Anda di halaman 1dari 71

LAPORAN

PRAKTIKUM BIOLOGI DAN BIOKIMIA SEMESTER 1

ILMU DASAR KEPERAWATAN

Nama : Stefanus Adi Wahyu Ardana.

NIM : 2002071

PROGRAM STUDI SARJANA KEPERAWATAN

STIKES BETHESDA YAKKUM

YOGYAKARTA

2021

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah
melimpahkan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan yang
berjudul “LAPORAN PRAKTIKUM BIOLOGI DAN BIOKIMIA”. Laporan
praktikum ini merupakan salah satu bentuk syarat yang harus dipenuhi oleh mahasiswa
Program Study Sarjana Keperawatan STIKES Bethesda Yakkum Yogyakarta.

Tersusunnya laporan praktikum ini tidak terlepas dari bantuan berbagai pihak,
terkhususnya Ibu Santahana Febrianti, S.Kep., Ns., MSN sebagai dosen pengampu
mata kuliah Ilmu Dasar Keperawatan yang telah membimbing penulis, sehingga
penulis dapat menyelesaikan laporan praktikum ini dengan baik.

Demikian laporan praktikum ini disusun, semoga dapat menjadikan wawasan


serta referensi bagi semua kalangan. Penyusun menyadari adanya keterbatasan di
dalam penyusunan laporan praktikum ini. Besar harapan penulis akan saran dan kritik
yang bersifat membangun. Akhirnya penulis berharap agar laporan ini dapat
bermanfaat bagi penyusun dan bagi pembaca sekalian. Terima Kasih.

Yogyakarta, 18 januari 2021

Stefanus Adi Wahyu Ardana

ii
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN PRAKTIKUM BIOLOGI DAN BIOKIMIA

SEMESTER I

Pembimbing Akademik

28 – 01 – 2021
Santahana Febrianti, S.Kep.,Ns.,MSN

iii
DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL ............................................................................................ i

KATA PENGANTAR .......................................................................................... ii

LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................. iii

DAFTAR ISI ......................................................................................................... iv

DAFTAR TABEL ................................................................................................. vii

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ viii

BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................... 1

A. Latar Belakang .......................................................................................... 1


B. Tujuan ....................................................................................................... 1

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................... 2

A. Pengenalan dan Penggunaan Mikroskop .................................................. 2


B. Stuktur Sel ................................................................................................. 2
C. Golongan Darah ........................................................................................ 2
D. Siklus Estrus .............................................................................................. 3
E. Uji Kehamilan ........................................................................................... 3
F. Proses Pencernaan ..................................................................................... 3
G. Pemeriksaan Darah.................................................................................... 3
H. Pemeriksaan Urine .................................................................................... 4
I. Proses Pemecahan Glukosa (Glikolisis) .................................................... 4

BAB III METODE PRAKTIKUM ....................................................................... 5

A. Waktu dan Tempat .................................................................................... 5

iv
B. Alat dan Bahan .......................................................................................... 5
1. Pengenalan dan Penggunaan Mikroskop............................................ 5
2. Struktur Sel......................................................................................... 5
3. Golongan Darah ................................................................................. 6
4. Golongan Darah ................................................................................. 7
5. Siklus Estrus Terkait Dengan Reproduksi ......................................... 8
6. Uji Kehamilan Terkait Dengan Reproduksi Manusia(1) ................... 9
7. Uji Kehamilan Terkait Dengan Organ Reprodukdi Manusia(2) ........ 9
8. Uji Kehamilan Terkait Dengan Reproduksi Manusia(3) ................... 10
C. Alat dan Bahan (Biokimia) ....................................................................... 10
1. Proses Pencernaan ............................................................................... 10
2. Pemeriksaan Darah............................................................................. 14
3. Pemeriksaan Urine ............................................................................. 16
4. Proses Pemecahan Glukosa (Glikosis) ............................................... 19

BAB IV PEMBAHASAN ..................................................................................... 21

A. Pengenalan dan Penggunaan Mikroskop .................................................. 21


B. Struktur Sel................................................................................................ 24
C. Golongan Darah ........................................................................................ 27
D. Golongan Darah (Blood Type Test)........................................................... 28
E. Siklus Estrus Terkait Dengan Reproduksi ................................................ 29
F. Uji Kehamilan Terkait dengan Reproduksi Manusia (Galli-mainini
pregnancy test) .......................................................................................... 31
G. Uji Kehamilan Terkait Dengan Reproduksi Manusia (Mendeteksi
Kehamilan) ................................................................................................ 32
H. Uji Kehamilan Terkait Dengan Reproduksi Manusia (Tespek/Rapit
kehamilan) ................................................................................................. 32
I. Proses Pencernaan ..................................................................................... 33

v
J. Pemeriksaan Darah (Golongan Darah, Waktu Koagulasi, Waktu
Pendarahan) ............................................................................................... 43
K. Pemeriksaan Urine .................................................................................... 45
L. Proses Pemecahan Glukosa (Glikolisis).................................................... 52

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN................................................................ 57

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 60

vi
DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 4.1 Hasil Praktikum Golongan Darah ..................................................... 29

vii
DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 4.1 Mikroskop Monokuler.......................................................................... 23

Gambar 4.2 Mikroskop Binokuler ........................................................................... 24

Gambar 4.3 Mikroskop Fase Kontras ...................................................................... 24

Gambar 4.4 Hasil Praktikum Uji Kehamilan Terkait dengan Reproduksi Manusia
(Galli-mainini Pregnancy Test) ............................................................................... 31

Gambar 4.5 Hasil Praktikum Uji Kehamilan Terkait dengan Reproduksi Manusia
(Mendeteksi Kehamilan) .......................................................................................... 32

Gambar 4.6 Hasil Praktikum Uji Kehamilan Terkait dengan Reproduksi Manusia
(Tespek/rapit Kehamilan)......................................................................................... 33

Gambar 4.7 Hasil Praktikum Uji Daya Amilolitik Saliva (Tabung 1) ..................... 34

Gambar 4.8 Hasil Praktikum Uji Daya Amilolitik Saliva (Tabung 2) ..................... 34

Gambar 4.9 Hasil Praktikum Uji Daya Amilolitik Saliva (Tabung 3) ..................... 35

Gambar 4.10 Hasil Praktikum Hidrolisis Protein dan Pepsin (Tabung 1) ............... 35

Gambar 4.11 Hasil Praktikum Hidrolisis Protein dan Pepsin (Tabung 2) ............... 36

Gambar 4.12 Hasil Praktikum Hidrolisis Protein dan Pepsin (Tabung 3) ............... 36

Gambar 4.13 Hasil Praktikum Hidrolisis Protein (Tabung 1).................................. 37

Gambar 4.14 Hasil Praktikum Hidrolisis Protein (Tabung 2).................................. 37

Gambar 4.15 Hasil Praktikum Hidrolisis Protein (Tabung 3).................................. 37

Gambar 4.16 Hasil Praktikum Hidrolisis Amilum (Tabung 1) ................................ 38

Gambar 4.17 Hasil Praktikum Hidrolisis Amilum (Tabung 2) ................................ 38

viii
Gambar 4.18 Hasil Praktikum Hidrolisis Amilum (Tabung 3) ................................ 39

Gambar 4.19 Hasil Praktikum Hidrolisis Lemak (Tabung 1) .................................. 39

Gambar 4.20 Hasil Praktikum Hidrolisis Lemak (Tabung 2) .................................. 40

Gambar 4.21 Hasil Praktikum Hidrolisis Lemak (Tabung 3) .................................. 40

Gambar 4.22 Hasil Praktikum Penurunan Tegangan Muka Oleh Garam Kholat
(Tabung 1) ............................................................................................................ 41

Gambar 4.23 Hasil Praktikum Penurunan Tegangan Muka Oleh Garam Kholat
(Tabung 2) ............................................................................................................ 41

Gambar 4.24 Hasil Praktikum Uji Gmelin............................................................... 42

Gambar 4.25 Hasil Praktikum Uji Fouchet .............................................................. 42

Gambar 4.26 Hasil Praktikum Pemeriksaan Darah (Golongan Darah) ................... 43

Gambar 4.27 Hasil Praktikum Pemeriksaan Darah (Waktu Koagulasi) .................. 44

Gambar 4.28 Hasil Praktikum Pemeriksaan Glukosa Urin ...................................... 45

Gambar 4.29 Hasil Praktikum Reduksi Secara Semikuantitatif .............................. 46

Gambar 4.30 Interpretasi Hasil Prosedur Pemeriksaan Urin Maskrokopis ............. 48

Gambar 4.31 Hasil Praktikum Sel yang Ditemukan Pada Pemeriksaan Mikrokopis
Sedimen Urin ........................................................................................................... 49

Gambar 4.32 Hasil Praktikum Jenis Kristal yang dapat Ditemukan Dalam Sedimen
Urin ............................................................................................................ 49

Gambar 4.33 Hasil Praktikum Jenis-jenis Epitel ..................................................... 50

Gambar 4.34 Hasil Praktikum Benda-benda lain yang Dapat Ditemukan dalam
Pemeriksaan Mikrokopis.......................................................................................... 50

ix
Gambar 4.35 Hasil Praktikum Pemeriksaan Kimia Urin Menggunakan Carik Celup
atau Dipstick (1) ....................................................................................................... 51

Gambar 4.36 Hasil Praktikum Pemeriksaan Kimia Urin Menggunakan Carik Celup
atau Dipstick (2) ....................................................................................................... 52

Gambar 4.37 Hasil Praktikum Uji Glikolisis Menggunakan Ragi ........................... 53

Gambar 4.38 Hasil Praktikum Uji Benedcit (Tabung 1).......................................... 53

Gambar 4.39 Hasil Praktikum Uji Benedcit (Tabung 2).......................................... 54

Gambar 4.40 Hasil Praktikum Uji Benedcit (Tabung 3).......................................... 54

Gambar 4.41 Hasil Praktikum Uji Etanol (Tabung 1) ............................................. 55

