Anda di halaman 1dari 243

MAKALAH PSIKOSOSIAL KEBIDANAN

KELOMPOK 8, 9, 10, 11

DOSEN MATA KULIAH


Ulvi Mariati, S.Kep, M.Kes

PROGRAM PASCASARJANA ILMU KEBIDANAN


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS ANDALAS
PADANG
2015
DAFTAR ISI
MAKALAH PSIKOSOSIAL KEBIDANAN KELOMPOK 8 ................................... 1
PENDEKATAN PSIKOSOSIAL KEHAMILAN DAN PENGELOLAAN
PERUBAHAN PSIKOLOGI
KEHAMILAN .............................................................. 1
BAB
I .................................................................................
............................................... 2
PENDAHULUAN .......................................................................
..................................... 2
A. Latar
Belakang...........................................................................
............................ 2
B.
Tujuan ............................................................................
........................................ 4
BAB
II ................................................................................
.............................................. 5
TINJAUAN
PUSTAKA ...........................................................................
........................ 5
A.
Kehamilan..........................................................................
.................................... 5
1.

Definisi...........................................................................
.................................... 5

2.

Tanda dan Gejala


Kehamilan .........................................................................
.... 5

3.

Perubahan Psikologis dalam


Kehamilan.......................................................... 14

C. Dukungan Psikososial terhadap Ibu


hamil .......................................................... 24
1.

Dukungan
Suami .............................................................................
................. 25

2.

Dukungan
Keluarga ..........................................................................
............... 27

3.

Dukungan dari lingkungan


sosial..................................................................... 28
4.

Dukungan Dari Tenaga


Kesehatan .................................................................. 29

D.
Kecemasan .........................................................................
.................................. 30
1.

Definisi...........................................................................
.................................. 30

2.

Etiologi...........................................................................
.................................. 31

3.

Faktor Penyebab Kecemasan pada Ibu


Hamil ................................................. 35

BAB
III ...............................................................................
............................................ 38
KESIMPULAN ........................................................................
...................................... 38
A. PEMBAHASAN DENGAN
JURNAL ............................................................... 39
B. PEMBAHASAN DENGAN
JURNAL ............................................................... 41
DAFTAR
PUSTAKA ...........................................................................
.......................... 42

MAKALAH PSIKOSOSIAL KEBIDANAN KELOMPOK 9 ................................. 43


PENDEKATAN PSIKOSOSIAL PERSALINAN DAN PENGELOLAAN
PERUBAHAN PSIKOLOGI
PERSALINAN ............................................................ 43
KATA
PENGANTAR .........................................................................
........................... 44
BAB I
PENDAHULUAN .......................................................................
...................... 45
A. Latar
Belakang...........................................................................
.......................... 45
B.
Tujuan ............................................................................
...................................... 46
BAB II TINJAUAN
PUSTAKA ...........................................................................
......... 48
A. Konsep Dasar
Persalinan ........................................................................
............. 48
1.

Pengertian
Persalinan ........................................................................
............... 48

2.

Penyebab Nyeri
Persalinan ........................................................................
...... 48

3.

Perubahan Psikologis Masa


Persalinan ............................................................ 53

4.

Kondisi Emosi Ibu Menjelang


Kelahiran ........................................................ 56

5.

Sikap Ibu Menanti


Kelahiran .........................................................................
.. 59

6.

Cemas..............................................................................
................................. 61

B. Pendekatan Psikososial
Persalinan ......................................................................
63
1.

Pendekatan
Psikososial .......................................................................
............. 63

2.

Psikososial
Persalinan ........................................................................
.............. 63
3.

Pendekatan Psikososial
Persalinan .................................................................. 64

4.

Komunikasi Terapeutik
Kebidanan ................................................................. 64

5.

Pendekatan Komunikasi
Terapeutik. ............................................................... 65

6.

Konseling
Persalinan ........................................................................
............... 66

7.

Terapi - Terapi
Psikologis ........................................................................
........ 68

8.

Kolaborasi Ahli dalam Mengatasi Masalah Psikologis Persalinan.................. 72

C. Metode – metode persalinan masa kini yang menggunakan pendekatan


psikososial .......................................................................
............................................ 74
1.

Hypnobirthing .....................................................................
............................. 74

2.

Water
Birth..............................................................................
......................... 76

D.
Jurnal ............................................................................
....................................... 78
BAB III
PENUTUP ...........................................................................
............................. 83
A.
Kesimpulan ........................................................................
.................................. 83
DAFTAR
PUSTAKA ...........................................................................
.......................... 84
MAKALAH PSIKOSOSIAL KEBIDANAN KELOMPOK 10 ............................... 85
ADAPTASI PSIKOSOSIAL PADA MASA
NIFAS .................................................. 85
BAB I
PENDAHULUAN .......................................................................
....................... 86
A. LATAR
BELAKANG ..........................................................................
............... 86
B.
TUJUAN ............................................................................
.................................. 86
BAB
II ................................................................................
............................................ 88
TINJAUAN
TEORI .............................................................................
........................... 88
A.
DEFINISI...........................................................................
.................................. 88
1.

Masa
Nifas .............................................................................
.......................... 88

2.

Psikososial........................................................................
................................ 88

3.

Adaptasi ..........................................................................
................................. 89

4.

Adaptasi
Psikososial .......................................................................
................. 89

B. MASA
NIFAS .............................................................................
........................ 89
1.

TUJUAN ASUHAN MASA


NIFAS ............................................................... 89

2.

TAHAP-TAHAP MASA
NIFAS .................................................................... 89

3.

HAL-HAL YANG HARUS DIPENUHI SELAMA NIFAS ........................... 90

4. RESPON ORANG TUA PADA MASA NIFAS TERHADAP BAYI BARU


LAHIR .............................................................................
........................................ 90
5. FAKTOR YANG MEMPENGARUHI RESPON ORANG TUA TERHADAP
BAYINYA. ..........................................................................
................................... 91
C. PERUBAHAN BIOLOGIS DAN ANATOMI FISIOLOGI SISTEM
REPRODUKSI PADA MASA
POSTPARTUM....................................................... 92
1.

PERUBAHAN
BIOLOGIS ..........................................................................
... 92

2.
ANATOMI FISIOLOGI SISTEM REPRODUKSI PADA MASA NIFAS .... 94

D. PROSES ADAPTASI PSIKOLOGIS IBU DALAM MASA NIFAS ............... 100


1.

Tujuan
Adaptasi : ........................................................................
................... 100

2.

Perkembangan Psikososial
Individu .............................................................. 100

3.

Jenis adaptasi
adalah: ...........................................................................
.......... 101

4.

Masa Adaptasi Ibu


Postpartum ......................................................................
104

5.

Perubahan Peran Yang Mempengaruhi Keadaan Psikososial Ibu Postpartum


107

E. Teori Praktik Kebidanan Yang Berkaitan Dengan Pencapaian Peran Ibu ........ 109
1.

Teori Ramona T.
Mercer.............................................................................
... 109

2.

Teori Jean
Ball ..............................................................................
................. 115

3.

Teori Reva
Rubin .............................................................................
.............. 116

4.

Teori Jean
Ball ..............................................................................
................. 117

F. TINJAUAN JURNAL TENTANG PENGKAJIAN ASPEK PSIKOSOSIAL


(cara yang digunakan untuk menilai adaptasi psikososial ibu
postpartum) .............. 128
G. Skala Pengukuran Depresi Pasca
Persalinan ..................................................... 134
BAB III
PENUTUP ...........................................................................
........................... 139
DAFTAR
PUSTAKA ...........................................................................
........................ 141
MAKALAH PSIKOSOSIAL KEBIDANAN KELOMPOK 11 ............................. 142
PENGELOLAAN PERUBAHAN PSIKOLOGI BAYI .......................................... 142
KATA
PENGANTAR .........................................................................
......................... 143
BAB I
PENDAHULUAN .......................................................................
..................... 144
A. Latar
Belakang...........................................................................
........................ 144
B.
Tujuan ............................................................................
.................................... 145
BAB II TINJAUAN
TEORI .............................................................................
............ 146
A. Karakteristik Pekembangan pada masa
bayi ..................................................... 146
1.

Perkembangan
Fisik .............................................................................
.......... 146

2.

Pola Tidur dan


Bangun ............................................................................
...... 148

3.

Pola Makan dan


Minum .............................................................................
.... 148

4.

Pola Buang
air ...............................................................................
................. 149

5.

Perekembangan
Inteligensi .......................................................................
..... 149

6.

Perkembangan
Emosi..............................................................................
....... 149

7.

Perkembangan
Bahasa ............................................................................
....... 150

B. Ciri-ciri masa
Bayi...............................................................................
.............. 151
C. Fenomena adaptasi perkembangan
bayi ............................................................ 152
1.

Fenomena adaptasi masa


prenatal .................................................................. 152

2.

Fenomena adaptasi masa


neonatal ................................................................. 163

3.

Fenomena adaptasi masa


babyhood ............................................................... 169

BAB III
KESIMPULAN ........................................................................
...................... 196
A.
Kesimpulan ........................................................................
................................ 196
DAFTAR
PUSTAKA ...........................................................................
........................ 198
MAKALAH PSIKOSOSIAL KEBIDANAN
KELOMPOK 8

PENDEKATAN PSIKOSOSIAL KEHAMILAN DAN


PENGELOLAAN PERUBAHAN PSIKOLOGI
KEHAMILAN

Anggota Kelompok
1. Debora Paninsari

: 1420332005

2. Siska Anggraini

: 1420332014

3. Netti Meilani Simanjuntak

: 1420332020

4. Novi Maya Sari

: 1420332046

PROGRAM PASCASARJANA ILMU KEBIDANAN


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS ANDALAS PADANG
2015

1
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Menekan pada pencapaian peran sebagai ibu, untuk mencapai peran ini seorang
wanita memerlukan proses belajar melalui serangkaian aktivitas atau latihan. Dengan
demikian, seorang wanita terutama calon ibu dapat mempelajari peran yang akan di
alaminya kelak sehingga ia mampu beradaptasi dengan perubahan-perubahan yang
terjadi khususnya perubahan psikologis dalam kehamilan dan setelah persalinan.
World Health Organitation (WHO) memperkirakan sekitar 15% ibu hamil
berpotensimengalami komplikasi yang mengancam jiwa danmemerlukan perawatan
terampil dari petugas kesehatan dan beberapa ibu hamil memerlukan
intervensiobstetrik
utama agar dapat diselamatkan. Data statistik mencatat angka kematian ibu dalam
kehamilan dan persalinan mencapai 515.000jiwa setiap tahun, 99% terjadi di
negaranegara berkembang.Menurut Depkes RI (2008) di negara miskin, sekitar 20-50%
kematian wanita usia subur disebabkan hal yang berkaitan dengan kehamilan.
Kehamilan

merupakan

peristiwa

besar

bagi

seorang

wanita

dan

keluarga.Walaupun demikian pada beberapa kasus, kelahiran bukanlah peristiwa


membahagiakan tetapi menjadi suatu masa yang penuh dengan rasa nyeri, rasa takut,
penderitaan dan bahkan kematian. Kehamilan dapat merupakan sumber stresor
kecemasan, terutama pada seorang ibu yang labil jiwanya. Kegelisahan dan kecemasan
selama kehamilan merupakan
kejadian yang tidak terelakkandan hampir selalu menyertai kehamilan (Kartono,
1992).

2
Selama masa kehamilan ibu hamil mengalami perubahan fisik dan psikologis
yang dapat menimbulkan ketidaknyamanan perubahan mood serta peningkatan
kecemasan. Oleh karena itu agar ibu hamil tidak mengalami kecemasan
perlumempersiapkan
segala hal yang dapat membantu selama masa kehamilan dan saat proses melahirkan.
Keluhan kehamilan jika tidak tertangani akan mengarah kekomplikasi sehingga
menimbulkan kekhawatiran dan kecemasan pada ibu (Bobak, 2005).
Kecemasan yang dirasakan umumnya berkisar pada takut perdarahan, takut
bayinya cacat, takut terjadi komplikasi kehamilan, takut sakit saat melahirkan dan
takut
bila dijahitserta terjadi komplikasi pada saat persalinan, yangdapat menimbulkan
kematian, hingga kekhawatiran jika kelak tidak bisa merawat dan membesarkan anak
dengan baik. Tanpa disadari ketakutan proses melahirkan akantertanam pada pikiran
bawah sadar dan akhirnya tertanam sebagai program negatif.Peningkatan beban
psikologis ibu dapat menimbulkan permasalahan terhadap kualitas janin yang
dikandung dan komplikasi yang menyertai proses persalinan ibu.
Menurut Depkes RI (2013), pencegahan dengan beberapa metode diperlukan
untuk meringankan dan mempersiapkan ibu dalam menjaga kehamilan dan proses
persalinannya. Pencegahan komplikasi persalinan bertujuan untuk membuat ibu dan
bayi baru lahir dapat memperoleh derajat kesehatan yang tinggi dan terhindar dari
berbagi ancaman dan fungsi reproduksi. Oleh karena itu keseimbangan tubuh dan
pikiran harus selalu terpelihara untuk menciptakan pikiran tenang dan nyaman serta
keduanya bisa bekerja seimbang, sehingga akan mengarah pada kehamilan dan
persalinan yang tenang dan membahagiakan.

3
B. Tujuan
Makalah ini bertujuan untuk mengetahui dan memahami perubahan-perubahan
yang terjadi selama kehamilan pada ibu hamil baik secara fisik maupun psikologi
serta
bagaimana pendekatan psikososial yang dapat dilakukan.

4
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Kehamilan
1. Definisi
Kehamilan adalah masa dimulai dari konsepsi sampai janin lahir, lama hamil
normal yaitu 280 hari atau 9 bulan 7 hari yang dihitung dari hari pertama haid
terakhir. Sedangkan secara medis kehamilan dimulai dari proses pembuahan sel
telur wanita oleh spermatozoa dari pihak pria. Selain itu menurut Cunningham
(2005), kehamilan adalah suatu keadaan fisiologis, akan tetapi pentingnya diagnosis
kehamilan tidak dapat diabaikan.Untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan
maternal selama hamil maka ibu dianjurkan untuk mengunjungi bidan atau dokter
sedini mungkin untuk mendapatkan pelayanan kesehatan yang disebut dengan
antenatal.
Menurut Depkes RI (2002), ibu hamil adalah wanita yang tidak dapat haid
selama satu bulan atau lebih disertai dengan tanda-tanda kehamilan subyektif dan
obyektif.
2. Tanda dan Gejala Kehamilan
Menurut Saufuddin (2010), tanda dan gejala kehamilan yaitu:
a. Tanda pasti kehamilan, seperti:
 Gerakan janin yang dapat dilihat/diraba/dirasa, juga bagian-bagian janin.
 Denyut jantung janin, didengar dengan stetoskop monoral leannec, dicatat
dan didengar alat Doppleri, dicatat dengan feto elektrokardiogram serta dapat
juga dilihat pada ultrasonografi (USG).
 Terlihat tulang-tulang janin dalam foto rontgen

5
b. Tanda tidak pasti kehamilan (persumptive), seperti:
 Amenorea
Umur kehamilan dapat dihitung dari tanggal hari pertama haid terakhir (HPHT)
dan taksiran tanggal persalinan (TTP).

 Nausea and Vomiting


Biasanya terjadi pada bulan-bulan pertama kehamilan hingga akhir triwulan
pertama. Sering terjadi pada pagi hari, maka disebut morning sickness.

 Mengidam
Ibu hamil sering meminta makanan/minuman tertentu terutama pada bulan-bulan
triwulan pertama, tidak tahan suatu bau-bauan.
 Mammae membesar
Mammae membesar, tegang dan sedikit nyeri disebabkan pengaruh estrogen dan
progesteron yang merangsang duktus dan alveoli payudara. Kelenjar montgomery
terlihat membesar.
 Konstipasi/obstipasi, konstipasi terjadi karena tonus otot usus menurun oleh
pengaruh hormon steroid.
 Pigmentasi kulit
Pigmentasi kulit oleh pengaruh hormon kortikosteroid plasenta, dijumpai di muka
(Chloasma gravidarum), areola payudara, leher dan dinding perut (linea
nigra=grisea).
 Epulis atau dapat disebut juga hipertrofi dari papil gusi.
 Pemekaran vena-vena (varises).
Terjadi pada kaki, betis dan vulva. Keadaan ini biasanya dijumpai pada triwulan
akhir.
c. Tanda kemungkinan hamil

6
 Perut membesar
 Uterus membesar
 Tanda Hegar, ditemukan pada kehamilan 6-12 minggu, yaitu adanya uterus
segmen bawah rahim yang lebih lunak dari bagian yang lain.
 Tanda Chadwick, adanya perubahan warna pada serviks dan vagina menjadi
kebiru-biruan.
 Tanda Piscaseck, yaitu adanya tempat yang kosong pada rongga uterus karena
embrio biasanya terletak disebelah atas, dengan bimanual akan terasa benjolan
yang asimetris.
 Kontraksi-kontraksi kecil pada uterus bila dirangsang (braxton hicks).

1. Perubahan fisiologis saat kehamilan


Menurut Poerwadarminta (2006), perubahan adalah hal berubahnya sesuatu,
pertukaran atau peralihan. Menurut Kamisa (2007), perubahan adalah hal (keadaan)
berubah, peralihan, pertukaran, perbaikan aktivitas tetap yang tidak menambah
jumlah jasanya.Sedangkan menurut Poerwadarminta (2006), fisiologi adalah
pengetahuan mengenai sifat-sifat dan proses daripada makhluk hidup serta dengan
alat-alat tubuhnya. Menurut Syaifuddin (2006), fisiologi adalah pengetahuan tentang
faal dari tiap-tiap jaringan tubuh atau bagian dari alat-alat tubuh.
Adapun perubahan-perubahan yang terjadi selama kehamilan adalah:
a. Hormon yang mempengaruhi perubahan fisiologis ibu:
 Estrogen, menyebabkan pertumbuhanbaik ukuran maupun jumlahsel.
 Progesteron, peningkatan sekresi,mengendurkan (relaksasi) otot-otot polos.

7
Segera

setelah

konsepsi

progesteronemeningkat,menyebabkan

kadarhormon
mualdan

muntah

estrogen
pada

dan

pagi

hari,

lemah,lelah dan pembesaran payudara.


b. Perubahan Pada Sistem Reproduksi
 Uterus
Ukuran uterus pada kehamilan cukup bulan: 30 x 25 x 20 cm dengan
kapasitas lebih dari 4000cc.Berat uterus naik secaraluar biasa, dari 30 gram
menjadi 1000 gram pada akhirkehamilan (40 pekan).Posisi rahim dalam
kehamilan pada permulaankehamilan dalamletak artefleksi atauretrofleksi.
 Serviks uteri
Serviks bertambahvaskularisasi dan menjadi lunak(soft) disebut tanda
goodell. Kelenjar endoservikalmembesar dan mengeluarkanbanyak cairan
mukus, karenabertambahnya pembuluh darahdan melebar, warnanyamenjadi
livid, ini disebut tandaChadwick.
 Ovarium
Ovarium berhenti masih terdapat korpus luteum gravidarum sampai
terbentuknya plasenta yang mengambil pengeluaran estrogen dan progesteron.
 Vagina dan vulva
Akibat hipervaskularisasivagina dan vulva kelihatanlebih merah atau
kebiru-biruan.Warna

livid

pada

tandaChadwick.
 Dinding perut (abdominal wall)

vagina

danportio

serviks

disebut
Rahimmenimbulkan

peregangan

danmenyebabkan

robeknyaserabut

elastik dibawah kulit,maka timbulah striae. Kulit perut padalinea alba


bertambahpigmentasinya disebut lineanigra.
 Payudara
Payudara mengalamipertumbuhan danperkembangan sebagaipersiapan
pemberian

ASI

padalaktasi.

Penampakan

payudara

seperti

payudara

menjadilebih besar, areola payudaramenjadi lebih besar, pengeluaran ASIbelum


berlangsungkarena

prolactin

belum

berfungsi

dan

glandulamontgomery

makintampak, putting sususemakin menonjol.


c. Perubahan pada organ dan sistem lainnya
 Sistem sirkulasi darah
Selama kehamilan, sirkulasidarah ibu dipengaruhi olehadanya sirkulasi
ke plasenta,uterus yg membesar dgnpembuluh-pembuluh darah yangmembesar
pula,

payudara

danalat-alat

lain

yang

berfungsiberlebihan

selama

kehamilan.Selama kehamilan volumedarah ibu semakin meningkatsecara


fisiologi

dengan

bertambahbesar

adanyapencairan
sekitar

25%

dgn

(hemodilusi).Volume
puncak32

minggu.

darah

akan

Hemodilusi

menyebabkananemia fisiologi dalamkehamilan.


 Perubahan sistem cardiovaskuler yang dirasakan ibu hamil sesuai dengan
trimester
Perubahan hemodinamik memudahkan sistem kardiovaskular pada ibu
memenuhi kebutuhan janin sambil mempertahankan status kardiovaskularnya
sendiri. Perubahan-perubahan ini disebabkan oleh peningkatan kadar estrogen,
progesteron, dan prostaglandin, dan perubahan ini akan kembali normal setelah
kehamilan berakhir (Varney, 2007).

9
Pada akhir trimester I mulai terjadi palpitasi karena pembesaran ukuran
serta bertambahnya kardiac output. Hidung tersumbat/berdarah karena pengaruh
hormon estrogen dan progesteron, terjadi pembesaran kapiler, realksasi otot
vaskuler, serta peningkatan sirkulasi darah. Sedangkan, Trimester II dan III
terjadi edema dependen kongesti sirkulasi pada exstrimitas bawah karena
peningkatan permeabilitas kapiler dan tekanan dari pembesaran uterus pad avena
pelvik atau pada vena cava inferior, gusi berdarah karena trauma terhadap gusi
yang karena pengaruh hormon estrogen sangat vaskuler, percepatan pergantian
pelapis epitel gusi, dan berkurangnya ketebalan epitel tersebut.
Terjadi hemorrhoid akibat tekanan uterus terhadap vena hemorohid,
hipotensi supinasi karena terbloknya aliran darah di vena cava inferior oleh
uteurs yang membesar apabila ibu pada posisi tidur terlentang, timbul spider
nevi dan plamar erythema karena karena meningkatnya aliran darah ke daerah
kulit serta varises pada kaki dan vulva karena kongesti vena bagian bawah
meningkat sejalan tekanan karena pembesaran uterus dan kerapuhan jaringan
elastis karena pengaruh hormon estrogen.
 Sistem Integumen
Menurut Prawirohardjo (2010) bahwa pada sistem integumen (kulit)
pada ibu hamil terjadi perubahan. Hal ini sesuai dengan tingginya kadar
hormonal, terjadi peningkatan pigmentasi selama kehamilan. Keadaan ini sangat
jelas terlihat pada kelompok wanita dengan warna kulit gelap atau hitam dan
dapat dikenali pada payudara, abdomen, vulva dan wajah. Ketika terjadi pada
kulit muka dikenal sebaga chloasma atau topeng kehamilan. Bila terjadi pada

10
muka biasanya pada idaerah pipi dan dahi dan dapat mengubah penampilan
wanita tersebut.
Linea Alba, garis putih tpis yang membentang dari simphisis pubis
sampai umbilicus, dapat menjadi gelap yang biasa disebut linea nigra.
Peningkatan pigmentasi ini akan berkurang sedikit demi sedikit setelah masa
kehamilan. Tingginya kadar hormon yang tersirkulasi dalam darah dan
peningkatan regangan pada kulit abdomen, paha, dan payudara bertambah jawab
pada timbulnya garis – garis yang berwarna merah muda atau kecoklatan pada
daerah tersebut. Tanda tersebut biasa dikenal dengan nama striae gravidarum
dan bisa menjadi lebih gelap warnanya pada multigravida dengan warna kulit
genap atau hitam. Striae gravidarum ini akan berkurang setelah masa kehamilan
dan biasanya nampak seperti garis-garis yang berwarna keperakan pada wanita
kulit putih atau warna gelap/hitam yang mengkilap.
Kadang-kadang terdapat deposit pigmen pada dahi, pipi, hidung yang
disebut chloasma gravidarum. Estrogen dan progesteron telah dilaporkan
menimbulkan efek perangsangan melanosit.
 Sistem Endokrin
Selama kehamilan normal kelenjar hipofisis akan membesar. Akan
tetapi, kelenjar ini tidak begitu mempunyai arti penting dalam kehamilan. Pada
perempuan yang mengalami hipofisektomi persalinan dapat berjalan dengan
lancar. Hormon prolaktin akan meningkat 10x lipat pada saat kehamilan aterm.
Sebaliknya, setelah persalinan konsentrasinya pada plasma akan menurun.
Hal ini juga ditemukan pada ibu – ibu yang menyusui. Kelenjar tiroid
akan mengalami pembesaran hingga 15,0 ml pada saat persalinan akibat dari

11
hiperplasia

kelenjar

dan

peningkatan

vaskularisasi

(Prawirohardjo,

2009).Perubahan pada sistem endokrin terbagi menjadi :


1. Hormon Plasenta
Sekresi hormon plasenta dan HCG dari plasenta janin mengubah organ endokrin
secara langsung. Peningkatan kadar estrogen menyebabkan produksi globulin
meningkat dan menekan produksi tiroksin, kortikosteroid dan steroid. Akibat
plasma yang mengandung hormon-hormon ini akan meningkat jumlahnya, tetapi
kadarnya hormon bebas tidak mengalami peningkatan yang besar.
2. Kelenjar Hipofisis
Berat kelenjar hipofisis anterior meningkat sampai 30-50% yang menyebabkan
wanita hamil menderita pusing. Sekresi hormon prolaktin, adrenokortikotropik,
tirotropik, dan melanocyt stimulating hormone meningkat. Produksi hormon
perangsang folikel dan LH dihambat oleh estrogen dan progesterone plasenta.
Efek meningkatnya sekresi prolaktin adalah ditekannya produksi estrogen dan
progesterone pada masa kehamilan.
3. Kelenjar Tiroid
Dalam kehamilan, normal ukuran kelenjar tiroid akan mengalami pembesaran
kira-kira 13% karena adanya hyperplasia dari jaringan glandula dan peningkatan
vaskularisasi. Secara fisiologi akan terjadi peningkatan ambilan iodine sebagai
kompensasi kebutuhan ginjal terhadap iodine yang meningkatkan laju filtrasi
glomerulus.

Walaupun

kadang-kadang

kehamilan

dapat

menunjukkan

hipertiroid, fungsi tiroid biasanya normal. Namum peningkatan konsentrasi T4


(troksin) dan T3 (Triodotironin) juga dapat merangsang peningkatan laju basal.

12
Hal ini disebabkan oleh produksi estrogen stimulated hepatic dari tiroksin yang
menekan glubolin.
4. Kelenjar Adrenal
Karena dirangsang oleh hormon estrogen, kelenjar adrenal memproduksi lebih
banyak kortisol plasma bebas dan juga kortikosteroid, termasuk ACTH dan hal
ini terjadi usia kehamilan 12 minggu sampai dengan aterm. Peningkatan
konsentrasi kortisol bebas pada saat masa kehamilan juga menyebabkan
hiperglikemia pada saat setelah makan. Peningkatan plasma kortikol bebas juga
dapat menyebabkan ibu hamil mengalami kegemukan di bagian-bagian tertentu
karena adanya penyimpanan lemak dan juga dapat merangsang adanya striae
gravidarum.
 Sistem pernafasan
Perubahan

sistem

pernafasanjuga

dapat

berubah

untukdapat

memenuhikebutuhan oksigen.Terdapat desakan diafragmakarena dorongan


rahim yangmembesar pada 32 minggu. Ibu hamil bernafas 20-25%lebih dalam
dari biasanya.Ruang abdomen yang membesar oleh karena meningkatnya ruang
rahim dan pembentukan hormone progesterone menyebabkan paru-paru
berfungsi sedikti berbeda dari biasanya. Wanita hamil bernapas lebih cepat dan
lebih dalam karena memerlukan lebih banyak oksigen untuk janin dan untuk
dirinya. Lingkar dada wanita hamil agak membesar. Lapisan saluran pernapasan
menerima lebih banyak darah dan menjadi agak tersumbat oleh penumpukan
darah (kongesti). Kadang hidung dan tenggorokan mengalami penyumbatan
parsial akibat kongesti ini. Tekanan dan kualitas suara wanita hamil agak
berubah

13
 Sistem pencernaan
Karena
menyebabkan

pengaruh

estrogen,pengeluaran

pengeluaran

air

asam

lambungmeningkat

liurberlebihan(hipersalivasi),

daerah

lambungterasa panas, terasa mual, pusingterutama dipagi hari(morning


sickness), muntah (emesisgravidarum) dan progenteron menimbulkangerakan
usus (peristaltik)berkurang sehinggamenyebabkan obstipasi.
 Perubahan Tulang dan Gigi
Persendian panggul terasaagak longgar, karena ligamentmelunak juga
terjadi sedikitpelebaran pada riangpersendian.
 Traktus urinarius
Karena pengaruh desakanhamil muda dan turunnyakepala bayi pada
hamil tuaterjadi gangguan miksi dalambentuk sering kencing, desakantersebut
menyebabkankandung kencing cepat penuh.
 Berat badan ibu hamil
Berat badan ibu hamil akanbertambah selama hamil atauterjadi kenaikan
berat badansekitar ½ kg/minggu.
3. Perubahan Psikologis dalam Kehamilan
Menekan pada pencapaian peran sebagai ibu, untuk mencapai peran ini seorang
wanita memerlukan proses belajar melalui serangkaian aktivitas atau latihan. Dengan
demikian, seorang wanita terutama calon ibu dapat mempelajari peran yang akan di
alaminya kelak sehingga ia mampu beradaptasi dengan perubahan-perubahan yang
terjadi

khususnya

perubahan

psikologis

dalam

kehamilan

dan

setelah

persalinan.Menurut Reva Rubin, seorang wanita sejak hamil sudah memiliki


harapanharapan antara lain:

14
a. kesejahteraan ibu dan bayi
b. penerimaan dari masyarakat
c. penentuan identitas diri
d. mengetahui tentang arti memberi dan menerimaperubahan umum pada perempuan
hamil baik ketergantungan dan butuh perhatian maupun kebutuhan sosialisasi.
Tahap-tahap psikologis menurut Rubin yang biasa dilalui oleh calon ibu dalam
mencapai perannya:

anticipatory stage, seorang ibu mulai melakukan latihan peran dan


memerlukan interaksi dengan anak yang lain.

honeymoon stage, ibu mulai memahami sepenuhnya peran dasar yang


dijalaninya. Pada tahap ini ibu memerlukan bantuan dari anggota keluarga
yang lain.

Plateu stage, ibu akan mencoba apakah ia mampu berperan sebagai seorang
ibu. Pada tahap ini ibu memerlukan waktu beberapa minggu sampai ibu
kemudian melanjutkan sendiri.

Disengagement, merupakan tahap penyelesain latihan peran sudah berakhir.

Menurut Rubin, ada beberapa tahapan aktifitas penting sebelim seseorang


menjadi seorang ibu.
1. Taking on (tahapan meniru)
Seorang wanita dalam pencapaiaan sebagai ibu akan memulainya dengan meniru
dan melakukan peran seorang ibu.
2. Taking in

15
Seorang wanita sedang membayangkan peran yang dilakukannya. Introjektion,
projection dan rejection merupakan tahap di mana wanita membedakan modelmodel yang
sesuai dengan keinginannya.
3. Letting go
Wanita mengingat kembali proses dan aktifitas yang sudah di lakukannya. Pada
tahap ini seorang akan meninggalkan perannya di masa lalu.
Selain itu, menurut Rubin tugas yang harus di lakukan ibu atau pasangan dalam
kehamilan:
 percaya bahwa ia hamil dan berhubungan dengan janin dalam satu tubuh
 persiapan terhadap pemisahan secara fisik pada kelahiran janin
 penyelesaiaan dan identifikasi kebinggungan dengan peran transisi.
Sedangkan reaksi yang umum (menurut Rubin) pada kehamilan:

Trimester satu:ambivalen, takut, tantasi, khawatir.

Trimester dua: parasaan enak metykebutuhan untuk mempelajari perkembangan


dan pertumbuhan janin menjadi narsistik, pasif, introvent, egosentrik dan self
centered.

Trimester tiga: berperasaan aneh, semberono, jelek, menjadi introvert,


merefleksikan terhadap pengalaman masa kecil.
Aspek-aspek yang diidentifikasi dalam peran ibu adalah gambaran tentang

idaman, gambaran diri dan tubuh. Gambaran diri seorang wanita adalah pandangan
wanita tentang dirinya sendiri sebagai bagian dari pengalaman dirinya, sedangkan
gambaran tubuh adalah berhubungan dengan perubahan fisik yang tejadi selama
kehamilan.

16
Menurut Ramona Marcer, teori ini lebih menekan pada stress antepartum
(sebelum melahirkan) dalam pencapaiaan peran ibu, marcer membagi teorinya menjadi
dua pokok bahasan:
a. Efek stress Anterpartum
Stress Anterpartum adalah komplikasi dari resiko kehamilan dan pengalaman
negative dari hidup seorang wanita, tujuan asuhan yang di berikan adalah
memberikan dukungan selama hamil untuk mengurangi ketidak percayaan
ibu.Penilitian mercer menunjukkan ada enam faktor yang berhubungan dengan
status kesehatan ibu, yaitu:
1. Hubungan Interpersonal
2. Peran keluarga
3. Stress anterpartum
4. Dukungan social
5. Rasa percaya diri
6. Penguasaan rasa takut, ragu dan depresi
Maternal role menurut mercer adalah bagai mana seorang ibu
mendapatkan identitas

baru

yang

membutuhkan

pemikiran

dan

penjabaran yang lengkap dengan dirinya sendiri.


b. Pencapaian peran ibu
Peran ibu dapat di capai bila ibu menjadi dekat dengan bayinya termasuk
mengekspresikan kepuasan dan penghargaan peran, lebih lanjut mercer
menyebutkan tentang stress anterpartum terhadap fungsi keluarga, baik yang
positif ataupun yang negative. Bila fungsi keluarganya positif maka ibu hamil
dapat mengatasi stress anterpartum, stress anterpartum karena resiko

17
kehamilan dapat mempengaruhi persepsi terhadap status kesehatan, dengan
dukungan keluarga dan bidan maka ibu dapat mengurangi atau mengatasi
stress anterpartum.
Perubahan yang terjadi pada ibu hamil selama masa kehamilan (Trisemester
I, II dan III) merupakan hal yang fisiologis sesuai dengan filosofi asuhan
kebidanan bahwa menarche, kehamilan, nifas, dan monopouse merupakan hal
yang fisiologis.
Perubahan yang di alami oleh ibu, selama kehamilan terkadang dapat
menimbulkan stress anterpartum, sehingga bidan harus memberikan asuhan
kepada ibu hamil agar ibu dapat menjalani kehamilannya secara fisiologis
(normal), perubahan yang di alami oleh ibu hamil antara lain adalah:
1. Ibu cenderung lebih tergantung dan lebih memerlukan perhatian sehingga dapat
berperan sebagai calon ibu dan dapat memperhatikan perkembangan bayinya.
2.

Ibu memerlukan sosialisasi


c. Ibu cenderung merasa khawatir terhadap perubahan yang terjadipada
tubuhnya
d. Ibu memasuki masa transisi yaitu dari masa menerima kehamilan kehamilan
ke masa menyiapkan kelahiran dan menerima bayinya.

Empat tahapan dalam melaksanakan peran ibu menurut Mercer:


a. Anticipatory
Saat sebelum wanita menjadi ibu, di mana wanita mulai melakukan penyesuaian
social dan psikologis dengan mempelajri segala sesuatuyang di butuhkan untuk
menjadi seorang ibu.
b. Formal

18
Wanita memasuki peran ibu yang sebenarnya, bimbingan peran di butuhkan
sesuai dengan kondisi system social
c. Informal
Di mana wanita telam mampu menemukan jalan yang unik dalam melaksanakan
perannya.
d. Personal
Merupakan peran terakhir, di mana wanita telah mahir melakukan perannya
sebagai ibu.
Sebagai bahan perbandingan, Reva Rubin menyebutkan peran ibu telah di mulai
sejak ibu menginjak kehamilan pada masa 6 bulan setelah melahirkan, tetapi
menurut Mercer mulainya peran ibu adalah setelah bayi bayi lahir 3-7 bulan
setelah dilahirkan.
Menurut Pieter (2010), perubahan psikologis pada wanita hamil menurut
trimester kehamilan adalah :
a. Trimester I
 Rasa Cemas Bercampur Bahagia
Perubahan psikologis yang paling menonjol pada usia kehamilan trimester
pertama ialah timbulnya rasa cemas dan ragu sekaligus disertai rasa bahagia.
Munculnya rasa ragu dan khawatir sangat berkaitan pada kualitas kemampuan
untuk merawat dan mengasuh bayi dan kandungannya, sedangkan rasa
bahagia dikarenakan dia merasa sudah sempurna sebagai wanita yang dapat
hamil.
 Perubahan Emosional

19
Perubahan-perubahan emosi pada trimester pertama menyebabkan adanya
penurunan kemauan berhubungan seksual, rasa letih dan mual, perubahan
suasana hati, cemas, depresi, kekhawatiran ibu tentang kesejahteraannya dan
bayinya, kekhawatiran pada bentuk penampilan diri yang kurang menarik dan
sebagainya.
 Sikap Ambivalen
Sikap ambivalen menggambarkan suatu konflik perasaan yang bersifat
simultan, seperti cinta dan benci terhadap seseorang, sesuatu atau
kondisi.Penyebab ambivalensi pada ibu hamil yaitu perubahan kondisi fisik,
pengalaman hamil yang buruk, ibu karier, tanggung jawab baru, rasa cemas
atas kemampuannya menjadi ibu, keuangan dan sikap penerimaan keluarga
terdekatnya.
 Ketidakyakinan atau Ketidakpastian
Awal minggu kehamilan, ibu sering tidak merasa tidak yakin pada
kehamilannya dan hal ini diperparah lagi jika ibu memiliki masalah emosi
dan kepribadian. Meskipun demikian pada kebanyakan ibu hamil terus
berusaha untuk mencari kepastian bahwa dirinya sedang hamil dan harus
membutuhkan perhatian dan perawatan khusus buat bayinya.
 Perubahan Seksual
Selama trimester pertama keinginan seksual wanita menurun. Hal-hal yang
menyebabkannya berasal dari rasa takut terjadi keguguran sehingga
mendorong kedua pasangan menghindari aktivitas seksual.
 Fokus pada Diri Sendiri

20
Pada bulan-bulan pertama kehamilan, sering kali pikiran ibu lebih berfokus
kepada kondisi dirinya sendiri, bukan kepada janin. Meskipun demikian
bukan berarti ibu kurang memperhatikan kondisi bayinya. Ibu lebih merasa
bahwa janin yang dikandungnya menjadi bagian yang tidak terpisahkan.
ibu akan merasa tidakberdaya dan merasa minder karenaibu merasakan
perubahan padadirinya.
 Stres
Kemungkinan stres yang terjadi pada masa kehamilan trimester pertama
bisa berdampak negatif dan positif, dimana kedua stres ini dapat
mempengaruhi perilaku ibu. Terkadang stres tersebut bersifat instrinsik dan
ekstrinsik. Stres ekstrinsik timbul karena faktor eksternal seperti sakit,
kehilangan, kesendirian dan masa reproduksi.
 Goncangan Psikologis
Terjadinya goncangan jiwa diperkirakan lebih kecil terjadi pada trimester
pertama dan lebih tertuju pada kehamilan pertama.
b. Trimester II
Selama fase trimester II kehidupan psikologi ibu hamil tampak lebih
tenang, namun perhatian ibu mulai beralih pada perubahan bentuk tubuh,
kehidupan seks, keluarga dan hubungan batiniah dengan bayi yang
dikandungnya, serta peningkatan kebutuhan untuk dekat dengan figur ibu,
melihat dan meniru peran ibu serta meningkatnya ketergantungan ibu pada
pasangannya. Beberapa bentuk perubahan psikologis pada trimester kedua, yaitu
:
 Rasa Khawatir/Cemas

21
Kekhawatiran yang mendasar pada ibu ialah jika bayinya lahir sewaktuwaktu. Keadaan
ini menyebabkan peningkatan kewaspadaan terhadap datangnya
tanda-tanda persalinan. Hal ini diperparah lagi dengan kekhawatiran jika bayi
yang dilahirkannya tidak normal. Paradigma dan kegelisahan ini membuat
kebanyakanibu berusaha mereduksi dengan cara melindungi bayinya dengan
memakan vitamin, rajin kontrol dan konsultasi, menghindari orang atau bendabenda
yang dianggap membahayakan bayinya.
 Perubahan Emosional
Perubahan emosional trimester II yang paling menonjol yaitu periode
bulan kelima kehamilan, karena bayi mulai banyak bergerak sehingga ibu mulai
memperhatikan bayi dan memikirkan apakah bayinya akan dilahirkan sehat atau
cacat. Rasa kecemasan ini terus meningkat seiring bertambahnya usia
kehamilannya.
 Keinginan untuk Berhubungan Seksual
Pada trimester II terjadi peningkatan energi libido sehingga pada
kebanyakan ibu menjadi khawatir jika dia berhubungan seksual apakah ini dapat
mempengaruhi kehamilan dan perkembangan janinnya. Bentuk kekhawatiran yang
sering terjadi adalah apakah ada kemungkinan janinnya cedera akibat penis,
orgasme ibu, atau ejakulasi. Meskipun demikian, yang perlu diketahui hubungan
seks pada masa hamil tidak berpengaruh karena janin dilindungi cairan amnion di
dalam uterus.
Selain itu terdapat juga perubahan psikologis pada kehamilan trimester kedua,

yaitu:
a. Fase Prequeckning

22
Selama akhir trimester pertama dan prequeckning pada semester kedua, ibu
hamil mengevaluasi kembali hubungannya dan segala aspek di dalamnya dengan
orang tuanya yang telah terjadi dan akan menjadi dasar bagaimana ia
mengembangkan hubungan dengan anak yang akan dilahirkan. Ia akan
menerima segala nilai yang telah diberikan ibunya dengan rasa hormat, namun
bila menemukan adanya sikap yang negatif, maka ia akan menolaknya.Perasaan
menolak terhadap sikap negatif ibunya akan menyebabkan rasa bersalah pada
ibunya. Kecuali bila ibu hamil menyadari bahwa hal tersebut normal karena ia
sedang mengembangkan identitas keibuannya.
Proses yang terjadi pada pengevaluasian kembali ini adalah perubahan identitas
dan penerima kasih sayang menjadi pemberi kasih sayang (persiapan untuk
menjadi ibu). Transisi ini memberikan pengertian yang jelas bagi ibu hamil
untuk mempersiapkan dirinya sebagai ibu yang akan memberi kasih sayang
kepada anaknya. Trimester kedua akan dikatakan sebagai periode pancaran
kesehatan disebabkan selama trimester ini wanita umunya merasa baik dan
terbebas dari ketidaknyamanan kehamilan.
b. Fase Postqueckning.
Setelah ibu merasakan queckning, identitas keibuan yang muncul. Ibu hamil
akan fokus pada kehamilan dan persiapan untuk menyambut lahirnya sang
bayi.Perubahan ini mungkin akan menyebabkan sebagian wanita menangis dan
bersedih karena ia akan meninggalkan fase kehamilannya. Terutama bagi ibu
yang hamil pertama dan para wanita karir yang sedang hamil. Pada wanita
multigravida, peran baru dengan anaknya yang lain dan bagaimana nanti bila ia
harus meninggalkan rumah untuk proses persalinan. Pergerakan yang dirasakan

23
dapat membantu ibu dalam membangun konsep bahwa bayinya adalah individu
yang terpisah dengannya. Hal ini menyebabkan fokus pada bayinya.
c. Trimester III
 Rasa Tidak Nyaman, kebanyakan ibu merasa bentuk tubuhnya semakin jelek.
Selain itu, perasaan tidak nyaman juga berkaitandengan adanya perasaan sedih
karena akan berpisah dari bayinya dan kehilangan perhatian khusus yang
diterima selama hamil sehingga ibu membutuhkan dukungan dari suami,
keluarga, dan bidan.

 Perubahan Emosional, pada bulan-bulan terakhir menjelang persalinan


perubahan emosi ibu semakin berubah-ubah dan terkadang menjadi tak
terkontrol. Perubahan emosi ini bermuara dari adanya perasaan khawatir, cemas,
takut, bimbang dan ragu jangan-jangan kondisi kehamilannya saat ini lebih buruk
lagi saat menjelang persalinan atau kekhawatiran dan kecemasan akibat
ketidakmampuannya dalam menjalankan tugas-tugas sebagai ibu pasca kelahiran
bayinya.

