Anda di halaman 1dari 13

“En. Aziz free ke petang ni. Saya perlu stayback kerana nak habiskan kerja.

Esok boss
perlu untuk meeting lembaga pengarah,” tiba-tiba saja Airin tercongak di depan
mejaku.

“Pegawai lain tak ada ke?” tanyaku.

“Semua mereka ada hal, tak boleh nak stayback,” Airin merayu kepadaku.

Aku faham permintaan Airin. Sudah menjadi polisi pejabat, mana-mana staf yang
ingin stayback atau overtime perlu ada seorang pegawai menemani. Ada banyak
pegawai di pejabat kami tapi nampaknya hari ini mereka kebanyakannya berhalangan.
Aku pun telah berjanji dengan isteriku untuk pulang awal kerana bapa mertuaku
sedang bertandang ke rumah kami.

Airin Chua adalah setiausaha boss yang baru. Umur dia pun
muda lagi, 20 tahun dan baru lulus diploma kesetiausahaan. Jadi banyak yang perlu
dipelajarinya mengenai selok-belok pejabat. Kesian dengan permintaannya aku setuju.
Terpaksa aku menelefon isteriku bagitau yang aku terpaksa pulang lambat kerana ada
kerja yang perlu diselesaikan segera. Pucuk dicita ulam mendatang, sebenarnya sudah
lama aku berminat dengan amoi muda ini. Sebelum ni aku pernah pegang-pegang
bahu dia dan pernah tepuk punggung dia. Dia buat tak kisah saja. Aku ingat ini
peluang keemasan bagiku.

Pukul 5.30 petang selepas semua staf meninggalkan pejabat aku pun pergi ke meja
Airin, si amoi muda. Aku tengok dia tengah tekun buat kerja. Aku berdiri di
belakangnya. Tercium bau harum dari rambutnya. Minyak wangi yang dipakainya
juga berbau harum. Terangsang aku bila terhidu wangian yang dipakainya.

“Banyak ke kerja yang perlu dilakukan?” tanyaku.


“Banyak boss, big boss nak segera,” jawab Airin sambil tangannya lincah di keyboard
di hadapannya.

“Awak tak penat ke? kalau penat boleh I urutkan belakang you.” Aku bersuara
menawarkan diri.

Dia tengok mukaku. Hampir seminit dia tenung aku. Aku rasa tak enak dengan
tenungan tajamnya. Aku bimbang dia tidak menyukai caraku. Kemudian Airin
senyum dan angguk. Apa lagi aku benar-benar gembira kerana mendapat lampu hijau
dari amoi muda ini.

Aku picit bahu Airin perlahan-perlahan. Makin lama tangan aku makin ke bawah
bahagian belakangnya. Aku gosok-gosok belakang Airin sambil aku berdiri. Airin
menikmatinya sambil memejamkan matanya. Aku mula merapatkan diri aku.
Rambutnya yang hitam dan sebahagian dicat perang berbau harum. Adik aku dalam
seluar mula terasa berdenyut-denyut. Aku rapat lagi sampai adik aku menempel di
bahu Airin. Tangan aku masih lagi berada di belakang Airin, aku picit-picit belakang
dan bahunya. Aku gosok-gosok belakang Airin dengan sentuhan ghairah. Dia perasan
aku gesel batang aku di bahunya.

“Apa tu boss kat bahu I?” tegur Airin sambil memandang mukaku dengan senyuman.

“Eh tak ada le. Tapi I geramlah kat you.” Aku menjawab memberi alasan.

“Apa yang boss geramkan?” tanya Airin tanpa melihatku.

“Wajah you yang cantik, badan you yang seksi, kulit you yang halus dan semuanyalah
buat I geram. Pipi you yang licin teringin I nak cium,” kataku mengayat.

“Ciumlah kalau boss berani,” Airin mencabarku.

