Anda di halaman 1dari 20

LAPORAN PRAKTIKUM

TEKNOLOGI SEDIAAN FARMASI II


PEMBUATAN DAN EVALUASI SALEP KLORAMFENIKOL

Disusun Oleh: Kelompok 1

Lissmy Annisyah Diani I1C018009


Nafadiela Azhari I1C018001
Siti Khairunnisa Tiarahmi I1C018003
Andra Nurjaya Maulana I1C018005
Katleya Maharani Wiega I1C018007

Hari/tanggal praktikum : Rabu, 4 November 2020


Dosen Pembimbing : Dr. Tuti Sri Suhesti, M.Sc., Apt.
Dhadhang Wahyu K, M.Sc., Apt
Beti Pudyastuti, M.Sc., Apt.

LABORATORIUM TEKNOLOGI FARMASI


JURUSAN FARMASI
FAKULTAS ILMU-ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
PURWOKERTO

2020
PEMBUATAN DAN EVALUASI SALEP KLORAMFENIKOL

A. Tujuan Praktikum
1. Mahasiswa mampu menentukan formulasi salep kloramfenikol.
2. Mahasiswa mampu membuat salep kloramfenikol.
3. Mahasiswa mampu melakukan uji evaluasi salep kloramfenikol.
B. Alat dan Bahan
Alat yang digunakan pada praktikum pembuatan salep kloramfenikol ini yaitu
moritr dan stemper, sudip, pipet tetes, cawan porselen, kaca arloji, kertas perkamen,
neraca analitik, pot salep, viscometer Brookfield, pH meter, alat uji daya lekat, dan
alat uji daya sebar, dan kain lap. Bahan yang digunakan yaitu kloramfenikol 0,20
gram, BHT 0,12 gram, adeps lanae, vaselin album, dan propilen glikol 0,40 gram.
C. Formula

R/ Kloramfenikol 0,20 gr
BHT 0,12 gr
Adeps lanae
Vaselin album
Propilenglikol 0,40 gr
D. Skema Prosedur Pembuatan dan Evaluasi
a. Skema Pembuatan Salep Kloramfenikol

Alat dan bahan

 Disiapkan alat dalam proses pembuatan salep kloramfenikol seperti cawan


petri, mortir, stemper, spatula, sudip, lap, dan alat pelindung diri.
 Disiapkan bahan-bahan untuk membuat salep kloramfenikol yaitu
kloramfenikol, kristal BHT, vaselin album, adeps lanae, dan
propilenglikol.
Penimbangan Bahan

 Kloramfenikol ditimbang sebanyak 0,20 gram


 Kristal BHT ditimbang sebanyak 0,12 gram
 Adeps lanae dan vaselin album ditimbang
 Propilenglikol ditimbang sebanyak 0,40 gram

Pencampuran
 Meja pembuatan dibersihkan
 Dimasukkan sebagian vaselin album pada mortir untuk melapisi dinding
mortir. Lalu digerus hingga merata
 Dimasukkan adeps lanae sebagai emulient, kemudian gerus hingga
homogen
 Dimasukkan kloramfenikol lalu aduk lagi hingga homogen
 Dimasukkan sedikit propilenglikol sebagai pelarut kloramfenikol dan
humektan
 Dimasukkan Kristal BHT sebagai antioksidan ke dalam mortir, lalu
tambahkan sisa propilenglikol dan aduk hingga homogen
 Dimasukkan vaselin album ke dalam mortir, aduk hingga homogen

Campuran Homogen

 Dimasukkan ke dalam pot menggunakan sudip


 Pot salep ditutup
 Diberi etiket warna biru

Sediaan Salep Kloramfenikol


b. Skema Evaluasi Salep Kloramfenikol
1. Uji Organoleptis

Salep Kloramfenikol
 Diamati warna, bau, dan bentuk dari sedian salep Kloramfenikol

Hasil

2. Uji Homogenitas

Salep Kloramfenikol

 Salep dioleskan pada sekeping kaca


 Diamati perubahan warna dan bentuk

Hasil

3. Uji pH

Salep Kloramfenikol
 Salep dimasukkan ke dalam pH stik
 Ditunggu sekitar satu menit
 Diukur pH-nya menggunakan pH stik
 Disesuaikan berdasarkan pH standar universal

Hasil

4. Uji Viskositas

Salep Kloramfenikol
 Salep dimasukkan ke dalam cawan pengukur
 Diukur viskositasnya menggunakan alat viskotester
 Dilihat skala dalam alat

Hasil
5. Uji Daya Sebar

Salep Kloramfenikol

 Salep diuji secara langsung menggunakan alat extensometer


 Salep diletakkan pada pusat antara 2 lempeng kaca extensometer
 Didiamkan selama 1 menit
 Diukur diameter salep yang menyebar
 Ditambahkan anak timbang seberat 50 gram
 Didiamkan selama 1 menit
 Dicatat diameter salep yang menyebar
 Diulangi masing masing dengan penambahan beban hingga 250
gram
Hasil

6. Uji Daya Lekat

Salep Kloramfenikol

 Salep diletakkan di atas gelas objek yang telah ditentukan luasnya


 Diletakkan gelas objek yang lain di atas salep tersebut
 Ditekan dengan beban 100 gram selama 5 menit
 Gelas objek yang saling menempel dipasang pada alat uji daya lekat
 Diberi beban seberat 80 gram
 Dicatat waktu ketika kedua gelas objek terlepas