C. Dukungan Psikososial terhadap Ibu hamil


Manusia adalah makhluk biopsikososial yang unik dan menerapkan
sistem terbuka serta saling berinteraksi. Manusia selaulu berusaha untuk
mempertahankan keseimbangan hidupnya. Keseimbangan yang dipertahankan
oleh setiap individu untuk dapat menyesuaikan diri dengan lingkungannya,
keadaan ini disebut dengan sehat. Sedangkan seseorang dikatakan sakit apabila
gagal dalam mempertahankan keseimbangan diri dan lingkungannya.
Teori Erik Erikson membahas tentang perkembangan manusia dikenal
dengan teori perkembangan psiko-sosial. Teori perkembangan psikososial ini

24
adalah salah satu teori kepribadian terbaik dalam psikologi. Seperti Sigmund
Freud, Erikson percaya bahwa kepribadian berkembang dalam beberapa
tingkatan. Salah satu elemen penting dari teori tingkatan psikososial Erikson
adalah perkembangan persamaan ego. Persamaan ego adalah perasaan sadar
yang kita kembangkan melalui interaksi sosial. Menurut Erikson, perkembangan
ego selalu berubah berdasarkan pengalaman dan informasi baru yang kita
dapatkan dalam berinteraksi dengan orang lain. Erikson juga percaya bahwa
kemampuan memotivasi sikap dan perbuatan dapat membantu perkembangan
menjadi positif, inilah alasan mengapa teori Erikson disebut sebagai teori
perkembangan psikososial.
Dukungan psikologi yang diberikan pada ibu hamil yaitu:
1. Dukungan Suami
Dukungan suami yang bersifat positif kepada istri yang hamil akan
memberikan dampak positif terhadap pertumbuhan dan perkembangan janin,
kesehatan fisik dan psikologis ibu. Bentuk dukungan suami tidak cukup dari sisi
finansial semata, tetapi berkaitan dengan cinta kasih, menanamkan rasa percaya
diri, komunikasi terbuka dan jujur, sikap peduli, perhatian, tanggap dan kesiapan
menjadi ayah.
Suami adalah pasangan hidup istri. Suami mempunyai tanggung jawab
yang besar sebagai kepala keluarga. Selain sebagai pencari nafkah, suami juga
berperan sebagai motivator dalam menghadapi berbagai situasi dalam kehidupan
rumah tangga, termasuk menjadi motivator pada saat istri sedang hamil. Suami
berperan sebagai pendukung utama (main supporter). Dukungan yang diberikan
suami sangat mempengaruhi kondisi ibu dan bayi yang dikandungnya.

25
Dukungan dan peran serta suami dalam masa kehamilan terbukti meningkatkan
kesiapan ibu hamil dalam menghadapi kehamilan dan proses persalinan, bahkan
juga memicu produksi ASI.
Berdasarkan penelitian, bentuk-bentuk dukungan yang dapat diberikan suami
kepada istri antara lain :
 Suami turut bahagia saat mengetahui bahwa sang istri hamil. Kebahagiaan
tersebut dapat ditunjukkan melalui ekspresi wajah, tindakan, sikap, perilaku
maupun pernyataan langsung kepada istri bahwa suami merasa bahagia
mendapatkan momogan, bahwa suami sangat mendambakan bayi dalam
kandungan istri.
 Suami memahami dan bersikap sabar dalam menghadapi sikap dan perilaku istri.
Selama masa kehamilan, istri biasanya mengalami hal yang dinamakan
“ngidam” yaitu suatu kondisi dimana istri meminta sesuatu yang aneh-aneh
bahkan mustahil. Oleh sebab itu, kesabaran dan sikap positif suami sangat
diperlukan dalm menghadapi keadaan semacam itu.
 Suami memperhatikan kesehatan dan kesejahteraan istri dan anak yang
dikandungnya. Misal suami turut serta mengantar istri memeriksakan
kandungannya, ikut memperhatikan makanan bergizi serta suplemen yang
dikonsumsi istri, serta mengingatkan waktu makan istri.
 Suami tidak membebani istri dengan pekerjaan rumah tangga yang berat, karena
dikhawatirkan dapat mengganggu kehamilannya. Walaupun pekerjaan rumah
tangga tersebut sudah biasa dilakukan oleh istri, sebaiknya suami turut
membantu istri menyelesaikan pekerjaan tersebut. Misalnya suami membantu
menyapu atau membereskan rumah sebelum berangkat bekerja.

26
 Suami menasihati istri agar istri tidak terlalu capek bekerja.
 Suami tidak mengucapkan kata-kata yang dapat menyinggung ataupun
menyakiti hati dan perasaan istri.
 Suami tidak melakukan kekerasan fisik kepada istri. Contohnya memukul,
menampar bahkan menendang.
 Suami menghibur/menenangkan ketika ada masalah yang dihadapi istri.
 Membangun rasa percaya diri ibu hamil. Kendati tubuh ibu hamil mengalami
perubahan berat badan, timbul flek pada wajah, dan perubahan bentuk perut
yang makinm membesar. Sebaiknya suami meyakinkan istri bahwa ia tetap
menarik dan cantik.
 Suami berusaha menciptakan kondisi yang harmonis dan menghindari konflik
atau perselisihan dengan istri. Misalnya dengan mengajak istri jalan-jalan,
makan malam bersama ataupun mencipkatakan situasi romantis lainnya.
 Mempersiapkan keuangan secara matang untuk proses persalinan.Kesiapan ini
akan memberikan rasa tenang bagi seorang istri.Pemilihan tempat persalinan
juga sebaiknya dibicarakan berdua.
 Suami berdoa untuk kesehatan istrinya dan keselamatannya.
2. Dukungan Keluarga
Seorang wanita yang sedang hamil biasanya juga perlu mendapatkan
dukungan dari anggota keluarga lain, seperti dukungan dari orang tua dan
mertua. Anggota keluarga lainnya juga mempengaruhi tingkat stres ibu hamil.
Meskipun suami mendukung penuh kehamilan istri, namun ibu hamil dapat
merasa tertekan jika kehamilannya tidak diterima oleh angota keluarga lainnya.

27
Oleh karena itu, diharapkan anggota keluarga lainnya mendukung penuh atas
kehamilan istri.
Bentuk-bentuk dukungan yang dapat diberikan hampir mirip dengan
dukungan dari suami. Yang pertama dukungan dari orang tua kandung, misalnya
ibu kandung bisa menceritakan pengalamannya pada saat hamil dan memberikan
informasi-informasi seputar kehamilan berdasarkan pengalaman pribadi ibu.
Ayah kandung juga dapat memberikan dukungan berupa perhatian dan kasih
sayang, ataupun hanya berupa ekspresi bahagia.
Yang kedua dukungan dari ayah dan ibu mertua. Bentuk dukungan yang
diberikan misalnya menanyakan keadaan janin yang sedang dikandung,
kesehatan dan memastikan bahwa istri benar-benar menjaga kehamilannya
ataupun sering berkunjung untuk melihat kondisi kehamilan menantunya.
Bentuk dukungan tersebut menunjukkan bahwa mertua bahagia, peduli dan
mengharapkan kehadiran cucu nya.Selain itu, seluruh keluarga bisa memberikan
dukungannya dalam bentuk doa untuk keselamatan ibu dan bayi yang
dikandungnya. Terkadang terdapat ritual adat istiadat yang memberikan arti
tersendiri yang tidak boleh ditinggalkan.
3. Dukungan dari lingkungan sosial
Dukungan dari lingkungan sekitar tempat tinggal memang tidak terlalu
berpengaruh terhadap kehamilan. Bentuk dukungan dari lingkungan sosial
antara lain:
a. Berdoa bersama untuk keselamatan ibu dan bayi dari ibu-ibu pengajian,
perkumpulan atau kegiatan sosial lainnya.

28
b. Memberikan informasi serta pengalaman hamil dan melahirkan yang pernah
mereka alami. Namun pengalaman dan informasi antara satu orang dengan
orang lainnya berbeda-beda. Banyak informasi seputar kehamilan yang kurang
tepat bahkan salah, informasi tersebut kebanyakan berdasarkan atas adat istiadat
masyarakat setempat, bahkan ada yang bersifat mistis. Untuk itu seorang ibu
hamil harus bisa memilah mana informasi yang tepat dan baik untuk
kehamilannya serta mana informasi yang tidak baik untuk kehamilannya.
c. Adanya diantara mereka yang bersedia mengantarkan ibu untuk memeriksakan
kandungannya. Bahkan tak jarang mereka memberikan rekomendasi mengenai
bidan, rumah bersalin atau rumah sakit yang dianggap berkualitas, tentu saja
rekomendasi dari satu orang dengan orang lain dapat berbeda-beda. Hal ini pun
juga sesuai dengan pengalaman dari masing-masing individu.
4. Dukungan Dari Tenaga Kesehatan
Tenaga kesehatan khususnya bidan sangat berperan dalam memberikan
dukungan pada ibu hamil. Bidan sebagai tempat mencurahkan segala isi hati dan
kesulitannya dalam menghadapi kehamilan dan persalinan. Tenaga kesehatan harus
mampu mengenali keadaan yang terjadi disekitar ibu hamil. Hubungan yang baik,
saling mempercayai dapat memudahkan bidan/tenaga kesehatan dalam memberikan
pendidikan kesehatan.Tenaga kesehatan dapat memberikan peranannnya melalui
dukungan :
a. Aktif, melalui kelas antenatal
b. Pasif, dengan memberikan kesempatan kepada ibu hamil yang mengalami
masalah untuk berkonsultasi, meyakinkan bahwa ibu dapat menghadapi
perubahan selama kehamilan, membagi pengalaman yang pernah dirasakan

29
sendiri, dan memutuskan apa yang harus diberitahukan pada ibu dalam
menghadapi kehamilannya.
1. Tingkat Kesiapan Personal Ibu
Kesiapan personal merupakan modal besar bagi kesehatan fisik dan psikis ibu. Hal
yang

berkaitan

dengan

kesiapan

personal

adalah

kemampuan

untuk

menyeimbangkan perubahan-perubahan fisik dengan kondisi psikologisnya


sehingga beban fisik dan mental bisa dilaluinya dengan sukacita, tanpa stres atau
depresi.

2. Pengalaman Traumatis Ibu


Trauma yang terjadi pada ibu hamil dipengaruhi oleh sikap, mental dan kualitas diri
ibu tersebut. Terjadinya ketakutan seperti ini secara berlebihan akan menghambat
dan mengganggu imun mental ibu. Beban trauma yang berat akan mempengaruhi
janin dan ibu. Ibu akan sulit berpikir, sulit mengendalikan emosi, impulsif, takut
dan
sebagainya.

3. Tingkat Aktivitas Ibu


Dokter menganjurkan ibu untuk melakukan latihan prenatal yang telah dirancang
khusus untuk wanita hamil. Latihan yang menguntungkan bagi wanita hamil adalah
latihan menguatkan dinding perut yang akan menopang uterus dan otot panggul,
latihan kaki untuk meningkatkan sirkulasi dan menghindari kram otot.

D. Kecemasan
1. Definisi
Kecemasan (ansietas/anxiety) adalah gangguan alam perasaan (affective)
yang ditandai dengan perasaan ketakutan atau kekhawatiran yang mendalam dan
berkelanjutan, tidak mengalami gangguan dalam menilai realitas (Reality Testing

30
Ability / RTA, masih baik), kepribadian masih tetap utuh (tidak mengalami
keretakan kepribadian / splitting of personality), perilaku dapat terganggu tetapi
masih dalam batas-batas normal (Hawari, 2006).
Sedangkan menurut Pieter (2010), kecemasan adalah tanggapan dari sebuah
ancaman nyata ataupun khayal. Individu mengalami kecemasan karena adanya
ketidakpastian dimasa mendatang. Kecemasan dialami ketika berfikir tentang
sesuatu tidak menyenangkan yang akan terjadi.
Walaupun merupakan hal yang normal dialami namun kecemasan tidak
boleh dibiarkan karena lama kelamaan dapat menjadi neurosa cemas melalui
mekanisme yang diawali dengan kecemasan akut, yang berkembang menjadi
kecemasan menahun akibat represi dan konflik yang tidak disadari. Adanya stres
pencetus dapat menyebabkan penurunan daya tahan dan mekanisme untuk
mengatasinya sehingga mengakibatkan neurosa cemas (Maramis, 2005).
2. Etiologi
Ada beberapa teori mengenai penyebab kecemasan yaitu:
a. Teori Psikologis
 Teori Psikoanalitik
Kecemasan adalah suatu sinyal kepada ego yang memberitahukan adanya
suatu dorongan yang tidak dapat diterima dan menyadarkan ego untuk
mengambil tindakan defensif terhadap tekanan dari dalam tersebut. Idealnya
penggunaan represi sudah cukup untuk memulihkan keseimbangan
psikologis tanpa menyebabkan gejala, karena represi yang efektif dapat
menahan dorongan yang dibawah sadar. Namun jika represi tidak berhasil
sebagai pertahanan, mekanisme pertahanan lain (seperti konversi, pengalihan

31
dan regresi) mungkin menyebabkan pembentukan gejala dan menghasilkan
gambaran gangguan neurotic yang klasik (seperti histeria,fobia, neurosis
obsesif-kompulsif).

Teori Perilaku
Teori perilaku menyatakan bahwa kecemasan disebabkan oleh stimuli
lingkungan spesifik. Pola berpikir yang salah, terdistorsi atau tidak produktif
dapat mendahului atau menyertai perilaku maladaptif dan gangguan
emosional. Penderita gangguan cemas cenderung menilai lebih terhadap
derajat bahaya dalam situasi tertentu dan menilai rendah kemampuan dirinya
untuk mengatasi ancaman.

Teori Eksistensial

Teori ini memberikan model gangguan kecemasan umum di mana tidak


terdapat stimulus yang dapat diidentifikasikan secara spesifik untuk suatu
perasaan kecemasan yang kronis.

Teori Biologis

Peristiwa biologis dapat mendahului konflik psikologis namun dapat juga


sebagai akibat dari suatu konflik psikologis, seperti:
1. Sistem Saraf Otonom
Stressor dapat menyebabkan pelepasan epinefrin dari adrenal melalui
mekanisme seperti, ancaman dipersepsi oleh panca indera, diteruskan ke
korteks serebri, kemudian ke system limbic dan RAS (Reticular Activating
System), lalu ke hipotalamus dan hipofisis. Kemudian kelenjar adrenal
mensekresikan katekolamin

dan terjadilah stimulasi

saraf otonom.

Hiperaktivitas sistem saraf otonom akan mempengaruhi berbagai sistem

32
organ

dan

menyebabkan

gejala

tertentu,

misalnya: kardiovaskuler

(contohnya: takikardi), gastrointestinal (contohnya : diare) dan pernafasan


(contohnya: nafas cepat).
2. Neurotransmiter
Tiga neurotransmiter utama yang berhubungan dengan kecemasan adalah
norepinefrin, serotonin dan gamma-aminobutyricacidNorepinefrin. Pasien
yang menderita gangguan kecemasan mungkin memiliki system noradrenergic
yang teregulasi secara buruk. Badan sel system noradrenergic terutama
berlokasi di lokus sereleus di pons rosrtal dan aksonnya keluar ke korteks
serebral, system limbic, batang otak dan medulla spinalis. Pada pasien dengan
gangguan kecemasan, khususnya gangguan panik, memiliki kadar metabolit
noradrenergic yaitu 3-methoxy-4-hydroxyphenylglycol (MHPG) yang meninggi
dalam cairan serebrospinalis dan urin.

3. Serotonin
Badan sel pada sebagian besar neuron serotoenergik berlokasi di nucleus raphe
di batang otak rostral dan berjalan ke korteks serebral, system limbic dan
hipotalamus. Pemberian obat serotoenergik pada binatang menyebabkan
perilaku yang mengarah pada kecemasan. Beberapa laporan menyatakan obatobatan yang
menyebabkan pelepasan serotonin, menyebabkan peningkatan
kecemasan pada pasien dengan gangguan kecemasan.

4. Gamma
Peranan GABA (Gamma-Aminobutyric-Acid ) dalam gangguan kecemasan telah
dibuktikan oleh manfaat benzodiazepine sebagai salah satu obat beberapa jenis
gangguan kecemasan. Benzodiazepine yang bekerja meningkatkan aktivitas
GABA.

33
1. Tingkat Kecemasan
Menurut Suliswati (2005), tingkat kecemasan dibagi menjadi 4 yaitu:
 Kecemasan Ringan
Berhubungan dengan ketegangan dalam kehidupan sehari-hari. Individu
sadar, lahan persepsi meningkat (mendengar, melihat, meraba lebih dari
sebelumnya). Perlu untuk memotivasi belajar, pertumbuhan dan kreativitas.
Individu dapat dimotivasi untuk belajar dan mampu memecahkan masalah
secara efektif dan menghasilkan pertumbuhan dan kreativitas.
 Kecemasan Sedang
Memungkinkan seseorang untuk memusatkan pada hal yang penting dan
mengesampingkan yang lain, sehingga seseorang mengalami tidak perhatian
yang selektif namun dapat melakukan sesuatu yang lebih banyak jika diberi
arahan. Individu menjadi gugup atau agitasi, lahan persepsi menyempit
(melihat, mendengar, meraba menurun dari sebelumnya).
 Kecemasan Berat
Lahan persepsi sangat sempit, seseorang hanya bisa memusatkan perhatian
pada yang detil, tidak yang lain. Semua perilaku ditujukan untuk menurunkan
kecemasan. Adanya suatu ancaman, memperlihatkan respon takut dan distres.
 Panik
Kehilangan kontrol, seseorang yang mengalami panik tidak mampu
melakukan sesuatu walaupun dengan pengarahan. Terjadi peningkatan
motorik, berkurangnya kemampuan berhubungan dengan orang lain,
penyimpangan persepsi dan hilangnya pikiran rasional, tidak mampu
berfungsi secara efektif.

34
3. Faktor Penyebab Kecemasan pada Ibu Hamil
Faktor-faktor yang mempunyai kontribusi dalam menimbulkan masalah
psikososial kecemasan hingga depresi pada ibu hamil adalah:
 Karakteristik ibu meliputi: pendidikan, status perkawinan, umur, status
pekerjaan, status sosial, ekonomi.
 Faktor reproduksi meliputi: kehamilan yang tidak diinginkan/kehamilan yang
tidak direncanakan, riwayat kehilangan janin, pengalaman yang tidak
menyenangkan saat bersalin.
 Kesehatan

dan

kesejahteraan

ibu,

status

kesehatan,

predisposisi,

ketidakbahagiaan, besarnya harapan, gambaran diri, nilai diri dan


kepercayaan diri yang rendah, serta ibu tidak memiliki role model.
 Fungsi ibu: kesiapan ibu dalam menjalankan fungsinya, kemampuan fungsi
fisik dan sosial yang dimiliki dan gaya hidup ibu.
 Karakteristik bayi: kelahiran prematur, bayi bermasalah, tangisan bayi yang
berlebihan.
 Hubungan : hubungan ibu dengan pasangan, hubungan dengan ibu kandung,
hubungan ibu dengan anak yang lain.
 Faktor sosial : dukungan sosial, kejadian yang menimbulkan stres pada ibu,
adanya kekerasan dalam rumah tangga.
Kondisi psikologi ibu menjelang persalinan yaitu:
a. Perasaan Takut Mati
Kondisi ini berdampak pada rasa sakit luar biasa dan bahkan dapat merenggut
nyawa, membuat para ibu sering dirundung ketakutan kematian, baik untuk dirinya
sendiri atau bagi bayinya. Ketakutan mati yang mendalam menjelang kelahiran bayi

35
disebut ketakutan primer, dan akan menjadi intens bila ibunya, suami, mertua atau
keluarga besarnya bersimpatik atau kondisinya akan mempengaruhi emosinya,
seperti meningkatkan rasa panik, cemas, khawatir, dan gelisah. Ketakutan primer
datang bersamaan dengan ketakutan sekunder, seperti kurangnya dukungan suami
atau kondisi ekonomi sulit. Ketakutan mati bisa dikurangi dengan persiapan mental
yang kuat.
b. Ketakutan Konkret
Kebanyakan ibu hamil akan dirundung rasa ketakutan konkret menjelang persalinan
dan ditunjukkan dalam sikap ketakutan jikalau anak lahir cacat atau keadaan
patologis, bernasib buruk akibat dosa-dosanya dimasa lalu, beban hidup yang
makin berat dengan kehadiran anak, sikap penolakan, takut kehilangan bayi,
traumatis kelahiran sebelumnya, seperti sikap ibu over protektif, inkompetensi
merawat bayi.
c. Rasa Bersalah
Perasaan bersalah atau berdosa berkaitan dengan kehidupan emosi dan cinta kasih
yang diterima dari orang tuanya, terutama pada ibunya, identifikasi yang diterima
ibu, atau takut pada kematian. Kondisi-kondisi seperti ini mendorongnya untuk
meminta bantuan pada ibunya untuk selalu menemaninya sebelum, selama dan
pasca-persalinan.
d. Halusinasi Hipnagogik
Mendekatnya saat-saat kelahiran bayi, periode interval istirahat semakin pendek dan
saat itu ibu bisa tidur sebentar (tidur semu). Saat tidur semu inilah ibu hamil
mengalami mimpi-mimpi dan halusinasi hipnagogik, yaitu sebuah gambaran-

36
gambaran tanpa disertai rangsang yang adekuat (cocok, pas) yang berlangsung saat
setengah tidur dan setengah terjaga.

37
BAB III
KESIMPULAN

Kehamilan merupakan keadaan alamiah yang dialami hampir semua wanita.


Dalam masa kehamilannya, ibu mengalami perubahan fisik maupun psikologis yang
dapat mempengaruhi kehidupan normalnya. Keadaan emosi ibu yang labil, serta
mengalami ketakutan, kecemasan, stres, dan emosi lain yang mendalam, dapatmenjadi
pencetus reaksi emosional yang ringan hingga tingkat tinggi sehingga menimbulkan
rasa tertekan dan berujung pada gangguan jiwa yang berat.
Maka dari itu diperlukan dukungan psikososial selama masa kehamilan.
Dukungan tersebut dapat diperoleh dari orang-orang terdekat ibu seperti suami,
keluarga, lingkungan serta bidan. Dukungan psikososial dari orang-orang terdekat
ibu
dapat memberikan rasa nyaman serta dapat mempermudah proses persalinan ibu.

38
A. PEMBAHASAN DENGAN JURNAL
Judul Jurnal : Effects of Antenatal Maternal Depression and Anxiety on Children’s
Early
Cognitive Development: A Prospective Cohort Study

Penulis

: Gladys Ibanez, Jonathan Y. Bernard, Claire Rondet, Hugo

Peyre, Anne Forhan, Monique Kaminski, Marie-Josèphe Saurel-Cubizolle


Dari teori mengenai perubahan psikologis ibu hamil selama kehamilan maka
ibu yang mengalami perubahan fisik akan mempengaruhi psikolgis mentalnya. Hal ini
juga dikaitkan dengan pengaruh hormone – hormone kehamilan selama hamil yang
membuat suasana hati (mood) ibu menjadi terganggu. Adanya ketidakstabilan hormone
dengan ketidakstabilan suasana hati sangat mempengaruhi psikologi ibu. Jika ibu
tidak
mendapat dukungan psiokosial dari orang –orang sekitarnya maka ibu bisa mengalami
stress atau bahkan depresi. Adanya kecemasan yang dialami ibu terkait dengan
perubhan fisik dan psikologisnya dapat mempengaruhi

terhadap tumbuh kembang

janin. Janin akan mengalami gangguan jika ibu mengalami stress/ depresi atau
kecemasan yang berlebihan. Hal ini dibuktikan berdasarkan penelitian Gladys dkk di
Perancis.
Didalam jurnal Gladys, et al yang diterbitkan pada Agustus 2015 yang berjudul
“ Effects of Antenatal Maternal Depression and Anxiety on Children’s Early
Cognitive
Development: A Prospective Cohort Study” bahwa dapat terjadi gangguan
perkembangan anak terhadap depresi ibu selama hamil. Ibu hamil yang mengalami
depresi selama kehamilannya. Sekitar 10 persen wanita menderita depresi selama
kehamilan, dengan tingkat yang bervariasi sesuai dengan sejarah individu perempuan,
faktor sosial ekonomi dan paparan stres proksimal Depresi ibu, kecemasan, dan stres
selama kehamilan telah dikaitkan dengan perkembangan janin yang buruk dan hasil

39
kelahiran yang buruk, termasuk kelahiran prematur (PTB) dan berat lahir rendah
(BBLR). PTB atau anak-anak BBLR beresiko masalah emosional atau kognitif,
termasuk peningkatan risiko perhatian defisit / hyperactivity, kecemasan, atau
keterlambatan bahasa . Selain itu, kehamilan hasil stress ibu dalam pemrograman
awal
fungsi otak dengan perubahan permanen dalam peraturan neuroendokrin dan perilaku
pada keturunannya . Perubahan ini dapat mempengaruhi proses kognitif dan emosional
anak-anak. Disregulasi hormon yang mempengaruhi hipotalamus-hipofisis-adrenal
(HPA) axis atau sistem saraf otonom mungkin terlibat dalam asosiasi ini.

40
B. PEMBAHASAN DENGAN JURNAL
Judul Jurnal : Antenatal depression is associated with pregnancy-related anxiety,
partner relations, and wealth in women in Northern Tanzania: a cross-sectional
study

Penulis
: Mechtilda Rwakarema, Shahirose S. Premji, Elias Charles Nyanza,
Ponsiano Riziki, and Luz Palacios-Derflingher
Dalam jurnal “ Antenatal depression is associated with pregnancy-related anxiety,
partner relations, and wealth in women in Northern Tanzania: a cross-sectional
study” yang ditulis oleh Mechtilda dkk, terhadap 397 ibu hamil yang direkrut dari
tiga
klinik di Tanzanian pada tahun 2013, 33,8 %(134) dari ibu hamil tersebut mengalami
depresi selama kehamilan. Kecemasan selama hamil terkait dengan depresi ibu.
Berdasarkan hasil penelitian Mechtilde dkk, bahwa ada beberapa faktor resiko yang
mempengaruhi tingkat kecemasan ibu hamil, diantarnya ialah hubungan yang buruk
dengan pasangan dan status sosial. Oleh karena itu, sangat perlu adanya dukungan
sosial
dari suami, orang tua, saudara, teman untuk mendukung ibu hamil dalam menghadapi
perubahan fisik yang terjadi akibat kehamilannya. Merupakan hal yang wajar jika ibu
hamil mengalami gangguan psikologis selama hamil, hal ini dikarenkan adanya
perubahan hormon yang mempengaruhi mood (suasana hati) ibu tersebut. Didalam
jurnal tersebut juga ditekankan adanya dampak yang sangat besar terhadap depresi
selama kehamilan, seperti komplikasi selama kehamilan, pengalaman negatif
melahirkan, hasil kehamilan yang merugikan (misalnya, kelahiran prematur, berat
badan
lahir rendah , asfiksia. Dengan adanya adaptasi psikologis yang diperoleh ibu dari
orang sekitar (suami, keluarga dan tenaga kesehatan terutama bidan) diharapkan
mampu
mengurangi resiko depresi selama hamil. Dukungan sosial dan pengelolaan psikososial
sangat membantu dalam mencegah terjadinya tingkat kecemasan ibu selama hamil.

41
DAFTAR PUSTAKA
1.

Bobak I, Lowdermilk D, Jensen M. 2005.Buku Ajar


Maternitas.4th ed. Alih Bahasa : Wijayarini, M. Jakarta : EGC.

Keperawatan

2.

Cunningham, F.G. 2005. Obstetri Williams. Ed.21. Jakarta: EGC

3.

Depkes RI. Strategi Akselerasi Pencapaian target MDGs 2015. 2010.


http//www.target-mdgs.pdf. Diunduh tanggal 19 Agustus 2013.

4.

Estiwandani, D. 2008. Konsep Kebidanan.Yogyakarta: Fitramaya.

5.

Hawari D. 2006.Manajemen Stres, Cemas dan Depresi. Jakarta: Badan Penerbit


Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.

6.

Maramis, Willy F. 2005. Catatan Ilmu Kedokteran Jiwa. Cetakan 9. Surabaya.


Airlangga University Press.

7.

Pieter HZ, Lumongga N. 2010. Pengantar Psikologi untuk Kebidanan. Jakarta :


Kencana Prenada Media Group.

8.

Purwandani, A. 2008. Konsep kebidanan & Profesionalisme. Jakarta: EGC.

9.

Saiffudin, A. 2006. Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal. Jakarta :


Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo.

10. Varney, Helen. 2006. Buku Ajar Asuhan Kebidanan Volume I. Jakarta: EGC.
11. Wiknjosastro, H. Ilmu Kebidanan. 2010. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka
Sarwono Prawirohardjo.
12. World Health Organization. Paket Ibu dan Bayi. Penerapan Program Safe
Motherhood. Jakarta. 2004:15-18.

42
MAKALAH PSIKOSOSIAL KEBIDANAN
KELOMPOK 9

PENDEKATAN PSIKOSOSIAL PERSALINAN DAN


PENGELOLAAN PERUBAHAN PSIKOLOGI
PERSALINAN

Anggota Kelompok
1. LYDIA FEBRI KURNIATIN (1420332010)
2. SUCI RAHMANI NURITA

(1420332029)

3. AINAL MARDIAH

(1420332017)

4. RESI CITRA

(1420332045)

PROGRAM PASCASARJANA ILMU KEBIDANAN


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS ANDALAS PADANG
2015

43
KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan karuniaNya kepada
kita semua. Selawat dan salam senantiasa kita haturkan kepada nabi kita
Muhammad SAW. Alhamdulillah penulis telah dapat menyelesaikan makalah ini yang
merupakan tugas dari mata kuliah Psikososial Kebidanan dengan judul Pendekatan
Psikososial Persalinan dan Pengelolaan Perubahan Psikologi Persalinan
Ucapan terima kasih penulis ucapkan kepada dosen pembimbing ibu Hj. ULVI
MARIATI, S.Kp. M.Kes dan kepada semua pihak yang secara langsung atau tidak
langsung telah membantu kami dalam menyelesaikan makalah ini, semoga Allah
senantiasa melimpahkan karunia-Nya kepada kita semua.
Penulis menyadari bahwasanya makalah ini masih jauh dari kesempurnaan, oleh
karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun demi kesempurnaan
dimasa yang akan datang. Semoga makalah ini dapat berguna bagi kita semua, terima
kasih.

Padang, 1 September 2015

Penulis

44
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Kehamilan bagi seorang wanita merupakan salah satu periode krisis dalam
kehidupannya. Pengalaman ini memberikan perasaan yang bercampur baur, antara
bahagia dan penuh harapan dengan kekhawatiran tentang apa yang akan dialaminya
semasa kehamilan. Kecemasan tersebut dapat muncul karena masa panjang saat
menanti kelahiran penuh ketidakpastian, selain itu bayangan tentang hal-hal yang
menakutkan saat proses persalinan walaupun apa yang dibayangkannya belum tentu
terjadi. Situasi ini menimbulkan perubahan drastis, bukan hanya fisik tetapi juga
psikologis (Kartono:1992) dalam (Dahro,2012)
Taylor (1995) mengatakan bahwa kecemasan ialah suatu pengalaman
subjektif mengenai ketegangan mental yang menggelisahkan sebagai reaksi umum
dan ketidakmampuan menghadapi masalah atau adanya rasa aman. Perasaan yang
tidak menyenangkan ini umumnya menimbulkan gejala-gejala fisiologis (seperti
gemetar, berkeringat, detak jantung meningkat, dan lain-lain) dan gejala-gejala
psikologis (seperti panik, tegang, bingung, tak dapat berkonsentrasi, dan
sebagainya) (Dahro,2012)
Peristiwa kelahiran itu bukan hanya merupakan proses yang fisiologis
belaka, akan tetapi banyak pula diwarnai komponen-komponen psikologis. Jika
seandainya kelahiran itu cuma fisiologis saja sifatnya, dan kondisi organisnya juga
normal, maka pasti proses berlangsungnya akan sama saja di mana-mana dan pada
setiap wanita, serta tidak akan mempunyai banyak variasi. Sedang pada
kenyataannya, aktivitas melahirkan bayi ini cukup bervariasi. Dari yang amat
mudah dan lancar sampai pada yang sangat sukar, baik itu normal maupun
abnormal dengan operasi SC dan lain-lain. Beberapa faktor penyebab dari mudah
sulitnya aktifitas melahirkan bayi, antara lain ialah :
a. Perbedaan iklim dan lingkungan sosial, yang mempengaruhi fungsi-fungsi
kelenjar endokrin. Dan kelenjar endokrin ini sangat penting fungsinya pada
saat melahirkan bayi.

45
b. Cara hidup yang baik atau cara hidup yang yang sangat ceroboh dari wanita
yang bersangkutan, sebab cara hidup tersebut terutama cara hidup sexualnya
mempengaruhi kondisi rahim dan organ genitalnya.
c. Kondisi otot-otot panggul wanita.
d. Kondisi psikis/kejiwaan wanita yang bersangkutan.
Sekalipun kini terdapat banyak kemajuan di bidang kebidanan dan kedokteran
untuk meringankan proses partus, namun kehidupan psikis wanita yang tengah
melahirkan bayinya itu sejak zaman purba hingga masa modern sekarang masih
saja banyak diliputi oleh macam-macam ketakutan dan ketakhayulan. Oleh karena
itu, akan mempengaruhi emosi pada saat hamil dan proses melahirkan yang
menimbulkan kegelisahan dan ketakutan menjelang kelahiran (diane, 2009).
Aspek psikososial dalam persalinan merupakan suatu tantangan yang unik bagi
Bidan untuk mengelola perubahan psikologi persalinan. Bidan harus secara
seimbang dalam memenuhi kebutuhan fisik dan emosional dirinya maupun
kliennya dalam suatu lingkungan yang dapat menimbulkan stress dan dehumanis.
Untuk mencapai keseimbangan ini Bidan harus mempunyai pengetahuan tentang
bagaimana pendekatan psikososial persalinan dan pengelolaan perubahan psikologi
persalinan.
B. Tujuan
1. Tujuan Umum
Adapun tujuan umum dalam makalah ini adalah untuk memahami dan
menganalisa mengenai pendekatan psikososial persalinan dan pengelolaan
perubahan psikologi persalinan
2. Tujuan Khusus
a. Mengkaji dan memahami konsep dasar persalinan
b. Mengkaji dan memahami perubahan psikologis masa persalinan
c. Mengkaji dan memahami kondisi emosi ibu menjelang kelahiran
d. Mengkaji dan memahami sikap ibu menanti kelahiran
e. Mengkaji dan memahami pendekatan psikososial persalinan
f. Mengkaji dan memahami metode-metode persalinan masa kini dengan
pendekatan psikososial persalinan

46
g. Menelaah penerapan pendekatan psikososial persalinan dan pengelolaan
perubahan psikologi persalinan dalam pelayanan kebidanan melalui jurnal

47
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Konsep Dasar Persalinan


1. Pengertian Persalinan
Persalinan adalah proses pengeluaran hasil konsepsi yang mampu hidup,
dari dalam uterus melalui vagina ke dunia luar.
Persalinan adalah serangkaian kejadian yang berakhir dengan pengeluaran
bayi yang cukup bulan atau hampir cukup bulan, disusul dengan pengeluaran
plasenta dan selaput janin dari tubuh ibu.
Persalinan adalah proses pergerakan keluar janin, plasenta, dan membran
dari dalam rahim melalui jalan lahir
Persalinan dimulai (inpartu) sejak uterus berkontraksi dan menyebabkan
perubahan pada serviks (membuka dan menipis) dan berakhir dengan lahirnya
plasenta secara lengkap. Ibu belum inpartu jika kontraksi uterus tidak
mengakibatkan perubahan serviks.

2. Penyebab Nyeri Persalinan


Rasa nyeri saat persalinan merupakan hal yang meliputi faktor fisiologis
dan psikis (Khasanah, 2005 dalam Sulistyo, 2013)
Faktor Fisiologis
a. Keadaan umum
Kondisi fisik yang menurun seperti kelelahan dan malnutrisi dapat
meningkatkan intensitas nyeri yang dirasakan. Dengan demikian dapat
dikatakan di dalam proses persalinan diperlukan kekuatan atau energi yang
cukup besar, karena jika ibu mengalami kelelahan dalam persalinan tidak
cukup toleran dalam menghadapi rasa nyeri yang timbul sehingga intensitas
nyeri yang dirasakan semakin tinggi.
b. Usia

48
Ibu yang melahirkan pertama kali pada usia tua umumnya akan
mengalami persalinan yang lebih lama dan merasakan lebih nyeri
dibandingkan ibu yang masih muda. Sehingga dapat dikatakan pada primipara
dengan usia tua akan merasakan intensitas nyeri yang lebih tinggi dan
persalinan yang lebih lama dari primipara usia muda.

c. Ukuran janin
Dikatakan bahwa persalinan dengan ukuran janin yang besar akan
menimbulkan rasa nyeri yang lebih kuat dari persalinan dengan ukuran janin
normal. Karena itu dapat disimpulkan bahwa semakin besar ukuran janin
semakin lebar diperlukan peregangan jalan lahir sehingga nyeri yang dirasakan
semakin kuat.
d. Endorphin
Efek opioid endogen atau endorphin adalah zat seperti opiate yang
berasal dari dalam tubuh yang disekresi oleh medulla adrenal. Endorphin
adalah neurotransmitter yang menghambat pengiriman rangsang nyeri
sehingga dapat menurunkan sensasi nyeri. Tingkatan endorphin berbeda antara
satu orang dengan orang lainnya. Hal ini yang menyebabkan rasa nyeri
seseorang dengan yang lain berbeda.
e. Kontraksi
Gerakan otot ini menimbulkan rasa nyeri karena saat itu otot-otot rahim
memanjang dan kemudian memendek. Serviks juga akan melunak, menipis,
dan mendatar, kemudian tertarik. Saat itulah kepala janin menekan mulut rahim
dan kemudian membukanya. Jadi, kontraksi merupakan upaya membuka jalan
lahir.

Intensitas nyeri dari pembukaan satu sampai pembukaan sepuluh akan


bertambah tinggi dan semakin sering sebanding dengan kekuatan kontraksi dan
tekanan bayi terhadap struktur panggul, diikuti regangan bahkan perobekan jalan
lahir bagian bawah. Dari tidak ada pembukaan sampai pembukaan 2 cm, rasa
sakit/nyeri yang muncul rata-rata dua kali dalam 10 menit. Proses ini bisa
berlangsung sekitar 8 jam. Rasa sakit pada pembukaan 3 cm sampai selanjutnya

49
rata-rata 0.5-1 cm per jam. Makin lama, intensitas dan frekuensi nyeri makin
sering dan makin bertambah kuat mendekati persalinan.
Nyeri persalinan dapat merangsang pelepasan mediator kimiawi seperti
prostaglandin, leukotrien, tromboksan, histamin, bradikinin, substansi P, dan
serotonin, akan membangkitkan stres yang menimbulkan sekresi hormon seperti
katekolamin dan steroid dengan akibat vasokonstriksi pembuluh darah sehingga
kontraksi uterus melemah. Sekresi hormon tersebut yang berlebihan akan
menimbulkan gangguan sirkulasi uteroplasenta sehingga terjadi hipoksia janin
(Farrer, 2001).
Nyeri persalinan dapat menimbulkan stres yang menyebabkan pelepasan
hormon yang berlebihan seperti katekolamin dan steroid. Hormon ini dapat
menyebabkan terjadinya ketegangan otot polos dan vasokonstriksi pembuluh darah.
Hal ini dapat mengakibatkan penurunan kontraksi uterus, penurunan sirkulasi
uteroplasenta, pengurangan aliran darah dan oksigen ke uterus, serta timbulnya
iskemia uterus yang membuat impuls nyeri bertambah banyak (Farrer, 2001).
Nyeri persalinan juga dapat, menyebabkan timbulnya hiperventilasi sehingga
kebutuhan oksigen meningkat, kenaikan tekanan darah, dan berkurangnya motilitas
usus serta vesika urinaria. Keadaan ini akan merangsang peningkatan katekolamin
yang dapat menyebabkan gangguan pada kekuatan kontraksi uterus sehingga terjadi
inersia uteri. Apabila nyeri persalinan tidak diatasi akan menyebabkan terjadinya
partus lama (Llewllyn, 2003).

Menurut Henderson (2006), penanganan nyeri persalinan secara non


farmakologis adalah:
1) Teknik Pernapasan
Teknik

pernapasan

dapat

mengendalikan

nyeri

karena

dapat

meminimalkan fungsi simpatis dan meningkatkan aktifitas komponen


parasimpatik. Demikian ibu dapat mengurangi nyerinya dengan cara
mengurangi sensasi nyeri dan dengan mengontrol intensitas reaksi terhadap
nyeri (Mander, 2003). Teknik ini mempunyai efek bagi ibu karena dapat
membantu ibu. Demikian ibu dapat menyimpan tenaga dan menjamin pasokan
oksigen untuk bayi.
2) Pengaturan Posisi

50
Ibu yang menjalani persalinan harus mengupayakan posisi yang
nyaman baginya. Posisi yang dapat diambil antara lain: terlentang, rekumben
lateral, dada lutut terbuka, tangan lutut, berjalan dan jongkok. Posisi tersebut
dapat membantu rotasi janin dari posterior ke anterior. Setiap posisi yang
mengarahkan uterus ke depan (anterior) membantu gravitasi membawa posisi
yang lebih berat pada punggung janin ke depan, ke sisi bawah abdomen ibu.
Posisi tersebut mencakup membungkuk ke depan, jika berbaring di atas tempat
tidur posisi tangan lutut, posisi lutut dada. Posisi rekumben lateral atau sim
atau semi telungkuk akan membantu janin berotasi ke arah anterior dari posisi
oksipital posterior kiri.
3) Massage
Massage adalah memberikan tekanan tangan pada jaringan lunak
biasanya otot, tendon atau ligamentum, tanpa menyebabkan gerakan atau
perubahan posisi sendi untuk meredam nyeri, menghasilkan relaksasi dan
memperbaiki sirkulasi. Massage dapat menghambat perjalanan rangsangan
nyeri pada pusat yang lebih tinggi pada sistem syaraf pusat. Selanjutnya
rangsangan taktil dan perasaan positif yang berkembang ketika dilakukan
bentuk perhatian yang penuh sentuhan dan empati,bertindak memperkuat efek
massage untuk mengendalikan nyeri.
4) Konseling
Dalam memberikan informasi, bidan menggunakan kemampuan
interpersonal dan keterampilan kebidanan untuk mendukung ibu, hal tersebut
bertujuan untuk membantu seseorang mengenali kondisinya saat ini, masalah
yang sedang di hadapi menentukan jalan keluar atau upaya untuk mengatasi
masalah tersebut dengan mengajarkan ibu untuk tidak pesimis adanya
kemungkinan para ibu mampu mengendalikan, memilih cara pengendalian
nyeri untuk mengendalikan rasa nyeri yang dideritanya (Henderson, 2006).
5) Kehadiran Pendamping
Kehadiran

pendamping

selama

proses

persalinan,

sentuhan,

penghiburan, dan dorongan orang yang mendukung sangat besar artinya karena
dapat membantu ibu saat proses persalinan. Pendamping ibu saat proses
persalinan sebaiknya adalah orang yang peduli pada ibu dan yang paling

51
penting adalah orang yang diinginkan ibu untuk mendampingi ibu selama
proses persalinan.
f. Faktor Psikologis
1) Takut dan Cemas
Rasa takut dan cemas yang berlebihan akan mempengaruhi rasa nyeri
ini. Setiap ibu mempunyai versi sendiri-sendiri tentang nyeri persalinan dan
melahirkan. Hal ini karena ambang batas rangsang nyeri setiap orang berlainan
dan subjektif sekali. Ada yang merasa tidak sakit hanya perutnya yang terasa
kencang. Ada pula yang merasa tidak tahan mengalami rasa nyeri. Beragam
respon tersebut merupakan suatu mekanisme proteksi dari rasa nyeri yang
dirasakan.
Cemas dapat mengakibatkan perubahan fisiologis seperti spasme otot,
vasokontriksi dan mengakibatkan pengeluaran substansi penyebab nyeri
(kotekolamin), sehingga cemas dapat meningkatkan intensitas nyeri yang
dirasakan. Sementara perasaan takut dalam menghadapi persalinan akan
menyebabkan timbulnya ketegangan dalam otot polos dan pembuluh darah seperti
kekakuan leher rahim dan hiposia rahim. Oleh Karen aitu dapat disimpulkan
bahwa perasaan cemas dan takut selama persalinan dapat memicu sistem syaraf
simpatis dan parasimpatis, sehingga dapat lebih meningkatkan intensitas nyeri
yang dirasakan.
2) Arti nyeri bagi individu
Arti nyeri bagi individu adalah penilaian seseorang terhadap nyeri yang
dirasakan.Hal ini sangat berbeda antara satu orang dengan yang lainnya, karena
nyeri merupakan pengalaman yang sangat individual dan bersifat subjektif.
3) Kemampuan kontrol diri
Kemampuan kontrol diartikan sebagai suatu kepercayaan bahwa seseorang
mempunyai sistem kontrol terhadap suatu permasalahan sehingga dapat
mengendalikan diri dan dapat mengambil tindakan guna menghadapi masalah
yang muncul. Hal ini sangat diperlukan ibu dalam menghadapi persalinan
sehingga tidak akan terjadi respon psikologis yang berlebihan seperti ketakutan
dan kecemasan yang dapat menganggu proses persalinan.
4) Fungsi kognitif

52
Dijelaskan bahwa perbedaan respon seseorang dalam menghadapi suatu
permasalahan atau rangsang berhubungan dengan fungsi kognitif. Suasana kognitif
dapat mempengaruhi respon dan perilaku seseorang terhadap suatu permasalahan
atau rangsang.
5) Percaya diri
Percaya diri adalah keyakinan pada diri seseorang bahwa ia akan mampu
menghadapi suatu permasalahan dengan suatu tindakan atau perilaku yang akan
dilakukan dikatakan pula jika ibu percaya bahwa ia dapat melakukan sesuatu
untuk mengontrol persalinan maka ia akan memerlukan upaya minimal untuk
mengurangi nyeri yang dirasakan. Dengan kata lain bahwa percaya diri yang tinggi
dapat menghadapi rasa nyeri yang timbul selama persalinan dan mampu
mengurangi intensitas nyeri yang dirasakan.

