Anda di halaman 1dari 114

LAPORAN PPL III

PRAKTEK LANGSUNG KONSELING PENDIDIKAN LUAR SEKOLAH


(PLKP-LS)
TA. 2020/2021

Disusun Oleh

OLEH :

Nama : Chairunnisa Dwi Yusfika

NIM : 0303172108
Jurusan : Bimbingan dan Konseling Islam
Lokasi PPLKP-LS : Pematangsiantar
Alamat : Jl. Rakutta Sembiring No. 155 Pematangsiantar

FAKULTAS ILMU TARBIYAH DAN KEGURUAN

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI

SUMATERA UTARA

2020/2021
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN PRAKTIKUM PLKP-LS

Setelah diadakan pengarahan, koreksi, dan perbaikan seperlunya terhadap


Laporan Individual Pelaksanaan Program Praktik Lapangan Konseling Luar Sekolah
(PLKP-LS) Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN Sumatera Urara Medan Tahun
2020/2021 yang disusun oleh :

Nama : Chairunnisa Dwi Yusfika

Nim : 0303172108

Jur./Prodi : Bimbingan dan Konseling Islam

Alamat : Jl. Wiliam Iskandar Psr. V Medan Estate

Lokasi : Jl. Rakutta Sembiring, Kec. Siantar Utara,


Pematangsiantar

LAPORAN INI DISAHKAN OLEH:

DOSEN PEMBIMBING Ka. LABORATORIUM

Ahmad Syarqawi M. Pd Dr. Eka Susanti, M.Pd

NIP: 1100000095 NIP: 1971105261994022001

i
KATA PENGANTAR

‫ــــــــــــــــم اﷲِال َّر ْح َم ِن ال َّر ِحيم‬


ِ ‫س‬
ْ ِ‫ب‬

Assalamu’alaikum Wr. Wb

Puji dan syukur saya panjatkan atas kehadirat Allah SWT yang telah
melimpahkan rahmat, hidayah, dan karunia-Nya, sehingga Laporan PLKP-LS
terselesaikan dengan baik. Laporan ini disusun sebagai salah satu syarat penyelesaian
PLKP-LS yang dilaksanakan di Kota Pematangsiantar.
Terusunnya laporan ini berkat usaha yang maksimal penulis dan bantuan berbagai
pihak yang telah membantu baik berupa dorongan semangat maupun materil. Pada
kesempatan kali ini penulis ingin menyampaikan penghargaan dan ucapan terimakasih
kepada :

1. Dr. Syahrin Harahap, MA, selaku Dekan Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN
SU Medan.

2. Drs. Nurussakinah Daulay M. Psi, selaku Ketua Prodi Bimbingan dan Konseling
Islam UIN SU Medan yang telah memprogramkan PLKP-LS
3. Dr. Eka Susanti, M.Pd selaku Kepala Laboratorium FITK UINSU Medan
4. Ahmad Syarqawi, M.Pd, selaku Dosen Pembimbing PLKP-LS
5. Rifandy, Reza, Fauzal, Fikri dan Farhan sebagai anak asuh saya
6. Beberapa teman-teman PPL seperjuangan yang telah bekerjasama
7. Keluarga tercinta saya yang sangat luar biasa selalu memberikan dukungan dan doa
kepada saya setiap hari yang tiada kenal lelah dan letih.
8. EXO, IKON, 2PM, TEEN TOP, SUPER JUNIOR, B1A4 dan teman-temannya yang
telah membantu mengurangi beban pikiran saya lewat lagu-lagunya
9. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu yang telah memberikan
bantuan, dorongan, dan arahan baik secara langsung maupun tidak langsung
sehingga pelaksanaan PLKP-LS dapat berjalan dengan lancar.

ii
Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu
kritikan, masukan dan saran yang membangun sangat penulis harapkan sebagai bahan
perbaikan.
Akhir kata, semoga kegiatan PLKP-LS ini dapat memberikan manfaat bagi
semua pihak terkait pada umumnya, serta bagi pihak penulis sendiri pada khususnya,
semoga laporan ini memberikan manfaat bagi para pembaca.

Pematangsiantar, 6 Februari 2021

Chairunnisa Dwi Yusfika


NIM : 0303172108

iii
DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN.................................................................................. i

KATA PENGANTAR.............................................................................................. ii

DAFTAR ISI............................................................................................................. iv

DAFTAR TABEL..................................................................................................... vi

DAFTAR GAMBAR................................................................................................ vii

DAFTAR LAMPIRAN............................................................................................ viii

BAB I PENDAHULUAN......................................................................................... 1

A. Latar Belakang............................................................................................... 1
B. Tujuan Kegiatan PLKP-LS............................................................................ 1
C. Ruang Lingkup Materi dan Kegiatan............................................................. 2
D. Kondisi Umum Tempat Praktik PLKP-LS.................................................... 6

BAB II PROGRAM LAYANAN KONSELING...................................................7

A. Penyusunan Program...................................................................................... 7
B. Materi Program.............................................................................................. 9
C. Penjabaran Program....................................................................................... 9

BAB III IDENTIFIKASI MASALAH ANAK ASUH........................................... 11

A. Data Diri Anak Asuh...................................................................................... 11


B. Identifikasi melalui Aplikasi Instrumentasi................................................... 11
C. Identifikasi melalui Analisis Himpunan Data................................................ 11

BAB IV KEGIATAN LAYANAN KONSELING................................................. 12

A. Layanan Bimbingan Kelompok..................................................................... 12


B. Layanan Konseling Kelompok....................................................................... 14
C. Layanan Konseling Individu.......................................................................... 15

BAB V KEGIATAN PENDUKUNG...................................................................... 17

A. Aplikasi Instrumentasi (AUM UMUM)......................................................... 17

iv
B. Himpunan Data.............................................................................................. 19

LAMPIRAN.............................................................................................................. 20

A. Lampiran Himpunan Data.............................................................................. 21


B. Lampiran Aplikasi Instrumentasi................................................................... 33
C. Lampiran Program, RPL, dan RKP................................................................ 56
D. Lampiran Lembar Respon Bimbingan Kelompok......................................... 68
E. Lampiran Lembar Respon Konseling Kelompok.......................................... 77

DAFTAR KEGIATAN PRATIKUM..................................................................... 100

DOKUMENTASI..................................................................................................... 102

v
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Hasil Pengolahan AUM UMUM Rifandy Akbar........................................ 40

Tabel 2. Hasil Pengolahan AUM UMUM Reza Khairul Azwar................................ 42

Tabel 3. Hasil Pengolahan AUM UMUM Mhd. Fauzal Pratama.............................. 44

Tabel 4. Hasil Pengolahan AUM UMUM Abdul Latif Farhan................................. 46

Tabel 5. Hasil Pengolahan AUM UMUM Zulfikri Khorii........................................ 48

Tabel 6. Hasil Pengolahan AUM UMUM Format Kelompok................................... 50

Tabel 7. Masalah Terberat dari Hasil AUM UMUM Anak Asuh.............................. 51

Tabel 8. Program Bulanan.......................................................................................... 57

Table 9. Program Mingguan...................................................................................... 59

vi
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. AUM UMUM dan Himpunan Data......................................................... 103

Gambar 2. AUM UMUM dan Himpunan Data......................................................... 103

Gambar 3. Bimbingan Kelompok.............................................................................. 104

Gambar 4. Bimbingan Kelompok (2)......................................................................... 104

Gambar 5. Konseling Kelompok................................................................................ 105

Gambar 6. Konseling Kelompok (2).......................................................................... 105

Gambar 7. Bimbingan dengan Dosen Pembimbing................................................... 106

Gambar 8. Bimbingan dengan Dosen Pembimbing (2)............................................. 106

Gambar 9. Bimbingan dengan Dosen Pembimbing (3)............................................. 106

vii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Himpunan Data................................................................................ 21

Lampiran 2. Aplikasi Instrumen........................................................................... 33

Lampiran 3. Program, RPL, dan RKP.................................................................. 56

Lampiran 4. Lembar Respon Bimbingan Kelompok........................................... 68

Lampiran 5. Lembar Respon Konseling Individu................................................ 77

viii
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Praktik Lapangan Konseling Pendidikan Diluar Sekolah (PLKP-LS)
merupakan kegiatan yang wajib dilakukan oleh semua mahasiswa jurusan/ program
studi bimbingan dan konseling, sebagai salah satu persyaratan pokok untuk
menyelesaikan kegiatan perkuliahannya. Dalam kurikulum jurusana/program Studi
BK (Sarjana: S-1 mata kuliah PLKP-LS termasuk kedalam kelompok mata kuliah
Keahlian Berkarya dengan bobot 4 SKS, dengan sinopsis berikut:
Praktik tersupervisi pelayanan konseling pendidikan pada lembaga pendidikan
di luar sekolah, seperti keluarga, panti asuhanm anak berkebutuhan khusus, anak
jalanan, organisasi pemuda, baik milik pemerintah ataupun swasta. Pedoman PLKP-
LS disusun tersendiri.
Kegiatan PLKP-LS merupakan proses belajar dalam menerapkan wawasan,
pengetahuan, keterampilan, nilai dan sikap melalui berbagai kegiatan pelayanan
profesi konseling yang disesuaikan dengan tuntutan perkembangan dan permasalahan
peserta didik dalam kehidupan di luar sekolah (misalnya dalam keluarga, kelompok
remaja dan pemuda, panti asuhan, dan kursus-kursus).
Melalui kegiatan ini diharapkan mahasiswa memperoleh pengalaman nyata
penyelenggaraan kegiatan pelayanan konseling di luar sekolah, khususnya kegiatan
layanan konseling sesuai dengan kondisi kehidupan, perkembangan dan permasalahan
individu atau kelompok yang bersangkutan.

B. Tujuan Kegiatan PLKP-LS


1. Tujuan Umum
Tujuan umum penyelenggaraan PLKP-LS adalah agar mahasiswa dapat
menerapkan dan mengembangkan kompetensi profesi konseling secara penuh
melalui pengalaman nyata dalam melaksanakan pelayanan konseling di luar
sekolah dengan Standar Prosedur Operasional (SPO) yang tepat.

2. Tujuan Khusus
Tujuan khusus penyelenggaraan PLKP-LS adalah agar mahasiswa terampil dalam:

1
a. Menyusun kegiatan pelayanan konseling sesuai dengan kebutuhan, tingkat
perkembangan dan permasalahan peserta didik di luar sekolah
b. Melaksanakan jenis-jenis layanan dan kegiatan pendukung konseling sesuai
dengan kebutuhan peserta didik melalui Standar Prosedur Operasional (SPO)
masing-masing kegiatan layanan dan kegiatan pendukung
c. Mengevaluasi proses dan hasil pelaksanaan layanan yang meliputi laiseg
(penilaian segera), Laijapen (penilaian jangka pendek, laijapang (Penilaian
jangka panjang)
d. Berpartisipasi dengan unsur di luar sekolah dalam pelaksanaan kegiatan
pelayanan konseling di luar sekolah
e. Berkoordinasi dengan sekolah dalam pelaksanaan pelayanan konseling di luar
sekolah

C. Ruang Lingkup PLKP-LS


1. Lingkup Materi
Ruang lingkup materi meliputi:
a. Permendibud No.111 tahun 2014 tentang BK pada pendidikan dasar dan
pendidikan menengah pasal 6 ayat 1
b. Salinan lampiran permendibud RI No.111 tahun 2014 BK pada pendidikan
dasar dan pendidikan menengah tentang pedoman BK
c. Undang-Undang (UU) No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan
Nasional
d. Undang-Undang No. 20 Tahun 2003 pasal 39 ayat 1 dan 2 tentang pendidik
dan tenaga pendidikan
e. Panduan Bimbingan dan Konseling Berbasis Kompetensi di Sekolah
f. Materi “BK Pola 17 Plus” disekolah
g. Penyusunan Program Konseling di Sekolah / Manajemen BK di sekolah

Manajemen program BK di mts merupakan kegiatan untuk membntu


mencapai tujuan pendidikan agar peserta didik mampu mengenal diri sendiri
lingkungan zmenjadi pribadi yang mampu menyelesaikan masalah dan memiliki
akhlak yang baik. Manajemen program BK harus didukung dan direncanakan
dengan baik yang harus melibatkan berbagai pihak yang terkait (Stakeholder
Sekolah).

