Anda di halaman 1dari 73

MONITORING DEBIT AIR BAKU MENGGUNAKAN WLC PADA

PLANT CASCADA DI PDAM TIRTA MUSI IPA RAMBUTAN

LAPORAN KERJA PRAKTEK

Dibuat untuk memenuhi persyaratan mata kuliah Kerja Praktek


Jurusan Teknik Elektro Program Studi Sarjana Terapan Teknik Elektro

OLEH:

UTARI ANDRIANI
0617 4034 1458

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO


PROGRAM STUDI SARJANA TERAPAN TEKNIK ELEKTRO
POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA
PALEMBANG
2020
SISTEM CONTROL OTOMATIS DAN MANUAL SHUTDOWN VALVE
SEBAGAI PENGAMAN PRESSURE GAS DI STASIUN TRANSMISI
GRISSIK PT PERUSAHAAN GAS NEGARA

LEMBAR PENGESAHAN

Dibuat untuk memenuhi persyaratan mata kuliah Kerja Praktek


Jurusan Teknik Elektro Program Studi Sarjana Terapan Teknik Elektro

Menyetujui,
Ketua Program Studi Pembimbing
Sarjana Terapan Teknik Elektro Kerja Praktek,

Masayu Anisah,ST.,M.T. Selamat Muslimin,ST.,M.Kom


NIP. 1970122819930320001 NIP. 197907222008011007

Mengetahui,
Ketua Jurusan Teknik Elektro

Ir. Iskandar Lutfi,M.T


NIP. 196501291991031002
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis haturkan kepada Allah SWT Tuhan Yang Maha
Esa dan shalawat beserta salam kepada baginda besar Rasulullah Muhammad
SAW, beserta keluarganya, sahabatnya dan umatnya yang masih turut dengan
ajarannya. Berkat rahmat dan karunia-Nya, penulis dapat menyelesaikan tugas
penulisan Laporan Kerja Praktek (KP) yang berjudul “Sistem Control Otomatis
Dan Manual Shutdown Valve Sebagai Pengaman Pressure Gas Di Stasiun
Transmisi Grissik PT Perusahaan Gas Negara.”.

Kerja Praktek ini merupakan salah satu mata kuliah yang wajib ditempuh
oleh mahasiswa semester VII Teknik Elektro Diploma IV Politeknik Negeri
Sriwijaya. Laporan Kerja Praktek ini disusun sebagai pelengkap kerja praktek
yang telah dilaksanakan pada tanggal 16 juli - 28 September di  PT. Perusahaan
Gas Negara Tbk Stasiun Transmisi Grissik.
Penulis mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak atas segala
bantuan dan bimbingannya dalam menyelesaikan laporan ini. Penulis juga
mengucapkan terima kasih kepada yang terhormat :

1. Bapak Dr. Ing. Ahmad Taqwa, M.T., selaku Direktur Politeknik Negeri
Sriwijaya.
2. Bapak Yudi Wijanarko, S.T., M.T. selaku Ketua Jurusan Teknik Elektro
Politeknik Negeri Sriwijaya.
3. Bapak Herman Yani, S.T., M.Eng. selaku Sekretaris Jurusan Teknik
Elektro Politeknik Negeri Sriwijaya.
4. Ibu Ekawati Prihatini, S.T., M.T., selaku Ketua Program Studi Sarjana
Terapan Teknik Elektro (Konsentrasi Mekatronika) Politeknik Negeri
Sriwijaya.
5. Ibu Dewi Permata Sari, S.T., M.kom. selaku dosen pembimbing.
6. Bapak Bunyamin selaku Manager Wilayah Sumatera Selatan di PT.
Perusahaan Gas Negara Tbk.

i
7. Bapak Arnal Diansyah selaku Pembimbing Kerja Praktek di stasiun
transmisi dan penerima gas Grissik.
8. Seluruh pihak dan karyawan yang telah membantu penulis hingga
terlaksananya Kerja Praktek di PT. Perusahaan Gas Negara Stasiun
Transmisi dan Penerima Gas di Grissik.

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih terdapat


kekurangan dan kekeliruan, baik mengenai isi maupun cara penulisan. Untuk itu
penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun agar
laporan ini dapat dibenarkan dikemudian hari. Akhir kata penulis mengharapkan
semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi semua yang membacanya dan semoga
segala bantuan serta bimbingan yang penulis dapatkan selama ini mendapatkan
rahmat dan ridho dari Allah SWT, Aamiin

Palembang, Januari 2019

Penulis

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.............................................................................................i

DAFTAR ISI.........................................................................................................iii

DAFTAR GAMBAR.............................................................................................vi

DAFTAR TABEL...............................................................................................viii

BAB I PENDAHULUAN.....................................................................................1

1.1. Latar Belakang..........................................................................................1

1.2. Rumusan Masalah.....................................................................................3

1.3. Batasan Masalah........................................................................................3

1.4. Tujuan........................................................................................................3

1.5. Manfaat......................................................................................................3

1.6. Waktu dan Tempat Pelaksanaan................................................................4

1.7. Metode Pengumpulan Data.......................................................................4

1.8. Sistematika Penulisan................................................................................4

BAB II PROFIL PERUSAHAAN......................................................................6

2.1. Sejarah Singkat Perusahaan.......................................................................6

2.2. Profil Perusahaan PT PGAS Solution.......................................................7

2.2.1. Visi dan Misi PT PGAS Solution..........................................................7

2.2.2. Budaya Perusahaan PT PGAS Solution.................................................8

2.3. Profil Stasiun Penerima Grissik PT. Perusahaan Gas Negara...................9

2.3.1. Lokasi Stasiun Penerima Grissik PT. Perusahaan Gas Negara............11

2.3.2. Fasilitas Stasiun Penerima Grissik PT. Perusahaan Gas Negara.........11

2.4. Struktur Organisasi PT. PGN Solution Stasiun Penerima Grissik..........12

iii
2.5. Tata Tertib Stasiun Grissik......................................................................13

2.6. Keselamatan dan Kesehatan Kerja..........................................................13

2.6.1. Lindung Lingkungan............................................................................14

2.6.2. ISO (International Standardisation Organisation)..............................14

2.6.3. ISO 14001 : 2015.................................................................................15

2.6.4. Kebijakan Lingkungan.........................................................................15

BAB III..................................................................................................................17

TINJAUAN PUSTAKA........................................................................................17

3.1. Sistem Instrumentasi...............................................................................17

3.1.1. Tujuan Instrumentasi............................................................................17

3.2. Sensor dan Aktuator................................................................................18

3.3. Sistem Pengendali (Kontrol)...................................................................18

3.3.1. Konsep Dasar Sistem Kontrol..............................................................19

3.3.2. Konsep Loop Terbuka dan Tertutup....................................................20

3.4. Sistem Transmisi.....................................................................................20

3.4.1. Transmitter dan Converter...................................................................21

3.4.2. Transmitter Pneumatic.........................................................................21

3.4.3. Transmitter Elektronik.........................................................................21

3.5. Shutdown Valve......................................................................................23

3.6. Ball Valve................................................................................................24

3.7. Aktuator...................................................................................................27

3.7.1. Valve....................................................................................................28

3.7.2. Silinder Hidrolis...................................................................................29

3.7.3. Gas over oil tank..................................................................................29

3.7.4. Gas Storage Tank.................................................................................30

iv
3.7.5. Control group valve.............................................................................31

3.8. PLC ( Program Logic Controller )..........................................................34

3.8.1. Program Logic Control Simatic S7 – 400............................................34

3.9. SCADA...................................................................................................35

BAB IV PEMBAHASAN..................................................................................37

4.1. Shutdown Valve......................................................................................37

4.1.1. Spesifikasi Shutdown Valve di PT PGN Stasiun Grissik....................37

4.2. Prinsip Kerja Emergency Shutdown Valve.............................................39

4.2.1. Flow Chart Sistem Shutdown Valve....................................................40

4.2.2. Blok Diagram Shutdown Valve...........................................................41

4.3. Sistem Operasi Close Otomatis dengan Voting Logic Control Scada...43

4.4. Sistem Operasi manual Open Shutdown Valve......................................46

4.4.1. Secara Actuator Control Group Valve................................................46

4.4.2. Kondisi Operasi Normal......................................................................48

4.4.3. Emergency Operation..........................................................................51

4.5. Manual Hand Pump.................................................................................55

4.6. Maintenance dan Repair Shutdown Valve..............................................56

4.6.1. Hasil Pengukuran Uji Fungsi Shutdown Valve...................................56

BAB V....................................................................................................................59

5.1 Kesimpulan..............................................................................................59

5.2 Saran........................................................................................................59

DAFTAR PUSTAKA............................................................................................ix

LAMPIRAN............................................................................................................x

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Logo PT PGN Solution........................................................................8

Gambar 2.2 Stasiun Transmisi Grissik PT. PGN..................................................10

Gambar 2.3 Stasiun Transmisi Grissik PT. PGN Tbk...........................................10

Gambar 2.4 Struktur Organisasi PT PGN Solution...............................................12

Gambar 3.1 Blok Diagram Sistem Kontrol Sederhana.........................................19

Gambar 3.2 Sistem kendali Open Loop (Terbuka)...............................................20

Gambar 3.3 Sistem Kendali Close Loop (Tertutup)..............................................20

Gambar 3.4. Pressure Transmitter.........................................................................22

Gambar 3.5 Tampilan Shutdown Valve pada PT PGN Stasiun Grissik................24

Gambar 3.6 Bagian dalam ball valve....................................................................25

Gambar 3.7 Bagian Inti Shutdown Valve.............................................................25

Gambar 3.8 Ball Valve Tipe Trunnion..................................................................26

Gambar 3.9 Actuator pada PT PGN Stasiun Grissik.............................................27

Gambar 3.10 Valve................................................................................................28

Gambar 3.11 Silinder Hidrolis .............................................................................29

Gambar 3.12 Tank Oil Gas ...................................................................................29

Gambar 3.13 Gas Storage Tank.............................................................................30

Gambar 3.14 Control Gup Valve...........................................................................30

Gambar 3.15 Pneumatic Piloted Valve.................................................................31

Gambar 3.16 Pressure Regulator...........................................................................32

vi
Gambar 3.17 Selenoid Valve.................................................................................32

Gambar 3.18 PLC Simatic S7 - 400......................................................................34

Gambar 3.19 Arsitektur Scada..............................................................................35

Gambar 4.1 Emergency Shutdown Valve ............................................................37

Gambar 4.2 Flow Chart Shutdown Valve.............................................................39

Gambar 4.3 Blok Diagram Shutdown Valve ........................................................39

Gambar 4.4 Tampilan Penuh Scada Stasiun Grissik ............................................41

Gambar 4.5 Tampilan Shutdown Valve pada kondisi normal .............................42

Gambar 4.6 Tampilan Posisi nilai pressure gas mengalamai peningkatan...........43

Gambar 4.7 Proses Input Menuju Output..............................................................44

Gambar 4.8 Menunjukkan command button Open/Close pada kondisi Open......44

Gambar 4.9 Control group valve actuator.............................................................46

Gambar 4.10 Arah gerak rotasi ball valve.............................................................46

Gambar 4.11 Contoh Sistem Operasi Remote Control Opening...........................48

Gambar 4.12 Contoh Sistem Local Control Operation Sistem.............................49

Gambar 4.13 Push button solenoid valve..............................................................50

Gambar 4.14 Cara operasi kondisi emergency......................................................51

Gambar 4.15 Posisi Shutdown Valve Open..........................................................52

Gambar 4.16 Posisi Shutdown Valve Close..........................................................52

Gambar 4.17 Manual Hand Pump.........................................................................53

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Nilai Pressure Voting Logic.................................................................22

Tabel 4.1 Spesifikasi Shutdown Valve...................................................................37

Tabel 4.2 Spesifikasi Pressure gas voting logic....................................................38

Tabel 4.3 Spesifikasi actuator shutdown valve......................................................45