Gambar 4.42 Hasil Praktikum Uji Etanol (Tabung 2) ............................................. 55

Gambar 4.43 Hasil Praktikum Uji Etanol (Tabung 3) ............................................. 56

x
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Praktikum merupakan suatu pembelajaran dengan siswa melakukan percobaan
dengan mengalami sendiri sesuatu yang dipelajari. Praktikum memiliki kelebihan
tersendiri dengan metode pembelajaran yang lainnya, yaitu: siswa langsung
memperoleh pengalaman dan keterampilan dalam melakukan praktikum,
mempertinggi partisipasi siswa baik secara individu maupun kelompok, siswa
belajar berfikir melalui prinsip-prinsip metode ilmiah atau belajar mempratekkan
prosedur kerja berdasarkan metode ilmiah (Djamarah, 2010).
Pembelajaran dengan praktikum sangat efektif untuk mencapai seluruh ranah
pengetahuan secara bersamaan, antara lain melatih agar teori dapat diterapkan
pada permasalahan yang nyata (kognitif), melatih perencanaan kegiatan secara
mandiri (afektif), dan melatih penggunaan instrumen tertentu (psikomotor)
(Rahayuningsih, 2005).
B. Tujuan
1. Praktikum Biologi.
a. Mampu memahami tentang pengenalan dan penggunaan mikroskop.
b. Mampu memahami tentang struktur sel.
c. Mampu memahami tentang golongan darah.
d. Mampu memahami tentang siklus estrus terkait dengan reproduksi.
e. Mampu memahami tentang uji kehamilan terkait dengan reproduksi
manusia.
2. Praktikum Biokimia.
a. Mampu memahami tentang proses pencernaan.
b. Mampu memahami tentang pemeriksaan darah .
c. Mampu memahami tentang pemeriksaan urine.
d. Mampu memahami tentang proses pemecahan glukosa .

1
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Pengenalan dan Penggunaan Mikroskop


Mikroskop (bahasa Yunani: micros = kecil dan scopein = melihat) adalah sebuah
alat untuk melihat objek yang terlalu kecil untuk dilihat dengan mata kasar. Ilmu
yang mempelajari benda kecil dengan menggunakan alat ini disebut mikroskopi,
dan kata mikroskopik berarti sangat kecil, tidak mudah terlihat oleh mata. Jadi,
mikroskop adalah alat yang digunakan untuk melihat, atau mengenali benda-benda
renik yang terlihat kecil menjadi lebih besar dari aslinya. Mikroskop merupakan
salah satu alat yang penting pada kegiatan laboratorium sains, khususnya biologi.
Mikroskop merupakan alat bantu yang memungkinkan kita dapat mengamati
obyek yang berukuran sangat kecil (mikroskopis). Hal ini membantu memecahkan
persoalan manusia tentang organisme yang berukuran kecil.
B. Struktur Sel
Setiap organisme tersusun atas salah satu dari dua jenis sel yang secara struktur
berbeda: sel prokariotik atau sel eukariotik. Kedua jenis sel ini dibedakan
berdasarkan posisi DNA di dalam sel; sebagian besar DNA pada eukariota
terselubung membran organel yang disebut nukleus atau inti sel, sedangkan
prokariota tidak memiliki nukleus.
C. Golongan Darah
Darah merupakan satu-satunya jaringan dalam tubuh yang berupa fluida. Darah
mentransport oksigen dan zat-zat gizi ke jaringan dan membuang produk sisa
seperti karbon dioksia. Darah merupakan sampel yang sering diperiksa
dilaboratorium rumah sakit (James et al, 2006).
Golongan darah merupakan ciri khusus darah dari suatu individu karena adanya
perbedaan jenis karbohidrat dan protein pada permukaan membran sel darah

2
merah. Didunia ini sebenarnya dikenal sekitar 46 jenis antigen selain antigen ABO
dan Rh (Andriyani et al, 2015).
D. Siklus Estrus
Siklus estrus umumnya terdiri dari empat fase, yaitu proestrus, estrus, metestrus,
dan diestrus. Namun ada juga yang membagi siklus estrus hanya menjadi dua fase,
yaitu fase folikuler atau estrogenik yang meliputi proestrusestrus, dan fase luteal
yang terdiri dari metestrus-diestrus (Toelihere, 1979).
E. Uji Kehamilan
Kehamilan ditandai dengan meningkatnya kadar Human Chorionik Gonadotropin
(HCG) dalam urin pada trimester I.
F. Proses Pencernaan
Pencernaan adalah proses untuk memperkecil ukuran partikel sedangkan
pemasukan bahan makanan yang dapat dicerna melalui selaput lender usus dalam
darah dan limpe disebut penyerapan (absorbs). Dan ada dua proses pencernaan
yaitu Proses pencernaan mekanik adalah proses pengubahan makanan dari bentuk
besar atau kasar menjadi bentuk yang lebih kecil atau halus. Proses itu terjadi di
dalam mulut dengan bantuan gigi dan lidah. Proses pencernaan kimiawi adalah
proses pengubahan zat makanan dari bentuk yang lebih sederhana dengan bantuan
enzim.
G. Pemeriksaan Darah
Pemeriksaan darah atau pemeriksaan hematologi secara umum dapat dibedakan
menjadi dua yaitu pemeriksaan hematologi rutin dan hematologi lengkap.
Pemeriksaan hematologi rutin terdiri dari hemoglobin/Hb, hematokrit (HCT),
hitung jumlah sel darah merah/eritrosit, hitung jumlah sel darah putih/leukosit,
hitung jumlah trombosit dan indeks eritrosit. Pemeriksaan hematologi lengkap
(complete blood count) terdiri dari pemeriksaan darah rutin ditambah hitung jenis
leukosit dan pemeriksaan morfologi sel/ sediaan apus darah tepi
(SADT)/Gambaran darah tepi (GDT)/morfologi darah tepi (MDT) yaitu ukuran,

3
kandungan hemoglobin, anisositosis, poikilositosis, polikromasi. (Kemenkes RI,
2011).
H. Pemeriksaan Urine
Test urine (urinalisis) adalah pemeriksaan air seni yang dilakukan untuk
mengevaluasi kondisi saluran kemih. Prosedur ini dapat mendeteksi berbagai
gangguan pada saluran kemih. Mulai dari infeksi saluran kemih, masalah ginjal,
hingga penyakit diabetes.
I. Proses Pemecahan Glukosa (Glikolisis)
Glikolisis adalah reaksi pelepasan energi yang memecah satu molekul glukosa
(terdiri dari 6 atom karbon ) atau monosakarida yang lain menjadi dua molekul
asam piruvat ( terdiri dari 3 atom karbon), 2 NADH (nicotinamide Adenin
Dinucleotide H), dan 2 ATP (Murray, 2006).

4
BAB III

METODE PRAKTIKUM

A. Waktu dan Tempat


Karena pandemi COVID-19 belum berakhir, kegiatan praktikum yang seharusnya
dilaksanakan di Laboratotium UKDW tidak bisa dilakukan secara tatap muka,
sehingga untuk pelaksanaan praktikum Biologi dan Biokimia tahun ini
dilaksanakan secara online/daring .
B. Alat dan Bahan
1. Pengenalan dan Penggunaan Mikroskop
a. Alat
1) Mikroskop
2) Cahaya dari cermin
b. Bahan
1) Tidak ada bahan yang diteliti
c. Langkah Kerja
1) Ambil mikroskop taruh dimeja
2) Amati dan catat bagian-bagian yang penting
3) Simpan kembali pada tempatnya
2. Struktur Sel
a. Alat
1) Mikroskop
2) Kaca benda (preparat)
3) Kaca penutup
b. Bahan
1) Bawang merah (allium cepa)
2) Daun adam dan hawa (Rhoeo discolor)
c. Langkah Kerja (pada daun bawang merah)
1) Potong menjadi 2 bagian bawang, ambil lembar tipis pada bawang

5
2) Lalu diletakan di kaca benda
3) Kemudian teteskan aquadesh
4) Tutup dengan kaca penutup (cover glass)
5) Lihat di mikroskop
6) Mencari fokus
7) Perhatikan dan amati
d. Langkah Kerja (pada daun adam dan hawa)
1) Ambil lembar tipis pada daun adam dan hawa
2) Lalu diletakan di kaca benda
3) Kemudian teteskan aquadesh
4) Tutup dengan kaca penutup (cover glass)
5) Lihat di mikroskop
6) Mencari fokus
7) Perhatikan dan amati
3. Golongan Darah
a. Alat
1) Tisu alkohol (alcohol swab)
2) Identitas
3) Lensing device
4) bloodlens
b. Bahan
1) Rigen anti B (warna kuning)
2) Rigen anti A (warna biru)
3) Rigen anti AB (warna merah)
c. Langkah kerja
1) Blodlens dimasukan ke lensing device (pastikan posisinya kencang),
kemudian tutup
2) Di lensing device terdapat skala dari 1 sampai 5. Jadi jika kulit tipis
pakai skala 1dan jika kulit dalam pakai skala 5

6
3) Bersihkan area kulit dengan tisu alkohol (pastikan kondisinya steril)
4) Kemudian tusukan ke area kulit yang akan diambil darahnya
5) Jika darah sudah keluar, setelah itu teteskan dilembar identitas yang
terdapat empat lingkaran yaitu golongan darah A,B,AB dan O
6) Kemudian ambil anti rigen A,B,dan AB kemudian teteskan pada
setiap lingkarang yang sudah ada darahnya
7) Kemudian aduk
4. Golongan Darah
a. Alat
1) Kapas
2) Tusuk gigi
3) Kaca objek
4) Blood Lanset.
b. Bahan
1) Darah
2) Alkohol 70%
3) Serum anti - A dan serum anti - B
c. Langkah Kerja
1) Bersihkan ujung jari dengan menggunakan kapas yang telah diberi
alkohol.
2) Tusuk ujung jari dengan blood lanset, kemudian hapuslah darah yang
pertama kali keluar dengan kapas.
3) Teteskan darah yang keluar pada 2 bagian kaca objek.
4) Tambahkan satu tetes serum Anti - A pada salah satu tetesan darah dan
beri satu tetes serum Anti - B pada tetesan darah yang lain.
5) Aduk masing-masing tetesan darah dengan tusuk gigi pada ujung yang
berlainan.