2
Dalam manajemen BK harus ada perencanaan pengelolaan
pelaksanaan dan pengawasan yang dilakukan secara teratur dan berkesimbungan.
Keberhasilan menyususn program BK adanya personil BK yang melakukan
kegiatan BK sesuai ahlinya dan dalam manajemen BK ada menyusun program
yaitu program bulanan dan mingguan.
2. Lingkup Kegiatan
Lingkup kegatan PLKP-LS adalah mempraktekkan seluruh isi dalam
lingkup materi diatas terhadap lima atau lebih peserta yang ikut berperan penting
dalam kegiatan PLKP-LS.
Untuk kegiatan ini Praktik Lapangan Konseling di Luar Sekolah
mengacu pada pola 17 plus yang terdiri dari 4 bidang bimbingan, 10 jenis
layanan, dan 5 kegiatan pendukung yang telah di fokuskan pada kegiatan layanan
pembelajaran:
a. Bidang Bimbingan dan Konseling
1) Bidang bimbingan pribadi.
Yaitu proses pemberian bantuan kepada konseli untuk memahami,
menerima, mengarahkan, mengambil keputusan, dan merealisasikan
keputusannya secara bertanggung jawab tentang perkembangan aspek
pribadinya.
2) Bidang bimbingan sosial.
Yaitu untuk membantu klien agar mampu berempati, memahami
keragaman latar sosial budaya, mengamati dan menghargai orang lain,
menyesuaikan dengan nilai dan norma yang berlaku, dll.
3) Bidang pengembangan kegiatan belajar.
Yaitu bidang pelayanan yang membantu peserta didik yang
mengembangkan kemampuan belajar dalam rangka mengikuti pendidikan
sekolah atau madrasah dan belajar secara mandiri.
4) Bidang pengembangan karir.
Yaitu layanan bimbingan yang diberikan kepada individu untuk
merencakan dan mengambangkan masa depannya, berkaitan dengan dunia
pendidikan maupun dunia karir.
b. Jenis Layanan Bimbingan Dan Konseling
1) Layanan orentasi.

3
Menurut Prayitno bahwa layanan orientasi adalah sebuah layanan yang
diberikan kepada klien untuk memberikan pemahaman kepada klien agar
dapat menjalani kehidupan yang lebih baik kedapan.
2) Layanan informasi.
Prayitno mengatakan bahwa layanan informasi adalah salah satu layanan
yang memberikan fasilitas kepada klien dengan memberikan berbagai
informasi yang diminta atau yang dibutuhkan oleh klien sehingga dengan
informasi yang diperoleh, klien dapat mengambil sikap tentang apa yang
akan dilakukan kedepan.
3) Layanan penempatan dan penyaluran.
Purwoko menjelaskan bahwa layanan penempatan dan penyaluran adalah
serangkaian kegiatan bantuan yang diberikan kepada siswa agar siswa
dapat menempatkan dan menyalurkan segala potensinya pada kondisi yang
sesuai.
4) Layanan penguasaan konten.
Layanan penguasaan konten adalah layanan yang diberikan kepada klien
agar klien dapat melakukan sesuatu dengan terampil.
5) Layanan konseling perorangan.
Hallen mengungkapkan bahwa layanan konseling individu yaitu layanan
bimbingan dan konseling yang memungkinkan peserta didik mendapat
layanan langsung tatap muka dengan guru BK.
6) Layanan bimbingan kelompok.
Hallen menjelaskan bahwa layanan bimbingan kelompok yaitu layanan
yang memungkinkan sejumlah peserta didik untuk bersama-sama
mengemukakan pendapat tentang sesuatu dan membicarakan topik-topik
penting.
7) Layanan konseling kelompok.
Ohlsen dalam Mungin Eddy Wibowo menyatakan bahwa konseling
kelompok merupakan pengalaman terpenting bagi orang-orang yang tidak
mempunyai masalah-masalah emosional yang serius.
8) Layanan Konsultasi.
Layanan konsultasi adalah layanan yang diberikan oleh seorang konselor
kepada klien (tepatnya dalam jenis layanan ini sangat akrab disebut dengan

4
konsulti untuk diberikan berbagai pemahaman dan wawasan untuk
menyelesaikan masalah orang ketiga).
9) Layanan Mediasi.
Layanan mediasi adalah layanan yang diberikan kepada klien yang sedang
mengalami permasalahan perselisihan.
10) Layanan Advokasi
Layanan advokasi adalah layanan BK membantu pesert didik untuk
memperoleh kembali hak-hak dirinya yang tidak diperhatikan dan atau
mendapatkan perlakuan yang salah sesuai dengan tuntutan karakter cerdas
dan terpuji.
c. Kegiatan Pendukung Bimbingan Dan Konseling
1) Aplikasi Instrumentasi.
Aplikasi instumentasi data adalah kegiatan untuk mengumpulkan data dan
keterangan tentang peserta didik, tentang lingkungan peserta didik dan
lingkungan lainnya.
2) Himpunan Data.
Data merupakan serangkaian gambaran, nilai, informasi tentang sesuatu.
Data yang diperoleh dari berbagai sumber dihimpun, dikelompokkan oleh
konselor untuk dijadikan menjadi satu agar konselor dapat dengan mudah
memahami data tersebut baik secara individual maupun secara kelompok.
3) Konfernsi Kasus.
Konferensi kasus adalah kegiatan pendukung atau pelengkap dalam
bimbingan dan konseling untuk membahas permasalahan siswa (klien)
dalam suatu pertemuan yang dihadiri oleh pihak-pihak yang dapat
memberikan keterangan, kemudahan, dan komitmen bagi
keterentaskannya permasalahan siswa (klien).
4) Kunjungan rumah.
Kunjungan rumah merupakan kegiatan untuk memperoleh data,
keterangan, kemudahan, dan komitmen bagi keterentasannya
permasalahan peserta didik melalui kunjungan rumah klien.
5) Alih tangan kasus
Ahli tangan kasus merupakan kegiatan untuk memperoleh penanganan
yang lebih tepat dan tuntas atas permasalahan yang dialami klien dengan
memindahkan penanganan kasus kepihak lain yang lebih kompeten.

5
D. Kondisi Umum Tempat Praktik PLKP-LS

Lokasi kegiatan dilaksanakan di rumah salah satu peserta. Lokasinya ada di Jl.
Rakutta Sembiring no. 155 sedikit memasuki gang dari jalan besar. Termasuk lokasi
yang padat penduduk karena dapat dilihat dari jarak rumah yang hampir tidak ada dan
mayoritas di sana adalah Islam. Dan termasuk jalan lintas yang artinya daerah tersebut
selalu ramai. Namun, jika dilihat di daerah tersebut bukan daerah yang ekonomi kelas
atas tapi bukan kelas ekonomi rendah juga.

6
BAB II
PROGRAM LAYANAN KONSELING

A. Penyusunan Program

Kegiatan penyusunan program Bimbingan dan Konseling di luar sekolah perlu


dipersiapkan dengan baik. Persiapan program Bimbingan dan Konseling di lokasi
yang diinginkan adalah seperangkat kegiatan yang dilakukan melalui berbagai bentuk
survey, serta persiapan peserta untuk melaksanakan Bimbingan dan Konseling.
Adapun langkah-langkah dalam penyusunan program Bimbingan dan Konseling
menurut Prayitno (1996) adalah:

1) Merekapitulasi program bimbingan konseling terdahulu yakni merangkum seluruh


program layanan dan pendukung bimbingan dan konseling yang telah terlaksana
pada tahun sebelumnya.
2) Need Assestment
Mengkaji terlebih dahulu kebutuhan seluruh siswa asuh dalam pelayanan
Bimbingan dan Konseling, melalui :
a. Aplikasi Instrumentasi : berupa angket, wawancara, sosiometri, daftar cek,
pengamatan langsung dan sebagainya terhadap siswa asuh
b. Berdiskusi dengan sesama siswa, guru pembimbing, atau sesama guru lain
dengan koordinator serta kepala sekolah
c. Memperhatikan kebijakan dan situasi sekolah, lingkungan dan masyarakat
pada umumnya.
3) Memadukan kegiatan satu dengan dua dan menyusun konsep rencana program
yang dimaksud dengan menggunakan format.
4) Menyesuaikan konsep rencana program tersebut dengan pembimbing lain,
koordinator Bimbingan dan Konseling serta Kepala Sekolah
5) Memfasilitasi program tersebut

Adapun prinsip-prinsip dalam penyusunan program Bimbingan dan Konseling


adalah:
1) Program yang mudah dibuat dan dipahami
2) Menggunakan perlengkapan yang seadanya
3) Program yang mudah diimplementasikan

7
4) Program yang mudah dievaluasi
5) Program yang pelaksanaannya fleksibel (mudah disesuaikan)
6) Penempatan suasana kerja antara berbagai pihak yang berkepentingan dengan
kegiatan
7) Semua bermuara pada hasil yang bermanfaat bagi semua pihak

1. Studi Kelayakan

Studi kelayakan adalah seperangkat kegiatan dalam mengumpulkan


berbagai informasi tentang hal-hal yang dibutuhkan untuk penyusunan
program Bimbingan dan Konseling di sekolah. Dalam studi kelayakan yang
dapat dipertimbangkan yaitu beberapa aspek:

a. Pelaksanaa program

b. Pengendalian pelaksanaan program

c. Pembiayaan kegiatan secara keseluruhan yang menunjang pelaksanaan


program.

2. Pertimbangan

Dalam tahap penyusunan program Bimbingan dan Konseling


hendaknya perlu diperhatikan beberapa pertimbangan diantarany:

a. Penyusunan program Bimbingan dan Konseling hendaknya merumuskan


masalahmasalah yang dihadapi.

b. Dalam penyusunan program Bimbingan dan Konseling hendaknya


dirumuskan dengan jelas tujuan yang ingin dicapai dalam menangani
berbagai masalah, serta dirumuskan bentuk-bentuk kegiatan yang
berkenaan dengan butir rincian kegiatan waktu pelaksanaan dan
sasarannya.

c. Dalam penyusunan program Bimbingan dan Konseling disekolah


hendaknya dirumuskan dan diinvertarisasikan berbagai fasilitas yang ada,
termasuk didalamnya personal Bimbingan dan Konseling yang telah ada.

8
B. Materi Program

Penyusunan program Bimbingan dan Konseling adalah merencanakan


program dalam bidang Bimbingan dan Konseling, baik perencanaan program harian,
program mingguan, program bulanan dan program tahunan melalui bentuk layanan
dan kegiatan pendukung. Program pelayanan Bimbingan dan Konseling direncanakan
berdasarkan hasil analisis kebutuhan siswa serta pihak-pihak yang berkepentingan
dengan perkembangan siswa secara optimal. Program ini menghimpun seluruh materi
kegiatan Bimbingan dan Konseling dalam empat bidang bimbingan, yakni bidang
bimbingan pribadi, sosial, belajar dan karir yang diselenggarakan melalui berbagai
kegiatan lainnya dan kegiatan pendukung.
Adapun pertimbangan-pertimbangan yang sangat diperlukan agar program
dalam pelayanan Bimbingan dan Konseling senantiasa matang dan terpadukan,
hendaknya :

1. Berdasarkan kebutuhan, bagi pengembangan siswa sesuai dengan kondisi


pribadinya, serta jenjang dan jenis pendidikannya
2. Lengkap dan Menyeluruh, memuat segenap fungsi bimbingan, meliputi semua
jenis layanan dan kegiatan pendukung, serta menjamin dipenuhinya prinsip dan
asas-asas Bimbingan dan Konseling.
3. Sistematis, dalam arti program disusun menurut urutan logis, sinkronisasi dengan
menghindari tupang tindih yang tidak perlu, serta dibagi-bagi secara logis
4. Terbuka dan luwes. Sehingga mudah menerima masukan untuk pengembangan
dan penyempurnaannya tanpa harus merombak program itu secara menyeluruh
5. Memungkinkan kerja sama dengan semua pihak yang terkait dalam rangka
memanfaatkan berbagai sumber dan kemudahan yang tersedia bagi kelancaran
dan keberhasilan pelayanan Bimbingan dan Konseling.
6. Memungkinkan diselenggaranakannya penilaian dan tindak lanjut, untuk
penyempurnaan program pada khususnya, dan peningkatan keefektifan dan
keefisienan penyelenggaraan program Bimbingan dan Konseling pada umumnya.

C. Penjabaran Program

9
Di dalam Bimbingan dan Konseling Terdapat beberapa program yaitu
program harian, mingguan, bulanan, semester dan juga tahunan. Tetapi untuk laporan
PLKP-S yang digunakan adalah program bulanan dan mingguan.

