KUD sebagai
akibat peraturan pemerintah yang ternyata kontraproduktif terhadap kinerja
KUD sendiri. Pemerintah bahkan mengubah landasan mental koperasi yang
bersifat kesadaran individual dan kesetiakawanan menjadi homo economicus
melalui UU No.25/1992. Akibatnya koperasi tidak lagi dikerjakan untuk
kepentingan anggotanya tetapi bertujuan mendapatkan keuntungan sebanyak-
banyaknya. Keuntungan tersebut tidak selalu dapat dinikmati oleh anggota.

C. KINERJA DAN PERANAN KOPERASI DALAM


PEREKONOMIAN INDONESIA

Dari masa ke masa koperasi senantiasa memiliki tempat dalam


perekonomian Indonesia. Meskipun selalu mengalami pasang surut akibat
gejolak politik, koperasi senantiasa ada di masa penjajahan Belanda, Jepang,
Orde Lama dan Orde Baru bahkan hingga saat ini. Sejak pertama kali muncul
pada tahun 1912 hingga akhir tahun 1939 jumlah koperasi di Indonesia
sebanyak 1.712 buah dengan jumlah anggota 14. 134 orang (Baswir,
1997:32). Bentuk koperasi yang paling menonjol adalah KUD yang digagas
oleh pemerintah Orde Baru. Koperasi dalam bentuk itu mengalami
perkembangan yang pesat sejak Pelita I hingga Pelita V seperti yang
tercantum pada tabel 5.1.
5.8 Perekonomian Indonesia 

Tabel 5.1.
Perkembangan Koperasi dan KUD Pelita I – Pelita V

Pelita
No Uraian Satuan
I II III IV V
1. Kop&KUD Unit 13. 523 17.625 24.791 35.512 37.560
2. Anggota Orang 2.478.960 761.500 8.507.321 15.823.450 19.167.776
3. Modal Rp (jt) 38.917 102.197 480.147 583.511 727.943
4. Volume Rp (jt) 88.401 421.981 1.490.112 4.260.190 4.918.474
Usaha
5. SHU Rp (jt) 2.656 9.859 22.000 86.443 120.376
Sumber: Departemen Koperasi

Berdasarkan data di atas secara kuantitatif kita dapat mengetahui bahwa


KUD meningkat dari tahun ke tahun sehingga koperasi memiliki peranan
dalam perekonomian Indonesia. Meskipun terdapat ribuan orang yang
menjadi anggota koperasi namun jumlah tersebut ternyata hanya 21, 2 persen
dari jumlah petani Indonesia. Itu artinya lebih banyak petani yang tidak
menjadi anggota KUD. Selain itu berdasarkan hasil penelitian ada korelasi
yang cukup kuat antara luas penguasaan lahan dengan layanan KUD kepada
anggotanya. Artinya KUD dimiliki oleh petani yang relatif lebih kaya
(Mubyarto, 2004:58). Secara umum tingkat pelayanan KUD juga masih
rendah. Penelitian tersebut lebih lanjut menyatakan bahwa sebagian besar
petani masih suka menjual hasil pertaniannya kepada non-KUD karena harga
jual yang lebih tinggi dengan tuntutan kualitas yang lebih rendah.
Jika kita bandingkan dengan badan ekonomi lain seperti BUMN dan
sektor swasta maka kita dapat menyimpulkan bahwa koperasi belum banyak
berperan dalam perekonomian Indonesia. Hingga tahun 1993 asset yang
dikuasai koperasi hanya berjumlah Rp4 triliun atau hanya 0,8 persen dari
total asset berbagai sektor usaha di Indonesia. Nilai asset terbesar dimiliki
oleh BUMN dengan jumlah Rp269 triliun (53,8 persen) disusul oleh sektor
swasta yang menguasai sebanyak Rp227 triliun (45,4 persen). Konfigurasi ini
berubah karena privatisasi, tetapi dapat dipastikan asset koperasi tidak
banyak berubah. Nilai usaha tertinggi berturut-turut dikuasai oleh sektor
swasta sebesar Rp144 triliun rupiah (61,7 persen), BUMN sebesar Rp80
triliun (34,3 persen) dan koperasi sebesar Rp9,5 triliun (4 persen) (Baswir,
1996). Data tersebut memperlihatkan bahwa koperasi ternyata selalu
menduduki tempat terakhir dalam perekonomian kita.
 ESPA4314/MODUL 5 5.9

Apabila kita telusuri lagi sesungguhnya koperasi memiliki tujuan yang


mulia tetapi belum bekerja secara optimal bagi perekonomian Indonesia
karena berbagai hambatan struktural yang harus diselesaikan. Pada bahasan
selanjutnya kita akan membahas hambatan-hambatan struktural tersebut.

D. MASALAH STRUKTURAL KOPERASI DI INDONESIA

Kegagalan koperasi menjadi sokoguru perekonomian Indonesia


disebabkan oleh berbagai masalah struktural. Pertama, deregulasi yang
dilakukan oleh pemerintah pada tahun 1983-1988 memberikan prioritas
untuk sektor perbankan dan ekspor impor. Akibat deregulasi tersebut sektor
perbankan memiliki kekuasaan yang sangat besar hingga dapat menetapkan
suku bunga sendiri. Sedangkan sektor industri mendapatkan kemudahan
memperoleh dana investasi, bahan baku, dan bahan baku penolong dari luar
negeri. Koperasi sendiri tidak dapat memanfaatkan deregulasi tersebut,
terutama koperasi yang bergerak di sektor pertanian. Koperasi tidak mampu
bersaing dengan sektor perbankan dan industri yang bergerak pesat karena
kemudahan dari pemerintah. Hal yang diperlukan koperasi adalah
debirokratisasi sehingga koperasi dapat bergerak lebih lincah dan mandiri
tanpa dibebani dengan peraturan dan pengaturan dari pemerintah seperti
kemudahan yang didapat sektor perbankan dan industri.
Masalah kedua berkaitan dengan anggapan bahwa KUD adalah instansi
pemerintah yang berfungsi sebagai perpanjangan tangan pemerintah. Sesuai
dengan Inpres, KUD adalah “satu-satunya” organisasi petani yang baik.
Tujuannya agar KUD dapat digunakan sebagai alat penyedia dukungan
politik terhadap rezim Orde Baru karena itu KUD dibebani banyak
penugasan yang secara ekonomis tidak menguntungkan sehingga KUD lebih
sibuk menjalankan penugasan tersebut daripada melayani anggotanya. Hal
yang dibutuhkan KUD adalah kelonggaran agar dapat berbisnis secara
leluasa tanpa dibebani “misi” tertentu dari pemerintah. Selain itu, sebaiknya
pemerintah mengembangkan koperasi-koperasi lain selain KUD karena pada
dasarnya KUD terlalu kecil untuk melayani anggota yang letaknya jauh dari
kota kecamatan.
Masalah ketiga yang dihadapi koperasi di Indonesia adalah
berkembangnya konglomerasi. Deregulasi yang dibuat oleh pemerintah
memungkinkan berdirinya asosiasi-asosiasi pengusaha yang bertujuan
“memperlancar” hubungan dengan pemerintah. Asosiasi tersebut memang
5.10 Perekonomian Indonesia 

pada akhirnya menjadi “pahlawan” karena berperan mempertahankan tingkat


pertumbuhan ekonomi Indonesia. Namun, keberadaan asosiasi tersebut
memberi dampak buruk terhadap koperasi. Keberadaan asosiasi tersebut
membuat pemerintah lebih memperhatikan kepentingan pengusaha besar
daripada koperasi. Padahal jika dilihat lebih dalam, pertumbuhan ekonomi
tidak akan banyak gunanya tanpa dibarengi dengan pemerataan ekonomi.
Konglomerasi sama sekali tidak dapat menjawab masalah pemerataan
ekonomi bangsa ini. Hal ini diperparah dengan penerapan agenda-agenda
liberalisasi ekonomi melalui privatisasi. Konglomerasipun makin kokoh
menjelma menjadi korporatokrasi.
Selama ini meskipun tertuang secara nyata dalam UUD 1945, bangsa
Indonesia justru mengingkari koperasi. Pemerintah justru memberi
keistimewaan pada sektor swasta yang terbukti gagal menjadi soko guru
perekonomian. Sektor swasta terbukti rentan terhadap gejolak moneter,
sehingga justru membebani keuangan negara. Selain itu sektor swasta yang
dianggap menjadi “pahlawan” pertumbuhan ekonomi tidak otomatis dapat
menjamin pemerataan kesejahteraan. Kondisi seperti itu dapat menimbulkan
gejolak sosial yang berbahaya bagi keutuhan bangsa.

E. TANTANGAN KOPERASI DI ERA KORPORATOKRASI

Kegagalan koperasi menjadi soko guru perekonomian Indonesia selama


ini disebabkan oleh faktor internal dan faktor eksternal. Faktor internalnya
adalah ketertinggalan koperasi dalam hal profesionalitas pengelolaan
lembaga, kualitas sumber daya manusia, dan permodalannya. Oleh karena itu
koperasi harus berusaha meningkatkan kemampuan para anggotanya agar
dapat mengelola koperasi secara profesional. Koperasi tidak dapat
berkembang sendiri tanpa dukungan dari pemerintah meskipun koperasi
didirikan sendiri oleh para anggotanya bukan oleh pemerintah. Untuk
menyelesaikan masalah internal seperti profesionalitas sumber daya manusia
dan permodalan, pemerintah harus ikut membantunya.
Sedangkan faktor eksternalnya meliputi iklim ekonomi politik nasional
yang kurang kondusif bagi perkembangan ekonomi rakyat termasuk koperasi.
Koperasi menghadapi tantangan yang cukup berat mengingat kebijakan
ekonomi Indonesia yang semakin liberal. Liberalisme dengan doktrin homo
economicus-nya membuat manusia makin condong pada kepentingan
individu bukan pada kesadaran pribadi dan kesetiakawanannya. Koperasi
 ESPA4314/MODUL 5 5.11

makin sulit berkembang karena dominannya modal-modal besar yang begitu


rakus ingin menguasai perekonomian.
Keberhasilan koperasi menjadi soko guru perekonomian nasional harus
dimulai dari keinsyafan pemerintah untuk menilai kembali arah kebijakan
ekonomi yang selama ini dijalankan. Pemerintah yang semula berorientasi
terhadap pertumbuhan ekonomi seharusnya mulai menitikberatkan pada
pemerataan ekonomi melalui penerapan agenda-agenda demokratisasi
ekonomi. Perubahan arah kebijakan tersebut menuntut pemerintah untuk
mengembangkan regulasi (aturan main/sistem) yang menguntungkan
koperasi, seperti halnya memberi kemudahan koperasi untuk berusaha seperti
yang diberikan pemerintah terhadap sektor perbankan dan industri selama ini.
Bahkan jika perlu, pemerintah melakukan pembatasan terhadap investasi
industri yang dikuasai oleh konglomerat (asing), sehingga ekonomi rakyat
termasuk koperasi dapat bergerak lebih leluasa.
Deregulasi tersebut memungkinkan koperasi menjadi besar karena dapat
meningkatkan skala produksi yang melibatkan lebih banyak anggota.
Koperasi tidak hanya menjadi sebuah organisasi kecil tetapi organisasi besar
yang menopang industri unggulan dalam negeri. Lebih dari itu, koperasi yang
cukup besar dan kuat akan memungkinkan ia memiliki saham perusahaan,
tidak hanya saham perusahaan swasta tetapi juga perusahaan pemerintah
(BUMN). Hal ini dapat dilakukan mengacu pada prinsip Triple-Co, yaitu
pemilikan bersama (co-ownership), penentuan bersama (co-determinant), dan
tanggung jawab bersama (co-responsibility). Melalui berbagai deregulasi
tersebut pada akhirnya anggota/masyarakatlah yang menikmati keuntungan
dari berjalannya usaha koperasi dan usaha perusahaan swasta atau
pemerintah. Keadaan tersebut memungkinkan adanya pemerataan pendapatan
sehingga kesejahteraan bersama dapat terwujud.

F. ILUSTRASI KASUS: KOPERASI DI KABUPATEN NGANJUK,


JAWA TIMUR

Bagian studi kasus ini menelaah kinerja berbagai jenis koperasi di


Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur. Melihat kondisi umum koperasi tanpa
memahami perbedaan kondisi pada berbagai jenis koperasi yang ada di
daerah tidak banyak bermanfaat. Hal ini disebabkan adanya perbedaan
kinerja yang mencolok terutama antara koperasi yang bergerak dalam bidang
pertanian (pangan) dengan koperasi non-pertanian. Dengan indikator analisis
5.12 Perekonomian Indonesia 

koperasi regional, dapat dilihat bahwa rata-rata rasio volume usaha-modal


pada koperasi non-pertanian (non-KUD) umumnya di atas 100 persen,
sedangkan untuk koperasi pertanian (Koperta) dan KUD rasionya di bawah
50 persen. Koperasi peternak/perikanan yang ada sejumlah 14 koperasi dan
anggota sebanyak 574 orang mampu mencapai volume usaha sebesar Rp2,1
milyar/tahun atau 7,5 kali modalnya senilai Rp282,8 juta. Koperasi pedagang
kecil yang berjumlah 13 koperasi dengan anggota hanya 341 orang volume
usahanya mencapai Rp32,2 juta/tahun atau 1,2 kali nilai modalnya sebesar
Rp18,3 juta. Nilai rasio SHU-volume usaha pada jenis koperasi ini
merupakan yang tertinggi yaitu sebesar 17,1 persen.
Peranan Koperasi Pegawai RI (KPRI) paling menonjol karena koperasi
dengan jumlah anggota 13.177 orang (dalam 85 koperasi) dan nilai modal
Rp20,2 milyar (25,9 persen dari nilai modal total koperasi) memiliki volume
usaha sebesar Rp31,4 milyar/tahun atau 63,9 persen dari total volume usaha
seluruh koperasi di Nganjuk. Koperasi yang dibentuk berdasar kesamaan
profesi sebagai pegawai (negeri) ini berkembang dengan dukungan kelebihan
kapasitas manajerial, dan keuangan (pendapatan) anggota, sehingga dapat
menghimpun modal sendiri sebesar Rp15,4 milyar dan memperbesar tingkat
partisipasi (transaksi) anggotanya.
Kondisi yang berlawanan ditunjukkan oleh koperasi pertanian (Koperta)
dan Koperasi Unit Desa (KUD). Dengan anggota sejumlah 3.649 orang (84
koperasi) dan modal sebanyak Rp1,7 milyar, volume usaha Koperta hanya
mencapai Rp794 juta/tahun atau kurang dari separo nilai modalnya, yang 8,1
persen-nya dibagikan dalam bentuk SHU kepada anggota. Sementara itu,
posisi 20 KUD yang terbanyak jumlah anggotanya, yaitu 79.832 orang atau
64 persen dari total anggota koperasi, peranannya dalam ekonomi koperasi
Nganjuk masih rendah. Dengan modal yang cukup besar, yaitu Rp29,2
milyar (sebanyak Rp24,2 milyar adalah modal dari luar), volume usaha KUD
baru mencapai Rp2,9 milyar (10,1 persen dari nilai modalnya) atau
5,9 persen dari total volume usaha koperasi, sehingga rata-rata volume usaha
per anggota hanya sebesar Rp36.000/tahun.
 ESPA4314/MODUL 5 5.13

Tabel 5.2.
Perbandingan Kondisi Koperasi pada 7 Jenis Koperasi
di Kabupaten Nganjuk sampai dengan April 2015 (Rp. 000)

Jenis Anggota Volume V/C SHU/V C/ V/


No Koperasi (orang)
Modal (C)
Usaha (V)
SHU
(%) (%) Anggota Anggota
1. Koperasi 574 282.835 2.141.379 33.555 757,1 1,6 492,74 3.730,62
Ternak/Ikan (0,46 %) (0,36 %) (4,35 %)
2. Koperasi 341 18.375 32.250 5.529 175,5 17,1 53,88 194,57
Pedagang (0,27 %) (0,02 %) (0,06 %)
Kecil
3. KPRI 13.177 20.243.873 31.469.800 874.722 155,4 2,8 1.536,3 12.388,24
(10,57 (25,96 %) (63,96 %) 0
%)
4. Koperasi 891 341.719 413.320 9.003 121,0 2,2 383,52 463,88
Industri dan (0,71 %) (0,44 %) (0,84 %)
Kerajinan
5. Koperasi 1.326 386.969 422.139 22.310 109,0 5,3 291,83 318,35
Pondok (1,06 %) (0,50 %) (0,86 %)
Pesantren
6. Koperasi 3.649 1.746.009 794.322 63.893 45,5 8,0 478,49 217,68
Pertanian (2,93 %) (2,24 %) (1,61 %)

7. KUD 79.832 29.248.087 2.947.434 36.827 10,1 1,2 366,37 36,92


(64,04 (37,51 %) (5,99 %)
%)
Total 124.655 77.977.163 49.189.541 tad 63,1 tad 625,54 394,60
Koperasi (100 %) (100 %) (100 %)
Sumber: Prospek dan Profil Koperasi dan UKM di Kab. Nganjuk 2015, (data diolah)

Sebagai ilustrasi, kondisi KUD di empat kecamatan menunjukkan


besarnya modal yang tidak mampu mendongkrak volume usaha KUD
sehingga mencapai nilai yang setara dengan jenis koperasi lain. KUD Bangun
(Kecamatan Rejoso) yang memiliki modal terbesar yaitu Rp3,8 milyar,
volume usahanya baru mencapai Rp897,1 juta/tahun atau 23,1 persen dari
nilai modalnya. KUD Ayem Tani (Kecamatan Jatikalen) yang memiliki
jumlah modal terkecil pun volume usahanya jauh lebih kecil, yaitu Rp21
juta/tahun atau hanya 9,4 persen dari nilai modalnya. Demikian pula, KUD
Amongtani (Kecamatan Pace) yang memiliki anggota KUD terbanyak (9.108
orang) belum mampu menggerakkan volume usahanya yang baru mencapai
Rp63,5 juta/tahun atau 4,1 persen dari nilai modalnya sebanyak Rp1,5
milyar. KUD Marsudi Tani (Kecamatan Tanjung Anom) dengan jumlah
anggota terkecil (612 orang) pun dengan modal yang dimiliki sebesar Rp1,8
milyar hanya mencapai volume usaha sebesar Rp74,9 juta/tahun atau 3,9
persen dari nilai modalnya. Data-data ini makin menguatkan hipotesis bahwa
besarnya modal kurang signifikan dalam memberdayakan kinerja koperasi
dibanding besarnya partisipasi (transaksi) anggota koperasi di Nganjuk.
5.14 Perekonomian Indonesia 

Tabel 5.3.
Perbandingan kondisi KUD di 4 kecamatan tahun 2015(Rp. 000)
Volume V/C
No Nama KUD Anggota Modal (C) V/anggota
usaha (V) (%)
1. Bangun, Rejoso 8.621 3.887.925 897.101 23,1 104,0
2. Ayem Tani, 2.077 232.686 21.866 9,4 1,0
Jatikalen
3. Among Tani, Pace 9.108 1.546.240 63.352 4,1 6,9
4. Marsudi Tani, 612 1.898.040 74.900 3,9 122,4
Tanjung Anom
Sumber: Prospek dan Profil Koperasi dan UKM di Kab. Nganjuk 2015, (data diolah)

Tantangan koperasi industri-kerajinan dan koperasi pedagang kecil untuk


menjadi sokoguru industri dan sokoguru perdagangan Nganjuk makin berat
sejalan dengan masifnya proses industrialisasi dan komersialisasi di
perdesaan. Di samping makin intensifnya penetrasi modal, proses ini juga
selalu diikuti penetrasi nilai-nilai ekonomi baru seperti individualisme (self-
interest), persaingan, dan orientasi keuntungan semata. Oleh karenanya,
koperasi diperlukan untuk tetap mengukuhkan nilai-nilai kekeluargaan dan
kebersamaan dalam kegiatan ekonomi khususnya kegiatan industri dan
perdagangan. Persatuan industrialis dan pedagang kecil dalam wadah
koperasi penting untuk mengantisipasi dampak pasar bebas berupa
membanjirnya produk-produk industri luar negeri ke pasar lokal, walaupun
harus tetap dijaga bahwa keanggotaan koperasi bersifat sukarela (kesadaran).
Koperasi merupakan salah satu penyedia jasa keuangan (simpan pinjam)
di samping lembaga intermediasi lain seperti bank, asuransi, pegadaian, dan
lembaga keuangan mikro yang dikelola masyarakat lokal. Karakteristik
sistem koperasi yang sederhana memudahkan akses bagi pelaku ekonomi
rakyat yang umumnya menghadapi kesulitan berhubungan dengan lembaga
keuangan modern seperti bank. Hampir semua koperasi Nganjuk membuka
unit kegiatan simpan pinjam, baik yang bersifat terbuka untuk umum seperti
KSP, Koppas, dan KSU, maupun yang terbatas untuk anggota (seprofesi,
sejenis usaha, dan sewilayah) seperti KUD, Kopinkra, Kopontren, KPRI, dan
Koperasi AD. Kredit pemerintah pun seringkali disalurkan melalui koperasi,
terutama melalui KUD.
Data potensi modal dan volume usaha (omset kredit) tiap-tiap lembaga
keuangan dapat dijadikan indikator analisis. Nilai simpanan di bank adalah
sebesar Rp285,1 milyar, sedangkan nilai simpanan (modal) koperasi sebesar
Rp77.9 milyar, dan penghimpunan dana perusahaan asuransi sebesar Rp4,3
 ESPA4314/MODUL 5 5.15

milyar. Di sisi lain, nilai kredit perbankan sebesar Rp.203 milyar dan nilai
kredit pegadaian Nganjuk sebesar Rp4,9 milyar. Diperkirakan dana
perbankan juga termasuk dana koperasi, asuransi, dan pegadaian, sehingga
nilai dana bank yang dihimpun hanya dari masyarakat sebesar Rp199 milyar.
Melihat angka tersebut sebenarnya potensi keuangan koperasi cukup
besar karena meliputi 25 persen dari potensi keuangan yang ada, potensi dana
pegadaian dan asuransi masing-masing hanya 1,6 persen dan 1,4 persen, dan
potensi modal terbesar pada perbankan sebesar 65 persen. Namun, unit usaha
koperasi tentu saja bukan hanya simpan pinjam, melainkan lebih pada unit
usaha produksi, pengadaan barang/pangan (konsumsi), jasa, sehingga belum
mencerminkan potensi perkreditan yang riil. Volume usaha koperasi (yang di
dalamnya termasuk volume kredit) pun baru sebesar Rp40 milyar/tahun (63
persen dari nilai modal), sehingga diperkirakan nilai kredit yang disalurkan
koperasi masih lebih kecil lagi.
Peran keuangan mikro koperasi dapat dilihat dari potensi permodalan
(kredit) koperasi dengan kegiatan simpan pinjam dan terbuka untuk umum
seperti KSP dan Koppas. Pada tahun 2004 terdapat 30 KSP dengan lingkup
kabupaten dan 11 KSP berwilayah propinsi. Potensi modal (simpanan) yang
terkumpul dalam 30 KSP kabupaten baru mencapai Rp820,9 juta atau hanya
1,05 persen dari total potensi permodalan koperasi, sehingga dengan jumlah
anggota sebanyak 2.380 orang, rata-rata kredit yang diterima anggota sebesar
Rp345 ribu/orang. Sementara, 7 Koppas yang beranggotakan 364 orang
menghimpun dana sebesar Rp142,6 juta, atau 0,2 persen total modal koperasi
Nganjuk, sehingga rata-rata kredit per anggota sebesar Rp392 ribu. Potensi
dan nilai kredit pada dua jenis koperasi ini masih jauh di bawah nilai kredit
pegadaian, termasuk dengan nilai kredit perbankan di Nganjuk. Namun,
platfon kredit yang kecil ini sebenarnya menunjukkan bahwa segmen anggota
(penerima kredit) KSP dan Koppas adalah pelaku ekonomi rakyat (usaha
mikro).

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan latar belakang perkembangan koperasi di Indonesia!
5.16 Perekonomian Indonesia 

2) Apakah masalah-masalah yang menghambat kemajuan koperasi di


Indonesia? Jelaskan beserta solusi Anda!
3) Apakah kebijakan ekonomi pemerintah saat ini sejalan dengan upaya
perwujudan demokratisasi ekonomi melalui koperasi? Jelaskan!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Pada awalnya koperasi di Indonesia didirikan pada tahun 1895 untuk


mendorong para pegawai pamong praja dari jeratan lintah darat, namun
kurang berkembang karena kesadaran masyarakat akan koperasi masih
kurang. Pada masa penjajahan, koperasi juga tidak bisa berperan
maksimal karena adanya intervensi pemerintah. Setelah merdeka
koperasi dimanfaatkan untuk kepentingan politik. Selama pemerintah
orde baru koperasi dirombak besar-besaran, namun kebijakan yang
diambil malah kontradiktif dengan kinerja koperasi. Koperasi ditujukan
untuk memperoleh keuntungan sebanyak-banyaknya.
2) Masalah-masalah yang menghambat kemajuan koperasi di Indonesia
antara lain:
a) Adanya prioritas pemberian deregulasi hanya kepada sektor
perbankan dan ekspor impor, sementara koperasi tidak mendapatkan
prioritas tersebut sehingga tidak mampu bersaing dengan kedua
sektor tersebut. Solusinya, koperasi mendapatkan debirokratisasi
sehingga mampu mandiri tanpa dibebani aturan yang mengikat.
b) Asumsi bahwa KUD merupakan perpanjangan tangan pemerintah.
Akibatnya koperasi dibebani berbagai macam penugasan sehingga
melupakan kepentingan anggotanya. Solusinya, KUD diberi
kelonggaran dalam berbisnis tanpa dibebani oleh misi tertentu dari
pemerintah.
c) Berkembangnya konglomerasi. Akibatnya pemerintah lebih
memperhatikan kepentingan pengusaha besar dibandingkan
koperasi. Solusinya, pemerintah juga memberikan dukungan kepada
koperasi agar mampu mandiri dan memiliki daya saing dengan
sektor lain.
3) Kebijakan ekonomi pemerintah saat ini cenderung tidak memihak
kepada koperasi sebagai soko guru perekonomian nasional. Pemerintah
justru memberi keistimewaan pada sektor swasta yang dianggap sebagai
pahlawan dalam pertumbuhan ekonomi. Agar koperasi berhasil menjadi
 ESPA4314/MODUL 5 5.17

soko guru perekonomian maka pemerintah harus mengubah arah


kebijakan ekonominya dari yang semula berorientasi pada pertumbuhan
ekonomi menjadi berorientasi pada pemerataan ekonomi. Selain itu,
pemerintah juga harus mengembangkan regulasi yang menguntungkan
koperasi sehingga koperasi mampu lebih mandiri dan meningkatkan
kinerjanya.

R A NG KU M AN

Koperasi adalah upaya bersama yang ditujukan untuk kepentingan


bersama tanpa menghilangkan peranan pribadi karena masing-masing
anggota memiliki hak untuk berperan serta. Prinsip dasar koperasi adalah
keanggotaan bersifat sukarela, pengelolaan dilakukan secara demokratis,
pembagian sisa hasil usaha dilakukan dengan adil, pemberian balas jasa
yang terbatas pada modal, semangat kesetiakawanan dan tolong
menolong, dan kemandirian.
Koperasi pertama di Indonesia didirikan oleh tahun 1895 oleh
seorang patih dari Purwokerto bernama R. Aria Wiriaatmaja untuk
menolong para pegawai pamong praja rendah agar tidak terjerat oleh
lintah darat. Gerakan Budi Utomo (1908) juga mendirikan koperasi
rumah tangga, namun belum juga berhasil. Pada tahun 1913, Sarikat
Dagang Islam yang berubah menjadi Sarikat Islam juga mendirikan
koperasi industri kecil dan kerajinan. Usaha tersebut tidak juga
berkembang dengan baik. Penjajah Jepang mengubah struktur koperasi
menjadi kumikai. Kumikai diharuskan mengumpulkan bahan-bahan
kebutuhan pokok guna kepentingan Jepang melawan Sekutu.
Setelah kemerdekaan, pemerintah Indonesia mulai merumuskan
koperasi sebagai soko guru perekonomian Indonesia seperti yang
tertuang pada pasal 33 UUD 1945. Koperasi seringkali digunakan
sebagai alat politik oleh partai politik dan penguasa Orde Baru. Program
pengembangan koperasi yang dinilai berhasil adalah Koperasi Unit Desa
(KUD). Namun program tersebut disalahgunakan kembali orang
sekelompok orang yang ingin memperkaya diri sendiri. Akibatnya,
koperasi tidak lagi dikerjakan untuk kepentingan anggotanya tetapi
bertujuan mendapatkan keuntungan sebanyak-banyaknya. Keuntungan
tersebut tidak selalu dapat dinikmati oleh anggota.
Selama ini koperasi belum berperan secara optimal bagi
perkembangan ekonomi Indonesia karena berbagai masalah struktural.
Masalah struktural yang menghambat perkembangan koperasi adalah:
deregulasi yang dilakukan oleh pemerintah pada tahun 1983-1988 pada
5.18 Perekonomian Indonesia 

sektor perbankan dan ekspor impor membuat koperasi tidak mampu


bersaing, KUD digunakan sebagai alat politik penguasa, dan
konglomerasi (korporatokrasi) yang terjadi di Indonesia.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Yang termasuk ciri khas koperasi Indonesia adalah ....


A. pelanggan sekaligus pemilik
B. satu orang mewakili beberapa suara
C. keuntungan berdasar modal
D. bagi hasil berdasar pada loyalitas

2) Koperasi di Indonesia berkembang sebagai kritik dan alternatif terhadap


sistem ekonomi yang eksploitatif terhadap ekonomi rakyat Indonesia,
yaitu Sistem ....
A. Kapitalisme
B. Sosialisme
C. Negara Kesejahteraan
D. Ekonomi Pancasila

3) Koperasi merupakan perwujudan dari konsep produksi dikerjakan oleh


semua, untuk semua, di bawah pemilikan anggota-anggota masyarakat,
yang disebut ....
A. liberalisasi ekonomi
B. demokrasi ekonomi
C. privatisasi ekonomi
D. oligarki ekonomi

4) Amandemen keempat UUD 1945 telah menghilangkan kata koperasi


yang terdapat di dalam ....
A. Penjelasan Pasal 31
B. Penjelasan Pasal 33
C. Pasal 33 Ayat 1
D. Pasal 33 ayat 3
 ESPA4314/MODUL 5 5.19

5) Prinsip Triple-Co yang dikembangkan sebagai jiwa dan semangat


koperasi di dalam bentuk badan usaha lainnya mengandung maksud di
bawah ini, kecuali ....
A. co-individualism
B. co-determinant
C. co-priority
D. co-authority

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.20 Perekonomian Indonesia 

Kegiatan Belajar 2

Privatisasi di Indonesia

A. PENGERTIAN DAN KONSEP PRIVATISASI

Sudah menjadi suatu fenomena global dalam rangka meningkatkan


kinerja perusahaan dan mengurangi beban pemerintah Badan-badan Usaha
Milik Negara (government owned-companies) diarahkan untuk melakukan
korporatisasi (corporation) dan privatisasi (privatization). Menurut J. Boston
(1988), sebagaimana dikutip oleh Mardjana, korporatisasi merupakan proses
di mana aktivitas perdagangan atau komersial suatu departemen pemerintah
dipisahkan dari kegiatan non-komersial, dan ditempatkan pada organisasi
yang bertujuan mencari keuntungan atau menjadi bagian fungsi komersial
BUMN. Secara lebih ringkas, korporatisasi dapat diartikan sebagai
menerapkan pola-pola manajemen unit bisnis swasta dalam badan-badan
usaha milik negara tersebut, dan menghapuskan pola-pola birokrat atau
pemerintahan yang sering mencemari manajemen BUMN. Sedangkan
privatisasi atau swastanisasi adalah melepaskan sebagian atau seluruh saham
kepada pihak swasta, baik itu secara langsung maupun melalui pasar modal
(go public).
Sementara itu, dalam konteks pemberdayaan BUMN di Indonesia,
reformasi BUMN dilakukan dengan dua pendekatan yang berjalan simultan,
yaitu restrukturisasi dan privatisasi (Tanri Abeng, 1998). Dalam hal ini
restrukturisasi diartikan sebagai upaya untuk peningkatan kesehatan
perusahaan dan pengembangan kinerja usaha atau privatisasi BUMN.
Langkah yang dilakukan antara lain dengan memperkuat posisi manajemen
perusahaan sebesar besarnya kepada manajemen dan meminimalkan
keterlibatan pemerintah.
Pembicaraan mengenai korporatisasi dan privatisasi di tanah air kembali
meluas sejak beberapa waktu belakangan ini. Jika dicermati, maka fenomena
tentang gagasan tersebut selalu muncul pada saat perekonomian nasional,
khususnya keuangan negara dalam kesulitan. Mengikuti fenomena yang
terjadi di negara-negara lain yang gencar melakukan proses privatisasi
BUMN, pada pertengahan tahun 1980-an, pemerintah mulai mengkaji dan
mempelajari secara serius kemungkinan privatisasi BUMN, yang citranya di
tanah air tidak begitu baik. BUMN sering dianggap sebagai unit ekonomi
 ESPA4314/MODUL 5 5.21

yang tidak efisien, dan umumnya bisa bertahan karena proteksi dan fasilitas
pemerintah.
Demikian pula saat ini, ketika perekonomian Indonesia dilanda krisis,
yang tercermin dari adanya resesi, neraca pembayaran yang mengalami
goncangan, dan keuangan negara mengalami kesulitan untuk menutup pos-
pos pengeluarannya. Telah muncul secara gencar gagasan-gagasan dan
agenda aksi yang terkadang terkesan sangat tergesa-gesa untuk secepatnya
memprivatisasikan BUMN-BUMN, yang saat ini jumlahnya mencapai lebih
dari 159 unit usaha tersebut.

B. TUJUAN PRIVATISASI

Gagasan privatisasi (swastanisasi) sangat gencar dimasa perekonomian


yang sedang dilanda kesulitan. Paling tidak ada tiga kondisi atau faktor yang
melatarbelakanginya. Pertama, pada masa sulit ini orang akhirnya mencari–
cari jalan keluar yang mungkin ditempuh, sehingga semua sumber daya dapat
dimanfaatkan secara optimal. Dalam hal ini, BUMN dilihat sebagai sosok
unit usaha yang tidak efisien dan belum optimal kinerjanya, sehingga
dianggap berpeluang untuk dibenahi. BUMN masih dianggap sebagai unit
ekonomi yang boros, kurang efisien, salah urus, tidak professional, dan
penilaian negatif lainnya. Dari sisi ini, privatisasi dianggap sebagai upaya
untuk penyehatan atau penigkatan efisiensi BUMN tersebut. Dana privatisasi
atau swastanisasi bisa digunakan untuk perluasan investasinya, dan
manajemen baru diharapkan pula bisa memperbaiki kinerja perusahaan.
Dengan demikian hal ini merupakan upaya internal yang terkait langsung
dengan kepentingan BUMN tersebut, yakni ingin menjadikannya sebagai unit
usaha yang kinerjanya sesuai dengan kaidah-kaidah bisnis umumnya,
walaupun tanpa bisa melepaskan sama sekali misi BUMN yang juga
mengemban misi sosial dan perannya sebagai agent of development.
Kedua, membantu kesulitan keuangan negara dan problematik
perekonomian nasional umumnya. Dalam hal ini bisa saja unit usaha BUMN
ini “dirugikan” atau “dikorbankan” untuk mengatasi masalah-masalah yang
ada di luar BUMN tersebut. Misalnya, karena tuntutan untuk memperoleh
devisa guna mengatasi gejolak kurs yang ada, atau untuk memenuhi
kewajiban internasional kita, maka BUMN terpaksa dilepas kepada pihak
asing, atau pihak-pihak yang bisa memasukkan devisa segar ke dalam negeri.
Jadi, swastanisasi BUMN ini lebih diorientasikan pada pencarian dana segar
5.22 Perekonomian Indonesia 

yang perolehannya tidak digunakan untuk keperluan investasi atau


pengembangan perusahaan.
Ketiga, untuk menarik masuknya modal asing. Sekarang ini, kebutuhan
devisa di tanah air sangat mendesak, baik untuk memenuhi kewajiban
internasional yang sudah jatuh tempo maupun untuk memenuhi impor
kebutuhan barang pokok dan input industri dalam negeri. Lebih dari itu,
masuknya devisa tersebut sangat dibutuhkan pula untuk ikut menstabilkan
nilai tukar rupiah yang saat ini fluktuasinya sangat tinggi, dan berada pada
posisi kurs yang sangat lemah terhadap mata uang kertas dunia.
Dalam konteks privatisasi BUMN di tanah air yang seakan ingin
sesegera mungkin dilakukan, faktor kedua dan ketiga agaknya cukup
dominan yang mendorong pemerintah melepas saham-saham BUMN ini.
Karena desakan tuntutan untuk memperoleh dana segar, muncul kasus-kasus
rencana penjualan BUMN yang dianggap terlalu murah dan tidak umum,
seperti kasus rencana privatisasi PT Krakatau Steeel dan PT Semen Gresik.
Akibatnya muncul banyak kritik dan polemik tentang privatisasi tersebut,
yang membuat masalah dan arah kebijakannya menjadi semakin jelas.

C. STUDI KASUS PRIVATISASI

Sebelum lebih jauh diuraikan tentang agenda agenda aksi untuk


korporatisasi dan swastanisasi di tanah air, terlebih dulu secara singkat kita
lihat upaya yang sama yang sudah dilakukan di negara-negara lain.
Sebagaimana dikemukakan sebelumnya, proses korporatisasi dan privatisasi
BUMN sudah gencar sejak awal dasawarsa 1980-an. Dasar utama proses
privatisasi ini terutama adalah pemikiran bahwa aktivitas ekonomi dan bisnis
lebih baik diserahkan kepada swasta, karena usaha yang dikelola swasta
umumnya lebih efisien. Ini didasarkan pada berbagai penelitian yang pernah
dilakukan yang membandingkan unit usaha swasta dan negara dalam bidang
yang sama, yang selalu berakhir dengan kesimpulan bahwa usaha swastalah
yang lebih efisien, dan usaha negara cenderung tidak efisien dan menjadikan
kinerja perekonomian masyarakat dibebani ekonomi biaya tinggi (Ruru,
1996).
Oleh karena itu, dengan penyerahan unit-unit usaha BUMN pada swasta,
maka pemerintah dapat lebih mengkonsentrasikan aktivitas dan dananya pada
kegiatan kegiatan untuk menjalankan roda pemerintahan tanpa terlibat pada
urusan bisnis. Di samping itu, privatisasi dianggap juga sebagai langkah
 ESPA4314/MODUL 5 5.23

lebih mendemokratisasikan ekonomi, karena masyarakat dapat masuk ke


semua bidang usaha. Walaupun pemikiran demikian banyak ditentang karena
bukan masyarakat yang makin berdaya (demokratisasi) melainkan korporat
(korporatokrasi), namun yang terjadi adalah proses privatisasi ini terus
menggelinding.
Privatisasi tidak saja terjadi di negara berkembang, tetapi juga dinegara
negara maju seperti Amerika Serikat, Inggris, Kanada, Jepang, Jerman, dan
sebagainya. Amerika Serikat misalnya, beberapa negara bagiannya menjual
PLN-nya dan menyerahkan urusan pemadam kebakaran pada swasta. Kanada
melepas BUMN bidang telekomunikasinya, di samping puluhan BUMN
lainnya. Bahkan Kanada menempatkan seorang menteri negara yang khusus
menangani privatisasi tersebut. Inggris yang diawali oleh PM Margareth
Thatcher juga melakukan hal yang sama, misalnya menjual saham British
Telcom dan British Gas di Bursa London. Dalam periode pemerintahan
Thatcher tersebut (1979-1993), Inggris memperoleh penerimaan sebesar 55
miliar poundsterling dari penjualan BUMN. Jika sebelumnya setiap tahun
harus memberi subsidi 3 miliar poundsterling, berbalik menghasilkan
tambahan penerimaan pajak 60 juta poundsterling per minggu. Kelebihan
dari itu, pelayanan pun menjadi lebih baik pasca privatisasi, seperti tercermin
dari penurunan tarif gas dan telekomunikasinya (Warta Ekonomi, 1997).
Di Selandia Baru, program reformasi ekonomi yang secara gencar
dilaksanakan sejak 1984, telah berhasil pula mengubah posisi BUMN yang
sebelumnya selalu merugi dan menjadi beban pembayar pajak, menjadi
BUMN yang efisien dan beberapa di antaranya disegani di tingkat
internasional ( Bale dan Dale, 1988). Di Republik Rakyat Cina (RRC), yang
ekonominya dikendalikan oleh negara, tahun 1995 mengumumkan hanya
akan mempertahankan 1000 BUMN dari 100 ribu BUMN yang dimilikinya
(Ruru, 1997). Sunita Kikeri, John Nellis dan Mary Shirlev melaporkan
adanya 15.000 BUMN di seluruh dunia yang diswastakan (World Bank
Research Observer, Juli 1994). Suatu penelitian dari 272 perusahaan negara
di RRC menyimpulkan bahwa telah terjadi peningkatan pertumbuhan
produktivitas secara substansial dari BUMN di sana selama kurun waktu
1980-1989. Pertumbuhan ini sebagian besar sebagai akibat dari kebijakan
reformasinya ekonominya yang juga menyentuh BUMN di negara tersebut
(Wei Li, 1997, h. 1080-1106).
Keadaan yang demikian sangat berbeda dengan kondisi tahun 1950-an
hingga 1970-an, di mana waktu itu pemerintah sangat aktif dalam
5.24 Perekonomian Indonesia 

perekonomian, dan BUMN dijadikan alat untuk mendukung berbagai


program ekonomi pemerintah. Adanya era kesejagatan (globalisasi)
ekonomi, yang mengarahkan perilaku ekonomi pada persaingan bebas, telah
memaksa setiap pelaku dan unit ekonomi untuk bertindak efisien, sehingga
banyak negara melakukan reformasi dalam kaitan dengan BUMN-nya.
Bagaimana dengan reformasi BUMN di Indonesia? Reformasi BUMN
ini antara lain wujudnya tercermin dari kebijakan privatisasi (untuk
selanjutnya istilah privatisasi di sini mencakup korporatisasi atau
restrukturisasi). Usaha reformasi BUMN sebenarnya telah dimulai sejak
1983, bersamaan dengan reformasi perbankan, lembaga keuangan, serta
sektor moneter secara keseluruhan. Upaya reformasi ini dilakukan melalui
seperangkat peraturan dan kriteria seleksi penilaian kesehatan BUMN pun
sudah dilaksanakan. Namun hasilnya sangat tidak memadai (Rachbini, 1997).
Pemikiran reformasi BUMN di tanah air lebih diorientasikan pada penjualan
saham BUMN melalui pasar modal.
Pada tahun 1986, gagasan privatisasi muncul melalui seorang pejabat
Badan Pemeriksa Keuangan dan Pembangunan (BPKP). Gagasan ini ternyata
mendapat tanggapan dari pemerintah yang tercermin dari pembentukan Tim
Pengkajian Antar Departemen pada tahun 1987 yang diminta Menko Ekuin
dan Pengawasan Pembangunan (PDBI, 1989). Kemudian, menjelang akhir
rezim Soeharto, dikeluarkan pula suatu Keputusan Presiden No.55/1996 yang
membentuk Tim Privatisasi BUMN. Tim ini sebenarnya hanya menggantikan
tim yang pernah dibentuk oleh Menteri Keuangan, yang dibubarkan setelah
privatisasi PT Telkom beberapa waktu lalu. Walaupun pemikiran tentang
swastanisasi ini mendapat perhatian dari pemerintah, namun dalam
praktiknya berjalan lamban. Bahkan Bank Dunia (1996) menilai Indonesia
sebagai negara yang paling lamban dalam melaksanakan proses swastanisasi
BUMN di Asia timur, di samping juga dianggap sebagai yang tidak
transparan BUMN-nya.
Proses swastanisasi ini sebenarnya dapat dilihat dari beberapa bentuk.
Swastanisasi antara lain bisa dilakukan dengan menjual penuh atau melepas
sepenuhnya BUMN kepada perusahaan swasta. Artinya, setelah dijual,
pemerintah tidak lagi mempunyai hak apa apa pada BUMN tersebut. Namun
demikian pemerintah selaku pemegang saham bisa melepas sebagian saja
sahamnya kepada swasta, baik melalui penawaran umum di pasar modal
maupun penempatan modal langsung (direct placement), atau bahkan melalui
kombinasi keduanya. Dalam konteks Indonesia, kebijakan Depkeu saat ini
 ESPA4314/MODUL 5 5.25

lebih memprioritaskan pada penjualan sebagian saham Semen Gresik, PT


Indosat, PT Telkom, PT Timah, dan Bank BNI (Ruru, 1997). Sebagian besar
kepemilikan saham tetap didominasi pemerintah.
Walaupun pemerintah tetap mendominasi saham BUMN yang sebagian
sudah dijual, namun demikian langkah ini tetap akan memberikan dampak
dalam manajemen BUMN yang acapkali dinilai kurang professional. Dengan
penjualan saham, maka BUMN menjadi perusahaan publik yang
pengelolaannya harus lebih profesional dengan tingkat keterbukaan
(transparansi) yang tinggi. Kontrol yang lebih luas dari para pemegang saham
akan membuat eks BUMN lebih berhati hati dalam operasionalnya, dan lebih
berorientasi pada perbaikan kinerja perusahaan. Pos-pos pengeluaran yang
tidak perlu yang dapat mempertinggi biaya perusahaan dapat lebih
dikendalikan. Budaya yang sebelumnya masih menyisakan budaya birokrat,
harus diganti dengan budaya yang berorientasi bisnis, dengan karakteristik
yang responsif terhadap perkembangan pasar dan berupaya untuk bertindak
agresif, produktif dan efisien. Di sisi lain bagi pemerintah, ini mengandung
konsekuensi pula untuk tidak bisa terlalu jauh campur tangan dalam
manajemen BUMN tersebut.
Perkembangan yang terjadi ditanah air dan global saat ini telah membuat
langkah privatisasi atas BUMN makin mendesak untuk dilakukan. Di
samping beberapa faktor yang sudah dikemukakan sebelumnya. Paling tidak
ada tiga alasan umum lainnya, baik dilihat dari kondisi internal BUMN
maupun kondisi eksternal dan global yang ada, untuk melakukan privatisasi
tersebut.
Pertama, “wajah” BUMN di tanah air sebagian masih menampakkan
sosok buram yang mencerminkan kinerja yang tidak baik. Sebagaimana
tercermin pada data kesehatan BUMN (1997), lebih dari separuh BUMN di
tanah air di dalam kondisi yang tidak menggembirakan. Kinerja BUMN
tersebut terutama dilihat dari aspek rentabilitasnya (kemampuan untuk
memperoleh laba), di samping aspek likuiditas (kemampuan memenuhi
semua kewajiban jangka pendek) dan solvabilitas (kemampuan memenuhi
semua kewajiban jangka panjang). Melihat bahwa banyak fasilitas dan
proteksi yang diberikan kepada BUMN, maka kinerja yang ditunjukkan
tersebut memang cukup memprihatinkan karenanya, privatisasi diharapkan
akan dapat memperbaiki wajah kusam sebagian BUMN tersebut.
Kedua, perkembangan ekonomi dunia yang makin terbuka dan liberal
menuntut setiap unit usaha bertindak profesional dan menekankan kinerja
5.26 Perekonomian Indonesia 

yang berorientasi efisiensi. Pengelolaan BUMN haruslah lebih berorientasi


kepada pasar, yang cepat tanggap pada situasi dan kondisi ekonomi yang
terjadi serta fleksibel, dan bukan pada gaya birokrat yang kaku dan hierarkis
dalam setiap langkah atau pengambilan keputusannya. Campur tangan
pemerintah yang terlalu jauh pada manajemen BUMN dan proteksi yang
berlebihan tak mungkin lagi diterapkan manakala era keterbukaan ekonomi
sudah “mengikat” Indonesia untuk mengikutinya secara penuh, sebagaimana
komitmen Indonesia dalam AFTA, APEC, dan WTO.
Ketiga, kecenderungan demokratisasi dalam aktivitas ekonomi domestik
agaknya juga akan lebih menguntungkan bagi pemerintah untuk
menanggalkan sebagian usahanya untuk diserahkan kepada
masyarakat/swasta. Dengan proses ini maka partisipasi rakyat dalam
perekonomian akan lebih luas, khususnya atas sektor yang tidak menguasai
hajat hidup orang banyak. Beban pemerintah pun berkurang untuk mengurusi
unit usaha yang relatif tidak terlalu penting, karena penanganannya sudah
bisa dialihkan ke masyarakat luas. Namun demikian untuk proses
swastanisasi penuh ini, tetap harus selektif dan transparan agar proses
swastanisasi tersebut tidak sekadar mentransfer unit usaha monopoli,
misalnya dari pemerintah ke masyarakat/swasta tertentu saja.
Jika dilihat dalam skala makro, produksi dan investasi nasional sudah
makin besar ditangani swasta. Hal ini menggambarkan bahwa badan usaha
swasta kian mampu masuk dan menangani berbagai bidang usaha dalam
perekonomian nasional. Ini sangat berbeda dengan kondisi masa lalu di mana
pemerintah merupakan unit yang paling aktif dan sangat menentukan dalam
perekonomian, baik melalui BUMN maupun departemen teknis yang ada.
Perkembangan peran swasta ini mengindikasikan pula bahwa tidak akan sulit
bagi dunia usaha swasta untuk menerima sebagian usaha yang kini ditangani
BUMN.
Melihat perkembangan tersebut, maka dalam konteks swastanisasi
BUMN di tanah air, tak seharusnya dibatasi pada menjual sebagian sahamnya
kepada khalayak, melainkan juga bisa secara penuh. Swastanisasi tipe ini
memang hanya terbatas pada sektor yang memang diminati
masyarakat/swasta dan tidak menyangkut kepentingan rakyat banyak. Namun
demikian untuk unit usaha yang secara teknis masih mampu ditangani
BUMN dan dapat memberikan keuntungan pada pemerintah, memang tidak
perlu dilepas. Ini mengingat BUMN juga mempunyai misi untuk
memperoleh laba guna menambah budget pemerintah. Hanya saja dalam
 ESPA4314/MODUL 5 5.27

pengelolaannya harus sesuai dengan perilaku bisnis lainnya, yang siap


berkompetisi secara sehat dan hidup tanpa proteksi atau fasilitas berlebihan
dari pemerintah. Jadi walaupun dilihat dari asetnya bergaya swasta atau
“privatisasi manajemen” yang dikenal pula dengan sebutan “korporatisasi”
Proses privatisasi di negara kita memang tidak mudah karena terkait
dengan misi atau karakteristik dari BUMN tersebut. Salah satu karakteristik
dari BUMN yang membedakannya dengan badan usaha swasta adalah
berkaitan dengan misinya, yang tak hanya bermuatan ekonomi-keuntungan
maksimum, namun juga mempunyai misi sosial; melayani kebutuhan dan
kepntingan masyarakat banyak. BUMN acapkali pula disebut sebagai agent
of development. Oleh karena itu, demi kepentingan masyarakat banyak, maka
bisa jadi BUMN-BUMN seperti Perumka (sekarang PT KAI), Perum Pos dan
Giro (sekarang PT Pos dan Giro), PN Damri dan sebagainya, dapat dikatakan
selalu merugi. Namun ini selalu ditoleransi karena sesuai dengan kondisi
ekonomi masyarakat waktu itu perusahaan-perusahaan tersebut terpaksa
menjual jasanya di bawah biaya produksi.
Sejalan dengan perkembangan ekonomi dan daya beli masyarakat, kini
hampir semua BUMN diarahkan untuk memperoleh keuntungan, walaupun
tetap menyandang fungsi pelayanan pada masyarakat. Ini tercermin dari
perubahan perubahan status BUMN yang diarahkan kepada persero (dari PN,
Perjan, dan Perum) walaupun perjalanannya cukup lambat. Dengan status
persero mengandung makna BUMN tersebut diorientasikan untuk
memperoleh keuntungan. Namun demikian kenyataannya sebagian dari
BUMN kinerjanya masih jauh dari yang diharapkan. Sebagian besar masih
masuk kategori yang tidak sehat dan kurang sehat. Data tahun 1997
menunjukkan, 54 persen dari seluruh BUMN masuk kategori tidak sehat,
35,8 persen kurang sehat, 18,2 persen yang sehat. Jika melihat perkembangan
selama delapan tahun terakhir, tampak bahwa usaha penyehatan ini tidak
menunjukkan banyak hasilnya. Dapat diduga bahwa data terakhir setelah
terjadinya krisis ekonomi sejak pertengahan 1997 akan menambah besar
porsi BUMN yang tidak sehat tersebut.
Sebagian kritik menyatakan di samping masih rendahnya profesioalisme
manajemen BUMN, penyebabnya adalah ketidakjelasan misi sosial dan misi
ekonomi dari BUMN tersebut. Akibatnya, dengan mudah BUMN yang
merugi berdalih pada beban-beban non ekonomi ini yang menjadi penyebab
BUMN tersebut merugi. Namun demikian tidak bisa dipungkiri campur
tangan eksekutif (pemerintah) selaku pemilik perusahaan terhadap
5.28 Perekonomian Indonesia 

manajemen merupakan salah satu faktor yang menyebabkan buruknya kinerja


BUMN di tanah air, termasuk Badan-Badan Usaha Milik Daerah (BUMD).
Campur tangan ini tidak saja menyangkut perencanaan perusahaan,
melainkan juga berkait dengan personalianya. Pertimbangan pertimbangan
non-bisnis tidak jarang justru dominan dalam penentuan manajemen BUMN.
Akibatnya bagi pemegang manajemen BUMN (BUMD) harus sangat berhati
hati dalam berhubungan dengan pemberi mandat ini, yang berakibat tidak
luwesnya gerak dari manajemen BUMN.

