Anda di halaman 1dari 13

KISI RESIPROK DAN SYSTEM KRISTAL

Dosen Pengampu :

Prof. Dr. Makmur Sirait, M.Si

Disusun Oleh :
Kelompok 4
Nama Kelompok :

Ahmad Rifai
Marthin Daniel Manurung
Meli Hanisa Hasibuan
Mutia Intan Saleha
Tri Nur Pratiwi

JURUSAN FISIKA
FAKULTAS MATEMATIKA ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI MEDAN
T.A. 2021-2022

1
KATA PENGANTAR
Dengan mengucapkan syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat serta
hidayah-Nya kepada penulis sehingga makalah yang berjudul “ Kisi Resiprok Dan System
Kristal ” dapat selesai pada waktunya.
Makalah ini disusun agar dapat menambah referensi para pembaca. Penulis
mengharapkan makalah ini dapat bermanfaat dan dapat diterima pembaca dengan senang hati.
Selanjutnya dengan rendah hati kami meminta kritik dan saran dari pembaca untuk makalah ini
supaya selanjutnya dapat kami revisi kembali. Karena kami sangat menyadari, bahwa makalah
yang telah kami buat ini masih memiliki banyak kekurangan.
Kami ucapkan terimakasih yang sebanyak-banyaknya kepada setiap pihak yang telah
mendukung serta membantu kami selama proses penyelesaian makalah ini hingga rampungnya
makalah ini.
Demikianlah yang dapat kami haturkan, kami berharap supaya makalah yang telah kami
buat ini mampu memberikan manfaat kepada setiap pembacanya.

Medan, 22 Februari 2021

Tim Penulis

2
DAFTAR PUSTAKA
KATA PENGANTAR.....................................................................................................................2

DAFTAR PUSTAKA......................................................................................................................3

BAB I PENDAHULUAN...............................................................................................................4

A. Latar Belakang......................................................................................................................4

B. Rumusan Masalah.................................................................................................................4

C. Tujuan...................................................................................................................................4

BAB II PEMBAHASAN................................................................................................................5

A. Hukum Bragg........................................................................................................................5

B. Kisi Resiprok........................................................................................................................5

C. Sistem Kristal........................................................................................................................6

BAB III KESIMPULAN...............................................................................................................12

DAFTAR PUSTAKA....................................................................................................................13

3
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

Berkembangnya ilmu pengetahuan di era modern yang sangat pesat ini,dan dengan
perkembangan zaman yang semakin pesat, kebutuhan akan efektifitasdan efisiensi sangat
diutamakan dalam bidang. Hal tersebut telah mendorongmanusia untuk berkreasi dan berinovasi
dalam bidang ilmu pengetahuan untukmenciptakan suatu ilmu pengetahun yang lebih efektif dan
efisien yang dapatditerapkan dalam kehidupan sehari-hari. Semakin banyak munculnya
berbagaimacam ilmu pengetahuan yang dapat membantu kehidupan manusia. Menambahmasuk
hampir disegala bidang kehidupan, sebagai contohnya adalah dibidangilmu pengetahuan Fisika
Zat Padat.
Sebagian besar materi zat Padat adalah Kristal Dan elektron didalamnya. Dari beberapa jenis
zat diantaranya zat padat, cair dan gas ternyata dan keunikan tersendiri dari susunan zat ini.Disini
kita mengkerucut membahas tentang zat padat, di mana zat padat ini terdiri dari atom-atom, ion
atau molekul yang sangat bedekatan dan menempati kedudukan tertentu disekitar posisi
keseimbangannya. Secara umum zat padat itu memiliki sifat bentuk dan volume yang sukar
berubah. . Zat padat yang kita bahas kali ini adalah berhubungan dengan Kristal.

B. Rumusan Masalah

a. Apa yang di maksud dengan kisi resiprok ?


b. Apa yang dimaksud dengan sel primitive ?

C. Tujuan

a. Untuk mengetahui apa itu kisi resiprok


b. Untuk mengetahui apa itu sel primitive

4
BAB II
PEMBAHASAN

A. Hukum Bragg

Difraksi sinar x pada kristal harus memenuhi Hukum Bragg’s yaitu :


Menurut Bragg berkas yang terdifraksi oleh kristal terjadi jika pemantulan oleh
bidangsejajar atom menghasilkan interferensi konstruktif. Difraksi atom-atom kristal sebagai
pantulansinar-X oleh sekelompok bidang-bidang paralel dalam kristal seperti terlihat pada
gambar :

Jarak antara bidang A dengan bidang B adalah d, sedangkan θ adalah sudut difraksi.Berkas-
berkas tersebut mempunyai panjang gelombang λ, dan jatuh pada bidang kristal dengan
jarak d dan sudut θ. Agar mengalami interferensi konstruktif, kedua berkas tersebut
harusmemiliki beda jarak n λ. Sedangkan beda jarak lintasan kedua berkas adalah 2d sin θ.