7
5. Siklus Estrus Terkait Dengan Reproduksi
a. Alat
1) Mikroskop
2) Staining jar
3) Pipet tetes
4) Cover glass dan object glass
5) Parafin section heat
6) Cawan petri
b. Bahan
1) Satu ekor hamster betina
2) Mentilen blue
3) NaCl 1%
4) Testis hewan
5) Putih telur
6) Aquadesh
7) Entellen
8) Xylol
c. Langkah Kerja
1) Siapkan hamster betina.
2) Ambil NaCl 1% dengan pipet Pasteur.
3) NaCl 1 % dimasukan kedalam vagina hamster betina lalu dihisap
kembali.
4) Apusan vagina hamster diteteskan pada object glass.
5) Apusan vagina diratakan.
6) Apusan vagina dikeringkan.
7) Kemudian teteskan alkohol pada apusan vagina yang telah kering.
8) Selanjutnya metilen blue diteteskan untuk pewarnaan apusan vagina.
9) Apusan vagina dibilas dengan aquadesh.
10) Preparat diamati dengan mikroskop.

8
6. Uji Kehamilan Terkait Dengan Reproduksi Manusia (1)
a. Alat
1) Jarum suntik
2) Kapas
b. Bahan
1) Satu ekor katak jantan
2) Urin ibu hamil
c. Langkah kerja
1) Injeksi urin ibu hamil 2-5 cc melalui kloaka (organ reproduksi) katak
jantan.
2) Melakukan proses peransangan ekskresi urin katak pada area kloaka
dengan kapas.
7. Uji Kehamilan Terkait Dengan Organ Reproduksi Manusia (2)
a. Alat
1) Slide
2) Mikropipet
3) Tip kuning
4) Rotator
5) Batang pengaduk
b. Bahan
1) Reagen anti HC6 (control positif, Negatif, sampel)
c. Langkah Kerja
1) Letakan slide pada bidang rata.
2) Kemudian teteskan control positif dan negatif pada slide 1 dan 2.
3) Kemudian 20 Hl (mikron) sampel, teteskan pada slide 3 dan 4.
4) Teteskan reagen latex pada masing-masing slide.
5) Campur menggunakan batang pengaduk.
6) Kemudian slide diletakan di rotator selama 2 menit.

9
8. Uji Kehamilan Terkait Dengan Reproduksi Manusia (3)
a. Alat
1) Tespek atau test kehamilan instant (20 mlU hCG/ml urine)
2) Kartu identitas
3) Tabung penampung urine
b. Bahan
1) Sampel urine
c. Langkah Kerja
1) Kumpulkan urine dibotol penampung.
2) Buka botol yang berisi urine.
3) Kemudian strip dicelupkan ke dalam urine (sampai tanda max).
4) Angkat, dan diamkan diatas botol penampung.
5) Amati dan perhatikan.
C. Alat dan Bahan (Biokimia)
1. Proses Pencernaan
a. Alat
1) Corong
2) Penjepit
3) Bunsen
4) Pipet ukur
5) Kertas saring
6) Erlenmeyer.
7) Tabung reaksi
8) Penangas
9) Pipet tetes
b. Bahan
1) NaCl 0,89 %
2) Hcl encer
3) Benedict

10
4) Hcl 0,4 %
5) Pepsin
6) Na2CO3 2%
7) Susu
8) Fenol Red
9) Mgs04
10) Larutan fuochet
11) Saliva
12) Iod
13) Amilum 1 %
14) Fibrin karmen
15) Ekstrak pankreas
16) Empedu
17) Kongo merah fibrin
18) Serbuk belerang
19) BaCl2 10%
20) Aquadest
c. Langkah Kerja Uji Daya Amilolitik Saliva
1) Preparasi sampel NaCl 0,89%.
2) Kumur-kumur menggunakan air bersih.
3) Kumur-kumur menggunakan NaCl 0,89%.
4) Hasil kumuran ditampung pada labu, kemudian disaring.
5) Siapkan 3 tabung dan 2,5 ml Saliva.
6) Lalu diisi dengan 2,5 ml Saliva.
7) Tabung 1 didihkan terlebih dahulu.
8) Masing-masing tabung akan diisi dengan 2,5 ml Amilum 1%.
9) Tabung ke dua di isi dengan 2,5 ml HCl encer.
10) Kemudian seluruh tabung di letakan di penangas 37° selama 10
menit.

11
11) Pada tabung ke tiga akan diuji Iod.
12) Kemudian ketiga tabungnya akan di uji benedict dengan
perbandingan 1:1 .
13) Kemudian ketiga tabung didihkan sebentar.
14) Kemudia amati ketiga tabung tersebut.
d. Langkah Kerja Hidrolisis Protein oleh Pepsin
1) Masukan 1 ml pepsin ke tabung 1 dan 3.
2) Masukan 1 ml aquadest ke tabung 2.
3) Tabung yang ke tiga didihkan.
4) Masukan HC 0,4% encer pada ketiga tabung.
5) Kemudian tambahkan 1 potong fibrin karmen pada setiap tabung.
6) Letakan tabung pada penangas 37° C selama 10 menit.
e. Langkah Kerja Hidrolisis protein (pencernaan oleh pankreas)
1) Masukan 1 ml ekstrak pankreas pada tabung 1 dan 2.
2) Masukan 1 ml air pada tabung ke 3.
3) Kemudian tambahkan 2 tetes Na2CO3 2% pada ketiga tabung
tersebut.
4) Tambahkan satu potong kongo merah fibrin pada setiap tabung.
5) Kemudian tambahkan 2 tetes larutan empedu pada tabung kedua.
6) Letakan ketiga tabung pada penangas 37° C selama 10 menit.
7) Kemudian amati dan perhatikan.
f. Langkah Kerja Hidrolisis Amilum
1) Tabung 1 dan 2 diisi dengan 1 ml ekstrak pankreas netral.
2) Kemudian tambahkan 1 ml aquadest pada tabung 3.
3) Tambahkan 2 tetes NaCO3 2% pada ketiga tabung.
4) Kemudian tambahkan 1 ml amilum 1% pada ketiga tabung tersebut.
5) Tambahkan 2 tetes larutan empedu pada tabung 2.
6) Letakan ketiga tabung tersebut pada penangas 37°C selama 10 menit.
7) Kemudian uji Iod pada ketiga tabung tersebut.

12
8) Setelah itu ketiga tabung tersebut diuji benedict dengan
perbandingan 1:1.
9) Didihkan ketiga tabung tersebut sebentar.
10) Kemudian amati dan perhatikan.
g. Langkah Kerja Hidrolisis Lemak
1) Masukan 2 ml susu pada masing-masing tabung.
2) Tambahkan 1 ml ekstrak pankreas netral pada tabung 1 dan 3.
3) Tambahkan 1 ml aquadest pada tabung ke tiga.
4) Tambahkan 2 tetes larutan empedu pada tabung ke dua.
5) Tambahkan 4 tetes fenal red pada ketiga tabung dan 2 tetes NaCO3
2%.
6) Kemudian letakan ketiga tabung tersebut pada penangas 37° C
selama 10 menit.
7) Amati dan perhatikan.
h. Langkah kerja penurunan Tegangan Muka oleh Garam Kholat
1) Siapkan 2 tabung .
2) Tabung 1 diisi dengan 2 ml aquadest dan tabung 2 diisi dengan 2 ml
empedu.
3) Kemudian masing-masing tabung ditambah dengan serbuk belerang.
4) Kemudian amati dan perhatikan.
i. Langkah kerja Uji Gmelin
1) Siapkan satu tabung.
2) Kemudian isi dengan 3 ml HNO3 pekat.
3) Kemudian diisi dengan 1 ml empedu melalui dinding tabung.
4) Amati dan perhatikan.
j. Langkah kerja Uji Fouchet
1) Siapkan satu tabung.
2) Kemudian tabung diisi dengan 2,5 ml empedu.
3) Tambahkan 2 tetes Mg SO4.

13
4) Kemudian tambahkan 2,5 ml BaCl 10%.
5) Tabung dimasak.
6) Kemudian disaring.
7) Endapan pada kertas saring diteteskan 1 tetes larutan larutan fouchet.
2. Pemeriksaan darah (golongan darah, waktu koagulasi dan waktu pendarahan)
a. Alat dan Bahan
2) Stopwatch
3) Lidi/tusuk gigi
4) Jarum Lanset
5) Gelas benda
6) Kapas alkohol
7) Lancing device
8) Serum anti - A dan anti - B dan anti - D
9) Kertas saring
b. Langkah Kerja Penentuan Golongan darah
1) Pasang jarum lancet pada lancing device.
2) Satu jarum hanya digunakan untuk satu probandus dan tidak boleh
bergantian.
3) Kemudian atur kedalaman tusukan pada lancing device sesuai
kebutuhan.
4) Ambil kapas alokohol secukupnya terus usapkan ke jari yang akan
ditusuk .
5) Tarik tuas lancing device.
6) Kemudian tempelkan lancing device pada jari yang akan ditusuk.
Lalu tekan tombolnya.
7) Darah pertama yang keluar diusap dengan tisu/kapas kering.
8) Kemudian peras jari agar darah keluar.
9) Teteskan 3 tetes darah pada gelas benda dengan tetesan terpisah.
10) Kemudian teteskan Serum Anti-A, Serum Anti-B dan Serum Anti-D.

