Anda di halaman 1dari 102

ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN NY. SUN DAN NY.

SUG YANG MENGALAMI POST PARTUM SPONTAN


DENGAN NYERI AKUT DI RSUD UNGARAN

Karya Tulis Ilmiah


Untuk memenuhi Salah Satu Persyaratan
Dalam Menyelesaikan Program Diploma Tiga Keperawatan

DISUSUN OLEH :
FEBRIYANA FITRIANINGSIH
P14019

PROGRAM STUDI D3 KEPERAWATAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KUSUMA HUSADA
SURAKARTA
2017

i
ii
MOTTO

Optimislah saat segala urusan terasa sulit bagimu, karena Allah


telah bersumpah dua kali

“sesungguhnya sebuah kesulitan bersama kemudahan,


sesungguhnya sebuahkesulitan bersama kemudahan”

iii
iv
v
vi
vii

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena
berkat, rahmat dan karuniaNya, sehingga penulis dapat menyelesaikan proposal
Karya Tulis Ilmiah dengan judul “Asuhan Keperawatan Pada Pasien Yang
Mengalami Post Partum Spontan Dengan Nyeri Akut di RSUD Ungaran”.
Dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini penulis banyak mendapat
bimbingan dan dukungan dari berbagai pihak, oleh karena itu pada kesempatan ini
penulis mengucapkan terimakasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya
kepada yang terhormat :
1. Meri Oktariani,S,Kep., Ns., M.Kep, selaku Ketua Program Studi D3
Keperawatan yang telah memberikan kesempatan untuk dapat menimba
ilmu di STIKes Kusuma Husada Surakarta sekaligus sebagai penguji 1
yang telah memberikan masukan, inspirasi dan saran dalam penyusunan
karyatulis ilmiah.
2. Erlina Windyastuti,S,Kep., Ns., M.Kep, selaku Sekretaris Program Studi
D3 Keperawatan dan selaku dosen pembimbing sekaligus sebagai penguji
2yang telah membimbing dengan cermat memberikan masukan-masukan,
inspirasi, perasaan nyaman dalam bimbingan serta memfasilitasi demi
sempurnanya studi kasus ini yang telah memberikan kesempatan dan
arahan untuk dapat menimba ilmu di STIKes Kusuma Husada Surakarta.
3. Semua dosen Program Studi D3 Keperawatan STIKes Kusuma Husada
Surakarta yang telah memberikan bimbingan dengan sabar dan
wawasannya serta ilmu yang bermanfaat.
4. Kedua orangtua saya, Bapak dan Ibu yang selalu menjadi motivasi saya
dalam menempuh pendidikan dan yang selalu setia mendampingi serta
menyemangati saya dalam keadaan apapun.
5. Adik saya yang jadi motivasi saya untuk memberikan contoh yang baik.
6. Teman-teman Mahasiwa Program Studi D3 Keperawatan STIKes Kusuma
Husada Surakarta dan berbagai pihak yang tidak dapat disebutkan satu-
persatu, yang telah memberikan dukungan moril dan spiritual.

vii
viii

viii
ix

DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL ................................................................. i


PERNYATAAN TIDAK PLAGIATISME ............................. ii
MOTTO ..................................................................................... iii
LEMBAR PERSETUJUAN ..................................................... iv
LEMBAR PENETAPAN DEWAN PENGUJI ..................... v
LEMBAR PENGESAHAN ...................................................... vi
KATA PENGANTAR ............................................................... vii
DAFTAR ISI .............................................................................. ix
DAFTAR GAMBAR ................................................................. xi
DAFTAR TABEL...................................................................... xii
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................. xiii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang ..................................................... 1


1.2 Batasan Masalah ................................................... 3
1.3Rumusan Masalah ................................................. 3
1.4 Tujuan................................................................... 3
1.4.1 Tujuan Umum ............................................. 3
1.4.2 Tujuan Khusus ............................................ 3
1.5 Manfaat ................................................................ 4
1.5.1 Manfaat Teoritis ......................................... 4
1.5.2 Manfaat Praktis ........................................... 4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Konsep Post Partum ............................................. 6


2.1.1 Pengertian Post partum ............................... 6
2.1.2 Tahap Masa Nifas ........................................ 6

ix
x

2.1.3 Perubahan Masa Nifas ................................. 7


2.1.4 Tujuan Perawatan Nifas ............................... 12
2.1.5 Pathway........................................................ 13
2.1.6 Perawatan Masa Nifas ................................. 14
2.1.7 Penatalaksanaan ........................................... 15
2.1.8 Komplikasi ................................................... 16
2.2 Asuhan Keperawatan ............................................ 16
2.2.1 Pengkajian ..................................................... 16
2.2.2 Diagnosa Keperawatan ................................. 19
2.2.3 Perencanaan .................................................. 20
2.2.4 Implementasi ................................................. 27
2.2.5 Evaluasi ......................................................... 28

BAB III METODE PENELITIAN

3.1 Desain Penelitian ................................................... 29


3.2 Batasan Istilah ........................................................ 29
3.3 Partisipan................................................................ 30
3.4 Lokasi Dan Waktu ................................................. 30
3.5 Pengumpulan Data ................................................. 30
3.6 Uji Keabsahan Data ............................................... 33
3.7 Analisa Data ........................................................... 33

BAB IV HASIL
4.1 Hasil .......................................................................... 35
4.1.1 Gambaran Lokasi ........................................... 35
4.1.2 Pengkajian ..................................................... 35
4.1.3 Analisa Data .................................................... 41
4.1.4 Perioritas Diagnosa.......................................... 43
4.1.5 Intervensi ......................................................... 43

x
xi

4.1.6 Implementasi .................................................... 45

4.1.7 Evaluasi ............................................................ 47

BAB V PEMBAHASAN

5.1 Pembahasan ............................................................... 50


5.1.1 Pengkajian ......................................................... 50
5.1.2 Diagnosa ............................................................ 52
5.1.3 Intervensi ........................................................... 53
5.1.4 Implementasi..................................................... 54
5.1.5 Evaluasi............................................................. 56
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan ............................................................... 58


6.1.1 Pengkajian ....................................................... 58
6.1.2 Diagnosa.......... ................................................ 59
6.1.3 Intervensi ......................................................... 59
6.1.4 Implementasi ................................................... 59
6.1.5 Evaluasi ........................................................... 60
6.2 Saran.......................................................................... 60
6.2.1 Bagi Rumah Sakit ............................................ 60
6.2.2 Bagi Perawat .................................................... 60
6.2.3 Bagi Institusi .................................................... 60
DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

xi
xii

DAFTAR GAMBAR

Halaman
2.1 Gambar Pathway .............................................................................. 13

xii
xiii

DAFTAR TABEL

Halaman

4.1 Tabel Identitas Pasien ....................................................................... 36

4.2 Riwayat Kesehatan ............................................................................ 36

4.3 Pengkajian Post Partum..................................................................... 37

4.4 Tabel Hasil Pemeriksaan Penunjang ................................................. 40

4.5 Tabel Terapi Medis ........................................................................... 41

4.6 Tabel analisa Data ............................................................................. 41

4.7 Tabel Diagnosa Keperawatan ........................................................... 43

4.8 Tabel Intervensi Keperawatan .......................................................... 43

4.9 Tabel Implementasi Keperawatan .................................................... 45

4.10 Tabel Evaluasi ................................................................................ 47

xiii
xiv

LAMPIRAN

Lampiran 1. Lembar Konsultasi


Lampiran 2. Daftar Riwayat Hidup
Lampiran 3. Lembar Audience
Lampiran.4 Pengkajian Post Partum
Lampiran.5 Asuhan Keperawatan
Lampiran.6 Jurnal tindakan
Lampiran.7 SAP
Lampiran.8 Leaflet

xiv
BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Masa nifas atau puerperium adalah dimulai sejak 1 jam setelah lahirnya

plasenta sampai dengan 6 minggu (42 hari) setelah itu (Hadjiono, 2008).

Puerperium/nifas adalah masa sesudah persalinan dimulai setelah kelahiran

plasenta dan berakhirnya ketika alat-alat kandungan kembali seperti keadaan

sebelum hamil, masa nifas berlangsung selama + 6 minggu (Aspiani,2017).

Periode post partum adalah waktu penyembuhan dan perubahan, waktu

kembali pada keadaan tidak hamil serta penyesuaian terhadap hadirnya

anggota keluarga baru ( Mitayani, 2009).

Berdasarkan survei Demografi dan Kesehatan Indonesia (SDKI) TAHUN

2012, AKI di Indonesia sebesar 359 kematian /100.000 kelahiran hidup. Rata-

rata kematian ini jatuh melonjak dibanding hasil SDKI 2007 yang mencapai

228 kematian / 100.000 kelahiran hidup. Sementara target SDG’s No 97 tahun

2015 AKI menjadi turun 306 kematian / 100.000 kelahiran hidup. (SDKI,

2012).

Menurut Dinkes Jateng dalam profil Kesehatan Provinsi Jawa Tengah

tahun 2016, jumlah kematian maternal rupture perineum pada ibu di Provinsi

Jawa Tengah pada tahun 2016 sebanyak 325 kasus per 100.000 kelahiran

hidup, namun demikian jumlah kejadian kematian ibu di kota Ungaran kasus

kematian ibu pada tahun 2016 didapatkan sebanyak 305 kasus dengan

persalinan normal (spontan) sebanyak 225 kasus dengan kejadian rupture

1
2

perineum dengan mayoritas terjadi pada ibu primipara sebanyak 70 kasus,

pada jarak kelahiran >2 tahun sebanyak 55 kasus, dan pada usia ibu 20-35 th

sebanyak 46 kasus, penyebab kematian ibu pada tahun 2016 diwilayah

profinsi Jawa Tengah terkait pesalinan adalah perdarahan besar 28%, infeksi

besar 15%, partus lama sebesar 11%, dan abortus sebesar 5% (Dinkes Jateng,

2015).

Robekan perineum terjadi pada hampir semua persalinan pervaginam baik

itu robekan yang disengaja dengan episiotomi maupun robekan secara spontan

akibat dari persalinan, robekan perineum ada yang perlu tindakan penjahitan

ada yang tidak perlu. Dari jahitan perineum tadi dapat menimbulkan rasa nyeri

(Chapman dan Vicky, 2008). Nyeri merupakan kondisi berupa perasaan yang

tidak menyenangkan, bersifat sangat subyektif karena perasaan nyeri berbeda

pada setiap orang dalam hal skala atau tingkatannya, dan hanya pada orang

tersebutlah yang dapat menjelaskan atau mengevaluasi rasa nyeri yang

dialaminya (Uliyah, 2009).

Masalah keperawatan yang muncul pada ibu dengan post partum adalah

nyeri perineum. Apabila nyeri itu tidak ditangani akan menimbulkan perasaan

yang tidak menyenangkan bagi pasien (Uliyah, 2009).

Salah satu intervensi untuk mengatasi masalah keperawatan yaitu metode

pengendalian nyeri non farmakologis adalah dengan tehnik relaksasi, teknik

yang lain seperti massage, distraksi, kompres hangat, imagery, hypnosis, yoga,

therapy aroma, dan lain-lain. Untuk mengurangi rasa nyeri ada banyak cara

tetapi peneliti disini menggunakan teknik relaksasi. Relaksasi merupakan

metode yang efektif untuk mengurangi nyeri dengan nafas dalam dengan cara
3

relaksasi membantu mengurangi tegangan otot, sehingga menurunkan

intensitas nyeri atau meningkatkan toleransi nyeri, dengan cara mengajarkan

pasien untuk menggunakan pernafasan abdomen berirama dan lambat enam

sampai sembilan kali permenit., dan dapat mempertahankan irama yang

lambat dan konstan. Dalam keadaan kaya akan oksigen yang bersih dapat

diharapkan metabolisme didalam tubuh akan berjalan dengan baik dan

diterjemahkan dengan persepsi nyeri yang berkurang (Mander, 2009).

Dari latar belakang tersebut, penulis tertarik melakukan pengelolaan kasus

keperawatan dalam bentuk Karya Tulis Ilmiah tentang Post Partum Spontan.

Dengan judul “Asuhan Keperawatan pada Ny. Sun dan Ny. Sug yang

mengalami Post Partum Spontan dengan masalah nyeri di RSUD Ungaran”.

1.2 Batasan Masalah

Masalah pada kasus ini dibatasi pada Asuhan Keperawatan pada Ny. Sun

dan Ny. Sug yang mengalami Post Partum Spontan dengan masalah nyeri di

RSUD Ungaran.

1.3 Rumusan Masalah

“Bagaimanakah Asuhan Keperawatan pada Ny. Sun dan Ny. Sug yang

mengalami Post Partum Spontan dengan masalah nyeri di RSUD Ungaran? “

1.4 Tujuan

Tujuan penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini antara lain sebagai berikut :

1.4.1 Tujuan Umum

Melaksanakan Asuhan Keperawatan pada Ny. Sun dan Ny. Sug

yang mengalami Post Partum Spontan dengan masalah nyeri di RSUD

Ungaran.
4

1.4.2 Tujuan Khusus

1) Penulis mampu melakukan pengkajian keperawatan pada Ny. Sun

dan Ny. Sug yang mengalami Post Partum Spontan dengan

masalah nyeri di RSUD Ungaran.

2) Penulis mampu menetapkan diagnosis keperawatan pada Ny. Sun

dan Ny. Sug yang mengalami Post Partum Spontan dengan

masalah nyeri di RSUD Ungaran.

3) Penulis mampu menyusun perencanaan keperawatan pada Ny. Sun

dan Ny. Sug yang mengalami Post Partum Spontan dengan

masalah nyeri di RSUD Ungaran.

4) Penulis mampu melaksanakan tindakan keperawatan pada Ny. Sun

dan Ny. Sug yang mengalami Post Partum Spontan dengan

masalah nyeri di RSUD Ungaran.

5) Penulis mampu melakukan evaluasi pada Ny. Sun dan Ny. Sug

yang mengalami Post Partum Spontan dengan masalah nyeri di

RSUD Ungaran.

1.5 Manfaat

1.5.1 Manfaat Teoritis

Hasil penelitian ini secara teoritis diharapkan dapat memberikan

sumbangan penelitian dalam memperkaya aplikasi asuhan keperawatan

khususnya pada yang mengalami Post Partum Spontan.