Apalagi, aku pun memeluk badannya dan melabuhkan hidungku di pipinya yang halus
licin. Wangi pipinya yang gebu itu. Aku menyedut dalam-dalam menikmati pipi amoi
muda itu. Kemudian hidungku bergerak ke pangkal tengkuknya dan Airin mengeliat
kegelian. Bila dia tidak membantah aku berlama-lama mencium leher, telinga dan
kembali ke pipi licin. Kedengaran desahan-desahan kecil keluar dari mulut Airin yang
mungil.
Dia masih lagi membuat kerja, tapi aku rasa dia tak
boleh untuk konsentrasi. Tapi tiba-tiba tangan kiri Airin menyentuh batang aku yang
masih lagi tegang dalam seluar. Aku dah tak tahan lalu aku membuka zip seluar dan
melenting keluar adik kecilkui yang telah kembang kepalanya. Tanpa disuruh Airin
menggenggam batang aku.

“Boleh tahan juga besar batang you dan panjang juga ye. Ni pertama kali I tengok
batang yang sunat tau,” kata Airin sambil membelek-belek batang aku yang sudah
mengeras.

“Cute la batang bersunat. Tak ada kulit penutup. Geram I tengok kepala dia.” Airin
masih memberi komen bila melihat batang pelirku.

Aku lihat Airin seperti penasaran. Dipegang dan dibelek, di lihat atas dan bawah.
Digenggam dan diramas. Dilurut dan dipicit. Agaknya memang benarlah dia belum
pernah melihat pelir melayu yang bersunat.

“Batang boyfriend you tak sunat ke?” tanyaku.

“Boyfriend I bangsa cina, mana ada orang cina sunat.”

“You suka hisap batang boyfriend you?”

“Kalau dia habis mandi I suka. Fresh baunya. Tapi kalau dia tak mandi I tak suka,
batangnya busuk. Batang tak sunat mudah busuk.” Jawab Airin selamba.

“You suka batang I?” tanyaku lagi.

“Batang boss lainlah. Boss tak mandi pun tak ada bau busuk macam boyfriend I.
Mungkin kerana boss sunat, kepala dia sentiasa kering, tak ada bau pelik.”
Puas membelek, Airin mula mencium dan menjilat
kepala pelirku. Lidahnya yang merah basah menari-nari di kepala licin. Aku tersentak
kesedapan bila Airin mengulum batang aku dan memasukkan hampir tiga suku batang
aku ke dalam mulutnya. Lama juga Airin bermain-main dengan batang aku. Sambil
dia beroperasi di batangku, tangan aku juga tidak tinggal diam. Aku buka butang
kemeja yang dipakainya dan juga cangkuk bra dia. Bila tercabut saja bra merah
jambu, terserlah tetek Airin yang putih sederhana besar. Putingnya berwarna pink dan
sungguh indah. Aku bertambah geram ingin menikmatinya. Tangan aku berlegar dan
berputar-putar pada puting tetek Airin. Aku tengok Airin menggeliat kesedapan.

Airin makin ghairah mengulum dan mengisap batang balakku. Aku berdiri di
hadapannya sementara dia duduk di kerusi kerjanya. Aku seperti tidak sabar untuk
menikmati barang Airin yang berharga itu. Aku mengangkat Airin supaya dia berdiri.
Airin seperti tidak mahu melepas batangku. Seperti budak kecil mengisap puting,
Airin amat berselera menyonyot batang pelirku.

Aku mengajak amoi muda tersebut duduk di sofa di depan bilik big boss. Biasanya
sofa besar dan empuk tersebut diguna bila ada tetamu datang ingin berjumpa big boss.
Airin duduk di sofa dan aku menyeelak skirt hitam yang dipakainya. Ternampak
panties Airin warna merah muda yang dah mula basah. Aku terus menarik seluar
dalam Airin ke bawah dan terpampang depan mata burit amoi yang tembam dan
berbulu nipis macam bulu anak burung yang baru tumbuh. Aku tak menunggu lama
terus aku buka kelangkang Airin dan aku jilat kelentitnya yang tertonjol. Ada bau sikit
sebab mungkin berpeluh. Aku tak menghiraukannya kerana aku amat bernafsu ketika
itu.