1. Program Bulanan
Program bulanan adalah program Bimbingan dan Konseling yang secara
langsung dilaksanakan selama satu bulan lamanya, pada hari, tanggal dan tempat
yang tidak ditetapkan. Program bulanan ini berbentuk satuan layanan dan satuan
pendukung untuk satu materi dalam bidang bimbingan tertentu. Program bulanan
ini memuat rencana satu bulan layanan atau satu bulan kegiatan pendukung, sesuai
dengan apa yang tercantum dalam SK Mendikbud No.25/1995, bahwa satu kali
kegiatan Bimbingan dan Konseling memakan waktu 2 jam tatap muka, untuk itu
penyusunan program ini mestinya harus disesuaikan dengan waktu tersebut.
2. Program Mingguan
Program mingguan adalah program Bimbingan dan Konseling yang secara
langsung dilaksanakan pada hari, tanggal, tempat yang tidak ditetapkan dalam satu
minggu. Program mingguan ini berbentuk satuan layanan atau satuan pendukung
dalam materii bimbingan dan konseling tertentu. Program ini harus disesuaikan
pada kebutuhan siswa selama satu atau beberapa minggu dengan memperhatikan
pelaksanaan dan kegiatan pendukung pada satu minggu sebelumnya

10
BAB III
IDENTIFIKASI MASALAH ANAK ASUH

A. Data Diri Anak Asuh


Dalam pelaksanaan PLKP-LS ini anak asuh saya berjumlah lima (5) orang.
Mereka semua adalah siswa SLTA yang bersekolah di SMA N 5 Pematangsiantar.
Mereka berada di sekolah yang sama karena sejak tahun lalu pemerintah
memberlakukan sistem zonasi untuk mendaftar ke sekolah sehingga sekolah tersebut
adalah sekolah yang jaraknya paling dekat dengan rumah mereka.
Mereka juga merupakan tetangga satu sama lain dan juga teman bermain.
Alamat rumah mereka semua berada di jalan Rakutta Sembiring hanya berbeda gang.
walaupun mereka beda tingkatan dan umur namun tidak mempengaruhi pertemanan
mereka.

B. Identifikasi melalui Aplikasi Instrumen


Aplikasi instrumentasi yang saya gunakan selama PLKP-LS adalah AUM
UMUM format 3 tingkat SLTA edisi terbaru 2019. karena anak asuh saya merumakan
siswa SLTA.
Dari hasil pengolahan AUM UMUM yang sudah diadministrasikan didapatkan
hasil bahwa masalah yang paling banyak dialami anak asuh saya terdapat dibidang
HSO, KDP, AMN, dan HMM. Dan masalah terberat dari anak asuh saya ada di
bidang HMM.

C. Indentifikasi melalui Himpunan data


Himpunan data yang saya berikan berisi data diri yang keterangannya tentang diri
siswa, kesehatan siswa, kegemaran, dan data diri orang tua siswa. Tujuan dari
himpunan data adalah untuk memperoleh data diri dari siswa, sehingga jika terjadi
ahal yang tidak diinginkan kepada siswa saya bisa menghubunginya melalui orang tua
siswa.

Dari data yang diberikan oleh anak asuh saya, mereka semua merupakan warga
yang sudah lama tinggal di daerah tersebut. Mereka berada di sekeloah yang sama
namun berdeda tingkatan. Mereka memiliki hobby dan prestasi yang berbeda-beda.

11
Mereka semua masih memiliki orang tua yang lengkap. Kehidpan mereka juga
bisa dibilang lumayan berkecukupan. Dari 5 anak ada 1 anak asuh saya yang memiliki
penyakit serius seperti bipolar. Namun hal ini belumdapat dipastikan karena anak
asuh saya belum ada konsultasi langsung dengan yang berwenang.

12
BAB IV
KEGIATAN LAYANAN KONSELING

A. Layanan Bimbingan Kelompok

Menurut Romlah (1989) “bimbingan kelompok didefinisikan sebagai proses


pemberian bantuan yang diberikan secara kelompok”. Gazda (Romlah, 1989),
bimbingan kelompok secara umum dilaksanakan di kelas dengan jumlah peserta didik
berkisar antara 20-35 orang. Dalam kegiatan bimbingan kelompok aktifitas yang
dilakukan kebanyakan berupa penyampaian informasi yang sesuai dengan masalah
pendidikan, pekerjaan, pemahaman diri, adaptasi diri, dan hubungan interpersonal.
Kegiatan pemberian informasi disini bertujuan untuk mengembangkan dan
memperluas wawasan peserta didik terhadap hal-hal penting yang akan dan sedang
mereka alami dalam masa perkembangan. Selain itu, pemberian informasi sendiri juga
berperan sebagai fungsi pencegahan supaya peserta didik tidak jatuh ke dalam
masalah. Sedangkan menurut Prayitno (1995),bimbingan kelompok diartikan sebagai
upaya untuk membimbing kelompok-kelompok siswa agar kelompok itu menjadi
besardan mandiri. Semisal, kelompok pecinta alam, OSIS, PMR, dll.

Layanan ini dimaksudkan untuk memungkinkan anak asuh secara bersama-


sama memperoleh berbagai bahan dari nara sumber yang bermanfaat untuk kehidupan
sehari-hari, baik sebagai individu maupun sebagai pelajar, anggota keluarga, dan
masyarakat. Bahan yang dimaksudkan dapat juga dipergunakan sebagai acuan untuk
mengambil keputusan.

Dalam pelaksanaan layanan bimbingan kelompok yang diadakan pada


Minggu, 24 January 2021 dimulai dari pukul 15.00 WIB-selesai dan berjalan cukup
kondusif. Dalam pelaksanaan layanan bimbingan kelompok anak asuh dikumpulkan
disatu tempat dan membentuk posisi duduk setengah lingkaran. Kegiatan bimbingan
kelompok ini dilaksanakan di salah satu rumah anak asuh.

Dalam pelaksanaan layanan bimbingan kelompok materi yang dipilih yaitu


pergaulan bebas. Karena topic tersebut sedang marak-maraknya terjadi dikalangan
anak-anak hingga dewasa. Selama kegiatan saya meminta anak asuh untuk
menyampaikan pendapat mereka mengenai pergaulan bebas dan bagaimana cara

13
mereka menghindari pergaulan bebas. Namun dari lima anak asuh yang ikut serta
hanya dua anak yang aktif dalam layanan ini. Dan setelah selesai bimbingan
kelompok saya meminta anak asuh saya untuk mengisi lembar respon.

Kendalanya saya di sini adalah salah satu anak asuh saya tidak bisa ikut
bergabung karena jadwal check up dan layanan bimbingan kelompok ini berbenturan
sehingga dengan terpaksa digantikan dengan salah satu yang kebetulan ada temannya
yang sedang tidak ada kegiatan lain.

B. Layanan Konseling Kelompok

Layanan konseling kelompok yaitu layanan bimbingan dan konseling yang


memungkinkan peserta didik memperoleh kesempatan untuk pembahasan dan
pengentasan permasalahan yang dialaminya melalui dinamika kelompok. Dinamika
kelompok adalah suasana yang hidup, yang berdenyut, yang bergerak, yang
berkembang, yang ditandai dengan adanya interaksi antara sesama anggota kelompok.
Layanan konseling kelompok merupakan layanan konseling yang diselenggarakan
dalam suasana kelompok.

Gazda (1984), Shertzer & Stone (1980) (dalam Mungin Edi Wibowo, 2005)
mengemukakan pengertian konseling kelompok yaitu : “konseling kelompok adalah
suatu proses antar pribadi yang terpusat pada pemikiran dan perilaku yang disadari.
Proses itu mengandung ciri-ciri terapeutik seperti pengungkapan pikiran dan perasaan
secara leluasa, orientasi pada kenyataan, pembukaan diri mengenai perasaan-perasaan
mendalam yang dialami, saling percaya, saling perhatian, saling pengertian, dan
saling mendukung”.

Layanan ini memungkikan anak asuh memperoleh kesempatan bagi


pembahasan dan pengentasan masalah yang dialami melalui dinamika kelompok.
Layanan ini merupakan layanan konseling yang diselenggarakan dalam suasana
kelompok. Fungsi utama bimbingan yang didukung oleh layanan konseling kelompok
ialah fungsi pengentasan.

Pelaksanaan layanan konseling kelompok dilakukan pada 04 February 2021


dimulai pukul 15:00 WIB-selesai. Kegiatan ini dilaksanakan di tempat yang sama
seperti sebelumnya di rumah salah satu anak asuh. Dalam pelaksanaan konseling
kelompok ini, kami membahas topic tentang minat belajar. Topic ini dipilih karena

14
keadaan yang mendukung semenjak pandemic minat belajar anak-anak menurun.
Setelah selesai memberikan layanan saya meminta anak asuh mengisi lembar respon.

C. Layanan Konseling Individu

Layanan Konseling Perorangan atau Individual adalah merupakan salah satu


pemberian bantuan secara perorangan dan secara langsung. Dalam cara ini pemberian
bantuan dilakukan secara face to face relationship (hubungan muka ke muka, atau
hubungan empat mata) antara konselor dengan individu yang terjadi ketika seorang
konselor bertemu secara pribadi dengan klien untuk tujuan konseling. Ini adalah
interaksi antara konselor dan konseli dimana banyak yang berfikir bahwa ini adalah
esensi dari pekerjaan konselor.

Konseling individu menurut Prayitno dan Erman Amti (2004:105) adalah


proses pemberian bantuan yang dilakukan melalui wawancara konseling oleh seorang
ahli (disebut konselor) kepada individu yang sedang mengalami sesuatu masalah
(disebut klien)  yang bermuara pada teratasinya masalah yang dihadapi klien.

Dryden (dalam Palmer & McMahon, 1989:39) bahwa konseling perorangan


sangat menjaga kerahasiaan klien; konseling perorangan akan membuat hubungan
akrab antara klien dan konselor; konseling perorangan sebagai proses pembelajaran
klien; konseling perorangan adalah sebuah proses teraputik. Lebih lanjut, Dryden
menyimpulkan bahwa konseling perorangan membantu klien yang ingin membuat
perbedaan dirinya dengan yang lain. Konseling perorangan juga akan sangat
membantu konselor dalam membuat variasi gaya teraputik untuk klien yang berbeda.

Konseling individual adalah proses belajar melalui hubungan khusus secara


pribadi dalam wawancara antara seorang konselor dan seorang konseli/klien.
Konseli/klien mengalami kesukaran pribadi yang tidak dapat dipecahkan sendiri,
kemudian ia meminta bantuan konselor sebagai petugas yang profesional dalam
jabatannya dengan pengetahuan dan ketrampilan psikologi. Konseling ditujukan pada
individu yang normal, yang menghadapi kesukaran dalam mengalami masalah
pendidikan, pekerjaan dan sosial dimana ia tidak dapat memilih dan memutuskan
sendiri. Dapat disimpulkan bahwa konseling hanya ditujukan pada individu-individu
yang sudah menyadari kehidupan pribadinya.

15
Berdasarkan pengertian yang dikemukakan di atas dapat dipahami bahwa 
konseling perorangan yang dimaksud memuat beberapa hal yaitu (1)usaha membantu
klien/ sebuah proses teraputik  dalam upaya mengentaskan permasalahan (2) menjaga
kerahasiaan klien; (3) konseling perorangan akan membuat hubungan akrab antara
klien dan konselor; (4) proses membelajaran klien; (5) pelaksanaannya dilakukan
secara tatap muka; (6) tujuannya agar klien dapat mengambil tanggung jawab sendiri
terhadap berbagai persoalan atau masalah khusus yang dialaminya.

Konseling individu merupakan bentuk layanan yang paling utama dalam


peaksanaan fungsi pengentasan masalah klien. Dengan demikian konseling
perorangan merupakan “jantung hati”. Implikasi lain pengertian “jantung hati” adalah
apabila seorang konselor telah menguasai dengan baik apa, mengapa dan bagaimana
pelayanan konseling itu (memahami, menghayati dan menerapkan wawasan,
pengetahuan dan ketrampilan dengan berbagai teknik dan teknologinya), maka
diharapkan ia dapat menyelenggarakan layanan-layanan bimbingan lainnya tanpa
mengalami banyak kesulitan.

Layanan ini saya laksanakan pada tanggal 26 Januari 2021. Di sini saya
melaksanakan layanan konseling individu dengan siswa asuh yang berinisial AAY.
Dalam layanan ini, AAY menjelaskan tentang masalah, kendala, dan hal-hal yang
mengganggu pikirannya baik masalah keluarga maupun masalah sekolah. Layanan ini
dilaksanakan di rumah saya, namun di ruangan terbuka sehingga tidak memungkinkan
untuk di bawa ke dalam kamar karena perbedaan jenis kelamin. Karena
pelaksanaannya di ruangan terbuka jadi ada sedikit gangguan dari luar seperti suara
kendaraan yang mungkin ikut terekam.

16
BAB V

KEGIATAN PENDUKUNG

A. Aplikasi Instrumentasi

Aplikasi instrumen yaitu kegiatan pendukung bimbingan dan konseling untuk


mengumpulkan data dan keterangan tentang peserta didik (klien), keterangan tentang
lingkungan peserta didik dan “lingkungan yang lebih luas”,pengumpulan data ini
dilakukan dengan berbagai instrument. Baik tes maupun non-tes.