5

1.5.2 Manfaat Praktis

1) Bagi perawat

Sebagai bahan masukan dalam perawat mengambil langkah-

langkah untuk menerapkan asuhan keperawatan khususnya pada

ibu yang mengalami Post Partum Spontan.

2) Bagi Rumah Sakit

Sebagai masukan untuk mengambil langkah-langkah kebijakan

dalam rangka upaya peningkatan mutu pelayanan keperawatan

khususnya asuhan keperawatan pada ibu yang mengalami Post

Partum Spontan.

3) Bagi Institusi Pendidikan

Mengahadirkan laporan kasus sebagai bentuk dari laporan

kepustakaan dibidang ilmu kesehatan yaitu dalam bidang ilmu

keperawatan dan dapat digunakan sebagai bahan masukan bagi

pihak-pihak yang berkepentingan langsung dalam Karya Tulis

Ilmiah ini untuk tenaga kesehatan khususnya kepeawatan.

4) Bagi Pasien

Memperoleh pengetahuan tentang perawatan Post Partum Spontan

serta meningkatkan kemandirian dan pengalaman pasien.


BAB II

LANDASAN TEORI

2.1 Konsep Post Partum Spontan (Masa Nifas)

2.1.1 Definisi

Masa nifas atau puerperium adalah dimulai sejak 1 jam setelah

lahirnya plasenta sampai dengan 6 minggu (42 hari) setelah itu

(Hadjiono, 2008).

Puerperium/nifas adalah masa sesudah persalinan dimulai setelah

kelahiran plasenta dan berakhirnya ketika alat-alat kandungan kembali

seperti keadaan sebelum hamil, masa nifas berlangsung selama + 6

minggu (Aspiani, 2017).

Periode post partum menurut penulis adalah masa sesudah persalinan

penyembuhan dan perubahan.

2.1.2 Tahap Masa Nifas

Menurut (Siswosudarmo dan Emilia, 2008) masa nifas dibagi

menjadi 3 tahap, yaitu puerperium dini, puerperium intermedial dan

remote puerperium.

a. Puerperium dini yaitu masa pemulihan dimana ibu telah dibolehkan

berdiri dan berjalan-jalan. Dalam teori secara umum puerperium

dianggap telah bersih dan boleh bekerja setelah 40 hari.

b. Puerperium intermedial adalah pemulihan menyeluruh alat-alat

genetalia yang lamanya 6-8 minggu.

6
7

c. Remote puerperium adalah waktu yang diperlukan untuk pulih dan

sehat sempurna terutama bila ibu selama hamil atau waktu persalinan

mempunyai komplikasi. Waktu untuk sehat sempurna bisa

berminggu-minggu, bulanan, atau tahunan.

2.1.3 Perubahan Masa Nifas

Menurut (Kumalasari, 2015) perubahan perubahan pada masa nifas

antara lain:

1. Perubahan Sistem Reproduksi

a. Involusi uterus

Involusi atau pengerutan uterus merupakan suatu proses

yakni uterus kembali kekondisi sebelum hamil.

b. Afterpains

Pada primipara, tonus uterus meningkat sehingga fundus

pada umumnya tetap kencang. Relaksasi dan kontraksi yang

periodik sering dialami multipara dan biasa manimbulkan nyeri

yang bertahan sepanjang masa awal puerperium. Rasa nyeri

setelah melahirkan ini lebih nyata setelah ibu melahirkan,

ditempat uterus terlalu teregang (misalnya pada bayi besar, dan

bayi kembar). Menyusui dan oksitosin tambahan biasanya

meningkatkan nyeri ini karena keduanya merangsang kontraksi

uterus.

c. Lochea

Lokhea adalah ekskresi cairan rahim selam masa nifas.


8

Jenis – jenis lochea terdiri dari :

1) Loche rubra : hari ke-1 sampai 2.

Terdiri dari darah segar bercampur sisa ketuban, sel – sel

desidua, sisa verniks koseosa, lanugo, dan mekonikum.

2) Lochea sanguinolental : hari ke-3 sampai 7.

Terdiri dari darah bercampur lender warna kecoklatan.

3) Lochea serosa : hari ke-7 sampai 14.

Berwarna kekuningan

4) Lochea alba : hari ke-14 sampai selesai nifas.

Merupakan cairan putih.

5) Lochea yang berbau busuk dan terinfeksi disebut dengan

lochea purulen.

d. Serviks

Serviks mengalami involusi bersama-sama dengan uterus.

Warna serviks sendiri merah kehitam-hitaman karena pembuluh

darah. Konsistensinya lunak, kadang-kadang terdapat

laserasi/perlukaan kecil. Oleh karena robekan kecil yang terjadi

selama dilatasi, serviks tidakpernah kembali pada keadaan

sebelum hamil.

e. Vulva dan vagina

Vulva dan vagina mengalami penekanan serta peregangan

yang sangat besar selama proses persalinan dan akan kembali

secara bertahapdalam 6-8 minggu minggu post partum.penurunan

hormone ekstrogen
9

f. Payudara (mamae)

Pada semua wanita yang melahirkan, proses laktasi terjadi

secara alami. Proses menyusui mempunyai dua mekanisme

fisiologis, yaitu produksi susu dan sekresi susu.

2. Perubahan Sistem Pencernaan

Biasanya ibu mengalami obstipasi setelah melahirkan anak.hal

ini karena alat pencernaan mendapat tekanan yang menyebabkan

kolon menjadi kosong saat melahirkan, pengeluaran cairan yang

berlebihan (dehidrasi) saat persalinan, kurang makan, hemoroid,

laserasi jalan lahir. Supaya buang air besar kembali teratur dapat

diberikan diet atau makanan yang mengandung serat dan pemberian

cairan yang cukup.

3. Perubahan Sistem Perkemihan

Hendaknya buang air kecil dapat dilakukan sendiri secepatnya.

Kadang-kadang puerperium mengalami sulit buang air kecil, karena

sfingter utetra ditekan oleh kepala janin dan spasme oleh iritasi

muskulus sfingter ani selama persalinan, juga oleh karena adanya

edema kandung kemih yang terjadi selama persalinan.

4. Perubahan Sistem Muskuloskeletal

Ligamen-ligamen, fasia, dan diafragma pelvis yang meregang

sewaktu kehamilan dan persalinan berangsur-angsur kembali seperti

sediakala. Tidak jarang ligamen rotundum mengendur, sehingga


10

uterus jatuh kebelakang. Mobilisasi sendi berkuarang dan posisi

lordosis kembali secara perlahan.

5. Perubahan Sistem Endokrin

a. Oksitosin

Oksitosin dikeluarkan oleh glandula pituitari posterior dan

bekerja terhadap otot uterus dan jaringan payudara. Oksitosin

didalam sirkulasi darah menyebabkan kontraksi otot uterus dan

pada waktu yang sama membantu proses involusi uterus.

b. Prolaktin

Penurunan ekstrogen menjadikan prolaktin

c. HCG, HPL, estogren, dan progesterone

d. Pemulihan ovulasi dan menstruasi

6. Perubahan Sistem Kardiovaskuler

Cardiac output meningkat selama persalinan dan peningkatan

lebih lanju setelah kala III ketika besarnya volume darah dari uterus

terjepit didalam sirkulasi. Penurunan terjadi setelah hari pertama

puerperium dan kembali normal pada akhir minggu ketiga.

7. Perubahan Sistem Hematologi

Lekositosis meningkat, sel darah putih sampai berjumlah 15.000

selama persalinan, tetap meningkat pada beberapa hari pertama post

partum. Jumlah sel darah putih dapat meningkat lebih lanjut sampai

25.000-30.000 diluar keadaan patologi jika ibu mengalami partus

lama.
11

8. Perubahan Tanda-Tanda Vital

a. Suhu

Suhu tubuh wanita inpartu tidak lebih dari 37,5 C.sesudah

partus dapat naik kurang lebih 0,5C dari keadaan normal, namun

tidak akan melebihi 38C.sesudah dua jam pertama melahirkan

umumnya suhu badan akan kembali normal. bila suhu >38

mungkin terjadi infeksi pada pasien.

b. Nadi dan pernafasan

Pada masa nifas umumnya denyut nadi labil dibandingkan

dengan suhu tubuh, sedangkan pernafasan akan sedikit meningkat

setelah partus kemudian kembali seperti keadaan semula.

c. Tekanan darah

Pada beberapa kasus ditemukan keadaan hipertensi post

partum akan menghilang dengan sendirinya apabila tidak terdapat

penyakit-penyakit lain yang menyertainya dalam setengah bulan

tanpa pengobatan.

9. Perubahan Berat Badan

Disaat melahirkan ibu mengalami kehilangan 5-6 kg berat badan

dan 3-5 kg selama minggu pertama nifas.

10. Perubahan Psikologi


12

2.1.4 Tujuan Perawatan Nifas

Tujuan Perawatan nifas menurut (Aspiani, 2017) adalah sebagai

berikut :

a. Menjaga kesehatan ibu dan bayi baik fisik maupun psikologi.

b. Melaksanakan skrining yang komprehensif, mendeteksi masalah,

mengobati atau merujuk bila terjadi komplikasi pada ibu maupun

bayi.

c. Memberikan pendidikan kesehatan tentang perawatann kesehatan

diri, nutrisi, keluarga berencana, menyusui, pemberian imunisasi

pada bayi dan perawatan bayi sehat.

d. Untuk mendapatakan kesehatan emosi.


13

2.1.5 Pathway

Post Partum / Masa Nifas /Purperium

Perubahan Fisiologis Perubahan Psikologis

Tanda- Sistem Sistem Sitem Kelahiran


tanda Vital Muskuloskeletal Urinari Reproduks Bayi
i

 Suhu
 Penurunan  Dusuria  Involusio Uteri Perubahan
meningkat
sensasi  Urinary  Involusio daerah dalam
> 38.
ekstremitas Frekuensi implantasi plasenta keluarga
 Takhikardi
bawah  Perubahan cervix
 TD dalam
 Trombopiebitis  Perubahan vagina
batas
 edema  Kencang pada
normal Tidak
klitoris dan labia Adaptasi
 Respirasi Dx. Kep
meningkat  Luka perineum Adaptasi
Gangguan  Pengeluaran
colustrum
Dx. Kep : Eliminasi
Gangguan BAK Dx. Kep
Mobilitas
Dx. Kep : Gangguan
Fisik
Resiko Dx. Kep : proses
Infeksi parenting
 Nyeri Akut
 Resiko
Gangguan
 Proses laktasi

Skema 2.1

Pathway Post Partum

(Aspiani, 2017)
14

2.1.6 Perawatan Masa Nifas

Setelah melahirkan, ibu membutuhkan perawatan yang intensif

untuk pemulihan kondisinya setelah proses persalinan yang melelahkan.

Dimana perawatan post partum meliputi (Aspiani, 2017) yaitu :

a. Mobilisasi dini

Karena lelah sehabis melahirkan, ibu harus istirahat tidur

terlentang selama 8 jam pasca persalinan. Keudian boleh miring

kekanan kiri untuk mencegah terjadinya thrombosis dan trombo

emboli. Pada hari kedua diperbolehkan duduk, hari ketiga jalan-jalan

dan hari keempat atau kelima sudah diperbolehkan pulang.

Mobilisasi diatas memiliki variasi tergantung pada komplikasi

persalinan, nifas dan sembuhnya luka-luka. Keuntungan dari

mobilisasi dini adaah :

1. Melancarkan pengeluaran lochia.

2. Mengurangi infeksi purperium.

3. Mempercepat involusi alat kandungan.

4. Melancarkan fungsi alat gastrointestinal dan alat perkemihan.

5. Meningkatkan kelancaran peredaran darah sehingga mempercepat

fungsi ASI dan pengeluaran sisa metabolisme.

b. Rawat gabung

Perawatan ibu dan bayi dalam satu ruangan bersama-sama

sehingga ibu lebih banyak memperhatikan bayinya, segera dapat

memberikan ASI sehingga kelancaran pengeluaran ASI lebih

terjamin.
15

c. Pemeriksaan umum

Pemeriksaan umum yang perlu dilakukan antara lain adalah

kesadaran penderita, keluhan yang terjadi setelah persalinan.

d. Pemeriksaan khusus

Pemeriksaan khusus ibu nifas meliputi :

1. Pemeriksaan TTV : tekanan darah, nadi, dan suhu.

2. Fundus uteri : tinggi fundus uteri, kontraksi uterus.

3. Payudara : putting susu, pembesaran dan pengeluaran ASI.

4. Lochea

5. Luka jahitan episiotomi : apakah baik atau terbuka, apakah ada

tanda-tanda infeksi.

2.1.7 Penatalaksanaan

Penatalaksanaan posr partum menurut Aspiani (2017) adalah :

1. Observasi ketat 2 jam post partum (Adanya komplikasi perdarahan).

2. 6-8 jam pasca persalinan : istirahat dan tidur tenang, usahakan

mkiring kanan kiri.

3. Hari ke 1-2 memberikan KIE kebersihan diri, cara menyusui yang

benar dan perawatan payudara, perubahan-perubahan yang terjadi

pada masa nifas, pemberian informasi tentang senam nifas.

4. Hari ke-2 : mulai latihan duduk.

5. Hari ke-3 : diperkenankan latihan berdiri dan berjalan.


16

2.1.8 Komplikasi

Komplikasi post partum menurut Aspiani (2017) adalah :

1. Pembengkakan payudara

2. Mastisis (peradangan pada payudara)

3. Endometritis (peradangan pada endometrium)

4. Post partum blues

5. Infekasi puerperalis ditandai dengan pembengkakan, rasa nyeri,

kemerahan pada jaringan terinfeksi atau pengeluaran cairan berbau

dari jalan lahir selama persalinan atau sesudah persalinan.

2.2 Konsep Asuhan Keperawatan

Asuhan keperawatan adalah suatu tindakan atau proses keperawatan yang

diberikan kepada pasien pada sebuah pelayanan kesehatan dimulai dari

pengkajian sampai dengan evaluasi (Rendy, 2012).