Aku mendengar nafas Airin sudah mula tidak teratur. Tarikan nafasnya sudah tidak
berirama lagi. Nafasnya tersentak-sentak dan kakinya mula mengejang bila aku
menjilat kelentit dan bibir pantatnya. Baru aku tahu kelentit perempuan cina yang tak
sunat ni panjang sikit dari melayu sebab orang melayu sunat masa kecil. Kelentit yang
panjang ini memang sedap dihisap. Airin tersentak-sentak bila kelentitnya aku uli.
Aku nyonyot kelentit dan bibir puki Airin dengan rakus sekali. Lebih kurang sepuluh
minit juga aku kerjakan pantat Airin ni.
“Bang jangan lama-lama sangat, I banyak lagi kerja nak buat nanti bos marah kalau
tak siap,” kata Airin dengan membahasakan abang kepadaku.

“You nak I buat apa?” aku sengaja mengacah Airin.

“I dah tak tahan, I nak rasa batang melayu,” kedengaran suara Airin bergetar.

Aku faham dia dah tak sabar nak merasa batang melayu yang bersunat. Airin menarik
zip skirtnya dan meloloskan ke lantai. Aku betulkan kedudukan Airin di sofa dan
mengangkat kakinya ke atas agar mulut pantatnya terbuka sikit. Aku tanggal seluar
dan baju aku. Kini aku dan Airin dua-dua langsung berbogel. Aku halakan kepala
pelir aku ke mulut pantat Airin yang dah memang berair sebab dah kena kerja dek aku
tadi. Bila aku tekan batang aku terasa susah juga nak masuk, ketat.

“Bang pelan-pelan bang, batang you besar dari batang boyfriend I. Dan ini pertama
kali I dapat batang melayu.”

Aku pun menekan batangku pelan-pelan sedikit demi sedikit sampai habis masuk
dalam pantat Airin. Aku diam sekejap dan lepas tu baru mula gerakan sorong tarik.
Mula-mula gear 1, naik gear 2, tarik gear 3. makin laju sikit. Aku tengok badan Airin
terangkat-angkat. Sambil menghenjut, tangan kanan aku menggentel tetek kiri Airin
dan mulut aku menggigit puting kanan Airin.

“Sedap bang.. seedaaap… I, I tak taahhhaaannnnnn….” bergetar suara Airin yang


kesedapan.

Terasa kemutan demi kemutan di batangku.


Kemuta Airin tersebut sungguh sedap dan lazat. Lebih kurang lima minit dengan
posisi ini aku suruh Airin tukar posisi biar dia di atas pula. Aku mengah sebab tengah
hari tadi aku makan makanan pedas. Aku tersandar kat sofa dengan kaki terjuntai ke
lantai. Batang aku tercegat tegang berdiri menanti pantat Airin. Airin naik ke atas
paha aku dan pegang kepala batang aku sambil menghalakan ke mulut pantatnya.
Airin menekan pantatnya sampai rapat ke telur aku.
“Ahhh.. sesak nafas Airin banggg.. daallaam sanngggat maasuukkkk..” mengerang
Airin sambil dia menggoyang punggungnya ke depan dan ke belakang.

Memang terasa ketat pantat Airin, terasa macam nak terpancut aku, tapi dapat aku
kawal sebab dah berpengalaman. Makin lama makin laju Airin menghayun
punggungnya. Menggeliat ke kiri, ke kanan sambil tangannya meramas-ramas
teteknya sendiri. Memang stim betul aku tengok Airin.

” Baaannngggg.. tak ttaaahhhaaaannn… Nak pppaaannnncuuuut dahhhh nnniiiii…”


mengerang Airin sambil makin laju dia menggerakkan punggung.

“Aaaaahhh.. I dah pancut bang,” jerit kecil Airin sambil badan dia terkulai ke atas
aku.

Terasa suam-suam batang aku yang masih lagi berada dalam pantat Airin. Banyak
juga air mani si Airin ni sampai basah telur aku. Sedap sungguh pantat amoi muda ini,
bisik hati aku.

Aku suruh Airin menonggeng kat sofa, doggy pula. Aku renggangkan sikit kangkang
Airin agar senang aku masukkan batang aku. Aku letakkan kepala kote aku kat mulut
pantat Airin dan sekali henyak keseluruhan batang aku masuk ke dalam pantat Airin.
Aku tengok kepala Airin terangkat dan mata dia terpejam. Proses sorong tarik pun
bermula. Tak lupa tangan kanan aku pegang pinggang Airin dan tangan kiri pegang
puting tetek kiri Airin. Makin lama makin laju henjutan aku.

