Anda di halaman 1dari 12

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Nama pancasila ini terdiri dari dua kata sansekerta. Panca berarti
lima dan sila berarti prinsip atau asas. Pancasila merupakan rumusan dan
pedoman kehidupan berbangsa dan bernegara bagi seluruh rakyat
Indonesia.
Pengertian Pancasila sebagai dasar negara diperoleh dari alinea
keempat pembukaan UUD 1945 dan sebagaimana tertuang dalam
memorandum DPR-GR 9 juni 1966 yang menandaskan Pancasila sebagai
pandangan hidup bangsa yang telah dimurnikan dan didapatkan oleh
PPKI atas nama rakyat Indonesia menjadi dasar negara Republik
Indonesia.
Kelima butir tersebut tercantum dalam alinea ke -4 Pembukaan
UUD 1945. Sebagaimana yang telah diketahui oleh hampir semua warga
Negara Indonesia bahwa fungsi pokok dari Pancasila adalah sebagai dasar
negara, meskipun sebenarnya masih banyak fungsi-fungsi lainnya yang
tak kalah penting dan bernilai sakral bagi bangsa Indonesia sendiri dalam
membangun kehidupan berbangsa dan bernegara.
Inilah sifat dasar Pancasila yang pertama dan utama, yakni sebagai
dasar negara Republik Indonesia. Pancasila yang terkandung dalam alinea
keempat Pembukaan UUD 1945 telah ditetapkan sebagai dasar negara
pada tanggal 18 Agustus 1945 oleh PPKI yang telah dianggap sebagai
penjelmaan kehendak seluruh rakyat Indonesia yang merdeka.
Penerapan Pancasila sebagai dasar negara itu memberikan
pengertian bahwa negara Indonesia adalah negara Pancasila. Hal itu
terkandung arti bahwa negara harus tunduk kepadanya, membela dan
melaksanakannya dalam seluruh perundang-undang.
Maka dari itulah makalah ini kami buat untuk menambah wawasan
bagi para pembaca.

1
B. Rumusan Masalah
1. Apa Itu Pancasila?
2. Bagaimanakah Gambar Sila-sila Pancasila?
3. Bagaimanakah Pancasila Sebagai Dasar Negara?
4. Apa Sajakah Fungsi Pancasila Sebagai Dasar Negara?
5. Bagaimanakah Kedudukan Pancasila sebagai Dasar Negara?
C. Tujuan
1. Untuk mengetahui Pancasila
2. Untuk mengetahui Gambar Sila-sila Pancasila
3. Untuk mengetahui Pancasila Sebagai Dasar Negara
4. Untuk mengetahui Fungsi Pancasila Sebagai Dasar Negara
5. Untuk mengetahui Kedudukan Pancasila sebagai Dasar Negara
D. Manfaat Penulisan
Agar pembaca mampu memahami Pancasila sebagai dasar negara
dan menjalankan setiap sila-sila Pancasila dengan baik dan benar, dan
nantinya para pembaca mampu menjadi warga negara yang baik dan
benar.

2
BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Pancasila
Nama pancasila ini terdiri dari dua kata sansekerta. Panca berarti
lima dan sila berarti prinsip atau asas. Pancasila merupakan rumusan dan
pedoman kehidupan berbangsa dan bernegara bagi seluruh rakyat
Indonesia.
Menurut Notonegoro Pancasila adalah dasar falsafah negara
Indonesia, sehingga dapat diambil kesimpulan bahwa Pancasila
merupakan dasar falsafah dan ideologi negara yang diharapkan menjadi
pandangan hidup bangsa Indonesia sebagai pemersatu, lambang persatuan
dan kesatuan serta sebagai pertahanan bangsa dan negara Indonesia.
Menurut Muhammad Yamin Pancasila berasal dari kata panca
yang berarti lima dan sila yang berarti sendi, asas, dasar, atau pengaturan
tingkah laku yang penting dan baik. Dengan demikian pancasila
merupakan lima dasar yang berisi pedoman atau aturan tentang tingkah
laku yang penting dan baik.
Menurut Ir. Soekarno pancasila adalah isi jiwa bangsa Indonesia
yang turun menurun yang sekian abad lamanya terpendam bisu oleh
kebudayaan barat. Dengan demikian, Pancasila tidak saja falsafah negara,
tetapi lebih luas lagi, yakni falsafah bangsa Indonesia.1