2.2.1 Pengkajian

Pengkajian adalah proses megumpulkan informasi atau dasar

tentang klien, agar dapat mengidentifikasi, mengenal masalah-masalah

kebutuhan kesehatan, dan keperawatan klien, baik fisik, mental,sosial,

dan lingkungan. Tujuan dari pengkajian adalah untuk memperoleh

informasi tentang kesehatan klien, membuat keputusan yang tepat

dalam menentukan langkah-langkah berikutnya (Dermawan, 2012).

Menurut Aspiani (2017) pengkajian antenatal yang dilakukan pada ibu

dengan post Partum Spontan adalah :


17

a. Identitas

a) Identitas klien

b) Identitas penanggungjawab

b. Keluhan Utama

Keluhan utama yang dirasakan oleh pasien dengan post partum

adalah nyeri pada daerah genetalia.

c. Riwayat Penyakit Sekarang

Biasanya pasien merasakan nyeri karena trauma akibat proses

persalinan. ASI sudah keluar dan pasien dapat memberikan ASI

kepada bayinya.

d. Riwayat Peyakit Dahulu

Menyangkut riwayat penyakit yang pernah diderita yang ada

hubungannya dengan penyakit sekarang.

e. Riwayat Penyakit Keluarga

Menyangkut riwayat penyakit yang pernah diderita oleh

keluarga atau keturunan.

f. Riwayat Obstetri

Untuk mengetahui riwayat obstetri pada klien dengan post

partum yang perlu diketahui adalah :

1. Keadaan haid

Yang perlu diketahui pada keadaan haid adalah tentang

menarche , siklus haid, HPHT, jumlah dan warna darah keluar,

encer, menggumpal, lamanya haid, nyeri atau tidak dan bau.


18

2. Riwayat kehamilan

Riwayat kehamilan yang perlu diketahui adalah berapa kali

melakukan ANC (antenatal care), selama kehamilan periksa

dimana, perlu diukur tinggi badan dan berat badan.

3. Riwayat persalinan

Riwayat persalinan yang baru terjadi, jenis persalinan.

g. Pola Kebiasaan Sehari-hari

a) Persepsi dan pemeliharaan kesehatan, pengetahuan tentang

keperawatan kehamilan sekarang.

b) Pola nutrisi metabolik intake makanan dan cairan selama

kehamilan.

c) Pola eliminasi, defekasi, dan miksi.

d) Pola aktifitas dan latihan : kemampuan perawatan diri meliputi

makan dan minum.

e) Mandi, toileting, berpakaian, mobilitas, ambulasi, termasuk

oksigenasi.

f) Pola tidur dan istirahat : lama tidur, gangguan tidur, batuan dan

kebiasaan untuk membantu tidur, serta perasaan saat bangun

tidur.

g) Pola persepsual : penglihatan, pendengaran, pengecap, dan

sensasi.

h) Pola persepsi diri : pandangan klien tentang kehanilannya,

kecemasan, dan konsep diri.


19

i) Pola seksualitas dan reproduksi : fertilitas, libido, menstruasi,

kontrasepsi, dan lain-lain.

j) Pola peran hubungan : komunikasi, hubungan dengan orang

lain, kemampuan keuangan.

k) Pola managemen koping stress : perubahan terbesar dalam hidup

akhir-akhir ini.

l) Sistem nilai dan keyakinan : pandangan klie tentang agama dan

kegiatan keagamaan.

2.2.2 Diagnosa Keperawatan

Diagnosis keperawatan adalah pernyataan tertulis yang tegas dan jelas

tentang masalah kesehatan pasien, penyebab, dan faktor penunjang.

Kegiatan yang dilakukan ialah memilih data, mengelompokkan data,

mengenal masalah, menyusun daftar masalah, menyusun referensi dan

kesimpulan serta menegakkan diagnose. (Nursalam, 2013).

Menurut Aspirani (2017) diagnose keperawatan yang mungkin

muncul adalah

a. Nyeri akut berhubungan dengan trauma jaringan (luka episiotomi),

involusi uteri, pembengkakan payudara ditandai dengan klien

mengatakan nyeri pada genetalia, nyeri pada payudara, payudara

bengkak, ekspresi wajah meringis.

b. Resiko infeksi berhubungan dengan trauma jalan lahir.

c. Gangguan eliminasi BAK (disuria) berhubungan dengan trauma

perineum dan saluran kemih.


20

d. Resiko gangguan proses parenting berhubungan dengan kurangnya

pengetahuan tentang cara merawat bayi.

e. Kurang perawatan diri berhubungan dengan kelemahan,kelelahan post

partum.

2.2.3 Rencana Keperawatan

Rencana intervensi keperawatan adalah pedoman tertulis untuk

melaksanakan tindakan keperawatan dalam membantu pasien dalam

memecahkan masalah, serta memenuhi kebutuhan kesehatannya dan

mengkoordinir staf perawatan dalam pelaksanaan keperawatan (Nursalam,

2013).

Fokus intervensi pada Ny. Sun dan Ny. Sug yang mengalami Post

Partum Spontan.

Diagnosa 1 : Nyeri akut berhubungan dengan peregangan perineum, luka

episiotomy, involusi uteri, pembengkakan payudara.

Kriteria Hasil :

Tujuan (NOC)

1. Mengontrol nyeri dengan Kriteria Hasil :

a. Klien dapat mengetahui penyebab nyeri, onset nyeri.

b. Klien mampu menggunakan teknik non farmakologi untuk

mengurangi nyeri.

c. Klien mampu mengenal tanda-tanda pencetus nyeri.

d. Klien melaporkan nyeri berkurang dengan menggunakan management

nyeri.

2. Menunjukkan tingkat nyeri ( Pain level) dengan kriteria hasil :


21

a. Klien mampu mengenal skala, intensitas, frekuensi dan lamanya

episode nyeri.

b. Klien mengatakan rasa nyaman setelah nyeri berkurang.

c. Tanda-tanda vital dalam batas normal.

d. Ekspresi wajah tenang.

Intervensi (NIC) :

Manajemen nyeri :

a. Kaji secara komprehensif tentang nyeri, meliputi : lokasi,

karakteristik, onset, durasi, frekuensi, kualitas, intensitas nyeri,

dan faktor prepistasi.

b. Observasi isyarat-isyarat non verbal dari ketidaknyamanan,

khususnya dalam ketidakmampuan untuk komunikasi secara

efektif.

c. Gunakan komunikasi terapeutik agar klien dapat mengekspresikan

nyeri.

d. Ajarkan penggunaan teknik non farmakologi (misalnya relaksasi,

terapi musik, distraksi, massage).

e. Evaluasi keefektifan dari tindakan mengontrol nyeri yang telah

digunakan.

f. Berikan informasi tentang nyeri, seperti : penyebab, berapa lama

terjadi dan tindakan pencegahan.

g. Kontrol faktor-faktor lingkungan yang dapat mempengaruhi

onitor vrespon klien terhadap ketidaknyamanan (misalnya

temperature ruangan, penyinaran dan lain-lain.


22

h. Tingkatkan istirahat yang cukup

i. Hilangkan faktor yang dapat menyebabkan pengalaman nyeri.

j. Modifikasi tindakan mengontrol nyeri berdasarkan respon klien.

k. Monitor kenyamanan klien terhadap management nyeri.

l. Libatkan keluarga untuk mengurangi nyeri.

Pemberian analgetik :

a. Tentukan lokasi nyeri, karakteristik, kualitas dan keparahan

sebelum pengobatan.

b. Berikan obat dengan prinsip 5 benar.

c. Cek riwayat alergi obat.

d. Pilih analgetik secara tepat atau kombinasi lebih dari satu

analgetik jika diresepkan.

e. Monitor vital sign sebelum dan sesudah pemberian analgetik

pertama kali.

f. Berikan analgetik yang tepat waktu terutama saat nyeri hebat.

g. Evaluasi efektifitas analgetik tanda dan gejala (efek samping).

Diagnosa 2 : Resiko infeksi berhubungan dengan trauma jalan lahir..

Tujuan (NOC) :

1. Tidak ada tanda-tanda infeksi

2. Tanda-tanda vital dalam rentang normal.

3. Membrane mukosa normal.

4. Tidak ada peningkatan leukosit.

5. Luka didaerah perineum tidak ada pus.


23

Intervensi (NIC) :

Kontrol Infeksi :

1. Bersihkan lingkungan secara tepat setelah digunakan oleh klien.

2. Ganti peralatan klien setiap selesai tindakan.

3. Gunakan sabu untuk cuci tangan.

4. Anjurkan pengunjung untuk cuci tangan sebelum dan sesudah

kontak, dengan klien.

5. Gunakan sarung tangan steril.

6. Lakukan perawatan vulva dan perineum.

7. Anjurkan klien untuk menggati pembalut setiap kotor.

8. Lakukan teknik perawatan luka yang tepat.

9. Tingkatkan asupan nutrisi dan cairan.

10. Anjurkan istirahat.

11. Ajarkan klien dan keluarga tantang tanda-tanda dan gejala dari

infeksi.

12. Ajarkan klien dan keluarga bagaimana mencegah infeksi.

13. Berikan antibiotik kalua perlu.

Proteksi infeksi :

1. Monitor tanda dan gejalan infeksi sistemik.

2. Monitor nilai absolute White Blood Cell (sel darah

putih/leukosuit).

3. Pertahankan teknik aseptik.

4. Pertahankan teknik isolasi sesuai kebutuhan .

5. Infeksi kulit dan membrane mukosa terhadap adanya


24

kemerahan, panas, atau adanya pengeluaran cairan.

6. Dorong masukan nutrisi yang cukup.

7. Dorong intake cairan sesuai kebutuhan.

8. Kelola pemberian antibiotika.

9. Ajarkan klien dan kelurga untuk melaporkan tanda dan gejala

infeksi pada petugas kesehatan.

Diagnosa ketiga : Gangguan eliminasi BAK (disuria) berhubungan dengan

trauma perineum dan saluran kemih.

Kriteria hasil :

Tujuan (NOC)

1. Klien dapat BAK secara normal.

2. Klien tidak mengalami nyeri pada saat BAK.

3. Urine output normal.

4. Klien tidak takut untuk BAK.

Intervensi (NIC) :

Urinary Elimination management :

1. Monitor eliminasi urine termasuk frekuensi, konsistensi, bau, volume

dan warna urine sesuai kebutuhan.

2. Ajarkan klien tanda dan gejala infeksi saluran kemih.

3. Anjurkan klien atau keluarga untuk melaporkan urine output sesuai

kebutuhan.

4. Anjurkan klien untuk banyak minum saat makan, diantara waktu

makan, dan waktu makan pagi hari.


25

5. Bantu klien dalam mengembangkan rutinitas toileting sesuai

kebutuhan.

6. Anjurkan klien untuk memonitor tanda dan gejala infeksi saluran

kemih.

Diagnosa 4 : Resiko gangguan proses parenting berhubungan dengan

kurangnya pengetahuan tentang merawat bayi.

Tujuan (NOC) :

1. Klien dapat mengidentifikasi strategi untuk melindungi anak dari

kelalaian.

2. Pengetahuan klien tentang cara merawat bayi meningkat.

3. Klien mampu merawat bayi.

Intervensi (NIC) :

Family Integrity Promotion Childbearing :

1. Ciptakan lingkungan yang menerima.

2. Ciptakan hubungan saling percaya dengan kedua orangtua.

3. Berikan dukungan langkah verbal langkah demi langkah dengan

tenang.

4. Observasi situasi keluarga saat ini.

5. Observasi status psikososisal keluarga

6. Observasi pengaruh kelahiran bayi terhadap struktur keluarga.

7. Observasi hubungan antar aggota keluarga.

8. Observasi hubungan pasangan satu dan yang lainnya setelah kelahiran

bayi.
26

9. Indetifikasi sistem interaksi keluarga.

10. Identifikasi mekanisme koping keuarga yang normal.

11. Identifikasikasi mekanisme koping individu masing-masing anggota

keluarga.

12. Diskusikan reaksi sibling terhadap kelahiran bayi.

13. Tentukan reaksi sibling terhadap kelahiran bayi sesuai kebutuhan.

14. Dorong orangtua untuk mengobservasi reaksi sibling terhadap

kelahiran bayi.

15. Berikan informasi bagaimana mencegah persaingan sibling.

Family Integrity Promotion :

1. Jadi pendengar yang baik untuk anggota keluarga.

2. Tentukan pemahaman klien menenai penyebab sakit.

3. Identifikasi prioritas konflik diantara anggota keluarga.

4. Bantu klien untuk memecahkan konflik.

5. Kolaborasi dengan keluarga mengenai pemecahan masalah.

6. Dorong keluarga untuk mempertahankan hubungan yang positif.

Diagnosa kelima : Kurang perawatan diri berhubungan dengan

kelemahan

Tujuan (NOC) :

1. Klien bebas dari bau badan dan dapat mempertahankan integritas kulit

yang utuh.

2. Klien dapat memenuhi kebutuhan sehari-hari dengan bantuan minimal

tanpa kecemasan.
27

3. Klien dapat menjelaskan dan menggunakan metode mandi yang aman

dan dengan kesulitan yang minimal.

Intervensi (NIC) :

Self care assistance (Bantu Perawatan Diri) :

1. Kaji tingkat kemampuan klien dalam melakukan perawatan diri.

2. Bantu klien dalam melakukan perawatan diri : mandi, tolileting, dan

berpakaian.

3. Latih klien memenuhi kebutuhan secara bertahap sesuai kemampuan.

4. Libatkan keluarga dalam self care assistance.

5. Tingkatkan pastisipasi sesuai dengan kemampuan klien.

2.2.4 Implementasi

Implementasi keperawatan adalah melaksanakan tindakan kepeawatan

berdasarkan asuhan keperawatan yang telah disusun. Hal-hal yang perlu

diperhatikan dalam melaksanakan tindakan keperawatan yaitu mengamati

keadaan bio-psiko, sosio-spiritual, sesuai dengan waktu yang telah

ditentukan, mencuci tangan sebelum dan sesudah melaksanakan kegiatan,

menerapkan etika keperwatan serta mengutamakan kenyamanan dan

keselamatan pasien. Kegiatan yang dilakukan meliputi melihat data dasar,

mempelajari rencana, menyesuaikan rencana, menentukan kebutuhan

bantuan, melaksanakan tindakan keperawatan sesuai rencana yang telah

disusun, analisa umpan balik, mengkomunikasikan hasil asuhan

keperawatan (Nursalam, 2008).


