Anda di halaman 1dari 10

TEKANAN PADA ZAT PADAT

DAN TEKANAN PADA ZAT CAIR

Disarikan oleh :
Drs. Rd. Kurniawan, M.PFis.

A. TEKANAN PADA ZAT PADAT

Siapa yang pernah menggantungkan jam dinding atau menggantungkan bingkai


foto? Nah, kalau pernah, kamu tahu nggak, kenapa sih paku yang menahan bingkai
fotomu bisa menancap dan menembus pada tembok yang tebal?
Hal itu dikarenakan adanya tekanan pada paku. Tekanan adalah perbandingan
antara jumlah gaya yang diberikan pada benda dengan luas permukaan benda.
Jadi, ketika ujung paku yang memiliki permukaan runcing ditempelkan ke dinding,
kemudian gaya yang kamu berikan pada paku cukup besar, maka tekanan yang
dihasilkan akan besar. Tekanan yang besar ini akan membuat dinding jadi berlubang.
Ada pertanyaan menarik, nih! Coba deh lihat gambar di bawah ini. Menurutmu, apa
yang akan terjadi jika yang dipukul adalah bagian yang runcing, apakah bagian datar
pada paku dapat menembus tembok?

Well, that’s right! Kamu bakal kesulitan untuk mendorong bagian datar paku agar
paku tersebut bisa menembus tembok. Percayalah, mau sekuat apapun kamu
memukulnya, temboknya akan sulit untuk berlubang. Hal itu karena tekanan yang
diberikan pada bagian runcing paku lebih besar dibandingkan tekanan pada bagian
datar yang menempel pada tembok. Hmm, kenapa ya? Hal ini karena
terdapat tekanan zat padat pada paku tersebut.
Seperti yang kita tahu, bagian ujung paku yang datar memiliki ukuran permukaan
yang lebih besar dibandingkan dengan bagian ujung paku yang kecil. Ketika area
mengecil, maka tekanan yang dihasilkan akan semakin membesar dan ketika
area membesar, maka tekanan yang dihasilkan akan mengecil. Maka,
menggunakan paku untuk melubangi dinding dengan ujung yang runcing, jauh lebih
mudah dibandingkan menggunakan bagian datarnya. Hal ini dikarenakan luas
permukaan bagian runcing lebih kecil daripada bagian datar, sehingga tekanan yang
diberikan terhadap tembok akan lebih besar
Kalau masih bingung, kita lakukan percobaan ini yuk.
Yup, sakit, kan? Ketika batang korek api kamu tekan di antara ibu jari dan telunjuk,
kamu akan merasakan sakit di bagian ibu jari dan telunjuk. Ketika tekanan ditambah,
rasa sakit pun semakin bertambah. Tetapi, ujung korek api dengan gumpalan,
memberikan tekanan yang relatif kecil daripada ujung satunya. Hmm, kok bisa, ya?
Berdasarkan percobaan di atas, kamu memberikan gaya yang sama pada kedua ujung
korek api, tetapi gaya yang diberikan korek api pada ibu jari dan telunjukmu berbeda.
Hal ini disebabkan karena perbedaan luas permukaan antara kedua ujung korek api
tersebut.
Ujung korek api yang mempunyai gumpalan memberikan tekanan yang relatif kecil
daripada ujung korek api yang tidak mempunyai gumpalan. Semakin kecil luas
permukaan tempat gaya bekerja, semakin besar tekanan yang dihasilkan gaya
tersebut. Jadi, ada perbandingan terbalik antara tekanan dan luas permukaan.
Nah, ketika kamu menambah gaya jepit pada kedua ujung korek api, kamu akan
merasakan tekanan yang semakin besar dari kedua ujung korek api. Hal ini
menunjukkan bahwa semakin besar gaya yang bekerja, semakin besar
tekanannya. Jadi ada perbandingan lurus antara gaya dan tekanan.
Sekarang coba jawab pertanyaan ini, ya.