1. AUM UMUM

Selama lebih dari 30 tahun terakhir ini instrumen yang dipakai untuk
mengungkap maslaah, khususnya dalam kaitannya dengan pelayanan bimbingan
dan konseling, di indonesia pada umumnya adalah terjemahan atau adaptasi dari
Mooney Problem Check List (MPCL, revisi 1950) yang dikembangkan oleh Ross
L. Mooney.
Alat ungkap masalah (AUM) sebagai alat ungkap masalah yang baru,
bukanlah alat pengukur,melainkan sebagai instrumen yang cukup sederhana,
mudah dan murah untuk mengkomunikasikan berbagai masalah yang dialami
klien. Pada personil yang membantunya.
AUM Umum adalah sebuah instrumen standar yang dikembangkan oleh
Prayitno, dkk. yang dapat digunakan dalam rangka memahami dan
memperkirakan masalah-masalah yang dihadapi klien. Alat Ungkap Masalah ini
didesain untuk mengungkap sepuluh bidang masalah yang mungkin dihadapi
klien.
AUM UMUM merupakan sebuah alat yang digunakan untuk mengungkap
masalah-masalah siswa, mahasiswa, dan masyarakat secara menyeluruh
mengungkapkan masalah-masalah umum..
AUM bukan alat pengukur tetapi alat untuk mengkomunikasikan masalah
klien pada konselor atau guru pembimbing. AUM UMUM merupaka alat ungkap
masalah umum, yang dibentuk dalam 5 format.
Alat ungkap masalah (AUM) Umum untuk siswa meliputi sejumlah item
yang memuat berbagai masalah yang mungkin dialami oleh peserta didik yang

17
semuanya itu dikelompokkan kedalam sembilan bidang. Jumlah item untuk
masing-masing bidang tersebut disesuaikan dengan luasnya jangkauan bidang
yang bersangkutan.

AUM UMUM merupakan salah satu instrument dalam bimbingan dan


konseling yang bertujuan untuk mengungkapkan masalah-masalah siswa yang
bersifat umum sehingga dapat diketahui kemudian diberi bantuan layanan.

AUM UMUM untuk anak asuh adalah AUM Umum terbaru format-3 yang
didalamnya terdapat 200 butir pernyataan, terdiri dari sepuluh bidang masalah
yaitu:

a. Hubungan sosial (HSO) terdiri dari 35 butir masalah


b. Agama nilai dan moral (ANM) terdiri dari 30 butir masalah
c. Jasmani dan kesehatan (JDK) terdiri dari 25 butir masalah
d. Keadaan dan hubungan dalam keluarga (KHK) terdiri dari 25 butir masalah
e. Hubungan Muda Mudi (HMM) 20 butir masalah.
f. Pendidikan dan pelajaran (PDP) terdiri dari 15 butir masalah
g. Karier dan pekerjaan (KDP) terdiri dari 15 butir masalah
h. Diri pribadi (DPI) terdiri dari 15 butir masalah
i. Ekonomi dan keuangan (EDK) terdiri dari 10 butir masalah
j. Waktu senggang (WSG) terdiri dari 10 butir masalah

a) Pelaksanaan
Pelaksanaan AUM Umum dilaksanakan setelah pengadministrasian AUM
Umum, yaitu:
Hari/Tanggal : Sabtu/16 Januari 2021

Tempat : Jl. Rakutta Sembiring no. 155

Sasaran : Siswa Kelas X, XI, XII

b) Tujuan
Pengadministrasian AUM Umum bertujuan untuk:
1) Mendapatkan gambaran mengenai masalah pribadi dan masalah berat yang
dialami anak asuh, sehingga dapat dijadikan sebagai salah satu dasar untuk
pemberian bantuan serta tindak lanjut terhadap masalah.

18
2) Mengetahui masalah kelompok dikalangan anak asuh sesuai bidang
masalah
2. Himpunan Data

Data adalah gambaran atau keterangan tentang ada atau keadaan tertentu.
Layanan Himpunan Data adalah upaya Konselor untuk menghimpun, digolong-
golongkan dan dikemas dalam betuk tertentu.
Himpunan data mencakup semua usaha untuk memperoleh data tentang
siswa, menganalisis dan menafsirkan data, serta menyimpan data itu. (Winkel,
2005:253).
Prayitno, dkk (1997) menyatakan, bahwa salah satu di antara tugas guru
pembimbing adalah melaksanakan segenap program kegiatan pendukung,
sedangkan himpunan data merupakan bagian dari kegiatan pendukung. Kegiatan
penyelenggaraan himpunan data menurut Prayitno (2004:18) meliputi
perencanaan, pelaksanaan , evaluasi dan laporan.
Himpunan data adalah kegiatan untuk menghimpun seluruh data dan
keterangan yang relevan dengan keperluan pengembangan peserta didik.
Himpunan data diselenggarakan secara berkelanjutan, sistematik, komprehensif,
terpadu dan sifatnya tertutup.
Jadi himpunan data merupakan kegiatan untuk menghimpun seluruh data
dan keterangan yang relevan dengan keperluan pengembangan peserta didik.
Himpunan data meliputi kegiatan mengumpulkan semua data yang telah
diperoleh melalui aplikasi instrumentasi, dari data tersebut dikelompokkan
menjadi data pribadi, data kelompok, dan data umum. Adapun data yang telah
penulis himpun dalam pelaksanaan PLKP-LS di Jl. Rakutta Sembiring sebagai
berikut:

a. Data yang diperoleh dari pemberian format himpunan data yang berisikan data
tentang pribadi anak asuh, keadaan keluarga yang berbentuk seperti format
biodata.

b. Biodata anak asuh

19
LAMPIRAN

20
HIMPUNAN DATA

21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
AUM UMUM

33
34
35
36
37
38
39
RAHASIA

HASIL PENGOLAHAN

AUM SERI UMUM FORMAT 3: SLTA

(Individual)

Nama Siswa : Rifandy Akbar

Jenis Kelamin : Laki-laki

Kelas/Sekolah : XII IPA/SMA N 5 PEMATANGSIANTAR

Tgl. Pengadm. : 16 Januari 2021

BIDANG DAN FREKUENSI MASALAH

KODE BID JENIS MASALAH NO. MSLH


MASALAH NOMOR MASALAH JML % YG BERAT
1 2 3 4 5
1. HSO (35) 011, 012, 013, 014, 015, 036, 038,
039, 061, 062, 063, 064, 065, 086, 27 77,14 088
087, 088, 089, 111, 112, 113, 114,
132, 133, 134, 141, 143, 145
2. AMN (30) 017, 018, 019, 020, 041, 042, 043,
044, 045, 066, 068, 070, 091, 093, 20 66,66 -
116, 136, 137, 138, 139, 140
3. JDK (25) 001, 005, 026, 029, 030, 051, 053, 10 40 -
054, 101, 103
4. KHK (25) 023, 024, 025, 046, 049, 050, 071, 17 68 -
073, 074, 075, 096, 097, 099, 121,
122, 123, 125
5. HMM (20) 156, 157, 158, 159, 160, 177, 178, 14 70 194
191, 193, 194, 197, 198, 199, 200
6. PDP (15) 006, 007, 008, 009, 032, 033, 034, 13 86,67 056
035, 056, 057, 059
7. KDP (15) 081, 083, 084, 085, 106, 107, 108, 12 80 -
108, 110, 126, 127, 128
8. DPI(15) 151, 155, 171, 175, 186, 187, 188 7 46,67 -
9. EDK(10) 146, 147, 166, 169 4 40 166
10. WSG (10) 161, 162, 163, 165, 181, 182, 183, 8 80 -
184
Keseluruhan 132 66% 4
(200)

40
Ingin mengkonsultasikan

Masalah kepada: ……………. Pematangsiantar, 19 Januari 2021

Pelaksana

Chairunnisa Dwi Yusfika

NIM 0303172108

41
RAHASIA

HASIL PENGOLAHAN

AUM SERI UMUM FORMAT 3: SLTA

(Individual)

Nama Siswa : Reza Khairul Azwar

Jenis Kelamin : Laki-laki

Kelas/Sekolah : XII IPS/SMA N 5 PEMATANGSIANTAR

Tgl. Pengadm. : 16 Januari 2021

BIDANG DAN FREKUENSI MASALAH

KODE BID JENIS MASALAH NO. MSLH


MASALAH NOMOR MASALAH JML % YG BERAT
1 2 3 4 5
1. HSO (35) 014, 015, 036, 037, 038, 039, 061, 062, 18 0,52 111, 141
063, 064, 086, 087, 088, 089, 111, 112,
114, 141
2. AMN (30) 016, 017, 018, 041, 042, 043, 067, 070, 17 56,67 -
091, 093, 117, 118, 119, 120, 137, 138,
139
3. JDK (25) 001, 002, 026, 029, 030, 051, 079, 102, 9 36 -
105
4. KHK (25) 022, 023, 024, 025, 047, 049, 050, 074, 14 56 022
075, 096, 098, 099, 122, 124
5. HMM (20) 156, 157, 158, 159, 177, 179, 180, 191, 12 60 180, 199, 200
193, 198, 199, 200
6. PDP (15) 010, 032, 034, 035, 056, 058, 059, 060 8 53,33 -
7. KDP (15) 081, 082, 083, 084, 085, 106, 107, 108, 13 86,67 -
109, 126, 127, 128, 130
8. DPI(15) 171, 174, 175, 186, 188, 189 6 40 -
9. EDK(10) 146, 147, 148, 149, 166, 167 6 60 -
10. WSG (10) 161, 162, 181, 182, 183, 184, 185 7 70 -
Keseluruhan 110 55% 60
(200)

42
Ingin mengkonsultasikan

Masalah kepada: ……………. Pematangsiantar, 19 Januari 2021

Pelaksana

Chairunnisa Dwi Yusfika

NIM 0303172108

43
RAHASIA

HASIL PENGOLAHAN

AUM SERI UMUM FORMAT 3: SLTA

(Individual)

Nama Siswa : Mhd. Fauzal Pratama

Jenis Kelamin : Laki-laki

Kelas/Sekolah : XI IPA/SMA N 5 PEMATANGSIANTAR

Tgl. Pengadm. : 16 Januari 2021

BIDANG DAN FREKUENSI MASALAH

KODE BID JENIS MASALAH NO. MSLH


MASALAH YG BERAT
NOMOR MASALAH JML %
1 2 3 4 5
1. HSO (35) 014, 036, 037, 039, 062, 087, 088, 8 22,86 -
114
2. AMN (30) 042, 044 2 6,67 -
3. JDK (25) 001, 002, 004, 030, 052, 054, 103, 8 32 103
105
4. KHK (25) - - - -
5. HMM (20) 196, 198, 199 3 15 198
6. PDP (15) 009 1 6,67 -
7. KDP (15) 083 1 6,67 -
8. DPI(15) 172, 175, 188, 189 4 26,67 -
9. EDK(10) - - - -
10. WSG (10) - - - -
Keseluruhan 27 13,5% 2
(200)

Ingin mengkonsultasikan

Masalah kepada: ……………. Pematangsiantar, 19 Januari 2021

44
Pelaksana

Chairunnisa Dwi Yusfika

NIM 0303172108

45
RAHASIA

HASIL PENGOLAHAN

AUM SERI UMUM FORMAT 3: SLTA

(Individual)

Nama Siswa : Abdul Latif Farhan

Jenis Kelamin : Laki-laki

Kelas/Sekolah : XI IPA/SMA N 5 PEMATANGSIANTAR

Tgl. Pengadm. : 16 Januari 2021

BIDANG DAN FREKUENSI MASALAH

KODE BID JENIS MASALAH NO. MSLH


MASALAH NOMOR MASALAH JML % YG BERAT
1 2 3 4 5
1. HSO (35) 013, 036, 061, 063, 086, 088, 111, 112, 14 40 -
114, 132, 133, 134, 135, 145
2. AMN (30) 045, 117, 139 3 10 -
3. JDK (25) 001, 0,26, 030, 052, 054 5 20 -
4. KHK (25) 023, 025, 049, 050, 074, 075, 096, 098, 11 44 096
122, 123, 124
5.HMM (20) 156, 157, 158, 159, 160, 177, 178, 14 70 -
179, 191, 192,196, 197, 199, 200
6. PDP (15) 008, 010, 032, 035, 056, 057, 060 7 46,7 -
7. KDP (15) 081, 082, 083, 084, 085, 106, 108, 109, 12 80 -
110, 127, 128, 129
8. DPI(15) 155, 171, 172, 173, 174, 175, 187, 188, 9 60 -
189
9. EDK(10) 146, 147, 149, 166, 169 5 50 -
10. WSG (10) 165, 181, 185 3 30 -
Keseluruhan 83 42% 1
(200)

Ingin mengkonsultasikan

46
Masalah kepada: ……………. Pematangsiantar, 19 Januari 2021

Pelaksana

Chairunnisa Dwi Yusfika

NIM 0303172108

47
RAHASIA

HASIL PENGOLAHAN

AUM SERI UMUM FORMAT 3: SLTA

(Individual)

Nama Siswa : Zulfikri Khoirii

Jenis Kelamin : Laki-laki

Kelas/Sekolah : X IPA/SMA N 5 PEMATANGSIANTAR

Tgl. Pengadm. : 16 Januari 2021

BIDANG DAN FREKUENSI MASALAH

KODE BID JENIS MASALAH NO. MSLH


MASALAH NOMOR MASALAH JML % YG BERAT
1 2 3 4 5
1. HSO (35) 014, 015, 036, 037, 038, 039, 040, 061,
062, 063, 064, 065, 088, 089, 090, 111, 30 85,7 -
112, 113, 114, 115, 131, 132, 133, 134,
135, 141, 142, 143, 144, 145
2. AMN (30) 016, 017, 020, 041, 042, 043, 044, 045,
066, 070, 091, 092, 093, 116, 117, 118, 21 70 -
119, 120, 137, 138, 139
3. JDK (25) 001, 004, 005, 026, 028, 030, 051, 052, 15 60 078
054, 076, 078, 103, 104, 105
4. KHK (25) 023, 025, 049, 050, 071, 073, 075, 097, 12 48 -
099, 122, 123, 125
5. HMM (20) 156, 158, 160, 176, 177, 178, 180, 195, 13 65 -
196, 197, 198, 199, 200
6. PDP (15) 006, 007, 009, 059 4 26,7 -
7. KDP (15) 082, 083, 084, 085, 106, 107, 108, 110, 12 80 126
126, 127, 129, 130
8. DPI(15) 151, 154, 155, 171, 172, 173, 174, 175, 13 86,7 -
186, 187, 188, 189, 190
9. EDK(10) 146, 147, 148, 149, 166, 167 6 60 -
10. WSG (10) 161, 162, 163, 164, 165, 181, 182, 183, 10 100 -
184, 185
Keseluruhan 136 68% 2
(200)

48
Ingin mengkonsultasikan

Masalah kepada: ……………. Pematangsiantar, 19 Januari 2021

Pelaksana

Chairunnisa Dwi Yusfika

NIM 0303172108

49
RAHASIA

HASIL PENGOLAHAN

AUM SERI UMUM FORMAT 3: SLTA

(Kelompok)

Nama Sekolah : SMA N 5 PEMATANGSIANTAR

Kelas : X/XI/XII

Jumlah Siswa Asuh : 5 Orang

Tgl. Pengadministrasian : 16 Januari 2021

MASALAH
MASALAH KESELURUHAN
KODE BID. BERAT
MASALAH TER- TER-
JLH % RATA2 JLH RATA2
TINGGI RENDAH
1 2 3 4 5 6 7 8
1. HSO (35) 30 0 97 2,77 9,7 3 0,3
2. AMN (30) 21 0 63 2,1 6,3 0 0
3. JDK (25) 15 0 47 1,88 4,7 2 0,2
4. KHK (25) 17 0 57 2,28 5,7 2 0,2
5. HMM (20) 14 0 59 2,95 5,9 5 0,5
6. PDP (15) 13 0 33 2,2 3,3 2 0,2
7. KDP (15) 13 0 50 3,33 5 0 0
8. DPI(15) 13 0 39 2,6 3,9 0 0
9. EDK(10) 6 0 21 2,1 2,1 1 0,1
10. WSG (10) 10 0 28 2,8 2,8 0 0
Keseluruhan
152 0 494 25,01 49,4 15 1,5
(200)

Pematangsiantar, 19 Januari 2021

Pelaksana

50
Chairunnisa Dwi Yusfika

NIM 0303172108

51
HASIL MASALAH TERBERAT DARI AUM SISWA

NO NAMA NOMOR MASALAH JUMLAH


1. Rifandy Akbar 056, 088, 166, 194 4
2. Reza Khairul Azwar 022, 111, 200, 199, 180, 141 6
3. Mhd. Fauzal Pratama 103, 198 2
4. Abdul Latif Farhan 126, 078 2
5. Zulfikri Khoirii 096 1

52
NAMA SISWA

BERDASARKAN HASIL AUM TERBERAT

HSO
BIDANG JUMLAH NAMA MASALAH NAMA SISWA
MASALA
H
088 1 Susah berhenti kalau sudah 1. Rifandy Akbar
mengakses internet
111 1 Tidak menyukai atau tidak 1. Reza Khairul Azwar
disukai seseorang
141 1 Kurang peduli terhadap orang 1. Reza Khairul Azwar
lain

JDK
BIDANG JUMLAH NAMA MASALAH NAMA SISWA
MASALA
H
078 1 Secara umum meras tidak 1. Zulfikri Khoirii
sehat
103 1 Kurang atau susah tidur 1. Mhd. Fauzal P.

KHK
BIDANG JUMLAH NAMA MASALAH NAMA SISWA
MASALA
H

53
022 1 Mengalami masalah karena
ayah dan/ ibu kandung telah 1. Reza Khairul Azwar
meninggal
096 1 Mengalami maslah karena
menjadi anak tunggal, anak
sulung, anak bungsu, satu-
1. Abdul Latif Farhan
satunya anak laki-laki, atau
satu-satunya anak perempuan

HMM
BIDANG JUMLAH NAMA MASALAH NAMA SISWA
MASALA
H
180 1 Mengalami masalah dalam 1. Reza Khairul Azwar
memilih teman akrab dari jenis
kelamin lain atau pacar
194 1 Terpengaruh hubungan muda- 1. Rifandy Akbar
mudi yang menyimpang yaitu
LGBTZ
198 1 Mudah lupa 1. Mhd. Fauzal P.

199 1 Sering melamun atau 1. Reza Khairul Azwar


berkhayal
200 1 Ceroboh atau kurang hati-hati 1. Reza Khairul Azwar

PDP
BIDANG JUMLAH NAMA MASALAH NAMA SISWA
MASALA
H
056 1 Khawatir tidak tersedia biaya 1. Rifandy Akbar
untuk melanjutkkan pelajaran
setamat sekolah ini
126 1 Mengalami masalah karena 1. Zulfikri Khoirii
membanding-bandingkan

54
kondisi keuangan orang lain

EDK
BIDANG JUMLAH NAMA MASALAH NAMA SISWA
MASALA
H
166 1 Mengalami masalah karena 1. Rifandy Akbar
ingin berpenghasilan sendiri

55
PROGRAM
LAYANAN

56
PROGRAM BULANAN

LAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING

Lokasi : Jl. Rakutta Sembiring Tahun Pelajaran : 2021/2020

Kelas / Semester : X/XI/XII (genap) Mahasiswi : Chairunnisa Dwi .Y.

MATERI BIDANG PENGEMBANGAN

Semester II (Januari-Februari) T.A 2020/2021


N KEGIATAN
O Januari Februari
1 2 3 4
1 Layanan Pengenalan BK serta menjelaskan -
Orientasi tentang tujuan BK di sekolah
2 Layanan - -
Informasi
3 Layanan - -
Penempatan dan
Penyaluran
4 Penguasaan - Cara meningkatkan konsentrasi
Konten dan daya ingat
5 Layanan Cara mengubah keinginan orang tua -
Konseling yang terlalu memaksakan kehendak
Perorangan kepada anak
6 Layanan Bimb. Pergaulan bebas -
Kelompok
7 Layanan Kons. - Minat belajar siswa
Kelompok
8 Layanan - -
Konsultasi
9 Layanan Mediasi - -
10 Layanan - -
Advokasi
11 Aplikasi AUM UMUM -
Instrumentasi
12 Alih Tangan - -
Kasus

57
13 Konferensi Kasus - -
14 Kunjungan - -
Rumah
15 Himpunan Data Himpunan Data -

Pematangsiantar, 21 Januari 2021

Mengetahui:

Mahasiswi PLKP-LS

Chairunnisa Dwi Yusfika

NIM : 0303172108

PROGRAM MINGGUAN

LAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING

Lokasi : Jl. Rakutta Sembiring Minggu/Bulan : II/Januari

Kelas / Semester : X/XI/XII (genap) Mahasiswi : Chairunnisa Dwi .Y.

N KEGIATAN MATERI BIDANG PENGEMBANGAN


PRIBADI SOSIAL BELAJAR KARIR
O
1 2 3 4 5 6
1 Mengenal - -
Layanan
- lingkungan
Orientasi
sekitar
2 Layanan Pentingnya

58
menjaga kesehatan - - -
Informasi
diri
3 Layanan Menentukan
Penempatan dan - - - bidang karir
Penyaluran yang sesuai
4 Penguasaan - - - -
Konten
5 Menyesuaikan
Layanan Kons.
- diri di - -
Perorangan
lingkungan baru
6 Merawat kulit yang - - Menentukan
sensitive karir yang
Layanan Bimb.
sesuai dengan
Kelompok
bakat yang
dimiliki
7 Layanan Kons. - - - -
Kelompok
8 Layanan - - - -
Konsultasi
9 Layanan Mediasi - - - -
10 Layanan - - - -
Advokasi
11 Aplikasi AUM UMUM AUM UMUM AUM UMUM AUM UMUM
Instrumentasi
12 Alih Tangan - - - -
Kasus
13 Konferensi Kasus - - - -
14 Kunjungan - - - -
Rumah
15 Himpunan Data Autobiografi Autobiografi Autobiografi Autobiografi

Pematangsiantar, 21 Januari 2021

Mengetahui:

Mahasiswi PLKP-LS

59
Chairunnisa Dwi Yusfika

NIM : 0303172108

PROGRAM MINGGUAN

LAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING

Lokasi : Jl. Rakutta Sembiring Minggu/Bulan : III/Januari

Kelas / Semester : X/XI/XII (genap) Mahasiswi : Chairunnisa Dwi .Y.

N KEGIATAN MATERI BIDANG PENGEMBANGAN


PRIBADI SOSIAL BELAJAR KARIR
O
1 2 3 4 5 6
1 Pentingnya -
Layanan
- - menimbah ilmu
Orientasi
diusia remaja
2 Layanan - - - -
Informasi
3 Layanan
Penempatan dan - - - -
Penyaluran
4 Penguasaan - - - -
Konten
5 Layanan Kons. - - - -
Perorangan
6 Layanan Bimb. - - - -
Kelompok
7 Layanan Kons. - Pergaulan bebas - -
Kelompok
8 Layanan - - - -
Konsultasi
9 Layanan Mediasi - - - -
10 Layanan - - - -
Advokasi
11 Aplikasi - - - -

60
Instrumentasi
12 Alih Tangan - - - -
Kasus
13 Konferensi Kasus - - - -
14 Kunjungan - - - -
Rumah
15 Himpunan Data - - - -

Pematangsiantar, 21 Januari 2021

Mengetahui:

Mahasiswi PLKP-LS

Chairunnisa Dwi Yusfika

NIM : 0303172108

61
PROGRAM MINGGUAN

LAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING

Lokasi : Jl. Rakutta Sembiring Minggu/Bulan : IV/Januari

Kelas / Semester : X/XI/XII (genap) Mahasiswi : Chairunnisa Dwi .Y.

N KEGIATAN MATERI BIDANG PENGEMBANGAN


PRIBADI SOSIAL BELAJAR KARIR
O
1 2 3 4 5 6
1 Layanan - - -
-
Orientasi
2 - Pengembangan
Layanan
hubungan sosial - -
Informasi
yang produktif
3 Layanan Menentukan
Penempatan dan - - - bidang karir
Penyaluran yang sesuai
4 Penguasaan - - - -
Konten
5 Meningkatkan
Layanan Kons.
kepercayaan diri - - -
Perorangan
anak
6 Layanan Bimb. - - - -
Kelompok
7 Layanan Kons. - - - -
Kelompok
8 Layanan - - - -
Konsultasi
9 Layanan Mediasi - - - -
10 Layanan - - - -
Advokasi
11 Aplikasi - - - -
Instrumentasi
12 Alih Tangan - - - -
Kasus
13 Konferensi Kasus - - - -
14 Kunjungan - - - -

62
Rumah
15 Himpunan Data - - - -

Pematangsiantar, 21 Januari 2021

Mengetahui:

Mahasiswi PLKP-LS

Chairunnisa Dwi Yusfika

NIM : 0303172108

PROGRAM MINGGUAN

LAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING

Lokasi : Jl. Rakutta Sembiring Minggu/Bulan : I/Februari

Kelas / Semester : X/XI/XII (genap) Mahasiswi : Chairunnisa Dwi .Y.