28

2.2.5 Evaluasi

Evaluasi adalah mengkaji respon pasien terhadap standar atau kriteria

yang ditentukan oleh tujuan yang ingin dicapai. Penulisan pada tahap

evaluasi keperawatan yaitu terdapat jam melakukan tindakan, data

perkembangan pasien yang mengacu pada tujuan,keputusan apakah tujuan

tercapai atau tidak, serta ada tanda tangan. Kegiatan yang dilakukan

meliputi menggunakan standar keperawatan yang tepat, mengumpulkan

mengorganisasi data, membandingkan data dan kriteria dan menyimpulkan

hasil yang kemudian ditulis dalam daftar masalah (Nursalam, 2008).


BAB III

METODE PENELITIAN

3.1 Desain Penelitian

Desain penelitian adalah model atau metode penelitian yang

digunakan peneliti untuk melakukan sesuatu penelitian yang memberikan

arah terhadap jalannya penelitian. Penelitian ini menggunakan penelitian

deskriptif jenis studi kasus. Penelitian studi kasus adalah studi yang

mengeksplorasi suatu masalah keperawatan dengan batasan terperinci,

memiliki pengambilan data yang mendalam dan menyertakan berbagai

sumber informasi. Peneliti dalam kasus dibatasi oleh waktu dan tempat,

serta kasus yang dipelajari berupa peristiwa, aktivitas atau individu

(Nursalam, 2012). Studi kasus ini adalah untuk mengeksplorasi masalah

Asuhan Keperawatan pada Ny. Sun dan Ny. Sug yang mengalami Post

Partum Spontan dengan masalah nyeri di RSUD Ungaran

3.2 Batasan Istilah

Batasan istilah atau disebut dengan definisi operasional adalah

pernyataan yang menjelaskan istilah-istilah kunci yang menjadi fokus

dalam penelitian. Fokus penelitian yaitu melakukan penelitian terhadap

keseluruhan yang ada pada obyek atau situasi sosial tertentu, tetapi perlu

menentukan fokus atau inti yang telah diteliti. Fokus penelitian perlu

dilakukan karena mengingat adanya keterbatasan, baik tenaga, dana, dan

waktu serta upaya hasil penelitian terfokus (Sukmadinata, 2010). Studi

kasus ini menjabarkan tentang pasien yang mengalami post partum

spontan. Post partum spontan adalah masa sesudah persalinan dimulai

29
30

setelah kelahiran plasenta dan berakhirnya ketika alat-alat kandungan

kembali seperti keadaan sebelum hamil, masa nifas berlangsung selama +

6 minggu (Aspiani, 2017). Asuhan keperawatan adalah suatu tindakan

atau proses keperawatan yang diberikan kepada pasien pada sebuah

pelayanan kesehatan dimulai dari pengkajian sampai dengan evaluasi

(Rendy, 2012).

3.3 Partisipan

Partisipan merupakan obyek yang ditentukan melalui kriteria

tertentu yang akan dikategorikan kedalam obyek tersebut bisa termasuk

orang, dokumen atau catatan yang dipadang sebagai obyek penelitian

(Sugiyono, 2012). Partisipan yang akan diikutsertakan dalam Karya Tulis

Ilmiah ini adalah dengan dua pasien post partum spotan di RSUD

Ungaran yaitu Ny. Sun dan Ny. Sug.

3.4 Lokasi dan Waktu Penelitian

Lokasi pengambilan data telah dilakukan di RSUD Ungaran mulai

tanggal 22 Mei sampai tanggal 3 Juni 2017. Lama waktu yang digunakan

untuk satu pasien yaitu sejak pasien pertama kali masuk Rumah Sakit

sampai pulang atau pasien yang dirawat minimal 3 hari.

3.5 Pengumpulan Data

Sehubungan dengan pendekatan penelitian diatas, tehnik

pengumpulan data yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah

penelitian lapangan (field research), dilakukan dengan cara mengunjungi

langsung ke objek penelitian yaitu RSUD Ungaran. Metode pengumpulan

data menurut Hidayat (2007) yang digunakan adalah :


31

3.5.1 Teknik pengumpulan data primer

Yakni pengumpulan data yang dilakukan secara langsung

pada lokasi penelitian atau objek yang akan diteliti. Dalam hal ini

data diperoleh dengan cara-cara sebagai berikut :

a. Observasi, merupakan cara pengumpulan data dengan

mengadakan, melakukan pengamatan secra langsung

kepada responden penelitian untuk mencari perubahan

suatu hal yang akan diteliti. Dalam metode observasi ini,

instrument yang dapat digunakan, adalah lembar

observasi, panduan pengamatan (observasi) atau lembar

cheklis.

b. Wawancara, merupakan metode pengumpulan data

dengan cara mewawancarai langsung responden yang

akan diteliti metode ini memberikan hasil secara langsung.

Metode dapat dilakukan apabila peneliti ingin mengetahu

hal-hal dari responden secara mendalam serta jumlah

responden sedikit. Wawancara yaitu melakukan tanya

jawab dengan pihal-pihal yang berhubungan dengan

masalah penelitian wawancara dinyatakan sebagai suatu

percakapan dengan bertujuan untuk memperoleh

konstruksi yang terjadi sekarang tentang orang, kejadian,

aktifitas, organisasi, perasaan, motivasi, pengakuan,

kerisauan dan sebagainya. Peneliti melakukan pengkajian

terhadap pasien (hasil pengkajian berisi tentang identitas


32

klien, keluhan utama, riwayat penyakit sekarang, dahulu,

keluarga, dan lain-lain), sumber data dari klien, keluarga,

perawat lainnya.

3.5.2 Teknik pengumpulan data sekunder

Merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan melalui

studi bahan-bahan kepustakaan yang perlu untuk mendukung data

primer (hasil dari diagnostik yang relevan). Pengumpulan data

sekunder dapat dilakukan menurut Hidayat (2007) dengan

instrument sebagai berikut.

1. Studi Kepustakaan (Library research)

Yaitu pengumpulan data yang dilakukan dari buku-buku, karya

ilmiah, pendapat ahli yang memiliki relevansi dengan masalah

yang diteliti.

2. Studi Dokumentasi (Library research)

Yaitu pengumpulan data dengan cara mengambil data yang

berasal dari dokumen asli. Dokumen asli tersebut berupa

gambar , table atau daftar periksa dan film dokumenter

(Hidayat, 2007). Dokumentasi yaitu pegumpulan data yang

diperoleh dengan menggunakan catatan-catatan tertulis yang

ada dilosi penelitian serta sumber-sumber lain yang

menyangkut masalah diteliti dengan instans terkait.


33

3.6 Uji Keabsahan Data

Uji keabsahan data dimaksud dengan mengambil data baru (here

and now) dengan menggunakan instrumen pengkajian yang sesuai

sehingga menghasilkan data dengan validitas tinggi. Pengkajian

menggunakan klien, perawat, keluarga klien sebagai sumber informasi

dan sumber dokumentasi. Menegakkan diagnosa keperawatan

menggunakan NANDA, intervensi dengan NIC NOC, penatalaksanaan

dengan menggunakan SOP tentang pelaksanaan secara verbal, evaluasi

dengan menggunakan evaluasi formatif dan evaluasi surmatif.

3.7 Analisa Data

Setelah melakukan asuhan keperawatan akan dilakukan analisa data

dengan metode membandingkan antara tindakan yang dilakukan dengan

jurnal penelitian dan teori didalam buku.

3.7.1 Pengumpulan data

Data dikumpulkan dari hasil wawancara, observasi, dan

dokumentasi. Hasil ditulis dalam bentuk transkip (catatan

terstruktur).

3.7.2 Mereduksi data

Data hasil wawancara yang terkumpul dalam bentuk

catatan lapangan dijadikan satu dalam bentuk transkip dan

dikelompokkan menjadi data subjektif dan objektif, Kemudian.

dianalisis berdasarkan hasil pemeriksaan diagnostik kemudian

dibandingkan nilai normal.


34

3.7.3 Penyajian data

Penyajian data dapat dilakukan dengan tabel,gambar,bagan

maupun teks naratif. Kerahasiaan dari klien dijamin dengan jalan

mengaburkan identitas dari klien.

3.8 Kesimpulan

Dari data yang diasajikan, kemudian data dibahas dan

dibandingkan dengan perilaku kesehatan. Penarikan kesimpulan

dilakukan dengan metode induksi. Data yang dikumpulkan terkait dengan

data pengkajian, diagnosis, perencanaan, tindakan, dan evaluasi


BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil

4.1.1 Gambaran Lokasi Pengambilan Data

Pengambilan data dilakukan di RSUD UNGARAN pada tanggal 22 Mei –

3 Juni 2015. Data yang diambil yaitu dari 2 pasien yang mempunyai

diagnosa medis yang sama yaitu post partum spontan.

4.1.2 Pengkajian

1. Identitas pasien

Tabel 4.1 Identitas pasien

Identitas Pasien Pasien 1 Pasien 2


Nama Tn. Sun Tn. Sug
Alamat Banyumanik Ngadirejo
Umur 24h 28th
Agama Islam Islam
Pendidikan SMA Tidak sekolah
Pekerjaan Ibu rumah tangga Petani
Status perkawinan Kawin Kawin

Identitas Penanggung Jawab Pasien 1 Pasien 2

Nama Tn. H Tn. P


Alamat Banyumanik Ngadirejo
Umur 24 th 35th
Agama Islam Islam
Pendidikan SMA SMA
Pekerjaan Buruh Swasta
Hubungan dengan klien Suami Anak

35
36

2. Riwayat Kesehatan
Tabel 4.2 Riwayat kesehatan

Riwayat Penyakit Pasien 1 Pasien 2


Nyeri diperineum. Nyeri diperineum menjalar
Keluhan Utama
kebokong
Pada hari Minggu 28 Mei Pada hari rabu 21 Mei 2017
2017 pukul 01.14 WIB pukul 20.00 WIB dibawa keIGD
dibawa ke IGD RSUD RSUD UNGARAN dengan
Ungaran dengan keluhan keluhan keluar lendir darah dan
pasien mengatakan kencang- merasakan kencang-kencang
kencang sejak pukul 22.00 hendak melahirkan. Riwayat
keluar lender darah dari jalan obstetric G1P0A0 dengan
lahir dengan riwayat obstetri kehamilan 38 minggu.
G1P1A0 dengan kehamilan Kemudian dipindahkan
40 minggu. Kemudian keruangan Vk (flamboyan) pada
dipindahkan keruangan VK jam 01.00 WIB untuk dilakukan
(flamboyan) untuk dilakukan pemantauan dan tindakan lebih
pemantauan dan tindakan lanjut. Pasien sudah terpasang
lebih lanjut. Pasien terpasang infus RL, dan dilakukan VT
Riwayat Penyakit Sekarang infus RL kemudian pasien sudah pembukaan 3. Kemudian
dikaji pada hari minggu pasien dikaji pada hari Jumat
pukul 08.30 WIB hari jam 04.30 WIB hari pertama
pertama post partum, pasien post partum. Pasien mengatakan
mengatakan masih nyeri. P : nyeri P : pasien mengatakan
pasien mengatakan masih nyeri karena jahitan, Q : nyeri
nyeri karena jahitan seperti ditusuk-tusuk, R : nyeri
diperineum. Q: nyeri seperti dibagian luka jahitan, S : skala
ditusuk tusuk, R: nyeri nyeri 7, T :nyeri hilang timbul.
dibagian luka jahitan TTV pasien TD : 110/70mmHg,
perineum, S: skala nyeri 6, N : 78x/menit, RR : 20x/menit,
T: Nyeri hilang timbul. TTV SpO2 : 90%
pasien TD: 160/70mmHg, N:
80x/menit, S: 37c RR:
20x/menit .
Pasien mengatakan dalam Pasien mengatakan dalam
keluarganya ada yang keluarganya ada yang menderita
Riwayat Penyakit Keluarga
menderita penyakit penyakit diabetes mellitus.
Hipertensi .
Menarche : 12 th Menarche : 13th
Lama haid : 8-10 hari Lama haid : 7 hari
Siklus : 29 hari Siklus : 30 hari
HPHT : 18 agustus 2016 HPHT : 28 Agustus 2016
Riwayat Menstruasi
HPL : 25 Mei 2016 HPL : 5 Mei 2017
Warna : Merah segar Warna : Merah segar
Keluhan : Tidak ada Keluhan : Nyeri ketika haid
keluhan
Pasien mengatakan sudah 4 Pasien mengatakan rutin
kali menjalani pemeriksaan menjalani pemeriksaan
kandungan selama hamil kandungan, dan sudah 6x
Riwayat Kehamilan trimester 1 – trimester 3. Dan menjalani USG. Berat badan
melakukan USG selama 4x. pasien : 63kg, tinggi badan :
berat badan pasien 64kg, 153cm.
tinggi badan : 159cm.
37

- Lama persalinan : 4 jam - Lama persalinan : 2 jam


- Jens persalinan : partus - Jens persalinan : partus
Riwayat Persalinan spontan spontan
- Penolong : bidan - Penolong : bidan

3. Pengkajian Post Partum


Tabel 4.3 pengkajian post partum

Pengkajian Pasien 1 Pasien 2

Keadaan umum Baik Baik


Kesadaran Composmentis a. Composmentis

Tanda-tanda vital Tekanan Darah : 150/60 mmHg Tekanan Darah : 110/70 mmHg
Respirasi : 22x/menit Respirasi : 20x/menit
Sushu : 36,8 c a. Sushu : 37c
Berat badan 64 kg 60 kg
Tinggi badan 159 cm 153 cm
Pemeriksaan head
to toe
Kepala Mesochepal, bersih, tidak ada lesi. Mesochepal, bersih, tidak ada lesi.

Muka Tidak pucat, tidak ada oedema. Tidak pucat, tidak ada oedema.
Mata Pandangan jelas, konjungtiva anemis, Pandangan jelas, konjungtiva anemis,
sklera ikterik. sklera ikterik.
Hidung Simetris, tidak ada sekret, penciuman Simetris, tidak ada sekret, penciuman
baik. baik.
Telinga Simetris, tidak ada serumen, tidak Simetris, tidak ada serumen, tidak ada
ada gangguan pendengaran gangguan pendengaran
Mulut Bersih, tidak ada stomatitis. Bersih, tidak ada stomatitis.
Leher Tidak ada pembesaran kelenjar tyroid Tidak ada pembesaran kelenjar tyroid.
Jantung I : ictus cordis tidak tampak I : ictus cordis tidak tampak
P : teraba ictus cordis diintercosta ke P :ictus cordis teraba diSIC 5 mid
5 mid clavicular sinistra. clavikula
P : perkusi suara pekak P : perkusi suara pekak
A: bunyi jantung regular, tidak ada A: bunyi jantung regular, tidak ada
suara tambahan suara tambahan
Paru-paru I : tidak ada jejas, bentuk dada I : tidak ada jejas, bentuk dada
simetris simetris
P : tidak ada nyeri tekan, vocal P : tidak ada nyeri tekan, vocal
premitus seimbang premitus seimbang
P : perkusi bunyi sonor P : perkusi bunyi sonor
A : vesikuler A : vesikuler
Payudara Simetris, ASI Nampak sudah keluar. Simetris, keras, bengkak, asi belum
keluar.
Abdomen Involusi uterus : 3 jari dibawah pusat Involusi uterus : 3 jari dibawah pusat
Fundus uterus : 2 jari dibawah pusat Fundus uterus : 2 jari dibawah pusat
Kontraksi : kuat dan keras Kontraksi : keras
Posisi : antefleksi (condong Posisi : antefleksi (condong
kedepan) kedepan)
38

Kandung kemh : berisi + 50cc Kandung kemh : berisi + 50cc


Perineum - Vagina : tidak adanya lesi, masih - Vagina : tidak adanya lesi, masih
keluarnya lender dan darah nifas. keluarnya lender dan darah nifas.
- Perineum : rupture dan tampak - Perineum : rupture dan tampak
luka jahitan. luka jahitan.
R : ada kemerahan R : ada kemerahan
E : tidak ada E : tidak ada
E : tidak ada E : tidak ada
D : ada D : ada
A : baik A : baik
Kebersihan Bersih Bersih
Lokhea Jumlah + 50 cc, jenis : darah, Jumlah + 50 cc, jenis : darah,
konsisten : cair, bau : khas. (lochea konsistensi : cair, bau : khas (lochea
rubra) rubra).
Hemorrhoid Tidak ada Tidak ada
Ekstremitas
Ekstremistas atas - Kekuatan otot ka/ki : 5/5 (utuh) - Kekuatan otot ka/ki : 5/5 (utuh)
- ROM ka/ki : aktif/aktif, tangan - ROM ka/ki : aktif/aktif, tangan
kanan terpasang infus kanan terpasang infus
- Perabaan akral : akral hangat - Perabaan akral : akral hangat
- Udema ka/ki : tidak ada - Udema ka/ki : tidak ada
- Capillary refile : < 2 detik - Capillary refile : < 2 detik
Ekstremitas bawah - Kekuatan otot ka/ki : 5/5 (utuh) - Kekuatan otot ka/ki : 4/4 (utuh)
- ROM ka/ki : aktif/aktif - ROM ka/ki : aktif/aktif
- Perabaan akral : akral hangat - Perabaan akral : akral hangat
- Udema ka/ki : tidak ada udema - Udema ka/ki : tampak udema
- Capillary refile : < 2 detik - Capillary refile : < 2 detik
Eliminasi Frekuensi : 5-6 x/hari Frekuensi : 5-6 x/hari
BAK Keluhan : nyeri Keluhan : nyeri
BAB Frekuensi : 1x/hari Frekuensi : 1x/hari
Keluhan : belum BAB setelah post Keluhan : belum BAB setelah post
partum partum
Istirahat dan Pola tidur : pasien mengatakan Pola tidur : pasien mengatakan jumlah
kenyamanan jumlah jam tidur + 9 jam pada malam jam tidur + 6 jam pada malam hari
hari dan + 2 jam saat tidur siang. dan + 2 jam saat tidur siang.
Keluhan : tidak ada Keluhan : tidak ada
Mobilisasi dan Sebelum sakit Sebelum sakit
latihan Pasien mengatakan sebelum sakit Pasien mengatakan sebelum sakit
pasien melakukan aktifitasnya sehari- pasien melakukan aktifitasnya sehari-
hari. hari.
Selama sakit Selama sakit
Pasien mengatakan kemampuan Pasien mengatakan kemampuan
mobilitas setelah melahirkan masih mobilitas setelah melahirkan masih
dibantu orang lain. dibantu orang lain.
Nutrisi dan cairan Asupan nutrisi Asupan nutrisi
Makan 3x1 sehari nasi, sayur, lauk, Makan 3x1 sehari nasi, sayur, lauk,
pauk, 1 posi habis, dan tidak ada pauk, 1 porsi habis, dan tidak ada
keluhan. keluhan.
Asupan cairan Asupan cairan
Pasien mengatakan dalam sehari Pasien mengatakan dalam sehari
minum + 4-6 gelas. minum + 6-7 gelas.
39

Keadaan mental
Adaptasi Ny. S masih berperilaku tergantung Ny. S belum terbiasa merawat bayi
perubahan peran pada orang lain. sehingga perlu bimbingan.
ibu

Bounding Ny. S masih lemas, namun lega Ny. S masih lemas, namun lega
attachmen setelah selesai persalinan, ny. S setelah selesai persalinan, Ny. S
terlihat bahagia karena bayinya lahir terlihat bahagia karena bayinya lahir
dengan selamat, dan tidak ada cacat. dengan selamat, dan tidak ada cacat.
BB bayi 3200 gram, tingginya : BB bayi 3700 gram, tingginya : 48cm,
48cm, lahir dengan jenis kelamin lahir dengan jenis kelamin
perempuan. perempuan.

Penerimaan Ny. S merasa bahagia bayinya lahir Ny. S merasa bahagia bayinya lahir
terhadap bayi dengan normal dan selamat. dengan normal dan selamat.
40

4. Hasil Pemeriksaan Penunjang


Tabel 4.4 Hasil Pemeriksaan Penunjang

Jenis pemeriksaan Hasil Hasil Nilai rujukan


Pasien 1 Pasien 2
RUTIN
DARAH RUTIN
Hemoglobin 12,4 10,6 L 11,5-16,0
Lekosit 24,0 H 24,3 H 4,0-11
Trombosit 181 243 150-440
Hematokrit 36,7 31,4 L 35,0-44,0
Etrosit 4,66 4,25 38-5,2
HITUNG JENIS (DIFF)
Granulosit 89,5 H 92,5 H 50-70
Limfosit 7,6 L 6,5 L 20-40
Monosit 2,9 1,0 L 2-8
INDEX ERITROSIT
MCV 7,9 I 7,4 L 82-92
MCH 26,6 L 25,0 L 27-31
MCHC 33,7 33,9 32-36
RDW 15,2 H 16,0 H 11,6-14,8
HEMATOLOGI
Golongan darah B O
IMUNOLOGI
HbsAg Negatif Negatif
Kadar HB 10,4 12-16
PH 6,5 5,0-9,0
Anti HIV Negatif
Protein Negatif
Reduksi Negatif
41

5. Terapi Medis
4.5 Tabel Terapi Medis
Jenis Terapi Dosis Golongan & Farmakologi
Kadungan
Pasien 1 dan Pasien 2
Cairan IV
Ringer laktat 20tpm Larutan elektrolit Mengganti cairan / mengembalikan
nutrisi dan lain lain keseimbangan elektrolit
Obat peroral
- Asam mefenamat 3 x 500mg Analgesik non Mengurangi nyeri pada luka setelah
narkotik melahirkan

-
- Amoxicillin 3 x 500mg Antimikroba Infeksi kulit jaringan lunak

Memenuhi kebutuhan dan mineral,


- Solvitron 1 x 1mg Vitamin dan masa penyembuhan setelah
mineral sakitmwanita hamil dan menyusui.

4.1.3 Analisa Data


4.6 Tabel analisa data
Tanggal / jam Data Masalah Etiologi TTD
Pasien 1
28 Mei 2017 Ds : Ibu menyatakan Nyeri akut Agen cidera Febriyana
08.30WIB nyeri fisik
- D : Nyeri karena
Jahitan
- diperineum
- Q : Nyeri seperti
ditusuk tusuk
- R : Nyeri dibagian
luka
- S : skala nyeri 7
- T : nyeri hilang timbul
- Do : pasien tampak
meringis kesakitan
-
08.30WIB Ds : Resiko infeksi Trauma jalan Febriyana
Ibu mengatakan tidak lahir
nyaman
- Tampak
hecting pada
perineum
- R: ada
kemerahan
E : tidak ada
42

E : tidak ada
D : ada
A : baik
Do : Lekosit : 24, 0
- 08.30WIB - Ds : ibu mengatakan Hambatan Nyeri Febriyana
untuk beraktifitas mobilitas fisik
masih dibantu oleh
keluarganya.
Do : ibu terlihat
berbaring lemah
ditempat tidur
-
Pasien 2
1 Mei 2017 Ds : Ibu menyatakan Nyeri akut Agen cidera Febriyana
05.00WIB nyeri fisik
- P : Nyeri karena
Jahitan
- diperineum
- Q : Nyeri seperti
ditusuk tusuk
- R : Nyeri dibagian
luka
- S : skala nyeri 7
- T : nyeri hilang timbul
- Do : Ibu tampak
meringis kesakitan
-
05.00 WIB Ds : Ketidakefektifan Kurang Febriyana
Ibu mengatakan pemberian ASI pengetahuan
ASInya belum keluar. orangtua tentang
Do : tehnik menyusui
ASI tampak belum
keluar
Payudara keras dan
bengkak

05.00 WIB Ds : Resiko infeksi Trauma jalan Febriyana


Ibu mengatakan tidak lahir
nyaman
Do :
- Tampak
hecting pada
perineum
- R: ada
kemerahan
E : tidak ada
E : tidak ada
D : ada
A : baik
Lekosit : 24,
3
- 05.00 WIB - Ds : Hambatan Nyeri Febriyana
- Ibu mengatakan untuk mobilitas fisik
beraktifitas masih
dibantu oleh
keluarganya.
Do :
Ibu terlihat berbaring
43

lemah ditempat tidur

4.1.4 Diagnosa keperawatan


4.7 Tabel Diagnosa Keperawatan
Masalah Etiologi Diagnosa

Pasien 1 :
Nyeri akut Agen cidera fisik Nyeri akut berhungan
dengan agen cidera fisik

Resiko infeksi Trauma jalan lahir Resiko infeksi berhubungan


dengan trauma jalan lahir

Hambatan mobilitas fisik Nyeri Hambatan mobilitas fisik


berhubungan dengan nyeri

Pasien 2 :
Nyeri akut Agen cidera fisik Nyeri akut berhungan
dengan agen cidera fisik

Ketidakefektifan pemberian Kurang pengetahuan Ketidakefektifan pemberian


ASI orangtua tentang tehnik ASI berhubungan dengan
menyusui kurang pengetahuan
orangtua tentang tehnik
mnyusui

Resiko infeksi Trauma jalan lahir Resiko infeksi berhubungan


dengan trauma jalan lahir

Hambatan mobilitas fisik Nyeri Hambatan mobilitas fisik


berhubungan dengan nyeri

4.1.5 Perencanaan Keperawatan


4.8 Tabel perencanaan keperawatan
Dx Intervensi
Kriteria Hasil
Keperawatan
Pasien 1
Nyeri akut Setelah dilakukan tindakan 1. Observasi TTV
b.d agen keperawatan selama 3x24 jam 2. Berikan analgetik yang tepat waktu
cidera fisik diharapkan nyeri ibu teratasi 3. Tingkatkan tidur/istirahat yang efektif
dengan kriteria hasil 4. Kolaborasikan dengan dokete dalam pemberian terapi
- TTV dalam batas normal 5. Monitor kenyamanan ibu terhadap management nyeri
- Pasien dapat menggunakan 6. Kaji secara komprehensif termasuk lokasi, karakteristik,
44

tahnik non farmakologis untuk durasi, frekuensi, kualitas (PQRST)


mengurangi nyeri. 1.
- Pasien melaporkan nyeri 2.
berkurang
- Pasien merasa nyaman setelah
nyeri berkurang.
Resiko Setelah dilakukan tindakan 1. Bersihkan lingkungan secara tepat setelah digunakan
infeksi b.d keperawatan selama 3x24 jam pasien
trauma jalan diharapkan infeksi tidak terjadi 2. Ganti peralatan pasien setelah selesai tindakan
lahir dengan kriteria hasil : 3. Gunakan sabun untuk mencuci tangan
Tidak ada tanda tanda infeksi 4. Anjurkan pasien untuk ganti pembalut jika kotor
TTV dalam batas normal 5. Kolaborasi dengan dokter dalam pemberian antibiotik
Luka didaerah perineum tidak 1.
ada push
Tidak ada peningkatan leukosit
-
Hambatan Setelah dilakukan tindakan 1. Beri terapi ambulasi (tukar posisi)
mobilitas keperawatan selama 3x24jam 2. Kaji kemampuan klien dalam melakukan mobilitas
fisik b.d diharapkan hambatan mobilitas
nyeri fisik teratasi dengan kriteria
hasil
Ada peningkatam aktifitas fisik
Aktifitas pasien dapat dilakukan
dengan mandiri

Pasien 2
Nyeri akut Setelah dilakukan tindakan 1. Kaji nyeri secara komprehensif (PQRST )
b.d agen keperawatan selama 3 x 24jam 2. Monitor kenyamanan pasien terhadap management nyeri
cidera fisik diharapkan nyeri ibu dapat 3. Monitor vital sign
teratasi dengan kriteria hasil 4. Tingkatkan tidur/istirahat
- Pasien mengatakan nyeri 5. Berikan analgetik dengan tepat waktu
berkurang 6. Kolaborasi dengan dokter dalam pemberian therapy
- Pasien mengatakan nyaman
setelah nyeri berkurang 1.
- Pasien dapat menggunakan
teknik non farmakologis untuk
mengurangi nyeri
- TTV dalam batas normal
Ketidak Setelah dilakukan tindakan 1. Sediakan informasi tentang laktasi
efektifan keperawatan selama 3 x 24 jam 2. Kaji pengetahuan dan pengalaman ibu dalam pemberian
pemberian diharapkan ketidakefektifan ASI
ASI b.d pemberian ASI dapat teratasi 3. Kaji kemampuan bayi untuk menghisap secara efektif
kurang dengan kriteria hasil 4. Instruksikan ibu dalam tehnik menyusui
pengetahuan
- Pasien puas dengan proses
orangtua menyusui
tentang - Ibu dan bayi menunjukknan
tehnik keefektifan pemberian ASI
menyusui selama waktu yang diinginkan
bayi
- Ibu akan mempertahankan
laktasi