3. Perubahan Psikologis Masa Persalinan


Menurut Varney (2008) perubahan psikologis pada ibu bersalin mencakup:
1. Pengalaman sebelumnya
Fokus wanita adalah pada dirinya sendiri dan fokus pada dirinya sendiri
ini timbul ambivalensi mengenai kehamilan seiring usahanya menghadapi
pengalaman yang buruk yang pernah ia alami sebelumnya, efek kehamilan
terhadap kehidupannya kelak, tanggung jawab ,yang baru atau tambahan yang
akan di tanggungnya, kecemasan yang berhubungan dengan kemampuannya
untuk nenjadi seorang ibu.
2. Kesiapan emosi
Tingkat emosi pada ibu bersalin cenderung kurang bias terkendali yang
di akibatkan oleh perubahan – perubahan yang terjadi pada dirinya sendiri serta
pengaruh dari orang – orang terdekatnya, ibu bersalin biasanya lebih sensitive
terhadap semua hal. Untuk dapat lebih tenang dan terkendali biasanya lebih
sering bersosialisasi dengan sesama ibu – ibu hamil lainnya untuk saling tukar
pengalaman dan pendapat.
3. Persiapan menghadapi persalinan ( fisik, mental,materi dan sebagainya)
Biasanya ibu bersalin cenderung mengalami kekhawatiran menghadapi
persalinan, antara lain dari segi materi apakah sudah siap untuk menghadapi
kebutuhan dan penambahan tanggung jawab yang baru dengan adanya calon

53
bayi yang akan lahir. Dari segi fisik dan mental yang berhubungan dengan
risiko keselamatan ibu itu sendiri maupun bayi yang dikandungnya.
4. Support system
Peran serta orang – orang terdekat dan dicintai sangat besar pengaruhnya
terhadap psikologi ibu bersalin.Biasanya akan sangat membutuhkan dorongan
dan kasih sayang yang lebih dari seseorang yang dicintai untuk membantu
kelancaran dan jiwa ibu itu sendiri.

Perubahan psikologis pada persalinan menurut Pusdiknas:


1. Kala I
Fase laten
Biasanya selama fase laten persalinan wanita mengalami emosi yang
bercampur aduk, wanita merasa gembira, bahagia dan bebas karena kehamilan
dan penantian yang panjang akan segera berakhir, tetapi ia mempersiapkan diri
sekaligus memiliki kekhawatiran tentang apa yang akan terjadi. Secara umum,
dia tidak terlalu merasa tidak nyaman dan mampu menghadapi situasi tersebut
dengan baik. Namun untuk wanita yang tidak pernah mempersiapkan diri
terhadap apa yang akan terjadi, fase laten persalinan akan menjadi waktu ketika
ia banyak berteriak dalam ketakutan bahkan pada kontraksi yang paling ringan
sekalipun dan tampak tidak mampu mengatasinya sampai, seiring frekuensi
dan intensitas kontraksi meningkat, semakin jelas baginya bahwa ia akan
segera bersalin. Bagi wanita yang telah banyak menderita menjelang akhir
kehamilan dan pada persalinan palsu, respons emosionalnya terhadap fase laten
persalinan kadang-kadang dramatis, perasaan lega, relaksasi dan peningkatan
kemampuan koping tanpa memerhatikan lokasi persalinan. Walaupun merasa
letih, wanita itu tahu bahwa pada akhirnya ia benar-benar bersalin dan apa
yang ia alami saat ini produktif.Pada fase ini biasanya ingin berbicara,perlu
ditemani,tidak tidur,ingin berjalan-jalan dan menciptakan kontak mata.

Fase aktif
Seiring persalinan melalui fase aktif, ketakutan ibu meningkat. Pada saat
kontraksi semakin kuat lebih lama, dan terjadi lebih sering, semakin jelas

54
baginya bahwa semua itu berada di luar kendalinya. Dengan kenyataan ini, ia
menjadi lebih serius,ibu ingin seseorang mendampinginya karena ia takut
ditinggal sendiri dan tidak mampu mengatasi kontraksi yang diatasi. Ia
mengalami sejumlah kemampuan dan ketakutan yang tak dapat dijelaskan.
Pada fase transisi biasanya ibu merasakan perasaan gelisah yang
mencolok, rasa tidak nyaman menyeluruh, bingung, frustasi, emosi meledakledak
akibat keparahan kontraksi, kesadaran terhadap martabat diri menurun
drastis, mudah marah, menolak hal-hal yang ditawarkan kepadanya, rasa takut
cukup besar.
Saat kemajuan persalinan sampai pada fase kecepatan maksimum, rasa
khawatir ibu meningkat. Kontraksi menjadi semakin kuat dan frekuensinya
lebih sering sehingga ia tidak dapat mengontrolnya. Dalam keadaan ini, ibu
akan menjadi lebih serius, ia menginginkan seseorang untuk mendampinginya.
Karena merasa takut tidak mampu beradaptasi dengan kontraksinya.
Ketika

persalinan

semakin

kuat,

ibu

menjadi

kurang

mobilisasi,memegang sesuatu saat kontraksi,atau berdiri mengangkang dan


menggerakkan pinggulnya. Ketika persalinan itu semakin maju, ia akan
menutup mata serta pernafasannya berat dan lebih terkontrol. Ia akan
mengerang dan kadang berteriak selama berkontraksi yang nyeri. Ibu sering
terlihat menekuk jari kakinya ketika kontraksi memuncak.
Dukungan yang diterima atau tidak diterima oleh seorang ibu di
lingkungan

tempatnya

melahirkan,

termasuk

dari

mereka

yang

mendampinginya, sangat mempengaruhi aspek psikologisnya pada saat


kondisinya sangat rentan setiap kali kontraksi timbul juga pada saat nyerinya
timbul secara kontinyu.

2. Kala II
Fase ini merupakan saat dimana ibu harus mengeluarkan tenaga yang
banyak. Ibu kadang berteriak untuk melampiaskan rasa nyeri karena regangan
perineum yang mencapai puncaknya.Biasanya ibu ingin ditemani oleh suami
atau keluarganya. Dukungan dari keluarga sangat penting untuk kesiapan ibu
menjalani proses persalinan.
55
3. Kala III
Ibu biasanya sudah lebih tenang karena anaknya sudah lahir. Kesulitan
melahirkan plasenta akan membuat ibu cemas.

4. Kala IV
Pada fase ini biasanya ibu telah merasa lega karena telah selesai
melaksanakan tugasnya dalam proses persalinan. Ibu merasa lebih nyaman dan
tenang.Bila terdapat laserasi jalan lahir, ibu akan merasa nyeri pada perineum
karena bekas penjahitan.

4. Kondisi Emosi Ibu Menjelang Kelahiran


Pada umumnya, persalinan akan disambut oleh calon ibu dengan
beragam respon emosi mulai dari:
1.

Kebahagian yang besar dan antisipasi untuk mengungkapkan ketakutan

2.

Ketakutan terhadap hal yang tidak diketahui

3.

Ketakutan terhadap teknologi, intervensi dan hospitalisasi, Apakah


penolong persalinan dapat sabar dan bijaksana dalam menolongnya

4.

Ketegangan, ketakutan, dan kecemasan mengenai nyeri serta kemampuan


untuk melatih kontrol diri selama persalinan

5.

Perhatian mengenai kesejahteraan bayi dan kemampuan pasangan untuk


melakukan koping

6.

Ketakutan terhadap kematian – rumah sakit mungkin dipandang sebagai


tempat penyakit, kematian, dan sekarat; kuatnya perasaan semacam ini
dapat meningkat jika ibu mengalami komplikasi seperti perdarahan hebat
pascapartum, distosia bahu, atau bahkan seksio sesarea darurat

7.

Proses persalinan menyebabkan banyak data pribadi diketahui publik


sehingga dapat menimbulkan ketakutan dan kurangnya privasi atau rasa
malu.

8.

Kecemasan mengenai abnormalitas pada janin

56
9.

Kelegaan, ‘syukurlah semua telah berakhir’ mungkin di ungkapkan oleh


kebanyakan ibu segera setelah melahirkan; kadang-kadang ibu menanggapi
secara dingin terhadap peristiwa yang baru terjadi, terutama bila ibu
mengalami persalinan lama, dan komplikasi, dan sulit.

10. Beberapa ibu mungkin merasa dekat dengan pasangan dan bayi; sama
halnya dengan ibu yang tidak tertarik dengan bayinya meskipun beberapa
ibu yang ingin menyusui menginginkan adanya kontak kulit ke kulit dan
segera menyusui.
11. Tidak tertarik atau sangat perhatian terhadap bayinya
12. Kelelahan dan peningkatan emosi
13. Nyeri

Mendekati minggu-minggu terakhir menjelang kelahiran, pada umumnya


ibu hamil mengalami kegelisahan dan ketidaknyamanan sehingga kondisi
mempengaruhi kualitas mental ibu. Kondisi ini didukung pula oleh bertambahnya
tekanan bobot bayi yang semakin jelas dan terus mendorong hasrat ibu untuk
segera melihat bayinya. Efek psikologis yang ditimbulkan makin besar, seperti
kegelisahan pada fase pemisahan pribadi ibu dengan pribadi anak.
1.

Perasaan Takut
Kondisi-kondisi psikologis yang sering menyertai ibu menjelang
kelahiran bayi ialah adanya perasaan takut. Sekalipun peristiwa kelahiran
sebagai fenomenal fisiologis yang normal, kenyataanya proses persalinan
berdampak terhadap pendarahan dan kesakitan luar biasa serta bias
menimbulkan ketakutan kematian, baik ibu atau bayinya. Ketakutan
kematian yang mendalam menjelang kelahiran bayi disebut ketakutan
primer, yang menjadi intens ibu, suami dan semua orang yang bersimpati
padanya ikut panik atau gelisah. Sikap menghibur dan melindungi dari
suami atau keluarga sangat diperlukan, karena merupakan dukungan moril
mengatasi konflik batin, kegelisahan dan ketakutan-ketakutan lain.
Ketakutan primer biasanya datang bersamaan dengan ketakutan
sekunder, seperti kurangnya dukungan suami atau kondisi ekonomi sulit.
Ketakutan mati bias dikurangi dengan mekanisme pertahanan diri yang kuat,

57
seperti persiapan mental menghadapi persalinan dan menghindari konflik
yang serius.
2.

Perasaan Bersalah dan Berdosa


Kondisi psikologis kedua yang menyertai menjelang kelahiran ialah
perasaan bersalah atau berdosa. Perasaan ini berhubungan erat dengan
kehidupan emosi dan cinta kasih yang diterima ibu hamil dari orang tuanya,
terutama pada ibunya. Manakala ia menerima kasih saying yang baik,
kemungkinan perasaan bersalah lebih kecil ketimbang dengan mereka yang
memiliki kehidupan emosi yang kurang menyenangkan. Hal ini sangat jelas
berlaku jika anak yang akan dilahirkan adalah hasil pemerkosaan atau anak
yang tidak diinginkan sehingga cenderung ingin melakukan aborsi.
Selain itu, proses identifikasi yang diterima ibu hamil. Jika identifikasi
menjadi bentuk yang salah, maka kemungkinan besar akan mengembangkan
mekanisme rasa bersalah atau berdosa pada ibunya. Keadaan rasa bersalah
atau berdosa akan membuat ibu semakin takut pada kematian sehingga salah
satu upaya yang dilakukan nya adalah meminta ibunya untuk selalu
menemani sebelum selama dan pasca persalinan. Kehadiran ibunya
dianggap sebagai obat pengganti rasa bersalahnya.

3. Rasa Takut Konkrit


Pada umumnya wanita hamil akan dirundung rasa ketakutan konkrit
menjelang persalinan seperti ketakutan jika anak lahir cacat atau keadaan
patologis, takut bayinya bernasib buruk akibat disa-dosanya, ketakutan atas
beban hidup yang semakin berat dengan kehadiran anak, sikap penolakan
dan regresi kalau dirinya dipisahkan dengan bayinya.
4.

Trauma Kelahiran
Trauma kelahiran biasanya berkaitan erat dengan sikap ibu yang selalu
dirundung ketakutan untuk berpisah dengan anak dari rahimnya, sikap
protektif ibu yang berlebihan atau perasaan tidak mampu merawat bayinya.
Jadi, terdapat perasaan takut akan kehilangan bayi atau postmatur.

5.

Halusinasi Hipnagogik
Gambaran-gambaran tanpa disertai perangsang yang adekuat (coco,pas)
yang berlangsung saat setengah tidur dan setengah terjaga. Selama interval

58
relaks ini akan bermunculan berbagai konflik batin, tendensi psikologis
yang tidak terselesaikan yang masih terus mengganggu ketenangannya
hingga menjelang proses persalinan.
5. Sikap Ibu Menanti Kelahiran
Reaksi sikap pasif atau aktif ibu menunggu proses persalinan secara
umum banyak dipengaruhi oleh sikap ibu. Beberapa tipe sikap reaksional dari
wanita dalam masa penantian kelahiran adalah:
1. Reaksi Ibu yang Total Pasif
Gambaran universal dari reaksi sikap wanita yang pasif secara total
ialah sejak awal dia menerima kehamilan dan proses persalinan sebagai hal
yang normal, tidak perlu dicemaskan atau ditakutkan sebagai bentuk
responsnya saat mendengarkan nasehat atau sugesti bidan atau dokter. Namun
ketika merasakan tanda-tanda rasa sakit menjelang proses persalinan yang
sesungguhnya, dia menjadi marah hebat, tidak sabar dan selalu menuntut
segera kehadiran dokter atau bidan. Ketidakhadiran bidan atau dokter
meningkatkan rasa kecemasan dan kemarahannya.
2. Reaksi Ibu yang Hiperpasif
Gambaran universal dari reaksi tipe wanita dengan hiperpasif selama
kehamilan sama sekali tidak menyadari bahwa kehamilannya sudah matang
dan menjelang proses persalinan. Gambaran sikap tipe wanita hiperpasif ialah
tidak mau bertanggung jawab segala perubahan kehamilannya, janin dianggap
hanya ketepatan belaka, tidak perlu mengetahui mengenai tumbuh dan
berkembangnya janin, karena dianggap tidak mengetahui mengenai tumbuh
dan berkembangnya janin, karena dianggap tidak penting, semua urusan
mengenai kehamilan dan proses persalinannya sebagi urusan suaminya atau
ibunya, berperilaku keanak-anakan, sangat tergantung penuh kepada ibu atau
pengganti ibu serta senang menyuruh suaminya untuk melakukan tugastugasnya, banyak
mengeluh dan tidak sabaran, merasa tidak takut mati dan
selalu mengharapkan kehadiran orang lain.
3. Reaksi Ibu pasif dan Menyerah

59
Ciri-ciri wanita pasif menyerah ialah malas bekerja sama dengan bidan
menjelang

proses

persalinannya

sehingga

memperlambat

proses

pengembangan servix dan saluran vagina. Kondisi ini menyebabkan


kontraksi-kontraksi menjadi lemah. Bahkan berhenti secara total proses
persalinan dan macet total sehingga harus dibantu dengan proses persalinan
Caesar
4. Reaksi Ibu yang Total Aktif
Wanita aktif adalah kebalikan dari wanita pasif secara total dan ditandai
dengan semakin tingginya tingkat kegelisahannya pada saat mendekati proses
persalinan sehingga meningkatkan berbagai macam aktivitas sehari-hari.
Semua kegelisahan dan impuls terus aktif dan dirasionalisasikan untuk
mempersingkat penantiannya dalam persalinan. Pada hakekatnya aktivitas
yang meningkat merupakan persiapan untuk mengantisipasi secara aktif saat
kelahiran bayinya yang banyak didorong oleh impuls-impuls dalam diri yang
begitu kuat.
5. Reaksi Ibu yang Hiper Total Aktif
Gambaran sikap dari tipe wanita hiper aktif secara total ialah sikap yang
sangat aktif dan berlebihan untuk melepaskan diri dari ritme kelahiran
normal. Ibu ini akan terus berupaya keras untuk mengatur keseimbangan
irama kontraksi rahim atau bentuk perubahan-perubahan kehamilannya secara
mendetail.
6. Reaksi Ibu yang Hiper Maskulin
Gambaran umum dari reaksi ibu ini ialah bersikap kejantanan ekstrem
sejak awal dari kehamilannya hingga menjelang kelahiran. Akan tetapi
instingnya selalu berubah ubah antara keinginan untuk memiliki anak dengan
keengganan melahirkan anaknya. Hal ini dilakukan karena menganggap
proses kehamilan dan persalinan mengganggu dan menghambat peningkatan
karirnya. Kehidupan emosinya senantiasa digoyah perasaan kerinduan dan
kebenciannya terhadap anak. Kedua gejala ini memuncak menjadi suatu
gejala neurotis yang obsesif bila tidak disertai adanya sikap positif dari suami
atau anggota keluarga lainnya, karena walaupun dia terlihat bersikap
kejantanan sebenarnya dia cenderung kurang percaya diri, mengalami

60
gangguan syaraf, sakit kepala dan mengalami konflik antara konflik batin dan
tingginya kualitas konflik maskulin dengan sikap femininnya.
7. Reaksi Sikap Ibu yang Bersifat Kompleks Maskulin
Gambaran umum reaksi sikap ibu tipe ini menganggap bahwa proses
persalinan sebagai tugas penghinaan, dipaksakan alam, sebagai ketidakadilan
dengan suami, sikap pembalasan, sikap menolak penderitaan dan kesakitan
melahirkan bayi, menuntut kelahiran operasi, memaksa bidan atau dokter
untuk merawat sepenuhnya. Kondisi ini memungkinkan timbulnya reaksi
kurang sabar dan mudah emosional hingga menjelang persalinan.
6. Cemas
Salah satu masalah psikososial yang timbul sehubungan dengan faktor
psikologis pada ibu yang akan melahirkan adalah kecemasan. Kecemasan dapat
merupakan respons emosional bagi orang sakit, orang yang dirawat, dan mereka
yang mengalami perubahan dalam diri maupun lingkungannya, termasuk mereka
yang sedang dalam persalinan. Kecemasan dan ketakutan pada ibu melahirkan
bisa terjadi meskipun tetap dalam batas normal. Kecemasan menjelang
persalinan umum dialami oleh ibu. Meskipun persalinan adalah suatu hal yang
fisiologis, namun didalam menghadapi proses persalinan dimana terjadi
serangkaian perubahan fisik dan psikologis yang dimulai dari terjadinya
kontraksi rahim, dilatasi jalan lahir, dan pengeluaran bayi serta plasenta yang
diakhiri dengan bonding awal antara ibu dan bayi.
Beberapa determinan terjadinya kecemasan pada ibu bersalin, antara lain
:
1.

cemas sebagai akibat dari nyeri persalinan,

2.

keadaan fisik ibu,

3.

riwayat pemeriksaan kehamilan (riwayat ANC),

4.

kurangnya pengetahuan tentang proses persalinan,

5.

dukungan dari lingkungan sosial (suami/keluarga dan teman) serta latar


belakang psikososial lain dari wanita yang bersangkutan, seperti tingkat
pendidikan, status perkawinan, kehamilan yang tidak diinginkan, sosial
ekonomi

61
Kecemasan dapat terjadi pada semua persalinan baik pada persalinan
primigravida maupun multigravida. Felman et al (dalam Aryasatiani, 2005)
dalam penelitiannya menemukan lebih dari 12 % ibu‐ibu yang pernah
melahirkan mengatakan bahwa mereka mengalami cemas pada saat melahirkan
dimana pengalaman tersebut merupakan saat‐saat tidak menyenangkan dalam
hidupnya. Rasa takut dan sakit menimbulkan stress yang mengakibatkan
pengeluaran adrenalin. Hal ini mengakibatkan penyempitan pembuluh darah dan
mengurangi aliran darah yang membawa oksigen ke rahim sehingga terjadi
penurunan kontraksi rahim yang akan menyebabkan memanjangnya waktu
persalinan. Hal ini kurang menguntungkan bagi ibu maupun janin yang berada
dalam rahim ibu.
Menurut Klossner & Hotfi eld (2006), beberapa faktor yang dapat
mempengaruhi psike ibu adalah pengalaman kehamilan sekarang, pengalaman
melahirkan yang lalu, harapan terhadap persalinan, persiapan/kesiapan
melahirkan, dukungan dan budaya. Penyediaan informasi termasuk informasi
sensorik spesifik, informasi tentang prosedur, efektif dalam menurunkan stres
dan ditemukan memiliki kadar endorfin dalam darah lebih tinggi.
Ketika melahirkan, ibu memiliki kadar endorfin 30x lebih tinggi
dibandingkan saat tidak hamil (Newnham, 1984 cit Reeder & Koniak, 2000) dan
dari kadar tersebut ditemukan 20x lebih tinggi pada ibu yang partus lama, sulit,
dibandingkan dengan ibu bersalin tanpa komplikasi. Peningkatan endorphin
menurunkan sensitifitas nyeri. Ibu yang tidak tahu peristiwa yang sedang dan
akan terjadi dapat takut, cemas, dan akan makin cemas kalau perubahan rasa
nyaman makin hebat.
Akibat yang merugikan adalah terjadinya peningkatan tonus simpatis.
Tanpa adanya peredaan hal tersebut dapat menimbulkan gangguan kontraksi
uterus, partus lama, peningkatan kadar kortisol ibu. Perubahan -perubahan yang
selalu terjadi pada setiap tahap persalinan perlu dikenal ibu yang akan bersalin
sehingga dia mampu menerima perubahan tersebut dan mengupayakan
penyelesaian akibat perubahan serta menangani perubahan tersebut sebaikbaiknya.

62
Katekolamin (hormon stres) yang disekresi ketika ibu cemas dan takut,
diketahui menghambat kontraksi uterus dan aliran darah placenta. Aktivasi
sistem stres memimpin perubahan perilaku dan periferal yang meningkatkan
kemampuan organism mengatur homeostasis dan meningkatkan kesempatan
bertahan (Chrousos & Gold, 1992). Produksi katekolamin pada wanita
melahirkan sebenarnya menguntungkan karena akan menyiapkan tubuh dalam
menyimpan dan mengeluarkan energi. Meskipun demikian, jumlah yang
berlebihan dapat mengganggu persalinan dan janin, termasuk kurangnya efi
siensi kontraksi uterus, proses persalinan lama, dan hambatan pengeluaran darah
dari uterus dan placenta. Fetus juga menghasilkan peningkatan katekolamin
terutama nor epinefrin sebagai respon terhadap stres akibat persalinan normal
dan hipoksia temporer.

B. Pendekatan Psikososial Persalinan


1. Pendekatan Psikososial
Menurut depdikbud, Pendekatan adalah sebagai proses, perbuatan atau
cara untuk mendekati sesuatu. Pendekatan psikososial adalah Ttitik tolak atau
sudut pandang kita terhadap psikososial yang merujuk pada pandangan
tentang terjadinya suatu proses yang sifatnya masih sangat umum.
2. Psikososial Persalinan
Psikososial adalah setiap perubahan dalam kehidupan individu, baik
yang bersifat psikologik, maupun sosia yang mempunyai pengaruh timbal
balik. Beberapa pendapat tokoh tentang psikologi sosial (Ahmadi, 2002).
1. Kamus Pedagogik menyatakan bahwa :
“Psikologi Sosial ialah ilmu jiwa yang mempelajari gejala-gejala psikis
pada massa, bangsa, golongan, masyarakat dan sebagainya. Lawannya:
Psikologi individu (orang-orang).”
2.

Hubert Bonner dalam bukunya “Social Psychology” menyatakan


“Psikologi sosial adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari tentang
tingkah laku manusia.“ Definisi ini menunjukkan bahwa Bonner lebih

63
menitikberatkan pada tingkah laku individu, bukan tingkah laku sosial.
Tingkah laku inilah yang menjadi pokok atau sasaran utama dalam
mempelajari psikologi sosial.
3. A.M. Chorus dalam bukunya “Gronslagen der sociale Psycologie”
merumuskan bahwa : “Psikologi sosial adalah ilmu pengetahuan yang
mempelajari tingkah laku individu manusia sebagai anggota suatu
masyarakat.” Chorus memberikan definisi tersebut dengan kesadaran
bahwa setiap manusia yang normal akan hidup dan berhubungan bersama
dengan masyarakat.
4. Gordon Allport
Psikologi sosial adalah ilmu pengetahuan yang berusaha memahami dan
menjelaskan bagaimana pikiran, perasaan dan tingkah laku seseorang
dipengaruhi oleh kehadiran orang lain, baik secara nyata atau aktual,
dalam bayangan atau imajinasi dan dalam kehadiran yang tidak langsung
3. Pendekatan Psikososial Persalinan
Pendekatan psikososial adalah suatu pendekatan yang memperhatikan
aspek bio-psiko-sosio-spiritual yang berhubungan dengan keadaan kondisi
kejiwaan suatu individu. Pendekatan psikososial persalinan merupakan suatu
pendekatan psikologi dan sosial terhadap wanita yang sedang berada dalam tahap
persalinan yang mengalami berbagai macam perubahan fisik maupun psikologis.
Pendekatan psikososial persalinan adalah suatu pendekatan psikologi dan
sosial terhadap wanita yang sedang berada dalam masa persalinan yang
mengalami berbagai macam perubahan fisik maupun psikologis dimana
perubahan-perubahan ini dapat dipengaruhi oleh interaksi wanita bersalin dengan
lingkungan sosial (masyarakat).
4. Komunikasi Terapeutik Kebidanan
Kegiatan komunikasi terapeutik pada ibu melahirkan merupakan
pemberian bantuan pada ibu yang akan melahirkan dengan kegiatan bimbingan
proses persalinan.

64
a) Tujuan Komunikasi terapeutik Pada Ibu Dengan Gangguan Psikologi Saat
Persalinan.
(1) Membantu pasien memperjelas serta mengurangi beban perasaan dan
pikiran selamam proses persalinan.
(2) Membantu mengambil tindakan yang efektif untuk pasien.
(3) Membantu mempengaruhi orang lain, lingkungan fisik dan diri sendiri
untuk kesejahteraan ibu dan proses persalinan agar dapat berjalan
dengan semestinya.
5.

Pendekatan Komunikasi Terapeutik.


Menjalin hubungan yang mengenakkan (rapport) dengan klien. Bidan
menerima klien apa adanya dan memberikan dorongan verbal yang positif.
(1) Kehadiran.
Kehadiran merupakan bentuk tindakan aktif ketrampilan yang meliputi
mengayasi. semua kekacauan/kebingungan, memberikan perhatian total
pada klien. Bila kemungkinkan anjurkan pendamping untuk mengambil
peran aktif dalam asuhan.
(2) Mendengarkan.
Bidan selalu mendengarkan dan memperhatikan keluhan klien.
(3) Sentuhan dalam pendampinganklien yang bersalin.
Komunikasi non verbal kadang-kadang lebih bernilai dari pada katakata. sentuhan
bidan terhadap klien akan memberi rasa nyaman dan
dapat membantu relaksasi.
(4) Memberi informasi tentang kemajuan persalinan.
Hal ini diupayakan untuk memberi rasa percaya diri bahwa klien dapat
menyelesaikan persalinan. Pemahaman dapat mengerangi kecemasan
dan dapat mempersiapkan diri untuk menghadapi apa yang akan terjadi.
Informasi yang diberikan diulang beberapa kali dan jika mungkin
berikan secara tertulis.
(5) Membantu persalinan dengan memandu intruksi khusus tentang
bernafas, berelaksasi dan posisi postur tubuh. Misalnya : bidan meminta

65
klien ketika ada his untuk meneran. Ketika his menghilang, bidan
mengatakan pada ibu untuk bernafas pajang dan rileks.
(6) Mengadakan kontak fisik dengan klien.
Kontak fisik dapat dilakukan dengan menggosok punggung, memeluk
dan menyeka keringat serta membersihkan wajah klien.
(7) Memberikan pujian.
Pujian diberikan pada klien atas usaha yang telah dilakukannya.
(8) Memberikan ucapan selamat pada klien atas kelahiran putranya dan
menyatakan ikut berbahagia. Komunikasi terapeutik pada ibu dengan
gangguan psikologi saat persalinan dilaksanakan oleh bidan dengan
sikap sebagai seorang tua dewasa, karena suatu ketika bidan harus
memberikan perimbangan.
6. Konseling Persalinan
Konseling dan pemberian informasi tentang kesehatan klien merupakan
bagian penggabungan konsep asuhan pasien yang dirawat, bahkan merupakan
aspek terpenting dalalm asuhan keperawatan. Konseling dilakukan oleh tenaga
kesehatan (dokter, perawat) atau tenaga sosial yang sudah dilatih (WHO,1993).
Tujuannya adalah:
1) memberi

informasi

tentang

segala

hal

yang

berkaitan

dengan

keadaankesehatan klien, meliputi penyebab, gejala, pola penularan,


pencegahan penyakit dan lain–lain;
2) memberi dorongan psikologis dan social kepada klien dalam menghadapi
masalah fisik dan psikologis sehingga pasien dapat menghadapinya secara
mandiri;
3) memberi dorongan kepada klien agar menyesuaikan diri dengan keadaannya
yang baru, antara lain dengan mengadakan perubahan perilaku.
Proses belajar terjadi di sistem limbik yaitu pada hipokampus. Sistem
limbik berperan erat pada emosi dan tingkah laku (Putra, 2005), menjadi
penghubung antara fungsi kognitif yang lebih tinggi misalnya pertimbangan atau
alasan dengan respon emosi yang lebih primitif misalnya kecemasan dan takut.
Amygdala berhubungan dengan emosi dan memori. Hipokampus menyangkut

66
proses belajar dan memori. Menurut Rogers & Read (1997) manusia adalah
mahluk yang mampu tumbuh, tetapi mereka perlu mendapat peringatan tentang
cara menggunakan potensinya. Seseorang yang sedang mengalami penyakit atau
luka sering memiliki respon emosi kuat (Chitty, 1997). Dampak psikologis yang
dapat muncul pada klien merupakan salah satu respon individu terhadap situasi
yang mengancam atau mengganggu integritas diri (Kozier, 1991).
Dampak tersebut disebabkan karena ketidaktahuan prosedur maupun
peristiwa yang akan terjadi. Pendidikan sebelum bersalin penting untuk
meningkatkan pengalaman melahirkan ibu dan pengurangan nyeri persalinan
(Reuwer dkk., 2009).
Menurut

Sherwen

dkk.

(1991),

respon

ibu

yang

disiapkan

pengetahuannya akan berkonsentrasi, aktivitas motoriknya terarah sehingga


merasa mampu menanggulangi kontraksi. Ibu yang tidak siap dapat tegang,
respon

viseral

dan

otot

meningkat

sehingga

menjadi

tidak

mampu

menanggulangi diri.
Berdasarkan penelitiannya, intervensi konseling singkat (40-60 menit)
pada ibu yang mengalami distres melahirkan ternyata efektif dalam mengurangi
trauma, depresi, stres, dan perasaan menyalahkan diri (Gamble dkk., 2005).
Pemberian pengertian disertai intervensi konseling dapat digunakan untuk
membantu klien dengan proses berduka, membantu mereka menyesuaikan
peristiwa hidup yang dapat dan tidak dapat diantisipasi (Baird-Crooks dkk.,
2000). Menurut Reeder & Koniak (2002), penjelasan tentang segala sesuatu
yang akan terjadi dengan bahasa yang dapat dimengerti akan merupakan
dukungan emosional.
Peran konselor penting dalam hal membatasi klien dari kemungkinan
masuknya
sumber-sumber

kecemasan

pada

beberapa

populasi

pasien

(McKinney, 2004). Informasi dapat memotivasi ibu sehingga tahan terhadap


perubahan rasa nyaman (Reeder, 2000). Ibu yang mengetahui bahwa dia dan
bayinya tidak dalam
keadaan bahaya juga menurunkan kecemasan. Pemberitahuan bahwa rasa
tak nyaman berhubungan dengan proses normal bukan gangguan yang
mengancam kehidupan kemungkinan dapat membantu ibu. Rasa tidak berdaya

67
juga dapat menimbulkan kecemasan sehingga penting memahami sesuatu yang
sedang terjadi. Pemahaman ini akan meningkatkan perasaan mengontrol ibu
terhadap peristiwa persalinannya. Stres sangat berperan dalam pengembangan
penyakit (Chitty, 1997), berhubungan dengan respons imun. Mereka yang stres
lebih rentan terhadap infeksi dan jika sakit penyembuhannya terhambat.
Menurut Alihagen dkk. (2001), aktivitas sistem stres saat partus menguntungkan
ibu dan fetus. Stres ibu saat bersalin adalah respons psikologis kompleks yang
dapat dipengaruhi berbagai faktor termasuk harapan, tingkat pendidikan,
kehebatan nyeri, lingkungan ruang persalinan, dan adanya pemberi dukungan
(Pascali- Bonaro & Kroeger, 2004). Ketika persalinan aktivitas sistem stres
menguntungkan ibu dan fetus (Alihagen, dkk., 2001). Simkin menjelaskan
keadaan distokia emosional dimana distres emosi yang mendalam akibat
ketidaktahuan menyebabkan produksi katekolamin berlebih-an sehingga
menurunkan sirkulasi ke uterus dan placenta yang berakibat persalinan tidak
maju.
7. Terapi - Terapi Psikologis
1. Terapi individual
Terapi individual adalah pembentukan hubungan yang terstruktur
antara terapis (bidan) dan klien untuk mencapai perubahan pada diri klien.
Pada hubungan satu persatu, terapis bekerja sama dengan klien untuk
mengembangkan pendekatan yang unik dalam rangka menyelesaikan
konflik, masalah emosional dan mengembangkan cara cara yang tepat untuk
yang tepat untuk memenuhi kebutuhan klien.
Penerapan terapi individu ditujukan kepada ibu hamil, persalinan dan
nifas yang mempunyai masalah masalah psikologis yang berkaitan dengan
rasa takut, rasa cemas, kekhawatiran, stress, frustasi, depresi atau kegagalan
pengambilan keputusan.
Sebuah hubungan ada tiga fase yaitu : fase orientasi, fase kerja dan
fase terminasi.
a.

Fase orientasi, bidan membangun sebuah hubungan dengan klien


dengan membuat suatu laporan dan menciptakan hubungan saling

68
percaya. Dalam hal ini latar belakang klien didiskusikan, sementara
masalah masalah yang berkaitan dengan depresi, kecemasan, ketakutan
atau bentuk bentuk masalah psikologis lainnya diidentifikasikan. Bidan
dan klien secara bersamam merumuskan tujuan dan saling menentukan
komponen praktis dari hubungan kegiatan terapi, seperti jadwal dan
tempat.
b.

Fase kerja, dalam hal ini klien menjadi lebih terlibat dalam eksplorasi
diri. Dalam hal ini bidan bekerja dengan riwayat dan proses perasaan
yang dikaitkan denganpenderitaan klien. Sukar bagi sebagian orang
untuk mengungkapkan dan memeriksa pikiran, perasaan dan perilaku
yang menyebabkan dia mengalami distress. Selama fase ini klien
dibantu untuk mengembangkan pemahamn diri

dan didorong

untukmengambil risiko dalam mengubah perilaku disfungsional.


c.

Fase terminasi, yakni fase dimana bidan dan klien menentukn bahwa
penutup dari suatu hubungan telah tepat. Biasanya kedua belah pihak
setuju bahwa maslaah yang mengawali dalam kegiatan terapeutik sudah
lebih dapat ditangani dari sudut pandan klien dan bahwa tujuan khusus
yang dibuatsudah tercapai. Dalam hal ini klien akan menilai apakah
hasil terapi ini memberikan perubahan kearah yang lebih baik atau
tidak. Kondisi ini akan menentukan apakah klien akan melaporkan
adanya peningkatan diri baik dalam fungsional dan fisiologisnya.
Yang terpenting dalam terapi individual dalam kebidanan ini adalah

untuk mengurangi distress emosional, perubahan perilaku yang tidak baik,


usaha untuk meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan klien serta
meningkatkan kepuasan hidup ibu selama persalinan.

2. Terapi Kognitif
Terapi kognitif menggunakan beberapa strategi untuk memodifikasi
keyakinan dan sikap klien yang mempengaruhi perasaan dan perilaku klien.
Ketika seorang ibu bersalin mempunyai pandangan negative terhadap
dirinya sendiri, dunia dan masa depannya atau janinnyaakan meneruskan
pada pola hubungan negative kepada orang lain (suami, atau keluarganya).

69
Ketika

pandangan

negatifnya

sudah

mengarah

kepada

masalah

psikopatologis, seorang bidan haru mengarahkan klien ke ahlinya


(psikiater). Jadi terapi kognitif yang boleh diberikan atau dilakukan oleh
bidan hanya untuk masalah masalah ringan.
Penerapan dari terapi kognitif ialah untuk klien yang memiliki
masalah pikiran yang bersifat unrealistik atu kegagalan klien untuk
beradaptasi dengan lingkungannya atau situasi keluarga
Tujuan dari terapi kognitif adalah membantu klien untuk mengubah
pikiran yang tidak rasional yang berkaitandengan persalinan dan membantu
klien untuk bisa menyesuaikan diri dengan perubahan perubahan psikollogis
selama persalinan
3.

Terapi Keluarga
Dalam

kegiatan

terapi

keluarga

berarti

seluruh

keluarga

diikutsertakan dalam usaha membantu masalah klien. Semua masalah dalam


keluarga yang dipandang dari sebuah s udut pandang yang mengungkapkan
bagaimana masing masing anggota keluarga memberikan kontribusi
terhadap masalah klien tersebut.
Penerapan terapis keluarga ditujukan kepada klien yang memiliki
masalah dalam relasi social atau kegagalan dalam membina hubungan
dengan pasangan dan anggota keluarga. Secara teoritis gejala gejala yang
ada pada klien tidak terlepas dari masalah -masalah yang ada dalam
keluarga berupa hubungan yang disfungsional dan pola komunikasi yang
tidak sehat. Perilaku ekstrim yang dapat dilihat seperti keterlibatan anggota
yang berlebihan atau sebaliknya kurang.
Dalam bekerja dengan keluarga, bidan dapat melakukan tiga tahap
pendekatan terapi yaitu fase kesepakatan, fase kerja dan fase terminasi. Fase
kesepakatan keluarga ditandai dengan terbentuknya hubungan antar
keluarga dan bidan. Pada tahap ini masalah masalah diidentifikasi dan
tujuan ditetapkan. Pada fase kedua diadakan pengubahan pola interaksi,
peningkatan kemampuan individu dan penggalian cara cara baru dalam
berperilaku.
4.

Terapi Perilaku

70
Terapi perilaku didasarkan pada premis bahwa karena perilaku itu
dipelajari, perilaku sehat dapat dipelajari dan menggantikan perilaku yang
tidak sehat. Bidan dan klien dapat bekerjasama untuk mengidentifikasi
masalah dan menentukan tujuan tertentu sebagai focus dalam konseling atau
intervensi kebidannannya.intervensi didasarkan pada prinsip prinsip
pengkondisian klasik dan pengkondisian operan serta mengikuti format
yang tepat. Ada lima teknik dasar terapi perilaku. Sebagaimana disebutkan
berikut ini.
a.

Terapi model peran disini bidan memberikan contoh perilaku yang


diinginkan dan klien mempelajarinya melalui praktik dan imitasi.
Model peran sering digunakan untuk pengondisian dan desentisasi

b.

Pengondisian operan yang disebut dengan penguatan positif. Bidan


member penghargaan kepada klien karena telah membuat perubahan
perilaku positif. Modifikasi perilaku terjadi ketika klien mencapai
tujuan perilaku yang telah ditetapkan sebelumnya. Perilaku ini secara
sistematis dikuatkan oleh umpan balik positif atau penghargaan yang
diterima. Seiring dengan waktu perilaku yang diinginkan meningkat
dan dipertahankan secara terus menerus.

c.

Terapi desentisasi sistematis, ditujukan kepada klien yang menderita


akibat fobia yang diperkenalkan secara berulang ulang kepada stimulus
yang menimbulkan phobia disaatlien berada dalam kondisi rileks.
Sementara secara bertahap

menningkatkan stimulus dengan cara

mengajarkan klien untuk mengatasi ketakutan ketakutan yang ada pada


dirinya.
d.

Terapi pengendalian diri, dalam hal ini klien dilatih untuk belajar
bagaimana mengubah kata kata negative atau sikap negative dan
membimbingnya sampai klien mampu memperoleh pengendalian atas
tindakannya,

e.

Terapi aversi atau terapi reflek terkondisi, terapi ini didasarkan pada
prinsip penguatan negative. Perilaku perilaku aneh atau abnormal yang
dipilih disandingkan dengan pengalaman yang tidak nyaman. Dan klien

71
segera belajar untuk tidak mengulangi perilaku demi menghindari
konsekuensi negative akibat perilaku tersebut.
8. Kolaborasi Ahli dalam Mengatasi Masalah Psikologis Persalinan
Kolaborasi ahli dalam mengatasi masalah psikologis rasa takut
menjelang melahirkan. Mengatasi gangguan psikologis pada masa persalinan
sebaiknya ditinjau berdasarkan tingkat gangguan psikologi yang diderita oleh
klien sehingga ada pembentukan kerja sama antar para ahli. Kolaborasi antar
para ahli memungkinkan klien mendapatkan hasil dan intervensi pelayanan
kesehatan yang optimal, karena hasil diagnosanya merupakan kumpulan
testimoni dari para ahli. Risiko dari tindakan intervensi dan diagnosa dapat
diperkecil
1. Etiologi
a) Kecemasan untuk menantikan kelahiran anak
b) Trauma melahirkan
c) Rasa bersalah
d) Akibat adanya penyakit kronis tertentu
e) Ketidaksiapan

menerima

kehadiran

anak,

baik

secara

fisik,

psikologisekonomi dan social


f)

Konflik pribadi yang bertentangan dengan nilai nilai patologis

g) takut bayinya akan bernasib buruk akibat dosanya di masa lalu


2. Gejala
a) sikap penolakan dan regresi
b) rasa bersalah dan disertairasa benci
c) tidak sabar yang disertai rasa takut
d) hipersensitif, terkadang bias disertai tremor kecil
e) mengutuk diri sendiri atau orang yang berbuat salah kepada dirinya
sendiri
f)

sulit berkomunikasi dan membina hubungan dengan suami anggota


keluarga atau orang orang terdekat

g) rasa khawatir yang tidak realistic


h) bias mengarah pada perilaku histeris

72
3. Tindakan ibu
a) Tarik nafas panjang
b) Melakukan kontrol diri
c) Menerima keadaannya secara rasional
d) Minta dukungan suami atau anggota keluarga terdekat
e) Percaya bahwa bayi yang dilahirkan adalah bayi yang sehat
f)

Berserah diri kepada tuhan

g) Berhenti menyalahkan orang lain


h) Lakukan gerakan gerakan kecil yang meringankan rasa cemas atau
ketakutan
4. Tindakan bidan
a) Beri edukasi kepada klien tentang perubahan perubahan fisik dan psikis
yang akan terjadi menjelang persalinan
b) Beri edukasi kepada klien untuksabar dalam menanti persalinan
c) Beri dukungan kepada klien bahwa ibu akan menjadi seorang ibu yang
kuat dan mampu melalui kondisi ini dengan baik
d) Berikan sentuhan kecil pada bahunya untuk menambah rasa percaya diri
klien
e) jangan memarahi dan menghina klien
f)

Hargai klien sebagai manusia

yang bermartabat sehingga ibu

mendapatkan pelayanan yang maksimal


g) Minta suami klien atau anggota keluarga untuk memberikan dukungan
psikoogis dan moril
5. Tindakan psikolog
a) Bantu klien untuk mengidentifikasi akar penyebab permasalahan
ketkutannya
b) Bantu klien tentang kecerdasan emosionalnya
c) Bantu klien untuk menerima keadaan ini secara rasional
d) Bantu klien untuk menghilangkan pikiran pikiran negative
e) Bantu klien untuk memiliki kesiapan untuk menghadapi persalian dengan
rasa percaya tinggi yang tinggi
f)

Bantu klien untuk menghilangkan rasa bersalah

73
g) Bantu klien untuk memaafkan dirinya atau memaafkan orang lain.