14
11) Homogenkan darah dengan serum menggunakan tusuk gigi.
12) Lihat adanya aglutinasi dan tentukan golongan darah.
c. Langkah Kerja menentukan Waktu Koagulasi
1) Pasang jarum pada lancing device.
2) Kemudian bersihkan jari yang akan diambil darahnnya menggunakan
kapas yang telah dibasahi etanol 70%.
3) Pastikan probandus dalam keadaan santai.
4) Tusuklah ujung jari sedalam kurang lebih 3 mm atau tergantung
ketebalan kulit jarinya.
5) Usap dua tetes darah pertama.
6) Satu tetes berikutnya teteskan pada salah satu ujung kaca benda.
7) Kemudian nyalakan stopwatch.
8) Satu tetes berikutnya teteskan pada ujung lain kaca benda.
9) Tiap 30 detik angkat atau Tarik-tarik tetesan pertama dengan tusuk
gigi.
10) Segera setelah terjadi tarikan benang-benang fibrin.
11) Pada tetesan pertama Tarik-tarik tetesan ke dua.
12) Jika belum muncul benang fibrin, lanjutkan tarikan setiap 15 detik
sampai muncul benang fibrin.
13) Kemudian catat hasil waktu koagulasi.
d. Langkah kerja Menentukan Waktu Pendarahan
1) Desinfeksi jari yang akan diambil darahnya menggunakan kapas
yang telah dibasahi etanol 70%.
2) Pastikan probandus dalam keadaan santai.
3) Tusuklah ujung jarinya sedalam kurang lebih 3 mm atau tergantung
ketebalan jarinya.
4) Nyalakan stopwatch pada saat tepat darah keluar pertama.
5) Tiap 15 detik usaplah tetesan darah yang keluar menggunkan kertas
saring.

15
6) Jaga jangan sampai menekan kulit pada saat mengusap.
7) Matikan stopwatch saat darah tidak bisa diusap lagi.
8) Waktu pendarahan adalah saat mulai tepat keluarnya tetesan darah
pertama sampai saat darah tidak dapat dusap kembali.
9) Waktu pendarahan yang diukur, dapat dilihat dari jumlah bercak
darah dikalikan 15 detik atau dapat dilihat dari stopwatch.
3. Pemeriksaan Urine
a. Alat dan Bahan
1) Sampel Urine
2) Reagen benedict
3) Gelas ukur
4) Penjepit tabung
5) Pipet tetes
6) Lampu spiritus
7) Korek api
8) Asam Asetat 6%
9) Tabung reaksi dan tabung sentrifus
b. Langkah kerja Pemeriksaan Glukosa Urin
1) Masukan 5 ml reagen benedict ke dalam tabung.
2) Teteskan sebanyak 8 tetes urine ke dalam tabung.
3) Homogenkan larutan Urine dan Benedict.
4) Panaskan tabung langsung diatas lampu spiritus selama 3 menit
sambil dikocok.
5) Kemudian angkatlah tabung, kocok isinya dan baca hasil reduksinya
setelah larutan dingin.
c. Langkah kerja Pemeriksaan Protein Urin
1) Masukan Urine sebanyak 10 cc ke dalam tabung sentrifus.
2) Sentrifus urine dengan kecepatan 1500 rpm selama 5 menit.

16
3) Masukan supernatan yang jernih ke dalam tabung reaksi sampai 1/3
bagian tabung.
4) Kemudian tabung reaksi dipegang pada ujung atas dan lapisan atas
urine dipanasi diatas nyala api sampai mendidih selama 30 detik.
5) Perhatikan terjadinya kekeruhan dilapisan atas urine dengan
membandingkan dengan jernihnya urin bagian bawah yang tidak
dipanaskan.
6) Jika terjadi kekeruhan mungkin disebabkan oleh protein atau
karbonat.
7) Tambahkan larutan Asam Acetat 6% kedalam urine sebanyak 3-5
tetes.
8) Lapisan atas urin dipanaskan lagi sampai mendidih.
9) Jika kekeruhan itu tetap atau bertambah berarti tes protein positif.
10) Kemudian berikan penilaian semikuntitatif.
d. Alat dan bahan Pemeriksaan Makroskopis
1) Sampel Urin
2) Carik celup
3) Tisu/kertas penyeka
4) Skala warna visual/fotometer refleksi
a) Langkah kerja
1) Celupkan sebatang carik celup kedalam urin, pastikan semua
penanda indikator tercelup. Jika specimen urin terbatas, dapat
dilakukan dengan meneteskan sampel urin pada setiap warna
indikator dengan menggunakan pipet tetes urin.
2) Buang kelebihan urin dengan cara memukulkan salah satu sisi
miring carik celup ke atas kertas tisu.
3) Lihat perubahan warna pada batang carik, bandingkan dengan
skala warna visual atau letakkan pada alat fotometer refleksi.

17
4) Perhatikan waktu mulai terjadi reaksi dan waktu maksimal
pembacaan skala warna.
5) Catat hasil perparameter.
e. Alat dan Bahan Pemeriksaan Mikrokopis
1) Sampel Urin
2) Kaca objek
3) Mikroskop
4) Kaca penutup
5) Pipet tetes
6) Tabung sentrifus
a) Langkah kerja
1) Urin dalam botol dikocok agar sedimen merata.
2) Urin yang telah dihomogenkan itu dimasukan ke dalam
tabung sentrifus sebanyak 10 -15 ml dan dipusing selama 5
menit pada 1500-2000 rpm.
3) Bagian atas urin dituang sampai tinggal 0,5-1 ml, kocok
kembali sedimen menggunakan pipet tetes urin.
4) Kocok kembali sedimen menggunakan pipet tetes urin.
5) Sedimen diteteskan pada kaca objek, tutup dengan kaca
penutup, lihat dibawah mikroskop.
6) Kondensor mikroskop diturunkan dan diafragmanya
dikecilkan, kemudian periksalah sedimen itu dengan lensa
objektif kecil (100 x), lapangan penglihatan yang tampak
disebut lapangan penglihatan kecil (LPK). Pada pemeriksaan
LPK kita mengamati apakah terdapat selinder, epitel, bakteri,
jamur, dan benda-benda lain pada sampel urin tersebut.
7) Sedimen kemudian diperiksa dengan lensa objektif besar
(400x), lapangan penglihatan yang tampak disebut lapangan
penglihatan besar (LPb). Pada pemeriksaan LPB kita

18
mengamati dan menghitung jumlah leukosit, eritrosit,
protozoa, Kristal dan benda-benda lain di urin.
8) Catat dan laporkan unsur-unsur sedimen yang ditemukan
pada lembaran hasil pemeriksaan.
4. Proses Pemecahan Glukosa (Glikolisis)
a. Alat dan Bahan
1) Ragi
2) Glukosa
3) Tabung peragian
4) Kalium dikromat
5) Reagen benedict
6) Alkohol 96%
7) Aqua fervida (air panas)
8) HgCl
9) Plat tetes
10) Tabung besar kecil
b. Langkah Kerja
1) Masukan ragi yang sudah ditimbang, lalu larutkan dengan aquadest
18 ml, lalu masukan suspensi ke dalam tabung peragian.
2) Tambahkan 2 ml glukosa lalu homogenkan, tandai tabung 1 sebagai
control positif.
3) Lalu tabung ke 2 masukan suspense ragi yang sudah di larutkan
dengan aqua fervida, lalu tambahkan 2 ml glukosa lalu homogenkan,
tandai sebagai control negatif.
4) Tabung ke 3 masukan suspense ragi yang telah dilarutkan dengan
aquadest dan HgCl 0,5 ml lalu homogenkan kemudian ditambah
glukosa 2 ml lalu homogenkan kembali. Setelah itu tandai tabung 3
sebagai control inhibitor.

19
5) Ikubasi selama 15 menit pada suhu ruang, lalu ukur gelembung yang
terbentuk pada ketiga tabung dengan penggaris.
c. Langkah Kerja Uji Glukosa
1) Masukan 2,5 ml pereaksi benedict ditambah empat tetes suspensi ragi
hasil glikolisis lalu panaskan dalam penangas air (5 menit), lalu
diamkan disuhu ruang dan amati perubahan warnanya.
2) Panaskan 5 menit.
d. Langkah Kerja Uji Etanol
1) Masukan 0,5 ml suspense ragi hasil glikolisis ditambah 0,5 ml kalium
dikromat, amati perubahan yang terjadi.
2) Lalu tambahkan H2SO4 5-6 tetes, lihat perubahan yang terjadi.

20
BAB IV

PEMBAHASAN

A. Pengenalan dan Penggunaan Mikroskop.


Mikroskop adalah sebuah alat untuk melihat objek yang terlalu kecil untuk dilihat
dengan mata telanjang. Kata mikroskopik berarti sangat kecil, tidak mudah dilihat
dengan mata. Mikroskop ditemukan oleh Antony Van leuwenhoek, dimana
sebelumnya sudah ada Robert Hook dan Marcello Malphigi yang mengadakan
penelitian melalui lensa yang sederhana itu menjadi lebih kompleks agar dapat
mengamati protozoa, bakteri dan berbagai makhluk kecil lainnya. Setelah itu pada
sekitar tahun 1600 Hanz dan Z jansen telah menemukan mikroskop yang dikenal
dengan mikroskop ganda yang lebih baik daripada mikroskop yang dibuat oleh
Antony Van leuwenhoek. Mikroskop dibagi menjadi 2 yaitu cahaya/optic dan
elektron . adapun bagian-bagian lensa yaitu :

1. Lensa Okuler (dekat dengan mata).


Fungsinya adalah untuk memperbesar bayangan yang dihasilkan oleh lensa
objektif, dengan perbesaran benda 5x, 10x atau 12,5 kali.
2. Lensa Objektif (dekat objek).
Fungsinya adalah memperbesar bayangan benda atau objek pengamatan
dengan perbesaran 10x, 40x atau 100x .
3. Revolver.
Untuk memutar lensa objektif.
4. Meja Preparat.
Fungsinya untuk menaruh benda.
5. Kondensor .
Fungsinya untuk mengumpulkan cahaya yang masuk dan memfokuskan
cahaya untuk menerangi objek.

