Anda di halaman 1dari 14

MAKALAH

PROGRAM PEMBINAAN KESEHATAN KOMUNITAS (GIZI


MASYARAKAT, PROGRAM DAN PENEMANGAN KOTA)

Disusun Oleh:
Kelompok 21

Adhitria Rahmatanridho Putranto (1610913310002)


Firda Rosa Meliyani (1810913320019)
Noor Hidayah (1810913220024)

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
BANJARBARU
2020
KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr.Wb
Alhamdulillahi rabbil‘alamin, dengan segala kerendahan hati, kami
panjatkan puji dan syukur kehadirat Allah SWT, karena atas limpahan rahmat
dan karunianya kami dapat menyelesaikan makalah yang berjudul
“Program Pembinaan Kesehatan Komunitas”. Tak lupa kami juga berterima kasih
Dosen pembimbing yang sudah memberikan tugas ini.
Kami selaku penulis berharap semoga kelak makalah ini dapat
berguna dan juga bermanfaat serta menambah wawasan tentang pengetahuan kita
semua tentang pentingnya Mempelajari Kesehatan Komunitas. Dalam
pembuatan makalah ini kami sangat menyadari masih sangat banyak terdapat
kekurangan di sana sini dan masih butuh saran untuk perbaikannya.
Akhir kata, semoga makalah yang sederhana bisa dengan mudah di
mengerti dan dapat di pahami maknanya. Kami minta maaf bila ada
kesalahan kata dalam penulisan makalah ini, serta bila ada kalimat yang kurang
berkenan di hati pembaca.

Wassalamu’alaikum Wr.Wb.

Penyusun

Banjarbaru, 30 Maret 2020

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................ ii


DAFTAR ISI .............................................................................................................. iii
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ..................................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah ................................................................................................ 1
1.3 Tujuan ................................................................................................................. 1
BAB II PEMBAHASAN ............................................................................................ 3
2.1 Program Pembinaan Kesehatan Komunitas .......................................................... 3
1. Pengertian Ilmu Kesehatan Komunitas ............................................................ 3
2. Program Pembinaan Kesehatan Komunitas...................................................... 3
3. Program Pembinaan Kesehatan Gizi dan Pengembangan Kota Sehat ............... 5
BAB III KESIMPULAN ............................................................................................. 10
3.1 Kesimpulan .......................................................................................................... 10
3.2 Saran.................................................................................................................... 10
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 11

iii
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Program Pembinaan Kesehatan Komunitas adalah segala upaya
fasilitas yang bersifat persuasif dan melalui pemerintah yang
bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan, sikap, perilaku, dan
kemampuan masyarakat dalam menemukan, merencanakan serta
memecahkan masalah menggunakan sumber daya atau potensi yang
mereka miliki termasuk partisipasi dan dukungan tokoh – tokoh masyarakat
serta LSM yang masih ada dan hidup di masyarakat (James A. Christenson
& Jerry W. Robinson, 1989).
Penggerakkan dan pemberdayaan masyarakat di bidang kesehatan
akan menghasilkan kemandirian masyarakat di bidang kesehatan dengan
demikian penggerakkan dan pemberdayaan masyarakat merupakan proses
sedangkan kemandirian merupakan hasil, karenanya kemandirian
masyarakat dibidang kesehatan dapat diartikan sebagai kemampuan untuk
dapat mengidentifikasi masalah kesehatan yang ada di lingkungannya. Peran
serta masyarakat di dalam pembangunan kesehatan dapat diukur dengan
makin banyakknya jumlah anggota masyarakat yang mau memanfaatkan
pelayanan kesehatan seperti, Puskesmas, Pustu, Polindes, mau hadir ketika
ada kegiatan penyuluhan kesehatan, dll. (Pranarka & Vidhyandika,1996)

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa yang dimaksud tentang program pembinaan kesehatan komunitas?
2. Apa yang dimaksud tentang program pembinaan kesehatan gizi?
3. Apa yang dimaksud tentang pengembangan program kota sehat?

1.3 Tujuan
1. Mahasiswa mampu mengetahui tentang program pembinaan kesehatan
komunitas.

1
2. Mahasiswa mampu mengetahui tentang pembinaan kesehatan gizi
masyarakat.
3. Mahasiswa mampu mengetahui tentang pengembangan program kota
sehat.

