Anda di halaman 1dari 3

LEARNING JOURNAL

Program Pelatihan : Pelatihan Dasar CPNS

Angkatan : XIV

Nama Mata Pelatihan : Etika Publik

Nama Peserta : Muhammad Agus Palufi

Nomor Daftar Hadir : 18

Lembaga/ Penyelenggara-

Pelatihan : BPSDM KALTIM

A. POKOK PIKIRAN

Etika adalah refleksi atas baik/buruk, benar/salah yang harus dilakukan atau bagaimana
melakukan yang baik atau benar. Etika publik adalah refleksi tentang standar atau norma
yang menentukan baik-buruk dan benar-salah suatu perilaku, tindakan, dan keputusan yang
mengarahkan kebijakan publik dalam menjalankan tanggung jawab pelayanan publik. Kode
etik merupakan aturan tertulis yang secara sistematik sengaja dibuat berdasarkan prinsip-
prinsip moral yang ada dan pada saat yang dibutuhkan akan dapat difungsikan sebagai alat
untuk menghakimi segala macam tindakan yang secara logika-rasional umum (common
sense) dinilai menyimpang dari kode etik.

Kita sebagai calon ASN wajib mengaktualisasikan etika publik, karena pada dasarnya
fungsi ASN menurut UU no 5 tahun 2014 adalah sebagai pelaksana kebijakan publik dan
pelayan publik. Tugas seorang ASN adalah melayani masyarakat sesuai etika publik yang
ada. Etika publik memberikan aturan atau standar pelayanan yang sesuai dengan norma yang
berlaku. Bagaimana ASN bertanggung jawab terhadap tugas dan jabatan yang diemban
dalam melayani masyarakat. Penerapan etika public ASN, dapat merubah perilaku dan
mindset pejabat public dari penguasa menjadi pelyanan, dari wewenang menjadi peranan,
dan menyadari jabatan public adalah amanah yang harus dipertanggungjawabkan di dunia
dan akhirat.

Tiga dimensi etika public

1. Dimensi kualitas pelayanan public. Etika publik menekankan pada aspek nilai dan norma,
serta prinsip moral, sehingga etika publik membentuk integritas pelayanan publik
2. Dimensi Modalitas. Unsur-Unsur modalitas dalam etika publik yakni akuntabilitas,
transparansi dan netralitas.
3. Dimensi Tindakan integritas public. tindakan yang sesuai dengan nilai, tujuan dan
kewajibannya untuk memecahkan dilema moral yang tercermin dalam kesederhanaan
hidup

Nilai-nilai etika harus selalu melekat baik sebagai ASN maupun sebagai anggota
masyarakat, Setiap aktifitas baik sebagai ASN maupun masyarakat biasa harus selalu
menerapkan nilai-nilai etika dan berhati-hati aktifitas tersebut tidak bertentangan dengan
nilai-nilai etika yang harus selalu dijunjung dan ditegakkan. Etika publik menekankan
akuntabilitas, transparansi, dan netralitas para ASN untuk mencapai pelayanan publik yang
berkualitas, relevan, dan berpihak pada kepentingan rakyat. Seorang ASN diharapkan
memiliki kekuatan integritas moral publik. Secara singkat, pelayan publik itu dituntut
memiliki karakter-karakter moral publik seperti kejujuran, tanggung jawab, ketulusan dan
melayani.

Profil Singkat Tokoh : Hoegeng Imam Santoso

Hoegeng merupakan tokoh. Ia satu-satunya Jenderal Polisi yang kerap disanjung


Presiden RI ke-4 Abdurrahman Wahid alias Gus Dur sebagai polisi yang jujur. Merujuk pada
buku Hoegeng: Polisi dan Menteri Teladan yang ditulis oleh Suhartono pada 2013 lalu,
tergambar bagaimana sosok Jenderal Polisi ini berdedikasi dalam menjalankan tugasnya
dengan penuh kedisiplinan dan menolak 'upeti' baik di institusi kepolisian ataupun lembaga
negara lain.
B. PENERAPAN

Etika sangat diperlukan bagi tenaga keperawatan, dan untuk tenaga keperawatan di RSUD
AWS tentu saja menerapkan juga kode etik keperawata, Secara umum tujuan etika profesi
keperawatan adalah menciptakan dan mempertahankan kepercayaan klien kepada perawat,
kepercayaan di antara sesama perawat, dan kepercayaan masyarakat kepada profesi keperawatan.
Dan untuk penerapannya di tempat kerja yaitu RSUD AWS adalah :

1. Perawat memberikan pelayanan dengan penuh hormat bagi martabat kemanusiaan..

2. Perawat melindungi hak klien akan privasi dengan memegang teguh informasi yang bersifat
rahasia.

3. Perawat melindungi klien dan publik bila kesehatan dan keselamatannya terancam oleh praktik
seseorang yang tidak berkompeten, tidak etis, atau ilegal.

4. Perawat memikul tanggung jawab atas pertimbangan dan tindakan perawatan yang dijalankan
masing-masing individu.

5. Perawat memelihara kompetensi keperawatan.

6. Perawat melaksanakan pertimbangan yang beralasan dan menggunakan kompetensi dan


kualifikasi individu sebagai kriteria dalam mengusahakan konsultasi.

7. Perawat turut serta beraktivitas dalam membantu pengembangan pengetahuan profesi.

8. Perawat turut serta dalam upaya-upaya profesi untuk melaksanakan dan meningkatkan standar
keperawatan.

9. Perawat turut serta dalam upaya-upaya profesi untuk membentuk dan membina kondisi kerja
yang mendukung pelayanan keperawatan yang berkualitas.

10. Perawat turut serta dalam upaya-upaya profesi untuk melindungi publik terhadap informasi dan
gambaran yang salah serta mempertahankan integritas perawat.

11. Perawat bekerjasama dengan anggota profesi kesehatan atau warga masyarakat Iainnya dalam
meningkatkan upaya-upaya masyarakat dan nasional untuk memenuhi kebutuhan kesehatan
publik.

Anda mungkin juga menyukai