C. Metode – metode persalinan masa kini yang menggunakan pendekatan


psikososial
1. Hypnobirthing
1. Pengertian
Seperti kombinasi kata yang telah dipatenkan oleh penemunya
Marie F. Mongan (2007), hypnobirthing terdiri dari kata hypno (dari
hypnosis) dan birthing yang berarti melahirkan. Jika diterjemahkan secara
langsung, hypnobirthing berarti proses melahirkan dengan hypnosis,
dimana ibu sepenuhnya sadar dan menikmati proses persalinan.
Metode ini berakar pada ilmu hypnosis dengan metode
pendekatan kejiwaan yang memberi kesempatan kepada wanita untuk
berkonsentrasi, fokus, dan rileks, sehingga hypnoborthing lebih mengacu
pada hypnoterapi, yakni latihan penanaman sugesti pada alam bawah sadar
oleh ibu, untuk mendukung alam sadar yang mengendalikan tindakan ibu
dalam menjalani proses persalinan

2. Manfaat Hypnobirthing Berdasarkan Evidance Based


Hypnobirthing bermanfaat baik bagi ibu maupun bagi janin. Dari
berbagai penelitian yang dilakukan, berikut ini hasil yang telah ditemukan
:
a.

Hypnobirthing dapat meminimalkan dan bahkan menghilangkan rasa


takut, ketegangan, sindrom rasa sakit dan kepanikan selama proses
persalinan dan periode setelahnya sehingga tidak menjadi trauma.
(harmon., et al, 1990) dalam penelitiannya menemukan ibu yang
dipandu dengan hypnosis lebih toleran terhadap nyeri dengan tingkat
kemaknaan p<0,01, sedangkan menurut Cyna, et al, (2004) tentang
persepsi subjektif klien terhadap nyeri persalinan, subjek melaporkan
terdapatbpeningkatan kepuasan saat di hypnosis dengan menggunakan

74
manajemen nyeri bila dibandingkan dengan kelompok kontrol
(RR=2.33, 95% CI 1.55-4.71).
b.

Hypnobirthing dapat meminimalkan dan bahkan menghilangkan


keinginan untuk menggunakan obat-obatan penghilang rasa sakit saat
bersalin. Klien yang di hypnosis lebih sedikit yang menggunakan
meperidin (rock, 1969) sedangkan menurut Freeman (1986)
menemukannklien yang di hypnosis lebih sedikit menggunakan
analgesia epidural. Harmon (1990) menemukan klien yang di
hypnosis lebih sedikit menggunakan narkotik, tranquilizer dan
oxytocin dengan p<0.001 dan jenkins (1993)menemukan klien yang di
hypnosis sama sekali tidak menggunakan analgesia dengan p<0.001.

c.

Hypnobirthing dapat mempersingkat fase awal proses persalinan,


yaitu pembukaan serviks yang biasanya bisa memerlukan waktu 10-24
jam terutama pada primigravida. Menurut Jenkins (1993) terjadi
pengurangan

lama

persalinan

kala

satu

fase

aktif

jam

padarimigravida dan 1 jam pada multigravida. Sedangkan Abramson


(2001) menemukan terjadi percepatan persalinan kala satu fase aktif
3,23 jam. Penelitian di British menemukan secara statistik terjadi
penurunan lama persalinan yang signifikan pada primigravida dan
multigravida, hasilnya pada 70 pasien yang di hypnosis lama
persalinan 6 jam 21 menit, 70 pasien yang diajarkan hanya relaksasi
saja lama persalinan 9 jam 28 menit dan pada 70 pasien kontrol lama
persalinan 9 jam 45 menit. Penelitian yang penulis lakukan di Daerah
Istimewa Yogyakarta (2010) menemukan bahwa rata-rata lama kala
satu pada ibu primigravida dengan hypnobirthing lebih singkat (10,09)
jam dibandingkan tanpa hypnobirthing (17,23) jam dengan perbedaan
6,74 jam dengan IK 5,27-8,21. Kesimpulan penelitian penulis adalah
lama kala satu lebih singkat dengan menggunakan hypnobirthing dari
pada tanpa hypnoborthing.
d.

Hypnobirthing dapat menghilangkan keletihan yang amat sangat


sehingga setelah proses persalinan ibu tetap bertenaga. (schauble,
warner, rai, & martin, 1998).

75
e.

Hypnobirthing dapat mencegah terjadinya asfiksia pada bayi baru


lahir, apgar skor bayi baru lahir lebih baik dari pada kelompok kontrol
(harmon., et al 1990). Menurut Bobart & Brown (2002) terdapat
perbedaan signifikan antara bayi yang ibunya di hypnosis dengan
yang tidak di hypnosis dengan apgar skor 1 menit lebih baik dengan
p<0.0003 dan 5 menit lebih baik dengan p<0.00005.

f.

Hypnobirthing juga mempercepat masa pemulihan pasca persalinan

g.

Hypnobirthing dapat mencegah depresi postpartum /post partum blues

h.

Hypnobirthing dapat mempersingkat lama perawatan dirumah sakit

i.

Hypnoborthing dapat mencegah persalinan premature dan dapat


meningkatkan lama kehamilan 18,8% (Collins & Bleyl 1990). Study
longitudinal Papiernik., et al, (1986) selama 12 tahun dengan
menggunakan hypnosis pada 16.004 ibu primigravida menemukan
persalinan premature dari 6.3% pada tahun 1971-1974 menurun
menjadi 4.6% pada tahun 1975-1978 dan terus menurun menjadi 4.2%
pada tahun 1979-1982 dengan p<0.001.

j.

Hypnobirthing dapat mempererat ikatan batin ibu terhadap bayi dan


suami dan mengurangi masalah menyusui pada ibu, bayi dapat
menyusui dengan baik dan status mental anak lebih baik

2. Water Birth
Water birth merupakan salah satu metode persalinan pervaginam, dimana
ibu hamil tanpa komplikasi bersalin dengan jalan berendam dalam air hangat
(yang dilakukan pada bathtub atau kolam) dengan tujuan mengurangi rasa nyeri
kontraksi dan memberi sensasi rasa nyaman.
Para ginekolog sepakat, studi mengenai keamanan water birth, baik terhadap
keselamatan ibu maupun bayi perlu dilakukan. Ini merupakan jaminan bagi ibu
yang memilih metode ini merasa aman atas pilihannya. Sejauh ini, berdasarkan
riset belum ada kasus buruk yang menimpa ibu yang melahirkan di dalam air.
Seringkali, cerita yang beredar hanya anekdot berdasarkan pengalaman ibu atau
petugas medis yang pernah mengalaminya. Justru, sejumlah penelitian
menginformasikan persalinan di dalam air layak dilakukan diantaranya adalah:

76
1.

Sebuah penelitian di Liverpool, Inggris, membandingkan 100 ibu yang


melahirkan di air dengan 100 ibu yang melahirkan di darat. Hasilnya
menyebutkan, bayi yang dilahirkan di air sama sehat dan baik kondisinya
dengan bayi yang lahir di darat. Tidak satupun dari 100 bayi tersebut
memerlukan penanganan khusus.

2.

Dua tahun kemudian, sebuah artikel di British Medical Journal


menyebutkan, peluang bayi lahir bermasalah dan harus dirawat di ICU sama
besarnya antara bayi yang lahir di air maupun di darat. Jadi, penyebab bayi
bermasalah bukan persoalan tempatnya dilahirkan. Pada artikel yang sama
disebutkan, kasus lima bayi yang meninggal dalam persalinan di dalam air
disebabkan karena hal-hal sebagai berikut. Satu bayi meninggal karena ibu
bersalin di rumah tanpa bantuan siapapun, satu bayi meninggal sebelum ibu
masuk ke kolam persalinan. Dua bayi meninggal akibat memiliki masalah
pada organ tubuh, dan bayi satunya meninggal akibat terkena infeksi di
rahim ibu pada masa kehamilan.

3.

Sejumlah penelitian di Southend, Inggris, dalam kurun waktu 1989-1994


menghasilkan temuan bahwa water birth aman dilakukan sepanjang ibu
dibantu tenaga medis yang profesional dan menguasai teknik pertolongan
water birth. Meskipun ada kasus dua bayi yang meninggal akibat tenggelam
dan kemasukan air, hal ini dikarenakan bayi tersebut terlambat diangkat dari
air setelah persalinan tersebut usai. Keterlambatan dilaporkan mencapai satu
jam.

4.

Penelitian menunjukkan, water birth cenderung mempercepat keseluruhan


proses persalinan. Sebuah penelitian menyebutkan, air membuat persalinan
tahap kedua atau tahap mengejan dan melahirkan lebih cepat hingga 90
menit. Waktu persalinan menjadi lebih singkat lagi pada persalinan kedua.

5.

Dua studi penting lainnya menyimpulkan, penggunaan kolam air secara


signifikan mengurangi penggunaan obat pereda sakit dan mengurangi
penggunaan alat bantu persalinan, seperti forsep. Riset juga menyebutkan,
water birth mengurangi robekan perineum. Namun ini hanya berlaku bagi
ibu yang melahirkan pertama kali.

77
Dari segi psikologis, persalinan merupakan suatu kejadian penuh dengan
stress pada sebagian besar ibu bersalin yang menyebabkan peningkatan rasa nyeri,
takut dan cemas. Strees pada ibu bersalin menyebabkan terjadi peningkatan
konsumsi glukosa tubuh yang menyebabkan kelelahan, dan sekresi ketokolamin
yang menghambat kontraksi uterus. Hal tersebut menyebabkan persalinan lama
yang akhirnya menyebabkan cemas pada ibu, peningkatan nyeri dan stress
berkepanjangan. Oleh karena itu, penelitian-penelitian saat ini mencari cara
persalinan yang dapat mengurangi kecemasan pada ibu bersalin sehingga ibu tidak
mengalami gangguan psikososial. Dan metode persalinan hypnobirthing dan
waterbirth adalah beberapa metode persalinan yang diharapkan dapat mengurangi
gangguan psikososial tersebut.
D. Jurnal
1. Jurnal pertama
Pembahasan Jurnal (Support to woman by a companion ofher choice during
childbirth: arandomized controlled trial)
Bentuk dukungan terhadap ibu melahirkan dengan adanya pendamping :
Sebuah uji coba terkontrol secara acak
Latar Belakang: Untuk mengevaluasi efektivitas dan keamanan dari
dukungan yang diberikan kepada perempuan oleh pendamping pilihan mereka
selama persalinan
Metode: Sebanyak 212 wanita primipara yang terdaftar dalam acak
terkontrol klinis percobaan dilakukan antara bulan Februari 2004 dan Maret
2005. Seratus lima perempuan dialokasikan untuk kelompok di mana dukungan
diizinkan dan 107 untuk kelompok tidak ada mendukung. Variabel mengenai
kepuasan pasien dan kegiatan yang terkait dengan perawatan obstetrik,
neonatal dan menyusui
Uji statistik yang digunakan : T-test siswa atau tes Wilcoxon ini, chisquare atau
uji Fisher yang tepat, rasio risiko, dan interval kepercayaan 95%.
Hasil: Secara keseluruhan, wanita dalam kelompok dukungan lebih
puas saat persalinan berlangsung (median 88,0 dibandingkan 76,0, p <0,0001)
dan saat melahirkan (median 91,4 vs 77,1, p <0,0001). Selama persalinan,
pasien merasa puas dengan kehadiran pendamping (RR 8,06; 95% CI: 4,8478
13,43), dengan perawatan yang diterima (RR 1,11; 95% CI: 1,01-1,22) dengan
bantuan medis (RR 1,14 95% CI: 1,01 -1,28). Saat melahirkan, pasien merasa
puas dengan adanya pendamping (RR 5.57, 95% CI: 3.70 - 8.38), dengan
perawatan yang diterima (RR 1,11 95% CI: 1,01-1,22) dan dengan kelahiran
melalui vagina (RR 1,33 95% CI: 1,02-1,74). Satu-satunya faktor yang secara
signifikan lebih rendah pada kelompok dukungan adalah terjadinya cairan
ketuban mekonium (RR 0,51; 95% CI: 0,28-0,94).Secara statistik, Tidak ada
perbedaan yang signifikan antara kedua kelompok sehubungan dengan variabel
lainnya.
Kesimpulan: Kehadiran pendamping pilihan wanita memiliki pengaruh
positif terhadap kepuasan dirinya atas proses kelahiran dan tidak mengganggu
dengan kegiatan dan intervensi lainnya terutama hasil neonatal atau menyusui
2.

Jurnal kedua
Pembahasan Jurnal (The Effect Of Psychosocial Support During Childbirth)
Pengujian pengaruh dukungan psikososial saat melahirkan di Ibadan, baratdaya
Nigeria: Sebuah uji coba terkontrol secara acak
Tujuan: Untuk menilai efek dari dukungan psikososial pada hasil kerja.
Metodologi: Sebuah uji coba terkontrol secara acak yang dilakukan di
University College Hospital Ibadan, Nigeria, dari November 2006 hingga 30
Maret 2007. Wanita dengan persalinan pervaginam diantisipasi direkrut dan
acak di klinik antenatal. Kelompok eksperimen memiliki pendampingan selain
perawatan rutin selama persalinan sampai dua jam setelah melahirkan,
sedangkan kontrol hanya perawatan rutin. Parameter utama adalah tingkat
operasi caesar. Lainnya termasuk durasi fase aktif, skor nyeri, waktu menyusui
inisiasi dan deskripsi pengalaman kerja. Analisis multivariat digunakan untuk
menyesuaikan pembaur potensial. Tingkat signifikansi statistik yang ditetapkan
sebesar 5%.
Hasil: Dari 632 direkrut, 585 akhirnya dipelajari: 293 dan 292 berada di
kelompok eksperimen dan kontrol, masing-masing. Suami merupakan sekitar
dua pertiga dari para sahabat. Perempuan dalam kelompok kontrol kira-kira
lima kali lebih mungkin untuk memberikan melalui operasi caesar (interval
kepercayaan 95% (CI) 1,98-12,05), memiliki jangka waktu yang jauh lebih

79
lama dari fase aktif (P <0,001), skor nyeri yang lebih tinggi (P = 0.011) dan
waktu yang lebih lama antara pengiriman dan inisiasi menyusui (P <0,001).
Namun, mereka dalam kelompok eksperimen memiliki pengalaman kerja yang
lebih memuaskan (odds ratio 3,3 95% CI 2,15-5,04).
Kesimpulan: Wanita dengan pendampingan memiliki hasil kerja yang
lebih baik dibandingkan dengan yang tidak. Hal ini diinginkan untuk
mengadopsi praktek ini di fasilitas pelayanan kesehatan kita sebagai strategi
alternatif untuk menyediakan layanan berkualitas sebanding dengan calon ibu
dalam persalinan
3. Jurnal Ketiga
Kuesioner Pengalaman Melahirkan (CEQ): pengembangan dan evaluasi dari
instrumen multidimensi
Anna Dencker1,2 *, Charles Taft1, Liselotte Bergqvist2, Håkan Lilja2, Marie
Berg1
Latar Belakang: pengalaman negatif dari persalinan pertama
meningkatkan risiko terjadinya depresi postpartum pada ibu dan mungkin
berpengaruh negatif pada sikap ibu terhadap kehamilan berikutnya dan pilihan
metode bersalin. Kuesioner postpartum menilai pengalaman persalinan ibu
'yang diperlukan untuk membantu dalam mengidentifikasi kebutuhan ibu
terhadap dukungan dan konseling dan dalam mengisolasi daerah persalinan dan
manajemen

kelahiran

dan

pengembangan

perawatan

potensial

yang

dibutuhkan. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengembangkan dan


mengevaluasi kuesioner untuk menilai aspek yang berbeda dari pengalaman
ibu yang melahirkan pertama kali
Metode: Area mengenai persalinan berasal dari pencarian literatur,
diskusi dengan bidan yang berpengalaman dan wawancara dengan ibu yang
pertama kali melahirkan. Satu versi draft mengenai Kuesioner Pengalaman
Melahirkan (CEQ) telah diujicobakan untuk validitas antara 25 wanita
primipara. Kuesioner yang telah direvisi dikirimkan satu bulan setelah
postpartum pada 1177 wanita primipara dengan kehamilan normal dan
persalinan normal pada kala aktif dan 920 kuesioner dikembalikan untuk
dievaluasi. Analisis faktor eksplorasi menggunakan analisis komponen utama

80
dan rotasi yang dilakukan untuk mengidentifikasi dimensi pengalaman
melahirkan. Analisis skala Multitrait dilakukan untuk menguji skala asumsi
dan realibitas skala. Validitas diskriminan dinilai dengan membandingkan skor
dari subkelompok diketahui berbeda dalam pengalaman melahirkan.
Hasil: Analisis faktor dari 22 item kuesioner yang menghasilkan empat
faktor perhitungan dari 54% varians. Ke empat dimensi itu diberi label : Usaha
Sendiri, Dukungan profesional, Jaminan keselamatan, dan Partisipasi. Analisi
Skala Multitrait mengkonfirmasi kecocokan dari empat model-dimensi dan
keberhasilan skala dicapai dalam semua empat sub-skala.
Kuesioner menunjukkan sensitivitas yang baik dengan dimensi diskriminasi
baik antara kelompok dihipotesiskan berbeda dalam pengalaman melahirkan.
Kesimpulan: Langkah-langkah CEQ dimensi penting dari pengalaman
melahirkan pertama dan dapat digunakan untuk mengukur aspek yang berbeda
dari kepuasan ibu dengan persalinan dan kelahiran.
4. Pengukuran Pada Persepsi Ibu Terhadap Dukungan dan Pengawasan dalam
Persalinan (SCiB)
Elizabeth Ford, D. Phil., Susan Ayers, Ph.D., dan Daniel B. Wright, Ph.D.
Latar Belakang: Pengawasan yang tinggi dan dukungan selama
persalinan berhubungan dengan peningkatan hasil kelahiran dan peningkatan
kepuasan ibu terhadap pengalaman kelahiran, tetapi langkah-langkah
pengawasan dan dukungan sangat bervariasi dan sering satu dimensi.Makalah
ini melaporkan perkembangan dan validasi ukuran kuesioner terhadap
dukungan dan pengawasan kelahiran untuk digunakan dalam penelitian tentang
hasil dan pengalaman kelahiran.
Metode: Studi 1 wawancara pada perempuan setelah lahir (n _ 10)
untuk mengidentifikasi dimensi penting dari kontrol dan dukungan.
Dalam studi 2 (n _ 402), Dukungan dan Kontrol di Birth (SCiB) kuesioner
dikembangkan, dengan tiga dimensi meliputi

pengawasan internal,

pengawasan eksternal, dan dukungan, yang dirasakan oleh wanita yang telah
selesai bersalin.

81
Hasil:Komponen utama analisis mengidentifikasi 33-item, tiga solusi
komponen, yang menyumbang 55% varians dan memiliki keandalan yang baik
(Cronbach alpha 0,86-0,93).
Kesimpulan: Secara keseluruhan, studi ini menyarankan SCiB
memberikan ukuran yang dapat diandalkan dan mengukur secara komprehensif
dukungan dan pengawasan dalam kelahiran.

82
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Persalinan dimulai (inpartu) sejak uterus berkontraksi dan menyebabkan
perubahan pada serviks (membuka dan menipis) dan berakhir dengan lahirnya
plasenta secara lengkap. Ibu belum inpartu jika kontraksi uterus tidak
mengakibatkan perubahan serviks.
Salah satu masalah psikososial yang timbul sehubungan dengan faktor
psikologis pada ibu yang akan melahirkan adalah kecemasan. Kecemasan dapat
merupakan respons emosional bagi orang sakit, orang yang dirawat, dan mereka
yang mengalami perubahan dalam diri maupun lingkungannya, termasuk mereka
yang sedang dalam persalinan. Kecemasan dan ketakutan pada ibu melahirkan
bisa terjadi meskipun tetap dalam batas normal. Kecemasan menjelang
persalinan umum dialami oleh ibu. Meskipun persalinan adalah suatu hal yang
fisiologis, namun didalam menghadapi proses persalinan dimana terjadi
serangkaian perubahan fisik dan psikologis yang dimulai dari terjadinya
kontraksi rahim, dilatasi jalan lahir, dan pengeluaran bayi serta plasenta yang
diakhiri dengan bonding awal antara ibu dan bayi.

83
DAFTAR PUSTAKA

Asrinah, dkk. 2010. Konsep Kebidanan. Yogyakarta : Graha Ilmu.


Budihastuti, S.F., Hakimi, M., Sunartini, Sri Kadarsih Soejono. 2012. Thesis:
Konseling
Dan Mekanisme Koping Ibu Bersalin. Yogyakarta: Faculty of Psychology
Sarjanawiyata University Yogyakarta
Bruggemann, Odalea M,dkk. 2007. Journal : Support to woman by a companion of her
choice during childbirth : a randomized controlled trial. Biomed Central.
Available on : http://www.reproductive-health-joutnal.com/content41/5
Cunningham, F.G., dkk. 2014. Obstetri Williams Ed 24th. Jakarta : EGC
David G.Myers. 2010. Psikologi Sosial. Jakarta: Salemba Humanika
Dahro, Ahmad. 2012. Psikologi Kebidanan: Analisis Perilaku Wanita untuk Kesehatan.
Jakarta: Salemba Medika
Herru ZP, Bethsaida J. 2013. Pendidikan Psikologi untuk Bidan Suatu Teori dan
Terapannya. Yogyakarta: Andi Ofset
Imran et al. 2009. Journal: Assessment of the effect of psychosocial support during
childbirth in Ibadan, south-west Nigeria: A randomised controlled trial.
Australian and New Zealand Journal of Obstetrics and Gynaecology
JNPK. 2008. Buku Acuan Persalinan Normal
Kartono K. 1992 Psikologi Wanita : Jakarta: Mandar Maju
Varney, Helen. 2004. Ilmu Kebidanan (Varney’s Midwifery 3rd.ed.). Bandung. Sekeloa
Publisher.

84
MAKALAH PSIKOSOSIAL KEBIDANAN
KELOMPOK 10

ADAPTASI PSIKOSOSIAL PADA MASA NIFAS

Anggota Kelompok
1. LITA NAFRATILOFA (1420332012)
2. FEBBY HERAYONO (1420332027)
3. RINI AMELIA (1420332044)
4. NURUL AMALINA (1420332016)

PROGRAM PASCASARJANA ILMU KEBIDANAN


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS ANDALAS PADANG
2015

85
BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Secara psikologis, setelah melahirkan seorang ibu akan merasakan gejala-gejala
psikiatrik, hingga masa menyusui. Meskipun demikian, ada pula ibu yang tidak
mengalami hal ini. Agar perubahan psikologis yang dialami tidak berlebihan, ibu
perlu
mengetahui tentang hal yang lebih lanjut. Wanita banyak mengalami perubahan emosi
selama masa nifas, sementara itu ia harus menyesuaikan diri menjadi seorang ibu.
Penting sekali sebagian bidan untuk mengetahui tentang penyesuaian psikologis yang
normal sehingga ia dapat menilai apakah seorang ibu memerlukan asuhan khusus dalam
masa nifas ini atau tidak.
Postpartum merupakan periode setelah persalinan/kelahiran bayi. Pada masa ini
seorang ibu
sehubungan

mengalami perubahan fisiologis tubuh, hormonal dan psikologis


dengan

pencapaian

peran

sebagai

ibu

dari

anak

yang

baru

dilahirkan.Tekanan psikologis setelah persalinan mempunyai beberapa gejala antara


lain
gejala fisik seperti tidak dapat tidur, tidak dapat berpikir jernih, merasa
dikekang oleh
suatu keadaan dan tidak dapat mengurus dirinya sendiri, serta merasa lelah dan
gerak
geriknya menjadi lamban. Akibat perubahan tersebut ibu akan beradaptasi

dan

dibutuhkan peranan bidan dalam memberikan dukungan atau pendekatan kepada ibu
agar ibu dapat menjalani masa postpartum dengan adaptasi yang baik dan terhindar
dari
masalah psikososial.
B. TUJUAN
1.2.1. Mengetahui definisi, Masa nifas, Adaptasi, Psikososial dan adaptasi
psikososial
1.2.2. Mengetahui dan memahami tentang masa nifas
1.2.3. Memahami perubahan biologis dan anatomi fisiologi system reproduksi pada
masa nifas
1.2.4. Memahami adaptasi psikologis ibu masa nifas
1.2.5. Mengetahui dan memahami teori praktek kebidanan yang berhubungan dengan
pencapaian peran ibu
1.2.6. Mengetahui dan memahami abnormalitas atau masalah pada masa nifas

86
1.2.7. Mengetahui serta memahami cara yang digunakan untuk menilai adaptasi ibu
pada masa nifas.

87
BAB II
TINJAUAN TEORI
A. DEFINISI
1. Masa Nifas
Masa Nifas adalah suatu periode dalam minggu-minggu pertama setelah
kelahiran. Lamanya periode ini tidak pasti, sebagian besar beranggapan
antara 4-6 minggu. (Obstetri Williams, 2013 : Hal.674)
Masa nifas (puerperium) dimulai setelah plasenta lahir dan berakhir ketika
organ-organ

reproduksi

kembali

seperti

keadaan

sebelum

hamil

(Ambarwati,2009)
Masa nifas adalah masa dimulai beberapa jam sesudah lahirnya plasenta
sampai 6 minggu setelah melahirkan. (Pusdiknakes, 2003:003).
Masa nifas (puerperium) dimulai setelah kelahiran plasenta dan berakhir
ketika alat kandungan kembali seperti keadaan sebelum hamil, Berlangsung
selama kira-kira 6 minggu.(Pelayanan maternal dan neonatal.2000 : Hal.122)
Jadi yang dimaksud dengan masa nifas adalah masa kembalinya organ
reproduksi seperti keadaan sebelum hamil dalam waktu 6 minggu setelah
melahirkan.

2. Psikososial
Menekankan pada hubungan yang dekat dan dinamis, dekat antara aspek
psikologis dari pengalaman sesorang (pemikiran, perasaan, tingkah laku) dan
pengalaman sosial yang ada disekelilingnya (hubungan dengan orang lain,
tradisi, budaya), yang secara terus menerus saling mempengaruhi satu sama
lain. (Yayasan Pulih, 2011)
Psikososial adalah segala sesuatu menyangkut aktivitas atau masalah sosial
yang timbul sehubungan dengan faktor psikologis atau proses mental (Franz,
1997; Helson, 1997 dalam Papilia, et al, 2008).

88
Psikologi sosial adalah bidang ilmiah yang mencari pengertian tentang
hakikat dan sebab-sebab dari perilaku dan pikiran-pikiran individu dalam
situasi sosial. (Baron & Byrne, 1994)
3. Adaptasi
Adaptasi adalah penyesuaian terhadap lingkungan, pekerjaan dan pelajaran
(Kamus Besar Bahasa Indonesia, 2005).
4. Adaptasi Psikososial
Adaptasi psikososial adalah cara individu untuk menyesuaikan status mental
dan emosionalnya terhadap perubahan-perubahan yang terjadi didalam
lingkungan sosialnya (Flynn & Hefron, 1994).

B. MASA NIFAS
1. TUJUAN ASUHAN MASA NIFAS
Tujuan dari pemberian asuhan pada masa nifas adalah
1. Untuk mempercepat involusi uterus ( rahim )
2. Untuk menjaga kesehatan ibu dan bayinya, baik fisik maupun psikologisnya.
3. Melaksanakan skrining yang komprehensif, deteksi dini, mengobati atau
merujuk bila terjadi komplikasi pada ibu maupun bayinya.
4. Memberikan pendidikan kesehatan tentang perawatan kesehatan diri, nutrisi,
keluarga berencana, cara dan manfaat menyusui, pemberian imunisasi serta
perawatan bayisehari-hari
5. Memberikan pelayanan KB.
6. Mendapatkan kesehatan emosi.

2. TAHAP-TAHAP MASA NIFAS


terbagi menjadi 3 tahapan yaitu :
1. Puerpurium dini yaitu kepulihan dimana ibu telah diperbolehkan berdiri dan
berjalan– jalan.

89
2. Puerperium intermedial yaitu suatu masa dimana kepulihan menyeluruh
organ-organ reproduksi yang lamanya 6 – 8 minggu.
3. Remote puerperium yaitu waktu yang diperlukan untuk pulih kembali dan
sehat sempurna baik selama hamil atau sempurna berminggu – minggu,
berbulan – bulan atau tahunan, terutama bagi ibu hamil atau waktu
persalinan mengalami komplikasi. (Mochtar R, 1998).

3. HAL-HAL YANG HARUS DIPENUHI SELAMA NIFAS


Adalah sebagai berikut:
1. Fisik.Istirahat, asupan gizi, lingkungan bersih
2. Psikologi.Dukungan dari keluarga sangat diperlukan
3. Sosial.Perhatian, rasa kasih sayang, menghibur ibu saat sedih dan
menemani saat ibu merasa kesepian
4. Psikososial.
4. RESPON ORANG TUA PADA MASA NIFAS TERHADAP BAYI BARU
LAHIR
Menjadi orang tua merupakan suatu krisis tersendiri dan mereka harus
melewati masa transisi. Berikut adalah transisi pada postpartum yang harus
diperhatikan oleh pasangan.
1.

Fase Honeymoon
Adalah fase setelah anak lahir dan terjadi kontak yang lama antara
ibu,ayah, dan anak. Masa ini dapat dikatakan sebagai psikis honeymoon
yang

memerlukan

hal-hal

romantis,

masing-masing

saling

memperhatikan anaknya dan menciptakan hubungan yang baru.


2.

Bounding Attachment
Bounding

merupakan

Merupakan

satu

langkah

awal

untuk

mengungkapkan perasaan afeksi (Kasih sayang).


Attachment merupakan interaksi antara ibu dan bayi secara spesifik
sepanjang waktu.

90
Bounding Attachment Adalah : Kontak awal antara ibu dan bayi setelah
kelahiran, untuk memberikan kasih sayang yang merupakan dasar
interaksi antara keduanya secara terus-menerus. Dengan kasih sayang
yang diberikan terhadap bayinya maka akan terbentuk ikatan antara
orang tua dan bayinya.
Bonding attachment adalah suatu istilah untuk menerangkan hubungan
antara ibu dan anak, sedangkan attachment adalah suatu keterikatan
antara orang tua dan anak.

5. FAKTOR YANG MEMPENGARUHI RESPON ORANG TUA


TERHADAP BAYINYA.
Faktor Internal
Yaitu genetika atau kebudayaan yang telah mereka aplikasikan dan telah
menginternalisasi dalam diri mereka, termasuk juga didalamnya moral dan
nilai, kehamilan sebelumnya, pengalaman yang terkait, pengalaman
mengidentifikasi

yang

telah

mereka

lakukan

selama

kehamilan/mengidentifikasi diri mereka sendiri sebagai orang tua, keinginan


menjadi orang tua yang telah diimpikan, serta efek pelatihan selama
kehamilan.
Faktor Eksternal
Yaitu perhatian yang diterima selama masa kehamilan, melahirkan dan
postpartum. Selain itu termasuk juga sikap dan prilaku pengunjung serta
apakah bayinya terpisah dari orang tua selama satu jam pertama dan harihari setelah
kelahirannya.

91
C. PERUBAHAN BIOLOGIS DAN ANATOMI FISIOLOGI SISTEM
REPRODUKSI PADA MASA POSTPARTUM
1. PERUBAHAN BIOLOGIS
a. Endokrinologi Laktasi
Dengan terjadinya pelahiran, terjadi penurunan yang tiba-tiba kadarhormon
progesteron dan estrogen. Penurunan ini menghentikan pengaruh penghambatan
progesterone terhadap produksi α-laktalbumin oleh reticulum endoplasma kasar.
Peningkatan α-laktalbumin menstimulasi laktose sintase untuk meningkatkan
laktosa susu. Terhentinya progesteron menyebabkan efek prolaktin tidak
terhambat terhadap stimulasi produksi α-laktalbumin.
Intensitas dan lama menyusui selanjutnya dikontrol, terutama oleh stimulus
menyusui yang berulang. Prolaktin penting untuk laktasi. Meskipun kadar prolaktin
plasma menurun setelah pelahiran ke kadar yang lebih rendah daripada saat hamil,
namun setiap bayi mengisap akan meningkatkan kadar prolaktin. Stimulus dari
payudara

membatasi

pelepasan

dopamine

dan

selanjutnya

menginduksi

peningkatan sekresi prolaktin sementara.


Neurohipofisis menyekresikan oksitosin secara pulsatil, yang menstimulasi
pengeluaran ASI dari payudara dengan menyebabkan kontraksi sel mioepitel di
alveolus dan duktus kecil. Letting down atau ejeksi susu merupakan refleks yang
dimulai terutama oleh pengisapan yang menstimulasi neurohipofisis untuk
melepaskan oksitosin. Refleks letting down dapat ditimbulkan oleh tangisan bayi dan
dapat dihambat oleh kecemasan ibu atau stress. (Cunggingham FG, dkk, 2013).

b. Sumbu Hipotalamus – Pituitary – Adrenaly ( HPA AXIS)


HPA AXIS adalah bagian utama dari sistem Neuroendokrin (Saraf pada
hormon)

yang mengontrol reaksi terhadap stress dan memiliki fungsi penting

dalam mengatur berbagai proses tubuh seperti pencernaan, sistem kekebalan


tubuh, suasana hati, emosi, seksualitas, dan penyimpanan penggunaan energi.
Sumbu HPA juga terlibat dalam gangguan kecemasan, gangguan bipolar, pascatraumatic
stress disorder, depresi klinis, kelelahan dan sindrom iritasi usus besar.
Elemen-elemen penting dari sumbu HPA adalah:

92
 Paraventrikular dari hipotalamus, yang berisi neuron neuroendokrin yang
mensintesis dan mengeluarkan vasopresin serta corticotropin-releasing
hormon (CRH).
Secara khusus, CRH dan vasopresin merangsang sekresi hormon
adenokortikotropik (ACTH). ACTH pada gilirannya bekerja pada adrenal
korteks yang menghasilkan hormon glukokortikoid (terutama kortisol pada
manusia) dengan stimulasi ACTH. CRH dan vasopresin yang dilepaskan
dari terminal saraf neurosecretory di eminensia median, diangkut ke
hipofisis anterior melalui sistem pembuluh darah portal dari tangkai
hypophyseal.
CRH dan vasopresin bertindak sinergis untuk merangsang sekresi
ACTH yang tersimpan dari sel corticotrope. ACTH diangkut oleh darah ke
korteks adrenal kelenjar adrenal, di mana ia cepat merangsang biosintesis
kortikosteroid dari kolesterol.
Kortisol memiliki efek pada banyak jaringan dalam tubuh, termasuk
pada otak. Di otak, kortisol bekerja pada dua jenis reseptor – reseptor
mineralokortikoid dan reseptor glukokortikoid, dan ini diungkapkan oleh
berbagai jenis neuron. Salah satu target penting dari glukokortikoid adalah
hippocampus, yang merupakan pusat pengendali utama dari sumbu HPA.
Pelepasan CRH dari hipotalamus dipengaruhi oleh stres, dengan
tingkat kortisol darah dan oleh siklus tidur / bangun. Pada individu sehat,
kortisol meningkat pesat setelah bangun tidur yang hingga mencapai
puncaknya dalam waktu 30-45 menit. Ini kemudian secara bertahap
mengurang sepanjang hari dan naik lagi pada sore hari. Tingkat cortisol
kemudian sangat rendah pada larut malam. Sebuah siklus normal rata
kortisol sirkadian telah dikaitkan dengan sindrom kelelahan kronis,
insomnia, dan kelelahan .
Koneksi anatomis antara amigdala, hipokampus, dan hipotalamus
memfasilitasi aktivasi dari sumbu HPA. Informasi sensorik tiba di aspek
lateral amigdala diproses dan disampaikan ke inti pusat, yang proyek ke
beberapa bagian otak yang terlibat dalam respon terhadap rasa takut. Pada

93
hipotalamus, ketakutan-sinyal impuls mengaktifkan kedua sistem saraf
simpatik dan sistem modulasi dari sumbu HPA.
Peningkatan

produksi

kortisol

menengahi

reaksi

alarm

stres,

memfasilitasi fase adaptif dari sindrom adaptasi umum di mana reaksi alarm
ditekan, memungkinkan tubuh untuk mencoba penanggulangan.
Glukokortikoid memiliki fungsi penting, termasuk modulasi reaksi stres,
tetapi bila berlebihan dapat merusak. Kekurangan dari hippocampus dapat
mengurangi sumber daya memori yang tersedia untuk membantu tubuh
merumuskan reaksi yang tepat terhadap stres.
Sumbu HPA terlibat dalam neurobiologi gangguan mood dan penyakit
fungsional, termasuk gangguan kecemasan, gangguan bipolar, pascatraumatic stress
disorder, depresi klinis, kelelahan, sindrom kelelahan kronis
dan sindrom iritasi usus besar.
Penelitian eksperimental telah menyelidiki berbagai jenis stres, dan efek
mereka pada aksis HPA dalam situasi yang berbeda.

Perbedaan sering

dibuat antara “stres sosial” dan “stres fisik”, namun kedua jenis tetap
mengaktifkan aksis HPA, meskipun melalui jalur yang berbeda. Beberapa
neurotransmiter penting dalam mengatur sumbu HPA, terutama dopamin,
serotonin dan norepinefrin (noradrenalin).
2. ANATOMI FISIOLOGI SISTEM REPRODUKSI PADA MASA NIFAS
Dalam proses adaptasi pada masa postpartum terdapat tiga metode
yang meliputi ”immediate puerperineum” yaitu 24 jam pertama setelah
melahirkan, ”early puerperineum” yaitu setelah 24 jam hingga 1 minggu,
dan ”late puerperineum” yaitu setelah satu minggu sampai 6 minggu
postpartum.
Perubahan fisiologis terjadi sejak hari pertama melahirkan. Adapun
perubahan fisik yang terjadi adalah :
a. Sistem kardiovaskuler
Sebagai kompensasi jantung dapat terjadi bradikardi 50-70 x/menit,
keadaan ini dianggap normal pada 24-48 jam pertama. Penurunan

94
tekanan darah sistolik 20 mmHg pada saat klien merubah posisi dari
berbaring ke duduk lebih disebabkan oleh reflek ortostatik hipertensi.
b. Perubahan sistem urinarius
Selama masa persalinan trauma pada kandung kemih dapat
mengakibatkan edema dan mengurangi sensitifitas kandung kemih.
Perubahan ini dapat terjadi sebagai akibat peregangan yang berlebihan
dan pengosongan kandung kemih yang tidak tuntas. Bila klien lebih
dari dua hari tidak dapat buang air kecil, maka keadaan ini merupakan
hal yang tidak normal. Protein urin pada hari kedua adalah normal,
karena kebutuhan protein yang dikatalisis involusi uteri meningkat.
Bila ini berlangsung sampai dengan hari ketujuh, menandakan adanya
gejala preeklamsi.
c. Perubahan sistem gastro intestinal
Keadaan gastro intestinal kembali berfungsi ke keadaan semula
setelah satu minggu post partum. Konstipasi terjadi akibat penurunan
motilitas usus, kehilangan cairan tubuh dan rasa tidak nyaman di
daerah perineum, penggunaan enema pada kala I dan penurunan tonus
otot abdominal.
d. Keadaan muskuloskletal
Pada masa kehamilan otot abdomen meregang sedemikian rupa
dikarenakan pembesaran uterus yang mengakibatkan otot abdomen
melemas dan kendor sehingga teraba bagian otot-otot yang terpisah
disebut diastasis recti abdominis.

e. Perubahan sistem endokrin


Perubahan sistem endokrin disini terjadi penurunan segera kadar
hormon estrogen dan progesteron. Hormon prolaktin pada masa
laktasi akan meningkat sebagai respon stimulasi penghisapan puting
susu ibu oleh bayi. Pada wanita yang tidak menyusui hormon estrogen
dapat meningkat dan merangsang pematangan folikel. Untuk itu

95
menstruasi dapat terjadi 12 minggu post partum, pada klien menyusui
dapat lebih lama (36 minggu).
f.

Perubahan pada payudara


Payudara dapat membengkak karena sistem vaskularisasi dan limfatik
di sekitar payudara dan mengakibatkan perasaan tegang dan sakit.
Pengeluaran air susu ke duktus lactiferus oleh kontraksi sel-sel
mioepitel tergantung pada

sekresi

oksitosin dan rangsangan

pengisapan puting susu oleh bayi.


g. Perubahan uterus
a.

Perubahan Pada Pembuluh Darah Uterus


Kehamilan yang sukses membutuhkan peningkatan aliran darah

uterus yang cukup besar. Untuk menyuplainya, arteri dan vena di


dalam uterus terutama di plasenta menjadi luar biasa membesar,
begitu juga pembuluh darah ke dan dari uterus, pembentukan
pembuluh-pembuluh darah baru juga akan menyebabkan peningkatan
aliran darah yang bermakna. Setelah kelahiran, diameternya berkurang
kira-kira keukuran sebelum kehamilan. Pada uterus puerpuralis,
pembuluh darah yang membesar menjadi tertutup akibat perubahan
hialin, secara perlahan terabsorbsi kembali, kemudian digantikan oleh
yang lebih kecil. Namun, sisa–sisa di dalam jumlah kecil dapat
bertahan selama bertahun – tahun.

b. Perubahan Pada Serviks dan Segmen Bawah Uterus


Tepi luar serviks, yang berhubungan dengan os eksternum,
biasanya mengalami laserasi terutama di bagian lateral. Ostium
serviks berkontraksi perlahan, dan beberapa hari setelah bersalin
ostium serviks hanya dapat ditembus oleh dua jari. Pada akhir minggu
pertama, ostium tersebut telah menyempit. Karena ostium menyempit,
serviks menebal dan kanal kembali terbentuk. Meskipun involusi telah
selesai,

os

eksternum

tidak

dapat

sepenuhnya

kembali

ke

penampakannya sebelum hamil. Os ini tetap agak melebar, dan


depresi bilateral pada lokasi laserasi menetap sebagai perubahan yang

96
permanen dan menjadi ciri khas serviks para. Harus diingat juga
bahwa epitel serviks menjalani pembentukan kembali dalam jumlah
yang cukup banyak sebagai akibat kelahiran bayi. Segmen bawah
uterus yang mengalami penipisan cukup bermakna akan berkontraksi
dan tertarik kembali, tapi tidak sekuat pada korpus uteri. Dalam waktu
beberapa minggu, segmen bawah telah mengalami perubahan dari
sebuah struktur yang tampak jelas dan cukup besar untuk menampung
hampir seluruh kepala janin, menjadi isthmus uteri yang hampir tak
terlihat dan terletak diantara korpus uteri diatasnya dan os eksternum
serviks dibawahnya.

c.

Involusi Uterus.
Segera setelah pengeluaran plasenta, fundus korpus uteri yang
berkontraksi terletak kira–kira sedikit di bawah umbilicus. Korpus
uteri kini sebagian besar terdiri atas miometrium yang dibungkus
lapisan serosa dan dilapisi desidua basalis. Dinding anterior dan
posteriornya saling menempel erat, masing–masing tebalnya 4 sampai
5 cm. Karena pembuluh darah tertekan oleh miometrium yang
berkontraksi, uterus nifas pada potongan tampak iskemik bila
dibandingkan dengan uterus hamil yang hiperemesis dan berwarna
ungu kemerah – merahan. Setelah 2 hari pertama, uterus mulai
menyusut, sehingga dalam 2 minggu organ ini telah turun ke rongga
panggul sejati. Organ ini mencapai ukuran seperti semula sebelum
hamil dalam waktu sekitar 4 minggu. Uterus segera setelah
melahirkan mempunyai berat sekitar 1000 gram. Akibat involusi, 1
minggu kemudian beratnya sekitar 500 gram, pada akhir minggu
kedua turun menjadi sekitar 300 gram, dan segera setelah itu menjadi
100 gram atau kurang. Jumlah total sel otot tidak berkurang banyak :
namun, sel–selnya sendiri jelas sekali berkurang ukurannya. Involusi
rangka jaringan ikat terjadi sama cepatnya.
Karena pelepasan plasenta dan membran–membran terutama
terjadi di stratum spongiosum, desidua basalis tetap berada di uterus.

