Anda di halaman 1dari 357

EBOOK TRADING DAN BELAJAR SAHAM - ANALISIS SAHAM

EL HEZEKIAH SABBAT

Hak Cipta dilindungi oleh undang-undang. Ebook Trading dan Belajar Saham – Analisis

Saham pertama kali diterbitkan oleh El Hezekiah Sabbat, pemilik dan pengelola website

www.sahamgain.com.

El Hezekiah Sabbat, Sahamgain.com


Sama seperti buku, ebook ini memiliki Hak Cipta. Anda tidak diizinkan membagikan,

menyebarluaskan ebook ini, menjual untuk kepentingan komersil maupun mengubah konten

ebook tanpa seizin penulis. Setiap pelanggaran Hak Cipta akan dikenakan sanksi sesuai

dengan peraturan Undang-Undang yang berlaku.

Apabila anda ingin merekomendasikan ebook ini kepada teman atau saudara anda,

rekomendasikanlah ebook melalui link di web Sahamgain berikut ini:

http://www.sahamgain.com/p/ebook-pasar-modal.html

Hak Cipta maupun hak untuk menjual ebook, baik adalah hak penulis El Hezekiah Sabbat

sebagai pemilik website www.sahamgain.com.


Sanski Pelanggaran Pasal 72

Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2002

Tentang HAK CIPTA

1. Barangsiapa dengan sengaja dan tanpa hak melakukan perbuatan sebagaimana dimaksud dalam
pasal 2 Ayat (1) atau Pasar 49 Ayat (1) dan Ayat (2) dipidana dengan pidana penjara masing-masing
paling singkat 1 (satu) bulan dan/atau denda paling sedikit Rp1.000.000 (satu juta rupiah), atau
pidana penjara paling lama 7 (tujuh) tahun dan/atau denda paling banyak Rp5.000.000.000 (lima
miliar rupiah).
2. Barangsiapa dengan sengaja menyiarkan, memamerkan, mengedarkan, atau menjual kepada umuum
suatu ciptaan atau barang hsail pelanggaran hak cipta atau hak terkait sebagai dimaksud pada Ayat
(1) dipidana dengan pidana pnjara paling lama 5 (lima) tahun dan/ atau denda paling banyak
Rp5.000.000.000 (lima ratus juta rupiah).
KATA PENGANTAR

Dunia pasar modal merupakan dunia yang masih asing di telinga masyarakat Indonesia.

Bahkan, tidak jarang yang menyebut pasar modal tidak berbeda dengan dunia judi. Padahal,

pasar modal yang sehat sesungguhnya merupakan indikator pertumbuhan ekonomi yang sehat

pula. Pasar modal di Indonesia masih belum banyak dipahami. Bahkan, investor-investor

yang membeli saham perusahaan go public di Indonesia dikuasai lebih dari 60% investor

asing, sisanya baru investor domestik. Investor domestik pun terbilang masih sangat kecil

kontribusinya terhadap pasar modal, yaitu hanya 0,5% dari total penduduk Indonesia.

Bursa Efek Indonesia dan lembaga pendidikan terus berupaya menggenjot pertumbuhan

pasar modal Indonesia dengan cara meningkatkan minat investor domestik. Salah satu jalan

untuk meningkatkan parsitipasi investor domestik yaitu dengan memberikan edukasi pasar

modal.

Nah, inilah saatnya masyarakat Indonesia meningkatkan partisipasi sebagai investor

saham. Berinvestasi saham memiliki banyak keuntungan, selain mendapatkan imbal hasil,

kita juga memiliki kesempatan untuk memiliki perusahaan-perusahaan yang berprospek cerah.

Namun, semuanya itu tidak akan dicapai tanpa adanya pemahaman. Oleh karena itu, ebook

yang berujudul “Mendapat Profit dari Pasar Saham – No Gambling” akan membantu

mengarahkan Anda untuk mendapatkan keuntungan semaksimal mungkin dari saham.

Salam Profit Saham

El Hezekiah Sabbat

i
PROFIL PENULIS

Penulis dilahirkan dan besar di Kota Malang. Penulis memiliki ketertarikan di dunia

pasar modal sejak berada di bangku kuliah. Dari situlah, penulis akhirnya menekuni dunia

pasar modal sampai sekarang. Pasar modal merupakan hal yang sangat menarik minat penulis,

terutama berkaitan dengan analisis teknikal.

Awal penulis berkecimpung di dunia pasar modal, penulis melakukan Praktik Kerja

Lapangan (PKL) di salah satu kantor sekuritas di Kota Malang dan hal itu menjadi tonggak

awal penulis menekuni dunia pasar modal sampai sekarang. Beberapa pengalaman penulis

terkait di bidang pasar modal antara lain penulis pernah mempublikasikan jurnal ilmiah

terakreditasi dengan topik pasar modal. Penulis juga menjadi tim pengajar pasar modal yang

tergabung dalam Kelompok Studi Pasar Modal (KSPM). Dalam tim KSPM, penulis kerap

mengadakan edukasi-edukasi pasar modal, antara lain kunjungan SMA Karang Turi

Semarang, SMA Hwa Ind Blimbing Malang, Universitas Brawijaya dan lain-lain.

Saat ini, status penulis adalah trader saham. Penulis juga menulis website

www.sahamgain.com. Penulis selalu mengamati pergerakan harga saham dan berita-berita

yang terjadi, yang dapat mempengaruhi Indeks Harga Saham Gabungan.

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................................. i

PROFIL PENULIS ................................................................................................................ ii

DAFTAR ISI .......................................................................................................................... iii

BAB I. ANALISIS FUNDAMENTAL SAHAM .................................................................. 1

1.1 Analisis Fundamental ......................................................................................................... 1

1.1.1 Analisis Fundamental Makro ................................................................................ 5

1.1.2 Analisis Fundamental Mikro ................................................................................. 8

1.2 Praktik Melakukan Analisis Fundamental dengan Benar ................................................ 20

1.3 Jenis Saham yang Harus Anda Hindari untuk Investasi Jangka Panjang ......................... 33

1.4 Analisis Fundamental atau Analisis Teknikal? ................................................................ 39

BAB II. ANALISIS TEKNIKAL ........................................................................................ 41

2.1 Dasar dan Asumsi Penting Analisis Teknikal .................................................................. 41

2.2 Mengenal Charts (Grafik) ................................................................................................ 44

2.3 Analisis Candlestick ......................................................................................................... 47

2.4 Menentukan Garis Support Dan Resistance ..................................................................... 59

2.4.1 Penembusan Garis Support Dan Resisten ........................................................... 65

2.5 Analisis Tren .................................................................................................................... 67

2.5.1 Cara Menggambar Garis Tren ............................................................................. 69

2.5.2 Mengenal Major Trend, Secondary Trend Dan Minor Trend ............................. 73

2.6 Indikator-Indikator Analisis Teknikal .............................................................................. 75

2.6.1 Indikator Leading ................................................................................................ 75

2.6.2 Indikator Lagging ................................................................................................ 81

2.7 Analisis Teknikal Terbaik ................................................................................................ 91

iii
2.8 Pentingnya Cut Loss dan Take Profit dalam Analisis Teknikal ....................................... 93

2.8.1 Menentukan Batasan Cut Loss (CL) dan Take Profit (TP) ................................. 95

BAB III. KATEGORI SAHAM .......................................................................................... 97

3.1 Tipe-tipe Saham ............................................................................................................... 97

3.1.1 Membedakan Saham Gorengan dan Bukan Saham Gorengan di Tampilan

Chart ................................................................................................................. 103

BAB IV. STRATEGI MEMBELI SAHAM DOWNTREND ......................................... 106

4.1 Membeli Saham Downtrend. Beranikah Anda? ............................................................. 106

4.2 Pengujian Lebih Lanjut: “Beranikah Anda Membeli Saham Downtrend?” .................. 128

4.3 Ringkasan Penting 10 Analisis Saham Downtrend Pilihan ........................................... 133

BAB V: SINGLE CANDLESTICK PALING AKURAT: PREDIKSI SAHAM

YANG AKAN NAIK ............................................................................................ 136

5.1 Membeli Saham Downtrend Berdasarkan Lower Shadow ............................................ 136

BAB VI: GAP PADA CANDLESTICK SAHAM ........................................................... 140

6.1 Pengertian dan Cara Interpretasi Gap ............................................................................. 140

6.2 Jenis-jenis dan Makna Gap ............................................................................................ 143

BAB VII: CHART PATTERN .......................................................................................... 148

7.1 Pengertian dan Jenis Sinyal Chart Pattern ...................................................................... 148

7.2 Reversal Pattern .............................................................................................................. 150

7.3 Continuation Chart Pattern ............................................................................................. 163

7.3.1 Symmetrical Triangle .................................................................................................. 163

7.3.1.1 Bullish Symmetrical Triangle .................................................................................. 164

7.3.1.2 Bearish Symmetrical Triangle .................................................................................. 166

7.3.2 Ascending Triangle ..................................................................................................... 168

7.3.3 Descending Triangle .................................................................................................... 170

iv
7.3.4 Pennants ...................................................................................................................... 172

7.3.4.1 Bullish Pennants ....................................................................................................... 173

7.3.4.2 Bearish Pennants ...................................................................................................... 174

7.3.5 Flags ............................................................................................................................ 175

7.3.5.1 Bullish Flag .............................................................................................................. 176

7.3.5.2 Bearish Flag .............................................................................................................. 177

7.3.6 Wedges ........................................................................................................................ 178

7.3.6.1 Falling Wedge .......................................................................................................... 178

7.3.6.2 Rising Wedge ........................................................................................................... 179

7.3.6.3 Falling dan Risig Wedge Sebagai Sinyal Reversal .................................................. 182

7.3.7 Rectangles ................................................................................................................... 183

7.3.8 Cup and Handle ........................................................................................................... 186

7.4 Chart Pattern vs Pola Candlestick vs Indikator? ............................................................ 188

BAB VIII. STRATEGI ANALISIS TEKNIKAL: BUY ON SUPPORT ....................... 190

8.1 Apa Itu Buy On Support? ............................................................................................... 190

8.2 Penggunaan Buy On Support ......................................................................................... 190

8.3 Poin Penting Buy On Support ........................................................................................ 192

8.4 Pengujian Buy On Support di Pasar Saham ................................................................... 193

8.5 Kesimpulan Strategi Buy On Support ............................................................................ 198

BAB IX. SETELAH BELI SAHAM: STRATEGI YANG HARUS DILAKUKAN .... 199

9.1 Apa yang Harus Dilakukan Setelah Membeli Saham? .................................................. 199

9.1.1 Membeli Saham dalam Tren Fluktuatif, Berapa Target Take Profit dan Cut Loss .. 201

9.1.2 Membeli Saham Saat Breakout All Time High, Berapa Target Take Profit? .............. 205

9.1.3 Membeli Saham yang Sedang Uptrend, Berapa Target Take Profit? ......................... 210

9.1.4 Jika Harga Saham Tidak Sesuai Prediksi, Berapa Titik Cut Loss Tepat? ................... 214

v
9.1.5 Menentukan Timing Tepat Beli Saham Menggunakan Garis Support Kuat ............... 216

9.1.6 Harus Hold Saham Berapa Lama? .............................................................................. 221

9.2 Tidak ada Sistem Sempurna: Jika Harga Saham Tidak Bergerak Sesuai Harapan ........ 223

9.3 Kombinasi Analisis Teknikal ......................................................................................... 225

BAB X: PROFIT TRADING + MEMBENTUK MINDSET TRADING ...................... 227

10.1 Profit Trading Saya dan Analisis Psikologis ................................................................ 227

10.2 Hasil Cuan Trading Saya .............................................................................................. 228

10.3 Manajemen Modal ........................................................................................................ 242

10.3.1 Contoh Aplikasi Manajemen Modal ......................................................................... 256

10.4 Kondisi Pasar Saham Selalu Terulang ......................................................................... 259

10.4.1 Fear And Greed ......................................................................................................... 260

10.5 Mengelola Emosi Trader .............................................................................................. 262

10.6 Evaluasi Trading .......................................................................................................... 286

BAB XI: MEMBUAT TRADING PLAN ......................................................................... 290

11.1 Apa Itu Trading Plan? .................................................................................................. 290

11.2 Langkah-langkah Membuat Trading Plan .................................................................... 292

11.3 Trading Plan Saya ........................................................................................................ 305

11.4 Ciri-ciri Trader yang Tidak Punya Trading Plan .......................................................... 308

11.5 Trading Plan: Membuat Trader Menjadi Tidak Bebas? ............................................... 309

11.6 Apakah Saya Sendiri Sudah Konsisten dengan Trading Plan? .................................... 312

BAB XII: CARA MEMILIH SAHAM DISKON DAN MURAH .................................. 314

12.1 Pengertian Saham Murah yang Benar .......................................................................... 314

12.2 Jangka Waktu Trading Saham Diskon ......................................................................... 315

12.3 Indikator untuk Mencari Saham Diskon ...................................................................... 316

12.4 Cara Mencari Saham Diskon ........................................................................................ 318

vi
12.5 Praktik Mencari Saham Diskon .................................................................................... 319

12.6 Pertanyaan Lanjutan tentang Saham Diskon ................................................................ 335

12.7 Saham Diskon untuk Saham Likuid ............................................................................. 339

PENUTUP ........................................................................................................................... 341

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................................... 342

EBOOK PANDUAN SIMPEL MEMILIH SAHAM YANG BAGUS ........................... 343

vii
BAB I

ANALISIS FUNDAMENTAL SAHAM

Di pasar modal, adanya fluktuasi harga saham mengakibatkan diperlukan alat analisis

yang dapat membantu investor dalam melakukan analisis dan memilih saham yang dapat

memberikan return yang tinggi. Pada umumnya, dalam melakukan analisis saham, terdapat

dua macam analisis yang digunakan sebagai pendekatan dalam memprediksi pergerakan

saham di masa mendatang. Analisis saham dibutuhkan untuk menentukan kelas risiko dan

perolehan surat berharga sebagai dasar keputusan investasi. Analisis tersebut dilakukan

dengan dasar sejumlah informasi yang diterima investor atas suatu jenis saham tertentu.

Analisis saham yang utama adalah analisis teknikal dan analisis fundamental.

Analisis
Fundamental

Analisis Saham

Analisis
Teknikal

1.1 Analisis Fundamental

Analisis fundamental adalah metode analisis yang didasarkan pada fundamental ekonomi

suatu perusahaan. Teknik ini menitikberatkan pada rasio finansial dan kejadian–kejadian

yang secara langsung maupun tidak langsung memengaruhi kinerja keuangan perusahaan.

Analisis fundamental berkaitan dengan analisis penilaian kinerja perusahaan, keefektifan

dan efisiensi perusahaan dalam mencapai sasarannya. Analisis ini memiliki horizon jangka

panjang, karena selain menggunakan data historis (berupa laporan keuangan perusahaan),

1
analisis ini juga menggunakan data masa depan berupa estimasi pertumbuhan perusahaan,

estimasi perubahaan ekonomi di masa mendatang, dan berbagai jenis estimasi lainnya yang

dianggap dapat mempengaruhi kinerja dan kelangsungan usaha.

Analisis fundamental juga berfokus pada berita dan informasi keuangan, ekonomi, serta

perkembangan politik suatu negara dalam mengukur kekuatan permintaan dan penawaran.

Analisis fundamental biasanya dapat dianalisis dengan dua cara, yaitu dengan melihat

faktor fundamental makro dan fundamental mikro. Faktor makro tersebut dapat berupa berita

dan informasi keuangan internasional maupun dalam negeri, perekonomian negara,

perkembangan politik suatu negara, kebijakan di negara tersebut. Sedangkan faktor mikro

berhubungan dengan kesehatan perusahaan tersebut dan kebijakan manajemen perusahaan

tersebut. Untuk memperjelas, saya gambarkan dalam bentuk skema.

Faktor makro dapat dilakukan dengan melakukan analisis terhadap hal-hal sebagai

berikut.

1. Supply dan Demand

Permintaan dan penawaran suatu barang berpengaruh signifikan terhadap pergerakan

harga. Jika permintaan terhadap suatu barang mengalami peningkatan, maka biasanya

akan diikuti dengan kenaikan harga barang tersebut.

2
2. Ekspor dan Impor

Faktor ekspor dan impor memiliki pengaruh terhadap pergerakan harga. Peningkatan

permintaan ekspor atas suatu barang, maka harga barang tersebut akan meningkat dan

sebaliknya.

3. Cuaca dan Kondisi Geografis

Faktor cuaca dan kondisi geografis memengaruhi harga suatu barang. Cuaca dapat

memengaruhi biaya produksi suatu barang, begitu pula dengan keadaan geografis.

Keadaan geografis memengaruhi biaya angkutan dan faktor produksi suatu barang.

Peningkatan harga barang akan memengaruhi harga saham perusahaan tersebut.

4. Ekonomi dan Politik

Apabila kondisi ekonomi dan politik memengaruhi kondisi pasar, maka pada gilirannya

kondisi pasar akan memengaruhi para pemodal. Jika pasar membaik atau memburuk,

umumnya saham-saham juga terpengaruh dengan arah yang sama. Arah gerakan kondisi

perekonomian berguna bagi para investor untuk memutuskan apakah mereka sebaiknya

“keluar” dulu dari pasar atau tetap bertahan. Keadaan ekonomi dapat dianalisis dari

inflasi, perubahan suku bunga dan nilai tukar mata uang.

a. Inflasi

Inflasi adalah kenaikan harga-harga umum yang berlaku dalam suatu perekonomian

dari satu perioda ke perioda lainnya. Menurut Sukirno (2006), tingkat inflasi

dimaksudkan untuk menggambarkan perubahan harga-harga yang berlaku dari satu

tahun ke tahun lainnya. Inflasi dapat diartikan sebagai kenaikan terus menerus dalam

tingkat harga suatu perekonomian akibat adanya kenaikan permintaan agregrat

(demand-pull inflation) atau penurunan penawaran agregrat (cost-push inflation).

Hooker (2004) menemukan bahwa tingkat inflasi memengaruhi secara signifikan

terhadap harga saham. Peningkatan inflasi mengakibatkan dampak buruk bagi pasar

3
modal. Inflasi mengakibatkan peningkatan pendapatan dan biaya. Peningkatan biaya

yang lebih tinggi dari peningkatan harga barang tersebut berakibat pada penurunan

profitabilitas perusahaan. Penurunan profit mengakibatkan investor enggan

berinvestasi pada saham perusahaan tersebut.

b. Tingkat Suku Bunga

Menurut Brigham & Houston (2006), tingkat suku bunga adalah harga yang

dibayarkan untuk meminjam modal utang. Tingkat suku bunga sebagai persentase dari

jumlah yang dipinjamkan. Tingkat bunga riil adalah tingkat bunga nominal dikurangi

dengan tingkat inflasi. Menurut Brigham & Houston (2006), terdapat empat faktor

paling mendasar yang memengaruhi tingkat bunga, yaittu sebagai berikut.

1. Peluang produksi, yaitu pengembalian yang tersedia di dalam suatu perekonomian

dari investasi pada aset-aset produktif.

2. Preferensi waktu untuk mengonsumsi, merupakan preferensi konsumen untuk

melakukan konsumsi saat ini sebagai lawan dari menabung untuk konsumsi di masa

mendatang.

3. Dalam konteks pasar keuangan, peluang bahwa investasi akan memberikan

pengembalian rendah atau negatif.

Peningkatan suku bunga mengakibatkan kecenderungan penurunan saham. Apabila

suku bunga naik, maka return investasi yang terkait dengan suku bunga (misalnya

deposito) juga akan naik. Kondisi ini akan menarik minat investor untuk menarik

dananya dari saham ke dalam deposito. Peningkatan penjualan saham dibandingkan

permintaan tersebut mengakibatkan harga saham mengalami penurunan. Menurut

Brigham & Houston (2006), tingkat bunga dapat memengaruhi harga saham dengan dua

cara, yaitu sebagai berikut.

4
1) Tingkat bunga memengaruhi laba perusahaan, karena tingkat bunga merupakan biaya.

2) Tingkat bunga yang tinggi akan menyebabkan investor menarik investasi sahamnya

dan memindahkannya pada investasi lain yang menawarkan tingkat bunga yang lebih

tinggi.

c. Nilai Tukar atau Kurs

Nilai tukar merupakan harga mata uang suatu negara yang dinyatakan dalam mata uang

negara lainnya (Sukirno, 2006). Dengan kata lain, nilai tukar merupakan tolok ukur nilai

valuta suatu negara dari perspektif negara lain. Semakin tinggi harga saham akan

menyebabkan semakin tingginya permintaan uang dengan tingkat bunga yang semakin

tinggi pula. Hal tersebut dapat menarik minat investor asing untuk menanamkan

modalnya, sehingga terjadi apresiasi terhadap mata uang domestik.

a. Bursa Internasional

Faktor bursa internasional yang memengaruhi pergerakan pasar karena apabila terjadi

peningkatan harga suatu barang di bursa internasional, maka harga di bursa lokal pun

akan meningkat.

b. Komoditas Substitusi

Faktor substitusi dari suatu barang yang diperdagangkan juga merupakan faktor

fundamental yang dapat dianalisis. Contoh komoditas substitusi adalah masalah

pengalihan dari minyak hewani ke minyak nabati, seperti CPO karena merebaknya kasus

wabah penyakit mulut dan kuku pada hewan ternak. Terjadinya substitusi tersebut di

beberapa negara mengakibatkan permintaan CPO di pasar dunia mengalami kenaikan,

sehingga harga saham CPO pun akan mengalami peningkatan.

1.1.1 Analisis Fundamental Makro

Analisis fundamental makro adalah analisis yang didasarkan pada berita-berita

ekonomi yang terjadi di suatu negara, seperti berita politik, inflasi, suku bunga, perang dan

5
lain-lain. Berita fundamental makro sangat diperlukan untuk menentukan arah Indeks Harga

Saham Gabungan di pasar modal.

Kita harus memahami cara membaca berita untuk memprediksi arah IHSG dalam satu

hari perdagangan. Berikut adalah contoh berita yang seringkali muncul yang dapat

mempengaruhi laju IHSG di pasar modal, dan cara menganalisisnya.

a. Nilai mata uang Rupiah melemah terhadap Dollar AS.

Nilai Rupiah yang melemah terhadap Dollar AS seringkali tidak menimbulkan banyak

pengaruh terhadap pergerakan IHSG kita, selama pelemahan masih tergolong wajar dan

ada data-data ekonomi yang membuat pelaku pasar optimis.

Namun, jika pelemahan terjadi terus-menerus, seperti yang terjadi pada sekitar awal

hingga pertengahan tahun 2015, yang mana nilai tukar rupiah bisa mencapai Rp13.331

US$, padahal sebelumnya Rupiah masih bertengger di kisaran Rp10.000 – Rp11.000 per

US$. Pelemahan ini membuat IHSG juga semakin terpuruk. IHSG mencapai penurunan

yang cukup tajam, hingga menyentuh support 4.800 – 4.900. Pelemahan nilai tukar rupiah

yang terus menerus terjadi merupakan indikasi bahwa perekononian kita sedang tidak

kondusif, sehingga membuat pelaku pasar banyak menjual sahamnya.

b. Adanya target pembenahan infrastruktur oleh pemerintah

Pernyataan, kampanye dan janji pemerintah terhadap pembangunan infrastruktur yang

lebih baik dapat menimbulkan euforia di pasar modal. Euforia maksudnya adalah adanya

reaksi positif dari kegembiraan pelaku pasar.

Contoh konkritnya, perhatikan IHSG pada masa-masa pemilu presiden 2014, tepatnya

bulan Juli 2014- Desember 2014. Presiden kita yang terpilih telah menyatakan janijnya

dan target-target yang akan dicapai terkait pembenahan infrastruktur secara besar-

besaran. IHSG kita langsung melejit hingga menembus resistance 5.200 pada kala itu.

Kontribusi terbesar kenaikan IHSG disumbang oleh sektor konstruksi, sebab sektor

6
konstruksi merupakan sektor yang sangat berpengaruh terhadap pembangunan

infrastruktur.

c. Penurunan pertumbuhan ekonomi

Pertumbuhan ekonomi yang dapat diukur dari Pendapatan Domestik Bruto (PDB)

merupakan indikator yang sangat penting bagi pasar modal Indonesia. Investor akan

percaya untuk menanamkan dananya di pasar modal Indonesia apabila Indonesia mampu

mencapai pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dan adanya optimisme dari

pemerintah dan langkah-langkah yang ditempuh.

Perhatikan IHSG kita sekitar bulan April-Juni 2015. Pada masa-masa tersebut,

perekonomian Indonesia sedang terpuruk, di mana pertumbuhan ekonomi Indonesia

hanya mencapai 4,7% daripada target yang diharapkan sebesar 5,5%. Proyek-proyek

infrastruktur pemerintah tidak berjalan dengan semestinya. Hal ini membut aksi profit

taking terus dilakukan oleh para pelaku pasar, khususnya investor asing.

d. Data pengangguran AS meningkat/ menurun

Kenaikan data pengangguran AS dapat menyebabkan penurunan pada bursa saham AS

(New York Stock Exchange), dan menaikkan IHSG. Peningkatan data pengangguran AS

mengindikasikan bahwa kondisi perekonomian AS juga terancam mengalami penurunan,

sehingga investor asing akan menarik modal yang sudah ditanamkan di bursa saham AS

dan berpindah ke IHSG.

Mengenai data pengangguran biasanya banyak dibahas di forex, namun klaim data

pengangguran maupun data ketenagakerjaan memiliki pengaruh yang sangat besar

terhadap pasar modal Indonesia.

Untuk mengetahui berita-berita ekonomi, khususnya yang berkaitan dengan pasar modal,

Anda dapat melihatnya pada media online. Berikut adalah contoh website online yang

7
sering saya gunakan untuk menganalisis IHSG serta untuk menambah pengetahuan

ekonomi:

- www. Investasi.kontan.co.id

- www.pasarmodal. Inilah.com

- www.cnnindonesia.com

- www.kompas.co.id

- Liputan6.com

- Infobanknews.com

- Vivanews.com

Silahkan kunjungi website-website tersebut untuk menambah wawasan dan analisis

fundamental Anda.

Berita-berita ini membahas banyak hal mengenai keadaan ekonomi Indonesia. Lalu,

seperti Kontan, Inilah juga membahas mengenai prediksi IHSG, rekomendasi saham dari para

analis saham. Masih ada banyak lagi analisis-analisis fundamental yang dapat dijadikan

pertimbangan untuk memprediksi pergerakan/ arah IHSG. Anda dapat mempelajari lebih

banyak dengan membaca berita-berita ekonomi.

1.1.2 Analisis Fundamental Mikro

Analisis fundamental mikro berkaitan dengan analisis untuk melihat kesehatan

laporan keuangan perusahaan. Analisis fundamental mikro biasanya menggunakan ukuran

rasio keuangan, seperti Retrun on Equity (ROE), Return on Asset (ROA), Price Earning Ratio

(PER), Current Ratio (CR) dan sebagainya. Analisis fundamental mikro juga

mempertimbangkan tren laba bersih perusahaan sebagai dasar pengambilan keputusan

investasi jangka panjang. Pada tingkat yang lebih jeli, analisis fundamental mikro bahkan

juga mempertimbangkan track record dewan direksi perusahaan dan penerapan Good

Corporate Governance (GCG) suatu perusahaan. Analisis seperti ini biasanya dilakukan oleh

8
investor ternama, seperti Lo Kheng Hong, yang dijuluki sebagai Warren Buffet dari

Indonesia.

Laporan keuangan perusahaan dapat Anda lihat atau Anda unduh di situs

www.idx.co.id, atau Anda dapat melihat ringkasan laporan keuangan sekaligus rasio-rasio

keuangan perusahaan di Indonesia Capital Market Directory (ICMD).

Apa itu ICMD? ICMD merupakan ringkasan laporan keuangan perusahaan yang

ditambah dengan rasio-rasio keuangan yang sering menjadi pusat perhatian investor, seperti

PER, PBV, dividend payout, dividend yield, current ratio, debt to equity, gross profit margin,

operating profit margin, net profit margin, inventory turnover, total aset turnover, ROI, ROE.

Pada ICMD juga memuat dewan komisioner dan dewan direksi perusahaan, profil perusahaan,

kepemilikan saham. ICMD juga memuat harga saham perusahaan dan grafik laba bersih,

penjualan perusahaan.

ICMD dibuat oleh lembaga ECFIN (Institute for Economic dan Financial Research).

ICMD tidak asal dibuat. ICMD dibuat dan disusun sedemikian rupa oleh ECFIN dengan

tujuan untuk memudahkan investor menganalisis kondisi perusahaan secara fundamental.

Oleh karena itu, ICMD tidak hanya memuat ringkasan laporan keuangan perusahaan, akan

tetapi juga dilengkapi dengan rasio-rasio keuangan. Berikut adalah contoh tampilan ICMD.

9
10
Sedangkan jika Anda ingin download laporan keuangan dan laporan tahunan

perushaaan secara lengkap, Anda dapat unduh pada situs www.idx.co.id. Anda juga dapat

download laporan keuangan hasil ringkasan ICMD. Akan tetapi, IDX akan selalu melakukan

update untuk tahun ICMD-nya, biasanya 4-5 tahun terkahir, jadi jika Anda mencari ICMD

perusahaan tahun 2003, maka tidak terdapat pada situs IDX. Jika Anda ingin download

laporan keuangan dan ICMD di situs IDX, silahkan baca bab mengenai Panduan Download

Laporan Keuangan IDX di bagian akhir.

Investor yang berorientasi pada bisnis saham untuk jangka panjang, biasanya melihat

analisis fundamental mikro. ICMD selalu membandingkan laporan keuangan perusahaan

selama lebih dari dua tahun dengan tujuan agar investor dapat menganalisis tren jangka

panjang perusahaan.

PERHATIKAN !! INTI DARI ANALISIS FUNDAMENTAL ADALAH PADA

LAPORAN KEUANGAN !!! Itulah mengapa ICMD seperti yang saya paparkan di atas

11
sebagian besar memuat laporan keuangan. Berikut ini adalah rasio keuangan dan cara

membaca rasio keuangan.

1. Rasio Likuiditas

Rasio likuiditas merupakan kemampuan sebuah perusahaan memenuhi kewajiban-

kewajiban jangka pendeknya dengan menggunakan aset lancar perusahaan. Rasio likuiditas

digunakan untuk menilai kondisi kesehatan operasi keuangan suatu perusahaan dalam jangka

pendek, yaitu dibawah satu tahun.

Rasio likuiditas yang sering digunakan adalah:

a. Rasio lancar (Current Ratio).

Rasio lancar digunakan untuk melihat kemampuan perushaan dalam melunasi kewajiban

lancar (dibawah 1 tahun) dengan menggunakan aset lancar yang dimiliki perusahaan.

Rumus rasio lancar:


Aktiva lancar

Kewajiban lancar

Aset lancar perusahaan terdiri atas kas dan setara kas, piutang usaha, sediaan, beban

dibayar dimuka, efek yang dapat diperjualbelikan. Kewajiban lancar perusahaan terdiri atas

utang usaha dan utang lain-lain yang memiliki jatuh tempo kurang dari satu tahun. Secara

teori, apabila nilai rasio lancar perusahaan memiliki nilai dibawah satu, hal tersebut

mengindikasikan bahwa perusahaan tidak mampu menutup kewajiban jangka pendeknya

menggunakan aset lancar. Rasio lancar yang baik adalah rasio lancar yang nilainya di atas 1.

Rasio lancar dalam rasio likuiditas digunakan secara luas dan sangat relevan karena rasio

lancar sebagai ukuran likuiditas mencakup kemampuannya untuk mengukurkemampuan

untuk memenuhi kewajiban lancar, sebagai penyangga kerugian, dalam hal ini indikator

penyangga kerugian adalah aset lancar, sebagai cadangan dana lancar.

12
b. Rasio cepat (Quick Ratio)

Menunjukkan kemampuan perusahaan membayar utang dengan segera. Dalam rasio

cepat, persediaan tidak dapat dimasukkan, karena persediaan tidak dapat diubah menjadi

kas dengan segera, dan persediaan juga merupakan aset lancar yang paling tidak likuid.

Dalam rasio likuiditas, rasio cepat merupakan uji likuiditas yang lebih ketat, namun

dalam interpretasinya, rasio cepat hampir sama dengan rasio lancar. Rumus rasio lancar:

Aset lancar-persediaan

Kewajiban lancar

2. Rasio Solvabilitas

Rasio ini menunjukkan kemampuan perusahaan dalam melunasi utang-utang jangka

panjangnya (di atas 1 tahun) dan sekaligus mengukur kelangsungan hidup jangka panjang

suatu perusahaan. Rasio solvabilitas yang baik adalah diatas 1. Rumus rasio solvabilitas:

a. Debt to Equity Ratio (DER)

Rasio ini sering disebut sebagai rasio leverage, menunjukkan seberapa besar pembiayaan

utang perusahaan dibandingkan dengan modal sendiri (ekuitas). Dengan kata lain, rasio

ini menunjukkan struktur modal perusahaan. Semakin kecil DER, menunjukkan bahwa

utang perusahaan semakin kecil, sehingga risiko tidak tertagihnya utang pun juga semakin

kecil. Rumus DER:

b. Total Debt to Total Asset Ratio (DTA)

Rasio ini menggambarkan seberapa besar aset perusahaan mampu menutup utang-

utangnyta, baik utang jangka pendek maupun utang jangka panjang. Semakin kecil rasio

13
ini, maka nilainya semakin baik, karena hal tersebut mengindikasikan bahwa perusahaan

memiliki aset yang lebh besar untuk meng-cover utang. Rumus DTA:

Utang total

Aset total

3. Rasio Profitabilitas

Rasio ini digunakan untuk melihat kemampuan perusahaan dalam menghasilkan kenaikan

laba. Profitabilitas perusahaan dapat dilihat melalui ukuran pada laporan keuangan laba

rugi komprehensif (laba) dan laporan posisi keuangan perusahaan (pendanaan). Berikut

adalah beberapa rasio profitabilitas yang sering digunakan:

a. Return on aset (ROA)

ROA digunakan untuk mengukur imbal hasil atau laba bersih perusahaan melalui

pendayagunaan aset total perusahaan. Semakin tinggi ROA, maka artinya perusahaan

dapat memanfaatkan aset totalnya secara efisien untuk menghasilkan laba bersih. Dalam

ROA, perusahaan diharapkan dapat menggunakan aset sebaik mungkin untuk

memperoleh laba dengan biaya yang seminimum mungkin. Rumus ROA:

b. Return on equity (ROE)

ROE digunakan untuk mengukur seberapa tinggi imbal hasil ekuitas. Rasio ini merupakan

sorotan investor, karena rasio ini menggambarkan seberapa besar perusahaan mampu

memberikan keuntungan terhadap pemegang saham. digunakan untuk mengukur

kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba bersih dengan modal sendiri yang

dimiliki. Rumus ROE:

14
c. Earning per Share (EPS)

EPS menggambarkan seberapa besar jumlah laba yang mampu dihasilkan perusahaan

untuk setiap saham yang diterbitkan. Semakin tinggi EPS, maka semakin baik. Rumus

EPS:

Laba bersih

Jumlah saham

d. Net Profit Margin (NPM)

Rasio ini menggambarkan seberapa besar penjualan mampu menghasilkan laba bersih

bagi perusahaan. Semakin besar rasio ini, maka semakin baik. Nilai NPM semakin besar

juga dapat mengindikasikan bahwa perusahaan memiliki kemampuan menagih piutang

yang berasal dari penjualan. Hal ini dikarenakan penjualan yang diterima perusahaan bisa

saja masih menjadi piutag bagi perusahaan. Rumus NPM:

Laba bersih

Penjualan

Profitabilitas merupakan rasio yang sangat penting dalam analisis fundamental.

Mengapa? Karena hasil akhir dari laporan keuangan perusahaan adalah untuk menciptakan

laba. Kenaikan laba mengindikasikan bahwa perusahaan mampu menghasilkan kinerja yang

efektif. Sedangkan tren kenaikan laba perusahaan dalam jangka panjang mengindikasikan

bahwa ketahanan perusahaan dalam jangka panjang sangat baik.

15
Oleh karena itu, pengumuman laba oleh emiten biasanya sangat sensitif terhadap

pergerakan harga saham. Perusahaan yang mengumumkan kenaikan laba bisa saja langsung

mengangkat harga saham perusahaan pada saat itu, demikian juga jika terjadi penurunan laba.

4. Rasio Efisiensi

Rasio efisiensi digunakan untuk mengukur tingkat efektivitas penggunaan sumber dana

oleh perusahaan. Rasio efisiensi disebut juga sebagai rasio aktivitas. Rasio efisiensi yang

sering digunakan adalah sebagai berikut:

a. Perputaran persediaan.

Perputaran persediaan digunakan untuk menilai seberapa efisien manajemen dalam

mengelola persediaannya. Artinya, bagaimana agar tingkat persediaan tersebut tidak

terlalu tinggi dan tidak terlalu rendah. Perputaran persediaan yang baik setiap perusahaan

harus memiliki patokan, sebab ukuran perputaran persediaan yang baik bagi setiap

perusahaan yang mengelola jenis usaha berbeda, pasti memiliki ukuran perputaran

persediaan yang juga berbeda. Rumus perputaran persediaan:

Harga pokok penjualan

Rata-rata persediaan

Rata-rata persediaan didapatkan dari penjumlahan persediaan perusahaan dua tahun

terakhir kemudian dibagi 2 (dua).

Perputaran persediaan yang terlalu lambat tentu tidak baik. Hal ini mengindikasikan

bahwa perusahaan tidak dapat menjual barangnya atau dengan kata lain perusahaan tidak

dapat menjual aset lancar yang dimiliki dan tingkat perputaran persediaan yang terlalu

lambat dapat menghadapkan perusahaan pada biaya penyimpanan, asuransi pajak,

keusangan, kerusakan fisik.

16
b. Perputaran piutang usaha

Perputaran piutang usaha digunakan untuk melihat seberapa efisien perusahaan dalam

menagih piutang dan melakukan strategi dalam manajemen kredit. Semakin besar

perputaran piutang usaha, semakin cepat perusahaan dalam melakukan penagihan piutang.

Percepatan penagihan piutang usaha dapat mengindikasikan bahwa perusahaan dapat

meminimalkan cadangan piutang tak tertagih dari penjualan bersihnya selama operasi

berjalan. Selain itu, tingkat perputaran piutang yang baik, juga mengindikasikan tingkat

efisiensi perusahaan dalammeminimalisir piutang usaha yang terlalu besar terhadap

penjualnnya untuk diubah menjadi kas dan setara kas. Rumus perputaran piutang usaha:

Penjualan

Rata-rata piutang usaha


Rata-rata piutang didapatkan dari penjumlahan piutang perusahaan dua tahun terakhir

kemudian dibagi 2 (dua).

5. Rasio Pasar

Rasio pasar digunakan untuk menilai harga wajar saham perusahaan, apakah harga saham

perusahaan terlalu tinggi atau rendah. Rasio ini juga mnunjukkan apresiasi pasar terhadap

saham perusahaan. Rasio nilai pasar ini merupakan indikator untuk mengukur harga suatu

saham, yang digunakan untuk membantu investor dalam mencari saham yang memiliki

potensi keuntungan yang besar sebelum melakukan penanaman modal berupa saham.

Beberapa rasio pasar yang sering dilihat investro adalah:

a. Price Earning Ratio (PER)

Rasio ini menggambarkan cerminan kesediaan investor membeli harga saham sebesar

sekian kali laba per saham (Tambunan, 2007). PER juga menggambarkan apresiasi pasar

terhadap kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba. PER juga berarti

perbandingan harga saham dengan laba bersih. PER dihitung dalam satuan kali. Misalnya

17
PER perusahaan sebesar. Hal ini mengindikasikan bahwa investor harus membayar

sebanyak 6 kali laba per saham. Selain itu, PER 6 juga berarti pasar menghargai 6 kali

atas kemampuan perusahaan menghasilkan laba. PER semakin kecil , berarti semakin

bagus karena artinya harga saham perusahaan relatif murah. Rumus PER:

Harga Saham

EPS

b. Price to Book Value (PBV)

Rasio ini menggambarkan seberapa besar pasar menghargai nilai buku saham perusahaan.

Makin tinggi PBV, mengindikasikan bahwa pasar semakin percaya akan prospek

perusahaan. Rumus PBV:

Harga Saham

Nilai Buku Saham

Nilai buku saham (Book Value) menggambarkan perbandingan total dana pemegang

saham terhadap pemegang saham. Rumus book value:

Ekuitas Total

Jumlah Saham

Dalam melakukan analisis fundamental suatu perusahaan, tidak hanya rasio yang menjadi

patokan. Namun, ada beberapa hal yang sangat penting untuk diperhatikan dalam laporan

keuangan, karena hal tersebut juga sangat berhubungan dengan kelangsungan hidup

perusahaan.

1. Laba kotor, laba operasi (usaha) dan laba bersih

- Laba kotor merupakan pengurangan dari penjualan dengan harga pokok penjualan.

- Laba operasi merupakan pengurangan laba kotor dengan beban usaha. Penjualan yang

besar, namun juga diimbangi dengan beban usaha yang besar, sehingga menurnkan tren

18
penjualan dan berdampak pada penurunan laba bersih, dapat mengindikasikan bahwa

perusahaan tidak mampu memanage pengeluaranny

- Laba bersih merupakan laba perusahaan setelah dikurangi pajak. Laba bersih merupakan

laba akhir dalam laporan laba rugi komprehensif perusahaan. Laba bersih lebih sering

dilihat oleh investor, khususnya bagi investor di Indonesia yang masih melihat ukuran

laba bersih sebagai patokan mereka dalam berinvestasi.

2. Aset

Dalam laporan keuangan, aset ditampilkan pada laporan posisi keuangan perusahan. Aset

perusahaan terdiri dari aset lancar dan aset tetap.

- Aset lancar merupakan aset yang dapat dicairkan dengan segera. Aset lancar yang

memegang peranan penting adalah kas dan setara kas. Hal ini dikarenakan kas dan setara

kas merupakan aset lancar yang paling likuid yang dapat digunakan sewaktu-waktu untuk

memenuhi kewajiban jangka pendeknya. Aset lancar yang besar mengindikasikan bahwa

perusahaan memiliki risiko kecil terkena likuidasi.

- Aset tetap merupakan aset yang digunakan perusahaan untuk menjalankan aktivitas

operasinya, seperti tanah, bangunan, mesin yang memiliki umur diatas 1 tahun.

3. Pendapatan (revenue)

Pendapatan perusahaan yang didapatkan dari penjualan (dalam laporan laba rugi

komprehensif) mengindikasikan kemampuan perusahaan dalam meningkatkan omzet

perusahaan. Perusahaan yang mampu menghasilkan revenue tinggi dengan beban

seminimal mungkin, merupakan perusahaan yang memiliki pengelolaan kinerja yang

baik.

4. Dividend

Dividend merupakan bagian laba perusahaan yang didistribusikan kepada pemegang

saham. Perusahaan yang memiliki laba yang tinggi, biasanya memiliki potensi untuk

19
membagikan dividen yang besar. Perusahaan-perusahaan blue chip misalnya, selalu rutin

nmembagikan dividen pada para pemegang sahamnya. Investor biasanya melihat stabil

tidaknya perusahaan dalam membayar dividen, karena semakin stabil perusahaan mampu

membayarkan dividen pada pemegang saham, maka mengindikasikan semakin stabil pula

ketahanan profit dan kinerja perusahaan.

Demikian isi dari analisis fundamental. Analisis fundamental dibagi menjadi dua bagian,

yaitu fundamental yang kita lihat dari keseluruhan kondisi negara, seperti perekonomian

negara, tingkat inflasi, politik yang selanjutnya disebut sebagai fundamental makro. Kedua,

adalah analisis fundamental mikro yang melihat analisis secara mendalam dari satu

perusahaan berdasarkan kinerja perusahaan. Investor yang ingin berinvestasi untuk jangka

panjang, tentu harus memperhatikan fundamental mikro.

1.2 Praktik: Melakukan Analisis Fundamental dengan Benar

Di sub-bab 1.1 sudah saya paparkan mengenai analisis fundamental. Sekilas terlihat

sederhana ya? Tapi, bagaimana kalau Anda memutuskan untuk menjadi investor saham,

kemudian disuruh memilih perusahaan yang berfundamental bagus, maka praktiknya tidak

semudah membaca teori. Nah, di sub bab 1.2 ini saya akan memaparkan bagaimana

seharusnya menganalisis fundamental sebuah perusahaan.

Kita mulai dengan yang pertama. Kalau Anda ditanya: “analisis fundamental itu apa?”

Rata-rata orang biasanya menjawab analisis fundamental adalah analisis untuk membeli

saham dengan melihat laporan keuangan perusahaan. Memang benar, tidak salah. Itu inti

analisis fundamental. Kata kuncinya: Analisis laporan keuangan. Akan tetapi itu adalah

definisi secara luas, secara global. Untuk membeli saham yang berfundamental bagus,

jangan memulai langsung dengan analisis laporan keuangan. Mulailah dengan yang

pertama:

20
1. Menganalisis Sektor Perusahaan

Kenapa harus dimulai dengan analisis sektor dan bukan laporan keuangan? Barangkali

Anda pernah melihat ada perusahaan yang secara laporan keuangan terlihat profitable.

Namun sesungguhnya, belum tentu perusahaan yang terlihat menguntungkan secara laproan

keuangan sektor perusahaan tersebut pasti profitable, sehingga ujung-ujungnya tidak bagus

untuk dijadikan wadah investasi. Menganalisis sektor tidaklah mudah !! Anda harus sangat-

sangat jeli melihat berita dan perkembangan sektor tersebut.

Saya beri satu contoh riil: Ada salah satu investor, yaitu investor A (tidak saya

sebutkan nama untuk menjaga privasi) membeli saham perusahaan energi batu bara, yaitu

perusahaan PT Harum Energi (HRUM) di harga Rp6.000. Pada tahun 2012, harga saham

HRUM mencapai sekitar Rp6.000 per lembar saham. Bahkan tahun 2011, harganya sempat

mencapai Rp10.000 per lembar sahamnya. Investor A berkata alasan membeli saham HRUM

karena labannya selalu naik, rutin membagikan dividen, sahamnya sangat likuid. Memang,

pada tahun-tahun tersebut, HRUM sangat aktif ditransaksikan. Selain itu juga sangat rutin

membagi dividen, sehingga semakin menarik minat investor maupun trader. Sebuah analisis

yang tepat bagi seorang investor untuk membeli saham tersebut jika melihat kondisi kinerja

perusahaan HRUM.

Tapi apa yang terjadi beberapa tahun kemudian? Harga saham HRUM jatuh. Tahun 2014,

harga sahamnya tinggal Rp2.400 dan tahun 2015 harga sahamnya tinggal Rp800-an.

Perhatikan grafik tren saham HRUM dibawah ini (tahun 2010- Januari 2016).

21
Mengapa bisa seperti itu? Semua itu kembali lagi ke sektor perusahaan tersebut. HRUM

bergerak di sektor energi dan pertambangan (MINING), di mana batubara tergolong dalam

barang komoditas. Harga barang komoditas (barang-barang umum), seperti batu bara, emas,

kopi, gula tergantung dari permintaan dan penawaran yang dipengaruhi oleh banyak sekali

faktor, seperti perang, inflasi, perdamaian negara dan sebagainya, sehingga harga barang

komoditas tidak menentu dan sangat berfluktutatif. Kita tahun bahwa berita-berita yang

terjadi sangat banyak. Ada perang, harga langsung naik. Sehingga, harga barang komoditas

menjadi sangat sensitif.

Di satu sisi, penggunaan batu bara di Indonesia tidak memberikan dampak yang besar.

Bandingkan dengan infrastruktur yang selalu dibutuhkan masyarakat. Bandingkan pula

dengan industri manufaktur, seperti Indofood yang produk-produknya sudah melekat di hati

masyarakat. Produk-produk consumer goods, seperti Indofood, Unilever barang-barangnya

selalu dibutuhkan masyarakat dalam keadaan dan kondisi apapun. Energi batu bara juga

selalu selalu bersaing dengan gas alam yang lebih ramah lingkungan

Dengan fluktuatifnya sektor komoditas (MINING) akibat banyak sekali faktor makro

yang sangat tidak menentu ditambah penggunaan batu bara yang “tidak memberikan dampak

signifikan” di Indonesia juga didukung dengan tren harga sahamnya. Kalau tidak percaya,

mari kita lihat tren sektor MINING selama 5 tahun terakhir.

22
Coba Anda bandingkan dengan sub sektor konstruksi, sektor infrastruktur, sektor

consumer goods. Sektor infrastruktur, dalam keadaan apapun masyarakat pasti membutuhkan

yang namanya infrastruktur. Jalan tol misalnya. Dengan berkembangnya jumlah kendaraan

setiap tahun dan konsumsi masyarakat yang tinggi, masyarakat pasti semakin membutuhkan

adanya fasilitas jalan tol. Insfrastruktur seperti telekomunikasi, listrik dan sebagainya apaun

keadannya pasti tetap dibutuhkan.

Demikian juga dengan konstruksi. Sektor konstruksi selalu dibutuhkan untuk proyek-

proyek bangunan. Peranan sektor konstruksi jelas sangat besar. Sektor consumer goods,

seperti yang sudah saya paparkan sebelumnya juga selalu dibutuhkan masyarakat dalam

keadaan apapun. Produk-produk seperti mi instan, sabun, sampo, pasta gigi tetap dibutuhkan

meskipun kondisi ekonomi sedang bergejolak. Saya ambil satu contoh saja, yaitu sektor

consumer goods. Lihat trennya selama 5 tahun terakhir dibawah ini.

Perusahaan-perusahaan yang bergerak di sektor yang mampu memberikan dampak

signifikan bagi masyarakat, itulah perusahaan yang dapat dikatakan prospek untuk jangka

panjang. Jadi, di poin satu saya dapat menyimpulkan seperti ini: Laporan keuangan yang

bagus belum tentu diiringi dengan prospek jangka panjang yang bagus. Anda harus

melihat apakah sektor perusahan tersebut memang bisa memberikan dampak signifikan untuk

jangka panjang. Anda harus bisa melihat seberapa besar gejolak di sektor tersebut. Untuk

melihat sektor perusahan tersebut memang bisa memberikan dampak signifikan untuk jangka

23
panjang, Anda bisa melakukan analisis seperti yang saya paparkan. Dan salah satu yang

paling penting, Anda harus melihat dahulu tren harga saham selama minimal 5 tahun terakhir

di sektor perusahaan tersebut.

Tren harga saham yang turun berkepanjangan menunjukkan bahwa sektor tersebut tidak

prospek untuk jangka panjang. Walaupun, sektor perusahaan yang turun terus barangkali

tidak akan terjadi selamanya. Namun, kalau ada sektor yang secara tren selalu turun dalam

minimal 5 tahun, hindari dahulu sektor tersebut. Kalau ada sinyal perbaikan kinerja dan harga

saham mulai naik perlahan, barulah Anda masuk dengan harga yang sudah rendah. Analisis

pada poin satu ini menekankan pada ekonomi makro, yaitu melihat perekonomian secara luas

untuk melihat sektor perusahaan yang bagus.

Ketika sektor usaha sudah menunjukkan adanya tanda-tanda perbaikan, maka harga

saham baru akan kembali berpeluang untuk naik kencang. Sebenarnya Anda hanya perlu

menunggu waktu saja. Karena yang namanya bisnis, yang namanya ekonomi, ketika

sedang lesu pasti ada waktunya untuk bangkit lagi. Tidak mungkin sektor usaha yang

lesu akan lesu terus sampai selamanya. Anda harus catat kata-kata yang saya garis bawah.

Hal ini sangat berguna sebagai dasar pengambilan keputusan investasi Anda. Kalau Anda

pintar melihat peluang, Anda bisa curi start memborong saham-saham ketika harganya sudah

benar-benar murah, dan bisa Anda investasikan paling tidak untuk jangka waktu satu tahun

kedepan.

Walaupun produk sektor batu bara tidak diminati dan seramai produk makanan dan

minuman, perbankan, dan pembangunan infrastruktur, konstruksi dan properti, namun sektor

batu bara (mining) masih merupakan sektor yang layak untuk dikoleksi ketika harganya

sudah benar-benar rendah. Hal ini dikarenakan batu bara masih tetap digunakan dan batu bara

adalah sektor komoditas yang memang cenderung fluktuatif.

24
Cara mengetahui apakah sektor suatu usaha sudah mulai bangkit adalah dengan cara

melihat kondisi ekonomi makro. Saya beri contoh sektor batu bara seperti yang saya bahas

sebelumnya. Saat sektor usaha batu bara lesu, pada awal tahun 2016 tiba-tiba harga

komoditas batu bara melonjak signifikan dan berlangsung secara terus menerus.

Hal ini juga didukung oleh kenaikan harga-harga komoditas lainnya, seperti perkebunan

kelapa sawit, minyak bumi, gas alam dan komoditas lainnya. Kalau Anda menemukan

kondisi seperti ini, artinya Anda harus mulai curi start untuk membeli saham-saham batu bara

yang harganya sudah rendah.

Dan pada saat saham-saham di sektor mining harganya sudah benar-benar jatuh, saham-

saham di sektor tersebut memiliki Price Earning Ratio (PER) yang paling murah

dibandingkan sektor-sektor usaha lainnya. PER-nya pada saat itu dibawah 1 kali.

Sekarang perhatikan grafik perusahaan-perusahaan di sektor batu bara dibawah ini:

Grafik HRUM

HRUM naik dari harga Rp750 (awal Juni 2016) hingga ke harga Rp2.750 (pertengahan April

2017).

Grafik ADRO

ADRO naik dari harga Rp420 pada Januari 2016 menjadi Rp1.900 pada April 2017.

25
Grafik BUMI

BUMI naik dari harga Rp50 ke harga Rp500 dalam kurun waktu satu tahun (Januari 2016

hingga Januari 2017).

Grafik PTBA

PTBA naik dari harga Rp4.300 pada Januari 2016 menjadi Rp14.000 pada April 2017.

Ketika mulai muncul berita-berita dan sentimen positif terkait sektor batu bara, Anda

bisa lihat sektor-sektor tersebut mengalami kenaikan harga yang signifikan selama kurang

lebih satu tahun. Secara logika, ketika harga saham sudah jatuh dan mulai muncul berita-

berita positif, maka pelaku pasar pasti akan tertarik untuk koleksi harga saham yang sudah

murah.

Inilah pentingnya menganalisis sektor perusahaan. Analisis sektor batu bara ini adalah

salah satu contoh analisis investasi dengan cara memanfaatkan sektor-sektor yang lesu,

karena seperti yang saya jelaskan di awal, sektor usaha yang sedang lesu tidak selamanya

akan lesu dan terpuruk. Pasti akan ada saatnya untuk bangkit. Disinilah Anda harus jeli

melihat peluang.

Jika suatu saat Anda menemukan ada sektor-sektor besar yang sedang lesu. Di mana

harga sahamnya sudah benar-benar jatuh tertimpa tangga, dan sudah ada indikasi perbaikan

26
usaha di sektor tersebut (terutama dari sisi makro), maka harga saham di sektor tersebut

berpotensi mengalami kenaikan yang pesat. Koleksilah saham-saham tersebut.

2. Menganalisis Saham-saham Spesifik

Di poin satu saya menuliskan: “Perusahaan-perusahaan yang bergerak di sektor yang

mampu memberikan dampak signifikan bagi masyarakat, itulah perusahaan yang prospek

untuk jangka panjang.” Namun, bukan berarti kalau sektor infrastruktur prospek untuk jangka

panjang, semua perusahaan di sektor infrastruktur bagus untuk investasi. Inilah pentingnya

poin kedua, yaitu setelah Anda melihat sektor yang prospek, Anda harus menganalisis saham-

saham yang prospek di sektor tersebut. Bagaimana caranya?

Yaitu dengan melihat produk perusahaan, ekspansinya, proyek-proyek yang dijalankan

perusahaan, seberapa aktif perusahaan mendapatkan dan menyelesaikan proyek, seberapa

aktif perusahaan berekspansi, seberapa tingkat loyalitas produk di mata konsumen. Anda bisa

memantaunya melalui berita-berita harian baik media cetak maupun media online, mislanya

di Kontan, Bisnis, dan lain-lain. Di media masa biasanya sering dipaparkan tentang proyek-

proyek yang diperoleh emiten tertentu. Jika Anda sudah mempunyai target saham perusahaan

yang hendak investasikan, Anda bisa langsung googling tentang perusahaan tersebut. Jika

perusahaan bergerakan di sektor consumer goods, Anda bisa melihat seberapa “bagus”

produk tersebut dikenal di kalangan masyarakat kita. Anda juga bisa lihat ketersediaan

produknya di pasaran.

Kemudian, setelah itu jangan lupa untuk melihat tren harga sahamnya. Karena terkenal

tidaknya produk, kuat tidaknya perusahaan bersaing di industri, itu bisa tercermin dari harga

sahamnya. Perusahaan seperti Indofood misalnya, harga sahamnya selalu likuid dan trennya

cenderung uptrend. Tetapi, perusahaan yang produknya mungkin Anda anggap terkenal, bisa

saja ternyata harga sahamnya tidak diangkat atau malah turun terus. Memang, dalam hal ini

27
kita sulit menyimpulkan apa penyebabnya, karena kita tidak bisa memastikan apa maunya

pelaku pasar.

Banyak saham perusahaan yang turun tanpa penyebab yang pasti, contohnya saham Sido

Muncul (SIDO), Bank CIMB Niaga (BNGA) trennya turun terus padahal tidak ada berita

buruk perusahaan tersebut. Akan tetapi, di satu sisi ada kemungkinan perusahaan yang

produknya “cukup terkenal” tapi harga sahamnya tidak diangkat, bisa jadi karena produk

perusahan tersebut memang kalah pamor (saingan) dibandingkan perusahaan dengan industri

yang sejenis. Biasanya ini terjadi di sektor consumer goods. Bisa jadi juga, walaupun emiten

tersebut labanya selalu naik, namun laporan keuangan emiten tersebut masih kalah bagus

dibandingkan industri lainnya yang sejenis, sehingga tidak menarik minat investor.

3. Lihat laporan keuangan

Setelah melihat saham-saham spesifik, disinal peran analisis fundamental mikro, yaitu

laporan keuangan mulai berbicara. Setelah mengetahui selku beluk produk perusahaan seperti

di poin 2, untuk menganalisis saham-saham spesifik lebih lanjut, Anda membutuhkan analisis

laporan keuangan perusahaan. Di sub bab 1.1 sudah saya paparkan mengenai analisis rasio

keuangan perusahaan, tren laba, penjualan dan lain-lain. Itulah yang menjadi dasar Anda

untuk melakukan analisis laporan keuangan. Akan tetapi, analisis rasion keuangan itu banyak,

bahkan sangat banyak. Anda tentu tidak mungkin menganalisis satu per satu. Maka dari itu,

saran saya analisis fundamental utama yang perlu Anda lakukan adalah sebagai berikut.

a. Price Earning Ratio (PER)

PER seperti yang saya jelaskan di sub bab 1.1.2 digunakan untuk mengukur wajar

tidaknya harga saham. Secara teori, PER diatas 5 biasanya dapat dikatakan harga sahamnya

cenderung mahal. Akan tetapi, kebanyakan perusahaan PER-nya diatas 5, sehingga lebih baik

ukurannya diperlebar, menjadi PER diatas 10. Selain itu, untuk mengukur apakah harga

saham sudah terlalu tinggi atau masih murah, Anda harus membandingkan dengan sektor

28
industri sejenis. Di laporan keuangan sudah tersedia. Anda bisa membeli jika PER masih

tergolong murah, akan tetapi sekali lagi itu bukan ukuran pasti. Saham-saham blue

chip ,seperti Unilever yang PER-nya sudah diatas 15 kali, harga sahamnya terus diangkat.

Sekali lagi, untuk menentukan PER murah atau tidak, perlu latihan dan jam terbang.

Lalu bagaimana dengan PBV. PBV juga merupakan ukuran yang penting, namun PER

lebih mencerminkan kondisi perusahaan yang sebenarnya dibanding PBV, karena PER

dihasilkan dari kinerja perusahaan itu sendiri, yaitu dari laba bersih per saham (EPS)

(dibanding dengan harga saham). Sedangkan PBV dihasilkan dari ekuitas / harga saham.

Ekuitas belum tentu merupakan hasil dari kinerja perusahaan. Ekuitas bisa saja dihasilkan

dari tambahan modal disetor atau apapun yang intinya bukan murni dari kinerja perusahaan.

b. Return on Equity (ROE)

ROE adalah ukuran yang penting karena digunakan untuk menunjukkan seberapa besar

perusahaan mampu menghasilkan laba bersih dari ekuitas pemegang saham. ROE semakin

besar menunjukkan kalau perusahaan tersebut mampu menghasilkan laba yang besar bagi

pemegang sahamnya. Artinya, semakin besar ROE, maka semakin untung pemegang saham

perusahaan tersebut. Sehingga, ROE yang semakin besar cenderung dilirik investor.

Lalu, bagaimana dengan Return on Asset (ROA)? Biasanya kalau bicara ROE selalu ada

ROA. ROA juga mengukur laba bersih tapi dibandingkan dengan aset total perusahaan.

Implikasi ROA berarti seberapa besar perusahaan mampu mengasilkan laba bersih dari aset

yang dimilikinya, baik aset lancar maupun aset tetap.

ROA juga penting, tapi dalam kenyataannya, ROE lebih menjadi fokus investor

ketimbang ROA. Hal ini dikarenakan ROE lebih menggambarkan hubungan langsung dengan

pemegang saham, sedangkan ROA lebih melihat kondisi internal perusahaan yang tercermin

dari asetnya. Untuk menghitung ROA maupun ROE, Anda tidak perlu khawatir karena sudah

tersedia di laporan keuangan.

29
c. Tren Laba Bersih

Laba bersih merupakan hasil akhir kinerja perusahaan. Itulah kenapa banyak perusahaan

pada saat mengumumkan kenaikan maupun penurunan laba akan langsung tercermin dari

harga sahamnya, walaupun tidak selalu. Bagaimana laba yang bagus? Laba bersih yang bagus

adalah kalau secara tren, minimal 5 tahun terakhir laba bersih perusahaan mampu

menunjukkan tren naik.

Lalu, barangkali Anda bertanya kembali, apakah ukuran besar kecilnya laba hanya bisa

dilihat dari tren laba perusahaan tersebut? Tentu saja tidak. Anda bisa membandingkannya

dengan sektor perusahaan sejenis. Memang dibutuhkan waktu agak lama untuk

membandingkannya, karena Anda harus download laporan keuangan di situs IDX dan

kemudian membuat analisis. Tapi, itulah memang perjuangan yang harus Anda lakukan jika

Anda adalah seorang fundamentalist.

Jika laba perusahaan selalu turun, artinya perusahaan tersebut tidak profitable dan tidak

mampu memaksimalkan kinerjanya. So, jika secara tren laba perusahaan turun terus, jangan

berinvestasi di perusahaan tersebut.

d. Debt to Equity Ratio (DER)

DER menunjukkan seberapa besar utang yang dimiliki perusahaan dibanding ekuitasnya.

DER sebaiknya jangan sampai diatas 5. Jika DER kecil, bahkan dibawah 1, berarti risiko

gagal bayar perusahaan kecil sekali. Kenapa DER penting?

DER terlalu besar bisa menimbulkan meningkatnya risiko likuiditas (bangkrut, gagal

bayar). Barangkali Anda tahu berapa DER salah satu perusahaan Bakrie Grup, yaitu Bumi

Resources (BUMI) pada tahun 2012-2014? DER BUMI 2012 sampai 17,75 kali dibanding

2011 yang “hanya” 5,26 kali. Tahun 2013 DER bahkan sampai minus -24,12 kali. Tahun

2014 juga minus -9,87 kali. Hal tersebut menunjukkan bahwa uyang BUMI sangat besar,

30
sehingga BUMI sendiri hampir tidak sanggup melunasinya. Lalu, lihatlah tren saham BUMI

dibawah ini.

Tentu dari tren diatas, Anda sudah bisa menyimpulkan sendiri bahwa BUMI sangat tidak

layak untuk dijadikan sarana investasi. Kenapa ya BUMI bisa turun sedalam itu? Alasannya

karena seperti yang saya paparkan, yaitu utang yang membengekak alias DER-nya tinggi

sekali. Sehinga memungkinkan perusahaan mengalami gagal bayar dan investor akhirnya

kabur semua. Jadi, peranan struktur modal perushaan itu sangat penting untuk dijadikan

sebagai bahan pertimbangan investasi. Dan sekali lagi, DER yang bagus dibawah 5 kali.

Kalau Anda mau membandingkan DER perusahaan besar atau kecil, Anda bisa melihat tren

DER perusahaan minimal selama 5 tahun terakhir atau Anda bandingkan dengan DER rata-

rata industrinya.

e. Dividen Kas (tambahan)

Dividen adalah laba yang dibagikan perusahaan kepada para pemegang sahamnya.

Perusahaan yang rajin membagi dividen, menunjukkan bahwa perusahaan tersebut mampu

menghasilkan profit yang besar, dan mampu memuaskan para pemegang sahamnya.

Membayarkan dividen kepada pemegang saham memang bukan kewajiban perusahaan.

Perusahaan bisa saja memutuskan tidak membagi dividen, karena perusahaan ingin

melakukan eskpansi, dan sebagainya.

31
Akan tetapi, kalau Anda perhatikan perusahaan-perusahaan yang sudah profitable dan

kuat dibidangnya, perusahaan-perusahaan tersebut selalu rutin membagi dividen kas.

Perusahaan yang rutin membagi dividen atau setidaknya bisa membagi dividen sekali dalam

setahun, bisa dijadikan sebagai pertimbangan investasi di perusahaan tersebut.

Rasio-rasio dan analisis diatas yang saya paparkan adalah ukuran utama yang

sangat sangat berperan dalam memutuskan apakah perusahaan memang prospek atau

tidak. Apa yang saya paparkan tadi, hampir pasti merupakan ukuran yang cukup

absolut. Dan berdasarkan pengalaman saya selama ini, rasio-rasio dan ukuran tersebut juga

selalu dijadikan patokan untuk melakukan analisis fundamental.

Disamping beberapa ukuran tersebut, Anda bisa melakukan analisis tambahan

menggunakan rasio lain yang juga penting, seperti melihat net profit margin, perputaran

persediaan dan lain-lain. Tentunya, tergantung dari sisi mana yang ingin Anda lihat.

Lalu apa contoh perusahaan yang fundamentalnya bagus? Contohnya adalah PT Unilever

Indonesia Tbk (Tbk). Kalau berdasarkan analisis fundamental yang saya paparkan diatas,

Anda bisa lihat bagaimana perusahaan-perusahaan tersebut dari analisis fundamental yang

labanya yang terus naik, rutin membagi dividen, PER-nya juga cenderung menunjukkan

peningkatan, dan ROE selalu naik tercermin dari harga sahamnya. Lihat tren UNVR dibawah

ini.

32
UNVR tahun 2007 harganya masih sekitar Rp7.000. Tahun 2015, harganya sudah

mencapai Rp38.000. Jika Anda membeli UNVR di harga Rp7.500 dan menjualnya di tahun

2015, tentu Anda bisa mendapatkan keuntungan yang berlipat gAnda. Inilah dinamakan

dengan pelipatgAndaan aset.

Contoh lainnya, adalah perusahaan PT Gudang Garam Tbk (GGRM)

Tahun 2008, harganya masih sekitar Rp4.500. Tahun 2014, harganya sudah mencapai

Rp60.000. Tentu saja, jika Anda membeli pada harga Rp5.000 misalnya, dan menjualnya

pada harga Rp55.000, Anda bisa mendapatkan pelipatgAndaan aset.

1.3 Jenis Saham yang Harus Anda Hindari untuk Investasi Jangka Panjang

Investasi jangka panjang berarti Anda harus cermat dan pintar memilih saham, karena

saham tersebut harus Anda tradingkan jangka panjang. Jadi, kalau Anda „salah membeli‟

perusahaan, maka bukannya keuntungan berlipat yang Anda dapatkan melainkan kerugian.

Di ebook ini, saya akan memaparkan pada Anda beberapa jenis dan ciri-ciri saham yang

harus Anda hindari jika Anda ingin menjadi seorang investor:

1. Jangan membeli saham yang sektor usahanya tidak jelas

Ketika sedang mengamati pergerakan pasar saham, saya pernah menemukan satu saham

yang sering sekali digoreng (harganya masih di kisaran gocap). Saham tersebut menarik

perhatian saya, karena sering naik sampai 10% dalam waktu cepat. Akhirnya saya cek usaha

dari perusahaan tersebut.

33
Perusahaan tersebut saya pikir termasuk dalam sektor komoditas pertambangan, karena

usahanya terkait dengan batu bara. Namun di satu sisi, ternyata perusahaan tersebut ternyata

juga memproduksi permen dan beberapa barang konsumsi lainnya. Saya jadi bingung dan

berpikir: “Wah ini perusahaannya nggak jelas sekali”.