Hasil

E. Penyajian Data dan Perhitungan


Data Pengamatan :
1. Organoleptis : Salep berwarna putih kekuningan, tidak berbau, konsistensi kental
2. Homogenitas : Tidak terdapat partikel kasar
3. pH
Pengujian pH
1 6,4
2 6,0
3 6.5

4. Viskositas
Pengujian Viskositas (cP)
1 90.500
2 90.000
3 91.000

5. Daya sebar
Pengujian Diamater sebaran
1 5 cm
2 5,5 cm
3 5,5 cm

6. Daya lekat
Pengujian Waktu lekat
1 3 menit
2 3 menit 30 detik
3 3 menit

Perhitungan
Penimbangan bahan :
- Kloramfenikol = 0,20 gram = 200 mg
- Kristal BHT = 0,12 gram = 120 mg
- Propilenglikol = 0,40 gram = 400 mg
F. Pembahasan
Kloramfenikol merupakan antibiotik spektrum luas yang dapat mengatasi konjungtivitis
akut pada mata, yang disebabkan oleh mikroorganisme (Siswandono, 2000).
Kloramfenikol mengandung tidak kurang dari 97,0% dan tidak lebih dari 103,0%
C11H12Cl2N2O5. Kloramfenikol berbentuk hablur halus, berbentuk jarum atau lempeng
memanjang; putih atau putih kelabu atau putih kekuningan; larutan praktis netral terhadap
lakmus P; stabil dalam larutan netral atau larutan agak asam. Kloramfenikol agak sukar
larut dalam air, mudah larut dalam etanol, dalam propilenglikol, dalam aseton, dan dalam
etil asetat (Depkes RI, 1995).

Gambar 1. Struktur kimia Kloramfenikol

Sediaan topikal adalah sediaan yang penggunaannya pada kulit dengan tujuan untuk
menghasilkan efek lokal, contoh: lotion, salep, dan krim. Obat kulit yang umum digunakan
mengandung obat-obat golongan antibiotika, kortikosteroid, antiseptik lokal, antifungi dan
lain-lain. Obat topikal kulit dapat berupa salep, krim, pasta dan obat cair. Pemilihan bentuk
obat kulit topikal dipengaruhi jenis kerusakan kulit, daya kerja yang dikehendaki, kondisi
si penderita, dan daerah kulit yang diobati (Anief, 2013).
Salep adalah sediaan detengah padat yang mudah dioleskan dan digunakan sebagai obat
luar (Syamsuni, 2006). Salep (unguents) adalah preparat setengah padat untuk pemakaian
luar. Preparat farmasi setengah padat seperti salep, sering memerlukan penambahan
pengawet kimia sebagai antimikroba, pada formulasi untuk mencegah pertumbuhan
mikroorganisme yang terkontaminasi. Pengawet-pengawet ini termasuk hidroksibenzoat,
fenol-fenol, asam benzoat, asam sorbat, garam amonium kuartener, dan campuran-
campuran lain. Preparat setengah padat menggunakan dasar salep yang mengandung atau
menahan air, yang membantu pertumbuhan mikroba supaya lebih luas daripada yang
mengandung sedikit uap air, dan oleh karena itu merupakan masalah yang lebih besar dari
pengawetan (Chaerunnisa, 2009).
Salep merupakan sediaan semisolid yang lunak, mudah dioleskan, dan digunakan
sebagai obat luar pada kulit dan membran mukosa. Pelepasan bahan obat dari basis salep
sangat dipengaruhi oleh faktor fisikakimia baik dari basis maupun dari bahan obatnya,
kelarutan, viskositas, ukuran partikel, homogenitas, dan formulasi. Pemilihan basis salep
yang tepat sangat penting karena basis salep mempengaruhi efek terapeutik dari suatu
salep. Salep yang digunakan pada epidermis, mukosa, salep penetrasi atau bentuk cream
memerlukan basis salep yang berbeda-beda. Kelarutan dan stabilitas obat di dalam basis,
juga sifat luka pada kulit, menentukan pilihan dari pembawa sediaan semipadat (Hasrawati
et al., 2019).
Adapun beberapa fungsi salep yaitu: sebagai bahan pembawa substansi obat untuk
kulit, sebagai bahan pelumas pada kulit, dan sebagai pelindung untuk kulit yang mencegah
kontakpermukaan kulit dengan larutan berair dan rangsang kulit (Anief, 2005).
Kualitas dasar salep yang baik adalah:
a) Stabil, tidak terpengaruh oleh suhu dan kelembapan dan selama dipakai harus bebas
dari inkompatibilitas.
b) Lunak, harus halus, dan homogen.
c) Mudah dipakai.
d) Dasar salep yang cocok.
e) Dapat terdistribusi secara merata.
(Syamsuni, 2006).
Salep memiliki beberapa keuntungan dan kelebihan, diantaranya yaitu:
Keuntungan salep yaitu:
a) Dapat diatur daya penetrasi dengan memodifikasi basisnya.
b) Kontak sediaan dengan kulit lebih lama.
c) Lebih sedikit mengandung air sehingga sulit ditumbuhi bakteri.
d) Lebih mudah digunakan tanpa alat bantu.
Kekurangan:
a) Terjadi tengik terutama untuk sediaan dengan basis lemak tak jenuh.
b) Terbentuk kristal atau keluarnya fase padat dan basisnya.
c) Terjadi perubahan warna.
(Ansel, 2008).
Komposisi salep terdiri dari bahan obat atau zat aktif dan basis salep atau biasa dikenal
dengan sebutan zat pembawa bahan aktif. Salep memiliki fungsi sebagai bahan pembawa
zat aktif untuk mengobati penyakit pada kulit, sebagai pelumas pada kulit dan sebagai
pelindung kulit (Anief, 2007).
Menurut dasar salep, salep dapat dibagi:
a) Salep hidofobik yaitu salep yang tidak suka air atau salep dengan dasar salep
berlemak (greasy bases) tidak dapat dicuci dengan air; misalnya: campuran lemak-
lemak minyak lemak, malam.
b) Salep hidrofilik yaitu salep yang suka air atau kuat menarik air, biasanya ds.tipe
M/A.
(Syamsuni, 2006).