97
Desidua yang tersisa mempunyai bentuk bergerigi tak beraturan, dan
terinfiltrasi oleh darah, khususnya di tempat melekatnya plasenta.
Involusi uterus terjadi setelah melahirkan. Tinggi fundus uteri
pada saat plasenta lahir 1-2 jam setinggi 1 jari di atas pusat, 12 jam
setelah melahirkan tinggi fundus uteri pertengahan pusat dan
sympisis, pada hari kesembilan uterus tidak teraba lagi. Bersama
dengan involusi uteri ini teraba terdapat pengeluaran lokhea. Lokhea
pada hari ke 1-3 berwarna merah muda (rubra), pada hari ke 4-9
warna coklat/pink (serosa), pada hari ke 9 warna kuning sampai putih
(alba).

d. Lokhia
Pada masa awal nifas, peluruhan jaringan desidua menyebabkan
keluarnya discharge vagina dalam jumlah bervariasi yang disebut
lokhia. Secara mikroskopis, lokhia terdiri atas eritrosit, serpihan
desidua, sel–sel epitel, dan bakteri. Mikroorganisme ditemukan pada
lokhia yang menumpuk di vagina dan pada sebagian besar kasus juga
ditemukan bahkan bila discharge diambil dari rongga uterus. Selama
beberapa hari pertama setelah melahirkan, kandungan darah dalam
lokhia cukup banyak sehingga warnanya merah lokhia rubra. Setelah 3
atau 4 hari, lokhia menjadi sangat memucat lokhia serosa. Setelah
sekitar 10 hari, akibat campuran leukosit dan berkurangnya
kandungan cairan, lokhia menjadi berwarna putih atau putih
kekuning-kuningan lokhia alba.

e. Regenerasi Endometrium
Dalam waktu 2 atau 3 hari setelah melahirkan, sisa desidua
berdiferensiasi menjadi dua lapisan. Stratum superficial menjadi
nekrotik, dan terkelupas bersama lokhia. Stratum basal yang
bersebelahan dengan miometrium tetap utuh dan merupakan sumber
pembentukan endometrium baru. Endometrium terbentuk dari
proliferasi sisa–sisa kelenjar endometrium dan stroma jaringan ikat

98
antar kelenjar tersebut. Proses regenerasi endometrium berlangsung
cepat, kecuali pada tempat melekatnya plasenta. Dalam satu minggu
atau lebih, permukaan bebas menjadi tertutup oleh epitel dan seluruh
endometrium pulih kembali dalam minggu ketiga.

f. Sub Involusi
Istilah ini menggambarkan suatu keadaan menetapnya atau
terjadinya retardasi involusi, proses yang normalnya menyebabkan
uterus nifas kembali ke bentuk semula. Proses ini disertai
pemanjangan masa pengeluaran lokhia dan perdarahan uterus yang
berlebihan atau irregular dan terkadang juga disertai perdarahan hebat.
Pada pemeriksaan bimanual, uterus teraba lebih besar dan lebih lunak
dibanding normal untuk periode nifas tertentu. Penyebab subinvolusi
yang telah diketahui antara lain retensi potongan plasenta dan infeksi
panggul. Karena hampir semua kasus subinvolusi disebabkan oleh
penyebab local, keadaan ini biasanya dapat diatasi dengan diagnosis
dan penatalaksanaan dini pemberian ergonovin (ergotrate) atau
metilergonovin (methergine) 0,2 mg setiap 3 atau 4 jam selama 24
sampai 48 jam direkomendasikan oleh beberapa ahli. Namun
efektivitasnya dipertanyakan. Di lain pihak, metritis berespon baik
terhadap terapi antibiotic oral.

g.

Involusi Tempat Melekatnya Plasenta


Segera setelah kelahiran, tempat melekatnya plasenta kira–kira
berukuran sebesar telapak tangan, tetapi dengan cepat ukurannya
mengecil. Pada akhir minggu kedua, diameternya hanya 3 sampai 4
cm. Dalam waktu beberapa jam setelah kelahiran, tempat melekatnya
plasenta biasanya terdiri atas banyak pembuluh darah yang mengalami
thrombosis yang selanjutnya mengalami organisasi thrombus secara
khusus.
a.

Perubahan dinding vagina

99
Segera setelah melahirkan dinding vagian tampak edema,
memar serta rugae atau lipatan-lipatan halus tidak ada lagi. Pada
daerah perineum akan tampak goresan akibat regangan pada saat
melahirkan dan bila dilakukan episiotomi akan menyebabkan rasa
tidak nyaman.

D. PROSES ADAPTASI PSIKOLOGIS IBU DALAM MASA NIFAS


1. Tujuan Adaptasi :
1.

Menghadapi tuntutan keadaan secara sadar.

2.

Menghadapi tuntutan keadaan secara realistik

3.

Menghadapi tuntutan keadaan secara obyektif

4.

Menghadapi tuntutan keadaan secara rasional

2. Perkembangan Psikososial Individu


a. Keluarga
Lingkungan keluarga merupakan yang paling awal dan yang terlama
dialami seseorang. Keluarga adalah salah satu fundasi kehidupan yang paling
dasar dalam perjalanan hidup manusia dan berperan mengisi serta membekali
nilai-nilai kehidupan yang dibutuhkan oleh anak yang sedang mencari makna
kehidupannya. Keluarga yang mengalami “problem” atau hubungan antar
anggotanya tidak harmonis, penuh konflik dapat memicu timbulnya berbagai
masalah kesehatan mental bagi anak (Baihaqi, 2005).
Anak memiliki memori yang kuat tentang pengalaman-pengalaman yang
dialaminyasaat masih kecil, termasuk perilaku orang tua dan sikap mereka
terhadap anak mempunyai pengaruh yang besar dalam kehidupan anak
nantinya. Pengalaman tersebut termasuk pendidikan, perlakuan orang tua,
sikap orang tua terhadap anak atau sikap orang tua satu sama lain (Baihaqi,
2005).
b.

Lingkungan Pergaulan
Manusia sebagai makhluk sosial pada umumnya banyak menghabiskan

waktunya untuk melakukan kontak sosial dengan orang lain yang bertujuan

100
untuk mencapai kepuasannya dalam berinteraksi dengan lingkungan
sekitarnya. Kontak sosial paling sering dilakukan oleh individu adalah dengan
lingkungan yang paling dekat dengannya dan yang paling sering ia temui,
yaitu lingkungan tempat dirinya bergaul dengan individu lain terutama yang
sebaya dengan latarbelakang yang sama. (Feldman, 2003).
c.

Pasangan Hidup
Pasangan hidup mempunyai pengaruh yang cukup signifikan dalam

perkembangan psikososial. Kehilangan / kematian pasangan hidup adalah


penyebab stress (stressor) yang paling utama. Banyak terjadi kasus pasangan
suami istri yang setelah ditinggal pasangan oleh kematian atau perceraian
mengalami stress dan berpengaruh terhadap kehidupan sosial mereka.
Konflik dengan pasangan hidup juga dapat menimbulkan gangguan dalam
perkembangan psikososial.
3. Jenis adaptasi adalah:
a. Adaptasi Morfologi
Adaptasi morfologi adalah adaptasi yang meliputi bentuk tubuh. Adaptasi
Morfologi dapat dilihat dengan jelas.
b. Adaptasi Fisiologi
Adaptasi fisiologi dalah adaptasi yang meliputi fungsi alat-alat tubuh.
Adaptasi ini bisa berupa enzim yang dihasilkan suatu organisme.
c. Adaptasi Tingkah Laku
Adaptasi tingkah laku adalah adaptasi berupa perubahan tingkah laku.
Menurut Reva Rubin, adaptasi psikososial pada pascapartum :
1.

Konsep dasar
a. Periode pascapartum menyebabkan stres emosional terhadap ibu dan
lebih menyulitkan bila terjadi perubahan fisik yang hebat.
b. Faktor-faktor yang mempengaruhi suksesnya masa transisi ke masa
menjadi orang tua pada masa pascapartum adalah :
o

Respon dan dukungan dari keluarga dan teman

Hubungan pengalaman melahirkan terhadap harapan dan aspirasi

Pengalaman melahirkan dan membesarkan anak yang lalu.

101
Periode ini diuraikan oleh rubin dalam 3 tahap, yaitu Taking on, talking
hold, dan letting go

Periode Talking on
 Periode ini terjadi 1-2 hari sesudah melahirkan, ibu baru pada
umumnya pasif dan tergantung, perhatiannya tertuju pada
kekhawatiran akan tubuhnya.
 Kemungkinan akan mengulangi pengalamanya waktu bersalin
dan melahirkan
 Tidur tanpa ada gangguan sangat penting bagi ibu
 Peningkatan nutrisi sangat dibutuhkan karena selera makan
ibu biasanya bertambah, kurang nafsu makan menandakan
proses pengembalian konsidi ibu tidak berlangsung normal.

Periode Talking Hold


 Periode ini berlangsung pada hari ke 2-4 pascapartum, ibu
menjadi perhatian pada kemampuannya menjadi orang tua
yang sukses dan meningkatkan tanggung jawab terhadap
bayinya.
 Ibu berkosentrasi pada pengontrolan fungsi tubuhnya,
berkemih, defekasi, dan kekuatan atau ketahanan tubuhnya.
 Ibu berusaha keras untuk menguasai keterampilan perawatan
bayi, misalnya menggendong, menyusui, memandikan, dan
mengganti popok. Pada masa ini, ibu agak sensitif dan merasa
tidak mahir dalam melakukan aktivitas. Ia cenderung
menerima nasihat bidan/perawat karena ia terbuka untuk
menerima pengetahuan dan kritikan yang bersifat pribadi.
Pada tahap ini, bidan harus memperhatikan perubahan yang
mungkin terjadi.

Periode Letting go
 Periode ini biasanya terjadi setelah ibu pulang ke rumah dan
sangat berpengaruh terhadap waktu dan perhatian yang
diberikan keluarganya.

102
 Ibu mengambil tanggung jawab terhadap perawatan bayi, ia
harus beradaptasi dengan kebutuhan bayi yang sangat
bergantung, menyebabkan berkurangnya hak, kebebasan, dan
hubungan sosial ibu.
 Depresi pascapartum umumnya terjadi pada priode ini.
Banyak ibu mengalami perasaan “let down” setelah
melahirkan, sehubungan dengan seriusnya pengalaman waktu
melahirkan dan keraguan akan kemampuan untuk mengatasi
secara efektif dalam membesarkan anak. Umumnya, depresi
ini sedang dan mudah berubah, dimulai 2-3 hari setelah
melahirkan dan dapat diatasi 1-2 minggu kemudian. Depresi
sedang jarang menjadi patologis.

Bila Rubin mengatakan bahwa pencapaian peran ibu ini dimulai sejak
hamil dsampai enam bulan setelah melahirkan, Mercer melihat bahwa
peran aktif aktif seorang wanita dalam pencapaian peran ini umumnya
dimulai setelah bayi lahir, yaitu pada tiga bulan sampai tujuh bulan
pascapartum.
Mercer menemukan 11 variabel yang mempengaruhi wanita dalam
pencapaian peran ibu :
1. Usia ibu waktu melahirkan
2. Persepsi ibu pada waktu melahirkan anak pertama kali
3. Memisahkan ibu dan anaknya secepatnya.
4. Stres sosial
5. Dukungan sosial
6. Konsep diri
7. Sifat pribadi
8. Sikap dalam membesarkan anak
9. Status kesehatan ibu
10. Faktor bayi (Temperamen dan kesehatan bayi)
11. Faktor lain (Latar belakang suku/etnik, status perkawinan, status sosial
ekonomi)

103
Sementara itu Mercer juga menguraikan empat faktor dalam masa adaptasi ibu :
1. Fase pemulihan fisik (lahir sampai 1 bukan)
2. Fase achievement / pencapaian peran (2-4/5 Bulan)
3. Fase Disruption/ Gangguan (6-8 bulan)
4. Fase reorganisasi/Penyesuaian (8-12 bulan)

Hal-hal yang dapat membantu ibu dalam beradaptasi pada masa nifas
adalah sebagai berikut:
1. Fungsi menjadi orang tua
2. Respon dan dukungan dari keluarga
3. Riwayat dan pengalaman kehamilan serta persalinan
4. Harapan, keinginan dan aspirasi saat hamil dan melahirkan
4. Masa Adaptasi Ibu Postpartum
Ada 3 (tiga) fase dalam masa adaptasi peran pada masa Postpartum, antara lain
adalah
a.

Fase Dependent
Pada hari pertama dan kedua setelah melahirkan, ketergantungan ibu
sangat menonjol. Pada saat ini ibu mengharapkan segala kebutuhannya
dapat dipenuhi oleh orang lain. Rubin (1991) menetapkan periode beberapa
hari ini sebagai fase menerima yang disebut dengan taking in phase. Dalam
penjelasan klasik Rubin, fase menerima ini berlangsung selama 2 sampai 3
hari.Ia akan mengulang-ulang pengalamannya waktu bersalin dan
melahirkan.Pada saat ini, ibu memerlukan istirahat yang cukup agar ibu
dapat menjalan masa Postpartum selanjutnya dengan baik.
Membutuhkan nutrisi yang lebih, karena biasanya selera makan ibu
menjadi bertambah. Akan tetapi jika ibu kurang makan, bisa mengganggu
proses masa Postpartum. Pada fase ini ibu terfokus pada dirinya sendiri,
sehingga cenderung pasif terhadap lingkungannya. Ketidaknyamanan yang
dialami antara lain rasa mules, nyeri pada luka jahitan, kurang tidur,
kelelahan. Hal yang perlu diperhatikan pada fase ini adalah istirahat cukup,
komunikasi yang baik dan asupan nutrisi.
104
Gangguan psikologis yang dapat dialami oleh ibu pada fase ini adalah:
- Kekecewaan pada bayinya
- Ketidaknyamanan sebagai akibat perubahan fisik yang dialami
- Rasa bersalah karena belum bisa menyusui bayinya
- Kritikan suami atau keluarga tentang perawatan bayinya

b.

Fase Independent
Pada ibu-ibu yang mendapat perawatan yang memadai pada harihari pertama setelah
melahirkan, maka pada hari kedua sampai keempat
mulai muncul kembali keinginan untuk melakukan berbagai aktivitas
sendiri. Di satu sisi ibu masih membutuhkan bantuan orang lain tetapi
disisi lain ia ingin melakukan aktivitasnya sendiri. Dengan penuh
semangat ia belajar mempraktekkan cara-cara merawat bayi. Rubin
(1961) menggambarkan fase ini sebagai fase taking hold.
Pada fase taking hold, ibu berusaha keras untuk menguasai
tentang ketrampilan perawatan bayi, misalnya menggendong, menyusui,
memandikan dan memasang popok. Pada masa ini ibu agak sensitive dan
merasa tidak mahir dalam melakukan hal-hal tsb, cenderung menerima
nasihat bidan atau perawat karena ia terbuka untuk menerima
pengetahuan dan kritikan yang bersifat pribadi. Pada tahap ini Bidan
penting memperhatikan perubahan yang mungkin terjadi.
Pada beberapa wanita yang sulit menyesuaikan diri dengan
perannya, sehingga memerlukan dukungan tambahan. Hal ini dapat
ditemukan pada :

Orang tua yang baru melahirkan untuk pertama kali dan belum
pernah mempunyai pengalaman mengasuh anak

Wanita karir

Wanita yang tidak mempunyai keluarga atau teman dekat untuk


membagi suka dan duka

105

Ibu dengan anak yang sudah remaja dan single parent


Hal yang perlu diperhatikan adalah komunikasi yang baik,

dukungan dan pemberian penyuluhan/pendidikan kesehatan tentang


perawatan diri dan bayinya. Tugas bidan antara lain: mengajarkan cara
perawatan bayi, cara menyusui yang benar, cara perawatan luka jahitan,
senam nifas, pendidikan kesehatangizi, istirahat, kebersihan diri dan lainlain.
c. Fase interdependent
Periode ini biasanya terjadi “after back to home” dan sangat
berpengaruh terhadap waktu dan perhatian yang diberikan oleh keluarga.
Fase ini merupakan fase menerima tanggungjawab akan peran barunya.
Fase ini berlangsung 10 hari setelah melahirkan. Ibu sudah mulai dapat
menyesuaikan diri dengan ketergantungan bayinya. Terjadi peningkatan
akan perawatan diri dan bayinya, ibu merasa percaya diri akan peran
barunya, lebih mandiri dalam memenuhi kebutuhan dirinya dan bayinya.
Dukungan suami dan keluarga dapat membantu merawat bayi.
Kebutuhan akanistirahat masih diperlukan ibu untuk menjaga kondisi
fisiknya.Ibu akan mengambil tanggung jawab terhadap perawatan bayi,
ia harus beradaptasi dengan kebutuhan bayi yang sangat tergantung,
yang menyebabkan berkurangnya hak ibu, kebebasan dan hubungan
sosial.
Pada fase ini, kegiatan-kegiatan yang ada kadang-kadang
melibatkan seluruh anggota keluarga, tetapi kadang-kadang juga tidak
melibatkan salah satu anggota keluarga. Misalnya, dalam menjalankan
perannya, ibu begitu sibuk dengan bayinya sehingga sering menimbulkan
kecemburuan atau rasa iri pada diri suami atau anak yang lain.
Pada fase ini harus dimulai fase mandiri (letting go) dimana
masing-masing individu mempunyai kebutuhan sendiri-sendiri, namun
tetap dapat menjalankan perannya dan masing-masing harus berusaha

106
memperkuat relasi sebagai orang dewasa yang menjadi unit dasar dari
sebuah keluarga.
5. Perubahan Peran Yang Mempengaruhi Keadaan Psikososial Ibu
Postpartum
Terjadinya perubahan peran, yaitu menjadi orang tua setelah kelahiran anak.
Sebenarnya pasangan suami dan istri sudah mengalami perubahan peran mereka
sejak masa kehamilan, namun perubahan peran ini semakin meningkat setelah
kelahiran anak.
Pada periode postpartum atau masa nifas muncul tugas dan tanggung jawab
baru, disertai dengan perubahan-perubahan perilaku. Perubahan tingkah laku ini
akan terus berkembang dan selalu mengalami perubahan sejalan dengan
perkembangan waktu.Pada awalnya, orang tua belajar mengenal bayinya dan
sebaliknya bayi belajar mengenal orang tuanya lewat suara, bau badan dan
sebagainya. Orang tua juga belajar mengenal kebutuhan-kebutuhan bayinya akan
kasih sayang, perhatian, makanan, sosialisasi dan perlindungan.
Periode berikutnya adalah proses menyatunya bayi dengan keluarga sebagai
satu kesatuan/unit keluarga. Masa ini menyangkut peran negosiasi (suami-istri,
ayah-ibu, orang tua-anak, anak dan anak).
a. Peran menjadi orang tua setelah melahirkan
Selama periode postpartum, tugas dan tanggung jawab baru muncul dan
kebiasaan lama perlu diubah atau ditambah dengan yang baru. Ibu dan ayah,
orang tua harus mengenali hubungan mereka dengan bayinya. Bayi perlu
perlindungan, perawatan dan sosialisasi. Periode ini ditandai oleh masa
pembelajaran yang intensif dan tuntutan untuk mengasuh. Lama periode ini
bervariasi, tetapi biasanya berlangsung selama kira-kira empat minggu.
Periode berikutnya mencerminkan satu waktu untuk bersama-sama
membangun kesatuan keluarga. Periode waktu meliputi peran negosiasi
(suami-istri, ibu-ayah, saudara-saudara) orang tua mendemonstrasikan
kompetensi yang semakin tinggi dalam menjalankan aktivitas merawat bayi

107
dan menjadi lebih sensitif terhadap makna perilaku bayi. Periode berlangsung
kira-kira selama 2 bulan.
b. Tugas dan tanggung jawab orang tua
Tugas pertama orang tua adalah mencoba menerima keadaan bila anak
yang dilahirkan tidak sesuai dengan yang diharapkan. Karena dampak dari
kekecewaan ini dapat mempengaruhi proses pengasuhan anak.Walaupun
kebutuhan fisik terpenuhi, tetapi kekecewaan tersebut akan menyebabkan
orang tua kurang melibatkan diri secara penuh dan utuh. Bila perasaan
kecewa tersebut tidak segera diatasi, akan membutuhkan waktu yang lama
untuk dapat menerima kehadiran anak yang tidak sesuai dengan harapan
tersebut.
Orang tua perlu memiliki keterampilan dalam merawat bayi mereka,
yang meliputi kegiatan-kegiatan pengasuhan, mengamati tanda-tanda
komunikasi yang diberikan bayi untuk memenuhi kebutuhannya serta
bereaksi secara cepat dan tepat terhadap tanda-tanda tersebut.
Berikut ini adalah tugas dan tanggung jawab orang tua terhadap bayinya,
antara lain :
1) Orang tua harus menerima keadaan anak yang sebenarnya dan tidak terus
terbawa dengan khayalan dan impian yang dimilikinya tentang figur anak
idealnya. Hal ini berarti orang tua harus menerima penampilan fisik, jenis
kelamin, temperamen dan status fisik anaknya.
2) Orang tua harus yakin bahwa bayinya yang baru lahir adalah seorang
pribadi yang terpisah dari diri mereka, artinya seseorang yang memiliki
banyak kebutuhan dan memerlukan perawatan.
3) Orang tua harus bisa menguasai cara merawat bayinya. Hal ini termasuk
aktivitas merawat bayi, memperhatikan gerakan komunikasi yang
dilakukan bayi dalam mengatakan apa yang diperlukan dan member
respon yang cepat

108
4) Orang tua harus menetapkan criteria evaluasi yang baik dan dapat
dipakai untuk menilai kesuksesan atau kegagalan hal-hal yang dilakukan
pada bayi.
5) Orang tua harus menetapkan suatu tempat bagi bayi baru lahir di dalam
keluarga. Baik bayi ini merupakan yang pertama atau yang terakhir,
semua anggota keluarga harus menyesuaikan peran mereka dalam
menerima kedatangan bayi.

Dalam menunaikan tugas dan tanggung jawabnya, harga diri orang


tua

akan

tumbuh

bersama

dengan

meningkatnya

kemampuan

merawat/mengasuh bayi. Oleh sebab itu bidan perlu memberikan bimbingan


kepada si ibu, bagaimana cara merawat bayinya, untuk membantu
mengangkat harga dirinya.
Faktor-faktor yang mempengaruhi suksesnya masa transisi ke masa menjadi
orang tua pada masa postpartum adalah :
Respon dan dukungan dari keluarga dan teman
Hubungan dari pengalaman melahirkan terhadap harapan dan aspirasi
Pengalaman melahirkan dan membesarkan anak yang lalu
Pengaruh budaya

E. Teori Praktik Kebidanan Yang Berkaitan Dengan Pencapaian Peran Ibu


1. Teori Ramona T. Mercer
Asumsi yang Mendasari Model KonseptualMaternal Role AttainmentBecoming a
Motheradalah model konseptual keperawatan yang dikemukakan
oleh Ramona T. Mercer. Model ini tercipta setelah Mercer melakukan perbagai
riset yang berkenaan dengan faktor-faktor yang mempengaruhi parental
attachment pada ibu post partum dan salah satu faktor yang mempengaruhi
pencapaian peran ibu tersebut adalah emosional bayi baru lahir. Mercer
mengidentifikasi bahwa komponen emosional bayi yang mempengaruhi peran

109
ibu tersebut adalah temperamen bayi, kemampuan memberikan isyarat,
penampilan, karakteristik umum, responsiveness dan kesehatan umum.
Asumsi Mercer berkaitan dengan pengembangan model maternal role
attainmentbecoming a mother ini di antaranya adalah bayi baru lahir diyakini
sebagai partner yang aktif dalam proses pencapaian peran ibu, mempengaruhi
dan dipengaruhi oleh peran ibu serta peran pasangan dan bayinya akan
mereflesikan kompetensi ibu dalam menjalankan perannya sehingga dapat
tumbuh dan berkembang.
Perkembangan identitas peran ibu sangat terpengaruh oleh kondisi
psikologis dan perilaku ibu dan bayi. Pada bayi respon perkembangan yang
berpengaruh terhadap interaksi dengan perkembagan identitas peran ibu antara
lain adanya kontak mata sebagai isyarat komunikasi, refleks menggenggam,
refleks tersenyum dan tingkah lau yang tenang sebagai respon terhadap perawatn
ibu, konsistensi tingkah laku interaksi dengan ibu serta respon ibu terhadap
bayinya dapat meningkatkan pergerakan bayi.Dengan demikian kondisi bayi baru
lahir sangat berpengaruh terhadap pencapaian dan pengembangan peran ibu
sehingga perawat bayi baru lahir adalah komponen penting dalam penerapan
model konseptual yang dikemukakan oleh Mercer.
Model pencapaian peran maternal yang dikemukakan oleh Mercer dengan
menggunakan konsep Bronfenbrenner’s (1979) memperlihatkan bagaimana
lingkungan berpengaruh terhadap pencapaian peran ibu.
Mercer menggunakan konsep-konsep utama dalam mengembangkan
model konseptualnya. Konsep-konsep tersebut adalah :
- Pencapaian peran ibu (maternal role attainment) adalah suatu proses
pengembangan dan interaksional dimana setiap saat ketika ibu menyentuh
bayinya akan menciptakan kemampuan mengasuh dan merawat termasuk
membentuk peran dan menunjukkan kepuasan dan kesenangan menikmati
perannya tersebut.

110
- Maternal

identity

menunjukkan

internalisasi

diri

dari

ibu.

Persepsi terhadap kelahiran bayi adalah persepsi setiap wanita dalam


menunjukkan persepsi pengalamannya selama melahirkan bayinya.
- Self esteem digambarkan sebagai persepsi individu dalam menggambarkan
dirinya sendiri Konsep diri adalah seluruh persepsi individu terhadap kepuasan
diri, penerimaan diri, harga diri dan kesesuaian antara diri dan ideal
dirinya.Fleksibilitas dikemukaan untuk menunjukkan bahwa peran tidaklah
kaku. Fleksibilitas perilaku pengasuhan anak meningkat seiring dengan
meningkatnya perkembangan. Ibu yang lebih tua berpotensi untuk mengalami
kekakuan pada bayinya dan untuk menyesuaikan pada setiap situasi.
Childrearing attitude adalah perilaku ibu atau kepercayaan mengenai
pengasuhan anak.
- Status kesehatan didefinisikan sebagai persepsi orang tua terhadap prioritas
kesehatannya, pandangan terhadap kesehatan, kesehatan saat ini, resistensi
atau kemungkinan untuk sakit, hal yang dikhawatirkan dalam kesehatan,
orientasi sakit dan memutuskan peran sakit. Kecemasan digambarkan sebagai
persepsi individu tentang situasi yang penuh stress seperti adanya bahaya atau
ancaman. Depresi ditunjukkan dengan adanya beberapa gejala tekanan yang
ditunjukkan dari perilaku ibu.
1.

Role strain-role conflict (konflik peran) didefinisikan sebagai konflik dan


kesulitan yang dirasakan oleh wanita dalam penyesuaiannya terhadap
tugas peran ibu. gratification-satisfaction digambarkan sebagai kepuasan,
kenikmatan, umpan balik dan kebanggaan yang diekspresikan oleh wanita
dalam berinteraksi dengan bayinya dan dalam memenuhi tugas rutinnya
sebagai seorang ibu. Attachment adalah komponen dari peran orang tua
dan identitas yang digambarkan sebagai proses dalam mempertahankan
komitmen sikap dan emosi yang telah terbentuk.

2. Status kesehatan bayi (infant health status) adalah kesakitan yang


disebabkan oleh permisahan ibu dan bayi, mempengaruhi proses kasih
sayang (attachment). Karaktersitik bayi (infant characterize) meliputi
temperamen bayi, penampilan dan status kesehatan.

111
3. Isyarat-isayarat bayi (infant cues) adalah perilaku bayi yang menunjukkan
respon terhadap ibunya.
4. Keluarga (family) didefinisikan sebagai sistem yang dinamis yang terdiri
atas subsistem-individu (ibu, ayah, janin/bayi) dan dyad (ibu-ayah, ibujanin/bayi,
ayah-janin/bayi) yang bersama dalam satu sistem. Fungsi
keluarga (family functioning) adalah pandangan individu terhadap aktivitas
dan hubungan antara kelurga dan sub sistem serta unit sosial yang tinggal
dalam rumah
5. Ayah atau pasangan intim (father or intimate partnert) berkontribusi pada
proses pencapaian peran ibu yang pada pelaksanaannya tidak bisa
digantikan oleh orang lain. Interaksi ayah membantu mengurangi tekanan
dan memfasilitasi pencapaian peran ibu. Stress terbentuk dari persepsi
positif atau negatif tentang hidup dan lingkungan.
6. Dukungan sosial (social support) adalah sejumlah bantuan yang diterima,
puas dengan bantuan tersebut dan orang-orang disekitarnya selalu siap
untuk membantu. Terdapat empat area dukungan sosial yang mencakup
dukungan emosional, informasi, fisik dan penilaian.
7. Hubungan ibu-ayah (mother-father relationship) adalah persepsi tentang
hubungan pasangan yang mencakup nilai, tujuaan antara kedun dan
perjanjian. Kasih sayang ibu terhadap bayinya berkembang seiring dengan
lapangan emosional dari hubungan orangtuanya
Paradigma Keperawatan Bedasarkan Model Konseptual Ramona T.
Mercer
Mercer (2004) mengemukakan bahwa keperawatan adalah profesi yang dinamis
dengan tiga fokus utama yaitu promosi kesehatan, mencegah kesakitan dan
menyediakan layanan keperawatan bagi yang memerlukan untuk mendapatkan
kesehatan yang optimal serta penelitian untuk memperkaya dasar pengetahuan
bagi pelayanan keperawatan. Pengkajian selanjutnya pada klien dan lingkungan,
perawat mengidentifikasi tujuan klien, menyediakan layanan pada klien yang
meliputi dukungan, pendidikan dan pelayanan keperawatan pada klien yang
tidak mampu merawat dirinya sendiri.

112
Manusia
Mercer tidak mendefinisikan secara spesifik mengenai konsep manusia namun
mengarah pada diri dan inti diri. Mercer memandang diri sebagai bagian dari
peran yang dimainkan. Wanita sebagai individu dapat berperan menjadi orang
tua jika telah melalui mother-infant dyad. Inti dari manusia tersusun dari konteks
budaya dan dapat mendefinisikan dan membentuk situasi. Konsep kepercayaan
diri dan harga diri sebagai manusia terpisah dari interaksi dengan bayinya dan
ayah dari bayinya atau orangg lain yang berarti yang saling mempengaruhi.
Kesehatan
Mercer mendefinisikan status kesehatan dari orang tua sebagai persepsi
kesehatan yang mereka lalu, kesehatan saat ini, harapan tentang kesehatan,
resiko terhadap penyakit, kekhawatirkan dan perhatian tentang kesehatan,
orientasi pada penyakit dan penyembuhannya, status kesehatan bayi baru lahir
dengan tingkat kehadiran penyakit dan status kesehatan bayi oleh orang tua pada
kesehatan secara menyeluruh. Kesehatan dipandang sebagai keinginan yang
ditunjukkan untuk bayi. Mercer mengemukakan bahwa stress suatu proses yang
memerlukan perhatian penting selama perawat persalinan dan proses kelahiran.
Lingkungan
Definisi lingkungan yang dikemukakan oleh Mercer diadaptasi dari definisi
Bronfenbrenner’s tentang ekologi lingkungan dan berdasarkan teori awalnya.
Mercer menjelaskan tentang perkembangan tidak dapat menjadi bagian dari
lingkungan, terdapat akomodasi mutual antara perkembangan individu dan
perubahan sifat dengan segera. Stress dan dukungan sosial dalam lingkungan
dipengaruhi untuk mencapai peran maternal dan paternal serta perkembangan
anak.
Pencapaian Peran Ibu : Mercer’s Original Model

113
Maternal Role Attainmen yang dikemukakan oleh Mercer merupakan sekumpulan
siklus mikrosistem, mesosistem dan makrosistem. Model ini dikembangkan oleh Mercer
sejalan pengertian yang dikemukakan Bronfenbrenner’s, yaitu :
1. Mikrosistem adalah lingkungan segera dimana peran pencapaian ibu terjadi.
Komponen mikrosistem ini antara lain fungsi keluarga, hubungan ibu-ayah,
dukungan sosial, status ekonomi, kepercayaan keluarga dan stressor bayi baru lahir
ang dipandang sebagai individu yang melekat dalam sistem keluarga. Mercer (1990)
mengungkapkan bahwa keluarga dipandang sebagai sistem semi tertutup yang
memelihara batasan dan pengawasan yang lebih antar perubahan sengan sistem
keluarga dan sistem lainnya.
2. Mesosistem meliputi, mempengaruhi dan berinteraksi dengan individu di
mikrosistem. Mesosistem mencakup perawatan sehari-hari, sekolah, tempat kerja,
tempat ibadah dan lingkungan yang umum berada dalam masyarakat.
Makrosistem adalah budaya pada lingkungan individu. Makrosistem terdiri atas
sosial, politik. Lingkungan pelayanan kesehatan dan kebijakan sistem kesehatan
yang berdampak pada pencapaian peran ibu.

Maternal Role Attainment adalah proses yang mengikuti 4 (empat) tahap penguasaan
peran, yaitu :
 Antisipatori
Tahapan antisipatori dimulai selama kehamilan mencakup data sosial, psikologi,
penyesuaian selama hamil, harapan ibu terhadap peran, belajar untuk berperan,
hubungan dengan janin dalam uterus dan mulai memainkan peran.
 Formal
Tahapan ini dimuai dari kelahiran bayi yang mencakup proses pembelajaran dan
pengambilan peran menjadi ibu. Peran perilaku menjadi petunjuk formal, harapan
konsesual yang lain dalam sistem sosial ibu.
 Informal
Tahap ini merupakan tahap dimulainya perkembangan ibu dengan jalan ataucara
khusus yang berhubungan dengan peran yang tidak terbawa dari sistem sosial.
Wanita membuat peran barunya dalam keberadaan kehidupannya yang berdasarkan
pengalaman masa lalu dan tujuan ke depan.
114
 Personal
Personal atau identitas peran yang terjadi adalah internalisasi wanita terhadap
perannya. Perngalaman wanita yang dirasakan harmonis, percaya diri, kemampuan
dalam menampilkan perannya dan pencapaian peran ibu.
Tahapan pencapaian peran ibu ini berkaitan dan sejalan dengan pertumbuhan dan
perkembangan bayi baru lahir.
Respon perkembangan bayi sebagai respon terahadap perkembagan peran ibu adalah
o

Kontak mata dengan ibu saat ibu bicara, refleks menggenggam

Refleks tersenyum dan tenang dalam perawatan ibu

Perilaku interaksi tang konsisten dengan ibu

Menimbulkan respon dari ibu; meningkatkan aktifitas.

Becoming A Mother
Pada tahun 2003, Mercer merevisi model maternal role attainment menjadi a
becoming mother. Pada model ini ditempatkan interaksi antara ibu, bayi dan ayah
sebagai sentral interaksi yang tinggal dalam satu lingkungan.
Dalam model ini dijelaskan variabel lingkungan keluarga dan teman meliputi
dukungan sosial, nilai dari keluarga, budaya, fungsi keluarga dan stressor.
Lingkungan komunitas meliputi perawatan sehari-hari, tempat kerja, sekolah, rumah
sakit, fasilitas rekreasi dan pusat kebudayaan. Lingkungan yang lebih besar
dipengaruhi oleh hukum yang berhubungan dengan perempuan dan anak-anak,
termasuk ilmu tentang bayi baru lahir, kesehatan reproduksi, budaya terapan dan
program perawatan kesehatan nasional.
2. Teori Jean Ball
Teori kursi goyang , keseimbangan emosional ibu. Tujuan asuhan maternitas
agar

ibu

mampu

melaksanakan

tugasnya

sebagai

ibu

baik

fisik

maupunpsikologis.Ada dua teori Jean ball yaitu:· Teori stress· Teori dasar Hipotesa
Ball, respon emosional wanita terhadap perubahan yang terjadi bersamaandengan
kelahiran anak yang mempengaruhi personality seseorang dan dengan dukunganyang
berarti mereka mendapatkan sistem keluarga dan sosial. Persipan yang telah
dilakukan bidan pada masa postnatal akan mempengaruhi respon emosional
wanitaterhadap perubahan akibatproses kelahiran tersebut.

115
Kesejahteraan wanita setelahmelahirkan tergantung pada personality dan
kepribadian, sistem dukungan pribadi dandukungan dari pelayanan maternitas.Ball
menemukan teori kursi goyang terdiri dari tiga elemen, yaitu:1. Pelayanan
maternitas, 2. Pandangan masyarakat terhadap keluarga, 3. Sisi penyangga atau
support terhadap kepribadian keluarga.

3. Teori Reva Rubin

Menekan pada pencapaian peran sebagai ibu, untuk mencapai peran ini seorang
wanita memerlukan proses belajar melalui serangkaian aktivitas atau latihan. Dengan
demikian, seorang wanita terutama calon ibu dapat mempelajari peran yang akan di
alaminya kelak sehingga ia mampu beradaptasi dengan perubahan-perubahan yang
terjadi khususnya perubahan psikologis dalam kehamilan dan setelah persalinan.
Menurut Reva Rubin, seorang wanita sejak hamil sudah memiliki harapan-harapan
antara lain:kesejahteraan ibu dan bayi, penerimaan dari masyarakat, penentuan
identitas diri serta mengetahui tentang arti memberi dan menerima.
Tahap_tahap psikologis yang biasa dilalui oleh calon ibu dalam mencapai perannya:
o

Anticipatory stage
Seorang ibu mulai melakukan latihan peran dan memerlukan interaksi dengan
anak yang lain.

Honeymoon stage
Ibu mulai memahami sepenuhnya peran dasar yang dijalaninya. Pada tahap ini
ibu memerlukan bantuan dari anggota keluarga yang lain.

Plateu stage
Ibu akan mencoba apakah ia mampu berperan sebagai seorang ibu. Pada tahap
ini ibu memerlukan waktu beberapa minggu sampai ibu kemudian melanjutkan
sendiri.

Disengagement
Merupakan tahap penyelesain latihan peran sudah berakhir. Aspek-aspek yang
diidentifikasi dalam peran ibu adalah gambaran tentang idaman, gambaran diri

116
dan tubuh. Gambaran diri seorang wanita adalah pandangan wanita tentang
dirinya sendiri sebagai bagian dari pengalaman dirinya, sedangkan gambaran
tubuh adalah berhubungan dengan perubahan fisik yang tejadi selama
kehamilan.

4. Teori Jean Ball


Jean Ball adalah seorang bidan Inggris, telah melakukan riset ekstensif hingga
pada kebutuhan pasca natal ibu. Dalam Reactions to Motherhood, menjelaskan
tujuan asuhan pascanatal sebagai berikut:
Tujuan dari semua asuhan maternitas adalah memungkinkan wanita agar berhasil
menjadi ibu, dan keberhasilan ini berlaku tidak hanya pada proses fisiologis yang
terlibat tetapi juga pada proses psikologis dan emosional yang memotivasi hasrat
terhadap peran sebagai orang tua dan penyelesaian peran tersebut.
Kesejahteraan wanita setelah melahirkan sangat tergantungataukepribadian,
sistim dukungan pribadi dan dukungan dari pelayanan maternitas.Persiapan yang
dilakukan

bidan

pada

masa

pascapartumakan

mempengaruhi

respon

emosionalwanita terhadap perubahan akibat proses kelahiran tersebut.

Konsep teori Jean Ball :


1) Women / Wanita
Ball memusatkan perhatiannya thd perkembangan emosional, sosial + psikologis
wanitadlm proses melahirkan. Heath / kesehatan:Merupakan pusat dari model Ball.
Tujuan dari post natal care agar wanita manita mampu menjadi seorang ibu
2) Environment / Lingkungan
Lingkungan sosial dan organisasi dalam sistim dukungan dan pelayanan
perawatan postnatal
3) Midwifery / Kebidanan
Penelitian asuhan post natal misalnya kurang efektif karena kurang pengetahuan
tentang kebidanan
4) Self

117
Peran bidan dalam meyakinkan wanita dalam perannya sebagai seorang ibu.
Menurut

Ball,

emosional

terhadap

perubahan

setelah

melahirkan

akan

dipengaruhi personaliti seseorang. Hal ini terjadi karena perubahan setelah


melahirkan.Ada 2 teori Jean Ball yaitu
a) Teori Stress
b) Teori Dasar Ball menemukan teori Kursi Goyang terdiri dari 3 elemen, yaitu :

Pelayanan maternitas

Pandangan masyarakat terhadap keluarga

Sisi

penyangga

support

terhadap

kepribadian

keluarga.Sehingga

keseimbangan emosional seseorang wanita sangat tergantung pada


ketigaelemen tersebut diatas
2.6. KEADAAN ABNORMAL ATAU MASALAH PADA PSIKOSOSIAL IBU
NIFAS.
MASALAH-MASALAH

DITEMUKAN

PADA

WANITA

DALAM

MASA
PASCAPARTUM 2-9 BULAN PERTAMA
Masalah

Persentase

1. Kebutuhan untuk dukungan sosial

32

2. Masalah menyusui

24

3. Pengetahuan yang tidak memadai dalam mengurus bayi baru lahir

21

4. Bantuan untuk depresi pascapartum

10

5. Merasa perlu untuk dirawat di rumah sakit lebih lama

6. Perlunya asuransi ibu yang mencakup masa pascapartum

Data dari Kanotra dkk (2007) dalam (Cunningham FG dkk, 2013)


Gangguan Psikologis Pada Masa Nifas
1. Post Partum Blues
a. Pengertian
Menurut Ambarwati (2009) adalah perasaan sedih yang dialami oleh ibu
setelah melahirkan, hal ini ini berkaitan dengan bayinya. Postpartum blus sering
disebut juga dengan maternity blues atau baby syndrome, yaitu kondisi yang
sering terjadi dalam 14 hari pertama setelah melahirkan, dan cenderung lebih
buruk pada hari ketiga dan keempat.

118
Berdasarkan pengertian dari beberapa sumber tersebut maka dapat
disimpulkan bahwa yang dimaksud dengan postpartum blues adalah suasana hati
yang dirasakan dengan wanita setelah melahirkan yang berlangsung selama 3-6
hari dalam 14 hari pertama pascamelahirkan, dimana perasaan ini berkaitan
dengan bayinya.\
b. Gejala Pospartum blus menurut Ambarwati (2009)
 Menangis
 Mengalami perubahan perasaan
 Cemas
 Khawatir mengenai sang bayi
 Kesepian
 Penurunan gairah seksual
 Kurang percaya diri terhadap kemampuannya menjadi seorang ibu.
c. Penyebab Postpartum Blues

Faktor Hormonal

Berupa perubahan kadar estrogen, progesteron, prolaktin, dan estriol yang terlalu
rendah atau terlalu tinggi. Kadar estrogen turun secara bermakna setelah
melahirkan. Ternyata estrogen memiliki efek supresi terhadap aktivitas enzim
monoamine oksidase, yaitu suatu enzim otak yang bekerja menginaktivasi, baik
noradrenalin maupun serotonin yang berperan dalam suasana hati dankejadian
depresi.

Faktor Demografi

Yaitu umur dan paritas. Umur yang terlalu muda untuk melahirkan, sehingga dia
memikirkan tanggung jawabnya sebagai seorang ibu untuk mengurus anaknya.
Sedangkan postpartum blues banyak terjadi pada ibu primipara, mengingat dia
baru memasuki perannya sebagai seorang ibu, tetapi tidak menutup
kemungkinan juga terjadi pada ibu yang pernah melahirkan, yaitu jika ibu
mempunyai riwayat postpartum blues sebelumnya.

Pengalaman dalam proses kehamilan dan persalinan

Kesulitan-kesulitan yang dialami ibu selama kehamilannya akan turut


memperburuk kondisi ibu pasca melahirkan. Sedangkan pada persalinan, hal-hal
yang tidak menyenangkan bagi ibu mencakup lamanya persalinan serta

119
intervensi medis yang digunakan selama proses persalinan, seperti ibu yang
melahirkan dengan cara operasi cesar (Sectio Caesarea) akan dapat
menimbulkan perasaan takut terhadap peralatan operasi dan jarum. Ada dugaan
bahwa semakin besar trauma fisik yang terjadi selama proses persalinan, akan
semakin besar pula trauma psikis yang muncul.

Latar Belakang psikososial wanita yang bersangkutan, seperti tingkat

pendidikan, status perkawinan, kehamilan yang tidak diinginkan, riwayat


gangguan jiwa sebelumnya, status sosial ekonomi, serta keadekuatan dukungan
sosial dari lingkungannya(suami, keluarga, dan teman).
Apakah suami menginginkan juga kehamilan ini?apakah suami, keluarga, dan
teman

memberi

dukungan

moril

(misalnya

dengan

membantu

dan

menyelesaikan pekerjaan rumah tangga atau beperan sebagai tempat ibu


mengadu/berkeluh kesah) selama ibu menjalani masa kehamilannya?