Disini saya ingin menekankan, jika Anda investasi saham hindarilah perusahaan yang

sektor usahanya tidak jelas. Investor pasti tidak akan mencari perusahaan yang memiliki

sektor usaha yang „membingungkan‟. Investor akan memilih perusahaan-perusahaan yang

memiliki sektor usaha jelas dan memiliki prospek bagus untuk jangka panjang.

Berdasarkan pengalaman saya, perusahaan seperti ini (yang sektor usahanya tidak jelas),

biasanya merupakan saham-saham gorengan yang fundamentalnya tidak seberapa baik.

2. Hindari perusahaan yang sektor usahanya kurang diminati

Di sub bab 1.2 tadi saya sudah membahas mengenai peluang investasi saham ketika

sektor tersebut jatuh (saya beri contoh sektor batu bara). Menurut Anda, mengapa harga

saham di sektor batu bara bisa melonjak secara drastis secara terjerembab dalam jangka

panjang?

Jawabannya, karena sektor usaha tersebut diminati. Batu bara masih termasuk barang

komoditas, sehingga masih banyak yang membutuhkan. Ciri-ciri sektor usaha yang diminati

adalah sektor usaha tersebut sering dibahas di berita-berita ekonomi.

Kemudian penggunaan produk sektor tersebut untuk skala dalam negeri maupun ekspor

masih sangat menjual. Tentu saja untuk mengetahui sektor-sektor potensial seperti ini, Anda

harus banyak-banyak baca berita ekonomi dan pasar modal.

Contoh sektor usaha yang kurang diminati, yaitu seperti yang saya jelaskan di poin

nomor 1 (sektor usahanya kurang jelas). Kemudian perusahaan-perusahaan jasa seperti

restoran, travel, koperasi, dan usaha-usaha di sektor yang kecil biasanya usaha tersebut tidak

34
diminati oleh investor. Kalau Anda ingin investasi saham, hindarilah investasi di perusahaan-

perusahaan seperti itu.

3. Pertumbuhan paling rendah di sektor industrinya

Saya sering menemukan perusahaan yang kelihatannya oke sekali dan prospek, walaupun

harga sahamnya masih tidur. Sekilas saya lihat laba bersihnya selalu meningkat setiap tahun.

ROE juga cenderung naik terus. Dividen selalu dibagi setiap tahun walaupun jumlahnya

sangat kecil.

Pada saat saya cek laporan keuangannya, ternyata perusahaan tersebut memiliki

pertumbuhan yang paling rendah di sektor industrinya. Pertumbuhan paling rendah disini

diukur dari jumlah aset, ekuitas, dan jumlah laba bersih. Perusahaan-perusahaan tersebut

memiliki nilai aset, modal, dan laba bersih yang sangat kecil dan jauh dibawah sektor

industrinya.

Berdasarkan pengataman saya selama ini, perusahaan-perusahaan tersebut jarang sekali

dilirik investor. Investor biasanya selalu melirik perusahaan-perusahaan yang mapan dan

memiliki tingkat growth yang cepat.

4. Hindari investasi pada saham-saham yang sudah mature (Jika tujuan Anda

mengincar pertumbuhan)

Saham-saham perusahaan blue chip dan super besar yang ada di Indonesia, sebut saja

Bank BCA, Unilever, Bank BRI, Indofood, Gudang Garam, sebenarnya belum tentu layak

investasi untuk Anda. Lho kok bisa sih?

Pemahaman orang selama ini, kalau investasi saham belilah saham-saham perusahaan

besar. Tunggu dulu. Jangan terburu menelan paradigma dan pemahaman tersebut mentah-

mentah. Perusahaan besar belum tentu bagus untuk Anda.

Investasi juga harus dilihat berdasarkan tujuannya. Kalau Anda investasi dengan tujuan

mengharapkan pertumbuhan aset jangka panjang, maka saham-saham blue chip seperti itu

35
tidak cocok untuk Anda. Saya tidak mengatakan perusahaan blue chip jelek, tetapi TIDAK

COCOK untuk Anda yang MENGINCAR PERTUMBUHAN YANG CEPAT.

Perlu Anda ketahui, perusahaan-perusahaan blue chip adalah perusahaan yang sudah

mapan di sektor industrinya. Sehingga, valuasi harga sahamnya biasanya sudah cukup mahal.

Apa artinya? Artinya perusahaan-perusahaan blue chip harga sahamnya sudah sulit naik.

Kalaupun masih naik, kenaikannya tidak secepat growth company. Kalau Anda ingin

investasi dengan tujuan mendapatkan keuntungan berlipat dari kenaikan harga saham jangka

panjang, maka yang harus Anda lakukan adalah Anda harus mencari perusahaan-perusahaan

yang sedang berkembang (gorwth company). Perusahaan itulah yang harga sahamnya bisa

naik dengan cepat. Ciri-ciri growth company adalah:

- Memiliki pertumbuhan laba, aset, dan ekuitas yang cepat sekali.

- Memiliki banyak sekali proyek-proyek yang akan dikerjakan dalam beberapa tahun

kedepan.

- Tidak mengalami rugi bersih, justru laba bersih selalu meningkat signifikan.

- Valuasi harga saham masih murah (PER masih dibawah 4).

- Tambahan (Tidak harus ada): Banyak bermunculan berita mengenai perusahaan yang

bersangkutan maupun tentang prospek di sektor usaha tersebut.

Contoh pergerakan harga saham growth company (TBLA)

36
Contoh pergerakan saham blue chip (INDF)

Pada grafik saham diatas terlihat jelas bahwa perbedaan harga saham growth company

dengan perusahaan blue chip selama satu tahun. Harga saham growth company cenderung

cepat naik. Sedangkan saham blue chip, walaupun masih terlihat naik, tetapi kenaikannya

sudah lambat.

5. Hindari investasi pada saham-saham perusahaan yang masih growth, pembayaran

dividen kecil walaupun stabil (Jika tujuan Anda mengincar dividen / dividend for

living, rasa nyaman)

Sebaliknya, kalau Anda ingin investasi saham dengan tujuan mendapatkan dividen, maka

hindarilah saham-saham gorwth company seperti yang saya jelaskan di poin keempat.

Perusahaan yang masih bertumbuh, cenderung memiliki utang yang besar. Mereka butuh

ekspansi besar-besaran, sehingga manajemen akan lebih memilih untuk menahan saldo laba

ditahan untuk dibagikan dalam bentuk dividen dan menginvestasikannya kembali untuk

proyek-proyek kedepan.

Kalaupun perusahaan bertumbuh membagi dividen dan dividen yang dibagikan rutin,

nilai nominal dividen yang dibagikan biasanya cenderung kecil sekali. Contohnya, pada saat

PT PP Properti (PPRO) menjadi gorwth company, PPRO memang rajin membagi dividen.

Namun, dividen yang dibagikan hanya di kisaran Rp6 per saham. Coba bandingkan

dengan PT Telekomunikasi Indonesia (TLKM) yang notabene perusahaan blue chip, di mana

dividen yang dibagikan bisa mencapai Rp94 per saham.

37
Kalau Anda ingin investasi saham dengan tujuan mengincar dividen, investasilah pada

perusahaan-perusahaan blue chip seperti TLKM, BBCA, BBRI, UNVR, BJTM dan

perusahaan-perusahaan blue chip lainnya. Dan hindarilah investasi pada perusahaan yang

masih bertumbuh.

Mengapa perusahaa blue chip? Perusahaan blue chip selain membagikan dividen besar,

manajemen perusahaan selalu membagikannya setiap tahun. Bahkan perusahaan blue chip

membagikan dividen bisa lebih dari satu kali tahun setahun, yang tidak dilakukan di akhir

tahun (dividen interim).

Hal ini dikarenakan perusahaan blue chip sudah mapan, sehingga tidak membutuhkan

terlalu banyak ekspansi usaha. Akhirnya, perusahaan lebih memilih membagikan saldo laba

dalam bentuk divivden pada para pemegang sahamnya.

6. Hindari sektor perusahaan komoditas yang bersifat musiman

Pada sub bab 1.2, saya menjelaskan contoh cara investasi ketika sektor usaha tersebut

sedang terpuruk. Pada sub bab tersebut saya mencontohkan perusahaan sektor batu bara.

Sektor batu bara adalah perusahaan komoditas.

Pada sub bab 1.2, saya memaparkan grafik saham-saham di sektor batu bara yang

mengalami kenaikan setelah mengalami keterpurukan, dengan kenaikan harga saham secara

drastis kurang lebih selama 1-1,5 tahun. Tetapi kalau Anda perhatikan lagi sub bab 1.2,

saham-saham tersebut mulai turun harganya setelah naik selama 1 tahun. Paling kencang

kenaikkannya 1,5 tahun.

Memang apa yang salah dengan perusahaan komoditas? Perusahaan-perusahaan

komoditas saya sarankan pada Anda untuk investasi dengan jangka waktu yang tidak terlalu

panjang. Paling tidak Anda bisa pegang sahamnya kalau harganya sudah murah sekali dan

Anda lepas (jual) dalam jangka waktu 1 tahun hingga 1,5 tahun.

38
Hal ini dikarenakan barang-barang komoditas seperti pertanian, perkebunan, batu bara,

gas alam, minyak harganya sangat fluktuatif dan sangat tergantung dengan permintaan,

penawaran dan kondisi ekonomi mikro maupun makro.

Ada sedikit saja berita yang mengguncang sektor komoditas terkait kenaikan dan

penurunan harga komoditas, maka sahamnya akan sangat sensitif. Sehingga, sektor

komoditas tidak cocok untuk Anda jadikan tempat investasi lebih dari 2 tahun. Fluktuatif

harga saham ini membuat uptrend sektor komoditas biasanya tidak bertahan terlalu lama.

1.4 Analisis Fundamental atau Analisis Teknikal?

Satu hal yang ingin saya tekankan disini adalah: Ketika Anda memutuskan untuk

menjadi investor (mengandalkan analisis fundamental), maka Anda butuh pengorbanan yang

sangat besar. Baik pengorbanan waktu untuk melakukan analisis, pengorbanan tenaga.

Bahkan melakukan analisis fundamental, menjadi investor jauh lebih sulit dan menyebalkan

ketimbang menjadi trader yang “hanya” mengandalkan analisis teknikal. Mengapa demikian?

Ketika Anda menjadi investor, maka Anda harus bisa paham saham-saham mana yang

prospek untuk jangka panjang. Bahkan Anda harus bisa memilih saham tidur (saham yang

tercatat di Bursa Efek, tidak diperdagangkan investor dan trader), tetapi sesungguhnya saham

itu punya potensi jangka panjang, sehingga harga sahamnya dalam beberapa tahun kedepan

justru akan naik drastis.

Melakukan analisis fundamental bahkan membutuhkan perhitungan tersendiri. Anda

harus mau mengumpulkan data-data laporan keuangan dari perusahan satu sektor, untuk

Anda bandingkan, besar kecilnya laba, perbandingan PER, ROE, EPS, DER, apakah rasio-

rasio tersebut cenderung lebih tinggi atau rendah dibandingkan dengan perusahaan di satu

sektor yang sejenis.

39
Misalnya, kalau laba perusahaan A secara tren naik dan perusahaan tersebut sudah well

established di bursa saham, tapi ketika Anda bandingkan dengan perusahaan di sektornya,

ternyata labanya masih jauh lebih kecil dibandingkan perusahaan-perusahaan lainnya, maka

bisa dikatakan perusahaan A kalah bersaing dibandingkan dengan perusahaan di sektornya.

Dan biasanya, harga sahamnya juga cenderung turun.

Pelajaran penting disini adalah, analisis fundamental tidak hanya melulu soal laporan

keuangan. Analisis fundamental harus dimulai dengan analisis sektor terlebih dahulu

kemudian analisis saham-saham spesifik (pilihan), lihat bagaimana keaktifan proyek-proyek,

maupun produk perusahaan di pasaran, barulah Anda analisis laporan keuangan perusahaan

tersebut.

So, analisis fundamental itu tidak mudah. Sekali lagi, butuh pengorbanan waktu dan

tenaga yang cukup besar kalau Anda memutuskan untuk menjadi seorang fundamentalist,

karena Anda harus bersedia mengumpulkan data-data historis (laporan keuangan beberapa

tahun) untuk membandingkan kinerja dari perusahaan-perusahaan di sektor yang sama. Dan

Anda harus memilih salah satu atau dua yang terbaik dari segi laporan keuangan, termasuk

prospeknya untuk jangka panjang.

Jadi mana yang lebih unggul antara analisis fundamental atau teknikal? Semua

kembali lagi ke diri Anda apakah Anda memutuskan menjadi trader atau investor. Untuk

analisis teknikal akan saya bahas di Bab II.

Kalau Anda benar-benar serius menjadi seorang fundamentalist, maka yang harus Anda

lakukan adalah pengorbanan, yaitu Anda harus bersedia untuk menganalisis laporan

keuangan, sektor perusahaan. Kalau Anda ingin menjadi teknikalit, Anda harus tekun

mempelajari grafik harian, bulanan, pola-pola candlestick, garis support dan resisten dan lain-

lain.

40
BAB II

ANALISIS TEKNIKAL

2.1 Dasar dan Asumsi Penting Analisis Teknikal

Menurut Tandelilin (2010), analisis teknikal adalah suatu teknik untuk memprediksi arah

pergerakan harga saham dan indikator pasar saham lainnya berdasarkan pada data pasar

historis seperti informasi harga dan voluma. Jadi, analisis teknikal merupakan analisis saham

dengan cara mempelajari arah pergerakan harga saham menggunakan indikator grafik dan

pergerakan historis harga saham.

ANALISIS TEKNIKAL DIGUNAKAN OLEH TRADER. JADI, ANALISIS

TEKNIKAL DIGUNAKAN UNTUK BERMAIN SAHAM JANGKA PENDEK (Dibawah 1

tahun). Tentunya, investor tidak akan melihat analisis teknikal jika berinvestasi saham.

Karena istilah investor adalah mereka yang bermain jangka panjang.

Dalam analisis teknikal, terdapat tiga asumsi atau anggapan dasar. Asumsi ini

harus dipegang kuat oleh para trader, karena asumsi ini merupakan inti dari analisis

teknikal.

1. Market price discounts everything (kejadian di pasar menggambarkan segalanya)

Pengguna analisis ini percaya bahwa semua peristiwa bisa sangat berpengaruh terhadap

harga saham, baik dari segi fundamental, politik, ekonomi maupun faktor-faktor lainnya,

secara psikologi telah tercermin pada perubahan dan pergerakan harga di pasar saham.

Kejadian atau peristiwa tersebut akan tercermin pada harga sahamnya secara seketika.

Pergerakan harga saham ini terjadi karena adanya permintaan dan penawaran, sehingga

dengan dasar hukum ini, apabila jumlah penawaran (offer) lebih banyak dibandingkan

permintaan (bid), maka harga saham akan bergerak turun dan sebaliknya jika terdapat

permintaan yang lebih besar dari penawaran, maka harga saham akan mengalami

kenaikan.

41
2. Price moves in trend (harga bergerak mengikuti tren)

Harga saham akan selalu bergerak mengikuti tren/pola tertentu, dan pola pergerakan

harga saham akan terus berlanjut sampai terdapat tanda-tanda tren tersebut akan berhenti

atau berbalik arah. Pembalikan tren tersebut dapat dikarenakan adanya berita baru yang

muncul, sehingga membuat tren sebuah saham perusahaan berbalik arah. Contoh dari

price moves in trend terjadi pada saham Wijaya Karya Beton Tbk (WTON).

Perhatikan saham WTON sejak melantai di bursa pada tahun 2014, saham WTON

mengalami uptrend drastis dari harga Rp700 menjadi Rp1.400 menuju puncak resistance

tertinggi (lihat garis merah). Ini merupakan historis harga saham WTON sejak melantai

di bursa, dibuka hari pertama dengan harga sekitar Rp700 kemudian terus naik hingga

Rp1.400. Haga saham WTON mengalami kenaikan cukup drastis karena secara

fundamental laporan keuangan perusahaan WTON memiliki prospek untuk berkembang

yang luar biasa ditambah adanya program pemerintah untuk meningkatkan kualitas

infrastruktur dan pembagunan sehingga harga saham ini terus membentuk uptrend.

Imvestor terus melakukan akumulasi pada saham ini.

Namun, setelah harga mencapai puncak resistance, ternyata harga saham WTON tidak

dapat tembus ke Rp1.500, justru malah berbalik arah turun drastis ke Rp1.000 (lihat garis

biru). Mengapa? Karena beberapa bulan setelah itu, target pertumbuhan eknomi

42
Indonesia jauh dari kata memuaskan, harga semen terus bersaing, hingga laporan

keuangan WTON kuartal I 2015 yang mengalami penurunan laba secara drastis.

Nah, inilah contoh paling konkrit dari prinsip analisis teknikal no 2. Masih ada banyak

contoh-contoh lainnya. Saya rasa ini cukup menjelaskan kata-kata pada analisis teknikal

no 2: “Harga saham akan selalu bergerak mengikuti tren/pola tertentu, dan pola

pergerakan harga saham akan terus berlanjut sampai terdapat tanda-tanda tren tersebut

akan berhenti atau berbalik arah.”

Prinsip analisis teknikal nomor 2 seringkali digunakan oleh trend follower traders yang

cenderung mengikuti tren sebuah saham untuk mendapatkan keuntungan.

Oleh karena itu, pada poin kedua ini juga mengajarkan bahwa jangan pernah mengambil

keputusan transaksi yang melawan tren harga yang sedang berlangsung. Karena

pengguna analisis percaya bahwa semua informasi tercermin pada harga pasar saham,

maka tren tersebut menunjukkan sikap para pelaku pasar atau investor atas suatu harga

saham. Pahami tren yang ada terlebih dahulu dan ikuti ke mana tren tersebut akan

bergerak agar bisa memanfaatkan pergerakan harga pasar tersebut untuk meningkatkan

hasil investasi. Kemampuan membaca tren merupakan salah satu faktor keberhasilan

para trader dalam menghasilkan keuntungan.

3. History repeats itself (sejarah akan terulang)

Pergerakan harga saham di masa lalu akan menjadi acuan bagi seorang investor untuk

mengambil keputusan investasi. Data historis dapat digunakan untuk memprediksi data

atau harga saham di masa mendatang. Hal ini diyakini oleh pengguna analisis teknikal

mengingat adanya faktor psikologis para pelaku pasar yang secara umum bersifat

konstan. Maksudnya adalah bahwa manusia cenderung bereaksi terhadap sesuatu dengan

cara yang sama, sehingga segala sesuatu yang pernah terjadi pada masa lalu akan

mempunyai dampak yang sama atas kejadian yang sama pada masa sekarang.

43
2.2 Mengenal Charts (Grafik)

Grafik merupakan sebuah gambar yang berfungsi menunjukkan riwayat pergerakan nilai

harga saham pada suatu perioda waktu tertentu. Dalam analisis teknikal, terdapat 3 jenis

grafik :

1. Grafik Garis (Line Charts)

Line charts adalah sebuah grafik yang terbentuk dengan cara menghubungkan setiap titik

dari harga penutupan pada setiap sesi. Oleh karena itu, line charts tidak memberikan

gambaran atas informasi lain, seperti harga pembukaan, harga tertinggi maupun harga

terendah.

2. Grafik batang (Bar Chart)

Bar Chart terbentuk dari empat jenis harga, yaitu harga pembukaan, harga tertinggi,

harga terendah dan harga penutupan (Ong, 2011). Harga pembukaan selalu berada di

sebelah kiri, dan harga penutupan selalu berada di sebelah kanan. Sedangkan harga

tertinggi dan harga terendah dihubungkan dengan garis vertikal di tengah antara harga

pembukan dan harga penutupan. Bar charts juga sering disebut sebagai OHLC, yang

menerangkan sebagai berikut.

44
a) O= Opening price (harga pembukaan).

b) H= Highest price (harga tertinggi).

c) L= Lowest price (harga terendah)

d) C= Closing price (harga penutupan).

Contoh bar charts pada PT Ramayana Lestari Sentosa Tbk.

3. Grafik Lilin (Candlestick Chart)

Candlestick chart atau grafik lilin pada dasarnya hampir sama seperti bar chart, karena

sama-sama mencerminkan empat komponen harga, yaitu OHLC (Ong, 2011).

Perbedaannya, badan atau body dari grafik lilin dibedakan warnanya antara harga yang

naik (menguat) dengan harga yang turun (melemah), sehingga lebih mudah untuk dilihat

45
secara visual, sehingga grafik dengan kondisi bullish dan bearish dapat diberdakan secara

visual dengan warna yang berbeda. Grafik lilin memiliki body yang digunakan untuk

menggambarkan seberapa kuat ekses supply/demand yang terjadi. Semakin panjang

sebuah candlestick, maka akan semakin kuat pula ekses supply/demand yang terjadi.

Sebaliknya, semakin pendek badan sebuah candlestick, maka akan semakin lemah pula

ekses supply/demand yang terjadi. Candlestick chart merupakan grafik yang paling sering

digunakan.

Grafik lilin dapat dijelaskan sebagai berikut.

a) O= Open (harga pembukaan).

b) H= High (harga tertinggi dalam satu hari perdagangan).

c) L= Low (harga terendah dalam satu hari perdagangan)

d) C= Close (harga penutupan di akhir sesi perdagangan).

Candlestick secara umum dapat dibagi menjadi 2:

1. Grafik Lilin Berwarna Hijau

Candle berwarna hijau menandakan adamya pergerakan harga yang naik pada sesi

tersebut, atau harga penutupan berada di atas harga pembukaan (Ong, 2011). Warna

grafik dapat diubah sesuai selera, pada umumnya menggunakan warna hijau.

Di bawah open terdapat garis lower shadow yang berarti harga pernah mencapai titik

terendah sejauh lower shadow berakhir. Di atas close terdapat garis upper shadow yang

46
berarti harga pernah mencapai titik tertinggi sejauh upper shadow. Dapat dikatakan

bahwa grafik lilin berwarna hijau merupakan bullish pattern. Bullish pattern

melambangkan optimisme pelaku pasar dalam kondisi pasar yang harganya sedang naik.

2. Grafik Lilin Berwarna Merah

Candle berwarna merah menandakan adamya pergerakan harga yang turun pada sesi

tersebut, atau harga penutupan yang lebih rendah (di bawah) daripada harga pembukaan

Di atas open terdapat garis yang disebut dengan upper shadow yang berarti bahwa pada

saat itu harga pernah mencapai titik tertinggi sejauh upper shadow berakhir. Pada gambar

juga ditunjukkan adanya garis di bawah close yang disebut dengan lower shadow yang

mengartikan bahwa harga pernah mencapai titik terendah sejauh lower shadow berakhir.

2.3 Analisis Candlestick

Candlestick merupakan grafik yang paling sering digunakan karena candlestick dapat

membentuk pola-pola tertentu yang dapat memberikan sinyal bullish (harga akan

mengalami kenaikan), atau sinyal bearish (harga akan mengalami penurunan) pada sesi

perdagangan berikutnya. Candlestick sesungguhnya merupakan pola yang dapat

digunakan sebagai sinyal oleh para trader untuk memutuskan apakah akan membeli atau

melepas saham yang dimilikinya. Sebab, candlestick yang terbentuk pada satu hari

perdagangan dapat memberikan pertanda apakah harga saham keesokan harinya

berpotensi mengalami kenaikan (bullish) atau penurunan (bearish). Namun, tentu Anda

47
harus memahami pola-pola dari bentuk candlestick sebagai sinyal. Apa sajakah itu?

Berikut adalah bentuk-bentuk candlestick yang sering terjadi di pasar modal (Ong, 2011).

*keterangan:

Sebelum mempelajari format candle, alangkah baiknya mengetahui ini terlebih dahulu.

Pada gambar candle, ada 2 warna candle, yaitu hitam dan putih. Hitam artinya harga

mengalami penurunan, harga penutupan (close) lebih kecil daripada harga pembukaan

(opening). Sedangkan candle warna putih artinya harga mengalami kenaikan, harga

penutupan (close) lebih besar daripada harga pembukaan (opening). Kalau pada contoh

sebelumnya menggunakan warna merah (hitam) dan hijau (putih).

Format 1 Candle

Sinyal Bullish (Bullish Reversal)

Jenis Klasifikasi Gambar Indikasi


Candlestick
Southern Bullish - Format 1 candle
Doji reversal - Diawali downtend
pattern - Opening dan close sama atau hampir
sama, sehingga candle tampak seperti
tidak memiliki body
- Indikasi perubahan trend bearish menjadi
bullish

Southern Bullish - Format 1 candle


Long Leg- reversal - Diawali downtend
Doji pattern - O dan C hampir sama, sehingga candle
tampak seperti tidak memiliki body
- Perbedaan dengan Southern Doji hanya
terletak pada panjang panjang shadow
- Southern Long Leg-Doji memiliki upper
shadow maupun lower shadow yang lebih
panjang.

48
Dragonfly Bullish - Format 1 candle
reversal - Diawali downtend
pattern - Candle memiliki lower shadow yang
panjang.
- Opening,Close dan High hampir sama /
sama, sehingga candle tampak seperti
tidak memiliki body.

Hammer Bullish - Format 1 candle


reversal - Diawali downtend
pattern - Candle dapat berwarna hitam atau putih
- Candle memiliki lower shadow ayng
panjang
- Indikasi perubahan trend bearish menjadi
bullish
Inverted Bullish - Format 1 candle
Hammer reversal - Diawali downtend
pattern - Indikasi perubahan trend bearish menjadi
bullish
- Candle dapat berwarna hitam atau putih
- Harga pembukaan dan penutupan
berdekatan
Bullish Belt Bullish - Format 1 candle
Hold reversal - Diawali downtend
pattern - Body candle berwarna putih (atau hijau)
- Indikasi perubahan trend bearish menjadi
bullish
- Harga pembukkan candle merupakan gap
down dari candle sebelumnya, kemudian
harga penutupan ditutup menguat jauh di
atas harga pembukaan.

Sinyal Bearish (Bearish Reversal)

Jenis Klasifikasi Gambar Indikasi


Candlestick
Northern Bearish - Format 1 candle
Doji reversal - Diawali uptrend
pattern - Opening dan close sama atau hampir
sama, sehingga candle tampak seperti
tidak memiliki body
- Indikasi perubahan trend bullish menjadi
bearish

49
Northern Bearish - Format 1 candle
Long-Leg reversal - Diawali uptrend
Doji pattern - Opening dan close sama atau hampir
sama, sehingga candle tampak seperti
tidak memiliki body
- Perbedaan dengan Northern Doji hanya
terletak pada panjang shadow.
- Northern Long-Leg Doji memiliki upper
shadow maupun lower shadow yang lebih
panjang.
Gravestone Bearish - Format 1 candle
reversal - Diawali uptrend
pattern - Candel memiliki upper shadow yang
panjang
- Opening, Close dan Low sama atau
hampir sama, sehingga candle tampak
seperti tidak memiliki body

Shooting Bearish - Format 1 candle


Star reversal - Diawali uptrend
pattern - Candle dapat berwarna hitam atau putih
- Harga pembukkan dan penutupan
berdekatan, sehingga candle tampak
memiliki body yang kecil
- Indikasi perubahan trend bullish menjadi
bearish
Hanging Bearish - Format 1 candle
Man reversal - Diawali uptrend
pattern - Candle dapat berwarna hitam atau putih
- Candle memiliki upper shadow ayng
panjang
- Indikasi perubahan trend bullish menjadi
bearish
Bearish Bearish - Format 1 candle
Belt Hold reversal - Diawali uptrend
pattern - Indikasi perubahan trend bullish menjadi
bearish
- Harga pembukkan candle merupakan gap
up dari candle sebelumnya, kemudian
harga penutupan ditutup melemah jauh di
atas harga pembukaan.

50
Format 2 Candle

Sinyal Bullish (Bullish Reversal)

Jenis Klasifikasi Gambar Indikasi


Candlestick
Bullish Bullish - Nama lain Bullish Harami
Pregnant reversal - Format 2 candle
pattern - Diawali downtrend
- Candle pertama berwarna hitam, candle
kedua berwarna putih.
- Body candle kedua berada di dalam body
candle pertama.

Bullish Bullish - Nama lain Bullish Harami Cross


Pregnant reversal - Format 2 candle
Cross pattern - Diawali downtend
- Candle pertama berwarna hitam (atau
merah)
- Candle kedua berbentuk Doji dan Doji
berada dalam body candle pertama.
Bullish Bullish - Format 2 candle
Homing reversal - Diawali downtend
Pigeon pattern - Candle pertama berwarna hitam (atau
merah)
- Candle kedua juga berwarna hitam (atau
merah)
- Body canlde kedua berada di dalam body
candle pertama

Matching Bullish - Format 2 candle


Low reversal - Diawali downtend
pattern - Candle pertama berwarna hitam (atau
merah)
- Candle kedua juga berwarna hitam (atau
merah)
- Sangat mirip dengan Bullis Homing
Pigeon
- Perbedaannya hanya terletak pada Close
candle kedua yang sama dengan Close
candle pertama pada pola ini.
Bullish Bullish - Format 2 candle
Engulfing reversal - Diawali downtend
pattern - Candle pertama berwarna hitam dan
candle kedua berwarna putih
- Body candle pertama berada di dalam
body candle kedua.

51
Piercing Bullish - Format 2 candle
Line reversal - Diawali downtrend
pattern - Candle pertama berwarna hitam dan
candle kedua berwarna putih
- Harga pembukaan candle kedua berada di
bawah harga penutupan candle pertama

Tweezer Bullish - Format 2 candle


Bottom reversal - Diawali downtrend
pattern - Candle pertama berwarna hitam dan
candle kedua berwarna putih
- Yang perlu diperhatikan pada pola ini
adalah Low pada candle kedua sama.

Sinyal Bearish (Bearish Reversal)

Jenis Klasifikasi Gambar Indikasi


Candlestick
Bearish Bearish - Nama lain dari Bearish Harami
Pregnant reversal - Format 2 candle
pattern - Diawali uptrend
- Candle pertama berwarna putih, candle
kedua berwarna hitam.
- Body candle kedua berada di dalam body
candle pertama.
Bearish Bearish - Nama lain dari Bearish Harami Cross
Pregnant reversal - Format 2 candle
Cross pattern - Diawali uptrend
- Candle pertama bewarna putih (atau
hijau)
- Candle kedua berbentuk Doji dan Doji
berada dalam body candle pertama.
Bearish Bearish - Format 2 candle
Homing reversal - Diawali uptrend
Pigeon pattern - Candle pertama bewarna putih (atau
hijau)
- Candle kedua juga berwana putih
- Body candle kedua berada di dalam body
candle pertama
- Perbedaan dengan bearish pregnanr hanya
pada warna candle kedua yang berwarna
putih pada formasi ini

52
Matching Bearish - Format 2 candle
High reversal - Diawali uptrend
pattern - Candle pertama bewarna putih (atau
hijau)
- Candle kedua juga berwana putih
- Sangat mirip Bearish Homing Pigeon
- Perbedaannya hanya terletak pada Close
candle kedua yang sama dengan Close
candle pertama pada pola ini
Bearish Bearish - Format 2 candle
Engulfing reversal - Diawali uptrend
pattern - Candle pertama berwarna putih dan
candle kedua berwarna hitam
- Body candle pertama berada di dalam
body candle kedua.

Dark Cloud Bearish - Format 2 candle


Cover reversal - Diawali uptrend
pattern - Candle pertama berwarna putih dan
candle kedua berwarna hitam
- Harga pembukaan kedua berada di atas
harga penutupan candle pertama
Tweezer Bearish - Format 2 candle
Top reversal - Diawali uptrend
pattern - Candle pertama berwarna putih dan
candle kedua berwarna hitam
- Yang perlu diperhatikan pada pola ini
adalah High (harga tertinggi) candle
pertama dan High candle kedua yang
sama.

Format 3 Candle

Sinyal Bullish (Bullish Reversal)

Jenis Klasifikasi Gambar Indikasi


Candlestick
Morning Bullish - Formasi terbentuk dari 3 candle
Star reversal - Diawali downtrend
pattern - Candle pertama berwarna hitam, candle
kedua memiliki body yang kecil, gap
down dari candle pertama dapat berwarna
hitam atau putih
- Candle ketiga berwarna putih

53
Morning Bullish - Format 3 candle
Doji Star reversal - Diawali downtrend
pattern - Candle pertama berwarna hitam, candle
kedua memiliki body kecil, gap down dari
candle pertama dapat berwarna hitam atau
putih
- Candle ketiga harus ditutup menguat atau
berwarna putih.
Bullish - Format 3 candle
Abandoned - Diawali downtrend
Baby - Candle pertama berwarna hitam
- Candle kedua gap up dari candle pertama,
bisa berwarna hitam atau putih.
- Candle ketiga gap down dari candle
kedua.
Morning Bullish - Format 3 candle
Tri Star reversal - Diawali downtrend
pattern - Candle pertama, kedua maupun ketiga
berbentuk doji atau memiliki body yang
kecil.

Three Bullish - Format 3 candle


White reversal - Diawali downtrend
Soldiers pattern - Candle pertama, kedua dan ketiga
semuanya berwarna putih dan umumnya
memilki body yang panjang.
- Harga pembukaan candle kedua dan
candle ketiga berada di bawah harga
penutupan candle sebelumnya.
- Namun, harga penutupan candle kedua
dan ketiga ditutup di atas harga penutupan
candle sebelumnya.

Sinyal Bearish (Bearish Reversal)

Jenis Klasifikasi Gambar Indikasi


Candlestick
Evening Bearish - Format 3 candle
Star reversal - Diawali uptrend
pattern - Candle pertama berwana putih, candle
kedua memiliki body yang kecil, gap up
dari candle pertama dapat berwarna putih
atau hitam
- Candle ketiga harus melemah atau
berwana hitam

54
Evening Bearish - Format 3 candle
Doji Star reversal - Diawali uptrend
pattern - Candle pertama berwarna putih dan
candle kedua berbentuk Doji/Long Leg
Doji dan gap up dari candle pertama
- Candle ketiga harus berwarna hitam atau
ditutup melemah
Bearish - Format 3 candle
Abandoned - Diawali uptrend
Baby - Candle pertama berwarna putih
- Candle kedua gap up dari candle pertama,
bisa berwarna hitam atau putih.
- Candle ketiga gap down dari candle
kedua.
Evening Tri Bearish - Format 3 candle
Star reversal - Diawali uptrend
pattern - Candle pertama, kedua maupun ketiga
berbentuk doji atau memiliki body yang
kecil.

Three Bearish - Format 3 candle


Black reversal - Diawali uptrend
Crows pattern - Candle pertama, kedua dan ketiga
semuanya berwarna hitam dan umumnya
memilki body yang panjang.
- Harga pembukaan candle kedua dan
candle ketiga berada di atas harga
penutupan candle sebelumnya.
- Namun, harga penutupan candle kedua
dan ketiga ditutup di bawah harga
penutupan candle sebelumnya.

Candlestick Continuation Pattern

Bullish Continuation Pattern

Jenis Klasifikasi Gambar Indikasi


Candlestick
Upward Bullish - Format 2 candle
Gap Tasuki Continuation - Diawali uptrend
Pattern - Candle pertama berwarna putih dan
gap-up dari candle sebelumnya
- Candle kedua berwarna hitam
- Low (harga terendah) kedua tidak
menembus High pada candle sebelum
pertama

55
Rising Bullish - Format 5 candle
Three Continuation - Diawali uptrend
Pattern - Candle pertama berwarna putih dan
gap-up dari candle sebelumnya
- Candle kedua berwarna hitam
- Low candle kedua tidak menembus
High candle sebelum candle pertama

Contoh Upward Gap Tasuki pada charting

Contoh Rising Three pada Charting

56
Bearish Continuation Pattern

Jenis Klasifikasi Gambar Indikasi


Candlestick
Downward Bearish - Format 2 candle
Gap Tasuki Continuation - Diawali downtrend
Pattern - Candle pertama berwarna hitam dan
gap-down dari candle sebelumnya
- Candle kedua berwarna putih
- High (harga tertinggi) kedua tidak
menembus Low pada candle sebelum
pertama

Falling Bearish - Format 5 candle


Three Continuation - Diawali downtrend
Pattern - Candle pertama berwarna hitam dan
memiliki body yang panjang
- Diikuti 3 candle lebih pendek di
dalam range candle pertama
- Candle kedua , ketiga dan keempat
boleh berwarna putih maupun hitam
- Candle kelima harus berwarna hitam
dan memiliki body yang panjang
- Close candle kelima di bawah Low
candle pertama

Contoh Downward Gap Tasuki pada Charting

57
Contoh Falling Three pada Charting

CANDLE MARUBOZU

Candlestick umumnya terdiri dari upper shadow dan lower shadow, namun terdapat

candlestick yang tidak memiliki upper dan lower shadow. Candlestick tersebut dinamakan

dengan Marubozu (Ong, 2011). Berikut adalah penjelasan candlestick Marubozu.

1. White Marubozu

White Marubozu terjadi apabila harga sepanjang sesi tidak pernah turun di bawah harga

pembukaan, serta ditutup pada harga tertinggi atau puncak di sesi tersebut. Hal tersebut

mencerminkan minat beli yang besar pada sesi tersebut (bullish signal). Berikut adalah

gambar dari White Marubozu.

Sumber Gambar: Ong (2011)

58
3. Black Marubozu

Black Marubozu terjadi apabila harga sepanjang sesi tidak pernah naik di atas harga

pembukaan, serta ditutup pada harga terendah atau di harga dasar pada sesi tersebut. Hal

tersebut mencerminkan tekanan jual yang besar pada saat itu (bearish signal). Semakin

panjang body Marubozu melambangkan intensitas yang semakin tinggi. Berikut adalah

gambar dari Black Marubozu.

Sumber Gambar: Ong (2011)

Candlestick memiliki bermacam-macam bentuk yang dapat digunakan untuk

memprediksi kenaikan atau penurunan tren pada masa yang akan datang. Berikut adalah

macam-macam bentuk candle yang digunakan untuk memprediksi tren harga saham (Ong,

2011).

2.4 Menentukan Garis Support Dan Resistance

Garis support dan resistance merupakan garis yang digunakan untuk menentukan harga

batas atas dan batas bawah dari harga saham.

1. Garis support = batas bawah harga saham

2. Garis resistance = batas atas harga saham

Intinya, garis support adalah batas harga rendah atau harga bawah dan garis resistance

adalah batas harga atau harga tinggi. Apa gunanya menentukan garis batas atas dan batas

bawah? Tujuannya tidak lain adalah untuk menentukan take profit dan cut loss. Garis ini juga

59
digunakan untuk memprediksi harga saham akan naik ke harga sekian atau akan berpotensi

turun ke harga sekian. Untuk mempermudah, inilah gambar garis support dan resistance.

Sumber gambar: www.rightline.net/education/supportandresistance.html

Bagaimana cara menentukan garis support dan resistance? Garis support dapat

dibentuk dengan cara menarik garis mendatar (horizontal) dari titik terendah pada lembah

(harga rendah) yang sudah terjadi. Garis resistance dibentuk dengan cara menarik garis

horizontal dari titik tertinggi pada puncak yang sudah terjadi.

Penentuan garis support dan resistance dapat saya katakan sangat subjektif. Mengapa?

Karena tidak ada ukuran benar dan salah dalam menentukan garis support dan resistance.

Anda ingin menentukan garis support dan resistance dengan langsung mengambil batas atas

dan batas bawah harga saham seperti pada gambar diatas tidak masalah. Atau ingin

menentukan seperti ini:

60
Anda tidak menentukan support dan resistance langsung diambil dari harga terndah

dan tertinggi, tetapi Anda menentukan beberapa garis support dan resistance untuk menjadi

acuan seperti gambar di atas juga tidak masalah.

Perlu diketahui, bahwa support dan resistance bisa menjadi salah satu jurus untuk

mendapatkan keuntungan dari jual beli saham. INTI DARI GARIS SUPPORT DAN

RESISTANCE ADALAH BAGAIMANA GARIS ITU MAMPU MENGULANG

SEJARAHNYA. Ingat prinsip analisis teknikal nomor 3, history repeat itself.

Semakin sering harga support dan resisten tersentuh, berarti level tersebut semakin

teruji atau semakin kuat (Ong, 2011). Faktor waktu juga ikut menentukan. Support dan

resisten selama 5 bulan lebih teruji daripada support dan resisten selama 5 hari (Ong, 2011).

MEMBACA GARIS SUPPORT DAN RESISTANCE UNTUK

MENDAPATKAN CAPITAL GAIN

Semakin sering garis support dan resisten tersentuh, maka peluang harga saham

kembali ke harga itu akan semakin tinggi. Sebagai gambaran, anggap harga saham ABCD

sekarang berada pada harga Rp4.350. Secara all history, harga saham ABCD pernah

mencapai harga tertingginya pada harga 5.000 (resistance), tetapi hanya sekali saja harga

saham tersebut mencapai resisten 5.000 kemudian turun lagi. Sebaliknya, justru harga saham

61
selama 5 tahun lebih sering mencapai 4.500 ketimbang 5.000 yang menjadi puncak tertinggi

harga saham. Maka, sesunguhnya harga saham ABCD memiliki peluang untuk kembali ke

harga 4.500.

Disinilah Anda harus jeli supaya bisa mendapatkan capital gain. Harga saham yang

sudah mencapai penurunan harga karena koreksi dan ada indikasi rebound, kemudian pada

grafik terdapat resisten kuat, maka harga saham tersebut berpotensi tinggi untuk kembali

menyentuh resisten kuatnya.

Lihat saham Agung Podomoro Land (APLN) bulan Februari – Agustus 2015

Resisten kuat (433-440)

Support kuat (405-415)

Saham ini memiliki support kuat dan resisten kuat pada harga sekian, sehingga pada saat

APLN turun di harg antara 405-415, maka harga saham APLN akan kembali rebound

(memantul) ke harga 433-440. Ini terjadi pada bulan Maret hingga Mei 2015. Harga saham

terus turun tapi memantul kembali pada rentang harga sekian. Inilah mengapa saya katakan

sebagai support kuat dan resisten kuat, karena harga sering menyentuh di level sekian.

Artinya, harga support 405-415 dan resisten 433-440 semakin sering teruji daripada harga

450.

Saya rasa Anda sudah memahami gambaran mengenai garis support kuat dan garis resisten

kuat.

62
PENGALAMAN SAYA MENDAPAT CUAN DARI GARIS SUPPORT KUAT DAN

RESISTEN KUAT

Saya pernah bermain di saham properti Agung Podomoro Land (APLN). Pada saat itu,

harga saham APLN masih berkisar di harga support Rp405 dan resisteance Rp442 per lembar

saham. Nah, kalau Anda lihat grafik di atas, maka harga saham APLN memiliki support kuat

di harga Rp405-415 dan resisten kuat di harga Rp433-439. Ternyata memang benar, naik

turunnya saham APLN selalu menyentuh pada harga sekian, sesekali saja naik sampai Rp442.

Saya hanya menunggu APLN turun di support kuatnya. Ketika APLN turun di support kuat,

saya langsung beli di harga 412 dan 416 di tanggal yang berbeda. Kemudian, prediksi saya

benar, harga ternyata berbalik menyentuh resisten kuatnya. Pada saat itu, saya beli di harga

412 saya jual di harga 435 dan saya jual di harga 438 saat saya beli di 416.

Itulah gambaran analisis support dan resisten kuat. Intinya, Anda harus melihat harga

batas bawah dan batas atas mana yang paling sering dilalui itulah merupakan support dan

resisten kuat.

BAGAIMANA JIKA SAHAM PUNYA SUPPORT KUAT, RESISTEN KUAT TAPI

SAHAMNYA DOWNTREND???

HATI-HATI apabila saham mengalami downtrend (penurunan tren). Harga saham

mengalami penurunan terus, di mana harga support mula-mula jebol dan harga saham terus

tergerus. Jika, ada harga saham yang downtrend seperti ini, maka analisis dengan

menggunakan support kuat dan resisten kuat tidak berlaku. Karena jika harga saham

terus turun, maka ada kemungkinan harga saham akan terus mengalami penurunan

berkelanjutan dan akan sulit untuk mencapai resisten awal. Walaupun Anda melihat ada

resisten kuat, kalau harga saham sedang downtrend tajam, maka kecil kemungkinannya untuk

dapat mencapai resisten kuat tersebut. CONTOHNYA, lihat grafik saham BUMI di bawah ini

(Februari – Agustus 2015).

63
Resistance kuat (85-93).
Harga saham sering melalui
85-93

Support kuat (75-80). Harga saham


sering melalui 75-80
Downtrend

BUMI memang memiliki support dan resisten kuat yang cukup jelas, yaitu di harga 75-

80 dan resistence kuat di harga 85-93. Belakangan, ternyata saham BUMI terus mengalami

downtrend, sehingga support kuat pun jebol. Lebih parah lagi, beberapa waktu lalu masalah

kasus utang BUMI sempat dibahas lagi dan menemui jalan buntu, sehingga membuat para

investor dan trader menjuasahamnya. Hal ini membuat saham BUMI menjadi saham tidur.

Tentu saja, BUMI akan sangat sulit mencapai resisten kuatnya. Lihat antrian saham BUMI

yang menjadi saham tidur.

Perhatikan, sampai-sampai saham BUMI terkena autoreject bawah, dan menjadi saham

tidur sejak akhir Juli 2015. Jadi, walaupun saham BUMI memiliki support dan resisten kuat,

tapi saham ini mengalami downtrend, hingga tidak diperdagangkan. Artinya, percuma saja

jika saham mengalami downtrend terus walaupun ada support dan resisten kuat yang

64
mendukung. Support dan resisten kuat tidak dapat dijadikan sebagai acuan untuk mencapai

momen untuk mendapat capital gain.

2.4.1 Penembusan Garis Support Dan Resisten

Jika harga kembali menguji suatu level support maupun resistance yang sudah

dilewati, hal tersebut dikenal dengan istilah pullback. Artinya, garis support bisa menjadi

garis resistance apabila terjadi kejatuhan harga saham, di mana harga saham membentuk pola

downtrend (harga saham cenderung mengalami penurunan), sehingga garis resistance yang

ada pada harga mula-mula akan mengalami penurunan menjadi garis support.

Sebaliknya, garis resistance bisa menjadi garis support apabila terjadi penembusan

harga saham, di mana harga saham membentuk pola uptrend (harga saham cenderung

mengalami kenaikan), sehingga garis resistance yang ada pada harga mula-mula akan

menjadi garis support.

ILUSTRASI PENEMBUSAN GARIS SUPPORT MENJADI RESISTANCE

Untuk memudahkan saya berikan ILUSTRASINYA:

Harga saham ABCD memiliki garis support (harga paling rendah) di harga Rp1.000.

Suatu saat perusahaan ABCD terancam risiko gagal bayar, sehingga banyak investor yang

memiliki saham ABCD menjual sahamnya. Harga saham perusahaan turun terus yang

awalnya harga sahamnya katakanlah Rp1.500 turun menjadi Rp1.100, kemudian beberapa

minggu kemudian turun menjadi Rp1.000, beberapa bulan turun menjadi Rp800 saja, hingga

akhirnya harga sahamnya tinggal Rp650 saja. Nah disini tampak bahwa harga Rp1000 yang

pada awalnya adalah harga pada titik terendah, menjadi harga yang tertinggi. Mengapa?

Karena harga saham terus turun sampai Rp650, sehingga harga Rp1.000 menjadi harga

tertinggi sekarang.

65
Berikut ini adalah contoh penembusan garis support dan resistance.

Garis Support Berubah menjadi Resistance

Garis support berubah menjadi garis resistance apabila saham sedang berada pada

tren turun. Perhatikan tren gambar di atas yang mengalami penurunan !!! Perhatikan

pula, karena harga saham terus turun, maka support berubah menjadi garis resistance yang

ada pada harga sekarang. Perhatikan kata-kata: “Old Support Turned into New Resistance”.

ILUSTRASI PENEMBUSAN GARIS RESISTANCE MENJADI SUPPORT

Saham ABCD memiliki harga tertinggi atau batas atas (garis resistance) Rp2.500.

perusahaan ABCD memiliki prospek yang luar biasa, laba terus meningkat, penjualan bersih

meningkat dan beban usaha semakin kecil, sehingga investor banyak memborong saham

ABCD dan harganya terus naik. Harga puncak yang awalnya Rp2.500 berhasil ditembus.

Harga saham terus naik satu minggu pertama hingga mencapai Rp2.750, kemudian harga

saham kembali mengalami kenaikan hingga mencapai Rp3.300. Beberapa bulan kemudian

harga saham ABCD naik hingga Rp4.000.

Nah, dari ilustrasi ini bisa disimpulkan bahwa harga saham ABCD yang awalnya

memiliki harga tertinggi di harga Rp2.500 kini, harga Rp2.500 menjadi harga paling rendah.

Artinya harga Rp2.500 yang awalnya merupakan harga resisten (batas atas), kini sudah

menjadi support (harga batas bawah).

66
Garis Resistance Berubah Menjadi Support

Garis resistance berubah menjadi garis support apabila saham sedang berada pada

tren naik. Perhatikan tren gambar di atas yang mengalami kenaikan !!! Perhatikan,

Titik A resistance !!! Awalnya titik A adalah harga paling tinggi, kemudian titik A menjadi

harga paling rendah karena harga saham terus mengalami kenaikan.

2.5 Analisis Tren

Tren merupakan dasar analisis teknikal yang perlu dipahami. Tren merupakan

kecenderungan arah pergerakan harga pada suatu pasar (Ong, 2011). Tren merupakan salah

satu dari 3 prinsip dasar yang ada pada analisis teknikal, seperti yang telah dijelaskan di awal,

yaitu prinsip Price Moves in Trend (harga saham akan cenderung bergerak mengikuti tren).

Menurut Dow Theory, tren dibagi menjadi 3 macam:

1. Uptrend : merupakan kecenderungan harga saham mengalami kenaikan atau tren naik.

2. Sideways : merupakan kecenderungan harga saham kesamping/ tetap. Sideways sering

disebut juga sebagai trendless atau tidak memiliki trend (Ong, 2011).

3. Downtrend: merupakan kecenderungan harga saham mengalami penurunan atau tren

turun.

67
Namun perlu diketahui bahwa harga saham yang mengalami downtrend maupun uptrend

tidak akan terus bergerak turun atau naik setiap saat. Walaupun memiliki tren tertentu, di

dalam tren tersebut harga saham akan mengalami kenaikan dan penurunan berulang kali

sehingga membentuk gerakan zig-zag (Ong, 2011). Nah, di dalam gerakan zig-zag tersebut

terdapat berbagai puncak (top) dan dasar (bottom) yang dapat memberikan acuan dalam

menentukan kecenderungan arah pasar (trend).

Pada harga saham uptrend, puncak harga dan dasar harga yang terbentuk makin lama

makin tinggi, sedangkan pada pola downtrend, puncak harga dan dasar harga yang terbentuk

makin lama makin rendah. Sedangkan pada pola sideways, puncak harga dan dasar harga

yang terbentuk hampir sama.

CONTOH POLA SAHAM UPTREND

Terlihat bahwa harga saham mengalami tren naik. Perhatikan garis merah yang

menunjukkan kenaikan tren saham.

68
CONTOH POLA SAHAM SIDEWAYS

Bisa dilihat dengan jelas bahwa harga saham mengalami sideways, karena harga saham

puncak dan dasar yang terbentuk hampir sama.

CONTOH POLA SAHAM DOWNTREND

2.5.1 Cara Menggambar Garis Tren

Garis trend (trendline) berfungsi sebagai panduan untuk menunjukkan arah tren. Garis

trend terbentuk dari garis yang menghubungkan titik-titik tertentu pada riwayat pergerakan

harga saham di dalam sebuah charts (Ong, 2011).

CARA MENGGAMBAR GARIS UPTREND

Cara menggambar garis uptrend adalah dengan menghubungkan titik nilai harga terendah

pada lembah-lembah harga yang terbentuk. Berikut adalah cara menggambar garis uptrend.

69
Sumber gambar: Ong (2011)

Menggambar garis uptrend dimulai dari bawah menuju ke atas. Menggambar garis

uptrend dimulai dari lembah, yaitu garis dasar terendah yang menghubungkan titik-titik

lembah lainnya. Perhatikan nomor 1, nomor 2.

CARA MENGGAMBAR GARIS DOWNTREND

Cara menggambar garis uptrend adalah dengan menghubungkan titik nilai harga tertinggi

pada puncak-puncak harga yang terbentuk. Berikut adalah cara menggambar garis downtrend.

70
Sumber gambar: Ong (2011)

Menggambar garis downtrend dimulai dari atas menuju kebawah. Menggambar garis

downtrend dimulai dari puncak (ibarat turun gunung), yaitu garis dasar tertinggi yang

menghubungkan titik-titik puncak lainnya. Perhatikan nomor 1, nomor 2.

CARA MENGGAMBAR GARIS SIDEWAYS

Pada grafik harga saham sideways, dapat digambarkan garis panduan arah, yaitu

dengan menghubungkan titik nilai tertinggi antara puncak-puncak yang membentuk garis atas

serta titik nilai terendah antara lembah-lembah yang membentuk garis bawah (Ong, 2011).

Berikut adalah cara menggambar garis sideways.

71
Sumber gambar: Ong (2011)

Nah, tadi seperti yang saya paparkan bahwa harga saham yang mengalami downtrend

maupun uptrend tidak akan terus bergerak turun atau naik setiap saat. Walaupun memiliki

tren tertentu, di dalam tren tersebut harga saham akan mengalami kenaikan dan penurunan

berulang kali sehingga membentuk gerakan zig-zag (Ong, 2011). Dalam gerakan zig-zag

tersebut, akan terdapat berbagai puncak (top) dan dasar (bottom) yang dapat memberikan

acuan dalam menentukan kecenderungan arah pasar (tren). Kita bisa lihat ilustrasinya di

bawah.

72
Perhatikan grafik Ramayana Lestari (RALS). Perhatikan mulai bulan April – Juli

2014. Saham RALS mengalami downtrend (lihat garis merah) yang cukup kencang setelah

awal thun mengalami uptrend yang kencang pula. Di dalam downtrend yang terjadi, tidak

100% saham RALS mengalami downtrend, namun di dalam tren turun ada sedikit uptrend

(perhatikan garis hijau). Sehingga, di dalam suatu tren, akan terbentuk zig-zag.

2.5.2 Mengenal Major Trend, Secondary Trend Dan Minor Trend

Menurut Dow Theory, tren dibagi lagi menjadi tiga bagian, yaitu

1. Major Trend (Primary Trend): sebagai tren yang membentuk uptrend/downtrend dan

merupakan tren utama.

2. Secondary Trend (Intermediate Trend): tren yang lebih kecil di dalam major tren.

3. Minor Tren (Nearest-term Trend): tren yang lebih kecil di dalam secondary tren.

73
Perhatikan contoh berikut

Menurut Ong (2011), Dow mengilustrasikan teorinya dengan LAUT. Pasang (tide)

dapat digambarkan sebagai major trend, ombak (wave) sebagai secondary trend, dan riak-riak

(ripples) pada ombak dikatakan sebagai minor trend. Anda dapat memperkirakan air laut

sedang pasang atau surut (uptrend atau downtrend) dengan memperhatikan batas ketinggian

air yang dicapai oleh ombak di painggi laut, untuk mengilustrasikan puncak dan lembah

terkahir pada sebuah charts.

Dow menyatakan bahwa sebuah primary trend (major trend) pada suatu pasar

(market) bisa lebih dari satu tahun atau bahkan beberapa tahun. Secondary trend terjadi akibat

koreksi sesaat, dianggap penurunan wajar atau sementara pada primary trend, dan

mempunyai batasan waktu antara tigam inggu sampai tiga bulan. Sedangkan minor trend

memiliki batasan waktu terpendek, umumnya berlangsung kurang dari tiga minggu. Minor

trend merupakan fluktuasi harga yang terjadi dalam secondary trend.

74
2.6 Indikator-Indikator Analisis Teknikal

Indikator analisis teknikal adalah formula untuk membantu pengambilan keputusan dalam

trading saham. Indikator memberikan informasi tentang:

1. Tren harga saham

2. Volume transaksi (besar kecilnya transaksi saham)

3. Grafik saham, yang membantu trader menemukan sinyal kapan harus beli dan kapan

harus jual saham.

Indikator teknikal dapat dibagi dua berdasarkan penggunaan waktu investasinya, yaitu

sebagai berikut.

2.6.1 Indikator Leading

Indikator leading digunakan untuk memberikan prediksi yang mendahului pergerakan

harga. Dikatakan indikator leading (mendahului lebih tepatnya mengikuti) karena indikator

ini memberikan sinyal kepada para trader apakah sudah saatnya membeli (sinyal beli) atau

saatnya menjual (sinyal jual) berdasarkan harga yang terbentuk saat ini. Terdapat beberapa

indikator leading yang populer dan sering digunakan, antara lain adalah Relative Strength

Index (RSI), Volume, Stochastic Oscilliator dan William‟s %R.

1. Volume

Volume menunjukkan transaksi yang terjadi dalam aktivitas perdagangan pada suatu sesi

atau mencerminkan jumlah saham yang berpindah tangan, sehingga dapat digunakan

untuk mengukur intensitas dari perubahan harga saham tersebut (Ong, 2011). Volume

dicatat dalam bentuk batang atau disebut dengan volume bar, dan biasanya ditampilkan

pada bagian bawah sebuah grafik harga. Volume bar yang tinggi melambangkan minat

partisipasi investor yang besar pada saat itu. Sedangkan semakin rendah volume

bar, maka hal tersebut menunjukkan minat yang kurang dari pelaku pasar. Volume

juga dapat menunjukkan likuiditas dari sebuah saham (Ong, 2011). Volume saham

75
yang stabil menunjukkan saham tersebut likuid dan sering diperdagangkan investor, bisa

dikatakan bukan saham gorengan. Berikut adalah contoh volume pada analisis teknikal

Volume dapat digunakan untuk memprediksi arah harga saham. Menurut Ong (2011), jika

pergerakan harga pada suatu tren diikuti oleh volume yang membesar (volume lebih tinggi

dari sebelumnya), maka hal ini menandakan bahwa trend akan cenderung terus berlanjut.

Namun, jika volume semakin tipis menandakan akan terjadi perubahan arah trend.

Rangkuman volume bisa dijelaskan pada tabel berikut.

Harga Volume Sinyal


Naik Naik Bullish
Naik Turun Bearish
Turun Turun Bullish
Turun Naik Bearish
Sumber: Ong (2011)

Keterangan:
Bullish = istilah dalam pasar modal yang menunjukkan harga saham mengalami kenaikan
Bearish = istilah dalam pasar modal yang menunjukkan harga saham mengalami penurunan
Misalnya harga saham naik tetapi volume menipis, maka para technicalist akan

meragukan potensi kelanjutan pada kenaikan harga tersebut karena dianggap bull tidak

menunjukkan keseriusan. Begitu pula sebaliknya, jika harga saham semakin turun namun

76
volume menipis, para technicalist juga akan meragukan potensi kelanjutan pada penurunan

harga saham tersebut.

Jadi, untuk menganalisis volume maka harus dikombinasikan dengan harga saham

yang tertera dalam chart candlestick.

2. Stochastic Oscillator

Stochastic oscillator ditemukan oleh George Lane yang digunakan untuk menunjukkan

lokasi dari penutupan harga saat ini terhadap wilayah titik tinggi rendah harga selama

perioda waktu tertentu. Harga penutupan terakhir yang secara konsisten semakin

mendekati harga tertinggi mengindikasikan dorongan beli atau akumulasi (bullish sign).

Sedangkan harga penutupan terakhir yang mendekati harga terendah menandakan tekanan

jual atau distribusi (bearish sign) (Ong, 2011). Jadi, pada intinya Stochastic oscillator

digunakan untuk memberikan sinyal jual dan sinyal beli kepada investor.

Stochastic menampilkan dua garis dalam osilator yang disebut dengan garis %K

dan garis %D. Garis %K memiliki perioda yang lebih panjang daripada garis %D,

misalnya 5 dan 3. Garis %K adalah garis utama dan terpenting yang disebut sebagai

signal line. Sedangkan garis %D disebut sebagai trigger line adalah moving average dari

garis %K.

Perpotongan kedua garis tersebut yang akan menghasilkan sinyal jual atau sinyal beli.

Dikatakan sinyal beli apabila di zona oversold garis %K memotong ke atas garis %D.

dikatakan sinyal jual apabila di zona overbought garis %K memotong ke bawah garis %D

(Ong, 2011). Berikut adalah penggunaan stochastic oscillator untuk melihat konfirmasi

sinyal jual dan sinyal beli.

77
No Kriteria Definisi

1 Stochastic oscillator mencapai titik Oversold, menunjukkan


30 atau di bawahnya perubahan tren bearish
menuju bullish dalam tempo
dekat.
2 Stochastic oscillator mencapai titik Overbought, menunjukkan
70 atau di atasnya perubahan tren bullish menuju
bearish dalam tempo dekat.
3 Stochastic oscillator menembus level Konfirmasi beli.
50 dari bawah ke atas
4 Stochastic ogscillator menembus Konfirmasi jual.
level 50 dari atas ke bawah
5 Garis %K memotong %D ke atas Konfirmasi beli

6 Garis %K memotong %D ke bawah Konfirmasi jual

Sumber: Ong (2011)

Berikut adalah gambaran stochastic oscillator

Garis %K = warna orange, Garis %D = warna biru.

Stochastic terbagi menjadi dua indikator, yaitu fast stochastic dan slow stochastic. Fast

stochastic menggunakan nilai %K dari rasio persentase antra harga penutupan terakhir

dengan harga tertinggi dan harga terendah selama periode tertentu. Nilai %D fast stochastic

didapat dari rata-rata (Moving Average) dari nilai %K selama 3 hari terakhir. Sedangkan

78
slow stochastic menggunakan nilai rata-rata 3 hari terakhir untuk inilai %K nya. Lalu

nilai %D diambil dari rata-rata selama 3 hari terakhir dari nilai %K slow stochastic. Namun,

yang lebih umum digunakan adalah slow stochastic karena karena dianggap dapat meredam

volatilitas dari fast stochastic, sekaligus meningkatkan akurasi sinyal yang didapat.

MEMBACA STOCHASTIC YANG PALING MUDAH:

Cara mudah membaca stochastic, yaitu ketika kedua garis berpotongan dari bawah

menuju keatas, maka disebut sebagai GOLDEN CROSS, atau momen beli. Dikatakan momen

beli karena harga saham setelah berpotongan mengalami kenaikan. Indikator yang

berpotongan di bawah menuju keatas mengindikasikan harga saham sudah jenuh jual (terlalu

banyak tekanan jual), sehingga itulah saatnya harga saham rebound (mengalami kenaikan

kembali). Pada saat inilah waktu yang tepat untuk akumulasi saham.

Ketika kedua garis berpotongan dari atas menuju kebawah, maka disebut sebagai

DEATH CROSS, atau momen jual. Dikatakan momen jual karena harga saham setelah

berpotongan akan mengalami penurunan. Indikator yang berpotongan dari atas menuju

kebawah mengindikasikan harga saham sudah jenuh beli (tekanan beli dominan), sehingga

itulah saatnya harga saham akan turun. Pada saat inilah waktu yang tepat untuk menjual

saham.

PERIODE STOCHASTIC

Dalam software saham, periode standar stochastic yang direkomendasikan oleh

penemunya adalah %K 14 dan %D 3. Namun, periode ini dapat diganti, misalnya dikurangi

untuk mendapatkan sinyal yang lebih cepat atau sensitif atau ditingkatkan untuk meredam

sinyal palsu.

3. Relative Strength Index

Relative strength index (RSI) diperkenalkan oleh J. Wlles Wider pada tahun 1978. RSI

adalah suatu indikator yang digunakan untuk menunjukkan kekuatan harga dengan cara

79
membandingkan pergerakan kenaikan dan penurunan harga. Sama dengan stochastic,

relative strength index dapat menghasilkan sinyal untuk melakukan pembelian atau

penjualan, menampilkan kondisi overbrought atau kondisi oversold, konfirmasi atas

pergerakan harga, dan memberikan peringatan atas potensi pembalikan harga. Relative

strength ini juga merujuk pada kekuatan dari suatu saham dalam kaitannya dengan pasar

secara keseluruhan atau terhadap sektor usaha saham tersebut (Peter, 2011).

RSI memiliki batasan batasan level antara 0-100. Jika RSI berada di atas 70, maka

dikatakan area overbought dan jika RSI berada di bawah 30, maka dikatakan area

oversold. Dalam keadaan overbought (jenuh beli), mengindikasikan bahwa akan terjadi

reversal (perubahan arah) atau harga mengalami koreksi, sehingga terjadi penurunan. Jika

RSI di bawah 30, maka dapat dikatakan bahwa saham tersebut oversold (jenuh jual).

Dalam keadaan oversold, mengindikasikan bahwa akan terjadi rebound (pembalikan arah

dari bearish menuju bullish). Berikut adalah contoh indikator RSI.

Periode RSI yang dijadikan standar oleh Wilder adalah 14 hari. Namun, periode tersebut

dapat diganti menjadi yang lebih dekat agar lebih sensitif ataupun untuk tujuan trading jangka

pendek, misalnya 10, 8, 6 hari. Semakin dipersempit, maka indikator akan semakin sensitif

terhadap pergerakan harga dan lebih cepat memberikan sinyal, sehingga baiasanya bagi para

trader yang bermain dibawah satu minggu cocok menggunakan RSI dengan periode yang

pendek, 14 hari atau kurang.

80
4. Williams %R

William %R adalah indikator untuk mengetahui area jenuh beli dan jenuh jual dari harga

sekuritas.Williams %R hanya bergerak pada rentang -100 hingga 0. Berbeda dengan RSI

yang bergerak pada kisaran 0 ke 100. Namun selain perbedaan rentang pergerakannya,

cara membacanya kurang lebih sama dengan indikator-indikator oscillator lainnya nilai

dibawah -80 merupakan pertanda kelebihan minat jual (jenuh jual) dan pada saat itulah

adalah momen untuk membeli, dan nilai di atas -20 merupakan tanda kelebihan minat beli

(jenuh beli) dan saat itulah adalah momen untuk menjual. Williams %R memiliki

kelemahan, yaitu sensitifnya (nampak kurva yang bentuknya keriting) kurva, maka

seringkali menunjukkan sinyal palsu, maka guna menghidari terjadinya sinyal palsu maka

disarankan untuk memperbesar perioda atau dengan menambahkan indikator moving

average. Berikut adalah contoh indikator William %R.

Williams %R juga memiliki rentang waktu yang bisa diatur sama seperti indikator

lainnya. Semakin pendek rentang waktunya, maka akan semakin sensitif terhadap

pergerakan harga saham.

2.6.2 Indikator Lagging

Indikator lagging merupakan indikator yang mengikuti lebih tepatnya dibelakang

pergerakan harga dan dikenal secara umum sebagai indikator pengikut tren (trend following

81
indicator). Indikator lagging merupakan indikator yang terlambat memberikan sinyal. Jadi,

jika indikator leading digunakan untuk memberikan SINYAL BELI dan JUAL, indikator

lagging digunakan untuk menentukan TREN pergerakan saham. Indikator lagging bekerja

paling baik pada saat pasar atau sekuritas membangun tren yang kuat. Beberapa indikator

lagging yang sering digunakan adalah moving average, MACD.

1. Moving average

Moving average merupakan rata-rata pergerakan suatu saham. Moving average

merupakan salah satu teknik dasar dalam analisis teknikal untuk mengetahui apakah

harga sebuah saham peluangnya lebih besar untuk menguat atau melemah. Garis ini

digunakan untuk mengidentifikasi kecenderungan tren pergerakan harga saham, yaitu

memberikan sinyal suatu tren baru atau sebagai konfirmasi dari tren yang sedang

berlangsung akan reversal (pembalikan arah) (Ong, 2011). Tren berlaku positif ditandai

dengan terjadinya goldencross, yang artinya bahwa harga saham di masa yang akan

datang memiliki kecenderungan untuk meningkat. Sedangkan tren negatif ditandai

dengan terjadinya deathcross, yang artinya bahwa harga saham di masa yang akan datang

akan mengalami penurunan hingga terbentuk lagi deathcross.

Sesuai dengan namanya, MA merupakan rata-rata nilai pergerakan suatu saham dalam

rentang waktu tertentu. Harga rata-rata yang paling umum digunakan adalah harga

penutupan karena harga penutupan sudah tidak mungkin berubah-ubah lagi. Berikut

adalah ilustrasi MA. Contoh menggunakan perhitungan 5 hari MA yang menunjukkan

harga penutupan selama 5 hari terakhir, kemudian hasilnya dibagi 5 untuk mendapatkan

nilai SMA.

700 + 750 + 800 + 850 + 900 = 4000 / 5 = 800

Jika pada hari berikutnya harga penutuannya adalah 950, maka perhitungannya akan

berlanjut sebagai berikut:

82
750 + 800 + 850 + 900 + 950 = 4250 / 5 = 850.