Jawabannya yang mana, ya?


Yup, betul jawabannya D. Kenapa jawabannya D?
Seperti halnya paku di atas tadi, tekanan paling besar terdapat pada benda nomor 4.
Dari rumus tekanan P=F/A, Kita telah belajar bahwa untuk gaya yang sama, semakin
kecil luas permukaan, semakin besar tekanan yang dihasilkan. Sementara semakin
besar luas permukaan, semakin kecil tekanan yang dihasilkan. Maka, tekanan yang
paling besar diakibatkan oleh benda dengan luas permukaan paling kecil.
Gimana? Mudah kan? Satu soal lagi ,ya!

Kita ketahui, gaya tekan = F = 90 Newton dan luas telapak tangan = A = 150 cm² = 0,015
m². Berapakah tekanan kubus = P = ?

Jadi, jawabannya A. 3000 N/m2.


Selesai deh! Gimana? Mudah kan menghitung tekanan pada zat padat? Oh ya, dalam
kehidupan sehari-hari, secara nggak sadar kamu juga menerapkan konsep tekanan
zat padat, lho.
Yup, selesai deh materi mengenai tekanan zat padat. Agar mudah mengingat prinsip
tekanan pada zat padat, ingat aja kalimat “kalo hidup lo banyak tekanan, itu karena
lo kebanyakan gaya”
B. TEKANAN PADA ZAT CAIR
Coba perhatikan gambar di bawah ini. Secara fisika, kita bisa membuktikan kalau
penyelam yang bawah akan lebih sulit “berenang” dianding penyelam yang dekat
dengan permukaan. Kenapa? Karena ia terkena tekanan hidrostatis yang lebih besar
dibandingkan yang atas.

Secara definisi, tekanan hidrostatis adalah tekanan yang diakibatkan oleh gaya
yang ada pada zat cair terhadap suatu luas bidang tekan, pada kedalaman
tertentu. Kasarnya, setiap jenis zat cair, akan memberikan tekanan tertentu,
tergantung dari kedalamannya.
Ya, jadi konsep ini lah yang membuat si penyelam yang berada di bawah, kepalanya
akan “lebih sakit” daripada yang hanya di sekitar permukaan saja. Karena, dia
mendapatkan tekanan dari zat cair (dalam hal ini laut). Contoh lain: ketika kamu lari
di kolam renang, pasti akan terasa lebih “berat” dibandingkan di jogging track kan?
Ya karena tubuh kamu mendapat tekanan dari air di kolam renang.

Sekarang, kita coba buktikan konsep ini dengan contoh seperti pada gambar di
bawah. Keran air mana yang ketika dibuka akan mengucur paling jauh? Kalau pun
sudah jawab, cari tahu kenapa?

Seperti halnya penyelam tadi, tekanan hidrostatis yang paling besar terdapat di
keran paling bawah (keran C). Jelas aja, perbandingan jaraknya aja 3 kali lipat dari
keran A. Maka, karena jenis airnya sama, tekanan hidrostatisnya akan 3 kali lipat
lebih besar dibanding yang keran A.

Ingat, untuk mengecek tekanan hidrostatis, bagian jarak (h) diukur dari permukaan zat
cair. Bukan dari bagian dasar.
Kalau kita hitung, maka tekanan hidrostatis di keran C menjadi seperti berikut.

Diketahui:

Jawab:
Bandingkan dengan keran A

Atau dengan keran B

Hasilnya, ketika keran C dibuka, dia akan mendapat tekanan yang lebih besar dari air
yang ada di dalam bak. Maka dari itu, kucurannya akan lebih jauh. Konsep penjelasan
tekanan hidrostatis cukup ada di tekanannya aja ya. Kalau kamu ingin tahu berapa
lama waktu yang dibutuhkan sampai air di bak habis, atau berapa kecepatan kucuran
air itu, ada konsep lain yang harus dipelajarin. Namanya hukum Bernoulli. Pokoknya,
tekanan hidrostatis ini hanya sebatas seberapa besar tekanan yang diberikan zat cair
di kedalaman tertentu.