21
6. Tubus (tabung mikroskop).
fungsinya adalah mengatur fokus dan menjadi penghubung antara lensa okuler
dan lensa objektif mikroskop.
7. Makro Sekrup dan Mikro Sekrup.
Fungsinya untuk menaikan dan menurunkan meja preparat. Makro sekrup
untuk pengatur kasar dan untuk mikro sekrup pengatur halus.
8. Lengan Mikroskop.
Memudahkan dalam pemindahan mikroskop.
9. Penjepit Objek (klip).
fungsinya adalah untuk memegang, menahan atau menekan kaca
objek (preparat) agar mudah digerakan saat proses pengamatan.
10. Sendi Iklanasi.
merupakan bagian yang digunakan untuk mengatur derajat kemiringan
mikroskop untuk memudahkan pengamatan.
11. Diafragma.
Fungsinya untuk pengatur jumlah cahaya masuk.
12. Reflektor (cermin pengatur).
fungsinya adalah untuk memantulkan cahaya kedalam diafragma. Bagian
yang memiliki 2 sisi (datar dan cekung) ini dapat dilepas dan diganti dengan
sumber cahaya dari lampu. Pada mikroskop model- model baru, cermin sudah
tidak digunakan karena sudah ada sumber cahaya yang terpasang di bagian
bawah atau kaki.
13. Kaki mikroskop.
fungsinya adalah untuk menopang mikroskop agar tetap stabil.
Langkah-langkah pemakaian Mikroskop :

1. Benda yang diletakkan diatas kaca preparat diletakkan diatas meja benda dan
kemudian lensa okuler mulai diputar perlahan ke perbesaran lemah.

22
2. Putar bagian makrometer kearah belakang dan geser pemutar lensa. Atur
posisi lensa objektif agar sesuai dengan arah datangnya cahaya. Pengaturan
awal bisa dilakukan dengan perbesaran 10x atau 25x.
3. Naikkan bagian kondensor dan buka bagian diafragma agar vahaya yang
masuk terserap sempurna. Putar cermin secara perlahan dan lakukan
pengamatan sampai terlihat ada bagian gelap terang.
4. Putar bagian mikrometer mendekat kearah meja benda dan posisikan lensa
objektif cukup dekat dengan benda preparat. Amati dan ulangi prosedur diatas
dengan menambah perbesaran ke perbesaran yang lebih kuat.
Jenis-jenis Mikroskop

1) Gambar Mikroskop Monokuler


Mikroskop yang satu ini hanya
dilengkapi satu jenis lensa okuler
dan pengoperasiannya memakai
cahaya. Untuk mendapatkan
perbesaran optimal, pengguna
mikroskop harus bisa memutar
fokus perbesaran yang tersedia.
Mikroskop ini hanya mampu
melihat benda yang sederhana
seperti penampang melintang sel
Gambar 4.1 hewan dan tumbuhan atau
jaringan otot.

23
2) Gambar Mikroskop Binokuler

Mikroskop binokuler memiliki dua


lensa okuler yang bisa dipakai oleh
mata kanan dan kiri secara
bersamaan. Ketika menggunakan
mikroskop ini, beragam objek yang
berukuran lebih kecil, seperti sel
darah, bakteri, atau fungus bisa
terdeteksi dengan baik. Mikroskop
semacam ini bisa ditemukan di
sekolah, rumah sakit, maupun
Gambar 4.2 lembaga penelitian.

3) Gambar Mikroskop Fase Kontras

Mikroskop PCM merupakan salah


satu bentuk mikroskop cahaya yang
mampu memberikan perbesaran
benda amatan mencapai 1000x dan
fungsi mikroskop ini adalah
mengamati bakteri, virus, atau sel
yang masih hidup.

Gambar 4.3

B. Struktur Sel
Sel adalah unit struktural dan fungsional terkecil dari makhluk hidup. Ada dua unit
pewarisan sifat yaitu (DNA dan RNA), sel menjadi unit pertumbuhan dan
perkembangan. Rudolf Virchow pernah mengatakan bahwa sel itu “ Omne cellulae
e cellula” yang artinya sel yang ada sekarang adalah berasal dari sel yang
sebelumnya. Sel diidentifikasikan menjadi macam yaitu prokariotik dan
eukariotik. Contoh Sel prokariotik adalah anggota kingdom monera,sel yang tidak

24
mempunyai indomembran (tidak mempunyai inti sel atau tidak memiliki nukleus),
tapi mempunyai mempunyai neukloid (inti sel semu), contoh sel prokariotik yaitu
Cyanophyta (alga biru hijau). Berbeda dengan prokariotik, kalau ekariotik
memiliki indomembran. Untuk kelompok ekariotik ada empat yaitu Animalia,
plantae (tumbuhan), fungi (Jamur-jamuran), Protista. Sel bisa dikatakan hidup dan
mati jika inti sel tidak berfungsi contohnya daun-daun jatuh. Ada banyak
perbedaan sel tumbuhan dengan hewan yaitu :
1. Sel tumbuhan kaku karena memiliki dinding sel.
a. Plastida.
1) Kloroplas.
2) Kromoplas.
3) Leukopas.
b. Vakuola.
Berfungsi menyimpan cadangan makanan.
2. Inti Sel (Nukleus).
Mengendalikan aktivitas metabolism yang terjadi di dalam sel.
Contoh :
a. Fotosintetis protein.
b. Cetak RNA.
3. Retikum Endoplasma (RE).
Dibagi menjadi dua yaitu RE kasar dan RE halus.
a. RE kasar.
1) Ribosome.
Yang berfungsi sebagai tempat sintetis protein.
b. RE halus.
1) Tidak mempunyai Ribosom.
Yang berfungsi sebagai tempat sintetis lemak (mendeteksi racun).

25
4. Mitokondria.
Sebagai tempat respirasi sel yang ujungnya akan memberi lin energy-energi
yang dihasilkan, dan energi itu akan dipakai untuk aktivitas sel.
5. Aparatus Golgi (badan golgi).
Sebagai tempat sexrespirasi.
6. Lisosom.
Misalnya ada benda asing yang masuk dalam tubuh kita, maka ada peranan
lisosom yang akan menghancurkan benda asing yang masuk dalam tubuh kita.
Lisosom paling banyak berfungsi untuk membunuh kuman penyakit.
7. Centrioles/censtresome (sepasang centrioles).
Berfungsi menarik benang-benang spindel mikrotobus pada saat pembelahan
sel.
8. Peroksisom.
Berfungsi mengubah H2O² (hidrogen peroksida). Bersifat racun dalam tubuh
kita, maka H2O² kemudian dipecah menjadi H2O + O². Peroksisom paling
banyak terdapat dihati.
9. Kloroplas.
Salah satunya organ yang sangat penting dalam sel tumbuhan, karena jika
tumbuhan tidak punya kloroplas, maka tumbuhan tidak bisa melakukan
fotosintetis.
Hasil Praktikum
1) Bawang merah (allium cepa)
a. Adanya dinding sel
b. Inti sel
2) Daun adam dan hawa
a. Pada perbesaran lensa 4x terdapat stomata dan dinding sel segi enam
b. Pada perbesaran lensa 10x terlihat stomata itu untuk informasi (mulut
daun pertukaran gas CO² dan O² yang terjadi pada tumbuhan dengan

26
atmosper nya dan CO² akan terbuka kalau ion kakus di dalam selnya
tinggi namun akan tertutup jika ion nya rendah.
C. Golongan Darah
Bagaimana cara mengetahui golongan darah seseorang? Yaitu golongan darah
seseorang diperuntukan dengan darah yang sudah diberi perlakuan. Orang yang
melakukan uji golongan darah disebut probandus. Tentunya dalam melakukan uji
golongan darah memerlukan alat dan bahan yaitu :
1. Kartu identitas
Sebelum melakukan uji golongan darah setiap probandus akan mendapatkan
kartu identitas yang didalamnya terdapat nama, tempat tanggal lahir, alamat,
dan beberapa perlakuan yang nantinya akan digunakan untuk mengetahui
golongan darah seseorang.
2. Lancing device
Berfungsi untuk tempat pada blodlens yang bentuknya seperti jarum. Nanti
jarum tersebut dmasukan ke dalam lancingdevice kemudian ditusukan ke jari
yang nantinya untuk mengeluarkan darah dan di uji golongan darahnya.
Terdapat skala dalam lancing device yang berfungsi untuk menentukan
seberapa dalam blodlens atau jarum nya masuk ke dalam kulit jari. Pastikan
posisinya steril karena berkaitan langsung dengan darah.
3. Tisu alkohol (alcohol swab)
Yang fungsinya untuk sterilisasi atau mengelap darah yang pertama keluar,
nanti darah yang selanjutnya diteteskan ke identitas golongan darah
4. Serum Rigen anti A, B, dan AB
Serum anti - A Berfungsi untuk menentukan golongan darah B pada
seseorang. Fungsi serum anti B adalah untuk menentukan golongan darah
seseorang berjenis A. Adapun fungsi serum anti AB adalah untuk menentukan
golongan darah seseorang apakah AB atau O dari penggumpalan yang terjadi.
Jika golongan darah O,ditetesi serum anti AB darah tidak akan menggumpal.

27
5. Bloddlens
Jarum yang nantinya akan dimasukan ke lancing device untuk ditusukan ke
jari.
Hasil Praktikum
Jadi hasil golongan darah probandus adalah A karena darahnya menggumpal.
Mengapa tranfusi darah harus sesuai golongan darah? Karena kalau tidak sesuai
golongan darah, nanti darah yang telah ditranfusikan akan menggumpal didalam
tubuh dan bisa menyebabkan sirkulasi darah dalam tubuh tidak lancer. Untuk tisu
yang sudah digunakan langsung dibuang ke tempat sampah medic dan termasuk
blodlens yang ada di lancing device karena hanya digunakan satu kali setiap uji
golongan darah.
D. Golongan Darah (blood type test).
Golongan darah dikelompokan menjadi tipe A, B, AB, atau O. golongan darah
seseorang ditentukan berdasarkan ada atau tidaknya zat antigen pada sel darah
merah dan plasma darah. Ada dua teknik yang kerap dipakai untuk
mengelompokan darah, yaitu menggunakan system ABO dan rhesus (Rh). Melalui
system ABO, anda bisa mengetahui golongan darah anda, apakah darah anda A,
B, AB, atau O. adapun fungsi alat dan bahannya yaitu:
1. Darah
Dalam uji golongan darah adalah yang terpenting adalah sampel darah karena
jika tidak ada sampel darah kita tidak dapat mengetahui golongan darah atau
tidak dapat melaksanakan praktikum.
2. Kapas
Fungsi kapas adalah untuk mengelap jari sebelum diambil darahnya.
3. Tusuk gigi
Yang fungsinya untuk mengaduk darah dan serum atau untuk
menghomogenkan .
4. Blood lanset
Jarum yang nantinya akan dimasukan ke lancing device untuk ditusukan ke jari.