2
BAB II
PEMBAHASAN
A. Program Pembinaan Kesehatan Komunitas
1. Pengertian Ilmu Kesehatan Komunitas
Kesehatan adalah ilmu yang mempelajari masalah kesehatan
manusia kesehatan manusia mulai dari tingkat individu hingga pada
tingkatan eksosistem serta perbaikan fungsi setiap unitdalam sistem hayati
tubuh manusia mulai dari tingkat sub sampai tingkat sistem tubuh.
Komunitas adalah sekelompok manusia yang sering berhubungan lebih
sering dibandingkan manusia lainyang berada di luarnya serta saling
ketergantungan untuk memenuhi kebutuhan barang atau jasa yang penting
untuk mencukupi kehidupan sehari-hari.
Menurut Spradly (1985), Logan dan Dawkin (1987) Keperawatan
kesehatan komunitas adalah pelayanan perawatan professional yang
ditujukan kepada masyarakat dengan pendekatan kepada kelompok risiko
tinggi, dalam upaya pencapaian derajat kesehatan yang optimal melalui
pencegahan penyakit dan pendekatan kesehatan dengan menjamin
keterjangkauan pelayanan kesehatan yang dibutuhkan dan melubatkan
klien sebagai mitra dalam perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi
pelayanan keperawtan.

2. Program Pembinaan Kesehatan Komunitas


Proses pelayanan kesehatan dan kualitas pelayanan berkaitan
dengan ketersediaan sarana kesehatan yang terdiri dari (Puskesmas, Balai
Pengobatan), pelayanan rujukan (Rumah Sakit), Ketersediaan tenaga
kesehatan, peralatan dan obat-obatan. Secara operasiaonal pelaksanaan
pelyanan kesehatan komunitas dalam organisasi pemerintah daerah
menjadi beban tugas dan wewenang dari Dinas Kesehatan. Karena itu,
Dinas Kesehatan memiliki tujuan untuk meningkatkan pelayanan
kesehatan masyarakat dan menjadikannya lebih efisien, efektif serta dapat
dijangkau oleh seluruh lapisan masyarakat. Kondisi tersebut sudah sesuai

3
dengan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.
951/Menkes/SK/VI/2000 yaitu: “Tujuan pembangunan kesehatan adalah
untuk neningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi
setiap orang yang optimal”.
Program kesehatan masyarakat, meliputi:
• Pembinaan gizi masyarakat
• Pembinaan kesehatan keluarga
• Pembinaan upaya kesehatan kerja dan olah raga
• Dukungan mananjemen
• Promosi kesehatan dan pemberdayaan masyarakat
• Penyehatan lingkungan

a. Konsep dan Fungsi Puskesmas


Puskesmas (Pusat Kesehatan Masyarakat) adalah suatu
organisasi kesehatan fungsional yang merupakan pusat pengembangan
kesehatan masyarakat yang juga membina peran serta masyarakat di
samping memberikan pelayanan secara menyeluruh dan terpadu
kepada masyarakat di wilayah kerjanya dalam bentuk kegiatan pokok.
Menurut Depkes RI (2004) puskesmas merupakan unit pelaksana
teknis dinas kesehatan kabupaten/kota yang bertanggung jawab
menyelenggarakan pembangunan kesehatan di wilayah kerja (Effendi,
2009).
Puskesmas mempunyai tugas melaksanakan kebijakan
kesehatan untuk mencapai tujuan pembangunan kesehatan di wilayah
kerjanya dalam rangka mendukung terwujudnya lingkungan sehat.
Keberadaan puskesmas juga berfungsi sebagai pusat penggerak
pembangunan yang berwawasan kesehatan.
Puskesmas memiliki wilayah kerja yang meliputi satu
kecamatan atau sebagian dari kecamatan. Faktor kepadatan penduduk,
luas daerah, keadaan geografi dan keadaan infrastruktur lainnya
merupakan bahan pertimbangan dalam menentukan wilayah kerja

4
puskesmas. Untuk perluasan jangkauan pelayanan kesehatan maka
puskesmas perlu ditunjang dengan unit pelayanan kesehatan yang lebih
sederhana yang disebut puskesmas pembantu dan puskesmas keliling.
Khusus untuk kota besar dengan jumlah penduduk satu juta jiwa atau
lebih, wilayah kerja puskesmas dapat meliputi satu kelurahan.
Puskesmas di ibukota kecamatan dengan jumlah penduduk 150.000
jiwa atau lebih, merupakan puskesmas Pembina yang berfungsi
sebagai pusat rujukan bagi puskesmas kelurahan dan juga mempunyai
fungsi koordinasi (Effendi, 2009).
Menurut Trihono (2005) ada 3 (tiga) fungsi puskesmas yaitu:
pusat penggerak pembangunan berwawasan kesehatan yang berarti
puskesmas selalu berupaya menggerakkan dan memantau
penyelenggaraan pembangunan lintas sektor termasuk oleh masyarakat
dan dunia usaha di wilayah kerjanya, sehingga berwawasan serta
mendukung pembangunan kesehatan. selain itu puskesmas aktif
memantau dan melaporkan dampak kesehatan dari penyelenggaraan
setiap program pembangunan di wilayah kerjanya. Khusus untuk
pembangunan kesehatan, upaya yang dilakukan puskesmas adalah
mengutamakan pemeliharaan kesehatan dan pencegahan penyakit
tanpa mengabaikan penyembuhan penyakit dan pemulihan kesehatan.