Resiko Setelah dilakukan tindakan 1. Monitor tanda dan gejala infeksi


infeksi b.b keperawatan selama 3x24jam 2. Ajarkan pasien dan keluarga bagaimana menghindari
trauma jalan diharapkan infeksi tidak terjadi infeksi
lahir dengan kriteria hasil 3. Ajarkan pasien dan keluarga bagaimana mencegah
Tidak ada tanda tanda infeksi infeksi
TTV dalam batas normal 4. Kolaborasikan dengan dokter dalam pemberian
45

Luka didaerah perineum tidak antibiotic


ada push 1.
Tidak ada peningkatan leukosit
-
Hambatan Setelah dilakukan tindakan 1. Beri terapi ambulasi (tukar posisi)
keperawatan selama 3x24jam 2. Kaji kemampuan klien dalam melakukan mobilitas
mobilitas
diharapkan hambatan mobilitas
fisik b.d fisik teratasi dengan kriteria
hasil
nyeri
Ada peningkatam aktifitas fisik
Aktifitas pasien dapat dilakukan
dengan mandiri

4.1.6 Implementasi Keperawatan


4.9 Implementasi Keperawatan

Diagnosa Hari 1 Hari 2 Hari 3


keperawa 24 Mei 2017 25 Mei 2017 26 Mei 2017
tan
Pasien 1
Nyeri 09.00 Mengobservasi 12.00 Mengkaji 17.00 Mengobservasi
berhubun TTV karakteristik nyeri PQRST
gan 10.00 Menganjurkan 12.30 Mengajarkan 17.10 Memonitor
dengan pasien untuk tidur tehnik relaksasi kenyamanan
agen secara cukup nafas dalam pasien terhadap
cidera mengkaji 13.00 Meningkatkan management
fisik karakteristik nyeri istirahat/tidur nyeri
10.10 Mengkaji 17.30 Mengevaluasi
karakterisitik efektifitas
nyeri analgetik tanda
12.00 Memberikan obat dan gejala
untuk mengurangi
nyeri (Asam
mefenamat
3x500mg)
12.15 Mengkaji
kemampuan
pasien dalam
melakukan
mobilitas

Resiko 12.15 Menganjurkan 12.30 Memonitoring 17.00 Mengobservasi


infeksi pasien untuk TTV PQRST
b.d menggunakan 13.00 Memberikan obat 17.30 Memonitor
trauma sabun apabila oral Amoxillin kenyamanan
jalan mencuci tangan 3x500mg klien terhadap
lahir 12.30 Menganjurkan 13.00 Memonitor management
pasien untuk ganti pengeluaran nyeri
pembalut jika lochea 17.40 Mengevaluasi
kotor efektifitas
09.00 Melakukan tehnik analgetik tanda
perawatan luka dan gejala
dengan tepat
waktu
12.00 Memberikan obat
amoxillin
46

3x500mg
Mengawasi tanda-
tanda REEDA
Hambata 12.10 Mengkaji 14.00 Memberikan 07.00 Menganjurkan
n kemampuan therapy ambulasi ibu untuk
mobilitas pasien dalam (tukar posisi) latihan berjalan
fisik b.d melakukan pelan-pelan.
nyeri mobilitas
Pasien 2
Nyeri 06.00 Mengobservasi 13.00 Mengobservasi 19.00 Mengobservasi
akut b.d TTV TTV TTV
agen 06.11 Mengajarkan 13.10 Mengkaji 19.00 Mengobservasi
cidera tehnik relaksasi karakteristik nyeri nyeri pasien
fisik nafas dalam 17.00 Memberikan obat 19.00 Mengkolaboras
06.20 Meningkatkan anti nyeri (asam ikan dengan
istirahat/tidur mefenamat dokter dalam
06.20 Mengkaji 3x500mg) pemberian obat
karakteristik nyeri 19.15 Memonitor
(PQRST) kenyamanan
pasien terhadap
management
nyeri
06.00 Mengevaluasi
efektifitas
analgetik tanda
dan gejala
Ketidak 06.50 Memberikan 14.00 Memberikan 06.30 Mengevaluasi
efektifan pendkes tentang pendkes tentang cara ibu
pemberia perawatan tehnik menyusui menyusui
n ASI b.d payudara bayi bayinya
kurang
pengetah
uan
orangtua
tentang
tehnik
menyusu
i
Resiko 07.50 Menganjurkan 14.10 Menganjurkan 19.00 Mengkolaboras
infeksi pasien dan pasien untuk ganti ikan dengan
b.d keluarga untuk pembalut ketika dokter dalam
trauma mencuci tangan kotor pemberian obat
jalan sebelum dan 14.15 Melakukan tehnik 07.00 Mengevaluasi
lahir sesudah kontak perawatan luka tanda-tanda
dengan bayi dengan tepat infeksi
Hambata 08.00 Mengkaji 15.00 Memberikan 07.00 Menganjurkan
kemampuan terapi ambulasi ibu untuk
n
pasien dalam (tukar posisi) berjalan pelan-
mobilitas melakukan pelan
mobilitas
fisik b.d
nyeri
47

4.1.7 Evaluasi Keperawatan


4.10 Evaluasi Keperawatan
Evaluasi Hari 1 Hari 2 Hari 3
Pasien 1
Nyeri akut b.d - S= pasien mengatakan S= pasien mengatakan S= Pasien
agen cidera fisik nyeri. nyeri berkurang mengatakan nyeri
- P : Nyeri karena Jahitan O = berkurang
- diperineum Skala nyeri berkurang O=
- Q : Nyeri seperti ditusuk dari 7 menjadi 5 - Pasien tampak rileks,
tusuk A= masalah skala nyeri 5 menjadi
- R : Nyeri dibagian luka keperawatan nyeri 3
- S : skala nyeri 7 belum teratasi - A = Masalah nyeri
- T : nyeri hilang timbul P= Lanjutkan intervensi akut teratasi
O = pasien tampak - Ciptakan lingkungan P = Lanjutkan
meringis kesakitan yang nyaman intervensi
- TD = 130/80mmHg - Kolaborasikan dengan - Ciptakan lingkungan
- N = 88x/menit dokter dalam yang nyaman
- S= 370 C pemberian obat - Kolaborasikan dengan
- RR= 22x/menit - Ajarkan tehnik dokter dalam
A= nyeri akut belum relaksasi nafas dalam pemberian obat
teratasi - - Ajarkan tehnik
P= lanjutkan intervensi relaksasi nafas dalam
- Observasi secara bila nyeri muncul lagi
komprehensif (PQRST)
- Ciptakan lingkungan
yang nyaman
- Kolaborasikan dengan
dokter dalam pemberian
obat
- Ajarkan tehnik relaksasi
nafas dalam
-
Resiko infeksi S= pasien mengatakan S= pasien mengatakan S = pasien
b.d trauma jalan terdapat luka disekitar terdapat luka disekitar mengatakan terdapat
lahir jahitan perineum jahitan perineum luka disekitar jahitan
O= O =Td : 130/60mmHg perineum
R : ada RR : 20x/menit O=
E : tidak ada N : 80x/menit Pasien tampak lebih
E : tidak ada S : 37c nyaman
D : ada A = masalah resiko R : tidak ada
A : baik infeksi teratasi sebagian E : tidak ada
Lekosit 24,0 P = Lanjutkan E : tidak ada
A = masalah resiko intervensi D : ada
infeksi belum teratasi - Pantau ada tidaknya A : baik
P = Lanjutkan intervensi push observasi tanda- TD : 120/70mmHg
- Observasi tanda-tanda tanda infeksi N : 80x/menit
vital S : 36C
Pantau ada tidaknya push RR : 19xmenit
observasi tanda-tanda A = masalah resiko
infeksi infeksi belum teratasi
- sebagian
P = Lanjutkan
intervensi
- Observasi tanda-tanda
vital
Kolaborasikan dengan
48

dokter dalam
pemberian obat

Hambatan S= S= S=
mobilitas fisik pasien mengatakan - Pasien mengatakan - Pasien mengatakan
b.d nyeri terdapat luka jahitan sudah bisa melakukan sudah bisa melakukan
disekitar perineum aktifitas secara mandiri aktifitas secara
O= tetapi masih dibantu mandiri
Terdapat luka jahitan keluarganya. O=
diperineum O= Pasien tampak tidak
A = masalah hambatan Pasien tampak bedrest
mobilitas fisik belum melakukan terapi A = Masalah
teratasi ambulasi secara keperawatan hambtan
P = Lanjutkan intervensi mandiri A = monbilitas fisik
- Kaji kemampuan klien Masalah hambatan teratasi
dalam melakukan mobilitas fisik belum P = Lanjutkan
aktifitas teratasi intervensi
- Beri terapi ambulasi / P = Lanjutkan Anjurkan ibu untuk
tukar posisi intervensi berjalan perlahan-
Anjurkan ibu untuk lahan
berjalan pelan-pelan
Pasien 2
Nyeri akut b.d S= S = Pasien mengatakan S=
agen cidera fisik Pasien mengatakan nyeri. nyeri berkurang Pasien mengatakan
- P : Nyeri karena Jahitan O= nyeri berkurang
- diperineum - Skala nyer 7 menjadi 5 O=
- Q : Nyeri seperti ditusuk A = - Pasien tampak rileks,
tusuk Masalah keperawatan skala nyeri 4 menjadi
- R : Nyeri dibagian luka nyeri akut belum tidak nyeri.
- S : skala nyeri 7 teratasi - A=
- T : nyeri hilang timbul P= - Nyeri akut teratasi
O= Lanjutkan intervensi - P = Lanjutkan
- Ekspresi pasien tampak - Ciptakan lingkungan intervensi
meringis kesakitan yang aman dan - Ciptakan lingkungan
- TD : 110/70 mmHg nyaman. yang nyaman
- N : 81x/menit - Ajarkan tehnik - Tingkatkan istirahat
- S : 36C relaksasi nafas dalam. yang cukup
- RR : 23x/menit - Kolaborasikan dengan - Anjurkan tehnik
- A= dokter dalam relaksasi nafas dalam
- Masalah keperawatan pemberian obat apabila nyeri muncul.
nyeri akut belum teratasi
P= Lanjutkan intervensi
- Observasi secara
komprehensif (PQRST)
- Ciptakan lingkungan
yang aman dan nyaman.
- Ajarkan tehnik relaksasi
nafas dalam.
- Kolaborasikan dengan
dokter dalam pemberian
obat
Ketidak S= S= S=
efektifan Pasien mengatakan Pasien mengatakan Pasien mengatakan
pemberian ASI kurang pengetahuan faham bagaimana cara sdah faham cara
b.d kurang tentang bagaimana merawat payudara menyusui bayinya
pengetahuan ASInya belum keluar. O= dengan baik dan
orangtua tentang O= Pasien tampak benar’
49

tehnik menyusui Pasien tampak kooperatif O=


kooperatuf A= Pasien tampak
A= Ketidakefektifan kooperatif
Ketidakefektifan pemberian ASI teratasi A=
pemberian ASI belum sebagian Ketidakefektifan
teratasi P= pemberian ASI
P= Lanjutkan intervensi teratasi
Lanjutkan intervensi Beri pendkes cara P=
Beri pendkes brestcare menyusui dengan baik Lanjutkan intervensi
Baeri pendkes cara dan benar. Anjurkan untuk
menyusui dengan baik melakukan perawatan
dan benar dirumah.
Resiko infeksi S= S= S=
b.d trauma jalan Pasien mengatakan Pasien mengatakan Pasien mengatakan
lahir terdapat luka dijahitan terdapat luka jahitan terdapat luka jahitan
sekitar perineum. dijahitan sekitar dijahitan sekitar
O= perineum. perineum.
R : ada O= O=
E : tidak ada TD : 110/70 mmHg R : Ada
E : tidak ada N : 84x/menit E : tidak ada
D : ada RR : 21x/menit E : tidak ada
A : baik S : 36,5C D : Ada
A= A= A : baik
Resiko infeksi belum Resiko infeksi teratasi TD : 120/70 mmHg
teratasi sebagian N : 80x/menit
P= P= RR : 19x/menit
Lanjutkan intervensi Lanjutkan intervensi S : 36,C
Observasi tanda-tanda Observasi tanda-tanda A=
infeksi. infeksi Resiko infeksi teratasi
Pantau TTV. Pantau ada atau P=
tidaknya push Kolaborasikan dengan
dokter dalam
pemberian obat
Hambatan S= S= S=
mobilitas fisik pasien mengatakan Pasien mengatakan Pasien mengatakan
b.d nyeri terdapat luka jahitan sudah bisa melakukan sudah bisa melakukan
disekitar perineum aktifitas secara mandiri. aktifitas mandiri
O= O= O=
Terdapat luka jahitan Pasien tampak Pasien tampak tidak
diperineum melakukan tehnik bedrest
A = masalah hambatan ambulasi secara A=
mobilitas fisik belum mandiri Hambatan mobilitas
teratasi A= fisik teratasi
P = Lanjutkan intervensi Ham,batan mobilitas P=
- Kaji kemampuan klien fisik teratasi sebagian Lanjutkan intervensi
dalam melakukan P= Anjurkan ibu untuk
aktifitas Lanjutkan intervensi jalan perlahan-lahan
Beri terapi ambulasi / Anjurkan ibu untuk
tukar posisi latihan berjalan-jalan
BAB V

PEMBAHASAN

5.1 Pembahasan

Pada bab ini penulis akan membahas tentang Asuhan Keperawatan

pada Ny. Sun dan Ny. Sug yang mengalami Post Partum Spontan dengan

masalah nyeri di RSUD Ungaran yang dilaksanakan pada tanggal 22 Mei

2017-23 Mei 2017 dengan masalah nyeri akut yang berhubungan dengan

agen cidera fisik.