28
5. Kaca objek
Yang berfungsi untuk meletakan darah dan serum yang nantinya di
homogenkan.
6. Alkohol 70%
Fungsinya untuk sterilisasi.
7. Serum anti A, B,
Serum anti - A Berfungsi untuk menentukan golongan darah B pada seseorang.
Fungsi serum anti B adalah untuk menentukan golongan darah seseorang
berjenis A.
Hasil praktikum
Berikut reaksi yang ditunjukan oleh setiap golongan darah ketika diteteskan serum
anti - A dan serum anti - B.
Tabel 4.1
Hasil Praktikum Golongan Darah

Golongan Darah Serum anti-A Serum anti-B


A + -
B - +
AB + +
O - -
Ket : + : menggumpal, - : tidak menggumpal

E. Siklus Estrus terkait dengan reproduksi.


Siklus estrus adalah perubahan fisiologis yang terjadi secara berkala pada
kebanyakan mamalia betina dari ordo theria akibat hormone reproduksi. Estrus
atau birahi adalah periode atau waktu hewan betina siap menerima pejantan untuk
melakukan perkawinan. Terdapat 4 fase pada siklus estrus yaitu fase pro-estrus,
fase estrus, fase metaestrus, fase diestrus.

29
1. Fase Proestrus
Proestrus adalah fase sebelum estrus yaitu periode pada saat folikel de graaf
tumbuh di bawah pengaruh FSH dan menghasilkan sejumlah estradiol yang
semakin bertambah.
2. Fase Estrus
Estrus adalah periode yang ditandai dengan penerimaan pejantan oleh hewan
betina untuk berkopulasi. Pada saat itu, keseimbangan hormone hifopisa
bergeser fari FSh ke Lh yang mengakibatkan peningkatan LH.
3. Fase Metaestrus
Metaestrus ditandai dengan berhentinya puncak estrus dan bekas folikel
setelah ovulasi mengecil dan berhentinya pengeluaran lender.
4. Fase Diestrus
Diestrus adalah fase terakhir dan terlama pada siklus birahi. Korpus luteum
menjadi matang dan pengaruh progesterone terhadap saluran reproduksi
menjadi nyata.
Hasil Praktikum
1. Fase Proestrus
Sistem reproduksi memulai persiapan untuk pelepasan sel ovum dan ovarium.
Akhir fase ini betina akan memperlihatkan perhatian pada jantan. Pada fase
ini sel epitel termediet berbentuk bulat dan terdapat inti yang berada ditengah
sel serta tidak memiliki leukosit.
2. Fase Estrus
Pada fase estrus folikal de graaf membesar dan mengental, ovum mengalami
pematangan dan pada akhir fase estrus terjadi ovulasi (sel kornifikasi). Pada
fase ini sel yang Nampak terlihat dominan adalah sel kornifikasi epitel dimana
selnya besar namun tanpa inti.
3. Fase Metaestrus
Fase metaestrus dibawah pengaruh yang dihasilkan oleh (corpus luteum).
Pada fase ini pregesteron menghambat pembentukan folikel de graaf dan

30
terjadi persiapan uterus untuk menerima dan memberi makan embrio. Pada
metaestrus ditandai dengan adanya sel-sel epitel kornifikasi dan leukosit yang
banyak.
4. Fase Diestrus.
Pada fase diestrus terjadi penambalan endometrium, tertutupnya serviks dan
mukosa vagina pucat. Mulai terjadi perkembangan volukol primer dan
sekunder yang akhirnya kembali ke fase proestrus. Fase diestrus memiliki ciri
sel epretembrintis sedikig, leukosit banyak serta terdapat lender.
F. Uji kehamilan terkait dengan reproduksi manusia (Galli-mainini pregnancy test).
Prinsip nya adalah HCG dalam sampel urin ibu hamil, akan memicu pelepasan sel
sperma katak jantan di dalam urinnya.
Hasil Praktikum
Injeksi urin ibu hamil 2-5 cc melalui kloaka katak jantan. Proses peransangan
eksrei urin katak pada area kloaka dengan kapas. Hasil dari pemeriksaan positif
dilihat dengan mikroskop, terlihat sprema katak bergerak lambat.

Gambar 4.4

31
G. Uji kehamilan terkait dengan reproduksi manusia (mendeteksi kehamilan)
Pada pemeriksaan kali ini, dilakukan pemeriksaan HC6 (human chorionic
gonadotropin) dalam urin (serum).
Hasil Praktikum
Hasil menunjukan urin mengandung HCG (human chorionic gonadotropin) karena
terjadi algultasi. Hcg biasanya akan terdeteksi ketika tubuh wanita membuat
hormone ini setelah sel telur yang dibuahi menempel di dinding Rahim dan
hormon muncul setelah sekitar 6 hari pembuahan.

Gambar 4.5
H. Uji kehamilan terkait dengan reproduksi manusia (Tespek/rapit kehamilan).
Dalam pengumpulan sampel urin disarankan urin pagi hari karena urinnya pekat.
Hasil nya adalah dua garis ditemukan Hcg yang mana Hcg ini produk kehamilan
dari sinsitio troponlas. Pada saat kehamilan itu akan terbentuk persatuan antara
sperma dengan sel setelah itu akan mengalami proses pembenaman di wilayah
Rahim. Dirahim dia itu akan tumbuh membelah dua bagian. Bagian satu
membentuk janin dan bagian dua membentuk plasenta dan sinsitio, menghasilkan
Hcg kemudian terbawa aliran darah kemudian masuk ke dalam urin dan di urin
dideteksi melalui Uji tes ini. Jadi uji tes ini adalah mendeteksi Hcg yang di hasilkan
oleh sinsitio tropoblas akibat efek kehamilan.

32
Hasil Praktikum

Gambar 4.6
Hasilnya adalah dua garis yang berarti positif.
Desclaimer :
1. Bisa dilakukan mandiri (dirumah)
2. Disarankan untuk memiliki kekuatan hokum
3. Menggunakan tespek di lab, karena lab adalah lembaga
4. Perhatikan usia pasien, jika pasien berumur 13-14 tahun pada saat
proses pengambilan urin simpanah urin di dalam kulkas, karena untuk
menghindari jika pasien nanti akan menggugurkanya. Setelah beberapa
hari kemudian pasien ini periksa bersama orang tuanya dan hasilnya
negatif dan jika orang tuanya mempermasalahkan hasilnya kita bisa
langsung ambil bukti sampel urin pasien yang kita simpan dalam kulkas.
5. Uji tespek ini digunakan untuk orang yang sudah menikah.
I. Proses Pencernaan
1. Uji Daya Amilolitik Saliva
Tujuan dari uji daya amilolitik saliva adalah untuk mengetahui kemampuan
hidrolisis enzim amilase saliva terhadap amilum. Prinsip kerja dari uji daya
amilolitik saliva larutan dalam tabung reaksi ditambah dengan pereaksi
Benedict dan dipanaskan akan berwarna merah bata karena enzim amilase akan

33
menghidrolisis amilum.Saliva berfungsi sebagai sumber enzim, amilum
berfungsi sebagaisubstrat, dan HCl berfungsi sebagai pemberi suasana asam.
Hasil Praktikum

Gambar 4.7

Gambar 4.8

34
Gambar 4.9
2. Hidrolisis protein dan pepsin
Enzim pepsin mampu menghidrolisis protein dengan nilai derajat hidrolisis
tertinggi sebesar 23,59%. Tujuan uji hidrolisis protein dan pepsin adalah untuk
mengetahui adanya hidrolisis protein oleh enzim pepsin.
Hasil Praktikum

Gambar 4.10

35
Gambar 4.11

Gambar 4.12
3. Hidrolisis protein
Hidrolisis protein adalah proses penguraian protein menjadi senyawa-senyawa
yang lebih sederhana (asam-asam amino) baik oleh enzim, basa maupun asam.
Proses hidrolisis dengan asam/ basa dapat merusak sebagian asam amino dan
juga menghasilkan senyawa beracun seperti lysinoalanin.

