Anda di halaman 1dari 3

ULASAN FILEM TO SIR WITH LOVE.

SINOPSIS :

Mark Thackeray, seorang pendatang ke Britain dari British Guiana, mesti menunggu
lama untuk mengetahui pekerjaan kejuruteraan yang dia lamar. Sementara itu, dia
menerima jawatan mengajar di North Quay Secondary School di East End London
yang sukar, sebagai kedudukan sementara. Sebilangan besar murid sekolah telah
ditolak dari sekolah lain dan tingkah laku mereka mendorong guru terakhir untuk
mengundurkan diri. Murid-murid, yang dipimpin oleh Bert Denham dan Pamela Dare,
berkelakuan buruk telatah mereka bermula dari tingkah laku mengganggu hingga
ejekan yang tidak menyenangkan. Thackeray mengekalkan tingkah laku yang
tenang, tetapi hilang sabar ketika mendapati ada sesuatu yang terbakar di dapur
kelas. Dia memerintahkan anak-anak lelaki di luar kelas, kemudian menegur semua
gadis itu, sama ada kerana bertanggungjawab atau memerhatikan secara pasif,
kerana apa yang dia katakan adalah tingkah laku mereka yang licik. Thackeray
marah kepada dirinya sendiri kerana membiarkan muridnya menjadi lebih baik
daripadanya. Mengubah pendekatannya, dia memberitahu bahawa mereka tidak
akan belajar lagi dari buku teks. Sehingga akhir penggal, ketika mereka akan
meninggalkan sekolah, dia akan memperlakukan mereka sebagai orang dewasa dan
mengharapkan mereka bersikap seperti itu ("Anda akan menunjukkan rasa hormat
kepada saya dan satu sama lain setiap saat. Anda akan memanggil saya sebagai
'Tuan' atau 'Mr. Thackeray'. Anak lelaki akan dipanggil sebagai 'Mister' dan nama
belakang mereka; gadis-gadis itu juga akan diberi alamat, dan sebagai 'Miss'.
"); mereka dapat membincangkan apa sahaja masalah yang mereka inginkan,
termasuk hubungan, perkahwinan, seks, dan melamar pekerjaan. Dia secara
beransur-ansur memenangi kelas, kecuali Denham, yang terus
memikatnya. Thackeray mengatur lawatan ke Muzium Sejarah Alam di Kensington
yang berjalan lancar. Perjalanan ini diwakili oleh serangkaian foto pegun ketika Lulu
menyanyikan "To Sir With Love." Dia kehilangan sokongan ketika dia meredakan
situasi yang berpotensi ganas antara Potter dan seorang guru gim, Mr Bell. Di kelas,
dia menuntut agar Potter meminta maaf secara langsung kepada Bell, walaupun dia
yakin Bell salah. Kumpulan itu kemudian enggan mengundang Thackeray ke tarian
kelas. Apabila ibu Seales meninggal, kelas mengambil koleksi karangan bunga
tetapi enggan menerima sumbangan Thackeray. Guru besar memberitahu
Thackeray bahawa "pendekatan orang dewasa" telah gagal dan acara di masa
depan dibatalkan. Thackeray adalah untuk mengambil alih kelas gim lelaki sehingga
guru besar dapat mencari pengganti. Sementara itu, Thackeray menerima tawaran
pekerjaan jurutera di jawatan tersebut. Semasa kelas gim, Denham dengan pantas
mencabar Thackeray ke pertandingan tinju. Denham memberikan beberapa pukulan
ke wajah Thackeray, tetapi pertarungan berakhir dengan tiba-tiba apabila Thackeray
memberikan satu pukulan ke bahagian tengah Denham. Namun, Thackeray memuji
kemampuan Denham dan mencadangkan dia mengajar tinju kepada murid-murid
yang lebih muda tahun depan. Denham menyatakan kekagumannya terhadap
Thackeray kepada rakan sekelasnya; Thackeray kembali menghormati mereka dan
dijemput ke kelas tarian. Kemudian, ketika Thackeray menghadiri pemakaman ibu
Seales, dia tersentuh untuk mengetahui bahawa kuliahnya mengenai pilihan dan
tanggungjawab peribadi mempunyai kesan. Pada tarian tersebut, Pamela memilih
Thackeray sebagai pasangannya untuk tarian "Ladies Choice". Selepas itu, kelas
menyampaikan hadiah kepada Thackeray untuk mengingati mereka. Thackeray
dipindahkan dan bersara ke kelasnya. Dua murid yang lebih muda dan gaduh
bergegas masuk ke kelas, dalam apa yang muncul sebagai usaha untuk
bersendirian bersama. Keduanya tertawa melihat sentimen hadiah Thackeray,
sebuah tankard perak dan kad, "To Sir, with love", dengan tandatangan kelas yang
berlepas. Mereka bergurau bahawa mereka akan berada di kelasnya tahun
depan. Setelah mereka pergi, Thackeray merobek tawaran pekerjaan kejuruteraan,
berdamai dengan pekerjaan yang dia ada sebelumnya.
ISI-ISI PENTING :

1) Seseorang guru itu memainkan peranan yang penting dalam membentuk


tingkah laku serta sahsiah diri murid yang cemerlang.
2) Seseorang guru itu mestilah melayan setiap murid dengan cara yang adil
supaya dapat mengeratkan hubungan dengan mereka.
3) Murid-murid mestilah menghormati guru-guru mereka.