Fisik

Kelelahan fisik karena aktivitas mengasuh bayi, menyusui, memandikan,


mengganti popok, dan menimang menguras tenaga. Apalagi jika tidak ada
bantuan dari suami atau keluarga yang lain.
d. Penatalaksanaan postpartum blues/peran bidan
Peran Bidan

Menjalin hubungan baik dengan keluarga dalam mengembangkan upaya


menjalin kasih sayang dengan bayinya

Hal ini merupakan tanda awal kesulitan dalam pengasuhan anak di masa
yang akan datang

Waspada terhadap reaksi negatif yang menonjol dari orang tua, seperti :
o Sikap verbal dan nonverbal
o Ucapan kekecewaan/merendahkan
o Perilaku negatif orang tua
o Interaksi yang tidak mendukung (tidak menyentuh bayi)


Upaya memperkokoh hubungan bayi dengan orang tuanya (seperti
menggendong, mengajak bayinya bercerita, dan sebagainya)

Mendorong orang tua untuk melihat dan memeriksa bayi mereka dengan
komentar positif tentang bayinya

120

Berikan anjuran-anjuran/advice pada ibu dan keluarga :


1) Anjurkan pada ibu untuk melepaskan saja emosi, tidak perlu ditahantahan. Ingin
menangis, marah, lebih baik dekspresikan saja
2) Usahakan agar ibu mendapatkan istirahat yang cukup (kalau ada
kesempatan gunakan untuk tidur, walaupun hanya 10 menit)
3) Berikan motivasi pad ibu, agar ibu menyadari badai pasti berlalu. Rasa
sakit setelah melahirkan pasti akan sembuh, rasa sakit ketika awal-awal
memberi ASI pasti akan hilang, teror tangis bayi lambat laun akan
berubah menjadi ocehan dan tawa yang menggemaskan, bayi yang
“menjengkelkan”, beberapa bulan lagi akan menjadi bayi mungil yang
menakjubkan, dan lain-lain
4) Minta bantuan orang lain, misalnya kerabat atau teman untuk membantu
mengurus si kecil
5) Ibu yang baru saja melahirkan sangat butuh instirahat dan tidur yang
cukup. Lebih banyak istirahat di minggu-minggu dan bulan-bulan
pertama setelah melahirkan, bisa mencegah depresi dan memulihkan
tenaga yang seolah terkuras habis
6) Hindari makan manis serta makanan dan minuman yang mengandung
kafein, karena kedua makanan ini berfungsi untuk memperburuk depresi
7) Konsumsi makanan yang bernutrisi agar kondisi tubuh cepat pulih, sehat
dan segar
8) Coba berbagi rasa dengan suami atau orang terdekat lainnya, dukungan
dari mereka bisa membantu mengurangi depresi

3. Depresi Pospartum
a. Pengertian
Depresi postpartum hampir sama dengan baby blues syndrome, perbedaan
keduanya terletak pada frekuensi, intensitas, serta durasi berlangsungnya
gejalagejala yang timbul. Pada postpartum depression, ibu akan merasakan berbagai
gejala yang ada pada baby blues syndrome, tetapi dengan intensitas yang lebih
sering, lebih hebat, serta lebih lama.

121
Deperesi postpartum dialami seorang ibu paling lambat 8 minggu setelah
melahirkan, dan dalam kasus yang lebih parah, bisa berlanjut selama setahun.
Wanita yang menderita postpartum depression mempunyai kesulitan untuk
mmenjali ikatan batin dengan buah hati yang baru dilahirkannya, sehingga ia pun
membutuhkan terapi pengobatan dari seorang ahli kejiwaan atau psikiater,
dengan dukungan orang-orang terdekat.
b. Gejala Depresi Postpartum
Gejala-gejal yang timbul pada depresi postpartum adalah sebagai berikut :
 Dipenuhi rasa sedih dan depresi yang disertai dengan menangis tanpa
sebab
 Tidak memiliki tenaga atau hanya sedikit saja
 Tidak ada berkosentrasi
 Ada perasaan bersalah dan tidak berharga
 Menjadi tidak tertarik dengan bayi atau terlalu memperhatikan dan
mengkhawatirkan bayinya.
 Gangguan nafsu makan
 Ada perasaan takut untuk menyakiti diri sendiri atau bayinya
 Gangguan Tidur.
c. Penyebab Depresi Postpartum
Pada intinya penyebab depresi postpartum sama dengan penyebab postpartum
blues, yang membedakan hanyalah karakteristik wanita yang beresiko mengalami
depresi postpartum. Karakteristik dimaksud adalah :
 Wanita mempunyai riwayat depresi
 Wanita yang berasal dari keluarga yang kurang harmonis
 Wanita yang kurang mendapat dukungan dari suami atau orang-orang
terdekatnya selama hamil dan setelah melahirkan.
 Wanita yang jarang berkonsultasi dengan dokter selama masa
kehamilannya, misalnya kurang komunikasi dan informasi.
 Wanita yang mengalami komplikasi selama kehamilan.
Depresi postpartum dialami 20% ibu yang baru melahirkan, menurut Boback
& Jensen (1993). Depresi dapat digambarkan sebagai perasaan sedih, galau,
tidak bahagia, susah atau kehilangan semangat hidup. Kebanyakan dari kita

122
merasakan hal seperti ini pada suatu periode singkat di dalam suatu waktu.
Biasanya gejala akan tampak pada bulan pertama setelah melahirkan, bisa
hingga bayi berumur satu tahun.
a. Penyebab depresi
Penyebabnya belum diketahui secara pasti. Banyak alasan yang dapat
dikemukakan sebagai penyebab perempuan menderita depresi. Perubahan
hormon atau kejadian di dalam kehidupan yang menimbulkan stress seperti
saat kematian keluarga, menyebabkan perubahan kimiawi di dalam otak
yang mengarah menuju depresi. Setelah melahirkan perubahan hormonal
yang terjadi dalam tubuh perempuan dapat memicu terjadinya depresi.
Selama kehamilan terjadi lonjakan jumlah estrogen dan progesteron.
Dalam jangka waktu 24 jam setelah melahirkan, jumlah estrogen dan
progesterone kembali normal seperti saat sebelum kehamilan.
b. Faktor lain yang dapat menyebabkan depresi
- Kelelahan setelah melahirkan, berubahnya pola tidur dan kurang
istirahat, seringkali menyebabkan ibu yang baru melahirkan belum
kembali ke kondisi normal meskipun setelah berminggu-minggu dari
saat melahirkan.
- Kegalauan dan kebingungan dengan kelahiran bayi yang baru, perasaan
tidak percaya diri dengan kemampuan diri untuk dapat merawat bayi
yang baru sementara masih merasa bertanggung jawab dengan semua
pekerjaan yang ada.
- Perasaan stress dari perubahan dalam pekerjaan maupun kerutinan dalam
rumah tangga. Sementara banyak perempuan yang merasa berkewajiban
untuk menjadi super women yang tidak realistis dan sulit dicapai,
malahan akan menambah stress yang ada
- Perasan kehilangan akan identitas diri, akan kemampuan diri akan
figuretubuh sebelum kehamilan, akan perasaan dapat mengontrol diri
sebelum kehamilan, akan perasaan menjadi kurang menarik
- Kurangnya waktu untuk diri sendiri, tidak dapatnya mengontrol waktu
sebagaimana yang dapat dilakukan sebelum dan selama kehamilan, harus
tinggal di dalam rumah dalam jangka waktu yang lama, juga kekurangan

123
waktu probadi dengan orang yang dicintai selain dari bayi yang baru
lahir
d. Penatalaksanaan Depresi Postpartum
 Screening Test
 Dukungan psikologis dari suami untuk mencegah dan mengurangi perubahan
perasaan
 Istirahat yang cukup
 Dukungan dari tenaga kesehatan
 Diperlukan dukungan psikolog atau konselor jika keadaan ibu tampak sangat
mengganggu.

4.

Postpartum Psikosis/Pospartum Kejiwaan


a. Pengertian Postpartum Psikosis
Adalah : Masalah kejiwaan serius yang dalami ibu selepas bersalin dan ditandai
dengan agitasi yang hebat, pergantian perasaan yang cepat, depresi, dan delusi.
b. Gejala Postpartum Psikosis
 Perasaan yang diperintahkan oleh tuhan atau kekuatan di luar untuk
melakukan hal-hal yang tidak biasa dilakukan, seperti merugikan diri atau
bayi
 Perasaan kebingungan yang intens
 Melihat atau mendengar hal-hal lain yang tidak nyata
 Perubahan mood atau tenaga yang ekstrem
 Ketidakmampuan untuk merawat bayi
 Memory lapses (periode kebingungan yang serupa dengan amnesia)
 Serangan kegelisahan yang tak terkendali
 Pembicaraannya

tidak

dapat

dipahami

atau

mengalami

gangguan

komunikasi.
c. Penyebab Postpartum Psikosis
 Perubahan hormonal
 Kurangan dukungan sosial dan emosional
 Rasa rendah diri karena perempuan postpartum memiliki rasa kurang
memadai sebagai seorang ibu

124
 Merasa terpencil dan sendiri
 Mengalami masalah keuangan
 Terjadi perubahan yang besar dalam kehidupan seperti : pindah
rumah/memulai pekerjaan baru
d. Penatalaksanaan
Pospartum kejiwaan dianggap menjadi darurat kesehatan mental. Oleh karena
itu memerlukan perhatian segera.Hal ini dikarenakan wanita yang menderita
penyakit kejiwaan tidak selalu mampu atau bersedia untuk berbicara dengan
seseorang, mereka kadang-kadang membutuhkan pasangan atau anggota
keluarga yang lain untuk membantu mereka mendapatkan penanganan medis
yang mereka butuhkan. Kondisi ini biasanya diatasi dengan pemberian obat,
biasanya obat anti psikosis dan terkadang anti depresan atau antiansietas.
Banyak wanita yang dapat merasakan manfaat dari konseling dan dukungan
psikologis kelompok. Dengan peralatan yang baik, sebagian besar perempuan
dapat pulih dari kekacauan.

5. Kesedihan Dan Duka Cita


Hari pertama setelah persalinan yang umumnya merupakan satu hari untuk istirahat
dan pemulihan. Pada saat ini ibu merasa bahagia dan puas yang luar biasa.
Kenangan persalinan mungkin akan memenuhi pikirannya, perasaannya, dan
sensasinyapun bertumpuk. Tidur adalah sesuatu yang berharga pada hari itu, dan
sangat dibutuhkan setelah pengerahan tenaga pada hari itu dan hari-hari
sebelumnya, dan ada kesadaran yang menyenangkan akan realitas kelahiran dan
bayi.
Hari ke-2 setelah persalinan, ibu akan merasakan kenikmatan berbaring dalam
rangka pemuasan diri, sambil menatap bayi dengan perasaan kagum dan gembira.
Namun perasaan ini akan memudar begitu tekanan hidup selanjutnya dirasakan.
Hari ke-3 persalinan disertai perubahan-perubahan tingkat hormon pada ibu,
hampir sedramatis keluarnya bayi dari dalam rahim, khususnya hormon-hormon
yang dikeluarkan oleh plasenta, turun sangat draktis segera setelah persalinan
selesai. Sering ada orang yang berpendapat bahwa kesedihan hari ke-3 (seperti
setiap gangguan emosional lainnya setelah melahirkan) dapat disebabkan oleh

125
perubahan-perubahan hormon ini, atau oleh suatu perubahan dalam kesinambungan
antara satu hormon dengan hormon lainnya menyusul pergolakan yang terjadi
selama persalinan.

6. Masalah Seksual Pascapartum


Masalah seksual pascapartum yang sering kali ditemukan pada masa
pascapartum, antara lain:
Ketidaknyamanan saat berhubungan seksual :
a. Takut mengalami infeksi
b. Takut mengalami luka
c. Takut hamil
d. Emosi
e. Kelelahan
f. Kemarahan
g. Dendam atau kebencian
h. Sakit akibat pembedahan SC
i. Pandangan terhadap citra tubuh
j. Kekhawatiran seputar laktasi
k. Penurunan dorongan seksual saat terjadi depresi pascapartum
Lebih dari 70 faktor risiko dilaporkan sebagai penyebab depresi pasca persalinan.
Faktor
risiko ini dikelompokan menjadi beberapa cluster, yaitu : (Wisner dkk, 2002)
1. Faktor demografi
2. Faktor psikososial
3. Riwayat gangguan afektif
4. Gejala depresi saat kehamilan
5. Perubahan hormon

Beberapa kelompok telah melakukan penelitian tentang beberapa variabel


demografis yang berhubungan dengan kejadian depresi pasca persalinan yaitu: usia,
status pernikahan, paritas, tingkat pendidikan, dan status sosial ekonomi. Beberapa
penelitian menyatakan hubungan antara faktor demografis tersebut dengan depresi

126
pasca persalinan sangat lemah, namun suatu review penelitian faktor demografi
sebagai
risiko terjadinya depresi pasca persalinan di asia menunjukkan hubungan yang kuat.
Faktor ekonomi, tradisi lokal, jenis kelamin bayi menjadi faktor risiko utama.
(Bloch
dkk, 2005; Cohen dan Nonacs, 2005; Elvira 2006; Klainin dan Arthur, 2009; Muhdi,
2009; O'Hara dkk, 1991)
Kegagalan dalam pernikahan, dukungan keluarga yang kurang menjadi faktor
yang konstan. Hubungan dengan yang buruk dengan suami dan mertua, kekerasan
dalam rumah. Di beberapa Negara di Asia dimana laki-laki lebih dominan dalam
keluarga, mertua yang mengatur rumah tangga, pembatasan aktifitas pasca persalinan,
pertolongan persalinan menggunakan tenaga tradisional, meningkatkan
kejadian.depresi
pasca persalinan. (Cohen dan Nonacs, 2005; Dennis, 2005; Klainin dan Arthur, 2009;
Stone dan Menken, 2008;Yamashita dkk, 2000).
Ada hubungan yang sangat kuat antara riwayat gangguan afektif dengan
kejadian depresi pasca persalinan. Beberapa penelitian menunjukan menstruasi bahwa
riwayat depresi pasca persalinan pada kehamilan sebelumnya,gangguan mood saat
menstruasi, gangguan

Riwayat gangguan afektif


Afektif dalam keluarga, gangguan depresi mayor sebelumnya merupakan faktor
risiko tinggi untuk terjadinya depresi pasca persalinan. Di Asia riwayat gangguan
afektif menempati urutan pertama sebagai faktor risiko. (Klainin dan Arthur, 2009)
Depresi antenatal terjadi sebelum konsepsi atau saat kehamilan, yang ditandai
oleh anhedonia dan gejala depresi berupa rasa bersalah, gangguan nafsu makan,
gangguan tidur, gangguan konsentrasi dan keinginan untuk bunuh diri, yang menetap
setidaknya 2 minggu. Beberapa literatur dan penelitian menunjukkan bahwa depresi
saat
kehamilan dapat berkembang menjadi depresi pasca persalinan.( Linda dan Melville,
2007) Perubahan hormon saat kehamilan dan pasca persalinan diduga menjadi penyebab
terjadinya depresi pasca persalinan. Pengukuran kadar CRH-BP pada pertengahan
kehamilan menjadi salah satu prediktor depresi pasca persalinan. Satu penelitian
juga
menyatakan bahwa perubahan sensitifitas yang berbeda pada masing-masing orang
terhadap perubahan hormonal yang terjadi saat kehamilan dan persalinan menyebabkan
terjadinya depresi pasca persalinan. (Bloch dkk, 2006)

127
Depresi pasca persalinan memiliki efek jangka pendek dan efek jangka panjang
bagi anak. Jika tidak mendapatkan penanganan serius, komplikasi yang ditimbulkan
bisa terjadi dari usia dini hingga dewasa. Beberapa penyakit seperti hipertensi,
penyakit
jantung koroner, hiperkolesterolemia, gangguan keseimbangan glukosa, dan non
insulin
dependent diabetes mellitus (NIDDM) merupakan penyakit yang diduga timbul akibat
gangguan saat masa fetal. Salah satu penyebab timbulnya penyakit dewasa yang
berasal
dari fetal (fetal origin of adult disorder; teori Barker) ialah keturunan dari ibu
yang
mengalami depresi baik antenatal maupun pasca persalinan. Keturunan dari ibu
yangmengalami depresi pasca persalinan juga
berpotensi untuk mengalami kelainan psikiatri jangka panjang.
Efek untuk ibu yang mengalami depresi pasca persalinan bervariasi. Dalam
perjalanannya depresi pasca persalinan dapat membaik, namun dapat mengalami
perburukan menjadi kelainan depresi mayor. Walaupun jarang terjadi depresi pasca
persalinan dapat berkembang menjadi psikosis pasca persalinan yang terburuk dari
komplikasi ini ialah bunuh diri dan pembunuhan atas anak sendiri. (Pearlstein, 2009
danWisner dkk, 2002). Semua pasien depresi harus mendapatkan terapi berupa
psikoterapi, farmakoterapi dan beberapa memerlukan terapi fisik. jenis terapi
bergantung dari diagnosis, berat penyakit, dan respon terhadap terapi sebelumnya.
(Beck, 1999 dan Stone SD, MenkenAE, 2008).
F. TINJAUAN JURNAL TENTANG PENGKAJIAN ASPEK PSIKOSOSIAL
(cara yang digunakan untuk menilai adaptasi psikososial ibu postpartum)
1. POSTPARTUM BONDING ATTACHMENT QUESTIONAIRE (PBQ)
Post Partum Bonding Attachment merupakan salah satu cara untuk mendeteksi
gangguan hubungan ibu dengan bayinya.. Analisis komponen kuesioner ini
dikembangkan oleh tim Birmingham dan Dr Oates (dariUniversitas Terbuka).
Pada awalnya kuesioner ini terdiri dari 84 pertnyataan yang pada akhirnya
setelah dilakukan pembahasan menjadi 25, pernyataan.
Pada kuesioner PBQ ini terdapat 4 faktor yaitu :
1. Faktor 1. Faktor umum
2. Faktor 2 : penolakan dan kemarahan patologis
3. Faktor 3 : kecemasan tentang bayi
4. Faktor 4 : penyalahgunaan
128
Cara Penggunaan Kuesioner :
Kuesioner PBQ terdiri dari 25 pernyataan ,masing-masing diikuti oleh skala
Likert dengan enam poin yang dimulai dari "Always" (nilai 0 ) dan untuk
"Never " (nilai 5). Ketentuannya adalah :

Ketika

pernyataanmencerminkan emosi

negatif atau sikap, sistem

penilaiaannya adalah terbalik. Dengan demikian , skor tinggi mencerminkan


bermasalah dalam hubungan ibu-bayi.

Ketika pernyataanmencerminkan emosi positif, sistem penilaiaannya


dimulai 0-5.

Penilaian masing-masing faktor :


 Faktor 1. Faktor umum (12 pernyataan dengan skor maksimal 60). Jika ada
skor yang tinggi maka diperlukan wawancara yang mendalam dimana perlu
untuk mengeksplorasi kualitas hubungan ibu dan bayi, adanya kecemasan
bayi-berpusat pada kemarahan atau obsesi.
 Faktor 2 : penolakan dan kemarahan patologis ( 7 pernyataan dengan skor
maksimal 35). Jika ada skor yang tinggi maka dapat disimpulkan bayinya
terancam dan ibu perlu fokus dalam pengobatan.
 Faktor 3 : kecemasan tentang bayi ( 4 pernyataan dengan skor maksimal
20). Jika ada skor yang tinggi maka dapat disimpulkan bayinya terancam
dan ibu perlu fokus dalam pengobatan.
 Faktor 4 : penyalahgunaan (2 pernyataan dengan skor maksimal 10). Jika
ada satu skor tinggi, maka perlu penyelidikan mendalam
Kuesioner PBQ :
Factor

Scoring

Statement

Alwa

Very

Quit

Som

Rarel

Neve

ys
Ofte

e-

Ofte

time

I feel close to my
baby

I wish the old


days when I had
no baby would

129
come back
2

I feel distant from


my baby

I love to cuddle
my baby

I regret having
this baby

The baby does


not seem to be
mine

My baby winds
me up

I love my baby to
bits

0
5

I feel happy when


my baby smiles
or laughs

My baby irritates
me

I enjoy playing
with my baby

My baby cries
too much

I feel trapped as a
mother

I feel angry with


my baby

I resent my baby
1

My baby is the
most

beautiful

baby in the world


1

I wish my baby

130
would somehow
go away
4

have

done

harmful things to
my baby
3

My baby makes
me feel anxious

I am afraid of my
baby

My baby annoys
me

I feel confident
when caring for
my baby

0
I feel the only
solution

is

for

someone else to
look

after

my

baby
4

I feel like hurting


my baby

My baby is easily
comforted

Faktor

Skor

Pernyataan

Selal
u

Saya merasa
dekat dengan
bayi saya

131

Sanga

Cuku

t
p

sering sering

Kadan
gkadan
g

Ja-

Tidak

ran

Perna

h
1

Saya berharap
kembali ke masa
lalu ketika saya
tidak punya bayi
akan kembali

Saya merasa jauh


dari bayi saya

Saya suka
berpelukan
dengan bayi saya

Saya menyesal
memiliki bayi ini

Bayi ini
tampaknya tidak
bayiku

Bayiku
penghiburku
1

Saya sedikit
mencintai bayi
saya

Saya merasa
senang ketika
bayi saya
tersenyum atau
tertawa

Bayi saya
mengganggu saya

Saya menikmati
bermain dengan
bayi saya

132
1

Bayi saya sering


menangis

Saya merasa
terjebak sebagai
ibu

Saya merasa
marah dengan
bayi saya

Aku membenci
bayi ku

Bayi saya adalah


bayi yang paling
indah di dunia

Saya berharap
bayi saya suatu
saat akan pergi

4
5

Saya telah
melakukan halhal yang
berbahaya bagi
bayi saya

Bayi saya
membuat saya
merasa cemas

Saya takut
dengan bayi saya

Bayi saya
mengganggu saya

Saya merasa
percaya diri

133
ketika merawat
bayi saya
2

Saya merasa satusatunya solusi


adalah untuk
orang lain untuk
merawat bayi
saya

Saya merasa
seperti menyakiti
bayi saya

Bayi saya mudah


terhibur

G. Skala Pengukuran Depresi Pasca Persalinan


Teknik skrining edinburgh postnataldepressionscale (EPDS)
Cara penilaian EPDS
Psikoterapi interpersonal, suatu terapi jangka pendek, merupakan terapi
dengan sasaran masalah interpersonal seperti perubahan peran dalam rumah tangga,
memperbaiki hubungan dalam pernikahan, dukungan sosial dan stres kehidupan.
Bentuk dari psikoterapi ini berupa konseling baik kelompok maupun individuyang
dipimpin oleh profesional dibidang kesehatan jiwa. Bagi wanita yang menyusui
dapat memilih terapi ini dibandingkan terapi medikamentosa dalam penanganan
depresi pasca persalinan yang ringan. Hambatan dari terapi ini ialah kesan
mendapatkan cap negatif akibat melakukan konseling, kurangnya terapis yang
terlatih untuk memberikan psikoterapi, mengatur waktu terapi, dan biaya.
Edinburgh postnatal depression scale (EPDS) ialah salah satu metode untuk
mendeteksi depresi pasca persalinan.Walaupun tidak umum, EPDS dapat dengan
mudah digunakan selama 6 minggu pasca persalinan.
EDPS berupa kuisioner yang terdiri dari dari 10 pertanyaan mengenai
bagaimana perasaan pasien dalam satu minggu terakhir. (Perfetti J, Clark L dan

134
Fillmore CM, 2005; Bloch dkk, 2005; Cohen dan Nonacs, 2005; Elvira 2006;
Klainin dan Arthur, 2009; Muhdi,2009; O'Hara dkk, 1991).
CARA MENGHITUNG EPDS
1. Pertanyaan 1, 2, dan 4
Mendapatkan nilai 0, 1, 2, atau 3 dengan kotak 13 paling atas mendapatkan nilai
0 dan kotakpaling bawah mendapatkan nilai 3
2. Pertanyaan 3,5 sampai dengan 10, merupakan penilaian terbalik, dengan
kotakpaling atas mendapatkan nilai 3 dan kotak paling bawah mendapatkan nilai
0
3. Pertanyaan 10 merupakan pertanyaan yang menunjukkan keinginan bunuh diri.
4. Nilai maksimal : 30
5. Kemungkinan depresi: nilai 10 atau lebih
CARA PENGISIAN EPDS
1. Para ibu diharap untuk memberikan jawaban tentang perasaan yang terdekat
dengan
pertanyaan yang tersedia dalam 7 hari terakhir.
2. Semua pertanyaan kuisioner harus dijawab
3. Jawaban kuisioner harus berasal dari ibu sendiri. Hindari kemungkinan ibu
mendiskusikan pertanyaan dengan oranglain.
4. Ibu harus menyelesaikan kuisioner ini sendiri, kecuali ia mengalami kesulitan
dalam memahami bahasa atau tidak bisa membaca.

KEUNTUNGAN EPDS
1. Mudah dihitung (oleh perawat, bidan,petugas kesehatan lain)
2. Sederhana
3. Cepat dikerjakan ( membutuhkan waktu 5-10 menit bagi ibu untuk
menyelesaikan EPDS)
4. Mendeteksi dini terhadap adanya depresi pasca persalinan
5. Lebih diterima oleh pasien
6. Tidak memerlukan biaya
KERUGIAN/KEKURANGAN EPDS
1. Tidak bisa mendiagnosis depresi pasca persalinan

135
2. Tidak bisa mengetahui penyebab dari depresi pasca persalinan
3. Belum divalidasi di Indonesia

Para ibu yang memiliki skor diatas 10 sepertinya menderita suatu depresi dengan
tingkat keparahan yang bervariasi. Skala ini menunjukan perasaan sang ibu dalam 1
minggu terakhir Khusus untuk nomor 10, jawaban: ya, cukup sering, merupakan suatu
tanda dimana dibutuhkan keterlibatan segera dari perawatan psikiatri. Wanita yang
mengalami gangguan fungsi (dibuktikan dengan penghindaran dari keluarga dan teman,
ketidakmampuan menjalankan kebersihan diri, ketidakmampuan merawat bayi) juga
merupakan keadaan yang membutuhkan penanganan psikiatri segera.
Wanita yang memiliki skor antara 5 dan 9 tanpa adanya pikiran untuk bunuh diri
sebaiknyadilakukan evaluasi ulang setelah 2 minggu untuk menentukan apakah episode
depresi mengalami perburukan atau membaik.
EPDS yang dilakukan pada minggu pertama pada wanita yang tidak menunjukkan
gejala depresi dapat memprediksi kemungkinan terjadinya depresi pasca persalinan
pada minggu ke 4 dan 8. EPDS tidak dapat mendeteksi kelainan neurosis, phobia,
kecemasan, atau kepribadian, namun dapat dilakukan sebagai alat untuk mendeteksi
adanya kemungkinan depresi antepartum. Sensitifitas dan spesifisitas EPDS sangat
baik.
Dengan menggunakan cut of point

136
137
138
BAB III
PENUTUP

Seorang wanita tidak selalu menjalani periode pascapartum dalam keadaan yang
normal. Sebanyak 80% wanita akan mengalami berbagai masalah psikologis. Periode
pascapartum dapat menimbulkan stres emosional pada para ibu baru, terlebih jika
diperparah oleh berbagai perubahan fisik yang signifikan.
Depresi Postpartum mempengaruhi sekitar 13 % dari semua ibu baru . Banyak
wanita ingin mencoba pilihan pengobatan lain selain obat-obatan . Hasil dari
sembilan
percobaan yang melibatkan 956 wanita menemukan bahwa kedua psikososial (
misalnya , dukungan sebaya, konseling non-direktif ) dan psikologis intervensi (
misalnya , terapi perilaku kognitif dan interpersonal psikoterapi) tampaknya
efektif
dalam mengurangi gejala depresi postpartum . Manfaat jangka panjang tidak diketahui
.
Percobaan yang lebih besar mengevaluasi psikososial dan psikologis
Mercer menggunakan konsep-konsep utama dalam mengembangkan model
konseptualnya. Konsep-konsep tersebut seperti Pencapaian peran ibu (maternal role
attainment) adalah suatu proses pengembangan dan interaksional dimana setiap saat
ketika ibu menyentuh bayinya akan menciptakan kemampuan mengasuh dan merawat
termasuk membentuk peran dan menunjukkan kepuasan dan kesenangan menikmati
perannya tersebut.
Teori kursi goyang , keseimbangan emosional ibu. Tujuan asuhan maternitus agar
ibumampu melaksanakan tugasnya sebagai ibu baik fisik maupun psikologis.Ada dua
teori Jean ball yaitu:· Teori stress· Teori dasar Hipotesa Ball, respon emotional
wanita
terhadap perubahan yang terjadi bersamaandengan kelahiran anak yang mempengaruhi
personality seseorang dan dengan dukunganyang berarti mereka mendapatkan sistem
keluarga dan sosial. Persipan yang telah dilakukan bidan pada masa postnatal akan
mempengaruhi respon emotional wanitaterhadap perubahan akibatproses kelahiran
tersebut.
Kesejahteraan wanita setelah melahirkan tergantung pada kepribadian, sistem
dukungan pribadi dan dukungan dari pelayanan maternitas.Ball menemukan teori kursi
goyang terdiri dari tiga elemen, yaitu : 1. Pelayanan maternitas 2. Pandangan
139
masyarakat terhadap keluarga 3. Sisi penyangga atau support terhadap kepribadian
keluarga.

140
DAFTAR PUSTAKA

Atik Purwandari. 2008.Konsep Kebidanan : Sejarah dan Profesionalisme.Jakarta : EGC


Cunningham FG dkk, 2013, Obstetri Williams edisi 23, Jakarta: EGC
Kurniawan. Harry, Skrining edinburgh postnatal depression scale (EPDS) pada post
partum

blues.Bagian

obstetri

&

ginekologi

Fakultas

kedokteran

universitaswijaya kusuma surabaya


Mansur,Herawati.2009. Psikologi Ibu dan Anak untuk Kebidanan. Jakarta : Salemba
Medika.
Pusdiknakes, 2003, Buku IV Asuhan Kebidanant Post Partum, Jakarta
Saifuddin AB (2000). Buku Acuan Nasional Pelayanan Kesehatan Maternal dan
Neonatal. YBPSP : Jakarta.
Soepardan, suryani,Hajjah.2007. Konsep Kebidanan. Jakarta : EGC

141
MAKALAH PSIKOSOSIAL KEBIDANAN
KELOMPOK 11

PENGELOLAAN PERUBAHAN PSIKOLOGI BAYI

Anggota Kelompok
1.
2.
3.
4.

NURSYAHID SIREGAR
MELDA AMALIA
RIKA ARMALINI
AFRAH DIBA FAISAL

: 1420332013
: 1420332026
: 1420332040
: 1420332042

PROGRAM PASCASARJANA ILMU KEBIDANAN


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS ANDALAS PADANG
2015

142
KATA PENGANTAR
Bismillahirrahmanirrahim
Alhamdulillah dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT yang
maha pengasih dan penyayang yang telah memberikan rahmat, hidayah dan inayah-Nya
kepada penulis, sehingga dapat menyelesaikan penyusunan makalah ini tentang
“Pengelolaan Perubahan Psikologi Bayi”.
Makalah ini merupakan salah satu tugas yang di berikan kepada penulis dalam
rangka meningkatkan pemahaman terhadap mata kuliah “Psikososial Kebidanan”.
Penulis mengharapkan dengan adanya makalah ini, dapat menjadi energi teleologis
dalam penunjang pemahaman akan pentingnya pengetahuan tentang Psikososial
Kebidanan.
Akhirnya, penulis menyadari

dalam penulisan makalah ini

jauh dari

kesempurnaan. Oleh karena itu, dengan segala kerendahan hati penulis menerima
kritik
dan saran yang menbangun agar penyusunan makalah selanjutnya menjadi lebih baik.
Wassalamu’alikum Wr. Wb.

Padang, 10 September 2015

Penulis

143
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Masa bayi merupakan periode vital, di mana pada masa ini kondisi fisik
dan mental bayi menjadi fondasi kokoh bagi perkembangan dan pertumbuhan
bayi selanjutnya. Perkembangan dan pertumbuhan masa bayi akan melewati
beberapa tahapan-tahapan yang antara lain adalah ketika bayi baru lahir bayi
akan

melakukan

penyesuaian

diri

terhadap

lingkungannya,

kemudian

perkembangan fisik bayi yang ditandai dengan gerakan-gerakan yang terus


berkembang. Bayi dapat duduk, berdiri, membungkuk, memanjat dan bahkan
berjalan. Sementara itu, dalam perkembangan organ-organ tubuhnya, bayi harus
terbiasa makan dan tidur secara teratur.
Masa bayi berlangsung selama dua tahun pertama setelah dua minggu
periode bayi baru lahir (postnatal). Meskipun masa bayi sering dianggap sebagai
masa bayi baru lahir, tetapi label masa bayi akan digunakan untuk
membedakannya dengan periode post natal, dimana pada masa ini ditandai
dengan keadaan yang sangat tidak berdaya. Umunya ahli psikologi
perkembangan membatasi periode masa bayi dalam dua tahun pertama ini
dengan menyebutnya sebagai periode vital, karena kondisi fisik dan psikologis
bayi merupakan fondasi yang kukuh bagi perkembangan dan pertumbahan
selanjutnya.
Perkembangan bayi selanjutnya adalah perkembangan refleks yang
merupakan gerakan-gerakan spontan dan bersifat otomatis. Setelah melalui
perkembangan refleks, bayi akan memasuki tahap perkembangan intelegensi,
keterampilan

motorik,

perkembangan

sensor,

perkembangan

otak,

perkembangan emosi, perkembangan bahasa, perkembangan psikososial, serta


perkembangan moral. Di mana pada setiap perkembangan-perkembangan
tersebut ditandai dengan pola perilaku dan pertumbuhan yang terjadi pada bayi.
Pertumbuhan dan perkembangan bayi merupakan suatu hal yang penuh
teka-teki dan pertanyaan karena bayi terlihat bagai makhluk yag perilaku
umumnya tampak tidak terorganisasi, ia akan menangis ketika merasa tidak
144
nyaman dan tidak aman. Serta hanya terdiam saja ketika sebaliknya. Hal itu
membuat orang bertanya-tanya sebenarnya hal apa saja yang bias ia lakukan
apakah dengan terdiamnya serta kebiasaanya yang selalu tidur hingga 16-17 jam
per hari bayi juga bias melihat, mendengar dan merasakan rangsangan dari
sekitarnya.
Fungsi memahami bayi bagi praktik kebidanan adalah mempelajari
perkembangan dan pertumbuhan fisik dan psikologis. Mengetahui siapa bayi
yang sesungguhnya dengan berbagai fenomenanya akan membantu bidan dalam
melkaukan asuhan kebidanan, seperti memahami cara-cara merawat, mendidik,
melayani dan membimbing bayi untuk berinteraksi.
B. Tujuan
1. Untuk mengetahui karakteristik perkembangan pda masa bayi
2. Untuk mengetahui Fenomena adaptasi masa prenatal
3. Untuk mengetahui Fenomena adaptasi masa neonatal
4. Untuk mengetahui Fenomena adaptasi masa babyhood

145
BAB II
TINJAUAN TEORI
A. Karakteristik Pekembangan pada masa bayi
Bayi baru lahir waspada dan sadar terhadap lingkungannya saat ia terbagun.
Jauh dari pasif, bayi bereaksi terhadap rangsangan dan mulai pada usia yang
sangat dini untuk mengumpulkan informasi tentang lingkungannya.
1. Perkembangan Fisik
Selama dua tahun pertama kehidupannya, perkembanagn fisik bayi
berlangsung sangat ekstensif. Pada saat lair, bayi memiliki kepala yang sangat
besar dibandingkan dengan bagian tubuh yang lain. Tubuhnyabergerak terusmenerus
kekiri dan kekanan sering tidak dapat dikendalikan. Bayi juga memiliki
reflex yang didominasi oleh gerakan-gerakan yang terus berkembang. Dalm
waktu 12 bulan, bayi sudah dapat duduk, berdiri, membungkuk, memanjat, dan
bahkan berjalan. Kemudian selama tahun kedua, pertumbuhan fisiknya
melambat, tetapi aktifitas seperti berlari dan memanjat pertumbuhannya justru
berlangsung cepat.
Bayi setelah lahir akan menyesuaikan diri dengan kegiatan makan
melalui cara menghisap, menelan, dan mencerna sehingga fisiknya bertumbuh
dengan cepat. Pertumuhan otak bayi akan terliht dengan bertambahnya ukuran
tengkorak kepala. Diperkirakan ¼ dari berat otak dewasa dicapai pada usia 9
bulan dan ¾ pada akhir tahun kedua.
Organ keindraan berkembang dengan cepat selama masa bayi dan telah
berfungsi dengan maksimal sejak berbulan-bulan pertama dari kehidupan.
Dengan berkembangnya koordinasi otot-otot mata pada bulan ketiga maka bayi
telah sanggup melihat dengan jelas. Alat indra lainnya yang juga berkembang
ialah pendengaran dan penciuman. Meskipun belum sempurna, struktur untuk
penglihatan telah berfungsi pada saat lahir. Bayi akan bereksi terhadap sinar
terang yang menyebabkan mereka mengerutkan dahi atau berkedip. Hal tersebut
memberikan bayi kemampuan untuk melakukan kontak mata dengan ibu mereka
selama disusui sehingga meningkatkan proses ikatan. Perkembangan Refleks

146
Pada masa bayi terlihat gerakan-gerakan spontan yng disebut refleks.
Refleks adalah gerakan-gerkan bayi yang bersifat otomatis dan tidak
terkoordinasi sebagai reaksi terhadap rangsangan tertentu serta memberi bayi
respon penyesuaian diri terhadap lingkungannya. Sepanjang kehidupannya,
kebanyakan refleks menghilang dan menyatu dengan gerakan yang relative
disengaja atau penuh arti. Pada saat anak menguasai kemampuan tersebut maka
ia sudah memiliki skill atau keterampilan. Refleks dan skiil disebut juga
kemampuan motoric (motoric abilities).
Scifert dan Hoffnung (1994) menyebutkan ada gerakan refleks yang
dimiliki anak bru lahir yitu sebagai berikut :
a. Refleks mengisap dan mencari
Refleks mencari terlihat ketika pipi bayi disentuh dan diusap dengan lembut,
maka ia langsung merespon dengan memalingkan kepalanya kearah pipi
yang disentuh. Refleks inilah membantu bayi menemukan payudara ibunya
sebagai sumber makanan. Refleks mencari dan mengisap akan hilang
menghilang setelah bayi berusia kira-kira 3 hingga 4 bulan, kemudian pada
usia 1 tahun refleks mengisap menyatu dan diperluas dengan aktifitas makan
yang disengaja.
b. Refleks moro (moro refleks)
Refleks moro adalah suatu respon tiba-tiba dari bayi yang baru lahir sebagai
akibat adanya suara atau gerakan yang mengejutkan. Refleks moro ini juga
merupakan suatu upaya mempertahankan hidup. Oleh karena itu refleks
tersebut merupakan hal yang normal bagi semua bayi yang baru lahir.
Respon ini akan menghilang ketika bayi mendekati usia 6 bulan.
c. Refleks menggenggam (Gasping reflex)
Refleks menggenggam terjadi ketika sesuatu menyentuh telapak tangan bayi,
dan bayi akan merespon dengan cara menggenggam dengan kuat. Refleks
menggenggam merupakan langkah awal bayi untuk lebih memudahkan
melakukan aktifitas menggenggam selanjutnya yang lebih disengaja. Refleks
ini akan berkurang pada bulan ketiga.

147
d. Kemampuan merangkak
Kemampuan ini diartikan sebagai keterampilan bergerak maju dengan
tangan dan kaki, sambil mengangkat badan dan dasar tempat menelungkup.
Kemampuan merangkak sibayi mulai bereksplorsi menjelajahi tempat
bermain dan rumahnya sambil memperkukuh otot-ototnya.
e. Kemampuan duduk
Kemampuan ini bertujuan untuk mendapatkan kebebasan bergerak bagi
kepala, tubuh dan kedua belah tangan. Kemampuan ini membuat bayi bias
memperhatikan

gerakan–gerakan

tangan

dan

jari-jari

sambil

memanipulasikan kepalanya.
f. Kemampuan berdiri dan berjalan
Tegak berdiri dan berjalan pada dua kaki itu merupakan keterampilan khas
manusiawi
2. Pola Tidur dan Bangun
Bayi yang baru lahir menghabiskan lebih banyak waktu untuk tidur.
Rata-rata bayi baru lahir tidur selama 16-17 jam sehari, walaupun ada beberapa
bayi yang rata-rata tidurnya lebih sedikit, yaitu sekitar 10 hingga 11 jam perhari,
dan ada pula yang lebih lama, yaitu sampai 21 jam perhari. Biasanya tidur akan
berkurang secara teratur setiap bulan.
Dikenali dua tahap tidur yaitu : pada tidur dlam dan pola tidur dangkal.
Rentang terjaga yang lebih lama diamati, mulai mengantuk hingga menangis
yakni pada tahap mengantuk, pada tahap terjaga tenang, tahap terjaga aktif dan
tahap menangis aktif.
3. Pola Makan dan Minum
Perkembangan fisik bayi tergantung pada makanan yang baik selama 2
tahun pertama . bayi membutuhkan makanan yang mengandung sejumlh protein,
kalori, vitamin, dan mineral. Bagi bayi usia 6 bulan pertama, ASI merupakan
sumber makanan dna energy yang utama karena ASI adalah susu yang bersih
dan dapat dicerna serta mengandung zat antibody bagi bayi. Setelah usia 6

148
bulan, secara berangsur-angsur bayi dapat diperkenalkan dengan makanan padat
seperti bubur susu, buah saring dan nasi tim saring.
4. Pola Buang air
Buang air yang terkendali atau terlatih merupakan suatu bentuk
keterampilan fisik dan motorik yang harus dicapai oleh bayi. Kemampuan untuk
mengendalikan buang airnya tergantung pada kematangan otot dan motivasi
yang dimiliki. Pengendalian buang air besar rata-rata dimulai pada usia 6 bulan,
dan kebiasaan pengendalian buang air besar terbentuk pada akhir masa bayi.
Sedangkan pengendalian buang air kecil dimulai pada usia 15 bulan hingga 16
bulan, namun belum sempurna.
5. Perekembangan Inteligensi
Sejak tahun pertama dari usia anak, fungsi inteligensi sudah mulai
tampak dalam tingkah lakunya, seperti dalam tingkah laku motoric dan
berbicara. Anak yang cerdas menunjukkan gerakn-gerakan yang lancer, serasi,
dan terkoordinasi. Berdasarkan perkembangan kognitif, menurut piaget, pada
usia ini bayi berada pada periode sensorimotorik. Bayi mengenal objek-objek
yang berada dilingkungannya melalui system penginderan (penglihatan dan
pendengaran) dan gerakan motoriknya.
6. Perkembangan Emosi
Emosi adalah perasaan tau efeksi yang melibatkan kombinasi antar
gejolak fisiologis dan perilaku yang tampak. Untuk dapat memahami secara
pasti mengenai kondisi emosi bayi bukanlah hal yang muda, sebab informasi
mengenai aspek emosi yang subjektif hanya dapat diperoleh dengan cara
intropeksi, sedangkan bayi masih sangat muda tidak dapat menggunakan cara
cara tersebut dengan baik. Beberapa tahapan perkembangan emosi pada bayi
secara umum adalah sebagai berikut :
a. Usia 2 bulan pertama
Kepekaan bayi meningkat dan telah mampu menemukan cata untuk
menentramkan dirinya sendiri. Pada usia ini tipikal emosinya ialah heran,
senang, kejijikan, dan kesukaran (disgust dan distress). Bayi pada usia ini

149
juga menunjukkkan minatnya yang meningkat terhadap berbagai orang dan
benda-benda disekitarnya
b. Usia 2-4 bulan
Bayi sudah mampu tersenyum dan menunjukkan kesenangannya terhadap
orangtua, terutama ibunya. Jika ia tidak menyukai suatu objek, ia akan
memalingkan muka dari objek tersebut dan menarik diri. Kesenangan dan
kemarahan adalah tipikal emosi yang paling sering muncul pada usia ini.
c. Usia 3-10 bulan
Anak-anak yang normal akan memainkan permainan yang sederhana, seperti
memberi dan menerima(give and take). Pada tahap ini, banyak anak mulai
menampakkan kesedihan dan ketakutan dalam penampilan emosional
mereka. Pada usia ini, emosi dasar akan muncul kepermukaan seperti,
marah, senang, jijik, sedih, terkejut, takut atau cemas.
d. Usia Tahun kedua
Pada usia ini selain menangis ketika dia lapar, anak sering kali mennutun
tangan ibunya ketempat penyimapanan makanan. Anak juga akan mulai
menampakkan tingkah laku dan emosi yang semakin canggih. Perasaan
ingin disayangi mulai muncul bersaamaan dengan perasaan malu dan harga
diri. Anak juga sering menunjukan sikap negativism.
7. Perkembangan Bahasa
Kemampuan dan kesiapan belajar bahasa pada manusai segera
mengalami perkembangan setelah kelahirannya. Menurut Havighurst (1984) ,
kemampuan menguasai bahasa dalam arti belajar membuat suara-suara yang
berarti dan berhubungan dengan orang lain melalui penggunaan suara-suara itu
merupakan salah stu tugas perkembangan yang harus dicapai pada masa bayi.
Pada tahun pertama bayi disebut msa permulaan yakni usia 6-12 bulan
disebut juga masa meraban. Masa meraban yaitu masa mengeluarkan bermacammacam suara
yang tidak berarti. Masa ini sebagai permainan, pelatihan alat-alat
suara: kerongkongan, mulut dan bibir. Pada masa ini anak sering mengulang
beberapa suku kata, seperti ba-ba, ma-ma, pa-pa.