N KEGIATAN MATERI BIDANG PENGEMBANGAN


PRIBADI SOSIAL BELAJAR KARIR
O
1 2 3 4 5 6
1 Layanan - - -
-
Orientasi
2 - Pengembangan
Layanan
hubungan sosial - -
Informasi
yang produktif

63
3 Layanan Menentukan
Penempatan dan - - - bidang karir
Penyaluran yang sesuai
4 Penguasaan - - - -
Konten
5 Layanan Kons. - - - -
Perorangan
6 Layanan Bimb. - - - -
Kelompok
Meningkatkan
7 Layanan Kons. - - minat dan -
Kelompok konsentrasi
belajar
8 Layanan - - - -
Konsultasi
9 Layanan Mediasi - - - -
10 Layanan - - - -
Advokasi
11 Aplikasi - - - -
Instrumentasi
12 Alih Tangan - - - -
Kasus
13 Konferensi Kasus - - - -
14 Kunjungan - - - -
Rumah
15 Himpunan Data - - - -

Pematangsiantar, 21 Januari 2021

Mengetahui:

Mahasiswi PLKP-LS

Chairunnisa Dwi Yusfika

NIM : 0303172108

64
65
RENCANA PROGRAM LAYANAN

66
67
RENCANA PELAKSANAAN LAYANAN (RPL)
BIMBINGAN KELOMPOK

1. Topik Permasalahan : Pergaulan Bebas


2. Bidang Bimbingan : Bimbingan Kelompok
3. Kegiatan/Jenis Layanan : Bimbingan Kelompok
4. Fungsi Kegiatan : Melatih Kepercayaan Diri Individu
5. Tujuan Kegiatan/ Hasil : 1) Konseli dapat menjauhi pergaulan yang
yang ingin dicapai menyimpang
2) Konseli lebih dapat memilah pertemanan

Konseli terhadap siswa-siswa SMA Negeri 5


6. Sasaran :
Pematangsiantar
7. Rencana Kegiatan :
a. Hari/ Tanggal : Minggu/24 Januari 2021
b. Waktu : 15.00 s.d selesai
c. Semester/Tahun : Genap / tahun 2020/2020
d. Tempat Penyelenggaraan : Rumah anak asuh
8. Penyelenggara Layanan : Chairunnisa Dwi Yusfika
9. :
Pihak yang dilibatkan Anak asuh
10. Alat dan Perlengkapan :
a. Instrumen Pendukung : AUM Umum
b. Alat : Pedoman konseling
11. Langkah-langkah konseling : Tahap Awal
a. Mengucapkan salam dan berdoa
b. Menanyakan kegiatan sebelumnya,
c. Mengapresiasikan kehadiran .
d. Guru menyampaikan tujuan layanan
Guru mengadakan ice Breaking
Tahap Pertengahan
a. Menjelajahi dan mengeksplorasi masalah
serta kepedulian konseli dan lingkungannya
dalam mengatasi permasalahan yang
dialaminya.
b. Menjaga agar hubungan konseling selalu
terpelihara
Tahap akhir konseling
a. Mahasiswa menyimpulkan kegiatan bersama
anak asuh
b. Mahasiswa mengajak peserta didik merefleksi
kegiatan dengan menanyakan kemanfaatan
dan kebermaknaan kegiatan
c. Mahasiswa menyampaikan pengumuman
tentang tugas dan kegiatan minggu depan
d. Mahasiswa menutup pelajaran dengan

68
mengajak peserta didik bersyukur dan
mengucapkan salam

Mengetahui
Dosen Pembimbing Lapangan

Ahmad Syarqawi, M.Pd


NIP. 1100000095

69
PERGAULAN BEBAS

Sebagai remaja, pernahkah kamu berpikir bahwa pergaulan di lingkungan sekitar


terkadang sering memaksamu untuk mengikutinya? Sebenarnya apa sih pengaruh pergaulan
bagi kalangan remaja? Mengapa perlu diwaspadai?

Seringkali kita mendengar ungkapan “masa remaja adalah masa abu-abu, labil,
emosional, dan ekspresif” benar, kan? Nah, Remaja didefinisikan merupakan masa peralihan
dari masa kanak-kanak menuju masa dewasa. Menurut WHO (badan PBB untuk kesehatan
dunia) batasan usia remaja adalah 12 sampai 24 tahun. Khusus pada kalangan SMA atau
sederajat yang berada dalam usia 15 sampai 17 tahun.

Selain itu, manusia merupakan makhluk sosial yang berarti dalam kesehariannya
memerlukan orang lain, dan hubungan antar manusia dibina melalui suatu pergaulan
(interpersonal relationship). Pergaulan juga merupakan salah satu HAM (Hak Asasi
Manusia) yang perlu dibebaskan, sehingga setiap manusia tidak boleh dibatasi dalam
pergaulan, apalagi melakukan diskriminasi (pembedaan hak bagi manusia didasarkan
perbedaan agama, ras, suku, dsb). Jadi, pergaulan antar manusia harusnya bebas, tetapi tetap
berpedoman pada norma-norma manusia dan tidak menimbulkan pelanggaran hukum dan
HAM. Usut punya usut, ternyata pergaulan bebas juga sering dikonotasikan sebagai hal yang
negatif seperti narkoba, seks bebas, kehidupan malam, perilaku negatif yang melanggar
norma dan agama.

Sekarang di kalangan remaja, pergaulan bebas semakin meningkat terutama di kota-


kota besar. Menurut penelitian yang dilakukan di negara bagian North Carolina, Amerika
Serikat menemukan bahwa keterkaitan antara suguhan seks melalui media dengan perilaku
seks di kalangan remaja. Tayangan tersebut tidak hanya berupa film yang tayang di televisi
saja loh! Tetapi juga bisa melalui majalah, musik, dan pertunjukan.

Hasil yang didapat ternyata secara umum, kelompok remaja yang paling banyak
mendapat dorongan seksual dari media cenderung melakukan seks pada usia rentan 14 hingga
17 tahun. Lebih mengenaskannya lagi, menurut hasil penelitian tersebut, para remaja sudah
terlanjur mendapat informasi yang salah dari media, cenderung melakukan seks bebas karena
hal tersebut dianggap sudah biasa di kalangan sebayanya, ditambah dengan tanggapan yang
salah dari ungkapan “masa SMA adalah masa yang paling menyenangkan dan harus
dinikmati.”

Pergaulan Bebas di Indonesia Tingkatkan Perilaku Seks Bebas

Akhir-akhir ini, Indonesia berada dalam kondisi mengkhawatirkan. Apa yang


dikhawatirkan? Tidak dapat dipungkiri bila dikatakan bahwa gaya hidup baru pribadi
masyarakat Indonesia cenderung hedonisme (mencari kebahagiaan sebanyak mungkin)
seperti hura-hura, hal ini memicu perilaku seks bebas, khususnya di kalangan remaja.

Pergaulan bebas di Indonesia sering terjadi di kota-kota besar seperti


JABODETABEK, dari data BKKBN (Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana
Nasional) 2010, remaja yang telah hilang keperawanannya mencapai 51%, sedangkan di kota
lain seperti, Surabaya 54%, Medan 52%, Bandung 47%, dan Yogyakarta 42%. Dan di tahun
2013 sekitar 64 juta remaja Indonesia rentan memiliki perilaku seks bebas dan penggunaan
zat tropika berbahaya, hihhh.. menyeramkan.

70
Penyebab dan Dampak Pergaulan Bebas

Siapa sih yang tidak tahu apa itu penyakit Human Immunodeficiency Virus/ Acquired
Immunune Deficiency Syndrome atau yang lebih dikenal dengan sebutan HIV/AIDS? Nah,
salah satu penyebab penyakit itu adalah pergaulan bebas yang memicu perilaku seks bebas.

Ada banyak penyebab remaja melakukan pergaulan bebas, khususnya kalangan


pelajar. Penyebab tiap remaja mungkin berbeda, tetapi semuanya berakar pada penyebab
yang utama yakni kurangnya pegangan hidup remaja dalam hal keyakinan/agama dan
ketidakstabilan tingkat emosional. Hal tersebut menyebabkan perilaku yang tak terkendali
pada remaja, dan pola pikir rendah.

Sikap mental yang tidak sehat dan pola pikir yang salah, remaja merasa bangga
terhadap pergaulan yang tidak sepantasnya. Mereka melakukannya hanya semata-mata untuk
menyenangkan diri dan tidak ingin dianggap rendah karena rasa gengsi yang berlebih. Hayo,
hati-hati nih kamu yang memiliki gengsi berlebihan..

Pelampiasan rasa kecewa, ketika remaja mengalami tekanan karena kekecewaan


terhadap orangtuanya yang terlalu otoriter ataupun membebaskan, sekolah yang memberikan
tekanan terus-menerus (banyaknya tugas dan menurunnya prestasi), dan lingkungan
masyarakat yang memberikan masalah sosialisasi memicu pola pikir negatif dan cenderung
mengambil langkah salah untuk menghibur diri. Haduh... kalau kamu mau melepas penat dari
tugas sekolah yang menumpuk bisa loh dengan mengembangkan hobi misalnya menulis
ataupun bermusik, jadi tidak perlu mencari pelarian yang negatif dan merugikan diri sendiri.

Kegagalan remaja dalam menyerap norma, majunya perkembangan zaman,


globalisasi. Lagi-lagi globalisasi mempengaruhi pola pikir remaja, hanya karena ingin terlihat
modernisasi atau bergaya, banyak diantaranya yang mengikuti beberapa budaya Barat yang
tidak sesuai dengan nila Pancasila, misalnya bergaya pakaian sesuai artis-artis yang
mengenakan pakaian kurang pantas. Coba kamu pikirkan lagi, menjadi diri sendiri tentu lebih
menyenangkan, bergaya boleh saja asalkan tidak memaksakan diri dan tentunya sesuai
dengan ideologi bangsa Indonesia, yaitu Pancasila.

Rasa penasaran dan pemahaman perasaan yang labil, ‘kisah kasih di sekolah.. dengan
si dia..” wah-wah siapa yang tidak tahu penggalan lirik lagu tersebut? Ya, lagu tersebut jelas
menggambarkan bagaimana indahnya masa-masa di Sekolah Menengah Atas ketika kamu
merasakan debaran jantung tak menentu saat seseorang yang kamu idolakan lewat
didepanmu, ups. Apakah kamu mengenal istilah ‘pacaran’ ? istilah tersebut sudah tidak asing
lagi di kalangan remaja, apalagi pelajar Menengah Atas. Tetapi banyak diantaranya yang
salah pemahaman, misalnya mereka yang memiliki ikatan hubungan dengan gejolak perasaan
yang labil dan hanya memikirkan kesenangan sementara tanpa berpikir panjang, dengan
melakukan hubungan intim yang tak sepantasnya dilakukan di kalangan pelajar. Pepatah
mengatakan “penyesalan datang diakhir” kalau di awal namanya pendaftaran, haha.. Jadi,
berteman itu boleh saja, tapi ingat batasannya ya jangan sampai bertindak terlalu jauh yang
nantinya akan mendatangkan penyesalan mendalam bagi dirimu sendiri.

71
72
73
74
75
76
RENCANA PELAKSANAAN LAYANAN (RPL)
KONSELING KELOMPOK

1. Topik Permasalahan : Minat Belajar


2. Bidang Bimbingan : Konseling Kelompok
3. Kegiatan/Jenis Layanan : Konseling Kelompok
4. Fungsi Kegiatan : Meningkatkan minat belajar pada anak asuh
5. Tujuan Kegiatan/ Hasil : 1) Konseli dapat meningkat minat belajarnya pada
yang ingin dicapai pelajaran yang diajarkan
2) Konseli lebih dapat memulai dengan menyukai
pelajarannya terlebih dahuu

Konseli terhadap siswa-siswa SMA Negeri 5


6. Sasaran :
Pematangsiantar
7. Rencana Kegiatan :
e. Hari/ Tanggal : Kamis/04 Februari 2021
f. Waktu : 15.00 s.d selesai
g. Semester/Tahun : Genap / tahun 2020/2021
h. Tempat Penyelenggaraan : Rumah anak asuh
8. Penyelenggara Layanan : Chairunnisa Dwi Yusfika
9. :
Pihak yang dilibatkan Anak asuh
10. Alat dan Perlengkapan :
c. Instrumen Pendukung : AUM Umum
d. Alat : Pedoman konseling
11. Langkah-langkah konseling : Tahap Awal
a. Mengucapkan salam dan berdoa
b. Menanyakan kegiatan sebelumnya,
c. Mengapresiasikan kehadiran .
d. Guru menyampaikan tujuan layanan
e. Guru mengadakan ice Breaking
Tahap Pertengahan
a. Menjelajahi dan mengeksplorasi masalah
serta kepedulian konseli dan lingkungannya
dalam mengatasi permasalahan yang
dialaminya.
b. Menjaga agar hubungan konseling selalu
terpelihara
Tahap akhir konseling
a. Mahasiswa menyimpulkan kegiatan
bersama anak asuh
b. Mahasiswa mengajak peserta didik
merefleksi kegiatan dengan menanyakan
kemanfaatan dan kebermaknaan kegiatan
c. Mahasiswa menyampaikan pengumuman
tentang tugas dan kegiatan minggu depan

77
d. Mahasiswa menutup pelajaran dengan
mengajak peserta didik bersyukur dan
mengucapkan salam

Mengetahui
Dosen Pembimbing Lapangan

Ahmad Syarqawi, M.Pd


NIP. 1100000095

78
MINAT BELAJAR
Minat merupakan salah satu aspek psikis yang dapat mendorong manusia mencapai
tujuan. Seseorang yang memiliki minat terhadap suatu objek, cenderung memberikan
perhatian atau merasa senang yang lebih besar kepada objek tersebut. Namun, apabila objek
tersebut tidak menimbulkan rasa senang, maka orang itu tidak akan memiliki minat atas
objek tersebut. Oleh karena itu, tinggi rendahnya perhatian atau rasa senang seseorang
terhadap objek dipengaruhi oleh tinggi rendahnya minat seseorang tersebut.
Menurut Mahfudh Salahudin, minat adalah “Perhatian yang mengandung unsur-unsur
perasaan”.
Menurut Bimo Walgito dikutip oleh Ramayuli dalam metodologi pengajaran agama
islam: menyatakan bahwa minat yaitu “Suatu keadaan dimana seseorang mempunyai
perhatian terhadap sesuatu dan disertai dengan keinginan untuk mengetahui dan mempelajari
maupun membutuhkan lebih lanjut”.
Minat adalah kesadaran seseorang, bahwa suatu objek, seseorang, suatu soal atau
suatu situasi mengandung sangkut-paut dengan dirinya (Witherington,1991: 135) merupakan
suatu kesadaran yang ada pada diri seseorang tentang hubungan dirinya dengan segala
sesuatu yang ada di luar dirinya. Hal-hal yang ada di luar diri seseorang, meskipun tidak
menjadi satu,tetapi dapat berhubungan satu dengan yang lain karena adanya kepentingan
atau kebutuhan yang bersifat mengikat.
Minat adalah sumber motivasi yang mendorong seseorang untuk melakukan apa yang
ingin dilakukan ketika bebas memilih. Ketika seseorang menilai bahwa sesuatu akan
bermanfaat, maka akan menjadi berminat, kemudian hal tersebut akan mendatangkan
kepuasan. Ketika kepuasan menurun maka minatnya juga akan menurun. Sehingga minat
tidak bersifat permanen, tetapi minat bersifat sementara.
Minat bukanlah merupakan sesuatu yang dimiliki oleh seseorang begitu saja,
melainkan merupakan sesuatu yang dapat dikembangkan (Singer, 1987: 93). Minat yang
telah ada dalam diri seseorang bukanlah ada dengan sendirinya, namun ada karena adanya
pengalaman dan usaha untuk mengembangkannya.
 (Hilgard, 1979:36) memberi rumusan pengertian tentang minat sebagai berikut:
“Interest is persisting tendency to pay attention to and enjoy some activity or content” yang
berarti minat adalah kecenderungan yang tetap untuk memperhatikan dan mengenang
beberapa kegiatan. Kegiatan yang diminati seseorang, diperhatikan terus-menerus yang
disertai dengan rasa senang dan diperoleh suatu kepuasan.

79
Minat adalah kecenderungan yang menetap dalam subjek untuk merasa tertarik pada
bidang atau hal tertentu dan merasa senang berkecimpung dalam bidang itu (Winkel, 1984:
30). Adanya suatu ketertarikan yang sifatnya tetap di dalam diri subjek atau seseorang yang
sedang mengalaminya atas suatu bidang atau hal tertentu dan adanya rasa senang terhadap
bidang atau hal tersebut, sehingga seseorang mendalaminya.
atau dapat berubah-ubah (Hurlock, 1995:113). Minat merupakan dorongan untuk
melakukan sesuatu sesuai dengan keinginan yang nantinya dapat mendatangkan kepuasan,
yang mana kepuasan itu akan mempengaruhi kadar minat seseorang.Dengan adanya minat,
mampu memperkuat ingatan seseorang terhadap apa yang telah dipelajarinya, sehingga
dapat dijadikan sebagai fondasi seseorang dalam proses pembelajaran di kemudian hari.
Minat mengarahkan perbuatan kepada suatu tujuan dan merupakan dorongan bagi
perbuatan tersebut. Dalam diri manusia terdapat dorongan-dorongan (motif-motif) yang
mendorong manusia untuk berinteraksi dengan dunia luar, motif menggunakan dan
menyelidiki dunia luar (manipulate and exploring motives). Dari manipulasi dan eksplorasi
yang dilakukan terhadap dunia luar itu, lama-kelamaan timbullah minat terhadap sesuatu
tersebut. Apa yang menarik seseorang mendorongnya untuk berbuat lebih giat dan lebih baik.
(Purwanto,2007:56).

80
81
82
83
84
85
RENCANA PELAKSANAAN LAYANAN (RPL)
KONSELING INDIVIDU

1. Topik Permasalahan : Therapy Analisis Transaksional


2. Bidang Bimbingan : Konseling Individu
3. Kegiatan/Jenis Layanan : Konseling Individu
4. Fungsi Kegiatan : Melatih Kepercayaan Diri Individu
5. Tujuan Kegiatan/ Hasil : 1) Agar konseli dapat lebih berani mengutarakan
yang ingin dicapai pendapatnya
2) Konseli lebih dapat memilah pertemanan

Konseli terhadap siswa SMA Negeri 5


6. Sasaran :
Pematangsiantar
7. Rencana Kegiatan :
i. Hari/ Tanggal : Jumat/28 Januari 2021
j. Waktu : 15.00 s.d selesai
k. Semester/Tahun : Genap / tahun 2020/2021
l. Tempat Penyelenggaraan : Rumah mahasiswa
8. Penyelenggara Layanan : Chairunnisa Dwi Yusfika
9. :
Pihak yang dilibatkan Salah satu anak asuh
10. Alat dan Perlengkapan :
e. Instrumen Pendukung : AUM Umum
f. Alat : Pedoman konseling
11. Langkah-langkah konseling : Tahap Awal
a. Membangun hubungan konseling dengan
melibatkan konseli yang mengalami masalah.
b. Memperjelas dan mendefinisikan masalah.
c. Membuat penjajakan alternatif bantuan untuk
mengtasi masalah.
Tahap Pertengahan
a. Menjelajahi dan mengeksplorasi masalah serta
kepedulian konseli dan lingkungannya dalam
mengatasi permasalahan yang dialaminya.
b. Menjaga agar hubungan konseling selalu
terpelihara
Tahap akhir konseling
a. Adanya perubahan sikap dan prilaku konseli.
Hal ini diketahui setelah guru BK/Konselor
menanyakan kepada konseli dan pihak-pihak
lain.
b. Konseli mampu berfikir secara positif dan
menjadi lebih optimis dalam menjalani
kehidupan sosialnya di lingkungan sekitar dan

86
sekolah
c. Mengakhiri hubungan konseling.

Mengetahui
Dosen Pembimbing Lapangan

Ahmad Syarqawi, M.Pd


NIP. 1100000095

87
RENCANA KEGIATAN PENDUKUNG

88
RKP BIMBINGAN DAN KONSELING
FORMAT KLASIKAL TERJADWAL KEGIATAN PENDUKUNG
(AUM UMUM)

1. IDENTITAS
A. Satuan Pendidikan : SMA N 5 PEMATANGSIANTAR
B. Lokasi : Jl. Rakutta Sembiring no. 155
C. Tahun Ajaran : 2021
D. Sasaran Pelayanan : Kelas X/XI/XII
E. Pelaksana : Mahasiswa PLKP-LS
F. Pihak Terkait : Siswa

2. WAKTU DAN TEMPAT


A. Tanggal : 16 Januari 2021
B. Jam Pembelajaran/Pelayanan : 15.00 - selesai
C. Volume Waktu (JP) :1 x 45 menit
D. Spesifikasi Tempat Belajar : Di rumah siswa

3. MATERI PEMBELAJARAN
A. Tema/Subtema
1. Tema : Aplikasi Instrumentasi
2. Subtema : Aplikasi Instrumentasi AUM UMUM Format SLTA
B. Sumber Materi : Kondisi kegiatan belajar siswa sehari-hari mutu dan masalah-
masalahnya terkait dengan unsur-unsur, prasyarat penguasaan materi belajar,
keterampilan belajar, sarana belajar, kondisi diri, dan lingkungan fisik dan sosio-
emosional.

4. TUJUAN/ARAH PENGEMBANGAN
A. Pengembangan KES : Mengembangkan atau meningkatkan mutu Kegiatan belajar
siswa terkait dengan unsur-unsur UMUM .

B. Penanganan KES-T : Mengentaskan masalah-masalah belajar siswa terkait dengan


unsur-unsur UMUM.

89
Untuk tujuan/arah pengembangan di atas, aplikasi instrumentasi AUM UMUM
Format SLTP dimaksudkan sebagai pengungkapan data awal bagi dilaksanakannya layanan
dan kegiatan pendukung BK terhadap siswa.

5. METODE DAN TEKNIK


A. Jenis Layanan : -----
B. Kegiatan Pendukung : Aplikasi Instrumentasi (Format Klasikal), melalui kegiatan
dua kali masuk kelas, yaitu :
1. Pertama : Mengadministrasikan AUM UMUM Format SLTP.
2. Kedua : Membahas hasil pengolahan data pengadministrasian AUM UMUM
Format SLTP, baik data kelompok maupun data perorangan.

6. SARANA
A. Kelengkapan AUM :
1. Buku AUM UMUM Format SLTP dan lembaran responnya.
2. Program pengolahan data AUM UMUM Format SLTP beserta kelengkapan
operasionalnya.
B. Kelengkapan Pembelajaran :
1. Power point tentang butir-butir AUM UMUM Format SLTP.
2. Power point tentang hasil pengolahan data AUM UMUM Format SLTP masing-
masing kelas, meliputi :
a. Data kelompok, yaitu data berkenaan dengan seluruh siswa kelas yang
bersangkutan,
b. Data perorangan, yaitu: data berkenaan dengan diri masing-masing siswa di
kelas yang dimaksud.

7. SASARAN PENILAIAN HASIL PEMBELAJARAN / PELAYANAN


Diperolehnya hal-hal baru oleh siswa terkait KES (Kehidupan Efektif Sehari-hari)
dengan unsur-unsur AKURS (Acuan, Kompetensi, Usaha, Rasa, Sungguh-sungguh).
A. KES
1. Acuan ( A ) : Data mutu kegiatan belajar dan masalah-masalahnya, berkaitan
dengan unsur-unsur UMUM.

90
2. Kompetensi ( K ) : Kemampuan memahami dengan sebaik-baiknya kondisimutu
kegiatan belajar dan masalah-masalah yang ada di dalamnya, serta arah
penanganan masalah-masalah tersebut.
3. Usaha ( U ) : Kegiatan mempertahankan mutu kegiatan belajar yang baik dan
terpuji serta mengatasi masalah-masalah belajar yang dialami untuk meningkatkan
prestasi belajar.

4. Rasa ( R ) : Berperasaan positif dalam memahami mutu dan masalahmasalah


belajar yang dialami sebagai arah bagi upaya pengembangan kegiatan belajar dan
upaya meningkatkan prestasi.

5. Sungguh-sungguh ( S ) : kesungguhan dalam kehendak memperbaiki cara belajar


yang masih menjadi masalah untuk mencapai prestasi yang tinggi.

B. KES-T, yaitu terhindarkannya kehidupan efektif sehari-hari yang terganggu, dalam


hal :
1. Ketidakpedulian dalam rendahnya mutu kegiatan belajar dan masalahmasalahnya.
2. Dampak mutu belajar yang rendah dan masalah-masalah belajar yang dialami.

C. Ridho Tuhan, Bersyukur, Ikhlas dan Tabah :


Memohon ridho Tuhan untuk suksesnya siswa meningkatkan kegiatan dalam
mencapai pretasi belajar yang tinggi.

8. LANGKAH KEGIATAN
Kegiatan aplikasi instrumentasi AUM UMUM Format SLTP ini dilaksanakan
melalui dua kali masuk kelas. Masuk kelas yang pertama untuk pengadministasian
instrumen dan masuk kelas, yang kedua untuk membahas hasil pengolahan data
pengadminstrasian instrumen AUM yang telah dilaksanakan sebelumnya.

91
KEGIATAN HARI PERTAMA
(Pengadministrasian)

A. LANGKAH PENGANTARAN :
1. Mengucapkan salam dan mengajak siswa berdoa.
2. Mengecek kehadiran siswa, dan mengajak mereka berempati kepada siswa
yang tidak hadir.
3. Mengajak siswa untuk mengikuti kegiatan pembelajaran / pelayanan dengan
penuh perhatian, semangat dan penampilan dengan melakukan kegiatan
berpikir, merasa, bersikap, bertindak dan bertanggung jawab (BMB3)
berkenaan dengan materi pembelajaran/ pelayanan yang akan dibahas.
4. Menyampaikan arah materi pokok pembelajaran, yaitu dengan judul “ Aplikasi
Instrumentasi AUM UMUM Format SLTP”.
5. Menyampaikan tujuan pembahasan yaitu dipahaminya mutu belajar masing-
masing siswa dan masalah-masalah belajar yang mereka alami serta
penanggulangannya.

B. LANGKAH PENJAJAKAN
1. Menanyakan kepada siswa tentang bagaimana mutu belajar dan kegiatan
belajar mereka selama ini, serta masalah-masalah belajar yang mereka alami.
2. Menanyakan kepada siswa tentang apa yang mereka lakukan apabila
mengalami masalah dalam belajar. Menanyakan kepada siswa apakah telah
mengenal AUM UMUM.
3. Memberikan ulasan umum dan penegasan-penegasan berkenaan dengan
masukan dari siswa untuk no 1, no 2 dan no 3 di atas.

C. LANGKAH PENAFSIRAN
1. Menayangkan di papan tulis power point tentang AUM UMUM Format SLTP.
2. Dengan menggunakan materi power point tersebut, menjelaskan dengan
disertai contoh LIMADMEN, yaitu Lima Awalan Pengadministrasin
Instrumen, meliputi :
a. Judul, pokok isi, bentuk, tujuan, dan kegunaan instrumen AUM UMUM
Format SLTP.
b. Bagaimana siswa menjawab atau mengisi lembaran respon instrumen.

92
c. Bagaimana jawaban atau isian respon siswa itu diolah (di luar kelas).
d. Bagaimana hasil pengolahan data dibicarakan bersama siswa secara
klasikal.
e. Bagaimana data yang telah dibicarakan itu digunakan siswa untuk
mengembangkan kegiatan belajar untuk meningkatkan prestasi mereka.
3. Siswa diberi kesempatan untuk menanyakan atau merespon materi
LIMADMEN yang telah dijelaskan; pertanyaan dan respon siswa tersebut
dijawab dan diberikan ulasan serta penegasan-penegasan yang diperlukan.

D. LANGKAH PEMBINAAN
Langkah ini berupa kegiatan siswa merespon materi atau item-item AUM
dengan menggunakan lembaran responnya.
1. Membagikan buku instrumen AUM UMUM dan lembaran responnya kepada
semua siswa.
2. Memberikan kesempatan kepada siswa mengisikan identitas diri masingmasing
pada lembaran respon.
3. Membacakan petunjuk cara merespon item-item dalam buku AUM dengan
menggunakan lembaran respon.
4. Memberikan kesempatan kepada siswa menanyakan hal-hal yang belum jelas
tentang cara bekerja dengan menggunakan AUM UMUM Format SLTP;
pertanyaan ini dijawab selengkapnya.
5. Memberikan kesempatan kepada siswa bekerja dengan AUM tersebut sampai
selesai (merespon seluruh item). Guru BK atau Konselor memonitor kegiatan
mereka dan memberikan bimbingan seperlunya.
6. Siswa yang telah selesai bekerja menyerahkan buku AUM dan lembaran respon
yang telah diisi kepada Guru BK atau Konselor. Materi yang diserahkan siswa
itu, terutama lembaran responnya, diperiksa isinya apakah sudah memenuhi
semua isian yang diharapkan; isian yang masih belum lengkap diminta untuk
dilengkapi oleh siswa yang bersangkutan.
Langkah kegiatan pengerjaan AUM hari pertama ini diakhiri setelah semua
siswa mengumpulkan hasil kerja mereka, dan selesailah kegiatan klasikal hari
pertama, yang akan dilanjutkan pada hari kedua (minggu berikutnya) untuk
membicarakan hasil pengolahan data sebagaimana adanya di lembaran respon
siswa.

93
KEGIATAN HARI KEDUA
(Pembahasan Hasil Pengolahan Data AUM UMUM)

LANGKAH PEMBINAAN (Lanjutan)


Langkah ini diawali dengan pengantaran berupa do’a, memeriksa kehadiran
siswa dan antaran kata tentang pelaksanaan pengolahan data yang telah
dilaksanakan sebelumnya oleh Guru BK atau Konselor dan hasilhasilnya, yang
selanjutnya dibahas dalam kegiatan berikut:
1. Menjajaki pengalaman siswa tentang pengadministrasian AUM UMUM
Format SLTP minggu lalu dengan meminta mereka merespon berkenaan
dengan kegiatan tersebut. Respon siswa diulas dan diberikan
penegasanpenegasan yang diperlukan.
2. Menampilkan di papan tulis power point yang memuat data hasil pengolahan
AUM UMUM Format SLTP, yaitu:
a. Data kelompok, yang menampilkan data seluruh siswa di kelas yang
dimaksud:
(1) Skor mutu kegiatan belajar:
 Skor ideal.
 Skor tertinggi dan terendah.
 Skor rata-rata.
 Skor yang berada di tengah-tengah kelompok.
(2) Jumlah dan jenis masalah yang dialami siswa:
 Jumlah masalah sebanyak yang mungkin dialami.
 Jumlah masalah paling banyak dan paling sedikit dialami siswa.
 Jumlah masalah rata-rata dialami siswa.
 Jumlah masalah yang berada di tengah-tengah kelompok.
 Jenis masalah yang paling banyak dialami siswa.
 Jenis masalah yang paling sedikit dialami siwa.
 Jenis masalah yang kebanyakan dialami siswa (berada di tengah-
tengah kelompok).
b. Data perorangan, yang tanpa menyebutkan nama siswa, menampilkan data
yang diperoleh masing-masing siwa di kelas yang dimaksud:

94
(1) Skor tertinggi dan terendah yang diperoleh siswa.
(2) Jumlah masalah yang paling banyak dan paling sedikit dialami siswa.
(3) Jenis masalah yang paling banyak dan paling sedikit dialami siswa.
3. Menjelaskan materi data kelompok yang tertulis pada power point, maknanya
dan keterkaitannya dengan kegiatan dan prestasi belajar siswa sehari-hari dan
kondisi yang diharapkan.
4. Siswa diminta mengaitkan data kelompok yang ditampilkan dan dijelaskan itu
dengan kondisi diri sendiri, melalui dinamika BMB3.
5. Membagikan data perorangan AUM UMUM Format SLTP untuk masing-
masing siswa. Setiap siswa diminta:
a. mencermati skor mutu belajar dan masalah-masalah yang dialami oleh diri
sendiri masing-masing siswa.
b. mengaitkan data pribadi diri sendiri terhadap data kelompok.
c. memberikan respon berkenaan dengan kondisi a. dan b. di atas.
Pertanyaan dan respon siswa tentang kondisi diri itu ditampung dan diulas
dengan penekanan-penekanan yang perlu.

E. LANGKAH PENILAIAN DAN TINDAK LANJUT


1. Penilaian Hasil
Di akhir proses pembelajaran / pelayanan siswa diminta merefleksikan
(secara lisan dan atau tertulis) apa yang mereka peroleh dengan pola
BMB3 dalam unsur-unsur AKURS:
a. Berfikir: Bagaimana siswa berpikir tentang mutu kegiatan belajar dan
masalah-masalah belajar mereka, baik kondisi kelas maupun kondisi
diri sendiri (Unsur A).
b. Merasa: Bagaimana perasaan siswa berkenaan dengan data tentang
kondisi kelas dan diri sendiri tentang mutu kegiatan dan
masalahmasalah belajar yang mereka masing-masing alami (Unsur R).
c. Bersikap: Apa yang siswa inginkan dan hendak lakukan berkenaan
dengan data tentang skor mutu dan masalah-masalah belajar yang
mereka masing-masing alami (Unsur R dan U).
d. Bertindak: Apa yang akan dilakukan siswa untuk mempertahankan
skor mutu belajar yang tinggi dan mengatasi masalah-masalah belajar
yang dialami untuk meningkatkan prestasi (Unsur K dan U).

95
e. Bertanggung Jawab: Bagaimana siswa bersunguh-sungguh dalam
meningkatkan mutu kegiatan belajar untuk prestasi yang tinggi
(Unsur U dan S).
2. Penilaian Proses
Melalui pengamatan dilakukan penilaian proses
pembelajaran/pelayanan untuk memperoleh gambaran tentang aktivitas
siswa dan efektifitas pembelajaran/pelayanan yang telah diselenggarakan.
3. LAPELPROG dan Tindak Lanjut
Setelah kegiatan pembelajaran atau pelayanan selesai, disusunlah
Laporan Pelaksanaan Program Layanan (LAPELPROG) yang memuat
data penilaian hasil dan proses, dengan disertai arah tindak lanjutnya.

Mengetahui
Dosen Pembimbing Lapangan

Ahmad Syarqawi, M.Pd


NIP. 1100000095

96
RKP BIMBINGAN DAN KONSELING
FORMAT KLASIKAL TERJADWAL KEGIATAN PENDUKUNG
(HIMPUNAN DATA)

1. IDENTITAS
A. Satuan Pendidikan : SMA N 5 PEMATANGSIANTAR
B. Lokasi : Jl. Rakutta Sembiring no. 155
C. Tahun Ajaran : 2021
D. Sasaran Pelayanan : Kelas X/XI/XII
E. Pelaksana : Mahasiswa PLKP-LS
F. Pihak Terkait : Siswa

2. WAKTU DAN TEMPAT


A. Tanggal : 16 Januari 2021
B. Jam Pembelajaran/Pelayanan : 15.00 – selesai
C. Volume Waktu (JP) : 1 x 45 menit
D. Spesifikasi Tempat Belajar : Di rumah siswa

3. MATERI PEMBELAJARAN
A. Tema/Subtema
1. Tema : Himpunan Data
2. Subtema : Himpunan Data
B. Sumber Materi : Buku Bimbingan dan Konseling dan Internet.
C. Langkah Kegiatan
a. Pembukaan

1. Memberikan/ mengucapkan salam


2. Menyampaikan informasi tentang kegiatan/ topik yang akan
dilakukan.
3. Tanya jawab tentang topik yang akan dilakukan.
b. Kegiatan Inti

1. Menjelaskan tujuan yang akan dilaksanakan


2. Guru BK membagikan daftar isian himpunan data
3. Guru BK menjelaskan cara pengisian himpunan data

97
c. Penutup
1. Guru BK mengucapkan terimakasih
2. Guru BK mengucapkan salam.

Mengetahui
Dosen Pembimbing Lapangan

Ahmad Syarqawi, M.Pd


NIP. 1100000095

98
DAFTAR KEGIATAN PRAKTIKUM

PRAKTIKUM : PPL III/ PRAKTEK LANGSUNG KONSELING


PENDIDIKAN LUAR SEKOLAH (PLKP-LS)
DOSEN : AHMAD SYARQAWI, M.Pd
SEMESTER : VII (TUJUH)
JURUSAN : BIMBINGAN DAN KONSELING ISLAM
TAHUN AKADEMIK : 2020/2021

MINGGU HARI / PARAF PARAF


KE PUKUL MATERI YANG DISAJIKAN DOSEN KOSMA
TANGGAL
Senin / 7 08.00- Pembekalan Pelaksanaan Praktik
I Desember 10.00 Lapangan Luar Sekolah
2020
Rabu / 23 11.00- Observasi lokasi
II Desember 13.00
2020
Selasa / 5 14.00- Pengenalan dan pendekatan dengan
III January 16.00 anak asuh
2021
Sabtu / 16 15.00- Mengadministrasikan AUM UMUM
IV January selesai dan menyebar himpunan data
2021
Selasa / 19 10.00 Mengolah AUM UMUM
V January
2021
Sabtu / 23 14.00 Konseling Individu
VI January
2021
Rabu / 3 19.15- Bimbingan bersama DPL
VII February selesai Bapak Ahmad Syarqawi, M.Pd
2021
Kamis / 4 15.00- Konseling Kelompok
VIII Februari selesai
2021
Jumat / 5 07.30- Bimbingan bersama DPL
IX February selesai Bapak Ahmad Syarqawi, M.Pd
2021

99
Jumat / 5 17.30- Bimbingan bersama DPL
X February selesai Bapak Ahmad Syarqawi, M.Pd
2021

Mengetahui: Pematangsiantar, 6 Februari 2021


Ka. Laboratorium Dosen Pembimbing Lapangan
Fak. IlmuTarbiyah dan Keguruan

Dr. Eka Susanti, M.Pd Ahmad Syarqawi, M.Pd


NIP: 197105261994022001 NIP: 1100000095

100
DOKUMENTASI

101
AUM UMUM dan Himpunan Data

102
Bimbingan Kelompok

Konseling Kelompok

103
Bimbingan dengan Dosen Pembimbing

104
105