Anda di halaman 1dari 3

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh ibu, saya Rita Rahayu NPM C1C018115 izin menjawab

Jadi Perbedaan antara akad Mudarabah, musyarakah,dan murabahah yaitu sebagai berikut :

1. akad Mudarabah
1) Pengertian
Mudharabah Berasal dari kata “ daroba” yang artinya saling memukul, atau dapat diartikan
sebagai akar kerjasama usaha antara dua pihak, yaitu antara pengelola usaha yang disebut
sebagai mudharib dan pihak memiliki modal disebut sebagai shahibul maal. Dalam akad
mudharabah ini artinya ada satu pihak sebagai pemberi modal dan satu puhak lagi sebagai
pelaksana atau pihak yang menjalankan usaha. Melalui pembiayaan ini, pemberi modal
memperoleh bagi hasil secara terus menerus selama usaha masih berjalan. Besar
keuntungan yang diperoleh dibagi atas dasar kesepakatan yang telah ditentukan di kontrak
awal. Namun jika mengalami kerugian, kerugian di tanggung oleh shahibul maal.

2) Jenis Mudharabah

Akad mudharabah dibagi menjadi dua jika dilihat dari segi transaksi, yaitu:

 Mudharabah Mutlaqah: Usaha diajukan oleh mudharib kepada shahibul maal. Dalam
akad ini, pemberi modal tidak menentukan jenis usaha apa yang akan dilakukan, dan
hanya memberikan modal usaha. Nantinya pemberi modal akan menerima nisbah bagi
hasil dari usaha yang berjalan.
 Mudharabah Muqayyadah: Usaha ditentukan oleh pemberi modal (shahibul maal),
sedangkan pihak yang menerima pembiayaan (mudharib) hanya sebagai pengelola yang
menjalankan usaha.

3) Ketentuan Hukum Mudharabah


 Mudharabah dapat dibatasi oleh periode tertentu.
 Kontrak tidak boleh dikaitkan (mu’allaq) dengan sebuah kejadian di masa depan yang
belum tentu terjadi.
 Tidak ada ganti rugi dalam mudharabah, karena akad ini pada dasarnya bersifat amanah.
Kecuali akibat dari kesalahan yang disengaja, kelalaian, atau pelanggaran kesepakatan.
 Jika salah satu pihak tidak memenuhi kewajibannya atau terjadi perselisihan diantara
kedua belah pihak, maka penyelesaiannya dilakukan melalui Badan Arbitrasi Syariah jika
tidak terselesaikan melalui musyawarah.

2. Akad Musyarakah
1) Pengertian
Musyarakah berasal dari kata “Syirkah” yang artinya bersekutu. Musyarakah adalah kerja sama
antara dua pihak atau lebih dalam sebuah usaha untuk menggabungkan modal dan menjalankan
usaha bersama dalam suatu kemitraan dengan pembagian keuntungan sesuai kesepakatan dan
kerugian berdasarkan porsi kontribusi modal. Dalam akad musyarakah ini kedua pihak sama-
sama berkontribusi dan aktif untuk menjalankan usaha yang sedang mereka jalankan.

Dalam musyarakah, dua pihak atau lebih (termasuk bank dan lembaga keuangan beserta
nasabahnya) dapat mengumpulkan modal lalu kemudian membentuk suatu perusahaan sebagai
badan hukum. Setiap pihak yang terlibat memiliki bagian secara proporsional sesuai kontribusi
modal yang mereka berikan dan memiliki hak mengawasi (voting right) perusahaan sesuai
proporsinya masing-masing.

Dalam dunia perbankan, musyarakah merupakan akad kerja sama antara bank dan nasabahnya
dalam pembiayaan usaha dengan ketentuan pembagian keuntungan dan risiko sesuai
kesepakatan di awal perjanjian dan kerugian sesuai dengan proporsi modal yang di berikan.

2) Jenis-jenis Syirkah/Musyarakah
 Syirkah Amlak
Syirkah amlak merupakan syirkah yang terjadi karena adanya usaha tertentu atau terjadi
secara alami, bukan karena akad.
 Syirkah Uqud
Syirkah uqud terjadi jika 2 pihak atau lebih bersepakat untuk menggabungkan harta mereka
untuk kegiatan usaha dan hasilnya dibagi antara pihak yang terlibat, baik laba atau rugi.

3) Ketentuan Hukum Mudharabah


 adanya kesepakatan di antara kedua belah pihak.
 Dua pihak yang berakad dan memiliki kecakapan dalam pengelolaan harta.
 Objek aqad, mencakup modal atau pekerjaan.
 Nisbah bagi hasil.

3. Akad Murabahah
1) Pengertian
Murabahah berasal dari kata “ robaha” yang artinya “jual beli”. Murabahah merupakan suatu
akad yang dijalankan menggunakan jual beli dengan mengambil keuntungan sesuai dengan
margin yang di sepakati. Dalam akad murabahah ini pembeli mengetahui harga barang yang
dijual oleh penjual dan menyepakati untuk melakukan transaksi jual beli. Pembiayaan akad
Murabahah ini dijalankan dengan basis ribhun (laba) melalui jual beli secara cicil (bertahap)
maupun tunai.

2) Jenis Akad Murabahah


Dalam aplikasinya, pembiayaan murabahah dapat dibedakan menjadi duamacam, yaitu:
 Murabahah tanpa pesanan
Murabahah tanpa pesanan maksudnya adalah penyediaan barang tidak terpengaruhatau
terkait terhadap pesanan atau pembeli.
 Murabahah berdasarkan pesanan
Murabahah berdasarkan pesanan maksudnya bahwa bank syari’ah baru akan
melakukan transaksi murabahah apabila ada anggota yang memesan barang sehingga
penyediaan barang baru akan dilakukan jika ada pesanan.

3) Syarat dan Ketentuan Murabahah


 Keinginan bertransaksi dilakukan dengan kemauan sendiri.
 Penjual dan pembeli harus melakukan akad murabahah yang bebas riba.
 Adanya ijab dan kabul.
 Penjual harus memberitahu secara jujur harga pokok barang kepada pembeli
beserta biaya tambahan yang diperlukan, misal ongkos angkut barang dan
sebagainya.
 Pembeli membayar harga barang yang telah disepakati tersebut pada jangka waktu
tertentu.

Anda mungkin juga menyukai