150
B. Ciri-ciri masa Bayi
Ciri-ciri masa bayi yakni :
1. Masa bayi adalah masa dasar yang sesungguhnya
Masa bayi adalah dasar periode kehidupan yang sesungguhnya karena pada
saat ini banyak pola perilaku, sikap, dan pola ekspresi emosi terbentuk.
2. Masa bayi adalah masa dimana pertumbuhan dan perubahan berjalan pesat
Bayi berkembang pesat baik secara fisik maupun psikologis. Cepatnya
pertumbuhan, perubahan tidak hanya terjadi dalam penampilan tetapi juga
dalam kemampuan. Pertumbuhan dan perubahan intelektual berjalan sejajar
dengan pertumbuhan fisik. Tidak ada perubahan yang menonjol selain dalam
kemampuan untuk mengenali dan bereaksi kepada orng-orang dan objek
dalam ligkungan.
3. Masa bayi adalah masa berkurangnya ketergantungan
Berkurangnya ketergantungan pada orang lain merupakan efek dari pesatnya
perkembangan pengendalian tubuh yang memungkinkan bayi duduk, berdiri,
berjalan, dan menggerakkan benda-benda. Kemandirian juga meningkatkan
dengan

berkembangnya

kemampuan

bayi

untuk

mengomunikasikan

kebutuhan-kebutuhannya kepada orang lain.


4. Masa bayi adalah masa meningkatnya individualitas
Tidak dapat lagi semua bayi diharapkan tumbuh berdasarkan makanan yang
sama atau adanya jadwal makan atau tidur yang sama. Tidak dapat
menerapkan teknik-teknik latihan anak yang sama untuk semua bayi. Oleh
karena itu bayi diperlakukan sebagai individu.
5. Masa bayi adalah permulaan sosialisasi
Egosentris yaitu diri bayi yang muda belia akan cepat berubah dan bayi akan
mempunyai keinginan untuk menjadi bagian dari kelompok social. Hal itu
ditunjukan dengan memprotes jika dibiarkan sendiri selama beberapa waktu

151
dan dengan mencoba memperoleh perhatian dari orang-orang sekitar melalui
segala macam cara yang dilakukannya.
6. Masa bayi adalah permulaan berkembangnya penggolongan peran seks
Hampir sejak dilahirkan anak laki-laki diperlakuakn sebagai laki-laki dan anak
perempuan sebagai perempuan. Tekanan pada anak perempuan untuk bersikap
sesuai dengan jenis kelaminnya sejak masa bayi tidak terlampau kuat seperti
anak laki-laki, meskipun penggolongan peran seks merupakan bagian dari
awal pendidikan anak perempuan.

C. Fenomena adaptasi perkembangan bayi


Secara garis besar, perkembangan bayi dikelompokkan atas tiga bagian,
yakni:
a. Periode prenatal
b. Periode neonata
c. Periode babyhood

1. Fenomena adaptasi masa prenatal


a. Adaptasi masa prenatal
Usia
Gambaran perkembangan fisik
Bulan

Terjadinya proses pembentukan konsepsi. Embrio akan

pertama (0-4

membentuk lapisan luar dan dalam. Lapisan luar menjadi

minggu)

plasenta dan lapisan dalam menjadi janin. Lapisan dalam


terdiri dari tiga bagian yaitu lapisan terbagian terluar
menjadi syaraf dan kulit janin, lapisan tengah menjadi
tulang, tulang rawan, sistem sirkulasi ginjal dan seks.

152
Lapisan terdalam akan menjadi organ pernafasan dan
pencernaan janin.
Bulan kedua

Terjadinya proses pembentukkan tulnag punggung,

(4-8 bulan)

sistem syaraf, otak, jantung, rongga dada (minggu ke 5)


dan pembentukkan wajah, seperti hidung, bibir, lidah dan
gigi (minggu ke 7)

Bulan ke tiga

Pada bulan ketiga struktur tubuh janin semakin mirip

(8-12 bukan)

dengan tubuh bayi. Kini ibu mulai merasakan adanya


gerakan-gerakan

halus,

seperti

gerakan

salto,

membalikkan tubuh dan membuat kepala janin. Sxpresi


wajah mulai muncul (minggu ke 18 dan 20). Detak
jantung bayi berkisar antara 110-160 kali permenit.
Sementara itu, jari-jari tangan dan kaki sudah terbentuk
dengan sempurna.
Bulan

Bentuk kerangka janin semakin proporsional, seperti

keempat (12-

bentuk kaki yang lebih panjang dari tangan. Kini rambut

16 minggu)

dikepala bertambah tebal, lebat, dan mulai tumbuh bulubulu halus di mata. Berat
janin diperkirakan 100 gr. Usia
14 minggu, hampir seluruh otot besar janin mulai
merespon stimulus yang diperintahkan otak, seperti
menekuk lengan. Pergelangan tangan dan jari-jari telah
bisa menekuk dan mengepal. Janin sudah mampu
mendengarkan detak jantung ibu yang diikuti dengan
expresi wajah, gerakan posisi kepala dan membuka
mulut. Diperkirakan janin sekitar 16-18 cm

Bulan ke

Pada minggu ke 17 janin mulai mengisap jari jempol

lima (16-20
sebagai awal belajar ketrampilan makan. Kini kantong

minggu)

amnion semakin sempit sehingga ibu semakin sering


merasakan adanya gerakan janin. Pertumbuhan gigi susu

153
dan tunas-tunas gigi mulai berkembang.
Kebutuhan nutrisi bayi diperoleh dari cairan amnion.
Adapun cairan zat sampah akan diolah oleh ginjal.
Memasuki bulan ke 5, kegiatan dan gerakan janin
semakin teratur. Hal ini ditandai dengan waktu tidur dan
bangun janin yang makin terpola. Selama waktu tidur,
gerakan-gerakan bayi akan sangat jarang terjadi. Hampir
seluruh sistem tubuh janin mulai berjalan sesuai dengan
tugas dan fungsinya. Kini jantung dapat bekerja
sekalipun sangat terbatas. Jenis kelamin bayi sudah
diketahui. Kulit janin semakin tebal dan janin sudah
dapat mendnegarkan suara-suara luar, terutama suara
ibunya. Janin sudah mampu membedakan rasa pahit dan
manis.
Bukan ke

Kini janin sudah semakin mampu mendengarkan suara-

enam ( 20-24

suara aktivitas organ tubuh bagian dalam ibunya dan

minggu)

diperkuat

dengan

perkembangannya

fungsi

pendengarannya. Pertumbuhan sel-sel otak semakin baik.


Janin terus belajar bernafas. Koni kelopak mata janin
sudah berfungsi dengan baik sehingga bayi sudah bisa
membuka dan menutup kelopak matanya.
Bulan

Bentuk janin semakin berisi. Rambut-rambut halus

ketujuh (24-

semakin tampak disekujur tubuh. Jaringan kulit sudah

28 minggu)

dialiri pembuluh darah kapiler sehingga kulit tampak


berwarna kemerahan dan janin sudah mulai dapat
merasakan bayi. Kini gerakan-gerakan janin semakin
banyak sehingga dia selalu berpindah-pindah. Pada
keadaan normal kepala janin selalu berada dibawah
sehingga janin terkadang sudah mempersiapkan diri
untuk dilahirkan. Kebutuhan oksigen bayi disuplai

154
melalui tubuh ibu, yakni melalui aliran darah tali pusat.
Denyut janin akan lebih cepat ketika ibunya sedang
berbicara. Diperkirakan berat janin sekitar 2 kg dan
panjang 35 cm.
Bulan

Tubuh janin semakin besar sehingga ibu merasa sesak

kedelapan

atas gerakan bayi yang semakin terbatas. Struktur tubuh

(28-32

bayi semakin lengkap. Janin sudha mapu mengedipkan

minggu)

mata dan melihat cahaya luar. Panjang janin diperkirakan


sekitar 45 cm dengan berat rat-rata 2,75 kg. Sistem
pendengaran janin sudah semakin sempurna sehingga
semakin jelas mendengarkan suara-suara ibunya dan
lingkungan luar. Pada akhir bulan ke -8 kepala janin
berada dirongga panggul dan siap lahir

Bulan

Terjadi penambahan lemak sebagnyak 14 kali setiap

kesembilan

harinya. Usia 3 Minggu, janin bisa menjalankan fungsi

(32-36

organ tubuhnya, seperti sistem pencernaan. Kini usus

minggu)

janin dipenuhi mekonium (tinja awal). Posisi janin juga


sudah

siap

dilahirkan

karena

janin sudah

turun

menempati rongga panggul

b. Fenomena adaptasi psikologis masa bayi


Janin bukanlah penumpang pasif didalam rahim ibu karena sekalipun
berada didalam rahim, janin juga melakukan tugas-tugas fisiologis, seperti
bernafas, menendang, berputar, mengepal, cegukan dan mengisap jari.
Semua bentuk aktivitas ini membuktikan bahwa bayi pranatal merupakn
individu yang bergerak.
Pada usia 12 minggu kehamilan, janin menelan dan mengisap cairan
ketuban tempatnya mengapung. Cairan ketuban mengandung substansi yang
menghubungkan plasenta dari aliran darah ibu yang akan masuk kedalam
155
aliran darah janin. Penggabungan kedua substansi ini mengembangkan
sensor perasa dan penciuman yang memungkinkan adanya kontribusi
perkembangan organ untuk bernafas dan mencerna.
a) Adaptasi Pendengaran
Sensori kedua yang digunakan bayi sebelum dilahirkan maupun
sesudah dilahirkan ialah indera pendengaran. Janin merespon suara
melalui detak jantung dan getara-getaran suara ibunya. Keintiman bayi
dalam rahim merupakan fondasi utama hubungan orangtua dan anak.
Respon terhadap suara dan getaran ibunya dimulai pada 26 minggu
kehamilan dan terus meningkat hingga mencapai puncaknya pada usia 32
minggu kehamilan.
Kemampuan diskriminasi auditori berkembang dengan pesat
setelah kelahiran. Bagi janin yang mengalami kesulitan atau kurang
mampu menerima
mengalami

stimulus

gangguan

besar, kemungkinan

pendengaran

sehingga

janin

akan

tersebut

mengalami

keterlambatan dalam perkembangan bahasa.


b) Adaptasi sensor perasa dan penciuman
Sel perasa dan penciuman pada janin akan mulai matang pada usia
14 minggu kehamilan. Demikian juga organ yang berkaitan atau
mengontrol penciuman mengalami perkembangan dengan baik sebelum
lahir. Bayi telah mampu mencium dan merasa aroma yang dikonsumsi
ibunya. Rasa dan bau makanan yang dikonsumsi ibu ditransmisikan
kepada janin melalui cairan amniotic. Pemilihan aroma yang
menyenangkan dipelajari janin hingga menjelang hari pertama setelah
kelahiran.
c) Adaptasi belajar dan mengingat
Dugaan bahwa janin belajar dan mengingat telah dibuktikan
melalui percobaan terhadap bayi usia 3 hari. Dia lebih sering mengisap
puting ibunya yang mengaktifkan rekaman cerita yang biasa dibacakan
dengan keras oleh ibu 6 minggu sebelum kelahiran. Ibu yang sering

156
membacakan cerita dengan keras pada masa kehamilan akan lebih
mengaktifkan rekaman ingatan bayi dibandingkan dengan ibu yang sama
sekali tak pernah membacakan cerita pada masa kehamilan. Oleh dasar
inilah, dalam dunia kebidanan dianjurkan agar para ibu hamil aktif
memberikan rangsangan (sentuhan) psikologis.

c. Masalah-masalah yang mempengaruhi pada masa prenatal.


Karena lingkungan prenatal bayi adalah rahim ibunya maka faktorfaktor yang
mempengaruhi kehidupan bayi prenatal tidak terlepas dari
genetik, penyakit, usia ibu saat hamil, aktivitas fisik saat hamil, pengaruh
obat-obatan, narkoba, perilaku merokok, kondisi piskologis ibu dan
lingkungan fisik.
a)

Faktor genetik
Gen yang diwariskan orangtua kepada bayi memiliki pengaruh
kuat terhadap pertumbuhan dan perkmbangan bayi, apakah dia akan
menjadi tinggi atau pendek, langsing atau montok atau level tengah
diantara kondisi itu. Genetik akan menjadi dasar pertumbuhan yang
ersifat permanen dan perkembangannya dapat dirubah sebagai akibat
dari pengaruh lingkungan luar, seperti nutrisi, tempat tinggal,
kesehatan dan kesejahteraan umum. Sebagai contoh, perbedaan genetik
pada bentuk tubuh (tinggi dan berat tubuh) antara ras Asia dan Eropa
dengan ras Mongoloid yang di Asia, khususnya asia tenggara.

b)

Jenis penyakit
Jenis penyakit yangs ering tampak pada trimester kedua ialah
pengaruh regulasi metabolisme tubuh ibu, terutama pengidap diabetes.
Dampak buruk yang ditimbulkan ialah rendahnya kualitas kemampuan
kognitif bayi. Resiko kehamilan diabetes bisa ditekan tajam jika
melakukan pengujian diabetes yang diikuti diet yang dimonitor terus
menerus dan terkontrol. Sementara itu, penyakit yang terjadi pada
masa kehamilan ialah:

157

Penyakit yang berasal dari infeksi, seperti tyroid deficiencyyang


berefek terhadap prestasi kognitif janin

Rubella yang berdampak pada ketulian dan cacat jantung pada bayi

Taxoplasmosis yang berdampak pada kerusakan otak, kebutaan,


epilepsi, keguguran, lahir mati, ketulian dan kesulitan-kesulitan
belajar.

Pengaruh

virus,

seperti

HIV

berdampak

pada

kekuatan

pembentukan kepala kecil dan perkembangan syaraf yang lamban.


Pengaruh virus herpes simplex yang berdampak pada kebutaan dan


kematian

c)

Usia saat hamil


Usia ibu yang cukup tua untuk hamil pertama kali, usia 3540tahun biasanya sangat
rentan untuk menderita komplikasi diabetes,
tekanan darah tinggi, keguguran, kesehatan bayi yang semakin lemah,
bayi prematur, bayi meninggal saat dilahirkan, keterlambatan dalam
perkembangan tubuh bayi, cacat lahir atau down sindrome.

d)

Aktivitas fisik
Ibu hamil yang melakukan latihan fisik ringan biasanya tidak
akan membahayakan janin dalam kandungan ibu. Bahkan adanya
latihan fisik ringan secara rutin dapat mencegah terjadi sembelit,
meningkatkan pernafasan, peredaran darah, melenturkan otot dan
membuat kulit lebih elastis. Semua ini memberi kontribusi pada
kehamilan yang lebih nyaman dan proses persalinan lancar. ACOG
(American collage on obstetric) merekomendasikan agar ibu hamil
senantiasa melakukan latihan fisik secara rutin, tidak mendadak, tidak
memaksa diri dan tidak meningkatkan detak jantung diatas 150.
e)

Asupan dan kualitas Nutrisi

158
Seorang wanita hamil biasanya membutuhkan tambahan 300-500
kalori sehari, termasuk protein extra. Mereka yang berat badannya
bertambah diatas rata-rata 26 poun kecil kemingkinan melahirkan bayi
dengan kekurangan berat yang membahayakan. Namun berat badan
bayi yang dikehendaki bergantung pada faktor individu seperti berat
dan tinggi sebelum melahirkan. Bayi yang mendapatkan nutrisi baik
akan mempercepat pertumbuhan fisik dan psikologisnya untuk
memasuki fase berikutnya. Nutris makanan dan perhatian yang baik
akan membuat anak menjadi lebih tinggi dan lebih berat dibandingkan
dengan anak yang tidak mendapatkan perlakuan demikian. Secara
seksual mereka yang memperoleh nutrisi baik akan lebih cepat matang
pada usia mudanya.
Ibu hamil yang menderita malnutrisi, tetapi mengkonsumsi
makan suplemen cenderung akan memiliki bayi yang lebih besar,
sehat, dan aktif. Akan tetapi dalam jumlah yang berlebihan beberapa
vitamin (termasuk A, B, C, D, dan K) dapat berbahaya. Dampak buruk
kekurangan nutrisi bagi bayi dari ibu yang menderita kekurangan
nutrsisi adalah terhambatnya pertumbuhan dan perkembangan tubuh
dan otak bayi dan meningkatkan gangguan psikiatrik, seperti resiko
dari kelainan kepribadian anti sosial dan gangguan schizipherenia.
f)

Penyalahgunaan obat-obatan dan narkoba


Secara praktis semua yang dikonsumsi ibu akan mengalir ke
uterus (sistem peredaran darah janin). Obat bisa menyebrangi plasenta
sebagaiman yang dilakukan oksigen, karbondioksida atau air.
Kerentanan terbesar terjadi pada bulan pertama kehamilan saat
perkembangan berlangsung pesat. Semula diduga plasenta melindungi
janin pada pengaruh obat-obatan yang dikonsumsi ibu selama hamil
tidak selalu muncul seketika. Walaupun demikian American of
Pediatric (AAP) mencatat bahwa tidak ada obat yang diresepkan bagi
wanita hamil kecuali apabila obat itu sangat esensial bagi kesehatan ibu

159
dan bayinya. Ibu hamil seharusnya tidak mengkonsumsi obat “warung”
tanpa konsultasi ke dokter.
Dampak buruk yang ditimbulkan dari penggunaan obat-obatan
terjadap janin ialah:

Kelahiran prematur, keguguran atau kematian bayi

Bayi perempuan, rentan terkena penyakit kanker servix dan kanker


payudara

Bayi laki-laki, akan rentan terkena penyakit kanker zakat dan


keterlambatan perkembangan testis dan fungsi sperma.

Sangat rentan terkana tumor genital.


Sementara dampak buruk terhadap janin dari ibu hamil yang

kecanduan narkoba adalah:


Rentan terhadap kelahiran prematur, tidak bisa tenang, sensitif,


sering gemetar atau gerakan tidak terkontrol, sering demam,
muntah-muntah, kesulitan bernafas.

Lebih sering menangis, kurang responsif dan cenderung menjadi


anak yang selalu waspada.

Menunjukan sindrom withdrawl akut dan sulit tidur

Gangguan psikomotorik.

Bobot tubuh lebih ringan dan pendek,sulit beradaptasi, prestasi


belajar yang rendah (G.Wilson, dalam Papalia, 2008).


g)

Sulit bersosialisasi dengan orang lain (Householder, dkk, 1982).

Perilaku Ibu yang Merokok


Penggunaan
menyebabkan

tembakau
keguguran,

selama

kematian

masa
janin,

kehamilan
perkembangan

bisa
dan

pertumbuhan janin yabg terlambat, keterbelakangan mental dan


masalah-masalah kognitif dan perilaku jangka panjang (Martin, dkk,
2002).Biasanya wanita yang merokok selama hamil cenderung
meneruskan perilaku merokok hingga melahirkan.Sulit bagi ibu untuk
memisahkan antara perilakunya dengan perkembangan janinnya.\

160
Dampak buruk yang di timbulkan bagi bayi dari ibu yang
merokok ialah bayi dilahirkan dari ibu yang merokok cenderung:

Memiliki bobot tubuh yang lebih ringan dan lebih pendek.

Sering mengalami gangguan pernafasan (Papalia, 2008).

Rentan terkena penyakit kanker.

Memili masalah dan gangguan perut (Sondergaard, 2001).

Memiliki perhatian yang buruk ,hiperaktif, mudah mengalami rasa


cemas (Papalia, 2008).

Memiliki masalah belajar ,perilaku,bahasa dan perceptual motorik.

Memiliki IQ lebih rendah dan masalah neurologi (Milberfer, dkk,


1996, Naeye, dkk, 1984;Weitzman, dkk, 1992).

h)

Promblem Kondisi Psikologis


Kondisi psikologis yang berkaitan dengan kehidupan janin dalam
rahim ialah kehidupan penuh tekanan (stressfull) dan perasaan ibu.
Kondisi kerja yang penuh tekanan, kelelahan dalam bekerja, dan jam
kerja yang panjang bagi ibu hamil dapat menyebabkan kelahiran
prematur (Luke, 1995), berat badan di bawah rata-rata, hiperaktif dan
mudah marah, aktifnya sistem kelenjar endokrin yang memengaruhi
perkembangan otak bayi, memungkinkan adanya perilaku menyimpang
dan perubahan karakter bayi (Deepak Chopra, dalam Piter dan Namora,
2010).
Adapun yang berhubungan dengan perasaan ibu ialah adanya
kehidupan emosional yang tidak meyenangkan yang di sertai dorongan
pribadi dan sosial ,seperti konflik, tekanan batin, frustasi,kecemasan,
sensitivitas, dan sebagainya.Semua konflik emosional ibu hamil akan
berdampak pada kehidupan psikologis janin yang dikandung.
Misalnya, anak yang dilahirkan oleh ibu hamil akan dirundung
perasaan sedih kemungkinan memiliki kehidupan psikologis mudah
putus asa, kurang percaya diri,penakut,sulit bersosialisasi,dan lambat
dalam perkembangan bicara.

i)

Promblem Lingkungan Fisik

161
Bahaya lingkungan yang ada tidak memiliki resiko yang sama
bagi semua janin. Bahan kimia, radiasi, panas yang tinggi, kelembapan
atau ancaman kehidupan modren lainnya dapat menyebabkan bayi
pranatal (Pappalia, 2008). Wanita yang bekerja pada perusahaan chip
semikonduktor yang mengunakan bahan kimia memiliki resiko tingkat
keguguran dua kali lebih tinggi dibandingkan dengan para pekerja
wanita yang tidak bersinggungan dengan bahan kimia.
Demikian pula, pengaruh radiasi diduga turut menyebabkan
mutasi genetik, seperti terpaparnya bagian dalam uterus yang berkaitan
dengan resiko keterbelakangan mental, ukuran kepala yang lebih kecil
dari normalnya, malfungsi kromosom, down syndrome, epilepsi,
prestasi belajar yang rendah, IQ rendah. Periode krisis ini sering terjadi
antara minggu ke-8 hingga 15 setelah pembuahan (Yamazaki dan
Schull, 1990).
Anak-anak yang terpapar logam berat pada masa prenatal akan
memiliki tingkat resiko terkena penyakit pada masa kanak-kanak yang
lebih tinngi dan memiliki kecerdasan IQ yang lebih rendah
dibandingkan dengan anak-anak yang tidak terpapar logam berat
(Lewis, ddk, 1992).
j)

Bahaya Fisik pada Masa Prenatal


Menurut hurlock(1980), beberapa bahaya fisik yang mungkin
terjadi pada pranatal ialah:

Kematiaan zigor, yang berasal dari ketidak siapan dinding uterin


untuk menerima zigot, atau zigot yang kelaparan dan lemahnya
sistem pertahanan dari zigot;

Keguguran dan ketidak teraturan perkembangan embrio sebagai


akibat kekurangan gizi, vitamin, gangguan kelenjar, pneumonia,
diabetes, embrio yang keluar dari uterin;

Hambatan pada perkembangan otak;

162

Kematian

janin,

ketidakteraturan
perkembangan

lahir

prematur,

perkembangan
tubuh

janin,

komplikasi
embrio,

cacat

mental,

melahirkan,
keterlambatan
epilepsi

dan

cerebralpalsy;

Cacat fisik yang ditandai cacat pembentukan mata, telinga,


kelainan jantung bawaan dan kelahiran prematur;

Gangguan endokrin dan ketidakteraturan perkembangan pada


embrio dan fetus, seperti down syndrome dan hydrocephalus,

Keguguran dan kerusakan genetik sebagai akibat bekerja pada


tempat yang banyak mengandung bahan kimia;


k)

Malnutrisi ibu berdampak pada perkembangan janin;

Bahaya Psikologis pada Masa Prenata;


Bahaya-bahaya psikologis yang mungkin akan terjadi pasa fase
prenatal ialah:

Kepribadian dan kondisi emosi ibu, seperti ibu yang berperilaku


tempramental, stres, frustasi dan depresi.

Sikap ibu tidak menghendaki kehadiran anak.

Sikap penolakan keluarga atau lingkungan sekitarnya.

Ibu yang mengalami kekerasan fisik atau seksual.

Ibu yang memiliki pengalaman traumatis, seperti akibat konflik


militer atau peperangan etnis.

Ibu yang memiliki kepribadian, seperti histeria.

Latar belakang keluarga yang memiliki ganguan skizophrenia.

2. Fenomena adaptasi masa neonatal


Secara umum masa bayi baru lahir (neonatal) dikolompokkan pada dua
periode:
o periode partunate, yang dimulai saat kelahiran sampai 15 dan 30 menit
setelah kelahiran dan
o periode neonate, yakni dimulai dari pemotongan dan mengikat tali pusar
sampai sekitar akhir minggu kedua dari kehidupan pasca matur. Oleh karena

163
itu, masa neonatal merupakan periode yang singkat dari semua priode
perkembangan manusia
Pada masa bayi neonatal terjadi proses penyesuaian diri yang bersifat
radikal, yakni perlahian dari lingkungan dalam ke lingkungan luar. Pada masa
bayi neonatl terjadi penghemntian perkembangan untuk sementara waktu
sehingga periode ini dianggap sebagai periode yang paling berbahaya, terutama
meninggal akibat ketidakmampuan bayi menyesuaikan diri dalam lingkungan
baru. Proses adaptasi yang dilakukan bayi neonat ialan

Adaptasi pada perubahan suhu, dari suhu rahim berkisar 100 F atau 37 C ke
suhu diluar berkisar 16-21 C.

Adaptasi pada pernafasan, yaitu ketika tali pusar diputus maka bayi harus
bernafas sendiri

Adaptasi pada pola menghisap dan menelan, yaitu bayi sudah tidak lagi
mendaptkan makanan melalui tali pusar tetapi menggunakan cara
menghisap dan menelan dan

Adaptasi sistem pembuangan

a. Fenomena adaptasi fisologis bayi neonatal


Merujuk pada prinsip cefalokaudal, yakni prinsip pertumbuhan
bergerak dari ketas kepala, makan pertumbuhan yang sangat cepat sebelum
lahir hingga pasca natal ialah bagian otak dan kepala. Besar kepala bayi yang
belum lahir tidka proporsional. Kepala akan menjadi proporsional seDiiringi dengan
pertumbuhan tinggi dan perkembangan tubuh bagian
bawah (Papilia, 2008). Ukuran kepala bayi kira-kira ¼ panjang tubuhnya.
Daerah tengkorak dan mata dibandingkan dengan ukurannya akan terlihat
lebih besar. Namun, ukuran dagu, mulut dan hidung sangat kecil. Ukuran
mata hampir sempurna, sementara leher hampir tidak terlihat. Bentuk bahu
bayi terlihat sempit dengan perut terlihat buncit. Ukuran lengan dan tungkai
sangat pendek dibandingkan kepala dan badan. Demikian juga dengan
ukuran tangan dan kaki bayi yang sangat kecil (Hurlock, 1980).

164
Terjadi ketidakseimbangan fungsi fisiologis pada saat bayi tidur. Hal
ini terlihat dari irama tidur bayi yang terputus-putus dan berlangsung singkat
yakni setiap 2-3 jam. Pada malam hari saat terjaga lebih sedikit dan lebih
singkat dibandingkan dengan siang hari. Tangisan saat lahir yang memompa
paru-paru bayi ( 40-50 gerakan/menit) dianggap sebagai awal penggunaan
pernapasan diikuti dengan denyut jantung awal kelahiran yang lebih cepat,
karena jantung bayi lebih kecil, daripada pembuluh nadi. Bila gerakan tubuh
bayi dibatasi dengan kain pembungkus atau selimut, denyut jantung lebih
stabil dan bayi merasa lebih tenang.
Irama rasa lapar bayi neonatal belum berkembang baik hingga
beberapa minggu setelah lahir. Tuntutan lapar bayi tidak teratur, tidak hanya
waktu antara makan, tetapi juga jumlah makanan yang akan dibutuhkannya.
System pembuangan kotoran mulai berlangsung dengan baik. Bayi akan
sering buang air saat terjaga, tenang atau beberapa jam setelah makan.
Sementara itu, pertumbuhan dan pergerakan otot-otot bayi terlihat
kecil, halus dan tidak terkendali. Pada saat dilahirkan hanya sedikit
perkembangan otot leher dan lengan. Tulang-tulang dan otot-otot terlihat
lentur, lunak dan gampang retak. Kulit dan daging sangat lastis dan gampang
infeksi. Mata bayi berwarna keabu-abuan, tetapi lambat laun akan berwarna
menetap.

b. Fenomena Adaptasi Psikologis Bayi Neonatal


Menrujuk pada prinsip cephalocaudal, awal perkembangan bayi
neonatal ialah perkembangan otak yang pada gilirannya akan mempengaruhi
perkembangan psikologis, seperti perkembangan intelektual, sensoris,
motoric

(Papalia,

2008),

kemampuan

bayi

menerima

stimulus,

mengekspresikan emosinya, seperti rasa takut, menangis, senang, atau


merasakan orang lain ketika memberikan pemenuhan kebutuhannya
(Hurlock, 1980).

165
c. Masalah-masalah yang terjadi pada masa neonatal
Menurut Hurlock dalam buku pendidikan Psikologi Bidan beberapa
factor yang turut serta mempengaruhi kehidupan bayi neonatal ialah :

Lingkungan prenatal, yaitu pada waktu dilingkungan prenatal tidak


dirawat oleh ibunya sehingga lingkungan pascanatal berdampak buruk
pada perkembangan berikutnya.

Jenis persalina, yaitu mudah atau sulitnya persalinan yang akan


berdampak pada kemampuan bayi untuk melakukan penyesuaian diri
saat pascanatal.

Pengalaman yang berkaitan dengan persalinan

Lamanya periode kehamilan

Sikap orang tua, seperti sikap menyenangkan orangtu yang


memperlakukan bayi sebagai individu berharga akan mendorong bayi
lebih mudah menyesuaikan diri

d. Kondisi yang mempengaruhi penyesuaian kehidupan postnatal


Banyak kondisi yang mempengaruhi keberhasilan bayi untuk
menyesuaikan diri dengan kehidupan postnatal. Kondisi terpenting
antaralain seperti yang ditunjukkan oleh riset-riset persalinan dan
pengalaman yang berkaitan dengan persalinan, lamanya periode kehamilan,
serta sikap orang tua dan perawatan postnatal.
1) Lingkungan prenatal
Kondisi pertama yang mempengaruhi jenis penyesuaian diri yang
dilakuakukan bayi pada kehidupan postnatal adalah jenis lingkungan
prenatal yang dialaminya. Lingkungan prenatal yang sehat akan
memberikan penyesuaian diri yang baik pada kehidupan postnatal..
Terdapat banyak macam gangguan didalam Rahim yng
menyebabkan bayi terpaksa lahir (premature), misalnya perawatn ibu
yang kurang baik selama kehamilan yang disebabkan kondisi-kondisi
yang kurang menyenangkan sehingga mengganggu perkembangan
janin didalam Rahim dan akhirnya

166

menyebabkan komplikasi
persalinan. Selain itu, tekanan yang diaalami ibu dapt menyebabkan
janin menjadi hiperaktif selama bulan-bulan terkhir kehamiln dan
kondisi ini cendrung stbil setelah lahir yang gejalanya dapat terlihat
seperti kesulitan makan, gagal menambah berat badan, sush tidur,
sensitive, cepat terganggu dan kodisi lain yang mebuat penyesuian
kehidupan postnatal menjadi sulit.
2) Jenis Persalinan
Bayi dengan persalinan normal biasanya lebih cepat dan lebih
berhasil meneysuaikan diri pada lingkungan postnatal daripada bayi
yng persalinannya cukup sulit, sehingga harus menggunakan alat atau
dilakukan operasi caesaria. Bayi yang lahir dengan SC cenderung
menjadi bayi pendiam, tidak banyak menangis dibandingkan dengan
yang lahir secara spontan atau dengan dengan bntuan alat, selain itu
bayi juga terlihat lebih lesu dan reaktivitasnya menurun.
3) Pengalaman yang berhubungan dengan persalinan
Ada dua pengalaman yang berpengaruh besar pada penyesuaian
postnatal yaitu seberapa jauh ibu berpengaruh oleh obat-obatn selama
proses persalinan menunjukkan selama proses persalinan dan mudah
atau sulitnya bayi bernapas. Bayi yang ibunya harus banyak minum
obat selama proses persalinan menunjukkan perilaku yang kurang
teratur dan tampak mengantuk selama tiga hari atau lebih stelah
melahirkan. Hal ini tidak ditunjukkan pada mereka yang tidak
mengkonsumsi obat atau tidak menerima obat-obatan sama sekali .
4) Lamanya Periode Kehamilan
Bayi postmatur biasanya lebih cepat dan lebih berhasil
menyesuaikan dengan lingkungan postnatal daripada yang dilahirkan
tidak cukup bulan kecuali jika terjadi kerusakan pada persalinan. Bayibayi yang
belum cukup umur biasanya mengalami komplikasi dalam
menyesuaikan dengan lingkungan postnatal, dan ini dapat sangat
mempengaruhi penyesuain dimasa mendatang
5) Sikap Orang tua

167
Bila orang tua kurang menyenangkan, apapun alasannya, akan
tercermin dalam perlakuan terhadap bayi yang nantinya dapat
menghalangi keberhasilan penyesuaian daripada kehidupan postnatal.
Sebaiknya orangtua yang sikapnya menyenangkan
6) Sikap postnatal
Secara keseluruhan mutu perawatan postnatal amt penting dalam
menentukan jenis penyesuaian diri yang akan dilakukan bayi, namun
ada tiga aspek yang terpenting yakni

Banyaknya perhatian yang diperoleh bayi untuk meyakinkan


bahwa kebutuhannyaakan dipenuhi dalam waktu relative cept,
serta bnyak rasangsangan yang diperoleh dari waktu kewaktu
sejak dilahirkan dan derajat kepercayaan orang tua, terutama ibu
dalam memenuhi kebutuhan bayi.

Jenis dan banyaknya rangsangan yang diberikan

Derajat kepercayaan orang tua terutama para ibu dalam


menjalankan tugas sebagai orang tua yang kurang yakin pada
kemampuan mereka untuk merawat bayi-bayi mereka setelah
keluar dari rumah sakit, terutama terhadap bayi pertama atau
belum cukup umur ataupun bayi yang mengalami cacat fisik.

e. Jenis perawatan pascanatal.


Bahaya fisik dan Psikologis pada bayi Neonatal terkadang ada yang
bersifat sementara, tetapi ada pula yang terus mempengaruhipola kehidupan
anak tersebut. Bahaya fisik yang paling parah ialah lingkungan prenatal yang
tidak baik, persalinan yang sulit dan kompleks, kelahiran kembar, postmatur,
prematur dan kematian bayi.
Adapun bahaya-bahaya psikologis yang akan mempengaruhi pola
kehidupan bayi pada fase perkembangan berikutnya ialah :

Bekaitan dengan adanya paradigm atau kepercayaan mitos dan


masyarakat mengenai efek kelahiran pada perkembangan bayi.

168

Ketidakberdayaan bayi neonatal yang sering membuat para orang tua


ketakutan, terutama pasangan muda.

Sikap individualitas bayi sebagai akibat kegelisahan orangtua.

Terhentinya perkembangan bayi untuk sementara waktu sebagai awal


proses penyesuaian diri.

Kurangnya penerimaaan rangsangan, terutama bagi bayi-bayi yang


selalu dalam perawatan rumah sakit.

Dampak buruk kemurungan orangtua atas kondisi fisik dan psikologis


anaknya.

Sikap kurang menyenangkan dari orang-orang sekitarnya baik dai


anggota keluarga atau anggota masyarakat.

3. Fenomena adaptasi masa babyhood


Tugas-tugas perkembangan pada masa babyhood sangat berat, tetapi
kondisi ini harus dilalui sebagai dasar menuju masa kanak-kanak. Jika bayi bisa
menyelesaikan dengan baik, kemungkinan besar dia akan merasa bahagia.
Sebaliknya jika uslit atau tidak bisa menyesuaikan diri, kemungkinana
perkembangan fisik, psikologis, social dan spiritual mereka akan lamban
memasuki periode berikutnya.
a. Fenomena Adaptasi Fisiologis babyhood
Beberapa perkembangan fisik yang penting untuk dipelajari ialah
pertumbuhan dan perkembangan yang terjadi berbeda-beda. Meskipun
secara umum perkembangan bayi tampak memiliki kesamaan dan
perbedaan, tetapi perkembangan fisik memiliki ciri khas tersendiri, seperti
berat badan, tinggi badan, proporsi fisik, pertumbuhan tulang, otot, lemak
dan pada

bagian tubuh atau proporsi

tubuh, pertumbuhan gigi,

perkembangan syaraf, organ perasa dan mulai berfungsinya berbagai


gerakan reflek bayi.
1) Adaptasi pengendalian Otot pada bayi
Dalam keadaan tidur, tubuh bayi mengalami gerakn-gerakan acak
seperti kepala, badan, tangan dan juga kaki. Gerakan ini akan

169
terkoordinasi jika dilakukan pengendalian otot yang berhubungan dengan
kematangan dan factor belajar. Pengendalian otot banyak terjadi
dikepala, mata, bibir, badan, lengan, dan daerah tungkai.
2) Adaptasi pertumbuhan Fisik
Pada pertumbuhan bayi baik laki-laki maupun perempuan adalah
sama. Namun, pada bagian tertentu terdapat perbedaan yang menonjol.
Misalnya, selama tahun pertama terdapat sedikit perbedaan dalam tinggi
dan berat tubuh antra bayi kulit hitam dan kulit putih dari tingkat
ekonomi yang sama. Perbedaanya tampak dalam tahun kedua. Anak kulit
hitam umumnya tumbuh lebih kesamping daripada anak kulit putih.
Juga terdapat perbedaan dalam ukuran tubuh bayi dari tingkat social
ekonomi yang berlainan. Bayi yang orangtuanya dari tingkat social
ekonomi rendah cenderung lebih kecil baik dalam berat maupun tinggi
daripada bayi yang orangtuanya berasal dari tingkat social ekonomi yang
lebih tinggi. Bentuk tubuh mulai tampak dalam tahun kedua yang
menyebabkan adanya perbedaan dalam tinggi dan berat.
Tahap-tahap perkembangan Fisik Bayi menurut Usia adalah:
a)

1 bulan
Bayi sudah mampu melakukan gerakan reflex, seperti membuka
mulut, mencari putting susu ibu, mengisap, menelan. Bila
memegang sesuatu bayi selalu memegangnya denga cara
menggenggam.

b)

2 bulan
Bayi sudah mampu melakuakn gerakan motoric kekeanan dan
kekiri mengikuti gerakan benda yang terletak dekat mata. Bayi
sudah mampu memegang benda yang diberikan untuk beberapa
saat, lalu melepaskannya. Bayi sudah mampu meminta perhatian
dengan gerakn-gerakan lengan dan kaki. Bayi senang mengisap
setiap benda yang dipegang.

c)

3 bulan
Bayi sudah mampu mengangkat kepala dan tubuhnya jika
diletakkan pada possi tengkurap. Bayi senang memegang mainan

170
dengan kedua tangannya sembari melihat kesana kemari dan
berusaha untuk mencari suara-suara atau music yang didengarnya.
Bayi telah mampu duduk untuk sementara waktu jika ditompang.
d)

4 bulan
Bayi sudah mampu memegang erat benda-benda yang diberikan
kepadanya. Memasukan benda-benda kedalam mulut merupakan
ciri khas rasa ingin tahu bayi terhadap stimulus-stimulus luar. Jika
bayi diangkat dalam posisi berdiri, kaki bayi akan menjejak-jejak.

e)

5 bulan
Bayi sudah mampu memberiakan respon terhadap kondisi
lingkungan sekitarnya. Bayi akan berhenti menangis mendengar
suara ibunya.

f)

6 bulan
Bayi sudah bias memberikan respon berbalik posisi, seperti dari
posisis terlentang menjadi posisi tengkurap ataupun sebaliknya.
Bayi

telah

mampu

didudukkan

dengan

ditopang.

Pada

perkembangannya diusia ini bayi senang menjatuhkan barang atau


benda yang ada disekitarnya dan meminta saudaranya untuk
mengambilnya. Kosakata dan perkembangan motoric pada kaki
bayi smeakin berkurang.
g)

7 bulan
Bayi sudah mampu mengangkat badan dengan tangan dan lututnya.
Mampu untuk menggeserkan badan kebelakang (mundur) atau
kedepan (maju), senang mengambil dan memegang benda-benda
kecil.

h)

8 bulan
Bayi sudah mampu merangkak, duduk tanpa bantuan orang lain,
mengangkat badan menggunakan bantuan books atau kursi hingga
berada pada posisi berdiri. Bayi senang bermain dnegan botol
minumannya. Respon tidak suka dari tondakananya mendorong
atau membuang benda yang tidak disukainya.

i)
9 bulan

171
Bayi dapat berdiri untuk esemntara disat tangannya dipegangi dan
mampu memasukan jari-jari kedalam lubang-lubang. Bayi mengerti
satu atau dua kata dan berekasi jika diperintahkan.
j)

10 bulan
Bayi sudah mampu duduk snediri tanpa bantuan orang lain.
Merangkak dengan baik dengan senangan naik kursi atau tangga
dirumah. Bayi belajar jalan dibantu orang dewasa.

k)

11 bulan
Bayi sudah mampu berdiri tanpa bantuan oranglain. Bayi mulai
belajar berjalan denga dipegangi. Bayi telah mampu mengubah
posisi dudukdan berdiri tanpa bantuan. Bayi mampu memegang
benda-benda kecil dengan ibu jari.

l)

12 bulan
Bayi sudah mulai banyak berjalan meskipun langkah-langkahbelum
stabil. Namun, terkadang pada sebagian bayi yang masih lebih
senang merangkak. Bayi sudah mulai belajar membuka pakaiannya
dan mulai belajar memegang pensil dan kapur untuk membuat
coretan.

3) Adaptasi pada fungsi Fisiologis


Bayi sangat berbeda dalam penampilan dan fungsi fisiologisnya
pada saat dilahirkan. Susunan saraf otonom belum berkembang saat
dilahirkan sehingga bayi sulit dipertahankan kesembangan (homeostatis).
Tangisan bayi merupakan awal pemopaan paru-parudan pernapasan.
Denyut jantung bayi lebih cepat daripada orang dewasa dikarenakan
ukuran jantung bayi lebih kecil daripada pembuluh nadi.
4) Adaptasi pada pola tidur
Bayi yang baru lahir biasanya tidur 16-17 jam sehari. Pada usia 4
bulan, bayi mendekati pola tidur orang dewasa. Aktivitas tidur pada
masa bayi seringkali ditandai dengan gerakan bola mata yang tidak
teratur saat mata mereka tertutup. Aktifitas ini disebut REM Slip .