B. Gambar Sila-sila Pancasila

1. Ketuhanan Yang Maha Esa

1
Ronto, Pancasila Sebagai Ideologi dan Dasar Negara, (Jakarta: PT Balai Pustaka,
2012), hlm.1.

3
2. kemanusiaan Yang Adil Dan Beradab

3. persatuan Indonesia

i. 4. kerakyatan Yang Dipimpin Oleh Hikmat


KebijkSanaan Dalam Permusyawaratan Perwakilan

5. keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia2

C. Pancasila Sebagai Dasar Negara


Pancasila sebagai dasar negara berarti setiap sendi-sendi
ketatanegaraan pada negara Republik Indonesia harus berlandaskan paa
nilai-nilai Pancasila. Artinya, Pancasila harus senantiasa menjadi ruh atau
power yang menjiwai kegiatan dalam membentuk negara. Setijo
menyatakan bahwa konsep Pancasila sebagai dasar negara diajukan oleh
Ir. Soekarno dalam pidatonya pada hari terakhir sidang pertama BPUPKI
tanggal 1 juni 1945, yang isinya untuk menjadikan Pancasila sebagai dasar

2
http://satujam.com/pancasila-dan-lambangnya/

4
negara Falsafah negara atau filosophische grondslag bagi negara Indonesia
mereka. Usulan tersebut ternyata dapat diterima oleh seluruh anggota
sidang. Hasil-hasil sidang selanjutnya dibahas oleh panitia kecil atau
Panitia 9 dan menghasilkan rumusan “Rancangan Mukadimah Hukum
Dasar” pada tanggal 22 juni 1945, yang selanjutnya oleh Muhammad
Yamin disarankan diberi nama Jakarta Charter, atau Piagam Jakarta, yang
didalamnya terdapat Pancasila pada alinea IV, Piagam Jakarta,
selanjutnya disahkan oleh Panitia Persiapan Kemerdekaan indonesia
menjadi Pembukaan UUD, dengan mengalami beberapa perubahan yang
bersamaan dengan Pancasila disahkan menjadi dasar negara.3
D. Fungsi Pancasila Sebagai Dasar Negara
Kelima butir tersebut tercantum dalam alinea ke -4 Pembukaan UUD
1945. Sebagaimana yang telah diketahui oleh hampir semua warga
Negara Indonesia bahwa fungsi pokok dari Pancasila adalah sebagai dasar
negara, meskipun sebenarnya masih banyak fungsi-fungsi lainnya yang
tak kalah penting dan bernilai sakral bagi bangsa Indonesia sendiri dalam
membangun kehidupan berbangsa dan bernegara. Oleh karena itu, berikut
adalah penjelasan mengenai fungsi-fungsi Pancasila:
1. Pancasila sebagai pedoman hidup
Di sini Pancasila berperan sebagai dasar dari setiap pandangan di
Indonesia. Pancasila haruslah menjadi pedoman dalam mengambil
keputusan dalam menghadapi suatu masalah.
2. Pancasila sebagai jiwa bangsa
Pancasila haruslah menjadi jiwa bangsa Indonesia. Pancasila yang
merupakan jiwa bangsa harus terwujud dalam setiap lembaga maupun
organisasi dan insan yang ada di Indonesia.
3. Pancasila sebagai kepribadian bangsa
Kepribadian bangsa Indonesia sangatlah penting dan juga sebagai
identitas bangsa Indonesia. Oleh karena itu Pancasila harus diam
dalam diri tiap pribadi bangsa Indonesia agar bisa membuat pancasila
sebagai kepribadian bangsa.
3
Maulana Arafat Lubis, Pembelajaran PPKn (Teori Pengajaran Abad 21 di SD/ MI),
(Yogyakarta: Samudra Biru, 2018), hlm. 40-41.