5.1.1 Pengkajian

Pengkajian adalah proses mengumpulkan informasi atau dasar

tentang klien, agar dapat mengidentifikasi, mengenal masalah

masalah kebutuhan kesehatan, dan keperawatan klien, baik fisik,

mental, sosial dan lingkungan. Tujuan dari pengkajian adalah

untuk memperoleh informasi tentang kesehatan pasien,

menentukan masalah keperawatan pasien, menilai keadaan

kesehatan pasien, membuat keputusan yang tepat dalam

menentukan langkah langkah berikutnya (Dermawan, 2012).

Pengkajian yang dilakukan oleh penulis yaitu dengan

menggunakan format pengkajian keperawatan post partum yang

terdiri dari pengkajian biodata pasien, keluhan utama, riwayat

penyakit sekarang, riwayat penyakit dahulu, riwayat penyait

keluarga, riwayat obstetri, pola kesehatan fungsional, pemeriksaan

penunjang, dan pemeriksaan fisik. Pada pemeriksaan fisik fokus

untuk pasien post partum spontan adalah pada pengkajian

50
51

genetalia. Pengkajian telah dilakukan pada dua pasien dengan

diagnosa medis yang sama yaitu post partum spontan. Menurut

Mitayani (2009) post partum adalah waktu penyembuhan dan

perubahan, waktu kembali pada keadaan tidak hamil serta

penyesuaian terhadap hadirnya anggota keluarga baru.

Pasien pertama merupakan Ny. Sug umur 24th tahun dirawat di

ruang flamboyan kelas II pada tanggal 28 Mei 2017 dengan

diagnosa medis Post Partum Spontan. Keluhan yang dirasakan

pasien yaitu nyeri diperineum. Pada pengkajian didapatkan data P:

pasien mengatakan nyeri karena jahitan diperineum, Q: nyeri

seperti ditusuk-tusuk, R: nyeri dibagian luka jahitan perineum, S:

skala nyeri 7, T: nyeri hilang timbul. TTV pasien, TD:

160/70mmHg, N: 81x/menit, RR: 22x/menit, S: 37C.

Sedangkan pasien kedua merupakan Ny. Sug usia 25 tahun

dirawat di ruang Flamboyan kelas II pada tanggal 1 Juni 2017

dengan diagnosa medis Post Partum Spontan. Keluhan yang

dirasakan pasien yaitu nyeri diperineum menjalar kebokong. Pada

pengkajian didapatkan data P: pasien mengatakan nyeri karena

jahitan diperineum, Q: nyeri seperti ditusuk-tusuk, R: nyeri

dibagian luka jahitan perineum, S: skala nyeri 7, T: nyeri hilang

timbul TTV paien, TD: 110/70mmHg, N: 78X/menit, RR:

20x/menit, SpO2 : 98%.


52

Pada Ny. Sun dan Ny, sug didapatkan data yang sama, hasil

pemeriksaan nyeri pada kedua pasien adalah nyeri skala 7.

5.1.2 Diagnosa keperawatan

Diagnosis keperawatan adalah pernyataan tertulis yang tegas

dan jelas tentang masalah kesehatan pasien, penyebabnya dan

faktor penunjang. Kegiatan yang dilakukan meliputi memilih data,

mengelompokkan data, mengenal masalah, menyusun daftar

masalah, menyusun referensi dan kesimpulan serta menegakkan

diagnosa (Nursalam, 2013).

Diagnosa prioritas adalah diagnosa keperawatan dan masalah

kolaboratif dimana sumber keperawatan akan diarahkan untuk

mencapai tujuan. Pada situasi perawatan akut, diagnosa prioritas

adalah diagnosa keperawatan dengan masalah kolaboratif yang

berkaitan dengan kondisi medis. Bila tidak diatasi sekarang akan

mengganggu kemajuan atau mempengaruhi status fungsional

secara negatif.

Penulis mendapatkan data pada pasien pertama Ny. Sug umur

24th tahun dirawat di ruang flamboyan kelas II pada tanggal 28

Mei 2017 dengan diagnosa medis Post Partum Spontan. Keluhan

yang dirasakan pasien yaitu nyeri diperineum. Pada pengkajian

didapatkan data P: pasien mengatakan nyeri karena jahitan

diperineum, Q: nyeri seperti ditusuk-tusuk, R: nyeri dibagian luka

jahitan perineum, S: skala nyeri 7, T: nyeri hilang timbul. TTV

pasien, TD: 160/70mmHg, N: 81x/menit, RR: 22x/menit, S: 37C.


53

Sedangkan pasien kedua merupakan Ny. Sug usia 25 tahun

dirawat di ruang Flamboyan kelas II pada tanggal 1 Juni 2017

dengan diagnosa medis Post Partum Spontan. Keluhan yang

dirasakan pasien yaitu nyeri diperineum menjalar kebokong. Pada

pengkajian didapatkan data P: pasien mengatakan nyeri karena

jahitan diperineum, Q: nyeri seperti ditusuk-tusuk, R: nyeri

dibagian luka jahitan perineum, S: skala nyeri 7, T: nyeri hilang

timbul TTV paien, TD: 110/70mmHg, N: 78X/menit, RR:

20x/menit, SpO2 : 98%.

Nyeri akut menurut Nanda (2017) adalah suatu keadaan yang

tidak menuenangkan yang terjadi pada tubuh kita. Penulis

menegakkan faktor yang berubungan pada kedua pasien adalah

agen cidera fisik. Batasan karakteristik yang muncul adalah agen

cidera fisik, biologis, dan psikologis. Pada batasan karakteristik

diatas terdapat data yang mendukung pada pasien pertama Ny. Sun

dan pasien kedua Ny. Sug yaitu agen cidera fisik, karena terdapat

luka jahitan diperienum setelah melahirkan.

5.1.3 Intervensi keperawatan

Rencana intervensi keperawatan adalah pedoman tertulis untuk

melaksanakan tindakan keperawatan dalam membantu pasien

dalam memecahkan masalah, serta memenuhi kebutuhan

kesehatannya dan mengkoordinir staf perawatan dalam

pelaksanaan perawatan (Nursalam, 2013). Tujuan yang dibuat

penulis berdasarkan kriteria SMART (Spesifik, Measurable,


54

Achiveable, Reasonable, Time) yang mengacu pada NIC (Nursing

Intervention Classification) dan kriteria hasil yang dibuat mengacu

pada NOC (Nursing Outcome Classification).

Intervensi keperawatan yang dibuat pada pasien pertama dan

kedua dengan diagnosa nyeri akut berhubungan dengan agen cidera

fisik adalah pemberian tehnik relaksasi karena merupakan salah

satu strategi yang dapat digunakan untuk mengurangi rasa nyeri

yang dirasakan ibu post partum (Ekawati, 2010), setelah dilakukan

tindakan keperawatan selama 3x24 jam diharapkan masalah

keperawatan nyeri akut teratasi dengan kriteria hasil TTV normal

TD: 120/80mmHg, N: 60-100 x/menit, S: 36,50 C, RR: 16-24

x/menit, pasien dapat menggunakan tehnik non farmakologis, nyeri

berkurang. Intervensi atau rencana keperawatan pada pasien

pertama dan kedua yaitu observasi TTV bertujuan untuk

mengetahui tanda-tanda vital pasien dalam batas normal atau tidak,

ajarkan cara nafas dalam bertujuan untuk mengontrol dan

mengurangi nyeri, jelaskan manfaat pemberian obat asam

mefenamat 3x500mg bertujuan untuk mengurangi nyeri.

5.1.4 Implementasi keperawatan

Implementasi keperawatan adalah melaksanakan tindakan

keperawatan berdasarkan asuhan keperawatan yang telah disusun.

Hal hal yang perlu diperhatikan dalam melaksanakan tindakan

keperawatan yaitu mengamati kedaan bio-psiko-sosio-spiritual

pasien, sesuai dengan waktu yang telah ditentukan, mencuci tangan


55

sebelum dan sesudah melaksanakan kegiatan, menerapkan etika

keperawatan serta mengutamakan kenyamanan dan keselamatan

pasien. Kegiatan yang dilakukan meliputi melihat data dasar,

mempelajari rencana, menyesuaikan rencana, menentukan

kebutuhan bantuan, melaksanakan tindakan keperawatan sesuai

rencana yang telah disusun, analisa umpan balik,

mengkomunikasikan hasil asuhan keperawatan (Nursalam, 2008).

Implementasi adalah pelaksanaan rencana keperawatan untuk

pasien yang bertujuan agar masalah keperawatan pada pasien dapat

teratasi. Penulis memberikan tindakan pemberian terapi relaksasi

nafas dalam untuk menangani masalah keperawatan nyeri akut

berhubungan dengan agen cidera fisik.

Relaksasi merupakan metode yang efektif untuk mengurangi

nyeri dengan nafas dalam dengan cara relaksasi membantu

mengurangi tegangan otot, sehingga menurunkan intensitas nyeri

atau meningkatkan toleransi nyeri, dengan cara mengajarkan

pasien untuk menggunakan pernafasan abdomen berirama dan

lambat enam sampai sembilan kali permenit dan dapat

mempertahankan irama yang lambat dan konstan. Dalam keadaan

kaya akan oksigen yang bersih dapat diharapkan metabolisme

didalam tubuh akan berjalan dengan baik dan diterjemahkan

dengan persepsi nyeri yang berkurang (Mander, 2009).

Keadaan pasien pertama yaitu Ny. Sug usia 24 th tahun dirawat

di ruang flamboyan kelas II pada tanggal 28 Mei 2017 dengan


56

diagnosa medis Post Partum Spontan. Keluhan yang dirasakan

pasien yaitu nyeri diperineum. Pada pengkajian didapatkan data P:

pasien mengatakan nyeri karena jahitan diperineum, Q: nyeri

seperti ditusuk-tusuk, R: nyeri dibagian luka jahitan perineum, S:

skala nyeri 7, T: nyeri hilang timbul. TTV pasien, TD:

160/70mmHg, N: 81x/menit, RR: 22x/menit, S: 37C.

Sedangkan pasien kedua merupakan Ny. Sug usia 25 tahun

dirawat di ruang Flamboyan kelas II pada tanggal 1 Juni 2017

dengan diagnosa medis Post Partum Spontan. Keluhan yang

dirasakan pasien yaitu nyeri diperineum menjalar kebokong. Pada

pengkajian didapatkan data P: pasien mengatakan nyeri karena

jahitan diperineum, Q: nyeri seperti ditusuk-tusuk, R: nyeri

dibagian luka jahitan perineum, S: skala nyeri 7, T: nyeri hilang

timbul TTV paien, TD: 110/70mmHg, N: 78X/menit, RR:

20x/menit. Tehnik relaksasi dilakukan pada kedua pasien setiap

nyeri tersebut muncul sewaktu-waktu.

Tujuan tehnik relaksasi menurut Ekawati (2010) yang dikutip

dalam jurnalnya adalah dapat mengurangi nyeri luka jahitan

perineum pada Ibu post partum. Dan menurut penulis tehnik

relaksasi juga dapat mengurangi nyeri karena skala nyeri pasien

berkurang setiap diberikan tehnik relaksasi.

5.1.5 Evaluasi keperawatan

Evaluasi adalah mengkaji respon pasien terhadap standar atau

kriteria yang ditentukan oleh tujuan yang ingin dicapai. Penulisan


57

pada tahap evaluasi keperawatan yaitu terdapat jam melakukam

tindakan, data perkembangan pasien yang mengacu pada tujuan,

keputusan apakah tujuan tercapai atau tidak, serta ada tanda tangan

atau paraf. Kegiatan yang dilakukan meliputi menggunakan standar

keperawatan yang tepat, mengumpulkan mengorganisasi data,

membandingkan data dengan kriteria dan menyimpulkan hasil

yang kemudian ditulis dalam daftar masalah (Nursalam, 2008).

Setelah diuraikan pembahasan dalam intervensi dan

implementasi, kemudian penulis menguraikan hasil evaluasi pada

kedua pasien. Dapat disimpulkan bahwa pemberian relaksasi cukup

efektif untuk menurunkan karena didapatkan selama 3x24 jam

pemberian terapi relaksasi frekuensi nyeri pasien menurun. Pasien

pertama Ny. Sun saat hari pertama pengkajian didapatkan skala

nyeri 7, hari kedua perawatan skala nyeri berkurang menjadi 4,

kemudian hari ketiga perawatan pasien mengatakan sudah rileks

dan mengatakan sudah tidak nyeri. Pengkajian pasien kedua Ny. Sug

pada hari pertama didapatkan nyeri pasien skalanya 7, pada hari

kedua perawatan nyeri pasien berkurang dari skala 7 menjadi 5,

kemudian pada hari ketiga nyeri pasien berkurang dari 5 menjadi 3.

Skala Nyeri Skala Nyeri Skala Nyeri

(Hari pertama) (Hari Kedua) (Hari Ketiga)

Pasien 1 7 4 0

Pasien 2 7 5 3
BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan

Bab VI ini penulis akan menyimpulkan proses keperawatan dari

pengkajian, penentuan diagnosa, perencanaan, post partum spontan dengan

mengaplikasikan hasil penelitian pemberian tehnik relaksasi nafas dalam

sebagai upaya menurunkan tingkat nyeri pasien, maka dapat ditarik

kesimpulan :

6.1.1 Pengkajian

Keluhan utama yang dirasakan pasien saat dilakukan pengkajian

pasien Ny. Sun dengan keluhan nyeri diperineum sedangkan keluhan

utama pasien kedua Ny. Sug adalah nyeri diperineum menjalar kebokong.

Pada pengkajian Ny. Sun didapatkan data P: pasien mengatakan nyeri

karena jahitan diperineum, Q: nyeri seperti ditusuk-tusuk, R: nyeri

dibagian luka jahitan perineum, S: skala nyeri 7, T: nyeri hilang timbul.

TTV pasien, TD: 160/70mmHg, N: 81x/menit, RR: 22x/menit, S: 37C.

Sedangkan pasien kedua merupakan Ny. Sug didapatkan data P: pasien

mengatakan nyeri karena jahitan diperineum, Q: nyeri seperti ditusuk-

tusuk, R: nyeri dibagian luka jahitan perineum, S: skala nyeri 7, T: nyeri

hilang timbul TTV paien, TD: 110/70mmHg, N: 78X/menit, RR:

20x/menit, SpO2 : 98%.