MENGGUNAKAN RENTANG WAKTU PERIODE MA

Untuk mendapatkan sinyal beli atau sinyal jual, MA biasanya dilakukan dengan

menghubungkan 2 garis. Untuk menghubungkan 2 garis, maka Anda harus menentukan

periode waktunya untuk kedua gais MA periode waktu. Periode waktu yang digunakan, yaitu

- 1 garis MA untuk periode waktu yang lebih panjang.

- 1 garis MA untuk periode waktu yang lebih pendek.

Berapa periode MA yang biasa digunakan? Nah, berhubung MA biasa digunakan untuk

bermain jangka pendek, MA yang seringkali digunakan para traders dan juga analis adalah:

- Perpaduan MA 5 dan MA 10

- Perpaduan MA 5 dan MA 20.

- Perpaduan MA 10 dan MA 20

- Perpaduan MA 20 dan MA 50

Kalau saya sendiri, biasanya saya justru menggunakan MA 10 dan MA 20 kalau ingin

bermain jangka pendek, dibawah 1 minggu. Mengapa? Karena MA sendiri merupakan

indikator lagging, indikator yang terlambat memberikan sinyal, sehingga kalau MA nya

terlalu pendek seperti MA 5 dan MA 3, dikhawatirkan akan memberikan sinyal palsu

(whipsaws), karena MA terlalu pendek pergerakannya terlalu volatil.

Tetapi, ini semua tergantung dari Anda sendiri. Formula MA yang saya gunakan belum

tentu cocok untuk Anda. Untuk menemukan formula MA yang cocok untuk Anda, tentu

Anda harus banyak berlatih mengamati dan melakukan analisis menggunakan garis MA.

Semua tergantung Anda, jadi semakin kecil periode MA, maka semakin sensitif terhadap

MA JANGKA PANJANG – APLIKASI MA 200

MA juga bisa digunakan untuk bermain sahm jangka panjang. MA jangka panjang

biasanya menggunakan indikator MA 50 dan MA 200. Atau bisa juga menggunakan MA 200

83
saja untuk melihat tren harga saham. TETAPI INGAT !!! MA jangka panjang tidak cocok

digunakan dalam keadaan pasar yang lagi strong downtrend (indeks turun sangat tajam

sampai berlaurt-larut). Contohnya seperti pada saat krisis moneter 1997. Atau yang terjadi

pada tahun 2015 ini saat perekonomian kita sedang mengalami resesi. Hal ini dikarenakan

pada kondisi pasar yang sedang mengalami strong downtrend, hampir semua harga

sahamnya berada dibawah MA 200. Contoh penggunaan MA 200 pada grafik saham.

Berikut adalah contoh pengunaan MA 200 pada saham Wijaya Karya (WIKA). Dapat

dilihat pada gambar bahwa ketika harga saham berada diatas MA 200, maka harga saham

mengalami uptrend (tren naik). Saat harga saham berada jauh diatas MA 200 seperti pada

gambar, artinya untuk jangka waktu 4-6 bulan harga saham akan mengalami uptrend. Namun,

ketika harga saham berada dibawah MA 200, indikasinya harga saham sedang downtrend

(mengalami penurunan).

Namun sekali lagi, pada kondisi pasar yang sedang strong downtrend, MA 200 tidak

berguna. Perhatikan pada Bulan Mei-Agustus 2015 (yang ada tanda garis biru), pada saat

terjadi resesi ekonomi di negara kita, hampir semua saham harganya anjlok, sehingga

otomatis mematikan analisis MA 200.

84
MENGGUNAKAN MOVING AVERAGE

Seperti telah dipaparkan sebelumnya, moving average dilakukan dengan melihat

perpotongan dua buah garis MA. Analisis MA dilakukan dengan membandingkan garis

moving average yang memiliki perioda panjang, dengan moving average perioda pendek.

Dikatakan goldencross atau sinyal bullish apabila garis MA yang lebih kecil dari arah bawah

memotong MA yang lebih besar. Dikatakan deathcross atau sinyal bearish apabila ditandai

dengan garis MA yang lebih kecil memotong MA yang lebih besar dari arah atas (Peter,

2011). Berikut adalah cara melihat sinyal MA.

Jadi, patokan kita adalah kita melihat MA PERIODE PENDEK dalam menghasilkan

sinyal. Apakah periode pendeka memotong keatas atau kebawah MA periode yang lebih

panjang.

85
NAMUN INGAT MOVING AVERAGE MEMILIKI KELEMAHAN !!! Apa yang

saya paparkan disini belum tentu ada di buku referensi lain. Seringkali buku referensi hanya

mengajari Anda cara menggunakan analisis MA, padahal MA memiliki kekurangan yang

perlu Anda perhatikan. Satrio Utomo analis saham pernah mengungkapkan kekurangan-

kekurangan tersebut antara lain:

 Ketika tren sedang berlangsung mendatar, indikator moving average ini sering

kali bergerak whipsaw. Whipsaw adalah suatu kondisi dimana moving average

bergerak mendatar dan harga bergerak melintasi moving average dan memberikan

sinyal beli atau sinyal jual berulang-ulang (lihat gambar dari

www.theincrediblecharts.com dibawah ini), sehingga sinyal beli dan sinyal jualnya

memberikan hasil yang merugikan.

 Sulit menentukan periode dari moving average yang benar. Dalam teknikal ada

istilah, tidak ada periode moving average yang selalu benar. Hal ini bisa menimbulkan

kebingungan dari para techinaclist, karena setiap penggunaan periode MA (entah MA 5, MA

10, MA 20, MA 50 dan seterusnya) bisa saja meleset.

86
JENIS-JENIS MOVING AVERAGE

Dalam praktikknya, moving average dibagi menjadi 3 (tiga) jenis. Apa saja jenis-jenis

moving average?

1. Simple Moving Average (SMA)

2. Weighted Moving Average (WMA)

3. Exponential Moving Average (EMA)

Simple Moving Average (SMA)

SMA merupakan MA yang menggunakan bobot perhitungan yang sama untuk setiap

hari. Jadi, jika saya menggunakan MA 5, maka bobot perhitungan 5 hari adalah sama.

Artinya, 5 hari sebelumnya dan hari ini dianggap memiliki bobot perhitungan yang sama

untuk memprediksi pergerakan harga.

Kelebihan SMA: Anda lebih mudah terhindar dari fake signal, karena pada SMA

pembobotan harga setiap hari dihitung sama, maka pergerakan harga menjadi lebih smooth.

Kelemahan: Memberikan sinyal pergerakan harga yang lebih lambat karena pembobotan

setiap hari dihitung sama besarnya.

Weighted Moving Average (WMA)

WMA bertujuan untuk memperbaiki kelemahan yang ada pada SMA. WMA memberi

penekanan bobot perhitungan yang berbeda untuk setiap hari. Apa maksudnya? Saya tanya

pada Anda: Harga saham 30 hari lalu dengan harga saham kemarin mana yang memiliki

bobot lebih besar dan kuat dalam memprediksi harga masa depan?

Saya yakin Anda sependapat dengan saya, harga kemarin bobotnya pasti lebih besar

ketimbang harga 30 hari lalu dalam memprediksi harga saham masa mendatang. Itulah

mengapa para analis selalu merekomendasikan saham menggunakan patokan harga kemarin,

bukan harga 30 hari lalu. Harga saham yang paling "update"-lah yang memiliki sinyal paling

kuat.

87
WMA menghitung bobot hari terakhir tidak sama dengan 30 hari lalu. Bobot

perhitungan hari ini akan lebih besar ketimbang hari kemarin. Inilah yang tidak diatur oleh

SMA. SMA menggunakan bobot yang sama untuk setiap hari.

Exponential Moving Average (EMA)

Lalu bagaimana dengan EMA? EMA pada dasarnya sama dengan WMA,

memberikan bobot penilaian yang berbeda untuk setiap perioda. Hanya bedanya, kalau pada

WMA bobot nilai terakhir akan semakin besar jika perioda yang digunakan semakin panjang.

Pada EMA, semakin besar perioda yang digunakan pembobotan nilai hari terakhir semakin

kecil.

Kelebihan WMA dan EMA: Keduanya lebih sensitif terhadap pergerakan harga,

karena memberikan bobot perhitungan yang lebih berat pada perioda terakhir. Sehingga, bagi

trader yang agresif dan ingin mendapatkan untung lebih cepat, maka bisa menggunakan

WMA atau EMA. Kelemahan WMA dan EMA: Karena lebih cepat dan sensitif terhadap

pergerakan harga, WMA dan EMA berpotensi lebih besar menghasilkan sinyal palsu.

Sekarang, perhatikan perbedaan grafik SMA, EMA dan WMA. Dibawah ini saya

menggunakan MA yang sama, yaitu MA 20 untuk ketiga jenis MA.

SMA

88
EMA

WMA

You see the difference? Kalau Anda perhatikan ketiga grafik MA diatas (garis

orange), saya menggunakan MA 20. Perbedaannya, pada garis EMA dan WMA terlihat lebih

dekat pada harga saham (candlestick) ketimbang SMA. Dengan kata lain, EMA sebenarnya

lebih sensitif ketimbang SMA, dan WMA lebih sensitif ketimbang EMA, karena lebih dekat

ke pergerakan harga.

EMA dan WMA memberikan sinyal yang lebih cepat tapi kelemahannya akan lebih

sering terjadi false signal. Sedangkan garis SMA memberikan sinyal lebih lambat namun

SMA dapat meminimalkan false signal. Lalu dari ketiganya, manakah yang terbaik?

Semua tergantung tipikal Anda. Kalau Anda tipe trader yang "main aman" trading

lebih panjang, Anda bisa menggunakan SMA. Kalau Anda adalah tipikal trader yang ingin

trading lebih pendek dengan sinyal cepat, Anda bisa menggunakan EMA dan WMA.

Cara membaca SMA, EMA dan WMA sebenarnya sama saja. Oleh karena itu, dalam

pos ini dan analisis teknikal yang saya bahas di pos ini selanjutunya saya sebut sebagai MA.

Biasanya SMA sering dipakai karena sifatnya yang "lebih aman" dibandingkan EMA dan

WMA.

89
2. Moving Average Convergence Divergence

Moving average Convergence Divegence (MACD) dikembangkan oleh Gerald Appel.

MACD memiliki 2 garis utama, garis pertama adalah garis indikator MACD (selisih

moving average jangka pandek dan panjang) dan garis kedua adalah garis sinyal (garis

moving average ) (Ong, 2011). MACD digunakan untuk mengetahui peralihan tren dari

bullish menuju bearish. Analisis MACD umumnya menggunakan MACD histogram.

Histogram tersebut terdiri dari batang-batang (bars) yang menghadap ke bawah atau ke

atas garis level 0 (nol). Apabila garis MACD memotong ke atas garis sinyal pada

indikator MACD, maka pada MACD histogram akan terbentuk bar pertama yang

mengarah ke atas dari level 0 (sinyal beli atau permintaan tinggi). Apabila garis MACD

memotong ke bawah garis sinyal pada MACD, maka pada MACD histogram akan

terbentuk bar pertama yang mengarah ke bawah dari level 0 (sinyal jual atau penawaran

tinggi).

Permintaan beli tinggi akan terlihat jika garis MACD memotong garis sinyal dari bawah,

sehingga posisi garis MACD akan berada di atas garis sinyal. Permintaan jual akan

terlihat jika MACD mengalami kondisi di mana garis MACD memotong garis sinyal dari

atas, sehingga posisi garis MACD akan berada di bawah garis sinyal. Berikut ini adalah

contoh analisis MACD

90
PERHATIKAN !!!! Kaitan antara bar-bar yang ada pada MACD dengan harga saham.

Pada saat permintaan beli tinggi (ditunjukkan dengan bar menghadap keatas), maka harga

saham mengalami kenaikan. Pada saat penawaran jual tinggi, harga saham turut mengalami

penurunan. Jika menggunakan MACD untuk membeli atau menjual saham, perhatikan

dengan seksama bentuk bar-nya. TIPS:

1. Harga saham naik akan diikuti permintaan beli yang tinggi, tercermin dari bar MACD

yang menghadap keatas (lihat gambar diatas). Tetapi saham akan selalu mengalami

koreksi. Untuk mengetahui tanda-tanda koreksi, maka bar yang semula menghadap keatas

perlahan-lahan akan semakin tipis. Tanda-tanda bar yang semakin tipis, itu

mengindikasikan harga saham sebentar lagi akan mengalami penurunan (koreksi). Itulah

saatnya Anda harus melepas saham Anda. Jika bar MACD sudah menunjukkan tanda-

tanda ada permintaan beli yang tinggi, itulah saatnya Anda akumulasi saham.

2. Harga saham naik akan diikuti permintaan beli tinggi, tercermin dari bar MACD yang

menghadap keatas (lihat gambar diatas). Tetapi saham akan selalu mengalami koreksi.

Untuk mengetahui tanda-tanda koreksi, maka bar yang semula menghadap keatas

perlahan-lahan akan semakin tipis. Tanda-tanda bar yang semakin tipis, itu

mengindikasikan harga saham sebentar lagi akan mengalami penurunan (koreksi). Itulah

saatnya Anda harus melepas saham Anda. Perhatikan lagi gambar berikut supaya lebih

jelas.

2.7 Analisis Teknikal Terbaik

Manakah analisis teknikal terbaik? Mungkin banyak dari Anda, khususnya bagi para

traders atau pemula menanyakan hal demikian. Jawaban dari pertanyaan tersebut: Tidak Ada.

Tidak ada analisis teknikal terbaik. Hal ini dikarenakan semua orang memiliki selera sendiri-

sendiri dalam memprediksi pergerakan harga saham berdasarkan indikator yang mereka

anggap paling nyaman. Sebenarnya ada banyak sekali indikator analisis teknikal, tidak hanya

91
yang dipaparkan diatas, namun demikian sesungguhnya kegunaan dan cara membaca

indikator tiap-tiap teknikal sebenarnya sama saja. Apa yang saya paparkan diatas merupakan

indikator-indikator yang seringkali digunakan oleh para analis saham.

Hanya saja saran dari saya, untuk menggunakan indikator saham, minimal harus ada:

1. Satu indikator leading, yang bertujuan untuk menentukan sinyal beli dan sinyal jual

(kapan harus masuk dan keluar pasar). Biasanya indikator yang paling enak digunakan

adalah Stochastic Oscillator karena terdiri dari perpotongan dua garis.

2. Satu indikator lagging, yang bertujuan untuk menentukan arah tren pergerakan harga

saham.

3. Volume. Jangan lupakan volume, karena volume merupakan indikator penting untuk

menentukan minat pelaku pasar terhadap suatu saham. Volume juga dapat menjadi suatu

sinyal apakah saham akan mengalami bullish atau bearish.

HATI-HATI !! Dalam bermain saham, jangan sampai menggunakan indikator terlalu

banyak. Hal ini membuat Anda menjadi latah, yang pada akhirnya menimbulkan

kebingungan bagi diri Anda sendiri dalam melakukan analisis saham. Gunakan indikator

secukupnya yang terdiri dari indikator leading, indikator lagging dan volume.

Analisis teknikal terbaik bukan hanya berasal dari indikator lagging dan indikator

leading, akan tetapi juga harus dikombinasikan dengan garis support dan resistance,

tren saham yang terjadi dan pola candlestick yang terbentuk pada satu hari

perdagangan. Sebab, pola candlestick dan garis support and resistance dapat memberikan

analisis yang lebih tepat daripada indikator leading dan lagging. Hal ini dikarenakan,

indikator leading maupun indikator lagging juga memiliki kemungkinan untuk meleset,

karena indikator digunakan untuk “memprediksi” bukan “memastikan”.

92
2.8 Pentingnya Cut Loss dan Take Profit dalam Analisis Teknikal

Nah, tadi Anda sudah belajar banyak mengenai analisis teknikal, mulai dari candlestick,

mempelajari bagaimana menentukangaris support dan resistance hingga mengenal indikator.

Ada kalanya Anda harus mengambil keputusan trading secara bijak. Artinya, jika Anda

seorang trader, Anda harus bisa menentukan kapan Anda mengambil keuntungan (take profit)

dan kapan Anda harus membatasi kerugian (cut loss). Bagi Anda yang sudah sering bermain

saham dan forex, istilah ini sangatlah umum. Jadi intinya:

Cut Loss: membatasi/ memotong kerugian akibat harga saham yang terus turun untuk

mencegah adanya penurunan harga saham yang lebih dalam yang dapat menyebabkan para

investor mengalami kerugian lebih banyak lagi.

Take Profit: mengambil keuntungan pada harga tertentu pada saat harga saham

mengalami kenaikan.

Untuk memperjelas definisi ini, saya akan menjelaskan lebih rinci mengenai cut loss

dan take profit.

Gambaran take profit seperti ini contohnya. Anda membeli harga saham ABCD di

harga Rp 1000,00 per lembar saham. Berdasarkan analisis teknikal Anda, Anda yakin bahwa

harga saham ABCD akan naik hingga Rp 1.060,00 per lembar saham, maka Anda memasang

target untuk menjual saham pada harga Rp 1.060,00 supaya mendapatkan capital gain.

Ternyata prediksi Anda benar, dan setelah harga saham naik di harga Rp 1.060, Anda

menjual saham tersebut. Maka, ketika harga naik lagi ke harga Rp 1.070,00, hal tersebut tidak

memberikan efek apa-apa kepada Anda, karena Anda sudah memasang target jual (take profit)

saham pada harga Rp 1.060,00.

Mungkin dari kita berpikir, untuk apa dilakukan take profit? Tentunya Tujuan take

profit adalah untuk mengambil keuntungan dari kenaikan harga saham sekaligus sebagai

upaya untuk mengantisipasi koreksi harga saham. Seringkali para trader memiliki sifat

93
“Greedy” atau tamak. Misalnya, pada saat Anda membeli saham pada harga Rp1000,- dan

besok harga saham naik di harga Rp 1.040,-, kemudian Anda menjual saham tersebut karena

Anda sudah mendapatkan capital gain. Tetapi, keesokan harinya ternyata harga saham naik

lagi menjadi RP1.100,-, maka disnilah perasaan tamak tersebut muncul. Dari contoh yang

saya paparkan di atas, perasaan tamak seorang trader tersebut dapat terjadi dalam dua bentuk,

yaitu:

- Anda menyesal karena Anda sudah menjual saham pada harga Rp1.040,- padahal harga

saham masih mampu melanjutkan kenaikan hingga Rp1.100,- . Dari sini Anda akan

berpikir “mengapa saya terlalu terburu-buru menjual saham kemarin? Seharusnya saya

jual hari ini”

- Anda menyesal dan berpikir “seharusnya saya membeli saham tersebut dengan jumlah lot

yang jauh lebih banyak, karena harga saham ternyata mengalami kenaikan drastis”.

Nah, oleh karena itu take profit tersebut sangatlah penting bagi Anda yang ingin

memanfaatkan momen, tentunya juga harus didukung oleh analisis teknikal yang baik. Jadi,

ketika Anda memiliki planning take profit yang didukung oleh analisis teknikal yang baik,

Anda tidak perlu memikirkan apabila harga saham mengalami kenaikan lebih tinggi atau

menjual terburu-buru.

Gambaran cut loss

Nah, setelah saya menjelaskan mengenai take profit, selanjutnya Anda juga perlu

untuk memahami cut loss. Cut loss adalah kebalikan dari profit taking. Gambaran cut loss

contohnya Anda membeli harga saham ABCD di harga Rp 1000,00 per lembar saham.

Berdasarkan analisis teknikal Anda, Anda yakin bahwa harga saham ABCD akan naik hingga

Rp 1.060,00 per lembar saham, maka Anda memasang target untuk menjual saham pada

harga Rp 1.060,00 supaya mendapatkan capital gain. Ternyata tanpa diduga prediksi Anda

salah. Ternyata pada beberapa hari kedepan ada berita negatif, di mana laporan keuangan

94
para emiten di kuartal I sebagian besar mencatatkan penurunan kinerja, ditambh lagi

perusahaan yang Anda beli sahamnya ternyata memiliki risiko gagal bayar yang tinggi,

sehingga harga saham justru turun hingga Rp 940,-. Nah, ketika Anda melihat bahwa harga

saham ternyata mengalami penurunan, maka Anda memutuskan untuk membatasi kerugian

Anda. Berdasarkan analisis teknikal pada garis support, Anda membatasi bahwa jika harga

saham turun hingga Rp 930,- maka Anda akan menjualnya, supaya harga saham tidak terus

turun, dan tidak bisa kembali ke harga semula yang bisa membuat Anda mengalami kerugian

lebih besar lagi. Itulah contoh gambaran cut loss.

Cut loss sangatlah penting, jangan sampai kita bermain dengan hanya mengandalkan

emosi, sehingga kita tidak bisa membatasi kerugian. Banyak para trader saham yang tidak

dapat membatasi kerugian, banyak yang tidak peduli dengan pentingya cut loss, karena

banyak dari mereka yang bermain hanya mengandalkan emosi, hanya ingin profit dan tidak

peduli kerugian, sehingga yang terjadi adalah dana mereka tergerus habis akibat penurunan

harga saham.

Cut loss dan take profit sangat penting untuk PENGENDALIAN EMOSI Anda sebagai

trader. Perlu diingat, bagi trader cut loss dan take profit harus selalu dijalankan.

2.8.1 Menentukan Batasan Cut Loss (CL) dan Take Profit (TP)

Nah, lalu kapan Anda perlu menentukan harus melakukan CL dan TP? Tadi sudah

dibahas mengenai menentukan garis support dan resistance. Disitulah jawabannya. CL dan

TP Anda tentukan melalui garis support kuat dan garis resistance kuat !!

95
Perhatikan contoh diatas. Seumpama Anda membeli saham Unilever di harga Rp41.000

(lihat tulisan Buy). Anda sebaiknya ambil TP di harga Rp41.500 – Rp41.700 (garis hitam).

Mengapa? Karena berdasarkan harg-harga historis sebelumnya, harga Rp41.500 – Rp41.700

sering dilalui. Lihat 2 tanda panah warna hitam yang saya beri, candlestick-candlestick sering

“mampir” di harga sekian, sehingga kemungkinan harga dapat kembali ke harga sekian dalam

beberapa hari. Sedangkan kalau mau ambil CL, sebaiknya ambil di harga Rp39.600 –

Rp39.700 (lihat garis warna merah). Mengapa? Karena berdasarkan harga historis

sebelumnya harga Rp39.600 – Rp39.700 sering dilalui oleh candlestick (perhatikan anak

panah warna merah).

TIPS !!! Jika Anda trader yang bermain untuk beberapa hari saja, sebaiknya target

menentukan TP jangan terlalu tinggi, karena harga saham tidak akan naik terlalu tinggi hanya

dalam beberapa hari, terutama kalau itu bukan saham gorengan. Untuk menentukan garis

support dan resistance memang sangat SUBJEKTIF. Oleh karena itu, analisis garis

support dan resistance perlu diasah.

Selain itu, menentukan TP juga bisa dilihat dari indikator, seperti stochastic yang sudah

memasuki jenuh beli (overbought), maka itulah saatnya Anda melakukan TP. Pola-pola

candlestick yang terbentuk dalam satu hari perdagangan seperti yang telah dijelaskan di sub

bab sebelumnya juga merupakan cara untuk melakukan TP.

96
BAB III

KATEGORI SAHAM

3.1 Tipe-tipe Saham

Saham apa yang Anda ingin beli? Semuanya tergantung pada karakteristik Anda sebagai

investor. Tipe investor dibagi menjadi 2:

1. Risk taker: menyukai risiko tinggi (tapi tentu imbal hasil juga semakin tinggi).

2. Risk averter: tidak menyukai risiko tinggi (imbal hasil pasti lebih lama).

Dengan mengetahui karateristik Anda, Anda dapat menentukan saham apa yang ingin

Anda beli. Saham dibagi menjadi beberapa kategori. Ini yang harus Anda pahami, karena

kategori saham bisa menentukan keputusan Anda dalam membeli saham pilihan Anda.

Berikut terdapat beberapa kategori saham menurut Tambunan (2007).

1. Blue Chip Stocks

Ciri-ciri saham blue chip:

- Merupakan saham perusahaan-perusahaan besar yang telah terbukti memiliki reputasi

baik dan secara historis memiliki memiliki catatan pertumbuhan keuntungan (profit

growth) dari tahun ke tahun.

- Konsisten membagikan dividen kepada para pemegang saham.

- Perusahaan dikelola dengan standar profesionalisme tinggi untuk menghasilkan produk

atau jasa yang bermutu tinggi.

- Umumnya, perusahaan blue chip sudah cukup tua dari segi usia dan matang dari segi

pengelolaan manajemen serta mampu menjadi pemimpin dalam industrinya. Maksudnya,

perusahaan-perusahaan tersebut memiliki laba atau kinerja yang lebih baik dibandingkan

dengan perusahaan dengan industri sejenis.

97
- Harga pasar saham blue chip umumnya relatif mahal tetapi harga saham masih tetap

diangkat oleh invetor dan tingkat imbal hasil (return) dalam bentuk dividen juga setimpal.

- Jenis aham blue chip sangat aktif diperdagangkan, sehingga harganya cukup fluktuatif

dari hari ke hari dengan rata-rata volume perdagangan yang cukup besar setiap harinya.

Saham-saham blue chip memiliki pengaruh yang besar terhadap pergerakan pasar karena

kapitalisasi pasarnya menempati porsi yang sangat besar. Untuk mengetahuinya, biasanya

di situs-situs online, sepert investasi.kontan.co.id yang membahas mengenai pasar modal

dan IHSG, selalu menyertakan saham-saham penggerak bursa atau saham-saham

pemberat bursa. Biasanya saham-saham yang ditampilkan ini merupakan saham blue

chip. Contoh beritanya adalah seperti ini:

Nah, perhatikan berita diatas. BBRI dan GGRM adalah contoh saham blue chip. Coba

lihat, saham BBRI hanya anjlok 0,72% dan GGRM anjlok 0,66% sudah menjadi pemberat

98
Bursa. Saham-saham seperti BBRI, GGRM, BBCA inilah merupakan contoh saham blue chip

yang sering dibahas di berita-berita bursa, apakah mereka menjadi pemberat bursa atau yang

menunjang kenaikan IHSG. Hal ini disebabkan harga saham blue chip yang tinggi, sehingga

penurunan harga saham sedikit saja bisa berdampak besar terhadap bursa.

JANGAN SALAH PANDANG !!!! Saham yang harga pasarnya mahal sampai diatas

Rp6.000 per lembar saham belum tentu dapat dikategorikan sebagai saham blue chip. Untuk

mengetahui saham blue chip atau bukan, perhatikan poin-poin yang telah dipaparkan diatas.

Contoh saham-saham blue chip antara lain: PT Astra International Tbk (ASII), PT Gudang

Garam Tbk (GGRM), PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM), PT Indosat Tbk (ISAT),

PT Indofood Sukses Makmur Tbk (INDF), PT Bank Central Asia Tbk (BBCA), PT Indofood

CBP Sukses Makmur Tbk (ICBP) dan masih banyak lainnya. Pergerakan harga saham-saham

tersebut sngat mempengaruhi pergerakan indeks, bahkan kenaikan atau penurunan 2 atau 3

persen saja sangat mempengruhi indeks saham.

Jika Anda merupakan tipikal risk averter, Anda cocok untuk masuk ke saham blue chip.

Saham blue chip memang kenaikannya tidak signifikan, namun saham ini cenderung lebih

aman karena perusahaan-perusahaan blue chip merupakan perusahaan berfundamental bagus.

Selain itu, saham blue chip tidak akan bisa “digoreng” oleh bandar karena nilai kapitalisasi

pasar dan volume transaksi besar.

2. Growth Stocks

Perusahaan yang menunjukkan pertumbuhan pendapatan dan laba yang lebih tinggi

daripada rata-rata industri sejenis, disebut growth company (perusahaan bertumbuh).

Sahamnya un tentu menjadi growth stock (saham bertumbuh). Untuk menetahui

perusahaan yang bertumbuh, Anda memang harus mempelajari laporan keuangan

perusahaan.

99
Sebagai ilustrasi, bayangkan jika PT Kimia Farma Tbk (KAEF) berhasil menciptakan

obat untuk penyakit AIDS yang semakin melAnda duni dan belum ditemukan obatnya

hingga kini, KAEF akan segera menjadi perusahaan yang bertumbuh pesat di industri

farmasi.

Growth stocks tidak cocok bagi Anda yang risk averter. Saham ini lebih coock bagi Anda

yang risk taker. Growth stocks umumnya berisiko tinggi karena imbal hasil (return) bagi

investor semata-mata diperoleh melalui capital gain, mengingat perusahaan bertumbuh

dividennya rendah atau bahkan tidak ada.

3. Defensive Stocks

Dikatakan defensive karena harga saham jenis ini umumnya tidak tepengaruh oleh

fluktuasi iklim perekonomian. Sebagai contoh industri mi instan. Meskipun mereka juga

menggunakan terigu yang bahan bakunya adalah gandum impor, industri ini dapat

bertahan. Bahkan, semakin rendah daya beli masyarakat akibat inflasi, produk mi instan

semakin laris karena dapat dijadikan sebagai makanan substitusi.

Lalu Anda pasti tahu perusahaan PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR). UNVR

memproduksi produk-produk sabun, pasta gigi, shampo dan sebagainya. Meskipun dalam

keadaan ekonomi jatuh, masyarakat pasti tetaplah membutuhkan sabun untuk mandi,

sehingga UNVR tahan terhadap keadaan-keadaan tersebut. Harga sahamnyapun tidak

akan jatuh terlalu dalam di tengah keadaan resesi ekonomi.

Perhatikan pula saham perusahaan rokok, PT Gudang Garam Tbk (GGRM) dan PT

Hanjaya MAndala Sampoerna Tbk (HMSP). Sejak krisis keuangan di Indonesia tahun

1997 sampai tahun 2005 perusahaan-perusahaan tersebut tidak pernah merugi. Mengapa?

Karena merokok sudah menjadi kecanduan dan ketergantungan, maka bagi perokok

berapapun harganya akan tetap dibeli.

100
Sedangkan contoh saham yang mudah teprengaruh fluktuasi perekonomian adalah saham

sektor konstruksi dan infrastruktur. Coba Anda bayangkan jika dana APBN pemerintah

tidak segera turun. APBN salah satunya digunakan untuk pembangunan infrastruktur,

infrastruktur membutuhkan jasa konstruksi. Sehingga, jika ada berita yang tidak enak

mengenai lambatnya penyerapan dana APBN untuk pembangunan, maka hal ini dapat

membuat harga saham-saham di sektor konstruksi dan infrastruktur merosot. Imbasnya,

lebih tepatnya adalah efek domino bisa merambat ke harga saham perusahaan di sektor

semen, seperti perusahaan PT Semen Gresik Tbk (SMGR). Mengapa? Karena

pembangunan infrastruktur pasti membutuhkan semen. Sedangkan saham-saham

defensive stock ini tetap tahan terhadap guncangan ekonomi.

Defensive stock tentu cocok bagi Anda yang risk averter.

4. Cyclical Stocks

Cyclical stocks kebalikan defensive stock, yaitu perusahaan yang menikmati kemakmuran

hanya pada musim-musim tertentu saja. Contoh, pusat perbelanjaan seperti PT Matahari

Putra Prima Tbk (MPPA) dan PT Ramayan Lestari Tb (RALS) umumnya diserbu

konsumen saat menjelang hari raya keagamaan, seperti hari raya idul fitri dan natal.

5. Speculative Stocks

Pada umumnya, perusahaan yang menerbitkan saham jenis ini tidak mampu secara

konsisten menghasilkan laba, namun memiliki prospek yang baik pada masa mendatang.

Biasanya perusahaan ini adalah perusahaan yang barus beroperasi atau sedang

mengembangkan produk baru yang berpospek cerah.

6. Junk Stocks (Saham gorengan)

Di pasar modal Anda mungkin sering mendengar istilah saham gorengan. Inilah yang

perlu Anda pahami. Ciri-ciri saham gorengan adalah sebagai berikut.

101
- Perusahaan yang menerbitkan saham jenis ini biasanya tidak memiliki manajemen yang

baik dan seringkali mengalami kerugian.

- Memiliki banyak utang dan tidak memiliki produk/ jasa yang berprospek cerah.

- Hampir tidak pernah membagi dividen, kalaupun pernah jumlahnya sangat kecil dan

dilakukan karena dipaksa dengan adanya peraturan atau persyaratan.

- Sering terkena auto reject (baca sub bab auto reject) akibat pergerakan harga sahamnya

sangat fluktuatif tidak wajar. Naik turun harganya sangat tidak wajar.

- Nilai kapitalisasi pasar kecil dan saham jarang diperdagangkan (tampak dari volume

transaksi). Tetapi sekali diperdagangkan harga bisa melambung sangat tinggi bahkan bisa

naik 20% atau turun 20%. Pada hari-hari berikutnya, saham kembali tidak

diperdagangkan atau hanya sedikit yang melakukan permintaan dan penawaran.

- Harga saham relatif kecil, biasanya dibawah Rp1.000.

- Antrian harga saham tidak beraturan dan sering loncat-loncat. Misalnya antrian bid price

tertinggi adalah RP352, kemudian dibawahnya langsung Rp347.

Saham gorengan dimainkan oleh bandar. Siapa itu bandar? Bandar adalah sekelompok

orang yang memiliki dana yang sangat besar, sehingga mereka memiliki kesempatan untuk

mempermainkan saham tertentu. Saham yang bisa dipermainkan tentunya adalah saham yang

kapitalisasi pasarnya rendah dan saham yang jarang diperdagangkan atau bisa disebut sebagai

saham tidur. Biasanya saham gorengan yang “digoreng” para bandar adalah yang harga

sahamnya kecil, dibawah Rp1.000, bahkan biasanya dibawah RP500, karena tujuan bandar

adalah untuk membuat para traders menjadi latah,. Latah maksudnya supaya para pelaku

pasar lainnya ikut-ikutan membeli saham yang digoreng. Sedangkan relatif yang diincar para

traders adalah yang harga sahamnya kecil, karena semakin kecil harga saham, potensi

memeperoleh keuntungan semakin cepat dibandingkan dengan harga saham yang tinggi.

102
Banyak sekali para traders yang seperti demikian. Jadi, para bandar sengaja membuat

saham tidur menjadi bergerak dengan cara membeli saham dalam jumlah besar-besaran

(melakukan permintaan). Sesuai hukum permintaan dan penawaran, jika permintaan besar

maka harga saham akan naik, karena dana para bandar sangat besar mereka bisa menaikkan

harga saham dengan cepat.

Para traders yang latah tadi, mulai ikut-ikutan beli tanpa mengetahui ada berita apa yang

membuat harga saham tersebut naik. Ketika banyak traders yang ikut-ikutan beli, harga

saham akan semakin naik dan terus naik karena semakin banyak traders yang membeli,

sampai kenaikannya bisa 18% lebih. Ketika harga saham sudah naik drastis, para bandar yang

memiliki dana mayoritas langsung menjual sahamnya, sehingga harga sahamnya langsung

anjlok luar biasa bisa dalam hitungan menit saja. Nah, bagaimana dengan nasib para traders

yang sudah terlanjur membeli saham gorengan, tapi harganya tiba-tiba anjlok. Ya sudah, itu

nasib trader tersebut. Trader tersebut hanya bisa berharap supaya sewaktu-waktu ada bandar

yang “menggoreng” sahamnya lagi. Maka, hati-hatilah, jangan spekulasi dengan bermain

saham gorengan. Apalagi jika membeli saham dengan cara seperti itu, tidaklah bijak

karena sama sekali tidak didasari oleh analisis yang tepat.

3.1.1 Membedakan Saham Gorengan dan Bukan Saham Gorengan di Tampilan Chart

Perhatikan dengan seksama perbedaan saham buka gorengan dengan saham gorengan.

Ini yang sering menjadi pertanyaan dari para pemula yang ingin belajar saham.

Saham yang bukan gorengan memiliki:

- Volume transaksi yang stabil

- Kenaikan maupun penurunan harg dalam satu hari perdagangan tetap wajar, tidak ada

yang naik drastik sekali atau turun terlalu dalam.

103
Ini adalah contoh saham bukan gorengan, bahkan saya ambil sekalian saham blue chip,

supaya Anda juga sekalian memahami perbedaan saham blue chip dan sham gorengan dalam

tampilan grafik saham. Contoh saham Indofood CBP Sukses Makmur Tbk (ICBP)

Kenaikan/ penurunan Harga


saham masih dalam batas waar

Volume stabil. Tidak


ada volume yang
terputus

Lihat saham ICBP. Ketika harga sahamnya turn, beberapa hari kemudian naik perlahan-

lahan, kemudian turun lagi dan naik perlahan. Begitu seterusnya. Itulah yang seharusnya

terjadi di pasar modal. Kenaikan dan penurunan saham akan selalu bergantian.

Perhatikan pula saham PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR). Perhatikan volumenya yang

cukup stabil. Setiap ada kenaikan harga kemudian akan diikuti dengan penurunn harga

(koreksi).

Sekarang mari kita bandingkan dengan saham gorengan. Saham gorengan memiliki:

104
- Volume transaksi yang tidak stabil. Volume sangat rendah, tetapi di suatu hari tiba-tiba

volume menjadi sangat tinggi.

- Kenaikan maupun penurunan harga dalam satu hari perdagangan tidak wajar, bisa naik

ataupun turun sangat drastis.

- Sahamnya cenderung downtrend.

Contoh saham gorengan Prima Alloy Steel Universal Tbk ( PRAS)

Cenderung downtrend. Terkadang


tidak bergerak.

Volume sangat tipis. Tapi suatu


hari, volume menjadi sangat tinggi

Contoh saham gorengan PT Budi Starch & Sweetener Tbk (BUDI)

Kenaikan dan penurunan yang


tidak wajar.

Harga saham datar disertai volume


yang kecil.

Perhatikan volume saham BUDI yang tidak jauh berbeda dengan saham PRAS. Perhatikan

pula kenaikan dan penurunan harga sahamnya.

105
BAB IV

STRATEGI MEMBELI SAHAM DOWNTREND

4.1 Membeli Saham Downtrend. Beranikah Anda?

Pada pokok bahasan kali ini, saya akan membahas saham-saham pilihan beserta analisis

teknikalnya. Ada 10 teknikal saham pilihan versi saya, yang akan saya bahas dalam buku ini.

Analisis 10 saham pilihan saya tentukan berdasarkan pola pergerakan harga saham dan

indikatornya. Dengan adanya pola-pola pergerakan harga saham tersebut, akan

mempermudah Anda dalam mempelajari analisis saham, dan juga dapat digunakan sebagai

patokan dalam membeli dan menjual saham.

Mengapa saya membahas saham-saham pilihan? Perlu Anda ingat, bahwa balam

berbisnis saham, khususnya bagi Anda para trader yang sangat mencintai analisis teknikal,

maka dalam melakukan analisis saham, ada 3 keputusan utama yang harus mampu Anda

tentukan:

1. Buy: membeli saham

2. Sell: menjual saham

3. Wait and See: Tidak membeli/menjual. Peran Anda hanyalah sebagai pengamat pasar.

Wait and See biasanya sering digunakan dalam keadaan pasar yang bergejolak dengan

kenaikan dan penurunan harga saham yang sulit sekali diprediksi, sehingga keputusan

untuk mengamati dan menunggu kapan saatnya masuk pasar sangatlah penting.

Anda pasti sering menemukan, saham yang bukan gorengan, tetapi harga sahamnya

downtrend, dan harganya turun terlalu dalam, bahkan harga saham pada saat itu menjadi

harga saham terendah selama beberapa tahun terkahir. Biasanya hal ini bisa dikarenakan

perusahaan memang ada bad news. Akan tetapi bisa juga dikarenakan pasar saham memang

sedang bergejolak, sehingga menyebabkan kejatuhan harga saham.

106
Untuk itu, saya ingin memberikan gambaran kepada Anda, pada saat apa Anda harus

membeli dan menjual saham pada saat pasar saham dan harga saham perusahaan dalam

kondisi seperti itu. Analisis 10 saham pilihan saya ambil berdasarkan kondisi gejolak pasar.

Pada saat buku ini dibuat, pasar saham Indonesia sangat tidak stabil. IHSG mulai mengalami

kejatuhan sejak 29 April 2015. Padahal IHSG sempat menyentuh level tertinggi pada 1 April

2015 di angka 5.524. Kemudian sejak akhir April 2015 sampai awal Oktober 2015 IHSG

mengalami gejolak dan kejatuhan. Pada tanggal 29 September 2015, IHSG jatuh dari

supportnya 4.200. IHSG pada saat itu sampai menyentuh angka 4.035. Para analis saham

banyak yang mengkhawatirkan apabila IHSG tidak kuat menahan 4.000, maka IHSG akan

jatuh lebih parah. Untungnya perlahan, IHSG berhasil rebound. Perhatikan riwayat kejatuhan

IHSG 2015. Perhatikan pola downtrend yang saya beri tanda. Hal ini menyebabkan sebagian

besar harga saham di pasar modal mengalami kejatuhan.

Walaupun IHSG kali ini tidak separah krisis moneter 1998 dan subprime mortgage 2008,

namun kejatuhan IHSG kali ini cukup membuat para trader was-was akan kejadian ini.

Banyak sekali penyebab kejatuhan IHSG pada tahun 2015. Dimulai dengan merosotnya laba

sebagian besar emiten pada Kuartal I 2015 akibat target pertumbuhan ekonomi yang meleset

107
(dari 5,5% menjadi 4,7% pada kuartal I), sentimen the FED akan kenaikan suku bunga,

menurunnya pertumbuhan industri dan ekonomi China, jatuhnya nilai tukar Rupiah dan

masih banyak lagi.

Pada saat kondisi pasar bergejolak seperti sekarang ini, memang lebih baik Anda tidak

membeli saham. Sebaiknya kondisi ini digunakan untuk wait dan see. Akan tetapi, Anda

perlu mengamati, bahwa pasar saham yang jatuh terlalu dalam, kebanyakan harga saham

akan kembali ke support terendahnya bahkan dalam beberapa tahun terakhir, sehingga

berpotensi untuk mengalami rebound kembali, disinilah Anda harus jeli dalam melakukan

analisis. Hal ini dikarenakan situasi rebound dapat Anda manfaatkan untuk akumulasi saham

untuk jangka pendek, tentunya dengan melakukan analisis teknikal, bukan asal-asalan

membeli.

Ada beberapa saham yang sudah mengalami kejatuhan akibat gejolak pasar,

hingga ada di titik support terendahnya, saham tersebut akan membentuk pola tertentu,

dimana pola tersebut sebenarnya adalah sinyal bahwa harga saham akan rebound

(mengalami kenaikan), sehingga Anda harusnya bisa membeli saham tersebut. Pola

yang saya maksud adalah “ketika harga saham berada di support terendahnya dengan

harga yang kurang lebih sama selama 2-3 hari berturut-turut, maka itu adalah

pertanda bahwa harga saham akan mengalami rebound”.

Apa artinya dan mengapa bisa harga saham suatu emiten bisa hampir sama dalam 2-3

hari berturut-turut di daerah supportnya? Hal ini artinya bahwa para pelaku pasar berusaha

menahan agar harga saham tidak turun lebih dalam lagi, sehingga ketika para pelaku pasar

berusaha untuk menahan harga saham agar tidak turun terlalu dalam, maka itu adalah indikasi

bahwa harga akan diakumulasi oleh para pelaku pasar.

Oke, sekarang akan saya paparkan 10 saham yang pernah saya tradingkan beserta

analisis teknikal yang dapat Anda gunakan sebagai eksekusi untuk trading.

108
1. PT Express Transindo Utama Tbk (TAXI)

Teknikal Saham TAXI selama 6 bulan

Perhatikan juga teknikal TAXI selama 10 tahun terakhir.

Harga saham terendah sejak 10


tahun terakhir

Nah, sekarang perhatikan harga saham TAXI pada tanggal 5 Oktober 2015 (hari

senin). Pada 5 Oktober 2015, TAXI mampu mecapai harga tertinggi di harga 395. Disusul

tanggal 6 Oktober 2015, TAXI mampu mencapai harga tertinggi di harga 403, walaupun 6

Oktober harga penutupan TAXI lebih rendah daripada harga 5 Oktober. Hal ini juga

didukung oleh volume sejak tanggal 1 Oktober 2015 yang mengalami kenaikan cukup

kencang dibandingkan volume-volume pada perdagangan sebelumnya.

109
Hal ini membuktikan bahwa ketika pelaku pasar berusaha untuk mempertahankan

support terendahnya supaya tidak jatuh lebih dalam, maka hal ini mengindikasikan bahwa

harga saham keesokan harinya akan mengalami kenaikan. Jadi, Anda buy pada saat harga

saham ada di tanggal 2 Oktober 2015 (jumat), bukan di harga kemarin. Mengapa? Karena

Anda membutuhkan pengujian minimal satu kali. Pengujian untuk melihat apakah memang

pelaku pasar benar-benar mempertahankan agar support terendah tidak jebol.

2 Oktober
5 Oktober

1 Oktober

6 Oktober

Supaya lebih jelas perhatikan lagi, Anda tidak direkomendasikan membeli pada

tanggal 1 Oktober, karena meskipun tanggal 1 Oktober adalah harga terendah saham TAXI,

akan tetapi Anda tidak mengetahui apakah harga saham ini besok akan dilepas oleh pelaku

pasar sehingga harga turun lagi atau tidak, maka Anda membutuhkan pengujian teknikal pada

tanggal selanjutnya (2 Oktober 2015). Ternyata, pada 2 Oktober 2015, pelaku pasar

110
mempertahankan supaya harga saham TAXI tetap berada di support kuat sebelumnya

(1Oktober 2015). Sehingga, artinya pelaku pasar “tidak rela” kalau harga saham TAXI turun

lebih dalam. Hal ini mengindikasikan bahwa ada sinyal atau pertanda bahwa pelaku pasar

akan mengoleksi harga saham ini dalam waktu dekat, karena pasar tidak membiarkan

harga saham turun lagi, maka ini adalah saatnya pasar akan melakukan aksi buy.

Sederhananya seperti itu. Jika para pelaku pasar berusaha mempertahankan harga

support yang paling rendah supaya tidak jebol, itu adalah indikasi bahwa harga saham

akan diangkat kembali, walaupun hanya dalam jangka pendek saja. Apalagi, harga

saham TAXI sudah menyentuh titik harga terendahnya dalam 10 tahun. Dalam kondisi

pasar sedang mengalami strong downtrend, analisis ini seringkali berhasil.

2. Vale Indonesia Tbk (INCO)

Teknikal saham INCO selama 6 Bulan

1 Oktober

16 September

Pada tanggal 16 September 2015, saham INCO berada di support rendah, hampir sama

dengan harga support 3 hari sebelumnya (rentang harga Rp 1.420 – 1.555). Pada 16

September 2015, harga saham INCO tetap berada di harga support 3 hari sebelumnya.

Perhatikan, polanya sama dengan saham TAXI yang saya bahas sebelumnya, bahwa harga

saham berada di support yang hampir sama selama beberapa hari mengindikasikan bahwa

pelaku pasar mempertahankan agar harga saham tidak turun lebih dalam. Harga saham INCO

16 September 2015 juga didukung dengan kenaikan volume.

111
Kemudian perhatikan, setelah tanggal 16 September 2015, harga saham INCO mampu

mengalami kenaikan 7 hari berturut-turut. Kemudian kenaikan masih berlanjut, sampai 1

Oktober 2015, harga saham INCO mampu mencapai harga tertinggi di Rp 2.545. Sekali lagi,

ketika pelaku pasar berusaha mempertahankan agar harga saham tidak jebol di supportnya

selama lebih dari 1 hari, maka itu mengindikasikan bahwa harga saham akan diangkat

kembali. Sehingga Anda buy pada saat hari kedua atau hari ketiga pada saat harga saham

berada di support yang sama dengan hari perdagangan sebelumnya.

Strategi lainnya, melihat pergerakan harga saham INCO, Anda juga boleh membeli pada

saat INCO berada di support paling rendah, yaitu pada saat 26 Agustus 2015 (1.200- 1300).

Perhatikan pula bahwa harga saham INCO 25 Agustus 2015 juga berada di garis support

yang sama (support terendahnya). Pada 26 Agustus, INCO juga berada disupport yang sama

seperti 25 Agustus, sehingga analisisnya sama seperti tadi, pelaku pasar tidak membiarkan

harga saham turun lebih dalam. Hal ini adalah indikasi bahwa harga saham akan diangkat

kembali. Perhatikan, harga saham INCO langsung naik 3 hari berturut-turut setelah tanggal

26 Agustus. Anda bisa sell pada tanggal 31 Agustus, karena perhatikan pola candlenya yang

sudah membentuk Shooting star (sinyal bearish reversal) (Baca Bab II analisis teknikal

candlestick).

31 Agustus

26 Agustus

112
3. PT Alam Sutera Realty Tbk (ASRI)

Pergerakan harga saham ASRI selama 6 Bulan

7 Oktober
2 Oktober

Perhatikan saham ASRI pada tanggal 2 Oktober 2015. 2 Oktober 2015 adalah harga

terendah (support terendah) saham ASRI. 2 hari sebelumnya, harga saham ASRI juga berada

direntang yang sama (316 – 325). Bahkan sejak 3 tahun terakhir, 2 Oktober inilah adalah

harga saham terendahnya.

113
Ini adalah pergerakan ASRI sejak 3 tahun. Sejak 3 tahun terakhir, akhir september dan

awal oktober 2015 adalah harga saham terendahnya. Sebenarnya ASRI sejak 2 Oktober 2015,

pelaku pasar berusaha menahan agar harga saham tidak turun lagi. Hal ini terlihat dari

rentang harga saham ASRI yang sama sejak tanggal 29 September 2015. Hal ini adalah

indikasi bahwa harga saham akan diangkat kembali. Perhatikan !! Setelah pelaku pasar

mempertahankan harga saham ASRI supaya tidak turun dari harga Rp316 – 325, harga saham

ASRI langsung mengalami kenaikan sampai 3 hari berturut-turut. Pada 7 Oktober ASRI ada

di harga 370-398. Jika melihat pola pergerakan saham seperti ini, jangan ragu untuk Buy,

tentunya di rentang harga Rp316-325.

4. PT XL Axiata Tbk (EXCL)

Pergerakan harga saham EXCL selama 6 bulan

5 Oktober 2 Oktober

17 September

Perhatikan tanggal 5 Oktober 2015. Harga saham berada pada harga yang sama dengan

tanggal 2 Oktober 2015 dan 17 September 2015, yaitu di rentang harga 2.435 – 2.560.

Kemudian perhatikan harga saham EXCL 2 hari kemudian (7 Oktober 2015). Harga saham

EXCL mengalami kenaikan 2 hari berturut-turut secara signifikan. 7 Oktober 2015 harga

saham EXCL berada pada rentang harga 2.905-3.075. Bayangkan, jika Anda seorang trader

kemudian Anda buy EXCL di harga Rp2.500, kemudian Anda jual di harga Rp3.000, tentu

ini adalah keuntungan yang luar biasa bukan?

114
Sekali lagi, analisis ini berlaku untuk banyak saham, yaitu ketika para pelaku pasar

berusaha untuk menahan supaya harga saham tidak jebol di support nya selama lebih satu kali

kali, maka hal tersebut mengindikasikan bahwa harga saham akan diangkat kembali.

Coba perhatikan, jika sampai 7 Oktober harga saham penutupan berada pada rentang

harga 2.905-3.075, lihat sampai tanggal 11 Oktober 2015, harga saham naik sampai rentang

harga 3.255 – 3.380.


11 Oktober

7 Oktober

27 September

Nah, lalu munculah pertanyaan, harga saham EXCL pada tanggal 28 September 2015

sudah mencapai harga terendahnya di harga 2.240-2.350, bahkan dalam 2 tahun terakhir.

Mengapa tidak membeli pada saat 28 September saja? Ya benar, 28 September adalah harga

terendah EXCL dan setelah tanggal 28 September, harga saham mengalami kenaikan cukup

besar sampai 2 hari berturut-turut. Tetapi saya tidak merekomendasikan Anda membeli pada

saat 28 September.

Karena tidak ada harga support lain yang sama dengan harga support 28 September 2015.

Artinya harga support 2.240-2.350 hanya terjadi pada 28 September 2015 saja. Artinya, kita

tidak tahu apakah harga saham ini besoknya naik atau malah turun lagi, karena pelaku pasar

mungkin masih ingin membuat harga saham EXCL lebih murah lagi, sehingga lebih mudah

diakumulasi? Intinya, kita tidak tahu. Ini kebetulan saja saham EXCL mampu bangkit setelah

ada di support paling rendah, tapi ingat tidak semua saham bisa seperti itu.

115
Tetapi, kalau Anda membeli saham di harga 2.435 – 2.560, yaitu pada 7 Oktober 2015,

maka harga saham tersebut sudah tercapai pada 6 Oktober 2015 di rentang harga yang sama,

dan terulang lagi pada tanggal 7 Oktober, sehingga jika harga saham berada di support rendah

yang sama selama lebih dari 1 hari, maka kita bisa menyimpulkan bahwa pelaku pasar tidak

ingin harga saham jatuh lebih dalam.

Hal ini merupakan sinyal bahwa sesungguhnya pelaku pasar ingin agar harga saham naik

kembali, sehingga harga saham tertahan pada supportnya lebih dari satu hari dan harga saham

tidak turun dibawah harga support tersebut, maka pelaku pasar sebenarnya sudah ancang-

ancang akan melakukan akumulasi saham, sehingga esok harinya harga saham berpotensi

mengalami kenaikan, bahkan biasanya kenaikannya cukup kencang. Disinilah momentum

yang harus Anda manfaatkan untuk membeli saham. Saya rasa, penjelasan tersebut dapat

Anda pahami.

5. PT Astra International Tbk (ASII)

Pergerakan harga saham ASII selama 6 Bulan

29 September

2 Oktober

116
Pergerakan harga saham ASII selama 3 tahun

Perhatikan pergerakan harga saham ASII, khususnya pada tanggal 29 September 2015.

Harga saham ASII pada waktu tersebut berada di rentang harga 4.975-5.300. Itu merupakan

harga terendah ASII sejak 3 tahun terakhir.

Harga saham ASII tanggal 29 September 2015 ternyata terulang lagi pada tanggal 2

Oktober 2015. Setelah, harga saham ASII mampu mencapat support terendahnya lagi selama

3 tahun, pada 2 Oktober 2015 (pelaku pasar berusaha mempertahankan harga saham ASII

agar tidak turun lebih dalam lagi), perhatikan setelah harga saham ASRI tertahan di harga

support terendahnya lebih dari satu kali dalam waktu beberapa hari, harga saham ASII naik 3

hari berturut-turut secara signifikan. Pada tanggal 7 Oktober 2015, harga saham ASII berada

pada rentang harga 5.850-6.125. Ternyata harga saham ASII masih naik lagi sampai tanggal

12 Oktober 2015. Pada 12 Oktober 2015 harga saham ASII berada pada rentang harga 6.525-

6.825. Perhatikan grafik harga saham ASII sampai 12 Oktober 2015.

117
12 Oktober

7 Oktober

Jika Anda menemui pola analisis teknikal seperti ini, maka Anda harus segera sell pada

12 Oktober 2015, karena pola candlesticknya membentuk southern doji, yang merupakan

sinyal bearish.

Nah, sekali lagi ketika harga saham, sudah berada pada harga yang rendah secara histori,

dan harga saham menyentuh supportnya selama lebih dari satu kali dalam waktu yang

berdekatan, maka hal tersebut mengindikasikan bahwa harga saham akan diangkat kembali

oleh para pelaku pasar.

6. PT Kalbe Farma Tbk (KLBF)

Pergerakan harga saham KLBF selama 6 bulan

2 Oktober

5 Oktober

118
Pergerakan harga saham KLBF selama 18 bulan

Perhatikan harga saham KLBF pada tanggal 2 Oktober 2015. Pada 2 Oktober harga

saham KLBF berada pada rentang harga support 1.345-1.380. Harga saham KLBF pada

tanggal 2 Oktober 2015 merupakan harga saham paling rendah sejak 18 bulan.

Kemudian harga saham KLBF terulang lagi pada tanggal 5 Oktober 2015 hampir sama

dengan harga 2 Oktober 2015, dengan rentang yang tidak jauh berbeda (1.360-1.450). Setelah

tanggal 5 Oktober 2015, harga saham KLBF selama 2 hari berturut-turut mengalami kenaikan

signifikan.

Pada tanggal 7 Oktober 2015 harga saham KLBF naik sampai harga 1.525 – 1.610.

Terlihat bahwa pelaku pasar mempertahankan agar harga saham KLBF tidak turun lebih

dalam lagi. Pada tanggal 5 Oktober 2015, pelaku pasar mempertahankan agar harga tidak

jebol.

Hal ini terlihat dari harga saham yang tampak dari candlestick yang harganya tidak jauh

berbeda antara tanggal 2 Oktober 2015 dan 5 Oktober 2015. Perhatikan, sama dengan

beberapa saham pilihan yang saya bahas sebelumnya, saat harga saham sudah memasuki

harga terendahnya, dan harga saham berada di rentang yang sama/ hampir selama selama

lebih dari 1 hari, maka hal tersebut adalah indikasi harga saham akan diangkat kembali dalam

jangka pendek. Jika Anda menemukan pola saham seperti ini, di mana harga saham sudah

turun terlalu rendah, kemudian pelaku pasar berusaha mempertahankan agar harga saham

pada hari itu minimal hampir sama dengan harga saham hari sebelumnya, atau beberapa hari

119
sebelumnya (yang terpenting masih berada dalam support harga saham terendahnya), maka

saat itulah Anda harus pasang posisi Buy pada sat tanggal 5 Oktober 2015 (mengacu pada

analisis KLBF diatas).

7. PT Wijaya Karya Beton Tbk (WTON)

Pergerakan harga saham WTON selama 6 bulan

29 September

30 September (candle
merah)

Pergerakan harga saham WTON selama 1,5 tahun (baru melantai di Bursa April 2014).

Harga terendah selama 6


Bulan

Perhatikan harga saham WTON pada tanggal 29 September dan 30 September 2015.

Harga saham WTON pada waktu tersebut ternyata merupakan harga saham terendah selama

6 Bulan. Secara all history 1,5 tahun, harga saham WTON terulang lagi ke tahun 2014. Ada

support kuat pada saat WTON awal melantai di Bursa, bulan Mei dan Juli 2014.

120
Nah, harga saham WTON pada 29 September 2015 berada pada rentang harga 765-805.

Harga saham WTON di rentang harga yang hampir sama tersebut terulang lagi pada

keesokan harinya (30 September 2015), yaitu dengan rentang harga 770 – 810.

Pada pola analisis teknikal WTON tanggal 30 September, terlihat jelas bahwa pelaku

pasar mempertahankan harga support terendah WTON selama 6 bulan di hari perdagangan

sebelumnya (29 September), harga 765-805. Pelaku pasar mempertahankan harga WTON

supaya harga saham WTON tidak jatuh lebih dalam. Ini menunjukkan indikasi bahwa WTON

akan diakumulasi oleh para pelaku pasar, karena pelaku sudah mempertahankan agar harga

saham WTON tidak turun lagi. Pola candlestick-nya sangat jelas antara tanggal 29 dan 30

September, tinggi rendahnya hampir sama.

Setelah membentuk pola tersebut, harga saham WTON pada keesokan harinya (1

Oktober 2015) harga saham WTON mengalami kenaikan ke harga 805-835. Kemudian harga

saham WTON kembali terus naik sampai 6 Oktober 2015, ke harga 895-995.

Terkadang banyak para trader yang bertanya, sampai kapan saya harus menjual, karena

kita tidak mengetahui kapan pelaku pasar akan melakukan profit taking sehingga harga

sahamnya turun. Perhatikan, pada tanggal 7 Oktober 2015 harga saham WTON mengalami

kenaikan, akan tetapi pada tanggal 6 Oktober 2015, WTON menyentuh resisten kuat tetapi

tidak mampu menembus resisten kuatnya. Ini juga merupakan indikasi bahwa kita tidak

mengetahui apakah harga harga saham WTON akan diangkat lagi dalam beberapa hari atau

justru pelaku pasar akan ambil untung setelah WTON sudah mampu mencapai resisten

kuatnya. Apalagi indikator RSI dan stochastic oscillator sudah mencapai jenuh beli, sehingga

Anda disarankan profit taking pada saat harga saham sudah naik dan mencapai resisten

kuatnya.

121
6 Oktober

Menyentuh resisten kuat


pada 6 Oktober. Meskipun 7
Oktober masih naik. Saran:
sell saat sudah menyentuh
resisten kuat

8. PT Bank Mandiri Tbk (BMRI)

Pergerakan harga saham BMRI selama 6 bulan

25 September

2 Oktober
(candle merah)

122
Pergerakan harga saham BMRI selama 3 tahun

Support kuat
2 Oktober dan 25 selama 3 tahun
September 2015 terakhir
Banyak dilalui
support

Perhatikan harga saham BMRI selama 6 bulan mengalami downtrend akibat resesi

ekonomi seperti yang telah saya paparkan di awal bab ini. Harga saham BMRI pun

mengalami penurunan harga saham yang drastis. Perhatikan harga saham BMRI pada tanggal

2 Oktober 2015. Harga saham BMRI hampir sama dengan harga saham pada tanggal 25

September 2015, yaitu berada di rentang harga 7.675-8.000. Perdagangan tanggal 2 Oktboer

2015 mengindikasikan bahwa pelaku pasar mempertahankan agar harga saham BMRI tidak

jatuh. Indikasi harga saham akan diakumulasi dalam jangka pendek.

Kemudian perhatikan juga history harga saham BMRI selama 3 tahun. Harga saham

BMRI tanggal 25 September dan 2 Oktober 2015 ternyata menjadi support kuat BMRI

selama 3 tahun terakhir. Support 2 BMRI (7.675-8.000) merupakan harga saham BMRI yang

rendah, karena BMRI pernah mampu mencapai harga saham diatas Rp12.000.

Apa yang terjadi pada BMRI setelah tanggal 2 Oktober? Harga sahamnya langsung naik

3 hari berturut-turut !! tanggal 7 Oktober 2015 harga saham BMRI berada pada rentang

harga 8700-9050. Bayangkan jika Anda buy BMRI pada rentang harga 7.675-8.000 kemudian

Anda menjual pada rentang harga 8.700-9.050. Tentu Anda mendapat capital gain yang

cukup membuat Anda sumringah. Jika menemukan pola saham BMRI seperti ini, Anda

direkomendasikan untuk sell saham ini pada tanggal 7 Oktober 2015, karena 7 Oktober

123
BMRI berada tepat di resisten kuat, harga saham naik 3 hari berturut-turut, sehingga sangat

rawan pelaku pasar akan profit taking. Perhatikan pula, keesokan harinya BMRI turun,

kemudian sempat naik sedikit keesokan harinya, tetapi pelaku pasar melakukan profit taking

kembali. Sehingga Anda tidak disarankan untuk spekulasi, menunggu harga saham naik

terlalu tinggi tanpa didasari analisis teknikal yang baik, terutama jika Anda seorang trader,

maka fokus Anda adalah untuk short term trading.

7 Oktober 2015
(candle biru)

9. PT Summarecon Agung Tbk (SMRA)

Pergerakan harga saham SMRA selama 6 bulan

30 September

1 Oktober
(candle biru)

124
Perhatikan harga saham SMRA tanggal 30 September 2015 (rentang harga 1.090-1.155).

Kemudian pada 1 Oktober 2015 rentang harga saham SMRA hampir sama dengan hari

sebelumnya (rentang harga 1.105-1.140). Rentang harga tanggal 1 Oktober 2015 yang tidak

jauh berbeda dengan hari perdagangan sebelumnya, mengindikasikan bahwa pelaku pasar

mempertahankan agar harga saham SMRA tidak turun lagi. Pelaku pasar mempertahankan

agar SMRA tidak turun sampai 1.000 (angka support psikologisnya). Harga 1000 sempat

terjadi pada tanggal 29 September 2015.

Setelah tanggal 1 Oktober 2015, apa yang terjadi ? Harga saham SMRA naik 3 hari

berturut-turut. Pada tanggal 7 Oktober 2015 harga saham SMRA naik ke rentang harga

1.285-1.320. Akan tetapi, tidak sampai hanya disitu saja. Pada tanggal 7 Oktober tampak

bahwa SMRA sudah mampu menembus harga resisten kuatnya, sehingga hal ini

mengindikasikan bahwa harga saham akan diangkat kembali.

7 Oktober

SMRA pada tanggal 9 Oktober hingga 13 Oktober 2015 melanjutkan kenaikan harga

saham. Pada 13 Oktober 2015 harga saham SMRA mampu mencapai harga 1.435. Sinyal jual

sebenarnya sudah terlihat pada tanggal 12 Oktober 2015, karena harga saham SMRA sudah

tidak mampu menyamai/ menembus titik resisten terdekatnya, sehingga pada 12 Oktober

merupakan sinyal sell.

125
Harga saham tidak menembus resistennya. Indikasi
Pelaku pasar berusaha mempertahankan agar harga
saham tidak naik lagi

12 Oktober

10. PT Global Mediacom Tbk (BMTR)

Perhatikan pergerakan harga saham BMTR selama 6 bulan


2 Oktober
(candle
merah)
1 Oktober

7 Oktober.
Harga naik

28 September
29 September

126
Perhatikan pergerakan harga saham BMTR selama 3 tahun

Harga terendah sejak 3 tahun terakhir. 1 dan 2


Oktober harga terendah ketiga.

Perhatikan harga saham BMTR pada tanggal 1 Oktober dan 2 Oktober 2015, rentang

harga saham kedua tanggal tersebut hampir sama. 1 Oktober 2015 rentang harganya adalah

930-985, 2 oktober rentang harganya adalah 930-975. Kemudian perhatikan pergerakan harga

saham BMTR selama 3 tahun terakhir. Harga saham BMTR pada tanggal 1 dan 2 Oktober

2015 ternyata merupakan harga support terendah ketiga setelah tanggal 28 (support 2) dan 29

September 2015 (support 1). BMTR secara tren juga mengalami downtrend.

Akan tetapi fokus saya bukan pada support 1 dan support 2, karena harga saham 1 dan 2

Oktober rentang harganya hampir sama, sehingga inilah yang sebenarnya menjadi sorotan

kita dan juga pelaku pasar. Hampir sama dengan analisis saham-saham sebelumnya, harga

saham yang lebih dari 1 hari berada di rentang harga yang hampir sama / sama, hal tersebut

mengindikasikan bahwa pelaku pasar berusaha mempertahankan agar harga saham hari itu

tidak jatuh lagi, sehingga harga saham berpotensi untuk diakumulasi kembali dalam jangka

pendek. Hal ini menyebabkan harga saham rebound (naik).

Setelah tanggal 1 dan 2 Oktober 2015 apa yang terjadi dengan harga saham BMTR?

Harga sahamnya mengalami kenaikan cukup tinggi selama 3 hari berturut-turut. Pada tanggal

7 Oktober 2015 harga saham BMTR naik sampai 1100. Terbukti, setelah harga saham

127
mencapai rentang harga yang hampir sama pada saat terjadi downtrend yang kuat, harga

saham akan diangkat dalam rentang waktu beberapa hari.

4.2 Pengujian Lebih Lanjut: “Beranikah Anda Membeli Saham Downtrend?”

*Analisis ini hanya digunakan untuk trader yang bermain dalam jangka waktu

pendek satu sampai dua hari trading (intraday trading).

Pemaparan saya sebelumnya, yang disertai dengan 10 analisis saham pilihan sudah

cukup membuktikan bahwa saham-saham downtrend, yang harganya tertahan, harga saham

downtrend dalam dua hari, memasuki hari kedua, posisi candlestick sama / hampir sama

dengan hari kemarin maka hari ketiga harga saham akan mengalami kenaikan.

Saya pribadi juga trading saham mengandalkan salah satu analisis tersebut. Nah, pada

sub-bab ini saya akan menjelaskan bukti lanjutan dari pembahasan saya di bab ini:

“Beranikah Anda Membeli Saham Downtrend? perhatikan saham-saham downtrend berikut:

1. PT PP Properti Tbk (PPRO)

Candle 1 (merah) Candle 2 (Biru). Sinyal


buy

Golden cross

128
Perhatikan grafik saham PPRO diatas. PPRO membentuk downtrend selama satu bulan,

setelah itu, candlestick PPRO yang saya lingkari 2 hari berturut-turut ada di posisi yang

hampir sama (hari pertama warna merah, hari pertama warna biru). Selain itu, juga didukung

dengan southern doji, dan perhatikan indikator Stcohastic dan RSI yang sudah memberikan

sinyal bullish (golden cross).

Setelah 2 candlestick dalam posisi yang hampir sama, harga saham mengalami kenaikan

sampai dua hari berturut-turut.