Tabel 5.4.
Perkembangan Kesehatan BUMN 1995-1997

1995- 2000- 2005- 2010-


Kriteria 1990 1991 1992 1993
an an an an
Sehat 56 50 43 43 52 49 44 41
sekali
Sehat 45 44 46 38 33 43 36 33
Kurang 27 28 39 38 35 37 29 29
sehat
Tidak 57 65 58 64 62 49 57 57
sehat
Jumlah 187 187 186 183 182 178 166 160
Sumber: Warta Ekonomi, Oktober 1987 dan IK Mardjana 2010

Masih adanya intervensi pemerintah ini tampak jelas misalnya pada


kasus PT Jamsostek. Adanya permintaan dari pemerintah (Menteri Tenaga
Kerja) jelas membuat manajemen tidak bisa berbuat apa-apa kecuali dengan
menyetujuinya. Dalam konteks ini kalkulasi bisnis menjadi tidak lagi bisa
dipertimbangkan oleh unit BUMN. Campur tangan birokrasi ini tampaknya
juga masih terjadi pada perusahaan negara yang sudah go public, seperti pada
kasus pergantian direksi PT Telkom dan penggunaan dana untuk pembuatan
patung raksasa di Bali. Kasus-kasus kredit macet di bank-bank BUMN, yang
merupakan tempat kredit macet terbanyak di perbankan Indonesia, disinyalir
juga tidak lepas dari adanya campur tangan (oknum) birokrat dalam
memperlancar proses penurunan kredit tersebut
Manajemen BUMN di Indonesia dewasa ini umumnya masih terbawa
mental birokratisnya. Pada hal gaya dan cara berpikir birokratik jelas tidak
akan cocok lagi untuk mengelola unit usaha bisnis yang makin ketat
persaingan dan makin canggih pula pola manajemennya. Sebagai suatu
 ESPA4314/MODUL 5 5.29

lembaga bisnis, BUMN benar-benar menuntut tenaga profesional yang ahli


dalam bidangnya. Dengan demikian tidak otomatis seorang yang sudah
duduk dan sukses dalam eselon tinggi di birokrasi maupun di jenjang militer
dapat sukses pula dalam memimpin suatu badan usaha. Dengan kondisi
demikian pula tidak mengherankan jika banyak BUMN yang merugi.
Berbeda dengan korporatisasi, proses swastanisasi memang tidak bisa
diterapkan begitu saja pada semua BUMN. Sebagaimana amanat
konstitusional kita, ada cabang-cabang yang memang harus dikuasai oleh
negara, seperti yang dianggap menguasai hajat hidup orang banyak. Oleh
karena itu perlu ada pengkategorisasian yang jelas mengenai sektor yang
menguasai hajat hidup orang banyak, serta makna penguasaan oleh negara
tersebut. Namun demikian sebagai suatu perusahaan milik rakyat, maka
transparansi dalam pengelolaan tersebut harus dilakukan. Pelaporan
kinerjanya juga harus secara terbuka, termasuk dalam pelaporan
keuangannya. Hal ini justru merupakan hal yang sangat langka bagi BUMN
ditanah air. Masyarakat, misalnya, tidak bisa secara terbuka dan jelas
mengetahui bagaimana struktur produksi, struktur biaya, dan penerimaan dari
suatu BUMN, katakanlah perusahaan seperti PLN, Perumka, ataupun
perusahaan-perusahaan air minum yang dikelola oleh Badan Usaha Milik
Daerah (Pemda).

D. STRATEGI PRIVATISASI

Dalam aspek kelembagaan ini maka langkah korporatisasi dalam tubuh


BUMN tidak bisa ditunda lagi, baik untuk menjawab persoalan jangka
pendek maupun jangka panjang, termasuk di dalamnya menyangkut
restrukturisasi kelembagaan yang selama ini membuat hampir semua BUMN
tidak leluasa bergerak, keberatan beban, dan menjadi obyek perahan dari
birokrasi (departemen teknis) kekuatan sosial politik yang berkuasa, keluarga
pejabat tinggi negara, sampai jajaran eksekutif puncak dalam tubuh BUMN
itu sendiri. Adanya vested interest dari pihak-pihak tersebut telah membuat
pemikiran pemikiran untuk melakukan reformasi dalam BUMN di Indonesia
menjadi terbentur dan tidak pernah bisa diwujudkan secara nyata.
Karakteristik BUMN pada masa Orde Baru tidak hanya ditandai dengan
posisinya sebagai “sapi perahan” oleh pihak yang dekat dengan kekuasaan
dan menjadi “sinterklas” bagi kepentingan (keuangan) pejabat, ataupun
yayasan-yayasan yang dipayungi istana, namun juga oleh laporan-laporan
5.30 Perekonomian Indonesia 

keuangan yang fiktif dan bernuansa “ABS” dan tidak transparan. BUMN
banyak melakukan mark up dalam anggaran proyek dan pembelanjaannya,
serta manajemen birokratisnya yang kesemuanya mengganggu kesehatan
BUMN sebagai suatu unit ekonomi. Walaupun pada waktu sebelum krisis
ekonomi terjadi, dikemukakan “hanya” sekitar 51 persen BUMN yang
termasuk kategori “tidak sehat” dan “kurang sehat”. Kenyataannya dapat
diduga porsi BUMN yang berantakan tersebut jauh lebih besar dari angka itu.
Struktur pengawasan BUMN dalam birokrasi pun yang secara teoretik sudah
sangat ketat, seakan menutup mata terhadap kinerja BUMN yang sudah
disulap tersebut. Laporan Menteri Negara Pendayagunaan BUMN
menggambarkan sosok BUMN yang sudah makin parah pada masa krisis
sekarang ini. Aset BUMN ada yang sudah negatif, ratusan juta dollar
utangnya sudah jatuh tempo, dan dari tumpukan utang tersebut ada yang
tidak masuk akal dan makin menggunung (Kompas, 25 Juli 1998).
Adanya seorang menteri yang khusus menangani BUMN sekarang ini
memberikan harapan untuk menjadikan BUMN sebagai suatu badan usaha
yang dikelola secara profesional dan memberikan keuntungan bagi
kepentingan ekonomi publik. Di samping itu setiap kebijakan dasar yang
menyangkut BUMN ini selayaknya dilakukan secara transparan dan secara
ekonomis-moral bisa dipertanggungjawabkan. Ini mengingat bahwa BUMN
adalah perusahaan milik negara yang berarti milik semua rakyat Indonesia.
Rakyat berhak untuk mengetahui semua langkah-langkah substantif yang
dapat mempengaruhi maju mundurnya BUMN tersebut, kecuali untuk
strategi-strategi tertentu, yang untuk kepentingan pengembangan bisnis
memang harus dirahasiakan. Dalam kasus rencana privatisasi PT Krakatau
Steel misalnya, sangat disayangkan bahwa Meneg Pendayagunaan BUMN
masih melakukan pola pola yang biasa dilakukan oleh rezim sebelumnya,
yakni bukan saja tidak transparan tetapi juga mem-by pass jajaran direksi dan
komisaris BUMN tersebut. Cara-cara seperti ini jelas harus dihentikan,
karena mencerminkan intervensi terlalu jauh jajaran birokrasi dan
melecehkan jajaran eksekutif BUMN yang seharusnya diberi kepercayaan
untuk menangani soal-soal strategis dan teknis unit usaha tersebut.
Dalam kaitannya dengan reformasi BUMN ini, ada baiknya belajar dari
pengalaman Selandia Baru yang telah sukses melakukan reformasi di sektor
publiknya lewat kebijakan korporatisasi (lihat Bale dan Dale, 1998, hal.103-
121). Pada tahun 1984, BUMN di negeri ini yang bergerak dalam bidang
infrastruktur, telekomunikasi, industri baja, pos, pelayaran, listrik, dan
 ESPA4314/MODUL 5 5.31

sebagainya, hampir semuanya merugi dan memaksa pembayar pajak untuk


mensubsidinya. Langkah korporatisasi yang ditempuhnya tersebut
memberikan hasil yang menakjubkan. Telecom New Zealand yang
sebelumnya dikecam sebagai salah satu perusahaan telekomunikasi yang
paling tidak efisien di dunia, sejak awal 1990-an telah menjadi salah satu
perusahaan jasa telekomunikasi yang memimpin di tingkat internasional.
Paling tidak ada lima pendekatan dan langkah yang dilakukan BUMN di
Selandia Baru, yang mungkin kita adopsi, agar BUMN ini bisa berkembang
menguntungkan dan tidak justru menjadi beban rakyat banyak, yaitu (a.)
penetapan jalur tanggung jawab yang jelas antara kementerian atau
departemen yang ada; (b.) perumusan kinerja dalam kerangka yang tidak
mendua/terukur; (c.) pelimpahan wewenang kepada top eksekutif BUMN ;
(d.) pemberian penghargaan dan hukuman/sanksi yang dikaitkan dengan
kinerja perusahaan; dan (e.) adanya sistem pelaporan dan pemantauan kinerja
BUMN.
Jadi korporatisasi ini menuntut adanya jalur hubungan dan
tanggungjawab yang jelas antara pihak-pihak yang terkait dengan BUMN.
Pendelegasian kewenangan pada manajemen BUMN diberikan secara penuh,
tanpa intervensi yang justru membuat manajemen BUMN sulit untuk
bergerak, atau harus menempuh jalur yang justru membuat BUMN merugi
atau menjadi lebih buruk kinerjanya. Kasus pada PT PLN misalnya,
merupakan contoh campur tangan birokrasi yang luar biasa jauh pada PLN,
karena direksi hanya tinggal tanda tangan saja untuk transaksi. Hal ini jelas
menjerumuskan BUMN dalam kesulitan, karena harus membayar lebih
mahal dari semestinya. Pola campur tangan seperti di BUMN ini juga terjadi
pada BUMN-BUMN lainnya, seperti PT Telkom, Pertamina, Garuda, dan
sebagainya. Tanpa adanya otonomi yang luas bagi manajemen BUMN,
bukan saja akan menyulitkan manajemen untuk merespons keadaan pasar
yang berubah cepat, tetapi juga menutup peluang untuk melakukan
improvisasi dan menetapkan kiat-kiat bisnis untuk mengembangkan BUMN
tersebut.
Proses korporatisasi ini juga menuntut adanya perumusan tujuan yang
jelas. Ini berbeda dengan di tanah air kita selama ini. Antara tujuan komersial
dan sosial tidak jelas. Akibatnya misi sosial sering dikambing hitamkan
sebagai apologi atas kerugian BUMN. Ini bukan berarti bahwa misi sosial
BUMN yang sudah menerapkan strategi korporatisasi dihilangkan. Misi ini
tetap ada, hanya saja setiap transfer dana atau aktivitas untuk kegiatan non
5.32 Perekonomian Indonesia 

komersial harus jelas arah dan manfaatnya, dan diketahui secara luas oleh
publik.
BUMN juga harus merumuskan kinerjanya secara jelas, menetapkan
target-target yang terukur, dan melakukan pelaporan/pemantauan atas
kinerjanya. Adanya keterlibatan pihak-pihak di luar manajemen BUMN, akan
menyulitkan usaha pemantauan kinerja BUMN secara jujur dan benar.
Akibatnya pemantauan lebih bersifat formalitas, sehingga kondisi BUMN
sebenarnya menjadi tidak terpantau. Dengan kondisi seperti ini sulit
diharapkan suatu badan usaha akan berkembang secara efisien. Oleh karena
itu perlu dipikirkan adanya suatu lembaga independen yang memantau
perusahaan-perusahaan negara tersebut, yang lepas dari departemen maupun
BUMN itu sendiri, agar tidak terjadi benturan kepentingan yang bisa
membuat pemantauan menjadi tidak objektif.
Untuk memacu manajemen dan segenap jajaran untuk bekerja secara
profesional dan efisien, maka diterapkan pula sistem penghargaan dan sanksi
(reward/ incentive and punishment) atas kinerja dari setiap unsur dalam
BUMN. Dalam manajemen modern, penghargaan dan sanksi ini sangat
penting dalam memotivasi manajemen untuk mengembangkan perusahaan
yang dikelolanya. Jika dicermati selama ini dalam jajaran puncak BUMN
Indonesia sangat tidak jelas aspek penghargaan dan sanksinya. Promosi
jajaran eksekutif puncak lebih ditentukan oleh selera birokrasi, sehingga tidak
mengherankan kalau tiba-tiba ada eksekutif BUMN yang berhasil malah
dicopot dari jabatannya, dan diganti dengan pejabat baru yang belum jelas
prestasinya.
Secara konseptual, pola pendekatan sebagaimana yang dilakukan di
Selandia Baru tersebut merupakan pola umum yang banyak dilakukan di
negara lain. Di Indonesia hal ini juga dipahami, khususnya oleh otoritas yang
menangani pengembangan BUMN. Walaupun belum menjadi suatu
keputusan pemerintah, konsep privatisasi yang sangat identik dengan yang di
Selandia Baru di atas acap kali dikemukakan. Misalnya dalam suatu
tulisannya, Bacellius Ruru (1996), mengemukakan lima prinsip dasar
privatisasi, yaitu: (a.) kejelasan tujuan; (b.) otoritas dan otonomi; (c.)
pantauan kerja; (d.) sistem penghargaan dan hokum; dan (e.) persaingan yang
netral.
Catatan dan kritikan terhadap kinerja BUMN pada masa Orde Baru
sebenarnya sudah sangat banyak, namun tidak direspons sebagaimana
mestinya. Dalam rangka menyelamatkan dan mendayagunakan asset negara,
 ESPA4314/MODUL 5 5.33

serta mengoptimalkan potensi yang ada dalam BUMN untuk kepentingan


ekonomi nasional dan rakyat banyak, maka sudah saatnya reformasi besar
besaran dilakukan untuk melakukan suatu “operasi” pada BUMN guna
mengobati penyakitnya, baik yang kronis (menahun) maupun yang akut.
Kelemahan kelemahan BUMN yang terungkap setelah rezim Soeharto
tumbang, jangan sampai terulang lagi pada rezim pemerintahan sekarang dan
selanjutnya.

E. DAMPAK POLITIK-EKONOMI PRIVATISASI

Pemerintah patut menyadari (waspada) bahwa privatisasi bukanlah


agenda yang berdiri sendiri, melainkan bagian dari agenda liberalisasi
ekonomi ala Washington Consensus yang bertujuan membuka seluas-luasnya
perekonomian Indonesia kepada masuknya korporat asing. Targetnya adalah
penguasaan sumber-sumber daya strategis (faktor-faktor produksi) yang
makin besar di tangan mereka. Privatisasi di Indonesia mudah berubah
menjadi “rampokisasi” karena dilakukan terhadap BUMN-BUMN yang
kinerjanya lebih baik, terutama sektor non keuangan (Baswir, 2002).
Privatisasi ditandai beralihnya kepemilikan tampuk produksi ke pihak asing
(misalnya Indosat). Akibatnya, pola produksi dan pola konsumsi nasional
akan dibentuk oleh kebebasan kekuatan pasar internasional sehingga tidak
lagi menerima prioritas pengutamaan kepentingan nasional. Indonesia akan
lebih dikuasai pihak asing dan kembali menjadi koloni atau jajahan pihak
asing (Sritua, 2001). Ekonomi rakyat pun makin kehilangan akses dan
kontrol terhadap sumber daya alam mereka (hutan, air, dan tambang).
Baswir (2002) menguraikan dampak ekonomi-politik pelaksanaan
privatisasi di Indonesia, yaitu:
1. Privatisasi berdampak pada mengecilnya peranan negara dalam
penyelenggaraan perekonomian nasional. Sesuai dengan ajaran ekonomi
neoliberal, privatisasi memang sengaja dilakukan sebagai upaya
sistematis untuk memangkas peranan negara, menjadi sebatas sebagai
pembuat dan pelaksana peraturan saja. Privatisasi bermuara pada
meningkatnya kemampuan sektor swasta dalam mempengaruhi
perumusan kebijakan negara, sehingga privatisasi dapat dipahami
sebagai proses sistematis untuk memindahkan kedaulatan negara dari
tangan rakyat kepada para pengusaha swasta.
5.34 Perekonomian Indonesia 

2. Privatisasi akan memberi peluang kepada segelintir kaum berpunya


untuk semakin melipatgandakan penguasaan modal mereka, karena
struktur penguasaan modal atau faktor-faktor produksi yang sangat
timpang.
3. Privatisasi ditandai oleh terjadinya pemindahan penguasaan faktor-faktor
produksi nasional dari tangan negara kepada pemodal internasional,
seperti yang terjadi pada PT Semen Gresik, PT Indosat, dan PT
Telkomsel. Kondisi ini jika terus berlangsung maka perekonomian
Indonesia akan dipaksa bertekuk lutut di bawah suatu bentuk
kolonialisme baru yaitu kekuatan modal internasional.
4. Privatisasi cenderung memicu konflik politik yang membahayakan
persatuan bangsa, seperti halnya konflik antara pemilik saham dengan
kelompok serikat pekerja BUMN.

F. PRIVATISASI ATAU DEMOKRATISASI?

Kegagalan pemerintah (government failure) dalam melakukan efisiensi


BUMN tentu tidak dapat dijadikan alasan pengalihan wewenang yang
terlampau besar ke korporat swasta atau pasar. Bukankah di dalam pasar
sendiri inherent adanya kegagalan pasar (market failure), misalnya dalam
mengalokasikan barang secara adil, eksternalitas, bias pemodal besar, abai
dengan ketimpangan, dan sebagainya? Dengan dalih menggusur sentralisasi
dengan liberalisasi, pemerintah seharusnya konsisten menegakkan amanah
konstitusi untuk melakukan demokratisasi ekonomi. Demokrasi ekonomi
adalah alternatif konkret selain melakukan liberalisasi atau privatisasi
terhadap cabang-cabang produksi yang menguasai hajat hidup rakyat banyak.
BUMN, pun bisa saja di-demokratisasi melalui pelepasan sebagian sahamnya
ke masyarakat (kelompok ekonomi rakyat/koperasi). Demokratisasi ekonomi
menuntut partisipasi luas masyarakat dalam menguasai dan terlibat dalam
proses produksi nasional.
Sri Edi Swasono menguraikan strategi alternatif untuk mengoptimalkan
kinerja BUMN tanpa harus menggadaikan kedaulatan ekonomi-politik
bangsa. Dalam hal ini ia memaparkan konsep demokratisasi ekonomi yang
bertumpu pada keterlibatan masyarakat luas dalam penguasaan dan
pengelolaan aset-aset produktif yang menguasai hajat hidup orang banyak.
Konsep bangun usaha yang berjiwa koperasi ini disebutnya sebagai Triple-
 ESPA4314/MODUL 5 5.35

Co, yaitu co-ownership (pemilikan bersama), co-determinant (penentuan


bersama), dan co-responsibility (tanggung jawab bersama).
Co-ownership diwujudkan melalui keterlibatan masyarakat luas,
utamanya yang tergabung dalam koperasi-koperasi rakyat, dalam penguasaan
(pemilikan) saham-saham BUMN, termasuk penguasaan oleh pekerja,
nasabah (pelanggan), dan stakeholder dalam negeri lain dari BUMN yang
menguasai hajat hidup rakyat banyak tersebut. Misalnya saja, saham Telkom
dapat diarahkan untuk dimiliki juga oleh serikat pekerja, pelanggan telepon,
koperasi, dan organisasi ekonomi rakyat lainnya, sehingga tidak perlu dijual
kepada pihak asing. Dengan begitu masyarakat luas, terutama kaum pekerja,
pelanggan, dan stakeholder lainnya dapat ikut menentukan (co-determinant)
jalannya usaha BUMN tersebut pada khususnya, dan mampu mengendalikan
jalannya (arah) perekonomian nasional pada umumnya. Dampak privatisasi
yang potensial menggusur kedaulatan rakyat (beralih ke kedaulatan
pasar/pemodal internasional) pun dapat dieliminasi.
Pada akhirnya kemajuan BUMN menjadi tanggung jawab bersama (co-
responsibility) yang diwujudkan melalui keterlibatan masyarakat luas dalam
mengawasi dan mendorong optimalisasi kinerja BUMN. Dengan begitu
efisiensi, transparansi, dan akuntabilitas manajemen BUMN pun dapat
ditingkatkan.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan latar belakang pelaksanaan privatisasi di Indonesia!


2) Uraikan contoh kasus privatisasi di Indonesia yang mengakibatkan
pemindahan kepemilikan mayoritas saham ke korporat asing! Apa
pendapat Anda?
3) Apakah alternatif untuk menyehatkan BUMN kita selain privatisasi?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Privatisasi di Indonesia mulai dikaji secara serius pada pertengahan


tahun 1980-an, yaitu dengan gagasan untuk melakukan privatisasi pada
BUMN yang kinerjanya kurang baik. Ketika perekonomian dilanda
5.36 Perekonomian Indonesia 

krisis pada tahun 1997 maka gagasan tersebut mulai dilaksanakan.


Beberapa kondisi yang melatarbelakangi dilakukannya privatisasi antara
lain: 1) BUMN dianggap sebagai unit ekonomi yang boros dan kurang
efisien; 2) BUMN diprivatisasi dengan tujuan membantu kesulitan
keuangan negara; 3) BUMN dianggap potensial untuk menarik modal
asing.
2) Kasus privatisasi yang mengakibatkan pemindahan kepemilikan
mayoritas saham ke korporat asing antara lain dialami oleh PT. Semen
Gresik, PT. Indosat, dan PT. Telkomsel. Saham yang dimiliki oleh
pemerintah dan masyarakat dalam negeri persentasenya lebih rendah
dibandingkan dengan kepemilikan asing. Hal in dapat mengganggu
kestabilan perekonomian Indonesia karena biasanya perusahaan
multinasional tersebut memiliki kemampuan yang kuat dalam
mempengaruhi kebijakan perekonomian negara yang ditempati.
3) Selain privatisasi, demokrasi ekonomi merupakan strategi alternatif
untuk memaksimalkan kinerja BUMN tanpa adanya intervensi asing.
Demokrasi ekonomi bertumpu pada keterlibatan masyarakat luas dalam
penguasaan aset-aset produktif yang menguasai hajat hidup orang
banyak.

R A NG KU M AN

Reformasi BUMN dilakukan dengan dua pendekatan yang berjalan


simultan, yaitu restrukturisasi dan privatisasi. Dalam hal ini
restrukturisasi diartikan sebagai upaya untuk meningkatkan kesehatan
perusahaan dan pengembangan kinerja usaha atau privatisasi BUMN.
Langkah yang dilakukan antara lain dengan memperkuat posisi
manajemen perusahaan sebesar-besarnya kepada manajemen dan
meminimalkan keterlibatan pemerintah.
Pemerintah beralasan melakukan privatisasi BUMN untuk
mengatasi kesulitan keuangan negara dan menarik masuknya modal
asing dalam perekonomian nasional. Privatisasi dilakukan dengan
menjual seluruh atau sebagian besar saham-saham pemerintah di
BUMN. Lima prinsip dasar privatisasi, yaitu: (a.) kejelasan tujuan; (b.)
otoritas dan otonomi; (c.) pantauan kerja; (d.) system penghargaan dan
hokum; dan (e.) persaingan yang netral.
Privatisasi bukanlah agenda yang berdiri sendiri, melainkan bagian
dari agenda liberalisasi ekonomi ala Washington Consensus yang
 ESPA4314/MODUL 5 5.37

bertujuan membuka seluas-luasnya perekonomian Indonesia kepada


masuknya korporat asing. Targetnya adalah penguasaan sumber-sumber
daya strategis (faktor-faktor produksi) yang makin besar di tangan
korporat. Privatisasi ditandai beralihnya kepemilikan tampuk produksi
ke pihak asing (misalnya Indosat). Akibatnya, pola produksi dan pola
konsumsi nasional akan dibentuk oleh kebebasan kekuatan pasar
internasional sehingga tidak lagi menerima prioritas pengutamaan
kepentingan nasional.
Demokratisasi ekonomi merupakan strategi alternatif untuk
mengoptimalkan kinerja BUMN tanpa harus menggadaikan kedaulatan
ekonomi-politik bangsa. Demokratisasi ekonomi yang bertumpu pada
keterlibatan masyarakat luas dalam penguasaan dan pengelolaan aset-
aset produktif yang menguasai hajat hidup orang banyak. Konsep
bangun usaha yang berjiwa koperasi ini disebut sebagai Triple-Co, yaitu
co-ownership (pemilikan bersama), co-determinant (penentuan
bersama), dan co-responsibility (tanggung jawab bersama).

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Menerapkan pola-pola manajemen unit bisnis swasta dalam badan-badan


usaha milik negara tersebut dan menghapuskan pola-pola birokrat atau
pemerintahan yang sering mencemari manajemen BUMN disebut ....
A. privatisasi
B. korporatisasi
C. swastanisasi
D. demokratisasi

2) Privatisasi BUMN yang berakibat dikuasainya saham mayoritas oleh


salah satu BUMN Singapura terjadi pada ....
A. PT Semen Gresik
B. PT Telkom
C. PT Indosat
D. PT Aneka Gas

3) Tujuan pemerintah melakukan privatisasi BUMN, antara lain ....


A. menutup defisit APBN
B. investasi ke luar negeri
C. meningkatkan kinerja koperasi
D. memberdayakan koperasi
5.38 Perekonomian Indonesia 

4) Kementerian negara yang mengurusi pelaksanaan privatisasi secara


langsung adalah ....
A. Menteri Negara BUMN
B. Menteri Koperasi dan UKM
C. Menko Kesejahteraan Rakyat
D. Menteri Perdagangan

5) Pola produksi dikerjakan oleh semua, untuk semua, di bawah pimpinan


dan atau pemilikan anggota-anggota masyarakat merupakan ciri
penerapan ....
A. liberalisasi ekonomi
B. privatisasi ekonomi
C. demokrasi ekonomi
D. oligarki ekonomi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ESPA4314/MODUL 5 5.39

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) A. 1) B.
2) A. 2) C.
3) B. 3) A.
4) B. 4) A.
5) B. 5) C.
5.40 Perekonomian Indonesia 

Daftar Pustaka

Abeng, Tanri, (1998), “Restrukturisasi dan Privatisasi BUMN”, makalah


Seminar Nasional Transformasi dan Privatisasi BUMN, FE-UII

Arief, Sritua. Ekonomi Kerakyatan Mengenang Bung Hatta. Surakarta: UMS


Press.

Baswir, Revrisond. (2000). Koperasi Indonesia. Yogyakarta: BPFE.

______________, (2000), Di Bawah Ancaman IMF, Yogyakarta, Pustaka


Pelajar

Bale, Malcolm dan Tony dale, (1998), “Public Sector Reform in New
Zealend and Its Relevance to Developing Countries”, The World Bank
Research Observer, Vol. 13, No. 1, February

Boediono. (2001). Indonesia Menghadapi Ekonomi Global. Yogyakarta:


BPFE.

Hamid, Edy Suandi. (2000). Ekonomi Indonesia Memasuki Millenium III.


Yogyakarta: UII Press.

Hatta, Muhammad. (1932-1933). Jakarta: Daulat Ra’jat.

Li, Wei, (1997), “The Impact of Economic Reform on The Performance of


Chinesse State Enterprises 1980-1989”, Journal of Political Economics,
Vol. 105, No. 5.

Osborne, David dan Plastrik, Peter. (2000). Memangkas Birokrasi. Jakarta:


PPM.

Mardjana, I Ketut, (1994), “Korporatisasi dan Privatisasi Sebagai Alternatif


Pembenahan BUMN, Jurnal Keuangan dan Moneter, Jakarta, BPEK

Mubyarto. (2002). Ekonomi Pancasila. Yogyakarta: BPFE.


 ESPA4314/MODUL 5 5.41

Rachbini, Didik, (1997), “Untuk Apa BUMN Go Public?”, Forum Keadilan,


3 Nopember

Ruru, Bacellius, (1994), Prospek Penjualan Saham BUMN di Bursa Lokal


dan Internasional, Kelola Gadjah Mada Business Review, Yogyakarta,
MM-UGM

_____________, (1986), “Privatisasi BUMN Sebagai Strategi Makro di


Bidang Pasar Modal”, Seminar Pengembangan Pasar Modal,
Yogyakarta, ISEI-PAU Studi Ekonomi UGM

Soedarsono, (1982), “Migrasi, Pengangguran Tersembunyi, dan Sektor


Informal”, dalam Prijono Tjiptoherijanto dkk: Sumber Daya Manusia,
Kesempatan Kerja, dan Pembangunan Ekonomi, Jakarta, LP FE-UI

Swasono, Sri-Edi. (2005). Kebersamaan dan Asas Kekeluargaan. Jakarta:


UNJ Press.

Warta Ekonomi, No. 23/IX/27 Oktober, Jakarta


Modul 6

Utang Luar Negeri dan Korupsi di


Indonesia
Prof. Dr. Edy Suandi Hamid, M.Ec

PEN D A HU L UA N

M odul ini membahas keterjebakan Indonesia terhadap utang luar negeri


yang makin diperparah dengan berkembangnya praktek-praktek
korupsi, termasuk dalam pengelolaan utang itu sendiri. Pada bagian awal
diuraikan hakekat dan tujuan utang luar negeri, jenis-jenis utang yang
diambil pemerintah Indonesia, dan mekanisme perolehan utang luar negeri
dari berbagai lembaga kreditor. Selanjutnya dibahas dampak keterjebakan
pada utang luar negeri yang makin mengukuhkan kondisi ketergantungan
pada pihak asing, terkurasnya APBN setiap tahunnya, dan berujung pada
masih terjajahnya ekonomi Indonesia. Secara khusus ditelaah kebijakan-
kebijakan yang telah diambil pemerintah untuk memecahkan masalah utang
luar negeri, seperti halnya penjadwalan kembali (reschedulling) dan
restrukturisasi utang. Diulas juga paparan perihal alternatif solusi terhadap
tumpukan utang luar negeri Indonesia. Pada bagian selanjutnya dibahas
kondisi korupsi di Indonesia dan perkembangannya beserta modus-modus
korupsi yang berdampak makin memperpuruk perekonomian nasional.
Secara khusus diuraikan cara-cara yang dapat ditempuh pemerintah untuk
memberantas korupsi dalam segala bentuk-bentuknya.
Dengan mempelajari modul ini secara umum Anda diharapkan
menjelaskan masalah dan kondisi dan mencari solusi terhadap keterjebakan
utang luar negeri dan berkembangnya praktek-praktek korupsi di Indonesia.
Secara khusus setelah mempelajari modul ini Anda diharapkan mampu:
1. menjelaskan kondisi keterjebakan Indonesia pada utang luar negeri,
2. menjelaskan tujuan, jenis-jenis, dan mekanisme perolehan utang luar
negeri Indonesia,
3. menjelaskan dampak keterjebakan pada utang luar negeri bagi
perekonomian Indonesia,
6.2 Perekonomian Indonesia 

4. menjelaskan kebijakan yang ditempuh pemerintah dalam menangani


masalah utang luar negeri,
5. merumuskan solusi-solusi alternatif untuk mengatasi masalah
keterjebakan pada utang luar negeri,
6. menjelaskan parahnya kondisi korupsi di Indonesia dan dampak korupsi
terhadap perekonomian nasional,
7. menjelaskan modus-modus korupsi dan cara-cara pemberantasan korupsi
di Indonesia.
 ESPA4314/MODUL 6 6.3

Kegiatan Belajar 1

Utang Luar Negeri Indonesia

A. HAKEKAT UTANG LUAR NEGERI INDONESIA

Secara teoritis, utang luar negeri dilakukan oleh negara miskin dan
negara berkembang untuk menutupi kesenjangan antara investasi dengan
tabungan (saving-investment gap). Melalui utang luar negeri diharapkan
sebuah negara dapat melakukan investasi karena jumlah tabungan mereka
tidak memadai untuk melakukan investasi tersebut. Keharusan melakukan
utang luar negeri ini didasari oleh ajaran neo liberalisme yang mendewakan
pertumbuhan ekonomi daripada pemerataan ekonomi. Pada kenyataannya,
gap antara tabungan dan investasi itu tidak (selalu) terjadi. Modal tersedia
tetapi menumpuk di perbankan dan utang luar negeri pun ditempuh.
Gagasan melakukan utang luar negeri telah dimunculkan oleh pemimpin
Indonesia sejak awal kemerdekaan. Tahun 1947 Indonesia mulai berutang
kepada negara-negara maju seperti Amerika Serikat dan Inggris. Pada masa
itu, para pemimpin mau berutang dengan syarat tidak menciderai kedaulatan
bangsa. Ketika tahun 1950 utang luar negeri mulai digunakan Amerika untuk
mendapatkan dukungan politik seperti adanya persyaratan agar mengakui
pemerintahan Bayday di Vietnam, Presiden Sukarno mulai mengambil
tindakan yang tegas dengan tidak mengindahkan syarat tersebut. Pada tahun
1963 Indonesia berkonfrontasi dengan Malaysia dan utang luar negeri
kembali digunakan untuk kepentingan politik yang kali ini dilakukan oleh
Inggris. Inggris mau mencairkan kesepakatan utang luar negeri Indonesia
dengan syarat Indonesia mau menghentikan konfrontasi dengan Malaysia.
Tindakan Presiden saat itu adalah menasionalisasi seluruh perusahaan Inggris
yang ada di Indonesia. Pada tahun berikutnya Amerika turut campur dalam
konflik tersebut dengan modus yang sama dengan Inggris, maka Presiden
melakukan nasionalisasi perusahaan Amerika. Indonesia pun keluar dari
keanggotaan IMF, dan Amerika melakukan serangkaian dukungan untuk
melawan pengaruh presiden saat itu.
Orde Baru melakukan kebijakan utang luar negeri yang sangat berbeda
dengan Orde Lama. Pemerintah Orde Baru memutuskan masuk kembali ke
IMF tahun 1967, walaupun yang mengherankan kantor perwakilan IMF telah
ada di Indonesia sejak tahun 1966. Kita dapat menyimpulkan bahwa sejak
6.4 Perekonomian Indonesia 

awal kekuasaannya, rezim Orde Baru telah memberi kemudahan pada IMF
untuk masuk ke Indonesia. Pada waktu itu tabungan domestik sangatlah
rendah padahal di sisi lain pemerintah, dengan berpedoman pada pandangan
kapitalisme, ingin mengenjot pertumbuhan ekonomi. Maka satu-satunya cara
yang dianggap dapat meningkatkan investasi dalam rangka meningkatkan
pertumbuhan ekonomi adalah melalui utang luar negeri. Kebijakan utang luar
negeri yang kemudian ditempuh terbukti telah mengorbankan kedaulatan
bangsa karena makin memaksa pemerintah tunduk kepada penguasa global.
Utang luar negeri sebagian besar diberikan negara kaya kepada negara
berkembang di Asia dan Afrika. Para negara donor tersebut mau memberi
utang dengan dua alasan. Pertama, dilandasi dengan kepentingan ekonomi
dan strategis. Kedua, dilandasi tanggung jawab moral penduduk negera kaya
kepada negara miskin. Dari kedua alasan tersebut, alasan pertama lebih
sering memotivasi negara donor memberikan utang kepada negara lain.
Sekali saja sebuah negara dapat memberi utang kepada negara lain maka
selanjutnya akan terjadi ketergantungan yang akhirnya menguntungkan
negara pendonor. Sebagai misal, Amerika telah memberi utang untuk
pembangunan infrastruktur transportasi kepada Indonesia maka selanjutnya
Indonesia akan membutuhkan utang lagi untuk mengganti peralatan yang
telah usang, dan sebagainya. Artinya, di satu sisi utang dapat mempercepat
pertumbuhan ekonomi negara debitur, tetapi di sisi lain juga menimbulkan
dampak perluasan permintaan barang dan jasa dari negara donor.
Utang luar negeri juga dapat digunakan secara politis. Negara-negara
maju memberikan utang yang berkedok bantuan untuk menanamkan
pengaruh politiknya kepada negara debitur. Sebagai contoh Marshall Plan
yang diberikan pemerintah Amerika setelah Perang Dunia II kepada negara-
negara Eropa Barat dan Jepang adalah upaya menangkis pengaruh komunis
Rusia yang potensial masuk ke negara-negara tersebut. Contoh lain adalah
kasus Indonesia saat berkonfrontasi dengan Malaysia di atas. Melalui utang
Amerika menempatkan dirinya sebagai “penguasa” negara debitur.
Pemberian utang yang sangat besar juga membuat sebuah negara kreditur
dapat mempengaruhi kebijakan politik sebuah negara debitur seperti yang
terjadi di Indonesia saat ini. Jika memang benar utang ditujukan untuk
meningkatkan pertumbuhan ekonomi yang pada akhirnya meningkatkan
kesejahteraan negara miskin, bagaimanakah hasil pemberian utang setelah
beberapa dekade berlalu?
 ESPA4314/MODUL 6 6.5

Pengakuan John Perkins dalam bukunya Confession of an Economic Hit


Man (2003) menjadi bukti empirik bahwa utang luar negeri merupakan upaya
sistematis yang dilakukan negara kreditor untuk mengambil alih penguasaan
ekonomi (SDA dan asset-asset strategis) di negara debitor. Pemberian utang
luar negeri adalah sarana mereka untuk memperpuruk perekonomian negara
debitur ke dalam situasi keterjebakan utang (debt-trap).

B. JENIS-JENIS UTANG LUAR NEGERI

Sumber pendanaan dari luar negeri dibagi dapat berupa hibah dan utang.
Hibah diberikan tanpa persyaratan yang mengikat, sedangkan utang diberikan
dengan berbagai persyaratan. Utang luar negeri dibagi atas utang jangka
panjang dan utang jangka pendek. Utang jangka pendek diberikan kurang
dari 10 tahun sedang selebihnya disebut utang jangka panjang. Berikut
berbagai jenis bantuan luar negeri dari yang disusun berdasarkan tingkat
paling mudah/lunak (Hudiyanto, 2001:108):
1. Hibah (grant) uang senilai $1 juta, tanpa ikatan dalam cara
penggunaannya.
2. Hibah beras senilai $1 juta suatu negara, yang hasil penjualannya
digunakan untuk membiayai proyek pembangunan tertentu di negara
penerima hibah.
3. Pinjaman (loan) sebesar $1 juta yang penggunaannya terbatas untuk
membeli barang dan jasa konsultasi dari perusahaan negara pemberi
pinjaman. Lama pinjaman 20 tahun, masa tenggang (gestation period) 1
tahun dengan bunga 1 persen.
4. Pinjaman sebesar $1 juta dengan bunga 3 persen untuk membeli barang
dari negara pemberi pinjaman, masa pelunasan (amortisasi) 10 tahun.
5. Pinjaman sebesar $ 1 juta dengan bunga 1 persen di bawah suku bunga
yang berlaku di pasar komersial, lama pinjaman 8 tahun.

Sesungguhnya tidak semua jenis utang luar negeri menguntungkan


negara debitur karena tidak semua dicairkan dalam bentuk dana yang bebas
digunakan oleh negara kreditur. Sebagai misal, utang jenis 3 seperti yang
diberikan Bank Dunia kepada Indonesia tidak selalu menguntungkan
Indonesia karena dana utang hanya boleh digunakan untuk membeli barang-
barang sesuai dengan permintaan Bank Dunia. Di samping itu Indonesia juga
belum tentu membutuhkan konsultasi tersebut. Utang luar negeri yang
6.6 Perekonomian Indonesia 

diberikan Bank Dunia sebenarnya digunakan sendiri olehnya untuk


membiayai barang yang mereka kehendaki, honor konsultan, dan biaya
perjalanan mereka. Padahal pemerintah Indonesia harus membayar utang
tersebut seluruhnya. Jenis utang juga sebenarnya lebih menguntungkan
negara kreditor karena memungkinkan terjadi pengalihan sumber netto ke
negara mereka. Indonesia sebagai negara debitor akan mengalami
ketergantungan ke negara kreditor karena ketika utang telah lunas Indonesia
masih harus terus menerus mengimpor barang yang sama untuk
keberlangsungan produksi di Indonesia yang sistemnya tidak dapat diubah
dalam waktu singkat.

C. MEKANISME PENCAIRAN UTANG LUAR NEGERI

Mekanisme pencairan utang luar negeri sangat tergantung kepada


mekanisme yang dibuat oleh kreditur. Untuk utang-utang yang ditujukan
untuk kepentingan khusus, seperti utang untuk pembangunan sarana dan
prasarana yang diberikan oleh Bank Dunia, Indonesia terlebih dahulu harus
memenuhi beberapa persyaratan (conditionalities) yang mereka inginkan.
Persyaratan tersebut misalnya, pemerintah harus terlebih dahulu membuat
forum konsultasi dengan masyarakat yang akan terlibat dalam pembangunan,
tim penilai Bank Dunia melakukan konsultasi dengan Pemda dan DPR, dan
pemerintah menunjukan data-data keuangan yang diperlukan. Setelah Bank
Dunia merasa yakin persyaratan awal telah dipenuhi maka pencairan utang
dilakukan sebagian. Setelah berlangsung beberapa tahun tim penilai akan
melakukan kunjungan lagi untuk memastikan utang dipergunakan
sebagaimana mestinya. Setelah dinilai sesuai rencana pencairan tahap kedua
dilakukan, demikian seterusnya sehingga seluruh utang dicairkan dan
dibayarkan kembali oleh pemerintah. Biaya kunjungan tim Bank Dunia
merupakan bagian dari utang yang harus dibayar debitur.
Mekanisme pencairan utang sangat bervariasi. Pencairan utang dari IMF
dilakukan dengan cara yang lain. Biasanya pencairan utang IMF dilakukan
secara bertahap setelah Letter of Intent (LOI) ditandatangani. Sebagai contoh
pada Stand-by Arrangements (SBA) yang diutangkan kepada Indonesia pada
awal krisis tahun 1997 adalah utang yang berjangka waktu pengembalian 3
tahun. Pencairan pertama dilakukan pada saat pinjaman tersebut disetujui.
Bagian keuangan IMF akan mengirimkan uang pinjaman yang dicairkan
tersebut ke Rekening Bank Indonesia yang berada di Federal Reserve Bank.
 ESPA4314/MODUL 6 6.7

Proses pengiriman tersebut membutuhkan waktu dua hari. Pencairan tahap


kedua dilakukan setelah Indonesia memenuhi persyaratan yang ditetapkan
dalam LOI. Untuk memastikan Indonesia mematuhi LOI, tim IMF akan
mengunjungi Indonesia sekaligus memastikan Indonesia telah memenuhi
semua persyaratan. Setelah misi IMF persyaratan terpenuhi maka disusun
LOI baru yang berisi langkah-langkah selanjutnya dari yang telah disepakati
sebelumnya. LOI baru tersebut diedarkan dan dipelajari oleh dewan direksi
IMF selama 2 minggu sebelum ditandatangani. Setelah disetujui, LOI baru
tersebut akan ditandatangani dan utang baru akan dicairkan.
Berdasarkan gambaran dua mekanisme pencairan utang Bank Dunia dan
IMF tersebut ada beberapa hal yang dapat kita simpulkan. Pertama, kreditur
sangat berkuasa dalam menentukan hal-hal yang boleh dibiayai melalui utang
luar negeri. Kedua, kreditur dengan sangat leluasa mengetahui data-data
rahasia milik pemerintah seperti data keuangan sehingga ia dapat
menggunakan data-data ekonomi-keuangan negara debitor yang dapat
digunakan untuk kepentingan ekonomi-politik mereka. Ketiga, utang luar
negeri yang diberikan terus menerus dalam jangka lama menciptakan
ketergantungan. Pelan namun pasti bangsa Indonesia akan makin bermental
sebagai bangsa “pengutang”.

D. INDONESIA TERJEBAK UTANG LUAR NEGERI

Kebijakan utang luar negeri masa lalu membawa perekonomian


Indonesia pada jebakan utang (debt-trap) yang begitu besar sehingga terus
membebani keuangan negara. Dari segi jumlah utang luar negeri Indonesia
seluruhnya pada tahun 2014 tercatat sebesar USD 269,3 miliar sehingga
tumbuh 7,1% (yoy), meningkat dibandingkan dengan pertumbuhan tahun
sebelumnya yang hanya sebesar 4,6% (yoy), yang jika dibanding jumlah
Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia yang pada tahun 2014 hanya
berjumlah US$ 900 milyar, utang luar negeri Indonesia saat ini sudah setara
dengan 30 persen PDB. Seandainya perekonomian Indonesia mampu
berkembang dengan baik, seharusnya masalah utang Indonesia dapat
terselesaikan sejak dahulu bahkan bukan tidak mungkin untuk menjadi
negara kreditur (pemberi utang).
Struktur utang luar negeri tersebut terdiri dari utang publik dan utang
swasta. Utang luar negeri sektor publik terdiri dari utang pemerintah, utang
Bank Indonesia (BI), dan utang Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Utang
6.8 Perekonomian Indonesia 

yang sedemikian banyak tersebut memang memberatkan perekonomian


Indonesia. Akibatnya tidak hanya pada sektor moneter tetapi juga ke sektor
fiskal dan ekonomi riil.
Pada bidang moneter, utang luar negeri yang pokok dan bunganya harus
dibayar setiap tahunnya sangat mempengaruhi cadangan devisa Indonesia.
Dari tahun ke tahun cadangan devisa kita mengalami penurunan yang cukup
drastis seperti yang tercantum dalam tabel berikut ini.

Tabel 6.1.
Pencairan dan Pembayaran ULN 2004-2010-an (US$ milyar)

Pembayaran Cadangan
Tahun Pencairan Defisit
Pokok Bunga Jumlah Devisa
2004 3,76 5,54 2,55 8,09 (4,33) 36,3
2005 4,11 3,49 1,78 5,27 (1,16) 30,7
2010 5,05 7,54 2,90 10,44 (5,39) 27,1
Sumber: (Baswir, 2010) dari Nota Keuangan 2010 (perubahan kedua) dan Nota
Keuangan 2006 (diolah)

Pada tahun 2005 Indonesia mendapatkan penangguhan pembayaran


utang sebesar Rp 25,1 triliun menyusul terjadinya Tsunami di Aceh. Dari
jumlah cadangan devisa di atas, sebanyak US$ 9 milyar merupakan pinjaman
dari IMF yang berbentuk stand by loan. Dana tersebut hanya boleh dicairkan
dalam keadaan mendesak. Itu artinya jumlah cadangan devisa kita sangatlah
sedikit, paling banyak hanya dapat membiayai impor selama 3-4 bulan.
Bandingkan dengan Malaysia dan Singapura yang cadangan devisanya lebih
dari 100 milyar US$.
Berdasarkan data tersebut dapat kita simpulkan bahwa utang luar negeri
yang berhasil dicairkan pemerintah setiap tahunnya lebih kecil dibanding
jumlah utang yang seharusnya dibayar pemerintah kepada kreditur.
Akibatnya terjadi defisit yang cenderung meningkat dari tahun ke tahun.
Dampak lebih buruk adalah cadangan devisa kita terus menerus terkuras
karena digunakan untuk membayar utang luar negeri.
Beban utang luar sektor publik yang sangat mencolok dipikul oleh
Anggaran Pendapatan dan Belanja Nasional (APBN). Hampir sepuluh persen
dari APBN 2014 dialokasikan untuk membayar pokok utang luar negeri
beserta bunganya. Jumlah yang sedemikian besar membuat pemerintah tidak
dapat sepenuhnya membiayai pembangunan sektor-sektor vital seperti
 ESPA4314/MODUL 6 6.9

pendidikan dan kesehatan, sehingga dapat dipastikan rakyat tidak mendapat


jaminan sosial yang memadai. Dampak utang luar negeri pada akhirnya
bermuara pada beban hidup rakyat yang terus meningkat. Hal itu dapat terjadi
baik melalui kenaikan harga yang dipicu oleh kemerosotan nilai rupiah,
peningkatan harga BBM, maupun peningkatan target pajak.
Utang luar negeri yang ditumpuk Indonesia dari tahun ke tahun telah
meningkatkan ketergantungan terhadap negara atau lembaga kreditur. Selama
ini pemerintah dan masyarakat telah terbiasa menggunakan utang luar negeri
untuk membiayai pembangunan. Akibatnya jika utang tersebut ditiadakan
maka yang terjadi adalah ketidakpercayaan pada kemampuan diri yang
sangat besar. Lebih jauh kehadiran kreditur asing yang membiayai
pembangunan Indonesia membuat mereka memiliki posisi ekonomi politik
yang luar biasa besar, sehingga mereka dengan mudah melakukan intervensi
terhadap kebijakan ekonomi dan politik Indonesia.
IMF adalah lembaga kreditur yang terbukti telah mampu menguasai
perekonomian Indonesia. Melalui LOI yang telah ditandatangani pemerintah
Indonesia, IMF memaksakan serangkaian kebijakan ekonomi yang
sesungguhnya merugikan Indonesia seperti privatisasi BUMN, liberalisasi
perdagangan minyak bumi, dan penghapusan subsidi kesehatan dan
pendidikan. Indonesia yang sejak semula “menggantungkan” diri pada IMF
tidak berani menolak persyaratan tersebut karena takut kehilangan
kesempatan mendapatkan utang. Dibandingkan dengan Malaysia yang tidak
menerima intervensi IMF, pemulihan krisis Indonesia justru berjalan lebih
lambat. Jadi terbukti bahwa jalan keluar (resep) pemulihan ekonomi yang
diberikan IMF sesungguhnya tidak berhasil. Karena ketergantungan yang
berbuah ketidakpercayaan diri, pemerintah Indonesia tidak berani mengambil
langkah radikal untuk tidak berorientasi pada utang tetapi pada kekuatan
sendiri.

E. SOLUSI UTANG LUAR NEGERI INDONESIA

Setidaknya ada tiga solusi alternatif yang dapat ditempuh untuk


mengurangi beban utang luar negeri yang saat ini sedang melilit Indonesia.
Alternatif pertama adalah penundaan pembayaran angsuran pokok utang
(debt rescheduling). Kedua, pengalihan kewajiban membayar angsuran
pokok utang menjadi kewajiban melaksanakan suatu program tertentu (debt
swap), dan ketiga adalah pengurangan pokok utang melalui suatu mekanisme
6.10 Perekonomian Indonesia 

yang dikenal sebagai Inisiatif untuk Negara-negara Miskin Yang Terjebak


Utang (HIPC Inisiative) (Baswir, 2001:67).
Dari ketiga alternatif solusi tersebut, pemerintah Indonesia baru
memanfaatkan alternatif yang pertama. Sejak terjadinya krisis moneter tahun
1998, Indonesia telah tiga kali mengajukan penundaan pembayaran utang
kepada forum para kreditor dalam Paris Club. Alternatif kedua telah
ditawarkan oleh Amerika dan Jerman namun belum ditanggapi secara serius
oleh pemerintah. Alternatif ketiga belum dapat dijalankan karena Indonesia
tidak memenuhi persyaratan untuk itu. Alternatif ketiga dapat dilakukan jika
rasio utang luar negeri terhadap ekspor lebih besar dari 150 persen, rasio
utang terhadap penerimaan negara lebih besar dari 250 persen, rasio ekspor
terhadap Produk Domestik Bruto lebih kecil dari 30 persen, dan penerimaan
negara terhadap PDB lebih kecil dari 15 persen.
Berbagai alternatif di atas adalah jalan keluar yang konservatif karena
dianggap tetap menguntungkan negara kreditur dan menekan negara debitur.
Di beberapa negara seperti Argentina dan Meksiko utang luar negeri
diselesaikan dengan cara-cara yang lebih revolusioner. Mereka tidak
meminta penjadwalan ulang tetapi pemotongan utang (haircut). Keberhasilan
kedua negara tersebut untuk melakukan pemotongan utang memang bukan
tindakan tanpa resiko, tetapi jika memperhatikan jumlah utang yang demikian
besar bukan tidak mungkin kita dapat mengambil resiko tersebut.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Sebutkan alasan negara donor mau memberikan utang kepada negara
miskin!
2) Jelaskan mengapa tidak semua jenis utang luar negeri menguntungkan
negara debitur!
3) Jelaskan solusi yang ditempuh pemerintah dalam rangka mengurangi
beban utang luar negeri!
 ESPA4314/MODUL 6 6.11

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Alasan negara donor mau memberi utang kepada negara miskin adalah:
a) dilandasi dengan kepentingan ekonomi dan strategis,
b) dilandasi tanggung jawab penduduk negara kaya kepada negara
miskin,
2) Tidak semua jenis utang luar negeri menguntungkan bagi negara debitur
karena tidak semua pinjaman di cairkan dalam bentuk dana yang bebas
digunakan oleh negara kreditor dan memungkinkan terjadinya
pengalihan sumber netto ke negara kreditor.
3) Solusi yang ditempuh oleh pemerintah dalam upaya mengurangi beban
utang luar negeri adalah:
a) penundaan angsuran pokok utang (debt rescheduling),
b) Pengalihan membayar angsuran pokok utang menjadi kewajiban
melaksanakan suatu program tertentu (debt swap),
c) Pengurangan pokok utang melalui suatu mekanisme yang dikenal
sebagai inisiatif untuk negara-negara miskin yang terjebak utang
(HIPC initiative).