Salep harus memenuhi syarat dari hasil evaluasi:


1. Uji Organoleptis
Uji organoleptik dilakukan secara visual dan dilihat secara langsung bentuk,
warna, bau, dari salep yang di buat (Astuti et al., 2017). Uji organoleptis meliputi
bentuk, warna dan bau dari salep kloramfenikol. Parameter kualitas salep yang baik
adalah bentuk sediaan setengah padat, salep berwarna putih kekuningan, tidak
berbau, konsistensi kental. (Anief, 2013).
2. Uji Homogenitas
Uji homogenitas dimaksudkan untuk mengetahui kehomogenan zat aktif dalam
basis, sehingga setiap kali salep tersebut digunakan dosisnya sama.Selain itu, uji
homogenitas ini melihat apakah masih ada partikel obat yang terlalu kasar yang dapat
menimbulkan iritasi pada kulit. Homogenitas juga dapat dipengaruhi oleh faktor
penggerusan yang dilakukan pada saat pembuatan. (Astuti et al., 2017). Uji
homogenitas sediaan dilakuan dengan cara salep dioleskan pada sekeping kaca atau
bahan transparan lain yang cocok harus menunjukkan susunan yang homogen. Salep
yang homogen ditandai dengan tidak terdapatnya gumpalan pada hasil pengolesan,
struktur yang rata dan memiliki warna yang seragam dari titik awal pengolesan
sampai titik akhir pengolesan. Bagian atas, tengah dan bawah dari wadah salep
(Depkes RI, 1979).
3. Uji pH
Uji pH yang dilakukan bertujuan untukmengetahui sifat dari salep dalam
mengiritasi kulit. Uji pH dilakukan dengan menggunakan kertas pH. Kulit normal
berkisar antara pH 4,5- 6,5. Nilai pH yang melampaui 7 dikhawatirkan dapat
menyebabkan iritasi kulit (Sweetman dkk, 2009). Pengujian nilai pH dilakukan
dengan alat pHmeter yang dikalibrasi terlebih dahulu dengan standar pH 7 dan
standar pH 4. Sampel sediaan ditimbang sebanyak 1 gram dan dilarutkan dalam 10
ml aquadest. Kemudian dilakukan pengukuran pH. Pengamatan dilakukan selama 28
hari (Agoes, 2009).
4. Uji Daya Sebar
Pengujian daya sebar tiap sediaan dengan variasi tipe basis dilakukan untuk
melihat kemampuan sediaan menyebar pada kulit, dimana suatu basis salep sebaiknya
memiliki daya sebar yang baik untuk menjamin pemberian obat yang memuaskan.
Perbedaan daya sebar sangat berpengaruh terhadap kecepatan difusi zat aktif dalam
melewati membran. Semakin luas membran tempat sediaan menyebar maka koefisien
difusi makin besar yang mengakibatkan difusi obat pun semakin meningkat, sehingga
semakin besar daya sebar suatu sediaan maka semakin baik (Hasyim, 2012).
Sebanyak 0,5 gr setiap diletakkan diatas kaca bulat yang berdiameter 15cm, kaca
lainnya diletakkan diatasnya dandibiarkan selama 15 menit, kaca lainnya diletakkan
diatasnya selama 1menit. Diameter sebar salep diukur. Setelahnya ditambahkan
100gr beban tambahan dan didiamkan selama 1 menit lalu diukur diameter yang
konstan. Sediaan salep yang nyaman digunakan memiliki daya sebar 5-7cm (Astuti et
al., 2017).
5. Uji Daya Lekat
Uji daya lekat merupakan salah satu pengujian yang dilakukan untuk mengetahui
kekuatan salep melekat pada kulit, semakin lama salep melekat pada kulit maka
semakin efektif. Syarat waktu daya lekat salep yang baik adalah tidak kurang dari 4
detik (Lestari & Winarso, 2017).
6. Uji Konsistensi
Uji konsistensi merupakan suatu cara untuk menentukan sifat berulang, seperti
sifat lunak dari setiap jenis salep. Melalui sebuah angka ukur untuk memperoleh
konsistensi dapat digunakan alat metode penetrometer (Voight, 1995).
7. Uji Viskositas
Uji viskositas bertujuan untuk mengetahui seberapa besar tahanan atau kekentalan
yang didapatkan oleh sediaan salep (Rowe dkk, 2009). Dengan meningkatnya
viskositas salep akan menaikkan waktu retensi pada tempat aksinya.
Cara Kerja
Pada praktikum ini dilakukan pembuatan salep kloramfenikol. Kloramfenikol
merupakan antibiotik spektrum luas yang dapat mengatasi konjungtivitis akut pada mata,
yang disebabkan oleh mikroorganisme (Siswandono, 2000). Pembuatan salep
kloramfenikol yang harus dilakukan pertama adalah menyiapkan alat dan bahan. Alat yang
digunakan yaitu cawan petri, mortir, stemper, spatula, sudip, lap, dan alat pelindung diri.
Bahan yang digunakan untuk membuat salep kloramfenikol yaitu kloramfenikol, Kristal
BHT, vaselin album, adeps lanae, dan propilenglikol. Langkah selanjutnya yaitu
penimbangan bahan, timbang kloramfenikol sebanya 0,20 gram, Kristal BHT sebanyak
0,12 gram, adeps lanae dan vaselin album ditimbang, serta propilenglikol ditimbang
sebanyak 0,40 gram. Basis yang digunakan adalah basis hidrokarbon (Vaseline album).
Dalam pembuatan salep diperlukan basis salep yang cocok sehingga pelepasan zat aktif
dapat terjadi secara maksimal. Terdapat 4 basis salep yaitu basis hidrokarbon, basis
absorpsi, basis tercuci, dan basis larut air (Anief, 2006). Meja yang digunakan untuk
pencampuran dibersihkan, kemudian masukan sebagian vaselin album pada mortir yang
berfungsi untuk melapisi dinidng mortir, kemudian digerus hingga merata pada mortir.
Adeps lanae digunakan sebagai pelumas dan penutup kulit dan lebih mudah dipakai (Anief,
2006). Selanjutnya, masukkan adeps lanae yang berfungsi sebagai emulient, dan gerus
hingga homogeny. Setelah itu, masukkan kloramfenikol dan digerus kembali hingga
hmogen. Masukkan sedikit propilenglikol yang berfungsi sebagai pelarut kloramfenikol
dan humektan. Propilen dlikol dapat bercampur dengan air, aseton, dan dengan kloroform,
larut dalam eter dan dalam beberapa minyak essensial, tetapi tidak dapet bercampur dengan
lemak (Depkes RI, 1995). Langkah selanjutnya yaitu masukan Kristal BHT yang berfungsi
sebagai antioksidan kedalam mortir, tambahkan sisa propilenglikol dan aduk hingga
homogen. Terakhir yaitu masukkan vaselin album kedalam mortir, dan dihomogenkan.
Pengadukan hingga homogen di tandai dengan warna salep yang sudah merata, warna
salep pada praktikum kali ini adalah sedikit kekuningan karena beberapa bahan yang di
gunakan yaitu adeps lanae berwarna kekuningan (Depkes RI, 1995). Setelah campuran
yang dibuat menjadi homogen, langkah selanjutnya yaitu masukkan campuran yang telah
berbentuk salep tersebut kedalam pot salep menggunakan sudip. Pastikan salep masuk
semu kedalam pot. Setelah campuran atau salep tersebut sudah masuk semua ke dapat pot,
tutup pot tersebut dengan penutup yang sesuai dan diberi etiket berwarna biru yang
menandakan bahwa sediaan tersebut hanya untuk sediaan luar tubuh (Anief, 2006).
Tahap terakhir yaitu dilakukan uji evaluasi terhadap salep kloramfenikol yang dibuat.
Evaluasi pertama yang dilakukan adalah uji organoleptis. Uji Organoleptik merupakan
pengujian berdasarkan pada proses pengindraan. Pengindraan artinya suatu proses fisio
psikologis, yaitu kesadaran pengenalan alat indra terhadap sifat benda karena adanya
rangsangan terhadap alat indra dari benda itu. Kesadaran kesan dan sikap kepada
rangsangan adalah reaksi dari psikologis atau reaksi subjektif. Disebut penilaian subjektif
karena hasil penilaian ditentukan oleh pelaku yang melakukan penilaian (Agusman, 2013).
Selanjutnya dilakukan evaluasi uji homogenitas. Tujuan dari uji homogenitas salep adalah
untuk mengetahui apakah seluruh bahan telah tercampur secara marata serta untuk