36
Hasil Praktikum

Gambar 4.13

Gambar 4.14

Gambar 4.15

37
4. Hidrolisis Amilum
Tujuan uji hidrolisis amilum adalah untuk mengetahui proses hidrolisis amilum.
Menurut poedji (1995), tahapan warna larutan saat hidrolisis amilum adalah
amilum ditambah yod menghasilkan warna biru, amilodextrin ditambah yod
berwarna ungu, eritrodextrin ditambah yod berwarna merah, akrodextrin
ditambah yod tidak berwarna, maltose ditambah yod tidak berwarna, glukosa
ditambah yod tidak menghasilkan warna.
Hasil Praktikum

Gambar 4.16

Gambar 4.17

38
Gambar 4.18
5. Hidrolisis Lemak
Reaksi hidrolisis lemak atau lipolysis adalah reaksi pelepasan asam lemak
bebas (free fatty acid) dari gliserin dalam struktur molekul lemak. Reaksi
hidrolisis dapat dipicu oleh adanya aktivitas enzim lipase atau pemanasan yang
menyebabkan pemutusan ikatan ester dan pelepasan asam lemak bebas.
Hasil Praktikum

Gambar 4.19

39
Gambar 4.20

Gambar 4.21
6. Penurunan Tegangan Muka Oleh Garam Kholat
Tujuan uji garam kholat adalah untuk mengetahui fungsi garam kholat. Hasil
yang diperoleh dari uji garam kholat adalah serbuk belerang tenggelam dalam
cairan empedu. Menurut Poedjiadi (1995), garam asam empedu yang terdapat
dalam cairan empedu dan berfungsi sebagai emulgator. Dengan adanya garam
asam empedu sebagai emulgator, maka lemak dalam usus dapat dipecah-pecah
menjadi partikel-partikel kecil sebagai emulsi, sehingga luas permukaan lemak

40
bertambah besar disebabkan proses hidrolisis berjalan lebih cepat dan
permukaan tegangan menurun, sehingga benda yang massa jenisnya ringan pun
bisa larut.
Hasil praktikum

Gambar 4.22

Gambar 4.23

7. Uji Gmelin
Empedu diproduksi oleh hati dan disimpan sementara dalam kandung empedu
sebelum dikeluarkan ke duodenum. Diperkirakan hati menghasilkan 500-100
ml empedu per hari. empedu manusia berwarna kuning keemasan, namun bila
dibiarkan pada udara terbuka maka warnanya akan berubah menjadi hijau, biru

41
dan coklat karena pigmen empedu teroksidasi. Empedu bereaksi alkalis (pH 7,8
hingga 8,6). Kandungan empedu yang antara lain adalah garam-garam empedu,
pigmen-pigmen empedu, lesitin, kolestrol, dan garam-garam anorganik.
Empedu tidak mengandung protein kecuali musin, yang disekresi oleh dinding
kandung empedu, dan sejumlah kecil enzim seperti fosfatase alkali.

Gambar 4.24
8. Uji fouchet
Tujuan uji fouchet adalah untuk mengetahui pigmen empedu. Hasil yang
diperoleh dari uji fouchet adalah terbentuk endapan berwarna hijau kebiruan
setelah endapan hijau muda ditetesi dengan pereaksi fouchet.

Gambar 4.25

42
J. Pemeriksaan Darah (golongan darah,waktu koagulasi,waktu pendarahan).
1. Golongan Darah
Darah merupakan cairan yang terdapat di dalam pembuluh darah yang
memiliki fungsi mengatur keseimbangan asam dan basa,mentransportasikan
O2, karbohidrat, dan metabolit, mengatur suhu tubuh dengan cara konduksi
atau hantaran, membawa panas tubuh dari pusat produksi panas (hepar dan
otot) untuk didistribusikan ke seluruh tubuh, dan pengaturan hormon dengan
membawa dan mengantarkan dari kelenjar ke sasaran. Jumlah dalam tubuh
bervariasi, tergantung dari berat badan seseorang. Pada orang dewasa, 1/13
berat badan atau kira-kira 4,5-5 liternya adalah darah. Faktor lain yang
menentukan banyaknya darah adalah usia, pekerjaan, keadaan jantung, dan
pembuluh darah (Syaifuddin, 2009).
Hasil Praktikum
Hasil pada uji golongan darah menunjukan bahwa sampel darah ini adalah B
Rhesus +.

Gambar 4.26

43
2. Waktu koagulasi
Hemostatis merupakan peristiwa penghentian pendarahan akibat putusnya
atau robeknya pembuluh darah, sedangkan thrombosis terjadi ketika
endothelium yang melapisi pembuluh darah rusak atau hilang. Proses ini
mencakup pembekuan darah (koagulasi) dan melibatkan pembeluh darah,
agregasi trombosit serta protein plasma baik yang menyebabkan pembekuan
maupun yang melarutkan bekuan. Faktor yang diperlukan dalam
penggumpalan darah adalah garam kalsium sel yang luka yang membebaskan
trompokinase, thrombin dari protombin dan fibrin yang terbentuk dari
Hasil Praktikum

Gambar 4.27
3. Waktu pendarahan
Hasil Praktikum
Tiap 15 detik usaplah tetesan darah yang keluar menggunakan kertas saring
jaga jangan sampai menekan kulit pada saat mengusap. Matikan stopwatch
saat darah tidak bisa diusap lagi waktu pendarahan adalah saat mulai tepat
keluarnya tetesan darah pertama sampai saat darah tidak dapat diusap lagi
waktu pendarahan yang diukur dapat dilihat dari dilihat dari jumlah bercak

44
darah dikalikan 15 detik atau dapat dilihat dari stopwatch jadi hasilnya adalah
15 detik dikali 5 tetes darah yang keluar menjadi 225.
K. Pemeriksaan Urine
1. Pemeriksaan Glukosa Urin
Pemeriksaan Glukosa Urin merupakan urinalisis rutin. Terdapat beberapa
metode glukosa urin salah satunya adalah pemeriksaan bennedicst dengan
menggunakan sifat glukosa sebagai zat reduksi. Prinsip pemeriksaan adalah
Glukosa akan mereduksi kuprisulfat menjadi kuprusulfat sehingga terjadi
perubahan warna.
Hasil Praktikum

Gambar 4.28
Hasil pada pasien ini adalah (++) positif kuning keruh (1-1,5% glukosa).
Faktor interperensi pada metode benedicst hasil positif palsu dapat disebabkan
asam nalidiksat, sefalus clorin, probenesid dan penggunaan formalin sebagai
pengawet urin, cuka pada konsentrasi askorbat yang tinggi.
2. Pemeriksaan Protein Rutin
Pemeriksaan protein urin merupakan urinalisis rutin. Terdapat beberapa
metode protein urin salah satunya metode turbidinetri atau pemanasan
dengan asam asetat. Metode ini berdasarkan sifat protein yang jika

45
dipanaskan pada titik isoelektrik akan terjadi denaturisasi yang diikuti
koagulasi sehingga menghasilkan prepisipitat.
Hasil Praktikum
1) Hasil pemeriksaan reduksi secara semikuantitatif
a. (-) jika tidak ada kekeruhan
b. (+) jika terdapat kekeruhan ringan atau tanpa butir-butiran yaitu
kadar protein 0,01% sampai 0,05%.
c. (++) jika kekeruhan mudah dilihat dan tampak berbutir kadar
protein 0,05% sampai 0,2%.
d. (+++) jika urin jelas keruh dan kekeruhan berkeping-keping kadar
protein 0,2% sampai 0,5%.
e. (++++) jika sangat keruh dan menggumpal kadar protein lebih dari
0,5%.

Gambar 4.29

Berdasarkan gambar diatas, hasil pasien tersebut adalah


positif (+++) jika urin jelas keruh dan kekruhan berkeping-
keping kadar protein 0,2% sampai 0,5%.

46
3. Pemeriksaan Urinalisis
Pemeriksaan urinalisis mencakup :
a. Pemeriksaan Makroskopis
Terdiri dari warna, kekeruhan, berat jenis urin, PH urin, volume urin.
Hasil Pemeriksaan Urin Maskrokopis
Penilaian yang dilakukan pada maskrokopis adalah warna, kekeruhan,
berat, jenis, ph dan volume urin.
1) Warna urin
Warna urin normal bervariasi dari kuning pucat hingga kuning tua
dan amber, tergantung pada jumlah pigmen urokrom dan sedkit
pigmen urobilin serta uroeritrin yang ditemukan dalam urin. Warna
urin juga dipengaruhi oleh konsentrasi urin, makanan, obat-obatan,
dan juga penyakit.
2) Kekeruhan
Urin normal jernih dan transparan. Kekeruhan dapat disebabkan
fosfat, leukositoria, hematuria, sel epitel, spermatozoa, atau cairan
prostat.
3) Pemeriksaan Berat Jenis dan PH Urin
Pemeriksaan berat jenis dan ph urin dilakukan dengan menggunakan
carik celup bersamaan dengan pemeriksaan kimia urin. Pemeriksaan
volume urin menggunakan urin 24 jam. Cara pengumpulan, pasien
berkemih pada pagi hari saat bangun tidur, urin kedua dikumpulkan
pada pagi berikutnya pada tabung pengumpul, dihitung sebagai
volume urin 24 jam. Pemeriksaan berat jenis urin menggunakan
prefaktor meter, carik celup.
Prinsip pemeriksaan :
a) Pemeriksaan berat jenis urin berdasarkan atas perubahan pka
dari pretreated polielektrolit dan hubungannya dengan
konsentrasi ion dalam urin. Saat konsentrasi ion tinggi, pka dan

47
ph berkurang, indikator kemudian berubah warna sesuai
konsentrasi ionic. Dan dibaca sebagai nilai berat jenis urin.
Pemeriksaan ini menggunakan dipstick dengan polielektrolit,
indicator (bromthymol blue) dan buffer.
b) Prosedur pemeriksaan
Urin yang digunakan adalah urin segar, dipstick dicelupkan
sebentar ke dalam urin dan warna yang terjadi secara (30-60
detik) dibandingkan dengan skala warna yang tersedia pada
botol reagen.
Interpretasi hasil

Gambar 4.30

b. Pemeriksaan Mikroskopis
Pemeriksaan mikrokopis urin dapat menentukan unsur sedimen organik
dan anorganik dalam urin secara mikroskopis. Urin yang dipakai
sebaiknya adalah urin pekat, dengan berat jenis lebih dari 1,023. Urin
yang pekat lebih mudah didapat bila memakai urin pagi. Urin juga harus
segar karena sel dan silinder akan lisis dalam waktu 2 jam setelah
pengumpulan urin.

48
Hasil Praktikum
1) Sel- sel yang ditemukan pada pemeriksaan mikroskopis sedimen urin

Gambar 4.31
2) Jenis Kristal yang dapat ditemukan dalam sedimen urin

Gambar 4.32

49
3) Jenis- jenis Epitel

Gambar 4.33
4) Benda-benda lain yang dapat ditemukan

Gambar 4.34

c. Pemeriksaan Kimia Urin


Terdiri dari protein, glukosa, bilirubin, nitrit,leukosit, darah, esterase dan
keton.