R A NG KU M AN

Utang dilakukan oleh negara miskin dan negara berkembang untuk


menutupi kesenjangan antara investasi dengan tabungan. Utang luar
negeri dilakukan untuk mengejar pertumbuhan ekonomi negara. Sejak
awal kemerdekaannya, Indonesia telah menggunakan utang sebagai
modal pertumbuhan ekonomi. Bedanya jika jaman Presiden Sukarno
Indonesia masih memiliki kemampuan mempertahankan kedaulatan
negara meskipun berutang sedangkan saat ini Indonesia telah kehilangan
kedaulatannya karena berutang.
Sumber pendanaan dari luar negeri dibagi atas hibah dan utang.
Hibah diberikan tanpa persyaratan yang mengikat, sedangkan utang
diberikan dengan berbagai persyaratan. Mekanisme pencairan utang luar
negeri sesungguhnya memberikan kesempatan pada negara atau lembaga
kreditur untuk menentukan hal-hal yang boleh dibiayai oleh utang luar
negeri, leluasa mengetahui data-data rahasia milik pemerintah, dan
menciptakan ketergantungan.
Akibat kebijakan utang luar negeri, Indonesia saat ini sedang terlilit
utang yang tidak terbayangkan banyaknya. Bahkan saat ini yang terjadi
6.12 Perekonomian Indonesia 

adalah outflow negatif karena utang luar negeri yang berhasil dicairkan
pemerintah per tahun lebih sedikit dibandingkan jumlah utang yang
seharusnya dibayar pemerintah terhadap debitur. Karena utang yang
bertumpuk 30 persen APBN digunakan untuk membayar utang luar
negeri akibatnya pembiayaan pembangunan terabaikan. Ketergantungan
ekonomi dan intervensi politik ekonomi juga akibat utang yang sangat
besar kepada pihak asing.
Hingga saat ini pemerintah Indonesia telah berusaha melakukan
penundaan pembayaran angsuran pokok utang (debt rescheduling).
Solusi lain yang dapat ditempuh untuk mengurangi beban utang adalah
pengalihan kewajiban membayar angsuran pokok utang menjadi
kewajiban melaksanakan suatu program tertentu (debt swap),
pengurangan pokok utang, dan pemotongan utang. Alternatif terakhir
bukan tanpa resiko tetapi jika menilik kecurangan yang dilakukan negara
atau lembaga debitur, sepertinya kita patut menempuh resiko tersebut.

TES F OR M AT I F 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Kondisi dimana bunga utang luar negeri yang dibayar pemerintah


Indonesia telah melebihi nilai pokoknya sehingga harus dibayar dengan
membuat utang baru disebut ....
A. debt-trap
B. odious debt
C. Fisher Paradox
D. debt equity to swap

2) Buku Confession of an Economic Hit Man yang di antaranya berisi awal


mula keterjebakan Indonesia terhadap utang luar negeri ditulis oleh ....
A. Joseph Stiglitz
B. John Perkins
C. Susan George
D. Henry Voltmeyer
 ESPA4314/MODUL 6 6.13

3) Utang luar negeri pemerintah Indonesia yang digunakan untuk


membiayai pembelian barang-barang impor dari negera kreditor adalah
utang dalam bentuk ....
A. utang proyek
B. utang program
C. utang lunak
D. hibah

4) Salah satu argumen untuk mendapat pemotongan (penghapusan) utang


adalah karena utang tersebut dikorupsi rezim yang berkuasa dengan
sepengetahuan kreditor, yang disebut ....
A. debt-trap
B. odious debt
C. vicious debt
D. black debt

5) Upaya pemerintah Indonesia untuk menunda pembayaran utang luar


negeri dengan memundurkan jatuh temponya disebut ....
A. moratorium
B. re-scedulling
C. restrukturisasi
D. hair-cut

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
6.14 Perekonomian Indonesia 

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ESPA4314/MODUL 6 6.15

Kegiatan Belajar 2

Korupsi di Indonesia

A. KONDISI KORUPSI DAN PERKEMBANGANNYA

Setelah rezim pemerintahan Soeharto jatuh pada bulan Mei 1998,


tuntutan reformasi total semakin deras didengungkan. Salah satu agenda
reformasi total tersebut adalah berkaitan dengan reformasi ekonomi, yang di
dalamnya tercakup penghapusan aktivitas yang dapat merugikan
perekonomian nasional, yakni penghapusan korupsi, kolusi, nepotisme, dan
kronisme. Secara praktis, empat variabel tersebut sebenarnya dapat
disederhanakan menjadi satu, yakni berkaitan dengan penyalahgunaan
kekuasaan untuk mendapatkan keuntungan atau keistimewaan (privilege)
tertentu, yang umumnya berdampak pada kerugian bagi orang lain atau
masyarakat.
Di tanah air, masalah masalah tersebut sudah lama menjadi isu nasional
baik pada masa Orde Lama maupun Orde Baru. Namun “penyakit”
penyalahgunaan kekuasaan ini sejalan dengan pembangunan ekonomi yang
kian pesat, terasa semakin merajalela dan transparan pada masa Orde Baru.
Sorotan pun lebih pada aspek yang berkaitan dengan masalah korupsi.
Istilah-istilah penyalahgunaan kekuasaan yang sejenis seperti kolusi,
nepotisme, dan kronisme sangat jarang digunakan dan kalaupun digunakan
terbatas pada kalangan dan publiksi akademis. Baru belakangan ini istilah-
istilah yang kemudian dipendekkan menjadi “KKN” (Korupsi, Kolusi, dan
Nepotisme) itu sangat memasyarakat dan menjadi pembicaraan publik sehari
hari.
Jika kita menyimak beberapa hasil riset ekonomi yang dilakukan
lembaga internasional yang independen, hasilnya selalu menempatkan
Indonesia pada posisi yang “terjelek”, atau paling tidak mendekati yang
paling jelek. Pada tahun 1999, riset tentang indek korupsi dunia yang
dilakukan oleh lembaga Transparency International (IT) di 99 negara, telah
menempatkan Indonesia sebagai negara paling korup di Asia, dan nomor tiga
teratas di dunia (di bawah Kamerun dan Nigeria). Pada tahun 2001, survei
yang sama masih menunjukkan bahwa dari 91 negara yang disurvei,
Indonesia menempati posisi keempat paling korup setelah Bangladesh,
Nigeria, dan Uganda. Pada tahun 2003, dengan sampel negara lebih banyak,
6.16 Perekonomian Indonesia 

yakni 133 negara, Indonesia menempati peringkat keenam sebagai negara


terkorup di dunia. Terakhir di tahun 2014 ini Indonesia menempati peringkat
ke 107 dari 175 negara.

Tabel 6.2.
Indek Persepsi Korupsi (Corruption Perception Index) 2014

Rangking Negara Skore Rangking Negara Skore


1 Denmark 92 85 Philippines 38
2 New Zealand 91 85 Sri Lanka 38
3 Finland 89 85 Thailand 38
Trinidad and
4 Sweden 87 85 Tobago 38
5 Norway 86 85 Zambia 38
5 Switzerland 86 94 Armenia 37
7 Singapore 84 94 Colombia 37
8 Netherlands 83 94 Egypt 37
9 Luxembourg 82 94 Gabon 37
10 Canada 81 94 Liberia 37
11 Australia 80 94 Panama 37
12 Germany 79 100 Algeria 36
12 Iceland 79 100 China 36
14 United Kingdom 78 100 Suriname 36
15 Belgium 76 103 Bolivia 35
15 Japan 76 103 Mexico 35
17 Barbados 74 103 Moldova 35
17 Hong Kong 74 103 Niger 35
17 Ireland 74 107 Argentina 34
17 United States 74 107 Djibouti 34
21 Chile 73 107 Indonesia 34
21 Uruguay 73 110 Albania 33
23 Austria 72 110 Ecuador 33
24 Bahamas 71 110 Ethiopia 33
United Arab
25 Emirates 70 110 Kosovo 33
26 Estonia 69 110 Malawi 33
26 France 69 115 Côte d´Ivoire 32
Dominican
26 Qatar 69 115 Republic 32
S.V. and the
29 Grenadines 67 115 Guatemala 32
30 Bhutan 65 115 Mali 32
31 Botswana 63 119 Belarus 31
31 Cyprus 63 119 Mozambique 31
 ESPA4314/MODUL 6 6.17

Rangking Negara Skore Rangking Negara Skore


31 Portugal 63 119 Sierra Leone 31
31 Puerto Rico 63 119 Tanzania 31
35 Poland 61 119 Vietnam 31
35 Taiwan 61 124 Guyana 30
37 Israel 60 124 Mauritania 30
37 Spain 60 126 Azerbaijan 29
39 Dominica 58 126 Gambia 29
39 Lithuania 58 126 Honduras 29
39 Slovenia 58 126 Kazakhstan 29
42 Cape Verde 57 126 Nepal 29
43 Korea (South) 55 126 Pakistan 29
43 Latvia 55 126 Togo 29
43 Malta 55 133 Madagascar 28
43 Seychelles 55 133 Nicaragua 28
47 Costa Rica 54 133 Timor-Leste 28
47 Hungary 54 136 Cameroon 27
47 Mauritius 54 136 Iran 27
50 Georgia 52 136 Kyrgyzstan 27
50 Malaysia 52 136 Lebanon 27
50 Samoa 52 136 Nigeria 27
53 Czech Republic 51 136 Russia 27
54 Slovakia 50 142 Comoros 26
55 Bahrain 49 142 Uganda 26
55 Jordan 49 142 Ukraine 26
55 Lesotho 49 145 Bangladesh 25
55 Namibia 49 145 Guinea 25
55 Rwanda 49 145 Kenya 25
55 Saudi Arabia 49 145 Laos 25
Papua New
61 Croatia 48 145 Guinea 25
Central African
61 Ghana 48 150 Republic 24
63 Cuba 46 150 Paraguay 24
64 Oman 45 152 Congo Republic 23
The FYR of
64 Macedonia 45 152 Tajikistan 23
64 Turkey 45 154 Chad 22
Dem. Rep. of the
67 Kuwait 44 154 Congo 22
67 South Africa 44 156 Cambodia 21
69 Brazil 43 156 Myanmar 21
69 Bulgaria 43 156 Zimbabwe 21
69 Greece 43 159 Burundi 20
69 Italy 43 159 Syria 20
6.18 Perekonomian Indonesia 

Rangking Negara Skore Rangking Negara Skore


69 Romania 43 161 Angola 19
69 Senegal 43 161 Guinea-Bissau 19
69 Swaziland 43 161 Haiti 19
76 Montenegro 42 161 Venezuela 19
Sao Tome and
76 Principe 42 161 Yemen 19
78 Serbia 41 166 Eritrea 18
79 Tunisia 40 166 Libya 18
80 Benin 39 166 Uzbekistan 18
Bosnia and
80 Herzegovina 39 169 Turkmenistan 17
80 El Salvador 39 170 Iraq 16
80 Mongolia 39 171 South Sudan 15
80 Morocco 39 172 Afghanistan 12
85 Burkina Faso 38 173 Sudan 11
85 India 38 174 Korea (North) 8
85 Jamaica 38 174 Somalia 8
85 Peru 38
Sumber: Transparency International, 2014

Masalah korupsi sebenarnya dapat ditelusuri mulai zaman kerajaan dan


masyarakat tradisional Indonesia (lihat Onghokham, 1986). Ini terkait dengan
struktur masyarakat tradisional Indonesia yang dalam pola hubungan antar
lapisan masyarakatnya membuka peluang besar untuk terjadinya tindakan
korupsi tersebut. W.F. Wartheim, seorang professor dalam bidang sejarah
dan sosiologi dari Universitas Amsterdam dalam bukunya Indonesian Society
In Transition, sebagaimana dikutip Lopa (1986, h.23) mengemukakan bahwa
korupsi di Indonesia antara lain bersumber pada peningkatan pandangan
feodal, yang sekaligus menimbulkan conflicting loyalities antara kewajiban
terhadap keluarga dan kewajiban terhadap negara. Dengan melihat korupsi di
Indonesia ini Lubis dan Scott mengemukakan bahwa korupsi merupakan
sesuatu yang berakar pada kebudayaan lama, dan berasal dari birokrasi
patrimonial dari masa feodal yang lampau, tetapi nilai nilainya masih bekerja
dalam diri manusinya (lihat Lubis dan Scott, 1985, h.xix-xx). Pandangan ini
sama dengan yang pernah dikemukakan tokoh proklamator kemerdakaan RI,
Dr. Mohammad Hatta bahwa korupsi sudah menjadi bagian dari
“kebudayaan” Indonesia.
Saat ini korupsi menjadi masalah global, baik di negara maju maupun di
negara negara sedang berkembang. Hanya saja, dengan sistem pemerintahan
dan pengawasan yang ketat di negara maju, masalah ini tidak separah di
 ESPA4314/MODUL 6 6.19

negara negara berkembang. Negara negara seperti New Zealand, Denmark,


Swedia, Kanada, Australia, maupun Finlandia, termasuk negara negara yang
“bersih” dan berada pada peringkat paling atas untuk minimalitas korupsinya.
Untuk negara berkembang seperti Singapura yang sudah termasuk kategori
negara industri baru, karena sistem hukumnya sangat ketat, juga masuk
dalam kategori yang tingkat korupsinya relatif rendah.
Ini berbeda dengan negara-negara berkembang seperti Nigeria, Pakistan,
Zaire, Kamerun, India, China, dan Indonesia, yang masuk dalam kelompok
negara yang sangat tinggi korupsinya, walaupun sudah ada usaha-usaha
untuk menghapuskan korupsi di negara-negara berkembang ini. Bahkan di
negara berkembang seperti Zaire dan Kenya, korupsi telah meliputi sebagian
besar dari GDP nya. (Schleifer dan Robert W. Vischney, 1993, h. 599-617).
Di China ditemukan selama kurun waktu 1988-1992 sebanyak lebih dari 215
ribu kasus yang berkaitan dengan penyogokan dan korupsi yang melibatkan
148 ribu orang dan uang senilai 2,9 milyar yuan (Yao, 1997, h. 156). Saat ini
upaya keras telah dilakukan pemerintah Republik Rakyat Cina untuk
menghapuskan praktek praktek korupsi tersebut. Bahkan sudah ada beberapa
tindakan hukum yang tegas, baik vonis hukuman mati maupun seumur hidup,
bagi para koruptor di negara tersebut. Seorang mantan kepala kantor cabang
Bank of China di Ningho misalnya, dijatuhi hukuman mati karena korupsi
(Kompas, 12/1/1999).
Seorang ekonom dari Northwestern University AS, Dr. Jeffrey Winters,
merupakan salah satu dari beberapa nama pakar asing yang banyak menyorot
korupsi di Indonesia yang sempat mencuat namanya selama tahun 1997-
1998. Pada pertengahan tahun 1997 ketika krisis ekonomi mulai melanda
Indonesia, ia mengemukakan paling tidak sepertiga bantuan (pinjaman) dari
Bank Dunia untuk Indonesia “bocor dan menguap begitu saja”. Angka ini
diperolehnya dari suatu wawancara dengan beberapa pejabat Bank Dunia di
kantor perwakilan Jakarta dan kantor pusat di Washington. Setahun
kemudian ia pun mengungkap sinyalemen korupsi yang terkait dengan
permasalahan penambangan di Irian Jaya yang melibatkan PT Freeport dan
beberapa nama pejabat tinggi dan konglomerat Indonesia.
Berkaitan dengan sinyalemen korupsi atas dana pinjaman Bank Dunia
yang selama ini dianggap sangat baik sistem pemantauan bantuannya
tersebut, sebelum gerakan reformasi meluas, telah mendapat sanggahan keras
baik dari pemerintah Indonesia dan Bank Dunia. Lembaga ini dan juga
pemerintah Indonesia secara cepat membantah pernyataan ini dengan
6.20 Perekonomian Indonesia 

menegaskan bahwa ada sistem pemantauan yang ketat atas setiap sentence
dana yang dikucurkan oleh Bank Dunia. Bank Dunia menyatakan tidak
pernah mentolerir penggunaan dana untuk keperluan di luar
penganggarannya dan selalu melakukan pengawasan atas adanya kebocoran
tersebut. Dinyatakan pula lembaga ini mempunyai mekanisme dan standar
pengawasan yang ketat dan memiliki profesionalisme yang tinggi.
Baru setelah gerakan reformasi marak sinyalemen adanya korupsi atas
dana Bank Dunia ini terkuak dari satu laporan internal Bank Dunia (1998)
yang sempat bocor ke media massa. Dana bantuan (pinjaman) yang diberikan
kepada Indonesia yang dikorup tersebut nilainya diperkirakan sekitar 20
persen dari total yang diberikan oleh lembaga internasional tersebut. Atas
laporan tersebut reaksi pemerintahan Presiden Habibie agak berbeda dengan
masa Presiden Soeharto. Padahal tadinya analisis pengamat tentang korupsi
di tanah air, atau lembaga pengamat korupsi tidak resmi seperti
Transaparency Internasional, tidak mendapat respon cepat dari pemerintah.
Paling tidak mantan ketua Bappenas dan mantan Menko Ekuin, Ginanjar
Kartasasmita, telah meminta Menko Wasbang mengusut laporan ini,
termasuk meminta Bank Dunia membantu dalam memberantas korupsi
tersebut.
Kejadian ini memberikan kesan kuat bahwa pemerintah selama ini
seakan membutakan dan menulikan diri dari penilaian pihak pihak yang
dianggap tidak terkait dengan birokrasi. Pandangan dan data yang benar
seakan hanyalah dari unsur internal pemerintah sendiri, atau dari lembaga
donor seperti Bank Dunia dan IMF yang selalu dihormati agar terus
mengucurkan dananya. Akibatnya perekonomian kita terjerumus kedalam
jurang kebangkrutan, dan korupsi pun meluas dalam sel sel paling kecil pada
birokrasi.
Bank Dunia misalnya, sebelum kejatuhan Orde Baru selalu memuji muji
prestasi pembangunan ekonomi Indonesia. Bahkan Indonesia ditempatkan
dalam posisi sebagai negara yang sukses pembangunan ekonominya di antara
negara berkembang lain. Pertumbuhan ekonominya dianggap “ajaib” tanpa
melihat proses pembangunan itu telah merusak dan menghabiskan sumber
alam yang ada, dan melilitkan Indonesia pada utang luar negeri yang sangat
besar. Ini menjadi referensi pula bagi pejabat-pejabat kita untuk menangkal
kritikan kritikan yang muncul dari luar pemerintahan, sehingga dianggap
jalannya pembangunan kita sudah ada pada rel yang benar.
 ESPA4314/MODUL 6 6.21

Dengan adanya “pengakuan” Bank Dunia kali ini maka wajar kalau
muncul pandangan agar Bank Dunia juga ikut bertanggung jawab atas
kekeliruan perannya dalam proses pembangunan. Tentu saja tidak cukup
sekedar tanggungjawab moral, melainkan juga finansial. Ini tentu bukan
suatu tuntutan yang mengada ada karena dalam keadaan sulit sekarang ini
untuk memenuhi kewajiban finansial Indonesia pada lembaga tersebut juga
sangat berat. Pada lembaga itu pula (sebelum krisis) utang luar negeri
Indonesia paling banyak. Adanya pemutihan sebagian utang tersebut, atau
penjadwalan kembali dalam jangka yang panjang, merupakan kompensasi
yang tidak berlebihan. Ini sesuai pula dengan posisi formal Bank Dunia yang
bukan sebagai bank komersial, melainkan berfungsi untuk membantu negara
negara yang kesulitan pembangunan ekonominya.

B. MODUS KORUPSI

Mar’ie Muhammad membedakan korupsi dalam dua kategori, yaitu


korupsi yang bersifat administratif dan yang bersifat struktural. Korupsi yang
bersifat administratif adalah korupsi yang dilakukan pegawai pemerintah atau
pejabat negara dan tidak ada urusan dengan politik, dia cuma mau hidup enak
dalam waktu yang cepat korupsi seperti ini dapat dibagi dua lagi, yaitu yang
sifatnya terpaksa karena kebutuhan mendesak, sedangkan yang kedua
dilakukan karena keserakahan. Model kedua ini tidak dapat diatasi dengan
kenaikan gaji
Praktek korupsi yang bersifat struktural rumit dideteksi karena korupsi
ini terkait erat dengan struktur kekuasaan dan kolusi. Korupsi model ini
merupakan kerja sama atau persekongkolan dalam kerja yang tidak baik,
misalnya antara penguasa dan pelaku bisnis dalam mengukuhkan monopoli
swasta yang menguntungkan kedua pihak. Korupsi struktural pun dibagi
menjadi dua, yaitu in come corruption, yang jelas motifnya berupa materi,
dan policy corruption, yang cirinya membuat peraturan sedemikian rupa
sehingga melegalisasi korupsi agar legitimated. Praktek korupsi jenis ini
susah dibongkar jika lembaga-lembaga perwakilan tidak bekerja
sebagaimana mestinya, lebih-lebih kalau Mahkamah Agung tidak
mempunyai hak uji atas peraturan tersebut. Maraknya korupsi kolektif yang
dilakukan anggota DPRD mengindikasikan makin massifnya praktek korupsi
ini.
6.22 Perekonomian Indonesia 

Di Indonesia, tempat-tempat yang rawan korupsi adalah tender-tender


proyek besar, termasuk juga yang pendanaannya dari luar negeri, kemudian
kredit perbankan, penerimaan pajak, bea cukai, pemberian perijinan untuk
berbagai usaha, termasuk yang berkaitan dengan analisis mengenai dampak
lingkungan (Amdal). Lokasi lain yang rawan adalah badan-badan peradilan
dan pengusutan perkara, serta pada transaksi dalam bidang pertanahan
(Mar’ie, 1999).
Korupsi di jajaran birokrasi dengan berbagai bentuknya sudah sangat
meluas dalam berbagai jenjang birokrasi atau pegawai negeri di tanah air.
Bukan saja pada level top pemerintahan, melalui berbagai SK dan instruksi
yang berbau KKN, tetapi juga pada berbagai kegiatan yang menyangkut
pelayanan publik, yang untuk kelancaran urusannya masyarakat harus
mengeluarkan dana ekstra. Para pegawai pemerintah tersebut seakan
menganggap dirinya sebagai penguasa yang dapat mempercepat atau
memperlambat setiap urusan yang ada di kantornya. Mengutip pendapat
Arnold J. Heidenheimer, Prof. Mubyarto (1990, h. 66) mengemukakan:
“seorang pegawai negeri yang korup menganggap kantornya sebagai suatu
perusahaan di mana pendapatannya akan diusahakan setinggi munkin. Kantor
itu kemudian menjadi satu tempat untuk memaksimumkan pendapatannya.
Ukurannya tergantung pada keadaan pasar dan kemampuannya untuk
menemukan titik keuntungan tertinggi pada kurva permintaan masyarakat”.
Adanya pandangan demikian, Mubyarto lebih lanjut menginterpretasikan
bahwa korupsi dalam bentuk seperti sogokan, uang, atau pungli tidak lain
merupakan “harga pasar” yang harus dibayar konsumen yang ingin
“membeli” barang tertentu. Dan barang tertentu yang akan dibeli itu berupa
keputusan, izin, atau secara lebih tegas adalah tanda tangan!
Sebagai ilustrasi betapa pelaku korupsi di Indonesia telah muncul secara
masif hampir di semua level penyelenggaraan pemerintahan baik eksekutif,
legislatif maupun yudikatif dapat dilihat pada bagan alir berikut ini.
 ESPA4314/MODUL 6 6.23

Sumber : Materi Rimawan Pradiptyo untuk FGD menghitung biaya sosial korupsi

C. DAMPAK KORUPSI TERHADAP PEREKONOMIAN

Satu pertanyaan yang sering muncul adalah bagaimana masalah dan


dampak korupsi ini jika dilihat dari perpektif ekonomi? Dalam sudut pandang
makro, maka korupsi ini umumnya lebih banyak berdampak negatif pada
perekonomian. Namun demikian dalam perspektif mikro, dalam arti dilihat
dari sudut pandang pelaku pelaku ekonomi yang membayarkan sogokan pada
para pejabat yang korup tersebut, perbuatan korupsi itu mungkin saja justru
dapat mempertinggi tingkat efisiensi dan mendukung usahanya. Ini berkaitan
dengan berbagai keistimewaan yang ia peroleh sebagai implikasi dari dana
yang dikeuarkannya. Namun demikian yang jelas di kalangan sementara
ekonom masih ada perdebatan tentang efek korupsi terhadap pertumbuhan
ekonomi itu.
Beberapa penulis berpendapat bahwa korupsi dapat saja meningkatkan
pertumbuhan ekonomi. Ini melalui dua tipe mekanisme (Mauro, 1995).
Pertama, praktek korupsi yang dengan pemberian dana untuk membantu
pelaku ekonomi terhindar dari penundaan penundaan urusannya.
Sebagaimana diketahui penundaaan bagi aktivitas ekonomi berarti biaya,
baik itu dari sisi peluang usaha yang mungkin lepas ataupun biaya biaya dari
bunga, dan ongkos lainnya. Ini dapat mendukung pertumbuhan apabila
negara tersebut aturan birokrasinya sangat buruk. Kedua, adanya korupsi ini
dapat mendorong pegawai pemerintah untuk bekerja lebih keras. Mereka
yang sebelumnya tidak terlalu bersemangat menyelesaikan urusan rutinnya
6.24 Perekonomian Indonesia 

menjadi terstimulasi untuk bekerja karena adanya insentif dari uang


pelayanannya. Hal yang seperti ini dapt terjadi di negara manapun.
Namun demikian, dari banyak pendapat yang ada lebih cenderung
berpandangan bahwa korupsi ini justru memperlambat atau menurunkan
pertumbuhan ekonomi, di samping juga menimbulkan ketidakadilan dan
kesenjangan pendapatan masyarakat. Temuan temuan dari Murphy, Shleifer,
dan Vishny (1991) menunjukkan bahwa negara negara yang banyak aktivitas
korupsi atau “rent seeking activities” cenderung lambat pertumbuhan
ekonominya. Pandangan ini lebih mudah dipahami karena adanya korupsi
berarti ada biaya lain lain, atau akan mempersulit suatu aktivitas ekonomi,
yang akibatnya bisa meninggikan biaya atau memperkecil minat untuk
melakukan investasi sehingga mengganggu kelancaran pertumbuhan
ekonomi.
Dari penelitiannya di 58 negara termasuk Indonesia, Mauro (1995)
mempertegas pandangan yang menyatakan bahwa korupsi akan cenderung
memperlambat pertumbuhan ekonomi. Ia beranggapan korupsi yang minimal
akan melahirkan birokrasi yang efisien sehingga dapat mendukung
peningkatan investasi dan pertumbuhan ekonomi. Dengan
mempertimbangkan aspek aspek moral, politik, sosial, budaya, pertahanan
dan keamanan, maka memang sulit untuk melegitimasi adanya suatu praktek
korupsi. Karena bagaimanapun juga dampak negatif dari praktik korupsi ini
jauh lebih banyak dibandingkan dampak positifnya, terutama bagi
masyarakat.
Oleh karena itu, sekarang ini secara global muncul upaya upaya untuk
menghapuskan praktek korupsi ini. Bahkan negara negara seperti Amerika
Serikat melarang perusahaan perusahaan warganya yang beroperasi di negara
lain (MNC, Multinational Corporation) melaksanakan praktek korupsi, dan
praktek bisnis tidak jujur lainnya. Meskipun praktek praktek itu memberikan
keuntungan pada perusahaan Amerika Serikat maupun bagi ekonomi negara
AS secara keseluruhan.
Sebagaimana dikemukakan di atas, upaya untuk menghapuskan korupsi
(juga kolusi, nepotisme, dan kronisme) saat ini sangat gencar dilakukan di
Indonesia, dan ini merupakan bagian tak terpisahkan dari gerakan reformasi
ekonomi yang berlangsung. Dalam terminologi ilmu ekonomi, reformasi
ekonomi didefinisikan sebagai “suatu proses perubahan kelembagaan yang
membawa pada peningkatan tingkat pertumbuhan produktivitas input total
(Total Factor Produktivity, TFP)” (Reynolds, Bruce L.1987). Adanya
 ESPA4314/MODUL 6 6.25

praktek korupsi, kolusi, nepotisme, dan kronisme atau koncoisme telah


menimbulkan adanya pengalokasian sumberdaya menjadi tidak optimal, atau
melahirkan ketidakefesienan dalam proses produksi. Keluaran (output) dari
suatu proses produksi menjadi lebih kecil dari yang seharusnya terjadi jika
tidak ada KKN. Dengan kata lain produksi barang dan jasa tidak
mencerminkan prinsip least cost combination, atau kombinasi ongkos paling
murah.
Pengalokasian proyek kepada suatu perusahaan tanpa proses pelelangan
yang fair misalnya dapat membuat perusahaan memaksakan anggaran yang
dibuatnya untuk disetujui walaupun itu bukanlah yang termurah. Misalnya
praktek praktek penerbitan ketentuan pembangunan jalan tol, pembangunan
kilang minyak dan gas bumi, ataupun pembangunan berbagai proyek proyek
PLN yang didukung dengan Keppres ataupun SK Menteri yang diberikan
kepada satu perusahaan tertentu, cenderung menimbulkan inefisiensi.
Ketidakefisienan perusahaan akan transfer kepada pemberi proyek
(pemerintah) yang selanjutnya menjadi beban bersama terutama pembayar
pajak dan berkurangnya fasilitas publik yang seharusnya bisa dinikmati
masyarakat luas. Dengan kata lain produktivitas dari faktor faktor produksi
yang digunakan tidak maksimal.
Memang adanya korupsi tidak otomatis membuat suatu perekonomian
langsung terpuruk dan tidak bisa berkembang. Sebagaimana yang telihat
dalam perekonomian nasional Indonesia, perekonomian tetap sempat
mengalami pertumbuhan relatif tinggi di tengah badai korupsi tersebut.
Namun perkembangan pesat ini dibarengi dengan eksploitasi dan perusakan
sumberdaya alam secara besar besaran serta membengkaknya utang luar
negeri pemerintah dan swasta. Jadi bukan karena meningkatnya TFP.
Akibatnya perekonomian kita sangat rentan, sebagimana yang tercermin dari
krisis ekonomi sekarang ini. Di samping itu pertumbuhannya tidak optimal
bahkan lebih rendah dibandingkan negara negara tetangga yang secara relatif
memiliki sumber kekayaan alam yang lebih sedikit dibandingkan Indonesia.
Akibat lain tindak korupsi ini adalah terjadi ketidakmerataan yang tajam
di antara pelaku pelaku ekonomi, sebagai akibat ketidakadilan dalam
perolehan fasilitas yang diberikan oleh birokrasi melalui praktek korupsi dan
kolusi, ataupun nepotisme. Oleh karena itu sepanjang praktek KKN masih
ada, maka upaya untuk mengoptimalkan TFP tidak pernah akan terwujud,
yang berarti perekonomian selalu dalam kondisi tidak efisien dan berdaya
saing lemah. Oleh karena itu penghapusan KKN ini merupakan bagian
6.26 Perekonomian Indonesia 

integral dari reformasi ekonomi yang arahnya untuk meningkatkan


produktivitas dari seluruh input yang digunakan.
Reformasi ekonomi juga terkait dengan aspek perubahan kelembagaan
dalam perekonomian. Langkah reformasi ekonomi ini mencakup aspek aspek
yang terkait dengan demokratisasi di setiap bidang perekonomian. Langkah
langkah reformatif demikian sebenarnya secara langsung maupun tidak
langsung akan mempersempit bahkan menutup peluang terjadinya praktek
praktek korupsi dan sejenisnya. Karenanya jika dicermati data tentang
korupsi (misalnya dari Transparency International), negara yang lebih
demokratis perekonomiannya, tingkat korupsinya semakin rendah, dan
sebaliknya. Hal ini disebabkan dalam negara yang demokratis kontrol sosial
dari masyarakat sangat tinggi, dan kontrol tersebut harus menjadi acuan dan
direspon oleh birokrasi dan wakil rakyat.
Tuntutan untuk mewujudkan adanya kompetisi yang lebih sehat dan
jujur dalam perekonomian, dan upaya deregulasi sebenarnya juga tidak bisa
dilepaskan dari upaya untuk menekan terjadinya praktek korupsi yang
menimbulkan ketidakefisienan. Langkah langkah gencar korporatisasi dan
privatisasi BUMN besar oleh Menteri Pendayagunaan BUMN agaknya bisa
dianggap sebagai contoh meningkatkan TFP pada BUMN di tanah air. Hanya
saja proses itu sendiri bisa menjadi sumber korupsi dan kolusi terutama pada
masa transisi.
Hal ini terjadi manakala prosesnya tidak transparan dan tidak didukung
aturan hukum yang jelas dan dipercaya. Ini sudah terjadi di banyak negara,
dan karenanya dalam proses reformasi ini para reformis diingatkan untuk
berhati hati dan menghindari pihak yang mencari rente ekonomis dari proses
tersebut (lihat misalnya Susan Rose Ackerman, 1998, h. 35-68). Kasus yang
ramai dibicarakan sekitar tahun 1998 adalah menyangkut privatisasi PT
Krakatau Steel yang akhirnya dibatalkan, agaknya bisa dianggap sebagai
contoh kurangnya keterbukaan dalam rencana proses privatisasi, sehingga
muncul kecurigaan adanya pihak pihak yang ingin memperoleh rente
ekonomis dan privatisasi.

D. PEMBERANTASAN KORUPSI

Dalam era reformasi saat ini memang sangat diharapkan pemberantasan


korupsi dengan pendekatan “top down” bisa dilakukan. Namun persoalannya
sebagian dari yang berada dipuncak kekuasaan pengganti mantan Presiden
 ESPA4314/MODUL 6 6.27

Soeharto juga merupakan bagian dari rezim lama yang juga memberikan
kontribusi pada perkembangbiakan korupsi tersebut. Agaknya gerakan untuk
memberantas korupsi ini memang harus muncul dari suatu gerakan rakyat.
Artinya lembaga lembaga diluar lembaga formal, termasuk perorangan perlu
bisa berperan lebih besar untuk meluruskan kondisi yang tidak benar namun
terus berkembang di negara kita ini. Sejauh ini memang faktor kelembagaan
di luar lembaga birokrasi tersebut masih lemah, sementara pemerintah yang
sangat intervensif sangat kokoh dan menutup peluang pemberdayaan
lembaga di luar pemerintah. Akibatnya kepedulian masyarakat pun menjadi
luntur dan bersikap masa bodoh atas segala penyimpangan yang ada.
Adanya lembaga lembaga di luar birokrasi yang kuat seperti orsospol,
pers, ormas, LSM, dan sebagainya akan membuka peluang lebih besar bagi
masyarakat untuk melakukan kontrol atas korupsi dalam birokrasi ini.
Boeninger (1991, h. 279-281) menyebutkan lembaga yang perlu diperkuat
tersebut antara lain lembaga peradilan yang independen, organisasi relawan
swasta (private voluntary organizations), dan lembaga pengawasan umum
atau masyarakat (office of controller-general). Adanya lembaga peradilan
yang independen dan terwujudnya ketertiban umum merupakan salah satu
syarat penting pula untuk mendukung peran pemerintah yang terbatas namun
kokoh. Jika lembaga hukum lemah, tujuan tujuan ekonomi akan dengan
mudah dibelokkan untuk mendukung vested interest, walaupun ini merugikan
kepentingan perekonomian secara keseluruhan. Hal ini tentu sangat sulit
dilakukan apabila terdapat lembaga hukum yang kuat dan independen,
sehingga setiap tindakan harus berdasarkan hukum (rule of law)
Adanya sistem hukum yang kuat dan independen akan memberikan pula
peluang munculnya organisasi relawan swasta (private voluntary
organizations) dan lembaga pengawasan umum atau masyarakat (office of
controller-general). Lembaga lembaga ini akan memperkuat kelembagaan
pemerintah walaupun dengan intervensi yang minimal dalam mendukung
jalannya pembangunan ekonomi. Ini menunjukkan bahwa upaya
pembangunan ekonomi tidak bisa berjalan sendirian, melainkan juga secara
simultan dibarengi dengan perkembangan bidang bidang lainnya seperti
bidang politik dan hukum.
Sebagaimana disinggung di muka, korupsi dalam berbagai bentuknya
dialami baik oleh negara maju maupun negara berkembang. Tidak ada satu
negara pun didunia ini yang bebas dari korupsi sama sekali. Namun
demikian, di negara berkembang seperti halnya yang terjadi di Indonesia,
6.28 Perekonomian Indonesia 

kasus ini memang lebih parah. Pertumbuhan ekonomi bisa jadi tetap tinggi,
namun ini dinikmati sebagian kecil lapisan atas, sementara bagian besar
lapisan bawah tertinggal dalam kemiskinan. Mereka yang menerima maupun
yang membayar sogokan dapat menikmati kekayaan nasional dan hanya
menyisakan bagian kecil untuk warga yang sangat miskin.
Kasus kasus yang terkait dengan korupsi dan sejenisnya di tanah air,
terutama pada rezim Orde Baru, sangat ‘telanjang”, transparan, dan
sebenarnya bisa langsung dideteksi oleh kahalayak. Namun demikian karena
lemahnya hukum di Indonesia dan kontrol sosialnya, serta kuatnya posisi
birokrat dan “jaringan” yang melakukannya, mengakibatkan hanya sebagian
kecil dari kasus korupsi ini yang bisa diselesaikan. Sebagian bsar dari kasus
ini dibiarkan terus berlanjut, bahkan perbuatan yang demikian dianggap
sebagai suatu kelumrahan oleh sebagian masyarakat, karena
ketidakberdayaan untuk meluruskan perbuatan yang merugikan kepentingan
masyarakat banyak tersebut. Baru setelah presiden Soeharto tumbang, orang
berani berbicara lebih bebas dan mencoba menguak kasus kasus korupsi dan
kolusi yang ada, terutama terhadap kegatan-kegiatan bisnis yang terkait
dengan keluarga istana dan (mantan) petinggi birokrasi lainnya.
Hal demikian mencerminkan bahwa ketidakterbukaan untuk memerangi
korupsi selama ini diakibatkan karena ketakutan berhadapan dengan
kekuasan yang sentralistik di puncak birokrasi. Namun karena sudah meluas
dan mengakarnya praktek korupsi (dan kolusi serta nepotisme) tersebut,
maka tidak mudah untuk sekaligus membersihkannya. Yang menjadi sasaran
pengusutan masalah korupsi saat ini seakan hanya difokuskan pada koruptor
“kelas teri”. Ini terjadi karena tidak mudah untuk mengusut seluruh kasus
korupsi tanpa menimbulkan kegoncangan dan akibat buruk pada stabilitas
ekonomi dan politik saat ini.
Beberapa faktor yang mendorong dan memberi peluang terjadinya
praktek korupsi dalam birokrasi antara lain; kekuasaan mutlak birokrasi
untuk mengalokasikan sumberdaya atau pekerjaan pada pelaku ekonomi
lainnya, kekuasaan untuk melakukan perizinan, rendahnya gaji pegawai
negeri, lemahnya pengawasan dan aturan hukum yang ada, lemahnya
penegakan hukum, dan sebagainya. Oleh karena itu agenda reformasi dalam
menghapus korupsi tidak cukup hanya mengejar atau mengusut pelaku
pelaku korupsi yang ada, melainkan juga membenahi faktor faktor penyebab
dan faktor yang memberi peluang terjadinya korupsi itu sendiri.
 ESPA4314/MODUL 6 6.29

Memang tidak mudah untuk menghapus korupsi yang meluas tersebut.


Namun demikian Johnston (1998, h. 69-90) yang menilai kasus korupsi
paling serius adalah “political and bureaucratic corruption”, mengemukakan
bahwa pada periode jangka menengah ke jangka panjang adalah mungkin
untuk menurunkan korupsi ini dari tingkat korupsi yang tinggi ke tingkat
yang rendah. Hal ini melalui pemberian jaminan adanya hak atas kebutuhan
dasar ekonomi dan kebebasan sipil, peningkatan kompetisi politik dan
ekonomi, dan mendorong pertumbuhan masyarakat sipil yang kuat.
Langkah demikian memang akan memakan waktu. Namun bagi
Indonesia yang kini memiliki momentum untuk melakukan reformasi
menyeluruh, hal tersebut bisa segera dilakukan. Perombakan institusi dan
perubahan aturan aturan yang selama ini mengekang dan menghambat proses
reformasi tersebut saatnya untuk dikerjakan. Ini memang akan menimbulkan
beberapa gejolak, namun demikian hal ini merupakan sesuatu yang umum
terjadi dalam proses reformasi sebagai suatu transition cost yang sulit
dihindarkan.
Pembentukan Komite Pemberantasan Korupsi (KPK) dapat menjadi
awal yang baik bagi upaya pemberantasan korupsi asalkan dilakukan secara
serius dan konsisten. Langkah-langkah yang sudah ditempuh untuk
memeriksa dan mengadili koruptor-koruptor kelas atas perlu terus digalakkan
tanpa pandang bulu. KPK juga harus berani memberantas korupsi yang sudah
merambah di kalangan penegak hukum, termasuk di Mahkamah Agung,
Kejaksaan, dan Kepolisian. Memang pemberantasan korupsi akan efektif jika
dilakukan dari level yang paling atas, tanpa mengabaikan penanganan di
level-level bawahnya. Komitmen dan konsistensi Presiden memegang
peranan yang sangat vital demi kelancaran upaya penegakan hukum melalui
pemberantasan korupsi sampai ke akar-akarnya.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan dua katagori korupsi menurut Mar’ie Muhammad!
2) Jelaskan dampak koruspi terhadap perekonomian!
3) Jelaskan faktor-faktor yang mendorong dan memberi peluang terjadinya
praktik korupsi dalam birokrasi!
6.30 Perekonomian Indonesia 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Menurut Mar’ie Muhammad korupsi dibedakan menjadi dua kategori,


yaitu korupsi yang bersifat administratif dan korupsi yang bersifat
struktural.
Korupsi yang bersifat administratif adalah korupsi yang dilakukan oleh
pegawai pemerintah atau pejabat negara dan tidak ada urusan dengan
politik, sedangkan korupsi struktural adalah korupsi yang rumit dideteksi
karena terkait erat dengan struktur kekuasaan dan kolusi.
2) Dampak korupsi terhadap perekonomian adalah memperlambat atau
menurunkan pertumbuhan ekonomi di samping juga menimbulkan
ketidakstabilan dan kesenjangan pendapatan masyarakat. Akibat lain dari
korupsi adalah terjadinya ketidakmerataan yang tajam di antara pelaku
ekonomi sebagai akibat ketidakasilan dalam perolehan fasilitas yang
diberikan oleh birokrasi melalui praktik KKN.
3) Faktor-faktor yang mendorong dan memberi peluang terjadinya praktik
korupsi dalam birokrasi antara lain:
a) Kekuasaan mutlak birokrasi untuk mengalokasikan sumber daya
atau pekerjaan pada pelaku ekonomi lainnya.
b) Kekuasaan untuk melakukan perijinan.
c) Rendahnya gaji pegawai negeri.
d) Lemahnya pengawasan dan aturan hukum yang ada.
e) Lemahnya penegakan hukum.

R A NG KU M AN

Pada tahun 1999, riset tentang indek korupsi dunia yang dilakukan
oleh lembaga Transparency International (IT) di 99 negara, telah
menempatkan Indonesia sebagai negara paling korup di Asia, dan nomor
tiga teratas di dunia (di bawah Kamerun dan Nigeria). Pada tahun 2001,
survei yang sama masih menunjukkan bahwa dari 91 negara yang
disurvei, Indonesia menempati posisi keempat paling korup setelah
Bangladesh, Nigeria, dan Uganda. Pada tahun 2003, dengan sampel
negara lebih banyak, yakni 133 negara, Indonesia menempati peringkat
keenam sebagai negara terkorup di dunia.
 ESPA4314/MODUL 6 6.31

Korupsi dapat dibedakan dalam dua katagori, yaitu korupsi yang


bersifat administratif dan yang bersifat struktural. Korupsi yang bersifat
administratif adalah korupsi yang dilakukan pegawai pemerintah atau
pejabat negara dan tidak ada urusan dengan politik. Korupsi seperti ini
dapat dibagi dua lagi, yaitu yang sifatnya terpaksa karena kebutuhan
mendesak, sedangkan yang kedua dilakukan karena keserakahan.
Korupsi struktural merupakan kerja sama atau persekongkolan
dalam kerja yang tidak baik, misalnya antara penguasa dan pelaku bisnis
dalam mengukuhkan monopoli swasta yang menguntungkan kedua
pihak. Korupsi struktural dibagi menjadi dua, yaitu in come corruption,
yang jelas motifnya berupa materi, dan policy corruption, yang cirinya
membuat peraturan sedemikian rupa sehingga melegalisasi korupsi agar
legitimated.
Korupsi memeperlambat pertumbuhan ekonomi, disamping juga
menimbulkan ketidakadilan dan kesenjangan pendapatan masyarakat.
Korupsi menimbulkan adanya pengalokasian sumberdaya menjadi tidak
optimal atau melahirkan ketidakefesienan dalam prose produksi.
Keluaran (output) dari suatu proses produksi menjadi lebih kecil dari
yang seharusnya terjadi jika tidak ada KKN. Korupsi mendorong
eksploitasi dan perusakan sumberdaya alam secara besar besaran serta
membengkaknya utang luar negeri pemerintah dan swasta.
Dalam periode jangka menengah kejangka panjang adalah
mungkin untuk menurunkan koruspi ini diri tingkat korupsi yang tinggi
ketingkat yang rendah. Yakni melalui pemberian jaminan adanya hak
atas kebutuhan dasar ekonomi dan kebebasan sipil, peningkatan
kompetisi politik dan ekonomi, dan mendorong pertmbuhan masyarakat
sipil yang kuat.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Korupsi yang merupakan persekongkolan antara pemerintah Orde baru


dan pengusaha swasta demi kepentingan kedua belah pihak tergolong
korupsi dalam jenis korupsi ....
A. administratif
B. struktural
C. fungsional
D. sistemik
6.32 Perekonomian Indonesia 

2) Korupsi yang dilakukan oleh pegawai pemerintah atau pejabat negara


karena didorong keserakahan material tergolong korupsi ....
A. administratif
B. struktural
C. material
D. fungsional

3) Dampak korupsi terhadap perekonomian Indonesia adalah ....


A. mendorong pegawai pemerintah untuk bekerja keras
B. membengkaknya utang luar negeri
C. membantu pelaku ekonomi terhindar dari penundaan urusannya
D. akselerasi pertumbuhan ekonomi

4) Menurut Mar’ie Muhammad bidang-bidang yang tidak termasuk paling


rawan korupsi adalah ....
A. bea cukai
B. pajak
C. telekomunikasi
D. kredit perbankan

5) Salah seorang founding father bangsa yang menyatakan bahwa korupsi


sudah menjadi bagian dari “kebudayaan” bangsa Indonesia adalah ....
A. Sukarno
B. M. Hatta
C. M. Yamin
D. Supomo

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
 ESPA4314/MODUL 6 6.33

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.34 Perekonomian Indonesia 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) C. 1) B.
2) B. 2) A.
3) A. 3) B.
4) B. 4) C.
5) B
5) B.
 ESPA4314/MODUL 6 6.35

Daftar Pustaka

Ackerman, Susan Rose. (1998). Corruption: Catalyst and Constraints, dalam


Annual Bank Conference Development Economics 1997, The World
Bank, Washington DC

Arief, Sritua. (2001). Indonesia Tanah Air Beta. Surakarta: UMS Press.

Bale, Malcolm and Tony Dale. (1998). Public Sector Reform in New Zealand
and Its Relevance to Developing Countries, The Word Bank Research
Observer, Vol. 13, No 1, February, 1998.

Baswir, Revrisond. (2000). Di Bawah Ancaman IMF. Yogyakarta: Pustaka


Pelajar.

Hamid, Edy Suandi. (2005). Ekonomi Indonesia. Yogyakarta: UII Press.

Hamid, Edy Suandi (Peny.). (1999). Menyingkap Korupsi, Kolusi, dan


Nepotisme di Indonesia. Yogyakarta: Aditya Media-PP Muhammadiyah.

Hudiyanto. (2001). Pengantar Ekonomi Pembangunan. Yogyakarta.

Johnston, Michael. (1998). What Can Be Done About Entrenced Corruption?


Dalam Annual Bank Conference Development Economics 1997.
Washington DC: The World Bank.

Lopa, Baharudin. (1986). Korupsi, Sebab-sebab dan Penanggulangannya,


dalam PRISMA No. 4/1986. Jakarta: LP4ES.

Lubis, Mochtar dan James C. Scott (eds). (1985). Bunga Rampai Korupsi.
Jakarta: LP3ES.

Mauro, Paolo. (1985). Corruption and Growth dalam Quarterly Jurnal of


Economics, vol 110/1995, Harvard University.
6.36 Perekonomian Indonesia 

Onghokham. (1986). Korupsi dan Pengawasan dalam Perspektif Sejarah,


dalam PRISMA No. 4/1986. Jakarta: LP3ES.

Osborne, David dan Plastrik, Peter. (2000). Memangkas Birokrasi. Jakarta:


PPM.