b. Gizi Masyarakat
Adanya pencapaian MDGs untuk menanggulangi kemiskinan
dan kelaparan menjadikan suatu tantangan yang harus dihadapi di
Indonesia, hal ini sesuai dengan penelitian yang menyebutkan bahwa
tantangan utama pencapaian MDGs bidang kesehatan adalah
bagaimana pemerintah dapat menerjemahkan komitmen dan kebijakan
intervensi efektif yang sudah tersedia menjadi program rutin pelayanan
kesehatan yang dapat langsung menyentuh masyarakat, terutama
mereka yang paling membutuhkan, yaitu masyarakat miskin (Utomo,
2011).

5
Pihak pemerintah masih perlu meningkatkan upaya kesehatan
yang berkesinambungan karena keadaan sosial ekonomi terutama pada
penduduk miskin yang mendasari terjadinya kurang gizi yang masih
menjadi ancaman. Sehingga Dinas Kesehatan perlu melaksanakan
Program Perbaikan Gizi Masyarakat khususnya Pemantauan
Pertumbuhan Balita yang keberhasilannya dapat diukur dari beberapa
kegiatan, meliputi cakupan K/S yaitu indikator untuk menggambarkan
persentase balita yang mempunyai Kartu Menuju Sehat (KMS) atau
buku KIA.\
Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 Pasal 141:
(1) Upaya perbaikan gizi masyarakat ditujukan untuk peningkatan
mutu gizi perorangan dan masyarakat.
(2) Pelayanan gizi adalah suatu upaya memperbaiki atau
meningkatkan makanan, dietetik masyarakat, kelompok,
individu atau klien yang merupakan suatu rangkaian kegiatan
yang meliputi pengumpulan, pengolahan, analisis, simpulan,
anjuran, implementasi dan evaluasi gizi, makanan dan dietetik
dalam rangka mencapai status kesehatan optimal dalam
kondisi sehat atau sakit.
(3) Upaya perbaikan gizi dilakukan pada seluruh siklus kehidupan
sejak dalam kandungan sampai dengan lanjut usia dengan
prioritas kepada kelompok rawan:
a) Bayi dan balita;
b) Remaja perempuan; dan
c) Ibu hamil dan ibu menyusui.
(4) Peningkatan mutu gizi dilakukan melalui:
a) Perbaikan pola konsumsi makanan yang sesuai dengan gizi
seimbang;
b) Perbaikan perilaku sadar gizi, aktivitas fisik dan kesehatan;
c) Peningkatan akses dan mutu pelayanan gizi yang sesuai
dengan kemajuan ilmu dan teknologi;

6
d) Peningkatan sistem kewaspadaan pangan dan gizi;
e) Penanganan kekurangan energi protein (KEP), anemia zat
besi, gangguan akibat kekurangan zat yodium dan
kekurangan vitamin A.
(5) Pemerintah, Pemerintah Daerah dan Pemerintah
Kabupaten/Kota bertanggung jawab terhadap pendidikan dan
informasi yang benar tentang gizi kepada masyarakat.
(6) Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan Pemerintah
Kabupaten/Kota bertanggung jawab atas pemenuhan
kecukupan gizi keluarga miskin dan dalam situasi darurat.
(7) Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan Pemerintah
Kabupaten/Kota dan masyarakat melakukan upaya untuk
mencapai status gizi yang baik, termasuk dalam pemenuhan
kecukupan gizi keluarga miskin dan penanggulangan gizi
buruk dengan mendirikan pusat atau unit pemulihan gizi.
(8) Dinas menyusun petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis
upaya perbaikan gizi.

