Anda di halaman 1dari 5

Nama : Muhammad Fauzi 20/459717/PT/08543

PENGUKURAN TEGANGAN PERMUKAAN AIR


DENGAN METODE TEKANAN MAKSIMUM GELEMBUNG
Gunakan kertas tambahan bila kurang.

A. Pelaksanaan/Skema kerja alat (nilai maksimal 20)


Gambarkan skema dan berikan penjelasan pada bagian-bagian gambar itu. Jelaskan bagaimana
langkah-langkah Anda melaksanakan praktikum.

K = buret
E = tabung elenmeyer
M = manometer terbuka
B = bejana gelas
C = pipa kapiler

Skema Kerja Alat


1. Lepaskan pipa kapiler. Beri tanda dengan garis (minimal 5 garis) dengan jarak 0,5 cm
antar garis. Pasang lagi pipa kapiler C.
2. Menentukan h0 = kedudukan manometer pada kaki kanan, waktu pipa C belum
dicelupkan dan air dari K belum dialirkan.
3. Pipa kapiler C dipasang sedemikian dalam bejana B, sehingga bila bejana B diisi air
maka pipa C akan tercelup. Isi bejana B dengan air perlahan-lahan sampai ke garis
batas paling bawah pada pipa C (h2 = 0,5 cm). Buret diisi air sampai penuh.
4. Buka kran perlahan lahan. Amati naiknya permukaan air pada kaki terbuka
manometer. Pada saat jari-jari gelembung sama dengan jari jari ujung pipa C, baca
skala (= hm). Keadaan ini tidak bisa dipertahankan, karena gelembung langsung keluar,
dan permukaan air di kaki terbuka manometer turun lagi. Namun posisi permukaan air
maksimum dapat diamati. Tinggi h1 dapat dicari dari hubungan h1 = 2(hm – h0).
5. Ukur temperatur air di dalam bejana B (= t2) dan dalam manometer M (= t1), kemudian
massa jenis air dilihat dalam tabel (pada temperatur ini).
6. Perlahan-lahan isi bejana B dengan air sampai garis batas ke dua (h2 = 1 cm). Ulangi
langkah 4 dan 5. Demikian seterusnya sampai garis batas terakhir pada pipa C.
7. Ukur diameter pipa C dengan mikrometer mikroskop. Hadapkan lubang pipa kapiler
ke arah mikrometer mikroskop. Diameter pipa kapiler adalah selisih pembacaan skala
waktu benang salib mikroskop berimpit dengan kedua tepi lingkaran lubang.
Nama :: Muhammad Fauzi
Nama 20/459717/PT/08543

B. Data pengamatan (nilai maksimal 10)


Perhitungan jari-jari pipa kapiler :

Nomor h2 (cm) hm (± 0,1) cm t1 (ºC) t2 (ºC)


1 0,5 6,6 28 28
2 1,0 6,8 28 28
3 1,5 7,1 28 28
4 2,0 7,3 28 28
5 2,5 7,5 28 28
6 3,0 7,7 28 28

Perhitungan h1

Nomor h2 h1 Δh1
1 0,5 3 0,2
2 1,0 3,4 0,2
3 1,5 4 0,2
4 2,0 4,4 0,2
5 2,5 4,8 0,2
6 3,0 5,2 0,2

ℎ0 = 5,1 ± 0,1cm
Diameter pipa kapiler : 0,122 ± 0,006 cm
Massa jenis air pada suhu 28 ℃ adalah 0,996232 gram/cm3.
Percepatan gravitasi bumi : g = 980 cm/s2.

C. Grafik (nilai maksimal 40) Tempelkan grafik

Tabel h2 vs h1
6

y = 0,8914x + 2,5733 3; 5,2


5
2,5; 4,8
2; 4,4
4 1,5; 4

1; 3,4
h1 (±0,2) cm 3 0,5; 3

0
0 0,5 1 1,5 2 2,5 3 3,5

h2(cm)
Nama : Muhammad Fauzi 20/459717/PT/08543

Analisis

ℎ0 = 5,1 ± 0,1cm
Diameter pipa kapiler : 0,122 ± 0,006 cm
Massa jenis air pada suhu 28 ℃ adalah 0,996232 gram/cm3.
Percepatan gravitasi bumi : g = 980 cm/s2

Mencari nilai H:

2𝐻 𝜌2
ℎ1 = + ℎ2
𝜌1 𝑟𝑔 𝜌1

2𝐻
ℎ1 = + ℎ2
𝜌1 𝑟𝑔

y m x

2𝐻
𝑚=
𝜌𝑟𝑔

2𝐻 = 𝑚𝑟𝑔𝜌 m = perpotongan y

𝑑𝑦𝑛𝑒 𝑠 2⁄ 𝑐𝑚 𝑔𝑟
2𝐻 = 2,5733 𝑔𝑟 × 0,061𝑐𝑚 × 980 ⁄𝑠 2 × 0,996232 ⁄𝑐𝑚3

𝑑𝑦𝑛𝑒⁄
2𝐻 = 153,2522355 𝑐𝑚
𝑑𝑦𝑛𝑒⁄
𝐻 = 76,62611775 𝑐𝑚
∆𝑟 0,003 𝑑𝑦𝑛𝑒⁄
∆𝐻 = 𝐻= × 76,62611775 = 3,7688497594 𝑐𝑚
𝑟 0,061

𝑑𝑦𝑛𝑒⁄
𝐻 ± ∆𝐻 = [76,62611775 ± 3,7688497594] 𝑐𝑚
𝑑𝑦𝑛𝑒⁄
𝐻 ± ∆𝐻 = [77 ± 4] 𝑐𝑚
Nama : Muhammad Fauzi 20/459717/PT/08543

D. Pembahasan (nilai maksimal 20)


Berikan pembahasan dengan singkat terhadap hasil-hasil yang Anda peroleh.

Percobaan kali ini adalah percobaan untuk mencari nilai dari tegangan permukaan air yang
diberikan simbol H. percobaan dilakukan dengan merangkai alat sebagaimana sudah
diterangkan sebelumnya, kemudian dilakukan uji coba.

Air dimasukkan terlebih dahulu ke dalam wadah dan buret yang sudah disediakan dengan
takaran yang sesuai, kemudian dilakukan pengecekan suhu. Setelah itu uji coba bisa dilakukan.

Dari hasil pengamatan didapatkan hasil hm yaitu 6,6; 6,8; 7,1; 7,3; 7,5; 7,7 cm dengan masing-
masing nilai ralat sebesar 0,1 cm dan hasil pengamatan tersebut kemudian diolah untuk mencari
nilai h1 dengan nilai sebesar 3; 3,4; 4; 4,4; 4,8; 5,2 cm dengan nilai ralat sebesar 0,2 cm.

Dari grafik di atas didapatkan nilai 𝑦 = 0,8914𝑥 + 2,5733. Sehingga, dalam perhitungan,
𝑑𝑦𝑛𝑒⁄
perpotongan nilai y dapat diketahui sebesar 2,5733 𝑐𝑚. 0,8914 merupakan gradien dari
grafik h2/h1 yang didapat dari perhitungan otomatis oleh grafik tersebut.

Dengan menggunakan persamaan 2𝐻 = 𝑚𝑟𝜌𝑔 didapatkan nilai H sebesar


𝑑𝑦𝑛𝑒⁄ 𝑑𝑦𝑛𝑒⁄
76,62611775 𝑐𝑚 dan nilai ralat sebesar 4 𝑐𝑚.

Berdasarkan britannica.com1, tegangan permukaan saat suhu 20 derajat celsius tegangan


permukaan sebesar 0,7275 joule per meter persegi. Sedangkan, berdasarkan percobaan
𝑑𝑦𝑛𝑒⁄
didapatkan nilai tegangan permukaan sebesar 76,62611775 𝑐𝑚 dengan nilai ralat
𝑑𝑦𝑛𝑒⁄
sebesar 4 𝑐𝑚. Ini menunjukan angka yang dihasilkan dari percobaan mendekati terhadap
referensi yang ada.

[1]
britannica.com/science/surface-tension (diakses 27 Oktober 2020)
Nama : Muhammad Fauzi 20/459717/PT/08543

E. Kesimpulan (nilai maksimal 10)


Tuliskan kesimpulan Anda berdasarkan hasil-hasil perhitungan dan pembahasan.

- Nilai h1 didapatkan dengan nilai sebesar 3; 3,4; 4; 4,4; 4,8; 5,2 cm dengan nilai ralat
sebesar 0,2 cm.
𝑑𝑦𝑛𝑒⁄
- Nilai H didapatkan sebesar 76,62611775 𝑐𝑚 dan nilai ralat sebesar
𝑑𝑦𝑛𝑒⁄
4 𝑐𝑚.

F. Saran dan komentar

Nama : Muhammad Fauzi

Nomor Mhsw: 20/459717/PT/08543

Prodi : Ilmu dan Industri Peternakan

Tanggal : 13 Oktober 2020

Tanda Tangan: