Anda di halaman 1dari 7

1. Seorang praktikan melakukan percobaan kromatografi kertas.

Ia menggunakan sampel
spidol berwarna hitam, hijau, dan orangemerk X sebagai sampel. Fase diam dibuat
dengan kertas Whatman 42 dengan panjang 20 cm, lebar 4 cm dengan batas atas dan
batas bawah dari ujung kertas masing-masing adalah 1 cm. Setelah kertas ditotolkan
noda spidol kemudian dilakukan eludasi dalam chamber yang sudah jenuh dengan fase
gerak Ethanol:Chloroform 4:1 sebanyak 20ml. Hasil noda diperoleh Spidol warna hitam
diuraikan menjadi warna merah, ungu, biru, dan hijau dengan jarak berturut-turut
9cm,12cm, 14cm, dam 16 cm. Sedangkan warna hijau diuraikan menjadi biru (10cm)
dan kuning (12cm), warna orange diuraikan menjadi warna merah dengan jarak 3cm dan
kuning 9cm.
Spidol merk X berwarna hitam diuraikan menjadi warna…
A. Merah, kuning
B. Biru,kuning
C. Merah, kuning, biru, hijau
D. Merah, orange, kuning, hijau
E. Merah, ungu, biru, hijau
2. Seorang praktikan melakukan percobaan kromatografi kertas. Ia menggunakan sampel
spidol berwarna hitam, hijau, dan orangemerk X sebagai sampel. Fase diam dibuat
dengan kertas Whatman 42 dengan panjang 20 cm, lebar 4 cm dengan batas atas dan
batas bawah dari ujung kertas masing-masing adalah 1 cm. Setelah kertas ditotolkan
noda spidol kemudian dilakukan eludasi dalam chamber yang sudah jenuh dengan fase
gerak Ethanol:Chloroform 4:1 sebanyak 20ml. Hasil noda diperoleh Spidol warna hitam
diuraikan menjadi warna merah, ungu, biru, dan hijau dengan jarak berturut-turut
9cm,12cm, 14cm, dam 16 cm. Sedangkan warna hijau diuraikan menjadi biru (10cm)
dan kuning (12cm), warna orange diuraikan menjadi warna merah dengan jarak 3cm dan
kuning 9cm.
Jarak eludasi (jarak rambat pelarut) pada praktikum diatas adalah…
A. 20 cm
B. 19 cm
C. 18 cm
D. 14 cm
E. 12 cm

1
3. Fungsi NaCl dimasukkan ke dalam buret adalah :
A. Mencegah tercampurnya minyak dan air membentuk emulsi yang menyulitkan saat
pengamatan volume
B. Meningkatkan suhu destilasi sehingga minyak atsiri lebih banyak tersari dari simplisia
C. Membentuk garam dengan senyawa fitokimia yang ada dalam serbuk simplisia
sehingga zat-zat mudah tersari
D. A dan B benar
E. A, B dan C benar
4. Bila jumlah simplisia adalah 50 gram dan volume minyak atsiri 0,05 ml, berapakah kadar
minyak atsiri dalam simplisia tersebut :
A. 0,1 % v/b
B. 0,15 % v/b
C. 0,2 % v/b
D. 1,0 % v/b
E. 1,2 % v/b
5. Pada penelitian uji ada tidaknya BKO pada jamu yang beredar di Jakarta Timur secara
KLT, seorang mahasiswa kesulitan untuk menyimpulkan apakah jamu yang ditelitinya
mengandung BKO atau tidak, karena hasil noda kromatografi tidak tepat sesuai dengan
baku pembanding.
Pertanyaan:
Bagaimanakah cara untuk mengetahui bahwa jamu positif mengandung BKO pada uji
secara KLT?
A. Perhatikan nilai Rf. Nilai Rf sampel harus lebih besar dari baku pembanding
B. Perhatikan di bawah sinar UV, noda harus berfluoresens
C. Perhatikan nilai Rr. Nilai Rr harus sama dengan nilai Rf
D. Perhatikan nilai Rf dan Rr. Nilai Rf sama, nilai Rr sama dengan 1
E. Perhatikan warna dan bentuk noda, bila sama maka hasilnya positif
6. Seorang mahasiswa akan melakukan penelitian tentang uji efek hipoglikemik dari tablet
ekstrak akar kucing terhadap mencit putih jantan.
Pertanyaan:
Pada proses penelitian KTI tersebut, setelah mendapatkan ekstrak, maka tahap penelitian
selanjutnya yang dilakukan oleh mahasiswa adalah.
A. Uji efek hipoglikemik
B. Formulasi pembuatan tablet

2
C. Fraksinasi dan isolasi ekstrak
D. Uji parameter mutu ekstrak
E. Uji Mikroba ekstrak

Perhatikan gambar soal berikut.

7. Alat yang digunakan untuk meningkatkan suhu selama proses ekstraksi ditunjukkan oleh
kode?
A. VII
B. V
C. VIII
D. VI
E. II

3
Perhatikan gambar soal berikut.

8. Alat yang digunakan utk proses kondensasi ditunjukkan oleh kode?


A. V
B. IV
C. III
D. I
E. II

4
Perhatikan gambar soal berikut.

9. Water in dan waterout merupakan hal penting selama proses kondensasi yang terdapat
pada ekstraksi. Ditunjukkan dengan kode apa untuk water in dan waterout?
A. Water in (III) dan Water out (II)
B. Water in (II) dan Water out (III)
C. Water in (III) dan Water out (VII)
D. Water in (VI) dan Water out (V)
E. Water in (I) dan Water out (II)

10. Berikut ini merupakan syarat metode yang diperlukan dalam skrining fitokimia, kecuali....

A. Sederhana

5
B. Cepat

C. Universal

D. Tidak dapat mendeteksi senyawa dengan konsentrasi yang sangat kecil.

E. Membutuhkan peralatan yang sederhana.

11. Pereaksi yang dipakai untuk skrining fitokimia identifikasi senyawa alkaloid, adalah
pereaksi..

A. Sudan III

B. Sianidin

C. Ferri Klorida

D. LiebermannBuchard

E. Wagner

12. Pada skrining fitokimia alkaloid dengan identifikasi uji Hager, hasil positif ditunjukkan
dengan timbulnya..

A. Timbul warna merah

B. Endapan hijau biru

C. Timbulnya warna ungu

D. Endapan kristal kekuningan

E. Endapan hijau biru yang menjadi kehitaman


13. Dalam melakukan pemisahan senyawa dengan metoda Kromatografi lapis tipis
menggunakan plat silika gel untuk menotolkan larutan ekstrak simplisia dengan
menggunakan pipa kapiler lalu di persiapkan 2 komposisi larutan yang mempunya indeks
polaritas berbeda metanol dan hexana yang di masukan ke dalam chamber.Yang di sebut
fase diam adalah

6
A. Chamber
B. PlatSilica Gel
C. Metanol
D. Heksana
E. Pipa kapiler
14. Manakah yang termasuk pelarut polar
A. Heksana dan Metanol
B. Eter dan Etil Acetat
C. CaCo3 dan CH3CH2OH 
D. CH3CH2OH dan  H2O
E.  CO2 dan H2O

15. Dalam proses kromatografi lapis tipis, yang bermigrasi pada plat kromatografi adalah …
A. Fasa Diam dan Sampel
B. Fasa Dian dan Fase Gerak
C. Sampel dan Fase Gerak
D. Fase Gerak dan Pelarut
E. Kromatogram dan Fase Gerak

Anda mungkin juga menyukai