menjamin zat aktif yang terkandung di dalam bahan telah terdistribusi merata dan pada saat
dioleskan di kulit tidak diperbolehkan terasa adanya bagian padat (Voigt, 1995). Kemudian
dilakukan evaluasi uji selanjutnya yaitu uji pH. P Pengujian terhadap pH dimaksudkan
untuk melihat tingkat keasaman sediaan untuk menjamin sediaan tidak menyebabkan iritasi
pada kulit (Mappa dkk, 2013). Selanjutnya yaitu uji viskositas yang bertujaun untuk
mengetahui nilai viskositas suatu salep. Uji daya sebar juga dilakukan pada pembuatan
sediaan salep kloramfenikol dikarenakan untuk melihat kemampuan sediaan menyebar
pada kulit, dimana suatu basis salep sebaiknya memiliki daya sebar yang baik untuk
menjamin pemberian bahan obat yang memuaskan (Naibaho dkk, 2013). Evaluasi uji yang
terakhir adalah uji daya lekat dimana uji ini bertujuan untuk melihat berapa lama
kemampuan salep untuk melekat (Ulaen dkk, 2012).
Parameter Kritis
1. Parameter kritis dalam pembuatan sediaan krim diantaranya terdiri dari parameter
organoleptik, viskositas, pH, identifikasi, kadar zat aktif dan mikrobiologi, dan lain lain
(Nasution, 2018).
2. Organoleptik
Pengamatan yang dilakukan oleh dalam uji ini adalah bentuk sediaan, bau dan warna
sediaan. Parameter kualitas salep yang baik adalah bentuk sediaan setengah padat, salep
berbau khas ekstrak yang digunakan dan berwarna seperti ekstrak (Anief, 2006).
3. Homogenisasi
Waktu, jenis pencampur, suhu dan masukan energi mekanik adalah tiga variabel utama
dalam pembuatan formulasi semipadat. Parameter proses yang menggunakan faktor
terkait ini perlu diidentifikasi dan dikontrol dengan cermat untuk menghasilkan batch
dengan kualitas yang konsisten (Namjoshi, 2020).
4. pH
Pengukuran nilai pH menggunakan alat bantu stik pH atau dengan menggunakan kertas
kertas pH universal yang dicelupkan ke dalam 0,5 gram salep yang telah diencerkan
dengan 5ml aquadest. Nilai pH salep yang baik adalah 4,5-6,5 atau sesuai dengan nilai
pH kulit manusia (Tranggono dan Latifa, 2007).
5. Suhu
Pemrosesan pada suhu yang tepat sangat penting untuk keberhasilan produksi. Terlalu
banyak pemanasan selama pemrosesan dapat menyebabkan degradasi kimiawi. Panas
yang tidak mencukupi dapat menyebabkan kegagalan batch, dan pendinginan berlebih
dapat menyebabkan pengendapan zat terlarut bahan. Contoh kebutuhan akan kontrol
suhu yang baik adalah langkah emulsifikasi dari emulsi minyak-dalam-air tradisional.
Jika suhu fasa air jauh lebih dingin daripada suhu fasa minyak, konstituen fasa minyak
yang meleleh dapat mengeras dimasukkan ke dalam fase air dan tidak pernah
membentuk emulsi dengan benar, bahkan mungkin menghasilkan zat padat dalam batch
(Maqbool, 2017).
6. Jenis pengaduk
Bentuk, kapasitas dan kemampuan mempertahankan yang diinginkan suhu tangki akan
mempengaruhi homogenitas produk (Namjoshi, 2020).
7. Kecepatan dan waktu pencampuran
Kedua faktor ini merupakan parameter penting yang perlu akurat dikontrol dengan
mixer yang sesuai dengan pengontrol yang dapat diprogram saat membuat produk
semipadat. Untuk mengoptimalkan waktu pencampuran, waktu yang dibutuhkan
minimum untuk melarutkan bahan dan waktu pencampuran maksimum sebelum
viskositas produk kurang sehingga menyebabkan kegagalan produk (Namjoshi, 2020).
Studi Bahan dalam Formulasi
a. Kloramfenikol
Kloramfenikol merupakan suatu antibiotika berspektrum luas yang aktif terhadap
mikroorganisme (Sari, 2009). Kloramfenikol berbentuk serbuk habluk yang halus,
bentuknya seperti jarum atau lempengan memanjang; berwarna putih atau ptih
kekuningan atau keabuan. Memiliki sifat stabil dalam larutan yang netral atau larutan
asam (Depkes RI, 1995). Kloramfenikol memiliki berat molekul 323 gram/mol; pKa 5,5
; kelarutan dalam air 1:400; kelarutan dalam etanol 1;2,5 (Clarke, 1986). Kloramfenikol
termasuk senyawa antibiotik yang paling stabil. Larutan dalam air pada pH 6
menunjukan kecenderungan terurai yang paling stabil. Larutan dalam air pada pH 6
menunjukan kecenderungan terurai yang paling rendah (Schunack et al., 1990).
b. Kristal BHT
BHT merupakan singkatan dari Butil Hidroksi Toluene. Memiliki rumus molekul
C15H24O. Titik Lebur BHT adalah pada suhu 26,5 °C dan titik didih pada suhu 70° C.
BHT merupakan Kristal putih pucat atau kekuningan dengan bau khas fenolik yang
samar. Praktis tidak larut dalam air, gliserin, propilenglikol, larutan alkali hirdoksida,
dan larutan ama mineral encer. Mudah larut dalam aseton, benzene, etanol, (95 %), eter,
methanol, toluene, minyak dan minyak mineral. Lebih mudah larut dakam butylated
hydoxyaniasole dalam minyak dan lemak. BHT atau Butil Hidroksi Toluene memiliki
kegunaan sebagai antioksidan (Kibbe, 2009).
c. Vaselin Album
Vasellin putih adalah campuran yang dimurnikan dari hidrokarbon setengah padat.
Diperoleh dari minyak bumi dan keseluruhan/ hamper keseluruhan dihilangkan
warnanya. Dapat mengandung stabilitas yang sesuai. Bewarna putih/ kekuningan pucat,
massa berminyak transparent dalam lapisan tipis setelah didinginkan pada suhu 0̊ C,
tidak larut dalam air, sukar larut dalam etanol dingin/panas dan dalam etanol mutlak
dingin, mudah larut dalam benzene, karbon disulfida, kloroform, larut dalam heksana,
dan sebagian besar minyak lemak dan minyak atsiri (Depkes RI, 1995).
d. Adeps Lanae
Adeps Lanae adalah zat serupa lemak yang dimurnikan, diperoleh dari bulu Ovis
aries Linne yang dibersihkan dan dihilangkan warna dan baunya. Mengandung air tidak
lebih dari 0,25%. Boleh mengandung antioksidan yang sesuai tidak lebih dari 0,02%.
Massa seperti lemak, lengket, warna kuning, bau khas. Tidak larut dalam air, dapa
bercampur dengan air lebih kurang dari 2 kali beratnya, agak sukar larut dalam etanol
dingin, lebih larut dalam etanol panas, mudah larut dalam eter dan dalam kloroform
(Depkes RI, 1995).
e. Propilenglikol
Propilenglikol adalah cairan kental, jernih, tidak berwarna; rasa khas; praktis tidak
berbau; menyerap iar pada udara lembab. Dapat bercampur dengan air, dengan aseton
dan dalam kloroform; larut dalam eter dan dalam beberapa minyak esensial; tetapi tidak
dapat bercampur dalam minyak lemak. Digunakan sebagai pengawet (anti mikroba),
pelarut atau kosolven yang dapat bercampur dengan air (Depkes RI, 1995).
Analisis Data
1. Uji Organoleptis
Uji organoleptik dilakukan secara visual dan dilihat secara langsung bentuk, warna,
bau, dari salep yang di buat (Astuti et al., 2017). Uji organoleptis meliputi bentuk,
warna dan bau dari salep kloramfenikol. Parameter kualitas salep yang baik adalah
bentuk sediaan setengah padat, salep berwarna putih kekuningan, tidak berbau,
konsistensi kental. (Anief, 2013). Pada praktikum kali ini didapatkan hasil uji
organoleptis salep kloramfenikol yaitu memiliki bentuk setengah padat, tidak berbau,
konsistensi kental. Uji organoleptis warna dari sediaan salep berwarna putih
kekuningan, dimana warna kuning tersebut ditunjukan dari salah satu dari dua bentuk
polimorfisme kloramfenikol yaitu berbentuk prisma atau kubik kristal (Shohin et al.,
2014). Hasil ini telah memenuhi persyaratan sediaan mata yaitu bening, jernih, tidak
berbau dan bebas dari partikel asing (Depkes RI, 1995).