172
tingginya presentasi tidur REM bayi merupakan alat rangsangan yang
bias menningkatkan perkembangan otak.
5) Adaptasi Pola Makan
Sejak kelahiran hingga usia 4-5 bulan, semua pola makan bayi
adalah dengan cara menghisap dan menelan. Olehkarena itu jenis
makanan bayi harus cair. Umunya pola mengunyak baru muncul pada
perkembangan menggigit.
6) Adaptasi Buang Air
Toilet training (latihan Buang air) adaalah suatu keterampil;an fisik
motoric yang umumnya dicapai pada usia 3 tahun. Pengendalian buang
air besar terbentuk pada akhir masa bayi. Tetapi periode ini belum
sempurna hingga akhir masa bayi sehingga bayi masih sering ngompol.
Adanya latihan ini memberikan kontribusi psikologis pada bayi berkaitan
dengan pengendalian dan pengajaran disiplin.
7) Adaptasi Sensoris
Ketika bagian pipi didekat mulut seoramng bayi baru lahir disentuh,
dia akan bereaksi dengan mencoba mencariputing. Ini merupakan isyarat
awal dari reflex pada perkembangan sensoris bayi. Menurut Haith (1986)
bayi akan lebih peka terhadap aroma manis ketimbnag rasa pahit.
Instrumen penglihatan bayi sngat sempit dan akan berkembang dua kali
lipat lebih luas pada usia 2-10 minggu.
8) Adaptasi Motorik.
Control kepala merupakan adaptasi motoric pertama bagi bayi.
Tahap-tahap perkembangan Motorik Bayi yakni :
a)

Usia 0-3 minggu


Menyusu, gerakan reflex memegang dan menangis, mengakat kepala
dan bahu atau tengkurap

b) Usia 4-6 minggu


Menoleh kekanan atau kiri dan mulai tersenyum.
c) 3 bulan
Mengakat kepala dn bhu bil tengkurp
d) 4 buln

173
Menguasai gerakan tangan (dua tangan serentak). Menaruh benda
dan menoleh kearah suara.
e) 5 bulan
Tengkurap sendiri, meraih benda jauh, mengoceh
f) 6 bulan
Duduk dengan sandaran, mengambila mainan dari meja, menepukmenepuk, mengoyangkan,
tau mengoceh
g) 7 buln
Duduk sendiri, mencoba merangkak.dapat makan biscuit dan
mengucapkan suku kata tunggal.
h) 8 bulan
Merangkak dan memindahkan mainan ketangan yang lain.

i) 9 bulan
Berdiri sambil berpegngan, menarik badan keatas, meniru nada dan
suara yang didengar
j) 10 bulan
Berjalan sambil berpegangan, bis menjepit dengan ibu jari dan bisa
mengucapkan suku kata ganda
k) 12 bulan
Menarik badan keatas hingga berdiri dan menhan badan lagi,
bertepuk tangan dapat menunjukkan keinginan dengan menangis.
Bisa mengucapakan mama dengan jelas.
9) Adaptasi Terhadap gerakan Refleks
Bayi yang dilahirkan telah memiliki gerakan-gerakan reflex sebagai
dasar tindakannya. Sifat gerakan reflex bayi terbagi dalam gerak
permanen (reflex urat Achilles) dan tidak permanenyang akan hilang
seiring bertambah usia. Gerakan ini disebut gerakan menusu. Bentuk
gerakan reflex menusu ialah reflex moro (reflex mengembangkan), reflex
mencium dan menghisap ( rooting reflex), reflek genggam (refleks

174
Darwin )dan refleks Babinski ( gerakan refleks akibat rangsangan pada
telapak kaki).

b. Fenomena Psikologis Babyhood


1) Adaptasi Perkembangan kognitif
Bayi merupakana makhluk kosong yang harus diisi dengan cara-cara
yang tepat dan disesuaikan dengan tingkat kecerdasannya. Bayi akan
lebih cepat mengetahui sesuatu melalui penjelasan sensorik, diikuti
kemampuan koordinasi dan gerak-gerakan otot, kemudian diarahkan
kepada pengertian dan penyusunan kata “apa. “
Menurut teori Piaget dalam buku pendidiakan psikologi untuk
bidan, perkembangan kognitif masa bayi berlangsung dari bayi lahir
hingga

usia

tahun,

meliputi

kemajuan

dan

kemampuan

mengorganisasikan dan mengoordinasikan sesuai yang diterima melalui


gerakan fisik. Tahap ini memiliki 6 subtahap yakni :
a)

Tahap gerakkan refleks (0-1 bulan)


Tahap awal dari perkembangan sensori motoric adalah periode
refleks. Ini berkembang sejak bayi lahir sampai sekitar berumur 1
bulan. Pada periode ini tingkah laku bayi kebanyakan masih bersifat
gerakan refleks, spontan, tidak sengaja, dan tak terbedakan.
Tindakan bayi berdasarkan pada rangsangan apa yang diterimanya
dari luar yang ditanggapi secara refleks.

b) Tahap Kebiasaan (umur 1-4 bulan)


Pada periode ini, bayi yang mulai membentuk kebiasaan-kebiasaan
pertama, yakni mencoba-coba dan mengulang-ulang suatu tindakan.
Gerakan refleks diasimilasikan dengan suatu skema yang telah
dimiliki

dan menjadi semacam kebiasaan yang menghasilkan

sesuatu. Bayi mulai membedakan benda-benda dan melakukan


diferensiasi atas benda yang dikenal atau dipegangnya. Koordinasi
tindakan bayi mulai berkembang diikuti penggunaan mata dan
telinga. Bayi mulai belajar mengikuti benda yang bergerak dengan
mata. Dia mulai menggerakkan kepala ke sumber suara yang

175
didengarnya. Suara dan penglihatan bayi bekerja berrsama dan
merupakan tahap awal untuk menumbuhkan konsep benda.
c)

Tahap Reproduksi Kejadian yang Menarik (Umur 4-8 bulan)


Pada masa ini, bayi mulai menjamah dan memanipulasi objekobjek yang ada
disekitarnya (Hurlock, 1980). Tingkah laku bayi
semakin berorientasi kepada objek-objek dan kejadian diluar
tubuhnya sendiri. Bayi mulai menunjukkan koordinasi penglihatan
dan perasaan terhadap objek yang dijamahnya. Bayi mulai
menciptakan kembali kejadian yang menarik perhatiannya. Bayi
sudah bisa melakukan pengamatan jika menghadirkan objeknya
dan dia akan suka mengulang peristiwa yang menyenangkan diri.

d) Tahap Koordinasi Skemata (Umur 8-12 bulan)


Pada periode ini, bayi mulai membedakan antara sarana dengan
hasil tindakannya. Dia telah menggunakan sarana unruk mencapai
suatu hasil. Sarana-sarana yang digunakan untuk mencapai tujuan
atau hasil diperoleh dari koordinasi skema-skema yang telah
diketahui. Bayi mulai memiliki kemampuan untuk membentuk
konsep-konsep yang bersifat permanen dan berhubungan dengan
ruang benda sehingga bayi bisa mencari benda-benda yang
tersembunyi.
e)

Tahap Eksperimen (Umur 12-18 bulan)


Pada periode ini, bayi mulai mengembangkan cara-cara baru untuk
mencapai

tujuan

dengan

mencoba-coba

(Eksperimen)

bila

dihadapkan pada suatu persoalan yang tidak bisa dipecahkan


dengan skema yang ada. Bayi akan terus mencoba-coba (trial and
error) sebagai usaha menemukan cara baru guna memecahkan
persoalan. Kini mulai mencoba mengembangkan skema yang baru
lagi. Bayi lebih suka mengamati benda-benda disekitarnya dan
mengamati bagaimana benda itu bertingkah laku dalam situasi yang
baru.

176
f)

Tahap representasi (Umur 18-24 bulan)


Pada periode ini, bayi sudah mulai dapat menemukan cara-cara
baru, tidak lagi berdasarka rabaan fisik semata, melainkansudah
ada koordinasi internal dalam gambaraannya. Kini perkembangan
kognitif bayi berpindah dari perriode intelegensi sensori motorik ke
intelegensi

representative

sehingga

bayi

mulai

dapat

menggambarkan suatu benda, kejadian dan bisa menyelesaika


persoalan dengan gambaran tersebut. Konsep benda pada tahap ini
sudah maju dan bayi sudah bisa mencari dan menemukan objekobjek yang tersembunyi.
2) Adaptasi Perkembangan Bicara
Kemampuan perkembangan bicara setiap bayi berbeda-beda. Bayi
memiliki potensi melahirkan apa yang ada dalam dirinya melalui suara.
Pertumbuhan suara akan membentuk suatu bahasa. Bahasa bayi
berbentuk (a) bahasa agosentris, yaitu bahasa yang berfungsi untuk
melahirkan keinginan dan kehendak sendiri, seperti berbicara dengan
sendiri pada saat bermain sendiri dan (b) bahasa social, yakni bentuk
bahasa yang bertujuan untuk mengadakan hubungan dengan orang lain
(piaget, dalm Hurlock, 1980)
Buhler (dalam rahayu, 1988) mengatakan bahwa fungsi bahasa
bagi bayi ialah (a) sebagai kundgabe, yaitu berfungsi sebagai ekspresi
perasaan, (b) auslosung, yaitu berfungsi sebagai proses interaksi social
yang dimanifestasikannya dalam menirukan tingkah laku orang lain dan
(c) darsterllung (intensional), yaitu bentuk bahasa yang menyatakan apa
yang menjadi daya tarik perhatiannya.

Menangis
Menangis adalah salah satu cara berkomunikasi dengan dunia pada
bayi. Berbagai nada, pola dan intensitas memberikan reaksi rasa
lapar, mengatur dan marah (lester dan boukydis, 1985). Meskipun
demikian, orang lain tidak selalu tepat menafsirkan yang akan
disampaikan bayi. Tangisan menandakan usaha komunikasi dengan

177
orang lain, baik untuk kepentingan pemenuhan kebutuhan
psikologinya, seperti kasih saying.

Mengoceh (babbling)
Seiring berkembangnya mekanisme suara banyi, biasanya hal ini
akan berakhir dan berganti ocehan dan belajar menggabungkan
huruf-huruf hidup tertentu dengan bunyi huruf mati seperti kata
ma-ma, pa-pa.

Isyarat
Bayi menggunakan gerakan-gerakan isyarat sebagai pengganti
bicaranya. Namun, hal ini bukan pelengkap bicara seperti yang
dilakukan anak, remaja atau orang dewasa. Sekalipun bayi sudah
mengucapkan beberapa kata, bayi terus menggunakan isyarat yang
dikombinasikan

dengan

rata-rata

untuk

membuat

kalimat.

Misalnya, sambil mengulurkan tangan dan tersenyum, bayi


menyampaikan gagasan bahwa ia ingin digendong, atau mendorong
piringnya sebagai bentuk penyampaian bahwa ia tidak mau makan.

Tabel tahap-tahap perkembangan bicara bayi


Usia
Lahir

Perkembangan
Dapat mengenali percakapan, menangis, membuat semacam
respon terhadap suara.

1-3 bulan

Mengeluarkan suaru “uuu” dan tertawa. Pada usia 3 bulan bayi


sudah bicara (speech sound)

4-6 bulan

Membuat suara konsonan dan mencoba menyesuaikan dengan


apa yang dia dengar.

6-10 bulan

Mengoceh huruf konsonan dan vocal. Pada usia 9 bulan bayi


menggunakan gerakan tubuh sebagai bentuk kominikasinya.

10-12 bulan

Bayi tidak lagi dapat membedakan suara yang bukan berasal


178
dari bahasa ibu. Bayi mulai mengurangi geraka tubuh.
12-14 bulan

Bayi sudah bisa mengucapkan kata pertama. Pada usia 13 bula


bayi sudah memahami fungsi simbolis penamaan, melakukan
gerakan tubuh yang lebih rumit. (simbolik)

15-24 bulan

Pada usia antara 10-18 bulan bayi sudah bisa mengucapkan


kata tunggal. Pada usia 16-24 bayi banyak belajar kata baru,
mengembangka kosa kata dengan cepat, dari 50 hinga 400 kata
dan mulai menggunakan kata sifat dan kata kerja.
Pada usia 18-24 bayi sudah bisa mengucapkan kalimat pertama.
Pada usia 20 bulan bayi sudah bisa menemani benda dan sedikit
menggunaka gerakan tubuh.
Pada usia 20-22 bulan bayi sudah mampu mengungkapkan
sesuatu secara komprehensif. Pada usia 24 bulan bayi
menggunakan banyak frasa dua kata, tidak lagi mengoceh, dan
ingin bicara.

25-35 bulan

Pada usia 30 bulan, bayi banyak belajar kata baru setiap hari,
berbicara dengan kombinasi dua atau tiga kata, mengerti
dengan baik dan membuat kesalahan gramatikal.

36 bulan

Bayi sudah bisa mengucapkan 1000 kata, dan 80 % dapat


dimengerti, membuat beberapa kesalahan sintaksis.

3) Adaptasi terhadap Emosi


Emosi ialah parasaan atau afeksi yang melibatkan perpaduan
gejolak fisiologis dengan perilaku. Emosi dipresentasikan baik dalam
afeksi positif ataupun negative. Fungsi emosi pada perkembangan bayi
adalah sebagai bentuk penyesuaian diri, kelangsungan hidup, pengeturan,
dan komunikasi. Namun, pada waktu lahir pola emosibayi masih
sederhana.

179
Komunikasi prabicara bayi adalah salah satu bentuk ungkapan
emosi bayi. Tidak ada yang lebih ekspresif daripada isyarat-isyarat wajah
bayi untuk menyatakan kondisi emosinya kepada orang lain. Bayi yang
baru lahir sudah bisa menunjukkan ketidaksenangan dengan cara yang
paling sederhana,

misalnya dengan cara menangis, menendang atau

mengejangkan badannya. Pada bulan-bulan pertama, bayi lebih sering


diam ketika mendengarkan suara orang yang dikenal sebelumnnya atau
digendong. Bayi akan tersenyum saat keduan tangannya digerakgerakkan bersamaan
untuk bermain.
Emosi bayi berhubungan erat dengan aspek perkembangan pada
fase berikutnya. Misal seorang yang baru dilahirkan diacuhkan secara
emosional, tidak dipeluk, tidak disayang atau tidak diajak bicara. Kondisi
ini kemungkinan akan menunjukkan kegagalan tumbuh non-organik,
yakni pertumbuhan atau berat badan yang tidak seharusnya sekalipun
sudah mendapatkan nutrisi yang tepat. Tipe

bayi seperti ini akan

meningkat berat badannya bila dirumahsakitkan atau memperoleh


dukungan emosi (papalia, 2008). Jadi, reaksi emosi marah, takut, malu,
bersalah dan simpati merupakan dasar pembentukan perilaku moral bayi
pada periode berikutnya.

Reaksi Menangis
Awalnya tangisan menunjukkan ketidaknyaman fisik, kemudian
berubah sebagai reaksi tekanan psikologi (Sroufe, 1997). Menangis
merupakan cara yang ampuh dan terkadang menjadi satu-satunya
cara bayi untuk mengkomunikasikan kebutuhannya. Wolff (dalam
papalia, 2008) mengelompokkan 4 pola tangisan bayi, yakni
tangisan lapar, ialah tangisan ritmis yang selalu diasosiasikan
dengan rasa lapar, tangisan marah, ialah variasi dari tangisan ritmis
dengan mengeluarkan udara melalui pita suara; tangisan sakit, ialah
tangisan keras yang terjadi tiba-tiba tanpa ada sinyal isakan
sebelumnnya dan diikuti dengan penahanan nafas; tangisan frustasi,
ialah bentuk tangisan akibat adanya perasaan yang kurang

180
menyenangkan. Semakin tertekan kondisi bayi, semakin banyak
respons menangis bayi.

Reaksi Tersenyum dan Tertawa


Senyum lemah paling awal muncul setelah kelahiran bayi, dan
merupakan hasil aktivitas system syaraf subkortil. Senyum tanpa
maksud ini terkadang muncul saat tidur dalam kondisi REM.
Senyuman lemah makin berkurag diusia 3 bulan dan digantikan
dengan senyuman sadar. Senyuman sadar (waking smile) diperoleh
melalui sensesi lembut, sepertinya bunyi-bunyian lembut dan
tiupan dikepala bayi.
Usia minggu kedua, sebagian besar bayi sudah bisa tersenyum
mengantuk setelah menyusu. Pada minggu ketiga sudah bisa
tersenyum saat dia siaga dan memperhatikan suara atau aggukan
dari pengasuhnya. Pada bulan kedua bayi sudah mampu mengenal
ekspresi wajah orang yang sebelumnya telah dikenal.
Pada usia 4 bulan, bayi mulai mengeluarkan suara tertawa saat
perutnya dicium. Seiring bertambahnya usia, bayi semakin aktif
dalam pertukaran tawa. Bayi usia 6 bulan dapat tertawa terkekehkekeh dalam
merespons suara-suara aneh yang dibuat ibunya.
Tertawa merupakan salah satu cara terbaik bagi bayinya untuk
mengendurkan ketegangannya, seperti ketakutan terhadap suatu
benda (sroufe, 1997)

Rasa Bahagia
Secara normal, tahun pertama merupakan salah satu masa paling
bahagia dalam sebuah rentang kehidupan. Ketergatungan bayi
menarik anak lain atau orang dewasa sehingga banyak orang yang
ingin bermain dengannya. Adapun, orang dewasa tidak hanya ingin
bermain dengannya. Adapun, orang dewasa tidak hanya ingin
bermain, tetap juga menggendong dan menyayangi. Sebaliknya,
pada tahun kedua, hampir setiap bayi merasa kurang bahagia
dibandingkan dengan tuhan sebelumnya. Hal ini disebabkan
kondisi kesehatan yang buruk, adanya penyakit kronis atau

181
tumbuhnya gigi. Tumbuhnya gigi sering kali menimbulkan rasa
tidak enak dan menyebabkan rasa sakit. Dengan meningkatnya
pengendalian dan perkembangan terhadap tubuh, kebanyakan bayi
menolak bantuan orang lain atau campur tangan pada saat mereka
mencoba untuk mandiri. Ketidaksenangan ini ditunjukkan dengan
sikap mogok makan atau marah. Kondisi ini akan mendorong bayi
mencari perhatian lebih banyak dari oaring lain. Kalau orang tua
atau pengasuh tidak menanggapinya,

biasanya

bayi

akan

menafsirkan bahwa dia tidak dicintai atau tidak dikehendaki.


Rasa Kebencian dan Rasa Ketakutan


Meningkatkannya kebencian antarsaudara sering berawal dari rasa
cemburu dan muncul anggapan bahwa adik bayi bukan lagi sebagai
boneka manis melainkan pengganggu.bayi akan cepat merasakan
kecemburuan kakaknya terhadap dirinya. Ekspresi wajah bukan
satu-satunya isyarat emosi bayi, bisa saja dalam bentuk aktivitas
motorik, bahasa tubuh dan perubahan psikologis lainnya. Bayi bisa
mengekpresikan rasa takutnya dengan wajah ketakutan dan
ditunjukkan dengan menjauh atau menolak untuk melihat atau
dengan detak jantung yang semakin cepat. Semua tanda ini tidak
harus bersamaan muncul (paplia, 2008)

Rasa Kecewa
Rasa kecewa dengan peran orang tua

sering terjadi saat bayi

memasuki tahun kedua. Tidak jarang orang tua kecewa dengan


peran mereka sebagai orang tua, terutama mereka yang sebelumnya
sangat mengungkapkan peran. Rasa kecewa sering diungkapkan
dalam bentuk sikap kurang hangat. Perubahan sikap ini mudah
dirasakan bayi. Setelah bayi berusia 1 tahun, banyak orang tua
menganggap sudah waktunya untuk memulai disiplin, biasanya
dengan menepuk, memukul, kata-kata keras, dan ekpresi wajah
marah (Hurlock, 1980).

Tabel tahap-tahap perkembangan emosi bayi

182
Usia

Bentuk Ungkapan emosi Bayi

Sejak lahir

Minat, Ketegangan, dan rasa muak dan jijik.

4-6 minggu

Senyum Sosial.

3-6 bulan

Bayi mulai membangun perasaan sosialnya dengan pengasuhnya.

6-9 bulan

Bayi mulai memberikan reaksi emosi yang lebih banyak da


menunjukkan perasaan marah, gembira, takut dan terkejut.

9-12 bulan

Bayi mulai mengomunikasikan emosinya secara jelas dan


menunjukkan perasaan, ambivalensi dan gradasi perasaan.

12-18

Bayi mulai memiliki rasa percaya diri.

bulan
18-36

Bayi mengalami perasaan bingung, mulai mengidentifikasikan

bulan

dirinya dengan orang-orang dewasa dan pada usia 24 bulan, bayi


mulai memiliki rasa terhina dan bersalah.

Setelah satu tahun hidup tanpa disiplin, tidak mengherankan bayi


menafsirkan perubahan perilaku orang tua ini sebagai tanda tidak ada
rasa kasih saying lagi. Kalau penanama disiplin dilakukan dengan
hukuman badan yang keras, bayi memilki cukup alas an untuk merasa
tidak dicintai dan dikehendaki (papalia, 2008)
4) Adaptasi Sosial
Pengalaman social dini merupakan pengalama menuju masa depan
yang berpusat dilingkungan rumah. Pola perkembangan perilaku social
kepada bayi-bayi lainnya. Hubungan keluarga yang dini merupakan
unsure penting bagi perkembangan bayi sebab dapat menentukan pola
sikap dan perilaku sosialnya dengan orang lain.
Dari teori kepribadian Thomas (dalam Siti Rahayu, 1987)
dikatakan bahwa pada anak terdapat tingkah laku dekat (attachmen

183
behavior), yakni kecenderungan untuk mencari kedekatan dengan orang
lain dan bertujuan mendapatkan perlindungan dan kepuasan dalam relasi
dengan orang lain. Pembentukan perilaku lekat dimulai pada usia 5-15
bulan. Awal objek lekat dimulai kepada orang-orang yang memelihara
atau mengasuhnya (diperkirakan ada sekitar 20%)
Objek lekat bayi tergatung pada tingkat frekuensi relasi social,
objek yang memberikan minat dan perhatian bayi. Objek lekat bayi tidak
hanya pada satu orang. Sebanya 1/3 dari jumlah anak memiliki objek
kelekatan yang

berbeda-beda dan pada usia 11/2 tahun perilaku

kelekatan menjadi sesuatu yang biasa. Hierarki objek kelekatan bayi


tertinggi adalah pada ibu. Namun, pada saat bayi berusia 11/2 tahun, 1/3
dari jumlah anak ternyata mempunyai objek kelekatan selain dari ibu
(Siti Rahayu, 1987).

Tabel tahap-tahap perkembangan social bayi


usia

Karakteristik

0-3 bulan

Bayi sudah mampu membuka diri terhadap rangsangan. Bayi mulai


menunjukkan ketertarikan dan sikap ingin tahu serta mulai
tersenyum kepada orang lain.

3-6 bulan

Bayi dapat mengatisipasi apa yang akan terjadi dan merasakan


kekecewaan jika hal tersebut terjadi. Mereka kerap kali tertawa,
berceloteh

dan

tersenyum.

Periode

ini

merupakan

awal

terbangunnya perasaan social.


6-9 bulan

Bayi memainkan permainan social dan mencoba mendapatkan


respons dari orang lain. Mereka memulai menyentuh dan
membujuk bayi lain untuk membuat mereka berespons.

9-12

Bayi mulai merasa takut dengan orang asing dan lemah bertindak

184
bulan

dalam situasi baru.

12-18

Bayi melakukan eksplorasi lingkungannya dengan menggunakan

bulan

orang lain dan mengikat diri sebagai landasan pengamanan diri.


Setelah menguasai lingkungannya, dia semakin percaya diri dan
lebih bersemangat untuk menilai dirinya.

18-36

Mereka mulai mengatasi kesadaran dan keterbatasannya. Bayi

bulan

mulai dapat bermain dan berfantasi dengan mengidentifikasika


dirinya dengan orang dewasa.

Factor-faktor penyebab timbulnya tingkah laku lekat pada bayi


adalah ketergantungan pemenuhan kebutuhan fisik, kontak social pada
orang tertentu, terutama kepada ibu, ayah atau anggota keluarga lainnya,
ketergantungan sifat kognitif perceptual yang berkaitan dengan rasa
ketertarikan pada objek luar dan pengamatan yang berulang-ulang dan
proses belajar. Kelekatan babyhood pada ibu akan dengan orang tua yang
ditandai dengan mulai mengadakan relasi baru dengan orang-orang yang
ada di lingkungannya, seperti temen sebayanya.

5) Adaptasi Pada Psikoseksual


Berdasarkan konsep teori Sigmund freud, fase perkembangan
psikoseksual babyhood ialah fase oral dan anal.

Fase Oral
Sumber kenikmatan seks oral ialah menerima rangsangan melalui
mulut, seperti ketenangan dalam menikmati putting susu ibu. Bayi
yang tidak pernah menikmati putting susu ibu kemungkinan akan
mengalami hambatan pada perkembangan oral sehingga saat dewasa
dia terlihat lebih cerewet daripada anak yang memiliki kepuasan seks
oral. Peran mulut adalah sebagai media pengenalan objek.

Fase anal
185
Fase anal ditandai pembuangan feses. Pengendalian pembuangan
feses merupakan salah satu bentuk pengendalian kepada dorongan
dalam diri. Disini si anak akan mendapatkan pengalaman pertama
tentang pengaturan impuls karena harus belajar menunda kenikmatan
yang timbul dari defekasi. Skap ibu yang keras dan menekan
menyebabkan bayi selalu menahan kotorannya. Reaksi ini pada fase
perkembangan berikutnya akan menyebabkan anak kurang berani,
kurang percaya diri,tertekan dan tertutup. Sebaliknya, jika sikap ibu
selalu

membimbing,

penuh

kasih

saying

dan

memberikan

penghargaan saat defekasi, maka anak bisa mengerti bahwa


memproduksi feses adalah aktivitas yang penting dan menjadi dasar
pembelajaran perkembangan kreatifitas dan produktivitasnya dimasa
akan datang.
6) Adaptasi kepribadian bayi
Masa bayi sering dianggap sebagai periode kritis perkembangan
kepribadian anak karena merpakan dasar pelekatan struktur kepribadian
yang akan dibangun. Perubahan pola kepribadian pada masa bayi dapat
bersifat kuantitatif dan kualitatif. Erikson (dalam Hurlock,1988)
berpendapat bahwa pada tahun pertama ditandai oleh krisis rasa percaya
dan

tidak

percaya.

Pada

perkembangan

tahun

kedua,

bayi

mengembangkan suatu rasa dirinya sendiri. Kemandirian menjadi tema


sentral pada tahun kedua kehidupan. Bayi akan menjauhkan diri dari
ibunya kemudian mengembangkan prilaku individualisasi dan pada tahun
kedua kehidupan bayi ditandai dengan tahap otonomi versus rasa malu
dan ragu-ragu.
Temperamen

merupakan

salah
satu

bagian

kepribadian.

Temperamen didefinisikan sebagai karakteristik seseorang, cara yang


berdasar biologis untuk mendekati dan bereaksi terhadap orang atau
situasi. Temperamen mendiskripsikan bagaimana perilaku seseorang,
bukan apa yang dilakukannya.

Perkembangan individual dalam

temperamen akan membentuk inti perkembangan kepribadian. Pola

186
perasaaan, pemikiran dan perilaku yang cendrung konsisten dan
membuat orang tersebut menjadi unik.

Tabel Penggolongan Temperamen Pada Bayi


Tipe

Karakteristik

kepribadian
Temperamen
sedang

a) Memiliki

perasaan

dengan

intensitas

lembut,moderat,positif.
b) Merespon sesuatu yang baru dengan baik.
c) Mengembangkan jadwal tidur dan makan yang regular.
d) Mudah menerima makanan baru.
e) Tersenyum pada orang asing.
f) Mudah beradaptasi dengan situasi baru. Menerima
perasaan frustasi dengan sedikit kemarahan.
g) Mudah

beradaptasi

pada

rutinitas

dan

peraturan

permainan baru.
Temperamen
tinggi

a) Sering dan intens menunjukkan perasaan negatif, sering


menangis atau tertawa dengan suara keras.
b) Kurang baik dalam merespons sesuatu yang baru dan
perubahan.
c) Makan dan tidur yang tidak teratur. Lambat dalam
menerima makanan baru. Curiga terhadap orang asing.
d) Lambat beradaptasi terhadap situasi baru.
e) Bereaksi terhadap frustasi dengan kemarahan.

Temperamen
rendah

a) Memiliki reaksi dengan intensitas ringan, baik positif


maupun negatif.

187
b) Merespon perubahan dan menerima sesuatu dengan
lambat.
c) Tidur dan makan dengan teratur. Menunjukkan respons
awal negatif terhadap stimulus baru (pertemuan pertama
dengan orang, tempat atau situasi baru).
d) Secara gradual mengembangkan rasa suka kepada
stimulus baru setelah diperlihatkan berulang kali dan
tanpa paksaan.

7) Adaptasi perkembangan kata hati (moralitas) pada bayi


Kata hati merupakan rasa

ketidaknyamanan emosional ketika

melakukan sesuatu yang salah dan kemampuan menahan diri untuk tidak
melakukan hal tersebut ( papalia, 2008). Pada awalnya, bayi tidak
memiliki hirarki nilai suara hati dan tergolong individu nonmoral. Tidak
bermoral maupun tidak amoral. Prilaku bayi tidak dibimbing norma
moral. Namun, lambat laun bayi akan mempelajari moral dari orang tua,
guru atau teman bermain. Belajar berprilaku moral agar diterima oleh
sekitarnya merupakan proses yang memakan waktu lama.
Dikarenakan bayi memiliki keterbatasan dalam kecerdasan, bayi
menilai benar salahnya suatu tindakan menurut kesenangan atau
kesakitan yang ditimbulkan, bukan menurut baik atau buruknya efek
suatu tindakan terhadap orang-orang lain. Bayi menganggap suatu
tindakan salah hanya bila dia sendiri mengalami akibat buruknya. Ia tidak
memiliki rasa bersalah karena kurang memiliki norma yang pasti tentang
benar salah. Bayi tidak merasa bersalah kalau mengambil benda-benda
milik orang lain karena tidak memiliki konsep tentang hak milik pribadi.
Tabel Tahap-Tahap Perkembangan Moraitas Bayi
Usia
Prenatal

Deskripsi perkembangannya
Perkembangan moral anak dipengaruhi oleh lingkungan
anak apakah lingkungan

yang penuh kasih, suka cita,

kesehatan yang baik,atau tidak

188
Lahir – 1 tahun Anak

membutuhkan

suatu

lingkungan

yang

dapat

diandalkannya, rasa aman,kasih sayang dari figur ibu dan


ayahnya. Kemampuan untuk memercayai orang lain akan
berkembang selama masa ini dan sangat penting bagi
pertumbuhan iman kepada Tuhan dan moralnya.
1 – 2 tahun

Tahap mengembangkan sikap otonom versus rasa malu dan


ragu. Anak membutuhkan kasih sayang yang diimbangi
dengan disiplin secara konsisten (misalnya cara mengalihkan
perhatian anak harus dilakukan dengan bijaksana). Konsep
diri yang sehat merupakan dasar bagi berkembangannya
kemampuan dalam menjalin hubungan yang akrab dengan
orang lain dan Tuhan.

Peran disiplin pada bayi


Tujuan utama disiplin ialah mengajarkan tentang apa yang menurut
kelompok sosial benar atau salah, mengusahakan agar dia bertindak
sesuai dengan pengetahuan ini. Hal tersebut dicapai dengan cara
pengendalian diri dari luar maupun dalam terhadap prilaku. Selama
periode bayi mereka harus belajar melakuukan reaksi-reaksi khusus yang
benar terhadap berbagai situasi dirumah dan disekelilingnya. Tindakan
yang salah harus selalu dianggap salah terlepas siapa yang mengasuhnya.
Kalau tidak, bayi akan bingung dan tidak mengetahui apa yang
diharapkan dari dirinya

c. Masalah – masalah selama masa bayi


a)
Bahaya fisik
bahaya fisik yang sering terjadi bagi bayi ialah kelahiran prematur,
kerusakan otak,cacat lahir, penyakit fisik atau kematian. Meredith (
dalam Harlock,1980) melaporkan bahwa kematian lebih banyak terjadi
dalam bulan pertama. Selama tahun pertama kematian disebabkan oleh
penyakit yang parah, sedangkan dalam tahun kedua kematian lebih

189
banyak disebabkan kecelakaan. Sepanjang masa bayi ebih banyak anak
laki-laki yang mati dari pada anak perempuan.
Pada tahun pertama kecelakaan tidak banyak terjadi karena bayi
sangat terlindung dalam tempat tidur atau kereta tidurnya. Namun, dalam
tahun kedua pada saat bayi dapat bergerak lebih bebas dan tidak terlalu
dilindungi,

kecelakaan lebih sering terjadi. Kecelakaan seperti luka

memar atau luka garuk merupakan kecelakaan ringan dan tidak


meninggalkan akibat permanen. Kekurangan gizi yang

disebabkan

kurang makan atau diet yang tidak seimbang turut merusak pertumbuhan
fisik dan mental.
b)

Bahaya psikologis
Bahaya psikologis yang terjadi pada periode bayi adalah kegagalan
menguasai dan menyelesaikan tugas-tugas perkembangannya. Semakin
cepat bayi mengendalikan tubuh, semakin cepat pula dia tidak
bergantung

pada

bantuan

orang

lain.

Penguasaan

tugas-tugas

perkembanggannya ke tahap berikutnya.Sebagian besar hanya psikologis


berkaitan dengan tugas-tugas perkembangannya,seperti:
c)

Bahaya dalam berbicara


Kelambatan dalam berbicara,seperti halnya kelambatan dalam
pengendalian motorik, menjadi serius dalam masa bayi karena pada masa
ini merupakan dasar-dasar alat komunikasi dan cakrawala sosial anak.
Dalam masa awal kanak-kanak, ketika minat teradap orang-orang di luar
rumah mulai timbul,anak-anak yang mengalami kelambatan bicara akan
merasa dikucilkan.
Kelambatan

bicara

disebabkan

tingkat

inteligensi

yang
rendah,kurangnya perangsangan (terutama dalam tahun pertama) dan
kelahiran kembar. Kalau orangtua atau pengasuh tidak merangsang anak
untu berceloteh atau mencoba mulai berbicara maka kemungkinan besar
bayi akan kehilangan minat bicara. Sebaliknya, kalau bayi didorong
mengoceh dan belajar mengucapkan kata-kata, perkembangan bicara
akan mengikuti pola normal dan seringkali dipercepat.semakin banyak

190
hal-hal baru dalam lingkungan, semakin besar motivasi bayi untuk
bersuara.
d)

Perkembangan motorik
Kalau perkembangan motorik terlambat maka bayi akan semakin
lama untuk memperoleh keterampilan yang di miliki anak-anak pada
umumnya Yang juga sangat mengganggu dalam penyesuaian diri anak
ialah tekanan dari orangtua untuk mencapai pengendalian motorik dan
belajar ketrampilan motorik sebelum cukup matang untuk melakukannya.

e)

Bahaya sosial
Bahaya sosial utama ialah kurangnya kesempatan dan motivasi
untuk belajar

sosial. Kondisi ini mendorong terlambatnya reduksi sifat-

sifat egosentris. Kurangnya kesempatan kontak sosial dalam setiap usia


akan mengganggu,terutama dari usia enam minggu sampai enam bulan
yang merupakan priode kritis perkembangan sikap sosial. Meskipun
sikap sosial berubah-ubah, pada kenyataannya banyak individu yang
gagal membentuk sikap sosial pada priode perkembangan berikutnya.
Yang berbahaya ialah yang disebut malu.Sifat ini terbawak sejak
masa bayi ketika mereka dihadapkan pada terlalu banyak orang asing dan
pengasuh asing.Akibat buruk jangka panjang pada sifat malu ialah
timbulnya penyakit sosial, seperti kesepian, sadar diri dan penilaian
sosial yang kurang baik. Orang pemalu dianggap sebagai pembosan,
menarik diri, rendah diri bahkan tidak ramah. Penilaian tersebut tidak
menunjang penyesuaian diri dan penesuaian sosial yang baik di setiap
tahap usia.
f)

Bahaya emosi
Bayi yang tidak di beri kesempatan untuk mengalami emosi yang
normal, terutama masalah kasih sayang, keingintahuan dan rasa gembira,
secera fisik mereka mengalami keterlambatan dalam perkembangan.
Kalau kekuranggan kasih sayang berlangsung lama, pada tingkat tinggi
akan menyebabkan

Terjadinya penghambatan dalam pengeluaran hormon pituitary,


yang menyebabkan tubuh kerdil,

191

Bayi mundur dalam perkembanggan motorik, bicara dan

Gagal menyesuaikan diri dalam kehidupan sosial.

Bentuk kekuranggan kasih sayang pada bayi terlihat dalam sikap bayi
menjadi lesu, murung, acuh tak acuh,dan sering menggembangkan
gerakan-gerakan gelisah mengisap ibu jari.Sebaliknya pula, anak yang
mendapakkan kasih sayang berlebihan dari orangtuanya menyebabkan
anak menjadi terikat pada diri sendiri dan meningkatkan diri sendiri.
Dengan demikian, bayi mengharapkan agar orang lain memberikan kasih
sayang, tetapi dia sendiri sulit atau tidak sanggup memberikan kasih
sayang kepada orang lain.
g)

Bahaya moralitas
Bahaya psikologis yang serius untuk perkembanggan moral di
masa depan ialah bila bayi menyadari bahwa dirinya lebih banyak
memperoleh perhatian saat melakukan sesuatu yang mengganggu atau
melawan orang lain daripada saat melakukkan tindakan yang lebih di
terima.

d. Faktor- faktor yang mempengaruhi perkembangan babyhood


Secara umum bayi memiliki pola-pola pertumbuhan

dan

perkembangan yang normal sebagai interelasi dalam diri dengan luar diri
sehingga pertumbuhan dan perkembangganya berkaitan dengan erat:
a)

Genetik
Gen dibawa anak sejak dalam konsepi dan akan menjadi ciri khas
dan menjadi potensi dirinya.Adanya kelainan genetik akan memengaruhi
tumbuh kembang anak,misalnya ada anak yang bertumbu besar, sedang
dan kerdil. Demikian juga halnya dengan faktor genetik dari orangtua
sehingga bisa kita temukan ada sebagian keluarga yang memiliki postur
tubuh besar,tinggi dan sebagian lagi berpostur tubuh kecil,pendek
sebagianya.

b)

Faktor kondisi fisik dan psikologis bayi


Faktor ini meliputi faktor gizi, daya tahan atau kesalahan bayi,
penyakit

dan

struktur

192

bangun

tubuh
dan

fisiologis
bayi.misalnya,perbedaan

daya

imunologi

bayi

terhadap

berbagi

infeksi.Terjadi infeksi di trimester pertama dan kedua yang disebabkan


virus TORCH dapat menyebabkan kelainan pada janin, seperti
katarak,bisu dan tuli,retardasi mental atau pun kelainan jantung.
Demikian pula dengan kondisi lingkungan fisik tempat anak itu
tinggal misalnya,sanitasi lingkungan yang yang kurang baik, minimnya
sinar matahari, sinar radioaktif, atau zat-zat kimia tertentu. Kondisi
seperti ini mempengaruhi kecepatan tumbuh kembang anak. Di lain
pihak, dampak kemiskinan ekonomi memungkinan terlambatnya
pertumbuhan dan perkembangan bayi, seperti kekuranggan makanan,
kurang gizi, kondisi lingkungan yang jelek dan minimnya pengetahuan
tentang kesehatan.
Adapun faktor-faktor psikologis bayi yang berkaitan erat ialah
kecakapan dalam menyelesaikan tugas-tugas perkembangan, tingkat stres
dan kondisi emosi bayi, kasih sayang, pola asuh, disiplin keluarga dan
sikap keluarga,seperti konsep anak impian,tingkat ketetergantungan bayi,
kekhawatiran orangtua, merosotnya hubungan keluarga, perceraian, ibu
bekerja, ibu yang teralalu sibuk dan sikap orangtua yang membedabedakan terhadap
anggota keluarga.
c)

Jenis kelamin dan umur


Fungsi reproduksi dan pertumbuhannya pada anak perempuan lebih
cepat tumbuh kembang dari anak laki-laki. Hal ini akan memengaruhi
kecepatan perkembangan dan kematangan anak perempuan. Namun,
hormon pertumbuhan pada laki-laki lebih lama bertahan sehingga
kondisi ini juga memengarui kematangan emosi anak laki-laki.
Kecepatan pertumbuhan terjadi pada masa prenatal sehingga pada masa
prenatal sudah seyogianya menjadi perhatian khusus dalam kesehatan
dan perkembangan bayi.

e. Masalah – masalah hubungan keluarga yang berkaitan pada masa bayi


a) Perpisahan dengan ibu

193
Biasanya bayi yang di pisahkan dengan ibunya akan mengembangkan
perasaaan tidak aman yang di tampilkan dalam gangguan pribadi. Hal ini
awal anak mengalami kesulitan penyesuaian diri pada fase-fase
perkembangan berikutnya.
b) Gagal mengembangkan perilaku akrab
Bayi yang gagal mengembangkan perilaku akrab dengan ibunya atau
dengan pengganti ibunya yang stabil,akan mengalami perasaan tidak
aman seperti halnya dengan bayi yang dipisahkan dengan ibunya. Bayi
tidak akan mengalami kegembiraan. Kekurangan ini menyulitkan bayi
dalam mengembangkan persahabatan di kemudian hari.
c) Merosotnya hubungan keluarga
Merosotnya hubungan keluarga hampir selalu terjadi dalam tahun kedua.
Secara psikologis kondisi ini sangat berbahaya karena bayi kerap
memperhatikan sikap dan perlakuan anggota keluarga kepadanya.Jika
bayi merasa ada perubahan sikap dan di perlakukan secara berbeda, bayi
akan merasa dirinya tidak lagi dicintai dan di tolak. Perasaan seperti ini
dapat mengembangkan kebencian dan rasa tidak aman.
d) Sikap orangtua yang terlampau melindungi
Bayi yang sangat dilindungi dan dilarang melakukan sesuatu yang
sebenarnya dapat dilakukannya akan menyebabkannya menjadi orang
yang sangat bergantung atau takut melakukan hal-hal yang sesungguhnya
masih dalam batas kemampuannya. Jika hal ini di teruskan, kemungkinan
besar di masa remaja atau dewasanya dia menjadi sangat takut, bahkan
memberikan resiko kurang percaya diri bila berhadapan dengan orang
lain.
e) Penganiayaan anak
Penganiayan anak biasanya bersumber ketika orang tua tidak
menyenangi peranannya sebagai orang tua atau pertentangan antar orang
tua. Bayi kerap kali menjadi sasaran empuk atas luapan marah dan
kebencian. Bayi akan di abaikan atau dianiaya. Penganiayaan bayi sering
terjadi pada tahun kedua karena bayi pada saat itu sering menyulitkan
orangtua dan memancing rasa marah, benci dan emosi.

194
195
BAB III
KESIMPULAN
A. Kesimpulan
1.

Bayi baru lahir waspada dan sadar terhadap lingkungannya saat ia


terbagun. Jauh dari pasif, bayi bereaksi terhadap rangsangan dan mulai
pada usia yang sangat dini untuk mengumpulkan informasi tentang
lingkungannya.

2.

Secara garis besar, perkembangan bayi dikelompokkan atas tiga bagian,


yakni: Periode prenatal, Periode neonatal, Periode babyhood

3.

Janin bukanlah penumpang pasif didalam rahim ibu karena sekalipun


berada didalam rahim, janin juga melakukan tugas-tugas fisiologis,
seperti bernafas, menendang, berputar, mengepal, cegukan dan mengisap
jari. Semua bentuk aktivitas ini membuktikan bahwa bayi pranatal
merupakn individu yang bergerak.

4.

Karena lingkungan prenatal bayi adalah rahim ibunya maka faktor-faktor


yang mempengaruhi kehidupan bayi prenatal tidak terlepas dari genetik,
penyakit, usia ibu saat hamil, aktivitas fisik saat hamil, pengaruh obatobatan,
narkoba, perilaku merokok, kondisi piskologis ibu dan
lingkungan fisik

5.

Secara umum masa bayi baru lahir (neonatal) dikolompokkan pada dua
periode:
o

periode partunate, yang dimulai saat kelahiran sampai 15 dan 30


menit setelah kelahiran dan

periode neonate, yakni dimulai dari pemotongan dan mengikat tali


pusar sampai sekitar akhir minggu kedua dari kehidupan pasca
matur. Oleh karena itu, masa neonatal merupakan periode yang
singkat dari semua priode perkembangan manusia

6.

Pada masa bayi neonatal terjadi proses penyesuaian diri yang bersifat
radikal, yakni perlahian dari lingkungan dalam ke lingkungan luar. Pada
masa bayi neonatl terjadi penghemntian perkembangan untuk sementara
waktu sehingga periode ini dianggap sebagai periode yang paling

196
berbahaya,

terutama

meninggal

akibat

ketidakmampuan

bayi

menyesuaikan diri dalam lingkungan baru.


7.

Tugas-tugas perkembangan pada masa babyhood sangat berat, tetapi


kondisi ini harus dilalui sebagai dasar menuju masa kanak-kanak. Jika
bayi bisa menyelesaikan dengan baik, kemungkinan besar dia akan
merasa bahagia. Sebaliknya jika uslit atau tidak bisa menyesuaikan diri,
kemungkinana perkembangan fisik, psikologis, social dan spiritual
mereka akan lamban memasuki periode berikutnya

197
DAFTAR PUSTAKA

Chudleigh, Jane. 2012. Positive parental attitudes to participating in research


involving
newborn screened infants with CF. www.elsevier.com di unduh pada tanggal 10
september 2015
Fraser, Dine M. 2009. Myles Buku Ajar Bidan edisi 14. Jakarta: EGC
Janiwarty, B dan Pieter. 2013. Pendidikan Psikologi Untuk Bidan. Yogyakarta: Andi.
Mansur,

Herawati. 2009. Psikologi Ibu dan Anak untuk Kebidanan. Jogyakarta:

Salemba Medika
Marmi dan Margiayati. 2013. Pengantar Psikologi Kebidanan. Yogyakarta: Pustaka
Pelajar
Singla R. 2015. Effects of a parenting intervention to address maternal
psychological
wellbeing and child development and growth in rural Uganda. www.elsevier.com
di unduh pada tanggal 10 September 2015

198