Tabel 4.4 Hasil uji fungsi tes Shutdown Valve secara keseluruhan.......................55

viii
BAB I
PENDAHULUAN

I.1. Latar Belakang


Politeknik Negeri Sriwijaya Palembang merupakan salah satu Perguruan
Tinggi yang ada di Indonesia dengan visi dan misi yang jelas untuk menghasilkan
lulusan yang terampiluk, kreatif dan jujur sehingga lulusan Politeknik Negeri
Sriwijaya nantinya dapat bekerja diperusahan dan industri ternama karena
lulusannya telah di akui di dunia kerja sebagai lulusan yang berkompeten, handal,
kreatif dan jujur. Mahasiswa Politeknik Negeri Sriwijaya Palembang dibekali
dengan pengetahuan, kemampuan dan keterampilan masing masing baik secara
teori maupun secara praktek lapangan. Sebagai mahasiswa calon sarjana teknik
terapan yang nantinya akan langsung terjun ke lapangan dalam dunia kerja maka
mahasiswa perlu dibekali dengan pengetahuan dan pengalaman di dunia kerja
sesungguhnya, untuk dapat mewujudkan hal tersebut maka perlu dilakukannya
kerja praktek.
Kerja Praktek (KP) merupakan mata kuliah yang diterapkan pada semester 7
untuk tingkat sarjana teknik terapan, dimana KP merupakan bentuk kerja sama
antara pihak Lembaga Politeknik Negeri Sriwijaya dengan perusahaan -
perusahaan besar dan ternama baik khususnya yang ada di Sumatera Selatan dan
juga yang ada di Indonesia. Hal ini bertujuan untuk membuat mahasiswa dapat
mengaplikasikan ilmu yang mereka dapatkan selama perkuliahan untuk
diterapkan di dunia kerja. Mahasiswa dapat mengamati, membahas teknologi dan
mengobservasi pemecahan masalah yang terjadi di perusahaan/industry tersebut.
Gas alam merupakan salah satu sumber daya alam yang memiliki prospek
yang sangat baik dalam dunia industri sebagai bahan bakar. PT Perusahaan Gas
Negara, adalah bisnis perusahaan BUMN yang bergerak di bidang transmisi dan
distribusi gas bumi dalam memenuhi permintaan kebutuhan akan energi gas bumi
bagi industri dan rumahan. PT. Perusahaan Gas Negara, bertanggung jawab atas
usaha transmisi penyaluran gas bumi dimana gas melewati pipa dalam tanah dan
juga bawah laut antara Pulau Sumatera dan Pulau Jawa. Jaringan pipa transmisi

1
2

South Sumatera West Java (SSWJ) terdiri dari dua jaringan pipa yang terintegrasi
dalam dua project phase yaitu SSWJ phase I dan SSWJ phase II. SSWJ Phase I
terbentang dari Stasiun Penerima Gas Pagardewa hingga Stasiun Bojonegara
sedangkan SSWJ Phase II terbentang dari Stasiun Penerima Gas Grissik hingga
ke Stasiun Offtake Muara Bekasi.

Stasiun Grissik merupakan stasiun penerima gas yang didefinisikan sebagai


fasilitas yang berfungsi menjadi entry point/receiving point dari pemasok ke
jaringan pipa transmisi. Stasiun Grissik menerima gas dari Conoco Phillips
dengan tekanan operasi pada range 900 – 1050 psig. Selama normal operation,
gas yang dikirim dari Conoco Philips melalui Stasiun Grissik akan mengalir
menuju Stasiun Pagardewa, Stasiun Terbanggi Besar, Stasiun Labuhan Maringgai
dan sampai ke Stasiun Bojonegara dan Stasiun Muara Bekasi. Pipa dari stasiun
Grissik menuju Stasiun Pagardewa memiliki panjang 196 km dengan diameter
pipa 36 inchi.

Untuk melindungi Stasiun dan Jaringan pipa SSWJ, Stasiun Grissik memiliki
peralatan Emergency Shutdown Valve, jika terjadi padam listrik atau kehilangan
tekanan hidrolik, Shutdown Valve akan tetap pada posisi terakhirnya terbuka yang
disebut Failed to Last Position (FLP).

Maka dari latar belakang yang dijelaskan, penulis tertarik untuk membahas “
Sistem Control Otomatis dan Manual Shutdown Valve sebagai Pengaman
Pressure Gas Di Stasiun Transmisi Grissik PT Perusahaan Gas Negara “
sebagai pengaplikasian teori yang pernah penulis pelajari, yaitu Hydraulic,
Pneumatic, instrumentasi industri, sistem kendali, sensor, actuator dan
maintenance and repair.
3

I.2. Rumusan Masalah


Berdasarkan dari latar belakang yang dikemukakan diatas, maka di dapatkan
rumusan masalah yaitu bagaimana sistem kerja Shutdown Valve (SDV) di PT
Perusahaan Gas Negara area Stasiun Grissik.

I.3. Batasan Masalah


Mengingat begitu luasnya ruang lingkup pembahasan ini, maka penulis
membatasi permasalah tersebut pada :

1. Mekanisme kerja dari Shutdown Valve


2. Sistem kendali proses open dan close dari ball valve shutdown valve

I.4. Tujuan
Adapun maksud dan tujuan dari kerja praktek ini sebagai berikut ;

1. Mempelajari prinsip kerja otomatis dan manual dari Shutdown Valve


2. Mampu mengetahui cara pengoperasian otomatis dan manual
Shutdown Valve
3. Mengetahui cara perbaikan dan perawatan Shutdown Valve

I.5. Manfaat
Manfaat program Kerja Praktek untuk mahasiswa dan penulis antara lain
sebagai berikut :

1. Setelah kita mengetahui prinsip kerja dari shutdown valve, kita dapat
tau cara kerja dari shutdown valve tersebut.
2. Dari cara pengoperasian secara otomatis dan manual shutdown valve,
kita dapat mengetahui bagaimana step by step yang dilakukan dalam
proses open dan close shutdown valve.
3. Dengan kita mengetahui cara cara perbaikan dan perawatan
shutdown valve maka kita dapat terlatih dan dapat melakukan
perbaikan instrument tersebut secara sendiri.
4

I.6. Waktu dan Tempat Pelaksanaan


Kerja Praktek dilaksanakan pada :

Waktu : Tanggal 16 Juli 2018 – 28 September 2018

Tempat : Stasiun Penerima & Penyalur Gas Grissik PT. Perusahaan Gas
Negara Tbk.

Alamat : Desa Simpang Tungkal, Grissik, Kecamatan Tungkal Jaya,


Kabupaten Musi Banyuasin Sumatera Selatan 31173 -
INDONESIA Tlp.(0812) – 7144 – 203

I.7. Metode Pengumpulan Data


Untuk melengkapi pengumpulan data, penulis perlu mengambil data dan
pencarian materi. Data perusahaan juga diperlukan dalam deskripsi perusahaan.
Metode pengumpulan data yang dilakukan terdiri dari :

 Studi Literatur
Penulis melakukan metode pengumpulan data dengan membaca
beberapa buku referensi maupun browsing di internet mengenai
bahasan-bahasan yang terkait dengan Shutdown Valve.
 Wawancara
Penulis melakukan wawancara, diskusi dan tanya jawab dengan
karyawan-karyawan PT. Perusahaan Gas Negara Tbk, serta bimbingan
dan konsultasi dengan pembimbing lapangan untuk mendapatkan data
dan informasi.

 Pengalaman Lapangan (Observasi)


Penulis terjun kelapangan secara langsung untuk melakukan
pengamatan terhadap bidang yang dipelajari oleh penulis selama kerja
praktek ini.
5

I.8. Sistematika Penulisan


Sistematika dalam penulisan laporan kerja praktek ini adalah sebagai
berikut:
BAB I : PENDAHULUAN
Bab ini berisi latar belakang Kerja Praktek di Stasiun Grissik PT Perusahaan
Gas Negara Tbk, rumusan masalah, batasan masalah, tujuan, manfaat,
waktu dan tempat, metode pengumpulan data, dan sistematika penulisan
laporan ini.
BAB II : PROFIL PERUSAHAAN
Bab ini berisi penjelasan PT Perusahaan Gas Negara Tbk, PT PGAS
SOLUTION dan Stasiun Penerima & Penyalur Gas Grissik secara umum
yang mencangkup struktur organisasinya.
BAB III : DASAR TEORI
Bab ini memuat dasar teori menjelaskan tentang alat-alat instrumentasi.
Teori-teori yang dimuat dapat dijadikan dasar pengetahuan terhadap
pembahasan yang dijalankan.
BAB IV : PEMBAHASAN
Bab ini memuat hasil pengujian yang telah dilakukan mengenai prinsip
kerja, cara kerja dan sistem kendali Shutdown Valve (SDV).
BAB V : KESIMPULAN DAN SARAN
Bab kelima berisi kesimpulan dan juga saran-saran dalam pelaksanaan kerja
praktek di PT. Perusahaan Gas Negara Tbk, Stasiun Grissik.
BAB II
PROFIL PERUSAHAAN

II.1. Sejarah Singkat Perusahaan


PT Perusahaan Gas Negara, merupakan sebuah perusahaan BUMN (Badan
Usaha Milik Negara) yang bergerak di bidang transmisi dan distribusi gas bumi.
Pada awal berdiri hingga pada saat ini, PT. Perusahaan Gas Negara, telah
mengalami masa-masa perombakan, baik dari segi fisik maupun non fisik,
sehingga pada saat ini PT Perusahaan Gas Negara, dapat menjalankan tugasnya
seperti yang diharapkan pemerintah.
Salah satu langkah terbesar yang ditempuh oleh PT Perusahaan Gas Negara
yaitu dibangunnya mega proyek transmisi South Sumatra West Java atau lebih
dikenal dengan SSWJ. Proyek SSWJ ini menyalurkan gas bumi dari Sumatera
untuk memenuhi kebutuhan energi di Pulau Jawa.
Proyek SSWJ ini memiliki dua tahap pembangunan jaringan perpipaan
(phase) yaitu:
1. SSWJ Phase I :
a. Pagardewa - Terbanggi Besar ( 32 kM – 170 km )
b. Terbanggi Besar - Labuhan Maringgai ( 32 km – 105 km )
c. Labuhan Maringgai - Cilegon ( 32 km – 100 km )
d. Cilegon - Serpong ( 24 km – 70 km )

2. SSWJ Phase II :
a. Grissik - Pagardewa ( 36 km – 185 km )
b. Pagardewa - Labuhan Maringgai ( 32 km – 275 km )
c. Labuhan Maringgai - Muara Bekasi ( 32 km – 159 )
d. Muara Bekasi - Tegalgede ( 32 km – 30 km ).

6
7

Seiring dengan suksesnya pengerjaan jaringan transmisi dan distribusi gas dalam
proyek pemasangan pipa South Sumatera-West Java (SSWJ), proyek gas berskala
nasional tersebut menjadi inspirasi terbentuknya PGAS Solution pada tahun 2009.
PT PGAS Solution mulai memegang kendali dalam aspek teknis serta operasional
dan maintenance yang salah satunya pada aset PT. Perusahaan Gas Negara, di
Stasiun Penerima Grissik.

II.2. Profil Perusahaan PT PGAS Solution


PT PGAS Solution didirikan pada tahun 2009 sebagai anak perusahaan dari
PT PGN yang telah memiliki sejarah cukup panjang di industri konstruksi
jaringan gas dan penyaluran, serta pendistribusian gas ke seluruh klien di
Indonesia. Sebagai salah satu anak perusahaan, PT PGAS Solution fokus pada
penyediaan layanan teknis untuk industri petroleum dan gas, gambar 2.1
merupakan logo dari perusahaan tersebut. Perusahaan ini memiliki tujuan yang
kuat untuk memberikan pelayanan yang maksimal kepada seluruh pelanggannya
sebagaimana bunyi mottonya “kepuasan adalah hasil maksimal dari
kesempurnaan setiap tindakan yang kami ambil”. PGAS Solution juga
membangun SPBG untuk memenuhi kebutuhan akan gas bumi di sektor
transportasi. Perusahaan ini juga ditunjuk sebagai perusahaan yang bertugas
menjaga dan memelihara jaringan pipa milik PGN secara menyeluruh.