Ketika berkas sinar-x monokromatik datang pada permukaan kristal, terjadi refleksihanya
ketika sudut datang memiliki nilai-nilai tertentu. Nilai-nilai ini tergantung pada
panjanggelombang dan konstanta kisi kristal.

B. Kisi Resiprok

a. Vektor Kisi Balik (resiprok)


Kita membangun sumbu vektor b1, b2 dan b3 untuk kisi balik dengan hubungan :

Sifat-sifat dari b1, b2 dan b3 adalah bahwa :


bi . aj = 2

Dimana berlaku aturan ij = 1 jika i = j,

5
Titik dalam kisi balik dipetakan dengan seperangkat vektor dalam bentuk vektor kisi
balik
G : v1b1 + v2b2 + v3b3
b. Kisi Resiprok dari kisi simple cubic (sc)
Vektor basis dari kekisi kubus sederhana adalah

Vektor basis dari kekisi kubus sederhana adalah Vektor basisis primitif
dari kisi baliknya dapat diperoleh :

Dalam hal ini konstanta kisi adalah 2 / a


Batas-batas daerah Brillouin pertama adalah bidang normal dari 6 vektor kisi balik 
b1 ;b2 ;b3 , yaitu pada titik tengahnya,

Dalamm bidang batas sebuah kubus dengan tepi 2 / a dan volume . Kubus ini

adalah daerah Brillouin pertama kisi kristal kubus sederhana.

C. Sistem Kristal

Dalam pembagian ruang oleh tiga kumpulan bidang-bidang tentu saja akan menghasilkan unit set
yang bermacam-macam bentuknya, tergantung kepada bagaimana bidang-bidang tersebut
tersusun. Misalnya jika bidang-bidang dalam ketiga kumpulan semua jaraknya sama dan saling
tegak lurus, maka unit sel yang dihasilkan akan berbentuk kubus. Dalam ha1 ini vektor-vektor a,
b dan c adalah sama dan membentuk tiga salib sumbu satu sama lainnya, atau a = b = c dan a = β
= γ = 90'. Dengan memberikan harga-harga tertentu pada panjang sumbu dan besar sudut, maka
dapat dibuat bermacam bentuk unit sel dan berrnacam- macam jenis dari kisi-kisi tertentu karena
titik-titik kisi berada pada sudut set. Bentuk ini menghasilkan hanya tujuh macam jenis,

6
perbedaan unit set yang penting mencakup semua kisi-kisi yang mungkin. Jadi hanya ada tujuh
sistem kristal, dan semua kristal dapat dikelompokkan ke dalam sistem ini.

Berikut tabel sistem kristal :

1. Sistem kristal kubus


Sistem kristal kubus memiliki panjang rusuk yang sama ( a = b = c) serta memiliki sudut (α
= β = γ) sebesar 90°. Sistem kristal kubus ini dapat dibagi ke dalam 3 bentuk yaitu kubus
sederhana (simple cubic/ SC), kubus berpusat badan (body-centered cubic/ BCC) dan kubus
berpusat muka (Face-centered Cubic/ FCC).
Berikut bentuk dari ketiga jenis kubus tersebut: Kubus sederhana,
Pada bentuk kubus sederhana, masing-masing terdapat satu atom pada semua sudut (pojok)

7
kubus. Pada kubus BCC, masing-masing terdapat satu atom pada semua pojok kubus, dan
terdapat satu atom pada pusat kubus (yang ditunjukkan dengan atom warna biru). Pada kubus
FCC, selain terdapat masing-masing satu atom pada semua pojok kubus, juga terdapat atom pada
diagonal dari masing-masing sisi kubus (yang ditunjukkan dengan atom warna merah).

2. Sistem Kristal tetragonal


Pada sistem kristal tetragonal, dua rusuknya yang memiliki panjang sama (a = b ≠ c) dan
semua sudut (α = β = γ) sebesar 90°. Pada sistem kristal tetragonal ini hanya memiliki dua
bentuk yaitu sederhana dan berpusat badan.
Pada bentuk tetragonal sederhana, mirip dengan kubus sederhana, dimana masing-masing
terdapat satu atom pada semua sudut (pojok) tetragonalnya.
Sedangkan pada tetragonal berpusat badan, mirip pula dengan kubus berpusat badan,
yaitu memiliki 1 atom pada pusat tetragonal (ditunjukkan pada atom warna biru), dan atom
lainnya berada pada pojok (sudut) tetragonal tersebut.

3.    Sistem kristal Ortorombik


Sistem kristal ortorombik terdiri atas 4 bentuk, yaitu : ortorombik sederhana, body center
(berpusat badan) (yang ditunjukkan atom dengan warna merah), berpusat muka (yang
ditunjukkan atom dengan warna biru), dan berpusat muka pada dua sisi ortorombik (yang
ditunjukkan atom dengan warna hijau). Panjang rusuk dari sistem kristal ortorombik ini berbeda-
beda (a ≠ b≠ c), dan memiliki sudut yang sama (α = β = γ) yaitu sebesar 90°.