5
4. Pancasila sebagai sumber hukum
Pancasila menjadi sumber hukum dari segala hukum yang berlaku di
Indonesia. Dengan kata lain Pancasila sebagai dasar negara tidak
boleh ada satu persatuan yang bertentangan dengan pancasila.
5. Pancasila sebagai cita-cita bangsa
Pancasila yang dibuat sebagai dasar negara juga dibuat untuk menjadi
tujuan negara dan cita-cita bangsa. Kita sebagai bangsa Indonesia
haruslah mengidamkam sebuah negara yang punya Tuhan yang Maha
Esa punya rasa kemanusiaan yang tinggi, bersatu serta solid, selalu
bermusyawarah dan juga munculnya keadilan sosial.4
E. Kedudukan Pancasila Sebagai Dasar Negara
Pengertian Pancasila sebagai dasar negara diperoleh dari alinea
keempat pembukaan UUD 1945 dan sebagaimana tertuang dalam
memorandum DPR-GR 9 juni 1966 yang menandaskan Pancasila sebagai
pandangan hidup bangsa yang telah dimurnikan dan didapatkan oleh
PPKI atas nama rakyat Indonesia menjadi dasar negara Republik
Indonesia.
Inilah sifat dasar Pancasila yang pertama dan utama, yakni sebagai
dasar negara Republik Indonesia. Pancasila yang terkandung dalam alinea
keempat Pembukaan UUD 1945 telah ditetapkan sebagai dasar negara
pada tanggal 18 Agustus 1945 oleh PPKI yang telah dianggap sebagai
penjelmaan kehendak seluruh rakyat Indonesia yang merdeka.
Dengan syarat utama seluruh negara menurut Emest Renan
kehendak untuk bersatu dan memahami pancasila dari sejarahnya dapat
diketahui bahwa pancasila merupakan sebuah kompromi dan konsensus
nasioanal karena memuat nilai-nilai yang dijunjung tinggi oleh semua
golongan dan lapisan masyarakat Indonesia.
Penerapan Pancasila sebagai dasar negara itu memberikan
pengertian bahwa negara Indonesia adalah negara Pancasila. Hal itu
terkandung arti bahwa negara harus tunduk kepadanya, membela dan
melaksanakannya dalam seluruh perundang-undang. Mengenai hal itu,
4
Irwan Gesmi dan Yun Hendri, Buku Ajar Pendidikan Pancasila, (Ponorogo:Uwais
Inspirasi Indonesia, 2018), hlm. 4-5.

6
kirdi dipoyudo menjelaskan bahwa negara pancasila adalah suatu negara
yang didirikan, dipertahankan dan dikembangkan dengan tujuan untuk
melindungi dan mengembangkan martabat dan hak-hak asasi semua
warga negara Indonesia (kemanusiaan yang adil dan beradab), agar
masing-masing dapat hidup layak sebagai manusia, mengembangkan
dirinya dan mewujudkan kesejahteraannya lahir batin selengkapnya
mungkin, memajukan kesejahteraan umum, yaitu kesejahteraan lahir batin
seluruh rakyat, dan mencerdaskan kehidupan bangsa (keadilan sosial).
Pancasila yang tertuang dalam pembukaan UUD 1945 dan
ditegaskan keseragaman sistematikanya melalui instruksi Presiden No.12
Tahun 1968 itu tersusun secara hirarkis-piramidal. Setiap sila (dasar/asas)
memiliki hubungan yang saling mengikat dan menjiwai satu dengan
lainnya sedemikian rupa sehingga tidak dapat dipisah-pisahkan.
Melanggar satu sila dan mencari pembenarannya pada sila lainnya adalah
tindakan sia-sia. Oleh karena itu, pancasila pun harus dipandang sebagai
satu kesatuan yang bulat dan utuh, yang tidak dapat dipisahkan. Usaha
memisahkan sila-sila dalam kesatuan yang utuh dari pancasila akan
mengakibatkan pancasila kehilangan esensinya sebagai dasar negara.
Pancasila harus dipandang sebagai satu kesatuan yang bulat dan
utuh karena setiap sila dalam pancasila tidak dapat dintitesiskan satu sama
lain. Secara tepat dalam seminar pancasila tahun 1959, Prof. Notonegoro
melukiskan sifat hirarki-piramidal pancasila dengan menempatkan sila
“ketuhanan Yang Maha Esa” sebagai basis bentuk piramid Pancasila.
Dengan demikian keempat sila yang lain harus dijiwai oleh sila “Ketuhan
Yang Maha Esa”.
Pancasila memenuhi syarat sebagai dasar negara bagi negara
kesatuan Republik Indonesia dengan alasa sebagi berikut:
1. Pancasila memiliki potensi menampung keadaan pluralistik
masyarakat Indonesia yang beraneka ragam suku, agama, ras dan antar
golongan secara berkeadilan yang sesuai dengan kemampuan dan hasil
usahanya. Hal ini ditunjukkan dengan sila kemanusiaan yang adil dan
beradab.