II.2.1. Visi dan Misi PT PGAS Solution


Visi dan Misi Perusahaan PT PGAS Solution yang bergerak dibidang
Engineering, Procurement, and Construction (EPC), Operation and Maintenance
(OM) dan Trading melalui jajaran managementnya yang selalu berkomitmen
untuk mengedepankan visi dan misi mutu, keselamatan - kesehatan kerja,
pengelolaan lingkungan dan pengamanan sebagai berikut :
8

Gambar 2.1 Logo PT PGN Solution

Sumber : Dokumen Perusahaan

A. Visi
Solusi Mitra Handal dalam Infrastruktur Energi

B. Misi
Memberikan solusi inovatif dengan: sumber daya yang kuat, wide
networking, GCG untuk meningkatkan nilai pemegang saham melalui
pertumbuhan dan menguntungkan. Membawa perusahaan dengan bangga
menjadi pemenang dalam persaingan di masa depan.

II.2.2. Budaya Perusahaan PT PGAS Solution


Kedisiplinan, keamanan, serta kerja sama dalam berkerja merupakan contoh
dari nilai – nilai budaya perusahaan. Dimana nilai – nilai budaya perusahaan
tersebut dapat diartikan sebagai sikap dan perilaku individu maupun kelompok
yang didasari atas nilai-nilai yang diyakini kebenarannya dan telah menjadi suatu
kebiasaan dalam pelaksanaan tugas sehari – hari. PT. PGAS Solution memiliki
asas budaya perusahaan yang dikenal dengan SOLUTION, yaitu:

1. Service Excellent (Senantiasa memberikan pelayanan terbaik untuk


meningkatkan kepuasan pelanggan),
2. On Target (Proaktif dan fokus mencapai target),
3. Loyalty (Setia, loyal dan patuh terhadap perusahaan),
4. Unstoppable Improvement (Melakukan perbaikan berkelanjutan
disetiap bidang),
5. Team Work (Menjunjung tinggi nilai-nilai kebersamaan),
6. Integrity (Memiliki integritas dalam melaksanakan tugas dan tanggung
jawab),
9

7. Optimist (Yakin dalam menjalankan tugas dan kewajiban),


8. No Compromise to Safety (Mengutamakan Keselamatan, kesehatan
kerja dan peduli terhadap lingkungan).

II.3. Profil Stasiun Penerima Grissik PT. Perusahaan Gas Negara


Jaringan pipa transmisi Sumatera Selatan Jawa Barat (SSWJ) terdiri dari
dua jaringan pipa yang terintegrasi dalam dua project phase yaitu SSWJ phase I
dan SSWJ phase II. SSWJ Phase I terbentang dari Stasiun Penerima Gas
Pagardewa hingga Stasiun Bojonegara sedangkan SSWJ Phase II terbentang dari
Stasiun Penerima Gas Grissik hingga ke Stasiun Offtake Muara Bekasi.

Berdasarkan dokumen Front Design Spesification (FDS) dari Gas


Management System Project SSWJ, secara filosofi operasi, Stasiun Grissik
merupakan salah satu stasiun yang dibangun dengan konsep unmanned, sehingga
dapat dikatakan bahwa system control yang sudah dibangun di desain untuk
unmanned. Pada gambar 2.2 dan 2.3 merupakan gambaran dari stasiun grissik.

Stasiun Grissik merupakan stasiun penerima gas yang didefinisikan


sebagai fasilitas yang berfungsi menjadi entry point/receiving point dari pemasok
ke jaringan pipa transmisi. Stasiun Grissik menerima gas dari Conoco Philips
dengan tekanan operasi pada range 900 – 1050 psig. Selama normal operation,
gas yang dikirim dari Conoco Philips melalui Stasiun Grissik akan mengalir
menuju Stasiun Pagardewa, Stasiun Terbanggi Besar, Stasiun Labuhan Maringgai
dan sampai ke Stasiun Bojonegara dan Stasiun Muara Bekasi. Pipa dari stasiun
Grissik menuju Stasiun Pagardewa memiliki panjang 196 km dengan diameter
pipa 36 inchi. Berikut ini tampak gambar stasiun gas PT. Perusahaan Gas Negara
di Grissik.
10

Gambar 2.2 Stasiun Penerima Grissik PT. PGN

Sumber : Dokumen Perusahaan

Gambar 2.3 Stasiun Penerima Grissik PT. PGN

Sumber : Dokumen Perusahaan


11

II.3.1. Lokasi Stasiun Penerima Grissik PT. Perusahaan Gas Negara


Stasiun Grissik merupakan stasiun gas yang berada paling barat jaringan
pipa transmisi Sumatera Selatan Jawa Barat. Stasiun ini merupakan Stasiun
penerima gas dari Conoco Philips (COPHI). Stasiun Grissik berada di Desa
Simpang Tungkal, Grissik, Kecamatan Tungkal Jaya, Kabupaten Musi Banyuasin
- Sumatera Selatan dengan Longitude 103.935209 dan Latitude -2.289393.

II.3.2. Fasilitas Stasiun Penerima Grissik PT. Perusahaan Gas Negara


Untuk melindungi Stasiun dan Jaringan pipa SSWJ, Stasiun Grissik
memiliki peralatan Emergency Shutdown Valve (SDV), jika terjadi padam listrik
atau kehilangan tekanan hidrolik, SDV akan tetap pada posisi terakhirnya yang
disebut Failed to Last Position (FLP).

Stasiun Grissik memiliki beberapa fasilitas dan peralatan yang terpasang


dan mendukung operasi penyalurannya yakni fasilitas stasiun dan fasilitas
SCADA. Fasilitas stasiun merupakan peralatan yang berhbungan dengan gas bumi
secara langsung dan peralatan yang menjadi utilitas utama di Stasiun grissik,
sedangkan fasilitas SCADA merupakan peralatan yang berhubungan dengan
system control di Stasiun Grissik meliputi jaringan komunikasi data dan radio
komunikasi.

a. Fasilitas Stasiun terdiri dari :


1. Pig Launcher,
2. Pressure Safety Valve,
3. Emergency Shutdown Valve (ESDV),
4. Hydraulic Control Valve (HCV),
5. Manual Valve (Ball valve dan plug valve),
6. Diesel Engine Generator (DEG),
7. Uninterruptible Power Supply (UPS) dan Power Distribution Board
(PDB).
12

b. Fasilitas SCADA terdiri dari :


1. SCADA Operator workstation,
2. RTU/ESD Cabinet dengan ESD Panel,
3. Sistem FOTS,
4. Sistem VSAT,
5. PABX dengan MDF dan telephone,
6. Sistem VHF Radio yang terdiri dari telecom tower, local repeater, link
repeater, base stasiun, radio dan antena,
7. Fiber optic converters dan firewall untuk link data ke COPHI.

II.4. Struktur Organisasi PT. PGN Solution Stasiun Penerima Grissik


Susunan organisasi PT. PGN Solution Stasiun Penerima Grissik dapat
dilihat pada gambar 2.4 dibawah ini.

Gambar 2.4 Struktur Organisasi PT PGN Solution


13

Sumber : Dokumen Perusahaan

II.5. Tata Tertib Stasiun Grissik


1. Hari kerja dengan pola 2 minggu ON dan 1 minggu OFF masing-masing 12
jam kerja.
2. Pakaian yang digunakan adalah baju wearpack (coverall) yang telah
disediakan oleh perusahaan.
3. ID Card digunakan untuk identitas diri pekerja, apabila belum mendapatkan
ID Card maka pada saat hadir di perusahaan wajib melapor ke Pos Satpam.
4. Apabila berhalangan hadir ke perusahaan, wajib memberikan pemberitahuan
tertulis.
5. Apabila akan meninggalkan perusahaan pada jam kerja atau jam istirahat
harus mendapatkan izin dari pembimbing Praktik Kerja Lapangan.
6. Laporan yang akan disampaikan kepada pihak kampus terlebih dahulu harus
mendapatkan izin dari pembimbing dan diketahui oleh Personal &
Manager.

II.6. Keselamatan dan Kesehatan Kerja


Keselamatan Dan Kesehatan Kerja (K3) adalah segala daya dan upaya atau
pemikiran yang ditujukan untuk melindungi tenaga kerja dalam melakukan
pekerjaan, melindungi peralatan kerja sehingga selalu dapat berfungsi dengan
baik, menjamin keselamatan setiap orang yang berada di tempat kerja, dan
memelihara sumber-sumber produksi agar dipergunakan secara aman serta efisien
sehingga diharapkan dapat meningkatkan produksi perusahaan yang berlandaskan
meningkatnya produktifitas kerja. Faktor utama yang juga perlu diperhatikan
dalam bekerja yaitu melakukan suatu pekerjaan sesuai dengan SOP.
Dengan demikian untuk meningkatkan K3 adalah dengan menciptakan
lingkungan kerja yang sehat, aman dan nyaman yaitu dengan usaha pencegahan
dan pengendalian terhadap sumber-sumber bahaya di tempat kerja
14

II.6.1. Lindung Lingkungan


Kegiatan PGN baik pada masa konstruksi maupun operasional dapat
menimbulkan dampak penting terhadap lingkungan sehingga memerlukan
pengelolaan lingkungan berdasarkan rekomendasi studi AMDAL.

Kegiatan-kegiatan di PGN yang mempunyai potensi timbulnya


permasalahan lingkungan diantaranya :

a. Konstruksi
- Erosi

- Kebocoran

b. Operasi
- Kebisingan meliputi batas nilai yang diizinkan di luar daerah

operasi dan di dalam daerah operasi,


- kebocoran gas, ini dapat di deteksi dengan Flame Indication

Detector (FID), dan Control Gas Indicator (CGI).


Kepedulian PGN juga mencakup kepada isu-isu lingkungan dalam rangka
menuju tercapainya pembangunan berkelanjutan yang berkaitan dengan
diberlakukannya standar internasional ISO 14000 tentang Management
Lingkungan.
II.6.2. ISO (International Standardisation Organisation)
ISO adalah singkatan dari International Standardisation Organisation
merupakan sebuah federasi dunia dari badan-badan standard (badan anggota ISO).
Pekerjaan mempersiapkan standard Internasional biasanya dilakukan melalui
komite Teknik ISO.

Tiap badan anggota yang berminat dalam sebuah subyek yang telah ada
komite tekniknya berhak diwakili pada komite itu. Organisasi Internasional, baik
pemerintah maupun bukan pemerintah, bekerja sama dengan ISO, juga ikut serta
15

dalam pekerjaan itu . ISO erat kerja samanya dengan Komisi Elektronik
International ( IEC ) dalam segala hal tentang standarisasi elektroteknik .
Standard International ISO 14001 dipersiapkan oleh Komite Teknik ISO/TC
207, Manajemen Lingkungan, Subkomite SCI. Sistem Manajemen Lingkungan.
Penggunaan dan penerapan teknik manajemen lingkungan secara sistematis dapat
memberikan hasil optimal bagi semua pihak yang terkait. Namun penggunaan
persyaratan yang tercantum dalam standar inibelum menjamin hasil-hasil
lingkungan yang optimall dengan sendirinya.

Agar dapat mencapai tujuan lingkungan, sistem manajemen lingkungan


sebaiknya mendorong organisasi untuk mempertimbangkan penggunaan teknologi
terbaik yang tersedia, bila sesuai dan secara ekonomis dapat dipertanggung
jawabkan. Selain itu keefektifan biaya dari teknologi semacam ini sebaiknya
dipertimbangkan dengan cermat.

II.6.3. ISO 14001 : 2015.


Tentang Sistem Manajemen Lngkungan-Specifikasi dengan Panduan
Penggunaan.
Standar ini dapat digunakan oleh setiap organisasi yang ingin :

1. Menerapkan, mempertahankan dan menyempurnakan sistem manajemen


lingkungan.
2. Menjamin dirinya atas keseuaiannya deengan kebijakan lingkungan yang
sudah diterapkan.
3. Membuktikan kesesuaian dengan pihak lain.
4. Memperoleh sertifikasi atau registrasi oleh organisasi dari pihak ketiga
atas sistem manajemen lingkungan.
5. Menentukan dan menyetakana dirinya sendiri telah sesuai dengan standar
ini.
II.6.4. Kebijakan Lingkungan
Manajemen puncak harus menentukan kebijkan lingkungannya dan
menjamin bahwa kebijakan ini :
16

1. Sesuai dengan sifat, skala dan dampak lingkungan dari kegiatan, produk
dan jasanya.
2. Mencakup komitmen untuk penyempurnaan berkelanjutan dan
penceegahan pencemaran.
3. Mencakup komitmen untuk memenuhi perundang-undangan dan peraturan
lingkungan yang relevan dan dengan persyaratan lain yang diikuti oleh
organisasi.
4. Memberik kerangka untuk menyusun dan mengkaji tujuan dan sasaran
lingkungan.
5. Terdokumentasi, diterapkan dan dipelihara dan dikomunikasikan ke semua
karyawan.
6. Tersedia bagi umum
BAB III
TINJAUAN PUSTAKA

III.1. Sistem Instrumentasi


Instrumentasi adalah ilmu pengetahuan dalam penerapan alat ukur dan
sistem pengendalian pada suatu objek untuk tujuan mengetahui nilai parameter
proses dan juga untuk mengendalikan parameter proses supaya berada dalam
batas daerah tertentu atau pada nilai besaran yang diinginkan seperti suhu
(temperature), aliran (flow), tekanan (pressure) dan ketinggian pengukuran
(measurement), pengkondisi sinyal (signal conditioning), pengiriman sinyal
(signal transmission) dan pengendalian (controller).

III.1.1. Tujuan Instrumentasi


a. Sebagai Alat Pengukur (measurement)
Instrumentasi sebagai measurement merupakan alat ukur yang berfungsi
untuk mengetahui/ memonitor jalannnya suatu kondisi operasi melalui
pengukuran besaran dari variable proses yang sedang diukur. Pengukuran yang
banyak dilakukan adalah berupa pengukuran tekanan (pressure), suhu
(temperature), aliran (flow) dan tinggi permukaan cairan (level) dll.

b. Sebagai Alat Kontrol (controller)


Instrumentasi sebagai controller merupakan alat kontrol yang berfungsi
untuk mengendalikan jalannya operasi agar variabel proses (PV) yang diukur
dapat diatur atau dikendalikan sesuai harga yang diinginkan.

c. Sebagai Safety Sistem


Instrumentasi sebagai alat sistem pengaman berfungsi untuk mencegah
kerusakan pada peralatan, mencegah terjadinya bahaya kecelakaan pada orang
yang bekerja dan mencegah kerusakan lingkungan. Sistem pengaman ini
mempunyai tahap-tahap yaitu memberi peringatan berupa alarm dan melakukan
shutdown terhadap proses yang ada

17
18

d. Sebagai Alat Analisa (Analyzer)


Instrumentasi sebagai alat analisa peralatan instrumen (Analyzer) berfungsi
untuk menganalisis kualitas kandungan dari suatu produk yang dikelola.
Kemudian dapat juga dipergunakan sebagai alat analisa untuk pencegahan polusi
dari hasil buangan industri agar tidak membahayakan dan merusak lingkungan.

Sehingga dari 4 tujuan diatas, intrumentasi sangat dibutuhkan dalam dunia


pen-industrian untuk menghilangkan kerugian-kerugian yang dapat terjadi seperti
losses (kerugian yang dikarenakan salah perhitungan), hasil yang terbuang atau
tidak memenuhi syarat dan alat produk yang dapat rusak karena tidak sesuai
dengan persyaratan alat.

III.2. Sensor dan Aktuator


Sensor  adalah sesuatu komponen elektronika yang berfungsi untuk
mengubah besaran mekanis, magnetis, panas, sinar, dan kimia menjadi besaran
listrik berupa tegangan, resistansi dan arus listrik. Sensor sering digunakan
sebagai alat pendeteksi pada saat melakukan pengukuran atau pengendalian.yang
digunakan untuk mendeteksi adanya perubahan lingkungan fisik atau kimia.
Variabel keluaran dari sensor yang diubah menjadi besaran listrik disebut
Transduser.

Aktuator adalah sebuah peralatan mekanis untuk menggerakkan atau


mengontrol sebuah sistem mekanisme. Aktuator adalah elemen yang
mengkonversikan besaran listrik analog menjadi besaran lainnya misalnya
kecepatan putaran dan merupakan perangkat elektromagnetik yang menghasilkan
daya gerakan sehingga dapat menghasilkan gerakan 

III.3. Sistem Pengendali (Kontrol)


Sistem atau proses dapat diteliti melalui operasi simpal tertutup atau
feedback. Sebuah pengendali diperlukan untuk menapis sinyal galat agar kriteria-
kriteria atau spesifikasi kendali tertentu dapat dipenuhi. Kriteria-kriteria tersebut
tidak dibatasi pada :
19

a. Penolakan gangguan
b. Galat keadaan tunak
c. Karakteristik tanggapan fana
d. Sensitifitas terhadap perubahan parameter dikendalikan

III.3.1. Konsep Dasar Sistem Kontrol


Sistem kontrol adalah suatu sistem yang dapat mengendalikan suatu proses
berdasarkan pada masukan dan keluaran yang dibutuhkan. Pada dasarnya sistem
kontrol terdiri dari 3 besaran, yaitu masukan, proses, dan keluaran (Gambar 3.1)

Proses
Input Output

Gambar 3.1 Blok Diagram Sistem Kontrol Sederhana

(Sumber : http://elektronika-dasar.web.id/definisi-dan-prinsip-kerja-phase-locked-loop-
pll-pada-motor-dc/)

Dalam sistem kontrol terdapat beberapa besaran yang menentukan proses


pengendalian, yaitu :

a. Controlled Variable atau Process Variable (VP) adalah besaran yang dikontrol.
b. Manipulated Variable (MV) adalah besaran yang harus dimanipulasi untuk
mengendalikan proses.
c. Set Point Value (SP) adalah besaran yang menjadi referensi pada sistem
kontrol.

Komponen yang dibutuhkan pada sistem kontrol yaitu :

a. Proses adalah sistem yang akan dikontrol.


b. Pengontrol adalah suatu perangkat yang berfungsi memberikan sinyal untuk
mengontrol.
c. Sensor, transduser, dan transmitter adalah perangkat untuk mendeteksi besaran
yang dikontrol.
20

d. Aktuator atau Final Control Element adalah komponen yang melakukan aksi
untuk memberikan besaran yang dimanipulasi.

III.3.2. Konsep Loop Terbuka dan Tertutup


Sistem kontrol terdiri dari sistem kontrol loop terbuka dan tertutup. Sistem
kontrol loop terbuka (Gambar 3.2) merupakan suatu sistem kontrol, yang
dikerjakan secara manual, sedangkan sistem kontrol loop tertutup (Gambar 3.3)
sistem kontrol yang dapat bekerja secara otomatis.

Gambar 3.2. Sistem kendali Open Loop (Terbuka)

Sumber : Dokumen Penulis

Gambar 3.3. Sistem Kendali Close Loop ( Tertutup )

Sumber : Dokumen Penulis

III.4. Sistem Transmisi


Sistem transmisi adalah suatu komponen yang mengubah besaran yang
diukur menjadi sinyal yang dapat ditransmisikan, baik secara pneumatik atau
secara elektronik (listrik) sehingga dapat diterima pada jarak jauh pada suatu
indicator, recode, atau suatu alat pengukuran/ pengendalian. Pengiriman data
(data transmisi) biasa dilakukan dengan cara yaitu:
21

III.4.1. Transmitter dan Converter


Transmitter adalah suatu alat yang berfungsi untuk memperkuat dan
menyesuaikan sinyal yang cocok untuk dikirim dengan tingkat informasi yang
hilang sangat kecil. Transmitter biasanya dapat mengubah sinyal standar karena
di dalamnya terdapat converter sehingga dapat mengubah sinyal pneumatik, sinyal
elektrik dan sinyal digital.

Converter adalah suatu alat yang berfungsi untuk mengubah suatu besaran
sinyal besaran pengukuran menjadi sinyal yang dapat dikirim. Contohnya adalah
I/P converter dan P/I converter. Converter dapat disebut juga transduser karena
mengubah suatu bentuk besaran ke bentuk besaran yang lainnya. Namun
transduser pada umumnya sudah tertempel langsung pada sensor atau menjadi
bagian dari sensor tersebut.

I/P converter adalah suatu alat yang berfungsi untuk mengubah sinyal listrik
4-20 mA menjadi sinyal pneumatik 3-15 psi.

III.4.2. Transmitter Pneumatic


Pengaturan pneumatik memerlukan sumber udara, misalnya udara tekanan
yang berasal dari compressor. Udara tekan ini harus konstan tekanannya, untuk
itu diperlukan alat tambahan yaitu sebuah regulator. Disamping itu diperlukan
pula penyaring udara agar diperoleh udara yang bebas debu dan tidak
mengandung uap air, sesudah itu pula lubricator pelumasan. Keuntungan
Transmitter Pneumatik :

a. Dapat digunakan pada daerah yang mudah meledak atau dapat dikatakan
sebagai anti ledakan.
b. Tahan lama, dengan kata lain dapat digunakan pada pabrik dalam jangka waktu
yang lama.
III.4.3. Transmitter Elektronik
Sifat-sifat yang biasa digunakan pada transmitter elektronik adalah
tahanan, induktansi, dan impuls waktu. Tahanan yang dikualifikasi dalam
transduser, tetapi tidak dapat dimasukkan ke dalam transmitter tetapi bila alat
22

ukur yang digunakan dengan bola tahanan sinyal sinyal dengan kekuatan cukup,
maka kombinasi ini disebut dengan transmitter. Keutungan Transmitter
Elektronik :

a. Mudah diperbaiki jika ada kerusakan


b. Cepat mengakses
c. Akurasi tinggi
d. Ukuran relatif kecil
e. Keandalan tinggi
Terdapat macam-macam transmitter yang ada digunakan dilapangan yaitu :

a. Pressure Transmitter (PT)


b. Flow Transmitter (FT)
c. Level Transmitter (LT)
d. Temperature Transmitter (TT).
Seperti pada gambar 3.4 dapat dilihat bahwa transmitter yang digunakan di
PT PGN Tbk Stasiun Transmisi Grissik adalah jenis Pressure Transmitter ( PT ).
Pressure Transmitter merupakan alat pendeteksi yang berfungsi untuk
membaca sinyal sensing elemen dan mengubahnya supaya dimengerti oleh
kontroller. Sensor bertugas mendeteksi gerakan atau fenomena lingkungan yang
diperlukan sistem kontroler. Sistem dapat dibuat dari sistem yang paling
sederhana seperti sensor on/off menggunakan limit switch, sistem analog, sistem
bus paralel, sistem bus serial serta sistem mata kamera.

Gambar 3.4. Pressure Transmitter


23

Sumber : Dokumen Perusahaan

Pada sistem pengukuran data yang digunakan oleh Pressure Transmitter


yang nantinya dapat direspon oleh Shutdown Valve sebagai pengaman adalah
Voting logic. Voting Logic merupakan pemantauan kinerja untuk menentukan
cara mengkonfigurasi ulang komponen-komponen individual sehingga operasi
berlanjut tanpa melanggar batasan spesifikasi sistem secara keseluruhan. Voting
Logic berpengaruh kepada sistem keamanan Pressure dari aliran gas yang
melewati pipa dan dan terbaca pada transmitter , voting logic inilah yang
mempengaruhi SDV untuk tertutup, SDV hanya akan menutup apabila terdapat 2
logika yang sama yaitu HH atau LL, adapun pengaturan kontrol SDV berdasarkan
logika yang digunakan dapat dilihat pada tabel 3.1 Dibawah ini :

Tabel 3.1 Nilai Pressure Voting Logic


Kondisi Nilai Pressure

L ( Low ) = 600 Psig

LL ( Low – Low ) = <360 Psig

H ( High ) = 900 Psig

HH ( High – High ) = > 1150 Psig

III.5. Shutdown Valve


Secara umum shutdown valve , merupakan valve yang berfungsi sebagai
pengaman dari aliran gas atau minyak atau valve ini biasa disebut dengan safety
valve dan merupakan instrument alat control (controller) yang berfungsi untuk
mengontrol suatu sistem dan dapat mengendalikan jalannya operasi agar alat
dapat bekerja seperti yang kita inginkan , di PT PGN Stasiun Transmisi Grissik
shutdown valve dioperasikan dan digerakkan dengan menggunakan sistem
otomatis dari pressure transmitter dan sistem manual dengan cara actuator
menggunakan sistem solenoid valve dan tekanan gas hidrolik sebagai pengubah
gerak rotasi dari sebuah silinder hidrolis. Shutdown valve menggunakan penutup
aliran berupa ball valve yang mana ball valve ini dapat berubah arah gerak
24

rotasinya ketika terjadi nilai tekanan yang melebihi batasnya dapat menutup
secara otomatis yang di picu oleh sensor pressure transmitter dan dibuka secara
manual dengan actuator solenoid valve, tampilan dari shutdown valve di PT PGN
Stasiun Transmisi Grissik dapat dilihat pada gambar 3.5 dibawah ini.