2. Uji Homogenitas
Uji homogenitas dimaksudkan untuk mengetahui kehomogenan zat aktif dalam basis,
sehingga setiap kali salep tersebut digunakan dosisnya sama.Selain itu, uji homogenitas
ini melihat apakah masih ada partikel obat yang terlalu kasar yang dapat menimbulkan
iritasi pada kulit. Homogenitas juga dapat dipengaruhi oleh faktor penggerusan yang
dilakukan pada saat pembuatan. (Astuti et al., 2017). Uji homogenitas sediaan dilakuan
dengan cara salep dioleskan pada sekeping kaca atau bahan transparan lain yang cocok
harus menunjukkan susunan yang homogen. Salep yang homogen ditandai dengan tidak
terdapatnya gumpalan pada hasil pengolesan, struktur yang rata dan memiliki warna
yang seragam dari titik awal pengolesan sampai titik akhir pengolesan. Bagian atas,
tengah dan bawah dari wadah salep (Depkes RI, 1979).
Pada uji homogenitas ini, formula salep (Kloramfenikol) menunjukkan hasil yang
homogen di atas kaca objek, tidak terlihat adanya partikel-partikel kecil yang embuat
salep terasa kasar. Ini menunjukkan bahwa penggerusan yang dilakukan tepat walaupun
hasil sediaan cukup keras.membuat salep terasa kasar. Ini menunjukkan bahwa
penggerusan yang dilakukan tepat walaupun hasil sediaan cukup keras. Hasil sesuai
dengan literatur bahwa uji homogenitas yang baik yaitu homogen dan tidak dapat
partikel kasar pada salep (Anief, 2013).
3. Uji pH
Pengujian pH
1 6,4
2 6,0
3 6.5