“Aaahhhh.. sedapnya you punya pantat Airin. First time I rasa pantat amoi” dengus
aku.

“Bang.. bang jangan berhenti bangggg, laju laa.. llaaaggiii.. bbbaaannng, I nnnakkk
pancuuuut lllaagiii nniii..” jerit Airin.

Aku henjut makin laju dan aku terasa air mani aku dah nak sampai ke kepala batang
aku. Makin laju aku henjut. Terasa lubang Airin makin kuat cengkamannya. Batang
aku seperti diramas-ramas. Kepala pelirku seperti disedut-sedut. Paha Airin terketar-
ketar dan terasa mengejang.

“Aaahh.. sedap bang.”

Airin menjerit sungguh kuat. Nasib baik tak ada orang di pejabat, kalau tidak seluruh
pejabat dapat mendengar jeritan Airin yang bergema itu. Kuat juga Airin menjerit
kesedapan. Badan Airin dah terkulai kat sofa keletihan. Aku masih lagi menghenjut
pantat Airin. Tak lama kemudian aku terasa nak terpancut.
“I dah nak keluar, pancut dalam atau luar?” aku bertanya Airin terlebih dulu.

“Pancut dalam bang, I nak rasa you punya.”

Sehabis saja kata-kata Airin, pancutan demi


pancutan laju menerpa lubang burit si amoi. Bergetar punggung Airin menerima
benih-benih melayu yang hangat. Terkapai aku di atas belakang Airin bila pancutan
terakhir keluar dari lubang kecil di hujung kepala pelir.

“Fuhh.. sedap betul batang you bang. Patut la kawan I cakap batang melayu dengan
batang cina ada beza rasa dia. Rupa-rupanya batang melayu lagi sedap. Masuk dan
keluar terasa sedap. Sebab tak de kulit yang tutup dia punya takuk tu kan bang..” kata
Airin sambil tersenyum.

Aku pun tersenyum saja kepada Airin. Aku betul-betul puas. Hasratku menikmati
burit amoi sudah terlaksana.

“You punya sungguh sedap. Sempit dan ketat lubang you. Grip you memang
dahsyat.” Aku memuju kehebatan Airin.

“Nanti lain kali kalau ada peluang kita main lagi ya bang. Lagi lama kita main.” Minta
Airin.

Aku mengangguk sambil memakai seluar dan baju. Airin pun dah siap memakai baju
dan skirtnya. Lebih kurang dua jam juga mainan kami tadi, bisik hatiku. Aku sungguh
puas dan mula mencari peluang untuk bermain lagi dengan Airin, si amoi muda.
Ini adalah bencana, fikir Salina. Kenapa nasib buruk ini menimpanya. Dia merasakan
tidak pernah melakukan apa-apa dosa. Mengapa dia perlu menerima hukuman ini.
Salina menyesali nasib malang yang menimpanya. Tidak adil kerana semua ini
berlaku pada dirinya.

Dua tahun Salina berkahwin dengan Khairul. Dua tahun juga dia tidak pernah
menikmati kehidupan berkelamin. Khairul seorang lelaki kacak, berjawatan tinggi dan
bergaji besar. Memang sepadan dia beristerikan Salina seorang gadis cantik 
bertudung, tinggi lampai. Bak pinang di belah dua. Orang sekeliling melihat penuh iri
kepada pasangan ideal ini.

Salina tersenyum bila dikatakan dia bertuah


kerana mendapat sorang suami yang bertimbang rasa dan pengasih. Tetapi di dalam
hati dia menangis kerana nafkah batinnya tidak mampu dipenuhi oleh suaminya.
Suaminya mengalami keadaan premature ejaculation. Mani suaminya akan terpancut
hanya selepas beberapa kali gerakan maju mundur malah ada ketikanya mani
suaminya akan terpancut sesaat menyentuh lurah merkahnya. Salina sungguh hampa
dengan keadaan suaminya.

Petang itu sewaktu makan malam, Khairul telah memaklumkan bahawa dia akan
berkursus ke Korea selama satu bulan. Selama ketiadaannya Khairul akan meminta
abangnya yang bekerja sebagai guru menemani Salina yang tinggal sseorang diri.
Khairul tahu Salina takut bila bersendirian terutama pada waktu malam. Salina tidak
membantah cadangan suaminya kerana dia kenal baik abang iparnya yang baik dan
sopan.