Gambar 3.5 Tampilan Shutdown Valve pada PT PGN Stasiun Grissik

Sumber : Dokumen Perusahaan

III.6. Ball Valve


Sesuai dengan namanya Ball Valve adalah sebuah Valve pengontrol aliran
dengan bentuk Bola/Ball berlobang pada bagian dalamnya yang diputar sesuai
dengan besarnya dan arah aliran yang diinginkan. Bola itu memiliki lubang, yang
berada di tengah sehingga ketika lubang tersebut segaris lurus atau sejalan dengan
kedua ujung Valve / katup, maka aliran akan terjadi ( Normaly Open). Tetapi
ketika katup tertutup, posisi lubang berada tegak lurus terhadap ujung katup, maka
aliran akan terhalang atau tertutup ( Normaly Close).

Ball valve banyak digunakan karena kemudahannya dalam perbaikan dan


kemampuan untuk menahan tekanan dan suhu tinggi. Tergantung dari material
apa mereka terbuat, Ball Valve dapat menahan tekanan hingga 10.000 Psi dan
dengan temperature sekitar 200 derajat Celcius.
25

Ball Valve digunakan secara luas dalam aplikasi industri karena mereka
sangat serbaguna, dapat menahan tekanan hingga 1000 bar dan suhu hingga 482 °
F (250 ° C). Ukurannya biasanya berkisar 0,2-11,81 inci (0,5 cm sampai 30 cm).
Ball Valve dapat terbuat dari logam , plastik atau pun dari bahan keramik.
Bolanya sering dilapisi chrome untuk membuatnya lebih tahan lama. Bagian
dalam ball valve dapat dilihat pada gambar 3.6 dibawah ini.

Gambar 3.6 Bagian dalam ball valve

Sumber : Dokumen Perusahaan

Ball Valve yang digunakan oleh Stasiun Grissik sebagai shutdown valve
adalah jenis ball valve Tipe Trunnion seperti yang ditunjukan pada gambar 3.8
serta ball valve memiliki bagian bagian penting tersendiri didalam susunan valve
tersebut seperti pada gambar 3.7

Gambar 3.7 Bagian Inti Shutdown Valve


Sumber : Dokumen Perusahaan
26

- Body Sesuai namanya, body dari globe valve adalah tubuh atau

bagian yang mencakup sebagian besar dari globe valve.


- Stem merupakan bagian valve yang berbentuk batang, di stem ini

terdapat ulir yang memungkinkan valve bisa bergerak naik dan


turun untuk mentup. di bagian atas steam, kita bisa menyebutnya
dengan handweel, atau menurut bahasa kita adalah stir karena
memang bentuknya seperti stir mobil. ini yang nanti nya akan di
pegang untuk memutar si valve.
- Ball Valve adalah sebuah katup dengan pengontrol aliran berbentuk

disc bulat seperti bola. Disc bola tersebut memiliki lubang yang
berada tepat di tengahnya. Ball Valve dalam posisi terbuka (open)
ketika lubang tersebut menghadap searah dengan kedua ujung
katup, dan aliran akan terjadi.Dan ketika handle diputar sehingga
posisi lubang berada tegak lurus terhadap ujung katup, maka posisi
valve dalam kondisi tutup (close), dan aliran akan terhalang atau
tertutup
- Seal valve mempunyai fungsi untuk menutup celah sehingga tidak

terjadi kebocoran pada valve. Dalam penggunaannya, seal valve


merupakan komponen yang paling cepat haus karena pemakaian,
terlebih jika produk yang lewat bersifat corosive.
27

Gambar 3.8 Ball Valve tipe Trunnion

Sumber : Dokumen Perusahaan

Tipe ball valve yang digunakan oleh SDV (Shutdown Valve) adalah tipe
trunnion maksud dari Ball Valve tipe Trunion adalah.
Ball Valve yang memiliki bola yang tetap dari atas ke bawah pada sebuah
batang yang di seal pada ball seat-nya. Jenis ini sesuai pada kebutuhan pada
tekanan tinggi dan dengan ukuran besar. Desain tipe ini tidak sesederhana seperti
pada tipe floating dan part yang di butuhkannya lebih banyak.

III.7. Aktuator
Aktuator adalah sebuah peralatan mekanis untuk menggerakkan atau
mengontrol sebuah mekanisme atau sistem. yang dikendalikan oleh media
pengontrol otomatis yang terprogram di antaranya mikrokontroler, Aktuator dapat
melakukan hal tertentu setelah mendapat perintah dari kontroller, Aktuator juga
dapat dikendalikan denga cara manual apabila cara otomatis gagal dilakukan.
Pada PT PGN Stasiun Transmisi Grissik Spesifikasi actuator yang digunakan
yaitu bertipe single piston dengan manufacture model Ledeen MT 175-1/160,
gambar dari actuator dapat dilihat pada gambar 3.9 dibawah ini dan berikut
bagian-bagian utama pada actuator yang ada pada PT PGN Stasiun grissik terdiri
dari :
1. Valve
2. Sillinder Hidrolis
28

3. Gas Over Oil Tank


4. Control Group Valve
5. Gas Storage Tank
6. Hand Pump
7. Dehydrator Filter dengan Condensate Separator

Gambar 3.9 Actuator pada PT PGN Stasiun Grissik


Sumber : Dokumen Perusahaan

III.7.1. Valve
Valve atau katup adalah sebuah perangkat yang terpasang pada sistem
perpipaan, berfungsi untuk mengatur, mengontrol laju aliran fluida dengan cara
membuka, menutup atau menutup sebagian aliran fluida, seperti yang ditunjukkan
pada gambar 3.10 yang merupakan gambaran pada valve di stasiun transmisi
grissik, Katup valve sangat berperan penting sebagai pengaman laju aliran fluida.
29

Gambar 3.10 Valve

Sumber : Dokumen Perusahaan

III.7.2. Silinder Hidrolis


Silinder hidrolis adalah bagian actuator yang langsung berhubungan
dengan valve. Silinder hidrolis berguna sebagai penggerak piston yang berfungsi
untuk membuka atau menutup valve. Alat ini menjadi salah satu bagian dari
sistem hidrolik selain pompa dan motor hidrolik, motor hidrolik mengubah
tekanan fluida hidrolik menjadi gerakan putar, maka silinder hidrolik
menghasilkan gerakan stroke yang searah, bentuknya dapat dilihat pada gambar
3.11.
Silinder hidrolis mendapatkan gaya dari fluida. Di dalam silinder hidrolik
terdapat piston yang terhubung dengan rod yang dapat bergerak maju dan mundur
bergantung pada sisi mana yang diisi oleh fluida hidrolik bertekanan. Besaran
pergerakan bergantung pada beban, luas penampang silinder dan sisi rod -nya.
30

Gambar 3.11 Silinder Hidrolis


Sumber : Dokumen Perusahaan

III.7.3. Gas over oil tank


Gas over oil tank berisi oli yang berfungsi sebagai sistem hidrolis pada
actuator. Oli ini mendapat gaya tekan (pneumatic) dari suplai gas mainline yang
sudah di atur oleh control group valve, seperti pada gambar 3.12 dibawah ini.

Gambar 3.12 Tank Oil Gas

Sumber : Dokumen Perusahaan

III.7.4. Gas Storage Tank


Gas storage tank adalah back up bila sewaktu-waktu terjadi pressure
failure dari mainline. Pada kondisi operasi normal, gas storage tank akan terisi
31

oleh gas dari mainline untuk menyuplai tekanan pada actuator bila terjadi
pressure failure dari mainline. Gas storage tank dapat dilihat pada gambar 3.13
dibawah ini.

Gambar 3.13 Gas Storage Tank


Sumber : Dokumen Perusahaan

III.7.5. Control group valve


Control group valve berisi sistem yang instrument yang mengatur
tekanan yang digunakan sebagai penggerak actuator, seperti pada gambar 3.14.
Di dalam control group valve terdapat beberapa instrumen, yaitu :
 Pressure regulator
 Pneumatic piloted valve
 Solenoid valve
32

Gambar 3.14 Control Grup Valve

Sumber : Dokumen Perusahaan

Gambar 3.14 menunjukkan bentuk dari control group valve. Yang


berisikan ketiga instrument pada control grup valve dan fungsi masing masing
diantaranya :

Pneumatic Piloted Valve Fungsi dari pilot valve ini adalah mengarahkan
aliran dari pompa pilot ke masing-masing spool pada control valve sesuai dengan
fungsinya. Pilot valve ini juga me “metering” (menjatah) aliran sesuai dengan
pergerakan dari sticknya sehingga didapatkan gerakan yang halus dari masing-
masing posisi, bentuk dari pneumatic piloted valve dapat dilihat pada gambar 3.15
berikut.

Gambar 3.15 Pneumatic Piloted Valve

Sumber : Dokumen Perusahaan

Pressure Regulator merupakan sebuah komponen sistem hidrolik


maupun pneumatik yang berfungsi untuk mengatur besar tekanan fluida dari
sistem sumber tekanan tinggi (seperti pompa, kompresor, atau tangki reservoir) ke
sistem pengguna bertekanan rendah. PRV selalu bertugas menjaga tekanan fluida
33

yang nilainya lebih rendah daripada tekanan supply-nya, oleh karena itu tekanan
fluida sebelum melewati PRV akan selalu lebih besar daripada tekanan sesudah
melewati PRV. Dapat dikatakan PRV berfungsi menurunkan tekanan fluida
sehingga sesuai dengan spesifikasi kebutuhan sistem, atau juga untuk kebutuhan
keamanan dan keselamatan penggunaan. Tampilan pressure regulator dapat
dilihat pada gambar 3.16 dibawah ini.

Gambar 3.16 Pressure Regulator

Sumber : Dokumen Perusahaan

Selenoid Valve merupakan katup yang dikendalikan dengan arus listrik


baik AC maupun DC melalui kumparan / selenoida. Solenoid valve ini merupakan
elemen kontrol yang paling sering digunakan dalam sistem fluida. Seperti pada
sistem pneumatik, sistem hidrolik ataupun pada sistem kontrol mesin yang
membutuhkan elemen kontrol otomatis. Jenis selenoid valve yang digunakan
seperti yang ada pada gambar 3.17 berikut.
34

Gambar 3.17 Selenoid Valve

Sumber : Dokumen Perusahaan

III.8. PLC ( Program Logic Controller )


Program Logic Controller adalah suatu mikroprosesor yang digunakan
untuk sistem operasi otomatis proses industri, arti kata PLC memiliki fungsi
masing masing sebagai berikut :

- Programmable, menunjukkan kemampuan untuk menyimpan

program yang telah dibuat ke dalam memory, yang dengan mudah


dapat diubah-ubah fungsi atau kegunaannya.
- Logic, menunjukkan kemampuan dalam memproses input secara

aritmatik dan logic (ALU), yakni melakukan operasi


membandingkan, menjumlahkan, mengalikan, membagi,
mengurangi, negasi, AND, OR, dan lain sebagainya.
- Controller, menunjukkan kemampuan dalam mengontrol dan

mengatur proses sehingga menghasilkan output yang diinginkan.

PLC didefinisikan sebagai suatu perangkat elektronik digital dengan


memori yang dapat diprogram untuk menyimpan instruksi-instruksi yang
menjalankan fungsi-fungsi spesifik seperti: logika, sekuen, timing, counting, dan
aritmatika untuk mengontrol suatu mesin industri atau proses industri sesuai
dengan yang diinginkan.
35

PLC memiliki perangkat inputan dan outputan yang digunakan untuk


berhubungan dengan perangkat luar seperti sensor, relay, contactor dll. Bahasa
pemrograman yang digunakan untuk mengoperasikan PLC berbeda dengan
bahasa pemrograman biasa. Bahasa yang digunakan adalah Ladder, yang hanya
berisi input-proses-output. Disebut Ladder, karena bentuk tampilan bahasa
pemrogramannya memang seperti tampilan tangga. PLC memiliki fungsi khusus
untuk program lanjut, masukan input ke CNC (Computerized Numerical Control).