Pradiptyo, Rimawan. Materi untuk FGD menghitung biaya sosial korupsi


Modul 7

Kemiskinan dan Pengangguran di


Indonesia

Prof. Dr. Edy Suandi Hamid, M.Ec

PEN D A HU L UA N

M odul ini membahas kondisi kemiskinan yang terkait dengan belum


tuntasnya penanganan masalah pengangguran di Indonesia. Pada
bagian awal diuraikan perihal pengertian dan pengukuran kemiskinan beserta
perkembangan kondisi kemiskinan di Indonesia. Kemiskinan sangat terkait
dengan masalah-masalah struktural ekonomi berupa tiadanya akses terhadap
pemilikan dan penggunaan faktor produksi, termasuk rendahnya akses
terhadap pendidikan dan kesehatan yang memadai. Hal ini diuraikan dalam
modul ini sebagai kemiskinan struktural yang tidak cukup hanya
ditanggulangi dengan kebijakan-kebijakan karitatif. Selanjutnya dibahas
tentang kebijakan dan program yang sudah dijalankan pemerintah dalam
menanggulangi kemiskinan penduduk beserta cara-cara alternatif dalam
memberantas kemiskinan, khususnya kemiskinan struktural tersebut. Pada
bagian selanjutnya dibahas struktur ketenagakerjaan dan lapangan kerja
formal dan informal yang ada di Indonesia. Bahasan ini terkait dengan
pemahaman terhadap karakteristik pengangguran di Indonesia yang menuntut
penanganan secara spesifik sesuai dengan karakter yang ada tersebut.
Selanjutnya dibahas kebijakan-kebijakan yang sudah ditempuh pemerintah
untuk mengurangi tingkat pengangguran beserta cara-cara alternatif untuk
mengatasi masalah pengangguran dengan tidak bertumpu pada pertumbuhan
ekonomi tinggi melalui investasi dalam skala besar (asing).
Dengan mempelajari modul ini secara umum Anda diharapkan mampu
menganalisis kondisi dan masalah kemiskinan dan pengangguran di
Indonesia, dan mencari alternatif untuk memecahkan kedua masalah tersebut.
7.2 Perekonomian Indonesia 

Setelah mempelajari modul ini secara khusus Anda diharapkan mampu:


1. menjelaskan pengertian dan pengukuran kemiskinan dan pengangguran
di Indonesia,
2. menganalisis kondisi dan perkembangan tingkat kemiskinan dan
pengangguran di Indonesia,
3. menganalisis sebab-sebab struktural terjadinya kemiskinan dan
pengangguran di Indonesia,
4. menganalisis dan menjelaskan struktur ketenagakerjaan, lapangan kerja,
dan karakteristik pengangguran di Indonesia,
5. menjelaskan kebijakan-kebijakan pemerintah dalam menanggulangi
kemiskinan dan pengangguran di Indonesia,
6. Merumuskan strategi (cara) alternatif untuk memberantas kemiskinan
dan mengurangi tingkat pengangguran di Indonesia.
 ESPA4314/MODUL 7 7.3

Kegiatan Belajar 1

Kemiskinan di Indonesia

A. KONDISI KEMISKINAN

Persoalan kemiskinan selalu saja menjadi momok yang menakutkan di


dunia termasuk di Indonesia. Bahkan setelah 60 tahun Indonesia merdeka,
kemiskinan masih saja menjadi masalah yang belum diselesaikan secara
tuntas. Perbedaan kemiskinan pada masa lalu dan masa sekarang adalah
situasinya dulu hampir semua penduduk Indonesia miskin atau dikenal
sebagai share poverty, sedangkan sekarang kemiskinan terjadi di jaman
modern dan di tengah-tengah sebagian masyarakat yang berlimpah (affluent
society). Kemiskinan yang terjadi saat ini disebabkan kesenjangan
pendapatan dalam masyarakat sehingga ada perbedaan akses untuk terlibat
dalam aktivitas ekonomi. Berbagai kebijakan dan sistem ekonomi yang
diterapkan selama ini tidak mampu menjawab persoalan tersebut yang
tercermin dari makin besarnya angka kemiskinan.
Masalah kemiskinan yang tiada habisnya menurut Ragnar Nurkse
disebabkan oleh lingkaran setan kemiskinan (the vicious circle of poverty):

Gambar 7.1. Lingkaran setan kemiskinan

Dari gambar 7.1. bisa dilihat ada bentuk hubungan yang tidak berujung
pangkal, tidak jelas mana sebab dan mana akibat. Setiap bagian bisa jadi
menjadi sebab sekaligus menjadi akibat. Lingkaran setan inilah yang
membuat kita sulit menanggulangi kemiskinan secara tuntas.
Ada beberapa indikator yang sering digunakan untuk mengukur
kemiskinan, yaitu indikator kemiskinan relatif, kemiskinan absolut,
kemiskinan kultural, dan kemiskinan struktural. Seseorang dapat dikatakan
berada dalam kelompok kemiskinan relatif jika pendapatannya berada di
7.4 Perekonomian Indonesia 

bawah tingkat pendapatan di sekitarnya, atau dalam kelompok masyarakat


tersebut ia berada di lapisan paling bawah. Jadi, walau pendapatannya bisa
mencukupi untuk memenuhi kebutuhan pokoknya, namun karena
dibandingkan dengan pendapatan rata-rata masyarakat pendapatannya relatif
rendah, maka ia tetap masuk kategori miskin. Indikator kemiskinan relatif ini
digunakan di AS.
Kemiskinan absolut dilihat dari kemampuan pendapatan dalam
memenuhi kebutuhan minimal untuk kebutuhan pokok (sandang, pangan,
pemukiman, pendidikan dan kesehatan). Jika pendapatan seseorang berada di
bawah pendapatan untuk memenuhi kebutuhan minimal tersebut, maka
secara absolut ia hidup di bawah garis kemiskinan. Indikator absolut ini
digunakan oleh Indonesia.
Kemiskinan kultural dikaitkan dengan budaya masyarakat yang
“menerima” kemiskinan yang terjadi pada dirinya, bahkan tidak merespon
usaha-usaha pihak lain yang membantunya untuk ke luar dari kemiskinan
tersebut. Kemiskinan struktural adalah kemiskinan yang disebabkan struktur
dan sistem ekonomi yang timpang dan tidak berpihak pada si miskin,
sehingga memunculkan masalah-masalah struktural ekonomi yang makin
meminggirkan peranan orang miskin.
Badan Pusat Statistik (BPS) mengukur batas atau garis kemiskinan
(poverty line) di tanah air dengan pendekatan konsumsi. Pendekatan yang
digunakan oleh BPS tersebut sejalan dengan pendekatan yang dirumuskan
oleh Bank Dunia. Garis kemiskinan tersebut dilihat dari kemampuan
membeli bahan makanan ekuivalen dengan 2100 kalori per kapita per hari,
dan biaya untuk memperoleh kebutuhan minimal akan barang/jasa pakaian,
perumahan, kesehatan, transportasi, dan pendidikan. Dilihat dari nilai
rupiahnya garis kemiskinan ini berubah dari waktu ke waktu. Pada tahun
1990 batas kemiskinan di perkotaan per kapita per bulan adalah Rp20.614,00
dan Rp13.925,00 di pedesaan. Tahun 1999 angka ini sudah meningkat
menjadi Rp93.896.00 untuk perkotaan dan Rp73.898,00 untuk pedesaan.
Angka tersebut pada Maret 2013 menjadi Rp271.626 per kapita per bulan.
Indikator kemiskinan yang lain diungkapkan oleh VV. Bhanoji Rao yang
menghitung garis kemiskinan dengan memperhitungkan kebutuhan kalori per
hari minimum yang diperlukan oleh seseorang untuk hidup layak sebagai
dasar, kemudian ditambah lagi dengan keperluan untuk kebutuhan dasar yang
sifatnya sosial, misalnya untuk pemeliharaan kesehatan, sekolah dan
sebagainya. Tingkat kebutuhan energi di Indonesia, sesuai yang ditetapkan
 ESPA4314/MODUL 7 7.5

oleh Food Agricultural Organization (FAO) untuk anak-anak dan orang


dewasa adalah 2.150 kalori per orang per hari. Kebutuhan beras dan ikan
digunakan sebagai perhitungan dasar dengan alasan beras tersebar di
Indonesia, relatif baik dalam pemenuhan protein, dan harganya relatif murah.
Seseorang harus mengkonsumsi beras 17,6 kalori per bulan. Karena
konsumsi kalori dari beras diperhitungkan sebesar 90 persen sedangkan
sisanya dari sumber pangan yang lain maka kebutuhan beras per bulan per
orang adalah 16 kg (Hudiyanto, 2001).
Indikator kemiskinan yang lain diungkapkan oleh Profesor Sayoga. Garis
kemiskinan yang beliau tetapkan dengan membedakan daerah perkotaan dan
pedesaan. Garis kemiskinan untuk pedesaan ditetapkan setara dengan 240 kg
beras per kapita per tahun. Sedangkan untuk daerah perkotaan setara dengan
360 kg beras per kapita per tahun. Garis kemiskinan ini ia tetapkan setelah
melakukan survei ke seluruh Indonesia pada tahun 1973 (Hudiyanto, 2001).
Dari seluruh indikator yang dijelaskan di atas, pengertian kemiskinan
masih terbatas dilihat dari sisi pendapatan dikaitkan dengan kemampuan
untuk memenuhi kebutuhan konsumsi. Namun apakah kemiskinan dapat
didekati hanya dengan melihat dari sisi konsumsi saja? Kemiskinan memang
memiliki beragam arti dan multi-wajah. Sejak beberapa tahun belakangan ini
sudah terjadi pergeseran pengertian kemiskinan dengan tidak hanya melihat
dari aspek pendapatan dan konsumsi saja. Ini dapat dilihat pula dari aspek
ketergantungan, harga diri, kontinuitas pendapatan dan sebagainya. Secara
sistematis SMERU (2001) mengartikan kemiskinan dengan melihat berbagai
dimensi, yaitu:
1. ketidakmampuan memenuhi kebutuhan konsumsi dasar (sandang,
pangan, papan);
2. tidak adanya akses terhadap kebutuhan hidup dasar lainnya (kesehatan,
pendidikan, sanitasi, air bersih, dan transportasi);
3. tidak adanya jaminan masa depan (karena tidak adanya investasi untuk
pendidikan dan keluarga);
4. kerentanan terhadap goncangan yang bersifat individual maupun massal;
5. rendahnya kualitas sumber daya manusia dan keterbatasan sumber daya
alam;
6. tidak dilibatkan dalam kegiatan sosial masyarakat;
7. tidak adanya akses terhadap lapangan kerja dan mata pencaharian yang
berkesinambungan;
8. ketidakmampuan berusaha karena cacat fisik maupun mental; dan
7.6 Perekonomian Indonesia 

9. ketidakmampuan dan ketidakberuntungan sosial (anak-anak terlantar,


wanita korban kekerasan rumah tangga, janda miskin, kelompok
marjinal dan terpencil).

Dengan banyaknya indikator kemiskinan tersebut maka sering terjadi


“kebingungan” dalam mengukur kemiskinan sehingga pemerintah kesulitan
menyusun program yang efektif untuk menanggulangi kemiskinan. Oleh
karena itu kemiskinan yang dijadikan ukuran oleh BPS lebih didasarkan pada
pendekatan pendapatan dan konsumsi. Berdasarkan catatan BPS secara
umum, tingkat kemiskinan mutlak di Indonesia sudah menurun drastis,
terutama dalam dua dasawarsa sebelum krisis ekonomi melanda Indonesia
pada tahun 1997. Jumlah penduduk miskin di Indonesia pada tahun 1976
mencapai 54,2 juta jiwa (40,1 persen), yang menurun menjadi 40,6 juta jiwa
(26,9 persen) pada tahun 1981, 35 juta jiwa (21,64 persen) pada tahun 1984,
27,2 juta jiwa (15,1 persen) pada tahun 1990, dan akhirnya menjadi 22,5 juta
jiwa (11,3 persen) pada tahun 1996.
Krisis ekonomi pada pertengahan 1997 telah mengakibatkan peningkatan
jumlah penduduk miskin, baik dalam arti kemiskinan mutlak ataupun relatif
yang menjadi sebanyak 49,5 juta jiwa (24,13 persen). Dari jumlah tersebut,
17,6 juta jiwa (35,5 persen) penduduk miskin tinggal di perkotaan dan 31,9
juta jiwa (64,5 persen) tinggal di pedesaan. Kondisi kemiskinan pada tahun
1998 ini mendekati kondisi tahun 1981 dan tahun 1984.
Secara umum, perkembangan kemiskinan di Indonesia menunjukkan
penurunan hingga tahun 1996 dan meningkat kembali tahun 1997 hingga
2000, baik ditinjau dari jumlah penduduk miskin ataupun relatif terhadap
jumlah penduduk Indonesia. Kondisi yang berbeda adalah tahun 2000 hingga
2003, di mana jumlah penduduk miskin secara absolut meningkat, namun
secara relatif mengalami penurunan. Hal ini menunjukkan bahwa penduduk
non-miskin mengalami peningkatan lebih cepat daripada penduduk miskin.
Dengan kata lain, jumlah penduduk miskin bertambah banyak namun jumlah
penduduk non-miskin bertambah lebih banyak lagi, dan ini bisa menandakan
adanya peningkatan tingkat kesenjangan pendapatan masyarakat.
 ESPA4314/MODUL 7 7.7

Gambar 7.2.
Perkembangan Penduduk Miskin Indonesia Tahun 1976-2005

Tabel 7.1.
Jumlah Penduduk Miskin Menurut Provinsi di Indonesia Tahun 1999-2015

Jumlah Penduduk Miskin (000 jiwa)


Provinsi
1999 2000 2005 2010* 2015*
NAD 602,10 595,10 758,60 1.199,90 1.254,20
Sumatera Utara 1.972,70 1.491,80 1.359,70 1.883,89 1.883,60
Sumatera Barat 601,50 482,50 643,30 496,36 501,10
Riau 589,70 485,60 491,60 722,41 751,30
Jambi 677,00 504,90 480,40 326,91 327,30
Sumatera Selatan 1.813,70 1.338,00 1.113,80 1.600,60 1.397,10
Bengkulu 302,30 249,00 308,50 372,42 344,20
Lampung 2.037,20 2.017,80 1.674,10 1.756,78 1.666,20
DKI Jakarta 379,60 416,10 247,50 286,88 294,10
Jawa Barat 8.393,40 6.658,40 5.532,30 5.724,89 5.754,80
Jawa Tengah 8.755,40 6.513,60 6.856,70 7.308,33 6.980,00
DIY 789,10 1.035,80 767,60 635,66 636,80
Jawa Timur 10.286,50 7.845,40 7.508,30 7.701,15 7.578,40
Bali 257,80 176,80 248,40 221,76 246,10
7.8 Perekonomian Indonesia 

Jumlah Penduduk Miskin (000 jiwa)


Provinsi
1999 2000 2005 2010* 2015*
Nusa Tenggara Barat 1.276,80 1.070,50 1.175,50 1.145,81 1.054,80
Nusa Tenggara Timur 1.779,00 1.425,90 1.317,50 1.206,49 1.166,00
Kalimantan Barat 1.016,20 1.095,00 728,50 644,20 583,70
Kalimantan Tengah 261,70 213,70 215,40 231,39 207,70
Kalimantan Selatan 440,20 385,30 357,50 259,80 259,00
Kalimantan Timur 509,20 393,60 349,70 313,04 328,60
Sulawesi Utara 504,60 365,90 213,20 229,32 191,60
Sulawesi Tengah 599,40 503,20 530,50 564,60 509,10
Sulawesi Selatan 1.462,00 1.198,00 1.296,30 1.309,23 1.301,80
Sulawesi Tenggara 504,90 419,20 457,50 711,52 686,10
Maluku 1.013,90 891,70 418,80 528,90 518,70
Papua 1.148,70 970,90 900,80 907,60 917,00
Indonesia 47.974,60 38.743,70 35.952,00 38.394,00 37.339,40

Keterangan:
*) Untuk tahun 2010 dan 2015, Provinsi Lampung termasuk Bangka
Belitung, Jawa Barat termasuk Banten, Sulawesi Tenggara termasuk
Gorontalo dan Maluku termasuk Maluku Utara. Sumber: Data dan
Informasi Kemiskinan, Badan Pusat Statistik, 2016.

Angka kemiskinan pada tahun 2010 yang mencapai 38,5 juta tersebut
secara absolut merupakan bilangan cukup besar karena setara dengan dua kali
lipat dibandingkan total penduduk Malaysia dan Australia atau lebih dari 12
kali lebih banyak daripada penduduk Singapura. Krisis ekonomi yang terjadi
pada tahun 1997 memberikan sumbangan pada peningkatan angka
kemiskinan. Melesunya kegiatan perekonomian telah menurunkan pula
peluang memperoleh pendapatan, banyak orang kehilangan pekerjaan,
angkatan kerja baru yang makin banyak tidak terserap di pasar kerja sehingga
terjadi pengangguran. Namun demikian pengangguran bukanlah pemberi
sumbangan terbesar pada tingkat kemiskinan. Sebagai gambaran studi di
Yogyakarta yang dilakukan FE-UII pada tahun 1999 menunjukkan bahwa
pengangguran hanya memberikan sumbangan sebanyak 3,32 persen saja dari
total kemiskinan. Ini mengindikasikan bahwa masyarakat miskin tersebut
 ESPA4314/MODUL 7 7.9

sebagian besar memiliki pekerjaan (working poor), namun pendapatannya


sangat kecil, atau bekerja dengan waktu di bawah jam normal (under-
employment).
Pengangguran hanyalah salah satu masalah penyebab kemiskinan.
Penyebab lain adalah keterbatasan sumber daya yang dimiliki oleh
masyarakat, baik sumber daya alam maupun sumber daya manusia. Namun
dalam kasus Indonesia sumber daya alam bukanlah masalah yang berarti.
Ketidakmampuan masyarakat dalam memanfaatkan sumber daya alam yang
kurang optimal dan kebijakan pengelolaan yang kelirulah yang menjadi
masalah. Faktor lain karena keterbatasan kepemilikan alat-alat produksi
seperti tanah dan modal; sarana dan prasarana; kebijakan yang bias sektor
modern/perkotaan/usaha besar; rendahnya pendidikan, dan keterampilan;
atau faktor budaya yang membuat masyarakat terjebak dalam kultur
kemiskinan.

B. SEBAB-SEBAB STRUKTURAL KEMISKINAN DI INDONESIA

Kemiskinan di Indonesia seperti yang telah disebutkan di atas bukan


hanya karena masalah ketidakmampuan mengelola sumber daya alam secara
optimal tetapi juga karena kebijakan ekonomi yang tidak berkomitmen
terhadap penanggulangan kemiskinan, dan semata-mata mengejar
pertumbuhan ekonomi yang tidak bisa serta merta menyelesaikan persoalan
kemiskinan.
Meskipun selama ini pemerintah Orde Baru melakukan serangkaian
program-program yang cukup serius, tetapi hasilnya masih kurang berarti
karena pertumbuhan ekonomi tinggi juga mengakibatkan meningkatnya
ketimpangan ekonomi dan kesenjangan ekonomi. Kesalahan mendasar dalam
asumsi perekonomian Indonesia adalah pengangguran dan kemiskinan hanya
mungkin diatasi jika ekonomi tumbuh minimal misalnya 6,5 persen setahun.
Asumsi tersebut tidak benar karena pertumbuhan ekonomi tidak dengan
sendirinya menjamin kemampuan mengatasi pengangguran dan kemiskinan.
Hal ini karena pertama, hal yang dapat mengatasi pengangguran dan
kemiskinan adalah pertumbuhan ekonomi yang dapat langsung melibatkan
kegiatan ekonomi rakyat yang pelakunya pada umumnya masyarakat miskin;
kedua pengangguran dan kemiskinan adalah dua hal yang berbeda di
Indonesia. Orang yang menganggur belum tentu miskin. Sebagai ilustrasi
pertumbuhan ekonomi 1 persen dianggap mampu menampung 200.000
7.10 Perekonomian Indonesia 

sampai 400.000 tenaga kerja yang menganggur, maka pertumbuhan ekonomi


6,5 persen per tahun hanya mampu mempekerjakan antara 1,3 juta sampai 2,6
juta tenaga kerja, dan tidak ada jaminan penduduk miskin yang jumlahnya 38
juta orang dapat dibebaskan dari kemiskinan.
Upaya membangun bangsa agar menjadi maju dan mandiri
membutuhkan akselerasi pembangunan dan pemerataan hasil-hasilnya. Pada
masa setelah Perang Dunia kedua, pemikiran pentingnya pertumbuhan
ekonomi sangat dominan dalam rangka mengejar ketertinggalan
pembangunan di suatu negara. Ketimpangan pembangunan merupakan situasi
yang tidak terelakkan akan tetapi justru dianggap memacu pertumbuhan itu
sendiri.
Pendapatan per kapita adalah salah satu indikator ekonomi yang sering
digunakan untuk mengukur tingkat kemajuan pembangunan. Indeks ini pada
dasarnya mengukur kemampuan suatu negara untuk memperbesar output-nya
dalam laju yang lebih cepat daripada tingkat pertumbuhan penduduknya.
Besaran dan laju pertumbuhan GNP per kapita riil (pertumbuhan GNP per
kapita dalam satuan moneter dikurangi tingkat inflasi) merupakan tolok ukur
ekonomi yang paling sering digunakan untuk mengukur sejauh mana
kemakmuran ekonomi suatu bangsa (Todaro, 2000: 14). Pendapatan per
kapita walaupun sering digunakan sebagai indikator pembangunan namun
dalam penggunaannya harus hati-hati. Hal ini karena pembangunan bukan
hanya sekadar meningkatkan pendapatan riil saja tetapi kenaikan tersebut
harus berkesinambungan dan mantap serta harus disertai oleh perubahan
sikap dan kebiasaan sosial yang sebelumnya menghambat kemajuan-
kemajuan ekonomi. Walaupun masih terdapat kelemahan, namun pendekatan
ini masih cocok digunakan dan mudah dipahami. Selain itu, pendekatan ini
mempunyai kelebihan karena memfokuskan pada ration d’etre dari
pembangunan yaitu kenaikan tingkat hidup dan menghilangkan kemiskinan
(Arsyad, 1999: 26-34).
Pada kenyataannya, “trickle-down effect” yang melekat pada “growth
paradigm” ternyata tidak terwujud, bahkan yang terjadi di banyak negara
yang sedang membangun adalah sebaliknya, kesenjangan justru makin
melebar. Melihat berbagai kegagalan tersebut, timbul pemikiran bahwa
pertumbuhan haruslah beriringan dan terencana mengupayakan terciptanya
pemerataan kesempatan dan pembagian hasil-hasil pembangunan. Dengan
demikian mereka yang miskin, tertinggal, dan tidak produktif (yang
merupakan mayoritas penduduk sebagian besar negara berkembang) akan
 ESPA4314/MODUL 7 7.11

menjadi produktif, yang akhirnya akan mempercepat pertumbuhan. Strategi


ini dikenal dengan “redistribution with growth”.
Pada Pembangunan Jangka Panjang Tahap Kedua (PJPT II) banyak
masalah yang dihadapi oleh bangsa Indonesia, antara lain masalah
ketimpangan, baik ketimpangan antardaerah, antarsektor, antarusaha, maupun
antargolongan pendapatan dalam masyarakat. Sejak awal pembangunan,
kesenjangan itu sudah ada, tetapi terasa makin lebar karena
ketidakseimbangan kesempatan untuk memanfaatkan peluang yang terbuka
dalam proses pembangunan.
Ketimpangan dalam kesempatan berpartisipasi ini telah menumbuhkan
rasa ketidakadilan. Pemerintah telah mengupayakan serangkaian proses
perubahan struktural secara terus-menerus dan berkesinambungan.
Pembangunan pun ditujukan bagi pemberdayaan masyarakat dan seluruh
kekuatan ekonomi nasional serta terwujudnya kesejahteraan masyarakat yang
ditandai oleh meningkatnya kualitas kehidupan yang layak dan bermartabat
serta memberi perhatian utama pada tercukupinya kebutuhan dasar yaitu
pangan, sandang, papan, kesehatan, pendidikan, dan lapangan kerja.
Prioritas jangka pendek pembangunan nasional di bidang ekonomi saat
ini ditekankan pada program percepatan pemulihan ekonomi disertai dengan
pemberdayaan masyarakat, serta program-program untuk mengatasi masalah
kemiskinan dan pengangguran yang meningkat selama krisis. Prioritas jangka
menengah pembangunan ekonomi ditekankan pada program-program untuk
meletakkan landasan pembangunan ekonomi yang berkelanjutan. Sejalan
dengan itu, kebijaksanaan pembangunan nasional terangkai dalam tiga arah
kebijaksanaan yang saling mendukung. Pertama, kebijaksanaan yang secara
tidak langsung mengarah pada sasaran tetapi memberikan dasar tercapainya
suasana yang mendukung kegiatan sosial ekonomi. Kedua, kebijaksanaan
yang secara langsung mengarah pada peningkatan kegiatan ekonomi
kelompok sasaran. Ketiga, kebijaksanaan khusus yang mencakup upaya-
upaya khusus pemberdayaan masyarakat dan penanggulangan kemiskinan
yang langsung menjangkau masyarakat miskin (Sumodiningrat, 2001: 6).
Secara umum, kebijakan pemerintah dalam mengatasi kemiskinan dapat
dilihat dampak positifnya melalui adanya penurunan tingkat kemiskinan
nasional. Tingkat kemiskinan nasional rata-rata pada tahun 1999-2003
cenderung mengalami penurunan, kecuali pada tahun 2002 yang mengalami
sedikit peningkatan. Meskipun demikian, sembilan provinsi tetap mengalami
penurunan tingkat kemiskinan pada tahun 2002, yaitu provinsi Sumatera
7.12 Perekonomian Indonesia 

Barat, Jambi, Daerah Istimewa Yogyakarta, Bali, Nusa Tenggara Barat, Nusa
Tenggara Timur, Kalimantan Barat, Kalimantan Timur, dan Kalimantan
Selatan. Pada tahun 2003, sebagian besar provinsi mengalami penurunan
tingkat kemiskinan, walaupun terdapat delapan provinsi yang mengalami
peningkatan kemiskinan yaitu Nangro Aceh Darussalam, Sumatera Barat,
Riau, DKI Jakarta, Jawa Barat, Bali, Kalimantan Timur dan Papua.
Sedangkan tingkat kemiskinan di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta,
Sumatera Utara, Jambi, dan Kalimantan Selatan cenderung tidak berubah
secara signifikan.
Pola kebijakan pembangunan dan penanggulangan kemiskinan yang
telah dilakukan masih mengandung beberapa kelemahan yang perlu dikoreksi
secara mendasar, antara lain: (1) masih berorientasi pada pertumbuhan
ekonomi makro daripada pemerataan; (2) sentralisasi kebijakan daripada
desentralisasi kebijakan; (3) lebih bersifat karikatif daripada transformatif;
(4) memposisikan masyarakat sebagai objek daripada sebagai subjek; (5) cara
pandang tentang penanggulangan kemiskinan masih berorientasi pada
“charity” daripada “productivity”; dan (6) asumsi permasalahan dan solusi
kemiskinan sering dipandang sama daripada pluralistis. Program
penanggulangan kemiskinan pun dihadapkan pada berbagai persoalan di
lapangan, di antaranya adalah belum adanya sistem pendataan yang akurat
dan terintegrasi, ketidaktepatan sasaran, belum berjalannya sistem
pemantauan dan evaluasi menyeluruh terhadap berbagai program
penanggulangan kemiskinan, dan masih lemahnya keterpaduan antar program
(Rancangan Rencana Pembangunan Tahunan Republik Indonesia, 2003: I-7).

C. KEBIJAKAN PEMERINTAH UNTUK MENANGGULANGI


KEMISKINAN

Pemerintah kolonial Belanda memiliki program penanggulangan


kemiskinan yang dikenal dengan “Politik Etis”. Edukasi, irigasi dan emigrasi
adalah tiga rangkaian program untuk “membalas budi” orang Indonesia yang
“memperkaya” negeri dan bangsa Belanda. Namun begitu, tujuan politik etis
tersebut tidak tercapai di lapangan. Hal ini karena kebijakan peningkatan
pendidikan dan perbaikan irigasi lebih diarahkan untuk kepentingan para
pemilik modal (kapitalis).
Pada awal pemerintahan Orde Baru, program penanggulangan
kemiskinan juga terkait dengan program pembangunan nasional sejak
 ESPA4314/MODUL 7 7.13

Repelita I – V. Meskipun tidak dirancang secara eksplisit namun berbagai


program anti kemiskinan telah disusun dan menjadi program sektoral.
Program pengentasan kemiskinan yang pernah dilakukan pemerintah Orde
Baru adalah BIMAS, INMAS, dan P4K (Departemen Pertanian), UPPKS
(BKKBN), KUD dan Koperasi Simpan Pinjam (Departemen Koperasi),
UED-SP, BKD dan PKK (Departemen Dalam Negeri), KUBE (Departemen
Sosial), wajib belajar 9 tahun (Departemen Pendidikan dan Kebudayaan),
imunisasi, dan pengembangan Puskesmas (Departemen Kesehatan). Di
samping itu pemerintah juga membangun prasarana fisik untuk menunjang
keberhasilan program.
Selain pembangunan model sektoral, pembangunan penanggulangan
kemiskinan juga terkait dengan mekanisme pembangunan daerah yang
dikenal dengan program-program bantuan Inpres yang pada tahun 1977/1978
diganti dengan Dana Pembangunan Desa (DPD). Program Inpres meliputi
Inpres Desa, Inpres Dati II, dan Inpres Dati I. Percepatan pemerataan
pembangunan dilakukan melalui pembangunan wilayah khusus yang
bertujuan untuk mengarahkan program ke sasaran dan tujuan program seperti
yang dilakukan oleh Departemen Dalam Negeri dan Bappenas mulai tahun
1989 dengan program Pengembangan Kawasan Terpadu (PKT).
Mulai Repelita VI (PJP II) pemerintah Indonesia meluncurkan program
khusus yaitu program IDT (Inpres Desa Tertinggal). Program ini tidak saja
melengkapi kebijakan yang telah ada, tetapi secara khusus ditujukan untuk
meningkatkan penanganan masalah kemiskinan secara berkelanjutan di desa-
desa miskin. Program IDT meliputi:
1. komponen bantuan langsung sebesar Rp20 juta/desa tertinggal sebagai
dana bergulir 3 tahun berturut-turut;
2. bantuan pendampingan pokmas IDT oleh tenaga pendamping Sarjana
Pendamping Purna Waktu (SP2W); dan
3. bantuan pembangunan sarana dan prasarana.
Dengan pertimbangan bahwa orang miskin tidak hanya tinggal di desa
tertinggal, maka diluncurkan pula program Takesra/Kukesra bagi penduduk
miskin di desa/kelurahan yang tidak “tertinggal”. Program anti kemiskinan
tersebut berhasil menurunkan jumlah penduduk miskin di Indonesia yang
pada tahun 1974 berjumlah 54,2 juta (40,1 persen) menjadi hanya 22,5 juta
(11,3 persen).
Ketika badai krisis ekonomi menerpa Indonesia, jumlah penduduk
miskin mengalami peningkatan yang sangat tajam. Pada tahun 1998 ada 79,4
7.14 Perekonomian Indonesia 

juta (39,1 persen) penduduk Indonesia jatuh miskin. Jumlah tersebut


dibedakan menjadi dua yaitu penduduk miskin lama dan penduduk miskin
baru yang bersifat sementara (transient poverty) yaitu penduduk yang jatuh
miskin akibat krisis moneter. Diperkirakan 75 persen penduduk miskin tahun
1998 termasuk dalam jenis yang kedua.
Untuk mengatasi masalah kemiskinan akibat krisis moneter tersebut,
pemerintah mengeluarkan program Jaring Pengaman Sosial (JPS). JPS adalah
program jangka pendek untuk membantu mereka yang hampir tenggelam
karena krisis. Program JPS dibagi dalam 4 kelompok program, yaitu
Program JPS departemen teknis, Program JPS prioritas, Program JPS sektor-
sektor pembangunan, dan Program JPS monitoring. Pengalokasian dana
program JPS menggunakan tiga jalur seperti yang sudah biasa ditempuh
program terdahulu yakni: 1) kebijakan pembangunan sektoral, 2) kebijakan
pembangunan regional; dan 3) kebijakan khusus.
Program-program penanggulangan kemiskinan tersebut dapat dikatakan
baik dalam perencanaan, namun dalam pelaksanaannya ada beberapa
kekurangan yang perlu dibenahi seperti:
1. Skema kredit yang dikucurkan oleh pemerintah dalam rangka
penanggulangan kemiskinan memiliki berbagai ketentuan yang mengatur
agar penyalurannya tidak salah sasaran. Sebagai contoh ketentuan
tersebut adalah pembatasan nilai pinjaman bagi kelompok/individu,
termasuk bagi kelompok yang sudah maju/berkembang. Ketentuan ini
dinilai baik agar dalam penyaluran tetap sesuai dengan skema dalam
program tersebut (dalam hal ini kasus pada P4K). Namun demikian, bagi
kelompok yang sudah sukses dalam pengembangan usaha dan sudah
tidak memenuhi kriteria skema kredit dalam program ini, kelompok ini
akan mengalami kesulitan mendapatkan pinjaman modal kerja untuk
pengembangan usaha lebih lanjut, dikarenakan tidak ada jenjang
program lain yang terintegrasi dengan program P4K ini.
2. Sistem pertanggungjawaban yang saling mengikat antarkelompok
(tanggung renteng) yang diterapkan dalam P4K justru menghambat laju
perkembangan pada kelompok yang potensial dan berkembang dengan
baik. Namun karena ada kelompok lain yang tidak maju, misalnya gagal
dalam pengembalian kredit, maka kelompok yang sudah berkembang
juga akan tertutup akses kredit akibat ketentuan tanggung renteng dalam
pengembalian kredit program. Hal ini justru menciptakan trade off dalam
penanggulangan kemiskinan karena menghambat perkembangan potensi
 ESPA4314/MODUL 7 7.15

untuk lebih maju bagi kelompok yang sukses dalam pengembalian


kredit.
3. Banyak kelompok yang merasakan bahwa terjadi ketidaktepatan
pencairan kredit (timing) di mana pada saat mereka memerlukan modal
kerja dengan segera karena ada peningkatan order usaha. Namun karena
adanya administrasi program dan penyeragaman waktu dalam penurunan
dana kredit sehingga dari sisi usaha banyak kelompok yang kehilangan
potensi (potential loss) untuk meningkatkan produksi. Sebagai contoh,
kelompok kerajinan makanan akan berpotensi mendapat keuntungan
apabila mampu memenuhi pesanan pada musim libur dan hari raya
(Ramadhan dan Idul Fitri), namun karena pada bulan tersebut pengajuan
kredit untuk modal kerja belum terpenuhi sehingga skala produksi
mereka tidak mampu memenuhi kebutuhan/permintaan pasar. Dengan
demikian, banyak kelompok yang mengalami kehilangan potensi akibat
administrasi pencairan kredit yang tidak fleksibel.
4. Kurangnya integrasi program dan koordinasi antar instansi pengelola
program menyebabkan permasalahan ketidaktepatan alokasi (mis-
alokasi) dana program. Hal ini ditemukan pada beberapa kasus, di mana
satu individu bisa mendapatkan lebih dari dua program pemberdayaan
dan penanggulangan kemiskinan, sementara banyak komunitas yang
tidak mendapatkan. Ini lebih dikarenakan tidak adanya koordinasi
intensif antarinstansi pelaksana program, khususnya dalam hal proses
verifikasi kelompok/individu yang terlibat dalam program.

D. PARADIGMA BARU PEMBERANTASAN KEMISKINAN DI


INDONESIA

Secara struktural pemerintah harus mulai mengubah paradigma


pembangunan ekonomi untuk tidak semata-mata mengejar pertumbuhan
ekonomi tetapi juga pemerataan ekonomi. Selama ini terbukti bahwa
pertumbuhan ekonomi yang tinggi hanya dinikmati oleh kelompok elit dan
pemilik modal. Jika pada masa lalu pemerintah mengeluarkan kebijakan
deregulasi untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi maka sudah
sepatutnya pemerintah saat ini membuat kebijakan yang menguntungkan
ekonomi rakyat.
Proses pembangunan yang sebelumnya bersifat sentralistik (top down)
tidak akan memberdayakan penduduk miskin tetapi justru menghambat
7.16 Perekonomian Indonesia 

kreativitas mereka sehingga menumbuhkan sikap ketergantungan terhadap


pemerintah. Tidak adanya peran lembaga lokal menghilangkan kearifan
lembaga lokal (local wisdom), padahal hal itu merupakan potensi besar untuk
membantu percepatan penanggulangan kemiskinan. Kuatnya sentralisasi
kebijakan dan pengabaian terhadap peranan lembaga lokal mengakibatkan
program yang dilakukan seringkali tidak tepat sasaran dan tidak cocok
dengan kondisi lokal di daerah.
Program pemberantasan kemiskinan di Indonesia dapat secara efektif
dijalankan melalui berbagai langkah berikut ini (Mubyarto, 2004:14):
1. Penerbitan undang-undang pemberantasan kemiskinan sehingga program
pengurangan kemiskinan lebih diprioritaskan oleh pemerintah dan
masyarakat.
2. Program pemberantasan kemiskinan harus bersifat multi-sektoral.
3. Perencanaan dan pelaksanaan dilakukan bersama antara masyarakat dan
pemerintah sehingga program sesuai dengan kebutuhan masyarakat dan
potensi aktual masyarakat dapat lebih tergali.
4. Masyarakat dijadikan subjek bukan sekadar objek program.
5. Pertanggungjawaban program tidak saja pada pemerintah tetapi juga
pada masyarakat.
6. Program yang berkesinambungan.
7. Ukuran keberhasilan ditentukan berdasarkan kemampuan masyarakat ke
luar dari belenggu kemiskinan.

Hal lain yang perlu dilakukan untuk pemberantasan kemiskinan adalah


pola pikir tindakan pelaku ekonomi. Jika selama ini tindakan sebagian besar
pelaku ekonomi semata-mata untuk mencari keuntungan finansial maka,
sudah seharusnya hal itu didasarkan pada moral dan etika. Etika dan moral
tersebut akan mengubah paradigma pelaku ekonomi yang akan
memperhatikan keadilan sosial dan kesejahteraan bersama. Tindakan
ekonomi yang dilakukan oleh para pelakunya tidak saja bertujuan untuk
mendatangkan keuntungan pribadi tetapi juga untuk mendatangkan
kesejahteraan bersama yang dibagi secara adil. Moral dan etika tersebut
sesungguhnya telah tertuang dalam Pancasila, namun selama ini
pembangunan ekonomi diasingkan dari dasar yang telah kita sepakati
tersebut. Akibatnya terjadi perbedaan antara idealita dan realitanya, yang
bermuara pada kemiskinan yang masih tinggi seperti saat ini.
 ESPA4314/MODUL 7 7.17

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan indikator yang sering digunakan untuk menetapkan garis
kemiskinan!
2) Jelaskan prioritas jangka pendek pembangunan nasional di bidang
ekonomi saat ini!
3) Jelaskan kebijakan pemerintah untuk menanggulangi kemiskinan melalui
program Inpres Desa Tertinggal (IDT)!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Indikator yang sering digunakan untuk menetapkan garis kemiskinan


adalah:
a) kemiskinan relatif adalah kelompok masyarakat miskin yang berada
dikelompok paling bawah.
b) Kemiskinan absolut adalah kemiskinan yang dikaitkan dengan
kemampuan pendapatan dalam memenuhi kebutuhan minimal untuk
kebutuhan pokok.
c) Kemiskinan kultural adalah kemiskinan yang dikaitkan dengan
budaya masyarakat yang “menerima” kemiskinan yang terjadi pada
dirinya.
d) Kemiskinan struktural adalah kemiskinan yang disebabkan struktur
dan sistem ekonomi yang timpang dan lebih berpihak pada si
miskin.
2) Prioritas jangka pendek pembangunan nasional di bidang ekonomi saat
ini ditekankan pada program percepatan pemulihan ekonomi disertai
dengan pemberdayaan masyarakat serta program-program untuk
mengatasi masalah kemiskinan dan pengangguran yang meningkat
selama krisis.
3) Program Inpres Desa Tertinggal (IDT) tidak saja melengkapi kebijakan
yang telah ada, tetapi secara khusus ditujukan untuk meningkatkan
penanganan masalah kemiskinan secara berkelompok di desa-desa
miskin.
7.18 Perekonomian Indonesia 

Program IDT meliputi:


a) kelompok bantuan langsung sebesar Rp20 juta/desa tertinggal
sebagai dana bergulir 3 tahun berturut-turut.
b) Bantuan pendamping Pokmas IDT oleh tenaga pendamping sarjana
Pendamping Purna waktu (SP2W).
c) Bantuan pembangunan sarana dan prasarana.

R A NG KU M AN

Kemiskinan masih menjadi masalah bangsa Indonesia. Jika dulu


hampir semua penduduk Indonesia miskin atau dikenal sebagai share
poverty, sedangkan sekarang kemiskinan terjadi di tengah-tengah
sebagian masyarakat yang berlimpah (affluent society). Kemiskinan yang
terjadi saat ini disebabkan kesenjangan pendapatan dalam masyarakat
sehingga ada perbedaan akses untuk terlibat dalam aktivitas ekonomi.
Masalah kemiskinan disebabkan oleh lingkaran setan kemiskinan (the
vicious circle of poverty).
Ada berbagai indikator yang diajukan untuk mengukur garis
kemiskinan. Perbedaan tersebut seringkali membawa kebingungan
pembuat kebijakan. Namun tingkat kemiskinan mutlak di Indonesia
sudah menurun drastis, terutama dalam dua dasawarsa sebelum krisis
ekonomi melanda Indonesia pada tahun 1997. Kemiskinan di Indonesia
ternyata lebih banyak disebabkan oleh soal-soal struktural seperti
pertumbuhan ekonomi tidak dapat langsung melibatkan kegiatan
ekonomi rakyat yang pelakunya pada umumnya masyarakat miskin.
Selama ini pola kebijakan pembangunan dan penanggulangan
kemiskinan yang telah dilakukan masih mengandung beberapa
kelemahan yang perlu dikoreksi secara mendasar melalui perubahan
paradigma. Jika selama ini program pengentasan kemiskinan dilakukan
secara terpusat maka sudah seharusnya diubah menjadi bottom up. Pola
pikir ekonomi yang hanya mengutamakan kepentingan pribadi diubah
menjadi tindakan ekonomi juga didasarkan pada moral dan etika.
 ESPA4314/MODUL 7 7.19

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Kriteria kemiskinan yang digunakan oleh Badan Pusat Statistik mengacu


pada kemampuan seseorang untuk membeli bahan makanan yang
ekuivalen dengan ....
A. 2000 kalori
B. 2100 kalori
C. 2200 kalori
D. 1200 kalori

2) Kemiskinan yang disebabkan oleh faktor-faktor eksternal di luar keadaan


orang miskin disebut Kemiskinan ....
A. Absolut
B. Relatif
C. Struktural
D. Kultural

3) Salah satu program pemerintah untuk menanggulangi kemiskinan yang


diawali pada tahun 1993 dengan mengulirkan dana Rp20 juta per desa
beserta pendampingan dan pembentukan kelompok masyarakat
(Pokmas), yaitu ....
A. Program Pengembangan Kecamatan
B. Program Inpres Desa Tertinggal
C. Program Takesra/Kukesra
D. Program Kredit Desa

4) Kemiskinan sementara karena adanya goncangan ekonomi akibat


terjadinya krisis moneter 1997/1998 di Indonesia disebut ....
A. relative poverty
B. transient poverty
C. accident poverty
D. structural poverty

5) Yang tidak termasuk dalam prinsip-prinsip pemberantasan kemiskinan


yang dikemukakan Prof. Mubyarto adalah ....
A. bersifat multisektoral
B. masyarakat sebagai subjek
C. pertanggungjawaban ke pemerintah
D. bersifat sustainable (berkelanjutan)
7.20 Perekonomian Indonesia 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ESPA4314/MODUL 7 7.21

Kegiatan Belajar 2

Pengangguran di Indonesia

A. STRUKTUR KETENAGAKERJAAN INDONESIA

Salah satu masalah pembangunan yang sangat serius dihadapi


pemerintah saat ini adalah yang berkaitan dengan masalah ketenagakerjaan,
yakni bagaimana mengaktualisasikan potensi sumber daya manusia Indonesia
yang jumlahnya sangat besar. Masalah ini timbul sebagai konsekuensi dari
jumlah penduduk Indonesia yang sangat besar dengan tingkat pertumbuhan
yang relatif tinggi. Selama kurun waktu 1980-1990, laju pertumbuhan
penduduk Indonesia rata-rata sebesar 1,98 persen per tahun. Jumlah
penduduk Indonesia yang pada tahun 1993 mencapai 188, 9 juta jiwa,
sementara pada akhir Repelita VI, angka ini meningkat menjadi 204, 2 juta
jiwa, dan hingga tahun 2002 jumlah penduduk kita mencapai 220 juta jiwa.
Dengan jumlah penduduk yang besar dan tingkat pertumbuhannya yang
relatif tinggi ini tentu saja menuntut tersedianya dan tambahan kebutuhan
pokok yang cukup besar pula. Dengan kata lain laju pertumbuhan penduduk
ini harus diimbangi dengan laju pertumbuhan penyediaan kebutuhannya,
seperti pangan, sandang, pemukiman, pendidikan, pelayanan kesehatan,
maupun kebutuhan sekunder dan tersier lainnya. Untuk mendapatkan semua
kebutuhan tersebut maka penduduk harus mempunyai pekerjaan dengan
penghasilan yang memadai.
Dengan bertambahnya penduduk, maka bertambah pula tenaga kerja
(man power) yang masuk ke bursa tenaga kerja, atau dikenal dengan sebutan
angkatan kerja (labor force). Dalam pengertian statistik ketenagakerjaan
yang digunakan di tanah air, angkatan kerja adalah semua penduduk yang
berusia 10 tahun atau lebih yang bekerja dan memperoleh penghasilan
(income). Namun dengan adanya program wajib belajar sembilan tahun maka
definisi ini menjadi tidak cocok lagi dan batas usia minimal untuk masuk
kategori angkatan kerja adalah 15 tahun (Abdul Latief, 1993). Dengan
mengacu pada pengertian tersebut, pada tahun 1997 jumlah angkatan kerja
mencapai 135 juta jiwa, dan bertambah menjadi 144 juta atau naik 9 juta
pada tahun 2001.
7.22 Perekonomian Indonesia 

Tabel 7.2.
Penduduk dan Tipe Kegiatan 1997, 1998, 1999, 2005, 2010-an.

Jenis kegiatan 1977 1988 1999 2005*) 2010-an


1 Penduduk 15+ 135.070.350 138.556.198 141.096.417 141.170.805 144.033.873
2 Tenaga Kerja 89.602.835 92.734.932 94.847.178 95.650.961 98.812.448
Tingkat (66.34) (66.63) (67.22) (67.76) (68.60)
Partisipasi
Tenaga Kerja
Bekerja 85.405529 87.672.449 88.816.859 89.837.730 90.807.417
Mencari 4.197.306 5.062.483 6.030.319 5.813.231 8.005.031**)
Pekerjaan
Tingkat (4.68) (5.46) (6.36) (6.08) (8.10)
Pengangguran
3 Bukan Tenaga 45.467.515 45.821.266 46.249.239 45.519.844 45.221.425
Kerja
Bersekolah 10.814.356 11.273.682 10.934.731 10.763.473 10.899.236
Pekerja 25.896.013 25.266.906 25.857.621 25.275.187 26.461.853
Rumah
Tangga
Lain-lain 8.757.146 9.280.678 9.456.887 9.481.184 7.860.536
Sumber: Survei Tenaga Kerja Nasional 2010

Keterangan:
*) Tidak termasuk Provinsi Maluku.
**) Menganggur, mencari pekerjaan, memulai bisnis/perusahaan, tak
ada harapan bekerja, mempunyai harapan pekerjaan.

Tabel 7.3.
Keadaan Ketenagakerjaan, 1995-2010

Keterangan 1995 2000 2005 2010


Penduduk berumur >10 th 147.81 154.46 135.07 138.55
Angkatan kerja 85.78 90.11 89.60 92.73
Bekerja 82.04 85.70 85.40 87.67
Tingkat partisipasi angkatan 58.03 58.34 66.34 66.63
kerja persen persen persen persen
Mencari pekerjaan 3.74 4.41 4.20 5.06
Tingkat pengangguran terbuka 4.36 4.89 4.68 5.46
persen persen persen persen
Sumber: PILAR, (2010)
 ESPA4314/MODUL 7 7.23

B. LAPANGAN KERJA DAN PENGANGGURAN

Dari data di atas, persoalan yang muncul adalah bagaimana terjadi


penyerapan tambahan angkatan kerja oleh bursa kerja. Artinya harus ada
penciptaan kesempatan kerja baru untuk memanfaatkan semua tambahan
angkatan kerja tersebut. Persoalan ini menjadi lebih pelik karena
meningkatnya pengangguran terbuka (open unemployment) dan setengah
menganggur (under unemployment) akibat krisis ekonomi. Sebagaimana
diketahui bahwa krisis ekonomi tidak saja telah mempersempit lapangan
kerja namun juga menimbulkan korban PHK dalam jumlah besar. Jika
kecenderungan ini terus berlanjut maka akumulasi tingkat pengangguran
tersebut menjadi makin besar, mengingat hanya sebagian saja dari angkatan
kerja tersebut yang dapat diserap oleh pasar tenaga kerja.
Persoalan pengangguran ini sebenarnya sudah muncul dan diantisipasi
sejak awal Pembangunan Jangka Panjang I. Dalam GBHN tahun 1969 secara
jelas tersurat pentingnya perombakan struktur ekonomi yang sangat bercorak
agraris menjadi lebih seimbang, yakni dengan mengembangkan sektor-sektor
industri. Dari satu sisi, ini sudah cukup berhasil yang tercermin dari
meningkatnya sumbangan sektor industri terhadap total PDB kita, bahkan
sudah melampaui sumbangan sektor pertanian. Namun di sisi lain sektor
industri yang diharapkan menciptakan kesempatan kerja baru secara besar
besaran dan menyerap lebih banyak tambahan angkatan kerja baru yang
masuk ke bursa tenaga kerja ternyata tidak terwujud. Sampai sekarang
ternyata angkatan kerja yang ada tetap lebih banyak terserap di sektor
pertanian. Jika dilihat secara sektoral angka-angkanya adalah sebagai berikut.