Sebagai kenang-kenangan sebelum berangkat ke Korea maka pada malam itu Salina
meminta Khairul melayan keinginan batinnya. Dia tahun selama sebulan dia akan
tidur bersendirian. Salina bertindak dengan lembut membangkitkan ghairah suaminya.
Dia sendiri juga amat berghairah pada malam itu. Bila kedua-duanya bersedia maka
acara penamat bermula. Khairul dengan lembut membenamkan tongkat saktinya ke
taman syurgawai kepunyaan isterinya. Aktiviti sorong tarik dilakukan dan seperti
biasanya maninya terpancut selepas dua minit.

Salina amat kecewa kerana batinnya tidak


juga dapat dipuasinya oleh suaminya. Dengan perasaan kecewa dia berbaring di sisi
suaminya yang telah berdengkur. Matanya tidak dapat pejamkan kerana sedih nasib
yang menimpanya. Hingga azan subuh kedengaran dia masih belum mampu tidur.

Pada keesokan harinya Salina pulang ke rumah dalam keadaan tak bermaya selepas
menghantar suaminya ke KLIA. Dia singgah di sebuah restorans untuk makan tengah
hari. Dia tak mampu untuk masak. Semangatnya hilang kerana dia akan ditinggalkan
selama sebulan. Dia akan mengalami malam-malam sepi bersendirian di rumahnya
yang besar itu.

Pada pukul lapan malam abang iparnya datang ke rumahnya. Selepas mempersilakan
abangnya masuk Salina naik ke atas bila abang iparnya memberitahu yang dia telah
makan sebelum datang tadi. Salina tahu abang iparnya yang masih bujang itu simple
orangnya. Salina tak pasti mengapa Roslan, abang iparnya masih membujang
walaupun usianya menjangkau empat puluh tahun.

Pada malam kedua keadaan sama saja seperti semalam. Salina tidur di bilik atas
sementara Roslan tidur di bilik tamu di tingkat bawah. Lebih kurang jam sepuluh
malam Salina terasa haus. Dia menapak menuruni tangga menuju ke dapur di tingkat
bawah. Selepas minum segelas susu Salina melewati bilik tamu. Dilihat bilik tersebut
masih bercahaya. Melalui celah pintu Salina melihat abang iparnya sedang terbaring
di katil sambil memegang senaskah majalah.

Salina memerhati abang iparnya yang terbaring di katil hanya memakai kain pelikat
tanpa baju. Roslan bujang terlajak berdada bidang dan ditumbuhi bulu jarang-jarang.
Warna kulitnya agak gelap jika dibandingkan dengan suaminya yang lebih cerah
tanpa bulu di dada. Salina melihat mata Roslan terpejam tapi majalah masih berada di
tangannya.
Salina memberanikan diri memasuki bilik
Roslan. Ia ingin melihat majalah apa yang dibaca oleh abang iparnya. Dia berjalan
terjingkit-jingkit agar tidak menimbulkan sebarang bunyi. Majalah di tangan Roslan
diperhati. Dada Salina berdebar dan jantungnya berdenyut kencang bila melihat
gambar di kulit majalah. Majalah berwarna tersebut di ambil dan di selak muka
suratnya.

Salina terpegun kerana majalah tersebut dihiasi gambar-gambar wanita dan lelaki
sedang melakukan hubungan seks. Wanita-wanita cantik telanjang bulat bersama
lelaki-lelaki kacak yang juga telanjang bulat. Nafsunya tiba-tiba terangsang dan
ghairahnya menggelegak. Adegan seks yang dilihatnya menguasai diri dan birahinya.

Roslan benar-benar tidak percaya apa yang dia lihat melalui matanya yang tidak
terpejam rapat, tubuh Salina yang sedang duduk mengangkang menghadap ke arahnya
dengan kain yang terselak sehingga ke paras pinggang dengan jari jemarinya bermain-
main di dalam seluar dalam yang telah kelihatan basah benar benar merangsang
sesiapa sahaja yang melihatnya.

Roslan tidak menyangka sedikitpun perangkapnya telah mengena dan dia sedang
menyaksikan pertunjukan percuma itu. Salina yang masih menyangka abang iparnya
itu sedang lena, telah benar-benar terangsang sehinggakan terdengar nafasnya mulai
tidak keruan dengan desisan yang perlahan keluar dari rongga mulutnya. Kini, tangan
kirinya sudah tidak lagi memegang majalah tetapi telah berpindah ke payudaranya
yang kian menegang itu, dibukanya beberapa kancing baju agar lebih selesa untuk
meramas bahagian daging yang pejal itu.

“Sssssh aaachhh…!” terdengar desahan halus dari mulut Salina apabila jari jemarinya
menggentel-gentel bibir cipap dan puting susunya itu.

Dalam keadaan keghairahan itu, dengan cipapnya yang sudah basah dan merekah,
matanya terpaku kepada tubuh abang iparnya, terutama bahagian yang membonjol di
sebalik kain pelikat yang dipakainya. Salina membayangkan betapa nikmatnya benda
itu jika dimasukkan ke dalam cipapnya.

Dalam keadaan yang serba tidak kena itu, majalah yang ada di tangan Salina terjatuh.
Dengan susah payah Salina membongkok mengambil majalah yang berada di lantai.
Roslan secepat kilat menarik koneknya yang keras keluar dari kain pelikatnya. Konek
besar dan panjang berurat-urat itu terpacak di celah pahanya.

Salina kembali beraksi selepas majalah dipungut dari lantai. Cipapnya di garu-garu,
kelentitnya diusap-usap hingga banyak air nikmat mengalir keluar dari lubang cipap
yang basah. Salina kembali melihat abang iparnya yang sedang terbaring. Terkejut
besar Salina bila melihat konek abang iparnya yang terpacak kaku. Diperhatikan
Roslan betul-betul, nampaknya abang iparnya itu masih lena. Roslan kemudian pura-
pura mengeliat dan mengalihkan badanya hingga telentang. Matanya tetap terpejam
seperti orang yang benar-benar lena.

Dada Salina bergerak-gerak. Jantungnya berdegup kencang. Nafasnya pantas tidak


teratur lagi. Konek Roslan yang terpacak keras benar-benar menguji keimanan Salina.
Diperhati dengan mata melotot ke konek besar dan panjang. Salina mula
membandingkan dengan konek suaminya. Konek suaminya hanya separuh konek
abang iparnya.

Tiba-tiba fikirannya digoda iblis. Salina


ingin menebus kehampaannya pada malam terakhir dengan suaminya. Keinginannya
pada malam itu tidak tertunai. Suaminya hanya setengah hati melayan kehendaknya.
Salina tidak puas. Salina membayangkan kepuasan akan diperolehi dari abang
iparnya. Salina membayangkan konek besar panjang kepunyaan abang iparnya akan
menggaru-garu lubang cipapnya yang gatal.

Tanpa segan dan silu Salina melondehkan semua pakaian yang melekat pada
badannya. Roslan tersenyum dalam hati memerhati tingkah adik iparnya. Matanya
yang terbuka sedikit tidak dapat dikesan oleh Salina. Roslan menunggu penuh debaran
tindakan lanjut oleh adik iparnya yang cantik itu. Tubuh adik ipar yang tidak ditutup
walau seurat benang itu diperhati tak berkedip. Untung sungguh adiknya mendapat
isteri yang cantik. Sekarang isteri adiknya yang cantik itu akan menjadi habuannya.

Salina mula mendekati konek besar abang iparnya. Konek keras kaku itu dipegang
dan dielus-elus dengan tangannya yang lembut. Roslan amat gembira mendapat
belaian tangan halus adik iparnya. Tangan lembut mula bergerak-gerak mengelus
batang besar panjang berurat. Kepala besar bagi torpedo itu diraba-raba oleh Salina.
Nafsu Salina tak terkontrol lagi. Dirapatkan wajahnya ke konek keras. Kepala bulat
warna coklat tua itu dielus-elus dengan batang hidungnya. Konek Roslan diciumnya.
Aroma konek dicium dalam-dalam. Salina benar-benar terangsang.

Melalui celah kelopak mata yang terbuka sedikit Roslan dapat melihat batang hidung
Salina yang putih gebu melekat pada kepala koneknya yang coklat tua. Roslan terasa
geli dan nikmat bila nafas Salina menghembus kepala koneknya. Roslan seperti
mendapat loteri berjuta. Ia sungguh gembira diperlakukan begitu oleh Salina adik
iparnya. Tiba-tiba lidah Salina lubang kecil di hujung kepala konek. Lubang sempit
itu terasa licin. Bila lidah Salina berlegar di hujung kepala konek, Roslan terasa amat
geli bercampur nikmat.

Puas dengan lubang kecil di kepala konek, Salina akhirnya memasukkan seluruh
batang abang iparnya ke dalam mulut. Roslan rasa kehangatan di seluruh kepala dan
batang koneknya. Rongga mulut Salina yang basah dan hangat betul-betul enak dirasa
oleh Roslan. Sementara Salina merasa batang abang iparnya keras kenyal seperti
menggigit silinder yang diperbuat dari getah yang padat. Dinyonyot-nyonyotnya
batang kenyal tersebut sambil digerakkan mulutnya naik turun. Setelah beberapa
ketika Salina terasa ada cairan licin dan masin mengalir keluar dari kepala konek
Roslan. Salina menelan cairan licin tersebut.

Roslan tak tahan lagi, ia bingkas bangun dan


memeluk badan adik ipar yang menjadi idamanya. Salina sedikit tergamam dengan
tindakan secara tiba-tiba dari abang iparnya. Roslan akhirnya mendorong Salina rebah
ke katil. Badan telanjang bulat Salina di tindihnya. Pahanya menguak paha Salina.
Salina memberi kerjasama dengan membuka pahanya luas-luas. Kepala konek coklat
tua mula meneroka muara cipap Salina. Kepala konek menekan-nekan lembut kelentit
yang basah. Salina rasa sedap hingga mulutnya mengerang. Roslan kemudiannya
menggerakkan batang kerasya sekitar bibir cipap yang merekah dan akhirnya kepala
konek menemui muara cipap yang berdenyut.

Sekali tekan kepala konek mula terbenam. Ditekan lagi hingga separuh batang
terendam. Roslan rasa lubang Salina cukup sempit. Digerakkan koneknya maju
mundur dan satu tekanan kuat menenggelamkan seluruh batang besar lagi panjang.
Salina meraung kesedapan. Erangannya makin kuat. Batang Roslan terasa padat
dirongga cipap yang sempit. Batang suaminya tidak sesedap ini. Salina rasa cipapnya
mengemut pantas membelai batang abang iparnya yang keluar masuk. Salina seperti
histeria. Bahu Roslan digigit-gigit menahan kesedapan dan kelazatan.

Roslan menggerakkan koneknya makin laju. Salina memegang kemas batang abang
iparnya dengan otot-otot rongga cipap. Roslan rasa batangnya seperti diramas-ramas
oleh ribuan jari halus. Roslan rasa lazat, Salina rasa nikmat. Abang dan adik ipar
bersatu dalam pelukan kemas. Tetek pejal Salina digigit-gigit lembut oleh Roslan.
Perjuangan berterusan hingga setengah jam. Akhirnya kedua-dua insan tidak dapat
bertahan lagi. Kedua-dua badan mula mengejang dan akhirnya Roslan memancutkan
benih yang selama ini tersimpan ke rahim adik iparnya. Salina menerima benih
Roslan dengan memancarkan cairan hangat menyirami kepala konek.

Salina benar-benar puas. Belum pernah dia merasai kepuasan sebegini selama dua
tahun dia berkahwin. Ada hikmah dia ditinggal oleh suaminya. Baru sekarang
kehausan nafsunya dipenuhi. Dan yang menghilangkan kehausannya adalah abang
iparnya sendiri. Roslan yang masih bujang itu memang gagah dan cukup pandai
melayannya.

Salina lemas di bawah dada Roslan. Roslan runtuh di atas perut adik iparnya. Setelah
koneknya melemas, Roslan rebah di sisi adik iparnya yang cantik. Roslan senyum
puas dibalas senyuman puas juga oleh Salina. Mereka terbaring letih. Salina amat
berterima kasih kepada abang iparnya. Kepergian suaminya keluar negera tidak lagi
terasa. Kekosongannya telah terisi.