III.8.1. Program Logic Control Simatic S7 – 400


Pada PT PGN Stasiun Transmisi Grissik menggunakan module
SIEMENS CPU S7-400 yang merupakan model high end dari PLC SIEMENS
atau seri tertinggi, CPU ini sanggup menghandle I/ O sampai ratusasan ribu.
Untuk proses yang rumit dan memiliki I/ O diatas 1000 disarankan memakai S7-
400. Contoh PLC S7 – 400 dapat dilihat pada gambar 3.18

Gambar 3.18 PLC Simatic S7 – 400

Sumber : Dokumen Perusahaan


36

III.9. SCADA
SCADA (Supervisory Control and Data Acquisition). Berfungsi untuk
mengambil / mengumpulkan data dari remote area, yang juga disebut dengan
Telemetry, dan juga mengontrol remote area, atau disebut juga Telekontrol.
Supervisory Control bekerja di atas kontrol local. SCADA adalah gabungan
antara fungsi remote control dan monitoring secara tidak langsung contohnya
mengontrol suatu alat pada jarak tertentu. SCADA membantu operator untuk
memonitor semua instrumen lapangan.

Salah satu bagian yang paling penting pada sistem SCADA adalah RTU
(Remote Terminal Unit) yang mengorganisir kontrol instrumen dari input,
mengubah data ke output menurut proses dan mempunyai hubungan langsung
dengan alat – alat dan instrument, sementara SCADA hanya memproses data dari
RTU.

Tugas utama SCADA meliputi :


1. Akusisi dari semua data operasional jaringan pipa dari alat – alat
lapangan dan peralatan
2. Menampilkan data yang diinginkan pada monitor
3. Generate alarm, event log dan laporan – laporan
4. Menyimpan dan membackup data secara otomatis
5. Sistem managemen operasi lebih aman dan efektif
6. Memperoleh, menampilkan, log dan pemberitahuan semua perubahan
– perubahan status dari metering dan sistem control, semua RTU,
ESD, sistem fire dan gas, sistem komunikasi, histrorical data sistem
dan sistem power supply ( generator dan UPS )
7. Melakukan sistem diagnosa pada setiap componen SCADA
8. Menghubungkan komunikasi dengan PM, GM, sistem metering dan
kompressor
9. Melakukan fungsi shutdown atau pemadaman sistem.
37

Gambar 3.19 Arsitektur Scada

Sumber : Dokumen Perusahaan

Gambar 3.19 merupakan arsitektur scada yang dimana sistem


SCADA/ESD di stasiun pagardewa merupakan Backup Master control (BMCS)
dari Master Control Station ( MCS ) pusat yang merupakan kontrol dari
keseluruhan sistem SCADA terletak di Bojonegara, Cilegon. Untuk mengurangi
“down time” ketika terjadi kerusakan pada sistem SCADA dibuat sistem
redundant untuk setiap sistem dan peralatan yang ada dalam keseluruhan sistem
SCADA, termasuk salah satunya adalah redundant sistem untuk MCS. Seluruh
sistem yang ada di MCS juga terdapat di BMCS. MCS dan BMCS selalu
berkomunikasi satu sama lain dengan menggunakan jalur komunikasi VSAT dan
fiber Optic sehingga ketika terjadi kerusakan sistem pada MCS, maka secara
otomatis fungsi MCS akan tergantikan oleh BMCS.

Salah satu komponen penting dalam SCADA sistem adalah RTU


( Remote Terminal Unit ). RTU merupakan komponen pertama dalam SCADA
yang melakukan kontrol dan monitoring terhadap berbagai macam peralatan
elektronik yang terpasang di sepanjang jalur pipa. RTU akan mengirimkan data
38

dari berbagai macam peralatan elektronik yang ada di remote area menuju ke
SCADA server yang ada di Master Control Station ( MCS ). Suatu RTU dapat
terdiri dari CPU, Memory, Power Supply, Analog Input Module serta Analog
Output Module.

RTU menyediakan interface ke analog field dan sensor digital pada setiap
lokasi terpencil. Sistem telekomunikasi menyediakan jalan komunikasi antara
master station dengan remote site. Sisem telekomunikasi bisa berupa kabel, fiber
optic, radio, jalur telepon, gelombang microwave, dan juga bisa satelit. Protokol
khusus filosofi deteksi error digunakan untuk pengiriman data yang efisien dan
optimal.

Master station ( atau sub master ) mengumpulkan data dari bermacam


RTU dan umumnya menyediakan sebuah interface untuk operator untuk
menampilkan informasi dan kontrol dari lokasi terpencil dan berperan sebagai
relay back ke kontrol master station.
BAB IV
PEMBAHASAN

IV.1. Shutdown Valve


Shutdown Valve adalah jenis valve yang digunakan untuk menutup aliran
dari cairan atau gas pada keadaan darurat. Pada dasarnya prinsip kerja dari
shutdown valve (SDV) adalah ball valve yang diberi actuator, Mekanisme kerja
shutdown valve berdasarkan prinsip pneumatis dan hidrolis. Shutdown valve
adalah valve yang sangat jarang beroperasi, tetapi harus mampu untuk menutup
dengan sempurna aliran pada pipa di saat valve tersebut dioperasikan. Shutdown
valve merupakan type valve pengaman atau disebut dengan Safety
Valve,Shutdown Valve beroperasi dengan sistem kerja control Open Loop,
Shutdown valve beroperasi sebagai sistem open loop karena sistem kerjanya
hanya memproses inputan yang masuk ke sensor dan dibaca oleh Program Logic
Controller secara otomatis ketika dioperasikan. Shutdown Valve harus diopenkan
lagi ke keposisi awal secara manual dengan cara field atau manual, terdapat dua
metode pengoperasian SDV (Shutdown Valve) yaitu dengan cara otomatis dan
manual untuk menutup dilakukan dengan secara otomotasi dengan sistem, sensor
Pressure Transmitter membaca nilai pressure yang ada dilapangan lalu kemudian
nilai atau data input tersebut dikirim menuju Program Logic Controller dan akan
tampil pada scada kemudian SDV dapat ditutup secara command sistem HMI
computer dan untuk membuka kembali ball valve dilakukan secara manual
dengan actuator control group valve.

IV.1.1. Spesifikasi Shutdown Valve di PT PGN Stasiun Grissik


Pada PT PGN ( Perusahaan Gas Negara ) Tbk. Stasiun Grissik Shutdown
Valve bermerk Ledden yang digunakan dan diberi nama 11 – SDV – 1012 Seperti
pada gambar 4.1 spesifikasi untuk Shutdown Valve merk Ledden yang digunakan
di Stasiun Penerima Gas Grissik dapat dilihat pada tabel 4.1 dibawah ini.

37
38

Gambar 4.1 Emergency Shutdown Valve


Sumber : Dokumen Perusahaan

Tabel 4.1 Spesifikasi Shutdown Valve


Tag No. : 11-SDV-1012
Valve Size : 24”
Pressure Rating : ANSI 600
Max Op. Press. : 1150 Psig
Design Pressure : 1150 Psig
Operating Temp. : 95oF
Service Max. Temp. : 125oF

Seperti yang tertera pada tabel 4.1 bahwa Max Operasi dari Pressure gas
adalah 1150 Psig, ketika voting logic pressure transmitter two out of three atau
kondisi HH dan LL maka secara otomotasi shutdown valve akan menutup.
39

IV.2. Prinsip Kerja Emergency Shutdown Valve


Emergency Shutdown Valve adalah sistem kendali yang bersifat open loop
karena pada nilai flow dan pressure gas, set point input kemudian akan langsung
dibaca oleh sistem sensor yang dimana nilai ini dibaca oleh Pressure Transmitter,
ketika nilai pressure melebihi batas pengukuran atau High High dan Low Low
maka pada Step selanjutnya sistem kendali akan membaca dan mengontrol
langsung apabila terjadi nilai pressure yang tinggi atau rendah dalam membaca
nilai pressure. Nilai lengkap tersebut dapat dilihat pada tabel 4.2 dibawah ini,
nilai tabel tersebut berdasarkan standar operasi perusahaan PT PGN Tbk Stasiun
Grissik.

Tabel 4.2 Nilai Pressure voting logic


Kondisi Nilai Pressure

L ( Low ) = 600 Psig

LL ( Low – Low ) = <360 Psig

H ( High ) = 900 Psig

HH ( High – High ) = > 1150 Psig

Ketika terjadi peningkatan dan penurunan nilai pressure gas yang tidak
sesuai maka Emergency Shutdown Valve akan secara otomatis tertutup sesuai
dengan nilai yang terbaca pada layar scada. Kemudian apabila nilai tekanan gas
sudah tidak tinggi atau rendah lagi maka emergency shutdown valve akan dibuka
kembali secara manual dengan cara pengoperasian control group valve actuator,
atau handpump pada lapangan. Berikut gambaran flow chart dan diagram blok
shutdown valve.
40

IV.2.1. Flow Chart Sistem Shutdown Valve

Gambar 4.2 Flow Chart Shutdown Valve

Sumber : Dokumen Penulis

Gambar 4.2 Menjelaskan bagaimana ketika nilai pressure gas yang masuk
dan terbaca pada pressure transmitter jika nilai gas >1150 Psig atau <360 Psig
maka akan di proses sesuai alur flow chart di atas ketika nilai tidak sesuai maka
Scada dan Control PLC akan langsung memberikan perintah atau menampilkan
pemberitahuan pada interface Scada yang nantinya akan langsung di eksekusi
secara otomatis atau manual, namun jika nilai gas normal maka kembali ke
reading sensor pressure transmitter.
41

IV.2.2. Blok Diagram Shutdown Valve

Gambar 4.3 Blok Diagram Shutdown Valve

Sumber : Dokumen Penulis

Pada blok diagram gambar 4.3 menunjukkan bagaimana shutdown valve


beroperasi sebagai sistem kendali open loop, Pressure gas yang mengalir
melewati sensor pengukuruan pressure transmitter kemudian akan mengirim
sinyal inputan menuju controller oleh PLC (Program Logic Controller) ketika
nilai pressure mengalami kondisi high high , low low dan kondisi normal nilai
tersebut akan tampil pada interface Scada dan apabila terjadi nilai high pressure
atau low pressusre maka akan langsung dilakukan tindakan pengamanan dari
sensor pressure transmitter tersebut yang membuat ball valve tertutup

Shutdown Valve dioperasikan dengan dua cara pengoperasian untuk


menutup dan membuka aliran gas, Shutdown valve beroperasi secara otomotasi
untuk menutup aliran gas menggunakan sensor pressure transmitter, dimana
untuk pembahasan lebih lanjutnya terdapat pada sub bab pembahasan 4.3 dan
dibuka kembali menggunakan sistem manual yaitu dengan actuator, yang mana
pembahasan ini terdapat pada sub bab pembahasan 4.4. dan juga sistem manual
hand pump yang terdapat pada sub bab pembahasan 4.5.

Shutdown valve dicontrol agar tetap berada pada posisi open.


Pengoperasian secara otomatis dengan sistem voting logic secara interface
computer adalah dengan menggunakan Sistem HMI yang bernama Scada, dimana
shutdown valve pada lapangan diberi rangkaian elektrikal dengan arus 24 Volt DC
yang dapat terhubung ke PLC. Sistem HMI ini terhubung langsung dengan
Pressure Transmitter yang ada dilapangan, Scada akan membaca hasil voting
logic dan menampilkan berapapun nilai pressure gas yang ada dilapangan dan
42

terukur oleh Pressure Transmitter. Sebelum hasil pada lapangan dapat terbaca
pada layar scada terdapat proses secara elektrikal, rangkaian elektrikal di
Shutdown Valve pada lapangan terhubung menuju junction box yang lalu
kemudian menuju marceling cabinet box pada IT Room dari marshaliing cabinet
box menuju ke Program Logic Control Box yang kemudian baru tampil pada
interface scada tampilan Scada dapat dilihat pada Gambar 4.4 dibawah ini.