Uji pH yang dilakukan bertujuan untukmengetahui sifat dari salep dalam mengiritasi
kulit. Uji pH dilakukan dengan menggunakan kertas pH. Kulit normal berkisar antara
pH 4,5- 6,5. Nilai pH yang melampaui 7 dikhawatirkan dapat menyebabkan iritasi kulit
(Sweetman dkk, 2009). Pengujian nilai pH dilakukan dengan alat pHmeter yang
dikalibrasi terlebih dahulu dengan standar pH 7 dan standar pH 4. Sampel sediaan
ditimbang sebanyak 1 gram dan dilarutkan dalam 10 ml aquadest. Kemudian dilakukan
pengukuran pH. Pengamatan dilakukan selama 28 hari (Agoes, 2009).
Uji pH menggunakan alat bantu stik pH universal yang dicelupkan ke dalam salep
kloramfenikol yang telah ditimbang sebanyak 0,5 g dan diencerkan 5mL aquadest. Nilai
pH salep yang baik adalah 4,5-6,5 atau sesuai dengan nilai pH kulit manusia. Hasil
menunjukan bahwa telah memenuhi persyaratan pH untuk suatu sediaan topikal. Jadi
bisa dikatakan bahwa salep kloramfenikol tidak menyebabkan iritasi jika diaplikasikan
pada kulit (Gozali et al., 2009).
4. Uji Viskositas
Pengujian Viskositas (cP)
1 90.500
2 90.000
3 91.000

Uji viskositas bertujuan untuk mengetahui seberapa besar tahanan atau kekentalan
yang didapatkan oleh sediaan salep (Rowe dkk, 2009). Dengan meningkatnya viskositas
salep akan menaikkan waktu retensi pada tempat aksinya. Hasil uji viskositas kali ini
yaitu sangat tinggi, yang mengakibatkan waktu retensi ditempat aksi semakin lama
(Lestari dkk, 2017). Hasil praktikum menunjukkan berbeda, karena kemungkinan
disebabkan kesalahan pada saat praktikum seperti kesalahan membaca skala, atau salep
tidak didiamkan cukup lama sehingga viskositasnya belum kembali ke keadaan normal
(Rowe dkk, 2009).
5. Uji Daya sebar
Pengujian Diamater sebaran
1 5 cm
2 5,5 cm
3 5,5 cm