2. PT Bekasi Fajar Industrial Estate (BEST) Bisa buy keesokan


harinya. Tapi harus
pasang posisi waktu
awal pasar buka sesi 1

Candle 1 (merah)

Candle 2 (Biru). Sinyal


buy

Golden cross

Analisis BEST hampir sama dengan analisis saham-saham sebelumnya, di mana ada 2

candlestick yang berada di posisi harga close yang hampir sama. Didukung dengan indikator

yang menunjukkan sinyal bullish. Harga saham BEST menunjukkan kenaikan beberapa hari

setelahnya.

129
3. PT Erajaya Swasembada (ERAA)

Candle 1 (merah)

Candle 2 (Merah).
Sinyal buy

Golden cross

Contoh berikutnya adalah saham ERAA. Analisis saham ERAA sama dengan

sebelumnya. Dan dapat Anda lihat kenaikan harga saham ERAA setelah posisi 2 candlestick

sejajar.

4. PT Adhi Karya (ADHI)

Candle 1 (merah)

Candle 2 (Merah).
Sinyal buy

130
Golden cross

Contoh saham terkahir adalah ADHI. ADHI juga sama dengan saham-saham sebelumnya.

Pada saat ada 2 candlestick sejajar, yang didukung dengan indikator yang membentuk sinyal

bullish, harga saham ADHI mengalami kenaikan.

STRATEGI PENTING: PERHATIKAN strategi penting membeli saham downtrend

berdasarkan strategi “posisi candlestick sejajar”.

1. Jika ingin membeli saham downtrend berdasarkan”posisi candlestick sejajar”, maka

waktu penting yang harus Anda perhatikan adalah:

Bisa buy di hari besok, tapi pasang


posisi lebih awal

Candle 2 (Merah). Sinyal buy. Pasar sedang


buka, posisi candle mungkin bisa berubah

131
- Perhatikan, sinyal beli yang saya tandai. Disitulah sinyal beli yang sesungguhnya. Akan

tetapi, kalau pasar masih jalan dan Anda melihat ada candlestick kedua dengan posisi

sejajar, maka bisa saja candlestick berubah (mungkin karena tiba-tiba harganya naik

drastis atau turun drastis), sehingga sinyalnya bisa menjadi palsu. Kalau Anda tidak ingin

tertipu sinyal, maka ada baiknya Anda memasang posisi saat jam-jam bursa akan tutup

atau sesi kedua, karena pada sesi kedua, pergerakan harga saham cenderung agak lambat

dibanding sesi pertama.

- Tapi kalau Anda tetap takut sinyal palsu, Anda bisa membeli saham keesokan harinya,

maka ada baiknya Anda cepat pasang posisi pada jam pasar buka keesokan harinya, yaitu

antara jam 09.00, karena momen tersebut dapat Anda manfaatkan untuk mendapatkan

harga saham yang rendah, sehingga bisa menjual dengan harga yang lebih tinggi.

Sepengalaman saya, sehari (esok hari) setelah posisi candlestick sejajar, harga saham

biasanya naik cukup kencang, terutama di awal sesi perdagangan dan ditutup dengan

harga cukup tinggi.

2. Untuk menggunakan analisis ini, ada baiknya didukung dengan minimal satu indikator

leading. Contoh indikator leading adalah stochastic oscillator dan RSI. Indikator teknikal

sudah saya jelaskan di bab 2. Indikator leading harus menunjukkan sinyal beli. Akan

lebih bagus pula jika didukung dengan pola-pola candlestick yang menunjukkan sinyal

bullish, seperti southern doji, hammer dan sebagainya.

3. Jika ingin menjual, tidak ada patokan pasti sampai kapan saham tersebut mengalami

kenaikan. Biasanya saham-saham dengan pola seperti itu, bisa naik minimal 1 hari (untuk

intraday trading). Akan tetapi bisa lebih dari 2 hari. Semua itu tergantung analisis teknikal

Anda, kapan harus menjual saham yang Anda miliki. Hal itu dikarenakan setiap pola

saham memiliki karakter yang berbeda-beda.

132
4. Apa yang saya paparkan, strategi membeli saham downtrend berdasarkan “posisi

candlestick sejajar” BUKANLAH RUMUS PASTI seperti pelajaran matematika.

Memang sebagian besar saham downtrend yang membentuk pola tersebut biasanya naik,

sudah saya buktikan sendiri. Akan tetapi, Anda juga harus jeli melihat likuid tidaknya

suatu saham. Anda juga harus melihat analisis-analisis lainnya, seperti indikator.

4.3 Ringkasan Penting 10 Analisis Saham Pilihan

Dari bab yang saya paparkan disini, analisis teknikal “10 saham pilihan” yang saya ambil

berdasarkan kondisi gejolak pasar dan saham-saham yang mengalami downtrend, intinya

mengarah pada satu hal, yaitu keputusan membeli dan menjual saham dalam momen yang

tepat. Jadi, ketika harga saham sudah mencapai harga terendah selama 6 bulan atau bahkan

beberapa tahun, akan tetapi pelaku pasar berusaha mempertahankan harga agar tidak jatuh

lagi, maka hal itu merupakan indikasi harga saham akan diakumulasi dalam jangka pendek

selama beberapa hari, sehingga harga saham berpotensi mengalami kenaikan. Dari mana kita

tahu pelaku pasar berusaha mempertahankan harga saham agar tidak jatuh lebih dalam? Dari

pola candlestick yang mencerminkan harga saham perusahaan dalam satu hari perdagangan.

Katakanlah saat candlestick (harga saham) perusahaan hari ini (misalnya tanggal 10 Oktober

2015) ternyata sejajar/hampir sejajar dengan hari perdagangan kemarin, atau hampir sejajar

dengan hari perdagangan 4 hari sebelumnya, maka pada 10 Oktober 2015 itulah pelaku pasar

berusaha mempertahankan harga saham agar tidak jatuh lagi.

Pada saat pelaku pasar tidak ingin harga saham jatuh lagi, maka pelaku pasar

menginginkan hal sebaliknya, yaitu pelaku pasar ingin harga saham naik kembali karena

pelaku pasar menganggap harga saham sudah terlalu rendah. Itulah saatnya untuk melakukan

akumulasi. Sehingga, harga saham keesokan harinya sampai beberapa hari kedepan akan

mengalami kenaikan. 10 saham pilihan yang saya analisis memiliki pola seperti itu, hampir

133
sama semua dan terbukti harga saham beberapa hari kemudian mengalami kenaikan cukup

kencang.

Akan tetapi, Anda jangan terkecoh ketika Anda melihat harga saham yang sudah terlalu

rendah kemudian tanpa dasar analisis Anda langsung membeli karena menganggap harga

saham sudah murah. Analisis yang saya paparkan HARUS DIDUKUNG. Didukung dengan

apa? Dengan lebih dari satu candlestick. Seperti ilustrasi yang saya paparkan tadi:

“Katakanlah saat candlestick (harga saham) perusahaan hari ini (misalnya tanggal 10 Oktober

2015) ternyata sejajar/hampir sejajar dengan hari perdagangan kemarin, atau hampir sejajar

dengan hari perdagangan 4 hari sebelumnya, maka pada 10 Oktober 2015 itulah pelaku pasar

berusaha mempertahankan harga saham agar tidak jatuh lagi.”

Disitulah “dukungannya”. Harga saham 10 Oktober 2015 “tidak sendirian”. Akan tetapi

harga saham hari sebelumnya hampir sama dan sejajar dengan harga saham 10 Oktober,

sehingga disitulah sinyal beli-nya. Jadi, jika mengacu pada ilustrasi diatas, Anda

direkomendasikan untuk membeli pada tanggal 10 Oktober 2015, karena sudah ada

“pendukungnya” di rentang harga yang sama. Itulah sinyal belinya, seperti yang saya

paparkan diatas.

Anda tidak direkomendasikan membeli saham downtrend ketika candlesticknya

“sendirian”. Misalnya, saham ABCD dulu harganya Rp7.000, sekarang menjadi Rp500. Anda

berpikir bahwa harga 500 sudah murah karena Rp500 adalah harga saham paling rendah

secara all history. Tetapi, harga Rp500 hanya tersentuh satu kali. Kalau Anda langsung

membeli hanya karena Anda menganggap sahamnya sudah murah dan harganya sudah paling

rendah, maka saya bilang Anda gambling ! Karena sebenarnya Anda seyakin-yakinnya tidak

bisa memastikan apakah sahamnya besok akan naik atau turun lagi, karena kalau harga saham

sudah jatuh terus dan tidak ada indikasi pelaku pasar mengangkat harga sahamnya,

134
kemungkinan harga saham masih akan turun. Kecuali kalau seluruh indikator yang Anda

gunakan memang sudah menunjukkan sinyal beli.

Atau ilustrasi lainnya seperti ini. Katakanlah harga saham yang pernah Rp7.000 terus

mengalami penurunan menjadi Rp500. Perusahaan sudah pernah mencapai harga Rp500

tetapi satu tahun yang lalu. Percuma saja. Itu tidak bisa kita jadikan sebagai dasar analisis

untuk membeli saham. Kecuali jika kemarin harga saham kemarin atau beberapa hari lalu

mencapai angka yang minimal hampir sama, yaitu Rp500 dan didukung dengan support kuat

tahun lalu yang juga berada di harga Rp500, maka disitulah sinyal belinya. Jika pola itu

terjadi, maka sesungguhnya pelaku pasar berusaha mempertahankan agar harga saham tidak

jatuh lagi, sehingga saham akan diakumulasi untuk jangka pendek.

Lalu, kapan saya sell (profit taking)? Saya sarankan Anda profit taking untuk jangka

pendek saja, yaitu 1-3 hari, tergantung indikator teknikal (apakah indikator seperti stochastic

sudah menunjukkan death cross) dan pola candlestick harus Anda pahami. Saat harga saham

sudah naik banyak, biasanya candlestick akan membentuk pola-pola yang menunjukkan

harga saham akan berbalik arah, seperti northern doji dan sebagainya. Itulah saatnya Anda

harus sell.

Valid tidaknya analisis ini memang tidak bisa digunakan untuk jangka panjang. Analisis

ini hanya untuk short term trading. Hal ini dikarenakan saham masih membentuk downtrend,

sehingga kemungkinannya kenaikan tidak bertahan terlalu lama. Biasanya setelah mengalami

kenaikan 1-3 hari, pelaku pasar akan melakukan akan profit taking, sehingga harga saham

turun. Saya pribadi lebih sering membeli dan menjual dalam jangka waktu 1-2 hari saja . Jadi

Bab 4 pada buku ini sangat difokuskan pada analisis teknikal , khususnya bagi Anda jika

Anda adalah seorang trader.

135
BAB V

SINGLE CANDLESTICK PALING AKURAT: MEMPREDIKSI SAHAM

YANG AKAN NAIK

5.1 Membeli Saham Downtrend Berdasarkan Lower Shadow

Satu lagi, ciri-ciri saham donwtrend yang akan rebound tampak jelas dari panjang-

pendeknya lower shadow (buntut / ekor candlestick). Lower shadow yang bagaimana?

Semakin panjang lower shadow pada saham yang downtrend, maka semakin besar

kemungkinan saham tersebut akan balik arah (rebound). Candlestick tersebut, bentuknya

seperti roket yang siap meluncur keatas. Perhatikan jenis candlestick dibawah ini.

Adanya lower shadow (ekor) yang panjang di ujung tren turun, menunjukkan awal

pembalikan arah. Kalau Anda perhatikan, bentuk lower shadow yang panjang pada

candlestick bentuknya menyerupai roket. Ibarat roket yang siap meluncur keatas, demikian

juga dengan candlestick dengan lower shadow panjang pada tren turun, menunjukkan harga

saham siap meluncur (naik).

Semakin panjang lower shadow candlestick di ujung tren turun, menunjukkan semakin

jenuh harga saham turun, sehingga semakin kuat indikasi rebound. Seberapa akurat betnuk

136
candlestick ini mampu memberikan sinyal rebound? Perhatikan gambar saham BBCA

dibawah.

Saham BBCA

Saham BBCA setelah turun dan membentuk candlestick dengan lower shadow yang

panjang, harga saham kemudian langsung balik arah / rebound dengan cepat. Perhatikan lagi

saham BBNI dibawah (tanda lingkaran).

Saham BBNI

Saham BBNI diawali dengan penurunan harga saham yang signifikan. Setelah itu,

candlestick membentuk candlestick dengan buntut panjang yang bentuknya menyerupai roket.

Dapat Anda lihat harga saham BBNI setelahnya mengalami rebound selama beberapa hari.

Selain saham BBNI, perhatikan juga saham JPFA (tanda panah) yang 2 kali membentuk

candlestick buntut panjang setelah mengalami penurunan / koreksi yang cukup tajam.

Saham JPFA

137
JPFA terlihat membentuk candlestick dengan buntut yang panjang sebanyak 2 kali.

Setelah JPFA membentuk pola cande tersebut, saham JPFA langsung mengalami rebound.

Terlihat jelas bahwa candlestick ekor panjang yang terbentuk JPFA terjadi setelah saham

JPFA mengalami koreksi yang cukup tajam dalam selang waktu yang cukup lama.

Perhatikan pula saham WSKT dibawah ini.

Saham WSKT

Selalu diawali dahulu dengan penurunan harga saham yang tajam. Setelah itu

membentuk candlestick dengan ekor yang panjang dan ekor panjang tersebut tampak

dominan. Setelah itu, keesokan harinya harga saham WSKT mulai mengalami rebound.

Perhatikan, pada grafik saham WSKT terjadi 2 kali pola yang sama, dan setelah itu aharga

sahamnya rebound.

Seberapa Akurat Analisis Ini?

Barangkali muncul pertanyaan dari Anda, sebenarnya seberapa akurat analisis ini bisa

digunakan untuk mengambil keputusan beli saham? Pengujian analisis ini ini sudah saya

lakukan berkali-kali dan hampir selalu berhasil. Namun, perlu Anda ketahui, bahwa tidak

Ada analisis teknikal yang sempurna. Artinya, seakurat-akuratnya analisis candlestick ini,

tetap saja ada unsur melesetnya, walaupun persentasenya kecil. Perhatikan saham BBNI

dibawah.

138
Setelah mengalami penurunan harga saham, BBNI membentuk pola candlestick dengan

ekor yang panjang (perhatikan tanda panah). Namun, ternyata BBNI malah koreksi terlebih

dahulu sebelum akhirnya rebound. Jika pengujian Anda salah, ada baiknya Anda siap untuk

cut loss. Karena di pasar modal tidak ada ilmu yang pasti.

Analisis candlestick yang saya paparkan di ebook ini, yaitu dengan menganalisis

saham yang akan rebound berdasarkan tren dan lower shadow panjang yang terbentuk,

adalah salah satu analisis yang paling akurat yang selama ini saya gunakan.

139
BAB VI

GAP PADA CANDLESTICK SAHAM

6.1 Pengertian dan Cara Interpretasi Gap

Gap pada candlestick saham biasanya akan Anda temui dalam sebuah grafik.

Pembahasan mengenai gap ini sebenarnya masih masuk dalam bahasan analisis teknikal,

seperti yang banyak saya paparkan di Bab II. Anda hanya bisa memahami gap apabila Anda

sudah memahami pembahasan pada Bab II.

Gap adalah celah kosong pada grafik harga akibat tidak adanya aktivitas perdagangan

pada suatu rentang harga. Pada umumnya, gap terjadi antara penutupan harga saham (closing)

satu hari dan pembukaan harga saham (opening) di hari berikutnya. Mengapa gap bisa terjadi?

Ada banyak penyebabnya. Beberapa penyebab umum gap bisa terjadi adalah sebagai berikut:

1. Berita emiten. Misalnya, laporan keuangan perusahaan dipublikasikan mengalami

kenaikan signifikan. Maka, sebagian besar pelaku pasar menempatkan order beli di harga

atas untuk saham tersebut. Hal tersebut mengakibatkan harga pembukaan hari ini berada

jauh diatas harga closing pada candlestick hari sebelumnya.

2. Pasar saham mendadak dikejutkan dengan berita buruk. Hal ini membuat para pelaku

pasar berbondong-bondong menjual harga saham (panic selling), bahkan banyak yang

ingin segera jual saham di harga serendah mungkin, sehingga harga pembukaan pada hari

berikutnya berada jauh dibawah harga closing hari sebelumnya.

3. Dan masih banyak alasan-alasan lainnya

Yang jelas, gap bisa terjadi karena adanya order beli dan order jual dalam jumlah yang

besar. Gap dibagi menjadi 2, yaitu gap up dan gap down.

140
1. Gap up artinya terjadi lonjakan harga pada pembukaan di sesi perdagangan berikutnya

sehingga ada jarak / celah dengan harga tertinggi di sesi sebelumnya. Untuk lebih

jelasnya, silahkan lihat gap up dibawah ini.

Cara membaca gap up adalah dengan membandingkan harga tertinggi (high) pada

perdagangan hari kemarin dengan harga terendah (low) pada perdagangan hari

selanjutnya (besok).

Perhatikan tanda kotak pada saham JPFA diatas. Itulah contoh dari gap up. Seperti yang

Anda lihat, gap up disebabkan karena adanya lonjakan kenaikan harga dimana terdapat

gap antara harga terendah pada perdagangan hari ini dengan harga high / tertinggi pada

perdagangan hari sebelumnya.

2. Gap down artinya terjadi lonjakan harga / celah pada perdagangan hari ini pada saat

pembukaan meninggalkan harga terendah (low) pada perdagangan hari sebelumnya.

Untuk lebih jelas memahami definisi tersebut, silahkan lihat gap down dibawah ini.

141
Cara membaca gap down adalah dengan membandingkan harga terendah (low) pada

perdagangan hari sebelumnya dengan harga tertinggi (high) pada perdagangan keesokan

harinya. Perhatikan contoh gap down pada saham TLKM dibawah ini.

Perhatikan tanda lingkaran pada candle saham TLKM. Itulah yang disebut dengan gap

(celah kosong). Candlestick sebelumnya tanggal 10 November 2016, harga terendah (low)

TLKM adalah 4.130. Sedangkan harga high tanggal 11 November 2016 adalah 4.050.

Sehingga, terdapat gap di harga 4.060- 4.120.

Interpretasi Gap yang Salah

Banyak trader yang salah mengiterpretasikan gap. Terkadang candlestick yang tampak

seperti membentuk gap, padahal candlestick tersebut sebenarnya bukanlah gap. Perhatikan

saham KRAS dibawah ini (yang saya beri tanda lingkaran).

Saham KRAS diatas yang saya beri tanda lingkaran, yaitu pada tanggal 19 Agustus 2016

dan 20 Agustus 2016 sekilas tampak membentuk gap. Harga closing KRAS pada tanggal 19

Agustus adalah 770, sedangkan harga opening tanggal 20 Agustus adalah 780. Sekilas,

142
tampak ada gap di harga 775. Tetapi pada tanggal 19 Agustus harga tertinggi KRAS adalah

775. Sehingga, KRAS tidak ada gap antara tanggal 19 Agustus dan 20 Agustus.

Ketika membaca gap, Anda harus memperhatikan harga high dan harga low-nya. Dengan

kata lain, Anda juga harus memperhatikan upper shadow dan lower shadow dari candlestick.

6.2 Jenis-jenis dan Makna Gap

Secara garis besar, gap dapat dibedakan menjadi 4 jenis, yaitu:

1. Common Gap

Adalah gap yang paling umum dan sering terjadi. Gap ini biasanya muncul di sekitar

garis support dan resisten, sehingga gap yang terjadi akan segera tertutup kembali.

Berikut adalah common gap.

143
Gap = utang yang harus dibayar? Pernahkah Anda mendengar statement tersebut?

Jika ada gap pada grafik, maka cepat atau lama gap itu akan tertutup. Ibarat utang yang

dilunasi.

Memang sebagian besar gap, cepat atau lama akan tertutup kembali. Tetapi,

pernyataan bahwa gap adalah „utang yang harus dan pasti akan dibayar‟ tidak sepenuhnya

benar. Tidak selalu gap akan tertutup kembali. Pada breakout gap dan runaway gap (saya

bahas di poin berikutnya), gap yang terjadi akan menjadi support. Semakin tinggi harga

saham, semakin kecil kemungkinan gap yang ada di support tertutup kembali.

Pada umumnya, gap yang akan tertutup adalah jenis common gap. Sehingga, kalau

Anda menemukan gap, Anda bisa memanfaatkannya untuk mendapatkan profit. Intinya,

ketika ada gap down dan harga saham kemudian turun, Anda bisa membeli sahamnya dan

take profit di area gap tersebut. Untuk lebih jelasnya, perhatikan contoh common gap

pada saham KRAS.

Perhatikan tanda lingkaran pada grafik KRAS. Ada gap di harga 805-820, kemudian

harga saham KRAS terkoreksi sampai 680-700-an. Nah, disini Anda bisa memanfaatkan

momentum dengan membeli KRAS di harga bawah, kemudian dengan target take profit

di area gap tersebut (805-820). Karena gap pada saham KRAS disebabkan adanya

common gap (biasanya akan tertutup kembali).

Kapan gap ini akan tertutup? Well, kita semua tidak tahu pastinya. Gap kadang bisa

ditutup dalam sehari saja, bahkan berminggu-minggu gap baru bisa tertutup. Saham

144
KRAS diatas membutuhkan waktu lebih dari satu bulan untuk bisa menutup gap-nya

kembali.

Namun, kalau Anda perhatikan, gap ini bisa Anda jadikan patokan untuk batas take

profit yang Anda inginkan. Karena ketika harga saham KRAS mulai rebound, KRAS

langsung menutup kembali gapnya setelah itu KRAS kembali terkoreksi ke 780, setelah

KRAS menutup gapnya di 820. Itulah salah satu contoh cara memanfaatkan gap untuk

mendapatkan profit.

2. Breakout gap

Ciri-ciri breakout gap adalah ketika harga saham sedang berada dalam tren turun,

kemudian terjadi lonjakan harga saham disertai dengan gap up, dan disertai juga dengan

volume yang besar. Hal ini menunjukkan tren turun akan segera berakhir, dan harga

saham akan diangkat naik (uptrend akan segera dimulai). Jika Anda menemukan saham

dengan pola seperti demikian, maka saatnya Anda beli. Berikut adalah contoh dari

breakout gap.

3. Continuous / Runaway gap

Runaway gap adalah gap yang muncul di tengah-tengah tren naik yang sedang

berlangsung. Gap ini menunjukkan bahwa tren naik masih akan berlanjut. Ciri-ciri

runaway gap adalah gap ini selalu didukung dengan volume yang besar. Jika Anda

145
menemukan runaway gap, maka itu saatnya Anda membeli sahamnya. Berikut adalah

runaway gap.

4. Exhaustion gap

Exhaustion gap (gap yang kelelahan) adalah gap yang muncul di penghujung tren naik.

Perbedaan exhaustion gap dengan runaway gap adalah exhaustion gap tidak didukung

dengan volume besar, sedangkan runaway gap masih didukung dengan volume besar. Hal

ini menandakan minat pelaku pasar untuk menaikkan harga saham sudah sedikit,

sehingga harga saham sudah bersiap-siap untuk turun. Jika Anda menemukan gap dengan

ciri-ciri tersebut, maka saatnya Anda jual sahamnya, karena adanya gap di ujung tren

dengan volume yang tidak meningkat, menunjukkan adanya jenuh beli. Berikut adalah

exhaustion gap.

146
147
BAB VII

CHART PATTERN

7.1 Pengertian dan Jenis Sinyal Chart Pattern

Chart pattern atau bahasa Indonesianya adalah „pola grafik‟ adalah pola yang terbentuk

dalam suatu grafik berdasarkan pada konsep dasar garis tren, yaitu garis support dan resisten.

Mungkin bagi orang awam Anda masih belum terlalu mengerti dengan definisi tersebut. Baca

terus bahasan mengenai chart pattern dan maknanya di ebook ini, Anda pasti akan semakin

memahaminya.

Chart pattern sebenarnya merupakan salah satu cara yang digunakan untuk memprediksi

pergerakan harga saham (akan naik atau turun) berdasarkan pada pola yang terbentuk di suatu

grafik saham. Pola yang terbentuk ini, bisa bermacam-macam. Tetapi, pola yang terbentuk

dalam suatu chart pattern memiliki makna yang sangat berarti bagi trader. Mengapa demikian?

Hal ini dikarenakan bentuk setiap chart pattern sesungguhnya merupakan cerminan dari

psikologis pelaku pasar. Cerminan psikologis pasar sesungguhnya hanya bisa diihat melalui

suatu grafik. Jika grafik membentuk suatu pola tertentu, maka cerminan psikologis tersebut

akan bisa terbaca. Cerminan psikologis ini merupakan cerminan pergerakan harga saham

dimasa yang akan datang.

Chart pattern terdiri dari formasi-formasi yang terbentuk karena pergerakan harga saham.

Formasi pada chart pattern akan memperkuat gambaran tentang permintaan / demand (bulls)

dan penawaran / supply (bears). Sebelum masuk ke bagian utama, Anda harus mengetahui

hal ini dahulu. Chart pattern dibagi menjadi dua bagian penting yaitu:

1. Reversal pattern. Pola ini berarti mengindikasikan pola pembalikan arah. Baik

pembalikan arah dari bullish menjadi bearish dan sebaliknya.

148
2. Continuations Pattern. Pola ini mengindikasikan adanya koreksi normal pada sebuah

harga saham atau harga saham berhenti sejenak (pause) dari trennya (bisa tren naik atau

tren turun) dan kemudian harga saham akan melanjutkan trennya.

Di ebook trading dan belajar saham ini, Anda akan mempelajari pola-pola grafik berikut ini.

Reversal pattern (pola pembalikan arah), yaitu sebagai berikut.

o Head and shoulders

o Inverted head and shoulders

o Double tops

o Double bottoms

o Triple tops

o Triple bottoms

o Horn tops

o Horn bottoms

Continuations pattern (pola kelanjutan arah), yaitu sebagai berikut.

o Triangles

o Pennants

o Flags

o Wedges

o Rectangles

o Cup and handles

149
7.2 Reversal Pattern

1. Head and shoulders

Pola head and shoulders selalu terbentuk dengan diawali tren naik (uptrend). Kemudian

akan membentuk sebuah formasi yang terdiri dari beberapa garis support dan resisten.

Formasi tersebut dibentuk dari 3 buah puncak. Puncak yang paling penting, yaitu D

(head / kepala) yang merupakan puncak tertinggi, kemudian puncak lain yang lebih rendah,

yaitu titik B: left shoulders (bahu kiri) dan titik F: right shoulders (bahu kanan). Kemudian,

garis lurus yang ditarik dengan menghubungkan titik C dan titik E disebut sebagai neckline

(garis leher).

Neckline bertujuan untuk memberikan konfirmasi akan turunnya harga saham. Neckline

ini adalah garis yang menghubungkan dua titik terendah dalam formasi head and shoulders.

Ketika tekanan jual mulai mendominasi, harga akan tertekan sampai di bawah neckline. Jika

harga saham ditutup dibawah neckline, maka hal ini menunjukkan adanya sinyal reversal

(dari tren naik menjadi tren turun).

Ciri-ciri head and shoulders adalah pada right shoulders (perhatikan shoulders yang

terakhir), sudah tidak mampu mencapai titik resisten sebelumnya (head). Disinilah, terlihat

bahwa pola head and shoulders menunjukkan adanya tanda-tanda saham kehilangan

momentumnya / sudah kelelahan untuk naik.

150
Praktik head and shoulders secara konkrit pada grafik saham dapat Anda lihat pada

contoh dibawah ini.

Dalam praktiknya, pola head and shoulders akan sering Anda temui. So, pelajari baik-

baik pola head and shoulders ini yang dapat menjadi konfirmasi sinyal balik arah.

151
2. Inverted Head and Shoulders

Inverted head and shoulders adalah kebalikan dari head and shoulders. Formasi yang

terbentuk juga terdiri dari left shoulders (B), right shoulders (F) dan head (D), dan neckline

sebagai titik proyeksi.

Hanya bedanya, pada pola inverted head and shoulders formasi left shoulders (B), right

shoulders (F) dan head (D) berada di bawah. Sedangkan neckline adalah titik yang

mengubungkan garis resisten dari formasi B, D, dan F. Garis neckline berfungsi sebagai

petunjuk apakah harga saham selanjutnya akan naik atau tidak. Untuk lebih jelasnya, silahkan

baca terus sampai habis.

Perhatikan baik-baik ciri-ciri pola inverted head and shoulders. Pola ini selalu diawali

dengan adanya penurunan tren harga saham terlebih dahulu. Kemudian, right shoulders yang

terbentuk paling tidak sama / mendekati titik left shoulders. Right shoulders akan selalu lebih

tinggi daripada head (titik D).

Head pada pola ini ibarat garis support. Ketika right shoulders lebih tinggi daripada head,

hal ini menunjukkan mulai adanya tekanan beli pelaku pasar yang menjaga harga saham tidak

turun lagi. Hal ini adalah sinyal bahwa tekanan beli mulai mendominasi dan mencoba

meninggalkan level supportnya, yaitu titik D (head).

152
Adanya puncak (A dan C) dan lembah-lembah (B dan D) yang semakin lama semakin

rendah menunjukkan bahwa mulai adanya kehilangan momentum bearsih yang ditandai

dengan titik F yang tidak mampu mencapai level support sebelumnya.

Pada saat tekanan beli mendominasi, harga akan terus naik sampai ke garis leher /

neckline. Bila harga ditutup diatas neckline, maka hal ini menunjukkan adanya sinyal reversal.

Jadi, ketika Anda menemukan pola ini, Anda baru disarankan untuk membeli sahamnya

ketika harga saham sudah break diatas garis neckline tersebut.

Berikut adalah contoh penerapan pola inverted head and shoulders pada grafik saham.

3. Double Tops

153
Double tops adalah salah satu formasi penting yang juga akan Anda sering jumpai.

Formasi double tops akan selalu diawali dengan pola uptrend sebelumnya. Kemudian akan

membentuk suatu formasi dua buah garis resisten dengan ketinggian (high) yang sama atau

hampir sama. Double tops bentuknya seperti huruf M.

Ketika Anda menemukan pola ini, sebenarnya Anda harus menguji terlebih dahulu

apakah setelah ada double tops, harga saham benar-benar akan koreksi atau justru malah naik

lagi atau sideways.

FALSE SIGNAL PADA DOUBLE TOPS

Perhatikan gambar diatas. Ketika terjadi double tops harga saham justru mengalami

kenaikan atau break dari Top 1 dan Top 2. Sehingga, untuk memastikan apakah ketika ada

dobule tops harga saham naik atau koreksi, Anda memerlukan konfirmasi neckline / support.

Neckline ditarik dengan cara garis support diantara formasi double tops tersebut.

Tepatnya, diantara Top 1 dan Top 2 (perhatikan titik B pada gambar diatas). Neckline ini

berfungsi sebagai garis support. Ketika harga saham turun dibawah neckline, maka hal ini

adalah bahwa harga saham akan mengalami koreksi lebih lanjut. Sehingga, ketika harga

saham turun dibawah neckline, maka itulah saatnya Anda cut loss.

**** Perlu Anda ingat: Pada chart pattern, tidak semua pola grafik selalu memiliki

neckline. Hal ini dikarenakan setiap grafik memiliki pola tersendiri yang bersifat unik,

dengan ciri khasnya masing-masing. Kalau begitu, bagaimana cara menentukan konfirmasi

154
jika tidak ada neckline? Caranya adalah dengan menentukan titik support penting (bisa

menggunakan support kuat) yang berada di daerah formasi double tops tersebut, sebagai

dasar konfirmasi harga saham.

Perhatikan, ketika harga saham tertembus jatuh dibawah neckline, harga saham langsung

turun.

Penerapan konkrit formasi double tops dalam chart saham

4. Double Bottoms

155
Double bottoms adalah kebalikan dari double tops, dimana terdapat formasi 2 buah

bottoms candlestick yang berada di harga terendah (low) yang sama atau hampir sama.

Formasi yang terbentuk pada double bottoms selalu diawali dengan penurunan tren harga

saham terlebih dahulu.

Setelah itu, harga saham akan membentuk 2 harga support dengan level low yang sama

(perhatikan titik A dan titik C). Sama seperti double tops, double bottoms memiliki neckline /

garis leher / garis konfirmasi. Pada double bottoms, neckline yang menjadi acuan adalah garis

resisten (perhatikan titik B). Ketika harga saham mulai naik dan neckline tertembus, maka

itulah saatnya Anda membeli sahamnya.

Jika neckline belum tertembus, jangan pernah mencoba untuk membeli sahamnya,

karena bisa jadi pola tersebut merupakan false signal. Cara menentukan neckline pada double

bottoms adalah dengan menarik garis resisten yang berada di antara titik double bottoms

tersebut (titik A dan titik C).

Bentuk garis resisten setiap saham bisa berbeda-beda, karena setiap saham memiliki pola

grafik sendiri. Namun, yang perlu Anda perhatikan, ketika menarik garis neckline Anda harus

menarik garis resisten penting (garis resisten yang menonjol atau yang paling sering terensut

harga). Berikut adalah penerapan double bottoms pada chart.

156
FALSE SIGNAL PADA DOUBLE BOTTOMS

Seperti yang saya jelaskan sebelumnya, double bottoms bisa menjadi false signal apabila

harga saham belum melalui konfirmasi, yaitu harga saham harus tembus dari garis neckline.

Berikut adalah false signal pada pola double bottoms.

5. Triple Tops

Pola triple tops selalu diawali dengan tren naik terlebih dahulu. Kemudian setelah harga

saham naik akan membentuk resisten pertama (titik A). Ketika resisten pertama gagal

ditembus, maka harga saham turun. Setelah itu, harga saham rebound dan akan membentuk

resisten kedua (Titik C).

157
Ketika resisten kedua gagal ditembus, harga saham akan turun lagi. Dan saat harga

saham kembali rebound dan membentuk harga resisten (titik E) yang sama dengan titik A dan

titik C, maka akan terjadi tiga titik resisten dengan harga yang sama. Hal ini mengindikaikan

bahwa ada level resisten tertentu yang gagal ditembus hingga tiga kali (titik A, C dan E).

Sehingga, ketika harga saham mulai turun lagi setelah berada di resisten / titik E, maka itu

adalah saatnya harga saham terdapat sinyal akan koreksi (turun).

Triple tops adalah pola reversal pattern yang mirip dengan head and shoulders. Triple

tops ini lebih jarang ditemui dalam sebuah chart, namun berbicara soal keakuratan, triple tops

sebenanrya lebih akurat dibandingkan double tops, karena ada satu puncak harga lagi Titik E

/ top 3) yang memperkuat prediksi bahwa harga saham tidak akan mampu tembus lebih tinggi

dari resistennya.

Sama dengan chart pattern lainnya, Anda harus mengetahui garis support / neckline pada

triple tops. Cara menentukan garis support / neckline pada triple tops adalah dengan menarik

garis mendatar pada formasi yang terbentuk antara garis A dan C atau garis A-E. Atau

dengan cara menarik garis di kisaran pola triple tops tersebut.

Garis support inilah yang berfungsi sebagai garis support konfirmasi. Apabila harga

saham jatuh dibawah garis support, maka itu adalah saatnya menjual sahamnya / cut loss.

Berikut adalah penerapan triple tops pada chart saham.

158
6. Triple Bottoms

Triple bottoms adalah kebalikan dari triple tops. Triple bottoms selalu diawali dengan

penurunan harga saham terlebih dahulu, kemudian terdapat tiga harga support / bottom

dengan harga terendah (low) yang sama. Sama seperti triple tops, triple bottoms adalah sinyal

reversal dari bearish menjadi bullish.

Anda disarankan membeli saham ketika harga saham sudah menembus garis resisten /

neckline. Garis neckline ini sebagai garis konfirmasi. Sama dengan triple tops, cara menarik

garis neckline pada double bottoms adalah dengan menarik garis resisten penting / resisten

kuat diantara pola double bottoms (titik A-E) yang terbentuk.

Pola triple bottoms biasanya agak jarang dijumpai dalam sebuah chart. Namun, tingkat

keakuratan triple bottoms lebih bagus daripada double bottoms. Triple bottoms dapat

dikatakan lebih akurat ketimbang double bottoms karena triple bottoms memiliki satu kali

pengujian support lagi (bottom 3 / titik E) yang menunjukkan bahwa harga saham gagal

untuk turun lagi dan harga saham akan rebound. Berikut adalah contoh penerapan riil triple

bottoms pada chart grafik.

159
7. Horn Tops

Chart pattern selanjutnya adalah horn tops. Dikatakan “horn” karena bentuknya mirip

“tanduk”. Ciri-ciri horn tops adalah harga saham harus diawali dengan tren naik (uptrend)

terlebih dahulu. Kemudian harga saham akan membentuk dua harga puncak (resisten) yang

hampir atau sama tinggi. Jika Anda menemukan pola seperti ini, maka harga saham

selanjutnya akan koreksi (Anda disarankan untuk menjual sahamnya).

160
Horn tops memiliki kemiripan dengan double tops. Anda mungkin bisa sedikit terkecoh

jika melihat kedua pola tersebut. Yang membedakan adalah, dua buah tops yang terbentuk

pada horn tops durasinya lebih singkat, antara tiga hari sampai dengan satu minggu.

Horn tops biasanya sering terjadi pada daily chart dan juga terjadi pada weekly chart

(kurun waktu tiga minggu sampai maksimal lima minggu). Anda disarankan menjual saham

saat terjadi double tops adalah ketika harga saham break dari supportnya (Titik C). Cara

menentukan garis support adalah dengan cara menarik garis support di antara pola horn tops

(titik B dan titik D).

Horn tops akan sering Anda temui ketika pasar saham sedang bullish kencang, kemudian

ketika harga saham sudah mulai tinggi, harga saham (IHSG) mulai susah naik lagi. Biasanya

akan ada banyak saham yang sudah naik tinggi akan membentuk horn tops. Berikut adalah

penerapan riil horn tops pada grafik saham.

161
8. Horn Bottoms

Horn bottoms adalah kebalikan dari horn tops. Horn bottom terbentuk diawali dengan

tren turun sebelumnya. Kemudian harga saham membentuk kedua bottoms dengan level yang

sama atau hampir sama. Kedua botoms ini menjadi level support, dimana ketika terjadi dua

harga bottoms di level yang sama dan tidak tertembus, maka mengindikasikan harga saham

sudah sulit turun ke level bottom-nya. Dengan kata lain, harga saham akan rebound.

Horn bottoms memiliki kemiripan dengan pola dobule bottoms. Perbedaannya adalah

jangka waktu horn bottoms lebih singakat. Jangka waktu antara bottoms B (pertama) dengan

bottoms D (kedua) tidak lebih dari 1 minggu. Horn bottoms biasanya sering terjadi pada daily

chart dan juga terjadi pada weekly chart (kurun waktu tiga minggu sampai maksimal lima

minggu).

Anda disarankan menjual saham saat terjadi double bottoms adalah ketika harga saham

break dari resistennya (Titik C). Cara menentukan garis resisten adalah dengan cara menarik

garis resisten di antara pola horn bottoms (titik B dan titik D).

Horn bottoms akan sering Anda temui ketika pasar saham sedang bearish kencang,

kemudian ketika harga saham sudah mulai turun dan harga saham (IHSG) tidak turun lebih

162
dalam lagi. Biasanya akan ada banyak saham yang sudah koreksi banyak akan membentuk

horn bottoms. Berikut adalah penerapan riil horn bottoms pada grafik saham.

7.3 Continuation Chart Pattern

1. Triangles

Pola triangles merupakan pola kelanjutan tren harga saham sebagai akibat adanya

fluktuasi harga yang semakin lama semakin mengecil / menyempit (Ong, 2011). Pola

triangles terdiri atas dua buah garis (support dan resistance) yang semakin ke kanan semakin

lancip menyerupai bentuk segitiga. Pola triangles bisa dibedakan menjadi 3, yaitu:

 Symmetrical Triangle (segitiga simetris)

 Ascending Triangle (segitiga mendaki)

 Descending Triangle (segitiga menurun)

7.3.1 Symmetrical Triangle

Symmetrical triangle merupakan formasi yang netral karena dapat menjadi konfirmasi

pola kelanjutan uptrend yang disebut dengan bulish symmetrical triangle, maupun konfirmasi

pola kelanjutan downtrend yang disebut dengan bearish symmetrical triangle.

163
Pola Triangle ini memiliki syarat harus terbentuk dalam waktu satu bulan sampai dengan

tiga bulan. Apabila Anda menemukan formasi triangles dalam waktu yang singkat, maka

formasi tersebut adalah formasi “pennants” yang akan kita bahas di poin-poin berikutnya.

7.3.1.1 Bullish Symmetrical Triangle

Pada pola ini, dibutuhkan minimal empat titik (A,B,C,D) untuk membentuk pola ini. Dua

titik (B dan D) untuk menggambar trendline garis support dan dua titik lagi untuk

menggambar garis resisten (titik A dan C).

Cara menentukan Bullish Symmetrical Triangle: Pola bullish symmetrical triangle

diawali dengan tren naik terlebih dahulu, kemudian membentuk segitiga simetris saat

volatilitas harga sudah mulai turun. Pola ini terbentuk saat rally (kenaikan harga saham) pada

puncak A sudah mulai berakhir dan terjadi koreksi hingga ke titik B. Kemudian, harga saham

kembali naik sampai ke titik C, namun kenaikan harga saham ke titik C tidak setinggi titik A.

Harga saham kemudian koreksi lagi sampai ke titik D, namun penurunan harga saham di

titik D tidak sebanyak penurunan harga saham saat koreksi pada titik B. Sehingga, kalau

ditarik garis resisten (A-C) dan garis support (B-D) akan bertemu / membentuk suatu segitiga

simetris seperti pada gambar diatas.

Namun pada pola ini, terkadang bisa Anda temui tiga titik resisten (A-C-E) dan tiga ttiik

support (B-D-F) seperti pada gambar dibawah ini.

164
Titik resisten E (titik ketiga) dapat dikatakan adalah percobaan ketiga untk menguji garis

resisten. Sedangkan , titik support F merupakan percobaan ketiga untuk menguji garis support.

Oke, sekarang Anda sudah paham mengenai pola ini. Lalu kapan saya harus membeli

saham ketika terjadi pola ini? Bagaimana cara menentukan target konfirmasi yang tepat?

Agar Anda mendapatkan konfirmasi yang tepat, maka harga penutupan harus breakout diatas

resisten. Ketika harga saham sudah breakout diatas resisten (titik A dan C) maka harga saham

akan melanjutkan rally. Perhatikan gambar dibawah.

165
Berikut adalah penerapan pola bullish symmetrical triangle pada saham.

Jadi kalau Anda menemukan pola bullish symmetrical triangle, yang Anda lakukan

adalah: Kalau Anda sudah pegang sahamnya, maka Anda hold jangan dijual, kecuali kalau

menurut pengamatan Anda market saham sedang down, maka kejadiannya bisa lain lagi.

Kalau Anda belum punya sahamnya, Anda disarankan untuk membeli sahamnya, dengan

catatan harga saham break dari resisten terakhirnya.

7.3.1.2 Bearish Symmetrical Triangle

Pola yang terbentuk dari bearish symmetrical triangle sama dengan bullish symmetrical

triangle. Bedanya, adalah pada tren yang mengawali. Bullish symmetrical triangle diawali

dengan tren naik, sedangkan bearish symmetrical triangle diawali dengan tren turun terlebih

dahulu. Sama seperti bullish symmetrical triangle, bearish symmetrical triangle juga harus

166
memiliki minimal empat titik, yang terdiri dari 2 titik resisten dan 2 titik support (bisa enam

titik, 3 resisten dan 3 support) untuk dapat membentuk formasi ini.

Cara menentukan titik-titik support dann resisten pada bullish symmetrical triangle

dengan bearish symmetrical triangle sama. Hanya bedanya, pada bearish symmetrical triangle

targetnya adalah support, bukan resisten. Untuk lebih jelasnya perhatikan gambar dibawah.

Karena pola bearish symmetrical triangle adalah pola continuation, maka target

ditentukan dengan menarik garis support (A-C-E). Ketika harga saham turun dibawah garis

support, maka harga saham berpotensi melanjutkan lagi penurunannya.

Ketika Anda menemukan pola bearish symmetrical triangle, maka Anda disarankan

menjual saham Anda / cut loss. Jika Anda tidak punya sahamnya, maka jangan membeli

167
saham yang memiliki pola ini. Sebaiknya wait and see dan tunggu momen rebound

selanjutnya.

Berikut adalah contoh penerapan bearish symmetrical triangle pada chart saham.

7.3.2 Ascending Triangle

Ascending triangle memiliki perbedaan dengan symmetrical triangle, namun pola ini

tidak seperti symmetrical triangle yang bersifat netral. Dengan kata lain, ascending triangle

dapat ditemukan dalam kondisi tren saham naik atau tren saham turun. Karena pola ini bisa

ditemukan baik dalam tren naik maupun tren turun, ascending triangle bisa berfungsi sebagai

168
sebagai sinyal continuation maupun reversal. Namun, pada umumnya sebagian besar pola

ascening triangle adalah sinyal continuation.

Pola ascending triangle tampak dari adanya garis resisten yang mendatar, dengan garis

support yang semakin naik, mengapit pergerakan harga akibat fluktuasi yang semakin

mengecil. Pola yang terbentuk pada ascending triangle adalah adanya puncak resisten (A,C,E)

yang tingginya / harga highnya sama, namun titik support yang terbentuk (B,D dan F)

semakin lama semakin tinggi. Hal ini menunjukkan bahwa adanya tekanan beli yang semakin

lama semakin kuat dan menunjukkan bahwa harga saham akan siap untuk melanjutkan

kenaikannya lagi.

Pola ini hanya membutuhkan minimal empat titik untuk membentuk sebuah ascending

triangle. Namun, pola ini bisa juga terjadi di enam titik (dua titik tambahan untuk pengujian

seperti yang Anda lihat pada gambar diatas) sebelum akhirnya melanjutkan kenaikan harga.

Ketika Anda menemukan pola ascending triangle, Anda disarankan untuk membeli

sahamnya. Bagi Anda yang sudah memegang sahamnya, maka HOLD saham tersebut, karena

ketika menemukan pola ini, saham ini berpotensi untuk melanjutkan kembali kenaikannya.

169
Pada saat apa pola ini dikatakan akan melanjutkan kenaikan harga? Tentunya, Anda

membutuhkan konfirmasi terlebih dahulu. Ketika harga saham sudah berhasil tembus diatas

garis resisten (titik A,C dan E), maka harga saham dapat dikatakan akan melanjutkan

kenaikan. Target dapat ditentukan berdasarkan proyeksi dari jarak titik vertikal B ke garis

resisten sampai pada titik breakout.

Berikut adalah penerapan ascending triangle pada grafik saham.

7.3.3 Descending Triangle

Descending triangle adalah kebalikan dari ascending triangle. Pola yang terbentuk pada

descending triangle harus ada minimal dua garis support yang sejajar dan minimal dua garis

resiten yang semakin lama semakin rendah. Untuk lebih jelasnya perhatikan gambar dibawah

ini.

170
Kalau Anda perhatikan pola diatas, pola descending triangle merupakan sinyal bearish

continuation walaupun muncul setelah tren turun (downtrend) maupun tren naik (uptrend).

Perhatikan pula, garis resisten yang harganya semakin lama semakin rendah (B,D,F),

sedangkan garis support yang tetap (tidak mampu turun lebih rendah, titik A,C,E),

menandakan adanya tekanan jual yang semakin kuat dibandingkan tekanan beli, sehingga

harga saham diprediksi akan melanjutkan penurunannya.

Ketika Anda menemukan saham ini, Anda disarankan untuk menjual sahamnya. Harga

saham akan turun apabila harga saham jatuh dibawah garis support (titik A,C,E). Untuk

menentukan sampai batas mana harga saham akan turun (target), maka harga penutupan

dibawah garis support inilah yang dibutuhkan sebagai validasi, kemudian target level

penurunan harga saham ditentukan berdasarkan proyeksi jarak vertikal antara titik B ke garis

support.

Berikut adalah penerapan pola descending triangle pada grafik saham.

Descending Triangle Sebagai Sinyal Bearish Reversal

Tadi sudah saya paparkan bahwa descending triangle merupakan pola bearish

continuation. Namun, pada kasus tertentu, descending triangle dapat merupakan sinyal

bearish reversal (sinyal balik arah).

171
Descending triangle dikatakan sebagai bearish reversal apabila Anda menemukan pola

ini di ujung / akhir sebuah uptrend (tren naik). Untuk lebih jelasnya silahkan lihat penerapan

descending pada grafik saham berikut ini:

Jika Anda menemukan pola seperti ini, maka ada baiknya Anda menjual saham Anda.

Hal ini menunjukkan bahwa harga saham sudah terlalu tinggi dan mulai terjadi aksi profit

taking.

7.3.4 Pennants

Pennants merupakan salah satu countinuation chart pattern yang paling sering Anda

jumpai dalam suatu tren. Pennants menggambarkan “pause” sejenak di dalam sebuah tren

yang sangat dinamis, dalam arti terjadi kenaikan atau penurunan harga yang SANGAT

CEPAT (strong uptrend atau strong downtrend) dalam waktu yang CUKUP SINGKAT.

Kalau Anda perhatikan, pola pennants ini mirip triangle. Namun, yang membedakannya

adalah trend yang mengawali pada pola pennants umumnya jauh lebih dinamis dibandingkan

pola triangle. Perbedaan utama antara pennants dengan triangle adalah DURASI WAKTU

PEMBENTUKANNYA. Pembentukan pola pennants lebih pendek.

172
Pennants terbentuk dalam durasi tidak lebih dari satu bulan. Apabila lebih dari satu bulan,

maka dapat dikategorikan sebagai pola triangle atau pola wedge (akan kita bahas di poin 4).

Pola pennants dibagi menjadi dua, yaitu:

 Bullish Pennants  diawali uptrend

 Bearish Pennants  diawali downtrend

Bentuk pola ini mirip dengan panji (pennant) yang terdiri dari dua garis yang semakin ke

kanan semakin merapat membentuk sebuah segitiga. Perhatikan, bahwa gambar pola ini agak

mirip symmetrical triangle yang lebih kecil.

7.3.4.1. Bullish Pennant

Ketika Anda menjumpai bullish pennants, Anda disarankan untuk membeli sahamnya

dan bagi Anda yang sudah memegang sahamnya, Anda disarankan hold. Namun, ada baiknya

jika Anda menunggu konfirmasi harga saham tertembus dahulu diatas garis resisten. Berikut

adalah penerapan pennants pada chart saham

173
7.3.4.2 Bearish Pennant

Bentuk bullish pennants dengan bearish pennants sebenarnya sama. Perbedaannya hanya

terletak pada penentuan target. Ketika harga saham membentuk strong downtrend dan

kemudian ditemukan pola pennants, maka Anda disarankan menjual sahamnya.

Namun, ada baiknya Anda menunggu konfirmasi terlebih dahulu. Harga saham dapat

dikatakan benar-benar turun apabila harga saham sudah turun dibahwa garis support. Ketika

harga saham turun dibawah garis support, maka pola bearish akan berlanjut.

174
Target penurunan harga saham ditentukan dengan menarik flagpole ke titik support,

dengan tinggi garis yang sejajar ketika menentukan support ke target (perhatikan gambar

diatas). Berikut adalah penerapan pola bearish pennants pada chart saham.

7.3.5 Flags

Pola flags mirip dengan pennants. Tren yang mengawalinya selalu diawali dengan strong

uptrend atau strong downtrend. Perbedaannya, pola flags memiliki bentuk persegi panjang

(seperti bendera), dan pennants berbentuk seperti segitiga (lebih mirip pola triangle). Pola

flags dibagi menjadi dua, yaitu:

 Bullish Flag  diawali dengan strong uptrend

 Bearish Flag  diawali dengan strong downtrend

Flags terdiri dari dua garis yang sudut kemiringannya berlawanan arah dari trend

yang mendahuluinya (perhatikan gambar dibawah). Jadi, Anda jangan salah membaca

pola flags. Durasi waktu pola flags umumnya terbentuk dalam kurun waktu singkat, yaitu

satu sampai dengan maksimal empat minggu.

Jika Anda menemukan pola flags diatas empat minggu, maka efektivitas pola ini menjadi

berkurang, karena jika waktu terlalu lama dapat membuat kekuatan permintaan dan

penawaran harga menjadi jenuh dan tidak meminati saham tersebut. Jika terdapat pola seperti

175
flags yang durasinya berada diatas tiga bulan, maka pola tersebut adalah pola Rectangle yang

akan kita bahas di poin 5. Sehingga, pennants dapat dikatakan sebagai rectangle kecil.

7.3.5.1 Bullish Flag

Pola bullish flag diawali trend naik, kemudian terdapat kemiringan “downtrend kecil”.

Setelah itu harga mengalami kenaikan. Ketika Anda menemukan pola ini, ada baiknya Anda

MEMBELI sahamnya ketika harga saham sudah breakout dari titik sisi atas (resisten)

(perhatikan gambar diatas). Hal ini ditujukan sebagai konfirmasi.

Sedangkan cara menentukan target proyeksi kenaikan harga, caranya sama dengan

seperti yang telah kita bahas pada poin-poin sebelumnya. Berikut adalah penerapan konkrit

pola bullish flag pada chart saham.

176
7.3.5.2 Bearish Flag

Pola bearish flag diawali trend naik, kemudian terdapat kemiringan “uptrend kecil”.

Setelah itu harga saham akan turun. Ketika Anda menemukan pola ini, ada baiknya Anda

MENJUAL sahamnya ketika harga saham sudah jebol dari titik sisi bawah / support

(perhatikan gambar diatas). Hal ini ditujukan sebagai konfirmasi. Berikut adalah penerapan

konkrit bearish flag pada chart saham. Berikut adalah penerapan bearish flag pada chart

saham.

177
7.3.6 Wedges

Pola wedges bentuknya sekilas mirip dengan pola symmetrical triangle. Pola ini pada

umumnya adalah continuation pattern. Perbedaannya, pola wedges memiliki kemiringan

yang tidak simetris dan kedua garis yang terbentuk pada pola wedges berlawanan

dengan tren yang mengawalinya.

Durasi pembentukan pola wedge sedikit lebih panjang dibandingkan symmetrical

triangle. Rata-rata waktu pembentukan wedges mencapai tiga sampai dengan enam bulan.

Wedges dibagi menjadi dua, yaitu:

7.3.6.1 Falling wedge.

Pola ini adalah pola wedge dengan kemiringan yang menurun menandakan bullish

continuation. Berikut adalah falling wedge

178
7.3.6.2 Rising Wedge

Pola ini adalah pola wedge dengan kemiringan yang naik / mendaki menandakan bearish

continuation. Berikut adalah pola rising wedge

Agar dapat membentuk formasi wedges, maka dibutuhkan minimal empat titik, yaitu dua

titik resisten dan dua titik support. Semakin banyak titik support dan resisten yang terbentuk

di pola ini, menunjukkan bahwa sinyal wedges semakin kuat.

Perhatikan pola Rising Wedges diatas. Kenaikan harga yang terjadi pada rising wedges

terlihat kurang meyakinkan karena pola yang terbentuk semakin lama semakin menyempit.

Kenaikan harga yang semakin lama semakin menyempit menunjukkan bahwa tekanan

179
permintaan semakin sedikit, dan tekanan jual yang “tertahan sementara”. Jika tekanan jual

mulai mendominasi, maka harga saham dengan cepat akan jatuh lagi.

Perhatikan juga pola Falling Wedges Diatas. Pola yang tebentuk hanya merupakan pause

sesaat dari sebuah kenaikan harga saham. Penurunan harga yang semakin lama semakin

sempit menunjukkan bahwa adanya tekanan jual yang semakin kecil. Hal ini menunjukkan

pula bahwa tekanan jual tidak mampu menekan harga untuk jatuh lagi, sehingga ketika

tekanan beli mulai mendominasi, harga akan kembali naik.

Ketika Anda menemukan pola falling wedge, Anda disarankan untuk membeli sahamnya,

dan jika Anda sudah memegang saham, Anda disarankan untuk hold. Ada baiknya Anda

membeli ketika harga saham sudah break dari resisten terakhir (resisten yang merupakan

pengujian terakhir. Perhatikan tanda lingkaran merah pada gambar diatas).

Ketika Anda menemukan pola rising wedge, Anda disarankan untuk menjual sahamnya,

dan jika Anda belum memiliki sahamnya, Anda tidak disarankan untuk membeli. Anda

disarankan untuk membeli atau jika Anda ingin cut loss, ketika harga saham sudah jatuh

dibawah garis support yang terakhir (garis support yang merupakan pengujian terakhir.

Perhatikan tanda lingkaran merah pada gambar diatas).

Cara menentukan target kenaikan harga pada falling wedge dan penurunan harga pada

rising wedge adalah dengan memproyeksikan jarak vertikal antara harga tertinggi dengan

harga terendah dalam pola wedge pada titik breakout. Untuk lebih jelasnya, silahkan

perhatikan gambar dibawah ini.

180
Falling Wedge

Rising Wedge

181
Berikut adalah penerapan falling wedge pada chart saham

Berikut adalah penerapan rising wedge pada chart saham

7.3.6.3 Falling Wedge Dan Rising Wedge Sebagai Sinyal Reversal

Dalam beberapa kasus, pola wedges ini bisa menjadi sinyal reversal (sinyal balik arah).

Hal ini terjadi apabila falling wedge yang pada umumnya dapat ditemukan pada saham

uptrend, namun muncul pada saat saham sedang downtrend. Dan sebaliknya. Rising wedge

yang pada umumnya ditemukan pada saham downtrend, namun muncul saat saham sedang

downtrend.

Jika Anda menemukan pola yang berlawanan, maka hal ini bukan lagi merupakan

continuation, namun menjadi sinyal reversal. Untuk lebih jelasnya silahkan lihat

penerapannya dibawah ini.

182
Falling Wedge sebagai sinyal reversal

Rising Wedge sebagai sinyal reversal

7.3.7 Rectangles

Sesuai artinya, rectangle adalah persegi panjang atau bujur sangkar. Jadi, pola rectangle

bentuknya menyerupai persegi panjang. Untuk dapat dikatakan sebagai pola continuation,

maka sebelum membentuk pola rectangle harus ada tren yang mengawalinya terlebih dahulu.

Jika tren sebelumnya adalah tren naik (uptrend), maka disebut sebagai bullish rectangle.

Jika tren sebelumnya adalah tren turun (downtrend), maka disebut sebagai bearish rectangle.

Pola rectangle menunjukkan adanya konsolidasi atau tren sideways sejenak sebelum

melanjutkan kenaikan / penurunan harga saham.

183
Rectangle menunjukkan adanya adu kekuatan adanya permintaan beli dengan penawaran

jual. Adanya adu kekuatan yang seimbang membuat terjadinya harga saham menjadi

sideways, sehingga membentuk pola persegi panjang (support dan resisten yang sejajar).

Untuk membentuk pola rectangle, dibutuhkan minimal empat titik, yaitu dua titik support

dan dua titik resisten. Semakin banyak garis support dan garis resisten yang tersentuh, artinya

menandakan garis tersebut semakin kuat. Berikut adalah pola rectangle.

Bullish Rectangle

Bearish Rectangle

Ketika Anda menemukan rectangle dalam tren bullish, Anda disarankan untuk membeli

sahamnya. Jika Anda sudah memiliki sahamnya, Anda disarankan untuk hold. Namun,

karena rectangle menunjukkan konsolidasi, maka ada baiknya Anda menunggu konfirmasi

184
breakout. Belilah saham tersebut jika harga saham sudah breakout dari resistennya (lihat

gambar diatas).

Sebaliknya, ketika Anda menemukan rectangle dalam tren bearish, Anda disarankan

menjual saham Anda. Anda disarankan menjual ketika sudah ada validasi, yaitu harga saham

jatuh dibawah sisi bawah (support) (lihat gambar diatas). Karena jika belum ada validasi

berupa jebolnya harga support, bisa jadi harga saham justru akan rebound.

Kemudian target kenaikan / penurunan harga saham pada pola rectangle dapat ditentukan

setelah mendapat validasi breakout. Setelah mendapat validasi breakout, target dapat

ditentukan dengan memproyeksikan tinggi vertikal Rectangle, yaitu jarak antara garis resisten

dan garis support pada titik breakout. Untuk lebih jelasnya perhatikan kembali gambar diatas.

Berikut adalah penerapan riil bullish rectangle pada chart saham

Berikut adalah penerapan riil bearish rectangle pada chart saham

185
PENYIMPANGAN POLA RECTANGLE

Seperti yang sudah saya jelaskan, pola rectangle pada umumnya merupakan pola

continuation. Namun, pola rectangle ini sesungghunya mirip sekali dengan pola triple tops

dan triple bottoms yang merupakan reversal pattern.

Jika pergerakan harga breakout dari garis resisten yang didahului dengan donwtrend,

maka formasi tersebut akan tampak seperti triple bottoms (lihat kembali bahasan trople

bottoms). Jika pergerakan harga breakout dari garis support yang didahului oeh uptrend,

maka pola rectangle akan terlihat seperti formasi triple tops (lihat kembali bahasan triple

tops).

7.3.8 Cup and Handle

Pola cup and handles, sesuai namanya cup jika diterjemahkan = cangkir dan handle =

pegangan. Jadi, chart pattern cup and handles formasinya menyerupai cangkir dan

pegangannya. Cup and handle adalah pola Bullish Continuation Pattern. Pola ini hanya

memberikan sinyal bullish (melanjutkan tren naik yang sudah mengawalinya terlebih dahulu).

Formasi cup and handle pada daily chart pada umumnya terjadi antara perioda enam

minggu sampai delapan bulan (Ong, 2011). Pola yang terbentuk, pertama-tama harga akan

naik sampai ke resisten tertentu, kemudian harga saham berangsur-angsur mengalami

penurunan dan setelah mengalami penurunan, harga saham kembali naik dan mencoba

kembali ke titik resisten di level sebelumnya.

186
Sehingga, kalau Anda lihat, harga saham jadi membentuk sebuah “cangkir”. Pada

umumnya, walaupun tidak selalu, ketinggian cangkir bibir kiri dan kanan memiliki

ketinggian yang sama. Lalu, harga saham mencoba level resistennya, harga saham sedikit

tertekan, sehingga harga saham sedikit terkoreksi atau konsolidasi ke samping (cenderung

kebawah).

Sehingga, harga saham membentuk sebuah “handle / pegangan cangkir”. Jika Anda

menemukan pola cup and handle, Anda disarankan untuk memasang posisi beli. Namun, ada

baiknya Anda membeli ketika sudah break dari resistennya, yaitu sudah break dari handle-

nya. Untuk lebih jelasnya perhatikan gambar diatas.

Pola cup and handle terbukti sangat akurat dalam penerapan trading saham. Namun, pola

ini terkadang agak susah ditemui dan cara menentukan cup and handle memang sangat

subjektif. Setiap trader bisa memiliki penilaian sendiri dalam menggambarkan pola tersebut.

Berikut adalah penerapan konkrit cup and handle pada grafik saham.

187
7.4 Chart Pattern vs Pola Candlestick vs Indikator?

Dalam ebook ini, saya sudah memaparkan secara gamblang, teori maupun praktik riil

mengenai chart pattern, candlestick maupun indikator. Lalu, dari ketiganya mana yang paling

bagus dan akurat dalam memprediksi harga saham?

Berdasarkan pengamatan saya sejauh ini, tanpa sama sekali bermaksud

mengesampingkan analisis lainnya, candlestick dan chart patternlah yang paling akurat

dibandingkan indikator. Chart pattern dan candlestick termasuk dalam analisis teknikal klasik.

Analisis teknikal klasik dapat memberikan sinyal yang akurat. Hal ini dikarenakan chart

pattern dan candlestick membentuk suatu pola yang dapat menggambarkan psikologis pasar

(arah pasar selanjutnya akan cenderung ke arah bullish atau bearish).

Analisis teknikal klasik tidak didesain untuk mengikuti pergerakan harga. Akan tetapi,

analisis teknikal klasik akan mendahului pergerakan harga, dengan membentuk suatu pola

tertentu, sehingga dapat memberikan sinyal yang lebih akurat.

Sedangkan indikator dapat dikategorikan sebagai analisis teknikal modern. Analisis

teknikal modern didesain untuk mendahului pergerakan harga. Contohnya, indikator

stochastic oscillator (SO). Indikator SO baru terbentuk setelah harga saham terbentuk. Ketika

188
harga saham turun dan mulai rebound, maka kemungkinan besar indikator SO akan

menunjukkan sinyal rebound / golden cross. Menurut teori indikator, ketika indikator

menunjukkan golden cross, maka itulah saatnya Anda beli sahamnya.

Kelemahannya, apabila tiba-tiba harga saham turun, maka indikator yang semula

membentuk golden cross, bisa jadi kembali berbalik membentuk death cross. Kalau Anda

percaya dan mengikuti sepenuhnya sinyal yang dihasilkan, maka bisa jadi Anda tertipu 100%

dengan indikator.

Tetapi perlu Anda ingat, bahwa chart pattern maupun pola candlestick pun juga ada

kelemahannya. Apa kelemahannya? Chart pattern dan pola candlestick akan menimbulkan

penilaianyang sangat subjektif bagi para penggunanya. Saya bisa saja mengatakan saham A

sudah membentuk formasi cup and handle, sedangkan trader lain beranggapan bahwa saham

A belum membentuk cup and hande.

Menentukan support dan resisten sebuah saham (salah satu dasar untuk menentukan cahrt

pattern) juga sangat subjektif. Subjektifitas inilah yang menjadi kelemahan dari chart pattern

dan pola candlestick. Namun, dalam praktiknya chart pattern dan pola candle tetap mampu

memberikan sinyal yang akurat.

Berarti apakah indikator itu sama sekali tidak berguna? Tidak, bukan begitu. Yang salah

adalah jika Anda trading dengan 100% mengikuti indikator. Saya tidak menyarankan.

Indikator berguna untuk menentukan tren harga saham. Indikator ibarat alat yang

mempermudah Anda untuk melihat kemana arah pergerakan harga saham.

Namun, untuk mengambil keputusan beli dan jual saham, Anda setidak-tidaknya WAJIB

mempelajari candlestick, tren (support dan resisten) dan chart pattern. Indikator sebenarnya

sifatnya adalah “alat bantu” yang membantu melengkapi analisis Anda dalam membaca

sinyal, tetapi indikator bukanlah alat utama untuk trading.

189
BAB VIII

STRATEGI ANALISIS TEKNIKAL: BUY ON SUPPORT

8.1 Apa Itu Buy on Support?

Strategi buy on support adalah strategi analisis teknikal yang dilakukan dengan cara

membeli harga saham pada harga support (titik terendah) selama rentang jangka waktu

tertentu. Perlu Anda ketahui, bahwa strategi buy on support cukup akurat digunakan, hanya

saja Anda harus tepat dalam menarik garis support tersebut. Jika Anda membeli di harga

support-nya, maka disinilah dibutuhkan kesabaran, karena kenaikan harga setelah mencapai

harga supportnya tidak akan langsung naik drastis, tapi akan sideways dulu, kemudian naik

perlahan disertai koreksi. Kebanyakan para trader keburu menjual sahamnya, padahal masih

ada kans untuk naik lagi.

Mungkin Anda masih agak bingung dengan apa yang saya paparkan, tapi setidaknya

Anda sudah ada sedikit gambaran dengan strategi buy on support ini. Untuk lebih jelas lagi,

silahkan lihat sub bab selanjutnya.

8.2 Penggunaan Buy on Support

Membeli di harga support dapat digunakan dalam kondisi saham yang sedang bullish

maupun bearish. Buy on support digunakan dalam 2 kondisi berikut. Perhatikan baik-baik

pola buy on support, jangan sampai salah.

KONDISI 1 (kondisi saham uptrend)


Harga naik
setelah mencapai
support

190
Pada kondisi 1, strategi buy on support digunakan ketika saham sudah memasuki uptrend.

Di dalam uptrend, akan selalu terbentuk support-support yang baru. Inilah yang harus Anda

perhatikan. Ketika Anda membeli saham berdasarkan strategi buy on support, maka Anda

harus menentukan (menggambar) terlebih dahulu trennya. Membeli berdasarkan support,

berarti Anda harus membeli saat harga ada di garis support yang baru, dengan catatan garis

trennya harus sejajar. Harus sejajar untuk menemukan sinyal buy yang tepat. Jika garis

trennya tidak sejajar, maka tidak bisa digunakan untuk menentukan sinyal buy.

Perhatikan gambar diatas, garis tren hijau yang saya gambar, garis tren antar support

tampak sejajar (support 1, 2, dan 3). Setelah melewati garis support 1, harga saham

mengalami kenaikan, kemudian harga saham kembali mengalami penurunan dan membentuk

support 2, tapi harga saham masih lebih tinggi dari harga saham di suport 1, demikian

seterusnya. Maka, saat harga saham ada di support 2, disitulah saatnya Anda buy. Konsep

buy on support akan saya jelaskan lebih dalam setelah ini.

KONDISI 2 (kondisi saham downtrend)

Selain kondisi saham uptrend, strategi buy on support bisa digunakan untuk kondisi

saham downtrend. Hampir sama dengan saham uptrend, garis tren yang Anda gambar harus

sejajar, hanya bedanya Anda menarik garis trend saat kondisi saham sedang mengalami

penurunan. Perlu Anda ketahui bahwa ada saham-saham yang pola pergerakannya donwtrend

tapi cukup berfluktuasi memiliki peluang untuk uptrend kembali, sehingga sebagai seorang

trader, Anda masih bisa memanfaatkan momen dari fluktuasi tersebut untuk mendapat capital

gain, tapi tentunya dengan dasar analisis.

191
Pada saham donwtrend yang cukup fluktuatif, akan terbentuk support-suport yang baru

yang dapat Anda manfaatkan. Perhatikan gambar diatas, garis tren hijau yang saya gambar,

garis tren antar support tampak sejajar (support 1, 2, dan 3). Setelah harga saham pada

support 1 harga saham langsung mengalami kenaikan. Harga saham mengalami penurunan

lagi pada support 2, tapi setelah itu mengalami kenaikan kembali. Pada support 2 inilah

saatnya untuk buy. Untuk mengetahui lebih detail, silahkan perhatikan poin benting buy on

support dibawah ini.

8.3 Poin Penting Buy On Support

Strategi buy on support sering menimbulkan pertanyaan: “Butuh berapa kali pengujian

untuk menghasilkan sinyal buy? Pengujian yang dibutuhkan minimal adalah satu kali

pengujian, lebih banyak pengujian akan jauh lebih bagus karena semakin valid. Lebih dari

satu pengujian, sehingga ketika Anda menarik garis tren, akan tampak lebih dari satu garis

support dalam satu tren seperti pada gambar diatas. Jika hanya ada satu garis support, maka

Anda TIDAK BISA menggunakan support tersebut sebagai patokan, karena tidak atau belum

bisa digunakan untuk menghasilkan sinyal buy.

Pengujian minimal satu kali DENGAN SYARAT pula pola tren yang terbentuk adalah

garis support yang kemudian diikuti dengan kenaikan harga saham selama beberapa hari dan

tren suport yang terbentuk haruslah sejajar. Itulah inti dari strategi buy on support.

Kenapa harus sejajar? Strategi buy on support, sebenarnya mengikuti salah satu prinsip

dasar analisis teknikal yang sudah saya jelaskan sebelumnya di bab-bab sebelumnya, yaitu

history repeat itself: Sejarah akan terulang, jadi harga saham yang membentuk suatu pola

tertentu, akan cenderung untuk terulang dimasa mendatang. Ini semua merupakan cerminan

psikologis dari pelaku pasar. Sehingga, tren yang sejajar, pola harga saham yang terbentuk

memiliki potensi untuk terulang lagi dimasa mendatang.

192
8.4 Pengujian Buy On Support di Pasar Saham

Sekarang perhatikan bagaimana pengujian strategi ini di pasar saham secara real.

Perhatikan saham PT Gudang Garam Tbk (GGRM) dibawah ini.

Uptrend Downtrend

3
1
2 2
1

GGRM membentuk pola uptrend dan membentuk pola downtrend. Perhatikan pada pola

uptrend diatas. Pada pola uptrend tersebut, selalu membentuk support-support yang baru.

Setiap GGRM mencapai support, harga saham akan kembali berbalik naik (rebound). Jika

ditarik garis yang sama, akan ada 3 support yang berada dalam trendline yang sama. Lihat,

ketika ketiga support tersebut berada dalam satu garis tren yang sama, pola harga saham yang

terbentuk sama. Setelah mencapai support 1, harga kembali rebound. Setelah mencapai

support 2, harga kembali rebound, setelah mencapai support 3, harga kembali rebound.

Lalu, pada saat apa Anda membeli? Anda membeli minimal pada saat berada di support

2 atau kalau Anda terlambat memantau GGRM beberapa bulan, kemudian Anda menemukan

support 3 yang sejajar dengan support 1 dan 2, Anda bisa membeli sahamnya di support 3.

CATATAN: Anda membeli saham berdasaran support hendaknya pada saat harga ketika

mencapai support 1 didukung juga dengan kenaikan harga setelah harga saham mencapai

harga supportnya.

193
Perhatikan pula saham GGRM yang sedang downtrend. Pada saat downtrend artinya

harga saham turun terus, sehingga harga saham GGRM juga akan membentuk harga support

yang baru. Setiap GGRM mencapai support, harga saham akan kembali berbalik naik

(rebound). Jika ditarik garis yang sama, akan ada 3 support yang berada dalam trendline yang

sama. Lihat, ketika ketiga support tersebut berada dalam satu garis tren yang sama, pola

harga saham yang terbentuk sama. Setelah mencapai support 1, harga kembali rebound.

Setelah mencapai support 2, harga kembali rebound, setelah mencapai support 3, harga

kembali rebound.

Analisisnya hampir sama dengan ketika saham uptrend. Anda membeli ketika sudah ada

pengujian di support 1, dan saatnya Anda membeli ketika harga saham berada di support 2

dan support 3.

INGIN BUKTI LEBIH BANYAK DENGAN STRATEGI BUY ON SUPPORT?

Perhatikan saham-saham dibawah ini.

1. Saham Astra International Tbk (ASII)

1 2

Saham ASII sudah mencapai level support terendah selama satu tahun terakhir.

Perhatikan support 1. Akan tetapi setelah support 1, harga saham langsung berbalik naik.

Support 1 masih sendirian. So, jangan membeli pada saat harga berada di support 1. Karena

194
seumpama, hari ini Anda sekarang berada di posisi support 1, maka Anda tidak tahu apakah

harga saham akan turun lagi, karena harga support sebelumnya sudah jebol, atau harga saham

akan diangkat (kecuali jika indikator menyatakan saatnya buy). Ternyata harga saham

diangkat kembali (lihat gambar).

Nah, ketika harga saham sudah memasuki support 2, inilah saatnya Anda membeli.

Mengapa? Karena sudah ada pengujian dari support 1, yang kalau ditarik garis, support 1 dan

support 2 berada dalam trendline yang sama. Ketika harga menyentuh support 1, harga

berbalik naik cukup kencang. Sehingga jika support 2 berada dalam trendline yang sama

dengan support 1, maka kemungkinan besar konsep analisis teknikal: “History Repeat Itself”

sangat berlaku.

Perhatikan pada gambar. Ternyata setelah harga saham mencapai support 2, harga saham

kembali berbalik naik kencang. Pergerakannya hampir persis seperti pada support 1. Inilah

yang dinamakan dengan strategi buy on support. Untuk membeli saham berdasarkan strategi

ini, Anda harus membutuhkan pengujian, paling tidak ada support 1 yang bisa dijadikan

patokan terlebih dahulu. Tujuan adanya support 1 adalah supya bisa ditarik garis tren yang

sejajar (support 2-nya). Disitulah sinyal buy-nya, yaitu di support 2 atau support 3.

2. PP (Persero) Tbk (PTPP)

Bukti strategi buy on support lainnya, adalah PTPP. Kali ini saya memberi contoh strategi

buy on support pada saham yang trennya turun (downtrend). Pada saham downtrend, selalu

terbentuk support-support yang baru. Apalagi jika saham turun, maka potensi rebound cukup

tinggi (tergantung likuiditas saham tersebut).

Perhatikan, support 1. Setelah harga mencapai support 1 harga kembali berbalik naik

cukup kencang. Tapi, kemudian harga turun drastis. Pada saat apa saya membeli? Minimal

pada saat harga saham berada pada support 2. Anda membutuhkan pengujian dulu di support

195
1, sehingga bisa ditarik garis tren yang sejajar dengan support 1. Dengan syarat, ketika harga

mencapai support 1, harga rebound, dan garis tren harus sejajar dengan support 1.

1
2

Perhatikan ada 3 support terbentuk. Ketika harga mencapai support 1, harga rebound.

Ketika harga mencapai support 2, harga rebound. Ketika harga mencapai support 3, harga

rebound. Dari mana bisa menentukan support 2 dan 3? Yaitu dari support 1. Support 1 yang

kemudian rebound adalah patokan utama dan jika ditarik garis yang sejajar dengan support 1

nya, ternyata ada support-support terbentuk lainnya (support 2, 3 dan seterusnya) yang sejajar,

maka itulah yang dinamakan dengan support 2 dan 3 (untuk strategi buy on support).

Disinilah sinyal Anda harus beli, yaitu di support 2 dan support 3.

Ketika harga saham berada di support 2, harga saham kembali rebound sama seperti pada

support 1. Demikian juga dengan support 3. Inilah yang dinamakan juga dalam salah satu

dasar prinsip analisis teknikal, yaitu history repeat itself.

3. PT Summarecon Agung Tbk (SMRA)

Saham berikutnya adalah saham SMRA. Analisis saham SMRA sama dengan saham

ASII dan GGRM seperti yang saya jelaskan sebelumnya. Saham SMRA membentuk support

1, di mana ketika membentuk support 1, harga berbalik naik. Kemudian, jika Anda tarik garis

tren yang sejajar, maka akan Anda temukan ada dua garis support lainnya yang juga sejajar

196
dengan garis support 1. Anda sebaiknya membeli saham pada saat harga saham berada pada

garis support 2 dan garis support 3, karena garis support 1 sudah memberikan sinyal buy

(dilihat dari garis trennya yang sejajar dan harga saham yang rebound setelah mencapai harga

saham di garis support 1).

3
2
1

4. PT Bank Central Asia (BBCA)

Pola support BBCA yang terbentuk juga sama dengan sahm-saham sebelumnya. Setelah

mencapai harga support 1, harga kembai berbalik naik, dan ketika Anda tarik garis yang sama,

harga saham juga mengikuti pola harga saham di garis support 1.

3
2
1

197
8.5 Kesimpulan Strategi Buy On Support

Dari apa yang saya paparkan mengenai strategi buy on support, terdapat beberapa poin

penting yang saya rangkum dan perlu Anda catat sebelum memutuskan membeli saham di

harga supportnya:

1. Harus ada pengujian terlebih dahulu, yaitu harga support 1. Dengan syarat juga: Harga

support 1 harus didukung dengan kenaikan harga setelahnya.

2. Harga support selanjutnya (support 2, support 3 dan seterusnya) harus berada dalam garis

tren yang sama dengan garis support pertama. Ini digunakan untuk sinyal Buy. Jika tidak

berada di garis tren yang sama, maka dapat dikatakan harga support selanjutnya belum

valid (belum cukup bukti yang kuat) untuk menangkap sinyal buy.

3. Strategi buy on support dapat digunakan dalam kondisi tren saham yang sedang uptrend

maupun downtrend dalam beberapa bulan – beberapa tahun. Umumnya lebih banyak

saham uptrend. Saham harus tetap likuid dan bukan saham lapis tiga alias saham

gorengan. Perhatikan, contoh-contoh yang saya paparkan diatas adalah saham-saham

yang selalu aktif diperdagangkan, seperti GGRM, BBCA, SMRA, PTPP, ASII.

4. Pada saat apa saya jual saham saya? Berdasarkan pengalaman saya trading dan

mengamati beberapa saham yang bisa saya analisis menggunakan buy on support,

kenaikan harga saham ketika mencapai harga support biasanya ada di rentang waktu 1

hari – 1 bulan (jangka pendek). Nah, semua tergantung dari time frame trading anda.

Dalam kondisi IHSG yang sedang uptrend, saham-saham blue chip pada harga support

biasanya bisa naik lebih tinggi. Tapi ingat, semua tergantung lagi pada indikator dan

analisis Anda, kapan harus jual sahamnya. Tidak ada patokan pasti. Jika saya sarankan

jual sahamnya dalam rentang satu sampai dua minggu, itu bukanlah rumus. Semua

tergantung dari analisis teknikal yang Anda gunakan, karena setiap saham perlakuannya

berbeda-beda.

198
BAB IX

SETELAH BELI SAHAM: STRATEGI YANG HARUS DILAKUKAN

9.1 Apa yang Harus Dilakukan Setelah Membeli Saham?

Pada Bab IV dan Bab V, saya sudah menjelaskan banyak sekali strategi untuk membaca

saham downtrend yang akan rebound. Strategi yang saya paparkan pada sub bab tersebut

sangat bermanfaat bagi Anda sebagai dasar pengambilan keputusan beli-jual saham. Nah

pada bab IX, saya akan membahas megenai apa yang harus Anda lakukan jika Anda sudah

membeli saham.

Misalnya, Anda membeli saham GGRM di harga Rp69.000. Apa yang harus Anda

lakukan setelah beli? Pada harga berapa Anda sebaiknya take profit? Kira-kira Anda hold

berapa lama? Kalau ternyata harga saham tidak sesuai dengan yang diharapkan, pada harga

berapa seharusnya cut loss? Di ebook ini saya akan menjelaskan strategi-strategi untuk

menentukan take profit maupun cut loss.

Strategi yang saya paparkan di ebook ini yaitu menggunakan analisis-analisis sebagai berikut:

- Menentukan support dan resisten. Mengapa support dan resisten? Karena garis support

dan resisten bisa menjadi garis psikologis yang dapat mencerminkan psikologis pasar.

Sehingga garis support dan resisten bisa menjadi kecenderungan untuk menjadi patokan

target harga selanjutnya. Support dan resisten ditentukan dengan cara menentukan

support dan resisten kuat, support-resisten terdekat, support-resisten yang paling

menonjol.

- Menggunakan analisis Moving Average (MA) 50 dan MA 25. MA 25 dan MA 50

adalah MA yang bagus digunakan untuk memprediksi pergerakan titik support dan

resisten, karena time frame garis MA 50 dan MA 25 tidak terlalu panjang dan juga tidak

terlalu pendek.

199
- MA 50 mengacu pada MA 2 bulan. Sedangkan MA 25 mengacu pada MA 1 bulan.

Sehingga kalau saya rangkum, maka pada bab ini saya akan mengajarkan strategi yang

harus dilakukan setelah membeli saham berdasarkan pada:

- Menentukan support dan resisten psikologis.

- Menentukan support dan resisten yang paling banyak dilalui alias support dan

resisten kuat.

- Menentukan support dan resisten krusial (support dan resisten yang menonjol

walaupun tidak sering tersentuh).

- Menentukan support dan resisten berdasarkan harga paling rendah dan harga

paling puncak dari grafik.

- Menentukan support dan resisten yang paling dekat dengan harga.

- Menggunakan garis MA 20, MA 25 dan MA 50.

Artinya, jika Anda tidak menemukan support atau resisten kuat, Anda bisa menggunakan

support atau resisten krusial. Jika Anda tidak menemukan support atau resisten krusial Anda

bisa mencoba take profit atau cut loss dengan menentukan support atau resisten psikologis.

Anda psikologis merupakan “angka baku”, yaitu angka yang mudah diingat.

Sebagai contoh, angka 1.000 tentu lebih mudah diingat daripada 1.010 atau 1.015.

Sehingga, angka psikologis ini lebih enak dijadikan sebagai patokan harga. Angka yang

mudah diingat biasanya pada angka tersebut akan ada banyak orang yang order di harga

tersebut.

Di Bab X ini strategi yang saya paparkan dapat dijabarkan dalam beberapa sub bab

sebagai berikut:

1. Membeli saham dalam tren fluktuatif, berapa target take profit dan cut loss?

2. Membeli saham saat breakout all time high, berapa target take profit?

3. Membeli saham yang sedang uptrend, berapa target take profit?

200
4. Jika harga saham tidak sesuai prediksi, berapa titik cut loss tepat?

5. Cara Menentukan timing tepat beli saham Menggunakan Garis Support Kuat

6. Berapa lama sebaiknya trader hold saham?

Setiap analisis dan praktik beli jual saham yang saya paparkan di ebook ini merupakan

praktik riil yang sudah saya lakukan sendiri selama transaksi maupun contoh praktik dari

beberapa member yang pernah konsultasi dengan saya.

9.1.1 Membeli Saham dalam Tren Fluktuatif, Berapa Target Take Profit dan Cut Loss?

Dalam grafik yang agak fluktuatif sebenarnya cenderung lebih mudah untuk menentukan

arah take profit dan cut loss. Karena adanya fluktuatif membuat pola harga saham

membentuk banyak titik support dan resisten. Namun, masih banyak trader yang bingung

menentukan target take profit karena fluktuatif harga saham terkadang cukup

membingungkan. Di pos ini, saya akan membahas strateginya.

1. Studi Kasus Praktik Saham SOCI

Oke, tanpa berlama-lama lagi saya akan memaparkan beberapa studi kasus saham.

Pertama saya memberikan contoh kasus saham PT Soechi Lines Tbk (SOCI). Perhatikan

grafik SOCI dibawah ini:

Tanggal 30 Maret 2017 saya pernah membeli SOCI di harga 328. Ketika sudah membeli

saham, maka langkah selanjutnya adalah menentukan take profit dan cut loss apabila harga

saham tidak sesuai harapan. Saya mendapat SOCI di 328, maka target take profit dilakukan

dengan menentukan resisten psikologis, yaitu di harga 350. Angka 350 pada grafik selain

201
karena merupakan resisten psikologis terdekat, harga tersebut sudah tersentuh beberapa kali,

sehingga bisa menjadi acuan resisten (resisten kuat).

Apabila harga 350 tersentuh, maka target selanjutnya adalah 398. Mengapa 398?

Karena 398 adalah titik resisten paling tinggi sebelum tanggal 30 Maret 2017. Setelah angka

resisten 350, tidak ada lagi angka resisten kuat atau resisten krusial yang bisa menjadi acuan

(lihat grafik), sehingga acuan resisten disini bisa langsung menggunakan resisten yang paling

puncak.

Disinilah hendaknya Anda sudah ancang-ancang take profit apabila harga 398 sudah

tersentuh atau setidaknya naik beberapa poin dari 398 (take profit di 402-406), karena

biasanya ketika harga saham berhasil naik kencang dan menyentuh level tertingginya selama

kurun waktu tertentu, biasanya saham tersebut rentan koreksi lagi dengan cepat.

Nah, ketika SOCI berhasil menyentuh resisten 398, SOCI memang sempat naik

sampai harga 420.Tetapi setelah itu SOCI terkoreksi kembali sampai harga 340. Bahayanya

jika trader tidak segera ambil untung dan berharap harga saham naik terus, biasanya harga

saham akan nyangkut ketika ternyata harga saham turun lagi dengan cepat.

Jika sudah meyiapkan take profit, maka dalam trading jangan lupa juga untuk

menyiapkan cut loss. Bagaimana cara menentukan titik cut loss? Titik cut loss ditentukan

dengan cara menentukan garis support dibawah harga beli. Misalnya saya beli SOCI di harga

328.

Untuk mempermudah penentuan cut loss, bisa coba menggunakan bantuan garis MA

50. Ketika garis MA 50 menyentuh atau berdekatan dengan candlestick yang berada di bawah

harga beli, maka itu bisa menjadi titik cut loss. Sekarang perhatikan angka nomor 1 dan

nomor 2 pada grafik diatas.

Pada gambar grafik SOCI diatas tampak bahwa MA 50 bersentuhan dengan kedua

candle tersebut. Candle nomor satu adalah harga 312. Artinya, harga 312 berfungsi sebagai

202
harga support 1. Dengan kata lain, apabila harga saham SOCI ternyata turun dibawah 312,

maka harus segera cut loss.

Sedangkan titik nomor 2, MA 50 bersentuhan dengan harga low 296. Artinya, jika

SOCI turun dari 312, maka penurunan SOCI selanjutnya ke target harga 296. Adanya garis

MA 50, bisa menjadi acuan untuk menentukan support maupun resisten.

Menganalisis titik cut loss tidak harus dilakukan menggunakan garis MA, tetapi juga

bisa dilakukan secara manual, yaitu dilakukan dengan melihat titik support yang paling dekat

dan paling menonjol. Sedangkan garis MA bisa digunakan sebagai „alat bantu‟ untuk

menentukan support maupun resisten.

2. Studi Kasus Praktik Saham PT Harum Energy (HRUM)

Suatu saat pernah ada trader yang berkonsultasi dengan saya. Trader membeli HRUM

pada tanggal 14 Maret 2017 di harga 2.310 (Perhatikan yang saya beri tanda persegi). Rekan

trader tersebut bingung pada harga berapa harus melakukan take profit dan batasan cut loss

yang harus ditentukan.

Setelah harga saham dibeli, harga penutupan (closing price) dan keesokan harinya

harga saham masih sempat koreksi lagi. Nah, untuk menentukan batasan take profit, Anda

menentukan garis resisten yang paling dekat dan paling terlihat. Dalam hal ini, titik resisten

yang cukup terlihat jelas adalah pada tanda nomor 1.

Tanda nomor 1 adalah resisten dengan harga 2.440. Artinya, jika HRUM mampu naik,

maka kenaikan pertama akan menuju ke 2.440 terlebih dahulu. Setelah itu, target harga

203
resisten selanjutnya bsa ditentukan dengan menarik garis resisten yang lebih tinggi, yang

candlenya cukup menonjol, yaitu di 2.490.

Artinya, jika HRUM berhasil naik ke 2.440, maka target kenaikan selanjutnya adalah

2.490. Pada chart HRUM terlihat bahwa harga 2.490 saya tentukan selain karena merupakan

titik resisten yang cukup menonjol, harga 2.490 adalah harga tertinggi HRUM selama 3 bulan

(sampai tanggal 14 Maret 2017). Dan titik tertinggi tersebut cukup dekat dengan target harga

beli.

Jika HRUM mampu breakout dari resisten tertinggi 2.490, HRUM akan berpotensi naik

lagi. Naik ke harga berapa? Untuk menentukannya sebaiknya kita menggunakan angka

psikologis. Anda bisa menentukan resisten selanjutnya ke 2.550 dan 2.600.

Pada grafik diatas terlihat bahwa HRUM ternyata masih kuat naik sampai 2.700. Namun

untuk ambil aman, ada baiknya Anda take profit setelah HRUM breakout, yaitu di rentang

harga 2.550-2.600. Karena jika harga saham sudah naik terlalu tinggi, biasanya rentang untuk

koreksi lagi. Pada grafik diatas, setelah HRUM mampu mencapai 2.700, HRUM mulai

kembali ke harga 2.400 dengan cepat.

Seumpama HRUM pada saat itu tidak mampu naik dari resisten tertinggi 2.490,

maka Anda harus segera take profit. Take profit-nya di harga berapa? Jika HRUM turun

dari 2.490, Anda bisa mulai mempertimbangkan take profit di harga 2.440 (nomor 1, akan

kembali ke resisten 1). Kalau Anda menjual di 2.440, toh Anda sudah untung besar.

Dari pengalaman yang sering saya amati, ketika harga saham sudah profit (trader dalam

posisi belum menjual), lalu ketika harga saham turun lagi trader biasanya masih selalu

berharap untuk naik lagi. Akhirnya trader tidak mau menjual sahamnya yang sudah untung.

Akibatnya, harga saham benar-benar turun trader baru menyerah dan akhirnya profit yang

didapatkan jauh lebih kecil. Sayang sekali bukan?

204
9.1.2 Membeli Saham Saat Breakout All Time High, Berapa Target Take Profit?

Pada sub bab 9.1.1, saya sudah menjelaskan cara menentukan target resisten untuk

take profit dan cut loss ketika harga saham dalam kondisi yang agak fluktuatif. Nah, bahasan

selanjutnya: Seumpama Anda membeli saham saat breakout all time high, pada harga berapa

saya harus jual?

Pertanyaan ini seringkali ditujukan oleh trader, karena trader seringkali bingung

bagaimana harus menentukan target take profit ketika saham sudah breakout all time high.

Memang terkadang susah menentukan kapan suatu tren akan berakhir setelah

membentuk pola uptrend dan breakout dari harga tertinggi dari seluruh histori harga saham,

karena tidak ada patokan garis resisten lagi yang bisa digunakan. Di bab ini, saya akan

memberikan gambaran pada Anda bagaimana cara menentukan target take profit saat saham

sudah breakout all time high.

1. Studi kasus praktik saham PT Bank Central Asia Tbk (BBCA)

Seorang trader pernah bertanya pada saya berapa target take profit yang tepat karena

trader tersebut membeli saham BBCA tanggal 20 Maret 2017 di harga 16.200 (Perhatikan

tanda persegi). Pertimbangan rekan trader tersebut membeli BBCA adalah karena BBCA

sudah memasuki breakout all time high dan garis MA 100 sudah berada dibawah candle,

sehingga BBCA berpotensi untuk lanjut uptrend. Perhatikan grafik BBCA dibawah ini:

205
Perhatikan pula grafik BBCA sepanjang sejarah.

BBCA terlihat breakout all time high. Tetapi bagaimana cara menentukan breakout

all time high tersebut akan koreksi dan segera mengakhiri tren naiknya jangka pendek? Ada

2 cara yang bisa Anda lakukan untuk menentukan target take profit saat saham Anda berada

dalam kondisi uptrend. Cara-caranya adalah sebagai berikut:

a. Menggunakan perpaduan garis MA yang panjang sebagai tren.

Garis MA 25 dan MA 50, atau menggunakan formula MA 20 adalah garis yang bagus

untuk melihat tren. Garis MA 25 pada grafik adalah garis yang berwarna hijau. Sedangkan

garis MA 50 pada grafik adalah garis yang berwarna biru. Perhatikan lagi grafik diatas. Saat

Anda membeli saham yang sedang naik, Anda boleh memegang saham tersebut selama harga

saham tersebut berada diatas MA 25 dan MA 50.

Ketika harga saham berada diatas garis MA 25 dan MA 50, maka dapat dikatakan harga

saham masih berada dalam posisi uptrend. Jadi, kalau harga saham masih berada diatas MA

25 dan 50, sayang sekali kalau Anda terburu untuk menjual.

Anda baru saya sarankan take profit ketika harga saham sudah mulai turun dan mulai

menyentuh garis MA 25. Itu artinya sangat bahwa harga saham sudah mulai turun. Perhatikan

lagi grafik BBCA ini.

206
Perhatikan tanda lingkaran. Tampak bahwa BBCA setelah naik kencang hingga ke

18.500, BBCA terkoreksi ke harga 17.600-18.000. Jika harga saham sudah naik tinggi,

kemudian mulai menurun dan mulai menyentuh MA 25, itu artinya ujung suatu tren naik

SUDAH BERAKHIR. Saatnya Anda take profit.

Maka target take profit ada di kisaran 17.800. Artinya jika trader tersebut membeli

saham di harga 16.200 dan menjual di harga 17.800, maka trader tersebut sudah mendapatkan

profit sebesar 9,87% dari saham BBCA saja. Profit 9,87% dari satu saham sudah dapat

dikatakan sangat besar.

Nah, tapi kalau Anda masih belum yakin dengan MA 25, karena Anda menganggap

bahwa ketika BBCA sudah turun ke 17.800 BBCA mungkin masih akan naik lagi, kini Anda

bisa coba menambahkan analisis menggunakan MA 50. Perhatikan lagi grafik BBCA

dibawah ini.

Setelah menyentuh garis MA 25 seperti yang saya bahas sebelumnya, harga saham

memang terkoreksi lagi. Tetapi, ketika kita menggunakan MA 50 (garis warna biru), maka

ketika harga saham turun dan mulai menyentuh MA 50, harga saham rebound lagi sampai

18.000. Sehingga, jika menggunakan MA 50, Anda punya peluang untuk menjual di harga

yang lebih tinggi ketika rebound, yaitu di harga 18.000.

Jadi Anda punya opsi apakah lebih mengandalkan MA 25 atau MA 50. Itu adalah

preferensi Anda. Biasanya trader yang ingin ambil aman, trader akan cepat take profit,

sehingga trader dengan tipe seperti ini lebih cenderung menggunakan MA 25.

207
TARGET TAKE PROFIT SAHAM UPTREND MENGGUNAKAN FORMULA MA 20

Jika Anda ingin menggunakan perioda MA yang lebih pendek, Anda bisa mencoba

formula MA 20. Perhatikan grafik BBCA dibawah ini.

Kalau Anda menggunakan MA 20 (garis berwarna hijau), MA 20 bisa memberikan

sinyal take profit yang lebih cepat. Jika Anda menggunakan MA 20, maka penurunan harga

saham terlihat pada saat harga saham mulai koreksi dan candle mulai menyentuh MA 20

dibawah candle yang berfungsi sebagai garis support. Maka, pada saat harga saham mulai

turun dan menyentuh MA 20, itulah saatnya Anda take profit, sebelum harga saham turun

lebih banyak.

Kelemahan MA yang pendek adalah MA tersebut cenderung fluktuatif dan bisa agak

menipu. Pada MA 20 terlihat bahwa ketika harga saham mulai turun dan sudah menyentuh

MA 20, ternyata harga saham bisa rebound lebih cepat lagi. Harga saham mulai benar-benar

terlihat koreksi ketika menyentuh MA 25 dan MA 50.

MA dengan perioda yang lebih pendek seperti MA 20 lebih cocok digunakan oleh

trader yang suka trading dengan jangka waktu yang lebih cepat. Dengan kata lain, MA

perioda lebih pendek cocok digunakan oleh trader yang tidak suka memiliki saham yang

„menginap‟ terlalu lama di portofolionya.

b. Menentukan ujung tren harga saham

Cara kedua menentukan target take profit saat harga saham sudah breakout all time

high adalah dengan cara menentukan ujung tren suatu saham. Saat saham sudah breakout all

208
time high memang tantangan Anda adalah menentukan ujung trennya sebagai target take

profit. Bagaimana caranya menentukan ujung tren harga saham?

Menentukan ujung tren suatu saham bisa dilakukan dengan melakukan pengujian

harga beberapa kali. Cara ini memang cukup subjektif karena menentukan ujung tren bisa

dilakukan dengan banyak cara. Tetapi, cara yang cukup tepat untuk menentukan ujung tren

suatu saham adalah dengan menguji harga resistennya. Apa maksudnya? Mari kita bahas.

Perhatikan lagi grafik BBCA dibawah ini (masih contoh yang sama).

Untuk menentukan ujung tren dari suatu saham, cara paling aman adalah dengan

melihat harga puncak (high) saham tersebut. Ketika harga saham BBCA sudah naik banyak,

dan keesokan harinya harga saham sudah sulit untuk naik lagi dari harga puncak hari

sebelumnya, maka dalam hal ini Anda bisa ancang-ancang untuk take profit.

Tetapi daripada Anda terburu untuk take profit, maka ada baiknya Anda bisa

melakukan pengujian harga 2-3 hari. Perhatikan grafik BBCA diatas yang saya beri nomor 1.

Misalnya, pada tanggal 29 Maret BBCA sudah naik tinggi sampai harga 16.800.

Keesokan harinya BBCA mulai turun sedikit, dan keesokan harinya mulai naik tetapi

masih di kisaran harga 16.800. Maka, tunggulah apakah BBCA akan naik lagi atau turun.

Kalau turun dari 16.800, maka segera take profit.

Jika naik, maka BBCA akan melanjutkan trennya. Sampai pada harga berapa tren

naiknya? Tentu saja Anda harus melakukan pengujian dengan cara yang sama, yaitu menguji

209
harga resisten selama 2-3 hari ketika sudah mulai sulit untuk naik. Kalau harga masih

kuat naik, berarti tren naik akan terus berlanjut.

Kembali lagi pada contoh diatas, sekarang perhatikan nomor 2. Pada tanggal 10 April

BBCA naik ke 17.600. Selama 3 hari, BBCA sulit naik dari resisten 17.600. Apakah hal

tersebut adalah pertanda BBCA akan mengakhiri tren naiknya? Setelah BBCA uptrend dan

sulit menembus 17.600, BBCA tampak terkoreksi cukup panjang hingga ke harga 16.800.

Sehingga, Anda sebenarnya sudah bisa take profit BBCA ketika BBCA sudah mulai

turun dari 17.600. Namun jika Anda memiliki keyakinan BBCA masih bisa naik lagi, maka

Anda bisa hold sahamnya dan menunggu resisten berikutnya terbentuk.

[Jika Anda ingin main aman, Anda bisa take profit pada ketika BBCA sudah terlihat mulai

agak sulit naik (nomor 2) dan beli lagi ketika harga sahamnya koreksi].

Pada nomor 3, BBCA masih mampu naik ke 18.550, tetapi keesokan harinya BBCA

langsung koreksi cukup tajam. Kuncinya, ketika harga saham sudah naik banyak hingga

menembus resisten all high, kemudian harga saham langsung turun keesokan harinya

tanpa menguji resisten hari sebelumnya, itu artinya ujung tren naik sudah berakhir.

Kecuali dengan catatan Anda adalah seorang pemain saham long term alias investor,

maka Anda tidak perlu terlalu peduli dengan pola analisis diatas. Selama masih ada

keyakinan, Anda bisa hold sahamnya.

9.1.3 Membeli Saham yang Sedang Uptrend, Berapa Target Take Profit?

Berikutnya, jika Anda membeli saham yang harganya sedang uptrend (tetapi tidak

breakout all time high), berapa target profit yang harus dicapai? Kita langsung saja masuk

pada praktik saham yang pernah dikonsultasikan oleh seorang trader.

1. Studi Kasus Praktik Saham PT Unilever Tbk (UNVR)

Saya pernah mendapat pertanyaan target take profit yang sebaiknya ditentukan saat

seorang trader membeli saham UNVR pada tanggal 2 Mei 2017 di harga 45.200 (perhatikan

210
yang saya beri tanda panah). Trader yang berkonsultasi bingung menentukan take profit saat

kondisi saham UNVR sedang membentuk uptrend.

Ketika membeli saham uptrend, bagaimana cara menentukan resistennya? Perhatikan

grafik UNVR dibawah ini:

Pada grafik 6 bulan sekilas UNVR menyentuh harga saham tertinggi. UNVR juga

membentuk pola uptrend. Tetapi kalau kita tarik tren 1 tahun, UNVR masih membentuk

puncak-puncak harga yang lebih tinggi.Perhatikan grafik UNVR 1 tahun dibawah ini.

Sehingga, kalau Anda membeli saham yang sedang uptrend (tapi bukan breakout all

time high), maka untuk menentukan target take profit saham yang sedang uptrend dapat

dilakukan dengan 3 cara yaitu:

a. Menentukan Ujung Tren Harga Saham

Cara ini strateginya sama dengan dengan sub bab sebelumnya, yaitu bahasan saya

cara menentukan ujung tren ketika harga saham sudah breakout all time high.

Cara menentukan ujung tren harga saham adalah dengan menguji titik resisten harga

saham ketika naik. Misalnya UNVR naik sampai harga tertinggi (high) 47.000. Ketika
211
keesokan hari UNVR turun dibawah harga high kemarin (harga 47.000), bisa jadi itu adalah

ujung suatu uptrend. Untuk menentukan target take profit pada saham uptrend, aplikasinya

bisa lihat grafik dibawah ini (perhtikan tanda lingkaran pertama dan kedua).

Anda bisa menjual UNVR pada saat harga saham sudah mulai turun dari harga high-

nya (perhatikan lingkaran pertama) pada keesokan hari, karena hal tersebut mengindikasikan

bahwa harga saham sudah mulai berat untuk naik. Harga UNVR yang saya beri tanda

lingkaran pertama, menunjukkan mampu mencapai harga high di 48.550, tetapi setelah itu

UNVR meninggalkan harga high-nya pada penutupan dan keesokan harinya UNVR turun.

Opsi kedua, jika Anda masih memiliki keyakinan UNVR akan naik (didukung garis

MA 25 dan MA 50 yang masih berada dibawah candle), seperti yang saya paparkan di

analisis sebelumnya), maka Anda bisa hold UNVR. Lalu, pada harga berapa sebaiknya take

profit?

Take profit sebaiknya dilakukan ketika UNVR harganya sudah naik drastis

(perhatikan lingkaran kedua), karena saat harga saham naik drastis dalam kondisi uptrend,

biasanya harga saham rentan koreksi.

Strategi trading: Harga saham yang naik drastis (hingga body candle menjadi sangat

panjang) pada saat harga saham sedang naik-naiknya, biasanya saham tersebut sangat rentang

koreksi, walaupun didukung oleh volume yang besar. Seperti contoh saham UNVR yang saya

paparkan. Saat sedang naik-naiknya tren UNVR, UNVR mengalami kenaikan drastis yang

menyebabkan harga saham naik sangat tinggi. Setelah itu UNVR koreksi dengan cepat.

212
Pola seperti ini sering ditemukan pada saham-saham uptrend. Artinya, kalau Anda

menemukan pola seperti ini, bisa jadi itu adalah ujung uptrend dari suatu saham. Dengan kata

lain, kalau Anda menemukan saham yang naik sangat tinggi saat saham berada dalam kondisi

uptrend yang kuat, maka segera take profit.

b. Menentukan resisten berdasarkan historis harga tertinggi sebelumnya

Tadi seperti saya jelaskan, bahwa trader membeli saham UNVR di harga 45.200

(tanda panah) pada 2 Mei 2017. Sedangkan, kalau kita melihat historis harga saham selama

12-18 bulan, harga 45.200 bukanlah harga tertinggi, meskipun harga tersebut adalah harga

tertinggi selama 6 bulan. Maka, untuk menentukan acuan take profit bisa ditentukan cara

mengukur titik resisten pada harga tertinggi pada beberapa bulan sebelumnya.

Strategi:Tentukan resisten kuat atau resisten yang paling menonjol sebagai target

take profit pada grafik bulan-bulan sebelumnya. Jika tidak menemukan resisten kuat, carilah

resisten yang paling menonjol sebagai target take profit. Sebaliknya, jika tidak menemukan

resisten yang paling menonjol, carilah resisten kuatnya. Perhatikan saham BBCA dibawah ini

selama histori 18 bulan.

Kalau kita tarik grafik selama 18 bulan, ternyata ada 3 resisten puncak yang cukup

menonjol pada grafik. Itulah yang bisa dijadikan patokan unuk target take profit.Target

resisten pertama ada di harga 47.300 mengacu pada ujung harga atau harga tertinggi

(perhatikan tanda persegi).

213
Sehingga, target take profit pertama bisa Anda lakukan kalau harga menyentuh 47.300.

Tapi jika harga UNVR bisa naik diatas 47.300, maka UNVR berpotensi naik ke resisten

47.750-47.800 (perhatikan yang saya beri tanda lingkaran). Jika Anda menentukan take profit

setelah beli saham, Anda bisa mencoba menguji dahulu apakah resisten 1 tertembus atau

tidak.

Apabila resisten 1 tertembus, maka Anda bisa take profit di area 47.750-47.800. Pada

grafik UNVR tampak bahwa UNVR bisa naik ke harga 47.800 setelah membentuk pola

uptrend. UNVR memang sempat menembus 47.800 namun setelah itu koreksi kembali.

Dengan kata lain, angka-angka resisten pada grafik sesungguhnya menunjukkan angka

psikologis pelaku pasar. Pelaku pasar akan menjadikan harga resisten-resisten yang ada ini

sebagai harga acuan trader untuk ambil untung. Sehingga, Anda harus bisa jeli dalam

menentukan titik resisten yang menonjol pada grafik. Memang ada bermacam-macam cara

menganalisisnya, tetapi pada ebook ini saya memaparkan satu contoh yang cukup jitu

digunakan dalam strategi trading.

c. Menentukan target berdasarkan garis MA

(Contoh analisisnya sama seperti yang sudah saya paparkan sebelumnya: baca sub bab

9.1.1 dan 9.1.2).

9.1.4 Jika Harga Saham Tidak Sesuai Prediksi, Berapa Titik Cut Loss Tepat?

Sesuai judul di bab ini: Setelah Beli Saham: Strategi yang Harus Dilakukan. Setelah

Anda beli saham, tentu Anda mengharapkan harga akan naik supaya Anda bisa profit. Namun,

ada kalanya pergerakan harga saham tidak sesuai dengan apa yang kita inginkan alias

prediksi Anda dan saya bis meleset.

Nah, kalau prediksi meleset apa yang harus dilakukan? Tentu saja Anda harus mulai

menentukan titik cut loss yang tepat. Artinya, Anda tidak boleh diam saja ketika harga saham

Anda mulai turun. Oke, sekarang kita masuk ke contoh praktik saham.

214
1. Studi Kasus Praktik Saham PT Japfa Comfeed Tbk (JPFA)

Saya pribadi pernah cut loss di saham JPFA. Saya pernah membeli JPFA tanggal 8

Maret 2017 di harga 1.655 karena saya melihat JPFA sudah diskon selama 8 hari dan masih

bertahan diatas MA 50, dan saya melihat ada doji.

Ternyata prediksi saya meleset pada saat itu. JPFA justru mengalami penurunan

secara berangsur. Untuk lebih jelasnya coba perhatikan saham JPFA dibawah ini (yang saya

beri tanda panah adalah tanggal harga beli saya).

Pada grafik JPFA ini agak sulit menentukan titik cut lossnya karena tidak banyak titik

support yang bisa dijadikan acuan. Lalu, bagaimana cara menentukan titik cut loss? Saya

menentukan dengan cara melihat angka psikologis terdekat, yaitu di 1.600.

Seperti yang saya paparkan di awal bab ini, cara menentukan resisten dan support adalah

dengan melihat resisten yang paling terlihat, resisten kuat atau resisten psikologisnya.

Resisten psikologis bisa menjadi acuan untuk area take profit ataupun cut loss. Mengapa saya

mengambil support psikologis 1.600 sebagai titik cut loss? Perhatikan support JPFA dibawah

ini.

Angka 1.600 merupakan angka support psikologis yang paing dekat dengan harga beli

saya saat itu, yaitu di 1.655. Selain itu, harga 1.600 ternyata cukup banyak disentuh walaupun

215
tidak terlalu sering (perhatikan tanda persegi). Tetapi dalam grafik 6 bulan, harga 1.600

merupakan harga yang paling sering tersentuh. Artinya, jika harga JPFA turun beberapa poin

dari 1.600, maka itulah titik cut loss yang tepat.

Strategi: Cut loss tepat pada harga psikologis biasanya harga bisa berbalik naik

lagi. Sehingga jika cut loss baiknya jika Anda menunggu harga saham turun 2-3 poin

(fraksi) dibawah harga psikologis. Artinya bisa menunggu JPFA turun ke 1.575-1.590.

Itulah titik cut loss, jika JPFA tidak kuat berbalik dari 1.600.

9.1.5 Menentukan Timing Tepat Beli Saham Menggunakan Garis Support Kuat

Oke kini Anda sudah memahami apa yang harus dilakukan setelah Anda membeli saham.

Pada bahasan kali ini saya akan membahas mengenai cara menentukan timing yang tepat saat

membeli saham. Strategi yang saya ajarkan di sub bab ini menggunakan analisis garis support

kuat.

Misalnya Anda belum memegang saham apapun dan Anda sudah berencana untuk

membeli suatu saham. Anda sedang menunggu harga saham koreksi agar bisa mendapatkan

saham di harga yang rendah. Kapan waktu yang tepat untuk membeli saham? Dan bagaimana

analisisnya?

Salah satu analisis yang bisa Anda gunakan adalah menggunakan analisis support kuat.

Support kuat merupakan harga support (harga bawah) yang sering sekali tersentuh, namun

setelah tersentuh harga tersebut biasanya berbalik rebound.

Untuk mengetahui analisis garis support kuat, kita langsung saja masuk pada contoh

kasus saham PWON dan PGAS. Kebetulan kedua saham ini adalah saham yang sering sekali

saya tradingkan menggunakan analisis support kuat.

1. Studi Kasus Praktik Saham PT Pakuwon Jati Tbk (PWON)

Saham PWON adalah saham yang pergerakannya cukup fluktuatif, dan pola saham ini

membentuk support kuat di harga 600. Perhatikan saham PWON dibawah ini.

216
PWON ketika menyentuh harga 600 (perhatikan yang saya beri tanda persegi), selalu

mampu rebound sampai ke harga 635-645. Hal ini terulang sampai 3 kali dalam 3 bulan

terakhir. Selain itu, harga 600 juga merupakan harga yang sering sekali tersentuh selama 6

bulan terakhir.

Sehingga, ketika PWON sudah berhasil turun ke 600, Anda bisa membeli PWON di

harga support kuatnya, yaitu di kisaran 605 dan Anda bisa mengambil target profit di harga

630-640. Support kuat sesungguhnya menunjukkan psikologis pelaku pasar.

Dengan kata lain, support kuat (maupun resisten kuat) biasanya sering menjadi acuan

bagi trader sejauh mana harga saha „harus‟ ditahan. Jadi, support kuat ini cukup ampuh dalam

memprediksi timing buy. Tapi sekali lagi, support kuat bukanlah rumus yang baku.

Kalau Anda perhatikan lebih dalam lagi, grafik PWON selama 6 bulan diatas, harga 600

bukanlah harga terendah. Terkadang setelah mencapai harga 600, PWON sempat jebol lagi

sampai ke 575-580, setelah itu PWON berbalik naik lagi.

Namun, perhatikan historinya PWON mampu rebound dengan cepat setelah turun

beberapa poin dari harga 600. Hal ini menunjukkan bahwa harga 600 sesungguhnya adalah

harga jenuh jualnya, karena setelah turun dari 600, PWON mampu berbalik naik dengan

cepat.

Strategi: Sebagai pengujian, ketika harga saham sudah menyentuh support kuat, maka

sebelum Anda memutuskan buy Anda bisa mencoba menguji apakah harga saham turun

dibawah support kuat. Jika harga saham bertahan di support kuat, maka bisa langsung beli di

harga support. Jika tidak, maka bisa membeli beberapa poin dibawah harga support kuat.

217
Untuk mempermudah ilustrasinya, kita gunakan contoh saham PWON yang saya

paparkan tadi. Ketika harga sudah menyentuh 600, cobalah untuk menguji apakah harga 600

jatuh. Jika bertahan di harga 600, maka Anda bisa Anda bisa ambil posisi buy di 600-605,

jika harga saham PWON turun dibawah 600, maka Anda bisa ambil posisi beli dengan

mengambil harga support terdekat dibawah 600.

2. Studi Kasus Praktik Saham PT Perusahaan Gas Negara Persero Tbk (PGAS)

Saham yang memiliki support kuat dan berhasil rebound dari support kuatnya biasanya

akan terlihat adanya harga yang menyentuh di batas tertentu kemudian rebound. Salah satu

contoh polanya adalah saham PGAS. Perhatikan grafik PGAS 6 bulanan dibawah ini.

PGAS secara tren terlihat turun, tetapi selama 2 bulan terakhir grafik PGAS mulai

terlihat cukup fluktuatif dan membentuk suatu support kuat di harga 2.400. Harga 2.400 pada

grafik merupakan harga support kuat karena setelah PGAS naik, PGAS selalu turun ke 2.400

dan kemudian berhasil rebound.

Perhatikan yang saya beri tanda lingkaran. PGAS sudah berkali-kali menyentuh harga

2.400 dan ketika menyentuh harga 2.400, PGAS berhasil rebound. Hal ini terulang terus

sebanyak 5 kali. PGAS mampu rebound hingga ke kisaran harga 2.460-2.510 setelah itu

PGAS kembali lagi ke support kuat 2.400. Pola ini sering terulang.

Sehingga jika Anda memutuskan untuk trading berdasarkan analisis garis support kuat,

maka Anda bisa coba membeli PGAS di kisaran harga 2.390-2.400 dan take profit di area

2.460-2.510.

218
Sama dengan strategi yang saya paparkan pada praktik trading saham PWON, ketika

harga saham sudah menyentuh support kuat, maka sebelum Anda memutuskan buy Anda bisa

mencoba menguji apakah harga saham turun dibawah support kuat.

Jika harga saham bertahan di support kuat, maka bisa langsung beli di harga support. Jika

tidak, maka bisa membeli beberapa poin dibawah harga support kuat.

Strategi: Untuk menentukan harga support kuat suatu saham, selain melihat grafik ada

baiknya Anda sering-sering mengamati bid-offer (antrian beli dan jual) alias mengamati

secara real time. Dengan melihat bid-offer Anda bisa lebih mengetahui harga yang sering

tersentuh oleh harga best bid dan harga best offer ketika harga saham sudah mulai turun.

Yang perlu Anda ingat, tidak semua saham memiliki support kuat. Beberapa saham

memang memiliki pola yang agak unik karena ada support kuat yang bisa dijadikan patokan,

tetapi tidak semua saham.

Jadi kalau Anda tidak menemukan support kuat dari suatu saham yang sedang Anda

analisis, ada baiknya Anda tidak perlu memaksakan untuk menemukan support kuatnya.

Analisis support kuat biasanya juga lebih mantap dilakukan ketika Anda sering mengamati

bid-offernya. Kelebihan dan kekurangan buy saham menggunakan analisis garis support kuat

Kelebihan:

- Lebih mudah untuk menentukan support kuat karena garis support kuat mudah

terlihat.

- Mudah menentukan timing beli karena ketika harga saham turun, harga saham biasanya

cenderung kembali menyentuh garis support kuat.

- Enak digunakan untuk trader yang suka trading beberapa hari.

- Arah support kuat biasanya lebih pasti.

- Lebih mudah diterapkan pada saham yang grafiknya fluktuatif. Untuk saham-saham

yang sudah uptrend terus, atau sebaliknya downtrend terus atau sideways tanpa

219
pergerakan yang berarti, maka strategi ini tidak cocok diterapkan karena akan susah

menentukan titik support kuatnya.

Kelemahan:

- Agak sulit menerapkan strategi buy low and sell highest.

Hal ini dikarenakan support kuat dan resisten kuat biasanya cenderung melihat support

dan resisten terdekat. Selain itu, jika harga saham sudah jauh meninggalkan support kuat,

maka angka support kuat yang lama tidak berfungsi lagi. Apa maksudnya? Saya berikan

ilustrasinya.

Misalnya saham A sebelumnya memiliki support kuat di harga 750. Setelah itu karena

kondisi ekonomi sedang jelek dan fundamental perusahaan memburuk, maka harga sahamnya

turun dari Rp 300.

Dalam hal ini, support kuat yang sebelumnya ada di 750 sudah tidak berfungsi lagi,

karena harga saham sudah turun jauh dibawah 750. Selain itu, karena harga saham turun

menjadi 300, harga 750 bukan lagi sebagai support, tetapi sudah menjadi resisten.

Support kuat hanya bisa dilihat menggunakan support terdekat saja. Karena jika support

kuat ditentukan terlalu jauh dari harga saat ini, maka harga saham belum sampai di support

kuatnya sudah berbalik naik lebih dulu. Saya beri contoh:

Jika saham Z memiliki support kuat di 500 dan 600, dan memiliki resisten kuat di 650

maka ada baiknya Anda memilih support 600, bukan support 500. Mengapa demikian?

Karena ketika harga saham menyentuh support 600, biasanya harga saham akan berbalik arah

dulu. Kalau Anda menunggu turun ke 500, maka target buy Anda terlalu jauh.

Hal ini dikarenakan jika Anda menunggu di 500, maka harga saham malah rebound

sebelum menyentuh 500. Paham sampai disini? Jadi, Anda bisa membeli ketika harga turun

ke 600 dan take profit di area 650-an. Bukan membeli di support 500 dan take profit di 650.

220
Maka dari itu, analisis support kuat hanya bisa dilakukan untuk trading jangka pendek

yang tidak terlalu mengincar return sampai puluhan bahkan ratusan persen dari satu saham.

Seperti saya contohkan tadi, beli PWON di harga 605 dan take profit di harga 635. Return

yang diperoleh “hanya” 4,95%.

- Kurang nyaman bagi trader yang main jangka mingguan atau bulanan. Analisis ini

biasanya lebih cocok untuk trader yang main jangka beberapa hari, karena analisis

support kuat ini hanya melihat support dan resisten kuat YANG PALING DEKAT.

- Potensi harga saham jatuh dari support kuat.

Kalau ada support kuat di 500, dan kemudian harga saham ternyata jatuh dari harga 500,

maka harga 500 itu sudah tidak bisa lagi dijadikan acuan support kuat, karena harga saham

sudah membentuk pola yang baru.

Mengenai analisis garis support dan resisten kuat di ebook Bab II, Sub Bab 2.4, juga

sudah pernah saya paparkan strateginya pada contoh praktik trading saham PT Agung

Podomoro Land Tbk (APLN) dan PT Bumi Resources Tbk (BUMI). Coba Anda baca-baca

kembali. Di bab ini, saya perjelas dengan lebih banyak praktik.

9.1.6 Harus Hold Saham Berapa Lama?

Saya sering sekali mendapat pertanyaan dari trader: Sampai berapa lama saya harus

hold saham ketika sudah membeli. Sekali lagi, pertanyaan ini jawabannya sangat subjektif

dan relatif karena semua trader memiliki „kebijakan‟ sendiri-sendiri terhadap time frame

trading mereka.

Tapi kalau Anda sudah membaca analisis-analisis yang saya paparkan, jelas bahwa analisis-

analisis yang saya paparkan adalah analisis teknikal, jadi mengacu pada time frame jangka

pendek paling tidak sampai 2 bulan. Dari semua analisis di bab ini, sebenarnya saya tidak

pernah mematok ukuran yang pasti mengenai berapa lama sebaiknya trader hold sahamnya.

221
Pokoknya selama masih ada potensi untuk naik berdasarkan analisis teknikal: Support

dan resisten, serta analisis tren garis MA, trader masih layak untuk hold saham yang dipegang.

Dengan kata lain, selama harga saham masih ada potensi untuk naik. Selama harga saham

bisa bertahan diatas harga beli Anda. Selama harga saham masih uptrend, Anda berhak untuk

memegang sahamnya.

Kalau Anda merasa bahwa sudah waktunya bagi Anda untuk take profit karena

mungkin Anda menilai Anda sudah untung besar atau kondisi market sedang kurang kondusif,

maka itu adalah keputusan Anda dan sah-sah saja.

Mengapa saya tidak pernah mematok ukuran yang kaku mengenai berapa lama Anda

harus pegang saham? Pertama, market selalu bergerak dinamis, Anda harus fleksibel. Ada

kalanya Anda harus segera merealisasikan untung kalau ternyata kondisi pasar sedang

bergejolak yang berpotensi membuat kebanyakan saham terkoreksi.

Kedua, trader memiliki tujuan yang berbeda dalam trading. Ada trader yang tidak suka

memiliki saham yang „menginap‟ di portofolionya terutama jika memasuki weekend.

Sehingga, ketika harga saham naik trader akan segera merealisasikan untung. Kemudian

memindahkan ke saham lain yang sedang rebound.

Ada trader yang memiliki prinsip tegas dalam trading plannya. Misalnya, saya pernah

menemukan trader yang membeli saham dengan jangka waktu yang sudah ditentukan, yaitu

20 hari.Artinya dalam 20 hari kedepan saham tersebut naik atau tidak naik harus dijual.Tidak

boleh menjual saham lewat dari 20 hari, dan tidak boleh menjual saham kurang dari 20 hari.

Ada trader yang tidak punya banyak waktu sehingga memilih hold saham setelah beli

hingga jangka waktu 2 bulan. Strategi hold saham seperti ini sah-sah saja, tidak ada yang

salah.

222
9.2 Tidak ada Sistem Sempurna: Jika Harga Saham Tidak Bergerak Sesuai Harapan

Setelah Anda membaca Bab IX ini, mungkin sebagian dari Anda akan bertanya-tanya:

Apakah analisis support dan resisten yang dipaparkan di ebook ini untuk menentukan take

profit dan cut loss pasti akurat ya?

Sebelum saya berbicara lebih banyak, saya ingin memberikan pAndangan tentang

menentukan batasan take profit, cut loss, dan apa yang harus Anda lakukan saat Anda sudah

membeli saham (Menggunakan analisis support dan resisten).

Selama ini banyak perdebatan mengenai bagaimana cara menentukan titik support dan

resisten yang pas. Pandangan setiap orang selalu berbeda-beda.Memang benar, menentukan

support dan resisten itu pada dasarnya tidak ada benar dan tidak ada salah.

Mengapa demikian? Karena menentukan garis support dan resisten memiliki unsur

subjektifitas yang tinggi. Setiap orang bisa memiliki penilaian dan interpretasi sendiri dalam

menentukan titik support dan resisten.

Tetapi dalam ebook ini, setidaknya saya memberikan banyak gambaran pada Anda

mengenai strategi menentukan titik support dan resisten yang bisa dijadikan pengambilan

keputusan setelah Anda membeli saham.Bahwa sebenarnya menentukan titik support dan

resisten itu ditentukan dengan menggunakan cara-cara seperti yang seperti saya paparkan.

Nah kembali lagi ke pertanyaan diatas: Jadi kalau memang garis support dan resisten

bisa ditentukan dengan strategi yang dipaparkan di ebook ini, seberapa persen keakuratannya?

Jawabannya: Akurat, tetapi tidak 100% sempurna. Saya katakan akurat karena analisis yang

saya paparkan di bab ini sudah melalui pengujian berkali-kali, sehingga cara menentukan

take profit dan cut loss seperti yang saya paparkan, sudah dapat dibuktikan kebenaran,

keabsahan dan keakuratannya.

223
Saya katakan tidak 100% sempurna karena Anda dan saya tidak pernah bisa

memprediksi market. Analisa teknikal TIDAK BISA mengalahkan market, karena market

selalu benar dan pasti benar. Market tidak pernah salah. Kok bisa begitu?

Perlu Anda ketahui analisa teknikal dan market memiliki perbedaan.Apa

perbedaannya? silahkan simak poin-poin berikut ini mengenai analisa teknikal vs market.

Analisa teknikal memiliki karakteristik-karakteristik sebagai berikut:

1. Analisis teknikal sangat subjektif

Anda dan saya belum tentu sama dalam menginterpretasikan support dan resisten,

walaupun saham yang dianalisa sama. Setiap orang memiliki pemahaman yang berbeda-beda

terhadap penggunaan analisa teknikal.

2. Analisis teknikal memiliki banyak keterbatasan

Terdapat batasan mengenai pemahaman trader terhadap perpaduan analisa teknikal

dan market tergantung dari jam terbang setiap trader. Ada trader yang memiliki pemahaman

rendah karena belum pengalaman, ada yang memiliki pemahaman tinggi karena mereka

memang sudah trader kawakan.

3. Tidak ada sistem analisa teknikal yang sempurna

Analisis teknikal tidak bisa digunakan untuk menciptakan rumus baku, karena semua

tergantung lagi pada penggunanya. Untuk menciptakan analisis teknikal yang akurat, Anda

harus memiliki pemahaman dan pengalaman yang banyak.

Sedangkan market memiliki karakteristik-karakteristik sebagai berikut:

1. Market bergerak bebas dan fluktuatif

Anda tidak akan bisa mengatur market untuk bergerak naik dan turun. Di market

bukan hanya Anda yang trading, tetapi market digerakkan oleh berbagai jutaan kepentingan.

Anda tidak mungkin bisa mengalahkan market. Anda harus mengikuti tren. Satu hal lagi,

market itu sangat fluktuatif, kalau Anda tidak sabaran habislah modal Anda.

224
2. Market selalu benar

Market selalu benar karena pergerakan market adalah tercipta MURNI dari adanya

permintaan dan penawaran dari seluruh pemain saham dari berbagai kalangan.Tidak ada

penipuan dan pasti selalu terjadi. Kalau Anda salah memprediksi, bukan market yang salah

tetapi Anda yang salah. Anda tidak akan bisa menyuruh market mengikuti keinginan Anda.

3. Market bergerak tidak terbatas

Walaupun di bursa saham ada aturan suspensi dan auto reject, tetapi pergerakan

market tidaklah terbatas. Saham yang naik, turun maupun sideways bisa bergerak secara

bebas dan diperdagangkan semua orang selama jam bursa saham masih berlangsung.

4. Market hanya ada satu

Market saham (di Indonesia) hanya ada satu: Bursa Efek. Baik pemain saham pemula,

pemain saham kawakan, pemain saham dengan modal besar maupun kecil, investor lokal,

investor asing akan trading di satu market yang sama. Jadi, bagaimana mungkin Anda

menyuruh market untuk mengikuti keinginan analisis Anda?

Jadi, kalau memang ternyata harga saham yang sudah Anda analisis tidak bergerak

sesuai harapan, Anda harus mengambil keputusan. Keputusan tersebut: Anda harus cut loss

atau Anda hold (tahan) selama Anda masih ada keyakinan bahwa harga saham masih berada

dalam posisi yang memungkinkan untuk naik lebih tinggi.

9.3 Kombinasi Analisis Teknikal

Pada bab ini memang saya banyak menekankan pembahasan support dan resisten.

Namun, ada baiknya jika Anda dalam trading dalam selain melakukan kombinasi support dan

resisten, Anda harus mempelajari pola-pola candlestick (saya bahas di Bab II), chart pattern

(saya bahas di Bab VIII) dan mempelajari indikator, khususnya volume itu yang paling

penting (saya bahas di bab II).

225
Artinya, ketika melakukan analisis teknikal untuk menentukan area take profit dan cut

loss setelah Anda membeli sahamnya, ada baiknya Anda juga melakukan kombinasi support

dan resisten dengan pola-pola candlestick.

Catatan: Strategi yang saya paparkan di Bab IX ini, hanya berlaku untuk saham-

saham yang likuid (yang pola teknikalnya masih bisa dibaca dan ditebak). Setidaknya berlaku

untuk saham-saham blue chip, LQ45 dan saham-saham lapis 2. Kalau Anda membeli saham

gorengan yang tidak ada pola teknikalnya secara jelas, prediksi support dan resisten lebih

sering meleset.

226
BAB X

PROFIT TRADING SAYA + MEMBENTUK MINDSET TRADING

10.1 Profit Trading Saya dan Analisis Psikologis

Bab ini bertujuan untuk menunjukkan sedikit tentang profit saya selama melakukan

trading pada beberapa saham di pasar modal. Wah, wah kesannya jadi pamer nih.

Tapi tentunya, pembahasan Bab X ini bukan bertujuan pamer kepada Anda. Pada bab ini,

saya ingin menyampaikan tujuan kepada Anda bahwa apa yang saya paparkan disini tidak

lain adalah : untuk mempraktikkan analisis teknikal yang terjadi secara konkrit (di pasar

saham) untuk mengambil keputusan beli-jual saham. Saat apa harusnya membeli, saat apa

harusnya melepas (menjual) saham. Analisis profit akan saya kombinasikan dengan analisis

psikologis sebagai bentuk pengendalian emosi trader.

Di satu sisi, bab ini juga memaparkan trading yang saya jalani karena karena saya juga

seorang trader aktif, pengamat pasar modal, juga pernah mengajar pasar modal. Dan saya

juga mengelola website saya yang juga saya isi dengan rekomendasi saham harian. Anda bisa

mengunjungi website saya: www.sahamgain.com, maka tentunya saya harus menunjukkan

kalau saya juga melakukan trading saham. Jadi, kesannya nggak hanya "jual sistem" saja.

Jadi, sekali lagi, TUJUAN UTAMA BAB INI BUKAN UNTUK PAMER PROFIT,

TAPI UNTUK: Berbagi kepada Anda mengenai penerapan analisis teknikal

untuk decision di market secara riil.

Kedua, bab ini juga bertujuan untuk memaparkan analisis psikologis kepada Anda.

Analisis psikologis dalam hal apa? Dalam hal memetik profit. Analisis psikologi disini

berkaitan dengan keberanian membeli saham, keberanian untuk menetapkan disiplin batasan-

batasan take profit dari transaksi trading saya. Karena sebelum bicara tentang uang, tentang

profit, yang paling penting adalah bagaimana melakukan keputusan di pasar saham SECARA

227
BERKUALITAS yang didasari oleh mindset yang benar. Dengan keputusan analisis yang

dilakukan secara berkualitas, profit pasti akan mengikuti.

10.2 Hasil Cuan Trading Saya

Saya akan mulai memaparkan beberapa transaksi beli dan jual, hingga profit yang saya

dapatkan.

1. Saham GIAA Buy 5 Januari 2016

Saya membeli saham GIAA pada 5 Januari 2016 di harga 303 dan kemudian menjual

kembali di harga 317 pada tanggal 6 Januari 2016. Membeli saham GIAA di harga 303 dari

sisi analisis teknikal, harga saham GIAA sudah terkoreksi cukup dalam. Perhatikan analisis

teknikal GIAA dibawah saat saya membeli dan menjual GIAA.

228
Saya membeli saham GIAA (tanda panah hitam) dikarenakan indikator stochastic dan

RSI menunjukkan sinyal beli yang kuat. Perhatikan Stochastic Oscillator dan RSI yang

menunjukkan sinyal rebound (golden cross). Dan, sehari sebelum saya membeli saham

GIAA, indikator stochastic dan RSI juga sudah memberikan sinyal beli yang kuat. Itulah

dasar mengapa saya membeli saham ini.

Selain itu, saya trading di sahm GIAA karena juga mengacu pada teknikal selama 6

bulan. Perhatikan teknikal GIAA selama 6 bulan (tanda panah biru saat saya membeli GIAA

4 Januari 2016). Selain menunjukkan momen beli yang tepat, saham GIAA ternyata

cenderung konsolidasi, yang ditunjukkan dengan tren sideways. Konsolidasi artinya, GIAA

cenderung mencari arah pergerakan harga yang baru, entah itu naik maupun turun.

Akan tetapi, mengacu pada sinyal yang saya gunakan, ternyata GIAA memberikan sinyal

bahwa harga sahamnya akan naik. Kalau Anda perhatikan tanda panah warna merah diatas,

Anda lihat ada 2 candle biru dan merah yang sejajar (candle pertama merah dan candle kedua

yang ditunjuk panah merah warna biru). Setelah melihat tren GIAA yang cenderung turun

(setelah konsolidasi) pada beberapa hari terakhir (sebelum 2 candle sejajar), dan ketika

melihat ada 2 candle sejajar, dan pada canlde warna biru ternyata didukung dengan volume

yang sangat tinggi, saya langsung memutuskan untuk membeli GIAA pada keesokan harinya

229
(tanda panah biru). Catatan: harga saham naik (candle warna biru) dan didukung volume

besar artinya minat pelaku pasar besar, sehingga kemungkinan besar harga saham keesokan

hari – beberapa waktu kedepan harga saham akan mengalami kenaikan.

Posisi candle sejajar setelah tren turun artinya bahwa pelaku pasar berusaha untuk

mempertahankan harga saham supaya tidak jatuh lagi. Biasanya, indikasi pelaku pasar

mempertahankan harga ditunjukkan dari pelaku pasar yang mempertahankan harga

supportnya. Pada kasus GIAA, pelaku pasar berusaha mempertahankan agar harga support

297-300 tidak jatuh lagi, sehingga kalau Anda lihat, kedua candle sejajar tersebut posisi harga

terendahnya sama / hampir sama. Oleh karena itu, posisinya jadi sejajar / hampir sejajar.

Untuk lebih jelasnya, Anda bisa melihat kembali bahasan saya pada Bab IV tentang Strategi

Membeli Saham Downtrend untuk trading.

Dengan analisis tersebut, saya memutuskan untuk membeli saham tersebut pada harga

303. Saya menjual kembali GIAA keesokan harinya di harga 317 (lihat tanda panah hijau).

Saya menjual GIAA karena saya melihat bahwa kenaikan GIAA cukup kencang dan target

take profit saya ada di 316 – 322. Ketika harga mencapai 317, saya jual. Walaupun harga

mencapai 322 pada saat itu, namun saya sudah mengambil keputusan yang tepat, karena

sesuai dengan target take profit saya.

Dan benar saja, kalau Anda lihat lagi setelah saya jual sahamnya, ternyata beberapa hari

kemudian harganya turun terus. Walaupun satu minggu lebih setelah harga sahamnya turun,

harga sahamnya diangkat sangat drastis dan mencapai 430 dalam sekitar 2-3 minggu. Tetapi,

target take profit yang saya tetapkan sudah berdasarkan pada TUJUAN saya, yaitu trading

GIAA hanya untuk short term harian. Sehingga ketika target take profit saya sudah tercapai,

saya menjual GIAA.

230
2. Saham PWON Buy 8 Januari 2016

Saya membeli saham PWON di harga 479 (tanda panah hitam) pada tanggal 8 Januari

2016 dan menjual PWON saat harganya naik ke 494 (tanda panah hijau) pada tanggal 13

Januari 2016. Perhatikan analisis teknikal PWON dibawah.

Analisis saya membeli saham PWON terlihat sehari sebelumnya (perhatikan garis

vertikal wana biru sebelum tanda panah warna hitam). Setelah mengalami tren turun, PWON

ditutup melemah dengan volume yang sangat tipis. Catatan: Ketika harga saham turun pada

saat closing, dan didukung dengan volume yang kecil, hal tersebut mengindikasikan minat

pelaku pasar yang kecil saat saham tersebut “lesu”, sehingga hal tersebut merupakan indikasi

/ sinyal bahwa harga saham kemungkinan besar akan diangkat keesokan harinya. Atau

istilahnya adalah fase downtrend akan segera berakhir.

231
Di satu sisi, candle PWON saat itu pada harga terendahnya, sejajar dengan candle sehari

sebelumnya. Hal tersebut mengindikasikan bahwa pelaku pasar mempertahankan agar harga

saham PWON tidak jatuh lagi dan sudah saatnya untuk kembali diangkat (rebound). Maka,

tanggal 8 Januari 2016, saya memutuskan membeli PWON di harga 479.

Ternyata, setelah saya membeli PWON, keesokan harinya harga sahamnya justru turun

dan harga terendahnya mencapai 460. Namun, saya tidak terburu melakukan cut loss. Ketika

harga ditutup pada 11 Januari 2016, posisi harga terendah PWON ternyata sama dengan pada

saat tanggal 8 Januari 2016 pada saat saya membeli sahamnya, yaitu di harga 460.

Artinya, pelaku pasar berusaha mempertahankan agar harga 460 tidak jatuh. Selain itu,

penurunan harga PWON pada 11 Januari 2016 didukung dengan volume kecil. Saya

memutuskan untuk hold PWON.

Dan benar saja, PWON keesokan harinya langsung naik drastis. Akhirnya, saya menjual

sahamnya pada tanggal 13 Januari 2016 ketika harganya naik drastis ke 494. Saya menjual

PWON di 494 karena berdasarkan analisis saya, dari sisi teknikal dan dari sistem antrian bid-

offer, PWON tampak kesulitan untuk naik dan menyentuh 500. Level 500 ini merupakan

harga yang sering tersentuh pada awal 2015 saat pasar saham sedang euforia. Ketika harga

sulit menyentuh resisten 500, saya langsung ambil keputusan untuk jual PWON di harga 494.

Anda lihat, setelah menyentuh 494 ketika saya jual (tanda panah hijau), harga sahamnya

langsung jatuh. Harganya bahkan jatuh hingga 430. Analisis support dan resisten ternyata

sangat terbukti digunakan dalam analisis trading.

232
3. Saham PWON Buy 4 Februari 2016

Pada 4 Februari 2016, harga saham PWON terkoreksi cukup dalam, mengingat kondisi

market yang saat itu sedang bearish. Kesempatan untuk membeli PWON di harga low sangat

terbuka, sehingga ketika melihat PWON mendarat di daerah support di 442 (tanda panah

hitam) (biasanya PWON harga sahamnya diatas 450), saya langsung membeli. Saya menjual

PWON ketika harganya naik ke 480 (tanda panah hijau). Perhatikan analisi teknikal PWON

yang saya gunakan sebagai dasar untuk buy dan sell dibawah.

Setelah saya menjual saham PWON saya pada 13 Januari 2016, harga sahamnya

langsung terkoreksi dan jatuh cukup banyak. Pada saat itu, saya mengamati saham PWON

dan menunggu sinyal PWON untuk naik lagi. Ketika harga saham PWON mulai terkoreksi

dan menunjukkan sinyal harga sahamnya akan rebound, saya mulai akumulasi (buy) di harga

233
442. Dasar analisis yang saya gunakan untuk membeli tampak dari harga closing satu hari

sebelumnya (perhatikan garis vertikal biru).

Candlestick membentuk bullish belt hold (candlestik yang menunjukan sinyal bullish,

lihat bab 2.3 Analisis candlestick). Bullish belt hold ditandai dengan adanya penurunan harga

saham (candle berwarna merah), dan didukung dengan volume yang sangat tipis. Hal ini

menunjukkan sinyal rebound. Akhirnya saya membeli PWON di harga 442.

Selain melihat kondisi market yang cukup mendukung pada saat itu, saya melihat harga

saham PWON ternyata sejalan dengan kondisi pasar. Harga saham PWON terus naik. Dan

pada harga mencapai Rp480, saya langsung menjual PWON. Target take profit saya pada

saat itu berada di rentang 475 – 482. Dan setelah itu, Anda bisa lihat grafik diatas, harga

saham PWON langsung terkoreksi.

4. Saham LPKR Buy 29 Desember 2015

Saham LPKR mulai rebound dan akhirnya pada 29 Desember 2015, saya membeli LPKR

di harga Rp1.055. Namun, tanggal 15 Januari 2016 saya menjual saham LPKR hanya di

harga Rp1.065. Perhatikan analisis teknikal dibawah ini yang saya gunakan sebagai dasar

untuk membeli dan menjual saham LPKR.

234
Kalau Anda lihat grafik diatas, saham LPKR trennya turun. Boleh dikatakan harga

sahamnya terdiskon cukup banyak, karena harga saham LPKR sempat menyetuh 1.300

kemudian turun sampai 1.070. Itulah mengapa saya memutuskan untuk membeli LPKR di

harga 1.055 pada tanggal 29 Desember 2015 (tanda panah hitam).

Berdasarkan analisis teknikal saya, sehari sebelum saya membeli LPKR, harga saham

LPKR terlihat mulai menunjukkan kenaikan yang juga ditandai dengan kenaikan volume.

Akhirnya saya memutuskan membeli LPKR. Namun, setelah membeli di harga 1.055, harga

sahamnya ternyata justru terkoreksi hingga 1.000. Anda lihat, setelah mengalami penurunan,

LPKR terlihat cenderung sideways, dalam hal ini artinya adalah LPKR berada pada

konsolidasi atau mencari pergerakan harga yang baru.

Di satu sisi, pada tren sideways-nya, LPKR tampak mempertahankan supportnya di

harga 1.020 (garis horizontal). Oleh karena itu, saya hold saham LPKR. Saham LPKR

perlahan mengalami kenaikan. Namun, pergerakan saham LPKR tampak kurang meyakinkan

bagi saya, karena kenaikannya cukup lama. Pada 15 Januari 2016, saya melihat adanya sinyal

bahwa harga saham LPKR akan koreksi, karena pergerakan kenaikannya mulai lambat.

Akhirnya pada 15 Januari 2016, saya menjual LPKR di harga 1.065. Sebenarnya target

take profit saya adalah Rp1.080 – 1.090. Namun, saya merasa bahwa LPKR akan sulit

mencapai di harga sekian dalam waktu short term bahkan mungkin sampai beberapa minggu,

maka ketika harga sudah mencapai Rp1.065 dan sudah bisa mendapat profit, saya jual LPKR.

235
Setelah saya jual LPKR (tanda panah warna hijau), Anda bisa melihat bahwa harga

sahamnya terkoreksi keesokan harinya, sampai beberapa hari, dan LPKR setelah saya jual di

harga Rp1.065, LPKR tidak mampu mencapai harga tersebut lagi. Melihat adanya sinyal take

profit dari pelaku pasar yang menyebabkan LPKR berada di harga yang sangat rendah, maka

saya mengambil ancang-ancang untuk membeli saham LPKR lagi di harga low dan menjual

di harga yang tinggi.

5. Saham LPKR Buy 10 Februari 2016

Harga saham di pasar modal kembali terkoreksi yang menyebabkan saham-saham

harganya jatuh. Saham LPKR termasuk salah satu incaran saya karena harga saham ini

terkoreksi. Akhirnya, saya membeli saham LPKR tanggal 10 Februari 2016 di harga Rp995

dan menjual pada 17 Februari 2016 di harga 1.055. Perhatikan analisis teknikal saham LPKR

yang saya gunakan sebagai dasar untuk buy dan sell dibawah ini.

236
Setelah menjual saham LPKR pada 15 Januari 2016, saya kembali menunggu momen

yang tepat untuk kembali melakukan akumulasi di LPKR. Akhirnya pada 10 Februari 2016,

saya membeli lagi LPKR di harga Rp995.

Setelah saya membeli LPKR, ternyata harganya turun hingga Rp980 hingga dua hari

setelah saya membeli sahamnya. Namun, LPKR tidak saya lakukan cut loss terlebih dahulu,

mengingat harga saham yang sudah terdiskon dan dua hari kemudian, posisi candlestick

LPKR menunjukkan posisi harga terendah yang hampir sejajar. Hal tersebut mengindikasikan

bahwa pelaku pasar mempertahankan LPKR agar harga sahamnya tidak jatuh lagi.

Harga saham LPKR langsung naik drastis selama 3 hari dan pada tanggal 17 Februari

2016 (tanda panah hijau), saya menjual saham LPKR saat naik ke Rp1.055. Saya menjual

karena melihat bahwa kenaikan LPKR sudah cukup tinggi.

Walaupun sesungguhnya sedikit kurang tepat saya menjual di Rp1.055, karena pada saat

itu harga saham LPKR naik dan didukung dengan volume yang sangat besar, seharusnya saya

bisa menahan LPKR satu hari lagi dan LPKR mampu mencapai harga tertinggi di Rp1.080.

Namun, setidaknya target take profit saya sudah tercapai. Dan, Anda lihat grafik diatas,

setelah itu harga saham LPKR terkoreksi cukup banyak, hingga turun kembali di harga

Rp1.005.

6. Saham MNCN

237
Saya membeli saham MNCN tanggal 5 Februari 2016 di harga 1.410 (tanda panah biru)

dan menjual kembali tanggal 9 Februari 2016 di harga 1.500 (tanda panah hijau). Perhatikan

analisis teknikal saham MNCN yang saya gunakan sebagai dasar untuk buy dan sell dibawah

ini.

Saya membeli saham MPPA tanggal 5 Februari 2016, karena jika mengacu grafik, harga

saham MNCN sudah terdiskon sangat banyak. Harga saham MNCN jatuh yang awalnya

sempat menyentuh Rp1.800, jatuh hingga Rp1.300. Ketika itu, MNCN ternyata memberikan

sinyal rebound yang cukup kuat.

Satu hari sebelum saya membeli MNCN, saya menganalisis saham ini pada saat pasar

saham sedang tutup (perhatikan candlestick yang saya beri garis vertikal biru, yang saya

gunakan sebagai patokan membeli MNCN). Setelah mengalami penurunan yang cukup

dalam, harga saham MNCN tiba-tiba naik drastis hingga 10% lebih dan saat itu juga

didukung dengan volume yang sangat besar saat harga penutupan.

Hal tersebut mengindikasikan bahwa harga saham MNCN memang sedang jatuh dan

terdiskon. Akan tetapi, pelaku pasar kembali mencoba mengangkat harga saham MNCN.

Terlihat jelas bahwa MNCN sejak downtrend, belum pernah naik sekencang itu yang juga

238
didukung dengan volume besar. Oleh karena itu, tanpa ragu keesokan harinya saya membeli

saham MNCN di harga Rp1.410. Saya hanya menetapkan target short term trading untuk

saham MNCN, untuk rentang harian dibawah 1 minggu.

Karena menurut analisis yang saya paparkan saya yakin harga saham MNCN akan naik

kencang, saya langsung memasang order beli MNCN pada saat awal pasar saham buka jam

09.05 di harga Rp1.410 dan setelah itu harga sahamnya naik 11%. Namun, saya memutuskan

untuk tidak langsung menjual. Berdasarkan analisis saya, harga saham MNCN naik dan

masih didukung dengan volume besar, sehingga harga saham masih ada peluang untuk naik

lebih kencang.

Saya menjual kembali MNCN pada harga Rp1.500 pada tanggal 9 Februari 2016 (panah

hijau). Saya menjual MNCN di harga Rp1.500 sesuai target take profit saya, dan karena

melihat bahwa MNCN sudah naik cukup kencang dan ada kemungkinan untuk koreksi.

Setelah saya menjual MNCN, dapat Anda lihat pada grafik, harga sahamnya terkoreksi

selama beberapa hari.

7. Saham MPPA

Saya membeli saham MPPA pada tanggal 27 Januari 2016 di harga Rp1.655 ketika

harganya terkoreksi cukup dalam. Saya menjual saham MPPA yang saya pegang pada 1

239
Februari 2016 di harga Rp1.705. Perhatikan analisis teknikal saham MPPA yang saya

gunakan sebagai dasar untuk buy dan sell dibawah ini.

Sehari sebelum saya membeli saham MPPA (candle sebelum tanda panah biru pertama),

saya melihat harga MPPA terus turun dan menuju harga support yang baru, di harga Rp1.630.

Namun, saya melihat bahwa indikator stochastic oscillator dan Relative Strengh Index (RSI)

memberikan sinyal momentum rebound, yang ditandai dengan golden cross. Pada tanggal 27

Januari 2016 saat saya membeli MPPA, saya melihat kedua indikator tersebut semakin

bergerak menuju keatas (golden cross). Oleh karena itu, saya memutuskan untuk membeli

MPPA di harga Rp1.655. Saya memiliki target take profit di harga Rp1.700, karena saya

melihat MPPA memiliki resisten kuat di harga tersebut.

Saya membeli MPPA selain karena momentum bullish pada saham tersebut, saya melihat

MPPA memang memiliki resisten kuat di harga Rp1.700. Dari pergerakan MPPA pada sistem

antrian yang saya amati, MPPA memang sering menyentuh harga Rp1.700. Sehingga, ketika

harga MPPA turun hingga Rp1.630, saya yakin untuk melakukan akumulasi.

Saya memasang order sell di harga Rp1.705 dengan menggunakan fasilitas advanced

order. Advanced order merupakan fasilitas dari beberapa kantor sekuritas untuk memberikan

240
kemudahan pada nasabah untuk memasang sistem order beli dan jual pada harga tertentu dan

pada rentang waktu yang sudah Anda tetapkan, sehingga Anda tidak perlu memantau terus

menerus pergerakan harga-harga saham di pasar modal. Akan tetapi, tidak semua kantor

sekuritas menyediakan fasilitas tersebut. Contoh kantor sekuritas yang menyediakan fasilitas

tersebut yang kebetulan saya gunakan adalah Danareksa Sekuritas.

Order jual saya kesampaian pada tanggal 1 Februari 2016. MPPA yang saya pegang

terjual pada harga Rp1.705. Target take profit saya sudah tercapai.

Berdasarkan profit trading yang saya paparkan diatas, untuk mendapatkan profit trading

saham harus berdasarkan pada analisis teknikal, dan bukan berdasarkan ilmu tebak-menebak.

Berdasarkan jual – beli saham yang saya lakukan, saya melakukan trading dengan melihat

momen yang tepat. Tentunya, juga dengan disiplin melakukan batasan take profit yang harus

diambil. Sinyal-sinyal yang dapat digunakan dan terbukti akurat yang sudah saya paparkan

diatas adalah:

1. Garis support dan garis resisten.

2. Volume dan dikaitkan dengan kenaikan serta penurunan harga saham pada saat itu yang

tercermin dari candlestick.

3. Bentuk-bentuk candlestick (doji, hamer dan sebagainya).

4. Indikator (paling tidak Anda menggunakan 2 indikator namun jangan menggunakan

terlalu banyak indikator). Indikator yang biasa saya gunakan adalah stochastic oscillator

dan Relative Strengh Index. Catatan: Indikator hanya digunakan sebagai indikator

pembantu. Sebelum berbicara indikator, titik support dan resisten adalah hal yang sangat

penting untuk Anda pahami.

5. Posisi dan pola candlestick. Posisi candlestick contohnya seperti posisi candlestick sejajar

yang terbentuk dengan posisi harga terendah yang hampir sama antara candle hari ini dan

kemarin.

241
Namun perlu Anda ingat, sistem trading saya bukanlah sistem trading yang paling baik.

Saya selalu terus mengembangkan sistem trading yang sudah saya lakukan agar bisa

menghasilkan analisis yang jauh lebih baik lagi, sehingga bisa profit yang bisa mengikuti.

Analisis saya belum tentu pula 100% cocok dengan Anda. Anda harus meng-kombinasikan

dengan analisis Anda dan karakter trading Anda.

Anda tidak harus meniru membeli saham-saham yang saya beli. Saham-saham yang saya

beli, barangkali seperti Pakuwon Jati (PWON), adalah salah satu saham favorit saya yang

paling sering saya transaksikan. Namun, barangkali PWON bukanlah saham favorit Anda.

Mungkin Anda punya saham-saham pilihan Anda sendiri. So, bab ini bukan bertujuan untuk

memberikan rekomendasi jual beli saham apapun, namun lebih memapaparkan pada analisis

trading, bagaimana strategi membeli dan menjual saham untuk mendapatkan profit.

Pada sub bab selanjutnya, saya akan memaparkan mengenai mengelola emosi trader dan

membentuk mindset serta psikologis trading yang benar. Pada sub bab mengelola emosi

trader, saya akan menggabungkan analisis bagaimana saya mendapat profit (seperti yang

tertera pada sub bab 11.2) yang “diduetkan” dengan mengelola emosi trading. Profit yang

saya dapatkan bukan hanya soal analisis teknikal. Mengelola emosi trading sangat berkaitan

dengan profit trading yang saya dapatkan. Silahkan baca sampai habis..........

10.3 Manajemen Modal

Saya mendapatkan profit dari trading (pemaparan dan strategi pada sub bab sebelumnya),

tidak serta merta hanya melakukan analisis teknikal saja. Namun, dibarengi dengan

MANAJEMEN MODAL. Manajemen modal secara tidak Anda sadari membuat analisis

Anda terhadap suatu saham menjadi lebih objektif. Manajemen modal dengan kata lain

adalah mengelola modal Anda untuk trading/ investasi. Lantas, bagaimana cara menjalankan

manajemen modal? Manajemen modal yang utama dilakukan dengan 4 urutan utama, yaitu

sebagai berikut.

242
1. Manajemen modal untuk suntik dana.

2. Manajemen modal untuk portofolio saham Anda (stock picks).

3. Manajemen modal untuk trading dan investasi.

4. Manajemen modal = no margin trading.

POIN PERTAMA, MANAJEMEN MODAL UNTUK SUNTIK DANA. Ketika Anda

memutuskan untuk investasi atau trading saham, Anda pasti harus memasukkan modal ke

dalam rekening efek Anda (selanjutnya disebut suntik modal). Suntik modal ternyata tidak

se-simpel yang Anda bayangkan. Banyak trader yang gegabah dalam melakukan suntik

modal yang justru akhirnya berujung pada rasa stress karena mereka harus rela menelan

kerugian yang besar akibat kecerobohannya. Karena terus dibayangi rasa depresi, akhirnya

mereka berhenti investasi. Itulah kenapa manajemen modal sangat penting: Untuk

pengendalian diri.

Seorang pemula yang belum memahami banyak tentang dunia investasi saham, terutama

jam terbang mereka yang masih sangat kurang tidak disarankan untuk melakukan suntik dana

yang besar. Intinya, Anda jangan pernah tergoda dengan acara atau promosi seminar-seminar

atau membaca judul buku yang mengatakan bahwa INVESTASI SAHAM ITU MUDAH.

Dapat dipastikan 100% mereka hanya jualan sistem saja. Namun, kenyataannya, banyak

pemula yang terjebak dengan promosi sesat mereka, yang pada akhirnya mereka sendirilah

yang dirugikan.

Lalu bagaimana cara melakukan suntik modal yang baik? Untuk pemula, saya

menyarankan untuk suntik modal hanya maksimal sebesar Rp1.500.000 (satu setengah juta

Rupiah). Jangan lebih dari itu. Bahkan rekan-rekan yang bertanya pada saya, malah saya

sarankan hanya memasukkan Rp500.000 sebagai modal awal. Kalau masih belum yakin

untuk trading menggunakan modal beneran, silahkan melakukan demo trading (virtual

trading). Karena pemula membutuhkan banyak belajar, bukan mengejar profit sebesar-

243
besarnya. Pemula juga masih memiliki jam terbang yang minim, sehingga otomatis belum

jeli dalam membaca kondisi pasar dan para pemula biasanya masih banyak belajar untuk

menyusun sistem trading atau investasi mereka.

Kalau pemula memasukkan dana yang besar untuk trading, katakanlah langsung

memasukkan Rp50.000.000 sebagai modal awal trading, maka Anda membuat perangkap

untuk diri Anda sendiri. Pemula harus berlatih dan berlatih. Bukan mengejar profit setinggi-

tingginya. Pasar saham bukanlah sarana yang mudah unuk mendapatkan profit. Oleh karena

itu, jika Anda pemula Anda harus banyak belajar.

Menyuntikkan modal besar untuk pemula adalah tindakan yang sangat tidak bijaksana.

Pasar modal sangat fluktuatif. Sedangkan, pemula masih perlu membentuk mental trading

yang baik, serta belajar untuk mengendalikan emosinya. Hal ini dikarenakan pemula

memiliki emosi trading yang masih labil, karena pengalaman yang minim, sehingga ketika

harga saham turun, trader langsung deg-degan. Hal ini merupakan hal yang lumrah. Trader

pemula hanya perlu belajar lebih banyak, terutama untuk mengendalikan emosi, salah

satunya dimulai dengan manajemen modal yang benar.

Oleh karena itu, suntik modal yang besar untuk pemula, tidak akan memberikan profit

yang besar, jsutru sebaliknya: Kerugian yang besar. Bayangkan saja jika trader pemula

memasukkan modal untuk satu saham sebesar Rp25.000.000, kemudian harga sahamnya

turun. Tentu, akan memberikan dampak psikologis bagi trader pemula.

Lalu, kapankah waktu yang tepat untuk suntik modal? Saran saya adalah setiap

pergantian tahun baru. Jika Anda bukan pemula namun masih belum konsisten untuk

mendapatkan profit dari pasar saham, suntik lah modal secara bertahap (sesuaikan dengan

kemampuan modal Anda), jangan langsung suntik modal besar. Katakanlah, Anda suntik

modal Rp1.000.000. Kemudian suntik modal selanjutnya pada tahun depan Anda tambah 10%

menjadi Rp1.100.000 dan seterusnya.

244
Jika Anda sudah expert, sudah mahir dalam trading, Anda sudah sangat yakin dan sudah

terbukti bahwa saham-saham yang Anda tradingkan selama ini bisa menghasilkan profit yang

konsisten, Anda bisa menambah porsi suntik dana yang cukup besar (disesuaikan dengan

kemampuan modal masing-masing). Bahkan bukan tidak mungkin jika Anda menjadi full

time trader.

Tujuannya apa kok harus setiap pergantian tahun baru memasukkan modal? Tujuannya

adalah untuk berlatih mengendalikan emosi Anda. Ketika Anda terbiasa disiplin dengan

menanamkan modal secara bertahap, dan tidak langsung memasukkan modal puluhan juta

dalam sekali investasi atau trading, maka kemampuan mengendalikan emosi Anda melalui

menejemen modal akan terbentuk secara perlahan.

Jadi, apapun itu, baik Anda dalam kondisi profit terus maupun rugi, DILARANG untuk

menambah modal sebelum tahun baru. Dan saya berikan bocoran: Kesalahan besar trader

adalah: MENYUNTIK MODAL TAMBAHAN SAAT MEREKA MENGALAMI

KERUGIAN. Jangan pernah lakukan hal tersebut. Menyuntik modal tambahan saat Anda

rugi dengan tujuan membalikkannya menjadi profit, itu ibarat menambah luka di tubuh Anda.

Kerugian Anda tidak akan berubah menjadi profit, namun kerugian Anda akan semakin

besar. Sebab, penyebab kerugian Anda bukanlah modal Anda yang kurang besar. Tetapi,

karena Anda belum bisa menganalisis dengan akurat atau katakanlah prediksi Anda salah.

Bisa juga karena emosi trading Anda belum bisa Anda kendalikan (emosi trading akan lebih

banyak dibahas pada sub bab 10.5). Jadi, ketika Anda rugi terus jangan suntik modal (suntik

modal boleh tetapi harus menunggu tahun baru), tetapi evaluasi kembali sistem trading Anda.

Satu hal lagi, jika Anda ingin suntik modal, dana yang Anda gunakan harus benar-

benar 100% dana idle atau dana menganggur atau dana yang tidak digunakan untuk

kebutuhan apapun. Artinya, jangan pernah menggunakan dana yang digunakan untuk

keperluan sehari-hari, keperluan darurat, atau bahkan menggunakan tabungan yang Anda

245
gunakan untuk menyekolahkan anak Anda untuk investasi. Harus murni 100% dana

menganggur. Pada saat dana yang seharusnya Anda gunakan untuk keperluan, namun Anda

gunakan untuk investasi, maka hal tersebut akan berdampak pada psikologis seseorang,

apalagi ketika harga sahamnya mengalami penurunan.

MINDSET YANG SALAH: Modal besar = profit besar. Tadi sudah saya jelaskan

bahwa untuk pemula bahkan untuk Anda yang sudah beberapa tahun trading namun belum

bisa mendapat profit konsisten, saya selalu menyarankan untuk tidak pernah memasukkan

modal yang besar untuk membeli saham. Bisnis saham itu tidak mudah dan Anda akan sering

salah dalam memprediksi, sehingga supaya Anda bisa memperoleh profit konsisten, Anda

harus banyak belajar, bukan banyak bermimpi.

Melalui Facebook saya (El Hezekiah Sabbat Belajar Saham) dan melalui website saya

www.sahamgain.com, yang saya buat khusus untuk belajar saham, saya berkali-kali

memposting tulisan tentang modal minimal untuk bisnis saham dan saya selalu mengatakan

bahwa ketika memulai bisnis saham harus dimulai dengan modal kecil, mulailah dengan

modal Rp500.000 – Rp1.500.000. Jangan pernah memulai dengan modal puluhan juta. Ketika

saya menulis postingan tersebut, banyak yang berkomentar miring:

“Untuk apa investasi dengan dana segitu, cuan-nya cuman berapa? Buat makan aja

nggak cukup.”

“Kalau modalnya cuma segitu, cuannya paling-paling cuman uang receh. Kalau mau

investasi modalnya ya harus gede. Mana ada investasi modalnya cuman Rp500.000?”

“Modal segitu segede-gedenya profit nggak akan cukup buat kebutuhan hidup Pak.”

“Nanggung banget modalnya. Sekalian aja masukkan yang besar.”

“Kalau modal segitu mah cuannya gak kerasa sama sekali.”

Itulah sebagian besar komentar-komentar ketika saya menuliskan postingan bahwa modal

awal untuk bisnis saham harus dimulai dengan modal kecil. Memang benar, semakin besar

246
modal yang Anda tanamkan, maka semakin besar pula potensi keuntungan yang bisa Anda

capai. Investasi memiliki prinsip high risk, high return. Jadi, semakin besar modal, semakin

besar profit. Eitss..... Jangan lupa semakin besar potensi profit Anda, berarti risiko yang

tanggung juga semakin tinggi.

Saya tidak pernah bosan mengatakan bahwa trading maupun investasi pasar saham itu

sulit untuk mendapat profit, terutama bagi Anda yang masih pemula. Anda akan sering salah

dalam memprediksi pergerakan harga saham. Pergerakan harga saham di pasar modal itu

sangat fluktuatif.

Sudah banyak orang yang terjebak dalam iming-iming janji surga bahwa bisnis saham itu

mudah dan bisa profit 10% per bulan. Kalau Anda tidak punya bekal pengetahuan, kalau

Anda tidak memiliki jam terbang yang tinggi, kalau Anda tidak bisa mengelola emosi, sia-sia

saja bisnis saham Anda. Jangankan dapat profit 10% per bulan, yang ada Anda hanya akan

rugi melulu. Pengalaman saya di dunia saham membuat bisa menyimpulkan bahwa

mendapatkan pasar saham tidak semudah apa yang Anda bayangkan.

Kembali lagi, kalau Anda melihat komentar-komentar diatas, maka sesungguhnya

mindset masyarakat Indonesia hanya tertuju pada profit semata. Mereka hanya berpikir hasil

instan tanpa ada usaha. Tanpa mempertimbangkan aspek risiko yang dihadapi. Jika Anda

masih memiliki pemikiran yang sama, segera ubah mindset Anda.

Mengapa saya selalu menulis bahwa untuk suntik dana di pasar saham harus dimulai

dengan modal kecil? Anda harus memulai dengan modal kecil adalah supaya Anda belajar,

belajar dan belajar. Belajar harus bertahap, dimulai dari yang kecil sampai Anda siap barulah

Anda melangkah ke modal yang lebih besar. Trading dengan modal kecil yang bertahap dapat

membentuk mindset trading Anda dan melatih emosi Anda, sehingga ketika Anda trading

dengan modal yang lebih besar, mental trading Anda juga sudah siap.

247
Di buku yang saya buat untuk Anda sekalian, saya mengajak Anda untuk berpikir

kritis dan rasional. Jangan hanya membaca judul kemudian langsung berkomentar.

Jangan langsung berkomentar miring ketika Anda membaca judul: “Investasi Saham Bisa

Dimulai dengan Modal Rp500.000”.

Baca dahulu kontennya, analisislah kontennya bukan judulnya, berikan kesimpulan yang

objektif, sehingga Anda tidak perlu menulis komentar-komentar yang isinya tidak berbobot.

Ketika saya menuliskan modal minimal untuk investasi / trading saham, maka yang selalu

saya tekankan di kontennya memang bukan bagaimana Anda memperoleh profit maksimal,

namun bagaimana Anda harus belajar secara bertahap mulai dari modal kecil, supaya mental

trading Anda siap. Supaya Anda sudah tidak kaget lagi dengan pasar aham ketika Anda sudah

menambah dana Anda di pasar saham. Pada akhirnya, kalau Anda bisa menganalisis pasar,

Anda bisa objektif dan cermat dalam memilih saham, profit pasti mengikuti. Bukan

karena modal besar profit yang akan mengikuti Anda. Coba ubah pikiran Anda dari

sekarang !

Sebenarnya, dalam aspek apapun itu bukan hanya pasar modal, Anda harus bisa berpikir

secara kritis. Anda harus bisa menganalisis sebelum Anda memberikan komentar. Dan jangan

menjadi orang latah. Dalam arti, ketika semua orang memberikan komentar yang sama sekali

tidak didasari analisis (hanya membaca judul), kemudian Anda ikut-ikutan memberikan

komentar yang intisari-nya sama. Analisis sangat diperlukan supaya Anda menjadi bagian

dari masyarakat yang mampu berpikir bijaksana.

Itulah pentingnya manajemen modal di poin pertama ini. Jangan pernah bepikir bahwa

semakin besar modal yang Anda tananmkan di saham, pasti profit semakin besar. Yang

terpenting bukan saol modal, namun Anda harus membenahi mindset trading Anda terlebih

dahulu. Anda harus bisa mengubah mindset Anda, maka profit akan mengikuti.

248
Memulai investasi di pasar modal harus dimulai dengan modal kecil dan bertahap.

Jangan karena Anda tergila-gila dengan profit, kemudian tanpa planning yang terencana

dengan baik, Anda memasukkan uang sebanyak-banyaknya untuk investasi. Padahal, bekal

pengetahuan Anda masih belum cukup. Memasukkan modal secara bertahap juga merupakan

bagian dari pengendalian diri Anda.

POIN KEDUA: MANAJEMEN MODAL UNTUK PORTOFOLIO SAHAM ANDA

(STOCK PICKS). Ketika Anda sudah menyuntikkan dana ke rekening efek Anda, maka

tantangan Anda adalah bagaimana Anda harus mampu mengelola modal Anda untuk

dimasukkan kedalam portofolio. Artinya, Anda harus bisa mengelola seberapa banyak

portofolio yang akan Anda pegang dengan dana yang Anda miliki.

Poin kedua kedengarannya sepele sekali. Namun, tanpa memiliki planning ini, emosi

trading Anda dapat menjadi tidak terkendali. Pada saat Anda tidak memiliki planning

portofolio yang baik, maka Anda akan mengalami hal-hal berikut ini:

- Portofolio Anda terlalu banyak.

- Anda kesulitan untuk memantau portofolio Anda sendiri.

- Portofolio Anda kacau dan tidak terarah.

- Dan tidak jarang, akhirnya harga saham yang Anda pegang justru banyak yang turun

sehingga Anda tidak bisa menjual lagi. Alias sahamnya „nyantol‟.

Percaya atau tidak, kendala ini selalu dialami trader, namun sang trader hampir tidak

pernah menyadarinya. Kendala ini dapat diatasi dengan cara manajemen modal yang baik.

Saya menyarankan pada Anda, sebelum membeli saham, Anda harus merencanakan

terlebih dahulu berapa ALOKASI MODAL untuk setiap saham. Dan satu lagi,

portofolio saham yang Anda pegang, saran saya maksimal 6 saham. Namun, saya pribadi

lebih menyarankan Anda memegang HANYA 3-5 saham saja. Saat Anda memegang

portofolio terlalu banyak, dapat dipastikan Anda tidak memiliki manajemen modal yang baik.

249
Berikut adalah ilustrasi perencanaan modal yang benar: Anda memiliki modal

Rp9.000.000. Anda berencana untuk mengalokasikan dana Anda pada 3 saham. Maka,

perhitungan sederhananya, untuk setiap 1 saham Anda mengeluarkan modal kurang lebih

Rp3.000.000 masih ditambah dengan fee transaksi beli. Atau bisa seperti ini: Anda menyukai

saham A, sehingga Anda mengalokasikan dana pada saham A dengan porsi yang paling besar,

sebesar Rp6.000.000, kemudian saham B total Rp1.500.000 dan saham C Rp1.500.000.

Dalam mengalokasikan modal Anda ke portofolio, ada 2 strategi utama yang bisa

digunakan, yaitu:

1. Strategi diversifikasi  Memasukkan dana untuk beberapa saham.

2. Strategi konsentrasi  Memasukkan dana hanya untuk satu saham saja.

Strategi diversifikasi memberikan Anda return yang lebih kecil karena Anda harus

membagi-bagi dana Anda untuk beberapa portofolio. Kalau pada strategi konsentrasi, return

yang Anda dapatkan lebih besar karena Anda fokus memasukkan seluruh dana Anda pada

satu saham.

Akan tetapi, dalam praktik di pasar saham, strategi diversifikasi lebih banyak digunakan

oleh trader dan investor karena strategi ini memberikan keleluasaan untuk memilih saham

dengan kinerja bagus yang lebih banyak. Konsenstrasi biasanya digunakan oleh orang-orang

yang sudah mahir dalam memilah saham yang benar-benar bagus dan memang mereka sudah

sangat yakin dan sangat menyukai satu saham tertentu, mungkin juga karena mereka suka

dengan produknya sehingga mereka juga yakin memasukkan seluruh dana di satu saham yang

mereka pilih.

Kalau para pemula selalu saya sarankan untuk memilih strategi diversifikasi daripada

kosentrasi supaya mereka memahami karakteristik saham lebih banyak. Tentunya kembali

lagi, supaya pemula lebih banyak belajar. Selain itu diversifikasi membuat Anda lebih aman

daripada menggunakan konsentrasi.

250
Ingatlah prinsip Warren Buffet, investor sukses Amerika, quotenya yang sangat terkenal:

“don’t put your eggs in one basket”. Artinya kira-kira seperti ini: Jangan letakkan seluruh

telor dalam satu keranjang, karena jika keranjang tersebut jatuh, maka seluruh telor yang ada

dalam keranjang akan pecah. Jika Anda memasukkan telor dalam beberapa keranjang,

apabila keranjang satu jatuh Anda masih memiliki telor dalam keranjang yang lain. Jadi,

maksud quote opa Warren adalah: jangan menaruh seluruh dana yang Anda miliki dalam satu

saham saja.

Faedah dari kata-kata bijak opa Warren ini adalah supaya jika ternyata sewaktu-waktu

saham yang Anda pegang harganya turun, Anda masih punya cadangan saham yang lain.

Dana yang Anda pegang tidak habis begitu saja hanya untuk kerugian di satu-satunya saham

yang Anda pegang. Itulah mengapa strategi diversifikasi sangat penting. Dan para trader

maupun investor di pasar modal memang cenderung lebih sering menggunakan strategi

diversifikasi ketimbang strategi konsentrasi.

Dari poin ini yang terpenting saya tekankan adalah Anda harus bisa mengalokasikan

modal Anda dengan bijak. Tetapkan dahulu berapa portofolio yang akan Anda pilih,

kemudian sesuaikan dengan dana yang Anda miliki. Sebab ketika Anda tidak memiliki

planning yang baik, portofolio Anda dan trading Anda menjadi tidak teratur. Portofolio

diversifikasi yang terlalu banyak dalam rekening efek Anda sudah sangat menunjukkan Anda

tidak memiliki manajemen portofolio yang baik.

KESALAHAN TRADER: Tanpa planning yang benar, strategi diverisifkasi membuat

trader menjadi tidak rasional  Trader tergoda ketika melihat banyak saham yang harganya

naik drastis. Kondisi pasar yang sedang bagus-bagusnya pasti ditunjang dengan kenaikan

rata-rata harga saham di pasar modal.

Tetapi yang jadi pertanyaan, apakah seluruh saham yang naik karena cerminan

fundamental negara dan fundamental perusahaan yang bagus? Saya rasa tidak juga. Dalam

251
kondisi pasar saham naik banyak harga saham yang “asal” naik, yang bukan didukung

kondisi fundamentalnya yang bagus akan tetapi naik hanya karena euforia saja. Di tengah-

tengah pasar saham bullish, banyak para bandar yang memanfaatkan saham-saham lapis tiga

(saham gorengan) untuk diangkat supaya para trader lain ikut-ikutan menjadi latah membeli

sahamnya.

Dalam kondisi seperti ini, trader di pasar modal yang seringkali menggunakan

diversifikasi saham mulai kehilangan rasionalitas. Trader yang tidak memiliki planning

manajemen modal yang baik, mulai ikut-ikutan masuk di saham-saham yang harganya naik

kencang tanpa memperhatikan aspek fundamental dan teknikal apapun. Pokoknya mereka

gila profit. Hingga akhirnya portofolio mereka menjadi sangat banyak dan penggunaan modal

mereka menjadi tidak terarah. Akibatnya banyak saham-saham mereka yang „nyantol‟ karena

tidak bisa jual lagi. Ini adalah sebuah kesalahan emosi trader yang seringkali terjadi namun

tidak disadari.

Kesalahan trader seperti ini dapat terjadi karena dua hal. Pertama, trader tidak punya

planning manajemen modal portofolio yang baik. Kedua, trader mengabaikan / melanggar

rencananya sendiri. Jadi ubahlah mindset Anda dari sekarang. Manajemen modal itu sangat

penting. Ketika Anda memutuskan untuk trading maupun investasi, Anda harus menetapkan

terlebih dahulu berapa portofolio yang akan Anda pegang dan sesuaikan dengan alokasi

kemampuan dana yang Anda miliki.

Dan jangan lupa Anda harus disiplin dengan perencanaan Anda sendiri. Mempelajari

kondisi fundamental perusahaan, berlatih mengendalikan diri dan memiliki planning modal

yang baik akan menghindarkan Anda dari sifat yang tidak rasional ketika Anda memutuskan

untuk membeli saham. Planning manajemen modal portofolio yang baik merupakan bagian

penting dari mengendalikan emosi investor.

252
POIN KETIGA: Manajemen modal untuk trading dan investasi. Terutama untuk

investor ritel (masyarakat umum), mereka seringkali tidak merencanakan apakah ingin

menjadi trader atau investor, atau menjadi kedua-duanya. Anda menjadi trader, menjadi

investor atau menjadi kedua-duanya, sebenarnya sah-sah saja. Namun jangan lupa satu hal,

Anda harus memiliki manajemen modal yang baik.

Artinya, jika Anda ingin menjadi trader dan investor sekaligus, Anda harus memisahkan

dana untuk trading sendiri dan dana untuk investasi sendiri. Jangan mencampur-adukkan

penggunaan dana tersebut. Hal ini dapat membuat Anda menjadi bingung mengelola

portofolio yang Anda miliki.

Satu lagi, jangan menjadi investor tanpa perencanaan. Sebagai contoh, Anda membeli

saham kemudian hargannya turun terus dan tidak kembali naik lagi, sehingga istilah yang

sering kita gunakan di buku ini, sahamnya „nyantol‟. Akhirnya, Anda menahan saham

„nyantol‟ Anda sampai berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun. Sebelumnya Anda sudah

berencana menjual pada target harga tertentu, namun karena harga tidak naik dan malah turun,

Anda terpaksa menjadi investor tanpa perencanaan. Menahan saham-saham yang tidak Anda

rencanakan sebelumnya menyebabkan perencanaan modal Anda menjadi tidak teratur.

Hal ini menunjukkan bahwa Anda tidak memiliki manajemen modal yang baik. Untuk

meminimalkan hal tersebut, maka yang harus Anda lakukan adalah CUT LOSS. Cut loss

merupakan bagian yang sangat penting dalam trading Anda untuk menghindari Anda dari

saham-saham „nyantol‟. Cut loss juga merupakan tindakan memproteksi modal Anda. Oleh

karena itu, dapat disimpulkan bahwa cut loss juga bagian dari manajemen modal. Untuk

bahasan cut loss, akan lebih banyak ditekankan pada sub bab 10.5.

POIN KEEMPAT: Manajemen modal = no margin trading. Melakukan manajemen

modal berarti dalam aktivitas trading Anda, tidak ada lagi yang namanya margin trading. Apa

sih margin trading itu? Margin trading adalah aktivitas investor meminjam modal dari kantor

253
sekuritas. Bahasa gaul-nya utang. Setiap kantor sekuritas memang menyediakan fasilitas itu.

Investor bisa berhutang kepada kantor sekuritas untuk menjalankan aktivitas tradingnya.

Jadi katakanlah, Anda memiliki modal Rp5.000.000 untuk trading saham. Namun,

sesungguhnya Anda bisa trading lebih besar dari itu. Bahkan kemampuan trading Anda bisa

mencapai Rp10.000.000. Kalau Anda sering trading, margin trading ini bisa naik terus.

Namun, namanya juga utang, berarti Anda harus membayar kembali pada jangka waktu yang

telah ditetapkan oleh kantor sekuritas (tergantung kebijakan dari setiap sekuritas). Biasanya

ada yang dalam waktu 3 hari harus sudah mengembalikan. Kalau tidak mengembalikan dana

margin, maka pada hari-hari berikutnya Anda akan dikenakan bunga yang besar. Dan pada

hari jatuh tempo, Anda terkena force sell.

Force sell sesuai namanya, artinya dalam Bahasa Indonesia berarti jual paksa. Saham

Anda akan dijual paksa oleh kantor sekuritas karena Anda dianggap tidak mampu

mengembalikan pinjaman pada waktu jatuh tempo yang telah ditetapkan oleh kantor sekuritas.

Apa penyebab trader tidak bisa mengembalikan dana pinjaman? Biasanya penyebab paling

utama adalah para trader tidak berani menjual sahamnya karena harganya turun terus dan

pada saat jatuh tempo harganya masih belum berbalik naik. Pada akhirnya pada saat jatuh

tempo kantor sekuritas terpaksa menjual saham Anda, entah rugi entah untung.

Ketika kantor sekuritas melakukan force sell pada portofolio Anda, maka force sell tidak

mempedulikan apakah posisi harga saham Anda saat itu sedang naik setinggi apapun atau

bahkan harga saham Anda turun sebanyak apapun. Masih mending jika Anda kena force sell

dalam kondisi harga saham Anda mengalami kenaikan. Tetapi kalau harga saham Anda

mengalami penurunan, maka Anda bisa mengalami kerugian yang besar.

Barangkali Anda ingat fenomena pasar saham di Tiongkok sekitar Bulan Juni 2015. Pada

saat itu Indeks Shanghai Stock Exchange (SSE) mengalami kenaikan luar biasa. Dari angka

indeks 2.000 naik hingga hampir mencapai 5.000! Penyebabnya adalah kebijakan pemerintah

254
Tiongkok yang menurunkan suku bunga Tiongkok hingga 4,85% dan memberikan insentif

pinjaman bagi investor yang ingin berinvestasi di pasar modal. Akhirnya, para investor pun

berbondong-bondong meminjam dana utang dari kantor sekuritas.

Alhasil, harga saham Bursa Tiongkok naik kencang. Namun, harga saham tidak

selamanya naik terus. Ada waktunya koreksi. Pada saat Bursa Saham Tiongkok koreksi,

banyak trader yang tidak bisa mengembalikan dananya dan pada akhirnya kantor sekuritas

melakukan force sell. Pada saat itu, tidak banyak trader yang rugi karena force sell. Apa

dampaknya? Dampaknya adalah Bursa saham Tiongkok langsung anjlok 30% dalam sebulan.

Itu adalah contoh kasus force sell. Anda sudah memahami bahwa menggunakan margin

trading memiliki risiko yang besar Menggunakan utang untuk trading adalah tindakan yang

tidak bijaksana. Menggunakan utang mengindikasikan Anda tidak bisa mengelola emosi

Anda. Mengapa bisa begitu? Karena seorang investor yang baik pasti memahami cara

memanajemen modalnya sehingga dana investasi yang mereka gunakan tidak perlu

menggunakan utang.

Di satu sisi lainnya, utang adalah cerminan Anda tidak bisa mengendalikan diri karena

tergoda ketika melihat saham-saham yang harganya naik, sehingga Anda memutuskan

menggunakan dana margin karena Anda merasa ingin membeli saham-saham yang harganya

naik tanpa perencanaan modal, sehingga dana yang Anda miliki akan selalu terasa kurang,

akhirnya Anda menggunakan utang.

Investor yang bijaksana dan mampu mengelola emosinya, tidak akan pernah

menggunakan margin trading dalam aktivitas investasinya. Dan untuk Anda, jangan pernah

menggunakan margin trading. Dilarang menggunakan utang. Dalam trading, Anda harus bisa

mengelola modal Anda, sehingga Anda terhindar dari utang yang berujung pada risiko force

sell. Ketika Anda investasi, jangan menghabiskan dana Anda 100%. Selalu sisakan dana di

account balance Anda. Hal ini membuat Anda merasa lebih aman ketika melakukan investasi.

255
Sebagai contoh, jika Anda trading dengan modal Rp8.000.000, maka jangan

menggunakan 100% modal Anda untuk trading. Selalu sisakan modal Anda di account

balance, misalkan Rp300.000.

10.3.1 Contoh Aplikasi Manajemen Modal

Setelah Anda membaca tentang pembahasan manajemen modal, Anda kini sudah

menangkap apa maksud dan inti dari manajemen modal. Di sub bab 10.3.1 ini, saya

memaparkan praktik menerapkan manajemen modal ketik trading saham. Manajemen modal

di sub bab ini adalah manajemen modal yang saya praktikkan sendiri dalam trading yang saya

jalankan. Oke kita langsung mulai saja.

Dalam trading, saya hanya memegang 1-3 saham saja. Tidak pernah lebih dari itu. Jadi,

jangan heran kalau saya tidak pernah memegang saham sampai 10 saham di portofolio,

karena hal tersebut akan menyulitkan saya untuk memantau saham satu per satu. Dalam

trading, saya tidak mau menjadi „trader supermarket‟, yang membeli banyak sekali saham.

Saya hanya akan membeli sedikit saham dengan diversifikasi, dan saham yang saya beli

adalah saham yang benar-benar membuat saya yakin dan bisa memberikan rasa aman.

Kalau kondisi market pada saat itu lagi bagus-bagusnya untuk trading dan lagi banyak

saham-saham yang naik, saya biasanya membeli 3 saham. Tapi kalau kondisi sedang kurang

mendukung atau lagi kondisi normal, saya hanya akan membeli 1-2 saham saja.

Berapa alokasi modal saya untuk setiap saham? Intinya, saya pasti akan menyisakan

minimal 10% modal saya di portofolio. Jadi dalam manajemen modal trading, saya tidak

pernah menggunakan full modal 100% untuk trading.

Kenapa demikian? Menyisakan kas di portofolio bisa menciptakan rasa tenang (karena

kita masih punya cadangan modal), dan menyisakan kas adalah bagian dari mengurangi rasa

serakah (greed). Karena tidak jarang trader yang lupa diri ketika membeli saham. Saking

256
senangnya banyak saham naik, akhirnya semua modal dihabiskan untuk membeli saham

tanpa pertimbangan.

Selain itu, dengan menyisakan kas di portofolio, saya bisa menghindari risiko membeli

saham terlalu banyak, sehingga berpotensi terkena margin trading yang bisa berisiko terkena

force sell (baca lagi manajemen modal poin keempat).

Kemudian untuk alokasi modal saya setiap saham, saya akan mengalokasikan modal

saya lebih besar pada saham-saham yang saya yakin saham tersebut dapat naik kencang.

Memang saya tidak mematok rumus harus berapa persen modal yang saya gunakan untuk

membeli satu saham. Namun intinya, untuk satu saham saya yakin naik, biasanya saya

membeli dengan porsi 15-30% dari total modal.

Katakanlah saya punya modal Rp500 juta. Misalnya di hari itu saham AKRA sedang

bagus dan diskon. Maka, saya akan membeli saham AKRA sebanyak Rp100 juta saja. Dan

sisanya Rp400 juta akan saya simpan sebagai kas, dan untuk membeli saham lainnya.

Jika saya menemukan saham bagus lainnya misalnya BMRI, maka saya akan membeli

lagi BMRI senilai kurang lebih Rp100-120 juta. Sisanya akan saya simpan sebagai kas, dan

akan saya belikan satu saham lagi. Pokok jumlah saham maksimal di portofolio maksimal

tiga, dan saya tetap menyisakan minimal 10% modal.

APLIKASI MANAJEMEN MODAL UNTUK AVERAGING UP DAN DOWN

Aplikasi manajemen modal tersebut biasanya saya terapkan ketika kondisi market

normal. Tapi kalau kondisi market sedang bearish atau bahkan strong bearish, saya hanya

membeli saham diskon dengan modal yang relatif kecil, hanya sekitar 5% dari portofolio.

Jika harga saham turun, saya melakukan averaging down, sebesar kurang lebih 5%. Namun

saya hanya akan melakukan averaging down jika saya yakin saham tersebut adalah saham

yang diskon dan potensial rebound (baca bab 10.5 tentang Mengelola Emosi Trader).

257
Bagaimana dengan averaging up sendiri? Jujur saja, dalam trading saya hanya

melakukan beberapa kali averaging up. Saya pribadi lebih suka membeli saham langsung

dengan modal 15-30% kalau memang saya yakin harga saham akan naik dalam jangka

pendek.

Namun untuk strategi averaging up dan averaging down, saya tidak terlalu sering

menggunakannya. Terutama strategi averaging down seperti yang saya jelaskan di sub bab

10.5 nanti, adalah strategi trading yang memiliki risiko cukup tinggi.

Kemudian untuk suntik modal / menambah modal, saya menyuntik modal ketika saya

bisa profit konsisten 2-3 bulan. Kalau masih mengalami kerugian, saya tidak pernah

melakukan suntik modal, karena hal ini sangat berisiko. Namun, setelah modal trading saya

besar, saya mulai jarang melakukan suntik modal, karena modal yang ada saya rasa sudah

mencukupi untuk trading.

Rangkuman Aplikasi Manajemen Modal Saya

Beli hanya 1-3 saham

Sisakan minimal 10% kas di portofolio (account balance)

Membeli satu saham dengan porsi 15-30% modal

Tidak pernah menggunakan margin trading

Averaging up dan down hanya sesekali dilakukan

Itulah contoh cara menerapkan manajemen modal dalam trading. Tentu saja anda tidak

harus meniru sama persis dengan yang saya lakukan. Tapi dari sini, setidaknya anda terutama

yang masih awam, yang masih bertanya-tanya tentang apa itu manajemen modal? Bagaimana

cara menerapkan manajemen modal? Di ebook ini, anda sudah mendapatkan contoh konkrit

penerapan manajemen modal.

Yang perlu anda ingat, dalam manajemen modal anda harus bisa mengelola saham-

saham yang anda beli. Dan seperti yang saya katakan tadi, jangan menjadi trader

258
supermarket, di mana anda punya banyak sekali portofolio saham, dan sebagian

diantaranya „nyangkut‟.

Manajemen modal adalah bagian yang tidak pernah lepas dari trading plan. Nah, di Bab

11, saya akan menjelaskan lebih banyak tentang trading plan beserta contoh manajemen

modal yang juga saya terapkan.

10.4 Kondisi Pasar Saham Selalu Terulang

Pergerakan harga saham di pasar modal yang tercermin dari grafik merupakan cerminan

psikologis pasar. Cerminan psikologis pelaku pasar di pasar saham seungguhnya tidak ada

yang istimewa. Hal ini dikarenakan kondisi yang terjadi pasar saham akan selalu terulang.

Kondisi yang terjadi di pasar modal hanya ada dua, kalau tidak NAIK (BULLISH) ya

TURUN (BEARISH). Pada saat harga naik kencang, ada waktunya untuk koreksi atau aksi

ambil untung (profit taking), sehingga menyebabkan harga sahamnya turun kembali.

Pada saat harga saham sudah koreksi, maka ada saatnya harga saham akan naik kembali.

Disitulah para trader banyak melakukan akumulasi. Ketika harga saham sudah naik terlalu

tinggi, maka terjadilah aksi ambil untung oleh para trader lagi. Dan seterusnya siklus di pasar

saham itu akan terus terulang. Tidak ada yang berubah, tidak ada yang berbeda dan sekali

lagi tidak ada yang istimewa.

Berita-berita yang di publish ke media sosial yang dapat mempengaruhi pasar modal juga

tidak jauh berbeda dengan cerminan pergerakan harga saham. Sebagai contoh, pada saat

Indonesia mengumumkan kenaikan pertumbuhan ekonomi, maka IHSG selalu naik. Pada saat

pertumbuhan ekonomi turun dibanding periode sebelumnya, IHSG selalu koreksi. Pada saat

laporan keuangan emiten-emiten di Bursa Efek dirilis, dan sebagian besar mencatatkan

kinerja cemerlang, IHSG akan naik. Sebaliknya, kalau laporan keuangan para emiten banyak

yang rugi bersih atau mengalami penurunan laba secara drastis, IHSG juga akan turun.

259
Berita-berita seperti itu akan selalu dirilis ke publik setiap kuartal, setiap tahun dan pasti akan

terulang. Kalau beritanya bagus (good news), ya IHSG naik dan kalau beritanya jelek (bad

news), ya IHSG turun.

Jadi, sesungguhnya kondisi pasar saham itu tidak pernah berbeda. Kalaupun ada berita

buruk berkepanjangan yang menyebabkan IHSG turun tidak wajar, cepat atau lama akan

IHSG kembali rebound kencang. Kalau tidak percaya, perhatikan tahun-tahun di mana IHSG

jatuh, yaitu tahun 1997, 2008 dan 2015. Setelah IHSG jatuh, IHSG selalu mampu bangkit lagi.

Lalu, kalau kondisi pasar saham selalu terulang mengapa banyak para trader yang gagal

dalam mendapatkan profit maksimal? Bahkan tidak sedikit trader yang gulung tikar karena

terus menelan kerugian dari pasar saham? Mengapa saya selalu mengatakan bahwa trading

saham itu SANGAT SANGAT sulit?

Bahkan saya sama sekali tidak menyarankan masuk pasar saham untuk orang-orang yang

hanya berpikir profit 10% per bulan dari pasar saham. Orang-orang yang hanya punya pikiran

profit melulu tanpa ada usaha, harus membenahi mindset trading terlebih dahulu. Mengapa

kondisi pasar saham yang hanya naik dan turun, tetap susah bagi para trader untuk

mendapatkan profit?

Jawabannya adalah karena di pasar modal ada juga sifat investor yang selalu terulang

dalam kondisi pasar turun dan naik yaitu: FEAR and GREED. Kedua sifat investor ini akan

saya bahas lebih lanjut di sub bab 10.4.1 Dan kondisi ini akan sangat berpengaruh terhadap

bahasan utama kita di bab ini yaitu MENGELOLA EMOSI TRADER.

10.4.1 Fear and Greed

Anda yang sudah mengenal pasar modal pasti tidak asing lagi dengan kedua istilah ini.

Kedua kata ini berasal dari bahasa Inggris. Sesuai artinya, berarti FEAR = TAKUT dan

GREED = TAMAK / SERAKAH.

260
Di pasar modal rasa takut terjadi ketika harga saham mengalami penurunan. Saat harga

saham turun, perasaan trader bercampur aduk: perasaan cemas akan kondisi pasar yang turun

lebih dalam lagi, takut harga saham turun terus, tidak mau melakukan cut loss, cemas karena

saham „nyantol‟. Tidak mau cut loss menyebabkan trader terus berharap harga saham

mengalami kenaikan disertai perasaan fear dan cemas. Mengenai cut loss akan saya bahas

lebih banyak pada sub bab 10.5. Perasaan takut juga diwarnai dengan aksi trader melakukan

averaging down (averaging down saya bahas pada sub bab 10.5).

Perasaan takut (fear) menyebabkan rasionalitas trader menjadi hilang. Ketika trader

diliputi perasaan takut, trader tidak bisa memutuskan secara objektif kapan harus melakukan

cut loss. Trader juga tidak bisa melihat momen jatuhnya pasar saham sebagai kesempatan

emas untuk memburu saham-saham yang befundamental bagus di harga yang rendah dan

kemudian merealiasasikan profit di harga yang jauh lebih tinggi.

Sebaliknya, dalam kondisi pasar bullish atau naik akan terjadi euforia pasar, perasaan

senang yang berlebihan, rasa optimis. Pasar saham naik, banyak saham-saham yang mampu

memberikan return besar bagi trader. Terutama, setelah pasar saham lesu dan ketika ada

tanda-tanda rebound, kondisi ini akan menghadapkan trader pada banyak pilihan saham yang

dapat dikoleksi dengan harga yang rendah.

Apakah dalam kondisi market bullish para trader sudah pasti bisa mencetak profit

maksimal? BELUM TENTU. Dalam kondisi market sedang naik-naiknya, trader akan

dihadapkan pada situasi dimana mereka akan sulit untuk mengontrol diri, karena dalam

kondisi market yang sedang bagus, selalu ada sifat SERAKAH / GREED.

Sama dengan rasa takut, rasa serakah juga membuat trader menjadi kehilangan

rasionalitas dalam mengambil keputusannya. Dalam kondisi pasar sedang naik, banyak trader

membeli saham yang harganya naik, namun pada saatnya trader harus profit taking, trader

261
masih saja berharap harga akan terus naik, ternyata harganya berbalik turun. Akhirnya,

banyak para trader yang tidak bisa merealisasikan profit maksimal.

Dalam euforia pasar dan dalam kondisi serakah itulah, trader seakan dibuat mabuk harta.

Banyak trader tergoda untuk membeli saham-saham yang harganya naik, meskipun itu adalah

saham gorengan yang arah pergerakannya tidak jelas, sehingga portofolio yang dimiliki

menjadi semakin banyak dan semakin susah untuk dipantau. Semakin banyak portofolio,

trader harus membagi dana ke saham-saham. Akhirnya, semakin kecil pula profit yang

diperoleh. Baca kembali bahasan saya di sub bab 10.3: Manajemen Modal.

Itulah gambaran fear dan greed di pasar modal. Jadi sekarang Anda tahu bahwa

meskipun market hanya bergerak dalam dua kondisi yaitu naik dan turun, ternyata

memperoleh profit dari pasar saham tidak semudah yang Anda bayangkan. Rasa fear dan

greed bisa diminimalkan apabila trader mampu mengelola emosi dan membentuk mindset

trading yang benar sebagai langkah sukses dalam trading.

10.5 Mengelola Emosi Trader

Mengelola emosi trader atau dengan kata lain adalah membentuk mental psikologi

trading yang benar merupakan bagian utama yang harus dimiliki oleh seorang trader.

Sebelum Anda bicara trading, bicara prediksi harga saham, bicara tentang berapa besar profit

yang bisa saya peroleh dari pasar saham, Anda harus bisa membentuk mental psikologi

trading yang baik dan benar. Mental trading yang baik tidak bisa diabaikan. Sayangnya,

dalam praktik di pasar saham, sebagian besar trader justru mengabaikan hal tersebut.

Kenyataannya, banyak sekali para pemula tanpa bekal pengetahuan yang baik, yang

hanya mengandalkan seminar-seminar saham, dan biasanya seminar-seminar tersebut hanya

jualan sistem saja, dengan cara memberikan iming-iming return besar dari pasar saham. Pada

262
akhirnya, banyak para pemula tanpa pengetahuan langsung terjun ke pasar saham dan

hasilnya adalah rugi besar.

Ketika Anda ingin masuk ke pasar saham dan menggeluti dunia trading, maka hal utama

yang harus Anda siapkan memang adalah BEKAL PENGETAHUAN. Kalau trading, maka

Anda harus belajar analisis teknikal. Kalau Anda ingin investasi saham, pelajarilah ilmu

analisis fundamental. Namun, ada satu hal yang sangat penting yang tidak bisa diabaikan,

yaitu membentuk mindset trading yang benar, yaitu: MENGELOLA EMOSI TRADER.

Keberhasilan dalam mencetak profit di pasar saham, 90% ditentukan oleh

kemampuan investor dalam mengendalikan emosi serta membangun mindset yang

benar. Dan sisanya 10% baru ditentukan oleh analisis dan sistem trading yang Anda

ciptakan. Itulah mengapa faktanya, walaupun banyak investor yang sudah bertahun-tahun di

dunia saham, tapi hal tersebut belum menjamin mereka pasti akan sukses.

So, mengelola emosi trader adalah hal penting yang perlu Anda kuasai dalam trading

saham, sekalipun Anda sudah memiliki bekal pengetahuan analisis teknikal yang cukup.

Kalau boleh saya bilang, emosi trader dalam trading itu seperti kuda-kuda dalam olahraga

karate. Dalam olahraga karate, sebelum Anda berbicara tentang bertanding, memukul,

bagaimana Anda menjadi seorang juara, maka hal yang utama harus dilakukan adalah melatih

kekuatan kuda-kuda Anda.

Kalau Anda tidak memiliki kuda-kuda yang baik dan terlatih, sekuat apapun Anda, Anda

tidak akan bisa memenangkan kejuaraan dalam karate. Demikian juga dengan perlunya

pengelolaan emosi trader. Sehebat-hebatnya Anda menciptakan sistem trading, secanggih-

canggihnya Anda memprediksi harga saham, setinggi-tingginya ilmu pengetahuan Anda

tentang trading, kalau Anda tidak memiliki mental trading yang baik, Anda tidak akan pernah

bisa mencetak profit yang konsisten.

263
Dengan kata lain ketika trading, maka Anda harus siap dengan seluruh kondisi psikologis

yang baik dan benar. Jadi sampai disini setidaknya Anda sudah paham bahwa, hal

pertama yang paling penting dalam trading selain bekal pengetahuan analisis itu

sendiri adalah bagaimana Anda mengelola emosi trader yang baik. Karena sekali lagi, 90%

keberhasilan investor ditentukan dari seberapa kemampuan mereka mengelola emosinya,

kemudian sisanya 10% ditentukan oleh kemampuan analisis Anda.

Sekarang saya paparkan kepada Anda bagaimana mengelola emosi trader yang baik.

Serta fakta-fakta tentang minsdset trading yang salah yang membuat para trader kesulitan

mencetak profit karena tidak memiliki psikologi trading yang benar. Dan mari kita luruskan

mindset bisnis saham yang masih salah ini.

ORIENTASI MENGEJAR PROFIT

Apa tujuan Anda trading? Mengejar profit 10% per bulan? 30% per bulan 50% per bulan?

Hilangkan mindset seperti itu! Ketika saya merilis ebook pertama saya ini, yang banyak

membahas strategi trading saham, banyak rekan-rekan yang bertanya tentang tingkat

keakuratan ebook saya dalam menghasilkan profit. Apakah ebook bapak bisa menjamin profit

30% sebulan?

Dari sini saya dapat menarik kesimpulan bahwa mindset trading masyarakat Indonesia

hanya berpikir profit dan profit semata. Pasar saham tidaklah semudah apa yang Anda

bayangkan. Mendapat profit dari pasar saham tidak hanya membutuhkan ilmu pengetahuan,

namun juga pengendalian emosi yang baik. Materi ebook saya memang menjabarkan strategi

mendapat profit dari analisis teknikal. Namun, bukan berarti secara instan Anda bisa

mendapat uang jatuh dari langit dalam waktu singkat. Anda harus memiliki emosi yang baik

jika ingin mendapat profit. Atas dasar inilah saya menulis bab ini.

Di sub bab sebelumnya pun sudah saya tekankan, walaupun pasar saham hanya bergerak

dalam dua kondisi, namun setiap manusia akan selalu memiliki sifat fear dan greed. Itulah

264
yang menyebabkan banyak trader sulit mendapatkan profit maksimal, meskipun secara ilmu

pengetahuan mereka sudah menguasai trading.

Bayangkan saja, trader yang sudah memiliki bekal ilmu pengetahuan trading dan sudah

trading beberapa tahun, namun tidak ditunjang dengan pengendalian emosi, tidak akan bisa

mendapat profit maksimal. Apalagi pemula yang belum punya ilmu pengetahuan yang

memadai dan tidak mengerti bagaimana mengendalikan emosi tradingnya, namun „ngarep‟

dapat profit 30% per bulan. Mustahil jika Anda ingin mendapat profit 30% setiap bulan tanpa

bekal apapun.

Perlu Anda pahami, trader yang orentasinya hanya profit besar, secara cepat akan

menganggu psikologi dan mengacaukan emosi serta rasionalitas trading mereka. Mengapa?

Karena seperti saya paparkan tadi bahwa trading itu tidak mudah. Ketika trader memiliki

orientasi hanya profit besar dan keputusan yang mereka ambil ternyata salah, justru kerugian

beruntun yang mereka dapatkan, hilanglah rasionalitas mereka. Keputusan trading pun tidak

dapat lagi didasarkan pada analisis yang obejktif.

Jadi, di poin pertama ini saya ingin memaparkan dahulu kepada Anda satu hal yang

paling penting: MINDSET PERTAMA yang perlu Anda ubah dan Anda tinggalkan

adalah “ngarep” profit besar dari pasar saham. Padahal, Anda tidak mengerti instrumen

trading. Padahal Anda belum memahami bahwa mengendalikan emosi itu jauh lebih penting

ketimbang berpikir profit. Sehingga, pada akhirnya banyak trader yang rugi menyalahkan

pasar modal sebagai penyebab kerugiannya. Trader-trader top bisa mendapatkan profit karena

mereka mengerti bagaimana mengendalikan emosi mereka, bukan “ngarep” profit besar dari

pasar saham.

Lalu, bagaimana mengendalikan emosi trading itu? Bagaimana membentuk mindset

trading yang benar? Bagaimana membangun psikologis trading yang baik? Silahkan lanjut

membaca ke poin-poin berikutnya.

265
TRADING TIDAK HARUS DILAKUKAN SETIAP HARI

Banyak trader yang punya pemikiran bahwa semakin banyak saya melakukan trading,

maka profit semakin banyak. Padahal, trading tidak harus dilakukan setiap hari dan setiap

jam. Ketika Anda berpikir untuk terus melakukan trading setiap saat, keputusan Anda bisa

menjadi tidak objektif dan hanya didasarkan pada keputusan emosional Anda, bukan analisis.

Alhasil, profit Anda justru tidak akan berkembang, namun Anda hanya akan selalu

dihadapkan dengan cut loss dan saham „nyantol‟.

Para trader yang „gatal‟ untuk terus menerus melakukan trading biasanya adalah trader

yang mengandalkan intraday trading (trading hanya untuk rentang beberapa jam bahkan

beberapa menit). Namun tidak selalu intraday trading, swing trading (trading untuk waktu

beberapa hari sampai satu minggu) juga memiliki kecenderungan untuk melakukan hal yang

sama.

Ketika intraday trader berhasil mencetak profit hanya dalam waktu jam bahkan beberapa

menit saja, dan trader mulai serakah, maka tindakan ini akan mematikan akal sehat. Trader

mulai berpikir untuk terus mencetak profit dari trading sesering mungkin. INGAT: Ini

mindset yang super salah.

Tidak ada salahnya Anda beli-jual saham dalam waktu cepat. Namun jangan berpikir

untuk terus ingin dapat profit setiap saat, setiap waktu. Hal ini membuat trading akhirnya

dilakukan sesering mungkin. Akhirnya, banyak trader mengabaikan kondisi pasar dan

momentum yang pas, akhirnya saham-saham mereka justru banyak yang „nyangkut‟.

Ketika mindset menginginkan harus trading setiap hari ini sudah tercetak dalam pikiran

trader. Maka ketika sehari saja tidak trading, psikologis trader akan terganggu. Akhirnya,

trader tidak bisa berpikir dengan jernih. Trading-trading yang dilakukan pun tidak bisa

didasarkan pada keputusan yang objektif.

266
Jadi ketika Anda memutuskan untuk trading, hal yang harus Anda lakukan bukan

berpikir bagaimana melakukan trading sesering mungkin untuk mendapatkan profit. Namun,

yang harus Anda persiapkan adalah perlunya analisis: kapan harus membeli, kapan harus

menjual dan kapan saatnya harus wait and see.

Perlu Anda ketahui, bahwa pasar saham hanya akan bergerak dalam dua kondisi utama,

kalau tidak BULLISH (naik) ya pasti BEARISH (turun). Itulah sebabnya Anda tidak harus

melakukan trading setiap hari.

Kalau masih ada trader yang berpikiran semakin sering trading, maka profit semakin

besar dan sering, saya akan tunjukkan kondisi pasar saham kita sedang lesu, yaitu pada tahun

2008 dan 2015. Pelemahan ekonomi global pada tahun 2015 menyebabkan banyak sekali

saham-saham yang sudah berhasil menembus harga tertingginya, anjlok lagi bahkan

membentuk support-support yang baru.

Apakah dengan kondisi pasar seperti itu Anda masih berpikiran untuk melakukan trading?

Kalau Anda trading, yang terjadi adalah saham yang Anda pegang harganya akan turun terus.

Anda hanya bisa menunggu kondisi pasar bagus dan berharap harga saham Anda naik, baru

Anda menjual saham Anda dengan profit. Demikian juga dengan kondisi pasar bullish, Anda

juga tidak harus trading setiap hari.

Pilihlah beberapa portofolio yang bisa mencetak profit bagi Anda. Sehingga, dengan

melakukan trading yang benar berdasarkan keputusan yang rasional, Anda juga sudah

membuat keputusan yang bijaksana. Profit yang besar tercipta ketika Anda bisa membaca

kondisi pasar dan memutuskan kapan waktunya masuk dan keluar pasar. Bukan dari trading

yang dilakukan sesering mungkin.

MENAHAN DIRI KETIKA MELIHAT HARGA SAHAM NAIK KENCANG

Para trader seringkali „gatal‟ kalau melihat harga-harga saham yang lagi naik, dan tidak

tahan untuk membeli saham yang harganya naik. Keputusan untuk membeli saham sebanyak

267
mungkin hanya karena alasannya harga sahamnya naik dan Anda takut „ketinggalan kereta‟

adalah keputusan yang tidak bijaksana dan tidak berdasarkan pada psikologi yang benar.

Hal ini menunjukkan Anda belum mampu mengelola sifat tamak (greed). Yang jadi

pertanyaan: Ketika pasar saham sedang euforia, tentu ada banyak sekali saham yang

harganya naik. Apakah mungkin Anda bisa membeli semua sahamnya? Tentu saja tidak kan?

Amunisi dan kemampuan Anda juga terbatas lho.

Ketika Anda membeli terlalu banyak saham, Anda akan kesulitan untuk memantau

portofolio yang Anda miliki. Selain itu, jika Anda memiliki portofolio yang terlalu banyak,

akibatnya profit Anda justru tidak akan maksimal.

Semakin banyak portofolio dalam akun Anda, maka semakin banyak Anda harus

membagi modal. Otomatis modal Anda untuk ditempatkan di satu saham akan semakin

sedikit dan profit yang Anda peroleh juga semakin sedikit. Ingat prinsip high risk, high return.

Semakin banyak modal yang Anda tanamkan profit semakin besar, namun risiko juga

mengikuti demikian juga sebaliknya.

Ketika kondisi pasar sedang dalam keadaan bullish, yang dipenuhi dengan euforia pasar

dan berita-berita yang membuat pasar saham cemerlang, maka yang harus Anda lakukan

bukan “mengejar kereta” dengan cara membeli banyak sekali saham yang naik kencang.

Dalam kondisi pasar yang bagus, Anda harus menyeleksi beberapa portofolio untuk dikoleksi

dan jangan melanggar aturan Anda sendiri. Melanggar disini maksudnya adalah ketika Anda

sudah menetapkan portofolio yang akan Anda koleksi, Anda harus menahan diri jika Anda

melihat banyak saham yang harganya naik, namun saham-saham tersebut di luar perencanaan

analisis Anda.

Tentunya, jika Anda mampu mengalahkan sifat tamak, maka satu aspek penguasaan

emosi trading Anda sudah terpenuhi.

268
MAU PROFIT, TIDAK MAU RISIKO

Ketika membeli saham, trader sering menetapkan take profit yang ingin direalisasikan

namun sama sekali tidak menetapkan batasan cut loss. Cut loss adalah momok bagi trader

karena bagi trader cut loss berarti kehilangan uang. Bahkan, dalam dunia trading saham

maupun forex, melakukan tindakan cut loss seringkali diperdebatkan.

Perlu Anda pahami, cut loss sesungguh-sungguhnya bukan mengindikasikan bahwa

Anda kehilangan uang, namun cut loss adalah bentuk proteksi atau perlindungan terhadap

modal yang Anda pegang. Cut loss sangat diperlukan dalam trading supaya dana Anda

terproteksi dan saham Anda tidak „nyantol‟. Kalau saham Anda „nyantol‟, maka Anda tidak

bisa melakukan apa-apa terhadap modal Anda.

Mindset yang harus dibenahi oleh para trader adalah selalu berpikir profit tanpa

menimbang risiko. Hal ini menyebabkan pada akhirnya trader ketika membeli saham, selalu

menetapkan akan menjual di harga sekian, namun sama sekali tidak menyiapkan planning

untuk menetapkan batasan cut loss.

Mari kita berpikir rasional, dalam kehidupan risiko itu akan selalu ada. Dalam bisnis

apapun yang Anda jalankan, bukan hanya bisnis saham di pasar modal. Katakanlah Anda

membuka bisnis rumah makan. Risiko pasti ada, seperti risiko persaingan, risiko kerugian

dan lain-lain. Risiko pasti ada di setiap kegiatan dan bisnis yang Anda jalankan. Sekarang

masalahnya adalah bagaimana Anda meminimalkan risiko tersebut dan memaksimalkan

profit.

Bagaimana caranya melakukan proteksi? Caranya yaitu dengan CUT LOSS. Jangan

hanya diam dan menunggu ketika harga saham Anda mulai ada tanda-tanda penurunan drastis.

Atau ketika kondisi pasar sedang buruk.

Jika pasar dalam kondisi bearish atau lesu seperti tahun 2015, di mana harga sahamnya

banyak yang anjlok, tentu saja kalau Anda tidak keluar dari pasar, tidak melakukan cut loss

269
dan Anda berharap harga saham berbalik naik tanpa ada tindakan apapun, Anda akan

menyesal. Fenomena pasar saham seperti tahun 2015 memang tidak seburuk seperti krisis

moneter 1997, namum hampir semua harga saham tetap saja terseret jatuh. Setelah fase

kelesuan berakhir, harga-harga saham mulai naik cepat, terutama saham-saham big caps,

seperti BBRI, JSMR, UNVR, INDF. Kalau Anda tidak melakukan cut loss ketika ada tanda-

tanda pasar akan jatuh dan malah berharap profit dari berbaliknya harga saham, maka Anda

tidak akan bisa menghasilkan profit yang besar dan Anda hanya bisa menyesal ketika melihat

harga saham rebound dengan cepat.

Pada saat kondisi pasar jelek, banyak trader berpikir untuk tidak melakukan cut loss

karena mereka beranggapan bahwa ketika kondisi pasar pulih kembali, saham yang mereka

pegang pun juga akan kembali lagi harganya. Sifat berharap inilah yang menyebabkan Anda

tidak bisa melakukan apa-apa selain menunggu harga saham kembali ke harga semula. Dan

ketika harga saham pelan-pelan berbalik naik, banyak trader yang membeli saham di harga

rendah dan bisa menjual lagi di harga yang sangat tinggi (buy low sell higher), Anda hanya

bisa menyesalinya.

Perlu Anda ketahui pula, bahwa ketika Anda hanya mau profit dan tidak menetapkan

memproteksi dengan cara jaga-jaga menetapkan batasan cut loss, maka itu hal itu bisa

menjadi kesalahan fatal. Saya beri contoh pada tahun 2008 saat kondisi pasar saham jatuh

lebih buruk ketimbang tahun 2015. Pada 2008 BUMI harga sahamnya masih Rp8.000 per

lembarnya.

Kemudian karena pasar saham jatuh dan kondisi fundamental yang juga buruk, di tahun

2016 ini harga sahamnya menjadi Rp50. Seumpama, Anda membeli BUMI di harga Rp7.800

dan Anda tidak melakukan cut loss ketika harganya turun, hingga sekarang Anda tidak bisa

menjual lagi sahamnya.

270
Dengan kata lain, sama saja dana Anda sesungguh-sungguhnya sudah “hilang”, karena

Anda tidak bisa menggunakannya untuk melakukan apa-apa kecuali berharap harga saham

BUMI akan naik diatas Rp7.800. Bukankah hal tersebut tidak rasional bagi seorang trader?

Semua trader pasti ingin profit. Akan tetapi risiko itu pasti selalu ada. Risiko inilah yang

harus selalu Anda batasi, Anda minimalkan. Oleh karena itu, jika Anda mengingikan profit,

Anda juga harus jaga-jaga dengan menetapkan batasan cut loss. Tujuannya adalah untuk

memproteksi modal Anda.

SUDAH MENETAPKAN CUT LOSS, TAPI TIDAK MELAKUKANNYA

Adakalanya ketika membeli saham, trader sudah menetapkan batasan cut loss sebagai

langkah proteksi. Namun, ternyata trader tidak melakukannya ketika harga saham terus jatuh.

Trader masih saja berharap harga saham akan naik dan kembali ke harga semula. Tindakan

ini mencerminkan ketidakdisiplinan Anda. Jika trader tidak mampu mematuhi batasan cut

loss sendiri, maka trader sesungguhnya sedang berada dalam perasaan takut (fear).

Perasaan takut terlihat ketika trader terus berharap harga sahamnya akan berbalik naik ke

harga semula. Itulah yang menjadi alasan mengapa trader tidak mematuhi peraturan

tradingnya sendiri. Ketika trader sudah sadar harus lakukan cut loss namun tidak dilakukan,

kemudian trader menyadari bahwa harga sahamnya turun terus, akhirnya trader baru

melakukan cut loss. Saat itulah harga tiba-tiba berbalik naik. Maka, sudah berapa modal

Anda yang tergerus?

Oleh karena itu, jika Anda sudah menetapkan batasan cut loss Anda, lakukanlah! Jangan

melanggar peraturan trading Anda sendiri. Kebiasaan tersebut akan membuat Anda

mengulanginya lagi dan pada akhirnya akan merugikan trading Anda. Demikian juga

sebaliknya, jika Anda belum berpikir untuk cut loss, maka Anda tidak perlu cut loss. Semua

harus kembali pada trading plan dan rasionalitas trading Anda.

271
RASA MENYESAL DAN TERUS BERHARAP

Anda sudah menetapkan pada harga berapa Anda melakukan take profit. Anda sudah

menetapkan batasan cut loss untuk melakukan perlindungan terhadap dana yang Anda miliki.

Anda sangat disiplin menjalankan planning Anda. Berdasarkan take profit yang sudah Anda

tetapkan, Anda menjual untung saham ABCD. Demikian juga Anda melakukan cut loss pada

saham BCDE. Ternyata yang terjadi adalah setelah And take profit, saham ABCD naik lagi,

dan saham BCDE setelah Anda lakukan cut loss berbalik naik.

Trading tidak lepas dari dilema tersebut. Ketika trader megalaminya, seringkali ada rasa

menyesal. Trader menyesal karena mereka berpikir:

1. Dalam kondisi profit: Saya sudah dapat profit sih, tapi harga sahamnya naik lagi. Coba

nggak saya jual saham saya tadi, profit saya bisa jauh lebih besar. Seharusnya tadi saya

nggak jual sahamnya dulu.

2. Dalam kondisi cut loss: Setelah saya cut loss harganya malah balik naik. Rasanya

paranoid sekali. Seharusnya kalau saya nggak lakukan cut loss, saya bisa profit.

Jika Anda tidak dapat mematuhi aturan trading Anda sendiri, kebiasaan itu akan terulang

terus yang pada akhirnya menyebabkan Anda tidak bisa sukses mendulang profit dari pasar

saham. Tidak terus berharap dengan cara mematuhi peraturan trading Anda adalah langkah

yang sangat bijaksana.

Tindakan rasa menyesal dikarenakan karena apa yang selalu saya tekankan di bab ini

yaitu RASA SERAKAH (GREED). Rasa serakah ini terjadi ketika trader yang sudah

mendapatkan profit masih ingin terus mendapat profit dan terus berharap agar harga saham

berbalik naik agar trader bisa mencetak profit.

Kalau Anda lihat di sub bab 10.1 tentang analisis profit yang saya dapatkan dari pasar

saham. Contohnya, saham GIAA. Ketika saya membeli saham GIAA, saya sudah

272
menetapkan untuk menjual GIAA pada harga 316 – 320. Dan order jual saya pasang pada

harga 317. Saya sudah merealisasikan profit dari trading saham GIAA.

Setelah saya jual sahamnya, harganya memang turun karena take profit, namun setelah

dua minggu saya jual saham GIAA, ternyata harganya mengalami kenaikan drastis. Akan

tetapi, dengan menjalankan kedisiplinan sistem trading saya sendiri, saya tidak merasa

menyesal mengapa saya jual GIAA di harga 317 mengapa tidak di harga yang lebih tinggi. Di

satu sisi, saya tidak terus berharap ketika harga take profit saya sudah tercapai. Karena saya

menetapkan batasan take profit saya dan saya berusaha untuk disiplin menjalankan sistem

trading yang sudah saya bangun.

Kebiasaan menerapkan kedisiplinan seperti ini nampaknya sepele dan sekilas terlihat

merugikan. Merugikan karena seharusnya memang saya bisa menjual di harga lebih dari 317.

Namun, menetapkan kedisiplinan dengan mematuhi aturan Anda sendiri akan berbuah

menjadi kebiasaan yang baik. Pada akhirnya, profit pasti akan terus mengikuti dengan

konsisten. Jika Anda tidak bisa menjalankan kedisiplinan Anda sendiri, psikologi Anda justru

akan semakin terganggu (karena rasa menyesal dan terus berharap).

Satu hal lagi, kita sebagai trader tidak akan pernah bisa memastikan harga saham akan

naik ke harga berapa. Kalau kita tahu harga saham akan bergerak di harga yang paling tinggi,

kita semua pasti akan menjual di harga yang paling tinggi tersebut.

Namun kenyataanya, kita tidak bisa memastikan semuanya itu. Jadi, dalam trading Anda

tidak perlu menyesal dan terus berharap saat take profit. Intinya, jika Anda sudah

menjalankan trading plan Anda, Anda sudah melakukan hal yang benar.

Banyak kasus dimana ketika trader sudah mencapai batasan take profit mereka, tapi

trader terus berharap supaya harganya naik dan naik lagi. Hingga akhirnya mereka tidak bisa

menjalankan planning-nya sendiri. Pada saat trader terus berharap harga sahamnya naik,

ternyata harganya malah berbalik turun. Akhirnya, trader menyesal mengapa tidak menjual

273
pada harga yang sudah mereka tetapkan. So, hilangkan mindset RASA MENYESAL dan

TERUS BERHARAP. Jalankan planning Anda, dan bentuklah kebiasaan baik dalam

trading!

JELI MELAKUKAN ANALISIS ULANG BATASAN TAKE PROFIT  JELI

MEMAHAMI KONDISI PASAR

Kita tidak bisa menyuruh kondisi pasar mengikuti kemauan kita. Kita yang harus

mengikuti kemauan pasar. Yang jadi tantangan paling penting adalah Anda harus pintar dan

jeli dalam membaca kondisi pasar saham. Ketika Anda sudah menetapkan akan melakukan

take profit pada harga sekian, adakalanya Anda perlu “melanggar” batasan take profit Anda.

“Melanggar” disini artinya, dengan menetapkan batasan take profit pada harga yang lebih

rendah daripada yang Anda tetapkan sebelumnya. Dengan kata lain: Menurunkan batasan

harga take profit.

Perhatikan saham LPKR yang saya beli pada tanggal 29 Desember 2015 di harga

Rp1.055 pada sub bab 10.2. Pada saat itu saya memprediksi LPKR bisa naik sampai

Rp1.080-1.090, sehingga saya menetapkan take profit pada harga sekian. Namun, ternyata

saya justru rela mendapat profit yang lebih kecil dengan menjual LPKR pada harga Rp1.065.

Alasan saya menjual pada harga yang lebih rendah (juga saya jelaskan di sub bab 10.2)

karena saya melihat bahwa pergerakan kenaikan saham LPKR justru memasuki tren sideways

dan sangat sulit untuk naik. Selain itu, kondisi pasar saat itu yang kurang kondusif akibat

melambatnya perekonomian Tiongkok yang membuat IHSG tidak stabil.

Didukung kondisi pasar yang kurang kondusif dan saham LPKR yang menurut analisis

saya akan koreksi setelah mencapai harga Rp1.060, akhirnya saya memutuskan untuk

menjual LPKR pada harga Rp1.065. Saya tetap merealisasikan profit, namun tentunya profit

yang saya dapatkan lebih sedikit. Dan benar saja, kalau Anda lihat pada sub bab 10.2, saham

LPKR langsung mengalami koreksi setelahnya.

274
Ketika melihat kondisi pasar yang sudah kondusif, dan saya melihat LPKR sudah berada

di harga low, saya kemudian membeli lagi LPKR pada harga yang jauh lebih rendah, yaitu

Rp995 dan menjual lagi pada harga Rp1.055. Akhirnya, saya bisa merealiasikan profit yang

lebih besar.

Sekali lagi, ketika Anda melihat kondisi pasar yang kurang kondusif, jangan terus

berharap harga saham akan naik terus. Ketika Anda melihat saham yang Anda pegang ada

indikasi akan mengalami penurunan, jangan terus berharap harga bakal naik lagi. Jika Anda

sudah bisa merealisasikan keuntungan walaupun hanya dalam jumlah kecil, segera jual saham

Anda.

Yang terpenting: Anda sudah profit dan Anda sudah mengamankan dana Anda dari

kerugian yang tidak diinginkan oleh semua trader. Pada saat harga saham sudah ada

indikasi akan naik kembali, Anda bisa masuk dengan harga yang rendah di daerah support

dan menjual pada harga yang jauh lebih tinggi, sehingga Anda bisa menikmati profit yang

jauh lebih besar.

Seperti saya jelaskan di poin sebelumnya, rasa terus berharap adalah mindset yang super

salah dalam trading, yang pada akhirnya hanya akan menganggu psikologis Anda dan

membuat emosi Anda menjadi labil.

REVENGE TRADING: EMOSI YANG BERLEBIHAN

Revenge trading atau mencari profit dengan cara membalas dendam kerugian trading

yang sudah terjadi sering dilakukan trader, termasuk saya sendiri yang sudah pengalaman

melakukannya. Ternyata, revenge trading adalah tindakan yang sangat tidak bijaksana.

Revenge trading menunjukkan bahwa trader tidak bisa mengelola emosinya.

Revenge trading sangat merugikan seorang trader. Pengalaman saya melakukan revenge

trading yang secara langsung tidak saya sadari adalah ketika saya berhasil mendapatkan profit,

kemudian saya mengalami kerugian yang kurang lebih sama dengan keuntungan yang saya

275
dapatkan. Akhirnya, total keuntungan dan kerugian saya sama alias impas alias break event

point (BEP).

Pada saat itu, saya berhenti trading dan memutuskan trading di bulan berikutnya. Namun,

saya ingin sekali membalas kerugian saya sebelumnya dan saya berjanji untuk dapat profit

yang jauh lebih besar. Hasilnya? Saya rugi dan banyak melakukan cut loss daripada profit

yang saya dapatkan. Karena saya rugi, saya melakukan evaluasi. Kemudian, saya mencoba

trading dengan lebih objektif dan memanfaatkan momentum. Hasilnya, profit ternyata

perlahan mengikuti.

Revenge trading menunjukkan dua hal. Pertama, Anda sedang marah. Kedua, Anda

sedang bernafsu dan percaya diri berlebihan untuk membalas kerugian Anda dan

mengubahnya jadi profit berlipat. Dua hal yang dialami trader ketika ingin “membalas

dendam” membuat penilaian terhadap analisis saham menjadi sangat tidak objektif. Bahkan,

trader bisa saja membeli saham yang dianggap murah hanya karena sekedar luapan emosinya

saja. Bukan berdasarkan analisis yang tepat dan objektif.

Oleh karena itu, jika Anda mengalami kerugian, jangan pernah berpikir untuk melakukan

revenge trading. Cara ini hanya akan membuat psikologis Anda menjadi tidak tenang dan

penilaian Anda juga menjadi tidak objektif. Hasilnya, Anda tidak akan bisa mendapatkan

profit.

Ketika Anda rugi, hendaknya Anda evaluasi diri. Mungkin ada sistem trading Anda yang

tidak cocok, mungkin Anda masih kurang menguasai kondisi pasar dan lain-lain. Dari hasil

evaluasi tersebut, cobalah untuk memperbaiki kesalahan yang ada dan kemudian mulailah

untuk kembali melakukan trading dari hasil evaluasi Anda.

AVERAGING DOWN DAN AVERAGING UP

Sebelum membahas lebih lanjut, saya akan menjelaskan perbedaan keduanya.

Averaging down berarti Anda memiliki saham, kemudian ketika Anda membeli saham Anda

276
lagi (menambah kepemilikan) pada saat harga sahamnya turun. Averaging up berarti Anda

memiliki saham, kemudian ketika Anda membeli saham Anda lagi (menambah kepemilikan)

pada saat harga sahamnya naik.

Mana yang benar dan mana yang boleh? Awalnya saya berpikir bahwa averaging down

adalah tindakan yang tepat. Karena saya berpikir melakukan averaging berarti saya dapat

saham di harga rata-rata yang lebih murah, sehingga lebih mudah untuk menjual. Namun,

perlahan saya sadar, bahwa melakukan averaging down berarti itu adalah tindakan yang

cukup berisiko tinggi.

Walaupun tidak semua averaging down adalah buruk, namun averaging down tidak

disarankan pada anda untuk terlalu sering dilakukan. Lho, kok bisa?.

Membeli saham dengan terus melakukan averaging down artinya Anda berharap dan

terus berharap supaya harga saham akan berbalik naik. Tindakan ini tentu tidak bijak. Kenapa?

Karena kenyataanya banyak trader yang melakukan hal tersebut dan sahamnya justru

semakin turun. Yang jadi permasalahan: Anda tidak tahu kapan harga saham akan balik naik

ke harga semula.

Andaikan Anda membeli saham BUMI dengan harga Rp8.000 per lembar ketika BUMI

masih jadi saham blue chip tahun 2008. Saat BUMI turun sampai RP7.800, dan Anda

memutuskan beli lagi sahamnya di harga Rp7.700. Ternyata sahamnya turun terus sampai

bertahun-tahun harga saham BUMI masih jauh sekali dari harga 8.000. Maka, sesungguhnya

Anda sudah menambah risiko yang besar dalam trading anda.

So bagaimana dengan averaging up sendiri? Averaging up adalah tindakan yang lebih

bagus untuk anda lakukan.

Anda disarankan membeli saham dengan harga averaging up, karena hal tersebut

menunjukkan keyakinan. Logikanya, saham-saham yang mampu memberikan profit adalah

saham-saham yang harganya bullish. Dan selama harga saham masih naik, anda memiliki

277
kesempatan untuk mendapat profit dengan mengikuti tren yang ada. Sebagai contoh, saya

pernah averaging up beberapa kali di saham BBRI, karena BBRI trennya masih naik dan

harganya masih diskon. Oleh karena itu, salah satu profit besar yang pernah saya raih yaitu

dari saham BBRI, dengan melakukan strategi averaging up.

Namun demikian, averaging up juga tidak disarankan untuk terlalu sering dilakukan,

karena jika anda melakukan averaging up berkali-kali, harga rata-rata anda jadi lebih tinggi,

sehingga anda juga harus mematok target jual di harga yang lebih tinggi.

STRATEGI MELAKUKAN AVERAGING DOWN YANG BENAR

Seperti yang saya tulis di beberapa paragraf awal, saya mengatakan bahwa TIDAK

SEMUA averaging down buruk. Averaging down saya sarankan untuk anda lakukan hanya

bila anda memiliki DASAR YANG KUAT untuk melakukannya.

Saya pribadi juga pernah melakukan averaging down, dan strategi averaging down

ternyata tidkalah buruk. Artinya averaging down bukanlah sesuatu yang harus 100% anda

hindari dalam trading. Tapi sekali lagi, averaging down haruslah dilakukan dengan cara yang

benar.

Sedikit bercerita pengalaman pribadi, saya pernah membeli saham PWON di harga 610.

Untuk dapat profit, paling tidak saya harus jual PWON di harga 620 (setelah dikurangi fee).

Ternyata harga saham PWON turun sampai 590. Dan PWON turun lagi sampai 570. Saya

kemudian melakukan averaging down sebanyak 2 kali di harga 565 dan 570.

Jadi harga rata-rata PWON yang saya dapatkan di harga 580,33. Beberapa hari kemudian

PWON rebound sampai 595, dan saya bisa menjual profit PWON di 595. Jadi dengan

averaging down yang saya lakukan, saya tidak perlu nunggu PWON naik ke 620, tapi saat

PWON sudah di 595, saya sudah bisa menjual profit.

Terus gimana melakukan averaging down saham yang benar? Syarat pertama, averaging

down tidak boleh anda lakukan dalam keadaan emosi dan panik. Ingat, averaging down

278
itu cukup berisiko. Saat pikiran anda dalam keadaan emosi, takut harga saham turun lagi, hal

ini akan membuat anda tidak bisa berpikir dengan baik. Akhirnya averaging down dilakukan

dengan cara yang salah, dengan terus menerus membeli saham sampai modal habis, padahal

harga saham masih turun terus.

Kedua, averaging down sebaiknya anda lakukan di saham yang anda yakin dengan

kemampuan rebound saham tersebut. Hal ini bisa anda amati dari titik-titik support tiap

saham dan pola candlesticknya. Saham-saham yang sudah tertahan di support, disitulah anda

bisa mulai melakukan averaging down.

Untuk hal ini, memang dibutuhkan jam terbang trading yang lebih tinggi. Semakin

pengalaman anda, anda akan lebih tahu kapan waktunya averaging down dan kapan tidak bisa

averaging down.

Ketiga, averaging down tidak saya sarankan pada saham-saham lapis tiga alias

saham gorengan, karena saham gorengan (sangat) berbahaya. Pengalaman saya, saya

beberapa kali melakukan averaging down HANYA DI SAHAM LQ45 saja seperti PWON,

BBRI, AKRA, BMRI dan lain-lain. Dan memang saham-saham terbukti tidak lama kemudian

berbalik rebound setelah menyentuh harga support tertentu.

MENETAPKAN SAHAM-SAHAM PILIHAN

Saham pilihan berarti adalah saham favorit yang mampu memberikan profit konsisten

dan sering Anda tradingkan. Saham pilihan berarti Anda sudah mengetahui karakteristik

saham tersebut, sehingga Anda mengetahui dengan benar titik support dan resisten. Pada

harga support berapa Anda masuk Anda sudah mengetahuinya. Kapan harus membeli dan

kapan harus menjual saham tersebut. Setiap trader hendaknya selalu memiliki saham-saham

pilihan.

Memiliki saham pilihan sangat berpengaruh terhadap emosi Anda. Ketika Anda

meletakkan portofolio Anda di saham-saham pilihan, Anda akan merasa lebih aman. Karena

279
pergerakan saham pilihan lebih jelas arahnya (karena Anda sudah memahami karakteristik

saham tersebut). Dengan memiliki saham pilihan, emosi Anda bisa lebih terkendali dalam

mengambil keputusan trading dan tentunya Anda bisa terhindar dari tindakan gambling yang

membeli saham hanya berdasarkan “arah angin” yang ada di pasar saja. Saham pilihan juga

sangat memungkinkan Anda trading berdasarkan pada keputusan yang objektif.

Fakta di lapangan, ternyata trader banyak yang tidak memiliki saham pilihan. Banyak

trader yang melakukan trading hanya coba-coba saham saja. Bahkan, para trader yang

serakah yang hanya ingin profit besar, akhirnya mereka memasukkan portofolionya di saham-

saham gorengan yang arah pergerakannya sangat tidak jelas.

Bagaimana cara menyeleksi saham-saham pilihan? Bukankah di pasar modal jumlah

saham ada ratusan lebih? Dan berapa sebaiknya para trader memiliki saham pilihan? Saya

menyarankan Anda memiliki 3-5 saham pilihan. Jangan memiliki terlalu banyak saham

Andalan karena akan menyulitkan Anda dalam melakukan seleksi. Memilih saham pilihan

tentunya dengan mengamati pergerakan harga saham dan melakukan analisis teknikal pada

saham-saham yang likuid. Saya menyarankan pada Anda untuk menyeleski saham pilihan

pada saham-saham LQ45 yang memiliki tingkat likuiditas tinggi dan sering diperdagangkan.

Kalau Anda perhatikan pada sub bab 10.2, saya beberapa kali memaparkan pada Anda

mengenai hasil cuan saya di saham PT Pakuwon Jati Tbk (PWON). Saya sering trading di

saham PWON karena saham PWON adalah salah satu saham pilihan saya yang sering sekali

memberikan profit. Saya merasa cocok dengan pola saham PWON. Dibandingkan jika

trading di saham-saham yang saya tidak memahami karakteristiknya, terutama saham

gorengan, maka hal tersebut bisa mempengaruhi psikologis seorang trader.

Saya sudah mengetahui karakteristik saham PWON, sehingga ketika harga saham

PWON turun banyak mencapai harga support tertentu, saya tidak ragu untuk membeli di

harga support dan merealisasikan profit di harga tinggi. Dari poin yang saya paparkan,

280
memiliki saham pilihan sangatlah penting dan saham pilihan bisa menunjang rasa aman dan

secara tidak langsung bisa mengendalikan emosi Anda ketika melakukan trading.

Namun, jika Anda sudah memiliki saham pilihan Anda tetap harus men-trading-kan

secara bijaksana Artinya, seperti poin pertama yang saya paparkan: TRADING TIDAK

HARUS DILAKUKAN SETIAP HARI. Ketika pasar saham jatuh, seperti kondisi tahun

2015, tentu Anda harus mengamankan portofolio Anda terlebih dahulu.

MENCARI SAHAM DISKON, MENUNGGU MOMENTUM TRADING

Apakah anda termasuk tipe trader yang tidak sabaran, yang sering takut “ketinggalan

kereta” saat harga saham sudah naik? Apakah anda sering membeli saham saat harganya

sudah, dan setelah anda beli, harga saham langsung turun? Jika anda sering mengalami hal

tersebut, maka anda masih belum bisa mengelola emosi trading anda. Jadi, bagaimana

caranya agar anda bisa mengelola emosi trading yang lebih baik?

Dalam trading saham, ada yang namanya MOMENTUM. Kalau saya artikan, momentum

adalah waktu yang tepat yang membeli saham. Waktu yang paling tepat untuk beli saham

adalah ketika harga saham sedang diskon.

Perlu anda ingat, prinsip analisis teknikal adalah pergerakan grafik saham itu sendiri.

Tidak ada harga saham yang naik terus tanpa turun, dan juga sebaliknya. Jadi kalau anda

ingin trading, tunggulah harga saham turun baru anda membeli, jangan membeli saham ketika

harganya sudah naik.

Jika anda melihat harga saham sudah naik dan anda sudah tidak sempat membeli, maka

anda tidak perlu mengejar atau memaksa untuk membeli sahamnya, karena seperti yang saya

katakan tadi, banyak sekali trader yang akhirnya sahamnya harus nyangkut di harga atas

akibat membeli saham di harga yang sudah tinggi, membeli saham saat IHSG sedang naik

kencang. Padahal kalau trader mau menunggu IHSG koreksi, trader dapat saham di harga

diskon.

281
Trader yang selalu ingin membeli saham yang sudah naik tinggi, menunjukkan

bahwa trader sedang memiliki emosi trading yang tidak dikontrol, sehingga

menimbulkan sikap tidak rasional dalam mengambil keputusan (beli saham).

Anda tidak perlu takut kehilangan peluang, takut kehilangan kesempatan, panik karena

harga saham sudah naik, takut ketinggal kereta. Selama pasar saham masih berjalan,

kesempatan untuk mendapatkan profit tidak akan pernah hilang. Selama harga saham

bergerak naik dan turun, anda tetap memiliki kesempatan yang sama dengan trader lain untuk

mendapatkan profit di pasar saham.

Sepengalaman saya, ternyata membeli saham di harga yang sudah tinggi tidaklah terlalu

menguntungkan. Saya bisa mendapatkan profit yang lebih baik saat saya mau menunggu

harga saham turun dulu, dan disitulah saya mengambil (beli) saham-saham yang sudah ada di

harga bottom.

Jadi, anda yang saat ini masih sering „nyangkut‟ saham di harga atas. Anda yang masih

sering takut ketinggalan kereta saat harga saham mulai naik, anda harus mengubah pola pikir

trading anda.

MARAH, SERAKAH DAN LOGIKA

Intisari dari poin ini adalah saat anda marah dan serakah dalam trading, anda tidak akan

bisa menggunakan logika anda dengan baik.

Pada saat anda trading, dan anda sedang dalam keadaan emosi ingin buru-buru membeli

saham, anda sudah dapat profit tapi ingin terus membeli saham karena ingin menggandakan

profit, hal ini bisa mempengaruhi akal sehat anda dalam trading.

Dalam keadaan seperti ini, anda bisa cenderung untuk mengabaikan analisis dan

momentum yang tepat, karena yang ada dalam pikiran anda hanyalah ingin dapat profit dan

tidak mau ketinggalan kereta.

282
Cara untuk mengatasi hal ini adalah seperti poin-poin yang sudah saya sebutkan

sebelumnya, termasuk sabar menunggu momentum. Selain itu, anda perlu memiliki

manajemen modal (baca lagi sub bab 10.3) dan batasilah trading anda dalam sehari. Batasilah

anda mau menyimpan maksimal berapa saham dalam sehari. Sub bab Manajemen Modal

yang saya paparkan pada anda, menunjukkan bagaimana peran manajemen modal untuk

mengurangi rasa marah dan serakah dalam trading.

PSIKOLOGIS TENANG SAAT MARKET BEARISH

Pernahkah dalam kondisi market bearish, anda membeli saham yang sudah diskon, tapi

kemudian harga saham turun lagi? Apa yang anda rasakan? Apakah anda panik? Anda ingin

segera cut loss saja?

KESALAHAN TRADER: Sebagian besar trader seringkali terburu membeli saham

dengan modal besar atau full power saat kondisi market masih strong bearish. Kesalahan

kedua, trader seringkali memilih saham-saham yang kurang likuid dalam kondisi pasar

bearish. Akhirnya, saat harga saham masih turun lagi, trader sudah tidak punya modal untuk

membeli lagi sahamnya. Di satu sisi, saham-saham yang tidak terlalu bagus itu tadi, justru

semakin menjadi petaka bagi trader. Tentu saja hal ini dapat mempengaruhi psikologis sang

trader.

Agar anda bisa tetap tenang saat kondisi market strong bearish, maka jika anda

menemukan saham yang sudah murah dan anda ingin membelinya, jangan membeli saham

dengan full modal alias beli bertahap. Jadi kalau nanti market masih turun, anda masih punya

modal untuk membeli lagi sahamnya.

Poin penting lainnya, dalam kondisi IHSG strong bearish, sangat penting bagi anda untuk

memilih saham-saham diskon yang bagus, dalam hal ini adalah saham-saham blue chip,

sepeti BBCA, BBRI, ASII, TLKM, BMRI, BBNI dan lain-lain.

283
Jadi selain anda masih punya amunisi untuk beli saham, anda hanya tinggal perlu

bersabar menunggu harga saham anda rebound kembali, karena cepat atau lama, saham-

saham yang bagus (saham-saham blue chip) akan rebound dengan cepat, ketika kondisi pasar

saham sudah pulih.

Artinya, dalam kondisi market strong bearish anda tidak perlu panik, tidak perlu terburu

cut loss. Karena panik berlebihan menunjukkan anda tidak bisa mengelola psikologis yang

baik, dan hal ini bisa menunjukkan bahwa anda salah strategi dalam membeli saham.

Sebagai bocoran dalam kondisi strong bearish, momentum yang paling tepat untuk

masuk pasar saham adalah ketika sentimen-sentimen negatif yang berpotensi menjatuhkan

IHSG sudah habis atau setidaknya berkurang.

Kedua, IHSG sudah terjerembab cukup dalam dan mulai sideways alias sudah susah

untuk turun lagi. Jadi, kalau biasanya sehari IHSG anjloknya bisa sampai -2%, -2,8% terus,

maka ketika IHSG sudah mulai turun terbatas, atau bahkan naik sedikit, maka itu sudah

merupakan waktu yang bagus untuk beli.

Artinya saat sentimen negatif sudah mulai hilang, dan IHSG sudah sulit untuk turun lebih

dalam, itu menandakan bahwa 'amunisi' investor asing dan lokal untuk jualan udah habis.

Nah, kalau saham sudah jenuh jual dan tidak banyak lagi berita2 jelek terkait IHSG, maka

TIDAK ADA ALASAN UNTUK TIDAK MASUK KE PASAR SAHAM lagi. Hanya

mungkin, kita tidak tahu pasti kapan IHSG akan benar-benar kembali rebound dengan

meyakinkan

Intinya adalah: Anda hanya perlu sabar menunggu untuk waktunya panen, asalkan cara

anda benar. Ingatlah: Pattience make different.

284
KEKUATAN DOA SEBELUM DAN SAAT TRADING

Kalau anda baca poin ini, mungkin kedengarannya sangat konyol. “Berdoa sebelum

trading. Memang apa hubungannya dengan mindset trading?” Perlu anda ketahui, aktivitas

apapun yang anda lakukan, baik sebelum makan, sebelum anda bekerja, atau aktivitas lainnya

sesepele apapun aktivitas tersebut, jangan pernah lupa untuk berdoa dan berserah kepada

Tuhan Yang Maha Kuasa, karena oleh bimbingan, tuntunan dan perlindungann-Nya, anda

bisa mendapat berkat, rezeki dan keuntungan.

Sekarang saya tanya: Seberapa banyak dari anda yang sudah berdoa sebelum trading

saham? Seberapa banyak dari anda yang selalu berdoa meminta bimbingan-Nya saat mau beli

dan jual saham? Atau anda sama sekali tidak pernah berdoa sebelum menjalankan aktivitas

trading saham?

Jika anda belum melakukannya, setelah anda baca ebook ini, terapkanlah poin ini.

Berdoalah menurut kepercayaan anda masing-masing. Karena kekuatan doa dalam trading

saham punya power yang sangat luar biasa. Doa bisa menenangkan akal, psikologis, mindset

anda. Doa bisa membawa trading anda kearah yang lebih baik.

Anda yang portofolio sahamnya sekarang masih acak adut, cobalah untuk mulai

mengevaluasi dan jangan melupakan kekuatan doa dalam trading. Berdoalah sebelum anda

memulai trading saham, dan berdoalah saat anda mau beli saham. Karena sepintar apapun

kita membaca dan memprediksi pasar saham, kita bukanlah siapa-siapa tanpa tuntuntan

Tuhan Yang Maha Kuasa. Kita tidak bisa mengandalkan kekuatan, ilmu dan kepintaran

kita sendiri. Kita harus ingat itu.

Itulah kenapa kalau saya sering ditanya oleh calon pembeli ebook ini: “Pak Heze, kalau

saya beli, baca dan praktikkan ebook ini apakah saya bisa dapat untung besar di saham?”

285
Jawaban saya: Sangat bisa anda dapat profit dengan praktik di ebook ini. Tapi seberapa

besar profit yang bakal anda dapatan, saya tidak bisa menjawab, karena rezeki ditentukan

oleh Tuhan, dan takaran /ukuran rezeki tiap orang tidaklah sama.

10.6 Evaluasi Trading

Setelah membahas mengenai psikologi dan emosi trading, dalam keseharian trading, saya

dapat menyimpulkan beberapa poin kesalahan para trader yang paling krusial. Kesalahan-

kesalahan trader yang paling umum, paling sering dilakukan namun menjadi penyebab profit

tidak bisa maksimal adalah sebagai berikut.

1. Belum bisa membaca kondisi pasar (kapan masuk – kapan keluar – kapan wait and

see).

Banyak trader yang hanya trading dengan cara mengikuti pergerakan “arah angin” yang

ada di pasar. Inilah sifat gambling trader dan kesalahan ini tampaknya sepele, namun

seringkali menjadi kendala trader untuk mendapat profit dan justru menyebabkan sahamnya

„nyantol‟ saat IHSG mulai turun. Ketika Anda memutuskan untuk trading di pasar saham,

pahami kondisi pasar saham, sehingga Anda tidak salah “masuk pasar”.

Artinya jangan membeli saham pada saat harga saham sudah naik tinggi. Jangan terburu

masuk pasar saham saat perekonomian negara menunjukkan ada tanda-tanda kejatuhan.

Contohnya seperti yang terjadi tahun Maret 2015. Maret 2015 IHSG terus naik, seakan

bergerak sangat optimis hingga mampu menjebol resisten 5.500. Pada saat itu ada euforia

Jokowi Effect yang masih berlangsung. Padahal, itu hanya euforia yang belum

mencerminkan kinerja fundamental ekonomi Indonesia sama sekali.

Pada saat itu, IHSG terus naik, padahal nilai tukar Rupiah terus melemah dan banyak

emiten yang mulai menunjukkan tanda-tanda penurunan kinerja. Namun, masih banyak saja

trader yang terus melakukan akumulasi (beli) saham. Hingga akhirnya pada akhir April 2015

286
IHSG benar-benar jatuh, dan banyak trader yang terlambat menyelamatkan dana mereka. Itu

adalah salah satu fakta bahwa masih banyak trader yang belum mampu membaca kondisi

pasar dan hanya terbawa arus euforia pasar.

Biasanya, trader yang masih berkecimpung di dunia trading kurang dari 3 tahun, masih

cenderung mudah panik saat saham turun. Walaupun, sesungguhnya bukan jaminan trader

yang sudah trading 5 tahun sekalipun pasti ahli membaca kondisi pasar. Namun, setidaknya

dengan jam terbang yang lebih tinggi, ilmu yang Anda dapatkan, kestabilan emosi Anda,

kemampuan Anda membaca kondisi pasar seharusnya lebih tinggi dibandingkan pemula.

Artinya, kalau ingin mendapat profit dari pasar saham, sering-seringlah menganalisis

saham. Tunggulah momentum yang tepat untuk membeli saham yang diskon (baca lagi sub

bab sebelumnya). Dengan cara inilah, Anda bisa memutuskan kapan harus membeli, menjual

dan wait and see.

2. Membeli saham yang mereka “kurang tahu”. Hanya ikut-ikutan saja.

Jangan membeli saham yang Anda memang kurang memahami pola analisis teknikal

saham tersebut alias Anda membeli saham hanya karena ikut-ikutan teman, atau menelan

rekomendasi mentah-mentah tanpa mengamati kembali analisis teknikal pada saham tersebut.

Tradinglah pada saham-saham yang memang Anda memahami pola analisis teknikal tersebut.

Kalaupun Anda selalu mengandalkan rekomendasi saham harian dalam trading, Anda perlu

mempelajari dan mengamati analisis teknikal yang ada dalam rekomendasi saham tersebut.

Tradinglah dengan cara yang bijaksana. Banyak trader yang trading hanya karena orang

lain membeli saham tersebut dan akhinya harga sahamnya malah turun. So, Anda harus

trading dengan mengandalkan analisis.

3. Membeli saham gorengan.

Sudah banyak sekali trader yang mudah terpengaruh ketika melihat saham yang

harganya naik kencang. Saham gorengan adalah saham yang arah pergerakannya sulit ditebak

287
karena “dipermainkan” oleh bandar. Dalam satu hari harga saham gorengan bisa naik 10%,

namun beberapa menit kemudian harga saham langsung jatuh. Padahal, sudah jelas saham

tersebut tidak likuid. Memang membeli saham gorengan bisa menghasilkan untung dalam

waktu cepat, namun tidak sedikit dari trader yang justru harus menelan kerugian luar biasa

akibat tindakan gambling tersebut. Saham gorengan harus Anda hindari jika anda tidak

memahami cara mentradingkannya, karena analisis teknikal sekalipun seringkali salah

memprediksi pergerakan saham-saham gorengan yang arahnya sangat tidak jelas.

4. Tidak mau cut loss meskipun saham yang anda pegang „tidak mendukung‟

Saya yakin semua trader pasti tidak ada yang ingin rugi. Akan tetapi, orientasi trader

yang hanya ingin profit semata tanpa membatasi risiko justru akan menyebabkan profit

mereka tergerus. Disinilah pentingnya cut loss. Anda perlu melakukan cut loss jika anda

membeli saham-saham yang tidak likuid, saham-saham gorengan dan anda harus

mempertimbangkan cut loss jika kondisi pasar sedang terdapat tanda-tanda akan jatuh.

Jika Anda ingin profit, Anda juga harus menyiapkan segala risiko yang terjadi untuk

mengamankan dana Anda. Jangan pernah lupa untuk lakukan untuk menyiapkan CUT LOSS.

Terkait batasan cut loss, saya membahasnya pada bab selanjutnya.

5. Pasar Bukanlah Penyebab Kerugian Anda

Dapat saya katakan, di pasar saham JAUH LEBIH BANYAK JUMLAH TRADER DAN

INVESTOR YANG GAGAL DARIPADA MEREKA YANG BERHASIL. Padahal tidak

sedikit pula dari mereka yang gagal, mereka sudah paham apa itu analisis teknikal. Lantas

mengapa bisa begitu? Karena mindset trading mereka masih salah. Banyak trader yang gagal

dalam karir tradingnya, kemudian menuduh pasar sebagai penyebab kerugiannya. Pada

akhirnya, banyak pula trader yang gagal dalam trading akhirnya memberi label pasar saham

sebagai tempat judi.

288
Penyebab kerugian itu bukanlah berasal dari pasar saham, namun berasal dari diri Anda

sendiri. Pasar saham tidak akan pernah bisa mengikuti keinginan Anda. Hal ini dikarenakan

pasar saham terdiri dari beragam tipe orang, ada investor ritel yang hanya trading dengan

dana apa adanya, ada pula investor institusi seperti kantor sekuritas yang dananya bisa

mencapai miliaran, ada pula kelompok bandar dan masih banyak lainnya tipe-tipe orang yang

trading di pasar saham dari berbagai wilayah, dari berbagai negara. Oleh karena itu, Anda

yang harus mampu membaca kondisi pasar dengan baik. Jika Anda ingin sukses dalam

karir trading Anda, Anda yang harus merubah mindset trading Anda.

6. Trader tidak memahami instrumen investasi saham.

Banyak trader yang tidak memiliki bekal pengetahuan tentang instrumen investasi saham,

namun mereka hanya NEKAT MASUK. Jadi, kalau ada trader yang tidak paham apa-apa

tentang instrumen investasi yang akan mereka geluti namun nekat untuk terjun, maka jangan

berharap untuk bisa mendapatkan profit yang konsisten.

7. Trader tidak memiliki mindset trading yang baik. (Sudah saya jelaskan pada sub bab

10.5).

So, jika Anda ingin sukses dalam trading, jika Anda mengalami kerugian dalam

trading, berhentilah menyalahkan pasar sebagai penyebab kerugian. Berhentilah

mengatakan bahwa pasar saham itu judi. Segera evaluasi diri Anda. Segera evaluasi

sistem trading Anda. Dan yang terakhir jangan pernah melupakan yang satu ini, selalu

dan harus: BENAHI MINDSET TRADING ANDA. Ingatlah: 90% kesuksesan investor

diperoleh dari pembentukan mindset yang benar, dan sisanya “hanya” 10% keberhasilan

investor diperoleh dari hasil analisis dan sistem yang mereka ciptakan.

289
BAB XI

MEMBUAT TRADING PLAN

11.1 Apa Itu Trading Plan?

Kalau Anda trading saham ataupun forex, Anda pasti sering mendengar anjuran, bahwa

trader harus trading mengikuti trading plan. Sayangnya banyak orang yang memberikan

anjuran tentang trading plan, tanpa memberitahu apa dan bagaimana seluk beluk trading plan

dan cara membuat trading plan yang benar.

Anjuran membuat trading plan itu adalah saran yang sangat baik, tetapi kalau cuma

diberi anjuran saja tanpa ada step-by-step yang jelas, saya rasa tidak akan seberapa membantu

Anda. Ibarat, memberi nasihat kepada seseorang: "Untuk hidup sehat kamu harus menjaga

dan mengatur pola makan sehat". Masalahnya, menjaga dan mengatur pola makan yang sehat

itu yang seperti apa?

Apa yang harus dimakan? Apa yang tidak boleh dimakan? Bagaimana cara mengatur

pola makan sehat? Apakah pola makan sehat yang dimaksud adalah 4 sehat 5 sempurna?

Apakah mengatur pola makan sehat itu harus makan sehari 3 kali, atau sehari 5 kali namun

dengan porsi yang lebih kecil?

Sama dengan trading plan. Jika seseorang teman mengajurkan Anda untuk membuat

trading plan dan menjalankannya, maka yang jadi pertanyaan adalah: Trading plan yang baik

itu trading plan yang bagaimana? Saya harus beli berapa saham maksimal? Saya harus

mengeluarkan modal berapa? Kapan saya harus beli, kapan saya harus jual? Nah, sebelum

membahas lebih jauh tentang trading plan, Anda harus mengetahui istilah / definisi trading

plan.

290
Trading plan adalah perencanaan dalam aktivitas trading yang meliputi waktu beli

dan jual, take profit dan cut loss, seleksi saham, serta manajemen modal. Ingat kata2

kuncinya:

- Merencanakan aktivitas trading

- Beli dan jual

- Take profit

- Cut loss

- Seleksi saham

- Manajemen Modal

Berarti dari semua elemen trading plan ini, TIDAK BOLEH ada satupun yang terlewat.

Jadi, inti dari trading plan adalah bagaimana Anda mengatur waktu kapan harus membeli

saham, kapan menjual saham, membeli di harga berapa dan menjual di harga berapa (take

profit), serta menentukan batasan cut loss (tindakan berjaga-jaga apabila harga saham turun),

dan juga menentukan seleksi saham-saham yang layak dibeli menurut versi Anda, yang

dipadukan dengan manajemen modal.

Manajemen modal dalam trading plan berkaitan dengan: Besarnya alokasi modal yang

Anda tanamkan untuk membeli suatu saham, strategi diversifikasi atau konsentrasi, setiap

berapa bulan sekali Anda akan suntik modal ke rekening Anda. Bahasan manajemen modal

sudah pernah saya bahas di Bab 10.3.

Bagaimana Anda sudah paham tentang trading plan? Jika belum paham, serapi kembali

kalimat-kalimat diatas. Tanpa memahaminya, Anda tidak akan mungkin bisa lanjut ke

pembahasan selanjutnya. Kalau Anda sudah paham apa itu trading plan, silahkan baca buku

ini sampai habis.

291
11.2 Langkah-langkah Membuat Trading Plan

Membuat trading plan harus dimulai dengan langkah-langkah sebagai berikut.

1. Berapa modal yang saya alokasikan untuk trading?

2. Saya menggunakan strategi diversifikasi atau konsentrasi?

3. Berapa saham maksimal yang harus saya pegang di portofolio?

4. Melakukan seleksi saham dengan pola teknikal saham yang familiar dengan saya.

5. Saya mau beli saham di harga berapa?

6. Saya harus jual saham di harga berapa (take profit) / Berapa target keuntungan saya?

7. Pada harga berapa saya harus melakukan cut loss / Berapa batasan toleransi kerugian?

8. Setiap berapa bulan sekali saya harus suntik modal?

9. Kapan saya harus berhenti trading?

Kalau Anda membuat trading plan, Anda harus menyusun langkah-langkah seperti diatas.

Langkah-langkah tersebut layaknya sebuah urutan. Pertama-tama Anda harus

mengalokasikan modal terlebih dahulu. Mengapa modal adalah hal pertama? Kalau tidak ada

modal, Anda tidak akan bisa trading. Itulah mengapa Anda harus mempersiapkan modal

terlebih dahulu.

Setelah Anda mengetahui kekuatan modal Anda, Anda harus memutuskan akan membeli

berapa saham. Setelah memutuskan membeli berapa saham, Anda harus melakukan seleksi

saham yang hendak Anda beli. Kalau Anda akan membeli saham, Anda harus menentukan

mau beli di harga berapa dan jual di harga berapa.

Ketika membeli saham, Anda harus memasang target keuntungan Anda. Jangan lupa

memasang target cut loss. Setelah menjalani kegiatan trading, Anda tahu seberapa skill Anda,

barulah Anda memutuskan: Setiap berapa bulan sekali suntik modal? Setelah Anda trading,

Anda harus memutuskan kapan Anda harus berhenti trading. Layaknya orang bekerja, kalau

292
bekerja terus tidak ada hari libur pasti akan stres. Kalau trading terus tidak ada istirahatnya,

Anda akan stres sendiri. Bukannya profit maksimal, bisa-bisa malah rugi.

Jadi, kira-kira urutan membuat trading plan seperti itu. Sudah paham? Nah, sekarang

saya akan bahas langkah-langkah membuat trading plan per poin.

1. Berapa modal yang saya alokasikan untuk trading?

Alokasi modal trading adalah: Berapa modal yang akan saya tanamkan untuk trading

Sebelum menjawab pertanyaan ini, ada baiknya Anda mengetahui dua hal dari diri Anda.

Pertama, sejauh mana level dan tujuan Anda. Hal ini berkaitan dengan tingkat kesiapan Anda.

Kalau Anda pemula, maka tujuan Anda trading HARUS untuk latihan (memperoleh profit

dan konsisten, dengan kerugian sekecil mungkin). Bukan mencari profit sebesar-besarnya.

Oleh karena itu, kalau Anda pemula Anda harus trading dengan alokasi modal yang kecil.

Berapa modal yang kecil itu? Saya sarankan Anda memulainya dengan rentang

Rp1.000.000 – Rp7.000.000. Dengan modal Rp1.000.000 (satu juta rupiah) Anda sudah bisa

beli saham. Tapi tentunya, Anda tidak bisa beli saham Indofood atau Unilever. Anda tetap

bisa beli saham yang nominalnya tidak terlalu besar tetapi sangat likuid, seperti Pakuwon,

Alam Sutera, Elnusa.

Kalau Anda sudah cukup lama trading (diatas 3 tahun, atau mungkin bisa kurang dari

itu, tergantung seberapa besar kemampuan Anda di pasar saham), Anda sudah bisa profit,

maka Anda bisa mengalokasikan modal trading lebih besar. Seberapa besar? Tidak ada

ukuran pasti. Hanya Anda yang tahu skill Anda. Semakin tinggi skill Anda (dihitung dari

seberapa besar Anda bisa dapat profit konsisten, dengan rugi sekecil mungkin), Anda bisa

mengalokasikan modal lebih banyak. Kalau Anda sudah bisa profit konsisten dengan modal

kecil, Anda bisa mengalokasikan modal yang lebih banyak. Untuk lebih jelasnya, silahkan

baca ke langkah 8.

293
Kalau Anda menjadi full time trader, maka alokasi modal yang dibutuhkan memang

akan jauh lebih besar. Mengapa? Karena full time trader (FTT) hidup hanya dari saham. Jadi,

Anda membutuhkan modal yang ekstra besar untuk mencukupi kebutuhan hidup Anda. Saya

asumsikan dengan modal Rp100.000.000, Anda bisa untung dengan rentang 5-10% per bulan.

Jika menjadi seorang FTT Anda bisa dapat untung 5-10% per bulan, maka keuntungan

Anda sebesar 5-10 juta. Hanya Anda yang bisa menentukan, apakah untung 5-10 juta per

bulan cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup Anda, terutama kalau Anda sudah

berkeluarga.

Kalau menjadi FTT, Anda tidak hanya memikirkan biaya hidup, tetapi Anda harus bisa

menyisihkan penghasilan trading untuk dana darurat, tabungan, dan dana idle (dana

menganggur). Jadi, kalau Anda menjadi FTT, saran saya modal Anda sekecil-kecilnya adalah

Rp100.000.000. Akan tetapi, Anda mungkin (bahkan keharusan) harus mengalokasikan

modal Anda jauh lebih besar daripada 100 juta. Mengenai berapa besarnya modal menjadi

FTT, hanya Anda sendiri yang tahu kebutuhan hidup Anda, dan hanya Anda yang tahu

seberapa besar profit konsisten yang sudah mampu Anda dapatkan. Namun dengan modal

yang besar, psikologis Anda juga akan berpengaruh. Saya berikan dua contoh kasus:

Kasus 1 menjadi FTT: Modal Rp100 juta. Keuntungan per bulan adalah Rp5-10 juta.

Artinya, Anda butuh mencapai target keuntungan 5-10% per bulan untuk mencapai target

tersebut.

Kasus 2 menjadi FTT: Modal Rp 500 juta. Keuntungan per bulan adalah Rp5-10 juta.

Artinya, Anda butuh mencapai target keuntungan 1-5% per bulan untuk mencapai target 5

juta Rupiah. Mana yang lebih mudah dicapai? Tentu saja Anda akan lebih mudah mencapai

keuntungan 1-5% per bulan dengan modal 500 juta, ketimbang keuntungan 5-10% per bulan

dengan modal 100 juta.

294
Namun ada satu hal penting lainnya yang harus Anda ketahui tentang alokasi modal ini.

Apakah itu? Dalam trading kita tidak akan bisa mencapai profit yang konstan alias

sama terus setiap bulan. Misalnya, setiap bulan trader bisa mendapatkan profit 5% terus,

karena kondisi pasar saham terkadang tidak bergerak sesuai keinginan kita.

Jadi untuk mengukur seberapa besar Anda bisa profit konsisten, ada baiknya Anda

mengukurnya dalam range persentase tertentu, misalnya 0,5%-7%. Artinya, kalau di Bulan

Januari Anda bisa dapat profit 0,5% kemudian Bulan Februari profit 5%, bulan Maret profit

1%, maka itu sudah bisa dikatakan profit konsisten.

Dengan demikian, Anda juga tidak terbebani untuk menghasilkan profit konsisten 10%

per bulan misalnya, di mana hal tersebut sangat sulit untuk dilakukan oleh trader manapun.

Hal ini penting sekali kalau anda ingin jadi FTT. Dengan menetapkan profit konsisten ini,

anda bisa mengukur besaran alokasi modal yang akan anda gunakan untuk trading.

Kedua, apa yang ingin Anda dapatkan dari trading? Apa tujuan Anda trading? Untuk

penghasilan tambahan? Untuk trading for a living? Hanya untuk hobi? Anda ingin belajar

dahulu? Tujuan trading Anda akan sangat berpengaruh terhadap alokasi modal yang Anda

tanamkan untuk saham. Kalau Anda trading hanya untuk hobi dan penghasilan tambahan,

Anda tidak perlu mengeluarkan modal yang sangat besar layaknya FTT.

Kalau Anda trading untuk belajar (baca: pemula), saya menyarankan Anda harus

menggunakan dana kecil, di kisaran 1 juta – 7 juta saja. Kalau Anda trading for a living,

alokasi modal minimal Anda setidaknya harus 100 juta (tergantung juga dari kebutuhan dan

profit yang mampu Anda dapatkan).

2. Saya menggunakan strategi diversifikasi atau konsentrasi?

Diversifikasi adalah strategi membeli lebih dari satu saham. Strategi konsentrasi adalah

strategi dengan membeli hanya satu saham saja. Jadi pada strategi konsentrasi, Anda

mengalokasikan seluruh modal untuk membeli satu saham. Hampir semua trader

295
menggunakan strategi diversifikasi, termasuk saya sendiri. Saya menyarankan pada Anda

untuk menggunakan diversifikasi. Terutama kalau Anda baru belajar. Hal ini dikarenakan

strategi diversifikasi bisa meminimalkan risiko kerugian. Selain itu, Anda juga memiliki lebih

banyak opsi untuk memilih saham-saham yang bagus. Jadi, Anda tidak hanya terpaku pada

satu saham saja.

3. Berapa saham maksimal yang harus saya pegang di portofolio?

Setelah Anda mengetahui menggunakan strategi apa, Anda harus mulai menentukan

berapa saham maksimal yang harus Anda pegang. Katakanlah Anda menggunakan

diversifikasi. Saran saya:

1. Kalau Anda pemula, Anda sebaiknya memegang saham MAKSIMAL 3 saham saja. Hal

ini dikarenakan kalau Anda pemula, Anda harus trading dengan modal kecil. Jadi, tidak

mungkin Anda memegang saham terlalu banyak (cash Anda tidak akan mencukupi).

Pemula harus banyak belajar menganalisis, jadi pemula tidak saya sarankan memegang

saham terlalu banyak, karena dampaknya akan kesulitan untuk memonitor saham.

2. Jika Anda kemampuan trading anda sudah berkembang, Anda bisa memegang saham

MAKSIMAL 6-8 SAHAM. Sebesar apapun modal Anda, saya sangat tidak menyarankan

Anda untuk memegang saham lebih dari 6-8. Jangan menjadi investor supermarket

dengan memegang saham terlalu banyak. Hal ini akan menyulitkan Anda untuk

memantau saham-saham yang terlalu banyak. Saya membahas hal ini di bab X (silahkan

Anda baca kembali).

3. Namun tidak menutup kemungkinan, meskipun Anda yang sudah trader kawakan, jika

anda merasa nyaman hanya memegang 2-3 saham saja, maka itu tidak jadi masalah.

Artinya, trading plan terkait berapa saham maksimal yang harus dipegang di portofolio

ini, tidaklah kaku.

296
Langkah pertama dan ketiga memiliki kaitan. Jadi, jika Anda sudah tahu berapa

modal yang akan Anda trading-kan, dan Anda sudah tahu berapa saham yang akan Anda

pegang, maka Anda harus mulai mengalokasikan dana tersebut ke dalam beberapa saham.

Contoh trading plan-nya seperti ini:

Cara membaca tabel diatas adalah sebagai berikut: Modal awal yang Anda miliki adalah

Rp10.000.000 (sepuluh juta rupiah). Anda hanya ingin menyimpan maksimal 3 saham saja.

Maka, alokasi dana untuk per satu saham (untuk tiap-tiap saham) adalah sebesar:

Rp2.500.000, Rp3.000.000, Rp3.000.000. Sedangkan sisa kas Anda harus Rp1.500.000 yang

tersedia di account balance. Sisa kas ini tidak boleh Anda trading-kan sama sekali. Alokasi

sisa kas minimal sebesar 10% dari total modal awal Anda.

Itulah contoh trading plan yang berkaitan dengan manajemen modal, untuk alokasi setiap

saham. Anda bisa menyesuaikan dengan trading plan anda, jumlah saham yang ingin anda

beli, dan modal yang anda miliki. Dengan mengalokasikan saham seperti itu, akan

mempermudah Anda untuk memanajemen modal Anda.

4. Melakukan seleksi saham dengan tepat.

Setelah Anda sudah tahu berapa Anda harus mengalokasikan saham-saham Anda. Anda

juga sudah tahu berapa modal yang Anda tradingkan termasuk kas yang Anda sisakan di

account balance, kini Anda harus mulai merancang untuk melakukan seleksi saham. Seleksi

saham maksudnya adalah memilih beberapa saham yang paling enak dan paling nyaman

untuk Anda tradingkan, berdasarkan sinyal dan indikator teknikal yang sudah Anda seleksi

sebelumnya. Saran saya, Anda memilki 10-20 jenis saham saja. Jangan terlalu banyak saham

yang Anda pantau, karena akan menyulitkan Anda sendiri.

297
Mengapa saya menyarankan Anda untuk fokus trading di saham-saham pilihan? Hal ini

bertujuan untuk meminimalisir kerugian Anda pada saham-saham yang kualitasnya rendah,

atau pada saham-saham yang tidak Anda kenal pola teknikalnya. Jika Anda tahu kuote

Warren Buffet:

“Risiko pada saham dapat diminimalisir dengan cara trading pada beberapa saham saja”

Saya rasa Anda paham maksud kuote diatas. Jika Anda trading pada saham-saham yang

sudah Anda tetapkan berdasarkan analisis yang Anda lakukan, Anda tidak akan tergoda

membeli saham-saham gorengan, Anda tidak akan mudah tergoda melihat saham yang

harganya naik pesat, Anda tidak akan mudah tergoda mengikuti saran para rekomendasi yang

kurang bertanggung jawab. Dengan cara inilah Anda dapat menekan risiko kerugian.

Bagi Anda yang sudah cukup lama trading, Anda pasti sudah paham cara menyeleksi

saham yang bagus. Bagi pemula, cara menyeleksi saham yang bagus dan cocok untuk Anda

memang membutuhkan waktu. Anda perlu trial and error. Di ebook ini, saya sudah

memaparkan pembahasan-pembahasan terkait analisis teknikal dan praktikknya. Anda bisa

mempraktikannya untuk menemukan dan menyeleksi saham-saham pilihan.

Sayangnya, banyak sekali trader yang tidak melakukan stock pick ini. Sehingga, saham-

saham mereka banyak yang nyangkut akibat mengejar saham-saham di luar trading plannya.

Sayang sekali kan?

5. Saya mau beli saham di harga berapa?

Jika Anda sudah menentukan saham-saham pilihan Anda, maka inilah saatnya Anda

menentukan: Anda mau beli saham di harga berapa? Banyak sekali cara yang digunakan

untuk menganalisis saham. Anda bisa membaca pada bab analisis teknikal di buku ini.

298
6. Saya harus jual saham di harga berapa (take profit) / Berapa target keuntungan

saya?

Jika Anda membeli saham, Anda harus segera memasang target jual / take profit.

Menetapkan target take profit bisa memberikan arahan yang jelas pada seorang trader

mengenai batasan harga jual saham.

Dalam trading plan, ketika seorang trader membeli saham, trader harus langsung

menetapkan batasan take profit. Menetapkan batasan take profit berguna agar Anda terhindar

dari rasa berharap terus. Karena saat harga saham sudah naik tinggi, dan trader masih

berharap naik lagi, seringkali harganya malah berbalik turun dan Anda bisa rugi.

Target take profit untuk setiap trader berbeda-beda tergantung time frame trading

mereka. Berapa sebaiknya trader menetapkan target take profit setelah membeli saham?

Perlu anda ketahui, TRADING PLAN TIDAKLAH KAKU. Artinya, Anda tidak harus

selalu terpaku take profit 5%, 10%, 20% dari harga beli. Terkadang sering, Anda harus bisa

menyesuaikan situasi di pasar saham. Kalau Anda sudah menentukan target take profit 5%,

tetapi Anda membaca ada tanda-tanda market akan koreksi besar, maka ketika saham Anda

sudah naik beberapa poin, ada baiknya Anda langsung take profit.

Hal ini ditujukan untuk mengamankan portofolio Anda. Sehingga, trading plan yang

Anda buat tidak terkesan kaku. Logikanya, kalau Anda membaca tanda-tanda market atau

saham Anda ternyata bergerak diluar prediksi, tentu saja tidak mungkin Anda memaksakan

target take profit yang tinggi.

Target take profit tidak kaku, dan tidak ada batasan / rumus pasti, karena Anda harus bisa

menyesuaikan. Karena ada juga trader yang hanya mengincar profit 0,5-1% dari setiap

transaksi namun sering. Intinya, Anda harus punya target take profit, dan ketika target

Anda tercapai, anda harus merealisasikannya (Anda harus disiplin dalam trading plan).

299
7. Pada harga berapa saya harus melakukan cut loss / Berapa batasan toleransi

kerugian?

Seringkali trader membeli saham, tetapi tidak pernah menentukan harus cut loss di harga

berapa. Ini juga kesalahan terbesar trader. Trading plan, sesuai definisinya berarti juga

memasukkan unsur cut loss.

Menetapkan cut loss sama dengan take profit, artinya tidak ada rumus pasti anda harus

cut loss di harga berapa. Nah, di Bab XI ebook ini, anda bisa mempelajari praktik melakukan

cut loss berdasarkan grafik support-resisten. Sekali lagi, ada kalanya Anda harus

menyesuaikan dengan kondisi market, sehingga trading plan Anda tidak terkesan kaku

Prinsip cut loss adalah: MENEKAN KERUGIAN SEDINI DAN SEKECIL MUNGKIN.

Jadi, kalau Anda membaca tanda-tanda saham Anda akan turun banyak, lebih baik Anda cut

secepat dan sedini mungkin (cut loss saat turun beberapa poin). Anda tidak perlu menunggu

sampai batas yang Anda tetapkan. Lebih baik Anda kehilangan sedikit modal, ketimbang

hilang banyak modal.

BATASAN TOLERANSI CUT LOSS

Bahasan tentang cut loss ini sangat penting, menarik dan menjadi perdebatan para trader.

Ada trader penganut „anti cut loss‟. Ada trader penganut cut loss sedini mungkin. Terkadang

anda membeli saham, kemudian saat anda cut loss, ternyata saham tersebut justru berbalik

naik. Saya sendiri juga mengalami hal tersebut.

Jadi, sebenarnya kita sebagai trader, kita juga tidak disarankan untuk cut loss melulu,

karena di pasar saham ada prinsip: pattience makes difference. Kesabaran membuat

perbedaan. Intinya, dengan bersabar anda bisa mendapatkan profit, dibandingkan trader yang

saat lihat harga saham turun sedikit, langsung panic selling. Cut loss yang terlalu cepat juga

bisa menunjukkan trader berada dalam kondisi fear.

300
Warren Buffet sendiri juga mengatakan bahwa: Pasar saham adalah tempat

memindahkan dana dari orang tidak sabaran ke orang yang sabar. Artinya, kalau anda dikit-

dikit langsung cut loss, ini sama saja anda sedang memindahkan uang anda ke orang-orang

yang siap menampung saham di harga bawah, dan mereka mau bersabar menunggu harga

saham naik.