Gambar 4.4 Tampilan Penuh Scada Stasiun Grissik


Sumber : Dokumen Perusahaan

Shutdown Valve diprogram pada kondisi failed to last position pada posisi
open ketika terjadi troubleshoot, error atau emergency yang terjadi pada stasiun
atau sumber dari Conoco Phillips. Kemudian shutdown valve dapat juga di
operasikan secara manual atau cara lapangan, memiliki dua cara untuk
mengoperasikan shutdown valve secara manual yaitu dengan cara Pengoperasian
Actuator dan Pengoperasian secara Hand Pump atau sistem pompa.
43

IV.3. Sistem Operasi Close Otomatis dengan Voting Logic Control Scada
Pressure Transmitter menggunakan voting logic adalah sistem close yang
beroperasi secara otomatis dan metode antisipasi yang paling awal pada saat nilai
Pressure gas melebihi atau kurang dari nilai operasinya, nilai tersebut ada pada
range posisi High High atau Low Low, nilai HH ada pada range >1150 Psig dan
nilai LL pada range <360.

Ball valve pada Shutdown Valve dapat menahan pressure gas hingga pada
nilai 1500 psig hanya saja dilakukan pengaman lebih cepat pada nilai range 1150
Psig guna menjaga aset dan mengurangi terjadinya hal yang tidak dinginkan.
Terdapat tiga pressure transmitter yang digunakan namun shutdown valve akan
beroperasi ketika dua pressure transmitter mendeteksi terjadinya peningkatan
pressure gas, pressure transmitter ketiga hanya sebatsa membaca lanjutan nilai
dari dua pressure transmitter sebelumnya, hal ini dapat dilihat pada gambar 4.6,
namun ketika nilai Pressure Gas pada kondisi operasi normal biasanya nilai akan
menunjukkan pada range kurang lebih 1050 Psig, tampilan normal shutdown
valve pada layar scada dapat dilihat pada gambar 4.5 berikut. Pada kondisi
normal warna dari Shutdown Valve di layar Scada berwarna hijau itu sebagai
tanda bahwa operasi penyaluran gas dalam kondisi normal.

Gambar 4.5 Tampilan Shutdown Valve pada kondisi normal

Sumber : Dokumen Perusahaan

Ketika nilai pressure gas mencapai nilai High High atau Low Low
shutdown valve yang menggunakan ball valve akan secara otomatis tertutup
44

karena respon dari sinyal sensor pressure transmitter kemudian sinyal tadi akan
diteruskan menuju Program Logic Controller (PLC) yang selanjutnya akan tampil
pada layar HMI Scada. Tampilan pada layar HMI Scada akan menunjukan
aktifitas terkini yang terjadi dilapangan, pada tahun 2014 sempat terjadi close
shutdown valve dengan keadaan nilai pressure gas yang melebihi batas operasinya
sehingga tampilan pada layar scada pun berubah dan membuat shutdown valve
menutup secara otomatis. Hasil perubahan tampilan scada itupun dapat dilihat
pada gambar 4.6 dimana shutdown valve berubah menjadi merah dari tampilan
sebelumnya yaitu warna hijau pada saat kondisi normal.

Gambar 4.6 Tampilan posisi nilai pressure gas mengalami peningkatan tinggi

Sumber : Dokumen Perusahaan

SCADA (Supervisory Control dan Data Acquisiton) adalah sistem


kendali HMI berbasis computer yang digunakan untuk memonitoring dan
mengendalikan suatu proses pressure gas, Scada inilah yang berfungsi dan
beroperasi secara Command pada saat Shutdown Valve akan ditutup, aktivitas
apapun yang dilakukan akan terekam oleh Scada semua bagian bagian yang ada
dilapangan baik itu secara pipa maupun sistem control semua dapat ditampilkan
oleh scada. Scada beroperasi dengan sistem control PLC ( Program Logic
Controller ) yang digunakan sebagai control pengoperasian sistem tersebut, PLC
menerima dan memproses bentuk sinyal atau seluruh data kegiatan yang ada
dilapangan terutama data nilai yang diukur pressure transmitter dilapangan yang
nantinya ditampilkan oleh Software Scada
45

Pada PLC tentunya terdapat jalur rangkaian atau yang biasa dikenal
dengan nama ladder diagram , sinyal atau data input yang dikirim oleh lapangan
kemudian akan diteruskan masuk ke PLC, dari PLC ini input dan data yang telah
di proses tadi diteruskan menuju output interface computer yang ditampilkan
melalui software scada. Gambar 4.7 dibawah ini ilustrasi proses tersebut.

Gambar 4.7 Proses Input menuju Output

Sumber : Dokumen Perusahaan

Setiap input program logic controller memiliki jalur fungsi tersendiri yang
menghubungkan input dari lapangan menuju output digital yang ditampilkan oleh
scada. Setelah proses input berupa data atau nilai yang dikirim dari lapangan,
input tersebut akan di proses dan dibaca oleh program logic controller dan
selanjutnya komputer akan menerima proses tersebut yang kemudian ditampilkan
melalui tampilan scada. Dari scada ini dapat dilakukan control secara command
button, command button dapat dilakukan untuk menutup shutdown valve ketika
pressure transmitter gagal menutup secara otomatis, namun hal ini belum pernah
dilakukan. Selain itu juga command button ini dapat di operasikan untuk
membuka ball valve ketika shutdown valve menutup dengan cara mengklik
tombol yang ada di tampilan sehingga sinyal akan diproses oleh plc kemudian
dilanjutkan menuju sistem actuator yang ada di lapangan, sistem ini digerakkan
oleh solenoid valve yang dirangkai secara elektrikal. Tampilan dari command
button shutdown valve ada pada gambar 4.8 dibawah ini.
46

Gambar 4.8 Menunjukkan command button Open/Close Shutdown Valve

Sumber : Dokumen Perusahaan

IV.4. Sistem Operasi manual Open Shutdown Valve


Sistem operasi manual open shutdown valve adalah sistem yang dilakukan
dengan cara manual yang dapat dilakukan untuk membuka dan menutup
shutdown valve dan terdapat beberapa cara yang digunakan diantaranya,
command button scada, control group valve dan mekanik hand pump. Namun
yang menjadi focus pembahasan ada pada sistem control group valve untuk
membuka shutdown valve.

IV.4.1. Secara Actuator Control Group Valve


Actuator yang digunakan pada shutdown valve di Stasiun Grissik adalah
actuator tipe Rotary Piston Valve Operator dengan jenis Quarter Turn Gas over
Oil actuator dimana actuoator ini dioperasikan oleh control group valve yang
berisi sistem untuk mengatur tekanan yang digunakan sebagai penggerak actuator.
Di dalam control group valve terdapat beberapa instrumen, yaitu :

 Pressure regulator
 Pneumatic piloted valve
 Solenoid valve

Pada PT PGN ( Perusahaan Gas Negara ) Tbk. Stasiun Grissik actuator


control group valve Seperti pada gambar 4.9 memiliki Spesifikasi actuator
control group valve yang digunakan sebagai sistem kendali secara manual,
47

Spesifikasi tersebut dapat dilihat pada tabel 4.3 dibawah ini. Spesifikasi dari
actuator pada Shutdown Valve di Stasiun Grissik adalah sebagai berikut.

Tabel 4.3 Spesifikasi actuator shutdown valve

Tipe Single Piston


Manufacture Model Ledeen MT 175-1/160
Min. Temperature -20oC
Max. Pressure 800 Psig
Min. Pressure 400 Psig
Available Max. Press. 1150 Psig
Available Min. Press 400 Psig
Actuator Orientation Horizontal

Gambar 4.9 Control Group Valve Actuator

Sumber : Dokumen Perusahaan

Actuator dari control group valve berfungsi untuk menggerakkan piston


pada silinder hidrolis, kemudian gaya mekanis dari piston diubah yang masih
berupa gerak translasi yang diubah menjadi gerak rotasi dengan scotch yoke
mechanism. Gambar gerak rotasi perpindahan dapat dilihat pada Gambar 4.10

Arah gerak rotasi dipengaruhi oleh tekanan pada gas storage tank yang
berisikan gas dari mainline dan kemudian gas tadi menekan tabung gas over oil
tank yang berisi oil sebagai actuator sumber untuk menekan aliran fluida gas yang
48

mengalir dari solenoid yang kemudian akan diteruskan menjadi gerak rotasi untuk
mengubah arah gerak tersebut menjadi close atau open.

Gambar 4.10 Arah Gerak Rotasi ball valve

Sumber : Dokumen Perusahaan

Shutdown valve dapat di operasikan secara manual, maka dengan cara


actuator inilah Shutdown Valve akan digerakkan. Terdapat dua cara untuk
melakukan operasi Shutdown valve yaitu dengan cara :

a. Kondisi Operasi Normal


b. Kondisi Operasi Emergency

IV.4.2. Kondisi Operasi Normal


Kondisi operasi normal actuator terdapat dua cara pengoperasian
diantaranya remote control operation opening dan local control opening
operation sistem, kedua cara ini memiliki perbedaan saat pengoperasiannya.
Pengoperasian menggunakan dua kondisi ini biasa digunakan pada saat
maintenance, uji fungsi keseluruhan shutdown valve ketika sumber gas utama
Conoco Philips sedang melakukan maintenance.
49

Cara pertama yaitu remote control operation opening, cara ini dilakukan
dengan bantuan dari sistem HMI Scada yang ada pada monitor layar computer,
seperti yang ditunjukkan pada gambar 4.8. Dimana cara ini dengan menekan
command yang ada pada tampilan kemudian command akan mengirim sinyal
inputan ke plc yang kemudian diteruskan menuju shutdown valve dilapangan
sehingga dapat membuka ball valve yang tertutup. Pada tahun 2014 cara remote
control operation ini difungsikan ketika gas yang dikirim dari Conoco Philips
mengalami peningkatan sehingga membuat sensor pressure transmitter membaca
dan menutup ball valve setelah gas kembali normal maka dibuka kembali ball
valve dengan sistem command button scada ini. Penjelasan pengoperasian dari
sistem in ada pada pembahasan 4.4.2.1

Cara kedua yaitu local control operation, sistem pengoperasian ini


dilakukan secara manual dan harus dilakukan kelapangan dimana team user
harus membuka box control group valve dan menggerakkan sebuah tuas yang
memang telah disiapkan untuk pengoperasian ini. Pengoperasian Local control
operation dapat berfungsi untuk membuka dan menutup ball valve, penjelasan
cara kerjanya terdapat pada pembahasan 4.4.2.2

IV.4.1.1. Remote Control Operation Opening


Remote control operation opening dilakukan dengan memberikan energi
listrik pada coil dari solenoid valve atau disebut dengan pengoperasian melalui
system scada (7.29B). Energi tersebut dialirkan sebagai sinyal untuk membuka
solenoid valve sehingga gas dapat mengalir melalui solenoid valve dan manual
valve (3.18) hingga menggerakkan valve (3.49B). Setelah valve (3.49B) sudah
terbuka, maka gas akan menekan sistem hidrolis pada gas over oil tank (4.09B)
dan kemudian actuator akan melakukan opening operation pada shutdown valve.
Seperti pada gambar 4.11 berikut
50

Gambar 4.11 Contoh Sistem Operasi Remote Control Opening

Sumber : Dokumen Perusahaan

IV.4.2.1. Local Control Operation


Local control operation dilakukan dengan cara mengendalikan lever (tuas)
salah satu solenoid valve di lapangan atau disebut pengoperasian secara manual
(7.29A/B). Apabila shutdown valve pada posisi buka penuh, maka untuk
melakukan local closing operation, solenoid valve (7.29A) dibuka agar gas dapat
mengalir menuju sistem hidrolis gas over oil tank (4.09A). Sedangkan jika
shutdown valve pada posisi tutup penuh, maka untuk melakukan local opening
51

operation, solenoid valve (7.29B) dibuka agar gas dapat mengalir menuju sistem
hidrolis gas over oil tank (4.09B). Gambar 4.12 mennjukkan sistem local
operation

Close 1
Open 1
Open 4
Close 4

Open 2
Close 2

Close 3 Open 3

Gambar 4.12 Contoh Sistem Local Control Operation Sistem

Sumber : Dokumen Perusahaan

IV.4.3. Emergency Operation


Kondisi Operasi Emergency shutdown valve, kondisi ini merupakan
kondisi yang dilakukan ketika terjadi peningkatan atau penurunan nilai tekanan
52

gas. Apa yang menjadi pembeda antara kondisi normal dan kondisi emergency,
perbedaannya hanya terdapat dari waktu kapan sistem ini di operasikan, sistem ini
merupakan alternative ketika cara yang lain tidak dapat dilakukan.