Uji daya sebar bertujuan untuk mengetahui luas penyebaran pada salep. Permukaan
penyebaran yang dihasilkan dengan meningkatkan beban dapat menggambarkan suatu
karakteristik pada salep (Voight, 1994). Persyaratan daya sebar sediaan topikal sekitar
5-7 cm (Lestari dkk, 2017). Hasil pengujian daya sebar pada salep kloramfenikol
menunjukan pada tiga pengujian sesuai dengan persyaratan yaitu sekitar 5-7 cm.
6. Uji Daya lekat
Pengujian Waktu lekat
1 3 menit
2 3 menit 30 detik
3 3 menit

Uji daya lekat bertujuan untuk mengetahui kekuatan melekatnya salept, semakin lama
salep melekat maka salep akansemakin efektif. Untuk syarat waktu daya lekat salep
yang baik adalah tidak kurang dari 4 detik (Lestari dkk, 2017). Hasil pengujian daya
lekat pada ketiga pengujian salep ini menunjukkan bahwa salep memiliki daya lekat
yang buruk dan tidak memenuhi persyaratan, karena persyaratan untuk waktu daya lekat
salep yang baik adalah tidak kurang dari 4 detik (Lestari dkk, 2017). Hasil yang
dihasilkan dapat diatasi dengan menambahkan bahan pada sediaan untuk memeperbaiki
daya lekat salep, agar melekat lebih lama sehingga semakin banyak salep yang
diabsorbsi (Allen, 2002).
G. Kesimpulan
Praktikum pada kali ini adalah Pembuatan dan Evaluasi Salep Kloramfenikol.
Kloramfenikol merupakan antibiotik spektrum luas yang dapat mengatasi konjungtivitis
akut pada mata, yang disebabkan oleh mikroorganisme. Sediaan topikal adalah sediaan
yang penggunaannya pada kulit dengan tujuan untuk menghasilkan efek lokal, contoh
lotion, salep, dan krim. Salep merupakan sediaan semisolid yang lunak, mudah dioleskan,
dan digunakan sebagai obat luar pada kulit dan membran mukosa. Pelepasan bahan obat
dari basis salep sangat dipengaruhi oleh faktor fisiko kimia, kelarutan, viskositas, ukuran
partikel, homogenitas, dan formulasi. Fungsi salep yaitu sebagai bahan pembawa
substansi obat untuk kulit, sebagai bahan pelumas pada kulit, dan sebagai pelindung untuk
kulit yang mencegah kontakpermukaan kulit dengan larutan berair dan rangsang kulit.
Evaluasi yang dilakukan pada pembuatan Salep Kloramfenikol adalah uji
organoleptik, uji homogenitas, uji pH, uji viskositas, uji daya sebar, dan uji daya lekat.
Evaluasi sediaan Salep Kloramfenikol ini bertujuan untuk mengetahui dan sebagai tolak
ukur apakah salep yang dibuat layak untuk digunakan dan dipasarkan atau tidak. Pada uji
organoleptik didapatkan hasil telah memenuhi persyaratan sediaan mata yaitu bening,
jernih, tidak berbau dan bebas dari partikel asing. Uji homogenitas didapatkan hasil sesuai
dengan literatur bahwa uji homogenitas yang baik yaitu homogen dan tidak dapat partikel
kasar pada salep. Uji pH didapatkan hasil bahwa salep telah memenuhi persyaratan pH
untuk suatu sediaan topikal. Uji viskositas didapatkan hasil viskositas sangat tinggi, yang
mengakibatkan waktu retensi ditempat aksi semakin lama. Uji daya sebar didapatkan hasil
pada tiga pengujian sesuai dengan persyaratan yaitu sekitar 5-7 cm. Sedangkan, pada uji
daya lekat didapatkan hasil pengujian pada ketiga salep menunjukkan bahwa salep
memiliki daya lekat yang buruk dan tidak memenuhi persyaratan.

Daftar Pustaka

Agoes, Goeswin. 2009. Sediaan Farmasi Steril. Bandung: Penerbit ITB.