Namun bukan berarti cut loss itu tidak perlu. Di pembahasan sebelumnya, saya juga

sudah menekankan pentingnya cut loss. Yang jadi persoalan selanjutnya, seberapa besar

toleransi cut loss yang disarankan untuk trader? Anda bisa memiliki toleransi untuk tidak

terburu cut loss apabila terdapat tiga kondisi berikut:

Pertama, anda memegang saham-saham yang bagus (dalam arti saham tersebut likuid).

Harga saham yang likuid ini dalam arti antrian bid-offernya cukup banyak. Hal ini

menunjukkan saham tersebut banyak peminatnya. Nah, saham-saham seperti ini, biasanya

akan lebih mudah naik (rebound) dibandingkan saham-saham yang tidak likuid. Apalagi jika

saham tersebut adalah saham blue chip.

Sedangkan kalau anda memiliki saham yang antrian bid-offernya sedikit (tidak likuid),

maka harga saham tersebut lebih besar berisiko untuk turun atau tidak bergerak, karena

sedikit yang mentradingkan. Hal ini sudah saya alami sendiri di beberapa saham seperti

AKRA, SMGR yang memang harganya tidak terlalu likuid. Maka saya harus cepat cut loss

saat harga tidak sesuai harapan.

Kedua, saham yang anda pegang memang harganya lagi diskon, bukan saham yang ada

di ujung tren naik. Dari pengalaman trading saya, saham yang sedang diskon dan likuid

memiliki potensi rebound yang lebih cepat, dibandingkan dengan saham-saham yang

harganya sedang naik tinggi (di ujung tren naik). Karena trader akan selalu mengincar saham-

saham diskon dan likuid.

301
Ketiga, anda memiliki dasar yang benar-benar kuat untuk tidak melakukan cut loss.

Alasan ketiga ini memang cukup subjektif, karena setiap orang bisa punya alasan untuk tidak

cut loss. Tapi kalau memutuskan untuk tidak cut loss, anda harus benar-benar punya alasan

yang kuat. Investor saham Indonesia, Lo Kheng Hong (LKH) tidak melakukan cut loss ketika

harga saham PTRO turun sampai 200, dan LKH membeli saham PTRO pertama kali di

kisaran harga 1.200. Mengapa beliau tidak cut loss?

Karena beliau punya dasar yang kuat bahwa saham PTRO adalah saham yang

prospeknya bagus dan mampu naik dalam jangka panjang. Dan benar saja, PTRO dalam

beberapa tahun bisa naik sampai harga 2.600. Itu adalah dasar yang kuat.

Bagaimana penerapannya untuk trader? Misalnya, anda tidak cut loss karena anda melihat

harga saham anda sudah murah dan sebentar lagi membagikan dividen, jadi anda

beranggapan harga saham tidak lama lagi akan berbalik naik. Analisis tersebut sah-sah saja.

Intinya, anda harus punya alasan jika anda tidak cut loss. Sebagian trader tidak

mau cut loss bukan karena trader tersebut punya alasan kuat, tapi karena trader

TIDAK RELA untuk cut loss. Ini adalah alasan yang salah. Dalam trading plan, anda

harus memiliki keputusan yang baik dan berdasar, sehingga trading anda bisa membuahkan

profit yang maksimal dan saham anda tidak nyangkut.

Batasan toleransi cut loss ini juga berkaitan dengan averaging down dan averaging up

yang saya bahas di bab sebelumnya tentang Mengelola Emosi Trader. Sebagai contoh, Lo

Kheng Hong (LKH) investor saham Indonesia, membeli saham PTRO di kisaran 1.200.

Namun saat harga saham PTRO turun ke level hingga Rp200, LKH tidak melakukan cut

loss. Justru beliau menggunakan strategi averaging down saat PTRO turun. Dan beberapa

tahun mendatang, LKH bisa meraup profit Rp7 miliar dari saham PTRO saat harga sahamnya

berbalik naik!

302
8. Setiap berapa bulan sekali saya harus suntik modal?

Pada poin pertama saya menjelaskan mengenai alokasi modal trading. Poin pertama ini

sebenarnya berhubungan dengan pertanyaan pada poin delapan. Poin kedelapan ini sangat

berhubungan dengan MANAJEMEN MODAL. Saya juga membahasnya di Bab X. Saya

yakin, semua trader pasti akan melakukan suntik modal (menambah modal). Masalahnya,

kapan Anda harus melakukan suntik modal?

Idealnya, Anda baru boleh suntik modal kalau Anda sudah mulai bisa UNTUNG.

Seberapa lama Anda untung, itu semua tergantung dari kinerja trading Anda. Akan tetapi,

kalau Anda adalah pemula yang baru trading beberapa bulan, saya tidak menyarankan anda

buru-buru suntik modal.

Kalau Anda pemula, saya menyarankan Anda untuk suntik modal setiap 6 bulan sekali.

Meskipun Anda sudah bisa untung besar dalam 3 bulan pertama, saran saya Anda tetap suntik

modal setelah 6 bulan. Mengapa? Karena pemula masih butuh mengontrol emosi dan

psikologisnya, terutama berkaitan dengan modal.

Kalau Anda pemula yang bisa untung besar dalam beberapa bulan pertama,

kemungkinan besar Anda hanya beruntung. Pemula sangat wajar jika mudah terbawa euforia

saat IHSG naik, dan panik saat IHSG turun. Oleh karena itu, Anda perlu melakukan suntik

modal secara bertahap. Hal ini ditujukan agar Anda juga berlatih mengendalikan emosi, dan

supaya Anda dapat mengendalikan diri terhadap modal Anda.

Jika Anda pemula dengan modal trading Rp1.500.000, maka Anda bisa suntik modal 6

bulan sekali sebesar modal awal, yaitu sebesar Rp1.500.000 demikian seterusnya setiap 6

bulan sekali.

Itu masih dengan catatan: Kalau Anda bisa untung 6 bulan pertama. Kalau tidak? Maka

dalam 6 bulan Anda tidak saya sarankan suntik modal sama sekali. Anda baru boleh suntik

303
modal kalau Anda sudah bisa profit. Jika Anda belum bisa profit, lalu Anda suntik modal,

modal Anda akan semakin tegerus habis.

Kalau Anda trader tingkat menengah DENGAN CATATAN Anda sudah bisa

untung konsisten, Anda bisa suntik modal lebih sering, tidak perlu menunggu 6 bulan.

Kalau Anda adalah trader berpengalaman DENGAN CATATAN Anda sudah

untung konsisten, Anda bisa melakukan suntik modal lebih sering sesuai dengan kondisi

anda. Misalnya, anda bisa melakukan suntik modal secara berkala 1-3 bulan sekali. Demikian

juga jika Anda sudah trader level menengah.

Terkait dengan suntik modal trading ini, memang Anda tidak bisa menerapkannya

dengan kaku. Misalnya, Anda tidak bisa dipaksa untuk suntik modal terus menerus setiap

beberapa bulan, karena jika Anda merasa tidak perlu suntik modal, maka anda tidak perlu

melakukannya.

Saya menyarankan pada anda untuk berhenti suntik modal atau mengurangi porsi suntik

modal jika: Anda merasa modal anda di account balance sudah cukup banyak untuk trading,

atau kondisi kedua: Anda sedang mengalami kerugian.

9. Kapan saya harus berhenti trading?

Trading adalah aktivitas yang melelahkan. Layaknya orang bekerja, kalau orang diforsir

bekerja tanpa istirahat, kinerjanya bukannya naik, tapi malah capek dan tidak produktif.

Kalau seorang atlet dipaksa berlatih sebanyak mungkin tanpa istirahat yang cukup, atlet

tersebut bukannya semakin kuat, tapi malah semakin capek dan akhirnya sakit.

Kalau Anda trading terus tanpa istirahat, Anda bukannya cuan, tapi malah akan rugi. Hal

ini dikarenakan otak Anda terus diforsir dengan kegiatan trading yang sangat melelahkan.

Oleh karena itu, dalam aktivitas trading, Anda memerlukan istirahat alias berhenti sejenak

dari trading. Jadi, kapan Anda harus berhenti trading? Anda berhenti trading jika:

304
Kondisi
Target keuntungan sudah tercapai
Pasar saham dalam kondisi strong bearish
Saham-saham Anda belum ada tanda-tanda naik
Kondisi pasar saham belum pulih
Anda merasa lelah dan bosan dengan aktivitas trading
Anda lagi bad mood
Kalau Anda sedang rugi

Ketika target keuntungan Anda sudah tercapai, Anda harus berhenti trading, jangan

serakah. Demikian juga ketika pasar saham sedang turun terutama saat strong bearish, Anda

jangan trading. Kalau Anda memaksakan untuk trading, dan Anda mengira harga sahamnya

sudah murah, harga sahamnya bisa saja turun lagi. Tunggulah momentum yang tepat (baca

lagi Sub Bab 10.5 tentang mengelola emosi trader.

Selain itu, jika saham Anda belum menunjukkan technical rebound, ada baiknya Anda

wait and see. Jika dalam sebulan Anda sudah banyak melakukan aktivitas trading, Anda

merasa lelah dan bosan, atau Anda merasa bad mood, ada baiknya Anda berhenti trading dan

jernihkan pikiran Anda terlebih dahulu. Kalau Anda lelah, bosan dan Anda bad mood, Anda

tidak akan mampu mengmbil keputusan trading dengan bijaksana. Terakhir, kalau Anda rugi

Anda harus berhenti trading. Jika Anda rugi, Anda harus mengevaluasi kerugian Anda.

Kerugian yang dialami seorang trader akan berdampak pada psikologis, sehingga kalau Anda

memaksakan trading dalam keadaan rugi sementara mental Anda belum siap, kerugian Anda

justru akan semakin besar.

11.3 Trading Plan Saya

Jika Anda ingin tahu bagaimana trading plan saya, saya bersedia memaparkannya untuk

Anda. Ingin tahu trading plan saya seperti apa? Berikut adalah trading plan saya:

[Catatan: Trading plan saya bukan bertujuan mengajak Anda untuk ikut meniru trading plan

saya. Trading plan saya adalah cara yang terbaik untuk saya, namun belum tentu untuk Anda.

305
Seiring berjalannya waktu, tentu saja trading plan saya akan terus berkembang. Anda bisa

menjadikan ini sebagai gambaran, referensi dan analisis untuk trading plan anda].

1. Saya menggunakan strategi diversifikasi, dan terkadang strategi konsentrasi. Saya

mengalokasikan dana untuk 1-4 saham maksimal. Sebisa mungkin saya menyimpan 1-3

saham saja. Tujuan: Supaya bisa merasakan profit jauh lebih besar, tidak ada tanggungan

portofolio terlalu banyak, tidak terlalu susah memantau portofolio yang terlalu banyak.

2. Saya tidak menetapkan take profit yang kaku (Misalnya harus 5%, harus 10%). Saya

sering take profit kalau saham sudah naik cepat dalam satu hari, take profit ketika saham

naik beberapa poin dan sudah profit. Atau take profit beberapa hari- satu minggu jika

saham masih menunjukkan tanda-tanda kenaikan. Intinya, saya tetap memasang target

take profit setelah beli saham dan saya menjalankannya.

3. (Melanjutkan poin kedua) Saya tidak pernah menetapkan target harus pegang saham

berapa lama. Pokoknya jika sudah menyentuh target, saya akan take profit. Jika target

tersebut tercapai dalam sehari ataupun satu jam, saya tetap akan take profit.

4. Sama dengan take profit, saya tidak menetapkan batasan cut loss yang kaku. Saya bisa cut

loss beberapa poin saja jika ternyata saham tersebut sulit naik, kurang likuid dan ada

tanda-tanda penurunan. Saya juga memiliki toleransi cut loss untuk saham-saham

tertentu. Terkait batasan toleransi cut loss, anda bisa baca di halaman 299.

5. Saya tidak pernah mematok secara kaku harus profit berapa dalam sebulan. Tujuan:

Mematok tagret profit dalam sebulan akan menimbulkan beban psikologis bagi saya.

Oleh karena itu, saya trading sebaik mungkin dan hanya berusaha untuk mencetak profit

konsisten dengan kerugian sekecil mungkin. Kalaupun ada target, saya tidak pernah

memaksakan untuk mencapai target tersebut.

6. Manajemen modal: Saya mengalokasikan dana untuk 1-3 saham sebisa mungkin,

maksimal 4 saham saja (baca poin pertama). Untuk masalah suntik dana ke rekening efek,

306
saya melakukan suntik dana setiap 3-6 bulan dengan porsi modal yang tidak terlalu besar

alias bertahap. Namun, jika sudah mencapai target modal yang saya tentukan, suntik dana

tidak saya lakukan setiap bulan, tetapi suntik dana akan saya lakukan lebih jarang, bahkan

bisa sekali dalam setahun. Tujuan: Supaya bisa tetap mengendalikan psikologi, dan tidak

serakah dengan uang. Dalam kondisi pasar saham lesu, saya tidak suntik modal, saya

gunakan kas yang ada untuk beli saham-saham diskon.

7. Manajemen modal yang saya gunakan untuk membeli saham tidak selalu mengalokasikan

dana secara rata untuk tiap saham. Misalnya: Saya punya modal 5 juta, berarti 2,5 juta

untuk saham A dan 2,5 juta untuk saham B. Saya tidak menggunakan sistem seperti itu.

Saya bisa mengalokasikan satu saham dengan porsi dana yang lebih besar dari saham

lainnya, kalau saya yakin saham itu punya peluang naik yang lebih besar. Sebaliknya,

saya bisa membeli saham dalam jumlah lot yang kecil, dengan tujuan "uji coba" sistem

teknikal.

8. Selalu sisakan cash di account balance. Itu prinsip saya: Cash is the king. Prinsip saya,

dalam kondisi apapun, saya harus memegang cash, minimal 10% dari total modal. Jangan

sampai tidak punya cash. Saya tidak pernah trading dengan dana margin yang dapat

menyebabkan risiko jual paksa (force sell).

9. Saya berhenti trading jika: Saya merasa profit sudah mencukupi untuk kebutuhan sehari-

hari sampai periode tertentu, market benar-benar dalam keadaan strong bearish, saham-

saham pilihan sedang sideways atau belum menunjukkan technical rebound.

10. Saya hanya trading dan memantau saham-saham diskon yang sudah saya pilih

berdasarkan indikator stochastic dan kombinasi pola candlestick. Saham-saham pilihan

saya biasanya ada 2-8 saham, namun saya hanya mentradingkannya 1-4 saham. Dan

saham-saham pilihan saya bisa berubah sewaktu-waktu tergantung dari momentum

technical rebound di suatu saham. Tujuan: Supaya tidak mudah tergoda trading di saham

307
gorengan, tidak mudah tergoda saham-saham yang naik turunnya kurang berpola, supaya

saya benar-benar familiar dengan teknikal beberapa saham pilihan dengan begitu akan

lebih mudah menentukan support dan resisten.

Dari sub bab ini, sekarang coba anda buat trading plan anda sendiri berdasarkan poin-

poin yang sudah saya tulis dan eksekusilah trading plan yang sudah anda buat.

11.4 Ciri-ciri Trader yang Tidak Punya Trading Plan

Dalam dunia trading, kenyataannya banyak sekali trader yang mengabaikan pentingnya

trading plan. Atau dalam kasus yang lebih buruk lagi, banyak trader yang cuap-cuap tentang

trading plan, namun mereka ternyata tidak memiliki trading plan yang jelas. Ebook ini akan

memaparkan kepada Anda tentang ciri-ciri seorang trader yang tidak memiliki trading plan,

yang bisa terlihat jelas dari gaya trading kesehariannya. Tulisan ini juga sebagai bahan

evaluasi kita bersama.

1. Mudah tergoda untuk mengejar saham-saham yang naik sangat kencang, meskipun

saham tersebut bukan saham gorengan.

2. Membeli saham, namun tidak tahu di harga berapa harus take profit, dan tidak tahu yang

harus dilakukan ketika saham yang dipegang turun.

3. (Khusus trader) Ketika harga saham turun drastis, masih bersikeras untuk tidak cut loss

hanya karena tidak rela memproteksi modal.

4. Terlalu banyak membeli saham, sehingga portofolio bisa diisi sampai belasan saham. Hal

tersebut menunjukkan trader tersebut tidak memiliki manajemen modal. Manajemen

modal adalah elemen penting trading plan, seperti yang sudah kita bahas sebelumnya.

5. Ketika rugi, selalu timbul rasa keinginan untuk membalas kerugian tersebut. Trader yang

punya trading plan, akan tetap slow dan cool ketika rugi.

308
6. Mudah euforia saat pasar saham bullish. Contohnya: Menaikkan terus target take profit

ketika melihat sahamnya naik.

7. Berusaha mencoba semua saham yang terlihat layak dibeli. Trader yang punya trading

plan, hanya akan trading pada beberapa saham yang sudah diseleksi.

8. Mudah tergoda membeli saham berdasarkan rekomendasi. "Katanya" si A saham ini akan

naik, lalu Anda ikutan beli. "Katanya" si B saham ini akan turun, lalu Anda ikutan jual.

Trader yang punya trading plan, tidak akan mudah tergoda dengan yang namanya

"katanya", karena trading plan membantu Anda untuk tetap berpendirian kuat

menghadapi fluktuasi di pasar saham.

Itulah ciri-ciri trader yang tidak memiliki trading plan, yang sangat sering saya temui

dalam dunia trading (pasar saham). Jika Anda merasa ada dalam poin-poin tersebut, maka

inilah saatnya Anda harus mulai menyusun trading plan. Trading plan sangat berguna agar

sistem trading Anda rapi, disiplin dan teratur. Setiap trader yang bisa profit konsisten dari

pasar saham dikarenakan mereka punya trading plan.

11.5 Trading Plan: Membuat Trader Menjadi Tidak Bebas?

Benarkah trading plan membuat trader menjadi tidak leluasa dalam menjalankan

aktivitas tradingnya? Mari kita simak bersama. Trading plan / rencana trading sebenarnya

adalah suatu RULE / peraturan. Lebih tepatnya adalah suatu rule yang dibuat sendiri oleh

trader yang bersangkutan. Namanya peraturan, berarti Anda mematuhi peraturan yang sudah

Anda buat sendiri. Anda tidak boleh melanggar aturan Anda sendiri.

Nah, sekarang coba Anda bayangkan seperti ini. Di suatu kampus, ada peraturan yang

mewajibkan mahasiswa untuk menggunakan pakaian, minimal kaos berkerah. Artinya,

kampus tidak memperbolehkan mahasiswa menggunakan kaos tanpa kerah (kaos oblongan).

Kampus juga tidak memperbolehkan mahasiswa merokok, rambut gondrong untuk pria,

309
semir rambut juga dilarang. Mahasiswa harus menggunakan sepatu, tidak boleh

menggunakan sandal jepit.

Sedangkan Anda adalah seorang mahasiswa yang suka berpenampilan apa adanya. Anda

lebih nyaman menggunakan kaos oblongan. Anda suka merokok, ingin menyemir rambut.

Anda ingin rambut Anda gondrong supaya kelihatan gokil. Tentu saja, peraturan di kampus

ini membuat Anda menjadi tidak bebas, tidak nyaman, tidak leluasa. Maunya rambut

gondrong, tapi kalau gondrong dikasih Surat Peringatan (SP). Maunya pakai sandal jepit, tapi

kalau ketahuan langsung ditegur.

Tentu saja peraturan (rule) ini membuat Anda menjadi kurang nyaman. Tetapi

sebenarnya peraturan di kampus ini memiliki tujuan baik, yaitu untuk mendisiplinkan para

mahasiswa dan membentuk karakter generasi muda yang lebih baik. Iya kan?

Sama dengan trading plan. Trading plan terkadang malah membuat kita menjadi kurang

nyaman. Terutama kalau Anda adalah tipe trader yang seenaknya sendiri. Seenaknya sendiri

berarti: Anda maunya untung tapi kalau saham turun, nggak mau cut loss. Maunya beli saham

sebanyak mungkin, pokoknya naik beli, sehingga portofolio Anda terlalu penuh dengan

saham-saham.

Karena trading plan adalah peraturan (rule), memang trading plan terkadang membuat

kita menjadi “tidak leluasa” dalam trading. Contohnya: Trading plan yang saya buat,

mematok untuk hanya menyimpan saham maksimal 1-4 saham saja. Bahkan, saya sebisa

mungkin hanya menyimpan 1-3 saham saja, itupun dengan posisi kas 10% minimal tetap ada

di account balance. Artinya, saya harus tetap punya cash yang tidak saya trading-kan.

Ketika saya sudah simpan 4 saham, dalam posisi masih punya cash lumayan banyak, dan

ternyata saya menemukan saham yang sudah rebound, maka menurut aturan trading plan,

saya tidak boleh membeli sahamnya, karena maksimal saya hanya menyimpan 5 saham saja.

310
Kalaupun saya beli, maka saya harus „korbankan‟ satu saham saya, untuk ditukar dengan

saham yang lain. Itulah contoh dari trading plan yang membuat saya, bahkan mungkin juga

Anda menjadi “kurang leluasa” dalam trading.

Berarti apakah trader tidak perlu muluk-muluk membuat trading plan? Kalau Anda

berpikiran seperti itu, Anda salah besar. Dalam dunia trading riil, banyak trader yang masih

salah paham dengan makna trading plan, sehingga akhirnya banyak trader yang

mengabaikannya. “Tidak leluasa” disini maksudnya adalah Anda memang dibatasi oleh rule,

sehingga Anda seharusnya mematuhi rule Anda sendiri, tetapi rule tersebut tidak kaku, dan

bisa terus berkembang. Rule tersebut justru akan membantu mengarahkan Anda untuk

mencapai profit konsisten dan meminimalkan kerugian.

Mengapa saya katakan trading plan tidaklah kaku? Saya yakin trading plan yang saya

buat tidak akan berhenti sampai disitu saja. Seiring bertambahnya pengalaman saya di dunia

trading, trading plan saya otomatis akan berkembang terus, dan rule yang ada dalam trading

plan saya akan terus berkembang, baik dari jumlah modal, jumlah saham, maupun saham-

saham pilihan.

Poin penting yang ingin saya tekankan, mengapa trading plan itu perlu, tidak lain karena

tujuan dari trading plan itu sendiri. Tujuan utama trading plan adalah untuk membentuk

mental DISIPLIN dan aktivitas trading yang TERATUR. Jadi, kata-kata kuncinya adalah:

Disiplin dan teratur.

Dalam dunia saham, semua tokoh-tokoh sukses, seperti Warren Buffet, Jesse Livermore

pasti memiliki trading plan. Dan, mereka menjalankannya. Anda lihat, mengapa Warren

Buffet sukses? Karena Warren Buffet sangat disiplin dalam investasinya. Mengapa beliau

bisa disiplin? Karena beliau memiliki dan menjalankan trading plan.

Dalam dunia trading, saya mengamati banyak trader yang punya saham sangat banyak di

portofolio, saham-sahamnya nyangkut semua, ternyata sumber masalah mereka adalah:

311
TIDAK PUNYA TRADING PLAN. Trading plan mampu membuat Anda disiplin dan teratur,

itulah sebabnya mengapa trading plan dapat mengarahkan Anda menuju PROFIT

KONSISTEN dengan KERUGIAN SEKECIL MUNGKIN. Trading plan akan mengarahkan

Anda pada transaksi saham yang lebih teratur. Disinilah kunci Anda dalam meraih profit.

Jadi, trading plan ini sebenarnya juga sangat berkaitan erat dan sangat erat dengan

mindset dan psikologi investor yang sudah saya bahas di Bab X (coba Anda baca-baca lagi).

Tanpa trading plan, psikologis seorang trader akan mudah goyah ketika melihat banyak

saham gorengan naik. Psikologis trader akan hancur ketika melihat saham-sahamnya turun.

11.6 Apakah Saya Sendiri Sudah Konsisten dengan Trading Plan?

Saya bisa membaca pikiran para pembaca di ebook ini: “Apakah Bung Heze yang nulis

ebook ini sudah konsisten menjalankan trading plannya sendiri?”

Saya menulis sub bab ini sebagai bahan pengajaran dan sekaligus menjadi refleksi untuk

diri saya sendiri. Bagaimana mungkin saya memperbaiki kesalahan saya kalau saya tidak

jujur pada diri sendiri dan tidak mau melakukan refleksi?

Ketika saya menyusun sebuah trading plan, saya pasti menjalankannya. Dalam kondisi

pasar yang sedang susah (baca: bearish panjang), saya akan berhenti trading, dan ambil

kesempatan untuk ambil di harga bawah. Namun, hal paling sulit dalam trading adalah

MENEPATI TRADING PLAN. Walaupun persentasenya sangat kecil, terkadang saya pun

bisa keluar dari jalur trading plan yang sudah saya buat.

Terkadang saya sendiri selalu punya keinginan mengejar saham-saham yang harganya

naik diluar trading plan yang sudah saya buat sendiri. Terkadang saya pun juga masih sulit

sekali untuk melakukan cut loss.

Bahkan, waktu awal saya trading saham, saya sangat sulit mengikuti trading plan saya

sendiri. Nah, bagaimana caranya supaya Anda bisa mematuhi trading plan Anda sendiri?

312
Jawabannya tidak lain: BERLATIH DAN BERPROSES. Mematuhi trading plan sendiri

tidaklah mudah, karena di market Anda akan mendapatkan banyak sekali godaan. Dengan

berjalannya waktu dan pengalaman Anda, perlahan Anda akan lebih bisa mengendalikan diri

Anda, dan mengikuti trading plan yang sudah Anda ciptakan.

Tanpa berlatih dan berproses Anda tidak akan mengerti trading plan yang tepat untuk

Anda. Tanpa banyak berlatih, Anda tidak akan bisa mematuhi trading plan Anda sendiri.

Tanpa evaluasi, trading plan Anda akan berjalan sia-sia.

313
BAB XII

CARA MEMILIH SAHAM DISKON DAN MURAH

12.1 Pengertian Saham Murah yang Benar

Di pasar saham kita sering mendengar istilah atau rekomendasi dari analis, broker atau

trader lain: “Saham BMRI masih murah. Waktunya dibeli”. Banyak istilah “saham murah”,

“saham diskon” yang dilontarkan oleh analisa dan trader. Namun, masih banyak trader yang

belum tahu pengertian saham murah yang benar. Banyak trader yang belum bisa

membedakan istilah “saham murah yang berkualitas” dengan “saham murah yang murahan”

atau “saham downtrend”.

Maka dari itu, di Bab 12 ini, kita akan membahas lebih dalam mengenai pengertian saham

murah, dan kita juga akan praktik bagaimana cara menemukan saham-saham yang murah

pada grafik saham.

Saham murah yang benar menurut PANDANGAN ANALISA TEKNIKAL adalah

saham yang harganya sudah diskon secara grafik saham, sahamnya cenderung likuid

dan sahamnya ada potensi untuk naik. Perhatikan baik-baik kata-kata kuncinya:

 Diskon secara grafik

 Cenderung likuid

 Ada potensi untuk naik

Jadi kalau anda mau mencari saham yang sedang murah atau diskon untuk trading, maka

carilah saham yang memang diskon secara grafik, sahamnya lebih baik cenderung likuid

(karena lebih aman) dan saham tersebut memang ada potensi untuk naik.

Sebagian besar trader saham selama ini seringkali melihat chart yang downtrend sebagai

saham diskon. Padahal belum tentu saham downtrend atau saham yang sedang turun adalah

saham diskon. Bisa jadi saham tersebut masih akan turun lagi, karena belum waktunya diskon.

314
Itulah kenapa banyak trader yang ketika membeli turun, tapi ternyata masih turun terus.

Penyebabnya bisa jadi karena dua hal: Sahamnya tidak terlalu bagus, atau memang

sahamnya belum waktunya benar-benar diskon.

Bicara soal DISKON, maka orang pasti akan mengincar barang diskonan tersebut.

Sebagai contoh, ketika anda belanja di supermarket dan kemudian sedang ada diskon besar-

besaran untuk barang-barang kebutuhan rumah tangga. Apa yang akan anda lakukan?

Anda dan juga orang-orang lain kemungkinan besar akan membeli barang-barang tersebut

dalam jumlah yang lebih besar daripada saat tidak ada periode diskon. Ini adalah hal yang

wajar. Artinya, orang akan lebih senang dengan barang diskon.

Sama seperti saham, ketika ada saham yang harganya lagi murah, lagi diskon, maka orang

akan mulai mengakumulasi saham-saham diskon tersebut lebih banyak daripada biasanya.

Alhasil, harga sahamnya akan naik. Oleh karena itu, membeli saham diskon akan

menguntungkan untuk anda, karena potensi naiknya lebih cepat.

12.2 Jangka Waktu Trading Saham Diskon

Sebelum saya masuk ke sub bab selanjutnya tentang praktik mencari saham diskon, anda

mungkin bertanya-tanya: Memang kalau kita trading di saham diskon, seberapa jangka waktu

trading yang ideal? Apakah bisa dibuat intraday trading? Apakah bisa untuk swing trading?

Apakah bisa untuk trading satu minggu?

Bisa semua. Tapi anda juga harus melihat momentumnya. Mengacu pada pengalaman

pribadi saya, kalau IHSG sudah turun berhari-hari dan ada saham-saham blue chip yang lagi

diskon besar, maka saham-saham blue chip tersebut bisa naik lebih lama, beberapa hari

bahkan diatas 1 minggu. Maka, anda bisa simpan saham-saham blue chip yang lagi diskon

untuk swing trading.

315
Namun dalam kondisi IHSG yang bergejolak (sehari naik-dua hari turun misalnya), maka

saya lebih banyak membeli saham diskon untuk intraday trading saja, atau simpan 1-2 hari.

Mengapa? Karena dalam kondisi IHSG yang bergejolak, biasanya saham yang diskon naik

cepat tapi cuma sebentar, kemudian koreksi lagi.

Dengan kata lain, anda tidak bisa menggunakan rumus pasti, apakah saham diskon berarti

bagus untuk intraday, atau scalping, atau swing trading. Anda juga harus menyesuaikan

dengan kondisi dan pasar saham.

12.3 Indikator untuk Mencari Saham Diskon

Mencari saham diskon sangat berkaitan erat dengan momentum. Dalam analisis teknikal,

momentum artinya membeli saham saat turun dan jual saat naik. Nah konsep momentum ini

sangat berkaitan erat dengan Bab 12, karena di bab ini, kita akan mencari saham yang turun,

jual saat naik. Dengan kata lain, kita akan menggunakan strategi buy on weakness (BOW).

BOW adalah strategi membeli saham di harga support pada saat saham tersebut koreksi.

Sebenarnya ada banyak cara untuk menemukan saham-saham diskon. Salah satu caranya

menggunakan garis tren, seperti yang kita bahas pada Bab VIII tentang Buy On Support.

Namun disini kita akan mengulas cara mencari saham diskon dengan cara yang lain,

menggunakan indikator yang simpel dan mudah dipraktikkan.

Saya mencari saham diskon menggunakan kombinasi indikator stochastic oscillator

(SO), candlestick dan bid-offer saham. Cara membaca indikator SO sudah kita bahas

bersama di Bab II tentang analisis teknikal. Anda bisa baca-baca kembali.

Kenapa harus pakai indikator SO? Kenapa tidak pakai RSI? Kenapa tidak pakai MA atau

MACD? Karena garis SO adalah garis indikator yang cukup lengkap untuk dikombinasikan

dengan candlestick dan tren suatu saham. Selain itu, indikator SO terdiri dari dua buah garis,

316
yang salah satunya adalah indikator MA. Jadi, dengan bantuan dua garis ini, anda bisa

menilai saham yang sedang diskon lebih akurat.

Untuk settingan indikator SO yang bagus dalam melihat saham diskon adalah

14,3,3. Angka 14 dan 3 untuk garis %K, sedangkan 3 untuk garis moving averagenya

(garis %D). Settingannya adalah sebagai berikut:

Berikut settingan indikator SO untuk melihat saham diskon. Jadi untuk %K Parameter

anda setting angka 14 dan 3. Kemudian %D Parameters yang merupakan garis Moving

Average anda pasang 3 hari untuk Time Periodnya. Sehingga tampilan garis SO-nya nanti

ada 2, seperti gambar dibawah ini:

Garis biru adalah garis %D atau garis MA. Sedangkan garis orange adalah garis %K atau

garis SO. Untuk praktik selanjutnya, kita akan menggunakan indikator SO ini dengan warna

biru dan orange agar lebih mudah dan untuk menyamakan persepsi.

Mengapa harus settingan 14,3,3? Tidak ada teori pasti. Lho kok? Namun berdasarkan

pengalaman trial saya, pemasangan indikator SO 14,3,3 adalah indikator yang sudah cukup

teruji untuk menilai saham-saham yang sedang diskon, yang bisa ditradingkan dalam jangka

pendek, dan nanti juga akan kita praktikkan secara langsung.

317
Namun kalau anda mau trial dengan mencoba settingan SO yang lain maka tidak masalah.

Jika anda menemukan settingan yang lebih cocok untuk diri anda sendiri, sah-sah saja.

12.4 Cara Mencari Saham Diskon

Di sub bab sebelumnya kita sudah membahas tentang settingan indikator SO untuk

melihat saham-saham diskon. Tapi bagaimana caranya melihat saham diskon dengan

settingan SO tersebut? Ada beberapa poin penting yang harus anda perhatikan dibawah ini

untuk mencari saham diskon:

1. Indikator SO terdiri dari area jenuh beli dan jenuh jual.

Kalau garis SO berada di area jenuh beli berarti saham tersebut sudah naik tinggi dan ada

potensi untuk turun. Sedangkan kalau garis SO berada di area jenuh jual, itu artinya

saham tersebut sudah banyak dijual oleh pelaku pasar, sehingga harganya turun terus, dan

disitulah sebenarnya ada peluang untuk trader. Di mana jenuh beli untuk indikator SO

nilainya adalah 80 keatas, dan jenuh jual untuk SO adalah dibawah 20. Untuk lebih

jelasnya anda bisa baca-baca lagi Bab 2 tentang Analisis Teknikal di ebook ini yang

membahas tentang indikator SO.

2. Posisi candlestick

Selain SO, untuk melihat saham diskon bisa didukung juga dengan pola-pola candlestick.

Pola-pola candlestick bisa anda baca kembali pada Bab 2 tentang Candlestick. Jika garis

SO berada di area jenuh jual didukung dengan pola candlestick yang bagus, maka sinyal

buy semakin kuat.

3. Posisi bid-offer

Selain memperhatikan SO, ada baiknya anda perhatikan juga posisi bid-offer saham

tersebut pada saat anda watchlist. Jika SO berada di area jenuh jual dan jika posisi /

jumlah bid (permintaan beli) saat itu sangat banyak dibandingkan dengan jumlah offer

318
(permintaan jual), maka peluang saham tersebut rebound akan lebih besar. Sebaliknya

jika posisi bid jauh lebih sedikit dari offer, maka ada baiknya anda wait and see dulu,

karena mungkin tekanan jual masih belum sepenuhnya reda. Berikut adalah contoh di

mana posisi bid lot lebih banyak / dominan dibandingkan jumlah offernya.

Pada bid-offer INDY diatas tampak bahwa jumlah bid-lot hampir untuk setiap antrian

harga jauh lebih besar dibandingkan jumlah offer lots nya.

12.5 Praktik Mencari Saham Diskon

Di Sub Bab 12.4 kita sudah membahas tiga hal penting yang dapat anda gunakan untuk

mencari saham diskon: Indikator SO, pola candlestick dan bid-offer.

Untuk mencari saham diskon menggunakan SO, maka anda harus melihat saham yang

harganya lagi turun / koreksi, disertai dengan indikator SO yang KEDUA GARISNYA

HARUS berada di area JENUH JUAL (dibawah angka 20). Sebagai contoh, perhatikan

saham dibawah ini:

319
Itu adalah contoh indikator yang menunjukkan bahwa saham sedang diskon. Indikator SO

berada di area jenuh jual. Nilai SO-nya adalah 4.41. Seperti yang saya bahas sebelumnya, SO

berada di jenuh jual jika nilainya berada dibawah 20.

Namun jauh lebih baik jika anda bisa menemukan saham yang SO-nya dibawah 10.

Seperti contoh saham diatas, indikator SO-nya bahkan mencapai angka 4.41. Ini

menunjukkan bahwa saham benar-benar sedang berada dalam “periode diskon”.

Selain itu, satu hal lagi yang perlu anda perhatikan adalah: Ada baiknya jika kedua garis

SO harus SAMA-SAMA berada di area jenuh jual. Jadi kalau ada salah satu garis SO yang

belum menyentuh garis jenuh jual, walaupun nilai SO-nya sudah berada dibawah 20, maka

ada baiknya anda tidak terburu membeli sahamnya. Sebagai contoh, perhatikan SO dibawah

ini:

Pada indikator SO diatas tampak bahwa nilai SO adalah 17. Garis SO warna orange

berada di area jenuh jual tetapi garis SO warna biru (garis MA-nya) masih belum menyentuh

garis jenuh jual (dibawah 20), sehingga saham-saham yang SO-nya seperti ini, biasanya

harganya masih rentan koreksi lagi.

Dari apa yang saya paparkan, kita sudah bisa mengambil beberapa kesimpulan tentang

indikator-indikator untuk mencari saham diskon:

1. Carilah saham yang kedua garis SO sama-sama berada di area garis jenuh jual. Lebih baik

jika ada saham yang garis SO-nya dibawah 10.

2. Jika memungkinkan, usahakan posisi atau jumlah bid lots untuk beberapa antrian harga

pertama lebih banyak daripada jumlah offer lotsnya. Atau paling tidak, posisi bid lots

cukup seimbang dengan offer lot.

320
3. Jika anda menemukan pola candlestick yang bagus saat saham berada diujung tren turun,

seperti doji, bullish pregnant dan lain-lain, maka sinyal buy semakin bagus.

4. Selain itu, jika ada saham yang candlesticknya sedang hijau, sedang mengalami kenaikan

0,5-2% di jam trading dan didukung dengan tiga poin diatas, maka saham tersebut

semakin baik untuk ditradingkan. Hal tersebut menunjukkan bahwa saham tersebut

berada dalam periode diskon dan harganya sudah siap untuk diangkat dalam jangka

pendek. Walaupun poin empat ini bukan syarat mutlak, namun sepengalaman saya, saham

yang candlesticknya sudah hijau di ujung tren turun dan didukung dengan garis SO

dibawah jenuh beli, maka peluang reboundnya lebih besar.

Sekarang kita akan langsung masuk pada praktik untuk mencari saham-saham diskon di

pasar saham IHSG secara riil. Oke, kita langsung mulai saja.

1. Studi kasus saham BBNI

Indikator SO saham BBNI keduanya sudah berada di area jenuh jual. Dan nilai SO-nya

adalah 4.71. Di satu sisi, candlestick terakhir BBNI sudah menunjukkan kenaikan

(candlestick sudah berwarna hijau, yang saya beri tanda panah). BBNI sahamnya juga sudah

mengalami penurunan yang drastis sebelumnya. Pola seperti ini menunjukkan bahwa saham

sudah berada di fase diskon alias harganya sudah murah secara analisis teknikal. Saat itu,

321
BBNI closing price di harga 8.275 dan harga high 8.350. Penulis sendiri saat itu membeli

BBNI di harga 8.275. Berikut rincian trading BBNI saya.

Apa yang terjadi pada saham BBNI keesokan harinya setelah SO-nya berada di angka / di

garis jenuh jual? Perhatikan grafik BBNI keesokan harinya

Saham BBNI berhasil keluar area jenuh jual dan benar saja BBNI terus mengalami

kenaikan selama satu minggu sampai ke kisaran harga 9.000. Jadi peluang beli-nya adalah

ketika indikator SO (kedua garisnya) BBNI berada di area jenuh jual, karena disitulah

peluang harga sahamnya akan rebound.

2. Studi kasus saham BBRI

322
Saham BBRI kedua SO-nya menunjukkan area jenuh jual, dengan nilai SO 9.41.

Sedangkan pada chart candlesticknya, kita juga lihat bahwa BBRI harganya sudah turun

cukup dalam. Didukung penurunan / koreksi BBRI dan SO yang berada di area jenuh jual,

maka BBRI ada peluang untuk naik. Selain itu, candlestick BBRI terakhir sudah bewarna

hijau, menunjukkan mulai adanya tekanan beli. BBRI saat itu berada di harga penutupan

3.500.

Selain itu, bid-offer BBRI saat itu, sudah mulai berimbang antara posisi bid lot dengan

offer lot. Perhatikan bid-offer BBRI dibawah ini.

Hal ini menunjukkan bahwa mulai terjadi tekanan beli setelah BBRI berada pada area

jenuh jualnya. Kemudian apa yang terjadi pada BBRI keesokan harinya? Perhatikan grafik

BBRI dibawah ini.

323
BBRI berhasil naik dalam beberapa hari setelah berada di area jenuh jual, dan BBRI naik

sampai ke harga 3.600-.3650 (dari harga sebelumnya 3.500). Walaupun akhirnua BBRI turun

lagi dengan drastis.

Tapi kalau anda perhatikan lagi, setelah BBRI koreksi, dan ketika garis indikator SO

BBRI kembali menyentuh garis jenuh jual (perhatikan yang saya beri tanda lingkaran), BBRI

selalu berhasil rebound. Jadi sekali lagi, ketika anda menemukan saham yang indikator SO-

nya ada di jenuh jual, apalagi jika nilai SO-nya dibawah 10, maka hal ini adalah peluang yang

bagus untuk membeli sahamnya.

3. Studi kasus saham BRPT

Saham BRPT menunjukkan penurunan tren saham yang cukup tajam. Setelah itu,

indikator SO BRPT kedua garisnya berada di area jenuh jual, dengan nilai SO-nya 6,94.

Candlestick BRPT juga menunjukkan kenaikan (candlesticknya warna hijau). Penulis sendiri

saat itu juga membeli BRPT di harga 2.340. Berikut rincian trading BRPT penulis:

Selain itu, bid-offer BRPT pada saat itu juga menunjukkan bahwa posisi bid lots cukup

besar atau sebanding dengan posisi offer lotsnya. Perhatikan bid-offer BRPT dibawah ini:

324
Posisi bid lots yang cukup banyak ini membuat saya yakin dengan BRPT karena hal ini

menunjukkan mulai ada tekanan beli dari pelaku pasar / trader. Kemudian perhatikan saham

BRPT keesokan harinya.

Benar saja, BRPT kemudian mengalami kenaikan yang cukup tinggi selama 4-5 hari

setelah berada di area jenuh jual, dan BRPT berhasil menyentuh resisten 2.600, sebelum

akhirnya koreksi panjang.

325
4. Studi kasus saham PGAS

Saham PGAS terkoreksi dan setelah itu indikator SO PGAS kedua garis sama-sama

menyentuh area jenuh jual, dan angka SO-nya berada di 10,34. Pada saat jam trading, saya

melihat PGAS berada di jenuh jual dan candlesticknya sudah mulai hijau, maka saya

membeli sahamnya di harga 2.210. Berikut rincian trading PGAS penulis:

Kemudian PGAS berhasil naik kencang dalam satu hari. Perhatikan grafik PGAS

dibawah ini:

PGAS naik kencang dalam sehari setelah sahamnya berada di area jenuh jual hingga

menyentuh 2.330, sebelum akhirnya koreksi kembali. Kemudian tanggal 9 Mei penulis

mentradingkan lagi saham PGAS karena pola saham PGAS menunjukkan kriteria saham

diskon. Baca studi kasus nomor 8.

326
5. Studi kasus saham ASII

Tanggal 4 Juli 2018 pada saat jam trading, penulis sempat cek grafik saham ASII, dan

saat itu juga indikator SO ASII sudah berada di areaa jenuh jual (lihat grafik SO diatas, saat

itu SO-nya ada di 7.43), dan candlestick ASII juga mulai mengalami kenaikan setelah trennya

turun tajam. Akhirnya penulis memutuskan untuk membeli ASII di harga 6.250. Perhatikan

rincian trading ASII penulis:

Keesokan harinya, ASII naik kencang sampai 2 minggu perdagangan Bursa hingga ke

harga 6.800. Namun, penulis saat itu sudah melepas ASII di 6.500, karena prediksi penulis

ASII akan koreksi, namun ASII masih naik lagi. Hal ini menunjukkan bahwa saham-saham

yang indikator SO-nya berada di jenuh jual adalah saham yang punya peluang rebound,

karena sahamnya sudah diskon.

327
6. Studi kasus saham HMSP

Sama seperti pola-pola yang sudah saya jelaskan sebelumnya, HMSP harganya turun

terus dan indikator SO sudah menunjukkan jenuh jual (perhatikan tanda lingkaran biru).

Keesokan harinya HMSP berhasil menguat dari harga 3.230 ke harga 3.500. Saham-saham

yang sudah turun dan mulai jenuh jual, itulah saham-saham yang sudah menunjukkan

indikator diskon, jadi anda bisa mengincar saham-saham yang polanya seperti grafik diatas.

7. Studi kasus saham WIKA

Pada saat jam trading saya mengamati saham WIKA yang polanya sangat bagus, di mana

WIKA sahamnya turun terus dan pada hari itu 9 Mei 2018, WIKA mulai menunjukkan

sedikit kenaikan (candlestick terakhirnya warna hijau), dan kedua garis SO sama-sama berada

di area jenuh jual, dengan nilai SO yang sangat rendah, yaitu 5,32.

328
Maka, saya langsung crop grafik WIKA dan saya safe. WIKA sempat naik di harga

tertinggi 1.275 (saat saya mengamati sahamnya di pagi hari). Dan penulis sendiri, beli WIKA

di harga 1.260. Berikut rincian trading WIKA saya saat itu:

Kemudian perhatikan saham WIKA saat closing 9 Mei 2018 dan pergerakan harga

setelahnya:

And…… WIKA ternyata naik drastis, dan saat closing 9 Mei WIKA berhasil ditutup di

1.345. Kemudian anda bisa lihat (tanda lingkaran), setelah SO WIKA berada di jenuh jual,

WIKA kemudian naik terus berhari-hari sampai menyentuh resisten 1.700, sebelum akhirnya

memasuki masa jenuh beli dan akhirnya koreksi lagi.

8. Studi kasus saham PGAS (kedua)

329
Saat jam trading di hari yang sama tanggal 9 Mei 2018, saya mengamati juga saham

PGAS. PGAS memiliki pola yang bagus, yang menunjukkan kriteria saham diskon, di mana

PGAS harganya sudah turun banyak, kemudian kedua garis SO berada di area jenuh jual,

dengan angka indikator SO nya 4,49 alias sangat murah karena pada indikator SO, saham

dikatakan jenuh jual jika mencapai angka SO 20, namun pada PGAS indikator SO-nya sudah

turun sampai 4,49. PGAS kemudian juga tampak mulai menguat saat saya watchlist. Maka

saya membeli sahamnya di harga 1.815 di jam 09:10. Berikut rincian trading PGAS penulis:

Kemudian perhatikan grafik saham PGAS setelahnya:

Saham PGAS langsung mengalami kenaikan sampai sore hari dan menyentuh level 1.965

(perhatikan candle yang saya beri tanda panah). Keesokan hari PGAS masih naik hingga

harga high 2.030 (perhatikan tanda lingkaran). Namun setelah naik tinggi, PGAS mulai

tampak koreksi. Hal ini menunjukkan bahwa saham-saham yang ada di area jenuh jual, punya

peluang rebound yang lebih tinggi, karena sesungguhnya saham-saham tersebut adalah

saham-saham yang sudah diskon.

330
9. Studi kasus saham PPRO

Tanggal 10 April 2018 di sesi 2 saya menemukan saham PPRO yang memiliki pola cukup

bagus, di mana saham PPRO sebelumnya sudah turun drastis, dan kemudian sideways.

Indikator SO PPRO keduanya berada di area jenuh jual dengan nilai SO yang cukup rendah

yaitu 9,43. Akhirnya penulis membeli PPRO di harga 170. Berikut rincian trading PPRO:

Perhatikan saham PPRO keesokan harinya:

PPRO mengalami kenaikan selama dua hari (perhatikan tanda lingkaran), hingga

menyentuh harga 180, setelah itu PPRO cenderung koreksi.

331
10. Studi kasus saham MNCN

Saya melihat saham MNCN turun dan mulai sideways dibawah, dengan kedua garis SO

sudah berada di area jenuh jual (saat itu SO-nya di level 10,45, perhatikan yang saya beri

tanda panah). Akhirnya saya membeli MNCN di harga 915.

Selain itu, MNCN pada saat itu juga sudah dibuka menguat (candlesticknya hijau). Dalam

beberapa hari kemudian, MNCN ternyata mampu naik ke level 1.000, dan saat ini MNCN

sudah naik dan SO-nya sudah berada di angka 69,32.

Pemahaman lebih lanjut tentang indikator SO untuk melihat saham diskon

Saya sudah memberikan 10 contoh studi kasus yang juga sudah saya terapkan sendiri

dalam praktik trading. Sebenarnya masih ada banyak lagi. Dan cara ini sudah terbukti

memberikan sinyal yang lebih bagus untuk melihat saham diskon. Sebagai pemahaman lebih

lanjut, coba perhatikan studi kasus saham HRUM dibawah ini:

332
Perhatikan ketika saham HRUM turun drastis (perhatikan tanda persegi), dan kemudian

indikator SO mulai memasuki area jenuh jual, HRUM akan kembali rebound. Pada grafik, hal

ini terjadi sampai tiga kali. Dan setiap HRUM turun drastis yang didukung dengan SO di

jenuh jual, HRUM selalu berhasil rebound. Inilah cara menilai saham diskon berdasarkan

analisis teknikal.

Nah kalau anda pelajari lagi semua studi kasus yang saya terapkan, maka anda akan

menemukan kesamaan pola dari setiap studi kasus yang ada. Kesamaan pola tersebut

adalah:

 Semua saham diskon akan selalu diawali dengan penurunan tren harga saham dalam

jangka waktu tertentu.

 Diikuti dengan indikator SO, di mana kedua garis SO sama-sama berada di area jenuh

jual, bahkan sebagian besar SO-nya selalu berada dibawah 15.

Hanya memang kenaikan jangka waktu setiap saham tidak sama antara satu saham

dengan saham yang lain. Ada yang naiknya hanya 1-2 hari. Ada yang naiknya sampai satu

minggu lebih (seperti WIKA contohnya). Jadi, dalam menentukan take profit, anda juga

harus memiliki pertimbangan-pertimbangan lain, misalnya menentukan support-resisten,

menggunakan indikator tambahan lainnya.

333
Namun secara overall, kita sudah membuktikan bahwa saham-saham yang diskon

tersebut, SEBAGIAN BESAR akan REBOUND. Hanya jangka waktu / cepat lamanya

rebound-nya tiap saham yang membedakan.

Jadi untuk menemukan dan mencari saham yang benar-benar diskon alias saham yang

sudah murah dan layak dibeli secara analisis teknikal, maka ada syarat mutlak dan syarat

tambahan yang perlu anda perhatikan:

 Syarat Mutlak: Indikator SO adalah indikator utama untuk melihat saham diskon. Untuk

melihat saham diskon, indikator SO untuk kedua garis harus berada di area jenuh jual.

Kalau belum di jenuh jual, berarti belum sepenuhnya diskon.

 Syarat Tambahan: Posisi candlestick saat itu dan posisi bid-offer. Kebanyakan saham-

saham yang saya paparkan di studi kasus praktik adalah saham-saham yang didukung

dengan candlestick terakhir warna hijau sebelum akhirnya naik. Namun, hal ini bukanlah

syarat mutlak. Jika ada candlestick terakhir yang masih turun (merah), anda tetap bisa

membeli sahamnya selama anda beranggapan bahwa saham tersebut memang sudah

benar-benar diskon. Kedua, posisi bid tidak harus selalu lebih banyak dari posisi offer

untuk membeli sahamnya. Namun alangkah baiknya jika anda bisa menemukan posisi bid

lots yang tinggi dan didukung dengan candlestick terakhir yang berwarna hijau.

Jadi anda selama ini yang sering tertipu membeli saham. Anda yang awalnya berpikir

bahwa saham PTBA sudah turun beberapa hari, lalu anda membeli sahamnya.. Eh.. Ternyata

turun lagi, maka coba anda cek indikator SO-nya. Kemungkinan besar saham yang anda kira

sudah murah dan kemudian turun lagi, dikarenakan indikator SO-nya belum benar-benar

masuk di fase jenuh jual.

Saya juga beberapa kali mendapat pertanyaan dari rekan-rekan trader: “Pak Heze, saham

BBNI turun dari 9.000 ke 8.800. Kemudian saya beli di 8.800, tapi ternyata turun terus.

334
Kenapa bisa begitu? Bagaimana caranya supaya kita bisa tahu kalau saham itu sudah murah

secara analisis teknikal? Dalam hal apa saham dikatakan murah?”

Ebook ini sudah menjawab pertanyaan anda. Sekarang perhatikan lagi saham BBRI

dibawah ini:

Kalau anda membeli saham BBRI di area yang saya beri tanda persegi (candlestick

merah), karena anda berpikir saham BBRI sudah turun dan sudah murah, ternyata setelah

candlestick tersebut, saham BBRI masih turun lagi.. Ya, turun lebih drastis.

Artinya kalau anda beli BBRI di posisi tersebut, kemungkinan besar anda nyangkut.

Kenapa demikian? Karena walaupun sudah turun, BBRI belum benar-benar berada pada

harga diskon. Hal ini terlihat dari indikator SO-nya. Perhatikan indikator SO yang saya beri

tanda persegi, di mana indikator SO-nya masih belum masuk area jenuh jual. BBRI baru

benar-benar rebound setelah indikator SO berada di jenuh jual (perhatikan tanda lingkaran).

Nah, itulah salah satu penyebab mengapa saat anda beli saham yang tampaknya sudah murah

dan diskon, tapi saham anda masih turun terus. Paham sampai disini?

12.6 Pertanyaan Lanjutan Tentang Saham Diskon

Setelah anda membaca banyak analisis dan praktik yang saya paparkan, saya yakin anda

bakal bertanya banyak hal terkait cara mencari saham diskon ini. Kemungkinan besar anda

akan penasaran pada hal-hal berikut ini:

335
1. Seberapa penting volume?

Volume memang penting dalam trading. Kalau saya bicara teori, mungkin saya akan

mengatakan panjang lebar soal volume. Tapi berhubung saya mempraktikannya secara

langsung, maka saya akan jawab: Peran volume tidak terlalu penting dalam mencari saham

diskon menggunakan cara ini. Jadi, anda tidak perlu terlalu memusingkan volume untuk

mencari saham diskon. Selama kriteria-kriteria yang saya sebutkan di sub bab sebelumnya

tercapai, anda bisa membeli sahamnya.

2. Apakah cara ini tidak ada kekurangannya?

Ada. Cara ini sulit diterapkan pada saham uptrend, karena saham yang uptrend terus

biasanya sahamnya jarang menyentuh titik jenuh jual untuk indikator SO-nya. Sebagai contoh,

perhatikan saham TKIM dibawah ini.

Tampak bahwa TKIM terus mengalami kenaikan yang signifikan. Di dalam kenaikan

TKIM, sesekali terdapat koreksi sampai beberapa hari (perhatikan tanda panah). Namun,

penurunan TKIM ini hanya sesaat dan kemudian lanjut uptrend lagi, sehingga indikator SO-

nya tidak sampai menyentuh jenuh jual, kemudian harga sahamnya sudah keburu naik duluan.

Jadi kalau anda mau beli saham yang uptrend terus, jangan gunakan pendekatan ini,

karena kemungkinan besar anda akan capek menunggu saham yang tidak turun-turun ke titik

336
jenuh jual yang anda harapkan. Gunakanlah strategi lain seperti penentuan resisten, buy on

breakout dan lain-lain.

3. Apakah saham yang naik dari jenuh beli bakal naik terus sampai mencapai jenuh

jual?

Tidak selalu. Tidak ada rumus pasti untuk itu. Ada banyak kasus di mana saham yang

rebound dari jenuh jual, kemudian naik terus sampai mencapai titik jenuh belinya. Tapi ada

banyak kasus juga di mana saham yang naik dari jenuh jual, belum sampai berada di titik

jenuh beli, harga saham sudah turun lagi. Jadi untuk menentukan take profit, gunakanlah

analisa-analisa support-resisten juga dan pola-pola candle (baca bab 2 tentang analisis

teknikal). Jangan hanya mengandalkan SO saja.

4. Apakah cara ini pasti akurat?

Apa yang saya tulis di ebook ini sudah saya praktikkan sendiri dan terbukti akurat. Dari

47 kali pengujian trading yang saya lakukan menggunakan cara ini untuk mencari

saham diskon, 43 kali diantaranya berhasil alias profit. Sedangkan 4 kali gagal alias saya

harus cut loss. Jadi persentase keberhasilan yang saya uji adalah 91,4%.

Tapi itu artinya tetap saja persentasenya tidak 100% alias tetap ada melesetnya. Apa

artinya? Artinya suka tidak suka kita semua harus akui bahwa tidak ada cara yang paling

akurat 100% untuk dapat profit. Ini berarti anda harus PROTEKSI MODAL, TERUS

BERLATIH, dan MEMAHAMI RISIKO. Anda tetap harus melakukan analisa dengan benar.

Karena tidak ada cara yang benar-benar sempurna, anda harus memahami bahwa dalam

trading anda juga harus berproses dan tidak terus berharap berlebihan.

Selain itu, cara ini bukan cara yang baku atau bukanlah cara yang paling mutlak untuk

mencari saham diskon. Karena seperti yang saya jelaskan tadi, bahwa dalam trading saham

ada banyak variasi analisis teknikal yang bisa anda terapkan. Anda bisa melakukan

kombinasi variasi analisa teknikal lainnya yang anda anggap cocok untuk anda. Mengenai

337
analisis teknikal dan strategi-strateginya anda bisa baca di Bab 2. Saya membahasnya dengan

komplit.

5. Kalau indikator SO ada di tengah-tengah, apakah sahamnya bisa dikatakan masih

diskon?

Indikator SO memang terdiri dari area jenuh beli (diatas 80) dan jenuh jual (dibawah 20).

Nah, kalau indikator SO masih di angka 50 misalnya, apakah saham tersebut masih bisa

dikatakan diskon dan masih layak dibeli? Sebagai contoh, perhatikan saham PTRO dibawah

ini:

Saham PTRO diatas memang harganya tampai sudah turun, tapi indikator SO-nya masih

di 57,14. Memang kalau anda ingin mencari saham yang benar-benar diskon, alangkah

baiknya anda cari saham yang indikator SO-nya ada di jenuh jual.

Namun kalau anda melihat saham tersebut sudah ada potensi rebound walaupun SO

belum masuk jenuh jual atau baru mendekati garis jenuh jual, anda bisa coba membeli secara

bertahap (beli tapi jangan full modal dulu). Jika ternyata saham tersebut turun lagi, anda

masih punya modal untuk membeli lagi.

Dalam hal ini, memang ada beberapa saham yang berhasil rebound sebelum

indikator SO-nya menyentuh jenuh jual. Maka dari itu, anda juga perlu perhatikan

338
pola-pola sahamnya. Seperti contoh saham TKIM tadi, di mana sebelum indikator SO

menyentuh jenuh jual, TKIM selalu berhasil rebound. Tapi kalau anda ingin trading yang

lebih aman untuk cari saham diskon, maka carilah indikator SO yang berada dibawah area

jenuh jual.

12.7 Saham Diskon untuk Saham Likuid

Jika anda pelajari kembali studi kasus di sub bab 12.5 dan 12.6, maka sebagian besar

contoh saham yang saya gunakan adalah saham-saham LQ45. Kenapa banyak saham LQ45

dan saham-saham likuid non-LQ45? Apakah tidak bisa diterapkan untuk saham-saham lapis

tiga?

Jawabannya: Sulit. Karena saya sudah mencoba sendiri menggunakan strategi ini pada

saham-saham lapis tiga, dan hasilnya? Lebih banyak melesetnya. Saham-saham lapis tiga

memang sulit dideteksi menggunakan indikator seperti SO.

Agar anda bisa mentradingkan saham lapis tiga dengan pola yang tepat, maka saya

membahasnya di ebook tersendiri tentang cara mencari saham yang naik cepat. Anda yang

belum memiliki ebooknya, anda bisa mendapatkan ebooknya disini: Ebook Panduan

Memilih Saham Naik 5-10% Sehari.

Maka dari itu, mencari saham diskon di Bab 12 ini lebih cocok diterapkan untuk saham-

saham yang likuid, yaitu saham-saham LQ45 dan saham likuid lainnya non LQ-45. Saham-

saham likuid yang non LQ45 menurut versi saya antara lain seperti BRPT, AUTO, ACES.

Terutama dalam hal ini adalah saham-saham likuid yang pergerakannya cukup fluktuatif,

bukan yang trennya naik terus (untuk lebih jelasnya baca lagi sub bab 12.6). Jadi, untuk

menerapkan strategi ini, pertama carilah saham-saham yang pergerakannya likuid, dan

hindari saham-saham lapis tiga.

339
Jika anda suka trading di saham LQ45, maka strategi ini adalah strategi yang sangat

bagus dan cocok untuk anda aplikasikan. Seluruh studi kasus yang saya terapkan di ebook ini,

bukanlah ajakan untuk membeli saham. Setiap pola-pola saham yang saya tulis di ebook ini,

juga bukan ajakan untuk mengatakan bahwa saham A bagus, saham B bagus, karena setiap

saham polanya bisa berubah sewaktu-waktu. Sebagai trader saham, anda harus fleksibel.

340
PENUTUP

Akhir kata, pasar modal memang sangat luas. Untuk dapat membeli perusahaan, maka

Anda harus mampu memahami mulai dari dasarnya dahulu. Tentunya, jangan sampai Anda

bertransaksi saham tetapi Anda tidak mengerti gambaran pasar modal. Setiap pekerjaan tentu

harus ada tujuannya. Anda harus memahami terlebih dahulu pasar modal itu seperti apa

sampai kepada mekanisme perdagangan di pasar modal. Ketika Anda membeli saham,

sesungguhnya Anda membeli perusahaan.

Ilmu pasar modal sangatlah luas. Dalam cakupan buku modul ini sudah dipaparkan

secara gamblang mengenai pasar modal mulai dari nol hingga mengenal sistem perdagangan

saham. Semoga buku modul tutorial saham ini membawa manfaat bagi Anda, mulai dari

tingkat pemula yang mulai dari nol hingga tingkat advanced.

Jika Anda memiliki pertanyaan, kritikan, saran dan masukan silahkan kirim alamat ke

alamat email suksesbelajarsaham@gmail.com. Jangan lupa untuk kunjungi website pasar

modal saya di: www.sahamgain.com. Website banyak membahas seputar psikologi trading,

perencanaan modal, ulasan pasar saham, analisis teknikal saham-saham tertentu, dan hal-hal

lainnya. Ingin mendapat rekomendasi saham harian gratis dari saya? Website saya juga

menyediakannya.

341
DAFTAR PUSTAKA

Artikel.indotraderpedia.com/2014/11/trading-gaps-di-pasar-saham.html

Belajarteknikal.blogspot.sg

Ong, E. (2011). Technical Analysis for Mega Profit. Edisi Ketujuh. Jakarta: PT Gramedia.

Www.chartpatterns.com

Www.gainscope.co.id

Www.idx.co.id

342
LEVEL PEMULA – PARA MASTER

Saya juga menerbitkan produk ebook trading dan belajar saham lainnya yang tidak kalah

penting daripada ebook yang sudah Anda pelajari dan Anda praktikan. Ebook ini juga sebagai

panduan Anda dalam meraih profit konsisten di pasar saham, dengan cara melakukan

memilih saham yang benar.

Mendapat PROFIT KONSISTEN di pasar saham adalah tujuan akhir setiap trader saham.

Profit konsisten ini bisa diraih apabila Anda memiliki saham-saham pilihan (stock pick) yang

sudah Anda screening sebelumnya.

Memilih saham-saham bagus (screening saham) adalah suatu hal yang masih sulit

dilakukan sebagian besar trader. Mengapa? Hal ini dikarenakan jumlah saham di Bursa Efek

semakin hari semakin banyak, sedangkan jumlah opsi saham yang bagus untuk ditradingkan

tidaklah banyak.

Di Bursa Efek, banyak trader yang terjebak memilih saham-saham yang salah, sehingga

portofolio trader penuh dengan saham 'nyangkut'. Tidak peduli saham lapis satu ataupun

saham-saham LQ45, saham Anda bisa 'nyangkut' kalau Anda tidak paham cara melakukan

screening saham yang benar.

"Ebook Panduan Simpel dan Efektif Memilih Saham yang Bagus", sesuai judulnya,

berisi pembahasan dan praktik langsung panduan step by step bagaimana cara memilih,

menemukan, dan menyeleksi saham-saham yang bagus untuk ditradingkan, serta membuang

saham-saham yang pergerakan harganya berpotensi menjebak trader. Ebook ini juga saya

lengkapi dengan panduan simpel dan efektif mencari saham-saham yang potensial naik cepat

5-10% dalam sehari.

343
Ebook ini saya susun sebagai ebook praktik langsung bagi Anda yang ingin meraih

profit konsisten, Anda yang masih sering terjebak membeli saham yang salah, serta Anda

yang ingin trading pada saham-saham yang naik cepat dalam satu hari.

Memiliki stock pick (saham-saham pilihan trading) dapat mengarahkan Anda pada profit

trading yang lebih KONSISTEN dan REALISTIS. Saya sudah membuktikannya sendiri. Jadi

bagi Anda yang ingin meraih profit konsisten di pasar saham, Anda menemukan ebook yang

tepat... Selamat!!! Anda sudah memegang kunci untuk meraih profit konsisten. Untuk

penampakannya, berikut adalah cover ebooknya:

** Jumlah halaman ebook: 355 halaman

** Ukuran kertas: A4

** Ebook bisa dibuka di PC, laptop, tablet, android dan smartphone lainnya.

344
Berikut adalah konten-konten penting yang dibahas di ebook ini:

1. Cara jitu, simpel dan efektif memilih dan menyeleksi saham (screening) untuk trading.

2. Strategi mencari saham-saham yang bagus untuk stock pick trading.

3. Strategi melakukan screening saham untuk swing trading.

4. Strategi membaca dan menghindari harga saham yang akan jatuh.

5. Menentukan kriteria saham yang tidak layak masuk stock pick.

6. Cara mengetahui dan memilih saham yang potensi naik 5-10% dalam sehari.

7. Bukti profit yang saya dapatkan dengan menerapkan screening saham.

8. Dan masih banyak lainnya.

Bagi Anda yang ingin memesan ebooknya, berikut langkah-langkah pemesanannya:

1. Pembayaran dilakukan melalui transfer via bank lokal (BCA atau BRI)

o BCA = 440 – 1315378

o BRI = 0172 - 01 - 044985 - 50 – 8

o Atas nama: El Hezekiah Sabbat

o Harga Ebook = Rp140.000

2. Setelah transfer, konfirmasi kembali via email: suksesbelajarsaham@gmail.com untuk

proses pengiriman ebook + bonus software saham. Software saham akan saya beri

username dan password untuk virtual trading.

3. Jangan lupa untuk mengirimkan juga foto screen shoot bukti pembayaran.

345
Pasar saham (pasar modal) sering diidentikan oleh masyarakat sebagai gambling (judi).
Padahal mereka tidak mengetahui apa dan bagaimana instrumen investasi saham dengan baik.
Para trader dan investor yang sudah “cukup lama” merambah di bidang pasar modal pun
ternyata tidak menjamin bahwa mereka bisa memperoleh keuntungan yang konsisten.

Banyak dari mereka yang membeli saham hanya berdasarkan “arah angin” yang ada di pasar,
tanpa mempertimbangkan aspek analisis teknikal dan fundamental, sehingga tidak jarang
akhirnya mereka justru menelan kerugian akibat terjadinya penurunan nilai aset. Padahal,
pasar saham merupakan instrumen investasi yang berpotensi memberikan imbal hasil besar
bagi investor maupun trader, asalkan Anda memahami strategi analisis yang benar.

Mendapat Profit dari Pasar Saham – No Gambling, adalah buku yang membahas kumpulan
dari berbagai strategi, disertai analisis teknikal untuk trader dan analisis fundamental untuk
investasi untuk mendapatkan profit dari trading di pasar saham. Buku ini menampilkan
banyak pola-pola teknikal yang terjadi (disertai gambar) yang menandakan bahwa harga
saham akan naik. Dengan menampilkan saham-saham emiten secara riil. Buku ini juga
memaparkan cara analisis investasi saham, rekomendasi investasi untuk growth investor.

Buku ini juga dilengkapi bahasan khusus: The Right Investor Mindset. Selain trading, Anda
harus memahami kontrol emosi dan psikologis investor yang benar, karena 90% keberhasilan
investor ditentukan oleh mindset trading yang benar, dan sisanya 10% ditentukan oleh hasil
analisis mereka. Beruntunglah Anda jika membeli buku ini - buku yang mengupas tuntas
seluruh strategi cuan dan mindset trading yang benar, untuk menjadi seorang investor yang
profesional dan mampu mencetak profit konsisten.