Tabel 7.4.
Penyerapan Tenaga Kerja Sektoral 1995-an dan 2000-an

1995-an 2000-an
Sektor
Juta % Juta %
Pertanian 38,9 49,5 39,9 43,9
Industri 9,3 11,8 12,9 14,3
Perdagangan 12,2 15,5 13,9 153
Jasa 14,0 176 16,0 18,0
Lainnya 43 5,5 6,2 6,8
Sumber: Depnaker (2000)
7.24 Perekonomian Indonesia 

Tabel 7.5.
Penduduk di atas usia 15 tahun dan Status Pekerjaan 1997-2001
NO Status
1995 2000 2005 2010*) 2015 2015 %
Pekerjaan
1 Kerja Mandiri 19,864,774 20,523,338 21,707,778 19,501,330 17,451,704 19,22
2 Kerja Mandiri
dibantu
17,982,745 19,690,059 18,914,502 20,720,366 20,349,073 22,39
anggota
keluarga
3 Pengusaha
dengan 1,466,471 1,525,625 2,552,803 2,032,527 2,788,878 3,07
pekerja tetap
4 Karyawan 30,277,787 28,805,421 29,383,548 29,498,039 26,579,000 29,27
5 Pekerja
kasual di - - - - 3,633,126 4,00
pertanian
6 Pekerja
kasual di - - - - 2,439,035 2,69
luar pertanian
7 Pekerja
15,813,752 17,128,006 16,258,228 18,085,468 17,586,601 19,37
bebas
Total 85,405,529 87,672,449 88,816,859 89,837,730 90,807,417 100,00
Sumber: Survei Tenaga Kerja Nasional 1995-2015
*Tidak termasuk Provinsi Maluku

Mengingat terbatasnya lahan pertanian, maka banyaknya tenaga kerja di


sektor pertanian mengandung implikasi rendahnya pendapatan masyarakat
yang bekerja di sektor itu. Ini bukan saja karena rendahnya produktivitas
angkatan kerja yang bekerja di sektor pertanian tersebut dan rendahnya nilai
tukar (terms of trade) produk pertanian atas produk sektor lainnya, melainkan
juga karena banyaknya tenaga kerja di pertanian yang tidak bekerja penuh
atau setengah menganggur. Tenaga kerja yang setengah menganggur ini
bekerja kurang dari 35 jam per minggu, yang tidak hanya terbatas di sektor
pertanian melainkan juga pada sektor sektor lainnya.
Data Sakernas tahun 1998 menunjukkan sebanyak 5,46 persen dari
angkatan kerja kita dikategorikan sebagai penganggur, sebanyak 7,47 persen
di antaranya berpendidikan SLTP, 14,57 persen berpendidikan SLTA, 9,60
persen berpendidikan D-3, dan 12,21 persen adalah sarjana perguruan tinggi.
Angka-angka ini memberikan gambaran bahwa banyak penganggur terdidik
di tanah air yang tidak bekerja penuh (under unemployment) dan dapat
diduga banyak pula di antaranya yang bekerja tidak sejalan dengan latar
belakang pendidikan atau keterampilan yang dimilikinya.
 ESPA4314/MODUL 7 7.25

1. Upah Buruh dan Produktivitas


Salah satu aspek lain yang tidak bisa dilupakan adalah persoalan tingkat
upah dan produktivitas tenaga kerja itu sendiri. Aspek ini sangat penting
bukan saja karena terkait dengan upaya untuk memenuhi kebutuhan dasar
manusia, melainkan juga terkait dengan kemampuan daya saing produk yang
dihasilkan. Sejalan dengan perkembangan sektor industri, penyerapan tenaga
kerja di industri juga terus bertambah, walaupun masih relatif lamban.
Dengan pertumbuhan yang cepat dari sektor industri ini, terutama industri
skala besar dan sedang, telah meningkatkan pula penerimaan upah tenaga
kerjanya. Dalam kurun waktu 1980-1990 pertumbuhan upah per pekerja
adalah rata-rata 4,55 persen per tahun. Tingkat pertumbuhan upah di sektor
industri ini juga lebih tinggi dibandingkan beberapa negara di Asia lainnya
seperti Fillipina, Thailand, Hongkong, dan Malaysia.
Namun demikian, kenaikan upah tersebut tidak berarti menempatkan
kesejahteraan buruh industri di Indonesia lebih baik dibandingkan
kebanyakan negara lainnya. Data yang dipublikasikan Bussines Times
menempatkan Indonesia pada tahun 1993 sebagai negara yang upah buruh
industrinya paling rendah dibandingkan 38 negara lainnya (US$ 0,28 per
jam). Di atas Indonesia adalah negara Yugoslavia/Serbia yang sedang
bergolak, serta Rusia dan Cina yang jumlah penduduknya lebih besar
dibandingkan Indonesia. Walaupun nilai uang dari tingkat upah tersebut tidak
sepenuhnya bisa diperbandingkan (karena perbedaan daya beli yang berbeda
dari uang tersebut di setiap negara), namun secara sempit dibandingkan
dengan negara tetangga seperti Fillipina, Malaysia, dan Thailand, maka
kesimpulan rendahnya tingkat upah di Indonesia kiranya tidak dapat
dihindarkan.
Rendahnya tingkat upah di Indonesia ternyata tidak hanya terkait dengan
banyaknya tenaga kerja yang ada dan besarnya tambahan angkatan kerja baru
yang masuk bursa kerja. Faktor lain yang menyebabkan murahnya tingkat
upah ini adalah tingkat produktivitas yang rendah. Data menunjukkan secara
relatif terhadap tujuh negara Asia lainnya, produktivitas tenaga kerja
Indonesia adalah yang paling rendah, yang untuk tahun 1990 hanya seperlima
dari produktivitas tenaga kerja Singapura. Secara relatif dengan basis
produktivitas tenaga kerja Singapura telah terjadi pula penurunan
produktivitas tenaga kerja Indonesia tersebut. Hal ini memberikan gambaran
bahwa daya saing produk industri Indonesia juga makin menurun terhadap
Singapura, di samping juga terhadap Korea Selatan.
7.26 Perekonomian Indonesia 

Tabel 7.6.
Tingkat Produktivitas Tenaga kerja dan Upah Industri di Asia Timur dan
Tenggara 1990-2000 (Harga Konstan dalam dollar AS 1985)

Produktivitas Tenaga kerja *) Upah Tenaga kerja


Negara
1990 2000  1990 2000 
Korsel 9342 16744 5,84 2735 4733 5,48
Taiwan 8258 13291 4,73 2962 5936 6,95
Thailand 5665 7717 3,09 1342 1528 1,30
Indonesia 4128 5875 3,53 676 1065 4,55
Hongkong 7769 11185 3,64 4043 6264 4,38
Singapura 16023 26849 516 4757 7892 5,06
Malaysia 8091 11579 3,58 2273 2901 2,44
Filipina 4931 6077 2,09 1085 1642 4,14
Sumber: UNDO (1993) dan Pasay N, Haidy dan Gatot Arya Putra (2000)

Keterangan:
*): Nilai tambah dibagi jumlah pekerja
: Pertumbuhan pertahun 1990-2000

Tabel 7.7.
Produktivitas Tenaga kerja Relatif dan Upah Relatif di sektor Industri serta
Pertumbuhannya di Asia Timur dan Asia tenggara (1990-2000)
(Harga Konstan dalam Dollar AS 2000)

Produktivitas Relatif Upah Relatif


Tenaga kerja *) per pekerja
Negara
1990 2000 1990 2000
Korsel 58 62 57 60
Taiwan 52 50 62 75
Thailand 35 29 28 19
Indonesia 26 22 14 13
Hongkong 48 42 85 79
Singapura 100 100 100 100
Malaysia 50 43 48 37
Filipina 31 23 23 21
Sumber: Pasay N, Haidy dan Gatot Arya Putra (2000)

Keterangan:
*): Nilai tambah dibagi jumlah pekerja
 ESPA4314/MODUL 7 7.27

2. Upah dan Daya Saing Industri


Tingkat upah yang rendah saat ini tampaknya tetap menjadi salah satu
faktor yang diunggulkan sektor manufaktur untuk bersaing di pasar dunia.
Hal ini tercermin dari pertumbuhan nilai ekspor dari industri padat karya
(labor intensive manufactures) tersebut. Dalam tahun 1990-2010-an, ekspor
hasil industri padat karya naik rata-rata 43 persen per tahun, lebih tinggi dari
kenaikan ekspor industri secara keseluruhan yang hanya 34 persen per tahun.
Industri padat karya yang memberikan kontribusi besar terhadap kenaikan
ekspor ini antara lain adalah industri perlengkapan kaki, furniture, tekstil dan
produk tekstil, dan sebagainya.

Tabel 7.8.
Nilai dan pertumbuhan Ekspor Sektor Manufaktur Indonesia 1990-2010-an
(Juta dollar dan persen)

Tahun Pertumbuhan Pertumbuhan


Keterangan 1990- 2000- 2010- per tahun per tahun
an an an 1990-2010-an 1990-2010-an
Total 501 2044 11816 32 persen 34 persen
ekspor
manufaktur
Industri 297 807 6814 22 persen 43 persen
intensif
tenaga
kerja
Industri 119 992 3488 53 persen 23 persen
intensif
sumber
daya
Industri 85 245 1514 24 persen 35 persen
intensif
kapital
Sumber: Hill, Hall (2011)

Dengan melihat kecenderungan yang ada, sangat wajar jika muncul


pertanyaan apakah daya saing industri padat karya ini akan terus meningkat?
aspek ini sangat penting untuk dikaji dan dicermati, karena dalam persaingan
industri yang kian ketat, serta perkembangan produktivitas di sektor industri
yang relatif lamban akan sangat mempengaruhi daya saing produk industri
Indonesia tersebut. Kenyataannya, tingkat produktivitas tenaga kerja industri
Indonesia walaupun telah mengalami peningkatan, namun peningkatan
7.28 Perekonomian Indonesia 

tersebut lebih rendah dibandingkan tingkat kenaikan upah. Ini mengandung


implikasi menurunnya daya saing produk industri Indonesia, karena harus
membayar labor cost yang lebih tinggi, atau menurunnya penerimaan faktor
produksi lain untuk mengkompensasi peningkatan upah buruh tersebut.
Keadaan demikian memunculkan suatu kondisi yang dilematis, yang
berkaitan dengan upaya peningkatan kesejahteraan pekerja, namun
perkembangan tingkat produktivitas tenaga kerja ternyata relatif rendah.
Dalam rangka meningkatkan atau mempertahankan daya saing, tingkat
produktivitas tenaga kerja tersebut selayaknya lebih tinggi atau sama dengan
laju kenaikan upah. Walaupun tingkat upah sudah meningkat, nilai yang
diterima tenaga kerja industri Indonesia masih relatif rendah, yang berarti
masih perlu ditingkatkan. Namun apabila peningkatan upah tidak diikuti
dengan peningkatan produktivitas yang lebih tinggi, atau minimal sama, akan
berakibat pada menurunnya daya saing, hal ini dapat mengancam ekspor
komoditi industri yang saat ini sudah memberikan kontribusi terbesar dari
nilai total ekspor nasional.

3. Karakteristik Pengangguran
Kemiskinan yang menjadi masalah nasional saat ini tidak bisa dilepaskan
dari meningkatnya jumlah pengangguran. Pada masa krisis ekonomi, bukan
saja laju pertambahan angkatan kerja baru tidak bisa diserap oleh pasar
tenaga kerja di tanah air, melainkan juga terjadi banyak PHK di sektor formal
yang berakibat bertambahnya angkatan kerja yang menganggur, baik itu
menganggur penuh atau sama sekali tidak bekerja (open unemployment)
maupun yang setengah menganggur atau bekerja di bawah jam kerja normal
(under employment). Dalam kondisi pasar kerja yang seperti ini maka tenaga
kerja tersebut banyak yang memasuki lapangan kerja di sektor informal,
termasuk di sektor pertanian yang pendapatannya relatif rendah, sehingga
menambah pula penduduk yang masuk kategori miskin. Menurut data
terakhir yang dipublikasikan Departemen Tenaga Kerja, terdapat 36 juta
angkatan kerja yang menganggur dalam tahun 2005. Dalam angka ini
termasuk mereka yang tidak bekerja secara penuh atau mereka yang bekerja
kurang dari 35 jam per minggu.
Jumlah ini tentu merupakan jumlah yang sangat besar. Angka ini hampir
sama dengan total penduduk Provinsi Jawa Barat, dari bayi hingga yang
sudah uzur. Atau jika dibandingkan dengan penduduk Provinsi Aceh, angka
pengangguran ini sudah 10 kali lipat dari penduduk Aceh, dan 12 kali lipat
 ESPA4314/MODUL 7 7.29

dari penduduk provinsi DIY. Bahkan jika dibandingkan dengan penduduk


Australia sekalipun, angka ini sudah hampir dua kali penduduk negara atau
benua yang berada di sebelah timur Indonesia tersebut.
Angka pengangguran tersebut terus bertambah, selama daya serap pasar
tenaga kerja masih seperti sekarang, karena setiap tahun angkatan kerja baru
yang masuk ke bursa kerja juga terus bertambah. Tambahan angkatan kerja
tersebut berkisar tiga juta pekerja setiap tahunnya, dan tidak semuanya bisa
diserap oleh pasar tenaga kerja yang memang sangat terbatas tersebut. Ini
memberikan ilustrasi betapa berat masalah ketenagakerjaan dan kemiskinan
di tanah air.

Tabel 7.9.
Rincian 36 Juta Penganggur Indonesia 2014
Kriteria
Keterangan
Pengangguran
Pengangguran Terbuka Mereka yang bekerja di bawah satu jam per
minggu (open unemployment). Kelompok ini
paling pantas diwaspadai karena merupakan
kelompok paling rentan terhadap berbagai
permasalahan social. Jumlah 5,1 juta orang.
Pencari Kerja Mereka yang benar-benar sedang mencari
kerja (Job Seekers). Jumlah mencapai 26 juta
orang.
Pengangguran Disebut juga setengah penganggur (under
Terselubung employment)
Sumber: Depnaker, (2015)

Masalah pengangguran ini sebenarnya bukan masalah baru. Sejak masa


sebelum krisis pun, persoalan kesenjangan antara angkatan kerja dengan
peluang kerja sudah terjadi. Hanya saja pada masa krisis persoalannya
bertambah pelik, karena pada saat yang sama terjadi kelesuan investasi dan
ekonomi secara keseluruhan. Rendahnya daya beli menimbulkan rendahnya
permintaan, yang berarti pula mengendurnya aktivitas produksi.
Mengendurnya aktivitas ini bukan saja menjadikan makin terbatasnya
peluang kerja, melainkan juga memaksa banyak unit usaha untuk mengurangi
pekerjanya. Adanya ketidakstabilan politik dan keamanan telah pula
mengendurkan minat penanaman modal, yang pada akhirnya menurunkan
gerak ekonomi dan penciptaan kesempatan kerja. Inilah yang kita rasakan
dewasa ini.
7.30 Perekonomian Indonesia 

Persoalan ini agaknya terus akan dihadapi dalam perekonomian


Indonesia, hanya saja dengan kadar yang berbeda. Pengangguran memang
tidak bisa dihilangkan sama sekali. Dalam perekonomian yang sudah sangat
mapan sekalipun pengangguran tetap ada, yang dikenal dengan natural
unemployment atau pengangguran alamiah. Misalnya saja karena adanya
keterampilan penganggur yang tidak sesuai (structural unemployment), upah
yang tidak cocok (tuntutan reservation wage), menanti sementara waktu
untuk bekerja (frictional unemployment), dan sebagainya.
Masalahnya bagi kita adalah bahwa pengurangan tingkat pengangguran
(dan setengah menganggur) ini meliputi angka yang demikian besar. Karena
itu, menyerahkan sepenuhnya persoalan ini pada mekanisme pasar (bursa
tenaga kerja) tidak akan mampu menjawab persoalan tersebut. Perlu ada
langkah-langkah yang khusus, baik untuk menyelesaikan persoalan jangka
pendek maupun jangka panjang, yang terkait dengan penciptaan kesempatan
kerja tersebut.
Dalam jangka pendek persoalan yang muncul adalah daya beli para
penganggur dan penduduk yang berada di bawah garis kemiskinan akan
makin menurun. Hal ini karena harga-harga yang cenderung akan naik
dengan naiknya beberapa komoditi yang dikelola pemerintah sendiri, seperti
BBM dan listrik. Naiknya gaji pegawai negeri dan UMR berpotensi
mendororng inflasi dan memberatkan para penganggur tersebut. Hal ini
potensial pula melahirkan berbagai ketegangan dan ketidakstabilan dalam
masyarakat. Semakin nekad dan maraknya kejahatan di masyarakat
merupakan contoh dari adanya problematika tersebut.
Prof Mubyarto menguraikan bahwa satu kekeliruan serius yang lain dari
para ekonom terutama yang belajar dari model-model ekonomi Neoklasik
adalah melihat masalah kesempatan kerja sebagai masalah pengangguran
seperti halnya fenomena pengangguran di negara yang sudah maju di dunia
Barat. Pengangguran di negara-negara industri maju selalu dianggap masalah
serius karena penganggur adalah “korban” perekonomian yang lesu, yang
tidak tumbuh, atau tumbuh pada tingkatan rendah. Dengan bahasa teori
ekonomi adalah karena kurangnya “effective demand”. Karena semua orang
yang bekerja harus bersedia dipotong upah/penghasilannya (social security
insurance), maka ketika menganggur mereka dibayar cukup memadai oleh
pemerintah untuk hidup (employment dole), agar tidak kelaparan.
Dilihat dari kacamata pemerintah pengangguran adalah “beban
ekonomi”, dan suatu perekonomian yang mempunyai banyak penganggur
 ESPA4314/MODUL 7 7.31

tentu harus menyediakan dana amat besar untuk menghidupi mereka. Di


Indonesia dan banyak negara berkembang lain, kesempatan kerja yang lebih
besar adalah kesempatan kerja mandiri (self-employment) bukan kesempatan
kerja dengan upah (wage-employment). Jika masalah kesempatan kerja ini
dilihat sebagai masalah pengangguran seperti di negara-negara industri (dan
teori yang sudah tersedia memang hanya itu), maka pemecahannya adalah
dengan pemberian iklim yang baik bagi pengembangan usaha, yang pada
gilirannya akan mampu menciptakan lapangan kerja, atau dengan bahasa
teori ekonomi Neoklasik “menyerap tenaga kerja” (labor absorption). Maka
suatu perekonomian harus tumbuh untuk mengatasi pengangguran, yang
tidak sesuai dengan karakteristik ekonomi riil dan pengangguran yang ada di
Indonesia.

4. Kebijakan Pemerintah
Jika kita berbicara kebijakan ketenagakerjaan Indonesia maka arahnya
paling tidak harus menjawab tiga persoalan yang telah disinggung di atas,
yaitu pertama, terus menciptakan kesempatan kerja baru sehingga dapat
mengimbangi laju pertambahan angkatan kerja yang ada, serta dapat
menyerap angkatan kerja yang saat ini masih menganggur ataupun setengah
menganggur, kedua, memberikan tingkat upah yang layak untuk memenuhi
kebutuhan dasar manusia, ketiga, meningkatkan produktivitas para pekerja
yang ada, sehingga dapat menghasilkan produk yang kompetitif, sehingga
mendorong produksi lanjut.
Upaya percepatan peningkatan produktivitas tenaga kerja di sektor
industri tidak semata mata terkait dengan perlunya peningkatan pendidikan
dan keterampilan tenaga kerja, melainkan juga dengan pola produksi serta
alat-alat produksi ataupun teknologi produksi yang di gunakan di sektor
industri Indonesia. Semakin baik pola kemampuan dari tenaga kerja itu untuk
menghasilkan lebih banyak barang dan jasa, sehingga dapat memberikan
penghasilan yang lebih layak pula.
Namun, berbagai kebijakan yang ada selama ini tampaknya tetap saja
menyisakan pengangguran yang besar. Sebagaimana dikemukakan di atas,
sebelum krisis, pengangguran sudah menggantung dalam perekonomian
nasional. Pertumbuhan ekonomi yang terjadi dengan angka yang cukup tinggi
ternyata tidak mampu menghapuskan pengangguran yang menurut ukuran
normal sangat besar tersebut.
7.32 Perekonomian Indonesia 

Ada pandangan yang mengemukakan bahwa setiap terjadi pertumbuhan


ekonomi sebesar satu persen, akan tercipta 400 ribu kesempatan kerja baru.
Sebaliknya kontraksi ekonomi sebesar satu persen tersebut akan
memunculkan pengangguran sebanyak angka tersebut. Dapat dibayangkan
bahwa betapa lama waktu yang dibutuhkan dan besar laju pertumbuhan
ekonomi yang harus terjadi untuk menghilangkan pengangguran yang ada.
Seandainya pengangguran yang ada dibiarkan, maka untuk menyerap
tambahan angkatan kerja baru saja misalnya tiga juta per tahun dibutuhkan
pertumbuhan ekonomi rata-rata 7,5 persen per tahun. Pada waktu lalu angka
ini pernah dicapai, bahkan dilampaui. Namun pada saat sekarang ini jelas
sulit dicapai. Target pertumbuhan tahun 2005 yang dipatok pemerintah
sebesar 6 persen pun banyak yang skeptis untuk bisa terwujud. Sebabnya
antara lain adalah masih sulitnya bagi pemerintah untuk mendorong
pengembangan investasi oleh pelaku ekonomi rakyat yang selama ini telah
menyerap 99 persen dari tenaga kerja yang ada.

a. Usaha Kecil Sebagai Pengaman Pengangguran


Walaupun masalah pengangguran dan kemiskinan ini sangat kompleks,
tidak berarti bahwa masalah tersebut tidak dapat dipecahkan sama sekali.
Yang “klasik” adalah bagaimana kita mengefektifkan dan mengefisienkan
setiap dana yang ada baik itu yang dikelola pemerintah, unit-unit ekonomi
negara, maupun usaha swasta. Jadi ada suatu desain (by design) yang jelas
untuk menghapuskan kemiskinan dan pengangguran tersebut, dan bukan
hanya sekadar dampak dari kebijakan lainnya (by accident). Pengalokasian
dana pada aktivitas ekonomi yang tepat dan dihilangkannya kebocoran
kebocoran anggaran atau ekonomi biaya tinggi akan mampu mendorong
pertumbuhan ekonomi yang demokratis, dan kesempatan kerja yang lebih
luas, sehingga dapat mengurangi kemiskinan tersebut.
Dalam kondisi sulitnya dana di tanah air, masalah efisiensi dana tersebut
sangat perlu mendapat perhatian. Fokus efisiensi pemantauan dana tersebut
yang muncul di saat krisis ini mungkin dapat menjadi blessing in disguised,
dijadikan momentum untuk mengoreksi pola-pola pembangunan yang penuh
kebocoran, pungli, dan pola-pola yang mengarah pada munculnya ekonomi
biaya tinggi lainnya.
Situasi saat ini memaksa kita pula untuk mencermati sektor mana yang
bisa murah dalam menyerap tenaga kerja. Jika diamati ternyata unit-unit
usaha rakyat, usaha kecil, merupakan sektor yang dapat menciptakan peluang
 ESPA4314/MODUL 7 7.33

kerja dengan biaya murah. Artinya dibandingkan dengan usaha menengah


dan besar, usaha kecil hanya membutuhkan dana sedikit untuk setiap
kesempatan kerja baru yang diciptakan. Ia memberikan gambaran bahwa
alokasi dana ke unit usaha kecil yang lebih besar akan sangat menolong
penciptaan kesempatan kerja baru tersebut. Sayangnya jika dicermati aliran
dana yang ada saat ini justru lebih deras kepada unit-unit usaha besar. Kredit-
kredit perbankan, termasuk bank-bank pemerintah, lebih memanjakan
pengusaha-pengusaha besar atau konglomerat.
Jika selama ini kita melihat banyak kemacetan kredit pada unit-unit
usaha kecil, tidak berarti ini harus serta merta dihentikan. Dari evaluasi yang
ada selama ini, yang keliru adalah polanya. Misalnya adanya muatan politik
dari kredit tersebut, adanya penyalahgunaan oleh pihak yang ditugasi
membantu penyaluran kredit, dan sebagainya. Inilah yang harus
disempurnakan ke depan. Yang jelas unit-unit usaha kecil ini, di samping
sebagian unit usaha menengah, akan sangat penting posisinya untuk
mengurangi secara drastis pengangguran pada jangka pendek dan jangka
panjang.
Usaha-usaha di atas, tentu saja perlu diimbangi dengan usaha di sisi
pertumbuhan penduduk itu sendiri, yang menjadi supplier utama tambahan
angkatan kerja. Pengendalian laju pertumbuhan penduduk yang sekarang
berkisar 1,5 persen, masih potensial untuk diturunkan hingga di bawah 1
persen. Tambahan jumlah penduduk yang kecil, akan mengurangi tekanan
pertambahan angkatan kerja tersebut. Namun demikian apapun yang kita
lakukan agaknya masalah ketenagakerjaan tersebut masih akan terus
mewarnai perekonomian nasional ke depan.

b. Peranan Lembaga Pendidikan


Salah satu masalah lain yang terkait dengan pengangguran yang tinggi
ini adalah berkaitan dengan pendidikan. Banyak tenaga kerja yang terdidik
seperti lulusan SLTA, diploma, maupun sarjana, yang tidak diserap di bursa
kerja. Untuk yang kategori ini saja, yang menganggur penuh (open
unemployment) jumlahnya mencapai 37 persen dari penganggur yang ada. Ini
menimbulkan pertanyaan tentang keterkaitan antara produk lembaga
pendidikan dengan kebutuhan tenaga kerja dalam perekonomian kita.
Terlebih jika dicermati fakta yang ada, ternyata tidak semua peluang atau
kebutuhan tenaga kerja yang ada bisa terpenuhi.
7.34 Perekonomian Indonesia 

Hal demikian menggambarkan adanya ketidaksejalanan antara


kualifikasi angkatan kerja yang ada dengan kesempatan kerja yang tidak
terisi tersebut. Misalnya kasus Provinsi Bali, rasio antara pencari kerja
dengan lowongan yang ada dan lowongan yang terisi adalah 10:3:2 (BPPN,
2010). Artinya terdapat 10 pencari kerja untuk mengisi 3 lowongan kerja,
namun hanya 2 yang dapat diterima sesuai klasifikasi yang dibutuhkan. Ini
menggambarkan bahwa produk pendidikan yang ada masih tidak sejalan
dengan kebutuhan sektor-sektor pembangunan dan pasar tenaga kerja
nasional.
Suatu kajian tentang persediaan dan kebutuhan tenaga kerja yang
dilakukan Depnaker (2010) memperkuat indikasi tersebut. Dari studi tersebut
diperkirakan, misalnya pada tahun 2015 akan terjadi kekurangan tenaga kerja
untuk kualifikasi pendidikan tamatan program S-1 (Depnaker, Studi Prospek
Kesempatan Kerja Selama Masa Reformasi, 2010). Prediksi ini memberikan
penegasan tentang semakin mendesak perlunya man power planning tingkat
nasional, sehingga lembaga pendidikan yang ada bisa disesuaikan dengan
kebutuhan pasar, baik itu pendidikan umum maupun kejuruan.

Tabel 7.10.
Tingkat Pengangguran menurut Tingkat Pendidikan Tahun 2010
Tingkat Penganggur Angkatan Tingkat
Pendidikan (x1000) Kerja penganggur
Total 5.026,5 92.734.9 5,46
Tidak Tamat SD 257.3 24.846,8 1,04
Tamat SD 911.8 33.772,6 2,70
Tamat SLTP 984,1 13.182,4 7,47
Tamat SLTA 2.479,8 17.023,8 14,57
Sarmud 175.4 1.827,7 9,60
/Diploma
Sarjana 254.1 2.086,6 12,21
Sumber: Depnaker (2010)
 ESPA4314/MODUL 7 7.35

Tabel 7.11.
Tingkat Pendidikan Angkatan Kerja Indonesia Tahun 2000-2010
Tingkat 2000 2005 2010
Pendidikan X 1000 % X 1000 % X 1000 %
Tidak tamat SD 31.9144 44,5 29.126,6 34,6 24.846,8 26,8
Tamat SD 22.243,1 31 27.339,7 32,4 33.772,6 36,4
Tamat SLTP 6.760,8 9,4 10.015,0 11,9 13.182,4 14,2
Tamat SLTA 9.006,8 12,6 14.476,1 17,2 17.023,8 18,4
Sarmud/Diploma 886,2 1,3 1.485,8 1,8 1.827,7 2,0
Sarjana 886,1 1,2 1.786,9 2,1 2.081,6 2,2
Sumber: Depnaker (2010)

Dalam konteks jenjang pendidikan tinggi maka fakultas-fakultas maupun


jurusan yang ada haruslah dibuka sesuai dengan prediksi kebutuhan jangka
panjang yang sejalan dengan kebutuhan angkatan kerja yang sesuai dengan
bidang yang dibutuhkan. Begitu pula muatan pada kurikulumnya, perlu
dilakukan pengkajian secara berkala sehingga relevan dengan kebutuhan
pasar kerja, di samping tetap memperhatikan aspek yang berkaitan dengan
pengembangan ilmu pengetahuan itu sendiri.

Isu yang berkaitan dengan masalah kemiskinan dan ketenagakerjaan,


khususnya pengangguran seharusnya mendapatkan perhatian besar di saat
krisis ini. Namun kenyataannya, seakan terpinggirkan oleh riak-riak politik
yang justru kontraproduktif terhadap upaya untuk menghapuskan kemiskinan
dan pengangguran yang makin meningkat saat ini. Akhirnya hal ini semakin
menjauhkan upaya kita untuk mewujudkan negara yang rakyatnya sejahtera,
yang bebas dari pengangguran dan kemiskinan.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan penyebab rendahnya pendapatan masyarakat di sektor


pertanian!
2) Jelaskan perbedaan fenomena penganggur di negara maju dan negara
berkembang!
3) Jelaskan arah kebijakan ketenagakerjaan di Indonesia!
7.36 Perekonomian Indonesia 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Penyebab rendahnya pendapatan masyarakat di sektor pertanian adalah


karena rendahnya produktivitas angkatan kerja yang bekerja di sektor
pertanian dan rendahnya nilai tukar (terms of trade) produk pertanian
atas produk sektor lainnya serta banyaknya tenaga kerja di sektor
pertanian yang tidak bekerja penuh atau setengah menganggur.
2) Perberbeaan fenomena masalah pengangguran di negara maju/industri
dan negara berkembang adalah bahwa pengangguran di negara
maju/industri selalu dianggap sebagai masalah yang serius karena
pengangguran adalah “korban” perekonomian yang lesu, yang tidak
tumbuh atau tumbuh pada tingkatan yang rendah. Sedangkan pada
negara berkembang pengangguran adalah “beban ekonomi” dan suatu
perekonomian yang mempunyai banyak penganggur harus menyediakan
dana yang besar untuk menghidupi mereka. Kesempatan kerja yang lebih
besar adalah kesempatan kerja mandiri bukan kesempatan kerja dengan
upah.
3) Arah kebijakan ketenagakerjaan di Indonesia paling tidak harus
menjawab tiga persoalan, yaitu:
a) terus menciptakan kesempatan kerja baru agar dapat mengimbangi
laju pertambahan angkatan kerja yang ada.
b) Memberi tingkat upah yang layak untuk memenuhi kebutuhan dasar
manusia.
c) Meningkatkan produktivitas para pekerja yang ada sehingga dapat
menghasilkan produk yang kompetitif untuk mendorong produksi
lanjut.

R A NG KU M AN

Dalam pengertian statistik ketenagakerjaan yang digunakan di tanah


air, angkatan kerja adalah semua penduduk yang berusia 10 tahun atau
lebih yang bekerja dan memperoleh penghasilan (income). Namun
dengan adanya program wajib belajar sembilan tahun maka definisi ini
menjadi tidak cocok lagi dan batas usia minimal untuk masuk kategori
angkatan kerja adalah 15 tahun. Dengan mengacu pada pengertian
tersebut, pada tahun 1997 jumlah angkatan kerja mencapai 135 juta jiwa,
dan akan bertambah menjadi 144 juta atau naik 9 juta- pada tahun 2001.
 ESPA4314/MODUL 7 7.37

Satu kekeliruan serius yang lain dari para ekonom terutama yang
belajar dari model-model ekonomi Neoklasik adalah melihat masalah
kesempatan kerja sebagai masalah pengangguran seperti halnya
fenomena pengangguran di negara yang sudah maju di dunia Barat.
Pengangguran di negara-negara industri maju selalu dianggap masalah
serius karena penganggur adalah “korban” perekonomian yang lesu,
yang tidak tumbuh, atau tumbuh pada tingkatan rendah. Di Indonesia
dan banyak negara berkembang lain, kesempatan kerja yang lebih besar
adalah kesempatan kerja mandiri (self-employment) bukan kesempatan
kerja dengan upah (wage-employment)
Kebijakan ketenagakerjaan Indonesia harus menjawab tiga
persoalan mendasar, pertama, terus menciptakan kesempatan kerja baru
sehingga dapat mengimbangi laju pertambahan angkatan kerja yang ada,
serta dapat menyerap angkatan kerja yang saat ini masih menganggur
ataupun setengah menganggur (under unemployment). Kedua,
memberikan tingkat upah yang layak untuk memenuhi kebutuhan dasar
manusia. Ketiga, meningkatkan produktivitas dari para pekerja yang ada,
sehingga dapat menghasilkan produk yang kompetitif, sehingga
mendorong produksi lanjut.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Pengangguran yang terjadi karena tidak adanya kesepadanan antara


peluang kerja dengan keterampilan/pendidikan penganggur disebut
Pengangguran ....
A. Struktural
B. Terbuka
C. Terselubung
D. Natural

2) Seseorang yang bekerja kurang dari satu jam per minggu dikategorikan
sebagai Pengangguran ....
A. Terselubung
B. Terbuka
C. Alamiah
D. Struktural
7.38 Perekonomian Indonesia 

3) Lapangan pekerjaan yang lebih banyak tersedia di Indonesia adalah ....


A. wage employment
B. self employment
C. open employemnt
D. disguished employment

4) Berikut ini yang bukan merupakan arah kebijakan ketenagakerjaan


di Indonesia adalah ....
A. menciptakan kesempatan kerja baru
B. meningkatkan upah yang layak
C. meningkatkan produktivitas pekerja
D. mengintensifkan industri padat modal

5) Seseorang yang menanti sementara waktu untuk bekerja dikategorikan


sebagai ....
A. structural unemployment
B. frictional unemployment
C. cyclical unemployment
D. natural unemployment

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ESPA4314/MODUL 7 7.39

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) B. 1) A.
2) C. 2) B.
3) B. 3) B.
4) B. 4) D.
5) C 5) B
7.40 Perekonomian Indonesia 

Daftar Pustaka
Arief, Sritua. (2002). Indonesia Tanah Air Beta. Surakarta: UMS Press.

Depnaker, (2002), Survey Prospek Kesempatan Kerja tahun 2002, Jakarta.

Hamid, Edy Suandi. (2000). Ekonomi Indonesia Memasuki Millenium III.


Yogyakarta: UII Press.

Hamid, Edy Suandi. (2003c). “Penanggulangan Kemiskinan dan Ekonomi


Rakyat”, Makalah dalam Forum Kajian tentang Penanggulangan
Kemiskinan dan Ekonomi Rakyat yang diadakan Badan Informasi
Daerah Yogyakarta, Tanggal 25 Oktober 2003, Yogyakarta.

Hill, Hall, (1992), “Survey of Recent Development”, Bulletin of Economic


Studies, Vol. 28 No. 2, Agustus, Canberra, ANU.

Hudiyanto. (2001). Pengantar Ekonomi Pembangunan. Yogyakarta.

Kuncoro, Mudrajad. (2003). Ekonomi Pembangunan: Teori, Masalah, dan


Kebijakan. Yogyakarta: UPP AMP-YKPN.

Mubyarto. (2004). Teori Ekonomi dan Kemiskinan. Yogyakarta: Aditya


Media.

Pasay, Haidy N. dan Gatot Arya Putra, (1995), “Divergences of Productivity


and Wage rates: Indonesian manufacturing Competitiveness and the
Role of Labor Market”, makalah pada seminar Building on Succes:
Maximizing the Gains from Deregulation, Jakarta.

Swasono, Sri-Edi. (2004). Kebersamaan dan Asas Kekeluargaan. Jakarta:


UNJ Press.
 ESPA4314/MODUL 7 7.41

Todaro, Michael, 2000, Economic Development. edisi ketujuh, Addison-


Wesley, England.

UNDP, 2004, Human Development Report, 2004, Oxford University Press,


New York.

UNSFIR (United Nations Support Facility for Indonesian Recovery), 2000,


Indonesia: The National Human Development Report 2000, UNSFIR,
Jakarta, 2000.
Modul 8

Otonomi Daerah dan Pembangunan


Manusia Indonesia

Prof. Dr. Edy Suandi Hamid, M.Ec

PEN D A H U L UA N

M odul ini membahas penerapan otonomi daerah yang lebih


memungkinkan setiap daerah untuk membangun sumber daya manusia
mereka karena dukungan diwujudkannya desentralisasi ekonomi dan politik.
Pada bagian awal diuraikan latar belakang diterapkannya otonomi daerah
yang terkait dengan kekuasaan dan pengelolaan ekonomi dan keuangan yang
terlalu sentralistis, yang makin mengukuhkan terjadinya kesenjangan
antarwilayah/antardaerah. Berikutnya dibahas perihal konsep dan penerapan
desentralisasi fiskal yang makin mendorong terwujudnya pembangunan
daerah yang berkeadilan. Dibahas pula perihal makin luasnya peluang
(kesempatan) untuk meningkatkan kerja sama antardaerah untuk menghindari
konflik-konflik antardaerah yang sempat muncul di awal penerapan otonomi
daerah. Modul ini juga menganalisis hasil-hasil studi kasus pemberdayaan
ekonomi rakyat yang menjadi kunci keberhasilan pelaksanaan otonomi
daerah, yang diharapkan makin mendekatkan pada tujuan untuk mewujudkan
demokrasi ekonomi.
Pada bagian selanjutnya diuraikan perihal keterkaitan antara otonomi
daerah dengan agenda pembangunan manusia yang makin perlu mendapat
perhatian serius pemerintah pusat dan daerah. Pada awalnya dibahas
pengertian dan pengukuran pembangunan manusia, terkait dengan indikator-
indikator yang umum digunakan untuk menilai kualitas sumber daya
manusia. Bahasan yang difokuskan juga pada upaya untuk mengenali
masalah-masalah yang muncul dalam pembangunan manusia Indonesia, baik
sebagai akibat rendahnya taraf pembangunan manusianya, maupun karena
upaya-upaya peningkatan kualitas sumber daya manusia yang belum optimal.
Dalam hal ini dibahas kebijakan-kebijakan pemerintah yang terkait dengan
8.2 Perekonomian Indonesia 

pembangunan manusia, khususnya dalam konteks penerapan otonomi daerah


yang membuka kesempatan bagi setiap daerah untuk lebih memperhatikan
pengembangan sumber daya manusia di daerah masing-masing.
Dengan mempelajari modul ini secara umum Anda diharapkan mampu
menganalisis penerapan otonomi daerah dalam kaitannya dengan upaya
membangun manusia Indonesia seutuhnya.
Secara khusus setelah mempelajari modul ini Anda diharapkan mampu:
1. menjelaskan latar belakang dan tujuan penerapan otonomi daerah dan
perlunya pembangunan manusia Indonesia,
2. menjelaskan masalah-masalah yang timbul dalam pelaksanaan otonomi
daerah dan peningkatan kualitas sumber daya manusia Indonesia,
3. menjelaskan hasil-hasil penerapan otonomi daerah dalam mendorong
terwujudnya demokratisasi ekonomi di Indonesia,
4. menjelaskan landasan konstitusional dan pengukuran hasil pembangunan
manusia di Indonesia,
5. menganalisis kebijakan yang ditempuh pemerintah dalam meningkatkan
kualitas pembangunan manusia Indonesia.
 ESPA4314/MODUL 8 8.3

Kegiatan Belajar 1

Otonomi Daerah

A. LATAR BELAKANG OTONOMI DAERAH

1. Sentralisasi Ekonomi
Survei-survei perekonomian daerah selama era Orde Baru
menyimpulkan tentang amat dominannya peranan pemerintah pusat dalam
anggaran provinsi dan pemerintah daerah di bawah provinsi, misalnya
kabupaten (Mubyarto, 1988: 215). Penelitian yang dilakukan Fisipol UGM
selama lima tahun berturut-turut diketahui bahwa (1) perbandingan antara
PAD dengan subsidi berkisar 30 persen:70 persen, dan (2) adanya berbagai
variasi sumbangan PAD dari berbagai Daerah Tingkat II (sekarang:
kabupaten/kota) di Indonesia, yaitu 208 Dati II memberikan sumbangan PAD
kurang dari 20 persen, 65 Dati II menyumbang 20,1 persen-40 persen, dan
hanya 17 Dati II yang memiliki kemampuan menyumbang PAD sebesar lebih
50 persen dari total penerimaan APBD-nya (Utomo, 1997: 11). Arah
penggunaan, bahkan juga alokasi penggunaan bantuan Pemerintah Pusat,
sudah ditentukan dari atas, sehingga Pemerintah Daerah tinggal
melaksanakan saja. Oleh karena itu, seringkali proyek-proyek yang dibiayai
oleh bantuan pusat tidak cocok dengan kebutuhan daerah. Implikasi dari
besarnya intervensi Pemerintah Pusat ini telah menimbulkan berbagai
dampak yang tidak menguntungkan bagi daerah, seperti meningkatnya
ketergantungan anggaran dari Pemerintah Pusat, terganggunya penyusunan
anggaran daerah karena harus menyesuaikan dengan bantuan pusat, dan
rendahnya pertanggungjawaban pada masyarakat lokal.
Laporan World Bank (1994) menunjukkan bahwa sistem keuangan
negara di Indonesia paling terpusat dibandingkan dengan China, Korea,
India, Brazil, Argentina, dan Kolombia. Rasio penerimaan Pemda dengan
pengeluaran Pemda hanya 30 persen. Angka ini mencerminkan tingkat
kemandirian daerah dalam keuangannya hanya 30 persen. Sedangkan China
mencapai 100 persen, dan negara-negara lain berkisar 48 persen-76 persen.
Hal ini mencerminkan pula adanya ketimpangan fiskal vertikal (vertical
fiscal imbalance) yang tinggi, yakni adanya ketidaksepadanan antara
penerimaan dengan pengeluaran yang dibutuhkan oleh daerah.
8.4 Perekonomian Indonesia 

Kajian Shah dan Qureshi (1994: 49-53) menunjukkan koefisien


ketimpangan fiskal vertikal di Indonesia sebesar 0,19, yang menggambarkan
tingkat kemandirian daerah-daerah di Indonesia yang rendah. Dibandingkan
dengan sembilan negara lain yang diteliti, koefisien ketimpangan fiskal
vertikal Indonesia (1990) merupakan yang paling rendah, yang
mencerminkan tingkat kemandirian yang rendah pula. Untuk beberapa negara
lainnya seperti Australia, koefisien ketimpangan fiskal vertikalnya adalah
0,43, India sebesar 0,45, Pakistan sebesar 0,53, Malaysia sebesar 0,56,
Amerika Serikat sebesar 0,89, dan Brazil sebesar 0,89.

Tabel 8.1.
Koefisien Ketimpangan Fiskal di Beberapa Negara
Negara Periode Koefisien
Indonesia 1990 0.19
Australia 1987 0.43
India 1982-1986 0.45
Kolombia 1979-1983 0.50
Pakistan 1987-1988 0.53
Malaysia 1984-1988 0.65
Kanada 1995 0.79
Jerman (eks Jerman Barat) 2000 0.79
Amerika Serikat 2005 0.88
Brazil 2010 0.88
Sumber: Shah dan Qureshi, 2010

Kondisi seperti di Indonesia tersebut dapat terjadi karena adanya


sentralisasi dalam keuangan, seperti sentralisasi sistem perpajakan dengan
alasan efisiensi. Sentralisasi kebijakan tersebut tidak hanya dalam kebijakan
fiskal, namun juga pada hampir semua bidang, termasuk dalam perencanaan
dan pelaksanaan pembangunan daerah. Misalnya, dalam kerangka stabilisasi
politik, pemerintah telah membangun struktur yang tidak berimbang, yakni
“struktur dominasi” oleh pusat dalam hubungan pusat-daerah, yang ditandai
dengan hubungan tidak simetris antara pusat-daerah yang melahirkan
ketergantungan yang tidak saling menguntungkan. Adanya kewenangan yang
terpusat di Indonesia ini secara tradisional telah dianggap sebagai alat untuk
mewujudkan kesatuan nasional dan mendorong pertumbuhan ekonomi.
 ESPA4314/MODUL 8 8.5

2. Ketimpangan Antardaerah
Pertumbuhan ekonomi nasional relatif tinggi, namun pola
pertumbuhannya timpang. Ketimpangan tersebut berupa ketimpangan antara
kota dan desa, Jawa dan luar Jawa, serta antara Kawasan Timur Indonesia
(KTI) dan Kawasan Barat Indonesia (KBI). Misalnya, dilihat dari struktur
ekonomi, sektor primer masih mendominasi perekonomian di KTI yang pada
tahun 2014 mencapai 45,24 persen (tanpa migas 46,35 persen), sedang di
KBI hanya 24,72 persen (tanpa migas 19,69 persen). Jika dibandingkan
antara Pulau Jawa dengan pulau-pulau di luar Jawa, ketimpangan ini semakin
besar. Peran sektor primer di Jawa tahun 2014 tinggal 16,75 persen, sedang
di Sumatera dan Sulawesi masing-masing masih mencapai 45,90 persen dan
45,68 persen (BPS, 2015: 13).
Ketimpangan serupa bisa dilihat dari penyerapan tenaga kerja sektor
industri besar dan sedang. Studi yang dilakukan Kuncoro (2001: 269-296)
menemukan sampai tahun 1999 sebanyak 81,1 persen tenaga kerja di industri
besar dan sedang bekerja di Jawa, yang mencerminkan adanya konsentrasi
industri di Pulau Jawa tersebut. Demikian pula dalam penyerapan tenaga
kerjanya. Ketimpangan spasial dan keterbelakangan KTI terhadap Pulau
Jawa dan KBI, terjadi sebagai konsekuensi logis dari keterisolasian dan
pilihan strategi pembangunan yang lebih berpihak kepada “efisiensi”
(pertumbuhan) ketimbang “equity” (keadilan). Dapat dilihat pula, misalnya,
suatu gambaran yang sangat menonjol selama pemerintahan Orde Baru,
khususnya sejak dasawarsa 1970-an, yakni aktivitas ekonomi yang dominan
di Pulau Jawa dan sebagian di Sumatera, sebagaimana dicerminkan
aglomerasi kegiatan-kegiatan sektor modern di daerah tersebut.
Dengan mengklasifikasikan 26 provinsi berdasarkan tingkat
pertumbuhan ekonomi dan tingkat pendapatan per kapita regional, studi yang
dilakukan Majidi (1997: 8-11) menemukan bahwa provinsi-provinsi di Pulau
Jawa terkonsentrasi dalam satu kuadran yang tingkat pertumbuhan dan
pendapatannya tinggi (high growth, high income). Ditemukan pula
konsentrasi industri di provinsi-provinsi tersebut. Hal ini terjadi karena (1)
fasilitas prasarana yang lebih baik dan lengkap, (2) ketersediaan tenaga dan
tingkat upah yang relatif rendah, (3) sentralisasi birokrasi dan sistem
perizinan yang berlebihan di Jawa, khususnya Jakarta; dan (4) kebijakan
perdagangan regional dan kebijakan sektoral yang bias di Jawa.
Ketimpangan antardaerah ini juga diperkuat oleh sistem pengalokasian
anggaran regional yang ada. Sistem dan strategi alokasi yang digunakan
8.6 Perekonomian Indonesia 

dalam penyusunan anggaran selama ini telah mendorong pertumbuhan


ekonomi dan pendapatan per kapita yang tidak seimbang antara wilayah satu
dengan wilayah lain. Provinsi DKI Jakarta, Jawa Timur, Jawa Barat, dan
Jawa Tengah, selalu mendapatkan porsi anggaran yang besar, karena sistem
dan alokasi anggaran yang tidak berubah dari tahun ke tahun. Demikian pula
alokasi penambahan anggaran di departemen-departemen teknis
menggunakan pola yang seragam, nyaris sama setiap tahun.
Studi yang dilakukan Davey (1989: 191) menunjukkan bantuan-bantuan
Pusat tidak banyak membantu mengimbangi kelemahan sumber daya daerah.
Bahkan diketahui ada hubungan yang positif antara bantuan dan tingkat
penerimaan daerah, yang berarti daerah-daerah yang lebih kaya justru
mendapat bantuan yang lebih besar dari Pusat. Adanya ketidakjelasan
variabel yang digunakan sebagai kriteria bantuan Pusat ini memberikan
kontribusi terhadap peningkatan kesenjangan fiskal dan akhirnya
kesenjangan pendapatan antar daerah.
Anne Booth (1977: 72 – 78), yang jauh lebih dulu mengadakan studi
dibandingkan Ahmad tersebut, juga telah menunjukkan rendahnya
desentralisasi fiskal di Indonesia. Hal ini disebabkan pola hubungan fiskal
antara pemerintah pusat dengan daerah-daerah sangat terpusat, dan upaya
untuk mengembangkan keuangan daerah sangat rendah. Pemerintah Daerah
sangat tergantung pada bantuan dana Pusat untuk menutup kekurangan
pengeluaran. Namun demikian, dana bantuan yang besar ini tidak selalu
efektif, karena diberikan dengan syarat/prakondisi yang ketat, yang membuat
Pemerintah Daerah terbatas keleluasaannya untuk mengalokasikan bantuan
tersebut dengan baik.

B. DESENTRALISASI FISKAL DAN PEMBANGUNAN DAERAH

Kajian-kajian ilmiah menunjukkan pentingnya pemberian peran yang


lebih besar bagi daerah dalam melaksanakan pembangunan ekonomi di
daerahnya. Temuan Wuryanto (1996: 179-180), yang menggunakan
pendekatan Keseimbangan Umum Terapan antar-regional, menunjukkan
pendelegasian sebagian kewenangan pemerintah pusat kepada provinsi dan
kabupaten/kota dapat dilakukan tanpa mengganggu kepentingan ekonomi
nasional. Oleh karena itu, ia merekomendasikan reformasi kebijakan fiskal
yang berlaku, yang diarahkan pada sistem desentralisasi fiskal, termasuk di
dalamnya merestrukturisasi pembagian kewenangan di antara pemerintah
 ESPA4314/MODUL 8 8.7

pusat, provinsi dan kabupaten/kota dalam hal penerimaan dan


pengeluarannya.
Salah satu kunci untuk itu adalah perlunya suatu reformasi dalam
hubungan fiskal antartingkatan pemerintahan, yang meliputi desentralisasi
kewenangan dalam pengeluaran dan penerimaan pemerintah. Desentralisasi
fiskal dinilai dapat memberikan sumbangan dalam penyediaan prasarana
publik di daerah melalui pencocokan (matching) yang lebih baik dari
pengeluaran daerah dengan prioritas dan preferensi daerah tersebut.
Keadaan yang demikian telah mendorong terjadinya perubahan-
perubahan yang berkaitan dengan hubungan antara Pemerintah Pusat dengan
Daerah, yakni dengan menggantikan Undang-undang Nomor 5 Tahun 1974
tentang Pokok-pokok Pemerintahan di Daerah dan Undang-undang Nomor 5
Tahun 1979 tentang Pemerintahan Desa dengan Undang-undang Nomor 22
Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah, Undang-undang No. 32 Tahun
2004 tentang Pemerintahan Daerah ditambah dengan Undang-undang No. 12
Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua atas Undang-Undang No. 32 Tahun
2004 tentang Pemerintahan Daerah, serta mengganti Undang-Undang Nomor
32 Tahun 1956 tentang Perimbangan Keuangan antara Negara dengan
Daerah-daerah yang Berhak Mengurus Rumah Tangganya sendiri dengan
Undang-undang Nomor 25 Tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan
antara Pemerintah Pusat dan Daerah (PKPPD) dan Undang-undang No. 33
Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan
Pemerintahan Daerah. Adapun UU Nomor 32 tahun 2004 tentang
Pemerintahan Daerah telah digantikan oleh Undang-undang Nomor 23 Tahun
2014 Tentang Pemerintahan Daerah yang pada tahun yang sama dilakukan
perubahan dendan digulirkannya Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-
Undang (PERPPU) Nomor 2 Tahun 2014 tentang Perubahan Atas Undang-
Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintah Daerah.
Dalam konteks otonomi dan desentralisasi fiskal, Mardiasmo (2001:1)
secara spesifik mengemukakan tiga misi utama dari kebijakan tersebut, yaitu:
1) meningkatkan kualitas dan kuantitas pelayanan publik dan kesejahteraan
rakyat, 2) menciptakan efisiensi dan efektivitas pengelolaan sumber daya
daerah, dan 3) memberdayakan dan menciptakan ruang bagi masyarakat
untuk berpartisipasi dalam proses pembangunan. Sedangkan Oates (World
Bank, 2002:1) menyatakan argumen teoretik tentang pentingnya
desentralisasi fiskal adalah “each public service should be provided by the
8.8 Perekonomian Indonesia 

jurisdiction having control over the minimum geographic area that would
internalize benefits and cost of such provision”.
Secara umum, menurut Rao (2000: 78), desentralisasi pemerintahan dan
fiskal didorong oleh desakan untuk menyediakan pelayanan-pelayanan
pemerintah yang lebih efisien dan aspiratif. Namun demikian, dalam sistem
perpajakan dan pengelolaan sumber di daerah sebagian masih diatur dan
ditangani di pusat, sumber dana dari pusat tetap penting untuk mendukung
berbagai kegiatan di daerah. Masalah transfer ini merupakan salah satu isu
yang sangat penting dalam pelaksanaan desentralisasi di Asia (Sato dan
Shindi Yamashige, 2000: 83).
Menurut Sidik (1999:2), ada empat kriteria untuk menjamin sistem
hubungan keuangan Pusat-Daerah yang baik. Pertama, harus memberikan
pembagian kewenangan yang rasional dari berbagai tingkat pemerintahan
mengenai penggalian sumber dana pemerintah dan kewenangan
penggunaannya; kedua, menyajikan suatu bagian yang memadai dari sumber-
sumber dana masyarakat secara keseluruhan untuk membiayai pelaksanaan
fungsi-fungsi penyediaan pelayanan dan pembangunan yang diselenggarakan
pemerintah daerah; ketiga, sejauh mungkin membagi pengeluaran pemerintah
secara adil di antara daerah-daerah, atau sekurang-kurangnya memberikan
prioritas pada pemerataan pelayanan kebutuhan dasar tertentu; dan keempat,
pajak dan retribusi yang dikenakan pemerintah daerah harus sejalan dengan
distribusi yang adil atas beban keseluruhan dari pengeluaran pemerintah
dalam masyarakat.

C. POLITIK-EKONOMI OTONOMI DAERAH

Sejak dikeluarkannya UU 22/1999 tentang Pemerintah Daerah,


pemerintah kota/kabupaten seolah-olah berlomba untuk mengejar
ketertinggalan akibat sentralisme di masa lalu. Mulailah era peningkatan
Pendapatan Asli Daerah (PAD), yang sebagian besar bersumber dari
optimalisasi pajak, retribusi, pungutan-pungutan, dan eksploitasi kekayaan
alam di daerah, yang kadang mengabaikan perhatian terhadap ekonomi
rakyat. Lebih disayangkan lagi, orientasi PAD dan lobi ke pusat (yang justru
lebih intensif dilakukan di era ini) masih berorientasi pada kemuliaan
pemerintah daerah dan DPRD, mengabaikan pemecahan masalah
pengangguran, kemiskinan, dan pendidikan (Setiaji, 2004).
 ESPA4314/MODUL 8 8.9

Pemberdayaan rakyat melalui kebijakan desentralisasi juga masih


menjadi tanda tanya besar manakala kecenderungan yang terjadi adalah
beralihnya kekuasaan dari elit-elit pusat kepada elit-elit daerah. Bahkan
muncul kritik keras bahwa yang terjadi adalah desentralisasi korupsi yang
makin menyebar merata di daerah-daerah. Anggaran Pendapatan Belanja
Daerah (APBD) yang seharusnya menjadi instrumen peningkatan
kesejahteraan rakyat tidak jarang menjadi ladang “penjarahan” oleh elit
politik, baik secara terang-terangan melalui alokasi anggaran yang mengada-
ada (tunjangan, asuransi, dan mobil dinas baru), maupun yang sembunyi-
sembunyi. Cara terakhir ini makin banyak terungkap setelah banyak kepala
daerah, anggota DPRD, dan pejabat daerah lainnya yang terjerat kasus
korupsi. Masih lemahnya kontrol masyarakat sipil terhadap superioritas
kekuasaan kepala daerah dan DPRD, yang didukung partai politik, makin
memperkuat sinyalemen akan munculnya “raja-raja kecil” di daerah (Usman,
2004).
Munculnya UU 32/2004 tentang Pemerintahan Daerah sebagai koreksi
(perombakan) terhadap UU 22/1999 ditanggapi secara kritis oleh banyak
kalangan, terutama LSM, yang selama ini bergerak dalam pemberdayaan
(otonomi) masyarakat desa. Bahkan ada kekhawatiran bahwa UU tersebut
merupakan upaya “re-sentralisasi” yang makin menghilangkan kontrol dan
akses masyarakat terhadap sumber daya ekonomi pedesaan. UU tersebut
dinilai mengebiri peran politis dan kontrol publik (masyarakat desa) terhadap
jalannya pemerintahan desa, di mana BPD tidak lagi dipilih secara langsung,
melainkan musyawarah pengurus desa, yang berarti memasung penguasaan
dan kontrol masyarakat terhadap sumber daya ekonomi pedesaan. Peran ini
akan diambil alih kembali oleh pemerintah daerah dan swasta demi lancarnya
iklim investasi (Abdullah, 2004).
Perubahan mendasar dalam UU ini adalah dilaksanakannya pemilihan
kepala daerah secara langsung (Pilkadal) secara serentak pada bulan Juni
2005. Pilkadal dianggap sebagai perwujudan kedaulatan rakyat di daerah dan
partisipasi politik dalam ikut menentukan pemimpin yang sesuai dengan
aspirasi mereka. Patut dicatat bahwa Pilkadal memang lazim ditempuh
sebagai sarana demokratisasi dan pendidikan politik masyarakat, namun
instrumen ini belum cukup menjadi jaminan bagi perbaikan kesejahteraan
rakyat. Dengan kalimat yang sederhana, demokrasi politik belum menjadi
jaminan terwujudnya demokrasi ekonomi.
8.10 Perekonomian Indonesia 

Masyarakat daerah, terutama yang tinggal di pelosok-pelosok desa, tidak


saja membutuhkan akses politik-ekonomi, yang dapat diberikan melalui
Pilkadal, melainkan mereka juga harus mempunyai daya untuk melakukan
kontrol politik-ekonomi atas segala sumber daya daerah yang ada. Terlebih
lagi pelaksanaan Pilkadal membutuhkan biaya yang sangat besar, yang
berpotensi menguras keuangan daerah, jika tidak menghasilkan perubahan
signifikan terhadap peningkatan kesejahteraan rakyat di daerah.

1. Kesenjangan Fiskal (Fiscal Gap)


Dari pelaksanaan desentralisasi selama ini, ada beberapa permasalahan
yang dihadapi oleh banyak pemerintah daerah. Permasalahan yang paling
banyak muncul adalah ketidakcukupan sumber daya keuangan untuk
menutup fiscal gap.
Terjadinya fiscal gap ini diperparah dengan adanya penyempitan
pemahaman dan persepsi tentang otonomi, di mana sebagian daerah
menerjemahkannya sebagai automoney. Menurut Mardiasmo (2001) ada
beberapa masalah mendasar yang dihadapi pemerintah daerah yang terkait
dengan kurangnya sumber daya keuangan, yaitu:
a. Tingginya tingkat kebutuhan daerah (fiscal need) sementara penerimaan
daerah (fiscal capacity) tidak cukup untuk membiayai kebutuhan daerah,
sehingga keadaan tersebut menimbulkan fiscal gap.
b. Kualitas pelayanan publik yang masih memprihatinkan sehingga
menyebabkan beberapa produk pelayanan publik yang sebenarnya bisa
dijual ke masyarakat melalui charging for service direspons secara
negatif.
c. Rendahnya kualitas sarana dan prasarana, seperti jalan, pasar, dan
terminal, sehingga menyebabkan kelesuan perekonomian daerah.
d. DAU dari pemerintah pusat yang tidak mencukupi.
e. Belum diketahui potensi PAD yang mendekati kondisi riil.

2. Ekonomi Biaya Tinggi


Salah satu masalah politik-ekonomi dalam penerapan desentralisasi
fiskal adalah kecenderungan makin lestarinya ekonomi biaya tinggi di
daerah. Perhatian terhadap aspek negatif ekonomi biaya tinggi perlu
diberikan karena berpotensi menekan dan menghambat peningkatan
kesejahteraan ekonomi rakyat daerah. Salah satu penyebab terjadinya
ekonomi biaya tinggi adalah maraknya praktik-praktik “politik uang” (money
 ESPA4314/MODUL 8 8.11

politics) di daerah, yang ditengarai dilakukan dalam pemilihan kepala daerah,


pembahasan Laporan Pertanggungjawaban (LPJ), dan tender proyek kepada
pihak swasta. Dalam hal ini terjadi hubungan interkorelasi yang sangat kuat
antara “uang” dan “kekuasaan”, yang dilakukan oleh elit politik dengan
dukungan pemodal (pengusaha besar). Pada titik inilah politik uang,
utamanya yang masif makin mempengaruhi struktur biaya produksi yang
makin membengkak, sehingga menekan upah buruh dan mengharuskan
konsumen, termasuk pelaku ekonomi rakyat didaerah membayar produk
dengan harga yang lebih mahal.
Fenomena yang masih terjadi di dalam politik Indonesia adalah uang
diperlakukan sebagai alat mencapai kekuasaan. Kemudian kekuasaan
digunakan sebagai alat untuk mencari (mengembalikan) uang yang telah
dikeluarkan. Tidak jarang kandidat kepala daerah di Indonesia rela
mengeluarkan dana kampanye hingga milyaran rupiah, yang diharapkan akan
kembali melalui kekuasaan yang dimilikinya. Pada tataran inilah kemudian
politik uang merembet pada berlakunya ekonomi biaya tinggi lainnya, yaitu
korupsi dan kolusi. Tidak dapat dipungkiri, korupsi dalam wujud kebocoran
anggaran terus menggerogoti perekonomian daerah sehingga kesejahteraan
ekonomi rakyat tetap saja terpuruk. Korupsi di daerah juga muncul dalam
bentuk-bentuk transaksi illegal seperti halnya yang terjadi dalam illegal
logging dan illegal fishing, yang makin merata pelaku dan penikmatnya.
Ekonomi biaya tinggi juga terjadi karena biaya birokrasi daerah yang
ditunjang adanya peraturan-peraturan daerah (Perda) yang semata-mata
berorientasi peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD). Pengurusan
perizinan usaha kadang masih belum mencerminkan kemudahan dan
kecepatan pelayanan kepada masyarakat. Di sisi lain, berbagai pungutan
pajak dan retribusi yang dilegitimasi Perda dapat memberatkan pelaku
ekonomi rakyat yang sedang merintis usahanya.
Contoh konyol dari euforia otonomi daerah yang kontra produktif
dengan daya saing adalah ditemukannya 68 peraturan daerah yang
“bermasalah” oleh KPPOD, seperti Perda nomor 2 tahun 2000 di Kabupaten
Flores Timur yang berisi tentang sumbangan atas pengumpulan dan atau
pengeluaran hasil pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan, hasil laut,
kehutanan, dan hasil perindustrian. Perda yang bersifat pajak sumbangan ini
juga ditemui di Provinsi Jambi, yaitu Perda nomor 8 dan 9 tahun 2001
tentang sumbangan wajib pembangunan provinsi Jambi dari sektor kehutanan
dan sub sektor perkebunan. Selain perda tersebut, masih banyak perda yang
8.12 Perekonomian Indonesia 

sifatnya bertentangan dengan kepentingan umum ataupun bertentangan


dengan peraturan perundangan di atasnya. Kesemua bentuk euforia otonomi
daerah ini perlu dievaluasi agar daerah mampu membangun daya tahan dan
daya saingnya.

D. KERJA SAMA EKONOMI DAERAH

Pembangunan ekonomi regional pada hakikatnya merupakan


pelaksanaan suatu strategi pembangunan yang bersifat terpadu dan
menyeluruh (Pamudji, 1985). Penyelenggaraan pembangunan pada berbagai
sektor, memiliki ruang lingkup kepentingan yang luas dan mencakup lintas
batas daerah/wilayah administratif. Oleh karena itu, pembangunan daerah
pada dasarnya diorientasikan pada pengembangan suatu wilayah tertentu,
yang akhir-akhir ini dihadapkan pada berbagai permasalahan yang sulit untuk
diatasi sendiri, tetapi juga mengharuskan dilakukannya kerja sama dengan
daerah sekitar.
Berbagai akibat pembangunan pada suatu daerah seringkali harus dipikul
oleh daerah lainnya. Kesemuanya ini, hanya mungkin akan diatasi melalui
suatu kerja sama antar daerah, di mana kepentingan-kepentingan mereka
dapat terwujud tanpa mengorbankan pihak lain. Suatu kerja sama akan lebih
mampu memelihara kesinambungan pembangunan sehingga kesejahteraan
masyarakat dapat terus ditingkatkan secara bertahap.
Kebutuhan infrastruktur dan fasilitas publik, seperti pusat kesehatan dan
jasa sosial bagi masyarakat, pusat perbelanjaan, dan sarana publik lainnya
pada suatu kota/daerah tidak bisa dilepaskan dari kebutuhan yang sama akan
infrastruktur tersebut oleh masyarakat daerah tetangga sehingga dalam
perencanaannya perlu kerja sama (Mier, 1993). Hal ini juga akan mengatasi
berbagai permasalahan keterbatasan pendanaan serta efektivitas pemanfaatan
sarana bersama.
Bagaimanapun pembangunan regional memiliki eksternalitas bagi
daerah lain (Hoover, 1984). Ketimpangan pembangunan ekonomi
antarwilayah akan menyebabkan konvergensi pendapatan masyarakat,
peningkatan arus sumber daya dan faktor produksi, permodalan, dan tenaga
kerja antardaerah. Hal ini akan mendorong pengembangan infrastruktur
ekonomi, sarana komunikasi, dan transportasi antarwilayah.
Pertumbuhan ekonomi suatu wilayah, secara nyata akan berdampak pada
mobilitas input antarwilayah dan tenaga kerja. Dari sisi penawaran tenaga
 ESPA4314/MODUL 8 8.13

kerja, hal ini juga akan berdampak pada penyesuaian kualitas tenaga kerja
antarwilayah, dan akan terjadi transfer teknologi sehingga diperlukan
penyesuaian-penyesuaian kebijakan ekonomi antar wilayah. Perkembangan
perekonomian regional akan didorong oleh pertumbuhan sektor publik dan
swasta. Dengan demikian, diperlukan perencanaan pembangunan yang
terintegrasi antarwilayah, termasuk dalam penyediaan infrastruktur ekonomi,
seperti perkantoran, pasar dan pusat perbelanjaan, pusat kesehatan, dan
infrastruktur lainnya (Hoover, 1984).
Kebijakan desentralisasi pemerintahan (otonomi daerah) pada
hakikatnya merupakan tuntutan kemandirian daerah untuk menjalankan
pembangunan dalam berbagai aspek. Aspek penting yang akhir-akhir ini
menjadi fokus dari tiap daerah adalah meningkatnya taraf ekonomi
masyarakat dan kemampuan keuangan daerah (Osborne, 2000). Otonomi
daerah diyakini sebagai jalan terbaik dalam rangka mendorong pembangunan
daerah.
Konsep otonomi daerah dan desentralisasi fiskal (dalam konteks
pembangunan ekonomi) beranggapan bahwa pemberian kewenangan luas
kepada pemerintah daerah akan memudahkan pemda dalam mengelola
kekayaan dan keunggulan daerahnya sendiri. Kemudahan tersebut kemudian
dijadikan dasar dalam persaingan antardaerah dalam memperebutkan
investasi yang masuk di setiap daerah akan memberikan kemudahan dan
insentif bagi investor potensial. Pada akhirnya, perekonomian nasional akan
merasakan manfaatnya karena daya tarik daerah-daerah tersebut bagi
investasi baru. Namun pada kenyataannya, kebanyakan daerah belum
menganggap investasi sebagai bagian penting dari upaya perbaikan
perekonomian lokal (Brojonegoro, 2003).
Pada sisi lain, saat ini telah terjadi persaingan untuk menarik investasi
yang tidak hanya terjadi antardaerah provinsi tetapi juga antardaerah
kabupaten/kota. Persaingan ini bahkan menjadi tidak sehat ketika muncul
egoisme kedaerahan yang berujung pada upaya saling mengalahkan atau
saling mematikan. Padahal setiap daerah, baik provinsi maupun
kabupaten/kota, seharusnya melakukan kerja sama regional dalam rangka
mendorong pembangunan ekonomi daerah (Triyono, 2004).
Adanya kebijakan desentralisasi, pemerintahan daerah diharapkan
mampu melaksanakan otonomi daerah tanpa perlu lagi berharap yang terlalu
besar kepada pemerintah pusat. Prinsip menolong diri sendiri (providing self-
help) atau berdiri di atas kemampuan daerah itu sendiri secara otonom,
8.14 Perekonomian Indonesia 

merupakan pilihan yang tepat dan realistis dalam mengatasi berbagai kendala
pelaksanaan otonomi daerah yang dihadapi. Membangun kerja sama dan
kebersamaan untuk memajukan daerah atau antar daerah perlu lebih
dikembangkan, agar tercipta suasana yang kondusif dalam pelaksanaan
otonomi daerah, di samping juga menghindarkan terjadinya konflik-konflik
yang dapat merugikan (Juoro, 2001). Kerja sama antar-daerah merupakan
bagian penting pelaksanaan otonomi daerah dalam kerangka perwujudan
good governance.
Dalam persaingan menarik arus investasi, setiap daerah bisa terjebak
dalam egoisme kedaerahan yang mengartikan daya saing (competitiveness)
dan kemandirian (independency) hanya sebatas pada wilayah kabupaten/kota.
Hal ini berdampak pada inefisiensi dan inefektivitas pelaksanaan
pembangunan daerah, termasuk pembangunan investasi sebagai bagian
integral dari pembangunan nasional. Untuk menghindari hal tersebut,
diperlunya kerja sama jaringan (networking) antar kabupaten/kota (kerja
sama horisontal), baik dalam provinsi maupun antar provinsi, yang
didasarkan pada aspek geografis, potensi, bisnis maupun kesamaan
kepentingan (Triyono, 2004).
Secara umum, ada beberapa motivasi utama dari suatu kerja sama
antardaerah (Pamudji, 1983), yaitu:
1. Sebagai suatu usaha untuk mengurangi kemungkinan adanya kemajuan
pembangunan yang pesat di satu daerah dengan membawa akibat
dikstruktif (eksternalitas negatif) terhadap daerah-daerah sekitarnya.
Dalam konteks ini, kerja sama ditujukan pada usaha untuk mewujudkan
keserasian perkembangan wilayah dari daerah-daerah yang berdekatan.
Motivasi ini dibentuk oleh kenyataan ketidakseimbangan kemampuan
daerah yang satu dengan yang lain sehingga diperlukan langkah-langkah
penyesuaian.
2. Sebagai usaha untuk memecahkan masalah bersama dan atau untuk
mewujudkan tujuan bersama. Dalam konteks ini, kerja sama ditujukan
pada usaha untuk mewujudkan tujuan-tujuan bersama, terlepas dari
kenyataan apakah daerah tersebut secara geografis berdekatan atau tidak.
Motivasi ini dibentuk oleh kesadaran bahwa suatu tujuan tertentu yang
hendak diwujudkan sulit tercapai secara efektif dan efisien tanpa melalui
kerja sama antar daerah.
3. Dengan orientasi pada berbagai kepentingan untuk meningkatkan
investasi, antar kabupaten/kota harus melaksanakan koordinasi bahkan
 ESPA4314/MODUL 8 8.15

kerja sama yang saling menguntungkan. Selain itu, perlu perencanaan


kerja sama antardaerah kabupaten/kota yang dipadukan secara regional
di tingkat provinsi (kerja sama vertikal). Perencanaan ini kemudian
diteruskan ke pusat. Kerja sama akan mengurangi persaingan yang tidak
sehat antar daerah.

Secara konseptual, melalui kerja sama antar daerah akan diperoleh


beberapa manfaat (Triyono, 2004), antara lain:
1. Mengurangi persaingan yang tidak sehat antardaerah. Pada dasarnya
masing-masing daerah mempunyai kepentingan untuk memacu sektor-
sektor tertentu yang menjadi unggulannya. Bila pada dua daerah atau
lebih memiliki sektor unggulan yang sama, dikhawatirkan terjadi
persaingan yang tidak sehat dan akhirnya menjadi kontraproduktif
dengan tujuan awal.
2. Memperkuat posisi tawar daerah. Dalam upaya menarik investor, jika
suatu daerah memiliki Sumber Daya Alam (SDA) yang terbatas,
kekurangannya dapat diisi oleh daerah lain. Atau bila suatu daerah yang
kaya Sumber Daya Alam (SDA) namun rendah potensi Sumber Daya
Manusia (SDM), dapat bekerja sama dengan daerah yang lebih kuat
Sumber Daya Manusia (SDM) secara komplementer.
3. Meningkatkan efisiensi promosi. Pengenalan produk-produk kepada
masyarakat luas termasuk meningkatkan akses pasar baik dalam skala
regional, nasional maupun internasional dapat dilakukan secara efektif,
efisien, dan ditanggung bersama.
4. Sinkronisasi peraturan perundang-undangan. Investor akan mendapatkan
kemudahan untuk masuk ke suatu wilayah apabila terdapat suatu
kesamaan pengaturan di antara daerah-daerah pada wilayah tersebut.
Dalam kaitan ini investor diharapkan tidak mengalami hambatan
birokrasi.
5. Efektivitas penyiapan infrastruktur. Investor akan tertarik masuk pada
suatu wilayah apabila infrastruktur yang ada di daerah-daerah sebagai
lintasan modal proses produksinya tersedia secara memadai.
6. Memudahkan dibangunnya link bottom up. Dengan adanya kerja sama
antardaerah akan mempermudah dibangunnya jaringan kerja secara
vertikal baik ke provinsi maupun pusat di lingkungan pemerintahan
ataupun di dunia usaha itu sendiri.
8.16 Perekonomian Indonesia 

E. STUDI KASUS: OPTIMALISASI POTENSI EKONOMI RAKYAT


DI ERA OTONOMI

Pelaksanaan otonomi daerah membawa pengaruh yang signifikan dalam


upaya pengembangan ekonomi kerakyatan. Di berbagai daerah seperti Kutai
Barat, Sawahlunto, Pasir, Kulon Progo, Nganjuk, dan daerah lain dapat
dijumpai berbagai program dan kebijakan pemerintah yang secara eksplisit
mengarah kepada pengembangan ekonomi kerakyatan. Namun, dalam tataran
paradigmatik, pemerintah daerah banyak yang masih terpaku pada model-
model pembangunan daerah konvensional yang bertupaya mengejar
pertumbuhan ekonomi setinggi-tingginya melalui investasi (asing) sebanyak-
banyaknya. Padahal, signifikansi penyerapan tenaga kerja dan pemberdayaan
ekonomi daerah dari investasi model ini masih perlu diragukan, ketimbang
model investasi yang berbasis potensi daerah, seperti halnya yang dilakukan
oleh banyak pelaku ekonomi rakyat di daerah-daerah. Data dari Kabupaten
Nganjuk memberi gambaran betapa produktif dan efisiennya investasi oleh
pelaku ekonomi rakyat yang bergerak di sektor industri kecil informal
setempat.

Tabel 8.2.
Struktur Industri Kecil Nganjuk tahun 2014

Item Formal % Informal % Total


Unit Usaha 487 3,52 13.353 96,48 13.840
Tenaga Kerja 5.800 14,52 35.005 85,48 40.805
Investasi Rp 13,8 M 81,5 Rp 3,1 M 18,5 Rp16,9 M
Produksi Rp 67,8 M 19,7 Rp 276,9 M 80,3 Rp 344,7 M
Sumber: BPS Nganjuk, Nganjuk Dalam Angka tahun 2014

Studi kasus di Kabupaten Pandeglang, Jawa Barat, menunjukkan bahwa


pengembangan investasi oleh ekonomi rakyat perlu dioptimalkan dalam era
otonomi daerah. Kebupaten Pandeglang yang Bupatinya sendiri mengakui
perekonomiannya sangat tertinggal dibanding tetangganya (Lebak, Serang,
dan Tangerang), setelah dilaksanakannya otonomi daerah dan menjadi bagian
provinsi (baru) Banten, kini berusaha dengan berbagai cara mengejar
ketertingalannya, baik di bidang ekonomi maupun sosial. Namun tidak
banyak yang menyadari bahwa “ketertinggalan” di bidang ekonomi dalam
 ESPA4314/MODUL 8 8.17

bentuk rendahnya nilai PAD sebenarnya tidak sepenuhnya menggambarkan


ketertinggalan itu.
Belum adanya investor dari luar termasuk investor asing justru
merupakan “kekuatan” ekonomi rakyat Pandeglang, dan bukan merupakan
tanda kelemahan. Jika di kabupaten Bekasi dan Tangerang yang menjadi
lokasi industri-industri besar dan menengah dari luar negeri, “kehancuran”
industrinya karena krismon memukul telak ekonomi setempat, maka sektor
industri Pandeglang tidak mengalami pukulan serupa. Pada tahun 2014
industri pengolahan mengalami pertumbuhan 27,6 persen padahal rata-rata 3
tahun sebelumnya hanya tumbuh 11,3 persen. Dengan demikian krisis
moneter malahan memberi peluang bagi pertumbuhan industri rakyat di
Pandeglang.
Krismon yang menurunkan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)
provinsi Jawa Barat dengan 17,77 persen tahun 1998 ternyata berdampak
relatif ringan bagi warga kabupaten Pandeglang yaitu “hanya” 7,73 persen.
Mengapa demikian? Sebabnya adalah krisis moneter yang dimulai pada
pertengahan 1997 memang memukul telak sektor industri modern yang
berpusat di kota-kota besar, sedangkan industri pengolahan di Pandeglang
lebih bersifat industri rakyat dan itupun dibiayai (didanai) oleh lembaga-
lembaga keuangan mikro dari ekonomi rakyat sendiri. Terbukti sektor
industri pengolahan telah tumbuh 27,6 persen dan lembaga keuangan bukan
bank juga tumbuh positif luar biasa yaitu 278,7 persen pada tahun yang sama.
Dalam nilai absolut dana keuangan bank mencapai Rp8,95 milyar
sedangkan dana keuangan nonbank mencapai Rp6,68 milyar. Sektor
pertanian yang menyumbang 36,7 persen pada Produk Domestik Regional
Bruto (PDRB) Pandeglang di dalamnya terdapat sektor perikanan (5,5
persen) yang juga tidak mengalami kontraksi, tetapi tetap tumbuh positif 10,0
persen pada tahun 1998. Juga menarik meskipun nilainya kecil (Rp86,09
milyar, 1 persen PDRB), bahwa subsektor hiburan dan rekreasi yang tumbuh
positif 17,3 persen pada tahun yang sama. Sektor-sektor lain yang
menggambarkan kehidupan ekonomi rakyat yang tetap tumbuh positif (tidak
terkena dampak negatif krismon) adalah industri milik BUMN & BUMD
yaitu listrik, gas, dan air minum, yang tumbuh 36,0 persen. Selain itu
angkutan laut, jasa penumpang angkutan, dan komunikasi masing-masing
tumbuh 7,4 persen, 1,8 persen, dan 68,3 persen. Subsektor komunikasi
tumbuh nomor 2 tertinggi setelah lembaga keuangan non-bank. Nilai PDRB
sub-sektor komunikasi ini meningkat 140 persen dari Rp2,1 milyar menjadi
8.18 Perekonomian Indonesia 

Rp5,0 milyar selama 1995-1999, padahal sektor angkutan “hanya” tumbuh


26,4 persen saja.
Pasca krismon dan pemberlakuan otonomi daerah, ekonomi rakyat di
daerah-daerah sudah bangkit, tidak sekadar menggeliat. Usaha-usaha
ekonomi rakyat yang disebut (secara tidak tepat) sebagai Usaha Kecil
Menengah (UKM) berkembang di mana-mana dengan pendanaan mandiri
atau melalui dana-dana keuangan mikro seperti pegadaian, koperasi atau
lembaga-lembaga keuangan mikro “informal” di pedesaan. Misalnya, selama
1995-2002 kredit yang disalurkan Perum Pegadaian meningkat dengan 5,6
kali (560 persen), dan jumlah orang yang menggadaikan (nasabah) naik 368
persen.
Di sisi lain, perkembangan pesat di sektor ekonomi rakyat tersebut
belum diikuti peningkatan peranan perbankan untuk menghimpun dana
masyarakat, yang kemudian digunakan untuk membangun daerah setempat.
Dana perbankan seharusnya digunakan sebesar-besarnya untuk membangun
daerah melalui penyaluran kredit kepada pelaku ekonomi rakyat setempat,
dan bukannya justru dibawa ke luar daerah (Jakarta) untuk membiayai
pemodal dari luar daerah. Sayangnya, sistem perbankan cenderung
“menyedot” sumber daya keuangan daerah ke pusat-pusat ekonomi dan
bisnis di Jakarta. Bank-bank di daerah pada umumnya difungsikan sebagai
cabang dari bank pusat, sehingga tidak cukup tanggap terhadap kebutuhan-
kebutuhan pembangunan di tingkat lokal.
Akhirnya, kebijakan otonomi daerah memberi peluang yang lebih besar
bagi daerah-daerah untuk mengembangkan sistem ekonomi kerakyatan, yang
diharapkan mampu meningkatkan kesejahteraan rakyat secara merata. Dalam
hal ini perhatian pemerintah daerah terhadap upaya-upaya pemberdayaan
ekonomi rakyatnya dituntut makin besar, seiring dengan peningkatan
partisipasi mereka dalam pembangunan daerah. Kekuasaan politik-ekonomi
yang makin besar bagi pemerintah daerah dan DPRD harus dapat digunakan
sebesar-besar untuk memakmurkan rakyat, bukannya untuk memperkaya diri
dengan terus membodohi mereka. Artinya, demokratisasi politik dalam era
otonomi daerah harus selalu diiringi dengan upaya demokratisasi ekonomi,
sehingga misi mulia otonomi daerah untuk mewujudkan keadilan sosial bagi
seluruh rakyat dapat tercapai.
Isu lain yang menarik terkait otonomi daerah adalah banyak daerah yang
mengajukan pemekaran wilayah dengan pertimbangan efisiensi dan
efektifitas penyelenggaraan pemerintahan ataupun dengan alasan bahwa
 ESPA4314/MODUL 8 8.19

dengan pemekaran menjadikan daerah lebih mampu meningkatkan pelayanan


publik. Tidak jarang pemekaran diusulkan oleh suatu daerah untuk
mendapatkan dana lebih, karena daerah baru selain mendapat anggaran dari
pusat melalui DAU/DAK juga masih berkesempatan mendapat anggaran dari
daerah induk meski pada tahun awal berdiri saja (sesuai UU No. 32 tahun
2004 tentang Pemerintahan Daerah hasil amandemen UU No. 22 tahun 1999
dengan landasan PP No. 129 tahun 2000).
Namun demikian, daerah atau bahkan pemerintah melalui kementerian
dalam negeri terkadang kurang cermat dalam memperhitungkan tentang
manfaat yang diperoleh dibandingkan biaya yang harus dikeluarkan. Contoh
kasus adalah Kota Banjar yang memisahkan diri dari Kabupaten Ciamis pada
11 Desember 2002. Pasca lepas dari Kabupaten Ciamis, wilayah ini harus
berjuang untuk memenuhi SPM (Standar Pelayanan Minimal) bagi
masyarakatnya. Dalam bidang persampahan misalnya, Kota Banjar ini harus
membuat TPA sendiri, karena TPA yang selama ini mereka gunakan masuk
ke wilayah Kabupaten Ciamis (wilayah induk). Kota Banjar perlu waktu
beberapa tahun untuk membuat TPA sendiri, itupun dengan bantuan
pemerintah pusat. Belum lagi dengan fasilitas publik lain yang harus dibuat
sendiri. Perkembangan jumlah pemerintah daerah baik provinsi maupun
kabupaten dapat dilihat pada tabel berikut ini.
Tabel 8.3.
Struktur Industri Kecil Nganjuk tahun 2014

Daerah Otonom 1998 2014


Provinsi 27 34
Kabupaten 249 416
Kota 65 98
Jumlah 314 548
Sumber : Ditjen Otomi Daerah Kemendagri

Pemekaran daerah akan terus berlangsung dengan semakin banyaknya


tuntutan yang masuk dari daerah-daerah yang menghendaki wilayahnya dapat
menjadi pemerintah daerah sendiri baik secara geogrofi maupun administrasi.
Harmantyo (2011) yang mengolah data berdasarkan estimasi tim Desertada
Kemendagri (2010) memperkirakan hingga tahun 2025 jumlah daerah
otonom akan berjumlah 589 wilayah yang terdiri dari 44 provinsi dan 545
kabupen/kota.
8.20 Perekonomian Indonesia 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan latar belakang perlunya penerapan otonomi daerah di
Indonesia!
2) Apakah kendala-kendala yang dihadapi Pemerintah Daerah secara umum
dalam melaksanakan otonomi daerah?
3) Jelaskan kaitan antara penerapan otonomi daerah dengan pengembangan
ekonomi kerakyatan (demokrasi ekonomi) di Indonesia!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Latar belakang perlunya penetapan otonomi daerah di Indonesia:


Adanya sentralisasi keuangan, seperti sentralisasi sistem perpajakan
dengan alasan efisiensi. Sentralisasi tidak saja dalam kebijakan fiskal
tetapi hampir di semua bidang, termasuk dalam sistem perencanaan dan
pelaksana pembangunan. Perencanaan, pelaksanaan pembangunan dan
alokasi dana pembangunan sudah ditentukan dari pemerintah pusat,
sedangkan Pemerintah Daerah tinggal melaksanakannya saja. Keadaan
tersebut menyebabkan daerah memiliki ketergantungan yang sangat kuat
terhadap anggaran dan pusat. Sistem perencanaan pembangunan yang
terpusat, telah mendorong pertumbuhan ekonomi nasional yang tinggi.
Namun pola pertumbuhan ekonomi tinggi masih juga dibarengi dengan
terjadi ketimpangan, antara kota dan desa, Jawa dan luar Jawa dan antara
Kawasan Timur Indonesia (KTI) dan Kawasan Barat Indonesia (KBI).
Keadaan tersebut merupakan hasil dari sistem sentralisasi selama
pemerintahan Orde Baru yang mengarahkan pembangunan lebih
berpihak kepada efisiensi (pertumbuhan) ketimbang equity (keadilan).
Belajar dari kondisi tersebut maka perlu dilakukan pendelegasian
sebagian kewenangan pusat kepada propinsi dan kabupaten kota melalui
reformasi kebijakan fiskal yang diarahkan pada sistem desentralisasi
fiskal termasuk pembagian kewenangan di antara pemerintah pusat,
provinsi dan kabupaten/kota dalam hal penerimaan dan pengeluarannya.
Perubahan tersebut terjadi dengan ditetapkannya UU No. 22 Tahun 1999
Tentang Pemerintahan Daerah (Otonomi Daerah) sekarang menjadi UU
 ESPA4314/MODUL 8 8.21

No.32 Tahun 2004 dan UU No. 25 Tahun 1999 tentang Perimbangan


Keuangan Pemerintah Pusat dan Daerah.

2) Kendala-kendala yang dihadapi Pemerintah Daerah secara umum dalam


melaksanakan otonomi daerah.
a) Ketidakcukupan sumber daya keuangan untuk menutup fiscal gap.
Kondisi tersebut disebabkan oleh:
(1) Tingginya tingkat kebutuhan daerah (fiscal need) sementara penerimaan
daerah (fiscal capacity) tidak cukup membiayai kebutuhan daerah.
(2) Kualitas pelayanan publik yang masih memprihatinkan.
(3) Rendahnya kualitas sarana, prasarana dam infrastruktur wilayah.
(4) DAU dari pemerintah pusat yang tidak mencukupi
(5) Belum diketahui potensi PAD yang mendekati kondisi riil.

b) Semakin tinggi masalah ekonomi biaya tinggi di daerah, yang


disebabkan oleh politik uang, KKN dalam Proyek Pemerintah
daerah, akibat mengejar target PAD banyak kebijakan daerah
(Perda) yang bertentangan dan tidak mengacu kepada kebijakan
pusat dan menghambat investasi di daerah.

3) Kaitan antara penerapan otonomi daerah dengan pengembangan


ekonomi kerakyatan (demokrasi ekonomi) di Indonesia.
Konsep otonomi daerah dan desentralisasi fiskal (dalam konteks
pembangunan ekonomi) beranggapan bahwa pemberian kewenangan
luas kepada pemerintah daerah akan memudahkan pemda dalam
mengelola kekayaan dan keunggulan daerahnya sendiri dalam rangka
mendorong pembangunan daerah. Aspek penting yang akhir-akhir ini
menjadi fokus dari setiap daerah adalah meningkatnya taraf ekonomi
masyarakat dan kemampuan keuangan daerah. Pelaksanaan otonomi
daerah tentunya membawa pengaruh yang signifikan dalam
pembangunan ekonomi kerakyatan. Investasi yang masuk pastinya akan
diarahkan sesuai dengan potensi daerah sehingga memberikan
kesempatan dan memberdayakan pelaku ekonomi di tingkat lokal.
Kebijakan otonomi daerah memberi peluang yang lebih besar bagi
daerah untuk mengembangkan sistem ekonomi kerakyatan, yang
diharapkan mampu meningkatkan kesejahteraan secara merata..
8.22 Perekonomian Indonesia 

Program IDT meliputi:


a) kelompok bantuan langsung sebesar Rp.20 juta/desa tertinggal
sebagai dana bergulir 3 tahun berturut-turut.
b) Bantuan pendamping Pokmas IDT oleh tenaga pendamping sarjana
Pendamping Purna waktu (SP2W).
c) Bantuan pembangunan sarana dan prasarana.

R A NG KU M AN

Latar belakang otonomi daerah adalah adanya sentralisasi dalam


keuangan, seperti sentralisasi sistem perpajakan dengan alasan efisiensi.
Sentralisasi kebijakan tersebut tidak hanya dalam kebijakan fiskal,
namun juga pada hampir semua bidang, termasuk dalam perencanaan
dan pelaksanaan pembangunan daerah. Faktor lain adalah pertumbuhan
ekonomi nasional relatif tinggi, namun pola pertumbuhannya timpang.
Ketimpangan tersebut berupa ketimpangan antara kota dan desa, Jawa
dan luar Jawa, serta antara Kawasan Timur Indonesia (KTI) dan
Kawasan Barat Indonesia (KBI).
Tiga misi utama dari kebijakan tersebut ialah 1) meningkatkan
kualitas dan kuantitas pelayanan publik dan kesejahteraan rakyat, 2)
menciptakan efisiensi dan efektivitas pengelolaan sumber daya daerah,
dan 3) memberdayakan dan menciptakan ruang bagi masyarakat untuk
berpartisipasi dalam proses pembangunan
Beberapa masalah mendasar yang dihadapi pemerintah daerah yang
terkait dengan kurangnya sumber daya keuangan adalah: fiscal gap
kualitas pelayanan publik yang masih memprihatinkan, rendahnya
kualitas sarana dan prasarana, DAU dari pemerintah pusat yang tidak
mencukupi, dan belum diketahui potensi PAD yang mendekati kondisi
riil.
Beberapa motivasi utama dari suatu kerja sama antardaerah adalah
sebagai suatu usaha untuk mengurangi eksternalitas negatif antardaerah,
untuk memecahkan masalah bersama dan atau untuk mewujudkan tujuan
bersama, dan untuk meningkatkan investasi. Melalui kerja sama antar
daerah akan diperoleh beberapa manfaat antara lain: mengurangi
persaingan yang tidak sehat antardaerah, memperkuat posisi tawar
daerah, meningkatkan efisiensi promosi, sinkronisasi peraturan
perundang-undangan, efektivitas penyiapan infrastruktur, dan
memudahkan dibangunnya link bottom up.
 ESPA4314/MODUL 8 8.23

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Di bawah ini adalah latar belakang penerapan otonomi daerah di


Indonesia, adalah ....
A. pertumbuhan ekonomi rendah
B. kemiskinan struktural
C. pengangguran
D. sentralisasi ekonomi

2) Tingginya tingkat kebutuhan daerah sementara penerimaan daerah tidak


cukup untuk membiayai kebutuhan daerah akan menimbulkan ....
A. desentralisasi fiskal
B. kesenjangan fiskal
C. kebijakan fiskal
D. kesenjangan tabungan

3) Praktik-praktik yang dapat menimbulkan ekonomi biaya tinggi di era


otonomi daerah, adalah ....
A. pendapatan daerah
B. pungutan liar
C. bagi hasil
D. peraturan daerah

4) Sumber-sumber Pendapatan Asli Daerah (PAD) adalah tersebut di


bawah ini ….
A. bagi hasil migas
B. pajak daerah
C. pajak pusat
D. Dasar Alokasi Umum (DAU)

5) Konsentrasi industri pada beberapa provinsi di Pulau Jawa dapat terjadi


karena tersebut di bawah ini ....
A. bahan baku melimpah
B. lokasi strategis
C. kebijakan pemerintah daerah
D. sentralisasi perizinan
8.24 Perekonomian Indonesia 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ESPA4314/MODUL 8 8.25

Kegiatan Belajar 2

Pembangunan Manusia Indonesia


A. PENGUKURAN PEMBANGUNAN MANUSIA

Perdebatan tentang indikator pembangunan sosial-ekonomi sudah sejak


lama berlangsung. Indikator kenaikan pendapatan per kapita yang pada waktu
lalu menjadi ukuran utama keberhasilan pembangunan telah digugat bukan
saja oleh kalangan non-ekonomi, melainkan juga oleh para ekonom sendiri
yang melihat ketidakakuratan indikator tersebut dalam mengukur
keberhasilan pembangunan suatu masyarakat, yang kemudian memunculkan
beberapa alternatif dan pelengkap atas indikator pendapatan per kapita
tersebut. Di antara indikator yang belakangan ini banyak digunakan adalah
berkaitan dengan unsur pembangunan manusia. Cynthia Taft Morris
memunculkan indeks yang dikenal dengan The Physical Quality of Life Index
(PQLI), sedangkan United Nation Development Program (UNDP) secara
komprehensif mengajukan Human Development Index (HDI) atau Indeks
Pembangunan Manusia (IPM) yang kini banyak digunakan oleh negara-
negara di dunia (Todaro, 2000).
Konsep IPM mulai mendapat perhatian sejak laporan pertama yang
dipublikasikan UNDP melalui Human Development Report tahun 1990, yang
kemudian berlanjut setiap tahun. Dalam publikasi ini pembangunan manusia
didefinisikan sebagai “a process of enlarging people’s choices” atau proses
yang meningkatkan aspek kehidupan masyarakat. Aspek terpenting
kehidupan ini dilihat dari usia yang panjang dan hidup sehat, tingkat
pendidikan yang memadai, dan standar hidup yang layak. Secara spesifik
UNDP menetapkan empat elemen utama dalam pembangunan manusia, yaitu
produktivitas (productivity), pemerataan (equity), keberlanjutan
(sustainability), dan pemberdayaan (empowerment).
Indonesia belakangan juga banyak memanfaatkan IPM ini untuk melihat
kemajuan nasional maupun daerah. Publikasi data IPM untuk Indonesia saat
ini sudah sampai ke tingkat kabupaten/kota. Variabel IPM ini juga disarankan
untuk dapat dipertimbangkan dalam penyusunan formula DAU (Dana
Alokasi Umum) yang diharapkan dapat mewujudkan pemerataan (equality),
dan untuk mengurangi kesenjangan fiskal daerah (fiscal gap) dengan
8.26 Perekonomian Indonesia 

memperhatikan variabel pembangunan manusianya (human development)


(Hamid, 2003).
Bagi Indonesia, perhatian pada variabel Indeks Pembangunan Manusia
ini sangat penting karena: (1) Pembangunan pada hakikatnya merupakan
pembangunan manusia itu sendiri, sehingga aspek ini perlu mendapatkan
prioritas anggaran; (2) Pembangunan manusia Indonesia saat ini masih sangat
tertinggal dibanding banyak negara lain di dunia. Laporan Pembangunan
Manusia dari United Nations Development Programmed (UNDP)
menyimpulkan Indeks Pembangunan Manusia Indonesia tahun 1999 berada
pada peringkat 105 dari 174 negara yang disurveinya, dan ini merosot lagi
pada peringkat 110 dari 173 negara pada tahun 2002. Pada survei tahun 2014
IPM Indonesia masuk ke dalam jajaran negara dengan tingkat IPM menengah
meskipun dari urutannya masih pada urutan 108 dari 187 negara. Sedangkan
di tingkat ASEAN-6, Indonesia menempati peringkat terendah; (3)
Pengeluaran pemerintah yang dapat berpengaruh pada kualitas Sumber Daya
Manusia, yakni untuk pendidikan dan kesehatan, porsinya sangat kecil, lebih
rendah dibandingkan dengan negara seperti Pakistan, Sri Lanka, dan negara
Asia Selatan lainnya (UNSFIR, 2000, h. V-48). Padahal PDB per kapita
Indonesia lebih tinggi dibandingkan penduduk negara-negara tersebut.
Pengeluaran pembangunan yang kecil untuk pembangunan manusia juga
terjadi untuk tingkat daerah di Indonesia, baik provinsi maupun
kabupaten/kota, dan (4) Umumnya kajian mengenai desentralisasi fiskal
mengabaikan dampaknya pada pembangunan manusia. Padahal, aspek
pembangunan manusia merupakan landasan dari peningkatan kesejahteraan,
yang selanjutnya akan berpengaruh pada pertumbuhan dan pemerataan pada
masa yang akan datang (Habibi dkk, 2001, h.2-3).
Kajian Lucas (1988) dan Easterly dan Levine (2001, h. 177-220) juga
menunjukkan variabel pendidikan, yang dilihat dari rata-rata lamanya
sekolah, secara langsung mempengaruhi pertumbuhan ekonomi. Di negara
maju, investasi pada sumber daya manusia juga merupakan sumber utama
pertumbuhan ekonominya (Meier, 1995, h. 313).
Berdasarkan data UNDP (2004) yang terkait dengan masalah
pertumbuhan ekonomi dan kualitas penduduk, tampak ada perubahan tipis
nilai IPM dari tahun 1999 hingga 2002. Menurut data UNDP (2004), pada
tahun 1999, nilai IPM Indonesia sebesar 64,3. Angka ini kemudian
meningkat menjadi 65,8 pada tahun 2002. Peningkatan angka indeks ini
 ESPA4314/MODUL 8 8.27

menunjukkan ada kemajuan dalam pembangunan manusia di Indonesia, dari


aspek tingkat pendapatan, kesehatan, dan pendidikan.
Dilihat dari sisi wilayah administrasi pemerintahan, tampak bahwa
daerah yang memiliki IPM tinggi adalah DKI Jakarta (75,6), Sulawesi Utara
(71,3), dan D.I. Yogyakarta (70,8). Sementara itu, daerah yang masih
memiliki nilai IPM terendah adalah NTB (57,8), Papua (60,1), dan NTT
(60,3). Dalam periode 1999-2002, hampir semua daerah mengalami
peningkatan nilai IPM, kecuali NTT dan Maluku, di mana pada kedua daerah
ini justru mengalami penurunan nilai, yaitu minus 0,7 untuk NTT dan minus
1,3 untuk Maluku. Dengan demikian, tampak bahwa meskipun banyak
kendala yang dihadapi dalam pembangunan ekonomi Indonesia, termasuk
persoalan yang muncul terkait dengan otonomi daerah, namun secara umum
pembangunan manusia pada sebagian besar daerah di Indonesia mengalami
peningkatan.

Tabel 8.3.
Indeks Pembangunan Manusia Per Provinsi Tahun 2005 dan 2010
HDI ranking HDI In
Provinsi
Shortfall
2005 2010 2005 2010 2005-2010
1. Nangroe Aceh
Darussalam 65.3 66 12 15 1.3
2. Sumatra Utara 66.6 68.8 8 7 1.9
3. Sumatra Barat 65.8 67.5 9 8 1.7
4. Riau 67.3 69.1 4 5 1.8
5. Jambi 65.4 67.1 11 10 1.7
6. Sumatra Selatan* 63.9 66 16 16 1.8
7. Bengkulu 64.8 66.2 13 14 1.6
8. Lampung 63.0 65.8 18 18 2.0
9. Bangka Belitung 65.4 20
10. DKI Jakarta 72.5 75.6 1 1 2.2
11. Jawa Barat* 64.6 65.8 14 17 1.5
12. Jawa Tengah 64.6 66.3 15 13 1.7
13. D.I. Yogyakarta 68.7 70.8 2 3 1.9
14. Jawa Timur 61.8 64.1 22 25 1.8
15. Banten 66.6 11
16. Bali 65.7 67.5 10 9 1.7
17. Nusa Tenggara Barat 54.2 57.8 26 30 2.0
18. Nusa Tenggara Timur 60.4 60.3 24 28 -0.7
8.28 Perekonomian Indonesia 

HDI ranking HDI In


Provinsi
Shortfall
2005 2010 2005 2010 2005-2010
19. Kalimantan Barat 60.6 62.9 23 27 1.8
20. Kalimantan Tengah 66.7 69.1 7 6 1.9
21. Kalimantan Selatan 62.2 64.3 21 23 1.8
22. Kalimantan Timur 67.8 70.0 3 4 1.9
23. Sulawesi Utara* 67.1 71.3 6 2 2.3
24. Sulawesi Tengah 63 64.4 20 22 1.6
25. Sulawesi Selatan 63.6 65.3 17 21 1.7
26. Sulawesi Tenggara 62.9 64.1 19 26 1.5
27. Gorontalo 64.1 24
28. Maluku* 67.2 66.5 5 12 -1.3
29. Maluku Utara 65.8 19
30. Papua 58.8 60.1 25 29 1.5
Indonesia 64.3 65.8 1.6
Keterangan:
Nangroe Aceh Darussalam, Maluku, Maluku utara dan Papua menggunakan
data 2010 kemampuan baca tulis, lama sekolah.
Data Indonesia adalah rata-rata data provinsi yang disesuaikan dengan
jumlah penduduk.
Sumber: BPS (diolah)

Perhatian terhadap pembangunan manusia harus diberikan melebihi


perhatian pada pembangunan infrastruktur. Ia harus dianggap sebagai
kegiatan investasi sumber daya manusia yang efektif dan produktif, yang
tidak boleh diabaikan karena pengejaran terhadap investasi modal.
Pembangunan ekonomi pun merupakan derivat pembangunan manusia, yang
tidak saja dapat meningkatkan nilai tambah ekonomi, melainkan juga
meningkatkan nilai tambah sosial-kultural dalam wujud meningkatnya
harkat/martabat manusia Indonesia. Oleh karena itu, pembangunan yang
dilakukan tentu bukannya sekadar pembangunan di Indonesia, melainkan
pembangunan Indonesia, yaitu pembangunan manusia Indonesia seutuhnya.

B. MASALAH PEMBANGUNAN MANUSIA INDONESIA

Indonesia adalah negara dengan jumlah penduduk yang sangat besar,


yaitu sebesar 249,9 juta jiwa pada tahun 2013. Di seluruh dunia Indonesia
berada di urutan ke empat negara dengan penduduk terbesar. Meskipun
program KB yang mulai dicanangkan pada tahun 1968 terbukti berhasil
 ESPA4314/MODUL 8 8.29

menekan laju pertambahan penduduk namun karena dari semula penduduk


Indonesia memang besar maka pertumbuhan 1,2 persen saja sudah membuat
penduduk Indonesia bertambah banyak.
Jumlah penduduk yang sedemikian besar diikuti dengan timbulnya
persoalan distribusi yang tidak merata. Lebih dari 82 persen penduduk
Indonesia tinggal di Kawasan Barat Indonesia (KBI) yang luasnya tidak lebih
dari 20 persen luas negara. Sedangkan sisanya tinggal di Kawasan Timur
Indonesia (KTI). Hal itu terjadi karena pembangunan ekonomi sejak masa
kolonial lebih banyak dilakukan di KBI sehingga penduduk Indonesia
seringkali melakukan migrasi dengan harapan mendapatkan kehidupan yang
lebih baik. Persoalan ketidakmerataan pembangunan ini yang menyebabkan
terjadi berbagai konflik sosial. Pada akhirnya konflik sosial membuat
sebagian penduduk mengungsi ke wilayah KBI sehingga ketimpangan
distribusi makin mencolok.
Pembangunan manusia Indonesia menghadapi masalah klasik yaitu
pendidikan dan kesehatan. Kita harus mengakui bahwa selama ini pemerintah
kurang memberi perhatian yang optimal pada kedua bidang tersebut. Terlebih
beberapa tahun terakhir ini, pemerintah seperti lepas tangan terhadap dua
sektor publik yang mempengaruhi kualitas manusia Indonesia. Seperti yang
telah disebutkan pada bagian awal tulisan ini, anggaran yang disediakan
pemerintah untuk pendidikan sangat kecil sehingga tidak cukup untuk
memenuhi kebutuhan pendidikan. Rendahnya kualitas manusia Indonesia
dapat dilihat berdasarkan lama bersekolah. Penduduk Indonesia rata-rata
hanya bersekolah selama 6 - 7 tahun berdasarkan perhitungan HDI tahun
1999.
Di era Otonomi Daerah seperti sekarang ini, anggaran yang diberikan
pemerintah daerah terhadap sektor pendidikan tidak jauh berubah. Di
Sumatera Barat, anggaran pemerintah untuk pendidikan dan kesehatan hanya
8,2 persen sedangkan di Jawa Timur anggaran untuk sektor yang sama hanya
13,7 persen. Artinya pelaksanaan otonomi daerah ternyata belum membawa
banyak manfaat bagi pembangunan manusia Indonesia.
Anggaran pendidikan yang rendah tentu saja mempengaruhi kualitas
pendidikan. Pendidikan yang rendah tersebut akan berdampak pada
kemampuan dan kreativitas peserta didik. Akibatnya angkatan kerja tidak
memenuhi kualifikasi yang diinginkan dunia kerja dan tidak memiliki
kemampuan membuka peluang usaha. Padahal di sisi lain kurikulum di
Indonesia juga mendapat banyak kritik karena tidak sesuai dengan kebutuhan
8.30 Perekonomian Indonesia 

dunia kerja dan menciptakan pola pikir sebagai pekerja bukan sebagai
inisiator. Akibatnya penduduk yang telah mendapatkan pendidikan menengah
dan tinggi sekalipun tidak dapat siap bekerja di berbagai sektor pekerjaan.
Ketidaksesuaian antara kebutuhan dan kualifikasi angkatan kerja yang ada
membuat dunia kerja seringkali mendatangkan tenaga kerja asing yang tentu
saja merugikan bangsa Indonesia.
Persoalan pendidikan yang buruk di atas mengakibatkan persoalan
kependudukan yang baru yaitu pengangguran. Berdasarkan data BPS terdapat
10 persen angkatan kerja di Indonesia menganggur. Dari jumlah itu sebagian
besar penganggur lebih dari 75 persennya tinggal di perkotaan. Hal ini terjadi
karena sebagian besar orang melihat kota adalah pusat pertumbuhan
ekonomi. Artinya ada banyak kesempatan bekerja, padahal industri di
perkotaan gagal memperoleh dampak yang diinginkan seperti perluasan
lapangan kerja. Akibat pola pikir semacam itu, terjadi urbanisasi besar-
besaran yang berakibat meningkatnya pengangguran di kota dan kurangnya
tenaga kerja pada sektor pertanian di desa. Angkatan kerja baru seringkali
lebih menginginkan pekerjaan di sektor industri perkotaan karena dianggap
lebih modern daripada bekerja di sektor pertanian di desa.
Persoalan lain yang harus diselesaikan bangsa ini menyangkut
pembangunan manusia adalah masalah kesehatan. Setali tiga uang dengan
sektor pendidikan, sektor kesehatan juga hanya mendapatkan porsi yang
minim dalam anggaran pembangunan pusat dan daerah. Berdasarkan HDI
tahun 1999, kondisi kesehatan masyarakat Indonesia sangat buruk. Penduduk
Indonesia yang tidak memiliki akses terhadap air bersih mencapai 51,9
persen, sedangkan penduduk Indonesia yang tidak memiliki akses terhadap
jasa kesehatan mencapai 21,6 persen. Akses tersebut meliputi ketersediaan
dokter, obat-obatan dan sarana kesehatan lain. Fakta yang lebih memilukan
adalah sebanyak 30 persen balita berada dalam gizi buruk. Padahal gizi di
masa balita sangat penting bagi pertumbuhan di kemudian hari, karena pada
masa-masa itu terjadi puncak perkembangan otak dan tubuh yang pesat.
Belakangan ini kita seringkali dikejutkan dengan berbagai masalah
kesehatan yang mengkhawatirkan seperti penyakit flu burung, polio liar
(lumpuh layu), dan gizi buruk yang menimpa balita di berbagai daerah di
Indonesia. Diduga pemerintah hanya bertindak reaksioner dalam menghadapi
berbagai masalah kesehatan seperti itu. Pemerintah tidak memiliki program
yang berkesinambungan untuk menyelesaikan berbagai masalah kesehatan.
Dana Kompensasi BBM sebagian memang diberikan pemerintah untuk
 ESPA4314/MODUL 8 8.31

memperbaiki kualitas kesehatan manusia baik melalui instansi kesehatan


seperti Rumah Sakit dan Puskesmas maupun secara langsung diberikan
kepada penduduk miskin. Namun jumlahnya belum memadai untuk
menyelesaikan masalah kesehatan yang dihadapi bangsa ini.
Lebih buruk dari itu, saat ini pemerintah sepertinya bertujuan
meliberalisasi pelayanan pendidikan dan kesehatan. Liberalisasi tersebut
dilakukan dengan melakukan pengurangan subsidi besar-besaran pada sektor
pendidikan seperti penerapan BHMN dan BHP pada perguruan tinggi negeri
di Indonesia dan pembentukan Dewan Sekolah pada sekolah dasar dan
menengah. Cara seperti itu seolah-olah bertujuan memberikan kesempatan
pada masing-masing institusi pendidikan untuk meningkatkan kualitas
pendidikan mereka secara mandiri. Tetapi kenyataannya hal itu hanyalah
upaya pemerintah untuk melepaskan diri dari tanggungjawab sebagai
penyedia pelayanan pendidikan. Di sisi lain, pemerintah memperbolehkan
pendirian sekolah-sekolah swasta yang berbiaya mahal untuk penduduk kaya.
Akibatnya, hanya penduduk kaya saja yang dapat mengenyam pendidikan
sedangkan penduduk miskin akan kembali terjebak dalam lingkaran setan
kemiskinan karena tidak mendapatkan kesempatan memperbaiki keadaan
mereka.
Liberalisasi pelayanan kesehatan juga dilakukan untuk mendapatkan
keuntungan maksimal. Penderita dibebani beragam prosedur yang dengan
eksplisit menyatakan bahwa uang di atas nyawa manusia. Maka jika
penduduk miskin tidak memiliki uang maka dapat dipastikan ia tidak akan
mendapatkan pelayanan yang memadai bahkan dari institusi kesehatan milik
pemerintah sekalipun.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Ukuran apa saja yang dapat digunakan untuk mengetahui kualitas


manusia? Jelaskan!
2) Jelaskan masalah-masalah pembangunan manusia di Indonesia dan
dampaknya!
8.32 Perekonomian Indonesia 

3) Jelaskan pendapat Anda perihal kebijakan anggaran pemerintah yang


pro-pembangunan manusia!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Ukuran-ukuran yang digunakan untuk mengetahui kualitas manusia:


a) The Physical Quality of Life Index (PQLI), dikembangkan oleh
Cynthia Taft Morris.
b) Human Development Index (HDI) atau Indeks Pembangunan
Manusia, dikembangkan oleh UNDP dan menjadi acuan sebagai
indikator pembangunan manusia negara-negara di dunia. Empat
elemen utama yang menjadi penilaian dalam pembangunan manusia
versi UNDP ini adalah:
(1) Produktivitas (productivity).
(2) Pemerataan (equity).
(3) Keberlanjutan (sustainability).
(4) Pemberdayaan (empowerment).