8
4.    Sistem kristal monoklin
Sistem kristal monoklin terdiri atas 2 bentuk, yaitu : monoklin sederhana dan berpusat
muka pada dua sisi monoklin (yang ditunjukkan atom dengan warna hijau).
Sistem kristal monoklin ini memiliki panjang rusuk yang berbeda-beda (a ≠ b≠ c), serta sudut α
= γ = 90° dan β ≠ 90°.

5.    Sistem kristal triklin


Pada sistem kristal triklin, hanya terdapat satu orientasi. Sistem kristal ini memiliki
panjang rusuk yang berbeda (a ≠ b ≠ c), serta memiliki besar sudut yang berbeda-beda pula
yaitu α ≠ β ≠ γ ≠ 90°.

9
6.    Sistem kristal rombohedral atau trigonal
Pada sistem kristal ini, panjang rusuk memiliki ukuran yang sama (a = b ≠ c). sedangkan
sudut-sudutnya adalah α = β = 90°dan γ =120°.

7.    Sistem kristal heksagonal


Pada system kristal ini, sesuai dengan namanya heksagonal (heksa = enam), maka system
ini memiliki 6 sisi yang sama. System kristal ini memiliki dua nilai sudut yaitu 90° dan 120° (α
= β = 90°dan γ =120°) , sedangkan pajang rusuk-rusuknya adalah a = b ≠ c. semua atom berada
pada sudut-sudut (pojok) heksagonal dan terdapat masing-masing atom berpusat muka pada dua
sisi heksagonal (yang ditunjukkan atom dengan warna hijau).

Kisi Bravais
Ada 14 jenis kisi-kisi Bravais yang berbeda. Landasan penjenisan yang relatif kecil ini
jumlahnya adalah sebagai konsekuensi dari translasi simetri yang dituntut dari kisi. - Untuk
melihat bagaimana cara mendapatkan ini kita kembali pada kasus dua dimensi, dengan mudah
10
dapat ditetapkan bahwa contoh tidak mungkin untuk menggambarkan suatu kisi yang unit
selnya merupakan segi lima yang teratur. Segi lima dapat digambarkan seperti suatu gambar
yang terpisah, tetapi tidak dapat disusun bersama supaya mereka bersentuhan dengan rapat satu
dengan yang lainnya (dapat berdempet). Kenyataan ini dapat memperlihatkan bahwa persyaratan
translasi simetri pada kisi dua dimensi, akan membatasi jumlah kisi yang mungkin ada untuk dua
dimensi jumlah kisi hanya ada lima.
Dalam ha1 kisi tiga dimensi sebagaimana sudah dijelaskan sebelumnya jumlah kisi
Bravais sebanyak 14, sedangkan jumlah kisi tidak Bravais sangat banyak (230), tetapi itu juga
terbatas.

Contoh 14 Bravais

11
BAB III
KESIMPULAN

Difraksi sinar x pada kristal harus memenuhi Hukum Bragg’s yaitu : Menurut Bragg berkas
yang terdifraksi oleh kristal terjadi jika pemantulan oleh bidangsejajar atom menghasilkan
interferensi konstruktif. Difraksi atom-atom kristal sebagai pantulansinar-X oleh sekelompok
bidang-bidang paralel dalam Kristal.

Dalam pembagian ruang oleh tiga kumpulan bidang-bidang tentu saja akan menghasilkan
unit set yang bermacam-macam bentuknya, tergantung kepada bagaimana bidang-bidang
tersebut tersusun. Misalnya jika bidang-bidang dalam ketiga kumpulan semua jaraknya sama dan
saling tegak lurus, maka unit sel yang dihasilkan akan berbentuk kubus. Dalam ha1 ini vektor-
vektor a, b dan c adalah sama dan membentuk tiga salib sumbu satu sama lainnya, atau a = b = c
dan a = β = γ = 90'. Dengan memberikan harga-harga tertentu pada panjang sumbu dan besar
sudut, maka dapat dibuat bermacam bentuk unit sel dan berrnacam- macam jenis dari kisi-kisi
tertentu karena titik-titik kisi berada pada sudut set. Bentuk ini menghasilkan hanya tujuh macam
jenis, perbedaan unit set yang penting mencakup semua kisi-kisi yang mungkin. Jadi hanya ada
tujuh sistem kristal, dan semua kristal dapat dikelompokkan ke dalam sistem ini.

12
DAFTAR PUSTAKA

Aprilia,Annisa, dkk. 2012. Struktur Kristal Zat Padat. Pengantar Fisika material. Jurusan fisika
Universitas Padjadjaran.

Hufri, I. S. (1998). Struktur dan Ikatan Kristal. Padang: Ikip Padang.

13