50
Pemeriksaan kimia urin menggunakan carik celup atau dipstick
Pemeriksaan yang dapat dilakukan dengan carik celup adalah : ph, berat
jenis, spesifik gravity, darah, leukosit, glukos dll.
Carik uji merupakan secarik plastic dengan sebelah sisi dilekati dengan
1-10 lapis kertas isap/bahan penyerap lainnya yang mengandung reagen
spesifik terhadap zat yang akan diperiksa . Prinsip bila urin mengandung
zat yang diperiksa akan terjadi perubahan warna. Penilaian yang akan
dilakukan adalah secara kualitatif. Intensitas warna dapat diukur secara
visual dengan menggunakan skala warna dan fotometer refleksi.
Hasil Praktikum

Gambar 4.35

51
Gambar 4.36
L. Proses Pemecahan Glukosa (glikolisis)
Metabolisme merupakan suatu proses reaksi kimia yang terjadi di dalam tubuh
makhluk hidup guna memperoleh energi untuk kelangsungan hidupnya.
Metabolisme dibagi menjadi 2 jalur yaitu anabolisme (suatu proses membentuk
atau mensintesa suatu senyawa) dan katabolisme (suatu proses perombakan atau
penguraian suatu senyawa sehingga menghasilkan energi. Glikolisis merupakan
proses penguraian atau katabolisme karbohidrat (glukosa) menjadi asam piruvat.
Glikolisis dapat berlangsung secara aerob ( memerlukan oksigen) dan juga
anaerob (tanpa oksigen).
Hasil Praktikum
1. Uji glikolisis menggunakan ragi
Mengukur gelembung yang terbentuk pada ketiga tabung dengan penggaris.

52
Gambar 4.37
Hasil:
1) Tabung 1 : 3 cm
2) Tabung 2 : 0 cm (tidak ada)
3) Tabung 3 : 2 cm
2. Uji Benedcit

Gambar 4.38
Hasil :
Setelah dipanaskan warna pada tabung 1 masih biru.

53
Gambar 4.39
Hasil:
Pada tabung 2 warna agak terang dan ada warna putih di bagian
bawah tabung.

Gambar 4.40
Hasil:
Pada tabung 3 warna birunya cukup gelap.

54
3. Uji Etanol

Gambar 4.41
Hasil:
Warnanya berubah menjadi coklat dan keruh dan terdapat butiran
hitam dibawah tabung.

Gambar 4.42
Hasil:
Warnanya berubah menjadi jingga dan terdapat butiran hitam di
bawah tabung.

55
Gambar 4.43
Hasil:
Warnanya berubah menjadi jingga hamper kecoklatan dan Nampak
sedikit keruh.

56
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. KESIMPULAN
Berdasarkan Uji Praktikum Biologi dan Biokimia yang telah dilakukan, maka
dapat diambil kesimpulan sebagai berikut :
1. Mikroskop memiliki bagian-bagian tertentu yang masing-masing dari bagian
tersebut memiliki fungsi yang berbeda-beda.
2. Sel merupakan suatu unit fungsional terkecil yang menjalankan suatu fungsi
tertentuuntuk hidup, sel hewan dan sel tumbuhan memiliki struktur dan fungsi
yang berbeda bila pada sel tumbuhan ada dinding sel maka bentuknya tetap
dan kokoh sedangkan pada sel hewan tidak memilikinya menjadikan
bentuknya berubah-ubah.bentukdan struktur sel berbeda antara sel yang satu
dengan sel yang lainnya. Ada yang berbentuk kubus dan panjang pada daun
rumput, heksagonal pada bawang merah, berbentuk pipih pada daun bayam,
dan pada kapuk randu berbentuk panjang. Pada pengamatan juga dapat
disimpulkan bahwa masing-masing sel mempunyai organel yang berbeda
namun juga terdapat persamaan.
3. Darah adalah cairan yang terdapat pada semua makhluk hidup (kecuali
tumbuhan) tingkat tinggi yang berfungsi mengirimkan zat-zat dan oksigen
yang dibutuhkan oleh jaringan tubuh. Dan pada hasil pengamatan juga
disimpulkan bahwa ada beberapa jenis model dalam uji darah yaitu
penggolongan darah, koagulasi waktu darah, dan waktu pendarahan.
4. Siklus estrus dibedakan dalam 2 tingkatan yaitu fase folikuler dan fase luteal.
Fase folikuler adalah pembentukan folikel sampai masak sedangkan fase
luteal adalah setelah ovulasi sampai ulangan berikutnya dimulai. Siklus estrus
pada hewan berasal dari folekal de graff ke korpus luteum. Siklus estrus
dibedakan menjadi 4 fase yaitu proestrus, estrus, diestrus, metaestrus.

57
5. Hcg adalah hormon yang dapat ditemukan pada urin wanita hamil. Dan dalam
pelaksanaan uji kehamilan menggunakan metode HC6, tespek, galli-mainini.
6. Dalam uji proses pencernaan banyak yang di uji yaitu uji daya amilotik saliva,
hidrolisis protein oleh pesin, hisrolisis protein, hidrolisis amilum, hidrolisis
lemak, penurunan teganganmuka oleh garam kholat, uji gmelin dan uji
fouchet.
7. Dalam penggolongan darah terdapat hasilnya B rhesuss +,
8. Urinalisis adalah analisa fisik, kimia, dan mikroskopik. Urinalisis berguna
untuk mendiagnosa penyakit ginjal atau infeksi saluran kemih. Ada banyak
berbagai uji urinalisis rutin, seperti warna, tampilan, dan bau urin, ph, protein,
keton, glukosa dan bilirubin diperiksa secara strip reagen. Berat jenis diukur
dengan urinometer, dan pemeriksaan mikroskopik urin sedimen urin
dilakukan untuk mendeteksi leukosit, epitel, Kristal, bakteri, dan benda-benda
lainnya.
9. Untuk tinggi kolom CO² yang dihasilkan pada percobaan ini yaitu untuk
tabung 1 sebesar 3 cm, tabung 2 tidak dihasilkan tinggi kolom CO² dan untuk
tabung 3 dihasilkan tinggi kolom CO² 2 cm.
2) SARAN
Penulis menyadari dalam penulisan laporan ini masih ada kekurangan jika ada
kesalahan kata atau kalimat penulis memohon maaf, karena seharusnya praktikum
ini dilaksanakan di laboratorium karena pandemi kegiatan praktikum ini secara
daring. Kegiatan praktikum akan lebih mudah jika dilakukan secara tatap
muka/langsung, karena dengan diadakan secara daring, didapatkan kelemahan
yang membuat proses praktikum menjadi tidak efektif, seperti koneksi yang tidak
stabil sehingga menghambat proses pemahaman video praktikum, selain itu
pemberian materi secara online (video) tidak dapat memberikan pemahaman
materi secara maksimal sehingga mahasiswa hanya bisa meraba-raba. Kegiatan
parktikum secara online juga dapat mengurangi skill praktikum yang seharusnya
dapat mahasiswa terima dalam praktikum tatap muka. Pada akhirnya, praktikum

58
jarak jauh(online) ini merupakan hal unik dan pengalaman baru bagi sebagian
besar mahasiswa yang merasakannya dan masih diperlukan perbaikan untuk
meningkatkan keefektifannya, apabila suatu saat akan diselenggarakan kembali.

59
DAFTAR PUSTAKA

Devi, Saufa Yu’thika. 2018. Perbedaan Kadar Glukosa Darah Pada Serum Yang Di
Pisah Dan Tidak Dipisah Dari Endapan. Semarang: Universitas Muhammadiyah
Semarang. Diakses dari: BAB II.pdf (unimus.ac.id) (18 Januari 2021)

Wahdaniah wahdaniah, Sri Tumpuk. 2018. Perbedaan Penggunaan Antikoagulan


K2EDTA dan K3EDTA Terhadap Hasil Pemeriksaan Indeks Eritrosit. Pontianak:
Poltekkes Kemenkes Pontianak. Diakses dari:Perbedaan Penggunaan Antikoagulan
K2EDTA DAN K3EDTA Terhadap Hasil Pemeriksaan Indeks Eritrosit | Wahdaniah |
Jurnal Laboratorium Khatulistiwa (poltekkes-pontianak.ac.id) (18 Januari 2021)

Mariyana, Ana. 2012. Pengaruh Penguasaan Penggunaan Mikroskop terhadap Nilai


Praktikum IPA Materi Pokok Organisasi Kehidupan pada Siswa Kelas VII di MTs
Negeri Ketanggungan Brebes Tahun Pelajaran 2011/2012. Semarang: IAIN
Walisongo. Diakses dari: 3. BAB II (walisongo.ac.id) (18 Januari 2021)

Haryanti, Sri. 2019. Pengembangan Almari Penyimpanan Terstandar Untuk


Perawatan Mikroskop di Laboratorium Jurusan Kesehatan Lingkungan. Yogyakarta:
Poltekkes Kemenkes Yogyakarta. Diakses dari: BAB II pdf.pdf (poltekkesjogja.ac.id)
(18 Januari 2021)

Purwaningsih, Wiwik. 2016. Profil Lendir Servik Rusa Timor (Rusa timor) Betina yang
Mendapat Suplementasi Mineral pada Tiap Fase Berahi. Semarang: Universitas
Diponegoro. Diakses dari: Bab_II.pdf (undip.ac.id) (14 Januari 2021)

Rahman, Ikah. 2018. Perbedaan Penentuan Golongan Darah Sistem Abo Dengan
Gambaran Aglutinasi Serum Dan Reagen Anti-Sera Metode Slide. Semarang:
Universitas Muhammadiyah Semarang. Diakses dari:BAB II.pdf (unimus.ac.id) (14
Januari 2021)

60
Lestari, Sri. 2018. Gambaran Kadar Hemoglobin Pada Pedagang Sate Di
Kecamatan Gianyar. Denpasar: Poltekkes Denpasar. Diakses dari: BAB II.pdf
(poltekkes-denpasar.ac.id) (14 Januari 2021)

Nur, Zulfi., dkk. 2013. Laporan Praktikum Biokimia Dasar Acara V Pencernaan.
Yogyakarta: Universitas Gadjam Mada (14 Januari 2021).Uji Gmelin (scribd.com)

61