Emergency Operation ini dilakukan ketika sensor pressure transmitter


tidak dapat berfungsi, kemudian ketika sistem remote operation dan local
operation juga tidak dapat berfungsi. Itulah kenapa sistem ini disebut sistem
emergency karena sistem ini sistem yang di operasikan ketika keadaan benar
benar darurat yang dikarenakan cara sistem lain tidak dapat berfungsi. Cara ini
hampir sama dengan local control operation dilakukan dengan cara kelapangan
dan membuka box control group valve hanya saja yang digerakkan itu berbeda,
penjelasan lebih lanjut terdapat pada pembahasan 4.4.3.1 dibawah ini.

IV.4.3.1. Menggunakan Selenoid Valve


Yaitu dimana 2 (dua) solenoid valve (7.27A/B) akan mendapat sinyal
berupa energi listrik ketika sebuah push button yang ada di solenoid valve ditekan
dan akan membuka solenoid valve tersebut, push button yang ditekan cukup salah
satu saja karena push button tersebut memiliki fungsi masing masing yaitu, yang
kiri untuk menutup shutdown valve dan yang kanan untuk membuka shutdown
valve gambar dari push button solenoid valve dapat dilihat pada gambar 4.13
dibawah ini.

Gambar 4.13 Push button solenoid valve

Sumber : Dokumen Perusahaan


53

Gas dapat mengalir pada kedua solenoid valve dan shuttle valve (3.21A)
lalu membuka valve (3.49A) agar gas dapat memberi tekanan pada gas over oil
tank (4.09A) untuk melakukan emergency closing operation. Seperti pada
gambar 4.14

selenoid

selenoid

Gambar 4.14 Cara Operasi Kondisi Emergency

Sumber : Dokumen Perusahaan

Dari sistem pengoperasian secara manual yang dilakukan untuk menutup


dan membuka shutdown valve maka dapat diketahui gambaran secara lapangan
yang dilakukan, Sebagai tanda bukti untuk menunjukkan apakah shutdown valve
54

benar benar sudah dalam posisi 100% menutup atau 100% terbuka dapat dilihat
keterangan gambarnya dibawah ini , pada gambar 4.15 dapat dilihat bahwa
kondisi shutdown valve pada posisi open atau pada posisi normal, pada gambar
4.16 dapat dilihat bahwa posisi shutdown valve pada posisi close gambar tersebut
diambil ketika dilakukan pengujian uji fungsi shutdown valve yang dikarenakan
sumber gas utama Conoco Philips sedang ada sedikit perbaikan

Shutdown Valve dapat dilakukan pengujian atau uji fungsi close secara 10
– 15% ini disebut dengan partial stroke hanya saja hal ini tidak dapat dilakukan
secara terus menerus dan dalam jangka waktu yang lama, karena hal ini dapat
memicu dan terjadinya kerusakan pada bagian seal valve. Karena bagian seat
valve tersebut berbahan soft sehingga tidak dapat bertahan dalam waktu yang
lama.

Gambar 4.15 Posisi Shutdown Valve Open

Sumber : Dokumen Perusahaan


55

Gambar 4.16 Posisi Shutdown Valve Close

Sumber : Dokumen Perusahaan

IV.5. Manual Hand Pump


Manual Hand Pump merupakan cara pengoperasian dengan sistem pompa
menggunakan energi manusia, sistem ini dioperasikan oleh shutdown valve ketika
terjadi keadaan emergency untuk menutup ball valve dan membuka ball valve,
cara ini juga disebut cara darurat hanya saja cara ini jarang dilakukan. Cara ini
dilakukan ketika pada saat maintenance dan uji fungsi secara keseluruhan ketika
sumber gas utama Conoco Philips sedang zero flow dan tekanan gas yang rendah.
Manual hand pump beroperasi ketika sensor pressure transmitter tidak dapat
beroperasi dan sistem actuator control group valve juga tidak dapat beroperasi,
cara ini berfungsi dengan menggerakkan piston secara manual jika terjadi
pressure failure dari gas storage tank. Cara ini dilakukan dengan memompa tuas
yang ada secara berulang ulang kemudian dilakukan sebanyak kurang lebih 70 -
80 kali pompa atau lebih.
56

Gambar 4.17 Manual Hand Pump


Sumber : Dokumen Perusahaan

IV.6. Maintenance dan Repair Shutdown Valve


Shutdown valve memiliki beberapa tahapan atau jangka skala perbaikan,
karena shutdown valve tidak bisa di uji fungsi tes secara operasi kerja maka
dilakukanlah beberapa perawatan terhadap shutdown valve diantaranya :

- Perawatan Mingguan, Dilakukan perawatan secara visual check


terhadap Shutdown valve dengan cara pengecekan kebocoran pada
pipa pipa kecil , pemeriksaan terhadap baut , sekrup dan sambungan
sambungan pipa, dilakukan juga pengecekan terhadap standar
tekanan gas pada gas over oil tank dan control group valve box.
- Perawatan 6 Bulanan. Perawatan ini dilakukan dengan cara
pengujian secara elektrikal, untuk menguji responsive shutdown
valve. Cara ini dilakukan dengan pengukuran arus yang mengalir
pada electrical box apakah sudah +24VDC.
- Perawatan 1 tahunan. Dilakukan pembersihan dan penggantian
grease atau lubrikasi pada bagian seal grease dan dilakukan uji
fungsi Shutdown valve secara operasi ketika sumber gas utama dari
Conoco Philips sedang maintenance sehingga membuat gas zero
flow dan pressure yang sangat rendah.
- Perawatan 3 tahunan. Perawatan secara 3 tahunan yaitu dengan
melakukan pemeriksaan dan penggantian oli actuator pada tabung
gas overl oil tank dan perawatan berkala lainnya.

IV.6.1. Hasil Pengukuran Uji Fungsi Shutdown Valve


Uji fungsi tes shutdown valve pernah dilakukan untuk mengetahui
bagaiamana respon dan juga kecepatan berapa lama waktu yang dibutuhkan
Shutdown valve untuk menutup secara sempurna. Pengujian dilakukan ketika
57

Conoco Phillips sedang melakukan maintenance dan tidak beroperasi sehingga


dapat dilakukan uji fungsi shutdown valve, kegiatan ini dilakukan pada tahun
2017 dan data ini berdasarkan tahun 2017. Hasil uji fungsi tes shutdown valve
dapat dilihat pada tabel 4.4 dibawah ini.

Tabel 4.4 Hasil uji fungsi tes Shutdown Valve secara keseluruhan

No Pengujian 11 – SDV - OK Not Respon Time Ket


1012 OK ( Detik )
11-PT-1020 A & 11-PT- To close : 12
1.  -
1020 B set High High To open : 7
11-PT-1020 B & 11-PT- To close : 12
2.  -
1020 C set High High To open : 7
11-PT-1020 B & 11-PT To close : 10
3.  -
1020 C set High High To open : 7
11-PT-1020 A & 11-PT- To close : 10
4.  -
1020 B set Low Low To open : 7
11-PT-1020 A & 11-PT- To close : 10
5.  -
1020 C set Low Low To open : 7
11-PT-1020 B & 11-PT- To close : 10
6.  -
1020 C set Low Low To open : 7
11-SDV-1020
7.  - To close : 12
Emergency Push Button
11-SDV-1020
8. Emergency Push Button  - To Close : 12
from HMI
11-SDV-1020 Normal
9.  -
Close
Tidak ada
10. Black Out Power  -
Pergerakan
Tidak ada
11. Cavity 11-SDV-1020  -
Passing
Open to close by
12.  - 10 Detik
Selenoid
Close to open by
13.  - 7 Detik
Selenoid
Di Scada
Status
SDV Close & Fuse SDV
14.  - SDV
dilepas
Close to
Open
58

Pada hasil pengujian function test shutdown valve secara keseluruhan


dapat dilihat perbandingan waktu antara 3 pressure transmitter saat di uji coba
secara voting logic, terdapat beberapa detik perbedaan pada saat di uji coba.
Namun hal ini dapat dipengaruhi dari waktu mulai perhitungan, mungkin waktu
mulai menghitung terdapat perbedaan sehingga menyebabkan terjadinya
perbedaan waktu pada saat shutdown valve akan ditutup. Namun yang jadi
perhatian disini adalah karena shutdown valve sangat jarang di operasikan dan
dikhawatirkan dapat terjadi perlambatan waktu pada saat melakukan penutupan
secara penuh yang dipengaruhi oleh keadaan, korosi, dan juga bagian seal yang
mudah kering.
BAB V
PENUTUP

V.1 Kesimpulan
1. Shutdown Valve dapat menutup secara otomatis sesuai dengan nilai
pressure transmitter dengan standar operasi tidak boleh kurang dari 360
Psig dan tidak boleh lebih dari 1150 Psig.
2. Shutdown Valve beroperasi menutup secara otomatis dengan sistem
sensor Pressure Transmitter
3. Shutdown Valve dibuka secara manual dengan sistem actuator Control
Group Valve.
4. Shutdown Valve juga dapat dioperasikan dengan Manual Hand Pump
ketika sensor Pressure Transmitter dan actuator Control Group Valve
tidak dapat beroperasi.
5. Shutdown Valve diprogram dengan sistem Failed to Last Position
(FLP) , dalam keadaan dan kondisi apapun SDV akan tetap terbuka.

V.2 Saran
1. Perlu dilakukan perawatan lebih terhadap shutdown valve terutama
terhadap gas over oil tank dan juga gas storage tank untuk mengetahui
tekanan gas yang diperlukan agar tidak terjadi kegagalan operasi pada
dua storage tersebut ketika sistem otomotasi tidak berfungsi.
2. Perlu adanya sistem otomatis untuk membuka kembali shutdown valve
ketika nilai pressure kembali ke range normal operasinya.
3. Mahasiswa yang akan melakukan kerja praktek perlu tahu terlebih
dahulu latar belakang dan profil dari perusahaan atau industi tersebut.
Supaya program studi dan materi pelajaran diperkuliahan itu tepat
sasaran pada saat pengaplikasiannya di perusahaan atau industri tersebut
4. Mahasiswa yang akan melakukan kerja praktek harus mampu menjaga
sikap baiknya di perusahaan atau industri, karena mahasiswa yang kerja
praktek itu membawa nama baik Lembaga Politeknik Negeri Sriwijaya

59
DAFTAR PUSTAKA

D.Ngedy, Temi Timotius. M. Muding, Yuniarti. 2016. Sensor dan Aktuator.


Makalah. Dalam: Makalah Penggunaan Komputer Dalam Sistem Tenaga
Listrik.
Group, RIMERA. 2012. Ball Valves Czech Republic : MSA
Pramudijanto, Komponen Hardware Programmable Logic Controller Control.
Dalam: Systems Service Center Jurusan Teknik Elektro ITS.
Solution, PGN. 2015. Modul Stasiun Grissik. Palembang : PT PGN Solution
Sudaryono, Soleh,Miftahu, ed. 2013. Pneumatik & Hidrolik. Malang 65102 ;
PPTK Boe Malang
Energy for life, PGN. 2018. “Sejarah Pgn Solution”, http://www.pgn-
solution.co.id/id/tentang-pgasol/ diakses pada 10 Agustus 2018 Pukul
10:31
Siemens, Simatic. 2015. “S7 – 400 and M7 – 400 Programmable controllers
hardware and installation, Datasheet [pdf],
http://www.gisa.se/uploaded_files/S7-400-and-M7-400-Hardware-and-
Installation.pdf?v20170809175555 Diakses pada 13 Agustus Pukul
10:15

Referensi belajar elektronika online, Zona Elektro. 2013. “Teori sensor dan
karakteristik sensor elektronika”, http://zonaelektro.net/sensor/ Diakses
pada 11 Agustus 2018 Pukul 09:35

Yudha. 2015. “ Perancangan sistem pengatur tekanan pada shutdown valve


untuk antisipasi kebakaran berbasis pneumatic menggunakan
mikrokontroler Atmega328”,
http://elektro.studentjournal.ub.ac.id/index.php/teub/article/view/378
diakses pada 10 Agustus 2018 Pukul 11 : 05

ix
LAMPIRAN

Anda mungkin juga menyukai