7
2. Pancasila memiliki potensi menjamin keutuhan negara kesatuan
republik Indonesia yang terbentang dari sabang sampai merauke, yang
terdiri atas ribuanpulau sesuai sila Persatuan Indonesia.
3. Pancasila memberikan jaminan berlangsungnya demokrasi dan hak-
hak asasi manusia sesuai dengan budaya bangsa. Hal ini selaras dengan
berkerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam
permusyawaratan/ perwakilan.
4. Pancasila menjamin terwujudnya masyarakat yang adil dan sejahtera
sesuai dengan sila keadilan sosial bagi seluruh rakyat sebagai acuan
dalam mencapai tujuan tersebut. Pancasila sebagai kaidah negara
pundamental yang berarti bahwa pada sila ketuhanan yang maha esa,
menjamin kebebasan untuk beribadah sesuai agama dan keyakinan
masing-masing. Kemudian pada sila persatuan Indonesia, bangsa yang
tetap menghormati sifat masing-masing seperti apa adanya. 5

5
Irwan Gesmi dan Yun Hendri, Buku Ajar Pendidikan Pancasila..., hlm. 5-8.

8
BAB III
KESIMPULAN

A. Kesimpulan
Kita sebagai bangsa Indonesia yang memiliki Ideologi Pancasila,
harus memahami apa arti dari Pancasila itu sendiri, seperti kata Ir.
Soekarno pancasila adalah isi jiwa bangsa Indonesia. Maka dari itu
Pancasila sebagai pandangan hidup suatu bangsa dan dasar negara
Republik Indoneesia. Pancasila telah melekat dan men darah daging pada
masyarakat Indonesia. Maka masyarakat Indonesia menjadikan Pancasila
sebagai pedoman hidup ataupun menjadikan Pancasila sebagai perjuangan
utama oleh masyarakat bangsa Indonesia.
B. Saran
Penulis menyadari bahwa makalah diatas banyak sekali kesalahan
dan jauh dari kesempurnaan. Penulis akan memperbaiki makalah tersebut
dengan berpedoman pada banyak sumber yang dapat dipertanggung
jawabkan.
Saran kami dalam makalah ini adalah untuk menambah lagi
wawasan bagi para pembaca agar kita sebagai bangsa Indonesia mampu
manjunjung tinggi dan mengamalkan setiap sila-sila pancasila.

9
DAFTAR PUSTAKA

Ronto. 2012. Pancasila Sebagai Ideologi dan Dasar Negara. Jakarta: PT Balai
Pustaka.
http://satujam.com/pancasila-dan-lambangnya/
Lubis, Maulana Arafat. 2018. Pembelajaran PPKn (Teori Pengajaran Abad 21 di
SD/ MI). Yogyakarta: Samudra Biru.
Gesmi, Irwan & Yun Hendri.2018. Buku Ajar Pendidikan Pancasila. Ponorogo:
Uwais Inspirasi Indonesia.

10
angsit-cebukmrpdlwoPhj
Lampiran

pancasila adalah isi jiwa


bangsa Indonesia yang turun
menurun yang sekian abad
lamanya terpendam bisu oleh
kebudayaan barat. Dengan

luas lagi, yakni falsafah


bangsa Indonesia.

Fungsi Pancasila Sebagai


Dasar Negara
6.
Pancasila Sebagai Dasar Negara
Pancasila sebagai dasar negara berarti setiap sendi-sendi ketatanegaraan pada negara
Republik Indonesia harus berlandaskan paa nilai-nilai Pancasila. Artinya, Pancasila harus
senantiasa menjadi ruh atau power yang menjiwai kegiatan dalam membentuk negara

Ir. soekarno

demikian, Pancasila tidak saja


falsafah negara, tetapi lebih
Notonegoro

Pancasila

sehingga

diharapkan
adalah

dapat

pandangan hidup bangsa

lambang
kesatuan
persatuan
serta

11
dasar
falsafah negara Indonesia,
diambil
kesimpulan bahwa Pancasila
merupakan dasar falsafah dan
ideologi negara yang
menjadi

Indonesia sebagai pemersatu,


dan
sebagai
pertahanan bangsa dan negara
Indonesia.
Muhammad Yamin

Pancasila berasal dari kata


panca yang berarti lima dan
sila yang berarti sendi, asas,
dasar, atau pengaturan
tingkah laku yang penting
dan baik. Dengan demikian
pancasila merupakan lima
dasar yang berisi pedoman
atau aturan tentang tingkah
laku yang penting dan baik.

Kedudukan Pancasila
Sebagai Dasar Negara

negara pancasila adalah suatu negara yang


didirikan, dipertahankan dan dikembangkan
dengan tujuan untuk melindungi dan
mengembangkan martabat dan hak-hak asasi
semua warga negara Indonesia (kemanusiaan
yang adil dan beradab), agar masing-masing
dapat hidup layak sebagai manusia,
mengembangkan dirinya dan mewujudkan
kesejahteraannya lahir batin selengkapnya
mungkin, memajukan kesejahteraan umum,
yaitu kesejahteraan lahir batin seluruh rakyat,
dan mencerdaskan kehidupan bangsa
12