c. Pengembangan Kota Sehat


Kota sehat merupakan kondisi kota yang aman, nyaman,
bersih, dan sehat untuk dihuni oleh masyarakat. Hal ini dapat
terselenggara melalui penerapan tatanan dengan kegiatan yang
terintegrasi yang disepakati oleh pemerintah daerah dan masyarakat.
Di antara kegiatan yang dapat dilakukan melalui pemberdayaan
masyarakat dan forum yang diselenggarakan oleh pemerintah kota
sebagai wadah bagi masyarakat untuk menyalurkan aspirasi mereka
serta ikut berpartisipasi. Forum ini berperan dalam menentukan arah,
perencanaan, dan prioritas guna mewujudkan wilayah yang aman,
nyaman, bersih, dan sehat oleh seluruh masyarakat.
Tatanan kota sehat dikelompokkan berdasarkan kawasan dan
permasalahan khusus, yang terdiri dari:

7
• Kawasan pemukiman, sarana dan prasarana umum,
• Kawasan sarana lalu lintas tertib dan pelayanan transportasi
• Kawasan pertambangan sehat
• Kawasan hutan sehat
• Kawasan industry dan perkotaan
• Kawasan pariwisata sehat
• Ketahanan pangan dan gizi
• Kehidupan masyarakat sehat yang mandiri
• Kehidupan sosial yang sehat
Dedesentralisasi bidang kesehatan sebagai pendekatan yang
dianggap paling tepat saat ini dalam mengatasi permasalahan kesehatan
kota. Beberapa peraturan perundang-undangan bidang kesehatan
sebagai tindak lanjut UU no.22 tahun 1999 tentang Pemerintahan
Daerah dan UU no.25 tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan
antara Pemerintah Pusat dan Daerah yang merupakan inti kebijakan
desentralisasi, misalnya Keputusan Menkes RI no.
574/Menkes/SK/IV/2000 tentang Kebijakan Pembangunan Kesehatan
menuju Indonesia Sehat 2010 (IS 2010).
Pemerintah melalui Peraturan Bersama Menteri Dalam Negeri
dan Menteri Kesehatan No. 34 Tahun 2005 dan
No.1138/Menkes/PB/VIII/2005 tanggal 3 Agustus 2005 menetapkan
pedoman penyelenggaraan Kabupaten/Kota Sehat. yang berupaya untuk
menciptakan dan meningkatkan kualitas lingkungan baik fisik, sosial,
budaya, mengembangkan ekonomi masyarakat dengan
mengembangkan potensi-potensi masyarakat dengan cara
memberdayakan fungsi-fungsi kehidupan dalam membangun potensi
maksimal suatu kota/desa.

8
9
BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Program Pembinaan Kesehatan Komunitas adalah segala upaya
fasilitas yang bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan, sikap,
perilaku, dan kemampuan masyarakat dalam menemukan, merencanakan
serta memecahkan masalah menggunakan sumber daya atau potensi
yang mereka miliki dengan pendekatan pada kelompok risiko tinggi, serta
pencapaian derajat kesehatan secara optimal melalui pencegahan dan
pemberian pelayanan kesehatan.
Tujuan pembangunan kesehatan sendiri adalah untuk
meningkatkan kesadaran, kemauan serta kemampuan pola hidup sehat bagi
setiap individu dengan optimal.

3.2 Saran
Diharapkan dengan adanya penjelasan makalah ini dapat
membantu pembaca untuk memahami pengertian serta tujuan dari adanya
program pembinaan kesehatan komunitas yang diberikan kepada warga
oleh pemerintah ataupun tenaga kesehatan.

11
DAFTAR PUSTAKA

Setyowati, Maryani., Astuti, Retno. Pemetaan Status Gizi Balita Dalam


Mendukung Keberhasilan Pencapaian Millenium Development Goals
(Mdgs). Jurnal Kesehatan Masyarakat Prodi DIII RMIK Fakultas
Kesehatan. Udinus Semarang. KEMAS 10 (2) (2015) 110-121
Hapsari, Dwi. Sari H, Putri., Afifah, Tin, dan Sudani, Oster. Kajiangambaran
Kebijakan Penyelenggaraankota Sehat Pada Lima Kota Di Indonesia.
Diakses di:
https://media.neliti.com/media/publications/154517-ID-gambaran-kebijakan-
penyelenggaraan-kota.pdf
Revando, Pieter. Konsep Keperawatan Kesehatan Komunitas. Diakses di:
https://www.academia.edu/36015003/KONSEP_KEPERAWATAN_
KESEHATAN_KOMUNITAS

Repository Universitas Sumatera Utara. Bab 2 Tinjauan Pustaka Definisi


Puskesmas. Diakses di: repository.usu.ac.id › bitstream › handl

Manajemen Pelayanan Kesehatan. Upaya Perbaikan Gizi. Diakses di:

manajemen-pelayanankesehatan.net › bab-v-upaya-perbaikan-gizi

11

Anda mungkin juga menyukai