2) Masalah Pembangunan Manusia di Indonesia dan dampaknya:


a) Pemerintah kurang memperhatikan masalah kesehatan dan
pendidikan.
b) Rendahnya anggaran pemerintah dalam bidang pendidikan sangat
kecil sehingga tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan pendidikan.
Keadaan tersebut mengakibatkan kualitas sumber daya manusia dan
kualitas pendidikan masih relatif rendah.
c) Masih minimnya anggaran pemerintah dalam bidang kesehatan.
Keadaan tersebut mengakibatkan banyak ditemukan berbagai
penyakit yang menjangkit terutama pada lingkungan keluarga
miskin seperti: polio, busung lapar, dan gizi buruk yang menimpa
anak-anak umur balita. Selain itu pemerintah juga relatif lambat
dalam merespons berjangkit berbagai penyakit menular yang
berbahaya seperti: flu burung, demam berdarah, HIV dan
sebagainya.
3) Kebijakan anggaran pemerintah yang pro pembangunan manusia:
a) Meningkatkan anggaran. pemerintah di bidang pendidikan dengan
memenuhi porsi 20 %sari APBN/APBD.
 ESPA4314/MODUL 8 8.33

b) Meningkatkan anggaran pemerintah di bidang Kesehatan, sehingga


dapat memudahkan keluarga miskin mempunyai akses di bidang
kesehatan.

R A NG KU M AN

Indikator yang dapat digunakan untuk mengukur kualitas sumber


daya manusia adalah The Physical Quality of Life Index (PQLI) dan
Human Development Index (HDI) atau Indeks Pembangunan Manusia
(IPM). Indikator HDI ini digunakan di Indonesia. UNDP menetapkan
empat elemen utama dalam pembangunan manusia, yaitu produktivitas
(productivity), pemerataan (equity), keberlanjutan (sustainability), dan
pemberdayaan (empowerment).
Indeks Pembangunan Manusia (Human Development Index)
Indonesia tahun 1999 berada pada peringkat 105 dari 174 negara yang
disurveinya, dan ini merosot lagi pada peringkat 110 dari 173 negara
pada tahun 2002. Sedangkan di tingkat ASEAN-6, Indonesia menempati
peringkat terendah.
Rendahnya kualitas sumber daya manusia ini disebabkan oleh
anggaran negara yang rendah untuk meningkatkan kualitas pendidikan
dan kesehatan jika dibandingkan dengan jumlah penduduk Indonesia
yang sangat besar. Padahal pendidikan yang buruk mengakibatkan
masalah pengangguran. Di sisi lain jika fasilitas kesehatan tidak
memadai maka dapat diduga masyarakat Indonesia sangat rentan dengan
berbagai penyakit. Akibatnya masyarakat tidak dapat berpartisipasi
secara optimal dalam pembangunan nasional.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Provinsi yang indikator Indeks Pembangunan Manusia (IPM)-nya paling


rendah di Indonesia adalah ....
A. Papua
B. Nusa Tenggara Timur
C. Lampung
D. Sulawesi Selatan
8.34 Perekonomian Indonesia 

2) Salah satu indikator IPM yang digunakan untuk mengukur umur harapan
hidup penduduk Indonesia adalah ....
A. tingkat pertumbuhan penduduk
B. tingkat kematian bayi lahir
C. jumlah pasangan usia subur
D. akses penduduk ke rumah sakit

3) Salah satu indikator IPM yang digunakan untuk mengukur tingkat melek
huruf penduduk Indonesia adalah ....
A. kemampuan baca tulis
B. lama sekolah
C. banyaknya sekolah
D. tingkat putus sekolah

4) Di bawah ini adalah elemen pembangunan manusia menurut United


Nation Development Program adalah ....
A. kreativitas
B. kemandirian
C. kemampuan
D. pemberdayaan

5) Salah satu indikator bahwa kebijakan anggaran pemerintah berorientasi


pada pembangunan manusia adalah besarnya proporsi pengeluaran
untuk ....
A. pertahanan dan keamanan
B. pendidikan dan belanja modal
C. gaji pegawai dan belanja modal
D. pendidikan dan kesehatan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
 ESPA4314/MODUL 8 8.35

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai
8.36 Perekonomian Indonesia 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) D 1) B
2) B 2) B
3) D 3) A
4) B 4) D
5) D
5) D
 ESPA4314/MODUL 8 8.37

Daftar Pustaka

Badan Pusat Statistik, BAPPENAS, dan UNDP. (2001). Indonesia Human


Development Report 2001 Towards a New Consensus: Democracy and
human development in Indonesia, BPS, BAPPENAS, dan UNDP.

Badan Pusat Statistik, BAPPENAS, dan UNDP. (2004) The Economics of


Democracy Financing Human Development in Indonesia, BPS,
BAPPENAS, dan UNDP.

Bappenas, (1999), Tinjauan Umum Anggaran Pendapatan dan Belanja daerah


Propinsi 1999/2000, Jakarta, Bappenas.

Booth, Anne dan Peter Mcawley, (1990), “Ekonomi Orde Baru”, Jakarta,
LP3ES, cetakan kelima.

Habibi, Nadir et. al. (2001). “Decentralization in Argentina”, Economic


Growth Center Discussion Paper Series, Paper No. 525, New Heaven:
Economic Growth Center Yale University.

Hamid, Edy Suandi. (2005). Ekonomi Indonesia: Dari Sentralisasi ke


Desentralisasi. Yogyakarta: UII Press.

Hamid, Edy Suandi. (2003). “Ketimpangan Fiskal Vertikal dan Formula


Alternatif Dana Alokasi Umum” disertasi pada Program Studi Ilmu
Ekonomi Pasca Sarjana UGM, Yogyakarta.

Hamid, Edy Suandi. (ed). (2004). Memperkokoh Otonomi Daerah.


Yogyakarta: UII Press.

Juoro, Umar, (1997). “Strategi Pengembangan Industri dan Perusahaan


NasionalMenghadapi Globalisasi”, dalam Tantangan Pembangunan di
Indonesia: Beberapa Pandangan Kontemporer dari Dunia Kampus,
Yogyakarta, UII Press.
8.38 Perekonomian Indonesia 

Mardiasmo, (2002), Otonomi dan Manajemen Keuangan Daerah,


Yogyakarta, Andi Offset.

Meier, Gerald M, (1995), Leading Issues in Economic Development, edisi


keenam, New York, Oxford University Press.

Mubyarto. (2004). Kemiskinan dan Pembangunan Sosial. Yogyakarta:


Aditya Media.

Mubyarto. (2001). Prospek Perekonomian Indonesia di Era Otonomi Daerah.


Yogyakarta: BPFE.

Osborn, David dan Peter Plastrick, (2000), Memangkas Birokrasi, Jakarta,


Pusat Pengembangan Manajemen (PPM).

Pratikno, (1998), Hubungan Pusat-Daerah Gelombang Ketiga: Sosok


Otonomi Daerah Pasca Soeharto, dalamUNISIA No.39/XXII/III/1998

Shah, A dan Zia Qureshi. (1994). Interogovermental Fiscal Policy Relation


in Indonesia: Issues and Reform Option, World Bank. Washington DC:
Discussion Papers, No. 239 hal. 53.

Soesastro, Hadi (ed), (1994), Indonesian Perspective on APEC and Regional


Cooperation in Asia Pacific, Jakarta, CSIS.

Todaro, Michael, (2000), Economics for Developing Countries, London,


Longman/

UNSFIR (United Nations Support Facility for Indonesian Recovery). (2000).


Indonesia: The National Human Development Report 2000. Jakarta:
UNSFIR.

Usman, Sunyoto. (2004). Otonomi Daerah: Desentralisasi dan Demokratisasi,


dalam Memperkokoh Otonomi Daerah (Edy Suandi Hamid-Peny).
Yogyakarta: UII Press.
Yann, WS, (1994), Globalization and Regionalization: The Shaping of New
Economic Regions in Asia and Pacific, Vol. 15 No. 1.
Modul 9

Globalisasi dan Krisis Ilmu Ekonomi

Prof. Dr. Edy Suandi Hamid, M.Ec

PEN D A HU L UA N

M odul ini membahas perkembangan globalisasi ekonomi yang berimbas


pada berbagai krisis global yang merefleksikan terjadinya krisis ilmu
ekonomi yang menjadi pondasi globalisasi itu sendiri. Pada bagian awal
diuraikan sejarah dan hakikat globalisasi ekonomi kontemporer yang sarat
dengan kepentingan korporat dan negara-negara maju untuk menguasai pasar
di negara berkembang termasuk Indonesia. Globalisasi ekonomi telah
mewujud dalam bentuk-bentuk yang menunjukkan watak sub-ordinatif dan
eksploitatifnya terhadap ekonomi lokal, sehingga berdampak pada
terpinggirnya mereka dari aktivitas perekonomian yang makin dikuasai
pemodal internasional. Modul ini juga mengungkap peranan lembaga-
lembaga internasional seperti IMF, Bank Dunia, dan WTO yang turut
mendesain wujud globalisasi ekonomi di atas. Selanjutnya diuraikan respon
dan resistensi terhadap globalisasi ekonomi yang merugikan ekonomi rakyat
Indonesia tersebut, tentu dikaji dengan pendekatan ekonomi-politik,
struktural-kelembagaan, dengan kondisi kontekstual praktik globalisasi
ekonomi di Indonesia.
Pada bagian berikutnya, modul ini membahas berbagai krisis global
seperti halnya meningkatnya ketimpangan sosial-ekonomi, meluasnya
degradasi moral, dan makin parahnya kerusakan lingkungan sebagai ekses
globalisasi ekonomi. Berbagai krisis sosial tersebut dalam modul ini dibahas
terkait dengan dominasi ilmu ekonomi konvensional (Neoklasik-Barat) yang
sudah banyak dikritik di negara tempat berkembangnya ilmu ekonomi
tersebut. Ketidakmampuan ilmu ekonomi konvensional dalam memecahkan
krisis-krisis global tersebut menjadi wujud nyata terjadinya krisis ilmu
ekonomi dan perlunya pengembangan ilmu ekonomi alternatif. Secara
istimewa modul ini membahas perihal perkembangan pemikiran ilmu
ekonomi alternatif yang sesuai dengan sistem nilai dan sistem sosial-budaya
9.2 Perekonomian Indonesia 

bangsa Indonesia yang berlandaskan etika dan falsafah Pancasila. Ilmu ini
dikembangkan sebagai alternatif terhadap dominasi ilmu ekonomi neoklasik
(konvensional) yang mengukuhkan bekerjanya sistem ekonomi kapitalis-
neoliberal di Indonesia. Pada bagian akhir dibahas filsafat ilmu yang disebut
dengan ilmu ekonomi Pancasila beserta upaya-upaya pengembangannya
sebagai ilmu ekonomi yang sesuai dengan real-life economy masyarakat
Indonesia.
Dengan mempelajari modul ini secara umum Anda diharapkan mampu
menganalisis globalisasi ekonomi di Indonesia beserta akibat-akibat yang
ditimbulkannya, dan menganalisis krisis ilmu ekonomi serta pengembangan
ilmu ekonomi alternatif di Indonesia.
Setelah mempelajari modul ini Anda diharapkan mampu:
1. menjelaskan sejarah dan latar belakang globalisasi ekonomi di Indonesia,
2. menjelaskan bentuk-bentuk dan dampak globalisasi terhadap
perekonomian Indonesia,
3. menjelaskan resistensi terhadap globalisasi ekonomi yang merugikan
ekonomi rakyat Indonesia,
4. menjelaskan dominasi ilmu ekonomi arus utama (konvensional) dalam
pendidikan ekonomi Indonesia,
5. menjelaskan kritik-kritik terhadap ilmu ekonomi konvensional dan
perlunya pengembangan ilmu ekonomi alternatif di Indonesia,
6. menganalisis filsafat ilmu ekonomi Pancasila dan upaya-upaya
pengembangannya.
 ESPA4314/MODUL 9 9.3

Kegiatan Belajar 1

Globalisasi Ekonomi Indonesia

A. SEJARAH GLOBALISASI EKONOMI

Awal tahun 1990-an arus pemikiran tentang globalisasi ekonomi


mewarnai hampir seluruh dunia. Terminologi yang berkaitan dengan
globalisasi ini, seperti: negara tanpa batas, liberalisasi ekonomi, perdagangan
bebas, dan integrasi ekonomi dunia, menjadi semacam dogma seolah itulah
yang diyakini yang akan membawa dunia pada kemajuan ekonomi,
menghapuskan kemiskinan, serta memperkecil kesenjangan antarnegara.
Upaya ke arah globalisasi ini sangat didukung negara-negara adikuasa
ekonomi, yang memang sudah akrab dengan liberalisasi ekonomi berabad
lebih awal dibanding negara berkembang.
Menurut Wyane Ellwood, proses globalisasi sudah mulai sejak lima abad
yang lalu dengan dimulainya era kolonialisme Eropa (2001:12). Dalam
kawasan Asia Pasifik dibentuk Asia-Pacific Economic Forum (APEC) yang
dimotori negara-negara seperti Australia, Amerika, dan Kanada. Kemudian
dirancang General Agreement on Tariff and Trade (GATT) pada tahun 1995,
yang diperluas menjadi General Agreement on Trade and Service (GATS)
dan dibentuk apa yang kini dikenal dengan World Trade Organization
(WTO). WTO didasari pada asumsi bahwa perdagangan bebas dunia akan
meningkatkan perdagangan dunia. Berbagai perangkat organisasi ekonomi
dunia itu diharapkan akan membantu percepatan perwujudan globalisasi
untuk mengangkat kemakmuran dunia.
Dari perspektif ekonomi, globalisasi merupakan suatu pengintegrasian
ekonomi secara global. Dengan demikian, jika globalisasi ekonomi
terwujudnya dalam arti luas berarti tidak ada lagi batas-batas negara dalam
transaksi ekonomi. Lalu lintas barang dan jasa menjadi bebas tanpa hambatan
untuk berpindah dari satu negara ke negara lain. Tidak ada lagi hambatan-
hambatan bisnis atau perdagangan internasional, baik itu tariff barriers
maupun non-tariff barriers.
Dalam kenyataannya, walaupun gagasan globalisasi sudah lama muncul,
pengintegrasian ekonomi secara global itu tidak bisa terjadi secara otomatis
karena ada persoalan kedaulatan negara. Dengan demikian kebebasan lalu
9.4 Perekonomian Indonesia 

lintas ekonomi global ini tergantung kerelaan masing-masing negara. Apabila


suatu negara menolak membuka pasarnya secara bebas maka dengan segala
konsekuensinya ia dapat menghindar atau menunda proses globalisasi
ekonomi.
Secara teoretik, globalisasi ekonomi dengan makna keterbukaan dan
persaingan bebas ekonomi dianggap merupakan suatu solusi terbaik dalam
hubungan ekonomi antarnegara dan memakmurkan umat manusia.
Persaingan akan memaksa masing-masing pihak mencari metode produksi
yang paling efisien. Produk yang dihasilkan dengan efisien akan dapat dijual
dengan harga murah. Harga yang murah akan menaikkan permintaan.
Permintaan akan menggairahkan produksi yang berarti juga meningkatkan
kesempatan kerja. Dari semua itu, total output akan meningkat artinya
kesejahteraan masyarakat akan meningkat.
Dengan demikian ada persyaratan yang diperlukan untuk mewujudkan
kenaikan total output tersebut. Syaratnya adalah kekuatan ekonomi negara-
negara yang membuka diri harus seimbang. Pada kenyataannya persyaratan
ini tidak bisa terpenuhi saat ini. Oleh karena itu, sebelum ada kesetaraan
kekuatan ekonomi antarnegara harus ada pemberdayaan ekonomi negara-
negara yang relatif lemah sebelum siap berkompetisi secara global. Artinya
globalisasi ekonomi yang dilakukan secara frontal, dalam keadaan belum
terpenuhinya syarat globalisasi, akan memakan korban negara berkembang
(miskin) seperti yang terjadi saat ini.

B. PROSES GLOBALISASI EKONOMI INDONESIA

Proses globalisasi ekonomi ditandai dengan terjadinya transaksi


antarnegara (ekspor-impor). Indonesia cukup lambat melakukan serangkaian
upaya perdagangan luar negeri dibandingkan negara tetangga Malaysia dan
Singapura. Jika kedua negeri jiran tersebut mulai menggencarkan
perdagangannya pada tahun 1970-an maka Indonesia baru melakukannya
pada tahun 1980-an. Alasan Indonesia memicu perdagangan luar negeri
adalah jatuhnya harga minyak dunia yang menyebabkan Indonesia tidak
dapat mengandalkan devisa dari perdagangan minyak semata.
Pemerintah pun melakukan serangkaian deregulasi di bidang moneter
(dan keuangan), fiskal, perdagangan (dan perkapalan), dan investasi untuk
meningkatkan penerimaan dari sektor non migas. Pemerintah ingin
melakukan restrukturisasi ekonomi, yaitu dengan mengubah ketergantungan
 ESPA4314/MODUL 9 9.5

pada satu komoditi (minyak) menjadi banyak komoditi (diversifikasi ekspor


non-migas), mobilisasi dana dalam negeri (tabungan dan pajak), serta
mengurangi campur tangan pemerintah di banyak sektor yang dianggap
menghambat kemajuan dunia usaha (Kuncoro, 2003:446-445).
Menyusul upaya pemerintah melakukan diversifikasi ekspor non-migas,
Indonesia mengambil keputusan untuk bergabung dengan berbagai organisasi
perdagangan internasional seperti APEC (1989), AFTA (1992), dan
WTO/GATT (1996). Keikutsertaan Indonesia ke dalam berbagai forum
tersebut bukan saja berkaitan dengan masalah ekonomi yang berorientasi
pada globalisasi dengan tujuan seperti penjelasan di atas tetapi berkaitan
dengan masalah tekanan politik. Indonesia memiliki kekhawatiran besar jika
tidak terlibat dalam globalisasi ekonomi, menyebabkan Indonesia terasing
dari perekonomian dunia.
APEC (Asia Pasific Economic Cooperation) didirikan pada tahun 1989
di Canberra, Australia oleh seluruh anggota ASEAN saat itu, termasuk
Indonesia, ditambah dengan Jepang, USA, Kanada, Australia, Korea Selatan
dan Selandia Baru. Hingga tahun 2014 anggota APEC berjumlah 22 negara
dengan anggota termuda yaitu Mongolia yang bergabung pada tahun 2013.
Pembentukan APEC didasari oleh: kekhawatiran gagalnya Putaran Uruguay
(GATT) yang dapat berakibat meningkatnya proteksi perdagangan dunia,
munculnya kelompok perdagangan seperti MEE dan NAFTA, perubahan
yang cepat dalam ekonomi dan politik negara-negara Eropa Timur khususnya
negara-negara eks Uni Sovyet, dan adanya pemikiran bahwa kemajuan
ekonomi suatu negara dapat tercapai bila didorong oleh integrasi ekonomi
regional atau internasional. Perkembangan APEC kemudian tidak berjalan
lancar karena beragam kepentingan yang berbenturan. Beragam kritik
dilontarkan oleh negara anggotanya yang berasal dari Asia yang tidak
menginginkan keterlibatan negara non-Asia. Kehadiran Amerika Serikat pada
forum ini sejak tahun 1993 juga menjadi pro-kontra tersendiri di kalangan
anggotanya.
Kerja sama ekonomi global yang diikuti Indonesia adalah GATT
(General Agreement on Tariff and Trade) yang didirikan pada tahun 1948.
Sejak itu pula GATT berperan sebagai lembaga yang menggerakkan
perundingan-perundingan guna mewujudkan perdagangan dunia yang bebas
dan adil. Dalam GATT pula, para anggotanya mendiskusikan dan
merundingkan berbagai masalah perdagangan. Prinsip dan aturan
perdagangan multilateral dalam GATT pada dasarnya terdiri dari tiga hal
9.6 Perekonomian Indonesia 

pokok (Djiwandono, 1992) yaitu: pertama, prinsip resiprokal atau timbal


balik, artinya perlakuan yang diberikan suatu negara kepada negara lain harus
diimbangi pula dengan perlakuan yang sama dari negara lain ke mitra
dagangnya tersebut. Kedua, prinsip non-diskriminasi atau perlakuan yang
sama. Prinsip ini dikenal pula dengan sebutan Most Favored Nation (MFN)
yang maknanya adalah apabila kita mengistimewakan suatu negara maka
keistimewaan tersebut harus kita berikan ke negara lain. Prinsip ketiga adalah
kejelasan dan keterbukaan. Artinya, perlakuan dan kebijakan yang dilakukan
suatu negara harus transparan, jelas dan dapat diketahui mitra dagangnya.
GATT seringkali melakukan perundingan yang dikenal dengan putaran
(round). Salah satu putaran yang paling penting dan paling terkenal adalah
Putaran Uruguay (Uruguay Round). Dalam Putaran Uruguay tersebut GATT
membentuk sebuah organisasi perdagangan dunia bernama WTO (World
Trade Organization) yang mulai diberlakukan mulai 1 Januari 1995.
Indonesia yang saat itu telah menjadi anggota GATT otomatis menjadi
anggota WTO saat organisasi tersebut mulai berjalan. WTO berfungsi antara
lain untuk mempelancar pelaksanaan administrasi dan operasional untuk
mewujudkan sasaran dari organisasi tersebut; menyediakan forum
perundingan multilateral anggotanya; mengatur kesepakatan mengenai tata
tertib aturan dan prosedur penyelesaian sengketa; mengatur mekanisme dan
pemantauan kebijaksanaan perdagangan; serta bekerja sama dengan Dana
Moneter Internasional (IMF), Bank Dunia serta badan afiliasinya dalam
rangka menciptakan keterkaitan yang lebih besar terhadap kebijakan ekonomi
global.
Di samping pembentukan WTO, Putaran Uruguay juga telah melakukan
interprestasi baru mengenai berbagai pasal perjanjian GATT 1947,
menambah cakupan perjanjian GATT yang meliputi hasil pertanian, tekstil
dan pakaian jadi, perdagangan jasa, aturan hak milik intelektual yang
berkaitan dengan perdagangan, dan aturan investasi yang berkaitan dengan
perdagangan. Pada prinsipnya kesepakatan-kesepakatan tersebut
dimaksudkan untuk melakukan perbaikan atas akses pasar bagi lalu lintas
perdagangan barang dan jasa di dunia.
Pendirian dan pelaksanaan WTO juga menghadapi berbagai kritik dan
tekanan dari berbagai pihak yang berbeda kepentingan. Secara kuantitatif
perdagangan dunia mengalami peningkatan yang cukup tajam tetapi
kenyataannya peningkatan tersebut tidak dinikmati pelaku ekonomi global
secara merata. Sebesar 67 persen kenaikan tersebut dinikmati oleh negara-
 ESPA4314/MODUL 9 9.7

negara maju. Sementara itu, sebagian besar negara berkembang justru


mengalami kerugian. Karena lebih menguntungkan negara maju inilah
seringkali muncul pendapat bahwa perdagangan bebas adalah suatu bentuk
neo-kolonialisme ekonomi negara maju terhadap negara berkembang.
Sehingga, tidaklah mengherankan jika negara-negara maju amat gigih
mempromosikan tatanan perdagangan dunia yang bebas.
Berdasarkan paparan mengenai kerja sama ekonomi global di atas kita
dapat menyimpulkan bahwa Indonesia telah terlibat dalam globalisasi
ekonomi. Indonesia secara intensif melakukan berbagai upaya yang
mendorong ekspor dalam negeri. Di sisi lain Indonesia juga berusaha terlibat
dalam berbagai organisasi kerja sama ekonomi global dengan tujuan
menciptakan akses pasar yang memadai bagi produk ekspor. Tetapi apakah
Indonesia diuntungkan dalam ekonomi global ini?

C. DAMPAK GLOBALISASI EKONOMI BAGI INDONESIA

Keikutsertaan Indonesia dalam globalisasi ekonomi mungkin tidak


berakibat buruk jika Indonesia memang mampu secara cepat melakukan
penyesuaian-penyesuaian ekonomi sehingga perekonomian menjadi lebih
efisien dan daya saingnya meningkat. Bahkan, jika siap, pasar Indonesia
menjadi lebih luas yang akan mendorong kegairahan ekonomi domestik.
Masalahnya adalah kita tidak memiliki daya saing nasional di tengah pasar
global karena praktik kolusi, korupsi dan nepotisme yang terjadi di seluruh
bidang kehidupan terutama pada bidang ekonomi.
Berdasarkan hasil perhitungan Incremental Capital Output Ratio (ICOR)
Indonesia relatif tinggi jauh di atas negara-negara seperti Singapura,
Malaysia, Thailand atau Filipina. Penilaian ICOR tersebut menggambarkan
untuk memperoleh output yang sama kita membutuhkan input yang lebih
besar. Jadi jika pasar input juga bebas maka kita tidak dapat bersaing di pasar
ASEAN terlebih pasar dunia. Kita umumnya memiliki daya saing atas
produk-produk primer atau industri karena ditopang input yang murah seperti
produk-produk yang bersifat padat karya karena upah buruh murah.
Dalam kondisi seperti itu, kita sulit menembus pasar global. Bahkan
pasar domestik pun bisa hilang jika situasi tersebut tidak berubah. Sebuah
penelitian dari OECD & IBRD (1994) menyimpulkan bahwa antara banyak
negara anggota WTO, Indonesia merupakan anggota yang paling banyak
menderita kerugian karena adanya liberalisasi perdagangan dunia (2002).
9.8 Perekonomian Indonesia 

Secara makro Indonesia akan dirugikan jika kondisi dan pola


ekonominya masih “status quo”. Masalahnya adalah sektor dan pelaku
ekonomi mana yang paling terpukul dengan adanya globalisasi atau
liberalisasi ekonomi? Jika dicermati struktur sektor dan pelaku ekonomi
Indonesia, maka sebenarnya yang selama ini menikmati perlindungan adalah
sektor industri modern dan pelaku ekonomi kuat yang memiliki akses pada
pengambil kebijakan. Selama ini mereka menikmati berbagai proteksi yang
menguntungkan bisnisnya. Oleh karena itu, mereka akan terpukul karena
keterbukaan ekonomi yang memaksa dihilangkan berbagai bentuk proteksi
tersebut.
Ekonomi rakyat yang selama ini sudah biasa dibebaskan bersaing dan
tidak mendapatkan perlindungan relatif tidak dirugikan. Mereka sudah
berpengalaman dalam bersaing, mau berusaha walau keuntungan sangat
kecil, atau bahkan siap merugi (baik dalam persaingan maupun karena
kebijakan pemerintah yang tidak menguntungkan seperti penggusuran dan
pajak), mudah sekali ke luar pasar lalu masuk ke sektor lain karena tujuan
mereka hanya bertahan hidup.
Pukulan paling besar yang disebabkan oleh globalisasi ekonomi
Indonesia diterima oleh sektor jasa yang hingga saat ini hampir semuanya
mengalami defisit. Dengan berbagai proteksi selama ini saja sektor jasa
sudah “menghapuskan” surplus dari nilai perdagangan Indonesia terlebih jika
sektor jasa tidak diproteksi akibat kesepakatan GATS (General Agreement on
Trade and Services) yang akan dilaksanakan secara bertahap. Meskipun
neraca perdagangan Indonesia surplus, namun dalam neraca berjalan (current
account) defisit, sebagai akibat ekspor jasa yang jauh lebih kecil daripada
impornya sehingga “menyerap” surplus pada neraca perdagangan tersebut.
Negara-negara maju sangat potensial memetik keuntungan dari GATS.
Dengan globalisasi ada ancaman bahwa suatu negara tidak bisa lagi
secara ekonomi menjadi tuan rumah di negerinya sendiri. Sebagai contoh, di
Indonesia sektor yang berkembang hanyalah sektor-sektor marjinal yang
hanya membuat manusia sekadar bertahan hidup atau sekadar memenuhi
kebutuhan pokoknya. Dampak lebih jauh adalah unit-unit usaha besar
dikuasai oleh pihak asing dan pasar produk dalam negeri dibanjiri produk
impor akibatnya lapangan kerja baru semakin terbatas. Padahal setiap tahun
jutaan tenaga kerja baru masuk ke bursa kerja ditambah dengan puluhan juta
tenaga kerja yang menganggur atau setengah menganggur baik akibat krisis
ekonomi maupun pengangguran yang terjadi sebelumnya.
 ESPA4314/MODUL 9 9.9

Kerugian yang dialami Indonesia akibat ekonomi global juga dialami


oleh negara-negara berkembang lainnya. Hal itu disebabkan oleh hambatan-
hambatan yang ditimbulkan oleh blok perdagangan, meningkatnya defisit
neraca berjalan sebagai akibat meningkatnya impor, dan pembayaran jasa
serta repatriasi keuntungan investasi asing (Arief, 1993).
Gambaran di atas melihat globalisasi dari perspektif pesimistik. Proses
transisi dan reformasi yang sedang berjalan, jika berhasil, akan membuat
dampak globalisasi yang lebih menguntungkan bagi kita. Globalisasi akan
memberikan akses pasar yang lebih luas bagi produk Indonesia di luar negeri
yang hingga saat ini sulit dimasuki karena berbagai proteksi. Proses
reformasi ekonomi diharapkan dapat meningkatkan produktivitas dari setiap
sumber daya yang digunakan. Ini akan menimbulkan tingkat daya saing yang
lebih tinggi, sehingga akan lebih memudahkan produk kita bersaing di pasar
domestik maupun global. Makin banyak permintaan atas produk nasional
maka makin banyak permintaan tenaga kerja dan daya beli masyarakat,
artinya makin tinggi pula kemakmuran masyarakat.
Secara teoretis hal tersebut memang dapat saja terjadi tetapi saat ini kita
mengalami masalah yang sangat berat yakni krisis ekonomi yang telah terjadi
sejak tahun 1997. Dampak dari krisis tersebut adalah inflasi yang sangat
tinggi sehingga daya beli masyarakat merosot lebih dari separuhnya, nilai
tukar rupiah yang anjlok, pengangguran yang meluas, kemiskinan bertambah,
pertumbuhan ekonomi yang rendah, dan penggunaan kapasitas produksi yang
rendah. Masalah tersebut diperberat oleh utang luar negeri (pemerintah dan
swasta) yang sangat besar, dan daya saing produk domestik yang rendah di
luar negeri, sehingga ekspor merosot.
Globalisasi tidak saja berdampak terhadap kondisi makro ekonomi
seperti yang dijelaskan di atas, tetapi juga pada perilaku masyarakat.
Keterbukaan ekonomi mengakibatkan: pertama, makin ketatnya persaingan
antara individu yang memperkuat individualitas. Kedua, munculnya sifat
hedonisme yang membuat manusia selalu memaksa dirinya untuk mencapai
kepuasan dan kenikmatan pribadinya. Kenikmatan pribadi dianggap sebagai
nilai hidup tertinggi. Hedonisme ini dapat berkembang pula menjadi sikap
materialisme dan konsumerisme sehingga membuat orang mengarahkan
hidupnya untuk berupaya memburu sesuatu yang berkaitan dengan
kebendaan dan sikap ingin memperoleh segalanya tanpa mau memberi orang
lain. Ketiga, sikap individualistis menimbulkan pula ketidakpedulian antar
9.10 Perekonomian Indonesia 

sesama. Orang menyerahkan semua urusan moral pada masing-masing


individu, sehingga tidak ada kontrol sosial.
Akhir tahun 2015 semua negara ASEAN akan menghadapi pasar tunggal
dan terbuka yang berbasis produksi dengan pergerakan bebas arus barang,
jasa, investasi, modal, dan tenaga kerja yang dikenal dengan AEC (ASEAN
Economic Community) atau MEA (Masyarakat Ekonomi ASEAN). Indonesia
layak untuk khawatir mengingat masih banyak produk Indonesia yang belum
siap bersaing, sebagaimana yang juga telah disebutkan diatas. Alisjahbana
(2013) dari hasil risetnya menyatakan bahwa belum seluruh masyarakat
Indonesia memahami apa itu AEC, dimana dari responden yang disurveinya,
sebanyak 61%-nya tidak mengetahui AEC. Rencananya pelaksanaan AEC
segera akan direalisasikan pada akhir 2015, dan Indonesia perlu segera
mempersiapkan diri. Jika kondisinya masih seperti diatas, maka bukan tidak
mungkin perekonomian Indonesia akan mengalami masalah akibat
produknya tidak laku di pasar bebas ASEAN apalagi pasar Internasional.

D. RESISTENSI TERHADAP GLOBALISASI EKONOMI

Globalisasi ekonomi yang dianggap merugikan negara miskin dan


berkembang tersebut memicu berbagai gerakan untuk menentangnya. Pada
penghujung tahun 1990-an gerakan berlawanan arah dengan kecenderungan
globalisasi justru yang menguat. Globalisasi digugat banyak negara. Impian
untuk percepatan pembangunan ekonomi dan penghapusan kemelaratan
ternyata tidak mewujud. Situasi yang ada justru melahirkan keadaan
sebaliknya, di mana ketimpangan antara negara kaya-miskin dinilai makin
membesar. Perusahaan besar dan negara kaya mengambil untung lebih besar
dari globalisasi ekonomi tersebut. Diperkirakan 25 persen perdagangan dunia
berlangsung dalam perusahaan global atau intra-company trade. Porsi yang
sama juga terjadi antara negara maju yang tergabung dalam European
Community (EC) dan NAFTA. Hanya sebagian kecil dari perdagangan dunia
ini yang bisa dinikmati negara-negara berkembang. Hal yang sama juga
terjadi dalam liberalisasi finansial, yang dikendalikan oleh lembaga keuangan
internasional yang dikomando negara-negara adikuasa ekonomi dan pemilik
modal di pasar uang dunia.
Awal tahun 2004 gugatan sudah muncul dalam tiga forum internasional.
Gugatan terhadap globalisasi dan perangkatnya tidak hanya datang dari
negara berkembang, melainkan juga oleh negara yang berpendapatan
 ESPA4314/MODUL 9 9.11

menengah atas seperti negara-negara Amerika Latin. Forum pertemuan


negara-negara Benua Amerika pada tanggal 12-13 Januari 2004 melahirkan
kecaman keras pada liberalisasi perdagangan yang dinilai hanya
menguntungkan negara kaya. Presiden Venezuela Hugo Chavez, misalnya,
menilai perdagangan bebas telah memperlebar kesenjangan antara negara
kaya dan miskin dan menciptakan ketidakadilan. Kecaman ini wajar, karena
kantong kemiskinan di Benua Amerika memang banyak di negara Amerika
Latin.
Pada konferensi internasional Kamar Dagang Dunia yang diadakan di
Dhaka 18 Januari 2004 juga muncul kecaman terhadap perdagangan bebas
yang dikomandoi oleh WTO. Badan ini dinilai mantan Menperindag Kabinet
Gotong Royong Indonesia Rini Soewandi perlu dirombak. Berbagai
ketentuan yang ada dalam WTO dinilai tidak fair dan lebih menguntungkan
negara-negara maju.
Kecaman yang paling “dahsyat” memang datang dari World Social
Forum (WSF) atau Forum Sosial Dunia (FSD) yang bertemu 16-21 Januari di
Mumbay India. Forum yang sering dianggap sebagai anti-globalisasi ini
menyerang pola globalisasi yang dinilai terlalu diarahkan oleh kepentingan
negara besar dan kapitalis dunia. Aksi FSD yang diikuti 100 ribu peserta ini
tidak hanya sebatas kecaman, melainkan juga aksi pemboikotan terhadap
produk-produk multinasional yang dianggap mematikan produk lokal.
Kecaman terhadap globalisasi saat ini sudah sangat meluas.
Penentangnya bukan saja dari negara-negara yang dirugikan dari dampak
globalisasi tersebut, melainkan juga dari masyarakat global, yang melibatkan
LSM-LSM dan aktivis kemanusiaan yang memiliki jaringan di seluruh dunia.
Oleh karena itu dengan mudah mobilisasi masa terjadi dalam setiap even
menentang globalisasi ini, seperti yang terjadi di Seattle, Cancun, dan pada
saat diadakan Forum Ekonomi Dunia (WEF).
Kecaman terhadap globalisasi dengan segala aspeknya saat ini juga
muncul dari kalangan ilmuwan. Banyak pemikir yang menggugat
kecenderungan ekonomi dunia yang diarahkan pada liberalisasi tersebut.
Liberalisasi finansial yang dipasarkan IMF, misalnya, telah mendapat
kecaman keras dari ekonom dunia Joseph E Stiglitz (2002). Berbagai saran
IMF terhadap negara berkembang banyak yang keliru dan tidak tepat untuk
negara berkembang tersebut. Ia mengkritik IMF melakukan kekeliruan
karena menerapkan pasar bebas untuk suatu negara yang struktur informasi,
struktur pasar, serta infrastruktur kelembagaannya belum lengkap.
9.12 Perekonomian Indonesia 

Secara teoretik memang perdagangan bebas dunia akan dapat


mendorong terjadinya peningkatan efisiensi melalui spesialisasi produk.
Dalam perdagangan bebas dunia asumsi yang selalu didengungkan adalah
bahwa semua negara dan pelaku ekonomi akan diuntungkan dari adanya
keterbukaan ekonomi tersebut. Oleh karena itu, berbagai hambatan
perdagangan, baik itu yang berupa tarif yang tinggi (tarif barrier) maupun
yang bukan tarif (non-tariff barrier) seperti quota, larangan impor, lisensi,
dan sebagainya harus diminimalkan atau dihilangkan. Melalui WTO dan
berbagai lembaga-lembaga internasional hal itu selalu dijadikan tekanan
untuk dilaksanakan.
Dalam realitas, pasar tidak bekerja seperti yang dinyatakan teori
konvensional di atas. Menurut Shipman (2002: 61-98) tidak ada satu negara
pun yang menjadi kaya melalui terjadinya spesialisasi seperti yang
dikemukakan teori di atas. Kekuatan-kekuatan besar yang dimiliki
perusahaan raksasa dunia yang mengendalikan pasar yang akan memberikan
keuntungan pada mereka. Globalization emerges as governments’ only hope
keeping the economy safe for giant enterprises, as well as keeping the people
safe from them (Shipman, 2002: 61). Globalisasi juga dikecam oleh Shipman
sebagai “Amerikanisasi”. Hal ini ditunjukkan dari menyebarnya perusahaan
pengecer Amerika seperti bank-bank dan restauran di seluruh dunia.
Dalam praktik, sangat mudah melihat bagaimana dengan keterbukaan
ekonomi ini berbagai produk multinasional menyerbu pasar di seluruh dunia,
termasuk pasar-pasar di negara miskin. Produk minuman ringan, misalnya,
yang pada masa lalu cukup banyak yang buatan lokal di Indonesia, saat ini
sudah tergantikan oleh produk Coca Cola dan sejenisnya. Demikian pula
produk makanan seperti ayam goreng yang saat ini sudah ada beberapa
franchise internasional yang masuk ke kota-kota besar di Indonesia. Makanan
seperti pizza, juga semakin akrab di lidah masyarakat Indonesia dan menjadi
kompetitor yang mengancam produk lokal. Dalam pengecer barang
kebutuhan sandang dan kebutuhah sehari-hari, department store dan super
(hyper) market juga sudah masuk ke kota-kota besar. Dan tidak jarang
membangun jaringan sampai ke kota kecil. Hal ini menjadi ancaman bagi
unit-unit usaha lokal yang bermodal kecil.
Dengan persaingan yang bebas, pelaku-pelaku ekonomi lemah yang
umumnya dari negara berkembang akan tersingkir. Mereka kalah bersaing
dari unit-unit usaha raksasa yang bermodal besar dan berteknologi canggih.
 ESPA4314/MODUL 9 9.13

Gambaran ini bisa dilihat dari tingkat daya saing yang pada umumnya rendah
dari negara berkembang.
Dalam bukunya “The No-nonsense Guide to Globalization” (2001)
Wayne Ellwood, mengecam globalisasi karena telah meningkatkan
ketidakmerataan dan kemiskinan di seluruh dunia. Hal ini terjadi karena
pemerintah sudah kehilangan kemampuannya untuk mengontrol strategi dan
kebijakan pembangunannya. Oleh karena itu disarankan beberapa langkah
konkret untuk mengatasi hal tersebut. Langkah-langkah tersebut antara lain
(108-136) adalah:
1. Meningkatkan partisipasi warga negara melalui perombakan IMF.
Rekomendasi ini diberikan karena sistem finansial global hanya
dijalankan birokrat, bankir, dan ekonom arus utama, yang keputusannya
berpengaruh pada kehidupan masyarakat luas yang tidak pernah diajak
berkonsultasi;
2. Mendirikan lembaga keuangan global yang baru. Lembaga seperti Bank
Sentral Global dibutuhkan untuk membuat berbagai ketentuan baru yang
bisa menghindari gejolak dan ketidakefisienan di pasar lembaga
keuangan dunia;
3. Menghargai alam (honor the earth). Standar lingkungan global harus
ditetapkan oleh lembaga baru dengan mandat PBB. Standar ini harus
didasarkan pada keberlanjutan, pemerataan, dan keadilan, dan ini harus
diterapkan dalam setiap perjanjian perdagangan dan investasi.

Beberapa rekomendasi di atas menunjukkan bahwa upaya untuk


mengendalikan dampak globalisasi yang kini berjalan tidak sederhana. Hal
ini terjadi karena upaya tersebut sama dengan melawan kemapanan negara-
negara maju yang sulit untuk mendukung aksi yang dapat mengurangi
keuntungannya dari pola hubungan ekonomi dunia yang ada saat ini. Oleh
karena itu, diperlukan gerakan membangun kesadaran dunia, seperti yang
dilakukan FSD/WSF, yang selama seminggu melakukan pertemuan, dan pada
saat yang sama berhenti mengkonsumsi produk globalisasi.
Globalisasi yang arahnya dianggap menguntungkan pemodal kuat sering
disamakan dengan kapitalisme global. Akibatnya muncul penolakan pada
cara-cara kapitalis tersebut. Namun demikian gerakan penolakan pada
kapitalisme global ini tidak sepenuhnya homogen. Alex Callinicos dalam
bukunya “An Anti-Capitalist Manifesto” (2003) menyatakan bahwa gerakan
antikapitalis adalah jauh dari suatu gerakan yang secara ideologis homogen.
9.14 Perekonomian Indonesia 

Kelompok borjuis anti-kapitalis dapat menerima pandangan neo-liberal


bahwa kapitalisme menawarkan solusi pada masalah kemanusiaan (human
kind), namun mengkritik paham tersebut untuk lebih responsif atas kritik
berkaitan dengan perwujudan masyarakat madani. Sementara itu gerakan
global anti-kapitalis menuntut pengembangan hubungan mikro di antara
produsen dan konsumen yang dapat mendukung keadilan sosial dan
kemandirian ekonomi, karenanya pasar harus diarahkan untuk tujuan
tersebut. Sedangkan gerakan reformis anti kapitalis menuntut adanya
pengaturan pada kapitalisme seperti pasca perang dunia. Di sisi lain, gerakan
sosialis anti kapitalis menyatakan hanya satu alternatif bagi kapitalisme untuk
konsisten dengan modernisasi, yakni ekonomi perencanaan yang demokratis
(democratically planned economy) Calinicos, 104-105).
Kekompakan negara-negara berkembang dalam forum WTO telah
mengakibatkan gagalnya forum tersebut untuk “didikte” negara maju, yang
alokasi subsidi untuk petaninya jauh lebih besar dari bantuan yang diberikan
kepada negara-negara berkembang. Namun masih dipertanyakan apakah pada
masa yang akan datang, dengan kekuatan pengaruh negara-negara maju
melalui bantuan dananya, kekompakan negara berkembang ini bisa bertahan.
Negara-negara maju, yang kuat secara kapital dan sumber daya manusia,
serta menguasai tekonologi yang berubah dengan cepat, selalu diuntungkan.
Ketika prinsip survival of the fittest (yang kuat akan bertahan), negara
adikuasa dengan mudah mengeksploitasi negara berkembang. Dan ketika
prinsip bergeser menjadi the survival of the fastest (yang cepat akan
bertahan) negara maju tetap tidak bergeser menguasai ekonomi global.
Pemerintah Indonesia, akibat berbagai tekanan asing dan moral yang
mengutamakan kepentingan pribadi, mengambil berbagai kebijakan yang
bermuara pada liberalisasi berbagai sektor kehidupan. Meski demikian
berbagai elemen masyarakat berusaha menentang globalisasi. Para aktivis di
kampus dan LSM senantiasa bergerak untuk menentang kebijakan
pemerintah yang mendorong terjadinya globalisasi ekonomi. Tetapi berbagai
gerakan menentang globalisasi tersebut masih bersifat sektoral seperti para
mahasiswa yang menolak liberalisasi pendidikan, para aktivis yang menolak
liberalisasi bahan bakar minyak, pelayanan kesehatan dan sebagainya. Belum
ada sebuah gerakan yang bersatu untuk menolak kebijakan yang
memungkinkan terjadinya globalisasi ekonomi dalam segala bentuknya.
Pemikiran anti globalisasi di kalangan ilmuwan juga belum bergerak dengan
maksimal. Belum banyak pakar ekonomi Indonesia yang menentang
 ESPA4314/MODUL 9 9.15

globalisasi melalui argumentasi keilmuan yang dapat meyakinkan


masyarakat dan pengambil kebijakan. Akibatnya, pemikiran dan gerakan anti
globalisasi yang mulai tumbuh di Indonesia belum mendapatkan perhatian
yang memadai dari masyarakat dan pengambil kebijakan.

E. UPAYA INDONESIA MENGHADAPI GLOBALISASI

Pasar bebas baik di ranah regional melalui AEC maupun di tingkat


internasional melalui WTO sudah menjadi keniscayaan. Indonesia harus
mempersiapkan diri untuk menghadapinya jika tidak mengharapkan
permasalahan ekonomi menghinggapi dikemudian hari karena tidak lakunya
produk dalam negeri Indonesia di pasar global, atau lebih parah lagi dengan
membanjirnya produk asing di dalam negeri, produk lokal juga tidak laku di
pasar dalam negeri sendiri. Apa yang harus dipersiapkan Indonesia?
Darimana memulainya? Memang suatu pertanyaan yang sudah terlambat
kalau Indonesia masih berfikir tentang jawabannya. Pertanyaan ini adalah
pertanyaan rencana, sedangkan AEC sudah didepan mata yang sudah
memerlukan tindakan bahkan kesiapan infrastruktur untuk menghadapinya.
Namun keterlambatan bukan berarti menyerah dan membiarkannya berjalan
apa adanya, Indonesia harus segera bangkit dan melakukan semua persiapan
dengan cepat.
Sistem pemerintahan otonom yang diterapkan Indonesia, membagi
pemerintahan menjadi dua yaitu pemerintah pusat dan pemerintah daerah.
Peran keduanya diperlukan dalam mempercepat persiapan menghadapi pasar
bebas. Langkah yang harus dilakukan pemerintah pusat diantaranya,
pertama, mempersiapkan peran kelembagaan ekonomi dalam perekonomian
nasional seperti standarisasi produk yang diikuti dengan kebijakan untuk
mendorong produk unggul yang masuk ke pasar bebas dan melindungi atau
mengembangkan produk lokal lain untuk memenuhi standar yang berlaku di
pasar bebas. Kedua, perlindungan konsumen, karena konsumen memerlukan
rasa aman dan nyaman ketika memilih produk sehingga Indonesia perlu
meyakinkan konsumen bahwa produk Indonesia aman digunakan. Sedangkan
untuk pemerintah daerah, beberapa langkah yang perlu dilakukan adalah
pertama, peningkatan pemahaman masyarakat tentang pasar bebas untuk
skup internasional dan AEC untuk skup ASEAN; kedua, perbaikan iklim
investasi dan iklim usaha di daerah; ketiga, peningkatan infrastruktur daerah;
9.16 Perekonomian Indonesia 

keempat, peningkatan daya saing produk ekspor unggulan daerah; kelima,


peningkatan kualitas SDM daerah.
Selain beberapa strategi diatas, strategi lain yang mendukung penguatan
untuk menghadapi persaingan bebas adalah melakukan sinergi dan
sinkronisasi antara strategi dan program pemerintah dengan strategi dan
program swasta dalam mencermati dan memanfaatkan peluang pasar ASEAN
(Bappenas, 2013) serta menciptakan iklim ketenagakerjaan daerah yang lebih
kondusif.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apakah yang dimaksud dengan globalisasi ekonomi?
2) Jelaskan sejarah tahap-tahap perkembangan globalisasi ekonomi di
Indonesia!
3) Jelaskan pendapat Anda perihal kritik-kritik terhadap globalisasi
ekonomi dengan studi kasus ekonomi Indonesia!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Globalisasi ekonomi adalah:


Globalisasi diartikan sebagai negara tanpa batas, liberalisasi ekonomi,
perdagangan bebas dan intergrasi ekonomi dunia. Menurut prespektif
ekonomi, globalisasi merupakan pengintegrasian ekonomi secara global.
Secara lebih luas globalisasi ekonomi berarti tidak ada batas-batas
negara dalam transaksi ekonomi. Artinya lalu lintas barang dan jasa
menjadi bebas tanpa hambatan untuk berpindah clan satu negara ke
negara lain. Tidak ada lagi hambatan-hambatan bisnis atau perdagangan
internasional balk dalam bentuk tarif (tariff barries) maupun non tarif
(non- tariff barriers).