Agusman, 2013. Pengujian Organoleptik. Teknologi Pangan. Semarang: Universitas
Muhammadiyah Semarang.
Allen V. L. 2002. The Art, Science and Technology of Pharmaceutical Compounding, 2nd
Ed. American Pharmaceutical Association: Washington D.C.
Anief. 2005. Farmasetika. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.
Anief, M. 2006. Ilmu Meracik Obat. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.
Anief. 2007. Farmasetika. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.
Ansel, H C. 2008. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi. Jakarta: UI Press.
Anief, M. 2013. Ilmu Meracik Obat. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.
Astuti, Dwi Puji., Patihul Husni., Kusdi Hartono. 2017. Formulasi Dan Uji Stabilitas Fisik
Sediaan Gel Antiseptik Tangan Minyak Atsiri Bunga Lavender (Lavandula angustifolia
Miller). Farmaka. Volume 15(1). PP: 176-184.
Chaerunnisa, Anis Yohana. 2009. Farmasetika Dasar. Bandung: Widya Padjajaran.
Clarke, E.G.C. 1986. Isolation and Identification of Drugs in Pharmaceutical, Body Fluid and
Post-Mortem Material, P.
Depkes RI. 1979. Farmakope Edisi IV. Jakarta: Departemen Kesehatan Republik Indonesia.
Depkes RI. 1995. Farmakope Edisi V. Jakarta: Departemen Kesehatan Republik Indonesia.
Gozali D, Abdassah M, Subghan A, Lathiefah SA. 2009. Formulasi Krim Pelembab Wajah
yang Mengandung Tabir Surya Nanopartikel Zink Oksida Salut Silikon. Bandung:
Fakultas Farmasi Universitas Padjadjaran.
Hasrawati, A., Famir, Y., Aztriana, A., & Mursyid, A. M. (2019). Evaluasi Salep Ekstrak
Daun Gulma Siam (Chromolaena odorata L) Dengan Variasi Basis Salep. As-Syifaa
Jurnal Farmasi. Volume 11(1). PP: 55-60.
Hasyim, N., K.L.Pare,I. Junaid, A. Kurniati, 2012. Formulasi dan uji Efektivitas Gel Luka
Bakar Ekstrak Daun Cocor Bebek (Kalanchoe pinnata L.) pada Kelinci (Oryctolagus
cuniculus). Majalah Farmasi dan Farmakologi. Hembing 1996, Tanaman Berkhasiat
Obat, Jakarta: jilid ke 1 cetakan 5 pustaka kartini.
Lestari, T., Yunianto, B., & Winarso, A. 2017. Evaluasi Mutu Salep Dengan Bahan Aktif
Temugiring, Kencur Dan Kunyit. Jurnal Kebidanan dan Kesehatan Tradisional.
Volume 2(1).
Mappa, T., Edi, J, H & Kojong, M. 2013. Formulasi Gel Ekstrak Daun Sasaladahan
(Pperomia pellucida L.) dan Uji Efektivitasnya terhadap Luka Bakar pada Kelinci.
Jurnal Ilmiah Farmasi. Volume 2(20). PP: 49-56
Maqbool, M. A., Mishra, M. K., Pathak, S., Kesharwani, A., & Kesharwani, A. 2017. Semi
solid dosage forms manufacturing: Tools, critical process parameters, strategies,
optimization and recent advances. Indo. Am. J. Pharm. Res. Volume 7. PP: 882-893.
Naibaho, D.H., Yamkan, V, Y., Weni, Wiyono. 2013. Pengaruh Basis Salep Terhadap
Formulasi Sediaan Salep Ekstrak Daun Kemangi (Ocinum sanchum L.) pada Kulit
Punggung Kelinci Yang Dibuat Infeksi Staphylococcus aureus. Jurnal Ilmiah Farmasi.
Volume 2(2). PP: 27-33.
Namjoshi, S., Dabbaghi, M., Roberts, M. S., Grice, J. E., & Mohammed, Y. 2020. Quality by
Design: Development of the Quality Target Product Profile (QTPP) for Semisolid
Topical Products. Pharmaceutics. Volume 12(3). PP: 287.
Nasution, S. R., & Sholihin, D. 2018. Analisis Kapabilitas Proses dalam Pembuatan Sediaan
Farmasi Hot Cream Di Mesin Multimix Single Vortex Dan Double Vortek. Semrestek
Prosiding. PP: 623-630.
Rowe, Raymond C, dkk. 2009. Handbook of Pharmaceutical Excipients Sixth Edition.
London: Pharmaceutical Press
Sari, F. D. P., & Utami, P. I. 2009. Penetapan kadar Kloramfenikol dalam tetes mata pada
sediaan generik dan merk dengan metode Kromatografi Cair Kinerja Tinggi. Jurnal
Farmasi Indonesia (Pharmaceutical Journal of Indonesia). Volume 6(02).
Schunack, W., Mayer, K., Haake, M. 1990. Senyawa Obat Buku Pelakaran Kimia Farmasi,
Edisi II. Yogyakarta: Gadjah Mada University.
Shohin, I. E., Julia, I.K., Galina, V. R., Bertil, A., Sabine, K., Peter, L., James, E. P., Vinod,
P.S., D.W. Groot., Dirk, M. B., dan Jennifer, B.D., 2014. Biowaiver
Monographs for Immediate Release Solid Oral Dosage Forms: Piroxicam. Journal of
Pharmaceutical Sciences. Volume 10. PP: 367–377.
Siswandono dan Soekardjo, B. 2000. Kimia Medisinal. Edisi Kedua. Surabaya: Universitas
Airlangga Press.
Sweetman, Sean C, dkk. 2002. Martindale The Complete Drug Reference Thirty-third
Edition. London: Pharmaceutical Press.
Syamsuni. 2006. Ilmu Resep. Jakarta: EGC.
Titik, Lestari, Bambang Yunianto, Agus Winarso. 2017. Evaluasi Mutu Salep Dengan Bahan
Aktif Temugiring, Kencur Dan Kunyit. Jurnal Kebidanan Dan Kesehatan Tradisional,
Volume 2(1). PP: 1-59.
Tranggono R, Latifah F. 2007 Buku Pegangan Ilmu Pengetahuan Kosmetika. Jakarta: PT.
Gramedia.
Ulaen, Selfie P.J., Banne, Yos Suatan & Ririn A., 2012, Pembuatan Salep Anti Jerawat dari
Ekstrak Rimpang Temulawak (Curcuma xanthorrhiza Roxb.) Jurnal Ilmiah Farmasi.
Volume 3(2). PP: 45-49.
Voight, R., 1994. Buku Pelajaran Teknologi Farmasi. Yogyakarta: Gadjah Mada University
Press.
Voight, R. 1995. Buku Pelajaran Teknologi Farmasi (Terjemahan) Noerono .S, Edisi V.
Yogyakarta: Universitas Gajah Mada Press.