Eits, kamu pikir konsep tekanan hidrostatis ini nggak penting karena cuma
menghubungkan massa jenis, gravitasi, dan kedalaman aja? Jawaban kamu salah
besar! Ada berbagai manfaat yang bisa kita temukan di kehidupan sehari-hari dari
ditemukannya konsep tekanan hidrostatis ini!

Ngomongin fluida dan tekanan tidak akan bisa lepas dari bejana berhubungan.
Sebenarnya, konsep bejana berhubungan ini simpel banget. Kayak sifat air pada
umumnya aja, di mana air akan berubah bentuk mengikuti wadahnya.
Ketika kita punya wadah berupa bejana yang saling berhubungan, tinggi permukaan
airnya akan merata di seluruh bagian bejana tersebut.

Masalahnya, bagaimana kalau jenis air yang kita tuang berbeda-beda? Di salah satu
pipa U, misalnya, kita isi dengan minyak, sementara di pipa satu lagi kita tuang air?
Apakah hasilnya tetap sama?

Karena massa jenis-nya berbeda (materi tentang massa jenis ini pernah dibahas di
hukum archimedes), artinya salah satu dari kedua zat cair tersebut ada yang lebih
“enteng”, sehingga bisa berada di atas yang lainnya dan tidak tercampur. Namun, hal
yang menarik adalah tekanan mereka sama.

Tekanan ini lah yang dapat kita cari menggunakan konsep tekanan hidrostatis tadi.
Kita hanya tinggal menyamakannya berdasarkan tinggi dan massa jenis kedua zat
cairnya aja. Untuk konsep ini, yang kamu perlu perhitungkan adalah jarak (h). Kamu
harus mengukurnya dari permukaan, ke batas bawah dari perbatasan kedua zat
cair yang berbeda itu. Jangan sampai salah yaa.
JAWABLAH PERTANYAAN DI BAWAH DENGAN BENAR !

1. Sebuah peti kayu berbentuk balok berukuran panjang m, lebar 1 m, dan tebal 50 cm
memiliki berat sebesar 400 N. Jika peti tersebut berada di atas lantai dengan posisi
tegak, berapakah tekanan yang dihasilkannya ?
2. Budi mendorong gerobak dengan kedua tangganya dan membutuhkan gaya sebesar
90 Newton. Apabila luas sebuah telapak tangan adalah 150 cm2, berapakah tekanan
yang diberikan Budi pada gerobak ?
3. Seorang penyelam menyelam dengan kedalaman 3 m, massa jenis air 1.000 kg/m3,
konstanta gravitasi pada tempat tersebut adalah 10 N/kg. Berapakah tekanan
hidrostatisnya ?
4. Untuk memperkirakan massa jenis suatu zat cair digunakan pipa berbentuk U yang
telah berisi air. Setelah zat cair dimasukkan pada pipa sebelah kanan, kondisi akhir
seperti gambar berikut

Tentukan massa jenis zat cair pada pipa kanan!


5. Perhatikan gambar di bawah !
Sebuah mobil seberat 16.000 N, ditempatkan pada piston B seperti gambar. Agar
mobil tersebut dapat terangkat, maka diperlukan gaya F sebesar....

Sumber :
1. https://blog.ruangguru.com/tekanan-zat-padat
2. https://blog.ruangguru.com/tekanan-hidrostatis
3. https://www.google.co.id/search?q=gambar+menyelam+kartun&tbm=isch&safe=st
rict&hl=id&sa=X&ved=2ahUKEwjv3ej4hofuAhWs4XMBHbipD5kQrNwCKAF6BQgBEJE
C&biw=1226&bih=568#imgrc=PYKAdcZCOENC9M