2) Tahapan sejarah perkembangan globalisasi ekonomi di Indonesia:


a) Sejak tahun 1980-an Indonesia memulai perdagangan luar negari, dl
dorong oleh jatuhnya harga minyak dunia dan perubahan strategi
industrialisasi yang mengarah pada outward looking.
 ESPA4314/MODUL 9 9.17

b) Pemerintah melakukan serangkaian kegiatan deregulasi di bidang


moneter (keuangan) dan fiskal (perpajakan dan tarif), perdagangan
dan investasi untuk mendorong peningkatan pendapatan dari sektor
non-migas. Terjadi restrukturisasi ekonomi dengan mengubah
ketergantungan pada komoditi minyak (migas) menjadi diversivikasi
komoditi (non-migas) yang berorientasi ekspor, mobilisasi dana
dalam negeri (tabungan dan pajak) serta secara bertahap mengurangi
campur tangan pemerintah di berbagai sektor yang dianggap
menghambat kemajuan dunia usaha.
c) Indonesia mengambil keputusan untuk bergabung dengan berbagai
organisasi perdagangan internasional seperti: APEC (1989), AFTA
(1992) dan WTO/GATT (1996). Organisasi tersebut merupakan
forum yang mempunyai orientasi untuk menerapkan globalisasi
ekonomi di negara-negara berkembang, termasuk Indonesia.

3) Kritik terhadap globalisasi ekonomi dengan studi kasus Indonesia.


a) Globalisasi ekonomi tidak akan membawa keuntungan bagi
Indonesia, karena tidak memiliki daya saing nasional ditengah pasar
global. Berbagai praktik kolusi, korupsi dan nepotesime dibidang
ekonomi telah menurunkan daya saing Indonesia.
b) Globalisasi ekonomi dapat memberikan kerugian balk sektor
industri yang selama ini tumbuh dan berkembang karena
perlindungan proteksi.
c) Sektor jasa juga akan mengalami kerugian dari praktek globalisasi,
karena dapat kalah bersaingan dari luar negeri. Sektor jasa yang
selama ini diproteksi masih mengalami defisit, jika proteksi itu
dibuka maka akan berdampak semakin kalah bersaing dengan
industri jasa dari luar negeri.
d) Sektor-sektor kegiatan ekonomi dapat dikuasai oleh pihak asing dan
pasar impor dalam negeri akan dibanjiri produk ekspor sehingga
dapat mematikan usaha ekonomi lokal. Seperti: hypermarket melalui
jaringan walwartnya masuk sampai pelosok desa dan bersaing
dengan pasar tradiosional, departement store dan sebagainya.
9.18 Perekonomian Indonesia 

R A NG KU M AN

Deregulasi perdagangan yang ditetapkan pemerintah pada tahun


1980-an mendorong terjadinya globalisasi ekonomi di Indonesia.
Masuknya modal asing secara besar-besaran dan berkurangnya hambatan
perdagangan membuat Indonesia terbuka pada globalisasi. Selain itu,
Indonesia juga terlibat dengan berbagai perjanjian ekonomi yang
mendukung globalisasi.
Keikutsertaan Indonesia dalam globalisasi ekonomi mungkin tidak
berakibat buruk jika Indonesia memang mampu secara cepat melakukan
penyesuaian-penyesuaian ekonomi sehingga perekonomian menjadi
lebih efisien dan daya saingnya meningkat. Globalisasi ekonomi
Indonesia berdampak buruk karena justru meningkatkan hambatan
perdagangan yang ditimbulkan oleh blok perdagangan, meningkatnya
defisit neraca berjalan sebagai akibat meningkatnya impor dan
pembayaran jasa serta repatriasi keuntungan investasi asing.
Agar globalisasi ekonomi dapat memberi keuntungan bagi Indonesia
maka harus dilakukan beberapa perubahan seperti meningkatkan
partisipasi warga negara melalui perombakan IMF, mendirikan lembaga
keuangan global yang baru dan menghargai alam.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Lembaga internasional yang mengikat Indonesia dalam kesepakatan-


kesepakatan yang mengarah pada pelaksanaan globalisasi ekonomi
(pasar bebas) adalah ....
A. World Bank
B. World Trade Organization
C. International Monetary Fund
D. United Nation Development Program

2) Pakar ekonomi yang menyebut globalisasi sebagai “Amerikanisasi”


karena makin menyebarnya perusahaan pengecer Amerika seperti bank
dan restauran ke seluruh dunia adalah ....
A. Joseph Stiglitz
B. James Petras
C. Alan Shipman
D. Von Hayek
 ESPA4314/MODUL 9 9.19

3) Pakar ekonomi yang dalam bukunya “Ekonomi Terjajah” menggugat


globalisasi ekonomi yang makin membelenggu perekonomian Indonesia
adalah ....
A. Mubyarto
B. Sri-Edi Swasono
C. Emil Salim
D. Widjojo Nitisastro

4) Perombakan ekonomi yang dipaksakan oleh IMF pasca krisis moneter


1997/1998 untuk meliberalisasi dan mengintegrasikan ekonomi
Indonesia ke sistem perekonomian global disebut ....
A. Washington Concensus
B. Structural Adjustment Program
C. Letter of Intent
D. General Agrement on Trade and Services

5) Kebijakan pemerintah yang dilakukan dalam rangka liberalisasi dan


globalisasi ekonomi adalah ....
A. pengurangan impor gula
B. peningkatan subsidi pupuk
C. peningkatan kuota impor
D. pengurangan bea masuk beras

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat
meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
9.20 Perekonomian Indonesia 

Kegiatan Belajar 2

Krisis Ilmu Ekonomi

A. KEGAGALAN ILMU EKONOMI KONVENSIONAL

Dunia sedang mengalami masalah besar pasca berkembang pesatnya


globalisasi ekonomi (pasar bebas). Di tengah arus kemajuan ekonomi terselip
tanda-tanda krisis global yang inheren dalam kemajuan tersebut. Krisis
tersebut meliputi makin parahnya degradasi moral (spiritualitas), makin
lebarnya ketimpangan sosial-ekonomi, dan makin rusaknya sistem ekologis
(lingkungan) penyangga kehidupan bumi (Danaher, 2004). Krisis-krisis
tersebut tidak lain adalah manifestasi kegagalan sistem ekonomi global dalam
menyejahterakan manusia secara berkeadilan dan berkelanjutan. Di sisi lain,
krisis-krisis tersebut merupakan refleksi kegagalan ilmu ekonomi
konvensional yang menjadi pondasi berkembangnya sistem ekonomi global.
Perkembangan ilmu ekonomi modern didominasi ajaran ekonomi Neo
Klasik yang diprakarsai oleh Alfred Marshall melalui bukunya Principles of
Economics (1890). Di bawah panduan ekonomi Neo Klasik, ilmu ekonomi
berkembang makin jauh dari esensinya sebagai ilmu moral dan ilmu sosial.
Ilmu ekonomi cenderung makin mengalami penyempitan makna (terlalu
spesialistis) karena makin dikembangkan secara kuantitatif (matematis) yang
mengabaikan faktor-faktor di luar ekonomi seperti politik, budaya,
psikologis, dan faktor sosial lainnya. Lebih lanjut ilmu ekonomi makin
berkembang sebagai monodisiplin yang mengabaikan peranan cabang-cabang
ilmu lain dalam menganalisis dan memecahkan permasalahan global
(Mubyarto, 2005).
Ilmu ekonomi yang mengedepankan pandangan rasionalisme,
kompetitivisme, self interest, orientasi pertumbuhan, dan profit maximization
ini telah mendorong perebutan penguasaan sumber daya yang berujung pada
eksploitasi satu negara terhadap negara lain beserta kekayaan alam
(lingkungan)-nya. Ilmu ini makin bias pada (kepentingan) negara maju (kaya)
yang lebih memfokuskan perhatian pada ekonomi modern (usaha besar)
sehingga mengabaikan perhatian pada pemecahan masalah-masalah riil yang
dihadapi pelaku ekonomi rakyat (Mubyarto, 2003). Bahkan, teori-teori
tentang ekonomi rakyat tidak dikembangkan karena asumsi pelaku produksi
hanyalah perusahaan (besar). Ilmu ekonomi ini pun dikembangkan secara
 ESPA4314/MODUL 9 9.21

positivistik, sehingga mengabaikan faktor-faktor kelembagaan sosial-budaya


dan nilai-nilai kerja sama, kebersamaan, dan moralitas/etika lokal yang
dimiliki ekonomi rakyat. Jelas ilmu ekonomi seperti ini makin tidak cocok
untuk dikembangkan dan diterapkan di negara sedang berkembang seperti
halnya Indonesia.
Krisis sosial yang melanda dunia telah menjelma menjadi krisis ilmu
ekonomi, yaitu krisis yang terjadi karena ketidakmampuan ilmu ekonomi
konvensional dalam memecahkan masalah-masalah mendasar yang dihadapi
umat manusia, dan bahkan cenderung mendorong timbulnya masalah-
masalah tersebut. Krisis ini juga terjadi karena ilmu ekonomi konvensional
makin tidak selaras dengan nilai-nilai yang terkandung dalam ajaran agama,
sejak dari filsafat dasarnya. Misalnya, asumsi manusia sebagai homo
economicus saja jelas tidak memadai dan bahkan tidak sesuai dengan fitrah
manusia sebagai makhluk sosial dan beretika. Tak pelak krisis ilmu ekonomi
pun makin mendorong timbulnya krisis moral dan krisis kemanusiaan, yang
lebih umum lagi berupa krisis peradaban.

B. KEBUTUHAN ILMU EKONOMI ALTERNATIF

Berbagai kritik mendasar terhadap ilmu ekonomi konvensional makin


menunjukkan kebutuhan akan adanya ilmu ekonomi alternatif. Kebutuhan ini
pun telah dirasakan oleh pakar-pakar ekonomi di negara maju (Barat), seperti
halnya yang kemudian dikembangkan “ekonom-ekonom murtad” di
Universitas Harvard (Amerika). “Ekonom yang “murtad” (heterodox
economist) layak mendapat acungan jempol (deserve credit),” demikian tulis
The Economist (10 Mei 2003). Ini berkait dengan ditawarkannya mata kuliah
pengantar ekonomi alternatif di fakultas ekonomi terkemuka di dunia, seperti
di Harvard University. Pengajarnya, Martien Feldstein, mantan penasihat
ekonomi Presiden AS Ronald Reagan. Asumsi dasar pengajaran ini bertolak
belakang dengan apa yang diajarkan oleh ekonom neo-klasik. Dengan
menggunakan pendekatan psikologi, para ekonom ini menolak konsep homo-
ekonomikus, yang selalu menganggap manusia bertindak rasional. Jika
konsep ini diterima, maka dampaknya akan sangat luas bagi pengajaran ilmu
ekonomi yang saat ini berbasiskan ekonomi neo-klasik. Acungan jempol
diberikan karena mereka menawarkan kepada ‘konsumennya’ (mahasiswa)
suatu pelajaran alternatif tentang apa yang terbaik bagi mereka untuk
diketahui.
9.22 Perekonomian Indonesia 

Tulisan dalam rubrik “Fokus Ekonomi” dengan tajuk “Behaviorist at the


Gates” tersebut menjelaskan bagaimana para ekonom menggunakan
psikologi untuk mempertanyakan resep-resep kebijakan dari ekonom
ortodoks (konvensional). Ketidakpuasan semacam ini sebetulnya sesuatu
yang sudah muncul cukup lama. Letupan-letupan ketidakpuasan para ekonom
konvensional itu kemudian memunculkan berbagai konsep ilmu ekonomi
alternatif, seperti Ekonomi Kelembagaan (Kenneth Building), Ekonomika
Strukturalis (Raul Prebisch), serta Ekonomika Islami yang digali oleh
ekonom-ekonom muslim (Dumairy, 2003: 1-2). Di Indonesia sejak awal
1980-an ketidakpuasan atas teori ekonomi konvensional itu sudah
diwacanakan oleh Prof. Mubyarto, dan kini dikembangkan melalui PUSTEP
(Pusat Studi Ekonomi Pancasila) UGM.
Ditawarkannya mata kuliah pengantar ekonomi alternatif di Harvard
tersebut menunjukkan bahwa apa yang dilakukan dengan mengkaji dan
merumuskan sistem ekonomi alternatif melalui Ekonomi Pancasila bukanlah
sesuatu yang aneh dan mengada-ada. Kebutuhan akan ekonomi alternatif ini
juga muncul di kampus-kampus di Amerika di mana sebagian besar
mahasiswa pertama kali memperoleh pengajaran mengenai konsep homo
ekonomikus. Walaupun yang diajarkan para ekonom yang ‘murtad’
(dissident economist) ini lebih jelas dibanding neo-klasik yang tidak rinci
dalam menjelaskan perilaku manusia dalam dunia nyata, namun menurut The
Economist, sejauh ini hasilnya masih terbatas. Pelajaran ekonomi masih
didominasi materi dengan rumus-rumus matematik yang seolah tak mungkin
salah, yang pelakunya “agents” dan “actors” selalu berperilaku rasional,
merekomendasikan perdagangan bebas, pembatasan peran pemerintah, dan
pajak yang rendah.
Ide tentang teori ekonomi perilaku (behavioral economics) sebagian
besar datang dari Daniel Kahneman, psikolog yang tahun lalu memperoleh
Nobel dalam bidang ekonomi. Berbeda dengan ajaran Neo-klasik, ekonomi
perilaku ini menganggap bahwa manusia tidak selalu bertindak rasional.
Orang mungkin mengabaikan risiko, dan mengambil langkah untung-
untungan. Manusia mungkin tidak tahu bagaimana mengalokasikan uangnya
untuk mencapai kepuasan maksimum. Lebih dari itu manusia tidak melulu
bersifat mementingkan diri sendiri atau serakah (selfish). Orang tua rela
berkorban untuk anaknya dan orang menyumbang untuk kegiatan sosial
atau keagamaan tanpa mengharapkan keuntungan apapun.
 ESPA4314/MODUL 9 9.23

Anggapan manusia yang ”selfish” telah menjadikan ilmu ekonomi


mengajarkan manusia untuk selalu “berperang” (kompetisi) satu dengan
lainnya, mengajarkan “keserakahan” yang diperhalus dengan kata
kemakmuran. Kenyataannya manusia tidak selalu demikian. Manusia bisa
bekerja sama (co-operation) untuk memenuhi kebutuhannya,
mengedepankan keadilan ketimbang efisiensi, atau memasukkan
pertimbangan moral dan etika dalam mengambil keputusan ekonomi.
Karenanya ilmu ekonomi pun seharusnya bisa mengajarkan tentang konsep
kerja sama untuk mencapai kemakmuran bersama bukan keserakahan
individual.
Banyak hal dari ajaran ekonomi ortodoks yang digugat oleh ekonom
heterodoks (nonortodoks). Menurut mereka, teori dasar tentang kurva
permintaan dan penawaran tidak akan banyak artinya, karena orang tidak
selalu mampu menghitung uang yang dengan rela ia keluarkan untuk sesuatu
kebutuhan. Padahal banyak sekali teori-teori ekonomi yang menggunakan
pendekatan atau dasar teori tersebut. Untuk menghitung kenaikan biaya
karena pajak, misalnya, juga tergantung pada kedua kurva tersebut.
Perdagangan bebas, misalnya, direkomendasikan berdasarkan manfaat yang
diperoleh akibat turunnya bea masuk dibandingkan dengan biaya akibat
hilangnya pekerjaan bagi industri yang tersaingi. Namun jika itu semua tidak
bisa dihitung, maka rasionalitas di balik teori itu tidak ada artinya.
Diajarkannya pemikiran ekonomi alternatif di Harvard merupakan angin
segar bagi berkembangnya pemikiran-pemikiran ekonomi di luar arus utama.
Sebagian ekonom mungkin tak lagi terpaku dengan model-model
ekonometerik yang canggih untuk menjelaskan fenomena ekonomi,
menyusun suatu kebijakan, atau meramal masa depan perekonomian. Stephen
Marglin, Guru Besar di Universitas Harvard yang disebutkan di atas
merupakan pengusul pengajaran pengantar ekonomi yang nonkonvensional
tersebut, yang lebih mendorong mahasiswanya untuk membaca tulisan-
tulisan mengenai nasib pekerja tekstil di AS yang menganggur gara-gara
NAFTA ketimbang mengkaji secara ekonometrika manfaat kerja sama dari
perjanjian tersebut bagi AS dan Meksiko.

C. PERLUNYA ILMU EKONOMI PANCASILA

Mubyarto, penggagas ilmu ekonomi Pancasila, menjelaskan bahwa ilmu


ekonomi Pancasila adalah ilmu ekonomi kelembagaan (institutional
9.24 Perekonomian Indonesia 

economics) yang menjunjung tinggi nilai-nilai kelembagaan Pancasila


sebagai ideologi negara, yang ke-5 silanya, secara utuh maupun sendiri-
sendiri, menjadi rujukan setiap pelaku ekonomi orang Indonesia. Ekonomi
Pancasila merupakan ilmu ekonomi yang khas (berjati-diri) Indonesia, yang
digali dan dikembangkan berdasar kehidupan ekonomi riil (real-life
economy) rakyat Indonesia. Ilmu ekonomi Pancasila mengacu pada sila-sila
dalam Pancasila, yang terwujud dalam lima landasan ekonomi yaitu ekonomi
moralistik (ber-Ketuhanan), ekonomi kemanusiaan, nasionalisme ekonomi,
demokrasi ekonomi (ekonomi kerakyatan), dan diarahkan untuk mencapai
keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Ilmu ekonomi Pancasila
diperlukan karena penerapan teori ekonomi yang tidak mencapai hasil yang
diharapkan inilah, maka masuk akal jika ada kebutuhan riil akan teori/ilmu
ekonomi Indonesia baru, yaitu ilmu ekonomi yang benar-benar dapat
diandalkan sebagai pisau analisis masalah-masalah ekonomi khas Indonesia.
Secara komprehensif Dawam Rahardjo menguraikan perlunya
pengembangan ilmu ekonomi Pancasila, yaitu: Pertama, untuk
mengembangkan lebih lanjut pemikiran-pemikiran di sekitar Ekonomi
Pancasila yang telah dirintis oleh Emil Salim sebagai sistem dan
dipopulerkan sebagai teori/ilmu oleh Mubyarto. Kedua, untuk melakukan
sosialisasi gagasan, baik ke lingkungan akademis, lingkungan birokrasi dan
politik, maupun masyarakat pada umumnya, dengan tujuan agar nalar
ekonomi Pancasila dipakai sebagai pedoman pengembangan ilmu ekonomi
baru atau alternatif, dan agar lebih diterima dan diterapkan dalam praktek
pembangunan dan usaha. Ketiga, untuk menjawab kritik, keraguan, atau
skeptisisme terhadap gagasan ekonomi Pancasila (seperti Arief Budiman).
Keempat, untuk menerapkan nalar ekonomi Pancasila dalam menanggapi
persoalan-persoalan ekonomi dan pembangunan, khususnya dalam
menanggulangi krisis. Kelima, melakukan reformasi terhadap sistem
ekonomi dan perekonomian Indonesia. Keenam, menanggapi perkembangan
pemikiran neo-liberalisme dan globalisasi. Ketujuh, ikut memberikan
jawaban terhadap persepsi mengenai krisis ilmu ekonomi konvensional (Paul
Ormerod) dan relevansi ilmu ekonomi. Kedelapan, menyediakan bahan
pengajaran ilmu ekonomi yang berdasarkan kerangka teori ekonomi
Pancasila, yang berbeda dengan dan merupakan alternatif terhadap teori
ekonomi konvensional.
Secara khusus, latar belakang makin perlunya ilmu ekonomi Pancasila
dapat diilustrasikan dari dua buah buku yang ditulis oleh dua orang penulis
 ESPA4314/MODUL 9 9.25

dari luar negeri. Buku pertama yang terbit tahun 2002 ditulis oleh John
Pilger, jurnalis Australia yang tinggal di Inggris, dengan judul The New
Rulers of The World (Verso, 2002). Buku yang dikutip Kwik Kian Gie dalam
Kongres Indonesia Raya tahun 2004 ini di antaranya mengulas fakta dibalik
dimulainya liberalisasi ekonomi Indonesia sejak tahun 1967. Pilger yang
merujuk analisis dokumen historis Jeffrey Winters dan Brad Sampson
mengungkap latar belakang diadakannya Konferensi Jenewa 1967 (awal
Orde Baru) yang disponsori oleh Time-Life Corporation. Konperensi yang
disebutnya sebagai “pertemuan merancang pengambilalihan Indonesia” itu
diikuti oleh korporat raksasa Barat dan ekonom-ekonom top Indonesia yang
kemudian dikenal sebagai “Berkeley Mafia”. Konferensi tiga hari itu berbuah
“kaplingisasi” kekayaan alam di Indonesia. Freeport mendapat gunung
tembaga di Papua Barat, Konsorsium Eropa menguasai nikel di Papua Barat,
Alcoa mendapat bagian terbesar bouksit di Indonesia, dan kelompok
perusahaan Amerika, Jepang, dan Perancis mendapat hutan-hutan tropis di
Sumatera, Papua Barat, dan Kalimantan.
Buku kedua, yang terbit dua tahun sesudahnya, ditulis oleh John Perkins
dengan judul Confessions of an Economic Hit Man (Berret-Koehler, 2004),
tidak kalah menghebohkan. Perkins menulis “pengakuan dosanya” sebagai
mantan “agen” ekonomi Pemerintah (AS) yang dalam kurun waktu 1971-
1980 ikut “menjerumuskan” beberapa negara Asia dan Amerika Selatan
seperti Panama, Equador, Colombia, Iran, termasuk Indonesia (sebagai
“korban pertamanya”), dalam kubangan (jebakan) utang luar negeri dan
ketergantungan politik-ekonomi kepada korporat dan pemerintah AS.
Perkins yang berpredikat sebagai “pemukul ekonomi” atau “Economic
Hit Man” (EHM), mengemban dua misi, yaitu memastikan bahwa utang LN
yang diberikan akan digunakan untuk membiayai proyek-proyek konstruksi
raksasa milik perusahaan konsultan Perkins dan korporat-korporat AS, dan
kemudian “membangkrutkan” negara pengutang agar selamanya tunduk pada
kreditor. Proyek-proyek raksasa ini didesain untuk memenuhi kepentingan-
kepentingan ekonomi-politik mereka seperti tersedianya pangkalan militer,
suara di PBB, akses atas minyak, dan akses terhadap sumber daya alam
lainnya.
Perkins memaparkan bahwa korporatokrasi yang dikembangkan melalui
misi-misi EHM lebih berbahaya dari sekadar suatu konspirasi. Sistem ini
tidak dikendalikan oleh segelintir kecil orang, melainkan oleh konsep yang
sudah diterima layaknya kitab suci, bahwa setiap pertumbuhan ekonomi pasti
9.26 Perekonomian Indonesia 

bermanfaat bagi setiap manusia. Makin tinggi pertumbuhan ekonomi, makin


besar pula manfaat yang diperoleh. Korporat, bank, dan pemerintah, sebagai
agen korporatokrasi, menggunakan kekuasaan dan modal mereka untuk
memastikan bahwa sekolah, bisnis, dan media, selalu mendukung konsep
yang salah ini. Mereka menggiring kita untuk percaya bahwa kebudayaan
global AS adalah mesin dahsyat yang membutuhkan peningkatan konsumsi
(bahan bakar dan pemeliharaan), termasuk meningkatnya biaya hidup yang
harus dipenuhi berapa pun besarnya.
Dalam kasus Indonesia, EHM menjalankan kepentingan korporat dan
pemerintah AS dengan dalih menjaga Indonesia dari pengaruh komunis yang
masih eksis di Vietnam, Laos, dan Kamboja (1971-1975). EHM meyakinkan
bahwa pembangunan sistem perlistrikan terpadu di Jawa merupakan kunci
mendongkrak pertumbuhan ekonomi Indonesia. Perkins, sebagai “ekonom”,
bertugas untuk memperkirakan kenaikan pertumbuhan ekonomi dengan
perkiraan kuantitaif-matematis, yang kemudian menjadi legitimasi bagi
Indonesia untuk memperoleh utang luar negeri.
Utang diberikan dengan syarat proyek dikerjakan oleh konsultan dan
korporat yang diajukan oleh tim EHM, setelah nilai utang digelembungkan
(mark-up) dari nilai riil proyeknya. Dengan cara ini, industri minyak dan
perusahaan-perusahaan kaitannya (pelabuhan, pipa, dan konstruksi) makin
tergantung pada sistem perlistrikan yang disediakan oleh tim EHM. Fakta
selanjutnya kita tahu bahwa Indonesia disebut sebagai salah satu keajaiban
pertumbuhan ekonomi Asia (East Asian economic miracle), yang ironisnya
makin terjebak utang (debt-trap), berpredikat negara terkorup, sehingga
kebijakan ekonomi-politiknya banyak tergantung pada negara-negara
(lembaga) asing seperti CGI, IMF, dan Bank Dunia.
Kedua buku itu telah menginspirasi jawaban terhadap pertanyaan
mengapa kita perlu mengembangkan dan menyebarluaskan ilmu ekonomi
Pancasila. Perlu diketahui bahwa Ekonomi Pancasila dikembangkan Prof.
Mubyarto sebagai alternatif terhadap ilmu ekonomi konvensional (neoklasik-
Barat) yang menjadi mainstream dalam pendidikan ekonomi kita. Di
samping itu ekonomi Pancasila juga diposisikan untuk membendung
berkembangnya ideologi dan sistem ekonomi kapitalis-neoliberal di
Indonesia.
Buku Pilger dan Perkins menunjukkan betapa pentingnya pendekatan
multidisiplin yang merupakan pendekatan yang secara konsisten diterapkan
ajaran Ekonomi Pancasila. Teori ekonomi Pancasila adalah teori ekonomi
 ESPA4314/MODUL 9 9.27

khas Indonesia yang “model” dan penerapannya selalu bersifat


multidisipliner dan sekaligus transdisipliner (Mubyarto, 2005): Ekonomi
Pancasila menganalisis fenomena dan masalah ekonomi tidak sekadar dari
kajian ekonomi an sich, melainkan mengaitkannya dengan analisis sejarah,
politik, filsafat moral/etika, sosiologi, dan antropologi, yang terang-terangan
diabaikan dalam pendekatan ekonomi Neo Klasik-Barat. Masalah-masalah
struktural ekonomi berupa ketimpangan, eksploitasi, dan sub-ordinasi
terhadap pelaku ekonomi rakyat (kaum miskin) hanya bisa dilihat apabila
pendekatan (kacamata) yang digunakan adalah kacamata ekonomi-historis,
ekonomi politik, ekonomi sosiologi, dan ekonomi antropologi. Sayangnya
pendekatan ekonomi kelembagaan yang multidipliner ini telah diabaikan
dalam pendidikan ekonomi kita.
Pendekatan multidisiplin dan transdisiplin dimungkinkan jika ilmu
ekonomi tidak sekadar mengasumsikan manusia sebagai homo economicus,
melainkan juga sebagai homo socius dan homo ethicus. Dengan begitu,
analisis ekonomi tidak seharusnya dipusatkan kepada individu yang selalu
mengejar kepentingan pribadi (self-interest), berorientasi keuntungan pribadi
(profit orientation), dan selalu bersaing bebas (free-competition). Sebagai
homo ethicus dan homo socius, manusia memiliki pertimbangan moral/etika
(agama) dan sosial yang mendorongnya untuk tidak mau dikendalikan pasar
yang materialistis, melainkan mengutamakan kepentingan bersama dalam
suatu tatanan masyarakat yang berasas kekeluargaan (brotherhood) dan
kebersamaan (mutualism). Kesejahteraan sosial tidak dapat dianggap sebagai
manifestasi kesejahteraan individu yang masing-masing mengejar
kepentingan mereka sendiri (Swasono, 2005). Itulah asumsi dasar yang
dibangun dalam ilmu ekonomi Pancasila.
Teori ekonomi Pancasila tidak menggunakan asumsi-asumsi ceteris
paribus, tetapi memasukkan semua variabel yang benar-benar harus
dipertimbangkan. Jika Pancasila mengandung 5 asas, maka semua sila
Pancasila yaitu (1) etika, (2) kemanusiaan, (3) nasionalisme, (4)
kerakyatan/demokrasi, dan (5) keadilan sosial, harus dipertimbangkan dalam
model ekonomi yang disusun. Jika di samping Pancasila juga selalu
disebutkan asas kekeluargaan dan kemasyarakatan sebagaimana dikandung
dalam pasal 33 UUD 1945, maka menjadi lengkaplah “model” ekonomi
Pancasila, yaitu model ekonomi “holistik” yang tidak memisahkan masalah
ekonomi dari masalah sosial, masalah budaya, masalah moral/etik, dan lain-
lain. Yang ada adalah masalah, yang dihadapi manusia Indonesia, tidak perlu
9.28 Perekonomian Indonesia 

diurai menjadi masalah-masalah yang sangat terpisah-pisah, yang untuk


menganalisis masing-masing (Mubyarto, 2005)
Pendekatan dan asumsi di atas dibangun atas keyakinan bahwa ilmu
ekonomi tidaklah bebas nilai (value-free), melainkan justru sarat nilai (value-
ladden) istilah Gunnar Myrdal. Sistem dan ilmu ekonomi sangat terkait
dengan ideologi, sejarah, sistem nilai, dan sistem sosial-budaya
(kelembagaan) masyarakat di mana sistem dan ilmu itu dikembangkan. Oleh
karena itu dominasi paradigma positivistik yang menganggap kebenaran,
relevansi, dan manfaat ilmu ekonomi konvensional (Neoklasik-Barat) bersifat
universal harus ditolak. Positivisme hanya mengarahkan pendidikan ekonomi
kita untuk semata-mata berorientasi Barat (Amerika), yang memiliki sejarah,
ideologi, sistem nilai, dan sistem sosial-budaya, yang jelas berbeda dengan
Indonesia. Oleh karena itu, sistem dan Ilmu ekonomi Indonesia harus digali
dan dikembangkan berpijak pada realitas ekonomi (real-life economy)
masyarakat Indonesia sendiri pula. Berdasar itulah ekonomi Pancasila
dikembangkan melalui penelitian-penelitian lapangan tentang ekonomi rakyat
Indonesia.

D. FILSAFAT ILMU EKONOMI PANCASILA

Rahardjo (2004) dalam buku “Ekonomi Pancasila: Jalan lurus Menuju


Masyarakat Adil dan Makmur”) menguraikan tiga landasan filsafat ilmu
Ekonomi Pancasila yang sesuai dengan prosedur untuk mendapatkan
legitimasi ilmiah, yaitu meliputi aspek ontologi, epistemologi, dan aksiologi.
Ontologi adalah wacana mengenai keperiadaan, epistemologi merupakan cara
pemahaman atau metode penelitian dan kajian, sedangkan aksiologi adalah
pembahasan mengenai nilai, khususnya nilai guna, sebagaimana dicerminkan
oleh tujuan (aim, goal, dan visi), hasil atau output dari suatu proses, dalam
pelaksanaan Sistem Ekonomi Pancasila.
Analisis ontologi memberikan pertanyaan mengenai apa itu yang
dimaksud dengan “Ekonomi Pancasila”, apa itu, apa wujudnya, apakah
merupakan teori ataukah sudah dipraktikkan baik di masyarakat maupun di
pemerintahan, apakah sudah mendapatkan persetujuan dalam komunitas
ilmiah sehingga merupakan ilmu pengetahuan yang dapat diajarkan di
sekolah, perguruan tinggi dan masyarakat luas? Ekonomi Pancasila
sebenarnya merupakan istilah dan pengetahuan yang relatif baru dan hingga
kini masih berada dalam proses pengkajian dan uji coba (eksperimen). Dalam
 ESPA4314/MODUL 9 9.29

proses itu sudah tentu timbul pro dan kontra, ada yang mendukung,
menentang (secara vokal atau diam-diam), merongrong atau tidak peduli
kehadirannya (sikap indifference) bahkan juga sinis. Guna
mengembangkannya lebih lanjut, antara lain telah dibentuk lembaga yang
bernama “Pusat Studi Ekonomi Pancasila” (PUSTEP) di lingkungan
Universitas Gajah Mada (UGM) yang dikepalai oleh Prof. Dr. Mubyarto.
Dengan demikian, maka Ekonomi Pancasila adalah sebuah gagasan yang
masih harus diperjuangkan, tidak saja melalui kajian dan pengajaran tetapi
juga melalui praktik dan bahkan gerakan.
Wacana Ekonomi Pancasila juga telah menggugat epistemologi ilmu
ekonomi konvensional. Pertama-tama digugat asumsi dasar mengenai
manusia Konsep homo-economicus dinilai sebagai pandangan tunggal
dimensi (one-dementional, meminjam istilah Herbert Marcuse). Padahal
pembahasan filsafat telah mengungkapkan hakikat manusia yang multi
dimensional. Wacana Ekonomi Pancasila terutama mengangkat konsep homo
sociees yaitu makhluk sosial dan homo-eticus, manusia adalah makhluk yang
bermoral dan beretika. Selanjutnya Wacana Ekonomi Pancasila berpendapat
bahwa ekonomi tidak hanya dikendalikan oleh pasar dan oleh kekuasaan
(negara, pemerintah), tetapi juga oleh nilai-nilai moral dan etika yang
mempengaruhi perilaku manusia. Motif ekonomi bukan hanya materialis,
khususnya mengejar keuntungan yang sebesar-besarnya. Ekonomi juga
digerakkan oleh motif-motif yang bersifat psikologis dan spiritual, misalnya
pengakuan dan penghargaan dan aktualisasi diri, sebagaimana digambarkan
antara lain oleh Abraham Maslow.
Berkaitan dengan gugatan terhadap asumsi manusia, wacana Ekonomi
Pancasila juga menggugat pandangan bahwa ilmu ekonomi itu bebas nilai
(value-free) mengikuti pandangan Max Weber mengenai sosiologi.
Sebagaimana pandangan ekonomi penerima hadiah Nobel. Gunnar Myrdal,
ekonomi itu sarat nilai (value-ladden). Ilmu Ekonomi yang bebas nilai
dipandang hanyalah suatu mitos. Karena itu sesuai dengan pandangan
Myrdal, dalam pembahasan ekonomi, nilai-nilai harus dieksplisitkan. Dengan
perkataan lain, ekonom dan pelaku ekonomi harus jujur mengenai motivasi
dan kepentingan-kepentingan yang melatarbelakangi sikap, pandangan dan
perilaku manusia. Dengan perkataan lain, diperlukan kode etik, bahkan
peraturan dan undang-undang yang mengendalikan perilaku dan
perkembangan ekonomi.
9.30 Perekonomian Indonesia 

Berdasarkan asumsi manusia yang multidimensional, maka pendekatan


terhadap gejala ekonomi harus dilakukan secara antar disiplin dan multi-
disiplin. Antar disiplin adalah pendekatan kajian atau pemecahan masalah
(puzzle solving) oleh pakar dari berbagai cabang ilmu sosial, seperti politik,
sosiologi, hukum dan antropologi. Sedangkan dalam pendekatan multi-
disiplin, penelitian, analisis dan pengambilan keputusan perlu ditinjau dari
berbagai sudut pandangan yang dimiliki oleh seseorang. Dalam kaitannya
dengan Ekonomi Pancasila, Bung Hatta pernah memperkenalkan disiplin
ekonomi-sosiologi. Akhir-akhir ini berkembang pula penelitian antropologi
ekonomi, misalnya yang telah dilakukan oleh Dr. Heddy Shri Ahimsa Putra
atau Dr. Irwan Abdullah. Pendekatan sosiologi-ekonomi telah dilakukan oleh
Burger dan pendekatan ekonomi sosiologi dilakukan oleh Galbraith dan
Myrdal. Bung Hatta sendiri lebih cenderung pada pendekatan ekonomi-
politik (political economy) yang umumnya ditempuh oleh pemikir-pemikir
radikal, seperti Paul Baran, Maurice Dobb, Samir Amin, Sri-Edi Swasono
dan Sritua-Arif. Mubyarto sendiri menganjurkan dipakainya pendekatan
ekonomi kelembagaan (institutional economics) yang mula-mula
diperkenalkan oleh Veblen dan dikembangkan oleh Kenneth Boulding, yang
berargumentasi bahwa perilaku manusia itu dipengaruhi oleh sejumlah
hubungan antar institusi sosial (seperti keluarga), institusi politik (seperti
negara atau partai politik), institusi ekonomi (seperti perusahaan atau bursa
efek), atau institusi religius (seperti majelis ulama atau masjid).
Dalam Pancasila juga telah tercantum secara tegas, aspek aksiologi, yaitu
“keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia”. Keadilan sosial yang
tercantum juga dalam Pembukaan UUD 1945 itu mengandung dua aspek,
yaitu, pertama keadilan dan kedua, kemakmuran. Ini berbeda dengan cita-cita
kapitalisme yaitu “affluant society” atau consumer society yang merupakan
masyarakat konsumsi. Tujuan yang ingin dicapai oleh Sistem Ekonomi
Pancasila adalah “Kesejahteraan Sosial”. Sri-Edi Swasono
menerjemahkannya sebagai “Social Welfare”, bukan hanya sekadar welfare
saja. Jika mengikuti al Fathihah, maka tujuan yang hendak dicapai oleh jalan
lurus (shiratal mustaqim) Ekonomi Pancasila adalah kebahagiaan dunia
akhirat yang bebas dari kesesatan dan murka Tuhan. Kesesatan adalah akibat
dari kebodohan, sedangkan kemurkaan Tuhan datang karena kejahatan yang
dilakukan secara sengaja dan dengan kesadaran, lebih-lebih yang dilakukan
oleh orang yang tahu atau mengerti (berpendidikan). Itulah kesejahteraan
 ESPA4314/MODUL 9 9.31

sosial yang tidak hanya berdimensi material, tetapi juga mental dan spiritual
(Rahardjo, 2005).

E. PENGEMBANGAN ILMU EKONOMI PANCASILA

Di samping melalui riset-riset lapangan, pengembangan ilmu ekonomi


Pancasila dilakukan melalui pola pendidikan yang menghadapkan peserta
didik pada masalah-masalah ekonomi riil yang dihadapi rakyat Indonesia.
Pola pendidikan seperti ini dikenal sebagai pendidikan terhadap masalah
(problem-posing education), yang merupakan alternatif bagi pola pendidikan
yang hanya mendorong peserta didik untuk menghapal sebanyak mungkin
materi untuk diujikan di akhir semester, yang disebut sebagai pendidikan
gaya bank (banking education). Problem-posing education dilakukan dengan
mengajak peserta didik untuk melakukan kajian (kunjungan) lapangan ke
pelaku ekonomi rakyat seintensif mungkin. Mereka dapat juga diajak
berdiskusi dan mengkritisi isu-isu ekonomi aktual (lokal dan nasional),
terutama masalah-masalah yang dihadapi pelaku ekonomi rakyat, untuk
bersama-sama mencari cara-cara pemecahannya.
Pengembangan ilmu ekonomi Pancasila pun direalisasikan melalui
diskusi, seminar, dan penerbitan buku-buku ekonomi Pancasila, terutama
sejak didirikannya Pusat Studi Ekonomi Pancasila (PUSTEP) UGM tahun
2002. Berdirinya PUSTEP-UGM dirangsang penerbitan buku A Development
Alternative for Indonesia (Gama Press, 2002) yang ditulis Mubyarto bersama
rekan ekonom kelembagaan dari University of Wiscounsin yaitu Daniel W.
Bromley. Meskipun PUSTEP-UGM sudah berdiri dan mengadakan berbagai
kegiatan ilmiah seperti seminar bulanan dan penerbitan website, tetap saja
ekonomi Pancasila belum diterima secara luas, bahkan untuk sekadar sebagai
ilmu dan sistem alternatif sekalipun. Sampai hari ini ekonomi Pancasila
belum diterima sebagai ilmu ekonomi (alternatif) yang perlu diajarkan (untuk
dikembangkan lebih lanjut) di perguruan tinggi. Mayoritas pakar ekonomi
arus utama masih bersikap skeptis dan cenderung menganggap ekonomi
Pancasila sebagai konsep yang mengada-ada (yang “bukan-bukan”), abstrak,
normatif, dan tidak memiliki kecukupan ilmiah untuk dikembangkan sebagai
sebuah ilmu dan sistem ekonomi. Hal ini berimbas pada keraguan pemerintah
(negara) dalam mengembangkan dan menerapkan sistem dan ilmu ekonomi
Pancasila, antara lain karena dominasi pemikiran teknokrat ekonomi
neoklasik tersebut dalam penyusunan kebijakan ekonomi.
9.32 Perekonomian Indonesia 

Demikian upaya pengembangan ilmu ekonomi Pancasila jelas tidak


mengada-ada, tetapi sungguh-sungguh merupakan “jalan ke luar” untuk
membebaskan diri dari “penjajahan paham ekonomi liberal” yang sudah
sangat jauh menguasai kurikulum fakultas ekonomi tanpa kita menyadari
bahwa ilmu Ekonomi Pancasila telah lahir. Agar ilmu baru ini dapat tumbuh
menjadi besar, kuat, sehat, dan bermanfaat, sehingga dapat menjadi “lampu
penerang” bagi kemajuan perekonomian Indonesia, ia harus dilindungi
sekaligus diberi kesempatan berkembang secara bebas. Marilah kita semua,
terutama ilmuwan-ilmuwan ekonomi muda, bekerja keras mengembangkan
ilmu ini, demi masa depan bangsa Indonesia yang lebih cerah. Ilmu ekonomi
harus dijadikan ilmu terapan, ilmu yang penerapannya memberikan
kesejahteraan dan kebahagiaan bagi bangsa dan seluruh rakyat Indonesia
(Mubyarto, 2005).

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan perihal terjadinya krisis ilmu ekonomi konvensional!


2) Apakah pemikiran menuju ilmu ekonomi alternatif juga berkembang di
negara Barat? Jelaskan jawaban Anda!
3) Jelaskan pemahaman Anda perihal filsafat ilmu ekonomi Pancasila!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Terjadinya krisis ilmu ekonomi konvensional:


Ditengah arus kemajuan ekonomi yang didukung dengan globalisasi di
segala bidang terselip tanda-tanda krisis global yang inheren dalam
kemajuan tersebut. Krisis tersebut meliputi makin parahnya degradasi
moral (spiritualitas), makin lebarnya ketimpangan sosial ekonomi dan
makin rusaknya sistem ekologis penyangga kehidupan. Krisis yang
terjadi itu merupakan manifetasi kegagalan sistem ekonomi global dalam
menyesejaterakan manusia secara berkeadilan dan berkelanjutan. Krisis
tersebut merupakan refleksi kegagalan ilmu ekonomi konvensional yang
menjadi fondasi sistem ekonomi global. Ilmu ekonomi yang dimotori
oleh pemikiran neo klasik cenderung makin jauh dari esensinya sebagai
 ESPA4314/MODUL 9 9.33

ilmu ekonomi moral dan ilmu sosial. Ilmu ekonomi cenderung makin
mengalami penyempitan makna (terlalu spesialistis) karena makin
dikembangkan secara kuantitatif yang mengabaikan faktor-faktor di luar
ekonomi seperti politik, budaya, psikologis dan faktor sosial lainnya.
Selain itu, ilmu ekonomi makin berkembang sebagai monodisplin yang
mengabaikan peranan cabang-cabang ilmu lain dalam menganalisis dan
memecahkan permasalahan global. Ilmu ekonomi yang cenderung
mengedepankan pandangan rasionalisme, kompetitivisme, self interest,
orientasi pertumbuhan dan profit maximization telah mendorong
perebutan sumber daya yang berujung pada eksploitasi satu negara
terhadap negara lain beserta kekayaan alam.

2) Ilmu ekonomi alternatif juga berkembang di negara barat:


Kebutuhan akan adanya ilmu ekonomi alternatif dirasakan juga oleh
pakar-pakar ekonomi barat. Di Universitas Havard, beberapa
ekonominya seperti, Martien Feldstein mengajarkan ekonomi alternatif
dengan mengunakan pendekatan psikologi dan menolak paham konsep
homo-economicus yang menganggap manusia bertindak rasional. Daniel
Kahneman, menggagas ide teori ekonomi perilaku (behavioral
economics) yang menganggap manusia tidak selalu bertindak rasional.
Letupan ketidakpuasan para ekonom konvensional itu kemudian
memunculkan berbagai konsep ilmu ekonomi alternatif seperti: Ekonomi
Kelembagaan (Kenneth Building), Ekonomika Strukturalis (Raul
Prebisch) serta Ekonomi Islam yang dikembangkan ekonom-ekonom
muslim.

3) Filsafat Ilmu Ekonomi Pancasila:


Menurut Dawam Raharjo (2004) terdapat tiga landasan filsafat ilmu
ekonomi Pancasila yaitu:
a) Aspek Ontologi adalah wacana mengenai keperiadaan
b) Aspek Epistemologi adalag merupakan cara pemahaman atau
metode penelitian. Secara epistemologis, ekonomi Pancasila
berasumsi bahwa manusia bukan hanya makhluk ekonomi,
melainkan makhluk etis dan sosial. Ilmu ekonomi dipandang tidak
bebas nilai, tetapi sarat nilai dan pendekatannya haruslah
multidisplin. Dalam menjawab latihan ini, bacalah kembali dengan
teliti materi-materi yang terkait dengan pertanyaan tersebut dan
9.34 Perekonomian Indonesia 

galilah dari bacaan-bacaan utama yang menjadi referensi kegiatan


belajar ini.
c) Aspek Aksiologis adalah pembahasan mengenai nilai, khususnya
nilai guna, yang dapat tercermin dari tujuan, hasil atau output dari
suatu proses dalam pelaksanaan Sistem Ekonomi Pancasila. Secara
Aksiologis ekonomi Pancasila berupaya mewujudkan keadilan
sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

R A NG KU M AN

Krisis global meliputi makin parahnya degradasi moral


(spiritualitas), makin lebarnya ketimpangan sosial-ekonomi, dan makin
rusaknya sistem ekologis (lingkungan) penyangga kehidupan bumi.
Krisis-krisis tersebut adalah manifestasi kegagalan sistem ekonomi
global dalam menyejahterakan manusia secara berkeadilan dan
berkelanjutan. Di sisi lain, krisis-krisis tersebut merupakan refleksi
kegagalan ilmu ekonomi konvensional yang menjadi pondasi
berkembangnya sistem ekonomi global. Kondisi ini menuntut perlunya
pengembangan ilmu ekonomi alternatif mempertimbangkan aspek-aspek
kelembagaan.
Ekonomi Pancasila merupakan ilmu ekonomi alternatif yang khas
(berjati-diri) Indonesia, yang digali dan dikembangkan berdasar
kehidupan ekonomi riil (real-life economy) rakyat Indonesia. Ilmu
ekonomi Pancasila mengacu pada sila-sila dalam Pancasila, yang
terwujud dalam lima landasan ekonomi yaitu ekonomi moralistik (ber-
Ketuhanan), ekonomi kemanusiaan, nasionalisme ekonomi, demokrasi
ekonomi (ekonomi kerakyatan), dan diarahkan untuk mencapai keadilan
sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.
Filsafat ilmu ekonomi Pancasila meliputi: secara ontologis, ekonomi
Pancasila merupakan gagasan (wacana) yang masih diperjuangkan,
secara epistemologis, ekonomi Pancasila berasumsi bahwa manusia
bukan hanya makhluk ekonomi, melainkan makhluk etis dan sosial, ilmu
ekonomi tidaklah bebas nilai, tetapi sarat nilai, dan pendekatannya
haruslah multidisiplin, berupa ekonomi-politik, ekonomi-antropologi,
ekonomi-sosiologi, dan sebagainya, bukan monodisiplin seperti halnya
yang digunakan ilmu ekonomi konvensional. Secara eaksiologis
ekonomi Pancasila berupaya mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh
rakyat Indonesia.
 ESPA4314/MODUL 9 9.35

Ilmu ekonomi Pancasila dikembangkan melalui penelitian-penelitian


induktif-empirik terhadap realitas kehidupan ekonomi rakyat Indonesia,
yang diseminasikan dalam pendidikan ekonomi yang berorientasi pada
pemecahan masalah (problem-posing education). Lembaga yang
merintis pengembangan ideologi, ilmu, dan sistem ekonomi Pancasila
adalah Pusat Studi Ekonomi Pancasila UGM yang didirikan oleh Prof.
Mubyarto tahun 2002.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Martien Feldstein telah mengembangkan dan mengajarkan ilmu ekonomi


alternatif yang berlainan dengan ilmu ekonomi konvensional di salah
satu universitas terkemuka di dunia, yaitu ....
A. Berkeley University
B. Harvard University
C. MIT University
D. Oxford University

2) Aspek-aspek epistemologis ilmu ekonomi Pancasila adalah ....


A. mencapai consumer society
B. manusia sebagai homo ecconomicus
C. self-interest
D. pendekatan multidisiplin

3) Wadah usaha yang dikembangkan sesuai dengan penerapan prinsip-


prinsip ekonomi kerakyatan sebagai salah satu pilar ekonomi Pancasila
adalah ....
A. Koperasi
B. BUMN
C. Korporasi Internasional
D. Perseroan Terbatas

4) Ekonom-sosiolog yang berpandangan bahwa ilmu ekonomi tidak boleh


bebas nilai (value free), melainkan sarat nilai (value-ladden) adalah ....
A. Samuelsen
B. Milton Friedman
C. Gunnar Myrdal
D. Alfred Marshal
9.36 Perekonomian Indonesia 

5) Misi pengembangan ekonomi Pancasila yang diuaraikan Dawam


Rahardjo adalah ….
A. mendorong liberalisasi ekonomi nasional
B. privatisasi Badan Usaha Pemerintah
C. mengembangkan pemotoran ekonomi
D. reformasi sistem ekonomi Indonesia

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


mengikuti Ujian Akhir Semester (UAS). Selamat! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 ESPA4314/MODUL 9 9.37

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) B. 1) B.
2) C. 2) D.
3) A. 3) A.
4) B. 4) C.
5) D. 5) D.
9.38 Perekonomian Indonesia 

Daftar Pustaka

Callinicos, Alex. (2003). An Anti Capitalist Manifesto. Cambridge: Polity


Press.

Djiwandono, Sudrajad, Integrasi Pasar Keuangan dan Globalisasi serta


Dampaknya terhadap Kebijakan Moneter Indonesia, Kuliah Umum di
FE-UGM, Yogyakarta

Effendi, Sofyan. (2005). Revitalisasi Jati Diri UGM dalam Menghadapi


Perubahan Global, Orasi Dies-UGM ke-55, UGM, Yogyakarta.

Gilpin, Robert. (2002). The Challenge of Global Capitalis: The World


Economy in 21 Century. Princeton: Princeton University Press.

Hamid, Edy Suandi. (2005). Neoliberalisme, Globalisasi Ekonomi, dan


Perekonomian Indonesia, Pidato Guru Besar, Yogyakarta.

Khor, Martin. (2003). Globalisasi Perangkap Negara-negara Selatan.


Yogyakarta: Cindelaras.

Mubyarto. (2005). Ekonomi Terjajah. Yogyakarta: Aditya Media.

Perkins, John. (2004). Confessions of an Economic Hit Man, Berret-Koehler,


AS.

Pilger, John. (2002). The New Rulers of The World, Verso, UK.

Rahardjo, Dawam. (2004) Ekonomi Pancasila: Jalan Lurus Menuju


Masyarakat Adil dan Makmur. Yogyakarta: Aditya Media.

Rodrik, Dani. (1997). The Globalization Gone Too Far? Washington DC:
Institute For International Economics.

Shipman, Alan. (2002). The Globalization Myth. Cambridge: Icon Books


LTD.
 ESPA4314/MODUL 9 9.39

Stiglitz, Joseph E. (2003). The Roaring Nineties: Seeds of Destruction.


London: Allen lane.

Stiglitz, Joseph E. (2002). Globalization and Its Discontens. London:


Penguin Books.

Swasono, Sri-Edi. (2005). Daulat Rakyat VS Daulat Pasar. Yogyakarta:


Pustep-UGM.

Swasono, Sri-Edi. (2005). Ekspose Ekonomika: Mewaspadai Globalisme dan


Pasar Bebas. Yogyakarta: Pustep-UGM.

Wayne, Ellwood. (2001) No-Nonse Guide to Globalization. Oxford: New


International Publication.

Wolf, Martin. (2004). Why Globalization Works? New Heaven and London:
Yale University Press.

Anda mungkin juga menyukai