58
59

6.1.2 Diagnosa Keperawatan

Hasil perumusan masalah sesuai dengan pengkajian hierarki

kebutuhan dasar menurut Maslow yaitu prioritas diagnosa pertama pada

Ny. Sun dan Ny. Sug adalah nyeri akut berhubungan dengan agen cidera

fisik.

Prioritas diagnosa kedua pada Ny. Sun adalah resiko infeksi

berhubungan dengan trauma jalan lahir. Sedangkan diagnosa kedua pad

any. Sug adalah ketidakefektifan pemberian ASI berhubungan dengan

kurang pengetahuan orangtua tentang tehnik menyusui.

Diagnosa ketiga pada pasien Ny. Sun adalah hambatan mobilitas

fisik berhubungan dengan nyeri sedangkan diagnosa ketiga dari pasien Ny.

Sug adalah resiko infeksi berhubungan dengan trauma jalan lahir.

Diagnose keempat dari pasien Ny. Sug adalah hambatan mobilitas

fisik berhubungan dengan nyeri.

6.1.3 Intervensi

Intervensi yang dilakukan penulis untuk diagnosa nyeri akut

berhubungan dengan agen cidera fisik adalah observasi TTV, beriakan

analgetik tepat waktu, tingkatkan tidur/istirahat, ajarkan tehnik nafas

dalam, kaji secara komprehensif PQRST, monitor kenyamanan pasien

terhadap management nyeri.

6.1.4 Implementasi

Dalam asuhan keperawatan pada Ny. Sun dan Ny. Sug dengan post

partum spontan diruang Flamboyan tealah sesuai dengan yang penulis


60

rumuskan. Penulis menekankan penggunaan terapi relaksasi untuk

mengurangi nyeri.

6.1.5 Evaluasi

Hasil evaluasi masalah keperawatan pertama pada Ny. Sun dan Ny.

Sug yaitu nyeri akut berhubungan dengan agen cidera fisik adalah masalah

teratasi sebagian untuk mencapai tujuan penulis mendelegasikan intervensi

yang telah disusun kepada perawat pelaksana dilahan.

6.2 Saran

Dengan memperhatikan kesimpulan diatas, penulis dapat memberikan

saran sebagai berikut :

1. Bagi perawat

Sebagai bahan masukan dalam perawat mengambil langkah

langkah untuk menerapkan asuhan keperawatan khususnya pada pasien

dengan Post Partum Spontan.

2. Bagi Rumah Sakit

Sebagai masukan untuk mengambil langkah langkah kebijakan

dalam rangka upaya peningkatan mutu pelayanan keperawatan

khususnya asuhan keperawatan pada pasien dengan Post Partum Spontan.

3. Bagi Institusi Pendidikan

Menghadirkan laporan kasus sebagai bentuk dari laporan

kepustakaan dibidang ilmu kesehatan yaitu dalam bidang ilmu

keperawatan dan dapat digunakan sebagai bahan masukan bagi pihak-

pihak yang berkepentingan langsung dalam Karya Tulis Ilmiah ini

untuk tenaga kesehatan khususnya keperawatan.


61

4. Bagi Pasien

Memperoleh pengetahuan tentang Post Partum Spontan Penyakit

serta meningkatkan kemandirian dan pengalaman tentang menolong diri

serta menjadi acuan bagi keluarga dan pasien dalam penanganan dini

Post Partum Spontan.


DAFTAR PUSTAKA

Aspiani, reny yuli. 2017. Buku Ajar AsuhanKeperawatanMaternitas :Aplikasi


Nanda, NicdanNoc. Jakarta : TIM 2017

Chapman dan Vicky. 2008. Asuhan kebidanan persalinan dan kelahiran. Jakarta
:EGC

Dermawan.2012. Konsep Kebidanan. Jakarta: EGC

Dharma, Kelana Kusuma. 2013. Metodologi Peneletian Keperawatan


PanduanMelaksanakan dan Menerapkan Hasil Penelitian. Jakarta :
TIM : CV.

Dinkes Jateng. 2016. Profil Kesehatan Provinsi Jawa Tengah Tahun 2016.
Semarang.

Ekawati, dkk.2013. Pengaruh Tehnik RelakasasiTerhadap Penurunan Nyeri


Luka Jhitan Perneum Post Partum di Rumah Sakit Muhammadiyah Lamongan.
Vol 2, no VI, Agustus, 2013.

Fadlun, Feryanto. 2011. AsuhanKebidananPatologis. Jakarta: SalembaMedika

Fauziah dan Sutejo. 2012. KeperawatanMaternitas Vol.1. Jakarta: Kencana.

Hadijono, Soejo. 2008. Ilmu Kebidanan. Jakarta : Bina Pustaka.

Hidayat, A Aziz Alimul. 2007. MetodePenelitianKeperawatan Dan


TehnikAnalisis Data.Jakarta: SalembaMedika

Kumalasari,,intan. 2015. Perawatan antenatal, intranatal, postnatal bayi baru


lahir, dan kontrasepsi. Jakarta : salemba medika

Mander rosemary, 2009. Nyeri persalinan. Jakarta : EGC

Manuaba.I.B.G (2010).Sinopsisobstetrik.Jakarta : EGC

Mitayani, 2007. Asuhan kebidanan pada masa nifas “purperium care” . Pustaka
Pelajar : Yogyakarta.

62
63

Mochtar.R. (2011).SinopsisObstetri.Jakarta : EGC

NANDA. 2015-2017. Nursing Diagnoses : Definitions and Classification.


Philadelphia.

Nursalam, 2013. Metode Penelitian Pendidikan. Jakarta : Bumi Aksara.

Rendy clevo M. 2012. Buku Ajar Keperawatan Medical Bedah. Jakarta :


Margareth TH.

Siswosudarmo dan emilia, 2008. Obstetrik Fisiologi. Jakarta : Pustaka Cindekia


Press

Sugiyono, 2013. Metode Penelitian Pendidikan Pendekatan Kuantitatif,


Kualitatif. Bandung : Alfabeta.

Sukmadinata Sulistyo. 2010. Metodologi Penelitian Pendidikan. Bandung :


Remaja Rosdakaya.

Uliyah Musrifatul, 2009.keterampilan Dasar Praktik Klinik Kebidanan. Jakarta :


Salemba Medika
LAMPIRAN
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama : Febriyana Fitrianingsih

Tempat, tanggallahir : Boyolali, 11 Februari 1996

Jeniskelamin : Perempuan

Alamatrumah : Doplang, Rt. 03 Rw. 02 DoplangTerasBoyolali

Riwayatpendidikan : TK LKMD Doplang

SDN 01 Doplang

SMP N 02 Mojosongo

SMK N 01 Banyudono

Riwayatorganisasi : PatroliKeamananSekolah SMK N 1 Banyudono

Ekstrakulikuler PRAMUKA

KSR Unit STIKesKusumaHusada Surakarta


SATUAN ACARA PENYULUHAN

POKOK BAHASAN : Perawatan Postnatal


SUB POKOK BAHASAN : Perawatan Payudara Postnatal
WAKTU : 30 menit
SASARAN : Ibu Post Partum
TEMPAT : Ruang Post Partum RSUD Ungaran

1. TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM


Setelah dilakukan Pendidikan Kesehatan tentang cara perawatan
payudara postnatal, diharapkan ibu mampu memahami dan
selanjutnya melaksanakan perawatan payudara dengan benar.

2. TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS


Setelah mengikuti pendidikan kesehatan tentang perawatan payudara
post natal selama 1 x 30menit ibu post partum mampu :
1) Menjelaskan tujuan perawatan payudara post
natal
2) Menjelaskan cara perawatan payudara post
natal
3) Melakukan perawatan payudara post
natal

3. KEGIATAN
KEGIATAN
Perawat Ibu Post
NO TAHAP WAKTU MEDIA
Partum
1. Pembukaan 5 menit • Memberikan • Menjawab
salam salam
• Perkenalan

• Menjelaskan • Mendengar
tujuan yang kan
ingin dicapai

• Menggali •
seberapa jauh Menjawab
pengetahuan pertanyaan
ibu tentang
perawatan
payudara post
natal

2. Pelaksanaan 20 menit • Perawat • Mendengar Leaflet


menjelaskan kan dan dan
tentang memperhat demonstr
pengertian, ikan asi
tujuan dan penjelasan langsung
fungsi yang pada ibu
perawatan disampaika
payudara post n oleh
natal perawat
• Memberikan • Ikut serta
kesempatan secara
pada ibu untuk aktif dalam
bertanya perawatan
• Menjelaskan payudara
dan
menunjukkan
alat dan bahan
yang
dipersiapkan
untuk
perawatan
payudara post
natal
• Menjelaskan
serta
mendemonstra
sikan
perawatan
payudara post
natal, dan hal-
hal yang harus
diperhatikan.
• Memberi
kesempatan
pada ibu untuk
bertanya.

3. Penutup 5 menit • Melakukan • Memperha


evaluasi tikan dan
dengan melakukan
redemonstrasi
• Memberikan
pujian
• Memberikan
salam penutup

• Menjawab
salam

4. METODE
a) Ceramah
b)
Demonstrasi
c) Tanya
Jawab

5. MEDIA
Leaflet
6. EVALUASI
Jenis evaluasi :
Redemonstrasi Waktu
: Akhir kegiatan Kriteria
evaluasi :
1. Ibu dapat menyebutkan 4 dari 5 kembali tujuan perawatan
payudara post natal.
2. Ibu dapat menyebutkan alat-alat apa saja yang digunakan
untuk perawatan payudara post natal.
3. Ibu menjelaskan kembali tentang cara perawatan payudara
post natal dan melakukan redemonstrasi.

7. DAFTAR PUST AKA


1. Soenarso, Perawatan Ibu dan Anak di Rumah Sakit dan
Puskesmas, Depkes RI Jakarta, 1996-1997
2. Wendy Rose, Perawatan Kehamilan, Jakarta : Dian Rakyat, 1996
3. Hamilton, Persis Marry, Dasar-dasar Keperawatan Maternitas,
Jakarta : EGC, 1995
4. Farrer, Helen,Perawatan Maternitas, Jakarta : EGC, 1999

8.
LAMPIRAN
1. Leaflet
2. Materi
LAMPIRAN MATERI :

BREAST CARE POSTNATAL


(PERAWATAN PAYUDARA SETELAH MELAHIRKAN)
A. PENGERTIAN

Breast Care (Perawatan Payudara) adalah pemeliharaan buah


dada / payudara sehingga produksi ASI lancar dan menghindari
kesulitan dalam menyusui.

B. TUJUAN PERAWATAN PAYUDARA POST NATAL Tujuan Perawatan payudara


post natal adalah :
1. Memelihara kebersihan payudara

2. Melenturkan dan menguatkan puting susu

3. Mengeluarkan puting susu yang masuk ke dalam / datar

4. Memperlancar produksi ASI

5. Agar waktu menyusui, ASI dapat keluar dengan lancar dan menghindari
kesulitan dalam menyusui.

C. PRINSIP PERAWATAN PAYUDARA

1. Dikerjakan secara sistematis

2. Menjaga kebersihan sehari-hari

3. Memakai BH yang menopang payudara

D. ALAT YANG HARUS DISIAPKAN

- Baby Oil / Minyak kelapa dalam tempatnya

- Kapas

- Dua Handuk besar yang bersih dan kering, dua buah waslap

- Bengkok

- Gelas

- Air hangat dan air dingin dalam baskom


E. CARA PERAWATAN PAYUDARA POST NATAL Cara
melakukan perawatan payudara post natal :
1. Mencuci tangan

2. Basahi kapas dengan minyak / baby oil, dan kompres puting


susu dengan kapas minyak tersebut selama 3-5 menit
3. Setelah 3-5 menit, bersihkan puting susu dengan gerakan
memutar, bersihkan sampai bersih
4. Ketuk-ketuk payudara dengan jari-jari tangan dengan gerakan
memutar.

5. Gerakan I : Licinkan kedua telapak tangan dengan minyak,


Kedua tangan diletakkan diantara kedua payudara kearah atas,
samping, bawah dan lepaskan ke arah depan (lakukan gerakan 30
kali)
6. Gerakan II : Licinkan kedua telapak tangan dengan minyak ,
Telapak tangan kiri menopang payudara kiri, dan jari-jari
tangan saling dirapatkan, Sisi kelingking kanan mengurut payudara
kiri dari pangkal payudara ke arah puting, demikian pula pada
payudara sebelah kanan (lakukan 30 kali).
7. Gerakan III : Licinkan kedua telapak tangan dengan minyak,
Telapak tangan kiri menopang payudara kiri, jari-jari tangan
dikepalkan, tulang- tulang kepalan tangan kanan mengurut
payudara dari pangkal ke arah puting (lakukan 30 kali)
8. Selanjutnya rangsang payudara dengan air hangat dingin
bergantian, siram / kompres payudara dengan air hangat dulu
baru air dingin, siram bergantian sampai 5 menit.
9. Keringkan payudara dengan handuk.

10. Gunakan BH yang menopang payudara bukan yang menekan payudara.

11. Rapikan alat-alat

12. Cuci tangan


Cara
Mengeluarkan
ASI :

Pijat / Urut payudara dari pangkal ke arah puting susu untuk


mengeluarkan ASI, bukan hanya memencet puting susunya saja
karena dapat menyebabkan iritasi dan ASI tidak dapat keluar dengan
lancar.

Jika puting susu masuk ke dalam, cara


perawatannya :

- Letakkan kedua jari di atas dan di


bawah puting

- Regangkan daerah areola dengan menggerakkan kedua jari


keatas dan kebawah sebanyak 20 kali.
- Letakkan kedua jari di samping kiri dan
kanan puting

- Regangkan daerah areola dengan menggerakkan kedua jari


kearah kiri dan kanan sebanyak 20 kali
- Lakukan secara teratur sehingga puting susu
menonjol.

Hal-hal yang harus


diperhatikan :

1. Ibu harus percaya diri akan kemampuan menyusui bayinya

2. Hindari pemakaian sabun pada payudara

3. Usahakan menyusui dengan kedua payudara secar


bergantian kanan dan kiri
4. Hindari gerakan yang kasar yang dapat mememarkan payudara

5. Hindari stress

6. Gizi ibu harus diperhatikan untuk meningkatkan produksi ASI.

Anda mungkin juga menyukai